Latest Post

.JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Ana Mardiana Artikel Babel Bali banda aceh Bandar Lampung Bandara Juanda bandung banjir bank banten bantuan bantuan bantal banwaslu banyumas banyuwangi bapedalda baperjakat Barcelona batam batang arau batu akik batu bara batu malin kundang Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA bedah rumah TP PKK bedahrumah BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu bentrok Beny Utama bere ali beri pelayanan terbaik berita Bernas BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita bukitinggi Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur Fiture FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gas gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gereja oikumene sengkotek gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gowes gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang instruksi walikota padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah jawa timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayu hutan kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan alam kaltim kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi ketua v porprov sumbar khofifah kim jong-un Kisah kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras kontribusi orang tua siswa Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU MuaraLabuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nelayan nenek asiani nepal news neymar Ngawi Nias nobar NTB ntt nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Ooini OPEC Opiji Opini Opinj Opink organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan pangdam vi mulawarman Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pdt darwin pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penginapan atlet pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel petani peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas potensi wilayah kaltim pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi raker komwil i apeksi rakor rakor kaltim rakyat setprov ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil rongsokan Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda samsat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sediakan sarana porprov sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional sendimen seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap suardi junir subang suka jala jalan sukabumi Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tambang emas tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wagub terima hkbp wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir


 
      


Danyonarmed 12/Divif 2 Kostrad, Letkol Arm Ronald, F. Siwabessy said, for one year,  the troops had successfully carried his duty out as  United Nations Interim Force in Lebanon. "There are 5 armed 12's soldiers, they are under commanded  by Kapten Arm Emil Salim,” said Ronald.

As choosen Armed troops for such a mission of peace is a beyond dispute. Therefore, it is not only the soldiers' duty once ever, that's a honor for troop under commanded by him. "in a fact, a duty is a honor"  he said 
          

Behind of an appreciation for its troop,  alumnnus  of the 2002 Military Academy 2002, mention that the appreciation is also gifted by the higher commando. That's caused during in Libanon, they successfully carried duty out at target. 
             “Itu harus diingat dengan baik oleh seluruh prajurit

ketika menjaga kehormatan diri, dan nama baik Satuan dimanapun mereka

"You are as the soldier has to remember when you protect your self respectability and honor of commando wherever you are"  he said
             

Beside, he was phoned, Danmenarmed 1/PY/2 Kostrad, Kolonel Arm Didik Harmono mention that he was so proud of his troops in Territorial of under his command.
              

More ever, Colonel Didik even instruct to the troops who carried out duty, in order tobe able to increase his ability of experience that they have.  " It may become a better achievement further. 


Autentifikasi
DANYONARMED 12/KOSTRAD, LETKOL ARM RONALD, F. SIWABESSY

BANJIR DI LAMONGAN, SATU WARGA DIEVAKUASI

          
Lamongan, one who live in Jalan Jaksa Agung Supraptro, Kabupaten Lamongan Jawa Timur
successfully evacuated by a combined team of The Distater Tackling consist of Kodim, Polres and another instances 
           
Before, the person once struck tree down that was dragged by the flowing flood  in the morning tuesday, January 14 2020
             
That"s only a simulation intentionally done by Forkopimda Lamongan to train a preparation and sinergation amongst of all element, yet.  
       
"This training, hopely may become Satgas of Lamongan's Distater Tackling to walk successful" said Dandim 0812/Lamongan Letkol Inf Sidik Waluyo


Once, as anticipation for distater hapening, Dandim ask anyone to keep on reporting the climate change, especially in the rentant area for climate change

 "monitored, detected, searched and reached optimally by Satgas

Autentifikasi
DANDIM 0812/LAMONGAN, LETKOL INF SIDIK WIYONO

Oleh : Ai Hamzah

Seorang teman bercerita mengenai kejadian yang belum lama ini menimpa dirinya dan keluarganya, yaitu mengalami kecelakaan tunggal dijalan tol Jawa Tengah. Menurut istilah konon katanya kejadian itu dinamakan aqua planning. Mendengar dari ceritanya kejadian itu sangatlah mengerikan. Dan pada saat itu ternyata bukan hanya mobilnya saja yang mengalami kecelakaan yang sama, tetapi ada mobil lain pula mengalami kejadian yang sama.

Kondisi mobil yang terbalik membuatnya harus diderek ketempat yang lebih aman, atau pos polisi terdekat. Akibat kecelakaan itu juga ada beberapa fasilitas tol (mata kucing) yang terkena bantingan mobil sehingga rusak. Dengan kendaraan seperti itu sehingga memerlukan mobil derek untuk memindahkannya. Meskipun dalam kondisi terkena musibah mobil derek yang membawa mobilnya itu dikenakan biaya derek sebesar sekian rupiah dan penggantian mata kucing sekian rupiah. Tak ketinggalan aparatpun ikut-ikutan meminta jatahnya. 

Teman yang lainnya menuturkan tentang bantuan untuk korban bencana. Ketika bantuan-bantuan banyak mengalir untuk korban bencana dan ditampung diposko-posko ternyata dalam kondisi seperti itu masih ada oknum atau pemalak-pemalak sehingga bantuan yang sampai kepada korban hanya sekian persen. Bantuan yang sampai malah diambil atau dipilih terlebih dahulu oleh oknum/pemalak diposko. Padahal korban bencana sangat kekurangan dan memerlukan bantuan itu. Dan kejadian ini membuat bantuan tidak disampaikan secara maksimal kepada korban bencana. 

Musibah adalah bencana atau kejadian yang menimpa dan menyedihkan, dan ini diluar kekuasaan manusia. Sehingga dalam ranah ini manusia hanya wajib meyakini bahwa ini adalah ketetapan Allah, qodho Allah yang menimpa dirinya. Sehingga dalam hal ini manusia berikhtiar untuk bersabar dan bersyukur dalam melewati musibah.

Dan Allah Azza wa Jalla berfirman :

مَّا أَصَابَكَ مِنْ حَسَنَةٍ فَمِنَ اللَّهِ ۖ وَمَا أَصَابَكَ مِن سَيِّئَةٍ فَمِن نَّفْسِكَ

“Nikmat apapun yang kamu terima, maka itu dari Allah, dan bencana apa saja yang menimpamu, maka itu karena (kesalahan) dirimu sendiri”. [an Nisaa/4 : 79].

