Latest Post

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 0pini 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama Ahmad khadafi AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan banjir bank banten banwaslu banyumas banyuwangi Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita berita tni Bernas BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu Buletin bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat Corona covid-19 cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman Dprd prov DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Financial Fitur Fiture FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar Golkar Pasaman gor gor haji agus salim Goresan Tinta Bidan Diny Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil IKC Pasaman ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag Kemenega kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah Kisah Nabi kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostra kostrad Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar Kumpulan saiyo kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional Nafsiyah nagan raya naganraya Nagari Durian Tinggi napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal New Normal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinj Opink organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman Padanh pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti Pantun papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pasbarr Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri Polsek Bonjol poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang SMK 1 Lbs smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMP Kumpulan SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy UT uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis Yulisman zakat zardi syahrir


N3  Payakumbuh -
 Insentif bulanan bagi tenaga pendidik pendidikan non formal dievaluasi dan dibahas di akhir tahun oleh Pemerintah Kota Payakumbuh bersama ratusan orang guru ngaji atau guru TPQ/TPSQ/MDA/MDTA/ dan garin mesjid di setiap kecamatan.    

Jumat (13/11) kemarin sudah dimulai di Kecamatan Payakumbuh Timur. Hari ini di Kecamatan Payakumbuh Utara dilaksanakan di kantor camat setempat bersama Kadis Pendidikan Agustion diwakili Kabid Paud dan PNFI Irwanto, Camat Payakumbuh Utara Desfitawarni diwakili Sekcam B. Nasution, Kepala KUA Kecamatan Payakumbuh Utara Asrul, serta guru ngaji yang ada di kecamatan tersebut, Senin (16/11).   

Para guru ngaji ini, setiap bulannya sudah mendapatkan haknya dari pemerintah Kota Payakumbuh, berupa insentif yang dikirim ke rekening mereka secara rutin. Jumlah insentif itu sesuai dengan tingkatan sertifikasi mereka.

Dari informasinya, pada tahun 2019 ada sebanyak 452 orang guru ngaji menerima insentif dan pada tahun 2020 sebanyak 453 orang guru ngaji. Untuk tahun depan, meski APBD 2021 mengalami defisit anggaran, Pemko tetap mengalokasikan dana insentif guru ngaji tersebut.

“Besaran yang diterima oleh guru TPQ yang bersertifikasi A sebesar Rp. 450.000, sertifikasi B sebesar Rp. 400.000, sertifikasi C sebesar Rp. 380.000, dan non sertifikasi sebesar Rp. 368.500,” kata Irwanto didampingi Kasi PNFI Asmar.

Dengan anggaran 2,18 milyar Rupiah pada tahun 2020, pemko juga melakukan gebrakan baru dengan menyertakan 40 orang guru tahfiz yang juga ikut mendapatkan insentif. Diantara kota/kabupaten lainnya di Sumbar, baru Payakumbuh yang mengalokasikan APBD di dinas pendidikan untuk insentif guru tahfiz tersebut.

“Saat ini, guru tahfiz baru masuk ke kategori non sertifikasi. Kita akui karena keterbatasan anggaran belum semua guru ngaji yang dapat difasilitasi oleh dana insentif ini, namun seiring waktu berjalan tentu akan ada peningkatan, tergantung bagaimana persetujuan DPRD dan kepala daerah kita,” papar Irwanto.

Camat Desfitawarni mengatakan di Kecamatan Payakumbuh Utara, ada sebanyak 139 orang guru ngaji yang mendapatkan dana insentif dari Pemko Payakumbuh. Dengan adanya dana insentif ini, secara tak langsung juga telah memberikan bantuan kepada guru ngaji selama pandemi Covid-19.

“Kita tetap akan terus menggerakkan ruh agama islam di Payakumbuh, guru ngaji memiliki peran penting di tengah sendi kehidupan masyarakat, melalui mereka lahir para qori, hafiz, imam, mubaligh, dan calon-calon pemimpin masa depan. Eksistensi mereka harus kita perhatikan,” kata Desfitawarni.

Sementara itu, Kepala KUA Payakumbuh Utara Asrul, S.Ag menyampaikan kementerian agama melalui Kantor Kemenag mengapresiasi Pemko Payakumbuh atas kebijakan adanya insentif guru TPQ/TPSQ/MDA/MDTA/ dan garin mesjid. Tak banyak daerah yang punya kebijakan seperti ini.

“Kita menyadari begitu pentingnya guru TPQ bagi generasi kita, dengan adanya insentif ini sebagai bentuk penghargaan dari pemko, meski jumlahnya tak banyak, namun kita patut berseyukur dan berterimakasih atas perhatian wali kota Riza terhadap guru-guru ngaji di Payakumbuh,” ujarnya.

Salahsatu guru ngaji di Kalurahan Tigo Koto Diate, Syahril M menyebut adanya insentif bagi guru ngaji ini sangat diapresiasi sekali olehnya. Dirinya menyebut ini dipertanggung jawabkan dunia akhirat. Buka mengharap materi, namun berkah dari yang maha kuasa.

“Kami tentu akan melaksanakn kewajiban kepada anak-anak didik, biarlah Allah yang akan membalasnya. Masukan kami adalah untuk yang akan datang kendala mengajar seperti jam belajar anak dan perhatian orang tua harus ditingkatkan. Juga kalau bisa untuk lembaga keagamaan ditingkatkanlah sarananya supaya bisa nyaman anak belajar agama, seperti di sekolah,” harapnya. (Rel/rstp)

Oleh: Isra Novita

Mahasiswa Universitas Indonesia

 

Berdasarkan ilmu Psikologi populer, gaslighting  merupakan taktik manipulasi yang dilakukan oleh seseorang untuk terlihat berkuasa dan mengontrol seseorang yang membuat korban tak yakin dengan diri sendiri. Kabarnya, isitilah gaslighting berasal dari film tahun 1944 yang berjudul “Gaslight”. Film ini bercerita tentang seorang suami yang secara sistematis mencuci otak istrinya sampai sang istri merasa dirinya benar-benar gila.

Film gaslight juga bercerita tentang bagaimana korban gaslighting bisa menderita stockholm syndrome, yakni ketika sang korban begitu tak yakin dengan realita dan malah akhirnya jadi bergantung dengan si pelaku. Istilah tersebut bertahan sampai hari ini dan tak hanya terjadi dalam hubungan professional, pertemanan, hingga relasi kuasa antara public figure dengan orang biasa. Dari film ini menggambarkan bagaimana gaslighting ini memengaruhi pemikiran maupun eksistensi korban bahkan berujung pada gangguan psikologis.

Adapun modus pelaku gaslighting berdasarkan tulisan Stephanie A. Sarkis, Ph.D. yang berjudul “Gaslighting: Recognize Manipulative and Emotionally Abusive People – and break Free”, beberapa di antaranya ialah mereka berbohong dengan jelas. Mereka melakukan kebohongan untuk menjaga eksistensi dirinya sendiri tentunya. Lalu, mereka membantah melakukan atau mengatakan sesuatu, padahal orang lain memiliki buktinya. Mereka menggunakan hal berharga bagi korban sebagai senjata.

Beberapa modus lainnya ialah sikap pelaku tidak sesuai dengan perkataan. Pelaku juga membuat korban bingung dan tak pasti. Pelaku juga memproyeksikan kesalahan pelaku pada sang korban tindakan gaslighting. Pelaku juga mengajak orang kesayangan korban untuk menyerang korban seakan-akan sang korban benar-benar melakukan kesalahan yang tidak dapat ditolak oleh sang korban dan didukung oleh keluarga terdekat. Pelaku juga menyebarkan cerita kalau korban tidak dapat dipercaya. Lalu, pelaku juga mengatakan bahwa semua orang berbohong terkait kesalahan yang dilakukan oleh pelaku.

Bebicara tentang fakta manipulasi gaslighting saat ini, beberapa waktu yang lalu terdapat public figure yang memasuki trending topic mengenai pembahasannya tentang informasi obat Covid-19. Tindakan seorang influencer bernama Anji yang menyebarluaskan informasi salah, namun menolak atas kesalahannya, sehingga dia membanding-bandingkan kesalahannya dengan kegiatan “baik” lainnya yang dianggap tidak diperhatikan oleh netizen. Akhirnya kesalahan ditujukan kepada para netizen maupun pembuat obat Covid-19 tersebut, bukan dirinya. Pembahasan ini sempat menjadi pembahasan hangat di sosial media.

Membahas lebih lanjut mengenai latar belakang munculnya manipulasi gaslighting ini ialah dikarenakan adanya potensi manusia. Adapun potensi manusia atau khasiatul insan di antaranya ialah “kebutuhan Jasmani (Hajatul ‘udhawiyah)” mauapun “naluri (Gharizah). Adapun perbedaan kedua kebutuhan ini ialah, kebutuhan Jasmani pada hakikatnya muncul dari dalam diri manusia dan pemenuhannya bersifat pasti, jika tidak dipenuhi maka dapat menybebakan kematian. Misalnya, buang hajat makan, minum dan lainnya.

