Latest Post

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan banjir bank banten banwaslu banyumas banyuwangi Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita Bernas BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur Fiture FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar Golkar Pasaman gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinj Opink organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir

Foto : (Lumbanraja) 

MENTAWAI (NUSANTARANEWS. NET -Pemerintah Kabupaten Kepulauan Mentawai memberlakukan aturan sementara larangan kunjungan bagi warga negara asing (WNA) ke Bumi Sikerei, bukan dilarang karena adanya COVID19.

Komandan Angkatan Laut Mentawai, Letkol. Anis Munandar Letkol menyebutkan larangan sementara ini akan diterapkan untuk mengantisipasi virus corona atau Covid19 masuk ke wilayah Mentawai.

“Hari ini, kami telah menginterogasi seorang wisatawan Bule yang berasal dari Negara New Zealand bernama Grant Alber Warga New Zealand, yang konon katanya ia mengaku tinggal di Padang selama tujuh bulan. Ia lolos dari pengawasan Kapal Mentawai Fast dari Padang menuju Tuapeijat Kepulauan Mentawai untuk menikmati suasana lebih baik di Mentawai. Katanya. Rabu (25/3/2020)


Sejumlah larangan ini dilakukan dengan Surat Edaran (SE) Bupati Kepulauan Mentawai 4432/156/Bup tentang pencegahan penyebaran covid 19 di Kepulauan Mentawai dan menindaklanjuti surat Gubernur Sumatera Barat nomor 360/322/BPBD pada 16 Maret 2020 perihal penanganan covid 19 di Provinsi Sumbar, atas turunan dari SE Menteri Dalam Negeri Nomor 440/2436/SJ tentang pencegahan penyebaran corona virus atau covid 19.

Letkol. Anis Munandar Letkol Anis Munandar, Tidak ada alasan untuk tinggal di Mentawai apapun alasanya,  karena aturannya sudah ada. Jadi harus dikembalikan biarpun sudah sampai Tuapeijat dan jam 3 sore dikembalikan ke Padang lagi dengan aturan yang sudah di edarkan.


Ia mengimbau kepada pemilik kapal mentawai fast ataupun yang ada di Bungus, ikuti aturan yang sudah diterapkan oleh jangan kecolongan lagi untuk orang asing masuk artinya ditunda sementara bukan dilarang, hal ini untuk mencegah masuknya Virus Corona karena itu untuk pencegahan kita mengeluarkan larangan ini untuk melindungi masyarakat agar tidak tertular COVID-19 yang sudah merebak dibanyak tempat. Pungkasnya. (Lumbanraja)



Oleh: Etti Budiyanti, SE
Member Akademi Menulis Kreatif dan Komunitas Muslimah Rindu Jannah Jember

Kesetaraan gender merupakan isu yang secara intensif dibicarakan. Sejak tahun 1975 dalam  Konferensi Dunia tentang perempuan di Meksiko, Kopenhagen, Nairobi, sampai Konferensi di Beijing  tahun 1995. Pada tahun 1995, dalam Konferensi Dunia tentang Perempuan yang keempat di Beijing, dihasilkan apa yang dikenal sebagai Beijing Platform for Action yang merupakan landasan aksi bagi negara-negara di dunia untuk melaksanakan CEDAW.

Platform for Action atau Kerangka Aksi ini memberikan fokus pada 12 area kritis, yang harus dilaporkan setiap 5 tahun yaitu: (1) Perempuan dan Kemiskinan; (2) Perempuan dan Pendidikan; (3) Perempuan dan Kesehatan; (4) Kekerasan terhadap Perempuan; (5) Perempuan dan Konflik Bersenjata; (6) Perempuan dan Ekonomi; (7) Perempuan dalam Kekuasaan dan Pengambilan Keputusan; (8) Mekanisme Kelembagaan untuk Memajukan Perempuan; (9) Hak-hak Azasi untuk Perempuan; (10) Perempuan dan Media Massa; (11) Perempuan dan Lingkungan Hidup; (12) Anak Perempuan         

Dalam hal perempuan dan pendidikan, meskipun ada kemajuan dalam pendidikan selama 25 tahun terakhir, masalah-masalah  perempuan dan anak perempuan masih terjadi di seluruh dunia. Hal ini diungkapkan dalam laporan yang dirilis UNICEF, Entitas PBB untuk Kesetaraan Gender dan Pemberdayaan Perempuan (UN Women), dan Plan International, Rabu, 4/3/2020. 

Laporan setebal 40 halaman berjudul “Era Baru untuk Anak Perempuan, Merangkum Kemajuan 25 Tahun”, yang dirilis menjelang sesi ke-64 Komisi Status Perempuan, memaparkan  saat ini terdapat sekitar 1,1 miliar anak perempuan di dunia, dimana anak perempuan yang putus sekolah 79 juta orang. Untuk tingkat sekolah dasar jumlah anak perempuan putus sekolah  5,5 juta lebih banyak   dibandingkan anak laki-laki.       

Pada 1995, Deklarasi dan Platform Aksi Beijing dunia, agenda kebijakan paling populer untuk kesetaraan gender, dengan visi menentang konversi terhadap wanita dan anak perempuan. Namun, 25 tahun kemudian koreksi dan stereotip yang membantah masih ditemukan.

Harapan hidup anak perempuan semakin tinggi dengan bertambahnya tahun, namun bagi banyak orang, kualitas kehidupannya masih jauh dari harapan.

Pada tahun 2016, terdapat 70 persen korban perdagangan perempuan dan anak perempuan. Selain itu, 1 dari setiap 20 anak perempuan usia 15-19 tahun, atau sekitar 13 juta anak perempuan, mengalami kasus pemerkosaan.

Di Indonesia, faktor ekonomi dan patriarki seolah menjadi hal yang tak dapat dielakkan oleh kaum perempuan. Padahal, menurut psikolog pendidikan Reky Martha, pendidikan dapat menjadikan peluang perempuan menyejahterakan hidupnya. 

