Articles by "Korupsi"

.JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Ana Mardiana Babel Bali banda aceh Bandar Lampung Bandara Juanda bandung bank banten bantuan bantal banwaslu banyumas banyuwangi bapedalda baperjakat Barcelona batam batang arau batu akik batu bara batu malin kundang Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA bedah rumah TP PKK bedahrumah BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu bentrok Beny Utama bere ali beri pelayanan terbaik berita Bernas BI bim BIN binsos birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor bola Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita bukitinggi Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gas gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gereja oikumene sengkotek gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang instruksi walikota padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah jawa timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayu hutan kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan alam kaltim kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi ketua v porprov sumbar khofifah kim jong-un kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras kontribusi orang tua siswa Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU MuaraLabuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nelayan nenek asiani nepal news neymar Nias nobar NTB ntt nurul iman nusantara Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Ooini OPEC Opini Opinj organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan pangdam vi mulawarman Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pdt darwin pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penginapan atlet pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel petani peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas potensi wilayah kaltim pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah raih prestasi raker komwil i apeksi rakor rakor kaltim rakyat setprov ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil rongsokan Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda samsat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sediakan sarana porprov sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional sendimen seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap suardi junir subang suka jala jalan sukabumi Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tambang emas tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wagub terima hkbp wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir
Showing posts with label Korupsi. Show all posts

N3~Langkah Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham) memberikan remisi atau pemotongan masa tahanan kepada 428 narapidana kasus korupsi dalam rangka peringatan Proklamasi Kemerdekaan RI tahun ini sangat disesalkan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Remisi yang diobral Kemenkumham kepada 428 koruptor terdapat juga nama mantan Bendahara Umum (Bendum) Partai Demokrat, M Nazaruddin dan Istrinya Neneng Sri Wahyuni, ada juga mantan pegawai pajak Gayus Tambunan. Langkah Kemenkumham sungguh sangat tidak relevan dengan apa yang didengung-dengungkan oleh Negara Indonesia yang ingin memberantas praktik korupsi, ucap Pelaksana Harian (Plt) Kabiro Humas KPK, Yuyuk Andriati di Gedung KPK, Jakarta, Kamis (18/8) kemarin.

"Langkah Kemenkumham mengobral remisi terhadap terpidana korupsi sangat kami sesali, ini berdampak kurang baik karena tidak ada efek jera kepada pelaku korupsi,” kata Yuyuk menambahkan.

Dikatakannya lagi, hukuman pidana yang dijatuhkan kepada koruptor merupakan upaya KPK dalam memberantas korupsi. Namun, langkah-langkah penegakan hukum yang dilakukan KPK mulai dari penyelidikan, penyidikan hingga dakwaan dan penuntutan menjadi tak berarti karena setelah perkara inkracht, koruptor yang dihukum justru mendapat remisi.

"Hasil kerja keras kami dalam penegakan hokum seolah tak berarti, sedari awal kami bangun kasus sedemikian rupa sampai dakwaan dan tuntutan dan setelah inkracht ada remisi, ini melihatkan bahwa Kemenkumham tidak konsisten dalam pemberantasan korupsi" katanya.

Diperkirakan obral remisi ini akan semakin bertambah banyak, apabila Kemkumham merealisasikan rencana merevisi PP nomor 99 tahun 2012 tentang 2012 ‎tentang Perubahan Kedua Atas Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 1999 tentang Syarat dan Tata Cara Pelaksanaan Hak Warga Binaan.

Hal ini lantaran, revisi itu disebut akan menghilangkan Justice Collaborator sebagai syarat bagi napi korupsi, narkoba, dan terorisme untuk mendapat remisi. Diungkapkan Yuyuk, draf revisi PP nomor 99 merupakan kemunduran dalam upaya pemberantasan korupsi. Untuk itu, pihaknya telah berkirim surat yang menyatakan keberatan jika syarat JC dihapuskan dalam revisi PP tersebut.

"Isi dari draf tersebut tidak mencerminkan pemberantasan korupsi. Biro Hukum (KPK) ikut empat kali pembahasan dan bahkan kami sudah kirim ke Menkumham dan ditembuskan ke Presiden. Kami ingin revisi PP ini dibahas dengan tidak tergesa dan banyak pihak dimintai pendapatnya," tegasnya.

Alasan Kemnkumham ihwal kelebihan kapasitas dan pembelajaran moral tak dapat menjadi alasan bagi Kemkumham untuk mengobral remisi dan merevisi PP nomor 99, ucap Yuyuk. Ditambahkanya, penindakan dan pemidanaan koruptor merupakan bagian dari pemberantasan korupsi karena bertujuan menimbulkan efek jera. Efek jera tidak akan tercapai bila tanpa dukungan semua elemen terkait salh satunya Kemenkumham.

"Penanganan kasus dan pemberantasan korupsi tidak singkat dan perlu (kerja sama) semua pihak. Tidak hanya pekerjaan KPK saja, tapi semua elemen yang terkait hendaknya saling bahu membahu dalam pemberantasan korupsi di Indonesia,” pungkasnya.(Khalid)

N3~Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terus mengusut dan mengembangkan kasus dugaan suap pemulusan rencana pengalokasian 12 ruas jalan diSumatera Barat dalam APBN-P 2016. Untuk terus mengembangkan kasus dugaan suap ini penyidik KPK menjadwalkan memeriksa Komisaris Utama PT Rimbo Paraduan, Suryadi Halim alias Tando, Selasa (16/8) siang tadi.

Penyidik berencana akan mengorek informasi dari Tando untuk melengkapi berkas anggota Komisi III DPR-RI dari fraksi Demokrat, I Putu Sudiartana dan pengusaha Yogan Askan yang telah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus dugaan suap ini.

