Articles by "Puisi"

.JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Ana Mardiana Artikel Babel Bali banda aceh Bandar Lampung Bandara Juanda bandung Bangkalan banjir bank banten bantuan bantuan bantal banwaslu banyumas banyuwangi bapedalda baperjakat Barcelona batam batang arau batu akik batu bara batu malin kundang Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA bedah rumah TP PKK bedahrumah BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu bentrok Beny Utama bere ali beri pelayanan terbaik berita Bernas BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita bukitinggi Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur Fiture FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gas gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gereja oikumene sengkotek gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gowes gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang instruksi walikota padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah jawa timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayu hutan kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan alam kaltim kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi ketua v porprov sumbar khofifah kim jong-un Kisah kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras kontribusi orang tua siswa Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU MuaraLabuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nelayan nenek asiani nepal news neymar Ngawi Nias nobar NTB ntt nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Ooini OPEC Opiji Opini Opinj Opink organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan pangdam vi mulawarman Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pdt darwin pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan penginapan atlet pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel petani peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas potensi wilayah kaltim pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi raker komwil i apeksi rakor rakor kaltim rakyat setprov ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil rongsokan Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda samsat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sediakan sarana porprov sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional sendimen seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap suardi junir subang suka jala jalan sukabumi Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tambang emas tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wagub terima hkbp wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir
Showing posts with label Puisi. Show all posts

Oleh : Desi Wulan Sari
(Revowriter Bogor)

Azab datang saat ajaran Islam di bilang usang
Azab datang ketika manusia ingkar pada seruan Allah
Azab datang bagaimana manusia mampu menghindar
Atas pedihnya teguran Allah kepada orang-orang yang mengingkarinya

Cobalah berbuat dzalim semaumu
Cobalah kau dzalimi saudara kami dimanapun
Cobalah kau curangi hukum Allah tanpa rasa takut dalam dirimu
karena hanya tinggal menunggu saat Allah kembali menegurmu

Sanggupkah kesombonganmu menahan  amarah sang maha Perkasa
Sanggupkah keserakahanmu pada dunia menahan kecewanya sang maha Pencipta
Sanggupkah kegelapan hatimu menjerumuskan umat manusia pada kesesatan dari terangnya cahaya illahi

Maka janganlah sombong wahai manusia
Saat wabah corona merajalela kau tak sanngup mengatasi
Maka janganlah sombong wahai manusia
Saat makanan yang kau anggap lezat tak berbahaya
Maka nyata-nyata Allah perlihatkan begitu banyak bahaya didalamnya

Ketahuilah,
Karena Allah maha Pengapun
Karena Allah maha mengetahui kelemahan manusia
Karena Allah ingin manusia berpikir dengan akalnya
Maka akan kau temukan jalan kebenaran pada setiap apa yang Allah perlihatkan kepada orang-orang sombong dan berbangga diri ada dunia.

Kembalilah kepada aturan Allah
Kembalilah pada jalan kebenaran
Kembalilah pada syariat Allah dengan penuh keimanan
Sejatinya hukum Allah adalah kekal hingga akhirat nanti

Wallahu a'lam bishawab.[]

Oleh : Tawati 
(Muslimah Pelita Revowriter Majalengka)

Kubelum siap menutup aurat
Karena hati masih kotor berkarat
Buat apa menutup aurat
Jika lisan masih mengghibah

Kukatakan menutup aurat kewajiban
Memperbaiki lisan pun kewajiban
Tentu tidaklah benar
Menutup aurat tapi mengghibah

Yang benar menutup aurat
Dan tidak mengghibah
Karena bukan jilbab yang salah
Tapi lisan yang salah

Menunggu baik untuk berjilbab
Bukanlah satu alasan
Karena manusia jauh dari kesempurnaan
Tapi menjadi baik adalah keharusan

Maka menjadi baiklah dengan berjilbab
Menutup aurat sesuai syariah Islam
Sembari terus membersihkan hati
Dan selalu memperbaiki lisan

Majalengka, 24 Januari 2020

Oleh : Ummu Farras

Alkisah di negeri ini
Gemah ripah loh jinawi
Zamrud khatulistiwa menghiasi
Tanahnya subur alamnya asri

Tetapi..

