Latest Post

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 0pini 50Kota aceh Adat dan Budaya Ag Agam agama Ahmad khadafi AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan Banjar banjir bank Bank Nagari banten banwaslu banyumas banyuwangi Barabai Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA beasiswa BEI bekasi bencana bengkalis bengkayang Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita Berita Kampus berita tni Bernas Besar BI bim BIN BIN Pasaman binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS BPJS Ketegakerjaan Pasaman bpom BPPW BPPW Sumbar Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu Buletin bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund BWS V BWSS V cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat Corona Covid 19 Pasaman covid-19 Covid19 pasaman cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan Dakwah dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar Dispenal DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Dongeng Donor DPD PAN DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Payakumbuh Dprd prov DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english Entikong EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Financial Fitur Fiture FKAN FKS FMPK FPRB Pasaman france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Germas Getafe gianyar Gmpp goa petruk goa semar Golkar Golkar Pasaman gor gor haji agus salim goresan pena Nurul Bariyah Goresan tinta Goresan Tinta Bidan Diny Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records Gunung Mas guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil IKC Pasaman ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI JNE job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan barat Kalimantan Selatan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang Kampung Pancasila kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam kapolri karang taruna karawang karet Kasal Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah Kayong Utara kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag Kemenega kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah Kisah Nabi kkn KLB Koarmada III Kodam kodam iii siliwangi Kodam XII kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 Kodim pasaman kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni Koni Pasaman kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem Korem 071 Korem 073 korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostra kostrad kostrak Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm KRI kriminal KSHARC KSPI kudus Kuliner kumpulan berita porprov sumbar Kumpulan saiyo kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung Langkat lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musibah musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional Nafsiyah nagan raya naganraya Nagari Durian Tinggi naisional nakes napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional Nasionaĺ nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal New Normal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinì Opìni Òpini Òpìni Opinj Opink Opinu Orari Pasaman organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang Padàng padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman Padanh pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti Pantun papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai Partai PAN partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pasbarr Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan Penďidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk Pengadilan Negeri Lbs pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan Perbatasan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang PIF pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri Polsek Bonjol poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang Puan Maharani puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional Satgas satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Singkawang Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang SMK 1 Lbs smk muhammadiyah SMKN1 Lbs SMP 3 Padang SMP 30 SMP Kumpulan SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumatera Utara Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon Takjil taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat Tenaga Kerja tentara tercantik didunia terang benderang Terbaru teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toleransi toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas Universitas Pertamina unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy UT utama uu UU P3H vaksin vaksin palsu Vaksinasi Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta wira usaha Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni Wonosobo world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis Yulisman zakat zardi syahrir



Oleh  Salsabilla Al-Khoir

 (Aktivis Muslimah Kalsel)

Bak bola salju, seakan menunggu lonceng kematian. Ekonomi global masuk jurang resesi bahkan stagflasi. Hal ini semestinya menjadi alarm bagi negeri yang perekonomiannya sudah sulit dan bergantung pada ekonomi global.

Badan Pusat Statistik atau BPS mencatat jumlah penduduk miskin pada Maret 2022 sebanyak 26,16 juta orang. Persentase penduduk miskin terbanyak di pulau Jawa yaitu 52,96 persen. “Total penduduk miskin di Jawa yang tercatat sebanyak 13,85. Angka tersebut turun 9,61 persen terhadap September 2021,” ujar Kepala BPS Margo Yuwono dalam konferensi pers virtual pada Jumat, 15 Juli 2022. (Bisnistempo.com , 15/7/2022).

Sebagaimana di lansir oleh CNNIndonesia.com (15/7/2022), Lonjakan inflasi di Amerika Serikat menyebabkan harga gas hingga pangan naik drastis. Ribuan keluarga pun berbondong-bondong mengantre makanan bantuan di bank pangan setiap harinya. Ribuan keluarga itu mengantre setiap harinya di sejumlah organisasi  bank makanan yang tersebar di berbagai penjuru Negeri Paman Sam. Juru bicara Bank Makanan St. Mary, Jerry Brown, mengatakan bahwa lebih dari 900 keluarga berbaris di berbagai cabang organisasi mereka setiap harinya.

Melihat bagaimana saat ini dunia mengalami resesi bahkan stagflasi tak terkecuali Amerika Serikat (AS) sebagai negara besar yang dianggap maju. Negara yang dianggap power bagi negara berkembang  lainnya nyatanya juga memasuki kerapuhan mendalam. Bahkan semakin parah semenjak dunia terdampak pandemi Covid-19. Konflik Rusia-Ukraina telah melucuti kebobrokan sistem kapitalisme untuk setiap kalinya hingga dunia jatuh pada kondisi resesi bahkan stagflasi.

Guncangan ekonomi dunia membuat negara berkembang yang juga mengikuti negara Amerika Serikat mengalami resesi dari berbagai aspek. Mulai dari inflasi yang berkepanjangan, melonjaknya bahan kebutuhan pokok masyarakat, tingkat kemiskinan makin tinggi dan persoalan perekonomian lainnya yang terjadi pada negara berkembang termasuk Indonesia.

Adapun sistem ekonomi global saat ini adalah mengadopsi dari sistem kapitalisme. Sistem ekonomi yang berdiri di atas pilar sistem mata uang kertas, sistem utang-piutang berbasis ribawi, dan sistem investasinya berbasis pada perjudian yang menguntungkan pada para kapital oligarki semata.

Sistem ekonomi kapitalisme yang pengelolaan sumber daya alam (SDA) diserahkan dan dikelola oleh para korporasi oligarki. Maka wajar jika kerapuhan dan guncangan ekonomi negara makin tajam. Sebab, realita kehidupan masyarakat sejatinya tidak sejahtera dan makmur, hanya segelintir oligarki kapital saja yang mendapatkan kesejahteraan berupa materialistik.

Kerapuhan dan guncangan ekonomi dunia hari ini tak lain disebabkan penerapan ekonomi kapitalisme yang telah mengakar dalam negeri kaum Muslim.

Ekonomi kapitalisme yang lahir dari sistem kapitalisme meniscayakan akan terjadinya kerapuhan setiap aspek kehidupan. Maka, tak ayalnya jika kerapuhan ekonomi kapitalisme ini membuat kesulitan hidup masyarakat makin tinggi sehingga menciptakan problem - problem baru, seperti maraknya pencurian disebabkan banyaknya kemiskinan, masalah sosial lainnya.

Hal ini menjadi bukti bahwa ekonomi kapitalisme yang lahir dari sistem kapitalisme tidak mampu mengatasi problem perekonomian dunia bahkan mengatasi berbagai problem kehidupan masyarakat karena dampak ekonomi yang sulit.
Maka sangat penting negara-negara tersebut untuk beralih pada solusi paripurna untuk mengatasi problem ini.

Solusi Paripurna

Kegagalan dari sistem ekonomi kapitalisme yang lahir dari sistem kapitalisme semestinya menjadi pembelajaran bagi negeri kaum Muslim. Negeri kaum Muslim semestinya berharap dan beralih pada solusi paripurna untuk setiap problem kehidupan termasuk problem ekonomi.

Islam adalah agama sekaligus ideologi yang melahirkan aturan rinci dan sempurna. Islam mengatur bagaimana perekonomian dalam sebuah negara.
Menurut Islam, sistem ekonomi dalam negara harus sesuai syariah Islam. Ketika Islam diterapkan dalam sebuah negara, maka seluruh aspek kehidupannya akan di atur oleh syariah Islam, termasuk aspek ekonomi.

