Articles by "Opini"

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 0pini 50Kota aceh Adat dan Budaya Ag Agam agama Ahmad khadafi AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan banjir bank banten banwaslu banyumas banyuwangi Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita berita tni Bernas Besar BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom BPPW Sumbar Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu Buletin bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund BWS V BWSS V cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat Corona Covid 19 Pasaman covid-19 Covid19 pasaman cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan Dakwah dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPD PAN DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman Dprd prov DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Financial Fitur Fiture FKAN FKS FMPK FPRB Pasaman france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar Golkar Pasaman gor gor haji agus salim Goresan tinta Goresan Tinta Bidan Diny Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records Gunung Mas guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil IKC Pasaman ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah Kayong Utara kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag Kemenega kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah Kisah Nabi kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 Kodim pasaman kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni Koni Pasaman kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostra kostrad Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar Kumpulan saiyo kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional Nafsiyah nagan raya naganraya Nagari Durian Tinggi naisional napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional Nasionaĺ nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal New Normal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinì Opìni Òpini Òpìni Opinj Opink Opinu organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang Padàng padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman Padanh pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti Pantun papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai Partai PAN partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pasbarr Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan Penďidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri Polsek Bonjol poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang SMK 1 Lbs smk muhammadiyah SMKN1 Lbs SMP 3 Padang SMP 30 SMP Kumpulan SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang Terbaru teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy UT uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis Yulisman zakat zardi syahrir
Showing posts with label Opini. Show all posts


Oleh Jasli La Jate
(Member Akademi Menulis Kreatif)

Jangan melupakan sejarah. Kiranya ungkapan demikian yang pas untuk mengingatkan kita tentang sejarah Islam di Nusantara. Melalui film JKDN II, kita diajak menyelami bersama bagaimana sejarah Islam sampai ke negeri tercinta. Lebih jauh lagi, bagaimana jejak khilafah sampai ke Nusantara.

Film ini merupakan lanjutan dari JKDN 1 yang tayang tahun lalu. Ketika film ini belum rilis, banyak yang menyangsikan bahwa khilafah tidak sampai ke Nusantara. Semua itu ditepis melalui film JKDN ini. Bahwa ternyata, jejak kekhilafahan di Nusantara begitu banyak. Semua tersembunyi akibat orang-orang yang membenci Islam yakni para penjajah. Mereka berusaha menguburkan sejarah Islam di negeri tercinta dan mengaburkan jejak khilafah yang agung.

Padahal begitu banyak bukti jejak-jejak kekhilafahan di Nusantara. Menjamurnya  kesultanan-kesultanan menandakan dakwah Islam dan peran besar khilafah sampai ke negeri ini. Lebih jauh lagi, bukti konkrit jejak khilafah di Nusantara masih bisa dirasakan sampai sekarang adalah keberadaan makam Bani Abbas di Lhokseumawe, Aceh Utara. Keberadaan makam keturunan Khilafah Abbasiyah di Pasai ini merupakan bukti jelas bahwa Kesultanan Pasai menjalin hubungan erat dengan Khilafah Abbasiyah yang saat itu sudah berpusat di Kairo, Mesir. 

Kesultanan Aceh, penerus Pasai juga memperbaharui hubungan dan ketaatannya dengan pusat kuasa Islam di Timur Tengah. Ketika pucuk khilafah sudah beralih ke Bani Utsmaniyah di Turki, Sultan Aceh yang ketiga, 'Alauddin Ri'ayat Syah al-Qahhar mengirim surat kepada Khalifah Sulayman al-Qanuni di Istanbul pada tahun 1566. Dalam surat itu ia menyatakan baiatnya kepada Khilafah Utsmaniyah dan memohon agar dikirimi bantuan militer ke Aceh untuk melawan Portugis yang bermarkas di Malaka.

Salim II, pengganti Khalifah Sulayman al-Qanuni mengabulkan permohonan Sultan al-Qahhar dan mengirimkan bala bantuan militer ke Aceh. Kekuatan 15.000 tentara Aceh, 400 Jannisaries Utsmaniyah dan 200 meriam perunggu, menyerang Portugis di Malaka. Hal itu benar-benar menggetarkan Portugis. 
 
Jejak khilafah dan Islam di Indonesia tak bisa dimungkiri. Keberkahan di suatu negeri adalah bukti Islam hadir menyelimuti Nusantara. Indonesia adalah negeri yang subur lagi kaya. Penduduknya mayoritas muslim. Berkat dakwah wali songo yang merupakan utusan kekhilafahan, Nusantara diwarnai dengan Islam.

Melalui film ini, semua bukti jejak khilafah di Nusantara akan digambarkan dengan begitu apik, dijelaskan dengan detail. Bahkan tak berlebihan jika dikatakan film ini nantinya adalah film dokumenter sejarah pertama di Indonesia yang mengungkap jejak khilafah di Nusantara secara detail dan lengkap. Dimana sebelumnya tak ditemukan di mana pun. 

Pemutaran film ini juga bertepatan dengan momen Maulid Nabi Muhammad saw., suri teladan kita. Setiap tahunnya diperingati sebagai bukti kecintaan kepada beliau. Kecintaan dibuktikan dengan cinta kepada syariat-Nya, mengamalkan segala perintahnya. Menjalankan seluruh titahnya. Hal ini sebagaimana sabdanya:

"Aku telah tinggalkan pada kamu dua perkara. Kamu tidak akan sesat selama berpegang teguh kepadanya, (yaitu) kitab Allah dan Sunnah Rasul-Nya." (H.R. Malik)

Film dokumenter ini akan mengungkap dengan gamblang bagaimana jejak khilafah berperan besar dalam menyebarkan dakwah Islam di Nusantara yang selama ini telah dikubur dan dikaburkan. Maka pastikan telah mendaftar. Siapkan waktu terbaiknya. Jangan sampai terlewatkan!

Wallahu a'lam bishshawab.


Oleh: Hana Sopiana
Komunitas Ibu Peduli Generasi KIPG

Dengan berlindung di balik HAM, segala macam penyimpangan perilaku dan seksual bisa dianggap sebagai hak asasi manusia. Maka tak heran kasus demi kasus datang silih berganti.  Inilah sistem sekuler saat ini.

Delapan perwakilan komunitas transgender Kabupaten Bandung, akan segera melakukan pendataan dan rekapitulasi anggotanya. Setelah mendatangi Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Disdukcapil) Kabupaten Bandung, yang siap memfasilitasi perekaman Nomor Induk Kependudukan (NIK) para transgender. Kepala Seksi Kependudukan Disdukcapil Kabupaten Bandung, Asep Muhamad Yusuf mengungkapkan, layanan kependudukan merupakan hak dasar seluruh warga negara.

Asep mengatakan, pihaknya dengan senang hati akan membantu keinginan kaum transgender untuk memiliki identitas tersebut. Namun, tentunya tetap mengacu kepada peraturan, di antaranya yakni pencantuman jenis kelamin tidak boleh diubah. Perubahan jenis kelamin dalam NIK hanya diperbolehkan jika transgender tersebut mempunyai surat keputusan dari pengadilan. “Selama ini banyak yang tidak punya identitas. Atau ada juga yang punya identitas tapi belum update serta belum direkam sehingga enggak punya NIK,” ungkapnya. 
balebandung.com, (28/9/21)

Memberikan pelayanan kependudukan kepada warga transgender dan mengijinkan perubahan status kelamin dalam NIK sama dengan mengamini keberadaan mereka. Sebab perbuatan  transgender atau waria dalam Islam dikenal dengan istilah mukhannats, hukumnya adalah haram. 

