Articles by "Opini"

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan banjir bank banten banwaslu banyumas banyuwangi Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita Bernas BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat covid-19 cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman Dprd prov DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur Fiture FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar Golkar Pasaman gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar Kumpulan saiyo kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya Nagari Durian Tinggi napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinj Opink organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri Polsek Bonjol poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMP Kumpulan SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir
Showing posts with label Opini. Show all posts

By : Karina Larasati
Mahasiswi

Si Kecil Virus COVID-19 tak mengurangi semangat kaum muslim menyambut bulan Ramadhan. Lebaran digital menjadi inovasi baru untuk menjalin ukhuwah serta menyebarkan kebaikan melalui dunia maya ditengah terbatasinya kegiatan fisik sebagai upaya pencegahan penyebaran pandemi COVID-19. Tepatnya akun Youtube “Khilafah Channel” menyelenggarakan live streaming Lebaran Digital dengan tema Bahagia dalam Kemenangan, Semangat dalam Dakwah yang diikuti oleh 25ribu lebih penonton pada hari Senin (25/05). Live streaming yang berjalan kurang lebih 3 jam itu turut serta diramaikan secara online oleh kaum muslim dari 34 Provinsi. 

Pemateri Utama Lebaran Digital ini merupakan guru-guru yang InsyaAllah dirahmati Allah yaitu KH. Rokhmad S.Labib dan KH. M. Ismail Yusanto dengan pemandu acara yang senantiasa membakar semangat dengan gaya khasnya yakni Karebet Wijaya Kusuma.

Diawali dengan pembukaan oleh host, kemudian dilanjutkan dengan lantunan ayat suci AL-Qur’an Al-Kariim. Pemateri pertama yakni KH. Rokhmad S.Labib menyampaikan kondisi ideal kaum muslim pasca bulan Ramadhan ialah yang senantiasa membawa keimanan yang berbuah taqwa pada seluruh perintah Allah serta larangan Nya. Karena beliau menyampaikan keberhasilan kaum Muslim mendapatkan berkah Ramadhan ialah tatkala pasca Ramadhan keimanan, ketaatan, ketaqwaan terus bertambah. Dan hal itu tidak bisa hanya dengan ibadah maghdoh (wajib) saja, melainkan dengan mengikuti seluruh aturan Allah tanpa terkecuali. 

MasyaAllah, semangat dan kebahagiaan pada hari raya Idul Fitri ini pun dirasakan oleh kaum muslim lainnya. Terlihat pada kaum muslim dari berbagai provinsi yang secara singkat turut menyampaikan rasa bahagia dan syukurnya dalam menyambut kemenangan yang telah dijanjikan oleh Allah akan agama Islam, serta semangat mereka untuk senantiasa melakukan aktifitas dakwah ke seluruh penjuru dunia.
KH. M. Ismail Yusanto sebagai pemateri kedua menyampaikan materi apik terkait #LebaranKitaIstimewa. Beliau mengatakan lebaran kali ini merupakan Rahmat Allah sebagai inkubasi spiritual karena kaum muslim dapat menjalankan ibadah maksimal di rumah, meningkatkan keimanan kepada Allah sembari berikhtiar menghindari virus Covid-19. Karena #LebaranKitaSpesial inilah kaum muslim hendaknya menyiapkan mental, fisik,dan ekonomi ditengah pandemi.

#LebaranKitaSpesial ini dirasakan oleh banyak kaum muslim yang turut menyapa pada live streaming dengan mengumandangkan takbir, mengucapkan selamat hari raya Idul Fitri serta sambutan hangat mereka pada janji Allah akan tegaknya agama Islam melalui Khilafah yang akan menegakkan seluruh aturan Allah. 

Sehingga kaum muslim akan mencapai ketaqwaan yang menyeluruh dengan terlaksananya kewajiban bukan hanya pada tatanan individu, namun juga pada masyarakat yang bertaqwa dan juga negara yang menjamin terpenuhinya kebutuhan ummat.

Tentunya dengan adanya Virus COVID-19 ini kita dapat mengambil pelajaran bahwa upaya kita secara individu tidak akan cukup untuk melawan virus, melainkan pada tataran masyarakat yang taat pada aturan, dan negara yang bertanggungjawab penuh terhadap jaminan kesehatan rakyatnya. Dan semua itu hanya bisa dicapai dengan tegaknya Khilafah seperti yang telah Allah janjikan. 

Oleh karena itu hendaknya kaum muslimin dimanapun ia berapa, senantiasa berbahagia menyambut kemenangan ini, dan terus semangat dalam menyebarkan dakwah, beramar ma’ruf nahi mungkar. Allahu akbar!

Oleh : Hilda Yulistiyanita
Ibu rumah tangga

Sikap Having fun para kawula muda makin menjadi-jadi. Menjamurnya video tidak berfaedah yang di unggah para pemuda adalah bukti nyata bahwa mereka mengartikan masa muda adalah hanya untuk suka-suka. Apalagi dengan adanya fasilitas tanpa batas yaitu adanya internet yang kini bisa diakses secara leluasa dan berbagai kalangan usia. 

Beberapa waktu yang lalu viral  unggahan seorang youtuber, Ferdian Paleka beserta kawan-kawannya. Dilansir oleh galamedianews.com (04/05/2020) mereka membuat konten prank membagikan sembako kepada waria,  namun isinya sampah dan batu paving block. Alih-alih menaikkan subscriber dan mendapatkan pundi-pundi uang atas video yang diunggah,  Ferdian Paleka cs malah dilaporkan ke Satreskrim Polrestabes Bandung pada senin (04/05/2020) dini hari. Pelaporan tersebut dilatarbelakangi lantaran para korban tak terima atas perbuatan Ferdian yang memberikan donasi bahan makanan berisi sampah.

Berbagai kecaman datang dari para Natizen yang geram atas video prank sampah, bahkan sejumlah orang menggeruduk rumah Ferdian Paleka.  Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, mengutuk tindakan amoral tersebut. Ia pun mendukung jika yang bersangkutan dihukum agar menjadi efek jera dan tidak diikuti oleh generasi milenial lain khususnya di Jawa Barat. (Detiknews.com, 05/05/2020)

Ada Apa dengan Pemuda kini?. Ironis memang, kaum muda yang seharusnya mempunyai kesibukan hal positif karena merupakan harapan bangsa, generasi penerus bangsa, malah disibukkan dengan hal yang tidak berfaedah bahkan berujung jeruji besi. Apa yang dilakukan Ferdian adalah buah diterapkannya aturan batil di tengah umat. Sikap positif tak cukup muncul dari diri sendiri, namun dari lingkungan juga negara. Peran negara dalam menjaga masyarakatnya sangatlah berpengaruh agar menghasilkan lingkungan yang baik juga pribadi yang baik. Namun, aturan bathil yang diterapkan kepada masyarakat menjadikan masyarakat tak punya tameng yang kuat ketika keburukan mendekatinya. Pribadi yang tak kuat dengan gelombang keburukan akan mudah terseret. Apalagi sistem yang semakin menjauhkan umat dari aturan sang pencipta akan membuat individu-individu rusak dan akan semakin meluas. Lambat laun hal ini bisa jadi gunung es, sebab rusaknya masyarakat dan tidak adanya solusi perbaikan yang nyata.

Hal ini tidak bisa dianggap sepele, sebab aksi ini hanyalah segelintir dari sekian banyak kerusakan masyarakat khususnya kawula muda yang terekspos. Selain itu juga lepasnya tanggung jawab negara dalam menjaga masyarakat, hal ini nampak dari melalui lengahnya pengendalian terhadap sikap pemuda dalam pembatasan konten-konten yang tidak bermanfaat. Sehingga perilaku tak punya hati kemudian muncul, bukan semata karena sifat dan karakter individunya tapi karena dorongan sikap hedonis pemuja ketenaran serta popularitas yang dibentuk oleh paham kapitalis liberalis. 

Tidak heran jika negara dan sistem pemerintahan yang berlandaskan sistem kufur akhirnya melahirkan pribadi-pribadi tak punya hati yang cara berfikirnya tak jauh beda dengan kaum kapitalis liberalis yang bertolak belakang dengan norma agama dan norma sosial terutama dengan syariat Islam.

Dalam Islam pemuda adalah para pejuang, dimana semangat dan tenaganya masih tinggi. Kemajuan suatu peradaban merupakan  sumbangsih terbesar dari kaum pemuda. Muhammad Al fatih, di usia mudanya menaklukan Konstantinopel dan memimpin  peradaban Islam. Atab bin Usaid di usia mudanya diangkat oleh Rasulullah menjadi gubernur Makkah. Abdurahman An Nashir di usia mudanya, pada masanya Andalusia mencapai keemasannya. Dia mampu menganulir berbagai pertikaian dan membuat kebangkitan sains yang tiada duanya. Mereka adalah pemuda kebanggaan islam dengan segudang prestasi yang positif, berakhlak baik dan taat syari'at.  Bukan pemuda yang tersorot karena aksi pranknya atau aksi buruk yang viral,  kemudian mendapat sanjungan dan sorotan  publik. Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: 
"Rabbmu kagum dengan pemuda yang tidak memiliki shobwah" [HR. Ahmad]. 

Shabwah adalah kecondongan untuk menyimpang dari kebenaran. Manusia dalam menjalani kehidupan wajib terikat dengan syariatNya. Karena sejatinya apa yang dilakukan di dunia akan dimintai pertanggungjawaban. Rasulullah Saw. bersabda, 
“Tidak akan bergesar kaki seorang manusia dari sisi Allah, pada hari kiamat (nanti), sampai dia ditanya (dimintai pertanggungjawaban) tentang lima (perkara): tentang umurnya untuk apa dihabiskannya, masa mudanya digunakan untuk apa, hartanya dari mana diperoleh dan ke mana dibelanjakan, serta bagaimana di mengamalkan ilmunya”. (HR at-Tirmidzi (no. 2416) dan lain-lain, dinyatakan hasan oleh syaikh al-Albani)

 Islam sebagai sebuah sistem telah melahirkan  generasi cemerlang seperti mereka  diatas. Sistem Pendidikan Islam akan membentuk individu masyarakat bersyaksiyah Islamiyah (berkepribadian Islam) baik pola pikir maupun pola sikapnya akan sejalan dengan arahan syara'. Syariat Islam yang Allah Swt turunkan wajib menjadi pedoman hidup agar menjadi manusia yang terhindar dari perbuatan sia-sia apalagi tercela.  Islam akan menyelamatkan manusia baik di dunia maupun di akhirat. Penerapan sistem kapitalis sekuler telah nyata hanya membawa kerusakan bagi kehidupan manusia. Telah nyata gagal menjaga kualitas generasi. Sudah sepatutnya kita meninggalkannya dan kembali kepada sistem Islam. Sistem yang menerapkan Islam secara kaffah dalam bingkai Daulah Khilafah Islamiyah.

Wallahu a'lam Bishawwab


Goresan Pena Abu Mush'ab Al Fatih Bala (Penulis Nasional dan Pemerhati Politik Asal NTT)

Pada zaman milineal ini, masalah demi masalah datang silih berganti. Dan menyerang semua sendi kehidupan.

Sebelum Corona datang banyak sekali kasus terjadi. Korupsi yang menggurita dari zaman orba hingga reformasi menunjukkan masih susahnya korupsi diberantas dan terus bertahan bagai virus yang terus berevolusi, kebal terhadap macam-macam "antivirus" korupsi.

