Articles by "Opini"

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 0pini 50Kota aceh Adat dan Budaya Advetorial Ag Agam agama Ahmad khadafi AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan Banjar banjir bank Bank Nagari banten banwaslu banyumas banyuwangi Barabai Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA beasiswa BEI bekasi bencana bengkalis bengkayang Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita Berita Kampus berita tni Bernas Besar BI bim BIN BIN Pasaman binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPBD Pasaman BPJS BPJS Ketegakerjaan Pasaman bpom BPPW BPPW Sumbar Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu Buletin bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund BWS V BWSS V cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat Corona Covid 19 Pasaman covid-19 Covid19 pasaman cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan Dakwah dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar Dispenal DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Dongeng Donor DPD PAN DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Payakumbuh Dprd prov DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english Entikong EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Financial Fitur Fiture FKAN FKS FMPK FPRB Pasaman france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Germas Getafe gianyar Gmpp goa petruk goa semar Golkar Golkar Pasaman gor gor haji agus salim goresan pena Nurul Bariyah Goresan tinta Goresan Tinta Bidan Diny Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records Gunung Mas guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil IKC Pasaman ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI JNE job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan barat Kalimantan Selatan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang Kampung Pancasila kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam kapolri karang taruna karawang karet Kasal Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah Kayong Utara kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag Kemenega kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah Kisah Nabi kkn KLB Koarmada III Kodam kodam iii siliwangi Kodam XII kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 Kodim pasaman kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni Koni Pasaman kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem Korem 071 Korem 073 korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostra kostrad kostrak Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm KRI kriminal KSHARC KSPI kudus Kuliner kumpulan berita porprov sumbar Kumpulan saiyo kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung Langkat lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musibah musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional Nafsiyah nagan raya naganraya Nagari Durian Tinggi naisional nakes napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional Nasionaĺ nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal New Normal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinì Opìni Òpini Òpìni Opinj Opink Opinu Orari Pasaman organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang Padàng padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman Padanh pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti Pantun papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai Partai PAN partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pasbarr Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan Penďidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk Pengadilan Negeri Lbs pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan Perbatasan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang PIF pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri Polsek Bonjol poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang Puan Maharani puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional Satgas satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Singkawang Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang SMK 1 Lbs smk muhammadiyah SMKN1 Lbs SMP 3 Padang SMP 30 SMP Kumpulan SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov Soppeng sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumatera Barat Sumatera Utara Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon Takjil taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat Tenaga Kerja tentara tercantik didunia terang benderang Terbaru teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toleransi toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP Ulul Azmi umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas Universitas Pertamina unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy UT utama uu UU P3H vaksin vaksin palsu Vaksinasi Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta wira usaha Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni Wonosobo world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis Yulisman zakat zardi syahrir
Showing posts with label Opini. Show all posts


Oleh : Ummu Mirza 

Sepak bola kembali berduka. Olahraga yang banyak diminati berbagai kalangan kini memakan korban.

Muhammad Riandi Cahyono merupakan salah satu Aremania yang turut menjadi korban dalam tragedi tersebut. Dia dan kekasihnya sengaja menyaksikan pertandingan tersebut dengan mengendarai motor dari Blitar. "Sekarang saya tidak tahu di mana pacar saya, belum ketemu sampai sekarang," ucap pria yang berusia 22 tahun tersebut di RSUD Kanjuruhan, Kabupaten Malang, Ahad (2/10/2022).

Pada saat kejadian, Riandi tak menampik ikut turun ke lapangan bersama Aremania lainnya. Hal ini semata-mata untuk menyampaikan protesnya karena Arema FC kalah dengan Persebaya Surabaya di Stadion Kanjuruhan.

Bukannya respons positif, Riandi justru mendapatkan perlakuan yang tidak manusiawi. Banyak Aremania yang dipukul oleh petugas sehingga membuatnya sedih dan kecewa. Ditambah lagi, petugas melakukan penembakan gas air mata ke suporter.

Berdasarkan pengamatan Riandi, gas air mata ditembak ke arah dekat papan skor. Tak hanya di area stadion, gas mata juga ditembakkan di luar stadion. Situasi ini menyebabkan banyak suporter sesak napas hingga jatuh kesakitan.

Saat ini, Riandi mengaku sudah tidak merasakan sesak napas kembali. Yang tersisa hanya sakit yang dirasakan sekujur tubuhnya. Hal ini terutama bagian tangannya yang mengalami patah tulang.

Tak hanya Riandi, Novandra Zulkarnain (20 tahun) dan Aldita Putri juga turut menjadi korban. Keduanya sama-sama ikut terinjak sehingga menyebabkan mereka mengalami luka ringan saat tragedi tersebut terjadi. Hal ini bisa terjadi karena mereka panik saat gas air mata ditembakkan ke arah suporter.

Sedikitnya 129 orang dilaporkan tewas setelah terjadi kerusuhan suporter di Kanjuruhan, Malang pada Sabtu (1/10/2022). 

Kerusuhan yang terjadi di Kanjuruhan adalah potret buruk fanatisme golongan, yang sudah berulang terjadi, dan kali ini adalah yang paling parah akibatnya. Berulangnya  kerusuhan dalam pertandingan sepak bola seolah  menunjukkan negara membiarkan atas hal ini.
Di sisi lain, tragedi ini menunjukkan tindakan represif aparat dalam menangani kerusuhan yang terjadi.  Hal ini nampak pada penggunaan gas air mata, yang sejatinya dilarang penggunaannya dalam pertandingan sepak bola
tragedi ini tak akan terjadi ketika fanatisme tak menjadi acuan dan aparat bertindak tepat dalam mengatasi persoalan.

Di dalam Islam hilangnya nyawa seorang muslim lebih lebih besar perkaranya dari pada hilangnya dunia.
Dari al-Barra’ bin Azib radhiyallahu ‘anhu, Nabi SAW bersabda:
لَزَوَالُ الدُّنْيَا أَهْوَنُ عَلَى اللَّهِ مِنْ قَتْلِ مُؤْمِنٍ بِغَيْرِ حَقٍّ
“Hilangnya dunia, lebih ringan bagi Allah dibandingkan terbunuhnya seorang mukmin tanpa hak.” (HR. Nasai 3987, Turmudzi 1455, dan dishahihkan al-Albani). 

Jika kehilangan satu nyawa saja lebih berharga daripada kehilangan dunia, bagaimana keadaan sepak bola kita hari ini telah banyak nyawa yang hilang melayang akibat kelalaian yang terjadi.

Hari ini boleh saja semua pihak yang bertanggung jawab dalam hal ini berdalih apa saja dan memberikan keterangan apapun tentang peristiwa yang terjadi tanpa merasa berdosa dan bersalah. Namun semua disaksikan oleh Allah Subhanahu Wata'ala karena “Allah tidak pernah melupakan tindakan orang dzalim.” 

“Dan barangsiapa yang membunuh seorang mukmin dengan sengaja, maka balasannya ialah Jahannam, ia kekal  di dalamnya dan Allah murka kepadanya, dan mengutukinya serta menyediakan adzab yang besar baginya.” (QS. An-Nisa’[4] : 39). 

Allah Ta’ala Maha Adil. Segala perbuatan pasti akan berbuah balasan yang setimpal. Kalau pun tidak dibalas di dunia, pasti Allah akan menyediakan balasan yang sebanding dengannya di akhirat nantinya. Wallahu a'lam bisshawab.


Oleh : Winda K
Komujitas Wanita Sholihah

Hanyaa setahun lebih usia pernikahan pasangan artis muda. Lalu publik dihebohkan dengan isu perceraian mereka. Berita ini sontak menjadi pembicaraan, terlebih sebab perceraian karena adanya laporan tindakan KDRT suami kepada istri. Kasus ini kemudian mencuat  dan menjadi sorotan para pembela hak perempuan. Menteri Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak (PPPA) Bintang Puspayoga  menghimbau masyarakat untuk speak up jika ada yg menjadi korban maupun saksi atas tindakan KDRT. Sebab selama ini kasus KDRT yg muncul ke permukaan hanyalah pucuk dari masalah KDRT yang sebenarnya menggunung terjadi di negeri ini. Kementerian PPPA mengungkap pada rentang 1 Januari sampai 21 Februari 2022 saja telah terjadi  1.411 kasus kekerasan pada perampuan. Cukup mengejutkan! 


Ada banyak alasan mengapa perempuan tidak mengungkap KDRT yg menimpanya. Dari mulai mencoba mempertahankan pernikahan, demi anak-anak, hingga takut karena diancam.

 Akankah  dare to speak up menjadi solusi?
Seseorang yang mengalami kekerasan psikis maupun fisik memang seharusnya melapor kepada pihak berenang. Dengan harapan bahwa laporan tersebut akan ditindaklanjuti. Yakni dengan menghadirkan kedua belah pihak, kemudian didengarkan aduan mereka dengan adil.  Setelah itu diberi jalan keluar. Bisa dengan bimbingan, peringatan, atau jika memang menui jalan buntu , bercerai adalah pilihan terakhir. Hanya saja, dari tahun ke tahun kasus KDRT pada perempuan bukan berkurang malah justru mwngalami peningkatan. Padahal, bicara soal regulasri negeri ini sudah beberapa kali mengupayakan perbaikan. Dengan harapan KDRT bisa diatasi.

Ada banyak faktor penyebab terjadinya KDRT. Diantaranya yang paling dominan adalah perselingkuhan dan faktor ekonomi. Fakta adanya penyebab ini menunjukkan bahwa KDRT tak dapat diatasi meski sudah ada regulasi. Karena regulasi juga butuh dukungan sistem kehidupan yang menjamin terwujudnya keluarga samawa. 

Hanya sistem kehidupan dengan landasan aqidah Islamlah yang bisa mewujudkan kehidupan rumah tangga tanpa ada kekerasan.  Ketaqwaan individu yang dibangun di tengah-tengah masyarakat menjadikan masyarakat paham akan tujuan penciptaannya. Yakni taat pada aturan pencipta. Termasuk menaati aturan berumah tangga yang telah disyariatkan Allah. Ridho dengan ketetapan Allah. Kehidupan  masyarakat yang diatur dngan syariat Islam, termasuk ekonomi, mampu mewujudkan keluarga yang tenang. Sebab salah satu hal yang mendatangkan ketenangan ialah terpenuhinya kebutuhan mendasar. Setiap pasangan suami istri paham hak dan kewajiban, serta tunduk pada rambu2 pernikahan dengan rela hati.  Dan ini tanggung jawab negara untuk mewujudkannya. Dengan sistem kehidupan yang mana lagi? kalau bukan dengan sistem Islam.