Negara yang menerapkan syariah Islam yaitu negara khilafah islamiyah. Adapun negara khilafah islamiyah memiliki konsep ekonomi yang khas, yaitu :
Pertama, khilafah akan menjamin kebutuhan pokok masyarakatnya secara tidak langsung dengan menyediakan lapangan pekerjaan. Kebutuhan dasar masyarakat seperti kesehatan, pendidikan dan keamanan akan dijamin langsung oleh negara dan gratis. Negara tidak akan membuka peluang bagi siapa pun yang mengomersialisasikan kebutuhan ini.

Kedua, negara memiliki sistem moneter yang stabil berbasis dinar dan dirham. Sistem moneter ini tidak akan mengalami inflasi atau guncangan. Mata uang ini stabil karena didukung oleh nilai intrinsiknya.

Ketiga, khilafah memiliki sistem fiskal yang stabil berbasis baitul maal. Baitul maal adalah lembaga keuangan yang memiliki tiga pos pemasukan dari pos kekayaan milik negara, seperti harta kharaj, fai, usyur, jizyah, ghanimah, ghulul dan sebagainya.
Pos kekayaan milik umum yang berasal dari has pengelolaan sumber daya alam. Pos zakat dan shadaqah yang bersumber dari zakat fitrah, zakat maal, shadaqah, infak dan wakaf kaum Muslimin.

Setiap pos baitul maal memiliki jalur pengeluaran masing-masing sehingga negara memiliki anggaran yang lebih dari cukup menjamin kebutuhan masyarakat tanpa hutang dan pajak seperti negara yang menerapkan ekonomi kapitalis saat ini.

Keempat, khilafah mengharamkan praktik ribawi, spekulan dan sejenisnya. Khilafah tidak akan membiarkan sektor nonriil seperti pasar saham, investasi, dan sejenisnya untuk berkembang. Ekonomi daulah akan berbasis pada ekonomi sektor riil, hal ini berlaku bagi perdagangan dalam maupun luar negeri. Sehingga aktivitas perekonomian masyarakat akan stabil bukan malah inflasi. Pengaturan sistem ekonomi seperti inilah yang akan memberikan kesejahteraan bagi masyarakat dan negara.

Semua ini bisa terwujud tatkala masyarakat menerapkan syariah Islam kafah di bawah naungan daulah khilafah islamiyah yang akan memberikan kebaikan dan keberkahan dalam kehidupan.

Allah Swt berfirman, “Dan sekiranya penduduk negeri beriman dan bertakwa, pasti Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi ternyata mereka mendustakan (ayat-ayat Kami), maka Kami siksa mereka sesuai dengan apa yang telah mereka kerjakan. (TQS al-A’raf : 96).

Wallahu a'lam bishawab 




Oleh Siti Aminah, S. Pd.
(Pegiat Opini Konsel Sulawesi Tenggara)

Ekonomi negeri ini kian lesu. Utang negara semakin bertambah. Kebutuhan pokok rakyat makin sulit terpenuhi karena harga-harga komoditi kian melambung. Belum lagi BUMN dikabarkan mengalami kerugian hingga triliunan dan banyak aset negara mengalami pailit dan terancam gulung tikar. 

Sebagaimana yang dilansir oleh CNBC Indonesia (24/7/2022), sejumlah usaha pelat merah atau Badan Usaha Milik Negara (BUMN) dikabarkan gulung tikar. Ini karena ada yang mengalami salah kelola. Berikut daftar BUMN yang salah urus dan mengalami kerugian hingga punya utang banyak dan berujung pailit yakni Istaka Karya, PT Industri Sandang Nusantara (ISN), dan lainnya.

Memang benar, bahwa salah satu faktor yang mempengaruhi kebangkrutan BUMN adalah salah dalam hal mengelola aset negara. Namun pengaruh tersebut bukanlah satu-satunya penyebab kebangkrutan. Ternyata persoalan paling fundamental dalam kebangkrutan BUMN karena paradigma yang salah dalam memandang aset negara dan rakyat (Milkiyah ammah dan milkiyah daulah). 

Negara hari ini memandang bahwa aset negara dengan pandangan untung rugi. Sehingga dengan dasar untung rugi menyebabkan BUMN lebih banyak memberi untung bagi segelintir pihak dan menghalangi kemaslahatan seluruh masyarakat luas. Misalnya saja dalam hal pengelolaan sumber daya alam. Diserahkan sepenuhnya kepada pihak swasta atau asing.

Karena paradigma yang digunakan pemerintah hari ini adalah paradigma bisnis yakni untung rugi. Sehingga pemerintah diposisikan sebagai penjual dan rakyat diposisikan sebagai pembeli. Akhirnya, berdampak pada pelayanan masyarakat tidak maksimal. Bahkan pemberian bantuan atau subsidi dianggap sebagai beban bagi negara. Olehnya itu, ada upaya untuk menghilangkan subsidi kepada rakyat. Namun di sisi lain para pemilik modal atau para oligarki dilayani bak raja. Karena pengelolaan sumberdaya alam diserahkan sepenuhnya kepada swasta atau asing. Akhirnya, yang kaya semakin kaya sementara yang miskin semakin melarat.

Jika ditelisik lebih jauh, maka sistem kapitalismelah biang kerusakan kehidupan saat ini. Negeri yang kaya akan sumber daya, namun mengalami kebangkrutan. Rakyat dipajaki dari berbagai sisi, namun masih juga mengalami pailit. Rakyat dianggap beban ketika dilayani. Sementara para pemilik modal dilayani bak raja. Mengapa demikian? Tentu karena ada cuan yang didapatkan ketika berurusan dengan para pemilik modal. 

Bukanlah rahasia umum bahwa asas dari sistem kapitalisme sekular adalah keuntungan yang sebesar-besarnya ingin didapatkan. Namun, keuntungan tersebut hanyalah untuk memperkaya diri sendiri. Belum lagi dalam pengelolaan BUMN masih banyak terjadi korupsi, kolusi, dan nepotisme. Bahkan jabatan ditubuh BUMN ada istilah politik balas budi dan tidak sesuai dengan profesi atau keahliannya. 

Padahal sejatinya aset negara seharusnya dinikmati oleh seluruh masyarakat, bukan hanya dikuasai oleh segelintir orang. Namun fakta hari ini oligarki yang menguasai seluruh kanca perekonomian. Sementara rakyat dijadikan sebagai sapi perah di negeri sendiri. Inilah wajah dari sistem kapitalisme sekular.

Islam berbanding terbalik dengan sistem kapitalisme sekular. Sistem Islam mengatur kepemilikan negara dan umum sebagai harta milik umat yang harus diurus dengan ketentuan syariat dan diselenggarakan dalam rangka mewujudkan kemaslahatan semua Muslim bahkan nonmuslim. Selagi berada dalam wilayah kekuasaan Islam maka semua akan dijamin, baik harta, nyawa, ataupun darahnya.

Sistem Islam sangat hati-hati dalam memanfaatkan BUMN maupun BUMU. Memilah mana BUMN, mana BUMU, dan mana kepemilikan individu. Karena jika salah dalam memanfaatkan atau mengelola kepememilikan maka bisa fatal akibatnya. Olehnya itu, sistem Islam membagi tiga kepemilikan, yaitu kepemilikan umum, negara, dan individu. Kepemilikan umum dan kepememilikan negara dikelola oleh negara untuk kepentingan seluruh masyarakat. Sementara kepememilikan individu diserahkan sepenuhnya kepada individu. Maka ketika salah langkah, maka negara akan memberlakukan sanksi sesuai dengan syariat.

Sehingga sangat jelas sistem ekonomi Islam berprinsip bahwa pemerintah adalah sebagai pelayan rakyat. Artinya apapun kebutuhan pokok rakyat harus dipenuhi. Tidak melihat apakah ada keuntungan atau malah merugikan negara. Karena pelayanan merupakan kewajiban pemerintah. Jika pemerintah melakukan kelalaian dalam mengurusi rakyatnya maka ada sanksi yang diberikan oleh mahkamah mazalim. Belum lagi pertanggungjawaban kelak di yauml hisab.

