Latest Post

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 0pini 50Kota aceh Adat dan Budaya Advetorial Ag Agam agama Ahmad khadafi AMK Artikel Babel Bali Balikpapan Bandar Lampung bandung Bangkalan Banjar banjir bank Bank Nagari banten banwaslu banyumas banyuwangi Barabai Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA beasiswa BEI bekasi bencana bengkalis bengkayang Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita Berita Kampus berita tni Bernas Besar BI bim BIN BIN Pasaman binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPBD Pasaman BPJS BPJS Ketegakerjaan Pasaman bpom BPPW BPPW Sumbar Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu Buletin bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund BWS V BWSS V cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat Corona Covid 19 Pasaman covid-19 Covid19 pasaman cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan Dakwah dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Deli Serdang Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar Dispenal DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Dongeng Donor DPD PAN DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Payakumbuh Dprd prov DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english Entikong EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Financial Fitur Fiture FKAN FKS FMPK FPRB Pasaman france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Germas Getafe gianyar Gmpp goa petruk goa semar Golkar Golkar Pasaman gor gor haji agus salim goresan pena Nurul Bariyah Goresan tinta Goresan Tinta Bidan Diny Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records Gunung Mas guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni HUT Golkar hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil IKC Pasaman ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jatinangor Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI JNE job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Landak Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan barat Kalimantan Selatan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang Kampung Pancasila kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam kapolri karang taruna karawang karet Kasal Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah Kayong Utara kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag Kemenega kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah Kisah Nabi kkn KLB Koarmada III Kodam kodam iii siliwangi Kodam XII kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 Kodim pasaman kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas Konawe kondom kongres IV PDI-P koni Koni Pasaman kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem Korem 071 Korem 073 korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostra kostrad kostrak Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm KRI kriminal KSHARC KSPI kudus Kuliner kumpulan berita porprov sumbar Kumpulan saiyo kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung Langkat lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputan khusus liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musibah musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional Nafsiyah nagan raya naganraya Nagari Durian Tinggi Nagari koto kaciak barat naisional nakes napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional Nasionaĺ nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal New Normal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinì Opìni Òpini Òpìni Opini Cikampek Opinj Opink Opinu Orari Pasaman organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang Padàng padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman Padanh pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti Pantun papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai Partai PAN partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pasbarr Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan Penďidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk Pengadilan Negeri Lbs pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan Perbatasan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang PIF pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri Polsek Bonjol poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI Prabumulih pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang Puan Maharani puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional Satgas satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Singkawang Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang SMK 1 Lbs smk muhammadiyah SMKN1 Lbs SMP 3 Padang SMP 30 SMP Kumpulan SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov Soppeng sorotan dprd sosial sosialisasi Sosok SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng Sultra sulut sumatera Sumatera Barat Sumatera Utara Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon Takjil taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat Tenaga Kerja tentara tercantik didunia terang benderang Terbaru Ternate teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toleransi toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP Ulul Azmi umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas Universitas Pertamina unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy UT utama uu UU P3H vaksin vaksin palsu Vaksinasi Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta wira usaha Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni Wonosobo world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis Yulisman zakat zardi syahrir


Oleh: Ayunin Maslacha
(Pemerhati Remaja)

Video amatir yang menunjukkan seorang remaja menendang seorang nenek diduga ODGJ di Tapanuli Selatan sangat mengiris hati. Video tersebut viral dan mendapat kecaman dari para netter Indonesia. Kasus kekerasan yang dilakukan anak-anak atau remaja di Indonesia bukan sekali ini terjadi. Ada banyak sekali tindak kriminalitas yang dilakukan anak-anak bahkan sampai merenggut nyawa korban.

Padahal negara, melalui amanat Perpres Nomor 87 Tahun 2017 tentang Penguatan Pendidikan Karakter, bahwa satuan pendidikan bertanggung jawab untuk memperkuat karakter peserta didik melalui harmonisasi olah hati, olah rasa, olah pikir, dan olah raga dengan pelibatan dan kerja sama antara satuan pendidikan, keluarga, dan masyarakat sebagai bagian dari Gerakan Nasional Revolusi Mental (GNRM). 

Melihat begitu banyak tindak kriminalitas yang dilakukan oleh anak-anak dewasa ini, menunjukkan bahwa institusi pendidikan, keluarga dan masyarakat masih lemah dalam menjalankan peran mereka sebagai pembentuk karakter baik dalam diri anak-anak Indonesia. Hal ini terjadi mungkin saja karena peran ketiganya tidak berfokus pada orientasi yang benar.

Orientasi yang benar dalam membentuk karakter seorang anak manusia harusnya dengan memperhatikan perkembangan biologis dan psikisnya. Ketika perkembangan biologis anak sudah pada tahap mempu memikirkan hal-hal baik dan buruk, maka disitulah perlu memberikan informasi yang benar terkait baik dan buruk dalam semua hal. Parameternya tentu dengan standar dari Pencipta manusia itu sendiri. Seperti sebuah benda yang diciptakan, hanya penciptanya yang tahu betul mengenai benda itu.

Disinilah tak lepas dari peran agama dalam memberikan batasan-batasan. Dalam kehidupan yang kompleks, Islam adalah satu-satunya agama yang memberikan peraturan hidup manusia dengan sempurna. Untuk soal pembentukan karakter baik dalam diri anak, maka Islam mampu memberikan pemahaman tentang hakekat manusia diciptakan di dunia tidak lain hanya untuk beribadah pada Allah, Tuhan semesta alam. Maka ini yang seharusnya menjadi orientasi dalam membentuk bangunan karakter baik dalam diri setiap manusia.

Jadi, apapun yang dikerjakan manusia selama hidup, perlu memperhatikan rules yakni Syariah Islam. Dimana ketika rules itu ditaati dan dijalankan, akhlak mulia akan nampak di depan mata dan terasa tenang di dalam hati. Syariah Islam yang kompleks, tentu tidak bisa dijalankan masing-masing individu. Agar keberkahannya berdampak luas dalam kehidupan dunia, perlu negara juga untuk mengembannya dan dijadikan sebagai aturan yang wajib diikuti setiap warga negara.

Hanya saja, saat ini. Syariah Islam hanya dijalankan oleh individu-individu masyarakat. Sehingga kerusakan alam dan moral manusia masih dominan di permukaan. Syariah Islam bisa dijalankan oleh seluruh umat agama apapun, karena ia adalah sekumpulan aturan kehidupan. Berbeda dengan Aqidah Islam, dimana perlu keyakinan yang bulat dan tekad yang penuh untuk mengimaninya, itupun didalam Islam tanpa paksaan. Itulah kenapa, negara yang diatur dengan Syariah Islam yakni Khilafah Islam dalam sejarah dunia memberikan perlindungan yang sama terhadap warga non Muslim.

Maka untuk masyarakat dan seluruh pemimpin di dunia, harusnya kita sudah cukup melihat banyak kerusakan akibat penerapan aturan rusak (Sekuler-Demokrasi) saat ini dan menyudahi semuanya. Kembalilah kepada Islam seperti umat terdulu menerapkannya, karena hanya Islam yang memiliki solusinya.


