Latest Post

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 0pini 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama Ahmad khadafi AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan banjir bank banten banwaslu banyumas banyuwangi Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita berita tni Bernas Besar BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu Buletin bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat Corona Covid 19 Pasaman covid-19 Covid19 pasaman cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman Dprd prov DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Financial Fitur Fiture FKAN FKS FMPK france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar Golkar Pasaman gor gor haji agus salim Goresan Tinta Bidan Diny Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil IKC Pasaman ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag Kemenega kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah Kisah Nabi kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostra kostrad Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar Kumpulan saiyo kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional Nafsiyah nagan raya naganraya Nagari Durian Tinggi napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal New Normal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinj Opink organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman Padanh pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti Pantun papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pasbarr Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri Polsek Bonjol poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang SMK 1 Lbs smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMP Kumpulan SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy UT uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis Yulisman zakat zardi syahrir

Czi Bagus Mardyanto

 

MENTAWAI, (NUSANTARANEWS. NET)  - Dandim 0319/Mentawai Czi Bagus Mardyanto, disuntik vaksin Covid-19 Jenis sinovac tahap dua. Dilaksaksanakan di Puskesmas Mapaddegat, Kecamatan Sipora Kabupaten Kepulauan Mentawai.

Letkol Czi Bagus Mardyanto mengatakan, penyuntikan vaksin tahap dua diberikan kepada orang yang sudah melakukan vaksinasi tahap pertama yang berlangsung pada tanggal (4/2/2021).

Jadi setiap orang yang telah divaksin tahap pertama sudah bisa diberikan vaksin tahap dua. Dan, khusus penyuntikan vaksin COVID-19 tahap dua.

Sebelum dilakukan penyuntikan berbagai tahapan dan protokol kesehatan Covid-19 dilaksanakan seperti menggunakan masker, mencuci tangan, menjaga jarak, pemeriksaan tensi darah hingga pengukuran suhu tubuh.kata dandim

Sedangkan diberikannya vaksin Covid-19, menurutnya bertujuan untuk meningkatkan imunitas dalam tubuh serta sebagai penangkal dari virus. Jadi diharapkan bagi siapa saja yang sudah di vaksin akan terbebas dengan virus corona.

"Setelah divaksin dosis kedua rasanya sama saja dengan divaksin yang pertama, dan eveknya juga tidak ada pengaruh apa-apa, malah setelah divaksin ini saya merasa percaya diri dan tidak ada keluhan, dan untuk proses vaksinasi kedua ini tahapannya sama dengan yang pertama," Ungkapnya. 

Mari kita semua harus mendukung program pemerintah pemberian vaksin kepada semua warga Indonesia supaya terhindar virus corona. ucapnya. 

Jadi kita himbau kepada masyarakat untuk ikut vaksin karena ini juga merupakan kebaikan untuk kita bersama untuk memproteksi diri kita, keluarga dan masyarakat dilingkungan masing-masing terhadap virus corona, dan saya berharap kita semua bisa keluar dari masa pandemi Covid-19. Pungkasnya. (L Raja).


Oleh: Erna Kusuma Wardani, S.Pd

100 tahun sudah Umat tanpa Khilafah, dan 100 tahun pula Umat didera kesengsaraan tiada tara. Mengingat pengulangan tahun penghapusan Khilafah menjadi cambuk pembangkit semangat juang para prajurit Allah SWT dalam menghentikan pengulangan peringatan tersebut dan melanjutkan kembali tegaknya Khilafah di bumi Allah SWT dalam rangka mewujudkan Syari’at dalam semua sisi kehidupan.


Memasuki bulan haram yakni Rajab seharusnya menjadi bulan yang akan kita raih kemuliaannya secara berjamaah, namun di satu sisi menjadi bulan pilu dan pada bulan inilah Umat kehilangan rumah sejatinya yakni keruntuhan khilafah Islam.
Menjadi awal kegelapan menyelimuti Umat, hingga detik ini kegelapan itu semakin dingin dan pekat menyiksa Umat.
Sungguh benar apa yang dikatakan Imam Ahmad ra.,

“Adalah fitnah (bencana) jika sampai tidak ada seorang Imam (Khalifah) yang mengatur urusan Rakyat”.

Imam yang dimaksudkan adalah seorang Imam (Khalifah) dari negara Khilafah yang memutuskan perkara Rakyat dengan Syari”at Allah Azza wa Jalla. Menumpukan urusan pada Pemimpin dalam Demokrasi-Kapitalisme tidak akan pernah bisa mewujudkan harapan rakyat yaitu hidup dalam kedamaian dan kesejahteraan.


Nestapa dan Malapetaka Umat Manusia Tanpa Khilafah

Pertama, tentu malapetaka terbesar Umat manusia saat ini adalah dicampakkannya syariah Allah SWT kemudian diganti dengan sistem kufur. Kapitalisme sebagai ideologi kufur sudah menjamah semua bagian Umat manusia, di masa sekarang tidak sulit menemukan manusia dengan karakter hanya mencari untung dan manfaat dalam setiap aktivitasnya. Materi atau kekayaan menjadi tolak ukur dalam memandang, menilai serta melaksanakan sesuatu. Maka tidak jarang kita menemukan koruptor, manusia tamak, penista agama, penjual agama. Asal ada imbalan maka apapun akan ditempuh termasuk menantang aturan Allah SWT.


Demokrasi menjadi pelengkap paling sempurna sebagai sistem politik yang diadopsi hampir satu abad, sejalan dengan penderitaan yang dihasilkan oleh Demokrasi dalam mengatur rakyat. Hampir kita tidak pernah menemukan keberhasilan demokrasi dalam mengurusi rakyat. Sebaliknya, persoalan Umat manusia tumbuh subur sepanjang kepemimpinan Demokrasi.


Jauhnya Umat dari Syari’at serta mencampakkan Agama, tidak ingin diatur oleh Agama serta takut terhadap Agama sendiri, sesungguhnya merupakan hasil didikan dari Sekularisme. Dalam pahamnya kehidupan manusia tidak boleh dicampuri dengan urusan Agama. Anggapan sejarah mereka yang mengatakan Agama hanya akan merugikan rakyat dan hanya akan menguntungkan para rohaniawan. Sejatinya sekularisme lahir karena protes kepada para gerejawan, alhasil sampai saat ini Islam dan Umat Muslim menjadi paling terdampak akibat paham ini. Umat latah dalam mengadopsi sekularisme dan melucuti akidah haqiqi mereka yakni Akidah Islam.
Kedua, degradasi Akidah dan Akhlaq, ketiadaan khilafah tentu membuat Umat Islam tidak bisa melaksanakan segala perintah dan larangan Allah SWT. Padahal kita tahu melaksanakan hukum-hukum Allah SWT perkara wajib sebagai konsekwensi keimanan kita kepada Allah SWT.


Umat saat ini didominasi dengan aturan kufur yakni sekularisme sebagai dasar hukum yang menggantikan Akidah Islam dan membuat perlahan Akidah Mukmin terhapus dalam jiwa mereka. Berpaling dari aturan Allah SWT menjadi terasa mudah dan ringan. Demikian pula untuk manghasilkan akhlaqul karimmah hanya akan menjadi konsep saja tanpa praktik, karena penerapan Syari’at sebagai penghasil Akhlaq yang tinggi dipinggirkan dari kehidupan Mukmin. Sangat tidak heran jika millenials yang kita jumpai penuh kebebasan dan open minded kebablasan tanpa ada qiyadah fikriyah (baca; kepemimpinan berpikir) yang mengontrol arah hidup mereka.
Telah terang Allah Azza wa Jalla mengatakan.,

“Kafir bagi siapapun yang tidak mau diatur hukum Allah SWT”. (QS. Al-Maidah 5:44)

Tentunya, ketiadaan Khilafahlah yang menjadi pangkal Umat tidak memiliki perisai Akidahnya. Dengan alibi kebebasan beragama dari Demokrasi, menjadikan akidah-akidah serta agama-agama baru bermunculan bebas, diperkuat dengan kebebasan rakyat dalam demokrasi boleh menggonta-ganti agama dan akidah mereka.


Yang terakhir, ketiadaan Khilafah Islam adalah hilangnya perisai Umat Islam. Negeri-negeri Islam yang kita harapkan saat ini telah berada dalam genggaman para pegiat neo-imperialisme. Menjajah serta menjarah kekayaan yang dimiliki oleh negeri-negeri Muslim.


Nyawa kaum Muslim dihargakan dengan sangat murah, saudara- saudara seiman kita berguguran karena alasan rasisme, ekstrimis, radikalisme, fundamentalis, mempertahankan Akidah Islam mereka. Mereka dibantai dengan alasan yang bahkan mereka tidak menemukan kerugian dengan alasan tersebut. Padahal dihadapan Allah SWT hancurnya bumi dan seisinya lebih ringan dibanding terbunuhnya seorang Muslim.


Bukankah ini cambukkan keras bagi kita agar menyegerakan Khilafah Islam, mengingat penderitaan Umat Manusia tidak memiliki ujung. Berjuang dan berjamaah adalah jalan terbaik yang Allah SWT kabarkan dalam rangka sama-sama meletakkan kembali kedaulatan Allah SWT di atas bumi-Nya, dan mencampakkan hukum taghut dan kufur dari bumi Allah SWT. 
Wallahu a’lam.

Penyerahan bantuan untuk warga


Pati, nusantaranews.net - Sudah sekitar 14 hari wilayah Kabupaten Pati khususnya di 6 kecamatan terendam banjir, walaupun saat ini sudah berangsur-angsur surut, namun dibeberapa wilayah masih cukup tinggi.

Sekian waktu terkepung banjir tentunya menyulitkan masyarakat yang terdampak banjir untuk beraktivitas unutuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. Dampak yang ditimbulkan akibat banjir tersebut juga sudah sangat terasa termasuk gejala gangguan kesehatan sudah banyak timbul.

Peduli dengan kondisi tersebut, Kodim 0718/Pati bersama relawan dari Markas bersama As-sunah, yayasan Akhlakul Karimah, yayasan Insan Cendekia Mulia Pati serta komunitas Pati mengaji mengadakan kegiatan bhakti sosial pengobatan secara gratis di balai Desa Ngastorejo Kecamatan Jakenan. Dalam kegiatan tersebut juga dibagikan 50 paket sembako dari alumni angkatan 96 SMPN 8 Pati. Kamis, (18/02/2021).

Dalam kegiatan yang dihadiri oleh Dandim 0718/Pati Letkol Czi Adi Ilham Zamani, SE, M.I.Pol didampingi oleh Ketua Persit KCK cabang XXXIX Dim Pati Ny. Iing Adi Ilham Zamani, Kasdim Pati Mayor Inf Much.Sholihin, S.Ag, M.Si, Forkopincam Jakenan, Kades Ngastorejo Poniman beserta perangkat desa.

