Latest Post

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 0pini 50Kota aceh Adat dan Budaya Ag Agam agama Ahmad khadafi AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan banjir bank banten banwaslu banyumas banyuwangi Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita berita tni Bernas Besar BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom BPPW Sumbar Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu Buletin bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund BWS V BWSS V cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat Corona Covid 19 Pasaman covid-19 Covid19 pasaman cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan Dakwah dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPD PAN DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman Dprd prov DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Financial Fitur Fiture FKAN FKS FMPK FPRB Pasaman france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar Golkar Pasaman gor gor haji agus salim Goresan tinta Goresan Tinta Bidan Diny Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records Gunung Mas guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil IKC Pasaman ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah Kayong Utara kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag Kemenega kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah Kisah Nabi kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni Koni Pasaman kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostra kostrad Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar Kumpulan saiyo kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional Nafsiyah nagan raya naganraya Nagari Durian Tinggi napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional Nasionaĺ nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal New Normal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinì Opìni Òpini Òpìni Opinj Opink Opinu organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang Padàng padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman Padanh pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti Pantun papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai Partai PAN partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pasbarr Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan Penďidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri Polsek Bonjol poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang SMK 1 Lbs smk muhammadiyah SMKN1 Lbs SMP 3 Padang SMP 30 SMP Kumpulan SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang Terbaru teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy UT uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis Yulisman zakat zardi syahrir

Bupati Agam, DR Andri Warman, M.M, dalam Kunjungan Bersama beberapa Pejabat Pemerintah Daerah Kabupaten Agam, pada Musibah Kebakaran Blok G Pasar Baso.

Agam, Nusantaranews.net, - Selasa (14/9) Siang, Bupati Agam, Dr Andri Warman, beserta Rombongan Pemerintah Daerah Kabupaten Agam, yang antara lain, Kepala Dinas Sosial,  Rahmi Artati, Kepala Bidang, Linjamsos, Arfi Yunanda, yang didamping beberapa Pejabat Pemkab Agam, lainnya, Tinjau Lokasi Kebakaran Block G Pasar Baso, Nagari Tabek Panjang, Kecamatan Baso, yang tersisa hanya Puing - puing bekas jilatan Sigulambai.

Padakesempatan ini DR Andri Warman, Orang Nomir Satu Kabupaten Agam, itu menyampaikan Rasa Prihatin atas Musibah Kebakaran 24 Petak Kios yang dengan total Kerugian mencapai Rp 2,5 Miliar tersebut.


Suasana Blok G Pasar Baso, Kabupaten Agam, yang tinggal Puing puing sisa Sigulambai.

Sebagai bentuk Kepeduliannya Bupati Agam, DR Andri Warman, serahkan Bantuan Sosial berupa Beras dan Telur sebanyak 18 Paket, serta Uang Tunai Rp 1 Juta Rupiah, untuk 18 Kepala Keluarga, Korban Ganasnya "Sigulambai" yang menorehkan kepuluan.

Dalam hal ini Saat di Konfirmasi Nusantaranews.net, di Lokasi Kunjungan, Bupat Agam, DR Andri Warman, mengatajan Penyerahan Bantuan Sosial dari Pemkab Agam, tersebut, merupakan Bantuan Darurat Korban Kebakaran, dan diharapkan bisa bermanfaat untuk Meringankan Beban yang menimpa para Keluarga Korban.
 
Terkait dengan upaya Penanganan, termasuk Pembangunan Kembali Petak Kios di Block G yang terbakar itu, masih dalam Proses Pembahasan Pihak unsur terkait baik dari Pengelola Pasar, dan  Pemerintah Nagari.


Sementara menurut Kadinas Sosial Kabupaten Agam, Rahmi Artati, yang  didampingi Kepala Bidang Linjamsos Arief Yonanda, menyebutkan, Pemkab Agam, Menyerahkan Bantuan Sosial untuk para Korban yang terdampak Musibah Kebakaran itu, merupakan salah satu bentuk Perhatian dan Wujud Keprihatinan terhadap Musibah yang terjadi.

“ Kami berharap, Bantuan Sosial yang diberikan, bisa bermanfaat untuk Membantu Penanganan secara Darurat menyusul Musibah Kebakaran yang terjadi, “Pungkas Rahmi Artati, mengakhiri.(Bagindo)


Oleh: Widiyaningsih, S.P.

Aktivis Dakwah di Kota Depok

  

Di tengah kasus Covid-19 yang belum melandai, pemerintah memberi izin ratusan tentara Amerika Serikat (AS) untuk mengadakan latihan perang Garuda Shield 2021, bersama TNI AD di Pusat Latihan Tempur Baturaja, Amborawang dan Makalisung yang berlangsung dari 4 Agustus hingga 14 Agustus 2021. Tujuannya untuk meningkatkan kerja sama dan kemampuan prajurit TNI AD dengan AD AS dalam pelaksanaan tugas operasi.

Latihan ini menjadi latihan terbesar dalam sejarah kerja sama antara TNI AD dengan tantara AS.  Dalam pelaksanaannya akan melibatkan penyelenggara dan pelaku sebanyak 2.246 personel TNI AD dan 2.282 personel AD AS dengan materi Latihan Staff Exercise, Field Training Exercise, Live Fire Exercise, Mesdical Exercise dan Aviation. 

Menurut keterangan Kedubes AS, latihan ini untuk memperkuat Kemitraan Pertahanan Utama AS-Indonesia serta mendorong kerja sama dalam mendukung kawasan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka. Garuda Shield 2021 bertujuan meningkatkan kemampuan interoperabilitas gabungan melalui pelatihan dan pertukaran budaya serta dapat memberikan peluang untuk pertukaran profesional dan budaya yang memperkuat kemitraan kedua negara melalui pembelajaran dan pelatihan bersama.

Pelatihan dimulai dengan pertukaran akademik ahli dan pelatihan pengembangan profesional yang fokus pada pelatihan pada tingkat korps dan di bawahnya, memerangi ancaman konvensional, non-konvensional dan gabungan, serta bantuan kemanusiaan dan bantuan bencana (tempo.co, 2 Agustus 2021).

Apakah Kerja Sama Ini Menguntungkan?

Sampai saat ini reaksi masyarakat untuk memprotes latihan gabungan militer itu masih minim. Harusnya kaum Muslim mengangkat suara untuk menentang latihan militer itu, karena faktanya Amerika memusuhi kaum Muslim.

Ada beberapa alasan mengapa kaum Muslimin seharusnya menolak latihan militer bersama ini. Pertama, Amerika dalam prestasinya dihitungan jam berupaya untuk menghancurkan kepentingan-kepentingan umat Islam khususnya di wilayah Timur Tengah. Latihan militer yang disebut sebagai kerja sama keamanan bersama bila dianalisis merupakan konspirasi keji dari Amerika untuk menghalangi kembalinya Islam dan kebangkitan umat Islam, supaya terbuka jalan bagi Amerika mengimplementasikan rencana-rencananya di kawasan Asia Tenggara.

Kedua, Amerika menilai posisi geografi Indonesia merupakan posisi yang strategis sebagai penghubung India dan Cina. Posisi Indonesia adalah posisi yang penting bagi Amerika untuk mengimplementasikan rencana-rencananya. Amerika pun berupaya menancapkan kedua kakinya dan menindas kaum Muslim di Indonesia agar kepentingannya terealisasi yakni mengepung dan memonitor Cina dari dekat.

