Articles by "Opini"

.JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Ana Mardiana Babel Bali banda aceh Bandar Lampung Bandara Juanda bandung bank banten bantuan bantal banwaslu banyumas banyuwangi bapedalda baperjakat Barcelona batam batang arau batu akik batu bara batu malin kundang Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA bedah rumah TP PKK bedahrumah BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu bentrok Beny Utama bere ali beri pelayanan terbaik berita Bernas BI bim BIN binsos birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita bukitinggi Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gas gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gereja oikumene sengkotek gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang instruksi walikota padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah jawa timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayu hutan kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan alam kaltim kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi ketua v porprov sumbar khofifah kim jong-un Kisah kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras kontribusi orang tua siswa Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU MuaraLabuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nelayan nenek asiani nepal news neymar Nias nobar NTB ntt nurul iman nusantara Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Ooini OPEC Opini Opinj organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan pangdam vi mulawarman Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pdt darwin pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penginapan atlet pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel petani peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas potensi wilayah kaltim pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah raih prestasi raker komwil i apeksi rakor rakor kaltim rakyat setprov ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil rongsokan Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda samsat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sediakan sarana porprov sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional sendimen seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap suardi junir subang suka jala jalan sukabumi Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tambang emas tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wagub terima hkbp wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir
Showing posts with label Opini. Show all posts

Oleh : Awie Al Ghuraba 
(Aktivis Dakwah Dan Pegiat Literasi) 

Kementerian Agama (Kemenag) menyatakan 155 buku pelajaran agama Islam yang dirombak akan mulai dipakai pada tahun ajaran baru Juni 2020. Saat ini Kemenag tengah melakukan finalisasi penulisan yang ditargetkan rampung Desember 2019.

"Sekarang sedang dilakukan finalisasi penulisan buku. Desember ini selesai insya Allah. Dipakai Juni 2020 tahun ajaran baru," ujar Direktur Jenderal Pendidikan Agama Islam Kamaruddin Amin di kantor wakil presiden, Jakarta, Senin (18/11).

Kemenag sebelumnya berencana merombak 155 judul buku pelajaran agama yang kontennya dianggap bermasalah, termasuk soal khilafah. Perombakan dilakukan untuk seluruh buku pelajaran agama mulai dari kelas 1 sekolah dasar hingga kelas 12 sekolah menengah atas. (CNNIndonesia.com, 18/11/2019 ).

Buku pelajaran pendidikan agama dapat membentuk karakter seseorang menjadi baik serta salah satu upaya pendidikan beragama agar bisa menjalankan ibadah sesuai dengan ajaran agamanya. Melalui pendidikan agama diharapkan anak didik bisa mengenal pokok-pokok dalam agama sehingga mereka bisa beribadah secara sempurna, maka seharusnya diperbanyak tambahan jam belajar agama dan mempermudah akses untuk mendapatkan pendidikan ajaran agamanya salah satunya dengan media buku.

Pelajaran agama seharusnya diambil secara menyeluruh, bukan sebaliknya diperlakukan seperti makanan prasmanan dimana pemeluknya bisa pilih-pilih mengambil sesuka selera hatinya. Dengan menjalankan ajaran Islam secara sempurna oleh pemeluknya harusnya menjadi hak yang dijamin oleh pemerintah sehingga tidak ada takut lagi atau phobia terhadap agama.

Dalam demokrasi, adanya jaminan kebebasan beragama bagi setiap warga negaranya tapi faktanya membatasi ajaran agama yang dipeluk oleh mayoritas warga negaranya. Dasar hukum yang menjamin kebebasan beragama di Indonesia ada pada konstitusi, yaitu Pasal 28E ayat (1) Undang-Undang Dasar Tahun 1945 (“UUD 1945”): “Setiap orang bebas memeluk agama dan beribadat menurut agamanya, memilih pendidikan dan pengajaran, memilih pekerjaan, memilih kewarganegaraan, memilih tempat tinggal di wilayah negara dan meninggalkannya, serta berhak kembali.” Selanjutnya Pasal 29 ayat (2) UUD 1945 juga menyatakan bahwa Negara menjamin kemerdekaan tiap-tiap penduduknya untuk memeluk agama.

Tapi Yang terjadi, hal tersebut justru tidak berlaku untuk Islam. Islam agama yang sempurna dengan  ajarannya justru malah terus dibatasi, bukan hanya dalam tataran untuk mengamalkan bahkan dalam tataran ajaranpun di batasi yang seharusnya mendapatkan pelajaran penuh.

Perombakan buku ajaran agama ini menyudutkan dan pengkerdilan ajaran khilafah. Padahal secara historis, masuknya Islam ke nusantara adalah buah dari dakwahnya Wali Songo, mereka diutus oleh kekhilafahan Turki Utsmani saat itu. Hingga akhirnya dakwah Islam menyebar di seluruh wilayah Nusantara. Pahlawan Islam juga menjadi garda terdepan saat itu dalam mengusir penjajahan di negeri ini.

 Khilafah juga pernah dipraktekkan dimasa lalu selama 14 abad dan harusnya tak ada alasan lagi tak bisa di terapkan karena ini sebuah keniscayaan yang akan terjadi, ajaran khilafah bukan hanya jadi pengetahuan saja yang dulu pernah ada tapi harusnya menjadi tuntunan karena ajaran khilafah juga sesuai yang di ajarkan oleh Baginda Rasulullah SAW kepada Khulafau Rasyidin dan seterusnya. Semua mazhab mewajibkanya tanpa ada perselisihan, bahwa khilafah wajib. Buku pelajaran khilafah juga sudah ada sejak dulu. Salah satunya buku fiqih karangan Sulaeman Rasyid yang telah di ajarkan.  

Perombakan buku ajaran agama bisa dipastikan akan memberangus pemahaman Islam Kaffah. Akibatnya, tidak bisa di pahami oleh umat Nabi Muhammad SAW dan para penerusnya, selain itu, dikatakan bahwa tujuannya adalah dalam upaya memodernisasi Islam. Artinya, Islam akan dicitrakan sama seperti agama lainnya  yang dinilai lebih modern, terbuka dan toleran. Padahal sepanjang sejarah, Islamlah satu-satunya yang telah sukses mengajarkan toleransi yang sesungguhnya. Terlebih toleransi yang dijalankan Islam ini, menjadi contoh bagi masyarakat peradaban lain, bahkan toleransi Islam langgeng terasa hingga era akhir khilafah.

Demokrasi yang konon menjunjung tinggi hak asasi manusia, justru Islam terus dieksekusi bahkan dikerdilkan. Padahal Islam adalah agama Rahmatan Lil 'Aalamiin. Satu-satunya agama yang bisa memberikan solusi terhadap permasalahan manusia.

Islam bukan hanya hadir untuk pemeluknya saja akan tetapi  sebagai agama yang menyejahterakan untuk semua makhluk-Nya. Maka mengapa buku ajar agama Islam harus dirombak?

Oleh: Erni Yuwana 
(Aktivis Muslimah)

"You don't need to be Muslim to stand for Gaza. You just need to be HUMAN."

Kalimat tersebut merupakan kalimat pembelaan yang digunakan masyarakat barat (Eropa dan Amerika) yang notabene non Islam untuk membela Gaza, Palestina. Benar, tidak harus menjadi seorang Muslim untuk memahami dan merasakan penderitaan Gaza di bawah penjajahan biadab Israel, cukup menjadi seorang manusia. Ya, cukup menjadi manusia yang tidak mati akal dan hatinya saja. 

Kalimat pembelaan tersebut juga dibuktikan oleh mahasiswa Universitas Harvard pada tanggal 15 November 2019. Kuliah umum yang mendatangkan pembicara dari Duta Besar Israel untuk Amerika Serikat (AS), Dani Dayan mendadak ditinggalkan. Dayan diundang oleh Harvard untuk menjelaskan Strategi Hukum Pendudukan Israel. Namun, ketika ia baru saja naik ke panggung dan duduk di situ, para mahasiswa seketika bangkit berdiri dan meninggalkan ruangan. Sebelum meninggalkan ruangan, terlihat para mahasiswa menunjukkan papan bertuliskan "Pendudukan merupakan kejahatan perang".

Kebiadaban-kebiadaban Israel telah terpampang jelas. Begitu memuakkan. Pembunuhan masal terus dilakukan terhadap kaum muslimin Gaza, Palestina. Ratusan lebih anak-anak menjadi korban. Disusul kaum wanita dan kalangan orang tua serta para pejuangnya yang meregang nyawa. Mereka sangat menikmati pembunuhan terhadap anak-anak kaum muslimin. Kebencian dan permusuhan mereka terhadap kaum muslimin tidak bisa ditutup-tutupi. 

Sejak 1948, Israel merampas tanah Palestina. Sudah tujuh puluh tahun lebih, Israel menjajah Palestina. Dan sejak 2006 sampai sekarang mereka memblokade Gaza. Sehingga sekitar 1,5 juta jiwa muslim terkurung rapat dari dunia luar. Namun, dunia bungkam. PBB dan HAM tidak berkutik, seolah mengamini segala kebiadaban dan pelanggaran hukum internasional yang dilakukan oleh Israel. 

Para pemimpin negara muslim pun hanya berlomba untuk mengecam dan mengutuk sikap Israel. Namun, kecaman dan kutukan tidak berpengaruh apa-apa terhadap nasib Palestina. Hal tersebut hanya retorika-retorika kosong. Penguasa negeri-negeri muslim tidak melakukan tindakan lebih, padahal kekuatan politik dan militer ada dalam genggaman tangan mereka. Mereka seharusnya bisa menghancurkan penjajahan Israel dengan kekuatan militer mereka, tapi hal tersebut tidak pernah mereka lakukan.

Sejatinya Islam mengajarkan untuk saling tolong-menolong kepada sesama saudara muslim yang lain, apalagi terkait jiwa dan nyawa. Rasulullah Saw bersabda, “Perumpamaan orang-orang beriman dalam hal saling mencintai, mengasihi dan saling berempati bagaikan satu tubuh. Jika salah satu anggotanya merasakan sakit, maka seluruh tubuh turut merasakannya dengan berjaga dan merasakan demam” (H.R Bukhari dan Muslim).

Demikianlah seharusnya sikap seorang pemimpin. Mereka memposisikan dirinya sebagai satu tubuh. Mereka adalah pelindung umat muslim. Mereka seharusnya bergelar perisai umat Islam. Namun sejak Islam tidak diterapkan sebagai peraturan hidup, darah umat islam begitu mudah ditumpahkan, kehormatannya dilecehkan, kekayaan mereka dijarah dan negeri mereka dijajah. Mengapa penguasa dan pemimpin kaum muslimin membiarkan darah Palestina tertumpah? Padahal Israel adalah kaum pengecut, hina dan pasti akan kalah. Kenapa penguasa dan pemimpin kaum muslim gentar menghadapinya? Kenapa merasa lemah tak berdaya? Apakah dunia telah merengkuh semua hatinya sehingga mati rasa?  Dimanakah pemimpin kaum muslim sejati yang melihat akhirat dan darah kaum muslimin lebih berharga dari dunia seisinya?

