Articles by "Agam"

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 0pini 50Kota aceh Adat dan Budaya Ag Agam agama Ahmad khadafi AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan Banjar banjir bank Bank Nagari banten banwaslu banyumas banyuwangi Barabai Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA beasiswa BEI bekasi bencana bengkalis bengkayang Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita Berita Kampus berita tni Bernas Besar BI bim BIN BIN Pasaman binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS BPJS Ketegakerjaan Pasaman bpom BPPW BPPW Sumbar Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu Buletin bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund BWS V BWSS V cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat Corona Covid 19 Pasaman covid-19 Covid19 pasaman cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan Dakwah dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar Dispenal DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Dongeng Donor DPD PAN DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Payakumbuh Dprd prov DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english Entikong EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Financial Fitur Fiture FKAN FKS FMPK FPRB Pasaman france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Germas Getafe gianyar Gmpp goa petruk goa semar Golkar Golkar Pasaman gor gor haji agus salim goresan pena Nurul Bariyah Goresan tinta Goresan Tinta Bidan Diny Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records Gunung Mas guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil IKC Pasaman ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI JNE job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan barat Kalimantan Selatan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang Kampung Pancasila kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam kapolri karang taruna karawang karet Kasal Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah Kayong Utara kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag Kemenega kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah Kisah Nabi kkn KLB Koarmada III Kodam kodam iii siliwangi Kodam XII kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 Kodim pasaman kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni Koni Pasaman kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem Korem 071 Korem 073 korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostra kostrad kostrak Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm KRI kriminal KSHARC KSPI kudus Kuliner kumpulan berita porprov sumbar Kumpulan saiyo kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung Langkat lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musibah musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional Nafsiyah nagan raya naganraya Nagari Durian Tinggi naisional nakes napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional Nasionaĺ nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal New Normal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinì Opìni Òpini Òpìni Opinj Opink Opinu Orari Pasaman organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang Padàng padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman Padanh pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti Pantun papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai Partai PAN partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pasbarr Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan Penďidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk Pengadilan Negeri Lbs pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan Perbatasan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang PIF pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri Polsek Bonjol poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang Puan Maharani puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional Satgas satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Singkawang Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang SMK 1 Lbs smk muhammadiyah SMKN1 Lbs SMP 3 Padang SMP 30 SMP Kumpulan SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumatera Utara Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon Takjil taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat Tenaga Kerja tentara tercantik didunia terang benderang Terbaru teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toleransi toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas Universitas Pertamina unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy UT utama uu UU P3H vaksin vaksin palsu Vaksinasi Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta wira usaha Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni Wonosobo world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis Yulisman zakat zardi syahrir
Showing posts with label Agam. Show all posts

Dua terduga pelaku penyalah guna narkotika jenis sabu - sabu di Ampek Nagari

Agam, Nusantaranews net, - Satresnarkoba Polres Agam, Ringkus 2 terduga Pelaku Penyalahguna Narkotika jenis sabu-sabu, di Jorong Pudung Jati, Kenagarian Bawan, Kecamatan Ampek Nagari, Kabupaten Agam, Rabu (29/6) pada pukul 02.00 WIB dini hari.

2 orang terduga Pelaku yang diringkus NA alias Wir, (28) yang merupakan Warga Puduang Nagari Bawan, Kecamatan Ampek Nagari, Kabupaten Agam, dan AF alias Iyap, (38) Warga Bawan Tuo, Jorong Pasar Bawan, Nagari Bawan, Kecamatan Ampek Nagari Kabupaten Agam.
 
Pelaku diringkus usai memakai Narkotika jenis sabu-sabu di dalam rumahnya.

Operasi penangkapan yang dipimpin langsung Kasat Resnarkoba Polres Agam AKP. Aleyxi Aubeydillah bersama Opsnal berhasil mengamankan 3 paket narkoba jenis sabu yang dibungkus dalam plastik warna bening, 1 buah kaca pirek yang masih berisi sisa pemakaian sabu, 1 buah bong (alat hisab sabu), dan 1 kotak rokok merk sampoerna mild yang diduga tempat menyimpan sabu.

Penangkapan 2 pelaku penyalahgunaan narkoba jenis sabu itu, merupakan persembahan jajaran Polres Agam dalam rangka menyikapi HANI (Hari Anti Narkotika Internasional) yang dirayakan oleh masyarakat seluruh dunia pada tanggal 26 Juni 2022 kemarin, Hal itu dibenarkan Kapolres Agam AKBP Ferry Ferdian melalui Kasat Resnarkoba AKP Aleyxi Aubeydillah, Rabu, (29/6).

Hari Anti Narkotika Internasional adalah sebuah hari Internasional Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) dalam menentang aksi penyalahgunaan obat-obatan terlarang dan perdagangan obat-obatan ilegal lainnya.

Hari tersebut dirayakan setiap tanggal 26 Juni dan diperingati setiap tahunnya guna mengingatkan masyarakat untuk menghindari penyalahgunaan narkoba, melawan penyalahgunaan obat-obatan, dan penjualan obat secara ilegal.

Selain itu Hari Anti Narkotika Internasional juga merupakan bentuk keprihatinan masyarakat dunia terhadap korban penyalahgunaan narkotika yang dimanfaatkan sebagai momentum dalam memperkuat aksi dan kerja sama dalam mewujudkan dunia yang terbebas dari penyalahgunaan dan peredaran gelap narkotika.

Dijelaskan, penangkapan 2 tersangka penyalahgunaan narkoba jenis sabu di Bawan itu berawal adanya informasi dari masyarakat bahwa kedua tersangka memiliki, menguasai narkotika jenis sabu.

Mendapat laporan warga itu, Kasat Resnarkoba Polres Agam AKP. Aleyxi Aubeydillah, SH langsung bergerak ke lokasi dan menemukan tersangka.

Dengan disaksikan para saksi dan petugas, dilakukan pemeriksaan tempat dan badan 2 tersangka, ditemukan barang bukti berupa 2 paket kecil yang diduga narkotika jenis shabu yang dibungkus dengan plastik warna bening disimpan di dalam bungkus rokok merk sampoerna mild, dan 1 paket kecil sabu sisa pemakaian ditemukan berserakan di lantai dalam rumah pelaku ditangkap dengan berat keseluruhan 0,2 gram.

Disebutkan, barang bukti tersebut diakui milik mereka, selanjutnya tim melakukan penyitaan terhadap barang bukti yang ditemukan dilanjutkan dengan mengamankan 2 orang tersangka dan barang bukti ke Mako Polres Agam guna proses penyidikan lebih lanjut.

“Dua tersangka ditangkap setelah memakai sabu dalam rumah kontrakannya. Dua tersangka mengaku sering kali memakai sabu di lokasi penangkapan itu,” jelas Aleyxi Aubeydillah.

Disebutkan, pengakuan masyarakat sekitar, tersangka membuat resah dengan kelakuan tersangka karena di tempat tersebut sering terlihat orang – orang berkumpul malam hari yang diduga melakukan pesta sabu, ” jelasnya.

Kasat Resnarkoba Polres Agam itu juga berterima kasih pada warga yang pro-aktif melaporkan hal-hal yang janggal dan meresahkan apalagi berkaitan dengan masalah narkoba, “Kami berharap hal seperti itu terus dibangun warga, sesuai komitmen kami memberantas narkoba sampai ke akar-akarnya,” tegas Kasat Resnarkoba Polres Agam.

Atas perbuatannya, tersangka NA dan AF disangkakan Pasal 114 ayat (1) subsider Pasal 112 ayat (1) UU RI Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman hukuman minimal 4 tahun penjara dan maksimal 20 tahun penjara dan denda paling banyak 10 miliar rupiah. (Bagindo/int)

Agam, Nusantaranews.net, - Kepolisian Daerah (Polda) Sumatera Barat, ungkap kasus mafia Penyalahgunaan Bahan Bakar Minyak (BBM) bersubsidi jenis Bio Solar.

Hal ini disampaikan Kabid Humas Polda Sumbar Kombes Pol Satake Bayu Setianto, S.Ik, saat menggelar konferensi pers, pada Rabu (08/06) di ruang Jenderal Hoegeng Mapolda Sumbar.

Ia menyebut, melalui Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) telah tertangkap tangan melakukan menyalahgunakan pengangkutan dan atau niaga Bahan Bakar Minyak yang disubsidi oleh pemerintah tanpa Izin Usaha Niaga.

“Tempat kejadian di sebuah gudang yang berada di Terminal truk Koto Lalang RT 003 RW 008 Kelurahan Bandar Buat Kecamatan Lubuk Kilangan Kota Padang Provinsi Sumatera Barat,” katanya didampingi Kasubbid Penmas AKBP Afriyani dan Ps. Kanit Subdit IV Ditreskrimsus AKP Gusnedi.

Untuk tersangka yakni Y (60) pekerjaan sopir, warga Kampung Baru Cengkeh Kelurahan Kampung Baru Kecamatan Lubuk Begalung Kota Padang, kemudian E (50) warga Kelurahan Batu Gadang Kecamatan Lubuk Kilangan Kota Padang.

Selanjutnya, RA (19) warga Kelurahan Kampung Baru Kecamatan Lubuk Begalung, RJ (31) warga Kelurahan Cengkeh Nan XX Kecamatan Lubuk Begalung dan R (23) warga Kelurahan Koto Lalang Kecamatan Lubuk Kilangan.

“Penangkapan pada hari Selasa tanggal 7 Juni 2022 sekira pukul 17.30 WIB,” terang Kabid Humas Kombes Pol Satake Bayu.

Dari penangkapan tersebut, petugas menyita barang bukti 35 buah jerigen kapasitas 33 Liter yang berisikan BBM jenis Bio Solar,16 buah jerigen kapasitas 35 Liter yang berisikan BBM jenis Bio Solar, 54 buah jerigen kosong, 4 buah slang plastik, 1 unit Mobil truk tongkang merk Nissan CK warna Merah beserta kunci kontak, 1 unit Mobil truk tongkang merk Mercy warna Orange nomor Polisi BA 8534 AO beserta kunci kontak, dan 1 unit Mobil jenis minibus merk Toyota Avanza warna Silver nomor Polisi BA 1659 QH beserta kunci kontak.