Adapun naluri (Gharizah) muncul akibat rangsangan dari luar dan pemenuhannya tidak bersifat pasti, kalau tidak dipenuhi hanya mendatangkan kegelisahan. Naluri (gharizah) itu sendiri terdiri dari tiga macam, yakni, naluri mempertahankan diri (gharizah baqa’), naluri melangsungkan keturunan (gharizah nau’), naluri mengagungkan sesuatu (gharizah tadayyun).

Untuk membahas lebih lanjut tentang gharizah, perlu dipahami terlebih dahulu mengenai perbedaan gharizah baqa’, gharizah nau’ dan gharizah tadayyun. Gharizah baqa’ merupakan keinginan diri untuk diakui keberadaannya, melalui berbagai hal seperti marah, berprestasi dan lainnya. Adapun gharizah nau’ ialah kecenderungan untuk menyayangi orang-orang terdekat, juga melestarikan keturunan. Adapun gharizah tadayyun ialah kecenderungan untuk meninggikan Tuhan dan menyandarkan urusan hidup pada Tuhan. Nah, maka disimpulkan bahwa manipulasi gaslighting termasuk ke dalam gharizah baqa’ karena tindakan ini dilakukan untuk mempertahankan eksistensi manusia.

Perlu dipahami bahwa naluri atau gharizah tersebut timbul karena adanya dua faktor external, di antaranya pemikiran dan realitas atau fakta. Semuanya akan difilter  oleh akal yang nantinya akan menjadi pemahaman yang memengaruhi tingkah laku, sehingga pemahaman tersebut yang akan memengaruhi tingkah laku.

Maka, sangat diperlukan pemahaman Islam agar tingkah laku setiap manusia sesuai dengan koridor dari Tuhannya yang Maha Mengatur. Sesuai firman Allah SWT, “Sesungguhnya Allah tidak merubah keadaan suatu kaum sehingga mereka sendiri yang ada pada diri mereka sendiri.” (Q.S. Ar-Ra’d: 11)

Ketika pemahaman tidak berlandaskan Islam yang memiliki peraturan sesuai fitrah manusia dan peraturan yang sesuai fitrah tersebut tidak diterapkan secara menyeluruh, maka tindakan sejenis gaslighting merupakan tindakan yang wajar terjadi di tengah kondisi saat ini. maka, untuk mewujudkan kehidupan yang sesuai dengan fitrah manusia, penerapan Islam kaffahlah yang menjadi solusi untuk permasalahan umat tersebut. Wallahu a’lam. []

 




Pemerintah kota Padang patut bersyukur. Pasalnya, Kementerian PUPR bersama Kementerian Keuangan dan Bappenas untuk tahun anggaran 2021 bakal menggelontorkan dana hibah Air Minum Perkotaan kepada Perumda Air Minum Padang dengan 5000 SR masyarakat berpenghasilan rendah (MBR).

Dengan estimasi biaya pemasangan air minum perkotaan sekitar Rp3 juta/SR.

Selain itu, ada juga hibah Air Minum Perdesaan sebesar Rp200 miliar untuk 75.635 SR.

Sehingga total hibah yang akan disalurkan pada Tahun 2021 mencapai sebesar Rp900 milyar.

Dan untuk bisa mendapatkan hibah itu, PDAM Padang telah menetapkan beberapa persyaratan diantaranya foto copy  KTP, Kartu Keluarga (KK) dan rekening listrik kurang dari 1.300 watt, dengan batas pendaftaran hingga 30 November 2020.

Apabila hibah pemasangan air bersih itu bersumber dari kementrian PUPR RI, maka PDAM Padang mendapatkan hibah sebesar Rp15 milyar (5.000SR x Rp3 juta).

Sehubungan dengan kekwatiran masyarakat terhadap, adanya selisih harga pemasangan apabila jumlah diatas terealisasi, maka akan dipergunakan kemana dana kelebihan itu ? 

Bagian humas PDAM Padang Nofriadi menjelaskan, bahwa apabila ada terjadi kelebihan dana atas realisasi dana hibah tersebut, maka itu akan menjadi dana investasi PDAM yang akan disalurkan kembali kepada masyarakat dengan membuat instalasi pemasangan jaringan pipa tersier.

Dan untuk kriteria masyarakat penerima MBR itu, kesemuanya masih dalam proses pengumpulan data. Karena setelah data terkumpul, bakal dilakukan survei kembali, agar masyarakat yang menerima program MBR tersebut, benar-benar memenuhi syarat yang ditetapkan dari pusat.

Nofriadi juga mengakui, hingga saat ini, PDAM kota Padang telah menerima berkas masyarakat sebanyak 2681. Artinya telah 51% dari target 5000 SR. 

Mudah-mudahan, dengan adanya dana hibah ini, masyarakat kota Padang, khususnya yang berpenghasilan rendah dapat terbantu mendapatkan air bersih untuk dikonsumsi keluarganya. Nal/Dafit


N3 Payakumbuh
- Masyarakat Peduli Seni dan Budaya MPSB  Payakumbuh bekerja sama dengan Dinas Pariwisata Provinsi Sumbar menggelar kegiatan Pasar Ekonomi Kreatif. (16/11)

Iven ini berlokasi di Agamjua Art and Culture Cafe di tepian Batang Agam dimana ada beberapa konten yang di tampilkan. Diantaranya penampilan Musik Tradisi serta Gamad yang di mainkan oleh para pemusik dari 19 kota/kabupaten di Sumbar. Serta penampilan produk kuliner tradisional dari 10 kenagarian di kota Payakumbuh

Hal ini diungkapkan Deni Rao - ketua pelaksana kegiatan ketika di temui wartawan di lokasi acara.

"Disini kami komit menerapkan standar protokol Covid-19 secara ketat di pintu masuk serta ketentuan yang telah ditetapkan bagi pengunjung diantaranya jumlah pengunjung yang dibatasi hanya 150 orang saja", ujar Deni Rao didampingi sekretaris Farhan Cress.

Aprizal, ketua kelompok Masyarakat Peduli Seni dan Budaya (MPSB) Payakumbuh mengatakan tujuan dari kegiatan ini adalah walaupun situasi sekarang kita mengalami pandemi Covid-19 tapi tidak tertutup kemungkinan untuk melaksanakan kegiatan yang berbasis masyarakat.

"Kita ingin menampilkan semua potensi dalam masyarakat terutama dalam bidang seni budaya serta kuliner", ungkap Aprizal.

Salah satu pagelaran dari grup kesenian Talang Sarumpun dari Bulakan Balai Kandi mengundang antusias para pengunjung. Dimana grup ini menampilkan paket prosesi  Baralek Gadang ala Minangkabau. Diantaranya "Menjapuik Sumando" , "Dianta Bako", "Malam Bainai", "Maarak Mempelai" dan sampai kedua  mempelai duduk di pelaminan dengan dimeriahkan musik dan tari-tarian tradisional

Ketua grup kesenian Talang Sarumpun, Kiki Adrian mengatakan bahwa prosesi yang yang di tampilkan adalah tahap tahap dalam proses perkawinan adat di Minangkabau.

"Sebagai generasi muda kita wajib menjaga jati diri anak anak bangsa yang berkebudayaan. Disini sebagai putra putri Minangkabau kita berupaya menggali, mengembangkan serta melestarikan adat dan budaya kita terutama dalam bidang kesenian", terang Kiki Adrian. (R.Stp)



Pada tahun 2021, Kementerian PUPR bersama dengan Kementerian Keuangan dan Bappenas telah mengalokasikan anggaran Hibah Air Minum Perkotaan sebesar Rp700 milyar untuk 230.000 sambungan Rumah (SR).

Dengan estimasi biaya pemasangan air minum perkotaan sekitar Rp3 juta/SR.

Selain itu, ada juga hibah Air Minum Perdesaan sebesar Rp200 miliar untuk 75.635 SR.

Sehingga total hibah yang akan disalurkan pada Tahun 2021 mencapai sebesar Rp900 milyar.

Sementara itu, Perusahaan daerah air minum (PDAM)  kota Padang telah membuka pengumuman hibah pemasangan air minum untuk 5.000 SR masyarakat berpenghasilan rendah (MBR)  

Dan untuk bisa mendapatkan hibah itu, PDAM Padang telah menetapkan beberapa persyaratan diantaranya foto copy  KTP, Kartu Keluarga (KK) dan rekening listrik kurang dari 1.300 watt, dengan batas pendaftaran hingga 30 November 2020.

Apabila hibah pemasangan air bersih itu bersumber dari kementrian PUPR RI, maka PDAM Padang mendapatkan hibah sebesar Rp15 milyar (5.000SR x Rp3 juta)

Berdasarkan informasi yang didapatkan media ini, tarif untuk pemasangan sambungan rumah (SR) baru sekitar Rp2,7 juta terdiri dari meteran (1 buah), bahan pipa dan upah pemasangan.

