Articles by "Puisi"

.JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Ana Mardiana Babel Bali banda aceh Bandar Lampung Bandara Juanda bandung bank banten bantuan bantal banwaslu banyumas banyuwangi bapedalda baperjakat Barcelona batam batang arau batu akik batu bara batu malin kundang Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA bedah rumah TP PKK bedahrumah BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu bentrok Beny Utama bere ali beri pelayanan terbaik berita Bernas BI bim BIN binsos birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor bola Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita bukitinggi Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gas gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gereja oikumene sengkotek gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang instruksi walikota padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah jawa timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayu hutan kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan alam kaltim kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi ketua v porprov sumbar khofifah kim jong-un kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras kontribusi orang tua siswa Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU MuaraLabuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nelayan nenek asiani nepal news neymar Nias nobar NTB ntt nurul iman nusantara Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Ooini OPEC Opini Opinj organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan pangdam vi mulawarman Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pdt darwin pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penginapan atlet pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel petani peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas potensi wilayah kaltim pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah raih prestasi raker komwil i apeksi rakor rakor kaltim rakyat setprov ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil rongsokan Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda samsat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sediakan sarana porprov sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional sendimen seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap suardi junir subang suka jala jalan sukabumi Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tambang emas tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wagub terima hkbp wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir
Showing posts with label Puisi. Show all posts

By : Sumiati

Terik mentari kian terasa
Menembus tubuh ringkih tak kuasa
Langkahnya gontai membelah asa
Terperanjat tersadar terperangah

Debu pekat menghempas setiap langkah
Pekik takbir menjadi penggugah
Pemudi para syabah
Muda tangguh tegap langkah

Durusul masajid pilihannya
Baitullah tempat- tempat mulia
Bersama para pencinta majlis ilmu namanya
Untuk menggapai cinta dan sayangnya

Umat membutuhkan solusi
Bukan janji tak pasti
Apalagi kini
bak dikebiri
Oleh sang raja pembenci

Wahai pejuang teruslah pantang mundur
Membuka lembaran yang kian kabur
Membongkar sejarah yang terkubur
Demi hidup tak lagi tersungkur

Wahai pejuang Adakalanya lelah menerjang
Menghimpit menghadang
Namun rugilah jika terus melenggang

Wahai pejuang Islam
Lelahmu yang dalam
Keringatmu yang bercucuran
Surga merindui
Para mujahid dunia akhirat sejati

PPMI washilah kami
Para Pecinta Majlis Ilmu suci
Washilah mencari cinta Ilahi
Demi surga firdaus yang dinanti

By : Alliwazzahra Ila Roma

Ashshollatuwassallamu’alaika ya Rasullulloh
Ashshollatuwassallamu’alaika ya Habibaulloh
Ya Rasullulloh
Ya Habibaulloh

Dari padang pasir yang tandus
Terik mentari yang membakar
Di zaman jahiliyah, zaman kegelapan
Lahirlah manusia mulia
Hadirmu laksana purnama di tengah gulita
Menerangi ummat dalam kebodohan paripurna
Membisikkan nyanyian-nyanyian Syurga
Yang terangkai dalam ayat-ayat cinta-Nya

Engkaulah Baginda teladan para insan bertaqwa
Yang selalu dirindu dan dicinta
Engkaulah Rasul akhir zaman
Engkaulah Rasul pembawa kitab suci AL-Qur’an
Yang selalu kubaca kuhafal dan kupahami
Engkaulah Rasullullah Muhammad SAW

Nabi Muhammad…..
Tak pernah mudah jalan dakwah yang kau tempuh
Tak terbilang rupa dan harta demi fisabilillah
Bersama insan mulia, Kau raih derajat kemuliaan
Hingga iman dan keyakinan, Tak pernah tergantikan

Nabi Muhammad……
Perjalanan hidupmu menjadi hikmah bagi kami
Setiap menit, shalawat dari kami terlantun untukmu

Kini…..
Empat belas abad berlalu
Kami disini rindu tak bertepi
Rindu padamu ya Rasullullah

Ya Rasullullah…..
Cintamu terpatri dihati kami
Engkaulah teladan kami

Oleh : Asma Ridha

Andai bumi dan seisinya mampu kugadaikan untukmu
Sungguh tidaklah sepadan dengan kasih sayangmu padaku
Andai bisa ku kumpulkan permata dan berlian di dunia ini
Sungguh tak pernah pantas dengan rasa sakit yang kau alami

Disetiap bulir padi yang kau cari, ada ribuan cucuran keringatmu Ayah
Disetiap nasi yang kau suapi, ada ribuan doa kau untaikan untukku Ibu
Tangismu penuh harap akan hidupku di masa mendatang
Jerih payahmu penuh asa untuk kesuksesanku yang tak berbilang.

