Articles by "Opini"

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 0pini 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama Ahmad khadafi AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan banjir bank banten banwaslu banyumas banyuwangi Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita berita tni Bernas Besar BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu Buletin bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund BWS V cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat Corona Covid 19 Pasaman covid-19 Covid19 pasaman cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPD PAN DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman Dprd prov DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Financial Fitur Fiture FKAN FKS FMPK france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar Golkar Pasaman gor gor haji agus salim Goresan Tinta Bidan Diny Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil IKC Pasaman ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag Kemenega kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah Kisah Nabi kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni Koni Pasaman kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostra kostrad Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar Kumpulan saiyo kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional Nafsiyah nagan raya naganraya Nagari Durian Tinggi napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal New Normal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinj Opink organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman Padanh pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti Pantun papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pasbarr Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri Polsek Bonjol poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang SMK 1 Lbs smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMP Kumpulan SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang Terbaru teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy UT uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis Yulisman zakat zardi syahrir
Showing posts with label Opini. Show all posts


Oleh Nur Fitriyah Asri
Pengurus BKMT Kabupaten Jember, Penulis Bela Islam AMK

Secara terminologi (istilah), kata tarhib Ramadan (ترحيب رمضان) berarti menyambut kedatangan bulan Ramadan dengan segala kesiapan, keluasaan, kelapangan, keterbukaan, dan kelebaran yang dimiliki, baik materiil maupun spiritual, jiwa dan raga serta segala apa yang ada dalam diri kita. (Dikutip dari Bappeda.Acehprov.go.id)

Marhaban ya Ramadan Mubarak. Bergembira, bersukaria, dan bersiap menyambut datangnya Ramadan yang diberkati adalah perintah syarak. Hanya muslim sejati yang tidak akan  menyia-nyiakan perjumpaannya dengan Ramadan. Justru akan bermujahadah (bersungguh-sungguh) melaksanakan saum Ramadan dengan penuh keimanan dan keikhlasan, yakin akan sabda Rasulullah saw.:

"Siapa saja yang menegakkan Ramadan dengan penuh keimanan dan keikhlasan maka dosa-dosanya yang telah lalu diampuni." (HR. Muslim)

Meskipun Ramadan 1442 H masih dalam suasana pandemi, yang membuat semuanya cemas takut terdampak Covid-19 dan sulitnya ekonomi. Namun, kita harus tetap optimis dengan mujahadah (bersungguh-sungguh) menyambut tamu agung Ramadan Mubarak. Tidak lupa melantunkan doa menjelang Ramadan:

بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم أهله علينا باليمن والإيمان والسلامة والإسلام ربي وربك الله

Bismillahirrahmanirrahiim. Allahumma ahillahu ‘alainaa bil yumni wal Imani wassalamati wal Islami Rabbi wa Rabbukallahu.

“Ya Allah mohon hadirkan awal Ramadan kepada kami dengan penuh ketentraman, dan dengan penuh kekuatan iman, sehat, dan selamat, dan dengan kekuatan Islam Rabbi wa Rabbukallahu.” (HR. Imam at-Tirmidi, nomor 3451)

Doa adalah inti ibadah, kekuatan dan kekuasaan adalah milik Allah. Berharap dengan berdoa kita akan dikuatkan, dimampukan, diringankan, dan dimudahkan dalam melaksanakan ibadah puasa Ramadan.

Ramadan bulan penuh berkah, rahmat, bulan ampunan, dan pembebasan dari api neraka. Bulan yang di dalamnya ada satu malam yang lebih baik dari seribu bulan yakni Lailatul Qadar.

Sudah seharusnya kita bergembira, sungguh bulan Ramadan penuh keberkahan, pintu-pintu surga dibuka, pintu-pintu neraka ditutup, dan setan dibelenggu. Serta pahala dilipatgandakan. 

Oleh sebab itu, "Rasulullah saw. melipatgandakan kesungguhannya dalam beribadah dan beramal shalih selama bulan Ramadan melebihi bulan-bulan lainnya. Apalagi sepanjang sepuluh hari terakhir bulan Ramadan melebihi hari-hari sebelumnya." (HR. Muslim)

Aisyah ra. menuturkan, "Rasulullah saw. itu, jika masuk sepuluh terakhir Ramadan, senantiasa menghidupkan seluruh malamnya, membangunkan semua anggota keluarganya, melipatgandakan kesungguhannya dan mengencangkan ikat pinggang." (HR. Bukhari dan Muslim).

Rasulullah saw. juga memerintahkan pada setiap muslim untuk berusaha keras meraih keutamaan Lailatul Qadar. Beliau bersabda, "Carilah oleh kalian Lailatul Qadar pada sepuluh terakhir Ramadan." (HR. Bukhari dan Muslim)

Bulan Ramadan yang di dalamnya Allah Swt. mewajibkan kalian berpuasa, sebagaimana firman-Nya: 

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

"Hai, orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa." (QS. al-Baqarah [2]: 183)

Tidak lain tujuan dari puasa adalah meraih derajat takwa, yakni mengerjakan semua perintah Allah Swt. dan meninggalkan semua larangan-Nya.

Sungguh, banyak umat Islam yang melaksanakan puasa dengan sia-sia, sebagaimana sabda Rasulullah saw.:

"Betapa banyak orang yang berpuasa, namun tidak mendapatkan apa-apa, kecuali lapar dan dahaga." (HR. Ahmad)

Hal tersebut bisa saja terjadi, karena tidak mengetahui rukun dan syarat sahnya puasa, juga tidak mengetahui apa-apa yang membatalkan dan merusak ibadah puasa. Di sinilah pentingnya ilmu, oleh sebab itu menuntut ilmu hukumnya wajib. Sebab, amal tanpa ilmu akan sia-sia.

Belum lagi dosa yang tidak disadari akibat diterapkannya sistem sekuler yang diadopsi negara ini. Agama tidak boleh mengatur urusan publik. Hukum Ilahi ditempatkan di bawah konstitusi. Sungguh, perbuatan yang lancang dan mungkar. Perintah Allah untuk berislam secara kafah pun ditolak mentah-mentah. Terbukti jihad, khilafah yang merupakan ajaran Islam dicaci-maki, dihujat, dituduh dengan stigma negatif, hingga dikriminalisasi. Agama Islam yang sudah sempurna (QS. al-Maidah [5]: 3), berusaha dimoderasi.

Sementara Islam hanya dilaksanakan sebatas ibadah mahdah (ritual) saja. Sedangkan aturan yang mengatur tentang muamalat dan uqubat (sanksi hukum) dicampakkan. Bukankah itu sebuah pembangkangan? Padahal perwujudan dari takwa itu sendiri adalah tunduk, patuh terhadap semua aturan Allah. Itulah sejatinya esensi dari ketakwaan.

Bagaimana mungkin puasa Ramadan bisa meraih derajat takwa? Jikalau aturan-aturan Allah dilanggar bahkan ditolak.

Semua itu hanya terjadi dalam sistem demokrasi sekuler, sebab aturan dibuat oleh manusia yang diwakili anggota dewan. Sejatinya yang berhak membuat hukum adalah Allah. Sebagaimana firman-Nya:

إِنِ الْحُكْمُ إِلَّا لِلَّهِ

"Menetapkan hukum itu hanyalah hak Allah." (QS. al-An'am [6]: 57)

Itulah sebabnya demokrasi disebut sistem kufur yang rusak dan merusak, karena bertentangan dengan Islam. Wajar, jika masyarakatnya juga banyak yang rusak dan tersesat karena mengikuti sistem yang batil (rusak)

Padahal jelas disebutkan bahwa Al-Qur'an yang diturunkan pada bulan Ramadan, merupakan petunjuk hidup. Sudah selayaknya jika di bulan Ramadan Al-Qur'an dibaca, lebih dari itu harus dipahami, kemudian isinya diamalkan dalam kehidupan sehari-hari, baik secara individu, dalam keluarga, bermasyarakat, maupun bernegara.
Sebagaimana perintah Allah Swt. agar berislam secara kafah. Allah Swt. berfirman:

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيۡنَ اٰمَنُوا ادۡخُلُوۡا فِى السِّلۡمِ کَآفَّةً ۖ وَلَا تَتَّبِعُوۡا خُطُوٰتِ الشَّيۡطٰنِ‌ؕ اِنَّهٗ لَـکُمۡ عَدُوٌّ مُّبِيۡنٌ

"Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah ke dalam Islam secara keseluruhan, dan janganlah kamu ikuti langkah-langkah setan. Sungguh, ia musuh yang nyata bagimu." (QS. al-Baqarah [2]: 208)
 
Untuk  merealisasikan semua itu membutuhkan wadah yang menerapkan yaitu khilafah.

Ketiadaan khilafah selama seabad, membuat umat Islam betul-betul terzalimi, menderita, dan nestapa. Ramadan tahun ini harus lebih istimewa dan mujahadah (bersungguh-sungguh) dalam memahami Islam dan menebar kesadaran untuk memperjuangkan tegaknya Islam kafah dalam institusi khilafah.

Itulah hakikat tarhib Ramadan dengan mujahadah untuk meraih ketakwaan, yang seharusnya dimiliki oleh semua umat Islam seluruh dunia. Memperjuangkan tegaknya kembali khilafah.

Wallahu a'lam bishshawab.


Oleh : Desi Rahmawati
(Ibu rumah tangga pemerhati sosial)

Kembali berulang, penghinaan terhadap Nabi Muhammad saw. Kali ini terjadi di Inggris. Seorang guru di Batley Grammer School, di West York Shine Inggris, diduga menampilkan karikatur Nabi Muhammad saw. di kelasnya. Ia memakai kartun yang dipublikasikan majalah Charlie Hebdo. Kejadian ini menimbulkan protes warga muslim di barat. Puluhan warga yang emosional  berunjuk rasa pada hari Kamis dan Jum'at, 25 - 26 Maret 2021, di depan sekolah. Mereka mendesak guru yang menunjukkan kartun Nabi Muhammad saw. agar dipecat. (tempo.co, 28/03/2021)

Menanggapi hal ini Kepala Sekolah Gary Kibble mengatakan, sekolah dengan tegas meminta maaf, karena menggunakan gambar yang sama sekali tidak pantas dalam pelajaran agama. (republika.co.id, 26/03/2021)

Kasus penghinaan terhadap Nabi Muhammad saw. melalui karikatur ini bukanlah yang pertama kali. Tahun lalu, kasus serupa juga terjadi dan menyebabkan peristiwa pembunuhan terhadap seorang guru sejarah sekolah menengah di pinggiran Paris, yang bernama Samuel Paty. Namun Presiden Perancis cenderung membela apa yang dilakukan Paty dan  sikap tersebut mendapat kecaman dari masyarakat muslim dunia. (bbc.com, 31/10/2020)

Inilah gambaran nyata masyarakat sekuler yang menumbuhsuburkan islamofobia, memprovokasi muslim agar melakukan tindak kekerasan. Sekulerisme yang melahirkan kebebasan berekspresi telah menjadi pandangan hidup yang diadopsi dunia, termasuk negara barat. Saat ini kebebasan berekspresi menjadi dalih atas penghinaan Nabi Muhammad saw. Ini adalah wujud inkonsistensi dalam kapitalisme sekuler, karena pada saat yang bersamaan negara barat sedang merenggut hak muslim dalam kebebasan beragama. Sungguh kaum muslim harus memahami bahwa islamofobia yang sengaja dihembuskan barat kepada dunia adalah wujud kebencian yang nyata dari mereka.