Sedangkan alokasi dana yang disediakan kementrian PUPR RI sebesar Rp3 juta/SR sehingga terjadi selisih sekitar Rp300 ribu atau total jumlah sebesar Rp1,5 milyar.

Nah, apabila jumlah diatas terealisasi, maka akan dipergunakan kemana dana kelebihan itu ? Semua masih menjadi tanda tanya.

Selain itu, PDAM Padang terindikasi belum menetapkan kriteria kelompok pelanggan bagi MBR yang mendapatkan hibah itu

Terkait hal ini, tim masih berupaya untuk melakukan konfirmasi kepada Humas PDAM Kota Padang terkait sumber hibah pemasangan air minum tersebut.

Humas PDAM Padang Nofriadi saat dikonfirmasi via pesan Whatsapp, masih belum memberikan jawabannya secara jelas.

Sebagaimana disampaikan Humas PDAM Padang, Nofriadi melalui pesan whatsap (WA) bernomor 081166xxxx mengatakan, "nanti dijawab" ucapnya singkat.

Hingga berita ini tayang, tim masih mengumpulkan data dan keterangan dari pihak-pihak terkait. Nal/Dafit

 Oleh: apt. Rahmadani, S.Farm.

Alumni Universitas Indonesia

 

Muncul berbagai masalah dari kebijakan Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) akibat pandemi Covid-19   yang prematur dan tidak terukur bukan hanya karena kelemahan personal menteri.  Selama pandemi ini, PJJ diambil sebagai solusi aktivitas belajar mengajar kala pandemi yang dikeluarkan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Mukarim. Ketersediaan layanan internet yang tidak menjangkau seluruh wilayah, keterbatasan kuota, bahkan ada yang sampai putus sekolah akibat PJJ ini.

Tidak ada kurikulum khusus selama pandemi membuat para guru harus memutar otak agar materi pembelajaran tetap tersampaikan. Begitu juga, tugas yang diberikan kepada siswa  menjadi berlipat ganda. Belum lagi tingkat stres orang tua siswa meningkat. PJJ yang membuat jenuh akhirnya memunculkan permintaan agar sekolah tatap muka dibuka. Pada saat pemerintah membolehkan sekolah tatap muka, yang awalnya di zona hijau lalu ditambah di zona kuning, nyatanya bermunculan berbagai klaster corona. Mahasiswa, guru, hingga pegawai sekolah dinyatakan covid 19. 

Pelaksanaan PJJ selama beberapa bulan  menjadi tidak efektif membuat  Dewan Pakar Federasi Serikat Guru Indonesia (FSGI) Retno Listyarti mengungkapkan alasan mengapa pihaknya memberikan nilai 55 untuk kebijakan PJJ  ini. Penilaian tersebut dikeluarkan dalam rangka menyoroti kinerja Nadiem Makarim dalam setahun menjadi Mendikbud sejak dilantik 23 Oktober 2019 lalu

Di satu sisi, kelebihan kebijakan PJJ adalah mencegah sekolah jadi klaster Covid-19. Hal tersebut patut diapresiasi karena Indonesia belum mampu mengendalikan pandemi Covid-19 hingga saat ini. Namun, di sisi lain PJJ yang tidak didukung dengan data yang komprehensif dan didasarkan pada kondisi daerah yang berbeda-beda.

Bahkan, pihaknya juga melihat bahwa PJJ baru-baru ini telah memakan korban jiwa. Antara lain, siswa SD yang dianiaya orang tuanya karena diduga sulit diajari saat PJJ daring dan siswi SMA di Gowa yang bunuh diri juga karena diduga depresi dengan tugas-tugas sekolah. Selain itu, kata Retno, tidak pernah ada pemetaan masalah PJJ yang dilakukan Kemendikbud secara berjenjang dengan menggunakan data terpilah. Apalagi setiap daerah bisa mempunyai problem yang berbeda. Salah satunya soal jaringan yang sulit sehingga menyebabkan sekitar 30 persen anak saja yang terlayani daring. Dengan demikian, bantuan kuota internet pun menjadi tak berguna.

Misalnya di wilayah Banten hanya 30 persen yang bisa mendapat sinyal. 70 persen tidak dan PJJ masih diberlakukan. Langkah penanganan PJJ telah dilakukan justru tidak didasarkan akan masala. FSGI sendiri menilai atas kebijakan-kebijakan Nadiem Makarim selama menjabat sebagai Mendikbud dengan nilai kriteria ketuntasan minimum (KKM) sebesar 75, sebagian besar nilai yang didapat Nadiem di bawah rata-rata KKM yang ditetapkan FSGI sehingga ia pun mendapat rapor merah dari organisasi tersebut. 

Mendikbud Nadiem Mukarim sendiri mengakui kebijakan PJJ tidak efektif tapi menurutnya tidak ada opsi lain walaupun tidak ideal, tidak optimal.

Rapor merah harus dialamatkan pada sistem pendidikan sekuler yang tidak sungguh-sungguh berorientasi memberikan hak pendidikan pada generasi. Orientasi kapitalistik sangat dominan mengarahkan lahirnya kebijakan yang tidak adil, tidak meriayah dan mengabaikan aspek mendaar pembentukan kepribadian generasi.

Maka saat ini diperlukan sebuah kebijakan yang disandarkan pada keselamatan dan keamanan masyarakat karena saat ini pemerintah tidak mampu mewujudkan jaminan pendidikan, keselamatan, maupun keamanan. Ketidakmampuan ini adalah efek turunan dari kinerja rezim yang disetir oleh sistem kapitalisme yang hanya menjadikan keuntungan materi tujuan utama setiap kebijakan dan asas manfaat tolak ukut perbuatannya.

Pelayanan publik seperti pendidikan menjadi bahan komersil dalam sistem kapitalisme. Kualitas dari infrastruktur sekolah, SDM guru berbeda-beda setiap sekolah wajar jika berbagai kendala muncul saat PJJ. Kendala dari teknis penunjang maupun proses transfer materi. Kondisi seperti ini tidak akan terjadi dalam sistem Islam. Peran negara akan hadir sebagai penjamin kebutuhan rakyat baik kebutuhan pokok maupun kebutuhan dasar publik sperti pendidikan.

Negara akan menjamin secara tidak tidak langsung negara akan memastikan ketersediannya cukup dan mampu dijangkau oleh rakyat. Semua rakyat dapat menikmati fasilitas pelayanan publik denga kualitas yang sama bahkan gratis. Jaminan pendidikan yang diberikan negara meliputi jaminan gaji para guru/dosen/para pegawai, terkait instansi pendidikan, beasiswa bulanan  bagi setiap pelajar, penyediaan infrastuktur serta sarana dan prasarana pendidikan akan dibiayai oleh negara yang bersumber dari baitul mal.

Jaminan agar terbentuk generasi yang berkualitas juga dipastikan dapat tercapai. Terealisasi melalui penerapan kurikulum pendidikan yang bertujuan untuk membentuk kepribadian Islam pada generasi sehingga output generasi yang dihasilkan adalah generasi pejuang agamanya serta menguasai saintek sehingga bisa berkarya untuk kemudahan kehidupan manusia.

Adanya usulan untuk kurikulum sekolah akan memperhatikan konsep kreativitas. Sarana dan uslub tidak bersifat tetap akan terus bekembang dan berkesinambungan. Pada masa pandemi akan ada pemisahan antara orang yang sakit dan orang yang sehat sehingga penyakit yang berada di wilayah sumber awal tidak menyebar ke wilayah lainnya. Pelayanan kesehatan akan diberikan yang berkuaitas bagiwarga terinfeksi maka aktivitas pendidikan dapat berjalan normal tanpa ada muncul berbagai klaster baru.[]



N3,SAROLANGUN - Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) Kabupaten Sarolangun menjelaskan terkait cara pindah milih antar Dapil (Daerah Pemilihan) pada Pilgub Jambi yang akan digelar pada tanggal 9 Desember 2020 mendatang.

Menurut Ketua KPU Sarolangun, Muhammad Fakhri, bagi pemilih yang mau pindah milih, ada beberapa syarat dan ketentuan yang harus dimiliki pemilih, seperti pada saat hari pemungutan suara pemilih tersebut menjalankan tugas atau dinas ditempat lain.

" Seperti contoh anggota KPU, Bawaslu dan saksi maupun wartawan, seharusnya mereka memilih di tempat A, akan tetapi bertugas di tempat D, maka bisa pindah milih ke tempat D," jelas M.Fakhri.

Selain dalam wilayah Kabupaten sendiri, pindah milih juga bisa ke tempat lebih jauh seperti pindah milih ke Kabupaten lain dikarenakan sedang bertugas atau dinas

" Untuk permasalahan pindah milih ini, ada beberapa ketentuan, seperti mengisi Form A5 dan pengajuan permohonan tersebut langsung ke Panitia Pemungutan Suara (PPS) tempat mereka akan melakukan pemungutan suara, baik tingkat desa atau kelurahan, atau ke Komisi Pemilihan Umum Kabupaten / Kota setempat," sebutnya.

