Latest Post

.JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Ana Mardiana Babel Bali banda aceh Bandar Lampung Bandara Juanda bandung bank banten bantuan bantal banwaslu banyumas banyuwangi bapedalda baperjakat Barcelona batam batang arau batu akik batu bara batu malin kundang Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA bedah rumah TP PKK bedahrumah BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu bentrok Beny Utama bere ali beri pelayanan terbaik berita Bernas BI bim BIN binsos birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor bola Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita bukitinggi Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gas gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gereja oikumene sengkotek gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang instruksi walikota padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah jawa timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayu hutan kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan alam kaltim kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi ketua v porprov sumbar khofifah kim jong-un kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras kontribusi orang tua siswa Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU MuaraLabuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nelayan nenek asiani nepal news neymar Nias nobar NTB ntt nurul iman nusantara Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Ooini OPEC Opini Opinj organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan pangdam vi mulawarman Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pdt darwin pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penginapan atlet pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel petani peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas potensi wilayah kaltim pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah raih prestasi raker komwil i apeksi rakor rakor kaltim rakyat setprov ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil rongsokan Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda samsat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sediakan sarana porprov sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional sendimen seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap suardi junir subang suka jala jalan sukabumi Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tambang emas tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wagub terima hkbp wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir

Oleh : Yani

Hari kelahiran Nabi Muhammad saw diperingati sebagai Hari Libur Nasional di  Indonesia. Di kenal dengan istilah Maulid Nabi, tanggal itu diambil dari perhitungan Kalender Islam. Maulid nabi jatuh pada hari ke- 12 bulan ketiga Islam. Tahun ini peringatam Maulid Nabi Muhammad saw jatuh pada hari sabtu tanggal 9 November 2019.

Seorang Muslim tentu mencintai Nabi saw. Sebab dalam Islam,   cinta kepada Nabi saw merupakan keharusan.  Kecintaan kepada Nabi saw,  merupakan salah satu pembuktian keimanan seorang  Muslim. Kecintaan kepada Nabi saw,  sekaligus merupakan bagian dari bekal yang bisa mengantarkan seorang Muslim untuk bisa masuk surga bersama - sama dengan beliau di akherat kelak. Siapa saja bisa mengaku cinta kepada nabi Muhammad. Namun,  tidak sedikit pengakuan cinta kepada nabi  hanya dalam kata. Cintanya dusta. Rasulallah saw .  bersabda:  ... Siapa yang tidak suka dengan sunnahku maka dia bukan bagian dariku ( HR. al- Bukhari,  Muslim,. Ahmad,  an-Nasa'i  Ibnu Khuzaimah  dan  Ibnu Hibban ). 

Dengan demikian Sunnah  Nabi  saw. itu  adalah jalan dan  petunjuk beliau yang mencakup  akidah  dan amal,  yakni mencakup akidah dan syariah Islam.  Dengan demikian pernyataan cinta kepada  Nabi  saw.  harus terwujud  dalam  kecintaan pada  akidah dan syariah Islam.  Siapa saja yang tidak suka dengan syariah yang beliau bawa,  apalagi berpaling darinya,  maka cintanya kepada Nabi saw.  hanyalah  cinta dusta. Siapa yang mengaku cinta kepada  Nabi saw, tetapi   ucapannya  merendahkan syariah,  tindakan dan kebijakannya terjangkiti penyakit islamophobia,  maka cintanya dusta meski dia biasa memperingati  Maulud Nabi  saw. dan mengaku  cinta kepada beliau  hingga berbusa - busa. 

    Cinta hakiki kepada
 Rasulullah saw.  sekaligus  menjadi bukti  c i n t a  kepada Allah SWT. Sebaliknya cinta kepada  Allah SWT   harus dibuktikan dengan mengikuti dan meneladani  Rasulullah  saw.,  yakni dengan mengikuti  risalah yang beliau bawa.  Itulah syariah Islam . Allah SWT berfirman :
Katakanlah,  " Jika kalian benar - benar mencintai Allah,  ikutilah aku,  niscaya Allah  mencintai kalian dan mengampuni dosa-dosa  kalian. " Allah Maha  Pengampun  lagi  Maha Penyayang ( TQS Ali Imran [3]: 31 ).

Jadi cinta hakiki akan melahirkan ketaatan.  Sebaliknya,  klaim cinta kepada Nabi saw. Bisa dinilai dusta jika ternyata selain Nabi saw. lebih ditaati daripada beliau. petunjuk Nabi saw.  diganti oleh petunjuk selainnnya  serta hukum-hukum yang beliau bawa ditinggalkan dan diganti dengan hukum-hukum yang lainnya. Karena itu hendaknya direnungkan akankan kita bisa  bersama Rasul saw di akherat kelak jika sistem republik,  trias politika,  hukum positif dengan sistem civil law,  doktrin kedaulatan manusia ( rakyat)   dan aturan selain  Islam lebih dipilih  dan  diterapkan? 

Kecintaan  kepada. Nabi  saw.  harus  dibuktikan  dengan ketaatan kepada beliau. Ketaatan kepada beliau haruslah menyeluruh dalam apa saja yang beliau bawa dan apa saja yang beliau larang.  Allah SWT  memerintahkan : 
Apa saja yang Rasul bawa kepada kalian ,  ambillah.  Apa saja yang dia larang tinggalkanlah.
Bertaqwalah  kalian  kepada Allah.  Sungguh Allah amat keras hukumannya  ( TQS  al - Hasyr [59]:7 ) .

  Begitulah cinta hakiki kepada Nabi saw.  Cinta kepada  Nabi saw. melahirkan pengutamaan beliau  dan syariahnya diatas urusan dan kepentingan sendiri.  Cinta kepada Nabi saw. harus mendorong kita untuk taat pada syariah yang beliau bawa.  Cinta kepada Nabi saw.  hendaklah  mendorong kita untuk menerapkan syariah  Islam  secara  kaffah di tengah - tengah  kehidupan. 
  WalLah a'lam bi ash-shawab. []

Oleh : Azzah Sri Labibah SPd
(Pengurus Majelis Taklim Remaja Paciran)

Khilafah adalah isu yang hampir tiap hari jadi santapan perbincangan di berbagai media walau pembawa utamanya yakni Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) sudah dicabut Status Badan Hukum Perkumpulan (BHP) nya oleh pemerintah beberapa waktu lalu.

Hal ini membuat rezim yang baru dilantik Makin panik, dibuktikan dengan apa yang dikatakan oleh beberapa menteri misalkan

Menteri Agama (Menag) Fachrul Razi menegaskan pemerintah bakal melarang keberadaan atau penyebaran paham khilafah di Indonesia. Hal itu ia sampaikan di depan para imam masjid dalam dalam Lokakarya Peningkatan Peran dan Fungsi Imam Tetap Masjid.

Menurutnya tak perlu lagi ada perdebatan soal khilafah. Sebab paham itu lebih banyak unsur merugikan untuk keutuhan bangsa Indonesia.