Sebagian besar keluarga di Indonesia akan berpikir ulang saat dibenturkan masalah ekonomi. Lebih baik menyekolahkan anak laki-laki yang akan bertanggung jawab terhadap keluarga daripada menyekolahkan anak perempuan yang pada akhirnya hanya berperan di kisaran dapur, sumur dan kasur. Anak perempuan lebih didorong untuk bekerja, sementara anak laki-lakinya bersekolah tinggi. 

Sebenarnya, peluang bagi perempuan untuk mengambil posisi di ranah akademis kian bertambah dari waktu ke waktu. Namun, bukan berarti aneka sandungan tidak lagi mereka temui di sana.

Pendidikan tinggi adalah sebuah kemewahan bagi kaum wanita. Entah dengan "senjata" interpretasi agama, stereotip peran gender yang mengakar dalam budaya setempat, mitos-mitos, atau tindakan represif yang membungkus ketidakpercayaan diri sebagian pihak, perempuan dipaksa mundur menuntut ilmu tinggi. 

Kasus-kasus di atas menunjukkan bahwa solusi kesetaraan gender dalam pendidikan perempuan yang digaungkan BPFA itu belum bisa menuntaskan masalah perempuan seperti kekerasan, ekonomi dan lain-lain.    

Arah Pendidikan Perempuan Rezim Sekuler

Di bawah rezim sekuler, pendidikan anak perempuan diarahkan untuk menjadikan mereka penggerak ekonomi.

Berbagai perjanjian telah  mempromosikan gagasan bahwa kurikulum pengajaran negara-negara dunia harus diubah untuk memasukkan konsep kesetaraan gender ke dalam buku-buku teks. Selain itu, gagasan tentang pentingnya keterlibatan perempuan dalam pekerjaan demi memberikan kehidupan yang layak harus dipromosikan, sehingga anak-anak perempuan yang berpendidikan akan berprinsip bahwa memasuki dunia kerja adalah tujuan penting dalam hidupnya yang tidak akan ia lepaskan, dan sampai ia yakin bahwa ia memiliki kemampuan dan ambisi dalam pekerjaan yang tidak lebih rendah dari laki-laki.

Oleh karenanya, tujuan dari pendidikan dan pelatihan perempuan dan anak perempuan di bawah rezim sekuler yang mengimplementasikan agenda kesetaraan gender, diarahkan untuk menjadikan mereka penggerak roda ekonomi, bukan dalam rangka memberikan hak dasar akan pendidikan itu sendiri serta memperkaya pengetahuan dalam diri perempuan dan anak perempuan untuk benar-benar bermanfaat bagi diri mereka sendiri, masyarakat, dan umat manusia di dunia ini dan di akhirat. 

Selain itu, laporan Pemantauan Pendidikan Dunia UNESCO, mengklaim bahwa jika semua anak perempuan di Afrika sub-Sahara dan Asia Selatan dan Barat mengenyam pendidikan menengah, persentase kehamilan di bawah usia 17 tahun akan turun sekitar 60%. Ini jelas menunjukkan hubungan antara menyediakan pendidikan anak perempuan dengan mengendalikan ukuran populasi di berbagai negara demi membatasi persaingan dengan negara-negara kapitalis barat atas sumber daya.

Solusi Islam Tentang Pendidikan Perempuan

Pendidikan dalam Islam bertujuan membentuk generasi yang berkepribadian Islam, memahami tsaqofah Islam dan menguasai ilmu kehidupan. 

Pendidikan bagi perempuan dimaksudkan untuk membantu peran dan kedudukan perempuan dalam aktivitas  sehari-hari. Dalam  Islam,  perempuan memiliki kedudukan yang tinggi dan mulia, yaitu : (1) sebagai hamba Allah Swt; (2) sebagai seorang istri; (3) sebagai seorang ibu; dan (4) sebagai bagian dari masyarakat.

Pertama, perempuan sebagai hamba Allah. Perempuan juga mempunyai tanggung jawab yang sama dengan laki-laki, yaitu mengabdikan diri kepada Allah Swt, sebagaimana dalam Surah ad-Dzariyat ayat 56:

"Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdi kepada-Ku". 

Dari ayat tersebut sangat jelas bahwa hakikat hidup manusia termasuk perempuan adalah untuk beribadah kepada Allah, tidak ada perbedaan sama sekali antara laki-laki dan perempuan sebagai hamba Allah kecuali ibadah masing-masing.

Kedua, sebagai seorang istri. Perempuan mempunyai pengaruh yang penting terhadap ketenangan jiwa seorang suami. Dalam surah ar-Rum ayat 21 disebutkan: 

"Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu istri-istri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya diantaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berpikir."  

Sepasang suami istri layaknya adalah dua orang sahabat yang saling menenangkan dalam kondisi apa pun, untuk mampu menenangkan suami maka istri haruslah memahami keterampilan-keterampilan psikologi, dan ini hanya akan dimiliki pasangan khususnya istri adalah orang yang cerdas.

Ketiga, sebagai ibu. Sesuai dengan fitrahnya, tugas melahirkan anak terletak pada perempuan. Proses hamil dan melahirkan merupakan sebuah proses yang berat. Sebagai penghargaan terhadap beratnya tanggung jawab perempuan, Al-Qur'an dengan tegas mendahulukan ibu dari ayah. Dalam Surah Luqman ayat 14 disebutkan: 

"Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu- bapanya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada dua orang ibu bapakmu, hanya kepada-Kulah kembalimu". 

Namun, proses mendidik dan membesarkan anak adalah tugas laki-laki dan perempuan. Hal ini  tercantum dalam Al-Qur'an yang menggambarkan tugas mendidik anak  dilakukan oleh Luqman Hakim. Pun dalam hadis-hadis dijelaskan bagaimana tugas mendidik dilakukan oleh perempuan. Oleh sebab itu, dapat dikatakan perempuan memiliki tugas dan peran yang luar biasa terkait kedudukannya sebagai ibu. 