"Tando diminta dating untuk dimintai keterangan sebagai saksi dalam kasus dugaan suap ini," kata Pelaksana Harian (Plh) Kabiro Humas KPK, Yuyuk Andriati.

Tando diduga kuat mengetahui ihwal suap  terkait proyek ini. Disampaikan Yuyuk, Tando diduga merupakan seorang pengusaha yang diduga memiliki hubungan dengan Yogan dan Putu. Dalam pemeriksaan kali ini, penyidik bakal mengonfirmasi mengenai sejumlah pertemuan antara Tando dengan Yogan dan Putu.

"Tando merupakan seorang pengusaha yang juga rekan yang selalu berhubungan dengan YA dan IPS. Dia (Tando) dikonfirmasi tentang pertemuan-pertemuan mereka," katanya.

Dari hasil pengembangan kasus oleh KPK dan berdasar informasi, selain Yogan terdapat pengusaha lain yang turut memberikan suap kepada Putu. Sejauh ini disinyalir terdapat setidaknya tiga pengusaha ternama di Sumbar lainnya yang berkontribusi memberikan suap kepada Putu untuk memuluskan pengalokasian anggaran proyek senilai Rp 300 miliar itu agar didanai APBNP 2016. Disebut- sebut para pengusaha ini memiliki kedekatan dengan kepala daerah dan ikut membantu proses Pilkada Sumbar.

Sebelumnaya  KPK telah menetapkan lima orang sebagai tersangka. Putu, dan staf khususnya bernama Novianti, serta seorang perantara bernama Suhemi ditetapkan sebagai tersangka penerima suap. Sementara pengusaha yang juga fungsionaris Partai Demokrat di Sumbar bernama Yogan Askan dan Kadis Prasarana Jalan dan Tata Ruang Pemukiman Sumatera Barat, ditetapkan KPK sebagai tersangka pemberi suap.

Putu disangka menerima suap sebesar Rp 500 juta dari Yogan dan Kadis Prasjal Tarkim, guna memuluskan rencana proyek 12 ruas jalan di Sumatera Barat yang menghabiskan anggaran Rp 300 miliar agar dapat didanai APBNP 2016. Uang suap itu dikirim Yogan dan Kadis Prasjal Tarkim melalui tiga rekening berbeda, salah satunya milik keponakan Putu yang bernama Ni Luh Sugiani dengan jumlah pengiriman masing-masing Rp 150 juta, Rp 300 juta, dan Rp 50 juta.

KPK sendiri menangkap Putu di rumah dinasnya di kawasan Ulujami, Jakarta Selatan. Dalam penangkapan tersebut, Tim Satgas KPK juga turut menyita uang sebesar 40.000 Dollar Singapura.

Atas tindak pidana yang diduga dilakukannya, Putu, Novianti, dan Suhemi disangka melanggar Pasal 12 huruf a atau Pasal 11 Undang-undang Undang-undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang pemberantasan tindak pidana korupsi sebagaimana diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001. Sementara Yogan dan Kadis Prasjal Tarkim dijerat dengan Pasal 5 huruf a dan Pasal 13 Undang-undang Undang-undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang pemberantasan tindak pidana korupsi sebagaimana diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 Juncto Pasal 55 Ayat (1) ke-1 KUHP. (mond)

N3~Pengusaha Yogan Askan tersangka kasus suap pengalokasian anggaran proyek 12 ruas jalan di Provinsi Sumatera Barat, mengatakan Irwan Prayitno mengetahui kasus suap yang menjerat dirinya. Pasalnya, pengajuan ini dilakukan saat Irwan sudah menjabat sebagai Gubernur Sumatera Barat.

"Sebagai kepala daerah tentunya tahu. Pengajuan anggaran (itu)," kata Yogan usai diperiksa di Gedung KPK, Jalan HR Rasuna Said, Kuningan, Jakarta Selatan, Jumat (12/8) kemarin.

Yogan menilai, pemeriksaan terhadap Irwan merupakan pengembangan kasus yang menjerat dirinya bersama anggota Komisi III DPR dari Fraksi Demokrat, I Putu Sudiartana.

"Ini pengembangan kasus yang dilakukan KPK, tentunya sebagai pemerintah daerah pasti Irwan tahu," ucapnya sambil digiring masuk ke mobil tahanan.

Seperti diketahui, pada Jumat (12/8) penyidik KPK memeriksa Gubernur Sumbar Irwan Prayitno dan Direktur Jenderal Bina Keuangan Daerah Kementerian Dalam Negeri, Reydonnyzar Moenek. Diduga keduanaya mengetahui soal pengurusan anggaran untuk proyek jalan di Sumbar.

Hingga saat ini KPK terus mengusut kasus dugaan suap pengalokasian anggaran proyek 12 ruas jalan di Sumbar agar masuk di APBN-P 2016. Sampai saat ini KPK telah menetapkan lima orang sebagai tersangka.

Mereka adalah anggota Komisi III DPR, I Putu Sudiartana, Noviyanti selaku staf Putu di Komisi III, Suhemi yang diduga perantara, seorang pengusaha bernama Yogan Askan, serta Kepala Dinas Prasarana Jalan dan Tata Ruang dan Pemukiman Pemerintah Provinsi Sumatera Barat.(mond)

N3~Usai diperiksa Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) sejak pagi hari kemarin (12/8), Gubernur Sumatera Barat, Irwan Prayitno enggan meladeni pertanyaan awak media.

Politikus Partai Keadilan Sejahtera (PKS) tersebut, memilih bergegas meninggalkan kerumunan wartawan tanpa menjawab pertanyaan sama sekali. Justru ia meminta awak media untuk bertanya langsung kepada penyidik.

“Lebih baik tanya langsung ke pemeriksa saja, saya no comment,” katanya sambil berlalu dari Gedung KPK, Jalan HR Rasuna Said, Kuningan, Jakarta Selatan, Jumat (12/8).