Diriwayatkan dari Ibnu Abbas r.a.: "Sesungguhnya
 baginda Nabi saw. melaknat para lelaki yang mukhannats dan para wanita yang mutarajjilat." (HR. Bukhari  dan Abu Dawud).

Inilah buah dari sistem demokrasi yang liberal, menjadikan kebebasan sebagai pijakan dalam mengambil kebijakan. Hal ini akan memicu sikap mereka menjadi berani eksis secara terang-terangan.
Seharusnya negara hadir dalam rangka menyadarkan mereka dan mengedukasi mereka agar kembali kepada fitrahnya sesuai dengan yang telah Allah ciptakan. Mukhannats yang sering kita sebut sebagai banci, waria atau transgender (berkelamin ganda). Memang sering menjadi ledekan atau bahan tertawaan di masyarakat sekitar, ternyata dalam syariat hal ini sangat berbahaya jika dibiarkan. Memang mereka juga manusia mukallaf sebagaimana lelaki dan wanita pada umumnya. Namun yang menjadi masalah adalah bagaimana hukum transgender dalam Islam apakah layak diakui atau diharamkan? 

Islam memiliki sanksi yang sangat tegas, bukan hanya terhadap individu pelaku penyimpangan seksual namun juga kepada lembaga yang memfasilitasi keberadaannya. Di antara sanksinya adalah "Siapa saja yang memfasilitasi orang lain melakukan sodomi, dengan sarana apapun, serta dengan cara apapun, maka dia dipenjara selama lima tahun dan dicambuk." Sanksi ini masuk dalam katagori ta'zir, karena belum sampai pada tindakan sodomi, jika sampai pada tindakan sodomi, bukan lagi ta'zir, tetapi hudud. Nabi saw bersabda : "Siapa menjumpai orang yang melakukan perbuatan homo seperti kelakuan kaum Luth maka bunuhlah pelaku dan objeknya." (HR. Ahmad dan Abu Dawud) 

Karena itu kasus-kasus seperti itu sangat langka dalam sejarah khilafah.  Berbeda dengan sistem saat ini yang justru  malah memfasilitasi hal ini untuk orang orang transgender, yang sepatutnya ditentang dan diharamkan bukan malah dianggap lazim. Inilah sebab mengapa khilafah harus segera tegak. Minimnya pemahaman kaum muslimin terhadap Islam saat ini memicu kehancuran negara. Oleh karena itu, sebuah keniscayaan, wajibnya penerapan Islam secara kafah dalam bingkai khilafah. Karena sistem inilah, satu-satunya solusi untuk menyelesaikan semua kerusakan moral pada masyarakat.

Wallahu a'lam bishshawab


Oleh Merli Ummu Khila 
Pemerhati Kebijakan Publik 

Sepatutnya kita bersyukur bahwa kita terlahir dari orang tua muslim, dan beruntung memilih islam sebagai pilihan beragama bukan sekedar karena keturunan. Mengingat sejarah dahulu negeri ini mayoritas penduduknya beragama animisme atau percaya pada roh leluhur. Sampai pada suatu saat datang utusan dari Kekhilafahan Utsmaniyah mengemban dakwah Islam ke Nusantara. 

Jika mendengar nama wali songo, hampir semua orang familiar dengan nama tersebut. Sembilan wali yang hanya dikenal masyarakat sebagai cikal bakal masuknya Islam di Nusantara. Padahal menurut buku Wacana Pergerakan Islam di Indonesia yang ditulis oleh Ahmad Mansur Suryanegara, Walisongo adalah para ulama yang diutus oleh Sultan Mahmud 1 dari Khilafah Utsmaniyah. 

Menarik untuk dibahas bahwa masyarakat masih awam terhadap kaitan sejarah antara masuknya Islam ke Indonesia dengan khilafah. Hal ini karena sejak di bangku sekolah dasar, tidak ada pembahasan dalam mata pelajaran sejarah, bahkan hingga sekolah menengah atas. Jadi wajar saja banyak yang buta sejarah awal masuknya Islam di negeri ini. Maka tidak berlebihan jika penulis beranggapan bahwa ada unsur kesengajaan pengaburan bahkan penguburan sejarah secara sistemik. 

Pakar falsafah kebudayaan Islam, Prof DR Abdul Hadi WM mengungkapkan fakta sejarah penyebaran Islam ditanah Jawa salah satunya adalah tradisi Garebeg Maulud (upacara peringatan Maulid Nabi) yang jatuh pada 12 Rabiul Awal yang digunakan para wali untuk mensiarkan agama Islam. Beliau juga turut membenarkan bahwa sebagian besar Walisongo merupakan utusan Khilafah Turki Utsmani yang ditugaskan menyebarluaskan Islam di Nusantara. 

Muhammad Nicko Pandawa, seorang sejarahwan muda alumnus UIN Syarif Hidayatullah Jakarta menggarap sebuah film dokumenter yang berjudul Jejak Khilafah di Nusantara. Film ini diangkat dari tugas akhirnya yang bertema penelitian tentang Pasang Surut Pan Islamisme Khilafah Utsmaniyah di Hindia Belanda 1882-1928. Sebuah skripsi yang ditulis sebanyak 500 halaman itu lebih layak disebut disertasi. 

Sebuah karya anak muda yang sangat langka. Film adalah puncak dari sebuah karya, film JKDN ini bukanlah yang pertama, setahun yang lalu tepatnya tanggal 20 Agustus 2020 sudah tayang Film JKDN I. Film dokumenter yang sukses menyedot perhatian netizen hingga viral di media sosial. Tidak hanya itu, beberapa stasiun TV menjadikan sebagai tema diskusi. Maka tahun ini tepatnya satu hari lagi akan launching sekuel film JKDN. 

Momentum maulid nabi Muhammad Saw. hendaknya menjadikan moment bagi kita sebagai umat muslim membuktikan kecintaan kita terhadap Rosullullah. Bukti dari cinta dan taat adalah dengan meneladani risalahnya. Menaati pesan Rosullullah kepada umatnya sebagaimana sabdanya:

"Aku telah tinggalkan pada kamu dua perkara. Kamu tidak akan sesat selama berpegang kepada keduanya, (yaitu) Kitab Allah dan Sunnah Rasul-Nya. (Hadits Shahih Lighairihi, H.R. Malik; al-Hakim, al-Baihaqi, Ibnu Nashr, Ibnu Hazm)". 

Berpegang teguh pada Al-Qur'an dan sunnah menjadi perkara yang sulit ketika kehidupan bernegara menjadikan sistem kufur sebagai landasan hidup. Betapa banyak hukum-hukum Allah yang tercampakkan karena sistem saat ini justru telah mengeliminir peran agama dalam kehidupan. Lalu bagaimana bisa meneladani Rosullullah jika sistem bernegara yang dicontohkan Rosullullah saja diabaikan. 