By : Agusmi Yutika

Studi terbaru dari Center for Digital Society (CfDS) Universitas Gadjah Mada (UGM) bertajuk "Penipuan Digital di Indonesia: Modus, Medium, dan Rekomendasi" menunjukkan bahwa penipuan berkedok hadiah menjadi modus penipuan digital tertinggi di Indonesia. Hal itu dari riset yang dilakukan terhadap 1.700 responden.

Akhir akhir ini media di hebohkan dengan ribuan mahasiswi terjerat pinjol (pinjaman online) bahkan ada yang mencapai miliaran rupiah. Ternyata kasus ini bermula dengan penipuan berkedok hadiah. Tak tanggung-tanggung tidak hanya satu-dua dengan mudah ribuan mahasiswi kampus terkenal di Indonesia itu sendiri menjadi korban.

Kejadian serupa tidak menutup kemungkinan terjadi juga pada mahasiswa di kampus lainya, hanya saja besar kemungkinannya tidak membuat laporan atau tidak sampai pada media masa, atau bisa jadi kasuistik saja. Mengingat, perkembangan ekonomi era 5.0 ini begitu berperan aktif pada kehidupan pemuda saat ini tidak hanya memberikan kemudahan dalam kehidupan perkembangan teknologi berkembang satu paket dengan kejahatan.
“Hasil riset menunjukkan 66,6 persen dari mereka atau 1.132 orang pernah menjadi korban penipuan digital dengan penipuan berkedok hadiah (36,9) persen melalui jaringan seluler sebagai modus yang paling banyak memakan korban,” kata Ketua Tim Peneliti CfDS UGM Novi Kurnia dalam seminar web, Rabu, 24 Agustus 2022.

Sayangnya kasus penipuan online ini begitu berperan aktif seiring dengan perkembangan teknologi,mulai dari jenis SMS penipuan berkedok hadia, panggilan langsung dari bank sebagai pemenang undian, broadcast link format pemenang hadia, sampai pada dunia nyata seperti yang terjadi pada mahasiswa UGM di atas.

Persoalan ditengah masyarakat ini tentu saja merugikan, tidak sedikit orang-orang yang tergiur dengan iming-iming hadia sehingga terjebak dan bukanya untung malahan buntung. Seolah seperti gunung es kejahatan penipuan berkembang ketika memakan korban barulah ada penanganan. Tidak lain seperti pinjaman online yang bebunga riba’pun menjadi problem solving terutama dikalangan mahasiswa.

Faktor terjadinya pinjaman online
Persoalan ideologi kapitalisme, dalam ideologi ini kebahagiaan adalah dengan terpenuhinya keinginan sebesar-besarnya sehingga gaya hidup hedonis menjadi kiblat utama pemuda hari ini, seolah pemuda itu hidup hanya satu kali maka nikmatilah masa mudanya. Setiap hari gadget memberikan postingan kemewahan seperti hidup yang dilakoni para artis muda di tanah air hari ini. Sehingga semakin membuat gairah pemuda untuk meraih dunia ini dengan memenuhi keinginan dan ambisi.

Mahasiswa yang terjebak dalam pinjaman online baik berupa barang belanjaan ataupun berupa uang tunai yang bisa di tarik dengan mudah hanya bermodalkan identitas diri, sebagian mahasiswa memanfaatkan pinjaman itu untuk memenuhi kebahagiaanya dengan memenuhi harapan gaya hidup mewah, yang di idam-idamkan dengan barang-barang branded dan model terbarunya, termasuk pola hidup ingin kaya instan hanya bermodalkan selonjoran lalu keuntungan datang.

Tidak sedikit yang kemudian mengambil pinjaman online sebagai jalan ninjanya untuk melunasi biaya semesteran yang kian melonjak tinggi, sementara sulitnya mencari pinjaman dan memenuhi kebutuhan pendidikan menjadi mahasiswa ditepi jurang, sehingga mau tidak mau terjebak pada pinjaman online.

Tujuan pendidikan, sebagai mahasiswa adalah kasta tertinggi dalam dunia pendidikan, adalah kaum yang di harapkan bisa menjadi estafet perjuangan negri ini, dan bisa menjembatani antara harapan rakyat dengan pengusaha. Jauh panggang dari api, kini pemuda muslim hilang arah. Tujuannya dalam pendidikan segera lulus dan mendapatkan pekerjaan serta gaji yang layak untuk mengembalikan modal pendidikan dan melanjutkan kehidupan tanpa berperan aktif sebagai tonggak perubahan dunia.

Liberalisasi pendidikan, tidak sedikit pemuda yang lulusan SMA atau SMK yang tidak mampu menikmati sekolah tinggi disebabkan mahalnya ongkos pendidikan hari ini. Sehingga sumber daya manusianya pun mau tidak mau kehilang hak pendidikanya. Sebab jika ingin mengikuti seleksi beasiswa perguan tinggi negri yang direbutkan oleh ribuan calon mahasiswa itu tentu tidak memberikan kesempatan kepada seluruh pemuda untuk melanjutkan pendidikannya. Sementara sudah menjadi rahasia umum dalam pendidikan suasta dengan modal yang tinggi, serta biaya hidup yang mahal kian menjadi potret buruk dunia pendidikan hari ini.

Pendidikan dalam Islam
Didalam duni Islam, pendidikan adalah kewajiban bagi negara yang diberikan kepada seluruh warga negara daulah Islam(negara Islam) baik dia muslim ataupun non Islam. Pendidikan akan diberikan dengan sistem kurikulum Islam sebagai mabda(landasan) baku dalam pendidikan. Adapun pendidikan menjadi pabrik tempat mencetak sumberdaya manusia yang beriman kepada Allah SWT dan bermanfaat untuk manusia. Sehingg wajar jika dalam masa kekhilafahan Abbasiyah Islam pernah meraih masa keemasan dengan berkembangnya seluruh ilmu dan pengetahuan dengan para ilmuan hebat yang tidak hanya menguasai satu bidang saja tetapi merekah juga menjadi ahli dalam ilmu lainya.
Walahualam


By : ANING JUNINGSIH

Krisis adab yang melanda remaja dan pelajar Indonesia tercermin dari semakin banyaknya perilaku amoral dari sebagian mereka. Sebagian mereka terbiasa dengan kata-kata umpatan dan kasar, melawan orangtua dan guru, melakukan perundungan (bullying).Beberapa hari lalu viral video sekumpulan pelajar SMA di Tapanuli Selatan yang menendang seorang perempuan lansia hingga mental. Sebelum itu, beredar juga video beberapa pelajar SMP mem-_bully_ kawannya di dalam kelas. Mereka ramai-ramai memukuli dan menendang kepala korban hingga pingsan.

 Bahkan ada yang berani melakukan tindak kriminalitas seperti tawuran, pencurian, perampokan, pemerkosaan dan pembunuhan.

Data hasil riset Programme for International Student Assessment (PISA) 2018 menunjukkan murid yang mengaku pernah mengalami perundungan (bullying) di Indonesia sebanyak 41,1%. Angka ini menempatkan Indonesia di posisi kelima tertinggi dari 78 negara sebagai negara yang murid sekolahnya paling banyak mengalami perundungan.