Keempat, adalah sebagai anggota masyarakat. Secara umum perempuan adalah bagian dari masyarakat sehingga memiliki tanggung jawab terhadap lingkungan serta kondisi sosialnya terutama dalam menjalankan tanggung jawab amar ma'ruf nahi mungkar. 

Dari keempat kedudukan perempuan di dalam Islam dapat disimpulkan bahwa perempuan adalah makhluk mulia yang penting dalam kehidupan baik sebagai diri pribadi, istri, ibu dan anggota masyarakat, tidak ada perbedaan antara perempuan dan laki-laki dalam hal kemuliaan dan kedudukan.

Melihat mulianya kedudukan   perempuan, maka Islam menekankan pentingnya pendidikan bagi perempuan. Islam tidak melarang perempuan dalam menuntut ilmu asalkan tidak meninggalkan kedudukan mulianya yang telah diberikan Allah kepadanya. 

Penekanan Islam terhadap pendidikan perempuan dapat dilihat, pertama pada masa periode Nabi Muhammad saw. ini perempuan mendapatkan kedudukan yang terhormat dan setara dengan laki-laki.  

Sebelumnya, kaum perempuan mendapatkan kedudukan yang sangat rendah dan hina. Hina, hingga kelahiran seorang anak perempuan dianggap suatu aib dan harus dibunuh saat lahir. 

Dalam sebuah riwayat disebutkan bahwa Rasulullah menganjurkan agar istrinya diajarkan menulis. Untuk itu beliau berkata kepada Asy-Syifa (seorang penulis di masa Jahiliyah), "Tidak maukah Anda mengajarkan mantera kepada Hafsah sebagaimana engkau telah mengajarkannya menulis?"

Kedua, pada periode sahabat. Pada masa ini telah banyak bermunculan ahli ilmu agama dan pengetahuan, seperti Hafsah istri Rasul yang pandai menulis, Aisyah binti Sa'ad yang juga pandai menulis, serta istri rasul Siti Aisyah yang pandai membaca Al-Qur'an dan beliau adalah seorang ahli fikih yang telah diakui oleh ahli fikih lainnya, dan beberapa perempuan yang ahli dalam bidang kritik sya'ir dan lain sebagainya. Pada masa kemelut  antara khalifah Ali dan Mu'awiyyah, ada beberapa perempuan yang ikut dalam kancah politik dalam membantu Ali untuk melawan Mu'awiyyah.

Ketiga, pada masa dinasti Abasiyyah. Pada saat itu, Islam telah tersebar luas.   Pun kebudayaan serta kemajuan pada masa Bani Abbas di bagian Timur dan Barat, telah memunculkan para perempuan yang ikut dalam kegiatan intelektual dan kesenian, pengetahuan agama, sastra dan kesenian. Bahkan para budak perempuan mempunyai kesempatan yang besar untuk mempersiapkan diri dalam bidang sastra dan kesenian sehingga harga budak perempuan tersebut menjadi lebih tinggi sesuai dengan kecakapan yang dimilikinya.

Hal di atas  membuktikan bahwa pendidikan untuk perempuan sangatlah penting, mengingat kedudukan yang diberikan kepada perempuan yang begitu mulia. Oleh karena itu, perempuan seharusnya aktif mencari ilmu apa saja, agar berwawasan luas karena kewajiban sebagai seorang istri dan ibu mengharuskannya cakap mengurus keluarga, sehingga terciptalah generasi yang cemerlang. 

Tak perlu meributkan masalah gender, karena Islam memandang laki-laki dan perempuan memiliki hukum-hukum syariah yang mensolusi aktivitas masing-masing.

Wallahu a'lam bishshawab.


N3 Limapuluh Kota - Tak hanya areal perkantoran, pasar serta tempat ibadah saja yang menjadi sasaran untuk disemprotkan cairan disinfektan sebagai antisipasi penyebaran virus corona. Melain hampir semua tempat titik keramaian tak luput untuk disemprotkan.


Di Kabupaten Limapuluh Kota, panti sosial juga jadi sasaran untuk disemprotkan cairan disinfektan oleh pemerintah setempat. Wakil Bupati, Ketua DPRD, Basarnas serta BPBD turun langsung dalam mencegah penyebaran Covid-19 itu.  Dua panti yang didatangi, yakni panti jompo Yayasan Jasa Ibu di Nagari Situjuah Tungkar dan Panti Asuhan Yayasan Ibrahim  Situjuah Nagari Situjuah Batua 


Untuk panti jompo, ada belasan kamar tempat tinggal bagi usia lanjut yang disemprot cairan disingektan. "Ada 27 penghuni panti jompo ini,"ucap pengelola Yayasan Jasa Ibu. Selain dilakukan penyemprotan, juga diberikan masker gratis ke seluruh penghuni panti jompo serta pengelola dan masyarakat sekitar panti tersebut.

Kemudian, hal yang sama juga di lakukan dipanti asuhan Yayasan Ibrahim Situjuah. Di yayasan tersebut, ruangan yang sedang dimanfaatkan anak-anak untuk belajar, langsung disemprot.

Wakil Bupati Limapuluh Kota Ferizal Ridwan mengatatakan, penyemprotan tersebut untuk antisipasi agar tidak merebaknya penyebaran virus corona, apalagi ke panti jompo tempat para lansia menetap. "Orang lanjut usia sangat rentan dan mudah menyebarnya virus corona. Karena itu, panti jompo sangat penting untuk disemprot,"terang Ferizal Ridwan.

