Latest Post

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 0pini 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama Ahmad khadafi AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan banjir bank banten banwaslu banyumas banyuwangi Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita berita tni Bernas Besar BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu Buletin bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat Corona Covid 19 Pasaman covid-19 Covid19 pasaman cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman Dprd prov DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Financial Fitur Fiture FKAN FKS FMPK france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar Golkar Pasaman gor gor haji agus salim Goresan Tinta Bidan Diny Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil IKC Pasaman ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag Kemenega kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah Kisah Nabi kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostra kostrad Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar Kumpulan saiyo kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional Nafsiyah nagan raya naganraya Nagari Durian Tinggi napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal New Normal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinj Opink organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman Padanh pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti Pantun papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pasbarr Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri Polsek Bonjol poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang SMK 1 Lbs smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMP Kumpulan SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy UT uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis Yulisman zakat zardi syahrir


Gugurnya Sang Pahlawan Medis Dengan Kematian Tertinggi Se-Asia

Oleh : Durrotul Hikmah (Aktivis Dakwah Remaja)

Hanyalah padamu tuhan kami mohon perlindungan, dari ancaman bahaya virus yang makin mewabah, berilah inayah untuk menghentikan. Sepenggal lagu yang diciptakan oleh Rhoma Irama yang berjudul virus corona, lagu yang pantas untuk menceritakan kondisi hari ini, dimana virus yang bernama corona itu semakin hari semakin menjadi-jadi, bahkan satu persatu tenaga medis ambruk akibat virus corona atau kerap disebut dengan Covid-19. Dan dikatakan pula bahwa kematiannya berjumlah besar, bahkan menjadi kematian tertinggi se-Asia dan masuk lima besar didunia. 

Ketua Tim Mitigasi Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PBIDI) Adib Khumaidi mengatakan, selama periode Maret-Desember 2020 terdapat 504 petugas medis dan kesehatan yang wafat akibat terinfeksi Covid-19. Jumlah ini meliputi 237 dokter dan 15 dokter gigi, 171 perawat, 64 bidan, 7 apoteker, dan 10 tenaga laboratorium medis. Jawa Timur menjadi provinsi dengan jumlah kematian tenaga kesehatan dan medis tertinggi, disusul DKI Jakarta dan Jawa Tengah (kompas.com, Sabtu, 2/1/2021).

Inisiator Pandemic Talks, Firdza Radiany, mengatakan jumlah tenaga kesehatan di Indonesia yang meninggal karena Covid-19 lebih besar dari jumlah kematian warga di 6 negara Asia Tenggara. "Jumlah perawat atau nakes yang meninggal di Indonesia ini jumlahnya jauh lebih besar dari kematian Covid-19 warga Singapura, Thailand, Vietnam, Kamboja, Brunei, Laos," kata Firdza dalam webinar. Firdza mengatakan, data tersebut menunjukkan bahwa penanganan pandemi Covid-19 di Indonesia belum maksimal atau sangat buruk. Bahkan, positivity rate atau tingkat penularan di Indonesia konsisten 14-15 persen selama beberapa bulan. "Padahal standar WHO itu maksimal 5 persen," katanya.(Tempo.co ,Kamis, 3/12/2020).

Miris banget bukan, ditambah lagi bergugurannya para pahlawan yang juga ikut berjuang dalam menangani covid-19, bahkan angka kematiannya sudah mencapai kelima besar, maka dengan gugurnya sang pahlawan medis maka pertahannya pun juga akan semakin lemah. Wah gak bisa dibayangin, kalau tenaga medis terus saja berguguran, dan pasiennya terus bertambah saja, maka pekerjaan tenaga medis harus lebih ekstra, hingga mengalami kelelahan baik secara fisik maupun emosi. Nah keadaan inilah yang membuat daya tahan tubuh melemah dan rentan terjangkit covid-19 dan resikonya dapat menimbulkan gejala yang parah dan dapat menyebabkan kematian. Ditambah lagi kurangnya kesadaran masyarakat dalam menghadapi virus berbahaya, terbukti banyaknya yang tidak taat pada protokol kesehatan. Alhasil tenaga medis pun juga ikut berkorban dengan nyawa mereka sendiri. Negara kemana aja? Sibuk ngurusin bangku kekuasaan, sampai-sampai nakes pada berjatuhan, bayangkan saja kematian nakes tertinggi se Asia.

Sistem Demokrasi sekuler lah yang melahirkan penguasa yang zalim dan tata aturan yang selalu bertolak belakang dengan kenyataan, bahkan nyawa rakyat pun juga jadi taruhannya. Sistem yang hanya berdasarkan materi semata, mereka buta akan kekuasaan dengan melangsungkan pilkada beberapa bulan lalu yang dikerumuni banyak orang, belum lagi kurangnya kesadaran dari mereka untuk mematuhi protokol kesehatan, yah itu lah akibatnya, tenaga medis pun ikut terkena imbas dari kesalahan mereka sendiri. Namun apalah daya memang itulah demokrasi yang hanya bisanya mencari kekuasaan, akan tetapi lupa bagaimana perjuangan tenaga medis dalam menangani corona ini.

Dalam Islam nyawa manusia itu sangatlah berharga, khilafah akan selalu berupaya dalam menjaga nyawa manusia, Seperti Khalifah Umar bin Khaththab yang menangis setiap malam karena khawatir akan beratnya hisab atas rakyat yang menjadi tanggung jawabnya. Pada zaman Pertengahan, hampir semua kota besar Khilafah memiliki rumah sakit.  Di Cairo, rumah sakit Qalaqun dapat menampung hingga 8000 pasien.  Rumah sakit ini juga sudah digunakan untuk pendidikan universitas serta untuk riset.   Rumah Sakit ini juga tidak hanya untuk yang sakit fisik, namun juga sakit jiwa.  Di Eropa, rumah sakit semacam ini baru didirikan oleh veteran Perang Salib yang menyaksikan kehebatan sistem kesehatan di Timur Tengah. Sebelumnya pasien jiwa hanya diisolir dan paling jauh dicoba diterapi dengan ruqyah.

Meski demikian, negara membangun rumah sakit di hampir semua kota di Daulah Khilafah.  Ini adalah rumah-rumah sakit dalam pengertian modern.  Rumah sakit ini dibuat untuk mempercepat penyembuhan pasien di bawah pengawasan staf yang terlatih serta untuk mencegah penularan kepada masyarakat. Semua rumah sakit di Dunia Islam dilengkapi dengan tes-tes kompetensi bagi setiap dokter dan perawatnya, aturan kemurnian obat, kebersihan dan kesegaran udara, sampai pemisahan pasien penyakit-penyakit tertentu.

Apalagi coba yang bisa digambarkan oleh Islam, begitu sempurnanya Islam mengatur umatnya, apalagi dalam menangani virus corona yang berbahaya ini. Itulah perbedaan sistem demokrasi dan sistem Islam, dimana sistem demokrasi yang hanya ingin mencari kekuasaan semata tanpa memikirkan nyawa rakyat, tapi berbeda dengan Islam yang sangat sempurna dalam menangani permasalahan rakyat. Jelas karena sesungguhnya Islam itu berasal langsung dari pencipta, bukan buatan manusia semata.

“Siapa saja yang menyadari bahwa setiap bencana (musibah) pasti akan berakhir, ia akan benar-benar sabar saat bencana itu turun.” (Imam al-Mawardi, Adab ad-Dunya’ wa ad-Din,1/370).         
                                                                                                                    
Wallahu alam bis showab[]


Oleh: Ulfa Ummu Farany

"Cetek. Cetek. Cetek." tunggang langgang emak berlari saat mendengar suara dari arah belakang. Ada yang berusaha menghidupkan kompor rupanya. 

"Aku mau bikin nasi goreng ya, Mi," ujar sholihah dilanjut dengan cengiran. Akhirnya izin Ummi berikan lalu menemaninya memasak menu kesukaan. Hanya  menemani dan mengawasi. Semua ia lakukan sendiri. Mulai dari memotong bawang hingga memasaknya menjadi hidangan yang menggiurkan.  Maysaa Allah antara senang dan cemas. Begitulah ketika menemani ananda belajar kemandirian. 


