Latest Post

.JawaTengah #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Babel Bali banda aceh Bandar Lampung Bandara Juanda bandung bank banten bantuan bantal banwaslu banyumas banyuwangi bapedalda baperjakat Barcelona batam batang arau batu akik batu bara batu malin kundang Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA bedah rumah TP PKK bedahrumah BEI bekasi bengkalis Bengkulu bentrok bere ali beri pelayanan terbaik berita BI bim BIN binsos birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor bola bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita bukitinggi Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gas gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gereja oikumene sengkotek gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang instruksi walikota padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah jawa timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayu hutan kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan alam kaltim kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi ketua v porprov sumbar khofifah kim jong-un kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras kontribusi orang tua siswa Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU MuaraLabuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nelayan nenek asiani nepal news neymar Nias NTB ntt nurul iman nusantara Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Ooini OPEC Opini organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan pangdam vi mulawarman Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pdt darwin pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penginapan atlet pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan perpustakaan pers persiapan pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel petani peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas potensi wilayah kaltim pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah raih prestasi raker komwil i apeksi rakor rakor kaltim rakyat setprov ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil rongsokan Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda samsat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sediakan sarana porprov sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional sendimen sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap suardi junir subang suka jala jalan sukabumi Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tambang emas tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wagub terima hkbp wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir

SRUMBUNG - Babinsa Koramil 16 / Srumbung Kodim 0705/Magelang  Peltu Hendrad Ruswandi bersama masyarakat melaksanakan kerja bakti pembuatan talud di Dusun Dawung, Desa Ngablak Kecamatan Srumbung  Kabupaten Magelang. Rabu (11/09/2019). 
 
Selain membantu warga, kegiatan bakti TNI juga salah satu cara untuk menjalin hubungan komunikasi dengan masyarakat di wilayah binaan. Berkumpulnya babinsa dengan warga binaan merupakan salah satu moment yang bagus guna melaksanakan komunikasi dengan warga. Dengan komunikasi tersebut dapat diperoleh informasi berbagai hal yang ada di wilayah.

Ali Masngudi,  Kepala dusun Dusun Dawung    mengapresiasi keterlibatan TNI yang telah meluangkan waktu dan tenaga untuk membantu warga. Pembuatan talud sepanjang 200 meter dengan tinggi 0,5 meter tersebut merupakan salah satu upaya warga agar dikemudian hari apabila terjadi hujan airnya tidak meluap ke jalan. Walaupun hanya jalan kampung namun sangat dibutuhkan oleh warga. Setiap hari para petani salak melewati jalan tersebut jika akan ke kebun salak atau ke ladang. Pembangunan infrastruktur berupa fasilitas umum berupa pembuatan talud di Dusun Dawung Desa Ngablak , bertujuan untuk mempermudah masyarakat dalam melaksanakan aktivitas perekonomian sehari-hari.

"Semoga bisa memotivasi dan menjadi pelopor masyarakat khususnya Desa Ngablak    agar lebih giat lagi. Bukan hanya dalam kegiatan kerja bakti saja melainkan di berbagai kegiatan kemasyarakatan sehingga dengan kehadiran TNI di wilayah sangat dirasakan oleh warga” ujar Ali Masngudi.
Sementara itu, Hendrad Ruswandi berharap hubungan  antara Babinsa dengan masyarakat yang sudah berjalan dengan baik bisa dijaga dan ditingkatkan agar lebih harmonis. Selain untuk mempererat hubungan komunikasi dengan masyarakat karya bakti juga merupakan bentuk wujud metode pembinaan teritorial yang wajib dilaksanakan oleh Babinsa.
“Kita akan selalu ada untuk masyarakat” kata Hendrad.



N3, Padang - Wacana DPR-RI merevisi 
Undang-Undang Nomor 30 Tahun 2002 tentang KPK menuai polemik di masyarakat bahkan Ketua KPK Saut Situmorang turun berdemo menentang. 

Revisi Undang-Undang (UU) KPK untuk Penguatan perlu kita dukung kalau Revisi UU KPK untuk melemahkan wajib kita pertanyakan? 

Demikian dikatakan Febby Datuk Bangso yang juga Ketua Dewan Pimpinan Wilayah (DPW) Sumatera Barat (Sumbar) pada media melalui pesan singkat, Selasa (10/9/2019). 

"KPK harus diperkuat tapi kalau memang perlu adanya dewan pengawas untuk menjadikan lebih baik lagi mungkin tidak ada salahnya", terangnya. 

Kinerja KPK selama berdiri telah cukup banyak menuai hasil bagus, banyak pula pejabat korupsi yang terjaring baik kepala-Kepala daerah maupun Mentri sekalipun. 

"Kembalikan saja ke nawaitunya, menjadikan KPK lebih kuat kedepan dan disukai oleh masyarakat Indonesia", tegas Febby. 

Bahkan Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) mengatakan pemerintah setuju terhadap revisi UU KPK, tapi tidak semuanya dari poin-poin yang diajukan DPR. 

"Jangan lupa itu draf. Sekarang pemerintah membikin intinya. Pemerintah hanya menyetujui beberapa hal, tidak semua disetujui," katanya pada media. 
Selasa (10/9/2019) kemarin.

Demikian pula pada pakar hukum lainya salah satunya Prof Romli pada acara ILC, Ia mengatakan UU KPK sudah 17 tahun dan sudah harus menyesuaikan dengan perkembangan sekarang. 

Diketahui Prof Romli salah seorang dari perumusan UU KPK pada awal berdirinya Komisi Pemberantasan Korupsi tersebut juga setuju dilakukan revisi. 

"Saya setuju UU KPK direvisi dan dilakukan pengawasan, saat ini zaman sudah berbeda dari tidak mungkin disamakan dengan 17 tahun lalu" katanya. (Rel/Iwo**)

Oleh : Siti Ningrum

Bulan September tahun 2019 ini umat muslim memasuki tahun baru Islam yang ke 1441 H. 

Tahun ini tidak jauh berbeda dengan tahun tahun sebelumnya, semarak memperingati tahun baru Hijriah digelar diberbagai kota di Indonesia bahkan menjadi trending topic di twiter. Hastag tentang Islam pun sangat ramai diantaranya #Hijrahmenujuislamkaffah

Indonesia adalah mayoritas muslim bahkan menjadi penduduk muslim terbesar di dunia. Namun anehnya sistem yang dipakai untuk mengurusi umat/rakyat bukan sistem yang berasal dari islam melainkan mengambil dari sistem bukan islam. Ini terbukti dari cara pandang dan perilaku masyarakat pada umumnya. Transaksi riba menjadi penyokong utama ekonomi kapitalisme dan sudah menyebar dalam berbagai hal pun kemaksiatan yang lainnya sudah tak terhitung. Kepengurusan sektor publik pun diambil oleh pihak individu atau swasta. Seperti pengelolaan Sumber Daya Alam, kesehatan dan yang lainnya.

Pengaturan seperti ini jelas akan merugikan rakyat. Kenaikan di berbagai hal pun tidak bisa ditolak. Seperti tarif listrik, mahalnya biaya pendidikan membuat rakyat makin menjerit belum lagi BPJS tahun ini iurannya pun ikut naik. Akhirnya rakyat pun dibuat kesal dengan keadaan yang ada. Belum lagi hutang negara yang kian hari kian bertambah. Ujung-ujungnya rakyatlah yang menjadi korban pencabutan subsidi pun acapkali dilakukan.