Selain pemilih pindah milih harus memegang Form A5, dalam mengajukan permohonan tersebut harus menunjukkan KTP Elektronik. Dan untuk batas permohonannya pun 1 hari sebelum hari Pemungutan suara digelar,dan untuk memilihnya pun menunggu selesai di TPS tersebut melakukan pemungutan suara atau terakhir pada siang harinya.

Sementara terkait sudah ada apa belum yang mengajukan pindah milih, Muhammad Fakhri mengatakan, jika untuk saat ini secara lisan sudah ada yang mengajukan, akan tetapi secara tertulis dengan Form A5 belum ada.

" Secara lisan sudah ada, tapi secara tertulis seperti mengisi Form A5 belum kita terima," pungkasnya.

(SRF)


Oleh: Ambarwati
Mahasiswi Universitas Indraprasta PGRI

 

Saat ini, generasi yang diharapkan  mampu  merubah masa depan, malah justru ikut terjebak dengan aplikasi  yang merusak. Mirisnya, dengan diberlakukan sistem daring di tengah wabah yang terjadi, tidak sedikit mereka menghabiskan kuota internet untuk TikTok an.

Alasannya dari mencari hiburan sebagai penghilang rasa jenuh, sampai karena ingin eksis dan terkenal. Aplikasi TikTok diluncurkan yang  pada September 2016 oleh Zang Yiming yang merupakan lulusan software enggineer dari  Universitas Nankai. Kemudia ia mendirikan perusahaan teknologi ByteDance  pada Maret 2012.

Pada 3 Juli 2018 TikTok mulai diblokir di Indonesia. Namun, hal ini hanya berlaku satu minggu pemblokiran dilepas setelah TikTok bernegosiasi. Muncullah Artis TikTok viral yang mengejar popularitas di media sosial. Chalange TikTok menyebabkan pria dari India tenggelam di danau. Tidak hanya para milenial, emak-emak tak mau kalah. Sampai kebablasan, para Muslimah  melecehkan shalat dan pemuda melecehkan  masjid. Sangat miris bukan?

Agar generasi Muslim, terutama para Muslimahnya tidak terjebak dengan aplikasi yang merusak itu, setidaknya ada empat cara untuk menjadi Muslimah yang baik, yakni: Pertama, berpikir. Sebelum melakukan sesuatu harus dipikirkan dahulu baik-buruk dan halal-haramnya.

Kedua, memilih. Untuk memilih mana yang baik mana yang buruk dan  mana yang halal, mana yang haram, tanyakan kepada yang lebih tahu. Ketiga, memutuskan. Harus percaya diri ketika memutuskan untuk mengambil yang baik dan meninggalkan yang buruk. Keempat, bertahan.  Yaitu istiqamah dalam kebaikan.

Muslimah  pun akan menjadi cantik ketika ia bisa menjaga izzah dan iffahnya. Izzah adalah kesucian atau kemuliaan, sebuah harga diri dan kehormatan perempuan sebagai seorang Muslimah. Sedangkan iffah adalah menahan atau cara menjaga kesucian dan kemuliaan tersebut.

Sebagaimana yang disebutkan  dalam hadits riwayat Bukhari, “Malu itu sebagian dari iman.” Dan dalam Al-Qur’an Surah Luqman ayat 31 yang artinya: “Dan di antara manusia (ada) orang yang mempergunakan percakapan kosong untuk menyesatkan (manusia) dari jalan Allah tanpa ilmu dan menjadikannya olok-olokan. Mereka itu akan memperoleh azab yang menghinakan.”

Sesungguhnya yang diinginkan oleh Islam adalah segarnya masa mudamu, demi kebangkaitan Islam bukan untuk yang lain, seperti halnya TikTok. Nabi bersabda, “Setiap umatku akan masuk surga kecuali yang enggan. Siapa yang mentaatiku, maka ia akan masuk surga dan barang siapa yang durhaka padaku, berarti ia enggan.” (H.R. Bukhari).

Dalam Islam pun dilarang mengikuti gaya orang kafir (Tasyabbuh bil kuffar), “Barangsiapa yang menyerupai suatu  kaum, maka dia termasuk bagian mereka.” (H.R. Ahmad).

Pada akhir zaman, hati kaum Muslimin (salah satunya para Muslimah) saat itu serupa  dengan hati orang-orang kafir. Mereka tidak lagi mengenal agamanya, kebodohan terhadap agama itu tersebar luas dan cenderung untuk menyerupai dan  membebek dengan orang-orang kafir dalam masalah hari-hari perayaan, adat istiadat, pakaian dan semua hal yang  identik dengan orang kafir.

Bahkan  para Muslimah pun berpakaian terlihat tabaruj, yakni berhias diri secara berlebihan agar dilihat orang lain, memakai parfum wangi-wangian ketika keluar rumah, sehingga membangkitkan syahwat kaum laki-laki dan berpakaian dengan menampakkan lekukan tubuh.

Menurut Ewart Gladstone (1809-1898), mantan Perdana Menteri Inggris mengatakan, “Percuma kita memerangi Islam, kita tidak akan menguasainya. Selama di dalam dada pemuda-pemudi Islam masih tertanam Al-Qur’an. Tugas kita sekarang adalah mencabut Al-Qur’an dari hari mereka. Baru kita akan menang dan menguasai mereka.  Minuman keras dan musik lebih menghancurkan umat nabi Muhammad daripada seribu meriam. Oleh karena itu, tanamkanlah di dalam hati mereka rasa cinta kepada materi dan seks."

Imam Syafii mengatakan, “Demi Allah, hidupnya pemuda itu dengan ilmu dan takwa. Jika keduanya tidak ada, maka keberadaannya tidak dianggap ada.” Dan pemuda sejati menurut Muhammad Akbar  adalah pemuda yang sejati adalah  terus menerus bermuhasabah dan memperbaiki dirinya dalam ketaatan kepada Allah.[]


Oleh: Dian Salindri
 Anggota Komunitas Muslimah Menulis Depok

 

Siapa yang tidak kenal Kapten Jack Saprrow? Tokoh utama dalam film ‘Pirrates of the Caribbian’ yang diperankan oleh aktor kawakan Hollywood, Jhonny Depp. Tokoh ini memang sangat absurd baik perannya protagonis atau antagonis karena kelakuannya yang nyeleneh. Diceritakan Kapten Jack Sparrow memiliki musuh bebuyutan, seorang bajak laut tangguh dan susah untuk dikalahkan bernama Barbarosa.

Tokoh Barbarosa dalam film besutan sutradara asal Amerika, Gore Verbinski ini digambarkan sebagai bajak laut yang bengis dan kejam. Barbarosa sendiri bukanlah nama asli, namun sebuah julukan yang diberikan oleh orang-orang Eropa kepadanya yang berarti janggut merah. Sebenarnya Barbarosa tidak hanya julukan untuk satu orang, tapi dua bersaudara yaitu Khairudin dan Aruj. Mereka adalah dua bersaudara yang berasal dari keturunan Muslim Turki. 

Faktanya Aruj dan Khairudin adalah pelaut handal dan gagah berani yang berjihad di jalan Allah untuk melakukan perlawanan terhadap ketamakan pasukan Portugis dan Spanyol di wilayah kekuasaan Islam di Afrika Utara. Aruj dan Khairudin juga memiliki jasa besar atas misi penyelamatan ribuan kaum Muslimin dari Spanyol menuju Afrika Utara ( Maghribi, Tunisa, Algeria).  Kemudian mereka membina pangkalan pertahanan laut di Algeria untuk menghalang gelombang serangan Pasukan Salib dari jalur Afrika Utara menuju Tanah Suci Palestin.

Khalifah Islam ketika itu, Sultan Salim I, mendengar cerita-cerita kehebatan Barbarosa bersaudara. Sultan Salim I sangat kagum pada heroisme mereka. Atas prestasi mereka di lautan, akhirnya beliau mengangkat Aruj dan Khairuddin sebagai Panglima Angkatan Laut Khilafah Islamiyah untuk memantapkan kekuatan armada laut Daulah Islamiyah. Tidak hanya Barbarosa bersaudara yang digambarkan sebagai tokoh kejam dan bengis.

Banyak yang tidak tahu, pahlawan keturunan Afrika yang bernama Zumbi Dos Palmares, yang merupakan raja terakhir Quilombo Dos Palmares yaitu sebuah pemukiman bagi orang-orang keturunan Brazil-Afrika yang berhasil bebas dari kungkungan perbudakan kala itu. Zumbi memimpin perjuangan penduduk Palmares untuk melawan perbudakan yang dilakukan oleh Portugis. 

Namun Pada Februari 1694, Portugis berhasil menghancurkan Cerca do Macaco, yaitu sebuah pemukiman pusat kerajaan. Beberapa perlawanan berlanjut, tetapi pada November 1695 Zumbi terbunuh dan dipenggal kepalanya. Kepalanya ditampilkan pada tombak untuk menghilangkan legenda keabadiannya. Sampai di situlah perjuangan Zumbi sang panglima yang membuat Portugis kalang kabut menghadapi perlawanannya. Dan agar semakin hilang jejak kepahlawan dari Zumbi maka diciptakanlah sosok Zombie yang kita ketahui saat ini, sebagai sosok makhluk yang mengerikan, mayat hidup yang gemar memakan otak manusia.