"Mi, aku mau gosok bajuku, ya!" 
"Aku bisa kok hati-hati. Nggak akan kayak dulu lagi. Sekarang kan aku udah lebih besar," ujarnya meyakinkan. 
Akhirnya kembali  diizinkan dan tetap dalam pengawasan.  Telaten, tangan mungilnya menggerakkan alat setrika yang mulai panas. Menyemprot pakaian dengan pengharum dan pelicin pakaian.

"Pakai secukupnya, ya!" Ummi mengingatkan.

 Dulu saya  paling takut ketika melihat anak mulai meminta melakukan aktivitas yang biasa orangtua lakukan. Padahal ini adalah salah satu peluang mengajarkan kemandirian. Membekali ananda dengan kemampuan melakukan pekerjaan yang bermanfaat dalam kehidupan.  Kurang sabar dan telaten menemani mereka belajar menjadi alasan menunda memberikan pelajaran. Apa lagi konsekuensinya harus melihat semua berantakan, kerjaan jadi doble dan menguras tenaga serta perasaan. 

Bagaimana dapat mencetak generasi tangguh yang handal dan memiliki lifeskill untuk memudahkan kehidupan di hari mendatang, jika saya tidak memberi ruang untuk belaja? Teralalu banyak melarang dan menanam benih takut untuk belajar? Saya tersadar telah salah menempatkan rasa sayang. Bukanlah sayang ketika terlalu memanjakan buah hati hingga lupa bahwa tak selamanya diri ini akan terus ada di sisi. Luoa bahwa kelak anak akan mengemban tanggung jawab mengurus diri sendiri, bahkan keluarganya kelak dewasa nanti.

Tidak ada yang sia-sia dari aktivitas belajar. Seperti yang dilakukan ananda kali ini. Sedang asik mengasihi adik. Tiba-tiba. 
"Zzzzzzggggg zzzgggg" lagi-lagi saya  dibuat kaget. Ada yang sedang asyik uprek di belakang. Saya sengaja diamkan. Tak lama berselang ada yang laporan bahwa bebikinan sudah selesai. 

"Coba, Mi. Enak loh."  Meski kenyang diri tetap menerima demi menyenangkan buah hati yang sejatinya sedang menunjukkan rasa sayang. 

Masyaa Allah segarnya jus mattelmun buatan sholihah.
"Terimakasih ya, Nak. Sudah membuatkan jus sesegar ini." Jujur ada yang menghangat di dalam dada. Merasa dicintai. 


Tidak ada salahnya memberi ruang bagi ananda melatih  kemandirian. Membekali buah hati dengan lifeskill yang pastinya akan bermanfaat untuk masa mendatang. Tak apa sedikit repot. Tak apa sedikit berantakan. Ummi akan belajar jadi teman dan pengawas yang menyenangkan.  Inilah saatnya mereka belajar. Menjadi anak tangguh yang punya segudang kemanpuan serta memupuk rasa empati terhadap orang sekitar. Tak segan membantu ketika Ummi Abi kerepotan. Sholih dan mandiri hingga akhir ya, Nak. Semangat menebar manfaat dengan banyaknya khosiat yang Allah berikan. Darimu Ummi belajar memintal sabar, menghias syukur. Semoga bersama dapat kita raih keberkahan. Aamiin

"Dan hendaklah takut kepada Allah orang-orang yang seandainya meninggalkan di belakang mereka anak-anak yang lemah, yang mereka khawatir terhadap (kesejahteraan) mereka. Oleh sebab itu hendaklah mereka bertakwa kepada Allah dan hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang benar." (QS. An-Nisa’: 9)


N3,SAROLANGUN - Dalam rangka menyerap aspirasi masyarakat untuk penyusunan program kerja. Pemerintah Kelurahan Sarolangun Kembang (Sarkam), Kecamatan Sarolangun menggelar Musyawarah Rencana Pembangunan (Musrenbang) Kelurahan, Selasa (12/01/2021) dikantor Lurah Sarkam.

Kegiatan ini dibuka oleh Camat Sarolangun, Huzairin yang dihadiri oleh Lurah Sarolangun Kembang (Sarkam) Adiytia, Bhabinkamtibmas, Babinsa, perwakilan dari Bappeda, Ketua LPM, Ketua Lingkungan, Ketua RT, Tokoh agama dan Tokoh masyarakat Kelurahan Sarkam.

Musrenbang ini digelar dengan forum diskusi kelompok guna memberikan prioritas masing-masing kegiatan tahun 2021 untuk perencanaan tahun 2022, baik bidang pemerintahan, sosial budaya, bidang ekonomi maupun di bidang infrastruktur yang ada di Kelurahan Sarkam.

Camat Sarolangun Huzairin yang membuka acara, dalam sambutannya menyebutkan, dengan Musrenbang ini mengajak perwakilan masyarakat untuk bisa mencetuskan hal - hal yang berkaitan dengan pembangunan, baik pembangunan fisik maupun pembangunan Mental khususnya di dalam Kelurahan Sarkam.

" Hari ini mari kita cetuskan, baik pembangunan fisik maupun mental khususnya di Kelurahan Sarkam," ajaknya.

Dijelaskan Camat, jika Musrenbang ini dilaksanakan berdasar UU 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional, termasuk pembangunan di tingkat Kelurahan. Oleh sebab itu, dalam Musyarawah ini masyarakat bisa menyampaikan usulan yang benar - benar prioritas, sehingga bisa di catat oleh Bappeda.

" Mohon dalam kesempatan ini bisa menyampaikan usulan yang benar prioritas," minta Camat Huzairin.

Sementara Lurah Sarkam Adiytia dalam kesempatan itu mengatakan, Musrenbang tahun 2021 ini merupakan kegiatan rutin yang dilaksanakan dalam rangka pembahasan perencanaan pembangunan kelurahan tahun 2022 guna memajukan, meningkatkan dan memperbaiki pembangunan khususnya di Kelurahan Sarkam.

" Untuk itu kami sangat mengharapakan masukan - masukan dari masyarakat agar kelurahan Sarkam bisa lebih baik kedepannya," sebut Lurah Sarkam, Adiytia.

Dalam Musrenbang Kelurahan Sarkam tahun 2021 tersebut, ada sebanyak 17 usulan prioritas yang disampaikan oleh 5 lingkungan. Diantaranya,
Lingkungan 1 Mengusulkan Pengaspal jalan, Drainase, Pagar SD, dan Pagar TK

Lingkungan 2 , Turap Sungai Belati, Bronjong Sungai Tembesi dan Aspal jalan SMAN 7

Lingkungan 3, Rabat beton, Atap Mushola dan Turap

Lingkungan 4, Jalan setapak ke Kuburan dan drainase

Lingkungan 5, Ruang TK, Gedung SD Kelas Jauh di lingkungan Perkantoran, Posyandu dan Pagar Kuburan.

Dan yang terakhir peningkatan ekonomi kemasyarakat untuk ibu PPK

(SRF)


N3,SAROLANGUN - Setiap tahun, Pemerintah Kabupaten Sarolangun melalui Badan Pengelola Keuangan Dan Aset Daerah (BPKAD) lakukan inventarisir aset - aset yang ada di setiap SKPD. Hal Ini bertujuan untuk menyesuaikan nilai aset yang ada di SKPD tersebut dengan laporan keuangan.

Hal ini disampaikan oleh Kepala BPKAD Sarolangun Emalia Sari kepada Nusantaranews.net, pada Senin (11/01/2021). Menurutnya dari terinventarisir tersebut ada aset - aset yang rusak, kondisinya sudah tidak baik dan memang tidak bisa dimanfaatkan lagi maka akan dihapuskan.

" Untuk menilai aset tersebut layak atau tidak sudah ada tim penilainya atau validasi" ujarnya.

Masih dikatakan Emalia Sari, jika saat ini pihaknya dan tim validasi sudah masuk dalam tahap penghapusan. Jika memang ada aset yang benar - benar tidak dapat dimanfaatkan lagi maka akan dihapuskan dengan cara dibakar, sedang jika tidak bisa dipakai namun ada nilai jual maka akan dijual atau dilelang.

" Jika memang tak layak maka akan kita bakar, namun jika tak bisa dipakai akan tetapi ada nilai jual atau lelang maka boleh dijual untuk menambah PAD kita," sebutnya.