Sekilas bentuk kerja sama ini dianggap sebagai kemajuan negeri karena terbuka terhadap dunia Internasional. Padahal, latihan bersama sangat memungkinkan pihak luar dapat mengukur sejauhmana kekuatan militer yang dimiliki oleh negeri ini.  Dan lebih dari itu, latihan bersama dengan asing seringkali menjadi pintu intervensi asing untuk menangani problem dalam negeri.  Tidak jarang pula, intervensi asing ini menjadikan penguasa tidak memiliki kedaulatan atas negerinya sendiri. 

Oleh karena itu, sudah semestinya penguasa mewaspadai tekanan dan intervensi asing dalam beragam aspek bukan justru bekerja sama bahkan mengundang mereka untuk latihan militer bersama.

Pandanagan dalam Islam

Tujuan dari eksistensi Amerika adalah untuk menunda berdirinya khilafah di wilayah Asia Tenggara, dikarenakan makin besarnya dukungan masyarakat kepada dakwah Islam di Kawasan tersebut. Jadilah umat sudah begitu dekat dari perealisasian targetnya. Amerika paham, berdirinya khilafah merupakan awal dari berakhirnya Amerika, akhir perang terhadap kaum Muslim dan akhir dari hegemoninya atas dunia.

Oleh karena itu, kaum Muslim wajib menolak ketundukan pemerintah kepada Amerika dan berjuang untuk menegakkan syariah secara kaffah. Hendaknya ahlul quwah menolak bekerja sama dengan para politisi dan militer imperialis. Jika Amerika tidak dihentikan sekarang maka tangannya akan menjadi tangan yang di atas dan penderitaan yang ditimpakan kepada umat akan makin bertambah. Allah SWT telah memperingatkan hal itu dalam firman-Nya: “Jika mereka menangkap kamu, niscaya mereka bertindak sebagai musuh bagimu dan melepaskan tangan dan lidah mereka kepadamu dengan menyakitimu dan mereka ingin supaya kamu (kembali) kafir” (TQS al-Mumtahanah [60]: 2).

Padahal Islam memandang militer merupakan institusi pertahanan dan ketahanan yang penting dalam sebuah negara.  Dalam fiqih Mazhab Syafi’I, Bab Peperangan (Jihad), hal 418 dijelaskan fungsi militer untuk membela dan meninggikan kalimatullah artinya agar ajaran-ajaran yang tinggi dan mulia dapat terpelihara, jangan sampai dirusak dan dihalangi oleh golongan-golongan perusak yang hendak mencederai atau (memfitnah) ajaran-ajaran Islam yang suci.  Negara wajib serius mempersiapkan kekuatan pasukannya secara maksimal agar mampu menggetarkan dan mengalahkan musuh.  Sebagaimana firman Allah SWT dalam Qur’an surah al-Anfal ayat 60 yang artinya, “Kamu menggentarkan musuh Allah dan musuhmu dan orang-orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya.”

Dari ayat tersebut, Allah SWT memerintahkan kepada kita untuk mempersiapkan kekuatan sampai taraf menggentarkan musuh. Oleh karena itu, pelatihan militer adalah kebutuhan vital untuk mempersiapkan kekuatan yang diperintahkan Islam. Ini meupakan pelaksanaan kewajiban penyebaran Islam mencegah dari serangan musuh termasuk mengusir agresi penjajah.  Tentu militer Islam dituntut memiliki kesiapan tingkat tinggi. 

Sejalan dengan ini, Islam mengarahkan militer agar bersungguh-sungguh memberikan perhatian pada pelatihan tempur, penguatan fisik para tantara, pelatihan penggunaan senjata, ilmu militer yang mumpuni, hingga menjadi militer yang kuat dan siap kapan pun melakukan jihad fii sabilillah.  Hanya saja Islam memiliki aturan yang sangat rinci tentang hal ini. 

Dalam Masyru’ ad dustur dijelaskan dalam pasal 189 dilarang keras mengadakan perjanjian militer dan sejenisnya, atau yang terikat secara langsung dengan perjanjian tersebut seperti perjanjian politik dan persetujuan penyewaan pangkalan serta lapangan terbang, dibolehkan mengadakan perjanjian bertetangga baik, perjanjian dalam bidang ekonomi, perdagangan, keuangan, kebudayaan dan gencatan senjata.

Adapun dalam pasal 190 berbunyi, negara tidak boleh turut serta dalam organisasi yang tidak berasaskan Islam atau menerapkan hukum-hukum selain Islam, seperti organisasi Internasional PBB, Mahkamah Internasional, IMF, Bank Dunia.  Begitu pula dengan organisasi regional seperti Liga Arab. 

Maka dapat dipahami, militer merupakan hal penting termasuk di dalamnya pelatihan militer. Islam memerintahkan agar negara secara mandiri tidak ada kerja sama militer dengan negara asing, karena sama saja negara menyerahkan dirinya kepada asing. Karenanya, negara Islam akan melakukan berbagai persiapan militer tanpa dicampuri negara lain. Semua ini akan bisa dilaksanakan ketika penguasa mengambil Islam secara kaffah kemudian menerapkannya secara praktis dalam daulah Islam yang disebut khilafah ‘ala minhaji nubuwwah.[]




Pati, nusantaranews.net - Puncak kontroversial menjelang pemilihan Ketua Paguyuban Solidaritas Perangkat Desa Kabupaten Pati (Pasopati) satu periode mendatang rupanya terjawab sudah, Hal itu dikuatkan dengan ditutupnya pendaftaran calon ketua Pasopati hari ini di Kantor Sekretariat yang beralamat di Jl.Agil Kusumadya No.15 Pati. Senin (13/09).

Ada lima nama kandidat yang siap berlaga di ajang kompetisi pemilihan ketua yang rencananya akan berlangsung pada hari Sabtu tanggal 18 September 2021 mendatang.

Dalam Pengumuman nama calon ketua tersebut di bacakan secara langsung oleh Ketua Pelaksana Pemilihan Ketua Pasopati Nabiayanto,S.H

Adapun dari lima (5) nama kandidat tersebut diantaranya, Saman (Kepala Desa Sukobubuk), Sutrisno (Kepala Desa Sumbermulyo), Pandoyo (Kepala Desa Tegalharjo), Maksum (Kepala Desa Talun) dan Ahmad Rifa'i, M.H (Kepala Desa Dukuhseti).

"Berkat dukungan dan dorongan dari teman-teman kepala desa, hari ini saya telah mendaftarkan diri sebagai calon ketua Pasopati satu periode mendatang," ujar Ahmad Rifa'i, M.H saat di konfirmasi usai menyelesaikan berkas persyaratan di Kantor Sekretariat Pasopati.

Lebih lanjut dirinya juga menyampaikan, bahwa pencalonannya tersebut berawal dari beberapa perwakilan kepala desa yang tersebar di seluruh perwakilan di tingkat Kecamatan.

Sementara itu di tempat yang sama, Ahmad Purwanto Kepala Desa Kauman Kecamatan Juana juga menuturkan, bahwa pihaknya beserta beberapa perwakilan dari tiap kecamatan siap mengawal demi suksesnya pemilihan ketua Pasopati yang diusungnya bersama teman-teman kepala desa.

"Intinya siapapun yang bakal menjadi ketua Pasopati kedepan, adalah supaya mengedepankan kepentingan bersama, serta selalu memperjuangkan hak-hak khususnya kepala desa, sesuai dengan koridor dan amanah undang-undang," kata Ahmad Purwanto.

Selain itu, Muhammad Ali Zudi Kepala Desa Tunjungrejo berkata bahwa pihaknya dan beberapa kepala desa yang ada di Kecamatan Margoyoso juga siap mendukung adanya kandidat dari Pati Utara tersebut.

"Kami bersama yang lain, telah menyatakan siap untuk mendukung saudara Ahmad Rifa'i (Kepala Desa Dukuhseti) untuk menjadi Ketua Pasopati satu periode mendatang," tegas Muhammad Ali Zudi.