“Modus operandi melakukan pembelian BBM yang disubsidi oleh pemerintah berupa bahan bakar minyak jenis bio solar ke SPBU Bandar Buat menggunakan mobil truc dengan tangki yang sudah dimodifikasi dan dipindahkan ke dalam jerigen untuk dijual kembali,” sebutnya.

Untuk tersangka melanggar Pasal 55 Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2001 tentang Minyak dan Gas Bumi yang dirubah Pada Pasal 40 angka 9 Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja Juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHPidana.

“Dipidana dengan pidana penjara paling lama 6 (enam) tahun dan denda paling tinggi Rp 60.000.000.000,00,” pungkasnya.

Sementara, Ps. Kanit Subdit IV Ditreskrimsus Polda Sumbar AKP Gusnedi menerangkan, pelaku ditangkap setelah petugas mendapatkan informasi dari masyarakat bahwa adanya kegiatan penyalahgunaan BBM subsidi jenis Bio Solar di sebuah gudang yang berada di Terminal truk Koto Lalang.

“Personel Subdit IV Ditreskrimsus Polda Sumbar bergerak melakukan penyelidikan terkait informasi dari masyarakat tersebut. Sekira pukul 16.00 WIB tim menemukan adanya 2 unit mobil truk tongkang yang dilengkapi tanki modifikasi sedang melakukan antrian pengisian BBM jenis Bio Solar di SPBU Bandar Buat Padang,” katanya.

Selanjutnya, Polisi kemudian membuntuti kedua mobil truk tongkang tersebut, didapati mobil tongkang tersebut masuk ke arah Terminal truk Koto Lalang dan melakukan pembongkaran di sebuah gudang.

“Kemudian terhadap para pelaku serta beberapa barang bukti diamankan dan dibawa ke Mapolda Sumbar guna proses hukum lebih lanjut,” ungkapnya.

Ia menambahkan, dari hasil pemeriksaan sementara terhadap para tersangka untuk pemodalnya telah diketahui. “Pemodal berinisial E, dan akan kita kembangkan lagi,” ujarnya.(Bagindo/int)


Agam, Nusantaranews net, - Wujutkan kepedulian serta implementasi tanggung jawab terhadap teritorial  Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kabupaten Agam, lakukan pembenahan dan pembersihan pokok kayu pelindung di sepanjang ruas jalan utama kota Lubukbasung.

Proses pembersihan yang menerjunkan personil dengan armada khusus pemotong pohon itu diawasi  langsung Kepala DLH Agam,  Ir Arief Restu, MM bersama para pejabat terkait dibantu warga di berbagai lokasi pemotongan pohon besar itu.

Menurut Arief Restu, saat dikonfirmasi Nusantaranews net, di lokasi Selasa (07/06) penebangan dan pemotongan pokok pohon yang sudah membesar itu, merupakan langkah terakhir yang harus dilakukan pihaknya, untuk mengantisipasi dampak yang berpotensi dialami masyarakat.


Pasalnya, pola cuaca ekstrem yang kerap berubah itu, justru sering memicu dampak yang merugikan, tidak hanya tumbang ke tengah jalan sehingga mengganggu akses lalu lintas, tapi juga sering memutuskan jaringan listrik.

Disebutkan, di sepanjang kawasan jalan utama kota Lubukbasung yang menjadi objek pemantauan rutin pihaknya, secara berkala akan dilakukan peremajaan dan pemotongan pokok kayu yang besar, agar tidak membahayakan masyarakat, sementara di ruas jalan di perkampungan, pihaknya akan membantu pemotongan pohon jika ada permintaan masyarakat.

Sementara menurut Taufik Wahyudi, sekretaris kabinet syariah Lubukbasung, penebangan pohon besar di kawasan Simpang IV Lapau Talang yang dilakukan tim DLH Agam Selasa,(7/6) merupakan permintaan warga, karena dikuatirkan pohon besar itu sudah mulai lapuk, dan akan berdampak luas pada warga sekitarnya jika tumbang diterjang badai.

“Kami berterimakasih atas bantuan dan perhatian DLH Agam, yang merespon harapan warga tersebut, sehingga saat ini, salah satu pohon besar yang ditengarai rawan jika roboh itu, sudah berhasil ditebang, “ ungkapTaufik Wahyudi.(Bagindo)

Agam, Nusantaranews.net, - Harga sapi di tingkat peternak di Kabupaten Agam, Sumatera Barat naik sebesar Rp 1 juta per ekornya. Hal ini merupakan imbas dari mewabahnya penyakit mulut dan kuku (PMK).

Saat dikonfirmasi Nusantaranews net, Semin (6/6) salah seorang pedagang ternak di Nagari Kamang Mudiak, Kecamatan Kamang Magek, Afriandi mengatakan, saat ini para peternak cukup kesulitan mendapatan hewan yang akan dijual kembali untuk Qurban Idul Adha 1443 Hijriyan. Hal ini membuat harga beli sapi di tingkat peternak menjadi naik. 

Biasanya harga sapi siap Qurban dijual dengan Rp 15 juta - Rp 20 juta. Namun kini, naik menjadi Rp 16 juta -Rp 21 juta per ekor. "Harga naik. Sekitar Rp 1juta per ekor, dan harga jual juga kita naikkan," ujarnya.

Dijelaskannya, untuk sapi yang ia jual, dibeli dari peternak di Sumatera Utara. Sapi-sapi yang dibeli merupakan hewan ternak kualitas terbaik dan layak potok, semuanya sudah di seleksi ketat dan sudah ada pemeriksaan dari petugas.

"Sapi yang kita beli ini sudah memiliki surat keterangan dari dinas peternakan, sehingga bisa dipastikan sehat dan aman dikonsumsi," katanya lagi.

Dikatakannya, permintaan hewan qurban sudah mulai diterima satu bulan sebelum Idul Adha, hal ini membuat para pedagang sudah mulai mencari pasokan jauh-jauh hari, Meski kesulitan mendapatkan hewan kurban, ia mengaku sanggup untuk memenuhi permintaan masyarakat. 

"Satu bulan jelang Idul Adha, biasanya sudah ada pesanan  para pedagang mulai menyediakan hewan ternak siap potong guna memenuhi permintaan sapi dan kambing untuk qurban. Melihat Stock ternak yang sudah ada berkemungkin mencukupi kebutuhan," terangnya.(Bagindo)


Agam, Nusantaranews.net, - Didorong cinta dan kepedulian terhadap satwa yang di lindungi Warga Batu Ponjong Sangkir Nagari Lubuk Basung, Kecamatan Lubuk Basung, Kabupaten Agam, explorasi Hewan langka Nycticebus Coucang (Baca - Kukang) pada BKSDA Resort Agam.

Saat dikonfirmasi Nusantaranews.net, RK (Rukun Kampung - ted) II Parit Rantang Sangkir, Wirman Efendi, melalui Phoncellnya membenarkan Peristiwa ini " Warga sekitar telah menemukan se ekor "Kukang" di wilayah setempat dan berinisiatif untuk menyerahkan hewan dilindungi tersebut pada BKSDA Resort Agam, Sabtu malam, (04/06) "ungkapnya.

Lanjut Wirman, secara tidak sengaja warga melihat "Kukang" tersebus bergelantungan di kabel listrik dekat rumah salah seorang warga” ini merupakan bentuk kepedulian kami pada hewan yang dilindungi, "terang Wirman 

“Setelah ditangkap, kami lansung menghubungi Badan Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Resort Agam untuk diserahkan”, tukasnya.

Sementara itu, Kepala BKSDA Resort Agam, Ade Putra mengucapkan terimakasih kepada warga masyarakat yang telah menyerahkan satwa dilindungi yang ditemukan.

“Kami mengapresiasi atas kepedulian warga Batu Ponjong dalam penyelamatan satwa dilindungi”, ungkapnya.

Ade Putra berharap, mudah-mudahan hal yang dilakukan warga kita di Batu Ponjong ini dapat menjadi contoh teladan bagi warga yang lain, tentu ini butuh dukungan dari semua pihak.

Disebutkan Ade, satwa ini akan kita bawa kekantor untuk di observasi, apabila hasil observasi nanti satwa ini dinyatakan sehat dan tidak mengalami cacat maka kita akan melepaskannya di kawasan Hutan Cagar Alam. (Bagindo)

Agam, Nusantaranews.net, - Kampuang Santri Nagari Lawang, Kecamatan Matur, Kabupaten Agam, Gelar Pawai Ta’ruf dalam rangka pelaksanaan Khatam Tahfidz Al-Qur’an ke 8 tahun 2022.

Demikian disampaikan Pimpinan Kampung Santri Nagari Lawang, Savenday, S.Ag, selesai melaksanakan pawai ta’aruf dari kampung Santri Jorong Gajah Mati menuju Pasar  Lawang, Jum’at saat dikonfirmasi Nusantaranews.net di Lawang Jum'at (3/6) siang.

Disebutkan Savenday, pagelaran Khatam Tahfidz Al-Qur’an, ini  digelar 2 hari, yaitu 3 dan 4 juni 2022 yang mana diawali dengan Pawai Ta’aruf, dilanjutkan dengan Pembukaan dan Pelaksanaan MTQ  dan akan dilanjutkan Kegiatan Wisudawan Wisudawati Khatam Tahfidz Al-Quran, yang diikuti 25 orang Santiwa dan Santriwati, "ungkap Savenday.

Pagelaran Pawai Ta’aruf dan Khatam Tahfidz Al-Qur’an, yang diikuti 25 para Santri, orangtua dan rombongan Pemerintahan Nagari dan jorong, dan barisan Ninik Mamak sebagai Pendukung Kegiatan dan iringan Jamba dari Bundo Kanduang dan Bako. 
 
Metiahnya lagi Pawai ini diiringi Drum Band Perguruan Muhammadiyah Lawang Tigo Balai dan Tambua Tansa anak Nagari Lawang.

