Articles by "cerpen"

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 0pini 50Kota aceh Adat dan Budaya Ag Agam agama Ahmad khadafi AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan banjir bank banten banwaslu banyumas banyuwangi Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita berita tni Bernas Besar BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom BPPW Sumbar Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu Buletin bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund BWS V BWSS V cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat Corona Covid 19 Pasaman covid-19 Covid19 pasaman cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan Dakwah dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPD PAN DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman Dprd prov DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Financial Fitur Fiture FKAN FKS FMPK FPRB Pasaman france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar Golkar Pasaman gor gor haji agus salim Goresan tinta Goresan Tinta Bidan Diny Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records Gunung Mas guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil IKC Pasaman ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah Kayong Utara kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag Kemenega kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah Kisah Nabi kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 Kodim pasaman kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni Koni Pasaman kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostra kostrad Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar Kumpulan saiyo kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional Nafsiyah nagan raya naganraya Nagari Durian Tinggi naisional napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional Nasionaĺ nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal New Normal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinì Opìni Òpini Òpìni Opinj Opink Opinu organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang Padàng padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman Padanh pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti Pantun papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai Partai PAN partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pasbarr Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan Penďidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri Polsek Bonjol poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang SMK 1 Lbs smk muhammadiyah SMKN1 Lbs SMP 3 Padang SMP 30 SMP Kumpulan SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang Terbaru teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy UT uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis Yulisman zakat zardi syahrir
Showing posts with label cerpen. Show all posts


By Joulee

Linggar, gadis belia berambut keriting gantung itu masih duduk diantara tumpukan batu bakal jalan setapak di desanya. Warga mengumpulkannya dari sungai di jurang atas perintah pak Kades, kabarnya jalan akan diaspal agar memudahkan orang masuk desa Kecubung, desa terpencil di bukit Siyem, kecamatan Alasrejo.

Udara bukit Siyem yang mulai dingin berkabut tak membuat Linggar beranjak, penantiannya pada sosok wanita lembut dengan kebaya dan jarik parang dengan selendang sutra hijau dipundaknya sepertinya kembali tidak membuahkan hasil.

"Nggar,"

Linggar menoleh ke arah kanannya, terlihat Gendis tersenyum menyapa, Kakak sepupunya datang membawa gelas bumbung dari bambu hitam berisi teh Sereh dan bunga Telang.

Hanya Gendis lah satu-satunya orang yang memahami kerinduan Linggar pada ibunya yang telah lama tak kunjung mengunjunginya sejak dititipkan ke keluarga uwaknya, Ayah Gendis.

"Mbak, apakah ibuku membenciku?" 

Air mata yang ia bendung sedari tadi tumpah seketika, ia telah menunggu begitu lama, tanpa tahu kapan ibunya akan datang.

"Tidak ada yang membencimu, ibumu masih mencari rezeki di kota, ia akan datang dengan banyak hadiah, baju sekolah dan buku-buku cerita, seperti yang kamu inginkan" Gendis mengelus punggung gadis kecil itu.

Anak yang seharusnya bahagia bersama  kedua orang tuanya harus rela hidup bersama keluarga jauhnya, ayahnya telah pergi selamanya, saat panen kecubung lima tahun lalu, saat itu usia Linggar masih tiga tahun, tentu saja anak segitu tak menyadari benar apa yang sebenarnya terjadi.
Ibunya, sebenarnya telah dijamin penghidupannya oleh pak Wongso, Uwak Linggar. Tapi, karena  rasa sungkan menguasai hatinya, iapun pergi mengikuti tetangganya bekerja sebagai buruh masak di sebuah rumah makan di kota, biasanya dua atau tiga bulan sekali ia akan pulang, tapi kali ini sudah lebih dari enam bulan, membuat kerinduan Linggar makin membiru.

"Ini sudah lama sekali mbak, apa ibu tidak ingin melihatku?, menengok kuburan bapak?" Linggar menjatuhkan dirinya dalam pekukan Gendis.

Gadis itu hanya mampu menahan agar lisan dan tubuhnya tak menghindari Linggar. Sungguh malang nasib sepupunya.

Sebenarnya sepekan yang lalu telah sampai sebuah kabar dari Ning Asma, tetangga yang mengajak ibu Gendis bekerja di kota.

"Dek Saidah saat ini sedang dirawat di rumah sakit" kata Ning Asma kala itu.

Sebuah penyakit telah menginfeksi lambungnya, rasa rindu pada anaknya dan kurangnya jam istirahat sepertinya hanya sebagian penyebab naiknya asam lambungnya, sebelum pergi ke kota bu Saidah sudah sering merasakan sering mual, bibirnya nampak kering. Namun, keadaaan tersebut bukan halangan untuk meninggalkan desa Kecubung, kebiasaan menghirup wewangian bunga termasuk bunga Kecubungtak bisa hilang begitu saja, entah beruntung atau malang nasibnya, di halaman rumah makan tempatnya bekerja ada beberapa pohon Kevubung yang tak pernah berhenti berbunga, bunga berbentuk teropet berwarna putih dan kuning itu menghias indah di pojokan taman.

"Ayo, kita pulang saja, jika Bibi Saidah tahu Linggar sedih, pasti bibi lebih sedih lagi" Ajak Gendis meninggalkan tempat itu.

 Harum bunga kecubung disekitar bukit sangat menenangkan, membuat kaki enggan beranjak.

"Mbak, badanku, aku mengantuk," ucap Linggar lirih, bumbung ditangannya tiba-tiba terjatuh, badannya lemas tak berdaya.

"Nggar, Nggar kamu kenapa?" Gendis mulai panik, menggoyang-goyangkan tubuh Linggar, tapi sepertinya ia sangat terlelap.

Diletakkannya tubuh gadis itu, dan berlari ke rumah.

"Bapaaaak, Linggar pingsan, Pak!" teriak Gendis sambil berlari dari kejauhan.

Pak Wongso yang sedang memberi makan sapi di kandang, segera keluar dan mendekati putrinya.

"Ada apa, Nduk?" tanya pak Wongso khawatir.

"Linggar pingsan pak, di dekat kebun Kecubung.

"Duh, Gustiii..."

Mereka berdua menuju kebun yang tak jauh dari rumahnya. Tubuh Linggar masih tergeletak disana, Pak Wongso mengangkat tubuh mungil itu dan segera membawa pulang.

"Iki mau lapo ceritane?" Tergopoh Pak Wongso memasuki rumah dan meletakkannya di kasur, memberinya minyak kayu putih dan menyelimutinya.

" Sudah dari tadi Linggar ada disana, dia menunggu Ibunya pulang, pak. Kulo khawatir perutnya yang kosong, biar hangat saya bawakan teh sereh dan telang yang di buat Ibu" tutur Gendis.

"Gusti Pengeran, mugo-mugo gak kenapa-kenapa, lain kali kasih jahe saja, biar bunga Telangnya buat Ibu, kalo dicampur sereh nanti jadi menenangkan, adikmu sedang di kebun, Kecubung itu punya racun sirep atau menidurkan, jadi khasiat Kecubung akan bertambah jika diberi Telang" pak Wongso menjelaskan.

"Duh, Gusti, maafkan kulo, Pak"

Semua tumbuhan itu pasti ada manfaatnya bagi manusia, tapi kalau pemakaiannya tidak tepat bisa berbahaya.

Uhug uhug

Suara batuk kecil keluar dari bibir mungil Linggar. Tangannya mulai menghangat di genggaman Pak Wongso.

"Orah po po, Nduk."

Lelaki setengah baya itu mendudukkan gadis yang masih lemah itu, ditinggikan bantal di belakangnya, 

"Meneh maneh, ojo suwe-suwe nang kebon, yo. Mundak kesirep, mosok arep dadi Putri tidur?" Senyum di bawah kumis yang mulai memutih itu mengembang, lega melihat keponakannya tersadar dari pingsannya.

Semangkuk bubur sudah ditangan Gendis, ia ingat kalau Linggar sangat suka makan bubur beras yang dicampur jagung manis. Bu Wongso yang membuat, sejak Gendis teriak minta tolong Bapaknya tadi.


By Joulee

Halaman sekolah terasa ramai pagi itu. Ini kali pertama setelah sekian purnama para siswa hanya diperbolehkan belajar dari online di rumah.

Di sekolah alam ini, taman sekolah masih tetap luas, beberapa kelas berderet di sisi kanan, sedang di kirinya sebuah masjid kokoh tanpa dinding pembatas, hanya  bagian imaman saja. Semua tampak asri dengan berbagai macam tanaman beraneka warna, sebuah kolam ikan dipenuhi oleh ikan nila yang siap panen. Ya, meski sekolah lama tak offline tapi para pengurus sekolah ini amanah dalam bekerja.

Aku, Habibah, baru saja memasuki tempat parkir guru, sepeda Beat milikku kuparkir berada tepat di samping wastafel taman, helm dan jaket kulepaskan perlahan.

"Kenapa semua lihatin aku!"

Terdengar teriakan dari lapangan basket sekolah.

Seorang anak laki-laki yang kira-kira berusia delapan tahun melihat ke seluruh penjuru sekolah, wajahnya seakan marah karena ejekan.

"Kenapa semua lihatin aku!" Ulangnya kembali.

Aku melangkah mendekatinya perlahan.

"Ooooh, mungkin teman-temannya pingin tahu, siapa anak baru yang shalih ini, assalamualaikum,"

Kucoba menyapanya dan mengulurkan tangan kananku.

Anak itu melihatku dan membalas mengulurkan tangan, tapi tak mau mencium tanganku layaknya murid yang lain, pandangannya beralih ke semua siswa yang memperhatikannya.

"Namanya siapa?" Tanyaku kembali.

