Latest Post

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan banjir bank banten banwaslu banyumas banyuwangi Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita Bernas BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat covid-19 cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman Dprd prov DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur Fiture FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar Golkar Pasaman gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar Kumpulan saiyo kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya Nagari Durian Tinggi napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinj Opink organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri Polsek Bonjol poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMP Kumpulan SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir


Teks foto: Keuchik Gampong Seuneubuk Simpang Baktiar saat menyerahkan BLT Kepada Halimah, dan diterima oleh anaknya Hamidah serta didampingi oleh Babinsa dan Bhabinkamtibmas Kecamatan Banda alam.
Aceh Timur-nusantaranews, Keuchik Gampong Seuneubok Simpang hari ini menyerahkan dana Bantuan BLT yang bersumber dari Dana Gampong, penyerahan dana BLT tersebut juga disaksikan oleh Babinsa dan Bhabinkamtibmas Jum'at 22 Mei 2020.
Keuchik Gampong Seuneubok Simpang Baktiar mengatakan bahwa pihaknya baru dapat menyalurkan BLT hari ini walaupun agak sedikit terlambat yang penting warga dapat memanfaatkan bantuan dampak Covid 19 dan kita menyalurkan dua tahap kepada 17 KK warga masyarakat.

 Teks foto: Hamil Puteh saat media ini meminta tanggapan dari salah satu warga masyarakat Penerima BLT dana Desa.

BLT Gampong Seuneubok Simpang juga dihadiri oleh Tim Covid 19 termasuk didalamnya Babinsa Koramil Banda Alam dan Bhabinkamtibmas Polsek Banda Alam dan bantuan BLT ini bersifat transparan, Bahkan yang tidak dapat hadir ditempat penyaluran akan saya Antarkan kerumahnya demikian ujarnya.

salah satu warga masyarakat Gampong Seuneubok Simpang yang diwawancarai oleh media ini Hamid Puteh Lahir 86 tahun diseunebok Simpang,saya sangat merasa senang menerima bantuan BLT hari ini karena bantuan BLT ini dapat saya manfaatkan untuk kebutuhan sehari-hari bahkan ini sangat berarti bagi saya  demikian ungkap Hamid Puteh.(*)

Oleh: Shafayasmin Salsabila
(Anggota Muslimah Peduli Umat, Revowriter) 

Gila! Teriak spontan dari pemirsa, sambil menutup muka dengan kedua telapak tangan sedang mulut masih ternganga, ngeri. Apa yang ditangkap matanya bukan adegan dari film thriller, "Scream" yang fenomenal itu. Tapi ketika melihat kerumunan manusia memadati pusat perbelanjaan, baik Mall sampai pasar tradisional.

Layar berganti, kini liputan antrian bansos (bantuan sosial) menambah berdirinya bulu roma. Seperti semut mengerubuti ceceran gula. Berdesak, tanpa jarak, bahkan beberapa nampak tanpa memakai masker. Meragu, apakah mereka pun sudah mencuci tangan dengan sabun. 

Entah kemana perginya protokol kesehatan. Social distancing ambyar, PSBB buyar. Semua menjadi tidak terpikirkan, terlindas urusan perut. Rakyat sekarat, mereka butuh udara segar untuk menyambung nafas. Bukan hanya nafasnya sendiri, tapi nafas anak istri, bahkan calon bayi di perut sang istri. Mereka terdesak.

Di sisi lain, Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Covid-19 Achmad Yurianto mengumumkan penambahan korban positif Covid-19 secara drastis. Sampai tanggal 21 Mei 2020, 973 orang terindikasi positif dalam satu hari. Dan pecah rekor, inilah jumlah penambahan tertinggi sejak diumumkan pertama kali pada 2 Maret 2020 lalu. Sedangkan, total keseluruhan sudah tembus di angka dua ribu, tepatnya 20.162 orang. (okezone.com, 21/5/2020)

Namun demikian, kebijakan pelonggaran PSBB (Pengendalian Sosial Bersekala Besar) tetap diberlakukan dan jargon terbaru yakni "Berdamai dengan Corona", masih nyaring terdengar. Entah jenis perdamaian seperti apa namanya, jika nyawa manusia yang dipertaruhkan. 

Lantas apakah rakyat salah, jika menafsirkan itu semua sebagai lampu hijau untuk kembali berkehidupan normal. Kembali menyambung nafas setelah tiga bulan terasa seperti orang sedang tenggelam. Apalagi yang terbaru, terselenggara konser meski dalam rangka penggalangan dana yang dihadiri beberapa artis. Dan nampak kurang mengindahkan protokol kesehatan. Dengan foto bersama berdekatan dan tanpa menggunakan masker. 

Rakyat terbentur pilihan yang tidak mudah. Mereka ke luar rumah bukan untuk bersenang-senang. Bukan pula bermaksud tidak mau taat terhadap peraturan, atau merasa kebal dengan Covid-19, tapi membiarkan keluarga mati kelaparan itu jauh lebih memilukan. Insting bertahan hidup, alami dimiliki oleh tiap makhluk. Itulah sebab kaki-kaki mereka memenuhi pasar-pasar dan antrian bansos.

