Articles by "Opini"

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 0pini 50Kota aceh Adat dan Budaya Ag Agam agama Ahmad khadafi AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan banjir bank banten banwaslu banyumas banyuwangi Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita berita tni Bernas Besar BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom BPPW Sumbar Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu Buletin bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund BWS V BWSS V cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat Corona Covid 19 Pasaman covid-19 Covid19 pasaman cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan Dakwah dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPD PAN DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman Dprd prov DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Financial Fitur Fiture FKAN FKS FMPK FPRB Pasaman france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar Golkar Pasaman gor gor haji agus salim Goresan tinta Goresan Tinta Bidan Diny Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records Gunung Mas guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil IKC Pasaman ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah Kayong Utara kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag Kemenega kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah Kisah Nabi kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni Koni Pasaman kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostra kostrad Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar Kumpulan saiyo kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional Nafsiyah nagan raya naganraya Nagari Durian Tinggi napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional Nasionaĺ nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal New Normal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinì Opìni Òpini Òpìni Opinj Opink Opinu organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang Padàng padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman Padanh pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti Pantun papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai Partai PAN partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pasbarr Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan Penďidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri Polsek Bonjol poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang SMK 1 Lbs smk muhammadiyah SMKN1 Lbs SMP 3 Padang SMP 30 SMP Kumpulan SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang Terbaru teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy UT uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis Yulisman zakat zardi syahrir
Showing posts with label Opini. Show all posts


Oleh : Halida 
(ummu Azzam)

JAKARTA - Wakil Sekretaris Jenderal (Wasekjen) DPP Partai Demokrat Irwan Fecho mengkritik pengangkatan proses guru honorer menjadi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK) yang harus melalui seleksi di era pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Dia berpandangan proses pengangkatan guru honorer menjadi PPPK seharusnya dilakukan berdasarkan masa pengabdian seseorang sebagai guru. Menurutnya, guru yang telah cukup masa mengabdinya seharusnya tidak mengikuti proses seleksi lagi karena akan mengalami kesulitan bersaing dengan guru yang masih muda masa pengabdiannya.

"Mereka sudah mengabdi sangat lama dan mereka mengajar itu di pelosok-pelosok daerah, seharusnya itu menjadi perhatian pemerintah," katanya.

Oleh karenanya, Irwan meminta pemerintah memperhatikan nasib para guru honorer yang cukup masa pengabdiannya dengan melakukan pengangkatan secara langsung menjadi PPPK atau CPNS tanpa proses seleksi.

Menurut dia, langkah seperti itu pernah dilakukan di era Pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), di mana tercatat sebanyak sebanyak 1,1 juta guru honorer diangkat menjadi CPNS.

Irwan menambahkan situasi saat ini berbanding terbalik. Legislator asal Kalimantan Timur itu berkata, Jokowi baru mengangkat ribuan guru honorer menjadi CPNS atau PNS selama enam.

"Seharusnya dilakukan pengangkatan secara langsung bukan melalui proses seleksi tapi di lihat masa pengabdiannya para guru itu," ujar Irwan kepada wartawan, Minggu (19/9/2021).

Irwan menyayangkan pemerintah masih membiarkan guru-guru honorer yang cukup masa pengabdiannya mengikuti proses seleksi PPPK serta CPNS hanya untuk memperoleh kesejahteraannya.

Dia pun mempertanyakan perhatian Mendikbud Ristek Nadiem Makarim terhadap dedikasi para guru, apalagi ketika tahu ada yang gagal menembus ambang batas seleksi (passing grade).

Berdasarkan data Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan, terdapat 3.357.935 guru yang mengajar di 434.483 sekolah. Sementara jumlah siswa mencapai 52.539.935. Dengan demikian, rasio rata-rata perbandingan guru dan siswa adalah 1:16. Rasio yang ideal dalam pemenuhan layanan belajar.

Ditinjau dari status kepegawaian, terang-benderanglah peran signifikan guru honorer. Mayoritas guru honorer. Saat ini baru 1.607.480 (47,8 persen) guru yang berstatus pegawai negeri sipil (PNS), sedangkan 62,2 persen sisanya merupakan guru honorer.

Pengangkatan guru honorer dengan program PPPK menegaskan buruknya sistem hari ini menyediakan layanan Pendidikan bagi rakyat, memfasilitasi Pendidikan dg jumlah guru yang memadai dan berkualitas serta membiayai kebutuhan Pendidikan termasuk dengan menempatkan terhormat dan menggaji secara layak para pendidik.

Berkebalikan dengan sistem khilafah yang menempatkan Pendidikan sebagai hak dasar publik serta memiliki sistem polotik-ekonomi yang mendukung pembiayaan Pendidikan secara maksimal.

Berbeda dengan sistem pendidikan Islam yang pernah tercatat dalam sejarah kegemilangannya. Sistem pendidikan Islam sangat memuliakan posisi guru. Kesejahteraan guru sangat diperhatikan. Sangat masyhur bagaimana pada masa Khalifah Umar bin Khattab, gaji pengajar adalah 15 dinar/bulan atau sekitar Rp 36.350.250,- ( 1 dinar = 4,25 gram. Dan jika 1 gram = Rp 570.200),” 

Atau di zaman Shalahuddin al Ayyubi, sambung Ustazah Yusriana, gaji guru malah lebih besar lagi. Di dua madrasah yang didirikannya yaitu Madrasah Suyufiah dan Madrasah Shalahiyyah gaji guru berkisar antara 11 dinar sampai dengan 40 dinar! Artinya gaji guru bila di kurs dengan nilai saat ini adalah Rp 26.656.850,- sampai Rp 96.934.000,-. Masyaallah luar biasa“

Wajar kalau para guru menjadi bersemangat dan fokus dalam mendidik generasi tanpa disibukkan mencari tambahan penghasilan di luar mengajar seperti para guru honorer saat ini,” “Dan yang paling penting, posisi guru dalam sistem Islam semuanya adalah sebagai aparatur negara (muwazif daulah). Tidak ada pembedaan status guru negeri dan honorer. Semua guru dimuliakan dalam sistem Islam karena perannya yang begitu strategis. Maka sudah saatnya para guru menyadari bahwa sistem sekulerlah yang telah menzalimi dan merendahkan martabat guru dari derajatnya yang hakiki. Para guru hari ini membutuhkan hadirnya sistem pendidikan Islam yang memuliakan posisi dan peran para guru. “Maka para guru pun wajib memahami dan terlibat aktif dalam mengembalikan sistem pendidikan Islam yang pernah menorehkan tinta emas dalam sejarah peradaban Islam. Semoga para guru segera terangkat derajatnya dan dimuliakan posisinya dalam waktu yang dekat.”
Wallahu alam bis showwab




Oleh Juniwati Lafuku, S. Farm. 
 (Pemerhati Sosial) 

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mencatat, sebanyak 70,3 persen harta kekayaan para pejabat negara naik selama setahun terakhir atau di masa pandemi Covid-19. 

Deputi Pencegahan dan Monitoring KPK Pahala Nainggolan mengatakan, laporan kenaikan itu tercatat setelah pihaknya melakukan analisis terhadap laporan harta kekayaan penyelenggara negara (LHKPN) pada periode 2019-2020. Dia mengatakan, kenaikan paling banyak terlihat pada harta kekayaan pejabat di instansi kementerian dan DPR yang angkanya mencapai lebih dari Rp1 miliar. Sedangkan, di tingkat legislatif dan eksekutif daerah, penambahannya masih di bawah Rp1 miliar. (CNN Indonesia, 7/9/2021) 

Para pejabat di bawah kabinet Presiden Joko Widodo yang hartanya melonjak antara lain Menteri Kelautan dan Perikanan Wahyu Sakti Trenggono, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan, Menteri Pertahanan Prabowo Subianto, Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G. Plate, dan Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas. (Tempo.co, 16/9/2021) 

Baru-baru ini artis Krisdayanti (KD) juga membuat heboh netizen dengan menyebutkan gaji dan tunjangannya selama di DPR. Ia menyebutkan, gaji pokok (setiap tanggal 1) Rp. 16.000.000,. Tunjangan (setiap tanggal 5) Rp. 59.000.000,. Dana aspirasi (5x dalam setahun) Rp. 450.000.000,. Dan uang kunjungan ke Dapil (8x dalam setahun) Rp. 140.000.000,. (Detikcom, 4/9/2021) 

Ironi Demokrasi: Rakyat Sengsara, Harta Pejabat Meroket

Analis sosial politik Universitas Negeri Jakarta, Ubedilah Badrun, menilai kenaikan harta sejumlah pejabat negara bisa dibaca sebagai persoalan etika politik. Bahagia diatas derita rakyat. (Tempo.co, 6/9/2021) 

Situasi pandemi membuat angka kemiskinan bertambah. Kondisi ekonomi harus dipulihkan berkali-kali, banyak masyarakat kehilangan mata pencaharian, hingga ditinggalkan orang-orang tersayang. Justru di saat publik berduka, kenaikan harta para pejabat menimbulkan tanda tanya besar, darimana sumbernya? 

apakah kenaikan harta di tengah pandemi ini karena para pejabat berbisnis vaksin, PCR test, tes antigen, alat kesehatan, batu bara dan kelapa sawit? Atau kemungkinan pejabat memanfaatkan pengaruh posisinya sebagai pejabat untuk berbisnis?

Para pejabat negara semestinya menghindari perilaku mengambil keuntungan di tengah penderitaan rakyat. Sebab, pejabat publik adalah pelayan publik bukan pengusaha. 

Tentu hal ini menjadi masalah serius. Ketika para pejabat berprofesi juga sebagai pengusaha, etika politik pasti dilanggar, justru cenderung memanfaatkan kesempatan selama berkuasa. 

Kebijakan pembuktian terbalik pun telah dihapus oleh UU Tipikor yang menyebabkan harta pejabat sebelum dan sesudah menjabat jika bertambah secara signifikan pun tetap aman. 

Jika demikian, keserisuan dalam mengurusi rakyat dipertanyakan. Karena selama ini yang sejahtera hanya pemerintah, sementara rakyat belum mencapai kesejahteraan. Pahal harusnya, pemerintah berusaha mensejahterakan rakyat, bukan sebaliknya.

Demokrasi adalah sistem yang mahal. Tentu setiap pejabat yang akan menjabat harus menggelontorkan dana yang banyak agar dapat lolos menduduki jabatan di dalam struktur pemerintahan. Karenanya mereka harus menjadi pebisnis atau bermitra dengan pebisnis yang dapat memodali partai politik dalam pemilu. Hal ini mendorong adanya abused of power, para pejabat dalam melakukan hal apapun sesuka mereka. Oligarki cenderung bermain dilingkar kekuasaan dan memprioritaskan swasta dari pada rakyat. 