"Muhammad Al Habsyi" suara lembut seorang wanita terdengar dari arah belakang ku

Aku memutar tubuhku, dan mendapati seorang perempuan dengan cadar maroon senada dengan jilbab dan khimarnya. Sorot mata yang cantik.

Kembali ke nama tadi, seperti tak asing bagiku " Muhammad Al Habsyi", aku merasakan aliran darahku memanas melewati semua organ tubuhku, yah, aku mengingat nama itu, sebuah nama yang ingin kusematkan pada buah hatiku kelak jika kami membangun sebuah rumah tangga namun kenyataan berkata lain pada aku dan dia, Habibi.

"Oooh, iya, saya Habibah wali kelas dua, dengan ummu siapa?

"Saya Ainun Ummu Habsyi, ustadzah Khodijah kemarin mengatakan kalau saya bisa menemui njenengan bila Habsyi sudah mulai sekolah"

Ustadzah Khodijah adalah wakil kepala sekolah di sekolah Alam Mubarrok ini.

"Oh, ya"

Aku tersenyum lebar, kemudian kami pun mulai bercakap-cakap, menanyakan beberapa hal tentang Habsyi dan juga alasan kenapa dia pindah sekolah serta dimana mereka tinggal. Sampai di pembahasan ini, darahku semakin terasa panas menjalari setiap pembuluh darahku, alamat yang dulu sering aku kunjungi, saat aku belum memutuskan berhijrah dan menerima pinangan seorang ikhwan, yang kini tekah menjadi Buya dari tiga anakku, mas Misbahul Mundzir.

"Oooh, di Taman Pondok Indah 1 no.5" 

Aku mengulang alamat itu sambil tersenyum sengir, ada yang sakit di sini, di dalam dadaku.

"Kenapa Ust, apa ustdzah mengenal keluarga Abahnya Habsyi?"

"Saya hanya mengira, tapi sepertinya bukan"

Mendadak hatiku kacau, inikah wanita pilihanmu Bi, jelas aku bukanlah tandingannya.

Sekarang aku paham Bi, aku bukanlah orang yang tepat buatmu karena Ainun adalah terbaik bagimu, dan aku tak pernah menyesali berjodoh dengan mas Misbah, karena dia yang telah menjadi penerang hingga kutemukan jalan Tuhanku, kita sama-sama hijrah, biarlah masa lalu memiliki kita tapi saat ini kitalah yang memilikinya, tutup rapat dia hingga tak perlu terbuka lagi.

By Joulee

Aku masih berjalan menyusuri jalan bertanah cadas, kemarau kali ini membuat debu berterbangan menyapu wajahku yang masih menahan gejolak hati yang tak menentu, seragam putih abu-abu ku tampak berantakan, masih untung jaket jeans berwarna biru membuatnya sedikit rapi.

 "Sebenarnya apa yang sudah terjadi sesaat yang lalu" Gerutuku dalam hati.

Sepeda BMX itu masih setia mengiringi langkahku yang gontai, campur aduk rasa hatiku tak ingin melihat pemuda yang menuntunnya, Arsya, teman sekelasku.

"Ini sudah jam 15.00, ayo saya bonceng biar cepet sampai rumah, orang tuamu pasti sudah khawatir, disini tidak ada angkutan umum."

Suara itu terdengar menghawatirkan ku, seperti biasa dia seperti malaikat buatku, senyum kecut bahkan canda tawa serenyah rempeyek pun pernah ku lalui bersamanya, terkadangpun banyak tangis yang kutumpahkan di hadapannya.

Aku memang cengeng, tapi tak pernah sekalipun dia meninggalkanku di saat-saat seperti itu. Namun siang ini berbeda, aku tak tahu rasa apa ini, aku ingin menangis, menjerit tapi aku tak ingin dia melihatku remuk.

Berawal dari kepulangan kami menjenguk Serly, teman sekelas kami yang sudah dua pekan ini tak masuk sekolah, semua teman-temanku mendapat tumpangan ke jalan raya yang jaraknya masih satu kilo lebih dari desa.

Tinggallah aku dan Arsya yang harus jalan kaki, ku putuskan untuk mampir kerumah Arsya dulu yang lokasinya tak masih satu desa dengan Serly, sebelum melanjutkan perjalanan pulang.

Setelah sholat dhuhur, aku menunggunya di ruang tengah bersama dua adik laki-lakinya yang masih berusia tujuh dan empat tahun, anak-anak yang lucu, mereka bermain bahkan  kadang bertengkar.

Aku menyadari mataku sudah terlelap saat sebuah sentuhan menyentuh bibirku.
Ku kernyitkan dahi dengan mata yang masih tertutup, terasa ada hembusan nafas tepat dihadapanku, akupun membuka dan membelalakkan mata.

"Ih !" Kudorong tubuhnya ke belakang.

Segera mungkin ku bangun meraih jaket dan tas punggung ku.

"Mer, a...aku"

Arsya mencoba meraihku yang berlalu keluar rumah.

Kedua adiknya sedang berada di halaman bersama mamanya, aku merubah mimik wajahku seperti tak terjadi apa-apa.

"Mah, saya pamit pulang dulu" 

Sepatu kets putihku segera kupakai, beruntung kaos kaki sudah kupakai sejak setelah shalat tadi.

Kuraih tangan wanita single parent itu, kucium tangannya yang terasa kasap karena banyaknya pekerjaan.

"Oh iya, naik apa ini?, Sya, antarkan Merian!"

Seperti biasa mama selalu memberikan kenyamanan buatku, bahkan membuatku nyaman dengan memanggilnya mama.

"Iya, Ma" Arsya menarik sepedanya dan mengikutiku.

"Assalamualaikum." Aku pun berlalu tanpa menunggu Arsya.

"Waalaikum salam" suara mama tertinggal jauh.

"Mer," 

Arsya masih berusaha menghambat langkahku.

Aku melangkah lebih cepat lagi, tapi rok span panjangku tentu bisa saja membuatku terjungkal.

"Maafkan aku, semua tiba-tiba saja terjadi, selama ini aku hanya menyimpan rasa di hati, tanpa bisa mengutarakan semuanya ke kamu, jika kita selalu bersama di sekolah, di luar sekolah, aku dengarkan semua keluhanmu, membersamai tawamu, apa makna hubungan ini? Aku menyukai kamu, Mer,"

Aku membalikkan tubuhku, kutatap tubuh tegap di hadapanku yang ikut berhenti, tuang persawahan ini serasa sangat sepi, tak ada lalu lalang manusia satupun, hanya aku dan dia.

"Aku juga sangat menyukai kamu, Ars, tapi kita masih terlalu muda untuk bilang suka atau sayang, ada impian yang harus dikejar di masa depan, sebagai anak tertua, kamu harus bisa membahagiakan mama dan adik-adikmu, sedang aku, dengan keluargaku yang gak kalah ruwetnya, kita bisa apa dengan cinta?"

Aku berbalik dan memulai langkahku kembali, air mataku sudah berlomba terjun dari bendungannya.

"Meeeer !"

Sekali lagi Arsya memanggilku, lebih keras.

"Kita akan sama-sama tumbuh dewasa Ars, kita akan bahagia bersama nanti, tapi tidak sekarang."

Aku berkata tanpa mengindahkannya.

****
"Ini hanya antara kita"

 Sebuah kata yang ku ucap kepadanya di lorong sekolah sehari setelah kejadian itu. Dan dia hanya diam.

****

Sepuluh tahun berselang, kabarnya telah sukses dengan usaha galangannya sekarang, sedang aku masih  menunggu, entah siapa.

Sebuah pesan datang dalam bentuk card di bouqet bunga yang indah.

"Aku akan datang besok malam, kamu hanya perlu siap dengan walimu"

***

"Mer"

Sebuah suara sapaan yang amat kurindukan.

"Arsya.."

Kami terpaku sesaat beradu pandang, bibirku merapat menahan denyar aneh namun terasa indah.

"Aku ingin menebus dosaku di hari kau meninggalkan aku, maukah kau menjadi istriku?"

Mataku pun basah karenanya, bahagia, terharu, tak bisa kujawab pertanyaan itu dengan kata-kata.

"Bukankah kau berjanji kita akan bahagia bersama?"

 Arsya mengingatkan perkataanku kala itu.

"He em." anggukan lemah yang dimulai dengan hitbah di hari itu menjadikan malam ini kami resmi menjadi sepasang insan yang telah menghalalkan laku dan ucap kami.

Asaku telah kugapai bersama rasaku denganmu, Arsya.


By Rumaisha

Salma menghampiri Hasanah, ibunya yang sedang menyulam di ruang tamu. Dengan hati-hati ia duduk di sebelahnya tanpa suara. Sebagai orang desa, ibunya memang berbeda dengan teman sepermainannya. Di kala temen-temen sebayanya berburu rupiah dengan menjadi buruh tani, ibunya justru menekuni aktivitas menyulam untuk menambah pundi-pundi penghasilan keluarganya. 

Salma berharap ini saat yang tepat untuk mengutarakan maksudnya yang selama ini terpendam.

"Emak ... Salma minta ijin dan restunya untuk menikah dengan Ahmad," katanya dengan suara yang hampir tidak terdengar.

"Apa?"

Hasanah melihat ke arah si sulung dengan pandangan penuh selidik. Memang selama ini, ia mendengar rumor itu, tapi ia menganggapnya sebagai angin lalu. Terlebih, ia tidak pernah melihat anaknya pergi dengan orang yang dimaksud, seperti umumnya anak-anak di desanya yang terkesan bebas.

"Temanmu yang sudah duda itu?" Hasanah kembali bertanya, seakan ingin memastikan.

Salma terdiam. Sebenarnya, ia pernah membicarakan dengan emaknya terkait niatnya ini. Tetapi, kedua orang tuanya tidak setuju dengan keputusannya. Emaknya menentang keras rencananya, sementara ayahnya tak kuasa untuk melawan istrinya yang mau menang sendiri.