Dalam hal ini Rosulullah SAW bersabda:

 عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ وَعَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَا يُصِيبُ الْمُسْلِمَ مِنْ نَصَبٍ وَلاَ وَصَبٍ وَلاَ هَمٍّ وَلاَ حُزْنٍ وَلاَ أَذًى وَلاَ غَمٍّ حَتَّى الشَّوْكَةِ يُشَاكُهَا إِلَّا كَفَّرَ اللَّهُ بِهَا مِنْ خَطَايَاهُ

Dari Abu Sa’id al-Khudri dan dari Abu Hurairah, dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam , beliau bersabda

“Tidaklah seorang muslim ditimpa sesuatu seperti kelelahan, penyakit (yang tetap), kekhawatiran (terhadap sesuatu yang kemungkinan akan menyakitinya), kesedihan, gangguan, dan duka-cita karena suatu kejadian, sampai duri yang menusuknya, kecuali Allâh akan menggugurkan dosa-dosanya dengan sebab itu”. [HR al-Bukhâri, no. 5642; Muslim, no. 2572].

Sehingga sudah seharusnya sebagai seorang muslim memberikan bantuan dan pertolongan ketika saudaranya tertimpa musibah. Bukan menjadikannya bertambah sulit dengan musibah yang menimpanya. Tetapi sudah selayaknya berempati dan mengulurkan tangan untuk meringankan dan membantunya ketika mengalami musibah. Dengan niat tulus ikhlas karena Allah dan mengerahkan kemampuan yang ada ikut membantu korban, sehingga korban bisa melewatinya dengan mudah. Memberikan apa yang diperlukannya akan sangat membantu korban menghadapi musibah. Karena musibah bukan untuk meraup keuntungan.

Wallahu A'laam.

By : Nurul Putri K
Ummu wa Rabatul Bayt dan Pegiat Dakwah

Banjir, masalah yang terus berulang yang menjadi langganan di ibukota. Saat musim penghujan tiba, genangan air selama berhari-hari pun tidak hanya menghambat aktivitas warga, tetapi juga melumpuhkan segala aktivitas dan perekonomian di Jakarta. 

Setuju atau tidak bencana banjir pasti merugikan dan menyusahkan banyak pihak. Belum lagi dampak buruk akibat banjir tersebut telah merenggut nyawa. Jalur transportasi terhambat, lalu lintas kacau, rumah terendam air, listrik padam, dan ancaman penyakit menambah daftar panjang derita yang harus ditanggung para korban. 

Banjir di negeri ini seakan menjadi rutinitas tahunan tak terkendali. Terus berulang hingga menimbulkan kerugian secara materil dan non materil yang  membayangi rakyat tanpa solusi pasti. 

Di malam pergantian tahun 2019 menuju 2020 musibah banjir kembali menerpa. Sebagaimana dikutip dari laman nusantara.rmol.id menjelaskan bahwa "Diawal tahun 2020 Jakarta dilanda hujan deras sejak Selasa sore (31/1) hingga Rabu pagi (1/1). Akibatnya, hampir seluruh wilayah ibukota lumpuh karena terendam banjir. Tercatat ada 63 titik banjir yang menyebar di kawasan Jakarta. Badan Nasional Penanggulan Bencana (BNPB) merilis data terbaru sampai dengan Kamis (2/1) pukul 21.00 WIB. Jumlah korban meninggal akibat banjir di kawasan Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi (Jabodetabek) sebanyak 30 orang. Rincian korban meninggal terbanyak berada di Kabupaten Bogor 11 orang, kemudian Jakarta Timur 7 orang, Kota Bekasi dan Kota Depok masing-masing 3 orang, dan masing-masing 1 orang untuk Jakarta Pusat, Jakarta Barat, Kabupaten Bekasi, Kota Bogor dan Kota Tangerang.

Selanjutnya upaya saling tuding dan hujan protes pun menyasar  para petinggi negeri tak terkecuali  Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan yang terus dihujat karena dianggap tidak mampu menangani banjir Jakarta dan sekitarnya. Sementara itu Wakil Ketua Komisi IV DPR RI Dedi Mulyadi  ikut berkomentar  bahwa "Banjir yang terjadi di sejumlah wilayah akibat penggundulan hutan, penyempitan dan pendangkalan sungai hingga pembangunan yang jor-joran. Banjir terjadi dimana-mana, tidak usah saling menyalahkan karena ini kesalahan kolektif bersama." kata Dedi melalui sambungan telepon, Kamis (2/1/2020). Selain itu beliau juga mengatakan banjir disebabkan oleh pembangunan properti tanpa mengindahkan tanah rawa, sawah dan cekungan danau. Semuanya dibabat dan diembat. (kompas.com).

Pada saat curah hujan yang terjadi pada 1 Januari 2020 disekitar Jakarta, menurut Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), termasuk yang paling ekstrem dan tertinggi sejak 154 tahun lalu. Banjir yang dipicu hujan besar yang menenggelamkan sebagian Ibukota negara dan kota-kota penyangga sekitarnya. Sudah banyak penelitian dan kajian untuk menanggulangi banjir Jabodetabek. Baik pemerintah pusat dan daerah telah memproduksi dokumen perencanaan, tata ruang, master plan dan program. Namun hanya sedikit dari rencana-rencana tersebut yang sudah benar-benar terlaksana. Implementasi rencana penanggulangan banjir masih parsial, jangka pendek, dan belum terintegrasi. (kompas.com).

Banjir berulang setiap tahun jelas bukan karena faktor alam semata. Juga tidak hanya problem teknis seperti tidak berfungsi drainase, resapan air, kurang kanal dan lain-lain. tapi masalah sistemik yang datang dari berlakunya sistem kapitalistik. Ada banyak pandangan terkait penyebab banjir. Namun faktanya bahwa banjir di Jakarta tidak hanya terjadi satu atau dua kali saja. Ini berarti ada yang kurang tepat dalam pengelolaannya. Sehingga, usaha mengatasi banjir secara teknis tidak pernah tuntas, karena permasalahannya lebih kepada ideologi yang diterapkan negara, yakni ideologi   kapitalisme. Ideologi tersebut lah penyumbang terbesar karut marut tata kelola terkait sarana dan prasarana  publik.  Selain itu padatnya jumlah penduduk di Ibukota tentu berimbas pada banyaknya jumlah sampah yang ada. Kondisi ini semakin diperparah dengan kebiasaan masyarakat yang belum sadar pentingnya membuang sampah pada tempatnya. Hingga akhirnya sampah banyak menumpuk di saluran air dan sungai-sungai. Kemudian menghambat aliran air, dan menyebabkan sungai meluap hingga terjadilah banjir.

