Latest Post

. .JawaTengah .Magelang ' KPU #porprov sumbar 2016 terbaru 0pini 50Kota aceh Adat dan Budaya Advetorial Ag Agam agama Ahmad khadafi akses jalan Ambon AMK Artikel Babel Bakamla Bali Balikpapan Bandar Lampung bandung Bangkalan Banjar banjir bank Bank Nagari banten banwaslu banyumas banyuwangi Barabai Barcelona batam Batusangkar Bau Bau bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA beasiswa BEI bekasi Bela Negara bencana bengkalis bengkayang Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita Berita Kampus Berita Nasional berita tni Bernas Besar BI bim BIN BIN Pasaman binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPBD Pasaman BPJS BPJS Ketegakerjaan Pasaman bpom BPPW BPPW Sumbar Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu Buletin bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund BWS V BWSS V cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cianjur cilacap cilegon cimahi coklat Corona Covid 19 Pasaman covid-19 Covid19 pasaman cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan Dakwah dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Deli Deli Serdang Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmaraja Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar Dispenal DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Doa bersama Dongeng Donor DPD PAN DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Payakumbuh Dprd prov DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english Entikong EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Financial Fitur Fiture FKAN FKS FMPK fogging FPRB Pasaman france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Germas Getafe gianyar Gmpp goa petruk goa semar Golkar Golkar Pasaman gor gor haji agus salim goresan pena Nurul Bariyah Goresan tinta Goresan Tinta Bidan Diny Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records Gunung Mas guru Haji halim perdanakusuma Halmahera ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni HUT Golkar hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil IKC Pasaman ikhsan agusta ikm IKN IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jatinangor Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI JNE job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Landak Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan barat Kalimantan Selatan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang Kampung Pancasila kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam kapolri karang taruna karawang karet Kasal Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah Kayong Utara kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag Kemenega kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah Kisah Nabi kkn Klaten KLB Klungkung Koarmada III Kodam kodam iii siliwangi Kodam XII kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 Kodim pasaman kodim se indonesia Koharmatau Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas Konawe kondom kongres IV PDI-P koni Koni Pasaman kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem Korem 071 Korem 073 korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostra kostrad kostrak Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm KRI kriminal KSHARC KSPI kudus Kuliner kumpulan berita porprov sumbar Kumpulan saiyo kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung Langkat lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputan khusus liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musibah musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional Nafsiyah nagan raya naganraya Nagari Durian Tinggi Nagari koto kaciak barat naisional nakes napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional Nasionaĺ nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal New Normal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga Olah raga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinì Opìni Òpini Òpìni Opini Cikampek Opinj Opink Opinu Orari Pasaman organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang Padàng padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman Padanh pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti Pantun papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai Partai PAN partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pasbarr Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM Pematang Nebak pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan Penďidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk Pengadilan Negeri Lbs pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan Perbatasan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang PIF pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri Polsek Bonjol poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI Prabumulih pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Pringsewu pringsewu lampung Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang Puan Maharani puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional Satgas satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Singkawang Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang SMK 1 Lbs smk muhammadiyah SMKN1 Lbs SMP 3 Padang SMP 30 SMP Kumpulan SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov Soppeng sorotan dprd sosial sosialisasi Sosok SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng Sultra sulut sumatera Sumatera Barat Sumatera Utara Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat Sumedang sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon Takjil taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang Tanggamus tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat Tenaga Kerja tentara tercantik didunia terang benderang Terbaru Ternate teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toleransi toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP Ulul Azmi umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas Universitas Pertamina unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy UT utama uu UU P3H vaksin vaksin palsu Vaksinasi Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang Wawasan Kebangsaan wayan mirna salihin WHO whta wira usaha Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni Wonosobo world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis Yulisman zakat zardi syahrir


Oleh : Risnawati 
(Pegiat Opini Muslimah Sultra )

Terbukanya keran impor selalu menjadi jalan pintas bagi penguasa yang dipengaruhi pandangan ekonomi neoliberal kapitalistik. Namun, ada wacana dari Pemerintah bahwa sebelum panen raya, keran impor beras akan berhenti. Maka, tentu hal ini suatu yang menggembirakan bagi para petani. 
Seperti dilansir dari laman Pasardana.id - Pemerintah melalui Kementerian Perdagangan (Kemendag) akan menutup keran impor beras hingga akhir Januari 2023.
Hal tersebut dikarenakan, Indonesia sebentar lagi akan masuk ke musim panen yang diperkirakan pada Februari mendatang.
"Beras Januari end, enggak boleh lagi (impor beras). Januari. Enggak bisa lagi, saya kasih izin sampai Januari. Abis itu enggak bisa lagi," ujar Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan (Zulhas) di Cilegon, Minggu (15/1).
Sementara terkait beras impor Bulog tahap kedua sebanyak 300.000 ton yang rencananya masuk pada awal Februari 2023, Zulhas mengaku tidak mau menahu dan tetap akan menutup keran impor.
"Ya salahin sendiri dong. Kita beli petani lah, kan udah panen. Beli ke petani yang banyak baru setelah itu kita operasi pasar," imbuh Zulhas.
Diketahui sebelumnya, Perum Bulog resmi menerima beras impor asal Vietnam sebanyak 4.900 ton. Direktur Utama Bulog Budi Waseso (Buwas) mengatakan, impor beras ini dilakukan menyusul dengan adanya Rapat Koordinasi Terbatas (Rakortas) yang dilakukan pemerintah yang membahas upaya pemenuhan kebutuhan stok beras nasional.
Lebih lanjut Buwas mengatakan, importasi ini dilakukan secara bertahap sehingga sampai Desember 2022 total importasi beras 200.000 ton.
Sementara untuk tahap kedua, Perum Bulog menargetkan sebanyak 300.000 ton yang rencananya masuk pada awal Februari 2023.

Kapitalisme, Akar Masalah 

Semoga wacana ini bukan sekedar jargon pencitraan saja. Pasalnya,  akan sulit bagi negeri  yang masih tunduk pada aturan sistem kapitalisme neolib ketika memutuskan menghentikan impor beras. Karena sejatinya, sistem kapitalisme yang hanya berfokus pada perhitungan untung dan rugi, bukan pada kesejahteraan rakyat.

Padahal dengan pertimbangan jumlah potensi kekayaan alam yang dimiliki Indonesia, tentunya akan mampu membangun sebuah kemandirian bagi perekonomian bangsa. Karena pada faktanya, selama ini kebijakan-kebijakan yang diputuskan pemerintah selalu saja tidak berpihak pada kemaslahatan rakyat, namun senantiasa bermuara untuk memenuhi keinginan para kaum kapitalis. Termasuk dalam memutuskan impor kementrian Perdagangan terlebih dahulu melakukan koordinasi dengan para pengusaha bukan dengan lembaga terkait yaitu Kementrian Pertanian.

Dengan demikian, Impor menjadi konsekuensi logis dari era keterbukaan perdagangan internasional. Sebuah era yang memungkinkan terjadinya transaksi ekonomi antar Negara dengan batasan tipis bahkan tanpa batasan Negara yang mampu melakukan efisiensi produksi akan mendapatkan keunggulan dan menjadi eksportir. Sebaliknya, Negara yang tidak mencapai efisiensi produksi akan berakhir sebagai Negara importer yang bergantung pada Negara lain. Sehingga, kebijakan impor hanya menguntungkan segelintir pihak mafia yang bermain di sektor ini dan tidak pernah berpihak pada rakyat, bahkan berdampak pada semakin terpuruknya kesejahteraan rakyat terutama petani. 