Dalam sambutannya Camat Matur, Edo Aipa Pratama, saat Pembukaan di Kampus Kampung Santri Jum’at (3/6) siang, memberikan Apresiasi yang luar biasa, baik dari Pembinaan maupun dari Masyarakat sekitar, "ulasnya.


Apalagi kegiatan keagamaan terkhusus di nagari Lawang dan wabil khusus di Kampuang Santri, sangat semarak sekali. pemerintahan kecamatan sangat memberikan apresiasi yang tinggi kepada seluruh masyarakat dan panitia yg bekerja keras.

Pembinaan peserta di kampung santri selama satu tahun terdapat sebanyak 25 orang untuk hafalan 1 juz yaitu juz 30 tingkat SD, yang 5 orang 2-3 juz yaitu juz 30, juz 29 dan juz 1.dengan peserta diklat tahfidz diikuti semua tingkat SD, MTsN/ MAN.

Disebutkan Savenday bahwa untuk puncak acara Khatam Tahfidz Al-Qur’an berharap kehadiran bapak Bupati Agam dan Kakanmenag serta Ketua MUI Agam untuk mengukuhkan para penghafal qur’an di kampung santri Lawang.

Pada malam penutupan akan diisi dengan kesenian musik gambus dari Lubukbasung. Dan kita berharap para donatur dapat mengirim sumbangan kegiatan di kampung santri ke rekening yang sudah ada.

Dana yang masuk juga akan dipergunakan untuk kelanjutan pembangunan gedung serbaguna yang sedang terbengkalai. Demikian ditambahkan Savenday.(Bagindo)

Agam, Nusantaranews.net, - Dengan berakhirnya masa jabatan kepengurusan yang lama Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Kabupaten Agam, Gelar Musyawarah Olahraga Kabupaten (Musorkab) Periode 2022 – 2027 di Hotel Pusako, Bukittinggi, Kamis (2/6) yang berakhir dengan Voting Jum'at (3/6) siang.

Adapun kegiatan yang diawali dengan pembacaan ayat suci alqur'an, juga mengedepankan tema “Gelorakan Semangat, Akbarkan Kebersamaan, Raih Prestasi Terbaik, Harumkan Nama Kabupaten Agam”, berlangsung alot dan kondusif.

Dalam sambutannya Bupati Agam, Dr. H. Andri Warman, MM menekan agar Ketua KONI terpilih nantinya diharapkan mampu memajukan dunia olahraga di teritorialnya.

Oleh karena itu, pemilik BA 4 WR  itu meminta agar para pengurus KONI Kabupaten Agam, terpilih nantinya diharapkan mampu berinovasi melakukan pembinaan terhadap para atlet di seluruh cabang olahraga.

“Siapapun yang terpilih nantinya diharapkan mampu mengangkat marwah olahraga di Kabupaten Agam,” katanya.

Disebutkan, pemerintah Kabupaten Agam akan memberikan dukungan anggaran, asalkan pengurus mampu mencetak prestasi yang membanggakan.

“Ketua terpilih sebagai pemimpin yang nantinya diharapkan agar dapat merangkul para pengurus di setiap cabang olahraga,” kata bupati.

Menurutnya, saat ini para pengurus KONI tidak ada lagi dihadapkan dengan kendala peningkatkan prestasi atlet. Pasalnya, Covid-19 yang sebelumnya membatasi ruang gerak sudah mulai bisa diatasi.

"Sekali lagi, siapapun yang terpilih nanti harus mampu memperjuangkan putra putri Agam dalam membangun dunia olahraga," Pungkasnya mengakhiri.(Bagindo)



Agam, nusantaranews.net - Ketua Umum LKAAM Sumbar Dr Fauzi Bahar Dt Nan Sati tiba-tiba menyuruh sopirnya berhenti setelah melihat ada masyarakat ramai di sebuah Mushala di Jorong Gadang, Nagari Salareh Aia, Kecamatan Palembayan, Kabupaten Agam.

Rupanya masyarakat yang ramai itu adalah pengungsi korban gempa bumi dari Nagari Malampah dan Kec. Tigo Nagari, Kabupaten Pasaman. Mereka mengungsi ke daerah tetangga yang sudah berbeda kabupaten, yaitu Nagari Salareh Aia.

Ada 800 orang yang mengungsi. Masyarakat ini tidur di Mushala, di rumah penduduk, di Klinik Siti Hawa dan beberapa tenda yang didirikan di sekitar Mushala.

Spontan Ketum LKAAM Sumbar Dr Fauzi Bahar Dt Nan Sati mengeluarkan Tiga Kardus Rendang siap konsumsi dari mobilnya dan menyerahkan kepada Ny. Herika, istri dari Wali Nagari Salareh Aia Iron Maria Edi.

"Alhamdulillah Mak Datuak Fauzi bantuan rendangnya. Bisa batuka pulo sambal untuk kami para pengungsi. Acok acok caliak kami Pak Datuak Fauzi Bahar," kata Herika istri Wali Nagari Salareh Aia itu.

Fauzi Bahar Dt Nan Sati yang didampingi pengurus LKAAM lainnya yaitu Laksma Purn Hargianto Dt Bagindo Malano Nan Hitam, Ibrani Dt. Tianso dan Sidi Gusfen Khairul pun bersilaturahmi dan mangopi dengan Wali Nagari, Datuak2 dan Tokoh masyarakat mendengar keluhan dan curhat pengungsi, padahal hari sudah dinihari Minggu 27 Februari 2022.

Ketua PORBBI AGAM, Amril Hamzah, serahkan Dana Bantuan, pada Ahli Waris Almarhum Ucok.

Agam, Nusantaranews.net, - Meski dalam hitungan hari Pasca dilantik Ketua beserta Pengurus PORBBI Agam, lakukan berbagai Kegiatan Bhakti Sosial diberbagai Daerah Toritorialnya Kabupaten Agam.

Salah satunya Ketua PORBBI AGAM, Purn TNI Amir Hamzah, yang didampingi beberapa Anggotanya melakukan Giat Sosial dan kunjungan ke salah satu kediaman warga Tilatang Kamang, Kabupaten Agam, Rabu (26/01) siang.

Pada Kesempatan ini, Ketua beserta Pengurus PORBBI AGAM lainnya bukan hanya sekedar lakukan kunjungan dan silaturahmi biasa, melainkan wujudkan salah satu bentuk Implementasi kepedulian terhadap warga yang dianggap membutuhkan.

Rasa peduli dan simpatik Ketua PORBBI AGAM, beserta jajarannya ini di imlpementasikan dalam bentuk Bantuan Dana Sosial yang dikumpulkan dari Sumbangan yang didapat dari Patungan Pengurus dan Pencandu Olah Raga Buru Babi, yang tergabung dalam PORBBI AGAM.

Hal ini disampaikan Sekretaris PORBBI Agam, Dodi Raswandi, melalui Pesan Singkat Whatsap bersama Awak Media Nusantaranews.net, Rabu (26/01) mengatakan, " Bantuan ini diberikan untuk meringankan beban salah seorang warga Kecamatan Tilatang Kamang, yang sawahnya tergadai, sebesar Rp 5 juta, sebagai ganti rugi Kekilafan.

Lebih lanjut, Dodi, menjelaskan," Kala itu di Daerah setempat ada kegiatan Acara Buru Babi (Baca-PORBBI)  Buru Legaran Anak Nagari Tilatang Kamang dan Kamang Magek dibawah Koordinasi Panitia PORBBI, Minggu 5 Juli 2020 pada saat Ucok sang Pemilik Itik, melihat seekor ternak (Anjing-red) milik Pemburu masuk ke lokasi kurungan dan memakan itik di sawah miliknya, karna kesal ucok menebas anjing itu dengan sebilah parang dan mati.

Terkait Persoalan ini, setelah melalui Proses Musyawarah Pengurus PORBBI  yang melibatkan beberapa unsur terkait di Daerah setempat, Ucok dinyatakan bersalah dangan Konsekwensi harus mengganti ternak (Anjing) yang mati itu senilai Rp 5 juta, berhubung saat itu Ucok sedang mengalami kesulitan keuangan, maka dengan terpaksa ucok harus menggadaikan sawahnya pada tetangga senilai yang telah disepakati.

Namun apa dinyata selang beberapa bulan berlalu sebelum hutang (Gadai) sawah terselesaikan Allah berkehendak lain, ucok dipanggil sang khaliq (Meninggal Dunia-red) dan meninggalkan warisan hutang terhadap keluarga yang ditinggalkan.

"Saat ini indak dicari asa jo usua, indak dicari sia nan salah" ungkap Dodi,dalam Bahasa Minang, sebagai salah satu bentuk Wujud Kepedulian Ketua dan Pengurus PORBBI AGAM, beserta para Dermawan lainnya berinisiatif untuk meringankan beban Keluarga Almarhum dalam bentuk Sumbangan Dana Penebus Sawah yang digadaikan, " Terang Dodi.

Besarnya Bantuan Dana yang tidak disebutkan Nominalnya itu, diserahkan langsung oleh Ketua PORBBI AGAM, Amir Hamzah, bersama beberapa Anggota Pengurus serta Wali Nagari Koto Tangah, Amrizal Gunawan Dt. Maruhun Basa, yang diterima Ahli Waris, Kakak Almarhum, "ZA" dikediamannya di jorong Sonsang, Kenagarian Koto Tangah, Kecamatan Tilatang Kamang, pada Rabu (26/01).

Dalam hal ini, selain turut serta mensukseskan Program - program Pemerintah PORBBI Agam, tidak hanya menititik beratkan pada Kegiatan Olah Raga Buru Babi, melainkan juga Pro Aktif dalam berbagai Kegiatan Sosial Kemasyarakatan serta membantu Pemerintah di Bidang Recue, mengingat Kabupaten Agam, secara Agraris termasuk dalam Kategori Daerah Rawan Bencana. sepanjang itu Organisasi PORBBI AGAM sangat bermanfaat bagi Petani juga Warga sehingga tidak ada  Pihak manapun juga yang merasa dirugikan, "Pungkas Dodi menjawab Nusantaranews.net. (Bagindo)

Detak dan Nian, Pasutri Warga Nagari Garagahan, Kecamatan Lubuk Basung, Kabupaten Agam, yang terabaikan.