Saat wajahmu kini tak semuda dulu
Keriput menghiasi wajah, lengan dan kakimu
Senyummu tetap tersemat di bibir manismu
Menyambut kedatanganku
Walau gigimu kini tak seutuh yang dulu

Ibu ... Ayah!
Izinkam anakmu ini berbakti semampu diri
Walau takkan pernah sama pengorbananmu kepadaku hingga hari ini
Jangan kau cegah kami anak-anakmu untuk mengabdi
Hanya karena alasan menjadi beban diri ini

Ayah ... Ibu!
Maafkan kami yang tak pandai balas budi
Ketegasan kami membuat air matamu menetes di pipi
Tak maksud diri ingin menyakiti relung hati
Hanya ingin berbakti di usia senjamu kini

Ayah ... Ibu!
Jangan kau ambil hati dari lisan kami yang tajam ini
Sering kali kami lupa, ah saja tidak Allah perkenankan
Keegoan kami membuat diri alpa, kau adalah malaikat kami
Doamu tak ada tabir hingga ke Arsy

Oleh : Atik Setyawati

Terik mentari kembali hadir, di sini
Ketika mencoba palingkan adaptasi
Semula dingin merajai
Berganti panas semusim bak mimpi
Mimpi yang lalu usik sanubari

Nyata kan kembali menyapa
Bersama gurat senyum bahagia
Kembali mengabdi penuh karya
Anak bangsa berteriak gembira
Sambut ku pulang, lapang dada

Duhai ananda
Rengkuh belai bunda
Ceriamu kembali ada
Warnai gemintang bercahya
Seiring lantunan do'a-doa
Sajak penuh tawa
Penyerta kasih jiwa

Pijar mendedah
Menggugah
Tertuju satu panah
Melesat indah
Hingga sasaran terbelah
Pungut tanpa lelah
Gemuruh rindu hilang sudah
Cita membuncah
Anak negri berlari nan lincah
Bersatu tak bercelah
Raih kemuliaan sesuai titah
Dunia akhirat, selamatlah

Terik mentari di Kota Metro, 6 November 2019

By : Eva Liana

Diyang, lalu lalang tongkang batu bara, menjajah sungaimu
Pongah tak bermalu
Menguras urat nadi kehidupanmu

Diyang, hutanmu dikuasai angkara
Hingga kabut asap merajalela
Sawah ladang diterkam hama
Musim katam jadi khayal di pucuk-pucuk rumbia

Diyang, hutang abah mama telah tiba tenggat waktunya
Tiada daya upaya melunasinya
Maka tiba waktu kau balas budi mereka

Kau pun diperdagangkan ke negeri bambu, berkedok pernikahan
Rela tergadai laksana barang tak berjiwa

Diyang, aku tahu, kau mengaduh di penghujung barat Borneo sana

Adakah danau yang sanggup menampung airmatamu
Adakah jembatan baja penopang laramu
Adakah biduk terjauh yang sudi melayarkan pedihmu
Adakah tangan kokoh yang kuat menjemba lengan lemahmu
Adakah telinga peka yang tergerak mendengar pekik jerit hatimu

Duh, Diyang, bukannya aku tak peduli
Andai kumampu, tak akan kubiarkan kau menunggu

Mereka yang mampu
Ternyata tak turun menolongmu
Karena jiwa mereka yang mendadak lemah dan kerdil ketika berhadapan dengan lembar-lembar semu

Kulakukan apa yang kubisa, Diyang
Menegur jiwa-jiwa serakah itu
Sebagai wujud peduli, sekaligus memenuhi seruan Rabb kita

Berdakwah tanpa peduli apa
Agar mata buta mereka terbuka
Telinga tuli mereka peka
Hati gelap pun bercahaya
Islam pun digenggam demi rahmat semesta

Semoga masa itu segera tiba 
Bersabarlah, Dyang
Teguh iman, banyak berdoa dan terus berjuang
Jangan biarkan ada Diyang lain yang menjadi korban 

