Articles by "Opini"

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 0pini 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama Ahmad khadafi AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan banjir bank banten banwaslu banyumas banyuwangi Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita berita tni Bernas Besar BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu Buletin bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat Corona Covid 19 Pasaman covid-19 Covid19 pasaman cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman Dprd prov DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Financial Fitur Fiture FKAN FKS FMPK france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar Golkar Pasaman gor gor haji agus salim Goresan Tinta Bidan Diny Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil IKC Pasaman ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag Kemenega kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah Kisah Nabi kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostra kostrad Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar Kumpulan saiyo kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional Nafsiyah nagan raya naganraya Nagari Durian Tinggi napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal New Normal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinj Opink organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman Padanh pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti Pantun papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pasbarr Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri Polsek Bonjol poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang SMK 1 Lbs smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMP Kumpulan SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy UT uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis Yulisman zakat zardi syahrir
Showing posts with label Opini. Show all posts


By : Siti Zaitun

Baru saja memasuki awal tahun 2021namun masyarakat Indonesia sudah dihadapkan dengan berbagai permasalahan yang pelik.

permasalahan pandemi Covid-19 belum bisa teratasi kini bencana alam tengah melanda di Indonesia.

tirto.id - Banjir,longsor,gunung meletus serta beberapa bencana alam lainya terjadi di sejumlah wilayah Indonesia sepanjang Januari 2021.

Kepala Badan Meteorologi,Klimatologi dan Geofisika(BMKG) Dwikorita Karnawati mengatakan,potensi multi risikp bencana saat ini semakin meningkat terutama memasuki Januari,Februari hingga Maret 2021.

Beberapa bencana alam yang terjadi selama Januari 2021 dan telah di rangkum oleh Tirto.

Banjir 
1.Banjir dikepulauan Bangka Belitung.
Curah hujan yang tinggi serta rob mengakibatkan sejumlah wilayah dikepulaan Bangka Belitung terendam banjir pada Rabu(13/1/2021).

Dilansir dari Antara,wilayah terdampak banjir meliputi Kabupaten Bangka,Kota Pangkalanpinang,Kabupatem Belitung.Sedikitnya ada 900 rumah tendam banjir dengan ketinggian antara 50 hingga 100 centimeter.

2.Banjir Bandang Bener Meriah Aceh.

Banjir bandang yang melanda Kabupaten Bener Meriah,Aceh pada Minggu(17/1/2021)disebabkan oleh curah hujan yang tinggi dan meluapnya Sungai Wih Ni Durin.

Tujuh unit rumah warga rusak akibat tertimbun material lumpur dan kayu,sementara 
satu jembatan penyebrangan dikabarkan terputus.

Tidak ada korban jiwa dalam peristiwa ini,namun sejumlah warga terdampak terpaksa mengungsi.

3.Banjir Kalimantan Barat dan Kalimantan Selatan.

Pusat perbelanjaan,sekolah,dan ribuan rumah warga teredam banjir di Kalimantan Barat dan Kalimantan Selatan pada Kamis(14/1/2021)

Kemudian selain banjir,juga terjadi gempa bumi di Mamuju dan Majene pada kamis(14/1).Akibatnya,88 orang meninggal per Selasa (19/1) berdasarkan pencatatan Basarnas Makasar.Selain itu, menurut data BNPB,hingga Senin(18/1) sebanyak 253 orang mengalami luka berat,670 orang luka ringan dan sebanyak 19.435 orang mengungsi(Cnnindonesia.com,19/1/2021).

Bencana lain adalah  gunung meletus.Gunung Semeru di Jawa Timur mengeluarkan Awan Panas Gugur (APG) dengan jarak luncur kurang lebih 4,5 kilometer pada Sabtu(16/1) pukul 17.24 WIB.pada Senin (18/1),Gunung Merapi diperbatasan Jawa Tengah dan perbatasan Jawa Tengah dan DIY juga kembali mengeluarkan awan  panas guguran.

Menurut Direktur Eksekutif Wahana Lingkungan Hidup(Walhi) Kalsel,Kisworo Dwi Cahyono,masifnya pembukaan lahan yang terjadi secara terus menerus turut andil dari bencana ekologi yang terjadi di Kalimantan selama ini.Menurut dia,Kalsel berada dalam kondisi darurat ruang dan darurat bencana ekologis.Sebabnya dari total wilayah seluas 3,7 juta hektar di Kalsel,sebanyak 50 persennya sudah dialih fungsikan menjadi pertambangan dan perkebunan kelapa sawit.

Kisworo menjelaskan,tata kelola lingkungan dan sumber daya alam (SDA)di Kalsel sudah cukup rusak dengan daya tampung dan daya dukung lingkungan yang tidak memadai.Hal ini didukung data laporan 2020 yang mencatat,terdapat 814 lubang tambang di provinsi Kalsel milik 157 perusahaan batubara yang masif aktif bahkan ditinggal tanpa reklamasi(Lokadata.id 19/1/2021).

Semua itu patut diduga terjadi karena adanya kolusi antara penguasa dan kekuatan oligarkhi.
Dengan pembuatan UU baru seperti UU Minerba dsn Omnibus Law Cipta Kerja,semua itu akan terus terjadi,bisa jadi tambah parah.

Semua ini karena sistem yang diadopsi,sistem kapitalisme  yang berlandaskan sekulerisme yaitu pemisahan agama dari kehidupan.Yang mempercayai adanya sang pencipta tetapi hukum nya di anggap sampah,mencampakan hukum Allah adalah bentuk kemaksiatan yang mengundang murkanya Allah,maka hanya kembali berhukum kepada Allah semua permasalahan bisa teratasi.

Menyikapi  berbagai bencana didalam islam.

Berbagai bencana atau musibah tentu merupakan ketetapan atau qadha Allah SWT(QS at-Taubah [9]:51).Tak mungkin ditolak atau dicegah .Sebagai ketetapan(qadha) Nya,musibah itu harus dilakoni dengan dengan lapang dada,ridha,tawakal dan istirja'(mengembalikan semuany kepada Allah SWT) serya sabar (QS al-Baqarah[2]:155-157).

Orang berakal akan menjadikan sikap sabar sebagai pilihan dalam menyikapi bencana / musibah.Ia menyakini bahwa sebagai manusia ia tak mampu menolak qadha' Allah SWT.Karena itu ia wajib menerima qadha' dan takdir Allah SWT (Lihat : Al-Jazari,Mawsu'ah al-Akhlaq,1/137).
Apalagi musibah yang menimpa itu bisa menjafi penghapus dosa-dosa.Rasul sae.bersabda:

"Tidaklah seorang Muslim tertimpa musibah (bencana)berupa kesulitan,rasa sakit,kesedihan kegalauan,kesusahan hingga tertusuk duri kecuali Allah pasti menghapus sebagian dosa-dosanya (HR al-Bukhari dan Muslim).

Tentu dosa-dosa terhapus dari orang yang tertimpa musibah jika menyikapi musibah itu dengan kerdhaan dan kesabaran (Lihat:Ibn Qudamah al -Maqdisi,Mukhtashar Minhaj al-Qashidin,1/272;As-Samarqandi,Tanbih al- Ghafilin,1/255).

Aneka bencana yang terjadi menunjukan betapa lemahnya manusia.Betapa manusia membutuhkan pertolongan Allah SWT.Betapa tidak layak manusia bersikap membangkang terhadap ketentuan-Nya,bermaksiat serta berani mencampakan petunjuk dan aturan -nya.Allah SWT berfirman:

artinya: Apakah kalian merasa aman          terhadap( hukuman) Allah yang(berkuasa)di langit saat Dia menjungkirbalikkan bumi bersama kalian sehingga dengan  tiba-tiba bumi itu berguncang?
Ataukah kalian merasa aman terhadap (Azab) Allah yang (berkuasa) di langit saat Dia mengirimkan angin disertai debu dan kerikil? Kelak kalian akan mengetahui bagaimana (akibat mendustakan) peringatan- ku (TQS  al- Mulk [67]:16-17).

Imam al-Baghawi dalam tafsirnya,Ma'alim at- Tanzil, menjelaskan bahwa Ibn Abbas ra.berkata:" Apakah kamu merasa aman dari yang ada dilangit,yakni dari azab  Allah yang dilangit,saat kalian bermaksiat kepada-Nya.Dia menjungkirbalikkan bumi bersama kalian  sehingga bumi berguncang."

Kesabaran menghadapi musibah harus disertai perenungan untuk menarik pelajaran guna membangun sikap,tindakan dan aksi ke depan demi membangun  kehidupan yang lebih baik.Termasuk untuk mengurangi potensi terjadinya bencana dan meminimalkan atau meringankan dampaknya.

Dalam semua bencana,ada dua hal yang mesti direnungkan.
Pertama,penyebabnya.penanganannya dsn pengelolaan dampak bencana,termasuk rehabilitasi.

Terkait penyebab bencana,Allah SWT menyatakan bahwa musibah,termasuk bencana alam,memang terjadi sesuai dengan kehendak dan ketentuan-Nya sebagai qadha'-Nya(QS at- Taubah[9]:51).

Namun demikian,Allah SWT juga memperingatkan,banyak musibah yang terjadi yang melibatkan peran manusia.Allah SWT berfirman:

artinya:Musibah apa saja yang menimpa kalian itu adalah akibat perbuatan kalian sendiri.Allah memaafkan sebagian besar (dosa-dosa kalian)(TQS asy-Syura[42]:30).

