Latest Post

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 0pini 50Kota aceh Adat dan Budaya Ag Agam agama Ahmad khadafi AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan banjir bank banten banwaslu banyumas banyuwangi Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita berita tni Bernas Besar BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom BPPW Sumbar Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu Buletin bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund BWS V BWSS V cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat Corona Covid 19 Pasaman covid-19 Covid19 pasaman cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan Dakwah dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPD PAN DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman Dprd prov DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Financial Fitur Fiture FKAN FKS FMPK FPRB Pasaman france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar Golkar Pasaman gor gor haji agus salim Goresan tinta Goresan Tinta Bidan Diny Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records Gunung Mas guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil IKC Pasaman ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah Kayong Utara kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag Kemenega kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah Kisah Nabi kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 Kodim pasaman kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni Koni Pasaman kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostra kostrad Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar Kumpulan saiyo kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional Nafsiyah nagan raya naganraya Nagari Durian Tinggi naisional napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional Nasionaĺ nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal New Normal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinì Opìni Òpini Òpìni Opinj Opink Opinu organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang Padàng padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman Padanh pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti Pantun papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai Partai PAN partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pasbarr Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan Penďidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri Polsek Bonjol poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang SMK 1 Lbs smk muhammadiyah SMKN1 Lbs SMP 3 Padang SMP 30 SMP Kumpulan SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang Terbaru teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy UT uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis Yulisman zakat zardi syahrir



Oleh Eros Rosnani 
(Ibu Rumah Tangga)


Dikutip dari Terkini.id, Jakarta  02 Oktober 2021 – Millen Cyrus terpilih menjadi Miss Queen Indonesia 2021. Miss Queen Indonesia 2021 merupakan kontes kecantikan bagi para transgender yang diselenggarakan di Bali. Dengan terpilihnya Millen Cyrus, ia  kemudian berhak ikut Miss Internasional Queen 2021 di Thailand. Dilansir dari Insertlive, Millen Cyrus mendapatkan banyak cibiran atas keikutsertaannya. Komentar negatif pun dilayangkan untuk keponakan Ashanty itu. Ajang ini pun jadi pro kontra.

Sikap masyarakat semakin toleran terhadap penyimpangan fitrah manusia. Ini dapat dilihat dari sikap masyarakat yang banyak memberikan dukungan pada pemenang terpilih  Miss Queen Indonesian untuk  tampil  kembali di ajang sejenis pada tingkat Global Miss Internasional Queen 2021 yang akan diselenggarakan di Thailand.

Karena sistem liberalisme saat ini sedang menguasai dunia. Atas nama HAM pelaku maksiat seperti komunitas LGBT akan dilindungi dan difasilitasi oleh penguasa yang menganut sistem liberalisme. Tidak ada upaya sama sekali dari penguasa untuk menutup semua pintu penyebarannya, dan tidak dipertimbangkan akibatnya perilaku LGBT itu  akan  menjadi faktor utama penyebaran penyakit menular seksual seperti  HIV dan AIDS.

Legalitas LGBT disandarkan kepada HAM yang menafikan aturan agama. Penyimpangan-penyimpangan  seperti ini akan terus terjadi selama sistem yang diadopsi masih sistem buatan manusia dijadikan sebagai pedoman, sehingga menolerir keberadaan komunitas pelaku komunitas maksiat ini. Wujud kebebasan berpikir yang dikampanyekan Barat demi menerima komunitas LGBT, hal ini  akan merusak kaum muslim sekaligus menjauhkan umat dari hukum-hukum Allah,  apabila mendiamkannya akan mengundang murka Allah.

Hanya dengan sistem Islam yang sempurna sesuai Al-Quran dan Sunnah sebagai sumber hukum yang bisa menyelesaikan semua  persoalan manusia.  Sebab Allah menegaskan haramnya perilaku LGBT dengan melaknat dan mengazab kaum Nabi Luth yang memiliki orientasi seksual yang menyimpang. 

Sistem Islam yang diterapkan dalam negara akan mencegah menyebarnya ide-ide kufur liberal dan berbagai perilaku menyimpang. Jika ada yang melakukannya akan ditindak dengan hukuman yang tegas sehingga yang lain akan takut melakukannya. 

Sungguh kita berlindung kepada Allah dari azab dan murka-Nya. Sesungguhnya azab Allah sangatlah pedih.

Wallahu a’lam bish-shawab.



Oleh Ammylia Ummu Rabani
(Komunitas Muslimah Peduli Umat)


Sudah menjadi thobi’i, jika aksi senantiasa menuai reaksi. Pudarnya kepercayaan masyarakat akan tindakan penanganan hukum oleh aparat kepolisian yang terkesan tak serius, mencuatkan hastag #percumalaporpolisi yang viral di media sosial.

Selidik punya selidik perbincangan itu sebagai buah dari dihentikannya kasus dugaan pemerkosaan tiga anak di Luwu Timur, Sulawesi Selatan (Sulsel). Yang dengan jelas ibu korban telah memaparkan duduk perkaranya karena dia berlaku pula menjadi saksi.

Menurut pernyataan dari pihak kepolisian yang disampaikan oleh Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karo Penmas) Divisi Humas Polri, Brigjen Rusdi Hartono, mempertanyakan data dari munculnya tagar tersebut. Menurutnya, pelaporan dari masyarakat selalu ditindaklanjuti oleh kepolisian jika alat bukti yang dibutuhkan memenuhi persyaratan (okezone.com/8/10/2021).

Tanggapan mengenai tagar #percumalaporpolisi pun dikemukakan oleh psikolog forensik, Reza Indragiri Amriel dalam keterangan tertulis, Sabtu, 9 Oktober 2021. Dia mengungkapkan bahwa ajakan untuk tidak melapor ke polisi, betapa pun dilatari kekecewaan mendalam dan itu manusiawi, tidak sepatutnya diteruskan. Reza menilai jika hal demikian dilanjutkan maka akan membuka peluang aksi vigilantisme atau menegakkan hukum dengan caranya sendiri. Ini sebuah kebahayaan, ujarnya (m.med.com/9/10/2021).