Oleh Susci
 (Komunitas Sahabat Hijrah Balut-Sulteng)

Kondisi ekonomi bumi pertiwi sungguh memprihatinkan, hingga jeritan rakyat kian menggema memohon belas kasihan. Namun, keadaan tersebut tampaknya tak mampu membuyarkan tekad para penguasa dalam meningkatkan keuntungan individu. 
    
Hal tersebut diperkuat melalui Menteri Dalam Negeri, Tito Karnavian yang mengusulkan kenaikan bantuan dana partai politik (parpol) tiga kali lipat. Jumlahnya naik dari Rp1.000 per suara menjadi Rp3.000 per suara. (mediaindonesia.com, 17/09/2022)

Kenaikan dana parpol di tengah jeritan rakyat  tampaknya kurang etis. Mengingat, kondisi rakyat yang mengalami imbas kenaikan harga BBM, hingga menyebabkan terjadi inflasi atas barang-barang pokok, mengakibatkan terhimpitnya ekonomi keluarga. Apalagi situasi ekonomi negara yang diakui tak mampu memenuhi kelangsungan kebutuhan masyarakat secara menyeluruh.

Selain itu, kebijakan penambahan dana bagi parpol tidaklah bernilai sedikit. Jumlah parpol di negeri ini cukup banyak. Sehingga, perlahan akan mengurangi stok penyimpanan anggaran negara yang seharusnya dialokasikan untuk kebutuhan masyarakat, khususnya sandang, pangan, dan papan. Sebab, kemelaratan masyarakat merupakan penderitaan langsung yang harus segera diatasi oleh negara. 

Bantuan kenaikan dana parpol juga akan menjadi masalah apabila kondisi masyarakat dalam keadaan melarat. Jika hal tersebut dilakukan, maka tampak bahwa negara lebih mengutamakan kesejahteraan para parpol dibandingkan rakyat.

Mirisnya, kenaikan bantuan bagi parpol begitu diupayakan, namun bagaimana dengan kinerja parpol? Apakah terlihat kondisi masyarakat dapat diatasi? Bagaimana dengan jeritan rakyat hari ini?

Seharusnya kenaikan bantuan dana parpor harus dikaitkan dengan kinerja parpol. Bagaimana bisa bantuan kenaikan dana bagi parpol dengan mudah dilaksanakan, sedangkan mengurusi urusan masyarakat masih jauh dari titik kesejahteraa. 

Apalagi alasan kenaikan dana parpol adalah agar dapat meminimalisir korupsi. Tentu alasan ini sangatlah tidak sebanding dengan kondisi korupsi yang marak terjadi, disebabkan sifat hedonis dalam menjabat. Sehingga, rencana kenaikan dana parpol bukanlah solusi meminimalisir korupsi, melainkan akan menimbulkan masalah baru. 

Pertimbangan dan perhitungan negara tak bisa dipisahkan dari paradigma penerapan kapitalisme sekularisme. Sistem yang lahir dari asas pemisahan antara agama dengan kehidupan. Asas ini mendorong manusia agar menghindari aturan yang berasal dari Allah Swt. Maka tak heran jika kebijakan ataupun tawaran yang dipertontonkan hari ini, ujungnya memiliki kecacatan dan seringkali tidak berpihak dan memprioritaskan hak rakyat. Banyak kader parpol yang sering ditemukan korupsi, lantaran hak lebih yang diberikan oleh negara. 

Alhasil, kapitalisme sekularisme telah menggambarkan letak posisi masyarakat yang hanya diperlukan saat dibutuhkan. Namun, menghilang saat masyarakat sedang berjuang melawan arusnya tekanan ekonomi yang menimpa.

Kedudukan Parpol dalam Islam

Dalam Islam, kedudukan parpol sangatlah dibutuhkan. Peran yang akan menghubungkan antara negara dan rakyat. Partai politik dalam Islam berfungsi sebagai pengontrol dan muhasabah terhadap kebijakan pemerintah, baik dalam negeri maupun luar negeri.

Partai politik akan tampil sebagai penyuara rakyat jika terjadi kezaliman terhadap rakyat. Partai politik dalam Islam tidak akan ringan tangan dalam melakukan tindak korupsi, hingga tidak perlu dikhawatirkan. Sebab, Islam melahirkan kepemimpinan amanah, kerja keras dan bertanggung jawab. 

Parpol akan dibina dari segi akidah. Mereka akan tumbuh sebagai periayah yang baik, hidup dengan penuh kecukupan dan sebagai perisai bagi rakyatnya.

Partai politik dalam Islam akan tetap mendukung kebijakan-kebijakan negara, apabila kebijakan tersebut sejalan dengan syariat Islam dan akan mengoreksi apabila bertentangan dengan syariat Islam. 

Partai politik Islam tidak sama halnya dengan partai politik demokrasi saat ini yang terbagi menjadi dua yakni partai penguasa (perpanjang tangan pemerintah) dan partai oposisi (menyerang kebijakan pemerintah). 

Dana bagi parpol akan disesuaikan dengan kinerja yang dilakukan, tidak akan dilebih-lebihkan tanpa alasan yang dibenarkan syariat. Parpol dalam Islam tidak akan mengambil dana tambahan diluar dana yang sudah disepakati sebelumnya. 

Parpol dalam Islam tidak akan hidup diatas penderitaan rakyat. Mereka akan memastikan bahwa semua kebutuhan masyarakat dipenuhi secara menyeluruh, baik secara langsung maupun tidak langsung.

Parpol tidak akan bermegah-megah dalam hidupnya. Kepemimpinan yang dipilih mereka semata-mata mengharapkan rida Allah Swt. dan selalu berhati-hati agar terhindar dari licinnya kekuasaan yang mampu membuat mereka bersikap zalim terhadap warga negara. 

Sifat qanaah, dan berhati-hati terhadap hak rakyat yang tidak dapat dimiliki oleh sistem manapun selain Islam. Islam memiliki sistem aturan yang sangat komprehensif dan jauh dari kezaliman dan penganiayaan. 

Oleh karena itu, umat harus menyadari bahwa Islamlah yang mampu mengutamakan hak rakyat, memprioritaskan kebutuhan dan kesejahteraan mereka. Islam pula tidak akan memprioritas kepentingan pribadi dibandingkan mengurusi urusan umat.

Wallahualam bissawab


Oleh: Puput Hariyani, S.Si 
(Penulis dan Pendidik generasi)_ 

Duka mendalam tengah dirasakan oleh dunia persepakbolaan Indonesia. Tragedi Berdarah Kanjuruhan, Malang, yang telah merenggut ratusan korban nyawa dan korban luka-luka menjadi raport merah sepanjang kurun waktu 40 tahun terakhir dunia olahraga. 

Dilansir dari Reuters, bencana dunia ini pernah terjadi di 14 negara, sebut saja di Indonesia 2022 menewaskan 129 orang, di Kamerun 2022 menewaskan 8 orang, di Mesir 2012 menewaskan 73 orang, di Pantai Gading 2009 menewaskan 19 orang, di Grana 2001 menewaskan 126 orang, di Afrika Selatan 2001 menewaskan 43 orang, di Guatemala 1996 menewaskan 82 orang, di Perancis 1992 menewaskan 18 orang, di Afrika Selatan 1991 menewaskan 42 orang, di Inggris 1989 menewaskan 96 orang, di Nepal 1988 menewaskan 90 orang, di Belgia 1985 menewaskan 39 orang, di Inggris 1985 menewaskan 56 orang, di Rusia 1982 menewaskan 66 orang. 

Dan Indonesia, menjadi 1 dari 14 negara yang menjadi saksi bisu tragedi yang menyesakkan ini, bahkan menempati rekor dengan jumlah korban terbesar. Tragedi ini jelas menyisakan pilu, pasalnya selain menelan banyak korban juga bisa dipastikan kerugian secara material cukup besar meskipun tidak seberapa jika dibandingkan dengan melayangnya nyawa manusia. Yang lebih disayangkannya lagi adalah mereka rela menjadikan dirinya tameng hingga meninggal untuk saling membela kelompoknya.

Tragedi Kanjuruan sekaligus menunjukkan potret buruk fanatisme golongan yang terjadi berulangkali dan kali ini adalah yang paling parah akibatnya dalam catatan sejarah sebagaimana yang telah diungkap dalam pembahasan sebelumnya. 

Berulangnya kasus kerusuhan dalam pertandingan sepak bola seolah menunjukkan pembiaran negara atas hal ini. Di Indonesia sendiri, kejadian supporter meninggal dalam kerusuhan di Stadion Kanjuruhan bukanlah peristiwa kelam yang pertama terjadi. 

Tempo mencatat terdapat juga sejumlah pertandingan berujung kematian pada tahun-tahun sebelumnya. Pada 2 Agustus 2022 Suporter PSS Sleman tewas saat kerusuhan antarsuporter, pada 17 Juni 2022 dua supporter persib Bandung tewas dalam gelaran Piala Presiden 2022, pada 23 September 2018 Harlingga Sirla tewas usai dikeroyok oknum Bobotoh, dan pada 22 November 2011 dua supporter tewas saat Final Sea Games ke-26. 

Data ini menjadi salah satu pertanyaan publik, lantas di mana keseriusan aparat dalam menyelesaikan kasus serupa, bukankah sudah terjadi berbilang angka? Justru yang lebih tragis lagi adalah tragedy berdarah ini semakin parah. 

Di sisi lain, pertandingan Arema FC melawan Persebaya Surabaya ini juga menyisakan kesaksian yang cukup mencengangkan kita semua. Berdasarkan penuturan Muhammad Riandi Cahyono, salah satu Aremania yang turut menjadi korban dalam tragedi tersebut, saat turun ke lapangan bersama Aremania lainnya untuk menyampaikan protesnya karena Arema FC kalah dengan Persebaya Surabaya di Stadion Kanjuruhan justru mendapat respon yang kurang baik.

Sebagaimana diwartakan Republika.co.id, bukannya mendapat respons positif, Riandi justru mendapatkan perlakuan yang tidak manusiawi. Banyak Aremania yang dipukul oleh petugas sehingga membuatnya sedih dan kecewa. Ditambah lagi, petugas melakukan penembakan gas air mata ke suporter.

Menurut pengamatan Riandi, gas air mata ditembak ke arah dekat papan skor. Tak hanya di area stadion, gas mata juga ditembakkan di luar stadion. Situasi ini menyebabkan banyak suporter sesak napas hingga jatuh kesakitan. 

Kesaksian juga datang dari Novandra Zulkarnain (20 tahun) dan Aldita Putri yang juga turut menjadi korban. Keduanya sama-sama ikut terinjak sehingga menyebabkan mereka mengalami luka ringan saat tragedi tersebut terjadi. Hal ini bisa terjadi karena mereka panik saat gas air mata ditembakkan ke arah suporter.

Penuturan para korban menunjukkan adanya tindakan represif dari aparat dalam menangani kasus kerusuhan yang terjadi, hal ini tampak pada penggunaan gas air mata, yang sejatinya dilarang penggunaannya dalam pertandingan sepak bola. 