Padahal Allah berjanji bahwa Israel dari awal akan kalah. “Di dalam Taurat Kami telah tetapkan kepada Bani Israil: “Sesungguhnya kalian akan berbuat dosa, permusuhan dan kezhaliman di Baitul Maqdis dua kali. Sungguh kalian akan berbuat durhaka yang sangat berat kepada Allah. Ketika datang hukuman yang pertama yaitu penindasan raja Jalut atas Bani Israil, lalu Kami jadikan Thalut dan Dawud, dua hamba Kami yang memiliki kekuatan hebat sebagai pemimpin kalian. Lalu tentara Jalut memasuki lorong-lorong negeri Bani Israil sambil melakukan kerusakan. Kejadian itu adalah ketetapan Allah yang pasti berlaku.” (Qs. Al-Israa’ [17]:4-5)

لُعِنَ الَّذِينَ كَفَرُوا مِنْ بَنِي إِسْرَائِيلَ عَلَى لِسَانِ دَاوُودَ وَعِيسَى ابْنِ مَرْيَمَ ذَلِكَ بِمَا عَصَوْا وَكَانُوا يَعْتَدُونَ

"Telah dilaknati orang-orang kafir dari Bani Israel dengan lisan Daud dan Isa putra Maryam. Yang demikian itu, disebabkan mereka durhaka dan selalu melampaui batas." (QS. Al-Maidah: 78)

Tanda-tanda kehancuran Israel juga diprediksi oleh mereka sendiri. Adalah Henry Kissinger, mantan menteri luar negeri AS, yang menyebut dalam waktu sepuluh tahun ke depan, sejak 2012, di dunia tak akan ada lagi negara bernama Israel. Pernyataan Kissinger ini menarik, karena ia adalah seorang warga AS keturunan Yahudi. Dan selama menjabat sebagai menlu di era Presiden Richard Nixon dan Presiden Gerald Ford, sosok Kissinger dikenal sangat dekat dengan Israel dan lobi-lobi Israel di Amerika. Pernyataan Henry Kissinger ditulis Sandy Adam di The New York Post, bahwa: “Dalam 10 tahun, tidak akan ada lagi Israel. Di tahun 2022, Israel tidak akan ada lagi di muka bumi ini." Selain itu, militer Israel stress dan depresi menghadapi Palestina yang tidak kunjung kalah. Sebanyak 4500 prajurit Israel mengalami Gangguan Jiwa.

Israel, umat terhina yang harus dihinakan. Ujung dari sejarah mereka adalah kehinaan dan kekalahan. Karena itulah, pejuang Islam tidak pantas lemah dan gentar menghadapi keangkuhan Israel Yahudi terlaknat. Sehebat-hebat senjata pembunuh mereka, ujung dari mereka adalah kekalahan dan kehinaan.

Rasulullah Shallallaahu 'Alaihi Wasallam bersabda,

لَا تَقُومُ السَّاعَةُ حَتَّى يُقَاتِلَ الْمُسْلِمُونَ الْيَهُودَ فَيَقْتُلُهُمْ الْمُسْلِمُونَ حَتَّى يَخْتَبِئَ الْيَهُودِيُّ مِنْ وَرَاءِ الْحَجَرِ وَالشَّجَرِ فَيَقُولُ الْحَجَرُ أَوْ الشَّجَرُ يَا مُسْلِمُ يَا عَبْدَ اللَّهِ هَذَا يَهُودِيٌّ خَلْفِي فَتَعَالَ فَاقْتُلْهُ إِلَّا الْغَرْقَدَ فَإِنَّهُ مِنْ شَجَرِ الْيَهُودِ

“Tidak akan terjadi kiamat sehingga kaum muslimin memerangi bangsa Yahudi, hingga kaum muslimin membunuhi Yahudi. Sampai-sampai orang Yahudi berlindung di balik batu dan pohon, lalu batu dan pohon tadi akan berbicara; 'Wahai orang Islam, hai hamba Allah! di belakangku ada orang-orang Yahudi, kemarilah, bunuhlah dia,' kecuali pohon Gharqad, sebab ia itu sungguh pohonnya Yahudi.” (HR. Ahmad)

Israel Yahudi, umat terhina yang harus dihinakan. Ujung dari sejarah mereka adalah kekalahan dan kehinaan. Karena itulah, penguasa dan pemimpin Islam seharusnya mudah menghancurkan mereka dengan kekuatan militernya. Kaum muslim wajib bersatu untuk mendobrak dan mengetuk hati penguasa dan pemimpin-pemimpin kaum muslim, untuk mengembalikan posisinya sebagai pelindung, penjaga dan perisai umat. 

Wallahu a’lam bisshowab.

Oleh: Nurhayati
(Aktivis Muslimah)

Radikalisme masih menjadi isu “seksi” dalam agenda pemerintahan. Rezim menyeru ke seluruh pelosok negeri, mengajak segenap bangsa Indonesia memerangi paham radikalisme dengan menjadikannya musuh bersama. Seolah radikalisme merupakan isu genting yang harus segera di tangani.

Keseriusan rezim dalam menghadapi radikalisme ditunjukkan lewat berbagai kebijakan. Baru-baru ini untuk pertama kalinya rektor terpilih ITB adalah seorang perempuan. Gebrakan baru bagi kampus ITB karena di pimpin oleh perempuan. Yang menarik adalah Prof. Reini Wirahadikusumah terpilih sebagai rektor ITB karena menyatakan akan berada di pihak pemerintah dalam menangani masalah radikalisme di kampus.

Aparatur Sipil Negara (ASN) juga tak luput dari pengawasan. Dalam acara silaturahmi bersama ASN Kemenag Aceh dan Ulama Aceh, Menteri Agama Fachrul Razi mengingatkan kepada ASN untuk tidak terpengaruh paham-paham radikal. Fachrul Razi menginginkan seluruh ASN khususnya di jajaran Kementerian Agama menjadi agen perubahan dalam mendukung kemajuan bangsa.http://m.rri.co.id/post/berita/748030/nasional/menag_ingatkan_asn_jangan_terpengaruh_paham_radikal.html

Mirisnya, ciri-ciri ASN  yang terpapar radikalisme adalah mereka yang menutup aurat secara syar’i, taat menjalankan ajaran agama Islam hingga yang memiliki pemahaman Islam kaffah atau islam ideologis. Jika ada ASN yang terindikasi ciri-ciri tersebut, maka instansi terkait wajib mendisiplinkan pegawainya.

Lagi-lagi isu radikalis dikaitkan dengan Islam. Isu ini menjadi “warning” bagi para penyandang ASN. Berkali-kali pemerintah mengingatkan kepada setiap ASN yang diketahui terpapar paham radikalis akan segera ditindaklanjuti. Sanksinya pun tak main-main, mulai dari teguran hingga pencabutan pangkat.

Upaya pencegahan penyebaran paham radikalisme juga dilakukan padakurikulum pendidikan sekolah. Ada sekitar 155buku Pendidikan Agama Islam (PAI) yang diwacanakan akan di rombak oleh Kementerian Agama. Buku-buku yang di rombak memiliki konten terkait Khilafah.

Perombakan buku PAI dilakukan mulai dari tingkat SD hingga SMA. Perombakan dilakukan bertujuan untuk menghapus konten-konten yang berbau Khilafah. Direktur Jenderal Pendidikan Islam Kementerian Agama Kamaruddin Ami mengatakan, dalam buku yang dirombak harus dijelaskan khilafah ada dalam sejarah tapi tidak serta merta bisa diterapkan di Indonesia saat ini. https://nasional.tempo.co/read/1272656/setara-sayangkan-perombakan-buku-agama-hanya-soal-khilafah/full&view=ok

Sekali lagi. Upaya mencegah penyebaran paham radikal dikaitkan dengan ajaran Islam. Melalui wacana deradikalisasi, rezim mengkerdilkan Islam sekerdil-kerdilnya. Lihatlah bagaimana perlakuan rezim terhadap ASN yang berusaha mendalami ajaran Islam. Lihat bagaimana rezim membuang ajaran Islam yang menurutnya akan membahayakan kepetingan.

Padahal beragama dan menjalankan keyakinan menurut agama Islam merupakan jaminan utama warga negara Indonesia. Jaminan tersebut tercantum dalam sila pertama Pancasila. Dasar negara Republik Indonesia. Namun hari ini, ketika umat Islam ingin menjalankan keyakinannya secara totalitas dan menyeluruh, mengapa negara justru menjadi penghalang ketaatan hamba kepada sang penciptanya?

Semestinya negara hadir untuk mendukung upaya ketaatan tersebut. Namun realitasnya justru negara pasang badan. Berusaha keras menjauhkan umat dari paham universal, paham yang akan membawa menuju pada kebangkitan yang gemilang. Ajaran khilafah justru dibuang, dihapuskan dalam sistem kurikulum pendidikan.

Upaya menghapus materi bermuatan “khilafah” dalam berbagai buku PAI menunjukkan bahwa pemerintah sedang menjauhkan umat Islam dari ajarannya. Bagaimana tidak, alasan menghapus materi khilafahialah karena ajaran Islam tersebut berpotensi mengajarkan intoleransi dan kekerasan.

Khilafah hanya akan disampaikan sebagai informasi sejarah saja. Bahwa dulu benar Islam pernah berjaya melalui penerapan khilafah namun itu sudah masa lalu. Tidak lagi relevan jika ingin diterapkan dengan kondisi negara saat ini. Ini adalah pengebirian ajaran Islam. Pemerintah justru mengajarkan bahwa ajaran Islam tidak musti menjadi tuntutan, cukup sebagai pengetahuan.

Inilah dampak dari penerapan sistem demokrasi yang berasaskan ideologi kapitalisme-sekuler. Dalam sistem ini, Islam sangat dihinakan. Berusaha dijauhkan dari tubuh umat dan memaksa umat takut bahkan benci pada ajarannya sendiri. Melalui upaya tersistemik oleh negara, perlahan namun pasti Islam dibuang hingga tak mendapat tempat di negeri ini.

Padahal Allah dan RasulNya memerintahkan agar menerapkan Islam dengan totalitas dan maksimal (Al-Baqoroh: 208). Islam bisa diterapkan dengan totalitas hanya jika umat memperjuangkan khilafah, sebuah institusi yang akan mewujudkan seluruh penerapan syariat Islam. Karenanya khilafah merupakan mahkota kewajiban. Ia menjadi kunci bagi umat untuk menjalankan syariat dengan leluasa. Dan ini yang sedang dihalang-halangi oleh pemerintah.

Wahai kaum muslimin, pengikut setia Rasulullah. Tidak ada yang dapat menghalangi kita dari menerapkan Islam kaffah. Baik oleh pemerintah, baik oleh siapapun. Orang-orang yang Allah beri kekuasaan atasnya di muka bumi, kemudian dengan kekuasaan itu ia gunakan untuk menentang Allah dengan sombong maka tunggulah sebaik-baiknya pembalasan dari Allah.

