Articles by "Cerbung"

.JawaTengah #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Babel Bali banda aceh Bandar Lampung Bandara Juanda bandung bank banten bantuan bantal banwaslu banyumas banyuwangi bapedalda baperjakat Barcelona batam batang arau batu akik batu bara batu malin kundang Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA bedah rumah TP PKK bedahrumah BEI bekasi bengkalis Bengkulu bentrok bere ali beri pelayanan terbaik berita BI bim BIN binsos birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor bola bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita bukitinggi Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gas gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gereja oikumene sengkotek gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang instruksi walikota padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah jawa timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayu hutan kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan alam kaltim kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi ketua v porprov sumbar khofifah kim jong-un kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras kontribusi orang tua siswa Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU MuaraLabuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nelayan nenek asiani nepal news neymar Nias NTB ntt nurul iman nusantara Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Ooini OPEC Opini organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan pangdam vi mulawarman Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pdt darwin pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penginapan atlet pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan perpustakaan pers persiapan pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel petani peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas potensi wilayah kaltim pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah raih prestasi raker komwil i apeksi rakor rakor kaltim rakyat setprov ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil rongsokan Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda samsat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sediakan sarana porprov sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional sendimen sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap suardi junir subang suka jala jalan sukabumi Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tambang emas tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wagub terima hkbp wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir
Showing posts with label Cerbung. Show all posts

Foto Google
By : N3
Melalui mulut dan hidungnya, Joe, menarik udara segar dalam-dalam. Lalu dihembuskan begitu saja.
“Huuuuh,”. "Reisha, yach, Reisha, gadis imut-imut yang kerjaannya sebagai sales rokok itu ya," jawab Joe.

"Bukan yang itu!" jelas Budi!

"Ouoohh,, ya.. yaa, aku baru ingat, balas Joe sambil menganggukan kepala,”.

“Kemarin malam, aku masih berbincang dengannya. Itu via Whatsapp!”.

“Dan memang sih, kalau dinilai dari percakapan yang terjadi, sepertinya, ada kesan Reisha ada perhatian dengan Joe. Itu pun baru dugaan,”. Sebab Joe tidak ingin memikirkan terlalu jauh.

“Coba lihat!, ini percakapan Joe dengan Reisha!”.

Sesaat, Joe menarik kembali telepon genggamnya, yang akan disodorkan kepada Budi.

“Bud, bagusnya saya bacakan saja, sebab banyak rahasia perusahaan didalamnya,” jelas Joe agar chating lainnya tidak terbaca Budi.

Reisha : “Assalamu’alaikum bang, apa dh plg kerja,”.

Joe : “Wa’laikumsalam. Nich, barusan sampai dirumah”.

Reisha : “Duh, capek ya,, jangan terlalu diforsir tenaganya atuh, ntar sakit lho”.

Agar tidak bertele-tele, dan mengetahui maksud Reisha, Joe bertanya dengan singkat.

Joe : “Emang ada yang perlu disampaikan!, atau butuh bantuan Joe?”.

Reisha  ”Kok ngomongnya seperti itu!, memang tidak boleh ya,? Reisha bertanya!”.

Ada nada kekecewaan, dalam bahasa yang disampaikan Reisha.
Sadar akan kekasarannya, lalu Joe mengirim gambar smile dan meminta maaf kepada Reisha.

Joe : “Maafkan Joe yaa, Realy,! tidak ada niatan Joe untuk membuat ketidak nyamanan percakapan ini terjadi, cuman Joe lagi lelah saja“.

Joe memberi penjelasan untuk menetralisir perasaan Reisha.

Joe : “Oh ya, jadi kan kita ketemuan besok?, lagian cerita 2 hari yang lalu, bertemu dengan salah satu Direktur Bank itu, mendapat respon positif. Dan yang bersangkutan telah membuat janji dengan kita!”.

Reisha : “Emang benar ya bang, nanti Reisha jemput abang ya, biar barengan dan ada teman untuk saling diskusi nich!”.

Reishapun mengirim gambar smile dengan kedua mata bergambar love.

Baca Sebelumnya :
Disaat Amanah Tak Lagi Bertahta
Disaat Amanah Tak Lagi Bertahta (2) 
Disaat Amanah Tak Lagi Bertahta (3) 

“Itulah sepenggal ceritanya Bud,”. Ucap Joe pada Budi, usai membacakan hasil percakapan dengan Reisha didalam ponselnya.

“He..he…he. memang wow gitu, kayaknya ada yang bermain hati nich!,”. Tiba-tiba dari belakang Joe datang Novwibawa yang akrab dipanggil (abang Awik).

Dan selama Ia berkecimpung dalam dunia pewarta (wartawan), abang Awik merupakan salah seorang senior, yang dihormati, karena pola pikirnya yang seringkali memberi saran-saran positif dan memecahkan persoalan, apabila teman-teman dikalangan wartawan, menghadapi masalah.

“Hati-hati Joe!, Reisha itu orangnya seriusan, dan tidak suka dipermainkan, apalagi disakiti!” ucap bang Awik mengingatkan sambil menggoda Joe.
Sesaat, kedua tangan, Awik mengusap pundak Joe dengan pelan.

“Tidak apa-apa bang, Joe bisa mengendalikan diri kok!”. Lalu sebuah kursi ditarik Joe, dan mempersilahkan Awik untuk duduk.

“Joe!,” ucap Susi, yang telah ikut nimbrung bersama teman-teman yang lain. “Kebetulan ada puisi bagus nich,! atau apalah namanya!, apa mau Joe mempostingnya?,” celoteh Susi, yang saat itu meminum teh pesanannya yang telah terhidang.

“Dikirimkan lewat WA, saja ya,”.

Joe hanya mengangguk, meski Ia tidak mengetahui, apa maksud dari Susi tadi.

Sahabat Ku...
Hidup begitu singkat
Jangan hempaskan hati Mu 
Dalam kesunyian....

Terkadang nelangsa
Membuat kita bijak
Meski waktu terus menggilas
Harapan dan impian 
Akan selalu ada
Dan takkan hilang….
Hingga sang waktu
Membatasinya……………….

Ini, kata-kata melow, Namun mengandung motivasi yang kuat didalamnya.
Joe merenung, pikirannya melayang pada Aprilia. Ia mencoba merangkai satu-satu peristiwa beberapa hari belakangan ini.

“Apa mungkin Aprilia, telah membaca pesan-pesan yang ada didalam WA nya ?”.

Jantung Joe berdegub, yach... pasti ada hubungannya dengan sikap Aprilia pagi tadi.

Bersambung..............

By : N3
Hanya sesaat, kemudian raungan bunyi knalpot kendaraannya pun menghilang.

Sementara sorak-sorai para pengunjung, yang sedang asik menonton pertunjukkan organ tunggal dipelataran parkir kawasan Gor Haji Agus Salim, mulai riuh.

Sebenarnya, suasana tenang dan nyaman, jauh dari riuh suara acaralah yang diinginkan Joe, sehingga dapat memberi kenyamanan hatinya yang masih belum pulih dari kegalauan.

"Ma'af, lebih baik, kopinya diminum dulu, sebelum keburu dingin, ya Joe!" ucap bu Nana, sambil memberes-bereskan letak meja dan kursi yang belum sempat dia tata.

"Oops, Ia bu, ma'af juga, terimakasih telah mengingatkan Joe, yacch.

Bu Nana, pun tersenyum renyah, untuk membalas ucapan Joe. Kain kerudung yang menutupi wajahnya, memperlihatkan keanggunan sosok seorang ibu didalam usiannya yang telah memasuki 60 tahun

Sekelebatan, bayangan sang isteripun melintas dihadapannya.

"Astarfirullah" Joe berucap, dan memohon ampunan kepada Allah. Sesaat kedua tangannya mendekap wajah. Terlihat sedikit rona memerah, karena merasa berdosa, telah membandingkan isterinya dengan wanita lain, meskipun wanita tersebut sepantaran Ibunya.

Lalu, Ia pun mencoba menangkan diri. Joe sadar. Ia pria yang tidak mudah tergoda. Apalagi Ia telah memiliki isteri yang cantik, pintar, dan anggun.

Rasa sayang Joe kian bertambah, disaat dari pernikahannya, Allah telah menitipkan kepada Aprilia dua orang buah hati yang sangat Ia sayangi. 

Meski terkdang suka usil, selain itu, Joe juga orangnya tidak cemburuan. Ia hanya menyerahkan apa yang telah Allah berikan kepadanya, dan Ia yakini, sesuatu yang telah diamanahkan kepadanya, tidak akan pergi tanpa kehendak NYA.*

Joe, masih mengingat godaan-godaan yang dilontarkannya pada Aprilia, beberapa bulan lalu. 
"Paa,! ucap isterinya. "nanti Aprilia, mo buka bareng, bersama teman-teman Alumni SMA, ya,"

"Apa Papa mau ikut," ayok gabung dan berkenalan dengan teman-teman Aprilia,". Sambung isterinya membuka pembicaraa. Saat itu, keduanya sedang duduk-duduk santai setelah menyelesaikan shalat Ashar, diserambi rumah miliknya.