Alasan Hasanah, cukup bisa dimengerti. Dia malu, kalau putri semata wayangnya menikah dengan orang yang pernah mengalami gagal dalam rumah tangga. Ditambah perbedaan usia yang terpaut 10 tahun di antara keduanya.

"Tidak! Emak tidak setuju. Apa kata saudara dan tetangga nanti, kalau kamu menikah dengan duda. Apa tidak ada laki-laki lain selain dia?" 

"Emak, bukan masalah ada atau tidak ada. Jodoh itu dari sisi Allah. Insya Allah ini adalah pilihan terbaik. Dia orangnya saleh, taat ibadah, dan pemahaman agamanya bagus. Walaupun memang pernah bercerai, posisi yang salah itu istrinya yang tidak taat kepada suami, dia tidak menjaga pergaulan dengan laki-laki lain yang bukan suaminya. Itu yang membuat terjadi perceraian di antara mereka," sahut Salma menegaskan kembali. 

Berkat tekadnya yang keras dan tak lupa berdoa kepada Zat yang membulak-balikan hati, akhirnya orang tua dan keluarga besarnya menerima Ahmad sebagai calon menantu. 

Dua hari menjelang Ramadan 1441 H, mereka melaksanakan akad nikah yang sederhana. Ini atas permintaan Salma supaya pernikahan tidak dirayakan secara besar-besaran. Yang penting, diumumkan kepada tetangga dan kerabat sebagai tanda  syukur, seperti apa yang dicontohkan oleh Rasulullah, "Umumkanlah pernikahan walaupun hanya menyembelih seekor kambing."

1442 H, tepat satu tahun mereka mengarungi bahtera rumah tangga. Sekalipun badai kadang datang menerjang, tetapi pemahaman Islam yang mereka miliki, berhasil mengatasi setiap guncangan yang menghadang. Wajar, menyatukan dua isi kepala yang berbeda, butuh kepada kesabaran dan sikap saling menerima kekurangan. Perbedaan usia yang terpaut jauh, tidak lantas membuat mereka saling menjauh, tetapi justru menambah keharmonisan di antara mereka. Seorang anak telah lahir hasil dari buah cinta mereka, seorang putri yang mereka beri nama Siti Khumairah yang sekarang usianya menjelang tiga bulan. 

"Kang, ingat hari ini hari apa?" Salma bertanya kepada suaminya.

"Hari apa yah, hari Sabtu kan? dan dua hari kita akan memasuki saum Ramadan, kenapa gitu Neng?"

"Ah, ... masa gak ingat Kang!" rajuknya sambil menyandarkan kepala di pundak suaminya.

"Ya Allah, tanggal 20, kita belum bayar listrik sayang ... bisa-bisa nanti malam kita bergelar-gelap ria," katanya.

Ahmad melirik ke arah istrinya. Terlihat, ada mendung menyelimuti wajahnya. Dia tahu, pasti istrinya itu lagi ngambek.

Seketika itu, Ahmad mengeluarkan sesuatu dari saku bajunya. Kotak kecil berwarna merah. "Selamat hari pernikahan kita yang ke-1 yah! semoga pernikahan kita tetap langgeng sampai kakek nenek."

Salma menerima hadiah dari suaminya dengan muka berseri-seri. Sebuah cincin bermata merah delima yang sangat cantik. Hari yang bersejarah dalam hidupnya pasti akan selalu diingat karena bertepatan dengan bulan yang ditunggu-tunggu oleh umat Islam di seluruh penjuru dunia.

Ramadan, bulan mulia tinggal dua hari lagi. Walaupun, di tengah pandemi yang tak kunjung berakhir, mereka tetap harus menyambut bulan yang penuh barakah ini dengan suka cita. Salma teringat perkataan ustaznya bahwa setiap kali menjelang datangnya Ramadan, Allah memerintahkan para  malaikat serta  bidadari-Nya untuk menghiasi surga-surga dengan cahaya gemerlapan demi memuliakan tamu agung yang akan datang berkunjung, yaitu bulan suci Ramadan. Alangkah malunya kalau kita sebagai hambanya tidak menunjukkan sikap gembira. Padahal, Allah sudah memberi kenikmatan yang luar biasa kepada kita.

Sebetulnya, Ahmad dan Salma, ingin merayakan munggahan di desanya, berkumpul bersama handai taulan. Biasanya, anak-anak yang merantau ke kota, selalu pulang kampung untuk merayakan hari pertama puasa di kampung halamannya. Terlebih setelah mereka pindah ke kota, mereka memang jarang pulang, apalagi si kecil Siti, belum bisa diajak untuk pergi jauh.

"Neng, kita besok pulang ke ibu yah, kita munggahan di sana, kan siti belum pernah diajak."

"Kang ... nanti aja yah, pulangnya, sekalian lebaran. Mendingan kita ngumpulin uang dulu buat bekalnya."

Ahmad terdiam. Dalam hati kecilnya, ia ingin sekali munggahan di  rumah ibu mertuanya. Setelah menikah, Hasanah sangat baik kepadanya. Sikap hormat yang ia tunjukkan, telah membuat perubahan yang sangat besar pada kedua orang tuanya. Ilmu yang ia dapatkan dikaji annya, selalu ia terapkan untuk birul walidain kepada keduanya.

Orang tuanya sendiri, sudah hampir lima tahun meninggal dunia. Kecelakaan maut telah merenggutnya ketika mereka pulang ziarah dari makam para wali. Mobil yang ditumpanginya mengalami rem blong dan masuk jurang. Tinggallah ia bersama seorang adiknya yang perempuan, yang sekarang sudah berkeluarga dan tinggal di kota Cianjur. Sesekali saja mereka bertemu secara langsung. Kalau mengingat hal itu, Ahmad sangat terpukul. Tetapi dia menyadari bahwa kematian akan menimpa setiap hambanya. Siap atau tidak siap, kematian pasti datang.

******

Di sebuah desa terpencil, di mumunggang gunung Haruman, di situlah Hasanah bersama suami dan anak bungsunya tinggal. Suasana Ramadan sudah terasa. Sanak saudara dari kota sudah banyak yang pulang. Tujuannya satu, ingin merayakan munggahan di kampung halaman.

Tiba-tiba, ia ingat anak dan menantunya. Tetapi ia belum mendapatkan kabar apapun. Sebetulnya ia paham, cucunya belum bisa melakukan perjalanan jauh, terlebih masih dalam suasana pandemi seperti ini. Apalagi kalau memakai motor, sangat beresiko di dalam perjalanan.

"Mak, si Teteh, heunteu munggahan di dieu?" tanya Ali kepada emaknya dengan bahasa sunda yang khas. Emaknya lagi asyik membereskan dan mencat ulang rumahnya sebagai bentuk kebahagian menyambut Ramadan. Debu yang menempel di kaca, tak lupa ia bersihkan. Menyambut tamu istimewa, harus dipersiapkan dengan segenap jiwa, dan penuh suka cita.

"Coba, nanti Emak telepon si tetehnya."

Ali berlari ke dalam. Tidak berapa lama kemudian ia kembali dengan membawa ponsel di tangannya dan memberikan kepada emaknya. Ia sudah tidak sabar menunggu teteh dan ponakannya yang lucu.

Hasanah, mencoba untuk menelepon anaknya. Tapi ternyata sinyalnya kurang bagus. Setelah dicoba beberapa kali, akhirnya ia berhasil ngobrol dengan anaknya walaupun dengan suara yang putus-putus. Intinya, munggahan nanti, Salma belum bisa pulang, karena alasan yang kuat. Semoga saja, idul fitri nanti, insya Allah bisa pulang. Berkumpul dengan sanak keluarga.

"Mak, abdi hoyong nyarios sakedap." Ali merebut ponsel yang ada di tangan emaknya. "Teteh, iraha bade ka dieu? abdi hoyong ameng sareng si Ade?"

"Muhun, engke teteh uih ya! Ali nurut ka Emak, jadi anak yang saleh, engke dipasihkan hadiah lebaran pami puasanya tamat," tukasnya. Ponselnya langsung mati, rupanya sinyalnya tidak ada.

Sementara, Ali berjingkrak-jingkrak, membayangkan hadiah yang akan diterimanya. Sambil tersenyum, ia meninggalkan emaknya sambil bernyanyi kecil. 

Pada hari Minggu 
Kuturut ayah ke kota
Naik delman istimewa kududuk di muka 
Kududuk samping pak kusir 
Yang sedang bekerja
Mengendarai kuda supaya baik jalannya
Tuk tik tak tik tuk tik tak 
Suara sepatu kuda

Emak tersenyum melihatnya. Perbedaan usia yang sangat jauh dengan tetehnya, membuat Salma bersikap memanjakannya. Waktu itu, ia lupa untuk pergi ke bidan untuk di KB. Ternyata, Allah masih memberinya amanah, seorang anak lelaki yang sangat pintar, Hasanah, bersyukur atas karunia ini.

*****

Ahmad dan Salma sudah mempersiapkan segala sesuatunya untuk menyambut Ramadan. Walaupun di tengah pandemi dan  keterpurukan sedang melanda, umat Islam tetap harus bersuka cita menyambutnya. Sudah sewajarnya melakukan hal itu sebagai tanda syukur. 

Malam sudah semakin larut. Ahmad masih terjaga di ruang tamu. Sementara Salma masih mengeloni si kecil Siti, yang masih belum tidur. Saking capek di siang harinya, Ahmad ketiduran di kursi panjang. Salma menyelimuti suaminya. Ia tidak berani membangunkannya. Biarlah ia istirahat, pikirnya.

Pukul 2.00, Salma terbangun mendengar bunyi alarm yang sengaja ia pasang, agar ia bisa memantau kabar hilal. 

"Kang, ayo sahur, hilal sudah terlihat," Salma berkata pelan ke telinga suaminya.

"Sudah ada info? Aduh, maaf Akang ketiduran."

