Articles by "Opini"

.JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Ana Mardiana Artikel Babel Bali banda aceh Bandar Lampung Bandara Juanda bandung Bangkalan banjir bank banten bantuan bantuan bantal banwaslu banyumas banyuwangi bapedalda baperjakat Barcelona batam batang arau batu akik batu bara batu malin kundang Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA bedah rumah TP PKK bedahrumah BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu bentrok Beny Utama bere ali beri pelayanan terbaik berita Bernas BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita bukitinggi Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur Fiture FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gas gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gereja oikumene sengkotek gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gowes gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang instruksi walikota padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah jawa timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayu hutan kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan alam kaltim kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi ketua v porprov sumbar khofifah kim jong-un Kisah kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras kontribusi orang tua siswa Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU MuaraLabuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nelayan nenek asiani nepal news neymar Ngawi Nias nobar NTB ntt nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Ooini OPEC Opiji Opini Opinj Opink organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan pangdam vi mulawarman Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pdt darwin pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan penginapan atlet pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel petani peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas potensi wilayah kaltim pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi raker komwil i apeksi rakor rakor kaltim rakyat setprov ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil rongsokan Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda samsat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sediakan sarana porprov sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional sendimen seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap suardi junir subang suka jala jalan sukabumi Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tambang emas tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wagub terima hkbp wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir
Showing posts with label Opini. Show all posts

Oleh: N. Vera Khairunnisa

Rasulullah saw. bersabda:

مَنْ قَالَ فِي كِتَابِ اللَّهِ بِغَيْرِ عِلْمٍ فَلْيَتَبَوَّأْ مَقْعَدَهُ مِنَ النَّارِ

Siapa yang berkata tentang Kitabullah tanpa ilmu, siapkanlah tempat duduknya dari api neraka.
(HR at-Tirmidzi). 

***

Para penolak ajaran Islam, selalu punya dalih untuk membenarkan pendapatnya. Misalnya saja, mereka mengatakan bahwa khilafah bukan ajaran Islam dengan alasan bahwa tidak ada dalil yang jelas, baik dalam al Quran maupun as Sunnah yang menyatakan wajibnya khilafah. Padahal, memahami sebuah nash itu tidak harus selalu tekstual. 

Kewajiban khilafah merupakan kesepakatan para ulama. Salah satu hujjahnya berdasarkan dalil-dalil terkait dengan wajibnya kaum muslim untuk hanya berpegang pada aturan Allah swt dalam segala aspek kehidupan. Dan semua itu tidak mungkin terwujud kecuali dengan tegaknya sebuah isntitusi negara yang berlandaskan akidah Islam, yakni khilafah.

Baru-baru ini, muncul sebuah kontroversi karena ada pihak yang menyatakan bahwa jilbab itu tidak wajib. Padahal, dalil-dalil wajibnya seorang Muslimah untuk mengenakan jilbab itu jelas ada, baik dalam al Quran maupun as Sunnah. Mereka beralasan, kita tidak boleh memahami dalil secara tekstual.

Nah, dari sinilah kita bisa menemukan bahwa sebetulnya, tujuan mereka itu ingin menolak ajaran Islam. Ada inkonsistensi dalam memahami nash. Ketika tidak ada nash yang secara tekstual menerangkan sesuatu itu wajib, mereka katakan artinya sesuatu itu tidak wajib. Namun ketika ada nash yang sangat jelas secara tekstual menerangkan sesuatu itu wajib, mereka katakan jangan memahami nash secara tekstual.

Kewajiban Menutup Aurat

Islam mewajibkan setiap wanita dan pria untuk menutup aurat. Batasan aurat wanita didasarkan pada firman Allah SWT:

وَقُلْ لِلْمُؤْمِنَاتِ يَغْضُضْنَ مِنْ أَبْصَارِهِنَّ وَيَحْفَظْنَ فُرُوجَهُنَّ وَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا مَا ظَهَرَ مِنْهَا... 

Katakanlah kepada wanita yang beriman, "Hendaklah mereka menahan pandangan mereka dan menjaga kemaluan mereka. Janganlah mereka menampakkan perhiasan mereka kecuali yang (biasa) tampak pada diri mereka… (TQS an-Nur [24]: 31).

Ibnu Abbas ra. menyatakan yang dimaksud dengan frasa illa mâ zhahara minha dalam ayat di atas adalah muka dan telapak tangan. 

Batasan aurat wanita juga didasarkan pada hadis Nabi saw. dari ‘Aisyah ra. bahwa Asma’ binti Abu Bakar pernah menemui Rasulullah saw. dengan memakai pakaian yang tipis (transparan). Rasulullah saw. pun berpaling dari dia dan bersabda:

يَا أَسْمَاءُ إِنَّ الْمَرْأَةَ إِذَا بَلَغَتِ الْمَحِيضَ لَمْ تَصْلُحْ أَنْ يُرَى مِنْهَا إِلَّا هَذَا وَهَذَا وَأَشَارَ إِلَى وَجْهِهِ وَكَفَّيْهِ

“Asma’, sungguh seorang wanita itu, jika sudah haidh (sudah balig), tidak boleh terlihat dari dirinya kecuali ini dan ini.” Beliau menunjuk wajah dan kedua telapak tangan beliau (HR Abu Dawud).

Berdasarkan hadis ini, Az-Zarqani berkata, “Aurat wanita di depan lelaki Muslim ajnabi (non-mahram) adalah seluruh tubuh selain wajah dan telapak tangan” (Syarh Mukhtashar Khalil, 176).

Kewajiban Jilbab dan Kerudung

Islam memiliki aturan yang sangat detil terkait dengan bagaimana cara seorang Muslimah menutup aurat mereka ketika hendak keluar rumah. Bahwasannya seorang Muslimah diwajibkan untuk menggunakan kerudung dan jilbab. Kerudung dan jilbab ini memiliki perbedaan.

Kerudung bahasa arabnya yakni khimar. Menurut Imam Ali ash-Shabuni, khimar (kerudung) adalah ghitha' ar-ra'si 'ala shudur (penutup kepala hingga mencapai dada) agar leher dan dadanya tidak tampak. Kewajiban menggunakan khimar ini berdasarkan QS. An Nur ayat 31.

Adapun jilbab, di dalam kamus Ash-Shahhah, al-Jauhari mengatakan, "Jilbab adalah kain panjang dan longgar (milhafah) yang sering disebut dengan mula'ah (baju kurung/gamis)."

Kewajiban berjilbab bagi Muslimah ditetapkan berdasarkan firman Allah SWT:

يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ قُلْ لِأَزْوَاجِكَ وَبَنَاتِكَ وَنِسَاءِ الْمُؤْمِنِينَ يُدْنِينَ عَلَيْهِنَّ مِنْ جَلَابِيبِهِنَّ... 

Hai Nabi, katakanlah kepada istri-istrimu, anak-anak perempuanmu dan istri-istri kaum Mukmin, "Hendaklah mereka mengulurkan jilbab mereka ke seluruh tubuh mereka…" (TQS al-Ahzab [33]: 59).

Kewajiban berjilbab juga diperkuat oleh riwayat Ummu ‘Athiyyah yang berkata: Pada dua hari raya kami diperintahkan untuk mengeluarkan wanita-wanita haid dan gadis-gadis pingitan untuk menghadiri jamaah kaum Muslim dan doa mereka. Namun, wanita-wanita haid harus menjauhi tempat shalat mereka. Seorang wanita bertanya, “Wahai Rasulullah, seorang wanita di antara kami tidak memiliki jilbab (bolehkan dia keluar)?” Lalu Rasul saw. bersabda, “Hendaklah kawannya meminjamkan jilbabnya untuk dipakai wanita tersebut.” (HR al-Bukhari dan Muslim). 

Kalau memang berjilbab bagi Muslimah tidak wajib, tentu Nabi saw. akan mengizinkan kaum Muslimah keluar dari rumah mereka tanpa perlu berjilbab.

Oleh karena itu, sudah semestinya kita sebagai seorang Muslimah tidak meragukan kewajiban jilbab. Siapa saja yang mengatakan jilbab tidak wajib, artinya mereka menolak ajaran Islam. Tugas kita untuk membantah mereka dengan dalil yang jelas. Kalau tidak, maka kita telah memberi kesempatan pada mereka untuk merusak ajaran Islam yang sebenarnya. Wallahua'lam.
[]

Oleh : Pitri Rosada

 Kemunculan Keraton Agung Sejagat beberapa waktu silam menghebohkan masyarakat.

Dua orang mengklaim diri mereka sebagai pimpinan kerajaan. Mereka adalah Toto Santoso yang menyebut dirinya Sinuhun dan Fanni Aminadia sebagai ratunya.

Polisi akhirnya menguak motif penipuan di balik beragam aktivitas Keraton Agung Sejagat.

Mereka pun menetapkan Fanni dan Toto sebagai tersangka. Berikut beberapa kelompok kerajaan dan organisasi yang pernah muncul di Indonesia dan menggegerkan masyarakat:

1. Kerajaan Ubur-ubur
Kerajaan Ubur-Ubur muncul di Kota Serang, Banten pada 2018 lalu.

Kerajaan ini didirikan oleh sepasang suami istri berinisial AS dan RC.

Pasangan tersebut mengaku mendapat wangsit untuk mendirikan kerajaan dan membuka kunci kekayaan dunia.

"Jadi memang kalau kita lihat dari hasil pemeriksaannya apa yang dilakukan oleh yang bersangkutan, dia didatangi oleh gaib ditunjuk oleh pembuka pintu kekayaan dunia," ungkap Kapolresta Serang AKBP Komarudin seperti dilansir dari Tribun Jakarta, Rabu (15/8/2018).

Untuk membuka pintu kekayaan, mereka harus melakukan ritual ala kerajaan ubur-ubur.

Ritual dilakukan dengan membaca doa dan dzikir setiap Kamis malam hingga Jumat dini hari sekitar pukul 04.00 WIB.
"Masyarakat sih lapor karena ada keresahan zikir tengah malam dan pemandangan-pemandangan tidak lazim. Biasanya kalau zikir dengan pakaian muslim atau yang perempuan pakai jilbab. Tapi mereka biasa pakaian rumah bukan pakaian muslim," jelas

Kelompok itu juga memercayai nabi perempuan. Sang istri AS mengaku dirinya adalah ratu kidul.
Oleh MUI Kota Serang, kelompok yang memiliki belasan anggota tersebut dianggap sesat.

