Articles by "Bali"

.JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Ana Mardiana Babel Bali banda aceh Bandar Lampung Bandara Juanda bandung bank banten bantuan bantal banwaslu banyumas banyuwangi bapedalda baperjakat Barcelona batam batang arau batu akik batu bara batu malin kundang Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA bedah rumah TP PKK bedahrumah BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu bentrok Beny Utama bere ali beri pelayanan terbaik berita Bernas BI bim BIN binsos birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor bola Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita bukitinggi Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gas gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gereja oikumene sengkotek gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang instruksi walikota padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah jawa timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayu hutan kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan alam kaltim kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi ketua v porprov sumbar khofifah kim jong-un kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras kontribusi orang tua siswa Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU MuaraLabuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nelayan nenek asiani nepal news neymar Nias nobar NTB ntt nurul iman nusantara Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Ooini OPEC Opini Opinj organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan pangdam vi mulawarman Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pdt darwin pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penginapan atlet pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel petani peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas potensi wilayah kaltim pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah raih prestasi raker komwil i apeksi rakor rakor kaltim rakyat setprov ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil rongsokan Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda samsat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sediakan sarana porprov sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional sendimen seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap suardi junir subang suka jala jalan sukabumi Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tambang emas tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wagub terima hkbp wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir
Showing posts with label Bali. Show all posts

N3, Bali ~ Dibawah kepemimpinan Mahyeldi-Emzalmi, Kota Padang meraih penghargaan Media Relations terbaik dari PR Indonesia pada acara puncak Public Relation Indonesia (PRIA) Award 2017 "Karya PR INDONESIA untuk Bangsa" di Ballroom Hotel Harris Sunset Road, Kuta, Bali.

Penghargaan itu diserahkan oleh Kapuspen TNI Mayor Jenderal Wuryanto dan diterima langsung Wali Kota Padang Mahyeldi, yang disaksikan lebih dari 300 insan PR lintas sektor yang mengikuti acara tersebut. Penghargaan Media Relations yang diterima Mahyeldi, termasuk dalam kategori penghargaan Media Relations dengan subkategori Pemerintah Kota Regional Sumatera.

Sore itu menjadi momen spesial bagi Pemerintah Kota Padang. Kinerja PR (Humas) Kota Padang yang dinahkodai Zayadi tersebut, merupakan satu-satunya kota di Provinsi Sumatera Barat yang meraih penghargaan Media Relations kategori Pemerintah Kota.

"Kita sangat mengapresiasi kinerja Humas Kota Padang selama ini, dan itu perlu ditingkatkan lagi. Agar, hubungan baik dengan media massa dan insan pers tetap terjaga dan terjalin harmonis," kata Mahyeldi di kesempatan itu.

Penghargaan dengan kategori yang sama (regional Sumatera) juga diterima oleh Kota Batam, Kota Medan, Kota Pekanbaru dan Kota Palembang.

PRIA Awards 2017 adalah apresiasi yang diberikan oleh PR INDONESIA untuk mengukur kinerja dan kredibilitas insan Public Relations (Humas) selama setahun. Proses penjurian berlangsung sepanjang awal Februari hingga pertengahan Maret 2017, melibatkan 13 juri, dan diikuti oleh 237 entri.

Mereka berkompetisi untuk memperebutkan kursi terbaik di lima kategori. Kategori yang dimaksud mencakup Media Relations, Media Internal (Media Cetak, Media Digital, Website, Video Profile, New Media), Program PR (Government PR, Corporate PR, Digital PR, Marketing PR), Departemen PR, dan CSR. “Inilah pestanya para insan PR,” kata Asmono Wikan, founder dan Chief Editor PR INDONESIA.

Selain memberikan apresiasi, PRIA 2017 juga menjadi ajang berkumpulnya insan PR dari berbagai sektor. Selama tiga hari, 22-24 Maret 2017, mereka berkesempatan membuka jejaring, peluang dan berbagi pengalaman.

Hari pertama dibuka dengan Conference Session I. Hadir sebagai pembicara PR INDONESIA Gurus Prita Kemal Gani dan Komisaris PT Tempo Inti Media Bambang Harymurti. Keesokannya, peserta mengikuti workshop sesuai tema besar PRIA 2017, kredibilitas dan trust. “Kenapa dua hal itu? Karena aktivitas PR tak terlepas dari kredibilitas dan trust yang selama ini mereka bangun, melalui kompetensi memadai dan cara kerja profesional, serta strategi program komunikasi yang sudah mereka jalankan,” ujar Asmono

Bekerja sama dengan iSentia, perusahaan media monitoring dan media intelijen terkemuka, PR INDONESIA memantau volume pemberitaan positif untuk 666 kandidat dari berbagai korporasi, lembaga, perusahaan, dan pemerintah daerah di 24 koran nasional, 40 koran daerah, 110 majalah sepanjang periode 1 Januari 2016 31 Desember 2016. Mereka yang masuk ranking sepuluh besar di tiap sektor dan lolos verifikasi akan menjadi pemenang kategori Media Relations.

PR INDONESIA merupakan perusahaan yang menaungi Majalah PR INDONESIA, majalah bulanan yang mewartakan aktivitas, agenda, isu-isu strategis, pemikiran menonjol serta figur atau tokoh terkait dunia kehumasan (public relations/PR). Selain menerbitkan majalah, PR INDONESIA juga mengadakan beragam aktivitas off-print seperti Public & Inhouse Training PR, Sertifikasi PR, PR Meet Up, PR Night Live, PR Traveller, serta PR Conference dan Awards. Selain itu, PR INDONESIA turut mendorong regenerasi dan peningkatan kualitas PR melalui beberapa aktivitas seperti PR Rookie Star, ICON PR dan PR INDONESIA Fellowship Program.

Public Relations Indonesia Awards (PRIA) merupakan apresiasi bagi para insan PR lintas sektor yang diberikan oleh PR INDONESIA. Sebuah event tahunan yang digarap bersamaan dengan peringatan kelahiran PR INDONESIA. Apresiasi yang telah berlangsung kali kedua ini sebelumya dikenal dengan nama PR INDONESIA Media Relations Awards (PRIMAS). Evolusi dilakukan bukan sekadar nama, melainkan wujud komitmen PR INDONESIA untuk terus memperbaiki kualitas kompetisi. Salah satunya, dengan menambah jumlah kategori yang awalnya hanya satu menjadi lima kategori yang meliputi Media Relations, Media Internal, Program PR, Departemen PR, dan CSR. Selanjutnya, peserta dengan raihan penghargaan terbanyak akan menerima predikat Platinum. (LL/Fsl)

Nn,Bali~Banyak pertanyaan yang muncul kepermukaan kala PDI Perjuangan melaksanakan Kongres IV di Bali. Pertanyaan ini timbul karena para petinngi partai dan para Ketua Umum partai politik yang tergabung dalam Koalisi Merah Putih tidak tampak hadir dalam Kongres tersebut. Panitia Pelaksana Kongres mengakui bahwa perihal tidak hadirnya para petinggi partai yang tergabung dalam KMP memang tidak diundang oleh PDI Perjuangan

Alasan ini terlontar karena KMP tidak mengusung pemerintahan yang dipimpin Jokowi dan Jusuf Kalla. Selain itu Eva Kusuma Sundari mengatakan partai PDI Perjuangan tidak mengundang duta besar negara negara sahabat, diakibatkan kapasitas tempat dan ruangan yang sangat terbatas.