Menurut Ferizal, terhadap barang sumbangan dari donatur yang dikirim untuk panti jompo,  sangat rentan terhadap penyebaran virus Covid-19. "Karena itu perlu di semprotkan disinfektan. (Rel/*)


.
Pati  - Peran aktif para Babinsa dalam setiap kegiatan di desa binaannya masing-masing merupakan konsekuensi sebagai aparat Teritorial dalam tugasnya sehari-hari.
Kondisi serta situasi yang dinamis setiap saat berubah menuntut para Babinsa diharapkan dapat menyesuaikan diri serta beradaptasi dilingkungan serta harus dapat bersinergi bersama Instansi yang lain. Seperti yang dilaksanakan oleh Serda Darmanto Babinsa Klayusiwalan Kecamatan Batangan Kabupaten Pati Bersama Bhabinkamtibmas dan Masyarakat melaksanakan penyemprotan Cairan Disfektan di SDN Klayusiwalan dan Masjid desa setempat guna pencegahan penyebaran Virus Corona.Rabu, 25/03/2020.

Selain melaksanakan penyemprotan Babinsa bersama Bhabinkamtibmas juga sekaligus sosialisasi aktif menyampaikan himbauan serta informasi seputar bahaya serta mengingatkan tentang pencegahan penyebaran virus Corona dengan membiasakan hidup sehat serta mematuhi semua himbauan pemerintah untuk melaksanakan Pembatasan sosial atau menjaga jarak dengan tidak berkerumun dan berkumpul dengan banyak orang adalah serangkaian tindakan pengendalian infeksi untuk menghentikan atau memperlambat penyebaran penyakit menular.

.


Serda Darmanto juga menghimbau kepada masyarakat supaya tidak panik namun tetap waspada dengan melaksanakan pencegahan penyebaran virus melalui cara yang dapat dilakukan yakni selalu mencuci tangan sebelum dan sesudah beraktivitas, makan makanan sehat dan bergizi seimbang.

Berolah raga dan istirahat yang cukup, menjaga kebersihan diri dan lingkungan,  menghindari tempat-tempat keramaian, membatasi jabat tangan dan menggantikannya dengan salam,  menggunakan masker bila bersin-bersin dan batuk dan apabila mengalami sesak nafas agar segera berobat ke puskesmas atau rumah sakit terdekat.
"Kami berharap apa yang kami lakukan ini dapat membantu pemerintah dalam penanggulangan penyebaran virus Corona dan semoga dapat bermanfaat untuk masyarakat demi kebaikan bersama," ucap Darmanto.
(m@s/snpt)


Foto:(Lumbanraja) 

MENTAWAI (NUSANTARANEWS. NET) - Pementah Kabupaten Kepulauan Mentawai,  Melalui Dinas Kesehatan (Dinkes) Kepulauan Mentawai mengimbau kepada masyarakat Wilayah Bumi Sikerei agar melakukan pola hidup sehat dan menjaga kebersihan lingkungan. Hal itu untuk meminimalisir penularan Covid-19.


Adanya imbauan, Pemerintah pusat telah mengumumkan secara resmi kasus virus corona yang terjadi di Indonesia.


Meski belum ada kasus virus corona di Wilayah Mentawai, pemerintah daerah telah melakukan langkah antisipatif. Bahkan, dinas kesehatan terus memberikan edukasi bahwa menjaga pola hidup sehat lebih penting dari membeli masker.


Kepala Dinas Kesehatan Kepulauan Mentawai, Lahmuddin Siregar menyebutkan, masker merupakan salah satu upaya agar tak tertular virus corona. Namun, menjaga kesehatan dan pola hidup bersih lebih sangat penting bagi kehidupan keluarga.


"Ingat tetap oftimis dalam menjaga pola hidup bersih dan sehat seperti olahraga teratur cuci tangan dengan sabun menggunakan air yang lebih aman," katanya, Rabu (25/3/2020).


Diungkapkan Lahmuddin, saat ini di wilayah tuapeijat belum ada kasus virus corona. Untuk memantau orang dengan resiko (ODR), pihaknya terus melakukan pemantauan secara terus-menerus mulai dari tingkat desa hingga kabupaten.


"Memang ada odr (orang dengan resiko) yakni warga yang dari negara terjangkit, namum tak ada sesuatu yang dikhawatirkan," imbuhnya.


Soal banyaknya permintaan masker sehingga stok langka, Lahmuddin Siregar gerak cepat melakukan peninjauan ke beberapa langsung dipelabuhan tuapeijat untuk kegiatan pengecekan sterilisasi penumpang yang turun dari kapal MV Ocean 15 Mentawai Fast.


Hasilnya sudah dilaksanakan team untuk melakukan tugas. Ia mengimbau ke masyarakat agar tidak panik dan terus menjaga kesehatan.


“Warga jangan panik bila tidak ada masker, jaga kesehatan tubuh dengan makan yang cukup, istirahat yang cukup, minum vitamin bila perlu, agar masyarakat lebih mementingkan menjaga pola hidup sehat dan bersih agar tidak tertular Covid-19. Pungkasnya. (Lumbanraja)

Penulis : Sumiatun 
(Komunitas Pena Cendekia Jombang)

Mahkamah Agung (MA) memutuskan untuk membatalkan Peraturan Presiden (Perpres) No 75 Tahun 2019 tentang Jaminan Kesehatan yang mengatur kenaikan iuran BPJS Kesehatan sebesar 100 persen bagi peserta Pekerja Bukan Penerima Upah(PBPU). Pembatalan tersebut dilakukan sebagai tindak lanjut atas gugatan uji materi terhadap Perpres No 75 yang diajukan oleh Komunitas Pasien Cuci Darah Indonesia (KPCDI). Demikian dilansir dari kronologi.id, 10/03/2020.

Hal ini menjadi kabar baik bagi peserta BPJS Kesehatan dan membuat mereka sedikit lega. Namun sebaliknya, bagi Pemerintah justru putusan MA tersebut berdampak terhadap keuangan  BPJS Kesehatan dan kelangsungan penyelenggaraan Program Jaminan Kesehatan Nasional (JKN). Dimana diketahui sebelumnya bahwa keuangan BPJS mengalami defisit dan berhutang ke pihak Rumah Sakit. Pemerintah nampak keberatan dan kesulitan dalam mencari solusi atas kerugian atau defisit operasional BPJS tersebut.

