Articles by "kaltim"

.JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Babel Bali banda aceh Bandar Lampung Bandara Juanda bandung bank banten bantuan bantal banwaslu banyumas banyuwangi bapedalda baperjakat Barcelona batam batang arau batu akik batu bara batu malin kundang Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA bedah rumah TP PKK bedahrumah BEI bekasi bengkalis Bengkulu bentrok bere ali beri pelayanan terbaik berita BI bim BIN binsos birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor bola bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita bukitinggi Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gas gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gereja oikumene sengkotek gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang instruksi walikota padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah jawa timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayu hutan kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan alam kaltim kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi ketua v porprov sumbar khofifah kim jong-un kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras kontribusi orang tua siswa Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU MuaraLabuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nelayan nenek asiani nepal news neymar Nias NTB ntt nurul iman nusantara Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Ooini OPEC Opini organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan pangdam vi mulawarman Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pdt darwin pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penginapan atlet pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan perpustakaan pers persiapan pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel petani peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas potensi wilayah kaltim pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah raih prestasi raker komwil i apeksi rakor rakor kaltim rakyat setprov ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil rongsokan Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda samsat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sediakan sarana porprov sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional sendimen sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap suardi junir subang suka jala jalan sukabumi Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tambang emas tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wagub terima hkbp wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir
Showing posts with label kaltim. Show all posts


Balikpapan,  Kalimantan Timur - Kepala Bidang Pendidikan Sekolah Dasar Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Balikpapan,  Mukiran,  menyatakan bahwa pembelajaran di semua sekolah dasar di Balikpapan harus memakai metode pembelajaran aktif. Metode tersebut sangat penting diterapkan karena ke depan Indonesia harus menghadapi kompetisi global yang membutuhkan manusia-manusia yang memiliki ketrampilan  berpikir tingkat tinggi,  analitis, kritis dan kreatif.

“Pembelajaran dengan model ceramah biasa hanya membuat para siswa mengingat, memahami, dan mengaplikasikan  pelajaran.  Ini pembelajaran model dahulu yang hanya berkutat bagaimana siswa memperoleh pengetahuan sebanyak-banyaknya. Karena sudah banyak tersedia fasilitas memperoleh pengetahuan secara mandiri, zaman sekarang siswa sudah harus lebih jauh pada tingkat memiliki ketrampilan menganalisis, mengevaluasi dan mengkreasi untuk pengembangan lebih jauh,” ujarnya, 24 Agustus 2019.

Untuk membuat siswa  analitis, kritis dan kreatif semacam itu, skenario pembelajaran harus disusun sedemikian rupa dan secara sungguh-sungguh. Guru harus harus mampu membuat lembar kerja siswa yang mendorong siswa terus berpikir analitis, kritis dan pada akhirnya melahirkan suatu karya. “Di Balikpapan ini, kemampuan guru dalam membuat lembar kerja siswa yang membuat siswa bisa berpikir kritis dan kreatif  sangat perlu ditingkatkan. Lembar kerja sekarang bukan lagi yang menilai pengetahuan siswa, tapi yang mengarahkan siswa menjadi analitis terhadap masalah, terlatih menjadi problem solver dan kreatif,” tegasnya.

Untuk menunjang hal tersebut,  pertengahan Agustus kemarin,  Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Balikpapan mendiseminasikan pelatihan pembelajaran aktif program PINTAR atau Pengembangan Inovasi untuk Kualitas Pendidikan. Program yang merupakan hasil kerjasama Dinas Pendidikan dan Kebudayaan, Kemenag Balikpapan dan Tanoto Foundation ini sebelumnya hanya untuk para pendidik di 24 sekolah,  namun karena komitmen pemerintah kota Balikpapan untuk membuat pendidikan dasar semakin berkualitas, program pelatihan tersebut didiseminasikan ke 181 pendidik dari 39 sekolah dasar lainnya. 

Selama pelatihan tersebut, para peserta dilatih membuat pertanyaan-pertanyaan yang membuat siswa bisa lebih analitis, kritis dan kreatif. Mereka juga dilatih mengelola kelas yang mengarahkan siswa lebih aktif, mampu bekerjasama dalam tim dan percaya diri. Mereka juga langsung menerapkan hasil pelatihan dengan praktik mengajar.

Sebelumnya, Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Balikpapan bekerjasama dengan LPMP Kaltim, menyelenggarakan diseminasi pelatihan dengan model yang hampir sama  untuk  34 ketua KKG kota Balikpapan. “Kami berharap ketua-ketua Kelompok Kerja Guru yang mencakup semua kecamatan ini, melatihkan ke anggota-anggotanya.  Dengan cara demikian,  metode pembelajaran aktif semakin dikenali dengan lebih baik,” ujar Triyuni Astuti, Kasi Kurikulum dan Pembelajaran Pendidikan Sekolah Dasar Dinas Pendidikan dan Kebudayaan  Kota Balikpapan.

Diseminasi Program PINTAR di Samarinda
Berkat  motivasi dari dosen-dosen Universitas Mulawarman, empat sekolah dasar Katholik di Samarinda secara mandiri juga melakukan diseminasi pelatihan program pembelajaran aktif PINTAR.  Empat sekolah tersebut adalah sekolah Dasar Katholik Asisi, SDK WR Supratman 1, 2 dan 3. Peserta berjumlah 50 orang.

Metode pembelajaran aktif merupakan metode yang berdasarkan banyak penelitian  telah terbukti berhasil meningkatkan daya serap siswa.  Penelitian yang dilakukan oleh Hoellwarth & Moelter (2011)menunjukkan bahwa mengubah cara mengajar pelajaran fisika dari model mengajar tradisional  ke pembelajaran aktif akan meningkatkan  daya serap siswa terhadap pelajaran sebanyak 38 persen.  Awalnya daya serap siswa cuma  12 persen, setelah diterapkan pembelajaran aktif,   daya serapnya menjadi 50 persen. Hasil tersebut diukur dengan menggunkan Force Concept Inventory yang merupakan standar baku pengukuran pembelajaran fisika. “Mengadopsi pembelajaran aktif program PINTAR akan meningkatkan kualitas siswa, baik dari segi daya serap dan karakternya. Pembelajaran aktif akan membuat mereka memiliki kecakapan sosial dan lebih percaya diri,” ujar Prof. Dr. Makrina TIndengan, Guru Besar FKIP Universitas Mulawarman.

Sandra Lakembe, Penanggung jawab utama program diseminasi  dari Tanoto Foundation berharap pembelajaran aktif benar-benar konsisten  dilakukan oleh para guru yang sudah dilatih. “Dengan konsistensi, guru akan semakin banyak belajar dari pengalaman-pengalaman. Menjadi guru fasilitator itu butuh pembiasaaan tiap hari,” ujarnya.


Kutai Kartanegara, Kaltim, - Saat pelatihan Program PINTAR Praktik Baik Peran Serta Masyarakat yang diselenggarakan oleh Tanoto Foundation bekerjasama dengan Dinas Pendidikan & Kebudayaan dan Kemenag Kukar, Ikhsanuddin Noor, Sekretaris Disdikbud Kukar menyatakan pentingnya pelibatan masyarakat dalam pengelolaan sekolah.