Sementara itu, Bahrun (Kepala Desa Kepohkencono Kecamatan Pucakwangi) juga menyampaikan dukungannya terhadap kandidat (Ahmad Rifa'i) untuk menjadi Ketua Pasopati.

"Kami bersama kepala desa angkatan 65 secara kompak dan bersatu untuk memberikan dukungan kepada saudara Ahmad Rifa'i untuk bisa menjadi Ketua Pasopati,"cetus Bahrun saat di konfirmasi Awak Media.

(@Gus)


Perpres Bonus Fantastis Untuk Wamen

Oleh : Aisha Besima (Aktivis Muslimah)

Miris dan ironis, di tengah pandemi yang melanda, Presiden mengeluarkan Perpres mengenai bonus fantastis wakil menteri. Haruskah seperti itu dan haruskah dikeluarkan saat masyarakat dilannda kemiskinan, kelaparan dan dan kekurangan akibat hantaman pandemik, dan disisi lain pemerintah jor-joran mengeluarkan bonus fantastis untuk wakil menteri, pantaskah?

Dilansir, Jakarta, CNN Indonesia -- Pemerintah akan memberikan uang penghargaan kepada wakil menteri (wamen) pada akhir masa jabatannya mencapai Rp580,45 juta. Aturan tersebut tercantum dalam Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 77 Tahun 2021 mengenai Perubahan Kedua Atas Perpres Nomor 60 Tahun 212 tentang Wakil Menteri. Beleid ini ditetapkan dan diundangkan pada 19 Agustus 2021. Dalam aturan sebelumnya, tak ada poin yang menjelaskan bahwa pemerintah akan memberikan uang penghargaan kepada wamen pada akhir masa jabatannya (cnnindonesia.com, 30/8/2021).

Tentu hari ini banyak mendapatkan kontra dari masyarakat dan pengamat. Bisa dilihat masyarakat sekarang sedang dilanda pandemi dan kesusahan dalam berbagai aspek terutama perekonomian. Namun di sisi lain pejabat pemerintah mendapatkan insentif atau bonus di akhir masa jabatannya dengan jumlah yang fantastis, maka hal ini menimbulkan pertanyaan di benak masyarakat haruskah Perpres ini dikeluarkan ketika kondisinya sekarang masyarakat masih kesusahan karena masih dilanda pandemi.

Kritik juga dilontarkan oleh Misbah Hasan sebagaimana dilansir dari Jakarta, CNN Indonesia -- Sekjen Forum Indonesia untuk Transparansi Anggaran (Fitra), Misbah Hasan mengkritik Presiden Jokowi yang hendak memberikan uang penghargaan kepada para wakil menteri (wamen) pada akhir masa jabatannya mencapai Rp580,45 juta. Menurut Misbah saat ini pendapatan keuangan negara masih mengalami kontraksi luar biasa imbas pandemi. erlebih, kata dia, para menteri dan wakil menteri sudah mendapat gaji, tunjangan reguler, tunjangan kinerja dan fasilitas lainnya yang sudah mencukupi (cnnindonesia com, Selasa 31/8/2021).

Hari ini dapat memperjelas bahwa para pejabat dan pemangku kekuasaan semakin mempertontonkan sense of crisis. Publik semakin diberikan gambaran yang jelas bahwa jabatan yang diduduki oleh mereka hanya bagian dari politik balas Budi dan politik kekuasaan. Realita yang kita lihat hari ini ini membuat kita seharusnya semakin yakin untuk mencampakkan sistem sekuler neoliberal, yang asasnya pemisahan agama dari kehidupan dan berorientasi untuk mendapatkan keuntungan materi yang sebesar-besarnya.

Bagaimana para pejabat di negeri ini semakin memperjelas saja gambaran hal tersebut. 
Bahkan di akhir masa jabatan mereka, masih saja mengambil peluang sebesar-besarnya untuk memperkaya diri dan menumpuk materi. Tanpa melihat lagi apakah kondisi masyarakat saat ini sudah tercukupi ataukah semakin menderita, akibat ulah tangan para pemangku kebijakan yang hanya bermain serta mengambil kebijakan karena politik balas budi. Wajar memang ketika masyarakat protes dan kontra melihat para pejabatnya memperkaya diri tanpa peduli terhadap nasib rakyatnya sendiri. 
Sistem kapitalisme yang asasnya pemisahan agama dari kehidupan tentu hanya berorientasi pada keuntungan materi. Maka seharusnya kita kembali kepada Rabb semesta alam, Allah subhanahu Wa ta'ala yang menciptakan langit dan bumi tentu memiliki aturan yang sempurna dan Paripurna yaitu berupa aturan Islam Kaffah.

Dalam Islam mekanisme pemberian gaji hanya diberikan kepada pegawai pemerintahan. Tetapi jika dia termasuk dalam struktur pemerintahan seperti wali, Amil dan khalifah maka dia tidak akan mendapatkan gaji. Struktur pemerintahan hanya akan diberikan tunjangan untuk memenuhi kebutuhan hidup keluarganya.
Namun tentu saja ini berbeda sekali dengan sistem sekuler saat ini, walaupun aparatur atau struktur kepemerintahan, tadi hanya diberikan tunjangan. Tapi dalam negara yang di terapkan Islam Kaffah tentu semua kebutuhan pokok dan hajat hidup masyarakat sudah dipenuhi oleh negara.

Misalnya kesehatan, pendidikan semuanya disediakan oleh negara gratis sehingga masyarakat maupun aparatur negara tidak perlu takut dan menumpuk harta atau mengambil harta yang bukan miliknya. 
Di dalam negara yang menerapkan Syariah Islam tentu kesejahteraan umat dan para pemimpin umat tidak diukur dari berapa banyaknya gaji atau tunjangan. Tapi seberapa makmurnya negeri tersebut. Sebagai contoh nyata yang sering kita dengar Khalifah Umar bin Abdul Aziz beliau mampu mensejahterakan masyarakatnya, sampai-sampai tidak ada orang yang yang berhak menerima zakat.
Dikisahkan pula bahwa Umar bin Abdul Aziz sebelum menjabat beliau itu orang yang berpenampilan dengan penampilan yang menawan, bahkan parfumnya itu mahal. Tetapi ketika beliau menjabat sebagai khalifah, pemimpin kaum muslimin dalam sebuah negara yang menerapkan syariat Islam beliau sangat berhati-hati. Beliau meninggalkan kehidupan mewahnya bahkan ada satu cerita, ketika seseorang mendatangi beliau di malam hari. Beliau bertanya apakah urusan negara ataukah urusan pribadi. Jika urusan pribadi beliau tidak akan menyalakan lampu, karena lampu itu dibeli untuk urusan negara bukan untuk urusan pribadi.

Kepemimpinan seperti inilah yang akan kita dapatkan ketika kita hidup di bawah naungan negara yang menerapkan Syariah Islam. Tentu hal tersebut tidak akan kita dapati dalam sistem sekuler hari ini, yang para pejabatnya memenangkan kontestasi politik dengan sokongan dari para pengusaha korporasi. sehingga ketika mereka menjabat politik balas budi lah yang beraksi dan andil dalam setiap pembuatan kebijakannya.
Bagaimana ketika kita ingin hidup dibawah naungan negara yang menerapkan Syariah Islam. Maka mulailah untuk mengkaji Islam, mulailah hijrah mempelajari Islam lebih dalam hingga ikut berjuang dalam barisan dakwah untuk menegakkan Syariah Islam dalam sebuah negara. Wallahu a'alam bishowab.[].