Menurut DPR, penolakan terhadap kenaikan iuran BPJS untuk peserta PBPU (Pekerja Bukan Penerima Upah) kelas III yang jumlahnya mencapai 19,9 juta orang itu sangat memberatkan. Dan pemerintah diminta mencari solusi lain, seperti melakukan subsidi anggaran dan lain-lain.

Keruwetan keuangan dalam  BPJS Kesehatan  adalah bukti bahwa BPJS Kesehatan  bukanlah Jaminan layanan kesehatan oleh Pemerintah  bagi rakyat. Karena yang namanya Jaminan layanan kesehatan, untuk pendanaannya semestinya tidak  mengandalkan iuran dari pihak yang dijamin dalam hal ini rakyat, apalagi terkesan  dipaksa untuk membayar iuran dalam jumlah yang memberatkan tersebut. Lantas bagaimanakah solusi pendanaannya?

Islam telah mengajarkan bahwa kesehatan adalah termasuk kebutuhan utama rakyat, dan negara bertanggung jawab atas pemenuhannya. Negara wajib menjamin atas ketersediaan fasilitas dan layanan kesehatan bagi  rakyat. Pemerintah dalam sistem Islam, berfungsi sebagai Râ'in ( pelayan) umat. Pemerintah  akan memberikan fasilitas dan pelayanan kesehatan yang terbaik bagi masyarakat tanpa membedakan status sosialnya. Pemerintah bertanggung jawab sepenuhnya atas dasar hukum syara', bukan atas dasar untung dan rugi.

Demikian pula untuk sumber pendanaannya, tidak seperti pada masa di sistem kapitalis saat ini, jaminan layanan  kesehatan hanya mengandalkan sumber pendanaan dari iuran peserta BPJS. Iuran bersifat wajib dan jika telat  belum membayar atau tidak mampu lagi membayar, maka tidak berhak mendapat jaminan pelayanan. Negara ibarat pedagang yang sedang melayani pembelinya. Ada uang rakyat berhak mendapat layanan, namun jika tak ada uang jangan harap mendapat layanan kesehatan.

Dalam sistem Islam anggaran untuk penyediaan fasilitas dan layanan kesehatan sepenuhnya ditanggung oleh negara. Kas negara dalam sistem Islam disebut Baitul Mâl. Dari baitul mâl inilah anggaran bidang kesehatan dikeluarkan sesuai kebutuhan umat. Sumber pemasukan Baitul Mâl berasal dari  ghanimah (harta rampasan perang), kharaj (pungutan atas lahan pertanian pada tanah-tanah kharajiyah kafir muahad), jizyah (pungutan pada kafir dzimmi), pemasukan dari hak milik umum dengan berbagai macam bentuknya; pemasukan dari hak milik negara, 'usyur (cukai perdagangan pada perdagangan luar negeri yang diterapkan atas warga kafir muahad dan kafir harbi yang melewati perbatasan negara sebagai tindakan yang semisal atas pungutan yang mereka kenakan pada pedagang muslim yang melewati batas negara mereka), khumus (seperlima harta rikaz), dan sumber pemasukan lainnya . Dengan sumber pemasukan yang banyak pada Baitul Mâl , negara dalam sistem Islam tidak akan merasa berat untuk mengeluarkan anggaran untuk menjamin kebutuhan kesehatan bagi rakyatnya.

Demikianlah, negara dalam sistem Islam menjamin kesehatan rakyat dengan berbagai sumber pendanaan yang ditangani  Baitul Mãl. Maka tak ada alasan bagi negeri ini untuk merasa berat beralih ke sistem yang terbaik dari Allah SWT  ini. 
Wallahu 'a'lam bishshawab.



Sumatera Barat - nusantaranews.net,

Karang Taruna Provinsi Sumatera Barat beserta pengurus melakukan penyemprotan disenvektan dan pembagian masker di wilayah kota padang bertempat di Pasar Tradisional Alai, Kelurahan Alai Parak Kopi  Kecamatan Padang Utara serta beberapa titik lainnya, dalam rangka  Mencegah mata rantai penyebaran corvid-19 pada daerah yang belum tersentuh akan kegiatan tersebut. Rabu. (25/4/2020).

Atas intruksi Menteri  Sosial Juliahari P Batubara dikuatkan dengan Ketum Karang Taruna Didik Mukrianto serta Kebijakan Pemerintah Provinsi Sumatera barat melalaui Gubernur Irwan Prayitno Pilar sosial sebagai garda terdepan  dalam penanganan pencegahan corvid-19 untuk memutus mata rantai,hal ini di aplikasikan oleh pengurus Karang taruna Provinsi Sumatera Barat

Ketua Karang Taruna Sumatera Barat Mahdianur SE,MM atas Instruksi Menteri Sosial cepat tanggap dalam hal ini serta membentuk dalam satuan tugas Internal mencegah penyebaran Corvid-19 dengan Ketua Pelaksana H.Rahmat Saleh Nasution (Anggota DPRD Provinsi Sumatera Barat) untuk bergerak secepatnya dalam penangan pencegahan corvid-19 agar tidak merebak,hari ini dengan berjumlah 20 Orang pengurus langsung bergerak tanpa harus menunggu bantuan dari pihak manapun. 

Rahmat Saleh  Nasution Ketua Pelaksana berharap Pemerintah Sumatera Barat melaksanankan pergeseran anggaran pada APBD sumatera barat tahun 2020. Pergeseran anggaran bisa dilakukan dari alokasi anggaran Belanja.

Mana yang dianggap belum mendesak dan juga bisa dilakukan pergeseran dari perjalanan dinas baik eksekutif maupun legislatif digeser untuk belanja bantuan sosial bagi masyarakat Miskin, sebagai persiapan kalau sewaktu-waktu harus dilakukan kebijakan Lockdwon di sumatera barat. 