Di negeri ini,
Biaya hidup selangit
Membuat rakyat terjepit
Orang miskin tak boleh sakit
Kehidupan terasa menghimpit

Di negeri ini,
Keadilan semakin langka
Hanya milik para penguasa
Sangsi hukum tidaklah sama
Antara si kaya dan kaum papa

Di negeri ini,
Para ulama di kriminalisasi
Pengajian di persekusi
Kaum muslim di cap intoleransi

Negeri ini,
Negeri para tikus berdasi
Menggondol uang rakyat jadi hobi
Tak peduli rakyat lapar dan mati

Ah ternyata..
Aku tinggal di negeri panggung sandiwara
Tempatnya para aktor berlaga
Penuh dengan drama
Para stuntmen pun siap siaga
Pasang badan, tumbal nyawa

Tapi biarlah..
Sebentar lagi
Negeri ini mati
Akan segera berganti
Dengan Khilafah Islamiyah
Yang akan selamatkan negeri

Oleh : Fanti Setiawati
Anggota Komunitas Tinta Peradaban Ketapang, Kalbar


Nak...
Sejak ada benda kecil itu, kau betah di rumah.
Tak banyak menuntut ditemani bermain.
Bahkan kau tak minta diladeni cerita-ceritamu.

Nak...
Kini Ibu tak harus bersusah payah mencuci celanamu yang menempel tanah kering.
Ibu tak lagi perlu mengeluarkan tenaga ekstra untuk menggosok bajumu yang bau haring.
Kini tak lagi Ibu temui jejak-jejak kaki kotormu di lantai karena main tak bersendal.

Nak...
Benda kecil itu mengajarkanmu banyak hal.
Kau dapatkan informasi dunia luas.
Kau genggam informasi dalam waktu sekian detik.
Kau lacak dunia dengan lentikkan jarimu.
Kau kuasai kotak ajaib yang menawarkan berjuta warna itu.

Tapi taukah kau Nak...
Ibu iri...
Kini...
Tidak kau segerakan panggilan Ibu.
Kau nomor sekian-kan perintah Ibu.
Kau abaikan permintaan Ibu.
Bahkan kau abaikan seruan sholat dari Rabb-mu.

Tak jarang kau sertakan muka masam saat melaksanakan perintah Ibu.
Kau tak lagi sabar mendengar cerita Ibu.
Kau sering risih jika Ibu ingin mendengar kisahmu.
Bahkan kadang tak kau hiraukan saat Ibu bicara.

Maafkan Ibu, Nak...
Ibu lah yang kurang ilmu.
Hingga tak siap menghadapi zaman ini.
Ibu lah yang salah mencontohkan.
Hingga terekam dalam benakmu, bahwa gadget adalah nomor satu.
Ibu lah yang kadang lalai.
Hingga kau jiplak perilaku Ibu.
Ibu lah yang terlambat belajar.
Hingga belum total menjadi madrasatul ula bagimu.
Hingga kau mencari informasi lengkap dari kotak kecil itu.
Hingga Ibu tak lagi kau jadikan rujukan.

Anak Sholihku sayang...
Zaman ini tak bisa kita hindari.
Zaman ini akan terus maju tanpa menanyakan kesiapan kita.
Zaman ini terus melesat meninggalkan orang-orang yang tak mampu mengimbanginya.

Ibu harap kita dapat belajar bijak menghadapi zaman ini.
Ibu ingin kita memanfaatkannya dengan benar.
Ibu harap kita mampu menjadikan anugerah teknologi dari Allah ini, sebagai jalan mencari bekal sebanyak-banyaknya untuk meraih ridho-Nya.
Ibu ingin kita gunakan nikmat yang Allah titipkan ini sebagai sarana untuk kebangkitan Islam.

Semoga Allah mudahkan kita untuk meraihnya.
Aamiin...

Dari Ibu yang rindu celotehan anaknya.

Oleh: Sherly Agustina M.Ag
(Member Revowriter Cilegon)

Awan berjalan begitu gelap
Langit biru pun berubah menjadi gelap
Rintik hujan membasahi bumi
Bahkan terkadang deras mengikuti takdir illahi

Saat kau tak ada banyak manusia menanti
Bahkan rela sholat istisyqo meminta kehadiranmu
Karena kemarau panjang tanpamu begitu berat
Panas, haus, begitu sulit dilewati

Namun saat kau datang banyak manusia mengeluhkanmu
Pakaian tak cepat kering
Jalanan becek di sana sini
Tanah kotor sulit dilewati
Bahkan jika banjir bandang datang
Manusia seakan tak rela akan kehadiranmu

Ah, memang manusia serba salah
Tak ada dinanti
Ada tak dikehendaki

Padahal, saat kau datang
Keberkahan menghias bumi
Gersang menjadi sejuk
Panas menjadi dingin
Butiran air itu indah dan menjadi kenangan

Jikapun engkau datang bersama pasukanmu hingga banjir bandang
Bisa jadi kau tetap membawa berkah
Jalan manusia terhapus dosa jika ikhlas dan tabah
Jalan manusia bermuhasabah atas ujian yang melanda
Jalan manusia tersungkur kembali padaNya


Dan, semoga keberkahan itu mengganti gersangnya aturan manusia di bumi
Dengan aturan Sang Pencipta bumi

Hujan, kedatanganmu tetap dinanti...