Para pedagang laksana hendak pergi ke medan perang. Kembali membuka lapak meski sadar, petugas keamanan mengancam. Penutupan lapak ataupin pengusiran paksa adalah resiko paling mungkin terjadi. Tapi apa daya, tatapan nanar istri serta air mata jabang bayi yang lapar, menyulutkan nyali untuk mencoba membuka satu pintu rezeki. Rela pula dihujat masyarakat kelas atas, atau nakes (tenaga kesehatan) atas kontribusinya menciptakan kerumunan. 

Meski apa yang ditakutkan terjadi pula. Belum lama lapak digelar dan pembeli mulai bermunculan bersama secercah harapan akan sedulit keuntungan, razia pun digelar. Petugas berseragam berdatangan untuk menertibkan. Seorang pedagang napak kesal saat lapaknya dipaksa kembali tutup. Tangannya melemparkan manekin kepala berkerudung. Kakinya menendang masuk barang dagangannya sendiri. Wajahnya merah padam. Bisa jadi keinginan untuk melawan itu ada, tapi nyali redup saat bayangan akan penjara melintas. Bukannya apa-apa, siapa nanti yang akan menjaga anak istrinya. 

Pilu ini sejatinya tidak perlu mereka rasakan. Bentrok atau adu mulut dengan petugas pun tidak akan terjadi, seandainya kebutuhan perut mereka ada yang menjamin. Bukankah kedudukan mereka sebagai rakyat adalah bak raja. Ada penguasa yang didaulat sebagai pelayan mereka (Red. Rakyat). Tapi kenapa pelayan tersebut justru berlaku kurang menyenangkan bahkan meyerang balik sembari menodongkan pisau kezaliman. Susah masuk di akal. 

Gambaran tidak ideal ini amat kontras dengan pengalaman sejarah. Saat duo Umar menjadi pemimpin kekhilafahan. Adalah mereka Umar bin Khattab dan Umar bin Abdul Aziz. Keduanya menjadi refleksi indahnya praktek kenegaraan dalam sistem Islam. Yakni saat hak dan kewajiban pemimpin dan rakyat berjalan di atas syariat (aturan Alqur'an dan As sunnah). 

Bagaimana seorang Umar bin Khattab memanggul sendiri sekarung gandum untuk seorang ibu yang menjadi warganya. Ketika itu umar blusukan dan mendapati satu keluarga dalam kelaparan. Betapa hal tersebut menusuk hati sang amirul mu'minin. Meyakitinya sedemikian rupa, sehingga sekejap itu pula Umar bin Khattab menebus kelalaiannya, dengan mendatangkan sekarung gandum yang dipanggulnya sendiri.

Beratnya karung, angin dingin di malam hari yang menusuk, lelah kaki menapak di sepanjang jalan, tidak dihiraukan. Umar bin Khattab amat takut akan beratnya hisab atas kelalaiannya terhadap rakyat yang dipimpin. Satu keluarga saja mengusik hati, menjadi air mata dan penyesalannya. Bayangkan, jika beliau hidup saat ini, di negeri ini. Betapa banyak air mata yang ditumpahkannya. 

Tak jauh berbeda dengan sang kakek, Umar bin Abdul Aziz pun demikian. Meninggalkan kemewahan hidup sejak diangkat menjadi pemimpin. Bahkan di malam setelah pelantikannya. Umar bin Abdul Aziz membatalkan waktu istirahatnya ketika datang laporan dari sang anak akan permasalahan seorang warganya. Padahal lelah seharian setelah prosesi pelantikan, menggedor-gedor hasrat untuk terlelap. Teringat teguran dari ananda tercinta ketika Umar bin Abdul Aziz sempat mengatakan untuk menunda di keesokan hari. Sang anak menusuknya dengan satu pertanyaan. Apakah ayahnya yakin besok masih hidup sementara ada urusan yang belum diselesaikan. 

Dua tahun Umar bin Abdul Aziz memimpin, rakyatnya hidup dalam kesejahteraan, sampai-sampai tidak ada seorang warga pun yang mau menerima zakat. Tidakkah berbanding terbalik dengan tabiat kebanyakan masyarakat saat ini, yang cenderung agresif dan berebut saat ada pembagian sembako gratis. 

Jika saja di negeri ini, basis pemerintahannya menginduk kepada apa yang dahulu menjadi sandaran duo Umar, niscaya sejarah kesejahteraan itu akan terulang. Sistem Islam yang dijadikan pijakan akan mengantarkan siapapun yang berada di tampuk kepemimpinan untuk menjadi pemimpin idaman yang dicintai rakyat. 

Inilah sebabnya Allah menurunkan ajaran Islam. Untuk memandu manusia dalam berkehidupan. Dalam membina keluarga, membentuk masyarakat juga penataan negara. Mengabaikannya hanya akan mendatangkan sengsara, memancing dan  memelihara konflik, serta mengijinkan kepiluan juga segudang dilema memenuhi benak warga. Maka mari sudahi kecewa. Urusan perut akan beres, jika pengelolaan ekonomi negara dikembalikan sesuai konsep ekonomi Islam. Begitupun penanganan wabah, Islam memiliki mekanisme yang khas dan sistemik. 

Jika sudah begitu, rakyat akan taat, tunduk dan respek terhadap penguasa. Sedang penguasa pun akan dijamin masuk surga, selama mampu mengampu rakyat dengan baik. Inilah cara untuk memancing kedamaian agar hadir mengusir kisruh dan rusuh warga akibat pandemi Covid-19. 

Wallâhu a'lam bish-shawab.