 “Memang tidak open, terbatas undangannya,” lanjut Eva, yang menjadi anggota Panitia Pengarah (Steering Committee) Kongres PDIP yang digelar di Hotel Inna Grand Bali Beach, Sanur, Bali, hari ini. Eva mengatakan kalau memang ada yang datang berarti atas nama pribadi. “Datang sendiri,” ucap Eva seraya menyebutkan bahwa kehadiran Zulkifli Hasan selaku Ketua MPR, bukan sebagai Ketua Umum Partai Amanat Nasional, ulas Eva

Dilain tempat, Ketua DPP partai Gerindra Aryo Djojohadikusomo mengatakan, jikalau Prabowo diundang, beliau akan menghadiri Kongres IV PDI Perjuangan. Selain sebagai Ketua Umum Gerindra, Prabowo juga penggerak KMP, tukas Aryo.

Namun setelah di cross check ke Sekretariat DPP Gerindra ternyata PDI Perjuangan tidak mengundang Prabowo, pungkas keponakan Prabowo.(mond/int)

sumber: CNN indonesia

Nn ~ Dinilai mampu dalam menerapkan pola kota sehat, menyebabkan Kota Padang dikunjungi oleh Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Gianyar, Provinsi Bali. Rombongan Pemkab Gianyar yang dipimpin Asisten II Setda Gianyar, I Ketut Suwetha ini, disambut dalam dialog bersama Walikota Padang yang diwakili Asisten I Setdako Padang, Wedistar beserta pimpinan Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) terkait di aula Bagindo Azis Chan Balaikota Padang, Selasa (7/4). Dalam pertemuan ini, turut hadir Ketua Forum Kota Sehat (FKS) Kota Padang, Rukayah Anwar.
 
I Ketut Suwetha menyampaikan, alasan utama rombongan mengunjungi Kota Padang terkait ingin mengetahui beberapa pola dan tatanan kota sehat yang penerapannya dinilai cukup baik di Kota Padang. Dimana, keberhasilan kota tersebut, diketahuinya melalui pemberitaan media massa belakangan ini.
 
“Kota sehat ini termasuk bagian kesuksesan pada suatu daerah, karena menciptakan masyarakatnya yang sehat, juga lingkungan yang sehat dan suasana perkotaan yang sehat. Atas nama rombongan kami merasa puas terhadap pemaparan dan informasi rinci khususnya yang disampaikan Asisten I Setadko Padang dan Forum Kota Sehat (FKS) Kota Padang. Informasi yang kami dapatkan, menjadi perbandingan dan sebagai bahan masukan untuk bisa diterapkan di Gianyar,” ujarnya.
 
Sementara itu, Asisten I Pemerintahan Setdako Padang, Wedistar menyebutkan, atas nama Pemko Padang sangat senang Kota Padang dipilih Pemkab Gianyar menjadi tujuan peninjauan perihal kota sehat. Di samping itu, melalui dialog yang dilakukan berharap Pemkab Gianyar mendapatkan penambahan referensi pengelolaan kota sehat yang dilakukan di Padang.
 
“Sebagaimana ada beberapa item yang menjadi indikator Pemko Padang bersama FKS Kota Padang, untuk mampu berperan aktif dalam menjaga budaya hidup bersih dan sehat bagi masyarakat. Diantaranya  berupa pengadaan bank sampah dan pengawasan lingkungan,” ujar Wedistar.
 
Setelah itu, Ketua FKS Kota Padang, Rukayah Anwar juga menambahkan, pencapaian Padang kota sehat, yakni berkat sinergi yang baik antara FKS bersama Pemko Padang khususnya kepada SKPD terkait. Hal ini dikarenakan, dari berbagai kegiatan program kota sehat, FKS tidak terlepas dengan norma-norma, dokumentasi dan pelaksanaan kerja yang dilakukan secara maksimal.
 
“Sejauh ini, alhamdulillah sinergi bersama seluruh pihak, kita mampu menerapkan pola budaya hidup bersih dan sehat dengan baik di Kota Padang. Seperti melakukan aksi dan sosialisasi pada 11 kecamatan yang terbagi pada 104 kelurahan. Ke depannya, demi menjaga konsistensi kita terus melakukan penguatan kelembagaan,” ungkapnya.
 
Kemudian, lanjut Rukayah, sebagai tumpuan kerja FKS Kota Padang selama ini yaitu melihat dari adanya 9 tatanan kabupaten/kota sehat yang dikelompokkan berdasarkan kawasan dan permasalahan khusus. Diantaranya, berupa kawasan permukiman, sarana dan prasarana umum, Kawasan sarana lalu lintas tertib dan pelayanan transportasi, Kawasan pertambangan sehat, Kawasan hutan sehat, Kawasan industri dan perkantoran sehat, Kawasan pariwisata sehat, Ketahanan pangan dan gizi, Kehidupan masyarakat yang mandiri dan Kehidupan sosial yang sehat.
 
“Dari 9 tatanan ini terus kita lakukan sosialisasi dan menjaga konsistensinya. Semoga saja, Kota Padang mampu mempertahankan pencapaian kota sehat ini. FKS Kota Padang selalu siap bersinergi, apalagi ditambah dengan dicanangkannya oleh Pemko Padang seperti Padang bersih ditambah upaya merebut Piala Adipura pada 2015 ini,” tutupnya. (humas)

nusantaranews ~ Wakil Gubernur Sumatera Barat Muslim Kasim melaksanakan pertemuan antara TKPK Provinsi dan Kabupaten/Kota guna menindaklanjuti hasil pelaksanaan studi komparatif dengan TPKP Provinsi Bali di Malibo Anai pada Kamis Malam (27/11) lalu. Acara ini dihadiri oleh Bappeda dan BPM pemerintah Provinsi dan Kabupaten/Kota. Studi Komparatif ke TKPK Provinsi Bali ini dilaksanakan pada tanggal 14 November lalu, dan diikuti oleh  17 Wakil Bupati/Wakil Walikota kecuali Kabupaten Kepulauan Mentawai dan Kabupaten Pasaman Barat.
 
Tujuan dari pertemuan ini untuk menindaklanjuti hasil rapat mengenai Program program penanggulangan kemiskinan yang dilaksanakan oleh pemerintah Provinsi Bali bersama dengan pemerintah kabupaten/kota.
 
Sebagai referensi bagi Pemerintah Sumatera Barat bahwa program-program yang telah dilaksanakan oleh Pemerintah Provinsi Bali untuk menangulangi kemiskinan di Provinsi mereka dengan melaksanakan beberapa kegiatanh penting seperti, Bedah Rumah, JKBM(Jaminan Kesehatan Bali Mandara) , Pembangunan Bidang Pendidikan( Beasiswa), Pembangunan Infrastruktur, Simantri ( Sistem Manajemen Pertanian Terintegrasi), Pelestarian dan Pengembangan Kebudayaan Daerah menuju otonomi khusus, Bali Clean and Green, Gerbangsadu (Gerakan Pembangunan Desa Terpadu), dan yang terakhir Jamkrida Bali.
 
Berkenan dengan hal ini, maka pada pertemuan kali ini, diharapkan saran/masukan dari TKPK Kabupaten/Kota mengenai, Usulan terhadap terlaksananya kerjasama antara Pemerintah Provinsi Bali dengan Pemerintah Provinsi Sumatera Barat  dan Kabupaten/Kota, serta Sinergitas program/kegiatan penanggulangan kemiskinan Provinsi Sumatera Barat dengan Pemerintah Kabupaten/Kota selain Jamkes Sumatera Barat Sakato, Sharing beasiswa miskin tingkat SLTA, GEPEM dan Gerakan Pensejahteraan Petani.
 
Semoga dengan diadakannya pertemuan ini dapat membuka jalan baru bagi Pemerintah Provinsi Sumatera Barat kedepannya dalam mengentaskan kemiskinan yang ada. Sehingga Sumatera Barat dapat maju dan berkembang menjadi Provinsi yang lebih baik dari sebelumnya.
 