Pada zaman Orba, korupsi ditunggangi oleh kroni rezim sehingga di luar pusat kekuasaan diam tak berkutik. Kemudian diruntuhkan pada era reformasi. Pemilu secara langsung diharapkan mampu menghapus kekuasaan keluarga penguasa.

Namun memberikan persoalan baru. Semakin banyaknya jenis pemilu dari pilkades hingga pilpres. Semakin makin bertambah partai, caleg, capres dengan banyak daerah pemilihan memerlukan biaya politik yang sangat mahal.

Akibatnya, ada dua pilihan bagi kebanyakan calon pemimpin dalam sistem demokrasi jika kalah pemilu bisa gila dan menang tak jarang yang korupsi. Kemudian tren ini diikuti dengan tidak meratanya pembangunan dan kemakmuran di seluruh negeri.

Lapangan pekerjaan susah, pendidikan dan kesehatan semakin mahal. Pergaulan bebas, narkoba dan tawuran semakin menjadi-jadi. Sistem ini memang dirancang untuk memberi untung para kapitalis dalam dan luar negeri.

Ketika Corona datang, malah semakin memperburuk keadaan. Corona harusnya menjadi ibrah dan dihadapi dengan penuh keseriusan. Sayangnya, proses perlawanan ini masih berbasis bisnis.

Sejak semula lock down dihindari dengan dalih menjaga ketahanan ekonomi. Alternatif selain lock down dicoba, namun semua gagal total alias ambyar.

Ribuan orang di PHK dan jutaan orang terancam kehilangan pekerjaan. Masyarakat sering melihat Tenaga Kerja Asing begitu mudahnya mendapatkan pekerjaan dan upah. Tanpa rasa takut terpapar. Seolah-olah TKA tak akan pernah bertemu, tertular dan menularkan virus padahal angka positif Corona di Indonesia terus naik sempat tembus di atas 20 ribu kasus.

Ekonomi lesu, corona tak dapat dibasmi karena akses pergerakan tak ditutup dan kepadatan massa tak dilonggarkan. Kemudian berharap Corona akan selesai dengan herd immunity.

Padahal belum ada contoh nyata herd immunity. Yang ada hanyalah teori evolusi yang berujung pada proses seleksi alam (baca: pembantaian massal bagi yang lemah). Sedangkan korporasi kian leluasa melenggang.

Menjarah SDA Indonesia tanpa dijerat hukum, tanpa kepedulian terhadap masyarakat yang tertimpah musibah wabah. Perusahaan kapitalis ini tak dihukum seperti dihukumnya warga biasa yang melanggar PSBB.

Selain itu BBM tetap mahal dan Iuran BPJS malah dinaikkan. Padahal masyarakat sudah tak mampu lagi membayar karena penghasilan yang semakin berkurang.

Semua fakta kelam ini bisa terjadi karena dalam sistem demokrasi ada jaminan atas empat kebebasan. Kebebasan berperilaku, berpendapat bertindak, dan kepemilikan.

Hanya orang-orang yang yang punya modal yang mampu memiliki akses untuk menjarah SDA, merancang UU pro asing, mencitraburukan ajaran Islam.

Semuanya hanya bisa diatasi dengan sistem Islam. Sistem Islam akan melakukan lock down sehingga corona akan segera berakhir.

Sistem Islam atau Khilafah akan mengembalikan SDA ke kepemilikan umat. Sistem ini juga akan memerangi korupsi tanpa memerlukan biaya politik yang mahal. Dalam sistem Ini, pemilu Khalifah/pemimpin negara dilakukan sekali saja. Khalifah diganti ketika wafat atau melakukan kemaksiatan yang menyebabkan jabatannya copot.

Sedangkan aparatur negara dibawahnya dipilih langsung oleh khalifah. Sehingga tidak ada biaya biaya kampanye. Kekayaan pejabat diawasi. BBM dibuat murah bahkan gratis.

Lapangan pekerjaan wajib dibuka. Layanan kesehatan dan pendidikan wajib gratis. Sebagaimana dulu sudah banyak dicontohkan oleh para Khalifah. Masyarakat tinggal meniru dan mengaplikasikannya saja. []

Bumi Allah SWT, 27 Mei 2020

#DenganPenaMembelahDunia
#SeranganPertamaKeRomaAdalahTulisan

Oleh: Al Ikhlas

Pada perayaan Idul Fitri 1441 H pada hari senin 25 Mei 2020 tim Khilafah Channel mengusung hastag,  #LebaranKitaIstimewa. Dari 25k hingga angkanya bertambah viewers yotube telah menarik perhatian masyarakat secara digital untuk meramaikan agenda tersebut.

Agenda penting ini telah menghadirkan tokoh penting yaitu Ustadz H. M. Ismail Yusanto dan KH. Rahmat S. Labib yang merupakan tokoh penting dalam dakwah Islam kaffah yang berada di Indonesia. Tidak hanya itu saja, berbagai tokoh Umat yang mewakili kaum muslim yang ada berbagai penujuru di Indonesia pun turut ikut serta dalam agenda. Sehingga agenda ini bisa dikatakan fenomenal. Karena ditengah terjadinya pandemic tetap menyemarakkan Idul Fitri dengan agenda digital.

KH. Rahmat S. Labib menyampaikan pesan, bahwa diantara diterimanya amal Ramadhan kita menurut hasan Al Basri adalah adanya banyak kebaikan setelahnya, sebagaimana Allah berfirman dalam QS Muhammad  ayat 17 yaitu “ Dan orang-orang yang mendapatkan petunjuk, Allah akan menambah petunjuk kepada mereka dan menganugerahkan ketaqwaan kepada mereka”.

Ketakwaan yang dimaksud bukanlah ketakwaan pada dalam diri individu saja. Ketakwaan tersebut yaitu ketaatan kepada syariah baik secara individu, masyarakat serta negara. Ketaatan ini hanya dapat diraih dengan khilafah Islamiyah. 

Dengan diterapkannya khilafah Islamiyah dapat menjadikan ketaatan secara sempurna. Karena menerapkan khilafah Islamiyah tanpa ada hukum Allah yang lain yang terabaikan. Marilah kita sebagai umat Islam yang bertakwa kepada Allah dengan mewujudkan khilafah Islamiyah. 

Oleh : Nikmatus Sholiha Subekti, S.Kep, Ners

Senin, 25 Mei 2020. Khilafah channel melakukan agenda live streaming perdana pagelaran akbar lebaran virtual di youtube mengusung tema #LebaranKitaIstimewa dengan judul Bahagia dalam Kemenangan, Semangat dalam Dakwah! The New spirit of lebatan 1441H. Ditonton lebih dari 25rb penonton diseluruh penjuru Nusantara. Masyaallah.. luar biasa bukan!

Tak heran jika pagelaran ini banyak peminatnya. Pasalnya ada 2 tokoh yang turut hadir memberikan semangat kemenangan yaitu KH. Rahmat S. Labib dan Ustadz H. M. Ismail Yusanto serta Host beken dengan pantun khas nya, bunga mawar, bunga melati, Karebet Wijaya Kusuma. Dimeriahkan pula dengan puluhan tokoh umat yang mewakili kaum muslimin diseluruh penjuru Nusantara. Kurang lebih 34 perwakilan tokoh umat muslim yang ikut hadir secara virtual diacara tersebut.

KH. Rahmat S. Labib sebagai pemateri pertama menyampaikan bahwa Ramadhan sebagai momentum transformasi dari yang sebelumnya bermaksiat menjadi taubat dan taat beribadah, dari yang sebelumnya taat menjadi semakin taat dan patuh memenuhi syariat islam. Harapannya setelah lebaran tetap membawa kebiasaan waktu ramadhan dengan senantiasa menghidupkan puasa sunah, tadarus Al-Qur'an bersedekah dan melakukan amal sholih lainnya terutama senantiasa tetap istiqomah berdakwah demi tegaknya syariah di Bumi Allah. Untuk menjaga ketaatan yang telah terbentuk di individu bahkan masyarakat selama ramadhan butuh pula negara yang senantiasa menjaga ketaatanya pada Sang pencipta. Agar tercipta individu, masyarakat dan negara yang senantiasa taat terhadap aturannya Allah. Maka kewajiban kita bagi pengemban dakwah haruslah senantiasa istiqomah berdakwah demi tegaknya syariah dan khilafah di Bumi Allah ini. Pemaparan yang luarbiasa dari KH. Rahmat S. Labib agar senantiasa menjaga ketaatan dan kepatuhan memenuhi syariat islam bagi kaum muslimin seluruh penjuru nusantara.

Nusantara dengan beragam suku budaya didalamnya. Tak pernah lekat dari adat istiadat ditengah masyarakatnya. Ustadz H. M. Ismail Yusanto mengatakan bahwa kenapa dulu lebaran itu lekat dengan ketan, kolak dan apem. Ternyata ketiga makanan tersebut ada filosofinya yaitu ketan berarti kesalahan, kolak berarti yang lalu dan apem berarti mohon dimaafkan. Masyaallah begitu luarbiasanya ulama dimasa lalu mengemas dakwah islam dengan epiknya sehingga mudah diterima masyarakat Nusantara. Itulah menjadi bukti bahwa islam itu sesuai dimanapun tempatnya dan islam merupakan budaya nusantara yang tak terelakkan. Selain itu lebaran kali ini terasa istimewa. Ya betul, adanya pandemi covid-19 menimbulkan banyak sekali problematika yang terjadi didunia terutama di nusantara ditambah dengan buruknya penanganan penguasa terhadap pandemi ini menambah deretan problematika yang tak kunjung terselesaikan. Hadirnya bulan Ramadhan ditengah wabah pandemi merupakan Rahmat yang diturunkan Allah kepada kaum muslimin. Bagaimana tidak, secara fisik orang berpuasa mungkin memang mengalami penurunan namun justru dengan berpuasa manusia mampu melejitkan spiritual emosionalnya untuk memantapkan ketaqwaan diri kepada Allah. Apalagi ramadhan kali ini ditengah wabah pandemi covid 19 ibarat sedang terjadi inkubasi spiritual kaum muslimin. Oleh karenanya kaum muslim harus memaksimalkan ketaatannya untuk meraih ketaqwaan bahkan setelah lebaran.

Acara akbar ini dikemas dengan begitu epiknya. Dimana para tokoh perwakilan dari seluruh penjuru Nusantara satu persatu memberikan ucapan taqobalallahu minna wa minkum taqobbal yaa kariim bagi seluruh kaum muslimin di Nusantara. Yang mampu memberikan efek membakar ukhuwah bagi para penontonnya. Oleh karena itu harapan dari lebaran ini mampu menjadikan kaum muslim melejitkan ketaqwaan dan ketundukkan total hanya kepada Allah. Sehingga Allah akan segera mencabut segala problematika hidup yang terjadi akibat kemaksiatan manusia yang enggan tunduk pada hukum Allah.

Oleh : Rina Sriana A, SE

Ditengah pandemi covid-19 ini, pemerintah membuat kebijakan menaikkan BPJS. Tentunya, hal ini pun dinilai tidak tepat dan menuai banyak kritikkan dari berbagai pihak terutama masyarakat. Bagaimana tidak, disaat keadaan seperti sekarang ini dimana rakyat sedang sulit dalam memenuhi kebutuhan sehari-harinya karena adanya pandemi covid-19 ini. Banyak masyarakat yang di PHK dan juga banyak UMKM serta perusahaan terancam gulung tikar. Pemerintah justru mengeluarkan kebijakan menaikkan BPJS. Padahal dalam kondisi seperti ini masyarakat seharusnya mendapat berbagai kelonggaran untuk mengurangi beban kehidupan sehari-harinya. 