Semua kemaksiatan itu mengakibatkan fasad (kerusakan) di muka bumi.Di antaranya berupa bencana alam dan dampaknya. Semua ini baru sebagian akibat yang Allah SWT timpakan karena berbagai kemaksiatan yang terjadi di tengah manusia.Tujuannya agar manusia  segera sadar dan kembali pada syariat-Nya.Allah SWT berfirman:

artinya:Telah nyata kerusakan di darat dan di laut di sebabkan oleh perbuatan manusia, supaya Allah menimpakan kepada mereka sebagian akibat perbuatan mereka,agar mereka kembali(kejalan Allah SWT)(TQS ar- Rum[30:41).

Untuk mengakhiri segala musibah tidak lain dengan mengganti sistem sekulerisme-,kapitalisme.Dengan mengganti sistem islam.Dengan kata lain,dengan diterapkannya syariah Islam  secara kaffah dalam semua aspek kehidupan. Termasuk dalam pengelolaan lahan/ tanah, sumberdaya alam dan lingkungan hidup.Ini semua akan terwujud dalam bingkai khilafah.
Wallahu'alam bishwab


Oleh:
Wa Ode Rahmawati
(Pemerhati Sosial)
 
Hutan ibarat paru-paru dunia. Hutan merupakan kawasan yang ditumbuhi pepohonan lebat yang banyak memberi manfaat untuk sekitar, tak terkecuali manusia dan menjadi tempat tinggal satwa langka.  Salah satu manfaat hutan sebagai pemberi oksigen terhadap manusia. Disisi lain, Hutan berfungsi mencegah banjir. Akar pepohonan di hutan akan menjadi penahan air ketika hujan lebat. Akar-akar pohonnya membantu tanah menyerap  laju air yang berpotensi menciptakan banjir bandang. 
 
Kalimantan  (Borneo) adalah salah satu wilayah Indonesia yang disebut juga sebagai salah satu paru-paru dunia, tersebab hutannya yang luas. Namun  sepertinya  “paru-paru dunia” tersebut sudah tak layak lagi disandang oleh Borneo sebab meluasnya konversi hutan menjadi lahan pertambangan dan perkebunan dari tahun ke tahun. Dilansir dari suara.com  (15/1/2021), berdasarkan laporan tahun 2020 saja sudah terdapat 814 lubang tambang milik 157 perusahaan batu bara yang masih aktif bahkan ditinggal tanpa reklamasi, belum lagi perkebunan kelapa sawit yang mengurangi daya serap tanah. Dari total luas wilayah 3,7 juta hektar hampir 50 persen sudah dibebani izin pertambangan dan perkebunan kelapa sawit.
 
Pembangunan Eksploitatif yang Sekuler Kapitalistik
 
Bencana alam yang melanda beberapa wilayah di Indonesia bukanlah hal yang baru terjadi. Utamanya bencana banjir yang berulang setiap tahunnya, seolah menjadi kado tahunan bagi Indonesia. Begitu pula di awal tahun 2021 ini. Curah hujan yang tinggi disebut sebagai penyebab dari bencana banjir yang merendam ribuan rumah warga dengan ketinggian air antara 2-3 meter.


Oleh Maryam Husein
(Tenaga Medis dan Pengamat Politik)

Setelah perbincangan panas tentang vaksinasi Covid 19, pemerintah dengan upaya 3T yaitu Testing, Tracing dan Treatment mencoba melakukan gebrakan baru dengan adanya alat deteksi Covid yang dipercaya bisa menguji keakuratan sampai 90 %. Alat yang bernama Gajah Mada Electric Nose Covid-19 atau disingkat Ge Nose C19, alat ini dapat mendeteksi Covid 19 lewat embusan nafas yang akan disimpan dalam kantung udara kemudian dihubungkan ke GeNose yang sudah didukung Artificial Intellegence (AI) atau kecerdasan buatan hanya dalam 3 menit alat ini diyakini mampu melakukan skrinning covid 19, alat ini rencananya akan mulai digunakan secara masal pada tangga 5 Februari 2021 mendatang.
Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investigasi Luhut Binsar Pandjaitan menginginkan alat deteksi buatan dalam negeri itu  digunakan di berbagai fasilitas umum, mulai dari ruang lingkup administrasi masyarakt setingkat RT/RW hingga fasilitas umum. Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin menyetujui alat pendeteksi Covid 19 ini dan berharap bisa diproduksi pada bulan Januari ini, masalahnya walaupun GeNose sudah mendapatkan izin edar Kementerian Kesehatan RI tapi ada kendala dalam kapasitas produksi. Sehingga akhirnya pemerintah melakukan pendekatan kepada perusahaan swasta seperti PT Len Industry dan PT Pindad untuk membantu produksi massal GeNose C19.
Dapat kita tebak jika perusahaan swasta ikut memproduksi alat GeNose ini maka akan ada bisnis didalam produksi alat ini yang akan berdampak kepada rakyat juga, rakyat akan diminta mengeluarkan biaya untuk mendapatkan fasilitas GeNose ini padahal kewajiban negara dalam menjamin keselamatan dan kesehatan rakyatnya ini merupakan kebutuhan dasar setiap individu. Akhirnya komersialisasi dalam fasilitas kesehatan terjadi lagi ini adalah bentuk ketidakmampuan negara dalam menjamin kebutuhan rakyatnya. Yang sudah menjadi rahsaia umum untuk mendapatkan hasil SWAB PCR yang cepat 1-2 hari harus berbayar sedangkan untuk mendapatkan hasil SWAB PCR yang tidak berbayar memerlukan waktu hingga seminggu bahkan lebih. Maka tak heran jika aroma komersil sangat tercium. Dalam islam Negara speti perisai bagi rakyatnya dan hubungannya seperti ibu dan anak. Tidak ada ibu yang akan meminta bayaran kepada anaknya, namun rezim saat ini memperlakukan rakyat seperti pembeli dan penjual bahkan lebih seperti tuan dan bawahan. Inilah hasil dari buah busuk kapitalis sekuler yang melahirkan tatanan kehidupan yang rusak. Hanya islam dan sistem khilafah yang hanya bisa memberikan kemaslahatan bagi setiap rakyatnya. Wallahualam bishawab[]


Oleh : Haura Az-Zahra

Indonesia kembali diselimuti duka mendalam di awal tahun 2021. Belum berakhir pandemi Covid-19 yang semakin hari semakin meningkat jumlah kasus positifnya. Sekarang bencana pun tak hentinya terjadi di negeri ini. Mulai dari  tragedi pesawat Sriwijaya Air SJ 182 yang jatuh di Kepulauan Seribu, longsor di Subang, gempa bumi di Majene dan Mamuju Sulawesi Barat, hingga pada tanggal 14 Januari 2021 lalu terjadi banjir besar di Kalimantan Selatan. Innalillahi wa inna ilaihi raaji'uun..

Dikutip dari tempo.co (18/01/21) BNPB mencatat bencana banjir yang terjadi di Kalimantan Selatan setidaknya merendam 7 kabupaten, diantaranya Kabupaten Tapin, Kabupaten Banjar, Kota Banjarbaru, Kota Tanah Laut, Kabupaten Hulu Sungai Tengah, Kabupaten Balangan dan Kabupaten Tabalong. Presiden Jokowi berkomentar bahwa banjir seperti ini merupakan banjir besar yang lama tak terjadi sudah hampir lebih dari 50 tahun di Kalimantan Selatan .

Tentu hal ini memicu pertanyaan, mengapa banjir besar bisa terjadi di Kalimantan Selatan setelah hampir 50 tahun tidak terjadi? 

Staf Advokasi dan Kampanye Lingkungan Hidup (Walhi) Kalsel, M. Jefri Raharja menyampaikan bahwa banjir tahun ini merupakan banjir terparah daripada tahun-tahun sebelumnya. Jefri mengatakan bahwa curah hujan yang tinggi selama beberapa hari terakhir memang menjadi penyebab banjir secara langsung. Namun, masifnya pembukaan lahan yang terjadi secara terus menerus juga turut andil dari bencana ekologi yang terjadi di Kalimantan (kompas.com 15/1/21). 

Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) juga melakukan analisis penyebab terjadinya banjir bandang di Kalimantan Selatan (Kalsel). Lapan menilai banjir bandang ini akibat dari turunnya populasi hutan primer, sekunder, semak belukar dan sawah dalam kurun waktu 10 tahun terakhir.  Lapan juga mencatat adanya perluasan area perkebunan secara signifikan sebesar 219 ribu hektar. Selain itu LAPAN juga menganalisis bahwa perubahan penutup lahan di DAS (Daerah Aliran Sungai) Barito sebagai respon terhadap bencana banjir yang terjadi di Kalimantan Selatan (cnnindonesia.com 19/1/21).

Berdasarkan laporan tahun 2020 saja sudah terdapat 814 lubang tambang milik 157 perusahaan batu bara yang masih aktif bahkan ditinggal tanpa reklamasi. Belum lagi perkebunan kelapa sawit yang mengurangi daya serap tanah. Direktur Eksekutif Walhi Kalsel Kisworo Dwi Cahyono mengatakan dari total luas wilayah 3,7 juta hektar hampir 50 persen sudah dibebani izin pertambangan dan perkebunan kelapa sawit (suara.com 15/01/21)

Hasil analisis yang dilakukan Lapan serta data-data yang di sampaikan, sungguh membuat kita mengelus dada. Bagaimana tidak? bencana yang terjadi, ternyata disebabkan oleh  tangan-tangan manusia yang serakah. Yang merasakan akibatnya justru masyarakat yang tak berdaya.

Perluasan lahan secara masif dan terus menerus inilah sebenarnya yang memperparah bencana banjir yang terjadi di Kalimantan Selatan. Apalagi di kondisi cuaca ekstrem dan curah hujan yang tinggi selama beberapa hari kemarin. Ditambah lagi, daya serap air yang kurang untuk menampung air hujan. Bencana alam akibat kerusakan ekologis seperti ini adalah bentuk dari sistem Kapitalisme yang mengiringi pembangunan eksploitatif.

