Latest Post

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 0pini 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama Ahmad khadafi AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan banjir bank banten banwaslu banyumas banyuwangi Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita berita tni Bernas BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu Buletin bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat Corona covid-19 cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman Dprd prov DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Financial Fitur Fiture FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar Golkar Pasaman gor gor haji agus salim Goresan Tinta Bidan Diny Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil IKC Pasaman ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag Kemenega kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah Kisah Nabi kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostra kostrad Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar Kumpulan saiyo kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional Nafsiyah nagan raya naganraya Nagari Durian Tinggi napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal New Normal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinj Opink organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti Pantun papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pasbarr Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri Polsek Bonjol poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang SMK 1 Lbs smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMP Kumpulan SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy UT uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis Yulisman zakat zardi syahrir


By : Nunik Setyorini, S.Farm., Apt

Berbagai aksi penolakan  UU Omnibus Law Ciptaker, mendorong berbagai pihak mendesak  agar pemerintah mendengarkan aspirasi masyarakat. Wakil Ketua MPR Hidayat Nur Wahid (HNW) meminta Presiden Joko Widodo mendengarkan penolakan undang-undang (UU) Ciptaker dari sejumlah kalangan. Khususnya para kepala daerah yang meneruskan aspirasi warganya.

"Saya mengapresiasi para kepala daerah yang sudah bersuara dan menyalurkan aspirasi rakyat yang dipimpinnya. Para kepala daerah yang telah menemui para demonstran dan menyerapkan aspirasi mereka merupakan contoh pemimpin yang baik. Bukan pemimpin yang justru 'meninggalkan' rakyatnya yang ingin menyalurkan aspirasi," ujarnya.(news.detik.com./10/10/2020)

Sebagai informasi, sejumlah kepala daerah memang menyalurkan aspirasi, beberapa di antaranya tegas menolak UU Ciptaker tersebut. Para kepala daerah adalah Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, Gubernur DI Yogyakarta Sri Sultan Hamengkubuwono X, Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno, dan Gubernur Kalimantan Barat Sutarmidji. Selain itu, tidak sedikit bupati atau wali kota yang menyerukan aspirasi serupa. 

Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) pun menyatakan mendukung uji materi atau judicial review Undang-Undang Omnibus Law Cipta Kerja ke Mahkamah Konstitusi (MK)."Nahdlatul Ulama membersamai pihak-pihak yang berupaya mencari keadilan dengan menempuh jalur konstitusional dengan mengajukan uji materi ke Mahkamah Konstitusi," kata Ketua Umum PBNU Said Aqil Siroj dalam keterangan tertulis yang diterima CNNIndonesia.com, Jumat (9/10).

Berbagai pihak masih percaya bahwa aspirasi rakyat pasti akan didengar dalam sistem demokrasi, wajar akhirnya jika tuntutan agar DPR dan pemerintah mau mendengar aspirasi tersebut. Namun benarkah aspirasi rakyat berharga dalam demokrasi? 

 *Aspirasi rakyat dalam demokrasi hanya ilusi* 

Pernyataan bahwa DPR dan pemerintah akan merespon dan menghormati aspirasi rakyat bukanlah hoax. Meskipun ada statemen dari beberapa tokoh yang mengatakan bahwa penguasa adalah produsen atau pabrik hoax terbesar.  Tampak dibalik ketidakberdayaannya, Fadli Zon meminta maaf atas pengesahan UU ini. DPP Gerindra memastikan partai sudah menampung aspirasi rakyat. "Sebagai anggota DPR, saya termasuk yang tak dapat mencegah disahkannya UU ini. Selain bukan anggota Baleg, saya termasuk yang terkejut adanya pemajuan jadwal sidang paripurna kemarin, sekaligus mempercepat masa reses. Ini bukan apologi, tapi realitas dari konfigurasi politik yang ada. Saya mohon maaf," kata Fadli Zon dalam keterangannya.(DetikNews.com, 07/10/2020)
Bahkan, pemerintah melalui  Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD menyebut ketidakpuasan atas omnibus law Undang-Undang (UU) Cipta Kerja bisa ditempuh secara konstitusional. "Ketidakpuasan atas UU Ciptakerja bisa ditempuh dengan cara yang sesuai dengan konstitusi," kata Mahfud dalam konferensi pers virtualnya, Kamis (8/10/2020) malam. Adapun cara yang sesuai dengan konsotitusi yang disampaikan Mahfud jika dirincikan sebagai berikut, melalui proses pembuatan peraturan pemerintah, peraturan presiden, peraturan menteri, dan peraturan kepala daerah. Menurutnya, masyarakat juga dapat mengajukan gugatan judicial review ke Mahkamah Konstitusi (MK). Lebih lanjut dia menyampaikan bahwasanya pemerintah amat menghormati ragam aspirasi yang telah disampaikan oleh masyarakat yang turun ke jalan. Dengan catatan, unjuk rasa tersebut dilakukan dengan damai dan tidak mengganggu ketertiban masyarkat umum.(wartaekonomi.co.id,09/10/2020)

Seolah lempar batu sembunyi tangan, sikap penguasa benar-benar telah melukai nurani rakyat. Betapa tidak UU yang disahkan secara buru-buru, dengan draf resmi yang belum diketahui telah memuat berbagai pasal yang merugikan rakyat. Rezim dan orang-orangnya telah menusuk hati rakyat kemudian mengatakan silakan disampaikan rasa sakitnya nanti kita obati.

 *Demokrasi telah berkali-kali menodai dan mengkhianati kepentingan rakyat !* 

Realitasnya, ruang bagi aspirasi masyarakat hanyalah hoax. Karena jikalau masyarakat menuntut Perppu dan Judicial review ke MK, maka itu hanya akan membuat luka rakyat semakin menganga. Karena rezim sangat bersyahwat dengan UU ini, demi memuluskan kepentingan kapitalis yang bersimbiosis mutualisme dengan penguasa menciptakan sistem pemerintahan demokrasi oligarki. Jika UU ini akan memberikan keuntungan bagi rakyat dan dibuat untuk kepentingan rakyat, mengapa aspirasi rakyat tidak didengar terlebih dahulu sebelum draf RUU dibuat? Kenapa kepala daerah tidak merasa diajak bicara dalam penyusunan RUU ini? Apakah wakil rakyat yang duduk di senayan betul-betul telah menjadi wakil aspirasi rakyat? Rasanya, inilah watak asli demokrasi. Suara rakyat dibiarkan menggonggong tak berhenti, hingga rakyat sedih dan capek sendiri, dengan gigit jari menerima kenyataan bahwa berulang kali demokrasi mengkhianati.

Melihat kenyataan demikian, mestinya rakyat tersadar, bahwa penguasa oligarki telah buta dan tuli. Sedari awal rakyat hanyalah tumbal kekuasaan dan kepentingan kapitalis. Rakyat tidak seharusnya tergiur tawaran manis mereka dengan terus merangsek penguasa untuk membatalkan UU ini melalui mekanisme konstitusi. Karena UU yang serupa akan terus lahir dari rahim demokrasi oligarki. Sudah saatnya rakyat menarik kepercayaannya kepada demokrasi dan memberikan kepercayaan kepada sistem politik Islam yang telah teruji berabad-abad dalam mengatur urusan rakyat, tanpa diPHPin.

