Articles by "Puisi"

.JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Babel Bali banda aceh Bandar Lampung Bandara Juanda bandung bank banten bantuan bantal banwaslu banyumas banyuwangi bapedalda baperjakat Barcelona batam batang arau batu akik batu bara batu malin kundang Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA bedah rumah TP PKK bedahrumah BEI bekasi bengkalis Bengkulu bentrok bere ali beri pelayanan terbaik berita BI bim BIN binsos birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor bola bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita bukitinggi Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gas gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gereja oikumene sengkotek gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang instruksi walikota padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah jawa timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayu hutan kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan alam kaltim kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi ketua v porprov sumbar khofifah kim jong-un kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras kontribusi orang tua siswa Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU MuaraLabuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nelayan nenek asiani nepal news neymar Nias NTB ntt nurul iman nusantara Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Ooini OPEC Opini organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan pangdam vi mulawarman Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pdt darwin pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penginapan atlet pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan perpustakaan pers persiapan pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel petani peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas potensi wilayah kaltim pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah raih prestasi raker komwil i apeksi rakor rakor kaltim rakyat setprov ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil rongsokan Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda samsat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sediakan sarana porprov sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional sendimen sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap suardi junir subang suka jala jalan sukabumi Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tambang emas tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wagub terima hkbp wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir
Showing posts with label Puisi. Show all posts



Oleh : Imayanti wijaya
Member Akademi Menulis Kreatif

Negeriku..
Elokmu tak terbantahkan
Kekayaan alammu tak diragukan
Pesonamu nyata seantero jagat raya
Potensimu diakui belahan dunia

Sayangnya..
Yang nampak nyatanya tak seelok rupa
Kekayaan negeri nyatanya bukanlah untuk kami
Kemakmuran sejati tak juga kami rasakan

Negeri aman sentosa tak lagi dirasa
Semua kini hanyalah sebatas asa
Berbagai konflik yang terjadi semakin bertambah pelik
Datang dan pergi tanpa berujung pada solusi..

Negeri subur makmur
Gemah  Ripah loh jinawi
Kini hanya sebatas mimpi
Yang ada kini..
Hanyalah kesempitan hidup
Yang semakin menyesakkan hati..

Inilah yang terjadi..
Disaat para pengayom merasa memiliki negeri
Digadaikanlah segalanya
Tanpa memikirkan nasib ibu pertiwi
Kekayaan alam dijual
Kehormatan negeri dipertaruhkan
Rakyat hanya kuasa menjerit
Mengais sisa kerusakan
Dari keserakahan para pemimpin arogan
Demi kepuasan para pemilik modal
Kesejahteraan rakyat seolah menjadi tumbal

Sungguh nyata berbeda
Di masa Rasulullah dan para Khalifah setelahnya
Saat umat diayomi tanpa henti
Kemakmuran terwujud disetiap sudut.
Tatkala penguasa menjalankan perannya..
Melaksanakan tanggungjawabnya
Sehingga negeri aman sentosa nyata terlaksana
Tidakkah kita rindu..
Tidakkah kita pun mendamba bahagia dalam naungan penegakan syariatNya

Yaa Allah..
Ampuni kami atas semua yang terjadi..
Inilah buah dari mengabaikan syariatMu
Mencampakkan hukum-hukumMu
Yaa Rabbiy..
Sungguh kami tiada daya dan upaya
Tanpa ampunan dan kasih sayangMu

Berilah kami kekuatan
Dalam menapaki jalan kebenaran..
Berpijak sesuai ketentuan..
Melangkah menyambut seruanMu
Dalam lemah dan ketidakberdayaan ini..
Bimbing kami untuk bisa bersegera mewujudkan janji muliaMu Yaa Rabb..
Sungguh kami mendamba pertolonganMu
Dengan terwujudnya Daulah Khilafah Rasyidah..
Yang akan mengangkat umat dari keterpurukan
Mengembalikan kemuliaan yang pernah terampas

Sungguh semua itu hanya akan sebatas angan
Tanpa Rahmat dan pertolonganMu..
Yaa Rabbal Alamiin..