Beginilah faktanya jika kita masih saja hidup di dalam sistem Kapitalisme. Dimana penguasa rela memberikan izin kepada korporasi untuk menguasai sumberdaya alam negara demi keuntungan semata. Akibat dari keserakahannya menguasai hutan, mereka dapat dengan leluasa membakar hutan-hutan tersebut hingga menjadi gundul, sehingga berkurang pula daya resap air oleh tanah.

Sesungguhnya bencana alam yang terjadi bukan hanya sekadar musibah atau takdir dari Allah SWT semata, tapi ada andil manusia di dalamnya. Kebijakan yang diterapkan,  justru mengabaikan perlindungan terhadap alam sekitar dan masyarakat. Penguasa di sistem kapitalis saat ini, lebih mementingkan para korporat demi memenuhi kepentingan mereka. Tidak peduli apa yang akan terjadi kedepannya, hingga menyengsarakan rakyat.

Lalu bagaimana Islam memandang terkait pengelolaan lingkungan, menyerasikan pembangunan dengan karakter alam dan tanggung jawab negara untuk melindungi rakyat dari bencana?

Dalam sistem Islam mengatur tentang kepemilikan harta, seperti kepemilikan individu, umum, dan negara. Sehingga negara tidak akan seenaknya menetapkan kebijakan sesuai kepentingannya. Sumber daya alam seperti hutan dan keanekaragaman hayati lainnya, tidak boleh dikuasai pada satu individu atau swasta. Karena hutan merupakan harta milik umum, yang dapat dimanfaatkan oleh semua orang. Harta kepemilikan umum akan dikelola oleh Negara hanya untuk memenuhi kebutuhan hidup masyarakat.

Negara dalam sistem Islam juga akan memetakan, mengkaji, dan menyesuaikan pembangunan infrastruktur dengan topografi dan karakter alam di wilayah tersebut. Negara akan memetakan wilayah mana saja yang pas untuk dijadikan eksplorasi tambang, pertanian, maupun perkebunan tanpa mengabaikan AMDAL di dalamnya.

Pemimpin dalam sistem Islam juga akan selalu melakukan muhasabah ketika terjadi bencana. Seperti yang dikisahkan pada saat masa kepemimpinannya Khalifah Umar bin Abdul Aziz, saat itu terjadi gempa bumi. Ia segera mengirim surat kepada seluruh wali negeri, yang isinya “Amma ba’du, sesungguhnya gempa ini adalah teguran Allah kepada hamba-hamba-Nya, dan saya telah memerintahkan kepada seluruh negeri untuk keluar pada hari tertentu, maka barang siapa yang memiliki harta hendaklah bersedekah dengannya.”

Begitulah gambaran jika hukum Islam diterapkan. Sungguh, jika negeri ini menerapkan syariat Islam secara total, keberkahan akan kita rasakan. Seperti firman Allah SWT dalam surat Al-A’raf ayat 96 yang artinya :
“Dan sekiranya penduduk negeri beriman dan bertakwa, pasti Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi ternyata mereka mendustakan (ayat-ayat Kami), maka Kami siksa mereka sesuai dengan apa yang telah mereka kerjakan.”. Wallahu’alam..


Oleh : Novita Ekawati_
(Pengajar, Pengamat Kebijakan Publik, dan Tim Penulis Ideologis Kaltim)

Sinovac sudah mengirim 3 juta dosis vaksin ke tanah air. Pemerintah RI merencanakan jadwal vaksinasi Covid-19 berlangsung 15 bulan, sejak Januari 2021 sampai Maret 2022. Target vaksinasi kepada 181,5 juta warga berusia di atas 18 tahun, Indonesia membutuhkan setidaknya 426 juta dosis vaksin. 

Sinovac hanya salah satu sumber pengadaan vaksin. Pemerintah sudah berencana memesan vaksin Pfizer, vaksin AstraZeneca, vaksin Novavax, serta vaksin dari Covax/Gavi.  Namun vaksin-vaksin ini baru akan dijadwalkan mulai pemberiannya di bulan April 2021. Bulan Januari-Maret 2021 Vaksin Sinovac yang terlebih dahulu diberikan kepada masyarakat.

Program vaksinasi untuk Covid 19 telah mulai dilakukan sejak tanggal 13 Januari 2021, dari 225 juta dosis vaksin yang disediakan pemerintah. Kalimantan Timur sendiri pada tahap 1 telah menerima kedatangan 25.520 vaksin Covid-19 buatan Sinovac. Vaksin itu diperuntukkan bagi 12.760 tenaga kesehatan (nakes) di 10 kabupaten dan kota di Kalimantan Timur.
Vaksin tersebut akan disuntikkan 2 kali pada 1 orang. ( https://news.detik.com , 05/01/21 )

MUI telah mengeluarkan fatwa kehalalan vaksin Sinovac. Namun di tengah masyarakat masih banyak terdapat keraguan akan keamanan dan kemanjuran vaksin tersebut dan keraguan tersebut makin menguat ketika di tengah masyarakat kelompok "Anti Vaksin" yang menyebarluaskan informasi terkait vaksinasi dengan pandangan kebencian. Teori konspirasi yang dibumbui dengan keraguan dan sikap skeptis.

Hal yang bisa difahami jika masyarakat tidak yakin dengan pengobatan (treatment) baru ini, ditambah dengan volume informasi di media sosial yang massif membuat kebingungan di masyarakat. Terlebih saat ini kita berada pada dunia kapitalisme yang memang akan sangat sulit bagi masyarakat untuk mengetahui siapa yang layak dipercaya. Sehingga bisa dikatakan program vaksinasi Covid-19 secara massal yang diadakan pemerintah tidak berjalan mulus sejak awal sosialisasinya.

*Fakta Vaksin Sinovac*
Vaksin Sinovac adalah vaksin yang diproduksi oleh perusahaan farmasi asal China. Vaksin Sinovac dinyatakan memiliki efikasi (kemanjuran) 65,3%, Pfizer memiliki efikasi 95%, dan Moderna tingkat efikasi vaksin 94,1%. Efek samping ada dilaporkan, tetapi ringan dan bersifat reversible.

Tingkat efikasi vaksin Covid-19 memiliki perbedaan di setiap negara tergantung dengan standar prosedur dalam mendiagnosis pasien. Namun, sesuai dengan rekomendasi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), tingkat efikasi vaksin harus di atas 50 persen.

Tingkat efikasi Sinovac yang rendah dibandingkan vaksin-vaksin covid lainnya inilah yang kemudian membuat masyarakat bertanya-tanya, kenapa harus menggunakan vaksin tersebut dan tidak menggunakan vaksin yang sudah jelas efikasi dan keamanannya.

*Keraguan memunculkan kekhawatiran*
Politisi dalam masyarakat kapitalis telah mengkompromikan kepentingan bisnis besar atas masyarakat biasa. Para korporasi yang mendominasi kesehatan di seluruh dunia, punya catatan telah menaruh keuntungan perusahaan di atas kesehatan publik. Bahkan organisasi nonpemerintah tidak dipercaya di banyak belahan dunia.

Dunia Kapitalisme akan selalu memprioritaskan kepentingan bisnis di atas kepentingan rakyat. Pemerintah Kapitalisme telah menjadikan kesehatan dan farmasi sebagai komoditas bisnis yang seharusnya menjadi hak dasar rakyat. Kapitalisme juga telah membuat negara mengabaikan perannya untuk mengurusi dan mengatur kehidupan rakyatnya. Pemerintah lalai dan tidak mampu untuk menjamin kebenaran informasi yang beredar di masyarakat

*Peran negara*
Menjawab keragu-raguan yang masih menggelayuti benak masyarakat akan keamanan dan keefektifan vaksin, maka negara wajib memberikan sosialisasi dan edukasi yang massif serta tepat sasaran sehingga yang terbentuk adalah kesadaran bukan pemaksaan.

Negara juga wajib memberikan keamanan dan fasilitas terbaik bagi kesehatan rakyat-rakyatnya dan juga dalam mengatasi pandemi secara murah, mudah atau bahkan gratis.

Negara berkewajiban mendistribusikan vaksin untuk ditawarkan ke seluruh masyarakat, mencegah perjalanan ke dan dari wilayah wabah penyakit, memisahkan orang-orang yang sakit dengan orang yang sehat. Hal ini dilakukan untuk mempercepat penanganan wabah.

Negara juga harus memastikan setiap obat baru, seperti vaksin akan diuji keamanannya sebelum ditawarkan pada masyarakat. Layak tidaknya vaksin harus diserahkan kepada para ahli yang amanah, seperti dokter ahli vaksin, ahli virus, atau biologi molekuler, serta otoritas obat dan makanan serta majelis Ulama. Hal ini dilakukan agar diperoleh informasi  akurat tentang kerja ilmiah vaksin, kemanjuran, keamanan dan kehalalannya. 

Tidak hanya persoalan vaksin yang menjadi fokus utama negara dalam mengatasi pandemi, aspek kesehatan lainnya pun perlu diperhatikan. Seperti memaksimalkan upaya preventif-promotif dan kuratif.  Upaya preventif seperti mewujudkan pola emosi yang sehat, pola makan yang sehat, pola aktivitas yang sehat, kebersihan, serta epidemi yang terkarantina dan tercegah dengan baik. Semua akan dapat terwujud bila negara kokoh dan berkomitmen kuat dalam mengurus rakyat secara total.
Wallahu a'lam..[ ]


Oleh: Sayidah Aisyah 
(Aktivis BMI Samarinda)

Satuan Tugas Penanganan Covid-19 mencatat, kasus aktif Covid-19 di Indonesia, mencapai 144.798 orang, pada Senin (18/1/2021). Total kasus Covid-19 di Indonesia hingga saat ini mencapai 917.015 sejak kasus pertama diumumkan oleh Presiden Joko Widodo pada 2 Maret 2020 (nasional.kompas.com/18/1/21).