Oleh   : Melitasari 
(Muslimmah Perindu syurga)

Kebijakan pemerintah yang mencla-mencle dan dinilai inkonsisten dalam penanganan virus Covid-19 menuai banyak kritikan terutama dalam penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar(PSBB). Seperti dilansir CNN Indonesia (11/05) Anggota Komisi Agama DPR RI John Kennedy Azis menyebutkan sejumlah video di media sosial yang menayangkan pusat perbelanjaan atau mal disesaki pengunjung. Sementara tempat ibadah tetap dibatasi.

"Di mal-mal penuh, sementara di masjid tetap dikunci, ada apa di sini? Bapak sebagai Kepala Gugus Tugas ada apa di sini? Di mal Bapak biarkan, di tempat-tempat keramaian yang lain dibiarkan," kata John dalam Rapat Dengar Pendapat (RDP) Komisi VIII dengan BNPB yang disiarkan langsung dpr.go.id, Kamis (12/5).

Kebijakan pemerintah saat ini memang dinilai sangat diskriminatif memberikan pelonggaran pada beberapa akses umum seperti bandara, mal-mal dan pusat perbelanjaan yang mengundang banyak kerumunan dan memicu luasnya penyebaran. tapi masih menutup dan membatasi rumah-rumah ibadah. Hal ini menunjukan bahwa kebijakan pemerintah hanya memihak kepentingan korporasi dan mengabaikan kepentingan rakyat serta menghambat kepentingan ibadah umat. Alih-alih untuk membuka kembali roda perekonomian rakyat nyatanya malah memancing kekesalan yang dapat memicu pembangkangan umat.

Ketidakpastian pemerintah  dalam penerapan PSBB mengenai pengecualian perjalanan transportasi di tengah pandemi virus Corona (COVID-19) ini juga dinilai sebagai sebuah ironi. Pasalnya kebijakan ini bertentangan dengan sikap pemerintah Indonesia yang bersikeras ingin memutus rantai penyebaran virus Corona. 

Jika saja dari awal sejak terkonfirmasi adanya warga yang positif corona penguasa melakukan lockdown sebagaimana perintah Syara', maka hanya daerah zona merah saja yang dikunci, tidak diperbolehkan adanya keluar masuk pada daerah tersebut.  Sedangkan daerah lainnya tetap bisa beraktifitas dan beribadah seperti biasa. Sehingga virus tidak akan menyebar secara luas, ekonomi tetap bergerak dan pandemi bisa  segera berakhir.

Jika sudah terlanjur meluas, maka tindakan untuk memutus rantai pandemi, haruslah secara maksimal dilakukan. Sebab ini kaitannya dengan nyawa manusia. Maka, tempat-tempat publik sudah selayaknya ditutup tanpa menghiraukan kepentingan korporasi. Agar tidak menimbulkan pembangkangan masyarakat dalam penerapan kebijakan ini pemerintah juga perlu berupaya bertanggung jawab atas kebutuhan rakyatnya selama pandemi.

Sebagaimana yang dilakukan pada masa kekhalifahan Umar ketika mendengar suatu wabah terjadi di kota Amwas maka dengan sigap Khalifah memberlakukan lockdown dan mengisolasi warga yang sudah terpapar agar tidak turut menyebarkan virus pada yang lainnya. Semua warga di daerah yang terdampak dihimbau untuk tetap di rumah saja sampai wabah benar-benar sirna. Namun jelas ketika seluruh masyarakat tetap berada di rumah, pemerintah menanggung penuh segala kebutuhan setiap warganya tanpa memandang kaya dan miskin. Sehingga rakyat tidak resah karena merasa terjamin.
Dalam pemerintahan Islam rakyat adalah amanah, sehingga seorang Khalifah bertanggung jawab penuh atas rakyatnya. Menjadikan dirinya pelayan untuk mengurusi segala urusan rakyatnya. seorang pemimpin dilarang untuk bersikap arogan, elitis, represif dan birokratis atau mempersulit urusan-urusan rakyatnya.

Aisjah r.a berkata : saya telah mendengar rasulullah saw bersabda di rumahku ini : ya allah siapa yang menguasai sesuatu dari urusan umatku, lalu mempersukar pada mereka, maka persukarlah baginya. Dan siapa yang mengurusi umatku lalu berlemah lembut pada mereka, maka permudahlah baginya. (hr. Muslim).

Pandemi covid19 ini seharusnya membuat kita sadar bahwa sistem yang diemban saat ini tidak bisa mengatasi persoalan yang terjadi saat pandemi. Hanya dengan penerapan Islam secara kaffah lah yang dapat menyelesaikan masalah tanpa menambah masalah baru.  tentunya hanya akan dapat terwujud dalam sistem pemerintahan Islam dalam bingkai khilafah walLahu 'alam. 

By : Susmiyati, M. Pd.* 

Pademi Covid belum menunjukkan tanda-tanda usai. Grafik penderita akibat terpapar virus Corona semakin menanjak. Terlebih ketika pemerintah memberikan ijin pada lembaga bisnis menjelang lebaran ini. Rapid-test di beberapa maal dan supermarket menemukan status positif Covid-19, menambah kegalauan di hati rakyat.

Di tengah kesulitan ini pemerintah menaikkan iuran BPJS kesehatan pula. Kebijakan yang kian menghimpit, khususnya bagi kaum miskin di negeri yang kaya ini. Dengan angka kemiskinan yang jumlahnya mencapai 25 juta, penderitaan warga melarat kian pekat. Wajar kalau lantas muncul komentar yang bernada penolakan. 

