Articles by "edukasi"

.JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Ana Mardiana Babel Bali banda aceh Bandar Lampung Bandara Juanda bandung bank banten bantuan bantal banwaslu banyumas banyuwangi bapedalda baperjakat Barcelona batam batang arau batu akik batu bara batu malin kundang Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA bedah rumah TP PKK bedahrumah BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu bentrok Beny Utama bere ali beri pelayanan terbaik berita Bernas BI bim BIN binsos birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita bukitinggi Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gas gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gereja oikumene sengkotek gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang instruksi walikota padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah jawa timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayu hutan kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan alam kaltim kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi ketua v porprov sumbar khofifah kim jong-un Kisah kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras kontribusi orang tua siswa Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU MuaraLabuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nelayan nenek asiani nepal news neymar Nias nobar NTB ntt nurul iman nusantara Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Ooini OPEC Opini Opinj organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan pangdam vi mulawarman Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pdt darwin pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penginapan atlet pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel petani peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas potensi wilayah kaltim pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah raih prestasi raker komwil i apeksi rakor rakor kaltim rakyat setprov ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil rongsokan Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda samsat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sediakan sarana porprov sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional sendimen seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap suardi junir subang suka jala jalan sukabumi Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tambang emas tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wagub terima hkbp wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir
Showing posts with label edukasi. Show all posts

Dengan antusias peserta larut dalam materi Kapten Yahoo

Pati, Danramil 01/Pati Kapten Inf Yahudi  menghadiri undangan  Silaturahmi  Peningkatan dan  Toleransi Kerukunan dalam kerukunan beragama Se Kab.Pati yang dilaksanakan di  Aula LDII Desa Mustokoharjo Kec. Pati Kabupaten Pati. Rabu, 30/10/2019.

Hadir dalam acara tersebut antara lain Bupati Pati di wakili Asisten  Pemerintahan  Dr. Muktar S.Ip, MM,  Kasi Kemasyarakatan Seni Dan Budaya Herman Setiawan MH, Kepala Kesbangpol  drs. Susanto MM, Kapolres di wakili oleh Paur Minpers 1 Ipda Mudofar, Komandan Kodim 0718/pati diwakili oleh Danramil 01/Pati Kapten Inf Yahudi, S Sos. Undangan yang  hadir lebih kurang seratus orang terdiri Organisasi Kemasyarakatan keagamaan dan perwakilan Tokoh Pemuda Pati.

Seperti yang sudah sudah, Kapten Inf Yahudi yang lebih akrab dipangggil Kapten Yahoo dalam kesempatan tersebut  juga membai'at peserta kesetiaan kepada  NKRI dan merawat kebhinekaan  terhadap ormas keagamaan  pemuda Kab. Pati.
"Kesetiaan terhadap NKRI adalah harga mati bagi setiap warga Indonesia, termasuk kebhinekaan yang ada didalamnya. Untuk itu semua warga negara berhak dan wajib menjunjung tinggi hal tersebut," Tegas Kapten Yahoo.
Dengan penuh semangat Kapten Yahoo berikan wasbang

Kegiatan yang diselenggarakan oleh Kesbangpol Kabupaten Pati ini ditujukan kepada para anggota ormas keagamaan agar setiap anggota ormas mengerti akan pentingnya kebhinekaan dan wawasan kebangsaan. Selain itu diharapkan agar perwakilan anggota masing masing ormas dapat menyampaikan kepada anggota ormas yang lain tentang  materi  yang didapat sehingga kerukunan antar organisasi dapat terwujud. (sol)




Pati - Babinsa Desa Ngastorejo Serka Sugiyanto melaksanakan kegiatan Komsos (Komunikasi Sosial) memberikan wawasan kebangsaan di lingkungan pendidikan TK Pertiwi desa Ngastorejo.Rabu,30/10/2019.

Perlunya penanaman wawasan kebangsaan sejak usia dini  yang dilaksanakan oleh berbagai pihak termasuk para Babinsa merupakan salah satu upaya untuk menanamkan rasa cinta kepada Tanah air, bangsa dan Negara seperti yang dilakukan oleh salah satu Babinsa dari Koramil 05/Jakenan kepada anak TK Pertiwi desa Ngastorejo sebanyak 25 anak (12 putra dan 13 putri) dibawah bimbingan oleh dua guru yakni  Sukatni, S.Pd dan Sumiyati, S.Pd.

Dalam kesempatan tersebut Serka Sugiyanto menyampaikan materi ringan yang diselingi dengan perkenalan kepada anak-anak TK sambil menyelipkan tentang Negara Indonesia adalah negara yang besar, dan siapa lagi yang nantinya sebagai pemilik negara ini. Sambil sekali-kali memberikan motivasi kepada anak- anak agar belajar yang rajin supaya pandai agar bisa membangun negara ini lebih maju kedepan.


Kegiatan yang dilakukan oleh Babinsa Koramil 05/Jakenan ini mendapat sambutan positif dari Sukatni, S.Pd Kepala sekolah TK Pertiwi desa Ngastorejo.
“Kegiatan semacam ini sangat bagus tentunya bagi anak-anak untuk lebih mengenal bapak-bapak TNI sehingga dapat membantu kami sebagai guru dalam hal pembentukan karakter anak sejak dini, terutama yang berkaitan dengan pengenalan wawasan kebangsaan pada usia dini,” Ungkapnya.

Kedepan kegiatan ini dapat berkelanjutan sehingga kehadiran  Babinsa bagi anak-anak tidak lagi menakutkan tetapi bisa menjadi teman yang akrab. Dari kegiatan ini ternyata banyak anak anak TK yang bercita cita untuk menjadi TNI. (Snpt/Pendim)


Pati, Bertempat di Aula SMK Al Fallah Winong, Danramil 01/Pati Kapten Inf Yahudi, S.Sos memberikan wawasan kebangsaan kepada siswa siswi SMA dan SMK dengan tema  peran wawasan kebangsaan dan bela negara untuk meningkatkan daya saing global pemuda Indonesia. Senin 28/10/2019.

Kegiatan ini dilaksanakan bersamaan dengan hari Sumpah Pemuda yang jatuh pada tanggal 28 Oktober. Dengan tema tersebut diharapkan para pemuda mampu menghadapi persaingan  global di era milenial 4.0.
Bersama KH Sakdullah, M.Pd dan moderator hebat Master Hypno Itok Santoso kegiatan wawasan kebangsaan ini diikuti ratusan siswa siswi sekitar Kecamatan Winong dan diprakarsai oleh Kantor Kesatuan Bangsa Dan Politik Kabupaten Pati.