Krisis adab di tengah remaja dan pelajar adalah buah sistem pendidikan sekuler. Telah lama dunia pendidikan hanya mementingkan prestasi akademik dan berorientasi pada lapangan kerja, bukan demi membentuk kepribadian Islam. Para pelajar dari bangku sekolah hingga perguruan tinggi dididik untuk menjadi pengisi lapangan kerja, minim penanaman adab-adab luhur. Pelajaran agama di sekolah dan di kampus amat minim. Itu pun hanya diajarkan dalam bentuk hapalan untuk mengejar target kurikulum dan ujian kenaikan kelas. 

Sinyal agama makin dijauhkan dari pendidikan nasional juga tercermin dalam Peta Jalan Pendidikan 2020-2035 yang kini tengah digodok Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud). Di situ frasa agama dihilangkan. Draft itu mengundang kecaman dari berbagai pihak ormas Islam, seperti Muhammadiyah. Namun, Kemendikbud berdalih bahwa isi draft itu masih dalam rancangan, dan akan diperbaharui.

Selain itu, sekolah-sekolah dan kampus juga terus dijadikan sasaran kampanye deradikalisasi Islam. Bahkan beberapa tahun silam dimunculkan isu bahwa kerohanian Islam di sekolah adalah sarang teroris. Seolah-olah Islam menyebabkan kerusakan di negeri ini dan merusak perilaku para pelajar. Ironinya, berbagai perilaku negatif para pelajar seperti perundungan, pergaulan bebas, kurang ajar pada guru, tawuran dan narkoba malah jarang mendapatkan perhatian dan penanganan.

Islam adalah satu-satunya agama yang dapat mengubah masyarakat jahiliah (yang percaya syirik, tahayul, khurafat; biasa berzina, minuman keras, riba, dsb) menjadi masyarakat yang berperadaban unggul dan berakhlak mulia. Inilah realita yang digambarkan oleh al-Quran:

"Alif Laam Raa. (Ini adalah) Kitab yang Kami turunkan kepadamu (Muhammad) agar engkau mengeluarkan manusia dari kegelapan menuju cahaya terang-benderang dengan izin Tuhan, (yaitu) menuju jalan Tuhan Yang Mahaperkasa dan Maha Terpuji" (TQS Ibrahim [14]: 1).

Islam juga berhasil mencetak masyarakat yang semula ummiy (tidak bisa membaca dan menulis) menjadi cendekiawan di berbagai bidang. Selain melahirkan ulama ilmu-ilmu keislaman, peradaban Islam juga melahirkan para ilmuwan di bidang kedokteran, fisika, farmasi, teknik, matematika, kimia, militer, dsb. Nama-nama ilmuwan seperti Ibnu Khaldun dalam ilmu sosiologi, al-Khawarizmi dalam matematika, az-Zahrawi dalam ilmu kedokteran, terus dikenang sampai sekarang.

Kunci keberhasilan sistem pendidikan Islam terletak pada tiga hal: Pertama, menjadikan akidah Islam/keimanan sebagai dasar pendidikan. Dalam sistem pendidikan Islam, kepada para pelajar ditanamkan keimanan kepada Allah SWT dan ketaatan pada ajaran Islam. Dengan begitu setiap ilmu yang dipelajari menjadikan mereka semakin beriman dan bertakwa.

Kedua, mempunyai tujuan yang jelas, yaitu mencetak kepribadian Islam (syakhsiyyah islâmiyyah). Bukan untuk mencetak para pekerja di dunia industri atau menjadi para pengusaha. Kelak mereka diarahkan menjadi pribadi yang memiliki kecerdasan beragam untuk berkontribusi bagi umat. Nabi saw. bersabda:

"Sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi manusia lainnya" (HR Ahmad).

Para pelajar dibentuk pola pikir dan pola sikapnya agar senantiasa selaras dengan Islam.Keberhasilan pembentukan pribadi yang mulia adalah karena Islam meletakkan pendidikan adab/akhlak bagi para pelajar sebelum mempelajari ilmu-ilmu yang lain.

Ketiga, saat ada pelanggaran atau tindak kriminal, negara akan menerapkan hukum yang tegas kepada pelakunya. Negara akan menerapkan sanksi bagi para pelanggar hak-hak masyarakat. Remaja dan pelajar yang melakukan tindak kriminal, jika mereka telah terbukti balig, diberi sanksi sebagaimana orang dewasa. Jika mereka berzina, berlaku sanksi cambuk 100 kali. Jika mereka mencuri, berlaku sanksi potong tangan. Demikian seterusnya. Sebaliknya, jika mereka terbukti belum balig, maka wali atau orangtua mereka diperintahkan oleh pengadilan untuk mendidik dan menasihati mereka. Hal ini karena Nabi saw. menyebutkan hisab Allah tidak berlaku pada anak yang belum balig.

Islam adalah solusi yang akan memperbaiki akhlak para remaja dan pelajar. Karena itu mari kita menjadikan Islam sebagai solusi total kehidupan. Hanya Islam yang telah terbukti dalam sejarah mampu melahirkan generasi yang cerdas dan berakhlak mulia. 
WalLâhu a’lam bi ash-­shawwâb.


Oleh Susci 
(Komunitas Sahabat Hijrah Balut-Sulteng)

Kasus kematian satu keluarga di perumahan Citra Garden I Ekstension, Kalideres, Jakarta Barat menuai keprihatinan. Keluarga tersebut ditemukan tewas oleh warga setempat setelah mencium aroma busuk di dalam rumah korban. 

Warga setempat mengakui tidak mengetahui keadaan keluarga sebelum mencium aroma busuk. Pasalnya, keluarga tersebut telah tinggal di lokasi tersebut selama 20 tahun lebih. Namun, jarang menampakkan diri di lingkungan sosial, apalagi untuk berinteraksi dengan warga sekitar. Hal tersebut diakui oleh Ketua RT07/15, Asiung.

"Diatas 20 tahun lebih, lebih lama dari saya soalnya saya tinggalnya di sini saja sudah 20 tahun dan keluarga tersebut jarang melakukan interaksi dengan warga setempat, (caping.co.id, 13/11/2022)

Inilah potret buram masyarakat sekuler yang memisahkan agama dari kehidupan. Masyarakat terlahir dengan sikap individualistik. Di antara mereka tidak ada lagi interaksi, kepekaan dan berkasih sayang. Mereka dibentuk menjadi masyarakat yang tidak memiliki keinginan menasehati, bersosialisasi atupun memperbaiki di antara mereka.

Mirisnya, sistem tersebut berhasil menduduki negeri ini. Maka tak heran jika negara hari ini abai dengan kondisi masyarakat yang individualistik. Justru sebaliknya, mereka dituntut untuk bersifat individual, berjuang terhadap kehidupan masing-masing. Urusan interaksi ataupun tidak dikembalikan kepada pribadi itu sendiri. Sehingga, hal tersebut dapat menciptakan kerenggangan di antara mereka. Mereka pun tak berani dan segan dalam meminta bantuan antar sesama. 

Oleh karena itu, keabaian negara terhadap kondisi negara hari ini adalah imbas dari sistem kufur kapitalisme sekularisme. Masyarakat dalam sistem ini hanya dibuat sibuk dengan urusan pribadi, di antara mereka saling berlomba-lomba sampai tak sedikit yang melakukan tindakan kecurangan. Mirisnya, ada masyarakat dibuat tak peduli kepada sesama, serta adapula yang tak berkeinginan melakukan interaksi dengan lainnya. 