Islam, Solusi Tuntas

Tentu hal ini berbeda dengan sistem Islam dalam mengatur perekonomian Negara. Dimana Negara berkewajiban memaksimalkan potensi yang dimiliki demi kesejahteraan seluruh rakyatsekaligus membangun kemandirian ekonomi. Dengan penerapan hukum syara’ secara menyeluruh, Islam memiliki cara yang khas dalam membangun kemandirian ekonomi ,salah satunya adalah mengatur kepemilikan dan pengelolaan sumber daya alam sesuai syariah, bahwa hanya Negara yang berhak mengelola sumberdaya alam yang menjadi milik umum. Dan membangun ketahanan pangan yaitu memenuhi kebutuhan panganbagi negeri melalui peningkatan produksi pangan. 

Disisi lain, Islam mewujudkan negara bebas impor dan teraihnya swasembada pangan merupakan sesuatu yang sangat bisa terwujud. Yang memiliki beberapa syarat diantaranya, adanya pemimpin yang memahami kewajibannya untuk meriayah (mengurusi urusan) umat. Pemimpin yang sadar akan pertanggungjawaban di hadapan Allah atas kepemimpinannya kelak di akhirat akan memberikan pelayanan terbaik kepada umat. Ia akan senantiasa memperhatikan kebutuhan umat dan berusaha memenuhinya sesuai syariat. Alih-alih bergantung pada impor, penguasa ini akan mengupayakan kecukupan produksi dalam negeri dengan memberikan dukungan optimal pada produsen dalam negeri. Misalnya dengan memberikan subsidi pupuk ataupun bantuan modal. Impor hanya akan dilakukan ketika negara benar-benar memerlukan.

Demikianlah jika Islam diterapkan secara kaffah. Sehingga hanya Islam saja yang memberikan kontribusi nyata pada penyelesaian masalah pangan. Konsep tersebut tentu baru dapat dirasakan kemaslahatannya dan menjadi rahmatan lil alamin bila ada institusi negara yang melaksanakannya. Oleh karena itu, wajib bagi kita untuk mengingatkan pemerintah akan kewajiban mereka dalam melayani urusan umat, termasuk persoalan pangan. Maka, seorang penguasa dibaiat dengan sebuah konsekuensi menerapkan syariat dalam kepemimpinannya. Pertanggungjawabannya langsung di hadapan Allah. Kekuasaanya digunakan untuk memuliakan dan meninggikan Islam. Sehingga ia akan berbuat sebaik-baiknya dalam melakukan periayahan kepada masyarakat dan mewujudkan Islam yang menjadi rahmat bagi seluruh alam.

Alhasil, penerapan hukum Islam secara kaffah maka mampu terwujud sebuah negeri yang memiliki kemandirian ekonomi, bahkan tidak hanya itu terbukalah pintu keberkahan dari Allah SWT. Oleh karena itu, sebagai seorang muslim sudah seharusnya kita perjuangkan penerapan Islam secara kaffah dalam naungan Khilafah. yang merupakan induk dari seluruh kewajiban. Sehingga keran impor akan benar-benar berhenti jika stok pangan melimpah didalam negeri. Wallahu a’lam.


Selvilia Normadi, S.Pd
(Pemerhati Sosial)

Plt Bupati PPU, Hamdam menyampaikan curahan hatinya bagaimana kabupaten yang dipimpinnya tidak memiliki perguruan tinggi. Akibatnya, warga yang ingin mengenyam pendidikan tinggi harus terbang ke Pulau Jawa.  Untuk itu ia meminta Universitas Katolik Parahyangan (Unpar) membangun perguruan tinggi di wilayahnya sebagai upaya untuk meningkatkan kualitas SDM di kawasan IKN baru tersebut. (Kompas.com)

Hal tersebut bertentangan dengan prinsip pendidikan yang tercantum di dalam Pasal 28 C UUD 1945, bahwa “setiap orang berhak mengembangkan diri melalui pemenuhan kebutuhan dasarnya, berhak mendapatkan pendidikan”. Tentang hak pendidikan sendiri terdapat dipasal ayat (1) menyatakan bahwa “setiap warga negara berhak mendapatkan pendidikan.” Dan UU. 20 Tahun 2003 Pasal 5 ayat (1), “Setiap warga negara punya hak yang sama untuk memperoleh pendidikan yang bermutu. Namun fakta yang terlihat pembiayaan penyelenggaraan pendidikan tinggi masih jauh dari tanggungjawab pembuat kebijakan. 

Buruknya pengelolaan pendidikan saat ini disebabkan asas yang mengatur jaminan pendidikan yang bersifat komersialisasi. Sifat ini lahir dari sistem kehidupan yang diterapkan yaitu kapitalisme, sehingga jaminan pendidikan yang seharusnya menjadi tanggung jawab negara justru dilimpahkan kepada swasta. Maka pemenuhan pendidikan gagal dipenuhi oleh sistem kapitalisme sekuler. Di dalam sistem saat ini,  seolah-olah biasa terjadi hal-hal seperti itu. Pendidikan dijadikan komiditas pasar,  sehingga ukuran standar kualitas pendidikan berdasarkan materi dan aspek keberhasilan dilihat dari aspek akademis tanpa melihat keimanan dan ketaqwaan. Sehingga wajar ada permintaan dari seorang kepala daerah untuk membangun universitas swasta di daerahnya. 

Output pendidikan sistem yang mengenyampingkan aturan Allah, hanya untuk bekerja atau mendapatkan pekerjaan yang layak. Hal ini jauh dari cita-cita generasi terdahulu untuk memuliakan Islam. Cita-citanya hanya untuk materi, berlomba-lomba untuk mendapatkan kualitas pendidikan dengan nilai baik dan mendapat pekerjaan bukan karena dorongan ketakwaan dan iman bukan ataupun bermanfaat untuk Islam. Sehingga saat ini pemilik modal berlomba-lomba untuk swastanisasi perguruan tinggi untuk meraih kemenangan. 

Pendidikan adalah salah satu hal yang penting dan sangat diperhatikan oleh Islam. Hal ini terbukti dengan ditinggikan derajat orang-orang yang berilmu di atas orang yang tidak berilmu bahkan mereka dimasukkan ke dalam golongan pewaris para nabi. Rasulullah SAW bersabda, "Keutamaan orang yang berilmu (yang mengamalkan ilmunya) atas orang yang ahli ibadah adalah seperti utamanya bulan di malam purnama atas semua bintang-bintang lainnya." (HR. At-Tirmidzi). 

Pendidikan kebutuhan dasar manusia, Islam memandang ketersediaan pendidikan di tengah-tengah masyarakat statusnya sama dengan keamanan dan kesehatan yang wajib dipenuhi oleh negara. 
“Seorang Imam (khalifah/ kepala negara) adalah pemelihara dan pengatur urusan rakyat dan ia akan dimintai pertanggungjawaban atas urusan rakyatnya” (HR Bukhari-Muslim)

Pendidikan harus dipenuhi oleh negara karena negara pemimpin umat yang bisa menetapkan kebijakan dalam pendidikan. Maka negara sebagai pemandu adalah pihak yang bertanggung jawab dalam memfasilitasi pendidikan, merancang tujuan dan kurikulum pendidikan berdasarkan Al Qur'an dan Sunnah, menyiapkan pendidik yang berkualitas dan berkompeten sehingga mampu memberikan teladan bagi anak didiknya.

Islam mengatur terkait biaya pendidikan, sumber dana yang digunakan salah satunya diambil dari pengelolaan sumber daya alam. Dalam Islam tidak diizinkan individu maupun swasta memiliki ataupun mengelola sumber daya alam milik Umat.
"Kaum Muslim berserikat dalam tiga perkara yaitu padang rumput, air dan api". (HR Abu Dawud dan Ahmad).

Dengan demikian, sangat mudah bagi negara menyelesaikan permasalah terkait biaya pendidikan, sehingga bukan hanya memberikan pendidikan secara gratis, namun negara juga mampu memberikan jaminan pendidikan yang berkualitas yang akan menghasilkan generasi emas.