Dalam materinya Kapten Inf Yahudi, S.Sos yang akrab dipanggil Kapten Yahoo ini mengajak dan mendoktinisasi membangkitkan jiwa nasionalisme para pelajar dengan senantiasa tetap setia kepada NKRI dan Pancasila.
"Sebagai pemuda hendaknya kita selalu menghargai jasa pahlawan bangsa, meningkatkan peran serta dan selalu mengisi kemerdekaan ini dengan semangat untuk membangun masyarakat, tidak perlu muluk muluk cukup dengan belajar dan berpikir positif," Terang Kapten Yahoo.

Materi wawasan kebangsaan ini sangat penting bagi para pelajar pemuda penerus bangsa agar berani tampil untuk mengembangkan imajinasi dan daya pikir menghadapi persaingan global di era milenial ini.ingat " Belajarmu adalah pengabdianmu kepada Bangsa dan Negara". (sol)


 
Peserta Youth Space melukis mural di tembok stadion Joyo Kusumo


Pati, Ratusan pelajar dan pemuda se Karasidenan Pati berkumpul di Stadion Joyokusumo Pati Jateng untuk mengikuti kegiatan Youth Space. Minggu, 27 Oktober 2019

Kedatangan ratusan pelajar ini ternyata untuk melakukan banyak hal positif bertajuk “Youth Space” yang diselenggarakan oleh Positive Action  Community (PAC) Pati.
Kegiatan tersebut antara lain senam aerobik bersama dan pungut sampah yag diikuti tidak hanya pelajar, akan tetapi diikuti pula oleh komunitas dan warga Pati lainnya. Seperti KBP (Komunitas Bonsai Pati) yang peduli dan mendukung kegiatan pungut sampah. Selain itu diadakan pula basket 3 on 3, futsal, game,  festival band dan dance pelajar serta lukis mural di tembok stadion Joyo Kusumo. 




Wahyu Lasdaryanto (Wahyu Ryu) selaku ketua panitia mengungkapkan kegiatan  Youth Space ini adalah ruang gerak untuk pelajar dan pemuda yang ada di Kabupaten Pati, Rembang, Jepara, Kudus dan sekitarnya.
“Kami mengadakan event ini sebagai wujud kepedulian dan menumbuh kembangkan kreatifitas pelajar agar peduli terhadap lingkungan sekitar serta menampung kegiatan positif dari mereka,” Ujar Wahyu.



Kegiatan yang berlangsung dari pagi hingga malam hari ini disambut antusias oleh warga Pati, apalagi di minggu pagi halaman stadion Joyo Kusumo yang biasanya dipenuhi oleh warga Pati untuk sekedar berolah raga ataupun sekedar menikmati suasana pagi semakin ramai dengan diadakannya event ini. (sol)



Pati, Dalam rangka memeriahkan HUT ke 74 TNI, KBP (Komunitas Bonsai Pati) menggandeng Kecamatan Tlogowungu, Koramil 13/Tlogowungu Kodim 0718/Pati, Polsek Tlogowungu serta beberapa pihak menyelenggarakan pameran bonsai bertajuk Tlogowungu Parade Bonsai yang diselenggarakan mulai tanggal 15 s/d 20 Oktober 2019 di lapangan Desa Tlogorejo Kecamatan Tlogowungu Kabupaten Pati. Kamis, 17/10/2019

KBP atau Komunitas Bonsai Pati adalah suatu komunitas penggemar seni bonsai yang berada di Pati. Anggota dari komunitas ini terdiri dari berbagai elemen dan latar belakang yang berbeda. Dengan azas kebersamaan akan seni bonsai maka terbentuklah KBP ini.

Adalah  Peltu Andi Suwarno selaku ketua panitia dan juga anggota Koramil 13/Tlogowungu sangat mengapresiasi apa yang dilakukan oleh anggota KBP ini. Selain sebagai anggota Koramil 13/Tlogowungu Andi Suwarno dikenal pula sebagai penggemar tanaman bonsai.
“ Kegiatan kontes dan bursa bonsai ini untuk kita selenggarakan untuk memeriahkan HUT ke 74 TNI dan juga sebagai wahana menjalin kekompakan antar penggemar bonsai tidak hanya di Pati tapi juga daerah lain seperti Kudus, Demak, Semarang, Jepara, Rembang dan lainnya. Kontes bonsai ini kita juga mengambil juri dari luar Pati untuk menjamin netralitas dalam penjurian,” Ungkap Andi.


Dilain kesempatan salah satu tokoh KBP Maga menceritakan bagaimana terbentuknya KBP ini dan siapa saja anggotanya. KBP tidak memandang siapa dan apa latar belakang personel akan tetapi yang dipandang adalah satu tujuan yaitu sesama penggemar seni tanaman bonsai. KBP yang beranggotakan ratusan orang ini cukup eksis di wilayah Pati dan sekitarnya.
“ Komunitas KBP ini merambah dari berbagai kalangan dan latar belakang pekerjaan dan ekonomi, KBP ini sebagai ajang silaturahmi dan wadah antar penggemar bonsai untuk saling bertukar pikiran dan mengembangkan seni bonsai,” Ungkap Maga


Kegiatan Tlogowungu Parade Bonsai ini tidak hanya diisi dengan kontes dan bursa saja, akan tetapi diisi dengan demo pembuatan bonsai dari pakar bonsai yang telah diakui yaitu bapak Gandung dari Jogja. Dengan kegiatan demo ini semakin memberikan pencerahan bagi anggota KBP dalam seni bonsai.

Dengan menggandeng berbagai pihak KBP menyelenggarakan kontes dan parade bonsai ini dikemas dengan profesional sehingga diharapkan dapat menjadi ajang kontes  dan pameran yang benar benar seimbang. Dengan menggandeng juri dari luar kota diharapkan kontes ini benar benar murni sesuai dengan penilaian dewan juri. (sol)




Pati - SMAN 01 Batangan Pati bersama anggota Kodim Pati berkolaborasi dalam kegiatan Out Bond di Agro Wisata PTPN IX Jollong 1 Dukuh Jurang Desa Sitiluhur kecamatan Gembong kabupaten Pati. Minggu,13/10/2019.

Kegiatan Out Bond yang diikuti oleh seluruh pengurus OSIS kelas X dan XI sebanyak 47 orang siswa dan siswi SMAN 01 Batangan ini didampingi oleh enam orang guru pembimbing yang dipimpin langsung oleh Kepala Sekolah SMAN 01 Batangan Sri Indarni, S.Pd., M.Pd.

Materi yang diberikan diantaranya adalah tradisi makan siang secara terpimpin dilanjutkan dengan game ringan untuk menentukan pemenang atau urutan dari tujuh regu peserta yang akan melaksanakan kegiatan berikutnya yakni safari Outbond, sedangkan materi game ringan yang dilaksanakan diawal kegiatan adalah materi antonym, permainan panjang-panjangan, permainan pendek-pendekan, estafet air.

