Latest Post

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 0pini 50Kota aceh Adat dan Budaya Ag Agam agama Ahmad khadafi AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan Banjar banjir bank Bank Nagari banten banwaslu banyumas banyuwangi Barabai Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA beasiswa BEI bekasi bencana bengkalis bengkayang Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita Berita Kampus berita tni Bernas Besar BI bim BIN BIN Pasaman binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPBD Pasaman BPJS BPJS Ketegakerjaan Pasaman bpom BPPW BPPW Sumbar Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu Buletin bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund BWS V BWSS V cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat Corona Covid 19 Pasaman covid-19 Covid19 pasaman cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan Dakwah dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar Dispenal DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Dongeng Donor DPD PAN DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Payakumbuh Dprd prov DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english Entikong EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Financial Fitur Fiture FKAN FKS FMPK FPRB Pasaman france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Germas Getafe gianyar Gmpp goa petruk goa semar Golkar Golkar Pasaman gor gor haji agus salim goresan pena Nurul Bariyah Goresan tinta Goresan Tinta Bidan Diny Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records Gunung Mas guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil IKC Pasaman ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI JNE job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan barat Kalimantan Selatan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang Kampung Pancasila kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam kapolri karang taruna karawang karet Kasal Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah Kayong Utara kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag Kemenega kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah Kisah Nabi kkn KLB Koarmada III Kodam kodam iii siliwangi Kodam XII kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 Kodim pasaman kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni Koni Pasaman kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem Korem 071 Korem 073 korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostra kostrad kostrak Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm KRI kriminal KSHARC KSPI kudus Kuliner kumpulan berita porprov sumbar Kumpulan saiyo kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung Langkat lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musibah musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional Nafsiyah nagan raya naganraya Nagari Durian Tinggi naisional nakes napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional Nasionaĺ nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal New Normal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinì Opìni Òpini Òpìni Opinj Opink Opinu Orari Pasaman organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang Padàng padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman Padanh pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti Pantun papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai Partai PAN partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pasbarr Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan Penďidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk Pengadilan Negeri Lbs pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan Perbatasan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang PIF pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri Polsek Bonjol poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang Puan Maharani puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional Satgas satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Singkawang Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang SMK 1 Lbs smk muhammadiyah SMKN1 Lbs SMP 3 Padang SMP 30 SMP Kumpulan SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumatera Barat Sumatera Utara Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon Takjil taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat Tenaga Kerja tentara tercantik didunia terang benderang Terbaru teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toleransi toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP Ulul Azmi umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas Universitas Pertamina unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy UT utama uu UU P3H vaksin vaksin palsu Vaksinasi Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta wira usaha Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni Wonosobo world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis Yulisman zakat zardi syahrir


Oleh: Elya Saragih
Aktivis dakwah

Mimpi di siang bolong. Ungkapan tersebut tepat ditujukan pada harapan tuntasnya persoalan korupsi di negeri ini. Bagaimana tidak? Berharap bila korupsi akan terselesaikan di alam demokrasi ini hanyalah sebatas angan dan asa yang tak berkesudahan. Korupsi makin hari makin menggurita akibat  penerapan sistem demokrasi yang masih mencengkeram negeri ini. 

Dalam sistem demokrasi, penyelesaian korupsi tidak akan menuju sasaran yakni akar permasalahannya tidak tersentuh sedikit pun. Hanya sanksi tidak tegas yang tidak menyebabkan kapok para pelakunya. Bahkan koruptor yang sedang menjalankan hukuman justru ada yang mendapatkan remisi atau pengurangan masa tahanan. Indonesia Corruption Watch (ICW) menyebut 23 koruptor mendapatkan remisi hingga akhirnya bebas bersyarat. ICW menilai pemberian remisi bagi koruptor menunjukkan kejahatan korupsi merupakan kejahatan biasa (detiknews.com, 7/9/2022).

Tak hanya itu, eks napi korupsi atau koruptor ternyata masih bisa mencalonkan diri menjadi calon anggota legislatif (caleg) di DPR maupun DPRD pada pemilu 2024 nanti. Hal dikarenakan ada regulasi yakni UU Pemilu tidak melarang eks koruptor untuk kembali menjadi caleg. Pada Pasal 240 ayat 1 huruf g, hanya mengatur seorang mantan napi yang hendak mendaftarkan diri, wajib mengungkapkan ke publik kalau dirinya pernah dipidana serta telah selesai menjalani hukumannya (beritasatu.com, 28/6/2022).

Remisi yang didapat oleh napi koruptor pun adalah remisi tersendiri, tidak sama dengan napi-napi lainnya. Sangat memungkinkan bagi napi koruptor untuk bebas dengan mudah. Fakta ini menunjukkan kejahatan korupsi dianggap sebagai kejahatan biasa oleh pemerintah. Selain itu, terkesan pula agar masyarakat menganggap korupsi adalah kejahatan biasa bahkan lebih ringan dari kejahatan lainnya.

Padahal, rakyat Indonesia, utamanya masyarakat bawah, sangat mengutuk perbuatan korupsi ini. Pasalnya, merekalah yang telah membuat rakyat miskin makin miskin. Sumber dari segala kesengsaraan yang dirasakan rakyat. Pemberian remisi tentu diluar akal sehat kita sebagai manusia. Karena korupsi sebenarnya merupakan kejahatan yang serius.

Salah satu napi yang bebas bersyarat adalah mantan jaksa, Pinangki Sirna Malasari yang baru dua tahun di penjara, padahal kasus korupsi yang menjeratnya tergolong besar. Pinangki sebelumnya divonis 10 tahun penjara oleh majelis hakim pada Pengadilan Negeri Jakarta Pusat. Vonis tersebut kemudian disunat oleh Pengadilan Tinggi Jakarta menjadi 4 tahun penjara. Ia dipenjara karena terbukti menjadi makelar kasus bagi Djoko Tjandra, yang saat itu terjerat kasus korupsi, agar bisa lolos dari hukuman penjara dengan mengajukan PK. 

Sudah hal yang tidak mengejutkan di sistem demokrasi untuk ramah terhadap eks napi korupsi atau koruptor padahal jelas kejahatan yang dilakukan oleh para koruptor sangat berdampak bagi lingkungan sosial masyarakat terutama masyarakat kalangan bawah. Hal ini sungguh disayangkan, sebab hukum demokrasi sangat lemah untuk melindungi rakyat kalangan bawah dan memberikan tempat ternyaman untuk mereka rakyat kalangan atas yang memiliki kekuasaan.