Cara Islam Memperlakukan Para Pejabat: Semata-mata Untuk Mengurusi Rakyat

Islam adalah agama paripurna dan sempurna. Tujuan kekuasaan dalam Islam semata-mata untuk mengurusi rakyat sebaik mungkin. Hingga para pejabatpun harus sadar, jabatan adalah amanah. Memimpin adalah menderita. Lebih memprioritaskan amanah dari pada kepentingan pribadi. 

Para pejabat dalam Islam, sebelum menjabat dan sesudah menjabat, hartanya akan di audit terlebih dahulu. Jika setelah menjabat ada kenaikan yang signifikan, akan dimasukkan ke baitul maal. Hal ini sudah dipraktikkan Umar bin Khattab selama menjabat sebagai khalifah. 

Para pejabatpun dianjurkan untuk hidup sederhana dan tidak rangkap jabatan, agar ia fokus mengurus amanah yang ia pikul. 

Semua itu dapat berjalan sinergis demi kesejahteraan rakyat. Karena hukum syariah Islam digunakan dalam mengatur seluruh sendi kehidupan. Bukan hukum buatan manusia. Hal ini secara langsung mencegah terjadinya dominasi kekuasaan oleh pihak tertentu dan menjauhkan para pejabat dari sifat otoriterisme. 

Relasi pejabat dan rakyat juga bukan relasi untung rugi. Namun relasi yang dibangun berdasarkan rasa percaya dan kasih sayang. Karenanya para pejabat diarahkan untuk bersikap lemah lembut dalam menangani masalah umat. 

Para pejabat juga sangat takut dengan sabda Nabi saw.: 
“Sesungguhnya, orang yang paling dicintai Allah kelak pada Hari Kiamat dan paling dekat tempat duduknya dengan Allah Swt adalah seorang pemimpin adil. Adapun orang yang paling dibenci Allah kelak pada Hari Kiamat dan paling jauh tempat duduknya dengan Allah Swt adalah seorang pemimpin yang lalim.” (HR at-Tirmidzi).

Wallahu a'lam bishawwab

Selvy Mahasiswa 
Universitas Muslim Nusantara Medan

Hari ini Edy Rahmayadi dan Musa Rajekshah atau Ijeck, genap 3 tahun memimpin Provinsi Sumatera Utara. Mereka dilantik Presiden RI, Joko Widodo, sebagai Gubernur dan Wakil Gubernur Sumut periode 2018-2023 di Istana Negara di Jakarta, 5 September 2018. Tak terasa pasangan yang maju dengan julukan "Eramas" di Pilgub Sumut 2018 itu sudah 3 tahun memimpin Sumut. Itu artinya mereka tinggal 2 tahun lagi mewujudkan visi Sumut yang bermartabat sebelum meletakkan jabatan pada 5 September 2023 mendatang. Medanbisnisdaily.com 

Rasanya kesempitan hidup dihadapi oleh hampir seluruh rakyat Indonesia hari ini. Sungguh, tak ada yang lebih diharapkan rakyat saat ini kecuali satu, hidup sejahtera. Bergantinya pemimpin baik di tingkat pusat maupun daerah, berubahnya kebijakan dengan berubahnya berbagai aturan dan UU, semuanya selalu ditunggu rakyat dengan penuh harapan agar sejahtera itu mewujud. Namun apa hendak dikata, ternyata itu semua hanya mimpi disiang bolong. Faktanya masih banyak masalah-masalah yang terbengkalai, dan tak berujung solusi. Dan  tanpa disadari, kita terlalu banyak meminta, sementara yang dipinta tak akan mungkin bisa memberi. Kita meminta pemerintah untuk mengurus dan mengatur rakyat agar tercapainya kehidupan sejahtera. Tapi sayangnya sistem kapitalisme sekuler yang diadopsi negeri ini mengharuskan Negara berlepas tangan dalam mengatur hajat hidup rakyatnya.

Maka bila berbicara tentang kepemipinan pasti berkaitan dengan sosok pemimpin dan sistem kepemimpinannya. Umar bin Khaththab ra. pernah mengatakan, “Suatu negeri akan hancur meskipun dia makmur.” Mereka bertanya, “Bagaimana suatu negeri bisa hancur padahal dia makmur?” Ia menjawab, “Jika pengkhianat menjadi petinggi dan harta dikuasai orang-orang fasik.” Apa yang diungkapkan Khalifah Umar telah dan sedang terjadi saat ini. Berganti pemimpin tak mengubah kondisi saat ini menjadi lebih baik. Sebab, yang berganti hanya kepalanya, sistemnya masih sama, yakni demokrasi kapitalis sekuler. Dimana dalam sistem kapitalisme, negara hanya berperan sebagai regulator, yang mengatur agar terjadi keselarasan antara kepentingan rakyat dan kepentingan kapital. Belum lagi Kebijakan pemerintah saat ini dengan ekonomi neoliberalnya semakin menampakkan watak asli sistem kapitalisme yang berlepas tangan dari mengurus rakyat. Lihatlah bagaimana kebijakan pemerintah terhadap kran impor dan pintu investasi asing yang dibuka selebar-lebarnya. Apakah diperuntukkan untuk kesejahteraan rakyat ataukah untuk kepentingan swasta asing? 

Demikianlah, sistem kapitalisme telah mengharuskan negara berlepas tangan atas nasib rakyatnya. Rakyat dibiarkan secara mandiri mengurus seluruh urusannya. Rakyat harus menanggung krisis energi, melonjaknya harga pangan dan komoditi pokok lainnya, menjamurnya pengangguran, susahnya mengakses pendidikan dan kesehatan, dan taraf hidup yang kian rendah.  Sistem ini membuat rakyat merasa cukup puas memiliki pemimpin di balik kertas suara tiap lima tahunan. Sistem yang menjadikan rakyat lupa dengan jati diri mereka sebagai umat terbaik. Sistem yang melalaikan potensi Islam untuk tampil sebagai negara adidaya.

Maka sejatinya seorang pemimpin itu bertugas mengurusi dan melindungi masyarakat yang dipimpinnya.  Pengurusan tersebut dalam semua hal/urusan masyarakat, melindungi mereka dari semua hal yang bisa membahayakan.  Dalam hal mengurusi dan melindungi ini bisa dalam bentuk kebijakan, pengaturan bahkan perbuatan langsung pemimpin sebagaimana Umar bin Khaththab ra yang memanggul gandum untuk diberikan kepada seorang janda beranak 3 yang tak memiliki apapun untuk menjadi makanan mereka.

Dalam Islam, perkara kepemimpinan menjadi urusan penting. Sebab, kepemimpinan adalah amanah yang kelak akan dimintai pertanggung jawaban oleh Allah SWT. Oleh karena itu kepemimpinan yang ada dijadikan sebagai kekuatan untuk menerapkan syariat islam kaffah, memenuhi hak-hak masyarakat dan mampu melawan segala bentuk kedzaliman. Perlu kiranya bagi rakyat memahami apa saja karakter pemimpin ideal untuk membangun sebuah negara besar yang berdaulat dan mandiri. Di antaranya: orang yang paling takut kepada Allah, jujur, komuniktif, cerdas dan adil. Semoga kita bisa segera berada dalam kepemimpinan yang diridhoi Allah. Wallahualam bishoaub

Selvy
Mahasiswi Universitas Muslim Nusantara




Oleh Khaulah
(Aktivis BMI Kota Kupang)

Fantastis! Perpres bonus ratusan juta untuk Wakil Menteri (Wamen) lahir di tengah kemelut Covid-19 yang belum reda. Juga di saat kondisi rakyat yang memprihatinkan, kesulitan yang setia menghimpit.

Dilansir dari laman tagar.id (30/08/2021), Wamen yang akan berakhir masa jabatannya mendapat kompensasi senilai Rp580.454.000 untuk satu periode masa jabatan. Ketentuan ini tertuang dalam Pasal 8 Perpres 77/2021 yang merupakan hasil pengubahan atas Perpres Nomor 60 Tahun 2012 tentang Wakil Menteri.

Terkait hal tersebut, Staf Khusus Mensesneg, Faldo Maldini memberikan tanggapan. Bahwasanya pemberian kompensasi ini merupakan apresiasi untuk orang yang telah mengurus jutaan rakyat Indonesia. Apalagi selama ini Wamen tak mendapat uang pensiun seperti yang didapatkan oleh Menteri yang purnatugas.

Kebijakan ini tentu ironis. Bagaimana mungkin negara menggelontorkan dana yang tidak sedikit bagi jajaran wamen, padahal kondisi rakyat kian terpuruk? Bagaimana bisa negara merogoh kocek lebih dalam untuk mereka yang duduk di kursi jabatan, sedangkan perihal rakyat tak dilirik sedikit pun?

Menurut data Badan Pusat Statistik yang tertuang dalam laman bbc.com, rakyat miskin di Indonesia meningkat lebih dari 2,7 juta jiwa akibat pandemi Covid-19. Peneliti menegaskan bahwa meningkatnya angka kemiskinan karena kebijakan pandemi yang tak tegas di awal dan upaya untuk memulihkan kondisi yang terkesan jalan di tempat.

Meski begitu, pemerintah justru mengklaim bantuan sosial yang diberikan sudah sangat menekan angka kemiskinan, dimana mampu menyelamatkan lebih dari 5 juta orang menjadi miskin baru. Tetapi tetap saja, seperti yang dikatakan peneliti ekonomi Universitas Indonesia, Teguh Dartanto, bahwa bansos bak pereda nyeri saja. Tidak menjadi solusi penyakit itu.

Ya, bansos yang diberikan pemerintah tentu tak dapat menyelesaikan masalah kemiskinan. Karena yang didapat belum tentu mencukupi kebutuhan sebulan penuh. Juga karena masih banyak rakyat yang tak tersentuh oleh bansos.

Sejatinya, Perpres yang diteken saat pandemi ini mengukuhkan hilangnya sense of crisis. Bukankah petinggi negeri sebelumnya sudah menginstruksikan agar semua pihak memiliki sense of crisis di tengah pandemi? Hal ini akan lebih berguna jikalau bonus fantastis untuk Wamen tersebut dialihkan untuk penanganan Covid-19 atau untuk membantu rakyat kecil

Tak hanya mempertontonkan hilangnya sense of crisis, lebih dari itu menguatkan pandangan publik bahwa jabatan ini hanya bagian dari politik balas budi. Penguasa akan sangat loyal dan royal kepada mereka yang telah menyokongnya menduduki kursi kekuasaan.

