Articles by "Opini"

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 0pini 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama Ahmad khadafi AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan banjir bank banten banwaslu banyumas banyuwangi Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita berita tni Bernas BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu Buletin bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat Corona covid-19 cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman Dprd prov DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Financial Fitur Fiture FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar Golkar Pasaman gor gor haji agus salim Goresan Tinta Bidan Diny Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil IKC Pasaman ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag Kemenega kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah Kisah Nabi kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostra kostrad Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar Kumpulan saiyo kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional Nafsiyah nagan raya naganraya Nagari Durian Tinggi napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal New Normal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinj Opink organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti Pantun papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pasbarr Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri Polsek Bonjol poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang SMK 1 Lbs smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMP Kumpulan SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy UT uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis Yulisman zakat zardi syahrir
Showing posts with label Opini. Show all posts


By : Ciwanti
Mahasiswi IAIN SAS Bangka Belitung

COVID-19 adalah penyakit akibat suatu coronavirus baru yang sebelumnya tidak teridentifikasi pada manusia. Coronavirus adalah suatu kelompok virus yang ditemukan pada hewan dan manusia. Infeksi virus Corona yang disebut COVID-19 ini pertama kali terjadi di kota Wuhan, China dan sekarang telah ditemukan di berbagai negara, termasuk Indonesia.
Virus ini diperkirakan berasal dari hewan, seperti kelelawar dan unta, dan bisa menular dari hewan ke manusia, serta dari manusia ke manusia. Penularan antarmanusia kemungkinan besar melalui percikan dahak saat batuk atau bersin. Ketika terinfeksi virus Corona, seseorang akan mengalami gejala mirip flu, seperti demam, batuk, dan pilek. Namun, beberapa hari setelahnya, orang yang terserang infeksi virus corona bisa mengalami sesak napas akibat infeksi pada paru-paru (pneumonia). Hingga saat ini, belum ada pengobatan yang dapat menyembuhkan infeksi virus Corona. Oleh sebab itu, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengimbau agar masyarakat tidak memandang sepele penyakit ini dan senantiasa melakukan tindakan pencegahan. Salah satunya adalah dengan menerapkan social distancing.
KOMPAS.com - Penyebaran virus corona di berbagai belahan dunia terus meluas. Hingga Jumat (3/4/2020) sore, jumlah kasus positif Covid-19 tepatnya telah mencapai angka 1.018.107. Sementara itu, dari jumlah tersebut, sebanyak 213.218 orang berhasil sembuh. Jumlah pasien positif corona yang meninggal tercatat 53.251 orang. Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Virus Corona, Achmad Yurianto mengatakan, masyarakat perlu memutus rantai penyebaran dengan beberapa hal sederhana. "Bisa dilakukan dan dimulai dari diri kita sendiri," kata Yuri saat dihubungi Kompas.com, Jumat (3/4/2020).

Lalu bagaimana cara menhindarinya ?  nah ada 5 cara menghindarinya, sebagai berikut :

1. Mencuci tangan dengan benar
Mencuci tangan dengan benar adalah cara paling sederhana namun efektif untuk mencegah penyebaran virus 2019-nCoV. Cucilah tangan dengan air mengalir dan sabun, setidaknya selama 20 detik. Pastikan seluruh bagian tangan tercuci hingga bersih, termasuk punggung tangan, pergelangan tangan, sela-sela jari, dan kuku. Setelah itu, keringkan tangan menggunakan tisu, handuk bersih, atau mesin pengering tangan. Jika Anda adalah pekerja komuter yang berada di dalam transportasi umum, akan sulit untuk menemukan air dan sabun. Anda bisa membersihkan tangan dengan hand sanitizer. Gunakan produk hand sanitizer dengan kandungan alkohol minimal 60% agar lebih efektif membasmi kuman. Cucilah tangan secara teratur, terutama sebelum dan setelah makan, setelah menggunakan toilet, setelah menyentuh hewan, membuang sampah, serta setelah batuk atau bersin. Cuci tangan juga penting dilakukan sebelum menyusui bayi atau memerah ASI.
2. Menggunakan masker
Banyak yang menggunakan masker kain untuk mencegah infeksi virus Corona, padahal masker tersebut belum tentu efektif. Secara umum, ada dua tipe masker yang bisa Anda digunakan untuk mencegah penularan virus Corona, yaitu masker bedah dan masker N95. Masker bedah atau surgical mask merupakan masker sekali pakai yang umum digunakan. Masker ini mudah ditemukan, harganya terjangkau, dan nyaman dipakai, sehingga banyak orang yang menggunakan masker ini saat beraktivitas sehari-hari. Cara pakai masker bedah yang benar adalah sisi berwarna pada masker harus menghadap ke luar, sementara sisi dalamnya yang berwarna putih menghadap wajah dan menutupi dagu, hidung, dan mulut. Sisi berwarna putih terbuat dari material yang dapat menyerap kotoran dan menyaring kuman dari udara.
Meski tidak sepenuhnya efektif mencegah paparan kuman, namun penggunaan masker ini tetap bisa menurunkan risiko penyebaran penyakit infeksi, termasuk infeksi virus Corona. Penggunaan masker lebih disarankan bagi orang yang sedang sakit untuk mencegah penyebaran virus dan kuman, ketimbang pada orang yang sehat. Sedangkan masker N95 adalah jenis masker yang digunakan sebagai salah satu alat pelindung diri atau APD untuk petugas medis yang merawat pasien COVID-19. Ketika melepaskan masker dari wajah, baik masker bedah maupun masker N95, hindari menyentuh bagian depan masker, sebab bagian tersebut penuh dengan kuman yang menempel. Setelah melepas masker, cucilah tangan dengan sabun atau hand sanitizer, agar tangan bersih dari kuman yang menempel.
3. Menjaga daya tahan tubuh
Daya tahan tubuh yang kuat dapat mencegah munculnya berbagai macam penyakit. Untuk menjaga dan meningkatkan daya tahan tubuh, Anda disarankan untuk mengonsumsi makanan sehat, seperti sayuran dan buah-buahan, dan makanan berprotein, seperti telur, ikan, dan daging tanpa lemak.
Jika bosan dengan makanan yang dimasak sendiri, Anda bisa membeli makanan siap saji atau makanan di restoran melalui layanan pesan antar, namun pastikan makanan tersebut bersih dan sehat. Bila perlu, Anda juga menambah konsumsi suplemen sesuai anjuran dokter. Selain itu, rutin berolahraga, tidur yang cukup, tidak merokok, dan tidak mengonsumsi minuman beralkohol juga bisa meningkatkan daya tahan tubuh agar terhindar dari penularan virus Corona.
Beberapa informasi menyebutkan bahwa berjemur di bawah sinar matahari juga dapat mencegah infeksi virus Corona. Sayangnya hal ini masih perlu diteliti lebih lanjut.
4. Menerapkan physical distancing dan isolasi mandiri
Pembatasan fisik atau physical distancing adalah salah satu langkah penting untuk memutus mata rantai penyebaran virus Corona. Hal ini dapat dilakukan dengan cara tidak bepergian keluar rumah, kecuali untuk keperluan yang mendesak atau darurat, seperti berbelanja bahan makanan atau berobat ketika sakit. Pembatasan fisik juga dilakukan dengan cara menjaga jarak minimal 1 meter dengan orang lain dan selalu menggunakan masker, terutama saat beraktivitas di tempat umum atau keramaian. Selama menjalani physical distancing, Anda juga perlu menghindari kontak dengan orang yang sedang sakit, diduga terinfeksi virus Corona, atau sudah dinyatakan positif COVID-19. Jika Anda memiliki salah satu gejala COVID-19 yang bersifat ringan, memiliki riwayat perjalanan atau tinggal di daerah terjangkit virus Corona dalam 14 hari terakhir, atau pernah kontak dengan orang yang dinyatakan positif COVID-19, Anda dianjurkan untuk melakukan isolasi mandiri. Selain itu, isolasi mandiri juga dianjurkan untuk dilakukan oleh orang yang berisiko tinggi terinfeksi virus Corona, seperti lansia atau orang yang memiliki penyakit penyerta, misalnya hipertensi, diabetes, atau daya tahan tubuh yang lemah.
5. Membersihkan rumah dan melakukan disinfeksi secara rutin
Selain kebersihan diri, menjaga kebersihan rumah juga sangat penting dilakukan selama pandemi COVID-19 berlangsung. Hal ini dikarenakan virus Corona terbukti dapat bertahan hidup selama berjam-jam dan bahkan berhari-hari di permukaan suatu benda. Oleh karena itu, rumah harus rutin dibersihkan dan dilakukan disinfeksi secara menyeluruh, termasuk perabotan dan peralatan rumah yang sering disentuh, seperti gagang pintu, remote televisi, kran air, dan permukaan meja. Saat membersihkan atau melakukan disinfeksi, Anda perlu menggunakan sarung tangan dan masker, serta mencuci tangan dengan air bersih dan sabun setelah selesai membersihkan rumah. Hal ini dilakukan untuk mencegah penularan virus Corona yang mungkin saja terjadi. Bila Anda dikategorikan sebagai pasien suspek atau probable COVID-19, yang ditandai dengan gejala flu, seperti batuk, demam, dan pilek, yang disertai lemas dan sesak napas, apalagi bila dalam 2 minggu terakhir Anda bepergian ke daerah atau negara yang terjangkit infeksi virus Corona, segeralah periksakan diri ke dokter agar dapat dipastikan penyebabnya dan diberikan penanganan yang tepat.


Oleh : Elfia Prihastuti, S.Pd
Praktisi Pendidikan dan Member AMK


Sejak awal menduduki jabatan, Mendikbud Nadiem Makarim telah melontarkan wacana akan menghapus Ujian Nasional (UN). Akhirnya, saat  ini hal itu bukan lagi menjadi wacana.

Dilansir oleh CNN Indonesia, (11/12/2019), Ujian Nasional (UN) yang selama ini menjadi standar kelulusan siswa akan dilaksanakan terakhir kali pada 2020. Artinya tahun 2021 mendatang, Ujian Nasional akan dihapus.

Hal ini disampaikan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim  dalam rapat koordinasi bersama Dinas Pendidikan Provinsi dan Kabupaten/Kota se-Indonesia di Hotel Bidakara, Jakarta Selatan, (Rabu, 11/12/2019). 

Ada dua alasan yang melatarbelakangi penghapusan UN ini. Pertama, UN terlalu beresiko jika digelar di tengah pandemi Corona  yang masih berlangsung. Kedua, Ujian Nasional tidak lagi digunakan sebagai syarat masuk ke perguruan tinggi. Oleh karena itu, UN dihapus tidak terlalu berdampak terhadap pendidikan di Indonesia. 