“Semoga para wakil bupati/wakil walikota dapat memberikan masukan dan kontribusi untuk mengentaskan kemiskinan yang ada di Sumatera Barat, sehingga kedepannya Sumatera Barat dapat menjadi Provinsi yang kaya akan SDM yang berkualitas dan masyarakat nya juga dapat memberikan kontribusi yang baik untuk kemajuan Sumatera Barat kita yang tercinta ini” ucap MK usai menutup pertemuan tersebut. Rel/Allan

nusantaranews ~ Wakil Walikota Padang H. Emzalmi memaparkan potensi pariwisata Kota Padang di hadapan Kadin Bali dan para investor dalam Tourism Investment Forum yang digelar di Mandira Hotel Legian. Kegiatan ini merupakan rangkaian dari pameran pariwisata dan industri kreatif Sumbar Expo 2014 yang digelar di Legian Provinsi Bali.

H. Emzalmi mencoba 'merayu' para pengusaha dan investor itu untuk melirik ibu kota provinsi Sumatera Barat yang kaya dengan keunikan budaya, kuliner khas dan keelokan alamnya. Termasuk juga menceritakan legenda - legenda berasal Padang yang dikenal luas di Nusantara seperti Cerita Malin Kundang dan Kisah Siti Nurbaya.

"Lokasi dari dua legenda itu dapat ditemui di tempat tidak berjauhan, yaitu di kawasan Gunung Padang dan Pantai Aie Manih. Di Gunung Padang terdapat makam Siti Nurbaya sedangkan Batu Malin Kundang terdapat di Pantai Aie Manih," kata Emzalmi.

Ia menambahkan, di kawasan ini juga terdapat Kota Tua Muaro peninggalan zaman kolonial, merupakan 'heritage city' yang berada di pinggir sungai Batang Harau. Dari Kota Tua Muaro inilah asal-muasal Kota Padang.

"Kami merencanakan penataan Pantai Padang termasuk tempat - tempat tadi menjadi Kawasan Wisata Gunung Padang," sebutnya.

Selain itu, ke sebelah selatan dari kawasan ini terdapat juga pelabuhan Teluk Bayur yang namanya tak asing bagi masyarakat nusantara sejak lama. Pelabuhan Teluk Bayur saat ini menjadi pintu masuk wilayah barat Sumatera. Dimana lalu lintas laut mengangkut komoditi datang dan bertolak di pelabuhan ini.

Lebih lanjut, Wawako Padang itu juga menyebutkan kemudahan - kemudahan yang ditawarkan kepada investor yang berinvestasi di Kota Padang. Diantaranya dengan pemberian insentif berupa pembebasan dari jenis - jenis pajak pada dua tahun pertama, serta kemudahan dalam pengurusan izin yang diperkuat dengan Perwako no 10 tahun 2010.

"Insentif dan kemudahan itu diberikan bagi yang berinvestasi dengan besaran diatas Rp.1 trilyun dengan penyerapan tenaga kerja lokal 500 orang disebut kelas A, kemudian investasi Rp 500 millyar atau kurang dari Rp. 1 trilyun dengan menyerap tenaga kerja lokal 250 orang atau lebih disebut kelas B. Selanjutnya, kelas C adalah investasi dengan nilai investasi Rp.100 milyar lebih menyerap tenaga kerja lokal sedikitnya 10 orang," jelasnya.

Selain kemudahan izin dan insentif yang ditawarkan kepada inestor, Wawako juga menjanjikan iklim berinvestasi yang kondusif di Padang karena kota yang berpenduduk 1 juta jiwa ini relatif aman. Apalagi tenaga terdidik dengan memiliki skill yang dibutuhkan dunia industri juga tersedia. Sebab, Kota Padang memiliki puluhan SMK dan perguruan tinggi yang terus memproduksi tenaga kerja siap pakai.

Wawako Emzalmi yakin dengan melalui ekspos yang disampaikan di hadapan puluhan pengusaha dan investor itu akan menjadi 'jurus ampuh' dalam mengundang mereka lebih mengenal Padang dan tertarik berinvestasi.

"Kita yakin investor akan melirik dan datang ke Padang, karena tertarik dengan potensi yang kita paparkan. Selama ini mereka mendengar Padang dari cerita dan nyanyian serta kuliner lezatnya, namun tidak mengetahui potensi Padang seperti apa," ulas Wawako usai menyampaikan ekspos.(Humas- Padang)

nusantaranews ~ Pemerintah Kota Padang mengakui masih terdapat kekurangan dalam pelayanan kesehatan. Buktinya banyak keluhan dari masyarakat yang berurusan di Puskesmas dan Pustu. Hal itu diakui Walikota Padang H. Mahyeldi Ansharullah saat puncak peringatan Hari Kesehatan Nasional (HKN) ke-50, Tahun 2014  Tingkat Kota Padang di GOR H. Agus Salim, Sabtu (15/11).
"Disamping beberapa capaian dalam peningkatan kesehatan tersebut, kita juga harus menyadari masih ada kekurangan dalam memberikan pelayanan kesehatan yang bermutu kepada masyarakat," ujar Walikota.

Ia menambahkan, hal itu ditandai masih ada keluhan warga terkait pelayanan, baik di puskesmas dan pustu maupun di RSUD." Namun saya yakin, dengan tekad yang sungguh - sungguh Pemko, khususnya Dinas Kesehatan dan jajaran secara berangsur pasti akan dapat memenuhi harapan masyarakat," imbuhnya.

Sedangkan Kepala Dinas Kesehatan Kota (DKK) Padang drg. Eka Lusti mengungkapkan, sebanyak 22 Puskesmas yang tersebar di sebelas kecamatan saat ini sudah berbenah terkait pelayanan dan memenuhi indikator. "Kita selalu pantau laporan dari setiap puskesmas dan pustu. Hasilnya menunjukkan setiap bula terlihat grafik naik dalam hal melayani masyarakat," kata Eka.

Disamping itu, tambahnya, setiap ada pengaduan dan komplain dari masyarakat yang kurang mendapatkan pelayanan, maka secepatnya ditindaklanjuti.

Adapun indikator keberhasilan capaian kesehatan masyarakat, menurut Eka, diantaranya, adanya kebijakan  publik yang berwawasan kesehatan, mudahnya  akses kepelayanan kesehatan, ketersediaan obat, penanggulangan penyakit.

"Kemudian masyarakat ters melakukan upayapromotif dan preventif. Terciptanya lingkungan yang sehat, masyarakatnya berperilaku hidup bersih dan sehat. Lalu masyarakat juga mendapatkan Jaminan Kesehatan Nasional," ulasnya.

Pada peringatan "tahun emas" HKN Kota Padang ini, bebagai hadiah juga dibagikan buat para pemenang lomba, Yaitu, Lomba Penerapan Kawasan Anti Rokok dimenangkan Kecamatan Bubgus Teluk Kabung, pemenang II Padang Timur, dan pemenang III Lubuk Kilangan.

Selanjutnya, Lomba K3 Puskesmas pemenang I Puskesmas Lubuk Buaya dan Lomba K3 Pustu Pemenang I Pustu Tabing Banda Gadang.

Selain itu juga ada Lomba Aerobic antar Pskesmas yang dimenangkan Puskesmas Ambacang, pemenang II Puskesmas Lapai, pemenang III Puskesmas Subarang Padang.(Humas-Padang)

nusantaranews ~ Wisma Sabha Utama Kantor Gubernur Bali, Wakil Gubernur Muslim Kasim bersama, wakil Bupati/Walikota se Sumatera Barat, melakukan bedah program penurunan angka kemiskinan dan Study Coperative dengan Pemerintah Bali yang dihadiri Wakil Gubernur Bali Made Mangku Pastika Ketut Sudikerta, di ruang Wisma Sabha Utama Kantor Gubernur Bali, Jum'at (14/11). Hadir dalam kesempatan tersebut Bappeda Prov. Sumbar dan Bali, serta kepala Bappeda Pemkab/ko se_Sumatera Barat dan Tim Penanggulangan Kemiskin  (TKPKD) Bappeda Provinsi Bali, Asisten Pembangunan Bali.