Negara hanya bekerja sebatas memenuhi kebutuhan segelintir orang, untuk urusan masyarakat dikembalikan sebagai masalah pribadi, tanpa adanya muhasabah dari pihak negara sebagai institusi tertinggi dalam mengayomi rakyat. 

Masyarakat Dalam Islam

Masyarakat dalam Islam disuasanakan dengan pemikiran, perasaan dan peraturan yang sama. Dari segi pemikiran, masyarakat dibentuk untuk memiliki pola pikir yang islami. Pola pikir inilah yang menghantarkan masyarakat dalam menentukan perilaku yang baik, saling menasehati dan membersamai antar sesama.

Dari segi perasaan, mereka dipenuhi dengan rasa kepedulian cinta, dan kasih sayang. Jika terdapat saudara yang membutuhkan pertolongan, maka mereka akan menjadi garda terdepan dalam menolong. Mereka pula memiliki sifat kepekaan yang tinggi, sekalipun tidak disampaikan, mereka sudah mampu mengenalinya dengan tepat.

Begitu pula dengan kasus kematian keluarga, masyarakat Islam tidak akan berdiam diri, apabila terdeteksi beberapa hari keluarga tersebut tidak keluar rumah, apalagi tidak memiliki kabar apapun. Masyarakat akan segera mencari tahu apa yang sebenarnya terjadi.

Selain itu, dalam masyarakat Islam tidak akan ada yang bersifat minim sosial, seperti halnya kasus keluarga di atas. Masyarakat dalam Islam memiliki keberanian dan tak segan dalam bersosial antar sesama. Sehingga, ketika mereka dalam kesusahan ataupun bahaya, maka tak ada jalan lain kecuali menuju kepada saudara yang lain

Tak hanya pemikiran dan perasaan yang dibutuhkan masyarakat, namun dibutuhkannya peran penting yakni negara. Negaralah yang bertugas meneliti, mengelola, dan menentukan aturan dan hukum berdasarkan syariat Islam. Negara yang nantinya akan bertugas mendorong masyarakat dalam bermuamalah antar sesama dengan baik. 

Masyarakat yang peduli dan jauh dari sifat individualistik hanyalah masyarakat Islam yang berada di bawah naungan Khilafah yang bersumber dari Allah Swt. Mampu memberikan solusi alternatif dalam mengatasi berbagai problematika kehidupan, khususnya dalam bermasyarakat. Oleh karena itu, sudah seharusnya umat mengganti sistem pemerintaham kufur kapitalisme sekularisme menjadi sistem Islam. 

Wallahualam bissawab


Oleh Yunita M 
(Anggota Komunitas Sahabat Hijrah Balut)

Baru-baru ini publik dibuat heboh dengan kabar kematian satu keluarga di Kalideres, Jakarta Barat. Satu keluarga tersebut terdiri dari kepala keluarga, istri, anak serta satu ipar dari sang istri. Mirisnya, dari hasil autopsi diketahui mereka telah meninggal 3 minggu yang lalu dan dugaan sementara meninggalnya empat anggota keluarga tersebut akibat kelaparan. Namun, hal itu masih dugaan belum dipastikan kebenarannya, sehingga saat ini proses penyelidikan masih terud dilakukan. (kumparannews.com,14/11/2022)

Sampai saat ini publik dibuat bertanya-tanya mengapa sampai tragedi itu bisa terjadi dan apa motif dibalik meninggalnya satu keluarga di Kalideres tersebut. Bahkan ada yang mengaitkan sikap antisosial dari keluarga tersebut yang membuat kematian mereka bisa tak diketahui warga sekitar. Pasalnya, keluarga tersebut dikenal sebagi keluarga yang tertutup dan antisosial. Saking tertutupnya, bahkan kematian keluarga itu baru terungkap setelah tiga minggu. (republika.co.id, 12/11/2022)

Sungguh miris fakta dari kasus kematian satu keluarga tersebut. Hal ini menggambarkan kepada kita bahwa kehidupan bermasyarakat saat ini jelas tidak baik-baik saja. Ada persepsi, pemahaman maupun tingkah laku yang harus diperbaiki dalam menjalani kehidupan sebagai makhluk sosial yang memang fitrahnya saling membutuhkan satu sama lain. Apalagi dalam kehidupan sosial, bermasyarakat dan bertetangga.

Sikap Antisosial

Pada dasarnya, sikap antisosial adalah seseorang yang tidak suka bergaul, sikap menutup diri dari masyarakat dari banyak hal.  Sehingga, orang yang mempunyai sikap demikian cenderung menjauh dari masyarakat tempat ia tinggal. Pada akhirnya, orang-orang di sekitarnya pun tak akan tahu-menahu perihal diri maupun keluarganya yang akan memicu sikap cuek dan cenderung apatis bagi orang-orang di sekitar nantinya.

Tidak bisa dimungkiri, kehidupan kita saat ini cenderung berorientasi pada sikap individualistis. Entah dengan berbagai macam alasan, banyak dari mereka yang menarik diri dari interaksi sosial dari masyarakat tempat tinggalnya. Hal inilah yang menjadikan krisisnya hubungan baik dalam skala bertetangga.

Pola Hubungan Bertetangga Dalam Masyarakat Sekuler

Krisisnya moral dan tertancap kuatnya sikap individualis masyarakat hari ini berdampak pada hilangnya kepedulian antar sesama bahkan kepedulian terhadap tetangga. Hal ini menumbuh suburkan sikap apatis yang seharusnya tidak ada dalam diri seseorang. Sebab, bagimanapun juga manusia adalah makhluk sosial yang saling ketergantungan satu dengan yang lain.

Namun, tabiat masyarakat yang seperti itu tidak akan hilang. Pasalnya, masyarakat saat ini terdidik dan dibentuk dari pola kehidupan yang sekuler. Sekuler pada dasarnya berangkat dari diterapkannya sistem kapitalisme yang melahirkan kehidupan yang berorientasi pada nilai materi semata. Manusia diajarkan untuk senantiasa mengejar materi, sementara kehidupan yang seharusnya saling mengayomi, saling memberi sekalipun itu hanya sekadar memberi perhatian antar sesama terkikis dan dilupakan. 

Masyarakat dalam kehidupan sekuler, sejatinya tidak memahami hakikat dari kehidupan bertetangga. Mereka tahu hanyalah sekadar hidup dalam satu lingkungan yang sama, sedangkan bagaimana seharusnya hubungan di jalani secara baik dan benar agar tercapainya kemaslahatan bersamabersama, tidak diketahui. 

Di samping itu, kehidupan sekuler yang jauh dari aturan agama ini cenderung  meniadakan peran pemerintah atau pemimpin sebagai penjaga dan pengayom masyarakat. Pemimpin yang seharusnya menjadi garda terdepan dalam mengatur pola kehidupan dalam bermasyarakat justru tidak melakukan perannya sebagaimana mestinya. Padahal, apapun yang terjadi dalam masyarakat yang dipimpinnya adalah tanggungjawabnya.