Sampainya Islam di Nusantara dan abadi hingga saat ini, merupakan suatu bukti bahwa Islam adalah agama sekaligus mabda yang relevan disemua zaman. Agama yang tidak  menyekat antara nation state, ras dan suku bangsa. Kegemilangan Islam dan kecintaan khilafah kepada rakyat Indonesia menyisakan banyak bukti-bukti sejarah yang akan diungkap secara tuntas dalam film Jejak Khilafah di Nusantara II. Selamat menyaksikan besok, Rabu 20 Oktober 2021 jam 08.00-12.00 WIB dengan mendaftarkan diri di http://Form.drip.id/jkdn2. 
Selamat menyaksikan.

Wallahu a'lam bishshawaab


Oleh Neneng Sriwidianti
Ibu Rumah Tangga dan Pejuang Literasi

"Tanda-tanda sebuah pemerintahan (negara) akan hancur maka akan semakin bertambah besarnya pajak yang dipungut." (Ibnu Kholdun)

Kutipan dari Ibnu Kholdun di atas sejalan dengan fakta yang terjadi di negeri ini. Perlahan tapi pasti, negara ini akan hancur, karena sudah memalak rakyatnya dengan pajak hampir di seluruh bidang. Penguasa negeri ini kalang kabut mencari pemasukan kas untuk membiayai operasional negara. Akhirnya, penguasa mencari celah agar bisa mengumpulkan pundi-pundi rupiah, sekalipun harus memeras darah rakyatnya dengan pajak yang mencekik. 

Untuk merealisasikan ambisinya, pemerintah mengesahkan RUU Harmonisasi Peraturan Perpajakan (HPP) menjadi UU. UU ini akan menjadi pembenaran atas aturan mengenai rencana penggunaan NIK menjadi NPWP. Di dalam bab II pasal 2 ayat 1A, drap RUU HPP tertulis, "Nomor Pokok Wajib Pajak sebagaimana dimaksud pada ayat (1) bagi wajib pajak pribadi yang merupakan penduduk Indonesia menggunakan nomor induk kependudukan." (CNN Indonesia, 4/10/2021)

Publik pun berkomentar atas kondisi ini. Mereka khawatir jika penggunaan NIK menjadi NPWP akan menjadikan seluruh rakyat di negeri ini berkewajiban membayar pajak. Padahal, ekonomi rakyat sedang terpuruk akibat pandemi Covid-19. Alih-alih membantu rakyat, yang ada pemerintah membebani dengan berbagai macam pajak yang sangat menzalimi.

Walaupun pemerintah mengklaim tidak semua pemilik NIK berstatus wajib pajak. Kalaupun ada kelompok masyarakat yang terbebas  dari pajak penghasilan, bagaimana dengan pajak-pajak yang lainnya seperti pajak bumi dan bangunan (PBB), pajak pertambahan nilai (PPN), pajak kendaraan, pajak penjualan atas barang mewah (PPn BM), bea materi, dan lainnya. Belum lagi pajak pendidikan dan pajak kesehatan melalui BPJS.

Dalam sistem kapitalisme demokrasi, pajak adalah penyumbang terbesar devisa negara dan berperan penting bagi pembangunan nasional. Hampir 80% pendapatan negara bersumber dari hasil pemungutan pajak. Ironis, padahal negeri ini mempunyai kekayaan alam yang melimpah, tetapi negara telah menperjualbelikan kepada asing dan para pemilik modal dengan harga yang sangat murah. 

Pungutan pajak yang zalim ini sangat berpengaruh terhadap kelompok masyarakat akar rumput. Beban mereka semakin bertumpuk. Selain harus membayar pajak, mereka masih dihantui sulitnya mencari nafkah untuk memenuhi kebutuhan keluarga. Bandingkan dengan perilaku konglomerat dan kalangan borjuis, mereka justru mengalihkan aset kekayaannya untuk menghindar dari kewajiban pajak. Kalaupun kasusnya terbongkar, mereka akan dikenai hukuman yang sangat ringan. Berbeda perlakuannya terhadap rakyat. Tak ada ampun. Pajak terus akan mengejar rakyat sampai ke lobang jarum sekalipun.

Dalam Islam, pajak dikenal dengan istilah dharibah. Pajak ini merupakan solusi terakhir apabila kas baitulmal benar-benar kosong dan sudah tidak mampu lagi memenuhi kewajibannya. Dalam kondisi seperti ini, pemberlakuan dharibah atas kaum muslimin saja yaitu diambil dari sisa nafkah (setelah pemenuhan kebutuhan hidup) dan harta orang-orang kaya, yaitu dari sisa pemenuhan kebutuhan primer dan sekundernya yang makruf. Apabila kebutuhan baitulmal sudah tertutupi, maka pungutan pajak harus dihentikan.

Atas dasar ini, negara boleh menarik pajak dengan ketentuan sebagai berikut:

Pertama, untuk memenuhi pengeluaran-pengeluaran wajib baitulmal. Misal, untuk para fakir miskin, ibnu sabil, serta melaksanakan kewajiban jihad

Kedua, untuk memenuhi pengeluaran-pengeluaran bagi baitulmal sebagai kompensasi. Misal, pengeluaran-pengeluaran untuk gajih para pegawai negeri, gaji tentara, dan sebagainya.

Ketiga, untuk memenuhi pengeluaran-pengeluaran demi keperluan dan kemanfaatan tertentu selain konpensasi, seperti pembukaan jalan-jalan, penggalian air, pembangunan masjid, sekolah, rumah sakit, serta keperluan lainnya yang dianggap penting dan masalah yang sangat urgen, dan umat akan menderita, jika sarana-sarana ini tidak ada.

Keempat, untuk memenuhi pengeluaran-pengeluaran wajib baitulmal karena suatu keterpaksaan. Misal, ada paceklik, angin topan, gempa bumi, serangan musuh, atau apa saja yang menimpa kaum muslimin yang harus diselesaikan oleh negara.

Kelima, untuk melunasi utang-utang negara dalam rangka melaksanakan kewajiban negara terhadap kaum muslimin, yaitu hal-hal yang termasuk dalan salah satu dari keempat keadaan di atas.

Dalam sistem Islam, sumber pemasukan negara yang masuk ke baitulmal (kas negara) diperoleh dari: jizyah, kharaj, usyur, harta milik umum yang dilindungi negara, harta haram pejabat dan pegawai negara, khumus rikaz dan tambang, harta orang yang tidak mempunyai ahli waris, dan harta orang murtad. Dengan pengelolaan yang benar dan tepat, negara tidak akan bingung mencari pendapatan kas negara, karena sudah ada pemasukan yang tetap. Semua kebijakan ini hanya bisa berjalan ketika hukum Islam diterapkan secara kafah dalam sistem khilafah. Sistem inilah, satu-satunya yang akan membebaskan rakyat dari jerat pajak yang zalim yang diterapkan saat ini.

Wallahu a'lam bishshawab



Oleh Sitti Hadijah 
(Pendidik dan Pegiat Literasi)

Wacana revisi peraturan perpajakan di negeri ini kembali menuai pro dan kontra. Setelah ramai pembicaraan mengenai pemberlakukan NIK sebagai NPWP, kini pemerintah kembali membuat masyarakat ‘gaduh’ dengan wacana kenaikan tarif PPN.