Dalam pelaksanaan dilapangan selama aktifitas di tengah tengah masyarakat mendapat tanggapan respon yang luar biasa serta tanggapan positif dan didukung penuh agar kegiatan ini terus dilakukan oleh karang taruna Provinsi serta ditindak lanjuti oleh Karang Taruna Kab/Kota Kecamatan serta Kelurahan, karena hal ini langsung dirasakan oleh Masyarakat sekitar. 

Khususnya sekitaran pasar Alai, pedagang merasa bersyukur apa yang dilakukan ini adalah harapan selama ini dengan adanya penyemprotan ini bisa kembali meningkatkan animo masyarakat kembali belanja ke pasar dan masyarakat  tidak takut lagi akan keraguan wabah corvid-19 yang sudah menjadi permasalahan Nasional.

Untuk langkah selanjutnya Ketua Karang Taruna Provinsi Sumatera Barat Mahdianur SE,MM berharap agar pilar pilar sosial harus bersinergi dan langsung bergerak serta berkerja sama untuk penangan dan pencegahan Corvid-19 dengan hal sederhana dilingkungan Keluarga serta masyarakat sekitar dengan menjaga kebersihan diri.
(In Psm).


Oleh: Abu Mush'ab Al Fatih Bala
(Pemerhati Politik Asal NTT)

Menurut salahsatu ilmuwan Australia, Indonesia akan dilanda 'badai' virus Corona (Jawapos.com,24/3/2020). Semoga Pemerintah RI bisa lebih waspada dan mau menerapkan kebijakan Lock Down. Sedangkan dalam negeri, ramai-ramai para wakil rakyat akan mengadakan tes kesehatan untuk mengetahui dirinya mengidap penyakit Corona atau tidak.

Seperti diberitakan oleh CNN pada tanggal 23/3/20, 575 anggota DPR akan menjalani tes kesehatan pada hari Kamis (26/3) atau Jum'at (27/3). Positif atau negatif pun hasilnya para anggota dewan yang terhormat akan dilayani dengan perawatan kesehatan.

Wajar saja jika publik melihat wakil rakyat sangat diuntungkan oleh jawabannya. semuanya dibiayai oleh negara. Bukankah para wakil rakyat berkuasa karena dipilih oleh rakyat sehingga mereka berhak menikmati setiap fasilitas yang diberikan oleh negara? Seperti kunjungan ke berbagai daerah dalam dan luar negeri serta fasilitas kesehatan.

Hal berbeda terjadi pada masyarakat biasa. Memang negara berencana mengimpor alkes (alat tes kesehatan) dari China untuk mengetes seseorang mengidap penyakit Corona atau tidak. Namun sayang kabarnya alat kesehatan itu tidak digunakan secara cuma-cuma atau gratis.

Rakyat pun harus bayar. Harga tes kesehatan untuk mengetahui adanya penyakit Corona dalam tubuh yang paling murah adalah Rp.275.000. Harganya berbeda tiap Rumah Sakit bahkan ada yang mematok seharga Rp.679.000. Diduga banyak orang tak akan mampu mengikuti tes tersebut disebabkan mereka berpenghasilan rendah. Padahal mayoritas rakyat di negeri ini membayar pajak.

Masyarakat berharap bisa menikmati fasilitas yang gratis seperti para anggota dewan yang dipilihnya. Mereka pun berharap Indonesia bisa lock down agar tidak menjadi seperti Italia yang merupakan salahsatu negara dengan rate fatality paling tinggi di dunia.

Ada harapan agar setiap warga Indonesia mendapatkan tes kesehatan gratis dari rumah ke rumah tanpa harus dikumpulkan secara massal di suatu tempat. Ada kekhawatiran virus Corona menyebar sangat cepat melalui perantaraan perkumpulan massa. Ada anggapan publik bahwa para pejabat lebih mementingkan kesehatan dan nyawanya daripada rakyat. Mereka merindukan para pemimpin yang lebih pro umat.

Para pemimpin yang peduli terhadap penderitaan rakyat sebenarnya ada dalam sejarah Islam (bukan dongeng atau mitos). Pemimpin ini tidak pernah melakukan pencitraan tetapi selalu dicintai Kaum Muslimin sepanjang zaman. Yang pertama adalah Rasulullah Muhammad SAW, yang menurut Michael H. Hart dalam bukunya "The One hundred - A rangking of the most influential persons in history"
(100 Tokoh Paling berpengaruh di Dunia, dinobatkan sebagai pemimpin paling berpengaruh nomer satu sepanjang masa). Beliau SAW mampu meletakkan peradaban Islam sebagai kekuatan yang berkontribusi terhadap dunia selama 14 abad lamanya hanya dalam kurun waktu 23 tahun. Rasulullah SAW dikenal sebagai Bapak pencegahan penularan penyakit Kusta.

Selanjutnya adalah Khalifah Umar bin Khattab ra, Beliau terkenal seorang pemimpin yang menolak menggunakan fasilitas negara seperti menerima gaji khalifah dan istana meawah sebagai kantornya. Beliau memilih tinggal di rumah sederhananya, tidur di atas pelepah kurma dan wajib blusukan setiap malam melihat kondisi masyarakat.

Pada saat wabah kelaparan melanda negaranya, Khalifah menolak makan makanan yang mewah. Beliau hanya makan roti kering yang dioleskan madu. Beliau mencari solusi agar masyarakatnya di Hijaz tidak kelaparan. Beliau memerintahkan gubernurnya di Mesir, Amr bin Ash ra untuk mengirimkan sejumlah unta yang panjang barisannya dari Mesir hingga kota Madinah (Shaikh Taqiyuddin An Nabhani, Ajhizah Daulah Islamiyah).

Khalifah Umar memerintah dengan sistem Islam sehingga masyarakatnya bertakwa. Pernah ada seorang anak yang menolak menjual domba tanpa sepemilik tuannya dan seorang gadis yang menolak mencampur susu murni dengan air. Khalifah Umar bin Abdul Aziz melanjutkan sistem kepemimpinan Rasulullah SAW. Pada masanya tak ditemukan orang miskin di Afrika.