Allah berfirman, “Ingatlah, menciptakan dan memerintah hanyalah hak Allah. Mahasuci Allah, Rabb Semesta Alam” (Al-A’raf: 54)

Maka sudah semestinya kita kembali pada aturan sang pencipta. Membuang sistem demokrasi, memperjuangkan kembalinya peradaban Islam, menjemput janji kemenangan yang telah Rasul sabdakan. Dan mengembalikan hukum Allah diposisi tertingginya. Semua ini hanya akan terwujud jika umat memperjuangkan khilafah dan menegakkan kalimatullah keseluruh penjuru bumi. Wallahu a’lam.

(Oleh  : Diana Amir)

Kementerian Agama (Kemenag) merombak 155 judul buku pelajaran agama yang kontennya dianggap bermasalah, termasuk soal khilafah. Perombakan dilakukan untuk seluruh buku pelajaran agama mulai dari kelas 1 sekolah dasar hingga kelas 12 sekolah menengah atas.

Direktur Eksekutif Setara Institute Ismail Hasani sepakat dengan wacana anak buah Menteri Agama Fahcrul Razi merombak 155 buku agamaIslam yang memiliki konten terkait khilafah.

Ismail mengatakan dalam sejumlah temuan, buku-buku pelajaran agama ini memang mengandung ada materi-materi berbau kekerasan, atau mengajarkan kekerasan atas nama agama. Termasuk di antaranya gagasan khilafah.

"Ini saya kira bagian yang harus di review untuk kemudian diperbaiki. Untuk kemudian disajikan materi-materi yang lebih toleran," ujar Ismail saat dihubungi Tempo, Jumat, 15 Oktober 2019.)Tempo.com/15/10/1019).

Ismail menilai langkah pemerintah ini memang perlu dilakukan. Selama perombakan buku pelajaran dilakukan di tingkat SD hingga SMA, ia menilai hal ini masih dapat dipahami. Namun, jika perombakan hingga di tingkat perguruan tinggi, baru kemudian hal itu akan bermasalah. Buruk Muka, Khilafah ‘Dibelah’

Direktur Jenderal Pendidikan Islam (Dirjen Pendis) Kemenag Kamaruddin Amin mengatakan pihaknya mengevaluasi konten-konten yang berpotensi salah dimaknai oleh peserta didik. Salah satunya, konten mengenai khilafah.

Amin menyampaikan harus dijelaskan khilafah ada dalam sejarah, tapi tidak serta-merta bisa diterapkan di Indonesia saat ini. Menurutnya, khilafah sudah tidak lagi relevan di negara bangsa seperti Indonesia (CNN Indonesia, 11/11/2019).

Sikap Kemenag merombak materi khilafah merupakan bentuk islamofobia akut. Sebelumnya, Menteri Agama, Fachrul Razi mempersoalkan celana cingkrang dan cadar karena dianggap radikal. Kini, khilafah juga dipersoalkan karena dianggap sebagai paham radikal.

Khilafah dituding banyak mudaratnya dan ditolak seluruh negara. Menag mengultimatum para pendukung khilafah agar keluar dari Indonesia (Kumparan, 31/10/2019).

Serangan terhadap opini khilafah yang begitu masif ini sesungguhnya bagian dari proyek deradikalisasi. 

Menag menyatakan bahwa salah satu pesan Jokowi pada Kemenag adalah menumpas radikalisme.

 Pembahasan isu radikalisme terus digencarkan Pemerintah. Berbagai kementerian pun mengeluarkan pernyataan terkait radikalisme.

Akan tetapi, siapakah pihak yang disebut radikal oleh Pemerintah? Juru bicara Presiden Joko Widodo, Fadjroel Rachman menyebut radikalisme yang dimaksud pemerintah adalah terkait ideologi terlarang. Fadjroel menyebut ormas dengan “ideologi terlarang” seperti Hizbut Tahrir Indonesia (HTI). (vivanews.com, 10/11/2019).

Diketahui  publik bahwa HTI adalah pihak yang konsisten mengusung ide khilafah. Bisa disimpulkan bahwa deradikalisasi adalah strategi rezim untuk menghambat laju ide khilafah. Lantas, apa salah untuk mengenang jasa Khilafah tersebut, kini Irlandia menggunakan logo Khilafah Turki Utsmani (Bulan Sabit) di Klub Sepak Bolanya. “Selain itu, kita melihat simbol-simbol Turki pada seragam tim sepak bola kita,” katanya.
Pernyataan para tokoh Barat tersebut merupakan bukti kebaikan yang diwujudkan oleh khilafah.

 Lantas mengapa masih ada pihak yang memusuhi khilafah?
Mungkin mereka lupa nasihat Cak Nun bahwa memusuhi khilafah sama dengan memusuhi Allah Subhanahu wa ta’ala. Allah Swt. yang menurunkan sistem khilafah, Allah Swt. pula yang menjamin tegaknya esok, dalam waktu dekat. Insya Allah. 

Wallahu a’lam bi showab.

Oleh : Rina Tresna Sari, S.Pd.i
Praktisi Pendidikan dan  Member Akademi Menulis Kreatif

Peran keluarga sangat menentukan kualitas bangsa. Jika diibaratkan bangunan, keluarga merupakan sebuah pondasi untuk tumbuh dan berkembangnya sebuah bangsa. Pondasi yang kuat haruslah berawal dari keluarga-keluarga yang berkualitas dan tangguh. Namun, saat ini masih banyak 'pekerjaan rumah' bagi bangsa Indonesia dalam membangun ketahanan keluarga. Diantaranya tingkat perceraian yang tinggi.

Kebanyakan perceraian terjadi pada pasangan usia dibawah 35 tahun. Banyak faktor yang menyebabkan banyaknya perceraian, namun pemerintah berkeyakinan bahwa sumber persoalannya karena kurangnya pemahaman tentang pernikahan.

Pemerintah kemudian memunculkan gagasan menata ulang program kursus pranikah. Kursus pranikah menjadi wajib dan bersertifikat bagi pasangan yang akan menikah padahal sebelumnya secara sukarela, kini sifatnya menjadi wajib bahkan bersertifikat. Sebagaimana dilansir TEMPO.CO,19/11/2019- Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan, Muhadjir Effendi akan mencanangkan program sertifikasi perkawinan bagi calon pengantin. Pasangan yang akan menikah harus dibekali pemahaman yang cukup tentang pernikahan. Salah satu pengetahuan yang harus mereka miliki tentang ekonomi keluarga hingga kesehatan reproduksi (19/11/2019).

Kepemilikan sertifikat dijadikan salah satu syarat bagi orang yang akan menikah. Selain sertifikasi, materi kursus pranikah diperluas, lebih diarahkan kepada sebab-sebab perceraian dan berbagai problematika keluarga, kekerasan dalam rumah tangga, dan perlindungan anak.

Cukupkah upaya menyelamatkan keluarga dari perceraian dilakukan dengan langkah-langkah tersebut? Untuk menjawabnya, harus dilakukan uji efektivitas kursus pranikah yang digadang pemerintah sebagai solusi menurunkan angka perceraian.

Harus dipastikan jangan sampai pasangan calon pengantin menjalani kursus ini semata-mata demi sertifikat agar bisa menikah, namun tidak memperhatikan kualitas pemahaman dari pernikahan itu sendiri. Jika kepentingan kursus ini tidak tertanam, tujuan kursus ini pun bisa gagal. Terlebih kursus itu dilaksanakan sebelum pernikahan, pada kondisi pasangan yang belum mengalami rumitnya hidup berumah tangga. Tentu saja penerimaannya sangat minim dibandingkan jika menerima kursus saat menjalani rumah tangga.

Sangat mungkin mereka yang mengikuti kursus pranikah hanya sebatas menumpuk pengetahuan saja. Dengan demikian, pemerintah jangan terlalu percaya diri menjadikan program kursus pranikah sebagai jalan sukses mengurangi angka perceraian. Sekeras apapun upaya mewajibkan kursus pranikah,  jika tidak dibarengi upaya menghilangkan penyebab hakiki perceraian, pemerintah tak akan menemui hasil menggembirakan. Sungguh pemicu perceraian begitu kompleks. 

Jika ditelisik, penyebabnya bukan semata-mata soal edukasi bagi calon pengantin.  Kondisi sistem ekonomi dan sosial yang rusak saat ini telah menjadi donatur utama bagi kerapuhan keluarga.

Beratnya beban keluarga saat ini mungkin tak akan bisa dihadapi para pasangan meski mereka sudah lulus kursus pranikah dan bersertifikat. Sempitnya hidup berkeluarga dalam sistem kehidupan kapitalis yang memiskinkan, sangat berpengaruh terhadap keharmonisan suami istri. Konflik suami istri sering terjadi hanya karena minimnya uang belanja dan ketidakmampuan keluarga mencukupi kebutuhan-kebutuhannya. Keharmonisan suami istri juga sering terganggu oleh paham kebebasan atau liberalisme di segala lini kehidupan.

Di berbagai tempat, terpapar hal-hal yang membangkitkan naluri seksual yang berpotensi memalingkan kesetiaan suami ataupun istri. Kecenderungan terhadap lawan jenis juga penyimpangan seksual kian masif. Bahkan, pasangan yang harmonis pun bisa tergerus oleh semua itu. Mereka yang memiliki pemahaman benar pada awal menikah tak sedikit yang kalah oleh beratnya tantangan kehidupan sekuler kapitalis saat ini.

Saat ini sangat marak kasus istri yang menggugat cerai suami, hal itu disebabkan oleh paham liberalisme dan kesetaraan jender (feminisme) yang menjangkiti perempuam perempuan Indonesia. Bahaya program kesetaraan gender adalah menolak aturan-aturan syariat, misalnya perempuan berhak untuk tidak mau hamil dan boleh melakukan aborsi. Menurut kesetaraan gender, wanita yang tidak nyaman hamil (anak tidak diinginkan) boleh melakukan aborsi.

Begitu juga, konsep kesehatan reproduksi, yang dilakukan di pos-pos kesehatan, tak jarang dimanfaatkan sebagai ajang sosialisasi bahwa perempuan yang tidak nyaman hamil boleh aborsi. Tidak hanya itu, ide kesetaraan gender juga membuat para perempuan memandang, seorang istri boleh menuntut ke pengadilan jika merasa dipaksa atau diperkosa suami. Akibatnya, angka perceraian di Indonesia didominasi gugat cerai (khulu').

Karena itu, seharusnya pemerintah (negara) fokus pada akar persoalan. Karena di era kapitalistik permasalahan yang mengakibatkan tingginya angka perceraian sangatlah kompleks. Ketahanan keluarga tidak cukup disiapkan oleh individu dengan bermodalkan tambahan pengetahuan dan keterampilan pernikahan saja, tetapi membutuhkan daya dukung negara dan sistemnya yang terintegrasi. Untuk menekan perceraian, pemerintah harus menanamkan ketakwaan kolektif sebagai benteng diri dalam menjalankan kehidupan berumah tangga. Selain itu pemerintah juga harus mampu menyelesaikan persoalan kemiskinan dan lapangan kerja agar kondisi keterdesakan ekonomi tidak menyulut api perceraian. Negara juga harus mengatur perilaku manusia agar tidak mengarah pada kerusakan.