Upaya barat dalam menciptakan islamofobia ini merupakan bentuk ketakutan terhadap kebangkitan Islam. Segala daya dan upaya dilakukan untuk membendungnya. Inilah buah busuk dari sistem kapitalis sekuler dan bukti pertentangannya dengan sistem Islam. Lalu bagaimana sistem Islam dan khilafah dapat mengeliminasi penghina  Nabi saw.?

Islam sebagai din yang sempurna tidak akan membiarkan tersebarnya pemikiran yang bertentangan dengan Islam. Setiap orang boleh memberikan pendapatnya, selama tidak bertentangan dengan akidah dan hukum Islam. Bahkan berkewajiban mengoreksi penguasa, ketika dia melihat ada kebijakan yang menyimpang syariat. Atas dasar ini negara tidak akan memberikan tolerasi terhadap pemikiran, pendapat, perbuatan, paham, aliran, dan sistem hukum yang bertentangan dengan akidah dan syariat Islam.

Dalam kasus penghinaan Nabi Muhammad saw. tidak ada perbedaan pendapat di kalangan ulama tentang keharamannya. Rasulullah saw. bersabda, "Janganlah kalian menyanjungku  secara berlebihan sebagaimana orang-orang nasrani menyanjung putra Maryam". Karena aku hanya hamba -Nya dan Rasul-Nya. (HR. Ahmad dan Al Bukhari)

Dari hadis tesebut, para ulama sepakat melarang untuk menggambar wajah Rasulullah saw.

Menurut Al Qadhi Iyadh Rahimahullah, hukuman bagi orang yang menistakan atau menghina Nabi saw. adalah dengan membunuhnya. Maka negara akan menetapkan baginya uqubat berupa sanksi ta'zir, karena pelanggaran yang dilakukan berhubungan dengan agama. Sanksi ta'zir yang akan didapatkan berupa hukuman mati. Dengan adanya hukuman yang tegas, maka orang yang berpenyakit dengki dalam hatinya tidak akan sempat menularkan penyakitnya pada orang lain.

Penghina Nabi saw. ini akan benar-benar dihentikan, ketika hukum syariat Islam ditegakkan di seluruh aspek kehidupan dalam sebuah negara yang memuliakan Islam dan kaum muslim.

Wallahua'lam bishshawaab.


Goresan Pena : Sahara ( Aktivis Dakwah Beringin )


Mencuatnya kasus Terorisme ini, menjadikan sebagian muslim takut untuk mempelajari agamanya sendiri. Bagaimana tidak, ketakutan ini tidak datang dari diri sendiri tapi dari campur tangan rezim yang memframing Islam sebagai pihak tertuduh. Mengatakan orang yang mengkaji Islam dan menutup aurat nya sebagai pihak yang telah menjadikan sebab terjadinya terorisme. Sehingga banyak orang membulatkan opini miring terhadap Islam terutama mengenai jihad seolah-olah sama dengan terorisme. Sungguh pernyataan ini sangat keliru, dan sangat menghinakan ajaran Islam.

Dilansir dari salah satu media berita yang menyatakan bahwa Fundamentalisme dan radikalisme menekan perempuan dari hal sederhana, seperti cara mereka tampil. Awalnya pakaian adalah anjuran atau perkenalan, tetapi dalam proses panjang hal itu kemudian berubah menjadi kewajiban. Lebih jauh lagi, upaya mewajibkan model pakaian itu kemudian juga disertai intimidasi atau bahkan persekusi untuk mereka yang tidak bersedia. (VOA.COM)

Gorengan fundamentalis dan radikalisme ini sudah menjadi bagian yang dipakaikan dan labelkan secara paksa kepada islam. Padahal jelas sekali bahwa dalam Islam juga sangat membenci kekerasan apalagi sampai menelan nyawa manusia.

Terlebih-lebih perihal wanita yang menutup aurat nya, dikategorikan sebagai seseorang yang berafiliasi dengan terorisme. Ajaran Islam yang mewajibkan setiap muslimah menutup auratnya,dikatakan sebagai bentuk penekanan dan intimidasi bagi perempuan. Dan dilabeli dengan paham radikal. Sungguh pernyataan ini adalah sebuah diskriminasi terhadap muslimah yang berupaya istiqamah dalam menjalankan aturan agama dan juga penghinaan terhadap ajaran Islam itu sendiri.

Lantas siapa sebenarnya yang tidak bisa berdamai dengan perbedaan, siapa sebenarnya yang intoleran?

Surat yang ditulis oleh seorang wanita yang terduga teroris itu pun turut digembar-gemborkan oleh media tanpa disertai penjelasan yang objektif mengenai hukum Islam itu sendiri dan pemisahan hukum yang Haq dan yang bathil, pada akhirnya menimbulkan kesalah pahaman. Dan amat sangat menguntungkan bagi para misionaris yang membenci Islam untuk mengambil isi surat itu dan dijadikan alat untuk memukul dan mengkerdilkan ajaran Islam.

"Pesan Zakiah untuk mama dan keluarga, berhenti berhubungan dengan bank (kartu kredit) karena itu riba dan tidak diberkahi Allah. 

Pesan berikutnya agar mama berhenti bekerja menjadi dawis (dasa wisma -red) yang membantu kepentingan pemerintah thagut."

Tanpa penjelasan lebih lanjut mengenai hukum Islam yang dituangkan dalam surat tersebut, maka mereka yang membenci Islam akan sangat mudah memilintir ajaran Islam dan memaparkan penjelasan buruk versi mereka. Secara tidak langsung mereka ingin menjauhkan umat dengan agama Islam. Membuat umat perlahan-lahan meninggalkan aturan agamanya. Dan membenci Islam.

Pernyataan wakil presiden RI, KH Ma'ruf Amin juga memerintahkam kepada para pengemban dakwah untuk mensyiarkan Islam sesuai dengan kondisi negara yang majemuk, beraneka ragam suku dan bangsa dan meminta untuk menyampaikan dakwah yang toleran  dan damai. Sehingga tidak terjadi tindak intoleran, egosentris kelompok dan gerakan yang mengarah pada kekerasan. (Liputan6.com)

Pernyataan ini sebenarnya melukai pengemban dakwah Islam yang berpegang teguh pada Al-Qur'an dan Sunnatullah. Seolah - olah ajaran Islam yang selama ini di syiarkan sangat tidak toleran dan menimbulkan kesengsaraan hanya karena akibat ulah busuk seseorang yang mengaku beragama Islam. Fakta nya diberbagai daerah dan bahkan dinegara tetangga banyak umat muslim yang teraniaya, dilecehkan, dibunuh, hingga terusir dari tempat tinggalnya sendiri tapi belum Pernah ada media yang berani memframing bahwa ajaran mereka sebagai ajaran yang berafiliasi dengan paham terorisme. Justru mereka hanya menyoroti individu yang menjadi tersangkanya sebagai perilaku kriminal. Dan tidak satupun penguasa dan media berani menyuarakan langsung bahwa agama mereka adalah objek yang menimbulkan kesengsaraan.

Sebagai manusia yang diberikan akal oleh Allah SWT, tentu saja kita harus memperluas cakrawala berpikir kita. Apalagi dalam menyimpulkan pendapat yang cukup berat konteks permasalahannya. Jangan sampai umat kehilangan jati dirinya sebagai muslim. Dan menjadi pembebek yang ikut berpartisipasi menistakan ajaran Islam bak musuh dalam selimut. Mengaku beragama Islam tapi enggan menerapkan aturan agamanya sendiri.

Kasus Terorisme ini sudah berulangkali terjadi, membuktikan gagalnya tindakan dari aparat keamanan yang memang sudah menjadi kewajibannya untuk mengawasi dan siaga terhadap tragedi terorisme ini. Jika memang sudah mengetahui bahwa masih ada mata rantai orang-orang sinting yang mengatasnamakan jihad dengan cara kriminal seperti ini, mengapa tak sedari dulu dikejar dan diadili? Setelah ledakan bom terjadi barulah sibuk menyiapkan diri bertindak sebagai pasukan keamanan sejati. Begitu cepat menetapkan dan mengeksekusi sang pelaku bom bunuh diri. Sementara itu di kasus tertentu sangat sulit sekali menangkap sang pelaku korupsi, seperti ada tabir hitam yang menutupi. Harus segera bergerak, bergegas untuk memberantas jaringan orang yang tak waras ini. Agar jangan sampai Islam menjadi pihak yang terus disudutkan, pihak yang dilabeli paksa dengan sebutan terorisme.

Lantas bagaimana pandangan  Islam mengenai kasus ini?

Dari ‘Abdullah bin ‘Umar r.a, ia berkata, “Aku mendapati seorang wanita yang terbunuh dalam sebuah peperangan bersama Rasulullah saw. Kemudian beliau melarang membunuh kaum wanita dan anak-anak dalam peperangan.” (HR Bukhari [3015] dan Muslim [1744]).

Rasulullah saw. juga bersabda, “Berperanglah dengan menyebut nama Allah dan di jalan Allah. Perangilah mereka yang kufur kepada Allah. Berperanglah, jangan kalian berlebihan (dalam membunuh). Jangan kalian lari dari medan perang, jangan kalian memutilasi, jangan membunuh anak-anak, perempuan, orang yang sudah tua, dan rahib di tempat ibadahnya.” (HR Muslim 1731, Abu Dawud 2613, at-Tirmidzi 1408, dan al-Baihaqi 17935).

Maka jelaslah bahwa aksi-aksi teror seperti bom bunuh diri, penabrakan truk, penembakan massal, dan sebagainya, yang mengatasnamakan jihad, bukan jihad yang diajarkan Islam, karena tindakan terorisme tersebut yang dilakukan di tengah-tengah masyarakat yang tidak dalam kondisi berperang, hukumnya adalah haram. Dalam Islam sebelum berperang pun wajib memberikan surat pemberitahuan dan menentukan tempat untuk berperang, tidak serta merta menyerbu dan membinasakan.

Karena dalam Islam nyawa manusia sangat berharga.

“Barangsiapa yang membunuh seorang mukmin dengan sengaja, maka balasannya ialah Jahannam.” (QS An Nisaa [4]: 93)

“Hilangnya dunia, lebih ringan bagi Allah dibandingnya terbunuhnya seorang mukmin tanpa hak.” (HR. Nasai 3987, Turmudzi 1455, dan dishahihkan al-Albani).

“Jangan sekali-kali kamu mengira, Allah akan melupakan tindakan yang dilakukan orang dzalim. Sesungguhnya Allah menunda hukuman mereka sampai hari yang pada waktu itu mata (mereka) terbelalak (karena melihat adzab).” (QS. Ibrahim: 42).

Islam sangat menghargai perbedaan, bahkan tak ada sedikitpun ingin mencampuri urusan agama yang lainnya. Sebab jelas sekali dalam surah Al kafirun 1-6, mewajibkan setiap muslim untuk menghormatidan bertoleransi.