Inventarisir atau Penghapusan aset disetiap SKPD saat ini sedang berlangsung, ada sebanyak 15 SKPD yang akan di Inventarisir, saat ini menurut Emalia Sari sudah ada 4 SKPD yang sudah di lakukan Penghapusan aset.

" Saat ini tim validasi sedang bekerja dan akan terus berlanjut," singkatnya.

(SRF)


N3,SAROLANGUN - Meningkatnya curah hujan beberapa hari ini di wilayah Kecamatan Batang Asai, Kabupaten Sarolangun. Membuat pihak Polsek Batang Asai terus 
melakukan antisipasi dengan patroli dialogis menghimbau kepada masyarakat untuk waspada bencana tanah longsor.

Hal ini disampaikan Kapolsek Batang Asai AKP Pujiarso disela Kunker Kapolda baru - baru ini. Menurutnya Polsek Batang Asai terus berkoordinasi dengan instansi terkait seperti Danramil, BPBD dan Dinas PUPR sebagai bentuk mengantisipasi bersama.

" Terkait bencana longsor, kita saat ini terus berkoordinasi dengan instansi terkait, baik dengan memberikan himbauan kepada masyarakat, patroli dan memasang spanduk," sebutnya.

Dari pemetaan yang sudah dilakukan oleh pihak Polsek Batang Asai, jika Kecamatan Batang Asai ada beberapa lokasi yang dianggap rawan longsor, salah satu di lokasi Bukit Rayo. Dikarena lokasi tersebut perbukitan. 

" Yang berpotensi lokasi Bukit Rayo, dikarena pada saat pembangunan jalan, tebing yang ada tempat tersebut dilakukan pengikisan bukit guna memperlebar jalan," jelasnya.

Terakhir, AKP Pujiarso menyebutkan kegiatan patroli ini akan dilakukan secara rutin guna antisipasi bencana tanah longsor yang memungkinkan terjadi kapan saja bila curah hujan terus meningkat. Oleh sebab itu sekali lagi dirinya menghimbau kepada masyarakat untuk selalu waspada.

(SRF)


Oleh : Shofi Lidinilah
(Member Akademi Menulis Kreatif)


Tahun baru merupakan momentum yang dinanti oleh masyarakat, karena banyak masyarakat yang menggantungkan harapannya dipergantian tahun agar nasib ditahun berikutnya bisa lebih baik lagi. Harapan hanya sekedar harapan, tahu baru 2021 disambut oleh teriakan para petani dan pedagang. Pasalnya tahu dan tempe hilang dipasaran, diakibatkan mogok produksi dikalangan perajin kedelai.
Dilansir dari republika.co.id, Mogok produksi terjadi karena naiknya harga bahan baku kedelai impor membuat para perajin tahu di Bogor hingga se-Jabodetabek melakukan libur produksi massal mulai 31 Desember 2020 hingga 2 Januari 2021. Hal tersebut dilakukan sebagai bentuk protes kepada pemerintah karena tidak ada perhatian pada perajin tahu dan tempe mengenai kenaikan harga kedelai. 

Libur produksi atau mogok massal tidak hanya dilakukan di kota bogor tetapi juga oleh pengrajin tahu dan juga tempe hampir di seluruh Indonesia. Dengan adanya libur produksi massal ini, perajin tahu berharap ada perhatian dari pemerintah, agar menekan harga kedelai segera turun.

Dilansir oleh merdeka.com, Seorang pedagang warteg selama ini membutuhkan 30 sampai dengan 40 kilogram tahu dan tempe untuk digoreng dan dijual di warteg kawasan Jatinegara, Jakarta Timur. Namun, sejak komoditas berbahan baku kacang kedelai itu hilang dari pasaran, ia beralih menjual kentang goreng dan sayuran.

Usut punya usut, dilansir oleh tirto.id, UU Cipta Kerja yang diusulkan pemerintahan dan disahkan DPR RI pada 5 Oktober lalu berpotensi membawa Indonesia terjebak dalam kebiasaan impor produk pertanian. Petani pun was-was dibuatnya.

Ketua Umum Serikat Petani (SPI) Indonesia mengatakan pelonggaran impor pangan tampak jelas dalam revisi UU 19/2013 tentang Perlindungan dan Pemberdayaan Petani (Perlintan). UU Cipta Kerja menghapus frasa pasal 30 ayat (1) beleid itu yang berbunyi: “Setiap orang dilarang mengimpor komoditas pertanian pada saat ketersediaan komoditas pertanian dalam negeri sudah mencukupi kebutuhan konsumsi dan/atau cadangan pangan pemerintah.”

Dalam UU Cipta Kerja versi 812 halaman, pasal 30 ayat (1) diubah menjadi: “Kecukupan kebutuhan konsumsi dan/atau cadangan pangan pemerintah berasal dari produksi dalam negeri dan impor dengan tetap melindungi kepentingan petani.” 
Menurutnya, ini jelas berdampak pada petani dalam negeri, karena tidak ada lagi ketentuan kewajiban mengutamakan produksi pertanian dalam negeri.
Hal ini pun dicemaskan pula oleh Guru Besar Institut Pertanian Bogor (IPB) mengatakan aturan itu bermasalah meski maksudnya mengintegrasikan sistem pangan Indonesia ke pangan dunia, memenuhi ketentuan World Trade Organization (WTO) Agreement of Agriculture. Ia mengingatkan kesalahan yang sama pernah dilakukan pemerintah di tahun 90-an.

Ia mengingatkan ketergantungan pada produk pangan luar negeri akan membuat Indonesia rentan terhadap gejolak harga komoditas pangan dunia. Pemerintah akan mengulangi kesalahan negara-negara di Afrika Utara dan Timur Tengah yang saat ini menjadi importir.

Sungguh, kenaikan harga bahan pangan sangat jelas berdampak pada kesejahteraan masyarakat, masyarakat yang menggantungkan nafkahnya dengan berjualan pun menjadi korban sebuah sistem.  Sehingga pengaruh impor bahan pangan itu terhadap harga, dan pada kemandirian bangsa. Naik turunnya harga pangan karena besarnya jumlah impor bisa diatasi dengan keseriusan menghentikan ketergantungan impor tentunya dengan memulihkan kondisi pertanian lokal, dengan fokus membangun produksi ditanah sendiri, tentunya hal ini bisa terwujud dibawah sistem Islam, karena sistem Islam adalah sistem paripurna. 
Wallahu a’lam bishshawab.


Oleh : Enung Sopiah
(Ibu Rumah Tangga dan Aktivis Dakwah)

Kejahatan seksual pada anak di Indonesia semakin meningkat, hal ini berdasarkan data yang dirilis Kemen PPPA pada 2020, kejahatan seksual terhadap anak di masa pandemi Covid-19 mengalami peningkatan kasus. Setidaknya ada 4.833 kasus kejahatan terhadap anak, dan 2.556 anak yang menjadi korban kejahatan seksual.

"Dan data menunjuk kejahatan tersebut meningkat di era pandemi Covid-19," jelas Hidayat Nurwahid, Wakil Ketua MPR RI, dalam keterangan nya, pada 5 januari 2021, dilansir dari detiknews.com.

Sungguh sangat menakutkan  dengan adanya peningkatan kasus tersebut, dan harus menjadi lebih waspada dan kehati-hatian bagi semua orang tua dalam menjaga anak-anaknya, apalagi di tengah pandemi seperti sekarang ini.
Pelaku kekerasan seksual pada  anak atau predator seksual pada anak, kini akan menghadapi hukuman yang lebih di Indonesia. Presiden Joko Widodo telah meneken Peraturan Pemerintah yang memungkinkan penerapan hukuman tambahan selain pidana penjara, seperti kebiri kimia hingga pelacakan keberadaan pelaku selepas bebas dari penjara. 

Dilansir oleh detikcom, aturan ini tertuang dalam PP Nomor 70 tahun 2020, tentang tatacara pelaksanaan tindakan kebiri kimia, pemasangan alat Pendeteksi Elektronik, Rehabilitasi, dan pengumuman Identitas Pelaku Kekerasan Seksual Terhadap anak.

