Articles by "kriminal"

.JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Ana Mardiana Babel Bali banda aceh Bandar Lampung Bandara Juanda bandung bank banten bantuan bantal banwaslu banyumas banyuwangi bapedalda baperjakat Barcelona batam batang arau batu akik batu bara batu malin kundang Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA bedah rumah TP PKK bedahrumah BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu bentrok Beny Utama bere ali beri pelayanan terbaik berita Bernas BI bim BIN binsos birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita bukitinggi Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gas gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gereja oikumene sengkotek gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang instruksi walikota padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah jawa timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayu hutan kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan alam kaltim kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi ketua v porprov sumbar khofifah kim jong-un Kisah kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras kontribusi orang tua siswa Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU MuaraLabuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nelayan nenek asiani nepal news neymar Nias nobar NTB ntt nurul iman nusantara Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Ooini OPEC Opini Opinj organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan pangdam vi mulawarman Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pdt darwin pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penginapan atlet pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel petani peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas potensi wilayah kaltim pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah raih prestasi raker komwil i apeksi rakor rakor kaltim rakyat setprov ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil rongsokan Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda samsat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sediakan sarana porprov sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional sendimen seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap suardi junir subang suka jala jalan sukabumi Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tambang emas tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wagub terima hkbp wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir
Showing posts with label kriminal. Show all posts

N3, NTT ~ Akhinya Polres Manggarai berhasil mengungkap kematian tak wajar sosok pria Nangalili bernisial IMJ (40). Berdasarkan hasil olah TKP dan keterangan saksi, Polisi menetapkan isteri korban berinisial MVE bersama dua eksekutor lainya.

Menurut pengakuan pengacara MVE (35) Yody S.Yusran SH, Jumat 28/10/2016 mengungkapkan bahwa kasus tersebut sudah masuk pada tahap ke II, dalam hal ini pihak penyidik Polres Manggarai telah melakukan proses penyidikan dan menyerahkan berkas perkara ke kejaksaan negeri Manggarai

Dikatakan Yody penetapan tersangka terhadap MVE oleh pihak penyidik Polres Manggarai merujuk pada pasal 338 tentang pembunuhan biasa dan 340 tentang pembunuhan berencana.

"Dalam pasal 340 ini dapat di klasifikasikan hukuman 20 tahun penjara,seumur hidup dan hukuman mati sementara pada pasal 338 dengan ancaman 15 tahun penjara"tutur Yody
Pasal yang disangkakan oleh penyidik Polres Manggarai Yody menilai suatu proses kebiri terhadap hak dari tersangka pasalnya menurut keterangan saksi bahwa proses penganiayaan berat terhadap korban yang berujung pada kematian disebabkan beberapa faktor yaitu korban sering melakukan pemukulan dan upaya pembunuhan menggunakan parang terhadap tersangka MVE selaku istri korban

"Kekerasan dalam rumah tangga tersebut membuat tersangkan kembali ke kampungnya di mbawar tureng desa legurlai kecamatan elar kabupaten manggarai timur, kekerasan dalam rumah tangga ini juga dirasakan oleh anak anak korban"jelas Yody

Tindakan lain yang dilakukan korban kata Yody,IMJ melakukukan perselingkuhan dengan wanita lain,selain itu korban memaksa MVE untuk diadakan kredit di salah satu bank dan pengunaan uang tersebut tidak jelas.

"Melihat kejadian tersebut saya mengambil kesimpulan penganiayaan berat terhadap korban sebagai bentuk luapan hati nurani terhadap beberapa persoalan mendasar atau sebab terjadinya penganiayaan berat  diakibatkan oleh tiga persoalan yang krusial"Tegas Yody

Dikatakanya, pasal yang disangkakan oleh pihak penyidik polres manggarai sebagai bentuk pembungkaman hak dari tersangka,dia berharap pihak jaksa penuntut umum untuk mempertimbangan secara matang dan obyektif dalam melihat dan menilai terhadap kasus tersebut.

Lanjutnya,seyogianya pasal yang disangkakan kepada tersangka adalah pasal 351 ayat 3 tentang penganiayaan berat yang menyebakan kematian dengan ancaman 7 tahun penjara

Disampaikannya,sejauh ini MVE siap menerima konsekwensi keputusan perkara namun tidak mengabaikan sebab dan akibat suatu pristiwa pasalnya kelakuan korban sudah melampaui batas kesabaran manusia.

Fakta fakta terjadinya penganiayaan berat terhadap korban adalah tersangka melarang kepada kedua pelaku lainya untuk menggunakan senjata tajam artinya tersangka tidak ada niat untuk membunuh.Fakta lainya kata dia,setelah melakukan pemukulan kedua pelaku mengangkat korban masih dalam keadaan hidup,pada hakekatnya penganiayaan itu merupakan proses pembelajaran terhadap korban tetapi tersangka tidak memiliki niat untuk membunuh.

Melalui pengacaranya MVE berharap, masyarakat disekitar tempat tinggalnya di kempo dapat memberikan keterangan terhadap persoalan yang menimpa dirinya selama bersama korban.melalui pembelaan ini bukan meluputkan dari persoalan tetapi upaya membangun pemahaman bersama terhadap kasus tersebut. K.H

N3~Bentrok dua kelompok pemuda di areal parkir Hotel Pusako Bukittingi persisnya di depan Satpam Jumat (12/8/2016) dinihari, membawa maut. Dua pemuda dilaporkan tewas, sementara dua lainnya masih menjalani perawatan intensif di Rumah Sakit Achmad Muchtar (RSAM) Bukittinggi.

Dua korban tewas diketahui bernama Riko (27) dan Ronal (30), sementara korban luka-luka adalah Kamek (30) dan Feri (28).

Kapolres Bukittinggi AKBP Tri Wahyudi menjelaskan, perkelahian maut ini terjadi sekitar pukul 01.05 WIB. Namun dirinya baru mendapat laporan sekitar pukul 01.30 WIB dan langsung turun ke tempat kejadian perkara (TKP).

"Latar belakang kejadian ini masih kami dalami, karena belum semuanya dimintai keterangan. Nanti kalau datanya sudah lengkap kami beri keterangan lebih lengkap," jelasnya.

Kabag Humas Sekretariat Kota Bukittinggi, Yulman, kepada sejumlah awak media setempat mengakui jika salah seorang korban yang tewas akibat perkelahian adalah seorang pegawai kontrak Pemko Bukittinggi yang bertugas di Dinas Pasar.