Sebagai gantinya akan dilakukan Asesmen Nasional. Mengutip dari laman Kemendikbud, Asesmen Nasional 2021 diartikan sebagai pemetaan mutu pendidikan pada seluruh sekolah, madrasah, dan program kesetaraan jenjang sekolah dasar dan menengah. (Kompas.com, 11/10/2020)

Asesmen nasional terdiri dari tiga bagian yaitu Asesmen Kompetensi Minimum (AKM), Survei Karakter, dan Survei Lingkungan Belajar.

AKM dirancang untuk mengukur capaian peserta didik dari hasil belajar kognitif yaitu literasi dan numerasi.

Mendikbud menilai, kedua aspek kompetensi minimum  tersebut adalah syarat bagi peserta didik untuk berkontribusi di dalam masyarakat, terlepas dari bidang kerja dan karier yang akan mereka tekuni di masa depan.

Tidak dapat dipungkiri, UN sebagai standar kelulusan banyak menuai masalah. Salah satunya, akibat kesenjangan lembaga pendidikan, baik dari sarana prasarana, maupun kualitas yang didapat para peserta didik. Di satu sisi UN sebagai ujian yang berstandar nasional menjadikan lulusan mempunyai kelayakan yang sama. Namun disisi lain lembaga pendidikan yang minim sarana dan kualitas harus pontang panting mengejar standar kelayakan tersebut.

Disamping itu, diduga UN juga rentan dengan kecurangan untuk menjaga image sekolah. Ternyata sekolah bertahun-tahun, kelulusan hanya ditentukan oleh ujian yang berlangsung beberapa hari. Tak jarang anak yang sehari-harinya pintar di sekolah mendapatkan nilai UN yang rendah. 

Begitulah fenomena yang terjadi dalam penerapan UN. Sehingga nilai UN yang diperoleh tak serta merta menjadi penampakan kualitas lulusan.

Namun, menggantikan UN dengan program yang belum terbukti keberhasilannya dalam meningkatkan mutu out put pendidikan bukanlah hal yang tepat. Hal itu sama saja menjadikan peserta didik sebagai ajang kelinci percobaan. Harus berapa lama lagi menjadikan out put  pendidikan benar-benar berkualitas? Padahal mereka adalah aset berharga yang harus ditangani serius melalui program yang bisa diukur pencapaiannya.

Fakta yang ada menunjukkan dari waktu ke waktu out put pendidikan di negeri ini tak juga menampakkan kualitas yang melejit. Walaupun kurikulum  dan pola ujian mengalami pergantian berkali-kali.

Setidaknya ada delapan kali pergantian pola ujian yang pernah diterapkan sejak Indonesia merdeka. Periode 1950-1964, Ujian Penghabisan, periode 1965-1971, Ujian Negara, periode 1972-1979, Ujian Sekolah, periode 1980-2002, Evaluasi Tahap Akhir Nasional ( Ebtanas), periode 2003-2004, Ujian Akhir Nasional (UAN), periode 2005-2013 Ujian Nasional (UN), periode 2014-2020 Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK) dan periode 2021 Asesmen Kompetensi Minimum (AKM) dan Survei Karakter, (Kompas.com, 15/9/2020).

Kenyataan ini menjelaskan bahwa Ujian Nasional bukanlah simpul permasalahan rendahnya kualitas out put pendidikan di negeri ini. Sejatinya permasalahannya terletak pada sistem pendidikan secara keseluruhan. Kalau kita cermati, hampir semua lini dalam aspek pendidikan ditemukan permasalahan. Mulai dari tujuan, metode, sarana prasarana, peran negara dalam pemenuhan kebutuhan layanan pendidikan termasuk standar pengukuran kelayakan peserta didik. Jadi wajar jika out put yang dihasilkan pun sangat minim mutu.

Oleh karena itu, jika ingin menghasilkan out put pendididikan yang berkualitas, tidak ada jalan lain harus mengubah paradikma pendidikan dengan berpindah sandaran. Dari kapitalisme-sekuler kepada Islam. Sebab hanya sistem Islam dalam bingkai khilafah yang terbukti mampu melahirkan generasi unggul. 

Tujuan pendidikan dalam pandangan Islam menanamkan kepribadian Islam dan mencetak para ahli di bidangnya. Pendidikan sebagai kebutuhan asasi setiap warga negara menjadi tanggung jawab negara dalam pemenuhannya tanpa membebani peserta didik. Oleh karena itu pendidikan diselenggarakan secara gratis atau murah tanpa  mengabaikan kualitas layanan.

Aspek pendidikan bersinergi dengan aspek lain. Seperti dengan aspek agama, sebagai pembentuk kepribadian Islam. Selanjutnya aspek ekonomi, sebagai penyedia fasilitas pendidikan serta  aspek sosial sebagai pengukur dan penikmat out put pendidikan.

Untuk menguji kelayakan ilmu peserta didik, dalam sejarahnya yang sangat panjang khilafah Islam tidak pernah mengadakan suatu ujian dalam lembaga-lembaga pendidikan negeri maupun swasta. Yang ada hanyalah ide pemberian "ijazah" sebagai pengganti ujian. Tentu saja pemberian ijazah dilakukan setelah melewati sidang yang dihadiri ulama dan ilmuwan. Sidang ini menyepakati bahwa akan ada teknik munadharah (diskusi) atau ujian lisan. Setelah itu peserta didik diberikan haknya, yaitu mengajarkan ilmunya, meriwayatkan hadis Rasulullah saw. yang berasal dari guru-gurunya, memfatwakan, dan mempraktekkan keahliannya, (Abdurrahman Al Baghdadi, Sistem Pendidikan di Masa Khilafah, hal 87).

Wallahu'alam bishshawab


OLEH : HJ.PADLIYATI SIREGAR,ST

Menkeu Sri Mulyani baru saja meraih penghargaan sebagai Finance Minister of the Year for East Asia Pacific tahun 2020 dari majalah Global Markets.
Ini merupakan penghargaan kedua yang diterima Sri Mulyani dari majalah yang sama, setelah terakhir di tahun 2018 memperoleh penghargaan serupa.
Menurut Global Markets, Sri Mulyani layak mendapatkan penghargaan tersebut atas prestasinya dalam menangani ekonomi Indonesis di pandemi corona (Covid–19).(TRIBUNPALU.COM)

Sebagai informasi, Global Markets adalah majalah berita terkemuka di bidang pasar ekonomi internasional. Majalah ini diterbitkan pada saat pertemuan sidang tahunan IMF-World Bank Group.

Tentu saja kabar ini sangat  mengejutkan lantaran di tengah krisis ekonomi dan kesehatan, ternyata masyarakat Indonesia sedang berada di bawah kendali Menteri Keuangan berpredikat terbaik di kawasan. 

Walaupun kenyataannya, Indonesia kini sedang dihadapkan ancaman resesi di kuartal III 2020. Di mana pada kuartal sebelumnya Indonesia mengalami kontraksi atau tertekan atau pelemahan laju ekonomi hingga minus (-) 5, 32 persen. Sementara pada kuartal III diprediksi akan berada di kisaran kisaran minus (-) 1 persen hingga minus (-) 2,9 persen.

Secara keseluruhan di tahun 2020, Sri Mulyani memprediksi ekonomi Indonesia akan berada di angka minus (-) 0,6 persen hingga minus (-) 1,7 persen.

Tentu saja  Menteri Keuangan terbaik memastikan Indonesia masih lebih baik dibandingkan negara-negara lain. Bukan hanya lebih baik dari negara tetangga seperti Malaysia, Filipina, Thailand, dan Singapura. Tapi Indonesia, masih kata Sri Mulyani, lebih baik ketimbang negara-negara maju di Eropa sekalipun, seperti Spanyol dan Inggris.

Rakyat Indonesia, oleh mantan direktur pelaksana World Bank itu juga diminta untuk tidak khawatir dengan rasio utang Indonesia. Dia memastikan bahwa defisit fiskal RI yang pada tahun ini dipatok sebesar Rp 1.039,2 triliun atau 6,32 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB) masih terjaga.

Walaupun rasio utangnya sebesar 38,5 persen PDB di tahun 2020, Sri Mulyani sebagai Menteri Keuangan berpredikat terbaik lagi-lagi memastikan bahwa Indonesia masih lebih baik dibandingkan dengan sejumlah negara lain.

Tidak tanggung-tanggung, negara yang dibandingkan Sri Mulyani dalam kasus ini adalah Amerika Serikat, Perancis, Inggris, dan Jepang. Jadi seharusnya tidak ada alasan bagi rakyat Indonesia khawatir dengan utang besar saat ini, karena posisi kita masih lebih baik dari negara-negara maju.

Pernyataan Menteri Keuangan itu cukup menggelitik. Apa parameter yang digunakan untuk menilai situasinya makin baik? Karena yang jelas terlihat adalah utang yang makin bertumpuk dan dampak lanjutannya adalah Indonesia harus melepas satu demi satu aset milik umat kepada negara/lembaga kreditur.


Namun sejumlah ekonom senior mengkritik pelabelan dari Majalah Global Markets untuk Sri Mulyani. Ini lantaran kehidupan real masyarakat di tanah air dan keuangan negara tidak layak untuk dijadikan indikator predikat tersebut.

Secara gamblang, mantan Menteri Keuangan Fuad Bawazier menilai penghargaan itu tidak masuk akal. Sebab kondisi ekonomi Indonesia sedang babak belur. Alih alih menjelaskan hal teknis tentang babak belur, Fuad Bawazier justru meragukan kredibilitas penghargaan yang diraih.

Pasalnya, tidak sedikit dari penghargaan tersebut yang sebenarnya berbayar. Artinya, penghargaan dapat diraih jika si penerima mau membayar. 

“Orang Indonesia ini paling gampang diporotin. Jadi terus terang saja, yang bisa digituin (nyogok) biasanya mungkin dari Indonesia paling gampang, itu bayar itu (penghargaan),” katanya dalam Obrolan Bareng Bang Ruslan bertajuk 'Setahun Jokowi-Maruf Rintangan Ekonomi Semakin Berat' yang digelar Kantor Berita Politik RMOL, Selasa (20/10).

Tidak hanya Fuad Bawazier, ekonom senior DR. Rizal Ramli juga berkali-kali heran dengan predikat tersebut. Dia menyoroti jurus monoton Sri Mulyani dalam mengelola keuangan negara, yaitu berutang.

Dampak buruk dari kebiasaan pemerintah berutang akan membuat daya beli masyarakat menurun dan ekonomi gagal melaju mulus. Kata Rizal Ramli, utang pemerintah sudah sangat besar, sehingga untuk membayar bunganya saja harus meminjam lagi.