"ngak deeh, ntar kehadiran papa, bisa mengganggu reuniannya," ucap Joe, menjawab perkataan isterinya.

"biasanya, semua kenalan dan kenangan lama bakal hadir, bisa mungkin????????," Joe, dengan sengan menggantung dan memutus perkataannya, untuk melihat reaksi dari Aprilia.

Ia tahu, Aprilia sangat memahami karakternya, yang tidak cemburuan. Dan perkataan, yang barusan dilontarkan, itu hanya untuk menggoda dirinya saja.

Baca Sebelumnya :
Disaat Amanah Tak Lagi Bertahta
Disaat Amanah Tak Lagi Bertahta (2) 
Sembari cemberut, isterinya lalu mencubit pergelangan tangan Joe. 
"Ayoo, lanjutkan kata-katanya," 
"Kenapa diputus, kalau tidak mau melanjutkan, maka cubitan ini tidak akan lepas,". 
Aprilia berkata.

"cepat laaah," ucap isterinya dengan manja.

"eiiit, jangan begitu deh, ini kan sakit, apalagi ini juga bulan puasa, tidak boleh saling menyakiti. Nanti, puasanya bisa batal," balas Joe sambil tersenyum.*

"Bruuuum, bruuuum...bruuuum,". Terhenyak, lamunanku buyar. Sura bising knalpot mobil Hyundai milik Budi yang bising, berhenti tepat, didepan warung Joe yang lagi melamun. 

"Joe, apa kabar," sapa Budi, setelah memarkir kendaraannya, kemudian berjalan menghampiri salah satu bangku kosong, tepat didepan Joe sedang duduk.

"eeeh, si Reisha, gimana, apa masih sering chat Whatapps sama Joe. dan dari cara Ia memandang, sepertinya, Reisha menyukai, Joe,". 

"Lagian, kalau memang Joe suka, dibalas saja, kan tidak rugi, tuh." ucap Budi tanpa henti. 

Joe, mencoba menghirup udara segar, dengan dalam melalui mulutnya.

"Reisha, yach, Resiha gadis imut-imut yang kerjaannya sebagai sales rokok itu ya," jawab Joe.

"Bukan yang itu?" jelas Budi

"ooohh ya.. yaa, aku baru ingat," kata Joe

Bersambung .....................


By : N3
Pagi itu, dengan kecepatan 40-50 km/ jam, Joe melaju dengan motor bututnya, sambil melewati pinggir pantai Kota Padang untuk melihat gulungan ombak, dan gugusan pulau-pulau terpampang didepan mata, seolah hanya numpang lewat begitu saja.

Kegalauan yang dirasakan, masih belum sirna.
"mengapa, ada apa, bagaimana....". pertanyaan-pertanyaan itu terus bergelayut didalam benak Joe.

Huuuuh, kembali hembusan nafas Joe keluar. "Apa mungkin ada yang salah Ia perbuat. Sejauh yang dipikirkan, rasa-rasanya malam kemarin, enjoy aja. Tetapi kenapa pagi ini ada sesuatu yang mengganjal dalam sikap Isterinya".

Untuk menenangkan perasaan yang berkecamuk, Joe lalu meminggirkan motor dan mematikan mesinnya. Ia pun duduk dipinggir pantai, sambil mengeluarkan kotak rokok yang ada didalam saku bajunya dan memantiknya.

Gulungan-gulungan asap rokok yang keluar dari dalam mulut Joe, Ia hempaskan kelangit, terus dan terus tanpa henti, hingga tanpa disadari, buih dari deburan ombak membasuh mukanya.

Ditempat terpisah, Aprilia masih saja berdiri bengong, Ia masih berdiri dan memandang jauh, sampai hilangnya suara motor Joe. Dan, Ia kembali kedalam kamar.
Butiran bening mulai menghiasi kedua pipinya yang putih berseri. 

"ya Allah, bagaimana aku bisa menghadapi suamiku, bila hanya diam tanpa mengungkapkan, rasa yang ada didalam dada ini,".


"Aku tidak ingin melihat Ia sedih, namun fikiran yang menduga-duga atas sikap suamiku, membuat aku jadi isteri yang tidak taat pada suami,"

"Ampunilah aku Ya Allah." do'a Aprilia disela-sela isak tangis yang ditumpahkan pada bantal bekas tidur suaminya. 

Baca Sebelumnya :
Disaat Amanah Tak Lagi Bertahta

Joe yang saat itu telah duduk dipinggir pantai, mencoba melepaskan pandang ketengah laut, dan memfokuskan diri pada satu titik perahu nelayan yang tengah mengapung turun naik dipermainkan gelombang.

Ia memperhatiakan sosok pria yang berada diatas perahu, hanya terlihat begitu santainya saja duduk, sesekali, Ia menghisap rokok yang ada ditangannya.

Lalu, Ia mengalihkan pandang kesisi kiri. Matanya coba memperhatikan sebuah tulisan "PADANG KOTA TERCINTA" yang terpampang jelas, diatas bukit Gunung Padang dengan mitos melekat cerita Legenda Siti Nurbaya.

Tiba-tiba "gedubraak," disusul pekikan suara kegaduhan. keasikan Joe buyar, lebih kurang 15 meter,  tempat Joe duduk, sebuah mobil toyota pick-up menabrak sepeda motor.

Kegalauan yang tadi sempat mendekam dalam diri Joe, hilang begitu saja. Rasa empatinya terhadap sosial kemasyarakatan pun bangkit. Ia berlari,,,, dan mencoba merangsek kedepan, untuk melihat kejadian sebenarnya.

Ditengah jalan, Ia melihat sesosok pria paruh baya, dengan sorban dan bercelana putih sampai dengan mata kaki tergeletak dan diam tak bergerak.

Dan disisi lain, terdengar hardikan dan kata-kata tak pantas ditujukan kepada pengemudi mobil Toyota pick-up.

"Ma'af pak, bagaimana keadaan korban, apa tidak sebaiknya dipinggirkan dulu, agar bisa mendapat pertolongan pertama," ucap Joe mencoba berinteraksi dan mengingatkan salah seorang masyarakat yang sedang  mengeremuni korban.

Dan dari penglihatan Joe, sepertinya pria paruh baya yang menjadi korban kecelakaan itu, tidak mengalami luka yang berarti. Goresan-goresan kecil terlihat dari tangan dan kakinya. Mungkin karena shock, maka Ia hanya diam sambil menahan sakit akibat terserempet mobil dan menghempas marka jalan.

"Syukurlah, bapak ini tidak kenapa-napa," sedangkan motor yang dikendarainya memang agak parah, karena sempat tergilas oleh mobil.

Merasa diingatkan atas pertanyaan Joe, bapak itu tersentak, seketika dengan suara beratnya lalu mengajak masyarakat untuk membopong si korban kepinggir jalan.

"bawa kesini saja, tuh diwarung saya ada bangku, dan juga ada air putih yang dibisa diberi minum untuknya," ucap si bapak.
Ternyata si bapak yang Joe ajak bicara tadi, merupakan pemilik salah satu warung dipinggir pantai Padang.

"pelan-pelan, mana tahu ada tulang-tulangnya yang tidak berada pada tempatnya", lagi si bapak berteriak memberi perintah.

Setelah melihat kondisi korban, dan kemudian diselamatkan warga ke warung si bapak, Joe-pun merasa lega.

"bapak," ucap Joe kepada pemilik warung itu.
"saya mo pamit pergi kerja dulu,! dan saya minta tolong kepada bapak, agar dapat membantu meredam emosi warga ya pak,".

Bapak sipemilik warung itu terdiam, dan mencoba memperhatikan wajah Joe dari atas sampai kebawah.

Karena tidak ingin berlama, Joe pun melanjutkan perkataannya.
"Kalau dapat diselesaikan secara kekeluargaan saja," pinta Joe pada pemilik warung.

Dengan mengucapkan salam pada bapak pemilik warung dan masyarakat yang ada, Joe berlalu dan menghampiri motor yang ia parkir tidak berapa jauh dari lokasi kejadian.*

Joe melangkahkan kaki, dan menuju sebuah bangku disalah satu pojok warung yang berada di kawasan olahraga Gor Haji Agus Salim.

"Ibu Nana, tolong buatkan saya kopi seperti biasa ya, jangan lupa, gulanya setengah sendok saja,"Joe berkata dan mengingatkan pemilik warung.

Sepertinya beban pikiran yang sedari pagi menumpuk dikepala, mulai berkurang. Ia tidak menyadari, bahwa "Allah akan mengangkat masalah dari kehidupan umatnnya, bila mereka dengan ikhlas juga turut meringankan dan membantu hambanya yang lain,".

Tiba-tiba, Joe melihat Rudi dan Andi yang sedang berboncengan menaiki motor. Keduanya, teman seprofesi Joe juga, sesama.wartawan.

"Pak Joe.... hardik Rudi, makasih ya atas pinjaman kemarin".
Huuuhh.... sekali lagi Joy menghempaskan sesak dada yang menghimpit rongga dada ini. Sambil membalas dengan anggukan  senyum.