Setiap masyarakat berhak mengemukakan pendapatnya di negeri ini, termasuk terhadap viralnya tagar #percumalaporpolisi. Namun, masyarakat sudah kadung dikecewakan dengan penegakkan hukum di NKRI. Yang memang telah terbukti tumpul ke atas dan tajam ke bawah. Tak tanggung-tanggung, Lembaga Survei Indonesia (LSI) pun telah mengantongi data mengenai hal ini.
Peneliti LSI Dewi Arum menyampaikan dalam survei tersebut yang menilai tidak puas terhadap penegakan hukum di Indonesia, cakupannya merata di semua lapisan masyarakat. survei yang dilakukan LSI pada 1 sampai 4 April 2013 ini, dilakukan terhadap 1.200 responden di 33 provinsi. Hasilnya, 56 persen masyarakat menyatakan kurang puas dengan penegakan hukum di Indonesia (Sindonews.com/8/4)2913).

Survei ini memang dilakukan di beberapa tahun silam, belum ditambah lagi dengan kasus-kasus baru yang membuat kepercayaan masyarakat semakin pupus. Kasus korupsi yang alot ditangani, kriminalisasi kepada ulama juga pihak oposisi, ditambah lagi narkoba juga penodaan agama yang semakin mewarnai suramnya penegakkan hukum di NKRI.

Jujur. Mendamba keadilan di negeri ini bagai punguk merindukan bulan. Berjibunnya laporan kepada pihak kepolisian tidak lantas semua kasus dilanjutkan dalam penyidikan. Pelapor mesti memiliki alat bukti yang cukup. Namun, bagaimana bagi mereka yang ada dalam kondisi keterbatasan? Hanya melapor karena menjadi saksi bahkan korban dari sebuah kejahatan. Akankah hukum dan keadilan mati di NKRI? Berlebih lagi jika terkait korban pelecehan seksual. Korban mesti divisum untuk mengantongi alat bukti. Ada rupiah yang harus dikeluarkan. Ada beban moral pula yang terpaksa ditelan. Masyarakat yang berharap mendapat keadilan. Aparat kepolisian yang begitu sibuk menyelesaikan berbagai tindak kejahatan. Penguasa yang menetapkan kebijakan. Semestinya semuanya dilandasi keimanan dan ketakwaan kepada Allah Robbul ‘Izzati. 

Jangan menjadikan landasan hukum pada logika manusia yang penuh dengan cacat cela. Hukum sekuler yang memisahkan agama dari ranah kehidupan individu, masyarakat juga negara. Karena sesungguhnya, hukum hasil kompromi manusia hakikatnya bukan menyelesaikan masalah justru menambah ruwet masalah.

Jika masyarakat, aparat juga penguasa merapat pada Islam. Atas izin Allah Subhanahu wa Ta’ala keadilan akan diraih dengan penerapan hukum-Nya. Sebagaimana yang disampaikan dalam kalam-Nya.
Sesungguhnya Allah menyuruh kamu menyampaikan amanat kepada yang berhak menerimanya, dan (menyuruh kamu) apabila menetapkan hukum di antara manusia supaya kamu menetapkan dengan adil. Sesungguhnya Allah memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepadamu. Sesungguhnya Allah adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat.” (QS. An-Nisa: 58)

Lantas bagaimana cara Islam menghadapi pelanggaran? Seseorang dikatakan bersalah apabila terbukti melanggar aturan. Baik aturan agama maupun aturan negara. Aturan negara dalam Islam disandarkan juga pada Al-Quran dan As-Sunah. Maka, hukumannya pun akan disesuaikan dengan hukum syara’ yang ada.

Dalam upaya penegakan hukum, Islam terlebih dahulu akan melakukan pembuktian. Setelah dilakukan proses pembuktian, barulah hakim (Qadhi) memberikan keputusannya. Jika dari hasil pembuktian itu terbukti tak bersalah maka terdakwa akan bebas. Adapun jika sebaliknya hakim akan memberikan sanksi. Namun, tidak jarang yang telah melakukan kemaksiatan justru menyerahkan dirinya agar diberi hukuman. Sehingga aparat diberi kemudahan untuk melakukan proses peradilan dan pelaku dimudahkan untuk menghapuskan segala dosa atas kemaksiatan yang telah dilakukan. 

Sebagaimana Ghomidiah dan Maiz yang mengakui dirinya telah melakukan perzinaan. Pengakuan dilakukan karena dorongan keimanan dan ketakwaan yang masih menancap di jiwa mereka. Mereka lebih memilih menjalani hukuman di dunia daripada mendapati pedih azab di neraka.
Adapun sanksi dalam Islam dibagi menjadi 4, yaitu hudud, jinayat, ta’zir dan mukhalafat. Hudud adalah sanksi dengan kemaksiatan yang kasus dan sanksinya sudah ditetapkan syariat. Jinayat adalah penyerangan terhadap manusia. Jinayat dibagi menjadi 2: Pertama, penyerangan terhadap jiwa (pembunuhan). Sanksinya bisa berupa qishah,  diyat dan kafarah. Kedua, penyerangan terhadap organ tubuh. Sanksinya adalah diyat.
Ta’zir adalah sanksi kemaksiatan yang tidak ada had dan kafarah. Qadhi yang berhak menetapkan sanksi dengan pertimbangan pelaku, kasus, politik dll. Mukhalafat adalah sanksi yang diberikan ketika tidak menaati ketetapan yang dikeluarkan negara, baik itu berupa larangan ataupun perintah.
Dari sini, Islam tidak akan langsung menghakimi seseorang yang dinilai salah. Harus dibuktikan dulu dengan menghadirkan saksi. Semuanya juga dilandaskan pada hukum syara’. Bukan atas dasar suka atau tidak suka. Bahkan bukan pula karena kepentingan seseorang/kelompok. Sehingga orang tak akan mudah menuduh orang lain. Karena Islam melindungi kehormatan tiap Jiwa.

Jika demikian, akankah kita bertahan dengan hukum manusia atau mengambil sistem Islam sebagai solusi masalah kehidupan? Wallahu’alam bishowab.