Di Kaltim, hingga Ahad (17/1/2021) jumlah kasus positif Covid-19 tertinggi berada di Kota Balikpapan yakni 7.786 kasus. Disusul Samarinda 7.705 kasus, Kutai Kertanegara 5.837 kasus, Kutai Timur 4.564 kasus, Bontang 2.512 kasus, Berau 1.845 kasus, Paser 1.403 kasus, Kutai Barat 1.287 kasus, Penajam Paser Utara 511 kasus dan Mahakam Ulu 162 kasus (regional.kompas.com/18/1/21)

Upaya yang dilakukan pemerintah saat ini dalam menanggulangi kasus covid-19 yang terus meningkat yaitu dengan menggencarkan vaksinasi yang telah dimulai sejak awal 2021. Sejumlah 1,8 juta dosis vaksin Sinovac telah dipersiapkan oleh pemerintah pusat dan siap di edarkan ke tiap daerah termasuk Kalimantan Timur.

Gubernur Kaltim, Isran Noor menyampaikan bahwa, pada 5/1/2021 sebanyak 25 ribu dosis vaksin Covid-19 tiba di Kaltim. Vaksin dikirim melalui jalur udara dan dijadwalkan mendarat di Bandara Sultan Aji Muhammad Sulaiman Sepinggan Balikpapan. Beliau juga menghimbau agar masyarakat Kaltim bersedia divaksinasi covid-19 melihat bahaya covid-19 yang semakin mengkhawatirkan (Kaltimtoday.co/4/1/21)

Alat-alat terkait vaksin pun sudah disiapkan, termasuk pendingin untuk penyimpanan vaksin agar tetap steril pun telah disiapkan dari Jakarta. Meski sebagian masyarakat masih khawatir untuk divaksin, namun Pemprov Kaltim meyakinkan bahwa ketika vaksinasi sudah berjalan, maka dipastikan vaksin telah aman. Hal ini demi mengurangi angka kasus positif yang jumlahnya masih terus meningkat. (Kaltimtoday.co/4/1/21)

Meluruskan Disinformasi Vaksin Covid-19

Setidaknya ada 3 permasalahan yang perlu dijawab dalam kontroversi vaksin Covid-19 yang ada di benak masyarakat dan menjadi perbincangan, yaitu soal keamanan, kehalalan dan keefektifan mengatasi wabah. Tanpa bisa dihindari, dengan kebebasan informasi dalam sistem sekuler kapitalisme ini, telah beredar berbagai informasi yang simpang-siur dan menyebabkan keraguan di tengah masyarakat tentang vaksin ini. Apalagi ditambah dengan keberadaan pemerintah  yang selama ini telah menerapkan pula kebijakan-kebijakan sekuler kapitalisme yang nyata tidak berpihak pada rakyat (hanya memihak pada pemilik modal swasta dan asing), termasuk kebijakan yang menyerang ulama dan umat Islam. Akibatnya, rakyat pun makin sulit percaya. Karenanya butuh kejelasan dari disinformasi ini.

Pertama soal keamanan vaksin Covid-19. Soal keamanan vaksin tentu didapatkan dari para ahli dibidangnya. Ahmad Rusydan Utomo, M.Sc, Phd. (pakar bio molecular) mennjelaskan bahwa vaksin yang datang ini adalah vaksin Sinovac dari negara Cina. Vaksin ini telah diuji coba dalam 2 tahapan kepada 700 orang di Cina. Sedangkan untuk uji klinis tahap ketiga dibutuhkan kerjasama untuk disuntikkan pada penduduk di wilayah wabah yang jumlah penularannya tinggi. Vaksin Sinovac memiliki fungsi mengurangi tingkat kesakitan, sehingga setelah seseorang disuntikkan vaksin tidak menutup kemungkinan akan tetap bisa tertular covid-19. Namun dengan tingkat kesakitan yang lebih rendah yang berbeda dengan orang yang tidak divaksin. Dan tidak menutup kemungkinan pula orang yang divaksin akan menularkan virus kepada orang lain yang tidak pernah terpapar virus corona. Karena vaksin tidak berfungsi memutus mata rantai penularan virus. (Ngaji Subuh Youtube Channel, 10 Januari 2021)

Dalam Islam wajib bagi negara menjamin kemanan semua pengobatan termasuk vaksin sebelum ditawarkan ke masyarakat. Abu Sa’id Al Khundri meriwayatkan bahwa Rasulullah SAW bersabda: “Janganlah membahayakan diri sendiri atau orang lain. Barang siapa yang membahayakan orang lain, Allah akan membahayakan dirinya. Barang siapa yang kasar terhadap orang lain, Allah akan kasar dengannya.” 

Kedua soal kehalalan vaksin. Wajib pula status halal vaksin menjadi kejelasan di tengah masyarakat karena mayoritas penduduk di negeri ini adalah muslim. Hukum berobat dengan vaksin adalah mandub (sunnah) di dalam Islam. Vaksin adalah obat dan berobat adalah mandub (sunnah). 

Dalil tentang berobat, diantaranya adalah hadist dari Imam al-Bukhari meriwayatkan dari jalur Abu Hurairah, ia menuturkan Rasulullah SAW bersabda: “Tidaklah Allah menurunkan penyakit kecuali Allah turunkan obat untuknya.” Hadist ini menunjukkan adanya dorongan untuk berobat yang menghantarkan kesembuhan dari penyakit. 

Dalam Islam, kandungan vaksin tersebut juga wajib dipastikan tidak membahayakan bagi orang yang divaksin. Hal ini bisa dipahami dari hadist Rasulullah SAW yang telah dikeluarkan oleh Imam Ahmad di dalam Musnad-nya dari Ibnu Abbas ra, ia berkata Rasulullah SAW bersabda: “Tidak boleh membahayakan orang lain dan diri sendiri.” Dan sampai hari ini, belum ada informasi kuat yang membuktikan vaksin Covid-19 membawa bahaya bagi orang yang divaksin.

Adapun tentang vaksin yang mengandung bahan najis, maka hukumnya adalah makruh (bukan haram). Dalilnya diantaranya ketika Rasulullah SAW memperbolehkan berobat menggunakan najis ‘air kencing unta’. Imam al-Bukhari telah mengeluarkan dari jalur Anas ra: “Ada orang-orang dari Urainah, makanan Madinah tidak cocok untuk mereka sehingga mereka sakit, maka Rasulullah SAW memberi rukhsah (keringanan) pada mereka untuk mendekati unta sedekah lalu mereka meminum air susunya dan air kencingnya…”

Ketiga soal efektifitas vaksin Covid-19 mengatasi wabah Covid. Dalam hal ini mesti dipahami bahwa vaksin adalah bagian dari pengobatan. Sehingga tetap harus dibarengi dengan upaya-upaya lainnya untuk mengatasi wabah ini, baik farmasi maupun non-farmasi. 

Dalam Islam, pelaku yang berperan dalam mengatasi wabah adalah negara dan masyarakat. Secara praktis, masyarakat berperan dengan 3M (mencuci tangan, memakai masker dan menjaga jarak). Sedangkan negara melaksanakan kebijakan lockdown lokal wilayah wabah, menanggung penuh kebutuhan masyarakat yang dilockdown lokal, melakukan pengobatan terbaik secara gratis bagi penderita wabah, termasuk melakukan 3T (testing, tracing, treatment), kemudian didukung dengan vaksin untuk menguatkan imunitas masyarakat terhadap penularan wabah. 

Demikianlah tabayyun seputar kontroversi vaksin Covid-19. Pemberian informasi yang benar dan penanganan wabah yang tanggap dan komprehensif integral hanya bisa dilakukan oleh penguasa yang ikhlas dan amanah (dalam meri’ayah rakyatnya), serta dilakukan dalam sistem yang shahih pula yaitu sistem Islam yang dilaksanakan oleh khilafah Islamiyyah. Penguasa sekuler yang menerapkan sistem sekuler kapitalisme jelas gagal untuk melakukannya. Wallahu a’lam.[]


Oleh : Eti Setyawati
(Pegiat Literasi dan Member AMK)

Presiden Ir. H. Joko Widodo baru saja merombak kembali kabinetnya. Presiden melantik enam menteri baru dan lima wamen pada Rabu, 23/12/2020. Yaqut Cholil Qoumas terpilih menjadi Menteri Agama menggantikan Fachrul Razi, yang menjabat hanya satu tahun lebih.

Gus Yaqut, begitu akrab disapa, demikian sapaan akrab tokoh NU yang pernah menjabat sebagai anggota DPR dari Fraksi PKB. Beliau juga mantan Ketua Umum Gerakan Pemuda (GP) Anshor yang acapkali menjadi sorotan. Komentar-komentarnya kontroversial, bahkan rawan memecah belah. 

Belum sehari dilantik, dalam akun Facebook resminya, Menag menulis, “Jangan ada lagi pemanfaatan agama untuk membenturkan kelompok satu dengan yang lain. Jangan ada lagi agama sebagai kendaraan untuk 
pencapaian tujuan politik yang mengganggu stabilitas negara." Pernyataan Menag menyoal pemilu beberapa waktu lalu, yang mana tidak sedikit calon legislatif maupun presiden yang memainkan isu berlatar agama dalam kampanye mereka.