Anggota DPRD RI asal Aceh, HM Fadhil Rahmi Lc, mengatakan, kenaikan iuran BPJS telah melukai hati masyarakat di seluruh Indonesia, termasuk Aceh. 
“Kebijakan ini melukai hati masyarakat. Di tengah wabah corona seperti sekarang, banyak masyarakat mengalami kesusahan di bidang ekonomi serta PHK terjadi dimana-mana,”kata Fadhil Rahmi. Serambinews.com. Minggu (17/05/2020).

Kondisi saat ini juga seharusnya membuat Pemerintah lebih peka terkait situasi ekonomi masyarakat, karena fokus saat ini adalah bertahan dari pandemi corona. Keputusan pemerintah yang kembali menaikkan iuran BPJS Kesehatan dinilai merupakan bentuk ketidaktaatan terhadap hukum dan putusan Mahkamah Agung (MA) dan juga ketidakpedulian terhadap kondisi rakyat saat ini. 

Dikutip dari Kompas.com, Kenaikan iuran BPJS Kesehatan tersebut tertuang dalam Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 64 Tahhun 2020 tentang Perubahan Kedua atas Peraturan Presiden Nomor 82 tahun 2018 tentang jaminan kesehatan. 

Direktur LBH Jakarta Arif Maulana mengatakan, langkah kenaikan iuran yang dilakukan Presiden Jokowi adalah bentuk pembangkangan hukum.

“Mengeluarkan sebuah keputusan dengan dasar yang sama hanya menunjukkan Presiden bermain-main dengan putusan MA dan tidak menghormati hukum,” katanya pada kamis (14/05/2020).

Mengingat pandemi virus corona yang tengah terjadi, layanan kesehatan saat ini sangatlah dibutuhkan. Seharusnya, pemerintah memperbaiki dan meningkatkan untuk memudahkan layanan kesehatan bagi masyarakat yang membutuhkan.

Dalam sistem sekuler saat ini, kesehatan bukanlah menjadi tanggung jawab pemerintah. Buktinya, kesehatan yang seharusnya menjadi hak bagi setiap rakyat justru malah rakyat sendiri yang harus menanggungnya. BPJS adalah salah satu buktinya, bahwa bagi rakyat yang ingin mendapatkan fasilitas kesehatan maka ia harus membayar premi agar mendapat hak tersebut dan dikenakan denda jika telat membayarnya. Lalu bagaimana nasib rakyat kecil yang tak memiliki uang bahkan untuk makan pun mereka tak mampu. 

Berbeda dengan Islam, didalam sistem pemerintahan Islam kesehatan adalah hak bagi setiap rakyat dan itu adalah kewajiban pemerintah. Sehingga setiap rakyat akan merasakan manfaatnya tanpa harus mengeluarkan biaya. Bahkan sejarah telah mencatat rumah sakit yang pertama kali dibangun oleh Khalifah Harun Ar Rasyid. Saat itu orang yang sakit kehidupannya ditanggung pemerintah, berbeda jauh sekali dengan sistem sekarang dimana rakyat yang sakit malah dipungut biaya apabila ingin mendapatkan fasilitas kesehatan.

Dalam peradaban Islam pelayanan kesehatan begitu besar dan penting. Sehingga kemajuan yang ditorehkan oleh Islam seharusnya menjadi contoh saat ini yang sedemikian membanggakan di masa lalu. Maka sudah seyogianya umat Islam membangkitkan dan mengembangkan pelayanan kesehatan yang terbaik bagi masyarakat. Sistem jaminan kesehatan Islam ini akan terlaksana secara sempurna ketika Islam diterapkan secara kaffah (menyeluruh) dalam kehidupan kita dengan negara sebagai pelaksananya. 

Oleh: Novia 
(Mahasiswi UIN Palembang)

Ditengah hingar bingar pandemi Covid-19, Presiden Jokowi merilis Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 64 Tahun 2020 tentang Perubahan Kedua atas Perpres Nomor 82 Tahun 2018 tentang Jaminan Kesehatan. Dalam Perpres ini pemerintah menaikkan iuran BPJS Kesehatan untuk kelas I dan II. Sementara itu, untuk kelas III baru akan dinaikkan pada 2021. (Liputan6.com)

Keputusan ini tentunya sangat membuat rakyat kecewa, terutama bagi rakyat kecil. Seperti kata pepatah "Sudah jatuh, tertimpa tangga pula". Begitulah kalimat ini menggambarkan kondisi rakyat saat ini, keputusan Perpres seolah sudah menjadi nasib bagi mereka.

Anggota DPD RI asal Aceh, Hm Fadhil Rahmi, Lc. mengatakan "kebijakan ini telah melukai hati rakyat. Ditengah wabah corona seperti sekarang banyak rakyat mengalami kesusahan dibidang ekonomi, serta PHK terjadi dimana-mana." ujarnya. (Aceh.tribunnews.com).

Dalam kondisi pandemi ini jelas mengakibatkan kesulitan besar bagi rakyat, mulai dari aspek kesehatan maupun aspek ekonomi. Begitu banyak rakyat yang kehilangan pekerjaannya akibat dari wabah ini. Menilik Kebijakan pemerintah yang tidak pernah bisa dijadikan sebagai solusi bagi penderitaan rakyat. Adapun berbagai kebijakan yang kadang tidak masuk akal malah kerap digaungkan oleh pemerintah. Alih - alih ingin meringankan beban rakyat, tetapi malah berujung pada pemalakan yang terjadi dalam program kesehatan. Dapat dilihat dengan jelas, bahwa pemerintah tidak pernah serius dalam memperhatikan kebutuhan rakyat. Perhitungan untung rugi selalu menyertai naik turunnya premi yang harus dibayar oleh rakyat. Rakyat seperti diharuskan membayar mahal untuk kesehatan dan kesejahteraannya sendiri, yang berarti pelayanan akan diberikan sesuai dengan kemampuan ekonominya. Kita bisa menilai sendiri, bagaimana rezim ini sangat miskin empati, tak punya belas kasih, bahkan tetap mendzalimi rakyat, sekalipun dalam kondisi rakyat yang sedang terpuruk seperti sekarang. Peran negara yang cenderung pasif dalam memenuhi kebutuhan rakyat. Pelayanan kesehatan seperti tak berpihak pada rakyat, sebab sudah dijadikan sebagai komoditas perdagangan liberal untuk para kapitalis, yang akibatnya rakyat menjadi korban dari keserakahan mereka.

Adapun disisi lain, ketika kita melihat Islam sebagai solusi dari permasalahan ummat yang mencakup seluruh aspek kehidupan, salah satunya dalam aspek kesehatan. Islam memandang bahwa kesehatan rakyat merupakan kebutuhan pokok yang harus dipenuhi oleh negara. Negara  diwajibkan memberikan pelayanan gratis atau secara cuma-cuma kepada rakyat. Sebab apabila negara tidak sukses dalam melayani kebutuhan rakyat, kelak nantinya pemimpin pada negara akan dimintai pertanggung jawaban oleh Allah SW atas kelalaiannya meriayah rakyat. 

Rasulullah SAW bersabda:
"Imam (penguasa) adalah pengurus rakyat dan dia bertanggung jawab atas rakyatnya." (HR. Al-Bukhari dari Abdullah ibn Umar ra) 

Pelayanan dalam sistem islam diperuntukan secara gratis atau cuma-cuma. Sebab, Negara lah yang bertanggung jawab atas pemenuhan kebutuhan pelayanan kesehatan bagi setiap individu rakyat. Adapun sumber - sumber pembiayaan kesehatan yang dialokasikan negara pada rakyat, itu diambil dari kekayaan sumber daya alam negeri. seperti: tambang batu bara, tambang emas, Minyak bumi, gas bumi, dan lain sebagainy yang mana jumlahnya sangat melimpah ruah. Tidak sepeserpun anggaran pendapatan negara yang masuk maupun yang keluar kecuali sesuai dengan ketentuan syariat Islam. Terlihat jelas bahwa pemenuhan kebutuhan rakyat menjadi prioritas negara dan harus dilakukan secara totalitas sesuai dengan apa yang telah Allah tetapkan. 

Dan begitupun selayaknya rakyat harus menyadari bahwa setiap problematika kehidupan manusia akan dapat diselesaikan secara tuntas hanya dengan solusi islam. Baik dari sistem jaminan kesehatan yang akan terlaksana secara sempurna apabila islam diterapkan. 

Oleh: Ummu Taqiy

Hari Pendidikan Nasional pada 2 Mei 2020 ini diperingati di tengah pandemi Covid-19. Untuk menghambat laju penularan penyakit tersebut, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan menerapkan sistem pembelajaran jarak jauh (PJJ). Hal ini disampaikan Menteri pendidikan dan kebudayaan Nadiem Anwar Makarim yang menerbitkan Surat Edaran  Nomer 4 Tahun 2020. Pembelajaran jarak jauh pun dimulai pada tanggal 16 maret. Seminggu berjalan, pembelajaran jarak  jauh ini memunculkan segudang  permasalahan dari berbagai sisi, antara lain: siswa mengaku sulit mengerjakan soal di rumah dengan suasana yang tak kondusif dan tanpa pendampingan guru secara fisik, siswa mengeluh beratnya penugasan dari guru yang harus dikerjakan dengan tenggat yang sempit, di sisi lain masih banyak tugas dari guru lain, tidak semua siswa memiliki alat komunikasi (gadget) ataupun kuota, padahal tugas biasanya diberikan melalui whatsapp, google classroom ataupun zoom. Disisi lain, orang tua mengeluh seperti mereka tidak selalu berada di rumah (masih harus bekerja) sehingga tidak bisa mendampingi anak-anak mereka belajar. 

Orang tua terkadang tidak memahami tugas yang diberikan ataupun tidak memiliki kemampuan mengoperasikan aplikasi yang dibutuhkan saat PJJ berlangsung. Orang tua pun mengeluhkan mahalnya kuota yang harus mereka beli untuk anak-anaknya. Adapun guru-guru, mereka tidak terbiasa dengan program jarak jauh, mereka tidak disiapkan untuk memberikan program pembelajaran jarak jauh. 

Banyak usaha yang telah pemerintah lakukan seperti halnya mengadakan program belajar di TVRI, memperbesar dukungan mitra swasta guna menyukseskan pembelajaran jarak jauh dengan memanfaatkan platform teknologi dan provider yang memberikan kuota secara gratis. Namun, usaha tersebut masih masih dirasa kurang, karena pada faktanya belum semua wilayah di Indonesia memiliki jaringan akses internet. Menurut data International Telecommunication Union (ITU) dan Biro Pusat Statistik (BPS) terbaru menggambarkan kurang dari 40% penduduk Indonesia yang menjadi pengguna internet. 

Adapun masalah lain seperti Hp yang tidak semua siswa memilikinya, beberapa guru di wilayah pedesaan harus berkeliling ke rumah-rumah siswanya di berbagai kampung untuk mengajar karena siswa-siswanya tidak memiliki Hp. Hp saja mereka tidak punya apalagi komputer yang menjadi salah satu media yang dibutuhkan dalam pembelajaran agar pembelajaran jarak jauh lebih optimal.