Merespons peristiwa ini, pakar hukum Prof. Suteki menyatakan prihatin dan mengutuk tragedi kemanusiaan di Kanjuruhan, Malang. Juga turut menyatakan bela sungkawa sedalam-dalamnya kepada seluruh keluarga korban, baik masyarakat umum maupun aparat kepolisian. Ia menilai dalam peristiwa ini terjadi kelalaian polisi dalam hal penggunaan gas air mata dan ini melengkapi wajah bopeng kepolisian RI (Muslimahnews).

Kadiv Advokasi LBH Surabaya, Habibus Shalihin, mengecam kekerasan yang ada di lapangan dalam peristiwa kerusuhan di Stadion Kanjuruhan, Malang. "Kami menduga bahwa penggunaan kekuatan yang berlebihan (excessive use force) melalui penggunaan gas air mata dan pengendalian masa yang tidak sesuai prosedur menjadi penyebab banyaknya korban jiwa yang berjatuhan," kata Habibus, Ahad (2/9) (Republika.co.id).

Ketua Indonesia Police Watch (IPW) Sugeng Teguh Santoso menyebutkan bahwa penggunaan gas air mata oleh kepolisian menyalahi aturan FIFA. "Penggunaan gas air mata di stadion sepak bola sesuai aturan FIFA dilarang. Hal itu tercantum dalam FIFA Stadium Safety and Security Regulations pada pasal 19 huruf b disebutkan bahwa sama sekali tidak diperbolehkan mempergunakan senjata api atau gas pengendali massa," kata Sugeng dalam keterangan tertulisnya, Ahad, 2 Oktober 2022 (Temp.co).

Untuk kesekian kali disampaikan bahwa tragedy berdarah Kanjuruan, Malang ini sangat disayangkan dan disesalkan oleh seluruh pihak. Tragedi ini tidak akan terjadi ketika fanatisme golongan tidak dijadikan acuan dan aparat bertindak tepat dalam menangani persoalan. 

Dalam perspektif hukum, kasus ini sangat jelas bisa diindra bahwa terdapat ratusan korban jiwa dan luka-luka dalam waktu bersamaan, artinya ketika berjatuhan korban pasti ada pelaku yang dapat ditelusuri apakah kejadian ini ada unsur kesengajaan atau kelalaian. 

Menurut Prof Suteki, lalai saja dapat dihukum, apalagi disengaja. Siapa saja yang terlibat dalam perkara ini? Mereka adalah pertama, panitia termasuk PSSI. Kedua, keamanan (polisi). Ketiga, penyulut kerusuhan. Mereka harus dimintai pertanggungjawaban hukum atas meninggalnya ratusan jiwa tersebut. 

Tragedi ini sekaligus menjadi refleksi bagi kita semua, baik rakyat maupun aparat untuk senantiasa saling mengingatkan dalam kebaikan. Menyitir surat Ar Rum 41, “Telah tampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan manusia, Allah menghendaki agar mereka merasakan sebagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar)”. Sudahkah kita berkiblat kepada jalan yang benar sesuai panduan yang Allah turunkan? 

Marilah bersama mengkoreksi amal kita, apakah sudah sesuai tuntunan hukum Islam atau belum, agar Allah senantiasa ridla dalam segala kondisi, baik saat kita sendiri atau bersama-sama sehingga ketika ajal menjemput kita berharap husnul khatimah. Jangan biarkan diri ini berkorban untuk hal-hal receh. 

Berkorbanlah untuk hal besar yang memiliki koneksi akhirat, berorientasi jauh ke depan. Berkorbanlah kita untuk melawan kedzaliman, membela umat, membela agama, membela bangsa dan negara serta membela kebenaran. Dengan demikian hidup kita akan berharga dan bermakna. Wallahu ‘alam bi ash-shawab.


Oleh. Lina Ummu Dzakirah 

"Kekerasan itu bagaikan rumput liar yang tidak akan mati dimusim kemarau". Simon wiesenthal.
Begitulah kalimat yang pantas diucapkan dan diterima oleh masyarakat pada saat ini. Kita hidup di dunia dimana kita harus melihat kekerasan di tengah terik hari. Melihat kekerasan yang sulit untuk dibasmi. Begitu pula pemberitaan soal kasus Kekerasan Dalam Rumah Tangga (KDRT), tak terkecuali yang berujung pada hilangnya nyawa seharusnya menjadi pengingat berharga bagi kita semua betapa kekerasan dalam pernikahan bukanlah hal yang sepele.

Sebagaimana telah kita ketahui baru-baru ini publik dihebohkan dengan peristiwa KDRT pada artis cantik Lesti Kejora dan Deretan Kasus KDRT yang Dialami Perempuan Indonesia. Tindakan KDRT yang dialami penyanyi dangdut Lesti Kejora menambah deretan kasus KDRT yang dialami perempuan Indonesia. Kasus dugaan KDRT yang dialami Lesti Kejora itu sudah dilaporkan korban ke Polrestro Jakarta Selatan. Laporan tersebut telah teregister. Laporan Lesti Kejora teregister dengan nomor LP/B/2348/IX/2022/SPKT/Polres Metro Jaksel/Polda Metro Jaya, pada Rabu (28/9/22). (Dilansir dari laman Tribratanews.polri.go.id 1 October 2022)

Dari kasus ini kita belajar bahwa kondisi dinegeri kita sedang krisis moral. Bahkan angka Kekerasan bertambah tinggi. Berdasarkan data Kementerian PPPA, jumlah kasus kekerasan terhadap perempuan pada periode 1 Januari 2022 hingga 21 Februari 2022 tercatat sebanyak 1.411 kasus. Sementara, sepanjang tahun 2021 terdapat 10.247 kasus kekerasan terhadap perempuan yang dilaporkan dengan jumlah korban 10.368 orang.

Peningkatan KDRT di negeri ini adalah imbas dari fenomena rusaknya relasi pasangan suami istri. Tak dapat dipungkiri, sejak gerakan feminisme ini diberi peluang menduduki jabatan dunia untuk berkembangbiak, sejak saat itu juga relasi pasangan suami istri terguncang. Pandangan kaum feminisme ini menganggap bahwa perempuan berada pada posisi yang lemah. Posisinya seringkali menjadi pelengkap laki-laki, meniscayakan perempuan selalu menjadi korban kekerasan. 

Rasulullah saw. Bersabda:
“Sebaik-baik kalian adalah yang paling baik pada keluarganya. Aku sendiri adalah orang yang paling baik pada keluargaku.” (HR. Tirmidzi, no. 3895)

Rasulullah sudah mewanti-wanti agar kita berbuat baik pada keluarga. Bahkan, Rasulullah menyatakan dirinya sebagai teladan dalam hal ini. Rasanya, tak semua umat Islam menjadikannya teladan dalam berumah tangga di era sekularisme saat ini. KDRT banyak terjadi hingga menyebabkan cacat fisik, mental, hingga korban jiwa. Padahal, jika merujuk pada ucapan Rasulullah ini harusnya kita malu melakukan perbuatan menganiaya keluarga. 

Hanya saja, himpitan sistem kapitalis sekuler telah merusak sendi-sendi kehidupan keluarga muslim. Kapitalisme Sekulerisme menjanjikan kebebasan perilaku, termasuk relasi antara laki-laki dan perempuan. Mereka dijauhkan sejauh-jauhnya dari syariat Islam. Sampai-sampai hukum memuliakan keluarga pun tak paham. Ini berarti kita musti segera membuang jauh-jauh paham  rusak ini dan mengembalikan pada jalan Islam yang benar.

KDRT bisa diatasi tatkala Islam Kaffah diterapkan sebagai sistem kehidupan. Islam memandang semua manusia sama baik laki-laki maupun perempuan yang membedakan adalah yang paling bertakwa kepada Allah SWT. Demikian pula jika perselingkuhan terlanjur masuk dalam rumah tangga, mewajibkan setiap pasangan harus saling mencegah agar tidak terjadi pengkhianatan. Setiap pasangan juga harus memahami betul bahwa Syariah Islam mengatur pergaulan antar lawan jenis.

Terjadinya ikhtilat dan khalwat juga salah satu penyebab perselingkuhan, oleh karena itu Islam mengharamkan aktivitas khalwat atau berdua-duaan dengan lawan jenis yang bukan mahramnya. Siapapun kedua orang tersebut dan bagaimana pun bentuk khalwat yang dilakukan Rasulullah SAW bersabda:

"Janganlah seorang pria berdua-duaan dengan seorang wanita kecuali wanita itu disertai dengan mahramnya" (HR. muslim dijalankan ibnu Abbas).

Hal ini bermakna bahwa larangan berkhalwat benar-benar harus dijalankan. Bila hal tersebut dikerjakan,akan mengantarkan pada perbuatan dosa dan berujung pada perselingkuhan. Waallahu'alam bishshawab. []


OLEH : UMMU ALMIRA

Hasil dari disahkannya UU Pemasyaratan, yang katanya 'super kilat dan diam-diam', hari ini secara massal ada 23 Mantan Koruptor yang dibebaskan bersyarat. 

Kok bisa? Karena berdasarkam UU Pemasyaratan tsb, sekarang semua kejahatan pidana sifatnya sama, tidak lagi korupsi menjadi extraordinary crime, sama berhaknya mendapatkan remisi rutin dan remisi bebas bersyarat. Dan hak-hak lainnya yang juga dimiliki oleh pelaku kejahatan lain. 

Jadi bagaimama menimbulkan efek jera bagi para mantan & calon koruptor kalau begini? 
Sekarang tinggal mengandalkan vonis hakim. Harus disertakan pencabutan hak-hak tertentu dalam vonisnya. Tapi apa bisa mengandalkan hakim? Wong untuk vonis saja hakim masih memberikan vonis rendah. Kalau memperhitungkan adanya remisi bebas bersyarat, justru harusnya semua terpidana korupsi diberi hukuman maksimal. Faktanya vonis hakim pun masih ramah terhadap para koruptor. 

Dari semua ini, yang paling menarik pembebasan bersyarat Jaksa Pinangki. Dia mulai ditahan saat ditersangkakan Agustus 2020. Divonis 6 thn. Artinya saat dibebaskan bersyarat September 2022, seharusnya masih ada 2 tahun lagi untuk menuju 2/3 masa tahanan. Ini baru 2 tahun. 

Mungkin mendapatkan potongan remisi..
Remisi seperti apa yang selama masa tahanan 2 tahunan, mendapatkam remisi sama banyaknya sampai 2 tahun?? 
Mungkin menjadi JC (Justice Collaborator) sehingga mendapatkan keringanan.