"Ronal merupakan sopir Kepala Dinas Pengelolaan Pasar, dan ikut menjadi korban kejadian tadi malam. Namun seperti apa kronologinya dan kenapa dia ada di sana saat kejadian, hal ini masih dalam proses pemeriksaan lebih lanjut oleh pihak kepolisian," jelasnya.

(mtc/rki)

N3~Ditemukannya mayat seorang laki-laki diareal perkebuan kelapa sawit, Rabu (10/8) siang kemarin, menggegerkan warga Jorong Lubuak Gadang, Kenagarian Parit, Keca¬matan Ranah Batahan, Kabupaten Pasaman Barat.

Mayat pertama kali ditemukan oleh warga Parit Koto Balingka, Azwardi (57) dan Oca (42), yang hendak berangkat kerja.

"Sekitar jam 13.00 WIB, saat kami hendak berangkat kerja, kami melihat ada sesuatu yang mencurigakan yang tergeletak di tepi semak. Setelah kami dekati ternyata kami menemukan mayat, saat itu kondisi mayat penuh luka bacokan pada bagian kepala. Posisi mayat dalam keadaan terlentang dengan kedua tangan terangkat sejajar, dan posisi kepal daengan kaki kanan terlipat. Jasad yang kami temukan memakai celana jean dan kaos oblong warna hitam," tutur, Azwardi di dampingi Oca, Kepada wartawan Rabu (10/8/16).

Saat dikonfirmasi, Kapolres Pasaman Barat AKBP Djoko Ananto.S.ik,  yang didampingi Kasat Reskrim AKP Rico Fernanda dan Kasat Intelkam AKP Muzhendra di Mapolres Pasbar, menyebutkan dilihat dari luka bacok bahwa dugaan se¬mentara mayat itu korban tindak keke¬rasan.

Polisi juga mengungkap identitas korban, dari hasil Olah Tempat Kejadian Perkara (TKP), Polisi menyebutkan bahwa korban bernama Azwar Mansyah (42) warga Lubuak gadang Nagari parit Kecamatan Koto Balingka kabupaten pasaman Barat. Saat ini korban sudah kami amankan, kata AKBP Djoko.

Dari pemeriksaan medis di Puskesmas parit Koto Balingka, korban tewas akibat pendarahan hebat dikepalanya akibat luka bacokan. Saat ini polisi masih melakukan proses penyelidikan, sedangkan motif kejadian ini masih belum bisa dipastikan, pungkas Djoko.(KM)

N3~AB,Ketua DPRD Kabupaten Rejang Lebong, ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus dugaan penggelapan sebanyak 18 ton beras miskin (raskin) untuk jatah warga miskin di daerah tersebut.

“Hasil penyidikan dan keterangan sejumlah saksi, Ketua DPRD Rejang Lebong, AB, sudah memenuhi unsur ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus dugaan penggelapan 18 ton raskin untuk jatah warga kurang mampu di kabupaten tersebut," kata Kapolda Bengkulu, Brigjen Pol M Ghufron melalui Direktur Reskrimsus, Kombes Pol Herman, di Bengkulu, Rabu (10/8) siang hari ini.

Sebelum ditetapkan tersangka, pihak Kepolisian telah melakukan gelar perkara. Hasilnya penyidik menemukan alat bukti yang cukup mengenai keterlibatan yang bersangkutan dalam perkara penggelapan 18 ton raskin.

Diduga kuat AB merupakan otak dari penyelewengan raskin tersebut. Dalam aksinya AB, mengambil dari kantor camat, dan tidak disalurkan kepada warga miskin setempat sebagai penerima. Malahan raskin disinyalir dijual kepada pihak lain.

Awalnya kasus ini sempat ditangani Polres Rejang Lebong, tapi karena mengandung unsur tidak pidana korupsi, maka perkara ini dilimpahkan ke Direktur Reskrimsus Polda Bengkulu.

Sebelum menyandang status tersangka, penyidik Polda Bengkulu telah memeriksa sejumlah saksi dalam kasus yang menimpa AB ini. Dalam aksinya tersebut AB tertangkap tangan sedang mengangkut raskin tersebut.

Dari informasi sebelumnya, anggota Polsek Padang Ulak Tanding (PUT), Rejang Lebong berhasil mengamankan sebanyak 18 ton raskin yang dibawa tiga orang, yakni TM, CA dan KE. Yang mana semestinya dibagikan kepada 202 rumah tangga miskin di Desa Simpang Beliti, Kecamatan Binduriang. Namun, diduga raskin tersebut, tidak disampaikan kepada warga miskin yang menjadi sasaran, namun raskin tersebut dibawa untuk dijual ke tempat lain. Belum sempat raskin dijual ke pihak lain, tiga orang yang membawa beras tersebut, ditangkap anggota Polsek Padang Ulak Tanding. Setelah dilakukan penyidikan terkuak kasus ini disebut-sebut melibatkan AB.

Meski sudah menyandang status tersangka, penyidik Dir Reskrimsus, Polda Bengkulu mengizinkan tersangka AB pulang. (IR)

N3~Mencuatnya testimoni Fredi Budiman yang disebarkan Haris Azhar melalui akun media sosialnya menjelang dieksekusi mati terpidana kasus narkoba ini tentang dugaan keterlibatan anggota TNI, Polri dan BNN membaut geger publik. Aparat terkait sibuk untuk membuktikan testimoni tersebut, dengan memanggil Haris dan melakukan penyidikan secara internal kelembagaan. 

Ditengah tempaan kabar miring tersebut, ternyata ada ulah okonum prajurit Bhayangkara yang tak pantas ditiru. Bukannya menjadi pengayom, justru nyatanya Wakapolsek Kemayoran yang bernama AKP Jamal Alkatiri, membuat resah masyarakat setempat.

Berawal dari laporan warga pada petugas Propam Polres Jakarta Timur, yang mendapati seorang laki-laki dalam keadaan mabuk mengaku sebagai anggota Polri sembari mengacung-acungkan senjata jenis revolver. Mendapati informasi dari warga tersebut, anggota Polres Jakarta Timur langsung menyisir lokasi kejadian dan menjemput Jamal Alkatiri untuk digelandang ke kantor Polisi.

Kelakuan buruk Wakapolsek Kemayoran ini sangat disesalkan Direktur Eksekutif Lembaga Kajian Strategis Kepolisian Indonesia (Lemkapi) Edi Hasibuan. Denagn tegas ia meminta Polri menindak anggotanya tersebut. Edi menilai, aksi AKP Jamal menurunkan citra buruk korps bayangkara di tengah terpa isu testimoni Fredi Budiman, ungkapnya pada www.nusantaranews.net.