Keluar dari penjara alih-alih bertaubat dan malu untuk menampakkan wajah kepada masyarakat, eks napi korupsi atau koruptor setelah keluar penjara malah haus akan jabatan seakan tidak malu dengan perbuatan mereka karena telah mencuri uang rakyat. Yang kita tahu rakyat bekerja mati-matian yang menikmati oknum yang tidak bertanggung jawab.

Dalam sistem sekuler, korupsi adalah problem sistemis namun solusi yang diambil bersifat parsial seperti ancaman pemecatan dan pemberian sanksi tanpa banyak menyentuh kritik demi perubahan sistem. Begitulah kapitalisme mengatur manusia dengan aturan buatan manusia. Berbeda dengan Islam yang standarisasinya dalam melakukan aktivitas amal adalah halal dan haram, firman Allah dalam surat Al Fajr ayat 14 yang artinya: 

“Sesungguhnya Tuhanmu benar-benar mengawasi.” Juga dalam surat Al Hadid ayat 4, “Dia (Allah) bersama kamu di mana saja kamu berada. Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.”

Islam akan membentuk Badan Pengawasan/ Pemeriksa Keuangan tujuannya untuk mengetahui apakah pejabat dalam instansi pemerintahan itu melakukan kecurangan atau tidak. Islam memberikan gaji yang cukup kepada pejabat/pegawainya. Ketakwaan individu menjadi dasar dalam pengangkatan pejabat/ pegawai negara, dan amanah yaitu wajib melaksanakan seluruh tugas-tugas yang menjadi tanggung jawabnya. Penerapan aturan haramnya korupsi dan sanksi yang keras, bisa dalam bentuk publikasi, stigmatisasi, peringatan, penyitaan harta, pengasingan, cambuk hingga hukuman mati. Jadi, sangat jelas solusi problem korupsi adalah bukan hanya dari pemecatan secara tidak hormat saja. 

Tetapi kembali pada hukum Islam secara kaffah. Sanksi yang diterapkan tersebut sangat tegas, tidak ada pilih kasih bagi pejabat maupun orang yang dekat dengan penguasa. Pada masa kepimpinan Khalifah Umar bin Khattab pernah terjadi fenomena harta para pejabat bertambah. Khalifah Umar mengirim utusan untuk menemui pejabat tersebut. Dan Umar pun membagi harta mereka menjadi dua, separuh diberikan kepada negara, dan separuhnya diserahkan kepada mereka. 

Kenyataan inilah menunjukkan bahwa sistem Islam tidak ada toleransi dengan kejahatan korupsi. Kasus korupsi akan diusut tuntas dan pelakunya akan dikenakan sanksi tegas. Dengan sistem Islamlah keadilan dan kesejahteraan rakyat bisa terwujud. Sungguh sebuah sistem yang sangat kita harapkan. 

Wallahu a'lam. []


Oleh : Ima Amalia

Keberuntungan belum berpihak pada rakyat, pemerintah menaikkan harga BBM. Rakyat menjerit. Perwakilan rakyat dari beberapa Ormas dan mahasiswa menyuarakan ketidaksetujuan atas kebijakan pemerintah yang tidak pro rakyat. 

Begitu pun yang terjadi saat ini,  massa  berunjuk rasa di depan Gedung Parlemen, namun para anggota dewan justru terekam merayakan hari ulang tahun Ketua DPR RI Puan Maharani di tengah Rapat Paripurna. Ironis. 

Penolakan dan tangisan para politikus yang sekarang duduk di lembaga legislatif negara ketika dulu terjadi kenaikan BBM, sekarang telah hilang, setuju dengan kenaikan ini. Apakah tangisan yang dulu hanyalah sekedar  tangisan buaya untuk menarik simpati publik? 

Ketidaksesuaian prinsip Demokrasi dalam pelaksanaannya, sungguh melukai hati rakyat. Suara rakyat yang dulu digaungkan sebagai suara Tuhan *(Vox populi vox dei)* telah hilang. 

Pada prakteknya , demokrasi hanya berpihak pada kepentingan oligarki, kekuasaan yang dikuasai segelintir orang dengan mengatasnamakan rakyat. Ketika sudah mendapat mandat sebagai wakil rakyat, mereka merasa berhak membuat dan mengesahkan berbagai peraturan dan perundang-undangan apa saja meski tidak berpihak dan mewakili kepentingan rakyat. Inilah pangkal rusaknya sistem demokrasi.

Demokrasi juga menciptakan peluang bagi lolosnya kepentingan segelintir kaum kapitalis dengan jalan membuat undang-undang. Apalagi banyak pengusaha yang juga duduk sebagai wakil rakyat. Peneliti P2P LIPI sekaligus Pegiat Marepus Corner Defbry Margiansyah memaparkan hasil penelitian Marepus Corner bertajuk 'Peta Pebisnis di Parlemen: Potret Oligarki di Indonesia'.

Penelitian ini mengungkapkan kolerasi percepatan penyusunan regulasi dengan dugaan kepentingan politik dan bisnis para pengusaha. Temuan awal penelitian ini menyebutkan, sebanyak 318 orang (55 persen) anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) merupakan pebisnis (liputan6.com/9/10/2020). 

Menko Polhukam Mahfud MD. Pada tahun 2019, pernah mengungkapkan perkara undang-undang yang dibuat sesuai pesanan yang disponsori pihak tertentu  Mahfud menyatakan "Problem kita itu sekarang dalam membuat aturan hukum itu sering kacau-balau. Ada hukum yang dibeli. Pasal-pasalnya dibuat karena pesanan itu ada. UU yang dibuat karena pesanan perda juga ada. Disponsori oleh orang-orang tertentu agar ada aturan tertentu." (news.detik.com, 19/12/2019).

Ironinya, semua kepentingan kaum elit itu disahkan atas nama rakyat. Inilah bagian tipudaya demokrasi. Rakyat pun masih banyak yang percaya kalau demokrasi akan menjadikan suara mereka berdaulat. Padahal kenyataannya mustahil. 




*Sistem Ekonomi Islam Solusi*

Dalam islam, ada dua perspektif ketika menyikapi kenaikan harga, termasuk BBM ini. Yaitu secara aqidah dan syariah. 

Secara aqidah, kita harus meyakini bahwa Allah senantiasa selalu akan memberi kita rezeki selama kita berikhtiar. Rizki minallah. Sekalipun kenaikan BBM akan menyeret kenaikan harga semua barang, Allah tetap memberi kita rezeki. 

