Articles by "Pandeglang"

.JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Ana Mardiana Babel Bali banda aceh Bandar Lampung Bandara Juanda bandung bank banten bantuan bantal banwaslu banyumas banyuwangi bapedalda baperjakat Barcelona batam batang arau batu akik batu bara batu malin kundang Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA bedah rumah TP PKK bedahrumah BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu bentrok Beny Utama bere ali beri pelayanan terbaik berita Bernas BI bim BIN binsos birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor bola Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita bukitinggi Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gas gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gereja oikumene sengkotek gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang instruksi walikota padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah jawa timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayu hutan kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan alam kaltim kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi ketua v porprov sumbar khofifah kim jong-un kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras kontribusi orang tua siswa Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU MuaraLabuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nelayan nenek asiani nepal news neymar Nias nobar NTB ntt nurul iman nusantara Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Ooini OPEC Opini Opinj organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan pangdam vi mulawarman Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pdt darwin pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penginapan atlet pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel petani peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas potensi wilayah kaltim pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah raih prestasi raker komwil i apeksi rakor rakor kaltim rakyat setprov ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil rongsokan Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda samsat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sediakan sarana porprov sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional sendimen seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap suardi junir subang suka jala jalan sukabumi Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tambang emas tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wagub terima hkbp wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir
Showing posts with label Pandeglang. Show all posts

Nn, Banten  -- Lagi-lagi generasi mudah karena terpegaruh  NARKOBA dan sekaligus  menjadi santapan mafia hukum”yang ingin menawarkan agar hukuman diringankan”sementara RIKI RINALDI yang terlibat NARKOBA  tiga linting itupun milik rekannya yang bernama HILHAM karena terdapat menyimpan dan memakai NARKOBA jenis ganja”sehingga kini RIKI generasi muda diponis hukuman  4 tahun penjara, ini akibat pihak keluarga RIKI tidak bisa mengalirkan: doku,duit,dinar,dirham,dollars” untuk sang oknum Jaksa,seandainya sesuai dengan permintaan sang oknum jaksa di kabulkan sebesar Rp.40 juta mungkin RIKI generasi muda tidak mendekam terlalu lama menhabiskan masa mudanya di terali besi lapas Pandeglang,putusan Pengadilan Negeri Pandeglang tertangal 28 Mei 2012 Riki jelas sudah diponis 4 tahun penjara.

Padahal  Pihak keluarga sudah memberi sejumlah uang kepada sang oknum Jaksa  yang berinisial DEV sebesar Rp.23 Juta rupiah dengan iming-iming dari oknum jaksa menjanjikan meringankan hukuman”sehingga kini keluarga RIKI menagih janji sang oknum jaksa yang tidak ditepati dan ingkari,Janji tingal janji,kini tingal RIKI mengitung hari berganti hari,bulanpun berganti tahun itupun orang tuanya menyerahkan uang kepada sang oknum jaksa hasil mengadaikan rumah.

Hasil konfirmasi wartawan kepada  Eneng Rinawati ibu terdakwa’Menjelaskan dan membenarkan telah dipinta uang oleh oknum jaksa senilai 40 juta rupiah,namun ia hanya memiliki 23 juta rupiah serta uang tersebut dipinta oleh oknum jaksa dengan alasan untuk meringankan hukuman anak saya”yang akan dituntut 5 tahun penjara,karena adanya penawaran dari oknum stap kejaksaan tinggi Banten yang tidak ada lain kaki tangan sang oknum jaksa yang berinisial DEV,dengan mengiming ngiming hukuman terdakwa RIKI akan diperingan menjadi 2 tahun apa bila bermain dengan memberi uang 40 juta katanya”.

Sementara itu ketika dikonfirmasi diruang kerjanya 6/8/2012 oknum jaksa Kejaksaan Tinggi Banten yang berinisial DEV menyangkal keras atas dugaan telah menerima sejumlah uang dari keluarga terdakwa narkoba’menurut nya dari awal saya sudah menjelaskan kepada pihak keluarga terdakwa bahwa kasus anaknya memang akan kena tuntutan 5 tahun penjara apa bila tidak banding’namun pihak pengacara dari terdakwa riki juga menerima tuntutan tersebut dan tidak mengajukan banding,sehingga hal ini kenapa baru ramai sekarang kenapa tidak dari awal dan kenapa haya terdawa riki yang maju ramai yang terdakwa Hilham tidak di ikut sertakan’ketika dikonfirmasi terkait menerima sejumlah uang diatas mobil CRV warna hitam dikawasan jalan Cigadung Pandeglang DEV juga menyangkal.Ironisnya lagi ketika wartawan menanyakan tentang mobil CRV warna hitam DEV mengakui benar karena pada saat itu saya dijemput oleh rekan sekantor yang katanya masih ada hubungan keluarga dengan keluarga terdakwa yang berinisial UDN”.

Hasil konfirmasi kepada paman korban Hendra membenarkan telah menyaksikan bersama kakaknya Neng Rinawati penyerhan awal sejumlah Rp.3 juta rupiah pada hari kamis tanggal 19 /4/2012 tepatnya disekitar kantor kejaksaan tinggi Banten dan tahap kedua penyerahan uang terjadi pada pukul 03.00 hari senin tanggal 14/5/2012 bertepatan  diatas mobil CRV warna hitam milik yang berinisial UDN oknum stap kejaksaan Tinggi Banten  dijalan raya serang pandeglang dikawasan Cigadung pandeglang ini tidak bisa dipungkiri karena saya bersama kakak saya yang menyerahkan kepada oknum Jaksa tersebut dan jaksa itupun meminta mulanya memang 40 juta,karena kakak dan kelauga saya tidak memiliki uang sebanyak itu sehingga ibu Jaksa DEV menerima uang 23 juta menjanjikan serta  menyanggupi akan mengurangi hukuman keponakan saya,Hendra juga menambkan sambil meniru seraya “apa bila tidak bermain anak ibu bisa kena hukuman 5 tahun atau 4 tahun”apa bila bermain bisa 2 tahun 3 tahun jelas”hendra,tetapi apa yang terjadi tuntutan sama sekali tidak berubah dengan memberi sejumlah uang total 23 juta tersebut,artinya sama saja dengan pasang badan”jelasnya dengan nada geram.

Ditempat terpisah dan waktu berbeda ketika Wartawan mencoba mengompirmasi melaui telepon gengam milik  yang berinisial UDN Stap kejasaan Tinggi Banten yang menjadi kaki tangan oknum Jaksa DEV sampai berita ini diterbitkan tidak memberikan komentar apapun.

Dengan adanya kejadian ini menurut Aktivis LSM GPS Ahmad Otip sangat meyangkan apa bila penegak hukum sudah mulai mempermainkan masyarakat,kami selaku pemerhati masyarakat akan melakukan aksi dan mendesak kepada pihak kepala kejaksaan tinggi Banten untuk mengambil tindakan kepada oknum jaksa yang telah menjadi mafia hukum’kami juga akan turun mendesak agar kejaksaan Agung untuk menidak oknum jaksa yang terang-terangan yang menjadikan hukum kita dapat dimainkan dengan uang”Jelasnya singkat. Iyan.RL



Nn, Pandeglang -- Pemilihan Kepala Desa di Kecamatan Sobang tepatnya di Desa pemekaran yakni Desa Bojen Wetan beberapa minggu yang lalu berjalan dengan lancar tanpa adanya kendala apapun. Namun sayang terpilihnya “SN” sebagai kepada desa baru disinyalir telah bermain mata dengan panitia pelaksana.
Pasalnya hasil informasi dan investigasi lapangan, ternyata legalitas STTB/ Ijazah yang dimiliki “SN” untuk melengkapi persyaratan sebagai calon kepala desa diragukan keabsahannya. Sebab, disaat pencalonan, surat yang diberikan “SN” bukanlah fhoto Copy STTB/Ijazah, melainkan menggunakan Surat Keterangan Pengganti STTB/ IJAZAH dengan Nomor : 422.1/022.SD/2012, yang dikeluarkan di Bojen tertanggal 19 Mei 2012 oleh Kepala Sekolah SDN Bojen Wetan (Lasidi, S.PD).

Kepala Desa terpilih “SN” ketika dikonfirmasi Via ponselnya enggan berkomentar, seraya mengelak ia mengatakan belum ada waktu untuk menjelaskan semua itu. “mohon ma’af pak, saya belum ada waktu untuk menjelaskan semua itu karena lagi konsen menghadapi pelantikan, nanti aja kalau ada waktu saya akan kontek bapak.” sembari memutus sambungan ponselnya.

Menyikapi masalah ini, LSM Gabungan Pejuang Sukarela Banten (GPS-Banten) Maman mengatakan pihaknya akan mengusut permasalahan ini sampai tuntas karena diduga didalam permasalahan ini adanya kolaborasi antara pihak Panitia pemilu Kades dengan salah satu calon Kepala Desa terpilih. “ dalam hal ini kami perlu waktu untuk klarifikasi kepada pihak terkait untuk membuktikan kebenaran karena ini menyangkut nama baik seseorang dan menyakut warga masyarakat Bojen Wetan khususnya .Iyan.RL

Nn, Pandeglang - Terkait pernyataan Bupati Pandeglang Drs. H. Erwan Kurtubi dalam acara Sosialasi Raskin di kecamatan Panimbang pada 26/6/12 lalu semakin melebar. Sambutan tersebut membuat kalangan insan Pers dan LSM di kabupaten Pandeglang merasa di hina oleh kata sambutan tersebut.

Koordinator lapangan Aliansi LSM-PERS, Uuf M Elmabad mengatakan kami akan melaksanakan aksi demo kembali ke Polda Banten dan Pendopo Gubernur terkait Penghinaan Bupati Pandeglang terhadap LSM dan PERS di kabupaten Pandeglang.

