Articles by "Kasus"

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 0pini 50Kota aceh Adat dan Budaya Ag Agam agama Ahmad khadafi AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan banjir bank banten banwaslu banyumas banyuwangi Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita berita tni Bernas Besar BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom BPPW Sumbar Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu Buletin bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund BWS V BWSS V cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat Corona Covid 19 Pasaman covid-19 Covid19 pasaman cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan Dakwah dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPD PAN DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman Dprd prov DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Financial Fitur Fiture FKAN FKS FMPK FPRB Pasaman france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar Golkar Pasaman gor gor haji agus salim Goresan tinta Goresan Tinta Bidan Diny Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records Gunung Mas guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil IKC Pasaman ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah Kayong Utara kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag Kemenega kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah Kisah Nabi kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 Kodim pasaman kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni Koni Pasaman kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostra kostrad Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar Kumpulan saiyo kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional Nafsiyah nagan raya naganraya Nagari Durian Tinggi naisional napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional Nasionaĺ nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal New Normal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinì Opìni Òpini Òpìni Opinj Opink Opinu organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang Padàng padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman Padanh pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti Pantun papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai Partai PAN partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pasbarr Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan Penďidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri Polsek Bonjol poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang SMK 1 Lbs smk muhammadiyah SMKN1 Lbs SMP 3 Padang SMP 30 SMP Kumpulan SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang Terbaru teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy UT uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis Yulisman zakat zardi syahrir
Showing posts with label Kasus. Show all posts

Yatun, SH 
(Direktur Kantor Analisa Hukum)

Ragam keberhasilan yang disampaikan ketengah masyarakat terkait Program KOTAKU di Sumatera Barat, menjadi bahan pro dan kontra di tengah masyarakat.
 
Sebab, tidak semua apa yang disampaikan tersebut sesuai kondisi, Karena berdasarkan data lapangan dan adanya temuan hasil audit BPK-RI,  informasi keberhasilan pembangunan program KOTAKU masih diragukan

Kepala BPPW Sumbar Kusworo Darpito mulanya membantah saat dikonfirmasi media ini atas adanya dugaan yang merugikan negara berdasarkan hasil audit BPK RI.

Melalui pesan singkatnya, Kusworo menjelaskan,"setau saya, belum ada audit BPK".

Saat di tanya, apakah selama menjabat menjadi kepala BPPW Sumbar, belum ada sama sekali BPK RI lakukan audit ?

Pada akhirnya, Kusworo pun mengaku, memang ada BPK melakukan audit, tetapi itu pada kegiatan lain.

Sementara itu praktisi hukum Yatun, SH yang juga Direktur kantor Analisa Hukum di dampingi aktivis Mahdiyal Hasan di kediamanya beberapa waktu lalu menanggapi.

"Publik boleh saja ragu apabila mereka membaca kritikan dan suksesnya pembangunan infrastruktur tersebut dari berbagai sumber. Apakah itu dari media, LSM maupun omongan di warung kopi".

Tetapi, apakah mereka masih ragu jua terhadap kinerja BPK RI, atas temuan adanya dugaan terjadinya kerugian negara di BPPW Sumbar?, ucap Yatun.

Ia menilai, dengan adanya temuan-temuan tersebut, menegaskan bagaimana kinerja para oknum-oknum  yang di lingkungan BPPW Sumbar.

Apakah mereka sadar, bahwa uang yang mereka makan itu adalah hasil keringat para buruh, petani, nelayan, dan tukang sampah yang dikumpulkan melalui pajak. Dengan harapan, pembangunan akan dapat menggerakan ekonomi. Setidaknya dapat merubah kehidupan anak cucu mereka.

Namun sayang, akibat ulah oknum bermental kotor tersebut, apa yang menjadi harapan mereka pun sirna, seiring tenggelamnya mentari.

Untuk itu, Ia meminta pemerintah melalui Dirjen Cipta Karya beserta aparat hukum untuk memproses dan melihat langsung seluruh kegiatan program KOTAKU di Sumbar.

Pertanyaanya, Bisakah Dirjen Cipta Karya Diana kusumastuti untuk turun membersihkan dan memberi sanksi tegas oknum-oknum yang diduga telah merugikan negara tersebut?

Hingga berita ini tayang, redaksi masih berupaya mengumpulkan data dan konfirmasi pada pihak terkait. Tim/N3


Memang tidaklah mudah memimpin Sumatera Barat, apalagi sosok Mahyeldi Ansharullah yang akrab disapa buya ini dikenal sosok yang low profile dan tegas dalam bertindak apabila bawahanya tidak bekerja untuk kepentingan rakyat dan negara.

Itu dahulu, pada skala kecil, sewaktu Ia menjabat Walikota Padang, hal ini bisa Ia terapkan. Namun bagaimana dalam tingkat yang lebih luas. Tentu tantangan dan kepentingan politik serta intrik-intrik pejabat dan pihak swasta lebih matang lagi, terutama menyangkut proyek.

Ini disampaikan Aktifis Mahdiyal Hasan yang juga selaku praktisi hukum saat tinjau lapangan pekerjaan pembangunan jalan provinsi yang dikerjakan PT. Sarana Mitra Saudara di ruas teluk bayur - nipah - purus yang dibiayai melalui Dana Alokasi Khusus (DAK) dengan nomor kontrak 620/04/KTR-BM/2021 dengan nilai kontrak sebesar 8.026.585.162.34, tertanggal 5 Mei 2021 Minggu (5/9) kepada wartawan.

Menurutnya, pertaruhan kepemimpinan Mahyeldi sebagai Gubermur Sumatera Barat mulai di uji pada Dana Alokasi Khusus (DAK) pada pekerjaan ruas teluk bayur - nipah - purus. Sebagaimana terlihat, pihak rekanan dari PT. SMS dengan sengaja memanfaatkan material yang diduga ilegal. 

Pertanyaanya, sejauhmana Mahyeldi memenej persoalan ini, dan apa sikap dan sanksi yang akan diambil, jika saja disinyalir ada permainan mata antara pejabat PUPR bersama rekanan, ucap Mahdiyal.

Melihat apa yang ada dilapangan, Mahdiyal pun menyayangkan, hanya untuk meraup untung yang sebesar-besarnya, pihak rekanan diduga, dengan sengaja melanggar peraturan, melalui pemanfaatann mateŕial batu ilegal (tanpa izin quary) yang diperolehnya, dari hasil galian tebing bukit. Ironis memamang, kata Mahdiyal.

Pada beberapa waktu lalu, Toni selaku perwakilan dari pihak rekanan saat dikonfirmasi beberapa waktu lalu mengakui, bahwa pihaknya memang mempergunakan batu hasil galian dari tebing bukit, dengan alibi biaya pembuangan tidak ada. 

Dan apabila dipaksakan untuk dibuang ke jurang, tentu akan berdampak juga terhadap lingkungan.

PPK dinas PU Sumbar Tomi saat ditemui lapangan pun mengakui, bahwa  penggunaan material batu tersebut memang terlihat dimanfaatkan pihak rekanan untuk hamparan jalan dan pasangan saluran. 

Terkait dengan hal itu, kita telah mengingatkan dan menegurnya dengan catatan, material yang terpasang  tersebut tidak akan dibayarkan.

Ironisnya, saat dipertanyakan apakah ada surat adendum?. Tomi  menjawab bahwa sedang dipersiapkan.

Sementara, kepala Dinas PU Sumbar saat dikonfirmasi Fathol yang dikonfirmasi  enggan memberi keterangan dan seolah lepas tangan ke bawahan.

Ia pun dengan singkat hanya menjawab, "terkait teknis, baiknya langsung ke PPK saja".

Anggota komisi IV DPRD Sumbar Mario Syahjohan saat dimintai tanggapanya menegaskan pihak terkait, jangan main-main dengan uang rakyat, kami akan terus awasi semua kegiatan, baik yang memakai APBD maupun APBN.

Hingga berita ini tayang, tim masih mengumpulkan data dan konfirmasi pada pihak terkait. N3/tim


Pengerjaan pembangunan jalan provinsi yang dikerjakan PT. Sarana Mitra Saudara di ruas teluk bayur - nipah - purus yang dibiayai melalui Dana Alokasi Khusus (DAK) dengan nomor kontrak 620/04/KTR-BM/2021 dengan nilai kontrak sebesar 8.026.585.162.34, tertanggal 5 Mei 2021, terindikasi tidak menggunakan material yang di cantumkan dalam Rencana Anggaran Biaya (RAB). 