Ditemui media, Dandim Pati menuturkan bahwa kegiatan bhakti sosial ini adalah berkat kerjasama antara Kodim Pati bersama relawan dari Markas bersama As-sunah, yayasan Akhlakul Karimah, yayasan Insan Cendekia Mulia Pati serta komunitas Pati mengaji yang dipelopori H. Purwanto dan didukung oleh Puskesmas Jakenan dan DKT (Dinas Kesehatan Tentara) Rumah sakit Marga Husada Pati.

“Kodim Pati bersama teman-teman relawan yang dipelopori oleh H. Purwanto melaksanakan pengobatan masal di Desa Ngastorejo. Kita ketahui bersama bahwa banjir telah terjadi hampir 14 hari tentunya berdampak terhadap kesehatan masyarakat,”Ujar Dandim.

Dandim berharap kegiatan bakti sosial ini dapat memberikan manfaat kepada masyarakat yang terdampak banjir. Dia juga menambahkan selain kegiatan pengobatan masal di Desa Ngastorejo Jakenan, kodim Pati juga memberikan bantuan 50 paket natura yang hari ini juga dibagikan di Desa Kosekan Kecamatan Gabus.

H. Purwanto ketua Yayasan Akhlakul Karimah mengatakan, hari ini kita sudah yang kedua kali mengadakan pengobatan gratis di Desa Ngastorejo.

" Kali ini dilanjutkan edukasi kepada anak-anak (Trauma Healing). Kita hari ini membawa dukungan obat berupa spray (obat semprot untuk gatal kulit) ada juga donasi berupa Alqur’an untuk mushola dan masjid,”kata Purwanto.

Kades Ngastorejo Poniman menambahkan bahwa ada sekitar 150 rumah yang terdampak banjir dan sekitar 140 hektar sawah yang hingga saat ini masih terendam banjir dengan ketinggian rata-rata 5 sampai 40 cm.

“Terimakasih atas kegiatan bhakti sosial berupa pengobatan serta bantuan lainnya dari Pak dandim pati bersama komunitas serta relawan, tentunya ini sangat dibutuhkan oleh nmasyarakat desa Ngastorejo,”kata Poniman.

Acara pengobatan masal pagi tadi diikuti oleh sebanyak 110 warga, dewasa maupun anak-anak dengan rata-rata mengeluhkan sakit pusing, sakit perut, ISPA, gatal-gatal pada kulit serta pemeriksaan tensi darah.

Usai menghadiri kegiatan bhaksos pengobatan di Desa Ngastorejo, rombongan Dandim Pati melanjutkan kegiatan penyerahan bantuan sebanyak 50 paket natura di desa Kosekan kecamatan Gabus yang didistribusikan kerumah masyarakat menggunakan perahu karet (LCR) dukungan dari Danrem 073/Makutarama.(Snpt/m@s)


N3,SAROLANGUN - Dalam rangka menjalankan tugas dan fungsinya, sehingga bisa berjalan dengan apa yang diharapakan, Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) di lingkup Pemkab Sarolangun harus membuat suatu acuan dan perencanaan yang matang sebagai dasar kegiatan dan program untuk mempermudah dalam melakukan evaluasi.

Hal tersebut disampaikan Bupati Sarolangun H.Cek Endra saat membuka dan memberikan arahan pada acara Paparan Laporan Keterangan Pertanggung Jawaban (LKPJ) Kepala SKPD Tahun 2020 Kepada Bupati Sarolangun, di Aula Kantor Bappeda, Kamis (18/02/2021).

" Dengan menyusun program kegiatan, maka kegiatan tersebut memiliki arah dan target pencapaian yang jelas," ujar Bupati H.Cek Endra.


Dalam kesempatan itu juga, Bupati H.Cek Endra berharap jika dalam paparan setiap SKPD jangan hanya melaporkan realisasi seluruh kegiatan cuma angka - angka yang sudah berjalan dan sukses seratus persen, tapi proses pencapaian kegiatan itu sendiri yang lebih penting.

" Jangan hanya melaporkan realisasi angka - angka dan suksesnya kegiatan tersebut seratus persen, namun proses pencapaian kegiatan itu sendiri yang terpenting," sebutnya.

Terkait masih adanya temuan - temuan BPK di beberapa Instansi Pemerintah dan masih adanya visi dan misi Bupati dan Wakil Bupati Sarolangun yang belum terealisasi dan terinventarisir, H Cek Endra meminta kepala seluruh SKPD untuk bersama - sama memperbaiki dan membenahi semuanya, sehingga capaian kerja Pemkab Sarolangun bisa optimal.

Sementara Kepala Bappeda H.Lukman dalam laporannya sekaligus memimpin acara mengatakan tujuan dari LKPJ ini untuk mengklarifikasi, mengevaluasi dan mengidentifikasi seluruh data sejauh mana capaian kegiatan tahun 2020 dan kendala program sehingga saat membahas bersama DPRD sudah tahu arah dan tujuan selanjutnya.

" Dengan kegiatan ini kita bisa mengevaluasi, mengklarifikasi dan mengidentifikasi seluruh program serta kendala apa saja yang ada, sehingga menjadi pedoman untuk tahun anggaran berikutnya," sebut H.Lukman.

Selain itu, sekian beberapa hal tersebut, kegiatan ini juga sebagai bentuk meningkat silaturahmi seluruh SKPD dan sekaligus merupakan bentuk pertanggungjawaban setiap SKPD di unit kerja masing - masing.

" Semoga setiap SKPD bisa memaparkan tentang capaian program dan keuangan. Selain itu juga bisa memaparkan permasalahan yang dihadapi dan solusi seperti apa," tandas H.Lukman.

Dalam acara tersebut hadir juga Wakil Bupati Sarolangun H Hillalatil Badri, Sekda Ir.Endang Abdul Naser dan seluruh Kepala SKPD dan Camat.

(SRF)


N3,SAROLANGUN - Ketua DPRD Kabupaten Sarolangun Tontawi Jauhari, SE bersama Wakil Ketua I Aang Purnama, SE dan jajaran anggota DPRD Sarolangun dapil II turut menghadiri peresmian Kecamatan Mandiangin Timur, Rabu (17/02/2021) di Desa Butang Baru.

Ketua DPRD Sarolangun Tontawi Jauhari mengatakan, bahwa pihaknya sangat mendukung pemekaran Kecamatan Mandiangin Timur, baik dalam anggaran kegiatan maupun hal - hal lainnya terkait kegiatan di Kecamatan Mandiangin Timur.

" Saya ucapkan selamat terbentuknya Kecamatan Mandiangin Timur. Terkait dengan anggaran tentunya kita mensupport sepenuhnya, karena ini kepentingan masyarakat secara rill saat ini," sebut Tontawi Jauhari.

Dijelaskannya, jika pada tahun 2021 pemerintah sudah menganggarkan untuk pembangunan kantor camat Mandiangin Timur yang baru, dan sudah dilakukan peletakan baru pertama oleh Bupati Sarolangun Cek Endra. Begitu juga untuk biaya Operasional dan Belanja Pegawai di kantor Camat Mandiangin Timur tentu juga menjadi prioritas yang harus dilaksanakan.

" Tanpa disupport bagaimana Kecamatan itu bisa berdiri sendiri. Tentu landasan pertama, anggaran harus tersedia, sehingga pelayanan bisa jalan. Khusus Kecamatan Mandiangin Timur ini prioritas dan dua tahun anggaran akan kita selesaikan," jelasnya.

Masih dikatakan Tontawi Jauhari, bahwa saat proses pemekaran Kecamatan Mandiangin Timur, DPRD Sarolangun saat itu telah membentuk Pansus tersendiri,  yang diketuai langsung oleh dirinya, sehingga memang pemekaran Kecamatan Mandiangin Timur sudah didorong sejak lama dan diperjuangkan oleh para legislator di DPRD Sarolangun.

" Pemekaran ini sangat kita dukung, bahkan saat itu kita membuat Pansus. Jadi ini memang kita dorong sejak lama, Alhamdulillah hari ini terwujud," ujarnya.

Terakhir dirinya berharap dengan mekarnya Kecamatan Mandiangin Timur ini, dapat meningkatkan pelayanan publik kepada masyarakat setempat, khususnya pelayanan administratif kependudukan, pelayanan sosial, kesehatan maupun pendidikan serta pembangunan infrastruktur.

" Mudah-mudahan pelayanan secara administratif bisa terlayani dengan baik dan dapat bisa mewujudkan masyarakat sejahtera dan Makmur," pungkasnya.

(SRF)


Oleh Ummu Mubarak
Ibu Rumah Tangga dan Aktivis Dakwah

"Sesungguhnya Allah mengutus untuk umat ini, pada setiap akhir seratus tahun, orang yang memperbaharui untuk umat agama mereka." (HR. Abu Dawud)

Rajab 1442 H, 100 tahun, umat hidup tanpa seorang pemimpin. Umat tidak lagi mempunyai perisai. Sejak runtuhnya Daulah Khilafah Islam di Turki pada tahun1342 H, sejak itulah penderitaan umat Islam dimulai. Seperti anak ayam kehilangan induk, terpuruk, terzalimi, darah kaum muslimin tertumpah. Persatuan umat terpecah menjadi 50 negeri-negeri kecil tanpa kekuatan. Paham nasionslisme telah menghancurkan bangunan khilafah yang agung.

Hadis di atas akan mengakhiri penderitaan kaum muslimin. Penantian yang panjang selama 100 tahun akan sirna dengan kebahagiaan tegaknya khilafah. Kapitalisme demokrasi akan menemui ajalnya, tenggelam ke dalam tong sampah peradaban.

Rajab 1442 H, saat yang ditunggu. Janji Allah Swt. dan bisyarahnya  Rasulullah saw. akan segera terwujud. Khilafah yang dinanti akan segera tegak kembali. Kita ingin merasakan hidup di bawah naungannya. Benderanya berkibar di timur dan barat. Naungannya yang rimbun akan menyebarkan keadilan, kebenaran, sinar, dan petunjuk ke dunia.

"Allah telah menjanjikan kepada orang-orang di antara kamu yang beriman dan yang mengerjakan kebajikan, bahwa Dia sungguh akan menjadikan mereka berkuasa di bumi sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang sebelum mereka berkuasa, dan sungguh Dia akan meneguhkan bagi mereka dengan agama yang telah Dia ridai. Dan Dia benar-benar mengubah (keadaan) mereka, setelah berada dalam ketakutan menjadi aman sentosa. Mereka (tetap) menyembah-Ku dengan tidak mempersekutukan-Ku dengan sesuatu pun. Tetapi barang siapa (tetap) kafir setelah (janji) itu, maka mereka itulah orang-orang yang fasik." (TQS. An-Nur [24]:55)

Kita menunggu, saat khilafah memberikan perlindungannya kepada umat Islam sejauh mata memandang. Kekuasaan khilafah mencakup semua wilayah, semuanya mendapatkan kebaikan, hidayah, dan cahaya. Kita sangat merindukan kedatangan hari saat khilafah tagak, hari dimana Allah Swt. akan memberikan keridaan-Nya. Bukankah, itu yang kita harapkan selama ini?