Wakil Gubernur Bali, Ketut  Sudikerta menyampaikan, daerah provinsi Bali petanya menyerupai layangan, banyak gunung, 9 kab/ko. 57 kecamatan 716 desa kelurahan , desa pekraman 1.488 dan 4.297 banjar. Penduduk miskin. 4,53 persen, 185.200 jiwa susenan Maret 2014 dari jumlah pendudk 4,5 jiwa Bali ada tiga sektor pembangunan, pertanian dalam arti luas, industri kecil, orang Bali terkenal paling kreatif, pariwisata. Kerajinan, plastic bahan sampah daur ulang. Bali berkembang pesat karena pariwisata karena adat, budaya dan agama.

Bicara Adat di Bali, ada di desa pekraman, pemerintah memberi bantuan pengelolaan adat, tempat peribadatan. Ada 10 program Prioritas di Bali, yang paling pertama pembangunan pemberantasan kemiskian masyarakat Bali, dengan bedah rumah dengan kartu Bali Mandara (Bali Maju, Damai dan Sejahtera), ungkapnya

Ketut Sudikerta juga menegaskan pemerintah provinsi Bali mendukung kebijakan pemerintah Provinsi Sumatera Barat untuk memajukan pariwisata di Sumatera Barat sebagai upaya untuk meningkatkan pendapatan daerahnya.

Berbagai kerjasama akan kita lakukan jika memungkin, bagaimana wisatawan yang berkunjung ke Bali juga dapat dating berkunjungi ke Sumatera Barat dan sebalik juga demikian wisatawan Sumatera Barat berkunjung dan berlibur ke Bali. Kita tidak perlu ego sektoral masing-masing daerah, karena kemajuan dunia pariwisata Bali dan Sumatera Barat juga bagaimana memajukan kunjungan wisatawan secara Nasional.

Pemerintah provinsi Bali dapat menekan angka kemiskinan, karena perkembangan dunia pariwisata dimana memotivasi tumbuh kembangnya  kreatif masyarakat dalam berbagai kegiatan, baik itu produksi kerajinan, maupun usaha lainnya yang mampu meningkatkan kesejahteraan mereka, ujarnya.

Ketut Sudikerta juga menyampaikan bahwa saat ini pemerintah Bali juga sedang menumbuh kembangkan program Sport Turism untuk dapat melakukan pertandingan olahraga internasional. Dan meningkatkan transportasi jalan Tol Bali – Buleleng  dan transpotasi laut pada pelabuhan Benua di tanah Ambo untuk menampung kapal-kapal besar pesiar.

Dalam pengembangan dan peningkatan dunia kepariwisataan perlu komitmen para pemimpin daerah serta komitmen dan sinergitas semua SKPD, sehingga setiap kebijakan dapat focus dan terarah dengan baik, yang juga tidak kalah pentingnya keikut serta masyarakat dalam memajukan kepariwisataan tersebut.

Wakil Gubernur Muslim Kasim dalam kesempatan itu menyampaikan, dalam kunjungan Study Comparative  ke Bali ini didasarkan pada keberhasilan  Bali mendapat rangking ke dua dalam penanggulangan kemiskinan dimana Sumatera Barat saat ini berjumlah kemiskinan 7,41 persen dari jumlah penduduk 5 juta jiwa tahun 2014, Sementara Bali jumlah kemiskinan hanya 4,53 persen dari jumlah penduduk lebih kurang 4 juta jiwa.

Kepada para Wakil Bupati dan walikota se Sumatera Barat agar melakukan penglihatan secara langsung tentang keberhasilan dan kemajuan infrastruktur pariwisata Bali, tidak perlu ragu karena Bali dapat dikelilingi dalam satu hari, hal ini tentu dapat menjadi perhatian dan inspirasi bagi kita memajukan pembangunan infrastruktur pariwisata di daerah masing-masing.

Pemerintah Provinsi Sumatera Barat ada  memiliki program GPP, gerakan satu petani satu sapi, dimana waktu kerja petani yang masih sedikit, sehingga dengan program ini dapat meningkatkan waktu kerja dan sekaligus meningkatkan kesejahteraan masyarakat petani.  Berbagai program pembangunan yang dilakukan pemerintah Provinsi Sumatera Barat dalam menuntaskan kemiskian, namun semua itu tidak akan bermuara baik, jika pasar dan para pembeli hasil pertanian dan kerajian, serta kelezatan kuliner tidak dapat menjadi peningkatan ekonomi masyarakat pada saat pengunjung tidak ada.

Karena itu pembangunan kepariwisataan di Sumatera Barat merupakan muara keberhasilan pembangunan Sumatera Barat secara umum, tanpa harus mengabaikan pendidikan, kesehatan dan budaya adat istiadat. Maka karena itu pengembangan dunia pariwisata seharusnya menjadi perhatian yang besar, sebagai cerminan untuk memotivasi masyarakat kita untuk hidup lebih kreatif lagi.

Kemiskinan bukan masalah, akan tetapi perlu  jawaban bahwa pariwisata dapat menuntaskan masalah tersebut dengan inovasi dan mendorong kreatifitas masyarakat untuk terus berbuat, berusaha dan berkerja, kerja dan kerja, himbaunya. Rel

nusantaranews ~Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno bersama Wakil Gubernur Bali Made Mangku Pastika Ketut Sudikerta, membuka secara resmi Sumatera Barat Expo ke-4 tahun 2014 di  Kabupaten Badung Legian Provinsi Bali, Kamis malam (13/11). Hadir dalam acara tersebut Ketua DPRD yang diwakili Marlis, Dirut bank Nagari Suryadi Asmi, Semen Padang, Ketua Penggerak Tim PKK Ny. Nevi Irwan, Bupati Walikota se Sumatera Barat, beberapa kepala SKPD dilingkungan pemprov Sumbar. Kegiatan Sumatera Barat Expo 2014 ini, merupakan upaya mempromosikan dan memperkenalkan keindahan dunia kepariwisataan, produk-produk kerajinan,berbagai makanan khas Sumatera Barat,kepada para wisatawan mancanegara maupun wisatawan domistik.

Gubernur Irwan Prayitno dalam kesempatan itu menyampaikan terima kasih atas peluang kesempatan kepada pemerintah provinsi Bali yang membuka diri untuk penyelenggaraan Sumatera Barat Expo ke-4 Tahun 2014 dimana selama ini dilakukan di Jakarta. Dalam kesempatan ini kedua pihak telah melakukan kesepakatan kerjasama antar Travel jasa parawisata dalam acara Tourism Business Matching /Table Top dalam mengirimkan wisatawan ke masing-masing daerah oleh Dinas Pariwisata dan Kebudayaan.

Ucapan terima kasih dan apresiasi kepada Bupati Walikota se Sumatera Barat yang telah ikut berpartisipasi dalam meramaikan dan mendukung pengembangan kerjasama dunia kepariwisataan di Sumatera Barat.

Kemudian juga melakukan Tourism Investmen Forum, dimana Pemkab/ko di Sumatera Barat akan menawarkan peluang-peluang kerjsama investasi pada sector pariwisata di Sumatera Barat kepada calon investor yang ada do Bali yang dilakukan oleh BKPM Provinsi Sumatera Barat.

Selain itu kita juga melakukan Trade Meeting, dimana Dekranasda Provinsi Sumatera Barat dengan dekranas Bali membicarakan peluang produk-produk kerajinan masing-masing daerah, melakukan kerjasama yang saling menguntungkan dalam mendorong kemajuan dan pemasaran yang baik, ungkapnya.