Oleh Citra Salsabila_
(Pegiat Literasi)

Keadilan dalam suatu kasus hukum pidana menjadi harapan setiap orang, baik posisinya rakyat jelata ataupun pejabat. Tidak boleh ada tebang pilih, ataupun kekebalan hukum didalamnya. Karena, seharusnya semua warga negara memiliki kedudukan yang sama di mata hukum. 

Ironisnya di negeri Indonesia tidak demikian. Banyak kasus yang tidak jarang mencederai keadilan penegak hukum. Sebut saja, beberapa hari yang lalu, seorang pemuda yang terlindas truk akibat dengan sengaja ingin menghentikannya demi membuat konten. Akibatnya, pemuda tersebut tewas seketika, dan selang berapa lama polisi menetapkan supir menjadi tersangka. Alasannya, sang supir dengan sengaja tidak menghentikan kendaraannya. 

Belum lagi yang viral beberapa hari yang lalu, tentang seorang mahasiswa UI yang tewas karena terlindas mobil pajero milik seorang pensiunan polri. Disini polisi menetapkan si korban menjadi tersangka, alasannya kelalaian dalam berkendara yang akhirnya menewaskan dirinya sendiri. Padahal, si korban pun tidak sengaja terpental ke arah jalan yang berlawanan, sehingga terlindas. 

Berkaca dari dua kejadian tersebut, masyarakat pun geram. Berbagai kritik menghampiri tubuh polisi, sebab ketidakadilan dalam menetapkan tersangka. Padahal penetapan tersangka terjadi ketika ada serangkaian proses penyelidikan dan persidangan suatu kasus. 

Menurut Kapolda Metro Jaya Irjen Fadil Imran menuturkan bahwa polda akan membentuk tim khusus sesuai arahan langsung dari Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo dan masukan dari berbagai pihak. Serta akan melakukan reka ulang di tempat kejadian perkara yang menghadirkan keluarga korban dan saksi mata. Sehingga, proses penyidikan bisa dilakukan dengan benar dan tepat. 

*Keadilan Sulit Diraih*

Anggota Komisi III DPR Fraksi Demokrat, Didik Mukrianto menekankan bahwa kasus mahasiswa yang tewas sebagai tersangka itu tidak adil dan tidak wajar. Sehingga, wajar menjadikan masyarakat menjadi risau atas keputusan tersebut. Sebenarnya, dalam logika dan common sense publik penetapan tersangka oleh penyidik tersebut bisa dianggap tidak adil dan tidak wajar jika tidak bisa dipertanggungjawabkan transparansi dan akuntabilitas pemeriksaan dan keputusannya. Seharusnya penegak hukum melakukan 
governance dan akuntabilitasnya agar terhindar dari potensi kriminalisasi terhadap orang yang tidak salah, dan sebaliknya membebaskan pelaku yang sesungguhnya. (Detik.com, 30/2/2023). 

Begitulah hukum di negeri ini. Betapa sulitnya meraih keadilan, jika berbenturan dengan pejabat. Rakyat kecil harus mengemis dan menjerit demi mendapatkannya. Padahal, itu tidak harus terjadi, karena semua rakyat sama di mata hukum. 

Realitasnya tidak demikian, aparat penegak hukum menjadi tidak profesional, karena tidak memikirkan perasaan keluarga yang ditinggalkan. Walhasil, nampak sekali bahwa supremasi hukum menjadi lemah dan tidak berdaya. Apalagi dihadapkan dengan tindak pidana yang melibatkan pejabat, sudahlah rakyat kecil akan terlempar. 

Dilansir dari buku berjudul Politik Hukum: Studi Perbandingan Dalam Praktik Ketatanegaraan Islam dan Sistem Hukum Barat oleh Abdul Manan, supremasi hukum adalah bentuk penegakan dan penempatan hukum pada posisi tertinggi yang dapat melindungi seluruh lapisan masyarakat dengan tidak diintervensi oleh satu pihak atau pihak mana pun termasuk oleh penyelenggara negara. Artinya, setiap masyarakat berhak mendapatkan keadilan didepan hukum, jika memang terbukti tidak bersalah, tanpa harus merintih terlebih dahulu. 

Inilah dampak penerapan aturan manusia yang tak jelas. Bisa diintervensi dari berbagai pihak, dengan alasan memiliki jabatan atau keterpengaruhannya dalam proses hukum. Ya, akhirnya rakyat menjadi korban dan ketidakadilan pun tercipta. Hanya yang kuat, memiliki kedudukan akan menang. 

Padahal seharusnya, ketika rakyat mengalami kesulitan dan butuh bantuan, hendaknya aparat pemerintah sigap memenuhinya. Tidak boleh bersikap pilih kasih, hanya mau melayani kalangan yang mampu, kuat, dan memiliki kedudukan. Sedangkan kaum yang lemah ia abaikan. 

*Islam itu Adil* 

Islam hadir untuk memberikan keadilan bagi siapapun, tak memandang kedudukan, baik muslim ataupun non muslim. Islam tidak mengenal diskriminasi, kekebalan hukum, atau hak istimewa. Siapa pun yang melakukan tindakan kriminal akan mendapatkan hukuman sesuai dengan jenis pelanggarannya.

Seperti kisah Abdurrahman bin Umar bin Khaththab, putra Amirul Mukminin Umar bin Khathab, dan temannya Abi Sarwa'ah Uqbah bin al-Harits meminum minuman keras, sehingga keduanya mabuk. Kemudian keduanya mendatangi Amr bin 'Ash, yang saat itu menjadi Gubernur di Mesir. Keduanya menyesali perbuatannya, dan sebagai hukumannya mereka digunduli rambutnya dan didera. 

Lantas, kejadian tersebut terdengar oleh Umar bin Khatab, dan meminta anaknya untuk ke Madinah. Sesampainya di sana, sang anak pun didera kembali oleh sang ayah. Padahal, posisinya sang putera adalah anak dari seorang pejabat. Ini memberikan pelajaran bahwa siapapun yang bersalah dalam Islam, haruslah dihukumi. 

Sehingga, keadilan akan tercipta di tengah masyarakat dan tidak adanya ketakutan terhadap penegakkan hukum yang berlaku. Rasulullah SAW bersabda, "Sesungguhnya yang menyebabkan hancur dan binasanya ummat sebelum kalian adalah bilamana orang-orang lemah melakukan kesalahan, mereka lalu menghukumnya. Akan tetapi bilamana orang-orang terhormat yang melakukannya, mereka membiarkannya (tidak menghukumnya)."

Akhirnya, supremasi hukum akan terwujud dalam sistem Islam. Karena kongkret dan ada jaminan kuat dari penguasa tertinggi. Sebagaimana jaminan Rasulullah Saw terhadap para sahabat dan ummatnya, ''Demi Allah, kalau saja Fatimah binti Muhammad mencuri, aku pasti akan memotong tangannya.'' (HR Bukhari Muslim). Wallahu'alam bishshawab

03 Februari


Oleh Vivi Rumaisha
(Aktivis Dakwah Kampus)

Anak adalah dambaan dan kebanggaan setiap orang tua. Anak bisa sebagai pelipur lara, pelengkap keceriaan dan sebagai penyejuk hati.

Sebagaimana firman Allah Swt. dalam Q.S Al-Furqon: 74 yang artinya: Dan orang-orang berkata: “ Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan  kami sebagai penyenang hati (kami) dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa.” Anak adalah penyejuk pandangan mata karena mereka mempelajari tuntunan Allah Swt., lalu mengamalkannya dengan mengharap rida Allah.