Ini ditegaskan ketua MPC Pemuda Pancasila (MPC PP) Kota Padang, Roy Madea Oka akrab disapa Boni, saat tinjau lokasi lapangan, pada Jumat (30/7/2021).


Berdasarkan dokumentasi foto dan video yang diambilnya sendiri, diduga  pihak rekanan dengan sengaja melakukan kecurangan, untuk meraup keuntungan pribadi dengan cara, mengambil material batu cadas hasil pecahan tebing bukit di lokasi proyek, yang kemudian dimanfaatkan untuk pemadatan atau pengerasan jalan, serta pembuatan saluran.

Menurutnya, pihak rekanan tidak memperhatikan aspek teknis konstruksi jalan, juga perlu memperhatikan aspek konservasi tanah mengingat kondisi wilayah dengan topografi yang berbukit dan tanah yang peka erosi.


Selain itu, kualitas material pasir yang dipergunakan, juga masih diragukan. Sebab butiran pasir itu terlihat sangat halus dan berwarna kuninģ bercampur tanah.

Kuat dugaan, pihak rekanan mempergunakan material pasir laut untuk menghemat anggaran.

Hal ini mengakibatkan terjadinyà kerugian negara, karena mutu dan kualitas hasil pekerjaan tidak bisa dipertangungjawabkan masa pakai.

Sepengetahuanya, penggunaan pasir laut jika disatukan dalam adukan semen, sudah pasti tidak akan kuat. Dan jika tetap dipaksakan, maka ikatan tersebut akan lebih mudah untuk terlepas, daripada menyatu dengan kuat. 

Sebab sifat asin dari air laut, membuat semen menjadi kehilangan sifat pengikatnya. Dan apabila menggunakan beton bertulang, sifat asin dari pasir laut juga dapat membuat besi tulangan beton tersebut menjadi berkarat sehingga dapat melemahkan struktur.

Berdasarkan plang proyek yang àdà, hal ini tèrjadi karena, tiďak adanya konsuĺtan pengawas dalam memenej persoalan dilapangan, sehingga pihak rekanan bekerja sekehendak hati, tanpa ada yang menegur.

Selain itu, pengawasan interñal dari pihak Pemerintah Provinsi meĺalui Dinas pekerjaan umum dañ penataan ruang jugà lemah, karena membiarkan pihak rekanan melànggar aturan, untuk meraup keuntunģan pribadi

Dan perlu ditegaskàn, kontraktor yang mengambil (material) dari sumber tidak jelas atau tanpa mengañtongi izin, sama halnya mengambil barang curian atau bisa disebut penadah.

Toni, selaku peŕwakilan pengawas darì PT. SMS saat dikonfirmas Sabtu (31/72021) terkait pemakaiàn material batu setempat mengaku, bahwa memang benàr pada proyèk ini pihaknya menggunakan sebagian material dàri peçahan dinding caďas bukit.

Alasanya, karena tidak ada ketersediaan añgģaran dàlam RAB uñtuk pembuangan hasil gaĺian ķetempat lain. Dan jika  kami buang ke jurang, tentu akan menimbun kebun masyarakat.

Hal inì telah disampàikan ke pihak dìnas, nàmun tidak ada solusi tèrhadap persoalan ini.

Untuk menghinďari penumpukan material galian, pihàknya terpaksa mempergunakañ mateŕial tersebut, agar proyek tetap berjalan lancar dan kòndusif.

Terkait ďengan material pasir, ia membantah bàhwa itu pasir laut. Karena pasir yang dipàkai saat ini didatàngkan dari Lubùk Alung Kabupaten Padang Pariaman, jelasnya.

Hingga berita ini tayang, tim masih mengumpulkan data ďan klarifikasi dari pihak pihak teŕkait. N3

Pelaksanaan Kegiatan Pembangunan Gedung Fasiliras Layanan Perpustaka Umum Kabupaten Agam.

Agam, Nusantaranews.net, - Akibat lemahnya Pengawasan dari Pihak berkompeten Implenentasi Kegiatan Pekerjaan Pembangunan Gedung Fasilitas Layanan Perpustakaan Umum Kabupaten Agam, Sumatera Barat, tahun Anggaran 2021, dikerjakan terkesan asal jadi.

Selaku Pelaksana Kegiatan PT Ranah Katialo, terkesan  abaikan Keselamatan para Pekerja, yang mana juga tertuang dalam Kontrak Kerja yang telah di tandatangani.

Hal ini terpantau Media Nusantaranews.net,  pada Kamis (29/7) yang mana para Pekerja tidak menggunakan Safety Alat Pelindung Diri (APD) saat Pekerjaan Pembangunan berjalan, dengan Anggaran APBD Kabupaten Agam, sebesar Rp. 7.815.340.176,- Miliaran Rupiah.

” Ini patut disalahkan Konsultan Pengawasnya, serta PPTK di lokasi Pekerjaan karena kurangnya Pengawasan pada Pekerjaan Pembangunan Gedung Fasilitas Layanan Perpustakaan umum, sehingga membuat para Pekerja telah mengabaikan Safety (APD),” ungkap Dewan Penasehat LSM Garuda NI Sumbar Drs. Novia Erwandi, yang akrab disapa Edi Muncak di Lubuk Basung, pada Nusantaranews.net, Kamis (29/7) siang.

Plang Informasi Pelaksanaan Kegiatan Pembangunan Fisik Gedung Informasi Layanan Perpustakaan Umum Kabupaten Agam.

Dikatakan Edi Muncak, padahal aturannya pada Pelaksanaan Pekerjaan Fisik lebih dengan Pekerjaan Konstruksi para Pekerja hendaknya harus bekerja dengan memakai Safety (Baca - APD).

” Beberapa kali tim investigasi di Bawah Naungan DPW LSM Garuda NI Sumbar, sambangi lokasi Pekerjaan, selalu menemukan kurangnya para Pekerja yang memakai Safety (APD). 

Dilihat secara Kasat Mata hanya sekitar 15% Pekerja yang mematuhi Safety (APD),” ujarnya Edi Muncak pula.

Lebih lanjut disampaikannya bahwa hal Itu dipicu juga karena seringnya ketidakhadiran Konsultan Pengawas, dan PPTK ke lokasi Pekerjaan.  

Menurutnya, apakah hal Safety (APD) tersebut tidak beresiko untuk suatu Pekerjaan dan tidak penting sehingga terabaikan.

” Sangat patut di pertanyakan, apakah PT Ranah Katialo, ada pengecualian untuk pemakaian Safety (APD) atau apakah PT Ranah Katialo memang sengaja mengabaikan hal demikian, atau mungkin Petusahaan ini di bekung Oknum yang Kuat, sehingga diduga Kebal Hukum, ” tanya nya.

Edi Muncak berharap Kepada Pihak terkait agar dapat memberlakukan aturan dengan tidak Pandang Bulu.

” Kita belum mengkaji yang lain seperti Spek Kerja dan Gambar, saat ini kita liat keseriusan Pihak Penyedia Jasa, Consultan dan PT Ranah katialo, Konsekwen dalam mematuhi aturan yang ada, bukan Seenaknya Dewe,” tutupnya menegaskan.(Bagindo).


Ketua Lembaga Swadaya Masyarakat Aliansi Warga Anti Korupsi (LSM-AWAK) Defrianto Tanius didampingi Ardi, selaku Koordinator Divisi Investigasi dan Penelitian LSM AWAK, datàngi Kejaksaan Tinggi Sumbar di Jalan Raden Saleh Kota Padang.

Kedatangan pentolan LSM AWAK ini, bertujuan untuk melaporkan adanya dugaan korupsi yang teŕjadi di lingkungan DPRD Kabupaten Solok Provinsi Sumatera Barat, dengan surat laporan nomor : 016/LSM_AWÀK/I.DK/VII/2021 pèrihal informàsi dugaan korupsi.

Kepada wartawan, Defrianto Tanius menjelaskan, ada beberapa point yang disampaikan dalam làporan ini, sepeti, Àdanya ďuģaan perjalanan fiktif dan punģli yang dilakukan Sekretaris DPRD Kabupaten Solok.

Defrianto meñgatakan, sèbagai penggiat anti korùpsì, kita harus ikùt berpartisipasi  dan membantu aparat yang berwenang terkait adanya dugaan korupsi di yang dilaķukan pejabat negara.  Dan untuk proses hukumnya,  kami serahkan kepada Kejaksaan Tinggi Sumatera Barat.

