Latest Post

.JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Ana Mardiana Artikel Babel Bali banda aceh Bandar Lampung Bandara Juanda bandung bank banten bantuan bantal banwaslu banyumas banyuwangi bapedalda baperjakat Barcelona batam batang arau batu akik batu bara batu malin kundang Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA bedah rumah TP PKK bedahrumah BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu bentrok Beny Utama bere ali beri pelayanan terbaik berita Bernas BI bim BIN binsos birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita bukitinggi Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur Fiture FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gas gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gereja oikumene sengkotek gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang instruksi walikota padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah jawa timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayu hutan kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan alam kaltim kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi ketua v porprov sumbar khofifah kim jong-un Kisah kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras kontribusi orang tua siswa Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU MuaraLabuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nelayan nenek asiani nepal news neymar Ngawi Nias nobar NTB ntt nurul iman nusantara Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Ooini OPEC Opini Opinj organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan pangdam vi mulawarman Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pdt darwin pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penginapan atlet pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel petani peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas potensi wilayah kaltim pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah raih prestasi raker komwil i apeksi rakor rakor kaltim rakyat setprov ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil rongsokan Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda samsat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sediakan sarana porprov sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional sendimen seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap suardi junir subang suka jala jalan sukabumi Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tambang emas tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wagub terima hkbp wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir

Oleh : Mahrita Julia Hapsari
Pegiat Literasi

Ada momen yang selalu dinanti umat muslim di akhir tahun. Bukan cairnya gaji ke-13 atau 14, bonus dan diskon akhir tahun, liburan semester dan cuti akhir tahun. Bukan itu semua, bukan perkara dunia. Momen ini adalah rihlah hati, recharge iman, serta meluaskan rasa ukhuwah Islamiyah. Momen itu adalah reuni mujahid 212.

Kesadaran beragama umat muslim Indonesia telah meningkat. Jika dulu kaum muslimin merasa cukup dengan ritual agama di ranah individu, kini tak cukup sampai di situ. Ada yang perlu dipikirkan dan dibela, tak bisa sekedar memikirkan urusan pribadi saja.

Allah Swt. sebaik-baik pembuat skenario. Tahun 2017, ketika mulut jamban, cagub DKI incumben, telah membangkitkan ghirah umat muslim untuk membela agamanya. Video penistaannya pada agama Islam terlanjur viral di jagat maya. Lidahnya keseleo dan berkata “Jangan mau dibohong-bohongi pakai Al-Maidah ayat 51”. Kata-kata itu telah menyentak kesadaran umat muslim setidaknya dalam dua hal. Pertama, Islam tak sekedar ibadah ritual, namun juga tentang memilih pemimpin. Kedua, pengakuan Islam tak cukup hanya di KTP, namun perlu pembuktian, salah satunya menjadi pembela Islam ketika Islam dinistakan.

Aksi 212 tahun 2017 tersebut dihadiri jutaan umat muslim dari segala penjuru tanah air. Beragam upaya dan cara dilakukan demi hadir di Monas dalam rangka menunjukkan pembelaannya terhadap Islam. Umat muslim melebur menjadi satu, tanpa ada satu pun sekat diantara mereka. Tak satupun gelar keduniaan yang dibawa di aksi 212. 

Yang pengusaha, direktur, tukang ojek, tukang becak, pemulung, pedangang asongan berlomba-lomba memberikan yang terbaik, pelayanan prima kepada jama’ah aksi 212. Yang profesor, guru, tukang sapu, pelajar pun tak mau ketinggalan dalam nuansa syahdu fastabiqul khairat di 212. Satu tuntutan mereka, si penista agama segera dihukum Dan vonis 2 tahun pun menjawab tuntutan umat. Yang paling telak adalah kekalahan si mulut jamban di pilkada. Inilah energi potensial umat.

Sejak tahun 2017 tersebut, geliat persatuan dan kebangkitan umat muslim seakan diasah oleh Allah. Umat muslim terus diuji dengan ketidakadilan dan kezaliman yang ditampakkan oleh rezim dan buzzer pendukungnya. Mereka seakan-akan berlomba menyakiti hati umat muslim. 
April 2018, sebuah puisi tak etis telah dibacakan oleh Sukmawati Soekarno Putri. Dengan gaya seolah lugu namun ngenyek, diakuinya bahwa dia tak tau syariat Islam. Namun yang dia tau suara kidung ibu Indonesia lebih merdu dari azan, konde lebih indah dari cadar. Sungguh perbandingan yang tak elok. Syariat Islam buatan Allah dibandingkannya dengan karya manusia yang penuh kekurangan dan kelemahan.

Umat muslim kembali terusik. Tuntutan  penjarakan Sukmawati ternyata kandas di tangan aparat yang tersandera tirani kuasa rezim. Sandiwara derai air mata dan mencium tangan ketua MUI pun menjadi tanda penyesalan Bu Sukmawati. Berharap umat muslim memaafkan dan melupakan puisi intoleran Bu Sukmawati.

Tak menunggu setahun, masih di 2018, sebuah ormas mengaku Islam namun kerap membubarkan pengajian, menyulut kemarahan umat. Pada upacara hari santri nasional, oknum ormas tersebut merebut bendera tauhid dari peserta upacara. Tanpa rasa bersalah serta sambil bernyanyi, mereka membakar bendera tauhid. Aksi pembakaran bendera tauhid tersebut divideo oleh mereka kemudian diunggah dan akhirnya viral di jagat maya. 

Sungguh skenario yang sangat apik dari Allah Swt. Aksi pembakaran tersebut menyadarkan umat muslimbahwa mereka memiliki bendera  persatuan. Bendera tauhid yang dulunya dikira bendera HTI, kini telah kembali pada pemiliknya yaitu umat muslim. Dengan penuh bangga jama’ah reuni 212 mengibarkan bendera tauhid berwarna-warni di aksi bela tauhid pada tahun 2018. 

Ar-Roya dan Al-Liwa raksasa berjalan di atas jama’ah. Balon udara bertuliskan kalimat tauhid pun membumbung tinggi di langit Jakarta. Alam pun syahdu, membasahi dahaga rindu bersatu di bawah bendera tauhid. Jumlah umat muslim yang hadir di reuni 212 tahun 2018 tersebut jauh melebihi dari tahun 2017.