2.gafatar
Sekitar 2016 lalu, beberapa orang dikabarkan hilang secara serentak.

Orang-orang yang diketahui tergabung dalam Gerakan Fajar Nusantara (Gafatar), memutuskan meninggalkan kampung dan eksodus ke Kalimantan.

Menurut keterangan Kasubdit I Keamanan Negara Direktorat Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri AKBP Satria Adhy Permana, para pengikut Gafatar berangkat dari rasa kebingungan.

Kebingungan tersebut yang lalu dimanfaatkan oleh para pengurus. Pengurus melakukan pendampingan terus-menerus kepada mereka.

"Lalu, mereka wajib mengucapkan syahadat dengan mengakui Ahmad Musaddeq sebagai nabi menurut versi Millah Abraham. Bikin syahadat sendiri," kata Satria.

3. keraton agung sejagat

Beberapa waktu lalu, publik dihebohkan oleh keberadaan Keraton Agung Sejagat di Purworejo.

Dua orang mengaku sebagai raja dan ratu. Mereka adalah Toto Santoso yang menyebut diri Sinuhun dan ratunya, Fanni Aminadia.

Dari pemeriksaan polisi, Toto mengaku menerima wangsit dari leluhur dan Raja Sanjaya keturunan raja Mataram untuk meneruskan pendirian Kerajaan Mataram di Kecamatan Bayan, Purworejo.
Ia pun meyakinkan pengikutnya, jika ingin bernasib lebih baik maka harus bergabung dengan Keraton Agung Sejagat."Berbekal penyebaran keyakinan dan paham apabila bergabung dengan kerajaan akan  bebas dari
malapetaka dan perubahan nasib ke arah yang lebih baik," ujar Kapolda Jawa Tengah, Irjen Pol Rycko Amelza Dahniel di Mapolda Jateng.

Hingga saat ini diketahui jumlah pengikut KAS mencapai 450.000 orang.

Tak hanya di
Purworejo, pengikut tersebar di sejumlah daerah seperti
Klaten dan
Sumatera.

Para pengikut diiming-imingi jabatan 'menteri' namun harus menyetor iuran dalam jumlah beragam, hingga ratusan juta rupiah.

Polisi menangkap Toto dan Fanni. Keduanya dijerat Pasal 378 KUHP tentang penipuan dan Pasal 14 UU Nomor 1 Tahun 1946 tentang peraturan hukum pidana.

4.SUNDA EMPIRE

Warga di Bandung, Jawa Barat digegerkan dengan keberadaan Sunda Empire-Empire Earth.

Kelompok tersebut viral setelah salah satu akun Facebook membagikan foto-foto kegiatan Sunda Empire. Mereka tampak mengenakan seragam militer.
"Saya sudah memonitor itu, tapi kami masih pantau dan dalami apakah serupa dengan Keraton Agung Sejagat di Purworejo, kan beda-beda ini," kata Ditreskrimum Polda Jabar Kombes Hendra Suhartiyono.

Sunda empire ini tidak tercantum sebagai organisasi legal dalam Badan Kesatuan Bangsa dan Politik (Kesbangol) Kota Bandung.

"Yang pasti SE-EE ini tidak terdaftar di Kesbangpol, akan kita telusuri. Jangan aneh-aneh. Tidak ada negara dalam negara," kata Kepala Kesbangpol Kota Bandung Ferdi Ligaswara.

Di tengah frustrasi sosial dan ekonomi masyarakat muncul Keraton Agung Sejagat, Sunda Empire, Kerajaan Ubur-ubur, Kerajaan Eden
- ‘Jadi fenomena ini berangkat dari kisah peristiwa Ratu Adil. Bukan fenomena baru sebenarnya, bahkan di dunia ada gerakan milenarianisme, yang muncul setiap waktu tertentu. Gerakan ini menawarkan jalan keluar bagi kebuntuan zaman.

kemunculan keraton agung yang menghebohkan dunia maya dan masyarakat merupakan bukyi fakta kebobrokan dan gagalnya sistem kapitisme dalam mensejahterakan rakyat dam keadilan tak hanya kali ini saja tapi pada 2018 muncul kerajaan ubur,pada 2016 muncul gerakan gafatar.kejadian yang berulang terjadi pemerintah belum mampu mengambil tindakan tegas seharusnya saat ada kejadian yang pertama muncul pemertah langsung tegas terhadap kemunculan gerakan dan keraton yang banyak menipu dan membuat sesat serta meresahkan masyarakat.sehinga kejadian serupa jangan sampai terjadi lagi.sistem kapitalisme yang gagal karna banyak nya kejadian penipuan yang banyak merugikan orang lain,mereka kapitalisme 
manfaatkan kejadian ini untuk mencari untuk untung materi.

kemunculan kasus yang terus menerus terjadi yang banyak merugikan rakyat merupakan salah satu bukti nyata gagal dan rusak nya sistem kapitalisme yang kita pakai sekarang.tidak hanya kasus ini saja bahkan problematika yang lain  yang dihadapi. justru pemerintah dalam sistem sekarang takmampu memberikan kesejahteraan
maka sudah seharusnya kita merubah sistem kapitalisme ini kepada perubahan sistem yang sebenarnya yaitu khilafah.sistem khilafah lah yang mampu mensejahterakan,memberikan keadilan,keamanan,tidak hanya itu bagaimana sistem ini menjaga agar masyrakat teguh dalam iman dan aqidah.serta bagaimana sistem ini mengarahkan mental kuat dengan dibekali kepribadian islam. khilafahlah sistem yang sebenarnya di pakai oleh dunia sebab khilafah pernah berjaya selama  1.300 tahun memberikan kesejahteraan pada seluruh masyarakat dunia.

Oleh: Herlina
(Penulis di Komunitas Lingkar Studi Perempuan dan Peradaban)

Akal merupakan hal spesial yang dimiliki manusia. Dengan akal itu, seharusnya manusia bisa memutuskan tentang perkara mana yang benar dan salah. Rasionalitas akal yang tak digunakan sebagaimana mestinya telah menimbulkan banyak penyesatan. Tanpa pijakan yang tepat dalam berpikir dan berbuat, orang akan mudah tergelincir pada jebakan duniawi. Namun sayangnya kebanyakan orang tak menyadari hal itu.

Belakangan ini masyarakat heboh dengan adanya Keraton Agung Sejagat di Purworejo dan Sunda Empire di Bandung. Pimpinan kelompok tersebut telah diamankan petugas karena terbukti melakukan penipuan. Beberapa korban yang menjadi pengikutnya mengaku pernah diiming-imingi gaji dan jabatan setelah membayar uang sekitar puluhan juta rupiah. 

Prof. Dr. Sunyoto menilai bahwa masyarakat yang tidak melek literasi sejarah cenderung mudah dimanipulasi. Ikatan emosional masyarakat dari segi adat dimanfaatkan oleh oknum yang mengaku ‘raja’.  Karenanya, Sunyoto mengkritisi perlunya negara memberikan edukasi masyarakat. Ia juga menghimbau masyarakat dapat melakukan pencegahan sendiri agar kasus serupa tak terulang (kompas.com, 17/1).

Munculnya kelompok-kelompok seperti itu bukan kali pertama terjadi. Beberapa waktu lalu juga ada Kerajaan Ubur-Ubur dan Kerajaan Lia Eden. Kemunculan Ratu Agung Sejagat dan Sunda Empire ini menandakan masyarakat sudah tak percaya lagi dengan sistem kehidupan sekuler-kapitalis saat ini. Hal ini karena sistem kehidupan sekuler-kapitalis telah banyak menyengsarakan masyarakat.

Ketika pemerintah gagal memberikan kesejahteraan masyarakat maka tak heran jika masyarakat mencari jalan keluarnya sendiri. Dengan bergabung ke dalam dinasti ‘halu’ ini, masyarakat berpikir masalah akan selesai. Ditambah lagi dengan kurangnya pengawasan pemerintah, maka keberadaan kelompok semacam itu tetap bebas berkeliaran.

Dalam sistem kehidupan sekuler-kapitalis, pemerintah dan rakyat dipandang sebagai kelas yang berbeda. Penguasaan pemerintah hanya berperan sebagai regulator. Ada sejumlah bayaran yang harus diserahkan kepada pemerintah terlebih dahulu bila ingin menikmati fasilitas negara seutuhnya. Fasilitas negara itu bisa saja berupa keamanan daerah setempat. Ini adalah rahasia umum pada sistem kehidupan sekuler kapitalis.

Maka tak heran pula bila masyarakat selalu dihimbau agar bisa memenuhi kebutuhannya sendiri. Termasuk kebutuhan mereka akan keamanan dari segala bentuk penipuan. Pemerintah selalu bertindak hanya pada saat terakhir. Dimana kriminalitas di tengah masyarakat terjadi lebih dulu sebelum adanya pencegahan oleh pemerintah. Belum lagi ketika solusi yang diberikan tidak menyelesaikan akar masalah sebenarnya.

Kesejahteraan tak akan dapat diraih selama yang diterapkan masih sistem kehidupan sekuler kapitalis. Ilusi kesejahteraan dengan pencapaian secara praktis hanyalah omong kosong belaka. Oleh karena itu, ummat perlu disadarkan bahwa kesejahteraan haruslah dimulai dengan penerapan sistem yang benar tentang kehidupan. Tentunya hal ini membutuhkan waktu yang lama.

Sebagai ideologi yang sahih, Islam memiliki sistem pengaturan hidup yang sempurna. Tidak hanya pengaturan dalam ranah individu tetapi juga mengatur hubungan masyarakat hingga negara. Islam melarang segala bentuk penipuan yang merugikan masyarakat. Seseorang muslim haruslah memiliki pola pikir dan pola jiwa Islam. Pola pikir dan pola jiwa Islam inilah yang membentuk seseorang berkepribadian Islam yang kokoh, sehingga tak akan berani bermaksiat.

Islam memandang masyarakat seperti satu kesatuan yang tidak terpisahkan. Kepribadian Islam yang kokoh memancarkan kesadaran antar masyarakat tentang akan pentingnya kontrol sosial yang kuat. Kontrol sosial ini menjauhkan individu dalam masyarakat dari sikap individualis, dan tercegah dari berbagai macam penyimpangan.

Di samping itu Islam juga memandang bahwa negara mesti menjamin stabilitas keamanan di seluruh wilayahnya. Negara berhak menjatuhkan sanksi yang tepat berdasarkan syara’ kepada pelaku yang terbukti meresahkan masyarakat. Hal ini bertujuan agar masyarakat maupun pelaku memiliki rasa takut dan jera.