"Saya sudah mulai lakukan secara tegas kita katakan khilafah tidak boleh ada di Indonesia. Memang kalau ngomong khilafah ini kan kalau dilihat dari aspek-aspek Alquran atau hadis-hadis dan lain sebagainya, kontroversial. Kalau kita berdebat enggak akan selesai-selesai," kata Fachrul dalam lokakarya di Hotel Best Western, Jakarta, Rabu (30/10).

Begitupun Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menkopolhukam) Mahfud MD menjamin tidak ada sistem negara khilafah dalam Islam. “Yang ada itu prinsip khilafah, dan itu tertuang dalam Al Quran,” kata Mahfud saat memberikan sambutan dalam acara Dialog Kebangsaan Korps Alumni HMI (KAHMI), di Kalimantan Barat, Sabtu malam, 26 Oktober 2019. TEMPO. CO, Pontianak.

Berbagai skenario penolakan terhadap Khilafah semakin menunjukkan kepanikan rezim sekuler terhadap menguatnya dakwah tentang khilafah. Bahkan, para pengusung dan pendukung Khilafah pun terus menerus dikriminalisasi sebagai bentuk ancaman terhadap mereka. Serta, dengan menyebarkan opini negatif tentang Khilafah secara masif sehingga menimbulkan phobia di tengah masyarakat. 

Namun sekeras apapun penolakan tersebut, tidak akan pernah menghalangi terwujudnya janji Allah Subhanahu wa ta’ala yaitu tegaknya Khilafah Rasyidah ‘Ala Minhajin Nubuwah di muka bumi ini.

“Kemudian akan ada Khilafah yang mengikuti tuntunan kenabian. Setelah itu, beliau diam.” (HR.
Ahmad).

Perlu dipahami bahwa Khilafah bukan hanya janji Allah yang pasti akan terjadi. Namun, memperjuangkan tegaknya Khilafah merupakan kewajiban demi terwujudnya penerapan hukum-hukum Allah secara sempurna. Sekuat apapun makar dan rekayasa para musuh Islam, mereka tidak bisa menghalangi kehendak Allah Subhanahu wa ta’ala.

Firman Allah Subhanahu wa ta’ala, “Dan Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman di antara kamu dan mengerjakan amal sholeh, bahwa Dia sungguh-sungguh akan memberikan Khilafah (kekuasaan) kepada mereka di muka bumi, sebagaimana Dia telah memberikan Khilafah itu kepada orang-orang sebelum mereka, dan sungguh Dia akan menegakkan bagi mereka agama yang telah diridhoi-Nya untuk mereka, dan Dia benar-benar akan menukar (keadaan) mereka, sesudah mereka dalam ketakutan menjadi aman sentosa. Mereka tetap menyembah-Ku dengan tiada persekutuan sesuatu apapun dengan Aku. Dan barangsiapa (tetap) kafir sesudah (janji) itu, maka mereka itulah orang-orang yang fasik.” (TQS. An-Nur: 55)

Menurut Dr. Mahmud al-Khalidi (1983), “Khilafah adalah kepemimpinan umum atas seluruh kaum Muslim di dunia untuk menerapkan syariah dan mengemban dakwah Islam ke seluruh penjuru dunia.” (Al-Khalidi, Qawa’id Nizham al-Hukm fi al-Islam, hlm. 226)

Khilafah merupakan istilah Islam (terdapat di dalam Alquran), Khilafah adalah bagian dari ajaran Islam sebagaimana sholat, puasa, zakat, haji, dan lainnya. Apalagi, menegakkan Khilafah adalah wajib menurut syariat Islam. Bahkan Khilafah merupakan “Taj al-Furud (mahkota kewajiban).” Karena, tanpa Khilafah, seperti halnya di zaman ini, sebagian besar syariah Islam di berbagai bidang terabaikan.

Di bidang kesehatan misalnya dalam islam negara harusnya menjamin kesehatan dan keamanan rakyat namun pemerintah menyerahkan  kepada swasta dengan adanya BPJS yang membuat rakyat terdzalimi dan makin tersakiti oleh kebijakannya. Di bidang pendidikan,  negara menerapkan sistem pendidikan sekuler yang menghasilkan generasi berakhlak buruk. Di bidang ekonomi, negara menerapkan sistem ekonomi kapitalisme-neoliberal. Di bidang sosial, negara mengadopsi HAM Barat sehingga zina dan LGBT dibiarkan dan tidak dianggap kriminal. Akan terasa aneh apabila ada seseorang yang mengaku sebagai Muslim namun menolak Khilafah sebagai ajaran Islam.

Segala problematika dan penderitaan yang menimpa umat Islam terjadi karena tidak adanya kekuatan politik yang sifatnya global untuk menghentikan kekejaman dan tipu daya pihak-pihak yang memusuhi umat Islam. Umat Islam butuh Khilafah yang akan menyatukan dan melindungi umat Islam di seluruh dunia.Khilafah ‘Ala Minhajin Nubuwah akan menyelesaikan berbagai kemelut di negeri ini.

Sementara itu, tegaknya kembali Khilafah merupakan janji Allah dan Rasul-Nya. Dan, kembalinya Khilafah tidak akan pernah bisa dihentikan. Yang dituntut dari kita adalah ikut berjuang untuk menegakkannya. Maka segera ambil barisan terdepan untuk aplikasikan iman dengan taat aturan dari Maha rahman, dan tinggalkan sifat keji yang anti syar'i karena di akhirat kelak dapat siksa dari Ilahi. Wallahu A’lam bish-shawwab.

SRUMBUNG - Wujud kerjasama dan sinergitas antara aparat pemerintahan dengan TNI, Babinsa Banyuadem Koramil 16/Srumbung Sertu Suryadi membantu pelaksanaan pendataan fan monitoring akses jamban warga yang dilaksanakan oleh Puskesmas Srumbung, di desa Banyuadem Kecamatan Srumbung Kabupaten magelang, Kamis,  (07/10) kemarin.

Monitoring jamban tersebut, untuk mengetahui siapa saja warga yang masih Buang Air Besar Sembarangan (BABS) atau numpang BAB di jamban milik tetangga. Tim juga menghimbau kepada warga untuk sesegera mungkin membuat jamban sendiri, walau tidak bagus, yang penting sesuai dengan standar kesehatan.

Disampaikan oleh Ny. Khusni petugas dari Puskesmas Srumbung , tidak lama lagi desa desa se- Kecamatan Srumbung akan melaksanakan ODF (Open Defecation Free) tingkat kecamatan, dimana  kondisi ketika setiap individu tidak buang air besar sembarangan. Warga diharapkan sudah membuat jamban permanen.

"Oleh karenanya, pihak Puskesmas mohon partisipasi dan dukungan dari warga dan berbagai pihak sehingga nantinya dapat berjalan dengan sukses", tutur
 Ny. Khusni.

Sementara itu, Babinsa Sertu Suryadi berharap kepada pemerintah desa agar mendukung dan memberikan solusi terkait warga yang masih BABS. Dengan harapan permasalahan yang berkaitan dengan BABS dapat segera teratasi, dan nantinya desa banyuadem dapat predikat desa ODF.