Dalam puncak kegiatan yang dilaksanakan yakni safari outbond berisikan materi ketangkasan serta membutuhkan keberanian untuk melaksanakan materi diantaranya adalah Kursi ajaib, turun hesty, rayapan tali satu,jarring pendarat, jarring laba-laba dan si buta.

Kegiatan safari outbond berlangsung cukup seru karena materi yang diberikan sangat bervariasi dari mulai kegiatan permainan dan kegiatan materi outbond yang membutuhkan ketangkasan serta ketrampilan para peserta sehingga bukan hanya ketangkasan serta kegembiraan, tentunya banyak pelajaran yang didapat yang berhubungan dengan kepemimpinan lapangan dan kerjasama tim.

Koordinator outbond Kodim Pati Pelda Teguh Pujihardi kepada media menyampaikan bahwa kegiatan ini bertujuan untuk menenamkan jiwa korsa serta semangat kebersamaan dan agar para peserta memiliki rasa tanggung jawab.



“Kami ingin memberikan kepada adik-adik peserta outbond tentang kepemimpinan lapangan, serta melatih mereka bagaimanamembangun kerjasama tim serta kekompakan dalam hubungan satu tim, tentunya ini tidak mudah karena harus dipupuk dari kebiasaan yang mereka laksanakan dalam keseharian baik dilingkungan sekolah maupun dilingkungan keluarga,”. Ungkapnya.

Dengan permainan serta materi outbond yang berisikan materi lapangan serta ketangkasan ini diharapkan memberikan kekompakan, kebersamaan dan kepemimpinan dilapangan kepada anak didik sehingga akan mudah diserap. (pdmpati)



Pati - Jas Merah jangan lupakan sejarah. Sejarah kelam 54 tahun yang lalu ketika sebuah kelompok yang memaksakan ideologi komunis untuk menggantikan Pancasila lewat gerakan G30Snya.
Sejarah ini harus kita putar terus agar generasi mendatang tidak kehilangan api sejarah.

Untuk itulah Pengurus Yayasan Yaa Ummi Fatimah Pati mengajak anak-anak muda yang tergabung dalam jamaah MPAQ (Majelis Pengkaji Al Qur'an) malam ini, Senin 30 September 2019 membuat acara nobar pemutaran film Operasi Trisula  yang merupakan sekuel dari Film G30S PKI besutan Arifin C. Noor.

Gerakan G30S /PKI 1965 yang dimotori Letkol Untung gagal total. TNI AD memukul balik dan menghancurkan PKI dalam waktu singkat. Para pemimpin gerakan itu ditangkap atau ditembak mati.
Sisa-sisa kaum komunis yang lari akhirnya berkumpul di Blitar Selatan sekitar tahun 1966. Mereka memusatkan basis perlawanan di sana. Blitar Selatan dipilih karena pada masa itu, sangat tertinggal.
Juni 1968, Operasi Trisula mulai digelar. Kolonel Wintarmin diangkat sebagai komandan. Tentara menyisir kawasan hutan Blitar Selatan untuk mencari pemberontak. Banyak anggota PKI yang tertangkap.

Demikian sinopsis singkat film Operasi Trisula  film dokumenter drama propaganda tahun 1987  yang disutradarai oleh B.Z. Kadaryono.

Malam ini tak kurang dari 100 jamaah yang menyaksikan film tersebut. Penonton dibagi menjadi dua tempat, jamaah putra bertempat di halaman rumput depan masjid, sedangkan jamaah putri di dalam aula.
Penonton juga bisa menikmati menu menu angkringan yang sengaja disiapkan oleh panitia dengan gratis.





Sebagian yang hadir adalah anak-anak, yang mereka tidak tahu siapa dan apa itu PKI. Yang mereka tahu sebatas bahwa PKI itu orang jahat, dan harus dihapuskan dari muka bumi.
Maka merekapun tertawa-tawa sambil menikmati sate usus ketika menyaksikan salah satu adegan PKI lari terbirit-birit dikejar oleh TNI.

Danramil 01/Pati Kodim 0718/Pati Kapten Inf Yahudi yang dihubungi mengatakan kegiatan nobar ini sangat bermanfaat bagi generasi muda sehingga mereka tahu apa yang terjadi di negeri ini di tahun 1965.
“ Saya sangat mengapresiasi apa yang di lakukan oleh pengurus yayasan Ya Ummi Fatimah ini, untuk itu kami dari Koramil melakukan pendampingan saat diadakannya nobar tersebut,” Ungkap Danramil. (kartono/solpdmpati)


PATI - Pameran keris Tosan Aji yang dilaksanakan di Kodim 0718/Pati dalam rangka menyambut HUT ke 74 TNI selama lima hari resmi di tutup. Sedangkan untuk pameran bonsai akan berakhir pada Senin malam 30 September 2019.
Dandim 0718/Pati, Arief Darmawan mengatakan bahwa kegiatan tersebut dapat terselenggara dengan lancar serta berhasil menarik perhatian masyarakat setempat.

"Untuk penutupan bonsai nanti dibarengi dengan segala pertunjukan seni yang ada. Kita gabungkan semua mulai dari seni musik, seni rupa, seni drama akan main semua", ungkap Arief, Minggu (29/9/2019).


Arief menyebut, masih banyak rangkaian kegiatan yang akan diselenggarakan guna menyambut HUT ke 74 TNI diantaranya ialah upacara pertunjukan wayang juga operasi bibir sumbing. Rencananya, operasi tersebut akan dijadwalkan di akhir bulan Oktober 2019 mengingat harus mencari calon pasien terlebih dahulu.

"Terima kasih untuk semua pihak yang telah mendukung segala sesuatunya demi kelancaran dalam menyambut HUT ke 74 TNI ini.

Dengan tema TNI Profesional Kebanggaan Rakyat, lanjut Arief, ia berharap, mudah - mudahan dapat kita wujudkan melalui tugas pokok kita.

"Yaitu dalam operasi militer untuk perang maupun operasi militer non perang yang lebih banyak kita laksanakan dalam satuan komando kewilayahan, guna mendukung pemerintah daerah", pungkasnya.



Sementara itu, Bupati Pati Haryanto yang berkesempatan hadir mengatakan bahwa baik pameran keris maupun bonsai, sama - sama memiliki nilai seni tersendiri. Bonsai memiliki nilai seni dan estetikan, begitupun keris yang juga memiliki nilai seni dan budaya warisan dari para leluhur.