Berdasarkan ketentuan syariah Islam, BBM, energi, dan sumberdaya alam lainnya yang menguasai hajat hidup orang banyak hakikatnya adalah milik rakyat. Hal ini didasarkan pada sejumlah hadis, di antaranya riwayat Ibnu ‘Abbas ra yang menuturkan bahwa Rasulullah SAW pernah bersabda:

"Kaum muslim berserikat (memiliki hak yang sama) dalam tiga perkara: air, padang rumput dan api. Harganya adalah haram."
*(HR.Ibn Majah dan ath-Thabarani)*

Berdasarkan hadis ini, ketiga jenis sumberdaya alam ini adalah milik umum. Hanya saja, statusnya sebagai milik umum adalah berdasarkan sifatnya, yakni sebagai barang-barang yang dibutuhkan masyarakat secara umum *_(As-Siyaasah al-Iqtishaadiyah al-Mutslaa,_ hlm. 67)*.

Lantas mengapa, BBM yang sejatinya milik rakyat, saat ini justru dibanderol dengan harga yang bukan semakin murah, tetapi justru semakin mahal? Apakah alasan memberatkan APBN merupakan alasan yang dapat dibenarkan?

Minyak bumi merupakan salah satu bahan energi, merupakan  bagian dari "api" pada hadis di atas. Ketika bahan ini jumlahnya banyak dan melimpah, maka pengelolaannya tidak boleh diserahkan kepada individu, swasta, apalagi asing. 

Berdasarkan hadis di atas, maka minyak bumi  yang jumlahnya melimpah adalah bagian dari kepemilikan  umum. Negara hanya berhak mengolah dan mengelola karena komoditi ini tidak bisa digunakan secara langsung. Hasilnya dikembalikan kepada pemiliknya, yakni rakyat, secara gratis, atau rakyat cukup mengganti biaya produksi dan distribusi.  Negara tidak boleh mengambil keuntungan ketika menjual produk ini kepada rakyatnya. Walhasil, rakyat bisa menikmati komoditas minyak bumi dengan harga murah, bahkan cuma-cuma.

Tata kelola yang demikian hanya bisa terjadi ketika negara menerapkan syariat Islam secara kaffah. Penguasa dalam sistem Islam adalah periayah, sebagaimana hadis Nabi,
"Imam (Khalifah/oenguasa) adalah raa'in (pengurus rakyat) dan ia bertanggung jawab atas pengurusan rakyatnya” 
*(HR al-Bukhari)*
Ketakwaannya akan mendorong menjalankan amanah sebaik-baiknya. Penguasa benar-benar akan memikirkan nasib rakyatnya, sehingga mereka akan mendapatkan harga murah dan mudah untuk memenuhi kebutuhannya. Dan itu hanya bisa dilaksanakan dalam sistem Islam, sistem terbaik dari Yang Maha Baik, yang mengetahui kelebihan dan kekurangan manusia.

Tiada jalan solusi sistemik yang melahirkan keadilan, kemakmuran & membuka pintu Keberkahan, selain ummat dengan kesadaran & ketundukan imannya menegakkan Implementasi Islam Kaffah dalam segala dimensi Kehidupan.

Allah Subhanahu Wa Ta'ala berfirman:

وَلَوْ اَنَّ اَهْلَ الْقُرٰۤى اٰمَنُوْا وَا تَّقَوْا لَـفَتَحْنَا عَلَيْهِمْ بَرَكٰتٍ مِّنَ السَّمَآءِ وَا لْاَ رْضِ وَلٰـكِنْ كَذَّبُوْا فَاَ خَذْنٰهُمْ بِمَا كَا نُوْا يَكْسِبُوْنَ
"Dan sekiranya penduduk negeri beriman dan bertakwa, pasti Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi ternyata mereka mendustakan (ayat-ayat Kami), maka Kami siksa mereka sesuai dengan apa yang telah mereka kerjakan."
*(QS. Al-A'raf: 96)*

Jadi, akankah kita tetap mempertahankan sistem sekuler kapitalisme demokrasi, yang sudah nyata membuat rakyat susah dan menderita?
Wallahu a'lam bishshowab. []


Oleh Sumisih

Akibat kenaikan BBM masyarakat bawah semakin menjerit. Karena semua ikut naik. Bahan pokok, transportasi, dan kebutuhan lainnya. Dari pandemi ekonomi belum pulih lalu diikuti turunnya hasil tani, sawit, pinang, kelapa, dan karet. Kemudian dihantam lagi oleh kebijakan kenaikan BBM.

Forum Masyarakat Peduli Parlemen Indonesia(Formappi) mengkritik momen perayaan ulang tahun ketua DPR Puan Maharani dirapat paripurna saat demo buruh terkait kenaikan BBM sedang berlangsung. Peneliti Formappi Lucius menilai hal itu memalukan.

"Saya kira sih potret DPR kemaren yang diisi dengan momen perayaan hari ulang tahun ketua DPR Puah Maharani. Sesungguhnya mengkonfirmasi ironis DPR sebagai wakil rakyat. Apalagi di saat bersamaan dengan pari purna yang di isi dengan perayaan ulang tahun itu, di pintu masuk DPR sendiri sedang ada demontrasi masa yang ingin menyampaikan aspirasi ke DPR," kata Lucius dalam keteranganya,  Jakarta,Rabu 17/9/2022)

Tidak dipungkiri akibatnya rakyat dan buruh jadi korban. Maka  demontrasi menolak kenaikan BBM berlangsung berhari-hari tapi semua membisu. Media tidak satupun menayangkan bagaimana yang digunakan rasakan rakyat kecil. Tidak satupun jajaran DPR mengapresiasi demonstran untuk menemuinya. Para anggota dewan terhormat malah asik merayakan ulang tahun ketuanya. Padahal mereka bisa duduk pada kursi kekuasaan berkat suara rakyat, sungguh rakyat hanya di butuhkan suaranya. Keberadaanya  tidak dipedulikan dianggap beban. Rakyat berharap empati untuk menurunkan harga BBM agar dapur tetap bisa ngebul dan keluarga bisa makan. Namun sayang dianggap membebani APBN. 