Joe jadi bengong, 

foto by google
By : N3*
Rasanya pagi ini, begitu indah. Kicauan burung-burung bernyanyi, memberi warna disaat sinar mentari mengelus wajah, membangunkan Joe dari tidur yang lelap.

Sayup, masih terdengar suara kokok ayam turut menambah indahnya pagi.

"Ini hari apa ya Ma,?" tanya Joe pada Aprilia.

Aprilia, hanya tersenyum, meski tidak menjawab, namun hati Joe berkata, "bahwa ada sesuatu hal yang tidak ingin Ia sampaikan kepada Joe".

Aprilia sosok isteri yang lembut dan penuh dengan kasih sayang. Ia sangat mencintai suami dan anak-anaknya. Meski terkadang, ada rasa ingin membantah disaat-saat suaminya berkata kasar. Namun Ia selalu berupaya untuk selalu menepis pergolakan itu, dengan tutur bahasa yang halus dan lembut,

"Eehmm," Joe mendehem dan kembali bertanya, "ma'af Aprilia, apa boleh tahu ini hari apa ya ?," ucapnya dengan suara yang sedikit lembut dan bernada tekanan.

Sambil berpaling, Aprilia pun duduk ditepi ranjang, lalu mengusap dan menatap wajah sang suami dengan tatapan mesra.

"Mandi dulu deh, kasihan tuh, anak-anak sudah pada menunggu tuk sarapan. nanti mereka bisa terlambat lagi, kesekolah". ucap Aprilia.

Joe hanya diam, tangannya yang tadi dipergunakan untuk menobang kepala, sebagai pengganti bantal, diturunkan.

Lalu Ia meraih jari-jemari isterinya yang masih menari mengusap wajanya dengan lembut.

Namun dengan halus, Aprilia mencoba menarik tangannya yang Joe genggam tadi. Tiba-tiba.
sebuah kecupan mendarat dikening Joe, disertai sehelai handuk yang disodorkan isterinya.

"Yuck, bersih-bersih dulu, anak-anak dah dari tadi menunggu," ucap Aprilia mengingatkan kembali.

Joe mencoba memahami, atas keengganan isterinya tuk menjawab pertanyaan yang diajukan beberapa menit lalu.

"Pa .! papaaaa," terdengar suara lengkingan anak laki-laki Joe yang baru duduk di Kelas 3 SD, dari tengah ruangan.

"Tuh kan, sibungsu dah mulai resah. Cepat.... nanti Ia ngambek lagi," ucap Aprilia menimpali suara anaknya tadi.

"Lagian, itu kopinya dah keburu dingin," ucap Aprilia, dan terus beranjak ketengah ruangan menemui anak-anaknya yang telah siap sarapan.

Aprilia.. isteriku, "apa mungkin, Ia mau memberikan kejutan pada hari kelahiran aku,".

Wush.... siraman air dingin, membasahi sekujur tubuh Joe. Tetapi sikap ketidak nyamanan yang diperlihatkan isteri Joe, terus membayang nya.

Terkadang Joe mencoba memahami, arti sebuah keluarga, namun dikala amanah tidak lagi bertahta ? Apa yang dapat diperbuat.

Pikiran-pikiran yang tak tentu arah terus berkecemuk dalam benaknya. Sesekali hembusan nafas kegelisahan terus masuk dan keluar dari mulut Joe.

Usai mengantar kedua anak ke sekolah, Joe pun kembali dan beres-beres menyusun segala peralatan untuk pergi bekerja.

Saat melihat Joe mempersiapkan peralatan kerjanya, Aprilia segera meninggalkan pekerjaan, yang tadinya sibuk membersihkan rumah. Lalu menghampiri Joe dan turut membantu mengambilkan segala kebutuhan yang diperlukan.

"Aprilia,,, Joe berangkat kerja dulu ya".

"Nanti jangan lupa jemput anak-anak ke sekolah, soalnya nanti sikecil ngamuk,"
ucap Joe ditelinga Aprilia dengan lembut.

Meski diluar nya Joe dikenal rada kasar dan temperamental dalam berbahasa, namun ada satu kelebihan didalam dirinya yang tidak dimiliki kebanyakan pria lain. yaitu sosok pria yang bertanggungjawab, lembut dan romantis.

Nah, salah satu kelemahan yang dimilikinya, kalau bicara soal "cinta", Ia memang bukan piawai, namun rada sembrono dan suka over akting.

Hal ini ia sengaja, untuk menutupi segala kekurangan dan kelemahan yang dimilikinya.

Terkadang tidak pernah disadari kebanyakan orang. Mereka hanya tahu, Joe, sosok pendiam dan kurang bicara. Dan terkesan sombong dan suka meremehkan terhadap pendapat-pendapat yang sering dikeluarkan teman-teman seprofesi.

Namun pagi ini, walaupun hati nya rada galau, tetapi Joe selalu berupaya memenuhi seluruh keinginan dan apa yang selalu didambakan wanita terhadap pria. Dan didalam dirinya, selalu tertanam tidak ingin menyakiti perasaan Aprilia.

Kembali Aprilia menjawab dengan desahan, Ingin rasanya detak jam berhenti dan tetap berada dalam pelukan suami tercinta, seakan tidak merelakan dekapan Joe lepas dari dirinya.

Masih terdengar raungan suara motor sang suami, saat meninggalkan rumah.

Bersambung...............

By : Nelliya Azzahra

Sumi Pov*
Aku merasakan kepala ku berdenyit sakit. Kucoba membuka mata, dan kudapati ruangan serba putih dengan bau obatan-obatan khas rumah sakit. Kuedarkan kesekeliling dan kudapati Bagas sedang menatapku dengan senyum manisnya.
Aku mencoba untuk duduk dibantunya.

"Bagas, aku kenapa? Kok bisa masuk rumah sakit begini? Aku sakit apa?" Cecarku dan beberapa pertanyaan sekaligus.

Bagas bukan langsung menjawab, malah senyum-senyum. Aku sendiri sudah tidak sabar menunggu jawabannya.

"Kau tidak sakit apa-apa mbak. Hanya saja sekarang ada sesuatu yang hidup dirahimmu" dia menunjuk perutku yang tertutup gamis.
Aku masih tidak bisa mencerna kata-katanya barusan.

"Maksudmu?"

"Kau sedang hamil anakku mba Sumi" 

Aku jelas kaget dan kemudian mulai bisa mencerna kata-katanya. Kuarahkan tanganku pada perut datarku dan refleks aku mengelusnya.
Tanpa terasa butiran hangat sudah membasahi pipiku.
Sebentar lagi aku akan menjadi seorang 'umi' tidak terlukiskan bahagiaku saat ini. Allah begitu baik padaku.
Lalu Bagas meremas tanganku, kami pun tersenyum. Meresapi kebahagian yang tengah menghampiri kami saat ini.

Hari ini juga aku boleh dibawa pulang. Tadi dokter memberikanku vitamin dan menyarankan agar aku tidak terlalu capek. Karena kehamilanku yang masih lemah. 

Sesampai di rumah Bagas menuntunku ke kamar untuk istirahat.

"Mbak, kau mau makan apa? Biar aku masakkan"

"Hmm, apa ya" aku mengetuk-ngetukkan jari di dagu. Seperti orang sedang  berfikir serius.

"Aku mau capcay saja"

"baiklah bumil, tunggu sebentar ya" Bagas mengedipkan sebelah matanya dan berlalu keluar kamar.

Bagas pov*
****

Kata dokter tadi mbak Sumi tidak perlu dirawat. Maka, kami segera pulang.

Aku melihatnya yang lemah begitu jadi tidak tega. Kutawarkan untuk memasakkan makanan untuknya.
Ternyata dia mau makan masakan capcay. Baiklah saatnya menunjukkan keahlian memasakku.

"Taraa, mbak Sumi ini Capcaynya" aku membawakan sepiring capcay kedalam kamar. Saat aku mendekati ranjang rupanya mbak Sumi tengah tertidur. Apa tadi aku kelamaan masaknya yah.
Lalu aku berbalik keluar untuk menyimpannya di dalam lemari. Nanti saja kupanaskan kalau dia sudah bangun.
Lalu, aku masuk kembali kekamar dan memilih tidur di sampingnya.

5 bulan kemudian...
Sumi pov*

"Bagas!"

"Iya mbak. Tunggu sebentar ya" kulihat Bagas keluar kamar sudah rapi dengan baju kemeja panjang yang dilipat sampai siku dan celana jeans.

"Mbak, kenapa kau melihatku seperti itu, aku tahu aku tampan jadi tidak perlu terkagum-kagum begitu" kemudian dia terkekeh.

"Jangan terlalu pede  ya Bagas Harmadi. Siapa dulu yang terpesona dengan pesona seorang Sumi" aku mengeluarkan senyum yang mematikan untuknya.
Kulihat Bagas gelisah. Rasakan bathinku.

Aku berlalu keluar terlebih dahulu. Hari ini kami akan pulang ke kampung. Sudah beberapa bulan tidak pulang. Kangennya sama ibu dan bapak. Serta kedua mertuaku.
Kini kehamilanku memasuki bulan ke-6. Alhamdulillah selama ini aku dan kandunganku baik-baik saja.