Sesungguhnya kemenangan Islam, sejatinya merupakan puncak harapan kita di dunia. Semua makhluk akan merasakan kebaikan di dunia dan keselamatan di akhirat kelak.

"Ya Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat." (TQS. Al-Baqarah [2]:201)

Kebutuhan akan khilafah adalah sebuah keniscayaan. Karena institusi inilah yang akan memberikan penjagaan yang hakiki terhadap umat Islam  dan manusia secara keseluruhan.

Tidak adanya negara yang menerapkan hukum Islam secara kafah adalah bencana besar bagi kita. Umat tidak memiliki perisai yang akan melindungi dari segala bencana yang diakibatkan oleh sistem kapitalisme yang rusak. Termasuk hilangnya penjaga kehormatan kaum perempuan. Karena Islam satu-satunya agama yang sangat memuliakan wanita.

"Sesungguhnya seorang imam itu [laksana] perisai. Dia akan dijadikan perisai, dimana orang-orang akan berperang di belakangnya, dan digunakan sebagai tameng. Jika dia memerintahkan takwa kepada Allah 'Azza wa Jalla, dan adil, maka dengannya, dia akan mendapatkan pahala. Tetapi, jika dia memerintahkan yang lain, maka dia juga akan mendapatkan dosa/adzab karenanya." (HR. Bukhari dan Muslim) 

Wahai kaum muslimin, saatnya kita melipatgandakan perjuangan untuk menyongsong hadis di atas. Bulan Rajab ini kita jadikan momentum untuk bersegera menegakkan khilafah Islamiyah, agar penderitaan kaum muslimin akan segera berakhir. Andai hidup di bawah naungan khilafah, berkah dari langit dan bumi akan  melingkupi dunia.

"Dan sekiranya penduduk negeri beriman dan bertakwa, pasti Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi ternyata mereka mendustakan (ayat-ayat Kami), maka Kami siksa mereka sesuai dengan apa yang telah mereka kerjakan." (TQS. Al-A'raf [7]: 96)

Wallahu a'lam bishshawab


Oleh : Hawilawati, S.Pd
(Muslimah Peduli Generasi)

Ketika anak sudah memasuki usia baligh, tentu mengalami perubahan pada level berpikirnya, juga perubahan pada fisiknya.

Yup, fase baligh untuk meningkatkan percaya dirinya, tak jarang dengan selalu menjaga performance-nya, juga bau badannya.

Hmm, dulu masih anak-anak, badan khas banget dengan aroma segar minyak telon atau minyak kayu putih.

Kini perlahan aroma itu berganti dengan parfum aroma aneka bunga, harum semeriwing. Namun beberapa jam kemudian, kembali asal bau badannya tercium.

Bau badan bukan tanpa sebab, selain malas mandi, pemilihan sabun yang tidak tepat, penyebab lain yang tak boleh dibiarkan adalah  karena keasaman tubuh. Tubuh yang asam memiliki PH asam dibawah 7, sementara normalnya PH tubuh manusia sekitar 7,4 dan PH basa berada diatas angka 7.

Pada prinsipnya, tubuh manusia  dibagian dalam adalah basa lemah atau alkali lemah. Sedangkan di bagian luar, seperti di kulit, berada pada kondisi PH asam.

Tubuh asam diakibatkan pola makan. Lebih dominan mengonsumsi makanan asam ketimbang basa.

Makanan asam berasal dari yang mati yaitu hewani seperti aneka daging unggas, daging sapi dan lain-lain. Sementara makanan basa bisa diperoleh dari jenis makanan yang hidup (nabati) seperti aneka sayur (daun, umbi  ,batang atau bunganya) dan buah-buahan.

Jika bau badan fase baligh  remaja mulai tercium, harus dikroscek lagi bagaimana pola makan di rumah atau di asramanya (bagaimana varian makanan sehari-harinya, sudah  diperkaya dengan sayur mayur dan buahkah?) dan yang lebih dominan bagaimana jajanannya,  umum-nya lebih cenderung asal enak namun miskin nilai gizi.

So, bagaimana untuk menghilangkan bau badan jika kerap kali muncul ?

Yang harus kita lakukan adalah menyeimbangkan PH tubuh.
diantaranya dengan minum air yang baik yang bersifat basa/alkali  atau air zamzam yang tidak diragukan lagi memenuhi kriteria air yang paling baik. Paling mudahnya mengonsumsi sayuran dan buah-buahan setiap hari, insya Allah tanpa ketergantungan parfum dan deodoran maka badanmu akan tetap terjaga alias goodbye bau badan.

Yuk jaga pola makan keluarga, sehingga pola makan anak-anakpun terjaga dan sehat (agar mereka suka sayur dan buah, maka diawali dari pola makan keluarga dulu, jangan harap anak suka sayur dan buah, namun ibu hanya memasak jenis makanan mati saja atau yang kering-kering saja tanpa variasi sayur). Kelak mereka akan melahirkan generasi yang sehat dan cerdas karena dari bibit yang sehat.


Oleh: Ririe Zahra
(Mulimah Peduli Generasi)

February, apa yang terpikir dibenak kita ketika mendengar kata tersebut? Hem kasih sayang, coklat, bunga, cinta, ekspresi bukti rasa memiliki atau Maksiat.

14 February tepatnya, dikenal dengan hari kasih sayang. Katanya demikian, apakah benar seperti itu atau bagaimana? Dengan dalih kasih sayang, maka kita berhak berekspresi menunjukkan kasih sayang pada orang terkasih dan tersayang. iya kalau pasangan swami istri sih tidak masalah ya. Lha ini masih pacaran dan status gak jelas lainnya, asyik mahsyuk menyelami indahnya cinta yang mengarah pada sesuatu yang hanya boleh dilakukan pasangan halal, hanya demi pembuktian cinta dan kasih sayang dihari Valentine.

Oh no, say to big no ya. Masak cuma karena dikasih coklat dan bunga, kehormatan kita serahkan begitu saja.

Nauzubillah min dzalika. Saudariku, janganlah engkau lepaskan kehormatan dengan begitu murah, dengan coklat dan bunga serta dengan janji-janji yang manis saja. Apalagi hanya untuk pembuktian cinta dihari Valentine.

Semakin hari semakin miris kondisi interaksi antara laki-laki dan perempuan, baik yang mengaku pacaran, teman tapi mesra dan yang lainnya. Bahkan ada yang  memakai istilah ta'aruf, biar islami mungkin kedengarannya, atau karena tidak paham apa itu ta'aruf. Sehingga aktivitas didalamnya tidak jauh berbeda dengan pacaran.

Aktivitas tak jauh dari gandeng tangan, ngedate atau berduaan tanpa mahram, pelukan, ciuman dan lainnya, yang sepantasnya hanya dilakukan suami istri saja. Allah berfirman dalam surat Al-Isra ayat 32:

 وَلَا تَقْرَبُوا۟ ٱلزِّنَىٰٓ ۖ إِنَّهُۥ كَانَ فَٰحِشَةً وَسَآءَ سَبِيلًا 

Artinya: Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji. Dan suatu jalan yang buruk.

Tafsir Al-Madinah Al-Munawwarah / Markaz Ta'dzhim al-Qur'an di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Imad Zuhair Hafidz, professor fakultas al-Qur'an Universitas Islam Madinah 32. وَلَا تَقْرَبُوا۟ الزِّنَىٰٓ ۖ (Dan janganlah kamu mendekati zina) Yakni dengan melakukan hal-hal yang menjerumuskan ke dalam perbuatan zina. Dan ini merupakan larangan melakukan perbuatan zina secara tidak langsung karena zina lebih berat dosanya. إنه كان فاحشة (sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji) Yakni perbuatan yang sangat buruk. وَسَآءَ سَبِيلًا (Dan suatu jalan yang buruk) Sebab perbuatan ini menjerumuskan pelakunya ke dalam neraka, dan menyebabkan ketidak jelasan hubungan nasab.

Sedangkan valentine sendiri adalah kebiasaan yang berasal dari luar Islam. Dan kita sebagai seorang muslim, dilarang mengikuti apa saja yang dilakukan oleh non muslim karena terkait kebiasaan buruk mereka dan berhubungan dengan ibadah mereka.

 مَنْ تَشَبَّهَ بِقَوْمٍ فَهُوَ مِنْهُمْ
"Barangsiapa menyerupai suatu kaum, maka dia termasuk golongan mereka." (HR. Abu Dawud, Al-Libas, 3512. Al-Albany berkata dalam Shahih Abu Dawud, Hasan Shahih no. 3401)

Gak mau kan, jadi bagian mereka? ih nauzubillah. Firman Allah SWT dalam surat Al-Ma'idah Ayat 104:

وَإِذَا قِيلَ لَهُمْ تَعَالَوْا إِلَىٰ مَا أَنْزَلَ اللَّهُ وَإِلَى الرَّسُولِ قَالُوا حَسْبُنَا مَا وَجَدْنَا عَلَيْهِ آبَاءَنَا ۚ أَوَلَوْ كَانَ آبَاؤُهُمْ لَا يَعْلَمُونَ شَيْئًا وَلَا يَهْتَدُونَ

Apabila dikatakan kepada mereka: "Marilah mengikuti apa yang diturunkan Allah dan mengikuti Rasul". Mereka menjawab: "Cukuplah untuk kami apa yang kami dapati bapak-bapak kami mengerjakannya". Dan apakah mereka itu akan mengikuti nenek moyang mereka walaupun nenek moyang mereka itu tidak mengetahui apa-apa dan tidak (pula) mendapat petunjuk?

Jadi setiap aktivitas kita, sebagai seorang muslim maka apapun yang kita kerjakan harus sesuai dengan petunjuk yang Allah perintahkan.
Apakah perbuatan ini sesuai gak dengan yang Allah perintahkan? Atau malah mengundang murka Allah di Yaumil hisab?

Wallahu alam bishawab

Pondasi Kantor Kecamatan Longsor Timpa Warung Milik Warga    


Wonosobo, nusantaranews.net  - Hujan deras sejak siang tadi membuat senderan (pondasi)  sepanjang 15 meter dengan  tinggi 4 meter milik Kantor Kecamatan Watumalang longsor menimpa warung  milik Evi.  Kejadian sekitar pukul 13.30 mengakibatkan timbulnya korban jiwa. Rabu (17/2).

Kronologi kejadian bermula dari turunnya hujan deras di daerah tersebut. Sekira pukul 13.30 Wib tiba tiba pondasi yang menyangga gedung kantor Kecamatan Watumalang longsor. Longsoran tersebut langsung menimpa warung milik Evi yang berada tepat di samping pondasi. Akibatnya tiga orang yang sedang berada di warung tertimbun bongkahan batu bercampur tanah. 