"Untukmu agamamu dan untuk ku agamaku"

Sayangnya yang terjadi di Indonesia saat ini, umat muslim yang menjadi mayoritas terasa seperti minoritas, muslim yang taat dicap radikal, kerap kali Islam dikambinghitamkan. Dituding dengan berbagai fitnah keji, bahkan dengan mudah memframing sebagai ajaran terorisme. Dan merevisi ajaran Islam untuk disesuaikan dengan kebutuhan negara. Sungguh bagian ini sangat keliru, bagaimana bisa aturan dari sang pencipta, di ubah oleh makhluk ciptaan. Memoderasikan Islam untuk dapat sejalan dengan aturan sekulerisme. Jelas ini tidak dapat diterapkan. Sebab Islam adalah agama yang sempurna dan paripurna, yang Allah berikan kepada nabi Muhammad SAW untuk diajarkan pada umat manusia. Bukan hanya sekedar mengatur peribadatan saja tapi Islam lengkap dengan seperangkat aturan pedoman hidup manusia. Sekulerisme dengan standart dasarnya adalah pemisahan agama dengan kehidupan. tentu tidak sejalan dengan dasar aqidah islam. Tidak akan pernah bisa yang Haq dicampur dengan yang Bathil, hasilnya keduanya pasti pertentangan, lantas bagaimana bisa umat hidup dengan nyaman?

Sebagai seorang wanita, khususnya ia adalah seorang muslimah. Tentu saja mempunyai peranan sangat penting untuk masa depan bangsa. Sebab untuk merusak penerus bangsa, rusak dulu ibunya. Untuk itu muslimah harus selalu berpegang teguh pada Al-Qur'an dan Sunnah yang memang dicontohkan oleh Rasulullah. Berfokus pada peranan penting nya sebagai Ummu warobatul yang baik, terus semangat berjuang pada penanaman kepribadian Islam. Mendidik keluarganya untuk taat syariah dan terus berikhtiar memperjuangkan Islam kaffah agar tidak ada lagi celah untuk menstigma muslim dan ajaran Islam. Jangan sampai terintervensi dengan paham buruk yang menjatuhkan nilai Islam, sehingga melalaikan dari kesadaran sebagai manusia untuk taat kepada aturan Allah SWT.

Wallahu a'lam bishowab.



Oleh  Henny

Pemerintah telah memutuskan untuk melarang aktivitas mudik lebaran tahun 2021. Informasi seputar larangan mudik ini masih banyak ditunggu masyarakat. Pasalnya, tahun lalu pemerintah sudah menerapkan kebijakan tersebut pada tahun 2020.

Kini, sebagian besar masyarakat bisa saja sudah mempunyai rencana mudik tahun 2021 karena rindu kampung halaman. Bagi masyarakat yang terlanjur berencana mudik, bisa saja masih berharap bahwa larangan mudik tahun 2021 tersebut adalah hoaks. Namun, informasi terkait larangan mudik 2021 merupakan kenyataan yang harus dihadapi.

Pengamat Transportasi dari Universitas Katolik Soegijapranata (UNIKA) Semarang, Djoko Setijowarno menyarankan agar pelarangan mudik lebaran tahun 2021 berjalan efektif, pemerintah diminta terbitkan Peraturan Presiden (Perpres). "Supaya berjalan efektif kebijakan pelarangan mudik lebaran tahun 2021, sebaiknya pemerintah dapat menerbitkan Peraturan Presiden. Harapannya semua instansi Kementrian dan Lembaga yang terkait dapat bekerja maksimal", kata Djoko kepada (Liputan.com, 28 /3/2021).

Penerbitan Perpres itu, bertujuan untuk keberlangsungan usaha bisnis transportasi umum darat wajib mendapatkan bantuan subsidi, seperti halnya moda udara, laut dan kereta. Lebih lanjut, Djoko menjelaskan bahwa setiap kali selesai liburan panjang, angka penularan Covid-19 pasti meningkat signifikan. Djoko menyoroti penyelenggaraan larangan mudik lebaran 2020 secara nasional hanya berdasar Peraturan Menteri Perhubungan dan untuk lingkup DKI Jakarta ada Peraturan Gubernur. Kata Djoko, Polri jelas tidak mau dipaksa kerja keras, apalagi tidak ada dukungan dana tambahan dari instansi terkait. Larangan mudik lebaran 2021 berlaku mulai 6 hingga 17 Mei 2021. Ia melanjutkan, pelarangan mudik lebaran 2021 ini untuk mendukung program vaksinasi covid-19 yang masih berlangsung. Ia juga memastikan akan ada pengawasan ketat mendekati hingga setelah hari raya untuk memastikan penerapan larangan tersebut. "Pengawasan dari TNI, Polri, Menhub dan Pemda", ujarnya. (Liputan6, 28/3/ 2021).

Inilah yang dialami publik. Larangan mudik selalu menjadi polemik dan tidak mampu menghentikan laju naiknya angka penularan virus Covid-19. Tahun lalu, meski mudik dilarang, tetapi masyarakat tetap pulang ke kampung halaman dengan beranggapan yang dilarang itu adalah mudik, bukan pulang kampung. Kebijakan yang diputuskan pemerintah ini sebenarnya terkesan asal jadi tanpa antisipasi.

Kebijakan untuk tidak memberikan bansos atau subsidi karena pelarangan mudik selama pandemi justru membuat rakyat semakin sengsara. Para petinggi negeri dalam memutuskan suatu perkara itu haruslah dengan sepenuh hati agar rakyat bisa hidup layak sebagai manusia bermartabat. Ia juga menjamin rakyat mendapatkan hak-hak nya yaitu dengan terpenuhinya kebutuhan sandang, pangan dan papan dengan murah, terpenuhinya pendidikan,kesehatan, juga keamanan yang gratis secara berkualitas.

Penting bagi kaum muslimin memahami bahwa kualitas kepemimpinan seseorang tidak ditentukan dengan banyaknya berpidato, melainkan banyak melayani dan mendengar. Suatu kebijakan yang diberlakukan ditentukan dari kualitas dan bobot pemimpin yang mengeluarkan suatu kebijakan tersebut. Selama masih dipimpin oleh pemimpin yang menerapkan sistem kapitalisme sekuler mustahil rakyat mendapatkan kebijakan yang sepenuh hati bisa menuntaskan pandemi.

Jika kita menelusuri sejarah Islam, kita dapati sosok Umar bin Khathab yang memiliki bobot keputusan yang bagus untuk diteladani. Umar memilih orang-orang terbaik untuk membangun suatu daerah yang dipimpinnya agar tidak rusak. Pernah ada suatu daerah yang nyaris hancur, padahal daerah itu sudah dibangun dan berkembang. Umar lalu ditanya, "Bagaimana bisa ada kampung yang hancur, padahal sudah dibangun kokoh dan berkembang? Umar menjawab, "jika para pembuat dosa lebih hebat daripada orang-orang baik di daerah itu, kemudian pemimpin dan tokoh masyarakatnya ada orang-orang munafik".

Pada masa kepemimpinan Umar, beliau mengangkat Amr bin Ash sebagai Gubernur untuk menuntaskan masalah wabah tha'un. Kala itu, Amr menyerukan kepada seluruh penduduk untuk mengisolasi dirinya masing-masing. Untuk itu, kita sebagai muslim dituntut untuk berhukum dengan aturan-Nya secara kafah dalam naungan syariah .

Wallahu a'lam

Oleh Novita Darmawan Dewi*



Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) diketahui menerbitkan Surat Edaran (SE) No. 2, 2021 mengenai Siaran di Bulan Suci Ramadhan.

Dalam SE tersebut KPI melarang TV dan Radio, memberikan tempat bagi pendakwah dari Organisasi Islam terlarang, seperti yang tertuang dalam Pasal 6 poin d.

_"Mengutamakan penggunaan dai/pendakwah kompeten, kredibel, tidak terkait organisasi terlarang sebagaimana telah dinyatakan hukum di Indonesia, dan sesuai dengan standar MUI, serta dalam penyampaian materinya senantiasa menjunjung nilai-nilai Pancasila dan ke-Indonesiaan"_ bunyi SE tersebut.


*Meluruskan Pemahaman Tentang Sosok Dai*

Dai/penceramah hakikatnya adalah orang yang menyampaikan ajaran Islam apa adanya. Islam tentu bukan sekadar agama ritual, moral dan spiritual belaka. Islam pun mengatur ekonomi, politik, hukum, pendidikan, pemerintahan, dll. Alhasil, Islam adalah ajaran dan tatacara hidup yang lengkap dan paripurna (Lihat: TQS al-Maidah: 3).

Karena itu merupakan kewajiban para dai untuk mengajak umat agar mengamalkan seluruh ajaran Islam. Para dai harus mendorong umat untuk mengamalkan Islam secara total. Tidak setengah-setengah.

Tak hanya mengamalkan ajaran Islam seperti shalat, shaum, zakat dan haji saja. Namun juga mengamalkan ajaran Islam yang lain yang terkait muamalah, ‘uqubat (sanksi hukum Islam), jihad, termasuk ajaran Islam seputar kewajiban menegakkan Khilafah.

Sebabnya, memang demikian yang Allah SWT perintahkan kepada kaum Muslim:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا ادْخُلُوا فِي السِّلْمِ كَافَّةً وَلَا تَتَّبِعُوا خُطُوَاتِ الشَّيْطَانِ إِنَّهُ لَكُمْ عَدُوٌّ مُبِينٌ

_Wahai orang-orang yang beriman, masuklah kalian ke dalam Islam secara kaffah, dan janganlah kalian mengikuti langkah-langkah setan. Sungguh setan itu musuh nyata bagi kalian_ (TQS al-Baqarah: 208).


Terkait ayat di atas, Syaikh Abu Bakar al-Jazairi di dalam kitab tafsirnya menjelaskan bahwa kata “kaffat[an]” bermakna “jami’[an]”. Artinya:

لاَ يُتْرَكُ مِنْ شَرَائِعِهِ وَ مِنْ أَحْكِامِهِ شَيْءٌ

_Tidak boleh sedikitpun syariah dan hukum Islam itu ditinggalkan_ (Al-Jazairi, Aysar at-Tafasir, 1/97).

Lebih lanjut beliau menegaskan maksud ayat di atas:

يُنَادِيْ الْحَقُّ تَبَارَكَ وَتَعَالَى عِبَادَهُ الْمُؤْمِنِيْنَ آمِراً إِيَّاهُمْ بِالدُّخُوْلِ فِي اْلإِسْلاَمِ دُخُوْلاً شُمُوْلِيَّا بِحَيْثُ لاَ يَتَّخَيَّرُوْنَ بَيْنَ شَرَائِعِهِ وَأَحْكَامِهِ مَا وَافَقَ مَصَالِحَهُمْ وَأَهْوَاءَهُمْ قَبِلُوْهُ وَعَمِلُوْا بِهِ، وَمَا لَمْ يُوَافِقْ رَدُّوْهُ أَوْ تَركَوُهْ وَأَهْمَلُوْهُ، وَإِنَّمَا عَلَيْهِمْ أَنْ يَقْبِلُوْا شَرَائِعِ اْلإِسْلاَمِ وَأَحْكَامِهِ كَافَّةً.

_Allah SWT menyeru para hamba-Nya yang Mukmin dengan memerintah mereka untuk masuk Islam secara paripurna (total). Artinya, mereka tidak boleh memilah-milah dan memilih-milih syariah dan hukum-hukumnya. Apa saja yang sesuai dengan kepentingan dan hawa nafsu mereka, mereka terima dan mereka amalkan. Lalu apa saja yang tidak sesuai dengan kepentingan dan hawa nafsu mereka, mereka tolak, mereka tinggalkan dan mereka campakkan. Justru wajib atas mereka menerima seluruh syariah dan hukum Islam_ (Al-Jazairi, Aysar at-Tafasir, 1/97).