Tidak hanya itu, ketika banjir melanda kesiapan pemerintah juga terlihat dari evakuasi korban yang lambat dan kondisi pengungsian yang jauh dari layak. Yang menyakitkan lagi, dalam kondisi ratusan orang butuh bantuan segera, rezim penguasa saat ini justru saling tuding dan menyalahkan. Semua ini cukup menjadi bukti, persoalan banjir dan tanah longsor yang melanda negeri ini sudah begitu serius yang membutuhkan solusi segera untuk menyelesaikannya. Karena itu penting mempersiapkan secara benar apa yang menjadi biang keladi dan akar masalahnya. Pembangunan kapitalistik  yang saat ini dilakukan lebih  menonjol dan berdampak pada alih fungsi lahan yang salah. Karena saat ini semakin gencar dilakukan proyek infrastruktur dengan tujuan tertentu yang dilakukan oleh para  penguasa.

Kita harus tahu bahwa penyelesaian tidak cukup hanya perbaikan teknis saja tapi harus menyentuh perubahan ideologis dan sistemis kepada masyarakat. Dengan menyadari sistem kapitalistik mufsiduna fil ardh (yang merusak bumi) sedangkan pemberlakuan Islam akan mewujudkan khilafah fil ardh (pemimpin di muka bumi).  Momentum banjir harus menjadi pengingat agar menjadi kesadaran umum untuk mengubah pola pikir dan pola sikap yang benar dalam diri masyarakat, kemudian membuang pandangan hidup kapitalisme tersebut untuk bersegera kembali kepada Islam.

Dalam pandangan Islam, air, hutan, dan api (barang tambang) adalah ciptaan Allah.  Diciptakan-Nya semua itu untuk memenuhi kebutuhan hidup serta kesejahteraan manusia, bukan milik kalangan tertentu. Allah SWT berfirman : 
 “Dialah (Allah) yang menciptakan segala apa yang dibumi untukmu."  (TQS Al Baqarah [2]: 29).

Ayat diatas tentu harus menjadi pengingat agar senantiasa menambah ketaatan kita pada Allah Tuhan Semesta Alam dengan menerapkan syariat-Nya adalah jalan turunnya keberkahan dan pertolongan agar negeri ini bisa terbebas dari bencana langganan akibat ulah tangan manusia. Tentu saja sistem kapitalisme liberal yang mementingkan keuntungan sebesar-besarnya telah menerobos kehidupan dan merusak lingkungan alam. Hal inilah yang menyebabkan bencana banjir datang setiap tahun. Bencana tersebut tak hanya datang tiba-tiba, melainkan diundang oleh tangan manusia itu sendiri. Allah Swt telah berfirman :
“Telah nampak kerusakan di darat dan di lautan akibat perbuatan tangan (maksiat) manusia, supaya Allâh merasakan kepada mereka sebagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar).” (TQS Ar-Rum(30): 41).

Oleh karena itu, saatnya negeri ini mengembalikan aturannya pada syariat Islam secara totalitas supaya terhindar dari bencana yang disebabkan oleh kemungkaran dan kemaksiatan yang dilakukan oleh manusia. Ketaatan ini hanya bisa terwujud jika negeri ini kembali menerapkan syariat Islam secara kaffah dalam bingkai Khilafah Islamiyah.
Wallahu a'lam bi ash-shawab

Oleh: Sri Kencanawati, S.Pd

Sejak lama permasalahan banjir tak pernah usai. Jika hujan datang, maka kota bersiap akan segera banjir. Padahal, beberapa jam saja, banjir sudah mengenangi jalan dan pemukiman. Kota Samarinda sebagai ibukota Kalimantan Timur sudah sangat biasa menghadapi permasalahan ini. Apalahi jika curah hujan yang tinggi akan berdampak banjir yang sangat luas sehingga membuat masyarakat panik  karena akan mempengaruhi aktivitas mereka baik dirumah dan yang ada di luar rumah.  

Biasanya titik-titik banjir di Samarinda di antaranya di DI Panjaitan, Jl Wahid Hasyim, Jl A Yani, Jl Lambung Mangkurat, Jl AW Syahranie, dan Jl Air Hitam. Termasuk juga akses menuju Bandara APT kebanjiran, dan kawasan Jalan Lempake Jaya, Samarinda Utara (https://news.detik.com/berita/d-4855320/banjir-di-samarinda-polisi-kerahkan-truk-pasukan-untuk-angkut-warga).

Dikonfirmasi Sekretaris Daerah Kota Samarinda Sugeng Chairudin di Samarinda Selasa (4/7/2019) kepada RRI mengatakan, Pemerintah Kota Samarinda akan melakukan penyelesaian banjir mulai dari hulu.“Penyelesaian banjir ini mulai dari hulu, hulu ini akan kita tata lagi, daerah resapan kita kendalikan, daerah yang tidak boleh dibangun akan kita pertahankan, kita bikin folder, kita coba bersihkan karang mumus, nah di daerah hilir kita akan benahi drainase dan pintu-pintu air” jelas Sugeng.  (http://rri.co.id/post/berita/689837/mitigasi_bencana/keruk_sungai_karang_mumus_upaya_pemkot_samarinda_tanggulangi_banjir.html).

Apakah semua upaya tersebut akan berhasil menangani banjir? Justru permasalahan banjir semakin berdampak luas pada daerah-daerah yang tidak biasa terdampak banjir.

Sungguh memprihatinkan! Banjir akan banyak memberikan kerugian materiil bagi masyarakat bahkan bisa nyawa. Meski masalah banjir ini dianggap musibah dan teguran namun ketika banjir terus menerus bahkan tambah parah tentu ada yang salah. Seharusnya permasalahan banjir yang terus menerus ini harus dicari tahu agar dapat diselesaikan dengan tuntas.Penulis ingin mengajak masyarakat menarik benang merah apa sebenarnya masalah utama muncul masalah banjir di kota ini. 

Banjir dan Tambang
Kota Samarinda yang kita cintai ini banyak dikelilingi oleh pertambangan. Tak sedikit pertambangan meninggalkan lubang-lubang tanpa direklamasi kembali. Tumbuhan yang awalnya ada diatas pertambangan habis digunduli untuk bisa mengeruk batubara yang ada didalamnya. Tanpa memperhatikan akibat negatif yang muncul nantinya bagi alam dan masyarakat. 