Sementara itu pernyataan dari Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Awi Setiyono mengungkapkan, Jamal menodongkan senjata karena kaget dibangunin oleh pemilik toko.
Lebih jauh Awi menjelaskan, Jamal mengacungkan senjata karena kaget dibangunkan oleh pemilik toko usai mabuk. Sangkin mabuknya Jamal pun tertidur pulas di depan sebuah toko aksesoris motor.

"Jadi dia ini kan mabuk mungkin dari semalamnya, terus tidur di depan toko itu. Nah paginya sekitar pukul 09.00 WIB, pemilik toko mau buka tokonya lalu dia bangunin yang bersangkutan. Merasa kaget, langsung nodong senjata api miliknya," kata Awi kepada wartawan, Senin (8/8).
Sekarang  kasus Jamal dilimpahkan ke Propam Metro Jakarta Pusat, karena perbuatannya perwira polisi ini bisa dikenakan kurungan penjara 21 hari, tutur Awi. 

Pernyataan Awi tidak selaras dengan apa yang disampaikan Kapolres Metro Jakarta Timur, Komisaris Besar Polisi Agung Budijono.  Ditempat terpisah ia membantah, jika Wakapolsek Kemayoran Komisaris Polisi JA menodongkan senjata api dalam kondisi mabuk. Karena menduga dirinya sebagai anggota kepolisian, warga pun melaporkannya ke Polres Metro Jakarta Timur.

"Warga melapor ada orang tidur di depan toko, tapi bukan menodongkan senjata," ujar Kombes Agung. (Khalid)

N3~Mantan Kepala Lembaga Permasyarakatan Nusakambangan, Liberty Sitinjak, Senin (8/8) pagi ini diperiksa Badan Narkotika Nasional (BNN). Pemerikasaan BNN terhadap dirinya guna mengklarifikasi adanya dugaan keterlibatan petugas BNN dalam bisnis narkoba yang dijalnakan terpidana mati, Fredi Budiman. Tepat pada pukul 09.05, Sitinjak mendatangi kantor BNN, guna memenuhi panggilan penyidik BNN.

"Kedatangan saya ingin membantu BNN dalam masalah penyelidikan," kata Sitinjak sebelum menjalani pemeriksaan di kantor BNN, Jakarta Timur.

Ketika dikonfirmasi terkait adanya oknum petugas BNN yang meminta kamera CCTV dicabut dari kamar yang dihuni Fredi, Sitinjak enggan menanggapinya. Malahan ia hanya berkomentar tentang pernyataannya saat diundang di ILC (Indonesia Lawyers Club).  Ia mengatakan, “Tonton saja acara itu lagi, Saya enggak mau mengulang. Takut enggak sama," ujarnya.

BNN melalui Kepala Humasnya Kombes Pol Slamet Pribadi mengatakan, pemanggilan Sitinjak oleh penyidik terkait pemeriksaan non proyustisia. Pemeriksaan ini, kata Slamet, untuk mencari kebenaran atas pernyataan Fredi yang ditulis koordinator Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (KontraS) Haris Azhar.

"Kami sampaikan bahwa hari ini jadwalnya Pak Sitinjak dari tim pemeriksaan BNN. Pemeriksaan terkait yang katanya menurut Fredi Budiman mengatakan ada yang minta CCTV dicopot," kata Slamet.

Pemerikasaan Sitinjak dilakukan tim prnyidik BNN yang dipimpin Inspektur Utama Rum Murkal, tutur Slamet. Slamet menambahkan pada umumnya pemeriksaan dilakukan setidaknya selama lima jam. Rencananya, pihak BNN juga akan memanggil semua pihak yang disebut Fredi dalam tulisan Haris. Slamet mengatakan, pekan ini pihaknya akan memanggil Haris. Namun dia belum bisa memastikan kapan pemeriksaan akan dilakukan. Karena Haris meminta waktu, mungkin ada beberapa hal yang ia urus, ujarnya menambahkan.

Menyangkut kuasa hukum Fredi Budiman yang disebut dalam tulisan Haris, BNN masih melakukan koordinasi internal apakah perlu memanggil kuasa hukum Fredi atau tidak. "Kita tunggu saja hasil pemeriksaan nanti," katanya.

Slamet juga menyampaikan, Bagian Hukum dan Kerjasama Nasional dan Internasional BNN telah berkoordinasi dengan pihak TNI dan Polri dalam menyelesaikan kasus ini. Mereka bertemu di Mabes Polri. (Khalid)

N3~Pasca peristiwa Tanjungbalai yang menyisakan ketakutan ditengah masyarakat, Komisi Komisioner Komnas HAM, Natalius Pigai, meminta Polda Sumatera Utara (Sumut) menjamin keamanan dan kenyamanan masyarakat Desa Lingga maupun juga komunitas yang menjadi korban di kota Tanjungbalai, saat dijumapi di kantor Komnas HAM, Jumat (5/8) kemarin.

Natalius juga meminta kepada Polda Sumut untuk memberikan jaminan kepastian hukum yang non-diskriminatif, objektif, imparsial dan memenuhi rasa keadilan bagi semua pihak. Selain itu pihaknya meminta Kapolres Kabupaten Karo ditarik ke Polda Sumatera Utara untuk sementara waktu, agar menciptakan suasana kondusif disana.

Lebih lanjut Natalius mengungkapkan, saat ini Komnas HAM telah menyelidiki peristiwa pengrusakan dan pembakaran sejumlah tempat ibadah di Tanjungbalai pada hari Jumat, 29 sampai dengan 30 Juli 2016, dan peristiwa amuk massa dan kekerasan aparat di Desa Lingga pada hari Jumat, 29 Juli 2016.
Komnas HAM sendiri sejak hari Rabu tanggal 3 Agustus 2016 sampai dengan Jumat 5 Agustus 2016 telah melakukan pemantauan dan penyelidikan baik di Desa Lingga, Kabupaten Karo juga Kota Madya Tanjungbalai.

"Komnas HAM telah mencari data, informasi dan fakta di lapangan dan kesimpulan atas hasil penyelidikannya akan di umumnya pada minggu depan," ungkap dia.

Komnas HAM meminta tegas pada pihak kepolisian untuk memastikan ada jaminan keamanan dan kenyamanan untuk kedua wilayah baik bagi masyarakat Desa Lingga maupun juga komunitas yang menjadi korban di kota Tanjungbalai dari rasa ketakutan pasca peristiwa kerusuhan.(Khalid)

N3~Dalam persidangan saksi ahli toksikologi forensik Puslabfor Mabes Polri, Dr Nursamran Subandi mengatakan, tim forensik melakukan sejumlah uji coba menggunakan barang bukti sisa es kopi Vietnam yang diminum korban Wayan Mirna Salihin dan es kopi Vietnam pembanding.