"Harus ada koordinasi lebih lanjut, guna membantu warga yang kurang mampu, dan tidak mempunyai jamban permanen", ucap Suryadi.

Ditambahkannya, bahwa pembuangan tinja yang tidak memenuhi syarat atau kata lainnya buang air besar sembarangan sangat berpengaruh pada penyebaran penyakit. "Salah satu cara untuk menghindari hal tersebut adalah dengan pembuatan jamban untuk warga" pungkasnya

Oleh : Tawati 
(Aktivis Muslimah Majalengka)

Berkah menurut bahasa, sebagaimana disebut dalam Kamus al Munawwir (1997), berasal dari kata  al-barakah. Artinya, nikmat. Istilah lain dalam bahasa Arab adalah mubârak dan tabâruk. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (2008), berkah artinya “karunia Tuhan yang mendatangkan kebaikan bagi kehidupan manusia”.

Dalam syarh Shahîh Muslim, Imam an-Nawawi menyebut berkah memiliki dua arti (1): tumbuh, berkembang atau bertambah; (2) kebaikan yang berkesinambungan. Adapun menurut istilah, sebagaimana disebut oleh Imam Al-Ghazali dalam Ensiklopedia Tasawuf, berkah berarti ziyâdah al-khair  atau bertambahnya kebaikan.

Tubuh yang berkah tidak selalu berarti sehat. Kadang sakit itulah yang justru membawa berkah sebagaimana dialami Nabi Ayub as. Sakitnya menambah taatnya kepada Allah SWT. Berkah umur tidak selalu berarti panjang. Ada yang umurnya pendek, tetapi dahsyat taatnya layaknya Musab ibn Umair. Makanan berkah itu bukan yang komposisi gizinya lengkap, tapi mampu mendorong orang menjadi lebih giat beribadah. 

Ilmu yang berkah itu bukan yang banyak riwayat dan catatan kakinya, tetapi yang mampu menjadikan seorang meneteskan keringat dan darahnya dalam beramal dan berjuang untuk agama Allah SWT. Tanah yang berkah bukan karena subur dan panoramanya indah. Tanah yang tandus seperti Makkah pun bisa memberikan keberkahan yang tiada tertandingi.

Sayang sekali, dalam konteks pengaturan kehidupan bermasyarakat dan bernegara, kata berkah ini hampir-hampir tak lagi disebut kalau tidak boleh dikatakan sudah dilupakan sama sekali. Padahal, mengingat pentingnya berkah, semestinya ke sanalah pembangunan  negara diorientasikan. Lantas, bagaimana jalan mewujudkan negeri yang berkah?

Sama seperti yang lain. Negeri yang berkah juga hanya bisa dicapai dengan  taat kepada Allah SWT. Dalam al-quran surah al-A’raf ayat 96 hal ini dinyatakan dengan tegas. Jika penduduk suatu negeri beriman dan bertakwa kepada Allah, maka Allah akan membuka pintu-pintu keberkahan dari langit dan bumi.

Berkah dari langit (barakât as-samâ‘) dapat berupa udara, air hujan atau angin. Berkah dari bumi (barakât al-ardhi) berupa tetumbuhan yang menghasilkan kayu, daun dan buah. Dari dalam bumi didapat aneka mineral, minyak, gas dan lainnya yang sangat besar manfaatnya bagi kehidupan manusia. Dari lautan didapat aneka ikan dan lainnya.

Kita sedari awal telah menyadari bahwa kemerdekaan ini atas berkat rahmat Allah. Karena itu aneh sekali bila sekarang kata berkah ini justru dilupakan dalam pembangunan negara ini. Karena itu pula, wajar belaka bila kemudian negeri ini tak pernah surut dirundung berbagai duka dan luka.

Di akhir ayat 96 surah al-A’raf tadi, dijelaskan keadaan penduduk negeri yang ingkar kepada Allah SWT. Mereka akan terus ditimpa berbagai  ‘azab’ oleh karena perbuatan ingkar itu. Kerusakan moral, maraknya miras dan  narkoba, tingginya angka kriminalitas, korupsi, ketidakadilan, kedzaliman, kemiskinan, juga aneka bencana seperti gempa, tsunami dan lainnya, sesungguhnya adalah bagian dari ‘azab’ itu.

Jelaslah, kunci pembuka pintu berkah bagi sebuah negeri hanyalah dengan iman yang sungguh-sungguh kepada Allah SWT. Wujudnya adalah dengan menjalankan perintah Allah dan menjauhi segala larangan-Nya dalam seluruh aspek kehidupan. Oleh karena itu, segala aturan semestinya dibuat berdasar prinsip taat.

Aturan yang menghalalkan yang haram atau sebaliknya, mengharamkan yang halal, harus dibuang. Pemimpin juga harus terus mengajak rakyatnya untuk taat, bukan malah menghalangi ketaatan dan mempersekusi tokoh atau kelompok yang tengah bekerja mengajak rakyat untuk taat. Wallahua'lam bishawab[].


N3 Limapuluh Kota - Sekitar ratusan pelaku seni Kota Payakumbuh dan Kabupaten Limapuluh Kota yang tergabung dalam Komunitas Seni Luak Nan Bungsu (KSLNB), berkumpul pada Kamis (7/11) malam di Resto Tifa, kawasan Tanjung Pati, Limapuluh Kota.

Berkumpulnya pelaku seni yang terdiri dari pemusik, penari, pelukis, sanggar seni dan berbagai seniman lainnya itu, bukan untuk tampil dalam menunjukkan kesenian masing-masing. Melainkan untuk menyampaikan aspirasi ke anggota DPRD Sumbar dapil Payakumbuh dan Limapuluh Kota, Darman Sahladi di kegiatan resesnya.


Dihadapan Darman Sahladi, Sekretaris KSLNB, Ridho Ilahi mengatakan, selama ini sudah banyak lahir komunitas seni di dua daerah tersebut. Tetapi komunitas seni yang didirikan itu malahan  tidak bisa bertahan lama hingga akhirnya komunitas seni tersebut tak jelas kemana rimbanya.


Kemudian, ucap mantan anggota DPRD Limapuluh Kota itu, dengan tidak adanya komunitas seni yang mampu bertahan lama sehingga pelaku seni di Luak Nan Bungsu sulit untuk berkembang. "Ini yang dialami pelaku seni selama ini,"terang Ridho Ilahi.

Beranjak dari sana, Ridho Ilahi bersama puluhan pelaku seni lainnya berinisiatif untuk membentuk kembali komunitas seni yang dikelola profesional untuk memajukan insan seni Luak Nan Bungsu.

"Kami pelaku seni ini berkumpul dan sepakat untuk membentuk komunitas seni yang dinamakan Komunitas Seni Luak Nan Bungsu,"ucap Rhido.

Menurut Ridho, KLSNB berdiri sejak 4 bulan lalu dengan 7 kali pertemuan. "Ini adalah keseriusan pelaku seni untuk memajukan kesenian di daerah. Karena itu, kami butuh tempat, butuh porsi dan perhatian dari pemerintah demi memajukan seni Luak Limopuluah,"terangnya lagi.