Setelah diadakan evakuasi oleh anggota Koramil 0707-02/Watumalang dibantu dengan masyarakat ditemukan Sutris dengan alamat Desa Manggis Kecamatan Leksono sudah ditemukan meninggal dunia di tempat. Sedangkan dua orang mengalami luka luka atas nama Darmo alamat Desa Jongolsari Leksono dan Marwoto alamat Desa Manggis Leksono.Selanjutnya korban dibawa ke Puskesmas untuk mendapatkan pertolongan.

Dengan adanya kejadian tersebut Peltu Darmadi Batuud Koramil 0707-02/Watumalang menghimbau saat ini masih turun hujan agar semua ikut mewaspadai kemungkinan terjadi bencana susulan.  

"Kita semua harus waspada, khususnya wilayah Watumalang merupakan daerah berbukit sehingga bencana longsor sangat mudah terjadi.  Untuk kita mari bersama sama saling menjaga dan selalu waspada," Ungkap Darmadi.

Selanjutnya korban meninggal diserahkan kepada keluarga untuk dimakamkan secara layak dan untuk korban yang luka masih ditangani oleh tenaga medis di Puskesmas Watumalang. (0707/m@s).


N3,SAROLANGUN - Setelah menunggu puluhan tahun, akhirnya Kecamatan yang ada di Kabupaten Sarolangun bertambah dari 10 Kecamatan menjadi 11 Kecamatan, setelah diresmikannya Kecamatan Mandiangin Timur oleh Bupati Sarolangun H Cek Endra di Desa Butang Baru, Rabu (17/02/2021).

Bupati H.Cek Endra dalam sambutannya mengucapkan rasa syukur kepada Allah SWT atas usaha dan perjuangan dari masyarakat Mandiangin yang mengidamkan pemekaran Kecamatan Mandiangin Timur dari Kecamatan induk, yakni Mandiangin.

" Ini tidak mudah, namun berkat perjuangan dari masyarakat dan didukung oleh Pemerintah Kabupaten Sarolangun, akhirnya bisa terwujud," sebut H.Cek Endra.

Masih dikatakan H.Cek Endra jika pemekaran wilayah Kecamatan Mandiangin Timur ini tak lain untuk mengurangi jarak tempuh dan rentang kendali dalam upaya meningkatkan pelayanan kepada masyarakat.

Sementara terkait bangunan kantor Camat Mandiangun Timur, disebutkan H.Cek Endra jika ditahun 2021 ini akan segera dibangun diatas lahan seluas 1,9 Hektar di Desa Butang Baru yang merupakan ibukota Kecamatan.

" Diatas lahan tersebut selain akan dibangun Kantor Camat Mandiangin Timur, juga akan ada dibangun kantor lain, seperti Puskesmas, Koramil dan kantor lainnya," jelasnya.

Tampak hadir dalam acara tersebut Wakil Bupati H.Hillalatil Badri, Sekda Ir.Endang Abdul Naser, Ketua DPRD Tontawi Jauhari SE, Wakil I DPRD Aang Purnama, Dandim 0420/Sarko Letkol Inf Tomy Radya Diansyah Lubis dan Kapolsek Mandiangin, Camat Mandiangin Fajardin, Plt Camat Mandiangin Timur Muhammad Hasan dan Ketua Pemekaran Mandiangin Timur ustadz Ali Imron bersama 10 Kades serta masyarakat.

(SRF)


Oleh : Rengga Lutfiyanti
Mahasiswi dan Pegiat Literasi

Bencana banjir seolah menjadi momok tahunan  pada saat musim penghujan tiba. Pada awal tahun 2021, kita disuguhkan dengan berita bencana banjir yang terjadi di beberapa wilayah Indonesia. Mulai dari banjir di Kalimantan Selatan, banjir dan tanah longsor di Sumedang, banjir dan tanah longsor di Manado, banjir dan tanah lonsor di Pinai. Hingga yang terbaru banjir di Semarang yang melumpuhkan bandara dan stasiun kereta. (bbc.com, 11/02/2021)

Banjir di Semarang terjadi karena intensitas hujan yang tinggi ditambah lagi sejumlah pompa penyedot banjir ditemukan tidak berfungsi optimal karena permasalahan administratif. 
Selain itu, banjir juga disebabkan oleh penyesuaian infrastruktur penampung air yang tidak berbanding lurus dengan laju pembangunan. (cnnindonesia.com, 8/2/2021)

Diperparah dengan terjadinya kerusakan lingkungan seperti penggundulan hutan atau alih fungsi lahan dan penurunan tanah. Kerusakan tersebut terjadi karena pembangunan infrastruktur yang semakin masif. (tirto.id, 9/2/2021)

Jadi, terjadinya banjir di Semarang bukan sekedar masalah administratif semata, tetapi juga karena adanya eksploitasi terhadap lingkungan. Inilah profil negara di bawah kungkungan sistem kapitalisme. Menghalalkan segala cara untuk mendapatkan keuntungan. Meskipun cara tersebut dapat merusak lingkungan dan membahayakan nyawa rakyat. 

Adanya fakta tersebut, semakin menunjukkan kebuasan dari sistem kapitalisme. Sistem kapitalisme yang berasaskan untung rugi dalam membuat kebijakannya, membuat negara abai terhadap keselamatan rakyatnya. Negara yang seharusnya berperan sebagai pelindung bagi rakyatnya, justru berperan sebagai regulator bagi para kapitalis. 

Sehingga, sebaik apapun mitigasi yang ditawarkan, tidak akan optimal dieksekusi oleh negara. Apalagi jika mitigasi tersebut menghalangi bisnis atau kepentingan para kapitalis. Hal ini karena, negara menimbang untung rugi sebagai dasar dalam membuat kebijakanya tanpa memikirkan keselamatan rakyat dan kelestarian lingkungan. 

Dengan demikian, sistem kapitalisme telah terbukti gagal dalam memberikan perlindungan yang terbaik bagi rakyatnya. Hanya sistem Islamlah yang mampu memberikan perlindungan terbaik bagi rakyatnya. Karena, di dalam Islam nyawa manusia adalah prioritas utama dalam membuat kebijakan.

Dalam Islam, negara berperan sebagai periayah (pengurus) bagi keperluan rakyatnya. Khalifah tidak akan berpikir dua kali untuk merealisasikan upaya mitigasi. Selain itu, sistem keuangan negara yang berbasis Baitul Mal menjadikan negara memiliki sistem keuangan yang kuat dan stabil. Sehingga siap untuk menangani bencana. Negara bisa mengambil anggaran dari pos kepemilikan umum dan pos kepemilikan negara dari Baitul Mal.

Sistem Islam juga memiliki strategi jitu untuk mengatasi banjir, yaitu :

Pertama, negara akan melihat dan memetakan kawasan. Jika banjir disebabkan oleh keterbatasan daya tampung tanah terhadap curahan air baik akibat hujan, gletser, rob, dan lain-lain maka negara akan membangun  bendungan yang mampu menampung curahan air dari aliran sungai, curah hujan, dan lain-lain. Bendungan yang dibangunpun juga berbagai macam tipe. Ada yang digunakan untuk mencegah banjir atau untuk keperluan irigasi. 

Negara juga akan memetakan kawasan yang terkena genangan air baik karena rob, kapasitas serapan air yang minim, dan lain-lain. Kemudian, membuat kebijakan melarang masyarakat membangun pemukiman di wilayah tersebut. 

Atau jika ada dana yang cukup, negara akan membangun kanal baru atau resapan. Agar air yang mengalir di daerah tersebut bisa dialihkan alirannya atau bisa diserap oleh tanah secara maksimal. 

Sementara, untuk daerah pemukiman yang awalnya aman dari banjir dan genangan, tetapi karena sebab tertentu terjadi penurunan tanah sehingga terjadi banjir atau genangan. Maka, negera akan berusaha semaksimal mungkin untuk menangani genangan tersebut. Jika tidak memungkinkan, negara akan mengevakuasi penduduk di daerah itu dan dipindahkan ke daerah lain yang lebih aman serta memberikan ganti rugi kepada mereka.

Secara berkala, negara akan mengeruk lumpur-lumpur di sungai atau daerah aliran air agar tidak terjadi pendangkalan. Negara juga akan melakukan penjagaan ketat untuk kebersihan sungai, danau, dan kanal dengan cara memberikan sanksi bagi siapa saja yang mengotori sungai.

Kedua, negara akan membuat kebijakan tentang master plan. Agar pembukaan pemukiman atau kawasan baru harus menyertakan variabel-variabel drainase, penyediaan daerah resapan air, penggunaan tanah berdasarkan karakteristik tanah dan topografinya.

Negara juga akan mentapkan daerah tertentu sebagai cagar alam yang harus dilindungi. Serta menerapkan sanksi berat bagi siapa saja yang merusak lingkungan tanpa pandang bulu. (muslimahnews.com, 6/2/2021)

Itulah  kebijakan-kebijakan yang dilakukan oleh sistem Islam. Semua dilakukan demi keselamatan dan kemasalahatan rakyatnya. Hanya sistem Islamlah yang mampu menjadi penjaga dan pelindung bagi rakyatnya. Semua dilakukan dengan setulus hati bukan atas dasar untung rugi. 

Oleh karena itu, sudah saatnya kita kembali pada sistem Islam. Sistem yang telah terbukti mampu mengatasi segela problematika yang dialami umat saat ini  secara tuntas dan efisien.

Wallahu a'lam bishshawwab.

Hujan Deras Berakibat Tanah Longsor di Beberapa Tempat


Wonosobo, nusantaranews.net - Hujan lebat yang terjadi di wilayah Wonosobo mulai siang hari hingga malam hari mengakibatkan beberapa tempat mengalami longsor. Seperti di Dusun Kalikuto Desa Candimulyo Kertek, tanah longsor menimpa rumah Amidi dengan korban luka ringan dan rumah rusak berat. Ditempat terpisah di jalan Sapuran – Magelang tepatnya di Dusun Siroto Desa Kagungan Kepil tanah longsor menutup separuh jalan dan di  Dusun Cikal Desa Pecekelan Kecamatan Sapuran telah terjadi tanah longsor yang mengakibatkan akses jalan kampung tertutup. Rabu (17/2)


Mendapat laporan longsor tersebut Komandan Kodim 0707/Wonosobo Letkol Czi Wiwid Wahyu Hidayat memeritahkan kepada Danramil agar memantau perkembangan wilayah yang terjadi. Berikan pertolongan pertama mengingat saat ini cuaca sudah gelap, hujan masih turun sehingga jika melakukan aktifitas bisa membahayakan.