Demikian beberapa kisah pahlawan Islam yang diceritakan ulang dan digambarkan oleh pihak Barat menjadi tokoh yang kejam dan mengerikan agar umat Islam tidak mengenal pahlawannya. Inilah faktanya, banyak pahlawan Islam yang kisahnya dikubur oleh Barat. Tidak hanya pahlawan Islam yang gagah berani dan berjuang di demi membela kaum Muslimin, banyak juga penemuan-penemuan yang sesungguhnya ditemukan oleh tokoh Islam namun diakui oleh bangsa Eropa sebagai penemuan mereka. 

Misalnya saja, Jika kita ditanya siapa penemu Benua Amerika, kebanyakan dari kita akan menjawab Christopher Colombus sebagai orang yang menemukannya. Wajar saja, karena itulah yang diajarkan kepada kita bahwa Christopher Colombus menemukan Benua Amerika pada 1492. 

Faktanya, pada pertengahan abad ke-10, di masa pemerintahan Abdul Rahman III (929-961) dari Daulah Ummayah Andalusia, para penjelajah Muslim telah berlayar dari Pelabuhan Spanyol Delba (Palos) ke suatu tempat yang dinamai “laut yang gelap dan berkabut”. Lokasi itu sama dengan posisi benua Amerika saat ini. Catatan itu ditulis oleh sejarawan Muslim sekaligus ahli geografi ternama, Abul-Hassan Ali Ibnu Al Hussain-Al Masudi (871-957) dalam kitabnya “Muruj adz-dhahab wa maadin aljawhar -Padang Emas dan Tambang Permata-“.

Disebutkan seorang navigator Muslim bernama Khashkhash bin Said bin Aswad, dari Cordoba, Spanyol, berlayar dari Delba (Palos) pada 889. Para penjelajah Muslim ini menyeberangi samudera Atlantik, mencapai wilayah yang tidak dikenal (ard majhoola) dan kembali dengan harta yang luar biasa. Selain itu, ada juga catatan yang berasal dari Cina kuno yang dikenal sebagai dokumen Sung. Dituliskan tentang perjalanan pelaut Muslim ke tanah yang dikenal sebagai Mu-Lan-Pi (Amerika).

Bukti-bukti tak terbantahkan ditemukan dalam surat-surat yang ditulis Colombus sendiri. Ia menyebutkan, pada 21 Oktober 1492 saat berlayar di sekitar Gibara, pesisir timur laut Kuba, ia menyaksikan sebuah masjid yang berdiri kokoh di atas gunung yang indah. Ia juga menemukan reruntuhan menara masjid dengan tulisan ayat-ayat Al-Qur’an di wilayah yang sekarang bernama Kuba, Meksiko, Texas dan Nevada.

Lima abad sebelum Chritopher Colombus menklaim bahwa ialah orang pertama yang menemukan benua Amerika, para pelaut Islam sudah lebih dulu tiba di Amerika. sangat berbeda dengan bangsa Eropa yang saat menginjakan kakinya di tanah baru memiliki misi untuk meraup kekayaan sebanyak-banyaknya dengan cara menjajah. Islam datang dengan damai dan membawa cahaya bagi semua kaum, baik kaum pendatang dan pastinya penduduk pribumi.

Kini sudah saatnya kaum Muslim melek sejarah, dan tidak lagi terperdaya dengan konspirasi Barat yang memutarbalikan fakta untuk meraih keuntungan kaumnya juga misi terbesarnya adalah menjauhkan umat Muslim dari sejarah kegemilangannya, sehingga umat Muslim merasa kecil dan tak percaya diri. Yang seperti saat ini kita rasakan, umat Muslim di diskriminasi, menjadi yang tertuduh sebagai kaum radikal penyebar teror, sehingga kaum pembenci Islam dengan mudahnya menebar virus Islamophobia. 

Dengan mengetahui sejarah kegemilangan umat Islam semoga kita terpacu untuk mengembalikan kegemilangan tersebut dan berjuang agar umat Islam tidak lagi menjadi kaum yang selalu dirugikan. Kembalinya kejayaan Islam juga sangat dirindukan, supaya umat muslim memiliki pelindung yang senantiasa membela kehormatan umatnya. []

 



N3 Payakumbuh -
 Akhir pekan diisi oleh orang nomor satu di Kota Payakumbuh Wali Kota Riza Falepi rencananya bermain basket bersama Perbasi Kota Payakumbuh di lapangan olahraga terbuka yang terletak di kawasan Pasar Padang Kaduduak, Minggu (15/11) sore.

Namun, rencana itu buyar akibat hujan mengguyur tepat sebelum dirinya dan rekan-rekan pebasket datang. Ternyata Riza tidak memilih untuk putar balik, malah ngetem di kawasan pasar yang berjarak 100 meter dari lapangan olahraga terbuka tersebut.

Wajar saja, hal itu dilakukan Riza arena memang disana sedang ada pembangunan infrastruktur perkantoran 4 Organisasi Perangkat Daerah (OPD). Riza lalu meninjau beberapa area apakah ada kendala yang berarti ataupun ada hal lain yang nanti dibutuhkan. Begitulah Wali Kota Payakumbuh ini, selalu mengevaluasi pembangunan dengan turun langsung, tak hanya dengar laporan bawahan.

Didampingi Camat Payakumbuh Utara Desfitawarni, Riza menyampaikan agar fasilitas yang ada di kawasan itu dapat difungsikan sebaik mungkin oleh aparaturnya dan masyarakat Payakumbuh. Membangun fasilitas publik tentu menelan uang yang tidak sedikit, tentu menjaganya juga butuh dana.

“Kita berharap jangan ada lagi yang bilang oh ini kan tanggung jawab pemerintah karena aset pemerintah. Tapi, ini adalah milik bersama pemerintah dan masyarakatnya, jangan sampai dirusak dan tak terpakai,” kata Riza.

Riza juga berpesan kepada camat sebagai pejabat kewilayahan agar terus dapat menjalin kemitraan dan komunikasi yang baik dengan warga setempat, sehingga fungsi pemerintah untuk memfasilitasi warga dalam menumbuhkan geliat perekonomian di kawasan tersebut dapat terlaksana.

Ketua Perbasi Ledo Putra menyampaikan meski belum beruntung di hari Minggu bermain bersama Wako Riza Falepi, dirinya menyebut di awal bulan Desember bakal digelar pertandingan eksibisi tim eksekutif Kota Payakumbuh dengan Kota Padang, serta Pengprov Perbasi Provinsi Sumbar.

“Tiga tim sudah mengonfirmasi untuk mau ujicoba keseruan bermain basket di lapangan olahraga terbuka itu sebagai rangkaian memeriahkan HUT Kota Payakumbuh ke 50,” ujarnya. (Rel/rstp)


By : Annisa Nurul Zannah
Mahasiswi Kota Banjar.

Terhitung sejak awal bulan Maret lalu, ketika WHO mengumumkan virus Corona atau Covid-19 ini menjadi pandemi, kasus positifnya terus meningkat. Bahkan di seluruh negara di dunia termasuk Indonesia. Yang hingga saat ini belum memberikan udara segar tentang kapan berakhirnya masa wabah ini. Sebab masyarakat dari berbagai kalanganpun mulai mengeluhkan dampak dari adanya wabah tersebut. Mulai dari banyaknya karyawan yang di PHK (Pemutus Hubunga Kerja), hingga anak-anak sekolah yang menjadi korban pelampiasan keputusasaan hidup orang-orang terdekatnya, utamanya orang tua.

Ada banyak sekali kasus kekerasan terjadi yang menimpa anak-anak. Sebagai contoh, kasus kekerasan terhadap anak yang berujung kematian di Tanggerang. Seorang ibu yang tega memukuli anak perempuannya dengan gagang sapu akibat merasa jengkel karena anaknya tidak mampu menguasai materi pembelajaran online. Hal ini tentu menjadi catatan buruk kasus yang terjadi selama masa pandemi. Jika hal ini terus dibiarkan, maka tak menutup kemungkinan kasus yang serupa akan terulang lagi.

Kasus semacam uni justru banyak dilakukan oleh orang-orang terdekat seperti orang tua ataupun saudara. Faktor penyebabnyapun beraneka ragam, mulai dari kondisi mental orangtua yang stres tidak sabar dalam mengajarkan anak atau masalah ekonomi. Sebab, kasus ini kebanyakan menimpa keluarga dari ekonomi kalangan menengah kebawah. Ketika orang tua sudah merasa lelah dengan kondisi perekonomian yang menimpa keluarganya ditengah kondisi pandemi, maka sasarannya adalah anaknya. Selain anak adalah orang terdekatnya, melampiaskan kekesalan pada anakpun akan sedikit sekali kemungkinannya untuk melawan. Sehingga itulah yang menjadi faktor utama mengapa anak yang menjadi sasaran empuk kekerasan oleh orangtua.