Oleh: Nida Alyssya Putri
(Siswa STP SMA Khoiru Ummah Bogor)

Kita ini tinggal di Indonesia
Laut dan gunung dimana-mana
Seharusnya kita makmur dan bahagia, 
Karena tanah kita sejahtera
Seharusnya kita makmur dan bahagia, karena ini tanah surga

Dimana bukti kata 'surga'?
Apa mereka hanya bercanda?
Tapi sungguh, ini nyata!

Aku ingin mengeluh pada semesta!
Tapi untuk apa?
Hanya akan membuahkan beribu air mata.

Duhai semesta
Aku ingin merasakan 'tanah surga'
Aku ingin merasakan sejahtera
Aku ingin berhenti merasakan jera

Wahai penguasa alam semesta
Berkahilah Indonesia
Sadarkanlah rakyatnya
Tegakkanlah hukumNya

By : Novianti
Praktisi Pendidikan

Wahai anak-anakku, istiqomahlah  menghapal.
Karena yang kau hapal akan mencerdaskan akal.
Membuat jiwamu terasa tenang.
Membuat hidupmu ada dalam keberkahan.

Tak usah kau hirau dengan yang orang lain katakan
Bahwa dunia  ini tak memerlukan orang jago hapalan
Karena yang kau cari bukanlah  pujian
Hanya cinta Allah yang menjadi tujuan

Nak, Al Quran itu tak sebanding dengan tumpukan buku pelajaran
Ia kitab yang isinya petunjuk kehidupan
Menjamin dunia dan akhiratmu dalam keselamatan
Yang kelak di yaumil akhir akan bersaksi tentang apa yang telah engkau lakukan

Nak,  Al Quran adalah hiasan terindah bagi lisan
Mengisi daya ingat kalian yang menakjubkan
Dengannya akan makin menghujamkan iman
Dengannya kalian terlindung dari kebodohan dan  kegelapan

Duhai anakku, bahagiakan kedua orang tua kalian
Yang telah rela berlelah payah membesarkan
Mendidik dengan penuh harapan
Bahwa  kelak di surga mahkota kalian hadiahkan

Nak, kalian adalah serdadu cilik penghapal Al Quran
Cahaya di tengah zaman penuh kegelapan
Pejuang kembalinya peradaban islam
Kalian adalah kebanggan

Oleh : Ummu Farras 
(Aktivis Muslimah Kota Cilegon) 


Siapa yang rugi?
Jika terjadi bencana alam dimana mana

Siapa yang rugi?
Jika jadi pemimpin abai terhadap rakyatnya

Siapa yang rugi?
Jika jadi pemimpin suka berdusta dan ingkar janji

Siapa yang rugi?
Jika sumber daya alam habis dirampas

Siapa yang rugi?
Jika terus bermaksiat di bumi ini

Siapa yang rugi?
Jika ajal datang menjemput tiba-tiba

Siapa yang rugi?
Jika pada akhirnya surga bukan tempat kita

Jawabannya adalah aku, kamu, dan kita semua yang merugi.
Allah SWT berfirman :

”Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar berada dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal sholih dan saling menasihati supaya menaati kebenaran dan saling menasihati supaya menetapi kesabaran” (TQS. Al ‘Ashr 1-3).

Maka, jika kita tidak ingin merugi pada akhirnya, dan tak ingin neraka tempat akhirnya, jadilah orang yang beruntung. Yaitu orang yang teguh di jalan keimanan, mengerjakan amal sholih, dan senantiasa melakukan kewajiban ammar ma'ruf nahi mungkar dalam rangka memperjuangkan tegaknya syari'at Islam dalam naungan Khilafah Islamiyah.

Wallahu'alam bisshowwab

By: Alvi Rusyda 
(Member Revowriter)



Tahun baru sudah tiba
Masyarakat menyambut dengan sukacita
Saatnya planing ke depan harus ditata
Agar waktu tiada sia-sia
Ingat amal pertanggungjawaban diminta.