Setiap pemerintah menerbitkan SUN (surat utang negara), dana publik tersedot atau sepertiga likuiditas tersedot. Dampaknya, pertumbuhan kredit menjadi memble di angka 6 persen seperti saat ini. Padahal kalau dibutuhkan pertumbuhan kredit 15 persen jika ingin kondisi kembali normal. Hal tersebut yang akhirnya memukul daya beli masyarakat menjadi sangat lemah dan ekonomi Indonesia sulit meroket.

Kritik juga disampaikan peneliti senior Indef atas kepemimpinan tata kelola keuangan Sri Mulyani. Bahkan katanya, masalah ekonomi menjadi catatan paling buruk dalam setahun kepemimpinan Jokowi-Maruf.

Ini lantaran utang yang menggunung dan kegagalan dalam menggenjot penerimaan pajak.

Baik Fuad Bawazier, Rizal Ramli, dan Dradjad Wibowo juga kompak menilai bahwa masalah ekonomi Indonesia bukan terjadi karena dampak corona. Tapi jauh sebelum pandemi melanda, fundamental ekonomi Indonesia juga sudah rapuh.

Pernyataan mantan Wakil Ketua DPR Fadli Zon,Katanya, mungkin saja benar Sri Mulyani adalah Menteri Keuangan terbaik di mata asing, tapi bukan di mata rakyat Indonesia.

Ini semakin menegaskan bahwa penunjukannya berdasarkan penilaian asing (lembaga internasional) agar negeri ini makin terjerat jebakan kapitalisme global.

Ini terbukti utang pemerintah pusat hingga akhir Agustus 2020 tercatat sebesar Rp5.594,93 triliun. Utang ini naik Rp914,74 triliun dibandingkan Agustus 2019 yang tercatat Rp4.680,19 triliun.

Menteri Keuangan Sri Mulyani menyebutkan, utang Indonesia yang sudah mencapai ribuan triliun itu merupakan warisan dari Belanda. Pernyataan ini disampaikannya saat acara Pembukaan Ekspo Profesi Keuangan pada 12/10/2020 lalu.

Menurutnya, saat negeri ini merdeka, secara keuangan balance sheet tidak 0 Rupiah. Harta kekayaan yang ada rusak karena perang, dan seluruh investasi yang sebelumnya dilakukan Belanda menjadi investasi pemerintah Indonesia.

Dengan kata lain, masih menurut Sri Mulyani, Belanda yang pernah menjajah selama 3,5 abad itu tak hanya memberi warisan ekonomi yang rusak, tapi juga utang. Utangnya menjadi utang Republik Indonesia. Besarnya sekitar US$ 1,13 1,13 miliar atau setara Rp15,8 triliun.

Sejak saat itulah, tandasnya, penyusunan APBN untuk pembangunan dan aktivitas ekonomi Indonesia tak lepas dari dari utang. Mulai dari orde lama maupun orde baru. Bahkan, di akhir orde baru terjadi krisis keuangan Asia yang membuat utang Indonesia meningkat lebih dari 100%.

Di masa reformasi juga tak berbeda. Kebutuhan keuangan Indonesia juga masih mengandalkan utang. APBN sering mengalami defisit dan tekanan luar biasa.

Di Indonesia utang merupakan candu yang paling digandrungi para pemimpin kita. Sudah lama mereka mempertontonkan ketagihan utang secara gila-gilaan, menghambur-hamburkannya tanpa mempedulikan segala akibatnya dan rakyat juga yang harus menanggung bebanya. Kecanduan kronis ini telah membawa perekonomian nasional kedalam keadaan teller. 

Sesungguhnya utang luar negeri merupakan salah satu instrumen yang digunakan oleh IMF dan Bank Dunia untuk menguasai perekonomian nasional Indonesia termasuk pula pemiskinan dinegara berkembang,adalah akibat dari jebakan utang luar negri. Negara Dunia III dibujuk rayu supaya ikut kehendak mereka. Metodenya adalah menawarkan utang luar negeri, melakukan infiltrasi, hingga subversive . Utang luar negeri ditawarkan sedemikian rupa akan dapat membuat pertumbuhan ekonomi yang tinggi sehingga akan menciptakan kemakmuran tetapi kenyataanya berbanding terbalik.

Maka untuk itu perlu disadari pula bawa utang luar negri adalah alat penjajah untuk menjajah, maka sebagai negara yang iberdaulat kita harus kembali menegakkan kedaulatan kita dengan penanganan terhadap masalah utang luar negeri jika Indonesia ingin terlepas dari cengkraman neoliberalisme dan merdeka 100%. 

Namun tentu saja,perlu sistim yang baik untuk membenahi carut marutnya masalah ekonomi negeri di negeri ini.Islam punya cara metode yang sempurna untuk mengatasi masalah ini.

*Pandangan Islam*

Islam memiliki aturan yang khas dan jelas dalam pengelolaan ekonomi. Fakta tersebut sangat jauh berbeda bila ditinjau dari pengelolaan perekonomian dalam Islam. Islam menetapkan bahwa pemerintah wajib bertanggung jawab atas seluruh urusan rakyat. Rasulullah SAW bersabda, 

…الإِمَامُ رَاعٍ وَ مَسْؤُوْلٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ

“Pemimpin (kepala negara) adalah pengurus rakyat dan ia bertanggung jawab atas pengurusan mereka” (HR. Muslim). 

Ditinjau dari pemasukan negara dalam sistem pemerintahan Islam, sumber-sumber pendapatannya diperoleh dari kepemilikan negara (milkiyyah ad-daulah) seperti ‘usyur, fa’i, ghonimah, kharaj, jizyah dan lain sebagainya. 

Selain itu dapat pula diperoleh dari pemasukan pemilikan umum (milkiyyah ‘ammah) seperti pengelolaan hasil pertambangan, minyak bumi, gas alam, kehutanan dan lainnya. Negara bertanggung jawab atas optimalisasi dari harta kepemilikan umum dan negara tersebut tanpa adanya liberalisasi dalam lima aspek ekonomi, yaitu liberalisasi barang, jasa, investasi, modal dan tenaga kerja terampil.  

Dan juga diperoleh dari zakat maal (ternak, pertanian, perdagangan, emas dan perak). 3 pos ini mengalirkan harta baitul mal karena bertumpu pada sector produktif. Harta baitul mal juga selalu mengalir karena tidak terjerat utang ribawi.

Dengan demikian, kemandirian dan kedaulatan negara dapat terjaga dan potensi penutupan kebutuhan anggaran dari utang luar negeri dapat dihindari.

Baitul mal sebagai lembaga yang mengelola pemasukan tersebut dan akan dikeluarkan atau dibelanjakan untuk keperluan negara dan rakyat. Termasuk diantaranya proyek-proyek infrastruktur.

Hal tersebut bukanlah tanggung jawab kaum muslimin melainkan tanggung jawab baitul mal, yang berarti bagian dari tanggung jawab negara. Disini terlihat jelas, sumber-sumber pemasukan negara didapatkan tanpa  membebani rakyat. 

Kalaupun ada pengambilan pajak (dhoribah), hanya akan dibebankan jika baitul mal sedang kosong dan pelaksanaannya sesuai dengan apa yang telah diwajibkan oleh syariat atas kaum muslimin.

Namun, semua aturan ini akan sulit tercapai dan tidak mampu mengantarkan umat pada keridhaan Allah SWT bila masih menggunakan sistem demokrasi-kapitalis. Sungguh, hanya dengan sistem Islam yang kaffah, semua permasalahan yang ada bisa teratasi, baik dalam bidang perekonomian, pendidikan, politik, sosial budaya dan lain sebagainya.

Sebagaimana firman Allah SWT dalam Surat Thaha ayat 124, 

وَمَنۡ اَعۡرَضَ عَنۡ ذِكۡرِىۡ فَاِنَّ لَـهٗ مَعِيۡشَةً ضَنۡكًا وَّنَحۡشُرُهٗ يَوۡمَ الۡقِيٰمَةِ اَعۡمٰى‏

“Siapa saja yang berpaling dari perintahku, sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit”. 

Wallahu a’lam bisshowab


Oleh : Rismawati S, Pd.

“ ……..Dan janganlah kamu berbuat kerusakan di bumi. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerusakan.” {QS. Al-Qasas}.

Penggalan ayat di atas merupakan peringatan keras dari Allah SWT untuk manusia bahwasanya Allah tidaklah menyukai orang-orang yang dengan sengaja melakukan kerusakan di bumi. Sebab Allah menciptakan manusia bukan untuk merusak alam semesta, melainkan untuk menjaganya.

Namun pada faktanya, hari ini kita disodorkan UU Ciptaker yang katanya untuk menyejahterakan manusia (rakyat) namun, justru malah sebaliknya  UU Ciptaker  akan merugikan manusia dan juga akan mengancam  lingkungan hidup.

 Menurut pakar hukum lingkungan dari Universitas  Gadjah Mada (UGM) Totok Dwi Widiantoro, menilai bahwa UU Ciptaker akan mengeksploitasi sumber daya Negara, baik alam dan manusia.  Beliau juga mengatakan bahwa dalam lingkup hukum lingkungan UU Ciptaker mereduksi aspek kehati-hatian. Ini diduga sebab diubahnya izin lingkungan menjadi persetujuan lingkungan.

Yang mana ini menjadi berbeda dengan UU No. 32 Tahun 2009 tentang perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup. Pada pasal 36 disebut bahwa pada setiap usaha wajib memiliki amdal atau UKL-UPL (Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup-Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup) izin lingkungan. Izin lingkungan ini diterbitkan oleh menteri, gubernur, atau bupati/wali kota berdasarkan keputusan kelayakan lingkungan hidup atau rekomendasi UKL-UPL.

Totok juga mengatakan bahwa izin lingkungan dan persetujuan lingkungan memiliki perspektif yang berbeda. Izin lingkungan umumnya lebih ketat dan dibuat sebagai dasar pengambilan keputusan dalam kegiatan berusaha. 

Dalam pembinaan dan pengawasan ketaatan penanggung jawab usaha terhadap persetujuan lingkungan berada di tangan pemerintah pusat. Totok khawatir persetujuan lingkungan hanya formalitas bagi perusahaan. Selasa (6/10)

Jadi sebenarnya, secara garis besar UU Ciptaker telah menghapus, mengubah, dan menetapkan aturan-aturan  terkait perizinan berusaha yang diatur dalam undang-undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup. Dkatadata.co.id. (6 Oktober 2020)

Dari fakta di atas menjelaskan bahwa di ubahnya izin lingkungan menjadi persetujuan lingkungan dapat menghilangkan kehati-hatian dalam pengambilan keputusan ketika hendak melakukan usaha yang kemungkinan besar dapat membahayakan nyawa manusia dan merusak lingkungan hidup yang ada di sekitarnya.

Bagaimana Islam Menjaga Alam Semesta?