Dengan himpitan ekonomi yang semakin sulit, pengangguran meningkat, angka kemiskinan pun demikian. Yang paling miris adalah tingkat kriminalitas yang semakin tinggi. Setiap hari banyak sekali kejadian yang membuat hati pilu, kasus pembunuhan, bunuh diri, jeratan narkoba, dan lainnya. 

Sungguh ironi sekali negeri yang mempunyai slogan gemah ripah loh jinawi namun masyarakatnya jauh dari kata sejahtera. 

Indonesia adalah negara yang kaya akan Sumber Daya Alam, baik di lautan maupun di daratan. Tak ayal menjadi incaran-incaran negeri-negeri kapitalis bahkan sosialis mereka berebut dengan dalih investasi. Kebijakan-kebijakan pun memihak pada perusahaan asing dan aseng. Sungguh sangat disayangkan bangsa Indonesia sendiri hanya menjadi bagian dari mereka. Dengan kata lain menjadi pembantu di rumah sendiri.

Dan ini terjadi bukan tanpa sebab melainkan buah dari diterapkannya sistem kapitalisme. Sistem yang dibuat oleh manusia yang nyatanya bukan untuk kemaslahatan rakyat melainkan untuk meraup sebesar-besarnya keuntungan sebelah pihak saja dan tidak mepedulikan pihak lain. Sistem ini dibangun diatas kepentingan pribadi dan golongan bukan untuk kepentingan umum. Sistem kapitalisme adalah sebuah sistem yang rusak dan merusak sebab aturan dibuat oleh manusia. Padahal Allah telah memberitahukan pada kita melalui firmanNya bahwa yang berhak membuat hukum hanyalah Allah swt. dalam surat Yusuf ayat 40 :

"......Tidak ada hukum kecuali hanyalah kepunyaan Allah. Dia telah memerintahkan agar kamu tidak menyembah selain Dia. Itulah agama yang lurus, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui”.

Jika aturan diberikan kepada manusia maka akan membuat aturan sesuai dengan kehendaknya masing-masing. Maka yang terjadi adalah kekacauan demi kekacauan. 

Sistem kapitalisme sangat berbahaya sebab kesenjangan sosial sangat kentara antara orang kaya yang semakin kaya dan orang miskin yang semakin miskin. 

Berbeda sekali dengan sistem Islam dimana jika diterapkan maka kemaslahatan yang akan terasa. Dalam sistem islam sektor-sektor publik tidak boleh dikuasai oleh seseorang atau sekelompok orang. Pengaturan SDA pun hanya boleh dikelola oleh negara tidak boleh dikelola individu atau swasta. Sebab kaum muslim berserikat dalam tiga perkara yaitu Padang Rumput, Air dan Api" (H.R Abu Dawud dan Ahmad)

Begitu pun dengan pengelolaan bidang pendidikan sampai bidang kesehatan semuanya akan dikelola oleh negara. Juga para pelaku kejahatan, mereka akan dihukumi oleh hukum islam yang sifatnya Zawajir (pencegah dari kejahatan;menimbulkan efek jera) dan Jawabir (penebus dosa diakherat)

Sistem Islam lahir dari Sang Pencipta yaitu Allah swt sebagai Al- Mudabbir (Pengatur) maka di dalamnya mengandung kemaslahatan bukan kemudharatan. Sistem yang dibangun diatas aqidah Islam yang darinya memancarkan aturan untuk kelangsungan hidup manusia. 

Sejarah mencatat kegemilangan sistem islam jika diterapkan dalam semua aspek kehidupan. Dari semenjak kemunculan agama Islam yang di bawa oleh Nabi Muhammad SAW  di Jazirah Arab sampai para Khalifah sesudahnya. 

Maka sudah saatnya kita kembali pada sistem Ilahi yaitu sistem Islam dan meninggalkan sistem kapitalisme. 
Dan semoga pergantian tahun baru Hijriah ini menjadi momentum perubahan bagi umat muslim untuk hijrah menuju sistem Islam secara Kaffah dalam bingkai Khilafah. 

Allah SWT berfirman  : 
Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam keseluruhan, dan janganlah kamu turuti langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu.” (QS. Al Baqarah: 208)

Wa Allahu A’lam bishshawab.



Pasaman - nusantaranews.net,

Pembahasan tentang tata tertib (Tatib) pada Rabu (11/9/2019) berlangsung alot hingga pukul 18.05 WIB di ruang rapat lantai dua DPRD Pasaman. Rapat Tatib ini dipimpin langsung oleh Wakil Ketua Pansus Tata Tertib DPRD Pasaman, Yulisman A.Ma. Kegiatan pembahasan Tatib ini dihadiri anggota Pansus, Kabag dan Kasi di Sekretariat DPRD Pasaman.

“Ya benar, dalam satu minggu ini pembahasan Tatib DPRD Pasaman berlangsung alot bahkan pembahasannya sampai sore hari. Teman-teman semangatnya luar biasa untuk membahas Tatib ini” kata Wakil Ketua Pansus Tatib DPRD Pasaman, Yulisman usai rapat pada wartawan.

Menurut Yulisman yang juga Ketua Fraksi dari  Partai berlambang Matahari ini, hingga saat ini pembahasan Tatib sudah sampai pada BAB V, tinggal tiga BAB lagi. Pansus optimis dalam satu minggu kedepan pembahasan Tatib ini akan selesai.

“Kita upayakan satu minggu kedepan pembahasan Tatib ini bisa tuntas. Kita semangat dan membahasnya secara alot bersama sekretariat” tuturnya.

Sementara itu Anggota Pansus Tatib, Nelfri Alfandri S.Pt.,M.Pt. menambahkan DPRD Pasaman membentuk Pansus Tatib ini
berdasarkan PP 12 tahun 2018.

Di antaranya menyangkut kepastian jumlah AKD, quorum rapat, penyusunan agenda sidang setelah terjadi skorsing, hingga kewenangan DPRD dalam menentukan Kepala Daerah.

“Tata tertib DPRD ini sangat penting karena sebagai dasar bagi pembentukan alat kelengkapan dewan dan ketugasannya” kata Nelfri Asfandi yang juga Ketua Fraksi Partai PKS DPRD Pasaman.

Pembahasan Tata Tertib ini selain berpedoman kepada Peraturan Pemerintah nomor 12 tahun 2018 tentang penyusunan tata tertib DPRD Provinsi, Kabupaten dan Kota, juga berpedoman pada UU nomor 17 tahun 2014 tentang MPR, DPR, Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR), Dewan Perwakilan Rakyat (DPR),Dewan Perwakilan Daerah ( DPD), Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD). 
(In Psm).