Sayangnya, tahun baru datangnya bencana
Karena ulah tangan manusia jua
Maksiatpun meraja lela dimana-mana
Tentu Alam menjadi murka

Malam tahun baru hujan lebat
Seolah muntah dari langit
Turun mengalir dipenjuru bumi
Menyirami  makhluk di bumi
Sayangnya tidak bisa meresap
Karena tanah berganti semen
Tertahan, dan melimpah akhirnya banjir datang

Saat banjir besar datang
Tiada seorangpun bisa mengelak
Semua harta benda hanyut dan rusak
Bagaikan mainan bocah hanyut di parit
Korban jiwa  banyak berjatuhan
Seolah Allah ambil titipannya

Ini semua kuasa Allah
Sebagai peringatan dan ujian
Supaya insan bertobat dan insyaf
Karena dunia hanya sementara
Karena Akhirat kekal selamanya

By : Ummu Faaza

Pernahkah merasa, bahwa apapun yang telah kita lakukan, ada orang lain yang bisa melakukannya dengan lebih baik?

Jika ya, berarti kita sama.
Lalu apa selanjutnya, apakah merutuki ketidak mampuan dan berhenti berusaha?
Atau malah semakin bersemangat dan lebih memaksimalkan diri?

Kita semua tahu, saat kenyataan tak sesuai harapan, untuk tak menyerah dan merasa kalah, sungguh tak mudah. Bagaimanapun teori tak semudah praktek.

Saat emosi menguasai diri, pikiran negatif mudah menghampiri. Akibatnya gampang ditebak, perasaan akan mendominasi, mengabaikan akal sehat. Bukan hanya menyalahkan diri sendiri, tapi bisa jadi tidak bersyukur dan menyalahkan takdir Allah, na'udzubillahi min dzalik.

Stop! Jangan dilanjutkan. Jangan biarkan syaithan tertawa karena telah menyesatkan hati kita. Membawanya ke lorong gelap kenistaan, dan mendzalimi diri sendiri.
.
Jangan Putus Asa

 "Hai hamba-hamba-Ku yang malampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.
(Az Zumar : 53)

Saat kita merasa beban berat berton-ton di pundak dan di dalam hati, cukup berhenti sejenak dan lihatlah sekeliling. Betapa kasih sayang Allah bertebaran di sekitar kita.

Hiruplah dalam-dalam oksigen gratis yang Allah sediakan, karena di bangsal rumah sakit ada orang-orang yang kesulitan mendapatkannya.
Pejamkan mata dan dengarkanlah kicauan burung pada pagi hari yang tenang di teras rumah kita, karena di belahan bumi lain yang terdengar hanya desingan peluru dan abu mesiu.
.
Jangan Lupa untuk Bersyukur

Lalu lihatlah ke dalam rumah, ada pemilik hati yang selalu menyiapkan bahunya untuk kita bersandar. Dan  beberapa pasang mata bening yang akan selalu membutuhkan dekapan kita. Apapun kita di luar sana, bagi mereka, kitalah dunianya. "For the world you are a mother, but for your children you are the world".
.
Allah Menilai Proses Bukan Hasil

"Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun". (Al Mulk :2)

Di sisi Allah tak ada yang sia-sia. Segala perjuangan akan mendapatkan imbalan, dan segala kejahatan akan diperhitungkan. Allah tak pernah lalai dan lengah. Segala peluh dan lelah dalam lillah akan mendapatkan nikmat yang setimpal.

Kesulitan, ketakutan, dan air mata adalah ujian, sebagaimana kesenangan yang melenakan. Semakin berat yang kita rasa, semakin banyak pula pahala, in syaa Allah.

Move On
Berhenti menangisi diri dan membandingkannya  dengan orang lain. Karena semua orang mempunyai airmatanya sendiri-sendiri. Everyone has their own battles. Lewati semua dengan sabar dan kuatkan dengan shalat. Letupkan kembali semangat diri, agar tetap fokus pada tujuan. Memberikan segala yang terbaik sekemampuan.

You're 'not good enough' and it's ok, because you don't have to.