Oleh : Kiki Alpani 
(Mahasiswi) 

Selama setahun lebih pandemi covid-19 mewabah di Indonesia ada sejumlah dampak besar yang dialami rakyat Indonesia. Selain penanganan sektor kesehatan, sektor pendidikan dan ekonomi juga menjadi sangat penting di perhatikan. Pasalnya pendidikan di Indonesia selama pandemi mengalami tragedi yang mengharubiru, seperti kesulitan mendapatkan sinyal saat pembelajaran daring sampai harus merogoh kocek lebih besar untuk pembelian kuota internet,dan biaya administrasi pendidikan yang terus berjalan.

Masalah-masalah ini menjadi penghambat pelajar di Indonesia untuk menjadapatkan pelajaran yang maksimal. Bahkan informasinya lebih dari setengah juta mahasiswa mengalami putus kuliah (JawaPos.Com, 16/08/21). Selain itu, menurut survei yang dilakukan oleh BEM Universitas Indonesia, 72% dari 3.321 mahasiswa mengaku kesulitan membayar biaya kuliah (MediaJabodetabek.com, 21/08/21). Permasalahan kesulitan membayar uang kuliah sampai terjadinya kasus putus kuliah ini di akibatkan karena faktor ekonomi, banyak para orang tua yang status ekonominya menurun akibat pandemi covid-19. Sehingga permasalahan ekonomi keluarga berimbas kepada pendidikan anak-anaknya.

Jika terus dibiarkan masalah ini akan menjadi ancaman besar karena akan hilangnya potensi intelektual generasi di depan mata. Sementara kebijakan penanganan pandemi tidak sampai pada pembebasan biaya kuliah/sekolah, namun pemerintah terus menuntut rakyatnya untuk bisa beradaptasi dengan sistuasi pelik yang terjadi dengan menciptakan suasana belajar yang menarik di masa pandemi. Sehingga banyak Mahasiswa yang menjadi rapuh dan kemudian memutuskan untuk berhenti kuliah. 

Mahasiswa termasuk generasi muda intelektual yang memikul peran besar tidak hanya pada dirinya sendiri melainkan untuk kemajuan sebuah peradaban. Usianya yang muda dipercaya memiliki idealisme yang tajam dan kuat. Jika proses mendapatkan pendidikan yang baik dan berkualitas terhambat maka asset paling berharga di masa depan akan sirna. 

Untuk itu perlu adanya kebijakan negara untuk mengatasi permasalahan yang paling efektif untuk mengatasi permasalahan pendidikan khususnya dalam mengatasi angka putus kuliah di Indonesia. Sementara kebijakan yang di lakukan pemerintah Indonesia yang hanya memberikan diskon uang kuliah  serta kartu bantuan pendidikan yang hanya menguntungkan sebagian mahasiswa saja.

 *Solusi Islam dalam Menjamin Pendidikan* 

Dalam islam pendidikan adalah suatu hal yang sangat penting dan krusial, karena tujuan pendidikan dalam sistem pemerintahan islam adalah mencerdaskan umat serta memelihara akal manusia. Pemerintahan islam juga menganggap pendidikan adalah investasi jangka panjang untuk masa mendatang.

“Katakanlah: "Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?" Sesungguhnya orang yang berakallah yang dapat menerima pelajaran. (Az-Zumar:9)

Kebijakan dalam pemerintahan islam turut menyediakan segala fasilitas pendidikan secara gratis.  Maka dari itu para orang tua murid/pelajar tidak terbebani akan biaya pendidikan dan pelajar dapat mendapatkan pendidikan yang berkualitas dan maksimal tanpa adanya beban apapun. Sehingga, pandemi covid-19 tidak menghambat para pelajar untuk tetap menjalani pendidikan dengan baik di instansi pendidikan yang berkualitas.


Oleh : Dian Novita
 (Mahasiswi) 

Azan atau adzan merupakan panggilan ibadah bagi umat Islam untuk menunaikan salat fardu. Azan dikumandangkan oleh seorang muazin dari masjid setiap memasuki waktu lima waktu salat.

 *SEJARAH AWAL MUNCULNYA AZAN* 

"Nabi Muhammad Saw. berkeinginan untuk mencari cara dalam memberitahukan waktu shalat, namun beliau belum juga menemukannya," kata seorang sahabat, Abdullah bin Zaid.
Pada masa-masa awal di Madinah, umat Islam berkumpul di masjid untuk menunggu datangnya waktu shalat. Namun ketika waktu shalat telah datang, tidak ada seorang pun yang memberitahukannya. Mereka langsung shalat saja, tanpa ada penanda sebelumnya. Seolah seperti tahu sama tahu.  Namun, seiring dengan berkembangnya Islam, banyak sahabat yang tinggalnya jauh dari masjid. Sebagian lainnya memiliki kesibukan yang bertambah hingga membuatnya tidak bisa menunggu waktu shalat di masjid. Atas hal itu, beberapa sahabat usul kepada Nabi Muhammad agar membuat tanda shalat. Sehingga, mereka yang jauh dari masjid atau yang memiliki kesibukan bisa tetap menjalankan shalat tepat. Para sahabat Nabi memiliki usulan yang beragam sebagai tanda masuknya waktu shalat. Ada yang mengusulkan agar menggunakan lonceng sebagaimana orang Nasrani. Ada yang menyarankan menggunakan terompet seperti orang Yahudi. Dan, ada juga merekomendasikan untuk menyalakan api di tempat tinggi sehingga umat Islam yang rumahnya jauh dari masjid bisa melihatnya.  Semua usul tersebut ditolak. Ketika kondisi umat Islam ‘buntu’ seperti itu, dikutip dari Siah Nabawi (Ibnu Hisyam, 2018), seorang sahabat bernama Abdullah bin Zaid menghadap Nabi Muhammad. Ia menceritakan bahwa dirinya baru saja bermimpi melihat seruan adzan pada malam sebelumnya. Dalam mimpi tersebut, Abdullah bin Zaid didatangi seorang berjubah hijau yang sedang membawa lonceng. 

Semula Abdullah bin Zaid berniat membeli lonceng yang dibawa orang berjubah hijau tersebut untuk memanggil orang-orang kepada shalat. Namun orang tersebut menyarankan kepada Abdullah bin Zaid untuk mengucapkan serangkaian kalimat, sebagai penanda waktu shalat telah datang. Serangkaian kalimat adzan yang dimaksud adalah: Allahu Akbar Allahu Akbar, Asyhadu alla ilaha illallah, Asyhadu anna Muhammadar Rasulullah, Hayya 'alash sholah hayya 'alash sholah, Hayya 'alal falah hayya 'alal falah, Allahu Akbar Allahu Akbar, dan La ilaha illallah. Nabi Muhammad kemudian meminta Abdullah untuk mengajari Bilal bin Rabah bagaimana cara melafalkan kalimat-kalimat tersebut. Pada saat Bilal bin Rabah mengumandangkan adzan, Umar bin Khattab yang tengah berada di rumahnya mendengar. Ia segera menghadap Nabi Muhammad dan menceritakan bahwa dirinya juga bermimpi tentang hal yang sama dengan Abdullah bin Zaid. Yakni adzan sebagai tanda masuknya waktu shalat.  Dalam satu riwayat, Nabi Muhammad juga disebutkan telah mendapatkan wahyu tentang adzan. Oleh karena itu, beliau membenarkan apa yang disampaikan oleh Abdullah bin Zaid tersebut. Sejak saat itu, adzan telah resmi sebagai penanda masuknya waktu shalat. Menurut pendapat yang lebih sahih, adzan pertama kali disayariatkan di Kota Madinah pada tahun pertama Hijriyah. Bilal bin Rabbah termasuk muadzin pertama dalam Islam. Setidaknya ada empat alasan mengapa Bilal dipilih Nabi menjadi muadzin, yaitu suaranya yang lantang dan merdu,  menghayati kalimat-kalimat adzan, berdisiplin tinggi, dan berani. Bilal terus mengumandangkan adzan. Ketika Nabi Muhammad wafat, dia tidak bersedia lagi menjadi muadzin. Alasannya, air matanya pasti akan bercucuran manakala sampai pada kalimat ‘Asyhadu anna Muhammadar Rasulullah’ sehingga membuatnya tidak kuasanya melanjutkan adzan. Namun saat Khalifah Umar bin Khattab tiba di Yerusalem, Bilal diminta untuk adzan sekali lagi. Dia menyanggupi permintaan tersebut.