Dilansir dari Liputan6.com (20/01/2023), seorang anak  Taman Kanak-kanak (TK) diduga menjadi korban pemerkosaan tiga anak sekolah dasar (SD) di Mojokerto. Kuasa hukum korban, Krisdiyansari menceritakan peristiwa pemerkosaan yang terjadi pada 07 Januari 2023 lalu. Terduga pelaku adalah tetangga korban dan teman sepermainan. Korban diajak ke rumah kosong dan dipaksa tidur dan celananya dipelorot. Korban disetubuhi bergantian oleh ketiga pelaku.

Dikutip dari kemenpppa.go.id (20/01/2023) Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (KemenPPPA) menyesalkan kasus kekerasan seksual yang dialami siswi TK yang berusia lima tahun. Deputi bidang Bidang Perlindungam Khusus Anak KemenPPPA, Nahar mengatakan, berdasarkan informasi yang diterima korban cenderung belum memahami terkait kekerasan seksual yang dialami. Nahar menghimbau kepada  para orang tua, keluarga dan masyarakat untuk memberikan perhatian dan perlindungan pada anak.

Melansir republika.co.id (22/01/2023), Komisi Pelindungan Anak Indonesia (KPAI) juga mengungkapkan selama tahun 2022 adalah pengaduan paling tinggi yakni klaster Perlindungan Khusus Anak (PKA) sebanyak 2.133 kasus. Kasus tertinggi adalah jenis kasus anak menjadi korban kejahatan seksual dengan jumlah 834 kasus. Ketua KPAI Al Maryati Solihah mengatakan data tersebut mengidikasikan anak Indonesia rentan mejadi korban kejahatan seksual dengan berbagai latar belakang, situasi dan kondisi anak berada.

Sungguh miris, negeri yang beberapa  waktu lalu yang mencanangkan ambisi besarnya sebagai Indonesia Layak Anak (Idola) kini menemui fakta seperti ini.  Sayang sekali ambisi besar ini tidak disertai langkah yang nyata karena masih terungkap kasus kekerasan pada anak. Penghargaan yang diterima pun hanya formalitas, karena faktanya kekerasan pada anak masih saja terjadi, bahkan pelakunya adalah anak-anak itu sendiri. 

Pengamat masalah perempuan, keluarga dan generasi dr. Arum Harjanti menegaskan ini adalah malapetaka dahsyat dan kebobrokan negara dalam mengurus rakyat. Tidak ada kata yang mampu terucap untuk menunjukan rasa keprihatinan yang sangat mendalam akan peristiwa tragis ini. Sungguh merupakan aib besar bangsa, bahkan malapetaka dahsyat. Peristiwa ini menunjukan betapa bobroknya negara ini dalam mengurusi rakyatnya, sampai-sampai terjadi tindak kekerasan seksual terhadap anak di bawah umur yang dilakukan oleh tiga anak berusia delapan tahun. (Mnews,21/01/2023)

Ada beberapa faktor yang berpengaruh dan saling terkait akan hal ini. Faktor pertama adalah dari segi individu, dalam artian lingkungan keluarga yang membentuk pribadi anak tersebut. Rapuhnya pemahaman agama dalam keluarga menjadi salah satu faktor yang mempengaruhi tumbuh kembang anak secara spiritual. Anak yang tidak terdidik dengan nilai-nilai agama dan pondasi keimanan yang kokoh bisa menyebabkan anak-anak tak memandang lagi mana tindakan baik dan buruk, serta perbuatan terpuji dan tercela.

Selain faktor lingkungan keluarga sebagai pendidik pertama anak, berikutnya ada faktor dari segi sistem pendidikan dan kurikulum yang dijalankan di sekolah hari ini. Kurikulum pendidikan hari ini belum bahkan tidak memberikan bekal yang cukup untuk pelajar yang dididik agar mempunyai bekal menjalani kehidupan.

Sistem pendidikan yang diterapkan di negeri ini atas dasar sekuler, yakni pemisahan agama dalam kehidupan. Sehingga dunia pendidikan hanya mengajarkan sebatas ibadah semata, namun tidak pada standar baik dan buruk, serta terpuji dan tercela berlandaskan aturan Islam.

Negara di sistem sekuler juga tidak mengontrol media termasuk tayangan-tayangan televisi maupun pada medsos yang lain. Media yang ditayangkan kebanyakan tidak ramah anak. Selain itu memang bukan standar Islam yang dipakai dalam menyajikan tayangan di media, melainkan seberapa banyak materi yang didapat. Asas kebermanfaatan inilah yang menjadi standar dalam menentukan segala kebijakan, termasuk pengaturan media.

Ditambah lagi lingkungan masyarakat yang tidak kondusif hari ini. Anak-anak akhirnya tidak memiliki tempat terbaik untuk belajar memahami kehidupan. Peran masyarakat yakni sebagai kontrol sosial tidak berjalan secara optimal di sistem ini. Masyarakat dibentuk menjadi individual sehingga tidak memikirkan lagi terkait hidup orang lain. Terpenting adalah kehidupan mereka menjadi baik, tidak kekurangan nilai agama, sikap keluarganya baik, sudah cukup.

Ketiga faktor tersebut saling berkaitan, jika keluarga, masyarakat, hingga negara tidak menjalankan kehidupan dengan Islam maka terciptalah kehidupan seperti ini.

Hal ini berbading terbalik dengan Islam. Dalam Islam ketiga pilar ini sangatlah diperhatikan. Individu yang bertakwa, masyarakat yang berperan sebagai kontrol sosial, dan negara yang menerapkan aturan Islam.

Dari lingkungan terkecil, Islam memerintahkan orang tua agar mendidik anak mereka dengan akidah Islam. Sedari kecil para anak-anak memiliki bekal berpikir dan berperilaku sesuai dengan aturan Islam, dalam artian memiliki kepribadian yang Islami. Memandang kejadian di sekitar mereka dan berperilaku dengan standar baik dan buruk, terpuji dan tercela menurut Islam.

Tidak sampai di keluarga saja. Ketika para anak-anak itu keluar dari rumah mereka, akhirnya mereka akan menemui dan berbaur dengar masyarakat yang khas. Masyarakat dalam sistem Islam memiliki budaya amar makruf nahi munkar atau sebagai kontrol sosial. Mereka tidak akan membiarkan kemaksiatan terjadi di dalam negaranya. Oleh karenanya, para anak-anak mendapat tempat untuk belajar dan mempraktikan pemahaman Islam mereka dalam kehidupan.

Berikutnya negara berperan untuk menjaga anak-anak secara komunal. Negara Islam akan menerapkan sistem pendidikan Islam. Hasilnya adalah melahirkan anak-anak  yang memiliki syakhsyiah Islam, yakni terbentuk pola pikir dan pola sikap sesuai dengan Islam. Anak-anak juga dibekali dengan ilmu-ilmu duniawi agar survive dalam kehidupan. Pendidikan seperti ini akan semakin menguatkan pendidikan akidah yang sudah para anak-anak dapatkan dari keluarga.

Selain dari sistem pendidikan, output anak-anak yang demikian juga didukung oleh sistem pergaulan dalam Islam dan media dalam Islam. Sistem media akan mengontrol tayangan-tayangan atau dunia sosial media yang ramah dengan anak-anak. Negara akan memberikan tayangan terbaik sebagai penguat keimanan dan pola sikap anak-anak.

Dengan demikian, tidak ada celah sedikit pun bagi anak-anak untuk melakukan tindak kekerasan, kejahatan dan maksiat lainnya. Seperti inilah negara Islam menjaga anak-anak dan generasi dengan mekanisme yang sangat komperhensif dan melahirkan generasi berkualitas emas.

Oleh karena itu solusi Islam yang mendasar, solutif dan tuntas ini perlu untuk diperjuangkan agar bisa diterapkan di dalam kehidupan. Solusi ini hanya bisa diterapkan secara sempurna jika ada negara Islam dan sampai hari ini negara tersebut belum terwujud. Marilah mengambil peran perjuangan dengan mengkaji aturan Islam dan mendakwahkannya, agar anak-anak dan generasi selanjutnya bisa terlindungi secara baik.