Sehingga suara demonstran seolah tidak terlihat.
Tertutup semua dengan perayaan ulang tahun sang ketua dan suara tepuk tangan dan nyanyian lagu "Selamat Ulang Tahun" memeriahkan ruangan. Sungguh miris negeri ini. Tidak ada nurani ,empati, sedikit saja pada kesengsaraan rakyatnya 

Bukan kebijakan naiknya BBM saja. Penguasa sudah kehilangan empatinya. Banyak permasalahan rakyat yang terjadi, bukan di berikan solusi malah pernyataan yang nyeleneh yang terdengar beras naik di ganti pisang. Minyak goreng mahal direbus saja.

Ternyata kalau ditelusuri akibat dari sietem kapitalis yang di terapkan. Hubungan rakyat dan penguasa hubungan bisnis hubungan antara penjual dan pembeli. Penguasa penjual sedangkan rakyat disuruh beli secara paksa. Karena sistem kapitalis  menyerahkan urusan rakyatnya kepada swasta baik ekonomi dan kesehatan. Negara sebatas regulator yang menjembatani kebutuhan rakyat dan kepentingan swasta .

Dalam sistem demokrasi kapitalis kedaulatan ada di tangan para pemodal. Jual beli kebijakan dan jabatan hal biasa. Wajar kebijakan memihak kepada pemodal. Bagaimana bisa lahir penguasa yang membela kepentingan rakyatnya. Sistem sekulerisme yang memisahkan agama dan kehidupan. Sehingga aturannya meniadakan keberadaan sang Pencipta. Kerusakan sistemik, bagaimana kita masih berharap penguasa meriayah rakyatnya?

Sungguh sistem kapitalis telah menyebabkan penguasa tidak peduli lagi dan tidak merasakan apa yang di rasakan saat ini.

Dalam Islam manusia punya aturan yang berasal dari sang Khaliq. Seorang penguasa harus amanah dan mampu menyelesaikan problem yang semua itu ada di dalam aturan Islam. Bagaimana mengatur negara dan meriayah rakyat. Karena di hari akhirat dipertanggung jawabkan.
Hubungan antara penguasa dengan rakyat bagaikan pelayan dan tuannya. Penguasa itu takut kalau rakyat hidupnya sengsara akibat kebijakannya. Akan terjalin hubungan yang saling mencintai antara rakyat dan penguasa .

Tentunya kalau kita ingin hidup mulia dunia dan akhirat kita kembali kepada akidah aturan-Nya.
Islam mengatur kepemilikan umum itu dikelola negara untuk kemakmuran rakyatnya. BBM akan dikelola negara untuk rakyatnya kapan itu dilakukan?
Kalau kita kembalikan aturan di dunia ini kepada aturan Allah. Bukan aturan buatan manusia.

Wallahu 'alam bishshawab


Oleh Zidni Sa'adah
Ibu Rumah Tangga dan Pegiat Dakwah

Awal September 2022 lalu, pemerintah resmi menaikkan harga bakar minyak (BBM) bersubsidi dan nonsubsidi secara serentak dengan kenaikan rata-rata di atas 30%. Kenaikan BBM ini sontak menuai kritikan dari berbagai lapisan masyarakat. Ini karena naiknya harga BBM berimbas hampir pada semua sektor kehidupan rakyat baik pangan maupun kebutuhan hidup sehari-hari. Apalagi rakyat masih berjibaku pada pemulihan ekonomi pasca pandemi Covid-19 melanda negeri ini. Dan kenaikan BBM bersubsidi tersebut tentu berdampak pada kondsi rakyat yang makin tercekik serta memperberat pulihnya ekonomi masyarakat. 

Dampak kenaikan BBM ini menjadi pukulan telak bagi beberapa kalangan di tengah masyarakat. Sebagaimana disampaikan oleh Ketua Federasi Serikat Pekerja Seluruh Indonesia (FSPI) Kabupaten Bandung, Adang, yang mengatakan bahwa kenaikan harga BBM jelas akan memukul kalangan buruh, karena akan diikuti dengan kenaikan harga lainnya seperti bahan kebutuhan pokok, transportasi yang menyangkut dengan biaya anak-anak buruh untuk pergi pulang sekolah. Sementara, UMK di Kabupaten Bandung angkanya tidak berubah sejak tahun 2021 yakni sebesar Rp3.241.929. Dan kemungkinan upah untuk tahun 2023 tidak terjadi kenaikan kembali, karena mekanisme penetapannya masih menggunakan aturan yang sama, yaitu Peraturan Pemerintah (PP) No 36 dan Undang-Undang Cipta Kerja. Lebih lanjut, Adang mengungkapkan di sisi lain kondisi buruh di Kabupaten saat ini sudah sangat memprihatinkan karena banyak yang dirumahkan (pikiran-rakyat.com, Kamis, 8 September 2022)

Selain buruh, rasa kecewa terhadap kenaikan harga BBM pun menyelimuti sejumlah sopir angkot di Kabupaten Bandung. Mereka cemas dan khawatir. Saat ini, angkot perlahan mulai kehilangan penumpang. Ditambah belum ada kebijakan untuk menaikkan ongkos penumpang. Pemerintah seperti tidak berpihak pada masyarakat kecil, terus menambah beban rakyat. Padahal sebelumnya, sopir angkot sudah dipusingkan dengan harus menginstall barcode agar mendapatkan BBM bersubsidi dan dibuat babak belur dengan kehadiran angkutan online dan moda transportasi massal lainnya. 

Usai kenaikan harga BBM, Bupati Bandung, HM Dadang Supriatna merespon dengan menyiapkan sejumlah langkah untuk mendorong pemulihan ekonomi masyarakat.  Beliau mengimbau masyarakat untuk berhemat, salah satunya dengan memanfaatkan perkarangan di rumah untuk memenuhi kebutuhan pangan keluarga, dan mematikan listrik jika tidak dipakai sebagai upaya penghematan energi. 
Langkah lainnya, mengumpulkan Pegiat Sosial Masyarakat dan Puskesos  untuk mendata keluarga miskin agar penyaluran Bantuan Langsung Tunai (BLT)  yang berasal dari Presiden sesuai dengan peruntukannya dan titik fokusnya jelas, termasuk mendata tenaga kerja. Karena, menurutnya harus memberikan solusi kepada warga yang menganggur. 

Dampak kenaikan harga BBM memang memiliki efek domino berkepanjangan. Hampir seluruh kegiatan ekonomi berkaitan dengan penggunaan BBM untuk mobilisasi barang dengan alat transportasi. Sehingga wajar jika masyarakat memprotes kebijakan pemerintah yang dinilai tidak berempati terhadap rakyat kecil. Meski pemerintah memberikan bantuan sosial berupa BLT, hal itu jelas tidak akan cukup mengakomodasi kebutuhan masyarakat yang makin tercekik imbas kenaikan harga BBM. 