“ini sudah menghina sekali, seharusnya Bupati tidak seenaknya mengatakan ini kepada orang banyak, kami menjalankan tugas sebagai wartawan sesuai dengan UU yang berlaku, jadi bupati jangan asal ngomong aja”tegasnya.

Maka dengan pernyataaan tersebut menurut Uuf aksi akan kami lakukan , sampai ada kejelas dari pihak yang terkait yaitu pendopo Gubernur dan Polda Banten. “Masa yang kami turunkan dari anggota Aktifis, LSM dan Pers sejumlah 1000 masa” ucapnya.

Lebih Lanjut Uuf mengatakan, apa yang di katakan Bupati sudah menghina institusi kami sebagai lembaga kontrol dan pengawasan, kalau memang Bupati tidak sanggup memimpin Pandeglang, lebih baik mundur dari jabatanya, jangan ngomong doaang. Menurut Uuf, perubahan tidak butuh nyanyian, tidak butuh slogan atau belaian pepesan kosong, tapi perubahan harus kita sematkan kedalam sanubari kita sehingga akan tau perubahan yang sesungguhnya, diam membujur kaku bukanlah alasan, tapi menolak tunduk menuntut tanggung jawab sebuah solusi sebuah perubahan, ungkapan itu dengan lantang Uuf  lontarkan dalam orasinya didepan kantor bupati pandeglang. 

Logikanya kemajuan suatu daerah itu ditopang oleh sinergifitas antara masyarakat dengan kepala daerhnya, itu harus terjalin sebagai kemitraan yang baik, memang sangat dilematis ketika H. Erwan Kurtubi selaku kepala daerah telah mengatakan bahwa masyarakat pandeglang tidak punya pola pikir, tidak bisa diajak gotong royong dan kerjasama, banyak pengangguran, lulus sekolah tidak mau kerja paling banter jadi Lsm atau Wartawan yang tidak jelas, itu membuat terpukul orang banyak, lantas yang jadi pertanyaan kalau bukan orang pandeglang siapa yang mengangkat dirinya menjadi Bupati..?? 

itulah karakter Erwan yang sebenarnya, dia merasa paling pintar, paling rajin, paling giat, dan paling bersih, padahal kalau harus kita cermati justru dalam pemerintahan erwan itu kami anggap sangat lambat, kurang lebih tiga tahun menjabat Bupati tapi belum nampak sedikitpun perubahan atas prestasinya, malah semakin terpuruk, pemerataan ekonomi, dan penyerapan angka pengangguran, penyerapan kemiskinan masih belum bisa diselesaikan, erwan hanya bisa bicara, hanya bisa mengucap janji, namun segala buktinya masih kami anggap nol besar.  Tegas Uuf. Iyan,RL

Nn,Pandeglang  -- Kabupaten Pandeglang memanas, pasalnya Bupati Pandeglang H. Erwan Kurtubi, MM telah menghina masyarakatnya dengan tuduhan pemalas. Bahkan, profesi wartawan dan LSM juga ia anggap sebagai gundik-gundik permusuhan dengan pemerintah.

Hal ini disampaikan ketua Forum Komunitas Pers dan NGO (FK-2) Helman Filansyah, SH kepada wartawan nusantaranews beberapa waktu lalu.

Menurutnya, Bupati terlalu berani mengeluarkan ucapan bahwa “Masyarakat Pandeglang di kenal sebagai Masyarakat pemalas dan banyak pengangguran,  jika di ajak Gotong royong pasti mengatakan berbagai alasan, seperti sibuklah atau sakit pinggang. Sementara kalau menghasilkan keturunan Masyarakat Pandeglang cukup rutin yaitu satu tahun sekali”. Tutur Helman mengutip perkataan Erwan Kurtupi saat berpidato dihadapan ratusan warga Kabupaten Karawang dan Indramayu pada acara sosialisasi Raskin di Kantor kecamatan Panimbang Kabupaten Pandeglang tertanggal 26 juli 2012.

“ Ini perkataan yang tidak manusiawi dan hanya pantas dikeluarkan oleh orang yang tidak memiliki intelektual”, tegasnya. 

Tidak sampai disitu, iapun telah melecehkan profesi wartawan dan LSM, yang menganggap wartawan dan LSM adalah gundik-gundik permusuhan dengan pemerintah.

Menyikapi persoalan tersebut, FK-2 mencoba mempertanyakan kepada Kabag Humas Kabupaten Pandeglang Anhari Sadira dan Kesbangpol Kabupaten Pandeglang Umar Mansur, tentang maksud dan tujuan dari Erwan Kurtubi yang berani mengatakan hal itu di depan publik. Sebab topik yang dibahas dari acara sosialisasi itu adalah Raskin bukan masalah Jabatan Profesi maupun hal-hal yang sifatnya mengkredisitkan harga diri warganya sendiri.

Namun sayang, Anhari dan Umar tidak dapat menjelaskan apa-apa, keduanya hanya menyampaikan permintaan ma’af dari Bupati Pandeglang. Menurutnya itu semata-mata merupakan ucapan Ibu terhadap anak, bukan berarti ada maksud – maksud lain. Ujarnya.

Tidak puas dengan keterangan yang disampaikan Kabag Humas dan Kesbangpol, bulan ini FK-2 berencana akan melakukan Orasi di Alun-alun Pandeglang. ‘ Kita harus bertindak dan bersikap sejauhmana Pemkab Pandeglang dalam hal itu Erwan Kurtubi selaku Bupati mempertanggung jawabkan atas pelecehan dan penghinaan yang sudah dia lontarkan ‘ Pungkas Helman.

Sementara Itu Wakil Ketua DPRD Kab.Pandeglang Tengku Abdurohman ketika dimintai tanggapannya oleh wartawan NN, hanya menyarankan agar bupati sebaiknya meminta maaf guna meredam gejolak ditengah masyarakat. “saya atas nama masyarakat, sangat prihatin dengan ucapan bupati apabila seperti itu, apa lagi dengan ucapan tersebut ada yang merasa tersakiti”ini bisa membuat suasana masyarakat Pandeglang menjadi tidak kondusif, jelasnya”.Iyan.RL

Nn, Pandeglang -- Forum Keadilan Masyarakat Banten (FKMB), meminta Dinas Pendidikan (Disdik) Kabupaten Pandeglang untuk  mengawasi peroses Penerimaan Calon Siswa Baru (PSB) tahun ajaran 2012-2013 dari semua tingkatan.

Bahkan lembaga FKMB akan membuka Posko Pengaduan masyarakat  terkait dengan penerimaan siswa baru tersebut.”Kami meminta kepada Dindik Pandeglang untuk turun melakukan pengawasan dalam proses PSB. Pengawasan itu perludilakukan, untuk mengantisifasi terjadinya praktik pungutan liar (Pungli) yang kerap terjadi setiap tahunnya.”tandas Ketua FKMB, Iwan Setiawan,SH  kepada NN, kemarin.

Menurutnya, praktik pungli dalam PSB harus terus diwaspadai. Karena, tidak menutup kemungkinan praktik pungli seperti ini akan kembali terjadi di tahun ini, seperti tahun sebelumnya.

”Banyak indikasi pungli yang terjadi dalam PSB ini. Untuk itu sebelum hal itu terjadi maka FKMB harus melakukan langkah antisipasi dengan membuka posko pengaduan”, tutur Iwan.

Selain itu, Disdik juga harus melakukan inspeksi mendadak lapangan dan harus menyebarkan surat edaran mengenai larangan adanya pungutan dalam PSB, terlebih yang nilainya terlalu memberatkan wali murid.

Direncanakan, posko pengaduan yang  akan dibuka beralamat di Jalan Raya Labuan Cimanying Menes  Pandeglang.”Bagi masyarakat yang merasa dirugikan atau diberatkan dengan PSB itu. Posko ini nantinya akan menanmpung seluruh aspirasi dari masyarakat, yang kemudian pengaduan-pengaduan itu akan ditindaklanjuti atau disampaikan ke Dewan pendidikan untuk ditindkanjuti.

“Ini merupakan bentuk kepedulian kami terhadap dunia pendidikan. Dengan harapan seluruh masyaralat bisa mengenyam pendidikan sebagaimana amanat dalam UU.”bebernya.

Kita berharap Disdik juga harus berani melakukan tindakan, jangan sampai dikarenakan berdalih musyawarah antara wali murid dan pihak sekolah dalam PSB. Sebab apapun dalihnya pungli dalam PSB tidak diperbolehkan. Apalagi untuk sekolah tingkat SD-SMP itu sudah dibiayai dari dana Biaya Operasional Sekolah (BOS),  maka tidak ada alasan untuk menerapkan biaya dalam PSB,” pungkasnya.Iyan.RL

Nn, Pandeglang -- Jajaran  Satuan Polisi Pamong Praja Kabupaten Pandeglang, Banten, mengamankan empat remaja yang sedang pesta minuman keras. Satu pasang diantaranya tertangkap di alun-alun Kota Pandeglang sedang bercumbu, yang pria mengunakan baju ala santri dan wanitanya  berkerudung,  sedang dua algi ditangkap stadion mini Sukarela saat pesta miras.

"Di Alun-alun kita mengamankan dua orang, mereka sedang berpacaran kepergok sedang bercumbu oleh warga yang sekaligus pedagang  dan yang  sambil mengkonsumsi minuman keras, sedangkan remaja yang di stadion mini Sukarela, keduanya laki-laki, juga sedang minum minuman keras," kata Kepala Seksi Trantib dan Penindakan Satpol PP Pandeglang Rahmat Sugiana.