***
#sepenggalrenungan
#pengantinpesanan 
Eva Liana, Penulis
Tinggal di Kandangan, HSS, Kalsel

By : Sumiati

Dikala orang lain salah begitu mudah menyalahkan
Ketika diri salah enggan untuk disalahkan
Kikir berempati
Tetapi selalu berharap ingin dimengerti

Bijak oh bijak
Betapa mahal harganya
Hanya dimiliki pemilik hati suci
Yang tak punya rasa dengki

Kebiasaan manusia mengukur orang lain dengan diri
Tak mau meraba hati sanubari teman sendiri
Itulah ego manusiawi
Yang menghiasi setiap hati yang iri

Pantas banyak pepatah menjadi penggugah
Itulah manusia lemah
Membutuhkan pengalaman agar tidak lengah
Terhadap hati-hati yang kian jengah

Terkadang jika sulit belum menimpa diri
Sulit untuk berempati
Apalagi peduli
Yang ada semakin merasa benar sendiri

Pengalaman adalah guru kehidupan
Belajarlah menjadi bijak dalam setiap kesempatan
Jangan menjadikan diri umpatan
Karena hilap yang tak berkesudahan

Mudah mengatakan biarlah di ghibah
Dosa kita diambil pengghibah
Namun apakah salah kita tak mau merubah
Tak takutkah dengan hisab yang Maha Gagah

Dunia hanya sementara
Perjalanan semata
Surga menanti kita
Saatnya bijak dan empati di dada

By : Nursyamsiah Tahir

Kan kubuka pintu surga dengan shalatku
Kan kubuka pintu surga dengan puasaku
Kan kubuka pintu surga dengan shodaqohku

Kan kubuka pintu surga dengan ibadah hajiku
Kan kubuka pintu surga dengan lantunan firman tuhanku
Kan kubuka pintu surga dengan hijabku

Kan kubuka pintu surga dengan ketaatanku pada ilahi dan rasulku
Kan kubuka pintu surga dengan kepatuhanku pada orang tuaku, terlebih pada suamiku

Namun….. “ternyata ini semua tak cukup !!”
Terpekur aku dalam telungkup
Kucerna drama kehidupan satu persatu

Terbelalak mata hati ini
Kala kuintip derita muslim-muslimah Rohingya
Kala kudengar jerit pilu bocah-bocah Palestina
Kala kulongok jendela Myanmar yang kian merana

Tersayat-sayat mata batinku
Kala rudal meluluhlantakkan bumi Palestina
Kala tubuh-tubuh bergelimpangan tanpa dosa
Kala darah mengalir tanpa alasan
Kala krisis pangan menyerang bumi Yaman

Gejolak amarah semakin mengangkangi diri
Kala sumber daya alam dikuras tak bersisa
Kala lautan lepas dari genggaman jiwa
Kala diri ini tak lagi menjadi tuan di bumi pertiwi

Degup jantungku berkejaran tak terkendali
Kala generasi muda berasyik masyuk dengan gadgetnya
Kala bocah-bocah melahap tontonan asusila
Kala para ratu hengkang dari singgasana
Kala para raja tenggelam dengan bisnis penuh riba
Kala para punggawa enjoy dengan korupsi ala mereka

Dalam hening bibir ini bergetar
Mau dibawa kemana hidup kita ??
Jika drama ini terus bersambung tanpa jeda….

Harus !! Harus berhenti !!
Berhenti dari perjalanan sekulerisme
Berpisah dari jalinan komunisme
Bebaskan diri dari jeratan kapitalisme

Harus kembali !!
Kembalilah pada dienul islam !!
Rengkuh islam sepenuh hati
Genggam islam sepenuh jiwa
Masuk islam secara kaffah
Aqidah, syariah, dakwah & khilafah

Penggalan waktu didunia pembuka pintu menuju surga
Dan….azamku kini & nanti
Kan kubuka pintu surga dengan dakwah
Kan kuwakafkan  sisa umurku penuh pasrah
Tuk memperjuangkan janji Allah
Hidup didunia penuh berkah
Insya Allah diakhirat pun meraih jannah


By : Nur Syamsiah

Lembar demi lembar terukir kini
Ilusi akan asa yang kian membuncah
Lautan fikroh kan membasahi alam raya
Lemparkan kegersangan yang kian parah
Allah-lah penentu segalanya
Hiraukan niatan dan azam di dada

