Articles by "Opini"

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan banjir bank banten banwaslu banyumas banyuwangi Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita Bernas BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur Fiture FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinj Opink organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir
Showing posts with label Opini. Show all posts


Abu Mush'ab Al Fatih Bala
(Pemerhati Politik Asal NTT)

Data terakhir kasus Covid-19 di Indonesia yaitu 1.155 positif, 102 meninggal dan 59 sembuh (VisiMuslim.org,28/3). Data ini di satu sisi menambah kecemasan publik dan di lain sisi menuntut pemerintah agar segera memberlakukan lock down.

Selain pentingnya Lock Down ada faktor sembuhnya pasien juga perlu mendapatkan perhatian. Minimnya pemberitaan tentang cara penyembuhan pasien Corona dalam negeri menjadi problem tersendiri. Padahal ini bisa menumbuhkan kesadaran masyarakat bahwa ada banyak upaya yang bisa dilakukan untuk memerangi virus Corona.

Seperti dilansir oleh CNN, Eliszabeth Scheneider, 36, sembuh dari penyakit Covid-19. Kunci utamanya menurutnya adalah "jangan panik", "jika kamu sehat, jika kamu merawat dirimu dengan baik ketika kamu sakit, akan pulih, aku percaya. Dan aku bukti hidup untuk itu," (Kompas.com,14/3).

Apa yang dilakukan Elisazabeth bisa dikatakan sebagai upaya Self Healing (pengobatan diri sendiri) yang telah terbukti manjur dalam  dunia pengobatan atau kesehatan. Self Healing telah ada sejak masa peradaban Islam yang gilang gemilang.

Ibnu Sina, bapak ilmu kedokteran yang populer di dunia baik itu di Barat mau pun Timur, telah memberikan ungkapan yang dahsyat dalam hukum Self Healing.

Ibnu Sina, yang terkenal di dunia barat dengan sebutan Avicenna, mengatakan

الوَهْمُ نِصْفُ الدَّاءِ،
وَالْاِطْمِئْنَانُ نِصْفُ الدَّوَاءِ،
وَالصَّبْرُ أَوَّلُ خُطُوَاتِ الشِّفَاءِ

Kekhawatiran (tak beralasan) adalah separuh dari penyakit.
Ketenangan setengah dari obatnya.
Dan kesabaran adalah awal dari kesembuhan.

Ungkapan ini telah memotivasi dunia kesehatan untuk menemukan cara yang lebih efektif dalam pengobatan. Memang penyakit memerlukan obat yang berbentuk fisik namun motivasi kesehatan yang selalu bersifat optimis diyakini mampu menyembuhkan banyak pasien.

Sheikh Aid al Qarni penulis buku Laa Tahzan (jangan bersedih) menceritakan sebuah kisah nyata. Ada seorang milyader yang divonis kanker dan waktu hidupnya tinggal sedikit. Milyader ini memutuskan untuk berkeliling dunia, menikmati keindahan ciptaan Allah SWT, sebelum ajalnya tiba. Hasilnya dia dinyatakan sembuh oleh dokter.

Ulama Islam lainnya seperti Ibnu Qayyim Al Jauziyah, ulama besar abad ke 8 hijiriyah, seorang polimath, menambahkan ilmu tentang self healing. Dalam Metode Pengobatan Nabi SAW halaman 10-13 (Penerbit Griya Ilmu), Beliau mengatakan kalangan medis sepakat bahwa selama penggunaan makanan sehat (homopetik atau non-kimiawi) digunakan tidak perlu menggunakan obat (seperti teknik pengobatan orang India). Tubuh dan jiwa menjadi kuat jika ruhaninya diperkuat seperti bersandar dan bertawakkal kepada Allah SWT, taat kepada hukum-Nya, selalu bersedekah, berdoa, berbuat baik kepada sesama, menolong orang yang susah dan lain-lain.

Apa yang dikatakan oleh para Ulama dan sekaligus dokter ini bukan hanya sebagai teori namun pernah berhasil diwujudkan pada era keemasan Kekhilafahan Islam. Ketika Eropa masih dilanda Dark Age (Masa Kegelapan), Khilafah Islam telah duluan menciptakan Rumah Sakit di wilayahnya. Barat kala itu masih menganggap orang yang berobat secara medis merupakan kejahatan serius, mandi adalah aktivitas dukun, tidak ada sanitasi dan wc pun dianggap tabu.

Kala itu di Dunia Barat, yang mengalami luka harus diamputasi bagian tubuhnya yang terluka. Mengakibatkan banyak orang Barat atau Eropa diam-diam menyebrang ke wilayah Khilafah. Mendapatkan fasilitas kesehatan gratis. Selain mendapatkan obat mereka juga mendapatkan terapi musik yang dirancang khusus untuk mempercepat pengobatan. Terapi musik ini merupakan bantuan terhadap Self Healing para pasiennya.

Membaca Al Qur'an juga bisa merupakan Self Healing lainnya. Sebuah penelitian menunjukkan bagaimana Ayat Suci Al Qur'an mampu menghilangkan kekuatan sel kanker.

Di penelitian lain perbedaan bacaan Al Qur'an dan Musik Rock ternyata mempengaruhi struktur sel air. Ketika air dibacakan ayat-ayat suci Al Qur'an, stuktur sel air masih berbentuk kristal yang semakin bening. Ketika diperdengarkan lantunan Musik Rock malah merusak kristal air setelah diperbesar menggunakan mikroskop elektron.

Dengan sering mendengar Ayat Suci Al Qur'an diyakini mampu meningkatkan sistem imun seseorang terhadap virus-virus berbahaya. Demikian ulasan tentang pentingnya Self Healing dalam menghadapi Virus mengerikan selain pentingnya Lock Down dan Penemuan Vaksin. Wallahu A'lam bisshowab.[]

Bumi Allah SWT, 28 Maret 2020

#DenganPenaMembelahDunia
#SeranganPertamaKeRomaAdalahTulisan

Oleh : Yunanda Indah 
Aktivis Dakwah Kampus 

Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah menegaskan bahwa dirinya adalah pemimpin langsung task force atau satuan tugas untuk menangani persebaran virus corona (COVID-19). Itu disampaikan presiden saat melakukan jumpa pers kala menginspeksi Bandara Soekarno-Hatta sebagai salah satu gerbang Indonesia dengan dunia, (CNN Indonesia.co, 15/03/20).

Namun presiden belum sempat turun sebagai pemimpin untuk menangani penyebaran COVID-19,  justru penyebaran ini semakin membuat panik masyarakat Indonesia karena semakin hari COVID-19 ini telah banyak menelan korban, baik dari pihak medis, pejabat negara dan rakyat biasa. 

Dilansir oleh CNN Indonesia.co (23/03/20), Jumlah pasien positif terinveksi virus corona (COVID-19) kembali bertambah menjadi 579 orang. Korban yang meninggal pun meningkat menjadi 49 orang, dengan jumlah yang sembuh mencapai 30 pasien. Jumlah ini meningkat dibandingkan dengan jumlah pasien COVID-19 yang mencapai 514 orang, 48 meninggal dan 29 sembuh. 

Banyaknya korban yang berjatuhan, ini diakibatkan oleh sikap kelalaian penguasa dalam bertindak. Ibarat kata, tindakan penguasa dan penyebaran COVID-19 bak perlombaan lari kura-kura dan kancil. Kancil sudah berlari sampai finish sedangkan kura-kura masih di garis start. Begitupun sebaliknya, COVID-19 sudah menyebar di berbagai daerah di Indonesia sedangkan penguasa masih stagnan. Lantas apa yang mau diharapkan lagi?

Kini nasi sudah menjadi bubur. Penguasa terkesan lamban dalam menangani penyebaran COVID-19, misalnya dengan mengambil langkah lockdown sebagaimana langkah yang diambil oleh pemerintah daerah. Namun anehnya penguasa justru melarang pemerintah daerah untuk tidak mengambil lockdown sebagai jalan tengah atas masalah COVID-19. 

Dilansir oleh Liputan6.co (15/03/20), Presiden Jokowi melimpahkan status darurat COVID-19 ini di daerah masing-masing oleh Kepala Daerahnya, alasan Jokowi menilai bahwasanya tingkat penyebaran COVID-19 di daerah derajatnya bervariasi. Presiden Jokowi mengatakan bahwa “Saya minta kepada seluruh Gubernur, kepada seluruh Bupati, kepada seluruh Walikota untuk terus memonitor kondisi di daerah dan terus berkontribusi dengan pakar untuk menelaah situasi yang ada." Ujar Jokowi di Istana Kepresidenan Bogor Jawa Barat. 

Ibarat menelan ludahnya sendiri, presiden hanya bisa melimpahkan wewenangnya kepada kepala daerah masing-masing dengan berkonsultasi kepada Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) tanpa turun tangan langsung untuk penanganan ini. Padahal sebelumnya presiden telah menegaskan bahwa di adalah pemimpin langsung task force untuk penanganan COVID-19. 

Ketidakpedulian penguasa semakin terlihat jelas, di tengah merebaknya penyebaran virus corona penguasa malah tidak memperketat penjagaan dan tidak berupaya menutup jalur masuknya pihak asing ke Indonesia. Tapi apalah daya turis asing dari Cina sebanyak 181.281 orang sejak Januari 2020. 

Ditambah lagi, penguasa terlihat seperti lepas tanggung jawab. Padahal seharusnya penguasa berperan penting dalam menjalankan tugas dan kewajibannya termasuk penanganan kasus COVID-19, bahkan penguasa juga memilki otoritas penuh untuk mengatasi persoalan yang sudah mencapai tahap pandemik. 

Tapi nyatanya, penguasa tidak bergerak cepat, malahan pemerintah daerah yang justru bergerak cepat dalam menangani wabah corona. Padahal sejatinya pemerintah daerah berada dibawah kepemimpinan rezim dan tidak seharusnya pemerintah daerah bergerak tanpa instruksi Presiden. 

Namun dengan banyaknya korban COVID-19 yang semakin berjatuhan, membuat pemerintah daerah mengambil langkah lockdown, tanpa kendali presiden. Dan dalam hal ini membuat rakyat Indonesia semakin percaya 100% bahwasanya Presiden yang sedang menduduki kursi di Istana saat ini tidak cukup kompoten untuk 'Menahkodai' pemerintahan Indonesia. 

Kini nyawa rakyat Indonesia seperti tergadaikan dengan kekhawatiran penguasa terhadap pengaruh ekonomi apabila mengambil langkah lockdown. Bahkan dengan adanya virus corona menjadi bukti bahwa negara masih bersikap acuh terhadap penderitaan rakyatnya daripada menjamin keselamatan rakyat. 

Beginilah realita pemimpin sekarang, tidak bisa dipungkiri lagi sejak Indonesia dan negeri di belahan dunia lainnya menganut Ideologi Kapitalisme yang berasakan sekularisme permasalahan datang beruntun tak ada ujung. Dari masalah ekonomi, Pendidikan, kesehatan dan lain sebagainya. Penguasa seolah tidak mempedulikan nasib rakyatnya sendiri, mereka hanya sibuk mencari muka pada korporasi asing dan aseng. 