 *AZAN ADALAH HAL SAKRAL DALAM ISLAM MENJADIKAN NYA HIBURAN ADALAH KESALAHAN BESAR* 

Hastag Adzan Bukan Mainan dan MNet Apologize menjadi trending di Twitter dan Tik Tok. Banyak sekali warga net yang menggunakan hastag ini karena terjadi sesuatu yang menggemparkan. Bagaimana tidak, pada pembukaan salah satu acaranya, mereka memasukkan adzan ke dalam musiknya.

Parahnya, suara adzan tersebut dibuat remix sebagai intro dance mereka. Adzan merupakan panggilan bagi umat islam untuk melakukan peribadahan utama, yakni sholat. Tentu saja, adzan bukan mainan yang bisa sembarang dipermainkan seperti itu.

Tak heran, jika perbuatan MNet ini memicu amarah umat islam dari berbagai belahan dunia.

Dan kejadian kejadian yang serupa juga tak hanya terjadi kali ini saja. Namun, sebelumnya juga pernah terjadi. 

Dari sini kita bisa belajar bahwa, selama Islam tidak memiliki perisai, Islam akan terus mudah didiskriminasi dan dicederai dengan sengaja. Maka sekarang menjadi tugas kita untuk mewujudkan perisai tersebut, perisai yang akan melindungi umat Islam dan seluruh umat manusia.

wallahu a'lam bishawab


Oleh : Layli Hawa
 (Mahasiswi, Pemerhati Sosial)

Penyanyi dangdut berinisial SP resmi bebas dari penjara Kamis lalu (02/09) usai divonis delapan tahun penjara (menjadi lima tahun setelah dikurang masa potongan tahanan dan remisi) dalam kasus pencabulan anak pada tahun 2016 silam dan penyuapan terhadap panitera Pengadilan Negeri Jakarta Utara.

Bebasnya SP dari LP Cipinang, Jakarta Timur, disambut bak pahlawan yang keluar dari penjara memunculkan kritik.
Penyambutan SP ketika disertai pengalungan bunga seolah membenarkan pencabulan terhadap anak yang dilakukan pedangdut tersebut.

Penayangan bebasnya SP pun yang dilakukan oleh beberapa stasiun televisi, dinilai tak memiliki empati terhadap korban. 

Sikap lunak yang ditunjukkan pihak KPI terhadap pelaku kekerasan seksual juga menuai kontra sederet publik figur. Hanya saja komplain beberapa nama yang menolak kembalinya SP ke ranah pertelevisian belum direspon oleh pihak Komisi Penyiaran Indonesia (KPI). Berkebalikan dengan kampanye nasional anti kekerasan seksual yang terpampang dimana-mana.

Kasus pelecehan seksual menjadi masalah serius di berbagai dunia. Tidak terkecuali Indonesia. Satuan Tugas (Satgas) Perlindungan Anak menilai, Indonesia saat ini mengalami kondisi darurat kekerasan terhadap anak. Koordinator Eksekutif Satgas Perlindungan Anak Ilma Sovriyanti mengatakan, Indonesia memiliki tumpukan kasus yang menggunung terkait persoalan anak. Padahal, dia melanjutkan, tidak ada negara yang membiarkan bertumpuknya kasus yang menjadikan anak sebagai korban. 

Dilansir dari CNN Indonesia -- Komnas Perempuan mencatat telah terjadi 2.500 kasus kekerasan terhadap perempuan pada periode Januari-Juli 2021. Angka itu melampaui catatan 2020 yang tercatat 2.400 kasus.

Kekerasan seksual menjadi wabah yang amat menjijikan di negeri mayoritas muslim jika peranan pengaturan dalam mengatasinya tidak tegas. Kasus yang ada tidak cukup jika hanya memenjarakannya, bahkan hanya beberapa tahun. Efeknya yang tidak membuat jera, justru bisa menimbulkan persoalan semakin pelik ketika pelaku kembali dibebaskan. 

Namun begitulah hukum di negeri sekuler, tidak mampu memberikan ketenangan bagi korban kejahatan asusila. Bahkan seolah menempatkan pelaku layaknya pahlawan hanya karena telah menyelesaikan masa tahanannya. Padahal dengan hanya memenjarakannya tidak lantas menjadikan Allah subhanahu wata'ala mengampuni atas dosa-dosanya. 

Berbeda dengan hukum Islam yang memandang tindak pidana yang telah dihukum dengan pengaturan Islam, berfungsi sebagai jawabir (penebus siksa akhirat) dan jawazir (pencegah tindak kriminal) agar tidak terulang lagi. 

Di Indonesia, kasus pelecehan semakin memuncak setiap tahunnya karena pelaku tidak ditindak semestinya. Justru hanya akan semakin memunculkan tindak kriminal lainnya yang serupa. 


Pelecehan seksual  Dalam Pandangan Islam

Dalam terminologi bahasa Arab kontemporer, kekerasan seksual dikenal dengan istilah “at-taharrusy al-jinsi”. Secara etimologi at-taharrusy bermakna mengelorakan permusuhan (at-tahyiij), berbuat keruskan (al-ifsad), dan menimbulkan kerusakan, kebencian dan permusuhan (al-igra’). 

Sedangkan secara terminologi adalah setiap ungkapan dan tindakan seksual yang digunakan untuk menyerang dan mengganggu pihak lain. Alquran melarang pelecehan seksual baik fisik maupun non fisik.  Alquran menyebut pelecehan seksual baik fisik maupun non fisik sebagai “ar-rafast” dan “fakhisyah”. Menurut mufassirin ar-rafast adalah al-ifhasy li al-mar’ah fi al-kalam atau ungkapan-ungkapan keji terhadap perempuan yang menjerus kepada seksualitas.

Sedang fakhisyah mirip dengan ar-rafast yaitu perbuatan atau ungkapan ungkapan kotor yang meyerang dan merendahkan harkat dan martabat perempuan. Ungkapan-ungkapan dan tindakan keji yang menjurus seksualitas.

Dalam sebuah hadits, Nabi bersabda: “jika kepala salah seorang di antara kalian ditusuk jarum besi, itu lebih baik dari pada meraba-raba perempuan yang bukan istrinya” (HR. At-tabrani, Rijaluluhu tsiqatun)

Hadits ini meneguhkan bahwa kekerasan seksual adalah hal yang dilarang dalam Islam karena ia merendahkan martabat kemanusiaan, baik martabat pelaku, terlebih lebih martabat korban. Mufti Mesir, Syauqi Ibrahim Allam menyatakan:
 
‎فالتحرُّش الجنسي بالمرأة من الكبائر، ومن أشنع الأفعال وأقبحها في نظر الشرع الشريف، ولا يصدر هذا الفعل إلا عن ذوي النفوس المريضة والأهواء الدنيئة التي تَتَوجَّه همَّتها إلى التلطُّخ والتدنُّس بأوحال الشهوات بطريقةٍ بهيميةٍ وبلا ضابط عقليٍّ أو إنسانيّ.
 