Dalam Islam yang secara Kaffah telah dilarang segala bentuk perbuatan untuk merusak alam sekitar.  Karena itu, kaum Muslim haruslah berada di garda terdepan dalam melindungi dan melestarikan alam semesta.

Begitu pun kata Ustadz Abu Ihsan al-Atsari dalam artikel almanhaj.or.id bahwa  Kaum Muslimin suda seharusnya menjadi yang terdepan dalam menjaga dan melestarikan alam sekitar. Oleh karena itu, kaum Muslimin perlu memahami landasan-landasan pelestarian lingkungan hidup. Karena pelestarian lingkungan hidup merupakan tanggung jawab semua umat manusia sebagai pemikul amanah untuk menghuni bumi Allâh Azza wa Jalla ini.

Allah Subhanahu wa Ta’ala telah melarang perbuatan merusak lingkungan hidup karena bisa membahayakan kehidupan manusia di muka bumi. Karena bumi yang kita tempati ini adalah milik Allâh Azza wa Jalla dan kita hanya diamanahkan untuk menempatinya sampai pada batas waktu yang telah Allâh Azza wa Jalla tetapkan. Karena itu, manusia tidak boleh semena-mena mengeksplorasi alam tanpa memikirkan akibat yang muncul. Sebab alam ini merupakan sarana bagi manusia untuk melaksanakan tugas pokok mereka yang merupakan tujuan diciptakan jin dan manusia.

Sesungguhnya syariat Islam sangat memperhatikan kelestarian alam, meskipun dalam jihâd fi sabîlillah.

Kaum Muslimin tidak diperbolehkan membakar dan menebangi pohon tanpa alasan dan keperluan yang jelas.

Sebab kerusakan alam dan lingkungan hidup yang kita saksikan sekarang ini merupakan akibat dari perbuatan tangan-tangan jahil umat manusia.

Begitulah Allâh Azza wa Jalla menyebutkan firman-Nya :

“Telah nampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan manusia, supaya Allâh merasakan kepada mereka sebahagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar). [ar-Rûm/30:41]”

Salah satu bukti lagi bahwa Islam sangat memperhatikan lingkungan alam sekitar adalah perintah Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk menyingkirkan gangguan dari jalan yang beliau jadikan sebagai salah satu cabang keimanan, perintah beliau untuk menanam pohon walaupun esok hari kiamat.

Al-Qurthubi  berkata dalam tafsirnya, “Bercocok tanam termasuk fardhu kifâyah.”

Bahkan untuk memotivasi umatnya agar gemar menanam pohon untuk melestarikan alam semesta Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Muslim mana saja yang menanam sebuah pohon lalu ada orang atau hewan yang memakan dari pohon tersebut, niscaya akan dituliskan baginya sebagai pahala sedekah”

Subhanallah, maha suci Allah yang memberikan aturan yang begitu indah agar alam semesta ini juga tetap indah.

Oleh karena itu, saatnya kaum Muslim harus kembali mempelajari dan memahami Islam secara Kaffah agar mampu melindungi alam semesta sebaik-baik mungkin yang telah Allah titipkan kepadanya. Tanpa harus membuat aturan-aturan baru yang hanya akan merusak alam dan juga merugikan manusia lainnya.

Wallahu a’lam


Oleh : Gemi Yaumaghda 
(Member Komunitas Revowriter)

Kasus dugaan penyelewengan dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) masih saja terjadi.  Disinyalir ada enam orang dari Kelompok Kerja Kepala Sekolah (K3S) yang dijadikan sebagai tersangka baru oleh Kejaksaan Negeri (Kejari) kota Bogor (22/7).

Dana BOS merupakan salah satu program dari pemerintah pusat dalam upaya membantu pendanaan biaya operasional sekolah. Secara umum dana ini bisa digunakan untuk keperluan administrasi kegiatan sekolah, penyediaan alat pembelajaran, pembayaran honor, pengembangan perpustakaan, pemeliharaan sarana dan prasarana sekolah, dan lain sebagainya.

Meskipun berbagai cara telah ditempuh oleh pemerintah agar penyelewengan dana BOS tidak terjadi lagi. Namun, pada faktanya praktik penyelewengan dana tersebut masih kerap terjadi, bahkan menggunakan cara yang lebih kreatif.

Penyelewengan dan penggelapan dana BOS menurut hasil temuan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) dibeberapa daerah pada tahun 2019 mengindikasikan bahwa hal tersebut dilakukan oleh oknum sekolah, dinas pendidikan, atau Kelompok Kerja Sekolah (KKS)(31/1).

Upaya untuk menghapus penyelewengan dana ini sebaiknya dilakukan secara preventif maupun kuratif. Sebagaimana dulu pernah dijalankan oleh Rasulullah saw. dan para sahabatnya. Langkah preventif yang dilakukan yaitu:  merekrut SDM yang berasaskan profesionalitas dan integritas (bukan koneksitas atau nepotisme), melakukan pembinaan terhadap seluruh aparat/pegawai,  memberikan gaji dan fasilitas yang layak, memberikan bimbingan peningkatan ketakwaan kepada setiap individu aparat/pegawai terutama larangan penyelewengan dan penggelapan dana, melakukan perhitungan kekayaan bagi mereka, memunculkan keteladanan yang baik dari tiap pimpinan karena manusia cenderung mengikuti orang yang terpandang di masyarakat, serta melakukan pengawasan baik oleh negara maupun masyarakat.

Sedangkan secara kuratif, penyelewengan dana dapat diatasi dengan cara menjalankan tindakan hukuman yang tegas dan setimpal. Dari mulai tindakan yang paling ringan berupa nasihat/teguran, hingga hukuman yang paling tegas berupa hukuman mati.

Dengan demikian, melalui sanksi tegas tersebut para pelaku akan berpikir ulang untuk melakukan tindakan kecurangan karena resiko sanksi yang begitu berat. Sehingga dapat mencegah penyelewangan dana yang berulang.


By : Ummu Anfasa
 ibu rumah tangga, Cileungsi Bogor.

Akhir-akhir ini pemberitaan di media massa, ramai diperbincangkan tentang UU omnibus law atau uu cipta kerja yang banyak menuai pro kontra. UU ini akhirnya disahkan oleh ketua DPR Puan Maharani, pada tanggal 5 oktober 2020. Ditengah pro dan kontra yang masih terjadi.

UU ini dinilai kontra, pasalnya uu ini sarat dengan kepentingan para kapitalis asing. Dan disinyalir dengan disahkannya uu ini, akan semakin memperkuat kedudukan para kapitalis asing di negri ini.

Dengan adanya UU ini, membuat kondisi rakyat semakin terpuruk, apalagi dengan kondisi negri yang saat ini sedang dilanda wabah covid 19. Kehidupan dirasa semakin sulit. Banyak perusahaan gulung tikar, PHK dimana-mana sehingga angka pengangguran semakin tidak terbendung, kriminalitas kian bertambah, angka perceraian naik dan lain sebagainya.

Dengan kondisi rakyat seperti ini, kemana lagi rakyat harus mengadukan nasibnya?dimanakah peran negara saat ini?

Beginilah kondisi yang terjadi saat sistem kapitalisme diterapkan, yang kaya semakin kaya dan yang miskin akan semakin miskin.

Lain halnya ketika sistem islam yang diterapkan. Sistem islam mampu mensejahterakan rakyat,  mulai dari memenuhi kebutuhan dasar rakyatnya seperti sandang, pangan, papan, pendidikan, kesehatan dan lain sebagainya. Juga mampu membuka lapangan pekerjaan seluas-luasnya untuk rakyat dengan upah yang pantas.


Oleh: Diyani Aqorib S.Si
 (Anggota Revowriter Bekasi)


        Undang-undang (UU) Omnibus Law Cipta Kerja (Ciptaker) telah resmi disahkan di rapat paripurna DPR pada hari Senin (5/10). Sejumlah pasal krusial menjadi sorotan. Pasal-pasal kontroversial tersebut terutama terkait masalah ketenagakerjaan. Namun, isu lingkungan hidup dalam aturan sapu jagat itupun tak kalah pelik. Alih-alih menjamin kelestarian alam, beberapa pasal justru bertolak belakang dengan hal tersebut dengan dalih menggenjot investasi. 

        Secara garis besar, UU Cipta Kerja menghapus, mengubah, dan menetapkan aturan baru terkait perizinan berusaha yang diatur dalam Undang-undang nomor 23 tahun 2009 tentang perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup.

        Terkait pemberian izin lingkungan kini menjadi kewenangan pemerintah pusat. Hal ini tercantum dalam pasal 24 ayat 1 yang menyebutkan analisis mengenai dampak lingkungan atau Amdal menjadi dasar uji kelayakan lingkungan hidup oleh tim dari lembaga uji kelayakan pemerintah pusat.

        Menurut juru kampanye Iklim dan Energi Greenpeace Hindun Mulaika, keberadaan amdal yang dilemahkan menjadi ancaman bagi kelestarian alam. Ditambah lagi proses perizinan tidak melibatkan peran atau partisipasi masyarakat. (katadata.co.id, Selasa (6/10)). 

        Pakar hukum lingkungan dari Universitas Gajah Mada (UGM) Totok Dwi Widiantoro menilai UU Cipta Kerja mengeksploitasi sumber daya negara, baik alam dan manusia. Koorporasi hanya diwajibkan memastikan kesesuaian kegiatan pemanfaatan ruang, persetujuan lingkungan, persetujuan bangunan gedung dan sertifikat laik fungsi. Menurut Totok, izin lingkungan dan persetujuan lingkungan memiliki perspektif yang berbeda. Izin lingkungan umumnya lebih ketat dan dibuat sebagai dasar pengambilan keputusan dalam kegiatan berusaha. (www.cnnindonesia.com, 06/10/2020)

        Lingkungan merupakan bagian dari integritas kehidupan manusia. Sehingga harus dipandang sebagai salah satu komponen ekosistem yang memiliki nilai untuk dihormati, dihargai, dan tidak disakiti. Integritas ini menyebabkan setiap perilaku manusia dapat berpengaruh terhadap lingkungan disekitarnya.


        Konsep pembangunan berkelanjutan (sustainable development) dicetuskan oleh internasional pada konferensi pertama PBB dalam bidang Lingkungan Hidup di Stockholm pada tahun 1972. Hal ini dikarenakan adanya ketimpangan sosial dan lingkungan yang terjadi di dalam praktik pembangunan ekonomi (industrialisasi) secara global. Ketidakacuhan terhadap kondisi sosial, lingkungan, ketersediaan sumber daya alam di masa yang akan datang, menjadi isu krusial sehingga harus dirumuskan secara kolektif (bersama) untuk dapat menjadi acuan yang perlu ditaati dalam konsep pembangunan ekonomi suatu negara.