Tetapi apakah dengan hukuman seperti itu akan efektif dan akan menjadikan efek jera bagi para pelakunya? Sementara Aksi predator seksual pada anak ini dipicu banyak faktor, seperti minimnya iman, pemikiran liberal,  lifestyle sekuler, pasilitas kelayakan tempat tinggal dan lain- lain. Hal ini juga buah dari diterapkannya sistem demokrasi kapitalis, yang mana hukuman bagi si pelaku kejahatan seksual pada anak tidak komprehensif. 
Hukuman kebiri bagi pelaku kejahatan seksual pada anak menimbulkan pro kontra, dan bertentangan dengan hukum Islam, karena mengurangi sifat alami seorang pria. Hukuman bagi kejahatan seksual pada anak menurut hukum Islam dari Al-Quran dan hadis adalah dirajam hingga meninggal. Beberapa hadis dalam Islam yang tidak mendukung sanksi kebiri, salah satunya di nashkan oleh Sa'd bin abi Waqqas, artinya : "Rasulullah saw. melarang Uthman bin Maz'un untuk tidak menikah, jika Rasulullah saw. mengijinkan maka kami telah melakukan kebiri." (HR. Bukhori).

Hukuman kebiri bagi pelaku kejahatan pedofilia sangat tidak setimpal dengan perbuatannya, dan tidak akan menjadi solusi, bahkan ditakutkan pelakunya akan lebih berbahaya. Untuk itu dibutuhkan hukum Islam yang akan memberikan efek jera bagi pelakunya, dan yang lain pun tidak akan berani untuk melakukan kejahatan pedofilia ini karena hukumannya sangat berat, setimpal dengan perbuatannya. 

Disinilah pentingnya diterapkan sistem Islam yang akan menerapkan Islam secara kafah, dan akan menjadikan Islam  rahmatan lil'alamiin, meminimalisir kejahatan, menciptakan keadilan bagi umat diseluruh dunia.
Wallahu a’lam bishshawab.


Oleh : Susi Herawati 
(Ibu Rumah Tangga dan Aktivis Dakwah)

Beberapa minggu yang lalu, para ibu rumah tangga kelabakan  mencari tahu dan tempe. Para penjual yang biasanya menjual tahu tempe, harus absen berjualan. Padahal tahu tempe sebagai makanan lauk yang pasti ada pada setiap rumah tangga  karena sebagai sumber protein nabati pengganti lauk pauk yang lebih tinggi harga jualnya.

Ternyata penyebab menghilangnya tahu tempe karena harga kedelai yang tinggi. Naiknya harga bahan baku kedelai impor membuat para pengrajin tahu di Bogor hingga se-Jabotabek melakukan libur produksi masal mulai tanggal 31 Desember 2020 hingga 2 Januari 2021. Hal tersebut dilakukan sebagai bentuk protes kepada pemerintah karena tidak ada perhatian pada pengrajin tahu dan tempe mengenai kenaikan  harga kedelai.

Sekjen Sedulur Pengrajin Tahu Indonesia (SPTI), Musodik mengatakan sekitar 25 pengrajin tahu di Bogor yang tergabung dalam SPTI juga turut libur produksi, diantaranya daerah Parung, Jasinga, Cibinong dan Leuwi Liang Kabupaten Bogor.

Libur produksi dan mogok masal tidak hanya dilakukan oleh SPTI tetapi juga oleh pengrajin tahu dan empe seluruh Indonesia. Dengan adanya libur produksi masal ini, Musodik menyatakan bahwa pengrajin tahu tempe berharap adanya perhatian dari pemerintah untuk menekan harga kedelai agar segera turun. Ia ingin menyelamatkan pengrajin tahu tempe dalam skala kecil. Jika harga kedelai tidak segera turun (naiknya harga produksi), bukan hanya pengrajin tahu berskala kecil saja yang terkena dampaknya tapi lama-lama pengrajin berskala besarpun bisa gulung tikar. (republika.co.id, /01/2021) 

Setelah kasus menghilangnya tahu tempe dari pasaran, akhirnya tahu tempe hadir kembali dengan harga baru yaitu naik beberapa persen dari harga semula. 

Kenaikan harga bahan baku pangan jelas berdampak pada kesehatan keluarga, tumbuh kembang serta fisik dan mental anak. Karena tahu tempe berperan sebagai sumber protein nabati pengganti protein hewani, tentu bisa meningkatkan asupan gizi untuk kesehatan yang bisa dinikmati oleh setiap lapisan masyarakat baik itu kaya maupun miskin.

Pada dasarnya ketahanan pangan menjadi prioritas utama  dalam pembangunan suatu negara. Hal ini dikarenakan pangan  merupakan kebutuhan yang paling dasar pada manusia sehingga berpengaruh pada perkembangan perekonomian. 
Ketersediaan pangan yang ideal adalah kondisi ketersediaan pangan dari hasil produksi dalam negeri atau cadangan pangan nasional serta impor, apabila kedua sumber utama tidak dapat memenuhi kebutuhan. Ketersediaan  pangan bergantung  pada produksi, tanaman pangan atau pertanian, kesuburan tanah ketersediaan air, faktor cuaca dan tekhnologi pengolahan pertanian. Beberapa faktor yang dapat memengaruhi ketersediaan pangan, secara tidak langsung menjadi patokan bagi ketahanan pangan.

Kementrian Pertanian mengusulkan kebijakan untuk impor gandum, kedelai, singkong/tapioka hingga tembakau yang dimasukan ke dalam golongan barang yang dilarang dan dibatasi. Sekretaris Jenderal kementrian Pertanian Mimin Rosmina menjelaskan langkah tersebut  dilakukan untuk mengatur keseimbangan  ketersediaan dalam negeri. Masih tingginya  impor beberapa komoditas pertanian strategis dalam rangka mengamankan produksi dalam negeri untuk menjaga kesejahteraan  petani agar tetap berproduksi serta mengatur ketersediaan pangan dalam negeri. Kementerian akan  mengusulkan beberapa kebijakan pengendalian impor, ujarnya. (tirto.id)

Adapun cara Islam menghentikan ketergantungan impor dan mewujudkan kemandirian pangan  yakni dengan menerapkan sistem Islam secara kaffah. Karena pemimpin negara dalam Islam akan menjalankan sistem politik dan ekonomi sesuai syariat Islam termasuk dalam pengelolaan pertanian dalam menjaga ketahanan pangan. Negara akan senantiasa mewujudkan kedaulatan dan ketahanan pangan dengan cara menaikan dan menggenjot produksi dalam negeri serta mendukung petani agar berproduksi secara maksimal. Para petani dibekali sarana dan prasarana dengan memberikan pelatihan, pemberian bibit unggul, pupuk, modal dan mesin-mesin tekhnologi pertanian serta membangun infrastruktur dan irigasi pengairan. 

Betapa Islam begitu sempurna dalam mengatur seluruh aspek kehidupan. Ketahanan pangan yang merupakan persoalan utama di tengah masyarakat, akan mampu diselesaikan Islam dengan menawarkan solusi pasti berdasarkan syariat.
Waallahu'allam bishawab.


Oleh : Lina Lugina
(Ibu Rumah Tangga dan Aktivis Dakwah)

Pandemi Covid-19 belum menemui ujungnya. Sejak Maret hingga akhir Desember 2020 tercatat 504 petugas medis dan kesehatan yang wafat akibat terinfeksi Covid-19. Dikutip dari siaran pers Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) pada Sabtu (2/1/2021), Ketua Tim Mitigasi PB IDI Adib Khumaidi mengatakan bahwa kematian tenaga medis dan kesehatan di Indonesia tercatat paling tinggi di Asia. Selain itu, Indonesia juga termasuk ke dalam lima besar kematian tenaga medis dan kesehatan di seluruh dunia, dengan rincian 237 dokter, 15 dokter gigi, 171 perawat, 64 bidan, 7 apoteker dan 10 laboratorium medis. Adapun Jawa Timur masih menjadi provinsi dengan jumlah kematian tenaga kesehatan dan tenaga medis tertinggi dengan rincian 46 dokter, 2 dokter gigi, 52 perawat dan 1 tenaga laboratorium medis. Disusul oleh Jakarta yang terdiri dari 37 dokter, 5 dokter gigi, 24 perawat,
1 apoteker, 1 tenaga dan laboratorium medis. Selanjutnya Jawa Tengah dengan 31 dokter, 24 perawat, 3 tenaga laboratorium medis. Sepanjang Desember 2020, PB IDI telah mencatat 52 tenaga medis dokter yang meninggal. Ini berarti naik lima kali lipat dari awal pandemi. (kompas.com, 2/1/2021)