Wallahu a'lam

By : Kamila Khairani
Sastawan, Pendidik Generasi dan Member Akademi Kreatif

Duhai hati bersabarlah
Akan kerinduan yang mendalam
Bergelora dan berkecamuk di dada
Akan harap pada perjumpaan agung
Bertemu manusia pilihan, sebaik-baik insan

Wahai hati bersabarlah
Moga harap kan mewujud
Bagi angan dan setiap cita-cita
Yang padanya jiwa selalu tertuju
Memanggil dalam setiap untaian do'a

Bila rindu tak lagi terbendung
Mohonlah pada Rabb Yang Maha Kasih
Atas sakinah dan keteguhan jiwa yang lara
Untuk setiap cinta dan rindu yang menjelma
Yang hadir menjalari hari-hari ini

Wahai diri damailah
Andai kau mati dalam penantianmu
Usai sudah penantian diri
Usai sudah kerinduan ini
Sebagai fase kedua perjalanan cinta

Lalu mengapakah hati masih meronta?
Bila paham rindu ini kan usai jua
Sampai tiba masa yang dinanti
Menemui hari pertemuan yang indah
Jumpa Rasul Saw manusia teragung

Namun sudah sanggupkah tuk bertemu?
Sudah cukupkah bekal jumpamu?
Akankah rindu kan terbalaskan?
Diakui sebagai umatnya ataukah sebaliknya?
Setiap tanya masih menunggu jawabnya

Sudahkah segalanya demi Allah Swt saja?
Berperang dan melawan setiap musuh-Nya?
Bukti cinta pada Rasul Saw sebagai kekasih-Nya
Yang memperjuangkan tegaknya syariat
Tuk mengatur seluruh aspek kehidupan di bumi

Sudahkah kita layaknya para sahabat Ra?
Menjadi pagar yang siap menjaga
Berdiri di barisan terdepan sebagai pembela
Untuk setiap bagian agama yang mesti dibela
Agar layak disebut hamba, layak sebagai umat

Yang tak peduli besarnya kekuatan musuh
Tak peduli sedikitnya jumlah pasukan
Yang tak imbang, kecuali keyakinan sebagai penguat
Keyakinan akan janji yang tiada teringkari
Sebagai pertolongan bagi setiap penolong agama ini

Tak perlu beri alasan
Cukup iman sebagai penjawab tanya
Hingga syahid di medan juang
Atau memenangkan kalimah nan mulia
Sebagai kunci bahagia di akhirat kelak

Menanti perjuangan agung
Tak cukup berbekal rindu
Mesti dengan amal yang menyertai
Sebagai ekspresi kerinduan
Ekspresi cinta dengan pembuktian

Bogor, 19 Agustus 2019
Kala rindu kembali menyapa

Gambar mungkin berisi: 1 orang, berdiri dan luar ruangan
By : Nal Koto

Disaat aku tidak lagi berkaca....
Hanya untaian tasbih menemani malam
Secercah cahaya rembulan 
Menghantarkan diri dalam impian....

Setiap saat....
Setiap waktu......
Bergulir tiada henti.........
Menyelimut bayang Mu dalam ingatan

Meski malam terus merayap
Namun mimpi pun tak pernah sirna .......
Akhirnya...... subuh menjelang, 
Hanya ......
Lafadz Allah membuat Ku terjaga

Sayup terdengar Adzan berkumandang.........
Menyadarkan Aku yang
Tafakur..... dalam impian,
Sembah sujud Ku persembahkan
Masih adakah Harapan .....
Dalam Buaian malam, bermandi cahaya bulan ?

By : Kamila Khairani
Pendidik Generasi dan Member Akademi Menulis Kreatif

Kursi
Perlambang kenyamanan 
Yang membawa ketenangan
Tuk berlepas lelah dan letih
Merehatkan setiap sendi yang penat

Mengumpulkan tenaga
Tuk menjadi sedia kala
Sebagai kewajaran yang dimaklumi
Atas siapa saja yang memahami

Dianya tak sebatas kayu atau rotan
Tempat bersandar kala butuh
Untuk bersantai melepas suntuk
Kursi miliki makna yang lebih

Namun kini berbeda
Memanas dan kian bergejolak
Menghilangkan ketenangan
Merenggut kenyamanan