“Kekerasan seksual terhadap perempuan termasuk dosa besar, dan tindakan yang paling keji dan buruk dalam pandangan  syari’at. Kekerasan seksual hanya lahir dari jiwa-jiwa yang sakit dan birahi-birahi rendahan sehingga keinginannya hanya menghamburkan syahwat dengan cara binatang, diluar nalar logic dan nalar kemanusiaan”.

Sanksi Uqubat dalam Islam

Seyogyanya dalam menyelesaikan segala perkara umat Islam merujuk pada hukum-hukum asal yang sudah ada. Misalnya kasus pemerkosaan sebenarnya bisa diambil dari hukum asalnya, yakni perzinaan atau homoseksual. Jika pedofilia masuk dalam kategori perzinaan, maka hukumannya cambuk 100 kali atau rajam (bunuh). Jika pelaku pedofilia tergolong liwat (homoseksual), ia dihukum mati. Namun jika sebatas pelecehan seksual (at taharusy al jinsi) yang tidak sampai melakukan zina atau homoseksual, hukumannya dikenakan takzir.

Tentu penetapan sanksi dalam Islam merujuk pada dalil syara bukan akal manusia semata. Itulah letak perbedaan sistem Islam dengan sistem Kapitalis-Demokrasi yang fasad dari akarnya. 

Dan letak perbedaan kasus akan terlihat bagaimana ketika Islam mengatur kehidupan manusia, menjadikan minimnya kasus tindak kriminalitas. 

Itulah fungsi negara sesungguhnya dalam mengatur warga negaranya. Harus mampu menjadi junnah (perisai) disegala aspek terutama penjagaan terhadap kehormatan manusia. Selain tentunya penjagaan atas jiwa, nyawa, harta, dan aqidah umat. 
Wallagu a'lam bishowab. []LH


By : Siti Zaitun

Sejak awal pandemi Covid-19 yang berkepanjangan telah menambah pelik permasalahan, tatanan kehidupan pun berubah drastis, salah satunya dunia pendidikan.  Proses pembelajaran pun tak lagi tatap muka melainkan melalui PJJ. Proses belajar yang mengharuskan adanya pembelajaran jarak jauh mengakibatkan dampak mengkhawatirkan bagi anak negeri. Ahirnya memaksa pemerintahan kembali membuka sekolah walaupun ditengah pandemi masih menghantui. 

 Pembelajaran Tatap Muka (PTM) Telah dijalankan disekolah-sekolah terutama yang berada di wilayah PPKM level 1-3 Interaksi pembelajaran yang selama ini hanya mengandalkan PJJ atau daring kembali tatap muka. 

PTM ini dibuka mengingat adanya potensi learning loss akibat pembelajaran yang tidak maksimal selama PJJ. Namun perlu ditekankan sekali lagi bahwa PTM yang berjalan ini sama sekali tidak sama dengan pembelajaran normal. 

Direktur Jenderal Pendidikan Menengah (Dirjen PAUDDikdasmen) dari Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan teknologi (Kemendikbud-Riset), Jumeri mengatakan sebanyak 60  persen dari 540 ribu sekolah di Indonesia sudah melaksanakan PTM terbatas. Sesuai dengan izin dari pemerintah, sejumlah sekolah kembali beroperasi karena daerah tersebut berada pada daerah Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) level 1-3.(tirto.id/13/8/2021).

Pada tanggal 22 Agustus 2021 sebanyak 31 persen dari total laporan yaitu 261.040 sekolah yang tersebar di berbagai penjuru Indonesia PTM mulai diberlakukan. Juru Bicara Satuan Tugas penanganan Covid-19 wiku Adisasmito mengatakan, pelaksanaan PTM di masa pandemi ini dilakukan dengan protokol kesehatan secara ketat, " Kata wiku dalam konferensi pers daring, (KOMPASCOM. com. 26/8/2021).

Berkaitan dengan mekanisme PTM terbatas, Humas Dinas Pendidikan DKI, Taga Radja Gah  mengungkapkan PTM terbatas akan dilaksanakan di sekolah yang sudah melakukan uji coba sebelumnya. Dirinya menyebut, sebanyak 610 sekolah akan digelar PTM terbatas, mulai dari tingkat SD hingga SMK selama tiga gelombang. Sebagai gambaran, Pembelajaran tatap muka akan digelar tiga hari dalam seminggu untuk satu tingkat kelas dengan materi yang diajarkan hanya materi esensial saja. Untuk PAUD kapasitas 33 persen dengan jarak 1,5 meter dan 5 orang per kelas. Sementara PTM terbatas untuk siswa SD hingga SMP diselenggarakan dengan kapasitas 50 persen. Selama beraktivitas disekolah, semua warga sekolah wajib menerapkan protokol kesehatan dengan ketat serta dalam kondisi sehat. Pengidap ko morbid diperbolehkan kesekolah jika tidak memiliki gejala Covid-19 dan dalam keadaan terkontrol. Kantin ditiadakan selama dua bulan pertama penerapan PTM terbatas, kegiatan olahraga dan ektrakurikuler di tindakan. Taga juga mengungkapkan yang boleh melakukan PTM terbatas hanya guru dan siswa yang sudah di vaksin, sementara yang belum dianjurkan untuk belajar secara daring. 

Sementara itu menurut, Epidemiologi dari Universitas Muhammadiyah, Pro Dr Hamka Mouhamad Bigwanto mengatakan pelaksanaan PTM terbatas pada masa pandemi ini masih sangat berisiko. Pasalnya capaian vaksinasi dosis 2 di DKI baru sekitar 44,4 persen, sebaiknya capaian vaksinasi dosis 2 sebesar 70-80 persen. Kemudian harus menambah vaksin untuk anak di bawah 12 tahun belum ada. Sementara itu, data dari badan Litbangkes Kementerian Kesehatan melaporkan per 21 Agustus 2021, ada tiga jumlah kasus varian baru Covid-19 yaitu Alpha, Beta, dan Delta di DKI Jakarta sebanyak 666 Orang. Diantara jumlah yang paling banyak adalah varian Delta sehingga mencapai 617 orang, varian Alpha sebanyak 37 dan varian Beta sebanyak 12 kasus. (tirto.id/27/8/2021). 

Seperti kita ketahui, pandemi Covid-19 yang berkepanjangan telah menyebabkan dampak sosial negatif bagi dunia pendidikan. Pembelajaran jarak jauh (PJJ) selama ini mengakibatkan hilang kesempatan belajar, penurunan capaian belajar, kritisnya kondisi psikologis anak, kekerasan kepada anak selama belajar dirumah serta banyak anak putus sekolah karena harus bekerja. Selain itu, banyak studi yang menguntungkan sekolah tatap muka akan lebih meningkatkan belajar di banding PJJ, karena adanya PJJ berkepanjangan menimbulkan ancaman learning loss. 

Akar permasalahan di negara ini adalah buah sistem sekularisme yang diterapkan. Maka selama sistem sekularisme ini dijadikan Mabda sebuah negara permasalahan pendidikan akan terus terjadi. Karena sistem ini hanya mementingkan untung dan rugi, dan menguntungkan segelintir pihak, berbeda dengan sistem Islam yang sumber hukumnya berasal dari Allah SWT yang sesuai dengan fitrah manusia yang memuaskan akal dan menentramkan jiwa. 

Solusi Pendidikan Islam di Masa Pandemi. 

Berbeda dengan Islam yang memiliki aturan paripurna dalam menyelesaikan seluruh permasalahan manusia, termasuk masalah pendidikan di masa pandemi. Sistem Islam akan meminimalkan semua faktor yang menghambat keberhasilan pembelajaran, entah itu tatap muka maupun online. 