        Indonesia sendiri mulai menerapkan pembangunan berkelanjutan melalui diterapkannya UU No. 4 Tahun 1982 tentang Ketentuan-Ketentuan Pokok Pengelolaan Lingkungan Hidup yang kemudian hari produknya sekarang dikenal sebagai AMDAL (Analisis Mengenai Dampak Lingkungan). Pembangunan berkelanjutan merupakan proses pembangunan yang berprinsip “ memenuhi kebutuhan sekarang tanpa mengorbankan kebutuhan generasi masa depan” (Laporan Brundtland, PBB, 1987).

        Di dalam Islam, konsep pembangunan berkelanjutan itu sendiri sebenarnya bukanlah barang yang baru. Jauh sebelum sadarnya masyarakat global terhadap isu sosial dan lingkungan dalam industrialisasi serta diadakannya konferensi pertama PBB dalam bidang Lingkungan Hidup, Alquran pada 1400 tahun yang lalu telah menyerukan kepada umat manusia untuk memanfaatkan kekayaan alam dan juga seruan untuk tidak berbuat kerusakan pada surah Al-Baqarah ayat 60 yang artinya;
"Dan ingatlah ketika Musa memohon air untuk kaumnya, lalu Kami berfirman: Pukullah batu itu dengan tongkatmu. Lalu memancarlah daripadanya dua belas mata air. Sungguh tiap-tiap suku telah mengetahui tempat minumnya (masing-masing). Makan dan minumlah dari rezeki (yang diberikan) Allah, dan janganlah kamu berkeliaran di muka bumi dengan berbuat kerusakan."

        Pertama, ketika Allah menyuruh Musa untuk memukul batu dengan tongkatnya dan kemudian memancarkan air daripadanya, merupakan petunjuk bahwasannya kekayaan alam yang ada di bumi merupakan pemberian Allah SWT yang diturunkan kepada umat manusia untuk dimanfaatkan sebaik-baiknya dalam rangka memenuhi kebutuhannya. Air merupakan simbol dari kekayaan alam yang mana merupakan komponen terpenting dalam siklus kehidupan.

        Kedua, Allah telah membagikan rezeki kepada suku-suku tersebut secara adil diantara mereka agar tidak berseteru antara satu dan lainnya. Hal ini merupakan simbolis dari faktor sosial dalam menciptakan keseimbangan sosial. Kekayaan alam seharusnya dimanfaatkan untuk seluruh umat manusia. Bukan hanya untuk segelintir orang, yang mana kemudian bisa menciptakan kemudharatan bagi umat manusia lainnya.

        Ketiga, merupakan penegasan Allah SWT kepada manusia setelah diberikan karunia kekayaan alam, kemudian untuk menjaga lingkungan sekitar dan tidak membuat kerusakan di muka bumi.


Oleh : Gina Kusmiati
(Komunitas Pena Islam)

Hati nurani pemerintah dinilai sudah mulai tertutup rapat. Suara hati rakyat yang berkali-kali tersakiti akibat ulah mereka, sudah tidak dihiraukan lagi. Mereka kembali mengulangi pengkhianatan terhadap rakyat dengan memutuskan kebijakan yang tak pro rakyat, yaitu pengesahan UU Ciptaker.

Meskipun ada 2 partai yang menolak RUU tersebut antara lain PKS dan Demokrat, namun penolakan itu tidak digubris sama sekali oleh Wakil Ketua DPR Azis syamsuddin (Suara.com 6/10/20). PKS dan Demokrat menilai bahwa pengetokan palu di sidang sebagai tanda disahkannya UU, di nilai terlalu cepat dan terburu-buru terutama memicu penggeseran nilai pancasila (Waspada.co.id, 5/10/20).

Akibatnya, pasca pengesahan UU Ciptaker massa demonstran pun membludak di berbagai daerah dari berbagai elemen. Tak hanya kaum buruh, mahasiswa, pelajar SMK pun ikut andil dalam demo. Demo diliputi aksi anarkis baku hatam antara pendemo dan pihak aparat. Namun, itu semua tidak membuat pemerintah ataupun DPR mencabut keputusannya dalam pengesahan UU Ciptaker. Mereka hanya menanggapi keadaan dengan santai seolah tidak peduli dengan penderitaan rakyat.
 
Alibi pengesahan UU Ciptaker di tengah malam tercium sangat jelas. Ternyata desakan pemerintah dalam mempercepat pengesahan RUU tidak lain untuk memuluskan kepentingan kaum kapitalis. Hal ini terlihat dengan pemantauan oleh pihak asing, salah satunya Amerika. 

Investasi asing dan aseng telah siap menyerbu negeri ini. Demi para konglomerat Asing ini, penguasa yang harusnya bertanggung jawab mengurusi rakyat justru bertindak sebaliknya, yakni mengkhianati dan menzalimi rakyat. Padahal, para wakil rakyat dipilih rakyat tuk mengurusi urusan mereka. Pengurusan terhadap rakyat ini yang kelak akan dimintai pertanggungjawaban. Bagi para wakil rakyat yang diserahi pengurusan itu lalu mengkhianatinya, maka Allah Swt akan murka. Karena Allah sungguh tidak menyukai para pengkhianat (TQS al-‘Anfal [8]: 58).

Demokrasi dengan kedaulatan di tangan rakyat hanya isapan jempol semata. Karena faktanya, kedaulatan hanya milik penguasa dan pengusaha. Para penguasa dengan mudahnya mengesahkan kebijakan tanpa mendengar aspirasi rakyat dahulu. Akhirnya, rakyat menjadi tumbal atas kebijakan yang disahkan. 

Demokrasi secara jelas hanya untuk menjembatani para investor untuk meraih kemudahan memperoleh apa saja yang mereka inginkan. Termasuk kekayaan alam yang berlimpah ruah siap dilahap oleh mereka para pemilik modal. Ini bisa dilihat dari poin-poin yang disampaikan dalam UU itu yang memang lebih menguntungkan pihak pengusaha. 

Inilah racun Demokrasi-Kapitalis yang masih diemban negara. Di mana racun Demokrasi merajalela di tengah umat. Namun, sayangnya umat masih terlena dengan sistem yang ada. Belum sepenuhnya memahami serta menyadari bahwa ketidakadilan yang terjadi berakar dari sistem rusak yang selama ini mereka elu-elukan dan pertahankan. 

Maka dari itu, sudah saatnya umat menyadari bahwa racun Demokrasi sedari dulu sudah banyak melahirkan kebijakan-kebijakan rusak. Mereka harus membuang jauh-jauh asas Demokrasi dan menggantinya dengan sistem Islam. Islamlah satu-satunya sistem yang dapat melahirkan keadilan bagi seluruh manusia. Dengannya seluruh permasalahan di negeri ini termasuk masalah kesejahteraan masyarakat akan teratasi. Wallahua'lam.


By :   Nurul Khotimah

Undang - undang yang baru di sahkan oleh DPR memicu pro-kontra. Memacu konflik antara rakyat dan Pemerintah/DPR. Pasalnya, Pemerintah/DPR mengklaim UU ini demi kepentingan rakyat. Sebaliknya, rakyat menuding UU tersebut sangat merugikan mereka dan hanya menguntungkan para pengusaha.

Sebelumnya, ada UU Minerba yang makin memberikan keleluasaan kepada asing dan aseng untuk makin menguasai kekayaan alam milik rakyat. Ada UU KPK yang justru makin melemahkan KPK dan makin ramah terhadap para koruptor, dll. Selain UU, sejumlah RUU pun dinilai bermasalah. Seperti RUU PKS (Penghapusan Kekerasan Seksual), RUU HIP (Haluan Ideologi Pancasila), dll.

Intinya, banyak UU/RUU yang bermasalah. Selain beraroma sekular dan liberal, banyak UU/RUU yang hanya menguntungkan asing dan aseng, memperkuat oligharki kekuasaan dan abai terhadap kepentingan rakyat kebanyakan.

 

 

      Sesungguhnya pangkal keterpurukan negeri ini adalah penerapan sekularisme (pemisahan agama dari kehidupan). Sekularisme meniscayakan penolakan terhadap campur tangan Tuhan (agama) dalam mengatur kehidupan. Karena itu dalam sistem sekular, hukum-hukum Allah SWT senantiasa dipinggirkan. Bahkan dicampakkan.

Pilar utama sekularisme adalah demokrasi. Demokrasi meniscayakan hak membuat hukum ada di tangan manusia. Itulah yang disebut kedaulatan rakyat. Karena itu secara teoretis, dalam demokrasi, rakyatlah pemilik kedaulatan. Rakyatlah yang menentukan hitam-putih, benar-salah, baik-buruk dan halal-haram.

Demokrasi nyaris selalu didominasi oleh kekuatan para pemilik modal. Mereka inilah yang selalu sukses mencuri kedaulatan rakyat. Dengan demikian rakyat sendiri sesungguhnya tidak memiliki kedaulatan.  Akhirnya, kedaulatan rakyat hanya jargon kosong belaka. Pasalnya, yang berdaulat pada akhirnya selalu para pemilik modal.

Lihatlah negeri ini. Kekuatan para pemilik modal atau para cukong sering berada di balik pembuatan banyak UU. Para cukong pula yang diyakini berada di balik pengesahan Omnibus Law/UU Cilaka oleh DPR/Pemerintah. UU ini diyakini hanya menguntungkan para cukong yang jumlahnya segelintir dan sebaliknya merugikan mayoritas rakyat.

Karena pada faktanya Parlemen/DPR sering dikuasai oleh segelintir elit politik, yang didukung oleh para pemilik modal, suara mayoritas yang dihasilkan hanyalah mencerminkan suara mereka yang sesungguhnya minoritas. Tidak mencerminkan suara mayoritas rakyat. Artinya, di sini yang terjadi sebetulnya adalah tirani minoritas.

Karena itu wajar jika kemudian banyak UU, keputusan hukum atau peraturan yang lahir dari Parlemen/DPR lebih mewakili kepentingan mereka yang sesungguhnya minoritas itu. Tidak mewakili kepentingan mayoritas rakyat. Di Indonesia, lahirnya UU Migas, UU Minerba, UU SDA, UU Penanaman Modal, termasuk Omnibus Law/UU Cilaka dll jelas lebih berpihak kepada para pemilik modal bahkan pihak asing dan merugikan mayoritas rakyat.

Lalu bagaimana menurut pandangan Islam??

     Allah SWT berfirman "Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul-Nya serta ulil amri di antara kalian. Kemudian jika kalian berselisih pendapat tentang sesuatu, kembalikanlah perselisihan itu kepada Allah (al-Quran) dan Rasul-Nya (as-Sunnah) jika kalian benar-benar mengimani Allah dan Hari Akhir. Yang demikian adalah lebih utama (bagi kalian) dan lebih baik akibatnya (TQS an-Nisa [4]: 59).