 _Melukai Hati dan Melanggar Keputusan MA_ 

Melansir dari laman http://acehtribunews.com,18/5/20,
Anggota DPD RI, HM Fadhil Rahmi Lc, mengatakan, kenaikan iuran BPJS telah melukai hati masyarakat di seluruh Indonesia. Sementara itu, kuasa hukum Komunitas Pasien Cuci Darah Indonesia (KPCDI), Rusdianto Matulatuwa menilai, kenaikan iuran NPJS Kesehatan ini pemerintah tak mempunyai empati di tengah kesulitan warga saat pandemi. Selain itu dia menilai kenaikan tersebut tidak sesuai dengan apa yang dimaknai dalam UU SJSN dan UU BPJS.(http://m.detik.com/finance, 20/5/20).

Kenaikan iuran BPJS kesehatan ini juga melanggar keputusan Mahkamah Agung (MA). Sebelumnya Jokowi pernah menaikkan iuran BPJS Kesehatan untuk peserta mandiri sebesar 100 % di awal tahun ini. Namun MA membuat putusan pembatalan saat digugat  oleh KPDI saat itu. 

MA menilai bahwa defisit BPJS-K  disebabkan salah satunya karena kesalahan dan kecurangan (fraud) dalam pengelolaan dan pelaksanaan program jaminan sosial oleh BPJS. Oleh karenanya,  defisit yang dialami lembaga ini tidak boleh dibebankan kepada masyarakat.

Kebijakan ini kian menampakan sikap  otoriter dari pemerintah. Nyata, dari kebijakan yang memaksa ini dilegalkan dengan menerbitkan Perpres Nomor 64 Tahun 2020 tentang Perubahan Kedua atas Peraturan Presiden Nomor 82 Tahun 2018.

Langkah legislasi yang dipaksakan untuk menekan rakyat agar mau menanggung biaya kesehatan. Padahal kesehatan merupakan kebutuhan mendasar rakyat. Seharusnya menjadi kewajiban bagi negara untuk memenuhinya, bukan dengan membebankan kepada rakyat.

 _Rakyat Dipaksa Jadi Nasabah Asuransi_ 

Kebijakan yang dipaksakan terjadi saat rakyat  harus menjadi nasabah dari perusahaan asuransi non pemerintah.  Lembaga swasta ini menggandeng pemerintah agar seluruh rakyatnya  menjadi nasabah. Mau atau tidak, rela atau terpaksa, rakyat harus menjadi nasabah. Otomatis merska harus membayar preminya tiap bulan, meski untuk makan saja, acapkali mereka susah.

Sebuah bentuk perselingkuhan antara pemerintah dan pengusaha, demi menarik dana  kesehatan dari rakyat. Lahirlah  simbiosis  saling untung antara pengusaha dan penguasa. Ujungnya rakyat yang menjadi obyek penderita dari simbiosis ini. Karena mereka harus membayar premi dari asuran tersebut. Pemaksaan ini seakan menjadi menawan ketika dibalut dengan slogan  dan iklan, semisal 'Berbagi itu Indah'.

 _Perlu instal Ulang terhadap Sistem_ 

Berbeda dengan sistem demokrasi, 
Islam paradigma yang jernih tentang pengurusan kesehatan bagi rakyat. Islam memandang kesehatan merupakan  kebutuhan dasar bagi rakyat, disamping pendidikan  dan keamanan.  Kebutuhan akan jasa mendasar ini harus dipenuhi oleh negara. Sebab pemimpin negara adalah pihak  yang paling bertanggung jawab dalam hal ini. 

Nabi shallallahu’alaihi wasallam mengingatkan tetang sajiah kapemimpinan lewat sabdanya, “Setiap dari kalian adalah pemimpin dan bertanggung jawab untuk orang-orang yang dipimpin.” (Bukhari dan Muslim)

Khalifah sebagai pemimpin negara mengambil peran penanggung jawab urusan rakyat, termasuk urusan kesehatan. Bukan sebagai fasilitator antara pengusaha dengan raknyat dalam bisnis mereka. Karenanitu, khilafah tidak akan menyerahkan urusan kesehatan pada lembaga asuransi manapun. Karena lembaga asuransi pasti bertujuan mencari untung, sementara tugas pejabat negara adalah melayani rakyat. 

Paradigma islam di bidang kesehatan dibangun  dari tiga unsur  yaitu:
Pertama, adanya peraturan berupa syariah Islam dan kebijakan negara maupun peraturan teknis administratif. Kedua, sarana dan peralatan fisik seperti rumah sakit, laboratorium, peralatan medis, dan sarana prasarana kesehatan lainnya.  

Yang ketiga  berupa sumber daya manusia sebagai pelaksana  kesehatan. Meliputi dokter, perawat, apoteker, bidan dan tenaga medis lainnya. 

Semua layanan kesehatan ini diberikan secara gratis bagi seluruh rakyat. Mekanisme pembiayaan kesehatan oleh negara bersifat gratis dan berkelanjutan. 