#Ummu Faaza
#Selfhealing
#Revowriter

Oleh : Inas Rosyidah 

Ini malam penghabisan
Banyak orang terkena penyakit tahunan
Gejalanya sudah mulai ditunjukkan
Dan itu sangat mudah ditularkan
Mengguncang ketaatan
Menggerogoti kekuatan iman
Penyakit kronis yang membahayakan

Banyak muslim tak memahami
Termakan kebiasaan tak Islami
Laksana penyakit parah bercokol dalam diri
Namun si empunya diri tak menyadari
Sejengkal demi sejengkal ditapaki
Hingga masuk dalam lubang biawak-pun diikuti
Seakan kehebatan hidup dimiliki
Jika sesuai gaya hidup terkini
Meski tak sesuai aturan Illahi

Tahun baru 1 Januari sebentar lagi dirayakan
Seluruh dunia ikut memeriahkan
Muslim non muslim seakan tak ada perbedaan
Peringatan DEWA MATAHARI ROMAWI dalam hari kelahiran
Diadopsi umat Nasrani sebagai hari perayaan keagamaan
Kenapa muslim-pun latah ikut-ikutan

Orang kafir punya keyakinan
Muslim-pun eksis dengan keimanan
Aturan Islam melarang tanpa perkecualian
Muslim HARAM ikut merayakan
Hari raya keagamaan orang tak seiman
Berdalih toleransi sebagai alasan
Iman Islam-nya dinomorduakan

Muslim sudah punya aturan hidup sendiri
Kalimat syahadat yang diyakini
Mewajibkan untuk selalu terikat aturan Illahi
Itu sebuah konsekuensi
Keimanan mengharuskan adanya ketaatan diri
Tanpa ketaatan patutlah ditanya benarkah ada iman di hati

Muslim ikut rayakan tahun baru dengan syahdu
Tiup terompet mendayu-dayu
Bakar petasan yang suaranya mengganggu
Sulut kembang api yang nyalanya membuat mata termangu
Belum lagi makan minum beraneka menu
Konvoi dan pagelaran konser bertabur minuman keras yang bau
Laki perempuan bercampur baur tanpa rasa malu
Diakhiri dengan zina di akhir waktu
Beginikah yang Islam ajarkan bertingkah laku

Sungguh umat Islam sudah teracuni
Kebiasaan ini seakan sudah jadi tradisi
Begitu tertambat hati umat ini
Pada gaya hidup dan kebiasaan yang tak Islami
Menolak berpartisipasi seakan anti toleransi
Yang ikutan justru dianggap sikap moderasi
Menjauhi dituduh bukan Pancasilais sejati
Begitukah arti toleransi

Ada yang salah dalam pemahaman
Ini yang harus diluruskan
Seakan toleransi berarti ikut merayakan meramaikan
Itu toleransi yang kebablasan
Islam mengajarkan 
Toleransi itu membiarkan
Tak ikut-ikutan
Apalagi mencampuradukkan
Semua ada dalam batasan yang Allah berikan

Mengaku Islam agama yang diyakini
Harusnya tak ikutan tradisi ini
Jika tak mau iman terkotori
Jangan bergaya hidup menyelisihi aturan Illahi
Jika ucapan dan perilaku tak beda dengan yang tak mengimani
Tanyakan dalam hati
Apa pengaruh Islam pada diri
Benarkah kita muslim sejati

Mari sepikan tahun baru 1 Januari
Ini bukan perayaan yang Islam miliki
Islam sudah punya tahun baru sendiri
Cukuplah 1 Muharram tahun baru yang kita cintai
Pertanda hijrahnya Rasulullah ke Madinah negara berdikari
Titik tolak kebangkitan Islam sebagai sistem kehidupan insani
Sebagai aturan hingga kiamat nanti

Oleh: Desi Wulan Sari
(Komunitas Revowriter Bogor)


Setiap tahun pasti penuh makna, apa yang sudah terjadi adalah kehendak Allah. Setiap manusia tidak bisa menolak takdir yang telah Allah tetapkan.


TAHUN 2019
Banyak yang telah dilalui, susah senang penuh arti. Walau badai negeri ini terus ikut mewarnai tetapi perjuangan menjadi seorang yang lebih baik tetap harus dijalani.


Kesabaran tetap menjadi jubah diri.
Keikhlasan tetap menjadi sandaran hati.
Kesulitan untuk dihadapi bukan berlari.
Kesenangan untuk disyukuri bukan melenakan.
Tetapi satu langkah pasti dakwah ilahi jangan menjadi mati.


Tahun ini Allah tunjukkan bahwa diri ini mampu berbuat untuk umat.
Tinta dan pena menjadi semangat untuk saling mengingatkan sesama saudara untuk kebaikan.
Satu buku "Orang-orang Sakti" telah engkau takdirkan.
Dapat ikut sumbangsih jemari menari dalam halaman Inspirasi.
Terima Kasih dan rasa syukur padaMu wahai Tuhanku.
Engkau berikan kesempatan bagi kami untuk dapat mempersembahkan setitik dakwah bagiMu.