Banyak pelajar mengungkapkan bahwa mayoritas dari mereka tidak merasakan manfaat dari kuota gratis yang diberikan provider selluler karena tidak semua platform didukung oleh provider seluler, hanya platform ternama saja seperti Ruang guru, Zenius dan beberapa situs e-learning kampus yang bisa diakses. Padahal, aplikasi-aplikasi yang digunakan pada saat PJJ sangat beragam seperti whatsapp,google classro, zoom dan streaming yang banyak menghabiskan kuota. Dibutuhkan sebuah sistem (Negara) yang mampu mengupayakan pendidikan yang mudah diperoleh rakyatnya. 
Rasulullah saw. bersabda, «الإِمَامُ رَاعٍ وَهُوَ مَسْؤُوْلٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ»
“Seorang imam (khalifah/kepala negara) adalah pemelihara dan pengatur urusan rakyat dan ia akan dimintai pertanggungjawaban atas urusan rakyatnya.” (HR al-Bukhari dan Muslim).

Sehingga Setiap kegiatan pendidikan harus dilengkapi dengan sarana-sarana fisik yang mendorong terlaksananya program dan kegiatan tersebut. Sarana itu dapat berupa buku-buku pelajaran, sekolah/kampus, asrama siswa, perpustakaan, laboratorium, toko-toko buku, ruang seminar-audiotorium tempat dilakukan aktivitas diskusi, majalah, surat kabar, radio, televisi, kaset, komputer, internet, dan lain sebagainya.

Dengan demikian, majunya sarana-sarana pendidikan dalam kerangka untuk mencerdaskan umat menjadi kewajiban negara untuk menyediakannya. Waalahu'alam bish shawwab. 

Oleh : Dewi Sartika 
(Pemerhati Ummat)

Vaksin Covid -19 belum menunjukkan adanya tanda-tanda akan ditemukan, ini berarti virus akan terus menyebar dan berkembang entah sampai kapan akan berakhir. Di tengah amburadulnya kondisi akibat wabah pandemik, rakyat dibuat bingung dengan kebijakan pemerintah terkesan maju mundur. Mulai dari larangan mudik, penerapan PSPB yang kemudian dilonggarkan, transportasi dan pesawat dilarang tetapi sekarang dibolehkan dan yang paling tidak masuk akal adalah pernyataan narasi harus hidup berdamai dengan Corona.

Presiden Jokowi mengeluarkan pernyataan dan imbauan agar masyarakat Indonesia mau berdamai dengan Corona, pernyataan tersebut disiarkan oleh YouTube sekretariat presiden, jumat 15/ 5/ 2020. Dalam kesempatan itu presiden Jokowi menegaskan bahwa belum melonggarkan kebijakan PSPB. Namun ia ingin masyarakat tetap produktif dan aman dari korona, masyarakat juga diminta hidup berdamai dengan virus Corona, yang dimaksud berdamaian adalah masyarakat dapat menyesuaikan diri dengan covid-19.

Tentunya pernyataan ini sangat membingungkan masyarakat, karena masih segar dalam ingatan kita pemerintah begitu getol menyuarakan perang melawan Covis 19, tiba-tiba saat ini pemerintah menyatakan berdamai dengan Covid 19.

Pernyataan ini pun menuai kritikan di tengah-tengah masyarakat, salah satunya datang dari pengamat politik Rocky Gerung dilansir dari Tribun Papua.com , hal tersebut diungkapkan Rocky Gerung melalui channel YouTube rocky Gerung official pada minggu 11, 5, 2020 ia menilai presiden sudah tidak tahu lagi apa yang akan dilakukan "jadi istilah berdamai dengan Corona itu   adalah istilah fatalistik".

Kritikan juga datang dari analisis politik Pangi Syarwi Chaniago, Direktur Eksekutif Voxpol Center and Consulting, yang mengatakan pernyataan presiden Jokowi ini bisa dimaknai bahwa pemerintah putus asa. Sebagai indikasi, pemerintah tak sanggup lagi memenuhi kebutuhan masyarakat selama pembatasan sosial berskala besar PSPB.

“bisa juga dimaknai berputus asa dari rahmat Tuhan sudah tidak sanggup lagi melawan korona. Pesannya lebih kepada bagaimana Civid 19 tidak lagi dimusuhi tetapi berdamai. (fajar.co.id) 17, 5 2020.
Kebijakan yang Membingungkan

Selama terjadinya wabah, kebijakan yang diambil oleh pemerintah terkesan maju mundur dan membingungkan, tidak konsisten sehingga membuat rakyat jadi bertanya-tanya ada apa sebenarnya dengan pemerintah negara kita saat ini? Dalam kondisi wabah yang sudah menjadi kejadian luar biasa, negara mutlak hadir dalam bentuk komando kepemimpinan presiden dengan melakukan tindakan nyata mencari vaksin  yang manfaatnya dapat dirasakan oleh rakyat dalam penanganan wabah agar masyarakat dapat hidup normal kembali. Namun saat ini kehadiran negara dibuat remang-remang (tidak jelas) seakan negara abai dengan nyawa rakyat dengan dalih menyelamatkan perekonomian agar tetap berjalan.

Ketika Belum Ada Vaksin
Tak bisa dipungkiri, sebelum adanya vaksin maka dampak penularan virus akan semakin parah dan dampaknya pun semakin meluas. Sementara pencegahan penularan virus Covid 19 yang digalakkan oleh pemerintah tidak dibarengi dengan adanya rapid test maupun swap dan PCR secara massal kepada warga di setiap daerah. Padahal tes massal ini sangat penting dilakukan untuk mengetahui seberapa besar masyarakat yang terinfeksi dan yang tidak terinfeksi Virus Covid 19. 

Data yang akurat tentang kondisi masyarakat sangatlah penting, karena dalam kondisi pandemic saat ini laki-laki sebagai tulang punggung keluarga tidak memiliki pekerjaan akibat adanya PHK, sehingga masyarakat kesulitan dalam memenuhi kebutuhan. Olehnya itu data sangat diperlukan agar bantuan yang datang dari pemerintah tidak salah sasaran.

Pemerintah pun harus sungguh-sungguh mencari vaksin dengan mengerahkan seluruh tenaganya, serta memanfaatkan sumber daya manusia dan lembaga riset yang ada.

Sejarah mencatat pada masa kejayaan Islam Para ilmuwan diberikan dana dan sarana yang memadai, serta mendapatkan dukungan  dari negara Khilafah saat melakukan penelitian dalam rangka mencari vaksin, negara memiliki peran penting untuk melindungi kesehatan rakyatnya dari penyakit/ wabah tanpa membeda-bedakannya.

Sebagaimana ketika wabah smallpox (cacar) melanda Khilafah Utsmani di abad ke-19. Hal ini menjadikan penguasa sadar akan pentingnya vaksinasi, untuk itu negara memerintahkan menyediakan fasilitas kesehatan yang bertugas untuk memberikan vaksin kepada seluruh anak-anak warga baik muslim maupun non-muslim. 

Pun juga, terlihat Rasulullah Saw sebagai Kepala Negara saat itu begitu serius menanggani wabah. Semua disosialisasikan ke rakyat dengan narasi yang jelas, sehingga rakyat tidak bingung dan segera melakukan apa yang menjadi kebijakan pemimpin. Hal ini dilanjutkan oleh Khulafaur Rasyidin dan khalifah-khalifah setelahnya.

Mereka menjadi garda terdepan, memimpin rakyat melawan wabah dengan senantiasa meningkatkan keimanan kepada Allah Swt. dan bermuhasabah dari berbagai dosa yang telah dilakukan, yang bisa jadi hal itu menjadi penyebab Allah murka dan menimpakan musibah wabah ke negerinya.

Pemimpin ini lah yang kita rindukan kehadirannya. Pemimpin yang hadir dan membimbing rakyat untuk segera menerapkan aturan Allah Swt., sehingga kedamaian, ketentraman, dan kesejahteraan hakiki akan kita rasakan. Pun pemimpin itu hanya ada dalam system Islam ala minhaji Nubuwah. Wallahu A'lam Bishawab

Oleh : Lisa Satryana
(Aktivis Muslimah Dakwah Kampus)

#LebaranKitaIstimewa, hashtag inilah yang diusung pertama kali oleh tim Khilafah Channel dalam akun youtubenya saat perayaan Hari Raya Idul Fitri 1441 H pada hari Senin, 25 Mei 2020. Agenda ini diselenggarakan secara digital sehingga mengambil perhatian lebih dari 35 ribu viewers youtube dengan angka yang terus bertambah. Masya Allah.

Agenda digital pertama yang diselenggarakan untuk menyemarakkan perayaan Idul Fitri ditengah pandemi ini bisa dikatakan begitu fenomenal. Bahkan, agenda ini menghadirkan dua tokoh penting pengemban dakwah Islam kaffah di Indonesia yaitu Kyia’i H. M. Ismail Yusanto dan Kyia’i KH. Rahmat S. Labib dengan dibersamai puluhan tokoh Umat yang mewakili kaum muslimin dari seluruh penjuru nusantara. Puluhan tokoh umat hadir secara digital, lebih dari 34 perwakilan kaum muslimin yang mewakili hampir seluruh provinsi yang ada di Indonesia, Keren bukan ? Agenda ini menjadi istimewa dan meriah karena disertai oleh host kenamaan, yaitu Karebet Wijaya Kusuma dengan pantun khasnya yang selalu diawali dengan bunga mawar, bunga melati. Yang begitu sangat semerbak!

Pesan-pesan yang bermakna di sampaikan melalui live streaming yang terhubung via zoom, pesan tersebut diawali dengan pesan Ramadhan yang disampaikan langsung oleh narasumber KH. Rahmat S. Labib, bahwa diantara tanda telah diterimanya seebuah amal Ramadhan seseorang yaitu menurut Hasan Al Basri adalah dengan adanya banyak kebaikan setelahnya, sebagaimana  yang telah Allah firmankan dalam QS. Muhammad 17 :
“ Dan orang-orang yang mendapatkan petunjuk, Allah akan menambah petunjuk kepada mereka dan menganugerahkan ketakwaan kepada mereka”.

Ketakwaan yang dimaksud bukan hanya sekedar ketakwaan individu saja tapi juga ketaatan dan ketundukan pada seluruh syariah Islam baik secara individu, masyarakat dan negara yang dikenal dengan khilafah islamiyah. Begitupun sebaliknya, ketidaktaatan dan perlawanan serta kebencian terhadap syariah, bisa jadi malah menjadi tanda tidak diterimanya amal sholih kita, Naudzubillahi min dzalik.
Setalah itu, dilanjutkan dengan bincang hangat oleh host dan narasumber kedua  H. M. Ismail Yusanto yang juga tidak kalah menarik untuk kita simak pesan-pesan dari beliau. Diawal diskusi beliau menyampaikan Mengapa Lebaran kita kali ini Istimewa? Karena Ramadhan ditengah wabah ini ibarat inkubasi spiritual bagi seluruh kaum muslimin. Dimana disaat situasi pandemi dan buruknya penanganan wabah dari penguasa hari ini, dengan hadirnya Ramadhan adalah rahmat dari Allah agar kita bisa memaksimalkan lagi diri kita menjadi generasi yang bertaqwa, kata Kyia’i Ismail. Beliau juga menyampaikan betapa banyak tradisi dan budaya nusantara yang terakulturasi dengan Islam yang menjadi tanda bukti bahwa Islam adalah akar dari budaya di Nusantara. Di Jawa misalnya, momen Idul Fitri disebut Lebaran yang artinya sudah. Sudah selesainya Ramadhan, dan dilanjutkan dengan hari kemenangan Idul Fitri atau Lebaran. Sungguh, inilah akulturasi budaya nusantara dan Islam, dari sini kita dapatkan bahwa dakwah adalah spirit perjuangan yang sangat kuat dari para ulama terdahulu hingga sampai saat ini Islam tak bisa dihilangkan dari budaya di Nusantara.  