Sementara, anggota DPRD Sumbar, dengan hadirnya komunitas seni seperti KLSBN setidaknya kedepan bisa mengangkat seni Luak Limopuluah. Dewan Pembina KLSBN tersebut juga berharap, kehadiran komunitas seni mampu memberikan kontribusi terhadap daerah serta bisa memberikan masukan terhadap kebijakan bagi pemerintah.

Kemudian, dalam mengatasi agar komunitas seni bisa selalu eksis dan bertahan, Darman Sahladi mendorong agar pemerintah bisa mengalokasikan anggaran melalui dana hibah untuk komunitas seni. 

"Komunitas seni ini jadilah mitra pemerintah. Ajaklah seluruh pelaku seni untuk bergabung. Bidang olahraga ada Koni, bidang kontraktor Gapensi dan bidang seni ada komunitas ini. Seperti ini hendaknya, sehingga apapun yang berkaitan seni di Luak Nan Bungsu harus melalui KLSBN ini,"ucap Darman Sahladi.


Dalam pertemuan dengan insan seni sekaligus reses Darman Sahladi, hadir mantan Bupati Alis  Marajo, anggota DPRD Limapuluh Kota Fraksi Gerindra serta pelaku seni lainnya. (Rel/Rstp)

Oleh : Erni Yuwana 
(Aktivis Muslimah)

Identitas Islam kini mulai terkoyak. Hati kaum muslimin tak henti bergejolak. Ada rasa sakit di dada ketika Islamphobia semakin tinggi bergolak. Cadar dan celana cingkrang lagi-lagi mendapat perhatian yang tidak-tidak. Bahkan, menteri agama membuat pengumuman yang menyakiti kaum muslimin di berbagai pihak. Kenapa lagi-lagi umat Islam yang tertuduh dengan stampel radikalisasi tanpa bukti yang terkuak?

Penggunaan pakaian bercadar dan celana cingkrang yang notabene ajaran Islam pun tengah dipermasalahkan. Fachrul Razi, menteri agama, mengeluarkan kebijakan terkait pelarangan cadar bagi ASN perempuan, dan pelarangan celana cingkrang bagi ASN laki-laki. Pelarangan mengenakan cadar dan celana cingkrang ini dianggap sebagai upaya deradikalisasi, karena baik cadar maupun celana cingkrang dianggap identik dengan Islam radikal. Hal serupa pernah terjadi ketika Rektor UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta, melarang mahasiswinya mengenakan cadar, dengan alasan menjaga kampus dari radikalisme Islam. (Detiknews.com, 04/11/2019)

Di tengah wacana kontroversi pelarangan cadar dan celana cingkrang, Bima menunjukkan eksistensinya dengan busana cadar sebagai budaya dan adat kebiasaan yang mendarah daging. Sebanyak 20.165 warga Kota Bima mengikuti Pawai Rimpu yang diselenggarakan oleh Dinas Pariwisata Kota Bima di Lapangan Serasuba, Kota Bima, Sabtu (12/10/2019). Jumlah itupun berhasil memecahkan rekor sebagai pawai rimpu terbanyak dan mendapat penghargaan dari Museum Rekor Indonesia (MURI). (Jurnalislam.com, 12/10/2019)

Rimpu merupakan cara berpakaian perempuan Bima dengan menggunakan sarung khas buatan masyarakat Bima, yaitu Tembe Nggoli (sarung songket) dengan tujuan untuk menutup seluruh auratnya (wanita) dengan menggunakan dua lembar Tembe Nggoli tersebut. Dua lembar kain itu adalah satu sarung untuk bagian atas (kepala) dan bagian bawah (badan). Sehingga yang terlihat hanya wajah atau bahkan hanya bagian mata saja. 

Ada dua cara dalam mengenakan Rimpu. Pertama, Rimpu Mpida (seperti cadar ala Arab), yaitu model pemakaian Rimpu yang menutupi semua bagian tubuh dan wajahnya kecuali mata. Cara-cara seperti ini biasanya untuk para wanita yang belum menikah.

Kedua, Rimpu colo (terlihat semua wajah) untuk para wanita yang sudah menikah. Karena sudah diperbolehkan memperlihatkan wajahnya dalam kehidupan masyarakat luas seperti ke pasar, acara-acara pernikahan, maupun kegiatan lainnya dalam masyarakat. Cara berpakaian seperti ini masih berkembang di Bima sampai sekarang.

Rimpu sudah menjadi nafas bagi masyarakat Bima. Rimpu sudah menjadi bagian adat dan kebiasaan berbusana. Rimpu mewarnai akhlak dan adab luhur di sana. Rimpu merupakan budaya asli bangsa Indonesia yang patut dilestarikan.  Namun,  keluhuran rimpu ternyata tidak dibarengi dengan keluhuran pemakaian cadar. Penggunaan pakaian bercadar dan celana cingkrang yang notabene ajaran Islam pun tengah dipermasalahkan bangsa. 

Tentu larangan penggunaan cadar sebagai simbol radikalisasi adalah suatu hal yang mengada-ada dan melukai umat muslim, termasuk masyarakat Bima. Pertama, cara berpakaian seseorang tidak menentukan tindakan yang mereka lakukan, dalam hal ini masalah keamanan. Masyarakat Bima sudah terbiasa dengan rimpu cadar dan tidak kita dapati masyarakat Bima sebagai masyarakat yang penuh konflik, perpecahan, peperangan dan berdarah-darah. Masyarakat Bima tetap hidup damai, santun, berakhlak mulia, berbudi luhur. Namun, mengapa hal ini tidak terlihat dan menjadi pelajaran bagi bangsa ini?

Kedua, wacana bahwa cadar identik radikalisasi, sesungguhnya merendahkan serta menghina agama Islam. Penggunaan cadar maupun celana cingkrang termasuk bagian dari Islam dan Sunnah nabi. Rasulullah saw. bersabda:

فَمَنْ رَغِبَ عَنْ سُنَّتِي فَلَيْسَ مِنِّي
Siapa yang tidak suka dengan sunnahku maka dia bukan bagian dariku (HR al-Bukhari, Muslim, Ahmad, an-Nasa’i, Ibnu Khuzaimah dan Ibnu Hibban).

Siapa saja yang berada dalam barisan melarang penggunaan cadar, maka Islam nya bermasalah. Siapa saja yang tidak suka dengan syariah yang Rasul bawa, apalagi berpaling darinya, maka diragukan keimanannya. Siapa yang mengaku cinta kepada Nabi saw tetapi alergi terhadap syariahnya, maka cintanya dusta. Siapa yang mengaku cinta kepada Nabi tetapi ucapannya merendahkan syariah, tindakan dan kebijakannya terjangkiti penyakit islamophobia, maka keislamannya patut dipertanyakan. Bagaimana mungkin seorang muslim membenci aturan (syariat) nabi? Bagaimana mungkin seorang muslim takut akan simbol Islam? Bagaimana mungkin seorang muslim membuat aturan yang merendahkan agamanya sendiri? Bukankah dia seorang muslim?