Dihargai begitu mahal
Hingga tertumpah darah
Air mata dan dentuman peluru
Menyasar jiwa yang tak bersalah

Dihargai begitu tinggi
Hingga kian tak terjangkau
Mesti butuh pada yang lain
Tuk dapat saling menutupi

Hanya bagi yang kuasa
Yang menduduki dengan angkuh
Mendapatkan dengan picik
Dengan cara hina dan nista

Bahkan di negeri sana,
Kursi kian diperebutkan
Hingga menumbalkan banyak korban
Menelantarkan banyak jiwa

Tak peduli seberapa yang mati
Tak peduli seberapa yang rusuh
Tak peduli seberapa yang melarat
Asal kursi dapat terkuasai

Kala Kursi kian memanas
Tak ada lagi kesetiaan
Terenggut keikhlasan
Menjadikan hati kian bercabang

Lupa arti amanah
Lupa arti tanggung jawab
Lupa arti keadilan
Lupa kepentingan rakyat

Hilang peran dan fungsi
Demi kepentingan yang berbeda
Tak ada istilah kasihan dan peduli
Entah kemana perginya kemanusiaan

Kala kursi kian memanas
Rakyat pun kian membara
Menentang ankara murka
Melawan setiap kedzaliman

Meski terluka berceceran darah
Kesewenangan mesti dienyahkan
Agar kebathilan lenyaplah sudah
Di atas bumi pertiwi yang berduka

Bogor, 24 Juli 2019

Oleh: Hermida Idris

Bukan hujan petasan di Gadza Palestina
Bukan Gemuruh petir dan Guruh
Bukanlah berpesta pora, riang Gembira
Namun, Ledakkan Bom dan Gemuruh senjata Api

Tersiar suara Rintihan dan Tangisan
Tua muda, Miskin Kaya terpapar derita
Orangtua, sanak saudara tak lagi bersua
Di panggil Allah sebelum waktunya

Oh penjajah, dimana hati nuranimu?
Janin, bayi, balita terbunuh ulah tangan busukmu
Oh penjajah, bagai gerombolan syetan
Lihat, bayi balita ini kehilangan ibu bapaknya

Benar benar, benar itu perasaanmu
Kau ingin ungkapkan pada dunia
Tentang kepungan dalam nestapa
Dijajah dengan fisik, memberi sandang pangan takkan selesai

Wahai Rabbku, walau raga tiada disana
Namun, hati ini tersandung sebab nya
Bergema lafadz kebesaranmu, ALLAHHU AKBAR
Sedih kusaksikan walau jarak tak mampu menempuh.

Ternate, 18 mei 2019

Oleh : Hermida Idris

Berderet mawar ditaman sunyi
Bahagianya disaat mata memandang
Aromanya tercium harum mewangi
Berwarna merah, merah muda dan putih

Merah, penuh cinta dan kasih sayang
Merah muda, penuh kebahagiaan dan rasa syukur
Putih, kemurniaan dan senantiasa simpati
Dengan duri disekeliling dan melindungi dirinya

Sholehah menjadi setangkai mawar
Menutupi auratnya terlihat indah
Menjaga izzah dan iffah ialah ciri khas
Tampak Anggun, cantik, dan menawan

Illahi Rabbi maha pengatur
Sholehah menjalani syariat islam
Dengan itulah ia dihormati
Ibarat duri melindungi mawar

Datang seorang pemuda kan merayu
Tertusuk duri melukai jari
Datang seorang pemuda kan melamar
Dapat memetik memikat hati.

Ternate, 10 Mei 2019

By : Kamila Khairani

Dentum hati
Getaran penuh arti
Kokoh menghujam terpatri
Menggetarkan dinding sanubari

Akan waktu yang dinanti
Di sebuah titik yang terhenti
Yang tak kan pernah terulangi
Walau hati meronta menangisi

Menyudahi tanpa pengganti
Menjadikan hidup berubah mati
Meninggalkan diri berteman sepi
Tertinggal masa mengudut sendiri

Menemani jiwa yang tak terkasihi
Merintih, entah kapan kan berhenti
Mengikuti liku jiwa yang menyesali
Akan amal yang tak tercukupi