Hinģga berita ini tayañg, tim masih berupaya menģumpulkan data, fakta dan klarifiķasì ĺapangàn, kepada pihak terkait.

Ñusantaranews.net. Nal Koto
Melaporkañ

ilustrasi foto ģoogle

Inilah negeriku, negeri sejuta pesona dan dengan norma kekerabatan yang kuat untuk hidup berkelompok saling bergotong royong membantu sama lainya. Dan tradisi ini telah menjadi lumrah secara turun temurun semenjak dahulu kalanya.

Namun jika budaya ini diterapkan pada sesuatu pekerjaan menyangkut kepentingan umum, terkhusus pada proyek yang dibiayai oleh pemerintah, bagaimana?


Untuk lebih jelasnya, tim coba menelusuri salah satu pekerjaan KOTAKU di Kota Pariaman dibawah naungan Kementerian PU dan Perumahan Rakyat, Balai Pelaksana Prasarana Pemukiman Provinsi Sumbar, Satker Pelaksana Prasarana Pemukiman Prov. Sumbar.

Berdasarkan hasil penelusuran tim lapangan terlihat, pekerjaan Kota Tanpa Kumuh (KOTAKU) yang dikerjakan PT. Trisco Jaya Utama tersebut, diduga telah mengabaikan kualitas dan mutu pekerjaan. 


Kondisi ini terlihat pada koporan yang diragukan kedàlamnya pada pasangan dinding penahan sungai. Selain  itu, pada sambungan antara pasangan dinding baru dan dinding lama juga tidak sinkron sehingga menimbulkan patahan dan retak-retak di beberapa tempat.


Belum lagi, pemadatan untuk paving blok, disinyalir tidak melalui aspek teknis dalam pengerjaannya. Seperti, apabila menggunakan balok beton, permukaan trotoarnya mesti rata dan dengan kemiringan melintang yang juga sesuai (minimal 1-4% dan maksimal 10%).

Sayangnya informasi ini, tidak menjadi bahan evaluasi untuk perbaikan baik dari pihak BPPW Sumbar maupun pihak rekanan.


PPK Satker BPPW Sumbar ketika dikonfirmasi via Whatsapp terkait persoalan tersebut menjawab dengan singkat, bahwa keretakan dinding penahan sungai itu pas diantara pertemuan antar RWC, karena di sana ada elastis filler.

Sementara Hengki pengawas dari perwakilan pihak perusahaan PT. Trisco Jaya Utama saat dikonfirmasi di lapangan, menjelaskan, bahwa semua yang dikerjakan telah sesuai dengan arahan dan petunjuk teknis yang ada. Karena pekerjaan belum selesai, tentu kekurangan yang ada akan kami benahi.

Ironisnya, untuk melindungi dan menindaklanjuti informasi positif ini, pihak rekanan malah berupaya  memakai jasa oknum yang katanya mengaku-ngaku dari TNI, yang bertujuan agar persoalan pembangunan KOTAKU di Kota Pariaman tidak ditindaklanjuti lagi.

Kondisi ini tidak sesuai dengan UU Nomor 40 Tahun 1999 tentang PERS, pada pasal 4 ayat (2 dan 3).
 
" Pasal 4"

(2)Terhadap pers nasional tidak dikenakan penyensoran, pembredelan atau pelarangan penyiaran.

(3)Untuk menjamin kemerdekaan pers, pers nasional mempunyai hak mencari, memperoleh, dan menyebarluaskan gagasan dan informasi.

"Pasal 5"

(1)Pers nasional berkewajiban memberikan peristiwa dan opini dengan menghormati norma-norma agama dan rasa kesusilaan masyarakat serta asas praduga tak bersalah.

"Pasal 6"
Pers nasional melaksanakan peranan sebagai berikut:

a.memenuhi hak masyarakat untuk mengetahui;

b.menegakkan nilai-nilai dasar demokrasi, mendorong terwujudnya supremasi hukum, dan Hak Asasi Manusia, serta menghormati kebhinekaan;

c.mengembangkan pendapat umum berdasarkan informasi yang tepat, akurat, dan benar;

d.melakukan pengawasan, kritik, koreksi, dan saran terhadap hal-hal yang berkaitan dengan kepentingan umum;

c.memperjuangkan keadilan dan kebenaran.

BAB VIII 
"Pasal 18"

(1) Setiap orang yang secara melawan hukum dengan sengaja melakukan tindakan yang berakibat menghambat atau menghalangi pelaksanaan ketentuan Pasal 4 ayat (2) dan ayat (3) dipidana dengan pidana penjara paling lama 2 (dua) tahun atau denda paling banyak Rp.500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah).

Hingga berita diterbitkan media masih berupaya melakukan konfirmasi pada pihak terkait lainnya. *tim*



Dugaan pemerasan yang dilaporkan Bupati Kuantan Singingi (Kuansing) Andi Putra ke Bagian Pengawasan Kejaksaan Tinggi (Kejati) Riau, Jumat (18/6/2021) berbuntut panjang. 

Kepala Kejaksaan Negeri atau Kajari Kuansing, Hadiman SH. MH, yang dilaporkan membantah melakukan pemerasan terhadap Andi Putra.

“Tidak adalah (pemerasan), uang Rp1 miliar pun saya dikasih, mau disuap saya tak mau. Ada buktinya, orang mau coba (suap). Kasus sedang bergulir,” kata Hadiman.

Hadiman juga membantah menyuruh orang meminta uang dalam kasus di DPRD Kuansing. “Tidak benar itu,” tegas Hadiman membantah.

Dia mengatakan, sampai saat ini, penanganan kasus dugaan korupsi enam kegiatan di Setdakab Kuansing masih berjalan. Terkait oknum honorer yang mengatasnamakan Kajari saat meminta uang, Hadiman telah mengetahuinya. 

Diduga ada unsur sakit hati hingga oknum tersebut membawa-bawa namanya untuk meminta uang.

“Ya, Honorer itu dulu tinggal di rumah saya. Jadi ajudan saya. Di rumah dia makan, tidur di rumah, bareng ke kantor, ngetik-ngetik. Dulu di Pidsus juga sebelum jadi Kajari. Difasilitasi,” ungkapnya.

Kata Hadiman, Menurut keterangan sejumlah pihak, honorer itu suka membocorkan rahasia dan dokumen penyelidikan dan penyidikan kasus di Pidana Khusus. Tindakannya membuka rahasia negara dinilai sudah keterlaluan.

“Belum dipanggil, sudah tahu orang. Akhirnya, mau tak mau kita keluarkan, saya pecat, masa honorer bocor-bocorkan dokumen,” sebut Hadiman.

Diduga karena dipecat, honorer itu sakit hati dan mengaku disuruh meminta uang. “Mungkin saja seperti itu. Saya pecat dia karena bocorkan dokumen dan bukan disuruh minta duit,” terang Hadiman.

Saya siap jika dipanggil Kejati Riau
Terkait laporan Andi Putra itu, Hadiman menyatakan siap dipanggil oleh Pengawasan Kejati Riau untuk memberikan keterangan.

Jika nanti tidak terbukti melakukan pemerasan, Hadiman menyatakan akan melaporkan kembali orang-orang yang telah mencemarkan nama baiknya ke aparat hukum.
“Saya akan laporkan balik, siapa yang melaporkan akan saya lapor balik, bisa ke polres atau ke polda,” tegas Hadiman.

Komisi IV DPRD Mario Syah Johan
Saat dilapangan.

Akhirnya anggota Komisi IV DPRD Provinsi Sumatera Barat, Fraksi Partai Gerindra Mario Syah Johan menanggapi dugaan buruknya kualitas Infrastruktur yang dikerjakan PT. Brein Veri yang berada dalam pengawasan Kementerian PU dan Perumahan Rakyat, Balai Pelaksana Prasarana Pemukiman Provinsi Sumbar, Satker Pelaksana Prasarana Pemukiman Prov.Sumbar, Senilai Rp. 5.098.189.550,67.

"Kita melihat dan menyayangkan, dengan banyaknya pekerjaan yang dibiayai pusat, kepala daerah seolah terkesan lepas tangan dan kurang tanggap terhadap mutu dan kualitas pekerjaan yang ada di daerahnya", ujar Mario, Jumat (11/6/2021) saat dihubungi via ponsel.
 