Jika kita analisis, bukan hanya faktor ekonomi saja yang menjadi penyebab utama merebaknya kasus kekerasan terhadap anak. Namun juga kurangnya pengetahuan tentang ilmu parenting. Tentang bagaimana cara mengasuh anak yang baik dan tentang bagaimana cara orang tua agar lebih bisa mengontrol emosinya dengan bijak.

Hal ini seharusnya menjadi sesuatu yang wajib diperhatikan, bukan hanya oleh para calon orangtua atau para orang tua saja. Namun juga, harusnya hal ini menjadi fokus utama negara dalam upaya melindungi mental generasi di masa yang akan datang. Karena selain di masa pandemi seperti sekarang, kondisi anak-anak yang diharuskan untuk melakukan pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) yang sebenarnya kurang efektif dalam memahami setiap materi pembelajaran. Ditambah lagi dengan kondisi ekonomi keluarga yang merosot dan kekurangpahaman mereka terhadap ilmu parenting. Maka anak bukan hanya akan merasakan beban yang dirasakan oleh orang tuanya, namun juga merasakan bagaimana rasanya menjadi bahan pelampiasan orangtuanya dalam meluapkan emosi.

Jika kita berkaca pada Islam, jelaslah bahwa dalam Islam bukan hanya mengatur bagaimana negara menjamin kesejahteraan sosial termasuk ekonomi rakyatnya ditengah pandemi. Namun juga, negara turut serta memiliki andil yang besar dalam upaya mencetak para orangtua yang bukan saja paham tentang bagaimana cara mengontrol emosi, namun juga mencetak generasi yang sehat baik secara fisik maupun mental.

Karena kasus ini kebanyakan terjadi pada keluarga kalangan menengah kebawah. Maka Islam sebagai sistem negara, akan berusaha untuk mencari cara bagaimana agar tidak terjadi kesenjangan, baik kesenjangan sosial ataupun ekonomi.


Oleh : Ninda Mardiyanti YH
Mahasiswi Kota Banjar

Pemilihan presiden Amerika Serikat yang telah dilaksanakan pada Selasa, 03 November 2020 menjadi momen bersejarah bagi negeri Paman Sam. Pertarungan sengit antara presiden Amerika Serikat saat ini, Donal Trump dari partai Republik melawan wakil presiden di era Presiden Obama, Joe Biden yang mewakili Partai Demokrat dimenangkan Biden setelah berhasil meraih 290 suara electoral sejauh ini. (Okezone, 08/11/2020)

 

Pergantian kepemimpinan presiden Amerika Serikat disambut bahagia oleh masyarakat Amerika Serikat, karena akibat dari kepemimpinan yang dilakukan oleh Donal Trump dinilai terlalu kejam dan keras apalagi terhadap umat islam yang menjadi minoritas disana. Masyarakat berharap dengan pergantian kepemimpinan ini akan memberikan dampak positif yaitu memperhatikan umat islam di sana. Mengakhiri kebijakan larangan masuk bagi imigran muslim yang telah dibuat oleh Trump. Kemudian harapan juga untuk melepaskan diri dari Israel yang sampai detik ini masih menindas umat Islam di Palestina. Banyak harapan yang menjadi impian selama pergantian kepemimpinan ini.

 

Kemenangan Biden ini, akankah menjadi angin segar untuk umat islam? Belum tentu.

Umat islam jangan terlena dengan janji-janji yang telah disebutkan ketika kampanye. Walau diiming-imingi dengan berbagai kenikmatan yang akan menjawab semua persoalan tetapi selama Demokrasi masih hidup menjadi aturan tetaplah tidak akan mewujudkan mimpi-mimpi yang dicari selama ini. Siapapun pemimpinnya Amerika tetaplah Amerika yang menjadi negara adidaya dalam mengemban ideologi Kapitalisme sekuler pada negaranya. Hanya saja dari setiap periode kepemimpinan terdapat perbedaan tipe menjalankan roda pemerintahan. Ada yang secara terang-terangan membenci, namun ada juga yang secara halus. Apalah daya, itulah propaganda yang dilakukan oleh Amerika yang ujungnya pasti akan menyakiti warga, warga umat muslim pada khususnya. Oleh karena itu, janganlah tertipu dengan janji-janji yang terucap dari lisannya.

 

Perlu diingat bahwa pergantian kepemimpinan bukanlah solusi jitu terhadap penyelesaian permasalahan. Diibaratkan mobil yang rusak diganti hanya supirnya saja, padahal kerusakan terjadi di area mesin bukan pada supir yang tidak mahir. Begitupun dengan kondisi saat ini, pergantian orang hanya akan memperparah kedzoliman-kedzoliman bahkan semakin parah dari kedzoliman sebelumnya. Sifat yang mendarah daging pada ideologi ini tidak akan pernah berubah walaupun terlihat seperti sosok yang menjadi penyelamat untuk rakyatnya. Ketenagan, kedamaian, kerukunan tidak akan pernah dirasakan selama sistem Demokrasi masih diemban dalam tatanan kenegaraan.

 

Cukuplah Islam yang akan membawa angin segar terhadap rakyatnya. Islam tidaklah akan mengumbar janji-janji seperti budaya dalam pesta Demokrasi. Sejatinya janji jika tidak diimplementasikan dalam aturan kenegaraan akan Allah tanyakan dan dipertanggung jawabkan di akhirat nanti. Termasuk janji akan melindungi umat Islam dan membebaskan isu Palestina. Tidak ada solusi lain selain menjadikan Islam sebagai ideologi tatanan kehidupan bernegara. Islam yang menjadi junnah tidak hanya di satu wilayah tetapi di seluruh penjuru dunia.


By : Himatul Hindam Madina Arifin
Mahasiswi Malang Raya

Baru-baru ini umat muslim dibuat marah oleh Prancis terkait dengan pelecehan dan penghinaan terhadap Rasulullah Muhammad Saw. Hal itu membuat selurh kaum Muslim diberbagai belahan dunia memboikot produk-produk dari negara Prancis.  Seperti misalnya  Turki, Yordania, Arab Saudi dan Kuwait. Negara-negara ini terang-terangan memboikot produk Prancis di yang beredar di masyarakat dalam negeri mereka. Sama halnya dengan Indonesia, Majelis Ulama Indonesia (MUI) mengeluarkan imbauan kepada umat Islam Indonesia untuk memboikot segala produk asal negara Perancis.  Selain aksi boikot, MUI juga meminta Presiden Perancis Emmanuel Macron mencabut ucapannya dan meminta maaf kepada umat Islam se-Dunia. Seruan boikot MUI dilayangkan melalui surat pernyataan Nomor: Kep-1823/DP-MUI/X/2020 tertanggal 30 Oktober 2020. "MUI menyatakan sikap dan mengimbau kepada Ummat Islam Indonesia dan dunia untuk memboikot semua produk yang berasal dari negara Perancis," bunyi salah satu pernyataan dalam surat yang ditandatangani Wakil Ketua Umum MUI, Muhyiddin Junaidi dan Sekjen MUI Anwar Abbas itu. Pemboikotan ini sebagaimana yang telah diserukan oleh sejumlah negara lain, seperti Turki, Qatar, Kuwait, Pakistan, dan Bangladesh. Dilansir dari Kompas.com (31/10/2020). 

Pelecehan dan penghinaan terhadap Nabi Muhammad Saw agaknya sudah sangat sering terjadi dan melukai banyak hati kaum muslim. Hal itu juga sangat menjelaskan bahwa kebencian kaum kafir barat pada kaum muslim adalah suatu yang sangat nyata adanya. Maka sudah sangat wajar jika negara berpenduduk muslim mengecam Macron hingga memboikot produk-produk perancis. Boikot adalah ungkapan protes yang menandakan masih adanya nyawa bagi umat islam. namun ini tidak akan menghentikan total penghinaan berulang  terhadap rasulullah, kecuali diiringi boikot terhadap sekularisme-liberalisme, demokrasi dan kapitalisme. Sistem sekuler dan demokrasi kapitalis ini sebagai sumber peradaban Barat berkarakter menghasilkan kerusakan bagi manusia. Dengan asas kebebasan berpendapat dan berekspresi, adalah sistem yang akan terus melahirkan penghinaan-penghinaan dan pelecehan terhadap Nabi serta kaum muslim. 

Berbeda dengan sistem Islam atau Khilafah Islamiyah. Dalam sistem Islam, negara aka dipimpin oleh seorang Imam yang sangat tunduk dengan aturan-aturan Islam. Tidak hanya itu, Imam(pemimpin) pastinya tidak akan tinggal diam ketika kaum muslim atau simbol-simbol yang berhubungan dengan Islam dihina dan dilecehkan. Pemimpin dalam sistem Khilafah akan benar-benar menjaga kaum muslim serta menjaga kemurnian ajaran-ajaran Islam. Hukuman berat juga pasti akan dikenakan pada orang-orang yang menghina Nabi Muhammad dan kaum Muslim. Sehingga kejadian pelecehan dan penghinaan tidak akan terjadi berulangkali sehingga sangat melukai hati kaum Muslim. Pemimpin berkarakter seperti itu tidak akan ditemukan dalam sistem kapitalis hari ini. Akan tetapi pemimpin seperti itu hanya akan ditemukan dalam sistem yang menerapkan Islam secara Kaffah dalam lingkup Khilafah Islamiyah. 