Keterangan foto: Dolfie Rompas (berbatik, tengah), Heitje Mandagi (baju merah) dan Wilson Lalengke (berkopiah) bersama kawan-kawan jurnalis, berfoto bersama usai persidangan di PN Jakarta Pusat beberapa bulan lalu

N3, Jakarta - Gugatan Perbuatan Melawan Hukum terhadap Dewan Pers yang dilayangkan Ketua Umum Persatuan Pewarta Warga Indonesia Wilson Lalengke dan Ketua Umum Serikat Pers Republik Indonesia Hence Mandagi kini memasuki babak baru. Majelis Hakim Pengadilan Tinggi DKI Jakarta telah memutuskan menerima permohonan banding dari para pembanding semula para penggugat dan membatalkan Putusan Pengadilan Negeri Jakarta Pusat No.235/Pdt.G/2018/PN.Jkt.Pst. Bahkan, dalam putusan banding, disebutkan juga secara tegas bahwa eksepsi Dewan Pers yang disampaikan di pengadilan tingkat pertama dinyatakan ditolak oleh Majelis Hakim Banding.

Adanya putusan ini disambut baik kuasa hukum pembanding semula penggugat Dolfi Rompas. Menurutnya, keputusan tingkat pertama yang menyatakan peraturan Dewan Pers dikategorikan sebagai peraturan yang mengikat bagi seluruh pekerja pers, setara dengan perundang-undangan telah dibatalkan. 

Rompas mengatakan, dalam pertimbangan hukum yang disampaikannya dalam memori banding, keputusan majelis hakim tingkat pertama yang menyatakan peraturan Dewan Pers adalah kategori peraturan perundang-undangan adalah keliru. "Kalau peraturan Dewan Pers dianggap sebagai produk perundang-undangan maka seharusnya dimasukan ke dalam lembaran negara dan harus berlogo lambang Garuda, tapi faktanya kan tidak ada," ujar Rompas kepada wartawan di Jakarta, Selasa (10/9/2019).

Pengadilan Tinggi DKI juga menyatakan eksepsi tergugat tidak dapat diterima  (Niet Onvankelijk Verklaard).

Seperti diketahui, dalam eksepsinya tergugat menyatakan Dewan Pers memiliki kewenangan dalam membuat peraturan-peraturan di bidang pers. "Dengan tidak diterimanya eksepsi pihak tergugat, maka Dewan Pers tidak bisa lagi menganggap lembaganya memiliki kewengan untuk membuat peraturan tentang pers tersebut," ungkap pengacara yang pernah bertahun-tahun berprofesi sebagai wartawan ini.

Namun begitu, Rompas juga mengaku heran atas putusan tersebut karena dalam putusan yang sama hakim juga menolak gugatan dari pihak pembanding atau penggugat. "Seharusnya ketika banding diterima maka gugatan kita juga harus diterima. Tapi sesungguhnya kami puas dan menghormati apapun keputusan hakim, karena tanpa mengabulkan gugatan kita, putusan tingkat pertama sudah dibatalkan dan eksepsi Dewan Pers juga tidak diterima," urainya lagi.

Menanggapi putusan ini, Ketua Umum PPWI Wilson Lalengke mengatakan, Keputusan Pengadilan Tinggi DKI Jakarta sesungguhnya memberi harapan baru bagi insan pers. "Permohonan banding kita telah dimenangkan dan itu membuktikan peraturan Dewan Pers tidak mengikat bagi seluruh wartawan," ujar alumni PPRA-48 Lemhanas RI dalam keterangan persnya di Jakarta, Selasa (10/9/2019). 

Lalengke juga menambahkan, sudah saatnya seluruh kekuatan pers Indonesia bersatu kembali untuk menyelesaikan permasalahan pers yang sangat besar ini. "Dua lembaga peradilan saja (Pengadilan Tinggi dan Pengadilan Negeri) bisa berbeda persepsi tentang persoalan pers yang ada saat ini, maka sebaiknya solusi masalah pers harus diselesaikan juga lewat jalur politik," pungkasnya.

Sementara itu, Ketua Umum SPRI Hence Mandagi mengaku lega atas putusan banding yang telah ditetapkan PT DKI Jakarta. "Hari ini kemerdekaan pers yang kita perjuangkan bersama ribuan wartawan dari penjuru tanah air bisa didengar majelis hakim pengadilan  tinggi, dan itu patut disyukuri," ujar Mandagi dalam keterangan persnya di Jakarta Selasa 10/9/2019). 

Pada intinya, menurut Mandagi, PT DKI Jakarta telah membatalkan putusan tingkat pertama yang menyatakan Dewan Pers tidak memiliki kewenangan dalam membuat peraturan di bidang pers yang mengatasnamakan UU Nomor 40 tahun 1999 tentang Pers. "Ketika eksepsi Dewan Pers dinyatakan tidak diterima oleh PT maka menjadi tidak penting gugatan kami ditolak karena sesungguhnya klaim Dewan Pers atas kewenangannya sudah dinyatakan tidak dapat diterima," urai Mandagi. (Team/Red)


Oleh: Hermida Idris
Member Akademi Menulis Kreatif

Baru-baru ini, mencuat berita penuntutan referendum di wilayah Papua Barat. Salah seorang juru bicara internasional KNPB (Komite Nasional Papua Barat) menyatakan, bahwa itu semua merupakan bagian dari perjuangan KNPB yang akan dilakukan terus-menerus dalam menuntut referendum. Karena baginya, Papua dalam kondisi "dijajah Indonesia". Selain itu, tokoh-tokoh Papua yang selama ini bicara dengan pemerintah adalah "Orang-orang oportunis yang selalu masuk dalam konflik Papua untuk kepentingan pribadi dengan penguasa" (CNNindonesia.com)

Kasus ini berawal dari bentuk protes makian rasis salah seorang oknum di surabaya. Kerusuhan ini terjadi diduga pada dua titik Kabupaten, diantaranya; Manokwari dan Sorong. Kemarahan mereka pun terjadi lantaran penyebutan 'monyet' kepada rekan-rekan yang berasal dari papua. Sontak saja mereka yang tidak menerima perlakuan tersebut mengibarkan bendera papua berlambangkan bintang kejora.

Provokasi para intelek Papua Barat yang berisi tentang seruan pemisahan Papua Barat dari Indonesia. Kisruh ini tentu saja mendatangkan kepentingan bagi pihak asing yang motifnya tentu tak lepas dari eksistensi kelompok, kepentingan tertentu dan penjarahan SDA (Sumber Daya Alam) dengan cara melepaskan bumi cendrawasih dari NKRI via referendum.

Kini negara itu sendiri tidak punya power untuk menjaga Papua yang menjadi tanggung jawabnya. Sebab telah digadaikan pada pihak asing. Sungguh miris dan ironis melihat kondisi Bumi Pertiwi saat ini.

Padahal sudah menjadi kewajiban bagi negara untuk melindungi dan mengayomi rakyatnya. Bukan malah menjadi ‘pion’ kekuasaan bangsa lain.

Hal ini tentu berbeda dengan sistem khilafah yang mengikuti metode kenabian. dunia hanya dipimpin hanya satu khalifah saja. Dunia hanya mengenal dua negara, yakni negara Islam dan negara Kufur. Tidak seperti sekarang, terpecah belah bak kepingan puzzle. Hanya dalam khilafah-lah, seluruh aturan Islam diterapkan secara menyeluruh. Tidak persial seperti saat ini. Begitu pun dengan urusan umat. Seluruh kebutuhannya akan dijamin oleh negara.
Wallahu a'lam bishshawab.