Sebaliknya, kepada rakyat, tak diurus dengan sepenuh hati. Mereka dibiarkan terlunta akibat ketiadaan pekerjaan. Mereka dibiarkan mengurus kehidupannya sendiri, memenuhi hajat hidupnya seorang diri. Sungguh potret yang amat memilukan.

Lain lagi dengan sistem Islam. Penguasa menyadari betul bahwa amanah yang dipikulnya akan dihisab. Sehingga, akan mengurus hajat hidup rakyat sebagaimana yang dititahkan syariat.

Aturan Islam wajib diterapkan secara menyeluruh. Setiap kebijakan turunan tak boleh berasal dari suka-suka penguasa, buatan tangan manusia. Hal ini karena, manusia itu lemah, terbatas, dan serba kurang. Bagaimana bisa mengurus kehidupan dengan aturan yang dibuatnya? Alih-alih mengurus, justru menambah masalah baru pun membuat masalah bertambah runyam.

Penguasa tak mungkin meneken kebijakan yang memberi bonus fantastis kepada jajaran pejabat. Bahkan mirisnya seperti kondisi hari ini, menekennya di tengah kehidupan rakyat yang terhimpit.

Dengan perpres ini, seharusnya terbuka lebar mata kita, bahwa kebijakan sistem kapitalisme hari ini  cenderung tak peduli nasib rakyat. Dengannya pula, harusnya menyentak kita untuk turut berjuang menegakkan syariat Allah dalam bingkai daulah Islam.

Wallahu a'lam bishshawab.




Oleh Srie Parmono

Baru-baru ini pihak Kepolisian Resor Kota Besar Palembang, Sumatera Selatan, meringkus puluhan remaja yang terkonfirmasi positif menggunakan narkoba di sebuah kelab malam kota ini, Minggu dini hari. Mereka digerebek aparat gabungan saat dugem di masa pandemi Covid-19.

Komandan Satuan Reserse Narkoba Polrestabes Palembang Ajun Komisaris Besar Polisi Andi Supriadi, di Palembang, mengatakan dari operasi yang dimulai pukul 01.00 WIB itu ada sebanyak 87 orang diamankan terdiri atas 61 laki-laki dan 26 perempuan termasuk di dalamnya remaja belasan tahun.

Mereka langsung diangkut ke Mapolrestabes Palembang menggunakan tiga mobil truk polisi dan dilakukan pemeriksaan lebih lanjut, seperti tes urine dan pendataan identitas diri.(suara.com, 12/9/2021)

Miris hal ini sungguh memprihatinkan mengingat di tengah kekhawatiran masyarakat akan ancaman virus Corona, namun ada sebagian orang justru melakukan pesta narkoba serta kumpul-kumpul sambil bermaksiat. Kerusakan generasi saat ini bahkan telah menyerang remaja belasan tahun. Mereka sudah mengkonsumsi ekstasi. Jumlahnya pun mencapai angka ratusan pengguna narkoba. Ini membuktikan bahwa narkoba sudah masuk ke berbagai kalangan masyarakat.

Kasus narkoba di masa pandemi justru semangkin meningkat. Hal ini disebabkan karena adanya pemahaman liberal(serba bebas) di tengah-tengah masyarakat. Sehingga beranggapan kehidupan yang benar tidak perlu aturan agama. Padahal hakikatnya narkoba bukan hanya menjerat pemakainya menggunakan zat-zat yang di haramkan oleh Allah yang bukan hanya membuat pemakainya kehilangan akal namun narkoba juga bergandengan dengan perbuatan maksiat lain seperti seks bebas, miras dan tindakkan kekerasan.

Dengan merujuk betapa seringnya  kasus seperti di atas, bisa dikatakan bahwa kasus penggunaan narkoba  belum menemukan penangulangan yang tepat. Hukuman penjara dan rehabilitasi tidak mampu menekan kasus-kasus pengguna narkoba baru. Justru di masa pandemi ini malah di manfaatkan untuk menggunakan narkoba.

Inilah pentingnya sebuah sistem yang sahih dalam mengatasi persoalan umat saat ini. Islam tidak akan bertoleransi kepada pemakai, penyalur bahkan para produsen narkoba. Bahkan bersikap tegas dan keras terhadap lingkaran peredaran narkoba.  Namun untuk menegakkan aturan tersebut maka di perlukan pemimpin yang harus taat kepada Allah serta hukum-hukum syariat.

Islam tidak akan mentolerir terhadap Keharaman narkoba, karena efek dari narkoba justru akan merusak akal  generasi muda. Oleh karena itu akan di selesaikan secara serius hingga sampai ke akar-akarnya. Hanya dengan sistem Islam yang kafah semua itu akan terwujud. Karena  kepemimpinan Islam yang akan menengakkan hukum-hukum Allah secara sempurnah ssehingga bisa melakukan regulasi secara sempurna.

Umat akan dididik menjadi manusia-manusia yang bertakwa sehingga bisa menjaga dirinya dari perbuatan yang di haramkan Allah. Sanksi yang tegas akan bisa terwujud dalam sistem Islam yang sempurna.
Allah Swt. menegaskan di dalam Al-Quran:
"Apakah hukum Jahiliyah yang mereka kehendaki, dan (hukum) siapakah yang lebih baik daripada (hukum) Allah bagi orang-orang yang yakin? (TQS al-Maa'idah :50)

Maka sudah saatnya kita kembali kepada aturan dan hukum-hukum Allah yang maha adil supaya seluruh persoalan umat bisa selesai secara sempurna.

Wallahu a'lam bishawwab


Hilirisasi Batubara, Akankah Mendatangkan Perubahan dan Kesejahteraan Banua?

Oleh : Aisha Besima 

Dua perusahaan tambang batubara di Kalsel melakukan MOU terkait rencana hilirisasi batubara. Sepintas hal ini seakan memberikan angin segar akan adanya perubahan kesejahteraan rakyat. Sebab, akan ada produksi pengolahan batubara di dalam negeri. Harapan akan adanya kesejahteraan dan perubahannya pada kehidupan anak bangsa tentu membuat rakyat senang.

Namun yang kita harus cermati bersama akankah adanya rencana hilirisasi batubara ini membawa perubahan yang signifikan pada kehidupan anak bangsa khususnya warga Banua Kalsel. Sebagaimana dilansir dari BANJARMASINBPOST.CO.ID, BANJARBARU - Dua perusahaan tambang Batubara di Kalimantan Selatan (Kalsel) saat ini telah menjajaki program Hilirisasi Batubara untuk bahan baku energi industri. Kepala Dinas Perindustrian Kalsel, Mahyuni dua perusahan di Banua yang sudah berencana mengoptimalisasi pemanfaatan batubara untuk bahan baku energi dan industri adalah PT Adaro dan PT Borneo Indobara. "Khusus untuk PT Adaro, sudah melakukan MoU dengan PT Pertamina untuk membangun industri metanol di Kalsel (Banjarmasin.tribunnews.com, seni 6/9/2021).

Dukungan pemerintah pusat melalui Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) membuka wacana ingin mendorong hilirisasi batubara. Di Kalsel, sejumlah perusahaan ternyata sudah mulai menjajaki program ini. Kepala Dinas Perindustrian Kalsel, Mahyuni mengatakan, salah satu keuntungan yang akan dirasakan ketika adanya hilirisasi batubara yakni meningkatnya permintaan tenaga kerja untuk bekerja di industri tersebut. "Ini juga akan menjadi tantangan bagi kampus di Kalsel untuk menyiapkan lulusan untuk bekerja di sana," katanya. Selain itu, diungkapkannya, pendapatan asli daerah dari dana bagi hasil juga akan meningkat apabila pemanfaatan batubara benar-benar bisa dioptimalisasi. "Karena 20 persen pajaknya akan kembali ke kas daerah, dan 80 persennya ke kas APBN," ungkapnya (kalsel.prokal.co, Sabtu 4/9/2021).

Realitanya adanya rencana hilirisasi batubara justru semakin membiarkan para kapitalisasi liberal di negeri ini. Karena ruang investasi semakin lebar, dan SDA bakal dikuasai dengan senang hati oleh swasta sepenuhnya. Sehingga korporasi dengan mudahnya mengeksploitasi sumber daya alam yang ada di Kalsel, untuk kepentingan mereka dengan dalih akan menyerap tenaga kerja, kemudian menambah pemasukan kas daerah maupun kas APBN. 

Dikutip dari muslimahnewsid, kebijakan hilirisasi tambang bertolak belakang dengan kondisi industri manufaktur di Indonesia yang terus terperosok. Indonesia juga bukan menjadi bagian dari rantau suplai global berbasis peningkatan nilai tambah. Maka memiliki cita-cita menjadi salah satu raksasa ekonomi dunia tampaknya masih sangat sulit untuk diwujudkan.

Kebijakan ekonomi yang dijalankan penguasa negeri masih terus diarahkan dengan mendatangkan investasi asing. Padahal menggantungkan diri pada investasi asing bisa membahayakan negeri. Menjadikan ekonomi negeri kian rapuh. Seharusnya pemerintah mengevaluasi kebijakan ekonominya dengan tidak menggantungkan diri pada investasi asing.

Kebijakan negara dalam sistem kapitalisme liberal dijalankan dengan gambaran politik yang tidak berdaulat, ekonomi yang tidak mandiri, serta tidak memiliki kepribadian bangsa yang jelas. Yang hanya melayani kebutuhan para kapital, karena kebebasan kepemilikan inilah yang dianut oleh sistem kapitalisme, sehingga membuka kran selebar-lebarnya untuk pihak korporasi menguasai sumber daya alam hasil bumi untuk diprivitalisasi.

Begitu polos dan baik hatinya penguasa negeri ini, dengan sukarela menyerahkan sumber daya alam berlimpah. Serta menyerahkan pertambang kepada pihak kapital liberal yang sejatinya itu merupakan pos kepemilikan umum untuk kesejahteraan masyarakat. Seandainya saja negara mau mengelola sendiri sumber daya alam yang merupakan kepemilikan umum, yang berupa hasil tambang, bijih besi, nikel bahkan batubara, tidak akan ada lagi kekurangan sumber APBN untuk memenuhi pendidikan kesehatan dan infrastruktur dan lain sebagainya.

Tentu saja hal ini berbeda dengan pandangan Islam, dalam sistem pemerintahan Islam pengelolaan sumber daya alam yang merupakan kepemilikan umum harus diserahkan kepada negara. Hasilnya tentu saja dikembalikan kepada masyarakat berupa pelayanan kesehatan gratis, sarana prasarana pendidikan gratis dari jenjang awal hingga perguruan tinggi, disertai dengan perpustakaan, laboratorium dan sarana penunjang lainnya. Pembangunan infrastruktur dan lain sebagainya itu akan terpenuhi dengan pengelolaan sumber daya alam tadi.