Khalifah Umar bin Abdul Aziz tidak pernah korupsi. Beliau menggunakan dua jenis minyak untuk lampu di rumahnya. Jika tamu datang untuk urusan negara maka lampu negara yang dipakai. Jika tamu datang untuk urusan pribadi, lampu pribadi dipakai dan lampu negara dipadamkan. Beliau tidak seperti kebanyakan pejabat pada zaman sekarang yang memanfaatkan fasilitas negara untuk kepentingan pribadi.

Selain itu, Kekhilafahan Ustmani berhasil menyelamatkan negerinya dan Inggris yang terjangkit virus smallpox dengan vaksin khusus ini terjadi jauh sebelum Khilafah runtuh pada tahun 1924 dan Vaksin dikembangkan pada tahun 1960 oleh ilmuwan Barat bernama Jenner. Khilafah Ustmani dalam percaturan politik Internasional tidak pernah memonopoli perdagangan dan pernah menyumbang makanan ke Eropa pada saat musim kelaparan melanda benua tersebut.

Rakyat di Indonesia rindu para pemimpin Islam yang adil. Para pemimpin yang  empati terhadap penderitaan rakyat, tidak banyak pencitraan, mandiri, dan banyak melayani kepentingan masyarakat. Para pemimpin itu hanya bisa diwujudkan ketika Indonesia berada dalam Sistem Islam bukan sistem demokrasi yang lebih mementingkan materi.[]

Bumi Allah SWT, 25 Maret 2020

#DenganPenaMembelahDunia
#SeranganPertamaKeRomaAdalahTulisan



Oleh : Nur Fitriyah Asri
Pengurus BKMT Kab. Jember, Member AMK

Sejak Desember 2019, di Wuhan China mewabah Virus Corona (Covid-19). Penyebarannya begitu masif sehingga cepat meluas. Oleh sebab itu, Badan Kesehatan Dunia (WHO) telah meningkatkan status Covid-19 secara global menjadi pandemi pada Kamis (2/3/2020). Pandemi artinya bisa menyerang negara mana saja. Kini telah menyebar dan menjangkiti 141 negara, dengan jumlah meninggal 5.826 orang.

Adapun Indonesia melalui juru bicara penanganan virus Corona, Ahmad Yurianto menyebutkan hingga Selasa,17/3/2020 sudah ada 174 orang pasien positif Corona. Sumber: CNN.TV.Bersatu melawan Corona, Selasa, (17/3/2020).

Ketika terdengar wabah Virus Corona yang begitu menggila, semua negara dengan sigap melakukan penanggulangan penyebaran wabah dengan karantina atau isolasi kepada warganya (lockdown: Ditutup, tidak boleh masuk dan keluar), agar penyebaran tidak meluas. 

Berbeda dengan di Indonesia. Justru terkesan abai, sibuk mengurusi investasi   dan menggenjot pariwisata dengan membuka keran lebar-lebar untuk TKA China. Padahal isu Corona sudah merebak seantero dunia. Tapi, rezim menganggapnya sepi. Mosi tidak percaya pun dari negara-negara tetangga diabaikan. Tampaknya ada  aroma kebohongan yang disembunyikan. Muncul tudingan tidak peduli, abai kepada kesehatan  dan keselamatan rakyatnya. Sehingga  muncul rumor di medsos, " Indonesia seperti tidak mempunyai Presiden."

Di tengah keinginan publik agar penyebaran Virus Corana (Covid-9) tidak ditutup-tutupi, akhirnya pemerintah buka mulut. Ternyata pemerintah sengaja membohongi publik. Jokowi sendiri yang mengungkapkan itu, "Memang ada yang kita sampaikan dan ada yang tidak kita sampaikan. Karena kita tidak ingin menimbulkan keresahan dan kepanikan di tengah masyarakat," kata Presiden Jokowi di Bandara Soekarno-Hatta, Jumat (13/3/2020).

Alasan itu dinilai ceroboh dan tidak bisa diterima akal sehat. Justru menimbulkan kepanikan luar biasa, begitu tanggal 2 Maret 2020 Jokowi menyatakan  Indonesia  terinfeksi Virus Corona. Karena sebelumnya tidak dikondisikan dan disosialisasikan sebagaimana seharusnya. Wajar jika semua tampak panik, gagap, bingung, dan tidak siap, baik penguasanya apalagi rakyatnya. 

Waktu tiga bulanan diabaikan, tidak digunakan untuk mengantisipasi kemungkinan dan bagaimana cara mencarikan solusi yang terintegrasi dan memberikan informasi yang akurat tentang penanganan terpadu yang terkoordinasi. 

Baru hari Senin,16/3 Presiden mengambil komando bahwa, "Indonesia tidak mengambil opsi lockdown, semua koordinasi harus melalui satu pintu jadi terpusat." Itupun dilakukan setelah rezim mendapatkan tekanan dari kalangan luas, dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) meminta Indonesia agar mendeklarasikan darurat corona dan tidak menyembunyikan semua informasi terkait virus corona. (Faktakini.net.15/3/2020)

Kebohongan itu merupakan tabiat rezim selama berkuasa, tebar janji  kampanye yang tidak ditepati. Suka
memanipulasi data dan fakta, dan itu merupakan hal biasa. 

Bisa diprediksi, pemerintah tidak akan mengambil opsi lockdown, mengapa? Karena kondisi Negara Indonesia sedang dalam keadaan tidak baik, bangkrut, pailit, utangnya selangit, dan defisit.

Bengkak, defisit APBN 2019 tembus Rp353 Triliun (CNN Indonesia, Selasa, 7/1/2020). 
Adapun Utang Luar Negeri (ULN) Indonesia terus menggunung. Bank Indonesia (BI) mencatat pada akhir Januari 2020 mencapai US$ 410,8 miliar atau Rp 6.079 triliun (Kurs US$ 1 = Rp 14.800).