Ayat ini setidaknya mengandung empat pengertian. Pertama: Perintah kepada kaum Mukmin untuk mentaati Allah SWT, Rasul-Nya dan ulil amri yang taat kepada Allah SWT dan Rasul-Nya,yaitu dengan melaksanakan perintah Allah dan Rasul-Nya, yang wajib maupun yang sunnah, dan menjauhi larangan keduanya. Allah SWT pun memerintahkan kaum Mukmin untuk mentaati ulil amri, yakni para pemimpin manusia baik para amir, penguasa atau para mufti (ulama). Dengan syarat, ulil amri tersebut tidak memerintahkan kemaksiatan kepada Allah SWT.

Kedua: Perintah kepada kaum Mukmin untuk mengembalikan semua urusantermasuk semua perselisihan, khususnya antara rakyat dan ulil amrikepada al-Quran dan as-Sunnah (yakni hukum-hukum Allah SWT/syariah Islam).

Ketiga: Keharusan mengembalikan semua persoalan kepada Allah SWT (al-Quran) dan Rasul-Nya (as-Sunnah) merupakan konsekuensi keimanan.

Keempat:  Penegasan atas keunggulan hukum Allah SWT dan Rasul-Nya dibandingkan dengan hukum buatan manusia. Imam as-Sadi lalu menutup penjelasan ayat ini dengan menyatakan: Hal demikian (mengembalikan semua persoalan pada al-Quran dan as-Sunnah, red.) adalah sikap yang paling baik dan paling bagus. Pasalnya, hukum-hukum Allah SWT dan Rasul-Nya pastilah hukum terbaik, paling adil dan paling layak bagi manusia baik terkait urusan agama mereka maupun urusan dunia mereka…” (As-Sadi, Taysir al-Karim ar-Rahman fi Tafsir Kalam al-Manan, 1/183. Lihat pula: Asy-Syarawi, Tafsir asy-Syarawi, 1/1614).

 

Jelas, mengembalikan semua urusan dan persoalan kepada Allah SWT dan Rasul-Nya adalah kewajiban kaum Mukmin. Artinya, al-Quran dan as-Sunnah wajib dijadikan rujukan kehidupan. Konsekuensinya, semua urusan kehidupan wajib diatur dengan syariah Islam. Apalagi urusan perundang-undangan yang mengatur kehidupan banyak orang. Wajib menggunakan syariah Islam. Ini adalah bukti keimanan setiap Muslim.

Lagi pula, tidak ada yang lebih baik dari syariah Islam. Sebabnya, syariah Islam berasal dari Allah SWT, Pencipta manusia. Pencipta pasti lebih hebat daripada yang dicipta. Pencipta pasti lebih tahu daripada yang dicipta. Apalagi sebagai Pencipta, Allah SWT tidak punya kepentingan apapun dengan syariah-Nya selain demi kemaslahatan manusia. Ini adalah bentuk kasih-sayang-Nya kepada manusia. Sebaliknya, hukum buatan manusia sering dipengaruhi oleh dorongan hawa nafsunya dan sarat dengan ragam kepentingan dirinya. Mahabenar Allah Yang berfirman:

"Apakah hukum jahiliah yang mereka kehendaki? Siapakah yang lebih baik hukumnya selain hukum Allah SWT bagi orang-orang yang yakin?"  (TQS al-Maidah [5]: 50).  []

Wallahu 'alam bi asshawab


Oleh : Ana Umi Alif 
aktivis islam wilayah deli serdang.

Yunan kompas.com-menteri luar negeri,wang yi bertemu dengan menteri koordinator bidang kemaritiman dan investasi indonesia,luhut binsar panjaitan di propinsi yunan,china barat daya pada jum at(9-10-20).melansir xinhua news-sabtu(10-10-20)yang di kutip kompas,com.menko luhut merupakan utusan khusus presiden indonesia joko widodo sekaligus berperan sebagai koordinator kerja sama indonesia dengan china. Dengan mengatakan tahun ini menandai 70 tahun terbentuknya hubungan diplomatik china - indonesia. Wang berharap kedua negara dapat memperkuat kerja sama di berbagai bidang seperti vaksin,e-commerce,intelegensi,arti fisial(kecerdasan buatan) serta pertukaran budaya dan masyarakat. Kepada menku Luhut ,Wang juga mengatakan bahwa kedua negara harus memainkan peran utama dalam menegakkan kesetaraan dan keadilan,menjaga multilateralisme serta demokratisasi hubungan internasional. Kepada mentri luar negri Wangyi, Luhut juga mengatakan bahwa indonesia ingin fokus pada upaya penguatan kerjasama vaksin dan kesehatan dengan china. Untuk itu indonesia dan china diharapkan dapat segera menandatangani dokumen kerjasama  inisiatif sabuk,dan jalur sutra serta poros maritim dunia,juga menjunjung multilateralisme. Pada kesempatan lain di Jakarta Luhut juga menjelaskan ada beberapa alasan mengapa indonesia butuh china. 

Dari beragai fakta diatas tampaklah jelas bahwa negara china terus berusaha untuk mendekati indonesia. Hal ini juga dilakukan oleh negara-negara lain terhadap indonesia, bak gadis yang cantik indonesia di perebutkan oleh negara-negara kafir untuk menguasai sumber daya alam yang dimilikinya. Dengan berkedok kerjasama china mulai mencengkram indonesia, bahkan seperti yang di katakan Luhut Binsar Panjaitan bahwa indonesia membutuhkan china hal ini menunjukkan kepada kita bahwa china sudah berhasil menjerat indonesia. Hubungan erat indonesia dengan china di berbagai bidang termasuk ekonomi nyatanya semakin memperbesar potensi interpensi hingga penjajahan oleh asing. Kerjasama yang syarat dengan pinjaman (investasi asing) yang diberikan china diikat dengan berbagai syarat seperti jaminan dalam bentuk aset adanya imbal hasil seperti ekspor komoditas tertentu ke china hingga kewajiban negara penghutang agar pengadaan peralatan dan tenaga teknis harus di impor dari china. Mengutip riset yang di terbitkan oleh Rand corporation china foreigh  aid and goverment sponsored investment, menyebutkan bahwa hutang yang diberikan china mensyaratkan minimal 50% dari pinjaman tersebut terkait dengan pembelian barang dari china disamping harus membayar bunga. Abdurrahman al maliki dalam politik ekonomi islam mengemukakan : sesungguhnya pendanaan proyek proyek dengan mengundang investasi asing adalah cara yang paling berbahaya terhadap eksistensi negara-negara islam, investasi asing bisa membuat umat menderita akibat bencana yang ditimbulkannya. Juga merupakan jalan untuk menjajah suatu negara. Tentu hal ini tidak boleh dibiarkan sebab kaum muslim di haramkan memberikan jalan kepada orang orang kafir untuk dapat mendominasi dan menguasai orang mukmin. Allah SWT berfirman dalam alqur'an yang artinya "Allah sekali kali tidak akan memberikan jalan kepada orang orang kafir untuk memusnahkan orang orang mukmin" (tqs.an nissa :141). Maka dari itu jalan untuk menyudahi new imperialisme ini hanyalah dengan kembali pada petunjuk Allah SWT. Yaitu dengan menerapkan syariat islam secara menyeluruh dibawah naungan sistem khilafah islam. Khilafah akan menjalankan roda perekonomian yang mandiri sesuai dengan islam dengan mengoptimalkan pemanfaatan sumber daya alam dan manusia di negeri ini termasuk menghindari perjanjian luar negeri yang bertentangan dengan islam. Dalam khilafah bentuk kerjasama tergantung posisi negara tersebut, bagi negara yang nyata memusuhi islam di kategorika sebagai negara muharriban fi'lan, negara ini kedudukannya sebagai kafir harbi  fi'lan. Maka bagi negara semacam ini   diharamkan kerjasama dalam bentuk apapun. Misalnya perjanjian politik(seperti hubungan diplomasi) perjanjian ekonomi seperti : ekspor dan impor DLL. Kedua adalah kafir mu'ahid mereka adalah negara negara yang terikat perjainjian dengan khilafah, khilafah boleh menjalin kerjasama dengan mereka. Asalkan dalam kerjasama ini tidak akan menimbulkan kerugian dan mengancam kedaulatan negara islam. Khalifah mempertimbangkan dengan menguntungkan negara. Negara yang berdasarkan islam akan mengerti bahwa tugas nya adalah mengurusi urusan umat. Dengan menjadikan pengelolaan sistem keungan negara berbasis syari'ah maka akan di peroleh pemasukan rutin yang sangat besar dalam APBN negara negara yang berasal dari tiga pos pemasokan.
        
Pertama, pemasokan kepemilikan umum berasal dari bahan tambang yang jumlah nya melimpah baik berbentuk padat seperti emas atau besi dan mineral lainnya yang jumlah nya banyak di indonesia atau yang cair seperti minyak bumi, gas (gas alam) negara lah yang wajib menggalinya,mengola, menjualnya dan menyimpan hasil nya d baitul maal yang akan masuk ke pos kepemilikan umum. Pengelolaan ini wajib di lakukan negara tanpa ada interpensi dari asing maupun aseng. Dan hasil pengelolaan sumber daya alam ini digunakan untuk kemakmuran rakyat. Negara dapat memberikan langsung kepada rakyat dalam bentuk subsidi dan pelayanan publik seperti transportasi umum, kesehatan, pendidikan, keamanan dan pembiayaan infrastruktur dan kebutuhan publik lainnya. 
      
Kedua, pos kepemilikan negara, berasal dari harta ghanimah, anfal, fa'i, khumus, jizyah, ushr, harta orang murtad, harta yang tidak memiliki ahli waris dan tanah hak milil negara dana tersebut dapat digunakan untuk menggaji pegawai negara, hakim,tentara,guru,dan semua pihak yang memberikan khidmat kepada negara, untuk mengurus kemashlahatan kaum muslim. 
     
Tiga, pos zakat berasal dari harta zakat, zakat fitrah maupun zakat maal,shadaqah dan wakaf kaum muslim  dana ini akan dikeluarkan untuk 8 asnaf yang sudah di tentukan oleh syariat yaitu : fakir,miskin,ibnu sabill,amil zakat,fisabilillah,mu'alaf,riqaf dan gharim. Seandainya semua ini dilakukan oleh negara tentu  kemashlahatan umat akan terwujud, tapi sangat disayangkan bila hal ini akan menjadi otopis bila sistem kapitalisme masih diterapkan di negeri ini dan merajai dunia. Karena sistem ini menempatkan indonesia dan negeri negeri muslim lainnya sebagai pengekor, yang tak mungkin di beri peluamg untuk mandiri dan eksis sebagai bangsa yang besar karena itulah mewujudkan negara khilafah islamiah sebagai negara yang memiliki kopetensi dan keunggulan komperatif ekonomi yang bakal mengentaskan indonesia dari penjajahan berkedok investasi asing. Karena hanya khilafah yang mampu membebaskan negeri ini dari jerat hutang dan penarikan investasi luar negeri 

Maka dari itu sudah saatnya kita campakkan kapitalisme dan demokrasi dan kembali menerapkan sistem islam. Karena terbukti sepanjang kapitalis demokrasi diterapkan tidak mampu mensejahterakan rakyat. Dan hanya sistem islam yang berasal dari Allah SWT satu satunya dan telah terbukti selama 13 abad lebih saat diterapkan di bumi ini mampu mensejahterakan manusia baik muslim maupun non muslim. Wallahu'alam bissawab.