Penggalian tambang akan berefek pada kerusakan. Apalagi sedari awal tidak memikirkan baik dan buruknya, juga solusi tepat setelah penggalian. Tapi yang terjadi terus saja menggali, mengambil, memperluas penggalian hanya untuk mendapatkan hasil dan keuntungan semata dari proyek tersebut. 

Jadi, dalang dari kerusakan lingkungan salah satunya banjir adalah para investor baik asing maupun swasta yang sudah mendapatkan ijin untuk melakukan penggalian SDA di daerah kita. Pemerintah melalui sistem saat ini secara tidak langsung melalui ijin dan undang-undang meliberalkan SDA dikuasai swasta atau asing.

Sistem kita yang berasas pada kapitalis sekuler hanya akan melahirkan kebijakan liberal. Negara membuat kebijakan-kebijakan sebebasnya bagi kepemilikan umum, individu maupun negara, bagi mereka yang kapital (pemilik modal besar) untuk bisa menguasai SDAE di negeri ini.
Kalimantan Timur sebagai satu wilayah yang kaya sebagai  penghasil SDAE utama di Indonesia. Liberalisasi kepemilikan  ini terlihat jelas dari UU yang dibuat oleh negara bagi pihak swasta maupun asing dalam mengelola SDAE. Semua diserahkan pengelolaannya kepada pihak tersebut dan untuk pemerintah mendapatkan bagian yang sesuai. Yang pasti harus sejalan dengan kepentingan pemerintah dan memberi keuntungan juga bagi mereka (penguasa). Tanpa melihat apakah ini ada dampak negatif di kemudian hari. 
Kebijakan liberal yang tak berpihak pada kemaslahatan rakyat. Inilah  kefasadan dan kebatilan yang terjadi dinegeri ini, akibat ulah tangan-tangan manusia itu sendiri.  

Pandangan Islam

Allah SWT berfirman:  
﴿ظَهَرَ الْفَسَادُ فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ بِمَا كَسَبَتْ أَيْدِي النَّاسِ لِيُذِيقَهُم بَعْضَ الَّذِي عَمِلُوا لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُونَ﴾  
Telah tampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan manusia supaya Allah menimpakan kepada mereka sebagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar)(TQS ar-Rum [30]: 41).  
Berbagai kerusakan yang terjadi itu tentu mendatangkan akibat buruk bagi masyarakat secara keseluruhan. Sejatinya itu baru sebagian dari akibat kerusakan yang disebabkan manusia berpaling dari Islam dan syariahnya. Allah swt menimpakan sebagian dari akibat kerusakan itu agar manusia bertobat dengan kembali pada Islam dan Syariahnya.  

Jika kita kembali kepada aturan Islam, maka akan jelas  bagaimana Islam mengatur masalah kepemilikan. Tidak ada liberalisasi kepemilikan sebagaimana dalam kapitalis sekuler, dikarenakan semua yang ada didunia ini hanyalah milik Allah. Sehingga, pengelolaan kepemilikan individu, umum dan negara akan mengikuti aturan Syara’ yaitu Allah sebagai pengatur. 

Menurut aturan Islam, kekayaan alam adalah bagian dari kepemilikan umum. Kepemilikan umum ini wajib dikelola oleh negara. Hasilnya diserahkan untuk kesejahteraan rakyat secara umum. Sebaliknya, haram hukumnya menyerahkan pengelolaan kepemilikan umum kepada individu, swasta apalagi asing. 

Di antara pedoman dalam pengelolaan kepemilikan umum antara lain merujuk pada sabda Rasulullah saw.: 
الْمُسْلِمُونَ شُرَكَاءُ فِي ثَلَاثٍ فِي الْمَاءِ وَالْكَلَإِ وَالنَّارِ 
Kaum Muslim berserikat (memiliki hak yang sama) dalam tiga hal: air, rumput dan api (HR Ibnu Majah). 
Rasul saw. juga bersabda: 
ثَلَاثٌ لَا يُمْنَعْنَ الْمَاءُ وَالْكَلَأُ وَالنَّارُ 
Tiga hal yang tak boleh dimonopoli: air, rumput dan api (HR Ibnu Majah). 

Terkait kepemilikan umum, Imam at-Tirmidzi juga meriwayatkan hadis dari penuturan Abyadh bin Hammal. Dalam hadis tersebut diceritakan bahwa Abyad pernah meminta kepada Rasul saw. untuk dapat mengelola  sebuah tambang garam. Rasul saw. lalu meluluskan permintaan itu. Namun, beliau segera diingatkan oleh seorang sahabat, “Wahai Rasulullah, tahukah Anda, apa yang telah Anda berikan kepada dia? Sungguh Anda telah memberikan sesuatu yang bagaikan air mengalir (mâu al-iddu).” Rasul saw. kemudian bersabda, “Ambil kembali tambang tersebut dari dia.” (HR at-Tirmidzi). 

Mau al-iddu adalah air yang jumlahnya berlimpah sehingga mengalir terus-menerus.  Hadis tersebut menyerupakan tambang garam yang kandungannya sangat banyak dengan air yang mengalir. Semula Rasullah saw. memberikan tambang garam kepada Abyadh. Ini menunjukkan kebolehan memberikan tambang garam (atau tambang yang lain) kepada seseorang. Namun, ketika kemudian Rasul saw. mengetahui  bahwa tambang tersebut merupakan tambang yang cukup besar, digambarkan bagaikan air yang terus mengalir, maka beliau mencabut kembali pemberian itu. Dengan kandungannya yang sangat besar itu, tambang tersebut dikategorikan sebagai milik bersama (milik umum).

Berdasarkan hadis tersebut, semua milik umum tidak boleh dikuasai oleh individu, termasuk swasta dan asing. Tentu yang menjadi fokus dalam hadis tersebut  bukan “garam”, melainkan tambangnya. Dalam konteks ini, Al-Allamah Syaikh Taqiyuddin an-Nabhani mengutip ungkapan Abu Ubaid yang mengatakan, “Ketika Nabi saw. mengetahui bahwa tambang tersebut (laksana) air yang mengalir, yang mana air tersebut merupakan benda yang tidak pernah habis, seperti mata air dan air bor, maka beliau mencabut kembali pemberian beliau. Ini karena sunnah Rasulullah saw. dalam masalah padang, api dan air menyatakan bahwa semua manusia bersekutu dalam masalah tersebut. Karena itu beliau melarang siapapun untuk memilikinya, sementara yang lain terhalang.” 