Agam, Nusantaranews.net, - Jauh sebelum terlahir sebagai manusia, yang namanya takdir atau Baik dan buruknya jalan hidup seseorang itu memang sudah ditakdir, sama halnya dengan khadar baik dan khadar buruk.

Kendatipun demikian, tidak satu pun manusia di dunia ini yang memilih hidup dalam kemiskinan,  Apalagi dengan strata sosial tertinggal atau keterbelakangan, baik dari segi Fisik maupun secara Fisikis yang disebut hidup jauh dari kata layak.

Sama halnya yang dialami Pasangan Suami Istri (Baca-Pasutri) tanpa Anak, Detek (61) dan Sumiarti Panggilan Nian (50) Warga Dusun Lubuk Panjang, Jorong II Nagari Garagahan, Kecamatan Lubuk Basung, Kabupaten Agam, 

Berdasarkan info yang didapat Nusantaranews.net dari Warga sekitar Rabu (26/01) mengatakan Sejak Menikah Puluhan tahun lalu, mereka menjalani hidup yang notabene jauh dari Strata Sosial sebagai mana layaknya manusia lain, bahkan berada pada titik  sangat memprihatinkan. 

Mirisnya lagi Detek, dengan latar belakang Kepala Keluarga, berada pada Kategori Penyandang Disabilitas atau Keterbelakangan Mental, sementara Sang Istri Nian, mengalami Gangguan kejiwaan.

Namun demikian, meski menjalani hidup jauh di Bawah batas Normal Pasangan Suami Istri ini terlihat Bahagia, seakan tiada beban meski tidak ada yang Peduli denga Kondisi mereka, juga seakan tidak mengeluhkan hidup dengan Kondisi serba Kekurangan itu, Nian sang isrti selalu tersenyum meski hampa.

Mereka berdua selalu jalani hidup dalam kebersamaan, dalam beraktifitas Mencari Kayu Bakar, Kelapa Jatuh dan Pinang yang di Pungut dari Kebun Milik tetangga dan Kerabat sebagai Penyambung Hidup . 

Untuk bisa bertahan hidup selain mengharapkan belas kasihan dari  Keluarga lainya mereka hanya mengandalkan hasil Penjualan Kayu Bakar dan Kelapa juga Pinang yang didapat dengan tenaga senja, dengan harga tidak pernah melebihi angka Rp 10 ribu dari penjualan kayu bakar, kelapa dan pinang yang dijual kepada tetangga. 

Miris, gambaran tepat Kondisi Pasutri ini terlebih sejak ditinggal mati orang tua Detek yakni Iyak Ana beberapa tahun yang lalu. Dulu mereka tinggal bertiga, sejak Iyak Ana tiada, tak ada lagi yang membimbing kehidupan mereka. 

Setali tiga uang, selain jalani hidup dengan Kondisi di bawah layak dengan makan dan minum seadanya, mereka juga disulitkan dengan Kondisi Hunian sangat tidak layak, selain Dinding bambu yang dioenuhi lubang, Pondok Kayu Reyot bekas peninggalan orang tua Detek yang berukuran Kecil tanpa Kamar Mandi, itu pun sudah lapuk dimakan usia, dengan tidur hanya beralasan tikar usang. 

Sebagai penopang, hanya sekedar untuk hidup beberapa tahun sebelumnya, mereka mengandalkan Bantuan Beras untuk Rumah Tangga Miskin (Raskin) dari Pemerintah, itu pun atas nama almarhumah Iyak Ana.

Namun beberapa tahun ini entah kenapa, sejak berubah menjadi bantuan Program Keluarga Harapan (PKH) dan Bantuan Pangan Nontunai (BPNT), bantuan tersebut tidak mereka dapatkan lagi, terlebih sesudah iyak Ana Meninggal Dunia.
 
Tak sampai disitu, Detek dan Nian juga belum pernah merasakan yang namanya Akses Program Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) yang diselenggarakan BPJS Kesehatan.

Walau tak pernah mengeluhkan nasib mereka, Pasangan Suami Istri, Detak dan Nian, yang jelas jelas Warga sekitar juga berharap akan bantuan dalam bentuk apapun yang telah digariskan sebagai hak mereka walau hanya untuk bertahan hidup dan rumah yang layak untuk mereka, kenyamanan mereka di usia senja, baik dari Pemerintah Nagari setempat, terutama Pemerintah Daerah Kabupaten Agam. 

Ironisnya, meski berasal,  dilahirkan dan dibesarkan di Kawasan Penerintahan Nagari Garagahan, Kecamatan Lubuk Basung, Kabupaten Agam, Detek dan Nian seakan tidak berhak merasakan apapun juga yang menjadi hak mereka termasuk Kartu Indentitas Kependudukan, sebagai Warga Negar.

Wali Jorong II Nagari Garagahan, Kecamatan Lubuk Basung, Deeky Hendri, saat dikonfirmasi awak media Rabu (26/01) mengungkapkan,"Keberadaan Kartu Tanda Penduduk Elektronik (e- KTP) menjadi Syarat bagi Warga Miskin untuk mendapatkan berbagai Program Bantuan.

"Sampai saat ini, Detek dan Nian belum mempunyai KTP Sementara dalam Kartu Keluarga (KK) Detek, nama Nian belum ada" ujar Jorong II Garagahan Deeky Hendri,"Santai.

Menurutnya lagi, Detek dan Nian belum pernah merekam  E-KTP, bukan lantaran tak ada yang membantu mengurusnya, namun Detek sendiri takut jika dibawa jauh dari rumahnya.

"Pihak Keluarga sudah membujuk Detek untuk merekam  E-KTP, tapi ia meronta jika dibawa jauh dari rumahnya, kalau Nian sendiri mau, tapi Detek melarang istrinya jika dibawa," beber Deky.

Jadi, lanjut Deeky, luputnya Perhatian Pemerintah terhadap Detek dan Nian lantaran tidak memiliki KTP, sehingga mereka jauh dari Bantuan Pengentasan Kemiskinan yang patut mereka terima. 

Untuk itu ia berharap pada Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Kabupaten Agam jemput bola untuk membantu Detek dan Nian yang terus menerus terancam tak mendapatkan bantuan dari pemerintah akibat tidak memiliki KTP.

Terkait persoalan ini setelah mendapat kabar Kepala Dinas Dukcapil Kabupaten Agam, Hilton, SH , MH, Spontanitas langsung tanggap dan segera menugaskan bawahannya untuk menuntaskan persoalan KTP serta mengupayakan Bantuan untuk Pasutri itu, hari ini juga, dan jangan tunggu sampai nanti, instruksi Hilton.

"Insya Allah hari ini kita tuntaskan KK berikut KTP ke Duanya, setelah itu kita carikan Solusi untuk Bantuan Hidup mereka, termasuk BPJS dan Rumah Tak Layak Huni (RTLH), pasalnya selain merupakan Tugas dan Kewajiban, secara manusiawi ini menjadi tanggung jawab kita, "Pungkas Hilton, menjawab Nusantaranews.net, di Ruang Kerjanya Rabu (26/01) Pagi. (Bagindo) 


Satuan Lalu Lintas Polres Agam, Gelar Sodialisasi Odol bersana Dinas Perhubungan, dan Beberapa Dinas serta Instansi terkait Kabupaten Agam.

Agam, Nusantaranews.net, – Sebagai  salah satu langkah Antisifasi Kecelakaan Lalu Lintas, di Wilayah Hukumnya Satuan Unit Lalu Lintas Polres Agam, Gelar Rapat Koordinasi terkait Pelaksanaan Kegiatan Penindakan Kendaraan "Odol" (Baca-Over Load Over Dimension).

Juga menitik beratkan pada Pelanggaran Kasat Mata, yang merupakan langkag Antisipasi yang merupakan Faktor utama terjadinya Laka Lantas di Wilayah Hukum Polres Agam, Sumatera Barat.

Mengutip dari langsiran salah satu Media online terbitan Sumatera Barat, Kasat Lantas Polres Agam, Iptu Apriman Sural, SH, menyampaikan Pihaknya akan lakukan Penindakan terhadap Kendaraan Odol yang beroperasi di Wilayah Hukum Polres Agam.

Lebih lanjut Kasat Lantas menjelaskan "Ini meruoakan capai dalam Kesepakatan bersama Kadis Perhubungan Kabupaten Agam, juga beberapa Pejabat Dinas yang terkait di Kabupaten Agam,”Ucapnya menjawab Nusantaranews.net, Selasa (25/01).

Yang mana Kegiatan Sosialisasi tersebut diadakan di Kantor Dinas Perhubungan Kabupaten Agam, yang di mulai sejak Pukul 08.00 WIB sampai dengan selesai.

”Selanjutnya, ada Kesepakatan untuk memberikan Sosialisasi tentang Pemahanan Hukun dan Undang - undang berlalu lintas, terhadap Odol, baik melalui Himbauan Media Spanduk,Media Sosial online, dan juga Media Cetak lainnya,” Pungkas Kasat.(Bagindo)

Kegiatan Fogging di Lingkungan Asrama  Perumahan Agam.

Agam, Nusantaranews.net, - Menindak lanjuti Pemberitaan Media Online Nusantaranews.net, Edisi sebelumnya terkait merebaknya Kasus Demam Berdarah Dengue (Baca-DBD) di beberapa Wilayah di Lubuk Basung, yang Notabene Ibu Kota Kabupaten Agam, belakangan ini sebagai langkah Antisifasi Dinas Kesehatan Kabupaten Agam, lakukan Pengasapan (Baca-Fogging) di beberapa tempat yang dianggap perlu.