"Bagas" aku melirik Bagas yang tengah menyetir disebelahku.

"Ya mbak. Apa kau butuh sesuatu?" Tanya sambil melirik ku sekilas dan kembali fokus menyetir.

"Aku sekarang gendut ya"? Kuraba pipiku yang sudah seperti bakpao.

"Emm tidak mbak"

"Jujur saja!"

"Kau tidak gemuk mbak, hanya berisi saja" kulihat dia menahan tawa.
Apa bedanya bathinku. Hanya pemilihan kata yang berbeda artinya sama saja kalau aku gemuk. Bagaimana tidak aku sudah naik 10 kg sekarang dari berat awal ku 45kg.
Sebaiknya aku tidur saja, daripada memikirkan berat badanku. Membuat mood ku buruk.

****
"Mbak, sudah sampai, ayo bangun" Bagas menepuk pelan pipiku.

"Hmm. Sudah sampai ya" aku mengucek pelan mataku. Kulihat Bagas mendekat dan merapikan kerundungku. 

Aku pun mengambil tas dan keluar dari mobil. Kulihat Bagas belum masuk, mungkin dia menungguku.

"Kenapa tidak masuk duluan? Apakah kau ingin menggendongku?"

"Itu mbak. Aku menunggumu. Untuk menggendongmu tidak ada niatku mbak" jawabnya jujur

"Kenapa kau menjawab sangat jujur. Apa sekarang aku sangat gendut dan berat hiks.." aku langsung saja masuk.
Sejak hamil aku memang jadi cengeng, mungkin karena hormon ibu hamil ya.

Ibu banyak memberikan wejangan selama aku hamil. Karena aku anak satu-satunya jadi ibu dan bapak serta mertuaku sangat menanti kehadirannya.

Bagas pov*

Kulihat mbak Sumi tengah menonton di ruang tamu. Sekarang kami tengah menginap di rumah mertuaku.

Aku mendekat kearahnya. Kulihat dia sedang memangku setoples kue kering. Disebelahnya sudah tergeletak satu toples kosong. Bukannya dia tidak mau gendut. Tapi lihatlah, satu toples kue saja sudah tandas.

"Mbak. Sudah dulu makan kuenya"

"Kenapa?" Tanyanya dengan mulut penuh.

"Katanya mbak tidak mau gendut. Tapi makannya banyak gitu"  aku menunjuk toples kosong lalu beralih pada toples yang sedang dipangkunya.

"Oh jadi kau perhitungan sekarang soal makanan denganku" kulihat tanduk nya sudah mau keluar. Aku waspada, sebentar lagi kata-kata ajaibnya pasti keluar.

 "kau  tidak tahu saja kalau dua anakmu didalam perut ku ini selalu kelaparan. Memangnya aku yang mau makan terus. Aku juga sudah tidak mau gendut. Pasti sekarang aku terlihat seperti kuda nil kan. Hiks...hiks.." benarkan kataku  Langsung keluarkan kata-kata ajaibnya.

Mbak Sumi memang tengah hamil anak kembar. Jadi wajar kalau porsi makannya pun lebih  meningkat. Tapi kok galaknya juga ikut meningkat ya berkali-kali lipat. Tapi aku salut dengan mba Sumi. Demi buah hati kami dia rela badan langsingnya berubah gendut demi anak-anaku mendapat asupan makan yang cukup. Awak kehamilan meski sering muntah-muntah dia tetap makan. Jika tidak makan dia khawatir dengan perkembangan calon anak kami. Dia juga dengan perut besarnya tetap menjalankan kewajibannya sebagai seorang istri. Padahal aku bisa saja menggaji asisten rumah tangga.
Dia tidak pernah mengeluh mengerjakan semuanya. Belum lagi jika nanti dia melahirkan, nyawanya sendiri yang dipertaruhkan.

Jika mengingat semua pengorbanannya, aku merasa belum bisa memberikan yang terbaik untuknya. 

"Cup ... cup mbak jangan nangis ya. Maksudku bukan begitu mbak. Sungguh"

"Kau pasti tidak cinta lagi kan? Karena aku gendut" rajuknya.

"Siapa bilang mbak. Aku mencintaimu karena Allah. Jadi tidak akan sirna sampai Allah yang mencabut rasa itu"

Kulihat dia tersenyum lebar. Lah, bukannya tadi nangis. Sekejap saja langsung diam. Dan kembali meraih kue dalam toples. Kulihat mulutnya sudah sibuk mengunyah lagi. Yasudahlah.

Sumi pov*
*****

****
Sore ini kami sedang duduk santai di teras, kami sedang di rumah oranga tua Bagas. Tiba-tiba aku melihat mangga yang berbuah lebat di pekarangan. Aku jadi pengen makan mangga.

"Bagas"

"Iy mbak"

"Emm ... aku pengen makan mangga" sambil kukedip-kedipkan mataku. Kulihat dia malah beranjak masuk kedalam.

"Mau kemana!" Seruku.

"Ambil kunci mobil mbak. Katanya mau mangga kan"

"Aku mau mangga yang itu!" Tunjukku pada pohon mangga yang ada dipekarangan. 

"Dan ... ku ingin kau sendiri yang memanjatnya" aku memasang wajah memelas andalanku jika ada maunya.

"Tapi mbak ..."

"Yasudah kalau tidak mau. Hiks" aku segera memotongnya kata-katanya yang akan menolak.

"Baiklah mba. Jangan nangis ya" dia segera menuju pohon mangga dan mulai memanjat. Beberapa kali dia gagal dan itu terlihat sangat lucu dimataku. Akupun cekikikan Sendiri. Kulihat Bagas menoleh kearahku. Segera aku membuat sedatar mungkin mukaku bisa tidak jadi nanti manjatnya kalau ketahuan sedang ku tertawai.

Akhirnya berhasil juga. Aku sedang mengumpulkan mangga yang di jatuhkan Bagas dari atas pohon. Tidak lama dia pun turun.

"Mbak ya ampun. Diatas banyak semut rangrang. Utung saja aku cepat turun. Kalau tidak bisa digigitnya" 

"Jadi, kau tidak ikhlas mengambilkan mangga ini?" Tunjukku pada mangga yang kepegang.

"Ya ndak mbak. Hanya pemberitahuan saja" kemudia dia tersenyum. Lalu kami mengupas mangga di teras. Bagas yang mengupas dan aku yang makan.

Tiga bulan berlalu. Kami sudah balik kerumah Bagas. Jadwal kelahiranku tinggal menghitung hari saja. Bagas menjadi suami siaga. Dia ke Kafe pun tidak setiap hari.

Pagi ini saat aku membuat sarapan, kurasakan pinggangku sakit. Kupikir itu sakit biasa saja. Tapi sakitnya kok semakin sering ya. Akhirnya aku sudah tidak kuat lagi. Aku menarik salah satu kursi dan mencoba duduk. 

"Bagas! Bagas ... tolong!"

Kulihat Bagas berlari kearahku.

"Mbak ada apa?" Wajahnya sudah panik.

"Perutku sakit!"

"Mungkinkah mbak mau lahiran? Ayo kita segera kerumah sakit mbak" dia pun berlari ke kamar mengambil tas yang sudah kusiapkan. Kami pun berangkat kerumah sakit.

Bagas pov*

Aku yang lagi di kamar mendengar mbak Sumi berteriak  memanggil namaku segera berlari kearahnya.

Kulihat dia meringis menahan sakit, kupikir mbak Sumi mungkin saja mau melahirkan. Aku bergegas ke kamar mengambil tas berisi baju bayi yang sudah disiapkan Mbak Sumi dan satu lagi tas berisi baju mbak Sumi.

Kami segera kerumah sakit, sepanjang perjalanan aku sangat khawatir. Kulihat keringat sudah membasahi wajah mba Sumi yang meringis menahan sakit. Aku mengajaknya sama-sama istigfar. 

Setelah sampai beberapa perawat menyambut kami dengan membawa kursi roda. Mbak Sumi segera dibawa keruang bersalin. Mbak Sumi ngotot minta aku ikut masuk.

Disinilah aku sekarang, berdiri disamping mbak Sumi. Sambil menggenggam erat tangannya.

"Bu, bukaannya sudah lengkap.ikuti intruksi saya ya. Kalau saya bilang dorong, ibu dorong ya" seorang dokter perempuan berkata lembut kepada mbak Sumi.yang  hanya dijawab anggukan.

"Ayo buk dorong"

"Bismillah!" 

seru mbak Sumi sekuat tenaga. Aku yang melihatnya ingin menangis. Ya Allah inilah perjuangan mulia seorang istri. Benar saja dalam Islam melawan dengan mereka merupakan dosa besar. Dan  juga Surga ada dibawah telapak kaki ibu.

"Ayo sayang. Sedikit lagi ya,remas saja tanganku sesuka mu" aku memberi semangat sambil mengelus rambutnya.
Lalu kurasakan tanganku dicakar, dan rambutku ditarik.

Ya Allah rasanya rambutku tercabut semua dari kepala. Mau menghentikan, tapi tadi qku sendiri yang menawarkan. Akhirnya mbak sumi meringis aku pun meringis menahan sakit di tangan dan kepalaku.