Setidaknya ada tujuh narapidana kasus korupsi, atau koruptor, yang bebas bersyarat, pada Selasa, 6 September 2022. Para terpidana kasus-kasus korupsi dengan jumlah uang yang fantastis itu dibebaskan dari sejumlah lembaga pemasyarakatan karena dinilai sudah memenuhi sejumlah syarat. #Liputan6SCTV

Dalam sistem demokrasi kapitalistik yang menjadi tolok ukur perbuatan yaitu tercapainya kemanfaatan yang berupa materi. Hal ini tentu akan mencetak manusia yang serakah atau tidak merasa puas dengan gaji atau pendapatannya yang diperoleh.

Kalau begini faktanya, maka pemberantasan korupsi dalam sistem kapitalisme demokrasi ibarat mengecat langit. Mustahil. Secara pasti dalam perspektif sistemik fakta-fakta ini menunjukkan bahwa kapitalisme demokrasi takkan pernah mampu membabat habis perilaku korupsi, yang terjadi justru sistem ini merupakan ekosistem yang ramah bagi para koruptor.

Masih tingginya angka korupsi di negeri ini terjadi bukan hanya karena kebutuhan ekonomi. Tetapi ada motif lain, yaitu kerakusan yang merajai ingin menguasai hak orang lain. Hingga saat ini rezim demokrasi masih "ramah" dengan para koruptor karena aturan hukum masih sangat longgar.

Sebab hukum bisa dibeli, aturan dan undang-undang bisa direkayasa. Setiap pasal juga bisa diatur dan dinegosiasikan demi manfaat dan keuntungan pihak atau kelompok tertentu. Wajar mengapa terjadi korupsi yang dilakukan berjemaah.

Para koruptor juga masih bisa menghirup udara bebas meski sudah dijatuhkanputusan
pengadilan sebagai terpidana. Tidak ada
sanksi yang benar-benar memberi jera bagi mereka. Akhirnya korupsi menjadi suatu "keharusan" jika ingin mendapatkan keuntungan saat memiliki kedudukan.

Semua ini akan berbeda jika sistem Islam yang diterapkan.

Karena dalam Islam juga menetapkan hukuman yang keras, bisa dalam bentuk publikasi, stigmatisasi, peringatan, penyitaan harta, pengasingan, cambuk, hingga hukuman mati. Inilah cara yang dilakukan Islam untuk mencegah korupsi.

Dalam Islam, koruptor dikenai hukuman ta'zir berupa tasyhir atau pewartaan (dahulu dengan diarak keliling kota, sekarang bisa ditayangkan di televisi seperti yang pernah dilakukan), penyitaan harta dan hukuman kurungan, bahkan sampai hukuman Allah SWT berfirman.

وَالسَّارِقُ وَالسَّارِقَةُ فَاقْطَعُوْٓا اَيْدِيَهُمَا جَزَاۤءًۢ بِمَا كَسَبَا نَكَالًا مِّنَ اللّٰهِ ۗوَاللّٰهُ عَزِيْزٌ حَكِيْمٌ

 Adapun orang laki-laki maupun perempuan yang mencuri, potonglah tangan keduanya (sebagai) balasan atas perbuatan yang mereka lakukan dan sebagai 
siksaan dari Allah. Dan Allah Mahaperkasa, Mahabijaksana.(AL-MAIDAH : 38).

Rasulullah berkata, "Laknat Allah terhadap penyuap dan penerima suap." (HR Abu Dawud).

Tentang hadiah kepada aparat pemerintah, Rasul berkata, "Hadiah yang diberikan kepada para penguasa adalah suht (haram) dan suap yang diterima hakim adalah kufur." (HR Imam Ahmad).

Sudah selayaknya kita mengharapkan dan merindukan hidup dalam pengurusan sistem Islam. Islam memiliki cara dan solusi yang efisien dalam pencegahan serta pemberantasan korupsi. Sementara demokrasi terbukti gagal berantas korupsi, justru semakin menumbuhsuburkannya hingga tak mampu mencabut hingga ke akarnya.

"Wallahualambisawab".


Oleh: Erik sriwidayati, S.Si.

Senin 3 Oktober 2022, Kepolisian RI merilis data terbaru jumlah korban tragedi di Kanjuruhan. Sejumlah 127 korban meninggal dunia, 21 orang korban luka berat, dan 304 orang korban luka ringan. Total korban 450 orang dan dimungkinkan jumlahnya terus bertambah. Korban kerusuhan suporter yang pecah seusai pertandingan Arema FC vs Persebaya Surabaya di Stadion Kanjuruhan di Kabupaten Malang, Jawa Timur, Sabtu (1/10/2022) malam.

Jumlah korban sebanyak ini tentu sangat mengenaskan. Apalagi, rata-rata korban masih berusia muda dan diantaranya terdapat anak-anak. Bahkan tragedi Kanjuruhan ini disebut-sebut sebagai insiden terburuk kedua di sepanjang sejarah liga sepak bola di dunia.

Memang sudah umum diketahui, pertandingan sepak bola cenderung melahirkan fanatisme buta suporternya. Di Indonesia, kisruh sepak bola sudah menjadi hal biasa. Setiap pertandingan sepak bola selalu tidak pernah lepas dari kehadiran aparat yang berjaga-jaga potensi rusuh antar suporter. Hal yang tidak mampu dibaca pihak penguasa dan seperti dianggap sebuah kewajaran. Bahkan untuk kasus di Kanjuruhan, aparat sampai bersiap membawa gas air mata. Padahal, penggunaannya telah dilarang FIFA.

Sepak bola memang tidak sekadar permainan olahraga. Efek dari permainan ini  merasuk ke berbagai aspek kehidupan. Salah satunya aspek ekonomi, bahkan menjadi hal yang sangat dominan. Peminatnya sangat besar dan berpotensi menjadi ajang bisnis atau industri hiburan baru yang menguntungkan bagi para pemilik modal. Pada suasana persaingan, fanatisme buta dan dendam yang menggelora, justru berpotensi besar mendatangkan keuntungan.

Klub-klub sepak bola pun terus bermunculan. Para miliarder nasional maupun internasional termasuk perusahaan milik negara, pejabat, anak pejabat, serta para artis ternama, beramai-ramai menjadi pemilik klub sepak bola atau terlibat dalam bisnis sepak bola. Besarnya profit yang akan mereka raup tentu menjadi perhitungan. Bukan hanya dari penjualan tiket pertandingan saja, tetapi yang lebih besar lagi adalah dari penjualan cendera mata, hak siar televisi, sponsor, bahkan penjualan pemain. Sangat menggiurkan.

Selain itu, liga sepak bola pun melahirkan berbagai profesi baru yang dipersaingkan. Mulai dari bisnis sekolah sepak bola, pelatih, wasit, ofisial pertandingan, komentator, agen pemain, pemandu bakat, wartawan olahraga, akuntan, dokter, bahkan tukang pijat. Yang memprihatinkan, liga sepak bola telah berkembang menjadi lahan bisnis perjudian, mulai dari yang kecil-kecilan, hingga melibatkan perusahaan judi kelas kakap. Global Data pernah merilis sebuah temuan, pada musim 2020/2021 saja industri sepak bola Eropa untung 497,82 juta dolar atau sekitar Rp7,1 triliun dari perusahaan taruhan (startingeleven, 4/4/2022). 

Tidak mengherankan, klub-klub sepak bola ternama dunia, pendanaannya di-support oleh perusahaan-perusahaan judi bermodal besar, semisal Ladbrokes, SportPesa, Betway, dan lain-lain. Sehingga bisa jadi ajang perjudian sepak bola internasional melibatkan mafia pengatur hasil pertandingan. 

Bagi masyarakat Indonesia yang mayoritas muslim kondisi ini memilukan hati. Pasalnya,
jutaan rakyat, terutama generasi muda terobsesi oleh permainan yang sia-sia. Meskipun sepak bola adalah bagian dari olahraga yang asalnya menyehatkan badan, tetapi suporternya sama sekali tidak mendapat manfaat menguatnya jiwa dan raga. Waktu, tenaga, uang dan pikiran, mereka habiskan di stadion-stadion sepak bola. Sibuk mencari berbagai aksesoris mulai dari kaos sampai poster klub kesayangan. Bahkan, nyawa siap mereka pertaruhkan demi membela klub yang dicintainya. Negara pun mendiamkan dan membiarkan generasi muda menjadi rusak karenanya. 

Generasi muda tidak menyadari penjajahan non fisik yang menyerangnya salah satunya industri permainan atau hiburan saat ini. Negeri muslim terbesar ini telah dijajah secara pemikiran hingga tidak menyadari pentingnya mengisi hidup dengan penuh manfaat. Menyadari potensinya yang bisa menyelamatkan negeri ini dari eksploitasi oleh negara-negara besar. Lihatlah betapa tidak ada generasi yang tampak militan, menghalang-halangi UU yang membolehkan eksploitasi besar-besaran SDA dikeruk negara lain. Se-militan mereka membela klub sepak bola. 

Generasi muda kita juga tidak tampak militan menolak budaya asing yang jauh dari nilai ketimuran dan agama. Menerima dengan baik budaya gaul bebas, narkoba dan sebagainya. Generasi kita juga tidak tampak militan menghadapi berbagai produk impor yang mematikan produk dalam negeri. Karena mereka merasa tidak mampu memproduksi dan lebih enak langsung mengkonsumsi.

Potensi yang tersia-siakan. Padahal generasi muda pemilik masa depan negeri ini. Sebuah potensi besar yang tidak pernah diperhatikan penguasa negeri ini.

Sekularisme kapitalisme liberal biang keroknya. Pemisahan agama (baca: Islam) dan kehidupan menyebabkan pemilik modal berkuasa merusak berbagai sisi kehidupan. Saatnya kita buang jauh-jauh. Jika terus dibiarkan tidak bisa dibayangkan apa yang terjadi pada negeri ini.


Oleh Dewi Kusuma
(Pemerhati Umat)

Kanjuruhan momenmu tak mudah kulupa
Peristiwa tragis yang menuai banyak duka
Banyak nyawa yang melayang seolah nyawa tak berarti
Tangis pun membuat pilu hati

Selamat jalan saudaraku
Semoga Allah melipatgandakan amal ibadahmu
Bela sungkawa mendalam mengiringi kepergianmu
Duka keluarga yang ditinggalkan menuai banyak luka nan pilu

Tragedi terbesar di Indonesia pada peristiwa pertandingan sepak bola antara Arema FC dengan Persebaya Surabaya, menuai banyak duka nestapa bagi rakyat. Korban yang meninggal lebih dari seratus jiwa dan korban luka-luka pun berjumlah ratusan orang. Salah siapakah?

Semestinya tragedi ini menjadi sebuah pelajaran yang berharga bagi semua pihak. Baik bagi Penguasa negeri yang semestinya menjadi peri'ayah urusan rakyat juga kepada seluruh lapisan masyarakat.