Inilah dampak dari pola pengasuhan sekuler kapitalisme. Tertancapnya sikap apatis, individualis, sebab tak paham hakikat kehidupan antar sesama. Padahal nantinya hal tersebut akan di minta pertanggungjawaban dihadapan Allah Swt. 

Bagaimana Islam Mengatur Kehidupan Bertetangga

Dalam Islam, Allah Swt. telah mengatur bagaimana hubungan yang baik antar sesama termasuk dalam kehidupan bertetangga. Bahkan hal tersebut dikaitkan dengan keimanan seorang muslim. Seperti dalam hadis berikut:

“Barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, hendaklah ia memuliakan tetangganya, dan siapapun yang beriman kepada Allah dan hari akhir hendaklah ia memuliakan tamunya.” (HR. Muslim)

Hadis di atas menjelaskan kepada kita bagaimana kedudukan kehidupan  bertetangga dalam Islam. Sehingga memuliakan dan berbuat baik kepada tetangga adalah hal wajib untuk di lakukan seorang muslim.

Islam dengan segala aturannya yang rinci telah menjelaskan pentingnya bagaimana mengatur pola hubungan yang baik antar tetangga. Maka dalam kehidupan yang menerapkan Islam, sikap apatis maupun antisosial atau individualis jelas tidak akan ada. Jika pun ditemukan, tidak dibiarkan tumbuh subur di tengah-tengah masyarakat.

Pemimpin dalam Islam akan menerapkan aturan yang bersumber dari syariat dalam mengatur bagaimana kehidupan bertetangga yang harus dijadikan acuan masyarakat. Melalui pembinaan akidah dan keimanan masing-masing individu, sehingga kesadaran setiap orang dalam berbuat baik kepada sesamanya tertancap kuat atas dasar imannya kepada Allah Swt. sehingga sikap antisosial tidak akan tumbuh di tengah- tengah masyarakat.

Di samping itu, negara akan menegaskan kewajiban setiap orang adalah beramar makruf nahi mungkar yakni senantiasa mengajak pada yang baik dan mencegah dari yang mungkar. Sehingga sikap individualis apalagi antisosial tidak akan tumbuh dalam kehidupan masyarakat Islam. Sebab dalam Islam, masyarakat adalah sekumpulan manusia yang memiliki pemikiran, perasaan dan peraturan yang sama yakni bersumber dari syariat Islam.

Sehingga, tujuan kehidupan mereka satu dan jelas yakni beribadah kepada Allah dan senantiasa berlomba dalam kebaikan. Tidak akan rela jika saudaranya terjatuh dalam kemasiatan dan penderiataan hidup.

Maka, sudah saatnya Islam dijadikan sebagai aturan kehidupan yang menyeluruh tanpa tapi. Hanya Islam yang mampu mewujudkan kehidupan yang terbaik di dunia maupun di akhirat. Sebab, bersumber dari Allah Swt dan sesuai dengan fitrah manusia. 
  
Wallahualam bissawab


Oleh Nahla Nabila
Pegiat Literasi 

Kasus bullying atau perundungan makin kerap terjadi di dunia pendidikan Indonesia. Kasus terbaru adalah seorang bocah kelas 2 SD di Malang menjadi korban pengeroyokan 7 orang kakak kelasnya hingga koma. Diduga motif pengeroyokan ini adalah pemalakan, dan ini sudah terjadi sejak korban duduk di bangku kelas 1. (www.merdeka com, 25/11/2022)

Sebelumnya, seorang siswa kelas 9 di Bandung dipukul dan ditendang oleh teman sekelasnya hingga pingsan dan harus dilarikan ke rumah sakit. Saat itu mereka sedang memainkan sebuah game, dan korban diminta untuk ikut bermain walaupun korban sudah menolak. (www.kompas.com,19/11/2022)

Kasus bullying tidak hanya terjadi di lingkungan sekolah tapi juga sering terjadi di luar sekolah. Seperti yang terlihat dalam sebuah video yang baru-baru ini viral, di mana beberapa orang pelajar tingkat menengah atas di Tapanuli selatan, menghampiri seorang perempuan tua yang sedang berjalan dan salah seorang pelajar menendang perempuan tersebut hingga tersungkur ke aspal. Ketika ditanya alasannya, mereka mengaku iseng. Miris. (www.detiknews.com, 24/11/2022)

Islam sangat menentang aktivitas perundungan. Dalam Al-Qur'an surat al-hujurat ayat 11 disebutkan:
"Hai orang-orang yang beriman janganlah suatu kaum mengolok-olok kaum yang lain (karena) boleh jadi mereka (yang diolok-olok) lebih baik dari mereka (yang mengolok-olok). Dan jangan pula perempuan-perempuan (mengolok-olokkan) perempuan lain, (karena) boleh jadi perempuan (yang diolok-olokkan) lebih baik dari perempuan (yang mengolok-olok). Janganlah kamu saling mencela satu sama lain dan janganlah saling memanggil dengan gelar-gelar yang buruk. Seburuk-buruk panggilan adalah (panggilan) yang buruk (fasik) setelah beriman. Dan barangsiapa tidak bertaubat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim."

"Bukan termasuk dari kami orang yang tidak menyayangi yang kecil dan menghormati yang besar." (HR. Abu Daud dan Tirmidzi dari sahabat Abdullah bin 'Amr Bin 'Ash)."

Di antara penyebab terjadinya kasus bullying di lingkungan sekolah adalah kurangnya pengawasan guru, ketidakpedulian para siswa, bahkan pembiaran yang dilakukan oleh pihak sekolah. Kurikulum sekolah saat ini juga sangat minim membahas masalah akhlak. Padahal ini adalah hal utama yang harus dipelajari oleh siswa sebelum mempelajari ilmu-ilmu lainnya. Apalagi ada wacana pelajaran agama akan dihapuskan. Maka bukan tidak mungkin ini akan menumbuh suburkan kasus bullying di sekolah.

Aturan yang tegas di sekolah juga diperlukan untuk memberantas aktivitas bullying. Pihak sekolah harus konsisten memberikan sanksi kepada pelaku tanpa melihat latar belakangnya. Juga diperlukan adanya komunikasi antara pihak sekolah dengan orang tua siswa, agar kedua belah pihak bisa mencari solusi terbaik dan benar saat terjadi aktivitas bullying.

Kondisi keluarga juga sangat mempengaruhi. Banyak pelaku bullying yang lahir dari keluarga yang kurang harmonis, atau kurang mendapat perhatian dan kasih sayang dari orang tua. Anak adalah imitasi orang tua, mereka sering meniru apa yang dilakukan oleh orang tuanya, termasuk perbuatan yang buruk. Akhirnya perbuatan buruk ini "dipraktekkan" kepada orang lain di luar rumah. Karena itulah orang tua harus menjadi model yang baik bagi anak-anaknya.

Orang tua harus menanamkan keimanan sejak dini kepada anak-anaknya. Ajarkan mereka tentang syariah Islam, termasuk adab dan akhlak. Kenalkan juga anak-anak kita kepada sosok teladan yaitu Rasulullah saw. beserta para sahabat. Jauhkan mereka dari sosok-sosok yang akan memberikan pengaruh buruk. Tanamkan hobi membaca, terutama buku-buku Islami. Dampingi mereka saat menonton TV dan bermain gadget. Ajak mereka ke kajian-kajian supaya bertambah pengetahuan agamanya. Dan jangan sungkan untuk menegur atau memberikan sanksi yang bersifat mendidik apabila mereka melakukan perbuatan yang buruk.