Ini bertujuan, untuk mengetahui berapa kadar sianida yang diminum korban. Hasilnya, sianida yang diminum korban Mirna lebih tinggi dari dosis mematikan, ungkapnya.

Sidang Lanjutan menyangkut perkara kopi beracun ini berlangsung di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat. Dalam sidang lanjutan ini,  Nursamran menjelaskan, barang bukti yang diperiksa adalah satu gelas berisi sisa minuman kopi korban kurang lebih 15 ml (barang bukti/BB I), satu botol berisi sisa minuman kopi korban kurang lebih 200 ml (BB II), satu botol berisi segelas minuman kopi pembanding kurang lebih 350 ml (BB III), satu buah pipet berisi cairan lambung kurang lebih 0,1 ml (BB IV).

"Kemudian, satu toples berisi jaringan lambung dan isinya milik korban (BB V), satu buah toples berisi jaringan hati dan empedu milik korban (BB VI), dan dua buah spoit berisi urine korban volume masing-masing kurang lebih 0,1 ml (BB VII)," ujarnya di PN Jakarta Pusat, Jalan Bungur Besar Raya, Kemayoran, Jakarta Pusat, Rabu (3/8) kemarin.

Lebih lanjut iamenguraikan, berdasarkan uji coba dengan menggunakan sedotan plastik serupa dengan yang digunakan korban saat minum kopi, diperoleh volume rata-rata untuk satu kali sedotan normal kurang lebih 20 ml.

Ia menjelaskan, 20 ml cairan kopi dengan kandungan natrium sianida yang ditemukan dalam barang bukti 14,88 g/l = 0,021 x 14,88 g/l = 0,2976 g/l = 297,6 mg natrium sianida. Artinya, kandungan natrium sianida yang diminum korban berjumlah 297,6 mg.

"Menurut referensi, dosis mematikan terendah NaCN untuk manusia adalah 2,857 mg/kg. Sehingga untuk manusia dengan bobot 60 kg, dosis mematikannya 60 kg x 2,857 mg/kg sama dengan 171,42 mg. Berdasarkan perhitungan itu, jumlah NaCN yang diminum korban lebih besar dari dosis yang mematikan," ungkapnya. Menurutnya, organ tubuh korban juga dianalisa seperti jaringan lambung dan isinya.

"Ditemukan positif sianida, itu sebesar 0,2 mg/l," katanya.

Menyoal kenapa sianida di lambung kadarnya sedikit, Nursamran menjelaskan, di lambung sianida cepat lepas karena ada asam lambung. "Kalau di gelas lepas juga, namun lambat," ucapnya.

Ihwal apa reaksi orang yang meminum sianida, Nursamran menuturkan, rasanya panas."Jangankan di lidah, ditaruh di tangan saja panas. Kalau terkena tangan bisa melepuh, panas. Bisa terasa gatal-gatal juga. Bau sianida seperti almond. Bau seperti basa. Tidak enak baunya," ujarnya. (Leon)

N3~Pada persidangan kasus kopi beracun terhadap I Wayan Mirna, Pengadilan Negeri, jakarta Pusat mendatangkan saksi ahli toksikologi dalam persidang yang digelar Rabu (3/8) kemarin.

Menurut keterangan Dr Nursamran Subandi saksi ahli dari forensik Puslabofor Mabes Polri, mengatakan, pelakupembunahan terhadap Wayan Mirna Salihin dinilai sangat smart. Karena sang pelaku sangat mengetahui cara kerja racun sianida. 

Ia menjelaskan alasannya kenapa pelaku sangat pintar dalam hal ini. karena pelaku tau jika sianida kena panas maka akan bereaksi atau menguap. Sehingga memerlukan air yang agak dingin.

"Sianida ini sangat beracun, tapi cepat hilang dengan keasaman, kemudian panas temperatur tinggi. Kalau sudah lepas, kandungannya berubah," ungkapnya menambahkan dalam persidangan.

Disinggung soal apakah mudah mendapatkan sianida, Nursamran menyampaikan, menurut regulasi sudah dibatasi sehingga tidak bisa dijual bebas. Namun faktanya banyak orang yang menjual melalui jalur-jalur ilegal. Contohnya,  Seperti nelayan menggunakannya untuk menangkap ikan di karang. Sangat banyak ini di Indonesia. Karena sifatnya racun berbahaya, makanya harus dibatasi, diatur. Yang bisa memakai itu untuk industri-industri," tukasnya. (Leon)

N3~Imbas dari konten “ Cerita Busuk dari Seorang Bandit” yang ditulis Koordinator Kontras Haris Azhar dimedia sosial berbuntut panjang. Dengan kompak Badan Narkotika Nasional (BNN), Tentara Nasional Indonesia (TNI) dan Kepolisian Indonesia, melaporkan Haris ke Bareskrim Polri.

Melalui Sub Direktorat Hukum BNN Haris dilaporkan ke bareskrim dengan nomor laporan 765/VIII/Bareskrim Polri/2016, Badan Pembina Hukum TNI dengan nomor 766/VIII/Bareskrim Polri/2016 dan Divisi Hukum Polri dengan nomor 767/VIII/Bareskrim Polri/2016, setelah rapat kordinasi tiga institusi tersebut kepada Bareskrim Polri kemarin.

Inspektur Jenderal Boy Rafli Amar selaku Kepala Divisi Humas Mabes Polri mengatakan, Haris dilaporkan atas dugaan melanggar pasal 27 ayat 3 Undang-Undang nomor 11 tahun 2008, tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE). Lebih jauh Boy menyatakan tulisan tersebut belum jelas pembenarannya namun telah disebarkan melalui media social dan menyangkut dengan tiga institusi besar Negara Indonesia.

 "Kami pakai UU ITE karena berkaitan dengan penyebarluasan konten, yang memuat fitnah, termasuk pencemaran nama baik," kata Boy di Mabes Polri, Jakarta, Rabu (3/8).

Dalam Pasal 27 ayat 3 UU ITE menyebutkan setiap orang dengan sengaja dan tanpa hak mendistribusikan dan/atau mentransmisikan dan/atau membuat dapat diaksesnya Informasi Elektronik dan/atau Dokumen Elektronik yang memiliki muatan penghinaan dan/atau pencemaran nama baik.