Dalam live streaming tersebut tidak hanya menampikan kedua narasumber tapi juga menampilkan tokoh-tokoh perwakilan kaum muslimin nusantara secara bergantian. Mereka mengumandangkan takbir dan memberikan ucapan selamat hari raya dengan permohonan maaf dan untaian kalimat penyemangat bagi seluruh kaum muslimin untuk terus berjuang dalam dakwah demi tegaknya Islam kaffah dalam naungan Khilafah. Mereka menyampaian ucapannya dengan cara yang unik dengan bahasa daerah masing-masing yang lumayan terdengar asing namun spiritnya tetap tersampaikan kepada pemirsa. Ndolek Manggis nang Kedung Doro, Melok Kapitalis nggarai urip soro! Begitu petikan parikan Suroboyo yang disampaikan oleh seorang tokoh perwakilan dari kota  Surabaya, Jawa Timur. Suasana Lebaran yang penuh dengan pesan bermakna sekaligus mencerahkan!

Walhasil, dari Lebaran digital hari ini, bisa kita dapati bahwa semangat berlebaran harusnya termanifestasi dalam wujud ketakwaan dan ketundukan total kepada Allah, dalam skala individu, masyarakat dan negara. Dengan tegaknya syariah kaffah dalam bingkai khilafah adalah aksi nyata ketakwaan total kita kepada Allah. Karena menyempurnakan dan melanggengkan ketakwaan yang sudah ditempa selama Ramadhan, hendaklah setiap muslim turut terllibat secara aktif dalam perjuangan mewujudkan penerapan syari’ah Islam secara kaffah.

Satu hal yang sangat perlu diperhatikan bahwa persatuan kaum muslimin nusantara dan dunia yang dilatarbelakangi oleh bahasa, budaya dan adat istiadat yang beragam bukan merupakan sebuah kemustahilan. Namun justru sebuah keniscayaan, karena ikatan yang paling kuat bagi kaum muslimin nusantara dan dunia adalah ikatan aqidah Islamiyah. Semoga lebaran istimewa kita tahun ini, menjadi momen awal terwujudnya ketaqwaan seluruh penduduk negeri agar rahmatNya bisa kita raih.

“Jika penduduk negeri-negeri beriman dan bertaqwa kepada Allah, pasti kami akan melimpahkan kepada mereka  berkah dari langit dan bumi” (QS. Al A’raf:96)  

Marilah kita menjadi umat Islam yang percaya kepada masa depan kita, bahwa kita ini akan bangkit kembali, bahwa kita umat Islam itu Khoiru Ummah dan khoiru Ummah itu akan terwujud kembali meski kita sekarang terpuruk dalam segala bidang, Mengapa karena kita punya seluruh syarat-syarat yang diperlukan untuk tegaknya sebuah peradaban yang agung, peradaban yang hebat, memiliki sumber daya manusia, sumber daya alam, letak geografis dan yang paling penting adalah tauid (Aqidah) dan Islamnya yang sempurna. Tinggal memasukkan Islam keadalam diri kita, tinggal memasukkan Islam kedalam diri ummat, ummat itu akan bangkit jayalah kembali Islam. Allahu akbar.

Oleh: Hamsia 
(Komunitas peduli umat)

Kisah ABK yang jenazahnya dibuang ke laut menjadi perbincangan publik, kisah miris mereka diberitakan ulang oleh Youtuber Jang Hansol. Mereka merasa diperbudak oleh kapal berbendera China tersebut, mereka bahkan hanya tidur tiga jam, bekerja sepanjang hari, makan dan minum dari hasil sulingan air laut dan umpan ikan. Sementara terhadap ABK asal China mereka diperlakukan istimewa. Dugaan kekerasan dan penahanan gaji pun menyeruak ke permukaan.

Data dari Migrant Care menunjukkan mereka menerima 205 aduan kekerasan terhadap ABK Indonesia di kapal asing. Juga gaji yang ditahan, dalam kurun waktu delapan tahun belakangan.

Koordianditor Nasional Destructive Fishing Watch (DWF)-Indonesia,  M. Abdi Suhufan mengatakan “ Konflik di kapal asing sering terjadi karena ABK asal Indonesia tidak dibekali kemampuan bekerja di atas kapal asing. Bayangkan saja, melaut di kapal asing hanya berbekal KTP, KK, ijazah, buku pelaut dan paspor. Tanpa kemampuan dasar bidang laut, tentu saja rentang terjadi eksploitasi terhadap tenaga buruk di laut.

BbcIndonesia.com, 8/5/2020, Kementerian Tenaga Kerja melalui Plt Dirjen Binapenta dan PKK, Aris Wahyudi mengatakan akan melarang ABK yang tidak memenuhi standar kompetensi untuk bekerja di luar negeri. Dugaan kekerasan dan penahanan gaji oleh kapal ikan China tersebut.

Merespon kejadian ini pemerintah justru akan memperketat aturan awak kapal yang bekerja di kapal asing. Sungguh aneh sikap pemerintah ini, sebab perbudakan ABK sudah berulang terjadi. Perlindungan terhadap ABK yang bekerja di kapal ikan, semestinya dilakukan sejak dulu. 

Dilansir IslamToday ID – Kasus perbudakan terhadap anak buah kapal (ABK), yang diungkap oleh MBC News Korea pada akhir April 2020 kemarin ternyata bukan yang pertama kali terjadi. Serikat Buruh Migran Indonesia (SBMI) perbudakan terhadap ABK asal Indonesia sudah terjadi sejak tahun 2013. 

“Kalau kami melihat persoalan ini tidak hanya kemudian terjadi pada saat ini saja, kalau mau kembali pada data sejarah, bahwa persoalan-persolan perbudakan di atas kapal itu terjadi, kalau data mulai dari tahun 2013 terjadi,” kata ketua SBMI, Hariyanto Suwarno, melalui siarang langsung dari kanal YouTube Grenpeace, kamis (7/5/2020).

Sungguh miris, bekerja di luar negeri selalu menjadi korban kekerasan negara lain, tanpa jaminan dan perlindungan dari negara asal sendiri. Hal ini membuktikan betapa murahnya harga tenaga kerja Indonesia bagi negara asing. Sekaligus menandakan peran negara dalam membuka lapangan kerja untuk penduduk pribumi terbilang sangat minim. 

Inilah sistem kapitalisme, fakta perbudakan modern masih berpeluang terjadi. Sebab, persoalan ekonomi seperti kemiskinan, tuntutan nafkah keluarga, menjadi alasan para buruh bekerja tanpa henti. Meski payung hukum terhadap tenaga kerja itu ada, nyaris pelaksanaannya masih jauh dari harapan. Ini semakin membuktikan sistem kapitalisme belum mampu menjawab solusi atas persoalan ekonomi, ketenagakerjaan dan mengatasi kemiskinan, yaitu jaminan dan kesejahteraan.

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi dalam konferensi pers virtual pada Kamis (7/5) mengatakan “Pemerintah Indonesia sudah menyampaikan nota diplomatik kepada Kemenlu China untuk mengklarifikasi pelarungan terhadap ABK tersebut.  Menurutnya pelarungan terhadap ABK asal Indonesia dilakukan sesuai ketentuan kelautan Internasional untuk menjaga awak kapal sesuai ketentuan ILO,” ucap Retno.

Bahkan, ketika ancaman Internasional datang karena sikap tak manusiawi terhadap pekerja, pemerintah Indonesia justru menunjukkan pembelaan terhadap negara asing. Sampai saat ini, belum ada pernyataan resmi dari pemerintah yang mengecam tindakan tersebut dan upaya investigasi atas perlakuan kejam terhadap warga Indonesia yang menjadi ABK di kapal.

Kasus tersebut bukan kali ini terjadi, akan tetapi mungkin sudah terjadi berulang kali. Hanya saja, baru terungkap sekarang, ketika polemik ketenagakerjaan juga sedang memanas di Indonesia. Yakni saat TKA dari negeri yang sama China justru diberi karpet merah di tanah air, sedang nasib rakyat pribumi sedang kalut akibat  gelombang PHK. 

Meski sering disebut sebagai pahlawan devisa, namun perlindungan terhadap TKI masih dianggap kurang. Tidak hanya satu dua kasus TKI mendapat perlakuan yang buruk, baik sistem kerja yang tidak manusiawi, gaji yang kecil atau ditahan majikan, sampai kekerasan fisik maupun kekerasan seksual.

Di sisi lain, Indonesia sudah terlalu tergantung kepada China. Bersamaan dengan kondisi dalam negeri yang rapuh akibat corona, tentu membuat Indonesia kian lemah secara politik. Itulah mengapa posisi Indonesia ini sangat layak membuatnya disebut sebagai negara terjajah.

Seyonginya, negara mempunyai peran memberikan fasilitas jalur nafkah bagi rakyatnya. Mampunya seorang laki-laki dalam menafkahi keluarganya ini dipengaruhi ketersediaan lapangan kerja yang mencukupi bagi mereka, serta jaminan negara terhadap keluarga mereka yang mempunyai halangan dalam bekerja. Artinya, seorang warga negara tak harus bekerja di luar negeri demi mendapat nominal gaji yang layak. 

Namun lihat saja realitas saat ini. Di satu sisi, tenaga kerja di dalam negeri ramai-ramai tertimpa tsunami PHK, sementara TKA dan aseng diberi fasilitas bekerja yang lebih memadai. Jauh berbeda dengan TKI di luar negeri pun tak ubahnya korban mafia perbudakan yang diperlakukan jauh dari manusiawi.

Kasus yang menimpa ABK di kapal China hanya menambah rentetan minimnya perlidungan negara terhadap warga yang mencari nafkah di negeri orang, karena kesulitan mendapatkan pekerjaan di negeri sendiri. 

Berbeda dengan sistem Islam di bawah negara khilafah, negara adalah pengurus urusan umat, negara adalah pelindung dan perisai bagi umat yang ada dibelakangnya. “Sesungguhnya imam/kepala negara itu adalah perisai, orang yang berperang dibaliknya dan berlindung menggunakannya.” (HR Muslim).

Sementara dalam kapitalisme negara tak ubahnya regulator bagi pemangku kepentingan, hanya mengatur dengan kebijakan dan aturan, tapi tak mampu melindungi, serta menjamin kehidupan rakyatnya. 

Dalam masalah ketenagakerjaan, Islam memiliki seperangkat solusi, tenaga kerja tak akan diperbudak sedemikian rupa, apa yang menjadi kewajiban negara akan ditunaikan dan apa yang menjadi hak warga negara akan direalisasikan. Sebab, Islam melarang perbudakan dalam bekerja. Islam juga melarang menahan gaji pekerja. Nabi SAW bersabda, “berikanlah pekerja upahnya sebelum keringatnya kering” (HR Ibnu Majah).

Betapa indah manakala Islam diterapkan dalam bernegara, nasib-nasib tragis para buruh dan pekerja, tak akan terjadi jika Islam yang menaungi. Wallahu a’lam bish shawwab.

Oleh : Reni Asmara
(Komunitas Pena Islam)

Stunting merupakan masalah gizi buruk kronis karena kurangnya asupan gizi dalam waktu lama. Terutama pada 1000 hari pertama kelahiran. Di Indonesia kasus stunting sangat mengkhawatirkan. Laporan WHO sekitar 7,8 juta dari 23 juta balita di Indonesia menderita stunting. 