Wallahu a'lam bishawwab 


Oleh: Hafsah
(Pemerhati Masalah Umat)

Kasus pelecehan seksual tak henti menghiasi laman media cetak maupun media online.
Naasnya, kasus ini menjalar pada anak-anak. Bak penyakit yang siap menularkan siapa saja, orang tua tentu harus lebih waspada menjaga agar anak-anak tetap dalam pengawasan. Namun, mampukah kita mengawasi anak selama 24 jam?

Kejadian menimpa bocah Taman Kanak-kanak (TK) di Mojokerto diduga telah menjadi korban perkosaan tiga anak Sekolah Dasar (SD). Korban mendapat perlakuan tak senonoh secara bergiliran dan dugaan kasus ini sudah ditangani aparat kepolisian setempat.

Kepala Satuan Reserse Kriminal Polres Mojokerto Ajun Komisaris Polisi Gondam Prienggondhani membenarkan bahwa pihaknya menerima laporan kasus tersebut.
Sementara dalam proses penyelidikan," ujarnya, Jumat (20/01/2023).

Kuasa hukum korban, Krisdiyansari menceritakan, peristiwa perkosaan itu terjadi pada 7 Januari 2023 lalu. terduga pelaku merupakan tetangga korban dan teman sepermainan.
(Liputan6.Com 23/01/2023)

Apa yang membuat anak dibawah umur sampai bisa melakukan hal tak senonoh patut dipertanyakan. Orang tua pelaku maupun korban tentu tak pernah menyangka hal demikian akan menimpa keturunannya. Menuntut dan memperkarakan pelaku juga tidak tepat karena masih dibawah umur, namun sialnya yang menjadi korban juga adalah anak-anak.
Inilah dilema yang dialami oleh para orang tua, jika tidak segera ditangani, korban berikutnya akan berjatuhan.

Berulangnya kasus serupa yang beritakan media tidak lantas menjadi pembenaran apalagi pemakluman. Harusnya ini menjadi perhatian bersama seluruh elemen masyarakat, terutama negara sebagai benteng umat.

*Akar Masalah*

Kasus asusila pada anak sesungguhnya tidak bisa dilepaskan dari nilai-nilai hidup yang salah, yang berkembang di tengah masyarakat saat ini, yaitu kehidupan sekuler. 
Nilai kebebasan yang terdapat dalam sistem kehidupan sekuler telah meracuni akal dan naluri manusia. Paham kebebasan telah menghilangkan ketakwaan individu maupun masyarakat.

Melihat langkah yang dilakukan oleh pemerintah mengatasi masalah ini belum menyentuh akar masalah yang sesungguhnya. Faktor-faktor pemicu terjadinya kasus ini terkesan dikesampingkan.
Jika kita cermati, perilaku tersebut tidak serta merta dilakukan tanpa ada faktor yang melatar belakangi. Diantaranya adalah:
Kurangnya pengawasan orang tua terhadap anak.
Kadang, karena kesibukan kedua orang tua membuat kita kecolongan dengan tingkah polah mereka. Membiarkan bermain tanpa ada yang mengontrol, membuat anak-anak kehilangan kendali. Ajakan teman untuk berbuat tak senonoh diaminkan tanpa rasa bersalah.

Pendidikan yang berbasis sekularisme menjadi pencetus kerusakan saat ini. Peran agama dikesampingkan seolah pencapaian akademik menjadi landasan penting dalam sistem pendidikan hari ini. Tolak ukur keberhasilan hanya berdasar kecerdasan semata karena menghasilkan manfaat duniawi.

Lingkungan disekitar rumah idealnya menjadi tempat yang nyaman untuk bermain. Kadang ide atau khayalan muncul disaat berkumpul antar sesama anak, maka dibutuhkan amar ma'ruf dan kontrol dari masyarakat setempat.

Faktor ekonomi masih menjadi salah satu penyebab terjadinya kerusakan perilaku pada anak.
Kedua orang tua sudah kelelahan memenuhi nafkah untuk keluarga yang semakin hari semakin kesulitan untuk dipenuhi akibat mahalnya biaya hidup. Ibu sebagai pengurus rumah tangga harus pula turun tangan sekedar menambal kekurangan belanja, sehingga abai terhadap permasalahan anak.

Maraknya tontonan dari media yang tidak mendidik menjadi pemicu liarnya imajinasi mereka terhadap apa yang diindera. Tontonan yang dikonsumsi anak-anak tidak difilter sehingga membuat mereka penasaran lalu membuka situs dewasa tanpa ada hambatan. Dari informasi dan tontonan yang tidak layak ini membangkitkan keinginan anak untuk sekedar mencoba menyalurkan naluri yang belum semestinya dilakukan. Pada akhirnya, temanlah yang menjadi sasaran pelampiasan.

Terakhir adalah penerapan sistem yang diadopsi membuat umat memisahkan urusan kehidupan dengan ibadah.
Hak Allah Swt sebagai pencipta dan pengatur kehidupan seolah dikebiri. Manusia bertindak sesuai kemauan dan cara berfikir atas nama kebebasan yang dilindungi oleh HAM. Ketika timbul masalah, hanya membenahi kerusakan dipermukaan. Alhasil, bukan solusi yang didapat namun tambahan masalah yang mengikuti fakta tersebut.

*Islam Hadir Sebagai Solusi*

Islam hadir bukan semata hanya untuk mengatur ibadah saja, namun lebih daripada itu dapat mengatur urusan hidup manusia.
Islam juga punya seperangkat aturan agar terhindar dari pelaku dan korban kejahatan seksual.

Pendidikan dan akhlak hendaknya ditanamkan sedini mungkin kepada anak-anak.
Menanamkan akhlak idealnya didapatkan dari orang tua, sehingga anak tidak asing dengan adab dan sopan santun. Semua bisa dimulai dari rumah, sekolah dan lingkungan.
Anak mempunyai hak untuk mendapatkan penghidupan yang layak, termasuk mendapatkan pendidikan formal dan bekal agama yang kuat.

Islam secara tidak langsung telah memberikan langkah pencegahan. Seperti menanamkan rasa malu pada anak sejak usia dini.
Tidak membiasakan anak-anak, bertelanjang di depan orang lain, misalnya ketika keluar kamar mandi, berganti pakaian, dan sebagainya. Biasakan anak perempuan sejak kecil menutup aurat dengan berbusana muslimah. Jika rasa malu ini sudah ditanamkan sejak dini, diperlihatkan saja tidak boleh apalagi dipegang atau disentuh oleh orang lain.

Memisahkan tempat tidur anak laki-laki dan perempuan pada usia antara 7-10, atau telah mendekati usia baligh serta tidak membiarkan mereka tidur bersama di satu tempat.

Sebagaimana sabda Rasulullah SAW:
Perintahkanlah anak-anak kalian untuk mengerjakan shalat ketika mereka berumur tujuh tahun, pukullah mereka disebabkan meninggalkannya ketika telah berumur sepuluh tahun, dan pisahkan mereka (antara laki-laki dan perempuan) di tempat tidur mereka. (HR Ahmad dan Abu Daud)

Islam juga mengatur tentang izin memasuki kamar orang dewasa. Tiga ketentuan waktu yang tidak diperbolehkan anak-anak untuk memasuki ruangan orang dewasa kecuali meminta izin terlebih dulu adalah: sebelum shalat subuh, tengah hari, dan setelah shalat isya. Aturan ini ditetapkan mengingat di antara ketiga waktu tersebut merupakan waktu aurat, yakni waktu ketika badan atau aurat orang dewasa banyak terbuka.