BLT hanyalah santunan sesaat yang nominalnya pun masih jauh dari terpenuhinya kebutuhan pokok. Begitupun dengan solusi memulihkan ekonomi yang ditawarkan seperti menanam tanaman pangan dan berhemat belum menyentuh akar persoalan. Karena menanam membutuhkan lahan,  sarana , biaya dan keahlian  serta waktu yang tidak sebentar. Tidak semua masyarakat memiliki kemampuan tersebut. Sementara pangan merupakan kebutuhan pokok yang dibutuhkan setiap harinya. 

Mahalnya BBM sebenarnya bukan karena negeri ini miskin minyak, tetapi akar persoalannya terletak pada paradigma dan visi misi tata kelola minyak yang sangat kapitalistik.

Oleh karena itu, solusi mendasar agar menyelesaikan masalah kenaikan BBM dengan cara pemerintah mengambil alih semua ladang minyak yang sudah diserahkan kepada swasta. Negara mengelolanya dari hulu hingga hilir dan hasilnya diberikan kepada rakyat sebagaimana dengan ketentuan syariat Islam. 

Dalam aturan Islam, BBM adalah salah satu sumber daya alam milik umum karena jumlahnya yang terhitung melimpah dan masyarakat membutuhkannya. Karenanya, Islam melarang pengelolaannya diserahkan kepada swasta. Rasulullah saw bersabda: 
“Manusia itu berserikat (punya andil) dalam tiga perkara yaitu: air, padang rumput, dan api (BBM, gas, listrik, dan sebagainya."  (HR.Ahmad dan Abu Dawud)

Dengan ketentuan tersebut, maka rakyat dapat menikmati BBM dengan harga murah dan terjangkau. Negara tidak mengambil keuntungan dengan memperjualbelikannya kepada rakyat secara komersial layaknya bisnis yang hanya mencari untung semata. Jika pun rakyat harus membelinya itu semata untuk mengganti biaya produksi.

Islam memerintahkan bahwa pelayanan negara kepada rakyat adalah prioritas utama karena wujud tanggung jawabnya sebagai raa'in. Rasulullah saw. telah bersabda: 
“Penguasa adalah raa'in (pengurus) dan penanggung jawab urusan rakyatnya” (HR.Bukhari) 

Dengan tata kelola minyak berlandaskan pada syariat Islam ini, maka negara akan mampu memenuhi bahan bakar minyak dalam negeri untuk rakyat. Penguasa dalam sistem pemerintahan Islam menjadikan rakyat adalah pihak yang wajib dilayani dan dipenuhi kebutuhannya. Penguasa bertindak sebagai pelayan, pengelola, dan penjamin kebutuhan dasar rakyat berupa sandang, pangan dan papan dengan menciptakan kondisi dan sarana yang dapat menjamin terpenuhinya kebutuhan tersebut. Semisal membuka lapangan kerja, pemberian negara seperti tanah, memberi modal usaha, kemudahan akses berupa administrasi sederhana, harga rumah dan pangan murah dan sebagainya. Jaminan kesehatan pendidikan dan keamanan, negara wajib memberikan pelayanan secara gratis dengan menyediakan fasilitas, sarana, dan prasarana yang dibutuhkan demi keberlangsungan tiga layanan tersebut secara optimal. 

Mekanisme  seperti ini telah memberikan contoh nyata mewujudkan kesejahteraan sepanjang sejarah kekhilafahan Islam yang memiliki konsep yang terperinci dalam kepemilikan harta, pengelolaan serta distribusinya. Dan menjadikannya sebagai negara yang sukses menjamin kebutuhan pokok yang tidak bisa kita jumpai dalam sistem kapitalisme. 
Wallahu a'lam bi ash-Showwab

Sambutan Ketua POMG SD IT 
Permataku Hendri Dodi, SE, MM, MH

Nusantaranews.net, Padang - Kegiatan seminar edukasi yang diselenggarakan oleh SD IT Permataku di Aula Kantor Gubernur Sumbar dibawa dengan suasana hangat dan kocak oleh Ifdil, S.Hi, S.Pd, M.Pd, Ph.D Kons, selaku nara sumber Sekretaris Umum Pengurus pusat Ikatan Konselor Indonesia dan Dosen UNP 

Para peserta kegiatan Seminar Edukasi dengan tema "Menyikapi Bullying dan Kenakalan Anak di Sekolah" dihadiri para walimurid dan kepala sekolah keluarga besar SD IT Permataku Padang.

Adapun tujuan dari kegiatan ini dalam rangka memberikan pemahaman kepada walimurid dan guru, bagaimana cara atau langkah-langkah yang tepat, dalam meminimalisir perilaku bullying dan kenakalan kepada siswa atau anak anak, baik mereka di sekolah, maupun dilingjungan tempat tinggal sendiri.

Ini disampaikan Ketua POMG SD IT Permataku Hendri Dodi, SE, MM, MH
yang juga merangkap panitia penyelenggara kepada wartawan  beberapa menit lalu di ruang Aula Gubernur Sumbar, Sabtu (24/9).


Pada kesempatan itu, Hendri Dodi yang akrab di sapa Dodi memgucapkan terimakasih kepada Kepala Sekolah SD IT Permataku Mustafa, SIQ beserta ketua panitia Mindayani Afrina, S.Si yang selalu mensupport terselenggaraya kegiatan ini.

Kita sadar, seiring perkembangan teknologi saat ini, kecenderungan anak-anak memperoleh informasi atau mencontoh perilaku yang kurang baik sangat mudah. Tentunya hal ini tidak kita inginkan.

Oleh karena itu, melalui seminar ini ada semacam warning ataupun pengawasan yang ketat kepada anak, agar informasi yang mereka dapat dari luar tersebut, bisa disaring dan terarah, dan bermanfaat bagi mereka.

Mudah-mudahan, apa yang menjadi tujuan dari seminar ini, bisa diimplementasikan oleh para guru dan walimurid di dalam meminimalisir tingkat Bullying dan kenakalan di sekolah, harap Dodi. 

Hal senada juga disampaikan Kepala sekolah SD IT Permataku Mustafa, SIQ terkait diselelenggrakanya seminar  edukasi.