Selain di bebetapa titik yang dianggap berkembang biaknya nyamuk Demam Berdarah, Dinas Keseharan Kabupaten Agam, juga melakukan Penyemprotan (Foging) di lingkungan Perumahan Asrama Polres Agam, Selasa (18/01) pagi secara menyeluruh.

Saat dikonfirmasi Nusantaranews.net, Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Agam, dr H Hendri Rusdian, M Kes, di Ruang Kerjanya Selasa (18/01) mengatakan, "Dilakukannya Fogging ini menyusul adanya 2 Kasus DBD yang menyerang Warga Asrama Polres Agam, yang saat ini masih dalam Perawatan Medis di RSUD Lubuk Basung. 

Adapun Pelaksanaan Kegiatan Fogging kali ini telah memenuhi beberapa syarat, terlebih dahulu melalui Kegiatan Penyelidikan Epidemiologi (Baca-PE) yang dilakukan Tim Surveilans Puskesmas Lubuk Basung, "Ungkap dr Hendri.
 
“Tren Kasus Demam Berdarah Dengue (DBD) di Kabupaten Agam, belakangan ini Khususnya di Kecamatan Lubuk Basung, dilaporkan terus mengalami Peningkatan, dan sudah berada diambang Waspada.

Berdasarkan data yang dihimpun dari Bidang P2P Dinas Kesehatan Kabupaten Agam, sejak November 2021 hungga minggu ke 2 Januari 2022, sudah tercatat 15 Kasus DBD dengan 1 Orang Penderita Meninggal Dunia,” tegasnya.

Menurut Hendri, 15 Orang Warga Lubuk Basung, yang terjangkit DBD saat ini tersebar antara lain di Kawasan Ujung Labuah, jorong IV Surabayo, Asrama Polres Agam, Jorong Sangkir, dan Batu Palano Jorong Balai Ahad, Kenagarian Lubuk Basung.

Dalam hal ini dr Hendri, menjelaskan mengingat saat ini intensitas Curah Hujan yang cukup tinggi, dibeberapa Wilayah, Khususnya Lubuk Basung, nerupakan momen yang tepat bagi perkembangan Nyamuk Aedes Aegpty, sehingga masyarakat perlu Waspada dan mengambil upaya Pencegahan dengan melakukan 3M, yakni "Menguras Tempat Penampungan Air, Menutup Kolam atau Wadah Penampungan Air dan Mengubur Barang Bekas agar tidak menjadi Sarang Nyamuk, "Tegas Sang Kadis.
 
"dr Hendri, juga menghimbau agar Masyarakat sekitar meningkatkan Kewaspadaan dikarenakan kemungkinan Perkembang biakan Nyamuk Aedes Aegpty akan Meningkat terutama di saat Musim Hujan seoerti saat ini, sehingga sering menyebabkan terjadinya Peningkatan Kasus Demam Berdarah Dengue (DBD), "Pungkas dr Hendri Rusdian, M Kes, menjawab Nusantaranews.net, seriyus.(Bagundo)


dr Hendri Rusdian, M Kes, Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Agam.

Agam, Nusantaranes.net, - Baru saja lepas dari Wabah Pandemi COVID-19, Kabupaten Agam, kembali diserang Kasus Demam Berdarah Dengue (DBD)  sepanjang November 2021 hingga Pekan ketiga Januari 2022.

Memprihatnkan dari 15 orang warga Kecamatan Lubuk Basung, yang notabene ibu kota Kabupaten Agam, terjangkit DBD satu diantaranya Meninggal Dunia akibat diserang nyamuk jenis Aedes Aegypti itu.

Saat di konfirmasi Nusantaranews.net, Kepala Dinas Kesehatan Kabuoaten Agam, dr. Hendri Rusdian Kesehatan, diruang kerjanya Selasa (18/01) mengatakan, "Kasus Demam Berdarah Dengue (BDB) dari bulan November 2021 hingga pekan ini menunjukkan kenaikan dengan jumlah 15 kasus.

Lanjutnya " dari 15 orang Warga yang terjangkit DBD, tersebar di Kecamatan Lubuk Basung, antara lain Kawasan Ujung Labuah, Nagari Persiapan Sungai Jariang, Lubuk Basung, Asrama Polres Agam, Sangkir dan Batu Palano, Jorong Balai Ahad.

Menurut dr. Hendri, secara fase dan jumlah, Kasus DBD di Agam, saat ini belum masih dibatas normak dan belum mengkuatirkan, walau demikian diingatkannya Penyakit tersebut tidak boleh disepelekan.

"Penyakit DBD ini tidak boleh dianggap remeh, karena berbahaya dan bisa berakibat fatal bila tak segera diobat secara dini, Jika ada gejala, lakukanlah Pemeriksaan ke Puskesmas atau Rumah Sakit, agar segera teratasi," pintanya.

Sementara itu, sebagai pencegahan, Dinas Kesehatan Agam, telah melakukan Fogging atau Pengasapan di dua lokasi di Kecamatan Lubuk Basung, antara lain Rumah-rumah Warga di Ujung Labuah Nagari Persiapan Sungai Jariang Lubuk Basung dan Asmara Polres Agam.

Lebih lanjut diterangkan dr. Hendri lagi, penularan DBD berbeda dengan penyakit infeksi lain seperti Covid-19 yang menular secara langsung dari orang ke orang.

"Penularan DBD membutuhkan Perantara nyamuk Aedes Aegypti yang menyuntikan Virus Dengue ke tubuh Manusia," jelasnya

Karena itu ia meminta Masyarakat Waspada terhadap ancaman DBD disaat masih berjuang di Masa Pandemi Covid-19, terlebih di saat musim penghujan ini.

"Hujan membuat banyak genangan air yang menjadi sarang bagi perkembangbiakan dan  pertumbuhan larva nyamuk jenis aedes aegpty, inilah yang ancaman bagi kita," ujarnya.

Untuk itu ia mengimbau kepada warga untuk gencar melakukan gerakan menguras, menutup dan mengubur (3M) sebagai upaya pencegahan penyakit demam.

"Agar tidak menjadi sarang nyamuk, segera menguras penampungan air dan mengeringkan genangan air, menutup kolam atau wadah penampung air serta mengubur barang bekas," pintanya. (Bagindo)


Suasana Evakuasi Jasad Anisa Putri, Korban Keganasan Buaya Muara Batang Masang.

Agam, Nusantaranews.net, - Duka mendalam yang diiringi isak tagis Keluarga dan kerabat menghantarkan Gadis Malang, Anisa Putri, (9) Warga Padang Mardani, Jorong Manggooh Uatara, Kenagarian Manggopoh Kecamatan Lubuk Basung, Kabupaten Agam, ke pangkuan sang khaliq.

Betapa tidak, Gadis Malang, yang masih duduk di bangku kelas 3 SD Padang Mardani ini tewas diterkam buaya muara di aliran sungai Batang Masang, yang melintasi Kawasan Perkebunan Kelapa Sawit Plasma Yayasan Tanjung Mangopoh,  Senin (17/01) pada pukul 06.30 WIB, saat usai mandi.

Berkat kegigihan tim gabungan BPBD Agam, yang bantu warga sekitar Anisa Putri, korban keganasan buaya itu ditemukan dalam kondisi tidak bernyawa sekitar kurang lebih 5 KM dari lokasi kejadian teatnya di jorong Gadih Angik, Nagari Tiku V Jorong, Kecamatan Tanjung Mutiara.

Kondisi ini menorehkan luka mendalam akibat Proses Evakuasi Korban yang Dramatis, yang mana saat di Evakuasi tubuh Gadis Malang itu belum terlepas dari cengkraman tajamnya Gerigi Gigi-gigi  Buaya Pemangsa itu,

Jasad Anisa Putri, saat disemayamkan di Rumah Duka.

Informasi yang diperoleh awak Nusantaranews.net, saat ditemukan kondisi Tubuh Korban masih dalam keadaan utuh, hanya luka sobek di beberapa bagian tubuh, terutama bagian Kaki, Perut dan beberapa titik lain.

Diduga, Sang Predator Muara itu, membawa tubuh Anisa Putri, ke lokasi yang lebih aman ke arah Muara Sungai Batang Masang, dan untungnya dan hal itu terdeteksi oleh tim Khusus yang terjun ke lokasi kejadian.

Terkait ditemukannya Korban Anisa Putri, dibenarkan Nasruddin, Kasi Kedarurtan BPBD Agam, yang didampingi Lukman Syahputra, Staf Pusdal Ops BPBD Agam, saat ditemui Nusantaranews.net, di lokasi Penemuan Korban Anisa bersama Buaya yang memangsanya.

Dijelaskan, setelah dilakukan Pencarian, Korban ditemukan di Gadih Angik, Jorong Masang Timur, Nagari Tiku Limo Jorong, Kecamatan Tanjung Mutiara, pada ukul 17.30 WIB oleh Nasir, (67), Jinun,(62) yang nota bene Pawang Buaya bersama beberapa tokoh Masyarakat lainnya jarak sekitar 5 KM dari Rumah Korban (Lokasi Kejadian-red).

Tim Gabungan Polres Agam, dalam Pencarian jasad Anisa Putri.

”Saat ini Jasad Korban Anisa Putri, (9) sudah dievakuasi dan dibawa ke Rumah Duka tanpa dilakukan Proses otosi dari pihak terkait untuk disemayamkan dan dikebumikan secara adat dan tradisi setempat ” jelas Nasruddin.

Musibah mengerikan yang merengut nyawa Anisa Putri, Senin (17/01) pagi ini menambah panjang deretan  Warga sekitar yang diterkam Buaya, disepanjang bantaran sungai batang masang, yang membelah Kecamatan Lubuk Basung, dan Tanjung Mutiara Kabuaten Agam, beberapa waktu belakangan ini.

Dalam hal ini mengingat Aliran Sungai Batang Masang, yang bersentuhan langsung dengan warga sekitar, kita berharap Pemerintah Daerah Kabupaten Agam, melalui Dinas dan instansi terkait, untuk dapat carikan solusinya agar ke depan tidak ada lagi warga sekitar yang mengalami nasib naas seperti yang dialami Anisa Putri, sigadis malang.