“Tantangan pendidikan ke depan semakin berat.  Peran serta masyarakat menjadi salah satu kunci keberhasilan dan kemajuan sekolah,” tegasnya di depan 34 komite, guru dan kepala sekolah peserta pelatihan yang diadakan di hotel Elty, Kutai Kartanegara, 21 Febuari 2019.    

 Salah satu aspek pelibatan masyarakat yang penting menurutnya adalah dalam gerakan literasi sekolah. “Siswa dengan perpustakaan itu ibarat air dan ikan. Jadi perpustakan mesti dibenahi, menjadi lebih nyaman, lebih menarik dan lebih membuat siswa kerasan berenang di dalamnya,” tegas sekdis yang baru dilantik Januari 2019 ini.

Sambil menyitir ayat suci yang memerintahkan manusia sering membaca, ia mendorong sekolah untuk bekerjasama dengan perusahaan. “Perusahaan harus terlibat dalam pendidikan. Komite sekolah bisa mencarikan perusahaan sebagai “bapak asuh” untuk memajukan sekolah,” ujarnya.  
Reading Day di MI As Syauqi Kukar

Salah satu sekolah di Kukar yang sudah melibatkan secara aktif peran serta masyarakat dalam gerakan literasi sekolah adalah MI As Syauqi. Madrasah ini mendirikan pojok baca di tiap kelas, membuat taman baca dan menyelenggarakan reading day yang bekerjasama dengan perusahaan penerbitan buku Airlangga.

Pojok baca di kelas diisi buku-buku yang disumbangkan oleh orang tua siswa. “Jadi setelah ikut pelatihan Tanoto Foundation, kami langsung sosialiasasi program literasi ke orang tua siswa lewat grup whatsapps. Beberapa orang tua siswa langsung menyanggupi menyumbang buku, dan akhirnya diikuti oleh yang lain karena pemberitaan di grup itu,” ujar Iip Syarifah, Kepala Madrasah.

Selain dengan masyarakat,  madrasah juga bekerjasama dengan perusahaan penerbitan buku Airlangga menyelenggarakan program Reading Day. Program tersebut muncul setelah madrasah mengajukan usulan ke perusahaan penerbitan buku tersebut.

“Karena kami membeli buku mereka, kami meminta mereka juga memberikan pelayanan ke sekolah. Nah diantaranya peran serta mereka dalam literasi,” ujar Iip Syarifah.

Dalam program yang sudah dimulai di awal bulan Agustus 2018 ini, perusahaan membawa buku-buku cerita ke sekolah. Para siswa dipersilahkan membaca buku tersebut, dan menceritakan kembali.

Bagi mereka yang berani dan mampu bercerita dengan baik, penerbit Airlangga memberikan hadiah buku cerita. Waktu yang dialokasikan untuk program ini adalah satu jam, dan sudah dilaksanakan  dua kali. 

”Januari lalu kami  mengajukan ke Airlangga agar program ini dilakukan secara rutin  seminggu sekali.  Bergiliran tiap kelas. Pihak Airlangga menyetujui,” ujar Iip Syarifah.

Selain kegiatan tersebut, pihak Airlangga juga pernah sekali memberikan pelayanan transport bus gratis ke siswa untuk pergi bersama-sama ke perpustakaan daerah. Saat ini juga madrasah sedang merintis pembangunan taman baca.

Selain peningkatan mutu pembelajaran, manajemen sekolah, literasi dan peran serta masyarakat menjadi fokus program PINTAR Tanoto Foundation untuk peningkatan kualitas sekolah. Di Kaltim, program yang dimulai akhir tahun 2018 ini akan berlangsung sampai lima tahun.

Muara Kaman, Kalimantan Timur, - Para guru di Muara Kaman, kecamatan tertua di Kaltim,  selama ini belum banyak mendapatkan suntikan peningkatan kapasitas.   Untuk meningkatkan kualitas mereka, Kelompok Kerja Kepala Sekolah (K3S) Gugus Empat Muara Kaman bekerjasama dengan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kutai Kartanegara, menggandeng Tanoto Foundation untuk melatih metode pembelajaran aktif dengan pendekatan MIKIR (Mengalami, Interaksi, Komunikasi dan Refleksi).

Menurut Tulus Sutopo, Kabid Pembinaan Sekolah Dasar Kutai Kartanegara, walaupun masih baru,  masuknya Tanoto Foundation dengan program PINTARnya telah  terbukti meningkatkan kualitas pendidikan di daerah tersebut.

Hal ini ditandai dengan nilai standar proses pembelajaran daerah ini pada tahun 2018 menjadi tertinggi di Kaltim. Penilaian tersebut dilakukan oleh LPMP Kaltim. “Oleh karena itu, Pemda sangat mendukung proses replikasi  atau penyebarluasan program PINTAR ini ke pendidik di seluruh Kutai Kartanegara yang tidak menjadi target langsung Tanoto Foundation,” ujar Tulus saat membuka pelatihan di SD 028 Muara Kaman, Kamis, 14 Februari 2019.   

Diseminasi  program praktik baik pembelajaran aktif atau active learning ini dilakukan untuk 61 pendidik dari 13  sekolah yaitu Sekolah Dasar 08, 012, 17, 18,  dan lain-lain. Mereka terdiri dari kepala sekolah dan para guru.   
Menuru Sutopo, saat ini Kutai Kartanegara sedang defisit anggaran dan pelatihan guru belum masuk dalam APBD. “Sehingga kami sangat bersyukur Tanoto Foundation bisa hadir di Kabupaten ini membantu peningkatan kualitas pendidikan disini,” ujarnya.

Beberapa pendidik peserta pelatihan berasal dari SD 017 dan 018 Menamang . Sekolah tersebut sangat jauh dari tempat pelatihan.  Lebih dari 132 kilo meter dan memakan waktu perjalanan tiga jam. Sebagian jalannya belum diaspal, sehingga susah dilewati. “Walaupun jauh, semoga dengan pelatihan ini, cara mengajar saya lebih baik,” ujar pak Suryanto, guru kelas enam SD 017 Menamang. 

Sampai bulan Maret 2019, repilikasi program PINTAR Tanoto Foundation akan terus dilakukan baik oleh Kemenag maupun Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kutai Kartanegara, yang totalnya akan mencapai 7 gelombang. Setiap gelombang akan melibatkan lebih kurang 60 peserta. Sebelumnya replikasi program juga dilakukan oleh Kemenag Balikpapan yang melibatkan 289 pendidik Madrasah Ibtidaiyah. rel/ Mustajib

N3, Samarinda ~ Dengan ditetapkannya Undang-Undang Nomor 43 Tahun 2007 tentang Perpustakaan dan UU Nomor Tahun 2009 tentang Kearsipan menunjukkan semakin pentingnya peran perpustakaan dalam mentransformasi ilmu pengetahuan menuju masyarakat cerdas.

Wakil Gubernur Kaltim HM Mukmin Faisyal HP mengatakan peranan perpustakaan dan kearsipan akan semakin penting seiring dengan peningkatan status  kelembagaan perpustakaan dan kearsipan  dari badan  menjadi dinas. Diharapkan perubahan ini dapat mendorong peningkatan pelayanan menjadi lebih optimal.

Pengelola perpustakaan dan kearsipan perlu peningkatan kualitas sumber daya manusia (SDM) serta perlu melakukan kerjasama dengan berbagai pihak untuk meningkatkan layanan kepada masyarakat dengan memanfaatkan teknologi informasi dan komunikasi.