Karena itulah para dai yang menyampaikan semua ajaran Islam—termasuk Khilafah, misalnya—tak layak dicap “radikal” dalam makna yang negatif. Lebih tidak layak lagi jika dilakukan upaya “deradikalisasi” terhadap mereka. Salah satunya melalui Program “Sertifikasi Dai” atau Program “Bimbingan Teknis Penceramah Bersertifikat”. Jelas, jika motifnya “deradikalisasi”, ini adalah program yang ngawur.


*Bagaimana Sikap Muslim?*

Sebagai seorang Muslim, tentu kita harus memahami bahwa munculnya gejala-gejala seperti di atas disebabkan karena adanya  islamofobia yang berlebihan yang merupakan hasil karya propaganda Barat atas nama memerangi terorisme-radikalisme. 

Menghalau stigma terhadap Islam memang harus dilakukan. Namun, pembelaan itu jangan sampai salah jalan, seperti ikut mengampanyekan moderasi agama yang sejatinya hal ini akan mengaburkan ajaran Islam yang murni.

Menginginkan adanya pelurusan dan pembelaan terhadap ajaran Islam yang sudah dideskreditkan seperti ini tentu tidak bisa berharap pada lembaga dunia seperti PBB misalnya. Sebab, dalam beberapa momentum, sikap lembaga dunia itu cenderung 'tumpul' dan terkesan membiarkan semua tindakan pendiskreditan terhadap umat Islam sebagai contoh yang terjadi di Ronhingya, atau di Palestina hingga saat ini. Kesan kuatnya selamanya mereka tak akan berpihak pada Islam. Kalaulah memihak, hal itu hanyalah basa basi yang tidak ada realisasinya.

Kaum muslim harus memiliki agenda sendiri. Yaitu, bagaimana membangkitkan kembali kesadaran pemikiran umat Islam. Dengan membersihkan virus sekuler liberal yang menjangkiti pemikiran umat. Islamofobia akan hilang seiring dengan menderasnya pemahaman Islam dengan akidah Islam yang lurus berdasarkan syariat Islam.

Disinilah tugas kita dalam mendakwahkan Islam di tengah umat. Islam adalah agama rahmat. Islam melarang tindakan teror. Akan tetapi, Islam juga tidak membenarkan sikap kompromi pada pemikiran dan tsaqafah asing seperti demokrasi, kapitalisme, sekularisme, pluralisme, serta derivatnya.

Menghalau Islamofobia bukan dengan menjadi penggerak arus moderasi sesuai kehendak Barat, melainkan menjadi penggerak perubahan sistem, yakni mengembalikan kehidupan Islam melalui tegaknya syariat Islam dalam naungan Khilafah. _Wallahu'alam.._

*_Penulis, pegiat di Komunitas Ibu Ideologis ('Tas Bude')_



By : Dian
 (Aktivis Muslimah) 

Ketua Relawan Jokowi Mania (JoMan) Immanuel Ebenezer menegaskan, serangan teror ke gereja merupakan aksi teror yang sangat brutal. Gereja adalah tempat jemaat kristiani beribadah di dalamnya. Ketika tempat ibadah atau gereja di serang ini jelas pola lama yang selalu terulang. Pertanyaanya juga sama, kenapa sih mesti gereja yang di serang. Apa salah gereja, kata aktivis 98 dalam siaran pers diterima, pada hari Minggu (28/3/2021). 

Kadiv Humas Mabes Polri Irjen Pol Argo Yuwono menerangkan, ada 14 korban luka dirawat di beberapa rumah sakit yang ada di Makassar. Masih dalam perawatan yang sedang ditangani dokter, mudah-mudahan segera bisa kembali untuk yang luka ringan, ujar Argo di Mabes Polri pada hari Minggu (28/3/2021). (https://www.liputan6.com/news/read/4517815/bom-di-gereja-katerdal-makassar-dinilai-gunakan-pola-lama-serangan-teroris) 

Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Haedar Nahir juga meminta Polri segera mengusut tuntas siapa dan apa motif peledakan bom tersebut. Menurutnya segala bentuk kekerasan yang menimbulkan ketakutan, kekacauan serta mengancam dan mengorbankan nyawa manusia sangatlah biadab. 

PP Muhammadiyah mengimbau untuk tidak mengaitkan tindakan bom tersebut terhubung dengan agama dan golongan tertentu. Bisa jadi aksi bom bunuh diri di Makassar ini menjadi adu domba kepada rakyat Indonesia. 

Boleh jadi tindakan bom tersebut merupakan bentuk adu domba, memancing di air keruh dan wujud dari perbuatan teror yang tidak bertemali dengan aspek keagamaan, tegas Haedar. (https://www.liputan6.com/regional/read/4517794/muhammadiyah-kecam-serangan-bom-bunuh-diri-di-gereja-katerdal-makassar) 

Kasus bom bunuh diri ini sudah kesekian kalinya terjadi dan berakibat pada tumbuh suburnya Islamofobia di tengah masyarakat.  Maka sangat mengkhawatirkan akan memperkuat pandangan dan sikap buruk masyarakat terhadap ajaran Islam itu sendiri.

Islamofobia ini dipicu karena pelaku yang melakukan bom bunuh diri identik dengan orang yang taat beragama, selain itu pelaku teror sering kali memakai atribut ke-Islamannya. Seperti berjenggot, perempuan bercadar, celana cingkrang dan sebagainya.

Akibatnya hal ini memunculkan stigma negatif dari masyarakat mengenai orang yang taat beragama tersebut dianggap sebagai jaringan terorisme, ditambah lagi opini-opini yang disampaikan oleh media sekuler dan liberal semakin memperparah Islamofobia di tengah masyarakat. 

Opini-opini yang beredar sangat meresahkan dan merugikan kaum muslimin, pasalnya mau tak mau akan menjadi pembenar tindakan penggeledahan dan penangkapan terhadap kaum muslimin di  berbagai tempat dengan dalih upaya mencengah aksi terorisme. 

Perlu diketahui bahwa dibalik kejadian bom bunuh diri ini tentu ada oknum-oknum yang memanfaatkan demi kepentingan tertentu. Salah satunya adalah sebagai upaya untuk mengadu domba antar kelompok atau kepentingan politik. Sehingga menimbulkan kebencian terhadap masyarakat tertentu. 

Aksi bom bunuh diri ini juga dijadikan sebagai alat untuk menyudutkan umat Islam dan ajarannya. Mereka memandang negatif dan memaknai bahwa jihad sebagai aksi jahat untuk membunuh diri sendiri dan orang lain demi meraih syurga. 

Maka dalam hal ini pemerintah harusnya turun langsung memberantas tuntas jaringan aksi terorisme ini agar tidak menjadikan fitnah bagi kaum muslimin dan tidak menimbulkan rasa ketakutan dan kekacauan di tengah masyarakat.   

Akan tetapi pemberantasan teroris ini sangat mustahil terwujud, karena negeri ini masih mengadopsi sistem kapitalis-sekuler yang hanya bertumpu pada kebebasan semata dan memisahkan agama dari kehidupan. Maka kemungkinan besar aksi bom bunuh diri ini akan kembali lagi. Sistem ini sangat berbeda dengan sistem Islam. 

Dalam sistem Islam bom bunuh diri sangatlah bertentangan dengan ajaran Islam. Islam sangat melarang mencelakai dan membunuh diri sendiri, apalagi sampai menghilangkan nyawa manusia tanpa alasan yang jelas. Peristiwa ini sama sekali tidak ada hubungannya dengan apa yang diperjuangkan yang disebut jihad. 

Sebagaimana firman Allah SWT dalam kalam-Nya: “ Dan janganlah kamu membunuh dirimu, sesungguhnya Allah adalah Maha Penyayang kepadamu. Dan barang siapa berbuat demikian dengan melanggar hak dan aniaya, maka Kami kelak akan memasukkannya ke dalam neraka. Yang demikian itu adalah mudah bagi Allah”. (QS. An-Nisa: 29-30)  

Penjelasan dengan ayat di atas sangat jelas bahwa Islam sangat melarang aksi bom bunuh diri. Walaupun pelakunya diketahui sebagai orang yang taat beragama, maka bisa disimpulkan mereka hanya oknum semata yang belum memahami betul Islam secara kaffah ataupun menyeluruh. 

Namun kita tidak boleh menggeneralisasikan semua orang yang taat beragama patut dicurigai sebagai teroris dan tidak termakan oleh opini-opini media sekuler dan liberal yang merupakan strategi para penghalang kebangkitan Islam untuk memadamkan cahaya Islam di tengah-tengah masyarakat. 

Maka dari sini masyarakat tidak perlu takut terhadap ajaran Islam itu sendiri, Karena Islam sangat menentang perbuatan bom bunuh diri tersebut. Selain itu masyarakat jangan takut untuk belajar Islam serta seruan untuk penerapan Islam secara kaffah. 

Dengan demikian sudah sepantasnya umat tidak termakan upaya keji media sekuler dan liberal yang hari ini mencoba menumbuhkan kebencian umat terhadap ajaran Islam itu sendiri. Harusnya umat berusaha keras untuk memperjuangkan ajaran Islam yang benar di seluruh dunia.
Wallahu Alam Bish-Shawab.

Apriliana Putri L (Mahasiswi, Komunitas Annisaa Ganesha)

Bom bunuh diri meledak di dekat Gereja Katredal Makassar, Sulawesi Selatan, pada hari Minggu 28 Maret 2021 lalu. Jumlah korban akibat ledakan tersebut adalah 14 orang yang di rawat di beberapa rumah sakit (Liputan6.com). Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Haedar Nashir menghimbau masyarakat untuk tetap tenang dan tidak mengembangkan prasangka atau asumsi yang dapat mengaburkan kasus bom tersebut. Haedar juga meminta Polri segera mengusut siapa dan apa motif dari peledakan bom tersebut serta jaringan dan aktor dari teror bom bunuh diri tersebut. Menurut Haedar tindakan bom tersebut merupakan bentuk adu domba dan merupakan wujud perbuatan terror yang tidak berhubungan dengan aspek keagamaan (Liputan6.com). Menteri Agama, Yaqut Cholil Qoumas juga berpendapat hal serupa. Menurut Yaqut, kejadian bom bunuh diri di Katredal Makassar bukanlah masuk ke dalam perilaku umat yang beragama dan masyarakat dihimbau untuk tidak ketakutan karena peristiwa tersebut (Republika.co.id). Kapolri, Jenderal Listyo Sigit Prabowo menyebut bahwa pelaku bom bunuh diri di depan Katredal Makassar terkait dengan Jamaah Ansharut Daulah (JAD) yang pernah melakukan pengeboman di Filipina (CNN Indonesia).

Kasus bom bunuh diri yang terjadi seolah menjadi justifikasi bagi masyarakat bahwa isu terorisme nampak seperti masalah yang besar bagi bangsa dan dunia. Namun di balik itu, jaringan terorisme yang sejak dulu muncul tidak benar-benar diberantas tuntas. Terorisme seperti lagu lama yang digaungkan untuk mengadu domba dan seringkali dikaitkan dengan ajaran Islam, meskipun pada kenyataannya Islam tidak membenarkan perbuatan tersebut. Hal tersebut berpotensi digunakan sebagai alat untuk memecah belah dan mengarahkan opini demi kepentingan politik tertentu. Islam kian disudutkan. Identitas pelaku yang identik dengan muslim menjadi bayang-bayang yang membuat syariat ditakuti. Padahal umat muslim harusnya tidak terhanyut dalam narasi yang terus-menerus menyudutkan Islam. Umat muslim harusnya menjadi yang paling tahu bahwa ajaran Islam berasal dari Allah, mengandung kebaikan dan memiliki solusi nyata atas seluruh masalah apabila diterakan secara menyeluruh dalam semua aspek kehidupan.