Fatamorgana itu kan sia-sia
Impian pun kan menjadi nyata
Lekang oleh waktu dan usia
Lanjutkan perjuangan di depan mata
Ampunan Sang Kuasa siap mengucur
Hamba yang jujur pasti mujur

Tetapkan azam dalam diri insan berakal
Inginkan surga tuk hidup yang kekal
Lewati hari demi hari
Lorong waktu yang tak kan kembali

Jemari terus mengukir penuh makna
Agar manusia paham akan segalanya
Nurani pun berlapang dada
Niatan ini kian membaja
Allah-lah tujuan semata
Hingga tiba saat menutup mata

#Probolinggo, 5-9-2019

By : Sumiati 

Nak, kau tahu hati ini tak sanggup
Tertahan nafas lepas, jantung berdegup
Nak, sibukmu sebelum keberangkatan sungguh membuat hati Umi gugup
Khawatirnya seorang Ibu kau menjalani hidup

Nak, kau memang anak hebat
Sebelum keberangkatanmu ke IQC semua sempat
Memenuhi semua kebutuhan yang hampir tak tepat
Namun sigapmu akhirnya pun dapat

Nak, kau tahu disepanjang persiapan hati ini sendu
Satu minggu kau tinggalkan rumah untuk menuntut ilmu
Ini kali pertama kepergianmu
Tak terasa air mata mengalir dipipiku

Tegasku kepadamu bukan tak sayang
Inilah haqiqatnya cinta dan sayang
Bukan seperti istilah sunda nyaah dulang
Namun ku harap kau kelak menjadi orang terpandang

Namamu adalah doa umi abi
Bak seorang mujahid di suatu negeri
Penunggang kuda gagah berani
Tank baja di jaman ini nanti

Menjadikan Alquran gaya hidupmu
Penolong agama Rabbmu
Kelak kau di tolong Sang pemberi ilmu
Allah izinkan kau menolong umi abimu

Alquran menjadi teman sehari-hari
Murojaah sampai mati
Biarkan lelah menemani
Untuk surga yang dirindui

Nak, kau tahu terkadang lisan ini tajam
Bukan Umi kejam
Namun, kelak kau akan tahu, sayang Umi untukmu
Yang akan kau selalu rindu

*Teruntuk ananda Muhammad Fursan Ramdhani*

By : Sri Gita Wahyuti

Kucabik sepiku sendiri
Karena sepi
Bagiku tak ada arti

Lantas aku pergi
Nonton drama komedi
Ke sana ketawa ke sini ketiwi

Lama kusadari
Banyak haha hihi
Tak peka kondisi negeri

Akhirnya kuundang lagi
Agar sepi mau menghampiri
Untuk dapat kurenungi
Banyak hal yang perlu ditangisi

Sepi..sepi..
Kini aku menyepi
Kini aku menyendiri
Kini aku merenungi
Bagaimana kudapati
Keridhoan Ilahi ?
.
.
#simkuringpenulishebring
#AMK4

By : Afri Yuliyanti

Pemuda ...
Ditanganmulah kami titipkan negeri ini
Jaga dan belalah negeri ini

Jangan biarkan mereka
Yang ingin mengusai negeri
Mencabik cabik negeri ini

Ditanganmulah kami berharap
Agar negeri yang kaya ini
Tetap utuh dalam satu kesatuan

Tanpa ada isu sara yang dihembuskan
Oleh orang orang yang tak ingin melihat negeri ini utuh dalam keberaneka ragaman

Jayalah bangsaku kabarkan pada dunia bahwa Indonesia masih diperhitungkan dipentas dunia
🚀

By : Nur Syamsiah

Karena cinta
Wanita menjadi tulang rusuk pria

Karena cinta
Wanita melenggang ke pelaminan

Karena cinta
Wanita rela berbadan dua

Karena cinta
Wanita rela begadang tanpa jeda

Karena cinta
Wanita jadi tulang punggung keluarga

Karena cinta
Wanita tutup seluruh auratnya

Karena cinta
Wanit taat pada perintahNya

Karena cinta
Wanita ingin meraih surga

By : Afri Yuliyanti

Nak
Takkan kubiar bara bersemayam di dadamu
Akan kuhapus dengan tetesan senyum walaupun itu menyesak dada

Nak tak perlu gamang akan bengisnya dunia
Dan durjananya keangkaramurkaan

Senyumlah nak
Akan ku dongengkan cerita 1001 malam
Lewat sahdunya lembayung senja
Dan kan kuhapus rindumu sertakan kubuai engkau dengan kidung malam yang diterangi bulan sepenggal

Ingatlah kini kau telah jadi lelaki
Lelaki yang siap menerjang apapun untuk bidadari dan malaikat-malaikat kecilmu
Jangan sampai bara itu menghancurkanmu
Hanya itulah pesan ibu nak..