Dikatakanya, ini merupakan salah satu langkah atau pola yang dilakukanya dalam menanamkan pemahaman kepada walimurid tentang "Sekolah Ramah Anak* di SD IT Permataku.

Apalagi kecenderungan perilaku bullying di sekolah dewasa ini mulai marak, sehingga tingkat kekwatiran orang tua sangat tinggi.

Oleh karena itu, kita sangat berharap melalui seminar ini, outputnya bisa dicontohkan. Tentu kerjasama antara pihak sekolah dan orang tua harus terjalin, ucapnya. **


Oleh Sania Nabila Afifah
Member Muslimah Rindu Jannah

Pemerintah kembali meluncurkan kebijakan yang menyakiti hati rakyat. Saat kondisi ekonomi makin sulit dan pemerintah berdalih kekurangan dana pembiayaan, negara malah meluncurkan program kompor listrik dan mobil dinas listrik.

Dikutip dari KOMPAS.com, (21/9/2022) pemerintah memastikan akan memberikan paket kompor listrik kepada 300.000 penerima. Adapun paket tersebut diberikan secara gratis sebagai implementasi dari program konversi kompor yang menggunakan elpiji 3 kg ke kompor listrik.
Sekjen Kementerian ESDM Rida Mulyana mengungkapkan, paket kompor listrik diberikan kepada masyarakat yang terdaftar dalam Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS).

Satu paket terdiri dari kompor listrik dua tungku, satu alat masak, dan satu miniature circuit breaker atau MCB. Satu paket kompor listrik siap pakai itu nilainya seharga Rp 1,8 juta.
"Rencananya tahun ini 300.000 (penerima). Jadi satu rumah itu dikasih satu paket, kompornya sendiri, alat masaknya sendiri, dana dayanya dinaikin,” ujar Rida.

Jelas Program Butuh Biaya Besar dan Butuh Pertimbangan 

Pemerintah harus menimbang kembali program ini, sebab masyarakat yang menjadi sasaran ini adalah rakyat miskin pelanggan listrik 450 Kwh. Daya yang dibutuhkan untuk kompor listrik relatif besar. Ada beberapa faktor yang harus dipertimbangkan.

Yang pertama, biaya transisi ke kompor listrik relatif jadi beban baru. Sebab tidak semua kompor listrik  bisa diberikan gratis plus alat masaknya. Kedua, jika pemerintah memang ingin mengurangi ketergantungan bahan bakar fosil, tapi di hulu pembangkit listrik masih dominan batu bara dan BBM, maka ini tidak sejalan. Jadi sama saja konsumsi listrik naik, maka PLTU yang butuh batu bara semakin tinggi. Beban hanya berpindah dari penghematan di hilir jadi kenaikan, pembelian batu bara dan BBM impor di hulu pembangkit. Ketiga, budaya masyarakat untuk menggunakan kompor listrik butuh waktu lama untuk diubah. Sebab, proses memasak menggunakan lPG itu lebih cepat. Keempat, pemerintah harus mempertimbangkan infrastruktur listrik yang masih terdapat keluhan pemadaman di jam tertentu. Ini perlu jaminan stabilitas aliran listrik, karena jika terjadi pemadaman, maka aktivitas rumah tangga atau pengguna kompor listrik akan terganggu.

Konversi Kompor Listrik Bukan Solusi, Tapi Menambah Masalah Baru

Dikutip dari IPOL.ID, (21/9/2022) Anggota Komisi VII DPR RI Mulan Jameela menyoal program yang sedang dicanangkan pemerintah berupa konversi kompor gas ke kompor listrik. 
Dia menyatakan program itu harus dikaji ulang sebab dinilai bukan menyelesaikan masalah, malah justru memindahkan masalah.
“Ini seperti menyelesaikan masalah dengan masalah baru,” katanya saat mengikuti rapat Komisi VII dengan Dirjen Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi, dan Elektronika (ILMATE), Kementrian Perindustrian, Rabu (21/9/2022), di DPR, Senayan, Jakarta.

Penggunaan kompor listrik hanya akan menambah beban hidup masyarakat. Sebab persoalannya bukan pada masyarakat mampu membeli kompor listrik atau tidak. Akan tetapi biaya listrik di negeri ini yang terbilang mahal, ditambah lagi adanya rencana pemerintah menaikkan tarif dasar listrik. Sehingga solusi membagikan kompor listrik untuk menyukseskan program ini tidak akan meringankan beban masyarakat. Sebab masyarakat harus menanggung biaya listrik yang mahal tiap bulannya, jika beralih menggunakan kompor listrik. 

Jika pemerintah nantinya memaksakan konversi kompor listrik   ini, maka pelaku UMKM dan para pelaku usaha lainnya juga adalah pihak yang dirugikan dan tidak menutup kemungkinan harga barang ikut naik. Sehingga mempengaruhi perekonomian masyarakat. Karena itu, penerapan kompor listrik di Indonesia bukan sebuah solusi. 

Siapa yang Diuntungkan?

Dalam hal ini adalah PT PLN sebagaimana diketahui saat ini kepemilikan usaha PT PLN tidak murni dikuasai negara tetapi sudah melibatkan pihak swasta. Pasalnya sejak UU ketenagalistrikkan nomor 20 tahun 2002 disahkan, diterapkan dan link vertikal yang memisahkan.

Proses bisnis PLN menjadi beberapa usaha yaitu pembangkit tenaga listrik, transmisi listrik, distribusi listrik dan penjualan tenaga listrik. Sejak itu pula proyek swastanisasi alias liberalisasi kelistrikan dimulai. Oleh karena itu kebijakan baru pemerintah ini tentu saja hanya menyakiti hati rakyat saat kondisi ekonomi rakyat makin sulit dan pemerintah berdalih kekurangan dana pembiayaan negara. Pemerintah malah meluncurkan program konversi kompor listrik, padahal jelas program tersebut membutuhkan biaya besar ditambah lagi kebijakan ini jelas hanya menguntungkan para pemilik modal yang terjun dalam bisnis kelistrikan. 

Persoalan penggunaan kompor listrik yang diikuti oleh mahalnya tarif listrik negeri ini tidak akan pernah usai,  selama sistem ekonomi kapitalis dan sistem politik demokrasi masih dijadikan sebagai pijakan. Sebab sistem ini telah meliberalisasi sumber daya penghasil listrik sehingga boleh diprivatisasi oleh individu maupun kelompok masyarakat.