TAHUN 2020
Tetapkan kami dalam keimanan.
Istiqomahkan kami selalu di jalanMu.
Tajamkan tinta dan pena ini untuk kebaikan sesama.
Ijinkan kami untuk bisa berdakwah dengan jalan yang kami mampu.
Mudahkan kami dalam mengatasi kesulitan hidup ini.
Engkaulah penerang jalan hidup.
RahmatMu yang membuat diri ini tak mudah menyerah.
Jadilah saksi apa yang di torehkan dengan pena adalah amalan bagi diri dan sanak keluarga kami.


Selamat datang tahun 2020.
Resolusi penantian penuh arti akan segera kami tapaki.
Jalan menuju kememangan hakiki akan datang menghampiri, ISLAM KAFFAH RAHMATAN LIL ALAAMIIN.


Wallahu a'lam bishawab []

Oleh : Ummu Farras 
(Aktivis Muslimah Kota Cilegon) 


Pernahkah kau merasa
Jiwamu kosong hatimu hampa
Hidupmu seakan tak ada artinya
Kesibukanmu tak ada ujungnya
Ratap tangismu tak ada akhirnya
Bayang dosa buatmu tak berdaya

Pernahkah kau merasa
Kau pemenang segalanya
Surga tempatmu pada akhirnya
Gelar-gelarmu amat berharga
Pujian orang buatmu lena

Pernahkah kau merasa
Hidup ini tak ada batasnya
Harta jabatan tak ada akhirnya
Kebahagiaan milikmu selamanya

Jikalau pernah
Coba renungkan dirimu sendiri
Mungkin noktah itu ada di hati
Rasa iri dengki begitu merajai
Ujub dan riya taklukkan diri
Merasa dunia dibawa mati

Kembali
Kembalilah peluk syukurmu
Kembalilah sabar atas ujianmu
Kembali taubatan nasuha diatas sajadahmu
Sebelum kembali pada Penciptamu


By : Ummu Faaza

Kulihat
Kudengar
Seharusnya meriah dan bahagia
Tapi nurani tak bisa ditipu
Tetap ada pilu

Suaranya yang menggelegar
Terangnya langit tiba-tiba
Dan riuh rendahnya manusia
Mengingatkanku pada berita di beranda
Tentang saudara-saudaraku yang teraniaya
Tak jauh dari sana

Yang nampak di langit mereka hampir sama
Tapi bukan firework
Tapi semburat cahaya dari bom yang dikirimkan
Saat mereka terlelap dalam pekatnya malam

Luluh lantak seketika
Tak ada keriangan
Tapi airmata kepedihan
Karena kehilangan orang-orang tersayang
Juga tempat naungan

Mereka menangis tanpa airmata
Karena telah kering sejak lama
Hanya mampu berdoa
Menengadahkan tangan tanpa suara
Ketika para penguasa muslim tak bergeming
Allahlah harapan terakhir

Siapapun yang ingin tahu the real fireworks
Mereka bisa menunjukkannya
Saat ini juga

Tears ...

#Ummu Faaza
#Member Revowriter

By : Nieha

Ibu
Di mana anakmu?
Ini jelang tahun baru
Jangan bilang kamu tak tau
Atau malah kamu berkata
"Biar saja mereka keluar, kan tahun baru"

Ibu
Di mana anakmu?
Sudahkah kau ajak bicara?
Tentang ketaatan kepada Allah Swt
Ataukah kamu mengabaikannya?
"Mereka sudah remaja, bukan lagi bocah, tak elok ceramahin mereka."

Ibu
Ini jelang tahun baru
Lihatlah!
Di sepanjang jalan, beragam miras kini dijajakan
Pada segenap remaja yang lalu lalang
Lihatlah!
Setiap kedai penuh sesak
Di sudut taman, di gunung, di semak ladang, bahkan di villa dan restoran.
Anak-anak menanti malam pergantian
Apakah ada di antara mereka itu anakmu?