“Kepada Danramil jajaran Kodim 0707/Wonosobo semua memantau wilayah masing – masing, hujan masih sering turun dengan intensitas tinggi sehingga peluang terjadi longsor di Wonosobo sangat tinggi.  Kerahkan semua potensi yang ada diwilayah untuk mencegah atau meminimalkan terjadinya bencana. “  Ungkap Dandim

“Besok pagi jika cuaca sudah cerah segera laksanakan perbantuan terhadap wilayah yang terjadi bencana. Saat melaksanakan karya bakti jangan lupa tetap menerapkan protokol kesehatan, sehingga tidak menambah persoalan baru. Dan juga perhatikan faktor keamanan. Sebab bisa saja sewaktu waktu longsor susulan terjadi lagi.” Pungkas Letkol Czi Wiwid Wahyu Hidayat. (Pen0707/m@s)


N3, SAROLANGUN - Ketua DPRD Kabupaten Sarolangun Tontawi Jauhari menanggapi berbagai usulan dan keluhan masyarakat saat menggelar Reses tahap I di desa Pato Lebar, Kecamatan Singkut, Selasa (16/02/2021).

Dalam kesempatan itu juga Tontawi Jauhari mengucapkan terima kasih kepada masyarakat yang sangat antusias mengikuti reses ini dengan menyampaikan berbagai usulan maupun keluhan. Menurutnya usulan-usulan yang sebagai catatan khusus dewan yang nantinya akan dibahas bersama di tingkat Kabupaten.

" Jika memang usulan masyarakat itu ada yang prioritas maka akan direalisasikan, karena memang saat ini anggaran Kabupaten Sarolangun terbatas," sebutnya.

Dalam reses tersebut yang sangat menjadi prioritas seperti harapan masyarakat yaitu Pengaspalan jalan, dan pembangunan jembatan travesium. Selain itu yang tak luput dari perhatian dewan. Seperti usulan bantuan mesin pengolahan pakan ternak, bibit ternak, replanting karet, pembangunan Madrasah, peningkatan ekonomi di sektor ekonomi kreatif, yang semuanya pada intinya untuk memajukan desa Payo Lebar.

" Di Kabupaten Sarolangun ada sebanyak149 desa dan 9 kelurahan, semuanya akan kita tampung dan dibahas bersama nanti di DPR untuk ditindak lanjuti dan akan masuk ke dalam RKPD dan KUA-PPAS untuk disahkan menjadi APBD tahun 2022 nanti," katanya.


Sementara itu, Kepala Desa Payo Lebar Imam Syafii yang turut hadir dalam kegiatan tersebut mengatakan, terkait tapal batas Desa Payo Lebar yang sampai hari ini belum diketahui, hanya diketahui batasan antar desa. Maka diharapkan permasalahan yang sudah lama ini, dapat terselesaikan.

" Ini sangat penting, jika nanti di peta kita mengira-ngira malah jadi permasalahan, maka kami mohon kepada bapak ketua DPRD agar nantinya ada program penentuan titik tapal batas di Kecamatan Singkut ini," katanya.

(SRF)

By : Ratna Sari Dewi

Kasus korupsi yang menjamur di Indonesia menegaskan kronisnya masalah korupsi di sistem sekuler kapitalis. 

Sistem sekuler yang rujukannya hawa nafsu manusia akan selalu membawa kesengsaraan dan pertentangan bagi 
kehidupan manusia.

Asas sekulerisme dengan memisahkan agama dari kehidupan membawa masalah dalam segala aspek. Dasar pemerintahannya mengusung sistem demokrasi yang melahirkan empat kebebasan. Kebebasan beraqidah, berpendapat, hak milik dan bertingkah laku. 

Semboyan Demokrasi, dari rakyat, untuk rakyat dan oleh rakyat seakan hanya tinggal semboyan. Diberitakan TEMPO.CO, Jakarta. Selasa, 9 Februari 2021.
Politikus Partai Gerindra Fadli Zon menanggapi turunnya Indeks Demokrasi Indonesia di tahun 2020 versi The Economist Intelligence Unit (EIU). Dalam laporan ini, Indonesia tercatat mendapatkan skor 7,92 untuk proses pemilu dan pluralisme; 7,50 untuk fungsi dan kinerja pemerintah; 6,11 untuk partipasi politik; 4,38 untuk budaya politik; dan skor 5,59 untuk kebebasan sipil. 

Jumlah skor yang diperoleh Indonesia tahun 2020 ternyata merupakan perolehan teredah dalam 14 tahun terakhir," kata Fadli Zon dalam keterangan tertulisnya yang diterima Tempo, Senin, 8 Februari 2021.

Fadli mengatakan EIU memang mencatat terjadinya penurunan  secara global sepanjang pandemi Covid-19. Rata-rata skor indeks demokrasi dunia tahun ini tercatat 5,37, menurun dari tahun sebelumnya di angka 5,44.

Angka 5,37 ini juga tercatat sebagai rata-rata skor terendah sejak EIU pertama kali merilis laporan tahunannya pada 2006. "Namun turunnya skor kita ke angka paling rendah sepanjang sejarah tentunya bukanlah sesuatu yang pantas dimaklumi," ujar Fadli.

Kehilangan kepercayaan rakyat terhadap pemerintah membuktikan bahwa demokrasi tidak bisa dijadikan acuan untuk memimpin sebuah negara. 

Kepercayaan rakyat hilang diakibatkan pemerintah tidak mampu memberikan hak rakyat, melindungi rakyat dan menjamin kesejahteraan rakyatnya.

Fakta pemerintah mengkhianati rakyat dengan kepemimpinannya. Kebijakan-kebijakannya yang berpihak kepada para koorporasi dan menciptakan pemerintahan oligarki.

Selalu hak rakyat yang dikorbankan. Banyaknya pejabat pemerintah yang terkena kasus korupsi menambah luka di hati rakyat.

Kesalahan memilih pemimpin dalam sistem demokrasi dengan cara politik uang berujung dengan tindakan korupsi. Mahalnya biaya pemilu yang digadang-gadang mencapai angka fantastis menjerumuskan para pejabat pemerintah terjerat kasus korupsi.

Potensi praktik suap kemungkinan juga berulang di Pemilu 2019 dan bahkan semakin besar, mengingat pemilu kali ini publik disesaki ingar-bingar pasangan capres, sementara ribuan calon yang memperebutkan kursi di parlemen dari tingkat pusat, provinsi, hingga kabupaten/kota tidak memiliki kesempatan untuk dikenal ataupun memperkenalkan diri kepada pemilih.

OTT calon anggota legislatif (caleg) dengan bukti berkardus-kardus uang "serangan Fajar" oleh KPK menjadi salah satu indikasi lain adanya potensi praktik suap kepada para pemilih.

Jika bukan khianat demokrasi, lalu apa predikat yang pantas disematkan kepada para pelaku rasuah ini?

Fakta ini menunjukkan bahwa partai politik sebagai satu-satunya lembaga yang diamanatkan oleh demokrasi untuk menseleksi calon legislatif, gubernur, wali kota/bupati hingga presiden cenderung gagal mengajukan kader-kader terbaik yang memiliki integritas dan kejujuran pada jabatan-jabatan publik. 

Jika tidak segera diatasi, korupsi tidak hanya mengancam demokrasi, tetapi juga merusak supremasi hukum, mendorong pelanggaran terhadap hak azasi manusia, mendistorsi perekonomian, menurunkan kualitas kehidupan dan memungkinkan organisasi kriminal, terorisme dan berbagai ancaman terhadap keamanan untuk berkembang.

Penyelesaian tidak cukup dengan repormasi partai atau membenahi lembaga KPK ( Komisi Pemberantasan Korupsi). Jika masih sistem sekuler yang dipakai ini hanya  menciptakan solusi tambal sulam yang menambah permasalahan yang terjadi. 

Sistem sekuler kapitalis  menciptakan sifat individualis dan gaya hidup hedonis. Perbuatan manusia takarannya hawa nafsu dan haus akan kedudukan dan kekuasaan mendorong manusia melakukan segala hal yang melanggar aturan agama. 

Berbanding terbalik saat Islam memimpin dan menjadi tolak ukur perbuatan manusia. Ideologi Islam sebagai pandangan hidup yang diemban oleh manusia. Metode praktis dalam memimpin pemerintahan Islam berdasarkan hukum Syara' yang berasal dari Al Qur'an dan As sunah. 

Memilih seorang pemimpin harus berdasarkan aqidah Islam. Dengan aqidah Islam dan keimanan kepada seluruh hukum Allah menjadikan manusia berhati-hati untuk melakukan perbuatan. Termasuk menjadi seorang pemimpin akan terbentuk individu yang amanah. Setiap perbuatan di dalam Islam akan dimintai pertanggungjawaban walaupun sebiji sawi. Kekuasaan di dalam Islam adalah amanah yang harus dijalankan sesuai hukum Syara'.

Islam memiliki kriteria dalam memilih seorang pemimpin yaitu beragama Islam, laki-laki, baliq, berakal, amanah, adil dan mampu. 

Dengan kepemimpinan yang berdasarkan keimanan akan melahirkan pemimpin yang amanah dan adil yang bertaqwa kepada Allah SWT.

Kepemimpinan Islam tidak diragukan lagi. Awal negara Islam di dirikan oleh Rasulullah Saw yang berhasil mendirikan Daulah Islamiyyah di Madinah dengan metode yang praktis dengan jalan dakwah berkonsep kan dakwah pemikiran, politik dan tanpa kekerasan. Berhasil membebaskan kota Mekah dari kejahilliyaan orang kafir Quraisy. Dan kepimpinannya di lanjutkan oleh para Khulafaur Rasyidin dan terakhir oleh Kekhilafan Turki  Utsmani. 

Saatnya kita yang sudah jenuh dengan sistem kapitalis beralih ke sistem Islamiyyah yang terbukti kepemimpinan yang adil, amanah dan sesuai fitrah manusia memuaskan akal dan menentramkan jiwa.


By : Ummu Aqiil


Satuan Reskrim Polresta Deli Serdang Sumatera Utara, meringkus seorang pria berinisial AA (54) karena telah melakukan perbuatan bejat dengan memperkosa anak kandung sendiri berinisial DNS (13) yang kabarnya masih duduk di bangku sekolah dasar di kecamatan Tanjung Morawa.


Kasat Reskrim Polresta Deli Serdang, Kompol M. Firdaus juga mengatakan, bahwa timnya juga menangkap abang kandung korban yang berinisial MI (16) yang juga melakukan pemerkosaan terhadap korban yang tidak lain adik kandungnya sendiri.


"Bapak kandung korban dan abang kandung korban telah mencabuli korban mulai tahun 2018 hingga 2020. Bapak korban mencabuli korban sebanyak 20 kali, sedangkan abang kandung korban sebanyak lima kali," kata Firdaus.


Firdaus mengungkapkan bahwa tindakan biadab keduanya terungkap setelah korban menceritakan kejadian itu kepada abang angkatnya yang kemudian disampaikan kepada ibu kandung korban berinisial J (50).