Islam Sebagai Solusi

Berbeda bila sistem Islam yang diterapkan. Islam memiliki aturan paripurna karena mengadopsi sistem yang berasal dari Allah Swt. yang menciptakan manusia dan semesta alam ini. 

Dalam pandangan Islam, listrik merupakan milik umum dilihat dari dua aspek.

Aspek pertama, listrik yang digunakan sebagai bahan bakar masuk dalam kategori api yang merupakan milik umum. Rasulullah saw. bersabda, " Kaum muslimin berserikat dalam tiga perkara yakni padang rumput, air dan api" (HR. Abu Daud dan Ahmad). 
Termasuk dalam kategori api tersebut adalah berbagai sarana dan prasarana penyedia listrik seperti tiang listrik dan sebagainya.  

Aspek kedua, sumber energi yang digunakan untuk pembangkit listrik baik oleh PT PLN maupun swasta sebagian besar seperti migas dan batubara yang juga milik umum. Karena milik umum, bahan tambang seperti migas dan batubara haram dikelola secara komersial, baik oleh perusahaan milik negara maupun pihak swasta. Juga haram hukumnya mengomersialkan hasil olahannya sebagaimana listrik. 

Dengan demikian, pengelolaan listrik tidak boleh diserahkan pada pihak swasta. Apapun alasannya negara bertanggung jawab sedemikian rupa, sehingga setiap individu rakyat terpenuhi kebutuhan listriknya baik dari sisi kualitas maupun kuantitas, serta dengan harga murah. Bahkan gratis untuk seluruh rakyat, baik kaya atau miskin, muslim ataupun non muslim. 

Karena itu, jika Khilafah memutuskan kebijakan penggunaan kompor listrik, maka tentu masyarakat tidak akan terbebani. Dengan demikian, hanya sistem pemerintahan Khilafah Islamiyah yang dapat menerapkan konsep kepemilikan Islam dan memposisikan listrik sebagai kebutuhan umat yang wajib dipenuhi negara. Sistem ini pula yang akan menghimpun penguasa yang amanah dan terbebas dari pihak manapun.

Wallahu a'lam bisshawab.


Oleh  Amy Mufidah
Pengajar Tahsin


Saat ini masyarakat dihebohkan dengan pemberitaan terkait  kebijakan penggunaan listrik.  Presiden Jokowi memerintahkan kepada  semua instansi pemerintah untuk mengganti mobil dinas menjadi mobil listrik. Perintah tersebut  tertuang dalam Instruksi Presiden Nomor 7 Tahun 2022 tentang Penggunaan Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai (Battery Electric Vehicle) sebagai kendaraan dinas operasional atau kendaraan perorangan dinas instansi pemerintah pusat dan pemerintahan daerah.

Gayung pun bersambut, dikutip dari Liputan6.com ( 18/09/2022), Gubernur Jawa Timur (Jatim) Khofifah Indar Parawansa pun langsung menyiapkan strategi anggaran untuk pengadaan mobil listrik sesuai dengan Inpres. Khofifah menjelaskan bahwa regulasi atau kebijakan untuk mendukung Inpres itu akan segera disusun, sehingga pihaknya akan melakukan kajian dan koordinasi utamanya terkait standar biaya untuk dimasukkan dalam anggaran.

Tidak hanya itu saja, dilansir dari cnnindonesia.com (21/09/2022), pemerintah bersiap  mendorong penggunaan listrik di rumah tangga, yakni konversi gas LPG 3 kg ke kompor induksi alias kompor listrik 1.000 watt. Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) pun tengah melakukan uji coba penggunaannya di tiga kota; Denpasar, Solo, dan salah satu kota di Sumatera. Untuk melancarkan program ini, pada tahap awal pemerintah bakal memberikan paket kompor listrik secara gratis kepada 300 ribu rumah tangga yang menjadi sasaran tahun ini. Adapun total anggaran yang dibutuhkan mencapai Rp540 miliar.

Selain itu, sempat beredar isu pemerintah dan Badan Anggaran (Banggar) DPR RI sepakat untuk menghapus daya 450 VA dan menaikkannya menjadi 900 VA untuk rumah tangga. Hal ini pun disinyalir dilakukan demi meningkatkan kesejahteraan masyarakat ,juga menekan oversupply alias kelebihan pasokan listrik PT PLN (Persero). Meski demikian, isu ini ditepis oleh presiden Jokowi. Ia mengatakan tidak akan menghapus daya listrik paling rendah di rumah tangga.

Adanya indikasi oversupply dijadikan alasan oleh pemerintah untuk dengan segera memperluas pengembangan mobil dan kompor listrik beserta wacana penghapusan daya 450 VA ,walaupun dengan segera dibantah. Namun pertanyaannya apakah benar jika PLN kelebihan kapasitas pasokan listrik hingga mengambil kebijakan ini? atau ada udang dibalik batu didalamnya?

*Kebijakan Listrik dalam Lingkaran Para Kapitalis*

Oversupply selalu menjadi pembahasan serius tatkala membahas mengenai pendistribusian listrik disetiap wilayahnya. Hampir setiap tahun, ini menjadi pembahasan yang tak pernah habisnya. Padahal, distribusi yang tidak merata menjadi indikasi berlebihnya kapasitas listrik diwilayah tertentu saja. Namun, yang menjadi menarik adalah ketika oversupply ini menjadi pembahasan para kapitalis untuk dengan segera mengambil kesempatan  berbisnis didalamnya.

Dilansir dari kontan.co.id (21/01/2021), PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) tengah memaksimalkan pemanfaatan kompor listrik. Direktur Niaga dan Manajemen Pelanggan PLN Bob Saril mengungkapkan sejauh ini ada tiga vendor penyedia kompor yang telah menjalin kerjasama dengan PLN, tiga vendor itu Maspion, Myamin dan Modena.

Seolah tak ingin kalah, vendor lainnya pun bersegera meramaikan kebijakan kompor listrik ini. Dikutip dari cnnindonesia.com (21/09/2022), perusahaan milik crazy rich Michael Bambang Hartono dan Robert Budi Hartono (Hartono Bersaudara), PT Hartono Istana Teknologi (Polytron), akan meningkatkan produksi kompor listrik menjadi 1 juta unit pada 2023. Direktur Jenderal Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi, dan Elektronika (ILMATE) Kementerian Perindustrian Taufiek Bawazier mengungkapkan PT Hartono Istana Teknologi merupakan salah satu perusahaan yang akan meningkatkan produksi kompor listrik. Hal itu dilakukan untuk mendukung program konversi LPG 3 kg ke kompor listrik pemerintah.