Anas bin Malik ra. menuturkan bahwa Rasul saw. bersabda:

لاَ يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى أَكُونَ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِنْ وَالِدِهِ وَوَلَدِهِ وَالنَّاسِ أَجْمَعِينَ

Tidak sempurna iman salah seorang dari kalian sampai aku lebih dia cintai daripada anaknya, orangtuanya dan seluruh manusia (HR al-Bukhari, Muslim, Ahmad, Ibnu Majah, an-Nasai, al-Baihaqi, al-Hakim dan Ibnu Hibban).

Maka, mari kita jadikan momentum maulid nabi Muhammad Saw ini sebagai ajang muhasabah diri, terutama untuk bangsa Indonesia agar tidak gampang menuduh, mengklaim, melabeli dengan kata radikalisasi terhadap simbol dan syariat Islam yang mulia. Karena me-radikalisasi simbol dan syariat Islam bukan bagian dari keimanan, baik iman kepada Rasulullah Saw, maupun iman kepada Allah. 

Semoga kaum muslim tetap diberikan kekuatan untuk senantiasa menggenggam identitas Islam. Semoga kaum muslim senantiasa berbangga dengan identitas Islam. Bukankah rimpu Bima sudah menunjukkan bahwa busana cadar masih tetap menggelora di hati masyarakat walaupun modernisasi jaman mengancam?  Bukankah sebanyak 20.165 warga Kota Bima bangga mengikuti Pawai Rimpu di tengah wacana radikalisasi cadar? Kenapa kita ragu dan merasa harus mundur bahkan menyembunyikan identitas Islam kita? Maka, di hari maulid nabi yang mulia ini, saatnya umat muslim merajut kembali identitas Islam yang terkoyak. Identitas Islam adalah harga mati bagi umat Islam. Allahu Akbar!

Wallahu'alam bi ash shawab.


(Oleh : Nita Nopiana)

Joko Widodo kembali memimpin pemerintahan untuk lima tahun ke depan. Kini beliau menjadi presiden hingga 2024 ditemani Wakil Presiden Ma'ruf Amin. Ada sejumlah visi dan misi yang dicanangkan. Itu semua juga sudah dipaparkan selama berkampanye saat Pilpres 2019 masih berjalan.

Jokowi-Ma'ruf Amin bertekad menjalankan program-program tersebut. Akan tetapi, bukan berarti Jokowi bisa sepenuhnya fokus merealisasikan janji kampanyenya lalu mengabaikan permasalahan yang muncul di periode pertama. Tentu publik bakal menyoroti warisan masalah di periode pertama jika muncul kembali di periode kedua. Ada tujuh masalah pada periode pertama yang saat ini belum mampu diselesaikan (CNN Indonesia | Sabtu, 19/10/2019 ).

Pertama,  Radikalisme. Islam yang selalu mereka tuduhkan. 
Kedua, Karhutla. Dalam  periode pertama Jokowi belum mampu menyelesikan kebakaran hutan dan lahan (karhutla). Asap membubung tinggi ke langit di berbagai daerah, khususnya di Sumatera dan Kalimantan. Asap karhutla ini bahkan sampai memakan korban jiwa.  Greenpeace Indonesia mencatat 3,4 juta hektare lahan terbakar selama 2015-2018. Ditambah catatan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) yang menyebut 328.724 hutan dan lahan terbakar sepanjang Januari-Agustus 2019. Angka itu tidak statis dan masih bisa bertambah.

Ketiga, pelanggaran HAM masa lalu. Janji penuntasan kasus pelanggaran HAM masa lalu yang dikumandangkan Jokowi pada 2014 juga tidak bisa direalisasikan. Penanganan HAM ini juga menjadi PR Jokowi pada periode kedua.

keempat,  Revolusi Mental Belum Optima. Pengamat kebijakan publik dari Universitas Trisakti Trubus Rahadiansyah menilai Revolusi Mental yang dicanangkan dan dilaksanakan Jokowi di periode pertama memang belum berjalan optimal. Hasilnya pun jadi tak maksimal.

Kelima, Pendekatan Militeristik di Papua. Masalah lain yang mendera pemerintahan periode pertama Jokowi adalah Papua. KontraS menilai Jokowi tidak mengubah pola pendekatan yang dilakukan terhadap masyarakat Papua. Menurut KontraS, Jokowi masih tetap menggunakan pakem lama, yakni cenderung militeristik.

Keenam,Revisi UU KPK. Revisi UU Komisi Pemberantasan Korupsi (UU KPK) menjadi satu dari sekian masalah lain peninggalan periode pertama Jokowi. Gelombang penolakan terhadap Revisi UU KPK datang silih berganti. Dari masyarakat awam, pegawai KPK, aktivis anti-korupsi, hingga mahasiswa.DPR tetap mengesahkan Revisi UU KPK menjadi UU pada 17 September lalu.

Ketujuh, Sistem Zonasi Mendapatkan Sekolah. Sistem zonasi dalam PPDB juga tak ketinggalan menjadi perhatian di periode pertama Jokowi. Sistem zonasi ini pertama kali diterapkan pada 2017 lalu. Meski ada penolakan, terutama orang tua siswa, Kemendikbud kembali menerapkan sistem serupa pada 2018 dan 2019.

Ini semua membuktikan rezim telah gagal menjamin kesejahteraan hakiki atas rakyat.Terlalu banyak kebijakan rezim yang dirasa sangat mencederai umat Islam. Mulai dari pembungkaman ulama/aktivis dan ormas Islam yang dipandang membahayakan rezim, kriminalisasi ajaran Islam (bendera tauhid dan ide khilafah), munculnya narasi perang melawan radikalisme yang juga marak di kampus-kampus dan melibatkan pihak rektorat dan media, masifnya mainstreaming gagasan Islam moderat di semua bidang, dan lain-lain.
Kita tahu, salah satu pilar demokrasi adalah kedaulatan di tangan rakyat yang lahir dari kredo utamanya, yakni vox populi vox dei, suara rakyat adalah suara Tuhan. Dengan kredo maupun pilar ini, berarti rakyatlah yang memiliki hak penuh untuk membuat hukum. Hukum yang dibuat oleh rakyat melalui para wakilnya di parlemen, itulah yang berlaku sebagai aturan kehidupan.