Konten yang disebarkan Haris melalui media sosial akan dijadikan barang bukti dalam surat laporan ini, ungkap Boy. Namun sampai saat ini status hukum Haris masih sebagi terlapor dan belum ada penetapan sebagai tersangka, bebernya.

Status penetapan tersangka masih harus melalui proses penyelidikan dan penyidikan terlebih dahulu, dan kasusu Haris kini ditangani tim siber dari Bareskrim Mabes Polri. "Karena ini berkaitan dengan internet, maka ini penyelidikan dengan tim siber," ujar Boy.

Hingga saat sekarang ini, pihak Kepolisian belum menjadwalkan pemanggilan Haris. Haris juga diharapkan dapat membuktikan catatannya tersebut.

"Karena kalau dapat membuktikan, penyeberluasaan pencemaran nama baik, laporan itu dapat gugur. Sebaliknya kalau tidak dapat dibuktikan akan berdampak hukum," kata Boy.

Boy menambahkan, Kepolisian maupun BNN dan TNI tidak antikritik. Meski demikian, kritik menurutnya harus berdasarkan fakta yang terukur.

"Whistle blower bagus, tapi yang penting ada fakta aja. Kalo ngga ada, namanya ngawur," ucapnya. Dalam perkara ini, kesaksian Fredi itu dipublikasikan Haris lewat artikel berjudul "Cerita Busuk dari Seorang Bandit" dan beredar melalui media sosial setelah eksekusi mati Fredi Budiman dilakukan, Jumat (29/7) silam.
Dalam tulisannya dua tahun laluhasil wawancara Haris dengan Freddy disebut, ada sejumlah oknum penegak hukum yang diduga ikut berperan dalam bisnis narkoba yang melibatkan Fredi, di antaranya dari BNN, Polri, dan Bea Cukai. Para oknum ini menurut keterangan Fredi merima puluhan hingga ratusan miliar. Haris menulis, kesaksian Fredi itu dapat ditelusuri melalui pledoi dan pengacaranya.

Dari keterangan yang disampaikan Kapolri Jenderal Tito karnavian, pihaknya mengklaim sudah mendapatkan data pledoi dan telah memeriksa pengacara Fredi Budiman. "Semua tidak ada yang mengonfirmasi keterangan beliau, kata Tito.

Menurut Tito, selayaknya sebelum menyebarkan informasi ke publik, Haris seharusnya melakukan konfirmasi terlebih dahulu kepada sejumlah pihak yang disebut Fredi. Keterangan Fredi, kata Tito, harus didukung oleh sumber informasi yang lain dan tidak asal bicara saja.

Menurut sudut pandang intelijen, seperti kata Tito, Fredi sebagai pihak yang menyampaikan informasi itu harus bisa dipercaya karakteristiknya. Artinya, orang yang bersangkutan bicaranya harus selalu konsisten dalam memberikan keterangan dan tidak bertele-tele apalagi sakau.

"Tapi kalau saya lihat dari kasus ini, yang bersangkutan yaitu Fredi, dia terlibat beberapa kasus pidana sehingga mungkin kredibilitasnya sebagai sumber informasi belum tentu konsisten," kata Tito.

Melalui jumpa pers yang digelar Haris, ia mengungkapkan artikel "Cerita Busuk dari Seorang Bandit" dipublikasikan dua tahun setelah bertemu Fredi karena pertimbangan ketika itu masa menjelang pemilihan presiden dan kemungkinan tak akan mendapat perhatian publik. Selain itu apabila dipublikasikan saat Fredi masih hidup, kemungkinan juga tak mendapatkan perhatian. Hingga akhirnya, dia pun memutuskan untuk mempublikasikan tulisan tersebut pada Jumat (29/7).

Haris berpikir jika eksekusi mati itu tetap dilaksanakan, maka aparat penegak hukum akan kehilangan informasi soal pejabat yang mengambil keuntungan hingga miliaran rupiah dari bisnis narkoba.

"Dalam kurun waktu tujuh kali 24 jam saya diskusi dengan teman-teman dan akhirnya saya keluarkan tulisan ini. Itu resmi dan saya bertanggung jawab penuh atas tulisan tersebut," tuturnya. (Khalid)

N3, Lombok ~ Razia gabungan yang dilakukan Polda NTB dan Polres Lombok Tengah, Sabtu (30/5) lalu di Karang Bagu, Kecamatan Cakranegara, Kota Mataram, berhasil menciduk seorang anggota Satuan Reserse Narkoba (Satresnarkoba). Anggota kepolisian Resor Lombok Tengah, Nusa Tenggra Barat berinisial FS, ditetapkan sebagai tersangka penguna narkoba.

AKBP I Komang Satra selaku Kasubdit II Direktorat Reserse Narkoba (Ditresnarkoba) mengatakan kepada sejumlah wartawan, Selasa (16/6) siang tadi, status FS telah resmi menjadi tersangka setelah penyidik menemukan dua alat bukti.

Namun status tersangka yang disandang FS, tidak membuat ia ditahan, menurut FS pidana ancaman yang dikenakan kepada FS dibawah empat tahun penjara, ucap Satra.

Dari hasil razia yang dilakukan selama dua hari berturut-turut, pihak kepolisan berhasil menangkap 12 orang pengguna narkoba, salah satunya angota Polres Lombok Tengah berinisial FS.

FS diciduk pihak kepolisian tengah asyik menggunakan narkoba jenis sabu-sabu dirumah FT. FT teman perempuan FS juga telah ditetapkan sebagai tersangka oleh penyidik Ditresnarkoba Polda NTB.

Ketika digerebek FS, aparat gabungan sempat mendapatkan perlawanan dari pelaku. Akibat perlawanan FS salah satu anggota Ditresnarkoba Polda NTB mengalami luka di bagian wajah, dan harus dilarikan ke Rumah Sakit Bhayangkara, Mataram.

Keterangan Satra, FS tidak ditahan namun tetap diproses dan dikenakan wajib lapor hinga kasusnya di limpahkan ke pengadilan. Satra juga menambahkan, dalam waktu dekat pihaknya akan melakukan gelar perkara terkait kasus menjerat FS, guna melakukan pemberkasan pidana pelanggaran dilakukannya. Dia melanjutkan, kasus FS nantinya juga akan diserahkan ke Bidang Profesi dan Pengamanan (Propam) Polda NTB karena diduga melanggar kedisiplinan anggota kepolisian. (Avriel)

N3, Tangerang ~ Polda Metro Jaya masih terus melakukan penyelidikan terhadap kasus pembunuhan seorang anak bernama Mariska Putri berusia 13 tahun. Dari hasil penyelidikan dan pengembangan sementara pihak kepolisian, hingga kini polisi telah mengetahui cirri-ciri pelaku dan beberapa bukti baru aksi pembunuhan sadis terhadap Mariska.