Oleh karena itu, Dunia sebenarnya sangat membutuhkan sistem Khilafah untuk total menbungkam mulut kebencian kaum kafir perancis dan seluruh imperialis eropa yang sangat membenci terhadap Islam. Dengan Khilafah, tidak aka nada lagi yang berani menghina dan melecehkan Nabi Muhammad dan symbol-simbol Islam lainnya. 
Wallahua’lam.


Oleh: Siti Farihatin, S.sos
 (Guru KB dan Anggota Aliansi Penulis Rindu Islam)

Ketika kita membahas tentang anak, sungguh bahasan yang sensitif dan mendapat perhatian penuh. Anak adalah amanah yang senantiasa harus kita jaga dan kita arahkan agar menjadi sosok kebanggaan dan menjadi sosok estafet penerus perjuangan. Mendidik mereka memang perlu kesabaran, keikhlasan serta tanggung jawab. Mengabaikannya berarti melabeli diri kita sebagai orang tua yang abai, karena anak adalah amanah yang harus tetap kita jaga sampai diri ini berhadapan dengan takdir Allah.

Tapi, apa jadinya ketika amanah tersebut diabaikan? Pasti dosa yang akan kita dapatkan. Dan tidak sedikit orang tua yang menjadikan anak sebagai pelampiasan dan kekerasan anak pun tidak dapat dihindarkan.

Kejadian yang miris terjadi pada 3 anak yang terlantar, mereka mengalami kekerasan ketika orang tua mereka tidak memiliki uang. Mereka akan mendapatkan pukulan bahkan tusukan ke badan ketika mereka tidak bisa mendapatkan uang dan tidak mau untuk mencuri. Fenomena yang seperti ini tidak terjadi 2 atau 3 kasus, bisa jadi puluhan kasus yang mendera anak-anak di usia yang sejatinya perlu kasih sayang dan perhayian yang lebih dari oramg tua. Tapi mirisnya kenyataannya terbalik.

Sebelumnya, tiga anak diduga menjadi korban eksploitasi, saat ditemukan menangis di bawah kolong jembatan Pasar Pagi, Tambora, Jakarta Barat, Senin (9/11) pagi. “Ketiga anak kecil tersebut mengaku disuruh 'ngelem' (menghirup lem), merokok dan minum-minuman keras, mengemis dan mencuri oleh anak remaja,” ujar Koordinator Petugas Pelayanan Pengawasan dan Pengendalian Sosial (P3S) Sudinsos, Jakarta Barat, Amirullah, di Jakarta, Rabu. Ia menyebutkan, mereka ditemukan oleh anggota petugas penanganan prasarana dan sarana umum (PPSU) Kelurahan Roa Malaka, saat bersih-bersih kawasan tersebut, kemudian diamankan dan dibawa petugas Dinas Sosial ke Gedung Olah Raga (GOR) Cengkareng. (Republika, 11/11/2020)

Petugas Pelayanan, Pengawasan, dan Pengendalian Sosial (P3S) Suku Dinas Sosial Jakarta Barat memantau kondisi kesehatan tiga anak terlantar yang ditemukan anggota PPSU Kelurahan Roa Malaka, Tambora, Jakarta Barat. Pemantauan setelah dirujuk ke GOR Cengkareng. Tiga anak yang tengah dalam perawatan Sudinsos Jakarta Barat yakni anak laki-laki RR (10), serta kakak beradik laki-laki RM (9) dan perempuan N (5). “Kami lakukan ‘rapid test’ (tes cepat Covid-19) di Puskesmas Cengkareng terhadap mereka sembari menunggu hasilnya keluar sebelum dirujuk ke Panti Sosial Bina Insan Kedoya Jakarta Barat, karena kami satu pintu,” ujar petugas P3S Sudinsos Jakarta Barat Amelia Saputri di Jakarta, Rabu (11/11). (Republika, 11/11/2020)

Kasus kekerasan anak ini semakin meningkat, sebanyak 62% anak mengalami kekerasan verbal selama di rumah dan 11% mengalami kekerasan fisik. Menurut dosen IPB, Dr. Yulina Eva Riany memgatakan bahwa kekerasan anak ini terjadi karena faktor sosial-ekonomi yang rendah seperti terlilit hutang dan rendahnya ekonomi sehingga oramg tua menjadi stres dan anak menjadi pelampiasan kekerasan.

Dari faktor pemicu tersebut, sungguh sangat jelas kapitalisme sekuler yang menjadikan ekonomi semakin carut marut dan sangat butuh peran negara yang mampu mengayomi rakyat dan memberikan kesejahteraan penuh kepada masyarakat. Kapitalisme memberikan angin segar kepada korporasi semata, akibatnya negara lebih mementingkan tenaga kerja asing daripada menyerap tenaga kerja dalam negeri.

Masalah pun semakin komplek dengan tidak tersedianya lapangan pekerjaan, masih banyak.masalah yang menimpa sehingga kekerasan pada anak pun terjadi. Pajak yang semakin mencekik, biaya pendidikan yang tinggi, kesehatan yang tidak murah dan biaya hidup yang semakin melejit menjadikan rakyat semakin stres untuk memikirkannya. Sedangkan lapangan kerja tidak banyak dan tidak mudah untuk didapatkan, apalagi di masa pandemi saat ini.

Lantas, solusi yang seperti apa yang dibutuhkan? Tentunya solusi yang mengakar yang mampu untuk menyelesaikan masalah yang mengakar. Islam memberikan solusi yang tidak omdo (omong doang) tapi Islam mampu memberikan kesejahteraan yang penuh untuk rakyat yang menjadi bagian dari negara Islam.

Islam memberikan gambaran yang sangat jelas dalam penataan kepemilikan dan pendistribusian harta. Kepemilikan umum dalam Islam menjadi hak masyarakat secara umum dan haram untuk dimiliki swasta, sehingga kepemilikan umum ini dapat dinikmati oleh seluruh masyarakat yang membutuhkan.
Pos kepemilikan umum ini dimanfaatkan untuk kesejahteraan masyarakat misalnya untuk biaya pendidikan gratis, biaya kesehatan dan kebutuhan pokok yang lainnya. Untuk lapangan pekerjaan negara wajib memberikan lapangan pekerjaan bagi siapa saja yang membutuhkan, terutama bagi laki-laki yang berkewajiban menafkahi keluarganya. Dengan sistem yang sempurna ini maka masalah sosial-ekonomi dapat dihindarkan sehingga kekerasan yang menimpa kepada anak tidak akan terjadi.

Inilah gambaran solusi yang mengakar yang mampu mengatasi problematika yang saat ini semakin miris dan tidak dapat dihindarkan. Islam memberi jawaban segala problematika umat. In sya'Allah.