Negara dituntut meminimalisasi pergaulan bebas dan perselingkuhan dengan penjagaan dan penegakan hukum.  Media massa juga mengemban peran strategis dalam penjagaan cara hidup masyarakat, agar steril dari nilai liberal yang menjadi salah satu penyebab tingginya angka perceraian.

Negara berkewajiban memberikan pendidikan bagi masyarakat, terutama pendidikan agama.  Hal ini agar standar pemahaman dan perbuatan hanya berdasarkan pada apa yang Allah serukan. Melalui penerapan Islam kafah. Hanya Islamlah yang mengatur dan memetakan secara jelas hak dan kewajiban suami dan istri. Islam juga memberikan solusi atas permasalahan ekonomi yang melanda negeri ini, yang merupakan salah satu penyebab maraknya perceraian. Islam pula yang akan menuntun manusia pada ketaatan dan tujuan hidup yang benar, bukan seperti sistem kapitalis sekuler yang menjadikan manusia bergaya hidup hedonis.

Sudah saatnya kita menjadikan Islam sebagai agama yang sempurna menjadi solusi atas semua permasalahan kehidupan ini. Islam pula yang akan menekan tingginya angka perceraian, karena tujuan pernikahan dalam Islam adalah untuk beribadah mengikuti sunah Rasulullah Saw dan mengembalikan peran serta fungsi keluarga sebagai pencetak generasi terbaik. 

Wallahu a'lam bishshawab

Oleh : Kunthi Mandasari
(Member Akademi menulis Kreatif)

Hobi impor kian terasa. Bukan hanya beras, daging, gula, bawang maupun ayam, tetapi merambah hingga bahan bangunan. Apalagi dipermudah dengan Permendag Nomor 7 Tahun 2018 soal izin impor klingker dan semen.

Dilansir dari katadata.co.id, Anggota DPR RI terpilih 2019-2024, Andre Rosiade, menyebut pabrik semen Tiongkok di Indonesia terindikasi melakukan aksi banting harga (predatory pricing). Akibatnya, banyak pabrik semen di tanah air berpotensi mengalami kebangkrutan. Praktek curang yang dilakukan pabrik semen China telah membuat Holcim tumbang dan memutuskan keluar dari Indonesia. Holcim akhirnya diambil alih oleh PT Semen Indonesia Tbk.

"Seluruh pabrik nasional itu bisa bangkrut kalau praktek predatory pricing dibiarkan tumbuh subur di negara kita. Bayangkan semen Tiongkok itu jual rugi. Akibatnya, pabrik semen kita enggak laku dan kesulitan, lalu mereka (Tiongkok) beli," ujar Andre, Jumat (30/8).

Kondisi ini harus segera mendapatkan perhatian. Jika dibiarkan, bisa dipastikan akan ada banyak pabrik semen yang gulung tikar. Sedangkan PT Semen Indonesia Tbk tidak mampu melakukan pengambilalihan seperti Holcim. Karena BUMN semen sendiri memiliki keterbatasan finansial. Jika kondisi ini terus berlangsung, pabrik-pabrik tersebut akan jatuh ke tangan asing. Bisa dipastikan perputaran ekonomi hasil penjualannya tidak akan memberi dampak positif kepada ekonomi negara. 

Banyaknya pabrik semen yang gulung tikar juga akan mengakibatkan gelombang PHK sehingga menambah jumlah pengangguran. Padahal hingga kini pengangguran kian tahun kian bertambah, tetapi belum mendapatkan penanganan secara nyata.

Kemudahan demi kemudahan dalam bidang impor tak bisa lepas dari efek pelaksanaan pasar bebas. Dampaknya, bagi masyarakat yang ekonominya lemah akan mengalami eksploitasi oleh mereka yang ekonominya kuat. Terjadi monopoli dalam pasar yang mengakibatkan kesenjangan ekonomi. Pada akhirnya para pemilik modal yang bisa menguasai pasar.

Beginilah hasil dari penerapan sistem kapitalis. Iming-iming kesejahteraan merata tak jua bisa terlaksana. Karena pada kenyataannya penerapan sistem kapitalis bertumpu pada manfaat. Bahkan dalam pemberian bantuan pun tak akan lepas dari motif ini. Dalam pandangan kapitalis tak ada yang namanya bantuan tulus murni. Semuanya harus bernilai dengan materi.

Penerapan Permendag Nomor 7 Tahun 2018 soal izin impor klingker dan semen telah membuat Holcim tumbang. Sudah seharusnya ada langkah kongkrit untuk mencabut Permendag tersebut. Apalagi jumlah
produksi semen di dalam negeri terdapat surplus produksi semen mencapai 35 juta ton. Sehingga Indonesia sebenarnya tak perlu mengimpor ataupun membuka pabrik lagi.

Sebenarnya, penyelesaian persoalan impor sangat mudah, yaitu menutup seluruh akses untuk impor. Hanya saja untuk pelaksanaannya diperlukan pemimpin yang mandiri dan amanah. Yaitu pemimpin yang leluasa mengambil keputusan tanpa ada intervensi dari siapapun. Serta pemimpin yang bertanggung jawab terhadap kepemimpinannya karena sadar akan adanya pertanggungjawaban.

Pemimpin semacam ini tidak akan mungkin lahir dari rahim demokrasi sekuler. Sebuah paham yang meniadakan peranan Tuhan. Pemimpin yang mandiri dan amanah hanya akan lahir dari sistem Islam. Sistem yang terdiri dari akidah dan syariah. Hanya dengan menerapkannya dalam bingkai negara maka permasalahan manusia akan terselesaikan. Yaitu melalui sistem khilafah 'alla minhajin nubuwwah. Wallahu'alam bishowab.

Oleh : Ukhiya Rana
(Member Pena Muslimah Cilacap)

Tim Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror menangkap seorang terduga teroris berinisial SY (30 Th) di Dusun Tritih, Desa Danasari Lor, Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah, Minggu (17/11/2019). Densus 88 Antiteror menangkap SY pukul 09.00 WIB di rumahnya, Dusun Tritih RT 01/05, Desa Danasari Lor, Kecamatan Nusawungu, Cilacap. Tetapi warga baru tahu kabar penangkapan ini pada Minggu sore.

Sekretaris Desa Danasari Lor, Saimun, mengatakan bahwa warga tak banyak mengetahui sosok terduga ini lantaran ia jarang bergaul dengan tetangganya. Terlebih aktivitas SY banyak dilakukan di luar rumah.
https://m.liputan6.com/regional/read/4113114/sosok-misterius-sy-terduga-teroris-yang-ditangkap-densus-88-di-cilacap

Mencuatnya kembali isu terorisme di Cilacap, perlu diwaspadai sebagai isu untuk mengalihkan perhatian dari agenda jahat para penguasa zalim di wilayah Cilacap. Rakyat terus dijejali dengan drama terorisme yang menjadi proyek gagal, karena rakyat sudah cerdas dalam memilah dan menelaah. Bersamaan dengan aksi penangkapan ‘terduga’ teroris, perhatian umat teralihkan dari aksi unjuk rasa yang terjadi di Cilacap terkait pencemaran lingkungan oleh PLTU Batubara Karangkandri yang tak kunjung selesai. Hal ini karena pemerintah tidak serius dalam menangani persoalan sebab adanya simbiosis mutualisme di bisnis setrum ini, sehingga membuat lidah pemerintah menjadi kelu.
.
Bukan hanya itu, isu terorisme yang semakin digaungkan juga semakin mengalihkan dari upaya para kapitalis bengis yang berkolaborasi dengan penguasa untuk menguasai Cilacap. Nampaknya banyak yang belum mengetahui,  bahwa Cilacap menyimpan sumber daya alam yang banyak. Dilansir dari Brainly.co.id (11/01/2015), bahwa Cilacap memiliki kandungan sumber daya alam sebagai berikut:
*Minyak dan  Gas Bumi*.  Terdapat di Desa Cipari Kecamatan Dipari, telah dilakukan eksplorasi terhadap cebakan yang dilaksanakan oleh LUNDIN BANYHUMAS BV. dengan melakukan pengeboran sumur uji (Sumur Taruhan Jati) hingga kedalaman maksimal 15.000 ft, dengan kesimpulan tidak ekonomis.

*Batu Bara*. Indikasi adanya potensi batu bara terlihat dari adanya sisipan batu bara yang terdapat di wilayah Kecamatan Dayeuhluhur. Hasil penyelidikan Pemerintah Kabupaten Cilacap yang bekerja sama dengan CV. Multi Geosintek tahun 2003, menyimpulkan bahwa batu bara yang ada merupakan batu bara muda (Lignite) dengan nilai kalori <4 .500="" 2006="" 3.724="" 3.890="" analisa="" bara="" batu="" berkisar="" cal="" cidadap="" d="" dengan="" desa="" di="" gr.="" hasil="" juga="" kalori="" karangpucung="" kcal="" kecamatan="" kg.="" mei="" nilai="" p="" pada="" polaris="" potensi="" proksimat="" pt.="" s="" singkapan="" star="" terdapat="" tersebut="">

*Emas*. Terdapat di Desa Jambu Kecamatan Wanareja dan Desa Sadahayu Kecamatan Mejenang. Cadangan emas tersebut pernah dieksplorasi oleh PT. Gama Grahita dengan luas areal 2.000 hektar, kemudian dilakukan eksplorasi oleh PT. Multi Daya Sempama. Hasil eksplorasi kandungan emas tersebut antara 4 gr/ton sampai 7 gr/ton.

*Pasir Besi*. Endapan pasir besi tersebut sepanjang pesisir pantai Kabupaten Cilacap, sebagian besar telah ditambang oleh PT. ANTAM Tbk, cadangan yang tersisa seluas 500 hektar lebih dengan MD 12,20 %, kandungan Fe >53% terletak di Desa Welahan Wetan Kecamatan Binangun hingga Desa Jetis Kecamatan Nusawungu, cadangan yang tersisa 744.678,85 ton saat ini telah diusahakan oleh 4 pemegang kuasa pertambangan.

*Bentonit*. Terdapat di Kecamatan Karangpucung yang meliputi Desa Tayem, Desa Sumber Sari, Desa Sunan dengan luas masing-masing 1 hektar, 8 hektar, dan 1 hektar. Hasil identifikasi cadangan Bentonit pada Desa Tayem yaitu Swelling Index 79-89 %, CaO 25%, MgO 1,33-5,55%, TiO2 0,22-0,73%, Na2O <1 ada="" cadangan="" desa="" di="" kecamatan="" kesugihan="" lanjut.="" lebih="" nbsp="" p="" penelitian="" perlu="" pesanggrahan="" pula="" sejumlah="" yang="">

*Trass*. Terdapat di Kecamatan Cimanggu yang meliputi Desa Cimanggu, Cigintung, Bantar Panjang, Genteng, Sindanghayu, Tepungsari dengan jumlah cadangan keseluruhan 83.022.500 m3. Hasil analisa Trass daerah Bantar panjang adalah Indeks Aktivitas 7 hari= 68,9% : Indeks Aktivitas 28 hari = 73%, dan Indeks Aktivitas 7 hari = 64,4% : Indeks Aktivitas 28 hari = 74% untuk daerah Bantar Mangu dengan acuan CPI-SP-008.

