Hilangnya Ketahan Keluarga, Buah Dari Sekularisme


Oleh: Ummu Balqis

Aktivis muslimah ngaji


Masyarakat kembali digemparkan oleh berita penganiayaan seorang ibu terhadap puteranya. Korban ditemukan meninggal dalam keadaan tangan yang terikat dan bersimbah darah di sebuah saluran irigasi. Mirisnya, tindakan sadis sang ibu ini dibantu oleh anggota keluarga yang lain, yaitu sang kakek.


Dilansir dari Kompas (07/10/2023), Muhamad Rauf (13), warga Desa Parigimulya, Kecamatan Cipunagara, Kabupaten Subang, Jawa Barat ditemukan tewas di saluran irigasi atau sungai di Blok Sukatani, Desa Bugis, Kecamatan Anjatan, Kabupaten Indramayu, Rabu (4/10/2023).


Kasus ini bukanlah yang pertama diberitakan oleh media online. Sebelumnya, telah banyak kasus penganiayaan yang terjadi. Seorang anak berinisial SN (10th) telah diseterika oleh ibu tirinya. Penyebabnya hanya karena kesal pada suaminya terkait masalah ekonomi (Detik;24/09/2023).


Sekularisme  Si Biang Kero


Kasus penganiayaan yang dilakukan oleh keluarga semakin merebak dengan berbagai motif dan alasan. Sering dan banyaknya kasus penganiayaan ini seakan-akan menjadi sesuatu yang lumrah dan patut dimaklumi. Hal ini wajar karena pola asuh dan pola pendidikan orang tua sangat dipengaruhi oleh sistem yang ada. 


Minimnya ilmu orang tua ditambah faktor ekonomi yang karut-marut, membuat orang tua asal-asalan dalam mendidik anak-anak mereka sehingga tak heran, hanya karena faktor ekonomi, anak yang terkena imbasnya. Orang tua stress mencari nafkah, tuntutan hidup semakin kompleks, sedangkan anak-anaknya tidak bisa diatur. Ini bisa menjadi pemicu kekerasan orang tua pada anak-anak.


Padahal, orang tua seharusnya bisa menjalankan fungsinya sebagai pengayom bagi anak-anak. Demikian juga keluarga, harusnya bisa menjadi  tempat berkasih sayang antara anak dengan orang tuanya. Namun sayang, semua itu seolah terkikis habis karena sistem sekularisme yang diterapkan saat ini.


Pada faktanya, sekularisme  sangat berperan dalam menyebabkan berbagai masalah, di antaranya masalah ekonomi, dekadensi moral, maupun masalah keimanan. Fungsi negara, masyarakat, bahkan keluarga hilang karena si biang kerok ini.


Sekularisme yang memang menjauhkan agama dari kehidupan dapat meruntuhkan keimanan seseorang, sehingga dengan mudahnya tersulut emosi dan melakukan KDRT. Sistem pendidikan yang tidak mengarahkan pada keimanan dan ketakwaan akan memudahkan seseorang melakukan kekerasan, meskipun pada anaknya sendiri atau anggota keluarga yang lain.


Penerapan sistem kapitalisme sekuler telah gagal dalam menciptakan kesejahteraan bagi rakyat, bahkan cenderung melepaskan tanggung jawab. Akibatnya, rakyat yang dalam kondisi jauh dari kata sejahtera tersebut akan mudah tersulut secara emosional. Pelampiasannya ditujukan pada keluarga, terjadilah KDRT. Inilah buah busuk dari penerapan sekularisme


Sistem sekuler sangatlah berbeda dengan sistem Islam secara mutlak. Pondasi yang dibangun dalam sistem Islam adalah keimanan dan ketakwaan kepada Allah Swt. Penerapan sistem pendidikan yang berbasis Islam akan melahirkan generasi yang bermoral dan memiliki keimanan dan ketakwaan, generasi yang mempunyai kesadaran bahwa setiap perbuatan akan dihisab.


Penerapan sistem Islam akan melahirkan generasi yang memiliki rasa takut jika melakukan kemaksiatan, termasuk penganiayaan atau KDRT. Selain itu, sistem Islam akan membentuk anak yang senantiasa berbakti kepada orang tua. Sebaliknya, orang tua akan menyayangi dan mendidik anak-anak mereka.


Negara yang berasaskan Islam akan berupaya menyejahterakan rakyat dengan menyediakan lapangan kerja dan upah yang mencukupi bagi semua rakyat. Negara akan memastikan setiap penanggung nafkah atau kepala keluarga bisa memenuhi semua kebutuhan keluarganya.


Penerapan sistem Islam secara menyeluruh tentu akan meminimalkan kasus KDRT, bahkan bisa mencegah faktor-faktor yang bisa memicunya. Semua itu hanya bisa diterapkan dalam sebuah negara yang menerapkan sistem Islam secara menyeluruh, yaitu Daulah Khilafah Islam yang tegak di atas metode kenabian.

Wallahu a'lam.

Post a Comment

Previous Post Next Post