N3,SAROLANGUN - Dalam Rangka memperingati Hari Ulang Tahun Kabupaten Sarolangun yang ke 22 tahun 2021 DPRD Kabupaten Sarolangun gelar Rapat Paripurna Istimewa, bertempat Ruang rapat DPRD Sarolangun, Selasa (12/10/2021).

Rapat paripurna tersebut dibuka langsung oleh Ketua DPRD Sarolangun Tontawi Jauhari,SE didampingi pimpinan DPRD lain dan dihadiri Gubernur Jambi Alharis, Bupati Sarolangun H.Cek Endra, Ketua DPR Provinsi Jambi Edi Purwanto, Wakil Bupati H.Hillalatil Badri, Sekda Endang Abdul Nasir dan Forkompinda.

Selain itu juga hadir undangan beberapa Kepala Daerah dari beberapa Provinsi, seperti Provinsi Sumatera Selatan, Bengkulu dan Sumatera Barat.

Pada peringatan HUT Kabupaten Sarolangun ke 22 tahun 2021 Pemkab Sarolangun mengambil tema " Sarolangun Sehat Lawan Covid 19 ".

Dalam sambutannya Gubernur Jambi Alharis,S.Sos, MH mengucapkan Dirgahayu Sarolangun ke 22 tahun, ia juga mengapresiasi Bupati H.Cek Endra sebagai salah satu tokoh pembangunan di Provinsi Jambi dengan program keunggulan baik bidang infrastruktur maupun kesejahteraan masyarakat.

" Kemajuan Sarolangun sangat luar biasa, sama seperti Kabupaten kota yang maju, malahan di beberapa sektor dapat mengalahkan kabupaten lain sejak dipimpin Bupati H.Cek Endra," puji Gubernur Alharis.

Bukan hanya itu, Alharis juga mengatakan Kabupaten Sarolangun merupakan Kabupaten yang kaya Dengan kekayaan alam, mulai dari minyak bumi, batubara, emas dan semen.

Terakhir Gubernur Alharis berharap ke depannya ada kerja sama yang baik dengan seluruh Bupati dalam membangun Provinsi Jambi terutama dalam program meningkatkan ekonomi masyarakat, infrastruktur dan mengurangi angka pengangguran.

" Atas nama Pemerintah Provinsi Jambi kami berterimakasih kepada pak H.Cek Endra yang telah banyak berinovasi dalam membangun Sarolangun, kami butuh bantuan Pak H.Cek Endra dalam membangun Jambi lebih maju," tutup Gubernur Alharis.

Tak hanya itu Ketua DPRD Sarolangun Tontawi Jauhari SE, dalam sambutan singkatnya menyebutkan dalam usia yang ke 22 tahun, Kabupaten Sarolangun telah banyak kemajuan baik dalam pembentukan Peraturan Daerah (Perda) dalam meningkatkan Pendapatan Asli Daerah.

" Kemajuan ini tak lepas dari kerja keras pemimpin daerah dalam segala bidang, sehingga PAD terserap dengan baik untuk pembangunan dan kesejahteraan masyarakat," sebut Tontawi Jauhari.

Sementara Bupati Sarolangun H.Cek Endra mengatakan pembangunan yang telah dilakukan sehingga mampu meningkatkan kesejahteraan masyarakat, tak luput dari kerja keras semua pihak dan Bupati Bupati sebelumnya.

" Kemajuan yang telah dicapai ini merupakan hasil jerih payah Bupati sebelumnya, pak H.M. Madel dan pak HBA," ucap H.Cek Endra.

Lanjut Bupati Cek Endra, Pemkab Sarolangun berhasil mewujudkan visi Menuju Sarolangun maju disegala bidang, baik dibidang infrastruktur, ekonomi masyarakat, bidang kesehatan, pendidikan dan bidang keagamaan tak lepas dari peran serta semua pihak dan masyarakat yang selalu mendukung. Ini terbukti dengan Raihan prestasi dengan banyaknya penghargaan yang diperoleh oleh Kabupaten Sarolangun.

Dalam kesempatan itu juga Bupati H.Cek Endra juga mempunyai permintaan khusus kepada Gubernur Alharis, seperti merealisasikan pabrik semen di Sarolangun.

Dari pantauan Rapat Paripurna Peringatan HUT Kabupaten Sarolangun ke 22 tahun berjalan lancar dengan tetap menerapkan Protokol Kesehatan meskipun Pandemi Covid 19 sudah mulai berkurang.

(SRF)


Padat Karya Tunai (Cash For Work) merupakan kegiatan pemberdayaan masyarakat khususnya yang miskin dan marginal yang bersifat produktif dengan mengutamakan pemanfaatan sumber daya, tenaga kerja, dan teknologi lokal untuk memberikan tambahan upah/ pendapatan, meningkatkan daya beli, mengurangi kemiskinan, dan sekaligus mendukung penurunan angka stunting.

Dengan skema Padat Karya Tunai dalam pelaksanaan Dana Desa diharapkan dapat menyerap tenaga kerja dalam jumlah besar, dengan memberikan upah langsung tunai kepada tenaga kerja yang terlibat, baik secara harian maupun mingguan, sehingga dapat memperkuat daya beli masyarakat, meningkatkan pertumbuhan ekonomi, dan kesejahteraan masyarakat.

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat, dalam masa pandemi Covid-19 berupaya untuk memulihkan keadaan perekonomian masyarakat yang terdampak, melalui program Padat Karya Tunai pada Balai Prasarana Permukiman Wilayah Sumbar yang  terdiri dari beberapa program, yakni Kota Tanpa Kumuh (KOTAKU), Pengembangan Infrastruktur Sosial Ekonomi Wilayah (PISEW),Penyediaan Air Minum dan Sanitasi Berbasis Masyarakat (PAMSIMAS), Sanitasi Perdesaan dan Pembangunan MCK di Lembaga Pendidikan Keagamaan.