Sejatinya, proses pembelajaran bukan sekedar pertemuan guru dan murid. Akan tetapi, kualitas pembelajaran yang mendukung terciptanya semangat belajar serta mencetak kepribadian Islam, menguasai tsaqafah serta IPTEK untuk mengarungi kehidupan. Inilah yang harus di wujudkan. Mengingat dampak PJJ yang membahayakan siswa, tentu solusinya tak hanya dengan menggelar PTM terbatas. Sebab, PTM tidak akan efektif ketika tidak di topang oleh kurikulum dan sistem bernegara yang benar. Sistem Islam akan menjalankan belajar tatap muka dengan kurikulum berbasis akidah Islam. Sehingga, materi akan tersampaikan sesuai dengan tujuan pendidikan shahih. Tujuan pembentukan kepribadian Islam akan selalu ada dalam materi pelajaran. Tenaga pendidik juga dimudahkan dalam pelaksanaan kurikulum di tengah pandemi. Guru dan murid tidak akan difokuskan untuk mencapai nilai akademik seperti saat ini. Baik daring atau pun tatap muka, pelaksanaan kurikulum akan dilakukan dengan berbagai metode belajar. 

Sistem Islam juga akan membentengi lingkungan sosial, keluarga dan masyarakat demi terciptanya keberhasilan pendidikan di tengah pandemi. Anggaran pendidikan juga dipenuhi oleh kas negara sehingga tidak membebani masyarakat. Karena pada prinsipnya, pendidikan dalam Islam merupakan kebutuhan pokok rakyat yang wajib disediakan oleh negara. 

Inilah sistem Islam sahih yang tak akan membebani rakyat dalam mendapatkan hak pendidikan, mempersiapkan generasi unggulan serta menjamin keselamatan rakyat. Maka untuk mengubah kondisi pendidikan tak bisa berharap hanya pada pelaksanaan PTM. Kualitas pendidikan akan semakin baik jika negara ini menerapkan aturan Islam yang akan bersungguh-sungguh merealisasikan kebutuhan pendidikan masyarakat, sehingga tidak akan terjadi learning loss walaupun di masa pandemi. Ini semua tidak akan bisa terwujud apabila tidak adanya institusi Negara Islam. 

Wallahu'alam bishowab.


Oleh: Bunda Aqiil

Afghanistan kini jadi perbincangan dunia. Semenjak Joe Biden dengan perlahan menarik sebagian besar pasukannya dari Afghanistan, sebelum waktu yang direncanakan  11 September 2021,    yang akhirnya kekuasaan beralih ke tangan Taliban. Konflik tersebut setidaknya banyak merugikan kedua belah pihak baik AS maupun Taliban.


Setidaknya 150.000 orang tewas selama perang dan menewaskan lebih saru 2.000 tentara AS, serta menghabiskan triliunan dolar. Sementara puluhan warga sipil dan tentara Afghanistan kehilangan nyawa. 


Dari Australia sendiri, sebanyak 41 prajurit tewas, dan ada kekhawatiran mereka terhadap masalah kejiwaan akibat melihat hasil perjuangan mereka yang kini berbalik.


Jika ditelusuri akan didapati mengapa begitu berambisinya mereka ingin menguasai Afghanistan? Tentu karena Afghanistan menyimpan SDA yang luar biasa.


Afghanistan sendiri sudah di cap dunia sebagai salah satu negara termiskin di dunia. Letak geografisnya yang terkurung daratan dan sering dilanda kekeringan parah ditambah lagi infrastruktur yang tidak memadai membuat area yang kaya sumber daya alamnya tidak mungkin dilakukan pasca Taliban menguasai negeri itu.


Salah satu pejabat AS pada tahun 2010 menyatakan bahwa Afghanistan memiliki cadangan mineral alam yang.melimpah yang dianggap bisa mengubah situasi ekonominya. Mereka juga menggambarkan Afghanistan sebagai kandidat untuk menjadi seperti Arab Saudi dnalam lithium,  mengacu pada kelimpahan logam mulia di dalam wilayahnya yang semakin hari semakin penting dalam pembuatan baterai dan elektronik.


Namun, karena konflik yang tak berkesudahan di Afghanistan membuat SDA yang ada tak tersentuh/tereksploitasi oleh para kapital,dalam beberapa dekade.


AS juga telah memperkirakan bahwa cadangan lithium Afghanistan dapat menyaingi cadangan di Bolivia, yang terbesar di dunia. Karena lithium dianggap sebagai logam langka dan merupakan elemen kunci dalam baterai isi ulang, sehingga lithium maupun  kobalt juga semakin diminati para pecinta dunia, karena dunia mulai beralih ke mobil listrik dan teknologi energi bersih lainnya untuk mengurangi emisi karbon.


Lain hal dengan China, Pakistan, dan India. Yang tidak menyurutkan minat para kapital untuk tetap terlibat dalam penambangan mineral di tengah kekacauan yang  terjadi di Afghanistan.


Beijing juga dikabarkan telah menjangkau kepemimpinan Taliban pada bulan Juli, jauh sebelum runtuhnya pemerintah yang didukung AS di Kabul. Dan telah menjadi salah satu dari sedikit kekuatan besar yang tetap membuka kedutaannya di ibukota Afghanistan dalam beberapa hari terakhir.


Sementara upaya China untuk mengembangkan lapisan tanah Afghanistan semasa pemerintahan Presiden Ashraf Gani akhirnya mengalami kegagalan.
(radarsukabumi.com, 21/8/2021).


Bagi para kapital, jatuhnya Afghanistan ke Taliban secara otomatis mengalihkan penguasaan atas kekayaan mineral tambang di Afghanistan. Potensi ekonomi yang mencapai 1 triliun dollar AS atau setara Rp 14.000 triliun (kurs Rp 14.000).


Sementara dilansir dari sumber pemerintah Afghanistan pada tahun 2017 memperkirakan kekayaan mineral baru di negara itu kemungkinan mencapai 3 triliun dollar AS termasuk bahan bakar fosil. Padahal sebelumnya Afghanistan telah tercatat sebagai salah satu negara termiskin di dunia. Namun sebaliknya, kekayaan mineral melimpah disana.


Sementara harga dari banyak komoditas mineral telah meroket, dipicu oleh transisi global dari energi fosil ke energi hijau. 


Banyak kebutuhan logam mineral seperti tembaga dan lithium untuk bahan baku memproduksi berbagai produk teknologi non-fosil seperti panel surya dan kendaraan listrik yang permintaannya terus naik.


Lithium yang digunakan dalam baterai untuk mobil listrik, smartphone, dan laptop, menghadapi permintaan yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan pertumbuhan tahunan sebesar 20 persen. Sedangkan beberapa tahun yang lalu, hanya berkisar 5-6 persen.
(kompas.com, 20/8/2021).


Ada kemungkinan China dan Rusia akan menjalin kerjasama bisnis dengan pemerintah baru di Afghanistan, disaat negara-negara Barat masih menganggap Taliban sebagai organisasi teroris?


Sebagai produsen hampir setengah dari barang-barang industri yang beredar di seluruh dunia, China sangat haus akan bahan baku mineral.


Bahkan, Beijing sejauh ini juga telah menjadi investor asing di Afghanistan. Setelah Afghanistan dikuasai Taliban, China dianggap akan memimpin investasi asing di Afghanistan.
(kompas.com, 20/8/2021).


Pengambilalihan Afghanistan oleh Taliban memperlihatkan kebersamaan Rusia dan China dan telah membuka kedutaannya dan berkomunikasi secara teratur dengan perwakilan Taliban disamping Iran dan Pakistan, walaupun belum mengakui Taliban secara resmi.