Pada praktiknya, kredo ini menjadi bukti adanya cacat bawaan pada demokrasi yang membawa manusia pada kehancuran. Kenapa? Karena demokrasi bertumpu pada akal manusia yang lemah. Sehingga aturan-aturan (poleksosbudhanhukkam) yang dilahirkannya pun akan lemah dan cacat pula. Gagal menjadi solusi bagi kehidupan umat manusia.
Sistem perwakilan dalam membuat hukum yang dikenal dalam praktik demokrasi ini pun menjadi celah perebutan kekuasaan berbagai pihak, demi meraih kepentingan pribadi maupun kelompok elite. Dan tentu saja, celah ini membuka celah lain berupa munculnya berbagai intrik politik, terutama praktik money politic yang kerap kita lihat dalam setiap perhelatan pesta demokrasi.
Itulah yang menyebabkan ongkos demokrasi begitu mahal. Dan karenanya membuka celah berikutnya berupa kongkalikong antara penguasa dan pemilik modal. Lalu ujung-ujungnya, membuat praktik korupsi dalam berbagai bentuknya menjadi sebuah kelaziman, sementara rakyat dikorbankan. Sehingga, berharap demokrasi akan menyejahterakan, adalah bagaikan pungguk merindukan bulan.
Namun yang tak kalah berbahaya, kecacatan ini membuat kekuasaan sangat rentan intervensi asing, yang bisa masuk lewat kekuatan modal atau dukungan politis. Terlebih bagi negara pengekor seperti Indonesia. Penerapan sistem demokrasi ini justru akan membuat negeri ini bertambah lemah dan lebih gampang disetir.
Jangan heran jika rezim yang menerapkan demokrasi akhirnya sangat anti-Islam dan mustahil disandingkan dengan Islam atau memberi jalan bagi kekuasaan Islam. Karena antara keduanya ada perbedaan yang sangat mendasar. Mulai dari asasnya hingga penerapannya.
Sungguh, berharap pada rezim yang bertumpu pada sistem sekuler demokrasi kapitalis neoliberal akan selalu berujung pada kekecewaan. Sama dengan rela hidup dalam kedurhakaan dan dosa berkepanjangan. 
Allah Subhanahu wa ta’ala berfirman dalam QS. Al-A’raf ayat 96,
وَلَوْ أَنَّ أَهْلَ الْقُرَىٰ آمَنُوا وَاتَّقَوْا لَفَتَحْنَا عَلَيْهِمْ بَرَكَاتٍ مِنَ السَّمَاءِ وَالْأَرْضِ وَلَٰكِنْ كَذَّبُوا فَأَخَذْنَاهُمْ بِمَا كَانُوا يَكْسِبُونَ 
“Jikalau sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatannya”
Mari menjemput kemenangan Islam dengan berkontribusi maksimal menyampaikan yang haq tentang Islam dan Khilafah, karena itulah tuntutan iman kita dan demi tunaikan kewajiban terbesar. Allahumma inna nas’aluka bi ‘audatil Khilafah ‘ala minhajin nubuwwah waj’alna min man aqaamaha bi aydiina..[]

(Oleh : Surayah)

Pesta  Demokrasi  sudah berakhir, Jokowi kembali memimpin pemerintahan untuk lima tahun ke depan. Dia menjadi presiden hingga 2024 ditemani Wakil Presiden Ma'ruf Amin. Ada sejumlah visi dan misi yang dicanangkan. Itu semua juga sudah dipaparkan selama berkampanye saat Pilpres 2019 masih berjalan.Jokowi-Ma'ruf Amin bertekad menjalankan program-program tersebut. Akan tetapi, bukan berarti Jokowi bisa sepenuhnya fokus merealisasikan janji kampanyenya lalu mengabaikan permasalahan yang muncul di periode pertama.

Sebut saja soal penanganan radikalisme, kebakaran hutan dan lahan (karhutla), kerusuhan di Papua, masalah korupsi dan KPK, pertumbuhan ekonomi serta beberapa hal lainnya. Tentu publik bakal menyoroti warisan masalah di periode pertama jika muncul kembali di periode kedua.

Satu-satunya yang selalu dibanggakan Jokowi di periode pertama adalah pembangunan infrastruktur. Jokowi memang gencar membangun infrastruktur dari barat hingga ke timur Indonesia.Mulai dari pembangunan ribuan kilometer jalan tol dari Trans Sumatera, Trans Jawa, hingga Trans Papua. Lalu pembangunan rel kereta api yang mencapai 754,59 km serta rehabilitasi jalur kereta api sepanjang 413,6 km di Jawa dan Sumatera. Belum lagi pembangunan jalur kereta api di Sulawesi yang akan menghubungkan Kota Makassar hingga Parepare sepanjang sepanjang 145 km.Hingga terakhir, pembangunan Mass Rapid Transit (MRT) di Jakarta serta Light Rail Transit (LRT) di Palembang dan Jakarta. Meski pembangunan dilakukan oleh pemerintah daerah, namun proyek transportasi berbasis rel itu dikerjakan melalui sinergi dengan pemerintah pusat.
Di bidang Kesehatan,Defisit masih menjadi permasalahan yang dihadapi BPJS Kesehatan. Bukan hanya pembiayaan besar pada penyakit katastropik, namun ketidakpatuhan peserta membayar iuran menjadi sumber masalahnya.Menurut hasil studi berdasarkan analisis data administratif BPJS Kesehatan pada 219.466 peserta PBPU (peserta bukan penerima upah) sejak 1 Mei 2016 - 1 April 2018, terdapat 150.080 atau setara 68 persen menunggak iuran dengan persalinan normal di fasilitas kesehatan tingkat pertama (FKTP) serta persalinan normal dan sesar di rumah sakit.

Mayoritas mendaftar satu bulan menjelang persalinan. Pascapersalinan ternyata 43 persen langsung berhenti membayar iuran," ujar Deputi Direksi Bidang Riset dan Pengembangan BPJS Kesehatan Citra Jaya saat ditemui di kawasan Menteng, Jakarta Pusat, Jumat (18/10/2019).Perilaku seperti ini mengakibatkan adanya selisih antara iuran yang terkumpul dengan biaya yang dibayarkan BPJS Kesehatan. Sehingga mengakibatkan minus sebesar Rp 206.890.964.784.

Pelanggaran HAM Masa Lalu. Janji penuntasan kasus pelanggaran HAM masa lalu yang dikumandangkan Jokowi pada 2014 juga tidak bisa direalisasikan. Penanganan HAM ini juga menjadi PR Jokowi pada periode kedua.

Soal ini, Komisi Nasional (Komnas) HAM sudah memberikan rapor merah pada pemerintahan Jokowi-JK ihwal penuntasan kasus pelanggaran HAM masa lalu pada Oktober 2018 silam."Nilai merah untuk kasus yang HAM berat. Itu yang paling parah sama sekali tidak ada pergerakan, enggak ada kemajuan," kata Ketua Komnas HAM Ahmad Taufan Damanik di salah satu kafe di Cikini, Jakarta, Jumat (19/10/2018).

Pun demikian dengan KontraS yang menyebut kasus-kasus pelanggaran HAM berat masa lalu seperti Peristiwa 1965-1966, Penembakan Misterius 1982 - 1985, Talangsari Lampung 1989, Peristiwa Mei 1998, Penculikan dan Penghilangan Paksa Aktivis 1997-1998, Peristiwa DOM Aceh dan Pasca DOM 1989 - 1998, Peristiwa Trisakti, Semanggi I dan II 1998-1999 belum dituntaskan oleh pemerintahan Jokowi.