Ibu korban langsung melaporkan kejadian tersebut ke Polresta Deli Serdang. Atas laporan tersebut, petugas melakukan penyelidikan dan berhasil mengamankan kedua pelaku dikediamannya pada hari Kamis (7/1/2021) sekitar pukul 21.30 WIB.


"Pelaku AA dan MI dipersangkakan Pasal 81 Ayat (3) Subs Pasal 82 Ayat (1) Jo Pasal 76D, 76E UU RI No. 17 Tahun 2016 tentang perubahan kedua atas UU RI No. 23 Tahun 2002 Tentang Perlindungan Anak dengan ancaman hukuman maksimal 20 Tahun penjara," ujarnya.
(tirto.id. 9 Januari 2021).


Perlakuan bejat orangtua kandung yang tega memperkosa anak kandung sendiri juga terjadi di Deli Serdang, warga Desa Pantai Labu Pekan, Kecamatan Pantai Labu. Korban kabarnya digauli oleh ayah kandung dari sejak SD hingga SMA.


Kasat Reskrim Polresta Deli Serdang Kompol M. Firdaus yang dikonfirmasi Jum'at (16/10) mengatakan, aksi bejat tersangka terbongkar setelah korban yang tidak lain anak kandung SS, menceritakan kepada pamannya atas yang ia alami. 


Korban mengaku diperlakukan tidak senonoh sejak ia duduk di bangku Sekolah Dasar (SD) hingga SMA dan terakhir pada Selasa (6/10).


Paman korban lalu menyampaikan hal tersebut kepada ibu korban. Ibu korban yang mendengar berita tersebut langsung melaporkan kejadian tersebut ke Polresta Deli Serdang.


Tim Opsnal Unit PPA Satreskrim Polresta Deli Serdang melakukan penyelidikan setelah mendapat laporan tersebut dan berhasil mengamankan SS di kediamannya.


"SS sudah kita amankan, saat ini sedang menjalani proses hukum di Mapolresta Deli Serdang," ungkapnya.
(antara.sumut, Jum'at, 14 Oktober 2020).

Ikhwal pemerkosa ayah kandung terhadap putri kandungnya sendiri kerap terjadi di era sistem sekulerisme. Padahal seorang ayah sejatinya adalah pelindung bagi keluarga. Dan pengayom bagi putra-putri nya.
Tidaklah pantas ia melakukan aksi bejat pencabulan, yang mana masalah seksual seharusnya hanya disalurkan kepada istrinya. 


Tontonan maupun tuntunan yang terjadi di sistem sekulerisme yang memisahkan aturan agama dari kehidupan menjadikan orangtua gelap mata terhadap apa yang dilihatnya. Nafsu yang tidak terkendalikan menjadikan anggota keluarga kerap menjadi korban pelecehan seksual. Tidak pandang apakah itu anak kandung sendiri?


Dalam pandangan Islam,  seorang ayah yang berzina atau memperkosa anak kandungnya berarti berzina dengan mahramnya, dan sanksi hukumnya adalah hukuman mati dengan cara dirajam sebagaimana pelaku zina muhshan.


Jika terjadi kehamilan akibat tindakan keji ayah mencabuli anak kandung,  maka dapat ditinjau boleh tidaknya melakukan aborsi  terhadap janin yang belum mencapai usia empat bulan.


Adapun hal-hal yang membolehkan dan tidaknya aborsi dapat ditinjau melalui beberapa mahzab.


Hukum aborsi menurut Madzhab Ahlussunnah Wal jamaah

1.Madzhab Imam Hanafi:

Hukumnya adalah "Mubah;boleh" yaitu diperbolehkan menggugurkan kandungan (tanpa sebab ada 'udzur) selagi belum ada tanda-tanda kehidupan, dan belum mencapai usia kandungan setelah berumur 120 hari, sebab janin yang belum mencapai usia ini belum dikatakan manusia, karena belum adanya ruh pada janin. Ada pendapat sebahagian ulama Madzhab ini hukumnya adalah "Makruh" jika menggugurkannya tanpa sebab ada 'udzur. Namun jika dalam penggugurannya tanpa sebab 'udzur malah mendatangkan mudorat maka hukumnya adalah berdosa.

Sebab-sebab 'udzur diantaranya, dikhawatirkan karena mengancam kesehatan ibu sebab penyakit yang ganas, atau dapat menyebabkan janin cacat, dan sebagainya. Sebagian ulama ini pula menyatakan mutlak hukumnya adalah "Mubah ; boleh" jika menggugurkan kandungan karena sebab 'udzur (darurat).


2.Madzhab Imam Malik

Menggugurkan kandungan menurut pendapat yang mu'tamad (المعتمد ; reliable, trustworthy; authentic) dalam madzhab ini hukumnya adalah "Haram" meskipun usia kandungan belum mencapai 40 hari. Karena seperma yang sudah masuk kedalam rahim wanita tidak boleh dikeluarkan. Sebahagian kecil ulama Madzhab ini memandangnya hanya "Makruh" saja. Namun mereka semua sepakat secara Ijma' (الإجماع ; consensus [of Moslem legal scholars on a legal question]) jika kandungan yang digugurkan sudah ada ruh, maka mutlak hukumnya adalah "Haram". Pendapat ini juga didukung oleh Imam Al-Ghazali dan Madzhab Zhahiriyah (Imam Dawud Zhahiri; w, 270H-883M).

3.Madzhab Imam Syafi'i

Diperbolehkan namun hukumnya adalah "Makruh" menggugurkan kandungan apabila sudah mencapai pada usia antara 40, 42, dan 45 hari dari awal kehamilannya, dengan syarat jika ada persetujuan dari suami dan isteri, dan jika tidak mendatangkan kemudoratan dalam penggugurannya. Namun jika usia kandungan seteleh diatas empat puluh harian (antara 40, 42, dan 45 hari dari awal kehamilan) digugurkan, maka mutlak hukumnya adalah "Haram".


Menurut Imam Ar-Ramli (Imam Syamsuddin Ar-Ramli ulama Madzhab Imam Syafi'I asal Mesir, w: 1004H/1596M, diantara karya beliau "Nihayah Aalmuhtaj Ila Syarh Almuhtaj"): "Boleh menggugurkan kandungan selama janin belum ada ruh. Dan mutlak hukumnya adalah "Haram" jika menggugurkan janin yang sudah memiliki ruh". Pendapat ini sama dengan Madzhab Imam Hanafi.
Menurut Imam Al Ghazali (Abu Hamid Muhammad Alghazali ulama Madzhab Imam Syafi'I, W: 505H/1111M): "Menggugurkan kandungan mutlak hukumnya adalah "Haram", ini sama dengan perbuatan pidana pembunuhan terhadap bakal calon janin manusia"


4.Madzhab Imam Ahmad bin Hanbam (Hanabilah)

Pendapat madzhab Hanabilah sama dengan pendapat Madzhab Imam Hanafi. Mereka perpegang bolehnya menggugurkan kandungan selama masa 4 bulan pertama (120 hari) dari awal kehamilan. Namun jika janin berusia sudah mencapai lebih dari 120 hari atau sudah ada ruh (tanda-tanda kehidupan) hukumnya adalah "Haram". (lihat dalam kitab, Bujairimi Alkhatib, Syarah Shahih Muslim, Nihayah Almutaj, Tuhfatul Muhtaj Ibnu Hajar, Ihya' Ulumuddin Imam Al-Ghazali, Alfiqhu Alislami Wa-Adillatuhu, dll)

Syarat Bolehnya Aborsi (Menggugurkan Kandungan)

Otoritas Negara harus dapat menjamin perlindungan dan kemaslahatan bagi rakyatnya. Dan rakyat harus patuh terhadap Negara dan seluruh perangkat undang-undang yang telah ditetapkan yang tidak bertentangan dengan hukum syari'at Islam yang telah disepakati oleh lembaga ulama yang berkompeten. Allah Swt mengisyaratkan didalam firman-Nya,

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا أَطِيعُوا اللهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ وَ أُوْلِى اْلأَمْرِ مِنكُمْ فَإِن تَنَازَعْتُمْ فِي شَىْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللهِ وَالرَّسُولِ إِن كُنتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللهِ وَالْيَوْمِ اْلأَخِرِ ذَلِكَ خَيْرُُ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلاً {النسآء [٤] : ٥٩}


"Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul (Nya), dan ulil amri (para ulama & pemerintah) di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Quran) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya" (QS. Annisa' [4] : 59)

Begitu juga di dalam Ayat lain diwajibkannya rakyat untuk patuh terhadap keputusan ulama dan pemerintah, sebagaimana Firman Allah Swt sebagai berikut,

وَإِذَا جَآءَهُمْ أَمْرُُ مِّنَ اْلأَمْنِ أَوْ الْخَوْفِ أَذَاعُوا بِهِ وَلَوْ رَدُّوهُ إِلَى الرَّسُولِ وَإِلَى أُوْلِى اْلأَمْرِ مِنْهُمْ لَعَلِمَهُ الَّذِينَ يَسْتَنبِطُونَهُ مِنْهُمْ وَلَوْلاَ فَضْلُ اللهِ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَتُهُ لاَتَّبَعْتُمُ الشَّيْطَانَ إِلاَّ قَلِيلاً {النسآء [٤] : ٨٣}


"Dan apabila datang kepada mereka suatu berita tentang keamanan ataupun ketakutan, mereka lalu menyiarkannya. Dan kalau mereka menyerahkannya kepada Rasul dan Ulil Amri (Para ulama & pemerintah) di antara mereka, tentulah orang-orang yang ingin mengetahui kebenarannya (akan dapat) mengetahuinya dari mereka (Rasul dan para ulama & pemerintah]). Kalau tidaklah karena karunia dan rahmat Allah kepada kamu, tentulah kamu mengikut syaitan, kecuali sebahagian kecil saja (di antaramu)" (QS. Annisa' [4] : 83)

Dari Ayat Alqur'an di atas maka jelaslah, diantara syarat diperbolehkannya menggugurkan kehamilan jika undang-undang Negara (undang-undang kesehatan) yang membolehkan aborsi tidak bertentangan dengan keputusan dari kesepakatan fatwa ulama yaitu dari lembaga ulama yang berkompeten. Jika undang-undang Negara (undang-undang kesehatan) bertentangan dengan hasil keputusan lembaga ulama yang berkompeten maka mutlak hukumnya adalah "Haram".

Aborsi yang diperbolehkan selagi usia kandungan belum mencapai setelah umur 120 hari dari awal kehamilannya (sebelum adanya ruh pada janin), dan menggugurkan setelah janin berusia diatas 120 hari (sudah adanya ruh), maka hukumnya adalah 'Haram'. 