 Sebagaimana dilansir dari kompas.com (07/10/21), pemerintah bersama DPR RI sepakat menaikkan tarif pajak pertambahan nilai (PPN) sebesar 11 persen pada April tahun 2022 mendatang. Kedua kebijakan ini merupakan buah dari UU Harmonisasi Perpajakan yang digodok oleh pemerintah. UU HPP sendiri dibentuk dengan tujuan untuk meningkatkan pertumbuhan perekonomian yang berkelanjutan dan mendukung percepatan pemulihan perekonomian. Serta mengoptimalkan penerimaan negara guna membiayai pembangunan nasional secara mandiri menuju masyarakat Indonesia yang adil, makmur, dan sejahtera. Mewujudkan sistem perpajakan yang lebih berkeadilan dan berkepastian hukum, melaksanakan reformasi administrasi, kebijakan perpajakan yang konsolidatif, perluasan basis perpajakan, dan meningkatkan kepatuhan sukarela WP (kompas.com, 10/10/21).

Sektor pajak akhir-akhir ini nampaknya menjadi sumber yang terus digenjot oleh pemerintah dalam menaikkan pendapatan negara. Hal ini dapat dilihat dengan begitu rutin dan cepatnya pemerintah merevisi dan membahas serta menghasilkan kebijakan-kebijakan terkait perpajakan dalam beberapa waktu terakhir ini. Masyarakat tentu tidak lupa dengan wacana pengenaan pajak pada sembako dan pendidikan yang sempat diperbincangkan beberapa waktu yang lalu. 

Meskipun wacana tersebut belum terealisasi, namun hal ini cukup untuk membuat masyarakat ‘gaduh’. Bukan saja karena tarif maupun JKP/BKP yang akan dikenakan pajak, namun juga karena kondisi masyarakat yang masih terus bertahan di tengah kondisi pandemi, membuat kebijakan ini bagai ‘tangga yang menimpa masyarakat di saat mereka sudah jatuh.’

Sistem ekonomi yang saat ini diterapkan di negeri ini memang menjadikan pajak sebagai salah satu sumber pendapatan negara yang vital. Selain hibah dan penerimaan negara bukan pajak. Berdasarkan hal ini, pernahkah terpikirkan oleh kita, mengapa pemerintah terus memaksimalisasi pajak untuk meningkatkan pendapatan negara? Bukankah ada sektor lain yang dapat dijadikan sumber pendapatan bagi negara tanpa harus terus ‘menekan’ rakyat lewat kebijakan perpajakan yang diterapkan? 

Jika merinci pos penerimaan bukan pajak pemerintah Indonesia, penerimaan sumber daya alam merupakan salah satu pos yang menjadi sumber pendapatan negara, baik sektor migas maupun nonmigas. Melihat potensi SDA Indonesia yang begitu melimpah, harusnya pos ini dapat dimaksimalkan oleh pemerintah dalam rangka meningkatkan pendapatan negara. Lantas mengapa pemerintah tidak memaksimalisasi sektor ini untuk meningkatkan pendapatan negara? 

Nampaknya, hal ini sudah bisa dijawab oleh siapapun yang paham akan pengelolaan SDA di negeri ini. Pengelolaan SDA di negeri ini sudah tidak sepenuhnya dimiliki oleh negara dimana sebagian besar dikelola oleh pihak asing. Oleh karena itu, berharap meningkatkan pendapatan dari sektor ini adalah hal yang cukup rumit bagi pemerintah. Namun, rumit bukan berarti tidak bisa dilakukan bukan?

Jika pemerintah bersungguh-sungguh dalam menjalankan tugasnya melayani rakyat, harusnya hal ini dapat dilakukan. Adapun langkah yang dapat dilakukan pemerintah untuk mengeksekusi hal ini adalah dengan menerapkan sistem ekonomi islam yang sesungguhnya terutama dalam hal pengaturan kepemilikan dan pengelolaan SDA. Dalam sistem Islam, pengelolaan SDA tidak boleh diserahkan kepada individu. Pihak yang berhak mengelola SDA sepenuhnya adalah negara dengan memaksimalisasikannya dalam rangka memenuhi kebutuhan rakyat. Adapun pajak (dharibah) hanya dikenakan pada kondisi di baitul maal (kas negara) tidak ada uang/harta. Pengenaannya pun hanya diberlakukan atas mereka yang mempunyai kelebihan dalam memenuhi kebutuhan pokok dan pelengkapnya secara sempurna.

 Penerapan pajak ini diberlakukan jika pendapatan tetap baitul maal tidak mencukupi untuk menutupi pembiayaan wajib baitul maal, baik untuk berbagai kebutuhan maupun pos-pos pengeluaran lain yang harus dipenuhi. Pemberlakuan pajak dibatasi hanya sampai kekurangan biaya terhadap berbagai kebutuhan dan pos-pos pengeluaran yang diwajibkan tersebut telah tertutupi.

Dalam sistem Islam, negara tidak boleh mewajibkan pajak tanpa adanya kebutuhan yang mendesak. Negara tidak boleh mewajibkan pajak dalam bentuk keputusan pengadilan atau untuk pungutan dalam urusan administrasi negara. Pajak atas transaksi jual beli tanah dan pengurusan surat -suratnya, gedung-gedung, timbangan (atas barang-barang dagangan) juga tidak boleh diberlakukan. Jika negara memberlakukannya apalagi mewajibkannya, berarti negara telah berlaku zalim sebagaimana sabda Rasulullah saw: “Tidak akan masuk surga orang-orang yang memungut cukai.” (HR. Ahmad, ad-Darami dan Abu Ubaid)”. 

Melihat kemampuan pemerintah dalam merumuskan berbagai kebijakan dalam beberapa waktu terakhir ini, harusnya mekanisme seperti ini bukanlah hal yang mustahil untuk dikaji dan diterapkan di negeri ini. ‘Alat’ dan ‘bahan’ telah tersedia dimana-mana. Lantas, maukah pemerintah mengambil dan meramunya menjadi sebuah kebijakan dalam rangka menyejahterakan rakyatnya? Semoga.
Wallahu a'lam bishawwab



Oleh Aisyah
(Pegiat Literasi)

Masyarakat Kabupaten Muna kembali dikejutkan dengan kasus kekerasan seksual pada anak sekolah dasar warga  Desa Labasa, Kecamatan Tongkuno Selatan. Kekerasan seksual tersebut dilakukan oleh tiga pemuda yang merupakan tetangganya sendiri.

Kasus yang serupa terjadi pada warga kecamatan Napabalano, kabupaten Muna. Seorang ibu tega menyerahkan anaknya yang masih di bawah umur untuk dilecehkan seorang dukun sebagai tumbal pesugihan. Beberapa bulan sebelumnya seorang  anak SMP di desa Parigi juga mengalami kekerasan seksual oleh dua orang pemuda yang baru dikenalnya.

Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (KemenPPPA) mencatat kekerasan seksual pada anak dan perempuan mencapai angka tertinggi pada tahun 2020 yakni sekitar 7.191 kasus. Sementara pada 2020, jumlah kasus kekerasan pada anak dan perempuan mencapai 11.637 kasus. "Kekerasan seksual angkanya paling tinggi. Persoalan ini bagian yang harus kita waspadai," ujar Deputi Bidang Perlindungan Anak Kemen PPPA Nahar dalam diskusi daring di Jakarta.