By : Sri Gita Wahyuti

Jauh malam kau terbangun
Pada Rabbmu kau ajukan segala pinta
Sayup kudengar kau sebut namaku
Dan nama semua putra-putrimu

Saat bersamamu
Tak ada duka menyembul dari balik wajahku
Hari-hari terurai puitis dan manis
Bagai puisi apik tergambar di langit
Bersama bintang-gemintang menghiasi

Sungguh, Ibu...
Cintamu lautan lepas
Yang di dasarnya aku mencari permata
Cintamu samudra luas
Tak surut meski ombak menerpa

Di matamu
Tak ingin kulihat ada genangan
Penanda kesedihan karena lakuku
Sejuta pinta pada Rabbku
Agar kau bahagia selalu

By : Niswa El Hasanah

Bagi seorang ibu
Dia rela mengorbankan segala kesenangannya
Waktunya, cita citanya
Bahkan kariernya
Demi anaknya.

Seorang ibu
Rela menjadi ayah saat sendirian membesarkan anaknya

Bagaikan burung bersayap sebelah
Tapi takkan lelah
Tak menyerah
Demi anak anaknya

Seorang ibu
Bisa menahan segala pedih derita perjuangannya
Demi memetik senyum di bibir anak anaknya

Seorang ibu
Saat memegang sepotong kue, yang teringat adalah
Itu kue kesukaan suami atau anaknya.

Seberapa besar
Ingatmu, rindumu kepada ibumu

Sebesar itulah kerinduannya kepadamu.

By : N3

Ibu.....
Jangan kau biarkan bara
Bersemayam di dadaku
Yang akan membakar jiwa
Menghanguskan raga
Melahap semua yang ada

Karena aku takut
Takut akan kebengisan
Takut akan keangkaramurkaan

Yang kau bisikkan
Lewat hembusan angin
Dan kau usapkan
Pada tetesan embun
Di ujung daun

Aku rindu ceritamu
Aku rindu belaianmu
Yang menatapku
Dengan kisahmu
Saat membesarkanku

By : Sumiati 

Kekuasaan  untuk sebagian orang sesuatu yang wah
Tak mudah bagi sahabat Rasulullah saw menerima amanah
Tanggung jawab yang melimpah
Pekerjaan yang membuat lelah

Menangis tersungkur takut
Sesak di dada semakin membuat kalut
Seakan dunia penuh kabut
Takut kelak umat menuntut

Berbeda dengan sistem demokrasi
Berlomba menjadi pejabat tak dipungkiri
Tak mengapa keluar modal melimpah nanti juga kembali
Sikut sana sikut sini kemudian korupsi

Kebahagiaan mereka dikala harta melimpah
Tak mengapa dengan jalan yang salah
Cara yang kian tidak terarah
Yang penting hapy walaupun salah kaprah

Ketika hendak menjabat
Tak lupa pamer shalat
Di tambah tirakat
Tak peduli dikatakan penjilat

Datang kepada ulama cium tangannya
Memuji merendah agar mereka percaya.
Pesantren pun didatanginya
Untuk meraih simpati demi jabatannya 

Mereka memimpin rakyatlah yang berjasa
Ketika rakyat menderita penguasa lupa
Keberadaannya dianggap tak ada
Air matanya dianggap dusta

Rintihan diabaikan
Darah mengalir tak dipedulikan
Yang penting membahagiakan tuan
Tak peduli jadi budak belian

Ketika pelantikan tiba
Dukun dikerahkan jua
Rupanya penguasa amnesia
Dengan kisah Firaun yang terkena malapetaka 

Ciri orang muslim pandai mengambil pelajaran segera berhenti 
Tak mungkin tercebur ke lubang yang kedua kali
Fitrahnya mawas diri
Terhadap perjumpaan dengan Ilahi Rabbi pemilik jannati