Di samping itu negara juga mesti membina masyarakatnya melalui syiar-syiar dakwah. Tujuannya adalah memberikan suasana Islami, sehingga diharapkan masyarakatnya berkepribadian Islam. Dengan demikian individu dalam masyarakat cenderung mudah diseru untuk melakukan amar ma’ruf nahi munkar karena menyandarkan setiap perbuatannya pada hukum syara’.

Islam menilai bahwa kesejahteraan tercapai ketika semua kebutuhan primer masyarakat tercukupi. Oleh karena itu negara yang menerapkan ideologi Islam harus mampu menjamin kesejahteraan masyarakatnya. Ini dilakukan agar masyarakat tak kehilangan kepercayaan terhadap negara itu sendiri.

Kita menengok kembali bahwa ideologi Islam yang pernah diterapkan pada masa kepemimpinan Rasulullah dan para sahabat telah terbukti membawa kesejahteraan hakiki. Dengan penerapan ideologi Islam, rakyat tak memiliki celah untuk berpaling darinya dalam merasakan kesejahteraan. Hal ini karena ideologi Islam terpancar dari aturan yang digariskan oleh syariat. Syariat inilah yang akhirnya dapat menjadi kunci pencapaian kesejahteraan hakiki.  

By : Elis Herawati

Polemik hijab mulai kembali ramai diperbincangkan, bermunculan orang-orang yang mengaku dirinya muslim namun dengan tegas menentang perintah berjilbab. Baru-baru ini datang dari seorang istri mantan Presiden RI ke-4 Abdurrahman Wahid atau Gus Dur yakni Sinta Nuriah mengatakan bahwa perempuan muslim tidak wajib untuk memakai jilbab. Ia pun yakin betul jika suaminya masih hidup, suaminya tidak akan mewajibkan perempuan muslim untuk mengenakan jilbab. "Iya (Gus Dur tidak mengharuskan wanita muslimah berjilbab)," kata Sinta di YouTube channel Deddy Corbuzier pada Rabu, 15 januari 2020. Bahkan Putri bungsunya, Inayah Wahid yang menemani ibunya pun mengaku  selama ini dibesarkan di lingkungan organisasi Islam terbesar yaitu, Nahdlatul Ulama (NU) tidak pernah diminta oleh Gus Dur untuk mengenakan jilbab. ( dikutip dari seleb.tempo.co )

Tidak mengherankan, pemikiran jilbab tidak wajib bagi muslimah itu muncul dari golongan yang sama, itu-itu juga. Mereka kaum liberal yang takut Islam dan SyariatNya tegak di Nusantara. Kiranya, mereka begitu gelisah jika Islam kembali berjaya. Selebihnya didukung para kaum yang membenci islam dan muslim yang munafik, serta kaum sekuler yang sukarela mengumbar aurat. Dipakai semacam pembenaran dan pembelaan atas kesesatan mereka.

Tapi ya, siapa mereka? Apa ucapan mereka lebih tinggi, lebih hebat, lebih otentik dari firman Allah? Dari penjelasan ulama dan pendapat mazhab? Hey, tentu saja tidak! 

“...Menetapkan hukum itu hanyalah hak Allah. Dia menerangkan yang sebenarnya dan Dia pemberi keputusan yang paling baik.” (Al An’am :57).

Islam tidak hanya sebagai sekedar agama, akan tetapi sekaligus seperangkat sistem atau aturan yang lengkap untuk mengatur manusia dalam kehidupannya. Oleh karena itu Islam mengatur segala hal perkara, baik dari segi akidah, ibadah, akhlak, pakaian, makanan-minuman, muamalah, uqubat (sanksi hukum) dll.

Islam mengatur pakaian pria dan wanita. Khusus wanita, dalil tentang  kewajiban berjilbab ada dalam Al Qur’an Surah Al-Ahzab ayat 59, tentang wajibnya Khimar pun sudah Allah katakan dalam QS. An-Nuur: 31, bahkan begitu banyak hadist tentang wajibnya berjilbab. Jilbab adalah pakaian yang menjulur dari leher hingga menutupi mata kaki. Sedangkan khimar atau kerudung menutupi seluruh kepala dan dada kecuali wajah. Bagi setiap muslimah menutup aurat dengan berjilbab itu bukan pilihan namun sudah kewajiban yang tidak ada lagi tawar menawar atasnya. Inilah pemahaman yang benar bersumber dari nash yang jelas, bukan atas nama menjunjung tinggi budaya orang terdahulu atau bersandar pada praktik tokoh tertentu.

Jika ada yang mengatakan bahwa jilbab itu simbol keterbelakangan atau ketinggalan zaman. Perlu disadari, manusia dimasa awal hampir telanjang, bersamaan dengan perkembangan ilmu pengetahuan mulai mengenakan busana. Setelah Islam datang justru membuat wanita muslimah lebih terhormat dan terjaga dengan jilbabnya. Jilbab justru lambang kecanggihan dan kemajuan yang telah dicapai manusia berabad-abad lamanya. Ketelanjangan busana yang ada sekarang justru lambang keterbelakangan dan kembalinya manusia kepada kejahiliahan. Seandainya ketelanjangan itu bentuk kemajuan peradaban, maka bisa dikatakan para binatang itu telah jauh lebih dulu mencapai puncak peradaban. 

Orang- orang yang berhukum, namun tidak merujuk pada Al-quran. Bahkan menyalahi Alquran dengan membuat hukum-hukum tandingan, maka mereka adalah golongan sesat lagi menyesatkan. Allah melarang kita mengikuti mereka. 

Entah apa yang mereka khawatirkan, hingga mereka berupaya massif mendiskreditkan ajaran Islam yang qhat'i (Tak ada perbedaan pendapat). Entah karena paham mereka sudah mulai basi dan hilang peminat. Sehingga sengaja berbuat lebih agresif lagi. Sampai-sampai berani memelintir dan memutarbalikkan makna ayat-ayat Allah. Agar kaum Muslim kembali dalam kejahiliahannya.

Hendaknya kaum muslim yang mayoritas dinegeri ini menyadari bahwa masalah besarnya bukan persoalan jilbabnya, tapi penerapan sistem demokrasi dan kapitalisme yang menghasilkan pemikiran liberal lah sumber dari masalahnya. Allah telah memperingatkan kita untuk masuk ke dalam Islam secara keseluruhan. Menegakkan hukum Allah dalam seluruh aspek kehidupan tentunya dalam naungan Daulah Khilafah Islamiyah. Itulah cara satu-satunya bagi kita terhindar dari pemikiran dan pemahaman yang menyesatkan.
Wallahu a’alam Bishowab

Oleh : Nesti Rahayu
Aktivis : ( Dakwah Kampus)

Baru-baru ini pemerintah hendak akan membuat kebijakan untuk mencabut beberapa subsidi dengan beberapa alasan.  https://www.dream.co.id/dinar/daftar-subsidi-energi-yang-dicabut-selama-era-jokowi-200117i.html

https://www.beritasatu.com/nasional/575901/2020-dana-bos-tidak-tanggung-gaji-guru-honorer
Jika itu dilakukan gimana nasib orang dagang yang menggunakan gas melon lpg3 sehari ? Bahkan membutuhkan beberapa buah tabung gas sehari  contoh nya saja yang jual goreng, jika pembelian dibatasi gimana dengan nasib mereka apakah pemerintah mau kasih mereka makan gratis?? Wah boro-boro seperti itu malahan sebaliknya harta rakyat yg semakin dikerok nya. Dan 

alasan nya ini hanya berupa pengalihan bahwa ketidak mampuan nya mengurusi urusan Ummat. Sebenarnya apa sih tujuan pemerintah ???
Sebenarnya ada niat mengurusi gak sih?

Atau hanya mengerok harta rakyat saja untuk kepentingan pribadi ?? Banyak fakta yang menunjukan bahwa penguasa hanya membuat rakyat menderita, membuat mereka kecewa menangis, kelaparan kebodohan dekat dengan  maksiat jauh dari aturan Allah. Masih sangat banyak lagi yang dirasakan oleh manusia saat sekarang ini terutama kaum muslim. Wahai penguasa tidak kah kau takut dengan pedih nya azab Allah tidak kah kau takut dengan do'a- do'a mereka yang terdzolimi???

Sudah, sudah cukup buat rakyat menderita. Tidak kah kau takut jika kalau ummat Islam bangun dari Tidurnya dan akhirnya menyadari bahwa kerusakan ini terjadi iyalah ulah sistem yang rusak ini dan dikendalikan dengan orang-orang rakus akan dunia hingga kebanyakan lupa akan akhirat. Ketahui lah semakin kau buat Kebijakan yang menyeleneh alias gak masuk akal  maka kerusakan mu semakin nampak dan ummat semakin sadar dan janji Allah itu semakin dekat.

Ummat, ummat sadar lah , bangun lah bangkit lah bahwa biang kerok dari semua ini adalah ulah sistem bobrok yang aturan lahir dari akal manusia yang membuat ambisi kebahagiaan dunia saja dan lupa dengan akhirat...
Waullahu'alam bisho wab

By : Cica
Penulis, Warga Masyarakat

Virus adalah makhluk ciptaan Allah yang memiliki ukuran sangat kecil, eksistensinya dapat dikatakan suatu benda mati dan sekaligus makhluk bernyawa. Hal ini dikarenakan sifat virus yang dapat di kristalkan atau tidak dapat berkembang apabila ia berada di luar sel makhluk hidup lainnya. Sedangkan jika virus sudah berada di dalam sel maka ia mampu berekembang karena memiliki salah satu ciri makhluk hidup yaitu DNA (deoksiribonukleat).

Baru-baru ini dunia dibuat terkejut dengan virus corona yang membuat kota Wuhan yang berada di China menjadi sepi. Hal ini dikarenakan ada yang sudah mengevakuasi diri keluar kota dan ada juga yang "terjebak" di rumah mereka masing-masing, dikarenakan takut terjangkit virus tersebut.

Liputan6.com, Sabtu 25 Januari 2020 mengabarkan, Sekitar 11 juta orang terisolasi di ibu kota Provinsi Hubei tersebut. Dikutip dari World of Buzz, mereka yang terlambat mengevakuasi diri ke luar kota memutuskan untuk berdiam diri di rumah. Tak heran kondisi kota ini seketika berubah menjadi seperti “kota hantu”.