Dentum hati menggema merontai
Meninggalkan kesia-siaan diri
Tak mungkin waktu kan terulangi
Batas waktu telah selesai diakhiri

Sesalku, kesudahan tiada arti
Sulaman derita yang mesti dijalani
Sebagai buah kelalaian yang pasti
Yang terlambat untuk disesali

Bersama lautan imajinasi
Bayang diri tak tersusuri
Gelap, nyaris tak terlihati
Sepi, sunyi, sendiri

Sesalku, kesudahan tak berarti
Akan dosa yang telah menyelimuti
Oleh penyesalan yang ditinggali
Akan amal diri yang tak tercukupi

Bogor, 04 Mei 2019

By : Hanaa Umm Chareemah
~~~~~~~

Ketika tubuh terebah lunglai,
Ketika tubuh lemah tak berdaya,
Ketika semangat tak lagi menjadi penumpu tubuh, tersisa hanya asa.

Mata nanar penuh harap
Meski derai dan harap bersimpuh satu
Wahai pemilik jiwa, perkenangkan tubuh ini mengabdi padaMu semata,
Wahai pemilik jiwa, perkenangkan raga ini tetap menghamba meski dalam ringkih dan lemah

Wahai pemilik ragaku, aku yang tak berdaya
Aku yang lemah tak berkuasa,
Hanya memohon satu pinta
Perkenangkan tubuh ini binasa saja karena perjuangan ini.

Wahai pemilik raga ini, aku tak ingin berkalang tanah dalam kesiaan..
Ijinkan aku kuat bertumpu
Ijinkan aku kuat mengerahkan tapak kaki dan tanganku dalam bersinergi tegaknya AgamaMu.

Yaa Rahman, Yaa Rahiim
Pemilik Jiwaku,
Pemilik Ragaku,
Matikan aku dalam rengkuhan rahmatMu
Laailaha illallah, Muhammadu Rasulullah..

By : Hanaa Umm Chareemah
~~~~~~~

Wahai umat bangkitlah...
Wahai umat terbaik sadarlah,
Bangunlah...

Sungguh jihad telah memanggilmu
Bangkitlah,
Songsong senjata, tinggikan kalimahNya
Sambut kemenangan dariNya

Khilafah akan segera tegak di Muka bumi ini
Ambillah bagian terbaik menjadi umat terbaik di sisi RabbMu..
Sambutlah seruan dari RabbMu,

Kencangkan ikat-ikat kepala kalian
Teguhkan kaki dan azzamkan diri
Hingga para kuffar lari ketakutan
Karena ruh jihad kalian..

Lihatlah,
Cukuplah saudara-saudara kita terhinakan
Tanpa adanya perisai,

Bangunlah,
tinggikan taqwa
Teguhkan hati
Lambungkan asa ke langit tinggi
kemenangan tidak lama lagi

Khilafah will be rise...

By: Kamila Khairani


Sesal, mengapakah baru menghampiri?
Mengapa tidak dari lima tahun lalu saja?
Sejak aku memilih tuk hidup bersama
Bukankah semua terjadi atas ridhaku jua?

Mengapa baru sekarang dipersoalkan?
Bukankah ku tau kondisinya sedari awal?
Mengapa baru sekarang ungkapkan letih?
Mengapa baru sekarang katakan tak sanggup?

Iblis mana yang sudah membisiki?
Hingga semua jadi serba salah
Semua tentangnya seolah tak penting
Apakah semua mesti usai sekarang?

Sudahkah tertutup pintu hati hingga tak mampu berkasih?
Tak mampu melihat dengan cinta yang meneduhkan
Pandanglah dirinya yang dihormati sebab wibawa
Terangkat derajat karena kemuliaan yang dimilikinya

Sedangkan diri ini apa?
Lebih mulia apa ketimbang dirinya?
Dia yang terlindungi oleh taqwa
Menghidupkan Alquran setiap waktunya

Bukankah hafal Alquran impian setiap orang?
Bukan pulakah manusia dibedakan atas taqwa?
Pandanglah wajahnya yang memancarkan cahaya iman
Dengarlah kata-katanya yang sarat nasihat

Lihat pulalah ketiga malaikat kecilmu
Bukankah itu seindah anugerah yang dikaruniakan?
Berlahan mereka ikuti jejak langkah abinya
Hafal Alquran saat masih usia balita

Pudarkah kebanggaan dihatimu?
Akan keberhasilannya mendidik buah hatimu
Kemana kebahagiaan yang selama ini mengiringi?
Dimana hikmah dan barokah itu kau tinggalkan?