Keempat remaja tersebut dengan waktu yang berbeda pada siang hari, kata dia, terjaring razia rutin yang dilakukan Satpol PP setempat. Ia mengatakan razia penyakit masyarakat (pekat) rutin digelar Satpol PP, dan lokasi yang menjadi target operasi yaitu tempat-tempat yang dinilai kerap dijadikan tempat nongkrong para remaja, seperti alun-alun dan stadion mini Sukarela baik siang maupun malam.

"Kami juga mendapatkan laporan dari masyarakat di kedua lokasi ini kerap dijadikan tempat kongkow para remaja, dan dikhawatirkan tempat itu dijadikan tempat untuk berbuat hal-hal yang tidak diinginkan," katanya.

Selain itu, kata dia, personel Satpol PP juga mengamankan sekiar 27 botol miras berbagai merk yang disita dari sejumlah warung di sekitar pasar badak Pandeglang. Barang bukti miras hasil razia itu saat ini telah dibawa ke kantor Satpol PP untuk kemudian dimusnahkan.

"Para pemilik kios kami berikan pengarahan dan mdiminta membuat surat pernyataan untuk tidak menjual miras itu kembali. Termasuk para remaja yang terjaring itu kami berikan pengarahan pula yang selanjutnya diserahkan kepada orang tuanya masing-masing untuk dibina,apa lagi " katanya.

Dari pantauan wartawan NN, kedua ABG yang tertangkap basah oleh warga dan petugas POL-PP pandeglang  kedua sedang bercumbu di kawasan Alun-Alun Pandeglang, remaja 18 tahun Hapid dan Indah yang mengenakan kostum Muslim demikian juga pria-nya mengenakan sorban sehingga warga Candasari ini diamankan dikantor P0L-PP Pandeglang untuk dimintai keteranganya. Iyan.RL

Nn, Pandeglang -- Kapolsek Cikedal bersama jajarannya terus meningkatkan keamanan dan ketertiban masyarakat (Kamtibmas). Salah satu upaya yang dilakukan dengan mengaktifkan ronda pada malam hari. Kapolsek Iptu Azahri   mengatakan, kegiatan ronda malam adalah salah satu upaya dalam rangka menjaga stabilitas kemananan di wilayahnya dan sekaligus hal ini sudah mendapat intruksi dari pimpinannya.

“Ronda malam ini diharapkan dilaksanakan atas kerjasama warga masyarakat, pemerintah kelurahan, Kepala lingkungan serta Bimmas,” ujar Iptu Azahri  menambahkan, kegiatan ronda pada malam hari  ditempatkan di wilayah yang rawan dari segi kriminalitas. Selain itu, ronda malam ini juga bertujuan untuk meminimalir masuknya oknum tidak bertanggungjawab yang bermaksud memecah belah persatuan di antara warga demi kepentingan tertentu misalnya politik.

Sebagai Pelayan masyarakat, lanjut Azari, maka wajar kiranya jika pihaknya memperketat penjagaan teutama malam minggu yang marak balaban liar. “Hal ini demi menjaga warga supaya terhindar dari ganguan kamtibmas tentunya pencuri yang ingin menjarah isi rumah dan ternak warga,” ucap Azari.

Dia juga menghimbau warganya supaya jika ada hal -hal yang sifatnya mencurigakan supaya di laporkan langsung kepada Bimmas serta aparat kepolisian khususnya wilayah hukum Polsek Cikedal”.

Dia juga menambahkan selain meningkatkan sistem kambtibmas, pihaknya juga rutin melaksanakan kegiatan patroli setiap malam apa lagi kalau malam Minggu, antara lain  dengan bergotong-royong melaksanakan  siskamling agar  disepanjang malam kemanan tetap tejaga dan tidak ada lagi terjadinya pencurian atau kemalingan’.himbaunya”.Iyan.RL

Nn, Pandeglang -- Diduga pernikahan sirih oknum DPRD Kab.Pandeglang mulai terkuak, sepandai pandainya menyimpan bangkai  pastikan tercium juga. Berdasarkan informasi  yang dihimpun dari berbagai narasumber, aksi  nikah galau oknum DPRD kabupaten Pandeglang mulai  terendus. Pasalnya warga dan RT serta perangkat desa binggung atas hubungan salah satu Pejabat DPRD Pandeglang  dengan Anak Baru Gede (ABG ) yang berinisial Y 17 tahun warga Kp Cikanas  Kecamatan Menes yang masih duduk di kelas 2 SMA.
Hasil Konfirmasi wartawan kepada narasumber LSM GPS dan RT/RW Kp. Cikanas mereka menjelaskan Pernikahan kedua sejoli tersebut tidak diketahui jelas entah dimana sang oknum DPRD tersebut melakukan pernikahannya. Karena RT tempat  wanita yang dipersunting tidak mengetahui kapan Y dan R dinikahkan, padahal sebagai ketua RT dan tokoh masyarakat  seharusnya berhak mengetahui apa bila ada warganya yang  akan dinikahkan.

Bahkan bukan RT saja yang tidak mengetahui tentang pernikahan antara Y dan R, tokoh masyarakat Kp.Cikanas Kecamatan Menes  dari mulai RT, RW semua menjelaskan tidak tau entah kapan dan dimana pernikahan tersebut dilaksanakan diduga pernikahan pejabat DPRD dilakukan  secara terselubung jelasnya”.

Dengan data yang dihimpun, ternyata Y sejak tanggal 02 Desember 2011, telah meninggalkan sekolah/keluar tanpa alasan dari SMA Plus Malnu Menes, kini keberadaan wanita masih usia dini ini diduga dikontrakin oleh sang suami di wilayah Pandeglang jelas salah satu nara sumber yang masih keluarga Y. Sementara keluarga dan sesepuh Y meragukan atas pengakuan R telah menikah dengan Y, kalau memang sudah nikah dimana dan siapa yang menikahkan, sementara RT,RW di Kp.ini tidak merasa menyaksikan atas pernikahan Y dan R.

Masih menurut tokoh masyarakat memaparkan pihaknya juga pernah menanyakan tentang pernikahan R dan Y” R’ menjelaskan kami sudah menikah jelas R,kepada RT Kp Cikanas  sehingga sehingga Tokoh masyarakat kp Cikanas pernah  bertanya kepada kedua sijoli tersebut kapan dan dimana kalian melakukan pernikahan’ R menjawab”nikah dimanapun bisa bahkan menikah berduapun bisa katanya”.

Sementara itu informasi yang dihimpun wartawan kepada salah satu warga Kp Cikanas yang tidak mau disebutkan nama nya,ia juga pernah mendengar bahwa oknum DPRD tesebut menikahi Gadis yang ada dikampungnya,tetapi pernikah tersebut bukan disaksikan oleh toko masyarakat kp,Cikanas melain kan disaksikan oleh toko masyarkat luar kampung Cikanas”pernikah Galau oknum Dewan ini sudah mengundang banyak pertanyaan,sebetulnya kami tidak melarang untuk menikah sirih atau memiliki istri lebih dari satu,tetapi dimana-mana yang namanya pernihakan harus ada aturannya,untuk menghindari fitnah maka tokoh masyarakat atau RT/RW dapat mengetahui apa bila warganya ada yang menikah”Jelasnya”.Iyan,RL

Nn, Pandeglang – Dalam rangka menyambut peringatan Dirgahayu Indonesia ke-67, Desa Sukajadi Kecamatan Carita Kab.Pandeglang menggelar berbagai rangkaian kegiatan. salah satunya yaitu pertandingan sepak bola tingkat RT.

Semenjak dimulainya pertandingan pada pukul 1.30 Wib Selasa (12/6) antusias masyarakat sangat tinggi, sehingga acara dapat berjalan lancar, khidmat dan sukses.

Ini disampaikan Ketua panitia HUT RI  Budi saat ditemui wartawan www.nusantaranews.net dilapangan. Turut hadir Kapolsek Carita IPTU Andri Setiawan,SH dan Unsur muspika serta tokoh masyarakat.

Ia berharap agar kegiatan rutin HUT RI ini dapat memberikan apesisiasi terhadap desa yang lainya,ia juga menambahakan dalam menyambut HUT RI ini dapat berjalan dengan sukses dan aman".

Kepala Desa Sukajadi Donny Agustiana yang membuka acara tersebut dalama sambutanya berharap, agar pertandingan ini dapat berjalan dengan sukses dan tidak terjadi gejolak emosional antar pemain.

Menurut Donny kegiatan ini merupakan acara untuk mempersatukan rasa solidaritas dan nasionalisme masyarakat, dan bukan untuk mencari keributan. Sekaligus mencari bibit cikal bakal untuk generasi muda yang berkuwalitas dan berbakat.  Iyan,RL

Nn, Pandeglang -- Ratusan petugas Dalmas Polres Pandeglang yang dimpimpin langsung Kapolres Pandeglang, AKBP. Tb.Ade, menghalau seratus lebih pendemo anarkis dan brutal masa melawan petugas di pintu gerbang Pendopo Pandeglang.

Aksi anarkis tersebut berhasil diredam, setelah datangnya bantuan pasukan bermotor dari Brimob, dan diturunkannya dua kendaraan Barakuda dan satu kendaraan water canon yang membubarkan massa dengan menyemprotkan air ke arah massa yang membakar ban melawan dan melempari anggota menggunakan air.

Petugas kemudian mengamankan dua provokator aksi demo tersebut, selanjutnya diamankan ke Mapolres Pandeglang. Aksi massa yang menuntut kenaikan  harga BBM  ini akhirnya berhasil dibubarkan situasi aman dan terkendali.