Kenaikan ini merupakan dampak dari akumulasi peningkatan aktivitas dan mobilitas yang terjadi seperti berlibur, pilkada, dan aktivitas berkumpul bersama teman dan keluarga yang tidak serumah. Kematian nakes yang menduduki top 5 dunia menunjukkan betapa lemahnya pemerintah dalam menangani pandemi. Nyawa seseorang, bahkan seorang dokter yang jasanya sangat di butuhkan tidak ada harganya lagi. Ini terjadi karena sebuah negara menganut sistem kapitalis sekuler. Sistem yang menjadikan segala kebijakan atas tangan manusia, tidak ada campur tangan Allah Swt. Sistem yang menimbang-nimbang aturan sesuai dengan kepentingan diri dan golongannya sehingga tidak mungkin memberikan solusi terbaik dalam segala hal termasuk mengatasi pandemi seperti saat ini. Tak ayal sistem kapitalis sekuler membentuk penguasa yang perhitungan dalam mengatur negara. Padahal kesehatan merupakan hak dasar rakyat yang harus dipenuhi, tetapi justru di komersilkan. Hasilnya, kesehatan hanya bisa dimiliki dan dirasakan oleh kalangan yang berada. Adapun vaksin yang dinantikan justru menjadi ajang bisnis, padahal nyawa jutaan rakyat menjadi taruhan. Selain itu, hingga saat ini negara enggan mengadakan tes massal berbiaya murah bahkan gratis dengan dalih memerlukan anggaran yang besar. Alhasil negara tak mampu memisahkan orang yang sakit dan yang sehat. 

Bagaimana bisa pemerintah memberikan pelayanan terhadap masyarakat, jika sumber daya alam yang seharusnya digunakan untuk kepentingan rakyat justru dikelola oleh asing. Sistem kapitalis justru memberi jalan legalisasi SDA ke tangan korporat, padahal seharusnya SDA dikelola oleh negara dan hasilnya dikembalikan kepada rakyat. Dimana hasil pengelolaan dapat digunakan untuk menjamin kesejahteraan, termasuk kesehatan.

Dalam sistem kapitalis sekuler, nyawa tenaga medis yang notabene sebagai pasukan garda terdepan dalam menangani pandemi, bahkan turut menjadi tumbal. Begitu ringannya nyawa nakes melayang akibat keserakahan penguasa dan bobroknya sistem kapitalis.

Masihkah kita berharap pada sistem ini? Adakah sistem yang sigap dan siap menghadapi pandemi dengan tuntas? 

Tentu saja ada, dan jawabannya adalah Islam. Dalam sistem Islam, negara akan hadir sebagai periayah dan pengurus rakyat. Negara juga akan melindungi kehormatan, harta, dan jiwa. Bahkan Islam menilai satu jiwa seorang muslim lebih berharga daripada dunia dan seisinya. Betapa Islam sangat memuliakan manusia. Lantas, masihkah eggan menjadikan Islam sebagai aturan kehidupan?

Wallahu'alam bishawab.


N3, SAROLANGUN -  Pemerintah Kabupaten Sarolangun bersama Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS) Kabupaten Sarolangun salurkan seragam sekolah, tas dan alat tulis untuk 3.922 siswa Sekolah Dasar (SD) se Kabupaten Sarolangun.

Penyaluran bantuan ini diserahkan secara simbolis oleh Wakil Bupati (Wabup) Sarolangun H.Hillalatil Badri yang didampingi Asisten II Setda Dedy Hendry, turut hadir Ketua BAZNAS Sarolangun H.Muhktar, Kadis Dikbud Helmi,SH,MH, Kabag Kesra Fuady, Kabag Humas Sulaiman, Sekdin Diskominfo Sugeng dan para Kepsek, Korwil serta siswa penerima bantuan, bertempat di Halaman SDN 03, Kelurahan Pasar,Kecamatan Sarolangun, Senin (11/01/2021).

Wakil Bupati Sarolangun H.Hillalatil Badri dalam sambutannya mengucapkan terima kasih dan mengapresiasi kepada BAZNAS Sarolangun seperti penyaluran bantuan seragam, tas dan alat tulis kepada siswa SD se Kabupaten Sarolangun ini.

" Ini langkah nyata yang dilakukan oleh BAZNAS dan Pemkab Sarolangun, salah satunya bentuk perhatian yang diberikan kepada para peserta didik yang kurang mampu," ujar Wabup.

Pada kesempatan itu juga, Wabup berharap bantuan seperti ini tidak ada deskriminasi baik untuk sekolah Negeri maupun swasta. Karena menurutnya sekolah swasta kita ketahui dikelola oleh yayasan, dimana masih sangat butuh bantuan, baik sarana prasarana maupun peserta didik.

" Oleh sebab itu, saya minta kepada Kadis Pendidikan dan Kebudayaan untuk menanamkan karakter peduli untuk para siswa, apalagi untuk anak yatim piatu dilakukan dengan gerakan peduli yatim piatu," sebut Wabup.

Sementara Ketua BAZNAS Sarolangun H.Mukhtar dalam laporannya mengatakan, jika bantuan yang diserahkan ini menggunakan anggaran tahun 2020. Yang mana ada sebanyak 3.922 siswa SD se Kabupaten Sarolangun yang berhak menerimanya, dengan Total sebesar Rp 569.564.300.

" Bantuan ini menggunakan anggaran tahun 2020, diserahkan kepada 3.922 siswa SD se Kabupaten Sarolangun, dengan total anggaran sebesar Rp 569.564.300," jelasnya.

H.Mukhtar juga menyebutkan, jika untuk pendataan siswa penerima bantuan tersebut, pihaknya menyerahkan seluruhnya kepada sekolah yang mendata siswanya.
" Datanya kita serahkan ke pihak sekolah," ujar H.Mukhtar.

Dalam kesempatan itu juga dirinya menyampaikan permohonan maaf jika ada kelalaian dalam mengurus BAZNAS Sarolangun, dikarenakan akan berakhirnya masa jabatannya. Dirinya juga menjelaskan data keuangan atau Kas BAZNAS Kabupaten Sarolangun per 31 Desember 2020 sebesar Rp 4.329.271.000.

Sedangkan Kadis Pendidikan dan Kebudayaan (Kadisdikbud) Sarolangun Helmi,SH,MH dalam sambutannya, juga mengapresiasi BAZNAS Sarolangun dan berterima kasih karena sudah berkoordinasi dengan Disdikbud terkait valid data penerima bantuan ini.

" Terima kasih kepada pihak BAZNAS Sarolangun yang telah menyalurkan bantuan kepada para peserta didik. Ini merupakan langkah nyata dar BAZNAS apa lagi dalam kondisi ekonomi yang sulit seperti saat ini, para siswa kurang mampu tidak hanya butuh bantuan dari pemerintan saja, namun semuanya harus bergotong royong untuk ikut membantu," ucap Helmi.

(SRF)


Oleh : Ummu Amira Aulia Amnan, Sp

Menurut catatan LaporCOVID-19 hingga 28 Desember 2020, total ada 507 nakes dari 29 provinsi di Indonesia yang telah gugur karena Covid-19.
Sebanyak 96 di antaranya meninggal dunia pada Desember 2020, dan merupakan angka kematian nakes tertinggi dalam sebulan selama pandemi berlangsung di Tanah Air (kompas.com).

Inisiator Pandemic Talks, Firdza Radiany,  mengatakan, data tersebut menunjukkan bahwa penanganan pandemi Covid-19 di Indonesia belum maksimal atau sangat buruk. Bahkan, positivity rate atau tingkat penularan di Indonesia konsisten 14-15 persen selama beberapa bulan. "Padahal standar WHO itu maksimal 5 persen," katanya (tempo.co).

Kehilangan tenaga medis adalah sinyal serius, menggambarkan betapa lemahnya pengendalian pandemi di Indonesia, ujar Dicky Budiman,epidemiolog dari Griffith University Australia.