"Selain itu, masyarakat juga dituntut berperan serta dalam pembentukan, penyelenggaraan, pengelolaan, pengembangan dan pengawasan lembaga perpustakaan dan kearsipan," kata Mumin Faisyal saat membuka Rapat Koordinasi Teknis (Rakornis) Pengembangan Perpustakaan dan Kearsipan se-Kaltim Tahun 2017 yang berlangsung di Ruang Serbaguna Ruhui Rahayu Kantor Gubernur Kaltim.

Dikatakan, persepsi masyarakat yang menganggap arsip kurang penting harus diubah, oleh karena itu, arsip harus bisa diakses untuk kepentingan pemerintahan, pembangunan, penelitian dan ilmu pengetahuan untuk kesejahteraan rakyat sesuai peraturan perundangan-undangan yang ada.

Menurut Mukmin, citra daerah ditentukan oleh seberapa besar dukungan data yang terkandung dalam arsip, baik dalam bentuk teks, peta maupun foto mengenai sebuah daerah. Dan citra  daerah mereflesikan bagaimana suatu daerah ikut berperan, memberikan warna dan memori kolektif suatu bangsa.

"Melalui Rakornis ini, diharapkan mencul ide-ide dan gagasan bersama dalam upaya mensinergikan program dan kegiatan guna memajukan perpustakaan dan kearsipan di Kaltim," kata Mukmin.

Sementera Kepala Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Kaltim HM Aswin dalam laporannya mengatakan tujuan Rakornis  yang berlangsung mulai tanggal  9-10 Maret 2017 adalah untuk memperoleh masukan dari Dinas Perpustakaan dan Kearsipan kabupaten/kota dan berbagai pemangku kepentingan dalam merumuskan pengembangan dan pembinaan perpustakaan dan kearsipan di wilayah Kaltim.

"Juga sebagai upaya sinkronisasi program dan kegiatan Perpustakaan Nasional RI, Arsip Nasional RI  dengan Dinas Perpustakaan dan Kearsipan kabupaten kota tahun 2018," kata Aswin. (mar/sul/ri/humasprov)

N3 Tarakan ~ Pasca peralihan PLN Tarakan dari Anak perusahaan ke Persero, Pemerintah Provinsi Kalimantan Utara meminta agar PLN Tarakan Segera diaudit secepatnya, kecurigaan Masyarakat atas pernyataan Manager PLN yang dikelola Anak Perusahaan di wilayah Tarakan bahwa PLN selalu rugi terus didalam pengelolaan, sehingga pengelolaan listrik di tarakan berdampak  pemadaman bergilir dimulai dari 2014 hingga Januari 2016.

Menurut Ade Iwan Ruswara mantan kepala BPK  Kalimantan Utara mengatakan dalam waktu dekat PLN di Tarakan akan diaudit pasca dari Anak Perusahaan PLN, ke PLN Persero.

"Dibulan Februari ini akan diadakan Audit dari tim BPK Namanya Tim AKN 7, Terkait permohonan Gubernur Kalimantan Utara ke BPK Pusat agar PLN Tarakan Diaudit, perlunya audit PLN secara keseluruhan untuk mengetahui dari segi inventaris gedung, Aset yang ada, keuangan dan operasional, karena setelah beralihnya PLN tersebut BPK akan mengecek secara keseluruha" terang Ade.

Ade menambahkan dalam melakukan audit PLN ini ada tim AKN 7, dalam melakukan audit tersebut di datangkan dari Jakarta langsung, beberapa hal yang mendasari dikarenakan dulu Perusahaan Listrik Nasional yang dikelola oleh Anak Perusahaan PLN merupakan Induk dari Peruhaan Listrik Negara ( PT PLN Persero).

" audit tersebut tidak akan dibuka ke masyarakat mas, hasil audit tersebut akan dijadikan masukan Ke Pemprov dan pemerintah pusat dulu, jika terjadi pelanggaran BPK akan merekomendasikan untuk dilakukan pemeriksaan pelanggaran Hukumnya kepada Kepolisian, Kejaksaan, dan KPK, jadi Bukan kewenangan BPK untuk melanjutkan Hukum jika terjadi pelanggarang".

Wakil Gubernur Kalimantan Utarta H. Udin Hianggio mengatakan pada tahun 2013 sempat terjadi kerusuhan yang dimana pada saat itu disusupi oknum permasalahan pemadaman bergilir, dan saat itu juga mayoritas Masyarakat Tarakan menginginkan agar listrik dikembalikan ke pusat, menurutnya sangat lucu jika PLN merugi terus Tapi dia berinvetasi ke luar Tarakan, apa lagi kecurigaan dengan Penyesuaian Tarif Baru PLN pada 2014.

"Sekarang Listrik dikembalikan kepusat pemerintah sudah melakukan keiinginan masyarakat Tarakan, Jika terjadi Pemadaman Bergilir Pemerintah tetap melakukan Upaya seperti dibuka kerja sama antara pemerintah provinsi dan stage Holder untuk membuka keran gas dari pulau Bunyu yang melimpah sehingga kebutuhan gas terpenuhi, yang kedua pemerintah tidak berdiam diri, pemerintah dalam Hal ini Gubernur Kalimantan Utara akan mengusulkan solusi pemadaman kepada PLN Pusat untuk ditambah mesin atau cara lain agar PLN dapat Dinikmati oleh masyarakat Tarakan" Jelas H Udin.

Ketua komisi 1 DPRD Kota Tarakan H Adnand Galoeng, rencana Pemerinta Provinsi Kalimantan Utara ingin mengaudit ulang PT PLN pasca diambil Alihnya Anak Perusahaan PLN tersebut, H adnan Mengatan sangat setuju, karena dalam hal ini akan diketahui sebenarnya permasalan pemadaman listrik bergilir di Tarakan yang hampir 2 tahunan terakhir ini.

" pada peride 2015 ke 2016 ini yang semakin parah pemadamannya, kami di DPRD sangat setuju untuk di audit, sehingga permasalah yang terjadi akan terbuka meskipun hasil audit tertutup, cuma Proses Hukumnya diharapkan terbuka"

Sedangkan Manager PT PLN Tarakan Totok kepada anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Tarakan dalam sidak PLN di Gunung Belah Kota Tarakan, dirinya menjelaskan bahwa PT PLN siap jika diaudit oleh BPK, agar semua jelas, ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan diantara Aset, Operasional dan Untung Rugi.

" Kami siap saja diaudit pak pasca pelepasan Pln yang lama ke PT PLN Persero, kami akan membantu kelengkapan yang dibutuhkan dalam proses audit tersebut" Jelas Totok. Reporter Bonar Sahat

N3, Samarinda ~ Ribuan massa umat muslim yang mengatasnamakan Aliansi Masyarakat Bhineka Tunggal Ika dan Muslim Kaltim memenuhi Kantor Gubernur Kaltim untuk menyuarakan aspirasi perdamaian di Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) khususnya di Bumi Etam Kaltim.

Saat aksi berlangsung, para pendemo meminta agar Pemprov Kaltim dan pemerintah kabupaten/kota serta pihak TNI dan Polri berkoordinasi untuk menciptakan kondisi yang kondusif di Bumi Etam. Diharapkan mereka melibatkan seluruh organisasi kemasyarakatan maupun organisasi kepemudaan, sehingga kondusifitas daerah akan tetap terjaga dengan baik.