Kejadian aksi demo anarkis tersebut, merupakan kegiatan simulasi dan latihan pengamanan unjukrasa anarkis di Kabupaten Pandeglang yang diselenggarakan Polres Pandeglang pada waktu lalu, kerjasama dengan instansi terkait lainnya yaitu Kodim Pandeglang, Sub Den Pom ABRI dan Sat Pol PP Pemkab Pandeglang.

Sedangkan massa demo yaitu anggota Polres Pandeglang dan dibantu puluhan anggota Polsek di jajaran Polres Pandeglang dan masa aksi dari anggota organisasi Prangmor.

Kapolres Pandeglang. AKBP Tb.Ade, mengatakan, kegiatan simulasi dan latihan pengamanan unjuk rasa anarkis ini, untuk mengingatkan dan merefleksikan kembali untuk meningkatkan kesiapan pengamanan terhadap aksi unjuk rasa yang anarkis, dilakukan sesuai dengan protaf yang telah ditentukan dalam menangani aksi unjuk rasa.Dalam acara simulasi tersebut turut  Hadir menyaksikan aksi masa brutal VS Jajaran Polres Pandeglang  dalam simulasi ini Kapolda Banten Bigjen Pol Eko Hadi Sutedjo, Wakil Bupati Pandeglang Heryani, Sekda Pandeglang Dodo Djuanda, dan sejumlah pejabat Pemkab Pandeglang.

Dari pantauwan wartawan ,adegan simulasi yang digelar pukul 13.00 WIB sampai 15.30 WIB simulasi masa dilakukan di dua tempat, yaitu halaman gedung DPRD dan pendopo. Massa yang berjumlah sekitar 300 orang sebelumnya berkumpul di depan gedung Graha Pancasila (GP) dan sekitar 670 personil  anggota polisi dari jajaran tongkat komando AKBP Tb.Ade telah menunggu di samping gedung pendopo.

Semntara itu Ditemui usai simulasi, Kapolda Banten mengatakan, simulasi merupakan upaya kesiapan anggota dalam menjaga keamanan dan ketertiban masyarakat. “Semua anggota kepolisian harus kuat, mereka dituntut untuk tetap menguasai kemampuan mencegah adanya tindakan anarkis yang akan berdampak terhadap pelaksanaan pemerintahaan Kegiatan seperti ini akan lebih ditingkatkan dan lebih besar lagi skupnya bahkan akan diselenggarakan di setiap mapolres dijajaran Polda Banten,” tambah Kapolda Banten, usai acara simulasi tersebut. jelasnya’.Iyan,RL

Nn, Pandeglang -- Gejolak Sejumlah massa yang tergabung dalam Pergerakan Pemuda Peduli Pandeglang (P4), mengepung gedung DPRD Pandeglang. Massa yang dikomando oleh Adit Sama salah satu aktivis LSM itu mengecam tindakan sejumlah oknum anggota dewan yang diduga melakukan berbagai pelanggaran kode etik.

Dalam aksinya mereka menuntut tiga hal, pertama dugaan adanya sejumlah oknum dewan yang bermain proyek milik pemerintah, banyaknya anggota dewan yang sering mangkir dari dinas, dan terakhir adanya oknum anggota dewan yang berbuat asusila dan nikahi anak dibawa umur.

Massa yang datang dengan menggunakan kendaraan roda empat itu terus meneriakan tuntutan, agar oknum anggota dewan yang diduga bermasalah itu keluar menemui para pendemo. Selain itu, para pendemo juga membentangkan spanduk dan poster kecaman yang dialamatkan kepada wakil rakyat itu.

Dari temuan dan pantauan Wartawan NN  beberapa jam sebelum aksi dimulai, ratusan anggota polisi berseragam resmi dan pakaian sipil hampir seluruh jajaran dari tingkat Polres dan polsek dari Selatan sudah bersiaga untuk mengamankan jalannya aksi. Dalam aksi unjuk rasa yang berlangsung panas itu, sempat terjadi aksi saling dorong antara polisi dengan para pendemo. Para pendemo yang marah mencoba masuk ke gedung dewan dan memaksa menerobos barikade polisi yang telah bersiaga superketat.

“Kami memiliki bukti yang cukup kuat bahwa ada banyak oknum anggota dewan yang ‘ngemis’ dan ikut terlibat dalam proyek pemerintah. Selain itu, kami menilai kinerja dewan selama ini tidak maksimal, karena terlalu sibuk dengan urusan proyek pemerintah,” tegas Adit Sama dalam orasinya.

Seharusnya prilaku anggota dewan menjadi panutan masyakat dan menjalankan tugas dan fungsinya dengan benar. Namun ternyata, semua tidak berjalan sesuai koridor. “Fungsi dewan menjadi lemah, karena banyak yang ikut dan terlibat langsung dalam pelaksanaan proyek milik pemerintah,” jelas Adit.

Tidak hanya itu, kata dia, P4 sudah memiliki bukti kuat adanya tindak asusila yang dilakukan oleh salah seorang oknum anggota dewan di salah satu hotel di Pantai Carita. Adit meminta oknum dewan yang diduga berbuat asusila itu keluar dan mempertanggungjawabkan semua perbuatannya di muka umum apa lagi ada informasi dari wartawan bahwasanya oknum Dewan menikahi anak dibawah umur serta dalam pelaksanaan pernikahannya tidak jelas serta tidak diketahui oleh RT/RW disalah satu Kampung di Kecamatan Menes, sehingga gadis yang masih dibawa umur harus putus sekolah atas perbuatan wakil rakyat”katanya.

“Kami meminta salah seorang dewan yang diduga berbuat cabul itu untuk keluar menemui kami. Dia harus mengakui tindakan asusila yang dilakukannya. Kami malu punya wakil rakyat yang bermoral bejat, dan meminta yang bersangkutan untuk dipecat dari lembaga yang terhormat ini,”.

Massa yang semakin marah kemudian mendesak masuk ke gedung dewan dan memaksa bertemu dengan sejumlah anggota dewan. Tidak lama setelah massa berorasi, unsur pimpinan dewan yang terdiri dari Ketua Dewan Roni Bahroni, Wakil Ketua Ramjani Soegiri, Eri Suhaeri dan anggota Ade Khadar keluar untuk menemui para demostrans.

Namun kedatangan para petinggi di lembaga dewan itu ditolak pendemo. Massa tetap meminta masuk dan bertemu dengan seluruh anggota dewan. Wakil Ketua Dewan Eri Suhaeri di hadapan pendemo mengatakan, pihaknya akan memfasilitasi untuk beraudiensi dengan para pendemo, namun hanya cukup perwakilannya. “Silahkan masuk dan berdialog dengan kami. Tapi hanya 10 orang perwakilan saja, jangan semuanya masuk,” singkatnya.

Karena merasa tidak ditanggapi, beberapa saat kemudian para pengunjuk rasa lantas membubarkan diri dengan tertib dan berjanji akan melakukan aksi serupa dan mengungkap perbuatan oknum Dewan yang nikah Sirih terselubung dengan anak SMA kelas 2 Menes tegasnya.

Di tempat terpisah divisi advokasi Forum Komunitas 2 (FK 2), Helman Filansyah, SH menilai aksi yang di lakukan oleh masa P4 seharusnya melalui mekanisme yang ada di aturan tata tertib DPRD kab Pandeglang, lebih tepatnya langsung mengadukan ke badan kehormatan DPRD kab Pandeglang, dengan membawa fakta hukum nya.

Kemudian ditembuskan ke DPC partainya, baru nanti akan ada tindakan yang dilakukan baik oleh badan kehormatan DPRD kab Pandeglang maupun DPC nya, bisa berupa pemecatan atau sanksi hukum lainnya.

Menyinggung persoalan rangka baja yang dikelola oleh dinas pendidikan Kab Pandeglang, memang dalam pelaksanaannya ada indikasi konspirasi yang dilakukan secara koorporasi mengarah pada korupsi yang dilakukan oleh kepala dinas dengan kepala-kepala sekolah yang menerima program bantuan pembangunan rangka baja tersebut.

Kepala Dinas Pendidikan Kab Pandeglang Abdul Azis, SH saat dikonfirmasi oleh tokoh selatan AAP Aptadi via hp Abdul Azis menjelaskan, bahwa tidak ada keterkaitan dengan AAP Aptadi atas terjadi nya demo tersebut, bahkan Abdul Azis dengan nada santai mengatakan tidak ada kaitan dengan dirinya mengadukan persoalan rangka baja ke AAP Aptadi memangnya kapasitas AAP Aptadi sebagai apa...??? tandasnya. Sambil mengakiri percakapan dengan toko selatan.Iyan,RL

Nn, Pandeglang -- Sejumlah Masa yang mengatasnamankan Front Maha Siswa Pandeglang Desak Kejari untuk menagkap ,memangil dan bersikap tegas terhadap para penungak KUT ,masa juga mendesak bupati Pandeglang dan Kejari untuk bersikap tegas untuk mengungkap kasus KUT yang terindikasi tumpang tindih.

Sementara itu Berdasarkan pengakuan mantan narapidana KUT H.Aris Turisnadi,dari seratus 174 kelompok tani hanya 13 orang yang dihukum,diantaranya H.Nunik 75 juta dihukum,H.Didi Sirajudin Rp.110 jta tetapi ironisnya Sumardi memiliki pinjaman KUT Rp,7 milyard baru bayar 5 juta sampai saat ini Raja-raja KUT yang memiliki pinjaman milyaran Rupiah  masih gentayangan menghirup udara segar. Sedangkan yang sudah menjalani hukuman seperti H. Midin,Wa Dudi, Hatami dan H,Asep menilai pihak Kejari tebang pilih.

Diduga pihak Kejari bermain mata dan tebang plih dengan para penunggak KUT. Hal ini diperkuat ketika salah seorang oknum anggota DPRD Kab Pandeglang yang terkait KUT dengan nilai 2,6 Milyar, sampai saat ini  belum juga diproses hukum.