Oleh: Cebiana
Member Akademi Menulis Kreatif

Indonesia telah lama terbebas dari penjajahan fisik  oleh Jepang dan Belanda. Semua ini tidak lain karena peran ulama yang memahami, bahwa dalam memerdekakan Indonesia itu harus dilandasi dengan tauhid. Sebut saja: K.H. Hasyim Asyari ( Pendiri NU), K.H. Ahmad Dahlan (Pendiri Muhammadiyah), Pangeran Diponegoro, Kapitan Pattimura (Ahmad Lussy), Cut Nyak Dien dan ulama lainnya. Kegigihan dan keimanan mereka dalam menancapkan ghirah jihad ke tengah kaum muslimin pada waktu itu, membuat para penjajah kewalahan.

Deislamisasi Sejarah Bangsa
Perang Pasifik merupakan perang yang terjadi antara Amerika Serikat terhadap Kekaisaran Jepang dari tahun 1941 - 1945. Perang ini diawali oleh Jepang yang sakit hati lantaran tatanan dunia didominasi oleh Barat. Tanpa peringatan, tahun 1941 Jepang menjatuhkan bom di Pearl Harbor di Kepulauan  Hawai.
Pada 6 Agustus 1945, Kota Hiroshima koma setelah dijatuhi bom atom oleh Amerika Serikat (AS). Dan memakan korban sebanyak 130,000 jiwa. Tiga hari berselang, Kota Nagasaki mengalami nasib serupa.  Bom atom yang dijatuhkan oleh AS berhasil menewaskan 60.000 penduduk Kota Nagasaki. Jepang sadar, kini dirinya berada di ambang kekalahan dalam Perang Dunia II  menghadapi Sekutu.  Akibatnya, kedua belah pihak mengalami kerugian yang sangat besar. (www.amp.tirto.id)

Jepang  dengan segala keangkuhannya masih bisa berdiri tegak dan meninggikan wibawanya di hadapan Indonesia , yang saat itu masih menjadi jajahannya sejak tahun 1942. Ketika  mendapat kabar tentang kekalahan Jepang, Indonesia segera memproklamirkan kemerdekaan RI pada 17 Agustus 1945, tanpa menunggu Jepang yang akan menghadiahkan kemerdekaan kepada Indonesia pada 24 Agustus 1945. Meskipun sebelumnya Mohamad Hatta, sebagai Ketua PPKI, yang didirikan oleh Jepang mendatangi    Marsekal Terauchi (Pimpinan Tertinggi Jepang) di Vietnam mengenai kemerdekaan Indonesia. 

Para ulama berperan penting dalam perumusan landasan Negara Republik Indonesia, yaitu dengan memasukkan syariat Islam sebagai bagian dari Piagam Jakarta. Hanya saja setelah pengesahan tersebut para tokoh Kristen dibantu oleh petinggi Jepang, melobi Presiden Soekarno untuk menghilangkan tujuh kata yang termaktub di dalam piagam Jakarta. Jika tidak mereka mengancam akan memisahkan diri dari wilayah Republik Indonesia. 

Berikut hasil perubahan yang telah disepakati sebagai preambule dan batang tubuh UUD 1945, yang saat ini biasa disebut dengan UUD 45:
Kata “Muqaddimah” yang berasal dari bahasa Arab, diganti dengan kata “Pembukaan”.
Anak kalimat Piagam Jakarta yang menjadi pembukaan UUD, diganti dengan, “Negara berdasar atas Ketuhanan Yang Maha Esa”.
Anak kalimat yang menyebutkan , presiden ialah orang Indonesia asli dan beragama Islam seperti tertulis dalam pasal 6 ayat 1, diganti dengan mencoret kata-kata "dan beragama Islam."
Terkait perubahan poin kedua, maka pasal 29 ayat 1 berbunyi, “Negara berdasarkan atas Ketuhanan Yang Maha Esa” sebagai ganti dari, “Negara berdasarkan atas ketuhanan, dengan kewajiban menjalankan syariat Islam bagi pemeluk-pemeluknya.”

Inilah musibah terbesar bagi umat Islam di negeri ini. Ketua Umum Masyumi, Prawoto Mangkusasmito , dengan sedih dan perih mengatakan, ”Piagam Jakarta yang diperdapat dengan susah payah, dengan memeras otak dan tenaga berhari-hari oleh tokoh-tokoh terkemuka bangsa ini, kemudian di dalam rapat "Panitia Persiapan Kemerdekan" pada tanngal 18 Agustus 1945 dalam beberapa menit saja dapat diubah. (m.kiblat.net)

Kemerdekaan yang didapatkan dari darah para ulama dan para santri, dengan landasannya, Laa Illaha Illallahu, telah berubah haluan menjadi Sekuler, dengan sebuah landasan yang memisahkan agama dari kehidupan. Dari landasan inilah banyak terjadi pengaburan sejarah yang dilakukan oleh musuh-musuh Islam dengan tujuan agar generasi selanjutnya abai dan buta atas perjuangan para syuhada dan kehancuran negara ini. Secara fisik, penjajahan tidak lagi dilakukan oleh orang-orang kafir Barat. Akan tetapi mereka membuat siasat yang lebih jitu untuk menghancurkan Islam dari dalam, yakni Tatanan Dunia Baru. Sebuah peralihan dari penjajahan fisik menuju penjajahan non fisik ( perang pemikiran/ Ghazwul Fikri).

Sekulerisme menjangkiti generasi bangsa

Telah lama Indonesia merdeka, 74 tahun lamanya tak memperlihatkan keadaan yang berimbang di dalam geopolitiknya. Campur tangan asing dalam pembuatan Undang-Undang Negara untuk kepentingan para Kapitalis semakin menguatkan, bahwa penjajahan belum berakhir.  Fashluddin ‘anil hayyah (pemisahan agama dan kehidupan) berdampak secara signifikan kepada bangsa. Selain masalah geopolitik yang carut marut seperti bertambahnya hutang negara, naiknya BPJS sebanyak 100%,  rencana pemindahan ibukota, dana haji yang digunakan untuk pembangunan infrastruktur serta sistem pendidikan yang rujukannya ke Barat, juga menorehkan penyesatan sejarah. Pendidikan yang seharusnya mampu membawa manusia untuk tegak dalam menopang kemerdekaan Republik Indonesia, justru memberikan raport merah terhadap adab dan akhlak  generasinya. 

Solusi Islam

Allah mengutus Rasul Saw untuk mengeluarkan manusia dari penghambaan terhadap sesama hamba menuju penghambaan kepada Sang Pencipta. Menyelamatkan manusia dari kezaliman atas nama isme-isme menuju keadilan yang diwujudkan oleh Islam. Membawa manusia dari sempitnya dunia menuju kelapangan dunia dan akhirat…."Itulah definisi merdeka menurut Islam.  

Dimensi  penghambaan kepada selain Allah yang berupa ketaatan terhadap para pembesar, penguasa dan ulama yang mengganti hukum-hukum Allah. Dimensi ini merupakan salah satu dimensi pemurnian tauhid yang kurang disadari banyak pihak.