Terlihat sekali ketika masyarakat membutuhkan hadirnya  sosok pemimpin untuk menagani Covid-19, tapi penguasa justru abai melakukan lockdown dengan alasan tidak mampu memenuhi kebutuhan ekonomi masyarakat selama masa lockdown. 

Bukan hanya itu, pemerintah lebih mengutamakan investasi asing daripada nyawa rakyatnya. Untung rugi tak diindahkan untuk rakyatnya. 

Apabila ada unsur manfaat yang didapatkan, maka tidak diragukan lagi pemerintah akan sangat gesit mengambilnya. Sungguh malang negeriku, negeri dengan mayoritas muslim terbesar justru menjadi antek-antek barat. Dengan melihat sikap acuh tak acuh penguasa sekarang yang tak mapu melindungi rakyatnya, lantas pertanyaannya dimanakah pelindung yang layak? 

Padahal kalau kita mau menilik bagaimana peran Penguasa dalam negara Islam sangat luar biasa terutama dalam menangani kasus yang mewabah di wilayahnya. 

Wabah sendiri dalam pandangan Islam merupakan musibah yang ditimpakan kepada seluruh manusia, baik yang beriman atau tidak. Yang membedakannya hanyalah bagaimana menyikapi wabah tersebut. 

Bagi sebagian orang beriman ia meyakini bahwa segala ketentuan yang terjadi di dunia ini tidak terlepas dari kehendak Allah swt, ia akan berikhtiar dengan segala ketentuan-Nya sembari bertaubat memohon ampun kepada Allah. 

Sebagaimana yang pernah di lakukan oleh Khalifah Umar bin Khattab 14 abad yang lalu, beliau meminta masukan kepada Amru bin Ash untuk menangani pandemi. Umar bin Khattab memisahkan interaksi orang yang terkena wabah dengan orang yang tidak. Umar bin Khattab juga mendirikan pusat pengobatan di daerah yang terkena wabah tersebut untuk mengurangi angka korban. 

Pada tahun 17 H (sekitar 639 M) di masa kepemerintahan Khalifah Umar bin Khattab muncul satu wabah (taha’un) ia berasal dari virus yang berasal dari hewan ini terjadi di Amwas suatu daerah di Palestina, Syam. setelah mengetahui sebuah hadis Nabi untuk permasalahan ini.

Rasulullah sallaullahu ‘alaihi wasallam sudah memperingatkan jauh-jauh hari apabila menemukan suatu wabah yang mematikan di wilayahnya. Sebagaimana sabdanya:
“ Jika kalian mendengar tentang wabah (tha’un) di suatu negeri, maka janganlah kamu memasuki wilayah itu. Apabila kalian berada di wilayah yang terjangkiti itu, maka janganlah kamu keluar dari nya karena hendak melarikan diri “ (HR. Muslim). 

Islam telah mengajarkan konsep lockdown yang sempurna. Hanya Islam yang menjadikan pemimpin sebagai junnah (perisai) yang mampu melindungi rakyatnya dan sebagai penanggung jawab terbaik, terhadap apa yang menimpa rakyatnya. 

Seorang khalifah tentunya tidak akan lepas tangan terhadap masalah yang menimpa rakyatnya, apalagi melimpahkan kewajibannya kepada bawahannya. 

Inilah yang menjadi alasan kuat umat islam saat ini untuk memperjuangkan kembali tegaknya hukum-hukum Allah dalam bingkai Khilafah.
Waullahu’alamu bissawab

By : Ummu Aisyah

Hampir dua minggu sudah berlalu, distancing dilakukan, semua anak-anak sekolah di rumah bersama ayah bundanya kemudian dipantau oleh guru secara online. Untuk hari, Jumat 27 Maret 2020, anak-anak diberikan soal untuk me-resume video yang dikirimkan ke grup anak-anak kelas 6, agar semua anak berlatih menyimak kemudian mengambil ibrohnya. Diharapkan anak-anak bisa mengamalkan ketaatan dan keteguhan dalam kebenaran, video kali ini sebagai bahan ajarnya adalah kisah seorang pemuda sahabat Rasulullah Saw yaitu Mush’ab bin Umair. Inilah hasil karya putra-putri kami :

1 .Mush’ab bin Umair 
Mush’ab bin Umair adalah anak dari penguasa Mekah, yang hartanya sangat melimpah. Mush’ab bin Umair adalah anak yang di manja oleh ibundanya, apa yang diminta Mush’ab pasti diberikan. Dibelikan baju yang harganya hingga ratusan dinar. Beliau juga dibelikan parfum yang sangat khas dan tidak dimiliki orang lain. Saat melewati jalan,  kemudian beliau sudah meninggalkan jalan itu, wanginya masih tercium. Sayangnya Mush’ab bukan muslim, tetapi Mush’ab diam-diam penasaran dengan Islam. Mush’ab juga ingin bertemu dengan Rasulullah Saw. Mush’ab ingin tahu siapa nabi itu. Apa itu wahyu, dan akhirnya Mush’ab bersyahadat memeluk Islam. 

Saat Mush’ab ketahuan sudah memeluk Islam, semua kepentingan Mush’ab diputus oleh ibunya. Seperti pakaian, dinar dan dirham, hingga Mush’ab menggunakan pakaian yang sudah ada tambalannya. Mush’ab juga diusir dari rumahnya, kemudian Mush’ab kembali ke rumahnya untuk mengajak ibunya bersyahadat memeluk agama Islam. Tetapi ibunya tidak mau dan berkata kepada Mush’ab ; Aku bukan ibumu lagi. Kemudian Mush’ab kembali kepada Rasulullah Saw,  dan Mush’ab diutus untuk menyebarkan dakwah Islam di Madinah.

Sejak saat itulah, Mush’ab disebut duta besar pertama Nabi Muhammad Saw. Setelah 1 tahun Islam tersebar di Madinah, akhirnya nabi memutuskan untuk hijrah ke Madinah. Nabi Muhammad disambut oleh penduduk Madinah dengan membaca shalawat. Kemudian kafir Quraisy marah, sehingga mereka saling bekerja sama untuk memerangi Rasulullah Saw dan para sahabat. Maka terjadilah perang di bukit Uhud, di sanalah Mush’ab bin Umair syahid. 
Wallaahu a'lam bishshawab

By Muhammad Fursan Ramdhani
2. Mush’ab bin Umair adalah seorang Duta Pertama Rasulullah Saw yang meninggal syahid di perang Uhud. Sikap yang baik dan pantas untuk ditiru dari seorang Mush’ab bin Umair  adalah : "Menyebarnya dak wah Nabi, beliau  berusaha keras mencari nabi Muhammad dan masuk Islam walaupun ibunya tetap tidak setuju. 

Seorang Mush’ab bin Umair tidak takut dengan serangan Qurais, tetapi beliau tetap ta'at dan patuh kepada kedua orang tuanya. Walaupun beliau sampai diikat dan diusir. 

Beliau tetap berpegang teguh kepada Islam sampai Rasulullah Saw pun menunjuk Mush’ab  sebagai pemegang bendera tauhid. Lebih dari itu Mush’ab diutus oleh nabi Muhammad saw menegakan Islam. Karena tugas inilah Mush’ab bin Umair diberi gelar Duta Dakwah yang Pertama.

MUSH'B BIN UMAIR
By Santun Aulya Rahma 

3. Kisah Mush'ab bin Umair
Mush'ab bin Umair adalah salah seorang dari para sahabat nabi. Mush'ab bin Umair adalah seorang remaja Quraisy terkemuka, wajahnya tampan dan penuh dengan jiwa dan semangat. Ia lahir dan dibesarkan dalam kesenangan, hidupnya mewah dan manja, juga menjadi tamsil dalam semangat kepahlawanan.

Ketika Mush'ab masuk Islam, ia menyembunyikan keislamannya dari keluarganya termasuk ibunya. Saat ibunya mengetahui Mush'ab masuk Islam ibunya marah dan mengusirnya.

Mush'ab bin Umair diangkat oleh Rasulullah menjadi duta atau utusan Rasul ke Madinah untuk mengajarkan seluk beluk Agama kepada orang-orang Anshar yang telah beriman.

Demikianlah duta Rasulullah yang pertama telah mencapai hasil yang gemilang. 

Melihat kegemilangan Mush'ab orang-orang Quraisy pun semakin geram dan dendam pada Mush'ab hingga terjadilah perang badar namun kaum Quraisy mengalami kekalahan dalam perang tersebut. Kemudian datanglah giliran perang Uhud. Gugurlah Mush'ab dan jatuhlah bendera....ia gugur sebagai bintang dan mahkota para syuhada dalam perang uhud.

By Jayyid A.N

4. Mush'ab bin Umair
Mush'ab bin Umair adalah pemuda yang cerdas dan tampan. Ia juga kaya, semua kebutuhannya dipenuhi oleh keluarganya termasuk ibunya. Saat ia masuk Islam, ia sempat menyembunyikan keislamannya kepada keluarganya. Tapi, tak lama sejak Mush'ab menyembunyikan keislamannya, kemudian semua keluarganya mengetahui keislaman Mush'ab, termasuk ibunya. Ibunya sangat marah ketika ia lebih memilih Islam daripada agama nenek moyangnya. Lalu, kemudian ibunya mengusir Mush'ab.

Mush'ab bin Umair diutus Rasulullah saw. untuk menjadi duta dakwah di Madinah. Dan terjadi beberapa tahun kemudian, adanya peperangan yang dinamakan Perang Uhud. Di perang itu Mush'ab meninggal dunia.

Sikap baik yang pantas ditiru dari Mush'ab bin Umair:
1. Harus punya pendirian kuat
2. Qona'ah
3. Menghormati orang tua, terutama ibu

By Ghazi Nabil Alhusain

5. Kisah Mush'ab bin Umair
Mush'ab bin Umair lahir di mekah dan diurus dengan penuh kasih sayang dalam keluarga yang kaya. Pakaian indah dan bagus. Mush'ab begitu populer di mekkah karenakagum dengan ketampanannya dengan penampilan yang sempurna dan diimpikan semua orang.

Ketika Mush'ab bin Umair masuk Islam, Mush'ab merahasiakan kalau dia masuk Islam. Ia mulai meninggalkan kebiasaan buruknya. Mush'ab diam-diam mulai berdakwah bersama Rasulullah saw. Sampai akhirnya, masuk Islamnya Mush'ab diketahui oleh ibunya. Ibunya sangat marah dan menghukum Mush'ab. Mush'ab diusir oleh ibunya dan diambil semja kenyaman yang selalu diberikan orang tuanya. Walaupun mendapat makian dari ibunya tidak lantas membuat mush'ab melawan dan membalas perlakuan orang tuanya. Mush'ab tetap menghormati orang tuanya dan selalu berdo'a kepada Allah Swt agar orang tuanya diberi hidayah dan dapat masuk Islam. Meskipun Mush'ab sudah diusir dari rumahnya dan tidak memdapat fasilitas kemewahan dari orang tuanya, tidak lantas membuat keimanan Mush'ab pudar.