Stunting pada anak sangat serius karena akan berpengaruh pada turunnya kualitas generasi masa depan. Anak yang menderita stunting mengalami tumbuh kerdil. Ketika dewasa berpeluang terjangkit penyakit kronis (diabetes, kanker, strok dan hipertensi). Juga kemungkinan mengalami penurunan produktivitas kerja pada usia produktifnya.

Butuh negara untuk meriayah kondisi ini. Maka, melalui Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), pemerintah berupaya melakukan pencegahan stunting. Dengan menyediakan sarana dan prasarana air bersih dan sanitasi. Di wilayah Sumedang melalui Program Sanitasi Pedesaan Padat Karya, sebanyak 35 Kepala Keluarga (KK) akan menerima bantuan WC gratis (Kabarpriangan.com, 7/05/2020).

Pencegahan stunting tidak cukup hanya dengan memberi sarana dan prasarana air bersih dan sanitasi saja. Negara juga harus mengedukasi semua lapisan masyarakat agar berperilaku hidup sehat. Memberikan pelayanan kesehatan yang mudah dijangkau dan murah. Bahkan gratis jika memungkinkan, bukan dalam bentuk asuransi berbayar yang memberatkan seperti saat ini. 

Faktor utama penyebab stunting adalah masalah ekonomi yaitu kemiskinan. Stunting biasa terjadi pada keluarga menengah ke bawah atau rakyat miskin. Karena minimnya pendapatan dan sulitnya lapangan pekerjaan menjadikannya tak mampu mencukupi asupan gizi anak. Apalagi dalam kondisi pandemi saat in, rakyat pun abai terhadap sanitasi dan kesehatan karena rendahnya pengetahuan dan tidak adanya biaya.

Maka, negara harus mengatasinya dengan menerapkan sistem ekonomi yang tepat. Memanfaatkan SDA (Sumber Daya Alam) melimpah yang dikaruniakan Sang Khalik dengan benar dan tepat. Sebagai sumber pendapatan yang sangat besar hanya untuk meriayah rakyat. Karena janggal, stunting terjadi pada balita yang hidup dikelilingi oleh SDA yang berlimpah seperti Indonesia. Jika pengelolaannya benar dan tepat, maka melimpahnya SDA seharusnya berkorelasi dengan besarnya sumber pendapatan negara. Sumber pendapatan ini dapat digunakan untuk menyejahterakan rakyat.

Fakta di tengah SDA melimpah kemiskinan masih terjadi. Sistem ekonomi kapitalisme patut dicurigai sebagai biang keladi. Sistem ini mengondisikan SDA sebagai alat tawar jaminan politik transaksional calon penguasa bagi korporat (lokal dan asing) yang bersedia mendukungnya hingga berhasil jadi penguasa. Dengan dalih investasi banyak SDA potensial yang dikuasakan kepada korporat, bahkan dijual sebagai komoditi kompensasi. Seperti tambang emas freefort, minyak bumi, batu bara, nikel, tembaga dll. Dan SDA yang lainnya. Sehingga pendapatan dari sektor ini jauh lebih kecil, dibanding jika negara mengelolanya sendiri. Walaupun sumber pemasukan sedikit, rakyat menjerit, yang penting balas budi pada korporat. Wajar masalah kemiskinan sulit diatasi dan stunting pun bisa terjadi. 

Berbeda dengan sistem Islam yang mewajibkan negara meriayah rakyatnya. Dalam Sistem Ekonomi Islam, SDA ditetapkan sebagai kepemilikan umum milik seluruh rakyat. Rasulullah SAW bersabda, “Kaum muslim berserikat dalam tiga hal, padang rumput, air dan api.” (HR Sunan Abu Daud, no 3745). Negara harus mengelolanya sebagai sumber pendapatan yang besar untuk menyejahterakan rakyat. Bukan dikuasakan atau dijual kepada korporat lokal maupun asing. 

Selain dari SDA, dalam sistem ekonomi Islam ada kewajiban zakat bagi orang kaya untuk fakir miskin. Negara mendorong kaum muslim yang kaya ikut serta menolong orang miskin membantu mengentaskan kemiskinan. Sehingga negara mampu memenuhi kewajibannya meriayah rakyat. Negara mampu menyantuni orang miskin. Memberikan pendidikan yang memadai. Menyediakan lapangan kerja yang cukup  dengan standar gaji memadai. Mampu memenuhi semua sarana yang dibutuhkan rakyat termasuk sanitasi yang baik, sarana kesehatan gratis dan mudah dijangkau. 

Saatnya bagi rakyat dan negara sadar dan bersama-sama mengganti sistim kapitalisme dengan sistim Islam. Yang mewajibkan riayah bagi rakyat. Fokus pada kesejahteraan rakyat. Jika rakyat sejahtera stunting dapat dipastikan tiada. Wallahu a’lam bi shawab.

Oleh: Yauma Bunga Yusyananda

Kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan pada hari Rabu (21/5) bahwa pandemi virus corona masih jauh dari berakhir, setelah penambahan harian kasus virus corona di dunia mencapai angka tertinggi. WHO mengatakan 106.000 kasus baru telah dilaporkan dalam 24 jam terakhir. (bbc.com)
Jumlah kasus di Indonesia per 21 Mei 2020 sudah lebih dari 20 ribu. Dalam sehari jumlah kasus bertambah sebanyak 973. Ini merupakan pertambahan kasus harian tertinggi yang pernah tercatat. Wacana dilonggarkannya Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) dan momentum jelang hari raya Idul Fitri membuat jalanan kembali dipadati kendaraan bermotor. Hiruk pikuk ibu kota dan beberapa wilayah lain mulai tampak seperti kehidupan sebelumnya. (cnbcindonesia.com).

Viralnya video lonjakan penumpang yang antri di Bandara dan Mall yang kembali dibuka dan ramai menjelang lebaran pada Kamis, 14 Mei 2020 pun hangat diperbincangkan karena ada wacana pelonggaran atau relaksasi PSBB saat itu untuk mengembalikan perputaran ekonomi Indonesia.

Maka, sistem kapitalisme yang hanya berporos pada perputaran ekonomi dan mementingkan roda ekonomi dibandingkan roda kesejahteraan hidup masyarakat mulai mencanangkan program New Normal yaitu istilah untuk memulai kehidupan baru ditengah pandemi dengan tetap menerapkan protokol kesehatan. Pada mulanya new normal ini murni untuk memulihkan perekonomian saja. Namun, seiring berjalannya waktu, saat masyarakat bertanya-tanya kapan pandemi ini berakhir, new normal mulai dibuatkan aturannya dan protokolnya untuk segala bidang baik itu industri, restoran, tempat ibadah, perkantoran hingga pendidikan.

Ada artikel menarik mengenai penjelasan pakar sejarah tentang bagaimana pandemi dunia akan berakhir. Berakhir tidak selamanya berarti lenyap dari muka bumi. Namun, akhir pandemi biasanya dilihat dari dua hal yaitu secara medis saat kasus dan kematian karena pandemi menurun dan anjlok. Dan secara sosial, yaitu dimana masyarakat mulai berkurang rasa ketakutan mereka terhadap pandemi ini. Suatu akhir bagi pandemi dalam kacamata sosial masyarakat, bukan berarti penyakit tersebut telah ditaklukkan  namun karena orang-orang menjadi bosan dengan kepanikan dan pembatasan dimana-mana, sehingga masyarakat mulai belajar dan beradaptasi untuk hidup bersama penyakit tersebut atau istilah pemerintah saat ini adalah berdamai dengan pandemi saat ini. (12/5/20, merdeka.com).

Sudah sangat jelas bahwa new normal adalah realisasi pemerintah dari akhir pandemi secara sosial saat masyarakat sudah sangat bosan dengan pembatasan dan tidak ingin panik dengan apapun tentang pandemi ini.

Tentu ada pro dan kontra, ada masyarakat yang masih bisa bertahan untuk melakukan segala aktivitas mereka di rumah saja, dan ada yang tidak, karena harus memenuhi hajat hidupnya dengan pergi keluar rumah namun tetap menjaga kesehatan diri mereka. Kebijakan yang tidak konsisten pun mampu mempengaruhi perilaku masyarakat yang sudah tidak mau pusing dengan apa yang terjadi dengan mereka jika keluar rumah.

Maka, New Normal ini sebenarnya tidak normal. Masyarakat sebenarnya kebingungan dengan apa yang terjadi di negaranya. Sehingga masyarakat memutuskan sendiri tindakan apa yang ia lakukan untuk memenuhi kebutuhan dan mempertahankan kesejahteraan hidupnya. Maka sesungguhnya tidak ada yang baru saat pemerintah mengagas new normal, tetap dengan mementingkan materi ketimbang kesejahteraan masyrakatnya seolah nyawa tidak bernilai karena yang lebih bernilai roda perekonomian berputar ketimbang nyawa orang-orang. Padahal didalam sistem yang memanusiakan manusia yaitu sistem Islam yang berasal dari Rabb semesta nyawa sangat berharga. 
“Barangsiapa yang membunuh seorang manusia, bukan karena orang itu (membunuh) orang lain, atau bukan karena membuat kerusakan dimuka bumi, maka seakan-akan dia telah membunuh manusia seluruhnya . Dan barangsiapa yang memelihara kehidupan seorang manusia, maka seolah-olah dia telah memelihara kehidupan manusia semuanya.” (QS. Al-Ma’idah [5]: 32)
Jelas dalam ayat tersebut bahwa hilangnya nyawa seseorang saja seolah lenyap juga nyawa manusia seluruhnya.

Jika ingin memutar roda perekonomian bukan dengan mengorbankan nyawa rakyat dengan tatanan kehidupan yang dirasa baru, namun hentikanlah memprivatisasi sumber daya alam, sejahterakanlah rakyat sendiri dengan SDA dan SDM dalam negeri. Sesungguhnya Indonesia sangat mampu dan sangat cukup untuk memenuhi kebutuhan rakyatnya, jika menjadi negara yang tidak menimbun hutang luar negeri yang tidak ada habisnya. Sudah saatnya Indonesia benar-benar memiliki new normal era namun bukan ala kapitalisme, new normal ke arah tatanan hidup baru dengan Islam. Karena hanya Islam yang mampu mensejahterakan masyarakat tanpa harus menggadaikan nyawa mereka ditengah kasus pandemi yang semakin meningkat dan tidak diketahui apakah lingkungan sudah aman atau tidak untuk beraktivitas. New normal era ala kapitalisme hanyalah sikap menyerah dari sistem yang samkin hancur ini. Wallohu’alam bi ash shawab.

Penulis: Alfiyah Kharomah., STr Batra
Revowriter Jawa Tengah

Sungguh berat menjadi warga negara Indonesia di tengah wabah. Negara terkesan membiarkan rakyat melawan corona sendirian, bantuan negara tak tepat sasaran, merajalelanya kelaparan, ekonomi tak pernah menanjak malah mengalami penurunan. Di sisi lain tenaga medis dibiarkan bertarung tanpa APD standar, berperang di garda terdepan, tapi tak diberi senjata maupun perlindungan. Hingga akhirnya banyak dari pahlawan medis berguguran.

Rakyat babak belur menghadapi corona, masih juga dikejutkan dengan kenaikan BPJS. Pemerintah menerbitkan Peraturan Presiden Nomor 64 Tahun 2020 tentang Perubahan Kedua atas Perpres Nomor 82 Tahun 2018 tentang Jaminan Kesehatan. Sebelumnya Perpres serupa Nomor 75 Tahun 2019 tentang Jaminan Kesehatan telah dibatalkan Mahkamah Agung.