Ikut bela sungkawa yang sedalam-dalamnya bagi para keluarga korban. Semoga Allah melipatgandakan amal ibadah para korban yang meninggal dunia dan segera memberikan kesembuhan bagi korban yang luka-luka.

Tragedi Kanjuruhan Malang mestinya sebagai bahan interopeksi semua pihak. Agar kembali kepada aturan Allah Dzat Yang Maha Kuasa. Dimana Allah sebagai Sang Pencipta yang seluruh aturannya wajib untuk kita taati.

Bagaimana semestinya penguasa harus bertindak terhadap rakyatnya. Serta bagaimana umat harus bertingkah laku. Kewajiban penguasa tidak lain adalah untuk mengurusi umatnya. Memberikan pelayanan atas segala kebutuhan warga negaranya. Bukan sebagai mitra bisnis ataupun menjadikan rakyat sebagai ajang untuk berjual beli mencari keuntungan.

Allah menciptakan manusia hanya untuk beribadah kepada-Nya sesuai dengan aturan yang telah disampaikan oleh Rasulullah saw. Dalam Islam seluruh lini kehidupan manusia telah Allah atur dengan sempurna. Telah dijelaskan bagaimana cara bergaul, bermuamalah dan sebagainya. Juga telah dicontohkan oleh Rasulullah saw. Bagaimana cara penguasa negeri mengurusi urusan umat-Nya.

Dikutip dari Republika.co.id, Malang 2/10/2022, pertandingan Arema FC melawan Persebaya Surabaya menimbulkan duka mendalam bagi dunia pesepakbolaan Indonesia. Ratusan Aremania dinyatakan meninggal dunia dan lainnya mengalami luka-luka akibat kejadian ini.

Muhammad Riandi Cahyono merupakan salah satu Aremania yang turut menjadi korban dalam tragedi tersebut. Dia dan kekasihnya sengaja menyaksikan pertandingan tersebut dengan mengendarai motor dari Blitar. "Sekarang saya tidak tahu di mana pacar saya, belum ketemu sampai sekarang," ucap pria yang berusia 22 tahun tersebut di RSUD Kanjuruhan, Kabupaten Malang, Ahad (2/10/2022).

Pemicu terjadinya banyaknya korban yang berjatuhan salah satunya karena terjadi semprotan gas air mata yang dilakukan petugas keamanan. Padahal, sesuai peraturan FIFA gas air mata dilarang digunakan. Penggunaan gas air mata dalam pengamanan pertandingan dilarang sepenuhnya oleh FIFA. Larangan tersebut tertuang dalam FIFA Stadium Safety and Security Regulations pasal 19 b.

"No firearms or 'crowd control gas' shall be carried or used," tulis FIFA yang intinya melarang penggunaan senjata api atau gas untuk mengontrol kerumunan. Tragedi yang terjadi dalam dunia permainan sepak bola ini tentu tak mudah terlupakan dan menorehkan sejarah kelam dan duka yang mendalam.

Perlu disadari bahwa dalam arena permainan sepak bola banyak kemudaratan. Di antaranya campur baur antara pria dan wanita. Para pemain yang tidak menutup aurat. Padahal Islam telah menetapkan bahwa batas aurat laki-laki dari atas pusar sampai ke bawah lutut. Para penonton wanita pun banyak yang tidak berbusana sesuai surah Al Ahzab: 59 dan surah An-Nur:  31. Sering terjadi kasus perjudian (taruhan) dari penonton dalam memberikan tebakan tim mana yang akan menang.

Sering pula melewatkan waktu salat karena asyik menonton. Para penonton yang kadang minum minuman yang memabukkan. Petugas yang tidak mampu memberikan keamanan dan kenyamanan bagi para pemain maupun penonton.

Demikianlah deretan kemudharatan yang menyertai sebuah permainan sepak bola ini. Mestinya permainan seperti ini dihentikan dan cukuplah mengikuti olahraga yang disyariatkan oleh Allah.

Olahraga yang dicontohkan oleh Rasulullah saw. seperti olahraga berkuda, memanah dan berenang. Permainan ini pun harus terpisah antara laki-laki dan perempuan dengan mengunakan tempat yang khusus. Sehingga, tidak terjadi campur baur antara laki-laki dan perempuan. Hal ini semata-mata untuk menjaga pribadi masing-masing agar tetap terjaga dan terhormat.

Oleh karena itu, sudah saatnya mencukupkan pertandingan yang penuh kemudharatan dan beralih kepada olahraga yang dicontohkan Baginda Nabi besar kita Rasulullah Muhammad saw.

Wallahualam bissawab


Oleh Yuni Nisawati
Pegiat Literasi 

Kekerasan dalam rumah tangga marak terjadi. Bahkan hingga berujung pada kehilangan nyawa. Perselingkuhan menjadi salah satu pemicu adanya KDRT. Korban KDRT didominasi oleh perempuan walaupun kekerasan juga dialami oleh lelaki. KDRT bukanlah permasalahan yang sepele. (https://www.liputan6.com/2022/10/02)

Insiden KDRT tercatat kurang lebih 156 kasus pada tahun 2022 hingga bulan agustus. Dari 156 kasus, 24 di antaranya berlanjut hingga meja hijau. Hal tersebut terjadi di wilayah Yogyakarta. Hal ini diungkapkan oleh Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak dan Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DP3AP2KB) Kota Yogya Edy Muhammad. (https://jogja.tribunnews.com/2022/10/02)

KDRT marak terjadi tidak hanya dikalangan masyarakat, namun juga selebriti. Kekerasan mencuat dan ramai diperbincangkan karena adanya KDRT di rumah tangga Lesty Kejora dan Rizky Billar. Hal ini menghebohkan  seindonesia. Pasalnya selama ini mereka terlihat seperti keluarga harmonis. Namun, pada kenyataannya tidaklah demikian. Rizky Billar kepergok selingkuh yang berdampak pada Lesty Kejora yang ingin dipulangkan kepada orangtuanya. Sehingga Billar naik pitam dan melakukan KDRT kepada istrinya.

KDRT terjadi karena beberapa faktor. Salah satunya adalah perselingkuhan. Faktor lain adalah faktor ekonomi. Banyak yang tertekan akibat dari ekonomi yang semakin menurun. Kenaikan biaya dari berbagai lini. Pajak yang naik, kenaikan BBM, kebutuhan pokok yang semakin mahal, dan lain sebagainya. Stres yang tinggi yang mengakibatkan KDRT juga bisa terjadi.

Bahkan hukum yang dibuat tidak cukup untuk menurunkan kasus KDRT. Terbukti dengan adanya 156 kasus KDRT di wilayah Yogyakarta. Hal ini belum terhitung di kota-kota lainnya. KDRT terjadi karena kurangnya dukungan dari prmerintah mengenai sistem kehidupan yang mendorong terbentuknya keluarga sakinah mawadah warahmah.

Sistem Kapitalis yang bebas, menjadikan pernikahan hanya sebagai urusan pribadi bukan menjadi urusan pemerintah. Hal ini akibat kurangnya dukungan pemerintah terhadap masalah pernikahan. Padahal dukungan pemerintah ini sangat penting. Agar kasus-kasus KDRT dapat ditekan. Pengetahuan tentang hukum dalam pernikahan yang kurang, mental yang tidak siap, membuat KDRT semakin marak.

Bagitu bebasnya karena Sistem Kapitalis ini, sehingga tidak ada rasa takut di hati mereka yang melakukan KDRT. Hal ini adalah dampak dari sekulerisme yang memisahkan agama dari kehidupan. Sehingga mereka tidak paham hak, dan kewajiban mereka sebagai seorang istri ataupun suami. Suami yang tidak paham bagaimana menjadi imam, pemimpin yang baik dan bertanggung jawab. Istri yang tak paham akan tugas dan kewajibannya.

Kehidupan yang bebas di sistem Kapitalis ini, gaya hidup yang hedonis, tidak adanya pengetahuan agama yang mumpuni, ekonomi yang terus menekan. Inilah dampak dari Kapitalisme yang kemudian menjadi sebab-sebab KDRT.

Penerapan hukum islamlah yang mampu menjadi solusi dari segala permasalahan termasuk KDRT. Di mana Islam mengajarkan bagaimana hubungan rumah tangga yang sarat dengan kasih sayang, ketenangan, kedamaian, dan ketenteraman. Islam juga mengajarkan kepada suami untuk mendidik, membimbing, dan mendidik seorang istri dengan penuh kasih sayang. Pentingnya penerapan hukum-hukum islam secara kaffah termasuk didalam rumah tangga. Sehingga tercipta keluarga yang sakinah, mawadah, warohmah.

“Dan di antara tanda-tanda (kebesaran)-Nya ialah Dia menciptakan pasangan-pasangan untukmu dari jenismu sendiri, agar kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan Dia menjadikan di antaramu rasa kasih dan sayang. Sungguh, pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi kaum yang berpikir.” (TQS. Ar-Rum [30]: 21).


Oleh: Siti Julianti, S.Si 
(Aktivis Dakwah)

Indonesia masuk dalam daftar 100 negara paling miskin di dunia. Hal ini diukur dari Gross National Income (GNI) atau pendapatan nasional bruto per kapita. Dilansir dari laman worldpopulationreview.com, jumat (30/9/2022), pemeringkatan negara-negara termiskin di dunia ini berdasarkan berpenghasilan rendah dalam sistem peringkat bank dunia. Menurut World Population Review, Indonesia berada pada urutan ke-73 negara termiskin di dunia. Pendapatan bruto Indonesia tercatat sebesar USD 3.870 atau sekitar Rp 59 juta per kapita pada tahun 2020. Sementara itu, dalam laman Global Finance menempatkan Indonesia di urutan ke-91 negara paling miskin di dunia pada tahun 2022. 

Seperti diketahui, bank dunia (world bank) mengeluarkan ketentuan baru mengenai kondisi garis kemiskinan internasional. Dikutip dari laporan bank dunia bertajuk ‘East Asia and The pacific Economic Update October 2022: Reforms for Recovery’ garis kemiskinan ekstrim secara internasional menjadi USD 2,15 atau Rp 32.752 per orang per hari (Asumsi kurs 15.200). sebelumnya,  garis kemiskinan ekstrim internasional ditentukan dengan penghasilan di level USD 1,90 atau sekitar Rp 28.900 per orang per hari. Hal itu artinya apabila penghasilan seseorang hanya mencapai sekitar Rp 32.000 per hari, maka orang tersebut dikategorikan dalam kondisi miskin.

Sungguh miris keadaan yang dialami Indonesia yang menjadikan masyarakat sebagai korban atas ketidakadilan penguasa dzalim ditengah himpitan sistem yang rusak hari ini. Sejatinya indonesia adalah negeri yang kaya raya, dipenuhi dengan sumberdaya alam yang melimpah. Namun malangnya, segala kekayaan itu tak dapat dinikmati oleh masyarakatnya sehingga harus merasakan hidup dalam kemiskinan yang mencekiknya. 