Dan perlu ditegaskan, kami dari komisi IV akan terus memantau semua kegiatan yang dibiayai APBN, tanpa terkecuali, proyek yang anggaran pusatnya berada dibawah pengawasan Balai Pelaksana Prasarana Pemukiman Sumbar ini.

"Kita minta kepada seluruh kepala daerah yang ada di Sumbar, jangan hanya bisa minta dana ke pusat, tapi setelah dibantu pusat dana tersebut juga harus ikut memantau dan mengawasi pekerjaan tersebut, agar dana diberikan pemerintah pusat tepat sasaran dan memiliki mutu dan kualitas yang diinginkan," sebut wakil rakyat dari fraksi Partai Gerindra tersebut.

Untuk itu Ia berharap agar seluruh komponen masyarakat, wartawan, seluruh anggota DPRD perwakilan kabupaten/ kota agar saling sinergi dalam mengawal pekerjaan itu.
 
Sebelumnya diberitakan Pembangunan peningkatan kualitas infrastruktur pemukiman kumuh di Kota Padang Panjang yang dibiayai Islamic Development Center melalui Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat, Dirjen Cipta Karya, Balai Prasarana Permukiman Sumbar dengan nilai.kontrak sebesar Rp. 5.098.189.550,67 di Kota Padang Panjang, disinyalir pengerjaannya masih belum maksimal.
 
Kondisi ini mendapat respon dari pengamat hukum Yatun, SH yang menegaskan bahwa dari pantauan kasat mata, kondisi ini jelas terlihat, dari beberapa titik pekerjaan, seperti coran semen, jenis besi dan pasangan begol serta lantai kerja pada riol, diduga dikerjakan asalan saja.

Hingga berita diterbitkan media masih berupaya melakukan konfirmasi pada pihak terkait lainnya. *rl/tim*


Pembangunan peningkatan kualitas infrastruktur pemukiman kumuh di Kota Padang Panjang yang dibiayai Islamic Development Center melalui Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat, Dirjen Cipta Karya, Balai Prasarana Permukiman Sumbar dengan nilai.kontrak sebesar Rp. 5.098.189.550,67 di Kota Padang Panjang, disinyalir pengerjaannya masih belum maksimal.

Pengamat hukum Yatun, SH ketika dimintai tanggapannya menegaskan bahwa dari pantauan kasat mata, kondisi ini jelas terlihat, dari beberapa titik pekerjaan, seperti coran semen, jenis besi dan pasangan begol serta lantai kerja pada riol, diduga dikerjakan asalan saja.


Hal ini bisa terjadi, karena pihak rekanan sebagai pelaksana pekerjaan tidak profesional dibidangnya. Sehingga timbul pertanyaan di tengah masyarakat akan mutu pekerjaan, apakah dapat bertahan lama. 

Untuk itu, perlu tindakan tegas dari instansi terkait mengingatkan pihak rekanan, agar melaksanakan pekerjaanya sesuai speck yang telah ditetapkan.
PPK Satker Pelaksanaan Prasarana Permukiman Sumbar yang akrab di sapa Dedy saat dimintai tanggapannya beberapa waktu lalu via pesan Whatsapp menjelaskan bahwa, pihaknya akan segera menindaklanjuti informasi tersebut.

Ia pun menegaskan, kalau memang belum dilaksanakan dan diperbaiki oleh pihak rekanan, maka Ia akan segera menginstruksikan untuk segera mengerjakannya.

"Kalau memang belum diperbaiki atau dikerjalan, segera saya instruksikan rekanan untuk perbaikinya atau mengerjakannya karena saat ini, kegiatan kita masih berjalan,". Jelasnya.

Sekaitan dengan informasi lapangan, Ia mengucapkan terimakasih kepada masyarakat terutama teman-teman media selaku kontrol sosial yang telah membantu mengingatkan agar pekerjaannya, sesuai harapan.

Dan suksesnya pekerjaan tentu tidak lepas dari dukungan kita bersama, baik itu masukan maupun kritikan yang bersifat membangun.

Hingga berita ini tayang, tim bakal melakukan monitoring lapangan untuk mengumpulkan berkas dan konfirmasi pada pihak terkait. N3


Ironis memang, 10 hari pasca penetapan sebagai Ketua KONI Sumbar, H. Agus Suardi yang akrab disapa Abien, telah diterpa pemberitaan yang tidak sedap terhadap dirinya. Sebagaimana dilansir dari beberapa media massa, Abien disebut-sebut telah melakukan perbuatan asusila perselingkuhan bersama wanita yang berstatus isteri orang. Sehingga menimbulkan kegaduhan dan keresahan di tengah penggiat olahraga di Provinsi Sumatera Barat.

Dan isu perselingkuhan Ketua KONI Sumbar tersebut mendapat tanggapan serius dari Ketua MPC Pemuda Pancasila Kota Padang Roy Madea Oka.
 
Ia menilai, sebaiknya kasus perselingkuhan ini dituntaskan. Artinya, Abien sebagai pihak yang merasa dirugikan oleh isu perselingkuhan tersebut harus bisa meluruskan atau membuktikan benar atau tidaknya isu tersebut.

Selaku penggiat olahraga dengan jabatan ketua KONI Sumbar, tentu sikap sportifitas lebih dijunjung tinggi. Apalagi ini menyangkut kehormatan dirinya dan nama Sumatera Barat ditingkat nasional. 
 
"Olahragawan harus menjunjung tinggi nilai-nilai sportifitas, kehormatan manusia dan nilai-nilai sosial-budaya di Ranah Minang".
 
Untuk itu, Boni meminta secara tegas kepada Abien untuk bersedia membuat "pernyataan terbuka" bahwa ia tidak pernah menyelingkuhi istri orang, agar masyarakat dan penggiat olaragawan tidak menjadi resah dan ragu terhadap kepemimpinanya selaku ketua KONI Sumbar. Antonius/Nal

PPK 2.2 PJN Wilayah II Sumbar 
Nova Heriyanto 

Pembangunan infrastruktur jalan masih menjadi program prioritas utama yang berkelanjutan dan berkesinambungan oleh pemerintahan saat ini. Dari visi dan misi yang dicanangkan kementerian PUPR yaitu terwujudnya pembangunan jalan yang mantap dalam rangka mendukung kemandirian pemerintah dan masyarakat.

Dan untuk mendukung visi dan misi itu, tentunya harus didukung oleh jajaran perangkat di daerah dengan orang-orang yang berkompeten dan mampu merealisasikan keinginan tersebut.

Namun, jika orang-orang yang diemban amanah untuk merealisasikan visi dan misi tersebut tidak mampu mewujudkannya, sudah tentu apa yang menjadi harapan masyarakat tidak akan terwujud.

PPK 2.2 PJN Wilayah II Sumbar Nova Heriyanto saat dikonfirmasi via pesan Whatsapp untuk menanggapi pemberitaan media ini yang tayang tertanggal 25 Mei 2021 tentang akses jalan nasional di Kabupaten Sijunjung pada kilometer 147 seperti kubangan kerbau yang menuai kritikan.
Jalan nasional Km 147 di Kabupaten Sijunjung Provinsi Sumatera Barat

Nova mengakui, bahwa video yang beredar tersebut adanya di lokasi km 147 Kabupaten Sijunjung. Dimana pada tahun 2021 ini ada paket longsegment,  sepanjang jalan Muarakalaban sampai Kiliran Jao. 

Dan disepanjang jalan itu ada beberapa   output jenis pekerjaan diantaranya pemeliharaan rutin jalan (melakukan penambalan lobang) dan rekonstruksi jalan dengan melakukan rigid beton jalan.

Untuk rigid beton Ia telah memprogramkannya setelah lebaran,  karena untuk pelaksanaan rigid beton butuh proses yang akan mengganggu kelancaran arus jalan.

Dan Ia menegaskan, pihaknya telah berusaha menjaga keras kelancaran arus lalu lintas didaerah ini. Namun karena materialnya masih klas a gampang rusak, maka pihaknya cuman merapikan dan merapikan lagi berulang kali.

Untuk diketahui secara teknis bahwa klas a adalah agregat lepas dan gampang hancur lagi jika dilewati kendaraan (apalagi tonase berat). 

Terlepas dari itu, Ia kembali menegaskan bahwa pada kilometer 147 ini, merupakan lokasi rigid beton yg akan dikerjakan secepatnya abis lebaran.