Dan lagi-lagi negara sangat berperan penting dalam memberantas kasus bullying ini. Negara harus turut serta dalam menciptakan sekolah yang kondusif, dengan kurikulum berbasis akidah Islam serta metode pembelajaran yang tepat. Pelajaran agama dan akhlak porsinya harus lebih banyak untuk membentuk karakter dengan keimanan yang kuat pada anak didik. Diharapkan nantinya sekolah akan mencetak generasi muda yang tidak hanya berilmu tapi juga beradab.

Benarlah ucapan Abu Zakariya An Nabari, ilmu tanpa adab seperti api tanpa kayu bakar, dan adab tanpa ilmu seperti jasad tanpa ruh.
Wallahualam bissawab.


Oleh: Risa Fitriyanti. S

Sejumlah mahasiswa korban investasi bodong di Kabupaten Jember, melapor ke Mapolres Jember, Kamis, 14 Oktober 2021. Dalam kasus ini korban yang jumlahnya 70 orang mengalami kerugian sebesar Rp 500 juta.

Kasus yang  serupa juga dialami oleh mahasiswa Institut Pertanian Bogor. Dimana mahasiswa yang terjerat pinjaman online hingga didatangi penagih utang ke rumahnya, karena penagihan utangnya berkisar Rp 3 juta hingga Rp 13 juta untuk penjualan online yang ternyata tidak menguntungkan. Para mahasiswa diduga terpengaruh oleh kakak tingkatnya untuk masuk ke grup WhatsApp usaha penjualan online. 

Mereka diminta investasi ke usaha tersebut dengan keuntungan 10 persen per bulan dan meminjam modal dari pinjaman online. Namun dalam perjalanannya, keuntungan tidak sesuai dengan cicilan yang harus dibayarkan kepada pinjaman online hingga para mahasiswa mulai resah saat ditagih debt collector dan sebagiannya kini berinisiatif melapor ke Polresta Bogor Kota.

PERILAKU TAMAK DAN KURANGNYA LIETRASI
Pengamat Keuangan Piter Abdullah menilai ratusan mahasiswa Institut Pertanian Bogor (IPB) yang terjerat pinjaman dalam jaringan (pinjaman online/pinjol) untuk penjualan yang ternyata bodong karena tamak yang tidak memiliki kemampuan keuangan, dan tidak memiliki literasi pengetahuan mengenai masalah ini. Namun, ia mempertanyakan apakah kasus ini penipuan sehingga perlu diusut tuntas aparat hukum.

"Itu perilaku tamak, rakus yang tidak mau bekerja keras karena membuat pelaku (mahasiswa) spekulatif, apalagi kalau tidak didukung dengan kemampuan keuangan. Persoalan semakin ditambah karena mereka tidak memiliki literasi pengetahuan yang cukup," ujarnya saat dihubungi Republika, Selasa (15/11/2022).

Akhirnya, dia melanjutkan, mahasiswa ini berspekulasi dan meminjam uang orang yaitu di pinjaman dalam jaringan. Padahal, ia mengingatkan bunga pinjaman yang sangat tinggi baik pinjol ilegal maupun legal. Pria yang juga Direktur Eksekutif Segara Institute ini menambahkan, semua pinjaman memiliki bunga yang besar. 

"Jadi, saya sangat menyayangkan terjadi di salah satu perguruan tinggi yang dikenal sangat bagus. Ini ada pergeseran nilai atau apa?" katanya.

Lebih lanjut ia meminta, kasus ini harus ditegaskan dulu, harus jelas apakah oknum mahasiswa tersebut kurang literasi atau bentuk penipuan. Sebab, ia menduga tidak menutup kemungkinan uang yang dipinjam dari pinjol ilegal. 

Menurutnya, pinjol ilegal bisa disebut sebagai penipuan dan jika benar maka ini adalah tindakan pidana. Jadi, ia meminta jangan disalahkan korbannya karena yang salah adalah yang menipu. Sebab, mereka memanfaatkan kondisi masyarakat yang kurang mendapatkan literasi. 

MINIMNYA TSAQAFAH ISLAM
Islam adalah agama yang sempurna. Diturunkan oleh Allah SWT kepada Nabi Muhammad yang mengatur hubungan manusia dengan Allah SWT, dengan dirinya sendiri dan sesama manusia. Tidak ada yang cacat dalam syariatnya. Maka bagi siapa yang mentaati segala aturannya pastii selamat begitu pula sebaliknya bagi yang mengingkari nya akan celaka. 

Pinjol yang mejerat para mahasiswa tidak terlepas dari minimnya pengetahuan tentang syariat Islam terutama terkait mua'amalah. Mereka cenderung mengikuti gaya hidup liberal kapitalis pada hari ini yang hanya mencari azas manfaat dan tidak mempedulikan halal dan haram. Padahal pinjol  berbunga adalah riba dan ini jelas haram dalam Islam. Yang dapat merugikan siapapun yang terjerat didalamnya.

Allah SWT berfirman "Orang-orang yang memakan riba tidak dapat berdiri melainkan seperti berdirinya orang yang kemasukan setan karena gila. Yang demikian itu karena mereka berkata bahwa jual beli sama dengan riba. Padahal Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba. Barangsiapa mendapat peringatan dari Tuhannya, lalu dia berhenti, maka apa yang telah diperolehnya dahulu menjadi miliknya dan urusannya (terserah) kepada Allah. Barangsiapa mengulangi, maka mereka itu penghuni neraka, mereka kekal di dalamnya. (Al-Baqarah [2] : 275)"

Sudah sangat jelas bahwa minimnya pengetahuan mahasiswa terhadap tsaqafah Islam memberikan dampak yang buruk. Pinjol berbunga yang jelas-jelas adalah riba dan haram dalam Islam memberikan dampak yang buruk. Sebab ia ibarat racun berbalutkan madu. Seolah ia manis padahal dapat membunuh bagi para pelakunya.

KHATIMAH
Pinjol yang menjerat mahasiswa ibarat racun berbalutkan madu. Seolah-olah menjadi solusi bagi keuangan tapi pada hakekatnya mencekik dan bisa membunuh pelakunya.

Inilah buah sistem pendidikan kapitalis yang standar kebahagiannya adalah  materi. Sehingga menghalalkan segala cara untuk memperoleh kebahagiaan tanpa peduli salah dan benar. Mereka anti terhadap syariat justru bangga berkiblat pada barat yang sudah jelas sangat jauh dari Islam.

Negara mempunyai andil yang besar terhadap pendidikan. Sebab buah dari pendidikan inilah yang akan melahirkan generasi-generasi pencetak peradaban. Pendidikan yang menjadikan syariat sebagai standar dalam setiap aktivitas nya akan melahirkan generasi yang cemerlang jauh dari kerusakan dan pastinya akan menjadikan syariat sebagai standar dalam setiap aktivitasnya. Sehingga mereka akan berhati-hati dalam beramal.