Maka jika kita membaca sejarah dengan jernih, kita akan menemukan kegemilangan Islam. Selama 13 abad lamanya mampu menopang perekonomian negaranya. Tidak pernah terjadi pailit atau inflasi, bahkan kesejahteraan rakyat terpenuhi dengan baik serta perekonomian tetap stabil.  

Dengan demikian, di dalam sistem Islam seorang pemimpin atau para pemangku kebijakan ada rasa takut dan sangat hati-hati dalam mengurusi rakyatnya. Para pemangku kebijakan tidak amburadul dalam mengeluarkan aturan. Sehingga kepememilikan umum, negara, dan individu berjalan sesuai peruntukannya dan diatur sesuai koridor syariat.

Jadi, hanya dengan sistem Islam rakyat sejahtera. Kepemilikan negara dan kepemilikan umum akan terjaga dari pembajak atau para penjajah sumberdaya alam. Namun akan terwujud semua itu mana kala sistem Islam diterapkan dalam setiap lini kehidupan dan harus ada sebuah institusi yang menjalankannya yakni kekhilafahan yang menerapkan sistem Islam secara kafah.

Wallahu a'lam bishawwab 



Oleh Annisa Al Maghfirah
(Pegiat Dakwah)

Fenomena “Citayam Fashion Week” (CFW) membooming. Aktivitas  ini awalnya diramaikan anak muda dari wilayah Sudirman, Citayam, Bojonggede, dan Depok. Para remaja yang nongkrong di tempat inipun dijuluki sebagai remaja SCBD (Sudirman Central Business District).

Lokasinya berada di dekat Terowongan Kendal, tak jauh dari stasiun MRT Dukuh Atas dan stasiun KRL Sudirman. Tepatnya berlokasi di kawasan Dukuh Atas, Menteng, Kecamatan Menteng, Kota Jakarta Pusat, Daerah Khusus Ibukota Jakarta. Nongkrong seakan telah menjadi budaya utamanya. Tampil gaya adalah akitivitas utamanya. Jalan raya dan zebra cross dianggap catwalknya.

Tren fashion di jalanan ini mulai merebak ke berbagai daerah. Seperti di Padang, Makassar, Raha dan masih banyak lagi termasuk kota Baubau. Hal itu telihat dari aksi mahasiswa Ilmu Komunikasi, salah satu universitas ternama yang menggelar event ini di jalan Betoambari tepat di depan kampus tersebut. Mereka berlenggak lenggok menggunakan pakaian seragam sekolah hingga pakaian dengan kain tenun khas Buton (Tribunnewssultra.com, 27/07/2022)

Walaupun panen komentar negatif dari netizen, fenomena ini justru mendapat apresiasi dari penguasa dan sebagian masyarakat kita. Misalnya Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno yang berharap kawasan Sudirman Center Business District (SCBD) dan CFW ini bisa menjadi pusat budaya dan fesyen ekstrem sebagaimana Harajuku di Jepang. Lalu, ada potensi ekonomi sebagai sumber konten menarik untuk mengangkat urban tourism alias pariwisata perkotaan serta bisa membantu para UMKM bidang fashion.

Jika dilihat sepintas, fenomena CFW di SCBD memang tampak wajar saja. Apa salahnya jika kaum muda menikmati masa mudanya dengan penuh kreasi dan ekspresi? Terlebih lagi, bisa menjadi salah satu sumber cuan yang bisa memutar roda perekonomian?

Masalahnya, anak-anak muda kita justru sedang diaruskan menjadi objek pasar budaya sekuler liberal, sekaligus lapak bagi produk industri kapitalis lokal dan internasional. Kalaupun ada harapan menggenjot UMKM, tetap saja posisi mereka hanyalah sebagai objek pasar.

Belum lagi mereka melakukan fashion show di jalan raya dan zebra cross. Berkerumunnya orang yang melihat bisa mengakibatkan kemacetan, ada hak pengguna jalan yang bisa saja terabaikan. Serta para kawula muda yang masih usia sekolah malah keluar malam hanya untuk ikut-ikutan trend.

Adanya apresiasi dan dukungan terhadap trend CFW memperlihatkan persetujuan terhadap kebebasan bertingkah laku. Jika kita lihat tingkah laku para kawula muda di CFW, para ABG berpakaian serba bebas, memperlihatkan auratnya, berdandan berlebihan, berlenggak lenggok, bercampur baur antara laki-laki dan perempuan. Beginilah jika hidup dalam sistem sekuler. Trend CFW membuka mata kita bahwa potensi pemuda hari ini hanya diarahkan ke arah kapitalisasi semata.

Padahal, kelakuan kawula muda di CFW tersebut, jelas bertentangan dengan aturan Islam. Justru yang ada, diidentik dengan budaya Barat yang mengedepankan kebebasan berekspresi.Jika trend dan kegiatan ini terus didukung, tidak menutup kemungkinan akan melahirkan generasi yang akan selalu berkiblat pada Barat. Mereka terlena dengan racun fun, food, fashion yang sengaja dicekokkan kaum Barat untuk merusak generasi. 

Lagi-lagi, akar persoalannya ada pada sistem yang dianut negeri ini, yaitu sekularisme. Asas kehidupan sekularisme telah menjungkirbalikkan nilai kehidupan. Kebebasan didewakan terlebih bisa menghasilkan cuan,cuan dan cuan. Eksistensi diri melatah pada hal-hal viral.

Penguasa dan masyarakat pada umumnya tidak boleh mendukung apa yang dilakukan para generasi terlebih bila bertentangan dengan ajaran Islam.

Dari Abu Sa’id Al-Khudri radhiyallahu ‘anhu, ia berkata, “Aku mendengar Rasulullah saw. bersabda:" Barangsiapa dari kalian melihat kemungkaran, ubahlah dengan tangannya. Jika tidak bisa, ubahlah dengan lisannya. Jika tidak bisa, ingkarilah dengan hatinya, dan itu merupakan selemah-lemahnya iman.” (HR. Muslim no. 49)

Seharusnya para generasi muda diarahkan ke orientasi dan arah perubahan ke arah yang benar. Maka masyarakat yang hidup dalam sebuah negara seharusnya harus memiliki perasaan, pemikiran dan peraturan yang satu dalam hidup yakni Islam. Sebab hanya dengan Islam, generasi muslim bisa menjadi sebaik-baik generasi sebagaimana dicontohkan para pemuda terdahulu. Yang ketenarannya eksis hingga sepanjang masa. Misal Avicenna atau Ibnu Sina, Al Farabi dan masih banyak pemuda islam lainnya yang mereka tenar sebab kepandaiannya dalam perkara dunia juga agama. Yang menjadikan hidupnya, masa mudanya untuk Allah semata.

Ingatlah bahwa masa muda kelak akan dipertanyakan untuk apa dipergunakan. Maka pergunakanlah usia muda sebelum tua dengan mengikuti syariat pencipta. Bukan pada hal viral apalagi demi cuan saja.

Wallahu a'lam bishawwab 



Oleh  Erni Setianingsih
(Aktivis Dakwah Kampus)

Akhir-akhir ini, masyarakat dibuat resah dengan kreativitas pemuda yang kebablasan. Hingga mereka melampaui batas-batas kepantasan, apalagi norma-norma agama, ditabrak semua. Mirisnya, fenomena Citayam Fashion Week tidak dianggap masalah, bahkan mendapatkan dukungan dan fasilitas pemerintah. Walhasil, generasi muda menjadi krisis identitas. Lalu, Bagaimana Menyelamatkan generasi muda saat ini dari gempuran pembajakan potensi oleh kapitalisme sekuler saat ini?