Oleh Desi Anggraini 
(Pendidik Palembang)

Pengamat Transportasi dari Universitas Katolik Soegijapranata (UNIKA) Semarang, Djoko Setijowarno menyarankan, agar pelarangan mudik Lebaran 2021 berjalan efektif, pemerintah diminta terbitkan Peraturan Presiden(Perpres). Penerbitan Perpres itu, bertujuan untuk keberlangsungan usaha di bisnis transportasi umum darat wajib mendapatkan bantuan subsidi, seperti halnya moda udara, laut dan kereta.

lebih lanjut Djoko menjelaskan, bahwa Keputusan pelarangan mudik sebenarnya empirik based on data. Setiap kali selesai liburan panjang, angka penularan covid-19 pasti meningkat signifikan.Sebelumnya, pemerintah kembali melarang mudik Lebaran 2021. larangan ini juga dilakukan pada tahun lalu dengan alasan untuk mencegah naiknya angka positif Covid-19.

Menurutnya, hal ini secara psikologis akan membuat menurunkan kepercayaan (low trust) terhadap kebijakan pandemi covid-19, utamanya vaksinasi. Vaksinasi bisa dianggap gagal jika terjadi ledakan penderita covid pasca Lebaran dan akan semakin membuat masyarakat tidak percaya kepada pemerintah. 
( Liputan6, 28 /03/2021)

Ribuan orang lolos bisa sampai ke kampung halaman. Meski dalam pemberitaan, ada penyekatan antar wilayah, tetap saja, pemudik dengan segala daya usahanya bisa menembus aneka barikade itu, mulai dari praktek komuflase hingga pemanfaatan jalur-jalur "tikus".

Kucing-kucingan pemilik kendaraan pribadi yang menjadi sarana biro perjalanan (travel) gelap karena menggunakan plat kendaraan pribadi/hitam dengan petugas jamak terjadi.

Karena itu, agaknya wajar saja jika rencana pelarangan mudik tahun ini layak mendapatkan masukan dan pertanyaan kritis dari pihak terkait.

Bukannya menghasilkan kebijakan yang dapat menyelamatkan rakyat namun, malah semakin membingungkan rakyat. Inilah kondisi negeri jika dipimpin oleh pemimpin yang menganut sistem kapitalis.

Kebijakan yang “asal jadi” akan makin membingungkan publik dan berakhir pada kegagalan mereka menjaga nyawa rakyat.

Setiap episode dari kebijakan yang diterapkan oleh rezim kapitalis biasanya sudah dapat ditebak oleh publik jalan ceritanya. Lagi-lagi rakyat yang nanti disalahkan, sementara para pejabatnya pintar bersilat lidah menyatakan bukan tanggung jawab mereka.

Publik hanya gigit jari sekuat-kuatnya sambil menahan setiap derita yang dialami. Inilah kisah manusia yang akan terus berulang selama masih hidup dalam kegelapan sistem kapitalis. Tak ada cahaya harapan kehidupan yang tenang dan damai. Selalu penuh penderitaan dan kesulitan. Bukankah ini yang telah Allah Swt firmankan pada umat-Nya,

“Dan barang siapa berpaling dari peringatan-Ku, maka sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit, dan Kami akan menghimpunkannya pada hari kiamat dalam keadaan buta.” (TQS Thaha:24)

Dalam kitab Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir, ayat ini menjelaskan bahwa barangsiapa menolak setiap apa yang diingatkan Allah melalui Alquran dan kitab lainnya, maka baginya di dunia itu kehidupan yang sulit dan sempit serta penuh kegelisahan.

Adapun orang yang beriman, maka dia adalah orang yang dirinya nyaman. dan Kami jadikan orang yang menolak itu buta pada hari kiamat karena kebingungan dan tersesat.

Sejatinya, tugas utama penguasa adalah sebagai pelayan rakyat bukan pelayan para kapitalis. Sebagai pelayan rakyat ia fokus dalam dua hal, yaitu hirasatuddin (melindungi agama mereka) dan siyasatuddunya (mengatur urusan dunia). (Al-Ahkam as-Sulthoniyah, juz I, h 3)

Hirasatuddin berupa jaminan setiap warga negara agar memahami ajaran agamanya masing-masing, mampu mengamalkannya dengan baik, dan melindungi agama mereka dari berbagai bentuk kesesatan.

Sementara tidak lupa ia melakukan siyasatuddunya berupa pelayanan terhadap rakyat agar bisa hidup layak sebagai manusia yang bermartabat. Menjamin rakyat mendapatkan hak-haknya yaitu dengan memenuhi sandang, pangan dan papan dengan murah serta pendidikan, kesehatan, juga keamanan yang gratis serta berkualitas.

Sebagai pelayan umat pemimpin dalam Islam memiliki kepekaan sosial yang tinggi. Sebagaimana yang pernah diungkapkan oleh Khalifah Umar ra “sayyidul qaumi khadimuhum” (pemimpin kaum di antaranya diukur dari mutu pelayanannya). Bukan khadi’uhum (pandai menipu mereka).

Bahkan, jika ada salah seorang warganya yang mengeluhkan pola kepemimpinannya, ia akan bermuhasabah diri hingga tak bisa memejamkan mata semalam suntuk.

Penting bagi kita untuk memahami bahwa kualitas kepemimpinan seseorang tidak ditentukan oleh katsratur riwayah (banyaknya meriwayatkan, berpidato), tetapi katsratur ri’ayah wal istima’ (banyak melayani dan banyak mendengar)

Sayang, pemimpin seperti ini tidak mungkin lahir dari rahim sistem demokrasi sekuler yang jauh dari tuntunan Islam. Sistem zalim ini hanya bisa menghasilkan para pemimpin zalim, tidak amanah dan bertanggung jawab. Karena pemimpin yang banyak melayani dan mendengar hanya mungkin lahir dari rahim sistem yang baik yaitu sistem Islam atau Khilafah.

Sebagaimana pada masa kepemimpinan Khalifah Umar ra, yang mengangkat Amr bin Ash sebagai gubernur Mesir untuk merampungkan masalah wabah tha’un. Tak butuh waktu lama untuk ia melihat keadaan yang terjadi di Amwas, ia menyerukan kepada seluruh penduduk untuk mengisolasi dirinya masing-masing.

Amr berkhutbah di depan rakyatnya dan memerintahkan agar pergi jauh hingga rakyat-rakyatnya memencar ke berbagai penjuru. Ada di antara mereka yang pergi ke gunung, bukit, dan ke daerah-daerah terpencil. Inilah yang saat ini kita kenal sebagai social distancing.

Akhirnya wabah tha’un dapat terselesaikan. Rakyat mampu memahami tujuan kebijakan yang diputuskan pemimpinnya. Di samping itu ia juga bertanggung jawab penuh atas konsekuensi pemberlakuannya.

Tidakkah kita merindukan kembali kehadiran sistem Islam di tengah-tengah kita yang bisa melahirkan para pemimpin yang melayani rakyat dan bertanggung jawab?
Wallaahu a’lam bi ash shawab




Oleh Analisa
 (Muslimah Peduli Generasi)

Seperti telah menjadi kebiasaan tahunan, menjelang bulan Ramadan dan hari raya besar umat Islam, bahan pangan naik begitu pesat. Hal ini mengakibatkan masyarakat semakin sulit dan sengsara. Terlebih di masa pandemi seperti saat ini, PHK besar-besaran sulitnya mencari pekerjaan, namun kebutuhan makan harus tetap berjalan tidak dapat di stop, apalagi di tunda.

Seperti dilansir oleh CNN Indonesia. Senin 05/04/2021. Harga bahan pokok merangkak naik sepekan menjelang ramadhan. Berbagai kebutuhan pangan mulai dari sayur mayur, ikan, daging, dan kebutuhan lainnya terus mengalami peningkatan. 

Kapitalistik Biang Kerusakan

Hidup dalam sistem rusak melahirkan kesengsaraan yang tiada henti. Silih berganti  masalah terus terjadi ekonomi meroket tinggi, rakyat terpuruk dan menjerit sedih. Dimana pokok permasalahan akibat salah tata kelola peraturan ekonomi yang penuh penyimpangan, belum lagi ulah pedagang yang culas demi mendapat keuntungan yang berlipat, akibat kurang kontrol negara dalam pengelolahan jual beli dipasaran mengakibatkan ketimpangan dan kerugian bagi masyarakat.

Dalam masalah distribusi jual beli barang dan jasa sistem kapitalis menyerahkan langsung kepada mekanisme pasar, harga dan keseimbangan antara permintaan dan penawaran, sehingga disini sangatlah terbatas peran negara dalam pendistirbusiannya sehingga wajar terdapat kurang kontrol dan perusakan sistem pasar yang berlaku saat ini.

Jelas, kapitalis membuat sistem perekonomian kian terpuruk rakyat mesti berusaha sendiri agar dapat memiliki barang dan jasa untuk kebutuhannya. Begitupun dengan masalah pangan ini, banyak sekali terdapat ketimpangan ekonomi yang tidak sesuai dengan tuntunan.

Kapitalistik biang kerusakan menjadikan rakyat semakin terpuruk dalam lini kehidupan, kebebasan dijunjung tinggi ekonomi melemah dan merugi, padahal di dalam negeri banyak sekali sumber bahan pangan dan energi.

Islam solusi Menyelesaikan Permasalahan

Sebagai sebuah agama yang di turunkan oleh Allah melalui para utusannya malaikat Jibril dan Rosulullah Muhammad Saw., Islam memiliki seperangkat aturan dalam menjalani kehidupan. Segala hubungan baik dengan hubungan dengan Allah, dengan manusia, dan sesama makhluk lainnya. Aturan yang terpancar di dalamnya mengandung banyak sekali manfaat dan kebaikan apabila diterapkan dengan benar dan baik. Namun sebaliknya apabila hanya diambil dengan sesuka hati maka akan dapat kita lihat saat ini kerusakan semakin menjadi. Islam yang kaffah tidak demikian mengambil secara keseluruan tanpa meninggalkan sebagian.

Dalam pandangan Islam pengaturan kebutuhan pangan diatur oleh negara. Sang khalifah meriayah umat dengan landasan keimanan kepada Allah, ketakwaan yang tinggi serta melahirkan tanggung jawab yang baik di hadapan umat.

Pengelolaan tata ekonomi sesuai prosedur ketentuan yang berlandaskan al-Qur'an dan sunah bukan berlandaskan hawa nafsu semata. Ketakutan pada dosa dan tanggung jawab di akhirat menjadi para pengemban amanah dalam menjaga daulah dan umat harus tetap fokus pada peraturan yang berlaku sesuai hukum syara'.

Dalam Islam mekanisme pasar terwujud akan adanya aturan yang berlandasan dari syariah yang menjamin pemenuhan kebutuhan rakyat. Tanpa adanya perusakan dan pelarangan yang bersifar culas, monopoli pasar, riba, judi bahkan mendistorsi pasar.

Sungguh, kita sangat merindukan kehidupan dalam naungan Islam, ekonomi tetap stabil dan terjaga, rakyat miskin dapat menikmatinya tanpa harus sengsara. Ekonomi berjalan sesuai roda tuntunan syariah yang berupaya penuh dalam mensejahterakan seluruh umat manusia.