Kompetisi politik di Indonesia memang terasa panas ketika pembahasan berkisar isu agama. Narasi agama dimanfaatkan untuk kepentingan politik sebagai sumber perebutan suara. Bukan saja pada partai Islam, bahkan oleh partai berhaluan nasionalis.

Lihat saja gaya para kontestan yang terpampang di spanduk, baliho atau poster. Rata-rata menggunakan
peci dengan senyum menawan penuh santun. Mendadak tampak islami sekalipun mereka nonmuslim. Bukan rahasia lagi jika politisasi agama menjadi strategi utama untuk meraup sebanyak-banyaknya suara. Terutama suara umat Islam dengan penganut terbesar di Indonesia.

Menjadi hal yang lumrah bila jelang pemilu banyak politisi yang sowan pada para ulama, menyambangi pesantren, adu ayat Al-Qur’an atau hadis. Bahkan menggandeng tokoh agama sebagai pasangannya maju ke kancah politik. Tak peduli apakah kapabel atau tidak di bidangnya. 

Inilah potret demokrasi, apa saja bisa terjadi. Karena yang dipakai adalah aturan manusia dengan segala
keterbatasannya. Termasuk pemanfaatan agama untuk meraih tujuan-tujuan politiknya.

Namun, mirisnya para pengusung demokrasi kerap menyerang kelompok-kelompok Islam politik. 
Menudingnya sebagai pelaku politisasi agama. Menyematkan istilah radikalisme sebagai bentuk propaganda agar masyarakat ramai-ramai memusuhinya. Seolah-olah Islam politik membahayakan kehidupan dan mencederai keberagaman.

Sesungguhnya ini adalah bentuk ketakutan kaum sekuler akan bangkitnya Islam. Mereka berusaha menjauhkan Islam dari penganutnya. Umat digiring untuk menjalankan agama (Islam) dalam perspektif Barat. Yang mana agama hanya menyangkut hubungan privat antara manusia dengan Tuhan, mengatur hanya pada aspek terbatas seperti ibadah ritual dan moralitas.

Perlu dipahami bahwa agama tidak bisa dilepaskan dari politik. Sebaliknya, politik semestinya bersandar pada tata aturan Agama. Islam adalah agama sempurna, mengatur segala aspek kehidupan mulai dari urusan politik, ekonomi, hukum, sumber daya alam, hankam, dan lain-lain. Pengaturan seluruh urusan umat dengan syariat Islam itulah yang disebut sebagai politik Islam.

Apa jadinya bila politik dijauhkan dari Islam. Kehidupan masyarakat akan rusak, sagala aturan akan ditabrak. Alih-alih mewujudkan kesejahteraan masyarakat, yang ada semakin menyengsarakan rakyat. Kata sejahtera hanya milik golongan tertentu saja.

Penerapan sistem demokrasi pada kenyataannya tak mampu menyejahterakan rakyat. Aturan bisa saja diubah sesuai kepentingan penguasa. Yang tampak saat ini adalah banyak kebijakan lebih berpihak pada korporasi.

Berbeda dengan sistem Islam yang bersandar pada aturan Allah Swt. Tak pernah berubah dan diterapkan secara adil merata sampai kapan pun. Firman Allah Swt. dalam QS. al-Maidah ayat 50, "Apakah hukum Jahiliyah yang mereka kehendaki dan (hukum) siapakah yang lebih baik daripada (hukum) Allah bagi orang-orang yang yakin?"

Saatnya mencampakkan sistem kufur dan kembali pada kemuliaan Islam dalam naungan Daulah Khilafah Ala Minhajin Nubuwwah.

Wallaahu a'lam bishshowaab.



Tria Putri (Mahasiswi, Komunitas Annisaa Ganesha)

Hari demi hari, berbagai masalah yang menimpa keluarga terus merebak. Kekerasan dalam rumah tangga, percerairan, perselingkuhan, LGBT, free sex, pengangguran, dan lain sebagainya terus-menerus terjadi. Persoalan-persoalan yang ada tersebut, membuat keluarga muslim semakin menyadari akan kebutuhan mereka untuk mengenali agamanya. Mereka menyadari bahwa solusi dari persoalan yang mereka hadapi adalah hanya ada pada Islam. Namun dibalik itu, narasi kontra radikalisme diarahkan ke keluarga Muslim sebagai upaya untuk menghalangi pengenalan terhadap Islam secara kaffah dan menghalangi implementasi syariah dalam lingkup keluarga, masyarakat, hingga bangsa.

Narasi kontra radikalisme merupakan program deradikalisasi yang dijalankan dunia barat saat ini. Mereka beranggapan bahwasannya agama hanya sebatas ibadah ritual belaka. Sehingga siapa saja yang menerapkan agama dalam aturan kehidupannya akan di cap radikal dan akan dimusuhi. Narasi kontra radikalisme yang diarahkan ini, akan membuat keluarga Muslim sulit mengenal Islam Kaffah. Karena mereka (barat) telah menyematkan paham radikalisme pada ajaran Islam dan umat Islam. Hal ini akan membuat keluarga muslim yang ada di dunia, terutama yang ada di Indonesia akan merasa kesulitan untuk mengajarkan anak-anak mereka dengan Islam Kaffah. Islam kaffah yaitu menerapkan aturan Islam dalam seluruh aspek kehidupan, termasuk dalam perkara rumah tangga.

Menurut mereka radikalisme merupakan paham yang berbahaya yang dapat memecah belah bangsa. Bahkan Sahabat Keluarga Menteri Pendidikan dan Kebudayaan menuliskan bahwa orang tua memiliki peran yang besar mencegah masuk dan berakarnya paham radikalisme dalam diri anak. Salah satunya dengan memberikan pemahaman pada anak tentang bahaya gerakan radikalisme. Radikalisme yang mereka maksud adalah ajaran Islam. Mereka menganggap agama hanya boleh dalam ranah ibadah ritual saja. Hal ini bertentangan dengan keluarga muslim inginkan saat ini, yaitu diterapkan Islam secara kaffah tidak hanya dalam perkara ibadah ritual belaka. Mereka keluarga muslim terhalang dengan narasi kontra radikalisme untuk mendidik anak-anak mereka dalam berislam kaffah. 

Dalam hal ini, keluarga muslim harusnya tidak terpengaruh oleh isu radikalisme tersebut. Sikap keluarga muslim semestinya tetap kokoh konsisten dan serius dalam mempelajari Islam. Serta mengimplementasikan Islam dalam kehidupan tanpa terkecuali. Dan menegaskan bahwa sumber solusi atas segala problematika saat ini adalah Islam kaffah.

Islam merupakan agama yang Allah ridhoi. Allah tidak hanya sang Khaliq namun juga al-mudabbir. Allah tidak hanya menciptakan manusia dan makhluk lainnya namun juga membuat aturan dan menjadi rahmat bagi semesta alam. Oleh karena itu, hanya Islam-lah yang mampu mewujudkan ketahanan keluarga sekaligus mengukuhkan bangunan masyarakat hingga negara. Hanya Islam satu-satunya solusi atas seluruh problematika kehidupan manusia yang dihasilkan oleh sistem kapitalisme sekuler. Karena aturan Islam berasal dari sang Khaliq, sang pencipta yang jauh lebih mengetahui mana yang terbaik untuk makhluk (ciptaan)-Nya. Bukan sistem kapitalisme yang berasaskan sekulerisme yaitu pemisahan agama dalam kehidupan. Aturan dalam sistem tersebut berdasarkan kecerdasan akal manusia semata. Yang serba terbatas dan tak akan mampu mengalahi aturan yang telah disiapkan oleh sang pencipta alam semesta.

Wallahua’lam bishawab.

 

Referensi:

https://www.cnnindonesia.com/gaya-hidup/20180515104408-284-298275/peran-keluarga-untuk-tangkal-sebaran-radikalisme-pada-anak

https://mediaindonesia.com/editorials/detail_editorials/1637-petaka-radikalisme-keluarga



Apriliana Putri L. (Mahasiswi, Komunitas Annisaa Ganesha)

Pandemi Covid-19 sudah berlangsung berbulan-bulan lamanya, hampir satu tahun tenaga kesehatan di Indonesia menjadi tameng yang berdiri di garda terdepan menangani ratusan ribu pasien positif Covid-19. Bukan hal yang mustahil jika para nakes mengalami kelelahan baik secara psikis maupun fisik, atau bahkan berubah status menjadi pasien. Menurut catatan LaporCOVID-19 hingga 28 Desember 2020, total ada 507 nakes dari 29 provinsi di Indonesia yang telah gugur karena Covid-19 dan sebanyak 96 di antaranya meninggal dunia pada Desember 2020 yang merupakan angka kematian nakes tertinggi dalam sebulan selama pandemi berlangsung di Tanah Air. Ketua Tim Mitigasi Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) Adib Khumaidi mengatakan, kematian nakes di Indonesia tercatat sebagai kematian paling tinggi di Asia (Kompas.com). Sedangkan menurut Inisiator Pandemic Talks, Firdza Radiany dalam webinar, Kamis, 3 Desember 2020, jumlah nakes yang meninggal di Indonesia jauh lebih besar dari kematian Covid-19 warga Singapura, Thailand, Vietnam, Kamboja, Brunei, Laos. Menurut Firdza, data tersebut menunjukkan bahwa penanganan pandemi di Indonesia belum maksimal atau sangat buruk. Bahkan, positivity rate atau tingkat penularan di Indonesia konsisten 14-15 persen selama beberapa bulan. Padahal standar WHO itu maksimal 5 persen (Tempo.com).