Belakangan ini istilah Citayam Fashion Week menjadi bahan pembicaraan paling ramai di kalangan masyarakat, terutama warganet di media sosial. Meskipun menuai pro dan kontra, tidak sedikit yang mendukung trend fashion street di kawasan Dukuh Atas-Sudirman ini. Semua berawal dari para remaja asal daerah penyangga Jakarta seperti Citayam, Bojong Gede, dan Depok, yang mengubah kawasan ruang terbuka Dukuh Atas-Sudirman, Jakarta Pusat, menjadi tempat nongkrong.

Viralnya kawasan Dukuh Atas-Sudirman sebagai lokasi Citayam Fashion Week bermula dari beredarnya video-video para anak muda itu di media sosial, khususnya TikTok.(cnnindonesia.com, 26/07/2022).

Kita mungkin merasa agak aneh ketika berita Citayam Fashion Week (CFW) mendadak viral. Bagaimana tidak? Kaum muda yang semestinya menjadi generasi terbaik dan berperan sebagai problem solver, malah begitu mudah tersesat dalam kubangan nikmat sesaat yang sejatinya mereka sedang menjadi pembuat masalah. Penguasa pun bukannya mencegah, malah memfasilitasi. Bahkan, peran mereka ditunggangi kepentingan kapitalisme sekuler untuk mengkampanyekan kebebasan yang mereka suarakan.

Padahal, mereka adalah para remaja putus sekolah yang semestinya dibina dan disadarkan akan peran sejati mereka. Bukan malah membiarkan mereka latah dengan perbuatan yang tidak jelas tujuannya, bahkan hanya ikut-ikutan dengan gaya hidup yang tidak bermanfaat. Seharusnya ini menjadi tamparan keras bagi penguasa akibat kegagalannya dalam membangun sistem pendidikan yang mampu menghidupkan jati diri generasi muda. Namun, pendidikan selama ini justru menjadi instrumen bisnis. Sekolah yang selalu diklaim terbaik ternyata berbiaya cukup fantastis.

Dunia anak muda sekarang sedang tidak baik-baik saja. Berbagai fenomena saat ini membuat miris banyak orang. Selain dari pada viralnya Citayam Fashion Week (CFW) yang kemudian meluas bagaikan virus ke kota-kota lain. Di sisi lain, ada duka menyelimuti atas meninggalnya seorang bocah 11 tahun yang depresi akibat dirundung teman-temannnya yang memaksa korban menyetubuhi seekor kucing.

Dikuti juga dari merdeka.com, (22/07/2022). Seorang siswa kelas V Sekolah Dasar (SD) berinisial F (11) di Tasikmalaya, Jawa Barat menjadi korban perundungan hingga meregang nyawa. Diketahui F mengalami depresi usai dipaksa menyetubuhi seekor kucing sambil direkam oleh teman-temannya.

Sungguh sangat miris, berbagai masalah yang menimpa generasi bukanlah hal kebetulan. Peristiwa ini adalah hasil dari racun fun, fashion, dan food. Melalui tiga cara itu, mereka digiring untuk memikirkan kebahagiaan dunia saja tanpa sedikit pun berpikir dengan persiapan hidup setelah kematian. Potensi mereka telah dibajak, kemudian dirusak dengan racun sekularisme, liberalisme, hedonisme, dan pola hidup kapitalis.

Sekularisme membuat mereka jauh dari agamanya. Liberalisme mengeluarkan mereka dari batasan berperilaku. Hedonisme membuat mereka terlena dengan dunia fana. Sedangkan pola hidup kapitalistik melahirkan generasi yang memandang kebahagiaan sebatas materi.

Bila kaum muda sudah dicekoki dengan pola pikir  materialis, liberalis, kapitalis atau lainnya, maka mereka pun akan cenderung berpikir dengan salah satu paham tersebut. Perang pemikiran dilahirkan dalam bentuk media-media baik cetak maupun elektronik. Dari sana pula timbul persaingan untuk saling memperkenalkan sesuatunya semakin banyak iklan maka semua orang akan melihat dan menjadikannya sebagai gaya hidup atau properti dalam menentukan jalan hidupnya.

Di berbagai media massa, musuh-musuh Islam melancarkan program-program yang bertujuan merusak akhlak generasi Muslim mulai dari anak-anak, remaja, maupun dewasa. Di antara perusakan itu adalah lewat majalah, televisi, handphone, serta musik.

Dalam media-media tersebut selalu saja disuguhkan penampilan tokoh-tokoh terkenal yang pola hidupnya jelas-jelas jauh dari Islam. Mulai dari cara berpakaian, gaya hidup dan ucapan-ucapan yang mereka lontarkan. Dengan cara itu mereka telah berhasil membuat idola-idola baru yang membuat generasi Islam berkiblat kepada mereka.

Beda dengan Islam, yang selalu meletakkan tanggung jawab mendidik generasi tidak hanya pada orang tua, melainkan juga pada masyarakat dan negara. Negara memiliki kekuasaan untuk menentukan arah pandang pendidikan yang benar. Dengan mengevaluasi bahwa sistem pendidikan sekarang ada yang salah dan kurang.

Sistem pendidikan yang hanya terfokus pada materi membuat kita lupa bahwa generasi butuh bimbingan agama untuk membentuk kepribadiannya (pola pikir dan sikapnya). Jadi, penting sekali menciptakan sistem pendidikan yang berlandaskan Islam yang bertujuan membentuk kepribadian Islam.

Islam dalam sejarahnya banyak mencentak generasi muda mumpuni dan berkualitas seperti Ali bin Abi Thalib, Usamah, Mus'ab bin Umair, Muhammal al-Fatih, dan lain-lain. Mereka inilah kaum muda pada masanya sangat teguh dalam memperjuangkan Islam, bahkan meninggalkan perkara dunianya untuk mengejar akhirat. Sehingga sampai sekarang namanya masih harum dengan keteguhannya dalam memuliakan Islam. Kalau saat ini generasi Muslim sudah terlena dengan peradaban serba bebas seperti saat ini, sulit bagi umat Islam untuk bangkit dari keterpurukan. Dalam hal ini orang-orang kafir sangat senang dengan kondisi generasi Muslim yang sibuk dengan perkara duniawi.

Islam mengajarkan bahwa tujuan hidup manusia semata-mata untuk beribadah kepada Allah Swt. Hal ini menuntut manusia untuk senantiasa mengikatkan seluruh perbuatannya sesuai syariat. Makanya, tidak akan kita temui manusia yang taat syariat akan bingung menjalani hidup, apalagi kehilangan arah. Sudah seharusnya untuk menghentikan kerusakan pemuda-pemuda di zaman sekarang dan menuntun para pemuda untuk tetap berada di jalan Islam.

Jadi, hal utama dan penting dilakukan saat ini adalah merevisi tujuan hidup kaum pemuda. Selain itu juga menciptakan sistem kondusif dan sehat untuk mereka. Agar kelak dimasa yang mendatang Islam akan kembali berjaya dan dunia kembali sejahtera sebagaimana yang telah dibuktikan sejarah selama 14 abad lamanya.

Wallahu a'lam bishawab 




Oleh Siti Nur Afiah
(Pemerhati Umat)

Holywings sedang menjadi sorotan karena mengeluarkan promo minuman beralkohol gratis yang menuai kecaman publik. Kini promosi yang diunggah akun Instagram ofisial Holywings itu dilaporkan ke Polda Metro Jaya. Banyak orang geram dengan cara promosi Holywings tersebut. Tak dapat dipungkiri, kejadian tersebut membuat nama Holywing mencuat kembali.