"China selama ini memelihara kontak dan komunikasi dengan Taliban Afghanistan atas dasar menghormati sepenuhnya kedaulatan Afghanistan dan kehendak semua faksi di negara itu, dan memainkan peran konstruktif dalam mempromosikan penyelesaian politik masalah Afghanistan," kata Juru Bicara Kementerian Luar Negeri China Hua Chunying, dilansir dari The Week, Rabu (18/8).


Negara pertama yang dijangkau AS setelah runtuhnya Kabul adalah Rusia dan China.


China yang saat ini dekat dengan Taliban, faktanya membutuhkan Taliban dalam upaya mencegah radikalisasi yang disematkan terhadap Islam di tanahnya serta mencegah limpahan fundamentalisme Islam melalui perbatasan timur laut Afghanistan. 
Beijing saat ini juga berada di bawah radar negara-negara Barat karena telah memenjarakan lebih dari satu juta orang yang sebagian besar adalah Muslim Uighur di kamp konsentrasi dan minoritas lainnya. 
China juga bersekutu dengan Pakistan, yang dikenal sebagai pendukung Taliban. China juga ingin Taliban mengendalikan Gerakan Islam Turkestan Timur (ETIM).


China juga mengkhawatirkan keamanan proyek infrastruktur utamanya di bawah BRI (Belt and Road Initiative). Menurut China, tanpa kesepemahaman dengan Taliban, proyek-proyek BRI di kawasan, terutama CPEC, dianggap rentan terhadap serangan teroris. Media China juga menyebut Afghanistan sebagai kuburan kekaisaran yang jatuh.


Selain itu, ternyata China juga mewaspadai atas kehadiran AS di Afghanistan, dan berharap untuk melangkah ke dalam kekosongan yang telah diciptakan akibat penarikan militer AS dari Afghanistan. 


Menjauhkan AS dari Afghanistan merupakan prioritas bagi China dan Rusia. Walaupun kehadiran AS membuat Taliban dan organisasi lain tetap terkendali, tapi tidak bagi China maupun Rusia yang merasa tidak aman akan kehadiran AS.


Rusia nyatanya sudah lama berambisi untuk memerangi terorisme. Walaupun Rusia menyebut Taliban sebagai kelompok terorisme, namun tetap terbuka terhadap gagasan untuk terlibat dengan Taliban dalam upaya agar militan tidak melancarkan serangan terhadap sekutunya di Asia, yaitu Uzbekistan dan Tajikistan.


Sudah terdengar kabar, bahwa Rusia melakukan latihan militer dengan Uzbekistan dan Tajikistan, juga melakukan latihan militer dengan China. Dan ada anggapan bahwa Moskow tetap bertekad dalam perangnya melawan terorisme.


Namun, disaat yang berbeda China dan Rusia menganggap Taliban yang sekarang cenderung tidak begitu radikal sehingga yakin menjalin hubungan bisnis dengan Taliban. Apalagi, tidak seperti pada 1990-an, ketika Rusia dan Iran bergandengan tangan dengan India untuk menopang Aliansi Utara dalam melawan Taliban. 
(Republika.com, Kamis, 29/8/2021).


Sungguh memilukan nasib kaum Muslim dalam naungan sistem sekuler kapitalisme. Sekalipun penduduk Afghanistan mayoritas adalah Islam, namun tetap tidak berdaya ditengah intervensi asing yang masuk ke dalam internal negeri.


Apalagi Afghanistan yang kaya akan sda nya, yang menjadikan bulan-bulanan kafir penjajah beserta antek-anteknya. Jauh dari pemimpin yang amanah sehingga mudah dikendalikan oleh musuh-musuhnya. 


Terkait SDA yang ada di Afghanistan khususnya, maka sudah semestinya menjadi kepemilikan umum yang dikelola oleh negara dan hasilnya untuk rakyat secara umum. Dan haram hukumnya menyerahkan pengelolaan kepemilikan umum kepada individu, swasta, apalagi kafir penjajah yang jelas-jelas memusuhi Islam.
Sebagaimana yang dijelaskan dalam hadits:

اَلْمُسْلِمُوْنَ شُرَكَاءُ في ثلَاَثٍ فِي الْكَلَإِ وَالْماَءِ وَالنَّارِ

Kaum Muslim berserikat dalam tiga perkara yaitu padang rumput, air dan api (HR Abu Dawud dan Ahmad).


Semua yang menimpa umat Islam karena umat Islam sudah tidak punya pelindung baginya. Sistem sekuler telah mencabik-cabik harga diri umat Islam dan ibarat santapan lezat bagi para kapital yang cenderung rakus lagi serakah. Mereka tidak perduli apa yang diderita oleh Afghanistan khususnya. Jika memungkinkan, seluruh Afghanistan dikendalikan oleh mereka.
Namun Allah SWT telah berfirman:

وَلَنْ يَجْعَلَ اللَّهُ لِلْكَافِرِينَ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ سَبِيلًا 

Dan Allâh sekali-kali tidak akan memberi jalan kepada orang-orang kafir untuk memusnahkan orang-orang yang beriman.
[An-Nisâ’/4:141].


Allah juga telah mengingatkan umat Islam agar tidak menjadikan orang kafir sebagai teman dekat atau penolong, sebagaimana yang dijelaskan dalam Firman Allah Swt:

لَا يَتَّخِذِ الْمُؤْمِنُونَ الْكَافِرِينَ أَوْلِيَاءَ مِنْ دُونِ الْمُؤْمِنِينَ وَمَنْ يَفْعَلْ ذَلِكَ فَلَيْسَ مِنَ اللَّهِ فِي شَيْءٍ إِلَّا أَنْ تَتَّقُوا مِنْهُمْ تُقَاةً وَيُحَذِّرُكُمُ اللَّهُ نَفْسَهُ وَإِلَى اللَّهِ الْمَصِيرُ

“Janganlah orang-orang mukmin mengambil orang-orang kafir menjadi auliya (teman/penolong) dengan meninggalkan orang-orang mukmin. Barang siapa berbuat demikian, niscaya lepaslah ia dari pertolongan Allah kecuali karena (siasat) memelihara diri dari sesuatu yang ditakuti dari mereka. Dan Allah memperingatkan kamu terhadap diri (siksa) Nya. Dan hanya kepada Allah kembali (mu)” (QS. Al Imran: 28).


Apalagi dengan tuduhan mereka yang menganggap Islam teroris tidak berdasar. Faktanya kafir penjajahlah yang teroris. Sudah terbukti bagaimana Amerika memenjarakan umatIslam di penjara Guantanamo, bagaimana juga kejamnya China memperlakukan umat Islam yang tertindas
seperti Muslim Uighur oleh China Xianziang., Rohingya oleh Budha Myanmar dan masih banyak lagi yang faktanya dibungkam oleh mereka.


Demikianlah Rasulullah SAW mengibaratkan keadaan kita sebagai umat Islam suatu ketika seperti buih di lautan. Lemah tak berdaya, walaupun banyak jumlahnya.Hari ini umat Islam berada di antara himpitan sejumlah kekuatan besar, seperti kekuatan komunis dan Barat.


Maka tidak ada cara lain yang harus ditempuh umat Islam selain mengembalikan kekhilafahan yang sudah diruntuhkan oleh kafir penjajah lewat tangan Mustafa Kemal Attartuk. 

Dengan adanya institusi Daulah yang di komandoi oleh Khalifah maka segala bentuk penjajahan maupun sistem kufur akan dimusnahkan. Karena bukan tabiat dari Islam sebagai penjajah.

Bersatunya umat Islam dalam naungan Khilafah sebenarnya hal yang ditakuti oleh kafir penjajah. Maka sudah selayaknya kita memperjuangkannya untuk menggentarkan musuh Islam dengan bersatu dalam barisan pejuang agama Allah.


Wallahu a'lam bish shawab.

Author Name

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.