Sehingga pemanfaatan sumber daya alam tadi bisa dirasakan oleh seluruh masyarakat, ketika negara mengelola sumber daya alam secara mandiri, negara tidak boleh memperjualbelikannya kepada masyarakat. Harga jualnya kepada masyarakat hanya sebatas harga produksinya saja. Karena pemimpin dalam sistem pemerintahan Islam memahami mengenai hadits nabi, Rasulullah shallallahu salam bersabda, “Manusia berserikat dalam tiga hal, yaitu, air, padang rumput dan api.” (HR Abu Dawud).

Selain itu, negeri kita terutama khususnya Banua kita Kalsel, batubara merupakan komoditas penting dan terbesar, seharusnya dikelola oleh negara. Sangat disayangkan yang terjadi hari ini pengelola tambang batubara di Kalsel dikuasai pihak swasta. Berbeda dengan Islam, bentuk dalam pemerintahan Islam negara akan mengelola tambang batubara ini secara mandiri, tanpa adanya intervensi dari perusahaan maupun pihak asing. jika itu yang terjadi maka kesejahteraan itu bukanlah barang mahal yang akan didapatkan oleh masyarakat.

Negara Islam akan menjadi swasembada dan menjadikan energi sebagai kekuatan diplomasi untuk merangkul Wilayah lain untuk masuk ke dalam naungan Islam. Maka udah saatnya kita menyadari, bahwa kesejahteraan serta kemakmuran itu akan diperoleh ketika menyerahkan segala urusan kepada penerapan Syariah Islam secara Kaffah dalam bingkai sebuah negara. Wallahu a'alam bishowab.[].


Oleh Jasli La Jate
(Pegiat Literasi dan Penulis Bela Islam) 

Wakil rakyat kembali menjadi sorotan. Bukan karena sedang memperjuangkan nasib rakyat sebagaimana tugas mereka di kursi kekuasaan. Tetapi gajinya ternyata begitu fantastis. Hal ini diketahui setelah salah satu anggota DPR RI yang sekaligus penyanyi, Krisdayanti blak-blakan soal gaji yang diterimanya setiap bulan. 

Hal itu diungkapkan dalam video salah satu youtuber Indonesia, Akbar Faizal, bertajuk "NEKAT! KRISDAYANTI BERANI BICARA POLITIK DISINI! | AF UNCENSORED" 

Setiap tanggal 1 dapat 16 juta. Lima hari kemudian yakni Tanggal 5, uang masuk 59 juta. Uang ini adalah gaji pokok dan tunjangan. Ada lagi dana aspirasi 450 juta, lima kali dalam setahun. Uang kunjungan dapil sekitar 140 juta, delapan kali dalam setahun. Belakangan ada klarifikasi bahwa 450 juta itu bukan masuk ke kantong pribadi melainkan untuk kegiatan reses menyerap aspirasi rakyat. (kompas.com, 16/9/2021) 

Gaji yang begitu fantastis. Namun jika dibandingkan dengan kinerja dan produktivitasnya sangat tidak sebanding. Apalagi pada masa sekarang ini, akibat pandemi sebagian rakyat sulit memenuhi kebutuhan hidupnya. PHK dimana-mana. Mencari pekerjaan susah. Jika pun ada, gajinya tak seberapa. 

Sangat berbeda dengan para wakil rakyat ini. Sekalipun hanya di rumah saja, gaji jalan terus. Tunjangan, fasilitas terpenuhi. Bahkan gaji pensiun pun juga disediakan. Mereka yang katanya mewakili rakyat, menampung aspirasi. Nyatanya saat rapat, banyak yang tidur dan absen. Ketika ada UU yang isinya banyak menguntungkan kapitalis mau disahkan kemana mereka. Sungguh gaji yang tidak wajar. 

Dari sini tak heran, Peneliti Forum Masyarakat Peduli Parlemen Indonesia (Formappi), Lucius Karus berpandangan, jumlah gaji yang diterima anggota dewan belum sebanding dengan kinerja yang mereka hasilkan.

Buruknya kinerja DPR bisa dilihat dari sedikitnya rancangan Undang-undang yang dapat disahkan oleh DPR. Dua tahun masa jabatan, baru 4 RUU prioritas yang dapat disahkan. 

Selain itu, di bidang anggaran, prioritas bagi rakyat seolah tak terdengar. Di bidang pengawasan, DPR seolah tenggelam dengan gerak cepat pemerintah. Rendahnya kinerja juga DPR menggambarkan hanya sedikit aspirasi masyarakat yang diperjuangkan. 

Sungguh gaji yang begitu besar namun hasil tidak begitu dirasakan masyarakat. Salah satu buktinya ketika UU omnibus law mau disahkan. Rakyat berteriak agar jangan disahkan. Nyatanya, DPR tetap ngotot mengesahkan. Padahal mereka diangkat dan digaji dari uang rakyat. Inikah yang dikatakan wakil rakyat? 

Inilah gambaran pemimpin yang lahir dalam demokrasi. Sistem yang hanya menjadikan rakyat sebagai sapi perah. Berbagai bentuk pajak yang terus dibebankan kepada rakyat. Katanya untuk kepentingan rakyat, nyatanya sebagian besar hanya dinikmati segelintir pejabat. 

Demokrasi memang berbiaya mahal. Untuk masuk mendapatkan kursi butuh puluhan bahkan milyaran juta. Tak heran, ketika menjabat, bukan yang dipikirkan rakyat namun bagaimana mengembalikan modal. Sehingga aspirasi rakyat banyak yang tidak didengar dan diperjuangkan. Sungguh disayangkan. Padahal gaji untuk aspirasi begitu fantastis. Namun sangat tidak dirasakan oleh masyarakat. 

Tentu hal ini sangat berbeda dengan pemimpin Islam. Dalam Islam, untuk memilih pemimpin tidak membutuhkan biaya. Bahkan masa penyampain visi misi hanya berlaku tiga hari. Sehingga dari sini, meminimalisir penggunaan uang jika ada. 

Selain itu, motif untuk menjadi pejabat semata-mata atas dorongan takwa. Artinya ketika menjabat akan melaksanakan tugas dengan baik. Melakukan periayahan dengan maksimal. Sebab mereka tahu jabatan adalah amanah yang akan dipertanggungjawabkan baik di dunia maupun di akhirat. 

Inilah perbedaan pejabat dalam sistem demokrasi dan Islam. Dalam demokrasi, pejabat untuk memperkaya dirinya. Sedangkan dalam Islam, bagaimana agar pejabat bisa menjalankan tugasnya sesuai syariat. 
Wallahualam bissawab




Oleh Sitti Hadijah

Kebijakan Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbudristek) terkait penyaluran dana bantuan operasional sekolah (BOS) menuai protes. Protes datang dari Aliansi Pendidikan yang merupakan gabungan sejumlah organisasi, yang menolak Permendikbud Nomor 6 Tahun 2021. Dalam Pasal 3 ayat (2) huruf d tentang Sekolah Penerima Dana BOS Reguler tertera ketentuan sekolah yang memiliki jumlah peserta didik paling sedikit 60 peserta didik selama tiga tahun terakhir. Kebijakan tersebut dianggap mendiskriminasi hak pendidikan anak Indonesia dan melanggar amanat konstitusi negara. Oleh karena itu, organisasi pendidikan melayangkan protes pada Kemendikbudristek (https://insulteng.pikiran-rakyat.com/03/09/2021).
Sejumlah sekolah swasta mengalami kendala dalam memenuhi jumlah peserta didik berjumlah 60 tersebut. Hal itu dikarenakan sekolah swasta banyak berada di daerah-daerah pelosok, yang mana belum terjangkau sekolah negeri (https://insulteng.pikiran-rakyat.com/03/09/2021). Di Indonesia, sekolah swasta merupakan salah satu komponen yang membentu pemerintah dalam memenuhi hak pendidikan bagi anak Indonesia terutama di daerah pelosok karena belum mampunya pemerintah menjangkau dan memaksimalisasi pemenuhan hak pendidikan bagi anak Indonesia yang berada di pelosok. Sebagaimana diketahui, pembangunan infrastruktur pendidikan di Indonesia belum secara merata dilaksanakan. Masih banyak sekolah yang membutuhkan bantuan dalam rangka membangun infrastruktur dan sumber daya yang akan berkontribusi dalam proses pendidikan di sekolah yang bersangkutan. Jika peraturan ini diterapkan, bukan tidak mungkin akan banyak sekolah yang tutup hanya karena tidak terpenuhinya jumlah minimal siswa. 

Demikianlah potret pengelolaan pendidikan di sistem kapitalisme. Untung – rugi dan asas manfaat menjadi hal yang biasa sekalipun dalam hal pendidikan. Padahal telah diketahui bersama bahwa pendidikan merupakan salah satu hak anak sebagai warga negara yang harus dipenuhi. Dalam sistem kapitalisme yang individualis, pemenuhan ini dibebankan kepada masing – masing individu, negara hanya bertindak sebagai regulator. Oleh karenanya, setiap orang harus berjuang mati – matian jika ingin mendapatkan pendidikan yang layak. Wacana pengehentian dana BOS ini semakin memperlihatkan bagaimana ‘berhitung’ dan ‘pilih-pilih’nya pemerintah terhadap biaya yang akan dikeluarkan untuk pemenuhan pendidikan bagi rakyatnya. Hal ini semakin menyadarkan kita akan buruknya sistem bernegara yang kapitalistik karena sistem ini terbukti mengesampingkan pelayanan pendidikan yang merupakan salah satu hak pokok warga negara.

Hal ini tidak terjadi dalam sistem Islam. Dalam sistem pemerintahan Islam, pendidikan adalah kebutuhan dasar yang wajib dipenuhi oleh negara dimana dalam penyelenggaraannya tidak memungut biaya apapun bagi warganya alias gratis. Sebagai contoh, pada masa kepemimpinan Khalifah Al-Munthasir Billah didirikan Madrasah al-Munthasiriah di Baghdad. Dimana fasilitas sekolah disediakan secara gratis, termasuk perpustakaan. Dalam masa pemerintahan Islam, anggaran pendidikan tidak pernah menjadi masalah. Setiap individu dapat menikmati haknya atas pendidikan secara gratis. 

Oleh karenanya, tidak pernah ada dalam sejarah Islam, siswa yang tidak sekolah karena keterbatasan sarana pendidikan di wilayahnya. Dalam Islam, minimnya infrastruktur sekolah berarti dapat menghambat pelaksanaan kewajiban menuntut ilmu. Hal ini disadari oleh negara yang sadar akan tanggungjawabnya kepada Allah Swt dalam mengurusi urusan umat, termasuk salah satunya pendidikan untuk rakyatnya. 