Orang nomor satu di Tanah Minang ini tak menggubris cecaran pertanyaan awak media, justru ia sibuk mencari mobil jemputannya, Irwan pun berhasil “melarikan diri” dari kejaran awak media.

Irwan diperiksa KPK sebagai saksi terkait kasus dugaan suap pengalokasian anggaran proyek 12 ruas jalan di Sumbar agar masuk di APBN-P 2016. Pria yang hobi menabuh drum ini diperiksa untuk tersangka Yogan Askan dan anggota Komisi III DPR-RI dari Fraksi Demokrat, I Putu Sudiartana.

Nama Irwan disebut Yogan Askan pengusaha yang tersangkut kasus suap rencana proyek 12 ruas jalan di Sumbar.

"Sebagai pemerintah daerah pasti tahu. Sebagai kepala daerah tentunya tahu," kata Yogan usai diperiksa.

Sebagaimana diketahui, KPK tengah mengusut kasus dugaan suap pengalokasian anggaran proyek 12 ruas jalan di Sumatera Barat agar masuk di APBN-P 2016. KPK sendiri telah menjerat lima orang tersangka.

Mereka yakni I Putu Sudiartana, Noviyanti selaku staf Putu di Komisi III, Suhemi yang diduga perantara suap, seorang pengusaha bernama Yogan Askan, serta Kepala Dinas Prasarana Jalan dan Tata Ruang dan Pemukiman Pemerintah Provinsi Sumatera Barat.

Diduga Putu menerima suap Rp500 juta. Selain itu, saat menangkap Wakil Bendahara Umum Demokrat itu di rumah dinasnya, penyidik KPK berhasil menyita uang sebesar SGD40 ribu.

Uang tersebut diduga diberikan oleh dua pihak yakni Kepala Dinas Sarana Prasaranan Jalan dan Tata Ruang Pemukiman Pemerintah Provinsi Sumbar dan seorang perantara yang diketahui sebagai pendiri Partai Demokrat Sumbar, Yogan Askan.(Mond)

N3~Adanya kolaborasi antara pengusaha dan penguasa merupakan salah satu faktor tingginya tingkat korupsi di negeri ini. seperti yang disampaikan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) ada sekitar 90 persen kasus korupsi terjadi karena kolaborasi antara pengusaha dan penguasa.

Maka dari itu, lembaga antikorupsi tersebut kemarin (9/8) membuat kesepakatan dengan sejumlah instasi pemerintah dan pelaku usaha dalam rangka mencegah korupsi di sektor swasta. Selain itu, juga dalam rangka mewujudkan pembangunan praktik bisnis yang berintegritas.

Melalui Wakil Ketua KPK Alexander Marwata mengatakan dibuatnya kesepakatan tersebut disebabkan oleh tingginya angka korupsi yang melibatkan sektor swasta. KPK menilai ada keterkaitan yang kuat antara pengusaha dengan penyelenggara negara dalam setiap praktik bisnis.

"Di Indonesia korupsi hampir 90 persen terjadi karena adanya kolaborasi antara pengusaha dan penguasa," ujar Alexander saat memberikan keterangannya di Gedung KPK, Jakarta, Selasa (9/8) kemarin.

Saat ini KPK memperhatikan lima sektor bisnis dalam kerjasama kali ini, lima sector tersebut mencakup bidang kesehatan, minyak dan gas (migas), kehutanan, infrastruktur, dan pangan. Dinilai KPK Kelima sektor itu sangat signifikan dalam pembangunan ekonomi negara dan menguasai hajat hidup orang banyak dan juga banyak melibatkan pengusaha. Oleh karena itu KPK memberi perhatian khusus pada lima sektor tersebut. 

Selama ini penyebab korupsi di lima sektor tersebut adalah akibat dari buruknya birokrasi, tuturnya. Ia menambahkan akibat buruknya birokrasi merupakan suatu penyebab pengusaha kerap melakukan jalan pintas dengan menyuap penyelenggara negara agar bisnis berjalan lancar.

“Sektor yang disorot adalah sektor kehutanan, pasalnya dalam mengurus perizinan belum jelas dan tidak ada kepastian dari pemerintah," ucapnya.

Alexander juga mengkritisi soal belum adanya tranparansi dari instasi terkait dalam memberikan pelayanan bagi pelaku usaha. Alexander menyatakan pihaknya melihat pelbagai instansi belum mempublikasikan mengenai beberapa hal teknis, seperti prosedur, syarat, dan biaya secara transparan.
Dilain kesempatan, Ketua Gabungan Perusahaan Alat Kesehatan dan Laboratorium Indonesia Budi Prasetio, menyampaikan, bahwa korupsi yang melibatkan sektor swasta terjadi karena belum diterapkannya tata kelola perusahaan yang baik. Dia menuturkan hal tersebut merupakan acuan utama untuk mewujudkan integritas dalam berbisnis.

Dicontohkannya perihal tata kelola yang baik di antaranya adalah penerapan katalog elektronik dalam pengadaan barang. Budi mengatakan e-katalog telah berhasil membuat oknum tidak bisa melakukan penggelembungan harga barang yang berujung pada kerugian negara.

"Bila pelaku usaha menerapkan kode etik dari perusahaan yang in line dengan good corporate governance. Niscaya ini akan berjalan baik, bila memmang diterapkan secara benar," ujar Budi. (Khalid)

N3~Dugaan suap yang melibatkan petinggi Mahkamah Agung (MA) dan hakim di pengadilan terus di investigasi Komisi Yudisial (KY).

Kasus dugaan mafia peradilan menjadi mencuat karena sejumlah kasus, di antaranya adalah  Andri Sutrisna, yang merupakan Kepala Sub Direktorat Kasasi Perdata MA. Pada 4 Agustus, Andri dituntut 13 tahun penjara dan denda Rp500 juta subsider enam bulan kurungan.