Irwan Prayitno juga menyampaikan, dalam data-data kenyataan kita saat ini Provinsi Bali yang mengembangkan kemajuan pertumbuhan ekonomi pada sector pariwisata terlihat hanya 3 persen penduduk miskin. Di Sawahlunto dan Bukittinggi yang juga mengandalkan sector pariwisata juga tidak lebih 5 persen penduduk miskin.

Dalam arti kata bahwa pengembangan sector pariwisata, diyakini dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat dalam berbagai kegiatan ekonomis. Sumatera Barat yang memilik karakter sector kepariwisataan dengan dinasti keindahan alam tentunya akan memiliki pasar dan peluang tersendiri. Jika pengembangan pariwisata yang bersifat hiburan dan menikmati panasnya alam Sumatera Barat tentunya Mentawai dapat menjadi tempat yang cukup baik.

Dimana masyarakat dalam budaya mereka dapat menerima karakter para wisatawan yang memiliki keingian liburan bersantai ria, dengan surfing yang terkenal di dunia itu. Sementara wisata di daerah daratan Sumatera Barat tentu sector pengembangan pariwisata ini mesti menghormati  tatanan budaya dan karakter budaya masyarakat Sumatera Barat yang religi harapnya.

Irwan juga menegaskan provinsi Bali saja yang dunia kepariwisataan lebih baik dari pada Sumatera Barat terus menerus melakukan kegiatan promosi kegiatan pariwisata. Oleh karena itu kegiatan promosi dunia kepariwisataan Sumatera Barat jika ingin lebih  maju, tentu mesti melakukan promosi lebih giat lagi, dua kali lipat dibandingkan dengan Provinsi Bali.

 Wakil Gubernur Bali, Made Mangku Pastika Ketut Sudikerta dalam kesempatan itu menyampaikan penghargaan dan  terima kasih atas dipakai lokasi Kabupatena Badung, Legian - Bali sebagai kegiatan Sumbar Expo 2014.  Kegiatan ini tentunya menjadi peluang bagi Sumatera Barat, Bali sebagai gerbang pariwisata Indonesia.

Dunia Kepariwisataan Bali terkenal dengan kepribadaian masyarakat, sebagai pusat kebudayaan dan perdamaian dunia. Kegiatan ajang promosi dan persaudaraan pariwisata Bali - Sumbar bergandeng tangan dan meningkatkan  citra pariwisata Indonesia di belahan dunia Internasional.
Dimana Bali bertumpu pada dunia pariwisata terutama di Kabupaten Badung Bali. Perlu komitmen yang kuat kepala daerah dalam memajukan pariwisata, promosi perlu terus dilalukan setiap waktu, Bali siap membangun kerjasama pariwisata Sumbar - Bali. Hari ini dan dimasa datang, ungkapnya

Sementara tokoh masyarakat Legian Bali, berharap nanti akan nada tranportasi yang langsung dari Bali ke Mentawai, sehingga kemajuan pariwisata Sumatera Barat dapat juga menambah kawasan wisata, yang juga berdampak meningkatnya kunjungan waisata ke Indonesia.
Sumatera Barat Expo ke -4 Tahun 2014, yang diikuti oleh 11 Pemkab/ko, dengan 55 stand pameran, juga mengelar berbagai kegiatan, penampiran seni tari, lagu minang, pemeran produksi keraijian masyarakat Sumatera Barat, juga mengelar penampilan masakan (wisata kuliner) dan lain-lain kegiatan yang mempromosikan parawisata di Sumatera Barat. Sumatera Barat Expo ke-4 Tahun 2014 ini berlangsung selama 13-16 November 2014, di Mandira  Legian Bali.

Bali, Nn ~ katan Keluarga Minang Saiyo (IKMS), atau warga Bali asal Minang merupakan salah satu kebanggaan bagi Sumatera Barat. Seperti yang diketahui, kemajuan dan pertumbuhan ekonomi serta pembangunan Sumbar diprediksi 60 persen merupakan bantuan dari perantau.

Hal ini disampaikan oleh Wakil Gubernur Sumbar, Muslim Kasim dalam acara Mubes III IKMS Bali (23/2). Ikut mendampingi Kabiro Pembangunan Dan Rantau, Mhd. Yani,SH.MM, Kepala Kesbangpol Irvan Khairul Ananda,SE serta beberapa tokoh perantau asal Minang.

Wagub Muslim Kasim juga menyampaikan, IKMS Bali sebagai wadah berkumpulnya rang Minang dibentuk bukanlah sekedar paguyuban yang muncul kepermukaan ketika adanya event-event tertentu saja tetapi kita menginginkan agar dapat memberikan peran yang lebih besar sehingga kedepannya diharapkan bisa meningkatkan kepedulian baik di Bidang Sosial Budaya, Ekonomi dan Politik  dalam Pembangunan Daerah Bali, serta juga nantinya bisa menjembatani hubungan antara Pemerintah Provinsi Bali dengan Pemerintah Provinsi Sumatera Barat.

Peranan dan kerjasama perantau bagi pembangunan Sumatera Barat sangat berarti sekali, hal ini terbukti betapa banyak bangunan Masjid, Mushalla, sekolah dan sarana pembangunan lainnya merupakan sumbangan dan bantuan dari para perantau yang bertujuan untuk membangun dan memajukan kampung halamannya.

Dengan semangat para perantau untuk membangun nagari kampung halamannya, maka sudah sepatutnya pemerintah provinsi dan Pemkab/kota  Se Sumatera Barat memperhatikan dan memberikan apresiasi terhadap para perantau dimanapun berada.  Sumatera Barat bangga dengan para perantau minang yang telah menerapkan prinsip Merantau Pipik yang mana mereka selalu membangun kebersaman dan silaturrahmi baik kelompok ikatan keluarga se kampung maupun secara global sebagai orang minang atau keturunan orang minang dengan masyarakat yang ada di ranah Sumbar. Selain itu, perantau Minang juga tetap mempertahankan seni dan budaya sendiri dalam hidup membaur dengan budaya dan adat masyarakat tempat mereka tumbuh besar dan berusaha diluar Sumatera Barat, harapnya.

Muslim Kasim juga menyampaikan perkembangan pembangunan Sumatera Barat, Sumatera Barat pasca bencana atau musibah gemba tahun 2009 yang lalu sudah kembali bangkit. Berdasarkan data BPS dan dalam evaluasi kinerja makro perekonomian Sumbar bahwa telah terjadi pening­katan PDRB di Sumatera Barat. Sampai tahun 2012 struktur perekonomian Sumatera Barat masih didominasi oleh tiga sektor utama yakni sektor pertanian, perdagangan, hotel dan restoran serta sektor jasa-jasa. Peranan sektor tersebut secara total melebihi 58%.

Peranan sektor pertanian dari tahun ketahun menunjukkan kecenderungan penurunan. Pada tahun 2009 sampai dengan tahun 2012, peranan sektor ini secara berturut-turut sebesar 23,95%, 23, 94%, 23,66% dan 23,01%. Kontribusi terbesar diberikan oleh sub sektor tanaman bahan makanan yaitu sebesar 12.00% terutama padi yang merupakan komoditi utama Sumatera Barat.

Sektor perdagangan, hotel dan restoran merupakan penyumbang kedua terbesar dalam pembentukan PDRB Sumatera Barat. Pada tahun 2008 kontribusinya sebesar 17,66%, mengalami kenaikan pada tahun 2009 menjaid 17,84%, pada tahun 2010 mengalami pertumbuhan yang sedikit melemah menjadi sebesar 17,74% tetapi pada tahun 2011 kembali mengalami penguatan dimana sektor ini tumbuh menjadi 18,02% dan semakin meningkat menjadi 18,45% pada tahun 2012. Kontribusi terbesar pada tahun 2012 diberikan oleh sub sektor perdagangan besar dan eceran yaitu sebesar 17,86%.