Fisik bukanlah segalanya
Mengapa diri lupa akan hal itu?
Lihatlah manusia di luar sana
Kaitkan bagaimana Islam memandang

Banyak yang sempurna namun kufur
Meski tak dapat melihat dengan dzahir
Mata hatinya lebih terang dari cahaya mata
Buah dari kebersihan hati yang terpancar cahaya iman

Sadarlah, pulanglah, kembalilah wahai diri
Rawat ia dengan landasan taqwa pada Illahi
Sebab syurgamu ada dalam keridhaannya
Dialah penuntunmu menuju syurga

Mohon ampunlah atas khilaf ini
Mohon maaflah atas pikir yang keliru
Hidupkan nuansa iman dan taqwa bersamanya
Imam yang mampu membimbing menuju cahaya

Nahkoda yang paham akan haluannya
Tahu betul arah bahtera akan dilayarkan
Mahir akan medan yang ingin diarungi
Tuk sampai ke pulau impian dengan selamat

Ada Syurga di rumahmu
Jangan sampai kau sia-siakan
Hanya untuk mencari yang tak berkah
Meninggalkan Rahmad Allah SWT yang sudah tercurah


Penulis : Kamila Khairani

Sulit memang tuk diungkap kata-kata
Ditorehkan lewat goresan tinta rasa
Hingga akhirnya tercipta kalimat indah
Bahagia tak mudah tuk diuraikan 
Serumit perjuangan tuk mendapatkannya

Kesyukuran dan merasa cukup itulah kuncinya
Merasa cukup dengan semua yang ada pada diri
Bersyukur atas setiap Rahmad yang tercurah
Meridhai apapun yang berlaku pada hidup ini

Tentang hidayah yang mesti di upayakan
Tentang anugerah yang harus di dapatkan
Dan tantangan yang di ubah menjadi peluang
Semua bicara proses yang mesti dijalani

Bahagia mengaitkan kesabaran yang terbina
Melumpuhkan ego yang merintangi diri sendiri
Itulah musuh terbesar, sadar atau tidak
Menghambat hubungan baik yang ingin terjalin

Tak perlu menangis, tak perlu berduka
Bila standard diri masih beda dengan yang lain
Tak mesti mesti imbang, tak mesti sinkron
Karena bahagia tak relevan dengan itu semua 

Berdamailah dengan diri tuk kalahkan ego
Pahamilah setiap proses yang mesti dijalani
Pahami hakekat hidup dan penciptaan diri
Agar gabut tak lagi menyertai hari mu

Pancarkan setiap energi positif yang didapat
Agar pantulannya kembali menghampiri mu
Senantiasa memupuk diri dengan kebaikan 
Dan sebarkan setiap kebaikan pada sesama

Ridha Illahi standard segala perbuatan
Bila kau dapati itulah kebahagiaan hakiki
Bahagia yang paling utama posisinya
Di atas seluruh kebahagiaan semu yang ada

Maka upayakanlah semua itu
Dengan menghamba penuh kerendahan
Menghibahkan diri seutuhnya pada-Nya 
Hidup dalam balutan taqwa saja

Takut akan adzab dan kesempitan hidup
Takut akan murka yang pasti berlaku
Berharap untuk dikabulkan segala do'a
Berharap diterima sebagai hamba

Itulah proses tuk dapatkan ridha-Nya
Proses tuk gapai kebahagiaan
Kunci kebahagiaan hakiki tak terganti
Yang mesti diperjuangkan mendapatinya
Agar kebahagiaan seutuhnya milik kita
Membersamai dalam setiap suasana


Masih terngiang kala fitnah itu berlaku
Fitnah terkejam di atas segala kedzaliman
Hingga terbunuh dengan sehina cara
Sakit, perih, ngilu bagai tertusuk sembilu