Jika ditelisik lebih dalam, sebenarnya indonesia belum terlepas dari penjajahan asing yang terus mengeksploitasi sumberdayanya. Tak seharusnya milik indonesia dikelola oleh orang asing sedangkan kita hanya mendapat sedikit bagian saja. Sumberdaya alam indonesia sejatinya milik seluruh masyarakat indonesia, maka sudah seharusnya pengelolaannya pun harus diperhatikan oleh negara dengan baik agar tak diambil oleh penjajah. 

Di sistem kapitalisme sekuler yang bebas hari ini segalanya dapat dikuasai termasuk sumberdaya alam  yang dapat dimiliki pribadi, karena sistem ini adalah sistem yang menjamin kebebasan. Namun, dalam sistem islam, pengelolaan sumberdaya alam haruslah dikelola oleh negara serta hasilnya pun dimanfaatkan untuk kesejahteraan masyarakat seluruhnya. Tidak dibenarkan dalam sistem islam sumberdaya alam dikelola secara pribadi dan hanya menguntungkan sebagian pihak atau golongan.

Sistem islam sejatinya adalah sistem yang memberikan keadilan dalaam segala aspek kehidupan, menjamin terpenuhinya segala kebutuhan ummat secara layak dan tak membiarkannya hidup dalam jurang kemiskinan yang dalam. Khalifah sebagai pemimpin adalah periayah ummat seluruhnya, khalifah bertanggung jawab penuh pada Allah Tuhan yang Maha Esa dalam memberikan kehidupan yang layak bagi seluruh masyarakatnya dengan penyediaan lapangan kerja bagi seluruh kepala keluarga agar dapat memenuhi kebutuhannya dengan baik. Pengaturan sistem ekonomi yang baik dalam naungan aturan islam akan menjadikan kehidupan ummat semakin sejahtera, sebab hasil pengolahan sumberdaya alam yang dimiliki negara dikembalikan untuk membiayai pendidikan, kesehatan dan lainnya yang tidak kita jumpai di sistem kapitalisme hari ini.

Kita sungguh rindu ingin segera hidup dalam sistem islam yang mampu mensejahterakan ummat manusia seluruhnya. Khalifah sebagai kepala negara yang mengayomi rakyat dengan sangat baik sehingga tak akan memiarkan ummat berada pada taraf kemiskinan. Semoga kita senantiasa istiqomah memperjuangkan islam agar pertolongan Allah segera datang dan kita dapat merasakan indahnya hidup dalam naungan sistem islam yang mensejahterakan. Aamiin ya rabbal alamin
Wallahua’lam .


Oleh : Ummu Fahri
( Aktivis Dakwah Perindu Perubahan)

Beberapa pekan terakhir publik dihebohkan dengan beredarnya hacker Bjorka yang terang-terangan membongkar berupa data- data pribadi para pejabat. Pemerintah beserta jajarannya sampai membentuk tim khusus untuk memburu hacker bjorka agar segera tertangkap. 

Hacker Bjorka kini dianggap pahlawan oleh masyarakat karena mampu membongkar data para pejabat. Hacker Bjorka disebut-sebut sebagai “Robinhood” digital abad ini, alias pencuri data yang menjadi “penolong” rakyat. Walaupun pada akhirnya data rakyat juga dicuri, tetapi publik merasa puas karena beberapa data pejabat terkuak.

Di tengah keputusasaan rakyat, hadirlah Bjorka yang mengungkap data-data pejabat. Publik lebih percaya pada data yang dibongkar Bjorka karena dianggap lebih valid daripada pernyataan Menkominfo, “Kalau pemerintah sudah bilang hoaks, ya dia hoaks. Kenapa membantah lagi?” (Kompas.tv, 15/10/2020).

Sosiolog Universitas Negeri Jakarta (UNJ), Syaifuddin mengungkapkan aksi peretasan ini berhasil memecah ombak berbagai isu kejahatan yang sedang terjadi, salah satunya kasus pembunuhan Brigadir J oleh Sambo.

Ia pun kemudian menghimbau agar masyarakat sambil terus melihat tontonan aksi Bjorka dan respons negara atas aksinya, harus tetap bisa menjaga daya nalar kritis dalam mengawal proses penyelidikan Ferdy Sambo.

Selain itu, dugaan pengalihan isu dari kasus Ferdy Sambo ke kasus peretasan oleh Bjorka ini juga ramai menjadi perbincangan di kalangan warganet terutama Twitter.

Apabila kita telisik, peristiwa yang berkaitan dengan institusi kepolisian, bukan kali ini saja terjadi. Jauh sebelumya, beragam kasus bermunculan dan ada yang dilakukan oleh keluarganya, sehingga tak ayal kasus tersebut menjadi sorotan publik. Pasalnya, mereka yang seharusnya menjadi panutan masyarakat dalam menaati berbagai peraturan yang ditetapkan pemerintah, namun sebaliknya, justru mencoreng institusinya sendiri dengan melakukan perbuatan melanggar hukum.

Kepercayaan masyarakat terhadap kinerja penegak hukum menjadi salah satu instrumen penting dalam mengukur kualitas layanan lembaga penegak hukum. Selain itu, sebagai indikator sejauh mana penerapan penegakan hukum yang adil.

Jika masyarakat sudah kehilangan kepercayaan kepada penegak hukum, keadilan bisa jadi sudah menjadi barang langka di negeri ini. hilangnya kepercayaan akan beriringan dengan hilangnya rasa aman bagi masyarakat. Karena sejatinya, lembaga penegak hukumlah yang berkewajiban memberikan rasa aman bagi rakyat.

Hukum sekuler kaidahnya mengikuti pikiran manusia yang berpotensi berubah-ubah, standarnya adalah manfaat yang rentan terjebak kepentingan, dan mudah dimanipulasi. Sistem sekuler meminggirkan peran agama dalam mengatur kehidupan. Alhasil, masyarakat yang terbentuk darinya tidak menjadikan agama (Islam) sebagai panduan dalam beramal. Keyakinan adanya hisab dari setiap aktivitas selama hidup di dunia pun perlahan memudar. Sekularisme telah mengikis keimanan itu hingga kriminalitas meningkat dengan aneka jenis kejahatan dan kebengisannya.

Maka dari itu, harus ada sebuah institusi negara yang bisa mengimplementasikan penerapan dan penegakan hukum yang berasal dari Allah SWT, yakni negara dengan sistem Islam sebagai standar hidup masyarakat sekaligus dalam menjalankan pemerintahannya. Penerapan hukum di dalamnya melalui sistem sanksi yang akan dilaksanakan oleh seorang khalifah sebagai pemimpin yang ditunjuk dan diamanahi untuk menegakkan hukum-hukum Allah SWT. Sedangkan bentuk dari sistem sanksi tersebut diklasifikasikan menjadi empat macam yakni, hudud, jinayat, ta’zir dan mukhalafat. Keempat jenis sanksi itu masing-masing memiliki barometer dan fungsinya sendiri sesuai dengan jenis pelanggaran hukum atau kejahatan yang dilakukan seseorang.

Wallahu a'lam Bishshawwab


Oleh Ernita S

Kasus korupsi di negeri ini seharusnya berkurang namun semakin merajela. Bagaimana tidak, problematika korupsi yang dari dulu hingga sekarang selalu mengalami peningkatan. Bahkan ironisnya sekarang yang tertuduh korupsi aparat penegak hukum itu sendiri. Dimana tugas utama dari hakim agung untuk menerima, memeriksa dan mengadili perkara yang diajukan kepadanya justru sebagai tersangka.

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) baru saja menetapkan Hakim Agung Mahkamah Agung (MA) Sudrajad Dimyati sebagai tersangka kasus dugaan suap pengurusan perkara pada Jumat (22/9). Operasi tangkap tangan (OTT) KPK terhadap Dimyati menambah panjang daftar hakim yang terjerat kasus korupsi. Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Nurul Ghufron menyesalkan hakim agung yang terjaring OTT lembaga antirasuah. Penangkapan ini menunjukkan dunia peradilan masih sangat menyedihkan. "KPK bersedih harus menangkap hakim agung. Kasus korupsi di lembaga peradilan ini sangat menyedihkan," katanya dalam keterangannya, Kamis (22/9). (Merdeka.com, 30/9/2022)

Penetapan Sudrajad Dimyati sebagai tersangka merupakan salah satu fakta bahwa Indonesia masih darurat korupsi.  Dimana penetapan Hakim Agung bukan pertama kalinya aparat penegak hukum terjerat kasus korupsi. Sehingga  daftar hakim yang terjerat korupsi mengalami peningkatan dari yang sebelumnya. Apalagi aparat hukum yang terseret oleh KPK lebih dari satu orang.

Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Mahfud MD menyebutkan hakim agung yang terseret operasi tangkap tangan (OTT) KPK bisa jadi lebih dari satu orang. “Ada hakim agung yang katanya terlibat kalau enggak salah dua, itu harus diusut, dan hukumannya harus berat juga,” ujar Mahfud di Malang, Jawa Timur, dikutip siaran Kompas TV pada Sabtu (24/9/2022). Sebagai informasi, KPK melakukan OTT di Jakarta dan Semarang pada Rabu (21/9/2022) malam dan berhasil menjaring 10 orang yang kemudian ditetapkan sebagai tersangka. Lima di antaranya adalah pegawai Mahkamah Agung (MA, 4 orang) dan seorang hakim agung, Sudrajad Dimyati. Sudrajad kini ditahan KPK setelah ditetapkan sebagai tersangka kasus dugaan suap pengurusan perkara. (Kompas.com, 30/9/2022)

Hakim MA tertangkap OTT, menjadi indikasi betapa menggurita korupsi di negeri ini bahkan sudah menjangkiti penegak keadilan di tingkat tertinggi. Hal ini membuktikan bahwa jejak yang terekam kalau korupsi semakin memilit negeri.  Apalagi yang menjadi tersangka korupsi justru membawa-bawa aparat penegak hukum. Oleh sebab itu, masih ada kesempatan bagi mereka dapat menyembunyikan kesalahan rekan kerjanya.

Problematika  korupsi adalah permasalahan system dan cacat bawaan system, tidak mungkin diberantas tuntas meskipun ada lembaga super anti korupsi. Inilah yang menjadi bukti kalau tersangka korupsi tidak terhitung lagi berapa totalnya. Sehingga negeri ini membutuhkan kembalinya system Islam yang mewujudkan pemberantasan korupsi dari akar hingga daun.

Didalam system Islam peradilan memiliki tugas untuk menyelesaikan permasalahan yang ada di masyarakat. Adapun permasalahannya seperti dalam hal perselisihan sesama anggota masyarakat hingga orang yang berada di struktur pemerintahan. Selain itu,  system lembaga peradilan ini mempunyai keputusan hukum yang bersifat mengikat yang ada didalam negara tersebut. Sehingga orang yang terjerat hukum pasti akan mendapatkan sanksi yang memberikan efek jera terhadap pelakunya. Pastinya hakim memutuskan suatu perkara secara benar tanpa menetapkan secara sepihak.