Memasuki tahun 2019, tahun politik. Banyak hal yang terjadi. Kecurangan yang nyata di lapangan namun tak terbukti di persidangan semakin meluluhlantakkan kepercayaan umat muslim pada rezim. Apalagi saat oknum-oknum penista agama tak kunjung dipenjarakan. Laporan-laporan dari umat muslim dikacangin oleh aparat. Sebaliknya, laporan dari buzzer pendukung rezim justru ditanggapi secepat kilat. 

Para ustaz dan ulama ceramah hanya untuk memperkuat aqidah umat, tidak menghina agama lain, malah dipersekusi, dilaporkan dan ditangkap. Sementara Ade Armando yang mengatakan Al-Qur’an sumber ajaran terorisme dan radikalisme, masih aman-aman saja. Atau Abu janda yang senantiasa menistakan Islam berkali-kali pun masih bisa tertawa. Dan apa kabar Denny Siregar yang selalu nyinyir pada aksi persatuan umat muslim? Masih melenggang santai.

Penistaan itu terus berlanjut. Bahkan Sukmawati yang tahun lalu bersimbah air mata pun tak jera melakukan penghinaan terhadap Islam. Kali ini dia bandingkan Rasulullah saw. dengan presiden Soekarno. Pidato Sukmawati Soekarnoputri dalam acara “Bangkitkan Nasionalisme Bersama Kita Tangkal Radikalisme dan Berantas Teroris”, mengundang kontroversi. Simaklah cuplikannya, “sekarang saya mau tanya yang berjuang di abad 20 itu Nabi Yang Mulia Muhammad apa Insinyur Soekarno untuk kemerdekaan.”

Inilah pentingnya reuni 212. Sebab para penista agama masih terus bermunculan. Sistem demokrasi liberal tak memberi ketenangan hidup bagi kaum muslimin. Sistem ini pula yang mencetak penista agama dan berlindung dibalik jubah HAM. Dengan reuni 212, kita tunjukkan pembelaan terhadap agama. Di reuni 212 kita jalin ukhuwah, saling menguatkan dalam perjuangan menuju Islam kaffah, agar para penista tak mampu berucap lagi. Wallaahu a’lam.[]

By : Santi Amaliyah, S.Pd 
(Ummu Salman)
Guru SMP Kota Bogor

Hari Guru Nasional merupakan penghargaan bagi para pendidik Indonesia dalam kontribusinya mencerdaskan kehidupan bangsa. Profesi guru adalah pekerjaan muia yang tak kenal lelah dalam membentuk karakter generasi muda cemerlang. 

Peran guru menjadi pilihan kami sebagai bentuk pengabdian pada negeri yang kami cintai. Menjadikan siswa yang berprestasi adalah wujud profesional kami. Mendidik dan membentuk siswa yang berkarakter ini sudah menjadi tanggung jawab kami sebagai pendidik yang bermoral. Menjadikan anak didik menjadi pribadi yang taat pada sang kholiq merupakan bagian dari amanah kami sebagai guru yang bertakwa.

Demi menghasilkan anak didik yang berkualitas perlu keleluasaan dan ruang ekspresi bagi seorang guru dalam belajar dan mengajar. Karena pentingnya menjadi guru yang baik.   Sejalan dengan semboyan "Tut wuri handayani ing ngarso sang tulodo". Di depan jadi panutan, di belakang jadi pendorong. 

Artinya sebagai seorang pendidik di zaman ini bukan hanya tanggung jawab mengajarkan ilmu pengetahuan saja, tetapi harus dibarengi dengan pendidikan karakter bagaimana seharusnya menjadi seorang siswa yang cedas dan memiliki nilai ketakwaan dalam dirinya. Menjadi generasi cemerlang penerus bangsa yang bertanggung jawab dan  berprestasi. 

Pengetahuan umum baik untuk sebuah capaian prestasi, dengan berbagai bentuk kurikulum yang pernah dibebankan oleh para guru dan anak didik. Tetapi ilmu akademis saja tidak cukup. Jika guru hany disibukkan seputar kurikulum, hasil yang didapat hanya akan menjadikan generasi bangsa dengan pribadi cenderung bodoh, culas, koruptor, preman, bahkan brutal. Akibat tidak diiringi dengan nilai Keimanan dan ketakwaan yang diajarkan oleh guru jika hanya fokus pada kurikulum dan kurikulum yang hingga kini belum tuntas apa yang ingin dicapai. 

Karena Islam pernah menorehkan tinta emas dalam dunia pendidikan. Sstem pendidikan Islam yang di emban pada masa itu, mampu melahirkan generasi yang cemerlang, berwawasan luas, berakhlak mulia, dan ahli agama. Banyak peradaban hebat yang muncul di era tersebut. 

Dengan pergantain menteri pendidikan yang baru, kami menaruh harapan besar pada bapak Menteri Pendidikan kali ini yang masih  muda dan penuh dengan terobosan, mampu menghadirkan sistem yang lebih baik dari pendahulunya. Sehingga mampu mewujudkan generasi rabbani, sehingga mampu mewujudkan negeri ini menjadi negeri baldatun toyyibatun.

Oleh : Indah

Rencana pemerintah akan menyediakan pelatihan pranikah sebagai bekal menjalani rumah tangga dan meminimalisir angka perceraian dan stunting mengalami kontroversi di tengah masyarakat.

Kabarnya pelatihan pranikah diberikan secara gratis, ini seperti ide yang ideal dan bagus tetapi apakah perceraian dan stunting bisa diseleaikan dengan sertifikasi pernikahan?

Sebab terjadinya perceraian karena ketidak mampuan dalam menyelasaikan problem rumah tangga dan faktor ekonomi.

Bukan berarti mereka malas bekerja tetapi sistem ekonomi kapitalis menyebabkan ekonomi semakin sulit, sehingga susahnya mencari lapangan pekerjaan dan bahan pokok semakin mahal.

Terus bagaimana nasib pasangan yang tidak lulus sertifikasi pernikahan?
Tentunya mereka bisa stress dan enggan mencoba lagi, bahkan bisa membuka peluang zina atau sogok menyogok.

Adapun sulusi stunting menurut saran pemerintah untuk memelihara ayam perkeluarga bukanlah solusi, sebab tak semua keluarga mempunyai lahan kosong untuk memelihara ayam, apalagi sekarang ada RUU KUHP bagi ayam peliharaan yang masuk ke pekarangan tetangga akan dikenakan denda, hal ini justru akan menambah masalah di tengah-tengah masyarakat.