"Sudah, tadi Ustadzah
Habibah mengirim kabar."

Mereka pun sahur bareng ditemani si kecil. Dia ikut memeriahkan sahur bersama kedua orang tuanya.

Walaupun masih menyusui, namun Salma mencoba untuk puasa. Semoga saja, Siti sehat ketika ibunya tidak makan dan minum di siang hari. Salma mengantisipasinya dengan sahur yang bergizi dan minum yang banyak. Sehingga ASI yang diproduksinya bisa mencukupi kebutuhan Siti di siang harinya. 

Hari pertama puasa, Ahmad tetap bekerja seperti biasa. Maklum, ia bekerja di sebuah perusahaan swasta yang bergelut dengan pengiriman paket. Puasa di hari pertama, tidak membuatnya lemah, kebiasaan saum sunah yang dilakukannya telah membentuk habbits pada dirinya. Sehingga Ramadan dijalaninya dengan ringan.

Sebelum masuk ke tempat kerjanya, Ahmad melewati sebuah rumah makan yang buka seperti biasa. Ya Allah, ini masih hari pertama Ramadan, tetapi mereka dengan seenaknya makan dan minum. Sedihnya, justru pemerintah mengeluarkan suatu narasi yang membuat orang geleng-geleng kepala, "Harus menghormati yang tidak berpuasa." Aneh memang  negeri ini, padahal mayoritas muslim. Sepanjang perjalanan sampai ke kantor, Ahmad terus berpikir.

Menjelang sore hari, Ahmad baru pulang. Nuansa Ramadan betul-betul terasa dan berbeda. Di sepanjang jalan yang dilewati, jajanan khas ta'jil berderet di kiri kanan. Kolak dengan berbagai macam sajian, kerupuk siram, mie comot, dan berbagai macam gorengan yang menjadi andalan berbuka puasa di setiap rumah. Masya Allah, bulan Ramadan adalah bulan yang penuh berkah bagi semuanya. Bukan hanya umat Islam, tapi berkah bagi manusia secara keseluruhan.

"Assalamualaikum."

"Waalaikumussalam, sore banget pulangnya Kang?"

"Biasa Neng, banyak paket yang harus diantar. Menurut jadwal, kemungkinan Akang ke luar kota pertengahan Ramadan ini," katanya sambil mengambil Siti dari gendongan Salma.

Sebetulnya, Salma berharap selama Ramadan ini suaminya tidak bertugas ke luar kota. Biar fokus untuk melaksanakan puasa bareng keluarga. Kasihan juga empat hari yang melelahkan dalam perjalanan. Pekerjaan  Ahmad sebagai driver, kadang menyelipkan rasa khawatir pada Salma. Maklum hidup di jalanan harus siap dengan resiko kecelakaan yang mengintai setiap saat. Kadang kita sudah hati-hati, tetapi belum tentu orang lain seperti itu.

Salma tahu, suaminya adalah seorang pekerja keras dan bertanggung jawab terhadap pekerjaan. Percuma dia memintanya, agar jangan ke luar kota, Ahmad pasti akan menjawabnya dengan panjang lebar.

Allahu Akbar. Allahu Akbar...

Alhamdulillah, mereka kompak mengucapkannya. Ahmad dan Salma berdoa sebelum menyantap es kelapa yang sudah disiapkan. "Nikmat dari Tuhanmu yang manakah yang engkau dustakan." Betapa luar biasa nikmat-Mu, seharian merasakan lapar dan haus, sirna setelah minum seteguk air.

Di luar, lembayung merah bergelayut di langit. Semua insan yang menjalankan puasa, tenggelam di rumahnya masing-masing. Merasakan suka cita yang mendalam akan kenikmatan yang Allah berikan kepada setiap hambanya.

*****

Ramadan tahun ini, Ahmad pergi salat tarawih seorang diri. Salma melakukannya di rumah sambil menjaga si kecil Siti. Kebetulan di tempat tinggalnya termasuk zona hijau, jadi masyarakat  diperbolehkan untuk melakukan salat di masjid. 

Setelah salat tarawih, Ahmad langsung mengisi kajian rutin bersama adik-adik binaannya. Kali ini materi yang ia sampaikan tentang keberkahan Ramadan dari hadis Bukhari dan Muslim.

"Siapa saja yang berpuasa satu hari di jalan Allah, dijauhkan wajahnya dari api neraka sebanyak (jarak) tujuh puluh musim."

"Masya Allah Ustadz, betapa luar biasa  pahala saum Ramadan ini," sahut Usman, salah satu dari mereka yang dari tadi menyimak.

"Iya, makanya kita harus memanfaatkan sebaik mungkin Ramadan ini, mumpung usia kita masih ada. Belum tentu besok, lusa, atau minggu depan, apakah nafas kita masih ada dalam raga."

"Ah, Ustadz, bikin kita takut dan sedih," Danang turut bersuara, apa yang barusan diterangkan oleh  gurunya.

"Kenapa harus takut, kematian akan menghampiri setiap jiwa. Suka atau tidak suka. Siap atau tidak, ajal itu pasti akan menjemput," kata Ahmad melanjutkan kata-katanya.

Semuanya terdiam. Mereka hanyut dalam pikirannya masing-masing. Bulir bening jatuh dari bola mata mereka. Usman, Danang, dan yang lainnya tenggelam dalam kesenduan. Dalam hati, mereka membenarkan setiap ucapan yang keluar dari lisan gurunya tersebut.

Setelah kajian beres dan ditutup dengan doa kafaratul majelis, Ahmad pamit pulang. Besok pagi, ia harus siap-siap untuk pergi keluar kota, menunaikan tugasnya. Tujuannya, pelabuhan Perak, Surabaya.

*****

"Neng, Akang besok jadi ke Surabaya yah, kemungkinan empat hari. Tolong siapin, baju dan lain-lainnya, jangan lupa alat-alat mandi."

"Iya, Kang. Tidak ada yang bisa gantiin yah?" tanya Salma.

"Gak ada, ini kan tugas giliran. Sebetulnya Akang juga berat meninggalkanmu dan Siti," sahutnya. Pandangannya menerawang ke atas langit-langit rumah, entah apa yang ada dalam pikirannya.

Pagi-pagi sekali, setelah sahur, tidak biasanya Ahmad membangunkan anaknya yang masih terlelap dalam buaian pagi. Siti menggeliat karena terus-menerus dihujani kecupan dari ayahnya. Lama kelamaan, anak itu terbangun juga karena merasakan ada gangguan yang datang. Ahmad langsung menggendongnya.

"Kemana pagi-pagi begini?" Salma bertanya ketika Ahmad keluar.

"Ngajak jalan si Ade, nanti sore kan mau berangkat. Pasti Akang rindu nanti, selama empat hari tidak bertemu."

Salma langsung beres-beres rumah dan menyuci pakaian. Mumpung ada yang pegang Siti, pikirnya. Karena, kalau ayahnya sudah pergi kerja dan Siti terbangun, ia tidak bisa menyelesaikan pekerjaan rumahnya dengan tenang.

Sore itu, Ahmad pamitan untuk berangkat. Tak henti-hentinya ia memeluk si kecil.

"Baik-baik di rumah yah, Nak! jangan rewel. Kasihan Bunda, sendirian, doakan supaya Ayah selamat dalam perjalanan," katanya, sambil mengelus kepala Siti.

Tangan Siti meronta, ingin digendong sama ayahnya. Salma, menenangkannya agar tetap dipangkuannya. Karena ia tahu, Ahmad harus segera pergi.

Empat hari telah berlalu. Jam di dinding masih menunjukkan pukul 6.00 WIB. Di luar gerimis turun menghapus debu-debu yang menempel pada  pepohonan di halaman. Tiba-tiba ponselnya berbunyi, Salma mengangkatnya.

"Assalamualaikum, ini benar dengan Bu Ahmad?" suara seseorang di seberang menyapanya.

"Iya, ini dengan siapa yah?"

"Saya, dari perusahaan tempat bapak bekerja. Ingin memberitahukan, bahwa suami Ibu mengalami kecelakaan di  tanjakan gentong."

"Apa? terus gimana keadaannya Pak, baik-baik saja kan?"

"Maaf, Ibu, Pak Ahmad meninggal dunia karena pendarahan yang hebat. Ada urat nadi besar yang putus sehingga darahnya susah dihentikan."

"Akang!"

Salma histeris dan menjerit dengan keras. Setelah itu semuanya gelap ... gelap sekali.

Bu Ani, tetangganya yang mendengar teriakan Salma menghambur masuk ke dalam. Didapatinya Salma sudah tak sadarkan diri. Dia mengambil ponselnya yang masih terdengar ada panggilan.

"Iya Pak, ada apa ini? Bu Salma pingsan. Saya tetangganya."

Akhirnya, pihak kantor memberitahukan masalahnya. Ia meminta untuk memberitahukan kepada keluarganya dan menemani Bu Salma. Pihak kantor nanti yang akan mengurus kepulangan jenazahnya sampai di rumah.

"Ya Allah. Inna lillahi wa inna ilaihi roojiuunn."

Bu Ani langsung memberitahukan tetangganya dan  keluarga Salma. Semua bergerak. Ada yang memegang si kecil Siti, ada juga yang membantu Salma agar segera siuman. Setelah agak lama, Salma akhirnya terbangun dan mendapati  di rumahnya sudah banyak orang, semua menenangkannya. Salma memeluk anak kesayangannya. Semua yang hadir berusaha menghiburnya, agar ia tabah menerima cobaan ini. Ustadzah Habibah juga hadir bersama mereka.

Emak dan keluarganya tidak lama kemudian datang. Salma menghambur kepelukan emaknya dan kembali menangis.

"Emak ... nanti Salma sama siapa?"

"Nduk, sing eling! gak boleh ngomong gitu, kamu harus sabar. Ada  Emak, Bapak dan keluarga di sini. Allah lebih sayang kepada suamimu. Biarkan dia tenang di sisi-Nya," katanya sambil mengelus kepala anaknya.