Keangkuhan pemerintah China dengan Ideologi komunis yang diembannya yang mana tidak meyakini eksistensi atau keberadaan Allah, ditambah kedzolimannya terhadap minoritas muslim uighur yang berada di Xinjiang membuat China yang merupakan negara Adidaya kini menjadi tidak berdaya dikarenakan makhluk Allah yang berukuran sangat kecil.

Selain itu, dicurigai bahwa asal ditemukannya virus ini adalah di pasar satwa liar yang berada di kota Wuhan. Melansir dari Suar.ID (24/01/2020) , Pasar hewan di pusat wabah virus corona ditemukan telah menjual koala hidup, ular, tikus hingga anak serigala untuk dimakan sebelum akhirnya ditutup.

Padahal jika semua manusia yang ada di muka bumi ini yakin 100% dengan eksistensi atau keberadaan Allah sebagai yang Maha pencipta sehingga dengan keimanan itu membuat mereka taat kepada seluruh syariat yang Allah tetapkan, maka segala musibah termasuk wabah virus corona ini dapat dicegah dengan mematuhi perintah Allah di dalam Al Quran
Surat Al-Ma'idah ayat 3

حُرِّمَتْعَلَيْكُمُالْمَيْتَةُوَالدَّمُوَلَحْمُالْخِنْزِيرِوَمَآأُهِلَّلِغَيْرِاللَّهِبِهِۦوَالْمُنْخَنِقَةُوَالْمَوْقُوذَةُوَالْمُتَرَدِّيَةُوَالنَّطِيحَةُوَمَآأَكَلَالسَّبُعُإِلَّامَاذَكَّيْتُمْوَمَاذُبِحَعَلَىالنُّصُبِوَأَنْتَسْتَقْسِمُوابِالْأَزْلٰمِۚذٰلِكُمْفِسْقٌۗالْيَوْمَيَئِسَالَّذِينَكَفَرُوامِنْدِينِكُمْفَلَاتَخْشَوْهُمْوَاخْشَوْنِۚالْيَوْمَأَكْمَلْتُلَكُمْدِينَكُمْوَأَتْمَمْتُعَلَيْكُمْنِعْمَتِىوَرَضِيتُلَكُمُالْإِسْلٰمَدِينًاۚفَمَنِاضْطُرَّفِىمَخْمَصَةٍغَيْرَمُتَجَانِفٍلِّإِثْمٍۙفَإِنَّاللَّهَغَفُورٌرَّحِيمٌ

Diharamkan bagimu (memakan) bangkai, darah, daging babi, (daging hewan) yang disembelih atas nama selain Allah, yang tercekik, yang terpukul, yang jatuh, yang ditanduk, dan diterkam binatang buas, kecuali yang sempat kamu menyembelihnya, dan (diharamkan bagimu) yang disembelih untuk berhala. Dan (diharamkan juga) mengundi nasib dengan anak panah, (mengundi nasib dengan anak panah itu) adalah kefasikan. Pada hari ini orang-orang kafir telah putus asa untuk (mengalahkan) agamamu, sebab itu janganlah kamu takut kepada mereka dan takutlah kepada-Ku. Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Ku-cukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Ku-ridhai Islam itu jadi agama bagimu. Maka barang siapa terpaksa karena kelaparan tanpa sengaja berbuat dosa, sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Di Dalam hadits Ibnu ‘Abbas, beliau berkata,

نَهَىرَسُولُاللَّهِصَلَّىاللَّهُعَلَيْهِوَسَلَّمَعَنْكُلِّذِينَابٍمِنْالسِّبَاعِوَعَنْكُلِّذِيمِخْلَبٍمِنْالطَّيْرِ

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melarang memakan setiap binatang buas yang bertaring, dan setiap jenis burung yang mempunyai kuku untuk mencengkeram.”( HR. Muslim, no. 1934)

Maka dapat kita saksikan musibah yang terjadi dikarenakan sebahagian manusia yang enggan untuk taat kepada SyariatNya. Merasa sombong di hadapaNYA menjadikan negara Adidaya itu kini menjadi tidak berdaya.
Sudah saatnya kini kita kembali kepada syariatNya. Aturan yang sempurna yang berasal dari Maha pencipta yaitu Allah subahanahuwata'ala. Kita dilarang untuk
memilih-milih syariat yang disuka dan mencampakkan syariat lainnya yang tidak disuka. Diterapkannya Syariat Islam dalam bingkai Khilafah adalah sesuatu yang akan menyelamatkan kehidupan di dunia dan sampai "pulang" ke akhirat.

Wallahualambissawab

Oleh : Ummu Yaya
Anggota Revowriter Bogor

Saat ini dunia kesehatan sedang dihebohkan karena   wabah virus corona. Penyebaran virus ini diduga berasal dari kota wuhan di china. Dimana di kota ini terdapat pasar seafood huanan, yang tidak hanya menjual seafood tapi juga menjual berbagai macam  hewan liar  seperti ular, rubah, anak serigala dan lainnya dengan tujuan untuk dikonsumsi.

Penyebaran virus ini  sudah sampai ke negara  Thailand, Makau, Jepang, Korea Selatan, Taiwan Amerika dan Vietnam. Dari penelitian yang dilakukan oleh sekelompok  peneliti dari  Peking University of China, ditemukan bahwa  virus corona jenis baru ini secara genetik paling mirip dengan virus yang terdapat pada ular walaupun juga  mirip dengan virus yang ada pada  kelelawar.

Meski demikian temuan itu masih membutuhkan eksperimen lebih lanjut karena masih berupa spekulasi, seperti yang diungkapkan oleh Haitao Guo dari University of pittsburgh in Pennsylvania yang melakukan penelitian ini.

Penduduk kota Wuhan sendiri  yang  berjumlah sekitar 11 juta jiwa sudah diisolasi. Bandara ditutup sementara, akses masuk kekota itupun ditutup. Untuk menghindari semakin meluasnya penyebaran  virus.

Melihat ini  seharusnya dapat membuka mata kita mengapa, Allah mangharamkan untuk memakan hewan buas dan liar. Sesungguhnya kita tidak mengetahui apa yang allah ketahui dan sudah pasti  ada hikmah dibalik setiap perintah dan larangan Allah.

Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda,
كُلُّ ذِي نَابٍ مِنْ السِّبَاعِ فَأَكْلُهُ حَرَامٌ
“Setiap binatang buas yang bertaring, maka memakannya adalah haram.” (HR. Muslim no. 1933)

Dari Abi Tsa’labah, beliau berkata :
“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melarang memakan setiap hewan buas yang bertaring.” (HR. Bukhari no. 5530 dan Muslim no. 1932)

Dari Ibnu 'Abbas,beliau berkata :
“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melarang memakan setiap binatang buas yang bertaring, dan setiap jenis burung yang mempunyai kuku untuk mencengkeram.” (HR. Muslim no. 1934)

Melihat dalil-dalil diatas kiranya dapat membuka mata kita, bagaiman Allah melarang kita untuk memakan makanan yang dilarang.

Semoga kita terlindungi dari virus yang mematikan ini.
Allahu'alam

Oleh : Rida Asnuryah
Mahasiswi dan Guru

Di tengah frustrasi sosial dan ekonomi masyarakat muncul kerajaan-kerajaan 'dadakan'. Sebelumnya, publik dihebohkan dengan deklarasi kemunculan Keraton Agung Sejagat. Mereka mengklaim sebagai penerus Kerajaan Majapahit. Beberapa lama setelahnya, baru-baru ini bermunculan kerajaan baru lainnya seperti Sunda Empire.

Mereka mengemas dengan kegiatan kebudayaan untuk mendapatkan keuntungan pribadi.
"Kalau kegiatan sosial ya harus kegiatannya sosial. Itu malah dibungkus kegiatan sosial, tetapi mungkin nanti ada soal penipuan, ada soal-soal pidana,"

"Hal itu (kerajaan) diakui dalam sistem ketatanegaraan kita iya, bahwa adat istiadat setempat kita hargai. Tapi ini kan aneh, timbulnya sekarang, kemarin-kemarin ke mana saja?" ucap Bahtiar di kantor kemendagri   Jakarta, Jumat (17/1). [Dikuti dari :CNN Indonesia]


Fenomena ini berangkat dari kisah peristiwa Ratu Adil. Bukan fenomena baru sebenarnya, bahkan di dunia ada gerakan milenarianisme, yang muncul setiap waktu tertentu. Gerakan ini menawarkan jalan keluar bagi kebuntuan zaman.

Perlu kita sadari, kemunculan berbagai kerajaan-kerajaan yang tidak masul akal tersebut merupakan 'buah busuk' dari berlakunya sistem sekuler kapitalis yang gagal wujudkan sejahtera dan keadilan. Banyak orang tertarik dan bergabung karena sedang alami  kebuntuan mencari jalan keluar persoalan, gampang tergiur tawaran tidak rasional. Padahal, mereka justru dimanfaatkan oleh kalangan tertentu untuk mencari untung materi.

Faktor yang tak kalah penting yang menyebabkan tumbuh suburnya berbagai gerakan yang tidak rasional tersebut adalah pemerintah tidak mengambil tindakan tegas dan antisipatif meskipun kasusnya berulang hingga meresahkan masyarakat dan sudah banyak korban kerugian harta.

Tak hanya berjamuran di Indonesia, ternyata fenomena sejenis juga terjadi di berbagai Negara, hal tersebut makin membuktikan bobrok dan cacat bawaan dari  sistem sekuler kapitalistik. Jika sudah begini, tak salah bila dikatakan jika sistem ideologi kapitalisme-demokrasi ini bikin 'GILA' beneran !
Berbeda dengan sistem kapitalisme-demokrasi yang mengagungkan kebebasan dan meracuni akal sehat, maka islam memiliki seperangkat aturan yang mampu menciptakan penjagaan terhadap akal manusia.

Islam menempatkan bahwa permasalahan pemenuhan kebutuhan hidup dan penjagaan akal bukan hanya masalah pribadi rakyat dan mengabaikannya. Tetapi justru merupakan tanggung jawab negara, bagaimana kebijakan negara harus mampu menciptakan suasana kondusif serta membuka peluang sebesar-besarnya agar masyarakat mampu memenuhi kebutuhannya, bukan malah menemukan kebuntuan berpikir seperti yang marak terjadi saat ini.