Tak kalah dengan kompor listrik, mobil listrik pun menjadi sasaran empuk bagi para kapitalis untuk dengan segera memanfaatkan masalah oversupply ini. Dikutip dari bumn.go.id (02/11/2021), PT PLN (Persero) dan PT Nissan Motor Distributor Indonesia (NMDI) berkolaborasi dalam penyediaan infrastruktur Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU). Langkah ini akan mengakselerasi ekosistem kendaraan listrik di Indonesia. 

Inilah wajah kapitalis yang sesungguhnya, selalu menjadikan segala sesuatu dinilai secara materi demi menyerap pundi-pundi rupiah tanpa memperdulikan rakyat yang selalu menjadi korban akan keganasan dan kebrutalan mereka.

*Pengelolaan Listrik dalam Islam*

Islam adalah agama yang memiliki seperangkat aturan praktis yang mudah untuk diterapkan dalam suatu negara. Hal ini tentu berbeda dengan  sistem kapitalisme yang telah menggeser peran negara sebatas regulator dan fasilitator bagi kapitalis dalam  pengelolaan harta milik umum. Maka dari itu, Islam sangat memahami  tugas, pokok, dan fungsi mereka sebagai pelayan rakyat

Islam menerapkan keyakinan bahwa rakyat bukan beban, tetapi “gembalaan” yang wajib diurus dengan baik. Sabda Nabi saw., “Imam itu laksana penggembala dan dialah penanggung jawab rakyat yang digembalakannya.” Mengapa kepemimpinan diibaratkan penggembala? Ini karena penggembala bertanggung jawab agar hewan-hewan yang digembalakannya terpelihara dengan baik, cukup makan minum, sehat, gemuk, serta terjaga dari binatang-binatang buas. Inilah gambaran sederhana konsep kepemimpinan yang Nabi saw. contohkan. Kepemimpinan adalah konsep pemeliharaan urusan rakyat yang tidak hanya berdimensi dunia, tetapi juga akhirat. Penguasa mendapat amanah mengurus rakyatnya dan setiap amanah pasti dimintai pertanggungjawaban.

Islam pun memahami bahwa subsidi adalah hak rakyat dan kewajiban negara. Islam memandang subsidi dari perspektif syariat, yaitu saat subsidi diperbolehkan atau wajib dilakukan negara. Subsidi dapat dianggap salah satu cara (uslub) yang boleh dilakukan negara  karena termasuk pemberian harta milik negara kepada individu rakyat yang menjadi hak Khalifah. Negara dapat memberikan subsidi di sektor energi (BBM dan listrik). Namun, dalam Islam, BBM dan listrik termasuk barang milik umum (milkiyah ‘ammah). Dalam distribusinya kepada rakyat, Khalifah tidak terikat dengan satu cara tertentu. Khalifah dapat memberikannya secara gratis, atau menjual kepada rakyat dengan harga sesuai ongkos produksi, atau sesuai dengan harga pasar, atau memberikan kepada rakyat dalam bentuk uang tunai sebagai keuntungan penjualannya, dan sebagainya. Di sinilah subsidi dapat juga diberikan agar BBM dan listrik yang didistribusikan itu harganya makin murah, bahkan gratis jika memungkinkan.

Islam memandang  bahwa  listrik merupakan harta milik umum yang memiliki deposit besar dan melimpah. Terhadap kepemilikan jenis ini, Islam melarang pengelolaannya diserahkan kepada individu/asing/swasta. Di dalam Pasal 139 Kitab Muqaddimah ad-Dustur dinyatakan, “Setiap individu dari individu-individu umat memiliki hak pemanfaatan atas semua harta yang termasuk milik umum. Negara tidak boleh mengizinkan seseorang, tetapi tidak rakyat lain, menguasai kepemilikan-kepemilikan umum maupun pemanfaatannya. ”Yang dimaksud kata “ummah” di atas adalah siapa saja yang menjadi warga negara Khilafah Islamiah, baik muslim maupun nonmuslim. Artinya, setiap individu warga negara Khilafah, baik muslim maupun kafir dzimmi memiliki hak pemanfaatan atas semua harta milik umum.

Wallahu a'lam bishshawab


Pelaksanaan pekerjaan paket 3 rehabilitasi/pemeliharaan jalan provinsi di KPSN Mandeh (PHJD tahap III) dapat apresiasi masyarakat. Pasalnya, coran bahu jalan warna putih yang dikerjakan 
PT. Alco Sejahtera Abadi membuat warga dan pengendara yang kerap lalu-lalang berdecak kagum.


Pekerjaan dengan nomor kontrak : 620/09/KTR-PHJD-BM/2022 milik Dinas Bina Marga, Cipta Karya dan Tata Ruang (BMCKTR) Provinsi Sumatera Barat (Sumbar), sumber dana APBD tahun anggaran 2022 juga menghampar telah aspal hitam disepanjang area tersebut. Sehingga warga setempat betah berjalan kaki sembari memuji Dinas BMCKTR Sumbar serta rekanan yang dinilai sangat profesionalisme dalam bidangnya.



"Dengan adanya pekerjaan infrastruktur jalan, pengendara jadi merasa nyaman saat melintas. Ya, manfaat insfratruktur ini sangat dirasakan sekali oleh warga juga pengendara," kata Riduan (11/9) salah seorang pengendara yang melintasi jalan tersebut, 


Kami, warga setempat juga mengatakan hal yang sama, selain nyaman dilalui, jalan ini juga membuat perekonomian semakin membaik. Sebab, pengendara yang melintas di jalan ini makin banyak singgah ke warung-warung untuk makan sembari beristirahat, ujarnya mengakhiri. *


Nusantaranews.net, Sumbar
 - Hari ini Kepala Balai Wilayah Sungai Sumatera V Padang melakukan gerakan penghijauan melalui kegiatan  penanaman bibit palawija di Batang Anai Kabupaten Padang Pariaman Sumbar.

Kegiatan yang dihadiri Kepala Dinas Pertanian Padang Pariaman ini merupakan program dan instruksi dari menteri PUPR kepada seluruh jajaranya agar dapat memanfaatkan lahan kosong milik PUPR, sebagai lahan produksi pangan bagi masyarakat.

Dalam sambutanya, Dian berharap, kegiatan seperti ini bisa berlanjut, dan menjadi motivasi meningkatkan gairah bertani, sehingga mayarakat dan kelompok tani  yang berada dilokasi terbantu. **

Author Name

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.