Wallahu a'lam bishawwab




Oleh Darni Salamah 
(Aktivis Muslimah Sukabumi)

Baru-baru ini data pribadi Nomor Induk Kependudukan (NIK) Presiden Joko Widodo (Jokowi) bocor dan beredar di dunia maya. NIK Jokowi diketahui bersumber dari sertifikat vaksinasi di aplikasi PeduliLindungi yang dapat diakses oleh orang lain.

 Menurut penuturan Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G Plate menjelaskan alasan di balik sertifikat vaksinasi Covid-19 Presiden Jokowi yang dapat diakses pihak lain karena dilakukan menggunakan fitur pemeriksaan sertifikat vaksinasi Covid-19 yang tersedia pada Sistem PeduliLindungi 
(Republika.co.id, 03/09/2021).

Tersebarnya data dan Nomor Induk Kependudukan RI 1 tersebut  menjadi alarm betapa buruknya sistem perlindungan data di negeri ini. 
Mirisnya di tengah kebocoran data tersebut, pemerintah saling melemparkan tudingan dibalik mencuatnya NIK Presiden yang tersebar itu. Diduga kebocoran tersebut disinyalir dari data Komisi Pemilihan Umum (KPU) sejak zaman pemilu.

 Lantas bagaimana dengan data masyarakat Indonesia? Karena data sekelas presiden saja menjadi konsumi khalayak. Kebocoran data di Indonesia bukan masalah baru. Hal tersebut sudah menjadi penyakit. Tidak hanya data presiden, data pejabat negeri dan masayarakat sipil pun sudah lama sering tercecer di media sosial. Hal ini karena tingkat keamanan lembaga yang minim.

 Negara sepatutnya menggunakan semua perangkat yang diberdayakan untuk mengatasi kebocoran data yang berulang terjadi. Dalam mesin pencari Google bahkan terdapat KTP Elektronik, Kartu Keluarga (KK), paspor, ijazah yang diunggah. Masyarakat kita sering mengunggah KTP elektronik, kartu keluarga (KK), paspor, ijazah melalalui aplikasi chat Whatsapp, email dan lainnya.

Hal tersebut bisa jadi karena kurangnya pemahaman masyarakat tentang pentingnya menjaga data pribadi. Untuk hal itu, sudah sepatutnya pemerintah memberikan pemahaman tentang pentingnya menjaga data pribadi dalam lama elektronik. Di satu sisi pemerintah pun harus bertanggung jawab dalam pemenuhan kemanan masyarakat secara penuh dalam melindungi setiap data warga negaranya. 

Naasnya, perlindungan data tersebut menjadi diskriminatif antara pejabat negeri dan masyarakat. Padahal, perlindungan kemanan menjadi hak setiap warga negara, baik pejabat maupun masyarakat. Meski banyak perangkat undang-undang yang mengatur tentang perlindungan data pribadi seperti UU Perbankan, UU Dokumen Perusahaan, UU Telekomunikasi ITE, UU Dukcapil, UU Kesehatan, hingga UU Kearsipan.

Sayangnya, perangkat hukum yang tidak berjalan. Bahkan UU ITE hanya fokus pornografi, penghinaan dan sebagainya. Padahal, masalah perlindungan pribadi jauh lebih penting. Karena dengan bocornya data pribadi, seseorang bisa menjadi target ekonomi yang dikuras data rekeningnya. Terjadi pemalsuan data, seperti disalahgunakan untuk mengajukan aplikasi pinjaman. 

Islam mewajibkan negara memberikan keamanan bagi setiap individu rakyat. Sisi kelam dunia digital seperti peretasan dan jual beli data wajib diperhatikan terutama dalam mekanisme perlindungan data di setiap lembaga dengan menjalankan fungsinya sebagai junnah (pelindung) rakyatnya.

 Negara patut memahami peta strategi penguasaan satu negara atas negara lain. Bila dulu penjajahan dilakukan melalui  modus jual beli rempah-rempah, maka di era digital, sedikit banyaknya penjajahan diawali dari jual beli data untuk menambang kepentingan suatu negara. 

Di sinilah pentingnya menyiapkan dan mengelola SDM, melakukan manajemen teknologi hingga menjadi negara yang mandiri dan terdepan dalam masalah teknologi digital. Tentu dibutuhkan visi politik negara dalam menjalankan perannya menjawab tantangan teknologi.

 Jika berkaca pada masa Rasulullah, masa di mana bangsa Romawi menguasai teknologi perang, maka Rasulullah saw. pun mengutus beberapa sahabat untuk mempelajari teknologi perang pada masanya.
Jika digitalisasi menjadi platform yang saat ini menjadi ajang “perang” dan menjadikan manuver antarnegara, maka sistem Islam pun akan melakukan itu sebagaimana firman Allah dalam surah Al-Anfal: 60,

“Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu sanggupi dan dari kuda-kuda yang ditambat untuk berperang (yang dengan persiapan itu) kamu menggentarkan musuh Allah dan musuhmu dan orang-orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya, sedang Allah mengetahuinya.”

Bila sistem saat ini tidak bisa menjadi pelindung rakyat, maka sudah seharusnya negara menunjukkan kapasitasnya sebagai negara pertama dengan menguasai teknologi digital. Teknologi yang ditopang dengan sumber ekonomi yang mumpuni dengan menjadikan sistem Islam sebagai satu-satunya sistem negara. Sebab sistem Islam tidak hanya menjamin keamanan dan pertahanan negara secara preventif tapi juga sistemis melalui peraturan dan peningkatan penjagaan data digital melalui penguasaan teknologi digital, dalam rangka mewujudkan kemaslahatan warga negaranya. 

Sistem ini tentu sangat dirindukan oleh semua jiwa yang beriman. Oleh karena itu, sudah seharusnya bagi kita memperjuangkan sistem yang mampu memberikan perlindungan dan keamanan pada kita secara adil dan bijaksana.

Wallaahu a’lam bishshawab.


Oleh Annis Miskiyyah
Member AMK

Wow, kata itu yang keluar dari mulut rakyat kecil ketika mendengar dan menonton video viral KD. Di tengah kondisi rakyat tercekik ekonomi akibat pandemi, wakil rakyat mendapatkan gelontoran gaji dan berbagai tunjangan dari negara.

Dikutip dari kompas.com, anggota DPR Krisdayanti dalam sebuah wawancara di acara Akbar Faisal, membuka besarnya gaji dan bayaran yang diterima anggota dewan selama masa jabatannya. Sangat fantastis, setiap tanggal 1 mendapatkan 16 juta, tanggal 5 masuk 59 juta, 5 kali dalam setahun @450 juta dan 8 kali dalam setahun @150juta. (kompas.com, 16/8/2021)

Besarnya gaji dan uang-uang tersebut tentu dibayarkan dari APBN. Seperti diketahui dana APBN ini, sebagian besar dari memajak rakyat. Sedangkan, selama masa pandemi, rakyat harus menderita untuk bertahan hidup. Namun, wakil rakyat bisa dengan mudah mendapatkan gaji, uang aspirasi dan kunjungan dapil sangat fantastis.

Sedangkan kinerja dari wakil rakyat banyak yang mempertanyakan. Bayarannya fantastis, tetapi kerjanya untuk memperjuangkan aspirasi rakyat sangatlah minim. Formappi bahkan mengkritisi fungsi wakil rakyat satu persatu. Fungsi legislasi, hanya ada 4 RUU yang disahkan. Fungsi pengawasan, APBN justru dipertanyakan penggunaannya. Apalagi fungsi menyerap aspirasi, rakyat merasa tak terwakili. Faktanya, ada seorang peternak yang harus menyusul dan protes kepada Jokowi langsung. Dia mendatangi ketika Jokowi sedang kunjungan, sehingga peternak tersebut harus diamankan dulu petugas. Baru bisa menyampaikan aspirasinya. Lalu dimana wakil rakyat pada saat itu, dengan dana besarnya?

Demikianlah, sistem demokrasi, sejatinya memang rakyat harus menggaji penguasa dan pejabat-pejabat yang mewakilinya. Karena demokrasi berpandangan penguasa dan wakil rakyat dipilih dari rakyat, oleh rakyat, kemudian membuat aturan untuk rakyat. Demokrasi juga berpandangan, banyak hal dilakukan oleh pemerintah dan wakil rakyat, jadi rakyat harua memfasilitasi orang-orang yang bekerja untuk rakyat tersebut. Wajarlah kemudian, rakyat akan diperas keringat dan hartanya untuk bayar pajak demi memenuhi kas negara. Rakyat hanya kebagian remah-remahnya saja. Sementara itu, penguasa beserta jajaran dan wakil rakyat akan sangat makmur dengan pendapatan fantastis.

Apalagi aistem kapitalis sekuler juga ikut andil memelaratkan rakyat, dengan penguasaan kepemilikan umum oleh asing dan swasta. Penguasa dan wakil rakyat ikut mengamininya dengan mengetuk palu produk perundangan yang melegalkan kepemilikan umum tersebut oleh asing dan swasta. 

Tambah pula, banyaknya kebijakan penguasa dan wakil rakyat yang ambigu  untuk menangani pandemi. Semuanya semakin menambah penderitaan rakyat banyak. Berbanding terbalik dengan kondisi bertambahnya kekayaan penguasa dan pejabat.

Demikianlah, ketika kita masih menerapkan kapitalisme demokrasi. Pejabat dan wakil rakyat dapat gaji fantastis, rakyat makin melarat. Sungguh tidak merakyat.

Berbeda dengan sistem Islam kafah ketika diterapkan dalam kehidupan nyata. Sistem ekonomi jelas mengatur anggaran pemasukan baitul mal bukan dari pajak, tetapi dari berbagai pos pengelolaan SDA, kharaj, ghanimah, fai. Pajak atau dharibah diambil dari lelaki, kaya, muslim, secara temporal ketika kas negara kosong saja. Jadi, tak ada pembebanan anggaran kepada rakyat.

Hukam/penguasa tidak digaji hanya mendapatkan tunjangan dari negara. Sedangkan, anggota majelis umat hanya punya fungsi pengawasan dan penyampaian aspirasi tidak punya fungsi legislasi aturan. Jadi, tidak akan terjadi dana keluar banyak untuk pertemuan wakil rakyat menggodok sebuah rancangan undang-undang. Semua aturan bersumber dari Al Qur'an dan as-sunah.

Apalagi masa pandemi, para pejabat dan wakil rakyat seharusnya berada bersama rakyat menghadapi pandemi. Mengurusi urusan rakyat agar bisa menyelesaikan permasalahan bersama. Seperti yang terjadi pada masa Khalifah Umar bin Khattab ra. Karena pemimpin itu akan dimintai pertanggungjawaban atas apa yang dipimpinnya.