"Bagi yang tidak mengetahui dan tidak paham, tentu hal tersebut dianggap biasa saja dan tidak bernilai. Namuj apabila paham dan mengetahui tentang seni, hal tersebut tentunya memiliki nilai tersendiri", ujarnya.

Bupati menyebut bahwa seni tersebut, nilainya tidak bisa diukur hanya dengan rupiah saja. Ia mengatakan segala hal yang baik belum tentu dapat digunakan, sedangkan yang dianggap buruk mungkin bisa baik bagi diri.

"Baik keris maupun bonsai ini, keduanya saya suka. Selain memiliki nilai seni yang tinggi, keduanya juga mempunyai nilai ekonomi tersendiri", imbuhnya.


Bupati berharap bahwa segala rangkaian kegiatan dalam rangka menyambut HUT ke 74 TNI, dapat berjalan dengan baik dan lancar. Ia berharap, semoga kedepan TNI semakin jaya, semakin kuat serta selalu menjadi garda terdepan dalam menaungi NKRI. (er/sol)



PATI – Dalam Rangka  menyambut dan memeriahkan HUT ke-74 Tentara Nasional Indonesia, Kodim 0718/Pati bersama dengan KOBOI (Komunitas Bonsai) Kabupaten Pati mengadakan pameran Bonsai di gedoeng Joeang 45 Kabupaten Pati. Pameran tanaman bonsai yang digelar oleh Komunitas Koboi dijadwalkan berlangsung selama enam hari mulai dari tanggal 25 sampai 30 september 2019 dengan menampilkan hasil tanaman bonsai yang menjadi koleksi dari anggota komunitas bonsai (Koboi). Jumat,27/09/19


Menurut keterangan dari Bambang  salah satu panitia pameran dari komunitas koboi ini menyediakan sekitar 40 tanaman bonsai yang sudah jadi atau siap kontes.
“Yang sudah disiapkan itu, dari berbagai macam jenis tanaman baik dari impor maupun lokal, ada Black Pine, Lohansung pupus merah, Cincuan, Juniperus Sinensis dan tanaman jenis yang lain”, ujarnya


Kegiatan pameran ini selain untuk memperkenalkan tanaman bonsai kepada masyarakat luas juga sebagai ajang edukasi kepada pelajar. Salah satunya kinjungan dari anak anak TK Pertiwi 01 Pati. Menurut pendidik dari TK Pertiwi Pati bunda Hesti Pertiwi, S.Pd kegiatan ini selain untuk edukasi bagi anak didiknya juga sebagai ajang rekreasi edukasi.
“ Kami sengaja mengajak anak anak untuk melihat apa itu tanaman bonsai sehingga anak anak tahu ternyata ada tanaman yang bentuknya kerdil atau dikerdilkan,” Ungkapnya.

Hal senada juga diungkapkan salah satu dari orang tua murid, ibu Ulin yang mendampingi buah hatinya juga mengatakan hal senada, selain sebagai ajang rekreasi juga memberikan pengetahuan.
“ Saya tidak tahu apa itu bonsai, tapi setelah melihat di pameran ini saya jadi mengerti ternyata bonsai itu indah untuk dilihat,” Tuturnya.




Dalam acara ini, juga disediakan tanaman yang akan menjadi bakal atau bahan serta bibit tanaman yang akan dibentuk menjadi bonsai sehingga para pengunjung pameran bisa membeli bonsai yang sudah jadi maupun bakal bonsai.
Nilai seni, keunikan serta karakter sebuah pohon bonsai akan mempengaruhi nilai jual tanaman tersebut, karena tiap perorangan memiliki penilaian tersendiri, kadang juga pemilik bonsai tersebut juga mengkaitkan dengan nilai serta filosofi tertentu. (sol/pdmpati)


Pati- Masih dalam Rangkaian kegiatan menyambut dan memeriahkan HUT ke-74 Tentara Nasional Indonesia, Kodim 0718/Pati bersama dengan KOBOI (Komunitas Bonsai) Kabupaten Pati mengadakan pameran Bonsai di gedoeng Joeang 45 Kabupaten Pati. Rabu,25/09/19




Pameran tanaman bonsai yang digelar oleh Komunitas KOBOI rencana akan berlangsung selama enam hari mulai dari tanggal 25 sampai 30 september 2019 dengan menampilkan hasil tanaman bonsai yang menjadi koleksi dari anggota komunitas bonsai (Koboi).

Komunitas Bonsai (Koboi) adalah salah satu perkumpulan tanaman kerdil yang memiliki Basecamp di desa Kutoharjo Kecamatan Pati yang merupakan binaan Kodim 0718/Pati yang beranggotakan 18 orang diketuai oleh Bambang Winarko.

Pameran bonsai di gedung joeang 45 pati ini selain menampilkan sekitar 40 tanaman bonsai yang sudah jadi sehingga memiliki keindahan dan daya tarik tersendiri, disini disediakan tanaman yang akan menjadi bakal atau bahan serta bibit tanaman yang akan dibentuk menjadi bonsai sehingga para pengunjung pameran bisa membeli bonsai yang sudah jadi maupun bakal bonsai.

Menurut keterangan dari Sukardi salah satu panitia pameran menyampaikan bahwa, dari komunitas Koboi ini menyediakan sekitar 40 tanaman Bonsai yang sudah jadi atau siap kontes berbagai macam jenis tanaman baik dari impor maupun lokal, ada Black Pine, Lohansung pupus merah, Cincuan, Juniperus Sinensis dan tanaman jenis yang lain.

Dalam menilai Bonsai itu tidak bisa dilihat dari satu sisi saja, namun banyak sudut pandang untuk menilai tanaman Bonsai.

"Nilai seni, keunikan serta karakter sebuah pohon bonsai akan mempengaruhi nilai jual tanaman tersebut, karena tiap perorangan memiliki penilaian tersendiri, kadang juga pemilik bonsai tersebut juga mengkaitkan dengan nilai serta Filosofi tertentu,"Jelas Sukardi.

Bukan hanya pameran saja yang ditampilkan, namun nanti hari sabtu malam juga akan ditunjukkan bagaimana cara merangkai tanaman bonsai, membentuk dari awal sehingga para pengunjung dapat mengetahui dan mempraktekkan di rumah masing-masing. (snpt/Pendim)



PATI - Malam penyerahan piala dalam acara Festival Art Pati dalam rangka menyambut HUT ke 74 TNI yang berlokasi di Gedoeng Djoeang'45. Acara yang berlangsung sejak pagi itu ditutup dengan pengumuman juara dan penyerahan piala bagi para pemenang dalam kegiatan lomba seni ini. Minggu, 22/9/2019.