Karena setiap pekerjaan ada proses tak bisa seperti membalik telapak tangan. Jika rusak lagi lokasi ini atau sekmen lain akan kami perbaiki pelihara rapikan lagi sampai jadwal rigid dilaksanakan.

BERITA TERKAIT : 

Sebelumnya diberitakan kondisi ini telah dikritisi oleh Ketua MPC PP Kota Padang Roy Madea Oka, selaku pemuda yang peduli terhadap pembangunan.

Ia prihatin atas ketidak pedulian BPJN II terhadap kenyamanan masyarakat pada akses jalan nasional di bawah naungan kerjanya. 

Iapun meragukan, kinerja dari BPJN Wilayah II Sumbar sebagai penanggungjawab dan penyelenggaraan pembangunan jalan  yang aman, selamat, tertib, dan lancar dalam lingkup kerjanya.

Untuk itu, Ia meminta kepada Kasatker dan PPK BPJN II Sumbar agar cepat menyelesaikan persoalan ini. Jika tidak dihiraukan, pihaknya akan menyurati aparat terkait untuk melakukan kajian atas kinerja Satker BPJN II Sumbar.

Bagaimanakah pendapat praktisi hukum terkait dengan akses jalan ini?

Hingga berita ini tayang, tim masih meminta pendapat para ahli untuk menanggàpinya. N3

Inilah hasil pekerjaan normalisasi Batanghari tahun 2020
Foto by indonesiasatu.com

Pekerjaan proyek normalisasi sungai Batang Hari BWSS V  Sumbar pada tahun 2020 lalu, masih menyisakan persoalan yang belum tuntas. 

Dimana PT Era Bangun Persada selaku kontraktor pemenang tender untuk melaksanakan pekerjaan, ternyata belum mampu menyelesaikan pekerjaan 100 persen. Selain itu, dalam hal pasangan, juga terlihat tidak rapi dan berkelok-kelok sesuai dengan harapan.

Kondisi ini mencerminkan, kesalahan dari panitia lelang dalam menunjuk rekanan yang tidak profesional untuk melakukan pekerjaan melalui dana APBN, yang dipungut dengan keringat pajak masyarakat.

Bak kata pepatah, "sudah jatuh tertimpa tangga". Inilah yang dialami pada pekerjaan normalisasi Batang Hari. Hal ini terlihat pada tahun 2021 ini pekerjaan lanjutan normalisasi sungai Batang Hari telah dimulai kembali. 

Semenyara pekerjaan yang lama, di tahun 2020 masih bermasalah dan menyisakan pekerjaan yang terbengkalai.

PPK SNVT PJSA BWSS V Sumbar Syaidul Afkar saat dimintai tanggapan mengakui bahwa memang paket pada pembangunan prasarana pengendalian banjir Batanghari Hilir di Kabupaten Dharmasraya tidak tuntas 100 persen.

Hal ini disebab pada tahun kemarin, ada optimalisasi kontrak, sehingga PHO nya tidak 100 persen". Jelasnya melalui pesan Whatsapp nya, Selasa (25/5).

Sekaitan adanya pekerjaan yang belum selesai, apalagi masih dalam masa pemeliharaan, pihaknya sudah menginstruksikan pada kontraktor untuk membersihkan dan merapikan kembali pekerjaan yang terbengkalai.

Karena sisa masa pemeliharaan tahun ini masih ada sampai dengan bulan Juni. Ucapnya.

Praktisi hukum Yatun SH saat dimintai tanggapannya menyayangkan sikap dari BWSS V. Ia mempertanyakan pekerjaan yang terbengkalai dan masuk dalam masa pemeliharaan itu, mestinya ada sanksi tegas yang diterima pihak rekanan, karena tidak bisa menyelesaikan pekerjaan sesuai dengan kontrak kerja.

Untuk itu, Ia meminta Kepala BWSS Sumbar melakukan cross check lapangan, baik material maupun speck yang telah ditentukan atas hasil pekerjaan bawahannya.

Bagaimana tanggapan kepala BWSS V Sumbar?

Hingga berita ini tayang, tim masih mengumpulkan bahan untuk melakukan monitoring lapangan dan konfirmasi ke pihak terkait.

Ketua MPC PP Kota Padang Roy Madea Oka

Untuk mencapai tujuan pembangunan nasional sebagai pengamalan Pancasila, transportasi memiliki posisi yang penting dan strategis dalam pembangunan bangsa yang berwawasan lingkungan dan hal ini harus tercermin pada kebutuhan mobilitas seluruh sektor dan wilayah. Transportasi merupakan sarana yang sangat penting dan strategis dalam memperlancar roda perekonomian, memperkukuh persatuan dan kesatuan serta mempengaruhi semua aspek kehidupan bangsa dan negara sesuai dengan UU 14 tahun 1992.

Kemudian dilanjutkan dengan Nomor 22 Tahun 2009, UU ini melihat bahwa lalu lintas dan angkutan jalan mempunyai peran strategis dalam mendukung pembangunan dan integrasi nasional sebagai bagian dari
upaya memajukan kesejahteraan umum. Selanjutnya di dalam batang tubuh di jelaskan bahwa tujuan yang hendak dicapai oleh Undang-Undang ini adalah :
1. Terwujudnya pelayanan Lalu Lintas dan Angkutan Jalan yang aman, selamat, tertib, lancar, dan terpadu dengan moda angkutan lain untuk mendorong perekonomian nasional, memajukan kesejahteraan umum, memperkukuh persatuan dan kesatuan bangsa, serta mampu menjunjung tinggi martabat bangsa;

2. Terwujudnya etika berlalu lintas dan budaya bangsa; dan

3. Terwujudnya penegakan hukum dan kepastian hukum bagi masyarakat.

Undang-Undang ini berlaku untuk membina dan menyelenggarakan Lalu Lintas dan Angkutan Jalan yang aman, selamat, tertib, dan lancar melalui:

Namun sayang, amanat UU tersebut belum nampak terealisasi pada akses jalan nasional di Kabupaten Sijunjung Provinsi Sumatera Barat.

Sungguh miris, pada hasil rekman video yang telah di unggah ke Youtube pada channel TV NN di kilometer 147, terlihat kondisi jalan nasional lintas provinsi itu seperti kubangan kerbau.

Banyak lobang yang menganga sehingga mengancam keselamatan pengguna jalan raya. Hal ini mengundang tanda tanya bagi masyarakat. 

Ketua PP Kota Padang Roy Made Oka yang akrab disapa Bony sangat prihatin dengan kondisi tersebut. Menurutnya, ini merupakan pekerjaan yang tidak bertanggungjawab oleh instansi terkait.

Iapun meragukan, kinerja dari BPJN Wilayah II Sumbar sebagai penanggungjawab dan penyelenggaraan pembangunan jalan  yang aman, selamat, tertib, dan lancar dalam lingkup kerjanya.

Untuk itu, Ia meminta kepada Kasatker dan PPK BPJN II Sumbar agar cepat menyelesaikan persoalan ini. Jika tidak dihiraukan, pihaknya akan menyurati aparat terkait untuk melakukan kajian atas kinerja Satker BPJN II Sumbar.

Sampai berita ini tayang tim redaksi masih meminta tanggapan dari pihak-pihak terkait. N3



Pada tahun 2021, Kementerian PUPR bersama dengan Kementerian Keuangan dan Bappenas telah mengalokasikan anggaran Hibah Air Minum Perkotaan sebesar Rp700 milyar untuk 230.000 sambungan Rumah (SR).

Dengan estimasi biaya pemasangan air minum perkotaan sekitar Rp3 juta/SR.

Selain itu, ada juga hibah Air Minum Perdesaan sebesar Rp200 miliar untuk 75.635 SR.

Sehingga total hibah yang akan disalurkan pada Tahun 2021 mencapai sebesar Rp900 milyar.

Sementara itu, Perusahaan daerah air minum (PDAM)  kota Padang telah membuka pengumuman hibah pemasangan air minum untuk 5.000 SR masyarakat berpenghasilan rendah (MBR)  

Dan untuk bisa mendapatkan hibah itu, PDAM Padang telah menetapkan beberapa persyaratan diantaranya foto copy  KTP, Kartu Keluarga (KK) dan rekening listrik kurang dari 1.300 watt, dengan batas pendaftaran hingga 30 November 2020.