Revolusi Mental Belum Optimal. Demikian juga dengan Revolusi Mental. Selama periode pertama Jokowi, program Revolusi Mental belum membuahkan hasil, jika tidak ingin dikatakan gagal.Pengamat kebijakan publik dari Universitas Trisakti Trubus Rahadiansyah menilai Revolusi Mental yang dicanangkan dan dilaksanakan Jokowi di periode pertama memang belum berjalan optimal. Hasilnya pun jadi tak maksimal.Dia mengamini bahwa pemerintah sudah mengonsep sedemikian rupa. Berbagai program dan peraturan turunan pun telah diterbitkan. Namun, perilaku aparatur sipil negara (ASN) masih belum berubah secara signifikan.

Pendekatan Militeristik di Papua. Masalah lain yang mendera pemerintahan periode pertama Jokowi adalah Papua. KontraS menilai Jokowi tidak mengubah pola pendekatan yang dilakukan terhadap masyarakat Papua. Menurut KontraS, Jokowi masih tetap menggunakan pakem lama, yakni cenderung militeristik."Pendekatan keamanan yang terus digaungkan nyatanya tidak menjawab persoalan yang terjadi," mengutip hasil evaluasi KontraS.Dialog damai, bagi KontraS, seharusnya dijadikan prioritas utama untuk menjawab segala jenis masalah yang ada di benak masyarakat Papua. Bukan dengan pendekatan militer, karena justru menimbulkan korban jiwa yang tidak memiliki kaitan sama sekali dengan gerakan separatis.

Demikianlah sederet PR besar J-M yang menuntut penyelesaian dengan segera diperiode ini. Semua persoalan ini satu persatu menunggu giliran untuk di tuntaskan.

Demokrasi Kapitalisme sebagai solusi masalah rezim ini. Melalui jalan ini mereka memberikan ruang yang tanpa batas kepada orang lain (Asing) untuk turut campur urusan dalam negeri ini. Mengatas namakan kebebasan, mereka telah kebablasan mengatur negeri ini, seolah negara ini hak milik pribadi mereka, sehingga tak ayal amanah mengatur urusan rakyatpun mereka lupakan. Janji tinggallah catatan memory yang hanya bisa dibaca dan diratapi, karena semua mereka ingkari.  Demokrasi Kapitalisme telah nyaris memakan habis diri  dan harta negeri ini. Atas nama cinta NKRI  mereka justru  menjual aset-aset negeri. Tidak hanya itu rakyatpun dipaksa iuran BPJS untuk kesehatan sendiri,  dengan ancaman tidak mendapatkan layanan publik bagi yang berlepas diri. Dan masih banyak lagi ancaman-ancaman lain yang tidak kalah serunya dari rezim terhadap rakyatnya.  Jangankan mengurus rakyat, sekedar membiarkan rakyat berfikir untuk memperbaiki agamanya pun diawasi. 

Sedikit lebih taat kepada penciptanya dicap Radikal, sedikit bicara politik islam dicap Intoleran,  sedikit menyerukan syariat Islam dituduh mau kudeta.  Betapa suuzon nya mereka terhadap rakyat sendiri. Inilah potret gambaran rezim berkuasa hari ini. 

Bagaimana mungkin akan terwujud tercapai kehidupan yang aman damai, gemah ripah, loh jinawi, kerto raharjo, jika sistem yang diterapkannya masih Demokrasi.  Sistem lemah terbatas dan serba kurang ini tidak mungkin sanggup menuntaskan masalah umat.  Alih-alih menyelesaikan masalah malah menambah masalah.

Hanya Islamlah satu-satunya solusi atas masalah umat hari ini. Islam dengan sistem nya yaitu Khilafah telah terbukti mampu menyelesaikan seluruh masalah umat. 

Selama 13 abad hanya terjadi 200 kasus kejahatan.  Sangat jauh bebeda dengan demokrasi, dalam hitungan menit bisa terjadi 200 kasus kejahatan bahkan  lebih. Hanya dengan islam syariat  bisa diterapkan.  Syariat Islam adalah aturan Islam yang berasal dari zat yang Maha Sempurna yaitu Allah SWT.  Segala yang bersumber dari zat yang Maha Sempurna pasti akan membawa kebaikan.  

Khilafah adalah kewajiban dan janji Allah SWT. Masalah umat hari ini tidak akan bisa diselesaikan dengan sistem sampah yang yg bersumber dari mahluk yang lemah terbatas dan serba kurang yakni manusia.  Allah telah menjamin rizki orang-orang yang beriman dengan berlimpah ruahnya kekayaan alam yang ada diperut bumi negeri-negeri muslim.  Dengan dalih " minimnya pengetahuan rakyat dibidang pertambangan" maka gudang-gudang tambang diserahkan kepada Asing dan Aseng.  Padahal haram hukumnya menyerahkan harta kepemilikan umum kepada asing, dalilnya " almuslimu syarikotu fi salasin alma", wal kala, wan nar ( kaum muslim berserikat dalam tiga perkara "air,padang rumput, dan api). Begitu juga dibidang Kesehatan, Islam mengurus dengan sangat baik kesehatan rakyatnya secara gratis tanpa syarat. Pengurusan rakyat oleh islam semata-mata karena perintah Allah SWT.  Bukan untuk dan ingin mendapatkan penghargaan dari manusia. Sehingga kinerja pemimpin akan terlaksana dengan sempurna ketika syariat Islam secara Kaffah diterapkan disegala aspek kehidupan.  Tidak akan ada drama atau sandiwara dalam melaksanakan Syariat  Islam.  Semua akan berjalan penuh ketaatan dan tanggungjawab kepada Allah SWT.  Seorang kholifah adalah ro'in  wa mas'ulun li ro'iyatihi ( kholifah adalah pengurus dan akan diminta pertanggung jawaban atas apa yang diurusnya). 

Demikianlah pengaturan negara dalam Islam, tidak akan pernah kaum muslim menyerahkan sejengkal tanahnya kepada kaum kafir, sebagaimana yang terjadi hari ini. Kita tinggal dinegeri muslim namun diatur orang kafir.  Wahai umat ayo bangkit luruskan syaf satukan langkah untuk menyongsong janji Allah SWT. Yaitu tegaknya islam.  Janganlah pernah sekali-sekali kita berharap pada manusia karena pasti akan kecewa. Berharaplah hanya kepada Allah SWT saja.  Karena hanya Dia lah yang tidak pernah menyalahi janji. Dialah AlKholik AlMudabbir. Hanya Kepada-Nya lah kita meminta pertolongan dan menyerahkan segala urusan. Wallahu'alam bishowwab.

Oleh: Fitriah Lana Baqiah

NP (21) mengaku menyesal telah menganiaya anaknya ZNL (2,5) hingga tewas dengan digelonggong air. NP mengaku tidak bisa mengontrol emosinya.

"Menyesal," ucap NP sambil menangis di Polsek Kebon Jeruk, Jakarta Barat, Jumat (25/10/2019).

NP mengaku menyayangi putrinya itu. Namun dia tidak bisa mengontrol emosinya hingga mengakibatkan anak tewas di tangannya.
"Sayang. Saya stress, saya memang nggak terkontrol," ujarnya.

NP mengaku melakukan hal itu karena kesan terhadap suaminya.
"Saya lagi kesel sama suami saya. Kenapa saya melakukan itu saya juga bingung," tuturnya.