Wallahu a'lam bishshawab


Oleh Rianny Puspitasari
Pendidik

Ancaman darurat sampah menghantui daerah Kota Bandung dan sekitarnya, termasuk Kabupaten Bandung. Hal ini terjadi mengingat kondisi TPA Sukamukti di Kabupaten Bandung Barat nyaris over kapasitas. Untuk itu Pemprov Jabar sedang memprakarsai proyek TPPAS Legok Nangka, sebagai Kerjasama Pemerintah dengan Badan Usaha (KPBU). TPPAS nantinya diharapkan akan menjadi solusi bagi pengelolaan akhir sampah kemudian menjadikannya sebagai tenaga listrik. (iNewsJabar.id,19/5/21)

Masalah sampah sudah seharusnya segera diselesaikan, jangan sampai berlarut-larut tak tersolusikan, khususnya di wilayah Jawa Barat. Seringkali tumpukan sampah kita temukan di pinggir jalan atau tempat lainnya, dengan bau menyengat karena tidak terangkut, sehingga mengganggu kesehatan masyarakat, juga lingkungan yang tidak nyaman. 

Harapan masyarakat, sampah tersolusikan tanpa harus menambah biaya. Namun  ketika pemerintah bekerjasama dengan swasta, sepertinya tidak bisa dihindari. Swasta berorientasi kepada keuntungan, sehingga akan ada hitung-hitungan untung-rugi. Untuk Kabupaten Bandung sendiri jika ingin ikut membuang sampah ke TPPAS Legok Nangka, harus mengeluarkan tipping fee sebesar 30 miliar setiap tahunnya. Tentu saja bukan jumlah yang sedikit. Konsekuensinya adalah biaya tersebut akan dibebankan kepada masyarakat, sehingga iuran sampah akan naik menjadi lebih besar. Betapa malang nasib rakyat di tengah pandemi. Kesulitan hidup selalu menghampiri. Bagi rakyat berkemampuan kenaikan tidak seberapa mungkin tidak terlalu membebani. Akan tetapi berbeda halnya bagi rakyat yang kekurangan. Memenuhi kebutuhan makan keseharian saja sudah sulit, ditambah beban baru.

Sangat disayangkan, cara berpikir kapitalisme mendominasi penyelesaian persoalan di atas. Penyerahan pengeloaan sampah pada swasta hanya akan menguntungkan pihak pengusaha tersebut untuk meraup pundi-pundi rupiah. Biaya yang tinggi harus dikeluarkan pemda hasil dari pungutan masyarakat. Akhirnya, yang mesti menanggung beban berat adalah rakyat. Sedangkan yang diuntungkan adalah para pebisnis yang mendapatkan bahan baku dari masyarakat, dan keuntungan dari penjualan listrik hasil pengelolaan sampah.  
 
Begitulah prinsip khas ekonomi kapitalisme, mengeluarkan biaya sekecil-kecilnya dan mendapatkan keuntungan sebesar-besarnya. Namun jika cara ini digunakan oleh pemerintah yang notabene adalah pengurus rakyat, niscaya kedzaliman yang akan diperoleh rakyat. Mereka akan terus menjadi pihak yang diperas demi keuntungan segelintir pihak yang memiliki modal besar.

Kapitalisme memposisikan penguasa hanya sebatas regulator dan fasilitator, yaitu sebatas mengeluarkan ijin bukan mengurusi. Solusi diserahkan kepada para kapital bukan ditangani sendiri. Maka sangat wajar rakyat kian terbebani. Lebih parahnya antara penguasa dan pengusaha bersama-sama mencari keuntungan dari rakyat. Biasanya setiap proyek yang dijalankan pengusaha sekaligus menambah pemasukan bagi pemerintah daerah. Penguasa berkedudukan ibarat penjual jauh dari pengayoman. 

Pengelolaan sampah merupakan upaya pencegahan dalam menjaga kesehatan. Dalam Islam, kesehatan merupakan salah satu kebutuhan sosial yang dijamin pemerintah selain pendidikan dan keamanan. Kebersihan membutuhkan biaya dan sistem yang baik, namun yang mendasar adalah keseriusan dalam pengelolaannya. Pengelolaan sampah bukan jasa yang dikomersialisasi untuk mendapatkan uang kompensasi. 

Daulah sebagai pelayan umat harus memastikan keberadaan sistem dan instalasi pengelolaan sampah di tengah masyarakat. Daulah juga harus mencurahkan segala upaya agar sampah terkelola dengan baik. Dana dikeluarkan untuk mengadakan instalasi pengelolaan sampah, tidak mengandalkan swasta. Daulah pun mendorong ilmuwan untuk menciptakan teknologi-teknologi pengelolaan sampah ramah lingkungan dan mengadopsinnya untuk diterapkan.
 
Sejarah Kekhilafahan Islam telah mencatat pengelolaan sampah sejak abad 9-10 M, yaitu pada masa Bani Umayyah. Jalan-jalan di kota Cordoba telah bersih dari sampah karena ada mekanisme menyingkirkan sampah di perkotaan yang idenya dibangun oleh Qusta ibn Luqa, ar-Razi, Ibn al-Jazzar, dan al-Masihi. Para ilmuwan ini yang menginisiasi konsep sistem pengelolaan sampah yang kemudian Daulah menerapkannya.

Hal ini merupakan bentuk tanggung jawab penguasa sebagai pengurus umat, sebagaimana sabda Rasulullah:
"Imam (Khalifah) adalah raa’in (pengurus rakyat) dan ia bertanggung jawab atas pengurusan rakyatnya.” (HR. Bukhari)
Begitu luar biasanya Islam dalam mengatur kehidupan manusia. Sampah ditangani dengan serius tanpa membebani rakyat. Oleh karena itu, sudah saatnya kita kembali pada aturan hidup yang benar. Islam adalah satu-satunya aturan kehidupan yang bisa mengantarkan manusia pada kehidupan aman, damai dan sejahtera. Bukan hanya di dunia, namun hingga akhirat kelak.

Wallahu ‘alam bishshowab.


Oleh Annisa Eres 
Pegiat Dakwah

Kekayaan para pejabat selama pandemi kian bertambah drastis. KPK mengungkap sebanyak 70,3% harta penyelenggara negara meningkat. Ironi di tengah pandemi. Saat rakyat justru sedang bersusah-susah, harta para pejabat kian bertambah. Miris sekali. 

Deputi Pencegahan dan Monitoring KPK Pahala Nainggolan mengatakan, laporan kenaikan itu tercatat setelah pihaknya menganalisis laporan harta kekayaan penyelenggara negara (LHKPN) pada periode 2019-2020. 

"Kita amati juga selama pandemi, setahun terakhir ini, secara umum penyelenggara negara 70,3 persen hartanya bertambah," kata Pahala dalam webinar LHKPN di YouTube KPK, Selasa (7/9/2021). (Cnnindonesia, 7/9/2021) 

Mayoritas kekayaan para pejabat meningkat di atas 1 miliar. Sebut saja orang nomor 1 di Indonesia, Presiden Joko Widodo. Kekayaannya meningkat Rp8,8 miliar. Menko Maritim dan Investasi (Luhut Binsar Pandjaitan) kekayaannya meningkat Rp67,7 miliar. Menteri Pertahanan (Prabowo Subianto), kekayaannya meningkat Rp23,3 miliar. Dan masih banyak lagi para pejabat yang meningkat hartanya lebih dari 1 miliar. 

Disaat rakyat rercekik bahkan sulit untuk sekedar memenuhi kebutuhan dasar, kebutuhan pangan. Pejabat negara justru sibuk menambah kekayaan.
Pertambahan kekayaan pejabat begitu fantastis bagi sebagian besar rakyat. Namun tidak bagi para pejabat. 

Bahkan Deputi Pencegahan dan Monitoring KPK Pahala Nainggolan mengatakan bahwa pertambahan tersebut masih termasuk kategori wajar. 

Kekayaan yang begitu banyak masih termasuk wajar bagi mereka yang terbiasa dengan gelimang harta.
Tapi inilah kenyataan dalam sistem demokrasi kapitalistik. Sistem ini melahirkan lingkaran oligarki kekuasaan yang dijalankan oleh golongan atau kelompok tertentu.  

Kesenjangan ekonomi antara rakyat dan pejabat begitu besar. Inilah buah dari sistem demokrasi. Biaya politik demokrasi yang mahal, menjadikan pejabat yang terpilih harus balik modal. Sehingga terkadang kesempatan untuk korupsi pun diambil. 

Sistem politik demokrasi juga menganut asas "no free lunch" (tidak ada makan siang gratis). Artinya, setiap apa yang diperoleh harus dibayar dengan cuan. Penguasa dan pengusaha bahkan sering kongkalikong. Pengusaha memberikan dana, sedangkan penguasa memberikan kebijakan yang mendukung pengusaha. 

Tidak peduli apakah kebijakan itu akan merugikan rakyat atau tidak. Betapa sistem demokrasi juga telah menghilangkan rasa empati dari diri seseorang. 

Sedangkan dalam sistem Islam, ada beberapa langkah agar pejabat tidak memperkaya diri mereka sendiri dengan memanfaatkan jabatannya. Dengan mengaudit hartanya secara berkala dan memastikan bahwa hartanya bukan hasil korupsi dan bukan harta haram. 

Lalu dengan membina keimanan agar tumbuh ketakwaan dan kesadaran akan tanggungjawab dan amanah atas jabatannya. Jabatan yang akan dipertanggungjawabkan di akhirat kelak. Keimanan inilah yang akan mengontrol pejabat. 

Terakhir, dengan adanya kontrol dan pengawasan masyarakat yang dilaksanakan oleh Majelis Umat. Majelis Umat adalah mereka yang dipercaya untuk menyampaikan seluruh aspirasi rakyat kepada penguasa dan dipilih berdasarkan integritas, bukan pencitraan seperti yang terjadi sekarang ini. 

Sistem pemerintahan Islam ini akan berjalan dengan penerapan syariat Islam secara sempurna, disebut dengan Khilafah Islam. 

Wahai para penguasa, ingatlah bahwa harta adalah ujian, bukan kemuliaan. Maka, gunakanlah di jalan Allah jika ingin bahagia dunia akhirat. 

Karena sesungguhnya Rasulullah saw. bersabda, “Tidak akan bergeser dua telapak kaki seorang hamba pada hari kiamat sampai dia ditanya (dimintai pertanggungjawaban) tentang umurnya ke mana dihabiskannya, tentang ilmunya bagaimana dia mengamalkannya; tentang hartanya, dari mana diperolehnya dan ke mana dibelanjakannya; serta tentang tubuhnya untuk apa digunakannya.” (HR Tirmidzi). 