Apabila hibah pemasangan air bersih itu bersumber dari kementrian PUPR RI, maka PDAM Padang mendapatkan hibah sebesar Rp15 milyar (5.000SR x Rp3 juta)

Berdasarkan informasi yang didapatkan media ini, tarif untuk pemasangan sambungan rumah (SR) baru sekitar Rp2,7 juta terdiri dari meteran (1 buah), bahan pipa dan upah pemasangan.

Sedangkan alokasi dana yang disediakan kementrian PUPR RI sebesar Rp3 juta/SR sehingga terjadi selisih sekitar Rp300 ribu atau total jumlah sebesar Rp1,5 milyar.

Nah, apabila jumlah diatas terealisasi, maka akan dipergunakan kemana dana kelebihan itu ? Semua masih menjadi tanda tanya.

Selain itu, PDAM Padang terindikasi belum menetapkan kriteria kelompok pelanggan bagi MBR yang mendapatkan hibah itu

Terkait hal ini, tim masih berupaya untuk melakukan konfirmasi kepada Humas PDAM Kota Padang terkait sumber hibah pemasangan air minum tersebut.

Humas PDAM Padang Nofriadi saat dikonfirmasi via pesan Whatsapp, masih belum memberikan jawabannya secara jelas.

Sebagaimana disampaikan Humas PDAM Padang, Nofriadi melalui pesan whatsap (WA) bernomor 081166xxxx mengatakan, "nanti dijawab" ucapnya singkat.

Hingga berita ini tayang, tim masih mengumpulkan data dan keterangan dari pihak-pihak terkait. Nal/Dafit


Ibarat "bibir di tepi cawan". Itulah yang dialami PT. Pulau Bintan Bestari (PBB) yang sudah ditetapkan sebagai pemenang tender oleh Pokja UKPBJ Mentawai pada paket pekerjaan Pembangunan Jalan ROGDOG -MATOTONAN (MULTI YEARS) (DID 2020).

Ironis memang, setelah ditetapkan sebagai pemenang lelang, tiba-tiba saja perusahaan PT. PBB dibatalkan dan di geser oleh PT. Arupadhatu Adisesanti (AA) yang berada pada peringkat ke-3 (cadangan ke-2) dengan harga penawaran Rp20.159.000.000.

Hal ini mengundang tanda tanya di tengah masyarakat, sehingga banyak dugaan-dugaan miring atas terjadinya pembatalan pemenenang tender.


Foto : by google.com

Pasalnya, kenapa setelah ditetapkan dan diumumkan di LPSE, Unit Kerja Pengadaan Barang dan Jasa (UKPBJ) Kab. Mentawai, tiba-tiba batal dan  ditolak Dinas PUPR Mentawai, melalui surat DPUPR Mentawai bernomor 620/183/DPUPR/V/2020 tertanggal 4 Mai 2020.

Pada tender paket PEMBANGUNAN JALAN ROGDOG -MATOTONAN (MULTI YEARS) (DID 2020), nilai pagu anggaran sebesar Rp23.391.600.000 menetapkan PT. PULAU BINTAN BESTARI (PBB) sebagai pemenang tender dengan nomor urut 1, harga penawaran Rp20.097.500.000.

Yatun SH salah seorang praktisi hukum yang juga owner kantor Analisa Hukum saat dimintai tanggapannya juga heran. Kenapa suatu perusahaan yang telah ditetapkan pemenang tender, tiba-tiba dibatalkan?. 

Nah, Jika memang ada alasan yang krusial terkait dengan admimistrasi perusahaan yang tidak mendukung, semestinya harus dilakukan sebelum lelang atau tender  dilakukan. Jangan setelah pemenang tender diumumkan, baru diperiksa keabsahan administrasinya.

Komdisi ini sudah tentu dapat mempermalukan perusahaan dan mengundang dugaan-dugaan yang miring atas keputusan dinas PUPR Kabupaten Mentawai yang telah membatalkan perusahaan kontraktor pemenang tender.

Dugaan ini semakin besar saat adanya pesan-pesan singkat via WA, yang memperkuat adanya dugaan konspirasi pada proyek tersebut, ucap Yatun.

Dan jika alasan pembatalan itu ada 3 point yakni pandemi covid 19, perubahan ruang lingkup pekerjaan dan perubahan pagu anggaran TA.2020. Namun mengapa pemenang cadangan dua langsung naik sebagai pemenang tanpa ada dilakukannya tender ulang.

Menanggapi persoalan ini, Kepala Dinas PUPR Elfi mengatakan bahwa, terjadinya pembatalan itu disebabkan, dokumen pendukung seperti SKA dan SKU milik pemenang tender (PT. PBB) ternyata bukanlah miliknya sendiri. Artinya, secara aturan, pihak PT. PBB telah melanggar aturan.

Nah, setelah melakukan kajian, maka pihak dinas mengambil keputusan untuk membatalkan PT. PBB sebagai pemenang tender.

Selain itu, Ia juga membantah adanya dugaan persekongkolan antara Ia dan pemenang tender yang baru (PT. AA). 

Sementara itu, masyarakat masih bertanya, benarkah ada dugaan permainan mata pada proyek ini ? 

Hingga berita ini tayang, tim masih mengumpulkan data dan informasi yang akurat.

Berikut rangkaian peristiwa dari petikan WA yang diduga adanya permainan terhadap proyek tersebut

*17 Maret 2020*
Pengumuman dimulainya tender paket pekerjaan PEMBANGUNAN JALAN ROGDOG -MATOTONAN (MULTI YEARS) (DID 2020) di LPSE Mentawai

*23 April 2020*
LPSE Mentawai mengumumkan PT. PULAU BINTAN BESTARI (PBB) sebagai pemenang tender

*29 April - 8 Mai 2020*
Jadwal penandatangan kontrak

*4 Mai 2020*
DPUPR Mentawai membatalkan proses lelang dengan 3 alasan

*24 Juni 2020*
DPUPR Mentawai membatalkan penunjukan penyedia barang/jasa

*27 Juni 2020*
Kadis PUPR Mentawai mengirimkan no. Kontak inisial DN (PT.LMKP) kepada PT. PBB, dan mengarahkan untuk melakukan komunikasi 

*29 Juni 2020*
Terjadi komunikasi antara DN (PT.LMKP) dengan PT.PBB

*13 Juli 2020*
DPUPR Mentawai mengundang PT.PBB untuk rapat

*23 Juli 2020*
Kadis PUPR Mentawai mengontak PT.PBB sebanyak 2 kali, namun tidak diangkat.

*28 Agust 2020*
Penandatangan kontrak paket pekerjaan PEMBANGUNAN JALAN ROGDOG -MATOTONAN (MULTI YEARS) (DID 2020) antara DPUPR Mentawai dengan PT. AA


PPK OP BWSS V Heru angkat bicara, Terkait pemberitaan media www.nusantaranews.net dengan judul 

Pekerjaan OP BWSS V Danau Cimpago, Disinyalir Abaikan Protokol Kesehatan



yang menduga lemahnya pengawasan , dengan mengabaikan Instruksi Kementerian PUPR dan UU tentang K3, oleh pihak rekanan  Balai Wilayah Sungai Sumatera Lima (BWSS V) Satuan Kerja Operasional dan Pemeliharaan (Satker OP), telah mengundang tanda tanya di tengah masyarakat.

Dimana dari hasil pantauan lapangan, terlihat pada pemeliharaan berkala polder atau kolam retensi yang dioperasikan dan dipelihara danau cimpago collecting pond, nyaris seluruh pekerja tidak menggunakan masker, helm, sarung tangan, sepatu bot,  Kamis (24/09/2020).

Sekaitan dengan informasi tersebut, Heru mengatakan bahwa Ia telah menegur pihak pengawas dan rekanan agar mematuhi protokoler kesehatan dan K3 dalam melaksanakan pekerjaan.

Dan  Ia telab memberi kesempatan kepada pihak kontraktor untuk menjelaskan dan mengklarifikasi informasi itu pada pihak media.

Karena sebagai kontraktor pekerjaan, Ia harus bertanggungjawab terhadap semua yang terjadi dilapangan. 

Namun, apakah hal tersebut telah dilakukan, Ia sama sekali tidak mendapatkan informasi lagi.

Heru juga menegaskan, apabila memang apa yang menjadi dugaan tejadinya kesalahan prosedur yang tidak semestinya, maka kami akan melakukan tindakan tegas. Baik berupa teguran tertulis maupun pemutusan kontrak kerja.