Oleh : Wakini
Aktivis Muslimah

Problematika di negeri ini tidak ada habisnya. Hari demi hari makin banyak sekali permasalahan yang datang silih berganti tanpa henti. Belum selesai masalah yang satu, bertambah lagi masalah yang lainnya bagaikan hewan buas yang siap menerkam mangsanya. Seperti banyak kasus yang belakangan ini terjadi, yaitu kasus satu keluarga yang ditemukan dalam keadaan sudah meninggal dunia di citra garden 1 exstension kalideres. Kejadian ini masih menjadi misteri, pihak kepolisian masih mengusut kasus ini. Sebelumnya di sebutkan jika penyebab kematian Rudyanto Gunawan (71) yang merupakan kepala rumah tangga, kemudian istrinya K.Margaretha Gunawan (68), anaknya Dian(42), serta adik ipar Rudiyanto, Budyanto Gunawan (68), akibat kelaparan.

Hasil pemeriksaan dari forensik (medis) mengatakan bahwa keempat korban yang meninggal itu sudah lama tidak mendapatkan asupan makanan maupun minuman, hal ini terlihat dari otot-ototnya yang sudah mengecil.

Bahkan tak kalah miris yaitu tetangga sekitar tidak mengetahui apa yang di alami oleh tetangganya tersebut. Dari beberapa kemungkinan kasus satu keluarga yang meninggal di karenakan kelaparan. Ini menambah daftar panjang beberapa kasus meninggal di akibatkan karena tidak terpenuhi nya asupan makanan yang sangat di butuhkan tubuh.

Sikap individualisme telah tumbuh menjalar dihati para masyarakat. Bayangkan sudah tiga pekan sekeluarga tewas dan baru ditemukan itupun karena adanya aroma busuk yang tercium.Bagaimana bisa kita yang bertetangga sudah 20 tahunan masih tidak tahu dan tidak mencari jika tetangga kita tidak menampakkan batang hidungnya selama tiga pekan?

Inilah potret beberapa kehidupan bermasyarakat dalam sistem Sekuler, yang masing-masing memiliki sikap individualisme. Ditambah lagi peran negara yang sudah terlalu abai tingkat akut sehingga tidak peduli dengan kehidupan rakyat.

Sistem Kapitalisme di Indonesia terasa sangat mahal bagi banyak orang. Padahal, negeri ini dianggap sebagai model demokratis terbaik dari negeri Muslim. Realitas menunjukkan banyak sekali masyarakat Indonesia masih terbelenggu oleh kemiskinan.

Fenomena tingginya angka kemiskinan di Indonesia menunjukkan kegagalan sistem demokrasi sekular dalam memenuhi hak-hak ekonomi masyarakat. Bahkan dengan alasan hidup miskin, banyak perempuan menjatuhkan pilihan untuk bermigrasi ribuan kilometer hanya demi mempertahankan standar dasar kehidupan.

Ini semua terjadi karena umat kehilangan ra' in yang sejatinya sangat dirindukan oleh seluruh umat manusia. Semenjak khilafah Islam diruntuhkan oleh orang-orang kafir, umat Islam didera berbagai persoalan seperti yang terjadi saat ini: kemiskinan, kebodohan, penindasan, kerusakan moral dan sebagainya. Penyebabnya, karena meskipun umat di negeri-negeri tersebut memeluk agama Islam, sistem yang digunakan di bidang ekonomi, politik, sosial, budaya dan pendidikan bukan berasal dari Islam, melainkan Kapitalisme. Kebijakan neo-liberal yang ditandai dengan penguasaan aset-aset sumberdaya alam oleh asing merupakan konsekuensi dari ketundukan pada ideologi Kapitalisme ini.

Islam adalah satu-satunya harapan dan solusi untuk mengatasi berbagai problematika kehidupan di sistem sekuler, diantaranya islam menetapkan tiga kebutuhan pokok individu yakni pangan, papan dan sandang. Ketiganya wajib terpenuhi sempurna untuk individu-perindividu. Islam juga menetapkan tiga kebutuhan dasar untuk umat yakni keamanan, kesehatan dan pendidikan. Ketiganya wajib terpenuhi untuk umat. Negara wajib menyediakan semua itu secara mencukupi untuk semua rakyat tanpa kecuali dan tanpa diskriminasi.

Jaminan pemenuhan kebutuhan hidup ini, tidak hanya diberikan kepada kaum Muslim, tetapi juga kepada orang non-Muslim. Dalam hal ini, orang-orang non-Muslim yang menjadi warga negara Daulah Khilafah mempunyai hak yang sama dengan orang Muslim, tanpa ada perbedaan. Sebagai contoh, dalam akad dzimmah yang ditulis oleh Khalid bin Walid untuk menduduk Hirah di Irak yang beragama Nasrani, disebutkan: “Saya menetapkan bagi mereka, orang yang lanjut usia yang sudah tidak mampu bekerja atau ditimpa suatu penyakit, atau tadinya kaya, kemudian jatuh miskin, sehingga teman-temannya dan para penganut agamanya memberi sedekah; maka saya membebaskan dia dari kewajiban membayar jizyah. Untuk selanjutnya dia beserta keluarga yang menjadi tanggungannya, menjadi tanggungan Baitul Mal kaum Muslim.” Peristiwa ini terjadi pada masa pemerintahan Khalifah Abu Bakar ash-Shiddiq .

Wallahu a'lam Bishshowab


Oleh Omsiatun Marsudin
(Muslimah Pemerhati Umat) 


Peluncuran pandemic fund atau dana pandemi pada Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G 20 di Bali (13/11/2022) telah diresmikan oleh Presiden RI Joko Widodo. Pandemic fund diharapkan akan menjadi sarana penting untuk mencegah dan mengatasi pandemi yang mungkin terjadi kembali di masa yang akan datang.

Presiden menyatakan bahwa dana pandemi yang terkumpul hingga saat ini sebesar 1.5 miliar dolar AS, atau setara Rp23,4 triliun. Sedangkan, perkiraan dari WHO, dana pandemi membutuhkan sekitar US$ 31.1 miliar atau setara Rp481 triliun pertahun.

Janet Yellen selaku menteri keuangan AS berpendapat bahwa pandemic fund telah menyumbangkan manfaat bagi negara miskin untuk mengatasi masalah infrastruktur kesehatan. Sementara menurut Presiden Joko Widodo, pandemic fund akan menambah kekuatan dalam hal keuangan bagi negara miskin dalam menghadapi krisis kesehatan.

Pandemi Covid-19 yang melanda semakin menunjukkan ketidakberdayaan dunia dalam menghadapi krisis kesehatan. Presiden Joko Widodo berpendapat sekarang dunia tidak mempunyai arsitektur kesehatan yang mumpuni untuk mengelola pandemi (Republika,13/11/2022). Pandemic fund dirilis sebagai upaya untuk menentukan kekuatan komunitas internasional dalam menghadapi pandemi.

Sudah tak asing, jika sistem kapitalisme dalam mengatasi masalah arsitektur kesehatan dunia dengan pandemic fund. Amerika Serikat dan Eropa adalah merupakan negara besar yang menguasai dunia, mereka berpandangan bahwa negara-negara miskin akan kuat menghadapi risiko pandemi jika memiliki dana yang besar. Sedangkan, permasalahan kesehatan dunia tidak sekadar faktor dana, namun lebih rumit lagi dan fundamental.