Dalam acara tersebut juga dihadiri oleh Bupati Pati Haryanto, Wakil Bupati Pati Saiful Arifin, Kapolres Pati AKBP Jon Wesly Ariyanto, para Babinsa se Kabupaten Pati serta para peserta yang berasal dari pelajar tingkat SMP dan SMA se Kabupaten Pati.

Kegiatan di awali dengan keliling melihat - lihat hasil lomba sketsa wajah pejabat oleh Bupati Pati, Wabup dan Kapolres Pati. Semuanya terlihat tersenyum melihat 'gambaran' wajah mereka dalam bentuk sketsa. Ada yang mirip, ada juga yang tidak mirip. Namun hal itu justru membuat suasana menjadi riang.



"Lha ini, ini malah kumis nya terlalu pendek. Wah kalau ini sketsanya pak Wabup malah mirip dengan pak Soeharto", ucap Bupati sembari diiringi tawa oleh yang lain.
Saat berkeliling, Bupati memberikan apresiasinya atas lomba yang digelar tersebut. Terlebih bahwa lomba ini diikuti oleh para pelajar.

Dalam sambutanhya, Dandim 0718/Pati, Letkol Arm Arief Darmawan menyampaikan apresiasinya kepada pihak - pihak yang telah berkontribusi dalam penyelenggaraan ajang tersebut. Khususnya ialah Rumah Seni Pati sebagai mitra Kodim 0718/Pati di acara ini.

"Acara ini memang sudah kita rencanakan jauh - jauh hari. Namun, karena kita tidak sendiri, melainkan menggandeng seniman, maka kita betul - betul matangkan konsep acaranya", ujar Dandim.

Rangkaian kegiatan menyambut HUT ke 74 TNI, lanjut Dandim, sudah berjalan beberapa waktu yang lalu mulai dari lomba musik klasik dan lomba tamiya yang ternyata pesertanya diluar ekspektasi, bahkan ada yang dari luar daerah seperti Malang, Sidoarjo dan lain - lain.

"Tadi sore jelang maghrib, operasi katarak yang kita selenggarakan dari kemarin hari Sabtu, telah tuntas semua sore tadi sebanyak 100 orang. Yang mana awalnya 102, namun dua orang tensinya tidak stabil sehingga harus dibatalkan", imbuhnya.

Dan hari ini, lanjut Dandim, terlaksana sejumlah acara yakni lomba foto spontan, lomba lukis sketsa wajah pejabat serta membaca puisi. Dari sekian acara, lomba puisi lah yang paling memakan banyak waktu yaitu 5,5 jam.

"Meskipun pesertanya diluar ekspektasi, namun semua rangkaian kegiatan berjalan dengan lancar dan telah ada pemenangnya. Terkait dengan lomba lukis pejabat, dari pihak panitia memang meminta tolong kepada saya untuk mohon izin terlebih dahulu pada pejabat yang bersangkutan. Dan hasilnya, mulai dari Pak Bupati, Pak Wakil dan Pak Kapolres malah tertawa lantaran hasilnya ada yang lucu - lucu", ungkapnya.

Dandim berharap agar semua rangkaian acara berjalan dengan lancar tanpa halangan suatu apapun dalam menyambut HUT ke 74 TNI.



Sementara itu, Suwignyo sebagai Ketua Panitia melaporkan bahwa jumlah peserta yang mengikuti ajang ini yaitu, lomba foto spontan sebanyak 122 peserta, lomba membaca puisi 64 peserta dan lomba sketsa wajah sebanyak 60 peserta.

"Saya mengucapkan terima kasih atas dukungan semua pihak atas terselenggaranya kegiatan ini. Meskipun awalnya kami pesimis, namun ternyata jumlah peserta diluar ekspektasi kami", ujarnya. (erik/sptmuria/pdmpati)



Ungaran - Sebagian orang menganggap ular adalah binatang yang menakutkan dan mematikan,hal itu bisa dipahami dikarenakan adanya beberapa kasus di berbagai daerah yang memberitakan kematian diakibatkan oleh gigitan ular atau bahkan dimangsa ular,dan hal tersebut yang menyebabkan ular menjadi momok yang menakutkan bagi sebagian orang,tetapi ular juga sering di konsumsi oleh sebagian orang,bahkan empedu ular juga dikatakan bisa untuk stamina dan daging ataupun minyak nya bisa digunakan untuk obat alternatif penyakit Kulit.




Hal ini disampaikan oleh Pelda W.Yudha.W disaat menerima kunjungan dari siswa siswi SDN 03 Karangjati yang pada siang ini berkunjung kerumahnya di Desa Congol,Kelurahan Karangjati, Kecamatan Bergas Kabupaten Semarang dalam rangka PLS (Pelajaran Luar Sekolah) ,Selasa (27/08).


Didampingi oleh Wali Kelas III SDN 03 Karangjati sebanyak 31 0rang siswa tersebut menerima banyak informasi tentang dunia Reptil khususnya ular. Pelda W.Yudha.W yang memang sebagai penghobi binatang melata ini memberikan banyak informasi seputar dunia satwa berdarah dingin tersebut. Di dalam rumahnya Yuda  memiliki 20 ekor jenis ular yang berbeda jenis, antara lain  jenis Tiger Retic, Ball Phyton, Blood Phyton, Boa, Corn Snake, Water Snake, GTP, Candoia Carinata,serta Candoia  Aspera dan juga Landak Mini dan Axlotl Mexican menjadi daya tarik tersendiri bagi anak anak yang tidak pernah melihat ular secara langsung bahkan berinteraksi secara dekat.

Mereka belajar tentang jenis jenis ular apa saja dan habitatnya serta cara berkembang biaknya. Disampaikan oleh Personel Kodim 0714/Salatiga yang menjabat sebagai Kapendim ini bahwa adik adik harus memahami jenis jenis ular yang ada di Indonesia serta dari mancanegara sebagai tambahan ilmu pengetahuan tentang bagaimana cara mereka hidup, apa saja yang mereka makan serta bagaimana cara mereka berkembang biak.

“Tapi yang harus diingat adik adik agar tidak sembarangan memegang ular apalagi yang ditemui dilingkungan rumah atau sekolah, ular yang ada di depan adik adik saat ini semuanya jinak dan tidak memiliki bisa atau racun  karena sudah terbiasa berinteraksi dengan manusia dan di pelihara dari kecil makanya aman untuk di pegang” Katanya.

Senada dengan yang disampaikan oleh Yudha,Wali kelas III  Sulkhan mengatakan bahwa dipilihnya materi tentang ular tersebut agar anak anak memiliki pengetahuan lebih seputar dunia satwa.