Sampai pada saat terjadi perang badar, Mush'ab ambil bagian menjadi salah satu pejuang dalam perang badar yang dimenangkan oleh kaum muslimin. Dan pada saat perang uhud, Mush 'ab pun ikut terlibat dalam perang itu yang mbuat Mush'ab syahid sebagai syuhada dalam perang uhud.

By Daffa A. S

6. Mush'ab bin Umair

Mush'ab adalah orang yang kaya raya. Ia selalu berpakaian mewah dan mahal, hingga parfumnya pun masih tercium walaupun ia sudah lewat. 
  
Setelah Mush'ab memeluk Islam ia selalu bertemu dengan Rasulullah SAW di rumah Arqam secara diam-diam dan tidak diketahui oleh ibu dan keluarganya.
  
Pada suatu hari Mush'ab pergi ke rumah Arqam secara diam-diam untuk bertemu Rasulullah SAW dan para sahabat beliau. Ternyata tanpa ia ketahui Mush'ab dilihat keberadaannya di sana oleh seorang Quraisy. Kemudian orang Quraisy itu melaporkanan tentang Mush'ab kepada ibunya sehingga ibunya sangat marah kepada Mush'ab. 
  
Setelah itu Mush'ab dikurung di dalam suatu ruangan yang terkunci oleh ibunya. Namun ia bisa melarikan diri dari hukuman kurungan itu tatkala ia harus berdakwah ke Habasyah.
  
Setelah sekian lama Mush'ab berdakwah di Habasyah, ia terpanggil utk ikut berjuang di medan Perang Uhud. Ketika ia beperang ia terpilih menjadi prajurit yang memegang dan menjaga bendera/panji Rasul. Tetapi tugasnya harus tergantikan oleh Ali bin Abi Thalib tatkala itu seorang prajurit Quraisy menyangka Mush^ab adalah Rasulullah. Prajurit Quraisy itu menebas mula-mula tangan kanannya kemudian tangan kirinya sehingga tiang panji Rasul hanya bisa ia apit oleh dadanya. Namun tanpa diduga punggungnya tertusuk pedang. Mush'ab pun terjatuh dari kudanya dan gugur syahid.

Setelah perang usai Rasulullah dan para sahabat mencari jenazah Mush'ab. Dan memang ternyata ia gugur syahid sehingga Rasul dan para sahabat menangis.

Ibrah yang bisa kita petik dari kisah Mush'ab bin Umair adalah bahwa ia ikhlas dan berani berkorban demi agama Allah Islam. Selain itu ia rela meninggalkan kekayaan demi untuk membela Islam hingga nyawa pun ia korbankan demi tegaknya Islam. Wallahu 'alam.

By Zidan R. A

7. Mush'ab bin umair adalah seorang buah bibir di kota makkah, pemuda tampan dan cerdas. Mush'ab bin umair merahasiakan keIslamannya khususnya ibundanya. Fasilitas serta kemewahan yang diberikan ibunya tidak  lagi menarik perhatiannya dan ia lebih memilih untuk mempelajari Islam.

Namun, keislaman yang selama ini mush'ab sembunyikan. Akhirnya terungkap tindakannya membuat sang ibu tidak mampu menahan amarah dan mush'ab tidak takut menghadapi ibunya dan tantangan dari kaum Quraisy yang semakin menindas kaum muslimin.

Meski begitu, ia sangat mencintai ibunya, namun ia tidak mampu melepaskan manisnya hidayah Islam yang telah ia rasakan. 

Ia pun rela menerima hukuman dari ibunya agar tidak kembali ke ajaran nenek moyangnya. Meski begitu keimanan sudah terpatri kuat di dalam diri mush'ab bin umair. Untuk berdakwah ke Madinah, ia pun mendapat gelar sebagai ''Duta Dakwah Pertama Rasulullah Saw. '' Mush'ab bin umair dengan 700 pasukannya melawan ribuan pasukan kafir dan perang pun terjadi, tusukan pun mengenai tubuh mush'ab bin umair, dan mush'ab bin umair pun menemui ajalnya. Saat di kafani kainnya pun tidak cukup menutupi tubuhnya. Saat ditarik ke atas kakinya terlihat dan saat ditarik ke bawah kepalanya terlihat. Ini adalah perjuangannya Mush'ab Bin Umair.

By Lulu F. N

8. MUSH'AB BIN UMAIR

Mushab bin Umair lahir di Mekah dari kalangan Quraisy yang kaya raya. Beliau adalah pemuda yang sangat tampan dengan pakaian yang sangat mewah.

Setelah beliau mendengar kabar tentang agama yang dibawa Muhammad Saw kemudian mushab pergi untuk mencari tahu ke rumah Arqam bin Abi Arqam.

Setelah pertemuan tersebut semakin kuatlah hidayah yang diterima Mush'ab hingga beliau pun masuk Islam.

Mush'ab menyembunyikan keislamannya kepada keluarganya terutama ibunya karena beliau tahu betapa ditakuti dan disegani ibunya di kalangan Quraisy dan juga ibunya yang bernama khunas binti Malik punya kepribadian yang kuat.

Lama kelamaan ibunya pun mengetahui agama yang dianutnya. Ibunya pun marah besar kemudian Mush’ab dikurung walaupun demikian beliau tetap menyayangi ibunya. Hal itu juga tidak menggoyahkan keimanan beliau. 

Akhirnya Mush’ab pun dapat  lolos dari kurungan tersebut. Dengan penampilannya sekarang beliau diolok-olok oleh para pembesar Quraisy dengan baju yang seadanya bahkan banyak yang ditambal.

Dengan semakin banyaknya orang yang taat pada Islam membuat kaum Quraisy semakin marah dan menyiksa kaum muslim yang lemah dan miskin. Hal ini membuat Rasulullah saw memutuskan untuk hijrah ke Habasyah terdahulu sebelum ke Madinah termasuk Mush’ab bin Umair.

Beliau kembali ke Mekah saat mendengar paman Rasulullah saw dan Umar bin Khatab masuk Islam namun hal ini berbeda dari kenyataan. Keluarga Rasulullah saw diboikot sampai kelaparan. Ibunya Mush'ab yang mengetahui beliau kembali kemudian bertemu dan mengajak Mush'ab untuk kembali pada agama nenek moyangnya namun beliau lebih mencintai Allah dan Rasul-Nya dibanding cinta beliau pada ibunya .Ibunya mengusirnya namun beliau tetap menyayangi ibunya.

Pada tahun 621 m 12 orang dari Madinah yang naik haji berbai'at kepada Rasulullah saw  yang disebut Bai'at Aqabah pertama. Mushab bin Umair diutus Rasulullah saw sebagai  Duta Islam. Beliau berangkat ke Madinah untuk mengajarkan Islam  sebagai Duta dakwah Islam pertama .Banyak penduduk Madinah yang masuk Islam termasuk para pemimpin suku . Setelah 1 tahun 70 orang Madinah menghadap Rasulullah saw untuk berbai'at yang disebut Bai'at Aqobah kedua.

Dan dari Mush'ab lah membuka jalan bagi Rasulullah saw untuk hijrah. Hijrahnya Rasulullah saw  sebagai tonggak penyebaran Islam keseluruhan dunia. Tahun 625 m Rasulullah saw menunjuk Mush’ab sebagai pemegang bendera kaum muslimin dalam perang Uhud. Beliau sangat gagah berani menerjang musuh hingga tangan kanannya yang memegang bendera ditebas musuh kemudian beliau ambil dengan tangan kiri lalu ditebas pula tangan kiri beliau hingga akhirnya beliau mengambil dengan ke dua lengan beliau yang sudah buntung . Beliau ditombak dari belakang hingga beliau tersungkur dan gugur sebagai syuhada.

Ibrah
Keteladanan beliau memeluk Islam tidak goyah meskipun beliau ditentang sang ibu bahkan dikurung. Beliau tetap menyayangi ibunya meskipun ibunya tidak mau memeluk Islam beliau tetap menghormatinya. Beliau rela meninggalkan kekayaannya demi agama Islam

By Fathir A.P

BarakaLlaahu shalih shalihahKU. Antum antunna luar biasa. Semua resumenya keren, insya Allah semua bisa mengambil ibrohnya dan bisa dijadikan pembelajaran. Sehingga kelak dewasa, antum antunna menjadi para pejuang Islam tangguh sebagaimana Mush'ab bin Umair. Inilah hasil karya siswa/i STPKU Rancaekek Bandung Jawa Barat.

By : Dewi Sartika 
Konda, Konawe Selatan

Akibat semakin massifnya penyebaran virus covid -19 (Corona), salah satu tindakan preventif untuk mencegah penularannya semakin meluas adalah dengan mengganti sholat jumat dengan sholat dzuhur di rumah. Hal ini, sesuai dengan fatwa MUI (Majelis Ulama Indonesia).

Sholat jumat Boleh diganti dengan sholat dzuhur di rumah, jika berada di dalam kawasan yang potensi penularannya tinggi atau sangat tinggi berdasarkan ketetapan pihak yang berwewenang. 

Dengan adanya fatwa tersebut, bukan berarti kita tidak percaya adanya qodho (ketetapan) baik dan buruknya berasal dari sang Pencipta. Namun, tindakan tersebut bagian dari ihtiyar kita untuk menjaga, serta melindungi diri dan keluarga dari penyebaran covid 19 ini. Karena menghindari keburukan (bahaya) lebih baik daripada menciptakan satu kebaikan. 

Islam juga membolehkan sholat berjamaah di rumah dalam kondisi tertentu atau darurat. Meskipun hukum sholat jumat hukumnya adalah fardhu a' in atau wajib bagi laki laki balig. Namun, jika ada sesuatu yang menyebabkan kerusakan (membahayakan jiwa), maka boleh sholat dzuhur saja karena kondisi darurat.

Oleh karena itu, untuk menghindari penularan covid 19 di wilayah darurat, maka hukumnya diperbolehkan. Sehingga, saatnya kita bersatu melawan covid 19. 

By : Ummu Azka

Pemerintah memastikan tidak akan mengambil langkah lockdown di tengah penyebaran virus Corona (COVID-19) yang semakin masif. Hal itu disampaikan oleh Kepala BNPB sekaligus Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Doni Monardo.

Doni menyatakan Jokowi telah memberikan interuksi kepada dirinya untuk tidak tidak mengambil langkah lockdown. Menurutnya, pernyataan itu sudah menjadi keputusan pemerintah Indonesia. (detiknews.com). 

Tindakan tersebut menuai kontroversi banyak pihak. Wartawan senior Hersubeno Arif mengatakan bahwa pemerintah terlihat gagap menghadapi bencana wabah ini. 