Luka ini tak kan terobati
Sebelum Islam kibarkan panji-panji
Janji Allah Swt dan Rasul-Nya pasti
Hamparan hijau surga yang dirindui

By : Sri Gita Wahyuti

Saat kami duduk manis
Di dalam sebuah majelis
Dia bilang, "teroris radikalis"

Saat kami bicara khilafah
Pelaksana islam kaffah
Dia bilang, "ke Arab sanah"

Saat kami kibarkan alliwa arroyah 
Bendera pemersatu ummah
Dia bilang, "dalam hati sajah"

Sungguh di negeri yang jelaga ini,
Hidup bagai menggenggam bara api
Kemuliaan Islam dikebiri
Pemimpin dzalim ditaati

Muslim jumlahnya mayoritas
Tapi nampak jelas ia tertindas
Oleh keserakahan kaum bebas
Aturan Allah mereka ingin libas

Teman
Sanggupkah engkau melawan
Atas berbagai kedzaliman 
Dengan kepalan tangan 
Atau dengan kekuatan ?

Penerapan syariah Islam
Sesuatu yang diidam-idam
Sedang kedzaliman harus tenggelam
Tak cukup hanya dikecam

Teruslah berjuang
Meski darahmu harus tergenang
Pun jalan berliku dan masih panjang
Hingga Allah layakkan kita untuk menang

Oleh : Hawilawati
(Revowriter Tangerang)

Pemuda adalah calon pemimpin masa depan.
Sangat berperan besar dalam perubahan.
Memiliki pemikiran yang mementingkan kemaslahatan.
Bangun, berdiri, bergerak tuk bangsa merealisasikan harapan.

Wahai pemuda janganlah terlena dengan urusan semu percintaan.
Wahai pemuda janganlah buang waktu dengan tawuran.
Wahai pemuda janganlah malas berfikir kritis,  inovatif menciptakan gagasan
Wahai pemuda janganlah turut bereuforia rusaknya negeri ini dengan melakukan banyak kemaksiatan.

Ingatlah pesan Baginda Rosulullah Sang teladan.
Ditanganmulah dunia dapat digenggam dengan kepedulian.
Ketika peduli sesama, berprilaku sesuai tuntunan syariat dan berfikir cemerlang militan.
Dirimu kan membuat gentar pelaku kemaksiatan, kerusakan dan kebodohan.

Kembalilah ke jati dirimu yang sesungguhnya sebagai pemuda idaman.
Khoiru ummah, generasi terbaik sepanjang zaman.
Rubahlah negeri dengan ilmu dan amal sesuai dengan tuntunan.
Tuntunan syariat Allah satu-satunya sebagai pilihan.

Tangerang, Oktober 2019

By : Sumiati

Sahabat, kau tahu bahwa Rasulullah saw memiliki kecenderungan.
Kepada istri pertama yang penuh pengorbanan.
Dikala tiada namanya selalu disebutkan.
Membuat Aisyah marah tak tahan.

Bukan Rasulullah saw membedakan.
Namun itulah naluri kasih sayang.
Hanya Allah yang tahu kelemahan.
Manusia hanya menjaga kecenderungan.

Begitupun Ayah Bunda.
Semua anaknya tak dibeda-beda.
Namun kecenderungan tampak juga.
Namun rasa sayang menyatukan semuanya.

Kau tahu, teman kita banyak.
Tapi tak dapat dipungkiri kecenderungan pasti ada.
Bukan membedakan, kita lebih dekat pada salah satunya.
Itulah naluri manusia.

Begitupun dengan anak-anak didik kita.
Kita perlakukan sama.
Tetapi tak disangka.
Mereka memiliki kecenderungan kepada guru berbeda.

Kecenderungan di luar kemampuan kita mendeteksinya.
Namun itu ada lahir di hati kita.
Yang demikian pun pelajaran bagi manusia.
Betapa lemah dan terbatasnya kita.

Nafsu terkadang menguasai.
Setan tak rela melihat kita Selamat melalui.
Upayanya kuat agar tidak terlampaui.
Akhirnya manusia menyesal nanti.

Pemberi pahala adalah Allah taala.
Tempat kembali kita surga.
Tak pantas berjalan di atas kelalaian jiwa.
Kelak di akhirat kita akan merana.

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.