“Informasi yang bagus sekali dari pak Yudha, jadi anak anak lebih mengerti segala sesuatunya tentang ular sehingga anak anak akan lebih tahu dan paham karakteristik hewan tersebut, Kata Sulkhan.
Interaksi dengan ular adalah hal yang paling seru pada saat sesi berfoto bersama hewan melata tersebut, awalnya banyak yang masih ragu dan bahkan takut tetapi lama lama mereka saling berebut untuk berfoto bersama. (yd/sol)

N3~Sejatinya pendidikan adalah salah satu dasar yang seharusnya dimiliki setiap individu. Dengan pendidikan kita bisa membangun jati-diri yang berkarakter. Dan pendidikan merupakan kunci utama kemajuan bagi sebuah bangsa.

Justru wajah pendidikan di Indonesia belakangan ini banyak tercoreng kasus-kasus yang sejatinya tidak mencerminkan suatu tindakan yang tidak terdidik. Misalnya saja terjadi kasus kekerasan, seperti halnya kekerasan yang dilakukan murid kepada gurunya yang notabenenya sebagai pengajar.

Sontak kejadian tersebut membuat kita bertanya-tanya, apakah sistem pendidikan yang ada di Indonesia tidak efektif sehingga menjadikan pelajarnya menjadi tidak bermoral dan cendrung bertindak anarkis?

Mungkin sistem pendidikan kita yang selama ini diajarkan di sekolah-sekolah lebih cenderung hanya fokus mengajarkan pelajaran-pelajaran tentang ilmu pengetahuan saja. Dan tidak adanya pengetahuan yang mengajarkan pendidikan moral, sehingga para murid berlaku anarkis , destruktif dan tidak terkontrol. Sekolah hanya mengajarkan murid menjadi pintar namun tidak berakhlak.

Mari kita menoleh sedikit kebelakang, pendidikan yang dilakukan orang tua kita dan pendahulu kita, meraka bukan hanya mengajarkan anak-anaknya mendapat nilai tinggi dan ijazah saja. Para orang tua kita dahulu mengajari kita lewat media kebudayaan dan kesenian, sehingga para naka bukan hanya bertindak menggunakan akal pikiran saja, namun dengan perasaan dan hati terbuka. Dengan begitunya terbentuk kepribadian anak yang berkarakter dan berbudaya.(Mond)

N3~Kita tahu bahwa banyak pekerjaan dan tanggung jawab di rumah yang dijalani seorang Ibu. Banyaknya pekerjaan kerap membuat tekanan bagi sang ibu. Maka dari itu, ada baiknya melibatkan dan mengajak anak sebagai rekan ibu menjalankan sejumlah tanggung jawab dan pekerjaan di rumah dalam membentuk kebiasaan baik pada si anak.

Menurut Psikolog klinis anak Vera Itabiliana Psi, membentuk kebiasaan baik pada anak sebaiknya dimulai sedini mungkin, salah satunya dapat dilakukan dengan berbagi tanggung jawab di rumah. Sebab, sekecil apapun tanggung jawab yang diberikan kepada anak, ibu telah menempatkan anak sebagai mitranya, memberikan kepercayaan dan perhatian pada anak. Selain melatih anak memiliki rasa tanggung jawab, tugas dan tekanan yang dirasakan lbu secara tidak langsung juga akan berkurang.

"Saat kebiasan itu tercipta dengan sendirinya akan ada pembagian tanggung jawab kepada anak. Anak pun merasa bahagia karena telah mendapat atensi dari ibu, si anak juga merasa bangga karena telah dilibatkan membantu lbu," ungkap Vera di sela peluncuran kampanye #mommylittlepartner di Jakarta, Rabu (10/8) silam.

Vera menambahkan, saat sinergi antara ibu dan anak tercipta timbul rasa bangga oleh Ibu. Ketika anak ikut terlibat dalam membentuk kebiasaan baik di rumah. Sebagai tambahan, saat Ibu berbagi tanggung jawab dengan anak, Ibu akan memperkuat bonding dengan anak anaknya. Saat anak sudah mampu menjadi partner Ibu, sebaiknya lbu tidak lupa untuk memberikan apresiasi atas upaya yang sudah dilakukan. Dengan demikian, anak akan terlatih untuk menerima tanggung jawab yang lebih besar lagi, tambah Vera.(Amoore)

N3~Hai guys, apakah kalian semua masih suka menulis diary ???. Menulis apa saja yang telah kita lalui, menulis tentang target pribadi kita. Kadang diary diibaratkan sebagai sahabat, tempat mencurahkan semua keluh kesah dihati,

Nah ternyata menulis diary banyak manfaatnya lho guys, berikut beberapa diantaranya: 

1. Penyembuh diri

Ketimbang curhat di media sosial dan terkesan mengumbar masalah pribadi lebih baik tuliskan ceritamu di buku diary. Menulis diary dapat menjadi alternatif untuk kamu mencurahkan semua isi hati. Dengan menuliskan semua yang telah kamu lalui, akan membuat kamu merasa lebih lega dan stres berkurang.

2. Menyimpan memori

Diary bisa menjadi penyimpan memori. Semua kisah tertulis dan dapat sewaktu-waktu kamu buka kembali. Dalam menulis diary kita juga akan mengingat apa saja yang telah kita lalui, dengan itu kita akan mempertajam ingatan kita.

3. Sumber inspirasi

Inspirasi bisa datang dari mana saja, ketika kamu mendapat sebuah ide jangan lupa untuk menuliskannya di diary. Ketika nanti kamu membutuhkannya kamu bisa membuak diary kamu sebagai sumber inspirasi.

4. Meningkatkan kesehatan fisik

Menurut James Pennebaker seorang peneliti bidang psikologi dari Universitas Texas, menulis diary dapat memperkuat sistem imun, atau disebut T-lymphocytes. Penelitian lain mengindikasikan bahwa menulis diary dapat menurunan gejala penyakit asma dan radang sendi.

5. Percaya diri meningkat

Dengan menulis diary kita akan mengetahu diri kita dengan lebih baik dan mendalam. Dengan itu kita akan mengetahui passion kita yang sebenarnya, dan mencintai diri sendiri. Dengan mencintai diri sendiri akan membuat kita lebih percaya dengan kemampuan diri kita. (Amoore)

N3~Akhirnya Adnan Mahmud (43) dan putranya MAS (15) tersangka kasus pemukulan terhadap guru gambar arsitektur Sekolah Menengah Kejuruan Negeri (SMKN) 2 Kota Makassar, M. Dasrul (52), Sabtu (13/8) pagi ini mendekam dalam bui Polrestabes Makassar.

Berawal dari teguran Dasrul kepada MAS siswanya yang tak membawa alat gambar membuat sang siswa tak terima. Ia pun melaporkan pada orang tuanya, sang ayah langsung mendatangi sekolah dan langsung memukul Dasrul. Disebut-sebut sang anak ikut serta dalam pemukulan tersebut.