Alhasil, menurut  aturan Islam, tambang yang jumlahnya sangat besar  baik  garam maupun selain garam seperti batubara, emas, perak, besi, tembaga, timah, minyak bumi, gas dsb semuanya adalah tambang yang terkategori milik umum sebagaimana tercakup dalam pengertian hadis di atas. 
Karena itulah Ibnu Qudamah dalam kitabnya, Al-Mughni, sebagaimana dikutip Al-Assal & Karim (1999: 72-73), mengatakan, “Barang-barang tambang yang oleh manusia didambakan dan dimanfaatkan tanpa biaya seperti garam, air, belerang, gas, mumia (semacam obat), minyak bumi, intan dan lain-lain, tidak boleh dipertahankan (hak kepemilikan individualnya) selain oleh seluruh kaum Muslim sebab hal itu akan merugikan mereka.” 

Sebagai konsekuensi keimanan kepada Allah swt dan Rasul-Nya, setiap muslim, termasuk para penguasanya, wajib terikat dengan seluruh aturan syariah Islam. Karena itu semua perkara dan persoalan kehidupan, termasuk masalah pengelolaan sumber daya alam, harus dikembalikan pada al-Quran dan as-Sunnah. 

Allah SWT berfirman: 
فَإِنْ تَنَازَعْتُمْ فِي شَيْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللَّهِ وَالرَّسُولِ إِنْ كُنْتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ 
Jika kalian berselisih pendapat dalam suatu perkara, kembalikanlah perkara itu kepada Allah (al-Quran) dan Rasul-Nya (as-Sunnah) jika kalian mengimani Allah dan Hari Akhir  (TQS an-Nisa [4]: 59).

Oleh: Tawati 
(Pemerhati Masalah Anak dan Remaja, Aktivis Muslimah dan Pelita Revowriter Majalengka)

Seorang kawan bercerita, bahwa putri kecilnya sekarang sudah memasuki usia remaja. Kami jadi tersenyum. Alhamdulillah, selamat juga buat para ayah, jika anak perempuannya kini sudah menjadi seorang gadis dewasa. Atau bagi para orangtua yang saat ini putrinya belum menginjak dewasa, semoga tulisan dari Ustazah Dedeh Wahidah ini bermanfaat.

Masa pubertas biasanya dianggap sebagai masa peralihan dari masa kanak-kanak ke masa dewasa. Pada masa ini anak sudah mulai meninggalkan karakter anak-anak dan sedang berproses menuju gerbang kedewasaan. Pubertas permulaan dari masa kedewasaan. Pada masa ini proses pertumbuhan dan kematangan berlangsung lebih intensif. Selain terjadi kematangan seksual dan pertumbuhan fisik, dalam masa ini juga terjadi perkembangan sosial, emosional, kognitif dan kepribadian yang berlangsung terus-sampai sempurna masuk ke jenjang dewasa.

Dalam terminologi fikih Islam, masa pubertas dikenal dengan fase balig. Istilah balig sering digandengkan dengan kata akil, sehingga dikenal akil balig. Seseorang dikatakan sudah akil balig saat akalnya sudah berfungsi dengan sempurna untuk membedakan dan memilih mana yang baik/benar dan mana yang buruk/salah.

Balig adalah salah satu syarat seseorang dibebani taklif/beban hukum. Sabda Rasulullah Saw: “Pena-pencatat amal-itu diangkat dari tiga; dari anak kecil sehingga ia dewasa (ihtilam); dari orang gila sampai sadar; dan dari orang yang tidur sampai bangun.” (HR Sunan al-Baihaqi, VI/57 dan dan Nayl al-Awthar, I/349).

Firman Allah SWT dalam Quran Surat an-Nur [24] ayat 59 juga menegaskan bahwa ketika seorang anak sudah mencapai usia balig, ia terkena hukum meminta izin ketika hendak memasuki kamar orangtuanya.

Batas awal masa balig itu relatif, tidak bisa disamakan. Umumnya terjadi pada umur 9-16 tahun bagi lelaki dan perempuan. Imam Syafii menetapkan 15 tahun sebagai usia balig. Namun, ada balig lebih awal dan ada juga yang melebihi batas tersebut.

Konsekuensi Balig

Balig, tidak hanya menyebabkan perubahan fisik atau psikis, tetapi juga berpengaruh pada kewajiban dia memenuhi seruan Allah SWT. Sesaat setelah anak menjadi balig, dia berkewajiban terikat dengan hukum syariah. Semua yang dilakukan akan dipertanggungjawabkan sendiri. Karena itu jika orangtua ingin mengoptimalkan kasih sayangnya pada anak, dia harus mendampingi anak sukses melewati masa balig/pubertasnya. Sukses di sini, berarti anak siap memikul beban hukum dan bertanggung jawab terhadap apapun yang dia lakukan.

Mengantarkan anak memasuki masa balig tidaklah instan. Upaya ini merupakan proses panjang yang menyatu dan berbarengan dengan tumbuh-kembang anak sehingga harus dimulai sejak fase awal perkembangan anak.

Peran Orangtua

Pertama: Memberikan pemahaman tentang hakikat penciptaan manusia. Orangtua berkewajiban untuk membantu anak mengenali siapa dirinya. Dia adalah makhluk Allah, yang sebelumnya tidak ada. Dia diciptakan oleh Allah dengan dinugerahi berbagai kenikmatan. Dia mengemban misi kehidupan untuk beribadah kepada Penciptanya (QS al-Baqarah [2]: 28; adz Dzariyat [51]: 56).

Orangtua juga harus menjelaskan bahwa kehidupan di dunia ini tidak kekal. Semua manusia memiliki batas akhir kehidupannya (ajal). Suatu saat dia akan kembali kepada Allah SWT untuk mempertanggungjawabkan semua yang sudah dilakukan di dunia. Karena itu, kita harus beriman kepada Allah dan menaati seluruh aturannya(QS al-Baqarah [2]: 21, 22, 25, 28, 29).

Target dari proses ini adalah anak paham (bukan hanya sekadar tahu) bahwa keterikatan dia pada aturan Allah adalah wujud dari keimanan dan bukti rasa syukur atas anugerah yang telah Dia berikan. Anak melakukan apapun perintah Allah dengan sukarela dan jauh dari keterpaksaan

Kedua: Mengajari anak tentang hukum-hukum syariah sehingga mereka terikat dengan aturan Allah SWT. Beberapa hukum syariah yang mesti dikenalkan pada mereka antara lain: batasan aurat, konsep pergaulan, ibadah mahdhah, seputar thaharah, dan lain-lain. Kita harus menjauhkan pemahaman Barat bahwa remaja harus diberi kebebasan dan toleransi karena mereka sedang mencari identitas diri.