Terkait dimensi pemurnian tauhid dari segala macam bentuk kekufuran (baca:thaghut), Ibnul Qayyim menjelaskannya di dalam I’lamul Muwaqqi’in.
Ibnul Qoyyim Al Jauziyyah berkata, "Thaghut adalah segala bentuk tindakan melampaui batas, baik berupa diibadahi, diikuti dan ditaati. Thaghut setiap kaum adalah siapa saja dijadikan rujukan dalam memutuskan perkara selain Allah dan rasul-Nya,  atau mereka menjadikannya sesembahan selain Allah, atau mereka mengikutinya tanpa ada petunjuk dari Allah, atau mereka mentaatinya atas hal-hal yang tidak mereka ketahui padahal sejatinya ketaatan itu hanya boleh untuk Allah.” (I’lamul Muwaqqi’in 1/50). (Mistahul Insan Lc, m.kiblat.net)

 “Katakanlah: ‘Sesungguhnya aku telah ditunjuki oleh Rabbku kepada jalan yang lurus, (yaitu) agama yang benar; agama Ibrahim yang lurus; dan Ibrahim itu bukanlah termasuk orang-orang yang musyrik.’ (QS. 6:161) Katakanlah: ‘Sesungguhnya shalatku, ibadatku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Rabb semesta alam, (QS. 6:162) tiada sekutu baginya; dan demikian itulah yang diperintahkan kepadaku dan aku adalah orang yang pertama-tama menyerahkan diri (kepada Allah).’ (QS. 6:163)” .( al-An’aam: 161-163).

Wallahu a'lam

Penulis : Nira Samil

Gelombang protes terjadi di sejumlah daerah di Papua dan Papua Barat sejak Senin (19/8). Demonstrasi masif terjadi di beberapa wilayah Papua seperti Jayapura, Manokwari, Sorong, Fakfak, Timika, Nabire, Merauke, Paniai, Deiyai, hingga Dogiayai. Beberapa aksi tersebut berujung rusuh, seperti di Manokwari, Sorong, Fakfak, Deiyai, serta Jayapura.

Gelombang demonstrasi dipicu oleh peristiwa rasis di pulau Jawa. Mereka tidak terima ketika mahasiswa asal Papua mendapat perlakuan kurang mengenakkan di Surabaya dan Malang, Jawa Timur pada Jumat (16/8).

Tribun Kamis, 29 Agustus 2019 memberitakan 6 aparat menjadi korban, satu di antaranya gugur dan 2 orang warga meninggal dalam kerusuhan di Deiyai. Video yang beredar menampakkan api melalap berbagai bangunan milik pemerintah, fasilitas umum, bangunan pertokoan, hingga gedung DPRD.

Tak hanya di Papua, aksi demonstrasi juga digelar “warga Papua” di depan istana. Para pendemo bahkan mengibarkan bendera Bintang Kejora yang merupakan simbol OrganisasiPapua Merdeka (OPM). Selain masalah rasis, mereka juga menuntut referendum Papua. Tuntutan Papua memisahkan diri dari Indonesia bukan barang baru. Suara itu sudah muncul sejak RI menganeksasi Papua pada medio 1969, namun kini semakin nyaring dan lantang. 

Benarkah gelombang aksi itu hanya disebabkan peristiwa di Surabaya dan Malang?
Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian menyatakan bahwa sejumlah aksi protes di Papua merupakan buntut peristiwa di Surabaya dan Malang, Jawa Timur. Namun menurut Moeldoko, terjadinya gejolak di Papua ini tidak terlepas dari peran dua kelompok, yaitu poros politik dan poros bersenjata yang melakukan pergerakan.Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo Jumat (6/9/2019) menyampaikan bahwa Polri terus mendalami dan memetakan aktor intelektual dibalik rusuh di Papua dan Papua Barat. Menurutnya aktor intelektual dari pihak dalam negeri dan luar negeri tersebut mengincar perhatian sidang HAM di Jenewa, Swiss dan Sidang Umum (Sidum) PBB di New York melalui isu kerusuhan di Papua. Dedi mengungkapkan para aktor intelektual tersebut mendesain berbagai isu negatif terkait Papua agar Sidang HAM di Jenewa dan Sidang Umum PBB menyoroti dan membahas Papua.

Kalau menelisik langkah ini, jelaslah sudah bahwa gerakan menginternasionalisasi isu Papua, memang masih cukup gencar dilakukan oleh beberapa elemen-elemen pro Papua Merdeka di dalam maupun di luar negeri.

Gejolak Papua dan kehendak memisahkan diri tidak bisa dilepaskan dari dua hal yakni kegagalan pemerintah liberal untuk mensejahterakan rakyat Papua dan hegemoni asing dalam pengelolaan kekayaan alam Papua.  Meskipun Papua memiliki kekayaan alam yang luar biasa, rakyatnya hidup dalam kemiskinan dan relatif tertinggal dalam layanan atas kebutuhan dasar seperti pendidikan dan kesehatan.Kekayaan alam Papua tak dinikmati oleh rakyat Papua. Puluhan tahun merdeka fasilitas dan layanan kebutuhan dasar tak diperoleh secara layak di sana. Pembangunan Papua tertinggal jauh dari Jawa.

Andreas N Yeimo menyatakan bahwa masalah pendidikan di Papua tak hanya kekurangan gedung sekolah di daerah terpencil, namun juga ketiadaan guru. Hal yang sama terjadi dalam layanan kesehatan. Menurut Direktur Unit Percepatan Pembangunan Kesehatan Papua (UP2KP)  Agustinus Raprap salah satu penyebab belum maksimalnya pelayanan kesehatan di bumi cenderawasih, diantaranya karena sumber daya manusia (SDM) yang menangani bidang tersebut, masih kurang. Agustinus Raprap yakin, jika SDM terpenuhi, maka pelayanan bidang kesehatan di Papua bakal semakin berkualitas. Sebab mereka dapat menjangkau seluruh masyarakat yang membutuhkan pelayanan.

Sebagai gambaran mengenai keadaan kemiskinan di Propinsi Papua dapat kita lihat pada hasil penelitian yang dilakukan oleh badan statistik nasional (BPS). Di balik capaian tingkat kemiskinan satu digit (9,82 persen) per maret 2018, pemerintah perlu berhati-hati karena muncul satu fakta yang oleh Kepala badan Pusat Statistik ("BPS") Suhariyanto disebut "warning besar". Fakta ini adalah disparitas kemiskinan yang tinggi antara kota dan desa juga disparitas antar propinsi.Sebagai contoh, tingkat kemiskinan di papua (27,74 persen) jauh lebih tinggi dibandingkan di DKI Jakarta (3,57 persen). Dalam euforia turunnya tingkat kemiskinan secara nasional, ternyata terjadi hal sebaliknya di Papua. Tingkat kemiskinan masih tinggi melebihi 25 persen. Bahkan apabila dibandingkan dengan kondisi di Maret 2017 (27,62), tingkat kemiskinan di Papua justru meningkat.Hasil Survei Sosial Ekonomi Nasional (Susenas) pada Maret 2018 menunjukkan jumlah penduduk miskin di Papua sebesar 917,63 ribu orang. Meningkat bila dibandingkan dengan kondisi pada Maret 2017 sebesar 897,69 orang.Mereka menjadi miskin karena rata-rata pengeluaran per kapita per bulan dibawah garis kemiskinan (GK) Maret 2018 sebesar Rp. 499.643. besaran GK tersebut tercatat naik mencapai Rp. 35.507, atau sebesar 7,63 persen dari September 2017 lalu.