Pemukulan terhadap Dasrul ini, mengundang reaksi para pengajar dan melaporkan penganiayaan tersebut ke Polsekta Tamalate, Adnan ditangkap bersama putranya. Siswa SMKN 2 Makassar yang tak terima gurunya dianiaya, berdemo di Polsekta Tamalate meminta pelaku ditahan dan MAS harus dikeluarkan dari SMKN 2 Makassar.

Pascakejadian pada Rabu lalu (10/8), sang ayah dan putra sulungnya mendekam di Markas Kepolisian Resort Kota Tamalate, Jalan Danau tanjung Bunga Tamalate, Makassar. Saat ini kasus dilimpahkan ke Mapolrestabes Makasssar, Jl Ahmad Yani. Kedua tersangka berpindah sel kesana, ucap Komisaris Polisi Aziz Yunus Kapolsek Tamalate.

Sementara itu,  Kepala Badan Perlindungan dan Pemberdayaan Anak (BPPA) Makassar, Tenri A Palallo mengatakan, telah menemui orang tua siswa dan putranya bersama psikolog anak. "Kami berdiskusi lama dengan anak tersebut," kata dia.

Dikatakan Tenri, saat ini MAS mengalami trauma atas kejadian itu dan selalu menangis. Ia pun takut tidak bisa lagi lanjut sekolah dan dimusuhi banyak orang.

"Kita berupaya untuk mencari solusi agar anak ini tidak menjadi korban berlarut-larut. Kami berharap MAS mendapatkan keringan hukuman agar anak tersebut dapat melanjutkan pendidikan," kata Tenri.

Kasus yang menjadi sorotan nasional ini membuat DPRD Kota Makassar membentuk tim guna mengawal proses hukum terhadap tersangka pelaku penganiayaan, selain ini DPRD berupaya membantu menyelamatkan masa depan MAS, ucap Ketua Komisi D DPRD Makassar, Muzakir Ali Djamil.

Dewan menghimbau Dinas Pendidikan agar membuat peraturan khusus di lingkungan sekolah, terutama terkait pengamanan sekolah serta tata cara penerimaan tamu disekolah. Ini bertujuan untuk antisipasi bagi pihak sekolah, supaya siapapun tamunya tidak bisa saja langsung masuk ke ruang belajar, pungkas Muzakir. (mond)

N3~Kembali wajah pendidikan kembali tercoreng di Indonesia, pasalnya seorang guru dianiaya orang tua dan muridnya sendiri, pada Rabu (10/8) lalu. Apa yang dilakukan Alif beserta bapaknya yang memukul Dasrul guru SMK 2 Makassar berbuntut panjang, pasalnya harapan dia untuk melanjutkan sekolahnya di SMK 2 Makassar pupus sudah.

Walaupun ia berpindah sekolah lain akan mendapatkan kendala jua, karena Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Makassar menutup pintu bagi Alif untuk melanjutkan pendidikan disekolah Negeri di Makassar.

Sikap dari Disdikbud Makassar mendapat sokongan dari Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) Sulawesi Selatan. Dikatakan Prof Wasir Talib selaku Ketua PGRI Sulsel, kasus yang menimpa guru Dasrul merupakan suatu kasus yang menjadi perhatian serius pengurus pusat PGRI.

“Kami dari PGRI Sulsel akan terus mengawal kasus kekerasan yang menimpa Dasrul selaku guru SMK 2 Makassar. Selain itu kami juga sependapat dengan Disdikbud Makassar yang menutup pintu masuk sekolah lainnya untuk Alif,” kata guru besar Universitas Negeri Makassar (UNM).

Ia menilai tindakan Adnan Ahmad bersama anaknya merupakan suatu tindakan melawan hukum, perbuatan ini memang harus dilaporkan pada pihak kepolisian karena ini tindakan kekerasan. Untuk si anak PGRI Sulsel sangat setuju sekali dengan Disdikbud yang menutup pintu baginya untuk melanjutkan ke sekolah negeri di Makassar. “Kami meras siswa ini tidak layak lagi bersekolah di SMK 2,” ucapnya geram. (mond)

N3~Dikatakan Direktur Eksekutif Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Sekolah, Roder Nababan, wacana Full Day School (FDS) yang digagas Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy, sama sekali belum bisa diterapkan. Menurutnya lebih baik wacana itu sebaiknya dihentikan.

“Tujuan Mendikbud menggagas FDS memang positif untuk memperkuat pendidikan karakter peserta didik. Justru nantinya gagasan itu berdampak pada kondisi peserta didik,” ujar Roder Nababan pada www.nusantaranews.net, di Sumatera Utara, Rabu (10/8) pagi hari kemarin.

Menurut Roder, gagasan Mendikbud jika diterapkan dikhawatirkan bisa mempengaruhi daya tahan tubuh dan memperlambat kemampuan anak didik dalam memperoleh pendidikan. FDS ini diwacanakan juga kan diterapakan bagi pesrta didik SD dan SMP. Sama kita ketahui kondisi fisik mereka masih belum begitu kuat untuk melakukan kegiatan seharian penuh apalagi mereka masih dalam proses tumbuh kembang dan masih banyak mengenal lingkungan tempat mereka tinggal.

"Sekalipun dia seorang mahasiswa jika mengikuti program belajar seharian tidak akan mampu untuk melaksanakannya. Program itu justru bisa membawa dampak yang buruk buat peserta didik, dan dikhawatirkan mencari pelarian karena merasa bosan dan tidak mampu," katanya.

Dituturkannya lagi, asupan gizi peserta didik tidak semuanya sama., jadi menurut pandangannya wacana Full Day School tidak bisa diterapkan seperti yang ada di negara-negara maju. Oleh karena itu, gagasan Mendikbud itu sebaiknya segera diakhiri. Apalagi, setiap sekolah dipastikan memberikan pengajaran pendidikan yang berkarakter.

"Banyak orang tua dan guru memprotes wacana Mendikbud Muhadjir terkait FDS merupakan suatu bentuk kewajaran, Sebab, yang mengetahui kemampuan belajar peserta didik selain guru pengajar adalah orangtua murid, apalagi pihak Mendikbud belum melakukan kajian dalam hal ini dan belum ada aturan perundang-undangannya yang mana nanti akan menimbulkan permasalahan dikemudian harinya, " pungkasnya. (Mond)

N3~Sebelumnya Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy menggagas Full Day School, namun ia akan membatalkan kebijakan tersebut apabila masyarakat merespon negative tentang gagasan Full Day School tersebut.