ZNL digelonggong air hingga tewas oleh NP. NP melakukan hal itu secara terus-menerus selama sekitar 20 menit.

Korban pun mengalami muntah-muntah hingga akhirnya meninggal. Korban sempat dibawa ke rumah sakit, namun sayang korban sudah tidak bernyawa.

Polisi menjerat NP dengan Pasal 80 ayat (4) UU Perlindungan Anak dan atau Pasal 338 KUHP dan atau Pasal 351 KUHP.
Puluhan kasus ibu membunuh anaknya sendiri karena faktor ekonomi, dan psikologi (takut dicerai,  malu pada tetangga)  adalah buktj makin hilangnya naluri keibuan akibar berlakunya kapitalisme,  juga tidak adanya jaminan Negara terhadap kesejahteraan perempuan.

Berbeda jauh dengan Islam, jika aturannya di terapkan Islam mengangkat status ibu, memberikan posisi tinggi penghormatan dalam masyarakat, dan menganggap sebagai nilai besar atas peran perempuan sebagai penjaga rumah tangga, serta sebagai perawat dan pengasuh anak. Banyak nash-nash Islam yang memberikan penghargaan besar untuk pernikahan dan melahirkan banyak anak, dan menggambarkan perlakuan istimewa yang layak diterima ibu dari anak-anak mereka.

﴿وَوَصَّيْنَا الْإِنسَانَ بِوَالِدَيْهِ حَمَلَتْهُ أُمُّهُ وَهْنًا عَلَى وَهْنٍ وَفِصَالُهُ فِي عَامَيْنِ أَنِ اشْكُرْ لِي وَلِوَالِدَيْكَ إِلَيَّ الْمَصِيرُ﴾
“Ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada dua orang ibu bapakmu, hanya kepada-Kulah kembalimu.” [QS Luqman: 14]

جَاءَ رَجُلٌ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ r، فَقَالَ: مَنْ أَحَقُّ النَّاسِ بِحُسْنِ صَحَابَتِي؟ قَالَ: «أُمُّكَ»، قَالَ: ثُمَّ مَنْ؟ قَالَ: «ثُمَّ أُمُّكَ»، قَالَ: ثُمَّ مَنْ؟ قَالَ: «ثُمَّ أُمُّكَ»، قَالَ: ثُمَّ مَنْ؟ قَالَ: «ثُمَّ أَبُوكَ» (رواه البخاري ومسلم)
Dari Abu Hurairah ra., beliau berkata, “Seorang laki-laki datang kepada Rasulullah Saw dan berkata, ‘Wahai Rasulullah, kepada siapakah aku harus berbakti pertama kali?’ Nabi Saw menjawab, ‘Ibumu!’ Dan orang tersebut kembali bertanya, ‘Kemudian siapa lagi?’ Nabi Saw menjawab, ‘Ibumu!’ Orang tersebut bertanya kembali, ‘Kemudian siapa lagi?’ Beliau menjawab, ‘Ibumu.’ Orang tersebut bertanya kembali, ‘Kemudian siapa lagi,’ Nabi Saw, ‘Kemudian ayahmu.’” (HR. Bukhari dan Muslim)

«تَزَوَّجُوا الْوَدُودَ الْوَلُودَ فَإِنِّي مُكَاثِرٌ بِكُمُ الأُمَمَ» (رواه أبو داود)
Nabi Saw bersabda, “Nikahilah perempuan yang subur dan penyayang. Karena aku akan berbangga dengan banyaknya jumlah umatku di hadapan umat-umat lain.” (HR. Abu Dawud).

• Pandangan Islam tentang tingginya status dan pentingnya peran ibu ditegakkan kembali oleh aturan spesifik terkait peran, tugas dan hak yang spesifik untuk laki-laki dan perempuan dalam kehidupan keluarga. Ini mendefinisikan peran utama perempuan sebagai ibu rumah tangga dan pengasuh anak-anak, dan peran laki-laki sebagai penjaga dan pencari nafkah bagi keluarga. Peran utama perempuan ini tidak menghilangkan hak mereka untuk bekerja jika mereka menginginkannya. Melainkan memberikan perempuan hak istimewa atas nafkah – yang selalu disediakan oleh suami atau kerabat laki-laki mereka yang berkewajiban untuk secara finansial memelihara anggota perempuan dari keluarga mereka, mengangkat beban mencari nafkah dari perempuan.

﴿الرِّجَالُ قَوَّامُونَ عَلَى النِّسَاء بِمَا فَضَّلَ اللّهُ بَعْضَهُمْ عَلَى بَعْضٍ وَبِمَا أَنفَقُواْ مِنْ أَمْوَالِهِمْ﴾
“Kaum laki-laki itu adalah pemimpin bagi kaum perempuan, oleh karena Allah telah melebihkan sebahagian mereka (laki-laki) atas sebahagian yang lain (perempuan), dan karena mereka (laki-laki) telah menafkahkan sebagian dari harta mereka.” [QS An-Nisa: 34]

«كُلُّكُمْ رَاعٍ وَكُلُّكُمْ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ، وَالْأَمِيرُ رَاعٍ، وَالرَّجُلُ رَاعٍ عَلَى أَهْلِ بَيْتِهِ، وَالْمَرْأَةُ رَاعِيَةٌ عَلَى بَيْتِ زَوْجِهَا وَوَلَدِهِ…» (رواه البخاري ومسلم)
Nabi SAW berkata, “Masing-masing dari kalian adalah seorang pemimpin, dan masing-masing bertanggung jawab atas mereka yang berada di bawah kepemimpinannya. Seorang penguasa adalah seorang pemimpin; seorang laki-laki adalah pemimpin keluarganya; seorang perempuan adalah pemimpin rumah dan anak suaminya ... ”(HR Bukhari dan Muslim)

﴿وَعلَى الْمَوْلُودِ لَهُ رِزْقُهُنَّ وَكِسْوَتُهُنَّ﴾
“Dan kewajiban ayah memberi makan dan pakaian kepada para ibu.” [QS Al-Baqarah: 233]

• Khilafah berdasarkan metode Kenabian akan menjaga peran laki-laki dan perempuan yang telah didefinisikan Islam dalam kehidupan keluarga, dan mengangkat status penting perempuan sebagai istri dan ibu. Hal ini akan mencakup jaminan penyediaan nafkah bagi perempuan sehingga mereka tidak ditekan untuk mencari nafkah dan mengganggu tugas-tugas penting mereka terhadap anak-anak dan keluarga mereka. Sebagai contoh, jika seorang perempuan tidak memiliki kerabat laki-laki yang mendukungnya, maka di bawah Islam, negara berkewajiban menyediakannya. Oleh karena itu hukum Islam yang dilaksanakan di bawah Khilafah mendukung para ibu dalam memenuhi kewajiban vital mereka yaitu merawat dan membesarkan anak-anak mereka serta menjaga rumah mereka. Mereka juga menjamin keamanan finansial bagi perempuan dan memastikan bahwa mereka tidak pernah ditinggalkan untuk mengurus diri mereka sendiri dan anak-anak mereka, atau dibiarkan menderita kesulitan keuangan.

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.