Oleh : Fitria A, S.Si

Selama setahun terakhir kepemimpinan Presiden Jokowi Makruf Amin, berbagai Undang-undang lahir. Dan tidak kurang dari tiga Undang-Undang memicu kontroversi di tengah masyarakat. UU KPK menjadi polemik pertama di awal periode kedua Jokowi. Pembahasannya telah dimulai jauh sebelum pelantikan periode kedua Jokowi. Rencana revisi UU itu pertama kali muncul di DPR pada 2015 yang memasukkan revisi UU KPK dalam prioritas Program Legislasi Nasional. Namun berbagai penolakan dari masyarakat berbuntut penundaan. Usai Jokowi melakukan pertemuan dengan pimpinan DPR. UU Nomor 19 Tahun 2019 itu akhirnya berhasil disahkan pada 17 September 2019, selang sebulan sebelum pelantikan periode kedua Jokowi. Prosesnya sangat cepat. Usai diketok di paripurna, draf UU tersebut langsung dikirimkan ke presiden di hari yang sama. Pasal-pasal kontroversi yang disorot publik di antaranya soal pembentukan dewan pengawas, pengajuan izin penyadapan, hingga penerbitan Surat Perintah Penghentian Penyidikan (SP3). Desakan penerbitan Perppu untuk mencabut UU KPK pun mencuat. Namun Jokowi berkukuh tak bakal menerbitkan Perppu.
Pengesahan selanjutnya adalah UU Minerba yang juga mendapat penolakan dari kalangan masyarakat sipil. RUU Minerba yang menjadi UU Nomor 4 Tahun 2009 tentang Minerba itu disahkan pada 13 Mei 2020. Sejumlah poin dalam beleid tersebut dinilai hanya menguntungkan pihak-pihak tertentu. Beberapa ketentuan yang diubah diantaranya soal penghapusan sanksi bagi pihak yang mengeluarkan Izin Usaha Pertambangan hingga penghapusan kewajiban untuk melaporkan hasil minerba dari kegiatan eksplorasi dan studi kelayakan. Sistem kebut pengesahan juga terjadi pada revisi UU MK. Pembahasan UU hanya berjalan tiga hari mulai 25-28 Agustus. Perubahan pasal dalam UU tersebut juga mengundang kritik publik. Sejumlah pasal dihapus, diantaranya soal masa jabatan hakim yang sebelumnya lima tahun dan dapat dipilih kembali untuk satu kali masa jabatan berikutnya. Sebagai gantinya, hakim dapat diberhentikan dengan hormat apabila berusia 70 tahun. Revisi UU itu disahkan DPR pada awal September di tengah hujan kritik sejumlah kalangan. Koalisi masyarakat sipil menilai materi dalam UU baru itu sarat barter kepentingan antara DPR dan MK.
Teranyar, adalah pengesahan UU Ciptaker yang berujung gelombang demo di berbagai daerah. Kritik dan aksi protes bahkan telah digelar sejak tahun lalu untuk menggagalkan pembahasan RUU Ciptaker. Namun pembahasan terus bergulir di DPR. Pengesahan justru dipercepat menjadi 5 Oktober dari jadwal semula pada 8 Oktober. Pandemi covid-19 menjadi alasan bagi DPR untuk mempercepat proses pengesahan. Penerapan Omnibus Law sendiri telah disampaikan Jokowi sejak dilantik sebagai presiden di periode kedua. Ia selalu menyampaikan bahwa aturan sapu jagat itu bisa memudahkan investasi masuk sehingga tercipta lapangan kerja. Presiden ke-7 RI itu bahkan memberi target 100 hari bagi DPR untuk menyelesaikan pembahasan. Selama hampir kurang lebih enam bulan DPR membahas draf RUU itu bersama pemerintah dan pakar. Hingga akhirnya pemerintah dan DPR sepakat membawa RUU Ciptaker ke rapat paripurna dan disahkan menjadi UU. (www.cnn.indonesia.com)
Apakah Undang-Undang Kontroversi semacam ini hanya lahir di masa pemerintahan Jokowi-Makruf saja?  Di masa pemerintahan SBY, juga pernah terjadi kontroversi UU Pilkada. Presiden SBY saat itu tidak mau menandatangani UU Pilkada, Dalam menolak pengaturan pilkada tidak langsung, Presiden seharusnya menggunakan mekanisme dan tata cara formal yang ada, bukan dengan cara beropini di media sosial sementara wakil resminya mendukung dua opsi yang ada di DPR.
Langkah menyatakan ketidaksetujuan dan menarik diri sebelum masuk ke Pembicaraan Tingkat II pernah dilakukan oleh Presiden SBY baru-baru ini pada pembahasan RUU Tabungan Perumahan Rakyat pada 23 September 2014 lalu. Langkah itu akhirnya menghentikan kelanjutan pembahasan RUU tersebut. Selain itu, keinginan Presiden SBY untuk tidak mengesahkan atau tidak menandatangani UU Pilkada merupakan tindakan yang sama sekali tidak memiliki dampak hukum terhadap keabsahan undang-undang itu. Pasal 20 ayat (5) UUD 1945 menentukan bahwa sebuah RUU yang telah disetujui bersama tetapi tidak ditandatangani oleh Presiden dalam waktu 30 hari sejak persetujuan bersama itu akan tetap sah menjadi undang-undang dan wajib diundangkan
Jika demikian, maka permasalahannya bukanlah karena siapakah yang sedang menjabat. Kebijakan penuh kontroversi tidak cukup dievaluasi mekanisme lahirnya.  Namun harus dikoreksi secara mendasar dari sumber lahirnya regulasi tersebut. . Dalam sistem Demokrasi, Presiden bersama DPR memang berhak membuat Undang-Undang. Pembuatan Undang-Undang ini tidak jarang dengan melakukan studi banding ke Negara lain, RUU juga harus disertai dengan naskah akademik, dan seterusnya. Undang-Undang yang dibuat tidak hanya menyangkut permasalahan teknis. Namun juga permasalahan-permasalahan pokok yang semuanya disandarkan bukan kepada bagaimana sebenarnya agama mayoritas ini mengatur.
Akan selalu muncul kontroversi dalam  sepanjang pemberlakuan sistem demokrasi baik di aspek substansi, yakni isi yang tdk mewujudkan kemaslahatan publik atau pun di aspek prosedur yang nihil rasa keadilan dan mengabaikan aspirasi rakyat.
Lantas bagaimana seharusnya Islam memberikan aturan mengenai legislasi Undang-Undang dan Undang-Undang Dasar. Dalam Islam hak membuat hukum hanya untuk Allah saja. Sebagaimana dalam QS 6:57, inil hukmu illa lillah, tak ada Hukum kecuali milik Allah. Maka manusia diberikan kekuasaan di bumi ini, tidak lain hanya untuk menjalankan hukum yang telah Allah tetapkan. Mengenai teknis pelaksanaan rincinya, Rosululloh dan para shahabat telah mencontohkan. Demikian juga para tabiin, tabiut tabiin juga mengikuti jejak yang sama. Tidak akan pernah sama sekali mengadopsi hukum yang tidak berasal dari Islam.

Selain itu, secara alamiah, memang manusia jika dibiarkan membuat hukum, maka yang ada adalah terjadi perselisihan, perpecahan dan pertengkaran. Hal ini sudah Nampak nyata dalam negeri demokrasi manapun. Jargon musyawarah untuk mufakat tidak pernah terjadi. Yang terjadi adalah penghitungan suara terbanyak yang secara tidak langsung memaksa orang yang tidak sepakat untuk sepakat.
Sistem Islam pasti akan melahirkan Undang Undang yang selaras dengan fitrah dan memenuhi kemasalahatan seluruh pihak karena bersumber dari Allah Yang Maha Tahu, Maha Adil dan Maha Mengatur / Al Mudzabir.
Wallohu ‘alam bi Ash Showab.



Gubernur Sumatera Barat (Sumbar) Irwan Prayitno kalah dalam sidang kasasi melawan Hartono Widjaja dkk di Mahkamah Agung (MA). Dalam putusan kasasi, majelis hakim kasasi yang diketuai M Hary Djatmiko dengan anggota Is Sudaryono dan Irfan Fachruddin menyatakan menolak permohonan kasasi Gubernur Sumbar.

"Mengadili, satu, menolak permohonan kasasi dari Pemohon Kasasi Gubernur Sumatera Barat. Dua, menghukum Pemohon Kasasi membayar biaya perkara pada tingkat kasasi sejumlah Rp500.000," bunyi salinan putusan kasasi Nomor: 468 K/TUN/2020 yang dikutip SINDOnews, Jumat (13/11/2020)

Perkara ini bermula dari gugatan empat warga Kota Pekanbaru, yaitu Hartono Widjaja, Buyung, John, dan Hata ke Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Padang. Hartono dkk menggugat Surat Keputusan Gubernur Sumbar Nomor: 620-256-2020 yang diteken Irwan Prayitno pada 26 Maret 2020.

SK tersebut menetapkan lokasi pengadaan tanah untuk proyek Jalan Tol Ruas Padang – Pekanbaru, untuk seksi Kapalo Hilalang Sicincin Lubuk Alung - Padang sepanjang 32,4 kilometer. Proyek ini menggunakan lahan seluas 281,05 hektare, termasuk tanah milik empat penggugat. PTUN dalam putusan pada 30 Juni 2020 membatalkan SK Gubernur Sumbar Nomor: 620-256-2020 tersebut dan mengabulkan sebagian gugatan Hartono Widjaja dkk.

Majelis hakim kasasi pada Senin, 12 Oktober 2020 menguatkan putusan PTUN Padang tersebut. Tiga pertimbangan kasasi yang dimohonkan Gubernur Sumbar ditolak. Majelis hakim berpendapat bahwa Hartono Widjaja dkk telah menempuh upaya administratif sebelum mengajukan gugatan.

Selain itu, Hartono Widjaja dkk tidak dilibatkan Tim Persiapan pada saat pelaksanaan konsultasi publik maupun konsultasi publik ulang. Akibatnya, prosedur penerbitan keputusan objek sengketa (SK Gubernur Sumbar) tidak 
sesuai dengan peraturan perundang-undangan dan Asas-asas Umum Pemerintahan Yang baik (AAUPB). "Oleh karenanya cukup alasan untuk membatalkan keputusan objek sengketa," ujar majelis hakim agung kasasi.

Majelis juga menyatakan alasan-alasan kasasi yang disampaikan Gubernur Sumbar pada hakikatnya terkait dengan penilaian hasil pembuktian yang bersifat penghargaan tentang suatu kenyataan, sehingga tidak dapat dipertimbangkan dalam pemeriksaan pada tingkat kasasi. Pasalnya, pemeriksaan pada tingkat kasasi hanya berkenaan dengan tidak dilaksanakan atau ada kesalahan dalam pelaksanaan hukum, sebagaimana yang dimaksud dalam Pasal 30 UU Mahkamah Agung. Dilansir dari (muh/sindonews.com)

Author Name

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.