Banyak orang mencari tahu informasi terkait Holywings, mulai dari seputar para pemilik Holywings dan sejarah berdirinya hingga sebesar sekarang dengan puluhan cabang di berbagai kota. Perusahaan yang bergerak di sektor food and beverages itu sudah tak asing lagi di telinga para generasi milenial. Pasalnya, Holywings dikenal sebagai tempat hangout muda-mudi di Ibu Kota(kompas.com).

Hollywings Indonesia kembali menyampaikan permintaan maaf terkait promosi minuman alkohol gratis khusus untuk pelanggan bernama 'Muhammad' dan 'Maria'. Dalam pernyataan terbuka, Hollywings berbicara nasib 3.000 karyawan yang bergantung pada usaha food and beverage tersebut. Hollywings mulanya memohon dukungan dari masyarakat Indonesia agar perkara bermuatan unsur SARA itu segera diselesaikan sesuai prosedur hukum. Hollywings mengatakan penyelesaian perkara secara segera akan membantu para karyawan dan keluarga mereka.

Hollywings  memohon doa serta dukungan dari masyarakat agar masalah yang terjadi bisa segera diselesaikan sesuai dengan prosedur hukum yang berlaku, demi keberlangsungan lebih dari 3.000 karyawan di Hollywings Indonesia beserta dengan keluarga mereka yang bergantung pada perusahaan ini, seperti terlihat dalam akun Instagram resminya seperti dilihat, Minggu (26/6/2022).

Terkait enam staf yang telah ditahan oleh kepolisian, Hollywings menyampaikan akan terus memantau perkembangan kasus tersebut dan memastikan tak akan lepas tangan. Saat ini enam oknum yang bertanggungjawab terkait 'promosi' telah ditahan, menjalani proses hukum dan sudah ditangani oleh kepolisian serta pihak yang berwajib. Pihak Holywings memastikan akan tetap memantau perkembangan kasus ini, menindak tegas dan tidak akan pernah lepas tangan.

Hollywings menyebut telah membaca seluruh kritik dan masukan dari masyarakat terkait kasus ini. Hollywings memastikan pihaknya akan menjadi lebih baik.

Ini adalah satu dari banyaknya kasus tentang penistaan terhadap Rasulullah saw. Sungguh di balik kasus Hollywings ini sudah jelas bahwa hal itu dapat mengancam akidah umat sehingga kita tidak boleh hanya berdiam saja, selain itu ada begitu banyak kemaksiatan yang terpelihara didalamnya dan ironisnya hal tersebut dilindungi oleh sistem saat ini.

Bahkan para ulama dan masyarakat pun hanya bisa diam karena mereka takut dilabeli dengan radikalisme dan intoleran, kecuali kondisinya sudah sangat parah dalam penghinaan terhadap Rasulullah saw. barulah berani membuka suara.

Bukan hal yang baru lagi, dimana di negeri yang mayoritas Muslim yang menganut sistem sekuler kapitalis segala aktivitas terkait dengan khamar adalah sesuatu yang diperbolehkan asalkan sesuai dengan prosedur yang ditetapkan oleh pemerintah.

Oleh karena itu, Hollywings banyak kemaksiatan di dalamnya bukan hanya khamar saja tetapi juga aktivitas semacamnya, Namun pada kasus ini yang dipermasalahkan hanyalah penista agama saja sedangkan kemaksiatan yang lainnya tidak dipermasalahkan sama sekali.

Jadi selama yang diterapkan sistem sekuler kapitalis, maka kemaksiatan akan tetap tumbuh dengan subur sangat berbanding terbalik ketika sistem Islam yang diterapkan kemaksiatan akan ditutup rapat, dan seorang khalifah tidak akan memberi peluang sedikit pun tetapi akan menumbuhkan keimanan dan ketakwaan kepada Allah Swt.

Peraturan dan undang-undang yang diterapkan pun memacu kepada al-quran dan hadis, halal dan haram menjadi tolak ukur dalam setiap aktivitas. Dengan demikian sudah pasti aktivitas yang mengandung kemaksiatan seperti cafe dan bar tidak di izinkan beroperasi karena hakikatnya adalah tempat sumber segala kemaksiatan.

Maka Islam dengan tegas melarang khamar seperti yang terdapat dalam firman Allah: “Hai orang-orang yang beriman! Sesungguhnya khamar, judi, berhala, dan mengundi nasib dengan anak panah adalah perbuatan keji dan termasuk perbuatan setan. Oleh karena itu, jauhilah (perbuatan-perbuatan) itu agar jamu beruntung. Dengan khamar dan judi itu, setan hanyalah bermaksud menimbulkan permusuhan dan kebencian di antara kamu, dan menghalang-halangi kamu dari mengingat Allah dan melaksanakan salat, maka tidakkah kamu mau berhenti?” (TQS Al-Maidah [5]: 90—91).

Wallahu a'lam bishawwab 


By : Zahrul Hayati
aktivis dakwah Prabumulih Sumsel

Tidak terasa saat ini kita memasuki Tahun Baru 1444 H. Masih seperti sebelumnya, pada Tahun Baru Hijrah ini ragam kerusakan terjadi dimana-mana. Krisis ekonomi membuat kehidupan di negeri ini makin terpuruk. Korupsi makin menjamur. Ragam penistaan terhadap Islam masih terus terjadi. Ketidakadilan hukum makin terang-terangan. Kerusakan moral para pemuda makin memuakkan.

Karena itu besar harapan dan keinginan umat agar momen Tahun Baru ini dapat mengubah keadaan negeri ini menuju tatanan yang Islami, yang diridhai Allah SWT.

Potret Buram  Remaja Kita

Negeri ini berlimpah penduduk usia muda dan produktif. Ada sekitar 60 jt lebih jumlah penduduk usia muda dengan rentang usia 15 - 34 tahun. Harusnya ini menjadi bonus demografi karena muncul generasi penerus berkualitas. Sayangnya,  banyak anak muda Indonesia justru hidup dalam kondisi yang tidak beruntung. Mereka terjerat kemiskinan, putus sekolah, terlibat narkoba, kriminalitas, hedonis dan tidak punya tujuan hidup. 

Remaja Indonesia banyak teracuni budaya hedonisme, memburu kesenangan fisik, hiburan, mencari materi dan popularitas, fenomena CFW adalah gambaran para remaja yang mencari kesenangan dan popularitas. Meski datang dari kelas ekonomi marjinal, para remaja ingin tenar di media sosial, seperti para pemuda dari keluarga kaya yang biasa hidup mewah.

Pembajakan Potensi Pemuda.

Pembajakan potensi pemuda melalui berbagai program Kapitalistik sekuler menuai keprihatinan para intelektual muslimah. Menurut mereka sudah saatnya mengambil sistem Islam Kaffah untuk mendidik para pemuda agar mengerahkan potensinya memperjuangkan Islam.

Dibajak Kapitalis Sekuler.

Terdapat dua strategi besar dalam "pemberdayaan" pemuda muslimah hari ini yang dilakukan oleh penjajah Kapitalis Sekuler, yaitu gender equality dan women empower ment.

Dua hal ini membuat generasi muda, muslimah mengalami kehancuran dalam prilakunya, mulai dari orientasi berbasis materialistis, menunda pernikahan hanya untuk mencari materi, hingga mempertanyakan hukum-hukum Islam untuk muslimah.

Jelas muslimah hari ini juga  menjadi target yang dibidik penjajah Kapitalis Sekuler untuk dibajak potensinya demi kepentingan mereka.

Dorong Generasi Muda Berkontribusi dalam Dakwah.
"Kalau generasi  kita lemah dari semangat menegakkan Islam, tidak mau melakukan dakwah karena khawatir dengan konsekuensinya, bagaimana nasib umat Islam kedepannya? oleh karena itu harus diupayakan agar generasi muda terlibat dan mau berkontribusi dalam dakwah.