Dalam hal ini kita menghimbau warga sekitar untuk selalu hati - hati dan  mewadpadai kemungkinan terburuk dari amukan Predator Muara itu, dan mari sama - sama kita doakan kehadirat illahi agar Arwah Anisa Putri, dapat diterima  disisi Allah swt, dan ditempatkan di Furdausnya Allah, juga keluarga yang ditinggalkan diberi jetabahan.(Bagindo)

Ratusan Botol Barang Bukti Miras Ilegal yang di Amankan Satpol PP Agam, pada Operasi Pekat.
Agam, Nsantarannews.net, - Sebagai Instansi yang di Amanahkan Penegak Perda,  Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP-red) Kabupaten Agam, tidak henti - hentinnya lakukan tindakan "Sterilisasi Pekat" (Baca-Penertiban Penyakit Masyarakat) di Teritorial Kabupaten Agam. 

Setelah sukses lakukan Sterilisasi Kawasan Gor Rang Agam, Padang Baru, Lubuk Basung, dari Geliat Kehidupan Malam, ala Mertpolitan, Wanita Bawah Umur, Satpol PP Agam, kembali imlpementasikan Perda (Peraturan Daerah-red) terkait Aktifitas Masyarakat, yang bertentangan dengan aturan dan perundang - undangan yang berlaku.

Kali ini Satpol PP Agam, berikan sumbangsih nyata pada Daerah yang berlambangakn Harimau Duduk ini, dengan berhasil bongkar Praktik Peredaran Miras Ilegal, di berbagai Wilayah tertentu dibeberapa Kecamatan di Kabupaten Agam.

Hal ini diungkapakan Plt. Kepala Satpol PP Damkar Kabupaten Agam, Helton,SH,M Si saat dikonfirmasi Nusantaranews.net, Via Cellnya Senin (17/01) membenarkan, "Pihaknya telah mengamankan Ratusan Botol Miras, yang di jual bebas di beberap tempat Minggu (16/01) 

“Kami mendapatkan laporan Masyarakat terkait maraknya Peredaran Minum Keras Ilegal di Kabupaten Agam, setelah di lakukan operasional (Patroli Rutin-red) di berbagai lokasi ditemukan Ratusan Botol Miras ilegal yang dijual bebas”, ujarnya, menjawab Nusantaranews.net.
 
Lanjutnya, Berdasarkan SOP yang dibekali Syrat Tugas, dibawah Pimpinan  Danru, (Baca-Komandan Regu) Yul Amar, oerasi berhasil mengamankan Ratusan Botol Miras, berbagai Merek dan Jenis dari dua lokasi yang berbeda.

Pada acara Alek (Pesta Perkawinan-red) di Kawasan Sungai Aur, Kecamatan Lubuk Basung, dan di acara Organ Tunggal di Kawasan Padang Koto Gadang, Kecamatan Palembayan,  Tim berhasil amankan Ratusan Botol Miras, beserta Pedagangnya.
Anggota Satpol PP Agam, saat Penggeledahan dan Penangkapan Ratusan Botol Miras di Dua Tempat Orgen Tunggal.
Ironisnya lagi Pelaku, (Baca-Pedagang) Miras yang diamankan itu berasal dari Daerah luar Agam” menurutnya, jumlah Miras yang diamankan dalam Operasi Pekat tersebut cukup Fantastis, sebagai langkah antisifasi Operasi serupa akan terus digencarkan secara rutin menyasar seluruh Wilayah di Agam.

“Tidak hanya dalam rangka menjaga Kondusifitas, Operasi Pekat akan terus berlanjut demi terciptanya Tibumtransmas di Kabupaten Agam, selain melakukan Razia atau Penindakan, Pekat, Satpol PP Damkar Agam, juga intens melakukan langkah Preventif, "Pungkas Hilton.

Dalam hal ini Plt Kadis Satpol PP Agam, Hilton,SH,M Si yang pernah menahkodai beberapa OPD dan Kecamatan di Kabupaten Agam, ini berharap agar masyarakat juga dapat berperan aktif menekan Peredaran Miras dan Pekat lainnya di Kabupaten Agam.

“Artinya, ketika Masyarakat melihat tindakan yang mengarah pada Apnorma Sosial atau hal-hal yang patut dicurigai, jangan takut untuk melapor, kita akan melakukan Penindakan,” tegas, sesuai aturan yang berlaku dan tidak akan ada tebang pilih.

Hilton, juga mengatakan hingga saat ini, Barang Bukti Ratusan Botol Miras dan Pelaku masih diamankan dan ditundak lanjuti Penyidik Satpol PP - Damkar Agam.

Selain menyita Ratusan Botol Miras dan tiga penjualnya, Satpol PP Damkar Agam, juga mengamankan dua Perempuan asal Padang Pariaman yang diduga Artis Sawer.(Bagindo)

Gedung Bangunan Puskesmas Matur Kabupaten Agam.

Agam, Nusantaranews.net, - Sungguh tidak dapat kita pungkiri, "Dimana ada Gula, disanalah tempat bergerubungnya Semut" ibaratnya dimana ada uang negara disanalah "Tikus - tikus berdasi yang siap menggerogiti keuangan negara itu untuk memperkaya diri atau kelompoknya, dengan cara dan modus beragam tanpa peduli dari dan peruntukan uang itu sendiri.

Sama haknya yang terjadi pada jajaran Dinas Kesehatan Pemerintah Daerah Kabupaten Agam, kali ini terkuaknya ketidak transparansian pengelolaan dana Covid - 19, tahun anggaran 2021, yang mana Kepala Puskesmas Matur, drg. Ibnu Fajar Putra, diduga tidak tidak trasparan dan semenan mena  mengelola Dana Civid - 19, di Puskesmas Matur, Kabupaten Agam, yang dipimpinnya.

Situasi ini diungkapakan sakah seorang Staf Petugas Kesehatan Puskesmas Matur, kepada awak media yang meminta agar identitasnya tidak dipublikasikan, menerangkan adanya Praktek Kecurangan dan kesemenan menaan Kepala Puskesmas Matur, drg Ibnu Fajar Putra, dalam mengelola Dana Covid - 19, tahun 2021 silam.

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Agam, dr. Hendri Rusdian, saat dikonfirmasi Nusantaranews.net, bersama beberapa awak media lainya, diruang kerjanya Kamis (13/1) sore, mengakui, terkait kecurigaan beberapa Staf Petugas Kesehatan Puskesmas Matur, terkait Pembagian Dana  Insentif Covid-19, di Puskesmas tersebut, yang meminta agar drg. Ibnu Fajar Saputra, transparan dalam pembagian Dana Insentif Covid-19,

Yang mana Dana Insentif Covid-19 tahun 2020, silam sebesar Rp 45 juta yang merupakan hak mereka (Staf Petugas Kesehatan-red) yang hingga kini belum ada kejelasannya, dalam hal ini para Staf Petugas Kesehatan Puskesmas Matur minta, agar Pembagian Dana Insentif, mereka disamakan dengan  22 Puskesmas lainnya yang ada di Kabupaten Agam, ini, akan tetapi hal itu tidak mungkin dilaksanakan, jelas dr Hendri Rusdian.

Dalam hal ini sebagai orang nomor satu di jajaran Dinas Kesehatan Kabupaten Agam, dr Hendri Rusdian, berjanji akan carikan solusinya, terkait persoalan ini, menyangkut sikap ketidak transparanan drg Ibnu Fajar Putra, sebagai Pucuk Pimpinan  di Puskesmas Matur, ini, berdampak pada penolakan para Staf Petugas Kesehatan Puskesmas Matur, dan beberapa warga setempat terhadap sosok  drg. Ibnu Fajar Putra, sebagai Kapus Matur.

Untuk mengatasi Persoalan Kisruh Pengelolaan Dana Insentif Petugas Kesehatan Covid -19, di Puskesmas Matur, ini merupakan salah satu topik pada Rapat Pembahasan Rabu, 14 Juli 2021, lalu yang dihadiri Sekretaris Dinas Kesehatan Kabupaten Agam, Riyanti, dan Kabid Yankes Dinas Kesehatan Kabupaten Agam,  Halim,terkait Kisruh Pengelolaan Dana Insentif Covid September 2020-Desember 2020, di Puskesmas tersebut.

Yang mana lahir Kesepakatan, Dana Insentif Staf Petugas Kesehatan Covid-19, itu dibagi sesuai Point, tapi tidak semua dana yang ditransfer, ada yang dititip kembali ke BKUDA, Sekitar Rp45 juta. Kata dr. Hendri Rusdian menjelaskan, Dana ditip ke BUDA itu, adalah Dana Kelebihan.

Sesuai dengan hasil kesepakatan yang tertuang dalam notulen rapat, yang tidak mengumpulkan uang adalah dr. Yulia Sartika Rp 20 juta, Netrici Yulihastuti Rp 20 juta, Mutiara Sandy Rp 20 juta. dijelas, pada tanggal 30 Agustus 2021, ditransfer dana insentif Covid-19 Januri 2021 sampai Juni 2021 ke beberapa Staf Puskesmas Matur dengan nominal Rp 77.500.000,

Ironisnya sampai saat ini tidak ada Kejelasan pasti tentang Pembagiannya, akibatnya muncul ketidak nyamanan di jajaran Puskesmas Matur, Kabupaten Agam, tersebut. (Bagindo)


Hilton,SH, M Si, Kadis Dukcapil dan Plt Kadis Satpol PP Agam.

Agam, Nusantaranews.net, Indahnya suasana malam dilingkungan Gor Rang Agam, yang berdiri megah tepat di Jantung Kota Lubuk Basung, yang merupakan Ibu Kota Kabupaten Agam, yang mengusung Slogan "Agam Madani dan Berprestasi" yang belakangan ini nyaris ternoda dengan aktifitas kehidupan malam yang dilakkoni para Gadis Belia dengan Pakaian mini dan seksi dengan Rokok di tangan.