Sesungguhnya masalah perceraian dan stunting mampu diselesaikan dengan menerapkan sistem ekonomi islam dengan pengaturan klasifikasi kepemilikan, pengelolaan kepemilikan dan distribusi kekayaan dimasyarakat, sehingga mereka terpenuhi hidup dengan mudah berupa barang, pangan, sandang dan papan bahkan mereka terjamin layanan kesehatan gratis dan berkualitas sehingga seluruh masyarakat hidup sejahtera.

Islam juga mempersiapkan calon pengantin jauh sebelum hari itu tiba yaitu dengan:

1. Menanamkan akidah sejak dini dengan memahamkan bahwa Allah adalah maha pengasih dan penyayang, setiap ketentuannya bentuk cintanya kepada hambanya dan selalu ihtiar dan tawakal.

2. Mengenalkan dan taat syariat sesuai dengan usia anak dan memahamkan kepercayaan diri di tengah perbedaan.
3. Selalu menyandarkan solusi pada quran dan sunah.
4. Mencari menantu sesuai setandar islam.

Oleh :  Inas Rosyidah

Kita di sini bisa tertidur lelap
Di belahan bumi lain banyak saudara seiman hidupnya diliputi gelap
Hidup mereka penuh kejutan yang membuat terkesiap
Penderitaan tak membuat hidup mereka pengap
Matipun mereka sudah siap
Hanya Allah tempat mereka berharap

Coba lihat negeri ini
Negeri yang gemah ripah loh jinawi
Mulai padi sampai terasi
Dari susu sampai roti
Kayu gaharu hingga kayu jati
Apa yang tak tersedia di nusantara bestari

Di sini kita bisa hidup penuh kenikmatan 
Meskipun ada banyak kedzoliman
Walau kadang merasakan kepedihan 
Seringkali merasakan ketidak adilan 
Namun kita masih menjalani hidup dengan kewajaran

Lihat saudara seaqidah di luar sana
Jangankan mendapatkan kenikmatan dunia
Moncong senjata selalu berhadapan di depan mata
Malam hari langit memerah bukan karena sedang ada pesta pora
Bom telah membuat rumah mereka porak poranda 
Asap membumbung membakar tubuh para syuhada

Dimana kita yang mengaku muslim pula
Tak tergetar hati saat membaca berita tentang mereka
Tak turut bersimpati saat mereka berdarah-darah dianiaya
Tak merasa bersedih saat berondongan senjata membuat mereka tiada
Kita seakan lupa
Bahwa merekapun adalah bagian dari kita

Kenikmatan duniawi
Telah membuat kita seringkali mati hati
Pada saudara seiman nyaris tak peduli
Penderitaan mereka tak membuat kita bersimpati
Kematian mereka tak lagi menumbuhkan empati
Kadang malah ikut mencurigai
Tak jarang malah turut mencaci
Menganggap itu masalah mereka sendiri

Kita disini bisa makan roti sesuka hati
Masih bisa berdendang menikmati hari
Jauh berbeda dengan mereka punya kondisi
Kematian sanak keluarga adalah sarapan setiap hari 
Suara berondongan senjata menjadi konser bunyi pengiris hati
Jeritan bayi kelaparan tak pernah putus berhenti
Sungguh terasa tak manusiawi

Rasulullah mengajarkan 
Setiap muslim adalah saudara seiman 
Bagaikan satu tubuh tak terpisahkan 
Jika satu sakit maka bagian lain ikut merasakan 
Jika satu bagian dipatahkan yang lain akan bereaksi spontan 
Itulah manisnya iman 

Maka patut dipertanyakan 
Kemana perginya iman
Jika nasib saudara seiman tak dipedulikan
Tak ada upaya untuk ikut meringankan
Berlepas diri dengan alasan tak punya kekuatan 
Merasa mereka bukan saudara SE-NEGERA yang harus diperjuangkan

Islam tak mengajarkan 
Sekat negara sebagai batasan kepedulian 
Pembiaran dilakukan merasa bukan urusan 
Masalah negeri sendiri masih banyak belum terselesaikan 
Tak mau tahu di negeri lain banyak kepedihan menimpa saudara seiman 
Inilah efek nasionalisme yang berlebihan 

Sekat negara 
Membuat muslim buta mata buta rasa 
Penderitaan saudara seiman merasa cukup hanya dibantu dana 
Tak lupa menyertakan obat dan iringan doa 
Seakan semua siksaan perkosaan dan pembunuhan yang mendera 
Cukup disolusi dengan itu semua 
Kemana hilangnya rasa cinta itu bertahta

Di Uighur Myanmar Suriah dan Palestina mereka saudara seiman
Mereka tak hanya butuh obat dana dan doa sebagai dukungan
Itu semua hanya bisa menyembuhkan namun tak menyelesaikan 
Seperti sapi sakit disembuhkan digemukkan
Untuk kemudian diserahkan ke tempat penjagalan
Habis dibantai karena tak punya perlindungan

Muslim butuh persatuan
Rasa ASHOBIYAH jangan membutakan 
Ukhuwah Islamiyah tak cuma slogan
Umat Islam di dunia banyak ternistakan
Karena umat tak punya perlindungan 
Tak ada tameng sebagai penjagaan
Umat butuh kekuatan 
Kirim militer tiap negeri muslim tuk bebaskan penderitaan 
MUSLIM TAKKAN LAGI DIHINAKAN

UMAT ISLAM adalah satu
Jangan mau diadu
Jika umat bersatu
Kekuatannya akan padu
Takkan ada yang berani mengganggu
Persatuan umat dalam bingkai yang satu
Hanya bisa terwujud jika Alquran dan As Sunnah sebagai pemandu
Rahmatan lil 'alamin adalah yang dituju
###

Oleh : Ilma Kurnia P

Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) menolak wacana menteri ketenagakerjaan (Menaker) Ida Fauziyah yang akan meninjau skema pengupahan terhadap buruh di kabupaten/kota. Bila ini terjadi maka Upah Minimum Kabupaten/Kota (UMK) bakal dihapus dan hanya mengacu pada Upah Minimum Provinsi (UMP). Hal ini akan merugikan kalangan buruh terutama bagi kabupaten atau kota yang selama ini punya UMK jauh di atas UMP. 