 *Stop Jadi Tumbal, Saatnya Rakyat Menarik kepercayaan dari Demokrasi* 
Rakyat adalah manusia yang punya nurani. Meski seolah tak berdaya menjadi tumbal kepentingan kapitalis, rakyat memiliki kekuatan revolusi. Namun kekuatan ini tidak akan mengantarkan pada perubahan mendasar jika rakyat masih percaya pada demokrasi. Rakyat harus semakin memahami bahwa demokrasi bukanlah jalan perubahan untuk mewujudkan kesejahteraan dan keberkahan hidup. Justru demokrasi telah menipu rakyat, memalingkan rakyat dari konsepsi mendasar dalam kehidupan mereka yakni menghilangkan keyakinan meraka tentang kehidupan dunia dan akhirat. Demokrasi kapitalis telah kejam membutakan rakyat tentang makna kebahagiaan yang sesungguhnya. Materi telah menjadi iming-iming demokrasi hingga menjadikan kerakusannya mengorbankan rakyat. Demokrasi sedari awal telah memalingkan manusia dari rasa butuh terhadap Pencipta dan aturannya. Demokrasi telah melahirkan manusia berkarakter penentang dan pembangkang. Wajar jika akhirnya rakyat dibuat tidak berdaya dengan kerusakannya. Bahkan rakyat dibuat buta dengan kebenaran sistem tata kelola kehidupan dari Rabb, Pencipta manusia dan alam semesta yakni syariat Islam dan khilafah. Karena demokrasi telah mencampakkan hukum-hukum Pencipta dan memuliakan hukum-hukum kapitalis. Allah SWT telah mengingatkan manusia dalam QS. Ar Ruum : 41 yang artinya “ Telah nampak kerusakan di darat dan di lautan disebabkan karena ulah tangan manusia, agar diperlihatkan kepada mereka apa yang telah diperbuatnya, agar mereka kembali ( ke jalan yang lurus yakni Islam).” 
Kesombongan demokrasi yang diambil sebagai sistem politik hampir di seluruh dunia telah  menjadikan hukum buatan segelintir orang kapitalis menguasai dunia. Akhirnya ketimpangan hidup terjadi, yang kaya makin kaya, yang miskin makin miskin. Hal ini tentu berbeda secara mendasar dengan sistem Islam. Islam yang berisi aturan tata kelola kehidupan akan terealisasi menjadi aturan masyarakat dan negara dalam bingkai pemerintahan Islam yakni khilafah. Khilafah sebagai institusi yang menerapkan hukum syariah akan menempatkan manusia sebagai obyek hukum yang akan dipenuhi kebutuhan dan diatur urusan-urusannya. Hukum syariat berisi aturan-aturan yang memahami betul kebutuhan manusia secara naluriah dan  jasmaniah. Khilafah menerapkan hukum-hukum sosial di tengah masyarakat berbasis tanggungjawab bukan kepentingan sekelompok orang. Khilafah mengatur urusan rakyat baik muslim maupun non muslim tanpa pandang bulu. Khilafah memenuhi kebutuhan rakyat dan mensejahterakan mereka.Khilafah mewujudkan ruang yang besar bagi rakyat dalam beribadah kepada Rabbnya. Khilafah meregulasi kepentingan rakyat dengan adil disesuaikan dengan fitrah manusia dan rasionalitas akal manusia. Khilafah memanusiakan manusia, memuliakannya dan tidak mengorbankannya demi kepentingan agama.


Oleh : Yanna As-Shoffiya 
(Lingkar Studi Perempuan dan Peradaban)

Pemuda hari ini adalah sosok penuh tantangan yang luar biasa dalam menjalani kehidupan. Tantangan tersebut datang dari Pergaulan bebas, hedonisme, gaya hidup konsumtif, mengidolakan artis-artis yang jauh dari aturan agama, bahkan menyimpang dari kata syari'at. Generasi hari ini adalah sosok yang labil dalam beraktivitas dan jauh dari pemikiran jernih dan mendalam. Generasi hari ini adalah sosok yang lebih mengikuti syahwat daripada mengikatkan diri dengan syari'at.

Kepala Dinas Pendidikan Babel, Muhammad Soleh pun mengeluarkan surat edaran yang mewajibkan siswa siswi tingkat SMA/SMK untuk membaca buku Muhammad Al Fatih 1453, supaya generasi kita hari ini mempunyai karakter seperti Muhammad Al Fatih dan meneladani perjuangannya meraih gelar panglima terbaik dari Rasulullah SAW. Akan tetapi masa surat tersebut hanya berlangsung selama 1 jam sejak surat edaran itu dikeluarkan, karena Muhammad Soleh menarik kembali surat tersebut setelah mengetahui buku tersebut adalah karya Felix Siauw, aktivis HTI.

Dilansir media iNews, id, Dinas Pendidikan Bangka Belitung (Babel) membatalkan surat edaran (SE) yang mewajibkan siswa SMA/SMK membaca buku Muhammad Al Fatih 1453 yang ditulis Felix Siauw. Pembatalan itu hanya berselang satu jam setelah SE itu dikirim ke seluruh sekolah. Kepala Dinas Pendidikan Babel, Muhamamd Soleh mengakui keteledorannya membuat surat edaran ke seluruh SMA/SMK untuk membaca buku Muhammad Al Fatih. Soleh mengaku tidak mengetahui jika salah satu buku wajib bagi siswa untuk belajar di rumah di masa pandemi Covid-19 merupakan karya aktivis HTI Felix Siauw.

Buku Muhammad Al Fatih 1453 adalah buku yang mengisahkan seorang pemuda yang berhasil mengukir namanya dalam sejarah emas dunia dengan prestasinya, penakluk ibukota imperium terbesar pada masanya, Konstantinopel. Dialah Muhammad Al Fatih yang berbekal keyakinan akan bisyarah/kabar gembira dari Allah dan Rasul-Nya akan kemenangan Islam.

Muhammad Al Fatih tidak lahir dari generasi alay yang menjadikan syahwat di depan aturan agamanya. Muhammad Al Fatih tidak lahir dari generasi yang dicekoki kebebasan dan mengesampingkan aturan agamanya. Muhammad Al Fatih tidak lahir dari proses pendidikan yang lahir dari sistem yang merusak. Dan tidak tumbuh di tengah-tengah sistem yang rusak.

Akan tetapi Muhammad Al Fatih lahir dari sosok ibu yang taat syariat, yang selalu mengajarkan nilai-nilai luhur syariat. Muhammad Al Fatih lahir dari pendidikan yang bersumber dari sistem pendidikan Islam. Bagaimana seorang muslim harus beraktivitas/beramal sesuai tuntunan syari'at. Muhammad Al Fatih adalah seorang visioner cakap, mempunyai kemampuan berfikir yang cemerlang, mendalam dan jernih dengan Islam sebagai gurunya. Muhammad Al Fatih adalah generasi yang kuat dan yakin atas pertolongan Allah akan cita-citanya, menaklukkan Konstantinopel. Sosok generasi Muhammad Al Fatih hanya terlahir dari orang-orang yang menjadikan Islam sebagai kepemimpinan dan landasan dalam berfikir.

Dan hari ini, jika ada orang yang ingin menjadikan buku Muhammad Al Fatih 1453 sebagai bahan literasi bagi siswa siswi tingkat SMA/SMK sama artinya orang tersebut menginginkan dan merindukan adanya generasi yang dibanggakan negeri ini. Generasi yang akan menjadikan negeri ini sebagai generasi yang terbaik, unggul dan mempunyai karakter kepemimpinan yang luar biasa. Tanpa melihat siapa yang ada dibalik lahirnya buku Muhammad Al-Fatih 1453. Sungguh hal yang demikian terlihat jelas bahwa fitrah manusia pasti menginginkan kebenaran. Fitrah manusia menginginkan adanya kebaikan.

Buku adalah jendela ilmu. Buku adalah jembatan informasi. Buku adalah gudang tsaqofah dan khasanah keilmuan. Literasi dan sejarah adalah hal yang penting sehingga seseorang akan memiliki informasi, dari informasi akan terbentuk pemahaman. Dari pemahaman inilah seseorang akan beraktivitas/beramal, karena seseorang bertingkah laku sesuai dengan pemahamannya.

Jika sejatinya buku Muhammad Al Fatih karya dari Felix Siauw bisa menjadi buku rujukan bagi pembentukan karakter generasi, dengan harapan kelak akan terlahir generasi Khoiru Ummah di negeri ini, generasi yang akan memimpin peradaban dengan Islam, maka seharusnya yang dilakukan Kepala Dinas Pendidikan, Babel Muhammad Soleh adalah hal yang tepat. Bukan lantas karena semata-mata buku tersebut adalah karya dari aktivis HTI sehingga karyanya ikut dipersekusi. Karena kebenaran itu diambil dari apa yang disampaikan, bukan siapa yang menyampaikan. Seperti nasehat dari Abi bin Abi Thalib, “Unzur maa qaala wa laa tanzur man qaala, lihatlah apa yang disampaikan, jangan melihat siapa yang menyampaikan.”