Menanggapi permintaan para pendemo, Asisten Administrasi Umum Setprov Kaltim Bere Ali mengatakan, Pemprov Kaltim akan segera mengundang tokoh masyarakat, tokoh agama dan pemuda serta para pimpinan organisasi kemasyarakatan untuk kembali menegaskan komitmen Bhineka Tunggal Ika di Kaltim.

“Kami yakin, rakyat Kaltim tidak mudah terprovokasi. Tidak mudah terpecah belah. Umat muslim maupun non muslim harus bersatu padu menciptakan harmonisasi di bumi Kaltim yang kita cintai ini," kata Bere Ali saat menerima aksi damai di halaman Kantor Gubernur. Hms

N3, Samarinda ~ Gubernur Kaltim Dr H Awang Faroek Ishak meresmikan gedung berlantai tiga di Kampus Universitas Tujuh Belas Agustus (Untag) 1945 Samarinda. Selaku Ketua Dewan Penyantun Untag 1945 Samarinda, Awang Faroek Ishak berharap agar kampus tersebut mampu mencetak lulusan berkualitas dan kompeten di bidangnya.

“Kami membutuhkan tenaga ahli bidang akuntansi dan saya janjikan kalau Untag bisa mendidik akuntan maka lulusannya langsung diterima,” katanya.

Menurut dia, seluruh satuan kerja perangkat daerah (SKPD) di lingkup pemerintah daerah khususnya Pemprov Kaltim memerlukan tenaga ahli akuntan.

Terutama lanjut Awang, para mahasiswa di Fakultas Ekonomi yang akan menjadi tenaga ahli akuntan yang menguasai akuntansi berbasis accrual sesuai jurusannya.

Diharapkan Untag melalui Fakultas Ekonomi mampu mencetak akuntan-akuntan yang profesional sehingga bisa ikut berkontribusi dalam pemerintahan.

“Khususnya mendukung terwujudnya good governance atau pemerintahan yang bersih dan berwibawa dalam pengelolaan keuangan negara yang lebih baik,” harap Awang Faroek.

Sementara itu Ketua Umum Yayasan Pendidikan Tujuh Belas Agustus 1945 Samarinda Awang Dharma Bhakti mengemukakan gedung Untag dibangun tiga lantai untuk ruang serbaguna dan ruang perkuliahan Fakultas Hukum.

“Bangunan dengan luas 1.280 meter persegi dibangun melalui pembiayaan swakelola senilai Rp5,8 miliar,” ujar Awang Dharma Bhakti.

Bangunan berlantai tiga terdiri 15 lokal untuk ruang perkuliahan sebanyak 13 kelas masing-masing berkapasitas 40 kursi dan dua ruang digunakan keperluan dekanat.

Tampak hadir anggota pengurus Yayasan Pendidikan 17 Agustus 1945 Samarinda serta jajaran rektorat, dekan dan dosen serta mahasiswa Untag Samarinda. (yans/sul/es/humasprov)

N3, Kaltim ~ Meski pelaksanakan Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK) masih dua bulan lagi, namun segala persiapan sudah dilakukan.  Segala persiapan tersebut bahkan sudah dilakukan  sejak 2016 lalu. Ini dilakukan agar  UNBK berjalan sesuai rencana, dengan tujuan mengurangi kecurangan saat ujian, seperti pada tahun-tahun sebelumnya. 
 
Ketua Dewan Pendidikan Kaltim Hj Ence Widyani memberikan apresiasi kepada Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan dalam upaya mempersiapkan berbagai fasiltas guna menyukseskan  pelaksanaan UNBK. Namun harus dilihat letak geografis masing-masing wilayah. Kaltim tentu tdak sama dengan Pulau Jawa.

"Untuk Kaltim masih ada daerah yang sulit ditembus dengan jalan darat, selain itu sarana dan prasarana pendukung kegiatan UNBK juga masih mengalami  kendala, seperti ketersediaan tenaga listrik, jaringan telekomunikasi yang belum memadai harus menjadi pertimbangan penyelenggaraan UNBK," papar Ence Widyani.

Untuk daerah yang sudah memiliki sarana dan prasarana pendudung mungkin tidak ada masalah, tetapi daerah seperti  Kutai Barat, Mahakam Ulu dan daerah lain yang belum lengkap sarana pendukung  kegiatan  UNBKnya tentu manjadi masalah. Maka dari itu perlu dilakukan pembenahan sehingga UNBK bisa dilaksanakan.

"Kami sudah mendiskusikan dengan internal dewan dan sebagai mitra pemerintah khususnya pada Dinas Pendidikan Kaltim dan Kota Samarinda terus memberikan dukungan untuk terus mengupayakan UNBK bisa berjalan, tetapi harus melihat kondisi dan situasi daerah khususnya sarana pendukung UNBK di masing-masing wilayah," ujarnya.

Kalaupun pendukung seperti listrik dan jaringan telekomunikasi ada, potensi kendala lainnya adalah ketersediaan komputer. Sekolah yang belum lengkap memiliki sarana dan prasarana UNBK hendaknya dilakukan  bergantian dan bagi siswa-siswa yang mampu  bisa berpartisipasi dengan  membawa laptop sendiri.

"Daerah belum dilengkapi sarana dan prasarana memadai, maka UNBK bisa dilaksanakan secara manual," kata Ence Widyani. (mar/sul/ri/humasprov)

N3, Samarinda ~ Sukses penyelenggaraan pembangunan dan tata kota yang baik di Ibukota Provinsi Kaltim, Samarinda, tidak hanya menjadi tanggung jawab Pemerintah Kota, tetapi perlu adanya dukungan masyarakat, termasuk Pemprov Kaltim.

Dengan demikian, permasalahan program pembangunan yang kini belum terselesaikan dapat diselesaikan seluruh masyarakat. Pemprov Kaltim pun setiap tahun selalu memberikan bantuan kepada Pemerintah Kota Samarinda.

“Momentum Hari Jadi dan HUT Pemkot Samarinda dapat menjadi introspeksi jajaran Pemkot Samarinda, terkhusus terkait penanganan banjir. Masalah banjir diharapkan menjadi prioritas utama Pemkot Samarinda, sehingga volume titik rawan banjir juga berkurang,” kata Meiliana usai menghadiri puncak peringatan Hari Jadi ke-349 Kota Samarinda dan HUT ke-57 Pemkot Samarinda di Halaman Parkir Gor Segiri Samarinda.

Meiliana mengajak masyarakat untuk bersama Pemprov Kaltim membantu Pemkot Samarinda menyukseskan penyelenggaraan pembangunan dan tata kota di Kota Samarinda. Karena, tidak mungkin hanya Pemprov Kaltim yang membantu.

Pemprov Kaltim, menurut Meiliana hanya sebatas pendukung bukan penanggungjawab atas permasalahan yang dihadapi Pemkot Samarinda. Apa yang menjadi masalah Samarinda merupakan tanggung jawab Pemkot Samarinda untuk menyelesaikan.

“Pemprov Kaltim pasti akan mendukung. Kerjasama harus ditingkatkan, termasuk partisipasi masyarakat agar titik-titik banjir bisa terus kita kurangi, demikian juga dengan volume banjirnya,” jelasnya.