"Secara tegas, saya katakan bahwa kami akan melakukan teguran kepada pihak rekanan".

Untuk itu Ia juga akan meminta anggotanya yang mengawasi pekerjaan, agar lebih teliti dan melaporkan  serta menegur pihak kontraktor yang mengerjakan pekerjaan. Karena memang pekerjaan itu tidak ada pengawasan dari konsultan pengawas.  

Mudah-mudahan kondisi ini dapat menjadi peringatan bagi pihak kontraktor, dan menjadi masukan bagi kami dari BWSS V, ucapnya, di kediaman sahabatnya Andi di Alai Parak Kopi, Rabu (30/9).

Pada kesempatan itu  Andi menambahkan, bahwa untuk menyelesaikan suatu persoalan, perlu suasana dan komunikasi yang baik dengan semua pihak. 

Sepanjang ada hal-hal yang tidak krusial, alangkah baik semua persoalan dapat diselesaikan, kata Andi dengan ramah.



Disinyalir, pekerjaan Proyek Balai Wilayah Sungai Sumatera Lima (BWSS V) Satuan Kerja Operasional dan Pemeliharaan (Satker OP) abaikan Instruksi Kementerian PUPR dan UU tentang K3. 

Hasil pantauan lapangan terlihat, pada pemeliharaan berkala polder atau kolam retensi yang dioperasikan dan dipelihara danau cimpago collecting pond, nyaris seluruh pekerja tidak menggunakan masker, helm, sarung tangan, sepatu bot,  Kamis (24/09/2020).

Ironisnya, proyek bernomor kontrak HK/02.03/04/Satker-OP-SDA/OP.SDA II/IV/2020, dikerjakan CV.Varis Kontruksi dengan nilai Rp 1.174.551.000, sumber APBN TA2020 dikerjakan dalam kondisi pandemi Covid-19 yang sangat membutuhkan perhatian dan pengamanan yang tinggi bagi pekerja.

Hal ini dapat terjadi, karena lemah pengawasan dan pembiaran dari pihak terkait terutama dari PPK OP BWSS V, terhadap kontraktor pelaksana yang telah mengindahkan protokoler kesehatan, pada proyek milik pemerintah sendiri.


Praktisi Hukum Yatun, SH yang juga owner kantor Analisa Hukum saat dimintai tanggapannya menduga, kondisi itu bisa teehadi, karena ada dugaan permainan antara ke dua belah pihak.

"Tidak mungkin rasanya, pihak dinas terutama kepala BWSS V mengabaikan atau tidak tahu perihal Instruksi Kementerian PUPR dan UU tentang K3.

Semestinya Kepala BWSS V harus  menegur pihak kontraktor, agar dapat melaksanakan pekerjaan sesuai dengan SOP yang telah dipersyaratkan.

Dan kepada PPK OP juga harus melakukan tindakan yang tegas, karena tidak mengawasi pekerjaan dengan protokol yang ditetapkan

Kita berharap, hal ini dapat menjadi perhatian bagi pemerintah terutama Kepala BWSS V, yang melaksanakan pekerjaan melalui dana APBN.

Disinyalir selain abaikan intruksi Kementrian PUPR, Kontraktor sekaligus labrak Peraturan K3 Konstruksi Indonesia diantaranya:
01. UU No.2 Tahun 2017 Tentang Jasa Konstruksi, Permen PU No. 5 Tahun 2014 tentang Pedoman SMK3 Konstruksi Bidang Pekerjaan Umum, PP No. 50 Tahun 2012 tentang Penerapan SMK3, Permen PU No. 9 Tahun 2008 tentang Pedoman SMK3, Keputusan Bersama Menteri Tenaga Kerja dan Menteri Pekerjaan Umum KEP.174_MEN_1986 No.104_KPTS_1986 Tentang K3 di Tempat Kegiatan Konstruksi,  Permenakertrans No. 1 Tahun 1980 tentang K3 pada Konstruksi Bangunan, UU No. 1 Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja dan Permen PUPR Nomor 02 Tahun 2018. 

Begitu banyak peraturan perundangan yang dilanggar rekanan, namun ironisnya kontraktor seakan terilhat santai melakukan pelanggaran tersebut, pungkasnya

Dilain pihak, Heru Rumanda selaku PPK OP, BWSS V belum bisa berikan tanggapnya menyangkut proyek tersebut saat dikonfirmasi.

Hingga berita diterbitkan awak media masih upaya konfirmasi pihak terkait lainnya.*tim/rl*


Padang - Kuat dugaan, inisial WP dengan alamat KTP, berdemosili di KP Sumur GG Tahu No.51, RT/RW 014/017, Kelurahan Klender Kecamatam Durensawit telah mencatut nama Sekolah Tinggi Ilmu Hukum (STIH) Padang. Hal ini terungkap, saat foto copy Ijazah WP dilaporkan Ketua STIH Gokma Toni Parlindungan, SH, MH kepada David Maldian, S.Sos selaku Pembina Yayasan STIH Padang, Kamis (20/08/2020) lalu.

Melihat Ijazah dan Dokumen WP yang yang diberikan oleh Ketua STIH kepada David Maldian, maka David langsung perintahkan Ketua STIH Gokma Toni Parlindungan, SH, MH untuk mengusut tuntas kasus ini, karena nama STIH dan Davip Maldian telah dicatut oleh WP untuk mengikuti pendidikan Advokat yang diselenggarakan PKPA bekerjasama dengan Fakultas Hukum Universitas Wiraswasta ("UWI") dan Institue for Criminal Justice Reform ("ICJR") mulai tanggal 05 Oktober 2019 sampai dengan 26 Oktober 2019 dan dinyatakan lulus oleh Perhimpunan Avokad Indonesia (Peradi) dengan Nomor: 2047/10.11/DPN PERADI/XII/2019. Kemudian yang bersangkutana juga dinyatakan lulus ujian Profesi Advokat yang deselenggarakan Peradi pada tanggal 30 November 2019 dengan Surat Keputasan Panitia Ujian Profesi Advokad Tahun 2017 No.KEP.001/PUPA-PERADI/2017 tanggal: 3 Maret 2017, yang dikeluarkan di Jakarta 21 Januari 2020 dan diduga ditandatangani oleh  Panitia Ujian Profesi Advokad, Ketua Dr. Muhammad Luthfie Hakim, SH, MH Sekretaris Renita M.A Girsang, BA, SH.

"Saya minta Ketua STIH melaporkan kasus ini kepada penegak hukum dan usut sampai tuntas, karena ini menyangkut nama baik saya selaku Pembina Yayasan STIH yang tidak punya wewenang sama sekali, untuk mengeluarakan Ijazah, apalagi ini dukumen negara," kata Davip dengan tegas yang juga pembina di DPD PPWI Sumbar.

Davip juga mengingatkan, apabila kasus ini tidak tuntas maka ini akan menjadi preseden buruk terhadap dunia pendidikan dan penegakan hukum di negara yang sangat kita cintai ini.

Sekarang kasus ini sudah dilaporkan kepada Polresta Padang oleh Ketua STIH Padang Gokma Toni Parlindungan, SH, MH didampingi oleh Davip Maldian, S.Sos. "Mudahan mudahan ini menjadi pintu masuk oleh penegak hukum untuk mengungkap pengguna Ijazah palsu apalagi yang sengaja mencatut nama perguruan tinggi baik negeri maupun swasta," tekuk Davip.

Salah seorang Dosen STIH Fauzan Zakir, SH, MH saat dihubungi media ini melalui telpon genggamnya 08136341xxxx membenarkan, kalau kasus ini telah dibawah ke ranah hukum.


"Memang saat ini kawan-kawan STIH Padang telah melakukan upaya hukum," ujar Fauzan Zakir, SH, MH yang juga berprofesi sebagai pengecara.