Hasil autopsi yang dilakukan pihak kepolisian disimpulkan sebelum tewas korban sempat mengalami kekerasan seksual. Polisi menemukan adanya bercak sperma pada kemaluan dan baju yang dikenakan si korban, ungkap Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Muhammad Iqbal, di markas Polda Metro Jaya di Jakarta.

“Sampai saat ini pihak kepolisian masih menunggu hasil tes DNA sperma tersebut, jika telah menerima hasil kami akan menyampaikan ke publik,” ia menambahkan.

Seperti yang diketahui, pada Ahad (7/6) lalu, sekitar pukul 15.00, Mariska Putri ditemukan tidak bernyawa lagi dengan luka gorok di bagian leher di rumahnya di kawasan Sudimara, Ciledug, Kota Tangerang. Selain Mariska Rizky (15) juga menjadi korban penusukan pelaku karena memergoki aksi bejat si pelaku.

Berdasarkan olah Tempat Kejadian Perkara (TKP), polisi berhasil menyita sebilah pisau dengan bercak darah yang digunakan pelaku untuk membunuh. Sampai saat ini polisi masih melakukan pengejaran terhadap pelaku dan belum bisa memastikan motif di balik pembunuhan keji tersebut.

Polisi juga masih menunggu kondisi kakak korban untuk dimintai keterangannya. Sang kakak merupakan saksi kunci tindakan pembunuhan terhadap anak dibawah unmur tersebut. (Khalid)

N3, Gorontalo ~ Minggu (14/6) kemarin, seorang polisi dan ajudan Bupati Bone Bolango Propinsi Gorontalo ditemukan tewas dibunuh secara terpisah di kota Gorontalo.

Hal ini diungkapkan Kapolres Kota Gorontalo AKBP Rony Yulianto, Senin (15/6) beberapa menit lalu. Keterangan Rony pada awak media mengatakan, pada Minggu dinihari kemarin telah terjadi pembunuhan yang menewaskan seorang polisi yang bernama Bripda Andre Budiono, ia bertugas di Polres Boalemo.

Dari hasil laporan dilapangan, Rony mengatakan Bripda Andre Budiono ditemukan tewas di salah satu tempat kos yang beralamat di Jalan Dewi Sartika Kota Gorontalo sekitar pukul 03.15 WITA dinihari. Selain itu polisi juga menemukan Mohamad Purnomo Wartabone seorang ajudan Bupati Bone Bolango tewas tergeletak dikawasan terminal.

Untuk kasus tewasnya ajudan bupati tersebut, pihak kepolisisn telah mengamankan seorang yang diduga pelaku berinisial FA alias Fan (16). Fa merupakan seorang siswa salah satu SMA di Kota Gorontalo, tukas Rony.

Selain menewaskan seorang ajudan bupati, polisi juga menemukan satu korban lainnya yang bernama Andri Utina. Pria berusia 32 tahun ini mengalami luka sabetan parang dibagian punggung kanan serta luka tembus terkena panah wayer (senjata tajam rakitan).

Polisi terus melakukan pengembangan, sampai saat ini polisi baru menetapkan seorang tersangka dan saat ini sedang ditahan di Polres Kota Gorontalo.

Terkait kasus tewasnya Bripda Andre,  Rony menjelaskan, sampai saat ini pelakunya belum bisa ditemukan dan masih dalam tahap pencarian pihak kepolisian.

Polisi masih mendalami kasus tewasnya Andre dengan melakukan pemeriksaan beberapa orang saksi yang merupakan penghuni kos tersebut. (Chris)
View

N3, Pekanbaru ~ Untuk kali keduanya petugas Bandara Sultan Syarif Kasim (SSK), Pekanbaru menangkap “mobil bergoyang” di parkiran bandara, Sabtu (6/6) kemarin lusa.

Petugas bandara menangkap seorang pria bernama YM (35) yang beralamat di jalan Putri Indah Perumahan Nuansa Indah Pratama Kelurahan Simpang Tiga, Kecamatan Bukit Raya.

YM kepergok melakukan hubungan layaknya suami istri dengan pasangannya berinisial RD (25) diatas mobil Toyota Vios. RD merupakan seorang guru di kabupaten Lingga, Propinsi Kepulauan Riau. Ia uga bukan pasangan resmi YM, karena YM sudah memiliki istri dan sudah punya anak.

Berawal dari kecurigaan petugas keamanan bandara terhadap mobil dengan Nopol BM 1760 QL yang terparkir cukup lama diareal tersebut, sedangkan penumpang diatasnya belum keluar dari dalam mobil. Bahkan dari pantauan petugas keamanan bandara melihat mobil sedan berwarna silver tersebut malah bergoyang.

Melihat hal yang tidak lazim ini, petugas keamanan bandara mendatangi mobil tersebut, ternyata kecurigaan petugas keamanan bandara benar, pasangan bukan suami istri ini melakukan hubungan layaknya suami istri didalam mobil.

Mendapati pasangan illegal ini petugas keamanan bandara langsung menyerahkan pelaku ke Polsek Bukit Raya.

Dari pemeriksaan polisi terungkap, YM mengaku sebagai tauke sawit untuk memikat RD, padahal YM hanya bekerja sebagai karyawan swasta.

“Masalah ini telah diselesaikan secara kekeluargaan, istri YM sudah dipanggil ke Polsek dan meminta masalah ini diselesaikan secara baik-baik. Sekitar pukul 23.00 WIB pasangan mesum ini kami kembalikan pada pihak keluarga masing-masing,” kata Kanit Reskrim Ipda M. Bahari Abdi. SH.

Ketika hendak dikonfirmasi www.nusantaranews.net, oknum guru RD yang merupakan warga Jalan Lembah Kapitan RT 02 RW 07, Dabo Singkep, Kecamatan Singkep Kabupaten Lingga Propinsi Kepulauan Riau, langsung lari dengan menutupi wajahnya. Begitu uga dengan YM lelaki yang mengaku tauke sawit langsung tancap gas bersama istrinya yang sah. (Zhand)
Dibaca

N3, Jakarta ~ Marakanya beredar penggunaan ijazah palsu, pengguna Buku Nikah dan Akta Cerai Palsu bisa dikenakan hukuman pidana.