Saatnya kita beralih pada sistem yang berlandaskan pada al-Qur'an dan  sunah, yang Allah jamin akan menghadirkan kebaikan dan kesejahteraan di dalamnya.

Wallahu a'lam bishawab.



Oleh Sri Permata
(Aktivis Muslimah Muara Enim)

Lembaga keuangan secara umum mempunyai peranan penting dalam  menunjang keberhasilan perekonomian suatu negara.
Berdasarkan realita yang tampak saat ini, perekonomian di Indonesia kian hari kian buruk. Upaya pemerintah untuk menangani kasus perekonomian ini tak kunjung usai?

Dilansir dari tempo.co, 12/03/2021), menteri keuangan Sri Mulyani Indrawati mengngatakan sektor ekonomi dan keuangan syariah mampu bertahan ditengah g oncangan krisis akibat pandemi covid-19. Kondisi itu dilihat dari rasio kecukupan modal atau CAR perbankan syariah hingga kredit macet (non-performing loan, NPL).
Menurutnya, CAR dari bank syariah selama 2020 masih stabil pada angka 20-21 persen. Sementara nilai NPL turun dari 3,46 persen pada januari 2020 menjadi 3,13 persen pada desember 2020.

Beliaupun mengatakan, bahwa sektor ekonomi dan keuangan syariah tetap bertahan di tengah banyaknya kinerja korporasi yang memburuk. Krisis ini tak pelak menyebabkan perbankan terkena dampak, terutama disisi kredit macet.

Disamping itu, ketahanan keuangan syariah juga dilihat dari aset perbankan yang justru meleset sepanjang 2020. Sri Mulyani menyatakan, total aset perbankan syariah pada desember 2020 meningkat menjadi Rp. 608,9 triliun. Angka tersebut naik dari desember 2019 yang nominalnya sebesar  Rp. 538,32 triliun.

Dari sisi market share dan kapitalisasi pasar, perbankan syariah memang dinilai masih kalah dari perbankan konvensional yang saat ini menguasai mayoritas pasar keuangan. Sri Mulyani menggambarkan bahwa pasar keuangan syariah di Indonesia masih bisa diperluas dengan perbaikan dari sisi sumber daya manusia atau SDM dan pengembangan teknologi digital.

PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) yang merupakan hasil merger anak perusahan BUMN bidang perbankan syariah berencana melakukan kolaborasi dan sinergi dengan lembaga riset dan perguruan tinggi. Tujuannya untuk pengembangan ekonomi syariah (detik.com, 14/03/2021).

Terkait hal ini, wakil presiden Republik Indonesia, Ma'ruf Amin mengatakan bahwa keuangan syariah ini diharapkan bisa memainkan peran penting dalan pengembangan ekonomi syariah, yakni dengan meningkatkan literasi dan inklusi keuangan syariah serta pengembangan ekosistem digital.
Direktur utama BSI Hery Gunardi menegaskan, agar ekosistem ekonomi dan perbankan  syariah bisa besar dan kuat maka perlu adanya  dukungan dari   seluruh pemangku kepentingan. Salah satunya berupa lembaga yang mengembangkan kreatifitas, literasi finansial dan ekonomi digital syariah.

Harus aktif melakukan kerjasama dengan perguruan tinggi terkait implementasi kurikulum keuangan syariah, penelitian dan pengembangan produk serta layanan bank syariah. Langkah ini dilakukan dalam rangka mencapai visi BSI menjadi top 10 bank syariah global berdasarkan kapitalisasi pasar dalam jangka waktu lima tahun kedepan. BSI juga berkomitmen melayani lebih dari 20 juta nasabah dan menjadi top 5 bank berdasarkan aset dan nilai buku menjadi Rp. 50 triliun di tahun 2025.

Di dalam buku Muqoddimah sistem ekonomi Islam karya KH Hafiz Abdurrahman (2018), disebutkan bahwa ekonomi dalam pandangan kaum kapitalis bukan dibentuk dalam rangka memenuhi berbagai kebutuhan secara individual, maupun mencukupi kebutuhan masing masing individu secara menyeluruh.

Ekonomi kapitalisme terfokus pada barang  barang yang dapat  mencukupi kebutuhan mereka secara umum/kolektif. Caranya adalah dengan meningkatkan produksi dan pendapatan nasional di suatu negara. Yang mana dengan cara ini menurut mereka akan terjadi distribusi pendapatan melalui kebebasan kepemilikan dan kebebasan bekerja bagi anggota masyarakat.

Perhatian  para ekonom kapitalis terpusat  pada manfaat sebagai sesuatu yang bisa memenuhi kebutuhan material semata. Pandangan seperti ini pula mendasari pendayagunaan konsep ekonomi syariah di sebuah negri kapitalis. Terlebih, pandemi global Covid-19 telah merontokkan ekonomi negara negara kapitalis besar hingga berubah resesi. Tidak heran jika kemudian mereka mencoba berbagai upaya agar roda ekonomi kapitalisme global tetap berputar, bagaimanapun caranya.

Sayang sekali, gencarnya pemerintah mensosialisasikan lembaga keuangan syariah, bahkan menggandeng semua pihak dan mengakui ketahanan ekonomi syariah di tengah krisis, tidak dibarengi upaya perubahan sistemis ideologis.

Ekonomi syariah tidak lebih dari sekedar jargon tanpa aktualisasi penerapan sistem ekonomi Islam serta penerpan ideologi Islam secara paripurna.
Padahal, lembaga keuangan syariah sejatinya memiliki potensi yang sangat baik bagi revitalisasi sistem ekonomi nasional. Namun pelaksanaannya harus berada di bawah pengngaturan sistem ekonomi yang kondusif.

Pengakuan terhadap keunggulan lembaga keuangan syariah seharusnya diikuti dorongan  mempraktikan Islam secara kafah. Tidak lain  adalah dengan sistem ekonomi Islam dan negara khilafah islamiyah selaku negara ideologis penerapan sistem ekonomi Islam tersebut.

Khilafah menawarkan dan siap menerapkan metode (thariqah) Islam dalam memecahakan masalah ekonomi, nasional dan global. Dilaksanakan sebagai metode untuk memecahakan setiap masalah manusia. Inti dari metode ini adalah mengkaji dan memahami realitas ekonomi yang ada, lalu menggali pemecahannya dari nas nas syariah setelah melakukan pengkajian terhadap nash-nash syariah. Kemudian mengkukuhkan kesesuaian antara nash tersebut dengan realitas masalah ekonomi yang bersangkutan.

Ideologi kapitalisme beserta keturunannya juga tidak mungkin bersedia mengambil khilafah sebagai sistem yang menaungi  problem terbesar ekonomi global. Meski kapitalisme telah cukup hancur lebur terdampak pandemi, namun masih saja congkak mempertahankan kebatilan yang mereka banggakan. Hingga tetap enggan mengambil sistem yang benar bersumber dari sang khalik, pemilik alam semesta.

Allah swt berfirman dalam surah Thaha (20) ayat 124-126, yang artinya :"Dan barang siapa berpaling dari peringatanku, maka sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit, dan kami akan menghimpunkannya pads hari kiamat dalam keadaan buta (124). Berkatalah ia :"Ya tuhanku, mengapa engkau menghimpunkan aku dalam keadaan buta, padahal aku dahulunya adalah seorang yang melihat?"(125).

Demikianlah telah datang kepadamu ayat ayat kami, maka kamu melupakannya, dan begitu pula pada hari ini kamipun dilupakan (126)".

Wallahu' a'lam bi ash shawab. []




Oleh  Desi Anggraini
(Pendidik Palembang)

Gubernur Kalimantan Tengah (Kalteng) H. Sugianto Sabran mendampingi Menteri Pertahanan Republik Indonesia (Menhan RI) Prabowo Subianto melakukan kunjungan kerja ke Kabupaten Gunung Mas. Kunjungan Menhan Prabowo Subianto kali ini untuk meninjau Lokasi pengembangan Food Estate komoditi singkong yang berada di Desa Tewaibaru, Kecamatan Sepang, Kabupaten Gunung Mas.

Prabowo Subianto mengatakan pembangunan Food Estate ini sudah menjadi Keputusan dari Presiden RI. Maksud dan tujuannya untuk mengatasi semua kemungkinan yang akan dihadapi Bangsa Indonesia terkait krisis pangan dunia sebagai akibat dari pandemi yang terjadi saat ini.

Saat berada di lokasi penanaman singkong, Prabowo Subianto juga mengutarakan kunjungannya kali ini sekaligus untuk menyerap aspirasi masyarakat setempat mengenai pengembangan food estate serta apa saja yang harus dipersiapkan agar pembangunan food estate di Kabupaten Gunung Mas berjalan dengan baik. Kebijakan ini sekaligus mendukung program cadangan pangan Strategis Nasional. Direncanakan lahan untuk pengembangan komoditi singkong di kalteng seluas kurang lebih 1 Juta Hektare (Ha), pengembangan komoditi singkong dimulai dari Kabupaten Gunung Mas.
( iNews.id, 12/03/2021)

Sejumlah kritik dikemukakan pakar terhadap proyek food estate. Proyek ini hanya akan mengulang kegagalan dari proyek serupa di masa lalu. Bahkan berisiko memperparah kerusakan lingkungan.

Pada masa Orde Baru, ada proyek Lahan Gambut Sejuta Hektare, yaitu pembukaan hutan gambut untuk dijadikan sawah. Saat ini, 400.000 ha justru menjadi perkebunan sawit dengan hak konsesi kepada korporasi. Sementara sisanya terbengkalai tidak terkelola.

Tragisnya, bekas kawasan gambut ini masih belum bisa dipulihkan bahkan rentan mengalami kebakaran tiap tahunnya. Kemudian di masa pemerintahan SBY juga direncanakan kawasan lumbung pangan 100 ribu ha di Ketapang dan tidak berhasil.

Berikutnya program MIFEE (Merauke Integrated Food and Energy Estate) yang dibuka seluas 1,2 juta hektare di Merauke-Papua, juga berujung kegagalan.

Semua proyek ini, di samping memakan anggaran yang tidak sedikit, juga mengakibatkan deforestasi dan rusaknya kawasan gambut.

Berkaca dari kondisi masa lalu serta pandangan para ahli tentang pemanfaatan lahan gambut, tanah bekas gambut sebenarnya tidak layak dikembangkan untuk kawasan pertanian intensif.

Potensi kerusakan lingkungan pun amat besar dalam pengembangan kawasan food estate. Sebab lahan gambut memiliki karakteristik ekosistem berupa satu kesatuan.

Jika satu bagian terganggu, maka akan menimpa gambut di sekitarnya yang menyebabkan menurunnya kemampuan serapan air gambut. Akibatnya bisa banjir dan lebih buruk lagi akan memunculkan gambut kering dan mudah terbakar. Dampak ini makin signifikan ketika proyek irigasi selesai nantinya.

Oleh karenanya, lahan bekas gambut harusnya bukan dibangun proyek baru, tetapi semestinya dipulihkan dan dikembalikan kepada karakternya.

Apalagi berdasarkan data yang disebutkan Greenpeace Indonesia, lahan untuk food estate berupa kawasan hutan yang merupakan Blok D dan E bekas proyek PLG masa Orba.

Di satu sisi, kapitalisasi pertanian ini makin mengukuhkan penguasaaan lahan oleh korporasi. Model pertanian dengan pelibatan korporasi, bisa dipastikan akan diberikannya izin konsesi untuk pengelolaan lahan.