Dari awal Indonesia terpapar virus ini, Pemerintah telah mengeluarkan pernyataan yang mengkhawatirkan, serta pernyataan beberapa pejabat yang cenderung kontroversial. Budi Karya Sumadi contohnya pernah mengatakan bahwa Negara ini tak akan terinfeksi corona selama masih suka jajan nasi kucing. Sementara, Menteri Perekonomian Airlangga Hartanto sempat berkelakar bahwa virus corona tak mungkin masuk ke Indonesia karena birokrasi yang rumit. Sementara itu, ditengah kondisi mencekam wabah covid 19 di China kala itu, pemerintah malah mengeluarkan kebijakan gegabah dengan mengobral tarif pariwisata dengan memberikan diskon sebesar 30-50 persen bagi para wisman dalam maupun luar negeri yang pguyonan atau candaan. Saat ini rakyat membutuhkan pertolongan nyata. Tak semata retorika pemanis media. Rakyat membutuhkan negara dan kebijakan yang benar benar bisa menyelamatkan mereka. Pelayanan yang optimal serta pengadaan sarana prasarana kesehatan sebagai alat pendukung agar wabah bisa ditangani dengan mudah. 

Tapi nampaknya, harapan itu jauh panggang dari api. Negara kini limbung karena paparan virus yang semakin cepat. Sementara amunisi untuk menanganinya sangat minim. Jika diibaratkan, negara kita sedang berperang tanpa pasukan, dan minim perbekalan. Kondisi ini bisa dilihat dari fakta yang beredar. Dilansir dari cnnindonesia.com, Persediaan alat pelindung diri (APD) yang dikenakan dokter dan perawat untuk menangani pasien infeksi virus corona (COVID-19) di Indonesia semakin berkurang. Para perawat bahkan harus menggunakan masker dan alat pelindung diri yang sama untuk banyak pasien selama satu hari atau satu shift kerja.

Idealnya, satu masker digunakan untuk menangani satu pasien. Setelah selesai, masker harus diganti saat tenaga medis akan menangani pasien lain.

"Persediaan masker sangat terbatas. Harusnya masker untuk satu tindakan atau pasien lalu buang. Karena sangat terbatas, saat ini disiasati dengan satu masker, satu shift," kata Ketua Persatuan Perawat Nasional Indonesia Harif Fadhillah kepada CNNIndonesia.com, Jumat (20/3).

Sementara berdiam di rumah pun dihantui kecemasan. Jika digambarkan meminjam istilah tokoh senior Jawa Barat, Tje Tje Hidayat Padmadibata, negara ini seperti "A Nation Without A Leader",  . Pernyataan yang dipopulerkan oleh Bapak Rizal Ramli dalam akun twitternya itu menggambarkan kondisi bangsa  saat ini, melawan wabah tanpa  komando pasti dari negara. Jika dibiarkan terus menerus seperti ini bukan tak mungkin negara akan berada di ujung tanduk kehancurannya. Satu hal yang pasti tak diinginkan semua pihak. 

Respon pemerintah yang lambat terhadap penanganan wabah menunjukkan bahwa negara kapitalis hanya beretorika soal prioritas keselamatan rakyat, namun kebijakannya nyata tidak memberi jaminan. Perhitungan materi masih menjadi pertimbangan dominan pengambilan keputusannya. 

Perlu langkah nyata agar pandemi segera tertangani. Mustahil terus berharap pada Sekukerisme kapitalis, yang saat ini telah abai mengurusi umat. Kembali pada Islam adalah jawaban agar negara bisa tangguh dalam mengahadapi permasalahan pandemi ini. Islam memberikan tuntunan saat sebuah wilayah terkena wabah. Dalam sebuah hadits Rasulullah bersabda : 



إِذَا سَمِعْتُمْ بِالطَّاعُونِ بِأَرْضٍ فَلاَ تَدْخُلُوهَا، وَإِذَا وَقَعَ بِأَرْضٍ وَأَنْتُمْ بِهَا فَلاَ تَخْرُجُوا مِنْهَا

Artinya: "Jika kamu mendengar wabah di suatu wilayah, maka janganlah kalian memasukinya. Tapi jika terjadi wabah di tempat kamu berada, maka jangan tinggalkan tempat itu." (HR Bukhari

Dalam hadits tersebut, syariat menuntun kita untuk menangani wabah dengan kebijakan isolasi. Kebijakan ini membutuhkan kekuatan dan kesiapan negara. Sistem Islam mendorong sebuah negara menjadi kuat dan mandiri. Optimalisasi Sumber Daya Alam (SDA) serta segenap potensi yang dimiliki agar bermanfaat sepenuhnya bagi rakyat. Kekuatan ini yang dibutuhkan saat negeri harus menghadapi bencana besar seperti pandemi. Bukan lagi bergantung kepada negara lain, atau malah meminta donasi dari rakyatnya sendiri. Pemerintah harus siap mengambil langkah besar berupa (lockdown isolasi)  wilayah. Satu satunya kebijakan yang diperintahkan syara saat wabah melanda. Wallahu alam bishshowab. 

By : Afiyah Rasyad

Sejak Senin, 16 Maret 2020 menjadi hari stay at home bagi dunia anak. Kegiatan belajar mengajar berpindah ke rumah. Belajar bersama orang tua di rumah.

Memang tidak semua instansi pemerintah dan swasta libur. Namun, saat anak belajar di rumah, mau tidak mau seorang wanita sebagai istri dan ibu menjalani perannya di rumah mendampingi anak belajar.

Pembelajaran yang digunakan ini menggunkan Daring (Dalam Jaringan) atau online, karena memang situasi dunia sudah pandemik penyebaran virus Covid-19 yang sudah merenggut ribuan nyawa di dunia. 

Tentu saja hal masa libur ini disambut bahagia awalnya oleh siswa. Namun, seiring berjalannya waktu rasa bosan juga menghinggapi mereka. Namun, sebagian besar wanita, terutama yang berkarir di luar rumah merasa keteteran. Apa pasal, karena mendapat tugas tambahan menjadi seorang guru dadakan bagi anak-anaknya.

Tak sedikit curhatan sesama ibu terlontar di grup sekolah ataupun di media sosial. Bahwa mendidik anak bukanlah perkara gampang atau mudah. Terkadang harus meningkatkan kecepatan gerak bibir, terkadang menambah frekuensi rasa pening, dan ada yang bahkan merasa tak sanggup lagi.

Waktu dua pekan stay at home belum usai, sudah diperpanjang oleh bapak Menteri Pendidikan, Nadiem Makarim, bahwa libur hingga 6 April 2020. Maka semakin banyak kekhawatiran para wanita untuk menjalankan perannya sebagai guru.

Sikap tidak siap mendidik dan mengasuh anak full 24 jam menandakan betapa wanita jauh dari fitrahnya. Hal ini tentulah wajar, karena selama ini mindset yang terbangun bahwa sekolah saja yang menentukan karakter anak dan instansi yang bisa mendidik anak.

Terlebih di sistem kapitalis saat ini, yang ada wanita dipandang sebagai komuditas. Tak layak berdiam di rumah hanya menjadi istri dan ibu. Maka anemo bekerja bagi wanita sangatlah besar. Belum lagi perkara finansial yang bisa dibilang jauh dari kata sejahtera untuk tiap keluarga Muslim dalam memenuhi kebutuhan pokok sampai tersiernya.

Walhasil, wanita berbondong-bondong keluar rumah untuk bekerja, berkiprah di kehidupan umum untuk memenuhi brankasnya dengan pundi-pundi rupiah. Apalagi jika penghasilan suami tak mencukupi kebutuhannya atau dia seorang single parent.

Maka semakin jauhlah wanita dari fitrahnya sebagai Ibu pengatur rumah tangga dan madrasah pertama bagi anak-anaknya. Peran utama wanita bergeser.

Dalam sistem Islam, wanita boleh saja berkiprah di ranah publik. Selama tidak meninggalkan kewajibannya sebagai ummun warobbatul bayt serta madrasatul ula. 

Prioritas aktivitas dalam Islam harus diperhatikan, antara yang wajib dan mubah. Banyak wanita yang belum bisa melaksanakan aktivitas publik tanpa meninggalkan perannya di dalam rumah. Sedikit saja wanita yang bisa melaksanakan keduanya dengan proporsional sesuai status hukum syar'i.

Sungguh, dengan isu Pandemi Covid-19 memberikan hikmah tersendiri bagi wanita. Yakni bisa mengembalikan fitrah wanita yang sesungguhnya. Wanita bisa berperan sebagai istri, ibu dan guru dalam satu waktu. Meski dengan omelan awalnya, namun tak sedikit yang menyadari bahwa mendidik dan mengasuh anak adalah kewajibannya.

Hikmah dibalik Covid-19 mendekatkan antar anggota keluarga. Melekatkan emosional dan lebih dekat lagi anatara ibu dan anak. Pengasuhan bisa dilakukan 24 jam non stop tanpa jeda. Meningkatkan kekuatan spiritual secara berjamaah dalam satu keluarga. Sungguh hikmah yang sangat manis bagi yang bisa memetiknya.

Dan suasana keluarga yang ada peran ibu secara penuh bisa saja dirasakan anak setiap hari di luar masa pandemi. Jika sistem Islam dijadikan aturan baku dalam kehidupan yang diemban oleh negara.

Wallahu A'lam Bish Showab

Oleh : Pitasari
 (Mahasiswi)

Kesehatan merupakan hal yang utama bagi setiap orang, dengan badan yang sehat kita dapat melaksanakan aktivitas kita sehari-hari. Terkadang saat badan kita sakit banyak dari aktivitas kita terbengkalai, apalagi dengan badan yang sehat sangat memudahkan kita untuk beribadah kepada Allah SWT walaupun ketika sakit pun juga atas kehendak Nya.

Namun terkadang sesorang menyesalkan badan yang sedang sakit bukan lantaran sadar bahwa sakit ini datangnya dari pencipta, namun menyesalkan jika sakit yang parah harus berurusan dengan administrsi rumah sakit. Terlebih lagi yang sakit sesorang dengan jaminan kesehatan kelas 3, yang pastinya proses administrasinya sangat panjang. 

Begitulah realita sakit di sisitem sekarang, seseorang akan lebih takut dengan administrasi rumah sakit. Administrasi rumah sakit menjadi momok yang menakutkan bagi masyrakat kelas menengah apalagi dengan recovery  jaminan kesehatan kelas paling bawah/ kelas tiga.

Jaminan kesehatan seperti rentenir berjalan barang siapa yang telat membayarnya akan sangat sulit mendapatkan jaminan kesehatan saat sakit, bahkan yang lancar membayar iuran nya setiap bulan saja tidak mendapatkan jaminan kesehatan yang layak dan memadahi. Tidak sesuai realita memang kesehatan menjadi sangat mahal, terlebih lagi di sistem sekuler kapitalis ini.