Bidang kesehatan telah ditetapkan Allah SWT sebagai salah satu pos pengeluaran pada baitulmal, dengan pengeluaran yang bersifat mutlak. Ada atau tidak ada harta  di pos  pelayanan kesehatan, sementara ada kebutuhan pengeluaran untuk pembiayaan pelayanan kesehatan, tidak menjadikan rakyat harus membayar. Pada kondisi ini boleh melakukan penarikan pajak yang sifatnya sementara dan besarnya sesuai yang dibutuhkan saja. Pajak ini hanya diperuntukkan bagi orang kaya. Sementara pelayanan kesehatan diberikan bagi semua rakyat, tanpa membedakan kaya miskin, status sosial, agama maupun suku. Bandingkan dengan APBN negeri ini dimana pajak menjadi sumber utama APBN. 

Sumber-sumber pemasukan untuk pembiayaan kesehatan, telah dirancang Allah SWT sedemikian sehingga memadai untuk pembiayaan yang berkelanjutan. Salah satu sumbernya berasal dari barang tambang seperti  batu bara, gas bumi, minyak bumi, nikel hingga tambang emas dan berbagai logam mulia lainnya. Secara real sumber ini jumlahnya berlimpah di negeri ini. Sebuah desain  yang meniscayakan khilafah memiliki ketahanan finansial yang memadai untuk menjalankan berbagai fungsinya.

Pembiayaan dan pengeluaran tersebut diperuntukan bagi terwujudnya pelayanan kesehatan gratis berkualitas terbaik bagi semua individu masyarakat. 

Dengan demikian Islam tidak mengenal pembiayaan kesehatan berbasis asuransi yang dibebankan pada rakyat. Penyelesaian problem kesehatan baru kelar dengan melakukan instal ulang terhadap sistem yang ada. Pemerintahan diinstal  dengan sistem islam seraya membuang jauh sistem kapitalis yang terbukti telah menyengsarakan umat manusia. 

 _Wallahu a'lamu bishshowab_

Oleh: Hamsina Halisi Alfatih

Saat ini virus corona telah menyebar dengan cepat ke lebih dari 121 negara dan wilayah di dunia. Semenjak awal terdeteksinya virus tersebut desember lalu, paling tidak virus corona telah menewaskan lebih dari 4 juta jiwa seluruh dunia dengan sedikit kesembuhan. Kini virus corona tengah menjadi ancaman kelaparan, dengan menutup kemungkinan virus ini akan semakin menambah daftar kematian.

Dilansir dari Tempo.co, 23/04/20, saat ini ada 135 juta orang menghadapi ancaman kelaparan. Proyeksi dari WFP menunjukkan jumlahnya bisa meningkat dua kali lipat menjadi 270 juta orang.

Jumlah ini masih bisa bertambah karena ada sekitar 821 juta orang yang kurang makan. Sehingga, total warga dunia yang bisa mengalami bencana kelaparan melebihi 1 miliar orang.

Bencana pangan ini bisa terjadi di sekitar 55 negara jika melihat pada skenario terburuk. Eksekutif Direktur WFP, David Beasley, mengatakan ada sepuluh negara yang telah mengalami kelaparan dan menimpa sekitar satu juta warga. Sehingga dirinya mendesak agar PBB segera mengambil langkah cepat untuk menghindari terjadinya bencana kelaparan besar-besaran ini.

Pada kenyataannya bahkan, sebelum wabah virus corona berlangsung, sebagian wilayah seperti Afrika Timur dan Asia Selatan telah mengalami kekurangan makanan yang parah akibat kekeringan dan wabah serangga terparah sejak berpuluh tahun terakhir.

Disisi lain Indonesia sebagai negara dengan jumlah penduduk hampir 22 juta orang Indonesia menderita kelaparan sepanjang periode pemerintahan Joko Widodo, tepatnya di antara 2016-2018.

Dikutip dari rilis resmi ADB (Asian Development Bank) bersama International Food Policy Research Institute (IFPRI) yang didukung Kementerian Bappenas telah membuat sebuah publikasi yang bertajuk "Policies to Support Investment Requirements of Indonesia’s Food and Agriculture Development During 2020-2045."  dalam publikasi itu disebutkan bahwa setidaknya ada 22 juta orang di Indonesia menderita kelaparan yaitu pada tahun 2016-2018.

Kelaparan yang mengintai hampir seluruh dunia, termaksud Indonesia sendiri yang sejatinya masih pelik dalam memberantas kemiskinan. Jika dipandang lebih dalam, permasalahan kemiskinan dipicu dari kurangnya perhatian pemerintah terhadap rakyatnya. Misalnya, ketika Sumber Daya Manusia (SDM) tersedia justru lapangan pekerjaan yang kurang memadai. Dalam hal ini lapangan perkerjaan disediakan bukan untuk masyarakat lokal justru disediakan untuk para pekerja asing.

Tak hanya itu, ketersediaan Sumber Daya Alam yang melimpah ruah yang seyogyanya bisa dimanfaatkan atau dikelola oleh negara justru diserahkan kepada pihak asing maupun swasta. Lalu bagaiman bisa negara dapat mensejahtrakan rakyatnya jika SDMnya sendiri diberikan kepada pihak luar. Maka polemik inilah yang mengakibatakan sulitnya pemenuhan pangan dalam mengatasi kemiskinan.

Disisi lain, ujian datang ketika pandemi corona yang kini justru mengakibatkan lumpuhnya perekonomian. Sehingga mengakibatkan banyak pekerja lokal yang diPHK, sulitnya mencari pekerjaan yang menyeret kepada tingkat kriminalitas dimana-mana.