Islam memuliakan nyawa manusia,  menghilangkan satu nyawa manusia disamakan dengan membunuh seluruh manusia (Lihat: QS al-Maidah [5]: 32). Perlindungan dan pemeliharaan syariah Islam atas nyawa manusia diwujudkan melalui berbagai hukum. Di antaranya melalui pengharaman segala hal yang membahayakan dan mengancam jiwa manusia (muslimah news id).
 Nabi saw. bersabda,

لاَ ضَرَرَ وَ لاَ ضِرَارَ

“Tidak boleh (haram) membahayakan diri sendiri maupun orang lain.” (HR Ibn Majah dan Ahmad).

Pelayanan Kesehatan dalam Sejarah Khilafah Islam bisa kita bagi dalam tiga aspek. Pertama, tentang pembudayaan hidup sehat.  Kedua, tentang pemajuan ilmu dan teknologi kesehatan.  Ketiga, tentang penyediaan infrastruktur dan fasilitas kesehatan (Fahmi Amhar).

Jauh-jauh hari, Rasullullah sudah mewanti-wanti, untuk menjauhkan yang sakit dengan sehat. Artinya sistem 3T (test, treatment, tracing), sudah pernah dilakukan oleh Islam dan bukan hal yang baru lagi.

Rasulullah bersabda :

لاَ تُورِدُوا الْمُمْرِضَ عَلَى الْمُصِحِّ

“Janganlah kalian mencampurkan orang yang sakit dengan yang sehat.” (HR al-Bukhari).

Tentunya suasana masyarakat di bawah syariat Islam sangat jauh berbeda dari sistem kapitalis. Rakyat akan taat dan patuh. Rakyat tidak kesulitan memenuhi kebutuhan pokoknya selama masa isolasi. Dana bantuan pun utuh disampaikan pada rakyatnya, tanpa disunat.

Salah satu keunikan dan wujud kejayaan Islam adalah pelayanan rumah sakit. Rumah-rumah sakit ini bahkan menjadi favorit para pelancong asing yang ingin mencicipi sedikit kemewahan tanpa biaya, karena seluruh rumah sakit di Daulah Khilafah bebas biaya.  Namun, pada hari keempat, bila terbukti mereka tidak sakit, mereka akan disuruh pergi, karena kewajiban menjamu musafir hanya tiga hari (Fahmi Amhar).

Dalam Islam, sinergi yang luar biasa tercipta  antara negara yang memfasilitasi manajemen kesehatan yang terpadu dan sekelompok ilmuwan Muslim yang memikul tanggung jawab mengembangkan teknologi kedokteran. 

Faktanya jauh berbeda dengan kapitalis saat ini. Dimana ilmuwan banyak yang tidak dihargai keilmuannya oleh negara.
Wallahu a'lam bisshowab

(Tulungagung, 10 Januari 2021).


N3,SAROLANGUN - Kepala Kepolisian Daerah (Kapolda) Jambi, Irjen Pol A.Rachmad Wibowo,S.I.K berkomitmen untuk pemberatasan Penambangan Emas Tanpa Izin (PETI) yang masih marak, khusus di wilayah Kabupaten Sarolangun,Provinsi Jambi.Hal itu disampaikannya saat melakukan Kunjungan Kerja di Sarolangun, pada Jumat - Sabtu (09 -10/01/2021).

Dalam Kunker tersebut, Kapolda Jambi Irjen.Pol.A. Rachmad Wibowo,S.I.K didampingi Dansat Brimob Polda Jambi Kombes Nadi, serta jajaran petinggi Polda Jambi,serta dari pihak Polres Sarolangun,seperti Kapolres Sarolangun AKBP Sugeng Wahyudiyono dan jajaran Kasat dan Kapolsek Sarolangun.

Dalam press reales bersama awak media Jambi dan Sarolangun yang diselenggarakan secara santai di tepian Ancol Sarolangun, Sabtu (10/01/2021) pagi. Irjen.Pol.A.Rachmad Wibowo menyampaikan pihak sudah melakukan pertemuan dengan tokoh-tokoh masyarakat Kecamatan Muaro Limun, terkait PETI di Desa Lubuk Bedorong, Kecamatan Limun.

Dalam pertemuan tersebut Kapolda dapat memahami permintaan warga Desa Lubuk Bedorong terkait kegiatan PETI di desanya, yang mana saat ini sudah memasuki hutan adat yang merupakan harta satu-satunya bagi masyarakat Lubuk Bedorong itu sendiri.

" Warga Lubuk Bedorong sudah menyampaikan kepada kami jika mereka sangat mencintai dan menghargai lingkungan hidup, karena itulah satu-satunya harta mereka untuk di wariskan kepada anak cucunya. Jika alam tersebut di eksploitasi maka alam tersebut akan menjadi rusak," sebut Kapolda.

Terkait masalah PETI di Lubuk Bedorong, dikatakan Kapolda jika pihaknya sudah menurunkan tim untuk mengecek langsung daerah tersebut, tujuan untuk melakukan penindakan kepada para PETI yang masih beroperasi.

" Hari ini juga kita sudah menurunkan tim untuk melakukan penindakan, agar ini menjadi permanen, sehingga alamnya bisa pulih kembali," tegasnya.

Sementara untuk pemberantasan PETI ini, semua aktor harus ditindak tegas. Selain aktor PETI itu sendiri, aktor pemasok BBM untuk alat berat juga harus dilakukan penindakan. Beberapa Polres sudah melakukan penindakan dan beberapa Kepala Daerah sudah merancang peraturan untuk setiap alam berat dan bahan bakar yang melintas dijalan raya harus ada izin dan jelas peruntukannya.

" Ini semua dilakukan sebagai salah satu upaya untuk memutus rantai logistik PETI, baik di Lubuk Bedorong maupun diseluruh wilayah Provinsi Jambi," jelasnya.

Kunker Irjen,Pol.A.Rachmad Wibowo ini merupakan program 100 hari kerjanya pasca dilantik menjadi Kapolda Jambi salah satunya pemberantasan PETI diseluruh wilayah Jambi, khususnya di Kabupaten Sarolangun.

Selain pemberantasan PETI, Kapolda juga menanggapi masalah Suku Anak di Kabupaten Sarolangun. Yang mana menurut Kapolda, pihaknya ingin SAD menjadi sejahtera dengan melibatkan mereka untuk menjaga keamanan, mensosialisasikan hidup sehat dan bisa ikut menjaga lingkungan alam disekitarnya.

" Kita akan melakukan rekrutmen SAD yang memungkinkan untuk menjadi anggota Polri. Tujuannya untuk mensejahterakan SAD itu sendiri dan ikut menjaga lingkungan alam sekitarnya," jelas Kapolda.

Sementara untuk pemberantasan narkoba termasuk yang peredarannya sudah memasuki area PETI, pihak juga berkomitmen dan sungguh-sungguh untuk memberantas sampai keakar-akarnya. Sedangkan untuk permasalah ilegal drilling yang juga marak, ditegaskan Kapolda akan menindak bukan hanya pekerjanya, namun sampai ke pemodal.

" Untuk masalah narkoba di area PETI dan juga masalah ilegal drilling, semuanya juga akan kita tindak tegas, bukan hanya para pemakai dan pekerja, namun pemasok narkoba dan pemodal ilegal drilling pun akan kita berantas," pungkas Kapolda.

Usai menggelar press reales, rombongan Kapolda pun, sekitar pukul 10.00 WIB bertolak menuju Jambi dengan menggunakan kendaraan roda empat dengan dikawal oleh Brimob Polda.

(SRF)


Oleh : Nur Fitriyah Asri
Penulis Opini Member Akademi Menulis Kreatif

Masalah demi masalah terus bermunculan. Ironisnya, tidak ada masalah yang tersolusi hingga tuntas. Justru, malah melahirkan masalah-masalah baru. Itulah sistem demokrasi yang salah satu pilarnya mengagungkan kebebasan. Nyatanya tidak berlaku untuk kelompok yang berseberangan. Bahkan, kebebasan lawan politiknya pun dikekang demi kepentingannya. Dikeluarkanlah undang-undang untuk menghadangnya. Dipersekusi, diintimidasi dan dikriminalisasi. Itulah cara mengebiri kebebasan lawan politiknya.

Melalui Surat Keputusan Bersama (SKB) yang ditandatangani enam menteri dan pimpinan lembaga, Front Pembela Islam (FPI) resmi dibubarkan pada tanggal 30 Desember 2020. Pembubaran yang dimaksud mencakup larangan penghentian kegiatan FPI, penggunaan simbol dan atributnya. Menurut pengamat Hukum Tata Negara Margarito mengatakan, bahwa pernyataan menteri bukanlah hukum. Begitu pula, pernyataan Presiden sekalipun, juga bukan hukum. 