Perusahaan berkoordinasi dengan pihak keluarga bahwa jenazah akan segera datang, dalam keadaan sudah dimandikan dan dikafani. Setelah rembug dengan keluarga, Salma memutuskan untuk membawa almarhum ke tempat tinggalnya di desa, untuk dikuburkan di sana.

Semuanya kaget mendengar wafatnya Ahmad tak terkecuali adik-adik binaannya. Danang teringat kajian yang diberikan Ahmad tentang "Harus siap ketika kematian menjemput." Itulah kata-kata yang terngiang di telinganya. Begitu juga apa yang dirasakan oleh Usman dan yang lainnya yang ikut kajian malam itu. Ternyata, itu adalah malam terakhir mereka bertemu dengan ustaznya

Suara sirene ambulans sudah terdengar dari kejauhan. Tetangga dan keluarga sudah menunggu di luar. Protokol kesehatan tetap diingatkan untuk menjaga segala sesuatu yang tidak diinginkan. Jenazah akhirnya tiba di rumah duka. Salat jenazah akan dilakukan di masjid dekat rumah, dan diatur pelaksanaannya, agar tidak ada kerumunan yang banyak. Setelah itu, jenazah akan langsung dibawa ke desa, tempat tingal Salma.

Salma didampingi Ustadzah dan emaknya menghampiri jasad suaminya. Ia sudah terlihat lebih tegar dari sebelumnya. Perlahan, kain kafan yang menutupi muka suaminya di buka, terlihat sosok orang yang dicintainya terbujur kaku, Salma mengecup keningnya untuk yang terakhir kali. Gerimis di hatinya mulai turun lagi. Dalam diamnya ia berdoa, "Ya Rabbi, ampunilah segala kesalahan suami hamba, hamba bersaksi bahwa ia adalah suami yang saleh dan bertanggung jawab kepada keluarganya, semoga kami dipertemukan kembali di surga-Mu kelak. Aamiin."

"Sudah Nduk, sabar, jenazah mau dibawa ke masjid untuk disalatkan," emaknya mengingatkan sambil membawa si kecil Siti agar melihat sosok ayahnya untuk terakhir kali. 

Setelah jenazah beres disalatkan, keluarga, tetangga dan teman almarhum siap-siap. Mereka akan mengantar ke tempat peristirahatannya yang terakhir. Ahmad, betul-betul pulang kampung seperti yang akhir-akhir ini dirindukannya untuk munggahan. Bedanya, ia pulang ke kampung akhirat dan tak akan kembali ke dunia yang fana. Pulangnya kali ini diiringi dengan deraian air mata dari orang-orang yang mencintainya.

Yaa ayyatuhan nafsul muthmainnah
irji'ii ilaa Rabbiki
raadhiyatan mardhiyyah
Fadkhulii 'ibaadii
wadkhulii jannati

(Hai jiwa yang tenang
Kembalillah kamu kepada  Tuhanmu
dengan hati puas lagi diridai
Maka masuklah ke dalam golongan hamba-hamba-Ku
Maka masuklah ke dalam surga-Ku.)

Seminggu kemudian, Salma dan keluarga besarnya merayakan idul fitri, walaupun Ahmad tidak bersamanya, tetapi mereka bahagia menyambut hari kemenangan tersebut. Idul fitri, kembali kepada fitrah seperti seseorang yang baru dilahirkan ke dunia. Sosok almarhum masih terbayang jelas dalam ingatan Salma. Semoga kelak mereka  dipertemukan kembali dalam keabadian surga yang luasnya seluas  bumi dan langit.


By : Joulèe

Perawan tua, itulah mungkin julukan buat gadis seperti Alifah, anak pertama dari sebuah keluarga  terpandang.

Sejak SMA sudah membatasi diri dari kehidupan bebas, dia hanya akan pergi kesuatu tempat jika adik laki-laki atau ayahanda nya yang mengantar, selebihnya dia hanya dirumah.

Kedua orang tuanya pensiunan bapak dan ibu camat, namun karena satu kesalahan transaksi ribawi kehidupan yang semestinya cukup menjadi amat sempit.

Disaat adiknya yang sudah berkeluarga berjaya dengan harta yang melimpah dan anak-anak yang berprestasi hingga keluar negri, Alifah dan dua orang tuanya tak pernah ingin merepotkan sedikitpun.

Alifah gadis yang sangat menghormati, menyayangi bahkan tak pernah keluar kata "ah" darinya untuk urusan kepatuhan, hanya soal laki-laki yang datang meminang, dia punya syarat tertentu.

"Sebagai seorang muslim, kita berkewajiban untuk beramar ma'ruf nahi munkar,  saya sudah memilih jalan dakwah sebagai jalan hidup saya, sewaktu-waktu umat bisa membutuhkan saya, saya tidak mempermasalahkan apapun  kecuali memohon ijin agar tidak dilarang dalam berdakwah, itu saja"

Kalimat demi kalimat inilah yang membuat beberapa lelaki yang meminang batal melanjutkan ta'aruf.

Ayahnya yang menua, selalu  berdoa.

"Janganlah Engkau ambil nyawaku sebelum anak perempuanku menikah yaa Allah"

Ibunya adalah jamaah dzikir Kalimatullah, setiap hari ribuan kalimat toyyibah membasahi bibirnya.

Kali ini, seorang pemuda pilihan ibunya datang kerumah mengajukan lamaran, dia hanya seorang lelaki sederhana dengan pekerjaan sebagai kurir pengantar barang.

"Hanya itu permintaan saya, jika berkenan monggo dilanjutkan, jika tidak ya tidak apa-apa"

Itu lagi kalimat yang dilontarkan selain syarat untuk tetap di ijinkan berdakwah.

"Iya, saya tidak apa-apa"

Jawab pemuda yang diketahui namanya adalah Sofyan itu.

"Njenengan minta mahar apa?" 

Sofyan melanjutkan hitbahnya.

"Sebuah kamus bahasa arab Munawwir"

"Ada lagi?"

"Tidak, bukankah sebaik-baik wanita adalah yang mudah maharnya"

"MaaSyaaAllah"

Semua anggota keluarga bahagia mengharu biru.

Hanya berselang 1 bulan dari kejadian malam itu, Alifah pun resmi menjadi istri Sofyan, sebuah kamus bahasa arab Al Munawwir menjadi maharnya.


****
Pelajarilah bahasa arab karena ia bagian dari agamamu, maka kamus ini akan menjadi bagian dari translete cintaku pada Rabbku dan juga suritauladanku, terimakasih telah menghalalkanku.

Alifah.

By Joulee

Matahari baru muncul pagi ini, sinarnya yang kemilau menyembur di antara bekas hujan dini hari tadi, memberi efek pelangi, indah, dengan warna-warnanya yang semakin memudar di ujung terang.

Kata Embah, itu Naga yang minum di laut.

Dulu aku percaya, setiap kata yang Mbah ucapkan, sampai aku pun tidak keluar rumah karena takut Naga akan memakanku.

"Noor" 

Sebuah panggilan lembut menyapaku.

"Enggeh Mbah" 

Aku mengalihkan pandanganku ke arah sosok lanjut usia dengan garis keriput di hampir setiap permukaan tubuhnya.

Duduk di dipan panjang terbuat dari bambu hitam. Balutan jaket tebal, berbulu gimbal karena termakan usia, tangan kanannya gemetar memegang cangkir berisikan teh daun cengkeh dan bunga sedap malam, sedang tangan kirinya menahan tatakan cangkir agar teh gak tumpah kemana-mana.

"Isih isuk kok wes nyawang sewu?" 

Mbah mengira aku melamun.

"Mboten mbah"

Kutarik senyum di bibirku saat memandang mata sayu itu, dia yang begitu lembut merawatku semenjak meninggalnya kedua orang tuaku.

"Mbah..." 

Aku mendekatinya, meraih cangkir dan tatakan di tangannya dan meletakkan di meja.

Kuraih tangannya dan kucium lembut, Allah tahu apa yang ada di hatiku, tak ingin ku dipisahkan dengan raga yang mencintaiku tanpa batas itu, mengingat umur pasti ada batas dan kesehatan mbah yang semakin menurun akhir-akhir ini.

"Noor... setiap gerimis yang mendatangkan hujan deras di pekatnya malam, tak selalu menyisakan perih, lihatlah pelangi pagi ini, dia datang mengobati mata dan hati manusia, pandai-pandailah memetik hikmah, agar tak banyak menanggung sesal"

"Enggeh Mbah.." 

Air mataku meluncur tanpa bisa kutahan lajunya, tangan dalam genggamanku terasa krisik, warnanya kuning  memucat, kulihat kukunya pun menguning, ya, kata dokter liver mbah bermasalah dan dokter tak bisa berbuat apa-apa mengingat usia mbah yang sudah lanjut.

Jantungku kini semakin tak menentu detaknya, kuambil nafas dalam-dalam dan menghembus pelan agar tak terlihat gusar.

Kuperbanyak berdzikir memohon kesiapan akan akhir sebuah kebersamaan, mbah adalah separuh jiwaku, meski begitu Allah adalah pemiliknya.

****

Malam ini akhirnya mbah benar-benar meninggalkanku, para tetangga dan sanak saudara masih banyak berkumpul di rumah untuk membacakan ayat-ayat suci alquran, sebagai pengiring kepergian beliau.

Hatiku masih hujan deras di malam ini, tapi seperti kata mbah..pasti akan ada pelangi mengobati mata dan hati manusia, yah... manusia seperti Noor.

Tamat.

By Rumaisha

"Kamu ... kamu membaca buku-buku ini?" Sergah Anita. Nada bicaranya tinggi. Terlihat ada kemarahan di raut wajahnya yang sudah mulai keriput.