"oek ...oek" bayi pertamaku sudah lahir dengan selamat

"Ayo buk. Dorong lagi.! Kita keluarkan yang kedua"

Tidak berapa lama tangis bayi keduaku pun menggema.
Segera suster membawanya untuk dibersihkan dan diazani.

*****

 Mbak Sumi sudah dibersihkan dan dipindahkan keruang rawat. Keluarga  mbak Sumi dan keluargaku juga datang.

Aku sedang menggendong 'Azila' bayi perempuanku yang mungil. Sementara kembarannya bayi laki-laki kami 'Arga' sedang bersama mbak Sumi. Aku mendekat kearah mbak Sumi. Tidak hentinya aku bersyukur kepada Allah Swt. Dan berterimakasih  kepada mbak Sumi yang sudah berjuang mengantarkan dua buah cinta kami hadir ke dunia ini.

Sumi pov*

Alhamdulillah akhirnya dua buah cinta kami telah hadir diantar kami, sembilan bulan kami semua menantikannya. Syukur tak terhingga kepada Allah atas nikmat dan amanah ini. Juga jodoh terbaik yang diberikan kepadak. BAGAS HARMADI.

🍁 aku selalu yakin dengan segala rencana Allah. Termasuk urusan jodoh. Karena manusia Allah Swt ciptakan dengan berpasangan. Pilihan kita bagaimana menjemput jodoh itu, dengan jalan yang diridhoi Allah atau yang mengundang Murka_Nya. Semua pilihan kelak akan dimintai pertanggungjawaban.
Sedikit terlambat tidak apa-apa tetapi mendapatkan yang tepat. Daripada terburu-buru tapi mendapatkan yang salah.
Insyaallah diwaktu yang baik, dengan seseorang yang baik pula akan Allah satukan🍁
 END

🍂 alhamdulillah akhirnya cerita "Perawan tua" ending ya. Terimakasih untuk semua pembaca setia. Insyallah next kita jumpa dicerita lainnya. Mohon maaf jika ada yang tidak berkenan🍂

Salam hangat penulis: Nelliya  Azzahra
Jambi, 4 september 2019.
#AMK

By : Nelliya Azzahra 
(Member AMK Dan Pegiat Literasi)

Bagas Pov*

Hari ini aku pulang dari kafe lebih cepat. Aku dapat kabar kalau bapak dan ibu ingin ke kota.  Melihat cucunya yang baru lahir semalam. Anak  kedua dari mas Bagus dan mbak Rini.

Saat aku sampai di depan rumah, kulihat seorang perempuan sedang terduduk disebelah sepeda motornya.

Akupun segera turun dari mobilku, ingin melihat apa yang terjadi.

"Permisi mbak, ada yang bisa saya bantu"? Kulihat perempuan yang dari tadi hanya menunduk sambil memegangi tangannya melihat kearahku. Ketika dia mendongak, kulihat darah segar mengalir dipelipisnya. Lalu beralih juga pada tangan yang sedari tadi dipeganginya.

Darah, ada luka yang cukup dalam jika kulihat.

"Saya hiks ... tadi motor saya disenggol mobil. Tapi mobilnya kabur" dia mulai menangis. Ternyata perempuan ini habis ditabrak lari.

Aku segera berjongkok untuk memeriksanya. Ya Allah ternyata luka di tangannya cukup dalam memang. Seperti dugaanku. Jika dibiarkan perempuan ini bisa kehabisan banyak darah.

Akupun berinisiatif untuk menolongnya.

"Mbak ayo kerumah saya. Biar saya balut luka mbak. Kalau dibiarkan mbak bisa kehabisan darah" aku menunjuk rumah didepan kami saat ini. Kulihat perempuan itu berdiri mengikutiku.

Karena tidak ingin ada fitnah, berduaan dengan seseoarang yang bukan Istriku. Maka, aku meminta dia menunggu di kursi teras. Sementara aku mengambil kotak P3K didalam rumah.

Setelah dapat aku segera bergegas membersihkan lukanya agar tidak infeksi dan membalutnya.

Ketika aku hampir selesai membalut lukanya kudengar suara yang sangat familiar di telingaku. Suara yang beberapa hari ini sangat aku rindukan dan ingin sekali mendengarnya.

"BAGAS HARMADI!"

Aku pun menoleh, dan kulihat mbak Sumi berdiri tidak jauh dari kami. Mbak Sumi? Benarkah itu dia? Atau hanya pikiranku saja yang terlalu merindukannya. Namun, saat dia berbalik berlari menerobos hujan yang mulai mengguyur aku tersentak. Itu benar mba Sumi. Aku pun melihat salah satu anggota keluarga perempuan yang ku obati datang menjempunnya. Mungkin tadi dia menghubungi keluarganya.

Aku tidak berfikir panjang lagi, segera kuterobos lebatnya hujan untuk mengejar wanitaku. Aku tahu mbak Sumi saat ini pasti sudah salah paham.

Aku melihat sosoknya didepan, segera kupercepat lariku. Setelah dekat aku raih pergelangan tangannya, kulihat dia sedang menangis. Melihat itu hatiku terasa sakit. Aku pun segera meraihnya kedalam dekapanku. Kudengar isaknya berlomba dengan derasnya hujan.

"Tolong maafkan aku, apa yang mbak lihat tidak seperti yang mbak bayangkan. Aku mohon jangan pergi" aku mengeratkan pelukanku. Kurasakan tubuh mbak Sumi mulai dingin. Tidak ingin terjadi sesuatu yang buruk aku segera menuntunnya kembali kerumah.

Mbak Sumi tidak protes, dia mengikuti langkahku dengan masih menangis. Tidak lama kami sampai dirumah. Aku segera membawanya ke kamar. Melihat bibirnya yang sedikit membiru, segera  aku mengambil handuk dan memberikannya. Aku tidak mau mbak Sumi masuk angin. Akupun ingin berbalik keluar. Tentu mbak Sumi tidak nyaman jika ada aku disini. Pikirku. Belum sampai kuraih pintu, terdengar suara lembutnya memanggilku. Aku pun berbalik.

"Bagas!"

"Iya mbak"

Deg.Deg.Deg

Apa yang kulihat saat ini sungguh membuat ku terpana hingga lupa mengedipkan mata. Kulihat mbak Sumi tanpa kerudung untuk pertama kalinya sejak pernikahan kami.

Rambut panjang dan hitam tergerai dengan indahnya. Serasi sekali dengan wajahnya yang cantik. Dia tersenyum sangan manis. Aku pikir ini mimpi. Jika iya, jangan biarkan aku terjaga. Kemudian kulihat dia bergerak mendekatiku. Aku pun tersenyum mengerti. Malam ini kami lalui dengan membagi rasa yang sudah halal ini. Aku sungguh beruntung memiliki mbak Sumi. Apa yang tertutup selama ini memang seharusnya tertutup. Karena kecantikan yang luar biasa yang tersembunyi dibaliknya hanya aku yang melihatnya. Sungguh mbak Sumi wanita yang terjaga hingga saat ini. 

Beruntunglah setiap suami yang memiliki  istri yang terjaga. Menyerahkan hanya untuk seseorang yang memang berhak.

Baca :

Baca :

Sumi pov*

******

Pagi ini kami solat subuh berjamaah. Sebenarnya aku masih malu jika melihat Bagas. Sebisa mungkin aku bersikap biasa saja. 
Selesai solat kami membaca kalam Illahi bersama. Aku baru tahu jika suara Bagas sangat merdu ketika membaca Kalam Allah . Ah, sebenarnya memang banyak yang aku belum tahu dari suamiku ini. Tapi, kami akan berusaha menyelami semua seiring waktu.

Setelah selesai, aku merapikan kamar di bantu Bagas. Duh manis banget sih suamiku ini. Kenapa aku baru sadar ya.

Untuk sarapan aku membuat nasi goreng. Kulihat di dalam kulkas Bagas banyak bahan makanan yang tertata rapu. Walaupun Bagas tinggal sendirian. Apa di memasak sendiri pikirku?

Aku sudah sibuk didepan kompor dengan spatula di tanganku.

"Mbak Sumi!" Kudengar suara Bagas.

"Hmm"

"Mbak sedang masak ya? Waah harumnya mba" aku masih enggan berbalik. Entah kenapa jantung ini masih tidak bisa diajak kompromi jika berdekatan dengan Bagas.

"Kau bisa melihat, aku sedang apa sekarang!"

Tidak ada jawaban lagi. Ku dengar suara kursi yang digeser dan saat aku berbalik Bagas sudah duduk dengan manis. Satu tangan diletakkan di atas meja. Dan satunya untuk menopang dagunya. Kalau melihatnya begini seperti model-model yang kulihat di tv.

Eh, segera aku mengenyahkan pikiran ku yang kemana-mana.

"Mbak aku lapar" dia berkata dengan memasang muka memelas.

"Berhentilah kekanak-kanakan" aku segera mengambil piring dan menyendokkan nasi goreng ke piringnya.

Kulihat dia makan dengan lahap. Setelah selesai aku segera membersihkan piring bekas makan kami barusan.