Abainya negara harus dibayar mahal dengan nyawa, seruan protokol kesehatan dan kebijakan-kebijakan penanganan pandemi dibuat dengan mengutamakan sektor perekonomian yang jelas hanya menguntungkan segelintir orang. Kematian seolah hanya angka yang terus bertambah, nyawa jadi satu hal yang tidak ada harganya. Padahal dalam Islam, penjagaan nyawa (hifzhu an-nafsi) menjadi hal yang sangat diperhatikan. Islam menjaga nyawa lebih berharga dari dunia dan seisinya. Allah SWT berfirman:

مَن قَتَلَ نَفْسًا بِغَيْرِ نَفْسٍ أَوْ فَسَادٍ فِي الْأَرْضِ فَكَأَنَّمَا قَتَلَ النَّاسَ جَمِيعًا وَمَنْ أَحْيَاهَا فَكَأَنَّمَا أَحْيَا النَّاسَ جَمِيعًا

Siapa saja yang membunuh seorang manusia, bukan karena orang itu membunuh orang lain, atau bukan karena membuat kerusakan di muka bumi, seakan-akan dia telah membunuh manusia seluruhnya. Siapa saja yang memelihara kehidupan seorang manusia, seolah-olah dia telah memelihara kehidupan manusia semuanya (QS al-Maidah [5]: 32).

Nabi saw. pun pernah bersabda:

لَزَوَالُ الدُّنْيَا أَهْوَنُ عِنْدَ اللَّهِ مِنْ قَتْلِ رَجُلٍ مُسْلِمٍ

Sungguh dunia ini hancur lebih ringan di sisi Allah daripada seorang Muslim yang terbunuh (HR an-Nasa’i, at-Tirmidzi dan al-Baihaqi).

Pemimpin adalah Raa’in yang tidak boleh meremehkan pengurusan rakyat dalam hal apapun termasuk pemeliharaan atas nyawa. Perlindungan dan pemeliharaan syariah Islam atas nyawa manusia dilakukan dengan serius dan diwujudkan melalui berbagai hukum dan kebijakan salah satunya dalam bidang kesehatan. Pelayanan Kesehatan dalam sejarah Khilafah Islam terbagi menjadi tiga aspek yaitu: pembudayaan hidup sehat, pemajuan ilmu dan teknologi kesehatan, serta penyediaan infrastruktur dan fasilitas kesehatan. Pembudayaan hidup sehat telah dicontohkan oleh Rasulullah untuk mencegah penyakit seperti menekankan kebersihan, mengkonsumsi madu; dll. Kesadaran masyarakat akan pentingnya hidup sehat menjadi kunci majunya teknologi kesehatan, hadirnya tenaga professional kesehatan, dan juga terbangunnya sarana dan prasarana pendukung dalam bidang kesehatan. Kaum Muslim secara sadar melakukan penelitian-penelitian ilmiah di bidang kedokteran dan memberikan kontribusi yang luar biasa di bidang kedokteran. Kaum Muslim benar-benar memimpin dunia di bidang kedokteran, baik secara preventif maupun kuratif, baik di teknologinya maupun manajemennya. Misalnya Jabir al-Hayan atau Geber (721-815 M) yang menemukan teknologi destilasi, pemurnian alkohol untuk disinfektan, serta mendirikan apotik yang pertama di dunia yakni di Baghdad, Abu al-Qasim az-Zahrawi yang merupakan Bapak ilmu bedah modern, dan Ibnu an-Nafis yang merupakan Bapak Fisiologi peredaran darah sebagai  perintis bedah manusia. Prestasi yang ada tidak lain karena negara mendukung aktivitas riset kedokteran untuk kesehatan umat. Tidak main-main, negara juga membangun rumah sakit di hampir semua kota di Daulah Khilafah untuk mempercepat penyembuhan pasien di bawah pengawasan staf yang terlatih serta untuk mencegah penularan kepada masyarakat. Pada zaman Pertengahan, hampir semua kota besar Khilafah memiliki rumah sakit.  Di Cairo, rumah sakit Qalaqun dapat menampung hingga 8000 pasien sekaligus digunakan untuk pendidikan universitas serta untuk riset.

Contoh-contoh di atas hanya sedikit gambaran dari majunya bidang kesehatan dalam daulah Islam. Hal tersebut menunjukkan bahwa kaum Muslim terdahulu memahami bahwa sehat tidak hanya urusan tenaga kesehatan, tetapi juga menjadi kesadaran dan urusan masing-masing untuk menjaga kesehatan. Selain itu ada pula sinergi yang luar biasa antara negara yang memfasilitasi manajemen kesehatan yang terpadu dan sekelompok ilmuwan Muslim yang memikul tanggung jawab mengembangkan teknologi kedokteran. Negara menganggap kesehatan sebagai kebutuhan primer rakyat yang wajib dijamin pemenuhannya oleh negara.

كُلُّكُمْ رَاعٍ وَكُلُّكُمْ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ اْلْ ِمَامُ ر

Setiap kalian adalah pemimpin dan setiap pemimpin akan dimintai pertanggung jawaban atas yang dipimpinnya (H.R. Bukhari).



By : Ummu Aqiil

Kasus predator anak tampaknya bukanlah hal yang baru yang masuk dalam daftar berita keseharian di cakrawala dunia. Di Indonesia saja menjelang akhir  bulan Desember 2020 telah tercatat beberapa kasus pelecehan seksual terhadap anak.

Salah satunya kasus predator seksual terjadi di wilayah Jakarta Barat dengan korban tiga balita yang dilakukan oleh seorang kakek yang kabarnya merupakan murid dari istrinya. Istri tersangka, S (55 thn) merupakan guru sekolah pendidikan anak usia dini (Paud). Aksi tersangka tersebut menurut sumber dilakukan di halaman belakang rumahnya di Grogol Petamburan, Jakarta Barat.

Kapolres Metro Jakarta Barat, Kombes Audie S Latuheru, mengatakan bahwa aksi bejat tersangka terbongkar dari laporan tiga korban balita tersebut, MJ, 5, MA, 5, dan SP, 5.

Menurut Kombes Audie, pelaku merupakan predator seksual yang sangat berbahaya. Karena melakukan aksinya terhadap murid daripada istrinya sendiri. Dan memanfaatkan tontonan You tube anak, kemudian para balita digerayangi hingga sampai dicabuli.

Kasat Reskrim Polres Metro Jakarta Barat, Kompol Teuku Arsya Khadafi juga mengomentari bahwa tersangka S berbahaya bagi anak-anak karena tersangka cepat bergairah jika bertemu dengan anak-anak.
(Poskota.co.id,  Jum'at 25 Desember 2020).

Dilain kasus juga terjadi pencabulan seorang ayah terhadap anak kandungnya sendiri. Mirisnya, anak tersebut masih berumur 2,5 tahun. Korban dikabarkan sudah tidak mempunyai ibu yang kemudian dirawat oleh bibinya. Dan belakangan ayah korban membawa pulang anaknya dan melakukan pelecehan seksual di rumahnya.

Hal tersebut diketahui ketika tante korban curiga dengan sakit kulit di dekat kelamin korban. Dan kemudian dibawa untuk dilakukan cek medis. Tante korban terkejut karena alat vital korban robek dan baru diketahui terjadi pelecehan seksual. Yang akhirnya pelaku yang tidak lain ayah kandung anak tersebut ditangkap oleh pihak kepolisian.

Begitu juga dengan Guru SMP di Jakarta Barat, yang melakukan pencabulan terhadap muridnya, ACN (16 thn) dengan tersangka AM (32 thn) di Hotel Gloria Suite Jalan Kiyai Tapa No. 215, Grogol, Jakarta Barat.

Korban yang duduk di bangku kelas 7 SMP ini telah dicabuli sebanyak belasan kali. Untuk melancarkan aksinya, pelaku memberikan perhatian khusus.

Korban ACN untuk pertama kalinya dicabuli oleh tersangka yang tidak lain adalah guru korban pada Agustus 2018 silam. Aksi cabul pun dilakukan berulang kali yang sebelumnya telah janjian bertemu di depan SDN 14 dan pergi ke hotel.

Gerak gerik korban mulai tampak ketika belajar dan dicurigai pihak keluarga karena merasa ada yang aneh dan setelah didesak akhirnya korban mengaku telah dicabuli guru olahraganya. Yang akhirnya ibu korban melaporkannya kepada pihak kepolisian dan ditangkap di kampung Guji Jalan Asem, Kebon Jeruk, Jakarta Barat. 

Dan para tersangka dijerat dengan Undang-undang RI No 17/2016 tentang Perubahan No 23/2002 tentang Perlindungan Anak dengan ancaman kurungan penjara selama 15 tahun.
(Poskota.co.id, Jum'at, 25 Desember 2020).

Sebelumnya kasus kejahatan seksual juga pernah terjadi pada tahun 2016, Yuyun, siswi SMP yang diperkosa dan dibunuh di Bengkulu, dikabarkan menjadi pemicu  DPR mensyahkan penerbitan Perppu Nomor 1 tahun 2016 tentang Perlindungan Anak  menjadi Undang-undang yang memuat hukuman kebiri kimia terhadap pelaku kekerasan seksual.
(BBCNEWS, 13 Oktober 2016).

Kejadian berulang kasus kejahatan seksual dan anggapan pemerintah serius dalam menangani masalah predator seksual, pemerintah juga menerbitkan Perppu dengan tujuan memberikan efek jera terhadap pelaku. Presiden Jokowi juga kabarnya telah meneken Peraturan Pemerintah (PP) No 70 Tahun 2020 tentang Tatacara Pelaksanaan Tindakan Kebiri Kimia, Pemasangan Alat Pendeteksi Elektronik, Rehabilitasi, dan Pengumuman Identitas Pelaku Kekerasan Seksual terhadap Anak.
PP No 70 Tahun 2020 ini kabarnya sudah ditandatangani Jokowi dari 7 Desember 2020.