Hal ini disampaikan Komisaris Polisi Tedjo Yuantoro, Kepala Satuan Reserse Kriminal Polres Jakarta Timur.  Tedjo mengatakan siap yang terbukti menggunakan Buku Nikah dan Akta Cerai palsu bisa dikenakan pasal KUHP tentang Pemalsuan Surat dengan ancaman 6-7 tahun kurungan penjara.

“Hukuman ini bisa diterapkan pada si pengguna Buku Nikah dan Akta Cerai palsu, bila terbukti merugikan pihak lain untuk menguntungkan diri sendiri,” kata Tedjo kepada www.nusantaranews.net di Malpores Metro Jakarta Timur, Kamis (4/6) malam.

Selain Buku Nikah ini digunakan sebagai bukti menikah, Buku Nikah palsu bisa dijadikan motif mendapatkan hak waris. Namun sampai saat ini pihak kepolisian belum bisa memastikan dan menemukan fakta tersebut, tuturnya lagi.

Dari penuturan pelaku yang ditangkap polisi, ia mengatakan dalam satu minggu sedikitnya ada empat pemesan Buku Nikah Palsu. Si pelaku sudah beraksi selama dua tahun. Selain membuat Buku Nikah palsu, pelaku juga menyedikan Akta Cerai palsu. Bahkan permintaan untuk Akta Cerai lebih banyak dari pada pemesanan Buku Nikah, tambah Tedjo.

Sebelumnya polisi teleh membeku tiga tersangka berinisial N, M, dan G. Mereka merupakan sindikat pemalsu Buku Nikah, Akta Cerai, dan Salinan Cerai Palsu. Berhasilnya polisi mengungkap kasus ini bermula dari laporan warga yang curiga terhadap tersangka N, karena rumah N banyak tumpukan Buku Nikah. Dari laporan warga tersebut polisi bergerak cepat dan berhasil menangkap dua tersangka lainnya berinisial G dan M.

Dari tangan tersangka, polisi menyita 4 set Buku Nikah palsu untuk suami dan istri, 29 Buku Nikah palsu untuk suami, dan 27 Buku Nikah palsu untuk istri.  Ada juga 7 lembar Akta Cerai palsu untuk suami, 8 lembar Akta Cerai palsu untuk istri, komputer, printer, scanner, bak stempel, tinta stempel, pulpen, steples, ponsel dan puluhan surat lainnya yang biasanya menyertai kelengkapan dokumen nikah. Polisi juga menyita 67 stempel palsu atas nama berbagai macam KUA, salah satunya KUA Pebayuran Bekasi.

Akibat perbuatannya ini tersangka akan dierat pasal 263 KUHP , 264 KUHP atau 266 KUHP tentang pemalsuan surat dengan ancaman 6-7 tahun kurungan penjara. (Valhalla)
Dibaca

N3, Tangerang ~ Polsek Benda Kota Tangerang berhasil menemukan sebanyak delapan kapsul berisi narkoba jenis sabu dari dalam perut Warga Negara Asing (WNA) bernama Okeke Austin Chukwuma (25) asal Nigeria. Okeke ditemukan tewas dengan kondisi perut tersayat di jalan Tol Sedyatmo, Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Minggu (31/5) lalu.

Dari temuan tersebut, polisi mengembangkan pencariannya ke tempat WNA tersebut menginap dan polisi berhasil menemukan 21 kapsul narkoba dengan enis sama dari kamar tempat ia menginap. Diketahui WNA asal Nigeria ini tiba di Indonesia pada Sabtu (30/5) dan menginap di Hotel Ibis Tangerang di kamar nomor 105.

Berdasarkan keterangan pihak Hotel, sebelum tewas, Chukmuma kala itu mengamuk tanpa menggunakan sehelai benangpun ditubuhnya dengan perut yang bersimbah darah, kemudian ia berlari kea rah basement hotel menuju jalan Tol Sedyatmo Bandara Soetta dan akhirnya terjatuh tak sadarkan diri. WNA tersebut sempat dilarikan ke rumah sakit oleh petugas dengan ambulance, namun nayawanya tidak tertolong akibat kehabisan darah. Chukwuma tewas dalam perjalanan menuju rumah sakit.

Hasil penyidikan kepolisian, Chukwuma diduga bagian dari jaringan pengedar narkoba internasional. Namun piak kepolisian belum bisa memastikan bagaimana cara WNA tersebut dapat lolos dari pemeriksaan bandara dengan tubuh yang menyimpan kapsul narkoba jenis sabu.

Sampai saat ini polisi terus mendalami kasus ini, dan untuk melakukan pengembangan kepolisian kan meminta keterangan saksi dari pihak hotel dan melihat hasil rekaman CCTV hotel, demi memastikan kemungkinan adanya pihak yang terlibat dalam tewasnya Chukwuma.

Sementara itu Komisaris Besar Muhammad Iqbal selaku Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Metro jaya mengatakan, sebelumnya perwakilan konsulat Kedutaan Besar Nigeria bernama Ibrahim mendatangi Polda Metro jaya untuk melakukan koordinasi terkait kasus tewasnya Chukwuma ini. (Khalil) Dibaca

Nn, Bandung ~ Kolam renang Hotel Horrison Bandung memakan korban. Bocah perempuan berusia lima tahun berinisal GVH dan pembantunya Herni Lidia Astuti (20), tewas didalam kolam renang Hotel Horrison pada, Senin (18/5), pagi tadi.

Dari informasi yang dihimpun www.nusantaranews.net, diduga GVH dan Herni tewas akibat kehabisan nafas lantaran tidak bias berenang di kolam setinggi dua meter tersebut.

Menurut laporan, keluarga korban ini berlibur ke Bandung, dan menginap di kamar 703 dan 704 Hotel Horrison sejak kemarin. Dan pada pagi hari tadi sekitaran pukul 07.00 WIB, GVH dengan kakaknya W (8th), didampingi Herni bersama menuju kolam renang pagi itu. Namun W urung terjun duluan, kakak korban ini memilih membangunkan kedua orang tuanya ke kamar tempat ia menginap. Sejurus kakaknya memanggil kedua orang tuanya, pembantu dan anak majikannya ini telah terjun kedalam kolam renang tersebut. Diduga tidak bisa berenang kedua korban ini tewas kehabisan nafas.

Seperti informasi yang disampaikan Kapolsek Lengkong, Kompol Jaya Hardianto kepada wartawan di Tempat Kejadian Peristiwa (TKP), ia mengatakan bahwa kedua korban ini diduga tewas akibat tidak bisa beranang dan kehabisan nafas saat berada didalam air.