Jadi bagaimana generasi negeri ini akan menjadi generasi Khoiru Ummah sekaliber Muhammad Al Fatih jika dibatasi pendidikannya? Jika jauh dari literasi dan sumber keilmuan? Sebaliknya, lebih berkiblat pada barat dan timur yang membentuk generasi alay, generasi pembebek dan jauh dari jiwa pemimpin. Bagaimana mungkin gambaran generasi yang seperti ini akan menjadi generasi yang akan menjadi perubah peradaban yang mulia dan lebih baik?

Pada masa kegemilangannya, di saat Islam mengalami kejayaannya. Islam berada pada masa emas. Faktor pendidikan, ilmu pengetahuan, literasi berperan penting dalam pembentukannya. Sebagai contoh misalnya pada masa Bani Abbasiyya yaitu pada masa daulah yang saat itu berada di Baghdad. Baghdad adalah ibu kota dan kota terbesar di Irak. Kota ini terletak di wilayah Timur Tengah yang disebut ‘Cradle of Civilization’. Zaman keemasan Baghdad terjadi selama masa kekhalifahan Harun al-Rasyid (789-809). 

Pada masa itu, tidak hanya infrastruktur (pembangunan kota Baghdad) saja yang berkembang, tapi juga melahirkan sosok cedikiawan muslim dari dalam dan luar Baghdad, sebagai salah satu pencapaian luar biasa yang menjadikan Baghdad menjadi satu-satunya pesaing bagi Bizantium. Saat itulah Baghdad menjadi “Kota yang tiada bandingannya di seluruh dunia”.

Pada perkembangan selanjutnya, literasi mulai ditingkatkan. Terdapat perpustakaan besar Bait Al Hikmah, para penterjemah dan dari sini lierasi mulai berkembang. Lahirnya ilmuwan besar seperti Al-Kindi, Ibnu Sina, Al-Ghazali, Al-Fazari, ibnu Rusyd, Khawarizmi, Battani, Alfarabi, dan empat Imam Madzhab. Kholifah memberikan sebesar-besarnya dukungan kepada para ilmuwan untuk mengembangkan keilmuannya. Disediakan fasilitas keilmuan tersebut oleh negara, pembiayaan juga ditanggung oleh negara dan setiap hasil karya karangan buku dihargai dengan emas seberat karya yang dihasilkan. Khasanah keilmuan pun berkembang. Dan dari khasanah keilmuan itulah jiwa pembelajar terus bangkit, semakin meluas dan terbentuklah generasi-generasi bersyahsiyah Islam seperti Muhammad Al Fatih.

Maka memang hanya dengan pendidikan yang lahir dari sistem Islamlah yang akan membentuk generasi bersyahsiyah Islam sekaliber Muhammad Al Fatih yang akan menjadi generasi penakhluk Roma. Generasi yang akan menjadi pemimpin dan  pembangun peradaban di masa yang akan datang, yaitu peradaban Islam yang mulia. Wallahu'alam bi Ash shawab. 


Oleh: Yosi Eka Purwanti (Aktivis Muslimah) 

Rakyat kembali di paksa kembali menelan pil pahit. Pasalnya, senin 5 oktober 2020 para elit negeri sedang tergopoh-gopoh di tengah malam menggodok RUU Ciptaker  menjadi UU Omnibus Law Ciptaker. Sontak pengesahan RUU yang terkesan terburu-buru itu mendapat banyak sekali respon dari berbagai kalangan, mulai dari buruh hingga mahasiswa. Demonstrasi besar-besaran di gelar oleh kalangan buruh dari tanggal 6-8 oktober, sedangkan mobilisasi masa oleh mahasiswa di gelar pada tanggal 8 oktober. 

Dengan jelas UU ini sangatlah pro pengusaha dan memangkas hak-hak para pekerja. Beberapa poin dalam UU omnibus law yang sangat merugikan buruh: 1) upah didasarkan per satuan waktu. Ketentuan ini membuka ruang adanya upah per jam. Ketika upah di bayarkan per jam, maka otomatis upah minimun akan hilang. 2) upah minimun hanya didasarkan pada UMP. Upah minimun Kabupaten/Kota (UMK), dan Upah Minimun Sektoral Kabupaten/Kota (UMSK) dihapus. 3) sanksi pidana bagi pengusaha yang membayar upah di bawah upah minimun dihilangkan. 4) tidak ada denda bagi pengusaha yang terlambat membayar upah. 5) pekerja yang di PHK karena mendapatkan Surat Peringatan Ketiga tidak lagi mendapatkan pesangon. 6) Pekerja yang mengundurkan diri tidak mendapatkan apa-apa. 7) pekerja yang di PHK karena terjadi perubahan status, penggabungan, peleburan, atau perubahan kepemilikan perusahaan tidak lagi mendapatkan pesangon. 8) pekerja yang di PHK karena perusahaan tutup yang disebabkan perusahaan mengalami kerugian terus-menerus selama 2 tahun, atau keadaan memaksa (force majeur), tidak lagi mendapatkan pesangon. 9) pekerja yang di PHK karena perusahaan pailit tidak lagi mrndapatkan pesangon. 10) pekerja yang meninggal dunia, kepada ahli warismya tidak lagi diberikan sejumlah uang sebagai pesangon. 11) pekerja yang di PHK karena memasuki usia pensiun tidak lagi mendapatkan pesangon. 12) pekerja yang di PHK karena sakit berkepanjangan, cacat akibat kecelakaan kerja ketika di PHK tidak lagi mendapatkan pesangon. 13) membebaskan kerja kontrak di semua jenis pekerjaan. 14) outsourcing bebas dipergunakan di semua jenis pekerjaan dan tidak ada batas waktu. 15)kewajiban TKA untuk memahami budaya Indonesia hilang. Dengan demikian TKA tidak di wajibkan berbahasa Indonesia. 

Walaupun sejumlah poin di atas dibantah oleh petinggi negeri karena draf UU Omnibus Law tersebut dianggap hoax, nyatanya penguasa tidak mampu membuktikan dan menunjukkan draf UU Omnibus Law asli yang disahkan. Rakyat pun sudah tak percaya lagi dengan pemerintah. Rekam jejak pemerintah terlalu buruk di mata rakyat. Tindakan abai terhadap buruh, namun royal terhadap pengusaha (kaum kapital) menjadi keseharian petinggi negeri. 

Sungguh patut dicurigai, di tengah pandemi covid yang terus merebak, para penguasa terkesan sangat terburu-buru untuk mengesahkan RUU ini. Rakyat pun bertanya, dimanakah hati nurani para penguasa? Layakkah mereka di sebut sebagai wakil rakyat? 

Dari peristiwa ini, untuk kesekian kalinya membuktikan bahwa wakil rakyat dalam sistem demokrasi yang diklaim pejuang kepentingan rakyat hanyalah ilusi. Meskipun ada sebagian kalangan yang menyampaikan keberatan. Namun jika suara mayoritas mengatakan sebaliknya, maka dalam sistem demokrasi, suara mayoritas yang akan menjadi pemenangnya. 

Semboyan demokrasi dari rakyat, oleh rakyat dan untuk rakyat juga merupakan ilusi belaka. Buktinya rakyat secara terang-terangan menolak pengesahan RUU ini, namun mereka yang menyebut dirinya sebagai wakil rakyat tetap mengesahkan RUU ini menjadi UU. 

Inilah kecacatan aturan dalam sistem demokrasi. Aturan sistem ini didasarkan pada pendapat manusia yang penuh kepentingan. Bukan didasarkan pada aturan Allah SWT. Sistem demokrasi adalah sistem pendukung bagi para korporat yang menjadi pemain utama dalam kekuasaan negara. 

Kekuasaan dalam sistem ini hanya dapat diraih jika memiliki modal yang besar. Disinilah proses simbolis mutualisme antara korporat dengan negara terjadi. Alhasil negara yang dihasilkan dari sistem demokrasi adalah negara korporatokrasi yaitu dominasi kekuasaan bukan lagi pada negara melainkan pada perusahaan besar. Sehingga pemimpin di pimpin secara afiliasi korporasi.