*Talk*. Cadangan tersingkap terdapat di Kecamatan Karangpucung, belum dieksplorasi secara detail.

*Andesit*. Cadangan andesit atau biasa yang disebut Batu Gunung terdapat di beberapa desa di Kecamatan Kesugihan (sekitar 1.500.000 m3, dengan tanah penutup/Over Burden (OB) rata-rata 0,5-2 meter), Kecamatan Jeruklegi yang meliputi Desa Karang Kemiri (1.500.000 m3, OB 2-4 meter), Desa Ciwuni (300.000 m3, OB 0,5-1 meter), juga terdapat di Kecamatan Mejenang dan Kecamatan Dayeuhluhur. ( https://brainly.co.id/tugas/1791276 )

Aroma harum kekayaan sumber daya alam di Cilacap sudah mulai menarik banyak perhatian para korporasi aseng. Berawal dari masuknya para pekerja ilegal Cina menjadi bukti bahwa Cilacap adalah target mangsa kapitalis aseng. Ditambah dengan masuknya Ahok sebagai bos PT. Pertamina semakin menguatkan perannya  sebagai regulator bagi para kapitalis aseng untuk menguasai Cilacap. Sebagai antek kapitalis aseng, kemudian akan melobi para penguasa rakus dengan memanfaatkan posisinya agar bersedia membentangkan karpet merah bagi para kapitalis aseng.
Dan berujung pada penguasaan wilayah Cilacap beserta sumber daya alam yang terkandung di dalamnya dan akan tunduk serta dengan suka rela dihabisi oleh aseng. Inilah bentuk penjajahan gaya baru (neo-imperialisme) yang semakin masif, dan mirisnya banyak masyarakat khususnya di wilayah Cilacap yang tidak menahu bahkan tidak peduli dengan penjajahan sekaligus penjarahan ini.

Neo-imperialisme yang terus menyerang negeri ini adalah buah penerapan sistem rusak dan merusak, yaitu sistem politik demokrasi dan sistem ekonomi kapitalisme. Rakyat ibarat ‘tikus yang mati di lumbung padi’. Begitu melimpah kekayaan yang dimiliki negeri ini, namun untuk sekadar menikmatinya harus mengencangkan ikat pinggang bahkan hingga leher pun ikut tercekik. Para penguasa serakah dan zalim yang jauh dari keimanan dengan tega menyerahkan nasib rakyatnya kepada para penjajah. Sistem kufur kapitalis telah merubah penguasa yang seharusnya menjadi pelindung dan pelayan rakyat, justru menggadaikan keringat rakyat demi kedudukan dan pundi-pundi rupiah.

Semua penderitaan yang dirasakan hari ini harus segera diakhiri, yaitu dengan kembali pada solusi Islam. Karena Islam hadir  tidak hanya sebagai agama ritual dan moral belaka. Islam juga merupakan sistem kehidupan yang mampu memecahkan seluruh problematika kehidupan manusia, termasuk dalam pengelolaan kekayaan alam. Allah SWT berfirman:
_“Kami telah menurunkan kepada kamu (Muhammad) Alquran sebagai penjelasan atas segala sesuatu, petunjuk, rahmat, serta kabar gembira bagi orang-orang yang berserah diri._ (TQS. An-Nahl: 89).

Menurut aturan Islam, kekayaan alam adalah bagian dari kepemilikan umum. Kepemilikan umum ini wajib dikelola oleh negara. Hasilnya diserahkan untuk kesejahteraan rakyat secara umum. Sebaliknya, haram hukumnya menyerahkan pengelolaan kepemilikan umum kepada individu, swasta apalagi asing. Rasulullah saw. bersabda:
_"Kaum Muslim berserikat (memiliki hak yang sama) dalam tiga hal: air, padang rumput, dan api.”_ (HR. Ibnu Majah).
.
Menurut aturan Islam tambang yang jumlahnya sangat besar (misalnya: batu bara, emas, perak, besi, tembaga, timah, minyak bumi, gas, dan sebagainya) semuanya adalah tambang yang terkategori milik umum.

Sebagai konsekuensi keimanan kepada Allah SWT dan Rasul-Nya, setiap Muslim, termasuk para penguasanya, wajib terikat dengan seluruh aturan syariat Islam. Karena itu semua perkara dan persoalan kehidupan termasuk pengelolaan sumber daya alam, harus dikembalikan pada Alquran dan As-Sunnah. Allah SWT berfirman:
_“Jika kalian berselisih pendapat dalam suatu perkara, kembalikanlah perkara itu kepada Allah (Alquran) dan Rasul-Nya (As-Sunnah) jika kalian mengimani Allah dan hari akhir.”_ (TQS. An Nisa : 59).

Solusi satu-satunya yaitu mencampakkan sistem kufur demokrasi-kapitalisme dan menggantinya dengan sistem Islam dalam naungan Daulah Khilafah Islamiyah.

Wallahu a’lam bish-showab.

Oleh : Bunda Atiqoh

Hukum Allah adalah hukum terbaik yang Allah tetapkan namun sebagian manusia ingkar. Tatkala hukum yang dipakai adalah hukum manusia yang banyak kelemahannya maka yang terjadi adalah kekacauan. 

Undang-undang perkawinan yang baru, yaitu undang-undang no 16 tahun 2019 tentang Perubahan Atas UU no.1 Tahun 1974 tentang perkawinan, menetapkan usia perkawinan bagi calon pengantin adalah 19 tahun baik bagi pria maupun wanita. Berbeda dengan undang-undang sebelumnya yang menetapkan usia 16 tahun bagi wanita dan 19 tahun bagi pria. 

Penetapan undang-undang baru, dengan menaikkan batas minimal usia pernikahan dengan berbagai pertimbangan. Diantaranya adalah kematangan jiwa dan raga agar tujuan perkawinan dapat terwujud dengan baik tanpa berakhir dengan perceraian. Diharapkan juga menghasilkan keturunan yang sehat dan berkualitas. Tujuan yang lain adalah menekan laju kelahiran dan menurunkan resiko kematian ibu dan anak. 

Semua pertimbangan yang diambil bertujuan mulia, untuk meningkatkan kualitas hidup. Namun manusia lupa, bahwa akal manusia terbatas. Tak akan mampu menjangkau hal-hal yang diluar jangkauan akal. Menafikan aturan Allah sama halnya dengan meniscayakan kekacauan. Contoh kecil, Seperti yang terjadi pada masalah kenaikan batas usia minimal pernikahan. Di masing-masing daerah berbeda penerapannya.  Pasangan calon pengantin yang berusia dibawah 19 tahun dan sudah berstatus janda/duda di suatu tempat tidak dapat melangsungkan pernikahan karena faktor usia yg masih dibawah 19 tahun, namun kebijakannya berbeda di tempat lain, boleh menikah karena statusnya sudah duda/janda, usia tidak menjadi pertimbangan. Dari sini terlihat kekacauan penerapan aturan. Sesuai dengan interpretasi masing-masing pengambil kebijakan. 

Meningkatkan kualitas hidup dengan menaikkan batas minimal usia pernikahan ibarat menyelesaikan masalah dengan masalah. Ketika batas minimal usia nikah dinaikkan sementara remaja dipaksa matang sebelum waktunya oleh sistem kehidupan yang diterapkan, maka yang muncul adalah hubungan ilegal antara pria dan wanita secara hukum agama maupun negara. Timbul masalah lagi,  pasangan muda-mudi terpaksa dinikahkan  karena sudah terlibat hubungan terlarang. Lahirlah generasi yang tidak siap mengarungi biduk rumah tangga. Keluarga berjalan apa adanya dengan pendidikan yang minimal, emosi yang belum matang dan finansial yang terbatas. Tidak mustahil keluarga seperti ini berakhir pada perceraian.  

Penyelesaian suatu masalah tanpa menyelesaikan masalah pokok tidak akan menemukan solusi tuntas. Menangkal pernikahan usia dini akan efektif  jika diikuti dengan diregulasikannya aturan Allah dalam semua aspek kehidupan. Diantaranya, hubungan muamalah antar sesama manusia, termasuk didalamnya aturan interaksi antara pria dan wanita,  kewajiban menutup aurat bagi wanita dewasa, diblokirnya situs-situs porno oleh pemerintah, disensornya tontonan yang tak mendidik dan pekanya masyarakat terhadap hal-hal yang dilarang oleh syara’. 

Ada tiga pilar yang harus ditegakkan, pembentukan individu-individu yang shalih/shalihah yang notabene paham tata aturan pergaulan antara pria dan wanita, kontrol masyarakat yang ketat terhadap individu yang melanggar syariat Allah dan peran negara sebagai penentu kebijakan. Ketiga komponen ini akan bersinergi menciptakan masyarakat Islam berkualitas yang kita harapkan. Dengan demikian masalah demi masalah akan tuntas, terwujudlah baldatun thayyibatun wa robbun ghafur.

Wallahu a’lam bissahwab
Bondowoso, 20 November 2019

Oleh : Fatmawati 
Pensiunan guru dan pegiat dakwah


Kalimat yang mulia dan indah. Allahuma shalli 'ala sayyidina Muhammad. Dua belas Rabiul Awwal 1441 H yang bertepatan dengan tanggal 9 Nopember 2019 lalu adalah momen yang spesial, karena pada hari itulah Rasulullah Muhammad saw. dilahirkan di dunia ini.

Kelahiran Nabi saw. sangatlah istimewa, bukan karena beliau makhluk yang berbeda dengan kita. Rasulullah adalah manusia, sama seperti kita. Rasulullah memiliki gharizah (naluri) dan hajatul udlawiyyah (kebutuhan hidup), sama saja dengan kita. Namun beliau sangat istimewa. Apa yang menjadikan Nabi saw. sangat istimewa.? Karena beliau seorang Rasulullah, yang diberikan wahyu dan mengemban risalah, terlebih untuk disebarkan ke seluruh penjuru alam.

Sering kita mengatakan "Aku cinta Rasulullah". Kamu yang rajin ngulik sosmed pasti sering menemukan unggahan dengan konten "Like kalau kamu cinta Allah dan Rasul, abaikan jika kamu tidak cinta." Tapi sebenarnya, seperti apa cara kita mencintai Rasulullah dan bagaimana membuktikan kecintaan kta?

Mencintai Nabi Muhammad saw. ala remaja, ada 5 cara: 

Pertama, beriman kepadanya. Bohong besar jika orang mengaku mencintai Nabi saw. tetapi tidak beriman kepadanya. Karena cinta kita kepada Rasulullah berbeda dengan cinta kita kepada manusia pada umumnya.