Aku melihat Bagas tengah duduk dii sofa ruang tamu. Melihatku berjalan ke arahnya dia  menepuk-nepuk tempat duduk disebelahnya. Aku pun ikuy duduk di sebelahnya.

"Bagas"

"Ya mbak" kulihat dia berhenti memencet-mencet remote tv. Dan menghadap kearahku.

"Benar, kau tidak ada hubungan dengan wanita itu?" Yang kumaksud wanita yang tempo hari di teras bersama Bagas.

"Ya Allah, mbak Sumi. Sudah berapa kali ku jelaskan" kulihat dia sedang menahan tawa.

"Tidak mungkin aku berpaling darimu mbak. Menakhlukan mbak saja butuh Waktu lama. Kecuali, kalau mbak sudah tidak ada"

"Kau! apa baru saja menyumpahi ku?" Apa tadi katanya? Kalau aku  sudah tidak ada.

"Siapa yang menyumpahi mu mbak. Maksudku kalau mbak Sumi sudah tidak ada di hatiku lagi. Dan itu insyaallah tidak akan terjadi mbak"

"Oh... kupikir kau ingin menjadi duda secepatnya" 

"Astagfirullah, amit-amit jangan sampai mbak. Kata-katamu membuat aku takut mbak" lalu dia menggeser duduknya lebih dekat dan meraih tanganku.

"Benarkan kau tidak ada hubungan dengan perempuan itu?,  aku hanya
memastikan saja" 

"Apakah kau sedang cemburu mbak?" Dia menaik-turunkan alisnya dengan senyum jail.

"Biasa saja" elakku.

"Tapi waktu kau sampai lari-larian ditengah hujan loh mbak. Seperti adegan film india saja" kudengar dia terkekeh.

"Yaaa! berhentilah menggodaku" aku sudah tidak tahan. Mukaku pasti sudah merah saat ini.

"Aku sebenarnya malah senang kalau mbak Sumi cemburu. Itu artinya mbak Sumi cinta sama aku" dia memasang wajah serius.

Tanpa ditanyapun harusnya dia tahu kalau aku cemburu. Bahkan rasanya dadaku ingin meledak melihatnya waktu itu.

Sudah hampir dua minggu aku disini. Hari ini seperti biasa Bagas pagi-pagi sudah ke kafe. Aku yang sudah membersihkan rumah tidak ada yang di kerjakan lagi merasa bosan. Lalu aku kepikiran untuk main ke kafe bagas. Baiklah aku pun segera bersiap-siap.

Aku memakai gamis kesukaan ku warna biru langit dan kerudung warna sama.

Kuambil tas jinjingku dan memasukkan dompet kedalamnya.

Setelah memesan taxi akupun menunggu di teras. Tidak berapa lama taxi pesananku datang. Oke segera meluncur ke kafe Bagas.

Saat aku datang pas waktu makan siang. Kulihat sedang ramai pengunjung. Ada 3 karyawan yang membantu Bagas di kafe ini.

Aku melihat Bagas sedang berdiri dekat meja kasir. Kurapikan lagi kerudungku dan berjalan mendekatinya. Tapi belum sampai ke dekatnya. Kulihat seorang perempuan menghampirinya dan tersenyum sangat manis kearah Bagas dan jarak mereka.. lihatlah sangat dekat.

Aku mempercepat langkahku.

"Permisi!" Serobotku menarik tangan wanita itu untuk memberi jarak pada Bagasku, eh.

"Mbak, apa-apaan sih? Main tarik aja!" Ketusnya melihat kearahku dengan tatapan tidak suka.

Aku balik menatapnya. Salah sendiri kenapa mepet suami orang.

"Maaf ya mbak. Mbak itu seharusnya tidak dekat-dekat dengan laki-laki yang bukan mahramnya mbak" jelasku.

Kulihat dia mengerutkan keningnya.

"Memannya apa urusan mbak!" Lah dikasih tahu malah nyolot ini orang bathinku.

"Karena mbak di dalam Islam pergaualan itu di atur. Bagaimana pergaulan laki-laki dan perempuan seharusnya. Berdekatan seperti tadi bisa saja menjadi fitnah untuk mbak ataupun dia" aku menunjuk pada Bagas yang hanya terdiam ditempatnya.

"Lagi pula dia adalah suami saya mbak" skakmat.

Perempuan itu terdiam, tanpa kata balik ke tempat duduknya.

Aku segera menghampiri Bagas.

"Mbak, kesini tidak mengabariku dulu" tanyanya.

"Iya, niatnya mau buat kejuatan, eh malah akunya yang terkejut" sungutku.

"Dia hanya pelanggan mbak" Bagas berusaha membujukku.

"Dan kau menikmati kedekatan itu maksudnya!"

"Tidaklah mbak. Kau tetap saja galak. Kupikir kau tidak akan galak lagi setelah kita melakukan ... emmmm" ... aku segera membekap mulut Bagas dan malayangkan tatapan horor kearahnya. 

Kami pulang bersama dari kafe sore ini. Sebelum pulang Bagas mengajakku makan malam di luar. Disinilah kami sekarang sedang makan disalah satu tempat makan yang menampilkan keindahan alam.

"Bagas, kenapa kau menyukaiku?" Bagas meletakkan sendoknya dan menatapku lembut.

"Jatuh cinta tidak selalu butuh alasan mbak. Rasa ini datang dengan sendirinya. Dan aku ingin rasa ini tidak mengundang murka Allah. Karenanya aku memilih melabuhkan rasa ini saat kita sudah terikat hubungan yang halal"

Jujur saja rasanya sekarang  ada kupu-kupu yang terbang diperutku. Bahagianya mendengar kata-kata Bagas barusan. Aku bersyukur Allah menjodohkanku dengannya. Lalu kami saling melempar senyum.

 Ditempat terbuka seperti ini dengan angin malam yang bertiup membuatku kedinginan. Aku sedikit merapatkan gamisku.

Kulihat Bagas berdiri dari tempat duduknya berjalan kerarahku. Lalu melepaskan jaketnya dan membantu ku memakainya. Lalu kami pun pulang.

Duh ... bagaimana aku tidak meleleh jika diperlakukan begini. 

Sesampainya di rumah aku segera ke kamar mandi untuk membersihkn diri. Setelah selesai kulihat Bagas gantian memasuk kamar mandi.

Saat ini kami tengah di kamar. Aku sedang membaca novelku, sementara Bagas sedang duduk di depan laptopnya.

"Mbak"

"Iya" aku masih fokus pada Novel di tanganku.

"Mbak, hmm itu, apakah kau tidak ingin bermanja-manja denganku?" Tanyanya tiba-tiba.

Aku menurunkan novelku dan memicingkan mataku. 

"Maksudmu?"

"Itu mbak biasanya kan istri suka bermanja-manja pada suaminya" Bagas tersenyum menunjukkan deretan gigi putihnya.

"kau pikir aku bocah ingin bermanja-manja, apakah kau lupa kalau kau menikahi wanita dewasa!"
ketusku.

"Yah, siapa tahu saja mbak. Aku hanya mencoba peruntunganku" terdengar gelak tawa Bagas.

Aku segera beranjak keluar kamar. Mengabaikan tawanya yang belum berhenti.
Apa tadi katanya, bermanja-manja? Memikirkannya saja membuat perutku mulas

Sebulan sudah aku tinggal bersama Bagas. Hari ini rencananya kami akan pulang kampung. Aku sudah rindu dengan bapak juga ibu.
Setelah bersiap-siap aku segera keluar kamar, namun tiba-tiba kepalaku pusing, dan setelahnya gelap.

Bagas pov*

Hari ini kami akan pulang kampung. Mbak Sumi sudah rindu orangtuanyam begitupun aku ingin mengunjungi Bapak dan ibu.
Aku sedang mengeluarkan mobil dari garasi. Dan berniat memberitahu mbak Sumi untuk segera berangkat.

Namun, aku melihat mbak sumi tergeletak dilantai. Aku pun berlari kearahnyanya.

"Allahuakbar mbak. Mbak bangun mbak" kutepuk pelan pipinya. Panik. Segera kuangkat tubuh mbak Sumi membawanya ke dalam mobil dengan tujuan rumah sakit.

Aku melihat mbak Sumi yang tertidur dengan wajah pucat. Senyumku tak juga surut setelah mendengar penjelasan dokter tadi.

"Selamat ya pak, bu Sumi  sekarang sedang hamil dan usia kandungannya  sekitar 2 minggu. Ibu Sumi tidak apa-apa pak. Biasa di trimester pertama kehamilan. Nanti kami berikan vitamin ya" tentu penjelasan dokter barusan membuat ku terlonjak dan bahagia bersamaan. Ya Allah sebentar lagi aku akan menjadi seorang Ayah. Terimakasih ya Allah. Untuk segala nikmat yang telah Engkau berikan.

"Maka nikmat Tuhanmu mana lagikah yang  kamu dustakan?"