Tak bisa pengurusan islam dan penjagaan akal rakyat tersebut terwujud kecuali dengan mengaplikasikan seluruh ajaran islam di tengah-tengah kehidupan bermasyarakat dan bernegara. Inilah hal urgent yang menuntut untuk segera kita perjuangkan keberadaannya. Mari menjadi pionernya !

Wallahu 'alam...

Oleh: Eno Fadli
(Pemerhati Kebijakan Publik)

Di awal tahun 2020, masyarakat dikejutkan dengan beberapa kebijakan yang akan dikeluarkan pemerintah. Kebijakan-kebijakan itu menyasar kepada masyarakat kecil dan memberatkan mereka.

Adanya rencana pencabutan subsidi elpiji 3 kg pada semester II tahun ini sudah santer terdengar. Ini pastinya berdampak pada kenaikan gas 3 kg, gas yang selama ini banyak digunakan masyarakat akan melonjak dikisaran Rp 35 ribu-Rp 45 ribu, disebabkan karena disesuaikan dengan harga pasar. Pemerintahpun berdalih tetap akan memberi subsidi para pemakai gas melon tersebut dengan cara langsung tepat sasaran, dengan skema barcode yang terhubung dengan perbankan (Republika.co.id, 18/01/2020). Pemerintah juga berencana akan membatasi pembelian gas melon menjadi 3 tabung per bulannya sesuai dengan kebutuhan rakyat miskin, jika lebih dari itu, pemerintah pantas curiga jangan-jangan subsidi salah sasaran, ujar Djoko Siswanto selaku Plt. Direktur Jendral Migas Kementerian ESDM (Tirto.id, 19/01/2020).

Setali tiga uang, begitupun dengan tarif listrik, rencananya akan ada penyesuaian tarif pelanggan listrik golongan 900 Volt Ampere. Kebijakan ini semula akan dilaksanakan 1 Januari 2020, namun diputuskan akan dipertimbangkan dahulu dengan mempertimbangkan stabilitas ekonomi dan daya beli masyarakat. “Belum ada kenaikan. Kita jaga kestabilan dulu”, ujar Arifin Tasrif selaku Menteri Energi Sumber Daya Mineral (ESDM), dilansir dari laman Setkab.go.id, 29/12/2019.

Penyandang disabilitaspun merasakan penderitaan yang sama, terkait berubahnya status Panti Sosial Bina Netra (PSBN) Wyata Guna menjadi Balai Rehabilitasi Sosial Penyandang Disabilitas Sensorik Netra (BRSPDSN) yang membatasi peserta pembinaan dan masa pembinaan, sehingga harus ada masa pengakhiran layanan di balai pembinaan.

Dampaknya ada sebanyak 66 siswa dan mahasiswa disabilitas netra orang terancam drop out dan dipaksa keluar dari asrama melalui perlakuan yang kurang baik. Bahkan siswa disabilitas sejak tanggal 21 Juli 2019 sebagian mereka tidak lagi mendapatkan jatah makan minum, tidak diurus, dan bahkan terlantar (PikiranRakyat.com, 20/08/2020).

Ada 41 siswa disabel yang terpaksa tidur di trotoar Jalan Padjajaran Bandung, karena dipaksa keluar untuk mengosongkan tempat tinggalnya di asrama oleh pengelola Wyata Guna Bandung, dengan cara mengeluarkan barang-barang pribadi mereka terlebih dahulu (Era.id, 15/01/2020).

Dilain pihak, berdasarkan Peraturan Presiden Nomor 24 Tahun 2016 tentang Penghimpunan dan Penggunaan Dana Perkebunan Kelapa Sawit digelontorkanlah  dana kepada lima perusahaan sawit berskala besar, dengan total mencapai Rp 7,5 triliun sepanjang Januari-September 2017 (CNN.com, 17/01/2018). Hal ini menjelaskan, banyak kebijakan yang dikeluarkan pemerintah menzalimi rakyat kecil, dengan mencabut subsidi tapi malah memberikan insentif untuk korporasi.

Sistem ekonomi yang dianut negeri menjadikan subsidi sebagai salah satu alat untuk mengendalikan ekonomi. Pengendalian ekonomi terbagi dua yaitu pengendalian langsung dan tidak langsung. Dan subsidi termasuk kepada pengendalian tidak langsung, yang kebijakannya bekerja pada mekanisme pasar, dimana didalam mekanisme pasar negara menggunakan prinsip untung rugi dalam penyelenggaraan pelayanan masyarakat.

Subsidi dalam Islam sebuah keharusan,karena pemimpin itu bertanggung jawab terhadap rakyatnya. 

الإمام رائع وهو مسؤول عن رعايته

Imam/Khalifah adalah pengurus dan ia bertanggung jawab terhadap rakyat yang diurusnya.
(HR Muslim dan Ahmad).

Dan jika subsidi yang dimaksudkan sebagai bantuan negara dalam bentuk keuangan, maka Islam mengakui adanya subsidi dalam pengertian ini. Karena subsidi merupakan salah satu cara (uslub) yang boleh dilakukan negara, karena termasuk kepada pemberian harta milik negara kepada rakyat.

Seperti Khalifah Umar bin al-Khatab ra, pernah memberikan harta dari Baitul Mal (kas negara) kepada para petani di Irak agar mereka dapat mengolah lahan pertanian mereka.

Subsidi juga boleh diberikan negara dalam sektor pelayanan publik, dan sektor energi seperti BBM dan listrik, namun perlu diperhatikan karena BBM dan listrik dalam Islam termasuk barang milik umum (milkiyah ‘ammah), maka dalam pendistribusiannya harus dikembalikan kepada rakyat. Mekanismenya bisa dengan memberikan secara gratis atau dapat mendistribusikannya sesuai dengan ongkos produksi.

Namun dalam kondisi terjadinya ketimpangan ekonomi, pemberian subsidi yang hukum asalnya boleh menjadi wajib hukumnya, karena mengikuti kewajiban syariah untuk mewujudkan keseimbangan ekonomi. Hal ini dikarenakan Islam telah mewajibkan beredarnya harta diantara seluruh individu dan mencegah beredar harta pada golongan tertentu.
Dalam firman Allah swt:

كي لا يكون دولة بين الاغنياء منكم

“Supaya harta itu jangan beredar diantara orang-orang kaya saja diatara kalian”
(QS. Al-Hasyr [59]: 7).

Hal ini pernah dicontohkan langsung oleh Rosulullah saw. Rosul pernah membagikan fai’ kepada Bani Nadhir dari harta milik negara, hanya kepada kaum Muhajirin tidak kepada kaum Anshar, karena rosul melihat ketimpangan ekonomi antara Muhajirin dan Anshar. (An-Nabhani, 2004: 249), sebagaimana dijelaskan oleh KH.Siddiq al-Jawie dalam artikelnya subsidi dalam pandangan Islam.

Sedangkan khusus sektor pendidikan, keamanan dan kesehatan, Islam mewajibkan negara menyelenggarakan secara cuma-cuma kepada tiga sektor ini, karena wajib hukumnya secara syar’i.

Seperti inilah pemerintahan Islam. Pemerintah akan memberikan pelayanan penuh kepada rakyat yang dipimpinnya, dan menjalankan aktivitas ekonomi berdasarkan hukum syariah dengan dorongan ketakwaan, sehingga menyadari tanggung jawabnya sebagai pengurus urusan rakyat.

Wallahu a’lam bishshowab.

Oleh : Renny Marito Harahap,S.Pd

Menurut Sri Rumini dan Siti Sundari(2004:53) masa remaja adalah peralihan dari masa anak dengan masa dewasa yang mengalami perkembangan semua aspek/fungsi untuk memasuki masa dewasa. Masa remaja adalah masa yang penuh dengan tantangan dan perubahan yang merupakan fase terpenting dalam sejarah perjalanan anak manusia. Pada masa inilah semua terasa indah di masa inilah saat-saat dimana semangat dan jiwa muda bergejolak ingin meraih mimpi dan ingin mengukir segudang prestasi. 

Namun tak seperti yang di inginkan dan di impikan masa remaja ternoda karena kenikmatan sesaat seperti yg terjadi pada remaja di Balikpapan berinisial SNI (18th) di dalam toilet RSUD Beriman telah terjadi pembunuhan terhadap anak yang dilahirkannya. Bayi berjenis kelamin perempuan ini tewas ditangan ibu kandungnya sendiri setelah disumpal dengan tissu toilet dan tali pusarnya di cabut lalu jasadnya dimasukkan ke dalam kantong plastik dan hendak di buang keluar RS namun aksinya ketahuan petugas rumah sakit, naudzubillah..

Lalu mengapakah pelaku tega membunuh darah dagingnya sendiri dengan keji?? selidik punya selidik motivasi pelaku melakukan aksinya karena belum siap untuk menikah dan masih muda dan  tidak siap mempertanggungjawabkan perbuatannya  sudah berzina, membunuh pula yg akhirnya berujung perbuatan kriminal karena telah menghilangkan nyawa seseorang. 

Allah telah berfirman dalam Qs Al isra :32 yang artinya " Dan janganlah kamu mendekati zina sesungguhnya zina itu perbuatan keji dan suatu jalan yang buruk " jangankan berzina mendekatinya pun sudah di larang keras oleh Allah Swt, karena itulah Islam melarang ikhtilat campur baur antara laki-laki dan perempuan yang bukan muhrim dan berkhalwat (berdua-duaan)  dan Islam mengajarkan agar menundukkan pandangan supaya terhindar dari perbuatan zina, Subhanalloh itulah ajaran islam yg sangat indah. 

Perbuatan zina yg dilakukan dan membunuh ataupun  kemaksiatan lainnya adalah dosa besar dampak dari tidak diterapkannya syariat islam yang maha sempurna dan tidak menjadikan syariat Islam sebagai pedoman hidup yg mengatur seluruh aspek kehidupan manusia salah satunya mengatur pergaulan antara laki-laki dan perempuan. 

Namun banyak umat islam yg tidak mengetahuinya sehingga terjerumus kedalam kesesatan akhirnya melahirkan generasi rusak yang bertindak semaunya yang penting happy, belum lagi  pengaruh sekulerisme yang memisahkan agama dari kehidupan dan kebudayaan barat telah mendominasi sisi kehidupan remaja saat ini. Negara tidak menjaga akidah,keimanan dan ketakwaan rakyatnya pada akhirnya kemaksiatan merajalela, perzinahan bak jamur yg tumbuh disekitar kita, pergaulan bebas dimana-mana dosa sudah di anggap biasa inilah potret buram negeri ini.