Ironisnya, oknum kejari malah mengarahkan kepada para penungak untuk segera mencicil sehingga dari pidana menjadi perdata. Padahal, untuk Kab Pandeglang hampir 75% koperasi yang ada diduga fiktif.  Bahkan menurut penuturan salah seorang mantan narapidana, para oknum Pejabat yang terlibat KUT menantang, “silakan usut tuntas kalau bisa”.

Berikut sejumlah pejabat yang terkait KUT, H. Rain Fachrudin, Ketua Koperasi Anugrah Mulya dan juga sebagai Anggota DPRD Pandeglang dari Partai Demokrat,terdapat mencairkan Dana KUT dari Bank BRI dan Bank Danamon tahun 1999, Rain hanya dapat Fee sekitar Rp. 300 jutaan, selanjutnya Masalah Tunggakan KUT sebesar Rp.2.635.751.939,00, semua berkas KUT Koperasi Anugrah Mulya yang konon katanya sudah ditangani oleh Kejari Pandeglang.

Kemudian dan H. Feri Irawan  Anggota DPRD Kab.Pandeglang dari partai Hanura Sebagai Ketua Koptan Bakti Mukti yang terkait Tunggakan KUT nya sebesar Rp. 277.798.100,00“ begitu  pula dengan H. Ramjani Anggota DPRD Pandeglang dari Partai Golkar sebagai Ketua KSU  Bina Usaha Dhuafa yang menunggak KUT nya sejumlah Rp. 99.633.050,00 , H. Ujang Hermanto, Anggota DPRD Pandeglang dari Partai PPP ,  Tunggakan KUT  Koperasi Mitra Asih sejumlah Rp. 146..001.651,00. Selanjutnya Duriat /Dedi Hermanto anggota DPRD Pandeglang dari Partai PDIP, Ketua Koperasi Perpadi Sumber Jaya sejumlah Rp.124.799.916,00.

Lalu Kepala Desa Carita H. Endang yang juga sebagai Ketua Koperasi Carita Asih yang Nunggak KUT nya sejumlah Rp. 427.707.880,00,Robert Sinaga, yang juga sebagai Ketua Koperasi Cimapag Jaya, dari data   Dana KUT yang di cairkan dari Bank BRI dan Bank Danamon yang menunggak sampai saat ini sejumlah Rp. 1.452.012.293,00  tidak di salurkan ke Ketua Kelompok Kecamatan Cigelis dan Para Petani.

Menurut nara Sumber yang dapat di percaya menjelaskan” Bahwa Robert Sinaga dana  H. Surya Setiawan  Ketua Koperasi KPHR. Batu Tulis dengan tunggakannya sebesar  Rp. 1.965.642.750,00 , H.Surya Setiawan yang  saat ini menjabat sebagai Kepala Desa Lebak Munjul Kecamatan Munjul, Koperasi KPHR. Batu tulis. PNS H.Yusep dari Ketua Koperasi Sri Kaya dengan tunggakan KUT nya  sebesar Rp. 1.711.641.709,00.

Seterusnya Maman Sumantri Ketua Koperasi AL-MILAL yang tunggakan KUT nya sebesar Rp. 4.027.878.517,00 kedua PNS . Sementara Camat Cikedal , Drs. Hidni  selaku Ketua Koptan Pulau Sari Tunggakan Dana KUTnya sebesar Rp. 255.722.891,00 H.Ali Balpas, untuk Tunggakan KUT Koperasi KUD Bina Tani yang mencapai Rp. 8.935.376.312,00, Sinar Mentiung,  oleh Ketuanya H .Kardali tidak di salurkan kepada Masyarakat dan Kelompok Tani , Dana KUT sejumlah Rp. 1.211.283.812,00 yang di cairkan melalui Bank BRI dan Bukopin pada tahun 1999 .

Kasi Intel M. Isdayana ketika diminta komentarnya seputar aksi desakan mahasiswa terkait KUT macet menerangkan, bahwa pihaknya sudah melakukan tindakan namun harus berdasarkan fakta agar kami dapat mengungkap secara tuntas, sementara kasus KUT ini sudah cukup lama,untuk menghindar terjadinya tumpang tindih menurut Kasi Intel Kejari Pandeglang Dalam wawancara dengan wartawan, ia mengakui pihaknya akan menindak lanjuti terkait masalah KUT macet namun diakuinya karena permasalahan KUT ini terjadi sejak tahun 1999-2000 sehingga kami kesulitan data untuk mengungkap terkait KUT.”Jelasnya. Iyan,RL

Nn, Pandeglang -- Mungkinkah DPRD Pandeglang punya nyali untuk  mengundang BPK dan aparat maupun instansi lainnya terkait persoalan rangka baja SD bermasalah yang ada pada Dinas Pendidikan Kab.Pandeglang . Selain itu, juga konon katanya yang akan  diundang juga bidang yang menangani pekerjaan Rehabilitas Gedung Sekolah tersebut.

Hal itu diungkapkan ketua Komisi IV DPRD Pandeglang, Ilma Fatwa usai berdialog dengan para mahasiswa dan pemuda Pandeglang di ruang komisi IV, Senin lalu. Hearing itu dihadiri pula oleh kadisdik Pandeglang dan sejumlah anggota komisi.

“Rencananya, pekan depan kami akan mengundang bidang TK/SD, BPK, konsultan maupun lainnya. Ini untuk membahas mengenai teknis rangka baja,” katanya.

Dia mengatakan, dari hasil investigasi para mahasiswa dan pemuda, disinyalir rangka baja yang ada pada sejumlah sekolah tidak sesuai dengan spesifikasi. Bukan hanya itu, adapula yang hanya berlabelkan SNI sablon. Ini diduga merupakan rangka baja yang tidak sesuai dengan aturan serta papan informasi proyek  SD tidak tertera CV penagungjawab atau pelaksana rehab gedung sekolah yang ada dikabupaten pandeglang.

Karena Kepala Dinas Pendidikan Pandeglang tidak menguasai hal teknis, jawaban yang disampaikan kadisdik juga tidak memuaskan mahasiswa dan pemuda. Karenanya, perlu pendapat dari konsultan yang memahami teknis rangka baja tersebut ironisnya Kadis juga berbicara mana mungkin rangka baja SD mengunakan rel kereta. Ilham, salah seorang mahasiswa mengungkapkan, ada rangka baja yang tidak sesuai spesifikasi dan harus diganti. Kenyataannya, pelaksana tidak menggantinya meski sudah diingatkan oleh dinas pendidikan. “Di beberapa kecamatan, ada sekolah yang rangka bajanya seharusnya diganti agar sesuai dengan spesifikasi, kenyataannya tidak ada pergantian. Lalu dimana pengawasan yang dilakukan oleh Disdik,” katanya.

Hal serupa juga dikemukakan oleh Tedi Setiadi, salah seorang pemuda lainnya. Dia mengungkapkan, ada dugaan oknum pejabat di Dindik Pandeglang yang terlibat dalam pengkondisian rangka baja kepada suplayer tertentu. Meski baru dugaan,perlu adanya pengusutan lebih tuntas. Hanya saja, oknum tersebut tidak dihadirkan dalam pertemuan ini.

“Karenanya, kami menginginkan agar pada pertemuan selanjutnya, oknum tersebut dihadirkan. Tidak mungkin top manajer di disdik sama sekali tidak mengetahui adanya dugaan tersebut,” katanya. 

Sementara itu, Kadisdik Pandeglang, Abdul Aziz mengatakan, pihaknya sangat terbuka dalam dialog dengan elemen manapun. Terkait dengan rangka baja, Aziz mengaku sudah melakukan pengawasan secara maksimal.

Dia mengatakan, ada banyak sekolah yang mendapatkan rehab kelas dengan menggunakan rangka baja. Rata-rata, satu sekolah mendapatkan tiga lokal. Adapula sekolah yang sudah selesai dan belum menyelesaikan pembangunan rangka baja tersebut.

“Ada kepala sekolah yang menginginkan mundur dari jabatannya karena terganggu oleh ulah oknum LSM dan wartawan yang datang dengan menggunakan motor sambil mengusik-ngusik pekerjaan yang sedang dilaksanakan. Padahal, kepala sekolah itu ingin agar program itu bisa segera selesai,” katanya. Iyan,RL

Nn, Pandeglang -- Jangan main-main dengan perinikahan, itulah nasihat dari para penasihat pernikahan sekarang ini. Hal tersebut kini pastinya dirasakan pria asal rangkas bitung  keturunan tiong hoa Yustian Hadinata alias ( Yuo ka Tjay ) setelah  ketahuan menikah lagi oleh anaknya Alung .

Kisah yang dialami si pria kelahiran tahun 1949 terungkap oleh  anak dari istri pertamanya setelah 2 tahun mengarungi rumah tangga bersama Nia Warga Pandeglang Kp sama Boak,ternyata Yustian Hadinata  diam-diam sudah menikah lagi sehingga permasalah rumah  tangga nya harus berurusan dengan pihak berwajib pada tangal 7 Mei 2012 dini hari masih dipriksa oleh satuan reskrim Polres Pandeglang .Dalam dokumen surat nikah tersebut tertulis, Yustian  menikah dengan istri keduanya .

Namun  ironisnya  dia meninggalkan istrinya  ibarat bungkus pecel,serta tidak menggakui kalau Nia adalah Istri Ke 2 nya dihadapan Penyidik serta menyangkal surat nikah yang dimiliki Nia ada lah Palsu , dia tidak merasa telah menikah dengan  Nia.