Didiklah anak-anak agar selalu menjaga pandangan mata. Jauhkan anak-anak dari gambar, film, atau bacaan yang mengandung unsur pornografi dan pornoaksi. Untuk hal ini, negara punya peranan penting untuk menjaga situs-situs yang tidak bermanfaat agar tidak beredar di tengah masyarakat.

Jika penjagaan telah dilakukan dalam keluarga, selanjutnya ada kontrol sosial di tengah masyarakat, lalu negara sebagai pilar terakhir membentengi umat dengan seperangkat aturan dan sanksi tegas jika diperlukan. Sinergi antara 3 elemen ini idealnya terlaksana, bukan teori semata.
Namun, semua hanya bisa terealisasi dalam naungan sistem Islam.

Wallahu a'lam bisshowab


Oleh : Yuni Irawati 
( Ibu Rumah Tangga )

Bupati Bandung H.M Dadang Supriatna mengukuhkan Dewan Pendidikan Kabupaten Bandung di Gedung Moch Toha Soreang, Rabu (25/1/23).

Bupati Bandung berharap dengan dikukuhkannya Dewan Pendidikan itu dapat meningkatkan kualitas pendidikan di Kabupaten Bandung.

Mensikapi permasalahan tersebut Bupati Dadang Supriatna menegaskan perlunya penanganan yang serius dan terarah.
“Sebagai solusi Pemkab Bandung mengusung misi kedua yaitu menyediakan layanan pendidikan dan kesehatan yang berkualitas dan merata,” tuturnya.

Kang DS, sapaan akrab Dadang Supriatna mengatakan, bahwa dalam implementasi misi tersebut tentunya tidak hanya bergantung dari upaya pemerintah saja melainkan harus pula ditunjang dengan adanya partisipasi aktif dari masyarakat.
“terutama masyarakat yang berkecimpung di dunia pendidikan,” Katanya.

Kang DS berharap dengan komposisi kepengurusan tersebut, Dewan Pendidikan diharapkan mampu melaksanakan perannya dalam menghimpun, menganalisis,serta memberikan rekomendasi, saran, kritik, dan aspirasi dalam proses penentuan pelaksanaan kebijakan bidang pendidikan di Kabupaten Bandung.

Menutup sambutannya, Kang DS berharap, Dewan Pendidikan mampu menciptakan suasana dan kondisi transparan, akuntabel, demokratis dalam penyelenggaraan dan pelayanan pendidikan yang bermutu.

“Selamat berkiprah untuk Kabupaten Bandung yang semakin bangkit, edukatif, dinamis, agamis dan sejahtera,” pungkasnya.***Nurdiani

Seiring dengan perkembangan zaman dari tahun ke tahun biaya pendidikan di Indonesia semakin mahal. Bagi kalangan masyarakat kelas atas, tingginya biaya pendidikan tidak menjadi suatu masalah baginya, karena menurut mereka pendidikan merupakan hal yang penting dan simbol yang memiliki makna tersendiri bagi mereka yang dapat menggambarkan dan mempertahankan status sosial ekonominya. Akan tetapi bagi masyarakat kelas bawah, mahalnya pendidikan tentu saja bukanlah suatu hal yang diinginkan oleh mereka.

Mahalnya biaya pendidikan tersebut mengakibatkan semakin jauhnya layanan pendidikan yang bermutu dari jangkauan masyarakat kelas bawah. Dampaknya akan menciptakan kelas-kelas sosial dan ketidakadilan sosial. Namun disadari atau tidak pendidikan di Indonesia telah terjebak dalam dunia kapitalisme. Kapitalisme sebagai sebuah budaya sekaligus sebagai ideologi masyarakat barat, mulai sejak lahirnya sampai saat ini telah memberi pengaruh yang cukup besar terhadap segala segi kehidupan masyarakat.

Pendidikan adalah perkara yang sangat penting bagi kemajuan suatu bangsa, karena lewat pendidikan akan dilahirkan Sumber Daya Manusia (SDM) yang unggul yang akan meneruskan kepemimpinan suatu bangsa.

Karenanya tidak mengherankan apabila pendidikan dalam sistem kapitalis yang hanya berorientasi kepada untung-rugi dan mengabaikan pembentukan karakter pada generasi hanya akan melahirkan generasi ‘tanpa identitas’, generasi yang tidak memiliki standar baik buruk dalam melakukan suatu perbuatan sehingga bebas melakukan apapun. Akibatnya generasi saat ini begitu lekat dengan kemaksiatan dan minim akan prestasi yang mampu membanggakan negeri ini.

Hal ini amatlah berbeda dengan sistem pendidikan di dalam Islam. Islam memandang pendidikan memiliki peranan yang sangat penting dalam mencetak generasi. Sistem pendidikan didalam Islam memiliki arah pendidikan yang jelas, yakni untuk mencetak generasi yang tidak hanya memiliki kepribadian Islam namun juga menguasai ilmu. sains dan teknologi yang bisa digunakan untuk kemaslahatan umat. Karenanya Islampun memiliki mekanisme yang jelas untuk mewujudkan arah pendidikan tersebut diantaranya :

1. Negara akan memberikan kemudahan kepada rakyat untuk mendapatkan pendidikan secara gratis tanpa memandang kaya atau miskin, hal ini dikarenakan disamping menuntut ilmu adalah kewajiban setiap muslim, pendidikan merupakan kebutuhan mendasar bagi rakyat, karenanya negara berkewajiban untuk memenuhinya.

2. Sistem pendidikan didalam Islam mengharuskan adanya penerapanIslam secara Kaffah (sempurna) dalam seluruh aspek kehidupan. Hal ini dikarenakan setiap aspek kehidupan saling berkaitan dan tidak bisa berdiri sendiri. Karena itu sistem pendidikan di dalam Islam akan menyatukan dan menyelaraskan antara kepentingan dunia dan juga kepentingan akhirat.

3. Kurikulum pendidikan di dalam Islam dibangun berdasarkan asas Aqidah Islam dimana pembelajaran dilakukan dengan proses yang membekas dan mampu memberikan pengaruh kepada peserta didik.

4. Sistem pendidikan didalam Islam tidak hanya memberikan pengetahuan yang mampu membentuk kecerdasan intelektual (ilmu sains dan teknologi), namun juga akan memberikan pendidikan yang menjadikan generasi menjadi pribadi yang shalih (memiliki kepribadian Islam).

Inilah sistem pendidikan di dalam Islam, arah pendidikan yang jelas menjadikan sistem pendidikan didalam Islam mampu mencetak generasi yang tidak hanya menguasai ilmu sains dan teknologi namun juga memiliki kepribadian Islam.

Sudah saatnya negeri ini menerapkan sistem Islam dan mencampakkan sistem kapitalisme yang hanya menyebabkan kerusakan dan kesengsaraan di tengah tengah masyarakat. Wallahualam.


By : Adawiyah

Dunia ramai mengecam tindakan penistaan agama politikus Partai Sayap Kanan ekstremis Denmark, Rasmus Paludan yang membakar Alquran di Stockholm, Swedia pada Sabtu (21/1/2023). Tindakan Paludan disebut telah menodai toleransi beragama.

Rasmus Paludan, sebenarnya bukan siapa-siapa di Swedia. Dia tidak punya kuasa apa pun atas institusi pemerintahan di sana. Dia bahkan sebenarnya asal Denmark—akun Instagram-nya bernama Law Lord of Denmark alias 'Penguasa Hukum Denmark'. Kebetulan saja bapaknya berkewarganegaraan Swedia sehingga dia berhak menggenggam dokumen paspor yang sama. Kendati demikian, Paludan suka sekali bikin kehebohan di Swedia. Ulah terbarunya bahkan bikin muslim seluruh dunia marah: membakar Al-Qur'an di depan Kedutaan Besar Turki di Stockholm. Menurut Paludan, aksinya sudah dapat izin dari kepolisian Swedia dan merupakan praktik “kebebasan berekspresi” yang harus dihormati oleh Presiden Turki Recep Tayyip Erdoğan. Mengapa Erdogan? Sebab pemerintahannya selama ini dianggap telah mengekang dunia pers.