Tak hanya antar propinsi, kemiskinan di Papua sendiri menunjukkan tingginya disparitas antara kota dan pedalaman. Sekitar 1 dari 3 orang (36,51 persen) di pedalaman hidup miskin. Angka tersebut terpaut jauh dimana hanya 4,51 persen penduduk miskin hidup di kota. Padahal bila melihat garis kemiskinan, GK wilayah kota pada Maret 2018 sebesar Rp. 5 42.542, nilainya lebih tinggi dibanding GK didaerah perdesaan yang mencapai Rp. 482.000.

Demi mengejar ketertinggalan Provinsi Papua dan Papua Barat dari provinsi-provinsi lain, pemerintah mengalokasikan dana otonomi khusus (otsus). Ini sesuai dengan amanat Undang-Udang Nomor 21 Tahun 2001 tentang Otonomi Khusus bagi Papua. Besarnya setara dua persen dari dana alokasi umum (DAU) nasional.

Direktur Penataan Daerah Otonomi Khusus dan DPOD Direktorat Jenderal Otonomi Daerah Kementerian Dalam Negeri Yusharto mengatakan dana otsus diharapkan bisa mengurangi kesenjangan antara Provinsi Papua dan provinsi lain. “Dana otsus diharapkan bisa meningkatkan kesejahteraan masyarakat asli Papua,” katanya.Dana otsus untuk Papua telah digelontorkan sejak 2002 serta akan berakhir pada 2021. Sekitar 70 persen dari dana tersebut dialokasikan untuk Provinsi Papua dan sisanya Provinsi Papua Barat.

Selain dana otsus, Papua mendapat dana tambahan infrastruktur. Dana ini dimaksudkan agar sekurang-kurangnya dalam 25 tahun semua kota provinsi, kabupaten/kota, distrik, atau pusat-pusat penduduk lainnya terkoneksi dengan transpotasi darat, laut, juga udara. Dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2018, Provinsi Papua dan Papua Barat mendapat alokasi dana otsus Rp 8 triliun dan dana tambahan infrastruktur Rp 4 triliun.

Kepala Bagian Sumber Daya Manusia Biro Otonomi Khusus Provinsi Papua Anthony Mirin menuturkan anggaran dana otsus yang telah dialokasikan sejak 2009-2017 mencapai Rp 1,08 triliun. Dana itu digunakan untuk beasiswa pendidikan SMA hingga S3 serta pemberian bantuan komputer dan internet untuk UNBK di SMA negeri dan swasta. Dana ini juga digunakan untuk program tambahan gizi untuk balita dengan pemberian susu dan biskuit untuk yang ikut posyandu. Selain itu ada juga program khusus untuk ibu hamil.

Selain itu, dana otsus 2017 di Kabupaten Sarmi digunakan untuk pembangunan rumah rakyat tipe 45 yang layak dengan bangunan permanen di Kampung Neidan Pemda. Pada 2017, ada sebanyak 50 unit rumah dibangung di 35 kampung. Rumah layak huni dari dana otsus juga dibangun di Jayapura Selatan dan Muara Tami.

Meskipun masih terdapat kekurangan dalam aspek kebijakan maupun implementasi, Tim Evaluasi Dana Otsus Papua Kementerian Dalam Negeri mencatat bahwa masyarakat Papua telah merasakan manfaat dana otsus.

Masalah pendidikan, kesehatan dan kesejahteraan di Papua berkelindan dengan pelanggaran HAM dan politik.Peneliti Tim Kajian Papua Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Aisah Putri Budiatri mengatakan, ada empat akar masalah di Papua yang belum terselesaikan oleh pemerintah. Pertama, diskriminasif dan rasisme. Kedua,  penyelesaian pelanggaran HAM yang tak kunjung selesai. Padahal, Presiden Joko Widodo ketika awal pemerintahannya di tahun 2014 menyatakan kasus pelanggaran HAM di Papua harus diselesaikan. "Tapi sampai saat ini pelanggaran HAM yang terjadi di Wasior, Wamena, Paniai ini belum terselesaikan. Dan itu terjadi di era reformasi," ujarnya. Ketiga, kegagalan pemerintah melakukan pembangunan di Papua ditunjukkan oleh kondisi kemiskinan di Papua semakin tinggi terutama di wilayah kabupaten dan kota. "Ini Ironi sebenarnya, karena Otsus (Otonomi Khusus) sudah berjalan hampir 30 tahun, tapi kok enggak ada perubahan padahal Otsus itu untuk Orang Asli Papua (OAP)”. Terakhir, pemerintah selalu menghindari perdebatan tentang status dan sejarah politik Papua. Ia pun mengatakan, permasalahan itu sebenarnya bisa diselesaikan dengan dibentuknya Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi (KKR) Papua untuk meluruskan sejarah yang tidak pernah selesai. "Nah sebenarnya di UU Otsus sudah ada yang mengatur itu (penyelesaian masalah Papua) dengan membuat KKR," ujarnya.

Tidak dapat dipungkiri konflik yang berujung kepada tuntutan referendum ini disebabkan karena masyarakat Papua merasa dimarginalkan. Kehadiran negara dirasakan sangat kurang mensejahterakan masyarakat Papua disaat SDA mereka dieksploitasi sedemikian rupa. Saat kemiskinan dan perasaan terabaikan mendorong protes dan perlawanan hingga menjadi pemberontakan OPM pun tindakan negara tidak tegas. Pemerintah terkesan santai dan lamban merespons pergerakan dari OPM.Namun saat ini jika hanya sekedar menindak tegas OPM justru akan meningkatkan dukungan dari masyarakat Papua kepada OPM. Maka, seiring dengan melakukan tindakan kepada OPM pemerintah juga harus memberikan solusi konkrit untuk mensejahterakan masyarakat Papua.

Menyikapi maslah Papua, berbagai solusi ditawarkan. Ketua DPR RI Bambang Soesatyo menegaskan perlu dibuat solusi jangka pendek, menengah, dan panjang dalam menyelesaikan permasalahan di Papua. Menurut Bambang yang dibutuhkan masyarakat Papua saat ini adalah kehadiran negara dan pemerintah yang menyentuh hati mereka sebagai sesama anak bangsa, setelah beberapa waktu lalu sempat terlukai hati dan harga dirinya. 

Dalam jangka menengah Bambang mengusulkan ada affirmative action menempatkan putra-putri Papua yang memenuhi syarat untuk mengisi posisi Eselon II dan Eselon I di berbagai pos kementerian/lembaga negara. Begitu juga dalam seleksi TNI/Polri, baik dalam penerimaan Tamtama, Bintara atau Perwira termasuk memberikan kesempatan kepada putra-putri Papua menjabat posisi Direktur di PT Freeport Indonesia.   Begitu pun dengan Badan Usaha Milik Negara ( BUMN), perlu memberikan kesempatan kepada masyarakat Papua menunjukkan kebolehannya.  Berbagai perusahaan yang beroperasi di Papua seharusnya juga diwajibkan mempekerjakan masyarakat Papua. Setidaknya, 80 persen pekerja dari Papua dan 20 persen dari luar wilayah Papua. "Pembatasan migrasi tenaga kerja dari luar Papua perlu dilakukan agar jangan sampai masyarakat Papua terpinggirkan. Padahal berbagai perusahaan tersebut beroperasi di tanah Papua," papar Bambang. Dalam jangka panjang, Bambang menyarankan pemanfaatan dana otonomi khusus (Otsus) juga perlu disempurnakan dan diperkuat sehingga bisa memberikan manfaat bagi masyarakat Papua. Dengan dana Otsus yang digelontorkan hingga mencapai Rp 115 triliun pada 2019, belum terlihat adanya peningkatan kesejahteraan dan kehidupan masyarakat Papua. 