Oleh : Ummu Aqeela

Kisah Rangga (9) bocah Sekolah Dasar (SD) asal Aceh Timur ini mendadak viral di media sosial lantaran tewas saat berusaha melindungi DN (36) ibu kandungnya yang hendak diperkosa SB (28), Sabtu 10 Oktober 2020. Viralnya kisah bocah SD ini, lantaran semasa hidupnya, Rangga adalah siswa kelas 3 SD berprestasi. Bahkan, Rangga disebut sebagai bocah yang rajin mengaji. Rangga, tewas oleh SB pelaku pemerkosa ibu kandungnya dengan cara dibacok 10 kali di kediamannya di Kecamatan Birem Bayeun, Kabupaten Aceh Timur. Saat itu, Rangga terbangun dan melihat ibunya akan diperkosa, lalu Rangga berteriak dan melindungi ibunya. Pelaku yang panik, lantas menyerang Rangga berkali-kali. Pada saat pelaku akan membacok lagi ditangkis Rangga dengan tangan, namun karena tubuhnya yang masih kecil dan darah dari lehernya terus bercucuran dia kalah dan pelaku terus membacok Rangga. Tak cukup sampai disitu, kesadisan pelaku juga berlanjut, setelah mengetahui Rangga tewas dan memperkosa ibunya, pelaku membawa jenazah Rangga ke sungai. Dua hari kemudian, jenazah bocah malang tersebut ditemukan mengapung di sungai masih dalam kawasan desa korban tinggal, pada Minggu 11 Oktober 2020. ( https://isubogor.pikiran-rakyat.com/gaduh/amp/pr-45835681/viral-kisah-rangga-bocah-sd-yang-tewas-karena-lindungi-ibunya-saat-hendak-diperkosa?page=2). 

Sungguh sebuah peristiwa yang memilukan, calon generasi tangguh itu harus kehilangan nyawanya di usia yang sangat belia. Namun satu yang patut dibanggakan, dia kehilangan nyawanya untuk melindungi kehormatan ibunya, Insyaallah surga sudah menantinya.

Diakhir-akhir ini, tampak di hadapan kita berbagai peristiwa tentang mudahnya seseorang menghilangkan nyawa orang lain. Bahkan untuk sebuah kepentingan seseorang bersedia menghilangkan nyawa orang dengan sangat keji. Ini tentu tidak bisa terus dibiarkan, terlebih lagi jika suatu negara tidak peduli dan abai nyawa rakyatnya hilang melayang, seakan nyawa manusia tidaklah berharga sama sekali.

Islam memberikan perhatian sangat serius tentang persoalan nyawa manusia ini, bahkan perlindungan atas nyawa manusia merupakan salah satu dari maksud tujuan utama diturunkannya syariat (maqasid syar'iyah), yaitu hifdun nafs, menjaga dan melindungi jiwa, diri manusia. Hal ini menandakan bahwa penghargaan islam yang sangat tinggi dan serius atas nilai sebuah nyawa manusia. Nilai nyawa dalam Islam sangat tinggi dan begitu berharga di hadapan Allah swt dan Rasul-Nya, terlebih nyawa ummat Muhammad. Bahkan dalam ranah Ushul Fiqih , persoalan nyawa manusia masuk dalam kategori   al Dharuriyat al khamsah (lima hal primer yang wajib dipelihara). Artinya, pada hukum asalnya, nyawa manusia tidak boleh dihilangkan begitu saja tanpa ada alasan yang jelas. Tak peduli, apakah nyawa orang muslim maupun kafir.
Terkait dengan masalah ini, Allah swt firman :

“Barangsiapa yang membunuh seorang manusia, bukan karena orang itu (membunuh) orang lain , atau bukan karena membuat kerusakan dimuka bumi, maka seakan-akan dia telah membunuh manusia seluruhnya . Dan barangsiapa yang memelihara kehidupan seorang manusia, maka seolah-olah dia telah memelihara kehidupan manusia semuanya.” (QS. Al-Ma’idah: 32)

Dalam ayat ini dengan sangat jelas bahwa orang yang menghilangkan nyawa seseorang tanpa ada kesalahan yang jelas sesuai syariat maka seolah-olah seperti membunuh semua manusia. Meski ayat ini terkait dengan Bani Israil, namun pesannya tetap berlaku hingga akhir zaman.

Jika suatu negara sudah tidak lagi peduli dengan nyawa rakyatnya maka penguasa negeri itu telah nyata berbuat dhalim pada rakyatnya yang tentunya kelak akan berat pertanggungjawabannya di hadapan Allah swt. Hal ini bisa jadi disebabkan karena sikap ketidakpedulian mereka atas aturan Allah swt dan karena mereka telah menjadikan kepentingan diri dan kelompoknya sebagai standar penilaian dalam meletakkan dasar keadilan dan kepedulian. Mereka telah meninggalkan aturan Allah swt dan memisahkannya dengan urusan kepentingan duniawinya, sekularisasi kehidupan. Sekulerisme telah menghancurkan nilai Islam dalam kehidupan dan mencabut fitrah manusia yang sejatinya memerlukan Rabb-nya untuk mengatur hidupnya. Dangkalnya pemahaman agama, memperparah keringnya kejiwaan. Materi lebih berharga dibandingkan iman. Hilang rasa kasih sayang di antara saudara. Alhasil, menyakiti hingga membunuh sesama manusia berasa biasa. 

Demikianlah jika aturan islam ditinggalkan maka yang akan terjadi adalah kekacauan dan penghargaan yang rendah terhadap harga diri dan jiwa manusia. Sementara sejatinya aturan islam adalah untuk memuliakan manusia dan menjadikan kehidupannya tenang bahagia. Sehingga setiap jiwa dan nyawa manusia sangat berharga. Pesan inipun tidak hanya dibebankan kepada individu semata, namun mempunyai makna yang lebih luas yaitu sebuah institusi negara. Karena negaralah tampuk utama yang menjamin keselamatan setiap warganya. Negara yang dipimpin seorang penguasa juga bertanggung jawab penuh dihadapan Allah atas apapun yang menimpa rakyat yang dipimpinnya.

Imam Bukhari dan Muslim telah meriwayatkan hadits dari jalur Abu Hurairah radhiya-Llahu ‘anhu, bahwa Nabi shalla-Llahu ‘alaihi wa Sallama, bersabda:

إِنَّمَا الإِمَامُ جُنَّةٌ يُقَاتَلُ مِنْ وَرَائِهِ وَيُتَّقَى بِهِ فَإِنْ أَمَرَ بِتَقْوَى اللهِ عَزَّ وَجَلَّ وَعَدْلٌ كَانَ لَهُ بِذَلِكَ أَجْرٌ ، وَإِنْ يَأْمُرُ بِغَيْرِهِ كَانَ عَلَيْهِ مِنْهُ [رواه البخاري ومسلم]

“Sesungguhnya seorang imam itu [laksana] perisai. Dia akan dijadikan perisai, dimana orang akan berperang di belakangnya, dan digunakan sebagai tameng. Jika dia memerintahkan takwa kepada Allah ‘Azza wa Jalla, dan adil, maka dengannya, dia akan mendapatkan pahala. Tetapi, jika dia memerintahkan yang lain, maka dia juga akan mendapatkan dosa/adzab karenanya.” [Hr. Bukhari dan Muslim]

Mengapa hanya Imâm/Khalîfah yang disebut sebagai Junnah [perisai]? Karena dialah satu-satunya yang bertanggungjawab sebagai perisai, sebagaimana dijelaskan dalam hadits lain:

«الإِمَامُ رَاعٍ وَهُوَ مَسْؤُوْلٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ».

“Imam/Khalifah itu laksana penggembala, dan hanya dialah yang bertanggungjawab terhadap gembalaannya.” [Hr. Bukhari dan Muslim]

Menjadi Junnah [perisai] bagi umat Islam, khususnya, dan rakyat umumnya, meniscayakan Imâm harus kuat, berani dan terdepan. Bukan orang yang pengecut dan lemah. Kekuatan ini bukan hanya pada pribadinya, tetapi pada institusi negaranya. Kekuatan ini dibangun karena pondasi pribadi dan negaranya sama, yaitu akidah Islam. Inilah yang ada pada diri Nabi shalla-Llahu ‘alaihi wa Sallama dan para Khalifah setelahnya.

Inilah perisai yang harus kita bangun kembali. Oleh karena itu umat Islam tidak boleh melupakan perisai ini. Jika umat melupakannya maka itu adalah musibah di atas musibah. Karena Agama itu pondasi, sedangkan kekuasaan itu adalah penjaga. Sesuatu yang tanpa pondasi akan roboh dan sesuatu yang tanpa penjaga akan hilang. Untuk itu memperjuangkan tegaknya syari’at Islam dalam bingkai Khilafah adalah sebuah kewajiban yang akan kita pertanggungjawabkan dihadapan Allah kelak.

Wallahu’alam bishowab.

By : Dra. Rivanti Muslimawaty, M. Ag.
Dosen di Bandung

Infrastruktur adalah hal penting dalam membangun dan meratakan ekonomi sebuah negara demi kesejahteraan rakyatnya. Infrastruktur fisik dan sosial dapat didefinisikan sebagai kebutuhan dasar fisik pengorganisasian sistem struktur yang diperlukan untuk jaminan ekonomi sektor publik dan sektor privat sebagai layanan dan fasilitas yang diperlukan _(Infrastructure, Online Compact Oxford English Dictionary)_. Salah satu yang termasuk infrastruktur adalah fasilitas pemadam kebakaran. 

Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan Kabupaten Bandung kini memiliki 9 pos dan satu unit pemadam kebakaran. Namun dari sembilan pos  sebanyak empat pos masih menumpang di bangunan milik instansi lain. “Pembentukan sembilan pos ini agar pelayanan ke warga makin cepat,” ujar Kepala Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan Kabupaten Bandung, Sutaryo Yono, saat dihubungi Selasa, 6 Oktober 2020. “Demikian pula dengan jumlah mobil pemadam kebakaran juga sudah kami penuhi dengan satu pos memiliki satu unit mobil pemadam kebakaran,”  ujarnya. Pos Damkar yang masih menumpang seperti di rumah dinas camat maupun bangunan pemerintah lainnya 
(jurnalsoreang, 6/10/20).