Paludan telah berjanji akan terus membakar Alquran hingga Swedia dan Finlandia memperoleh keanggotaan NATO. “Begitu dia (Erdogan, Red) membiarkan Swedia bergabung dengan NATO, saya berjanji tidak akan membakar Alquran di luar kedutaan besar Turki. Jika tidak, saya akan melakukannya setiap Jumat pukul dua siang,” ujar Paludan setelah melakukan pembakaran Alquran di Kopenhagen.

Baca selengkapnya di artikel "Pembakaran Al-Qur'an & Kebangkitan Sayap Kanan di Swedia",Kejahatan yang berakar dari kebencian terhadap komunitas imigran keturunan Arab atau Afrika—yang kerap diasumsikan beragama Islam—sebenarnya bukan hal baru di Swedia. Kasus perusakan masjid, misalnya, rutin diberitakan seiring gelombang imigran menyapu Benua Biru pada 2015-2016. Sebelum itu, sepanjang 2014, dilaporkan sedikitnya 13 masjid jadi target pembakaran. Intensitasnya meningkat pada 2017. Menurut temuan peneliti dari Uppsala University, sepanjang tahun itu sebanyak 38 majelis mengaku masjidnya diserang, dari mulai dibakar (termasuk percobaan pembakaran), dilempari batu, dirusak, sampai jadi sasaran grafiti. Masih pada 2017, masjid terbesar di Stockholm bahkan jadi target vandalisme sampai 22 kali. Dinding di bagian depan bangunan dicorat-coret dengan simbol swastika—kejadian kedua sejak 2014.

Di Rusia, komunitas Kristen turut mengecam pembakaran Alquran oleh politikus ekstrem kanan Denmark Rasmus Paludan itu. Ketua Departemen Sinode untuk Hubungan Gereja Rusia dengan Masyarakat dan Media Massa, Vladimir Legoyda mengecam insiden itu sebagai “vandalisme yang tidak dapat diterima”.
Al Quran adalah kitab mulia dan di dalamnya berisi firman Allah. Bahkan Allah SWT menentang orang yang tak beriman kepada Al Quran apalagi orang yang membuat kitab suci serupa dengannya. Hal itu membuktikan betapa sempurna serta agungnya kitab suci Al Quran. Bukan hanya itu, Al Quran juga petunjuk utama bagi setiap muslim dalam menjalani kehidupannya.

Bagi Muslimin, Al-Qur’an adalah kalamullah. Meskipun para pembenci Islam menghinakan dan membakarnya, namun kesucian dan kemuliaan Al-Qur’an akan dijaga oleh Allah SWT, sesuai firman-Nya dalam QS. Al-Hijr ayat 9: “Sesungguhnya, Kami-lah yang menurunkan Al-Qur’an dan Kami pula yang menjaganya.”

Penghinaan terhadap Islam memang kerap terjadi di negeri Barat bukan hanya simbol Islam, namun juga terhadap minoritas Muslim yang mendapatkan perlakuan rasis. Berulang kali terjadi penistaan terhadap Al-Qur’an membuktikan bahwa hanya kecaman tidak bisa menghentikan islamofobia akut dalam balutan kebebasan berekspresi di dunia demokrasi. Karena, fakta membuktikan bahwa tindakan islamofobia selalu berulang meskipun berbagai kecaman berasal dari seluruh tokoh Muslim dari berbagai penjuru dunia. Ini bukti bahwa lemahnya kekuatan umat Islam saat ini.

Sejarah membuktikan, negeri Barat tidak berani menghina Nabi Muhammad SAW ketika mendapat peringatan Sultan Abdul Hamid II. Pernah Prancis akan melakukan pementasan drama “Muhammad dan kefanatikannya”, lalu mendapat peringatan dari Sultan Abdul Hamid II untuk menghentikan drama tersebut dan ancaman politik yang terjadi apabila pementasan diteruskan.

Dikisahkan bahwa kumpulan teater datang ke Inggris akan melakukan pementasan serupa. Namun, kemudian Sultan Abdul Hamid II memerintahkan untuk membatalkan drama tersebut. Apabila tidak bersedia, akan dikumandangkan jihad akbar kepada Inggris karena menghina Rasulullah SAW. Seketika itu drama pementasan dibatalkan.

Ketakutan Prancis dan Inggris terhadap Khalifah Sultan Abdul Hamid II saat itu karena bersatunya umat Islam dalam satu kekuatan politik, yaitu Daulah Khilafah Utsmaniyah yang menjadi pelindung bagi umat Islam seluruh dunia.

Jadi, dengan adanya perisai, negeri Barat tidak berani melakukan penistaan terhadap Islam. Ketika bersatunya umat Islam di seluruh dunia dalam satu komando khalifah, kekuatan politik Islam ditakuti oleh negeri Barat. Namun, saat ini umat Islam terpecah-belah dalam sekat nasionalisme, sehingga Barat bebas melenggang melakukan penistaan terhadap Islam. Oleh karena itu, tugas kita untuk menyatukan kembali kekuatan umat Islam di seluruh penjuru dunia dalam naungan daulah Khilafah Islamiyah.



Nusantaranews.net, Padang
- Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kota Padang melaksanakan kegiatan Sidang Tindak Pidana Ringan (Tipiring), terhadap empat orang pelanggar Perda, bertempat di ruang Aula Satpol PP Kota Padang. Kamis (2/2/2023).

Kepala Bidang Penegakan Peraturan Perundang-undangan Daerah Rio Ebu Pratama mengatakan, pelaksanaan Sidang Tipiring ini merupakan salah satu rangkaian dari program penegakan Perda yang dilakukan Satpol PP Kota Padang.  

“Sidang ini diikuti oleh empat orang pelanggar Perda. Diantaranya, dua orang peminta-minta di perempatan lampu merah, dengan menggunakan atribut badut dan dua lagi pemilik kafe yang melewati jam tayang, semoga dengan sidang ini dapat memberikan efek jera kepada para yang melanggar Peraturan Daerah,"ucap Rio Ebu Pratama.

Ia juga mengatakan, Satpol PP Kota Padang akan terus melakukan Penegakan Peraturan Daerah diwilayah Kota Padang. Hal ini dilakukan untuk meningkatkan kesadaran masyarakat akan pentingnya mematuhi Perda yang ada.

Selain itu, Kepala Satuan Polisi Pamong Praja Kota Padang, Mursalim, mengatakan, para pelanggar Perda ini, sebelumnya sudah diingatkan dan juga sudah ada yang diberikan surat teguran, namun, masih juga melakukan pelanggaran yang sama. 

“Proses pelaksanaan sidang ini dilakukan secara Virtual melalui Zoom Meeting dan pelaksanaan berjalan aman dan tertib. Selain dari Penyidik Pegawai Negeri Sipil (PPNS) Satpol PP Kota Padang, Kejaksaan Negeri Kota Padang juga turut hadir menyaksikan sidang ini,” ujarnya.

Dalam putusan sidang, Hakim tunggal pengadilan Negeri Kelas 1A Kota Padang. Eka Prasetia Budidharma, S.H., M.H. Memutuskan bahwa dua orang terdakwa yang berprofesi sebagai badut dan  meminta-minta di perempatan lampu merah, melanggar Perda 11 tahun 2005 tentang Ketertiban Umum dan Ketentraman Masyarakat dikenakan denda Rp. 100.000,- dan dua orang terdakwa Pelanggar Perda Nomor 5 Tahun 2012 tentang Tanda Daftar Usaha Pariwisata (TDUP) dikenakan denda Rp 500.000,-.