Beberapa UMK yang jauh di atas UMP antara lain Karawang Karawang dan Kabupaten/Kota Bekasi. UMP 2019 Jawa Barat sebesar Rp 1,668,372, sementara itu UMK 2019 Jawa Barat yang tertinggi ada di Kabupaten Karawang, yakni Rp 4.234.010. Sedangkan yang terendah terdapat di Kabupaten Pangandaran, sebesar Rp 1.714.673. Presiden KSPI Said Iqbal mengatakan "jika UMK ditiadakan, maka buruh di Karawang yang selama ini upahnya 4,2 juta hanya mendapatkan upah 1,6 juta," kata Iqbal dalam keterangan resminya, Kamis (14/11). Iqbal menyatakan wacana tersebut ngawur, bertentangan dengan Undang-Undang Ketenagakerjaan, dan secara sistematis akan memiskinkan kaum buruh. 

"Dalam Undang-Undang Ketenagakerjaan diatur bahwa upah minimum terdiri atas upah minimum berdasarkan wilayah provinsi atau kabupaten/kota," katanya. Ia menegaskan bahwa upah minimum berdasarkan wilayah kabupaten/kota sudah berlangsung berpuluh-puluh tahun yang lalu, jadi tidak masuk akal apabila UMK hendak dihapuskan. Karena akan memicu perusahaan berlomba-lomba membayar upah buruh hanya sesuai UMP. Menaker Ida Fauziyah, mengatakan, bisa jadi nantinya hanya akan ada satu sistem pengupahan di daerah. Artinya, di masing-masing provinsi hanya ada satu acuan upah minimum. Dia menjelaskan bahwa selama ini perbedaan UMP dan UMK, termasuk upah, sudah direalisasikan berdasarkan regulasi.

Nasib buruh kini kian menyedihkan, bagaimana tidak mereka yang mendapat upah menggunakannya sebagai nafkah keluarga. Sayangnya upah yang diterima tak sebanding dengan beban hidup yang harus ditanggung saat ini. Untuk bisa hidup layak sandang, pangan, papan saja sudah pas-pasan, belum lagi anggaran untuk pendidikan dan kesehatan. Semuanya jauh dari murah. Di masa sekarang, proporsioanlitas tersebut terbahasakan dengan sistem UMR (Upah Minimum Regional). Lebih dari itu, Islam juga mengajarkan agar pihak yang mempekerjakan orang lain mengindahkan akad atau kesepakatan mengenai sistem kerja dan sistem pengupahan, antara majikan dengan pekerja. Jika adil dimaknai sebagai kejelasan serta proporsionalitas, maka kelayakan berbicara besaran upah yang diterima haruslah cukup dari segi kebutuhan pokok manusia, yaitu pangan, sandang serta papan. 

Padahal didalam islam Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam mempertegas pentingnya kelayakan upah dalam sebuah hadis: 
“Mereka (para budak dan pelayanmu) adalah saudaramu, Allah menempatkan mereka di bawah asuhanmu, sehingga barangsiapa mempunyai saudara di bawah asuhannya maka harus diberinya makan seperti apa yang dimakannya (sendiri) dan memberi pakaian seperti apa yang dipakainya (sendiri), dan tidak membebankan pada mereka tugas yang sangat berat, dan jika kamu membebankannya dengan tugas seperti itu, maka hendaklah membantu mereka (mengerjakannya). (HR. Muslim).

Proses penentuan upah yang islami berasal dari dua faktor: objektif dan subjektif. Objektif adalah upah ditentukan melalui pertimbangan tingkat upah di pasar tenaga kerja. Sedangkan subjektif, upah ditentukan melalui pertimbangan-pertimbangan sosial. Maksud pertimbangan-pertimbangan sosial adalah nilai-nilai kemanusiaan tenaga kerja. Selama ini, upah ditentukan melalui pertimbangan tingkat upah di pasar tenaga kerja. Namun ada sisi kemanusiaan yang harus diperhatikan pula. Misal, tata cara pembayaran upah. Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam bersabda, Dari Abdullah bin Umar, Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallambersabda: Berikanlah upah orang upahan sebelum kering keringatnya. (HR. Ibnu Majah dan Imam Thabrani).

Dari hadis tersebut dapat disimpulkan, Islam sangat menghargai nilai-nilai kemanusiaan. Berbeda dengan sistem saat ini yang hanya memandang manusia sebagai barang modal seperti mesin. Islam menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan dari tenaga kerja. Selama ini hak-hak tenaga kerja selalu dipinggirkan dan tidak dilindungi hak-haknya. Upah yang mereka terima rendah, tidak cukup untuk menghidupi mereka dan keluarganya. 

Hal ini sangat bertentangan dengan pandangan Islam, karena syarat upah dalam Islam adalah adil.  Dan dengan berpedomn pada sistem islam akan dapat memberikan kesejahteraan bagi para pekerja buruh karena islam rahmat bagi seluruh umat. Wallahualam bishawab....

By : Eka Trisnawati, S.Kom

Telah berjalan berabad-abad lamanya umat meneguk dari mata air keutamaan dari generasi terdahulu. Disebabkan mereka para sahabat berada pada petunjuk yang lurus.  Termasuk teladan dalam mendidik anak. Mendidik sebuah keluarga mencapai puncak kemuliaan hidup. Adalah keharusan menjadikan baginda Nabi dan para sahabat sebagai role model.

Rasulullah Muhammad Saw, telah memerintahkan dan mensyariatkan dalam pernikahan bahwa yang menjadi pertimbangan memilih pasangan adalah karena ketakwaannya. Demikian pula memilih wanita dilihat dari agamanya. Demikian pentingnya sebuah pernikahan ideal yang juga sangat berkaitan erat dengan pendidikan.

Contohnya saja, dari berbagai buku yang telah saya baca tentang pendidikan anak, hampir di awal bab selalu diawali dengan pernikahan yang ideal. Itu artinya, pendidikan pertama dan utama dibentuk dari kedua orangtua. 

Agama islam dengan syariatnya yang tinggi telah meletakkan kaidah, hukum-hukum dan adab-adab bagi seorang lelaki yang hendak melamar maupun wanita yang ingin dilamar. 

Dr Nasih Ulwan dalam bab pernikahan yang ideal menyampaikan, seandainya manusia mau  berjalan di atas petunjuknya dan berdiri di atas aturannya, maka pernikahan akan membuahkan rasa yang saling memahami, saling mencintai dan saling melengkapi. Karenanya akan lahir anak laki-laki dan perempuan yang berada pada puncak keimanan yang kuat, jasmani yang sehat, akhlak yang lurus, pikiran yang matang serta jiwa yang tenang dan jernih.