Parahnya, ditengah wabah corona yang memicu pada tingkatnya kemiskinan justru negara kurang hadir sebagai pemberi kebijakan untuk mengentas wabah serta kemiskinan. Mengapa hal sedemikian tersebut terjadi?

Dalam sistem kapitalisme kemiskinan biasa ditandai dengan permasalahan sosial antara si miskin dan si kaya. Bagi orang-orang yang memiliki harta dalam menghadapi kemiskinan tentu tidak separah orang-orang yang serba kekurangan. Mereka yang menjadi korban PHK terlebih ditengah wabah saat ini tentu menjual aset-aset berharga didalam rumah menjadi solusi untuk memenuhi kebutuhan rumah tangganya. Namun hal demikian tidak menjadi solusi si miskin dapat terhindar dari kelaparan, sehingga ketika barang-barang yang telah dijual habis maka mencuri pun menjadi jalan buntu.

Padahal dalam situasi seperti ini seharusnya negara harus siap hadir untuk mengatasi permasalahan sosial ditengah-tengah masyarakat. Apalagi hal ini berujung pada tingkat kelaparan yang tentunya akan berpengaruh pada tingkat eksistensi masyarakat. Jika berkaca pada situasi saat ini, negara hanya terfokus pada pembangunan infrastruktur, serta melayani kebutuhan-kebutuhan para kapitalis asing maupun swasta. 

Permasalahan kelaparan bisa terjadi kapan saja meskipun ditengah wabah saat ini. Maka didalam islam, khilafah berperan dalam produktivitas tanah-tanah melalui subsidi kepada para petani. Dalam hal ini tanah yang diperuntukan pun harus diperhatikan yaitu tanah yang tidak berpemilik yang kemudian dikelola oleh negara. Dengan adanya subsidi berupa bibit, pupuk maupun alat-alat pertanian tersebut akan memudahkan para petani untuk bercocok tanam dan menjual hasil pertaniannya.

Selain itu, Jika tidak terjadi keseimbangan maka negara segera melakukan keseimbangan dengan memenuhi kebutuhan stock dengan cara mendapatkan dari daerah lain atau impor dari luar negeri. Itu pun bersifat sementara, karena pemerintah harus melakukan kemandirian dari sisi pertanian. Kebijakan impor akan dilarang jika menjadikan posisi negara mejadi lemah karena distir oleh negara yang mengekspor.

Kebijakan memenuhi kebutuhan stock bahan pangan pernah diterapkan ketika negara terkena dampak suatu wabah. Hal ini dapat kita lihat contoh bagaimana tindakan Khalifah Umar ra ketika terjadi musim paceklik di Madinah. Beliau mengirim surat kepada Abu Musa ra di Bashrah : “Bantulah umat Muhammad saw!” setelah itu ia pun mengirim surat yang sama kepada ‘Amr bin al-‘Ash ra di Mesir. Kedua gubernur ini mengirimkan bantuan ke Madinah dalam jumlah besar, meliputi makanan dan bahan pokok berupa gandum. Bantuan ‘Amr ra dibawa melalui laut hingga sampai ke Jeddah kemudian dari sana baru dibawa ke Mekkah. (Al-Bidayah wa an-Nihayah, 7/103; At-Thabaqat al-Kubra 3/310-317).

Bahkan ketika negara Irlandia merasakan bencana kelaparan, maka Khilafah Turki Ustmaniyah juga membeirkan bantuan. Mary McAleese (Presiden ke-8 Irlandia Tahun 1997 – 2011) dan termasuk bagian dari anggota Delegasi Gereja Katolik menyatakan : “Sultan Ottoman (Khilafah Utsmani)  mengirimkan tiga buah kapal, yang penuh dengan bahan makanan, melalui pelabuhan-pelabuhan Irlandia di Drogheda. Bangsa Irlandia tidak pernah melupakan inisiatif kemurahan hati ini,”. Maka dari itu untuk mengenang jasa tersebut, logo bulan bintang Kekhilafahan Turki Ustmani menjadi logo salah satu klub sepok bola di Irlandia.

Demikianlah bagaimana islam mengatasi kelaparan maupun krisis pangan ketika bencana wabah melanda. Permasalahan ini tentu saja haruslah ada negara yang mengatur segala bentuk kebijakan disetiap bidang. Dengan negara menerapkan aturan islam secara menyeluruh inilah yang akan membawa kesejahteraan bagi umat.
Wallahu A'lam Bishshowab

Oleh : F Dyah Astiti

Publik kembali dikejutkan dengan pernyataan presiden RI untuk berdamai dengan covid-19. Menurut Presiden, masyarakat harus hidup berdampingan dan berdamai dengan covid-19.  Hal itu dilakukan karena informasi dari WHO yang menyatakan bahwa virus ini tidak akan hilang. Dari sini, masyarakat diajak beradaptasi untuk hidup normal tapi dengan standar yang memenuhi protokol kesehatan. Sering cuci tangan menggunakan sabun, menggunakan masker, menjaga kebersihan, mengonsumsi makanan yang bergizi. membawa hand sanitizer dan semprotan desinfectant. Selain acuan informasi dari WHO  bahwa virus ini tidak akan hilang. Pernyataan pemerintah ini mantab dikeluarkan karena pemerintah mengklaim pandemi COVID-19 berhasil dikendalikan. Klaim itu didasari kurva penambahan kasus baru yang terus menurun dalam beberapa hari. Pemerintah bahkan sudah bicara soal prediksi waktu kehidupan akan kembali normal (tirto.id,12/05/2020)