Kesehatan dijadikan ladang bisnis bagi para kapitalis dimana yang memilki uang yang besar akan mendapatkan jaminan yang sesuai, berbeda masyakat kelas bawah pastinya akan mendapatkan jaminan yang sesuai pula (tidak layak). Kesehatan yang harusnya menjadi tanggung jawab penuh  negara, malah di limpahkan pada jaminan kesehatan swasta, BPJS  kesehatan merupakan jaminan kesehatan yang mekanismenya berupa iuran, masyarakat harus membayar iuran setiap bulannya.


Iuran nya pun berbeda-beda berdasarkan kelas, BPJS kesehatan mematok tiga golongan kelas berbeda untuk iuran setiap bulan yang harus dibayar. Belum lagi beberapa waktu lalu iuran BPJS naik 100%. Kelas I dari Rp 80.000 menjadi Rp 160.000, kelas II dari Rp 51.000 menjadi Rp 110.000, dan kelas III dari Rp 25.500 menjadi Rp 42.000.

Namun baru-baru ini iuran bpjs turun berlaku hanya untuk golongan kelas II sedangkan untuk golongan kelas I dan II tetap sama, dengan keputusan tersebut, Komisi IV Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kota Samarinda ( DPRD Samarinda ) Sri Puji Astuti mengucapkan puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa. "Alhamdulillah ya, soalnya kita yang mendengar dari keluhan masyarakat paling bawah ya," ucapnya saat dihubungi Tribun kaltim. Co, Minggu (14/3/2020).

Dan ia banyak mendapat laporan-laporan yang memang akhirnya pindah kelas atau turun kelas. Lalu karena Kota Samarinda ini belum Universal Health Coverage (UHC) semuanya jadi terhambat kalau gak bisa bayar atau telat bayar. "Akhirnya mereka gak bisa terlayani," ucapnya (Lihat:https://kaltim.tribunnews.com/2020/03/15/iuran-bpjs-kesehatan-batal-naik-dprd-samarinda-nilai-positifbanyak-keluhan-dari-masyarakat-bawah)

Begitu mirisnya masyarakat seolah dipermainkan oleh sesuatu yang sangat penting yaitu kesehatan, masyrakat harus membayar sendiri jaminan kesehatan mereka. Negara seolah tidak peduli pada masyarakat yang sedang mempertaruhkan nyawa mereka yang terbengkalai di meja administrasi lantaran jaminan kesehatan, nyawa seolah dipermainkan.

Berbeda halnya dalam Islam, kesehatan merupakan jaminan negara yang didapatkan oleh setiap warga negara baik muslim maupun orang kafir, negara bertanggung jawab penuh atas kesehatan mereka yang sakit. Negara membangun rumah sakit dengan pelayanan yang baik serta tidak ada pembedaan kelas golongan pada setiap pelayanan maupun rauangan,jelas ini berbeda dengan sistem sekuler saat ini yang dibedakan pelayanannya dari golongan kelas.

Biaya untuk kebutuhan rumah sakit serta menggaji para dokter dan pegawai dari baitul mall, yaitu harta yang di kelola negara yang didapat dari sumber daya alam kepemikikan umun yang dikelola negara. Sehingga dengan begitu, negara mampu memberikan fasilitas kesehatan terbaik secara gratis kepada masyarakat. 

Demikianlah betapa dalam Islam sangat memperhatikan kebutuhan warganya, tak hanya kesehatan yang dipenuhi melainkan berbagai kebutuhan pokok manusia lainnya  seperti pendidikan, pekerjaan, keamanan dan sebagainya pun turut diberikan negara sebagai bentuk tanggung jawabnya mengurus umat.  Keadilan serta kesejahteraan semua itu hanya bisa kita rasakan manakala syariat Islam diterapkan dalam kehidupan ini secara sempurna, yakni dalam naungan Khilafah Islamiyah. Karena pada hakikatnya hanya dengan hukum-hukum dari sang pencipta lah yang mampu memberikan kesejahteraan bagi umat manusia. Wallahu’alam Bisshawab.

Oleh: Riskawati Kahar

Hidup dalam sistem demokrasi/kapitalis sangat mahal bagi kaum perempuan. Tidak terkecuali di indonesia, digadang-gadang sebagai salah satu negara yang model demokrasi terbaik ketimbang di negeri-negri muslim lainya. Namun realitanya kaum perempuan masih terbelunggu oleh kemiskinan. Mentri Pemberdayaan dan Perlindungan Anak (PPPA) Yohana Susana Yembise mengatakan bahwa 15 juta perempuan menyandang status sebagai kepala keluarga di Indonesia termaksud janda cerai. “ kalau perempuan kepala keluarga sudah mencapai 15 juta diseluruh Indonesia yang janda dan mengatasnamakan dirinya sebagai kepala keluarga dan masih banyak lagi saya belum bisa sampaikan secara akurat karena kita mendalami ini lebih dalam lagi,” (palangkaraya, 13/12/2018).

Sepanjang 2014-Maret 2019 kuantitas Pekerja Migran Indonesia (PMI) mencapai 1,55 juta pekerja. Khusus selama triwulan pertama 2019, populasinya mencapai 64.062 orang terdiri dari 19.597 (31%) pekerja laki-laki sementara pekerja perempuan mencapai 44.465 (70%). Dari berbagai fakta yang telah disebutkan telah jelas bahwa sistem sekuler kapitalis telah gagal dalam memenuhi hak-hak ekonomi perempuan, yang memaksa perempuan untuk bermigrasi ribuan kilo demi mempertahankan standar dasar kehidupan. Demokrasi memiliki konsekuensi yang sangat mahal dan kejam bagi perempuan(Ustajah Fika Komara, 2016:97). 

Namun yang menyedihkan dari jumlah para migran yang fantastis diatas ternyata ada temuan bahwa para pekerja domestik (PRT) ini sering mengalami kekerasan dan ekspolitasi dari lingkungan dimana mereka bekerja ini menunjukan bahwa. Demokrasi sekuler hanyalah topeng manis yang yang menyembunyikan belenggu kemiskinan yang menimpa perempuan Indonesia. Namun wajah sebenarnya dari demokrasi adalah sistem gagal yang tidak mampuh mengurusi urusan umat manusia secara efektif. 

Dari sisi lain demokrasi sekuler telah memberikan kebebasan bagi perempuan melalui jalur perundang-undangan yang berbasis gander dengan memasukan hak-hak perempuan dalam urusan politik, ekonomi dan pendidikan yang tidak diatur dengan benar sehingga mengakibatkan perempuan terjerumus ke dalam jurang kepedihan demokrasi kapitalis. 

Perempuan Indonesia akan memiliki kisah yang berbeda 180 derajat, jika negara ini diataur dengan sistem khilafah islam. Karena sistem khilafah islam telah teruji kredibelannya dalam mengatur kehidupan ini baik dalam mengatasi kemiskinan dan menjaga kehormatan perempuan. Inilah sistem yang akan menerapkan seluruh aturan-aturan islam tidak terkecuali ekonomi islam yang ditentukan oleh Allah Ta’ala, zat yang mempunyai semua pengetahuan tentang cara terbaik untuk menjamin kebutuhan umat manusia dan mengatur urusan masyarakat. 

Khilafah islam mempunyai kewajiban untuk memberlakukan jaminan pemenuhan nafkah dan kebutuhan dasar terhadap perempuan termaksud standar yang baik dalam bidak pendidikan, kesehatan dan perlindungan/keamanan. Bahkan dalam islam mengatur secara finansial perempuan harus dipeliharai oleh kerabat laki-laki mereka. Jika meneka tidak memiliki pekerjaan maka negara menyediakan lapangan kerja bagi mereka dalam pemenuhan diri dan keluarganya. Bagi pria yang secara fisik tidak dapat mencari nafkah maka negara berkewajiban untuk bertanggung jawab atas mereka. Sebagaimana sabda nabi Muhammad Salallahu’ alaihi wasalam
رَعِيَّتِ هِعَنْ وَمَسْئُولٌ رَاعٍ الإِمَامُ
“Imam (Khalifah) adalah raa’in (pengurus rakyat) dan ia bertanggung jawab atas pengurusan rakyatnya” (HR al-Bukhari).
رَعِيَّتِهِ عَنْ وَمَسْئُولٌ  رَاعٍ النَّاسِ عَلَى الَّذِي فَالْإِمَامُ
Pemimpin atas manusia adalah pengurus dan ia bertanggung jawab atas rakyat yang dia urus (HR al-Bukhari, Muslim dan Ahmad).

Inilah bukti bahwa hanya islamlah yang dapat mengatasi kemiskinan dan melindungi kehormataan perempuan. Kepada seluruh perempuan di dunia ini khususnya perempuan di Indonesia marilah kita bersatu campahkan sistem demokrasi kapitalis yang jelas-jelas merugikan kita sebagai perempuan.
Wallahu a’lam bishshawaab…...

Oleh: Hamsina Halisi Alfatih

Saat ini dunia masih hangat membincang wabah vicod-19, namun kita pun tidak akan menutup mata atas tragedi berdarah di India beberapa waktu lalu. 

Dilansir vivanews.com, 29/02/20, India memanas karena bentrokan yang menyebabkan umat Muslim terpinggirkan dan mengalami kekerasan. Lebih dari 30 orang tewas dan menjadi sorotan belahan dunia lainnya.

Akibat rusuh dan pembantaian di ibu kota India itu pemandangan kota kini meninggalkan petak-petak bekas puing sehingga  tampak seperti zona perang. Itu terlihat dengan  masjid-masjid yang terbakar, toko-toko dan bangunan-bangunan lain, pecahan kaca dan kendaraan yang hangus. (Republika.com, 1/03/20).

Tragedi berdarah yang menimpa kaum muslim baik di India, Palestina, Rohingya, Suriah, maupun Uighur hingga saat ini telah menambah daftar panjang penderitaan kaum muslim setelah runtuhnya daulah khilafah Turki Utsmaniyyah 96 tahun lalu. Penderitaan yang tak kunjung berakhir ditambah hadirnya national statet menjadikan umat islam tercerai berai dalam kungkungan nasionalisme.

Apa yang terjadi pada Muslim di seluruh dunia saat ini? Lihat bagaiman muslim Uighur mereka ditempatkan di kamp-kamp konsentrasi bahkan disiksa hingga meregang nyawa. Di Myanmar mereka dibantai secara massal. Di India mereka telah menjadi sasaran pogrom sistematis. Di palestina, mereka dibunuhi setiap hari. Di Eropa dan Amerika Serikat mereka harus tunduk pada meningkatnya demonisasi dan penganiayaan.

Nasib umat islam dari satu ujung dunia Muslim ke dunia Muslim yang lain, saat ini haruslah membuka mata serta kesadaran kita bahwasanya kebebasan atas dasar Hak Asasi Manusia tidak diberikan kepada terkhusus bagi umat islam. Diiran Iran, Suriah, dan Mesir bahkan harus hidup di bawah rezim tirani, diktator yang kejam, junta militer yang kejam, dengan kebebasan sipil mereka yang paling dasar dan hak asasi manusia dilanggar.