Karena alasana inilah Nabi menunjukkan kepada siapa saja yang memiliki keinginan untuk menikah maka hendaknya ia memilih pasangan dari kebagusan agamanya, supaya seorang istri nantinya bisa melaksanakan kewajibannya dengan sempurna dan melaksanakan apa yang menjadi hak suami dan anak-anak atas dirinya.

Dalam berbagai penelitian pun sebagaimana disebutkan Junaedy Alfan, seorang Peneliti dan Praktisi Pendidikan berbasis Adab & IT, beliau mengungkapkan bahwa dalam berbagai penelitian didapatkan kesimpulan bahwa rumah adalah tempat pendidikan yg paling efektif dan memiliki porsi paling dominan dalam membentuk karakter seseorang. Seperti apa model anak tergantung seperti apa pola pendidikan di rumah oleh orang tuanya khususnya bagaimana ibunya.

Beliau menjelaskan pula, bahwa para Ibu dari ummatus salaf telah membuktikan peran itu dalam melahirkan imam imam besar yg kita kenal sepanjang zaman. Siapa yang mengajarkan Imam syafi’i kecil umur tujuh tahun sudah hapal alquran dan membawa hijrah ke Mekah untuk belajar berbagai disiplin Ilmu?

Siapa yang memandikan Imam Malik kecil pagi-pagi dan memakaikan pakaian lalu menyuruhnya pergi belajar adab dan ilmu kepada gurunya? Siapa yang mendorong dan membawa imam Bukhari kecil ke Mekah untuk belajar hadis? Siapa yang menghabiskan harta yang banyak untuk pendidikan guru imam Malik Rabi’atur Ra’yi?

Mereka adalah wanita janda, ibu imam Syafi’i, ibu imam Ahmad, Ibu Imam Bukhari, ibu Rabi’atur Ra’yi ditinggal suami berjihad sejak hamil sampai tua baru ketemu. Demikianlah dahsyat, penting dan besarnya pengaruh seorang calon ibu dan terlebih saat menjadi ibu dalam membentuk karakter dan kesuksesan anak-anaknya kelak.

Bukan hanya itu, orangtua adalah faktor besar yang menyebabkan terjadinya kenakalan pada anak. Karenanya hendaknya seorang ibu dan calon ibu memperhatikan perannya kelak dalam memikul amanah dan melaksanakan tanggung jawab terhadap orang yang harus ia pelihara dan didik itu.

Bukankah baginda Nabi berpesan, ibu adalah seorang pemimpin di dalam rumah suaminya dan ia bertanggung jawab terhadap yang dipimpinnya. Tanggung jawab rumah dan keluarga bukan hanya peran seorang bapak seorang diri. Ibu dan bapak harusnya bekerja bersama dan saling tolong menolong dalam menyiapkan generasi dan menididik anak-anak.
Karena itu, jika ibu lebih mementingkan karirnya dan seorang bapak meremehkan tanggung jawab mengarahkan dan mendidik anak, maka anaknya tidak berbeda dengan anak yatim. Bahkan DR Nashih Ulwan mengatakan bahwa anak yang yang kedua orangtuanya seperti ini akan menghasilkan anak yang menjadi sebab kerusakan umat. Naudzubillah, bukankah ini adalah musibah.

Semoga kita semua dimampukan menjadi umat yang kokoh dalam membangun peradaban, menebar ilmu. Semoga kita bisa menjadi orangtua dan pendidik yang mampu berjalan di atas jalan yang lurus dalam mendidik anak. Sehingga kelak kita bisa menyaksikan anak-anak dan generasi kita bagaikan malaikat dalam hal kejernihan jiwa dan ketaatan pada perintah rabbnya. Serta mereka menjadi teladan bagi orang lain dalam setiap kemuliaan.

Biodata Singkat:
Pengajar di Madrasah Ibtidaiyyah. Bisa berhubungan dengan saya lewat Emal ekasalsabila95@gmail.com, IG @eka_trisnawatianwar fb: Eka Shalihah

Sekretaris Daerah (Sekda) Kab. Aceh Timur, H. M. Ikhsan Ahyat, S.STP, M.AP memberi sambutan saat pelepasa, jamaah umrah di aula serbaguna Idi, pendopo Idi, Senin 2 Desember 2019
Jamaah umrah saat berada dalam bus dihalaman pendopo idi, menuju Kuala Namu Medan. Senin 2 Desember 2019
Aceh Timur-nusantaranews Sekretaris Daerah (Sekda) Kab. Aceh Timur, H. M. Ikhsan Ahyat, S.STP, M.AP, melepas 27 jamaah umrah di halaman pendopo Idi, Senin 2 Desember 2019.

Sebelum dilepas terlebih dahulu jamaah ditepung tawari oleh ketua Majelis Permusyawaratan Ulama (MPU) Kabupaten Aceh Timur, Tgk. H. Muhammad Nur, (Abu Keunire),  kemudian pesijuek kedua dilakukan oleh Tgk. H. M. Nur (Abi Gureb),  dan terakhir dilakukan oleh Tgk. H. Anas dari Simpang Ulim.

Sekrertaris Daerah Kabupaten Aceh Timur, M. Ikhsan Ahyat, S.STP, M.AP, dalam sambutanya mengharapkan jamaah senantiasa menjaga kesehatan melalui pola makan yang sehat, sehingga jamaah mampu melaksanakan seluruh rangkaian ibadah umrah.