Ketiga: Membangun pola komunikasi dan hubungan yang harmonis antara orangtua dan anak. Keberhasilan menanamkan pemahaman bergantung pada keberlangsungan komunikasi yang baik antara orangtua dan anak. Tak sedikit orangtua merasa sulit berkomunikasi dengan anak remaja. Akibatnya, apa yang disampaikan kepada anak tidak dipahami anak, diterima dengan persepsi yang salah, atau mungkin malah menyebabkan gap dengan anak.

Komunikasi yang baik harus dilandasi rasa cinta kasih dan merupakan wujud tanggung jawab orangtua atas amanah yang telah Allah berikan kepada mereka; bukan komunikasi yang didasari perasaan berat, kesal, apalagi dipenuhi kebencian. Komunikasi demikian akan melahirkan sikap sayang, percaya, hormat, dan taat pada diri anak kepada orangtuanya.

Keempat: Melakukan pengawalan dan pendampingan perkembangan naluri anak. Idealnya, tatkala anak balig, dia sudah mampu mengemban taklif untuk melaksanakan keterikatan pada hukum syariah. Namun, kehidupan sekarang didominasi kapitalisme-liberalisme. Di dalamnya, banyak faktor yang mempercepat kematangan biologis seperti tayangan film, lagu-lagu, bahkan pergaulan bebas yang langsung disaksikan anak-anak diakui sebagai salah satu pemicu anak terlalu dini “dewasa biologis”. Di sisi lain, sistem pendidikan sekular tidak memberikan bekal yang cukup kepada anak untuk memasuki masa dewasanya.

Sungguh ironis, remaja sudah balig tetapi dipandang masih anak-anak. Mereka masih ditoleransi melakukan pengabaian hukum syariah gara-gara masih dipandang sebagai anak yang harus dimaklumi. Padahal tidak sedikit mereka yang melakukan pelanggaran layaknya orang dewasa seperti pencurian, seks bebas, pemerkosaan, bahkan pembunuhan. Antisipasinya, kadar pendidikan yang ditanamkan dalam keluarga harus optimal dalam membentuk pola pikir dan pola sikap yang Islami.

Dengan begitu akan terwujud kepribadian Islami dalam diri anak kita. Orangtua semestinya menjadi pihak yang paling dekat dengan anak. Ini karena orangtualah yang menyayangi mereka dengan tulus. Orangtua juga yang akan dimintai pertanggungjawaban kelak di akhirat.

Kelima: Manusia adalah makhluk sosial yang tidak bisa hidup sendirian. Dia harus berinteraksi dengan orang lain. Demikian juga dengan remaja. Mereka memiliki lingkungan yang turut mempengaruhi proses perkembangannya, baik teman-temannya, sekolah maupun keluarga.

Orangtua harus memahami semua yang akan memberikan pengaruh kepada anaknya. Dia pun harus melakukan kerjasama dengan pihak-pihak tersebut supaya perlakuan yang telah diberikan orangtua sejalan dengan yang dialami anak di lingkungannya. Jangan sampai semua yang telah ditanamkan orangtua dirusak oleh pengaruh lingkungan yang salah.

Keenam: Memberikan contoh yang baik. Masa remaja kadang disebut sebagai masa mereka mencari identitas diri dan masa yang sarat dengan pengidolaan. Remaja sekarang banyak meniru gaya artis dan bercita-cita menjadi seperti mereka. Inui karena informasi tentang kehidupan para artis ini gencar mereka lihat dan mereka dengar. Sebaliknya, sejarah para nabi, sahabat, ulama serta orang-orang salih minim mereka dapatkan. Karena itu orangtua wajib memberikan informasi tentang kehidupan para nabi, ulama, dan pahlawan-pahlawan Islam dengan gaya menarik.

Meraih Pahala di Balik Kesulitan

Menghadapi anak remaja bukanlah perkara mudah. Perlu pengetahuan dan kemampuan yang disiapkan supaya sukses mengantarkan mereka memasuki gerbang kedewasaan. Beberapa hal yang penting dilakukan:
1. Orangtua harus menyadari bahwa anak adalah amanah dari Allah. Karena itu kita harus berupaya sekuat tenaga supaya melaksanakan amanah ini dengan sebaik-baiknya.
2. Baik-buruknya masa depan anak dipengaruhi oleh pendidikan yang diberikan orangtua. Rasulullah saw. Bersabda, “Tidaklah seseorang yang dilahirkan kecuali dalam keadaan fitrah. Orangtuanyalah yang menjadikan dia Yahudi, Nasrani dan Majusi (HR Muslim).
3. Anak dapat menjadi fitnah (QS at-Taghabun [64]:15) sehingga dalam mendidik anak pasti banyak kendala dan ujian. Kita pantang menyerah karena yakin bahwa di balik semua kesulitan itu ada pahala yang menanti.
4. Seberat apapun tanggung jawab mendidik anak, Allah pasti memberikan kemampuan pada orangtua untuk melakukannya (QS al-Baqarah [2]: 286).
5. Senantiasa berdoa kepada Allah supaya dikaruniai anak yang shalih(QS al-Furqon [25]: 74).
6. Memupuk ketakwaan dan kesabaran serta menegakkan shalat untuk memohon pertolongan Allah (QS ath-Thalaq [65]: 2; al-Baqarah [2]: 153-157).
7. Terus menambah ilmu dan tsaqafah Islam sebagai bekal dalam mendidik anak.
8. Terus berjuang untuk mengenyahkan sistem yang merusak anak (kapitalisme-liberalisme) dan menggantinya dengan sistem yang akan melindungi anak, yakni sistem Khilafah Islamiyah.
Wallahua'lam[].
Sumber: Al-Waie 01 November 2014



Oleh : Octha Dhika Rizky
Aliansi Penulis Perempuan untuk Generasi

Tak lagi dipungkiri bahwa rezim yang ingin berkuasa akan berupaya sekuat tenaga untuk mendulang suara, meski harus menggaet organisasi masyarakat (ormas). Sayang, rezim bak kacang lupa kulitnya. Ketika suara sukses didulang, habis manis sepah pun dibuang.
Fenomena ini terisyaratkan melalui pernyataan yang keluar langsung dari Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), KH Said Aqil Siroj. Said Aqil mengatakan, "Ketika pilpres suara kita dimanfaatkan. Tapi ketika selesai, kita ditinggal." (rmolbanten.com, 29/12/2019)

Bahkan dalam pidatonya, Ketua Umum PBNU ini menagih kredit murah Rp1,5 triliun ke Menteri Keuangan (Menkeu), Sri Mulyani. (pojoksatu.id, 28/12/2019)
Benarkah ormas hanya dimanfaatkan oleh rezim? Diiming-imingi hadiah, lalu ditinggal begitu saja. Menyedihkan.