Kepala Balai Prasarana Permukiman Wilayah Sumbar, Koesworo Darpito mengungkapkan bahwa total anggaran program PKT di Provinsi Sumatera Barat sebanyak Rp. 114,27 Miliar, sedangkan untuk progres pelaksanaan fisik telah mencapai pada angka 90%. Sementara itu program PKT ini sendiri berhasil menyerap tenaga kerja sebanyak 150.000 orang, “ dari program PKT ini mampu menyerap tenaga kerja sebanyak 150.000 orang, dan tentu saja tenaga kerja itu sendiri masyarakat sekitar yang memiliki kesulitan dalam bekerja atau berusaha” tutur Koesworo.

Program Kota Tanpa Kumuh (KOTAKU) merupakan program yang bertujuan untuk mencegah dan meningkatkan kualitas permukiman kumuh melalui pembangunan infrastruktur berupa jalan lingkungan, pengolahan air minum, pengolahan sanitasi, penyediaan ruang terbuka hijau, penyediaan akses persampahan, penataan bangunan dan sistem proteksi kebakaran. Selain melaksanakan pembangunan infrastruktur, melalui program KOTAKU Livelihood (kehidupan yang berkelanjutan) untuk mendukung peningkatan kesejahteraan masyarakat berpenghasilan rendah melalui penyediaan infrastruktur yang dibutuhkan.

Pengembangan Infrastruktur Sosial Ekonomi Wilayah (PISEW), adalah program yang bertujuan untuk yang bertujuan menyediakan atau meningkatkan infrastruktur dengan pendekatan partisipasi masyarakat dalam skala kawasan untuk meningkatkan sosial dan ekonomi wilayah, infrastruktur yang dibangun seperti, jalan akses menuju area pertanian, irigasi, jembatan dan lain-lain, pada tahun ini PISEW dilaksanakan di 77 Jorong di 7 Kabupaten.

Penyediaan Air Minum dan Sanitasi Berbasis Masyarakat (PAMSIMAS) adalah program yang berbasis masyarakat dalam penyediaan air minum bagi masyarakat di perdesaan, pada tahun 2021 PAMSIMAS telah menyasar pada 200 lokasi di 15 Kabupaten/Kota. Sampai saat ini PAMSIMAS telah menyumbang sekitar 30% untuk pelayanan akses air minum di Provinsi Sumatera Barat.

Sanitasi Perdesaan (SANDES), Program Sanitasi Perdesaan merupakan kegiatan dalam penyediaan sarana prasarana air limbah dengan sasaran desa dengan gizi buruk (stunting), buang air besar sembarangan (BABS) tinggi, masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) serta desa yang tertinggal dan berkembang. Pada tahun ini telah dibangun sebanyak 1.393 unit bilik jamban beserta tangki septik individu di Kabupaten Solok dan Kabupaten Lima Puluh Kota.

Penyediaan Sarana Prasarana Sanitasi di Lembaga Pendidikan Keagamaan, kegiatan ini merupakan salah satu program Padat Karya karena dilaksanakan oleh masyarakat sekitar Pondok Pesantren, sebanyak 64 unit tempat Mandi, cuci dan Kakus (MCK) di 43 Pesantren di Provinsi Sumatera Barat telah selesai dan sedang dilaksanakan pengerjaannya.



Salatiga, nusantaranews.net - Ribuan pedagang kaki lima (PKL), pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM), serta pedagang warungan, di wilayah Kabupaten Semarang dan Kota Salatiga, menerima bantuan tunai yang disalurkan lewat Kodim 0714/Salatiga.

Bantuan tunai tersebut sebagai kompensasi bagi PKL, pedagang warungan, dan pelaku UMKM, karena terdampak penerapan PPKM Darurat saat pandemi Covid-19.


Setiap penerima bantuan mendapat Rp 1,2 juta tanpa potongan pajak, di mana untuk Kota Salatiga ada 2.000 penerima dan untuk Kabupaten Semarang ada 4.500 penerima, dengan total penerima 6.500 orang.


''Mereka yang berhak menerima bantuan itu, berdasarkan data Dinas Koperasi dan UMKM  masing-masing daerah. Kemudian dilakukan pengecekan di lapangan. Tidak ada duplikasi penerima, karena yang sudah menerima bantuan sejenis dari pemerintah daerah, tidak akan mendapatkan bantuan lagi,'' kata Dandim 0714/Salatiga Letkol Inf Loka Jaya Sembada.


Untuk pengecekan para penerima lapangan melibatkan tiga institusi yakni TNI (Babinsa), Polri (Bhabinkabtimas), dan Pemda (dinas terkait).


Adapun penyerahan bantuan berlangsung di Makodim 0714/Salatiga di Jalan Diponegoro.


Secara simbolis penyerahan dilakukan Dandim 0714/Salatiga Letkol Inf Loka Jaya Sembada, Wali Kota Salatiga Yuliyanto SE MM, Asisten Bidang Kesra Pemkab Semarang Heru Purwantoro, dan Forkopinda Kota Salatiga/Kabupaten Semarang.


Agar tidak terjadi penumpukan penyerahan bantuan dilakukan bertahap, di mana setiap hari ditarget 500 hingga 700 penerima.


Sementara itu Wali Kota Salatiga Yuliyanto berharap agar bantuan tersebut bisa dimanfaatkan sebaiknya, sebagai kompensasi penerapan PPKM Darurat lalu, ketika pedagang tidak dapat berjualan dan omzet usaha menurun drastis.


Yuliyanto berharap bantuan itu sebagai stimultan PKL, UMKM, dan pedagang warungan, agar tetap bersemangat melaksanakan aktivitas perdagangan, sehingga ekonomi daerah kembali pulih.


Sugiyarto (53), warga RT 3 RW 6 Kutowinangun Kidul, Kecamatan Tingkir Salatiga berterima kasih dengan adanya bantuan tersebut.produsen rempeyek tersebut mengaku saat pandemi ini penjualan merosot drastis, terlebih saat penerapan PPKM Darurat.