“Selama berada di Tanah Suci agar senantiasa beribadah dengan penuh kekhusukan, sehingga keberadaan para jamaah di Madinah dan Mekah tidak sia-sia,” imbuh M. Ikhsan Ahyat.
Disisi lain, Sekda Aceh Timur juga berpesan, para jamaah untuk mendo’akan bupati Aceh Timur dan Wakil Bupati Aceh Timur dapat menjalankan roda kepemimpinan dengan membawa kabupaten Aceh Timur yang semakin berprestasi.
“ Alhamdulillah Aceh Timur baru saja mendapatkan penghargaan menjadi kabupaten terbaik dalam pelayanan publik. Mudah- mudahan dengan doa jama’ah di sana kabupaten Aceh Timur kedepannya terus menjadi terbaik dengan keunggulan program- programnya,” tandas Sekda.
 Sekedar diketahui, pemerintah Aceh Timur memberikan 27 tiket umrah gratis kepada Tokoh ulama, masyarakat dan PNS yang memiliki prestasi dalam lingkungan kabupaten Aceh Timur. Jama’ah umrah tahun ini menggunakan  travel Darul Umrah. Jamaah dijadwalkan  terbang  dari Bandara Kuala Namu Medan menuju  Madinah pada Selasa besok.(*)





Oleh: Mustika Lestari
(Pemerhati Remaja)

“Bersatu kita teguh, bercerai kita runtuh.” Demikianlah salah satu peribahasa Indonesia tentang pentingnya persatuan. Dulu, kalimat ini selalu menjadi pengingat kita tentang dua hal. Pertama, sesuatu hal akan akan berhasil apabila dikerjakan bersama-sama. Kedua, suatu kelompok, kaum atau bangsa akan menjadi kuat dan maju apabila tidak berpecah-belah. Akan tetapi hari ini, nampaknya persatuan yang dimaksud tidak lagi menjadi pegangan. Terbukti, kita hari ini umat Islam yang diumpamakan bagaikan satu tubuh enggan  merajut persatuan untuk membebaskan saudara kita yang sedang terjajah, saudara Muslim Gaza-Palestina. 

Wakil Presiden RI Ma’ruf Amin mengutuk serangan udara yang dilakukan Israel di jalur Gaza. Penyerangan itu diketahui menimbulkan korban  jiwa. Ma’ruf mengatakan bahwa konflik Israel-Palestina tersebut harus selesai secara tuntas. Pasalnya, permasalahan tersebut telah bergulir dan korban jiwa pun tidak dapat terhindarkan.

Untuk penyelesaian, Ma’ruf mengungkapkan sebaiknya sejumlah pihak yang terlibat mencari solusi atau two state solution. Two state solution merupakan cara penyelesaian konflik yang sudah disepakati oleh komunitas internasional melalui resolusi Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) No.194.

Selain itu, Ma’ruf  juga menekankan adanya kesepakatan di Palestina sendiri yang terbagi menjadi Hamas dan Fatah, dua kelompok partai di Palestina yang kerap bertikai. Menurutnya, mesti ada perdamaian di antara kedua kelompok tersebut sehingga Palestina memiliki satu gerakan yang kuat untuk menyelesaikan konflik dengan Israel (http://www.suara.com, 15/11/2019).

Gaza Terus Berduka, Hilangnya Ukhuwah Umat Islam?

Konflik Israel-Palestina merupakan salah satu konflik paling lama dan paling tragis di dunia yang berlangsung sejak Israel mulai menduduki tanah Palestina sekitar awal abad ke-20. Sejak saat itu warga Gaza tak pernah mendapat ketenangan. Mereka dipaksa pergi dari rumah mereka sendiri dengan membombardir dan meluluh lantakkan negeri Palestina secara serampangan tanpa pandang bulu, tanpa peduli siapa yang menjadi korban. Mulai dari bayi dan anak-anak yang tak berdosa dan para wanita-wanita lemah.

Kementerian Kesehatan di Gaza mengungkap ada 23 warga Palestina yang tewas hingga akhir pekan. Kelompok jihad Islam mengakui 7 di antara para korban yang tewas merupakan anggota mereka. Sebagian adalah warga sipil, termasuk seorang anak berusia 12 tahun dan 2 perempuan hamil (http://bbc.com, 6/5/2019).

Kabar terbaru, suasana di Gaza  mencekam usai serangan Israel menewaskan salah satu komandan pasukan Jihad Islam Palestina, Baha Abu Al-Ata dan istrinya. Baku tembak pun terjadi antara pejuang Palestina dengan militer Israel. Suara sirene meraung-raung dan penduduk berlarian karena bom yang terus-menerus meledak di dekat tempat perlidungan mereka. Ketegangan semakin menjadi-jadi saat pejuang Palestina mengirim serangan kejutan melalui jalur pantai ke Israel. Tewasnya Al-Ata memicu gelombang tembakan roket ke Israel yang membuat penduduk bergegas mencari perlindungan di selatan dan pusat negara itu (http://m.detik.com, 12/11/2019).

Branch Manajer Aksi Cepat Tanggap (ACT) Jawa Barat, Renno I. Mahmoeddin juga mengatakan bahwa serangan udara dari Israel yang melintasi perbatasan Gaza saat ini semakin digencarkan.  Selain memakan korban jiwa, juga meluluhlantakkan sekitar ratusan bangunan di sepanjang  jalur Gaza. Data per Kamis (14/11/2019), Al-Jazeera menyebutkan serangan menimbulkan sekitar 32 orang meninggal dunia, sementara sekitar 82 orang menderita luka berat dan ringan. Renno menyampaikan, kondisi terakhir dari korban jiwa sudah lebih dari 40 dan kemungkinan masih bisa bertambah. Korban luka lebih dari 85 orang yang cacat. Tentunya, luka-luka berat, seperti disaksikan dalam video,dan lain sebagainya karena peluru dan bom (http://m.ayobandung.com, 15/11/2019).

Serangan Israel terhadap Palestina lagi-lagi terjadi. Berbagai proses gencatan senjata dilalui, berulang kali dilakukan upaya diplomasi dan perjanjian, tetapi kondisi Palestina termasuk Gaza tidak pernah berubah. Usai gencatan senjata, Israel akan tetap melakukan penyerangan membabi buta, demikian seterusnya. Kiranya seperti itulah siklus kekejaman Israel setiap saat. Berulang dan terus berulang. 

Saat ini, negara-negara besar di dunia termasuk negara Muslim sekalipun tidak ada yang bisa melakukan aksi pembelaan dalam membantu Gaza atas kedzaliman yang sangat keji tanpa belas kasih dilakukan di depan mata dunia. Sejatinya, umat Muslim dunia mengutuk langkah Zionis dalam melakukan tindak kekerasan terhadap warga Gaza di Palestina. Sayangnya, kecaman umat Muslim hanya dibibir saja, tanpa tindakan nyata. Mereka hanya bisa terdiam membisu melihat kedzaliman yang dilakukan Israel. 

Memang, tak dapat dipungkiri banyak bantuan dikirimkan ke sana, berupa makanan, minuman, pakaian, hingga bantuan medis. Akan tetapi,  mereka tidak pernah menyadari bahwa saat ini bantuan tentara merupakan kebutuhan mendesak untuk membantu Palestina, sebab masalah Palestina hanya bisa diselesaikan dengan senjata karena musuh juga menggunakan senjata. Dunia internasional seolah enggan menyelesaikan penderitaan, tangisan dan duka mereka yang tiada akhir.