"Iya, Ibu," Mary menatap ibunya dengan tenang.

Tidak cukup sampai di situ, Anita membuka lemari buku yang ada dekat tempat tidur Mary. Selain buku-buku pelajaran umum, ia menemukan buku-buku agama yang asing dalam pandangannya. Satu-persatu ia baca judulnya, "Sistem Peraturan Hidup dalam Islam, Sistem Pergaulan dalam Islam, dan ada beberapa lagi buku agama yang lainnya.

Pandangannya semakin liar. Sebuah kitab suci yang sering ia lihat dan dibaca banyak orang, tersembunyi agak tersembunyi ke dalam. Al-Quran, kita sucinya umat Islam.

"Kenapa benda ini, ada di sini? Apakah kamu juga membacanya?"

"Mary tertarik kepada Islam Bu. Mary ... mungkin akan memeluk agama ini," setengah tak sadar ia mengucapkannya.

"Apa?" kata Anita setengah membentak. Bola matanya melotot, seakan mau keluar dari tempatnya.

"Mary bilang, Mary mungkin akan memeluk Islam," ulangnya dengan suara lebih keras.

"Ibu tidak setuju!" 

"Tetapi, Mary sudah yakin Bu. Mary sudah menemukan apa yang selama ini dicari." 

Tak dipungkiri, setelah ia banyak membaca buku-buku yang dipinjam dari sahabatnya Wadiah, hatinya semakin mantap. Mary semakin yakin bahwa Islam adalah agama yang benar, yang bisa menjadi solusi bagi seluruh permasalahan kehidupan yang hari ini karut marut. Terutama, setelah sampai ke pembahasan tiga pertanyaan besar yang wajib dijawab oleh setiap orang. Dari mana  berasal, untuk apa hidup, dan mau kemana kelak setelah kehidupan?

Pertanyaan-pertanyaan inilah yang menghantarkan ia kepada sebuah keyakinan, bahwa di balik  manusia, alam semesta, dan kehidupan ada Pencipta, yang menciptakan segalanya dari tidak ada menjadi ada, Allah Swt. Kekuatan inilah yang semakin memantapkan untuk melangkah lebih jauh. 

"Kamu sinting!" rutuk  ibunya, membuyarkan lamunannya.

Sejak itulah terjadi perang dingin antara Mary dan ibunya. Sedangkan Deni, sikapnya lebih terbuka, dan menerima keputusan Mary yang akan pindah keyakinan. Menurutnya, yang penting anak-anak mereka memiliki sebuah keyakinan beragama. Keluarga Deni sendiri, banyak yang Muslim, mungkin inilah yang membuatnya bersikap demokratis dan tidak memaksakan kehendak kepada keluarganya.

"Biarkan saja Bu, Mary sudah besar. Kita juga jadi orang tua jangan egois," kata Deni, sambil menyeruput kopinya.

"Tidak, Ibu tidak setuju kalau Mary pindah agama. Lebih baik kehilangan satu anak, dari pada nanti mencoreng nama baik keluarga. Toh kita masih punya si Anton."

Dari hari ke hari, sikap ibunya semakin memperlihatkan kebencian. Tidak pernah ditanya, mereka bagai orang asing di dalam rumah. Uang jajan pun distopnya. Segala kebutuhannya dihentikan, padahal ia belum menjadi seorang muslimah sejati.

Untung saja, uang tabungannya selama ini masih cukup untuk memenuhi kebutuhannya. Tanpa sepengetahuan ibunya, bapaknya kerap memberikan uang tambahan, walaupun ala kadarnya. 

Akhirnya, untuk menghindari konflik yang lebih keras dengan ibunya, Mary untuk sementara berniat  menumpang di rumah sahabatnya, Wadiah. Orang tua Wadiah sendiri, pemeluk Islam yang taat. Ayahnya, ketua DKM, di lingkungan tempat tinggalnya yang berdomisili di Bandung.

Setelah ngobrol via telpon dengan Wadiah, akhirnya Mary memutuskan lusa untuk berangkat ke Bandung dengan menggunakan kereta malam dari stasiun Solo Balapan.

"Kamu bisa jemput aku di stasiun nanti?" tanya Mary.

"Insya Allah. Tenang saja, Bandung aman buat pendatang he he," sahut Wadiah.

"Sampai ketemu nanti ya!" suara di seberang menutup pembicaraan.

Hari yang sudah dijanjikan pun tiba. Mary berbicara kepada kedua orang tuanya untuk pergi ke Bandung menemui sahabatnya. Tidak ada reaksi dari ibunya, tidak ada satu kata pun yang terucap dari bibirnya. Keheningan malam menjadi saksi bisu kala itu. Hanya bapaknya yang terlihat khawatir atas kepergiannya. Mary tahu, ayahnya tidak bisa berbuat apa-apa. Di rumah ibunya yang berkuasa terhadap semua keputusan.

"Hati-hati di jalan, kasih kabar kalau sudah sampai di sana," bapaknya mengingatkan.

*****

Seorang gadis dengan gamis hitam kerudung biru dongker sudah duduk di stasiun. Di sebelahnya, ada seorang bapak paruh baya duduk sambil membaca harian pagi "Pikiran Rakyat." Saking asyiknya, ia tidak menyadari anaknya memanggil-manggil dari jarak yang agak jauh.

"Ayah, ayo, keretanya sudah sampai," katanya sambil menarik lengan ayahnya.

"Ya ... ya bentar."

"Mary ... senang bertemu denganmu. Selamat datang di kota kembang!" katanya sambil mengembangkan kedua tangannya, menyambut sahabatnya.

"Makasih sahabatku, entah apa jadinya kalau enggak ada kamu."

"Pagi Om," Mary menganggukkan kepala ke sosok bapak yang ada di sebelah Wadiah.

"Pagi, Nak, panggil aja Ayah, biar lebih akrab." kata Pak Hasan.

"Iya ... iya Aaaayah," panggil Mary agak canggung dan malu.

"Santai aja, Ayahku paling baik sedunia," kata Wadiah merajuk.

Setelah semuanya beres, akhirnya mereka meninggalkan stasiun Bandung dengan perasaan bahagia. Mary menarik napas lega, ia bersyukur punya keluarga baru yang sangat baik.

Seminggu setelah Mary tinggal di rumah Wadiah. 

"Alhamdulillahirabbil 'Alamin." Hadirin semuanya nyaris berbarengan mengucapkan kalimat itu saat Mary mengucapkan kalimat syahadat. Mengenakan gamis dan khimar serba putih, Mary terlihat lebih anggun dengan pakaian kebesarannya. Mary tampak lega, seakan-akan ia terlahir kembali dari rahim ibunya. Ia teringat dari buku yang dibacanya dari hadis Nabi Muhammad saw. bahwa semua anak Adam dilahirkan dalam keadaan fitrah, dalam keadaan suci, orang tuanya yang menjadikan dia Yahudi, Nasrani, atau Majusi. Matanya berkaca-kaca. Dua butir air matanya  bergulir, melelehi pipinya.

"Hadirin sekalian, mulai saat ini saudara kita ini atas keinginan sendiri berganti nama Fatimah. Fatimah Nasution. Ia menggunakan nama itu sebagai tanda kecintaannya kepada mereka yang telah melahirkan, mendidik, dan membesarkannya dengan penuh kasih sayang," ucap Imam Ahmad yang tadi membimbing Mary masuk Islam.

Tanpa berjabat tangan, Imam Ahmad mengucapkan selamat kepada Fatimah Nasution. Lalu keduanya berdiri. Imam mempersilahkan hadirin untuk memberi ucapan selamat kepada Fatimah.

Wadiah memeluk Fatimah dengan linangan air mata. Tak menyangka sahabatnya ini, akhirnya mempunyai keyakinan yang sama. Seorang muslimah, predikat yang agung bagi siapa pun. Hidayah telah menyapanya setelah tujuh bulan terakhir dalam proses pencarian, melihat fakta, memahami  yang ada di sekitarnya. Ketika Allah Swt. sudah berkehendak, maka hidayah itu akan datang tepat pada waktunya. Kepada siapapun, tanpa mengenal status ekonomi, suku, ataupun warna kulit.

"Terima kasih, kau selalu ada di saat-saat aku sulit," katanya, sambil memeluk balik Wadiah.

"Nak, selamat ya, engkau sekarang sudah menjadi muslimah. Jangan sungkan kalau ada kesulitan, kami pasti akan membantumu."

"Ya, Ayah. Terima kasih, jangan bosan mengingatkan dan megajarkan saya tentang Islam."

Di pojok masjid yang terasing dari keramaian, seorang laki-laki memperhatikan mereka. Ia tidak berani untuk menghampiri, tetapi ia mengetahui dengan pasti siapa yang baru saja mengucapkan syahadat tersebut.

Yunus, nama laki-laki itu adalah sepupu Wadiah. Ia baru saja datang dari menuntut ilmu di sebuah pondok pesantren di daerah Solo. Selain keilmuannya dalam hal agama, ia juga seorang anak yang sangat bertanggung jawab. Selama di pondok, biaya kebutuhannya, ia cari sendiri agar tidak terlalu memberatkan orang tuanya. Maklum orang tuanya hanya buruh tani di desa.

Sejak lama, Wadiah senantiasa menceritakan tentang sosok Fatimah kepadanya, dari mulai sifat, sampai latar belakang keluarganya.

Begitu juga, Wadiah menceritakan perihal sepupunya kepada Fatimah. Ia berharap, mereka akan berjodo, dan Yunus bisa membimbing Fatimah yang mualaf untuk lebih memahami Islam.

"Hai, ada salam buat kamu," ungkap Wadiah di telinga Fatimah sambil menunjuk ke arah laki-laki  yang ada di pojokan.

"Itu, Yunus, yang sering aku ceritakan," lanjutnya.

" Ooohh."

Pandangan keduanya bertemu. Tetapi Yunus cepat-cepat menundukkan pandangan ke arah lain.