(pendim0714/m@s)

Oleh: Rafika Husna

 Ibu Rumah Tangga di Depok

 

Siapa yang tak kenal Amirul Mukminin Umar bin Al-Khaththab ra? Namanya pasti sudah sering kita dengar bukan. Ya, beliau adalah sosok pemimpin negara Islam yang sangat sederhana. Bahkan, Imam Malik meriwayatkan dalam Al-Muwaththa, bahwa Anas bin Malik ra pernah berkata, “Aku melihat Umar bin Khaththab ra pada masa kekhilafahannya biasa memakai jubah yang bertambal di dua pundaknya.” Umar bin Khaththab juga pernah berkata, “Alangkah buruknya aku ini sebagai pemimpin jika aku memakan bagian yang baik, lalu aku memberi rakyat makanan sisanya” (Ibn Sa’d, Ath-Thabaqat al Kubra, 3/312).

Khalifah Umar salah satu contoh pemimpin teladan di masa susah. Pada waktu beliau menjadi khalifah, pernah terjadi masa paceklik. Waktu itu daerah Hijaz sedang dilanda kekeringan yang parah, penduduknya banyak yang mengungsi ke Madinah karena sudah tidak ada lagi makanan sedikit pun.

Mereka segera mengadukan keadaannya kepada Khalifah Umar. Beliau pun langsung merespon dengan segera membagi-bagikan makanan dan uang dari baitul mal hingga gudang makanan dan kas baitul mal kosong. Khalifah Umar mengganti makanannya dari roti, lemak dan susu dengan hanya makan minyak dan cuka. Akibatnya tubuhnya pun menjadi kurus dan banyak yang mengkhawatirkan beliau akan sakit dan lemah.

Pada masa paceklik, Khalifah Umar pernah keluar bersama Abbâs, paman Rasulullah SAW untuk melaksanakan shalat istisqâ’ (meminta hujan). Setelah itu Khalifah Umar berdoa, “Ya Allah, sungguh jika kami ditimpa kekeringan sewaktu Rasulullah SAW., masih hidup, maka kami meminta kepada-Mu melalui Nabi kami. Sekarang kami meminta kepada-Mu melalui paman Nabi kami” (HR ath-Thabarani). Kemudian masa paceklik pun berakhir dan Khalifah Umar telah berhasil melewati masa-masa sulit itu dengan kebijakan yang tepat sehingga dapat menyelamatkan rakyatnya dari kesulitan.

Adakah pemimpin saat ini yang berusaha meneladani Khalifah Umar? Faktanya tidak ada yang mampu meneladaninya kecuali hanya sekedar pencitraan. Selama pandemi Covid-19 saja kehidupan rakyat semakin sulit dan tercekik. Rakyat yang miskin semakin banyak, tapi sejumlah pejabat di negeri ini malah semakin meningkat kekayaannya selama pandemi Covid-19.

Melihat fakta tersebut, sepertinya sulit untuk memilih pemimpin yang baik dalam sistem sekuler ini, karena mereka yang memegang kekuasaan selalu dikendalikan oleh para pemodal yang notabene asing.

Padahal, kekuasaan adalah amanah. Pemimpin amanah akan menunaikan tugas untuk memelihara semua urusan rakyatnya seperti: menjamin pemenuhan kebutuhan pokok (sandang, pangan, papan bagi tiap individu warga negara); menjamin pemenuhan pendidikan, kesehatan dan keamanan secara cuma-cuma; serta melindungi rakyat dari berbagai gangguan dan ancaman. Sebagaimana sabda Rasulullah SAW,“Kepala negara adalah pengurus rakyat dan dia bertanggung jawab atas rakyat yang dia urus” (HR al-Bukhari). []



Oleh Ummu Zhafran 
Pegiat Literasi

Aneh. Itulah ungkapan yang tepat untuk menggambarkan kisruh Blok Wabu. Sebab Blok Wabu sejak lama sebenarnya telah dilepas hak konsesinya oleh Freeport. Artinya, korporat tambang milik asing yang selama ini mendulang di Papua tak lagi punya kepentingan di Blok Wabu. Mereka menyatakan ingin fokus menggarap Grasberg. (tempo.com, 24/9/2021)  Otomatis seharusnya terbuka lebar peluang Ibu Pertiwi untuk mengeksploitasi tambang emas itu sendiri.  

Tapi nyatanya tidak demikian. Bak jeruk makan jeruk, Blok Wabu disinyalir justru jadi bancakan korporat lokal milik negeri sendiri. Setidaknya itu yang terungkap dari hasil bincang-bincang seorang pengacara kondang, Haris Azhar di kanal akun media sosialnya. (Youtube, 20/8/2021) 

Duh, lantas ke mana negara yang harusnya mengelola blok penghasil emas yang menggiurkan tersebut? Bagaimana tidak menggiurkan, mengutip data Kementerian ESDM 2020, Blok Wabu menyimpan potensi sumber daya 117.26 ton bijih emas dengan rata-rata kadar 2,16 gram per ton (Au) dan 1,76 gram per ton perak. Nilai potensi ini setara dengan US$14 miliar atau nyaris Rp 300 triliun dengan asumsi harga emas US$ 1.750 per troy once. (tempo.com, 24/9/2021) 

Tak heran jika konsesi ‘gunung emas’ ini jadi rebutan. Sayangnya bukan lagi diperebutkan oleh asing tapi justru anak-anak negeri sendiri. Setidaknya terdapat empat perusahaan lokal yang teridentifikasi menguasai konsesi Blok Wabu. (kanal Youtube Haris Azhar, 20/8/2021)

Jelas terlihat ada yang salah dalam pengelolaan SDA di negeri ini. Ingat lagi pernyataan La Ode M Syarif saat masih menjabat Wakil Ketua KPK, bahwa  telah terjadi kegagalan pengelolaan Sumber Daya Alam untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat. (antaranews, 25/1/2019)

Kegagalan yang fatal.  Potensi sumber daya alam yang berlimpah sejatinya milik rakyat. Tidak untuk dijual atau dimiliki oleh individu, korporat lokal maupun asing alias oligarki. Mirisnya mereka justru dibiarkan bermain di sektor publik ini. Akibatnya SDA  dari dulu hingga kini mayoritasnya telah dikelola oleh pihak swasta maupun  asing. (beritasatu.com, 12/2/2013)

Saatnya mata kita terbuka menyaksikan kegagalan  kapitalisme  dalam mewujudkan kesejahteraan rakyat. Di bawah naungan ideologi yang berlandaskan sekularisme ini, apa yang menjadi hak milik rakyat pun tak segan dieksploitasi demi kepentingan pribadi dan golongan. Sadis. 