Banyak negeri Muslim tersebar di beberapa penjuru dunia. Namun, kembali lagi tidak ada yang menolong kaum Muslim di jalur Gaza. Salah satunya sebut saja Arab Saudi, mereka merupakan pembeli senjata perang terbanyak buatan Amerika Serikat. Namun, apalah daya mereka diam dan tidak melakukan apapun untuk mengurangi penderitaan saudara seaqidah. Hal ini bukan tanpa sebab, melainkan diakibatkan beberapa penguasa Muslim hari ini menjadi boneka yang digerakkan oleh AS.

Saat ini, Arab Saudi  sedang menjalin kerjasama dengan Amerika Serikat tentang minyak mentah dan senjata. Berdasarkan data dari Stockholm Internasional Peach Research, Arab saudi memberikan pasokan minyak mentah ke Amerika Serikat sebesar 9% karena AS fokus kepada produk domestik. Tetapi, penjualan senjata ke Arab Saudi tetap mengalir kencang. Pada tahun 2017 pembelian Arab Saudi 15% dari seluruh perdagangan senjata Amerika Serikat yang mencapai 9 miliar dolar (http://www.kompasiana.com, 19/6/2019).

Selain itu, Raja Arab Saudi Salman bin Abdul Aziz al-Saud dilaporkan telah menyetujui penempatan pasukan Amerika Serikat di negaranya. Tujuannya untuk meningkatkan kerjasama bersama dalam pertahanan keamanan dan stabilitas regional serta untuk menjaga perdamaian. 

Arab Saudi merupakan negara terkaya di timur tengah yang diharapkan oleh dunia Islam mampu menolong kaum Muslim Gaza-Palestina agar terlepas dari penderitaannya. Sebaliknya, justru menyakiti hati umat Islam, sebab negara yang dikenal sebagai negara Muslim yang syu’ur keislamannya sangat kuat malah menjalin hubungan mesra dengan musuh nyata Islam untuk kepentingannya sendiri, bahkan mengabaikan nasib saudara seaqidahnya. 

Perlu disadari bahwa hal ini merupakan strategi Barat dalam melemahkan Kaum Muslimin agar umat tidak mampu bangkit mewujudkan kemuliaan mereka sebagai umat terbaik. Sehingga penting bagi umat saat ini menyadari upaya Barat tersebut adalah dalam rangka untuk menghancurkan Islam.

Seolah indah, paham  nasionalisme yang mereka kenalkan pada dunia, mampu menimbulkan dan memperkuat kecintaan seseorang kepada negaranya bahkan menjadikan seseorang tersebut rela mati demi negaranya. Dapat dilihat umat saat ini disibukkan dengan urusan-urusan yang ada di dalam negaranya tanpa mempedulikan urusan umat di negara lain. 

Nasionalisme dan kepentingan nasional menjadi biang sehingga membutakan mata hati para pemimpin Muslim untuk menolong saudara seaqidahnya termasuk Arab Saudi, tidak terkecuali Indonesia. Mereka abai dengan pemboman, pembataian saudaranya jika tidak terjadi dalam negaranya. Ikatan nasionalisme memperparah kondisi persatuan umat saat ini, menyebabkan kaum Muslim tidak dapat bersatu kembali. Kapitalisme dengan asas manfaat dan nasionalisme yang mengotak-kotakkan negeri Muslim telah berhasil merenggut persaudaraan umat Islam. Di bawah cengkeraman kapitalisme pulalah, penguasa Muslim sibuk dengan kepentingannya, terlena dengan kemewahan dan nyaman dengan kekuasannya. Ikatan yang dijunjung oleh berbagai negara ini justru melemahkan ikatan ukhuwah kaum Muslim, yang membuat rakyat Palestina tak juga merdeka dari Israel.

Padahal Hak Asasi Manusia (HAM) yang digadang-gadang oleh dunia internasional sebagai jalan penghormatan, dimana manusia memiliki hak untuk dibela dan diberikan kenyamanan dalam dirinya, kenyataannya tidak didapatkan warga Gaza, Palestina dan   negeri-negeri Muslim lainnya. Definisi HAM ini terlihat dilahirkan dunia untuk membela hak manusia dari kedzaliman. Kenyataannya, hak tersebut hanya didapatkan oleh negara-negara tertentu saja, sedangkan hak negeri Muslim dunia dirampas. Hak perlindungan yang dimaksud berubah menjadi penindasan yang tak berkesudahan dalam berbagai bentuk. Dapat dilihat prakteknya bahwa HAM yang dimaksud  hanyalah alat negara-negara kufur termasuk Zionis untuk mendapatkan legitimasi atas kedzaliman terhadap Muslim Gaza hingga detik ini. 

Menurut pandangan beberapa orang di dunia, masalah Israel-Palestina tak kunjung usai diakibatkan oleh perpecahan di dalam negeri Palestina sendiri, pertikaian antara dua kelompok politik besar, Hamas dan Fatah yang sampai saat ini terjadi. Kedua belah pihak masih berseteru, meski proses musyawarah sudah digelar berkali-kali sejak 2007 silam. Konon, perpecahan inilah yang membuat kondisi Palestina kian runyam, tidak ada persatuan di dalamnya sehingga konflik dengan Israel pun tak kunjung terselesaikan. 

Maka, dunia pun menyampaikan solusi ala kadarnya. Bahwa jalan keluar untuk konflik Israel-Palestina ataupun konflik lainnya yang paling banyak memperoleh dukungan adalah two state solution (solusi dua negara), termasuk oleh PBB. Two state solution berarti Israel dan Palestina bisa berdiri sebagai negara berdaulat dan saling berdampingan. Mereka yang mendukung two state solution  ini melihat kemenangan untuk dua pihak yang berkonflik tanpa saling menghancurkan. Israel tetap menjadi negara Yahudi dan Palestina memiliki wilayahnya sendiri yang berdaulat. Sayangnya, PBB yang diklaim sebagai badan perdamaian dunia tidak dapat berbuat apa-apa karena pada faktanya tangan-tangan Barat berada di belakangnya. Isyarat agar Israel menghentikan serangannya tak diindahkan. Rudal dan bom terus dimuntahkan pasukan Israel. 