Ini bisa dilihat dari Indeks Pembangunan Manusia Provinsi Papua sebesar 60,06 di posisi terendah nasional, dan Provinsi Papua Barat 63,74 menempati posisi terendah kedua dibandingkan angka nasional sebesar 71,39. "Pemerintah pusat hingga daerah dan DPR RI serta semua pihak perlu melihat kembali tujuan dari UU 21/2001 tentang Otonomi Khusus bagi Provinsi Papua," jelas Bamsoet. Masalah yang hendak diatasi, ujarnya, yaitu mewujudkan keadilan, penegakan supremasi hukum, penghormatan hak asasi manusia (HAM), percepatan pembangunan ekonomi, serta peningkatan kesejahteraan dan kemajuan masyarakat Papua. Alat untuk mencapai tujuan Otsus tersebut, lanjut Wakil Koordinator Bidang Pratama DPP Partai Golkar ini, juga telah diberikan, yaitu berupa Peraturan Daerah Provinsi (Perdasi), Peraturan Daerah Khusus (Perdasus), hingga hadirnya Dewan Perwakilan Rakyat Papua (DPRP) dan Majelis Rakyat Papua (MRP). "Sejak 2009, DPR RI membentuk tim khusus yang melakukan berbagai kegiatan untuk memantau pelaksanaan UU Otsus Papua," ungkap Bamsoet. (nasional.kompas.com)

Sementara itu  sejarahwan Anhar Gonggong menyarankan peningkatan pemahaman sejarah Papua bagi seluruh bangsa Indonesia umumnya dan warga Papua khususnya untuk menyelesaikan konflik Papua. (https://historia.id/)

Alih-alih menemukan akar masalah dan mencari solusi, sebagian elit politik lain malah mencari kambing hitam atas memanasnya situasi Papua.Karopenmas Divisi Humas Mabes Polri Brigjen Polisi Dedi Prasetyo menyebut kerusuhan di Papua dan Papua Barat telah didesain untuk dibawa ke agenda nasional dan internasional. Hal itu mulai dari Sidang Komisi HAM PBB di Jenewa, Sidang Umum PBB di New York, hingga agenda hari peringatan Papua 1 Desember. Dedi menuturkan, yang mendisain agenda tersebut tidak hanya dari dalam negeri melainkan juga dari luar negeri.

Sebelumnya Kapolri Jenderal Tito Karnavian menyebut ada dua organisasi dan satu orang yang menjadi dalang kerusuhan di Papua dan Papua Barat, yakni United Liberation Movement for West Papua atau ULMWP, Komite National Papua Barat atau KNPB dan Benny Wenda yang tidak lain merupakan Ketua ULMWP. (https://www.suara.com/)

Jika ditelisik secara jernih konflik Papua dengan segala latar belakang dan berbagai peristiwa yang terjadi selama ini akan kita temukan bahwa permasalahan ini berakar pada dua hal yakni ikatan yang mempersatukan antar manusia dan politik (pengurusan, pengayoman) penguasa terhadap warga negara.

Persoalan beda ras beda bangsa ini mencuat karena manusia mengagungkan nasionalisme dan patriotisme. Ikatan ini sebenarnya lemah karena hanya didasarkan kesamaan ras,tanah kelahiran atau perjuangan melawan penjajahan.

Akar sejarah dari aspek ras maupun proses penyatuan Papua ke dalam NKRI sejatinya tidak akan menjadi api dalam sekam jika segenap warga NKRI menyadari setiap manusia adalah ciptaan Allah. Dalam QS Al Hujurat ayat 13 Allah swt berfirman yang artinya.
“Wahai manusia! Sungguh, Kami telah menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan, kemudian Kami jadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku agar kamu saling mengenal. Sesungguhnya yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa. Sungguh, Allah Maha Mengetahui, Mahateliti.”

Penyatuan hati dalam aqidah Islam akan melebur setiap perbedaan antar manusia, entah itu beda suku, beda ras, beda bangsa.

Adapun aspek politik yakni pengurusan dan pengayoman (ri’ayah) oleh penguasa mencuat karena memang dirasakan dampaknya oleh rakyat. Kemiskinan dan ketertinggalan Papua seperti yang telah dipaparkan di muka membuktikan bahwa ri’ayah penguasa belum menyentuh rakyat Papua secara memadai. Namun sejatinya kelemahan ri’ayah ini tidak hanya terjadi pada rakyat Papua akan tetapi dirasakan oleh hampir seluruh rakyat Indonesia.  Mahalnya biaya kesehatan, pendidikan dan harga barang-barang kebutuhan hidup terjadi di seluruh wilayah RI . Sumber daya alam yang diserahkan pengelolaannya kepada pihak asing juga tidak hanya terjadi di Papua namun di seluruh wilayah Indonesia. Akibatnya dirasakan oleh seluruh warga Indonesia, kekayaan alam yang berlimpah itu tidak menjadi sumber pendapatan negara yang bisa menyejahterakan rakyat. 

Pangkal kedua hal ini adalah penerapan kapitalisme sekuler dengan demokrasi sebagai turunannya. Sistem demokrasi telah memuluskan berbagai UU liberal yang mengesahkan perusahaan swasta bahkan swasta  asing untuk merampok kekayaan alam di seluruh Indonesia. Kapitalisme menjadikan pengelolaan sumber daya alam semata sebagai komoditas untuk keuntungan pemilik modal. Saat ini lebih dari 90% SDA Indonesia dikelola oleh asing. 

Berangkat dari kondisi ini negara seharusnya merangkul saudara-saudara kita di Papua dan hadir untuk mewujudkan kesejahteraannya. Kita bisa belajar dari sejarah penaklukan Kostantinopel di mana penduduknya dilindungi, diayomi dan disejahterakan pasca penaklukannya.Setelah berhasil membebaskan Konstantinopel, Muhammad Al-Fatih kemudian mengganti nama kota tersebut menjadi Islam Bul yang berarti kota Islam.Di kota Islam Bul itu Muhammad Al-Fatih kemudian membangun sekolah, pasar, perumahan, dan rumah sakit. Ia melindungi segenap penduduk, termasuk yang beragama Nasrani maupun Yahudi, dan menerapkan budaya toleransi. Ia menggratiskan pendidikan untuk setiap warga dan bahkan menyediakan rumah untuk pada pendatang yang mencari nafkah di kota itu.

Ia mendorong kembalinya mereka yang telah melarikan diri dari kota selama pengepungan, memukimkan kembali kaum Muslim, Yahudi, dan Kristen dari bagian lain Anatolia. Dia juga menempatkan para tahanan yang menjadi bagiannya dari rampasan perang di kota. Fatih memberikan tanah dan rumah kepada orang-orang ini dan membebaskan mereka dari pajak untuk waktu tertentu.Sang sultan mengundang orang dari seluruh Eropa ke ibukotanya, membentuk suatu masyarakat kosmopolitan yang bertahan hingga sebagian besar periode Utsmaniyah.  Ia memperbaiki infrastruktur kota yang rusak, mulai membangun Grand Bazaar dan Istana Topkapı yang menjadi kediaman resmi sang sultan. (Holt, Peter M.; Lambton, Ann K. S.; Lewis, Bernard, ed. (1977). The Cambridge History of Islam.)