#GP | Tim


N3, Padang - Sungguh miris apa telah dilakukan oleh orang ini. Menurut sumber terpercaya, diketahi bahwa APBD Kota Padang  telah dimanfaatkan oleh pribadi/ kelompok, untuk keperluan yang tidak jelas.
Dimana hasil investigasi lapangan, disinyalir telah terjadinya pembelian ticket penerbangan TA.2019 yang tidak ada kaitannya dengan program/kegiatan Sekretariat Daerah (Sekda) kota Padang hingga Rp300 juta.
Pembelian ticket penerbangan itu yang dilakukan secara berulang kali tanpa adanya keterangan yang jelas.
Sebagaimana yang dilakukan masyarakat/ kelompok berinisial “ES”, yang melakukan pembelian ticket secara berulang kali tanpa adanya keterangan.
Untuk keperluan "ES: yang terindikasi tidak jelas itu, berpotensi merugikan keuangan daerah sekitar Rp19 juta.
Berdasarkan aturannya yang ada, pembelian ticket tersebut tidak sesuai dengan UU No. 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara (Pasal 3) tentang pengelolaan keuangan negara, serta Perwako No. 92 Tahun 2018 tentang Perjalanan Dinas Bagi Aparatur
Terkait hal itu, Sekda Kota Padang, Amasrul ketika dikonfirmasi tim media (laksusnews.com dan nusabtaranews.net) via WhatsApp ke nomor +62 813-7245-7xxx, Rabu (12/8) Enggan berkomentar.
Hingga berita ini diturunkan media ini masih menunggu konfirmasi dari Sekdako Padang serta menggumpulkan data dan informasi dari berbagai sumber. Tim/laksusnews.com



Proyek kantor lurah di Dinas Perumahan Rakyat Kawasan Permukiman dan Pertanahan (DPRKPP), dituding sarat permasalahan. Pekerjaan tak mengacu kontrak, uang muka diambil pekerjaan tak jalan, masalah tanah dan asset sebuah dilema mengiringi proyek yang didanai APBD itu. Lalu, apa sebenarnya yang terjadi, sehingga proyek kantor lurah itu, menjadi gunjingan berbagai kalangan?

PADANG, Sekedar diketahui, tahun anggaran 2020 ini, Pemko Padang melalui Dinas DPRKKP mengerjakan beberapa proyek kelurahan. Seperti, pembangunan gedung Kantor Lurah Lambung Bukit, nilai pagu Rp.1.285.000.000, dikerjakan CV Hergi Indo Karya. Pembangunan gedung Kantor Lurah Ganting Parak Gadang, nilai pagu Rp. 1.441.060.000, dikerjakan CV. Fachira Karya.

Pembangunan gedung Kantor Lurah Kampung Baru, nilai pagu Rp1.602.000.000, dikerjakan CV. Rafa Karya. Pembangunan Kantor Lurah Parak Gadang Timur, nilai pagu Rp1.658.153.600, CV. Rida Jaya, Pembangunan Kantor Lurah Alai Parak Kopi, nilai pagu Rp.1.285.000.000 CV. Yoanda. Rata rata persoalan yang terjadi pada pekerjaan kantor lurah itu, kontrak bulan Maret 2020, uang muka diambil, namun pekerjaan terkendala masalah asset dan pembongkaran.

Telusuran media ini ke beberapa lokasi pekerjaan kantor lurah didampingi Bustanul Lembaga Investigasi Badan Advokasi Penyelamatan Asset Negara (BAPAN) RI beberapa hari di bulan Mei 2020, ditemukan dugaan permainan, penyimpangan dan alasan keterlambatan, sementara uang muka sudah diterima. Rata rata proyek kantor lurah itu, kontrak ditandatangani tanggal 6 Maret 2020, pekerjaan dilaksanakan akhir April, Mei, bahkan ada juga bulan Juni, masih belum juga dikerjakan.

"Keterlambatan pekerjaan hampir terjadi disemua proyek kantor lurah. Keterlambatan pekerjaanpun berbeda beda, meski kontraknya tetap sama, yakni tanggal 6 Maret 2020. Paling parah, pekerjaan kantor Lurah Alai Parak Kopi dikerjakan CV. Yoanda dan Kantor Lurah Lumbung Bukik dikerjakan CV. Hergi Indo Karya. Termasuk juga, Kantor Lurah Parak Gadang dan Kantor Lurah Ganting Parak Gadang dikerjakan CV. Fachira Karya," kata Bustanul saat mendampingi media ini investigasi kelapangan beberapa hari lalu.

Menariknya, kata Bustanul, pekerjaan kantor Lurah Alai Parak Kopi dikerjakan CV. Yoanda, uang muka sudah diambil pekerjaan baru dilakukan satu setengah bulan kemudian. Kontrak tanggal 6 Maret 2020, pekerjaan dilakukan akhir April." Lalu uang muka yang telah diambil disimpan rekanan dengan dalih pekerjaan belum bisa dilakukan karena batas sepadan dengan warga setempat, mengendap dimana. Begitu juga alasan batas sepadan, hanya akal akalan, sebab kantor lurah dibangun dilokasi kantor lama asset Pemko Padang," kata Bustanul.

Tidak saja alasan, batas sepadan, CV. Yoanda terkesan ingkar janji atas hasil rapat bersama warga, lurah dan LPM juga menjadi penghalang pekerjaan. Terbukti, baru saja dimulai pekerjaan kembali terhenti disebabkan warga menuntut janji perusahaan itu. Jon, konsultan pengawas mengaku batas sepadan tak lagi jadi alasan, hanya perjanjian antara warga dan CV. Yoanda jadi masalah."Kita telah merubah desain pekerjaan, hanya perjanjian dengan warga penyebab pekerjaan terhenti," kata Jon konsultan pengawas kantor Lurah Alai Parak Kopi.

Inipun diakui Son, warga dan ketua pemuda setempat. Katanya, sejak kantor lurah lama dibongkar, rumahnya dibelakang kantor lurah itu kebanjiran saat hujan. Begitu juga batas sepadan belum dilakukan, mereka telah memulai pekerjaan. Tidak itu saja, sudah sering dilakukan rapat, tokoh masyarakat, lurah, LPM terkait pekerjaan proyek kantor lurah ini. Ada perjanjian dalam rapat itu yang tak dipenuhi CV. Yoanda." Masalah perubahan gambar bisa diterima, lalu bagaimana perjanjian CV. Yoanda dengan masyarakat. Ini yang masih menjadi tanda tanya," kata Son.

Diantara proyek kantor lurah DPRKPP Kota Padang, pekerjaan kantor lurah Lumbung Bukik, pagu dana Rp1.285.000.000 dikerjakan CV. Hergi Indo Karya paling parah. Telusuran media ini, Selasa (26/5) kelokasi, jangan bangunan baru dikerjakan, bangunan lama belum dilakukan pembongkaran. Hanya, seng yang dilakukan pembongkaran, sementara dinding masih berdiri kokok. "Pembongkaran dilakukan baru beberapa hari ini, namun karena masuk lebaran, pembongkaran dihentikan," kata warga setempat.

Inipun menjadi tanda tanya, Bustanul. Dengan perasaan heran ia mengatakan, semua proyek kantor lurah dikontrak rata rata tanggal 6 Maret 2020. Sementara, kantor Lurah Lumbung Bukit, sampai sekarang belum juga dikerjakan. Bahkan, pembongkaran kantor lurah lama belum dilakukan. "Artinya, kontrak bulan Maret, uang muka sudah diambil, sementara pekerjaan belum dimulai. Jika pembongkaran selesai pertengahan Juni, berarti empat bulan pekerjaan terlambat. Lalu dikemanakan uang muka yang telah diambil perusahaan tersebut,' kata Bustanul di Kantor  Mingguan Investigasi, Rabu (27/5).

Melihat kondisi carut marut pekerjaan kantor lurah di DPRKPP Kota Padang ini, Bustanul akan menyurati Dinas DPRKPP. Baik alasan keterlambatan maupun uang muka yang telah diterima rekanan. Kedepan Bustanul, juga akan melakukan investigasi terhadap pekerjaan fisik." Dari awal pekerjaan kantor lurah di DPRKPP ini sudah bermasalah dan saya yakin akan berimbas pada pekerjaan fisik. Kita akan surati Dinas DPRKPP dan juga akan melakukan investigasi pekerjaan kantor lurah yang sarat permasalahan itu," tukuk Bustanul.

Rizki, Kabid Tata Bangunan Dinas DPRKPP Kota Padang, beberapa kali dikonfirmasikan via WA nya, hanya menjawab singkat,   keterlambatan pekerjaan disebabkan lambatnya pembongkaran oleh  BPKA." Kita menunggu pembongkaran oleh pihak asset," katanya. Namun, Rizki terkesan bungkam, saat ditanyakan, pembongkaran belum selesai, kenapa dilakukan kontrak dan uang muka pekerjaan dicairkan. Lalu, bagaimana dengan fisik pekerjaan akibat keterlambatan. Tunggu saja investigasi selanjutnya. Nv/Nl

Author Name

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.