Meski kami tak menyaksikan kala itu 
Peristiwa terkejam sepanjang sejarah
Kelicikan terparah yang pernah ada
Namun fakta tak dapat tutupi kebenarannya
Lewat sejarah yang menuturkan secara gamblang

Kami tidak lupa dan tahu persis 
Kala peristiwa tragis menimpa yang dicinta
Ibu dari kaum muslimin yang mulia
Mendorongnya hingga ke jurang terdalam
Setelah dibunuh dengan cara terkejam 

Hari ini, 95 tahun lah sudah
Tepat 03 Maret peristiwa itu berlaku
Kami tak lupa dan kami tahu persis
Sebab luka ini tak pernah tertutup dan mengering
Tak pernah merapat, justru semakin melebar

Kami lah anak-anak kaum muslimin itu
Ibu kami lah yang dibunuh kala itu
Hingga sekarang tiada perlindungan bagi kami
Terombang ambing dalam lautan nestapa

Hari ini, 95 tahun genap lah sudah
Waktu yang begitu lama bagi kami
Terenggut keamanan segala sisi 
Ternista dan terhina oleh setiap musuh

Hari ini, 95 tahun lah sudah
Perjuangan kami tidaklah surut
Ada janji Allah SWT sebagai pengharapan
Ada Bisyarah Rasul Saw yang dijanjikan
Agar posisi mulia kan teraih kembali

Sudah saatnya bangkit dari keterpurukan
Keluar dari kubangan lumpur yang kelam
Membersihkan diri dari setiap isme-isme sesat
Untuk kembali memurnikan ajaran Islam nan mulia
Hingga menerapkan Syari'ah secara total
Sebagai pengatur segala aspek kehidupan

Sudah saatnya kegemilangan kembali diraih
Sebagai khairu ummah yang semestinya
Mencusuar dunia sepanjang peradaban
Agar keberkahan jadi kian tercurah

Tak kan lagi beri peluang pada Kapitalis 
Untuk tetap langgeng dalam kedzalimannya 
Tidak pula pada Sosialis yang atheis
Yang menginginkan ummat tak bertuhan

Saatnya Islam memimpin dunia
Mengayomi semua ummat di muka bumi
Sebagai Rahmat bagi semesta alam raya
Hanya Islam lah yang sesuai fitrah manusia
Memuaskan akal dan menentramkan jiwa

Kamila Khairani
#PenaJuangIslam
#AlumniBFW_212
#PenggerakOpiniIslam
#MuslimahPeduliGenerasi
#MemberAkademiMenulisKreatif

Sahabat...
Tiada maksud pergi tanpa berbagi
Hanya saja ku ingin simpan duka ku dari mu
Biarlah aku saja yang rasakan nestapa ini
Meski ku tak kan mampu membendung rindu pada mu

Sahabat...
Sulit bagi ku tuk pergi tinggalkan mu
Merenggut kebersamaan diantara kita
Menjauh meninggalkan segala yang ada
Menorehkan kenangan yang tak mungkin ku lupakan
Meninggalkan jejak yang belum semestinya

Sahabat...
Sulit bagi ku tuk sampai pada posisi ini
Meninggalkan mu tanpa pamit meski sepatah kata
Meninggalkan mu tanpa ucapan perpisahan
Meninggalkan mu dengan segudang tanya
Sebab karna ku tak mau kita berpisah
Namun mungkin inilah jalan yang terbaik
Yang harus ku tempuhi saat ini kawan
Sungguh tak ada maksud pergi begitu saja

Sahabat...
Terima kasih atas ukhuwah yang telah terjalin
Terima kasih atas setiap motivasi dan inspirasi
Terima kasih telah membersemai dalam perjuangan
Terima kasih untuk manis dan berharganya persahabatan kita

Sungguh tak ada maksud menyakiti
Apatah lagi meninggalkan begitu saja
Karna kepergian ku bukan lah tanpa sebab
Namun ada sesuatu yang mengharuskan untuk beranjak

Meninggalkan semua yang disenangi
Yang semuanya sudah harmonis tercipta
Meninggalkan mu dengan beribu harapan
Menyampaikan perjuangan ini ke ujung kemenangan
Mewujudkan mimpi-mimpi yang sudah kita langitkan bersama