Sementara Walikota Samarinda H Syaharie Jaang mengatakan, tahun ini pihaknya menetapkan permasalahan banjir sebagai prioritas utama. Tetapi, untuk menyukseskan hal itu tentu tidak mudah. Perlu dukungan semua pihak.

“Karena itu, tahun ini hingga tahun-tahun berikutnya saya fokus kerja, sehingga orang tidak beranggapan hanya cerita saja atau janji saja. Jadi, saat ini kita fokus kerja,” tegas Jaang. (jay/sul/ri/humasprov).

N3, Samarinda ~ Setiap tahun tidak kurang sekitar 60.000 ekor sapi disiapkan guna memenuhi kebutuhan daging sapi bagi masyarakat.

Sementara produksi sapi lokal hanya mampu memenuhi sekitar 15 ribuan ekor. Artinya masih terdapat kekurangan  sekitar 45 ribu ekor sapi potong agar mencukupi konsumsi protein masyarakat. Karenanya, Gubernur Kaltim Dr H Awang Faroek Ishak mengajak masyarakat untuk menggeluti kegiatan usaha peternakan.

“Usaha subsektor peternakan masih terbuka luas. Sapi potong saja kita masih mendatangkan dari luar Kaltim. Nah ini kesempatan usaha yang baik bagi masyarakat,” katanya.

Guna mendukung kegiatan usaha peternakan lanjutnya, pemerintah daerah melalui lembaga perbankan sudah menyiapkan dukungan dana permodalan.

Awang menjelaskan khusus kegiatan usaha peternakan ada Kredit Ternak Sejahtera di Bank Pembangunan Daerah (BPD) Kaltim.

Selain itu, ada PT Penjaminan Kredit Daerah (Jamkrida) yang siap memfasilitasi  masyarakat yang ingin mendapatkan kredit untuk modal usaha di perbankan. “Bagi masyarakat yang sulit mengakses permodalan di bank, silahkan ke PT. Jamkrida agar dibantu untuk mendapat dukungan permodalan di lembaga perbankan,” ujarnya.

Selain usaha penggemukan untuk memenuhi pasar konsumsi protein terhadap daging sapi masyarakat, kegiatan budidaya guna mendukung upaya percepatan pencapaian pertumbuhan dan pertambahan populasi sapi Kaltim pun terus dilakukan.

“Populasi sapi Kaltim masih sekitar 150.000 ekor padahal target dua juta ekor hingga 2018,” sebut Awang Faroek Ishak.

Gubernur meyakini terbukanya usaha peternakan mampu meningkatkan taraf hidup masyarakat, sehingga mampu mengurangi pengangguran dan mengentaskan kemiskinan. (yans/sul/es/humasprov)

N3, Samarinda ~ Pada tahun ini, Kaltim memerlukan 423 tenaga pendamping desa yang akan ditempatkan pada tujuh kabupaten, 81 kecamatan dan 823 desa. Sejumlah kabupaten itu, yakni Berau, Kutai Timur, Kutai Kartanegara, Kutai Barat, Mahakam Ulu, Paser dan PPU.

Dari jumlah tersebut, terbagi atas tenaga ahli 35 orang, pendamping desa di kecamatan 153 orang dan pendamping lokal desa di masing-masing desa mencapai 235 orang. 

“Saat ini memang belum dilakukan pembukaan penerimaan, karena belum ada surat atau arahan dari kementerian. Tetapi, Pemprov Kaltim berharap penerimaan segera dilakukan, sehingga program sesuai Nawacita Presiden Joko Widodo membangun Indonesia dari pinggiran dan memperkuat daerah-daerah dan desa dalam kerangka Negara Kesatuan dapat terwujud,” kata Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa (DPMPD) M Jauhar Efendi dikonfirmasi di Samarinda.

Jauhar mengatakan,  penerimaan program pendamping desa memang belum dibuka, tetapi jika telah dibuka, calon pendaftar harus memiliki syarat, yaitu  nilai evaluasi kinerja yang baik, pernah megikuti pelatihan pratugas, memiliki pengalaman yang relevan di bidang masing-masing dan harus menyampaikan berkas lamaran.
Sedangkan bagi tenaga pendamping desa 2016 yang ingin mendaftar, sistemnya sama dengan perpanjangan kontrak tenaga outsorsing. Artinya, tenaga yang dulu kerja di tahun 2016, apabila berminat harus menyampaikan permohonan lamaran baru untuk diseleksi kembali. (jay/sul/es/humasprov)


N3, Samarinda ~
Rio Yuliandana (26), seorang mahasiswa perguruan tinggi swasta (PTS) di Samarinda, segera menjadi tersangka. Pasalnya, dia terlibat dalam penipuan dan penggelan bisnis mobil mewah. Kasus yang melibatkan warga Jalan Jakarta, Kompleks Korpri, Kecamatan Sungai Kunjang, itu pun dibeberkan kepolisian.

Berdasar laporan Muhammad Said (korban), Rio sudah menipunya dengan menjalankan bisnis mobil mewah abal-abal yang dijalankan sejak 2015. Kasubag Humas Polresta Samarinda Iptu Hardi menjelaskan, mulanya Rio menawarkan mobil mewah kepada Said. Dia menggaransi status kepemilikan mobil tersebut tak bermasalah.

Bahkan, Rio sempat menggaransi mobil yang diimpor dari luar negeri itu sudah terdaftar di Sistem Administrasi Manunggal Satu Atap (Samsat). Dari kisaran harga, Rio menawarkan mobil dengan harga lebih murah dari yang beredar di pasaran. “Keterangan pelaku, mobil juga baru, jadi korban percaya,” sebut Iptu Hardi.

Namun, setelah ditelusuri, Mitsubishi Pajero Sport bernomor polisi F 68 UT adalah barang bukti yang sedang diperkarakan di Polres Sukabumi. Guliran kasus di kepolisian Jawa Barat itu pun menyandung Rio bersama pelaku yang berbeda.

Polisi menduga, antara Rio dan pelaku yang ada di Sukabumi merupakan sindikat penipuan. “Kami dapati mobil dari seorang pemilik yang mengaku membeli dari pelaku,” sebut Hardi.

Said yang mantan atlet nasional itu sempat menanyakan keberadaan mobil yang dimaksud. Hanya, Rio terus berkilah dengan mengatakan surat kendaraannya dalam pengurusan. Selain Pajero Sport, ada Daihatsu Fortuner dan dua motor Harley Davidson. Jadi, total kerugian korban mencapai Rp 1,3 miliar.

Ditemui kemarin, Rio menyangkal semua laporan korban ke kepolisian. “Saya tidak menggelapkan, dan itu bisnis,” sebut Rio. Bahkan, Rio menuturkan, sudah ada pembagian antara dirinya dan Said. Saat ditanya perihal hasil dari bisnis yang dianggap fiktif oleh kepolisian, Rio mengaku uangnya digunakan untuk bisnis mobil yang lain.

Sementara itu, Hardi menegaskan, nantinya korban bukan hanya satu orang, melainkan lebih. Perwira polisi berpangkat balok dua itu juga mengimbau, siapa pun yang pernah menjadi korban Rio untuk segera melapor ke Polresta Samarinda.