Tragedi berdarah, genosida hingga pelanggaran HAM yang tak kunjung usai pasca runtuhnya khilafah sejak tanggal 3 maret 1924 semakin menambah duka umat islam. Disisi lain para pemimpin muslim yang memiliki kekuatan militer yang begitu kuat justru tak berkutik melawan kekuatan musuh-musuh islam. Dari sini kita bisa menyimpulkan bahwa lemahnya ikatan nasionalisme tidak mampu membawa kemaslahatan kepada seluruh manusia. Disisi lain, kapitalisme menjadikan para pemimpin muslim lebih beromantis ria dengan penjajah kafir walaupun mengorbankan darah kaum muslim.

Apa yang kita saksikan bukanlah sebuah drama kolosal melainkan permainan para penguasa yang sedang mencari keuntungan dibalik penindasan umat islam. Melihat kenyataan ini mungkinkah kita masih berdiam diri? Jelas tidak. Karenanya untuk mengakhiri tragedi pilu umat muslim saat ini ialah dengan kembali memperjuangkan khilafah sebagai benteng pertahanan dan pelindung umat.

Dibalik sikap dunia islam yang ambigu terhadap kekerasan yang di alami kaum muslim, memperpanjang derita umat Islam di berbagai belahan dunia. Kaum muslim saat ini menanggung penderitaan yang menahun.

Karenanya tidak bisa di sangkal lagi umat butuh kekuatan nyata yang mampu menyelamatkan dan melindungi mereka. Umat butuh institusi politik yang independen yang tidak terpengaruh tekanan asing. Karenanya tegaknya Khilafah yang akan menerapkan Islam secara kaffah yang akan berperan sebagai junnah sudah sangat mendesak. 

Kehidupan kaum muslimin saat ini bagaikan anak ayam kehilangan induknya, besar jumlahnya namun tercerai berai dalam sekat-sekat nasionalisme warisan penjajah, hingga dilecehkan kehormatannya oleh kaum yang mengingkari Allah dan Rasul-Nya, dibantai dan diusir dari tanah kelahirannya oleh kaum kafir tiran seperti yang terjadi pada kaum muslimin di Palestina, Myanmar, Suriah dan belahan bumi lainnya, fakta yang tak bisa dipungkiri oleh mereka yang masih memiliki kejelian mata dan berfungsi kepekaan hatinya.

Tidakkah semua itu mengingatkan kita kepada sosok penguasa yang dibai’at kaum muslimin untuk menegakkan hukum-hukum Allah, melindungi harta, kehormatan dan darah kaum muslimin, ialah al-Imam yakni al-Khalifah, berdasarkan sabdanya -shallaLlâhu ’alayh wa sallam- yang mulia; dari Abu Hurairah –radhiyaLlâhu ’anhu-. bahwa Nabi Muhammad -shallaLlâhu ’alayh wa sallam- bersabda:
”Sesungguhnya al-imam (khalifah) itu perisai, dimana (orang-orang) akan berperang di belakangnya (mendukung) dan berlindung (dari musuh) dengan (kekuasaan) nya.” (HR. Al-Bukhari, Muslim, Ahmad, Abu Dawud, dll).

Semoga dibalik penderitaan kaum muslimin seluruh dunia dapat menyadarkan kita semua, bahwasanya Khilafah harus segera hadir kembali di muka bumi ini. Sebab hanya khilafah yang mampu mengembalikan kehormatan, darah, harta, wilayah serta kemuliaan umat islam seluruh dunia.
Wallahu A'lam Bishshowab

Oleh: Widya Astuti 
(Aktivis Dakwah Kampus)

Berbicara soal perempuan tak akan pernah habisnya. Banyak persoalan yang terjadi yang kemudian di kaitkan dengan perempuan. Mulai dari kemiskinan, kekerasan, kesehatan, pelecehan dan sebagainya.

Dilansir dari TEMPO.CO, Komisi Nasional Anti Kekerasan terhadap Perempuan (Komnas Perempuan) menyatakan terjadi kenaikan jumlah kasus kekerasan terhadap perempuan pada tahun 2019. Sepanjang tahun kemarin, terjadi 431.471 kasus kekerasan terhadap perempuan, meningkat enam persen dari tahun sebelumnya sebanyak 406.178 kasus. Komisioner Komnas Perempuan, Marians Amiruddin, mengatakan, data kekerasan terhadap perempuan di Indonesia juga tercatat terus meningkat selama lebih dari satu dekade terakhir. Selama 12 tahun, kekerasan terhadap perempuan meningkat sebanyak 792 persen atau delapan kali lipat. "Dapat diartikan bahwa dalam situasi yang sebenarnya, kondisi perempuan di Indonesia jauh mengalami kehidupan yang tidak aman," kata Mariana dalam rilis Catatan Tahunan 2020 Komnas Perempuan di Hotel Mercure, Cikini, Jakarta Pusat, Jumat, 6 Maret 2020.

Belum lagi jika dilihat angka kemiskinan di dunia dari waktu ke waktu senantiasa mengalami peningkatan. Indonesia, sekalipun statusnya di World Trade Organization (WTO) sudah keluar dari posisi sebagai negara berkembang, namun angka kemiskinan masih meluas. Masyarakat masih sangat jauh dari kondisi sejahtera. Dalam data Hunger Map 2019 yang dirilis World Food Programme, tercatat 821 juta manusia didera kemiskinan. Artinya lebih dari 1 dalam 9 orang dari populasi dunia, tidak mendapatkan makanan yang cukup untuk dikonsumsi. Beberapa kalangan terutama pemimpin dunia abad 21 mengaitkan kemiskinan ini dengan aktivasi perempuan. Antara lain Hillary Clinton yang mengatakan bahwa membiarkan perempuan tidak bekerja sama halnya seperti membiarkan uang tergeletak begitu saja di atas meja.

Penyebab tingginya kemiskinan dan kekerasan yang menimpa perempuan, di yakini oleh kaum feminis (pengusung kesetaraan gender) karena adanya diskriminasi terhadap perempuan atau ketidaksetaraan gender. Perempuan dianggap rendah di bandingkan laki-laki. Perempuan juga di anggap hanya merepotkan dan menjadi sumber masalah. Sehingga perempuan tidak boleh berperan di ranah publik, tidak boleh bekerja layaknya laki-laki. Hal ini terjadi pada dunia barat. Yang memandang remeh sosok seorang perempuan, dan di pandang hina dan tak berguna.

Nah, melihat hal demikian, berbagai upaya dan program di rancang untuk mengatasi persoalan kemiskinan ataupun kekerasan yang melibatkan perempuan yaitu dengan program pemberdayaan perempuan dan kesetaraan gender. Pemberdayaan perempuan artinya perempuan diberdayakan dengan terlibat aktif dalam dunia kerja atau di ranah publik. Peluang kerja dibuka sebesar-besarnya untuk perempuan, bukan hanya untuk laki-laki. Jadi, perempuan tidak hanya berfokus pada peran domestik (rumah tangga) nya saja, melainkan juga punya hak untuk bekerja seperti halnya laki-laki.

Kesetaraan gender dianggap sebagai bagian utama dari strategi pembangunan dalam rangka untuk memberdayakan masyarakat (semua orang) perempuan dan laki-laki untuk mengentaskan diri dari kemiskinan dan meningkatkan taraf hidup mereka, serta mengatasi persoalan diskriminasi, eksploitasi perempuan, dan kekerasan. Logikanya, jika perempuan ikut terlibat dalam dunia kerja tentu masalah perekonomian dalam keluarga menjadi terbantu sekaligus membantu negara dalam pembangunan ekonomi. Sehingga Masalah kemiskinan bisa teratasi. Masalah kekerasan terhadap perempuan pun jadi berkurang dikarenakan perempuan tidak lagi di pandang sebagai makhluk yang lemah dan rendah. Posisi nya bisa menyamai laki-laki bahkan bisa melebihi posisi laki-laki. Karena perempuan juga diberi kesempatan untuk bekerja untuk mencari uang.

Pemberdayaan perempuan ataupun kesetaraan gender yang diusung oleh kaum feminis seolah terlihat bagus dan menjadi solusi terbaik. Namun faktanya berbagai program dan upaya yang dibuat dengan mengatasnamakan kesetaraan gender tetap tidak membuahkan hasil. Dari tahun ke tahun angka kemiskinan dan kekerasan terhadap perempuan malah mengalami kenaikan. Lantas, apa yang menjadi penyebab sebenarnya? Apakah benar diskriminasi terhadap perempuan, dalam hal ini perempuan tidak bekerja menjadi penyebab tingginya angka kemiskinan dan kekerasan? Dan apakah kesetaraan gender solusi tuntas untuk mengatasi permasalahan ini?

Jika dianalisa lebih dalam lagi, akan di dapati bahwa yang menjadi penyebab tingginya angka kemiskinan bukan lah karena tidak ikut sertanya perempuan dalam dunia kerja, namun penjajahan barat melalui penerapan sistem kapitalis sekuler lah yang menjadi penyebab utamanya. Kenapa? Ya lihat saja, berapa banyak kekayaan negeri ini yang telah dikuasai oleh barat? Sudah banyak bukan? Jika kekayaan negri ini sudah mereka kuasai ya wajar saja rakyat di negeri ini menderita lantaran miskin. Sungguh miris sekali, negeri yang kaya akan sumber daya alam, namun rakyat di dalamnya miskin. Ibarat mati di lumbung padi.

Begitu juga Masalah kekerasan terhadap perempuan, penyebab utamanya bukanlah ketimpangan gender, melainkan penerapan sistem sekuler liberalis lah yang nyatanya menjadi biang merebaknya kekerasan, bahkan telah banyak memunculkan kerusakan lain di tengah masyarakat. Kebebasan dalam  berperilaku atau berekspresi yang membuat kaum perempuan menjadi objek kekerasan. Baik verbal maupun seksual.

Ketahuilah, tak ada kekerasan tanpa pemicu. Pemicu kekerasan pada perempuan adalah ideologi sekuler yang mereka gagas sendiri. Sebab, Islam sudah begitu detail menggambarkan hak dan kewajiban perempuan secara adil dan harmoni. Kekerasan pada perempuan sejatinya muncul dari ideologi Barat dan kehidupan mereka yang serba bebas.

Sesungguhnya Islam sudah memiliki solusi tuntas dalam mengatasi diskriminasi dan kekerasan. Perempuan dalam Islam dihormati dan dilindungi hak-haknya. Dijaga kehormatannya, dihargai karyanya. Seimbang antara peran domestik dan publik.

Islam sudah memiliki aturan yang lengkap bagaimana memperlakukan kaum perempuan. Islam memandang kedudukan perempuan sama dengan laki-laki dalam hak dan tanggung jawabnya. Laki-Laki maupun perempuan adalah jenis manusia yang Allah ciptakan dengan potensi akal. Karenanya, manusia menjadi objek yang dikenakan beban hukum. Seruan Sang Pembuat Hukum berlaku untuk seluruh manusia yang sempurna akalnya, tanpa memandang gender. Setiap manusia, baik laki-laki maupun perempuan wajib terikat pada aturan yang telah ditetapkan oleh Sang Maha Pencipta dan Maha Pengatur. Dan kelak seluruhnya akan diminta pertanggungjawaban atas perbuatannya di dunia.