Ormas di Sistem Demokrasi
Rezim demokrasi memang begitu. Asas manfaat adalah landasannya, kepentingan merupakan standarnya. Jika sesuatu bermanfaat dan sesuai kepentingan, maka akan dipertahankan. Namun jika tidak, maka akan ditinggalkan bahkan dibuang.

Inilah yang terjadi saat ini. Korbannya pun adalah ormas Islam. Ormas yang seharusnya berdakwah dan menebar nasihat, namun beralih menjadi pendongkrak suara bagi rezim. Ormas yang sejatinya mengoreksi kebijakan penguasa, malah menjadi alat pemulus kebijakan yang rusak.

Ormas di sistem demokrasi memang begitu. Penuh badai goncangan dan tipu muslihat. Apabila mereka kuat menggenggam prinsip, maka akan berusaha untuk ditumbangkan. Namun bila tak mampu mempertahankan prinsip, maka tentu akan tumbang dengan sendirinya.

Inilah yang terjadi saat ini. Korbannya pun adalah ormas Islam. Ormas yang konsisten dengan prinsipnya, kemudian dipersekusi lewat Perppu Ormas. Mereka yang setia menyuarakan solusi tuntas, lalu dimonsternisasi dengan tuduhan intoleran dan pemecah belah kesatuan. Ormas yang tulus menawarkan Islam demi kebangkitan umat pun tak mendapat tempat untuk menyuarakan aspirasi.

Inilah demokrasi. Sebuah sistem yang berkedaulatan rakyat, yang nyata tidak akan pernah memihak kepada Islam. Begitupun kepada ormas dan kebangkitannya.

Ormas di Sistem Islam
Islam bukan hanya sekedar agama yang mengatur ibadah ritual, tapi juga merupakan sebuah ideologi yang mengatur semua aspek kehidupan. Ideologi Islam yang diemban oleh sebuah negara akan menjadikan Islam sebagai satu-satunya aturan yang diterapkan. Para penguasa akan menjadi pihak yang paling bertanggung jawab dalam penerapan tersebut.

Di sini pulalah peran ormas sangat dibutuhkan, yaitu sebagai muhasabah lil hukkam (pengoreksi penguasa). Jika ada kebijakan yang keliru ataupun penerapan hukum yang tidak sesuai syari'at, maka ormas berada di garda terdepan untuk memberi nasihat kepada penguasa. Bukan mendiamkan, membiarkan, apalagi mendukungnya.

Ormas Islam tidak akan menjadi pendongkrak suara bagi penguasa, karena sejatinya Imam (Khalifah) diangkat dan dibai'at oleh umat, bukan ormas semata. Khalifah dipilih karena terpenuhi syarat pengangkatannya, bukan berdasarkan dukungan ormas melalui suara terbanyak saja.

Ormas Islam juga tidak akan tergiur oleh dana sogokan, begitupun penguasa takkan menyogok ormas demi kepentingannya. Hubungan yang terjadi bukan dilandaskan atas manfaat, tapi hukum syara' menjadi porosnya. Penguasa adalah pelaksana, dan ormas ialah penjaganya. Hubungan baik ini terjadi bukan dalam sistem demokrasi yang sarat akan kemanfaatan. Hubungan terbaik antara penguasa dan ormas hanya terjadi dalam bingkai negara Islam, yaitu Daulah Khilafah Islamiyah.

Wallahu a’lam bishshawab

Oleh: Ranti 
Ibu Rumah Tangga

Selasa 31 desember 2019 hingga rabu 1 Januari 2020 tepatnya di hari pertama tahun baru 2020 warga Jakarta di sambut dengan di landa hujan deras sehingga menyebabkan seluruh wilayah IbuKota tergenang banjir. tercatat ada 63 titik banjir yang menyebar di kawasan Jakarta, Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) hujan yang turun di momen pergantian tahun ini adalah yang paling ekstrem selama kurun waktu 24 tahun terakhir.

Badan Nasional Penanggulan Bencana (BNPB) merilis data terbaru sampai dengan Kamis (2/1) pukul 21.00 WIB jumlah korban meninggal akibat banjir di kawasan Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi (Jabodetabek) sebanyak 30 orang, jumlah korban terbanyak terfapat di wilayah Kabupaten bogor mencapai 11 orang meninggal, Jakarta timur 7 orang, kota Bekasi dan Depok masing masing 3 orang.

Berbagai spekulasi terjadi mengenai bencana banjir ini di antaranya ada yang menyebut banjir ini terjadi karena penggundulan hutan penyempitan dan dangkalnya sungai sungai hingga pembangunan yang sangat jor joran dan kurangnya resapan air membuat air membeludak saat hujan turun secara serentak dalam waktu yang lama.

Padatnya jumlah penduduk di ibukota tentu berimbas pada banyaknya jumlah sampah yang ada. Kondisi ini semakin diperparah dengan kebiasaan masyarakat yang belum sadar pentingnya membuang sampah pada tempatnya. Hingga akhirnya sampah banyak menumpuk di got-got dan sungai-sungai. Kemudian menghambat aliran air, dan menyebabkan sungai meluap hingga terjadilah banjir.

Bahkan tak hanya di Jakarta saja diketahui banjir bandang menerjang sejumlah daerah di Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat, Selasa 31 Desember 2019 hingga Rabu 1 Januari 2020 Sebanyak 150 rumah rusak, Sebanyak 150 rumah di Perumahan Cimareme Indah, Blok D RT 04/03, Desa Margajaya, Kecamatan Ngamprah, Kabupaten Bandung Barat (KBB), rusak diterjang banjir bandang, Banjir juga terjadi sejumlah wilayah di Kabupaten Karawang, Jawa Barat, Sedikitnya ada 11 desa di 6 kecamatan yang terendam banjir, Ketiggian air bervariasi antara 30 hingga 150 sentimeter.