"Bahwa untuk mengatasi kekerasan seksual terhadap anak, memberi efek jera terhadap pelaku, dan mencegah terjadinya kekerasan seksual terhadap anak, serta untuk melaksanakan ketentuan  Pasal 81A ayat (4) dan Pasal 82A ayat (3) Undang-undang Nomor 17 tahun 2016 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-undang Nomor 1 tahun 2016 tentang Perubahan Kedua atas Undang-undang Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak menjadi Undang-undang," demikian bunyi pertimbangannya.

Menurut aturan undang-undang tersebut, ada tiga kategori kekerasan seksual terhadap anak yang dapat dihukum dengan aturan yang baru, diantaranya:

1. Terhadap pelaku pidana persetubuhan kepada anak.

2. Pelaku persetubuhan terhadap anak dengan kekerasan atau ancaman yang memaksa anak melakukan persetubuhan dengannya atau dengan orang lain yang juga pelaku persetubuhan.

3. Pelaku perbuatan cabul terhadap anak dengan kekerasan atau ancaman, memaksa melakukan tipu muslihat dengan serangkaian kebohongan, atau membujuk anak untuk melakukan atau membiarkan dilakukan perbuatan cabul.
(Liputan6.com, Jakarta, 3/1/2021).

Mengingat ancaman atau sanksi terhadap pelaku kejahatan seksual, 
Komisi Nasional Anti Kekerasan Terhadap Perempuan mengatakan bahwa hukuman kebiri bagi para pelaku kejahatan seksual tidak akan menyelesaikan akar masalah. Yang sebenarnya terletak pada pola pikir dan mental pelaku serta tidak menimbulkan efek jera.

Komisioner Komnas Perempuan, Siti Aminah Tardi menyebut, akar masalah munculnya kekerasan seksual bukan semata-mata karena libido dan hasrat seksual, tapi disebabkan karena pengaruh relasi kekuasaan antara pelaku dan korban.

"Artinya seksual dijadikan alat untuk mengekspresikan maskulinitas, balas dendam, agresi, pelampiasan dan lainnya. Jadi kebiri tidak menyelesaikan akarnya karena hanya membuat libido menurun, tapi cara pandang terpidana tidak terkoreksi dan otomatis berpotensi terjadi keberulangan," kata Aminah, Senin (04/01).
Komnas juga menyebut peraturan pengebirian menandakan lemahnya peran negara atas para korban.

Institute for Criminal Justice Reform (ICJR) juga menyebut pelaksanaan kebiri kimia membutuhkan biaya yang mahal. Mulai dari pelaksanaan kebiri itu sendiri, rehabilitasi psikiatrik, rehabilitasi sosial dan rehabilitasi medik bagi terpidana.

Para korban juga dinyatakan harus mengeluarkan uangnya untuk perlindungan dan pemulihannya sendiri, ungkap Direktur Eksekutif ICJR Erasmus A. T. Napitupulu.
Namun hal tersebut dibantah dibantah oleh Kementrian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak.
(BBCNEWS, 4 Januari 2021).

Dikutip dari Republika.co.id, Jakarta, bahwa beberapa negara telah melaksanakan hukuman kebiri bagi pelaku pedofilia. 
Di Indonesia sendiri ulama yang setuju dengan hukuman kebiri dianggap lebih mengedepankan aspek maslahat. Ketua Komisi Dakwah dan Pengembangan Masyarakat Majelis Ulama Indonesia (MUI) KH Cholil Nafis berwacana, bahwa pemberian hukuman kebiri pada terpidana pedofilia bisa memberikan efek jera (zawajir). Hakim bisa berijtihad dalam memberikan hukuman dalam kasus ini dengan pertimbangan zawajir tadi.

Namun yang jadi permasalahan adalah apakah hukuman Kebiri Kimia ini dibolehkan dalam Islam?
Karena mengingat negeri ini mayoritas adalah muslim. Sehingga perlu dikaji lebih dalam sesuai dengan petunjuk Al-Qur'an dan Hadits Rasulullah Saw.

Menurut sumber, dalam kitab-kitab turats (klasik) hukum Islam, mayoritas ulama mengharamkan kebiri untuk manusia.  Diantaranya, imam Ibnu Abdil Bar dalam Al Istdzkar (8/433), Imam Ibnu Hajar Al Asqalani dalam Fathul Bari (9/111), Imam Badruddin Al 'Aini dalam 'Umdatul Qari (20/72), Imam Al Qurthubi dalam Al Jami' li Ahkam Alquran (5/334),   Imam Shan'ani dalam Subulus Salam (3/110), serta ulama-ulama Fikih lainnya. Ibnu Hajar al-Asqalani dan Syeikh Adil Matrudi dalam Al Ahkam Al Fiqhiyyah Al Muta'alliqin bi Al Syahwat  bahkan menyebut haramnya kebiri untuk manusia sudah menjadi ijmak ulama.

Kontroversi mengenai hukuman kebiri juga datang dari kalangan ulama kontemporer, seperti Majelis Tarjih dan Tajdid PP Muhammadiyah, Asosiasi Pondok Pesantren Jawa Timur, Hizbut Tahrir, serta dari kalangan ulama kontemporer lainnya.
Mereka berdalil kebiri berarti mengubah fisik manusia, melanggar HAM dan juga termasuk melahirkan jenis hukum baru yang tidak pernah dikenal dalam konsep jinayah Islamiyyah.

Kebiri sendiri artinya adalah pemotongan dua buah dzakar yang dapat dibarengi dengan pemotongan penis (dzakar). Jadi kebiri dapat berupa pemotongan testis saja. Namun kebiri juga bisa berupa pemotongan testis penis secara bersamaan. Dan kebiri sendiri bertujuan menghilangkan syahwat dan sekaligus menjadikan mandul.

Kebiri yang dibarengi suntikan kimiawi berdampak dengan berubahnya hormon testosteron menjadi hormon estrogen. Sehingga laki-laki yang mendapat hukuman kebiri dapat berubah bentuk seperti halnya ciri-ciri fisik seperti perempuan.
Padahal Islam telah melarang laki-laki menyerupai perempuan maupun sebaliknya.
Sebagaimana sabda Rasulullah shalallahu alaihi wasallam yang berbunyi:

عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ: «لَعَنَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ المُتَشَبِّهِينَ مِنَ الرِّجَالِ بِالنِّسَاءِ، وَالمُتَشَبِّهَاتِ مِنَ النِّسَاءِ بِالرِّجَالِ» 

Dari Ibnu Abbas Radhiyallahu anhuma, dia berkata: “Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam melaknat laki-laki yang menyerupai wanita dan wanita yang menyerupai laki-laki” [HR. Al-Bukhâri, no. 5885; Abu Dawud, no. 4097; Tirmidzi, no. 2991].

Ulama yang mengharamkan kebiri juga berdasarkan hadits Rasulullah Saw dari Ibnu Mas'ud Ra yang mengatakan,
"Dahulu kami pernah berperang bersama Nabi Saw sedang kami tidak bersama istri-istri. Lalu, kami bertanya kepada Nabi Saw, 
"Bolehkah kami melakukan pengebirian?" 
Maka Rasulullah Saw melarangnya."
(HR. Bukhari Muslim, Ahmad dan Ibnu Hibban).

Dalil yang mengharamkan kebiri pada manusia adalah hadits-hadits shahih yang sudah jelas menunjukkan larangan Rasulullah terhadap hukum kebiri. 
Dari Sa'ad bin Abi Waqash Ra, dia berkata:
"Rasulullah shalallahu alaihi wassalam telah menolak Utsman bin Mazh'un Ra untuk melakukan tabattul (meninggalkan kenikmatan duniawi demi Ibadah semata). Kalau sekiranya Rasulullah shalallahu alaihi wasallam mengijinkan Utsman bin Mazh'un untuk melakukan tabattul, niscaya kami sudah melakukan pengebirian." 
(HR. Bukhari no 5073), Muslim no 3390).

Islam telah mengatur dengan rinci segala perbuatan yang melanggar hukum dengan hukum yang telah ditetapkan dalam Islam. Kasus predator seksual ataupun pedofilia yang tergolong perbuatan zina maka hukumannya adalah hukuman zina bagi pelaku zina.
Jika pelaku belum  menikah maka hukumannya adalah cambuk dengan 100 kali cambukan dan diasingkan selama satu tahun. Dan jika sudah menikah maka dirajam hingga mati.

Sebagaimana diterangkan dalam firman Allah SWT:

الزَّانِيَةُ وَالزَّانِي فَاجْلِدُوا كُلَّ وَاحِدٍ مِنْهُمَا مِائَةَ جَلْدَةٍ ۖ وَلَا تَأْخُذْكُمْ بِهِمَا رَأْفَةٌ فِي دِينِ اللَّهِ إِنْ كُنْتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ ۖ وَلْيَشْهَدْ عَذَابَهُمَا طَائِفَةٌ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ

Perempuan yang berzina dan laki-laki yang berzina, maka deralah tiap-tiap seorang dari keduanya seratus kali dera, dan janganlah belas kasihan kepada keduanya mencegah kamu untuk (menjalankan) agama Allah, jika kamu beriman kepada Allah, dan hari akhirat, dan hendaklah (pelaksanaan) hukuman mereka disaksikan oleh sekumpulan orang-orang yang beriman. (QS. An Nur: 2).

Namun, penerapan aturan yang sistemnya masih diusung oleh sistem sekuler demokrasi, hukuman bagi predator seksual dan kejahatan seksual lainnya tidak dapat dijalankan sebagaimana yang telah diperintahkan dalam syari'at Islam.