Andri dituntut melakukan korupsi sesuai dalam dakwaan pertama pasal 12 huruf a dan menerima gratifikasi sesuai dakwaan kedua pasal 12 huruf b dalam Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana diubah dalam UU Nomor 20 Tahun 2001.
Dikatakan Maradaman Harahap, anggota KY, kasus suap yang saat ini banyak  diduga melibatkan pejabat MA dan hakim, telah mencoreng kepercayaan masyarakat terhadap institusi hukum tersebut. Oleh karena itu, pemeriksaan, baik oleh pihak internal maupun eksternal, sangat diperlukan.

“KY terus lakukan investigasi berkoordinasi dengan KPK dan pihak terkait, namun apa yang kami investigasi tidak kami ungkap ke publik. Karena ada alasan tertentu.” Saat dijumpai di kantor KY, Jakarta, Senin (8/8) pagi ini.

Di pihak internal, Maradaman menuturkan, meski tidak bisa melakukan pemeriksaan secara langsung, KY tetap melakukan investigasi dan menunggu hasil pemeriksaan KPK.

Andri Tristianto Sutrisna ditangkap KPK dengan bukti segepok uang dari terpidana korupsi Ichsan Suaidi. Andri diminta menahan putusan pidana agar tidak segera dikirim ke pengadilan supaya Icshan tidak segera dieksekusi. KPK mengamankan uang sejumlah Rp400 juta dalam pecahan uang Rp100 ribu.

Di sisi lain, KPK juga menerbitkan surat penyelidikan terhadap mantan Sekretaris MA Nurhadi dalam kasus dugaan korupsi yang melibatkan panitera Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Edy Nasution. Nurhadi diketahui kemudian mengundurkan diri dan saat ini MA akan melakukan seleksi untuk menggantikan posisi Nurhadi. (Khalid)

N3~Empat orang direktur badan usaha milik negara PT Len Industri (persero) dipanggil Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) untuk diperiksa sebagai saksi dalam kasus suap pengadaan paket penerapan kartu tanda penduduk berbasis nomor induk kependudukan secara nasional (KTP Elektronik) tahun 2011 – 2012.

Dari keterangan resmi KPK, empat orang dipanggil adalah Direktur Utama Abraham Mose, Direktur Teknologi dan Manufaktur Darman Mappangara, Direktur Administrasi dan Keuangan Andra Yastriansyah, dan Direktur Utama PT Surya Energi Indotama (anak usaha PT Len) Agus Iswanto.

Keempat petinggi BUMN itu sedianya akan diperiksa untuk tersangka mantan Direktur Pengelola Administrasi Kependudukan Kementerian Dalam Negeri, Sugiharto. Ia disangka menyalahgunakan kewenangannya sebagai pejabat pembuat komitmen yang berujung pada kerugian negara.

KPK juga memeriksa anggota dewan pengawasan Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Kesehatan Wahyuddin Bagenda sebagai saksi bagi Sugiharto.

Dalam kasus proyek e-KTP ini, Sugiharto ditetapkan sebagai tersangka dengan nilai proyek sebesar Rp 6 triliun. Ditaksir dalam proyek ini Negara mengalami kerugian mencapai Rp 2 triliun.

Hasil temuan ini berdasarkan laporan dari Badan Pengawas Keuangan dan Pembangunan.
Dalam kasus ini Sugiharto disangka melanggar Pasal 2 ayat 1 subsider Pasal 3 Undang-Undang Nomor 31 tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan UU Nomor 20 Tahun 2001 juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 juncto pasal 64 ayat 1 KUHP. (Khalid)

N3, Jakarta ~ Ketua DPRD Provinsi Sumatera Utara, Ajib Shah, dituntut pidana penjara selama lima tahun oleh penuntut umum pada Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) serta denda sebesar Rp200 juta subsidair kurungan selama 6 bulan. Ajib dinilai terbukti telah menerima suap dari Gubernur nonaktif Sumatera Utara, Gatot Pujo Nugroho.
"Ajib Shah telah terbukti secara sah dan meyakinkan melakukan tindak pidana korupsi secara bersama-sama," ujar Jaksa Wawan Yunarwanto membacakan amar tuntutan di Pengadilan Tipikor.

Menurut Penuntut Umum, Ajib telah menerima uang sebesar Rp1,19 miliar dari Gatot Pujo Nugroho. Suap diberikan dengan maksud agar Ajib memberikan persetujuan terhadap Laporan Pertanggungjawaban Pelaksanaan (LPJP) APBD 2012, persetujuan perubahan APBD 2013, perubahan APBD 2014 dan persetujuan perubahan APBD 2015. Selain itu, juga dimaksudkan untuk membatalkan pengajuan hak interpelasi pada 2015.

Ajib dinilai terbukti melanggar Pasal 12 huruf b jo Pasal 18 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan Undang Undang Nomor 20 Tahun 2001 jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 jo Pasal 64 ayat (1) KUHP. 

Edi Sofyan Enam Tahun Penjara 

Di Sumatera Utara, mantan Kepala Badan Kesbangpol dan Linmas Edi Sofyan yang juga terlibat dalam pusara korupsi Gubernur Gatot Pujo Nugroho, juga dituntut enam tahun penjara oleh Jaksa Penuntu Umum di Pengadilan Tipikor setempat.

Anak buah Gatot Pujo ini dianggap telah melanggar Pasal 3 jo Pasal 18 UU RI No 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan UU RI No 20 Tahun 2001 jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHPidana.

Ia juga diminta untuk membayar denda sebesar Rp200 juta. "Bila tidak membayar denda digantikan dengan hukum enam bulan penjara," kata jaksa penuntut Firman Halawa.