Belakangan ini Alung anak dari  istri  pertamanya tahu kalau bapaknya sudah menikah lagi ketika ia menyantroni Nia selaku istri muda Bapaknya . Aksi poligami bapaknya  tersebut ketahuan setelah sang anak  istri pertama mendatangi kediaman ibu Tirinya bersama Sofa istri Alung dengan mengunakan kekerasan serta merampas Hp milik Nia ( Ibu Tiri ) sehingga pristiwa itu membuat Nia melaporkan perbuatan Alung dengan Istri nya ke pihak Polres Pandeglang dengan No STP/25/II/2012/Reskrim.

Menurut catatan, Yustian Hadinata maupun istri keduanya  memang tidak ada yang mengajukan gugatan cerai. Dalam pemeriksaan pihak Polres  soal aksi poligaminya Yustian Hadinata mulai terkuak atas keterangan palsu yang disampaikan Yustian kepada penyidik bahwa dirinya tidak menikah dengan Nia Warga Kp sama boak Kecamatan majasari.

Gara-gara laporan sang istri, mudahnya yang memang memiliki Dokumen lengkap dari Kartu Keluarga dan Surat Nikah atas nama Yustian Hadinata meskipun Nia memiliki Surat sah dalam pernikahannya tetapi Yustian Hadinata tetap membantah bahwa surat Nikah tersebut palsu serta Yustian tetap menyangkal tidak perna menanda tanggani surat nikah tersebut.

Tidak diketahui secara pasti kenapa Nia dan Yustian  belum bercerai. Pasangan suami-istri itu bermasalah sejak  rumah tangga nya diketahui  sang anak  istri pertama pun kini  dipriksa  gara-gara diduga terancam pasal 363 dan atau 351 KUHP diduga telah memukuli   wanita yang kini jadi istri kedua bapaknya .Iyan,RL

Nn, Pandeglang -- Dugaan adanya tindak asusila yang dilakukan oleh oknum Kepala Desa (Kades) Cigondang, Kecamatan Labuan terhadap salah seorang Pekerja Seks Komersial (PSK) mulai mencuat. Ketika, Mawar (21) salah seorang wanita yang mengaku tidak dibayar setelah dikencani oleh oknum Kades Cigondang, Kartajaya beberapa waktu lalu di di Hotel Paradis, Kecamatan Carita. Dirinya mengaku, dibooking oleh sang kades untuk memuaskan nafsu bejatnya dengan iming-iming akan diberi imbalan sebesar Rp500 ribu.

Namun, setelah kencan itu selesai oknum kades tersebut tidak kunjung membayar sesuai perjanjian dan lari dari masalah. "Sekitar empat hari lalu, si kades menghubungi saya untuk kencan di VILA Paradis dan menjanjikan akan membayar Rp500 ribu. Karena telah sepakat atas negosiasi harga itu saya pun dijemput oleh anak buah kades menuju hotel tersebut," kata Mawar melalui sambungan telepon.

Dirinya menceritakan, setelah selesai berkencan disalah satu kamar hotel. Oknum kades itu kemudian keluar meninggalkan dirinya dengan alasan akan membeli makanan. Namun, kata dia, setelah menunggu hampir dua jam oknum kades tersebut tidak kunjung kembali ke kamar hotel untk membayar atas jasa kencan itu. 

"Setelah selesai kencan, si kades langsung keluar dengan alasan akan membeli makanan. Namun setelah dua jam ternyata si kades tidak kembali lagi dan menyuruh anak buahnya mengantarkan saya pulang dengan alasan pak kades sedang ada perlu dengan pak camat," terangnya. Iyan RL

Nn, Pandeglang -- Pameran Hari Jadi Ke-138 Kabupaten Pandeglang hampir berlalu dua hari lagi (10/4/2012). Begitupun kegiatan dari IKA (ikatan Alumni SMPN 1 Menes) juga telah berlalu dengan membagikan beberapa buku yang berkaitan dengan tindak pidana korupsi.

IKA yang di komandani Uday Suhada menggelar acara silaturrahmi bersama seorang anggota KPK dari departemen bidang penindakan dan pencegahan bapak Harismoyo. Hadir pula para aktifis dari beberapa lembaga seperti Arif Yaumal Arafat (Aliansi Banten Menggugat) E Suhendar (Lentera) dan beberapa aktifis dari Mahasiswa lainnya.

Pertemuan yang berlangsung singkat itu dimanfaatkan oleh utusan KPK (Arismoyo) untuk menjelaskan Tugas dan fungsi KPK dalam keterlibatannya dalam penanganan dan penindakan tindak pidana korupsi. Termasuk diantaranya beberapa unsur yang ada dalam tubuh KPK seperti dari Polri, Kejaksaan, BPKP dan unsur kesekretariatan yang dianggapnya sebagai unsur-unsur penting yang turut membangun profesionalisme KPK.

Dalam forum tersebut juga diberikan kesempatan bagi para aktifis dan mahasiswa untuk bertanya tentang persoalan-persoalan yang terjadi yang pernah disikapi oleh masing-masing lembaga. Seperti kasus pinjaman Bank Jabar 200M yang dilontarkan salah seorang aktfis Lentera yang menganggap tidak ada penyelesaian dalam proses hukumnya. Pertanyaan seputar Dana Hibah Prov. Banten juga turut dikemukakan oleh teman-teman aktifis. Jawaban yang dikemukakan tidak seperti apa yang diinginkan para aktifis, namun hanya hal-hal proseduran dan kewenangan saja yang dikemukakan karena dianggap hal yang bukan kewenangannya (Arismoyo-red) untuk menjelaskan.

Namun beliau berharap, ada tindak lanjut dari pertemuan kemarin untuk lebih membangun komitmen dan semangat para aktifis dalam mengawal kasus-kasus melalui workshop atau hal lain yang dianggap lebih efisien dalam mencari solusi tentang penyelesaian tindak pidana korupsi.

Disisi lain Arif (Aliansi Banten Menggugat) menilai...” pertemuan yang terlalu singkat itu sedikit banyak memberikan manfaat bagi teman-teman aktifis Pandeglang untuk mengetahui lebih banyak tentang tatacara penyampaian laporan pengaduan kasus-kasus yang terjadi di provinsi Banten. Meskipun dirinya menganggap, masih adanya kehawatiran terhadap KPK untuk bisa bekerja secara maksimal atas pengaduan yang disampaikan oleh para aktifis dari Pandeglang khususnya.....apalagi setelah saya membaca buku “ Memahami untuk Membasmi” yang dibawa oleh anggota KPK tersebut.

Yang mana KPK berpesan dalam buku tersebut agar memfokuskan pengaduan/laporan pada kasus korupsi Kelas KAKAP saja tidak untuk kasus-kasus yang tidak memiliki daya tarik (kelas teri). Dengan demikian kami menganggap, suatu hal yang mubadzir ketika kami menyampaikan pengaduan, tapi kemudian pengaduan tersebut dianggap kelas teri. Batasan kinerja KPK ini yang mengganjal keinginan kami untuk aktif menyampaikan pengaduan-pengaduan terkait kasus-kasus yang terjadi di Pandeglang. 

Ketika KPK berbicara kasus yang Kelas Kakap berarti berbicara tentang Indonesia (nasional). Tapi disini adalah Pandeglang, masyarakat tidak pernah tau tentang persoalan yang terjadi di Ibukota Jakarta. “.....kalo KPK menganggap korupsi adalah aib yang harus di musnahkan, harusnya dalam pelaksanaannya bertumpu pada pedoman yang diamanatkan dalam undang-undang anti korupsi. Yang mana besar kecil tidak ada pemilahan jika semua perbuatan itu dapat dikategorikan sebagai tindak pidana korupsi.

Bagi saya aib tetaplah aib tidak mengenal besar dan kecil. Koruptor kelas kakap dan koruptor kelas teri hanya nasib yang membedakan. Tapi substansinya adalah sama yaitu seorang “pencuri”. Seperti salah satu pasal mengatakan ...” pegawai negeri/pejabat negara  yang menerima hadiah dapat diidentifikasikan sebagai kegiatan korupsi..tidak disebutkan dalam pasal tersebut besar kecilnya hadiah yang dimaksud. Tegasnya”. Iyan.RL

Nn, Pandeglang -- Pelaksanaan kegiatan 120 SD rehabilitasi ruang kelas dan pembangunan ruang kelas baru bagi sekolah tingkat dasar di Kabupaten Pandeglang diduga diwarnai Korupsi, Kolusi dan Nepotisme (KKN), setelah tersiar kabar adanya setoran Rp. 5 juta / sekolah penerima bantuan kepada oknum pejabat Dinas Pendidikan, baru-baru ini oknum pejabat Dinas Pendidikan terungkap ikut bermain dalam pelaksanaan kegiatan pembangunan dilapangan, yakni pembelian atap rangka baja untuk seluruh sekolah diarahkan kepada salah satu pengusaha yang sudah ditentukan oleh oknum pejabat dindik bukan hanya hal itu saja yang menimpa para kepala sekolah pada saat acara Bintek pun diduga telah terjadi pungli yang dilakukan oknum Dindik Panitia Bintek untuk  memungut anggaran  makan minum Rp 400.000 /kepala sekolah. Belum lagi pihak pelaksana ikut kebobolan dengan adanya rencana pemerintah Untuk menaikan BBM namun  harga matrial sudah lebih awal melambung tinggi.sehingga bukan saja intervensi yang didapat oleh para kepala sekolah namun kerugian atas harga matrial pun menyelimuti pembangunan rangka baja  SD dan rangka kaleng..