Sudah saatnya kita kembali kepada sistem Islam di bawah naungan Khilafah Rasyidah yang menerapkan Islam dalam seluruh aspek kehidupan, melindungi dan menjaga akidah umat dan memberikan kesejahteraan, kemakmuran bagi seluruh rakyatnya,, Allohu Akbar...!!

Oleh : Ummu Azizah Fisikawati

Wanita sholehah adalah wanita yang bertaqwa pada Allah SWT  yang mengerjakan amal baik dan meninggalkan larangan-Nya. Untuk itu Allah SWT membalasnya dengan jaminan masuk surga dari pintu manapun yang diinginkanya. 

Islam adalah Agama Rahmatan lil alamin. Islam diturunkan Allah untuk menyempurnakan akhlak manusia dan mengatur tujuan hidup. Seiring dengan munculnya pandangan bahwa banyak umat Islam saat ini yang merasa kalau sudah berhijab itu sudah mendapatkan hidayah dan menganggap mereka yang belum berhijab itu belum mendapatkan hidayah.

VIVA – Putri Presiden ke-4 RI Abdurrahman Wahid (Gus Dur), Inayah Wulandari Wahid mengaku heran terhadap justifikasi bagi wanita muslimah yang tidak memakai hijab itu lantaran belum mendapatkan hidayah.

Padahal, kata dia, istri-istri ulama terdahulu (Nyai) atau istri pendiri Nahdlatul Ulama (NU) memakai kerudung. Bahkan, pejuang perempuan RA Kartini pun tidak berhijab. Makanya, apakah mereka juga disebut belum mendapatkan hidayah?

Inayah menyampaikan pernyataan tersebut saat acara bersama Deddy Cobuzier yang diunggah ke YouTube pada Rabu, 15 Januari 2020. Saat itu, Inayah bersama sang ibunda Sinta Nuriyah Wahid.

Adakah hubungannya antara hijab dan hidayah? Jelas tidak ada.
Apakah perempuan yang berhijab dengan sendirinya sudah mendapatkan hidayah? Belum tentu juga. Hidayah itu tidak ada sangkut pautnya dengan busana. Hidayah adalah petunjuk yang telah turun kepada kita.

"Dan kami turunkan kepadamu al-kitab (Al Qur'an) untuk menjelaskan sesuatu dan petunjuk serta rahmat dan kabar gembira bagi orang-orang yang berserah diri".(TQS An-nahl (16):89).

Hidayah bukan datang dari manusia, ia murni berasal dari Allah saja. Allah berikan kita akal untuk mengindera wahyu, tapi kesemuanya takkan lengkap tanpa taufik dari Allah. Hidayah datang dari embus angin, tetes hujan, bahkan keras tanah yang dipijak, datang lewat sapaan, senyuman, bahkan tatap mata mereka yang ikhlas dalam agama. Semua ini dilakukan hanya karena kecintaan kita pada Allah dan Rasul ialah yang tertinggi, maka kita mencintai Al-Qur’an sebagai kitab petunjuk yang tanpanya kita dalam kegelapan, ini tentang ketaatan.

Siapakah yang memerintahkan wanita berhijab?

Hijab artinya setiap yang menutupi hal-hal yang dituntut untuk ditutupi atau menghalangi hal-hal yang terlarang untuk digapai maka itu adalah hijab (Al Kulliyat, 1/360). Maka hijab muslimah adalah segala hal yang menutupi hal-hal yang dituntut untuk ditutupi bagi seorang muslimah. Jadi hijab muslimah bukan sebatas yang menutupi kepala, atau menutupi rambut, atau menutupi tubuh bagian atas saja. Namun hijab muslimah mencakup semua yang menutupi aurat, lekuk tubuh dan perhiasan wanita dari ujung rambut sampai kaki.

Perintah berhijab tegas disebutkan oleh Allah Ta’ala dalam Al Qur’an (yang artinya):  “Katakanlah kepada wanita yang beriman: “Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. Dan hendaklah mereka menjulurkan khimar ke dadanya…” (QS. An Nuur: 31).

Allah Ta’ala juga berfirman (yang artinya): “Hai Nabi, katakanlah kepada istri-istrimu, anak-anak perempuanmu, dan istri-istri orang mukmin agar hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka…” (QS. Al Ahzab: 59). Juga hadits mengenai batasan aurat yang telah disebutkan di atas merupakan dalil tegas wajibnya berhijab bagi wanita muslimah. Maka perhatikanlah, yang memerintahkan para wanita muslimah untuk berhijab adalah Allah dan Rasul-Nya. Bukan orang tuanya, ustadz, kyai, atau siapapun.

Karena berhijab itu wajib bagi seorang muslimah, maka wajib pula baginya untuk mempelajari bagaimana kriteria hijab muslimah yang syar’i. Dan sebagaimana telah dijelaskan, hijab mencakup seluruh pakaian wanita dari ujung kepala hingga ujung kaki, ini semua hendaknya memperhatikan syarat-syarat yang ditetapkan oleh syariat. Syarat-syarat hijab muslimah yang syar’i adalah sebagai berikut: 

-Menutupi seluruh tubuh kecuali yang tidak wajib ditutupi
-Tidak berfungsi sebagai perhiasan (yaitu bukan untuk memperindah diri
- Kainnya tebal tidak tipis
-Lebar, tidak ketat yang menampakkan bentuk lekukan tubuh
-Tidak menyerupai pakaian lelaki
-Tidak menyerupai pakaian wanita kafir
-Bukan merupakan libas syuhrah (pakaian yang menarik perhatian orang-orang)” (Al Ikhtiyarat Al Fiqhiyyah Lil Imam Al Albani)

Demikianlah kriteria hijab syar’i yang dijelaskan para ulama, bukan sekedar kain pembungkus rambut atau kain pembalut tubuh, sebagaimana yang banyak disalah-pahami oleh kebanyakan wanita muslimah.

Allah SWT juga menekankan tentang aurat bagi perempuan secara keseluruhan kecuali wajah dan talapak tangan disebut sebagai aurat dan hanya boleh diperlihatkan kepada mahramnya.

Diriwayatkan oleh Ibnu Mas'ud dalam HR Tirmidzi, Rasulullah SAW bersabda, "Wanita adalah aurat, maka apabila dia keluar (rumah), maka setan tampil membelalakkan matanya dan bermaksud buruk terhadapnya." Hal ini memperkuat alasan seorang wanita muslimah menggunakan hijab, yakni untuk menutup auratnya dan menghindari dari fitnah.

Menegaskan kembali bahwa hukum wajibnya menutup aurat berdasar nash syara dan pandangan fuqaha dalam kitab mu’tabar serta menyempurnakan pemahaman publik tentang pakaian syar’I bagi muslimah yakni khimar dan jilbab. Menjelaskan bahwa pemahaman yg benar bersumber dari rujukan shahih, bukan bersandar pada praktik orang terdahulu atau tokoh2 tertentu.

Rasulullah memerintahkan setiap muslimah keluar rumah dg memakai jilbab, bahkan bila seorang muslimah tidak memiliki maka sesama muslimah harus meminjamkan jilbabnya. Ini juga bisa bermakna bahwa rasulullah sebagai kepala Negara turut mengatur bagaimana agar setiap muslimah menjalankan kewajibannya memakai jilbab.

Rezim hari ini yang tidak mendorong pelaksanaan syariat tapi malah membiarkan  banyak opini nyeleneh yang diangkat melalui public figure utk menyesatkan pemahaman umat.
Seharusnya Negara berperan dalam menjaga ketaatan dan keutuhan aqiqah bagi umat dengan menerapkan syariat Islam secara keseluruhan.

Oleh : Rini Heliyani

Virus corona saat ini sedang mewabah di China khususnya di Wuhan. China sudah mengisolasi beberapa kota. Beberapa kota di China bagaikan kota mati.
China mengisolasi dari dalam dan luar China. Warga China dilarang bepergian ke luar negeri. Turis dilarang memasuki China. Hanya beberapa angkutan darat yang beroperasi. Banyak pusat pembelanjaan, kantor-kantor yang tutup.

Perayaan tahun baru China, hari raya Imlek yang harusnya diperingati secara meriah di China. Terpaksa dibatalkan. Korban yang sudah meninggal 56  orang akibat terserang virus Corona. Seperti yang dilansir dari AssociatedPress (AP). Virus ini mempercepat penyebarannya di China dengan total korban mencapai 56 orang. Pemerintah China menyebut situasi genting. (detikNews,26/1/20).

Virus Corona adalah virus yang baru ditemukan. Belum ditemukan vaksin. Ternyata virus Corona ditemukan pada pasien yang sering mengkonsumsi sup kelelawar serta beberapa hewan-hewan yang Allah haramkan. Benarlah firman Allah, "Dan makanlah makanan yang halal lagi baik dari apa yang telah Allah berikan kepadamu dan bertaqwalah kepada Allah yang kamu beriman kepadaNya (QS. Al-Maidah:88).

Maka, tidak ada yang tidak mungkin bagi Allah. Kun fayakun (jadi, maka jadilah ia). Saat China mengatakan bahwa tidak ada yang mampu menguncang mereka. Presiden China, XinJinping"Tak ada kekuatan yang bisa guncang China" (detikNews, 1/10/19).

Penyiksaan yang dilakukan pemerintah China terhadap Muslim Xinjiang. Serta mengisolasi mereka. Akhirnya Allah balas kontan dengan menurunkan virus mematikan tersebut.Kekuatan China yang seolah-olah tidak mampu dikalahkan. Hanya dengan menurunkan virus Coronaini,dengan sebentar saja dapat melumpuhkan China dalam sekejap.

Sama halnya pada saat Allah meluluhlantakkan negeri sodom, negeri kaumnya nabi Luth yang melanggar perintah Allah yaitu berhubungan dengan sejenis. Maka, Allah bolak-balikkan negeri tersebut dan hancur seketika.
Wallahu alam bishawab

By : Alfadiyah

Jagat pendidikan nasional kembali goncang. Setelah dilantiknya menteri pendidikan pak Nadiem Makarim, kini digemparkan dengan wacana perubahan yaitu "Merdeka belajar". Wacana ini dijadikan tema pembahasan pada acara Forum Kajian Guru Muslimah Inspiratif Ahad, 26 Januari 2020   di Meeting Room RM Pangestu Jember.