Pada dasarnya, tujuan utama Israel menduduki tanah Palestina adalah untuk menguasai negeri tersebut. Sehingga, sebelum mereka mendapatkan tujuannya yaitu membuat rakyat palestina angkat kaki dari negeri mereka, korban jiwa akan terus berjatuhan dengan menggecarkan mengangkat senjata yang tak berkesudahan. Maka, solusi dua negara seperti yang dimaksud, bukanlah solusi tepat untuk Gaza-Palestina hari ini.

Hal seperti ini akan terus terjadi, kaum Muslim akan terus diinjak dan tidak mendapat kemerdekaan dan perlindungan yang utuh selama tidak diterapkannya daulah Khilafah sebagai  junnah  yang akan menjaga darah-darah kaum Muslim.Tentunya, sebagai saudara tidak cukup dengan mendoakan saja apalagi sebatas memberi solusi yang tidak solutif. Kepedulian kita bisa kita lakukan dengan terus berupaya mewujudkan Khilafah.

Khilafah, Solusi Duka Gaza-Palestina

Tentara Israel tidak pernah menyerah untuk merebut tanah umat Muslim. Serangan rudal terus diluncurkan untuk menghancurkan kaum Muslimin. Namun, MuslimPalestinaadalah saudara kita. Umat Muslim diibaratkan bagaikan satu tubuh.
Rasulullah SAW menjelaskan dalam haditsnya: ”Perumpamaan orang-orang beriman dalam hal saling mencintai, mengasihi dan saling berempati bagaikan satu tubuh. Jika salah satu anggotanya merasakan sakit, maka seluruh tubuh turus merasakan sakit dengan berjaga dan merasakan demam” (HR Bukhari dan Muslim).

Demikianlah seharusnya kaum Muslimin dunia dimana pun berada. Ibarat satu tubuh yang saling terkoneksi karena adanya ikatan sejati, ikatan aqidah yang bersandar pada akidah Islam.

Sayangnya saat ini, kaum Muslimin tidak punya sebuah kapal yang kuat. Kita terombang-ambing di dalam sampan-sampan kecil yang minim kekuatan. Kebanyakan sampan pun berlubang. Kaum Muslimin memerlukan satu bahtera untuk berlayar bersama di bawah satu nakhoda. Kita memerlukan kekhilafahan yang mampu mengayomi Muslim dunia.

Rasulullah SAW bersabda: “Seorang imam (Khalifah) adalah tameng atau perisai dimana dibelakangnya umat berperang dan kepadanya umat berlindung” (HR Bukhari      No. 2957).

Kehadiran seorang Khalifah dalam naungan Khilafah sangatlah penting sebab itulah satu-satunya solusi umat hari ini. Umat Islam saat ini tidak punya kekuatan, tidak punya pelindung, tidak ada yang mampu menggerakan kekuatan militer selain seorang Khalifah. Khilafah akan memberikan kekuatan dan ketaatan yang tidak dimiliki oleh kekuatan ikatan yang digembor-gemborkan itu, ikatan nasionalisme.

Hal ini dapat dilihat ketika ada satu wilayah  Islam yang diserang oleh Kaum Kafir maka ibarat satu tubuh wilayah yang lain pun dengan cepat membatunya. Saat perang salib di Palestina Salahuddin al-Ayyubi datang dari Mesir untuk membebaskan wilayah tersebut (1187 M). Yusuf  bin Tasifin melakukan hal serupa ketika kaum Salibis menduduki Andalusia, Spanyol (1109 M). 

Keberadaan Khilafah sejatinya bagaikan payung melindungi dari sengat matahari dan derasnya air hujan. Berpotensi menyatukan miliaran Umat Islam di seluruh dunia dan menggalang kekuatan militer dalam jumlah amat besar. Oleh karena itu, kita harus sadar bahwa Khilafah adalah kunci persatuan Umat Islam dunia. Khilafah akan menegakkan agama Islam secara Kaffah dalam seluruh aspek kehidupan sehingga penting bagi setiap Muslim terus menyuarakan persatuan umat Islam yang hanya akan bebar-benar terwujud dalam satu kepemimpinan Khilafah Islamiyah. Wallahu a’lam bi shawwab.

By : Mia Fitriah

Hati-hati menuduh orang tanpa dasar karena bisa berurusan dengan hukum. 

Seorang atlet Sea Games dari cabang Senam Artistik asal Kota Kediri, Jawa Timur, Shalfa Avrila Siani dipulangkan paksa oleh tim pelatihan karena dituduh sudah tidak perawan (merdeka.com, 29/11/2019) 

Sebagai orangtua pasti sangat kecewa anaknya  gagal mewakili Indonesia di ajang Sea Games 2019 Filipina. Terlebih alasan dipulangkannya karena virginitas.

Betapa terpukulnya orang tua. Anaknya tidak perawan, mindset masyarakt “tidak perawan” berarti telah melakukan hubungan intim,  melakukan sebuah perbuatan yang oleh agama diharamkan. Padahal "tidak perawan" bisa disebabkan hal lain.

Jika tidak perawan itu berzina, sangat mencoreng kehormatan orang tua, berdampak secara sosial.

Atas tuduhan tersebut pihak keluarga memeriksa atlet tersebut ke RS Bhayangkara dan hasilnya berbanding terbalik dengan apa yang disampaikan oleh pihak pelatih melalui telepon (detiknews.com 29/11/2019)

Nah, menuduh zina ada konsekwensi nya loch.

Seperti dilansir dari detiknews.com bahwa Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa mendesak pemanggilan terhadap pelatih Shalfa Avrila Siani (29/11/2019)

Kemenpora akan menindak  induk cabang olahraga apabila melakukan pemulangan atlet tanpa ada alasan bisa diterima dengan akal. "Tetapi jika benar bahwa pemulangan atlet itu karena dugaan masalah keperawanan yang dikatakan pelatihnya, kami akan tindak tegas.

Walaupun Kemenpora mengklarifikasi Atlet SEA Games Dicoret Bukan karena Keperawanan namun Indisipliner. Tapi berita itu sudah viral.

Makanya dalam Islam kehormatan seseorang  dijunjung tinggi. Maka tak heran, tudingan berzina harus memenuhi beberapa syarat, tidak asal ucap.

Mari kita jaga ucapan agar tidak lagi saling menuduh khususnya menuduh zina, dan  Islam  mengancam dengan ancaman yang tidak ringan.

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.