Berdasarkan pengakuan Kepala Sekolah serta  salah satu komite sekolah SD yang enggan disebutkan namanya mengungkapkan, kegiatan pembangunan ruang kelas dilaksanakan oleh tim pembangunan di sekolah diantaranya kepala sekolah, guru dan komite. Namun selaku komite ia mengaku tidak hanya sebatas diminta tanda tangan saja. Dilibatkan atau tidak, bagi saya tidak menjadi masalah yang penting pembangunan ruang kelas dapat terlaksana dengan baik serta sesuai dengan standar nasional yang di tetapkan katanya”.

Menyinggung pembelian atap rangka baja, menurut pria yang mentang keras atas segala intervesi dari berbagai oknum Dindik dan konsultan mengatakan, bahwa pembelian atap rangka sudah difasilitasi oleh Dinas Pendidikan dan pihak sekolah tinggal melakukan pembayaran saja. Serta tanda tangan serah terima barang matrial Kami tidak tahu perusahaan yang menyediakan atap rangka baja, dan kami hanya tahu atap rangka baja disediakan oleh pihak dinas pendidikan dengan jenis seperti kaleng almunium sera tidak terdapat stempel Setandar Nasional (SN) dan ukuran Kw pun sangat meragukan ke absaan Rangka Baja tersebut” terangnya.

Menanggapi hal ini pihak Kadis Dindik Abdul Azis,SH ketika dikonfirmasi melalui telepon sama sekali  tidak ada tangapanya dan wartawan mengonfirmasi D konsultan Pelaksana sama sekali tidak memberi komentar apapun ,Dengan kejadian ini Sebaiknya aparat penegak hukum untuk segera mengambil langkah  tegas atas semua pelaksanaan Pembangunan SD yang ada di pandeglang sebelum proyek tersebut selsai pelaksanaannya dan untuk menindak juga , ulah oknum pejabat Dinas Pendidikan yang terindikasi  sudah merusak lembaga pendidikan, pasalnya pihak dinas pendidikan seharusnya tidak boleh mengintervensi sekolah yang mendapatkan bantuan pembangunan atau rehab ruang kelas, karena tindakannya telah melanggar PP No. 53 tahun 2010 tentang disiplin pegawai negeri Pasal 4, ayat 1 dan 2, dilarang menyalaggunakan wewenang dan menjadi perantara untuk mendapatkan keuntungan pribadi dan/atau orang lain dengan menggunakan kewenangan orang lain.

Sementara itu masih  menurut para  komite SD yang engan dituliskan namanya   sebaiknya instansi terkait untuk segera mungkin untuk mengecek  persoalan pengadaan rangka baja, biar  dapat melihat   bukti yang terjadi disetiap SD yang ada dikabupaten Pandeglang  nanti juga terungkap siapa aktor  dari  oknum dinas pendidikan tersebut namun pihak penegak hukum  harus dapat juga memberi  sanksi hukum kepada oknum  Dindik dan konsultan  diduga ikut bermain, akibat tindakannya agar  bisa mejadikan efek jera, sehingga mutu kualitas pendidikan di Kabupaten Pandeglang bisa benar-benar ditingkatkan”tanpa adanya intervesi kepada pelaksana” tegasnya.

Melihat kejadian yang terjadi dilapangan pihak pelaksana dan komite menghimbau, kepada aparat penegak hukum sebaiknya segera mengambil tindakan dan mengusut tuntas adanya konspirasi pada ditubuh Dinas Pendidikan, agar Kabupaten Pandeglang bisa terbebas dari praktek korupsi, kolusi dan nepotisme (KKN) serta rangka baja tidak menjadi rangka kaleng tandasnya”.Iyan,RL 

Nn, Pandeglang -- Jelang menyambut Hut Kota Pandeglang 1 April  pandeglang genap berusia 138 sebagai hadiah HUT Kabupaten Pandeglang  Asiyah (32) .wanita  warga Desa Pendana  Kabupaten Pandeglang, Pada Rabu 28 Maret 2012 telah melahirkan bayi yang tidak memiliki kaki, tangan dan lubang anus (Tetra Amelia Sindrom) serta tidak memiliki lubang anus (Atresia Ani). Bayi malang ini lahir menjelang menyambut HUT Pandeglang kondisi bayi sangat memprihatinkan dan perlu perhatian khusus dari medis..

Sementara itu tim medis dr. Nani Nurdiani salah satu tim dokter yang menangani bayi malang ini mengatakan, sejak datang, kondisi bayi ini sudah sangat memprihatinkan. Begitu tiba, tim dokter langsung melakukan tindakan medis dengan memasang oksigen serta infuse untuk memasukkan cairan. Apalagi, bayi tanpa kaki, tangan dan anus ini membutuhkan terapi cairan.

"Selain si bayi memiliki kelainan pada tangan, kaki dan tidak memiliki lubang anus, ia juga menderita sesak nafas, oleh karena itu ia dibantu oksigen untuk bernafas," kata dr. Nani Nurdiani, di ruang perinatologi RSUD Pandeglang,belum lama ini.

Menurut wanita murah senyum ini Selama menjadi dokter, dia mengaku baru kali ini menangani kasus bayi seperti itu, sehingga segala peralatan alat kesehatan (Alkes) yang dibutuhkan, belum tersedia secara lengkap di RSUD-nya. Terlebih, penanganan lubang anus yang membutuhkan pembedahan secara khusus yang harus dilakukan oleh dokter spesialis.

Menurutnya, seharusnya si bayi mendapatkan penanganan special dan ditempatkan di ruang ICU, serta ditangani oleh salah seorang dokter bedah anak. Namun, tambahnya, hal itu tidak tersedia di RSUD Berkah, sehingga harus segera di rujuk ke Rumah Sakit (RS) yang memiliki fasilitas Alkes yang lebih lengkap serta dokter yang lebih bagus.

"Penanganan pertolongan pertama sudah kami coba secara maksimal disini, dengan segala keterbatasan yang kami miliki. Tapi, kami menyarankan agar si bayi segera dirujuk ke Rumah Sakit yang lebih lengkap dan memiliki alat kesehatan yang lebih canggih," ujarnya.

Pihaknya juga mengkhawatirkan kondisi si bayi, dan tidak bisa menjamin usia hidupnya, "Soal itu, hanya Allah yang tahu. Kami hanya berusaha secara maksimal dan mudah-mudahan mendapatkan mu’jizat dari yang maha kuasa," tambahnya lagi, seraya mengatakan, jika tidak ditangani dengan tindakan bedah lubang anus, khawatir terjadi pengembungan di perut karena tidak ada cairan atau kotoran yang keluar, lalu pengembungan itu akan menekan paru-parunya.

Dilain hal Asiyah, ibu dari bayi malang ini saat ditemui di rumah sakit Pandeglang mengaku pasrah dan menyerahkan sepenuhnya ke tim medis yang menanganinya. Namun, harapan untuk sembuh dan hidup normal, merupakan harapan terbesar yang didambanya, walau anak ketiganya itu harus tetap tumbuh hidup dalam cacat seumur hidup.

"Saya pasrah dengan kondisi anak seperti itu. Namun saya juga berharap agar anak itu bisa tumbuh sehat dan sembuh dari semua penyakit yang dideritanya," kata Asiah dengan dengan nada lirih menahan sedih.

Asiya juga mengaku ingin membawa anaknya itu ke rumah sakit yang lebih baik, apa bila mendapatkan jaminan dari pemerintah saya sangat bersukur kepada seluruh jajaran pemerintahan pandeglang yang telah menghadiahkan dan telah menjamin menggratiskan untuk anak saya saat ini,Aisyah juga didampingi dari sejumlah relawan, dari sejak berangkat dari Desa Perdana setia mendampingi ketika dipinta komentarnya seputar biaya”Aisyah menjelaskan’.

"Urusan administrasi di Rumah Sakit, saya nggak tahu menahu, katanya di gratiskan. Dan untuk surat surat yang dibutuhkan, juga diurusi oleh rekan-rekan relawan," terangnya.

Kelahiran bayi malang tersebut mengundang perhatian dari berbagai kalangan salah satunya pejabat Dari DPRD Kabupaten Pandeglang Ketua komisi IV Ilma Fatwa bersama sejumlah anggotanya berkesempatan datang menjenguk si bayi, sekaligus membantu kelancaran administrasi untuk bisa segera dirujuk ke Rumah Sakit Cipto Jakarta.

Pihaknya mengaku sangat  prihatin atas kejadian itu, dan meminta kepada pihak RSUD untuk menanganinya secara serius. "Untuk pasien ini, kami kira butuh penanganan serius. Jangan sampai ada hal-hal yang memberatkan. Kalaupun harus dirujuk ke SRCM, kami minta sesegera mungkin, agar bisa tertolong," tegas Ilma, didampingi sejumlah anggota komisinya.

Dalam kesempatannya pula, atas nama lembaga DPRD Kabupaten Pandeglang, anggota komisi IV Endjat Djatnika menyerahkan bantuan uang tunai sebesar Rp 10 juta, untuk membantu meringankan beban keluarganya, sekaligus untuk membantu operasional keluarga selama di RSCM atau untuk kebutuhan lainnya.

Sementara itu, sang ayah Bayi malang Pasaoran Silalahi, tidak terlihat. Berdasarkan informasi, yang dihumpun dirinya masih berada di Riau,saat ini belum kembali karena kontrak kerja yang belum membolehkannya pulang. Dan karena masih ada kendala tekhnis yang belum bisa dipenuhi, diantaranya, belum adanya surat keterangan lahir, Kartu Keluarga (KK), Kartu Tanda Penduduk (KTP) dan beberapa berkas lainnya yang belum dipenuhi, kemungkinan keberangkatan si bayi ke JKT akan terhambat. Iyan,RL

Nn, Pandeglang -- Kasus Pembobolan Brankas yang tersimpan di ruang Bagian Bendahara Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Pandeglang dibobol kawanan maling pada Rabu lalu konon katanya. Dari dalam lemari besi tersebut, pelaku berhasil menggondol uang sebanyak Rp 350 juta. Uang ratusan juta itu merupakan gaji untuk  bulan Januari yang diperuntukan bagi pegawai di lingkungan Dinkes setempat, termasuk para tenaga medis kecamatan.