Faktor ulah manusia yang merusak lingkungan menyebabkan sejumlah wilayah rentan terhadap bencana banjir dan longsor, daerah aliran sungai semakin kristis dan semakin dangkal, kurangnya ruang hijau dan hutan, buruknya pengelolaan sampah dan pembangunan di pengunungan yang sembarangan, ini bisa menjadi faktor faktor penyebab terjadinya bencana.

Langkah langkah yang bisa di lakukan untuk menanggulangi banjir ialah bisa dengan membuat bendungan bendungan untuk menampung curahan air hujan, menata daerah rawan banjir dan melarang masyarakat membangun pemukiman di daerah tersebut, membangun sumur resapan resapan air, juga di sosialisaikan kepada masyarakat akan menjaga kebersihan lingkungan dan kewajiban memelihara lingkungan.

Penanganan yang harus di lakukan juga tidak hanya melulu fokus kepada persoalan fisik dan material saja melainkan harus juga mengajak masyarakat untuk berpikir apa makna dari musibah yang Allah SWT berikan ini, mungkinkan ini suatu ujian bagi mereka yang beriman ataukah azab bagi mereka yang bermaksiat, ini bertujuan agar dapat mengingatkan korban bencana bencana bahwa kejadian yang menimpa merupakan suatu ketetapan Allah swt dan juga teguran Allah atas kemaksiatan  yang dilakukan manusia salah satunya melalaikan kewajiban penerapan islam dalam bingkai daulah khilafah ala minhajinnbuwah
Wallahu’alam Bi Shawwab

Oleh: Muna Juliana Nabilah
Alumni MA Plus Darul Hufadz

Pada awal tahun 2020 ini, Indonesia telah berduka. Hingar bingar malam perayaan tahun baru 2020 diakhiri dengan terjadinya bencana banjir di wilayah Jabodetabek. Termasuk di Jawa Barat dan di Banten. Menurut BNPB, banjir di Jawa Barat ada 97 titik, di Jakarta ada 63 titik dan di Banten ada 9 titik. Tentunya dengan luasnya wilayah yang terdampak banjir, ini merupakan bencana nasional. Belum lagi beberapa hari yang lalu Bogor terjadi longsor.

Asisten Perekonomian dan Pembangunan Jakarta Utara, Suroto menyatakan bahwa proyek LRT dan jalan tol ibukota yang melewati Kelapa Gading telah mempersempit dan menutup tali air sehingga air tidak bisa mengalir dengan baik ke saluran air yang lebih besar. Kepala Dinas Sumber Daya Air DKI Jakarta, Teguh Hendrawan menyatakan bahwa para pelaku proyek insfrastruktur tersebut kurang memperhatikan drainase air. Patut kiranya kita menilik visi ekonomi yang dicanangkan presiden Jokowi. Pembangunan insfrastruktur akan terus dilanjutkan dan aktivitas investasi akan terus ditingkatkan, lebih - lebih investasi asing. 

Untuk proyek tol yang sudah terwujud sepanjang 1245 km. Target 2019 dan 2020 sudah bisa dioperasikan. Tidak banyak rakyat yang menggunakannya. Menilik dari upaya peningkatan investasi yang dilakukan dengan 2 langkah yakni proyek insfrastruktur yang masif dan penyederhanaan birokrasi pembangunan dalam investasi.  Tujuannya adalah mempercepat pertumbuhan ekonomi.

Pembangunan insfrastruktur berupa pembangunan MRT, LRT, dan ruas jalan tol begitu masif dilakukan. Menurut Jokowi nantinya insfrastruktur akan terhubung dengan pusat-pusat kegiatan ekonomi rakyat. Baik UMKM maupun pertanian rakyat. Terbersit satu pertanyaan, apakah pembangunan insfrastruktur untuk kepentingan rakyat?. Dalam hal ini aktivitas industri akan ditingkatkan dengan jalan investasi. Sedangkan industri membutuhkan ketersediaan bahan baku. Dari sini bisa dimengerti kepentingan proyek insfrastruktur yang dihubungkan dengan sumber - sumber kegiatan ekonomi masyarakat. Lagi - lagi yang akan mampu bermain adalah para investor besar dan korporasi.

Tidaklah mengherankan bila kebijakan ekonomi lebih berpihak kepada para pelaku investasi. Bahkan sektor - sektor yang menguasai hajat hidup bangsa pun dijual atas nama investasi. Demikianlah konsepsi ekonomi Kapitalisme. Meningkatkan pertumbuhan menjadi tujuan dari pembangunan ekonomi. Pemerataan ekonomi tidak menjadi perhatiannya. Aplikasinya di lapangan, rakyat diberikan kebebasan untuk bisa survive dalam medan persaingan ekonomi yang kejam. Yang bermodal besar dipandang sebagai katalisator pertumbuhan ekonomi bangsa.

Demikianlah kebijakan yang beraroma kapitalisme. Dampak proyek tol yang membabi buta tentunya merugikan. Secara fisik lahan untuk tol adalah bekas pepohonan dan persawahan. Di samping itu tersedia sumber mata air yang mencukupi. Tatkala diubah menjadi tol, serapan air oleh pepohonan menjadi hilang. Akibatnya curah hujan yang tinggi bisa menimbulkan longsor dan banjir. Apalagi di Jakarta selain mendapat kiriman air dari Bogor khususnya kawasan Puncak, dari Bekasi dan saat yang bersamaan terjadi pasang air laut.

Dalam sejarah Islam yaitu keKhilafahan Islam berpindah ibukota beberapa kali. Madinah, Kufah, Baghdad, Damaskus, dan Konstantinopel pernah menjadi ibukota sebuah keKhilafahan agung yang wilayahnya hampir 2/3 dunia. Dan semua itu tanpa utang. Negara dalam mengelola SDA tidak mengundang investor dari pemodal dan korporasi. SDA itu sepenuhnya dikelola oleh negara dan untuk sebesar - besar kemakmuran rakyat. SDA tidak untuk diprivatisasi dalam bentuk investasi. Tenaga ahli dan korporasi diposisikan negara dengan akad kerja. Dengan begitu, sepenuhnya hasil dari pengelolaan SDA dikelola negara untuk pembangunan.  

Itulah beberapa cara Islam dalam hal menanggulangi banjir ibukota dan pembangunan insfrastruktur yang ramah lingkungan. Tentunya kembali lagi kepada political will dari penguasa negeri ini untuk mengambil solusi Islam dalam setiap permasalahan, seraya meninggalkan solusi-solusi Kapitalisme sekuler yang justru hanya menimbulkan bencana dan kerusakan. 
Wallahu’alam Bi Shawwab

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.