N3, Kaltim ~
Warga sekitar Musala Siti Khadijah, Jalan AM Sangaji, Kelurahan Baru, Kecamatan Tenggarong, Kutai Kartanegara (Kukar) dibuat heboh. Ns (11) siswi kelas V Sekolah Dasar (SD) di Kecamatan Tenggarong, melakukan aksi ‘bakar-bakar’ di dalam musala.

Ironisnya, warga Gang Lumpur, Kelurahan Melayu, Kecamatan Tenggarong ini membakar tiga kitab Alquran beserta perangkat salat seperti sajadah dan mukena, Selasa (10/1) sekitar pukul 09.00 Wita. Beruntung, api tidak sempat membesar karena berhasil dipadamkan.

Kapolres Kukar AKBP Fadillah Zulkarnaen didampingi Kasat Reskrim, AKP Yuliansyah mengatakan, saat ini Ns sudah diperiksa oleh Unit PPA Sat Reskrim Polres Kukar. “Pelakunya perempuan di bawah umur, sementara alasan karena masjid dianggap kotor sehingga dibakar,” kata Fadillah.

Hanya saja, kasus ini masih didalami. Namun untuk motif, tidak ada motif lain. Ini masih didalami, ini sudah diamankan dan perlu waktu, sejauh ini nggak ada motif lain.

Ditanya soal proses hukum, kata dia, karena Ns ini masih di bawah umur sehingga ada hal-hal yang perlu didalami, termasuk kejiwaan Ns. “Kami tegaskan dengan kasus ini jangan sampai masyarakat berpikiran negatif,” bebernya.

Informasi yang dihimpun, selain membakar Alquran dan perangkat salat, Ns juga disebut-sebut melakukan pengrusakan pigura, mikrofon, lemari dan kotak amal. “Kita menemukan obeng, ini digunakan mencongkel kotak amal, perbuatannya itu terekam CCTV rumah warga sekitar,” terangnya.

Sebelumnya, Ns juga pernah berulah dengan membakar sampah beserta jemuran dan pakaian milik warga di Gang Rahmat RT 23, Kelurahan Melayu, Rabu (30/11/2016).

Kasus tersebut diselesaikan secara kekeluargaan berdasarkan kesepakatan warga di hadapan petugas Satpol PP, Polsek Tenggarong. Pelaku lalu diantar pulang ke rumahnya di Gang Lumpur, Kelurahan Melayu, tidak jauh dari lokasi pembakaran tersebut.

Dari keterangan keluarganya, Ns pamit dari rumah untuk pergi ke sekolah di salah satu SD yang tidak jauh dari rumahnya. Namun, ternyata dari sekolah menginformasikan kalau Ns sudah tidak masuk selama satu bulan terakhir.

Setelah dikorek lebih dalam, ternyata Ns malu masuk sekolah lantaran kerap di-bully atau menjadi bahan ejekan teman-teman. Selain itu, Ns juga ada masalah keluarga. Ia mengaku tidak mendapatkan perhatian ayah kandungnya semenjak menikah lagi.
(Sumber:Koran)

N3, Samarinda ~ Gubernur Kaltim Dr H Awang Faroek Ishak pimpin gladi bersih jelang puncak HUT ke-60 Provinsi Kaltim yang dipusatkan di Komplek Stadion Madya Sempaja Samarinda, Jumat (6/1). Upacara dilaksanakan Senin 9 Januari 2017.

Pelaksanaan upacara diikuti peserta dan undangan serta para pendukung acara sebanyak lebih dari  5.306 orang. Peserta upacara terdiri dari jajaran TNI, Polri, ASN, Ormas, Mahasiswa dan Pelajar.

Upacara dipastikan dipimpin Gubernur Kaltim Dr H Awang Faroek Ishak dan dihadiri pejabat Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (FKPD) Kaltim dan Bupati/Walikota se Kaltim serta perwakilan SKPD di lingkungan Pemprov Kaltim.         

Upacara juga dihadiri para tokoh masyarakat serta para mantan Gubernur dan Wagub Kaltim. Secara khusus upacara dipastikan dihadiri Bendara Raden Mas Herjuno Darpito atau Sri Sultan Hamengkubuwono X.

Pelaksanaan tersebut juga dirangkai dengan tambahan kegiatan, yakni penyerahan panji-panji keberhasilan kepada pemerintah kabupaten/kota se-Kaltim, launching e-samsat dan i-Kaltim, penampilan tari Gemu Fa Mi Re yang diikuti 600 peserta dari ibu-ibu anggota PKK dan Dharma Wanita Persatuan Provinsi Kaltim, pencatatan rekor MURI Tari Jepen yang diikuti seluruh peserta upacara dan undangan.

Selain itu, dalam pelaksanaan tersebut juga disampaikan pengucapan UUD 1945, Tri Sakti Nawacita dan 10 Prinsip Tata Pemerintahan yang Baik tanpa teks oleh ASN terpilih di lingkungan Pemprov Kaltim, yakni Neni Heriyani Biro Organisasi, Agus Tamin dari Satpol PP dan Eric Setya Permana dari Biro Pemerintahan Setprov Kaltim. (jay/sul/ri/humasprov).

N3, Samarinda ~ Sesuai rencana strategis (renstra) organisasi, maka Dharma Wanita Persatuan (DWP) Kaltim terus mendorong peningkatan kualitas sumber daya manusia (SDM) kaum perempuan.

Hal itu ditegaskan Ketua DWP Kaltim Hj Sonya Evelyn Saini pada pertemuan anggota dan pengurus DWP Kaltim di Sekretariat DWP Kaltim.

Menurut dia, sejak awal kepengurusan periode 2015-2019 telah menetapkan program peningkatan kualitas SDM anggota DWP.

“Peningkatan kualitas dilakukan melalui pelatihan-pelatihan bagi anggota dan pengurus DWP yang terdiri para istri aparatur sipil negara (ASN) di lingkup Pemprov Kaltim,” ujarnya.

Sonya mengakui pelatihan guna meningkatkan kemampuan dan kompetensi anggota DWP akan terus dilaksakanan hingga selesai masa kepengurusannya.

Diharapkan, kemampuan dan keterampilan yang dimiliki mampu meningkatkan taraf hidup kaum perempuan.

Khususnya memainkan peran sebagai ibu bagi anak-anaknya serta mendampingi suami selaku apapatur negara dan abdi masyarakat.

Selain itu, DWP selaku mitra strategis pemerintah ikut berperan dalam pembinaan bagi  masyarakat sebagai bentuk keterlibatan membangun Kaltim.

“Anggota DWP dituntut berwawasan dan kompeten, sehingga mampu berperan sebagai mitra pemerintah dalam mendukung percepatan pembangunan daerah dan peningkatan kesejahteraan rakyat,” ungkap Sonya. (yans/sul/ri/humasprov)

N3, Samarinda ~ Pembangunan pertanian dalam arti luas sudah menjadi program prioritas pembangunan daerah. Program prioritas daerah telah mendapat dukungan penuh pemerintah pusat dan terbukti tahun ini Kaltim mendapat kucuran dana Rp165 miliar untuk pertanian. “Tahun ini kita mendapat dana APBN Rp165 miliar dari Kementerian Pertanian,” kata  Kepala Dinas Pangan, Pertanian Tanaman Pangan dan Hortikultura Kaltim H Ibrahim.