Sedangkan di tahun 2021, sebagai mana data yang dihimpun dari sistem informasi daring perlindungan perempuan dan anak hingga 3 Juni, terdapat 1.902 kasus kekerasan seksual terhadap perempuan dan anak. Kemudian jumlah total kasus kekerasan terhadap perempuan dan anak terkini di tahun 2021 telah mencapai angka 3.122 kasus. (Merdeka.com,4/6)

Jerat Hukum Tak Mampu Membuat  Jera

Ada banyak hal penyebab mengapa iekerasan seksual pada anak dan perempuan terus terjadi. Wakil Ketua KPAI, Rita Pranawati menyatakan maraknya KSA, baik kasus pedofilia, video mesum yang melibatkan anak, maupun perkosaan siswi sekolah merupakan mata rantai panjang dengan penyebab yang kompleks.  Penyebab itu antara lain, tantangan eksternal, seperti faktor ekonomi dan pengasuhan orang tua yang kurang.

Rita mengakui adanya tantangan eksternal yang kuat misalnya pornografi dan teknologi yang mengakibatkan terjadinya KSA.  Maraknya pornografi dalam berbagai bentuk, membuat mudah terpapar pornografi secara terus menerus, dan akan mempengaruhi akal dan pikiran.  Kemajuan teknologi menambah kemudahan anak mengakses pornografi. Minimnya literasi media ramah anak dan ruang publik ramah anak membuat anak tidak memiliki pilihan lain dalam memanfaatkan waktunya.

Faktor ekonomi, yaitu adanya kemiskinan menjadi alasan untuk melakukan eksploitasi seksual pada anak.
Komisioner KPAI Jasra Putra membenarkan faktor ekonomi sebagai pemicu utama anak menjadi korban pedofilia. Bahkan seorang ayah sampai tega mengeksploitasi anaknya sendiri seperti yang terjadi pada video porno dari Bandung demi sejumlah uang.

Faktor selanjutnya adalah pengasuhan orang tua yang masih kurang, khususnya edukasi tentang kesehatan reproduksi. KPAI mendorong orang tua memberikan edukasi masalah kesehatan reproduksi. Anak umumnya tidak tahu bahwa yang ia alami merupakan pelecehan atau kekerasan seksual.

Keprihatinan atas maraknya KSA makin besar. Karena Indonesia sudah memiliki regulasi untuk menangani KSA sebagaimana pengakuan Ketua KPAI Sutanto. Namun dengan regulasi hukum yang sedemikian rupa, tidak membuat KSA terhenti bahkan cenderung meningkat dimasa pandemi. Maka tampaklah bahwa regulasi yang ada ternyata tidak mampu untuk mencegah apalagi memberantas tuntas KSA. 

KPAI menilai belum adanya sanksi yang tegas terhadap pelaku kekerasan seksual terhadap anak atau pedofilia, merupakan salah satu penyebab hal ini terus terjadi. Para pelaku juga  kebanyakan tidak mengetahui aturan tersebut.  
Sekularisme dan kapitalisme adalah akar masalah kekerasan seksual pada anak dan perempuan. Maraknya kasus kekerasan seksual di tengah adanya berbagai regulasi pencegahan dan penanganan perlu ditelaah secara seksama agar dapat diketahui akar masalahnya untuk kemudian dicari solusinya. 

Hal ini sangat penting mengingat kekerasan seksual pada anak memberikan trauma mendalam terhadap korban. Bahkan beresiko membuat korban berubah menjadi pelaku, sehingga akan muncul korban baru. Hal ini tentu saja memberikan pengaruh negatif terhadap terbentuknya generasi berkualitas dan nasib bangsa pada masa yang akan datang.

Terjadinya KSA dari waktu ke waktu sesungguhnya menunjukkan gambaran masyarakat yang sakit. Bahkan dapat dikatakan masyarakat yang rusak. Mengingat diantara pelaku ada yang berstatus sebagai guru bahkan ayah kandung.  Ini juga mencerminkan bahwa regulasi yang ada pun tidak ditakuti, meski sudah ada ancaman hukum kebiri dan pemberatan hukuman.

Di sisi lain hal ini juga menggambarkan rendahnya keimanan kepada Allah Swt. dan adanya hari pertanggungjawaban semua amal di dunia. Inilah ciri masyarakat sekuler yang meniadakan peran pencipta dalam kehidupan sehari-hari. Termasuk dalam menangani kasus kekerasan seksual.

Sekularisme memang menerima adanya peran pencipta. Namun dibatasi hanya dalam ruang privat, yaitu ibadah  saja. Sekularisme menyerahkan pembuatan aturan dalam kehidupan umum kepada manusia.  Aturan buatan manusia itu bahkan sering menimbulkan pro dan kontra antara berbagai pihak yang memiliki pandangan dan kepentingan berbeda. Akibatnya penegakan aturan pun tidak dapat optimal dan efektif menyelesaikan akar masalah.

Maraknya KSA juga buah dari kapitalisme dimana konten pornografi dalam berbagai media menunjukkan adanya kebebasan perilaku. Termasuk kebebasan dalam ekonomi. Apa saja yang menguntungkan dapat dikembangkan menjadi usaha, meski membahayakan dan merusak masyarakat. Mudahnya mengakses dan terpapar pornografi berdampak pada meningkatnya dorongan untuk pemenuhan nafsu syahwat. 

Lemahnya keimanan akan membuat jalan pintas pemenuhannya, sehingga terjadilah KSA. Kapitalisme juga menghasilkan kemiskinan akibat lalainya negara dalam mengatur distribusi kekayaan secara merata kepada setiap individu rakyat.  Kemiskinan menjadi alasan untuk melakukan kejahatan dengan  motif mendapatkan uang. Dengan demikian, jelaslah bahwa sekularisme dan kapitalisme menyebabkan terjadinya KSA. 
Selama sekularisme dan kapitalisme masih menjadi landasan negeri ini, maka KSA mustahil diberantas hingga tuntas, meski regulasi hukum terus diperbaiki. 

Sistem Islam Solusi Tuntas Atasi Kasus Kekerasan Seksual Pada Anak dan Perempuan

Islam sebagai aturan hidup yang sempurna yang diturunkan Allah Swt. memberikan seperangkat aturan yang lengkap dan menyeluruh untuk menyelesaikan persoalan hidup manusia, termasuk KSA.  Islam memiliki mekanisme untuk mencegah dan memberantas KSA. Islam melarang benda dan aktivitas yang memberi peluang terjadinya KSA, seperti pornografi, baik dalam membuat, menyebarkan atau  menikmatinya.  Islam juga melarang usaha menggunakan sesuatu yang haram.  Islam juga memiliki aturan yang mengatur interaksi antara laki-laki dan perempuan dan mengatur hubungan kekerabatan dalam keluarga.