Pertanyaannya, sampai kapan mau bertahan dalam kesengsaraan ini, sementara terdapat alternatif ideologi yang bertolak belakang dengan kapitalisme. Sistem yang tidak menyengsarakan tapi justru menyelamatkan kehidupan manusia di dunia hingga kelak di akhirat.  

Ya, ideologi Islam tepatnya. Diturunkan Sang Maha Pencipta melalui Rasulullah saw. sebagai petunjuk dalam  memecahkan seluruh problematik kehidupan, termasuk  pengelolaan kekayaan alam tentunya.
Allah Swt. berfirman,

“Kami telah menurunkan kepada kamu (Muhammad) Al-Quran sebagai penjelasan atas segala sesuatu, petunjuk, rahmat serta kabar gembira bagi orang-orang yang berserah diri.” (QS An-Nahl: 89)

Terkait alam semesta, sudah menjadi konsekuensi keimanan kita untuk meyakini bahwa segala yang ada di dunia  adalah milik Allah Swt.

“Kepunyaan Allah-lah segala yang ada di langit dan di bumi; dan kepada Allahlah dikembalikan segala urusan.”(QS ‘Ali Imran:109)

Allah Swt. menetapkan  dalam syariat bahwa segala potensi kekayaan yang terkandung di alam dengan kandungan yang berlimpah merupakan milik umum. Kepemilikan umum ini wajib dikelola oleh negara. Hasilnya diserahkan maksimal untuk kesejahteraan rakyat. Sebaliknya, haram hukumnya menyerahkan pengelolaan kepemilikan umum kepada individu, swasta apalagi asing. Dalilnya antara lain merujuk pada sabda Rasulullah saw.,

“Kaum Muslim berserikat (memiliki hak yang sama) dalam tiga hal: air, rumput dan api.” (HR Ibnu Majah)

Imam at-Tirmidzi juga meriwayatkan hadis dari penuturan Abyadh bin Hammal. Dalam hadis tersebut diceritakan bahwa Abyadh pernah meminta kepada Rasul saw. untuk dapat mengelola  sebuah tambang garam. Rasul saw. lalu meluluskan permintaan itu. Ini menunjukkan kebolehan memberikan tambang garam (atau tambang yang lain) kepada seseorang. Namun, ketika  Rasul saw. mengetahui  bahwa tambang tersebut merupakan tambang yang melimpah hasilnya—digambarkan bagaikan air yang terus mengalir—maka beliau mencabut kembali pemberian itu. Dengan kandungannya yang sangat besar itu, tambang tersebut dikategorikan sebagai milik bersama (milik umum). Maka menjualnya pada pihak individu maupun swasta adalah bentuk pelanggaran terhadap hadis ini.

Sepakat kita, bahwa apa saja yang telah ditentukan oleh Allah Swt. dan Rasul-Nya, termasuk ketentuan dalam pengelolaan sumber daya alam sebagaimana dipaparkan di atas, wajib dilaksanakan. Sebab hal tersebut adalah konsekuensi dari iman. Adapun caranya simpel, terapkan syariah secara totalitas dalam naungan negara sebagaimana yang diwariskan Nabi saw.  Niscaya tak hanya Blok Wabu, namun juga sumber-sumber daya alam lainnya bakal kembali menjadi milik umum dan dikelola untuk kemaslahatan segenap rakyat tanpa membedakan suku, agama maupun ras. 

Wallaahu a’lam bishshawab


Oleh Ummu Ainyssa
Pendidik Generasi dan Member Akademi Menulis Kreatif

"Dan berpegang teguhlah kamu sekalian pada tali (agama) Allah, dan janganlah kamu bercerai-berai, dan ingatlah nikmat Allah kepadamu ketika kamu dahulu (masa jahiliah) bermusuhan, lalu Allah mempersatukan hatimu, sehingga dengan karunia-Nya kamu menjadi bersaudara, sedangkan ketika itu kalian berada di tepi jurang neraka, lalu Allah menyelamatkanmu dari sana. Demikianlah, Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepadamu agar kamu mendapatkan petunjuk". 
Demikianlah Allah berfirman dalam Al-Qur'an Surat Ali Imran ayat 103 agar kaum muslim tidak bercerai-berai. 

Di dalam tafsir Al-Kasysyaf (1998. Vol. 1,601), Al-Zamakhsyari (467-538H) menjelaskan bahwa ayat tersebut bermakna sebuah larangan untuk bercerai-berai seperti halnya yang terjadi pada masa jahiliah. Dimana mereka saling bermusuhan, saling membunuh hingga sering terjadi peperangan sengit di antara mereka. 

Hal senada juga disampaikan oleh Sayyid Muhammad Al-Maliki dalam Manhaj Al-Salaf fi Fahmi Al Nushush baina Al-Nadhriyyah Wa Al-Tathbiq, bahwa Islam datang untuk mengajak manusia agar saling mengasihi dan menyayangi  serta melarang saling bercerai-berai. Bercerai-berai adalah sebab datangnya segala fitnah dan musibah. Bahkan melahirkan permusuhan dan kebodohan. 

Kiranya pendapat beliau ini tak ubah dengan keadaan kaum muslim saat ini. Berbagai fitnah dan musibah terus saja terjadi kepada kaum muslim. Framing jahat terhadap kaum muslim semakin masif mereka gaungkan, terlebih terhadap mereka yang menginginkan kembali diterapkannya aturan Islam. Monsterisasi terhadap ajaran Islam seperti niqab, hijab, jihad dan sistem pemerintahan Islam yakni khilafah, terus saja digelorakan oleh para pembenci Islam. Tuduhan kaum muslim sebagai teroris pun semakin menyudutkan posisi mereka. 