Apa tujuan dari perubahan tersebut? seperti disampaikan oleh pak menteri, tujuannya agar lulusan dapat sejalan dengan dunia industri.  

Mampukah "Merdeka Belajar" menjadi solusi dari permasalahan pendidikan dan sejalan dengan RI 4.O? Materi ini telah dibahas oleh pemateri yang pertama : Ustdzh. Alfadiyah yang memaparkan bahwasannya merdeka belajar itu meliputi 4 hal yaitu USBN, UN, RPP, dan PPDB. Merdeka belajar yang dimaksud adalah kemerdekaan berfikir yang berarti berfikir bebas tanpa ada batasan yang jelas, sementara sosok individu yang beriman harus terikat dengan syari'at Islam secara keseluruhan/kaffah. Dan dibalik kebijakan tersebut asesmen/penilaian mengacu pada Program For Internasional Student Assessment (PISA) dan ini merupakan bagian dari program organisasi OECD(Organization for Economic Cooperation and Development) yang memainkan perekonomian dikancah global dan Amerika Serikatlah yang berpengaruh. Dengan demikian terlihat bahwa arah merdeka belajar mengarah kepada neoliberalisme dan neokapitalisme untuk menyiapkan kebutuhan ekonomi kapitalis abad 21. Hal ini sangat berbahaya, sebab tujuan utama pendidikan seharusnya aspek identitas/kepribadian Islam, pembentukan perilaku yang luhur, bukan semata aspek kognitif sebagaimana capaian PISA. Apalagi jika berorientasi ekonomi sebagaimana konsep KBE(Knowledge Based Economy) yang berasal dari Barat. 

Lalu, bagaimana dalam pandangan islam? Ustdzh. Endah Nabihah memaparkan bahwasannya pendidikan akan berkah dengan diterapkannya syari'at Islam secara keseluruhan/kaffah. Sebagaimana dijelaskan dalam firman Allah SWT : " Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah ke dalam Islam secara keseluruhan, dan janganlah kamu ikuti langkah-langkah setan. Sungguh ia musuh yang nyata bagimu."(TQS. Al-Baqarah (2) : 208).

Sehingga menjadi suatu keharusan bagi sosok individu yang beriman untuk terikat dengan syari'at Islam secara keseluruhan/kaffah termasuk dalam urusan pendidikan. Dengan demikian maka akan mendapatkan keberkahan.

Kemudian dalam forum diskusi diantaranya ada peserta yang menyampaikan pendapat tentang apa yang harus dilakukan dalam dunia pendidikan saat ini. Pemateri pertama mengajak untuk sadar akan arah pendidikan kini mau kemana dan pemateri kedua mengajak untuk kembali pada sistem pendidikan Islam sehingga membawa keberkahan.(Jember, 26/01/2020).

Semoga dengan adanya acara kajian guru muslimah inspiratif yang diadakan setiap bulan di minggu terakhir membawa dampak yang positif bagi para guru khususnya dan arah dunia pendidikan pada umumnya.

Oleh: Ernawati, A.Md  
(Anggota Forum Muslimah kota Banjarbaru)


Ramainya pemberitaan yang cukup menghebohkan terkait pernyataan istri Presiden RI ke-4 Abdurrahman Wahid atau Gus Dur yaitu Sinta Nuriyah, yang diangkat berbagai media, yang mengatakan bahwa setiap muslimah tidak wajib untuk mengenakan jilbab karena memang begitu adanya yang tertulis di Al-qur'an jika memahaminya dengan tepat.

Pernyataan yang kontroversial ini sebenarnya bukan perkara baru. Banyak juga hukum-hukum yang sudah jelas (qoth'i) ditafsir ulang dengan tafsir yang menyelisihi metode tafsir yang dikenal di dalam Islam. 

Maka menjadi penting untuk kita mengulas ulang tentang wajibnya menutup aurat bagi muslimah, agar tidak ada keraguan disebabkan pernyataan tersebut. Al-'allamah al-qadhi Syekh Taqiyuddin an-Nabhani dalam kitabnya An-Nizham Al-Ijtima'i fi Al-Islam, membahas tuntas terkait kewajiban menutup aurat bagi muslimah ini. Di dalam kitab tersebut dijelaskan, aurat laki-laki adalah anggota tubuh di antara pusat dan lututnya, sedangkan aurat wanita adalah seluruh anggota tubuhnya kecuali wajah dan kedua telapak tangannya. Maka, leher wanita adalah aurat. Rambutnya, meskipun hanya sehelai merupakan aurat. Demikian pula bagian sisi kepala wanita -dari arah manapun- adalah aurat. Seluruh anggota tubuh kecuali wajah dan kedua telapak tangan merupakan aurat yang wajib ditutupi. 

Allah SWT berfirman:
"Dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) tampak daripadanya." (TQS an-Nur : 31)

Yang dimaksud dengan "yang biasa tampak daripadanya" adalah wajah dan kedua telapak tangan. Karena kedua anggota tubuh wanita inilah yang biasa tampak dari wanita-wanita muslimah di hadapan Nabi SAW dan beliau membiarkannya. Kedua anggota tubuh wanita ini pula yang biasa tampak dalam pelaksanaan ibadah-ibadah tertentu seperti haji dan shalat. Juga karena kedua anggota tubuh inilah yang biasa tampak pada masa Rasulullah SAW, yaitu masa turunnya ayat al-Qur'an.  Disamping itu, dalil lain yang menunjukkan bahwa seluruh tubuh wanita adalah aurat kecuali wajah dan kedua telapak tangan adalah sabda Rasulullah SAW :
"Wanita adalah aurat" (HR Ibnu Hibban dalam Shahih Ibnu Hibban dari jalur Ibnu Mas'ud).

Dan Rasulullah SAW juga bersabda :
"Sesungguhnya seorang anak perempuan jika telah haid (baligh), tidak boleh terlihat dari dirinya kecuali wajah dan kedua tangannya hingga pergelangan tangan." (HR Abu Dawud)

Dalil-dalil ini dengan jelas menunjukkan bahwa seluruh tubuh wanita adalah aurat kecuali wajah dan kedua telapak tangannya. Juga dengan jelas menunjukkan bahwa wanita wajib menutupi auratnya.

Dengan demikian, dapat difahami bahwa wajib bagi muslimah untuk tidak terlihat kecuali wajah dan kedua telapak tangannya dihadapan laki-laki ajnabi (asing atau non mahrom), kecuali kepada orang-orang yang disebutkan di dalam al-Qur'an.

Allah SWT berfirman :
"Dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau saudara-saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita Islam, atau budak-budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita". (TQS an-Nur : 31)

Semua orang yang disebutkan di dalam ayat tersebut boleh melihat anggota-anggota tubuh wanita yang termasuk mahramnya berupa rambut, leher, tempat gelang tangan (pergelangan tangan), tempat gelang kaki (pergelangan kaki), tempat kalung, dan anggota-anggota tubuh lainnya yang biasa menjadi tempat melekatnya perhiasan atau ketika wanita tetsebut memakai pakaian sehari-hari.

Adapun dengan apa wanita menutup auratnya, dalam hal ini syara tidak menentukan pakaian tertentu untuk menutup aurat tersebut. Hanya saja disyaratkan pakaian tersebut harus menutupi kulit dan menutupi warna kulitnya (tidak tipis atau tidak menampakkan apa yang dibaliknya).

Inilah masalah tentang menutup aurat. Masalah ini tidak boleh dicampuradukkan dengan masalah pakaian wanita dalam kehidupan umum dan masalah tabarruj dengan sebagian pakaian. Maka, jika wanita muslimah telah menutup aurat tidak berarti dia boleh keluar berjalan di jalan umum. Sebab, untuk yang demikian ada pakaian tertentu yang telah ditetapkan syariah. Mengenai pakaian wanita dalam kehidupan umum, yakni pakaian yang dikenakan ketika berada di luar rumah, Allah SWT., telah mewajibkan wanita muslimah mengenakan khimar atau kerudung dan mula'ah (baju kurung) atau milhafah. Dalil terkait dua jenis pakaian ini adalah firman Allah SWT.:

" Dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) tampak daripadanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kerudung ke dadanya". (TQS an-Nur : 31)

Kata khumur (kerudung) adalah bentuk jamak dari kata khimar, yaitu kain untuk menutupi kepala. Sedangkan kata juyub adalah jamak dari kata jayb yaitu tempat potongan (bukaan) jubah atau gamis. Maka Allah memerintahkan agar kerudung dijulurkan ke atas leher dan dada.

Dan firman Allah SWT.,
"Hai Nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin, Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka". (TQS al-Ahzab : 59)

Yang dimaksud dengan jilbab adalah milhafah (semacam mantel atau jubah). Atau jilbab itu adalah ats tsaub (pakaian) yang dapat menutupi seluruh tubuh. Di dalam Kamus al-Muhith dinyatakan:

Jilbab itu adalah seperti sirdab (terowongan) atau sinmar (lorong), yakni baju atau pakaian yang longgar bagi wanita tanpa baju kurung atau kain apa saja yang dapat menutupi pakaian kesehariannya seperti halnya baju kurung.

Sedangkan dalam Kamus ash-Shihhah al-Jauhari menyatakan:
Jilbab adalah milhafah (mantel/jubah) dan yang sering disebut mula'ah (baju kurung).

Di dalam hadits kata jilbab dinyatakan dalam makna al-mula'ah (baju kurung) yang dikenakan wanita sebagai penutup disebelah luar pakaian kesehariannya di dalam rumah. Dari Ummu Athiyah RA, ia berkata :

Rasulullah SAW memerintahkan agar kami mengeluarkan para wanita yakni hamba-hamba sahaya perempuan, wanita-wanita yang sedang haid dan para gadis yang sedang dipingit, pada hari Raya Idul Fitri dan Idul Adha. Wanita-wanita yang sedang haid, mereka memisahkan diri tidak ikut menunaikan shalat, tetapi tetap menyaksikan kebaikan dan (mendengarkan) seruan kepada kaum Muslim. Aku lantas berkata, "Ya Rasulullah salah seorang di antara kami tidak memiliki jilbab." Rasulullah pun menjawab, "Hendaklah saudaranya memakaikan jilbabnya kepada wanita itu". (HR Muslim)

Artinya wanita tersebut tidak memiliki pakaian (baca: jilbab) yang akan dikenakan di sebelah luar pakaian kesehariannya, dalam rangka keluar rumah. Maka Rasul SAW memerintahkan agar saudaranya meminjaminya.