Kesejahteraan setiap individu rakyat wajib dipenuhi oleh negara dengan berbagai mekanisme dalam sistem ekonomi Islam. Sanksi tegas yang memberikan efek jera dan mencegah  juga ditetapkan oleh Islam, didukung oleh aparat yang amanah. Yang tidak kalah penting,  keimanan dan ketakwaan yang kuat, baik pada rakyat maupun petugas negara, menjadi benteng yang kokoh untuk senantiasa taat pada aturan Allah. Dengan seperangkat aturan tersebut maka kekerasan seksual pada anak dapat diberantas secara tuntas.

Wallahu a'lam bishawwab

Oleh: Rafika Husna

Ibu Rumah Tangga di Depok

 

 

Bagi kaum Muslim yang yakin Islam satu-satunya agama yang benar dan diridhai Allah SWT tentu akan sakit hati dengan pernyataan Panglima Komando Cadangan Strategis Angkatan Darat (Pangkostrad) Letjen TNI Dudung Abdurachman mengatakan jangan terlalu fanatik dalam beragama, sebabnya semua agama benar di mata Tuhan.

Tentunya pernyataan di atas sebenarnya mempunyai makna ingin mengusung pluralisme. Tetapi dalam implementasinya sekarang, pluralisme agama sudah mengarah pada sinkretisme (mencampur-adukan) agama-agama.

Sebagai Muslim tentu kita bertanya, bagaimana sikap kita terhadap pluralisme ini dan benarkah semua agama itu benar? Allah SWT berfirman, “Sungguh Agama (yang diakui) di sisi Allah hanyalah Islam” (QS Ali-Imran: 19).

“Pada hari ini telah Aku sempurnakan untuk kalian agama kalian, telah Aku cukupkan nikmat-Ku atas kalian dan telah Aku ridhai Islam sebagai agama kalian” (QS al-Maidah: 3).

Siapa saja yang mencari agama selain Islam tidak akan pernah diterima agama itu dari dirinya dan di akhirat kelak dia termasuk ke dalam kaum yang merugi” (QS Ali-Imran: 85).

Ayat-ayat di atas menjelaskan setiap Muslim tentu akan yakin bahwa hanya agama Islamlah yang benar dan diridhai oleh Allah SWT. Selain Islam adalah agama yang salah/batil. Jadi pernyataan semua agama benar merupakan pernyataan yang bertentangan dengan Al-Qur’an.

Ingat! Di akhirat kelak, Islam jelas mengecam kaum kafir baik Yahudi, Nasrani maupun kaum musyrik. Mereka akan ditempatkan di tempat yang paling hina, yaitu neraka jahannam. :Sungguh orang-orang kafir dari kalangan Ahlul Kitab maupun dari kalangan kaum musyrik akan ditempatkan di Neraka Jahannam. Mereka kekal di dalamnya. Mereka adalah seburuk-buruknya manusia” (QS al-Bayyinah: 6). Jika kita (sebagai Muslim) meyakini agama mereka juga benar, jelas neraka Jahannam pun menanti kita. Naudzubillah Mindzalik.

Sebenarnya di kehidupan dunia ini, Islam akan bersikap toleran terhadap non-Muslim dan tidak pernah memaksa mereka untuk masuk ke dalam Islam (Lihat Al-Qur’an surah al-Baqarah ayat 256). Begitu juga, di bawah naungan Daulah Islam, tidak ada diskriminasi antara Muslim dan non-Muslim. Non-Muslim akan diperlakukan setara dan adil sebagai warga negara. Tapi, toleransi Islam ini bukan untuk menyamakan semua agama (pluralisme).

Dalam sejarah peradaban Islam, tanpa menggaungkan pluralisme kekhilafahan Islam membuktikan sikap toleransi yang luar biasa kaum Muslim terhadap non-Muslim. Orang-orang non-Muslim bisa hidup damai tanpa diskriminasi dan rasa takut di antara masyarakat Islam.

Selama berabad-abad pula, para penguasa Muslim berkuasa, banyak sekte Kristen dibiarkan hidup, berkembang dan bahkan dilindungi. ungkap Sir Thomas lagi. Jadi, tanpa pluralisme dan sinkretisme, jika kita ingin umat beragama rukun, damai saling toleransi, tanpa diskriminasi maka terapkan syariah Islam secara kaffah dalam seluruh aspek kehidupan. Karena hanya Islam satu-satunya agama rahmatan lil ‘alamiin (pembawa rahmat bagi dunia). []


Oleh: Eva Erfiana, S.S

 

Untuk kedua kalinya, Afghanistan diambil alih kembali oleh Taliban. Dalam pengambilalihan ini artinya ada negosiasi, bahkan disebutkan sampai ada 9 ronde. Seperti salah satunya di Doha, Qatar membicarakan tentang perdebatan antara Amerika Serikat (AS) dan Taliban. Poin yang paling menonjol dalam perjanjian Doha seperti yang diterbitkan oleh BBC News, disebutkan AS akan menarik pasukan mereka dari Afghanistan dalam waktu 14 bulan.

Pengumuman tersebut disampaikan dalam pernyataan bersama antara AS dan Afghanistan dan dikeluarkan di Kabul. Kemudian pada 15 Agustus 2021, Taliban sepenuhnya mengepung ibu kota Kabul. Hal itu membuat kedutaan besar AS dan Inggris mengevakuasi para pejabat dan staf lokal yang takut akan pembalasan dari Taliban. Setelah itu Taliban memasuki Kabul dan menduduki istana presiden yang ditinggalkan oleh presiden sebelumnya.

Dari peristiwa yang terjadi di Afghanistan, muncullah berbagai pengakuan yang diangkat  berbagai media, baik internasional atau lokal terkait pengakuan para perempuan yang khawatir terhadap hak-haknya. Salah satu aktivis perempuan yang terkemukan, yakni Zarifa Ghofari, pada Senin, 23 Agustus 2021, dia melakukan berbagai upaya untuk sampai di Airport. Ia mengatakan betapa mengerikannya kondisi di Afghanistan.

Zarifa adalah walikota perempuan di Afghanistan yang akhirnya melarikan diri ke Jerman. Di Jerman ia di terima bukan sebagai pengungsi tapi justru diberikan keistimewaan. Dari situlan kemudian ceritanya dibesarkan oleh media Jerman dan disuarakan secara luas oleh media-media lokal termasuk di Indonesia yang menyuarakan berkaitan dengan ketakutan para perempuan.

Beberapa media Internasional yang menyuarakan berkaitan tentang ketakutan para perempuan yakni: Pertama, Swiss Info, pada 27 Agustus 2021 menuliskan artikel yang berjudul Perempuan Afghanistan Menghadapi Masa Depan yang Tidak Pasti.

Kedua, BBC Online, pada 21 Agustus 2021 memberikan headline perempuan Afghanistan ketakutan, keputusasaan dan sedikit harapan di bawah kekuasaan Taliban. BBC juga melakukan wawancara eksklusif dengan feminis Pakistan Malala Yousafzai. Malala meminta presiden AS mengambil langkah berani melalui rakyat Afghanistan. Dia juga mengirim surat kepada perdana menteri Pakistan Karan Khan agar menerima pengungsi Afghanistan dan anak-anak untuk memberi akses pendidikan, keselamatan dan perlindungan.

Ketiga, CNN memberitakan Taliban mengatakan perempuan Afghanistan untuk tetap di rumah selama bekerja, karena tentara tidak dilatih untuk menghargai mereka para wanita.