Dana sebesar itu menurut dia, akan difokuskan pada kegiatan pengembangan jaringan irigasi (pengairan) serta pengadaan alat-alat mesin pertanian (Alsintan). Termasuk pengembangan kegiatan pertanian tanaman pangan khususnya padi, jagung dan kedelai (Pajale) yang masuk dalam program nasional upaya khusus (Upsus Pajale).

Upsus Pajale masuk program prioritas untuk pencapaian swasembada pangan nasional dan Kaltim salah satu provinsi yang dipilih untuk pengembangannya. Menurut Ibrahim, program Upsus dapat sukses di Kaltim karena dukungan kebijakan dan anggaran dari pemerintah pusat selain ketersediaan lahan yang potensial.

Sementara itu anggaran daerah 2017 ini melalui APBD dialokasikan sekitar Rp15 miliar guna mendukung kegiatan pangan dan hortikultura pada Distan Kaltim. Karenanya lanjut Ibrahim, dana APBD itu selain untuk pembiayaan kegiatan operasional kantor sesuai kebutuhan dan operasional pembangunan skala prioritas.

“Dana APBD yang sekitar Rp15 miliar itu selain digunakan membiayai operasional kantor dan pembangunan juga difokuskan pada pengembangan padi ladang yang potensial dikembangkan di kawasan kabupaten di Kaltim,” jelas Ibrahim.(yans/sul/es/humasprov)

N3, Samarinda ~ Pemprov Kaltim memastikan, meski defisit anggaran diprediksi masih akan terjadi pada 2017, penyelenggaraan tugas-tugas pelayanan pemerintahan tidak akan terganggu. Sekprov Kaltim Dr H Rusmadi menegaskan, penyelenggaraan pemerintahan dan tugas-tugas pelayanan akan tetap berjalan seperti biasa dan tidak akan terganggu oleh permasalahan personil maupun biaya operasional.

"Awal tahun 2017 ini, kita masih memiliki dana kas yang cukup, sehingga tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Penyelenggaraan tugas-tugas pelayanan pemerintahan akan tetap berjalan seperti biasa," kata Rusmadi saat jumpa pers di Kantor Gubernur, Selasa (3/1).

Pelayanan publik diantaranya di Badan Penanaman Modal Daerah dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (BPM-PTSP) dan pelayanan Samsat pada Dinas Pendapatan Daerah dan lainnya akan tetap berjalan seperti biasa.

Demikian pula terkait personil pegawai, khususnya tenaga-tenaga non PNS di bidang kesehatan dan pendidikan serta para guru kontrak di SMA dan SMK Negeri. Rusmadi menegaskan, Pemprov Kaltim akan kembali melanjutkan kontrak tenaga-tenaga non PNS dan guru honorer tersebut.

Kalaupun ada tenaga-tenaga non PNS yang tidak dilanjutkan kontrak kerjanya atau terkena rasionalisasi, kata Rusmadi, hal itu lebih disebabkan pertimbangan kinerja dan kebutuhan organisasi.

"Jadi, secara keseluruhan tenaga kontrak di lingkungan SKPD dan tenaga guru honorer di sekolah negeri kontrak kerjanya akan tetap dilanjutkan, kecuali mereka yang terkena rasionalisasi karena alasan kinerja dan kebutuhan organisasi" tegas Rusmadi.

Rusmadi membeberkan, jumlah tenaga non PNS di lingkungan Pemprov Kaltim saat ini mencapai 5.099 orang. Setelah rasionalisasi, pemprov diperkirakan masih mampu mempekerjakan sekitar 4.771 tenaga non PNS. Dengan demikian ada sekitar 328 tenaga non PNS yang terkena dampak rasionalisasi ditambah 41 tenaga non PNS dari SKPD yang dilebur, sehingga keseluruhan mencapai 369 tenaga non PNS yang terkena rasionalisasi.

Sedangkan jumlah tenaga guru non PNS limpahan dari kabupaten dan kota mencapai 2.438 akan menjadi beban Pemprov Kaltim. Pemprov Kaltim juga akan melakukan redistribusi tenaga guru yang masih menumpuk di daerah perkotaan akan disebar ke daerah pedalaman dan perbatasan, baik untuk tenaga guru non PNS maupun PNS.

Karena hal ini menjadi kewenangan pemprov berdasarkan UU 23/2014, maka Pemprov Kaltim menjamin bahwa tidak ada tenaga guru honor yang akan diberhentikan.

"Pemprov menjamin proses belajar mengajar tetap berjalan seperti biasa. Sedangkan untuk nilai pembeda bagi guru di perbatasan dan pedalaman masih akan dievaluasi. Yang jelas, tugas pelayanan tetap berjalan dan proses belajar mengajar juga harus tetap berjalan," tegas Rusmadi.

Sedangkan berkaitan dengan pemberian insentif dan biaya operasional sekolah, pemprov berharap agar kabupaten dan kota tetap mau bergotong royong bersama provinsi, sama halnya ketika kewenangan itu berada di kabupaten dan kota, pemprov tetap memberikan dukungan. "Kita gotong royonglah untuk guru-guru kita dan untuk dunia pendidikan kita," harap Rusmadi.

Rincian yang harus disiapkan pemprov untuk tenaga guru kontrak :

SMA sebanyak 1.189 orang x 12 bulan x Rp2 juta/orang dengan jumlah nilai Rp28,5 miliar. Tenaga guru SMK 1.249 orang x 12 bulan x Rp2 juta dengan nilai Rp29,9 miliar. Sedangkan untuk Bosda siswa SMA sebanyak 58.521 orang x 12 bulan x Rp2 juta sehingga total nilainya mencapai Rp117 miliar. Siswa SMK sebanyak 43.844 orang x 12 bulan x Rp2 juta dengan nilai total Rp87,6 miliar. Jumlah dana yang disiapkan untuk guru kontrak dan biaya operasional sekolah adalah Rp263,2 miliar.

N3, Samarinda ~ Hujan deras yang disertai angin kencang di Samarinda, membuat sejumlah jalan di ibukota provinsi Kaltim, Samarinda terendam banjir. Banjir juga merendam sejumlah jalan di Samarinda.

Melihat kondisi tersebut, Gubernur Kaltim Dr H Awang Faroek Ishak didampingi para kepala Organisasi Perangkat Daerah (OPD) di lingkungan Pemprov Kaltim dan jajaran Pemkot Samarinda. Peninjauan Gubernur ke sejumlah titik rawan banjir di Samarinda itu juga disertai Anggota DPRD Kaltim Edi Kurniawan.

Peninjauan dimulai dengan menyusuri Jalan Pangeran Antasari, kemudian dilanjutkan menuju bendungan pengendali banjir (Bendali) banjir di Jalan HM Ardans. Setelah itu, Gubernur Awang Faroek Ishak beserta rombongan menuju titik rawan banjir di Jalan DI Pandjaitan Lempake, Jalan Pemuda, Remaja, Kesejahteraan dan Merdeka.  Kemudian, rombongan Gubernur Awang Faroek Ishak meninjau lokasi bencana longsor di Jalan Lumba Lumba, Sungai Dama dan diakhiri peninjauan ke lokasi korban kebakaran Jalan Otto Iskandardinata Samarinda Sungai Dama.

Setelah peninjauan tersebut Gubernur Awang Faroek langsung melakukan rapat bersama para pimpinan OPD Pemprov Kaltim, Pemkot Samarinda dan masyarakat Samarinda yang tinggal di lokasi-lokasi rawan banjir.