Bersambung ........ Perawan Tua (Part 6)

By: Nelliya Azzahra 
(Member AMK Dan Pegiat Literasi)

Sumi pov*

Setelah accident jatuh di sawah  bersama bagas tempo hari, sepertinya aku harus lebih berhati-hati bila berdekatan.
Detak jantungku berdetak lebih cepat setiap berdekatan dengannya. 
Cepat-cepat aku menggelengkan kepala ku. Tidak. Tidak mungkin aku jatuh pada pesonanya secepat ini.

Hari ini memasuki hari ke 6 pernikahan kami. Semalam Bagas mengajakku kerumah orangtua dan menginap disana.

Jadilah pagi ini aku tidak ke sawah. Setelah bersiap-siap aku segera berpamitan dengan ibu.
Kulihat, ibu duduk di teras sedang menganyam tikar dari daun rumbia. Di disini memang masih biasa menggunakan tikar dari daun rumbia.

"Ibu, aku kami pamit dulu ya, mau kerumah bapak Har dan menginap disana malam ini" aku duduk disamping ibu.

"Oh iya nduk. Bagas. Hati-hati ya. Titip salam sama ibuk dan bapakmu ya" ibu melihat kearah bagas yang sedang berdiri disamping ku.

Setelah berpamitan kami pun menuju rumah mertuaku dengan naik motor. Karena jaraknya tidak terlalu jauh dari rumahku.

"Mbak!" 

"Iya kenapa?" Seruku dari boncengan belakang.

"Bisakah kau sedikit maju duduknya" kulirik Bagas dari kaca spion.  kulihat dia sedang tersenyum.

"Kenapa memangnya?"

"Kalau begini, aku serasa tukang ojekmu mbak" 
Lalu aku melihat jarak antara kami. Memang jarakku dan Bagas bisa untuk duduk satu orang lagi. Baiklah aku menggeser dudukku sedikit maju. Kulihat dia tersenyum puas. Dasar modus.

"Assalamualaikum. Ibu, bapak" aku menyalami kedua mertuaku. Mereka menyambutku dengan ramah. Lagipula dari kecil keluargaku memang sudah mengenal keluarga pakde Har dan bude Siti. Mereka orang baik.

Lalu untuk makan siang aku dan ibuk Siti memasak di dapur. Aku memilih memasak semur ayam. Tadi bu Siti bilang katanya Bagas suka makan semur ayam.

Setelah siap acara masak-memasak, kami segera menghidangkan makanan diatas meja.  Selain  semur ayam,  ada beberapa lauk  dan sayur juga yang kami masak.

Lalu kami berempat mulai makan. Aku berdiri untuk menyendokkan nasi Bagas
 Lalu menaruh semur ayam di piringnya. Pak Har dan 
Ibu Siti pun sudah mulai makan.

"ayo nak Sumi makan juga" pak Har tersenyum kearahku.

"Iya pak"

"Ibu apakah enak semur ayamnya?" Tanyaku sambil menyendokkan nasi kepiringku sendiri.
Ibu mertuaku tersenyum dan mengacungkan jempolnya. 

"Buk, tapi ini asin" protes Bagas dari tempat duduknya.

"Bagas!" Panggil bu Siti.

"Aww" terdengar teriakan Bagas. kulihat ibu mertuaku tengah menginjak kakinya.

"Itu yang masak istrimu loh" seru ibu.

Kulihat Bagas menggaruk tengkuknya dan tersenyum salah tingkah kearahku

"Ndak apa bu, jujur itu lebih baik meskipun menyakitkan" aku menekankan kata 'menyakitkan' dan menatap tajam Bagas. Sementara yang kupandang hanya nyengir. Dasar suami yang sangat jujur.

Sehabis solat isya aku langsung istirahat di kamar Bagas dulunya. Warna gelap yang mendominasi kamar ini menambah kesan maskulin.

Tidak lama kulihat Bagas menyusul masuk dengan membawa segelas minuman.

"Mbak, maafkan yang tadi siang ya. Aku tidak tahu kalau itu masakan mbak Sumi" ada penyesalan dari kata-katanya barusan.

"Iya tidak apa-apa. Lagipula bagus jujur begitu. Aku jadi tahu" terangku.

Lalu dia meraih segelas minuman itu dan menyodorkan kearahku.

"Ini mbak aku buatkan jus alpukat khusus buat mbak"

"Jadi sekarang kau sedang menyogokku?" Aku beralih melihat segelas jus di tangannya.

"Aku ingin saja membuatkan untuk istriku yang sudah memasak untukku hari ini" katanya dan  tersenyum sangat manis. Duuh. Bisa-bisa aku diabetes kalau  sering melihat senyumnya yang  manis ini.

"Masakan asin yang kau maksud!"

"Tapi enak kok mbak. Serius. Aku sampai nambah makannya" kulihat dia bersemangat.

"Kalau itu kurasa kau saja yang kelaparan" aku segera meraih jus ditangannya, setelah berterimaksih. Tidak lama segelas jus alpukat pun tandas.

Lalu kami pun beranjak untuk tidur.

Kudengar suara azan subuh berkumandang. Aku pun segera bangun ingin kekamar mandi. Tapi tunggu dulu, kurasakan ssesuatu yang berat memeluk pinggangku. Saat kulihat tangan Bagas yang berada disana. 
Aku refleks berteriak seraya mengguncang-guncang tubuh Bagas.

"Bagas bangun, ayo bangun!"

Kulihat dia gelagapan dan langsung terduduk.

"Mbak ada apa? Apakah ada maling atau gempa? Kenapa berteriak?" Cecarnya

"Bukan! Tapi tanganmu tadi memeluk pinggangku, apakah kau memanfaatkan orang yang sedang tidur?" Tanyaku curiga.

"Ya Allah mbak Sumi. Kukira ada apa. Maaf sungguh aku tidak sengaja
 Kau membuatku kaget saja mbak" kulihat muka bantalnya dan rasa kaget bercampur jadi satu.

"Berkali-kali kukatakan, tolong kondisikan tanganmu itu" sungutku.

"Baiklah mbak Sumi yang cantik. Yuk kita solat" dia segera beranjak ke kamar mandi terlebih dahulu. Dia tidak tahu saja. Kalau jantungku sudah mau copot dibuatnya.

Bagas pov*

***

Hampir satu minggu pernikahanku dan mbak Sumi. Alhamdulillah semua berjalan lancar. Hanya saja mbak Sumi belum menjadi milikku seutuhnya. Aku memang ingin dia menyerahkan dengan sukarela tanpa paksaan dan merasa terpaksa. Aku tahu dia masih proses saling mengenal lewat pernikahan ini. Kami yang selama ini tidak pernah menjalin hubungan yang dilarang Allah Swt, seperti pacaran, memang merasa canggung dengan interaksi kami saat ini. Tapi aku yakin, benih-benih itu akan segera tumbuh di hati mbak Sumi. Dan aku disini setia menunggu saat itu. Aku mencintainya tanpa syarat. Jadi insyaallah aku ridho menunggu mbak Sumi sendiri yang datang kepadaku.

Baca :

Beberapa hari lagi aku akan pergi ke kota. Sudah hampir dua minggu aku meninggalkan kafe. Meskipun ada mas Bagus tetap saja itu adalah tanggung jawabku. Aku belum membicarakan perihal aku akan kembali ke kota. Aku berharap mbak Sumi bersedia ikut.

Hari ini kami sudah balik kerumah mertuaku. Siang ini mbak Sumi ada pengajian di masjid di kampung sebelah. Aku pun mengantar dengan motornya. Mbak Sumi tidak mau diantar pakai mobil. Alasannya lebih enak pakai motor. Bagus juga pikirku. Dengan begitu aku bisa berdekatan dengannya jika diatas motor.

Sumi pov*

Setelah diantar Bagas tadi. Disinilah aku sekarang sedang mengikuti pengajian.

"Baiklah ibu-ibu diantara ciri-ciri istri sholehah adalah enak dipandang, misalnya  seringtersenyum kepada suaminya,6 termasuk berdandan untuk menyenangkan suami itu berpahala ya ibu-ibu

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda kepada Umar ibnul Khaththab radhiallahu'anhu:

"Maukah aku beritakan kepadamu tentang sebaik-baik perbendaharaan seorang lelaki, yaitu istri shalihah yang bila dipandang akan menyenangkannya, bila diperintah akan mentaatinya, dan bila ia pergi si istri ini akan menjaga dirinya." (HR. Abu Dawud no. 1417. Asy-Syaikh Muqbil rahimahullah berkata dalam Al-Jami’ush Shahih 3/57: "Hadits ini shahih di atas syarat Muslim.")

Aku menyimak setiap penjelasan yang disampaikana ustadzah. Dalam hati ada rasa sesal, mungkin selama  menikah aku belum menjadi istri yang shalihah untuk Bagas.
Akupun bertekad akan berusaha menjadi istri shalihah.

Selepas asar pengajianpun selesai. Aku pulang bersama tetangga yang kebetulan juga ikut pengajian sore ini. Bagas tadi memang sudah bilang tidak bisa menjemputku karena ada urusan dirumah mertuaku.

Sesampai dirumah aku pun bergegas masuk kamar. Kubuka lemari dan mengambil sesuatu lalu kuletakkan di meja riasku. Aku pun diduduk disana.
Ini adalah alat make-up yang dibelikan Bagas saat hantaran pernikahan kami. Belum pernah kupakai.
Tapi kali ini aku ingin terlihat cantik didepannya. Bukankah menyenangkan suami itu berpahala bathinku.