Sementara itu, sektor jasa yang menjadi penyumbang ketiga terbesar dalam pembentukan PDRB Sumatera Barat selalu menunjukkan peningkatan dari tahun ke tahun. Pada tahun 2008 sektor ini menyumbang sebesar 15,69%, pada tahun 2009 mengalami peningkatan menjadi sebesar 15,86 %,tahun 2010 menjadi 15,97%, pada tahun 2011 meningkat lagi menjadi 16,26% dan terus meningkat mencapai 16,45% pada tahun 2012. Pada sektor ini kontribusi terbesar disumbangkan oleh sub sektor pemerintahan umum yaitu menyumbang sebesar 11,51% pada tahun 2012.

Pada tahun 2012, secara umum PDRB perkapita yang dicapai oleh Kabupaten/Kota di Sumatera Barat relatif cukup tinggi dibandingkan pada tahun-tahun sebelumnya. Hal ini disebabkan oleh masih tingginya nilai PDRB atas dasar harga berlaku yang menjadi indikator PDRB perkapita, dan tingginya PDRB atas harga berlaku ini terutama disebabkan oleh tingginya tingkat harga (inflasi) yang terjadi di Sumatera Barat Tahun 2012.

Terdapat 8 Kabupaten/Kota yang menunjukkan PDRB perkapita melampaui PDRB perkapita yang dicapai oleh rata-rata Provinsi Sumatera Barat dan dari kedelapan daerah tersebut, Kota Padang merupakan daerah yang paling tinggi PDRB perkapitanya yaitu mencapai 35,93 juta rupiah yang disusul oleh Kota Pariaman sebesar 25,09 juta rupiah.

Sementara itu 11 Kabupaten/Kota lainnya capaian PDRB perkapitanya berada di bawah capaian rata-rata Provinsi Sumatera Barat, dimana PDRB perkapita yang terendah di Kabupaten Solok Selatan sebesar 12,57 juta rupiah.

Sedangkan pertumbuhan ekonomi Sumatera Barat dari  6,22 persen pada tahun 2011 men­jadi 6,35 persen tahun 2012. Peningkatan pertumbuhan ekonomi Sumatera Barat dipicu oleh pertumbuhan yang positif dari semua sektor ekonomi selama lima tahun berturut-turut, antara lain yakni :
  1. Sektor pertanian yang pada tahun 2011 mengalami pertumbuhan sebesar 3,79% meningkat menjadi 4,07% pada tahun 2012 yang disebabkan oleh meningkatnya pertumbuhan dari lima sub sektor yakni sub sektor perkebunan, sub sektor peternakan dan sub sektor kehutanan. 
  2. Sektor Pertambangan dan Penggalian yang pada tahun 2011 mengalami pertumbuhan sebesar 3,75% mengalami peningkatan pada tahun 2012 menjadi 4,41%;
  3. Sektor listrik, gas dan air bersih yang pada tahun 2011 tercatat sebesar 3,87% menjadi 4,91% pada tahun 2012;
  4. Sektor perdagangan, hotel dan restoran yang pada tahun 2011 tumbuh sebesar 6,89% meningkat menjadi 7,50% pada tahun 2012;
  5. Sektor keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaaan dari tahun 2011 yang sebesar 4,64% meningkat menjadi 6,35% pada tahun 2012.
Selain itu pendapatan per kapita ma­syarakat Sumbar dari 20,17 juta pada tahun 2011 meningkat menjadi Rp 21,93 juta tahun 2012. Pertumbuhan Ekonomi (PE) Sumbar 6,35 persen itu didukung komponen konsumsi rumah tangga 2,22 persen, konsum­si pemerintah 0,94 persen, kom­ponen pembentukan modal tetap bruto tumbuh 1,38 persen s­e­dang­kan impor tumbuh 1,09 persen.

Peningkatan perkembangan ekonomi di Sumatera Barat sejalan dengan peningkatan kesejahteraan masyarakat di Sumatera Barat yang ditandai dengan selalu meningkatnya rata-rata Indeks Pembangunan Manusia di Sumatera Barat setiap tahunnya. Kondisi capaian IPM di tahun 2011 sebesar 74,28 meningkat menadi 74,70 (angka sementara). Daerah dengan capaian IPM tertinggi yakni Kota Bukittinggi dengan capaian tahun 2011 sebesar 78,73 meningkat menjadi 79,07 di tahun 2012, dan capaian terendah pada Kabupaten Kepulauan Mentawai pada tahun 2011 sebesar 69,06 menjadi 69,26 pada tahun 2012.

Selain itu juga terjadi penurunan tingkat kemiskinan di Sumatera Barat selama 5 tahun terakhir dimana capaian terakhir pada tahun 2012 sebesar 8,19% menjadi 8,14% di tahun 2013. Dan begitu juga dengan penurunan tingkat pengangguran dari tahun 2010 yang mencapai sebesar 7,57% menjadi 6,33% di tahun 2013.

Dalam kesempatan ini Wakil Gubernur juga melantik kepengurusan baru dari Ikatan Keluarga Minang Saiyo (IKMS) Provinsi Bali periode 2014 – 2019. Dengan hasil Mubes III sebagai Ketua Umum H. Ade Chandra dan Wakil Ketua H. Eki Reza, SE. Yang sebelumnya IKMS Bali dipegang oleh H. Yunasri Anga yang telah 3 periode menjadi Ketua, pada kesempatan ini beliau mengundurkan diri untuk tidak dipilih menjadi Ketua. Sebagaimana yang disampaikan H. M Edi Tomato bidang Infokom, H. Yunasri Anga merupakan tokoh Minang di Bali yang telah banyak berbuat dalam berbagai bidang antara lain Perluasan Pembangunan Gedung Serba Guna dan Mesjid Al Mubajirin sehingga sepak terjang beliau merupakan panutan bagi perantau-perantau daerah lain yang berada di Provinsi Bali umumnya Kota Denpasar khususnya. Zardi

Nn, Bali -- Ketika berkunjungan pada lokasi pengolahan coklat di Batu Bulan Ginanyar Bali, Wagub Muslim Kasim dan rombongan melihat secara dekat usaha Industri Ruman Tangga “ Magic Chocolate, the Original Bali Chocolate “ yang dikelola oleh I Ketut Widaha secara sederhana. Jenis peralatan dan cara kerjanya memakain alat-alat yang sederhana yang juga bisa diadopsi bagi masyarakat Sumatera Barat dalam mengolah coklat, yang selama ini masyarakat kita lebih banyak menjual dalam bentuk bahan baku saja. 

Kita tahu daerah Bali bukanlah daerah penghasil coklat, jika ada beberapa kebun coklat itu hanya sebagai sambilan dan luasnyapun tidak begitu besar. Industri pengolahan coklat milik I Ketut Widana ini, mendapatkan coklat yang siap olah dari daerah Tangerang. Industri yang dikelola I Ketut Widana adalah pengolahan coklat dalam bentuk makanan yang siap saji dengan berbagai rasa, memperkerjakan hanya 6 orang telah mendulang produksi penghasilan Rp. 125 Juta perbulan, sementara modal awal dalam pengelolaan tersebut hanya dengan dana sebesar Rp. 900 juta untuk pengadaan peralatan dan stoks bahan olahan.

Wagub Muslim Kasim dalam kesempatan itu menyampaikan, Sumbar sebagai sentra coklat Wilayah Barat Indonesia yang pada tahun 2007 seluas 21 Ha dan terus meningkat hingga 2009 40 Ha dengan jumlah ekspor pada tahun 2007 sebesar $ 1300 masih dalam bentuk bahan baku. Seharus untuk meningkatkan hasil pendapatan, masyarakat kita mesti mengolah bakan baku menjadi bahan jadi dan memproduksi olahan yang siap saji seperti Home Industry “ Magic Chokolate miliki I Ketut Widana ini. 