Wallahu a'lam bis showwab. []


Oleh Ika Misfat Isdiana
Muslimah Jember 
.
Setiap manusia yang beriman pasti memiliki keinginan untuk bersabar. Sabar dalam menghadapi ujian kehidupan, yang semakin lama semakin menjerat rasanya. Karena hidup dalam dunia yang mendewakan kebebasan dan mengacuhkan aturan Tuhan. Dimana kebusukan akhlak mewarnai setiap lini kehidupan. Sabar menjadi berlian, yang sulit untuk dikerjakan namun itu sebuah kemuliaan. Karena jaminan pahala yang besar jika menjalaninya. 
Sebagaimana firman Allah, 

وَلَـنَبْلُوَنَّكُمْ بِشَيْءٍ مِّنَ الْخَـوْفِ وَا لْجُـوْعِ وَنَقْصٍ مِّنَ الْاَ مْوَا لِ وَا لْاَ نْفُسِ وَا لثَّمَرٰتِ ۗ وَبَشِّرِ الصّٰبِرِيْنَ 

"Dan Kami pasti akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa, dan buah-buahan. Dan sampaikanlah kabar gembira kepada orang-orang yang sabar,"
(QS. Al-Baqarah 2: Ayat 155)

Sikap sabar yang ditunjukkan manusia akan membuatnya mendapatkan ampunan dan rahmat. Dua hal yang sangat dibutuhkan manusia sebagai bekal di akhirat kelak. Karena sesungguhnya kehidupan di dunia ini hanya sementara. Dan kehidupan di akhirat adalah selamanya. Manusia butuh jaminan kehidupan yang aman dan nyaman di akhirat. Dan ampunan serta rahmat Allahlah yang bisa memberikannya.

Selain itu, sikap sabar juga salah satu gaya hidup sehat yang dapat meningkatkan imunitas tubuh. Hal yang dibutuhkan manusia di dunia. Apalagi di tengah pandemi sepertii saat ini. Sebagaimana quote dari seorang ulama yang menyebutkan "kepanikan adalah separuh dari penyakit, ketenangan adalah separuh dari obat, dan kesabaran adalah awal dari kesembuhan" luarbiasa.

Namun ternyata, kesabaran tidak hanya butuh tekad individu. Karena dalam hidup kita tidak sendirian. Beraneka macam manusia ada dalam kehidupan. Dan mereka bersatu dalam bermasyarakat, bersatu dalam bernegara. Sehingga ujian kehidupan yang dihadapi oleh individu banyak berasal dari interaksinya di tengah masyarakat dan negara. Ada peran masyarakat dan negara dalam menyehatkan spirit kesabaran seorang individu. 

Sebagai contoh, ujian pandemi ini. Yang menimbulkan ketakutan merata di tengah masyarakat. Banyak orang meninggal, banyak yang kehilangan pekerjaan, tidak sedikit yang jatuh miskin dan didera kelaparan, banyak yang kesulitan mencari fasilitas kesehatan saat darurat dibutuhkan, menjadi korban  kebijakan yang tidak efektif seperti ditertibkan satpol PP dengan brutal. 

Di tengah derita akibat ujian tersebut, banyak kebijakan yang justru semakin menguji kesabaran. Pejabat korup yang merampok bantuan sosial covid menerima keringanan tahanan, karena mendapat 'bullyan'. Di tengah sulitnya mendapatkan fasilitas kesehatan, ada pejabat yang mengusulkan agar dibuat rumah sakit khusus pejabat. Saat rakyat butuh kemudahan untuk mencari penghidupan, para pejabat  rame-rame memasang baliho tebar tampang. Saat banyak mural keluhan atas kemiskinan dan kelaparan, para pejabat negara justru panen kekayaan. 

Saat rakyat berusaha sabar dalam kejujuran namun pejabatnya tak malu melakukan kecurangan. Tentu hal ini sangat mengganggu nurani dan akal pikiran.

Karena kebusukan akhlak pejabat diamini dan dilindungi oleh hukum. Sementara kesabaran rakyat mendapatkan sanksi dan pengekangan. 

Sebagai contoh, tulisan dipaksa sehat di negeri yang sakit” adalah salah satu contoh mural yang pernah viral. Begitu pun mural “Tuhan, aku lapar” merupakan bagian dari aspirasi rakyat. Yang berusaha sabar tak melawan. Ungkapan para seniman jalanan itu ibarat jeritan masyarakat yang melarat. Dimana mereka  muak dengan kondisi yang ada. Semua serba sulit. Kehidupan terasa sempit. Mau makan saja saat ini harus irit. Namun penguasanya justru sebaliknya. Kesabaran rakyat tersebut malah dihakimi sebagai tindak kriminal oleh aparat. Naudzubillah 

Fakta yang sangat berlawanan saat kekuasaan dilandasi oleh Islam. Dalam sejarah peradabannya banyak lahir penguasa yang sabar selain amanah. Selama paceklik khalifah umar berazzam untuk memakan roti kasar dengan minyak zaitun. Hingga para sahabat khawatir beliau terserang gizi buruk karena perubahan warna kulit dan berat badannya. Begitu juga kholifah Umar bin Abdul Aziz. Saat akan menjabat sebagai kholifah, beliau meninggalkan kebiasaan mewahnya. Kebiasaan beliau memakai parfum sultan beliau tinggalkan. Semua perhiasaan dan hartanya beliau lucuti sendiri.

Maasyaa Allah, dengan kepemimpinan Islam tersebut siapa yang tidak bisa bersabar. Dipimpin penguasa yang terdepan dalam kesabaran. Bersungguh-sungguh menuntaskan masalah rakyat.

Namun, kepemimpinan tersebut tidak mungkin lahir dalam sistem demokrasi. Sistem yang sarat politik balas budi. Sistem yang justru melahirkan pemimpin rakus minim empati. Yang membuat rakyat sulit bersabar dengannya.

Wallahu a'lam bishshawab

Oleh: Ummu Mirza 

Data pribadi nomor induk kependudukan (NIK) Presiden Joko Widodo (Jokowi) bocor dan beredar di dunia maya. NIK Jokowi diketahui dari sertifikat vaksinasi di aplikasi PeduliLindungi yang bisa diakses oleh orang lain.

Menurut Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin, sebenarnya kebocoran NIK bukan hanya terjadi pada Presiden Jokowi, tetapi juga dialami oleh pejabat-pejabat penting lainnya. Karena itu jajarannya sedang bergerak untuk melindungi data-data tersebut sehingga di tidak kembali terulang.

"Memang bukan hanya bapak Presiden saja, tapi banyak pejabat juga yang NIK-nya sudah tersebar informasinya keluar," ungkap Budi saat konferensi pers di Polda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Jumat (3/9).

Pemerintah pun, kata Budi, segera menutup akses data milik kepala negara Indonesia di aplikasi PeduliLindungi.

"Tadi malam kami sudah mendapatkan informasi mengenai masalah ini (bocornya NIK Jokowi) dan sekarang ini sudah dirapikan sehingga data para pejabat ditutup," kata Budi.

Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G Plate menjelaskan alasan di balik sertifikat vaksinasi Covid-19 Presiden Jokowi yang dapat diakses pihak lain. Johnny mengatakan, akses pihak-pihak tertentu terhadap sertifikat vaksinasi Covid-19 Presiden Jokowi dilakukan menggunakan fitur pemeriksaan sertifikat vaksinasi Covid-19 yang tersedia pada Sistem PeduliLindungi.

Johnny mengakui, pemeriksaan sertifikat vaksinasi Covid-19 di Sistem PeduliLindungi kini lebih mudah, yakni hanya menggunakan lima parameter, yaitu nama, nomor identitas kependudukan (NIK), tanggal lahir, tanggal vaksin, dan jenis vaksin. Padahal, sebelumnya, aplikasi tersebut mensyaratkan pengguna menyertakan nomor ponsel.

Terkuaknya kebocoran data pribadi RI 1 menjadi alarm betapa buruknya sistem perlindungan data di negeri ini.  Padahal negara memiliki perangkat untuk melindungi teknologi yang ada yaitu BSSN, Kemenkominfo, cyber crime Mabes Polri, Pusat Pertahanan Siber Kemhan dan Kemenpolhukam. 

Negara sepatutnya menggunakan semua perangkat yang bisa diberdayakan untuk mengatasi kebocoran data yang berulang terjadi. 

Negara harus hadir untuk mengurai permasalahan keamanan data serta memberi sanksi tegas para pelaku. Selayaknya bukan hanya data pejabat negara yang mendapat perlindungan istimewa, tapi semua rakyat juga berhak. 

Islam mewajibkan negara memberikan jaminan keamanan bagi setiap individu. Dan keamanan data juga merupakan bagian dari hak rakyat utk memiliki sistem perlindungan-keamanan. Dengan adanya pencegahan serta mengutamakan perlindungan data pribadi rakyat terjaga secara maksimal dalam sistem IT yang hebat tentunya didukung dengan SDA dan SDM yang mumpuni.

Dan itu semua akan terwujud bila kita kembali dengan sistem Islam. Wallahu a'lam bisshawab

By : Nunik Setyorini

Sebagai ibu, berkali-kali saya mengelus dada. Kasus kekerasan seksual terus menerus memenuhi laman berita.

Betapa menjijikkan, 
mendengar artis yang disambut luar biasa setelah keluar dari tahanan. Seolah lupa, karena kasus apa si artis dibui. Miris lagi, mendengar KPI yang terkesan membiarkan  pelaku pelecehan seksual terhadap pegawainya.

Entah berapa banyak lagi kasus amoral di negeri mayoritas muslim ini. Rasa malu telah tercerabut, menyisakan kehinaan, mewariskan kerusakan.

Sejak zaman Nabi Luth as, kasus penyimpangan seksual dan kekerasan seksual telah terjadi. Berita tentang adzab Allah Subhanallahu wa Ta'ala, terhadap pelaku kemaksiatan yang menjijikkan itu pun telah termaktub dalam Al Qur'an.

Entah sampai kapan kasus kekerasan, pelecehan seksual ini akan berakhir.

Efektifkah Undang-undang yang ada?

Sudah banyak undang-undang yang mengatur tentang hukuman bagi pelaku pelecehan atau kekerasan seksual. Bahkan materi apa saja yang masuk dalam definisi kekerasan seksual pun sudah dimasukkan dalam RUU PKS. RUU ini pertama diusulkan pada tahun 2016 dan di tahun 2021 ini, diubah judulnya menjadi RUU TP-KS (Tindak Pidana Kekerasan Seksual). Ada 85 draf pasal yang hilang didalam RUU TP-KS ini. Demikian yang disampaikan  perwakilan KOMPAKS, Naila, pada 3/9/2021 lalu(https://www.cnnindonesia.com › 
KOMPAKS: RUU PKS Ganti Nama Jadi TPKS, 85 Pasal Hilang)


Sebelumya, pembahasan RUU PKS juga mengalami tarik ulur. Sebagaimana kasus kekerasan seksual yang terus mengalami peningkatan, sedangkan solusi undang-undang belumlah mampu menyelesaikan kasus ini.