Itulah salah satu sebab tidak dilakukan lockdown, karena dibutuhkan biaya besar. Padahal, untuk mengembalikan bunga ribanya saja kesulitan. Negara kita kondisinya sangat memprihatinkan buruk. Artinya kita tidak bisa berharap banyak kepada penguasa zalim tentang lockdown yang merupakan sunah Rasulullah saw.

Berlepas dari itu semua, ibarat nasi sudah menjadi bubur. Namun, masih ada yang bisa kita lakukan  sebagai umat  Muhammad saw. Jika mendapatkan musibah seharusnya bersabar dan muhasabah,  kemudian diambil hikmahnya. Jangan lupakan sejarah. Ingatkah akan musibah yang menimpa Fir'aun, kaum Nabi Luth, Namrud  dan lainnya? Itu semua karena disebabkan perbuatan mereka yang sungguh melampaui batas.

Sama halnya dengan Presiden China Xi Jinping dalam pidato peringatan 70 tahun berdirinya Negara China, (Oktober 2019), berkata penuh kesombongan:
“Tidak ada kekuatan yang bisa menghentikan rakyat China dan negara China untuk terus maju,” ujar pemimpin China. Begitu angkuh dan sombongnya. Karena merasa unggul disemua bidang, bahkan bisa mengalahkan AS dalam hal jumlah kemiliteran dan dalam perang dagang.

Namun, tidak berselang lama sekitar dua bulan, di akhir Desember 2019 mereka harus menerima kenyataan pahit. Dengan begitu cepatnya, Allah menurunkan tentaranya bernama Corona. Makhluk kecil ini yang menumbangkan kesombongan,  kebengisan China,  terhadap muslim Uyghur, dimana 1.5 juta dipenjara, disiksa, diperkosa, dieksekusi dan dinistakan agamanya. Masyaallah, doa kaum terzalimi diijabah, Allah Maha Pembalas.

Setali tiga uang dengan rezim  refresif anti Islam, mengkriminalisasikan ulama, khilafah ajaran Islam dan aktivis-aktivisnya. Serta menistakan agama Islam yang justru dilakukan oleh para pejabat tinggi negara,  tokoh-tokoh agama dan politikus.

Saatnya seluruh manusia membuka mata, menyaksikan, dan ketakutan luar biasa dengan makhluk kecil ciptaan Allah yang bernama Corona. Sudah sunahtullah, Allah menunjukkan kuasa-Nya dan kekuatan-Nya untuk menghancurkan kesombongan dunia, hanya dengan Corona.  Mereka dibuat tidak berdaya. Bagi orang yang beriman dan berakal, akan mengambil hikmahnya. Tentunya hanya takut kepada Allah Pencipta Corona, kembali tunduk patuh kepada syariat-Nya.

Bagaimana kita menyikapinya

1. Saatnya kita muhasabah diri,  bahwa musibah atau wabah berasal dari Allah, cara untuk menegur dan mengingatkan serta menguji kita. Oleh sebab itu yang pertama dilakukan adalah menguatkan keimanan kepada Allah. Agar tidak ketakutan berlebihan dan yakin bahwa musibah berasal dari Allah. Sebagaimana firman-Nya:
مَآ أَصَابَ مِن مُّصِيبَةٍ إِلَّا بِإِذْنِ ٱللَّهِ ۗ وَمَن يُؤْمِنۢ بِٱللَّهِ يَهْدِ قَلْبَهُۥ ۚ وَٱللَّهُ بِكُلِّ شَىْءٍ عَلِيمٌ

"Tidak ada suatu musibah pun yang menimpa seseorang kecuali dengan ijin Allah; dan barangsiapa yang beriman kepada Allah niscaya Dia akan memberi petunjuk kepada hatinya. Dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu. (QS. at-Taghabun: 11)

2. Meyakini bahwa kematian, sakit adalah takdir Allah. Islam menetapkan bahwa, sebab kematian hanya satu yakni ajal. Bukan virus atau yang lain.

3.Jika umat muslim bisa bersabar dan tawakal menghadapi wabah penyakit, maka dijanjikan surga dan pahala yang besar. Sebagaimana sabda Rasulullah saw.

‏ الطَّاعُونُ شَهَادَةٌ لِكُلِّ مُسْلِمٍ

Artinya: "Kematian karena wabah adalah surga bagi tiap muslim (yang meninggal, mendapat pahala syahid). (HR Bukhori)

4. Kita diwajibkan untuk berikhtiar, istilah sekarang lockdown. Sebagaimana sabda Rasulullah saw. "Jika kamu melihat bumi tempat wabah, maka jangan memasukinya. Jika kamu berada disana maka jangan keluar darinya." (HR. Bukhari)

4. Ikut mencegah penularan virus dengan menjaga jarak satu meter, hidup sehat, makanan bergizi, istirahat cukup, sering cuci tangan dengan sabun, dan jika sakit pakai masker. Juga penting untuk menghindar dari tempat-tempat kerumunan. 

Seperti yang dilakukan Umar bin Khatthab meminta masukan 'Amru bin Ash' sarannya memisahkan interaksi. Maka tak lama kemudian wabah itu selesai.

5. Negara wajib memberikan pelayanan kesehatan yang memadai. Bertanggung jawab atas kesehatan dan kesejahteraan rakyatnya.
Rasulullah saw. bersabda:
...الإِمَامُ رَاعٍ وَ مَسْؤُوْلٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ
“Imam itu adalah laksana penggembala, dan dia akan dimintai pertanggungjawaban akan rakyatnya (yang digembalakannya)” (HR. Imam al- Bukhari  dan Imam Ahmad dari sahabat Abdullah bin Umar r.a.).

Kalau seorang pemimpin diibaratkan seorang penggembala, itu artinya ia harus mampu membawa rakyatnya (gembalaannya) ke padang rumput yang hijau, agar mereka sehat dan 
sejahtera.

Wallahu a'lam bish shawab.

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.