Oleh : Hj. Padliyati Siregar ST

Logo organisasi terlarang HTI terpampang pada sebuah spanduk dukung Anies Tegakkan khilafah di Banten di Terminal Kadubanen, Pandeglang, Selasa 24 Januari 2023. 

Siapa orang yang masangnya enggak tahu. Namun saat pemasangan menggunakan mobil Mitsubishi Strada berwarna silver.
“Jadi pas masang itu malam. Kebetulan memang saya juga lagi begadang,” katanya.
Kepala Satpol PP Kabupaten Pandeglang Bun Buntaran mengatakan, bendera HTI dilarang karena memang sudah dibubarkan oleh pemerintah.

“Untuk lebih jelasnya silakan konfirmasi ke Polres dan Kodim,” ungkapnya.
Diketahui, Anies Baswedan akan berkunjung ke Pandeglang untuk menemui pengurus dan kader Nasdem serta relawan. Sebelum ke Pandeglang, Anies mengunjungi kawasan Adat Baduy dan bersilaturahmi dengan petani di Warunggunung, Kabupaten Lebak.

Di Baduy, mantan Gubernur DKI Jakarta ini diteriaki Anies Presiden di Terminal Ciboleger, Desa Bojongmenteng, Kecamatan Leuwidamar.

Beginilah jika kita hidup dalam sistem demokrasi. Segala sesuatu yang berkaitan dengan Islam dianggap negatif. Apalagi hal itu berhubungan dengan kekuasaan.
 
Politik identitas selalu dianggap salah. Kelompok yang menggunakan politik identitas dilihat sebelah mata dan dianggap tak sejalan dengan visi misi negara.

Kekalahan dan ketakutan terhadap politik identitas memperlihatkan mereka tak mampu menyainginya. Selain itu, keberadaan politik identitas dalam demokrasi menggambarkan rakyat rindu pemimpin beriman. Pemimpin yang mampu melindungi dan memenuhi kebutuhan rakyatnya.

Oleh karenanya, politik identitas sebenarnya tidak menjadi masalah selama ada semangat untuk memilih pemimpin yang kredibel, tepercaya, adil, serta tidak untuk menjatuhkan kelompok, etnis, atau agama tertentu.
Pihak-pihak yang mempermasalahkan politik identitas sebetulnya merupakan pihak yang bisa jadi memiliki identitas yang lemah atau kelompok minoritas.

Dukungan masyarakat terhadap mereka minim sehingga sulit untuk memenangi pemilu. Jadi, untuk merobohkan kekuatan lawan, mereka memainkan isu politik identitas agar bisa merebut suara dari lawan politiknya. Isu politik identitas dan agama seolah menjadi sasaran empuk untuk distigma.

Ironi Indonesia. Hidup di negeri dengan pemeluk Islam terbesar, justru menjadikan kaum muslimin sebagai tertuduh utama pelaku politik identitas. Padahal sumber kekisruhan berasal dari kelompok minoritas yang berada di atas angin, buah keistimewaan yang diberikan rezim.

Rezim sengaja menghidupkan hantu politik identitas agar cara berislam menjadi makin cair. Apalagi menjelang Pemilu  2024, yang membuat kontestasi itu membutuhkan suara umat Islam.
 
Partai yang memenangkan rezim hari ini adalah partai-partai yang memusuhi Islam kaffah, sekalipun gerbong mereka turut didukung parpol berbasis Islam. Tuduhan kaum muslimin sebagai pelaku politik identitas, melekat erat pada penganut Islamofobia. Fobia ini diopinikan secara sengaja oleh kaum kuffar, tidak hanya di Barat namun juga di negeri muslim.


Politik Identitas dalam Islam

Berbeda dalam Islam. Islam justru mengajarkan pemeluknya untuk memiliki identitas diri. Dengan landasan iman yang melekat pada tubuhnya, Islam menjadikan seseorang sebagai pribadi yang taat. Dengan iman itulah manusia tunduk kepada perintah Allah. Senantiasa mengikuti Alquran dan Sunnah.
 
Sebagaimana firman Allah,
 
يٰۤـاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا اتَّقُوا اللّٰهَ حَقَّ تُقٰتِهٖ وَلَا تَمُوْتُنَّ اِلَّا وَاَ نْـتُمْ مُّسْلِمُوْنَ
 
“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah sebenar-benar takwa kepada-Nya; dan janganlah sekali-kali kalian mati melainkan dalam keadaan beragama Islam.” (QS Ali Imran: 102)
 
Makna ayat di atas dijelaskan Rasulullah Saw. yang diriwayatkan Ibnu Murdawaih melalui hadis Yunus ibnu Abdul A’la, dari Ibnu Wahb, dari Sufyan As-Sauri, dari Zubaid, dari Murrah, dari Abdullah Ibnu Mas’ud,
 
“Hendaknya Allah ditaati, tidak boleh durhaka kepada-Nya, bersyukur kepada-Nya, dan jangan ingkar kepada (nikmat)-Nya, dan selalu ingat kepada-Nya dan tidak melupakan-Nya.”
 
Maka, sebagai seorang muslim hendaknya kita menaati Allah dalam seluruh perintah-Nya. Menjadikan Islam sebagai identitas khas seorang muslim. Dalam bidang apa pun, baik urusan rumah, urusan rakyat, maupun urusan kepemimpinan.
 
Khusus dalam bidang kepemimpinan, diperlukan seorang pemimpin yang berpegang teguh dengan Islam yang tunduk hanya pada Allah dan Rasul-Nya. Tentu hal ini sangat penting karena pemimpin adalah pemegang segala kebijakan dan pengurus rakyat.


Di tangannya, kondisi rakyat dipertaruhkan. Oleh karena itu, pemimpin yang idealis dan berkepribadian Islam sangat dirindukan.
 
Ditambah lagi dalam sistem pemilihan pemimpin secara Islam, politik identitas menjadi poros pandangan. Calon pemimpin dalam pandangan Islam harus memiliki syarat tertentu. Seperti laki-laki, balig, Islam, berakal, adil, dan merdeka.
 
Syarat di atas diambil dari beberapa dalil, salah satunya dari firman Allah,
 
يٰۤـاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا لَا تَتَّخِذُوا الْكٰفِرِيْنَ اَوْلِيَآءَ مِنْ دُوْنِ الْمُؤْمِنِيْنَ ۗ اَ تُرِيْدُوْنَ اَنْ تَجْعَلُوْا لِلّٰهِ عَلَيْكُمْ سُلْطٰنًا مُّبِيْنًا
 
“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil orang-orang kafir menjadi wali (pemimpin) dengan meninggalkan orang-orang mukmin. Apakah kami ingin mengadakan alasan yang nyata bagi Allah (untuk menyiksamu)?” (QS An Nisa’ [4]: 144)
 
Yang menjadi pemimpin kaum muslimin haruslah seorang muslim. Pemimpin muslim di sini adalah mereka yang taat kepada Allah dan Rasul-Nya. Harapannya, dengan landasan iman akan mampu menempatkan kebijakan sesuai dengan pandangan syariat. Bahkan kalau bisa seorang mujtahid.
 
Hal ini dikarenakan seorang pemimpin memiliki tugas yang besa. Menyelesaikan seluruh masalah rakyat dan menjaga serta menjadikan rakyat sebagai masyarakat yang islami. Tentu tujuan ini membutuhkan seorang pemimpin beridentitas kuat dan taat.
 
Dari sini dapat disimpulkan, selama sistem yang dipakai bukan berasal dari Islam, politik identitas selalu dipermasalahkan. Tak pandang siapa yang membawa karena ini sudah menyangkut prinsip hidup.
 
Oleh karena itu, jika kita ingin mewujudkan politik identitas secara totalitas, hanya dapat kita peroleh dari sistem Islam. 

Wallahu a’lam bishawwab

Author Name

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.