Kita tidak pernah melihat Nabi saw., kita tidak pernah mendengar langsung sabda beliau. Waktu kita dan Nabi saw. berbeda 14 abad dan antara rumah kita dan rumah beliau berjarak 7 ribu kilometer. Tetapi cinta kita kepada Rasul melebihi batas ruang dan waktu, dan hanya keimanan yang bisa memunculkan cinta itu.

Kedua, bershalawat kepadanya. Orang-orang orientalis dan liberal berdusta saat mengatakan, "Jika Rasul saja membutuhkan shalawat dan doa, maka beliau belum ada jaminan terhindar dari api neraka," Yang betul adalah saat kita bershalawat pada Nabi saw. justru dengan shalawat itu kita mendapatkan syafaat dari beliau.

"Barang siapa yang bershalawat kepadaku satu kali, maka Allah akan bershalawat kepadanya sebanyak 10 kali." (HR Muslim).

Ketiga, menghidupkan sunnahnya. Zaman sekarang banyak remaja yang mencintai idola mereka, sehingga mereka berpenampilan serta bertingkah laku seperti idola mereka. Sebagai contoh, ada seorang K-Poper garis keras dari Inggris yang menghabiskan 100 ribu dolar atau sekitar 1,5 milyar untuk operasi plastik demi mirip Jimin dari grup BTS.  Tentu saja ini sangatlah ekstrem.

Jika kita mengaku mencintai Nabi saw. , maka selayaknya pula kita mencintai apa yang Rasul cintai. Saat Rasul saw. mencintai untuk melaksanakan shalat Dhuha, maka kita lakukan shalat Dhuha. Saat Rasul suka bersedekah di pagi dan sore hari, kita lakukan pula. 

Keempat, kepoin jejak Nabi saw. Di dunia sosmed sekarang ini, jika ada seorang remaja punya rasa cinta pada seseorang biasanya dia stalking in instagramnya, cari-cari tahu apa aktivitasnya, serta mantengin dan save foto-fotonya. Jika benar kita mencintai Rasul saw., maka yang kita lakukan adalah mengikuti jejak dan kisahnya, mencari tahu bagaimana sejak masa kecil hingga meninggalnya, serta mempelajari bagaimana kehidupan dan perjuangan Rasul saw. dengan membaca sirahnya. 

Kelima, mencintai syariat Islam. Hal ini karena Rasulullah saw. sebagai manusia yang mengemban syariahlah yang menjadi dasar kita mencintai beliau. Mencintai syariah berarti mempelajari dan menerapkannya dalam seluruh aspek, baik dalam urusan diri dengan Rabb (habluminallah), hubungan diri dengan diri sendiri (habluminannafs), dan hubungan sendiri dengan orang lain (habluminannaas).

Maka kita mau dan mengaku mencintai Nabi saw. sudah seharusnya kita menjadi para pejuang syariah, sehingga kita bisa bertemu dengan Rasulullah saw. kelak di Yaumil Akhir, memeluk dirinya dan dengan bangga mengatakan, "Ya Rasul, saksikanlah bahwa aku adalah orang yang memperjuangkan syariah dan ajaran-ajaranmu selama aku hidup."

Wallah a'lam bi ash-shawab

Oleh : Hamsina Halisi Alfatih

Ketiadaan Islam sebagai sistem yang seharusnya mengatur kehidupan umat saat ini, menjadikan berbagai ajaran Islam dilecehkan. Dan halnya syari'at islam diliberalisasi habis-habisan mengikuti hawa nafsu para pejabat publik yang terjangkit Islamophobia.

Baru-baru ini kembali publik dipertontonkan dengan ulah kontroversi pejabat muslim atas polemik salam lintas agama. Salam lintas agama yang meliputi salam pembuka dari 5 agama yang diakui di Indonesia, disinyalir sebagai bentuk toleransi dan bagian dari kebhinekaan.

Polemik salam lintas agama ini kemudian direspon tegas oleh pihak MUI Jawa Timur agar para pejabat tak memakai salam pembuka semua agama saat ini. Himbauan tegas tersebut terlampir dalam surat bernomor 110/MUI/JTM/2019 yang diteken langsung oleh ketua MUI Jatim KH. Abdusshomad Buchori. Saat dikonfirmasi Kiayi Shomad membenarkan surat himbauan tersebut. (detiknews.com, 10/11/19)

Menurut Kiayi Shomad, dalam Islam salam diartikan sebagai do'a. Sehingga do'a merupakan ibadah, untuk itu tak baik jika mencampuradukkan ibadah satu dengan yang lain.

Salam lintas agama baru popular belakangan di era reformasi. Dimaksudkan sebagai salam penghormatan kepada seluruh pemeluk agama, sekaligus sebagai simbol kerukunan dan toleransi beragama. Namun patut untuk digaris bawahi lagi dalam pandangan islam sendiri ucapan salam " Assalamu'alaikum " merupakan keharusan yang diucapkan seorang muslim kepada muslim lainnya terkecuali bagi non muslim.

Dalam Islam, salam merupakan perintah dari Allah Subhanahu Wata’ala. Dalam suatu hadits yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah, Rasulullah ṣhallallāhu ‘alaihi wa sallam bersabda :

لا تَدْخُلُونَ الْجَنَّةَ حَتَّى تُؤْمِنُوا ، وَلا تُؤْمِنُوا حَتَّى تَحَابُّوا ، أَوَلا أَدُلُّكُمْ عَلَى شَيْءٍ إِذَا فَعَلْتُمُوهُ تَحَابَبْتُمْ ؟ أَفْشُوا السَّلامَ بَيْنَكُمْ
“Tidaklah kalian masuk ke dalam surga hingga kalian beriman dan tidaklah kalian beriman (dengan sempurna) hingga kalian saling mencintai. Tidakkah kalian mau aku tunjukkan kepada sesuatu yang jika kalian lakukan menyebabkan kalian saling mencintai? Sebarkan ucapan salam di antara kalian” (HR. Muslim).

Maka dalam hal ini seorang muslim tidak diperbolehkan mengucapkan salam lain selain yang di ajarakn dalam islan. Sebab hal ini sangat mempengaruhi aqidah atau keyakinan seseorang tersebut. Lantas haruskan umat muslim mengikuti jalan pikiran orang-orang sekuler atas nama toleransi dan kebhinekaan? Tentu tidak demikian dan bahkan pemikiran tersebut harus ditolak.

Selain itu, ketegasan seorang muslim harus diutamakan dalam hal menyangkut urusan aqidah. Maka peran ulama sangat dibutuhkan dalam mengambil sikap serta keputusan perihal liberalisasinya ajaran serta syari'at islam. Sebab salam lintas agama bukanlah berbicara masalah toleransi dan kebhinekaan tetapi bentuk liberalisasi akan ajaran islam. Karenanya jika semua ulama tidak tegas dalam menyikapi hal ini maka lihatlah bagaimana syari'at islam diporak-porandakan oleh orang-orang sekuler.

Disinilah pentingnya menjadikan islam sebagai sebuah aturan ( ideologi). Aturan yang mengatur kehidupan umat dari bangun tidur hingga tidur kembali. Jangankan permasalahan ucapan salam, bersin saja islam pun mengaturnya.

Berangkat dari hal itu, maka disinilah peran penting para ulama dalam menyikapi permasalahan menyangkut urusan aqidah umat Islam. Sebab derajat ulama ditinggikan oleh Allah SWT dengan ilmu yang mereka miliki. Melalui mereka, dapat diketahui mana yang halal dan yang haram, yang benar dan yang batil, yang dapat menimbulkan mudarat dan yang mendatangkan manfaat, serta hal baik dan hal buruk. Mereka adalah pewaris para nabi dan pemimpin para wali. 

Maka MUI selaku kumpulan para ulama seyogyanya secara tegas menyuarakan syari'at islam sebab para ulama merupakan nahkoda yang setiap saat harus menyelamatkan umat dari segala bentuk permasalahan. Para ulama pun harus memegang kendali fungsi sebagai pewaris nabi di tengah-tengah masyarakat dalam menjalankan amar ma'arif nahi mungkar.

Syekh Abu ‘Abdillah Muhammad bin Haji Isa al-Jazairiy hafidzahullah menyebutkan dalam salah satu khutbahnya lima fungsi dan peran Ulama dalam kehidupan Ummat, yakni; Pertama, Ulama Sebagai Mursyid (pemandu). Kedua, Ulama Sebagai Pilar Kehidupan Dunia. Ketiga, Ulama Sebagai Penjaga Kemurnian dan Kesucian Aqidah Islam. Keempat, Penjaga masyarakat dari berbagai penyakit sosial. Kelima, Ulama Sebagai Pemersatu Ummat.

“Laulal ‘Ulama Lasharan Naas Kal Bahaaim; Andai bukan karena Ulama, manusia bagaikan binatang” (Imam Hasan Al-Bashri rahimahullah (w.110 H)).

Pernyataan Ulama Tabi’in asal Bashrah tersebut menunjukan vitalnya keberadaan Ulama dalam kehidupan ummat manusia. Ulama ibarat suluh di tengah kegelapan. Mereka adalah pemandu jalan di tengah belantara kehidupan dunia ini. Mereka merupakan mursyid (pembimbing) bagi manusia dalam menjalankan kewajiban beribadah kepada Allah Ta’ala.

Demikianlah bagaimana peran penting serta fungsi ulama dalam kehidupan umat. Terlebih lagi bagaimana harusnya ulama bersikap dalam menghadapi segala bentuk  polemik yang menimpa umat islam saat ini. Permasalahan umat pun saat ini tak terlepas dari ketiadaan khilafah yang menjadikan islam sebagai satu-satunya aturan yang mengatur kehidupan umat manusia.
Wallahu alam bishshowab

Oleh : Sumiati 
Praktisi Pendidikan dan Member Akademi Menulis Kreatif 

Jakarta, CNN Indonesia -- Pemerintah, melalui Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK), Muhadjir Effendy, berencana membuat program sertifikasi persiapan perkawinan berupa kelas atau bimbingan pranikah wajib bagi setiap pasangan. Rencananya program ini berlaku pada 2020 dan Pemerintah tidak akan memungut biaya untuk program tersebut alias gratis.

Namun tak semua orang setuju dengan rencana program ini. Ada yang menyebut program tersebut dibutuhkan, tapi tak sedikit yang menganggapnya hanya menambah repot persiapan pernikahan bagi calon mempelai.

Sebagian warga mengaku tak asing dengan program pembekalan sebelum menikah atau pranikah. Beberapa calon pengantin memang ada yang sudah melakoni. Bahkan dalam prosesi pernikahan pemeluk agama tertentu, misalnya Katolik dan Protestan, hal tersebut wajib hukumnya.

Sementara ada juga jenis pembekalan pranikah melalui seminar. Sebagian berbayar tapi ada pula yang gratis.

Kebetulan belaka, beberapa bulan terakhir Fransiska Asisi Tiur (32) berburu info mengenai pembekalan pranikah. Ia memperkirakan satu atau dua tahun ini segera meresmikan hubungan dengan sang kekasih.