Panggil pulang, bu!
Ajak bicara, dengar inginnya
Mereka adalah masa depanmu
Selamatkan mereka
Dari jerat kemaksiatan dunia

Ibu
Di mana anakmu?
Ini jelang tahun baru
Dengan kondom beragam rasa
Sebagian di gratiskan saja
Itu jerat setan yang mencari mangsa
Jiwa-jiwa belia yang tergoda candu asmara

Ibu
Selamatkan anakmu, keluarga mu!
Siapa lagi yang peduli, kalau bukan kamu?
Negeri ini pun tak peduli
Malah memfasilitasi beragam kemaksiatan ini
Sebagian tokoh pun mengamini
Beragam harap semu bagai ilusi

Ibu
Selamatkan generasi ini

Oleh : Inas Rosyidah 

Coba tatap foto masa lalu
Banyak kisah terjadi di jaman dulu
Berbaur suka haru dan pilu
Arungi kehidupan bersama orang yang dirindu
Banyak diantara mereka sudah tak bisa ditemu
Kembali keharibaan Allah Sang Maha Penentu

Kita ternyata pernah muda
Banyak tahun berlalu namun tak dirasa
Bertanyalah pada diri sepenuh rasa
Kemana masa muda itu kita bawa
Saat usia menjelang senja
Sudahkah cukup bekal kita punya
Saat Allah memanggil kita untuk bertemu denganNya
Sudah siapkah kita

Kita harus sadar diri
Betapa banyak potensi diri yang Allah beri
Banyak nikmat yang tak disadari
Seringkali semua itu tak mampu terkelola dengan mumpuni
Potensi diri tak membawa pada kesholihan sejati
Nikmat yang Allah beri tak menambah rasa syukur di hati
Efek iman tak dirasakan sampai mati
Sungguh merugi

Betapa cepat waktu berlalu mengejar usia
Sedang diri tetap dalam ke-jahiliyahan-nya
Merasa bangga dengan dunia yang dipunya
Merasa cukup dengan ilmu yang dimilikinya
Merasa hebat dengan amal yang dilakukannya
Merasa aman dengan dosa yang ditimbunnya
Tak sadar jika itu hanya fatamorgana
Berpuas diri dengan bekal matinya

Sadarkah kita
Jangan terlena dengan usia
Jangan sibuk membanggakan dunia
Karena mati tak menunggu tua
Karena mati tak membawa dunia seisinya
Tersebab mati hanya amal sholih sebagai bekalnya
Kulit mulus akan rusak binasa
Harta benda akan menjadi milik ahli warisnya
Penyesalan di alam kubur hal yang sia-sia

Jangan antipati dg NGAJI
Jangan termakan narasi yg mbuat benci
Ngaji ilmu Islam adalah bekal untuk mati
Tanpa ilmu kita takkan tahu apa yg Allah benci
Dg ilmu kita tahu apa yg Allah cintai
Ilmu bg muslim spt kebutuhan pokok diri
Tanpa ilmu Islam seperti sengaja membiarkan kehancuran diri
Bagaimana Allah ridho sedangkan kitapun tak tahu apa yg Allah maui

Betapa rela habiskan waktu mengejar dunia
Namun pelit sisakan waktu mpersiapkan akhiratnya
Menyisihkan waktu belajar ilmu Islampun nyaris tak bisa
Masih ditambah rasa curiga pd Islam yg diyakininya
Dunia ini Allah yg punya
Telah Allah tetapkan aturanNya
Kewajiban manusia mencari tahu dan taat padanya

Jangan menunda bertaubat
Hidup manusia itu hanya singkat
Tak seorangpun tahu kapan ajal mendekat
Tinggalkan segera semua yang berbau maksiyat
Perbaiki hidup menjadi muslim taat
Bersegeralah berhijrah agar amal sholih bertambah pesat
YUK NGAJI ISLAM SAMPAI TAMAT

By : Alvi Rusyda 
(Member Revowriter)


Kami Bahagia liburan dengan keluarga
Mereka di sana menjerit menanggung derita
Kami bisa lakukan apa yang disuka
Mereka di sana untuk sholat saja dilarang
Maafkan kami saudaraku

Mereka di sana berjuang
Melawan kebengisan penjajah
Menyelamatkan diri dan kehormatan
Dari dulu sampai sekarang
Masalah Uighur belum selesai

Saat kami tidur dengan lelap
Mereka di sana berjaga dari musuh
Saat kami sibuk dengan aneka busana
Di sana mereka dilarang menutup aurat sempurna
Maafkan kami saudaraku.

Kami sibuk dengan dunia yang menggiurkan
Lupa saudaraku yang kesulitan
Seolah-olah juga bermimpi apa yang kami rasakan
Namun entah kapan kebebasan itu datang

Sungguh kami ingin menolong kalian
Panggilan jihad sudah meronta dalam dada
Namun negara Islam belum ada
Ini yang diperjuangkan
Maafkan kami saudaraku

Oleh : Atik S.