Oke. Aku mulai memoles wajahku. Ternyata tidak mudah sebagai pemula beberapa kali alisku terihat tinggi sebelah dan harus menghapus dan memolesnya lagi. Aku memang tidak suka dandan. Hari-hari hanya menggunkan bedak tabur biasa.

Oke sentuhan terakhir tinggal menambahka blush on. Akupun memolesnya.

Karena terlalu asyik aku tidak menyadari ibu masuk.

"Wah, nduk kamu dandan ya. Ayu tenan nduk" ibu duduk didepanku sambil memperhatikan wajahku.

"Iya bu nyoba ini make-up yang dibelikan Bagas belum pernah dipakai" jawabku

"Pantes pulang dari pengajian langsung masuk kamar. Rupanya dandan. Iya dandan yang cantik yo nduk. Biar Bagas klepek-klepek lihat kamu" ibu tertawa dan menjawil pipiku.
Ibu, memang paling bisa kalau urusan menggoda anaknya.

Setelah selesai aku mendengar deru motor Bagas didepan. Sekali lagi aku berkaca memastikan penampilanku sudah oke.

Aku keluar kamar dan berjalan kearah Bagas yang duduk didepan TV.

**
"Sudah pulang ya" aku menyapanya yang sedang menonton.
Diapun melihatku dan berdiri.

"Mbak apa yang terjadi dengan wajahmu" dia mendekat dan mengulurkan tangannya ingin menyentuh wajahku. Refleks aku mundur.

"Maksudmu wajahku, kenapa?" Tanyaku bingung melihat ekspresi panik di wajahnya. Bukan ekspresi ini sebenarnya yang kuharapakan. Harusnya ekspresi kagum dan terpesona.

"Mbak coba kulihat, apakah kau habis jatuh dan terbentur? Kenapa wajahmu jadi aneh dan terlihat merah seperti memar" cecarnya. Berusaha menggapai wajahku.
Sekarang aku yang dibuatnya bingung.

"Aku tidak jatuh, tidak juga terbentur" jawabku polos.

"Tapi  wajah mbak terlihat aneh?
Tidak seperti biasanya mbak"

Aku jadi ngeh. Dan segera meraba wajahku. Apa aku yang terlalu banyak memoles blush on tadi ya? Mungkin itu yang membuat wajahku terlihat aneh dimata Bagas. Akupun berbalik dan berlari kekamar mandi. Meninggalkan Bagas yang masih mematung ditempatnya.

Segera kucuci wajahku. Setelah itu bercermin yang terdapat di kamar mandi. Ya Allah suami ku itu polos atau apa ya? Niatnya mau buat kejutan malah buat malu saja.

Setelah kejadian memalukan tadi sore aku mengurung diri dikamar dengan setumpuk novelku.

Aku sengaja menghindari Bagas. Sungguh rasa malu ini lebih mendominasi.
Aku pikir lebih baik melahap novel-novelku saja. Aku asyik membaca ketika kudengar seseorang membuka pintu. Kutebak. Itu pasti Bagas.

"Mba Sumi"

"hmmm" aku masih fokus dengan novelku.

"Mbak, tadi kata ibu mbak Sumi hampir satu di kamar untuk berdandan. Apakah mbak melakukan itu untukku?" Tanyanya. Aku masih memunggunginya.

"Jangan terlalu pede. Aku hanya ingin mencoba make-up yang kau belikan. Mubazir jika tidak dipakai" elakku.

"Mbak" kulihat dia sudah berdiri didepanku dan meraih salah satu tanganku. Aku pun mendongak melihat wajah tampan  yang tengah mengurai senyum.

"Mbak. Aku minta maaf ya. Jika menyakiti hatimu. Aku mencintaimu apa adanya. Bermake-up ataupun tidak. Bagiku kau tetap cantik. Untuk tidak meminta istri yang sempurna, karena aku pun belum sanggup. Jika aku mengharapkan istri layaknya Fatimah putri Rasulullah, maka aku harus melayakkan diri seperi Ali bin Abi thalib. Aku ingin mbak nyaman dengan pernikahan ini. Jangan menjadi orang lain untuk membuatku senang" kemudian dia meremas pelan tanganku. Aku yang mendengar kata-katanya barusan hanya terdiam. Kelu lidahku untuk menjawab. Kurasa memang benih-benih rasa itu mulai tumbuh. Untuk lelaki yang kini berdiri dihadapanku.

** 

Hari ini Bagas akan balik ke kota setelah 2 minggu disini. Aku belum bisa ikut karena masih ingin menjaga ibu yang kurang sehat beberapa hari ini.

"Berapa lama baru balik kesini" tanyaku sambil menyusun bajunya kedalam koper.

"Tergantung, jika ada yang kangen aku akan cepat kesini" 

"Jangan mimpi!, baguslah kalau begitu, aku sekarang bisa menguasai kasurku sendirian. Tidak berbagi lagi" 

jawabku. Terlihat eskpresi sendu di mata Bagas. Apa dia sedih mendengarkan kata-kataku barusan, dan berharap aku merindukannya? 

Akhirnya Bagas berangkat juga. Sebelum berangkat aku mencium tangannya dan dibalas dengan  elusan di  kepala ku yang  tertutup kerudung.

Beberapa hari sudah Bagas di kota. Jujur aku merasa kehilangan sosoknya. Entahlah apakah aku mulai merindukannya? Biasanya dia selalu menggodaku dan membuat tandukku keluar.

Dia rajin menelfon dan mengirimiku pesan singkat. Sekedar bertanya kabarku, atau aku sudah makan atau belum. Justru perhatian itulah yang membuat rinduku kian membuncah.

Mertuaku ingin ke kota besok, katanya ingin melihat istri mas Bagus yang baru lahiran. Aku ditawari jika ingin ikut. Kebetulan sekali aku ingin bertemu dengan Bagas. Sengaja aku tidak memberitahunya. Ingin memberikan kejutan. 
Malam ini pun aku berkemas setelah tadi izin sama bapak dan ibu.

Aku dijemput kerumah dengan mobil mertuaku. Kami bertigapun berangkat. Aku yang tertidur tidak tahu kalau kami sudah sampai dirumah  Bagas. Dia memang sudah cerita kalau sudah punya rumah sendiri dan memiliki usaha Kafe.

Ibu Sitidan pak Har tidak mampir sekarang, katanya akan kerumah mas Bagus dulu. Aku pun keluar dari mobil setelah mencium tangan bapak dan ibu.

Kudorong gerbang rumah Bagas. Aku mempercepat langkahku karena hujan mulai turun. Ketika langkahku makin dekat, aku menangkap dua orang yang sedang duduk di teras. Dan mataku tidak salah lihatkan? Itu Bagas dengan seorang perempuan dan aku beralih pada tangan Bagas yang memegang tangan wanita itu.
Darahku seakan mendidih saat ini. Ingin aku hampiri mereka tapi kakiku terpaku ditempat. Apakah Bagas mengkhianatiku? 

"BAGAS HARMADI!"

Seketika dia menoleh dan wajahnya berubah pucat melihat kearahku. Seperti aku ini hantu saja.

Tanpa sepatah katapun aku berlari meninggalkan mereka, tidak peduli hujan turun dengan derasnya. Dasar penghianat! Bathinku.

Jujur hatiku sakit saat ini. Bagaimanapun Bagas suamiku.
Aku berlari tidak tentu arah. Lalu aku merasakan pergelangan tanganku ditarik. Kulihat Bagas dengan wajah khawatir sudah basah kuyup.
Tidak lama dia menarikku kedalam pelukannya. Aku makin terisak.

"Tolong maafkan aku, apa yang mbak lihat tidak seperti yang mbak bayangkan. Aku mohon jangan pergi. Aku sangat khawatir tadi, aku tidak bisa membayangkan jika hal buruk terjadi padamu mbak"

suaranya berlomba dengan derasnya hujan.

Aku mengabaikan omonganny barusan, saat ini hatiku benar-benar sakit.

Lalu Bagas menuntunku untuk kembali kerumahnya.
Aku pasrah mengikut saja.

"Mbak ini handuknya, ganti baju dulu ya nanti masuk angin" dia menyerahkan handuk kepadaku. Aku yang memang kedinginan segera meraihnya. Kulihat dia berbalik hendak keluar kamar.

"Bagas!"

"Iya mbak" dia sedikit terkejut melihatku tanpa kerudung untuk pertama kalinya sejak hampir satu bulan pernikahan kami.

Aku berjalan mendekatinya, kurasa inilah saatnya aku menjadi istri seutuhnya untuk Bagas Harmadi.
Aku semakin mengikis jarak diantara kami. Bagas yang melihat aku mendekat pun tersenyum kepadaku. Malam ini aku telah menyerahkan hatiku seutuhnya hanya untuk kekasih halalku. Rasa yang tumbuh kepada orang yang semestinya. Terimakasih karena sudah sabar menunggu benih rasa itu tumbuh dihatiku. Bagas

Bersambung................

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.