"Katanya sekitar sebulan sebelum [pernikahan] pembekalannya. Sekali seminggu. Habis itu baru daftar ke gereja. Doakan saja," ungkap Fransiska saat ditemui CNNIndonesia.com di kawasan Cawang, Jakarta Timur, Kamis (14/11).

Ia mengaku baru mendengar soal rencana pemerintah membuat program pranikah. Akan tetapi, agama yang ia anut, yakni Katolik, memang mewajibkan calon pasangan suami istri mengikuti pembekalan pranikah.

Jadi Fransiska setuju saja jika pemerintah pun membuat program serupa. Meski begitu, masih menyimpan tanya apakah ia wajib mengikuti kedua-keduanya.

"Karena itu sangat bermanfaat untuk mengetahui persiapan, lalu untuk setelah menikah. Saya rasa sangat penting. Kalau di kami [Katolik], pembekalan pranikah itu wajib," tutur Fransiska.

Warga lain, Trista Prasidya (30) mengungkapkan antusiasme serupa. Program pranikah ia anggap penting untuk membekali calon pasangan suami-istri, memberikan gambaran masalah yang akan dihadapi saat berumah tangga kelak. Apalagi, selama ini menurut dia, seminar pranikah juga banyak menyedot peminat.

"Bagus sih, setuju kalau ada program itu. Apalagi gratis. Soalnya biasanya seminar pranikah suka ada yang bayar kan," sambung Trista.

Ia menyarankan pemerintah untuk proaktif menyosialisasikan program tersebut ke media sosial. Tentu demi motif dan tujuan dari rencana itu dipahami oleh masyarakat secara umum.
"Soalnya kalau program pemerintah di sosmed kurang promo," imbuh dia lagi.

Tentu tak semua setuju. Warga lain, Hertanto (34) justru menganggap program ini tak perlu. Sebab menurut dia, setiap pasangan yang hendak menikah harusnya sudah memahami seluk-beluk hingga tujuan sebuah pernikahan.

"Mungkin akan ada efeknya untuk sebagian pasangan, tapi saya sih kayaknya enggak ya. Karena saya termasuk orang yang paham tentang tujuan pernikahan itu apa," tuturnya.
Hertanto lebih setuju jika bimbingan diisi materi penyusunan perjanjian pranikah.
"Bisa, kalau seandainya pisah anak ikut siapa, terus tentang harta gono gini juga," sambung dia.

Jika materi sekadar pengetahuan umum menyongsong kehidupan berumah tangga, ia membayangkan program pranikah hanya akan menambah ruwet persiapan perkawinan jika diwajibkan kepada calon pengantin.

"Pelatihan kayak gini cuma ngeribetin saja. Kalau diwajibkan, ya mending enggak usah nikah saja," Hertanto berseloroh.

Suara keberatan sekaligus mempertanyakan juga diungkapkan Renata (34), yang mengaku sudah sempat melakoni pembekalan pranikah enam tahun silam.

Menurut dia, setiap pasangan sudah pasti punya persiapan khusus. Dia juga mengetahui bahwa sebagian agama, seperti Kristen dan Katolik, sudah memiliki program kursus pranikah yang berisi tentang bimbingan
"Jadi cukup lah negara urusan administrasi aja," tuturnya.

Program yang rencananya berlaku di seluruh Indonesia ini akan dibuat dengan sistem pelatihan. Menurut Menko PMK, Muhadjir, pasangan akan dilatih pelbagai pengetahuan mulai dari mengelola emosi, kesehatan reproduksi hingga keuangan.

Warga lain asal Bekasi, Maharani (27) mengusulkan materi pembekalan sebaiknya tak berkutat pada motivasi atau nasihat pernikahan. Ia merasa perlu ada materi lain misalnya soal kekerasan dalam rumah tangga (KDRT).

"Bagaimana jika terjadi KDRT dalam rumah tangga. Apa yang harus dilakukan istri? Bagaimana kalau ada pemaksaan dalam seks? Jangan cuma yang baik-baiknya saja," imbuh Maharani.

Maharani juga menilai sebaiknya pemerintah tak berekspektasi program pranikah mampu menurunkan angka perceraian.

"Kalau aku bakal menganggap itu formalitas saja," tambah perempuan yang sehari-hari bekerja di perusahaan multinasional tersebut.

Don Purba (30) memahami maksud baik pemerintah untuk memastikan kesiapan para pasangan. Namun, ia tak sepenuhnya yakin setiap orang mau mengikuti program pranikah.

"Orang mau menikah saja persiapannya kan sudah repot," ucap dia.

"Di agama Kristen juga ada konseling pranikah, kalau nggak salah sih, soalnya saya belum menikah. Jadi double dong [dengan program pemerintah]?" kata Don seraya bertanya.

Apa yang disampaikan Menko PMK, sesungguhnya tidak mendasar, jika ini dilakukan untuk menjadi solusi tentu jauh dari fitrah manusia yang benar. Ada batasan usia untuk menikah saja sudah tidak tepat, apalagi dengan sertifikasi siap kawin.

Hal ini akan menimbulkan masalah baru bagi Indonesia. Apakah Menko PMK, tidak mempertimbangkan bagi yang tidak lulus sertifikasi.  Faktanya  banyak yang menggunakan sertifikasi sebagian besar tidak lulus. Fakta sertifikasi dalam hal lain yang lulus hanya sebagian kecil, jika sertifikasi ini diberlakukan untuk pernikahan tentu akan sangat menjadi beban bagi masyarakat Indonesia,  terlebih masyarakat Indonesia masih ada yang tidak mampu membaca dan menulis, ditambah aqliyah yang kurang, bagaimana bisa melewati sertifikasi dulu. Seharusnya penguasa membuat program yang lain, dan program tersebut menjadikan rakyat cerdas. Kalau memang penguasa mencintai rakyatnya. 

Tidak terbayangkan masa depan kaum muda Indonesia, jika mereka tidak lulus sertifikasi, bisa jadi pilihan berzina untuk menyalurkan nalurinya. Hal ini tentu berbahaya bagi bangsa kita.

Terlebih lagi jika program ini ditunggangi kaum liberalis, untuk memuluskan rencana yaitu dengan program terselubung, melakukan manuver dan hal ini tidak diketahui masyarakat. Sebelum program ini diberlakukan, alangkah baiknya jika dikaji kembali bagaimana menurut syariat Islam. 
Jika ada sebagian orang dari non muslim setuju program ini diberlakukan, tentu bukan alasan utama untuk meluluskan program ini.

Bagaimana dengan sistem Islam? 
Islam sistem  menyeluruh mengatur urusan kehidupan, tak terkecuali persiapan pernikahan putra-putri mereka, orang tua memiliki kewajiban untuk mendidik anak-anak mereka agar mampu menjalani kehidupan di masa yang akan datang, baik pendidikan agama maupun yang lainnya. Jika dalam setiap keluarga sudah dibentuk pendidikan Islam, ibu menjadi ummu warabatul bait, mengatur rumah tangga dan menjadi guru pertama bagi anak-anaknya, tentu saja anak perempuan  mereka akan siap menjalani kehidupan di masyarakat atau ketika menikah,  karena melihat sosok ibu yang menjadi teladannya, ayah menjadi kepala keluarga yang bertanggung jawab atas seluruh keluarga baik agama maupun materinya, maka anak laki-laki mereka pun akan siap membina rumah tangga, menjadi pemimpin dan pengayom karena sudah melihat sosok ayahnya yang luar biasa, yang pasti tidak dibutuhkan sertifikasi. 

Jika dalam setiap keluarga sudah dibentuk pendidikan Islam, dimana seorang ibu menjadi ummu warabatul bait dan guru pertama bagi anak-anaknya. Hal ini tentu saja akan memudahkan seorang anak perempuan siap menghadapi berbagai tantangan kehidupan di masyarakat. Pun demikian ketika menjelang pernikahan tiba. Sebab mereka melihat contoh teladan dari kedua orangtuanya ibu serta ayahnya yang bertanggungjawab. Sosok ayah menjadi contoh terbaik dalam menjalankan peran sebagai kepala keluarga yang bertanggung jawab atas seluruh keluarga baik agama maupun nafkah yang. Seorang anak laki-laki mereka pun akan siap membina rumah tangga, menjadi pemimpin dan pengayom karena sudah melihat sosok ayahnya yang luar biasa. Dengan demikian sertifikasi tidak perlu  diadakan. 

Terciptanya hal yang demikian hanya bisa di sistem Islam yang sempurna praktis dan tidak banyak birokrasi.

Wallahu a'lam bishshawab

Oleh : Third Rachman 
(Member penulis Cilacap, pemerhati remaja dan Aktifivis Dakwah Ideologis)

Jakarta, Kementerian Energi & Sumber Daya Mineral (ESDM) menyatakan pelanggan listrik golongan 900 Volt Amper (VA) Rumah Tangga Mampu (RTM) akan dicabut subsidinya mulai Januari 2020.

Direktur Jenderal Ketenaga Listrikan Kementerian ESDM Rida Mulyana mengatakan, pencabutan subsidi untuk golongan pelanggan 900 VA RTM merupakan keputusan bersama antara pemerintah dengan DPR . 

Menurut Rida, atas keputusan dikeluarkannya golongan pelanggan 900 VA dari penerima subsidi, maka tarif listrik golongan pelanggan tersebut mengalami penyesuaian mengikuti golongan pelanggan non subsidi golongan 1300 VA, pencabutan subsidi untuk 900 VA non subsidi akan berlaku mulai Januari 2019.

Untuk di ketahuai, saat ini golongan 900 VA RTM di kenakan tarif sebesar Rp 1.352 per kilo Watt hour (kWh) , sedangkan tarif golongan non subsidi 1300 VA Rp 1.467,200 per kWh. Jumlah pelanggan listrik 900 VA RTM sebanyak 6,9 juta pelanggan.

Rida memperkirakan dengan pencabutan subsidi listrik untuk golongan pelanggan 900 VA RTM maka tagihan listriknya akan naik Rp 29.000 per bulan . Atau hanya naik Rp 1.000 per hari .

Lantas bagaimana nasib pelanggan golongan 450 Volt Amper (VA) ?
Direktur Jenderal Ketenaga Listrikan Kementerian Energi Sumber Daya Mineral (ESDM) Rida Mulyana mengatakan, golongan pelanggan 450 VA saat ini masih di rencanakan mendapat subsidi listrik. 

Menurut Rida ,jika nantinya akan ada peninjauan penerima subsidi listrik pada golongan 450 VA ,maka akan dilakukan pemilihan penerima subsidi . 

Rida mengungkapkan, pemerintah tidak akan sembarangan mengambil kebijakan terkait kenaikan tarif listrik,sebab banyak faktor yang menjadi pertimbangan seperti penurunan kondisi ekonomi . 

Kenaikan listrik nantinya akan memberikan dampak kenaikan pada kebutuhan rakyat sehari-hari. Rakyat akan semakin menjerit  di bawah ekonomi yang sulit.  