Khilafah adalah sistem yang akan menjadi solusi atas cacatnya sistem demokrasi.  Khilafah hadir sebagai pelayan ummat. Hukum yang di terapkan bersumber dari hukum syariat. Dalam islam kasus ketenagakerjaan tergantung kontrak kerja (akad ijarah) antara pengusaha dan pekerja. Kontrak kerjasama harus memenuhi ridha wal ikhtiar artinya kontrak yang terjadi harus saling menguntungkan tidak boleh satu pihak mendzalimi pihak yang lain. Pengusaha di untungkan melalui jasa pekerja yang melaksanakan pekerjaan tertentu yang di butuhkan pengusaha. Sebaliknya pekerja di untungkan dengan perolehan penghasilan yang di berikan oleh pengusaha. 

Kedzaliman dalam kontrak kerja yang dilakukan oleh pengusaha kepada pekerja semisal tidak membayar upah dengan baik, memaksa pekerja bekerja di luar kontrak kerja yang di sepakati, melakukan PHK secara semena-mena, dan tidak memberikan hak-hak pekerja diantara hak menjalankan ibadah, hak cuti bagi wanita melahirkan dan sebagainya. Dalam rangka mencegah terjadinya kedzaliman tersebut, khilafah akan memberlakukan kebijakan tegas. Khilafah menyediakan wadah yang terdiri dari tenaga ahli (khubara’) yang di harapkan dapat menyelesaikan perselisihan diantara keduanya secara netral. Sehingga persoalan UMK, outsourcing, tunjangan kesejahteraan, atau PHK sewenang-wenang terhadap buruh tidak lagi menjadi perdebatan seperti saat ini.

Khilafah akan melaksanakan ekonomi Islam yang akan menjamin kebutuhan dasar publik seperti pendidikan, keamanan dan kesehatan sehingga rakyat dapat terjamin kesejahteraannya. Sehingga khilafah adalah satu-satunya solusi. Wallahu a’laam bi Ash shawab. 


Oleh: Nur Laily (Aktivis Muslimah)

Indonesia memanas. Dengan disahkan UU Cipta kerja/omnibuslaw ini, penguasa seolah sedang bermain api dengan rakyat. DPR nampaknya tidak lagi mewakili suara rakyat. Justru mereka merampas hak rakyat. Karena peraturan yang mereka buat, bukan hanya menyengsarakan para buruh pabrik dan semua rakyat saat ini,  tetapi juga mengancam masa depan anak cucu bangsa.

Dikutip dari media Seuramoe jakarta, bahwa Fraksi Partai Demokrat DPR walk out saat rapat paripurna pengesahan RUU Cipta Kerja untuk menjadi undang-undang. Anggota Fraksi Partai Demokrat Benny K Harman menilai, Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin sudah sewenang-wenang dalam memimpin forum tersebut.

"Jadi karena pimpinan sewenang-wenang tidak dikasih kesempatan kami untuk sampaikan pandangan, maka kami mengambil sikap walk out," ujar Benny di Kompleks Parlemen, Jakarta, Senin (5/10).

Menurutnya, pengambilan keputusan tingkat II pada RUU Cipta Kerja harus dilakukan dengan musyawarah mufakat. Namun masih ada dua fraksi yang menolak, yakni Demokrat dan Partai Keadilan Sejahtera (PKS).

Sungguh sangat disayangkan upaya legislasi Omnibus Law Cipta Kerja ini. Seharusnya, pemerintah fokus pada penyelesaian masalah kesehatan akibat Covid-19.

Ada yang aneh bukan, kenapa Pemerintah dam DPR mengesahkan RUU ditengah malam? Kenapa mereka seolah-olah ingin segera RUU itu sah? Demi kepentingan siapa RUU ini ada?

Kenekatan pemerintah untuk tetap mengesahkan RUU tersebut di tengah gelombang kecaman rakyat, tak bisa lepas dari keuntungan yang bakal diperoleh kaum kapitalis, investasi asing dan aseng.


Oleh: Fatimah Azzaria

Gelombang persebaran virus Covid-19 seolah tidak berujung dan membuat rasa ngeri. Angkanya terus menanjak naik tidak terkendali. Pemerintah pun harus mengambil tindakan untuk menekan, bahkan melenyapkan virus covid-19 yang menjangkiti negeri. Vaksin pun menjadi salah satu dari solusi.

"Jadi bulan November akan dapat tiga juta (vaksin)," ujar Luhut saat laporan ke Wapres, sebagaimana video yang dirilis Sekretaris Wakil Presiden, Jumat (2/10).

Luhut menjelaskan, vaksin tahap pertama ini akan diprioritaskan untuk garda depan penanganan Covid-19. "Angkanya untuk nakes (tenaga kesehatan), TNI, Polri, Satpol PP," kata Luhut.

Juru Bicara Wapres, Masduki Baidlowi dalam keterangannya mengungkap, rencananya tim dari Pemerintah dan Bio Farma akan ke China mengecek kesiapan proses produksi vaksin sebelum didistribusikan ke Indonesia. 

"Sekitar bulan November ya mereka akan berangkat ke China untuk melakukan pengecekan terhadap vaksin yang akan dikirim ke Indonesia. Pada tahap pertama, baru nanti berikutnya akan datang secara bergelombang cukup banyak," ungkapnya.


Oleh: Varida Novita Sari

Indonesia diselimuti hawa panas akibat keangkuhan dan kesewenangan para petinggi negeri. Dilansir dari media online Waspada.co.id bahwa Rapat Paripurna DPR RI yang digelar Senin (5/10) ini di Kompleks DPR secara resmi mengesahkan Omnibus Law Rancangan Undang Undang (RUU) Cipta Kerja menjadi Undang Undang. Sementara itu di depan Kompleks DPR aparat keamanan berjaga-jaga mengantisipasi demonstrasi elemen buruh dan masyarakat sipil.

“Kepada seluruh anggota, saya memohon persetujuan dalam forum rapat peripurna ini, bisa disepakati?” tanya Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin selaku pemimpin sidang paripurna di Kompleks DPR, Senayan, Jakarta.

“Setujuuuu,” sahut mayoritas anggota yang hadir.

‘Tok,’ bunyi palu sidang diketok sebagai tanda disahkannya UU tersebut.

Rapat pengesahan RUU Cipta Kerja digelar langsung di Gedung DPR dengan setengah anggota dewan hadir sebagai bagian dari penerapan protokol kesehatan. Sebagian lain mengikuti rapat secara daring.

Berdasarkan pantauan CNNIndonesia.com, mayoritas dari sembilan fraksi di DPR menyetujui pengesahan RUU Ciptaker ini. Fraksi-fraksi yang setuju adalah PDI Perjuangan, Golkar, Gerindra, NasDem, PKB, PPP, dan PAN. Hanya Fraksi Partai Demokrat dan PKS yang menolak pengesahan RUU Ciptaker.

Dalam pandangan mini fraksi, Partai Demokrat menyebut mekanisme pembahasan RUU Cipta Kerja yang ideal. Demokrat menilai RUU Cipta Kerja dibahas terlalu cepat dan terburu-buru. “Sehingga pembahasan pasal-per pasal tidak mendalam,” kata juru bicara Fraksi Demokrat Marwan Cik Asan.

Selain itu, RUU Cipta Kerja juga disebut telah memicu pergeseran semangat Pancasila. “Terutama sila keadilan sosial ke arah ekonomi yang terlalu kapitalistik dan terlalu neoliberalistik,” ujar dia. Demokrat menyatakan RUU Cipta Kerja memiliki cacat baik secara substansial maupun prosedural. Marwan mengungkapkan dalam pembahasannya RUU Cipta Kerja tidak melibatkan masyarakat, pekerja, dan civil society.

“Berdasarkan argumentasi di atas maka Fraksi Partai Demokrat menolak RUU Cipta Kerja. Banyak hal perlu dibahas lagi secara komprehensif agar produk hukum RUU ini tidak berat sebelah, berkeadilan sosial,” ujar dia.