Namun menurut Tim Peneliti Eijkman-Oxford Clinical Research Unit (EOCRU) menyatakan hingga saat ini Indonesia belum menampilkan kurva epidemi. Mereka meragukan klaim penurunan kasus Covid-19 yang disampaikan sebelumnya(theconversation, 8/5/20). Bagaimana mungkin dikatakan melandai namun kurva epidemi saja belum ditunjukkan. Sedangkan dalam membuat kurva epidemi diperlukan data-data yang akurat. Tidak cukup hanya sekedar jumlah kasus harian. Apalagi Indonesia mengalami keterbatasan dalam pengujian reaksi berantai polimerase(PCR), khususnya soal laboratorium dan reagen.

Hal itu senada dengan yang disampaikan oleh para pakar epidemiologi. Para pakar menilai klaim itu didasarkan pada kurva dan cara membaca data yang keliru. Pakar epidemiologi dari Universitas Indonesia Syahrizal Syarif mengatakan setidaknya, penurunan kasus harus terjadi dalam waktu 14 hari untuk mengatakan wabah hampir selesai(tirto.id,12/05/2020). Keputusan pemerintah yang terlalu cepat menilai bahwa kurva epidemi telah melandai, justru akan menimbulkan masalah besar. Apalagi ketika itu tidak didasari data yang akurat. Bisa saja informasi kurva melandai di telan mentah-mentah masyarakat. Menjadikan masyarakat merasa aman untuk kembali beraktifitas untuk memenuhi kebutuhannya. Di tambah penggunaan diksi "damai" dengan covid-19. Belum lagi pelonggaran-pelonggaran yang terjadi, seperti moda transportasi. Hal ini berpotensi justru menjadikan kondisi semakin buruk bukan semakin mereda. Semua dilakukan semata-mata karena alasan ekonomi. Agar masyarakat kembali produktif.

Kondisi ini tentu sesuatu yang tak bijak. Menggambarkan bahwa pertumbuhan ekonomi lebih utama dari keselamatan jiwa rakyat. Namun, memang seperti itulah ciri khas sistem kapitalisme. Sistem yang memandang manfaat adalah segalanya. Pertumbuhan ekonomi adalah yang utama. Meskipun mengkesampingkan keselamatan jiwa masyarakat.  Produktifitas masyarakat dalam perekonomian adalah sesuatu yang haru terus terpelihara. Negarapun hanya sekedar regulator yang kehilangan peran sebagai pengurus urusan masyarakat.

Kondisi tersebut sangat berbeda dengan Negara yang menerapkan Islam. Dalam Islam, pemimpin memiliki dua fungsi utama. Yaitu sebagai raa’in(pengurus) dan junnah (penjaga) bagi masyarakat. Fokus negara hanyalah mengurusi urusan masyarakat dengan islam. Termasuk menjaga keselamatan jiwa. Penerapan islam secara kaffah di seluruh bidang menjadikan negara sangat berhati-hati dengan kebijakan yang dikeluarkan. Karena setiap kebijakan akan dipertanggung jawabkan pada Sang pemilik kehidupan. Permasalahan mengukur kurva epidemi akan diserahkan pada ahlinya.  Sebelum membuat keputusan, pemimpin muslim akan menunggu hasil analisis dari para ahli. Agar kebijakan yang dikeluarkan tidak srampangan.

Wallahu a'lam bishshowab.


(Vlog: Hendrix Lumbanraja) 

MENTAWAI (NUSANTARANESWS. NET) -
Kapolres Kepulauan Mentawai buka puasa bersama dengan Jurnalis di Makopolres Kabupaten Kepulauan Mentawai. Jalan raya tuapeijat km. 9. Kamis (21/5/2020)

Sambil menunggu buka puasa, kapolres Mentawai Dody Prawiranegara serta jajaran bersenda gurau dengan wartawan sebelum berbuka.

Selain itu, Kapolres Kabupaten Kepulauan Mentawai AKBP Prawiranegara membagikan paket bingkisan/Parcel lebaran kepada sejumlah insan pers yang bertugas dilingkungan Bumi Sikerei dalam menyambut Lebaran Idul Fitri 1441 H, Sabtu (21/5/2020).

Penyerahan paket lebaran dilakukan secara langsung oleh Kapolres Kepulauan mentawai AKBP Dody Prewiranegara kepada jurnalis mengatakan, paket lebaran merupakan wujud kepedulian Polri terhadap insan pers sebagai mitra kerja. Selain itu jurnalis merupakan garda terdepan dalam memberikan Infomasi COVID-19 kepada masyarakat atas kinerja Polri dalam penanganan Covid-19 maupun pemberitaan kegiatan kita.
Kapolres berharap, dengan adanya pemberian bingkisan lebaran ini dapat semakin mempererat sinergi antara Polri, khususnya Polres Kepulauan mentawai dalam berbagai bidang terutama media informasi. Katanya

Di tempat terpisah wartawan Listassumbar. Id Melisa, mengucapkan terima kasih kepada Kapolres dan jajarannya yang telah peduli terhadap jurnalis dengan memberikan bantuan paket lebaran Idul Fitri 1414 H.