Sembako dan kebutuhan lainnya saja sudah melambung tinggi harganya ditambah kenaikan pajak dan pencabutan subsidi listrik. Mau dibawa ke arah manakah jikalau pemerintah tidak melihat standar ekonomi rakyat lemah.  Pengangguran semakin bertambah dan tingkat kejahatan kriminalitas pun meningkat dengan alasan tekanan ekonomi dan biaya hidup. 

Dilihat dari makna menurut KBBI subsidi bermakna bantuan keuangan kepada pihak tertentu yang umumnya dilakukan pemerintah. Subsidi juga didefinisikan sebagai mekanisme pembayaran oleh pemerintah kepada perusahaan atau rumah  tangga untuk mencapai tujuan tertentu yang membuat mereka dapat memproduksi atau mengonsumsi produk dalam kuantitas lebih besar atau harga lebih murah.

Dari makna tersebut bisa kita garis bawahi bahwa subsidi dikeluarkan untuk mensejahterakan rakyat, memenuhi hajat hidup rakyat dan meringankan beban rakyat . Jika subsidi diartikan sebagai bantuan keuangan yang dikeluarkan negara demi kebaikan umat, Islam setuju atas subsidi dalam pengertian ini. Subsidi dapat dianggap cara yang boleh dilakukan negara sebagai mekanisme distribusi kekayaan dan peningkatan kesejahteraan.

Terlepas dari alasan pemerintah, sebenarnya yang menjadi pangkal dari kenaikan tarif dasar listrik adalah neoliberalisme. Dalam doktrin neoliberalisme, pemerintah tidak bertugas sebagai pelayan yang melayani segala kepentingan rakyat secara murah dan gratis. Tetapi pemerintah justru bertugas sebagai penyedia jasa, yang harus di bayar oleh rakyat.

Kenaikan tarif dasar listrik terjadi karena pemerintah memutuskan mencabut subsidi dari pelanggan 900 VA yang dianggap mampu alias bukan rakyat miskin. 

Dalam Islam, barang-barang yang menjadi kebutuhan umum (BBM, listrik,air ,dan sebagainya), sesungguhnya adalah milik rakyat yang harus di kelola negara , untuk kesejahteraan rakyat .

Merujuk pada ayat 3 pasal UUD 1945 ," Bumi dan air dan kekayaan alam yang terkandung di dalamnya dikuasai oleh negara & dipergunakan untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat .
" Rasulullah SAW pun bersabda ," kaum Muslim berserikat dalam 3 hal air, padang rumput & api " ( HR .Abu Dawud & Ahmad).  Kata api dalam riwayat diatas dimaknai sebagai segala jenis energi , termasuk minyak dan gas alam.

Jelas, negara jauh dalam melaksanakan tugas sesuai dengan Islam. Karena penerapan Sistem kapitalisme, neoliberalisme yang harusnya di campakkan. Dengan penerapan syariah, negara yang akan mengurus rakyat. Negara yang menjadi pelayan yang melayani berbagai urusan rakyat . Sehingga dengan Syariah Islam semua problematika rakyat baik ekonomi, kesehatan, pendidikan,sarana transportasi bahkan tarif listrik dapat terselesaikan. Disamping solusi ,penerapan Syariah Islam merupakan wujud ketakwaan umat kepada Allah SWT, sebagaimana Allah janjikan : " Sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertaqwa, pastilah kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit & bumi. Akan tetapi ,mereka mendustakan (ayat-ayat kami) itu sehingga kami menyiksa mereka disebabkan perbuatan mereka (TQS. AL A'RAF ayat 96 )

Penerapan Islam harus totalitas atau menyeluruh melalui metode yang telah ditetapkan oleh Islam, yaitu melalui sistem Khilafah Rasyidah yang mengikuti manhaj kenabian. Khilafah disebut juga kepemimpinan agung atau pemerintahan kaum mukmin  sebagai pengganti kenabian dalam memelihara agama dan mengurus urusan dunia ( Al Mawardi,Al Ahkam as Sulthoniyah).

Terbukti pada masa Abbasiyah,masa sahabat dan runtuhnya Khilafah Utsmaniyah, minyak / listrik itu gratis.  Pada masa Khilafah lah akan didapati pemerintah atau pengausa atau pemimpin yang akan mengurus rakyat. Rasul SAW bersabda pemimpin adalah pihak yang berkewajiban memelihara urusan masyarakat dan dia bertanggung jawab atas urusan rakyatnya ( HR . Muslim )

Wallohu'alam bissowab

Oleh : Umu Naura

Kenaikan iuran BPJS Kesehatan telah resmi diteken oleh Presiden Jokowi melalui Peraturan Presiden (Perpres) No 75 Tahun 2019 tentang Perubahan atas Perpers No 82 Tahun 2018 tentang Jaminan Kesehatan pada 24 Oktober lalu. Pada Pasal 34 Perpres tersebut disebutkan kenaikan iuran BPJS Kesehatan hingga 100%. Kelas I dari Rp 80.000 menjadi Rp 160.000, Kelas II dari Rp 51.000 menjadi Rp 110.000, Kelas III dari Rp 25.500 menjadi Rp 42.000. (www.kompas.com/tren/read/2019/10/31)

Adalah wajar bila kenaikan iuran BPJS Kesehatan ini menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Masyarakat rata-rata keberatan dengan kenaikan premi yang bakal dimulai pada 1 Januari 2020 ini. Publik menyandingkan kualitas pelayanan yang dinilai masih banyak masalah dengan rencana kenaikan iuran hingga 100 persen.

Dalam sistem yang ada saat ini, jaminan kesehatan diselenggarakan dengan tujuan  agar peserta memperoleh manfaat pemeliharaan kesehatan dan perlindungan dalam memenuhi kebutuhan dasar kesehatan. Para wirausahawan, petani, nelayan, pembantu rumah tangga, pedagang keliling dan sebagainya bisa mendapatkan kelas layanan kesehatan I, II, dan III, sesuai dengan premi dan kelas perawatan yang dipilih.

Menurut UU Nomor 40 tahun 2004 tentang Sistem Jaminan Sosial Nasional (SJSN), kepesertaan seluruh warga dalam Jaminan Kesehatan Nasional  adalah  wajib. Tidak terkecuali masyarakat tidak mampu, karena metode pembiayaan kesehatan individu yang ditanggung pemerintah.

 *Jaminan Kesehatan dalam Sistem Islam* 

Islam sebagai agama yang sempurna sekaligus solusi berbagai macam persoalan hidup mampu mengatasi segala permasalahan, termasuk urusan kesehatan. Islam menempatkan seorang pemimpin untuk menegakkan hukum syara' dalam menyelesaikan permasalahan umat.
Rasulullah swt telah menegaskan dalam sebuah hadits yang artinya, “Imam (Khalifah) yang menjadi pemimpin manusia, adalah (laksana) penggembala. Dan hanya dialah yang bertanggungjawab terhadap (urusan) rakyatnya.” (HR Al- Bukhari). 

Dalam sistem Islam, seorang pemimpin negara bertanggung jawab atas urusan rakyatnya. Pelayanan kesehatan termasuk kebutuhan mendasar bagi seluruh rakyat. Layanan kesehatan  wajib diberikan oleh negara secara gratis dan tanpa deskriminasi. Artinya, haram bagi negara bila membatasi peranannya hanya sebagai regulator dan fasilitator.

Imam bertanggung jawab untuk mengelola urusan-urusan rakyat. Salah satu kebutuhan dasar adalah bahwa kesehatan.  Khilafah harus menyediakan layanan kesehatan secara gratis.  Rasulullah telah memberikan contoh pelayanan kesehatan bagi rakyat. Suatu ketika diberikan padanya seorang dokter sebagai hadiah. Saat itu posisi sebagai Rasulullah sebagai kepala negara di Madinah. Rasul lantas menugaskan dokter tersebut untuk mengobati warga madinah yang membutuhkan. Kenyataan bahwa Rasulullah SAW menerima hadiah dan dia tidak menggunakannya, bahkan dia menugaskan dokter itu kepada kaum muslimin. Sebagai bukti bahwa kesehatan adalah salah satu layanan negara atas umat.

Karena negara berkewajiban untuk membelanjakan anggaran negara pada penyediaan sistem kesehatan gratis untuk semua orang, maka Baitul-Mal harus menyusun anggaran untuk kesehatan. Jika dana yang tersedia tidak mencukupi maka pajak kekayaan akan dikenakan pada warga muslim yang kaya untuk memenuhi defisit anggaran.

Khilafah membuat kontribusi yang luar biasa untuk bidang medis. Khilafah pada masa itu menyediakan banyak rumah sakit kelas satu dan dokter di beberapa kota: Baghdad, Damaskus, Kairo, Yerusalem, Alexandria, Cordova, Samarkand dan banyak lagi. Kota Baghdad sendiri memiliki enam puluh rumah sakit dengan pasien rawat inap dan pasien rawat jalan. Rumah sakit di pusat ibu kota memiliki lebih dari 1.000 dokter.

Rumah sakit umum seperti Bimaristan al-Mansuri, didirikan di Kairo pada tahun 1283, mampu mengakomodasi 8.000 pasien. Ada dua petugas bagi setiap pasien. Petugas inilah yang melakukan layanan untuk  pasien agar mendapatkan kenyamanan dan kemudahan. Setiap pasien mendapat ruang tidur dan tempat makan sendiri. Para pasien, baik rawat inap maupun rawat jalan di beri makanan dan obat-obatan secara gratis. 

Terdapat juga apotik dan klinik berjalan serta perawatan medis bagi orang-orang cacat dan mereka yang tinggal di desa-desa. Khalifah, Al-Muqtadir Billah,  memerintahkan agar setiap unit apotik dan klinik berjalan harus mengunjungi setiap desa. Mereka  tetap di sana selama beberapa hari,  sebelum pindah ke desa berikutnya.

Dari pemaparan diatas, Jaminan kesehatan dalam Islam setidaknya memiliki tiga ciri khas. _Pertama_ , berlaku umum tanpa diskriminasi, dalam arti tidak ada pengkelasan dan pembedaan dalam pemberian layana n kesehatan kepada rakyat. _Kedua_ , bebas biaya, rakyat tidak boleh dikenai pungutan biaya apapun untuk mendapat pelayanan kesehatan oleh Negara.  _Ketiga_ , seluruh rakyat harus diberi kemudahan untuk bisa mendapatkan pelayanan kesehatan oleh negara. 

Demikianlah pengaturan Islam dalam bidang kesehatan. Konsep layanan ini bisa menjadi solusi atas permasalahan pelayanan kesehatan yang terjadi saat ini. Indonesia sebagai negara kaya akan sumber daya alamnya pasti mampu memberikan pelayanan kesehatan dengan optimal dan bahkan gratis. Hal ini akam menjadi mudah bila kekayaan alam yang dimiliki Indonesia  betul-betul dikelola oleh negara dan tidak diserahkan kepada pihak swasta.

Tentunya permasalahan layanan kesehatan tersebut akan teratasi dengan kembali menjadikan Islam sebagai sebuah sistem kehidupan. Terwujud dalam penerapan syari'atnya secara sempurna.

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.