Selamatkan Generasi Muda

Kapitalis Sekuler sudah mencengkram dari semua lini kehidupan masyarakat,  membajak potensi generasi muda kita saat ini. Dampak yang nyata dihadapan kita bahwa banyaknya generasi muda yang jauh dari berperilaku Islam.
Pengabaian terhadap perintah Allah dan Rasulnya yang menjadikan para pemuda berkiblat dengan arah pandang sekulerisme. Benar saja kalau generasi kita mudah termakan isu-isu radikalisme   dan terorisme.
_

Khatimah
_
Siapapun yang peduli dengan nasib umat dan negeri ini harus berpikir dan berusaha menyelamatkan para pemuda dari cengkeraman kapitalis sekuler. 
Mereka adalah harapan umat pada masa depan,  jika ingin melihat kondisi umat pada masa depan, tengok saja keadaan para pemudanya hari ini. Syaikh Mustafa al-Ghalayaini, seorang pujangga Mesir, berkata, "Sungguh ditangan-tangan  pemudalah urusan umat dan pada kaki-kaki merekalah terdapat kehidupan umat.
Pemuda, menurut Prof.Rawwas Qal'ahji, adalah sekelompok manusia yang berusia antara 15 sampai 40 tahun. Pada masa ini manusia berada dalam puncak kekuasaannya, setelah masa kanak-kanak, dan sebelum lemah lagi di usia tua. Allah SWT berfirman : Allah-lah yang menciptakan kalian dari keadaan lemah. Lalu Dia menjadikan (kalian) menjadi kuat. Kemudian Dia menjadikan (kalian) setelah kuat itu lemah (kembali) dan beruban. Dia menciptakan apa yang Dia kehendaki. Dia Maha Mengetahui dan Mahakuasa (TQS ar-Rum:54). Kaum muda juga adalah agen perubahan ditengah umat manusia. Tidak ada perubahan tanpa melibatkan anak-anak muda. Itu karena mereka adalah kelompok manusia yang cerdas dan lebih mudah menerima petunjuk ketimbang orang yang sudah tua.

Para pemuda sejatinya agen perubahan generasi masa depan.
Tidak ada perubahan tanpa dengannya islam.

Wallahu a'lam bis showaab.


Oleh Susci U 
(Anggota Komunitas Sahabat Hijrah Bangai Laut Sulteng)

Gurita korupsi kembali melanda pemerintah Banggai Laut. Hal ini terkait korupsi pembangunan stadion. 

Kejaksaan Tinggi Sulawesi Tengah (Kejati Sulteng) menetapkan tersangka dugaan korupsi pembangunan stadion Banggai Laut. 

Kepala Seksi Penerangan Hukum Kejati Sulteng, Reza Hidayat S.H.,M.H., dalam siaran Persnya mengatakan, bahwa Kejati Sulteng melakukan penahanan terhadap dua orang tersangka dugaan korupsi pembangunan stadion Banggai Laut tahun 2020. (kabarbenggawi.com, 29/7/2022). Sepekan kemudian, ada penambahan tersangka baru dengan kasus korupsi proyek yang sama. 

Menurut keterangan Indonesia Corruption Watch (ICW), sepanjang semester 1 tahun 2020 ditemukan 169 kasus korupsi dengan kerugian mencapai Rp. 39,2 triliun. 

Secara faktual, korupsi yang terus terjadi akan memberikan kerugian signifikan bagi warga negara. Sumber pendapatan negara baik yang terdapat pada pusat maupun daerah pada hakikatnya menjadi hak warga negara. Namun, dibelokkan pemanfaatannya oleh pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab. 

Jika korupsi menjadi tindakan yang merugikan negara, maka menjadi tugas negara untuk menyelesaikan problem tersebut dan berupaya mencegahnya. Namun, realitas yang terjadi justru korupsi tampak menjadi pasaran di tengah-tengah masyarakat. Tak heran, masyarakat tidak kaget lagi dengan kasus korupsi yang hampir tiap tahunnya ditampakkan.

Korupsi yang terus berulang menggambarkan kinerja negara dalam memberantas tindak korupsi. KPK sebagai lembaga yang berdiri untuk memberantas korupsi nampaknya gagal mencegah adanya tindak korupsi berulang.

Kegagalan negara dalam memberantas tindak korupsi tidak bisa dilepaskan dari paradigma penerapan kapitalisme sekularisme. Sistem yang dibangun berdasarkan pemikiran dan spekulatif manusia. Sistem ini tidak membentuk kepribadian seseorang berdasarkan akidah, sehingga mencetak para pemimpin dan pejabat yang tidak amanah dan cenderung mementingkan kepentingan pribadi, dibandingkan ikhlas mengurusi urusan masyarakat. 

Kapitalisme sekularisme menjadi asas pemisahan antara agama dengan kehidupan, akan menjadikan setiap individu berbuat tanpa adanya standarisasi halal dan haram. 

Selain itu, kapitalisme sekularisme menghadirkan aturan yang bersifat tebang pilih. Pihak-pihak yang terlibat kasus korupsi akan dibiarkan saja ketika posisinya dekat dengan para penguasa ataupun pejabat lain. Hal tersebut yang dilakukan Masyarakat Anti Korupsi Indonesia (MAKI) yang menggungat KPK lewat proses praperadilan di Pengadilan Negeri (PN). MAKI menilai terdapat 5 kasus korupsi di tahun 2021 yang terlihat jalan ditempat atau bahkan tidak ada kemajuan dalam prosesnya.

Alasan lain kasus korupsi terjadi karena negara yang belum menjalankan politik ri'ayah. Politik ri'ayah adalah politik yang bertujuan untuk mengurusi rakyat dengan sepenuh hati dan jiwa, bukan tunduk pada kepentingan para oligarki maupun pemilik modal. Maka ketika politik ri'ayah dapat dijalankan negara, maka mereka akan menjalankan kepengurusan masyarakat dengan sepenuh hati dan tidak akan mudah digerakan oleh pihak-pihak manapun.

Tindak korupsi juga biasa dilakukan karena para pejabat yang merasa tidak cukup dari segi pemberian gaji. Gaji yang diberikan negara tidak bersinergi dengan kebutuhan primer sekunder bahkan tersier yang dibutuhkan oleh oknum yang melakukan tindak korupsi.

Selain itu, tidak adanya sanksi tegas dan efek jera atas hukuman yang diberikan kepada para koruptor. Sanksi yang diberikan terkesan ringan dan tidak memunculkan efek jerah. Tak heran, kasus korupsi terus berulang.

Pemberantas Korupsi dalam Islam

Dalam Islam, korupsi dapat dicegah sedini mungkin. Islam akan memperhatikan penyelesaian dengan memandang hulu terlebih dulu sebelum menuju hilir. Islam dengan sigap memperhatikan pemicu dari munculnya tindak korupsi.

Islam akan membina akidah dan kepribadian para pejabat negara agar zuhud dan merasa bertanggung jawab atas apa yang telah diamanahkan masyarakat. Para pejabat tidak akan dengan mudah melakukan berbagai macam tindakan yang memunculkan murka Allah Swt. Mereka menyadari bahwa amanah mengurusi urusan masyarakat akan dimintai pertanggungjawaban di akhirat kelak. 

Islam akan menghadirkan lembaga majelis umat yang bertugas mengkritik dan menasihati para penguasa maupun pejabat. Apabila melanggar dengan sengaja etika dan moral dalam bernegara apalagi sampai menimbulkan kerugian bagi negara dan masyarakat, lembaga majelis akan menindak mereka. 