Yang mana situasi seronok yang dikawatirkan akan merusak strata sosial serta gaya hidup generasi muda ini juga menimbulkan keresahan warga sekitar juga para Wisatawan Domestik dan sekitar yang sengaja datang bersama kerabat dan keluarga, untuk menikmati suasana santai di ujung senja di seputaran Gor Rang Agam, Lubuk Basung, dan juga Ruang Terbuka Hujau (Baca-RTH) Pemda Agam, yang tidak jauh di bilangan Perkantoran Pemda Agam.

Bak kata Pepatah "Maminteh Sabalun Hanyuik, Manyilam Sabakun Bubuih" yang artinya sebelum Kegiatan dan Gaya Hidup Ketimuran yang dilakoni beberapa Gadis belia yang mengarah pada kemaksiatan itu berlarut larut, Pemerintah Daerah melalui Satuan Polisi Pamong Praja (Baca-Satpol PP) Agam, dengan tanggap lakukan Penertiban setiap saat di lingkungan Gor Rang Agam, dan sekitarnya di Padang Baru, Lubuk Basung.

Hal ini disampaikan Plt Kepala Dinas Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Agam, Hilton, SH, M Si saat di Konfirmasi Nusantaranews.net, saat melakukan Penertiban di bilangan Gor Rang Agam, Padang Baru, Lubuk Basung, Rabu (12/01) malam, mengatakan, "Dalam hal ini disamping sebagai Aparatur Penegak Perda Kabupaten Agam, juga berdasarkan SOP Pemerintah Daerah, kita akan tertipkan sekecil apa pun Kegiatan yang bertentangan dengan aturan dan Strata Sosial Masyarakat.

Sebagai OPD yang kerap bersentuhan dengan kehidupan Sosial Masyarakat, di Kabuoaten Agam, kita berupaya ciptakan suasana Kondusif serta rasa nyaman bagi seluruh Masyarakat Kabupaten Agam, Lubuk Basung Khususnya, dengan ini kita juga menghimbau kepada seluruh Masyarakat Kabupaten Agam, terutatama para orang tua agar exstra ketat dalam berikan Pengawasan Anak, terhadap kemungkunan terkontraminasi Pengaruh pengaruh luar yang akan merugikan Masa Depan Generasi Muda kita, "Harap Hilton.

Pasalnya, menurut informasi yang didapat, ironisnya para Gadis Muda (Bawah Umur-red) yang diduga menjalani aktifitas kehidupan malam ini mayoritas datang dari beberapa Daerah di Luar Agam, dan ada juga yang sengaja menetap (Baca-Kost) di Lubuk Basung, dengan berbagai alasan.

Hal senada juga diungkapkan salah seorang Warga seputaran Kawasan Gor Rang Agam, Lubuk Basung, Mansur, (55) "Kita Apresiasi langkah yang dilakukan Pol PP Agam, terkait Penertipan Kehidupan Malam dibilangan Gor Rang Agam, ini, pasallnya sikap dan gaya mereka berpakaian mereka yang seronok juga  sudah sangat meresahkan, bahkan dikawatirkan akan merusak norma norma yang ada serta nama baik Daerah kita yang mengedepankan "Agam Madani yang Berprestasi" di mata Kabupaten / Kota lain, "Pungkas Mansur, mengahiri (Bagindo)


Yulianani, Korban Laka Lantas, yang diduga dilecehkan oknum Pejabat Eselon III di jajaran Pemda Agam.

Agam, Nusantaranews.net - Disini terbukti kalau "Setiap yang Baik itu Belum tentu Benar" hal ini dialami salah seorang Ibu Rumah Tangga, Warga Lubuak Kumbuak, Kabupaten Padang Pariaman, Yulianani (37) yang bersangka baik terhadap salah seirang Oknum Pejabat  Eselon III di jajaran  Pemerintahan Daerah Kabupaten Agam, yang diduganya memiliki rasa tanggung jawab dan empati terhadap sesama.

Betapa tidak, "Niat dan Prasangka baik yang diberikan terhadap Oknum Pejabat Eselon III "RZ" dilingkungan Pemerintah Daerah Kabupaten Agam, yang diduga tidak bertanggung jawab setelah menabrak Sepeda Motornya di Jalan Lintas Lubuk Basung - Bukittinggi, tepatnya pada lajur Simpang Lubuk Kumbuak, Lubuk Basung, Kabupaten Agam, beberapa waktu  lalu.

Ironisnya, Kecelakaan Lalu lintas yang dialami Yuliarni, yang diduga akibat kelalaian Sang Oknum Pejabat Eselin III di lingkungan Pemerintah Daerah Kabupatwn Agam, RZ dua bulan lalu yang mengakibatkan Korban Yulianani, mengalami Cacat Fisik, (Pincang-red) dibagian kaki sebelah kanan, sangat berdampak buruk pada ekonomi dan pisikoogis korban.

Sungguh memilikan, saat dikonfirmasi Nusantaranews.net, dan beberapa awak media lainnya Korban Yulianani (37) yang didampingi suaminya Rabu (12/01) mengatakan, " Setelah dirinya ditabrak Kendaraan Dinas Pemda Agam, berplat Merah BA 73 T, hingga kini tidak ada Konfirmasi lanjut sebagai  pertanggung jawaban dari oknum Pejabat saat itu, "Terangnya.

Lanjut, Yulianani bersama suaminya Agustiar, menyebutkan, Peristiwa laka lantas tersebut sudah lebih dari dua bulan yang lalu, dengan kronologis kejadian setelah mengalami tabrakakan dari belakang saat dirinya menyebrang jalan di simpang Lubuk Kumbuak, Lubuk Basung, beberapa bulan yang lalu.

Mengingat dan menimbang, berbagai hal Pelaku dan Korban, sepakan Persoalan ini akan diselesaikan secara kekeluargaan, dan tidak berlanjut pada pihak yang berwenang, dengan konsekwensi saling pengertian timbal balik, namum situasi ini sangat jauh di luae esektasi kemanusiaan, bahkan mengarah pada pelecehan sikap dan ucapan Polaku terhadap stara sosial korban.

Sungguh tidak manusiawi, pada saat kecelakaan naas itu istri saya dibawa ke Puskesmas Lubuk Basung, untuk mendapatkan Pengobatan,  Ibuk Pejabat RZ yang terhormat itu mengeluarkan biaya Rp. 19.000 sebagai bayaran Administrasi Pengobatan di Puskesmas, dan hingga kini tidak jelas statusnya, "apakah Istri saya seharga Rp 19.000,- itu dimata oknum Pejabat yang katanya terhormat dan berpendidikan itu” ungkap Agustiar, pilu.

Saat ini, dengan keterbatasan biaya pengibatan akibat dari Kecelakaan itu istri saya menderita kakinya lemah, dan terasa sakit di bagian pinggul karena terhempas akibat kerasnya benturan pasca tabrakan itu,” jelasnya.

Lebih lanjut, setelah ditindak lanjuti terkait persoalan ini, yang bersangkutan menghargai kami senilai Rp 100 rb, dan urusan selesai, terus terang saya merasa dilecehkan dan menolak uang tersebut, saya memang miskun tapi saya masih punya harga diri, dan kemampuan untuk mengobati istri saya, dan tidak terbeli dengan tambahan uang 100 ribu lagi,” ucapnya.

Selanjutnya, dengan ditolaknya uang dari ibuk itu, Agustiar mengaku tidak sampai banyak meminta bantuan kepadanya, secara manusiawi tidak akan memanfaatkan situasi ini untuk keuntungan pribadinya karena tidak ingin memberatkan siapapun dalam kejadian ini karena sama-sama berkendara dijalan, saya cuma ingin tau mana empati dan tanggung jawabnya, "ungkap Agustiar.

Sungguh sangat tidak manusiawi dan diluar dugaan, kata Agustiar, keesokan harinya dianya mendatangi ibuk Rozetta ke ruang kerjanya dilantai dua yang ada di kantor Bupati Agam, tetapi masih tidak ada titik temu dan kesepakatan.

Yulianani, Korban Laka Lantas, Oknum Pejabat Pemda Agam, yang mengalami cacat pada kaki kanannya.

” Malahan waktu itu ibuk Rozetta tidak mau membantu lagi dengan alasan sudah tertutup hatinya untuk membantu dan menyebutkan saya sombong, karena tidak mau menerima uang yang diberikannya sebanyak 200 ribu, sambil membandingkan pekerjaannya dengan saya yang hanya masyarakat biasa ini,” sebut Agustiar ke awak media mengingat kembali perihal yang di alaminya itu.

Sembari demikian lanjut Agustiar menceritakan, karena tidak ada titik temu waktu itu sehingga, ibuk Rozetta menyuruh dirinya kalau ingin memperpanjang, silahkan melapor ke pihak yang berwajib atas kejadian kecelakaan itu.

” Saya sebagai masyarakat biasa tentu merasa enggan untuk melapor. Sebab berfikir kalau persoalan ini panjang, tentu nanti saya dalam berusaha mencari nafkah untuk menghidupi anak dan istri menjadi terganggu. Jadi, intinya saya tidak bisa berbuat banyak,” ungkapnya.

” Sampai kini setelah lebih dua bulan sejak kejadian kecelakaan ini berlangsung, pihak Pemda Agam, dan ibuk Rozetta tidak pernah melihat dan mengunjungi istri saya yang saat ini mengalami cacat dan berjalan sudah pincang,” tambahnya.

Untuk kepentingan Konfirmasi Nusantaranews.net, dan beberapa awak media lainnya mencoba menghubungi ibuk Rozetta, yang kini menjabat sebagai salah satu Inspektur Pembantu Inspektorat di Dinas Inspektorat Kabupaten Agam, diruang kerjanya Rabu (12/01) membantah kalau dianya tidak bertanggung jawab atas kejadian ini.

Akan tetapi, dengan banyak pertanyaan yang diutarakan mengenai peristiwa itu oleh pihak media ke ibuk Rozetta malah menyuruh pihak media untuk tidak membuat berita ini. Karena beralasan kalau informasi berita tersebut tidak update (sudah lama).