“Kan masih gagasan. Banyak yang kritik, ide jadi benar-benar diuji kira-kira dilanjutkan atau ada yang disempurnakan. Kalau respons masyarakat tetap tidak setuju ya enggak papa, kami tarik (programnya) saya coba cari pendekatan lain," kata Muhadjir di kawasan Sudirman, Jakarta, Selasa (9/8) kemarin.

Menanggapi respon masyarakat terkait gagasannya soal penambahan jam pelajaran disekolah, menurutnya salah satu faktor penentu keberhasilan sebuah kebijakan yang kan dikeluarkan.

Untuk menindaklanjuti usulannnya, saat ini Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan membentuk tim khusus guna mengkaji dan mengembangkan sistem belajar sehari penuh disekolah.

Tim yang dibentuk ini melibatkan pakar pendidikan, pakar psikolog dan juga publik dalam proses pengkajian konsep belajar sehari penuh disekolah, tambahnya menjelaskan.

“Masih dipelajari seperti apa konsep full day school beserta konsep perkembangan karakter anak. Bagus atau tidak dan apa saja yang mesti disapkan. Itu sedang kami kaji bersama tim khusus," ujar Muhadjir. 

Dikatakan Muhadjir, tim khusus yang dibentuk akan membahas hal-hal teknis seperti kesiapan guru, sarana prasarana infrastruktur sekolah, serta anggaran operasional yang dibutuhkan. Jika diterapkan, konsep full day school ini dipastikan dapat mengakomodir kebutuhan siswa di sekolah.

Selain melakukan kajian, tutur Muhadjir, Kemdikbud juga akan mempersiapkan uji coba konsep full day school ini pada beberapa sekolah pelaksana. Penerapan kebijakan ini akan ditentukan setelah hasil kajian tim khusus dan uji coba rampung, termasuk besarnya tanggapan dari masyarakat.

Sementara itu Ketua Komisi Pendidikan DPR Teuku Riefky Harsya menyatakan kebijakan full day school harus memiliki landasan hukum yang tetap. Kebijakan seharian penuh ini tidak boleh bertentangan dengan prinsip yang tertuang dalam Undang-Undang Sistem Pendidikan Nasional tentan Standar Nasional Pendidikan (SNP).

Dalam hal ini Teuku menyatakan, sepatutnya Kemendikbud merancang kebijaka proses pembelajaran sekolah sesuai yang tertuang dalam SNP, agar jelas landasan hukumnya.

Teuku menyatakan bahwa masih banyak pekerjaan rumah yang lebih penting untuk menjadi fokus tugas Kemdikbud seperti jumlah ketersediaan guru yang belum merata, ketersediaan sarana dan prasarana sekolah yang tak sedikit yang belum memenuhi standar. Itu harus dibenahi dahulu sebelum kebijakan Mendikbud menggagas Full Day school. (Leon)

N3~Pemerintah melalu Kementerian Pendidikan dan budaya menggagas full day school ditentang Federasi Serikat Guru Indonesia (FSGI). Menurut Sekretaris Jenderal FSGI Retno Listyarti, menyatakan  gagasan full day school belum tentu membuat siswa bahagia. Menurutnya lagi gagasan yang menganggap seolah-olah sekolah adalah tempat paling aman dan nyaman bagi peserta didik untuk seharian berada di sekolah tidak bisa diterima begitu saja.

Dari hasil penilaiannya banyak siswa merasa sekolah bukan tempat aman dan nyaman. Sekolah bukan taman, tetapi lebih mirip penjara bagi sebagian besar siswa karena sekolah kerap mendisiplinkan siswa dengan cara banyak mengatur dan menghukum, ujar Retno kepada www.nusantaranews.net, Selasa (9/8).

Saat ini tindakan kekerasan terhadap siswa masih menjadi momok yang mengancam keberadaan anak-anak di sekolah. Apalagi cara sekolah menerapkan disiplin kepada siswa tidak partisipatif dan tidak mendidik.

“Apa yang di gagas Bapak Mendikbud tentang gagasan full day school hanya wacana, dan ini masih perlu dikaji dan diskusikan lagi, kata Retno.

Dikatakan Retno, ide yang niatnya baik, belum tentu tepat dengan kebutuhan para siswa. Apalagi jika para remaja dianggap lembek dan tidak tahan banting, maka full day school bukanlah gagasan yang dapat diterapkan, apalagi dianggap baik. Maka dari itu dalam membuat kebijakan pendidikan, lanjut Retno, yang harus diperhitungkan adalah hak anak, kebutuhan anak, dan kepentingan anak.

Apa yang digagas Kemendikbud jangan sampai melanggar hak-hak anak yang justru membuat mereka semakin tertekan. Biarkan anak menikmati masa kanak-kanak dan mereja mereka secara normal dan bahagia , tidak terbebani, tuturnya.

Apa yang disampaikan Retno dari FSGI  tidak sependapat dengan Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI). Pelaksana Tugas Ketua Umum PGRI Unifah Rasidi menyatakan dukungan terhadap gagasan full day school oleh Menteri Pendidikan Muhadjir Effendi. 

Menurut penilaian Unifah, full day school mengandung tujuan baik yakni untuk menyediakan tempat yang aman kepada para siswa sekolah.

"Ide pak menteri sederhana. Ini berguna bagi orang tua yang bekerja. Kami mendukungnya karena menurut kami ini hal penting," kata Unifah saat dihubungi www.nusantaranews.net, Selasa (9/8).
Sebenarnya ide Full Day Scholl bukanlah gagasan baru. Karena sebenarnya Full Day School sudah diterapakan di Indonesia, baik sekolah swasta maupun sekolah negeri dengan cara masing-masing.

Unifah merespon baik gagasan Mendikbud terkait Full Day Scholl, ia menuturkan apa yang dilakukan pemerintah untuk menyempurnakan gagasan Full Day School baik dari segi hukum, konsep, dan infrastruktur.  Sehingga penerapan gagasan ini bisa berjalan baik kedepannya.

Unifah juga memberi masukan pada pemerintah supaya ada model yang ideal yaitu model yang tidak membebani anak-anak dengan materi pelajaran baru. Full Day School lebih tepat dimanfaatkan sebagai waktu agar anak-anak bisa mengembangkan kreativitas dan melakukan hal-hal positif namun tetap di bawah pengawasan guru.

Dalam penerapannya, PGRI tidak mendukung apabila Full Day School diterapkan secara serempak di seluruh daerah di Indonesia dan meminta pemerintah mempertimbangkan aspek-aspek khusus yang dimiliki setiap daerah. 

Jika nanti diterapkan pemerintah harus memberikan petunjuk, ada SOP, kemudian sekolah mengkreasikan berdasarkan kebutuhan dan kondisi masing-masing. Tidak harus serempak dan seragam. pungkas Unifah. (Leon)

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.