Efek jera yang diharapkan agar pelaku tidak melakukan hal yang sama dan tidak menular pada pelaku lainnya juga tidak membuahkan hasil yang berarti.

Namun tingkat kekerasan seksual semakin tak terbendung.
Karena manusia sudah tidak lagi menjadikan hukum Allah sebagai solusi setiap permasalahan. Menjamurnya tontonan yang berbau seks dan merajalelanya kemaksiatan akibat gaya hidup liberal menjadi pemicu beruntunnya kasus kejahatan seksual.

Padahal berhukum selain daripada hukum Allah tergolong perbuatan dosa besar karena telah mengabaikan hukum Allah sang Pemilik Kekuasaan.
Sebagaimana diterangkan Allah melalui firman-Nya:

"Dan tidaklah patut bagi laki-laki yang mukmin dan tidak pula bagi perempuan yang mukmin, apabila Allah dan Rasul-Nya telah menetapkan suatu ketetapan, akan ada bagi mereka pilihan yang lain tentang urusan mereka. Dan barangsiapa yang mendurhakai Allah dan Rasul-Nya, maka sungguhlah dia telah sesat, sesat yang nyata."
(QS. Al Ahzab [33]: 36).

Maka sudah sepatutnya para pemimpin mengambil hukum Allah untuk menyelesaikan segala permasalahan yang terjadi ditengah-tengah umat manusia. Karena hanya dengan syari'at Islam sebagai zawajir (pencegah) dan jawabir (penebus) akan menjadikan efek jera bagi pelaku kejahatan seksual khususnya dan dari segala bentuk kejahatan yang dilakukan manusia pada umumnya. Semua semata-mata karena perintah Allah dan Rasul-Nya. Sehingga dapat meminimalisir tindakan kejahatan yang serupa.

Wallahu a'lam bish shawab.


Oleh : Rini Nur Adniatini
Aktivis Dakwah dan Media

Sebagai hambaNya, kita haruslah sadar akan karunia serta nikmatNya yang begitu besar ya Sob! Kebanyakan dari kita jika ada satu saja yang kita merasa kurang, maka kita akan mengeluh, mengeluh dan mengeluh. Kita hanyalah makhlukNya yang serba terbatas yang seringkali lupa akan nikmat dan karuniaNya. Seringkali kita tidak sadar dengan apa yang kita keluhkan ternyata menjadi impian bagi sebagian orang, misalnya dalam hal belajar, tidak semua orang bisa belajar dengan fokus, misalnya seorang ibu rumah tangga yang ketika belajar seringkali terhambat oleh pekerjaan rumah yang menumpuk, anak-anak yang ingin selalu diperhatikan membuat sang ibu tidak bisa fokus belajar, maka beruntunglah orang-orang yang diberi kesempatan untuk terus bisa belajar terlebih orang-orang di sekitar mendukung. Namun dengan begitu belajar adalah pilihan hidup seseorang yang ingin terus maju dan mengembangkan potensinya.

Bersyukur adalah hal utama yang dapat mengendalikan rasa sedih, kecewa dan marah kita. Pribadi yang pandai bersyukur akan lebih tenang dalam menghadapi ujian hidup. Memang menjadi pribadi yang pandai bersyukur tidaklah mudah, karena dibutuhkan kesabaran serta keikhlasan dalam menjalaninya. Namun dengan demikian menjadi pribadi yang pandai bersyukur tidak pula sulit asalkan ada tekad dalam diri untuk menjadi pribadi yang pandai bersyukur. Hal-hal yang bisa kita lakukan untuk menjadi pribadi yang pandai bersyukur seperti:

 1. menghitung-hitung nikmatNya
Begitu banyak nikmat yang sudah diberikan kepada kita seperti bernafas, bergerak bahkan hanya menyediakan mata saja itu merupakan suatu nikmat yang belum tentu sebagian orang mampu melakukannya.contohnya bisa kita lihat di Rumah Sakit melihat keadaan seseorang yang sedang koma, mereka tidak mampu melakukan hal mengedipkan mata dan hal ini tentu saja sangat ditunggu oleh keluarganya. 

Dalam menghitung-hitung nikmatNya, Allah berfirman dalam QS. An-Nahl: 18 :
“Dan jika kamu menghitung-hitung nikmat Allah, niscaya kamu tidak dapat menentukan jumlahnya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”

Betapa besar nikmat yang telah diberikan kepada kita sampai-sampai kita tidak akan mampu untuk menghitungnya. Ketahuilah bahwasanya Allah mencintai orang-orang yang bersyukur. Hamba yang bersyukur merupakan hamba yang dicintai oleh Allah SWT.

2. Tau tujuan hidup
Dengan kita mengetahui apa yang menjadi tujuan hidup kita di dunia ini, maka kita akan terarah dalam menjalani hidup, kita akan dapat memilih aktifitas mana yang menjadi prioritas sehingga kita tidak terjebak ke dalam hal-hal yang tidak bermanfaat. Tujuan hidup manusia adalah sebagaimana tertera dalam firmanNya dalam surat Adz-Dzariyat ayat 56 : 
“Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka beribadah kepadaKu.”

Jadi jelas tujuan hidup manusia adalah untuk beribadah , maka seharusnya setiap aktifitas yang kita jalani haruslah bernilai ibadah.

Bekerja, belajar, ramah terhadap tetangga itu pun bernilai ibadah asalkan kita ikhlas menjalaninya. 

Agar kita lebih tahu apa yang menjadi tujuan hidup kita, kita harus banyak belajar, terlebih belajar ilmu agama seperti mengikuti kajian – kajian. Dengan begitu kita tau tujuan hidup dan kita akan menjadi pribadi yang pandai bersyukur karena tau ilmunya.

3.  Berpikir positif 
Memandang segala sesuatu dengan sudut pandang yang positif tidak hanya akan membuat pikiran sehat, badan pun akan terasa sehat jika pikiran sehat. Berpikir positifnya terhadap sesuatu yang membuat kita menjadi terpuruk , tunjukan hal-hal terbaik yang justru akan membuat orang-orang yang berpikir negatif kepada kita menjadi kagum. Hal ini tentu akan memacu semangat kita untuk terus maju dan kita akan bersyukur atas hal itu.

Rasa syukur merupakan bentuk ucapan terimakasih kita kepada Allah SWT. Rasa syukur dapat diaplikasikan terhadap diri sendiri, bermasyarakat dan bernegara. Terhadap diri sendiri dapat diaplikasikan dengan menjaga tubuh dengan selalu rajin berolahraga, makan dan minum yang halal dan bergizi seimbang, menggunakan pakaian yang dapat menjaga tubuh serta rajin beraktifitas guna menjaga kesehatan tubuh.

Dalam bermasyarakat erat kaitannya dengan orang lain, bisa diaplikasikan dengan menjaga hubungan baik dengan tetangga, bersilaturahmi, saling memberi dan banyak lainnya. Sebagaimana dikutip dari Abdullah Gymnastiar “Bersyukurlah karena sampai saat ini kita masihdihargai dan dihormati orang lain itu semua tidak lain karena Allah masih menyembunyikan aib dan dosa yang pernah kita perbuat . Seandainya Allah membeberkan aib kita, niscaya kita akan menjadi orang yang paling hina di mata orang lain.”

Aplikasi bersyukur dalam bernegara terhadap tempat tinggal kita yaitu dengan menjaga kesehatan lingkungan, menjaga persatuan dan selalu peduli akan kondisi negara saat ini. Mengingatkan penguasa atas kebijakan yang salah pun sehingga kehidupan bernegara tidak rusak, selain itu nikmat akan negeri yang aman dimana kita dapat melakukan ibadah secara tenang tanpa gangguan bom atau tembakan dan teror lain sebagaimana yang terjadi di negara-negara  yg sedang berkonflik.

Lalu sudahkah kita bersyukur hari ini? Semoga pertanyaan ini bisa menyadarkan diri kita untuk tidak lupa bersyukur akan nikmat dan karuniaNya. 

Selain itu dengan bersyukur, Allah akan menambah nikmatNya sebagaimana dalam firmanNya di QS Ibrahim:7 yang memiliki arti sebagai berikut : 
“Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu memaklumkan, “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, niscaya Aku akan menambah (nikmat) kepadamu, tetapi jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka pasti azab-Ku sangat berat.”

Allah sendiri telah berjanji kepada hambaNya bahwa Dia akan menambahkan nikmat dan karunia hingga berkali-kali lipat.Jika hambaNya tersebut senantiasa bersyukur dan selalu merasa cukup dengan segala pemberian yang telah diberikan. Sedangkan apabila kita kufur/ tidak bersyukur terhadap segala nikmat dan karuniaNya, maka Allah SWT tidak akan segan segan untuk mengirimkan ayahNya. Sehingga jangan sampai kita tergolong ke dalam orang-orang yang kufur nikmat tersebut. Dari sinilah bisa kita lihat bahwa rasa syukur haruslah ada dalam diri setiap orang karena itu merupakan bentuk ketaatan kita terhadap Allah. Cara menjalankan rasa syukur kita kepada Allah SWT  yaitu dengan menjalankan segala perintahNya dan menjauhi laranganNya.

Bersyukur tidak memiliki batasan, setiap hal dalam keadaan apapun baik saat bahagia maupun berduka, bahkan ketika musibah hadir ada banyak hal yang tetap dapat anda syukuri. Dengan begitu setiap musibah yang datang akan mampu kita hadapi dengan tenang. Untuk itu jadikanlah hidup kita bermanfaat karena hidup hanya sekali.
Wallahua’lam bishowab

Author Name

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.