Pembiayaan dan pengadaan infrastruktur ditanggulangi dari pajak yang diambil dari warga negara. Pajak di Indonesia terdiri dari 2 macam, yaitu pajak pusat dan pajak daerah. Pajak pusat adalah pajak yang dikelola langsung pemerintah pusat (Direktorat Jenderal Pajak) di bawah Kementrian Keuangan. Sedangkan pajak daerah adalah pajak yang dikelola Pemerintah Daerah di tingkat provinsi dan kabupaten/kota. Pajak kabupaten/kota meliputi Pajak Hotel, Pajak Restoran, Pajak Hiburan, Pajak Reklame, Pajak Penerangan Jalan, Pajak Mineral Bukan Logam dan Batuan, Pajak Parkir, Pajak Air Tanah, Pajak Sarang Burung Walet, Pajak Bumi dan Bangunan Pedesaan dan Perkotaan, Bea Perolehan atas Tanah atau Bangunan.

Begitu banyak jenis pajak yang wajib dibayar warga negara, tapi ternyata infrastruktur yang merupakan hak warga negara tidak semua terpenuhi. Kalaupun ada ternyata tidak siap pakai atau kurang perawatannya. Pajak yang merupakan pemasukan nomor satu tidak dapat memenuhi berbagai keperluan rakyat termasuk infrastruktur.

Hal ini berbeda dengan khilafah yang memiliki dana sangat besar di _Baytul Maal_. Khilafah memiliki banyak sumber dana yang menjadi pemasukannya, mulai dari _fa’i, kharaj, jizyah_, Sumber Daya Alam, maupun zakat. Pajak _(dlaribah)_ akan diambil bila kas _Baytul Maal_ benar-benar kosong sementara pembiayaan berbagai kebutuhan rakyat harus dipenuhi.  Dengan dana yang sangat besar ini maka khilafah dapat memenuhi berbagai keperluan warga negara, baik muslim maupun kafir.

Khilafah wajib membangun infrastruktur yang baik, bagus dan merata ke pelosok negeri berdasarkan kaidah _maa laa yatimu al-waajib illaa bihi fahuwa waajib_ (suatu kewajiban yang tidak bisa terlaksana  dengan baik karena sesuatu, maka sesuatu tersebut hukumnya menjadi wajib). Berbekal kaidah inilah, dalam buku _The Great Leader of Umar bin al-Khaththab_, halaman 314 – 316, Khalifah Umar ibn Khaththab menyediakan pos dana khusus dari _Baytul Maal_ untuk mendanai infrastruktur, khususnya jalan dan semua hal ihwal yang terkait dengan sarana dan prasarana jalan. Hal ini untuk memudahkan transportasi antara berbagai kawasan Khilafah Islam.

Khalifah Umar juga menyediakan sejumlah besar unta secara khusus untuk mempermudah perpindahan orang yang tidak memiliki kendaraan antar berbagai jazirah Syam dan Irak. Selain itu beliau juga mendirikan semacam rumah singgah yang disebut _Daar ad-daqiq_ yang menyediakan berbagai macam makanan bagi _ibnu sabil_ yang kehabisan bekal dan tamu asing. Perbekalan yang layak bagi musafir serta keperluan air disediakan di jalanan antara Makkah dan Madinah.

Begitu banyak fakta kecemerlangan Khilafah dalam memenuhi berbagai keperluan rakyatnya, termasuk infrastruktur. Maka hapuslah keraguan untuk menerapkan syari’at Islam dalam institusi Khilafah.


Oleh : Ummu Adi
Ibu Rumah Tangga dan Member AMK


Tanggal 9 Desember 2020 adalah hari yang penting bagi bangsa Indonesia, karena pada hari itu akan diadakan pemungutan suara Pilkada di 270 daerah secara serentak. Namun di masa pandemi Virus Corona (Covid-19) ini, apakah pemungutan suara tersebut akan tetap dilaksanakan?

Melalui juru bicara kepresidenan Fadjroel Rachman lewat siaran pers, senin (21/09/2020), presiden Jokowi menegaskan bahwa tahapan pelaksanaan pilkada serentak 2020 di 270 daerah akan tetap dilaksanakan meski Pandemi Virus Corona (Covid-19) belum berakhir. Hal ini untuk menjaga hak konstitusi rakyat, hak dipilih dan hak memilih. Menurut Fadjroel, penyelenggaraan pilkada di tengah pandemi dapat dijalankan seperti di beberapa negara lain, seperti Singapura, Jerman, Prancis, dan Korea Selatan Tentu dengan penerapan protokol kesehatan yang ketat," bebernya Fadjroel juga menambahkan, bahwa keputusan untuk tetap melanjutkan pilkada ini juga untuk menunjukkan kepada dunia bahwa Indonesia adalah negara demokrasi konstitusional serta menjaga keberlanjutan sistem pemerintahan demokratis sesuai dengan ideologi pancasila dan konstitusi UUD 1945.

Menyikapi hal ini Pengurus Besar Nahdatul Ulama dan PP Muhammadiyah lantas meminta pemerintah agar menunda pelaksanaan pilkada serentak 2020, mengingat kasus baru Virus Corona di Indonesia masih terus bertambah dengan angka ribuan setiap harinya. (cnn.indonesia.com, 21/09/2020)

Pernyataan kedua Ormas terbesar di Indonesia ini didukung juga oleh Majelis Ulama Indonesia (MUI) melalui Wakil Ketua Umumnya KH. Muhyiddin Junaidi, seperti yang disampaikan kepada Republika, senin (24/9), bahwa permintaan untuk menunda pilkada adalah bagian yang tak terpisahkan dan tanggung jawab moral kolektif MUI guna menyelamatkan jiwa manusia dan mengamalkan maqasid syariah yang tujuannya lebih mengutamakan penyelamatan jiwa daripada penyelamatan ekonomi dan sebagainya.
(republika.co.id, 21/09/2020)

Sekali lagi, atas nama demokrasi, pemerintah membuat kebijakan yang melukai hati rakyat. Kondisi perekonomian di masa pandemi yang tidak stabil, menyebabkan penurunan daya beli masyarakat terhadap beberapa produk, sehingga memaksa beberapa usaha kecil dan menengah gulung tikar.
Belum lagi kondisi masyarakat di tengah wabah yang semakin menurun. 

Sebagaimana di beritakan pikiran-rakyat.com sebelumnya, jumlah penambahan kasus pada Minggu sore, 11 Oktober 2020 mencapai 4.497 orang. Kini total keseluruhan kasus kematian akibat Pandemi Virus Corona di Indonesia menjadi 11.935, sedangkan suspek kasus Covid-19 di seluruh Indonesia sebanyak 154.532 orang.
(pikiran-rakyat.com, 12/10/2020)

Ungkapan dari rakyat, untuk rakyat dan oleh rakyat yang digaungkan sistem demokrasi, nyatanya hanya fatamorgana saja. Karena sejatinya kebijakan yang diambil toh justru tidak memihak rakyat sama sekali. Salah satunya adalah dengan tetap melaksanakan pilkada di masa pandemi ini. Padahal MUI sebagai lembaga independen yang dijadikan rujukan mayoritas umat Islam di Indonesia sudah menyatakan pendapatnya, agar pilkada sebaiknya ditunda.

Lalu, untuk siapa sebenarnya kebijakan tersebut diambil?

Kapitalisme sebagai sebuah ideologi yang diusung oleh Barat, saat ini menjadi satu-satunya ideologi yang dianut oleh hampir seluruh negara di dunia telah nyata membawa kerusakan. Karena hanya para pemodal besar sajalah yang berperan dalam menentukan kebijakan di sektor perekonomian, tentunya dengan tujuan untuk mencari keuntungan.

Sedangkan dalam politik, sistem demokrasi yang dianut oleh bangsa ini dan negeri-negeri di dunia juga merupakan  sistem rusak karena menjadikan manusia sebagai penentu kebijakan dalam sebuah pemerintahan yang di pakai untuk mengatur umat. Konsep musyawarah yang ditawarkan oleh demokrasi lebih mengarah kepada pembangkangan terhadap hukum-hukum Allah. Karena menghalalkan apa yang di haramkan Allah dan mengharamkan apa yang di halalkanNya.

Suara rakyat yang diberikan kepada wakil-wakilnya di parlemen ternyata tidak memihak kepentingan rakyat, lebih tepatnya mengabaikan aspirasi umat. Kebijakan justru dibuat hanya untuk kepentingan kelompok kecil saja, sehingga wajar apabila di masa pandemi ini penguasa lebih fokus pada kekuasaan daripada menyelesaikan urusan pandemi yang telah membunuh ribuan rakyat.

Rasul bersabda :

لزوالادنيااهون عل الله من قتل مومن بغير حق

"Hilangnya dunia lebih ringan bagi Allah dibanding terbunuhnya seorang mukmin tanpa hak." (HR. Nasai 3987, Turmudzi 1455, di shahihkan al-Abani)

Jelaslah, bahwa demokrasi bukanlah solusi perubahan, karena pemimpin yang dilahirkannya muncul dari segelintir orang yang membawa kepentingan kelompok tertentu saja.  Maka hanya Islam yang mampu melahirkan pemimpin amanah, karena ketaatan dan ketakwaannya kepada Allah akan menjadikannya sebagai pemimpin yang bertanggungjawab dan melindungi rakyat dari ancaman kelaparan, kemiskinan, hingga Covid.

Hal ini di contohkan oleh Rasulullaah saw, ketika terjadi wabah penyakit menular. Begitu juga ketika terjadi wabah Tho'un di negeri Syam,   pada masa kekhalifahan Umar bin Khatab. Saat itu Abdurrahman bin 'Auf menyampaikan hadis dari Rasulullaah yang berbunyi:
" Jika kalian mendengar wabah terjadi di suatu wilayah, janganlah kalian memasuki wilayah itu, sebaliknya, jika wabah itu terjadi di tempat kalian tinggal, janganlah kalian meninggalkan tempat itu." (HR. Bukhari)

Kemudian Amirul Mukminin pun memerintahkan agar penduduk Syam melakukan lockdown dan menutup akses keluar masuk negeri Syam, agar wabah tidak meluas ke negeri-negeri sekitarnya. Sebagaimana pada masa krisis, Umar membuat posko-posko pangan untuk memenuhi kebutuhan warga terdampak, demikian juga ketika terjadi wabah.

Rasul bersabda yang artinya "Imam adalah pemimpin dan dia bertanggung jawab dengan apa yang di pimpinnya." (HR. Muslim dan Ahmad)

Wallaahu a'lam bishshawab

Author Name

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.