Demikianlah Islam memperlakukan warga negara di wilayah yang baru bergabung ke dalam kedaulatannya. Mengayomi dan menyejahterakan sehingga tidak memunculkan peluang usaha memisahkan diri. 
Wallahu’alam bishshowwab

Oleh : Mardiani. SPd 
(Praktisi Pendidikan)

Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK) Puan Maharani menyatakan kenaikan iuran BPJS Kesehatan akan berlaku mulai 1 September 2019. Sebagai informasi pemerintah berencana menaikkan iuran kepesertaan BPJS Kesehatan hingga dua kali lipat. Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengusulkan peserta kelas mandiri I naik dari Rp80 ribu per bulan menjadi Rp160 ribu per bulan. Lalu kelas mandiri II naik dari Rp59 ribu per bulan menjadi Rp110 ribu dan iuran kelas mandiri III meningkat menjadi Rp42 ribu dari Rp25.500 per bulan. Ia menyebut tanpa kenaikan iuran, defisit BPJS Kesehatan tahun ini bisa mencapai Rp32,8 triliun.

Menanggapi hal tersebut, Timboel Siregar, Koordinator Advokasi BPJS Watch mengatakan bahwa kenaikan iuran yang mencapai 100 persen itu bisa menjadi kotra produktif dan berdampak besar khususnya bagi peserta mandiri. Ia menyebut ada dua dampak buruk yang mungkin bisa terjadi jika besar kenaikan iuran BPJS Kesehatan mencapai Rp 160.000 per bulan.

Dampak yang pertama akan semakin besarnya tunggakan iuran.

Dampak yang kedua, karena tingginya kenaikan iuran untuk kelas I dan II, dikhawatirkan adanya perpindahan kelas peserta menjadi kelas III. Jika itu terjadi, maka potensi yang diterima peserta kelas I pun akan hilang.

Pelayanan kesehatan melalui sistem JKN dengan badan penyelenggaranya BPJS kembali bermasalah dan tentu merugikan masyarakat termasuk pihak-pihak terkait seperti rumah sakit. Seperti yang terjadi di Kota Banjar Jawa Barat.

Dikutip dari harapanrakyat.com, BPJS Kesehatan menunggak pembayaran klaim sebesar Rp 4 miliar kepada Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kota Banjar. Hal tersebut tentunya dapat mengganggu pelayanan terhadap pasien, khususnya dalam penyediaan obat-obatan.

Inilah semua adalah akibat negara menerapkan ideologi kapitalisme, negara akhirnya abai terhadap urusan rakyatnya dengan menyerahkan urusan tersebut kepada lembaga-lembaga atau badan-badan tertentu seperti BPJS.

Jaminan kesehatan dalam sistem ini sebetulnya bukan jaminan kesehatan dari negara kepada rakyat akan tetapi faktanya rakyat membiayai sendiri kebutuhan kesehatannya dengan harus membayar iuran tiap bulan dengan tarif yang berbeda-beda sesuai kelas pelayanan.
Ini jelas sebuah pelalaian negara terhadap rakyat. Tentu ini tidak bisa dibiarkan dan perlu ada solusi untuk menyelesaikannya.

Solusi Islam Dalam Pelayanan Kesehatan

Islam sebagai agama yang sempurna mengatur segala bidang kehidupan termasuk kesehatan. Islam memandang kesehatan merupakan salah satu kebutuhan pokok yang harus dipenuhi. Dimana mekanisme pemenuhannya adalah langsung dipenuhi oleh negara. Karena negara dalam Islam adalah sebagai pengatur urusan rakyat, dan penguasa sebagai pelaksana negara akan dimintai pertanggung jawaban oleh Allah SWT atas pelaksanaan pengaturan ini. Dalilnya sabda Rasul SAW:

"Imam (penguasa) adalah pengurus rakyat dan dia bertanggung jawab atas rakyatnya (HR al –Bukhari dari Abdullah bin Umar ra.)"

Karena pelayanan kesehatan adalah tanggung jawab negara , maka tidak akan diserahkan kepada pihak swasta dalam pelaksanaannya. Kemudian rakyat pun tidak akan diminta sepeserpun uang sebagai iuran kesehatan. Akan tetapi negara akan mengoptimalkan kekayaan alam yang dimiliki untuk dikelola oleh negara sehingga hasilnya bisa dirasakan oleh rakyat salah satunya untuk pembiayaan kesehatan.

Menjadi kewajiban Negara mengadakan rumah sakit, klinik, obat-obatan dan kebutuhan-kebutuhan kesehatan lainnya yang diperlukan oleh kaum Muslim dalam terapi pengobatan dan berobat.

Imam Muslim meriwayatkan bahwa Nabi Muhammad SAW pun (dalam kedudukan beliau sebagai kepala Negara) pernah mendatangkan dokter untuk mengobati salah seorang warganya, yakni Ubay.  Saat Nabi SAW. Mendapatkan hadiah dokter dari Muqauqis, Raja Mesir, beliau pun menjadikan dokter itu sebagai dokter umum bagi seluruh warganya.

Imam Bukhari dan Muslim juga meriwayatkan dari Anas ra. Bahwa serombongan orang dari Kabilah Urainah masuk Islam.  Lalu mereka jatuh sakit di Madinah.  Rasulullah SAW . selaku kepala Negara saat itu meminta mereka untuk tinggal di penggembalaan unta zakat yang dikelola Baitul Mal di dekat Quba’.  Mereka dibolehkan minum air susunya sampai sembuh. Semua itu merupakan dalil bahwa pelayanan kesehatan termasuk kebutuhan dasar bagi seluruh rakyat yang wajib disediakan oleh Negara secara gratis dan tanpa diskriminasi.

Jaminan kesehatan dalam Islam itu memiliki tiga ciri khas.

Pertama, berlaku umum tanpa diskriminasi, dalam arti tidak ada pengkelasan dan pembedaan dalam pemberian layanan kesehatan kepada rakyat. 

Kedua, bebas biaya, rakyat tidak boleh dikenai pungutan biaya apapun untuk mendapat pelayanan kesehatan oleh Negara.   

Ketiga, seluruh rakyat harus diberi kemudahan untuk bisa mendapatkan pelayanan kesehatan oleh Negara.

Demikianlah pengaturan Islam dalam bidang kesehatan, ini bisa menjadi solusi atas permasalahan pelayanan kesehatan yang terjadi saat ini. Indonesia sebagai negara kaya akan sumber daya alamnya pasti mampu memberikan pelayanan kesehatan dengan optimal dan bahkan gratis asalkan dengan catatan kekayaan alam yang dimiliki Indonesia harus betul-betul dikelola oleh negara dan tidak diserahkan kepada pihak swasta.

Sistem jaminan kesehatan Islam ini akan terlaksana secara sempurna ketika Islam diterapkan secara komprehensif dalam kehidupan kita dengan negara sebagai pelaksananya. Wallahu ‘alam[].

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.