Islam akan memastikan terpenuhinya kebutuhan masyarakat baik itu para penguasa, pejabat hingga masyarakat kecil. Para pejabat akan diberikan gaji besar yang dapat memenuhi kebutuhan mereka dan keluarga. Gaji yang diberikan akan disesuaikan dengan jasa yang telah dikeluarkan.

Pertimbangan gaji yang diberikan Islam terhadap para penguasa tidak bisa dilepaskan dari pengelolaan instrumen tambahan yakni keuangan. Pengelolaan ekonomi yang diberlakukan Islam sangatlah independen dan tidak ada intervensi dari pihak manapun. Islam tidak akan membiarkan pengelolaan harta kepemilikan umum seperti sumber daya alam dikuasai oleh asing maupun para korporasi. Pengelolaan yang tidak independen akan menjadikan negara memiliki ketergantungan dengan pihak manapun. Hal tersebut akan melemahkan kedaulatan negara. 

Selain itu, Islam akan memiliki pengaturan dalam memberikan sanksi bagi pelaku korupsi, sanksi yang diberikan Islam berupa jawabir (penebus) dan zawajir (pencegah). Sanksi dalam Islam akan memberikan efek jera bagi pelaku dan bagi orang yang melihat atau menyaksikan hukuman tersebut. Sanksi yang tegas akan mencegah terjadinya kasus-kasus berulang.

Oleh karena itu, sudah seharusnya umat menyadari bahwa hanya Islamlah yang mampu memunculkan solusi yang menyentuh titik persoalan. Korupsi akan mampu diberantas jika diterapkannya sistem Islam yang bersumber dari Allah Swt.

Wallahua'lam bishshawab.


Oleh Yunita M 
(Anggota Komunitas Sahabat Hijrah Balut-Sulteng)

Baru-baru ini viral seorang bocah kelas enam SD di Tasikmalaya menjadi korban bullying. Mirisnya, bocah malang itu akhirnya meninggal dunia setelah mengalami depresi, usai dipaksa menyetubuhi kucing oleh teman sebayanya.

Psikiater RSIA Limijati Kota Bandung, dr Elvine Gunawan mengatakan, aksi bullying sebetulnya bukan kasus baru. Bullying menurutnya memiliki dampak yang luas.

"Setiap kasus bullying baik ringan atau seperti ini sudah ekstrem. Bukan lagi bullying secara verbal, tapi ini lebih pada kekerasan secara fisik walaupun gunakan cara lain. Ini berdampak pada kesehatan jiwa, buat orang yang melakukan sudah pasti ada gangguan jiwa. Untuk orang terkena dampak jelas dan terakhir juga saksinya, dampaknya luas banget." (detik.com, 21/7/2022)

Fenomena bullying atau perundungan yang menimpa siswa SD di Tasikmalaya tersebut hanyalah salah satu kasus dari sekian banyak kasus bullying yang menimpa generasi di negeri ini. Pada tahun 2020, KPAI mencatat ada 119 kasus bullying terhadap anak. KPAI menyebutkan jumlahnya melonjak dari tahun ke tahun yakni sebanyak 30-60 kasus pertahun. (Hai.Online.com, 24/06/2022) 

Tidak henti-hentinya kasus bullying menimpa generasi saat ini. Mirisnya, hal ini hingga mengakibatkan kematian. Muncul pertanyaan bagaimana keseriusan negara dalam meminimalisir atau mencegah terjadinya kasus-kasus semacam ini? Sementara, kita melihat kasus bullying yang menimpa anak terutama di lingkungan sekolah makin banyak terjadi dan begitu memperihatinkan.

Fenomena bullying memang tidak bisa dianggap sepeleh apalagi menimpa remaja dan anak-anak. Sebab, bullying secara fisik akan berpengaruh pada psikis korban. Korban akan mudah trauma, depresi, stres hingga berakibat fatal yakni kematian. 


Bullying Dampak Diterapkannya Sistem Sekuler

Fenomena bullying yang terjadi di tengah-tengah kehidupan kita tidak terlepas dari sistem yang diterapkan di negeri ini. Sistem yang berbasis sekuler yakni memisahkan agama dan kehidupan, menjadikan generasi bahkan yang masih dikategorikan anak-anak berperilaku liberal. Yakni bebas melakukan apapun yang mereka kehendaki tanpa peduli dosa atau tidak. Contohnya bullying yang mereka lakukan secara fisik maupun psikis. Semua itu mereka lakukan demi meraih kepuasan tersendiri. Bisa juga karena adanya unsur kebencian, ketidaksukaan dan semacamnya. 

Selain itu, merebaknya kasus bullying tidak terlepas dari pengaruh tontonan atau media.  Di zaman yang serba digital ini, begitu mudah mengakses informasi, video atau apa saja yang diinginkan. Parahnya, begitu banyak konten-konten beredar yang unfaedah , mengandung unsur kekerasan bahkan tidak layak ditonton anak-anak. Inilah gambaran kehidupan dalam sistem sekuler yang begitu liberal. Perilaku manusia di dunia nyata maupun di dunia maya seringkali sangat jauh dari yang namanya aturan syariat Islam. Ditambah lagi peran negara yang minim dalam memfilter berbagai tontonan yang layak atau tidak.

Kemudian dalam sistem sekuler, nilai-nilai agama juga dipisahkan dengan kehidupan. Islam dijadikan sebagai agama ritual semata, tidak dijadikan aturan kehidupan. Sehingga, generasi yang lahir memandang Islam hanya sekadar di masjid-masjid saja, di tempat pengkajian semata, ataupun di tempat-tempat menimba ilmu agama. Sementara pada ranah kehidupan dan interaksi, Islam dikerdilkan peranannya. Jika seperti ini, jelas generasi akan jauh terdidik dari yang namanya kepribadian Islam dalam diri mereka.

Sementara yang perlu kita ketahui, peran Islam tidak bisa dipisahkan dalam kehidupan sebagai dasar untuk membangun dan melahirkan generasi yang paham nilai-nilai moral, adab, dan perbuatan-perbuatan yang baik. Jika agama dipisahkan, lantas standar apa yang harus dijadikan tolak ukur dalam membangun generasi? Nyatanya sistem sekuler saat ini yang diterapkan adalah sistem yang bersumber dari ketetapan manusia. Ia lahir dari keterbatasan akal manusia di mana baik dan buruk selalu beriringan dengan standar manusia itu sendiri.  

Islam Membina Generasi

Jika dalam sistem sekuler, generasi yang terlahir demikian bobroknya moral dan adabnya, bahkan sampai bermental pembully, maka ini berbeda jika generasi itu lahir dalam pengaturan sistem Islam. Sebagaimana yang kita ketahui, Islam adalah agama sekaligus solusi dalam setiap persoalan kehidupan. Sebab, Islam diturunkan Allah sebagai agama sekaligus solusi.

Sistem Islam yang pernah diterapkan selama 13 abad lamanya, telah terbukti melahirkan generasi yang gemilang. Generasi rabbani yang perilakunya hanya akan berporos pada syariat Islam.

Dalam sistem Islam, generasi yang berkarakter pembully bisa dipastikan tidak akan ada. Sebab, dalam Islam pendidikan yang diberikan sejak dini adalah pendidikan yang berbasis akidah Islam. Bertujuan untuk memahamkan generasi maupun anak-anak untuk berpola pikir dan sikap Islam.  Sehingga, perilaku atau tindakan mereka akan senantiasa berstandar pada syariat.

Karakter pembully jauh dari karakter generasi muslim. Sebab, mereka paham bagaimana interaksi sosial sesama manusia tidak menjadikan mereka berbuat zalim pada siapa saja. Justru Islam akan mengajarkan generasi agar senantiasa mencintai sesamanya dan berperilaku sebagai sebaik-baik manusia kepada manusia lainnya sebagaimana yang telah Allah dan Rasul-Nya perintahkan.