Dari segi sosial, Islam menempatkan perempuan dalam posisi terhormat. Laki-laki dan perempuan berinteraksi dalam kehidupan bermasyarakat secara alami namun berjalan sesuai koridor syara'. Setiap perempuan dibolehkan menuntut ilmu setinggi-tingginya, juga mendapat jaminan kesehatan serta layanan kemasyarakatan lainnya seperti halnya laki-laki. Islam memandang peran perempuan yang paling esensial adalah sebagai seorang istri dan seorang ibu.

Dari segi ekonomi, tak ada larangan bagi kaum perempuan untuk mengambil keuntungan dari keahlian atau profesi mereka selama tidak menjatuhkannya pada kemaksiatan, dan melalaikannya dari tanggung jawab utama yaitu sebagai Ummu warobatul bait dan pendidik generasi. Dari sisi politik, kaum perempuan berhak dipilih dan memilih untuk berperan serta dalam masalah-masalah umum kemasyarakatan, termasuk dalam berpendapat.

Maka dari itu, penyelesaian persoalan perempuan, kemiskinan dan kekerasan bukanlah dengan kesetaraan gender. Karena kesetaraan gender adalah produk nya barat atau musuh-musuh Islam. Solusi tuntasnya adalah penerapan aturan Islam secara kaffah, baik oleh individu maupun negara dibawah institusi khilafah Rasyidah. Wallahu 'alam bissawab.

Oleh: Eno Fadli
(Pemerhati Kebijakan Publik)

Dunia semakin mencekam, pandemi virus Corona Covid-19 semakin hari semakin mengkhawatirkan. Sampai saat ini 26 Maret 2020 sudah tercatat 467.520 orang yang terinfeksi, 113.808 sembuh dan 21.174 meninggal, kasus di 198 negara. Di Indonesia sendiri tak jauh berbeda, semakin hari penyebaran virus semakin meluas. Hari demi hari bertambahnya jumlah kasus semakin meningkat, pada saat yang sama di Indonesia sudah mencapai 893 kasus, dengan 35 pasien sembuh dan 78 meninggal.

Semenjak Indonesia dinyatakan sebagai zona merah pada kasus pandemi Covid-19, serta semakin bertambahnya kasus pandemi tentunya membuat khawatir pemerintah, masyarakat bahkan tenaga medis. Tenaga medis yang menjadi garda terdepan disaat genting ini seakan mereka dihadapkan pada pertempuran yang menuntut mereka untuk bisa dengan optimal merawat dan menyembuhkan pasien  yang terkena virus. 

Bagaikan berpacu dengan waktu, mengharuskan mereka mereka bekerja 7 sampai 8 jam non-stop. Tuntutan besar yang diletakkan di pundak mereka tentunya hal ini mengharuskan tenaga medis ini menjaga kesehatan  dan sterilisasi diri. Sedangkan dalam prakteknya para medis menemui banyak kendala dalam penanganan pasien Covid-19, dari keterbatasan ruang pasien, keterbatasan tenaga medis bahkan sampai kepada  ketersediaan alat pelindung diri (APD).

Rumah sakit yang menjadi rujukan pemerintahpun mengalami kendala yang sama, mereka bahkan kekurangan baju pelindung, dan pada akhirnya mereka menggunakan jas hujan sebagai gantinya, contohnya saja RSUD WZ Yohanes, Kupang, Nusa Tenggara Timur. Dari keterangan salah seorang dokter di rumah sakit itu bahwa APD merupakan barang langka, bahkan rumah sakit tersebut sangat membutuhkan Viral Transport Medium (VTM) yaitu alat yang biasa digunakan untuk mengambil Swab dan Thermal Gun untuk mengukur suhu tubuh. RSUD Jailolo Kabupaten Halmahera Barat, Maluku Utara pun mengalami masalah yang serupa, mereka kekurangan Disposable Gown, Goggles dan hand sanitizer (KontenIslam. Com, 24/03/2020). Hal serupa juga dialami oleh fasilitas-fasilitas kesehatan lainnya yang menangani pasien Covid-19.

Miris memang ketika fasilitas-fasilitas kesehatan dan tenaga medis menjadi garda terdepan, mereka tidak dilengkapi dengan perlengkapan yang memadai dari negara, padahal tenaga medis lah yang paling beresiko tertular dan terinfeksi virus. Negara hanya beretorika dalam penanganan yang optimal atas keselamatan rakyat, khususnya untuk para tenaga medis.

Baru-baru ini Presiden Jokowi memberi instruksi kepada jajarannya untuk memperbanyak Rapid Test dan tempat tempat melakukan tes, dengan maksud jika dilakukan tes cepat lebih bisa mendeteksi dini kemungkinan indikasi awal seorang terpapar Covid-19. Rapid Test ini diklaim lebih ekonomis di banding RT-PCR.

Padahal menurut ahlinya, Konsultan Genom di Laboratorium Kalbe, Ahmad Rusdan Handoyo Utomo menyatakan bahwa metode Rapid Test untuk mendeteksi virus Corona yang menyebabkan Covid-19 tidak bisa dilakukan sembarangan, karena menurut nya Rapid Test ini hanya bisa mendeteksi penderita yang sudah terinfeksi 7-10 hari. Jika masa infeksi dibawah angka tersebut penderita masih bisa lolos dari pemerikasaan, “Jika kalau hasilnya positif tidak ada masalah, tapi kalau negatif hati-hati, karena belim tentu negatif, karena itu butuh waktu,” ujarnya (CNN.com, 19/03/2020).

Kembali lagi pada masalah dana, pertimbangan kebijakan yang diambil selalu terbentur pada perhitungan materi. Kebijakan yang diambil memperlihatkan bahwa pemerintah masih gagap dan lamban menghadapi pandemi yang terjadi. Pemerintah seharusnya tidak hanya mempersoalkan masalah dana dan dampak dari wabah, tapi juga harus memperhatikan masalah bagaimana cara mengatasi agar wabah bisa dihentikan penyebarannya. 

Cara sosial distancing tidak lagi efektif untuk menghentikan penyebaran, nyatanya semenjak kebijakan ini dikeluarkan masih saja banyak masyarakat yang membandel tetap nyaman dalam kerumunan tanpa pengaman sedikitpun. Tentunya ini akan menambah berat tugas tenaga medis karena resiko terpapar virus yang semakin tinggi. Untuk ini dibutuhkan kebijakan tegas dari pemerintah dengan kebijakan lockdown yang terbukti efektif mencegah penyebaran wabah.

Kepemimpinan yang kuat dari seorang kepala negara sangat dibutuhkan dalam mengatasi masalah yang terjadi akibat pandemi. Ia dapat menggerakkan semua elemen untuk bergerak bersama, harmonis dan maksimal. Baik itu dari elemen terendah yaitu masyarakat dengan menimbulkan kesadaran pada mereka akan bahaya virus, memberikan edukasi kepada masyarakat bawa dibutuhkan keterlibatan mereka, menjelaskan kerjasama antara pemerintah dan masyarakat sangatlah dibutuhkan untuk menghambat meluasnya penyebaran virus dan jika kerjasama itu tidak dilakukan ditakutkan tidak akan bisa lagi menghentikan penyebaran wabah dan tentunya akan menambah korban, hal ini bisa dilakukan lewat media kabel dan nir-kabel.

Pemerintahpun mengerahkan dan memaksimalkan sumberdaya yang dibutuhkan baik itu dari segi pendanaan, misalnya jika penanganan pandemi ini membutuhkan dana, pemerintah mengeluarkan dana dari APBN untuk kebutuhan menangani pencegahan virus, baik itu pendanaan buat segala yang dibutuhkan tenaga kesehatan atau pun untuk kebutuhan masyarakat, penanganan ini sampai kebutuhan pada masa terjadinya wabah tercukupi dan tanpa ada pembatasan. 

Namun sayang kepemimpinan seperti ini tentunya tidak akan ditemukan pada pemerintahan kapitalis, karena pemerintahan kapitalis selalu akan berorientasi kepada untung rugi bukan berorientasi pada kemashlahatan rakyat. Kebijakan-kebijakan komprehensif akan kita temui dalam pemerintahan Islam, dimana pemerintah Islam akan selalu mengeluarkan kebijakan preventif dan kuratif sesuai dengan rambu-rambu Islam.

Dimana kebijakan preventif dalam Islam dalam menangani wabah agar tidak semakin meluas yaitu dengan metode karantina atau lockdown.

Seperti diriwayatkan dalam hadits:

إذا سمعتم با لطاعون بأرض فلا تدخلوها، واذا
وقع بأرض وأنتم بها فلا تخرجوا منها

Artinya: “Jika kamu mendengar wabah di suatu wilayah, maka janganlah kalian memasukinya.Tapi jika terjadi wabah di tempat kamu berada, maka jangan tinggalkan tempat itu.”
(HR. Bukhari).


Begitupun dengan kebijakan kuratif yang dikeluarkan akan selalu memperhatikan masalah kemashlahatan rakyatnya, dengan mencukupi kebutuhan rakyat selama pandemi berlangsung, sampai pada keselamatan dari setiap individu dalam pemerintahan Islam.

Wallahu a’lam bishshowab.

By : Nurwanti

Cukup untuk melelehkan nyali ke titik paling tepi
Hingga jelas jatuh bayangan pada mati
Meski sempat tertata kuda-kuda kaki
39,3°C bergeming mengadili

39,3°C
Lebih mendidihkan ubun-ubun kala berpagut dengan kedunguan akut
Lebih memekakkan gendang telinga ketika bercengkrama dengan pelunturan aqidah yang nyata
Lebih mengasapkan cuping hidung ketika berkidung bersama propaganda Islamophobia yang merundung
Lebih menyesakkan paru-paru ketika berpadu bersama bujuk rayu para penipu

39,3°C
Tak lebih membuat nyeri dibanding carut marut korupsi
Tak lebih membuat perih dibanding jerit rakyat sebatas rintih
Tak lebih membuat gigil dibanding perilaku punggawa yang kian ganjil
Tak lebih membuat bibir meracau dibanding kebijakan para bijak bestari di atas ranjau

39,3°C
Sebatas angka di atas termometer
Pengukur suhu tubuh ringkih penopang negri
Yang tak lebih mahal dari harga kunyit, jahe, dan kencur
Yang tak lebih tinggi dari dolar yang merangkak ngeri

39,3°C
Aaaaakh...
Membuat resah?
Tidak!
Membuat gerah?
Tidak!
Membuat marah?
Tidak lagi!