Awang mengatakan, persoalan banjir tidak bisa diselesaikan sekaligus. Penanganan banjir harus dilakukan secara bertahap. Penanganan banjir juga bukan hanya menjadi tanggung jawab pemerintah daerah, baik Pemprov Kaltim maupun Pemkot  Samarinda, tetapi semua pihak. Karena itu diperlukan kerjasama yang baik antara masyarakat dan pemerintah secara gotong royong.

"Masalah banjir sudah sejak dari dulu. Karena itu, mari masyarakat Kaltim khsusunya warga Samarinda bersama Pemprov Kaltim dan Pemkot Samarinda bergotong royong menyelesaikan permasalahn tersebut," kata Awang Faroek Ishak saat memimpin rapat yang dihadiri Wakil Walikota Samarinda Nusyirwan Ismail.

Menurut Awang, sebagai komitmen Pemprov Kaltim untuk mendukung Pemkot Samarinda terkait masalah tersebut, maka diberikan anggaran mencapai Rp600 miliar pada 2012-2013. Menurut Awang, banjir terjadi hampir di semua negara, tidak terkecuali di Indonesia.

Meski demikian, Pemprov Kaltim dan Pemkot Samarinda akan terus bekerja keras untuk mengurangi volume banjir di Samarinda.

Gubernur sangat yakin, banjir sesungguhnya bisa diatasi asal masyarakat, lurah, camat, hingga walikota mau duduk bersama mencari solusi terbaik.

"Makanya selesai peninjauan saya langsung rapat untuk mendengarkan permasalahan dan langkah apa yang telah dilakukan Pemkot Samarinda. Begitu juga aspirasi masyarakat mengatasi banjir. Setelah ini saya akan berupaya mendapat bantuan pusat untuk meyelesaikan masalah banjir di Samarinda," janji Awang.

Sementara Wakil Walikota Samarinda Nusyirwan Ismail mengatakan untuk penyelesaian masalah banjir Pemkot Samarinda telah memiliki tiga cara, yang pertama normalisasi drainase.  Kedua normalisasi Daerah Aliran Sungai (DAS) dan ketiga antisipasi titik rawan banjir di Jalan Antasari, DI Pandjaitan dan Wahid Hasyim. Nusyirwan juga sependapat pentingnya gotong royong untuk membersihkan drainase sehingga semua saluran terkoneksi dengan baik.

"Kami sangat bersyukur atas dukungan Pemprov Kaltim. Selanjutnya kami berharap penyelesaian ini dapat didukung semua pihak," harap Nusyirwan. (jay/sul/es/humasprov)

ilustrasi foto:int
N3, Samarinda ~ Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP) Kaltim akan memberikan apresiasi kepada para pelaku perikanan yang berjasa dalam mendukung program-program yang dilaksanakan Dinas Kelautan dan Perikanan Kaltim maupun Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten/Kota.

Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Kaltim Nur Sigit mengatakan penghargaan yang diberikan kepada para pelaku perikanan baik personal maupun perkelompok baik di bidang tangkap, bidang budidaya, maupun pengolahan dan pemasaran hasil ikan di seluruh kabupaten dan kota di Kaltim.

"Penghargaan yang diberikan setiap tahunnya, merupakan  apresiasi kita  terhadap meraka yang telah berjasa dalam memajukan sektor perikanan. Penghargaan ini juga untuk memotivasi meraka agar terus meningkatkan hasil perikanan," kata Nur Sigit.

Sebelum memberikan penghargaan, jajaran DKP telah menentukan kriteria siapa-siapa saja yang berhak menerima penghargaan. Baik untuk bidang tangkap,  budidaya maupun pengolahan pemasaran hasil ikan secara perorangan maupun kelompok.

"Tim penilai sudah melakukan tugasnya di lapangan, setelah itu hasil dari penilaian kemudian  didiskusikan siapa-siapa yang layak dan  berhak menerima penghargaan yang akan kita berikan," ujarnya.

Berbagai penghargaan itu rencananya diserahkan  pada malam syukuran HUT ke-60 tahun Provinsi Kaltim. (mar/sul/humasprov)

N3, Samarinda ~ Rapat Paripurna Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kaltim tentang Penetapan Persetujuan Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (RAPBD) Kaltim 2016 antara DPRD Kaltim dengan Pemprov Kaltim sepakat mengesahkan RAPBD sebesar Rp 8,098 triliun.

"Saya memberikan apresiasi kepada segenap anggota DPRD Kaltim yang bersama dengan Tim Anggaran Pemerintah Daerah (TAPD) yang telah meluangkan waktu, tenaga dan pemikirannya untuk menganalisa RAPBD 2017. Berkat semangat kebersamaan dan kerjasama yang baik, berbagai substansi yang mendasar atas RAPBD 2017 telah dapat disetujui secara bersama-sama," kata Gubernur Kaltim Awang Faroek Ishak saat menyampaikan pendapat akhir atas persetujuan bersama antara Pemprov Kaltim dengan DPRD Kaltim terkait RAPBD  Kaltim 2017.

RAPBD yang telah disahkan terdiri dari pendapatan, belanja daerah baik langsung maupun tidak langsung dan pembiayaan daerah dengan rincian masing-masing yakni untuk pendapatan sebesar Rp 8,098 triliun yang berasal dari Pendapatan Asli Daerah (PAD) sebesar Rp 3,987 triliun, dana perimbangan sebesar Rp4,092 triliun dan lain-lain pendapatan daerah yang sah sebesar Rp19,40 milyar.

Selain pendapatan, untuk belanja daerah sebesar Rp8,098 triliun direncanakan untuk belanja tidak langsung yang terdiri dari belanja pegawai, hibah, bantuan sosial, bantuan keuangan, belanja bagi hasil dan belanja tidak terduga. Sedangkan untuk belanja langsung direncanakan untuk belanja langsung SKPD dalam rangka pemenuhan target dan program prioritas.

Sedangkan untuk rincian yang terakhir yakni pembiayaan daerah yang tidak mengalokasikan Sisa Lebih Perhitungan Anggaran (Silpa) 2016 karena diperkirakan kemampuan perolehan sisa anggaran dari tahun 2016 sangat minim.

"Namun, apabila dari Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP) Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Perwakilan Kalimantan Timur terhadap laporan keuangan 2016 diperolah angka Silpa. Maka, akan dialokasikan pada APBD perubahan 2017," kata Awang.

Dalam kesempatan tersebut, Awang menyampaikan bahwa pada 2017 telah dimulai pelaksanaan peralihan kewenangan pada bidang pendidikan untuk pengelolaan SMA dan SMK dari pemerintah kabupaten atau kota ke Pemprov Kaltim. Oleh karena itu perlu perhatian khusus terhadap peralihan ini sehingga dapat berjalan dengan baik dan lancar.

"Secara nominal Rancangan APBD 2017 telah disetujui secara bersama. Apapun gambaran perkembangan tersebut diharapkan dapat lebih mengoptimalkan pembiayaan prioritas pembangunan yang kita laksanakan secara berkesinambungan. Terutama terhadap penanganan pembangunan yang menjadi kewajiban daerah dan berdampak langsung terhadap pemenuhan sarana dan prasarana yang disesuaikan dengan kebutuhan dasar masyarakat," katanya. (rus/sul/humasprov)

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.