Sahabat ku...
Maafkanlah untuk torehan kecewa yang mendalam
Maafkan untuk air mata yang mengalir tak terbendung
Maafkan untuk lara yang kian perih terasa

Jangan risau kan gelapnya malam yang mencekam
Karna di atas sana masih ada bintang gemintang
Yang menemani menerangi kegundahan jiwa yang menerpa

Sahabat ku..
Meski dimana pun berada..
Kita tetaplah sahabat selamanya..
Sampai kapan pun akan tetap begitu..
Meski jarak memisahkan sekalipun...
Namun sejatinya hati kita tak pernah jauh..

Sebab ikatan ini terjalin begitu kuat..
Tak kan mudah simpulnya terurai kembali..
Karena buhul yang kita pilih sesuatu yang benar
Aqidah sebagai pembersatu selamanya kan terjalin

Sahabatku...
Maafkan bila tak lagi membersamai..
Dalam setiap derap langkah yang kau lewati..
Membantu meringankan beratnya beban di pundak mu..
Maafkan bila tak lagi mampu tuk menjadi penawar..
Atas dalamnya goresan luka yang membekas di hati. .
Maafkan atas gejolak yang tak mampu dipadamkan..
Maafkan, meski ucapan maaf saja tidaklah cukup..

Sahabat ku...
Tak banyak yang bisa ku berikan..
Hanya mampu menghadirkan mu dalam setiap untaian do'a..
Meski do'a tanpa usaha tidaklah imbang..
Namun keyakinan janji Tuhan sebagai penguat..
Berharap kebaikan menimpa mu meski dimana berada..
Moga kekokohan iman penopang untuk tetap tegar..
Jalani segalanya meski tanpa ku di sisi mu..

Sahabat..
Ku tahu ini berat..
Ku tahu ini sulit..
Ini tidaklah mudah..
Maafkan aku yang menjauh..
Pergi di saat yang tak tepat..
Meninggalkan mu dengan segudang harap..
Di saat kau butuh penguatan hati yang rapuh..
Butuh teman untuk berbagi kisah..
Mencurahkan segala gundah gulana..
Yang menyesak ingin tertumpah kan..

Sahabat..
Satu hal yang mesti kau yakini..
Satu pesan ku sebagai penguat..
Bahwa berlian tetaplah berlian..
Yang senantiasa memancarkan sinarnya..
Meski di kedalaman lumpur sekalipun..

Sahabat...
Dan kau pun begitu..
Kau lah salah satu diantaranya..
Kemurnian jiwa dan kepribadian..
Yang akan senantiasa memancarkan pijarnya...
Pijar kebaikan yang memberi manfaat bagi sesama..

Sahabat..
Kau lah berlian yang berpijar itu..
Yang akan mampu jalani segalanya..
Janganlah goyah pada pendirian mu..
Aku yang telah memahami karakter mu . .
Tak kan mudah bagi mu untuk melemah..
Meski tanpa ku di sisi mu duhai sahabat..

Sahabat..
Demi perjuangan mu..
Tetaplah miliki iman Sekokoh karang..
Tetaplah menjadi kuntum yang menebarkan keharuman..
Tetaplah menjadi kuat pada kaki sendiri..
Kau kan bisa raih sukses mu duhai sahabat..
Meski tanpa diri ku di sisi mu membersamai..
Maafkan memilih untuk tidak bersama lagi..

*By : Kamila Khairani*
#PenaJuangIslam
#AlumniBFW_212
#PenggerakOpiniIslam
#MemberAkademiMenulisKreatif


94 tahun lamanya terombang ambing..
Menyasar buasnya samudera tak bertepi..
Dihantam badai komunis hampir tak bergeming..
Hingga terjebak gurita kapitalis yang membelenggu..

Biduk ini telah teramat rapuh..
Tak sanggup menanggung siksanya laut..
Tak kuat menahan dinginnya angin malam..
Sementara daratan belum jua membayang..

Akankah sanggup ia hantarkan pesisir hingga tujuan??
Masihkah nahkoda bisa jalankan kemudi??
Jika sudah lelah mengapa tak berhenti??
Tidakkah berfikir untuk berbalik arah??