Sangatlah jelas bahwa Islam merupakan satu-satunya system kehidupan yang memberikan solusi yang tuntas terhadap system peradilan. Dimana untuk menghilangkan tindakan criminal termasuk korupsi hanya mengikuti hukum syara’ sebagai pedoman menetapan hukum. Oleh karena itu sudah saatnya beralih dari system sekuler kapitalisme menjadi system Islam.

Wallahu a'lam bish shawaf


Oleh : Srianti 
(Aktivis Muslimah Makassar) 

Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) mengungkapkan temuan adanya penyetoran uang senilai Rp 560 miliar dari Lukas Enembe untuk kasino. Meski kuasa hukum Lukas Enembe, Stefanus Roy Rening, mengamini kliennya sering bermain kasino, ia membantah soal aliran dana ratusan miliar tersebut. 

Stefanus menganggap temuan tersebut tak realistis. 
"Iya (ke kasino), untuk refreshing. Tidak realistis, hoaks. Beliau (Lukas Enembe) langsung menelepon saya, 'tolong sampaikan itu tidak benar, dari mana uang daerah keluar Rp 560 miliar'," katanya dalam prograM Rosi yang tayang di (KompasTV/24/9/2022).



Kasus Lukas Enembe yang memiliki rekening gendut dan kekayaan fantastis merupakan bukti tak terelakkan bahwa system demokrasi  memberi banyak peluang bagi pejabat untuk memperkaya diri sendiri. 

Sementara rakyat yang dikelilingi kekayaan SDA tak bisa lepas dari penyakit akut kemiskinan. Bukan hanya terjadi pada kasus gubernur ini tertangkap masih banyak lagi para pejabat negara yang berhasil korup dan akhirnya melarikan diri membawa banyak dana rakyat. 


Kasus korupsi di negara ini sepertinya sudah biasa terjadi dikalangan para pejabat, mereka tidak segan-segan mengambil uang rakyat hanya untuk kepentingannya sendiri, dan terbukti dari kasus kebanyakan negara tidak bisa berbuat apa-apa hanya menangkap setelah itu dihukum masuk penjara dan merekapun diberikan fasilitas baik didalam penjara, tidak seperti pada rakyat pada umumnya mereka akan mendapatkan hukuman yang berat jika tertangkap. 


Sumber kekayaan Alam milik rakyat yang begitu luas dan banyak kini dimanfaatkan oleh mereka yang menjadi pemimpin dan merasa jika Indonesia adalah milik para pejabat negara dan berhak menggunakannya semaunya. Mereka tak lagi memikirkan urusan rakyat dan memberikan rakyat haknya, menjadikan jabatan sebagai kekuasaan untuk menguasai seluruh aset-aset milik negara. 

Bukan menjadi rahasia umum lagi dinegara ini jika korupsi sedang mengurita dan tak dapat lagi ditahan bahkan ini sudah menjadi kebiasaan buruk para pejabat didalam lingkaran demokrasi dimana tak sedikit dari mereka menikmati kekayaan alam milik rakyat hanya untuk memperkaya dirinya sendiri.
Menjadikan kekuasaan sebagai alat untuk mencapai kesuksesan dan kekayaan yang melimpah tanpa harus bekerja sesuai tugas mereka sendiri. 


Itulah mengapa mereka terlalu berambisi menjadi pejabat negara karena ada peluang besar untuk korupsi dan seperti pada umumnya para pejabat yang lainnya, dan bukan lagi menjadi rahasia jika dalam lingkaran kapitalisme ini sangat mudah untuk mereka menikmati sumberdaya yang menghasilkan uang untuk mereka nikmati. 
Negara terus rugi triliunan akibat ulah para pecinta demokrasi dan yang akan menanggung beban adalah rakyat. 


Rakyat hanya dijadikan sebagai alat untuk mengumpulkan banyak dana dan negara akan mengelola bukan untuk rakyat melainkan hanya untuk memberi ruang para tikus berdasi menikmati hasil dari rakyat dan menyalahgunakan kekuasaan untuk kepentingan pribadi. 
Sungguh miris dan ironis kasus korupsi dinegara ini seakan-akan menjadi hal yang lumrah jika ingin bahas dan terlalu sulit untuk menghilangkan keserakan mereka. 
Pemerintah sama sekali tidak serius untuk melakukan tindakan tegas pada pejabat yang ketahuan korupsi hingga mengakibatkan kasus seperti ini sering terjadi. 

Rakyat membutuhkan system Islam sbg pengganti yang akan mencipta kesejahteraan dan menghalangi eksploitasi SDA oleh individu. 

Pandangan Islam Tentang Kekayaan Umum 

Dalam pandangan Islam sumber daya alam dan yang lainnya hakikatnya adalah milik rakyat, rakyatlah yang pemilik semua sumber daya alam yang melimpah ini bukan milik pemerintah. Rakyat berhak mengelola semua milik rakyat dan berhak menikmati hasilnya. 
Dan semua akan kembali kepada rakyat dalam bentuk yang sesuai kebutuhan rakyat seperti BBM, listrik, gas dan air, pemerintah tidak boleh mengklaim jika semua boleh dikuasai oleh mereka dan mengabaikan urusan rakyat. 

Pejabat negara sama sekali tidak boleh memiliki apalagi sampai mengambil hak rakyatnya dan memperkaya diri mereka sendiri. 

Dalam Islam semua sudah ditentukan jika pejabat adalah pelayan rakyat yang harus mereka sejahterakan dan mengelola sumber sumber kekayaan hanya untuk rakyat dan mereka sama sekali tidak berhak menguasai seluruh aset negara untuk kepentingan mereka pribadi. 

Dalam Islam bukan hanya rakyat yang mencuri dihukum dengan sanksi berat tapi jika ada pejabat yang sampai menikmati hak rakyat maka negara tak segan-segan untuk memberikan sanksi berat bagi para pelaku agar menjadi pelajaran bagi mereka yang ingin mengambil yang bukan hak mereka. 

Melihat hal ini, perbuatan korupsi tidak pernah dibenarkan dalam hal apa pun. Sebab, selalu menimbulkan kerugian.
Lantas, bagaimana Islam memandang perbuatan korupsi?
Dalam hukum Islam, perbuatan korupsi memang tidak dibenarkan. 

Dalam Islam  istilah korupsi dalam beberapa poin, yakni risywah atau suap, saraqah atau pencurian, al-gasysy atau penipuan dan pengkhianatan. Ketiga hal tersebut adalah perbuatan tercela dan yang melakukannya akan mendapatkan dosa besar alias hukumnya haram. 

Allah SWT berfirman dalam QS. An-Nisa ayat 29 yang artinya: 

"Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu saling memakan harta sesamamu dengan jalan yang batil, kecuali dengan jalan perniagaan yang berlaku dengan suka sama-suka di antara kamu. Dan janganlah kamu membunuh dirimu; sesungguhnya Allah adalah Maha Penyayang kepadamu."

Maka sudah sangat gamblang, kita membutuhkan solusi alternatif yaitu Islam karena demokrasi telah terbukti merusak peradaban manusia.

Wallahu'alam


By : Mentari

Sinyal kenaikan BBM jenis Pertamax sudah ditunjukkan oleh pemerintah pada tanggal 1 April 2022. Sinyal positif tersebut disampaikan secara langsung oleh Erick Thohir selaku Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) ketika memberikan kuliah umum di Gedung Rektorat Universitas Hasanuddin Makassar. Erick menyampaikan, Pertamax atau RON 92 tidak lagi diputuskan menjadi Jenis BBM Khusus Penugasan (JBKP). 

Saat ini kenaikan harga jenis BBM Pertamax bukan pertama kali terjadi di era kepemimpinan Jokowi. Dilansir dari tirto.id, mengutip laman Pertamina, daftar harga Bahan Bakar Khusus (BBK) Pertamax terhitung 15 Agustus 2016 lalu mencapai Rp7.350 per liter untuk regional DKI Jakarta. Pada 2017, Jokowi memutuskan untuk menaikkan harga Pertamax pada 1 Agustus sebesar Rp900 per liter, yang sebelumnya Rp 7.350 menjadi Rp 8.250 per liter. Kemudian pada 10 Oktober 2018, harga Pertamax kembali berubah menjadi Rp 10.400 per liter, atau mengalami kenaikan sebesar Rp2.150. Namun, pemerintah memutuskan menurunkan harga Pertamax menjadi Rp 9.850 per liter. Dan pada 1 Februari 2020 pemerintah kembali menurunkan harga Pertamax jadi Rp 9.000.

Sebagaimana diketahui, Pertamina menaikan harga BBM jenis Pertalite, solar dan pertamax. SPBU Vivo menurunkan harga BBM di tengah kenaikan harga BBM yang diumumkan pemerintah. Untuk BBM jenis Revvo 89 yang harga sebelumnya Rp9.290 per liter turun menjadi Rp8.900 per liter. Kemudian, Revvo 92 yang sebelumnya dijual Rp17.250 per liter menjadi Rp15.400 per liter. Lalu, untuk Revvo 95 menjadi Rp16.100 dari sebelumnya Rp18.250. Sayangnya, bukan membiarkan Vivo tetap menjual BBM lebih murah. Pemerintah malah 'menekan' Vivo agar menjual BBM disesuaikan dengan perubahan harga BBM Pertamina.
 
Dikutip dari Liputan6.com, Jakarta (18/09/2022) - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menginstruksikan kepada seluruh kementerian, lembaga, dan pemerintah daerah untuk menggunakan mobil listrik sebagai kendaraan dinas. Perintah tersebut tertuang dalam Instruksi Presiden (Inpres) Nomor 7 tahun 2022 terkait percepatan penggunaan kendaraan listrik berbasis baterai di instansi pemerintah pusat maupun daerah. Hal tersebut juga didasari oleh Peraturan Presiden Nomor 55 Tahun 2019 untuk mengakselerasi penggunaan Kendaraan Bermotor Listrik Berbahan Baterai (KBLBB).
 
Pemerintah daerah dan PLN serta jajaran mentri siap menyokong terlaksananya aturan tersebut. Tak hanya kendaraan listrik, pemerintahan pusat juga menyajikan solusi kompor listrik sebagai solusi kenaikan gas subsidi. Kebijakan tersebut diharapkan dapat meningkatkan efisiensi energi, ketahanan energi, dan konservasi energi sektor transportasi dan rumah. Di media sosial pun telah ramai video penawaran motor listrik. Namun, tentunya pelaksanaan kebijakan tersebut membutuhkan biaya yang tak sedikit. Lagi dan lagi, APBN terpakai untuk hal-hal yang tidak urgent. Prioritas diarahkan demi keuntungan korporasi, tak peduli rakyat mati. Sebab, masih banyak rakyat Indonesia yang belum bisa menikmati listrik karena distribusinya yang tidak merata ataupun kesulitan biaya.  