"ini bentuk kepedulian Polri terhadap jurnalis, untuk itu mewakili jurnalis bertugas di Polres Kepulauan Mentawai kami ucapkan terima kasih," Kesannya. (Lumbanraja).





Oleh : Kamilahusin Amiluddin, S.S 
(Guru, Aktivis Dakwah dan Pemerhati Generasi)

Sekitar 2 bulan sudah pandemi masih melanda negeri Indonesia, tenaga medis pun masih berupaya dan berjuang keras dalam menyembuhkan pasien-pasien yang terpapar covid 19. Semakin hari kasus positif pun meningkat tetapi pasien yang sembuh juga semakin bertambah. Namun hal ini tak lantas membuat sebagian orang merasa lega karena seperti yang telah kita ketahui kebijakan PSBB tak sepenuhnya berjalan dengan baik. Bahkan semakin tak kondusif dengan di bukanya kembali berbagai tempat hiburan, restoran, mall bahkan transportasi darat dan udara kembali beroperasi sehingga lautan manusia terlihat sangat penuh di segala tempat. 

“Anggota Komisi Agama DPR RI John Kenedy sangat menyayangkan kebijakan-kebijakan tersebut, bagaimana mungkin dalam situasi seperti ini di mal-mal penuh sementara masjid tetap di kunci, ada apa ini?” (CNN Indonesia Selasa 12/05/20)

Kemudian seorang ahli Epidemiolog pun angkat bicara 
‘Seperti pelarangan mudik misalnya, tapi ternyata ada pelonggaran. Ini kan bertolak belakang,” Hermawan Saputra kepada CNN Indonesia (Jumat 15/05/20)

Jika kita mampu berfikir dengan akal maka seharusnya para Ulama wajib mengkritik kebijakan-kebijakan yang plin plan ini, mengapa tempat-tempat hiburan atau keramaian yang sifatnya duniawi kembali ramai dan aktif lalu tempat beribadah tetap di tutup. Apakah ini permainan sistem sekulerisme dan kapitalis? yang seakan perlahan ingin menjauhkan umat muslim dari Agamanya lalu tidak mengutamakan kepentingan masyarakat, kesehatan jutaan nyawa banyak orang. 

Ulama (MUI, PA 212, Da’i) mempertanyakan ironi kebijakan pemerintah yang memihak kepentingan korporasi dan mengabaikan kepentingan rakyat serta menghambat kepentingan ibadah umat. Pemerintah cenderung tidak adil dalam mengambil sebuah kebijakan karena yang difikirkan adalah bagaimana untuk terus meningkatkan ekonomi tanpa melihat sedikitpun kondisi masyarakat ditengah pandemi ini. 

Karena harusnya kondisi seperti ini justru membuat kita sadar pentingnya kita mendekatkan diri kepada Allah, memperbanyak amalan shalih, memperbanyak munajat kepada sang Khaliq, mengetuk pintu Allah agar segera mengangkat wabah ini. Bukan menebar kezhaliman dengan mengabaikan segala aturan yang harusnya mampu mengurangi angka kematian pasien positif. 

Harusnya benar-benar disadari, kebijakan sejenis ini tidak mengantarkan pada solusi tetapi akan melahirkan persoalan baru (gejolak rakyat). Semestinya ulama bersuara lebih lantang untuk mengangkat setiap jenis aspirasi umat yang menjerit akibat kebijakan sistem zhalim rezim kapitalis. Juga mengangkat kritik bahwa wabah covid selayaknya menyadarkan agar kembali pada solusi syariah.
Wallahu’alam bisshowab


Teks foto: Mukhtaruddin alias Maop saat menyerahkan bantuan paket lebaran  Kepada anak yatim dan dhuafa.

Aceh Nusantaranews,Upaya mengantisipasi meluasnya  penyebaran Corona Virus di tanah air, pemerintah telah melahirkan berbagai kebijakan dan regulasi yang berdampak langsung pada sektor ekonomi, tidak terkecuali di Provinsi Aceh. Terganggunya mata rantai ekonomi, tentu yang paling berat dirasakan oleh kelompok rentan, yaitu  anak yatim dan kaum dhuafa. Apalagi saat ini umat Islam, akan menyambut hari besar Idul Fitri 1441 H.

 Demikian disampaikan oleh Ketua Umum FORBA Aceh Mukhtaruddin Maop pada acara penyerahan bingkisan lebaran untuk anak yatim dan kaum dhuafa, di Gampong Leu Ue Darul Imarah Aceh Besar, Rabu, 20/05/2020.

Menurut  Maop, kondisi tersebut telah menyentuh rasa empaty segenap pengurus DPP FORBA Aceh untuk memberikan sedikit bingkisan lebaran kepada mereka yang membutuhkan.

Pada kegiatan kali ini, Forba Aceh menyediakan 20 paket untuk ibu janda dhuafa dan 10 paket paket untuk anak yatim yang diserahkan langsung oleh Ketua Umum Forba Aceh Mukhtarudin Maop, para penasehat Forba  Nasir Gurumud, Abu Seulimum dan didampingi oleh Geucik dan Imum Menasah Gampong Leu Ue, serta sejumlah pengurus DPP FORBA Aceh.

Selesai pembagian paket bikisan lebaran, selanjutnya dilanjutkan dengan berbuka puasa bersama, turut dihadiri sejumlah anggota, pengurus dan penasehat Forba, tokoh masyarakat  dan tokoh pemuda Gampong Leu Ue Aceh Besar.(*)

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.