Perpres tersebut menjadi dasar hukum bagi pemerintah untuk kembali menaikan iuran BPJS. Sungguh sangat disayangkan, pemerintah yang harusnya menjadi pelindung kesehatan rakyat di tengah wabah, justru absen dari mengurusi kesehatan rakyat.

Tentu saja, kebijakan ini dinilai nihil empati, yang pada akhirnya menuai banyak protes dari masyarakat. Sudahlah kebijakan pemerintah soal pandemi yang karut marut berimbas kepada rakyat kecil dan tenaga medis, tak membuat angka pandemi turun, Pemerintah justru menaikan iuran BPJS.

Beberapa hari kemudian malah muncul konser virtual Berbagi Kasih Bersama Bimbo, Bersatu Lawan Corona yang digagas oleh Bambang Soesatyo, Ketua MPR RI. Seolah ingin mengobati luka rakyat Indonesia yang babak belur terkena imbas corona, namun rupanya konser virtual tersebut justru melukai hati rakyat Indonesia. Apa yang dilakukan oleh jajaran para pejabat dalam konser tersebut, tak ubahnya seperti menggarami luka dan salah tempat.

Dislike yang diperoleh mencapai ribuan lebih banyak dari like yang hanya ratusan di konser virtual yang diposting oleh BNPB di akun Youtubenya per tanggal 23 Mei 2020 memberi bukti rakyat tersakiti oleh konser virtual tersebut.

Patut digarisbawahi, keputusan pemerintah kembali menaikan iuran BPJS di masa pandemi tidak hanya melanggar keputusan MA, tapi juga menegaskan ketidakpedulian terhadap kondisi rakyat. Bahkan tagar #IndonesiaTerserah yang viral adalah sikap masyarakat dan tenaga medis yang sudah jumud dengan kebijakan pemerintah yang dinilai mengambyarkan kerja keras mereka. 

Padahal, di tengah pandemi ini, rakyat justru membutuhkan layanan kesehatan gratis dan berkualitas. Namun, sebaliknya mereka dibebani dengan kenaikan iuran BPJS.

Menyoal kesehatan rakyat, kesehatan bukanlah komoditas yang diperjual belikan. Kesehatan adalah jaminan dari negara yang harus diperoleh secara gratis untuk semua warganya tanpa dibedakan kelasnya. Kesehatan adalah hak asasi yang harus diperoleh setiap manusia yang hidup di dunia. Sehingga negara bagaimana caranya harus memenuhinya tanpa membebani rakyatnya.

Ini bukan berarti rakyat egois terhadap negaranya. Karena tak mau membayar kkesehatannya. Kesehatan adalah aset bangsa, maka negara harus mengakomodir dana yang diperoleh dari APBN atau keuntungan mengelola kekayaan alam yang melimpah. Negara yang pernah dijuluki macan Asia ini bukan negara miskin SDA, Indonesia punya gunung emas, tembaga, nikel dan batu bara yang melimpah ruah. Indonesia punya gas alam yang menguap tanpa batas. Indonesia punya minyak yang mengalir tak henti di bawah bumi. Indonesia mempunyai potensi hutan dan laut yang luar biasa tak tertandingi.

Bila kita menengok sejarah dunia, bukan tidak pernah, bagaimana sejarah dunia mencatat kehebatan sebuah bangsa mengelola kesehataannya, bahkan diberikan secara gratis dan mewah. Tanpa memandang kaya atau papa. Kesehatan dalam mindset Islam telah membuktikannya. Berbagai fakta historis kebijakan di bidang kesehatan menunjukan taraf yang sungguh luar biasa. Hal itu pernah dijalankan oleh pemerintahan Islam sejak masa Rasul SAW. Pelayanan kesehatan gratis oleh negara yang dibiayai dari kas Baitul Mal. 

Contohnya, Bimaristan yang dibangun oleh Nuruddin di Damaskus tahun 1160 telah bertahan selama tiga abad dalam merawat orang-orang sakit tanpa bayaran dan menyediakan obat-obatan gratis. Para sejarahwan berkata bahwa cahayanya tetap bersinar tidak pernah padam selama 267 tahun.

Di era Abbasiyah, perhatian di bidang kesehatan seperti ini tidak hanya terbatas di kota-kota besar. Perhatian itu bahkan di seluruh wilayah Islam, hingga sampai ke pelosok, bahkan di dalam penjara-penjara sekalipun. Pada masa itu, ada kebijakan rumah sakit keliling. Rumah sakit ini masuk dari desa ke desa.

Di era Ustmani, Sultan Muhammad Al Fatih menetapkan beberapa kebijakan untuk rumah sakit. Rumah sakit tidak boleh memungut bayaran sedikitpun dari pasien. Hal ini berlaku bagi siapa saja tanpa melihat latar belakang bangsa, etnis, strata sosial dam agama.
    
Kilau sejarah tentang sistem kesehatan sebuah bangsa tercatat dengan tinta emas.  Islam memberikan paradigma kesehatan yang manusiawi. Islam menempatkan kesehatan sebagai kebutuhan asasi masyarakat (community primary needs), disamping pendidikan dan keamanan. Sistem pelayanan kesehatan di dalam Islam menjadikan negara sebagai garda terdepan dalam memberikan pelayanan kesehatan bagi warganya. Negara tidak boleh menyerahkan urusan ini kepada pihak swasta apalagi membebankannya kepada individu-individu semata. Meskipun boleh bagi pihak individu atau swasta menjalankan praktek pelayanan kesehatan, namun peranan mereka sebagai pendukung saja. Seperti dalam hadits Rasulullah SAW:
“Imam (Khalifah) adalah raa’in (pengurus rakyat) dan ia bertanggung jawab atas pengurusan rakyatnya” (HR al-Bukhari).
Mindset kemanusiaan dan melayani ini yang harus dimiliki oleh pemangku kebijakan di Indonesia. Terutama kesehatan di masa pandemi ini. Sudah saatnya para pemangku kebijakan negara melirik kesehatan Islam yang telah berjaya berabad-abad lamanya karena mindset melayani dan empati yang besar terhadap rakyat, bukan malah bikin konser virtual berdana milyar, namun perolehan tak seberapa.
Wallahu ‘alam Bisshawab

Oleh: Bunda Alfi 
[Komunitas Ibu Peduli Generasi]


Rencana mendikbud untuk memulai sekolah   kembali pada pertengahan Juni ini, sejenak membuat aku gagap, pertama berteriak gembira, alhamdulillah penderitaan sebagai guru dadakan berakhir. Barangkali ini adalah kegembiraan sebagian besar para orang tua juga, mengingat, sekolah institusi formal yang digadang gadang sebagai pintu untuk meraih masa depan anak yang lebih baik, gara gara pandemi berubah menjadi kebijakan belajar dirumah saja dengan kurikulum yang dikirim oleh pihak sekolah ke rumah, dengan orang tua sebagai penanggung jawab bahwa anak telah belajar dan menyelesaikan tugas yang dikirim pihak sekolah. Bisa dibayangkan jika di keluarga tersebut ada 2-3 anak yang sekolah dengan beda tingkataan sekolah, belum lagi kapasitas orang tua untuk mengajar yang tidak memadai, sehingga memunculkan problema baru dalam rumah tangga.

Rumah sebagai sekolah informal berubah menjadi tempat yang menakutkan ,lebih banyak ibu yang berteriak karena pelajaran, dan anak yang menangis ketakutan karena mendadak orang tua berubah menjadi singa. Maka impian  kembali kesekolah bukan saja harapan orang tua, tapi juga keinginan anak.

Tetapi oopss..pandemi ini belum berakhir, jumlah penderita masih terus bertambah dengan signifikan, bahkan sebuah lembaga penelitian di Singapura  menyatakan pandemi baru berakhir bulan Oktober di Indonesia. Maka masih ada kemungkinan jumlah penderita masih terus bertambah dan belum memperlihatkan kecendrungan penurunan pertambahan penderita.

Akibatnya aku kembali gagap. Untuk apa buru buru kembali ke sekolah, pandemi belum berakhir. Kembali belajar di sekolah untuk kepentingan siapa? Adakah yang bermain dan mengambil keuntungan dalam situasi ini.

 Anak adalah harapan bangsa, di tangan mereka  kelangsungan negara ini akanditeruskan. Sebagai aset mereka tentu harus dilindungi, dipastikan keselamatanya dan dijamin pemenuhan kebutuhannya. Maka mengembalikan mereka ke sekolah tentu   harus dalam kondisi yang aman, karena apalah artinya ilmu yang diperoleh jika harus didapat dengan mempertaruhkan nyawa mereka.

Maka menjadi kewajiban negara untuk melindungi mereka dalam proses meraih ilmu tersebut. Hal yang akan menyebabkan mereka celaka harus dijauhkan, perlu protokol khusus yang akan melindungi mereka. ketika keluar rumah, diperjalanan, selama sekolah dan ketika kembali kerumah. Protokol khusus juga perlu disiapkan jika anak bording school,  berada jauh dari orang tua dan berada dalam kerumunan dan itu tidak akan mungkin mereka dapatkan jika pemerintah mencla mencle, sibuk merubah kebijakan sesuai keuntungan dan kepentingan bukan fokus pada masalah utama, mengakhiri pandemi dengan korban seminimal mungkin.

Mengembalikan anak ke sekolah dalam kondisi ini, maka patut di lihat kembali latar belakangnya. apakah sepadan mengorbankan mereka demi berjalannya roda ekonomi? apakah jatunhya korban pada anak tidak akan menular juga kepada orang di sekitar mereka? guru dan orang tua, pada akhirnya akan menjadi korban juga.

Siapun yang melihat fakta dengan jujur akan dapat melihat kebodohan yang sedang dipertontonkan oleh rezim saat ini. Cap ruwaiddhoh pun disematkan umat sebagai apresaisi atas berbagai tindakan dan kebijakan yang saling tolak belakang yang mereka lakukan. contohnya ya ini pandemi masih berjalan, ada himbauan untuk sosoial distancing, physical distancing, anak di suruh ke sekolah, sementara standar protokol kesehatan untuk anak dan sekolah belum di buat, sementara daerah menerapkan PSBB dengan waktu yang tidak bersamaan.

Selama sistem kapitalis neolibealis ini tidak diganti dengan sistem yang tidak memihak, memajukan semua umat yaitu sistem islam yang bersumber dari Allah SWT maka pergantian pemimpin tidak akan mengakhiri masalah pada umat. Umat hanya akan berpindah dari satu penderitaan kepada penderitaan lain, dari satu tuan kepada tuan lain.

Maka untuk mengakhiri pandemi ini kita butuh pemimpin yang menjalankan hukum Allah secara kaffah, tidak saja taat beribadah tapi juga mampu menyelesaikan masalah berdasarkan petunjuk rasuluullah.
Ee ...mak mak dah baca berita belum anak anak di Finlandia dan Perancis yang udah mulai masuk sekolah terpapar corona? iiii.... makin takut sama sistem ini. Rindu negara yang melindungi warganya, rindu pemimpin yang menjadi tameng bagi rakyatnya. Rindu....