Dalam pembicaraan kita telah menyepakati usulan adanya kerjasama antara Magic Chokolate dengan kita bagaimana produksi coklatnya dapat dipersandingkan putri Minang dengan Putri Bali sebagai symbol produksi bersama, dimana kita akan mensuplay bahan baku jadi dari Sumbar. Dan kita juga kita berharap Magic Chokolate juga perproduksi di Sumbar sekaligus melakukan pembinaan dengan masyarakat petani coklat di daerah ini. 

Kita yakin masyarakat Sumbar mampu melakukan produksi ini karena, hasil pendapatan akan lebih mampu meningkatkan derjat kesejateraan masyarakat kita dalam pengolahan coklat didaerah. Jadi kita berharap Sumbar kedepan menjadi produksen coklat yang mampu bersaing dipasar global, harapnya. Zardi

Nn, Bali -- Pimpinan Golden Leaf Farm,organic Agriculture Dipl. Kfm. Johannes H. Hassanusi dalam pertemuan singkat menyampaikan, 40-50 tahun lalu kita tidak pernah mendengar adanya berbagai penyakit kanker dan semua itu berawal dari pengaruh  dari makanan.  Ini semua tidak dapat disangkal betapa pupuk an organic yang mengandung banyak kimia telah juga mempengaruhi hasil produksi tanaman.

Selain itu pupuk anorganic juga telah membuat yang membuat pangan merosotnya produktivitas dan kualitas lahan untukberproduksi disektor primer. Selainitu inovaso biotek dan adopsi tehnologi benih hasil rekayasa genetik, tanpa disadari telah membuat masalahbaru dengan terjadinya degradasi tingkat kesuburan tanah dan menimbulkan ledakan serangan hama yang semakin dahsyat yang sulit ditanggulangi. Di sisi lain ada kejenuhan akibat pengunaan pupuk pestisida yang berlebihan  yang menimbulkan kerusakan pada tanah dan diikuti oleh peningkatan biaya produksi. 

Dilain sisi terjadinya degradasi kualitas hidup manusia secara menyeluruh akibat dari keamanan pangan yang semakin merosot, ungkapnya.

Johannes juga memyampaikan, saat ini muncul tren keamanan pangan melalui pengunaan pupuk organic merupakan solusi dan pilihan masyarakat untuk hari ini. Gerakan Gaya Hidup Sehat dengan tema kembali kea lam ( Back to Nature) menjadi Tren Filosofi Kehidupan yang baru, dimana manusia ingin menemukan keseimbangan ekologi tubuh dengan ekologi alam yang mulai rapuh.

Oleh karena itu kami di Golden Leaf Farm melakuan produksi sendiri terhadap pupuk organic dengan system revitalisasi peranan mikroba tanah sebagai pendukung kesuburan tanah dan pengendaliaan keseimbangan lingkungan yang ada. Pembuatan pupuk organic yang kami lakukan melibatkan kotoran ternak dan sisa tanaman sebagai kompos dan menghindari pemakaian pupuk kimia. 

Kita menyadari pemakaian pupuk organic dalam mengembalikan kondisi tanah seperti semula membutuhkan waktu dan penyesuaian yang ada. Selain itu kita juga melihat pengunaan pupuk organic dibeberapa tanaman produksi berkurang beberapa persen dari pemakaian pupuk anorgnik .

Oleh karena itu, jaminan harga bagi masyarakat dalam memproduksi tanaman organic, perlu didukung oleh kebijakan pemerintah, menaikan harga dan sosialisasi akan kebaikan mengkunsumsi tamanan yang memakai pupuk organic, harapnya. 

Wagub Muslim Kasim dalam kesempatan terbut juga menyampaikan, keberhasilan seperti perusahaan perkebunan Golden Leaf Farm,ini bisa menjadi motivasi masyarakat petani dan pengusaha pertanian Sumbar untuk bangkit dan berinovasi lebih baik lagi, seiring dengan persaingan global. Sungguhnya banyak lokasi di kabupaten /kota se Sumbar yang memiliki lahan-lahan seperti ini...................(bersambung)

Nn, Bali -- Perjalanan kunker Wakil Gubernur Muslim Kasim dan rombongan diteruskan ke lokasi pertanian organic dengan ketinggian 700 - 900 meter diatas permukaan laut di selepas  Danau Temling Desa Wanagiri Bedagul - Bali , di Golden Leaf Farm. Saat memasuki daerah yang kesejukan hamper sama dengan kondisi Alahan Panjang Kabupaten Solok , terasa nuasa sejuknya pergunungan ,walau rombongan di sambut hujan gerimis Wagub Muslim Kasim melanjutkan perjalan kelokasi perkebunan dan pengolahan sayur organic tersebut.

Ini semua berguna bagi kemajuan perkembangan tanaman organic di Sumatera Barat yang relative masih belum berkembang secara baik maupun dalam segi kemasan untuk meningkatkan kualitas harga dan kesejahteraan petani. Produksi tanaman organic Sumbar masih belum semua mampu meproduksi sesuai dengan standar yang diminta pelangan dan pasar, padahal kondisi alam dan potensi yang dimilik jika dioptimalkan akan memampu menghasilkan produksi yang lebih baikdan memilkiki kekhasan sendiri.

Ketika penulis mencari informasi dan menanyakan pada salah seorang staf Golden Leaf farm ,  Wayan Hadi, perkembangan  perkebunan organic  Golden Leaf Farm dengan luas 9,8 Ha ini memproduksi 70 macam jenis sayur-sayuran dan 116 tanaman herbal. Perkebunan yang mempergunakan pupuk organic dari semua hasil perbulana yang diperoleh sekitar Rp. 250 juta perbulan, itu memenuhi permintaan hotel-hotel yang ada diBali dan Jakarta.

Dalam pengolahan hasil produksi ada sekitar 20 persen sotiran yang kemudian dijadikan sebagai bahan kompos, dalam arti kata dalam menjamin kualitas produksi Golden Leaf Farm, tetap memperhatikan kreteria bentuk hasil produksi,untuk tidak mengecewakan para pelangan dan konsumen,ujarnya sambil memperlihatkan beberapa bentuk sotiran produksi sebelum dikemas secara baik.

Hingga sampai saat ini pasokan kebutuhan pasar belum dapat dipenuhi secara maksimal, sehingga kami mensuplay produksi sesuai dengan apa yang kami mampu. Sehingga nilai harga produksi tanaman organic  lebih mahal tanaman anorganik, tentu hasil ini dapat membantu usaha kami untuk berjalan dengan baik,katanya...................(bersambung)

Nn, Bali -- Saat kunjungan ke lokasi Pusat Pelatihan Pertanian Pedesaan Swadaya Kelompok Tani Karya Sari Desa Candi Kuniang Bedugul merupakan “ Argowisata Strawberry Stop “, merupakan pertanian holtikultura  “ Stroberry dan sayuran-sayuran. Tempat ini selain tempat pembibitan, pelatihan juga merupakan tempa kunjungan wisata buah-buah yang dapat dinikmati langung oleh para pengunjung. Daerah yang iklim dan sejuknya hamper sama dengan kondisi Alahan panjang, Padang Panjang serta beberapa daerah di Kabupaten Agam dan 50 kota. 

Dilokasi ini wakil gubernur dan rombongan disuguhkan makanan khas yang cukup enak “ Panking Cake Ice Creem dan Jus Stroberry “. Rasanya yang manis menyejukan, ada khas yang luar bisa, sehingga hampir setiap orang yang berkunjung ke daerah ini tidak akan melewati lokasi ini. 