Termasuk dibebankan kepada Edi Sofyan membayar uang pengganti sebesar Rp1,1 miliar sebagai kerugian negara dalam kasus ini."Bila tidak kekayaan terdakwa akan disita atau terdakwa harus menggantinya dengan hukuman penjara selama dua tahun," kata Firman. sumber : inf.com

N3, Pekanbaru - Tiga bendahara pada tiga satuan kerja di Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bengkalis Provinsi Riau dituntut hukuman 4 dan 5 tahun penjara. Ketiga terdakwa terbukti melakukan korupsi Uang Yang Harus Dibayarkan (UYHD).

Ketiga terdakwa adalah Muhammad Nasir dari Dinas Perindustrian dan Perdagangan Bengkalis, Intan Kesuma dari Sekretariat DPRD Bengkalis dan Asir dari Badan peneltian dan Pengembangan (Balitbang) Bengkalis. Muhammad Nasir dan Asir dituntut 4 tahun penjara sedangkan Intan Kesuma 5 tahun penjara.

"Ketiga terdakwa terbukti melanggar pasal 8 jo pasal 18 Undang-undang (UU) Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo pasal 64 ayat (1) KUHPidana," ujar Jaksa Penuntut Umum (JPU), Sepni, Sumriadi dan Budi Fitriadi di hadapan majelis hakim Pengadilan Tipikor Pekanbaru yang dipimpin Amin Ismanto.

Selain penjara, ketiga terdakwa juga dituntut membayar denda. Terdakwa Muhammad Nasir, dituntut denda Rp 150 juta atau subsider 3 bulan kurungan.

"Terdakwa juga membayar uang pengganti kerugian negara Rp 600 juta atau subdidr 2 tahun kurungan," ujar Sumriadi.

Selanjutnya, terdakwa Intan Kusuma didenda Rp 150 subsider 3 bulan. Dia juga dituntut mengembalikan uang pengganti kerugian negara sebesar Rp 2,8 miliar atau subsider selama 2 tahun 6 bulan.

Sementara terdakwa Asir, dituntut denda Rp 150 juta atau subdider 3 bulan kurungan. "Terdakwa diwajibkan membayar kerugian negara sebesar Rp 700 juta lebih atau subsider 2 tahun kurungan," kata Sumriadi.

Ketiga terdakwa tidak dapat UYD yang merupakan sisa anggaran ditahun 2010-2011 tersebut. Ketiga terdakwa diduga menyebabkan kerugian negara dengan rincian masing-masing Rp 6,2 miliar untuk Bendahara Sekretariat DPRD Bengkalis, Rp 2,1 miliar untuk Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Bengkalis dan Rp 1,1 miliar untuk Balitbang Bengkalis. Total kerugian Rp 5 miliar. rel inf.com

N3, Jakarta ~  Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengaku sudah mengantongi bukti kuat untuk menetapkan oknum penerima suap dari PT Brantas Abipraya sebagai tersangka. Wakil Ketua KPK, Saut Situmorang mengatakan hal tersebut tinggal menunggu waktu.

"Tinggal waktu saja," kata Saut saat dikonfirmasi wartawan, Senin (25/4).

Saut mengatakan KPK tak bisa asal-asalan dalam menetapkan seseorang sebagai tersangka suap. Menurut dia, perlu bukti kuat untuk menjerat seseorang menjadi menjadi tersangka.

"Harus hati-hati," ujar Saut.

Sebelumnya, KPK menangkap tangan Direktur Keuangan PT BA Sudi Wantoko dan Senior Manager PT BA Dandung Pamularno serta seorang swasta bernama Marudut Pakpahan di sebuah hotel di Cawang, Jakarta Timur. Dalam penangkapan tersebut, KPK juga menyita uang senilai USD148.835.

KPK pun kemudian menetapkan Sudi, Dandung dan Marudut sebagai tersangka. Mereka diduga berupaya memberi suap untuk menghentikan penyidikan kasus dugaan korupsi PT BA yang ditangani Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta.

Ketiganya kena jerat hukum. Mereka dikenakan Pasal 5 ayat (1) huruf a Undang-Undang Nomor 31 tahun 1999 sebagaimana diubah dengan UU Nomor 20 tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP jo Pasal 53 ayat (1) KUHP.

Namun, hingga saat ini KPK belum menetapkan tersangka penerima suap tersebut. KPK baru memanggil sejumlah saksi termasuk Kepala Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta Sudung Situmorang dan Asisten Pidana Khusus (Aspidsus) Kejati DKI Jakarta Tomo Sitepu

N3, Jakarta ~ Sri Mulyani Indrawati mengajukan permohonan kepada badan Reserse Kriminal Polri, agar ia diperiksa di kantor Kementerian keuangan. Pernyataan mantan Menteri Keuangan tersebut disampaikan Direktur Tindak Pidana Khusus Ekonomi Brigadir Jenderal Victor Simanjuntak, Senin (8/6) tadi pagi di  Kantor Markas Besar Polri.

Menurut rencana Sri Mulyani yang kini memangku jabatan sebagai Direktur Pelaksana Bank Dunia, dijadwalkan akan diperiksa pada Rabu (10/6) mendatang, tutur Victor. Namun karena jadwal Sri Mulyani terkait kerjanya selaku Direktur Pelaksana Bank Dunia, beliau harus kembali ke Amerika Serikat, Selasa esok (9/6), tim penyidik bersedia memajukan jadwal pemeriksaan terhadap beliau selaku saksi kasus korupsi BP Migas, tukas Victor menambahkan.

“Semua ini demi terlaksananya pemeriksaan dan tidak mengganggu kepentingan beliau selaku Direktur Pelaksana Bank Dunia, dan data-data yang dibutuhkan dalam proses pemeriksaan ini uga ada di Kemenkeu. Jadi tidak ada salahnya beliau diperiksa di Kemenkau,” ucapnya.