Brangkas keuangan Dinkes terletak dan berada dipojok ruangan bagian keuangan yang disimpan secara permanen,bahkan terbuat dari bata dan digembok dengan kuat.sementara itu berdasarkan informasi yang dihumpun wartawan tidak ditemukan dan belum diketahui, apa jenis  alat yang digunakan pelaku untuk menjebolkan brangkas super padat terbuat dari baja  bahkan secara logika karena brankas terbuat dari  besi padat jangankan untuk memasukan ujung besi atau lingis silet yang begitu tipis tidak akan bisa masuk sangat ironisnya lagi kejadian ini baru dipandeglang brangkas dicongkel ditempat serta lokasi kejadian sekita puluhan  meter dari kantor Mapolres Pandeglang, apa kata dunia dikandang sendiri tidak terungkap ini kejadian sangat luar biasa serta membuat geram berbagai kalangan bahkan setelah dari hasil olah TKP  bahkan  dari kalangan pihak kepolisian sendiri menilai kasus banyak kejanggalannya.

Diperoleh informasi dari berbagai nara sumber, aksi pembobolan brankas di Kantor Dinkes yang jarak nyaris berdempetan dengan kantor  Mapolres Pandeglang kini menjadi asumsi publik kareana ibarat kata kandang macan juga masih nekat pelaku untuk melakukan aksinya,kejadian awal mulanya diketahui Mahfud, salah seorang penjaga kantor Dinkes sekitar pukul 06:00. Saat Mahfud membuka pintu ruangan bagian keuangan, Mahfud kaget melihat kondisi ruangan berantakan. Setelah diteliti ternyata ruangan itu telah disatroni kawanan maling sebab jendela ruangan itu terbuka akibat dibuka paksa katanya”.

Awalnya Mahfud tak mengetahui kalau brankas di ruangan bagian bendahara dirusak dan isinya digondol pelaku. Petugas jaga ini baru mengetahui setelah diberitahui oleh  pegawai bagian keuangan yang datang. Peristiwa itupun ahirnya dilaporkan ke Kepala Dinkes dan selanjutnya dilaporkan ke Mapolres Pandeglang.
Mendapat laporan adanya kasus pencurian itu, jajaran petugas Satuan Reskrim berikut Tim identifikasi segera mendatangi lokasi pencurian pada waktu lalu. Petugas Identifikasi segera melakukan pencarian sidik jari pelaku serta olah TKP dan mengamankan barang bukti yang ada dilokasi. Sejumlah saksipun  diperiksa untuk dimintai keterangan. “Di TKP juga, pihak jajaran kepolisian Polres pandeglang  berhasil menemukan jejak kaki yang diduga jejak kaki pelaku tepat di atas kursi yang berada di bawah jendela yang dibongkar pelaku berserta puntung rokok diatas berangkas tersebut”,

Sementara itu kanit satu IPTU Pakasi Eka ketika, dikonfirmasi wartawan diruang kerjanya  26/3/12  seraya mengatakan dan membenarkan kejadian  Dugaan Pembobolan Berangkas milik Dinkes terjadi 4/1/12 january lalu dan sampai saat ini kasus masih dalam penyidikan insya allah dalam waktu dekat kasus ini akan ada jawabanya” dan ia juga mengakui atas keterlambatan penaganan  kasus ini serta hal wajar permasalah ini menjadi asumsi publik dan mengundang berbagai tanda tanya dari rekan aktivis,wartawan serta masyarakat yang jelas kami  exra hati-hati mejalani tugas serta sudah maxsimal melakukan tugas kami sebagai pelayan masyarakat tegasnya”.

Ditempat terpisah Kepala Dinkes Pandeglang, Iskandar mengatakan, pihaknya membenarkan peristiwa pembobolan di kantornya itu. “Meski mengalami musibah kebobolan maling, uang untuk gaji pegawai  tetap ia upayakan mencari solusi  karena ada kejadian kemalingan  Uang gaji, kami ganti hasil  dari uang pinjaman koperasi dulu,” kata Iskandar, kepada wartawan bahkan dengan upaya saya mencari solusi atas kejadian tersebut, menjadi rumor atau sebuah fitnah bahwa kejadian ini direkayasa oleh kepala Dinas itu sama sekali tidak benar apa lagi  kejadian pemangkasan 10% terhadap jamkersal,jamkesmas kepada setiap kepala puskesmas  untuk membayar uang yang hilang  itu sama sekali tidak perna saya lakukan apa lagi sampai saya intruksikan untuk melakukan hal itu”bahkan tidak perlu saya berbuat demikian karena dari rekan-rekan pegawai juga banyak yang ingin perpatisipasi untuk membatu meringakan beban atas musibah yang menimpa Dinkes”

“Apa lagi sampai saya merekayasa permasalahan pembobolan brangkas”saya selaku umat islam berani disumpah karena hal itu tidak mungkin bisa saya lakukan”Menurut Iskandar, pihaknya menyerahkan sepenuhnya pengungkapan kasus itu kepada pihak kepolisian. “Kami berharap pelakunya segera ditangkap,”dan mendukung penuh untuk mengungkap permasalahan ini dan biar kita tau apakah ada aktor dibalik permaslahan ini ungkapnya”.

Dari kejadian diatas menurut Ketua Aliansi Banten Menggugat Kab. Pandeglang ( Arif ) mengatakan” ia berharap aparat kepolisian mampu melaksanakan tugas dalam menyelesaikan pengusutan kasus ini. Jangan sampai kecurigaan-kecurigaan masyarakat, rekan pers dan lsm akan kejanggalan-kejanggalan yang menyelimuti kejadian pembobolan brangkas milik dinkes, dikuatkan dengan tidak adanya kejelasan terhadap proses penyelesaian perkara yang dilakukan oleh tim ahli dari aparat kepolisian.  Tapi saya meyakini tim tersebut mampu bekerja maksimal tanpa mengurangi profesionalitas dengan menjaga citra aparat penegak hukum.

 Mengenai isu yang berkembang soal adanya keterkaitan kejadian pembobolan brangkas tersebut dengan suhu politik dan pertukaran kursi jabatan pada pemerintahan provnsi banten (arif) mengatakan.” kebenaran hal tersebut akan terjawab oleh hasil akhir dari penyelidikan yang dilakukan aparat penegak hukum, jika hasilnya tidak sesuai dengan isu yang berkembang maka polisi punya sandaran lain dalam melakukan penyelidikan dan kita harus menghargai hasil itu.

Dan saya meyakini akan apapun isu yang berkembang, maka sedikit banyak akan dijadikan acuan bagi aparat penegak hukum untuk segera menuntaskan kasus ini,agar pihak polres pandeglang tidak seperti kebakaran jenggot atas kejadian diatas, kilahnya ! Iyan. RL

Nn, Pandeglang -- Seperti kata pepatah jeruk makan jeruk hal ini terjadi antara guru SDN Marga Sana 2 Kecamatan Pagelaran dengan oknum Guru SDN Marga Giri 2 dengan kecamatan yang sama.

Berdasarkan keterangan yang dihimpun oleh Wartawan ketika mengonfirmasi korban menjelaskan bawahsanya korban Aan”mengalami kerugian materil senilai 55,gram mas murni 24 karat, yang mana pelaku yang mengiming-mingkan memberi jaminan sebidang sawah yang berada di kawasan kecamatan pagelaran dengan sebuah kwitansi menerima sejumlah 55,gram emas secara tertulis yang dibuat sendiri oleh oknum guru yang berinisial Hj,ir serta dibumbuhi tanda tangan Hj,Ir sendiri.

Sementara itu menurut Aan selaku korban bahwah kejadian ini sudah berlarut-laru bahkan ia merasa tertekan dengan tantangan dari oknum pelaku yang merasa keluarga pelaku orang yang kuat di kejaksaan Jelas” Korban kepada wartawan melaui telepon gengamnya dengan nada takut mendapat acaman dari oknum pelaku”.

Dihari yang sama ketika wartawan mengonfirmasi Hj,Iroh melalui telepon ia menjelaskan dan membenarkan bahwa kejadian tersebut memang benar dan permasalahan sudah bukan urusan ia lagi, karena perkara ini sudah sampai kepihak yang berwajib katanya”.

Dari permaslahan diatas menurut keluarga korban sebut saja namanya E,Ma”ani menjelaskan kepada Wartawan bahwa permasalahan adik kandungnya Ibu Aan pernah meminta untuk membantu agar permasalahannya Dengan Hj,Iroh yang masih memiliki sangkutan mengadaikan sawah dengan nominal jaminan 55,gram mas murni 24 karat dengan memberi jaminan sejumlah tanah sawah”.

Namun ketika sawah dicek keabsahannya dan kebenaranya ternyata sawah tersebut tidak jelas entah milik siapa”dan E Ma’ani menambahkan ia pernah mendapat tantangan dari Ibu Latipa /Hj,Iroh dengan bahasa “silahkan pak Ustzad mau lapor kemana polisi, kejaksaan, wartawan sekaligus meja hijau silahkan saja saya tunggu saya tidak takut mau bawa buser yang mana” Jelas E,Ma,ani’ .

Ditempat terpisah H,Udin selaku kadis UPT Dinas Pendidikan kecamatan Pegelaran saat diminta komentarnya menegaskan tidak tau jelas kejadiannya karena ia baru mendegar dari rekan Wartawan sambil menutupi telepon gengamnya.”Iyan.RL

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.