Padahal, salah satu problem krusial di sektor pertanian adalah ketimpangan kepemilikan lahan antara petani dan korporasi.

Menjadikan kawasan food estate sebagai solusi atas masifnya alih fungsi lahan pertanian, ibarat jauh panggang dari api. Bahkan akan menimbulkan ancaman lebih parah dan berlangsung lama, sebagaimana karhutla yang tiap tahun terus memakan korban.

Solusi ini tidak menyentuh akar masalah. Sejatinya alih fungsi lahan terjadi karena tidak jelasnya visi ketahanan dan kedaulatan pangan pemerintah.

Sesungguhnya, negara lebih berpihak pada korporasi, sementara dukungan dan perlindungan kepada rakyat termasuk petani sangat minim. Hal ini menyebabkan petani sulit sejahtera, karena berjuang menghadapi raksasa korporasi sendiri tanpa hadirnya negara.

Kemiskinan dan mahalnya beban hidup serta biaya produksi pertanian yang juga tinggi adalah faktor utama yang mendorong petani menjual lahannya sehingga memicu alih fungsi lahan.

Absennya negara dan gurita korporatisasi menimbulkan ketimpangan tajam antara petani tradisional dengan korporasi dalam kepemilikan aset pertanian, permodalan, hingga saprodi pertanian.

Bahkan distorsi pasar pangan karena praktik kartel dan pedagang-pedagang besar, jelas-jelas merugikan petani, namun tidak bisa diatasi pemerintah.

Harus ada perubahan yang mendasar dalam tata kelola pertanian. Sistem kapitalisme neoliberal hari ini telah gagal menghentikan alih fungsi lahan yang berlangsung masif.

Berbeda dengan pemerintahan neoliberal, pemerintahan Islam yaitu Khilafah hadir untuk menjalankan syariat Islam secara kaffah, sekaligus mengurusi seluruh urusan umat termasuk pangan.

Ketahanan pangan menjadi salah satu pilar ketahanan negara, dalam kondisi damai maupun kondisi perang. Karenanya, ketahanan dan kemandirian pangan menjadi hal yang mutlak diwujudkan Khilafah.

Peran utama untuk mewujudkannya ada di pundak Khalifah atau pemerintah. Rasulullah Saw. bersabda, “Imam (Khalifah) adalah raa’in (pengurus rakyat) dan dia bertanggung jawab terhadap rakyatnya.” (HR Ahmad, Bukhari).

Dalam hadis lain Beliau Saw. bersabda, “Khalifah itu laksana perisai tempat orang-orang berperang dibelakangnya dan berlindung kepadanya.” (HR Muslim).

Karena itu, Khalifah tidak boleh mengalihkan peran ini kepada pihak lain apalagi korporasi. Dan untuk merealisasikannya akan mengacu pada syariat Islam yang berlandaskan Alquran dan Sunah Rasulullah Saw..

Terkait peningkatan produksi pangan, Khilafah diperbolehkan melakukan kebijakan ekstensifikasi lahan yang akan memperhatikan konsep pengaturan lahan dalam Islam.

Selain itu, kebijakan tersebut diambil semata untuk kemaslahatan rakyat, bukan untuk kepentingan segelintir pihak oligarki maupun kepentingan penguasa sendiri, serta tanpa menimbulkan kemudaratan lebih.

Sebagaimana hadis dari Rasulullah Saw.: لاَ ضَرَرَ وَلاَ ضِرَارَ yang artinya: “Tidak boleh melakukan sesuatu yang membahayakan diri sendiri ataupun orang lain.” (HR Imam Ahmad).

Pelaksanaan hukum-hukum ini akan menjaga terdistribusikannya lahan pertanian kepada orang-orang yang membutuhkan. Semua lahan pertanian akan terus hidup, terkelola, dan tercegah dari masifnya alih fungsi. Kebijakan ekstensifikasi yang mungkin diambil Khalifah, tidak akan menimpa lahan-lahan milik umum seperti hutan.

Hanya saja, implementasi konsep ini harus sejalan dengan aturan-aturan Islam lainnya, baik bidang politik, ekonomi, keuangan, pendidikan, dsb. Tidak mungkin dijalankan kecuali oleh pemerintahan Islam yakni Khilafah.

Sebab hanya khilafahlah institusi yang akan melaksanakan syariat Islam secara kaffah dan sungguh-sungguh dalam meri’ayah urusan umat. Wallaahu a’lam bi ash shawab.



Oleh  Suciyati 

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan sektor ekonomi dan keuangan syariah mampu bertahan di tengah guncangan krisis karena pandemi Covid-19. Kondisi itu dilihat dari rasio kecukupan modal atau CAR perbankan syariah hingga kredit macet alias non-performing loan (NPL).

“CAR dari bank syariah selama 2020 masih stabil pada angka 20-21 persen. Sedangkan NPL atau Non performing finance turun dari 3,46 persen  pada Januari 2020 menjadi 3,13 pada Desember 2020,” ujar Sri Mulyani dalam acara Seremoni Peresmian Sfafiec dan Forum Nasional Keuangan Syariah yang ditayangkan secara virtual, (Jumat, 12 Maret 202).

Ia menjelaskan sektor ekonomi dan keuangan syariah tetap bertahan di tengah banyaknya kinerja korporasi yang memburuk. Krisis ini tak pelak menyebabkan perbankan terkena dampak, terutama di sisi kredit macet.
Ketahanan keuangan syariah juga dilihat dari aset perbankan yang justru melesat sepanjang 2020. Ia menyebut, total aset perbankan syariah pada Desember 2020 meningkat menjadi Rp 608,9 triliun atau naik dari Desember 2019 sebesar Rp 538,32 triliun. Meski berada dalam kondisi baik, ia mengatakan sektor ekonomi dan keuangan syariah masih menghadapi tantangan. Dari sisi market share, perbankan syariah dinilai masih kalah ketimbang perbankan konvensional yang saat ini menguasai mayoritas pasar keuangan.

“Kita lihat market share perbankan syariah masih relatif kecil 6,51 persen dari total aset perbankan,” kata Sri Mulyani. Dari kapitalisasi pasarnya, indeks saham syariah Indonesia pun malah turun dari Rp 3.744 triliun pada 2019 atau 51,5 persen dari total emiten di pasar modal menjadi Rp 3,344 triliun pada 2020 atau turun 47,9 persen.
Terkait hal ini,Pemerintah gencar menyosialisasi Lembaga keuangan Syariah, menggandeng semua pihak dan mengakui ketahanan nya di tengah krisis.

Perlu disadari bahwa Lembaga keuangan adalah bagian dari sistem ekonomi dan sistem ekonomi terwujud dengan dukungan sistem. Mengakui keunggulan lembaga keuangan syariah selayaknya diikuti dorongan mempraktikkan Islam secara kafah.
ekonomi syariah takkan lebih dari sekadar jargon tanpa aktualisasi penerapan sistem ekonomi Islam serta penerapan ideologi Islam secara paripurna.

lembaga keuangan syariah sejatinya memiliki potensi yang sangat baik bagi revitalisasi sistem ekonomi nasional. Namun pelaksanaannya harus berada di bawah pengaturan sistem ekonomi yang kondusif.
Dengan kata lain, pengakuan terhadap keunggulan lembaga keuangan syariah seharusnya diikuti dorongan mempraktikkan Islam secara kafah. Tidak lain adalah dengan sistem ekonomi Islam dan negara khilafah Islamiah selaku negara ideologis penerap sistem ekonomi Islam tersebut.

Masalahnya, ideologi kapitalisme beserta seluruh turunannya juga tidak mungkin bersedia mengambil khilafah sebagai sistem penaung problem besar ekonomi global. Meski kapitalisme telah cukup hancur lebur terdampak pandemi, namun masih saja congkak mempertahankan kebatilan yang mereka banggakan. Hingga tetap enggan mengambil sistem yang benar yang bersumber dari Sang Khalik, Pemilik alam semesta.

Tegaknya sistem kapitalisme berperan memfasilitasi kesempitan kehidupan, meski secara lahiriahnya memberikan performa serba cukup bahkan mewah. Namun di sana, aturan Allah Swt yang semestinya diposisikan sebagai ideologi negara, dipinggirkan dan diabaikan. Konsep sahih negara Khilafah dipojokkan dengan beragam keengganan. Sebaliknya, demokrasi-kapitalisme masih saja dipuja, kendati kian keropos dan segera tutup usia.
Wallahu a'lam




Oleh Siti Hajar
(Aktivis Dakwah Kampus)

Kasus prostitusi kembali terbongkar, kali ini prostitusi itu dilakukan di hotel milik seorang selebritis di Indonesia, didapati puluhan wanita berusia sekitar 14 - 20 tahun menjadi pekerja seks disana yang mana anak dibawah umur lebih mendominasi. Salah satu warga yang geram merasa lega tempat itu sudah digrebek dan ditutup.

"Lega bukan main. Itu yang dirasakan Nurdin (bukan nama sebenarnya) ketika melihat bangunan bertingkat dengan dinding putih merah yang ia kenal betul terpampang di layar kaca.
Media arus utama ramai melaporkan penggerebekan prostitusi online di Hotel Alona, Kreo Selatan, Larangan, Tangerang, Banten." (CNNIndonesi,20/03/21)

Berita tentang prostitusi atau pekerja seks bukan hanya kali ini terjadi, sedari dulu kasus ini tak pernah surut. Malah semakin zaman berkembang semakin berkembang pula kegiatan prostitusi ini, bahkan prostitusi menjadi bisnis yang menggiurkan, biasa orang-orang menyebutnya bisnis esek-esek.

Seperti kasus prostitusi yang baru terungkap ini misalnya, sang selebritis mengaku bahwa bisnis prostitusi ini dilakukan karena untuk menutupi biaya operasional hotel selama masa pandemi Covid-19. Mirisnya remaja-remaja dibawah umur setara anak sekolah SMP dan SMA yang banyak bekerja disana.

dikutip dari CNN Indonesia (19/03/21)
"Motifnya karena di Covid-19, penghuni cukup sepi sehingga ada peluang agar operasional (hotel tetap) berjalan, ini yang terjadi, dengan menerima kasus-kasus perbuatan cabul di hotelnya, sehingga biaya operasional hotel bisa berjalan," tutur Yusri Yunus Kabid Humas Polda Metro Jaya

Indonesia sendiri masuk kedalam daftar negara dengan bisnis prostitusi terbesar di dunia, Indonesia memasuki urutan ke 12 dengan nilai bisnis mencapai 2,25 miliar dolar AS. Sungguh sangat miris, sistem kapitalisme sekuler perlahan membawa negeri mayoritas muslim ini pada kehancuran.

"Havocscope menghitung pendapatan prostitusi dunia. Ada sejumlah negara yang masuk dalam daftar tertinggi dalam bisnis ini. China menempati urutan pertama dalam urusan bisnis prostitusi terbesar. Diikuti oleh Spanyol dengan nilai bisnis mencapai 26 miliar dolar AS. Selanjutnya Jepang di urutan ketiga. Indonesia masuk di urutan ke-12 dengan nilai bisnis mencapai 2,25 miliar dolar AS" (Liputan6, 9/07/19)

Maka wajar, meski warga marah dan meminta negeri ini dibersihkan dari zina, kemarahan warga tidak dapat menghentikan praktik kemaksiatan tersebut. Pasalnya selama negara masih menganut sistem kapitalisme sekuler tidak mungkin meruntuhkan bisnis prostitusi yang memberikan banyak keuntungan, penguasa selalu perlu banyak uang agar kursi kekuasaan tetap pada punggungnya.