Persoalan mendasar masalah kekerasan seksual

Seperti seorang dokter,ketika hendak mengobati pasien, maka yang dilakukan pertama kali adalah melakukan diagnosis terhadap pasien.

Dari diagnosis akan diambil langkah observasi untuk menegakkan diagnosis.
Sehingga tepat dalam pemberian terapi/obat. Dalam masalah kekerasan seksual baik di rumah, di lingkungan keluarga maupun di kehidupan publik. Maka,analisa kasus kekerasan seksual bukanlah hanya pada ketidakberesan individu pelaku saja, namun jika ditarik lebih jauh, maka kita akan mendapati fakta yang mencengangkan.

Betapa tidak, kasus kekerasan seksual terpicu oleh pemahaman individu yang salah tentang seksualitas, masyarakat yang semakin cuek dengan ketidaknormalan perilaku seseorang di masyarakat, dan sistem informasi, sistem penyiaran,sistem pendidikan, sistem ekonomi, sistem keamanan yang saling berhubungan satu sama  lain yang memicu tindak kejahatan.tidak hanya kekerasan seksual namun semua jenis kejahatan.

Alhasil analisa pertama dan mendalam dari membaca kasus kekerasan seksual adalah bobroknya sistem tata kelola  di negeri ini. Sistem sekuler, kapitalistik yg diterapkan telah menjauhkan seseorang dari rasa takut kepada Tuhannya, kemudian sistem berhasil mencetak masyarakat yang cuek bebek dengan segala keburukan, ditambah sistem peradilan yang tidak tegas menjadikan kesimpulan penyebab kekerasan seksual akan terus ada adalah kejahatan sistem sekuler yang liberal.

Butuh nyali dan persiapan untuk berhijrah dari sistem sekuler kepada sistem lain yang menjanjikan. Lantas pilihannya jatuh pada sistem apa untuk menggantikan sistem sekuler kapilistik saat ini?

Sistem Islam, sistem manusiawi dan sesuai fitrah manusia

Dalam sistem Islam, setiap individu dibekali pemahaman yang utuh tentang sistem Islam sebagai sistem kehidupan.
Seorang muslim berani hidup, maka dia harus berani mengambil Islam dan syariatNya. Kemudian menyampaikan Islam, agar Islam dipahami dan diterapkan.

Pondasi tauhid harus terus diajarkan dalam pendidikan.sehingga lahir produk pendidikan yang takut kepada Rabb.

Hal ini akan memunculkan masyarakat yang peduli, dan ringan bermar makruf nahy munkar. Sistem negara pun harus didasarkan pada halal dan haram menurut Islam. Semua sistem penyangga akan berjalan menurun syariat, maka tata kelola pergaulan dalam kehidupan akan lebih baik, sehat dan selamat.


Penulis : Waryati
(Pemerhati Kebijakan Publik)

Kontestasi Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 masih jauh, namun aroma persaingan sudah terasa. Para elite politik ramai-ramai memasang baliho di jalanan dan tempat-tempat strategis lainnya dengan jargon khas politik praktis. Demi meraih simpati publik mereka tak segan mencuri start kampanye, pertanda geliat politik mulai nampak.

Pandemi Covid-19 baru melandai, rakyat sedikit merasa lega dan berharap pandemi segera berakhir. Saat rakyat baru memulai tuk menata hidup dari berbagai krisis yang mereka alami akibat terdampak pandemi, para politisi negeri justru sibuk memamerkan foto-foto mereka bak selebritis. Mereka tak segan mengeluarkan dana jor-joran demi terpampangnya foto manis pemikat rakyat. Tersiar kabar, untuk pemasangan sebuah baliho dibutuhkan Rp15-20 juta. Adapun, biaya sewa baliho selama satu tahun bisa mencapai antara Rp180-200 juta. Biaya fantastis. Di tengah kondisi rakyat tengah kesusahan akibat terdampak pandemi, para politisi justru mengeluarkan dana besar demi mencari popularitas.

Untuk mendongkrak elektabilitas, tebar pesona juga mengumbar citra terus dilakukan. Walau hanya melalui sebuah baliho. Langkah tersebut ditempuh para calon kontestan supaya lebih dikenal rakyat dan menggantungkan harapan di Pilpres mendatang. Sekalipun faktanya, menurut Kepala Pusat Penelitian Politik LIPI Firman Noor, penggunaan baliho sebenarnya belum bisa menjadi tolok ukur untuk mengerek elektabilitas. Pasalnya, kampanye baliho biasanya sekadar menarik perhatian dan memberi tahu masyarakat akan adanya tokoh tertentu (koran.tempo.co,9/8/2021). Dengan demikian, terkenal saja tidak cukup tanpa didukung oleh kinerja dan perhatian mereka terhadap rakyat. 

Sebagus apapun citra dibangun, tanpa diikuti dengan kerja nyata, prestasi, maupun pengabdian terhadap rakyat, semuanya hanya menjadi pencitraan semu. Rakyat butuh realisasi, bukan janji. Rakyat butuh dilindungi, bukan dihakimi. Rakyat ingin disejahterakan, bukan dibiarkakan menanggung penderitaan. Rakyat pun ingin mendapat sosok pemimpin yang peka dengan kondisi mereka, tulus melayani dan memahami apa yang dibutuhkan rakyatnya.

Sengkarut perpolitikan menjadi tontonan rakyat yang menguras emosi, layaknya sinetron televisi dengan cerita bersambung yang tak berujung. Mulai dari penanganan pandemi amburadul, ekonomi hancur, pendidikan tak berjalan baik, dan sederet kegagalan lainnya menambah daftar panjang kegagalan pemerintah dalam mengelola negara. Hal ini menyebabkan buruknya citra pemerintah di mata rakyat.

Demokrasi dengan pilar kebebasannya menjadikan elite politik bebas melakukan apa pun sesuka hatinya. Saat kasus terinfeksi virus mulai menurun harusnya disikapi dengan syukur dan berjuang bersama rakyat tuk memulihkan keadaan. Bukan sebaliknya, mereka seperti tak peduli pada rakyat dengan sibuk tebar pesona demi kepentingan pribadi tuk meraih simpati. Itulah demokrasi, meniscayakan hasilkan politisi pengabdi kursi, bukan pelayan rakyat.
Hendaknya, jika petinggi negeri ingin maju menjadi kontestan di pemilihan mendatang, harus mampu membuktikan kepada masyarakat untuk memperbaiki kondisi negeri terlebih dulu. 

Saatnya umat melek politik supaya tak dibodohi. Saatnya pula para politisi  memahami apa arti politik itu sendiri. Politik adalah tentang pengurusan umat. Makin baik pemahaman politik sesorang, maka akan semakin besar kesadaran untuk melaksanakan setiap amanah yang dibebankan, termasuk kewajiban memenuhi setiap janji. Politik yang benar adalah ketika semua hukum dan cara pelaksanaannya disandarkan pada aturan Islam. Karena di dalam hukum Islam, politik sebagai periayahan umat yang mengharuskan negara menunaikan setiap kewajiban kepada rakyatnya. Dengan demikian, kepercayaan rakyat pada pemerintah akan diberikan tanpa diminta dan tanpa biaya mahal.

Wallahua'lam.

Oleh: Husna

Ibu RumahTangga Tinggal di Kota Depok

 

 

Sebagian orang berpendapat, ketika orang Islam mendakwahkan ajaran agamanya (Islam) seputar perbandingan agama merupakan penistaan. Benarkah demikian? Tentu tidak. Mendakwahkan ajaran Islam seputar perbandingan agama bukanlah penistaan, karena di dalam Al-Qur’an secara tegas membahas ayat-ayat terkait perbandingan dan bantahan terhadap keyakinan umat lain. Kita pun sebagai seorang Muslim wajib meyakini hanya Islam agama yang benar dan yang lainnya batil/tertolak.

Allah SWT pun telah menjadikan Islam sebagai agama dakwah. Ajaran Islam wajib disampaikan kepada seluruh manusia baik Muslim maupun non Mualim. Dakwah kepada sesama Muslim dilakukan agar mereka selalu beraktivitas sesuai hukum-hukum Islam. Kalau dakwah kepada non Muslim untuk mengubah keyakinan yang kafir menjadi Islam/Muslim. Kewajiban untuk berdakwah inilah yang dapat mendorong umat Muslim menyebarkan risalah Islam ke seluruh penjuru dunia.

Dengan berdakwah, kaum Muslim berhasil mengubah para pemeluk akidah selain Islam dengan suka rela berbondong-bondong memeluk Islam. Maka, sikap Muslim terhadap pemeluk agama lain adalah menyeru dan menyampaikan kebenaran dan kemuliaan ajaran Islam bukan malah mengembangkan paham pluralisme (menganggap semua agama benar).

Di dalam Al-Qur’an banyak mengandung seruan kepada pemeluk agama lain agar masuk Islam sekaligus membantah keyakinan mereka. Banyak ayat-ayat  yang menyeru akal manusia dengan membuktikan kebatilan agama selain Islam. Dakwah dilakukan tanpa mencela atau menistakan agama mereka tapi dilakukan dengan ilmiah, argumennya benar dan dapat menggugah akal manusia.

Maka mendakwahi orang kafir agar masuk Islam merupakan salah satu perintah Allah SWT yang mulia. Tapi, kita harus bisa membedakan mana yang terkait menyampaikan kebenaran Islam dan mana yang termasuk menistakan agama lainnya. Ketika seorang Muslim menerangkan kebatilan dan kerusakan akidah umat lain, tentu saja bukan merupakan penistaan agama. Bukan pula merusak kerukunan antar umat beragama ataupun tidak toleran kepada umat agama lain.

Dalam Islam, kerukunan ataupun toleransi antar umat beragama tidak dilakukan dengan menganggap semua agama benar, lantas menyembunyikan ayat-ayat Al Qur’an yang membahas kebatilan ajaran dan agama di luar Islam. Tapi menjelaskannya secara terperinci. Jika orang kafir tidak menerima, tidak usah dipaksa. Karena masuk Islam tidak dengan paksaan, harus secara suka rela.

Sebenarnya, kerukanan umat beragama akan terwujud dengan adanya jaminan perlindungan terhadap harta, keamanan, kehormatan dan kehidupan. Semua itu akan terjadi jika negara menerapkan syariah Islam secara kaffah.[]

Author Name

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.