Fatimah sendiri tidak berharap banyak Yunus menyukainya dan mau menjadikannya istri. Ia menyadari siapa dirinya, dan pasti Wadiah sudah menceritakan siapa keluarganya.

Fatimah berharap dan berdoa, seandainya Yunus adalah jodohnya, ia berharap Yunus adalah malaikat penolongnya yang akan membimbingnya agar lebih memahami Islam lebih baik lagi, agar hijrahnya semakin sempurna. Itulah, harapan yang ia sematkan di penghujung malam-malamnya. 

"Ayo, Nak kita pulang. Ibu sudah menyiapkan selamatan sederhana untuk kamu," ajakan Hasan membuyarkan lamunannya yang indah.

"Iya, hayu!" celetuk Wadiah yang ada di sampingnya.

Mereka akhirnya pulang, berjalan bersama dengan yang lainnya. Letak rumahnya memang tidak terlalu jauh dari masjid. Tujuh menit perjalanan mereka sampai di sebuah rumah sederhana yang asri. Ibu Aminah sudah menyambutnya di halaman. Ia mengucapkan selamat kepada Fatimah sambil memeluknya sehangat pelukan ibunya di rumahnya. Ibu Aminah juga sudah mempersiapkan makanan ala kadarnya untuk tasyakur bi nikmat atas masuk Islamnya Fatimah. Ia sudah menganggap Fatimah sebagai putrinya sendiri.

Fatimah sangat terharu dengan apa yang ia dapatkan dari keluarga barunya. Persahabatannya yang tulus dengan Wadiah begitu berharga dan menghantarkan ia ada dalam kondisi seperti ini. Ada di dalam keridaan Allah Swt. Obrolan-obrolan  sederhana dengan Wadiah di media sosial yang telah berlangsung lama membawa barakah, menghujam di dalam dadanya dan ia bisa menjemput hidayah dengan limpahan barokah. "Ya Allah, hanya kepada-Mu hamba menyerahkan segala urusan hamba, jangan palingkan kembali keyakinan hamba. Kuatkan iman hamba, Aamiin."

Dua bulan setelah menjadi mualaf, Yunus dengan tekad yang bulat dan hasil dari istikharahnya mengkhitbah Fatimah lewat pak Hasan, uwanya. Yunus tidak mau menunda kalau itu tentang kebaikan. Orang tua dan keluarga besarnya juga tidak keberatan atas keputusannya.

Gayung bersambut, Fatimah pun menerima niat baik Yunus. Ia berpikir, dengan menikah akan menyempurnakan hijrahnya untuk menjadi seorang muslimah yang sejati. Bersama mengarungi bahtera rumah tangga yang diridai Allah Swt. Semoga sakinah, mawaddah dan rahmah melingkupi keluarga barunya kelak.

Tamat


Udara pagi ini masih di 22 derajat celcius, membekukan rasa di tubuh mungilku.

Lereng gunung Arjuna tidak nampak berkabut, semburat sinar surya perlahan menaiki Semeru membuat hangat perlahan.

Selepas subuh, Mbok yang sudah menyiapkan dagangan daun pisang menyuruhku bersiap.

"Nduk, ndang ganti klambi, ayok melok nang pasar, nko pean sing nggowo marang e  mbok sing nggowo sak e"

[Nak, segeralah berganti baju, ayo ikut ke pasar, nanti kamu yang bawa marangnya Mbok yang bawa glangsingnya]

"Nggeh, Mbok" 

Bergegasku mencari baju yang layak untuk kupakai ke pasar, hampir tak ada yang pas ditubuh, semuanya jika tidak kekecilan pasti kebesaran, pakaian kami hanya bertambah tiap setahun sekali, selebihnya adalah pakaian bekas  pemberian para tetangga yang anaknya telah tumbuh besar.

Kuambil rok plisket yang dibelikan ibuku hari raya tahun lalu dan kaos oblong putih yang sudah tak putih lagi, sengaja bagian bawah kaosnya kumasukkan ke pinggang rok agar tak kelihatan memakai 2 kaos karena ukuran yang terlalu besar untuk gadis berusia 7 tahun sepertiku.

Rambut ku kuncir kuda dan memakai sandal jepit bak perahu di kakiku, aku menggulung kain panjang agar bisa dipakai pijakan marang di kepalaku, itu membantu marang tetap tenang dan tak gampang goyang saat berjalan, dan yang terpenting adalah wadah dari anyaman bambu itu tak menyakiti kepalaku.

Aku dan Mbok berjalan menyusuri jalan berbatu, naik turun perbukitan kecil menuju pasar Ketindan, tidak seberapa jauh, hanya sekitar 5 kilometer saja.

Sesampainya di pasar Mbok menurunkan marang dari atas kepalaku.

"Wes, muliho ... iki sangune, nko lek sampek omah, sarapan trus budal sekolah yo.." kata Mbok sambil mengulurkan uang kertas berwarna merah seratus rupiah.

[Sudah, pulanglah... ini uang sakunya, nanti kalo sudah sampai rumah, sarapan dan segera berangkatlah sekolah]

"Nggeh, Mbok"

Tak ada rasa takut, melenggang dan sesekali berlari kecil, jalan berbatu, tanah liat yang licin hampir membuatku tergelincir.

"Aaah" pekik ku

"Innalillahi.."

Seorang perempuan menarik tanganku agar tak jatuh ke belakang, ya.. aku sedang menaiki bukit tempat tinggalku, jadi belakangku adalah jurang yang cukup dalam.

"Matur nuwun, Nyi"

Saya mengenal wanita itu, dia adalah Nyi Badriyah, wanita kaya di kampung Lor.

"Rania ta?" 

"Nggeh, Nyi"

"Teko pasar?"

"Nggih, ngeteraken Mbok"

"Ikiloh  Nduk nko gawe sangu."

Wanita itu mengulurkan uang seratus lima puluh rupiah kepadaku. Yah, jika ditambahkan uang dari Mbok aku bisa membeli semangkok angsle siang nanti. Aku menerima dengan senang hati meski hatiku menangis lirih.

Belas kasih orang-orang seperti Nyi Badriah adalah bentuk ketaatan mereka kepada Allah agar senantiasa menyantuni anak yatim sepertiku, itulah kata Kyai Sahad saat ceramah di masjid maulid kemarin. Mataku meneteskan bulir hangat, ini sangat menyentuh hatiku.

Semenjak Ayah dan Ibuku pergi meninggalkan sejuta kesedihan pada kami, dibawah perlindungan  Mbok, satu-satunya orang yang menjadi keluargaku, aku tumbuh dalam belas kasihan orang-orang dikampung kami.

Mbok dipercaya membersihkan kebun pisang milik Yai Sapi'i yang panjangnya 100 meter mengelilingi balong miliknya, setiap hari bertugas menyiangi daun-daun agar bisa menghasilkan buah yang lebat dan daun itulah yang kami jual kepasar tiap dua atau tiga hari sekali.

Belum juga ku berangkat ke sekolah pagi ini, ada gerimis di bukit Turi, gerimis di antara getah pinus yang semerbak harumnya, gerimis di hati Rania.

(By Joulee)

By : Ravica Sandy 
Mahasiswa UIN Imam Bonjol Padang Jurusan Komunikasi Penyiaran Islam.

Ba a kaba sanak? lai sehat jo ? kama liburan minggu ko? 
tenang saja kami akan mengejutkan anda semua dengan tempat wisata di Sumatra Barat tepatnya di Kec.Pariangan Kab.Tanah Datar yaitunya termasuk salah satu Desa Terindah di Dunia.
Infrastruktur bukan lagi hambatan untuk anda datang kesana
jika tertarik dengan pilihan yang menantang nikmati sensai touring dengan melakukan perjalanan touring dari pusat kota padang dengan 2 jam perjalanan. 
atau bagi anda yang di luar daerah terkususnya pulau jawa dengan opsi penerbangan di berbagai jam dengan harga mulai Rp.500.000,- dari bandara Soekarno Hatta menuju Bandara Internasional Minangkabau.

Bersiaplah terpana dengan keindahan alamnya, bahkan pemandangan sepanjang perjalanan akan membuat anda terpesona.
Simak.! apa saja sih yang membuat desa pariangan termasuk salah satu desa terindah di dunia.Penasaran kan? jangan di skip.!!!

1.Masjid Ishlah Pariangan
Posisinya yang berada di jantung nagari. Hal pertama yang dilihat pengunjung pasti masjid ini. Masjid Ishlah, begitu masyarakat menamai masjid penuh sejarah ini.Masjid Islah dulunya berada di depan makan datuak Tantejo Garhano. Dengan berbagai pertimbangan, kemudian masjid ini dipindahkan le luhak tanah data atau tempat masjid islah berdiri saat ini. Pertimbangan yang dimaksud, lokasi masjid islah saat ini memiliki sumber air panas yang dimungkinkan dapat dimanfaatkann oleh jamaah masjid untuk berwudhu dan mandi.

Dalimi Kasim Datuak Mangkudum, tokoh masyarakat setempat mengungkapkan, Masjid Ishlah ini dibangun oleh Syekh Burhanudin, seorang tokoh agama sekaligus peyi’ar agama Islam di Ranah Minang. Pembangunan masjid inipun atas sepertujuan Tuanku nan Barampek, diantaranya Tuanku Kali Bandar, Tuanku Aji Manan, Tuanku Katik Basa, dan Tuanku Labai, serta dibantu oleh sejumlah pekerja yang dikomandoi oleh Datuak Garang.Masyarakat Pariangan dulunya telah memiliki tempat beribadah dan mengenal syara’. Setelah kedatangan syekh Burhanudin, baru masyarakat menamainya dengan masjid” cerita Datuak Mangkudum.
Masjid Islah memiliki corak atau arsitektur yang unik, mengadopsi arsitektur dongson ala dataran tinggi tibet. Hal ini bisa dilihat dari bentuk atap serta tiap sisinya yang memiliki banyak jendela. Masjid Ishlah memiliki ukuran 16 kali 24 meter, dengan empat buah pilar yang terbuat dari kayu Andaleh berukuran besar dan empat penyangga berukuran kecil. Setiap penyangga masjid memiliki makna tersendiri.“Empat pilar penyangga tersebut melambangkan tuanku nan barampek. Seluruh tuanku tersebut merupakan ahli agama, Sementara 4 pilar yang kecil melambangkan ninik mamak 4 parik atau ninik mamak dipasukuan.” ujar Datuak Mangkudum.