Oleh : Sinta Nesti Pratiwi

Dilansir dari laman Merdeka.com - Presiden Joko Widodo mengingatkan masyarakat untuk tidak lupa mengingat Allah SWT di tengah pandemi Covid-19. Salah satu caranya dengan berdzikir dan taubat.

"Kita juga tidak boleh melupakan zikir, istighfar, taubat kepada Allah Subhana Wa Ta'ala," kata Jokowi saat membuka Muktamar IV PP Parmusi tahun 2020 di Istana Bogor. Jokowi juga berharap masyarakat memperbanyak sedekah. Sebab, banyak orang yang keadaannya sulit di tengah pandemi.

"Memperbanyak infaq dan sedekah karena banyak saudara saudara kita yang memang perlu dibantu di tengah kesulitan yang kita hadapi," kata dia. Eks Wali Kota Solo itu berharap corona segera hilang dari bumi Indonesia. Jokowi berdoa agar bangsa dan negara diberikan keselamatan. "Semoga Allah Subhana Wa Ta'ala segera mengangkat wabah Covid dari bumi Indonesia, semoga Allah selalu melindungi dan memberikan keselamatan kepada rakyat bangsa dan negara kita," tuturnya. Jawa Barat, Sabtu (26/9/2020).

Dari pernyataan diatas menunjukkan bahwa pemerintah tidak menunjukkan sikap sebagai pemimpin yang melayani rakyat nya, Lagi dan lagi masyarakat yang selalu dihimbau untuk introspeksi diri, pernyataan ini kan lucu.

Yang memutuskan suatu kebijakan negara kan presiden, dari awal penyebaran wabah virus COVID-19 itu bermula ketidak becusan mengambil tindakan, untuk memutus mata rantai penyebaran virus COVID-19. Alih-alih mengambil keputusan yang tepat malah pemerintah sibuk mempromosikan objek wisata yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia. Pada saat wabah virus COVID-19 ini muncul, beberapa negara menutup pintu masuk untuk Turis wisatawan. Indonesia malah membuka pintu selebar-lebarnya menyambut Turis wisatawan inilah yang disebut kebijakan yang diluar nalar manusia.

Belum lagi beberapa pejabat sekelas Mentri menyepelekan wabah ini dengan berjoget ria ala aplikasi yang viral, sekarang wabah ini menyebar luas dari Sabang-Merauke menelan korban jiwa, bahkan Nakes korban nya mencapai seratus lebih. Tapi pemerintah belum juga membuka mata selebar-lebarnya bahwa kebijakan mereka, salah dan mengundang petaka.

Apa salah masyarakat dimata pemerintah?

Seharusnya pemerintah yang harus bertaubat dan introspeksi jangan setiap kebijakan yang diputuskan mendzalimi rakyat, serta sistem yang dipakai pemerintah harus berdasarkan syariat Islam agar negeri ini dalam Rahmat Allah, jangan kebijakan kapitalis yang dipilih, penuh petaka dan kemaksiatan.

Berbeda dalam sistem pemerintahan Islam suatu kebijakan yang diputuskan oleh pemerintah, tidak boleh ada pihak terdzalimi. "Wahai Hambaku

Sesungguhnya aku Mengharamkan kedzaliman atas diriku. Dan aku menjadikannya Haram diantara kalian maka, janganlah kalian saling mendzalimi" (HR.Muslim).
Hadis diatas menunjukkan dengan jelas bahwa Allah memerintahkan untuk tidak saling mendzalimi sesama. Tapi, disistem kufur yang sekarang diemban negeri ini, rakyat selalu menjadi korban kedzaliman penguasa atas kebijakan nya jadi untuk apa menyalahkan rakyat? Kalau penguasa masih memakai sistem kufur dalam memimpin pemerintahan ini.

Negeri ini masih diselimuti bencana sebab pemerintah dan lapisan kebawah masih suka cita bermaksiat kepada Allah SWT, kalau lah negeri ini mengadopsi sistem Islam maka bencana yang terjadi tidak sepahit yang kita rasakan, seperti sekarang disistem pemerintahan kufur. Mari  kembali ke sistem pemerintahan Islam agar negeri yang kita cintai dalam naungan Rahmat Allah SWT. Wallahu a'llam bizahawab


Oleh : Siti Solihat
Ibu Rumah Tangga

 Di zaman serba boleh ini, kesetaraan gender antara perempuan dan laki-laki memang nyata adanya. Coba kita lihat, di Mall sebagian besar pekerjanya perempuan. Di pabrik-pabrik pun yang menjadi buruh banyaknya perempuan. Bahkan tak sedikit perempuan ada yang menjadi pejabat. 
     
Bukan tidak boleh seorang istri bekerja diluar rumah. Istri boleh-boleh saja bekerja diluar rumah. Akan tetapi harus memenuhi dua syarat. Yang pertama suami mengizinkan istri bekerja. Yang kedua tidak melalaikan tugasnya menjadi seorang istri dan ibu bagi anak-anaknya.
     
Akan tetapi pada faktanya, seorang ibu yang seharusnya menjadi madrasah pertama bagi anak-anaknya. Bergeser posisi menjadi tulang punggung bagi keluarganya. Sehingga peran seorang ibu menjadi berat. 
     
Pergeseran posisi antara seorang Ayah dan seorang ibu, disebabkan karena banyaknya kebutuhan ekonomi. Menjadikan seorang ibu harus ikut serta membanting tulang di luar rumah. Terlebih lapangan pekerjaan untuk perempuan lebih banyak dari pada laki-laki. 


Oleh : Rahmatia Indah Sari

Pada tahun 2020 ini banyak problematika yang terjadi indonesia dimulai dari sistem politik dan juga kebijakan penguasa negeri yang kerap merugikan masyarakat dan lebih mendukung para kapitalis yang memiliki kepentingan dinegeri ini, masyarakat dituntut untuk mandiri dari berbagai sendi kehidupan baik kebutuhan pangan, sandang dan papan, juga terkait dengan  pemdidikan putra-putri penerus bangsa, sangat disayangkan sistem pendidikan yang harusnya menjadi perhatian utama negara justru tumpang tindih dan tebang pilih, bagaimana tidak mahalnya biaya pendidikan memberikan gambaran seolah-olah yang bisa dan mampu mendapatkan pendidikan terbaik adalah orang-orang kaya dan memiliki materi yang cukup berlimpah agar mampu membayar biaya pendidikan, sementara kelas menengah kebawah harus berbesar hati untuk bekerja lebih keras untuk memenuhi biaya pendidikan, jika ingin melanjutkan pendidikan di Universitas terbaik dengan kualitas terbaik pula, jika tidak demikian maka harus menerima risiko berhenti melanjutkan pendidikan  dan membantu ekonomi keluarga. 

Inilah fakta yang terjadi di indonesia dengan sistem kapitalisme yang dianut mampu menggeser rezim yang berkuasa menjalankan perannya sesuai dengan keinginan para kapitalis, bagaimana tidak dalam kondisi pandemi ini negara justru mengubah status beberapa universitas menjadi BLU, salah satunya adalah universitas yang ada didaerah ku tepatnya di Provinsi Maluku Utara yaitu Universitas Khairun. Ini artinya negara ingin melepaskan diri dari tanggungjawabnya dalam mengurus urusan pendidikan pada Universitas tersebut dan menuntut universitas tersebut mandiri,


By : Khadijah Asy Syarifah

Terjun dimedan dakwah memang tidaklah mudah, jalannya yang penuh berlika liku dan terjal harus dilalui sehingga selain berbekal keimanan, ketaqwaan, dan ilmu juga sangat penting bersabar dalam menyampaikan amar ma’ruf nahi mungkar sebab ini adalah jalan dakwah yang tentunya banyak tantangan, ujian, hambatan serta rintangan yang harus dilewati. Jika dalam dakwah kita tidak mendapat tantangan atau mulus-mulus saja maka ada yang salah dengan dakwah kita. 
 