” Sebelumnya, Saya sudah menawarkan untuk mengobati. Saya pernah memberi uang 200 ribu untuk pergi berurut setelah saya sarankan untuk ronsen, dan konsul. Namun suaminya menolak karena ingin meminta uang dengan jumlah banyak,” sebutnya menjawab Nusantaranews.net

Diakui oleh Rozetta bahwa memang setelah kejadian tidak ada pernah lagi melihat dan mengunjungi mereka yang pernah mengalami tabrakan dengan mobil dinas BA 73 T waktu saat di Kabag Perekonomian Pemkab Agam.

” Memang tidak ada, karena saya sudah kesal setelah diberikan uang, saran dan masukkan untuk berobat tidak diindahkan dan ditolak, jadi intinya semuanya tidak ada persoalan tentang itu jangan diungkit lagi, karena saya sudah pernah ditegur dan dipanggil oleh bapak Bupati,” tutupnya dengan buru-buru selesai sesi konfirmasi dengan awak media karena ingin memimpin rapat.

Menanggapi itu Wakil Dirwaster Badan Pembantau Kebijakan Publik (BPKP) Sumatera Barat, Zamzami, yang dikonfirmasi Rabu (12/01) sangat menyayangkan hal itu sampai terjadi.

Dikatakannya, seharusnya persoalan ini harus cepat disikapi kalau memang ingin punya niat untuk membantu masyarakat yang telah mengalami musibah itu.

” Kita melihat masyarakat tersebut tidak banyak neko-neko dan hanya ingin perhatian dan dibantu untuk pengobatannya pasca kecelakaan. Juga  Pejabat terkait sedang Udin (urusan dinas) dan memakai kendaraan Dinas. Jadi, tolong sebagai pejabat pemerintah agar memperlihatkan konsistensinya,” tegas Zamzami Rabu 12 Januari 2022.(Bagindo)


Situasi tetkini di lokasi TPU Sungai Jariang, Pasca Longsor

Agam, Nusantaranews.net, - Pasca Longsornya sebagian Lokasi TPU (Tempat Pemakaman Umum-red) Milik Pemerintah Daerah Kabupaten Agam,  di Jorong Sungai Jariang, Nagari Persiapan Sungai Jariang Lubuk Basung, Kabupaten Agam,  beberapa waktu lalu, menimbulkan Kekawatiran para Ahli Waris dan Warga sekitar.

Pasalnya hingga kini Dinas BPBD Agam, yang Notabene parpanjangan tangan Pemerintah Daerah setempat "Terkesan Lamban dan tak Peduli" dengan situasi yang ada, yang mana semestinya instansi ini , bergerak cepat untuk menyelamatkan Asset Pemerintah Daerah, berupa Areal Tempat Pemakaman Umum (TPU) di Kampuang Baru, Sungai Jariang, yang nyaris hilang.

Intinya dengan sangat menyesali Masyarakat sekitar kecewa, dengan sikap kurang pedulinya Pemerintah Daerah Khususnya BPBD Agam, dalam mengatasi dan penyelamatan Asset Negara yang berpotensi Rusakan Berat, yang disinyalir akan merugikan banyak pihak dan Keuangan Daerah.

Pasalnya, ancaman longsor yang menggerus Areal TPU Pemkab Agam, di Kampuang Baru itu, tidak hanya berpotensi menghilangkan beberapa Makam (Kuburan-) yang ada di Areal itu, juga berpitensi kemungkinan terburuk "Kehilangan Nyawa" Warga sekitar yang sewaktu waktu terkena sengatan arus listrik tegangan tinggi, akibat longsor susulan.

Betapa tidak, sejak setahun terakhir,  bahkan 1 bulan terakhir, potensi ancaman itu sudah semakin tinggi, tidak hanya akan merubuhkan seluruh Areal Pemakaman yang teregister sebagai Asset Daerah itu, tapi juga mengancam Aeal Pemukiman Warga, yang dihuni ratusan kepala rumah tangga yang tidak jauh dari tower jaringan listrik tegangan ekstra tinggi (SUTET) yang berjarak puluhan meter dari bibir tebing bekas longsor.

Pernyataan itu ditegaskan Aggota Komisi I DPRD Agam, dari Partai Berkarya, Muhammad Ater Dt Manambun,  yang juga salah seorang Ninik Mamak di Wilayah itu, saat di Konfirmasi Nusantaranews.net, Via Cellnya Rabu (12/01) siang.

Lanjutnya, menanggapi Pernyataan Kepala BPBD Agam, M Lutfi, yang menyebutkan, Pemkab Agam, saat ini masih dalam Proses Mediasi dengan Pemilik lahan untuk Normalisasi Aliran Sungai, yang menurutnya sebagai dalih dalam menuntaskan potensi ancaman bencana itu.

Pasalnya, tegas M.Ater Dt.Manambun, masalah lahan untuk rencana pengerukan aliran sungai yang berputar kearah tebing kompleks TPU itu, sebetulnya bukan persoalan,karena hal itu sudah dilakukan oleh Pj Wali Nagari Persiapan Sungai Jariang, Lubuk Basung bersama Pemilik lahan, "Tegas Anggota Legislatif, itu.

“ Kami justru berharap, segera dilakukan langkah Penanganan Darurat untuk mengatisipasi ancaman kerusakan yang lebih parah terhadap Asset Milik Pemerintah itu, “ tegas M.Ater Dt.Manambun.

Untuk mengklarifikasi hal itu, pihaknya berencana akan berdiskusi dengan Kepala BPBD Agam terkait dengan mediasi yang dilakukan, termasuk langkah konkrit yang akan dilakukan Pemerintah dalam waktu dekat, sehingga bisa menyelamatkan Asset daerah, pemukiman warga dan mengantisipasi ambruk tower SUTET yang dampaknya akan sangat luar biasa bagi distribusi aliran listrik di Sumatera Barat.

Mengutip dari lansiran salah satu media lokal terbitan Lubuk Basung, Nusantaranews.net, mnjabarkan, "Seperti diberitakan sebelumnya, terkait dengan upaya penanganan ancaman ambruknya seluruh areal TPU Pemkab Agam, ditanggapi kepala BPBD Agam M.Lutfie yang secara normative menyebutkan langkah-langkah yang dilakukan pihaknya untuk mengantisipasi dampak kerusakan lebih parah di areal pemakaman umum tersebut.

Dijelaskan M.Lutfie, untuk jangka pendek sudah dilakukan pemindahan makam di tepi jurang dan hal itu sudah dilakukan, untuk pengamanan agar runtuhan tebing tidak meluas, maka akan dilakukan pemindahan jalur sungai, “saat ini sedang mediasi untuk penggunaãn tanah untuk jalur sungai, “ sebutnya.

Sementara untuk tower SUTET yang berjarak sekitar 5 meter itu, akan dikoordinasikan dengan PLN untuk segera mengatasinya.(Bagindo/int)


Salah satu Pedet unggulan binaan Dinas Pertanian Kabuaten Agam.

Agam, Nusantaranews.net, - Sebagai salah satu bentuk kepedulian dan tanggung jawab pekerjaan dewasa ini Dinas Pertanian Kabupaten Agam, catat Kelahiran Pedet (Anak Sapi yang diersiapkan sebagai Bibit-red,) melalui Program Sapi Kerbau Andalan Komoditas Negeri (Sikomandan) sebanyak 4.970 ekor pada 2021.

Bahkan jumlah ini melampaui target dari tahun sebelumnya, yang ditetapkan sebanyak 3.500 ekor.

Saat di Konfirmasi Nusantaranews.net, Kepala Dinas Pertanian Agam, Arief Restu, di Ruang Kerjanya Selasa (11/1) mengatakan, "Dari jumlah Pedet yang lahir dikalikan dengan harga rata-rata per ekornya Rp7 juta, maka sudah Rp 34 miliar lebih uang bergulir di Peternak.

Bahkan jumlah ini memebihi target kelahiran Pedet, dari tahun sebelumnya, diatas angka 3.500, ekor, dari berbagai jenis, tentunya kondusi ini secara otomatis 
meningkatkan Ekonomi Peternak di Agam, ke depan,” ujarnya,

Lanjutnya, "Sikomandan ini, meruoakan langkah nyata untuk mengakselerasi Pertumbuhan Populasi Sapi atau Kerbau, melalui Inseminasi Buatan (IB) atau lebih dikenal Kawin Suntik.

Lebih lanjut Kepala Dinas bertangan dingin ini menjelaskan dengan mengedepankan Pelayanan IB Gratis, “Realisasi IB di 2021 tercatat 9.791 ekor, melampaui target yang ditetapkan sebanyak 8.100 ekor.” tegasnya.

Disamping kesiapan yang profesional capaian ini tidak terlepas dari peran aktif dan kerja keras Petugas di lapangan, sebagai ujung tombak dalam mendukung Program Sikomandan.

Saya, acungkan jempol dan ungkapan tetima kasih atas kinerja petugas di lapangan, meski kondisi masih pandemi tapi tidak menyurutkan semangat mereka, untuk ambil bagian dalam menyukseskan program ini, "tegas om Arief.

Hal senada juga di ungkapakan salah seorang Petugas Inseminasi Buatan dan Pemeriksa Kebuntingan Dodi Raswandi, Keberhasilan ini bisa didapat selain kita bekerja dengan niat  tulus yang notabene sebagai tanggung jawab kita sebagai Petugas lapangan dengan mengedepankan "Kesuksesan Para Petani Ternak Sapi dan Kerbau" di Kabupaten Agam, juga tidak terlepas dari binaan para atasan kami yang Profesinal, ungkapnya, menjawab Nusantaranews.net Selasa (11/01) via Phon.

Disamping berikan Pelayanan IB Gratis, Petugas juga beri Penyuluhan bagaimana cara mengamati Sapi birahi dan Perawatan ternak yang baik pada Peternak, kemudian Petugas juga akan melakukan Pemeriksaan IB apakah berhasil atau tidak 30 hari setelah Penyuntikan,”Pungkas om Arief Restu, dengan senyum yang khas. (Bagindo)

Author Name

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.