Keberadaan data-data tentang hubungan Kemenkau dengan penunjukan dan jual-beli kindesat Negara antara BP Migas dan PT Trans Pacific Petrochemical Indotama turut mempengaruhi keputusan memeriksa Mantan Menteri Keuangan ini di kantor Kemenkau.

Victor juga mengatakan, pemerikasaan materi terhadapa Sri menyangkut seputaran surat tentang tata cara pembayaran kondesat yang dikelola BP Migas, yang kemudian diberikan kepada PT TPPI. Lebih lanjut Victor menduga belum adanya penyalahan wewenang yang dilakukan Mantan Menteri Keuangan tersebut.
Tercatat Sri Mulyani menjabat Menteri Keuangan dalam kurun waktu 2005-2010, dan pada masa tersebut dugaan tindak pidana korupsi ini terjadi. Sebagai Menteri Keuangan kala itu kemungkinan Sri Mulyani mengetahui seluk beluk perkara kasus ini.

Sebelumnya dalam kasus ini, polisi telah menetapkan tiga tersangka, yakni DH, HW dan RP. Bareskrim juga sempat memeriksa bekas kepala BP Migas, Raden Priyono dan Djoko Harsono mantan Deputi Finansial dan Pemasaran BP Migas. Selain mereka berdua Bareskrim juga memeriksa bekas Direktur Jenderal Minyak dan Gas Kementerian ESDM, Evita Legowo dan yang terakhir mantan Kepala Badan Kebijakan Fiskal Kementerian Keuangan (BKF) Anggito Abimanyu.

Banyak para petinggi Kementerian ESDM terseret dalam kasusu ini,  berawal dari PT TPPI menjual kondesat bagian Negara dari BP Migas, Mei 2009 silam. Hingga Maret 2010, proses penjualan malah mengakibatkan piutang kurang lebih sebesar US$ 160 uta atau setara Rp2 triliun.(Valhalla)

Dibaca

N3, Jakarta ~ Dahlan Iskan, Mantan Menteri Badan Usaha Milik Negara, ditetapkan sebagai tersangka oleh Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta usai diperiksa beberapa jam yang lalu.

Dahlan disangka merancang pembangunan gardu listrik di atas 17 tanah bertuan. Menurut Kepala Kejaksaan Tinggi, Adi Toegarisman menuturkan, pembangunan gardu ini memakan waktu tahunan yang seharusnya dimulai dengan pembebasan lahan terlebih dahulu.


"Proyek  multi years bisa diizinkan kalau masalah tanah tuntas. Ini tidak. Dari 21 yang dibangun, empat milik PLN sisanya tidak," ujar Adi Toegarisman saat jumpa pers di kantornya, Jumat (5/6) beberapa menit lalu.

Akibat kelalaiannya tersebut Dahlan Iskan yang uga mantan Direktur Utama Perusahaan Listrik Negara dijerat kasus dugaaan korupsi terkait pengadaan dan pembangunan gardu induk Jawa, Bali dan Nusa Tenggara tahun anggaran 2011-2013. Kala itu Dahlan Iskan menjabat sebagai Kuasa Pengguna Anggaran (KPA).
"Rangkaian peristiwa pidana sudah rutin. Peran yang bersangkutan sudah jelas. Namun kita mengkaji kapasitas dari Kuasa Pengguna Anggaran, yang dijabat beliau kala itu" katanya menambahkan.

Dahlan disangka melanggar Pasal 2 Ayat (1) dan Pasal 3 UU Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan UU Nomor 20 Tahun 2001 juncto Pasal 55 Ayat (1) ke-1 KUHP. Dalam pasal tersebut, bos media ini dinilai telah memperkaya diri sendiri, melawan hukum, dan merugikan Negara, tukasnya.

Sebelumnya Kejaksaan DKI Jakarta telah menetapkan 15 tersangka, Dahlan merupakan tersangka ke-16 yang ditetapkan Kejaksaan Tinggi DKI. Saat ini kesepuluh orang tersangka korupsi ini berkas perkaranya telah dilimpahkan ke Kejaksaan Negeri Jakarta Selatan.

Kesepuluh orang tersebut di antaranya adalah Fauzan Yunas selaku Manajer Unit Pelasana Kontruksi Jaringan Jawa Bali (JJB) IV Region Jawa Barat; Syaifoel Arief selaku Manajer Unit Pelaksana Kontruksi (UPK) Jaringan Jawa dan Bali (JJB) IV Region DKI Jakarta dan Banten; I Nyoman Sardjana selaku Manajer Konstruksi dan Operasional PIKITRING Jawa, Bali, dan Nusa Tenggara; Totot Fregantanto selaku Pegawai PT PLN (Persero) Proyek Induk Pembangkit dan Jaringan (PIKITRING) Jawa dan Bali; Yushan selaku Asisten Engineer Teknik Elektrikal di UPK JJB 2 PT PLN (Persero); Ahmad Yendra Satriana selaku Deputi Manajer Akuntansi PIKITRING Jawa, Bali dan Nusa Tenggara PT PLN (Persero); Yuyus Rusyadi Sastra selaku pegawai PLN (Persero) PIKITRING Jawa dan Bali; Endy Purwanto selaku pegawai PT PLN (Persero) PIKITRING Jawa dan Bali; Arief Susilo Hadi selaku pegawai PT PLN Proring Jawa Tengah dan DI Yogyakarta; dan Ferdinand selaku Direktur PT HYM. (Valhalla)
Dibaca

N3, Jakarta ~ Setelah Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta menetapkan status tersangka pada mantan Menteri BUMN Dahlan Iskan Jumat (5/6) sore ini, terkait kasus dugaan korupsi pengadaaan dan pembangunan gardu induk Jawa, Bali dan Nusa Tenggara tahun anggaran 2011-2013 yang menelan anggaran  APBN lebih dari Rp 1 triluin, Kejaksaan DKI Jakarta langsung menunjuk jaksa untuk menangani kasus tersebut.

“Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta mengeluarkan sprindik (surat perintah penyidikan) dan menunjuk jaksa untuk menjadi tim penyidik tindak pidana korupsi gardu induk dengan tersangka Saudara Dahlan Iskan,” kata Kepala Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta M. Adi Toegarisman di Kantor Kejati DKI, beberapa menit yang lalu.

Berdasarkan dua alat bukti yang berhasil dikumpulkan tim Kejaksaan, Dahlan Iskan telah memenuhi syarat untuk dijadikan tersangka kasus korupsi gardu listrik.

Kasus yang melibatkan perusahaan pelat merah milki Negara yaitu PT Perusahaan Listrik Negara (PLN). Kejati DKI Jakarta telah menetapkan 15 tersangka, dengan 10 di antaranya sudah masuk ke tahap penuntutan dan berkas mereka dilimpahkan ke Kejaksaan Negeri Jakarta Selatan.

Kesepuluh orang tersebut adalah Fauzan Yunas selaku Manajer Unit Pelasana Kontruksi Jaringan Jawa Bali IV Region Jawa Barat, Syaifoel Arief selaku Manajer Unit Pelaksana Kontruksi Jaringan Jawa dan Bali IV Region DKI Jakarta dan Banten, I Nyoman Sardjana selaku Manajer Konstruksi dan Operasional PIKITRING Jawa, Bali, dan Nusa Tenggara, Totot Fregantanto selaku pegawai PT PLN Proyek Induk Pembangkit dan Jaringan Jawa dan Bali, Yushan selaku Asisten Engineer Teknik Elektrikal di UPK JJB 2 PT PLN, Ahmad Yendra Satriana selaku Deputi Manajer Akuntansi PIKITRING Jawa, Bali dan Nusa Tenggara PT PLN, Yuyus Rusyadi Sastra selaku pegawai PLN PIKITRING Jawa dan Bali, Endy Purwanto selaku pegawai PT PLN PIKITRING Jawa dan Bali, Arief Susilo Hadi selaku pegawai PT PLN Proring Jawa Tengah dan DI Yogyakarta, dan Ferdinand selaku Direktur PT HYM.

Kasus yang menjerat Dahlan ini bermula saat PLN melakukan pembangunan 21 gardu induk pada unit pembangkit dan jaringan di Jawa, Bali dan Nusa Tenggara. Pembangunan dilakukan menggunakan dana Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) sebesar lebih dari Rp 1 triliun untuk tahun anggaran 2011-2013.

Dari hasil audit perhitungan Badan Pengawas Keuangan dan Pembangunan (BPKP) DKI Jakarta,  Negara mengalami kerugian diperkirakan sebesar Rp 33,2 miliar.(Valhalla)
Dibaca

N3, Jakarta ~ Mantan Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Dahlan Iskan resmi menyandang status tersangka. Dahlan ditetapkan menjadi tersangka oleh Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta terkait kasus dugaan korupsi pengadaan dan pembanguna gardu induk Jawa, Bali dan Nusa Tenggara pada tahun anggaran 2011-2013 silam.

Setelah mangkir dua kali akhirnya Dahlan Iskan dating bersama kuasa hukumnya, Pieter Talaway. Pada Kamis (4/6) kemarin,  Dahlan diperiksa tim penyidik kejaksaan selama 9 jam. Hari Jum’at (5/6), Dahlan kembali diperiksa dan berujung dengan penetapan beliau menadi tersangka dalam kasus dugaan korupsi gardu listrik.

Kepala Kajati DKI akarta Adi Togarisman mengatakan, Dahlan Iskan telah memenuhi syarat untuk ditetepkan sebagai tersangka berdasar dua alat bukti, saat member keterangan pers di Kejaksaan, Jum’at  (5/6) beberapa waktu lalu.

Kejati DKI Jakarta, sejauh ini telah menetapkan 15 tersangka atas kasus yang terjadi di PT Perusahaan Listrik Negara. Sepuluh tersangka lainnya telah masuk ke tahap penuntutan, berkas tersangka telah dilimpahkan ke Kejaksaan Negeri Jakarta Selatan, cakap Adi.
Berikut nama kesepuluh orang tersebut, Fauzan Yunas selaku Manajer Unit Pelasana Kontruksi Jaringan Jawa Bali (JJB) IV Region Jawa Barat; Syaifoel Arief selaku Manajer Unit Pelaksana Kontruksi (UPK) Jaringan Jawa dan Bali (JJB) IV Region DKI Jakarta dan Banten; I Nyoman Sardjana selaku Manajer Konstruksi dan Operasional PIKITRING Jawa, Bali, dan Nusa Tenggara, kemudian Totot Fregantanto selaku Pegawai PT PLN (Persero) Proyek Induk Pembangkit dan Jaringan (PIKITRING) Jawa dan Bali; Yushan selaku Asisten Engineer Teknik Elektrikal di UPK JJB 2 PT PLN (Persero); Ahmad Yendra Satriana selaku Deputi Manajer Akuntansi PIKITRING Jawa, Bali dan Nusa Tenggara PT PLN (Persero); Yuyus Rusyadi Sastra selaku pegawai PLN (Persero) PIKITRING Jawa dan Bali; Endy Purwanto selaku pegawai PT PLN (Persero) PIKITRING Jawa dan Bali; Arief Susilo Hadi selaku pegawai PT PLN Proring Jawa Tengah dan DI Yogyakarta; dan Ferdinand selaku Direktur PT HYM.