Bahkan di belahan dunia kaum muslim hampir setiap hari mengalami berbagai macam kezaliman, pemerkosaan, pembunuhan, pengusiran dari negerinya sendiri dan penjajahan dari berbagai negeri. Darah terus mengalir di negeri-negeri mereka. Seperti yang dialami oleh kaum Muslim di Uighur, Suriah, Palestina, Kashmir, Rohingya, Yaman dan negeri-negeri muslim lainnya. Derita mereka seolah tidak pernah ada habisnya. Sementara para pemimpin negeri muslim lainnya seolah telah mati hati nurani, penyiksaan yang dialami saudara semuslimnya tak ubah menjadi tontonan yang menghibur yang hanya perlu dikecam saja. 

Sikap abai para penguasa ini tidak akan pernah hilang selama penyebab utama dari berbagai masalah ini tidak dimusnahkan. Penyebab itu tidak lain karena sekat nasionalisme yang telah menjerat hati mereka, menyebabkan kaum muslim saat ini tidak mempunyai pelindung atau junnah (perisai). 

Menanggapi segala permasalahan yang menimpa kaum muslim tersebut, Ketua LBH Pelita Umat Chandra Purna Irawan, S.H., M.H. dalam opening speech International Muslim Lawyer Conference, Ahad (3/10/2021) lalu, di kanal YouTube Al Waqiyah TV menyampaikan bahwa harus ada pencarian solusi, bagaimana perlindungan hukum terhadap kaum muslim yang mengalami penjajahan dan pengusiran yang terjadi di beberapa negara ini serta mencari perlindungan hukum terhadap ajaran-ajaran Islam. Ia pun mengajak para lawyer, mahasiswa hukum, praktisi hukum atau siapapun yang bergelar sarjana hukum untuk ikut melakukan pembelaan terhadap Islam dan kaum muslim.

Beginilah kondisi kaum muslim sejak runtuhnya sistem pemerintahan Islam yakni khilafah pada tahun 1924 H. Kaum muslim tercerai-berai ibarat hidangan di meja makan yang siap disantap oleh siapapun yang kelaparan. Kaum muslim saat ini berjuang sendiri semampu mereka, terseok-seok tak berdaya untuk bisa terlepas dari mulut sang penjajah. Kaum muslim hanya butuh junnah mereka kembali. Yang akan menyelamatkan mereka dari semua kezaliman yang mereka alami.

Tentu keadaan ini akan sangat berbeda tatkala Islam kembali ditegakkan. Terbukti sejak Islam datang dan Rasulullah saw. menjadi kepala negara. Rasulullah berhasil mempersatukan kaum Aus dan Khazraj yang nyaris tidak pernah damai selama 120 tahun lamanya. Yang kemudian diabadikan di dalam Al-Qur'an Surat Ali Imran ayat 103 di atas. Rasulullah juga berhasil mempersaudarakan kaum Anshar dan Muhajirin, kendatipun mereka tidak pernah saling mengenal sebelumnya. Hal ini terus berlanjut pada masa Khulafaur Rasyidin. 

Riwayat lain yang juga menorehkan kisah menakjubkan dalam kepemimpinannya adalah pada masa kekhilafahan Bani Abbasiyah. Khalifah Muhammad bin Harun Ar-Rasyid yang terkenal dengan julukannya Al Mu'tashim Billah yang bermakna "Yang berlindung kepada Allah" menjabat sejak 833 hingga 842 Masehi. 
Salah satu yang terkenal dari beliau adalah bagaimana sikap beliau dalam membela seorang budak muslimah dari Bani Hashim yang dilecehkan oleh orang Romawi. Muslimah tersebut berteriak memanggil namanya, "Waa Mu'thasimah!" yang artinya "Dimana engkau wahai Mu'tashim (tolonglah aku)."

Tidak lama berita itu pun sampai kepada sang khalifah. Ia kemudian segera menerjunkan puluhan ribu pasukannya untuk menyerbu Ammuriyah, yang panjangnya dari istana khalifah di Baghdad hingga kota Ammuriyah (Turki). Mereka mengepung Ammuriyah selama lima bulan. Hingga akhirnya berhasil membebaskan Ammuriyah dari kekuasaan Romawi. 

Begitulah kisah perlindungan seorang pemimpin dalam negeri Islam. Bayangkan saja, jika terhadap seorang muslimah yang dilecehkan saja begitu besar perlindungannya, apalagi terhadap ribuan atau bahkan jutaan warga yang terzalimi atau bahkan dibunuh. 
Tidaklah kita merindukan pemimpin seperti Mu'tashim billah?

Namun sayang, pemimpin seperti Mu'tashim tidak akan pernah kita dapatkan dalam sistem kapitalisme seperti saat ini. Karena hanya sistem Islam-lah yang menerapkan konsep bahwa muslim yang satu dan yang lainnya adalah saudara bagaikan satu tubuh, tanpa sekat kebangsaan. Sebagaimana Rasulullah saw. menyampaikan dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Nu'man bin Basyir bahwa perumpamaan orang-orang mukmin dalam hal kasih sayang adalah bagaikan satu tubuh, apabila ada satu anggota tubuh yang merasakan kesakitan maka sekujur  tubuh pun akan merasakan panas dan demam.

Dari hadis itulah kemudian Rasulullah menyerukan kepada para pemimpin yang akan memimpin umat, bahwa seorang pemimpin atau khalifah laksana perisai (junnah), dimana orang-orang berperang di belakangnya dan menjadikannya pelindung, maka jika ia memerintahkan ketakwaan kepada Allah dan berlaku adil, baginya terdapat pahala dan jika ia memerintahkan dengan yang selainnya maka ia harus bertanggung jawab atasnya. 

Begitulah sang khalifah akan melindungi umat manusia dari segala bentuk marabahaya, kezaliman, keburukan, serta melindungi kehormatannya. Bukan hanya terhadap kaum muslim saja, tetapi juga terhadap nonmuslim yang tinggal di negaranya. Maka sudah saatnya kita semua berjuang bersama demi tegaknya kembali sistem Islam yang akan melahirkan pemimpin-pemimpin laksana Rasulullah saw., para Khulafaur Rasyidin, maupun Mu'tashim Billah. Karena junnah yang selama ini hilang itu hanya akan kembali dengan tegaknya kembali sistem Islam. 

Wallahu a'lam bishshawwab.