By : Putri Mariam Annisa

Dilansir dari laman pikiran-rakyat.com, Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perppu) Nomor 1 tahun 2020 telah disahkan dalam Rapat Paripurna DPR RI, pada Selasa, 12 Mei 2020 lalu. Perppu yang dikenal dengan nama Perppu Corona ini berisi tentang kebijakan keuangan negara dan stabilitas sistem keuangan untuk penanganan Covid-19. Perppu ini pada awalnya diterbitkan karena tidak adanya landasan hukum terkait kebijakan keuangan di tengah situasi darurat akibat pandemi Covid-19. Dalam rapat tersebut, perppu ini disetujui oleh delapan fraksi parlemen dan hanya ditolak oleh satu fraksi. Partai Keadilan Sejahtera (PKS), satu-satunya fraksi yang menolak disahkannya perppu ini, menilai bahwa perppu ini berpotensi melanggar konstitusi. Menurut Said Abdullah selaku Ketua Badan Anggaran (Banggar) DPR RI dan anggota fraksi PKS, potensi ini berkaitan dengan kekuasaan pemerintah dalam penetapan APBN yang mereduksi kewenangan DPR, kekebalan hukum, dan terkait kerugian keuangan negara. 

Pada dasarnya, perppu ini telah menuai berbagai kontroversi sejak pertama kali diterbitkan. Pasalnya terdapat berbagai kejanggalan dalam isi perppu ini. Salah satunya adalah penambahan alokasi belanja dan pembiayaan dalam ABPN 2020 sebesar Rp 405,1 triliun. Jika dicermati lebih dalam, pengesahan perppu ini sebagai UU dapat dijadikan tameng hukum bagi pemerintah untuk menggunakan dana yang luar biasa besar dalam situasi seperti ini. Mirisnya, Menteri Keuangan RI justru menyarankan untuk melakukan reformasi besar-besaran di pemerintahan dalam rangka memanfaatkan momentum wabah ini. Hal senada juga diserukan oleh Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Indonesia.

Pengesahan perppu ini menghasilkan ‘imunitas absolut penguasa’ untuk memanipulasi anggaran keuangan yang ditujukan untuk penanggulangan pandemi.
Terdapat banyak sekali celah bagi para pejabat negara untuk meraup keuntungan dari kondisi yang ada.   Bukan hal baru di negeri ini jika proyek berdana raksasa justru menuai bibit-bibit tindakan korupsi dari berbagai sektor. Bukannya mengakhiri catatan hitam kasus korupsi dalam negeri, aturan ini justru semakin memuluskan jalan bagi kaum elit pemegang kekuasaan untuk memanipulasi uang rakyat.

Pengesahan perppu ini hanyalah satu dari begitu banyaknya kebijakan pemerinah dalam rangka penyelasaian kondisi pandemi akibat Covid-19 yang terkesan ngawur. Pengadaan konser penggalangan dana yang tidak sesuai dengan protokol kesehatan, pembukaan bandara ditengah pelarangan mudik, penerimaan TKA dari negara terdampak Covid-19 di tengah kebijakan PSBB, dan masih banyak lagi. Hal ini juga menjadi bukti bahwa semakin kuatnya cengkraman kapitalisme di negeri ini. Kebijakan reformasi yang dicanangkan para pejabat negara tersebut jauh lebih banyak menguntungkan penguasa dan para kapitalis daripada rakyat, apalagi di tengah kondisi wabah seperti ini. Jika kebijakan ini benar-benar diimplementasikan, bukan tidak mungkin kondisi pandemik di Indonesia akan semakin memburuk dan tak kunjung usai.

Semakin jelas terlihat bahwa kebijakan rezim yang berkuasa saat ini semakin kental akan nilia-nilai kapitalistiknya. Semakin jelas pula kebobrokan dari sistem kapitalisme ini yang hanya menyengsarakan rakyat dan hanya menguntungkan penguasa dan para pemilik modal. Sudah saatnya kita membuang jauh-jauh sistem yang rusak ini dari negeri kita. Sistem cacat ini harus segera digantikan oleh sistem lain yang mampu menyelesaikan segala problematika umat secara tuntas dan mengakar. Sistem ini takkan mampu diciptakan oleh manusia yang lemah dan terbatas. Sistem ini hanya mampu diciptakan oleh Ia yang menciptakan manusia. Yakni sistem yang diturunkan oleh Allah kepada Nabi Muhammad dan diwariskan kepada umatnya hingga akhir zaman. Yaitu sistem pemerintahan Khilafah Islam yang akan mengurusi rakyat sesuai dengan apa yang telah diperintahkan oleh syariat, sehingga pemanfaatan situasi pandemi untuk segelintir kalangan seperti ini tidak akan terjadi. Wallahu a’lam bishshawwaab.

Oleh : Ragil Rahayu, SE

Tak terasa, bulan Ramadan nan mulia telah pergi. Sungguh sedih rasa hati. Tak tahan diri ini harus menunggu sebelas bulan lagi, demi bertemu dia bulan terkasih. Namun takdir harus dijalani. Ramadan undur diri, berganti syawal bulan nan fitri. Semoga Allah SWT memberi kita umur panjang. Bisa berjumpa lagi dengan Ramadan Karim. Puasa lagi, tadarus lagi, i'tikaf lagi, berzakat lagi dan semoga meraih lailatul qadar. Aamiin. 

Ramadan Bulan Riyadhah (Latihan) 
Selama puasa kita berlatih untuk menahan hawa nafsu dan menjaga diri dari hal-hal yang biasanya halal seperti makan, minum dan "berkumpul" dengan suami/istri dari terbit fajar hingga terbenam matahari. Di malam Ramadan kita menenggelamkan diri dalam kenikmatan ibadah. Sajadah digelar, kepala ditundukkan, kalimah thayibah dilafazdkan dan Al Qur'an dikhatamkan. Meski pandemi, tak menyurutkan semangat kita untuk beribadah. Semua itu demi sebuah cita-cita untuk menjadi hamba yang bertaqwa. Hal ini sebagaimana firman Allah SWT:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

“Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu, agar kamu bertakwa” (QS. Al-Baqarah [2]: 183).

Imam Ibnu Katsir menuliskan dalam tafsirnya, melalui ayat ini Allah SWT berseru kepada orang-orang mukmin dari kalangan umat ini dan memerintahkan kepada mereka berpuasa, yaitu menahan diri dari makan dan minum serta bersenggama dengan niat yang ikhlas karena Allah SWT. Karena di dalam berpuasa terkandung hikmah membersihkan jiwa, menyucikannya serta membebaskannya dari endapan-endapan yang buruk (bagi kesehatan tubuh) dan akhlak-akhlak yang rendah.

Demikianlah, Ramadan menjadi bulan riyadhah (latihan) bagi kita untuk bertakwa pada-Nya. Ketaqwaan adalah status tertinggi seorang hamba di hadapan Allah SWT. Allah SWT berfirman:

إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ

Sungguh orang yang paling mulia di antara kalian di sisi Allah ialah yang paling bertakwa di antara kalian (TQS al-Hujurat [49]: 13).

Imam ath-Thabari rahimahulLâh dalam tafsirnya mengatakan, “Sungguh yang paling mulia, wahai manusia, di sisi Tuhan kalian, adalah yang bertakwa, yakni yang menunaikan kewajiban-kewajiban dan menjauhi kemaksiatan; bukan yang paling mewah rumahnya dan paling banyak keturunannya.”(Tafsîr ath-Thabari, 7/86).

Selepas Ramadan, kita diharapkan untuk meneruskan riyadhah ini. Meneruskan puasa Ramadan dengan puasa sunah. Meneruskan shalat, tilawah, dzikir, bersedekah, berakhlaq karimah, menjunjung adab, bersabar atas musibah, menutup aurat, meninggalkan riba dan aneka kemaksiatan, amar ma'ruf nahi munkar, berdakwah, menasihati penguasa dan semua amal salih yang disyariatkan Allah SWT. 

Perjuangan demi Predikat Taqwa
Setelah riyadhah (latihan) selama Ramadhan, sebelas bulan berikutnya adalah pertandingan yang sebenarnya. Kita berusaha untuk bertaqwa pada Allah SWT. Menjalankan perintah-Nya dan meninggalkan larangan-Nya. Ketika setan tak lagi dibelenggu, kita harus berjuang melawan hawa nafsu. Hawa nafsu itu bisa berwujud kesombongan, ketidakikhlasan, rasa malas, keinginan berfoya-foya, keinginan untuk bebas berbuat apa saja, kecintaan pada kekuasaan, kecintaan pada harta, amarah dan sebagainya. Selama hidup di dunia kita akan terus berjibaku untuk melawan itu semua. 

Ada orang yang tetap taat meski Ramadhan berlalu, ada yang makin taat hingga derajatnya meningkat di hadapan Allah SWT, tapi ada pula kembali bermaksiat. Bagi golongan terakhir ini, Ramadhan tak berpengaruh sedikitpun pada ketaatannya. Ramadhan seolah rutinitas sebagaimana bulan yang lain. Usai Ramadhan, dia seolah orang yang keluar dari penjara. Bebas, lepas, untuk berbuat maksiat lagi. Semoga kita tidak masuk golongan ini.

Syawal telah datang, saatnya untuk menjaga keistiqamahan beramal salih. Jangan sampai selepas Ramadhan, lepas pula ketaqwaan pada-Nya. Bagaimana gambaran menjaga ketaqwaan? Umar bin Khattab bertanya kepada Ubay bin Ka'ab mengenai taqwa. Ubay bertanya, "Pernahkah kamu berjalan di jalan yang penuh dengan duri?" Umar menjawab, "Ya." Ubay bertanya lagi, "Apa yang engkau lakukan?" Umar menjawab, "Aku menggulung lengan bajuku dan berusaha (melintasinya)." Ubay berkata, "Inilah (makna) takwa, melindungi seseorang dari dosa dalam perjalanan kehidupan yang berbahaya sehingga ia mampu melewati jalan itu tanpa terkena dosa."

Taqwa Secara Kaffah
Biasanya di awal syawal manusia masih terbiasa dengan suasana ketaqwaan di bulan Ramadhan. Suasana ruhiyah masih terasa. Namun seiring berlalunya waktu, suasana taqwa makin memudar ditelan deru rutinitas kehidupan. Akhirnya semangat Ramadhan hanya tersisa di secuil ibadah wajib seperti shalat fardhu. Sementara sunah nafilah ditinggalkan, kemaksiatan kembali dilakukan. Seolah perintah bertaqwa hanya ada di bulan Ramadhan saja. 

Padahal taqwa mengharuskan kita ber-Islam secara kaffah. Kita tak mungkin mendapatkan predikat taqwa jika bersikap sekular. Yakni menjalankan sebagian syariat Allah SWT dan meninggalkan sebagian yang lainnya. Berikut adalah enam langkah yang bisa dilakukan untuk memelihara dan menyempurnakan ketaqwaan kepada Allah SWT yang disarikan dari Buletin Kaffah Edisi Juli 2018: 

Pertama, menjadikan akidah Islam bukan sekadar akidah ruhiyyah, tetapi juga akidah siyasiyah, yakni asas dalam kehidupan dunia. 

Kedua, senantiasa menjadikan Islam sebagai standar untuk menilai perbuatan terpuji-tercela dan baik-buruk. 

Ketiga, bersabar dalam menjalankan ketaatan pada Allah SWT sebagaimana para nabi dan rasul, juga orang-orang salihh dalam menjalankan perintah dan larangan Allah SWT. 

Keempat, berdakwah mengajak umat untuk sama-sama meniti jalan ketakwaan dan menghilangkan kemungkaran. 

Kelima, segera memohon ampunan kepada Allah SWT dan kembali pada ketaatan manakala telah melakukan kemungkaran.

Keenam, menumbuhkan kerinduan pada ridha Allah dan surga-Nya. 

Akhirnya semoga Allah SWT memberi kita umur panjang sehingga bisa berjumpa Ramadhan tahun depan. Semoga kita termasuk orang yang bertaqwa sepanjang hidup kita. Aamiin. 

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.