Jadi, dalih penghematan dari pengurangan subsidi BBM dinilai tidak sebanding dengan efek domino yang dihasilkan. Justru nyatanya rakyat akan makin menderita. Adanya bantuan langsung tunai (BLT) sebagai solusi dari kenaikan BBM tidaklah tepat. Karena pemberian BLT hanya bersifat sementara dan dalam jumlah terbatas, yaitu hanya kepada 20,6 juta dari 260 juta penduduk Indonesia. Itu artinya kurang dari 10 persen saja yang mendapatkan BLT BBM.

Padahal subsidi BBM adalah hak semua warga negara Indonesia. Karena Migas termasuk harta milik rakyat dan seharusnya dikembalikan sepenuhnya kepada rakyat. Adapun negara hanya bertugas mengelolanya tanpa boleh mengambil keuntungan darinya sedikitpun. Beginilah akibat penerapan sistem ekonomi kapitalisme yang memberlakukan liberalisasi ekonomi dan persaingan bebas. Negara hanya bertindak sebagai regulator atas para kapitalis yang ingin mengeksploitasi kekayaan negeri ini. Sedangkan rakyat yang seharusnya mendapatkan pelayanan malah dijadikan objek dagang.

Sebagai sebuah negara yang memiliki kekayaan alam yang melimpah, termasuk tambang minyak bumi sebagai bahan dasar pembuatan BBM, menjadi sebuah hal yang aneh jika Indonesia menerapkan harga yang mahal untuk harga BBM dalam negeri. Sudah seharusnya sebagai produsen minyak bisa memberikan harga yang lebih rendah untuk olahan minyak bumi ini termasuk BBM yang saat ini meliputi Pertalite dan Solar sebagai bahan bakar kendaraan bermotor yang paling diminati karena harganya yang relatif terjangkau.

Dampak kenaikannya juga akan merambat ke semua sendi-sendi ekonomi negeri, bahkan ke semua sektor kehidupan, seperti naiknya harga bahan pangan pokok, tarif kendaraan umum, makanan siap saji, dan masih banyak lagi. Padahal kita melihat sendiri betapa terpuruknya kondisi perekonomian rakyat pasca pandemi. Daya beli masyarakat yang kian rendah seiring dengan meningkatnya harga barang akibat dari kenaikan BBM dan bahan-bahan pokok, semakin menghimpit kehidupan masyarakat. Terlebih lagi dengan pencabutan subsidi elpiji 3 kg secara berangsur tentulah akan mendekatkan perekonomian rakyat menuju jurang kehancuran. Namun sekalipun kondisi rakyat sudah demikian sulit, rezim negeri ini lebih memilih berlepas tanggung jawab dari kewajibannya memenuhi kebutuhan dasar energi rakyat. 

Solusi yang diberikan nampaknya hanya mampu menutup satu lubang masalah dengan tetap membiarkan lubang lainnya terbuka, bahkan menciptakan lubang-lubang masalah baru. Kekhasan sistem hari ini adalah bahwasannya kebijakan yang diterapkan hanya setengah hati dan hanya diberi kepada para kapitalis. Banyak pihak sudah mendesak agar harga BBM diturunkan. Tapi rezim yang mengaku paling pancasilais ini tidak juga menurunkan harga BBM. Kenaikan BBM adalah bukti salah kelola sektor migas. Migas adalah sumber daya alam (SDA) yang merupakan kekayaan milik rakyat yang harusnya bisa dinikmati rakyat. Namun sayang, pengelolaan migas yang saat ini dibawah sistem kapitalisme justru menjadikan swasta legal untuk menguasai SDA. Mereka bahkan mengendalikan pengelolaan migas dari hulu ke hilir. Akibatnya, kapitalisasi dan liberalisasi migas tidak terelakkan.

Asas yang melandasi pengelolaan minyak oleh para pemiliki cuan besar adalah kapitalisme. Mereka tidak akan peduli dampak yang dirasakan oleh rakyat di bawah manakala harga minyak meroket. Ini membuktikan bahwa kapitalisme masih menjajah negeri ini. Namun, banyak kalangan elit pemerintahan masih tutup mata terhadap akar masalah ini. Entah karena mereka yang kurang paham atau justru merekalah para kapital yang dengan sadar abai terhadap kesejahteraan rakyat. Sementara, penguasa dalam sistem kapitalis ini bukan sebagai periayah (pengurus), mereka hanya sebagai regulator untuk melancarkan keinginan para korporat. Penguasa mengklaim, kenaikan BBM ini adalah upaya efesiensi subsidi yang salah sasaran. Padalah, jika mereka ingin mengelola SDA migas secara benar, blok-blok migas lebih dari cukup memenuhi kebutuhan negeri. 

Inilah yang menjadi bukti bagaimana pengelolaan negara yang mendasarkan pada sistem sekularisme kapitalis yang membuat negara menjadi abai terhadap kepentingan rakyat. Terlebih, negara menganggap bahwa pengelolaan kebutuhan masyarakat adalah sebuah ajang bisnis. Negara hanya berperan sebagai regulator yang memberikan keluasaan kepada korporasi untuk mengelola pelayanan publik. Sedangkan pelayanan publik dianggap sebagai ajang bisnis yang harus mendatangkan keuntungan bagi pihaknya

Selain itu, penguasa kapitalis juga miskin empati. Untuk meredam gejolak akibat kenaikan BBM, rakyat dibius dengan BLT. Padahal, BLT sangat tidak sebanding dengan beban hidup yang dirasakan rakyat akibat kenaikan BBM ini. Inilah kezaliman pengelolaan BBM yang lahir dari sistem kapitalis. Kondisi ini sangat jauh berbeda dengan pengelolaan BBM dalam sistem Islam yang disebut Khilafah. Sistem Khilafah menempatkan negara sebagai periayah (pengurus) kebutuhan umat. Khilafah tidak akan memberi celah sedikit pun kepada para korporat untuk menguasai sumber daya alam. Sebab, Islam telah menetapkan SDA yang jumlahnya melimpah adalah harta kepemilikan rakyat dan negera wajib mengelola dan mengembalikan hasilnya kepada rakyat.


BBM dalam Islam

Rasulullah saw bersabda;

اَلْمُسْلِمُوْنَ شُرَكَاءُ في ثلَاَثٍ فِي الْكَلَإِ وَالْماَءِ وَالنَّارِوَثَمنَهُ حَرَامٌ

Artinya: “Kaum muslimin berserikat dalam tiga hal, yakni air, padang rumput dan api. Dan harganya adalah haram.” (HR. Ibn Majah)

Dalam Islam, Bahan Bakar Minyak (BBM) merupakan harta milik umum. Karena merupakan harta milik umum yang dibutuhkan oleh rakyat, maka pendapatannya menjadi milik umum. Tanpa membedakan apakah ia kaya atau miskin, perempuan atau laki-laki, anak-anak atau dewasa, dan orang yang bertingkah laku baik atau jahat. Semua warga negara mendapatkan hak yang sama.

Meskipun demikian, kategori kepemilikan umum dibagi menjadi dua bagian. Bagian pertama adalah yang dapat dimanfaatkan langsung oleh manusia secara langsung ataupun tidak. Misalnya air, padang rumput, api, jalan umum, laut, danau, sungai dan terusan atau kanal. Semuanya bisa dimanfaatkan secara langsung oleh manusia baik digunakan untuk kebutuhan sendiri, maupun dimanfaatkan bagi kehidupan sekitar seperti mengalirkan air dari sungai untuk tanaman atau menebas padang rerumputan untuk gembala ternaknya.

Bagian kedua dari harta milik umum adalah barang yang tidak bisa secara langsung dimanfaatkan oleh individu manusia. Hal ini karena pengelolaan dan pemanfaatannya membutuhkan usaha dan biaya untuk mengeluarkannya, seperti minyak, barang tambang dan gas. Dalam hal ini, negara lah yang berperan untuk mengelolanya. Hasilnya diperuntukkan untuk kemaslahatan seluruh rakyat dan disimpan di Baitulmal.

Pemimpin bertanggung jawab untuk mendistribusikan hasil dan pendapatannya melalui ijtihad, sesuai hukum syara’. Semua ini dilakukan dalam rangka mewujudkan kemaslahatan seluruh umat. Adapun hasil dari BBM kategori kedua ini dapat digunakan untuk membiayai kebutuhan yang berhubungan dengan hak milik umum, seperti: Pos hak milik umum, kantor, sistem pengawasan dan pegawai nya, bangunan. Memfasilitasi para peneliti dan orang-orang demi menemukan eksplorasi minyak bumi, tambang atau gas, teknisi, dan lain-lain. Membeli berbagai peralatan dan membangun berbagai macam industri.
Oleh karena itu, negara berwenang menggunakan hasil BBM yang juga menjadi harta milik umum tersebut untuk hal-hal yang berkaitan dengan aktivitas kehidupan. 

Khalifah juga berhak membagikan harta milik umum kepada pihak-pihak yang memerlukannya untuk digunakan secara khusus di rumah-rumah seperti: air, listrik, minyak bumi, dan gas. Jika diperlukan, Khalifah bisa menjual harta milik umum kepada rakyat dengan harga yang murah. Keuntungan dari hasil pengelolaan BBM tersebut juga bisa dinikmati rakyat sesuai kebijakan Khalifah. Dari sini, negara harus secara mandiri mengelola sumber daya alam khususnya BBM tanpa campur tangan pihak asing seperti yang kerap terjadi dalam sistem sekuler liberal.

Jika negara mau sedikit berbenah menata kehidupan bernegara sesuai Syariat Islam, tak dipungkiri negeri ini mampu menjadikan rakyatnya hidup sejahtera dan bahagia dalam naungan kehidupan syariat Islam. Hanya perlu mengalah untuk hal terbaik bagi negeri ini. Hal ini dilakukan dengan menyingkirkan sistem sekuler Kapitalisme yang telah nyata merusak kehidupan rakyat lalu beralih pada sistem Islam yang menerapkan Syariat Islam.

اَفَحُكْمَ الْجَـاهِلِيَّةِ يَـبْغُوْنَ ۗ وَمَنْ اَحْسَنُ مِنَ اللّٰهِ حُكْمًا لِّـقَوْمٍ يُّوْقِنُوْنَ

"Apakah hukum jahiliah yang mereka kehendaki? (Hukum) siapakah yang lebih baik daripada (hukum) Allah bagi orang-orang yang meyakini (agamanya)?"
(QS. Al-Ma'idah 5: Ayat 50)

Wallahu a’lam bishawwab.

Author Name

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.