Aara Tobio (Mahasiswi, Komunitas Annisaa Ganesha)

Pembelajaran Tatap Muka (PTM) mulai dilaksanakan di banyak sekolah di Indonesia. Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi, Nadiem Makarim, menyatakan dalam rapat kerja dengan Komisi X DPR di Jakarta, “Saat ini, sudah boleh PTM terbatas untuk semua sekolah pada wilayah PPKM level 1 hingga 3.” (Kompas.tv, 25/08/21). Hal ini dilaksanakan demi proses belajar dan mengajar yang dinilai lebih efektif. Selain itu, siswa dipandang perlu untuk bertemu dengan kawan-kawan sebayanya secara langsung. Di tengah pandemi yag melanda Indonesia ini, tentu kebijakan ini merupakan langkah yang mengagetkan banyak pihak.

Berita ini ramai disambut baik oleh para orang tua siswa yang merasa terbebani dengan keharusan mendampingi belajar anak di rumah, serta para guru yang merasa kesusahan mengadakan pembelajaran daring. Dengan adanya dukungan dari dua pihak utama ini, PTM pun tak terhindarkan, sehingga dengan bersemangat dilaksanakan di banyak kota. Mulai dari jenjang taman kanak-kanak hingga SMA, kegiatan luring mulai aktif dilakukan dengan protokol kesehatan yang menjadi aturan.

Realita di Lapangan

Namun, hal ini memunculkan kekhawatiran dari pihak Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI). Komisioner KPAI, Retno Listyanti, menyatakan bahwa terdapat banyak sekali pelanggaran protokol kesehatan di sekolah-sekolah, mulai dari ketidakrutinan mencuci tangan, hingga banyak dilepasnya masker. Beliau juga berkata, “Perguruan tinggi belum dibuka, namun PAUD/TK dan SD malah sudah buka. Padahal anak PAUD/TK dan SD belum mendapatkan vaksin dan perilaku anak TK dan SD sulit dikontrol. Ini sangat berisiko.” (rctiplus.com, 27/09/21).

Benar saja, kluster COVID-19 banyak tersebar di sekolah-sekolah di berbagai provinsi (detik.com, 24/09/21). Di Jawa Barat saja, terdapat 150 klaster PTM. Puluhan ribu siswa dan guru terkonfirmasi positif COVID-19. Jumlah ini adalah kenyataan di lapangan yang sangat memprihatinkan. Bagaimana bisa kesehatan generasi bangsa ini digadaikan dengan mudahnya? 

Bagaimana Andil Pemerintah?

Dengan maraknya kluster sekolah ini, tentu mulai muncul pertanyaan, haruskah PTM dihentikan sementara hingga kondisi membaik? Ternyata tidak. Nadiem Makarim mengatakan bahwa sekolah tatap muka tidak akan diberhentikan. Ia menambahkan, sekolah yang menjadi klaster COVID-19 saja yang ditutup hingga kembali aman untuk PTM terbatas. "Tidak, tidak (dihentikan). PTM terbatas masih dilanjutkan, prokes harus dikuatkan dan sekolah-sekolah di mana ada situasi seperti itu harus ditutup segera sampai aman," kata Nadiem di kompleks parlemen, Senayan, Jakarta (detik.com, 24/09/21).

Kondisi yang sangat berbahaya ini mencerminkan besarnya ketidaksiapan Indonesia dalam menyelenggarakan PTM. Protokol kesehatan yang dikumandangkan ternyata sekadar tulisan yang dipajang di dinding kelas. Besar kemungkinan para siswa dan guru mengabaikannya. Lebih tepatnya, civitas akademika tidak diawasi secara meyeluruh oleh penyelenggara peraturan ini, tak lain adalah pemerintah.

Dalam Islam, menjadi pemimpin adalah beban yang sangat besar. Konsekuensi jika tidak amanah adalah dosa yang sangat berat. Hal ini mendorong para pemimpin untuk melakukan apa yang terbaik untuk rakyatnya, terlebih untuk bidang pendidikan, yang merupakan salah satu tiang penyangga suatu peradaban.

Sesungguhnya, dosa itu atas orang-orang yang berbuat zalim kepada manusia dan melampaui batas di muka bumi tanpa hak. Mereka itu mendapat azab yang pedih.”(QS Asysyura [42]: 42).

Bersama dengan adanya peraturan, harus dilakukan pengawasan. Pengawasan harus disertai dengan kesadaran bahwa pendidikan adalah hal esensial bagi para siswa dan guru, sehingga tidak dilaksanakan sekadarnya saja.

Selain penegakan peraturan yang tegas, diperlukan penyediaan fasilitas yang memadai agar protokol kesehatan dilaksanakan dengan benar. Keterbatasan dana seharusnya tidak menjadi penghalang. Prioritas alokasi dana seharusnya mejadi jelas di sini. Konsentrasi kita adalah untuk menuntaskan pandemi. Sebaiknya dana untuk hal-hal tersier dieliminasi sementara, contohnya adalah pembangunan infrastruktur untuk ibu kota baru.

Apabila belum siap, alangkah baiknya untuk menunda PTM untuk beberapa saat terlebih dahulu. Bukanlah hal sulit untuk menjadikan daring menjadi alternatif pembelajaran. Benar bahwa kita semua lelah akan pandemi ini. Namun, akan menjadi ancaman yang lebih besar untuk membeli kesehatan dengan kemudahan yang sifatnya sementara. Semoga pandemi ini segera berakhir dan pembelajaran di sekolah kembali berjalan lancar dan normal.

 

Sumber:

https://www.kompas.tv/article/205007/nadiem-makarim-semua-sekolah-boleh-belajar-tatap-muka-di-wilayah-ppkm-level-1-hingga-3

https://www.rctiplus.com/news/detail/nasional/1578917/ralat-data-kemendikbud-tak-menafikan-adanya-klaster-sekolah?utm_source=okezonewidget&utm_medium=referral&utm_campaign=news_artikel_1578917

https://www.detik.com/edu/sekolah/d-5737484/klaster-sekolah-covid-ptm-sebaran-wilayah-dan-tanggapan-nadiem

Author Name

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.