Menempuh jalan dakwah tentu sering mendapat cemoohan, cacian, fitnah bahkan dipersekusi dan lain sebagainya yang kadang membuat kita sedih, bahkan sampai mau putus asa tapi dengan kesabaran dan keyakinan yang kuat bahwa apa disampaikan akan menjadi hujjah di akhirat dan perkataan yang menghina atau menyudutkan bahkan menentang itu semua hanya bersifat sementara.

Tantangan, hambatan dan rintangan dalam dakwah bisa dilewati dan tetap istiqomah walaupun berbagai ujian menerpa tersebab kita berjamaah. Dengan berjmaah saling menguatkan, memberikan support dan bersinergi, meluangkan waktu, tenaga, pikiran bahkan nyawa jika perlu. Suka duka,tawa tangis kita lalui bersama, bukankan menapaki dijalan dakwah yang penuh lika liku ini membuat kita merasakan manisnya iman. Wahai sobat seperjuangn.

By : Renny Marito H, S.Pd

Menurut uu no 19 tahun 2003 tentang BUMN adalah Badan usaha yang seluruh atau sebagian besar modalnya dimiliki oleh negara melalui penyertaan secara langsung yang berasal dari kekayaan negara yang dipisahkan, dan berperan sebagai penyedia barang dan jasa yang tidak di sediakan oleh swasta dan juga sebagai penghasil devisa negara dll.

Baru-baru ini Komisaris Utama Pertama (Basuki Tjahaja Purnama(Ahok) yang mengungkap sisi buruk dari Pertamina yang ada dalam video yang di unggah akun youtube Poin seperti dikutip detikcom, selasa(15/9/2020).

Borok perusahaan plat merah itu salah satunya utang Pertamina dan PLN yg sudah mencapai angka 16 miliar dolar AS, disaat harga minyak dunia anjlok namun harga Bbm yg beredar di masyarakat  tetap saja bertahan tidak berubah tetapi memang aneh karena dikabarkan bahwa Pertamina mengalami kerugian lantas mengapa demikian???

Sengkarutnya pengelolaan BUMN pada hari ini di ungkap oleh pejabat penting BUMN itu sendiri, mereka para pengelola saling lontar dan saling tuduh guna melepaskan diri dari tanggungjawabnya.

 Inilah salah satu modal, dan konflik kepentingan yang akan selalu muncul dalam sistem kapitalis. Karena pada kenyataannya sumber regulasinya adalah akal manusia yg terbatas, yang lemah dan sangat rentan dengan kepentingan pembuatnya. 

Penulis : Rosa Rosadah

Perolehan pendapatan pada sektor Pajak 2 yang meliputi Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) dan Bea Perolehan Hak Atas Tanah dan Bangunan (BPHTB) di Kabupaten Bandung mengalami surplus 17 Milyar.

Kepala Bidang Pajak 2 Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) Kabupaten Bandung, mengatakan, raihan surplus 17 milyar tersebut tidak terlepas dari adanya kebijakan Bupati Bandung melalui Perbup No27 Tahun 2020 tentang Insentif Pajak Daerah Untuk Wajib Pajak Daerah Terdampak Wabah Corona Virus Disease 2019 (Covid-19). (Dara.com 07/10/2020)

Menurutnya dengan adanya kebijakan tersebut, merangsang masyarakat untuk bertransaksi. “Mumpung ada diskon, jadi lebih baik bertransaksi pada saat ini. Selain ada diskon BPHTB, juga masyarakat mendapatkan doubel keuntungan, karena untuk validasi BPHTB, PBB harus sudah lunas, tidak ada tunggakan, sementara untuk PBB sendiri ada program insentif di tahun ini.”

Dalam sistem ekonomi kapitalis pajak merupakan salah satu sumber utama pendapatan negara untuk kas APBN.  Pajak  berfungsi sebagai budgeter dimana pajak dijadikan sumber utama pendapatan negara. Maka tidak heran jika negara akan mencari strategi meningkatkan perolehan pajak salah satunya dengan cara mengiming-imingi diskon pajak. Disamping iuran wajib


Oleh : Tita Rahayu Sulaeman
Pengemban Dakwah, Komunitas Menulis Revowriter

Sudah jatuh tertimpa tangga. Demikianlah mungkin rasanya menjadi rakyat Indonesia saat ini. Di tengah berbagai kesulitan yang dialami masyarakat akibat pandemi, pemerintah melakukan keputusan kontroversial. Ruu Cipta Kerja yang dinilai tidak berpihak pada rakyat, akhirnya disahkan 5 Oktober lalu. 

Keputusan ini disambut demo besar-besaran dari berbagai elemen masyarakat. Di Ibu kota dan beberapa daerah, ribuan orang turun ke jalan menyampaikan penolakannya dan memperjuangkan haknya.

Bagaimana Islam memandang hal ini ? Bolehkah melakukan kritik terhadap pemerintah ? 

Melakukan kritik atau muhasabah terhadap pemimpin adalah bagian dari ajaran Islam. Dari Abu Sa'id Al Khudri bahwa nabi shallallahu 'alaihi wassalam bersabda, "Jihad yang paling utama ialah mengatakan (keadilan) kebenaran di hadapan penguasa yang dzalim. (HR. Al - Timidzi) 

Dari penjelasan imam Al - Mubarakfuri, maksud dari 'kalimat adil' adalah kalimat (kata-kata) yang haq (ungkapan kebenaran). Bisa juga menyampaikan amar makruf dan nahi mungkar kepada penguasa dzalim. Pemimpin dzalim dalam sistem bukan islam, mereka harus dikoreksi kedzalimannya, serta dinasehati agar menerapkan syariat islam dalam pemerintahan. Jihad yang dimaksud dalam hadist ini adalah dalam makna bahasanya, yakni kesungguhan dan perjuangannya. Nasehat bisa dilakukan secara terbuka atau personal

Oleh: Milawati
 (Aktivis BMIC Malang)

Menteri  Pendidikan  dan  Kebudayaan Indonesia, Nadiem  Makariem  membahas tentang Ujian Nasional (UN) bahwa dia tidak akan menghapus UN tapi menggantinya dengan sistem  penilaian  baru atau Asesmen Kompotensi Minimum. Sebagaimana yang telah dipaparkan dalam rapat Komisi X DPR di DPR, Senayan, Jakarta, Kamis (12/12/2019). "Beberapa hal agar tidak ada mispersepsi, UN itu tidak dihapuskan. Mohon maaf, kata dihapus itu hanya headline di media agar diklik, karena itu yang paling laku. Jadinya, UN itu diganti jadi asesmen kompetensi," kata Nadiem dalam rapat bersama. 

Nadiem menjelaskan, perubahan mendasar pada Asesmen Nasional adalah tidak lagi mengevaluasi capaian murid secara individu, tetapi mengevaluasi dan memetakan sistem pendidikan berupa input, proses, dan hasil. Asesmen Nasional dirancang tidak hanya sebagai pengganti ujian nasional dan ujian sekolah berstandar nasional, namun sebagai penanda perubahan paradigma tentang evaluasi pendidikan.

Nadiem menuturkan, Asesmen Nasional mencakup tiga aspek penilaian, yaitu Asesmen Kompetensi Minimum (AKM), Survei Karakter, dan Survei Lingkungan Belajar. Asesmen Kompetensi Minimun dirancang untuk mengukur capaian peserta didik dari hasil belajar kognitif yaitu literasi dan numerasi.

hal yang membuat Ujian Nasional (UN) diganti yaitu sebagaimana yang telah dipaparkan langsung oleh Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Totok Suprayitno di depan perwakilan guru yang hadir dalam acara Beranda Pusat Studi Pendidikan dan Kebijakan yang membahas tentang Asesmen Kompetensi Minimum di Kemendikbud, Jakarta, Kamis, 19 Desember 2019. 

Bahwa “UN masih didominasi dengan level rendah tingkat kognitifnya. Maka dibutuhkan konten yang ke arah level kognitif lebih tinggi,” tutur Totok. “Bagaimana arah dan strategi  dari asesmen kompetensi minimum sebagai pengganti Ujian Nasional (UN). Bukan soal penghapusan UN-nya.”