Betapa negara demokrasi dengan sistem kapitalisme sekuler nampak jelas sangat kejam, didalamnya prostitusi tumbuh subur dengan dijadikan lahan bisnis. Selain itu, negara seolah lepas tangan terhadap rakyatnya sampai rakyatnya harus bekerja sebagai pekerja seks melayani lelaki hidung belang karena sulitnya perekonomian dan pekerjaan.

Sementara keuntungan semua hanya kembali kepada mereka para penguasa, rakyat nampak hanya seperti mesin uang untuk mereka. penguasa negeri tidak peduli dengan kebutuhan perut rakyatnya kecuali hanya sedikit. Masih sangat banyak rakyat yang hidup miskin dan kumuh.

Disisi lain penguasa negeri ini hanya disibukkan dengan urusan politik mereka untuk menduduki kursi kekuasaan, mengesahkan undang-undang untuk melancarkan bisnis mereka, dan sibuk mengurusi intoleransi yang pada kenyataannya tidak sama sekali ada menzholimi rakyat atau merugikan negara, menyudutkan pihak-pihak tertentu untuk menutupi kesalahan-kesalahan mereka.
 
Begitulah realita pemerintahan demokrasi yang menjalankan pemerintahannya dengan sistem kapitalisme-sekuler, mereka memaksa rakyat untuk diam dan memakluminya, mereka memaksa rakyat agar mampu bertahan hidup dalam sistem kapitalisme yang memberikannya banyak keuntungan dan kekuasaan.

Sayangnya banyak rakyat yang belum menyadari itu, banyak rakyat yang belum menyadari bahwa kesulitan hidup yang mereka alami bukan hanya sekedar karena ujian hidup, tetapi masalah yang bertubi-tubi datang dan ketidakadilan yang kini telanjang, semua juga terjadi karena sistem rusak yang dianut negara.

Oleh karena itu, sebagai manusia rakyat harus bangkit dan manusia hanya bisa bangkit dengan Islam, pemikiran Islam harus kembali dalam hidup manusia. Islam tidak boleh lagi dipisahkan dari kehidupan manusia, karena Islam adalah aturan yang sesuai dengan fitrah manusia, tanpa Islam manusia hanya akan berjalan diatas hawa nafsunya.

Islam akan menjadi aturan apabila Khilafah tegak, khilafah sebagai sistem pemerintahan Islam tentu berlawanan dengan demokrasi. Khilafah memiliki landasan akidah Islam. Di mana segala kebijakan Khilafah lahir dari aturan Islam. Aturan yang dibuat berdasar Al-Qur’an dan sunah.

Khalifah sebagai seorang pemimpin menyadari kepemimpinannya akan dipertanggungjawabkan. Ia memahami tugas pemimpin adalah mengurusi urusan rakyat. Tentu semua itu harus disandarkan pada aturan Islam.

Khalifah sendiri akan menerapkan aturan sesuai syara’. Masalah pemenuhan kebutuhan rakyat seperti pendidikan, kesehatan, dan keamanan akan diperhatikan. Pendidikan akan dipenuhi secara gratis baik sarana maupun prasarananya. 

Di samping itu, khilafah juga akan menyiapkan aturan tegas. Jika ada yang melanggar syariat Islam, tak segan untuk langsung ditindak. Seperti hukuman cambuk bagi pezina yang belum menikah dan hukuman rajam bagi pezina yang sudah menikah. Sehingga orang-orang hidung belang tak berani lagi memanfaatkan anak-anak yang tak berdosa.

Maka negara bertanggung jawab menghapus segala bentuk kekerasan dan prostitusi dengan meninggalkan segala sistem peraturan kapitalisme sekuler dari barat, dan menggantinya dengan menerapkan Islam secara total dibawah institusi negara Islam yakni Khilafah Islamiyyah ala minhajin nubuwwah.

Wallahu'alm bishawab.



Oleh Mulyaningsih
(Pemerhati Masalah Anak dan Keluarga)

Kembali lagi, rakyat menelan pil pahit atas kebijakan yang akan diterapkan di negeri ini. Baru setahun yang lalu si melon yang menjadi primadona harganya terus merangkak naik. Ditambah lagi dengan adanya pembatasan bagi pengguna melon tersebut. Tentunya semua tahu, bahwa si melon yang menjadi primadona tersebut adalah gas elpiji yang berukuran 3 Kg.

Kini, ada kebijakan baru yaitu dengan penggunaan kompor listrik. Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengatakan penggunaan kompor listrik/induksi dapat memberikan penghematan untuk negara dan rumah tangga sekaligus. Bahkan Erick menyebut penghematan bisa mencapai Rp 60 triliun bagi negara.
Hal ini karena penggunaan energi listrik lebih murah ketimbang dengan penggunaan gas yang saat ini masih dipenuhi dari impor. Dia mengatakan hal ini juga merupakan bagian dari upaya mencapai ketahanan energi nasional dan dilakukan dengan dukungan masyarakat.

Direktur Utama PLN Zulkifli Zaini mengatakan upaya ini merupakan upaya perusahaan untuk memaksimalkan cadangan listrik. Sehingga cadangan yang ada bisa dialihkan penggunaannya dan masyarakat bisa beralih ke kompor listrik. (cnbc.com, 31/03/2020)

Satu lagi kebijakan dari penguasa yang membingungkan bagi kita. Penggunaan minyak tanah yang dahulu menjadi kebutuhan untuk memasak, kemudian digantikan oleh gas. Namun kini, penggunaan gas pun akan digantikan oleh listrik. Lebih tepatnya menggunakan kompor listrik. Seharusnya kita bisa mempelajari runtutan perubahan ini, karena semuanya menyangkut pada rakyat. Lantas kemudian muncul pertanyaan dalam benak kita, bagaimana dengan orang-orang pada suatu daerah yang belum bisa mengakses listrik secara mudah dan setiap detik? Karena fakta membuktikan di negeri ini listrik belum sepenuhnya dinikmati oleh seluruh rakyat. Lantas bagaimana jika nantinya kebijakan pengalihan kompor gas kemudian digantikan oleh listrik? Sudahkah semua itu dipikirkan secara matang?

Berbagai kebijakan silih berganti dikeluarkan oleh penguasa negeri ini. Satu kata yang tetap mengemuka dan tak berubah, yaitu rakyat kembali menjadi korban dari semua kebijakan itu. Belum sempurna penggunaan kompor gas merata ke seluruh negeri, kini kebijakan itu harus diubah kembali. Banyak hal tentunya harus disiapkan, mulai dari penggantian perangkat sampai pada kapasitas listrik baik di rumah atau skala nasional. Semua itu perlu dipertimbangkan dengan baik dan dipikirkan secara matang. Kita jangan hanya memperhatikan pada rakyat golongan tertentu namun harus secara keseluruhannya. Berikut juga tidak memihak pada satu kepentingan golongan saja.

Tak selayaknya demi meraup keuntungan lantas kemudian menekan pada yang lemah. Demi pundi-pundi uang, rakyat kembali menjadi korbannya. Rasanya kata-kata tersebut benar adanya mewakili jerit hati rakyat di negeri ini. Pandemi yang masih menyelimuti, ditambah dengan perputaran roda ekonomi yang masih timpang membuat suasana belum normal. Kemudian ada kebijakan yang akan diterapkan ini, lantas kemudian memperparah situasi yang ada. Harusnya, konsentrasi pemerintah penuh pada penanganan pandemi ini. Karena rakyat benar-benar sedang terombang-ambing tanpa tahu arah akhirnya.

Semua itu terjadi akibatkan oleh penerapan sistem yang ada sekarang. Negeri ini didasarkan pada kapitalisme yang berteman akrab dengan sekularisme dan liberalisme membuat karut marutnya pengelolaan salah satu sumber daya alam di negeri ini. Dengan dalih materi, semua bisa dijalankan dan diambil alih. Bahkan kepemilikan akan sumber daya alam juga dengan mudahkan dapat dikuasai. Sungguh, inilah fakta kerusakan yang ditimbulkannya dari sistem tersebut. Tentulah rakyat yang akan menjadi korbannya.

Pandangan Islam

Kita menyakini bahwa Islam adalah agama yang sempurna dan paripurna, mengatur semua hal baik permasalahan yang terkait dengan individu dengan pencipta, dirinya sendiri ataupun orang lain. Semua tersirat didalam Al Qur'an dan hadis yang menjadi pedoman hidup kaum muslim.

Ada sebuah hadis tentang pemimpin yang menyusahkan rakyatnya. Hadis tersebut diriwayatkan dalam Shahih Muslim dari ‘Aisyah Ra.

أللهم من ولي من أمر أمتي شيئًا فشق عليهم فاشقق علبه ومن ولي من أمر أمتي شيئا فرفق بهم فارفق بهم

Ya Allah, siapa yang mengurusi satu perkara umatku, lalu ia menyulitkan umat, maka persulitlah ia. Dan siapa yang mengurusi perkara umatku, lalu ia memudahkannya, maka permudahlah ia. (H.R. Muslim)

Kemudian di dalam hadis lain menyebutkan bahwa "Imam (Khalifah) adalah raa’in (pengurus rakyat) dan ia bertanggung jawab atas pengurusan rakyatnya.” (HR al-Bukhari)

Telah jelas, bahwa pada hadis di atas menyebutkan bahwa pemimpin atau imam adalah pengurus rakyat dan ia akan dimintai pertanggungjawaban atas kepemimpinannya tersebut. Artinya, seluruh persolan kehidupan rakyat menjadi tanggung jawab pemimpin. Berikut juga dengan pemenuhan segala macam kebutuhan pokok yang wajib adanya dipenuhi oleh negara. Kemudian di hadis yang lain, ketika pemimpin menyulitkan urusan rakyatnya maka ia pun sebenarnya telah menyulitkan urusannya sendiri.

Melihat pada sisi pandemi yang masih saja bersanding dengan kehidupan kita maka selayaknya pemerintah harus berkonsentrasi penuh agar mampu menyelesaikannya. Semua itu dilakukan agar tidak ada lagi korban jiwa. Kemudian dari sisi pemerataan listrik ini saja masih belum terselesaikan dengan baik. Seharusnya listrik dapat dinikmati oleh seluruh rakyat negeri ini, namun kenyataannya tidak. Sehingga hal itulah yang harusnya menjadi konsentrasi pemerintah bukan malah mengganti dari kompor gas kemudian ke listrik. Hal itu akan menambah masalah baru lagi.

Hal di atas akan terus saja berulang jika belum menerapkan sistem yang "Haq". Jika ingin pengelolaan sesuai dengan porsi dan jauh dari murka Allah, maka hanya akan terwujud jika negeri ini mencampakkan sistem yang ada sekarang. Campakkan sistem yang sekarang dan ambil sistem Islam agar berkah dapat dirasakan oleh semuanya, termasuk hewan dan tumbuhan.

Hanya dengan menerapkan sistem Islam-lah semua bisa dijalankan sesuai dengan perintah Sang Pencipta, yaitu Allah Swt. dan menjauhi larangannyaNya. Dengan begitu insya Allah semua akan sejahtera, terpenuhi segala kebutuhannya dan tenteram akan didapatkan. Tidak hanya pada manusia, hal tersebut juga akan dirasakan oleh makhluk ciptaan Allah yang lain. Wallahu 'alam. [ ]

Author Name

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.