Yang paling menarik kita perdapat disini adalah adanya swadana masyarakat, mereka tidak terlalu mengharapkan bantuan pemerintah akan tetapi mereka berkerjasama dengan pemerintah daerah setempat. Masyarakat Bali memang masyarakat yang pekerja keras dan tekun dalam mengelola usaha sesuatu, walapun kehidupan mereka tetap sederhana dan bersabahat.


Argowisata Strawberry Stop yang dirintis oleh I Nyoman Suta dimulai dari usaha sederhana,merupakan pekerjaan sambilan, karena pada saat itu masih aktif sebagai PNS aktif di Dinas Kehutanan serta istri Dra Ketut Wasih sebagai Guru salah satu SMA di Bali.  Pada tahun 1986, mulai merintis usaha budidaya strawberry dan juga sebagai supplayer sayuran ke hotel-hotel yang ada di Kuta sekitarnya serta juga mensuplay buah strawberry ke perusahaan es cream seperti danamon salah satu perusahaan ice cream maju di Kuta, dan lain-lain.


Karena merasa usaha petanian dirasa cukup untuk menumpang hidupnya, maka kedua pasangan ini mengundurkan diri sebagai PNS dan konsentrasi penuh pada usaha pertanian dan menata lahan pertanian menjadi objek wisata yang dilengkapi dengan restoran dengan menu utama buah strawberry. Usaha ini berkembang dengan baik dan telah mampu meningkatkan kehidupannya serta menyekolahkan anak-anak hingga perguruan tinggi yang saat ini telah berkerja di Askes sedang menempuh pendidikan S2 dan anak ketiganya  sedang kuliah di UNUD Denpasar.


Kemudian I Nyoman Suta juga merintis kelompok tani untuk mewadahi pertanian sekitarnya dengan nama Kelompok Tani Karya sari Candikuning I, yang pada tahun 2009 lalu mendapat penghargaan dari Presiden Republik Indonesia SBY, sebagai petani teladan nasional.


Karena mendapat kunjungan dari berbagai daerah dan lembaga,baik yang bertujuan pelatihan, study banding maka pada tahun 2008 dibentuklah Pusat Pelatihan Pertanian dan Pedesaan Swadaya ( P4S) Hidayah Bali yang berintegrasi dengan Pontren Al- Hidayah Candikuning, sebagai symbol kehidupan teloransi antar umat beragama secara baik. 


Adapun fasilitas Argowisata Strawberry Stop hingga saat ini antara lain, Restoran dengan unggulan menu strawberry, ruang meeting/pertemuan, Green Hause Buah Strawberry, Green Hause Tanaman Hias, Green Hause Bunga Kisan, Green Hause Cabe/ Pabrika, lahan tanaman strawberry, Peternakan Kelinci, Pengolahan pupuk organic, Taman Bermain-bermain, Penginapan, Guest Hause, dan Pusat Pelatihan Pertanian dan Pedesaan Swadaya ( P4S).


Kelompok Tani Karya sari juga melakukan kerjasama dan binaan dengan beberapa kelompok tani disekitanya, sehingga dengan demikian perkembangan hasil produksi pertanian masyarakat sekitar juga terangkat dan saling memajukan kesejahteraan bagi masing-masing petani. 


Dalam kesempatan tersebut Wagub Muslim Kasim dan Ketua Komisi II DPRD Sumbar juga melakukan pendekatan pembicaan bagaimana program ini dilaksanakan pula di salah satu daerah di Sumbar dengan melakukan study banding sekaligus pelatihan kepada petani sebagai pilot proyek. Karena persoalan kewenangan maka daerah yang ditunjuk mesti mempersiapkan dana pendamping, sedangkan pemprov akan bersifat memotivasi, membantu dan mendorong pengembangan kegiatan ini yang tentu juga akan dibantu APBD Sumbar. 


Mudah-mudah suatu ketika Sumbar mampu menjadi produsen buah strawberry yang terbaik, dengan spesifikasi daerah dan kualitas produksi yang unggul dimasa-masa yang akan datang..............(bersambung)

Nn, Bali -- Perjalanan Kunjungan Kerja Pemprov Sumbar yang dimotori  oleh Wakil Gubernur Muslim Kasim, Ketua Komisi II DPRD Sumbar Drs. Marlis dengan SKPD terkait, Ka Badan Ketahanan Pangan Ir. Syahrial Syam, Kadis Koperidag dan UKM Ir. Afriandi Laudin, Kadis Pertanian Holtikultura Ir. Djoni, Kepala BUMD PT ATS, Ramat Saleh, Ketua BKOW Ny. Ida Muslim Kasim, serta Kadis Perindag, Kadis Ketahanan Pangan Solok,  Kadis Perindag Agam, Kasubag Binaan Industri Dinas Koperindag dan UKM Ir. Ronald , Msi, dan Kasubag Pemberitaan Biro Humas dan Protokol Zardi Syahrir, SH.

Kunjungan kerja ini dimaksudkan dalam rangka mencari formasi-formasi baru yang mampu meningkat potensi produksi pertanian dan perkebunan serta bidang perikanan usaha kelompok masyarakat. Kunjungan ke Provinsi Bali dan NTB kali ini juga melakukan kunjungan pada tempat-tempat usaha UKM masyarakat pada bidang pertanian,  perkebunan dan industri kecil menengah.

Pada kunjungan hari pertama  Wagub Muslim Kasim dan rombongan pada Kamis (21/4) ke lokasi Pusat Pelatihan Pertanian Pedesaan Swadaya, kelompok Tani Karya sari desa candi Kuning  di sekitar Danau Beratan, Pertanian organic Golden Leaf Farm Desa Wanagiri Bedugul serta kunjungan pada produksi pengolahan coklat “ Magic Chocolate” di jalan Dewi Sri Gn.Salak 1/1 Batubulan Gianyar –Bali.

Wakil Gubernur disela-sela perjalanan itu menyampaikan, dalam rangka meningkatkan kualitas produk serta memanfaatkan hasil yang selama ini belum optimal untuk kesejahteraan masyarakat, pemerintah Provinsi terus berupaya mencarikan solusi dan langkah-langkah yang mampu memberikan sebuah motivasi dalam pengembangan potensi produksi  masyarakat.  Dalam upaya tersebut kita mencoba membandingkan kegiatan perkembangan daerah dan Negara lain untuk melihat secara dekat dalam pemberikan alternative dan inovatif serta meningkatkan kreatifitas petani untuk meningkat kesejahteraan mereka. 

Dengan penyaluran KUR tentu para petani dan masyarakat kita akan dapat terbantu dalam permodalan guna meningkatkan usaha mereka. Selain itu kita juga perlu memberikan masukan dan bentuk-bentuk produk lain dapat menjadi inspirasi bagi mereka, karena di daerah-daerah lain seperti Bali dan NTB ini masyarakatnya memiliki produk yang kreatif, bagi yang ada dan unggulan dimasyarakat kita tentu akan terus didorong, sedangkan hasil produksi daerah lain yang belum ada dan itu amat baik sesuai dengan kondisi daerah akan kita kembangkan lebih baik, sehingga menjadi milik produk masyarakat kita.

Kita amat yakin jika, masyakar kita mau berkerja dan bertekad merubah nasibnya agar lebih baik, semua jalan akan dibukakan oleh Allah SWT. Daerah kita yang secara alam amat kaya dalam kualitas tanah, air dan iklim yang baik hamper semua produk tanaman dapat tumbuh subur di daerah ini, walaupun lahan terbatas, kita sesungguhnya bisa melipatkan ganda produksi dengan cara pengelolaan yang baik dan kreatifitas peningkatan yang ada, harapnya. .................... (bersambung)

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.