Keempat, Voice of Amerika, pada 27 Agustus menuliskan aktivis hak perempuan mendesak AS untuk tidak melupakan Afghanistan. Disebutkan lebih dari 10 hari setelah pengambilalihan Taliban. Siraj pendiri jaringan wanita Afghanistan tetap berada di Kabul dan hari itu dia sama kritisnya dengan penanganan administrasi baik dalam penarikan terhadap penarikan pasukan Amerika Serikat dari Afghanistan, karena dia khawatir tentang hak-hak perempuan di bawah Taliban.

Narasi-narasi media Internasional ini mengarah pada nasib buruk yang mengancam perempuan Afghanistan yang dikaitkan dengan penerapan syariat Islam oleh pemerintahan Taliban dengan opini syariat Islam mengekang hak-hak perempuan. Sementara Taliban merespon mereka akan memberi porsi yang besar pada perempuan di dalam pemerintahan.

Kelemahan dan performa Taliban akan selalu jadi makanan bagi media-media dan wajar jika yang diangkat sosok-sosok perempuan, karena Taliban memberikan warisan trauma yang cukup dalam, dalam memori publik tentang bagaimana perlakuan perempuan yang sangat dikekang.

Begitulah upaya musuh-musuh Islam dalam mempropagandakan Islam. Mereka menggunakan standar ganda bagi Islam. Mereka mencari kesalahan-kesalahan pada setiap Muslim yang berusaha menerapkan syariat Islam secara praktis. Mereka lupa, di negeri mereka sendiri sebenarnya mungkin setiap menit terjadi pemerkosaan, kekerasan terhadap perempuan, kriminalisasi, pelecehan seksual di ruang publik maupun di domestiknya.

Syariat Islam adalah seruan Allah dengan perbuatan manusia. Dalam syariat Islam, perempuan sangatlah dimuliakan. Islam memandang perempuan dengan penuh kemuliaan, karena perempuan adalah kemuliaan yang harus dijaga. Jadi bukan dihinakan, bukan di intimidasi atau seperti fakta-fakta yang beredar bahwa syariat Islam itu mendiskriminasi, mengancam hak-hak perempuan. Jadi syariat Islam itu harus digali dari nash-nash syari.

Islam bukan hanya tentang konsep atau fikrah. Dalam Islam ada fikrah dan thariqah atau metode. Ada keyakinan dan ada amalan. Jadi dua hal itu harus dipadukan, baru dikatakan itu Islam. Ketika diklaim ini adalah negara Islam yang menerapkan syariat Islam, maka harus dilihat bagaimana konsepnya. Benar tidaknya konsep tersebut digali dari sumber-sumber nash syari. Kemudian konsep yang sudah digali itu dilaksanakan dengan metodenya atau thariqahnya.

Karena tidak cukup hanya klaim sebagai konsep Islam tapi penerapannya mengambil dengan demokrasi atau bahkan boleh jadi thariqahnya ada pengaruh dari komunis sosialis. Jadi harus dipahami betul-betul sehingga kita tidak terjebak klaim, tidak terjebak dengan pengakuan semata, tapi tidak boleh juga bersuudzan. Kita harus proposional, harus objektif. Jadi dilihat dari nash-nashnya, dilihat dari fikrah dan thariqahnya bahwa Islam itu tidak boleh dicampur aduk, karena Islam mempunya aturan sendiri.[]

 

 


Oleh: Nurul Azzizah

Mahasiswi di Kota Depok

 

Akhir-akhir ini, istilah intoleransi sering menjadi headline berita, bahkan mulai dikaitkan dengan dunia pendidikan. Seperti dalam pernyataan Menteri Kebudayaan dan Teknologi,  Nadiem Makarim menegaskan akan membasmi tiga dosa besar dalam sistem pendidikan nasional. Adapun ketiga dosa itu adalah intoleransi, perundungan dan pelecehan seksual.

Menurutnya, posisi Kemendikbudristek dan pemerintah pusat dalam membasmi tiga dosa besar dalam sistem pendidikan ini tentunya akan memakan waktu dalam melaksanakannya. Tapi itu aspirasi dan tidak ada abu-abu untuk mencapai aspirasi ini.  Demikian yang ditegaskan Nadiem dalam acara peluncuran aksi moderasi beragama Kemenag lewat daring.

Sebenarya, pernyataan Nadiem bukan hal baru. Sejak awal tahun ini, ia sudah menyampaikan pernyataan yang sama. Hal ini menunjukkan ada komitmen darinya untuk membasmi apa yang dianggap sebagai keburukan dalam sistem pendidikan yang ada di negeri ini.

Berkaitan dengan isu perundungan dan kekerasan seksual sebagai sebuah kerusakan yang harus dibasmi di dunia pendidikan, tentu ini hal yang patut didukung. Namun, terkait intoleransi yang dimaknai sebagai sikap berpegang teguh pada ajaran Islam dalam semua aspek kehidupannya, adalah hal yang patut dikritisi. Bagaimana pun  jika menjadikan intoleransi sebagai dosa nomor satu ini, seolah-olah menunjukkan intoleransi ini menjadi momok yang paling menakutkan di dunia pendidikan.

Selain itu,  intoleransi ini  seringkali dilabeli dengan istilah fundamental, radikal, tidak mau menerima kebhinekaan dan yang semisalnya. Hampir tidak pernah ditudingkan intoleransi kepada pemeluk agama lain. Dengan demikian bisa dipastikan yang  dibidik adalah kaum Muslimin yang berkomitmen menjalankan Islam yang secara kaffah.

Di samping itu, Nadiem juga mengatakan upaya penghapusan intoleransi ini akan dilakukan melalui program Merdeka Belajar.  Salah satunya  dengan mengarusutamakan pendidikan karakter. Bahkan ia juga mengubah sistem pemetaan mutu pendidikan nasional melalui survei karakter dan survei lingkungan belajar dalam pangkat asesmen nasional.

Hal ini berarti juga diperkuat dengan berbagai informasi seputar proses yang sudah berjalan di beberapa sekolah penggerak, ketika isu yang ditanyakan itu sejalan dengan muatan moderasi Islam. Tentu itu semua mengomfirmasi program Merdeka Belajar dengan sistem nasional sebagai indikator mutu pendidikan di negeri ini, menjadi langkah strategis untuk memberangus upaya kaum Muslimin untuk berislam secara kaffah.

Jadi nantinya sekolah yang dikatakan bermutu itu jika warga sekolahnya sudah tidak memiliki komitmen yang tinggi terhadap penerapan ajaran agama Islam. Sebaliknya sekolah yang bermutu itu adalah warga sekolahnya yang sudah menerima keberagaman dalam bingkai pluralitas.

Oleh karena itu, Nadiem sedang menyiapkan materi kurikulum moderasi beragama untuk disiapkan di dalam kurikulum program sekolah penggerak untuk menghapus indolensi dalam dunia pendidikan. Rancangan ini disusun bersama kementerian agama untuk  memoderasikan agama Islam di dunia pendidikan. Sebelumnya,  Kemenag sudah merilis buku pedoman penguatan moderasi beragama yang akan menjadi panduan di lembaga pendidikan baik di madrasah, sekolah,  maupun perguruan tinggi.