Kecuali di negara otoriter, apa yang keluar dari mulut pejabat adalah hukum. Apalagi sejak Juni 2019, FPI sudah tidak memperpanjang lagi Surat Keterangan Terdaftar (SKT) di Kementerian Dalam Negeri. Artinya FPI tidak terdaftar dalam register. Adapun syarat pembubaran kan harus mencabutnya. Apa yang mau dicabut? Kata Margarito. (eramuslim.com, 30/12/2020)

Senada dengan apa yang disampaikan oleh Ketua LBH Pelita Umat dan BHP KSHUMI Chandra Purna Irawan, SH, MH. Menilai rezim melanggar konstitusi. Karena mendirikan organisasi kemasyarakatan tidak perlu izin. menyampaikan pendapat, gagasan, berserikat, dan berkumpul adalah hak asasi manusia yang bersifat bawaan (fitrah). Hak asasi ini akan tetap ada atau melekat pada manusia dan akan dilakukan meskipun tidak ada negara. Oleh sebab itu, tidak boleh dicabut oleh siapa pun termasuk negara. Sebab, berserikat, berkumpul merupakan hak konstitusional yang tidak bisa dibubarkan atau dicabut haknya oleh siapa pun, kecuali oleh putusan hakim pengadilan negeri, bukan pengadilan administratif (PTUN). (IG@chandrapurnairawan)

Dalam sistem demokrasi melakukan pelanggaran konstitusi adalah hal biasa dan sering terjadi. Bukannya hal aneh, karena demokrasi lahir dari rahim sekularisme. Yakni sistem yang memisahkan agama dari kehidupan. Agama hanya diberi ruang untuk mengatur akidah dan ibadah mahdah saja. Agama tidak boleh mengatur dalam kehidupan bermasyarakat dan bernegara. Karena dalam sistem demokrasi yang berhak membuat hukum adalah manusia. 

Jadi, wajar jika aturan yang dibuat hanya untuk kepentingan berdasarkan hawa nafsunya. Segala cara dihalalkan, dengan mudahnya membuat aturan untuk menjegal dan menghadang lawan politiknya yang mengancam kekuasaannya. Tidak peduli, meskipun harus melanggar konstitusi. Ibarat pagar makan tanaman.

Dampaknya sungguh mengerikan.  Banyak terjadi ketidakadilan dan kezaliman yang dilakukan rezim kepada ulama dan aktivis yang kritis. Begitu pula dengan ormas-ormas Islam yang berani membongkar kebobrokan rezim, yang menginginkan diterapkannya syariah Islam kafah. Mereka dituduh radikal, anti-Pancasila dan akhirnya dibubarkan. Itulah cara mengebiri dan membungkam kebebasan berpendapat dan berekspresi.


Oleh: Sumarni, S.Pd
Praktisi Pendidikan

Tentu kita sudah tidak merasa heran jika kasus kejahatan seksual pada anak selalu mengintai di zaman yang serba digital ini. Bahkan mirisnya anak yang masih berada pada bangku  taman kanak-kanak juga diembat oleh para pelaku kejahatan seksual.

Karena itu korban kejahatan seksual pada anak selama tahun 2020 menunjukan tren peningkatan. Di Konsel misalnya, di tahun ini tercatat ada tiga puluh dua kasus kejahatan seksual pada anak.

Seperti yang diungkap oleh Helpin, Satuan Bakti Pekerja Sosial (Sakti Peksos) Kementerian Sosial Republik Indonesia di Konsel bahwa sepanjang tahun 2020 kasus kejahatan seksual di Konawe Selatan berjumlah 32 kasus. Korban kejahatan seksual pada anak itu terjadi mulai usia lima sampai delapan belas tahun.  Kebanyakan korban berasal dari TK, SD, SMP, hingga SMA (Telisik.Id, 26/12/2020).

Dari keterangan Helpin menyebutkan bahwa ada dua faktor yang menjadi pendorong terjadinya kejahatan seksual pada anak. Pertama,kurangnya pengawasan orang tua terhadap anak dalam pergaulan. Kedua besarnya pengaruh digital.

Bahaya Laten Kejahatan Seksual Terus Mengintai!

Sebenarnya kasus kejahatan seksual pada anak bukan hanya terjadi di satu daerah saja. Namun di semua daerah di tanah air juga tidak dapat dielakan dari kejahatan seksual ini. Kalau kita telisik lebih jauh kasus-kasus kejahatan seksual pada anak itu, tidak hanya disebabkan oleh kurangnya pengawasan orang tua dan faktor besarnya pengaruh digital semata.


Oleh : Pitri Rosada

Indonesia menghadapi persoalan kenaikan utang luar negeri sejak krisis ekonomi 1998 dan era reformasi bergulir.  Utang luar negeri yang tadinya berada pada level di bawah seribuan triliun rupiah, kini sudah nyaris menyentuh Rp 6.000 triliun per Oktober 2020.

Tidak heran jika belum lama ini Bank Dunia memasukkan Indonesia sebagai 10 besar negara berpendapatan rendah dan menengah yang memiliki utang luar negeri terbesar pada tahun lalu. 

Data yang dipublikasikan Bank Dunia dalam laporan "Statistik Utang Internasional (IDS)" pada Senin (12/10) itu menunjukkan Indonesia berada pada peringkat keenam pengutang terbesar.
Dari tahun ke tahun persoalan utang Indonesia masih menjadi persoalan yang belum terselesaikan bahkan utang Indonesia semakin mengalami penumpukan.

Hal ini membuktikan betapa buruknya sistem kapitalisme yang diterapkan oleh Indonesia. Bahkan sistem kapitalisme sendiri yang membawa Indonesia untuk terjerat dalam utang luar negeri. Sebab dalam kapitalisme memaksa Indonesia untuk mengikuti segala ketetapan dunia global dalam berbagai kehidupan misalnya, dalam membangun ekonomi Indonesia tidak bisa tidak melibatkan IMF (international monetary fund) di dalamnya.

Keterlibatan IMF dalam pembangunan ekonomi negara. memaksa Indonesia terjerat dalam hutang luar negeri atas nama kerjasama Moneter global, memperluas lapangan pekerjaan, dan memperbaiki keuangan Indonesia, serta mengentaskan kemiskinan.

Penjajahan dalam bentuk kesepakatan yang membuat Indonesia terjerat dalam hutang, terjadi pada awal krisis ekonomi pada 1998 dan era reformasi bergulir. Hingga sekarang utang luar negeri semakin meningkat dari data Bank Indonesia utang utang luar negeri Indonesia pada akhir Oktober 2020 tercatat 413,4 miliar dolar AS/Rp 5.8 77 triliun. Jumlah yang sangat fantastis. Dibandingkan angka yang pada awal terjerat nya yaitu pada level bawah sekitar seribuan triliun.

Jika negara dalam menuntaskan problematika tentang ekonomi, lapangan pekerjaan, serta kemiskinan masih mengandalkan utang. Maka persoalannya tidak akan pernah selesai.

Lantas bagaimana negara dalam menyelesaikan problematika, serta dalam membangun keuangan negara, Khususnya dalam pembangunan tanpa utang?
Seperti yang kita ketahui bahwa Islam adalah agama yang selalu memberikan solusi terhadap berbagai permasalahan. Kita meyakini hal tersebut dan seharusnya mendorong negara untuk menjadikan Islam dalam memandang berbagai persoalan, Sekaligus menjadikan solusi terhadap berbagai problematika yang terjadi.

Sistem Islam dan kapitalisme itu sangat jauh berbeda dan sangat bertolak belakang. Artinya ketika Islam ingin dijadikan sebagai solusi maka sistem kapitalisme harus dibuang.
Perbedaannya pada sistem kapitalisme mengharuskan negara cara untuk terlibat dalam segala aturan main dunia global serta menjerat negara untuk berhutang. LTerlebih utang yang diambil terdapat bunga. Sementara Islam mengharamkan riba.