Jika kumasih di sini
Bukan berarti kuberdiam diri
Ada yang lain yang menanti
Tertunaikan haknya bukanlah sepi
Tetap penuh karya membersamai

Jika kumasih di sini
Berarti ada cinta lain yang menepi
Membelai bersama hujan di sore hari
Dampingi permata hati
Bersama sejumput misi

Nak
Jika lelah bermain istirahatlah
Bukan terus bekejaran tak bercelah
Benarlah adanya
Demam membara jadinya
Terpapar lemas jua

Nak
Meski kau tak sekecil dulu
Meski sudah mulai besar badanmu
Tetap dekap dalam lautan kasihku
Semoga segera reda sakitmu
Rindu polahmu nan lucu

Di sini
Bukan menangisi dunia yang tak abadi
Apalah artinya untuk ditangisi
Bila esok hari di akhirat nanti
Tak tau bagaimanakah nasib diri
Sungguh  sesi-sesi yang terus berganti
Terpolakan diri
Terus dalam pengabdian suci
Menatap kemenangan yang menanti


Metro, 28 Desember 2019

By : Ummu Azka

Aku berada di lintasan masa
Dimana banyak peristiwa tak terduga
Saat bulan mengajarkan siang, ketika matahari ingin hadir saat malam.
Saling menukar keyakinan
Demi hanya sebuah gelaran
Toleransi

Wajahmu, dimana wajahmu?
Saat cermin tak lagi mengenalimu
Seperti apa sebenarnya rupamu?
Berbagai peran telah kau mainkan
Banyak topeng telah kau pakai
Hanya untuk sebuah gelaran
Toleransi

Kelap kelip lampu itu kau gembira
Ucap selamat kau haturkan
Berbagai persembahan kau berikan
Berharap damai kan menjelma
Hanya karena kau mengira
Toleransi

Sebentar lagi, terompet kau tiup
Petasan kau nyalakan
Gemerlap malam kau kunjungi
Berpesta ria sampai pagi
Inikah yang kau sebut
Toleransi?

Aku termenung dalam diam
Menyingkap raut sang malam
Tertatih kusibak tirai
Ternyata berisi kebohongan
Apa yang kau inginkan
Dari seonggok senyuman

Sementara di ujung sana
Darah saudaramu mengalir segar
Sakit yang teramat
Menahan tangis yang telah lama mengering
Inikah yang kau sebut
Toleransi?

Oleh : Sherly Agustina M.Ag
(Member Revowriter Cilegon)

Ada yang teriak toleransi
Saat umat beragama lain beribadah
Lalu mengucapkan Selamat Hari Raya
Bahkan ikut meramaikannya
Dengan rebana, kosidah dan tarian sufi
Dalihnya, toleransi

Namun pada yang seagama
Persekusi saat pengajian
Persekusi pengisi pengajian
Tak peduli isinya apa dan  pengorbanannya
Seakan-akan sedang melawan kemaksiatan
Katanya mereka harus dihadang

Teriak toleransi untuk ibadah umat lain
Gerejapun dijaga dengan sebaik-baiknya
Hubungan romantis-harmonis dengan agama lain

Tapi tempat ibadah yang seagama di mesjid dibubarkan tanpa nurani
Difitnah dengan keji
Teriak mereka teroris dan radikalis
Anti Pancasila dan NKRI
Harus musnah di bumi pertiwi ini
Seakan-akan saudara seagama itu penjahat kelas kakap yang merampok uang negara, merugikan negara, dan penghancur negara

Padahal, mereka berlindung di balik kata toleransi
Untuk mencuci tangan di depan cukong-cukong perampok negeri ini
Demi sesuap nasi tega mengkhianati saudara seagamanya

Padahal, mereka hanya dijadikan alat penjajah yang bermuka manis tapi bengis
Dan di akhirat mereka akan dimintai pertanggung jawaban

Mereka mungkin lupa akan kehidupan akhirat kekal dan abadi
Tapi malaikatNya tak pernah lupa mencatatnya
Ada cctv Allah merekam kelakuan kalian semua
Ingatlah..

Maka, segeralah bertaubat sebelum terlambat
Saatnya nanti tak bisa lagi bertaubat dan kembali ke dunia
Menyesal di akhir hayat
Tangisan dan ratapan tak ada guna

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.