Bagi pelakunya yang menggugurkan dan yang meminta digugurkan dapat dijerat dengan hukum pidana, sama hukumnya seperti pelaku pembunuhan (menghilangkan nyawa orang lain). Di antara Aborsi yang boleh atau tidak boleh dilakukan diantaranya sebagai berikut:

1. Malu karena hamil di luar nikah sebab perzinahan, meskipun usia wanita yang hamil masih anak di bawah umur. Maka hukumnya mutlak adalah "Haram". Jika alasannya karena usia anak masih di bawah umur, masih sekolah, masih labil, dan lain sebagainya. Kondisi seperti ini, maka kedua orang tua baik dari pihak laki-laki dan wanita harus ikut bertanggung jawab menjaga, memelihara dan melindunginya. Jika kedua orang tua mereka wafat atau tidak ada, maka pemerintah wajib memberikan perlindungan kepada mereka sampai mereka bisa mandiri. Jadi hamil sebab karena pezinahan (suka sama suka) sama ada usianya masih di bawah umur apalagi usia sudah dewasa (apapun alasannya), maka Haram hukumnya digugurkan. Tentang status anak hamil di luar nikah dapat dilihat tulisan KH.Ovied. R dengan judul "Hukum Nikah Hamil di Luar Nikah/tahun 2005"

2. Malu hamil karena sebab pemerkosaan dan usia wanita yang hamil masih di bawah umur atau sudah dewasa, maka menggugurkan kandungannya diperbolehkan dengan syarat:

a. Sebagaimana pendapat mayoritas Ulama, boleh menggugurkan kandungan selama janin belum ada ruh (sebelum usia janin mencapai lebih 120 hari dari awal kehamilan), dan mutlak hukumnya adalah "Haram" jika menggugurkan janin yang sudah memiliki ruh".

b. Bagi yang ingin menggugurkan kehamilannya harus ada izin dari lembaga yang berkompeten dan payung hukum undang-undang Negara yang membolehkannya.

c. Tempat menggugurkannya (rumah sakit atau tempat bersalin) harus yang sudah mendapat izin dan payung hukum dari pemerintah.

3. Sebab penyakit ganas (seperti penyakit HIV/AIDS, kanker, dan penyakit ganas lainnya). Namun jika usia janin sudah berusia di atas 120 hari (sudah adanya ruh), maka tidak boleh digugurkan dan hukumnya adalah tetap "Haram".

4. Bolehnya menggugurkan kandungan karena udzur yaitu karena alasan kesehatan, seperti dapat menyebabkan kematian sang Ibu, jika janin yang dikandung tidak digugurkan malah keduanya akan mati (anak dan ibunya). Kondisi ini berlaku Kidah "I'tibar Almashalih Wa Dar-ull Mafasid; mendahulukan kemaslahatan, dan meninggalkan kerusakan". Sebab 'udzur Syar'I, maka boleh digugurkan meskipun janin sudah ada ruh (usia janin di atas 120 hari).

Sementara mengenai nasab anak hasil zina, maka dinasabkan kepada ibunya saja. Karena nasab sejatinya hanya terjadi dalam perkawinan yang sah sesuai syari'at Islam. Ayah tersebut juga tidak boleh menjadi wali dari anak hasil zina tersebut.


Sungguh sangat memilukan dan memprihatinkan nasib anak yang dicabuli keluarga sendiri apalagi seorang ayah kandung yang semestinya menjadi benteng penjaga keluarga.


Padahal hal tersebut sudah digambarkan dalam hadits Rasulullah Saw:

عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا أَنَّهُ سَمِعَ رَسُولَ اللهِ صلى الله عليه وسلم يَقُولُ: كُلُّكُمْ رَاعٍ وَمَسْؤُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ، فَالإِمَامُ رَاعٍ وَهْوَ مَسْؤُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ، وَالرَّجُلُ فِي أَهْلِهِ رَاعٍ وَهْوَ مَسْؤُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ، وَالْمَرْأَةُ فِي بَيْتِ زَوْجِهَا رَاعِيَةٌ وَهْيَ مَسْؤُولَةٌ عَنْ رَعِيَّتِهَا وَالْخَادِمُ فِي مَالِ سَيِّدِهِ رَاعٍ وَهْوَ مَسْؤُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ [رواه البخاري ومسلم].

"Dari Abdullah bin Umar ra. [diriwayatkan] bahwa dia mendengar Rasulullah saw. bersabda: “Masing-masing kamu adalah pemimpin dan bertanggungjawab atas yang dipimpinnya. Seorang imam adalah pemimpin dan ia bertanggungjawab atas yang dipimpinnya. Seorang laki-laki adalah pemimpin di dalam keluarganya dan ia bertanggungjawab atas yang dipimpinnya. Seorang perempuan adalah pemimpin di dalam rumah suaminya dan ia bertanggungjawab atas yang dipimpinnya. Seorang pembantu adalah pemimpin terhadap harta tuannya dan ia bertanggungjawab atas yang dipimpinnya” [HR. al-Bukhari dan Muslim].


Hal tersebut terjadi karena adanya sistem sekuler kapitalisme yang masih bercokol di negeri ini. Sehingga hukuman demi hukuman yang berlaku dari sistem tersebut tidak menjadikan efek jera sehingga kejadian terus saja berulang.


Negara yang seharusnya menjadi pelindung umat faktanya tidak dapat merealisasikan hal tersebut. Malah beruntun kejadian dengan bentuk rupa yang berbeda namun tetap menjerumuskan manusia kepada tindakan kejahatan yang diharamkan agama.


Semestinya umat semakin sadari bahwa biang dari kerusakan umat manusia, karena masih berada dalam sistem sekuler Kapitalisme yang mana bentuk-bentuk kebebasan lahir dalam sistem ini, diantaranya kebebasan bertindak dan bertingkah laku. Sehingga manusia manusia berbuat sesuka hati tanpa mengindahkan aturan agama yang seharusnya menjadi aturan yang diterapkan dalam kehidupan bermasyarakat maupun bernegara. 


Sudah saatnya kita membuang sistem sekuler kapitalisme demokrasi ini yang hanya membuat tatanan kehidupan menjadi rusak karena tidak adanya syari'at yang mengaturnya. Untuk kembali kepada naungan sistem Islam yaitu Khilafah yang aturannya berasal dari Allah SWT, Sang Pencipta alam semesta. Sehingga tidak terdapat lagi perbuatan keji seorang ayah terhadap anak kandungnya yang dapat menghilangkan masa depannya sekaligus semangat hidup anak kandungnya sendiri sebagai penerus generasi umat manusia.


Wallahu a'lam bish shawab.

RAT Primkopad C.07


Pati, nusantaranews.net - Rapat Anggota Tahunan (RAT) Primer Koperasi Kartika C. 07 /Pati ke-51 dan tutup buku tahun 2020 dengan mengusung tema " Optimalkan SHU demi kesejahteraan anggota koperasi Kartika” hari ini digelar di Markas Kodim 0718/Pati. Selasa, (16/02/2021).

Dalam kegiatan RAT  tersebut diberlakukan   protokol kesehatan ketat dengan mengambil tempat di garasi Kodim Pati mengingat kondisi masih pandemi sehingga kegiatan dilaksanakan diruang terbuka dengan menghadirkan perwakilan anggota Koperasi Primer C.07/Pati.

Turut hadir dalam kegiatan tersebut adalah Staf Ahli Pangdam IV/Diponegoro bidang operasi militer perang Kolonel Kav Purwadi,S.Sos, Dandim 0718/Pati Letkol Czi Adi Ilham Zamani, S.E, M.I.Pol, Kasdim 0718/Pati Mayor Inf Much Sholihin, S.Ag, M.Si, Pembina Puskopad Dam IV/Dip Mayor Caj Sri Wahyuni, Kaprimkopad C07/Pati Kapten Inf Sudirman beserta pengurus, pengawas koperasi Lettu Inf Suwoyo dan Ketua Persit Cabang XXXIX Dim 0718/Pati.

Dalam sambutannya, Staf ahli Pangdam IV/Diponegoro bidang operasi militer perang Kolonel Kav Purwadi,S.Sos mengatakan, Primkopad membawahi Kodim dan Satdisjan sehingga mempunyai  anggota dengan jumlah besar dan modal yang cukup banyak sehingga memiliki potensi  besar untuk berkembang.

“Dibutuhkan kepedulian anggota agar memanfaatkan koperasi untuk memenuhi kebutuhan pokok dan kebutuhan lainnya sehingga koperasi bisa mendapatkan laba yang nantinya akan kembali juga kepada anggota koperasi,”lanjutnya.

Kolonel Purwadi berharap ada fungsi bidang pendidikan sehingga bisa dimanfaatkan untuk pelatihan kepada seluruh anggota karena kepengurusan koperasi suatu saat akan berganti sehingga diharapkan anggota semua mampu dan siap apabila nanti terpilih sebagai pengurus.

Sementara itu Dandim 0718/Pati Letkol Czi Adi Ilham Zamani sebagai pembina Primkopad C07 menyampaikan bahwa anggota koperasi sebanyak 650 orang merupakan jumlah yang besar dan berpotensi untuk pengembangan koperasi.

“Penilaian saya, koperasi sudah berjalan dengan baik, hal ini terbukti karena target laba untuk tahun ini sudah terpenuhi. Tentunya ini dapat dimaksimalkan lagi karena mengingat keuntungan yang terbesar adalah berasal dari Usipa dan Sembako serta barang lainnya, namun saat ini masih kurang sehingga perlu kepedulian seluruh anggota,”ujar Dandim.

Dandim juga mengusulkan kepada seluruh anggota agar berbelanja tiap bulan untuk kebutuhan rumah tangga dengan menggunakan voucer yang nantinya dapat ditukar dengan sejumlah barang dikoperasi sehingga ada keuntungan masuk melalui penjualan barang.

“Karena bila anggota belanja diluar maka yang menikmati untung orang luar, tapi bila belanja dikoperasi sendiri maka untungnya bisa kembali lagi kepada anggota.”sambungnya.

Diakhir acara RAT  dilakukan undian sejumlah doorprize yang diperuntukkan bagi anggota serta dilanjutkan acara pemilihan ketua koperasi yaitu  Kapten Inf Suyani yang berhasil terpilih  dan akan memimpin Primer Koperasi Kartika C. 07 /Pati pada masa bakti tahun 2021 -2023.(Snpt/m@s).


Oleh : Eni Cahyani
(Pendidik Generasi)


Pemerintah mengeluarkan aturan terkait pemerintah daerah dan sekolah negeri soal seragam beratribut agama. Aturan yang tercantum dalam Surat Keputusan Bersama (SKB) 3 Menteri itu menyatakan, pemda maupun sekolah tidak diperbolehkan untuk mewajibkan atau melarang murid mengenakan seragam beratribut agama.

SKB tersebut ditandatangani oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim, Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian, dan Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas. Menag menyebutkan, lahirnya SKB 3 Menteri ini merupakan upaya untuk mencari titik persamaan dari berbagai perbedaan yang ada di masyarakat.
"Memaksakan atribut agama tertentu kepada yang berbeda agama, saya kira itu bagian dari pemahaman (agama) yang hanya simbolik. Kami ingin mendorong semua pihak memahami agama secara substantif," ujar Yaqut, dikutip dari laman Kemendikbud.