Oleh : Henny

Kondisi masyarakat saat ini semakin mengkhawatirkan. Berbagai permasalahan kian menganga, tak tahu kapan akan berakhir. Kali ini (kembali) kita dikejutkan berita seorang ibu membunuh darah dagingnya sendiri serta membunuh dirinya sendiri. Nauzubillah. 
Ibu pembunuh ketiga anak kandungnya di Nias Utara berinisial MT, meninggal dunia di RSUD Gunung Sitoli, Sumatera Utara pada Minggu pagi 12 Desember 2020, sekitar pukul 06.10 WIB. Usai membunuh anaknya, wanita berusia 30 tahun itu sempat beberapa kali mencoba bunuh diri, namun berhasil digagalkan.

Aksi pembunuhan tersebut terjadi saat suami tersangka tengah melaksanakan Pilkada serentak 2020. Ayah para korban sekaligus suami pelaku pergi ke TPS II Desa Banua Sibohou Rabu pagi sekitar pukul 09.00 WIB. Dia pergi bersama putri sulungnya serta ayah dan ibunya. Saat Ayah dan Ibu nya Nofedi pulang ke rumah pada pukul 13.30 WIB, mereka melihat ada luka gorok di leher korban, sementara MT tidur telentang di samping para korban. Pukul 16.00 WIB Nofedi tiba di rumah dan diberitahu mengenai kejadian tersebut. Warga sekitar lalu melaporkan kejadian tersebut ke kepolisian setempat. Sementara jasad ketiga korban langsung dievakuasi ke RSUD Gunung Sitoli buntuk dilakukan visum. Setelah kejadian itu, MT tidak mau makan. Setiap diberi makanan, dia muntah-muntah. Selanjutnya dia dirujuk ke RSUD Gunung Sitoli.

Tersangka sempat dirawat beberapa hari sebelum menghembuskan nafas terakhir. Kejadian yang dialami keluarga Nofedi ini diduga karena pelaku stres dengan kondisi ekonomi, sehingga pelaku tega membunuh ketiga anaknya, di rumahnya sendiri di Dusun II Desa Banua Sibohou, Kecamatan Namohaku Esiwa, Kabupaten Nias Utara, Provinsi Sumatera Utara.


Oleh : Diana Amir

Jenewa - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan, pandemi Covid-19 tidak akan menjadi pandemi terakhir. WHO juga menuturkan upaya untuk meningkatkan kesehatan manusia "ditakdirkan" tanpa mengatasi perubahan iklim dan kesejahteraan hewan.

Direktur Jenderal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus mengutuk siklus "berpandangan sempit dan berbahaya" dari membuang uang tunai pada wabah, tetapi tidak melakukan apa pun untuk mempersiapkan kemungkinan pandemi berikutnya.

Dia mengatakan, sudah waktunya untuk belajar dari pandemi Covid-19. "Sudah terlalu lama, dunia telah beroperasi dalam siklus kepanikan dan pengabaian," katanya, seperti dilansir Channel News Asia pada Minggu (27/12/2020).

Laporan tahunan pertama Dewan Pengawasan Kesiapsiagaan Global September 2019 tentang kesiapan dunia untuk keadaan darurat kesehatan, yang diterbitkan beberapa bulan sebelum pandemi Covid-19 muncul, mengatakan bahwa planet ini sangat tidak siap untuk pandemi yang berpotensi menghancurkan.
Pandemi Corona benar-benar telah membongkar cacat sistem kapitalisme demokrasi dengan begitu sempurna. Menghancurkan semua sendi kehidupan manusia. Mulai dari aspek politik dan kekuasaan, ekonomi dan keuangan, sosial dan hankam, serta hukum dan yang lainnya.

Pandemi ini menjadi salah satu bukti bahwa sistem ini hanya pandai menjanjikan angan-angan soal hidup bahagia dan sejahtera. Apalagi faktanya, negara sebesar dan sekuat apa pun di dunia, ternyata tidak mampu mengatasi serangan wabah yang tiba-tiba. 

Bahkan para penguasa negara-negara ini menampakkan ketidakpedulian pada nyawa rakyatnya. Mereka justru sibuk memanfaatkan situasi untuk mempertajam persaingan internasional. Sekaligus mengukuhkan penjajahan melalui cengkeraman skema utang yang justru kian memperburuk krisis global. 

Oleh: Naning Dharmawijaya, Amd.
Anggota Tim Komunitas Muslimah Menulis Depok
 
Demokrasi, hanyalah ilusi, bukan solusi untuk mengentaskan permasalahan di dunia. Tak layak untuk dijadikan sistem, apa lagi memimpinnya. Faktanya, kita bisa dilihat dari beberapa definisi dan sejarah lahirnya demokrasi dengan pelaksanaan demokrasi itu sendiri akan berbanding terbalik.

Adapun beberapa definisi demokrasi menurut para ahli Barat di antaranya Abraham Lincoln mengatakan demokrasi adalah pemerintahan dari rakyat, oleh rakyat dan untuk rakyat.  Charles Costello mendefinisikan demokrasi yakni sistem sosial dan politik pemerintahan diri dengan kekuasaan-kekuasaan pemerintah yang dibatasi hukum dan kebiasaan untuk melindungi hak-hak perorangan warga negara.
Begitu juga menurut, John L. Esposito, mengatakan demokrasi adalah kekuasaan dari dan untuk rakyat. Setiap warga negara berhak ikut serta, dengan terlibat aktif maupun mengawasi kebijakan yang dikeluarkan oleh pemerintah.

Dalam sejarahnya, sistem demokrasi sudah mulai dipraktikkan sejak zaman Yunani kuno. Yang berkaitan dengan keberlangsungan negara, rakyat terlibat langsung dalam pengambilan keputusan. Artinya, seluruh masalah kenegaraan harus dibicarakan langsung dengan rakyat.

Bentuk pemerintahan yang demokratis  pertama kali diperkenalkan di negara bagian Athena oleh Cleisthenes pada abad ke-6 SM. Saat itu, Athena menganut demokrasi langsung dengan dua ciri utamanya, yakni pemilihan warga secara acak untuk mengisi jabatan administratif dan yudisial di pemerintahan serta majelis legislatif yang terdiri dari semua warga Athena.

Di majelis Athena, seluruh warga (terkecuali wanita, budak, orang asing, pria di bawah usia 20 tahun) memiliki hak berbicara dan memberi suara. Meski dibuat oleh majelis, demokrasi di Athena berjalan dengan diawasi langsung oleh rakyat dan rakyat akan menyuarakan pendapatnya  atau pengadilan untuk membantu kendali politik.

Jika kita lihat dari definisi dan sejarah lahirnya demokrasi dari negara Barat, maka setiap orang mempunyai hak yang sama, tidak ada perbedaan dalam mengemukakan pendapatnya. Namun realitasnya, penerapan sistem demokrasi sebagai aturan, banyak melahirkan pahamisme karena mengusung sekularisme, kapitalisme sehingga menghasilkan turunannya  pluralisme, individualisme, sarkasme, paganisme dan masih banyak lagi.

Slogan ‘dari rakyat oleh rakyat untuk rakyat’  hanyalah sebuah kata mutiara yang indah didengar, namun faktanya banyak membuat keresahan, kebobrokan, kesulitan dan kehancuran. baik dari para pemimpinnya yang korup, maupun rakyatnya dihimpit kesulitan hidup.

Demokrasi menciptakan kebebasan tanpa batas dengan empat pilar kebebasan yang dijamin oleh penguasa yakni: Pertama, kebebasan beragama (pluralisme, semua agama sama dan bebas untuk pindah agama tanpa adanya sanksi). Kedua, kebebasan berpendapat, untuk menjatuhkan, melecehkan Agama. Ketika Islam dihinakan(sarkasme), penguasa tidak bertindak tegas pada pelaku kezaliman. Ketiga, kebebasan dalam kepemilikan, menguasai kepentingan umum. Keempat, kebebasan bertingkah laku (melakukan berbagai kemaksiatan).  Naudzubillahi mindzalik.

Dari keempat pilar di atas tampak jelas kerusakan dan kebobrokan demokrasi karena dibuat oleh manusia itu sendiri melalui wakil rakyat. Para wakil rakyat inilah sebagai penjaga demokrasi  yang akan mati-matian mempertahankannya hanya demi kepentingan tertentu, baik dari kelompoknya dan hawa nafsu duniawi saja.

Author Name

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.