Resahku melihat kau polah
Gerahku melihat kau berulah
Marahku melihat kau tak berubah
Tetap dalam angkuh dan pongah
Meski peringatan telah malih jadi musibah

39,3°C
Akh!

Oleh : Ruri
Bandung

Setiap datang bulan Rajab kaum muslim selalu mengingat bahwa di bulan Rajab tersebut ada peristiwa penting, yaitu perjalanan Isra' dan Miraj' Rasulullah Saw. Peristiwa penting tersebut tercantum dalam kitab-kitab Sirah para ulama, karena di dalam nya banyak hikmah dan pelajaran yang bisa kita ambil.

Isra' dan Miraj' mengajarkan kebesaran dan kekuasaan Allah SWT. Firman Allah SWT : "Mahasuci Allah yang telah memperjalankan hambanya pada suatu malam dari masjid al-haram ke masjid al-aqsha yang telah kami berkahi sekililingnya agar kami memperlihatkan kepada dia sebagian dari tanda-tanda (kebesaran) kami. Sungguh dia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui (TQS al-isra [17]:1).

Diantara momen-momen perjalanan Isra' Miraj' Rasulullah Saw, ada salah satu momen yang paling monumental bagi beliau dan kaum muslim, yaitu ketika beliau di izinkan Allah SWT untuk mengimami para nabi dan rasul dalam satu shalat berjamaah. Allah berikan kemukjizatan kepada Rasulullah Saw dalam momen tersebut. Allah lah satu-satunya yang mewafatkan seluruh manusia. Dia pula yang sanggup membangkitkan mereka. Karena itu semestinya tidak ada keraguan sedikitpun dalam benak seorang muslim melainkan meyakini peristiwa agung ini.

Kepemimpinan Rasulullah Saw sebagai imam para nabi bukan sekedar dalam shalat pada saat Isra' dan Mi'raj, tetapi berlangsung hingga hari akhir. Ketetapan ini disampaikan dalam firman Allah SWT: (Ingatlah) Ketika Allah mengambil perjanjian dari para nabi, "Sungguh, apa saja yang Aku  berikan kepada kalian berupa kitab dan hikmah, kemudian datang kepada kalian seorang rasul yang membenarkan apa yang ada pada kalian, niscaya kalian akan sungguh-sungguh mengimani dan menolong dia. "Allah berfirman, "apakah kalian mengakui dan menerima perjanjianKu atas yang demikian? "Kami mengakui."kalau begitu, saksikanlah (hai para nabi) dan aku menjadi saksi (pula) bersama kalian"(TQS ali-imran[3]:81). Ayat tersebut menjelaskan bahwa Nabi Muhammad Saw adalah imam dan pemimpin, maka jika setiap bertemu dengan beliau, maka diwajibkan untuk mengimani, mengikuti, dan sekaligus menolong beliau. Karena beliau yang memimpin mereka dan beliau panutan bagi mereka. Karena itulah kelak pada Hari Akhir semua manusia akan berkumpul di bawah kepemimpinan Rasulullah Saw, di bawah naungan Liwa al-Hamd. Rasulullah Saw bersabda : "Akulah pemimpin anak Adam pada hari kiamat dan bukannya sombong. Tidak ada seorang nabi pun, tidak pula Adam, juga yang lainnya ketika itu, kecuali semua di bawah benderaku (HR at-Tirmidzi). Hadist ini menunjukkan keutamaan dan kekhusuan Nabi Muhammad Saw atas semua manusia. Umat nya nabi adalah umat terbaik dan para sahabat nya adalah sahabat terbaik para nabi. Dengan demikian setelah Nabi Muhammad Saw diutus membawa Islam, semua agama yang dibawa oleh para nabi dan rasul sebelumnya telah gugur masa berlakunya, terhapus ajarannya, dan semua umat manusia wajib memeluk Islam dan menjalankan syariah beliau. 

Adapun dari semua kemuliaan yang dilimpahkan kepada Rasulullah Saw membawa konsekuensi, yakni Islam dan umatnya wajib memimpin dunia. Pasalnya, semua nabi dan rasul telah menyerahkan umat mereka kepada Nabi Muhammad Saw juga menundukkan agama mereka pada agama Islam. Tetapi kenyataannya saat ini sistem yang diemban bukan sistem Islam, umat muslim dipimpin oleh sistem selain Islam, tidak sedikit umat yang membelakangi dan menyelisihi ajaran nabi mereka sendiri. Padahal Allah SWT telah menetapkan bahwa Islam akan terus memimpin umat manusia dan mengalahkan semua agama dan sistem lain yang batil (TQS ash-Shaf[61]:9).

Maka untuk itu ada beberapa hal yang wajib dilakukan : 
Pertama, kaum Muslim wajib meneguhkan keimanan mereka bahwa hanya Islam sebagai satu-satu agama yang agung dan mengalahkan semua agama serta ajaran yang lain. Tak ada yang lebih tinggi dibandingkan Islam. 

Kedua, kaum Muslim wajib mengingatkan diri dengan syariah Islam dan tidak melepaskan ketaatan sejengkal pun dari agama Allah ini. 

Ketiga, umat Islam wajib berjuang menegakkan kembali kepemimpinan Islam atas dunia ini sebagaimana dulu Rasulullah Saw telah meminpin dunia. 

Kepemimpinan yang dilandaskan tauhid dan keagungan syariah Allah SWT akan mendatangkan Rahmat bagi umat manusia. Tetapi bandingkan saat ini, umat muslim di dunia banyak yang tertindas tanpa ada satu pun yang membela. Karena itiu, renungkan lah peristiwa Isra' dan Mi'raj kala semua nabi dan rasul menyerahkan tampuk kepemimpinan kepada Rasulullah Saw. Semua bermakmum kepada beliau, lalu mengapa  hari ini kaum muslim justru bermakmum kepada umat lain? Apa pertanggung jawaban kita kelak di hadapan Baginda Nabi Saw.

Wallahu a'lam bi ash-shawab

Oleh : Layli Hawa

Dua pekan berlalu semenjak wabah virus korona yang berasal dari China menyebar di negeri Indonesia. Korban semakin bertambah kian hari, namun penanganan bagi pandemi ini belum membuahkan hasil. 

Sesuai lansiran KOMPAS.com - Juru bicara pemerintah untuk penanganan virus corona Achmad Yurianto mengungkapkan, hingga Rabu (25/3/2020) pukul 12.00 WIB total jumlah pasien Covid-19 di Indonesia mencapai 790 kasus. Angka ini bertambah 105 kasus positif Covid-19 dari satu hari sebelumnya. 

Menghadapi ini Presiden Jokowi menyarankan masyarakat untuk melakukan Social Distancing yang bertujuan agar masyarakat menjaga jarak dalam berinteraksi. Namun nyatanya, tidak mampu membendung aktivitas masyarakat setiap harinya. 

Bahkan Jokowi tidak ragu menyatakan bahwa dirinya tidak berencena melakukan "lockdown" atau karantina wilayah negara untuk mencegah virus Covid-19. Seperti dalam siaran Youtube, beliau mengatakan, "Ada yang bertanya kenapa kebijakan lockdown tidak dilakukan. Perlu saya sampaikan setiap negara punya karakter yang berbeda-beda, budaya yang berbeda-beda, kedisiplinan yang berbeda-beda, oleh sebab itu kita tidak memilih jalan itu," ujar Jokowi saat membuka rapat terbatas terkait pandemi Covid-19 melalui siaran langsung di akun YouTube Sekretariat Presiden, Selasa (24/3). 

Pernyataan ini sontak membuat beberapa tokoh menilai lambat kinerja Jokowi dalam menghadapi problem negara. Tidak terkecuali, Anggota DPR RI dari Fraksi Partai Demokrat Putu Supadma Rudana mengkritik Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang berkukuh tak mengambil langkah karantina wilayah (lockdown) untuk mengatasi penyebaran virus corona (Covid-19).

Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia juga meminta ketegasan Presiden Joko Widodo dalam mencegah penyebaran virus corona. Sebab, fasilitas kesehatan di Indonesia tidak siap menangani lonjakan pasien Covid-19.

Ini membuktikan bahwa lambatnya pemerintah dalam menangani pandemi Covid-19 masih mempertimbangkan perekonomian dan pemasukan negara, dan tidak mementingkan jiwa-jiwa rakyatnya. 

Seharusnya, pemerintah mencontoh sikap Rasulullah sallallahu'alaihi wasallam dalam menghadapi wabah. Mempercepat tindakan dan memutus wabah dengan cara lockdown di wilayah yang menjadi awal wabah. 
Seperti hadits Nabi SAW : 


عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ إِذَا سَمِعْتُمْ بِالطَّاعُونِ بِأَرْضٍ فَلَا تَدْخُلُوهَا وَإِذَا وَقَعَ بِأَرْضٍ وَأَنْتُمْ بِهَا فَلَا تَخْرُجُوا مِنْهَا

Diriwayatkan dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bahwa beliau berkata: “Jika kalian mendengar adanya tha’un di suatu daerah, maka jangan memasuki daerah tersebut; dan ketika kalian berada di dalamnya (daerah yang terkena tha’un), maka jangan keluar dari daerah tersebut.” (HR. Bukhari dan Muslim). 

Lockdown juga bertujuan agar masyarakat tidak bepergian ke akses-akses munculnya wabah dan menyebarkan virus ke oranglain. Dan pemerintah memberikan pelayanan kesehatan terbaik bagi korban positif Covid-19, agar tidak sampai membunuh para korban dengan kurangnya pelayanan dan pengobatan yang tepat. 

Sikap lambat pemerintah juga berdampak pada masyarakat dalam menghadapi wabah, seolah wabah Covid-19 tidak berbahaya. Alhasil, banyak masyarakat yang masih bepergian ke akses-akses umum demi kepuasan lahirnya. 
Meskipun pada faktanya tidak ada sesuatu baik buruknya datangnya dari Allah SWT. Akan tetapi dengan adanya takdir itu pula Allah memerintahkan manusia untuk bersabar dan bertawakkal dengan usaha maksimal. 
Sebagaimana contoh yang harus dijadikan teladan dalam rangka tawakkal, ketika seorang lelaki bertanya kepada Rasulullah sallallahu'alaihi wasallam sikap mana yang harus diambil.


قَالَ سَمِعْتُ أَنَسَ بْنَ مَالِكٍ، يَقُولُ قَالَ رَجُلٌ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَعْقِلُهَا وَأَتَوَكَّلُ أَوْ أُطْلِقُهَا وَأَتَوَكَّلُ قَالَ ‏ "‏ اعْقِلْهَا وَتَوَكَّلْ ‏"‏

Artinya: Anas bin Malik menceritakan seorang laki-laki yang berkata, "Ya Rasulullah SAW, apakah aku harus mengikat untaku dan bertawakal pada Allah SWT atau melepaskannya dan bertawakal pada Allah SWT?" Rasulullah SAW berkata, "Ikat untamu dan bertawakal pada Allah SWT." (HR At-Tirmidzi).

Wallahu a'lam bishawab.

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.