Islam juga akan mengontrol perkembangan media. Media yang menyediakan konten-konten unfaedah yang dapat merusak akidah dan generasi akan ditiadakan. Jika ada yang nekat menyebarluaskannya, maka pemimpin dalam sistem Islam akan memberikan sanksi tegas sesuai dengan aturan Islam. Konten-konten yang disediakan dalam Islam hanya bermuara pada edukatif, memperkuat keimanan dan akidah yang benar untuk masyarakat terutama para generasi.  

Satu hal yang penting dalam sistem Islam, kewajiban mengkaji Islam secara kafah akan ditekankan pada setiap individu. Individu  terikat dengan pemahaman Islam dan menjadikan akidah mereka benar-benar mengkristal dalam diri mereka. Sehingga keluarga yang lahir adalah keluarga yang paham akan Islam, berperilaku sesuai dengan syariat Islam. Jika ia seorang ayah, akan membimbing keluarganya. Jika ia seorang ibu, akan menjadi sekolah pertama bagi anak-anaknya, agar senantiasa menjadi orang yang berkepribadian Islam. 

Begitulah Islam mengatur kehidupan secara menyeluruh dari segala aspek kehidupan. Maka, saatnya kita berpikir mau terus menerus hidup dalam sistem kufur sekuler atau mau menjadikan Islam kafah sebagai sistem kehidupan yang akan menyelamatkan generasi dari kehancuran moral, juga menyelamatkan kita di dunia maupun di akhirat.

Wallahua'lam bishshawab


Oleh Yuli Ummu Raihan
Pegiat Literasi

Dilansir oleh tvonenews. com, 31/7/2022 bahwa Karo Penmas Divisi Humas Polri, Brigjen Ahmad Ramadhan, membenarkan adanya laporan terkait penyekapan Warga Negara Indonesia (WNI) di Kamboja. Menurutnya, sebanyak 55 WNI telah dibebaskan dari penyekapan tersebut oleh kepolisian Kamboja. Sementara itu, Menteri Luar Negeri (Menlu) Retno Marsudi mengatakan, lima WNI lainnya masih dalam proses pembebasan. Sebelumnya telah dikabarkan, sebanyak 60 WNI disekap di Kamboja setelah ada aduan ke Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Provinsi Jawa Tengah oleh akun @angelinahui97.

Sudah bukan rahasia lagi, banyaknya masalah yang dihadapi oleh WNI dalam bekerja atau mencari penghidupan lebih layak di negeri orang. Mulai dari kasus penganiayaan,   kekerasan seksual, perdagangan orang, hingga pembunuhan. 

Data dari BP2MI memperlihatkan di masa pandemi Covid-19 pada 2020-2021, jumlah penempatan Pekerja Migran Indonesia (PMI) mengalami penurunan, tetapi angka kasus pengaduan TPPO malah meningkat. Bahkan pada 2019 ada 159 PMI menjadi korban perdagangan orang dalam data Catatan Akhir Tahun (CATAHU) SBMI. 

Sayangnya respons pemerintah dalam kasus ini masih belum maksimal. Pemerintah diminta  Serikat Buruh Migran Indonesia (SBMI) untuk mengimplementasikan UU Nomor 18 Tahun 2017 tentang Perlindungan Pekerja Migran Indonesia secara maksimal. Pemerintah juga harus lebih serius melakukan upaya pencegahan TPPO dan PMI hingga ke tingkat desa termasuk kepada para mantan PMI yang pulang di masa pandemi kemarin. 

Menurut studi SBMI mayoritas PMI yang pulang dikarenakan mengalami masalah ekonomi, banyak yang tidak bekerja, serta sulit mengakses bantuan pemerintah. Mereka rentan terjebak jeratan utang dan menjadi korban TPPO. 

Oleh karena itu, SBMI meminta Perwakilan RI di luar negeri untuk memastikan kondisi PMI yang terdampak Covid-19. Memastikan mereka mendapatkan layanan sesuai kebutuhan. 

SBMI juga meminta pemerintah Indonesia memastikan identifikasi korban sejak PMI masih berada di negara tujuan, menjamin pemenuhan hak restitusi dan reintegrasi korban. Selain itu juga SBMI mendorong  negara-negara tujuan agar mau meningkatkan respons inklusif terhadap buruh migran, termasuk kerentanan terhadap TPPO. Hal ini disampaikan pada peringatan Hari Anti Perdagangan Orang Sedunia pada 31 Juli 2022 lalu. 

Melihat fenomena ini sangat miris, ketika WNI yang disebut pahlawan devisa negara, namun nasibnya nelangsa karena kurangnya perlindungan dari negara. 

Kejadian ini mengindikasikan bahwa negara lepas tangan dalam mengurus rakyatnya. Rakyat dibiarkan mengurus segala keperluan hidupnya di tengah kesulitan ekonomi. Hingga akhirnya dorongan mencari kerja untuk kehidupan yang lebih layak sangat besar di masyarakat meskipun rentan dengan berbagai resiko keselamatan hingga mengancam nyawa. 

Terlebih lagi jumlah penduduk yang besar tidak berbanding lurus dengan ketersediaan lapangan pekerjaan. Mencari pekerjaan ke negeri orang menjadi pilihan sebagian masyarakat. Lapangan pekerjaan di dalam negeri justru banyak diberikan kepada warga negara asing. Sedangkan rakyatnya seperti anak tiri di negeri sendiri. 

Inilah kedudukan negara dalam sistem kapitalisme sekuler, di mana negara hanya sebagai regulator bagi kepentingan negara asing. Oleh karena itu, berbagai usaha pembebasan dan penyelamatan yang dilakukan pemerintah untuk kasus TPPO atau trafiking tidaklah cukup. Negara harus bisa memberikan jaminan keamanan bagi semua rakyat baik yang ada di dalam negeri maupun yang mengadu nasib di negeri orang. 

*Butuh Peran Negara*

Negara sebagai pihak yang paling bertanggung jawab terhadap keamanan dan kesejahteraan rakyat memiliki peranan besar. Perlindungan total dan jaminan negara hanya akan bisa dilakukan  dalam sistem syariat Islam. Karena fungsi negara dalam Islam sebagai pelindung rakyatnya. Negara akan menyediakan  lapangan pekerjaan yang cukup untuk masyarakat. Negara juga akan menjamin kebutuhan dasar rakyat per individu dan memudahkan masyarakat mendapatkan pemenuhan kebutuhan sekunder bahkan tersier. Jika lapangan kerja mudah didapat, jaminan kebutuhan ada, tentu masyarakat tidak perlu jauh-jauh ke luar negeri untuk bekerja. Lapangan pekerjaan bisa dibuka dengan mengelola sumber daya alam secara mandiri. Memaksimalkan sumber daya manusia dan menyediakan segala sarana dan prasarana pendukung. Meningkatkan kualitas pendidikan rakyat, memberikan pelatihan, pemberian modal usaha, dan mengapresiasi segala kreativitas masyarakat dan hasil riset para ilmuwan. 

Negara tidak akan melarang setiap warganya negara yang ingin berkarir di luar negeri. Namun, negara harus memastikan tidak akan menimbulkan mudharat serta pemerintah memberikan jaminan perlindungan. 

Semua itu tentu akan terwujud jika negara menyadari perannya sebagai pelindung dan periayah rakyat. Bukan negara yang berhitung untung rugi dengan rakyatnya sendiri. Negara yang penguasanya menyadari tanggung jawabnya sebagai pelayan rakyat yang bernilai ibadah. Dan dalam rangka menerapkan aturan Ilahi secara menyeluruh dalam semua aspek kehidupan.

 Wallahu a'lam bishshawaab.

Author Name

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.