Menurut Totok, dulu mungkin UN merupakan hal yang tepat. Namun dalam perkembanganannya, yang diperlukan siswa bukan lagi penguasaan informasi, tapi bernalar. Selain itu, Totok melanjutkan, mengutamakan tantangan terhadap penalaran jangan sampai membuat anak stres karena di akhir pendidikan. Hal itu harus diletakkan pada konteks lebih luas yaitu perbaikan kultur belajar, banyak kajian UN telah mengubah pola belajar anak. Belajar itu tidak hanya tentang latihan soal, harus juga diberikan kuis yang lebih bervariasi. “Jangan malah belajarnya materi UN saja, dan kegiatan lain itu seolah-olah bukan prestasi kalau UN-nya jelak,” kata Totok. “Dan ini harus dikenali oleh guru masing-masing.”

Bahkan karakter anak itu, Totok berujar, yang bisa mengenali adalah guru, yang menentukan anak bisa lanjut atau tidak dan perlu bimbingan. Ujian dalam bentuk apapun, tidak akan mengendepankan pendapat anak. “Dalam konteks memperbaiki kultur belajar, UN diubah menjadi nalar pemahaman tentang informasi. Tidak hanya sekadar membaca, ada levelnya, memahami dan memaknai bacaan tidak hanya tertulis tapi semua informasi. Numerik, harus mampu menggunakan konsep matematika untuk diterapkan di kehidupan,”

Totok juga mengatakan, yang terpenting adalah bagaimana membuat anak menjadi rajin belajar dan memberikan penjelasan bahwa belajar itu adalah sebuah perjalanan panjang. Tidak boleh hanya pada pengganti Ujian Nasional (UN). “Belajar itu perjalanan panjang, maka anak harus diberikan tantangan yang tepat setiap saat, kesehariannya harus diberikan tantangam,” ujar Totok. 


By : Elin Nurlina

Sebagai akibat dari ketidaksetujuannya atas UU Owmnibus law ciptaker yang di sahkan tanggal 5 oktober lalu, banyak dari kalangan mahasiswa di berbagai daerah menggelar aksi unjuk rasa. Tak ayal berbagai yel yel, poster-poster dan tulisan-tulisan lainnya dibikin sedemikian rupa, sebagai opini menyatakan ketidak setujuannya atas kinerja pemerintah dan wakil rakyatnya atas pengesahan UU yang di nilai akan banyak merugikan rakyat.

Namun sayangnya, dalam penyampaian aspirasi diantara mereka, ada peserta aksi tolak Omnibus Law Cipta Kerja di Gresik yang membentangkan poster dengan tulisan seronok. Tulisan itu ditujukan untuk DPR RI yang ditulis di kardus. Tentu saja hal tersebut membuat mahasiswa berhasil di ciduk oleh aparat kodim setempat karena menyalahi etika dalam beraspirasi. 

Banyaknya peserta aksi dari kalangan mahasiswa, Pengusaha merespons langkah mahasiswa yang menggelar demo menolak Omnibus Law Cipta Kerja (Ciptaker). Menurut Wakil Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Shinta Widjaja Kamdani, UU 'Sapu Jagat' ini dibuat untuk menciptakan lapangan kerja yang manfaatnya bisa dirasakan para mahasiswa. Sebab menurutnya, mahasiswa setelah lulus tentu membutuhkan pekerjaan (detik.com).

Bukan hanya dari pengusaha saja yang merespon aksi mahasiswa tersebut, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan juga mengeluarkan surat edaran tentang pelarangan mahasiswa untuk tidak ikut aksi demo Omnibus Law Undang Undang Cipta Kerja resmi. Bahkan ada yang menganggap bahwa gelombang massa yang melakukan aksi menolak UU Omnibus Law Cipta Kerja yang semakin besar itu ada yang mensponsorinya, ibarat kata ada dalang dibalik itu semua. Hal itu disampaikan Menteri Koordinator bidang Perekonomian Airlangga Hartarto dalam wawancara


Oleh Andarwati

Hidup di era kapitalis sekuler ini makin terasa sesak dan beban berat bagi orang tua untuk mendidik anak anaknya. Mereka adalah generasi penerus peradaban namun Gempuran pemikiran sekuler liberal makin kuat dan memengaruhi kehidupan mereka. Pengaruh food, fun dan fashion makin membuat silau generasi muda. Generasi pemarah, hobi tawuran, narkoba, minuman keras seks bebas, dan kriminalitas makin menggila.

sehingga orang tua mengalami kebingungan dalam mendidik, mengarahkan, dan menjaga akidah anak-anak mereka. Orang  tua banyak mengeluhkan bagaimana caranya membentuk dan menanamkan akidah pada anak dan memupuknya agar semakin kokoh aqidahnya. Terutama di era sekuler yang penuh dengan godaan ini.

 “Anak adalah titipan berharga dari Allah SWT yang mudah pecah. Mari jaga titipan dan amanah ini dengan sebaik-baiknya”karena menjaganya sungguh tak mudah. Kalaupun sulit harus tetap ada upaya dan keinginan yang kuat agar bisa mendidik dan memberi yang terbaik buat mereka. Sebab sebagai modal bagi kehidupan ini adalah mengajarkan pada anak anak perkara aqidah karena erkara aqidah adalah landasan yang harus ditanamkan pada mereka.

Salah satu pekerjaan rumah yang  terbesar bagi para orang tua zaman sekarang adalah mendidik anak. Apalagi di era kapitalis sekuler ini. Butuh perjuangan dan energi yang cukup banyak, dibutuhkan kesabaran, ketelatenan, dan pastinya adalah ilmu sebagai bekal untuk mendidik anak anak.

Orang tua perlu memperbaiki diri dengan cara mengkaji dan membaca berbagai referensi tentang mendidik anak dalam Islam. Mulai dari kitab, jurnal, buku, guru ngaji juga internet dan sumber yang lainnya. Banyak sekali cara dan metode mendidik anak. bagaimana menanamkan akidah pada anak terlebih anak usia dini harus dipikirkan???. Disisi lain pembahasan parenting memang kebanyakan adalah hal-hal seputar adab atau akhlak dan hal praktis lainnya.


Oleh: 
Muthi Nidaul Fitriyah  
Sumedang Utara, Sumedang

Dewan Pimpinan Cabang Asosiasi Perusahaan Perjalanan Wisata Indonesia (Asita) Kabupaten Sumedang, dalam waktu dekat ini akan menyiapkan paket perjalan wisata di wilayah Sumedang. Paket wisata ini, sengaja disiapkan untuk memudahkan para wisatawan dari luar daerah saat ingin melakukan traveling ke kota tahu. Maka dari itu, guna menindaklanjuti masukan tersebut, pihaknya bersama para pengusaha travel lainnya, akan segera menyiapkan daftar paket wisata sebagaimana yang disarankan Bupati Sumedang.

Yaitu membuat paket wisata lengkap dengan zonasi kewilayahan, supaya paket perjalanan ke destinasi wisata di Sumedang ini saling keterkaitan. Sehingga nantinya, para pengunjung dapat memiliki pilihan yang pasti dalam menentukan lokasi yang bakal dikunjunginya. Demikian disampaikan Ketua DPC Asita Kab. Sumedang Iyan Sofyan Hady. (kabar-priangan.com, 24 September 2020)

Setiap hari kita dihadapkan dengan kebijakan-kebijakan pemerintah yang membingungkan. Mana yang harus kita taati, protokol kesehatan ataukah perbaikan ekonomi? Maka jangan salahkan jika masyarakat mengabaikan protokol kesehatan sebab pemerintah nampak tidak serius menyelesaikan permasalahan pandemi ini.

Joko Widodo meminta satgas penangangan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional mendahulukan aspek kesehatan dibandingkan pemulihan ekonomi. “Perlu saya ingatkan, sekali lagi bahwa kunci dari ekonomi kita agar baik adalah kesehatan yang baik. Kesehatan yang baik akan menjadikan ekonomi kita baik,” Disampaikan di kanal YouTobe Sekretariat Presiden, Sidang Kabinet, pemulihan sektor kesehatan dan ekonomi di Istana Negara, Jakarta, Senin (7/9/2020)

Kebijakan plinplan hanya akan terus menggerus kepercayaan rakyat kepada pemimpinnya. Untuk apa pariwisata ditengah kasus pandemi yang semakin tak terkendali? Pemerintah terus memaksakan untuk menggeliatkan sektor ekonomi meski melalui kebijakan yang kontradiksi, bertentangan dengan aspek penting lainnya. Membuka pariwisata akan membuka kerumunan masa dampaknya hanya akan membuat klaster penyebaran Covid yang semakin menggila.