Jika dihitung dari jumlah keseluruhan tiang penyangga maka juga dapat dikategorikan terhadap jumlah suku dikenagarian Pariangan yang sebanyak 8 suku.Masjid Ishlah juga memiliki gonjong yang berbentuk teratai dimana setiap gonjong memiliki ukiran. pada gonjong bagian atas terdapat ukiran cewang dilangik yang mengartikan meminta ampun dan memohon rahmat kepada Allah SWT. Sementara, pada ukiran gonjong bawah terdapat ukiran runduak ka bumi yang diartikan sujud kepada Allah SWT.

Sampai saat ini, masjid tuo Pariangan ini telah beberapa kali renovasi. Renovasi yang dilakukan,tanpa menghilangkan keaslian dari arsitektur masjid.

2.Desa Guguak
Termasuk salah satu objek wisata yang harus anda kunjungi,karna disana anda akan dimanjakan dengan situasi pemandangan asri yang akan memanjakan mata anda dengan pemandangan persawahan,udara yang sejuk.pokok nya lelah anda akan terbayar dengan asrinya Desa Terindah di dunia .
dan masih banyak lagi objek wisata,yang pastinya tidak akan membuat anda kecewa.


By Ummu Aisyah 

Setelah selesai kunjungan ke Museum Prabu Geusan Ulun, rombongan pun meluncur ke perkebunan teh Margawindu. Hampir 30 menit meluncur dari Museum, melewati tanjakan yang berkelok tajam. Satu dari mobil yang kami tumpangi tidak dapat naik. Walhasil, isi satu mobil harus turun. Padahal hanya sekitar 200 meter lagi tiba di lokasi. Tak mengapa, itu salah satu pengorbanan dalam sebuah perjuangan. Ketika tiba di lokasi, lelah langsung sirna. Melihat hamparan kebun teh yang hijau. Menyejukkan mata. Menghilangkan pengap udara kota. Masya Allah 
Alhamdulillah "Nikmat Tuhan kamu manakah yang kamu dustakan?".

Nikmat sekali menghirup udara sejuk. Nikmat melihat berbagai pemandangan.  Seluruh rombongan menuju ke lokasi pembuatan teh. Setelah beristirahat sejenak, seluruh santri ikhwan didampingi para pendamping menuju ke tempat pengolahan daun teh. Sementara akhwat bertugas memetik segenggam pucuk daun teh. Setelah akhwat selesai memetik pucuk daun teh, kemudian semua menuju ke tempat pengolahan teh. Melihat dan mendengar pemaparan para pendamping dari perkebunan teh. Masya Allah, yang tadinya tampak sederhana, tetapi setelah dijelaskan sungguh menakjubkan.

Setelah mendapatkan ilmunya. Masya Allah, ternyata daun teh yang dipetik adalah hanya sampai daun ke tiga. Kemudian untuk mendapatkan seduhan terbaik yaitu seduhan kedua. Karena seduhan pertama untuk sterilisasi. Di sinilah ibroh penting untuk seluruh santri. Bisa menghargai hasil, ketika mengerti dan mengetahui prosesnya. Serta menyaksikan langsung faktanya. Yaa Allah, kami bersyukur, semoga pelajaran ini membuat para santri-KU makin salih. Pembelajaran talaqiyan fikriyan, hargailah setiap hasil dalam sebuah pencapaian. Baik itu yang menimpa diri sendiri atau yang menimpa orang lain.

Setelah itu, semuanya mencicipi hasil olahan daun teh yang nikmat. Di minum di tengah udara gunung yang sejuk. Nikmatnya melewati kerongkongan kami. Masya Allah. Setelah selesai, semua santri pun diajak berkeliling kebun. Melihat hamparan kebun teh hijau. Bahkan masih ada binatang liar, para pendamping mengatakan, menurut orang sunda, binatang itu namanya surili. Sementara para santri mengenalnya adalah binatang kera. Tampak jumlahnya masih banyak. Semoga tetap ada dan terjaga. Sehingga binatang-binatang tetap bisa menghiasi kebun teh. Ramai suaranya ketika melihat kehadiran kami. Dan binatang-lucu itu wujudnya menghilang masuk ke rerimbunan pepohonan. Yang tertinggal hanya suaranya saja.

Pukul 12.00, penjelajahan pun selesai. Dilanjutkan menunaikan salat dzuhur dan makan siang. Seluruh santri menikmati Rihlah ini. Bukan hanya fres, tetapi tubuh pun terasa segar kembali. Terlebih para santri terus setiap hari berinteraksi dengan Al-Qur’an. Sewaktu-waktu membutuhkan penyemangat dalam berjuang mengemban Al-Qur’an. Untuk dibaca, dihafalkan dan diamalkan. Sehingga berakhlak Al-Qur’an disematkan dalam diri seluruh santri. Tak terasa waktu begitu cepat berlalu, jam pun sudah menunjukkan pukul 14.00. Sudah saatnya berkemas dan menuju destinasi wisata yang terakhir akan kami kunjungi.

Wallaahu a'lam bishshawab


By Ummu Aisyah 

Rabu 17 Maret 2021. Khoiru Ummah Rancaekek Bandung menggelar Rihlah, yang sudah rutin setiap tahunnya. Rihlah kali ini diikuti oleh seluruh siswa dari kelas 1 hingga kelas 6.

Alhamdulillah semua antusias mengikuti kegiatan ini. Semoga Allah selalu melindungi kami dari awal hingga akhir acara, dan selalu dilindungi di mana pun sampai kapan pun. Itulah doa kami dari seluruh peserta Rihlah.

Peserta Rihlah dibagi 10 kelompok, agar memudahkan mengurus mereka. Karena kebanyakan guru ibu-ibu yang memiliki putra-putri yang masih balita dan batita, pendamping pun menghadirkan Kakak SMA KU Sumedang. Ada Kak Imad, Kak Bagus, Kak Rafli, Kak Zaki dan Kak Sazid. Alhamdulillah kelimanya begitu gesit dalam membantu mengkondisikan anak-anak. 

Tujuan Rihlah pertama adalah ke Museum di kota Sumedang. Napak tilas Sejarah Prabu Geusan Ulun. Semua peserta Rihlah mendapatkan pengarahan dulu, dari pembimbing yang ada di Museum. Ada lima lokasi yang kami kunjungi. Yang pertama Gedung Gamelan, kedua Bumi Kaler tempat peristirahatan Sang Prabu, ada juga Harimau yang diawetkan. Ketiga Gedung Gendeng. Keempat Gedung senjata Para Raja dan Mahkota. Kelima Gedung Kereta Kencana Sang Prabu.

Dari lima lokasi tersebut, tentu banyak ibroh yang bisa kami ambil, disamping mengenal kerajaan di Nusantara dahulu, yang intinya mengenal bagaimana dakwah Islam di masa itu.

Kini, para santri KU sedang melayakan diri menjadi para pembela Islam. Dibina oleh guru-guru yang tak bosan mengurus mereka dengan cinta dan kasih sayang. Dibarengi dengan pola pendidikan talaqiyan fikriyan. Sekolah yang berbasis akidah Islam. Mencetak generasi Qur’ani, berakhlak mulia. Suatu hari mereka selalu siap berada di garda depan dalam perjuangannya membela Islam. 
Allahu Akbar.

Di bawah ini sekilas tentang Gedung Gendeng.

Museum Prabu Geusan Ulun.

Pada awal berdirinya (tahun 1973), Museum Prabu Geusan Ulun hanya menggunakan dua buah bangunan yaitu Gedung Gendeng dan Gedung Gamelan. Keduanya digunakan untuk menyimpan semua wakaf peninggalan Pangeran Aria Soeria Atmadja.

Gedung Gendeng sendiri dibangun pada tahun 1850 ketika Kabupaten Sumedang berada dibawah pemerintahan Pangeran Soeria Koesoemah Adinata atau Pangeran Sugih. Bangunan ini aslinya dibuat dari kayu dan berdinding gedeg serta berlantai batu merah, sementara atapnya dari genting. Sampai saat ini gedung Gendeng mengalami beberapa kali pemugaran dan rehabilitasi bangunan, pertama tahun 1950, 1955 dan 1993.

Pada awalnya Gedung Gendeng digunakan untuk menyimpan barang-barang pusaka peninggalan leluhur Sumedang beserta senjata-senjata jaman dahulu. Di gedung ini juga ditempatkan gamelan-gamelan pusaka (gamelan kuno). Menyesuaikan dengan perkembangan dimana semakin banyaknya benda pusaka yang disimpan di Museum Prabu Geusan Ulun, Gedung Gendeng tidak memadai lagi untuk digunakan sebagai tempat penyimpanan benda-benda pusaka. Akhirnya dibangunlah gedung khusus yang digunakan untuk menyimpan benda-benda pusaka tersebut.

Benda-benda peninggalan berupa pusaka dipindahkan ke Gedung Pusaka, sementara peninggalan berupa gamelan dipindahkan ke Gedung Gamelan. Dan untuk saat ini, Gedung, Gedung Gendeng sendiri berubah fungsi menjadi Gedung Sosial Budaya.

Sumber : Web Site Museum Prabu Geusan Ulun.

Wallaahu a'lam bishshawab.

Author Name

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.