Kalau memang permasalahannya hanyalah dana, mestinya negara-negara kaya seperti Amerika dan Eropa akan lebih cepat dalam mengatasi pandemi Covid-19. Tapi buktinya mereka tidak mampu serta mengalami krisis kesehatan ketika Covid-19 melanda Amerika dan Eropa. Bahkan hingga saat ini masih terasa dampaknya.

Lalu, mengapa dunia internasional tidak mampu menghadapi pandemi? Hal yang paling mendasar adalah cara pandang terhadap kesehatan itu sendiri. Sistem kapitalisme menganggap bahwa kesehatan adalah kebutuhan yang bersifat Individual. Sehingga tugas dalam mewujudkannya diserahkan sepenuhnya kepada individu dan negara tidak menjamin akan hal itu.

Walhasil, berlakulah kapitalisasi dalam sektor kesehatan yang menyebabkan swasta menguasainya. Fakta dalam penyediaan vaksin Covid-19 di dunia menjadi bukti nyata akan hal itu.

Dengan kapitalisasi kesehatan, maka telah terjadi ketimpangan akses terhadap vaksin. Negara kaya mampu memiliki banyak vaksin, sementara negara miskin tidak mampu membeli vaksin. Dampaknya pandemi tidak dapat secara cepat terselesaikan dan jutaan nyawa telah melayang. Sedangkan para kapitalis yang menguasai industri kesehatan meraup keuntungan besar di tengah penderitaan manusia.

Apabila pembiayaan kesehatan bagi negara miskin dianggap sebagai solusi, maka dana itu pasti akan mengalir kepada para kapitalis. Akibatnya pembiayaan itu membuat negara miskin semakin terpuruk di bawah kekuasaan para kapitalis.

Komunitas masyarakat G20 mengkritik hal itu, bahwa pihak yang menjadi penyumbang dana pandemi adalah yayasan swasta. Kalau, pihak-pihak swasta itu akan mengusung kepentingannya sendiri dalam partisipasinya di pandemic fund (Suara Bali,13/11/2022).

Kesehatan adalah bidang yang memerlukan dana besar, maka dari itu ketika kesehatan dibebankan kepada individu, maka yang terjadi adalah pemanfaatan oleh pihak yang kuat terhadap yang lemah. Para kapitalis dengan penguasa oligarki menjerat rakyat agar mau tidak mau harus tunduk terhadap sistem liberal yang menyengsarakan.

Lalu muncul pepatah "Orang miskin dilarang sakit", pada posisi global menjadi "Negara miskin dilarang sakit". Layanan kesehatan menjadi suatu yang sangat berharga, sehingga harus dibayar mahal. Bagi negara miskin, untuk memenuhi kebutuhan perut saja sudah sulit, maka kapitalisasi kesehatan ini akan semakin mencekik leher mereka.

Allah SWT Sang Maha Pengatur telah menetapkan bahwa kesehatan sebagai kebutuhan dasar masyarakat secara umum yang wajib dijamin oleh negara.
Rasulullah saw. bersabda,

مَنْ أَصْبَحَ مِنْكُمْ مُعَافًى فِي جَسَدِهِ آمِنًا فِي سِرْبِهِ عِنْدَهُ قُوتُ يَوْمِهِ فَكَأَنَّمَا حِيزَتْ لَهُ الدُّنْيَا

“Barang siapa di antara kamu masuk pada waktu pagi dalam keadaan sehat badannya, aman keluarganya, dia memiliki makanan pokoknya pada hari itu, maka seolah-olah seluruh dunia dikumpulkan untuknya.” (HR Ibnu Majah)

Pemenuhan kebutuhan rakyat merupakan tanggung jawab dari pemimpin negara termasuk kebutuhan kesehatan. Rasulullah saw. bersabda, "Seorang pemimpin umat manusia adalah pemimpin bagi mereka dan ia bertanggung jawab dengan kepemimpinannya atas mereka." (HR Abu Dawud)

Dengan demikian, cara pandang Islam dalam pemenuhan kesehatan adalah sebagai sebuah jaminan. Dalam sistem Islam, setiap individu rakyat berhak mendapat layanan kesehatan tanpa memandang latar belakang. Kaya ataupun miskin memiliki hak yang sama untuk mendapatkan pelayanan kesehatan dari negara.

Luar biasanya, layanan kesehatan itu bisa didapatkan oleh rakyat dengan gratis tanpa ada biaya sedikitpun. Negara mendistribusikan dana yang besar dari Baitul Mal untuk membiayai semua kebutuhan kesehatan seperti rumah sakit, alat kesehatan, farmasi, laboratorium, dokter, perawat, penelitian, pendidikan dan semua hal yang dibutuhkan dalam sektor kesehatan. Mencakup di dalamnya pengadaan vaksin dan obat-obatan.

Layanan kesehatan memiliki sumber dana dari pos kepemilikan umum, seperti tambang dan sebagainya, sementara negara memiliki pemasukan dari pos fa'i, kharaj dan wakaf. Oleh karena itu, jika rakyat akan berobat, tidak perlu membayar sama sekali, bahkan untuk tindakan yang sangat sulit sekalipun seperti operasi. Semuanya gratis. Rakyat tidak perlu ikut asuransi seperti BPJS Kesehatan misalnya, karena dalam Islam, asuransi hukumnya haram.

Selain gratis, kualitas pelayanan kesehatan dalam Islam dirancang agar menjadi yang terbaik di dunia. Negara yakni Khilafah akan membiayai secara penuh dalam berbagai Penelitian yang dilakukan, untuk penyakit-penyakit yang baru muncul, agar ditemukan obatnya termasuk dalam penelitian untuk produksi vaksin. Hal itu akan didanai secara penuh oleh negara dan tidak diserahkan kepada swasta.

Sistem kesehatan Islam yang sempurna ini, tidak akan membiarkan bagi korporasi untuk menguasai sektor kesehatan. Dengan demikian layanan kesehatan yang terbaik akan dinikmati oleh setiap individu.

Pada situasi pandemi yang melanda dunia, Khilafah akan memimpin negara-negara di dunia untuk mengatasinya. Khilafah akan melakukan penelitian untuk menemukan vaksin dan obat, kemudian akan memproduksi serta mendistribusikannya untuk seluruh umat manusia.

Khilafah juga akan menyokong bantuan dana bagi negara lain yang ekonominya terdampak wabah. Sebagaimana yang telah dilakukan oleh Khalifah Abdul Majid 1 ketika masa paceklik melanda Irlandia beliau memberikan bantuan dana hibah ribuan pound serta 5 kapal yang penuh dengan logistik makanan.

Sikap Khilafah ini sangatlah mulia, jauh berbeda dengan negara adidaya saat ini (AS dan Eropa) yang berteriak menyelesaikan pandemi, namun akhirnya mengajak negara lain untuk ikut investasi, termasuk Indonesia. Sementara administrator pandemic fund ternyata adalah Bank Dunia yakni lembaga internasional di bawah kekuasaan Amerika. Tentu saja tidak ada namanya makan siang gratis. Dibalik pandemic fund pasti ada tujuan terselubung dari negara besar ini. 

Wallahualam bissawab.

Author Name

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.