Korban ditemukan pertama kali oleh tamu lain yang sedang melakukan katifitas olahraga disekitar kolam renang tersebut. Mengetahui ada korban tengelam, tamu tersebut melaporkan kejadian ini kepada satpam untuk segera mengevakuasi korban, tutur Jaya

Saat ini kedua korban telah dibawa ke Rumah Sakit Muhammadiyah Bandung untuk di otopsi lebih lanjut. TKP tersebut sekarang diberi garis polisi untuk kepentingan lebih lanjut, pungkas Jaya.(Dadang)

Nn, Bogor ~ Serda Bambang Wahyudi (BW) seorang anggota TNI tewas akibat berkelahi dengan seorang satpam berinisial DN.

BW meregang nyawa tepat dihalaman parker kafe Shanghai, belakang Carefour Desa Tapos, Kecamatan Cibinong, Kabupaten Bogor, usai menerima beberapa tusukan dari sang satpam. Menurut keterangan saksi mata WS rekan seprofesi DN, kejadian terjadi Senin Dinihari (11/5), sekitar pukul 01.45.

Menurut laporan WS, anggota TNI BW dating bersama rekan TNI lainnya ke kafe tersebut pada pukul 23.00 WIB, ketika hendak pulang korban langsung bertanya pada DN "Kamu anggota TNI? dan DN pun menjawab bukan, dengan tiba-tiba BW menusuk muka korban dengan badik," katanya. Terkejut dengan apa yang dilakukan BW membuat DN melakukan perlawananan karena ia merasa tidak memiliki masalah dengan anggota TNI tersebut.

Perkelahian antara BW dan DN ini terus berlangsung tanpa ada yang berani melerai keduanya, ungkap WS kala memberikan kesaksiannya di Polres Bogor.

Sama-sama mengalami luka tusukan yang serius, kedua orang ini dilarikan ke rumah sakir. Namun nyawa BW tidak terselamatkan setelah sampai di RSPAD Gatot Subroto.

Menurut keterangan AKP Ita, kedua orang ini sama-sama menegak minuman keras (miras), jadi kondisi kesadaran mereka tidak lagi stabil dan menghilangkan akal sehat mereka.

Ita juga mengeluhkan minimnya personil polisi di Polres Bogor dalam mengawasi peredaran miras di kafe-kafe dikawasannya. Padahal sebelumnya Polres Bogor sudah melakukan razia miras didaerah tersebut, namun minimnya personil mengakibatkan pengawasan terhadap penjualan miras kurang maksimal.

Akibat kejadian ini DN terancam hukuman pidana sesuai pasal 351 ayat satu dengan perkiraan tujuh tahun penjara. (Bun)

ilustrasi
Nn, Semarang ~ Apa yang dilakukan Dwi Restiono sungguh terbilang nekat. Pria ini nekat mencuri dua set celana dalam milik pedagang pakaian dilokasi Pasar Johar, Semarang, Jawa Tengah yang terbakar beberapa waktu lalu.

Lelaki berusia 42 tahun ini berpura-pura menjadi pedagang korban kebakaran  Pasar Johar dan ikut memindahkan barang sisa kebakaran. Bukannya menolong tapi si pria malah mencuri dua set celana dalam milik korban kebakaran.

Dwi yang sehari-hari berprofesi sebagai kurir di Stasiun Poncol, Kota Semarang ini beraksi saat para pedagang sibuk menyelamatkan sisa barang dagangannya, Dwi juga asik melakukan aksi pencuriannya. Meliah gelagat Dwi yang mencurigakan seorang pedagang langsung ditangkap dan dikeroyok para pedagang Pasar Johar.

Menurut saksi mata Nunu Aprileli, nyawa Dwi berhasil diselamatkan petugas polisi yang berjaga dilokasi kebakaran ini. Jika polisi tidak mengamankan si pelaku sudah pasti nyawa Dwi akan melayang karena banyaknya pedagang yang menghujami Dwi dengan bogemnya, kata Nunu Menambahkan.

Dwi menyanggah tuduhan pencurian yang dilakukannya. Menurut keteranga warga Kebon Herjo, RT 3 RW 2 Tanjung Mas, Semarang Utara ini mengaku tidak mencuri. Ia mengaku sudah meminta kepada salah seorang pedagang, tuturnya.

Namun bagaimanapun juga Dwi tetap digelondong ke Mapolsek Semarang Tengah untuk mempertanggung jawabkan perbuatannya. (Joko)

Nn, Jakarta ~ Dari hasil razia selama satu bulan terakhir ini, Polisi berhasil mengamankan lebih 2,1 ton ganja dari jaringan pengedar ganja Aceh-Jakarta. Operasi terpisah yang digelar sepanjang April hingga Mei petugas berhasil mengungkap total 2.116 kg ganja kering.

Dalam operasi ini polisi juga mengendus adanya motif baru dalam pendistribusian ganja ini. Ganja yang diangkut dengan truk ini dicampur dengan buah-buahan yang mudah busuk, sehingga aroma busuk dari buah ini akan menyamarkan bau ganja.

Operasi ini telah menangkap 9 tersangka. Saat ini pihak Direktur Narkoba Bareskrim Brigjen Anjan Pramuka tengah berupaya mengungkap lading ganja di Aceh. Yang mana ini akan memutus mata rantai jaringan tersebut, dalam rilis yang dikeluarkan Senin (11/5).

Menurut laporan yang diterima www.nusantaranews.net, ganja yang berhasil disita polisi akan dimusnahkan di lapangan Bhayangkara depan Mabes Polri pada siang ini. Dan menurut rencana Kabaeskrim komjen Budi Waseso akan hadir.

Bermula dari penangkapan terhadap tersangka Jhonny bin Alm Wellu pada 13 April di Pasar Baru, Sawah Besar Jakarta Pusat oleh Subdit IV Dit Narkoba Bareskrim dengan barang bukti 10 kg ganja kasus ini dikembangkan. Akhirnya pada 1 Mei lalu petugas berhasil menangkap truk tronton yang dikemudikan Rusdi dan Sulaiman dodalam tol Slipi, Jakarta Barat. Ganja seberat 1,4 ton ini dibawa melalui jalur Aceh-Medan-Palembang-Lampung yang tujuanan akhirnya ke Jakarta.

Sebelumnya satuan reserse Polres Jakarta Barat sudah lebih dulu menangkap sebuah truk dengan muata 540 kg ganja di Teluk GElam, Ogam Komiring Ilir, Sumatera Selatan pada 10 April lalu. Pada 24 April serse Polres Jakarta Selatan juga berhasil meringkus sebuah kendaraan yang bermuatan 166 kg ganja dari aceh di daerah Sukmajaya Depok, Jawa Barat. (Khalil)

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.