Kasus ini terungkap berdasarkan dari hasil perhitungan Badan Pengawas Keuangan dan Pembangunan (BPKP) perwakilan DKI Jakarta. BPKP menduga adanya kerugian negara diperkirakan sebesar Rp 33,2 miliar.

Kini para tersangka pun kini disangka dengan Pasal 2 Ayat (1) juncto Pasal 18 UU Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan UU Nomor 20 Tahun 2001 juncto Pasal 55 Ayat (1) ke-1 KUHP. Selain itu, mereka juga dijerat Pasal 3 juncto Pasal 18 UU Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan UU Nomor 20 Tahun 2001 juncto Pasal 55 Ayat (1) ke-1 KUHP. (Valhalla)
Dibaca

Nn, Jakarta ~ Nampaknya Badan Reserse Kriminal Polri bersungguh-sungguh dalam menegakan hukum di Indonesia. Beberapa kasus besar di Indonesia seperti kasus Uninterruptible Power Supply (UPS), kasus Payment Gateway di Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia, dan termasuk tiga kasus “besar” yang selalu dibeberkan Kabareskrim Komisaris Jendral Budi Waseso menjadi bukti nyata mulai meningkatnya kinerja di tubuh Bareskrim Polri.

Kinerja Bareskrim dinilai Komisi Kepolisian Nasional (kompolnas), merupakan keseriusan Polri untuk memberantas kasus-kasus besar yang merugikan Negara. M. Nasser salah seorang anggota Kompolnas mengatakan, Kompolnas terus mendorong Polri untuk menyidik kasus-kasus kelas kakap yang terjadi di Indonesia.

Menurutnya, apa yang dilakukan Bareskrim bukanlah bentuk persaingan dengan KPK dalam memberantas kejahatan terutama kasus korupsi.

“Kompolnas justru mendorong agar Polri mulai mencari atau mengusut kasus-kasus kakap," tukas M.Nasser kemarin (6/7) dikantornya. Selama ini Nasser melihat Polri sering menangani kasus-kasus “kecil” yang melibatkan oknum-oknum kecil didaerah. Hal ini tidak cocok diusut Polri, Nasser berpendapat Polri lebih pantas mengincar kasus besar.

Apa yang telah dilakukan Polri akhir-akhir ini sangat diapresiasi Kompolnas, seperti kasus UPS, dua orang sudah ditetapkan sebagai tersangka. Kedua pejabat itu ialah Alex Usman selaku Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Suku Dinas Pendidikan Menengah Jakarta Barat, dan Zaenal Soleman Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Suku Dinas Pendidikan Menengah Jakarta Pusat. Kini Bareskrim telah menahan yang bersangkutan pada 30 April lalu.

Untuk kasus terbaru soal dugaan Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) yang melibatkan Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi dan PT Trans Pacific Petrichemical Indotama (TPPI). Kasus bermula dari penunjukan secara langsung dilakukan BP Migas (dulu bernama SKK Migas) kepada PT TPPI untuk periode 208 hingga 2011 soal penjualan kondensat milik Negara.

Brigadir Jendral Victor Simanjuntak selaku Direktur Tindak Pidana Ekonomi Khusus Bareskrim Polri mengatakan, ada uang yang tidak diberikan pada Negara padahal barang tersebut telah terjual. Atas serangkaian tindakan ini, kepolisian memperkirakan Negara mengalami kerugian hingga US$ 156 juta. (Valhalla)

Nn, Jakarta ~ Dipangilnya Brigadir Polisi Satu Agung Krisdiyanto oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) untuk pertama kalinya bertujuan untuk diperiksa sebagai saksi dalam dugaan suap pemberian izin usaha pertambangan PT Mitra Maju Sukse di Kabupaten tanah Laut, Kalimantan Selatan.

Agung anggota Polsek Menteng, Jakarta Pusat, merupakan salah seorang yang diciduk KPK dalam operasi tangkap tangan di Bali, pada 9 April lalu. Saat itu Agung kedapatan menyetor uang suap kepada Adriansyah salah seorang anggota DPR dan politisi dari partai pemerintahan sekarang. Uang sekitar Rp 500 juta merupakan titipan bos PT MMS Andrew Hidayat.

Priharsa Nugraha Kepala bagian Pemberitaan dan Publikasi KPK mengatakan, keterangan Agung sangat dibutuhkan terkait perkembangan kasus AH yang kini berstatus Tersangka.

"Keterangan dari yang bersangkutan dibutuhkan oleh penyidik. Dia akan diperiksa sebagai saksi untuk tersangka AH," ujar Priharsa di Gedung KPK, Jakarta, Rabu (29/4).

Sebelumnya Briptu Agung sempat menyandang status terperiksa setelah ditangkap basah oleh KPK. Namun, dia kemudian dibebaskan lantaran KPK tak mendapati cukup bukti untuk menjeratnya sebagai tersangka.

Namun Adriansyah dan Andrew telah ditetapkan sebagai tersangka dalam sebuah operasi tangkap tangan di dua lokasi terpisah, Bali dan Jakarta. Mereka diciduk bersama Agung yang saat itu kedapatan menjadi kurir. Sementara Agung dilepaskan, KPK menahan Adriansyah dan Andrew di rumah tahanan terpisah.

Akibat perbuatannya, Adriansyah diduga melanggar Pasal 12 huruf b atau Pasal 5 ayat 2 juncto Pasal 5 ayat 1 huruf b atau Pasal 11 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana telah diubah dalam UU Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi juncto Pasal 64 ayat 1 KUHPidana.

Andrew disangka melanggar Pasal 5 ayat 1 huruf b atau Pasal 13 Undang-Undang No 31 tahun 1999 sebagaimana telah diubah dalam UU Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Korupsi juncto Pasal 64 ayat (1) KUHPidana.(Valhalla)

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.