“Kami ingin Ekonomi menggeliat, tapi keselamatan warga tetap yang utama.” Ucap Wakil Gubernur Jabar, Uu Ruzhanul Ulum.

Dinas Pariwisata dan kebudayaan provinsi Jabar juga telah mengeluarkan Surat Edaran Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Provinsi Jawa Barat Nomor 440/1222-Pemas Tahun 2020 tentang Panduan Strategis: Adaptasi kebiasaan Baru Bidang Parbudekraf berdasarkan peraturan gubernur Nomor 46 Tahun 2020 dan Peraturan Gubernur Nomor 60 Tahun 2020 untuk menjadi acuan balik perorangan maupun industri pariwisata agar lebih memperhatikan protokol kesehatan.

Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kabupaten Sumedang mencatat, sebanyak 20.217 pelanggar protokol kesehatan sampai pada hari ini, Selasa (29/9/2020). Hal itu membuat Kabupaten Sumedang menjadi paling banyak pelanggar protokol kesehatan di Jawa Barat. (news.detik.com)

56 pelaku usaha mendapat sanksi teguran dari Satpol PP Kabupaten Sumedang gegara melanggar aturan penerapan protokol kesehatan berkaitan pandemi Corona atau COVID-19. Penerapan sanksi tersebut terhitung sejak Satpol PP menggelar razia pada 15 Agustus hingga 30 September 2020.

Konsumen dan pelaku usahanya dikenakan sanksi sesuai Perbup Nomor 74 tahun 2020 tentang sanksi administratif terhadap pelanggar protokol kesehatan dalam pelaksanaan Adaptasi Kebiasaan Baru (AKB) dan penanggulangan COVID-19. Berdasarkan Perbup tersebut sanksi terhadap para pelaku usaha meliputi teguran tertulis, denda administratif Rp 100 ribu-Rp 500 ribu, penghentian sementara kegiatan, pembekuan izin usaha, hingga pencabutan sementara izin usaha. (news.detik.com)

Sektor pariwisata menjadi tumpuan utama ekonomi negara setelah pajak, sebab sejak awal daerah-daerah di Indonesia secara umum, telah kehilangan sektor SDA, sektor paling strategis untuk dijadikan pemasukan negara, mayoritasnya telah dikuasai oleh asing dan aseng.

Alih-alih memperbaiki ekonomi, namun sektor pariwisata juga nyatanya sudah dikuasai Kapitalis, maka keuntungannya akan masuk ke kantong-kantong para investor Kapitalis bukan Negara atau rakyat Indonesia secara umum. Inilah sifat asli sistem Kapitalisme yang selalu berpihak pada pemilik modal, tidak ada aturan untuk menjaga jiwa manusia (rakyat dan para tenaga medis), nampak nyawa manusia tak lebih berharga dari keuntungan ekonomi para Kapitalis.

“Imam (pemimpin) adalah raa’in (pengurus rakyat) dan ia bertanggungjawab atas pengurusan rakyatnya.” (HR. Al-Bukhari)

Nabi Muhammad saw, bersabda. Dari Ibnu Abbas Radhiyallahu anhu yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad, Ibnu Majah, dan yang lainnya:

“Tidak boleh melakukan sesuatu yang membahayakan diri sendiri ataupun orang lain.”

“Sungguhnya dunia ini hancur lebih ringan di sisi Allah daripada seorang Muslim yang terbunuh.” (HR an-Nasa’i, at Tirmidzi dan al-Baihaqi)

Hal ini seharusnya dipahami oleh setiap pemimpin yang dibawahnya banyak jiwa terdampak atas kebijkan yang diterapkannya dan seharusnya hal ini mampu membuka mata dan pikiran kita sebagai umat Islam, bahwa sejak awal Demokrasi Kapitaliesme yang melahirkan pemimpin-pemimpin yang tidak adil sehingga kegagalan dan kerusakan terus terjadi.

Akhirnya, tidak ada jalan lain selain kita kembali untuk menerapkan seluruh hukum-hukum Allah Swt. yang sejak awal hadir untuk memberikan solusi atas seluruh permasalahan kehidupan.


Oleh: Putri Aisyah

            Salah satu narasumber DW Indonesia dalam video yang mengulas dampak buruk anak dipaksa pakai jilbab sejak kecil jadi sorotan warga net. Dia adalah Nong Darol Mahmada. DW Indonesia menyebut Darol Mahmada sebagai feminis muslim. Darol Mahmada mengungkap dampak sosial bagi anak yang dipaksa mengenakan jilbab sejak kecil. “Kekhawatiran saya sebenarnya lebih kepada membawa pola pikir si anak itu menjadi eksklusif karena dari sejak kecil dia ditanamkan untuk misalnya “berbeda” dengan yang lain,” kata Darol dalam video DW Indonesia. GELORA.CO-

            Menutup aurat bagi wanita Muslimah adalah salah satu kewajiban yang diperintahkan langsung oleh Allah SWT ketika Ia telah baligh. Namun mendidiknya menutup aurat sejak dini adalah kewajiban bagi orangtua.

اسَدِيدً قَوْلًا وَلْيَقُولُوا اللَّهَ فَلْيَتَّقُوا عَلَيْهِمْ خَافُوا ضِعَافًا ذُرِّيَّةً خَلْفِهِمْ مِنْ تَرَكُوا لَوْ الَّذِينَ وَلْيَخْشَ

            Dan hendaklah takut kepada Allah orang-orang yang seandainya meninggalkan dibelakang mereka anak-anak yang lemah, yang mereka khawatir terhadap (kesejahteraan) mereka. Oleh sebab itu hendaklah mereka bertakwa kepada Allah dan hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang benar.” (QS. An-Nisa': 9)

            Mengajarkan anak menutup aurat sedari kecil bukanlah sebuah pemaksaan melainkan adalah melatihnya untuk taat pada Allah dengan keterikatannya pada hukum syara’ agar kelak ketika dewasa/baligh ia terbiasa dan  tidak merasa asing dengan pakaian yang ia kenakan tetapi adalah identitasnya sebagai seorang muslimah.

            Islam mendidik anak bahkan masih dalam kandungan. Terlebih lagi sebelum membina rumah tangga pun sudah harus mempersiapkan diri dengan memilih pasangannya.

            Tidaklah seorangpun yang dilahirkan kecuali dilahirkan dalam keadaan fitrah. Maka kedua orangtuanyalah yang menjadikannya sebagai Yahudi, Nasrani atau Majusi. (HR.Al-Bukhari dan Muslim).

            Adapun Keutamaan Otangtua yang suskses dalam mendidik anak perempuannya sesuai dengan koridor Islam tercantum dalam hadis beriku ini:

"Barangsiapa yang diuji dengan mendapatkan anak perempuan kemudian ia berbuat baik kepada mereka (dengan mendidiknya) maka anak perempuan itu akan menjadi penghalang baginya dari sentuhan api neraka". (HR. Al-Bukhari dan Muslim).

            Orangtua perlu memberikan pendididkan kepada anak-anaknya tentang apa yang dapat memberikan manfaat di dunia dan di akhirat. Pendidikan itu harus dimulai dari pendidikan aqidah dan menjauhkannya dari perbuatan menyekutukan Allah (syirik). Sebagaimana Luqman yang telah menasehati anaknya agar tidak menyekutukan Allah karena perbuatan itu merupakan kezaliman yang besar.

"Hai anakku, janganlah kamu mempersekutukan Allah, Sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kezaliman yang besar". (QS. Luqman: 13).

            Yuk kuatkan penanaman Aqidah pada anak” sedini mungkin dan selamatkan mereka dari para pengusung ide liberalisme.

            Wallahu a’lam bi ash-shawab

Author Name

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.