Kali ini, Ketua MUI Pusat Dr Cholil Nafis memberikan pandangannya. Dengan begitu, Ia melihat SKB tiga menteri itu wajib ditinjau ulang atau dicabut karena tidak mencerminkan lagi adanya proses pendidikan.
“Kalau pendidikan tak boleh melarang dan tak boleh mewajibkan soal pakaian atribut keagamaan, ini tak lagi mencerminkan pendidikan. Memang usia sekolah itu perlu dipaksa melakukan yang baik dari perintah agama karena untuk pembiasaan pelajar. Jadi SKB 3 Menteri itu ditinjau kembali atau dicabut,” kata Cholil di akun Twitternya @cholilnafis, Jumat (05/02/2021).  “Saya sudah pisahkan. Makanya jangan dilarang ketika guru agama Islam mewajibkan jilbab kepada murid muslimahnya karena itu kewajiban dari Allah. Pakai sepatu yang kewajiban sekolah aja bisa dipaksakan ko’. Yaopo,”cetusnya.

Kiai Cholil menyadari jika kesadaran setiap orang beda-beda, ada yang sadar dengan sendiri ada yang harus dipaksa. “Ada yang dengan  sadar sendiri ada juga yang dipaksa yang kemudian sadar.  Pastinya yang terbaik dengan sadar sendiri, tapi tak semua orang bisa. Makanya pendidikan itu awal-awal tak ikhlas bahkan dipaksa tapi lama-lama menyadari dan menikmati," terangnya. 

SKB 3 Menteri justru bertentangan dengan tujuan pendidikan untuk mencipta insan bertakwa. Alih-alih mendidik menaati agama, malah mendorong kebebasan berperilaku. Peserta didik diberi kebebasan dalam menentukan pilihan, bukan malah diberikan bimbingan untuk terikat pada ajaran agamanya.

SKB ini juga bertentangan dengan Pasal 29 Ayat 1 dan 2 UUD 1945. Adapun bunyi Pasal 29 UUD 1945 adalah ayat (1) Negara berdasar atas Ketuhanan Yang Maha Esa. Ayat (2) berbunyi, Negara menjamin kemerdekaan tiap-tiap penduduk untuk memeluk agama masing-masing dan untuk beribadat menurut agamanya dan kepercayaannya itu. Ini mengandung makna bahwa kehendak bangsa ini menjadi bangsa yang religius, bukan bangsa yang sekuler.

Sekuler adalah memisahkan urusan kehidupan sehari-hari dengan agama. Pun dengan SKB ini, bukan mendukung adanya penerapan atas ajaran masing-masing agama, tapi malah melarang untuk taat menjalankan perintah agama, utamanya adalah siswi Muslim. Sebagai Muslimah, wajib atasnya mengenakan jilbab dan kerudung jika berada di luar rumah, termasuk saat dia keluar untuk sekolah.

Kaum liberal dan orang-orang yang tidak paham serta membenci Islam, seringkali membayangkan bahwa pendidikan anak dengan ajaran Islam itu penuh dengan paksaan, intimidasi dan ancaman. 
Hal ini seharusnya menjadi pembelajaran yang dipaksa di sekolah karena perintah dari Allah Swt. dan pembiasaan yang baik bagi siswi muslim, bagi non muslim pakaian tertutup sebenarnya adalah untuk menjaga dirinya sendiri dari hal-hal yang tidak baik. 

Maka sejatinya SKB ini adalah salah satu bentuk pengokohan sekuler dalam aspek pendidikan, ini dampaknya akan sangat luar biasa buruk. Pelajar akan semakin bebas menentukan pakaian yang hendak dia pakai ke sekolah, sesuka hati, bahkan mungkin akan jauh dari etika berpakaian di negeri mayoritas muslim ini, karena kalau melihat diluar sana, berbagai model pakaian generasi muda sudah banyak berkiblat ke barat, dimana cara berpakaian mereka bebas tanpa batas.

Ajara Islam ini akan bisa diterapkan secara kafah jika negara ini bukan dalam naungan kapitalisme, tetapi dalam naungan khilafah. Saat negara dalam naungan khilafah, ajaran Islam ini tidak akan ada yang mengutak-atik. Ajaran Islam dan umatnya terlindungi dari musuh-musuh Islam. Maka dari itu marilah kita perjuangkan agar sistem Islam ini dapat diterapkan diseluruh lini kehidupan dalam bingkai Ideologi Islam.
Wallahu' alam bi Ash-showaab.



Oleh: Mulyaningsih
(Pemerhati Masalah Anak, Remaja, dan Keluarga)

Hari berganti hari, Februari kini telah menyapa kita. Berbagai kejadian mewarnai negeri ini dan silih berganti kebijakan menjadi suatu hal yang pasti terjadi. Termasuk pada permasalahan yang hilir mudik mewarnai negeri ini.

Seperti yang baru-baru ini menjadi sorotan publik adalah terkait dengan dinar dan dirham. Pekan ini Bareskim Mabes Polri resmi menahan Zaim Saidi (Pendiri Pasar Muamalah) di Depok, Jawa Barat. Zaim menjadi tersangka setelah pemberitaan terkait koin dinar dan dirham yang menjadi alat traksaksi pembayara di pasar. (cnnindonesia.com, 07/02/2021)

Zaim ditetapkan sebagai tersangka dan ditahan berdasarkan ketentuan pasal 9 UU No 1 tahun 1946 tentang peraturan Pidana dan/atau pasal Pasal 33 UU No 7 Tahun 2011 tentang Mata Uang.

Di sisi lain, PP Muhammadiyah mempertanyakan proses hukum terhadap aktivitas Pasar Muamalah yang menggunakan dinar dan dirham dalam bertransaksi. Ketua PP Muhammadiyah Bidang Ekonomi (KH Anwar Abbas) membandingkan hal tersebut dengan banyaknya penggunaan uang asing termasuk dolar, dalam transaksi wisatawan asing di Bali. Menurutnya, jika transaksi menggunakan uang asing berlangsung masif di Indonesia, maka kebutuhan rupiah tentu akan menurun. Sehingga bisa-bisa nilai tukar rupiah akan menurun dan tidak baik bagi perekonomian nasional. (kumparan.com, 05/02/2021)

Terkait hal ini, Wakil Presiden Ma’ruf Amin menyatakan transaksi menggunakan koin dinar dan dirham di Pasar Muamalah tersebut melanggar aturan sistem keuangan Indonesia. Menurut Ma’ruf, penggunaan mata uang Rupiah sudah diatur dan menjadi alat transaksi yang sah dalam sistem keuangan Indonesia. Karena itu, pemakaian dinar dan dirham untuk alat transaksi dianggap tak sesuai aturan.

Kombes Pol Ahmad Ramadhan mengatakan, Zaim Saidi menjalankan Pasar Muamalah untuk komunitas masyarakat yang ingin berdagang dengan aturan yang mengikuti tradisi pasar di zaman Nabi. (kumparan.com, 04/02/2021).

Fakta di atas bagai dua sisi mata uang. Di sisi yang lain pemerintah berupaya menggaungkan syariat islam lewat Gerakan Nasional Wakaf Uang (GNWU) dan Masyarakat Ekonomi Syariah (MES). Namun, di sisi yang lain justru pemerintah dengan tegasnya menolak syariat Islam. Padahal sejatinya hal tersebut hanya bagian kecil saja. Sebut saja pada kasus dinar dirham, kriminalisasai para ulama, represif terhadap ASN, dan kasus jilbab di SMK N 2 Padang.

Semua yang dilakukan sebagai bentuk upaya untuk menghilangkah sisi syar’i yang melekat erat pada Islam. Telah nyata bahwa rezim kian gencar untuk melakukan berbagai macam upaya untuk mengeluarkan berbagai kebijakan anti-Islam. Dan tentunya kembali lagi, mengkriminalisasi pada istilah syar’i. Ataukah juga ingin membendung keberadaan atau posisi umat yang sekarang kian dekat dengan aturan Islam, walaupun jika ditakar masih dalam sisi individu semata. Di sisi lain apakah juga rezim ingin membuat definisi sendiri terkait dengan syar’i itu sendiri? Sehingga menggiring umat untuk terus menuju pada pengertian sesuai atau merujuk pada versi rezim.

Allah Swt. berfirman, “Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Quran) dan Rasul (sunahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya.” (QS An-Nisaa: 59)

Makna syar’i yang sesuai tentunya berasal dari sumber yang benar, bukan berasal dari akal manusia semata. Sumbernya jelas yaitu berasal dari Al-Quran dan Sunah serta dalil-dalil syariat (Al-Quran, Sunah, Ijmak Sahabat, dan Qiyas). Sehingga tidak terlontar definisi tanpa ada sumber secara pasti. Tentunya kita semua mengerti bahwa dalam sistem sekarang ini (sekuler) semua hal boleh dilakukan alias ‘bebas’ dan tak ada istilah halal serta haram. Tolak ukur yang ada dalam benak mereka adalah sisi manfaat (maslahat) saja. Utamanya dari kaca mata ekonomi, yaitu mendatangkan tambahan ‘income’ bagi mereka. Sebagaimana saat sebelumnya, dana haji telah digunakan secara pasti untuk proses pembangunan negeri. Dan saat ini kembali melirik dengan tajam pada sisi wakaf umat yang dinilai begitu banyak kisarannya. Sehingga antusias untuk mengelolanya dengan baik.

Sedih memang, jika kita melihat hal tersebut. Namun, apa yang kemudian bisa kita lakukan? Tentunya tetap berada pada koridor yang sesuai dengan syar’i dan senantiasa menyampaikan kebenaran. Maka insyaAllah lambat laun umat akan sadar dan paham akan makna sesungguhnya tanpa peduli lagi terhadap definisi dari penguasa yang sedang berkuasa.

Berbagai istilah yang sering kita dengar nampaknya menjadi deretan kata yang dianggap tak sesuai atau selalu di framing jahat. Seperti istilah khilafah, jihad, poligami, jilbab, dan khimar di posisikan sebagai deret kata pesakitan yang keberadaannya mengancam dari HAM (Hak Asasi Manusia).

Begitulah gambaran nyata rezim saat ini, ibarat dua sisi mata uang yang saling bertentangan. Ssatu sisi melirik pada Islam, namun pada sisi sebaliknya bersikeras bahkan menentang dengan segenap jiwa raga terkait dengan hal tersebut. Padahal sejatinya Islam adalah jawaban atas seluruh persoalan kehidupan manusia. Sebagaimana pernah diterapkan selama 1300 tahun lamanya.

Walhasil, sekarang makin membuka mata kita bahwa rezim saat ini benar-benar telah anti-Islam.
Innalillahi, Astagfirullah. [ ]

Author Name

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.