Cukup sudah menanggung derita ini..
Terkatung katung dilautan nestapa..
Menyusuri arus yang tak tau ujungnya..
Dan yang ditemui hanyalah muara derita..

Ohh..
Apalah arti pelayaran ini tanpa jaminan bahagia..

Sudahlah..
Pulanglah..
Berbaliklah semula..

Semua hanya akan habiskan energi..
Mengantar pada duka dan binasa..

Saatnya nahkoda sikap tentukan sikap..
Kerahkan awak kapal dapatkan petunjuk..
Sebab seisi kapal layak dapatkan selamat..
Bersama wujudkan jalan yang tepat..

Saatnya tuk berpindah haluan..
Mengganti biduk yang tak layak..
Demi niscaya ya sebuah harapan..

Biduk yang sanggup hantarkan manusia sampai tujuan..
Biduk yang didalamnya penuh kedamaian dan ketentraman..
Yang menjamin keselamatan seisi kapal..
Bahtera Khilafah nan gagah dan perkasa..
Yang penuh dengan kemuliaan..

By: Mila Sari, S.Th.I
#PenajuangIslam
#PendidikGenerasiGemilang
#MemberAkademiMenulisKreatif


Penulis 
"Sang Alang"

Tuhanku...


Bentuklah puteraku menjadi manusia yang cukup kuat untuk mengetahui kelemahannya. Dan, berani menghadapi dirinya sendiri saat dalam ketakutan.


Manusia yang bangga dan tabah dalam kekalahan.

Tetap Jujur dan rendah hati dalam kemenangan.

Bentuklah puteraku menjadi manusia yang berhasrat mewujudkan cita-citanya dan tidak hanya tenggelam dalam angan-angannya saja.

Seorang Putera yang sadar bahwa mengenal Engkau dan dirinya sendiri adalah landasan segala ilmu pengetahuan.

Tuhanku...

Aku mohon, janganlah pimpin puteraku di jalan yang mudah dan lunak. Namun, tuntunlah dia di jalan yang penuh hambatan dan godaan, kesulitan dan tantangan.

Biarkan puteraku belajar untuk tetap berdiri di tengah badai dan senantiasa belajar
untuk mengasihi mereka yang tidak berdaya.

Ajarilah dia berhati tulus dan bercita-cita tinggi, sanggup memimpin dirinya sendiri, sebelum mempunyai kesempatan untuk memimpin orang lain.

Berikanlah hamba seorang putra yang mengerti makna tawa ceria tanpa melupakan makna tangis duka.

Putera yang berhasrat untuk menggapai masa depan yang cerah

namun tak pernah melupakan masa lampau.

Dan, setelah semua menjadi miliknya...

Berikan dia cukup rasa humor sehingga ia dapat bersikap sungguh-sungguh
namun tetap mampu menikmati hidupnya.

Tuhanku...

Berilah ia kerendahan hati...

Agar ia ingat akan kesederhanaan dan keagungan yang hakiki...

Pada sumber kearifan, kelemahlembutan, dan kekuatan yang sempurna...

Dan, pada akhirnya bila semua itu terwujud, hamba, ayahnya, dengan berani berkata "hidupku tidaklah sia-sia"

Ingin Hati Selalu Bersama
Menemani Hidupmu Sepanjang Massa
Kehendak yang Kuasa Tak Terduga
Merenggut Hati Dikala Suka

Dihari Nan Fitri
Tiada Canda, Tiada Tawa
Terkenang Langkah Mu pada yang Kuasa
Segumpal Asa Menyesak Dada
Tertumpuk Bersama Derai Air Mata

Dipelupuk Mata Terukir Jua
Saat Bercanda Ria Sekeluarga
Namun Kini.............
Menjadi Kenangan Tanpa Masa

Selamat Jalan Papa Tercinta
Selamat Jalan Mama Tercinta
Selamat Jalan Kakak Tercinta
Selamat Jalan Panutan Keluarga

Do’a Kami Selalu Bersama
Disetiap Nafas yang Mendera
Minal Aidin Walfaidzin
Mohon Ma'af Lahir Batin

** nal koto **

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.