Dengan kata lain, semua perangkat sudah disiapkan dengan matang untuk menghapus intoleransi. Benarkah intoleran merupakan permasalahan utama yang merusak di dunia pendidikan? Benarkah dengan keberadaan para guru dan siswa yang berkomitmen terhadap ajaran agamanya ini akan merusak dunia pendidikan?

Sejujurnya,  banyak hal yang harus dibenahi dalam dunia pendidikan saat ini seperti PTM,  kurangnya fasilitas pendidikan, output pendidikan yang jauh dari nilai Islam dan banyak hal lainnya.  Tentu menjadi sebuah pertanyaan besar kenapa yang  menjadi fokus utama dunia pendidikan malah pada penghapusan intoleransi, yang  bukan masalah utama yang seharusnya diselesaikan. Intoleransi akan menjadi masalah baru di dunia pendidikan dengan menjauhkan para siswa Muslim dari ajaran agamanya.

Pada hakikatnya,  Indonesia sebagai negeri yang mayoritas penduduknya Muslim sudah sewajarnya jika mereka menghendaki menjalankan syariat Islam. Akan tetapi,  banyak upaya yang dilakukan para pembenci Islam agar Islam sebagai ajaran yang sempurna dijauhkan dari umat Islamnya dan menghalangi mereka dari keridhaan Allah SWT. Semua itu tidak akan membawa pada kebahagiaan, justru berdampak pada kerusakan dan kemurkaan Allah SWT. Allah SWT berfirman, Dan barangsiapa yang berpaling dari peringatan ku maka sungguh dia akan menjalani kehidupan yang sempit dan kami akan mengumpulkannya pada hari kiamat dalam keadaan buta” (QS Thaha: 124).

Oleh karena itu, upaya penghapusan intoleransi ini tidak akan menyelesaikan masalah di dunia pendidikan, tetapi justru akan  mendatangkan masalah yang lebih besar karena akan menjauhkan kaum Muslimin terutama generasi muda Islam dari ajaran Islam ini. Padahal ajaran Islam akan mengantarkan bukan hanya kaum Muslimin, tapi juga seluruh manusia dan alam semesta ini pada rahmatan lil ‘alamin.

Kaum Muslim harus  terikat dengan syariat Islam sebagai konsekuensi dari Akidah Islam yang diyakini. Allah berfirman, “Wahai orang-orang yang beriman masuklah kamu ke dalam Islam secara kaffah secara keseluruhan dan janganlah kamu menuruti langkah-langkah setan. Sesungguhnya setan itu musuh yang nyata bagimu (QS al-Baqarah:  208).

Pada prinsipnya, generasi muda harusnya mempunyai komitmen untu menjalankan semua ajaran Islam dalam kehidupannya, termasuk ketika berada di lingkungan pendidikan, bahkan seharusnya pendidikan generasi ini diarahkan untuk membentuk kepribadian Islam.  Namun, derasnya arus sekularisme saat ini membuat kepribadian Islam generasi muda semakin terkikis, bahkan akidah mereka pun terancam dengan gencarnya program moderasi beragama. Akhirnya,  generasi muda menjadi terseret gelombang sekularisasi dan menjadi takut untuk berpegang teguh pada agamanya karena akan dicap sebagai intoleransi.[]

Oleh: Sari Putri Kesuma Arifin

Alumni Universitas Gunadarma

 

Beberapa waktu lalu viral di media sosial sebuah video yang direkam Animal Defenders Indonesia (ADI) terkait praktik penjualan daging anjing di Pasar Senen, Jakarta Pusat. Dalam video tersebut, ADI menyertakan penjelasan tentang hasil penelusurannya, ternyata temuan ini sudah berlangsung bertahun-tahun. Hal ini telah dikonfirmasi oleh Manajer Umum dan Humas Perumda Pasar Jaya Gatra Vaganza di Jakarta, Ahad (12/9) yang membenarkan adanya pedagang Perumda Pasar Jaya telah melakukan penjualan daging anjing tersebut di Pasar Senen Blok III. ADI menyatakan telah menginvestigasi salah satu lapak dan menemukan minimal menjual 4 ekor anjing dalam sehari dan sudah beroperasi lebih dari 6 tahun.

Hal tersebut menunjukkan kurangnya pengawasan jaminan bahan halal dari pemerintah dalam sektor pangan dan gagal pula jamin pangan halal. Terlepas dari sisi ketidakhalalannya, daging anjing bukanlah hewan ternak yang dapat dikonsumsi dan berpotensi menularkan penyakit seperti rabies dan anjing gila bagi manusia bahkan hewan lainnya. Gatra juga menjelaskan, penjualan daging anjing tersebut tidak sesuai dengan peraturan Perumda Pasar Jaya. Dalam peraturan tersebut, daging anjing tidak termasuk dalam komoditas yang dapat diperjualbelikan di jaringan pasar milik Pemprov DKI Jakarta tersebut. Selain membahayakan masyarakat, hal tersebut juga telah melanggar peraturan setempat.

Dalam hal ini peran negara wajib dalam memberikan sanksi yang tegas bagi para pelaku usaha yang menjual daging anjing tersebut. Para pelaku usaha tidak bisa disalahkan sepenuhnya karena pemerintah juga memiliki peran penting dalam mengawasi bahan pangan yang beredar dan menjamin keselamatan serta kesehatan masyarakat. Kasus tersebut haruslah menjadi bahan evaluasi pemerintah agar lebih memperhatikan operasional penjualan pangan agar kasus ini tidak akan terulang kembali dan tidak hanya bertindak ketika sudah terjadi, tetapi juga melakukan pencegahan dengan memberikan edukasi kepada pelaku usaha.

Bagi seorang Muslim sangat penting dalam memperhatikan hal-hal terutama yang masuk ke dalam tubuhnya. Memeriksa makanan dan minuman halal yang dikonsumsi adalah sebuah kewajiban yang harus dilaksanakan sebagai bentuk ketaatan kita terhadap syariat Islam. Terlepas dari ada tidaknya manfaat dan dampak buruk bagi dirinya, perintah atau syariat Islam harus dilaksanakan.

Ukuran halal dan haram suatu hal bukanlah dilihat dari manfaat atau dampak yang dihasilkan setelah dikonsumsi tetapi hanya dari perintah Allah SWT. Seperti  yang dijelaskan dalam Al-Quran surah al-Baqarah ayat 168 yang artinya, “Hai sekalian manusia, makanlah yang halal lagi baik dari apa yang terdapat di bumi dan janganlah kamu mengikuti langkah-langkah setan karena sesungguhnya setan adalah musuh yang nyata bagimu.

Jika suatu makanan yang diharamkan seperti daging anjing ini ternyata terbukti tidak memiliki dampak buruk bagi kesehatan dan keselamatan, status hukumnya tidak akan berubah menjadi halal. Dalam peradaban Islam pemerintah juga harus berperan tegas dalam menjamin kehalalan pangan yang beredar dan terdapat hukum dan sanksi tegas yang telah diatur oleh Islam. Karena dasar hukum yang digunakan berasal dari Allah SWT yaitu syariat Islam yang tidak ada keraguan di dalamnya.[]

Author Name

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.