Dalil-dalil tersebut menunjukkan dengan jelas tentang pakaian wanita di kehidupan umum. Allah SWT., di dalam kedua ayat tersebut telah mendeskripsikan secara rinci, lengkap dan menyeluruh tentang pakaian yang diwajibkan kepada wanita untuk dikenakan di kehidupan umum. Yaitu memakai kerudung yang menutupi seluruhbagian kepala, leher sampai menutupi jayb atau bukaan baju (dada), dan mengenakan jilbab (baju kurung yang panjang ke bawah dan longgar) yang dipakai diatas pakaian sehari-hari.

Semoga dari penjelasan ini, menjadikan kita semakin yakin tentang kewajiban menutup aurat bagi wanita muslimah.

Wallahu a'lam bi ash-shawab.

Oleh: Muzayyanah 
(Indramayu)

Pembicaraan tentang kewajiban berjilbab bagi muslimah kembali menghangat. Masih ada yang keukeuh menyatakan tidak wajibnya seorang muslimah menggunakan jilbab (yang dimaksud adalah kerudung). Padahal dalam Alqur'an perintah mengenakan jilbab maupun kerudung (himar) jelas-jelas disebutkan. 

Wajibnya mengenakan kerudung dan jilbab bagi setiap muslimah sebagai penutup aurat adalah masalah yang sudah dimaklumi oleh kaum muslimin. Maka jika masih ada yang mempertanyakan atau menolaknya, berarti kurang update, ketinggalan zaman. 

Bahkan busana berbentuk jilbab (gamis) dan himar (kerudung), sekarang sudah menjadi trend fashion tersendiri. Namun, harus diperhatikan ketika seorang muslimah mengenakan jilbab dan himarnya, dasarnya harus benar. Yaitu karena mematuhi perintah Allah. Bukan karena trend fashion. 

Perintah mengenakan kerudung ada di QS An Nur ayat 31. Sementara perintah mengulurkan jilbab ada di QS Al Ahzab ayat 59. 

Saat ini kegiatan dakwah sebenarnya sudah sangat mudah dijangkau oleh siapapun.  Pembahasan tentang kewajiban menutup aurat bagi laki-laki maupun perempuan muslim sudah berulang kali. Namun, di masyarakat tetap saja masih ada yang belum menerima dengan berbagai alasan.

Hal seperti ini biasa saja dalam dakwah. Ada yang menerima, ada yang menolaknya. Inilah tantangan dakwah yang harus dijawab dengan menambah kesungguhan dalam upaya dakwah. 

Dakwah memang harus terus berlangsung hingga akhir zaman. Selama kehidupan manusia masih ada, selama itu pula dakwah harus ditegakkan. 

Saya punya kenangan tentang orang-orang yang menentang pemakaian kerudung dan jilbab yang menutup aurat secara sempurna. 

Sekitar tahun 1995, saya sudah memahami kewajiban pemakaian jilbab dan himar bagi muslimah. Ceritanya lagi main ke rumah teman sekost. Saat itu teman saya ini mau melangsungkan akad nikah. Maka saya dan teman-teman sekost ikut menjadi saksi momen bahagia teman saya ini. 

Keluarga besar teman saya ini juga banyak yang hadir dari daerah. Tapi salah satu dari mereka ini, tepatnya adalah paman teman saya ini sangat sinis melihat penampilan saya dan teman-teman yang semuanya berkerudung dan berpakaian menutup aurat, yaitu seluruh badan kecuali muka dan telapak tangan. 

Pada suatu kesempatan, saya satu ruangan dengan beliau dan ada kerabat yang lain juga. Lalu beliau bicara dengan arah mata sesekali menatap saya. "Ini orang Arab apa orang Indonesia?" kata beliau. Saya tidak merespon karena memang beliau tidak bicara kepada saya.

Lalu beliau ngobrol dengan kerabat lain, seorang gadis kira-kira seumuran saya waktu itu. "Ndok (panggilan sayang untuk anak perempuan Jawa), kamu orang Indonesia kan?" kata beliau. "Iya pak dhe",  jawab si gadis. "Kalau orang Indonesia, pakaiannya biasa saja. Leher, telinga, biar aja kelihatan. La kamu pakai kalung di leher to. Masang anting ya di telinga. La kalo ditutup nanti nggak kelihatan perhiasannya. Nggak usah niru orang Arab",  begitu kira-kira wejangan beliau kepada si gadis yang juga ponakan beliau. 

Menganggap pakaian muslimah yang menutup seluruh aurat sebagai pakaian orang Arab dari dulu juga sudah ada. Tapi seiring maraknya dakwah, anggapan seperti itu sudah jarang terdengar.

Saya tak menanggapi ucapan beliau saat itu. Karena nampak oleh saya beliau tidak sedang ingin menemukan yang benar. Beliau juga tidak bicara langsung kepada saya. Hanya ngomong dengan suara keras seolah agar saya mendengar ucapannya. 

Begitulah, masih ada yang menentang kewajiban berkerudung bagi muslimah. Tapi pengalaman saya itu terjadi tahun 1995 yang saat itu pemakaian kerudung memang masih jarang. Bahkan konon berkerudung sebagai seragam sekolah butuh perjuangan. 

Seiring makin semaraknya dakwah, pemahaman umat Islam terhadap ajaran agamanya termasuk wajibnya kerudung semakin membaik. Hingga saat ini rasanya aneh kalau ada muslimah yang tidak berkerudung. Terlepas dari beraneka bentuk kerudung mereka. Tak dipungkiri ada perkembangan positif pada kesadaran umat untuk terikat dengan syariat agamanya. 

Hal ini tentu membuat gerah musuh-musuh Islam. Sehingga berbagai upaya mereka tempuh, termasuk memanfaatkan orang Islam sendiri untuk mempropagandakan ide-ide mereka. Mereka hendak memadamkan cahaya Allah. Padahal Allah bermaksud  menyempurnakan cahaya-Nya. 

Teruslah berdakwah. Sampaikan kebenaran Islam. Singkap makar-makar jahat penghalang tegaknya agama Allah. Hingga Allah memberikan kemenangan kepada penolong agama-Nya. Wallahu a'lam bish-shawab.

Pernyataanmu Sungguh Sesat Menyesatkan
Oleh: Anggraini Arifiyah
Ibu Rumah Tangga

Kontroversi tentang kewajiban memakai hijab kembali menyeruak ke permukaan. Istri Presiden RI ke-4 Abdurrahman Wahid atau Gus Dur mengatakan bahwa perempuan muslim tidak wajib untuk memakai jilbab. Ia pun menyadari bahwa masih banyak orang yang keliru mengenai kata jilbab dan hijab. Menurut dia, hijab tidak sama pengertiannya dengan jilbab. "Hijab itu pembatas dari bahan-bahan yang keras seperti kayu, kalau jilbab bahan-bahan yang tipis seperti kain untuk menutup," kata Sinta di YouTube channel Deddy Corbuzier pada Rabu, 15 Januari 2020.

Ia mengakui bahwa setiap muslimah tidak wajib untuk mengenakan jilbab karena memang begitu adanya yang tertulis di Al Quran jika memaknainya dengan tepat. "Enggak juga (semua muslimah harus memakai jilbab), kalau kita mengartikan ayat dalam Al Quran itu secara benar," kata Sinta.

Pernyataan bahwa wanita muslimah tidak wajib memakai jilbab bisa berdampak serius. Seolah menjadi legitimasi bagi wanita muslimah yang belum mau berjilbab untuk tetap dalam keadaan tidak berjilbab. Apalagi pernyataan tersebut dipakai untuk semakin mengukuhkan pandangan bahwa yang penting hatinya berjilbab. Belum tentu yang berjilbab itu perilakunya baik.

Tak bisa dipungkiri, ini adalah bagian dari pemikiran radikal yang berbahaya. Dengan mempropagandakan hijab, sama saja menistakan paham mayoritas umat bangsa ini. Inilah yang wajib diwaspadai. Dalam Islam aurat wanita itu adalah seluruh tubuhnya, kecuali wajah dan kedua telapak tangannya. Diriwayatkan dari ‘Aisyah radhiyallahu‘anha, beliau berkata yang artinya;

“Asma’ binti Abu Bakar pernah menemui Rasulullah SAW dengan memakai pakaian yang tipis. Maka Rasulullah SAW pun berpaling darinya dan bersabda, “wahai Asma’, sesungguhnya seorang wanita itu jika sudah haidh (sudah baligh), tidak boleh terlihat dari dirinya, kecuali ini dan ini”, beliau menunjuk wajahnya dan kedua telapak tangannya.” (HR. Abu Daud 4140, dalam al-Irwa [6/203] al-Albani berkata: “Hasan dengan keseluruhan jalannya”) 

Jilbab itu lambang kehormatan Muslimah. Wajib dikenakan bagi wanita Muslim saat keluar rumah, sebagai tanda pengenalnya bahwa dia seorang wanita mukmin, dan dia tidak diganggu (al-Ahzab : 59). Mengkampanyekan bahwa jilbab tidak wajib berarti mengajak muslimah untuk sesat dari agamanya sendiri.

Inilah usaha para kaum liberalis. Kaum liberalis memang sudah biasa menframingkan ajaran Islam sesuka hati, dengan akal- akalan mereka. Tidak lain agar Islam semakin jauh dari kehidupan. Jadi yang diambil hanya nilai- nilai Islam saja. Semacam jilbabin hati, atau salat eling- eling.  Dengan pola yang sama, membenturkan syariat Islam dengan budaya. Oleh karena itu, dalam  merujuk sebuah pemahaman harusalh berhati-hati, apalagi terkait syariat Islam. Salah- salah hidup bisa berujung sesat. Sudah sesat, menyesatkan pula. Tak ada yang didapat selain kecelakaan di dunia dan akhiratNya. 

Jadi pernyataan jilbab tidak wajib, lebih menunjukkan kekalahan intelektual di hadapan ideologi liberal barat. Yang mereka korbankan adalah ajaran Islam itu sendiri. Padahal seharusnya yang dilakukan adalah menunjukkan ajaran Islam yang mampu memberikan solusi atas berbagai persoalan. Masyarakat Islam adalah masyarakat yang khas diliputi oleh keimanan dan ketaqwaan. Masyarakat Islam bukanlah masyarakat campuran yang dicelup kebebasan dan sekulerisme yang lambat laun akan menuju kehancuran. Wallahu’alam Bi Shawwab
x

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.