Articles by "bogor"

.JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Ana Mardiana Babel Bali banda aceh Bandar Lampung Bandara Juanda bandung bank banten bantuan bantal banwaslu banyumas banyuwangi bapedalda baperjakat Barcelona batam batang arau batu akik batu bara batu malin kundang Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA bedah rumah TP PKK bedahrumah BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu bentrok Beny Utama bere ali beri pelayanan terbaik berita Bernas BI bim BIN binsos birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor bola Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita bukitinggi Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gas gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gereja oikumene sengkotek gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang instruksi walikota padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah jawa timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayu hutan kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan alam kaltim kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi ketua v porprov sumbar khofifah kim jong-un kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras kontribusi orang tua siswa Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU MuaraLabuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nelayan nenek asiani nepal news neymar Nias nobar NTB ntt nurul iman nusantara Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Ooini OPEC Opini Opinj organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan pangdam vi mulawarman Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pdt darwin pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penginapan atlet pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel petani peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas potensi wilayah kaltim pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah raih prestasi raker komwil i apeksi rakor rakor kaltim rakyat setprov ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil rongsokan Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda samsat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sediakan sarana porprov sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional sendimen seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap suardi junir subang suka jala jalan sukabumi Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tambang emas tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wagub terima hkbp wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir
Showing posts with label bogor. Show all posts


N3, Bogor ~ Kunjungan Kerja Kapolres Beserta Ketua Bhayangkari Metro Bekasi Kota di Polsek Bantar Gebang

Kapolrestro Bekasi Kota, Kombespol Dr.Indarto,SH.,S.Sos.,SIK.,M.Si., laksanakan kunjungan kerja (KUNKER) di polsek Bantar Gebang bersama rombongan, Selasa, 30/01/2018. 

Kunker yang merupakan kegiatan rutin di berbagai polsek yang ada diwilayah Bekasi Kota semata-mata dalam pembekalan dan tatap muka langsung pada seluruh anggota dijajaran polsek.
"Semoga kehadiran kami dalam bersilahturahmi ini akan senantiasa menjadi motivasi positif bagi seluruh anggota dan kapolsek,berharap selalu loyalitas dalam semua perintah," terang Kapolrestro dalam sambutannya.

Ditambahkannya,seluruh anggota senantiasa dapat bersosialisasi pada masyarakat dan selalu harmonis mempertahankan peringkat kegiatan bagus di segala aspek.

"Semoga dapat dipertahankan apa yang sudah dibina baik,insyaAllah menjadi keberkahan buat kita semua,"tandas Indarto.

Ucapan puji syukur tidak lepas dari kata sambutan Kapolsek Bantar Gebang, Kompol H.Siswo SH, dihadapan seluruh tamu undangan yang hadir.

"Kami sangat bahagia dan berterimakasih atas kehadiran bapak Kapolrestro dan ketua Bhayangkari beserta jajaran ke Polsek Bantar Gebang,semoga semua harapan yang menjadi prioritas bapak Kapolrestro dapat menjadi amanah bagi kami kedepannya nanti," ungkap Kapolsek Bantar Gebang.

Pada akhir acara,Kapolrestro dan Kapolsek memberikan penghargaan pada beberapa anggota yang sudah Purnabhakti.
Acara dilanjut makan bersama pada seluruh jajaran anggota polrestro dan polsek sekaligus bernostalgia dengan diiringi tawa canda satu sama lainnya. ** J.Sulaiman Sianturi.


N3, Bogor ~ Warga Perum Limus Pratama Celiungsi-Bogor padati Yayasan sekolah Al-Imam yang sedang melaksanakan kegiatan bhakti sosial (Bhaksos) di gedung yayasan tersebut yang berada di Blitar 1 Perum Limus Pratama. Tidak hanya warga sekitar Perum, masyarakat yang ada diluar Perum Limus juga turut memadati dengan rasa sangat antusias terhadap adanya bhaksos yang sedang berlangsung.

Sejak pagi  warga sudah mendatangi lokasi untuk mendapatkan nomor antrian yang disediakan panitia acara. Mereka rela antri walaupun pun agak berdesak-desakan, namun tetap tertib. Sehingga pelaksanaan bhaksos berlangsung lancar dan aman.

Perwakilan dari ketua komite yang mewakili dari seluruh orang tua siswa, Yuyun menjelaskan, tidak hanya pengobatan gratis yang tersedia bagi pengunjung acara amal tersebut ada juga Bazar Pakaian Layak Guna dengan harga yang sangat jauh murah untuk para tamu dan pengunjung ataupun peserta lomba.

"Ada juga perlombaan dalam membaca Alquran yang sudah berlangsung beberapa hari lalu,dan kesemuanya ini didukung oleh para orang tua siswa yang anaknya menimba ilmu disini,"terang Yuyun pada awak media online.

Ia menambahkan, dalam pengobatan dan pemeriksaan gratis ini ditargetkan semua warga Perum dapat merasakan puas dan senang.Respon dari masyarakat terhadap kegiatan ini sangat bagus. Dengan adanya bhaksos tersebut diharapkan bisa membantu masyarakat kurang mampu.

"Dan bisa membuat warga sehat semua melalui program pengobatan dan pemeriksaan gratis ini," tandasnya.

Sementara itu, Haldun, Pimpinan Yayasan Sadin Darulssalam Al-Imam Islamic School, menyatakan setiap tahun ada kerja sama dengan komite dan Ummi Foundation. Sasaran dari bhaksos ini para warga yang kurang mampu.

"Kita memberikan khusus sembako dan pengobatan gratis pada mereka yang kurang mampu. Kami berharap dengan adanya bhaksos bisa membantu masyarakat, khususnya pada kesehatan. Karena kesehatan sungguh berharga bagi kehidupan, kita harus menjaga kesehatan. Jika sehat, kita berpikir lebih baik," singkat Haldun disela akhir acara. *** J.Sulaimam Sianturi/PPWI


N3, Bogor ~ Setelah melalui rangkaian pemeriksaan dan adanya bukti petunjuk serta pendalaman keterangan saksi, Kepolisian Resor Bogor menetapkan pemilik pabrik LH, menjadi tersangka kasus meninggalnya 7 orang di bak penampungan limbah kemasan telur di Parung Panjang, Kabupaten Bogor, Jawa Barat.

Penetapan tersangka LH langsung disampaikan Kapolres Bogor, AKBP Andi M Dicky Pastika, Jumat (6/10/17).

Dalam jumpa pers di Mapolres Bogor di Jalan Tegar Beriman Cibinong Bogor, orang nomor satu di jajaran kepolisian Kabupaten Bogor ini mengatakan, LH dianggap bertanggungjawab atas kematian ke tujuh orang yang menghirup zat kimia di bak penampungan saat menguras limbah kemasan telur tersebut.

“Hari ini penyidik melayangkan panggilan ke LH dengan status sebagai tersangka,” kata AKBP Dicky.

LH lanjut lulusan Akpol 1998 ini, dapat dijerat dengan Undang-undang Lingkungan Hidup dengan ancaman hukum minimal 5 tahun penjara.

“Sementara untuk kasus perizinan pabrik sendiri, diserahkan ke intansi terkait. Lengkap lah itu berlapis. Tetapi kalau untuk pencemarannya sendiri dan mengakibatkan meninggal dunia itu masih nunggu hasil Puslabfor. Sekarang yang jelas dia tidak punya izin,”ujar AKBP Dicky.

Hasil uji dari Puslabfor Mabes Polri untuk mengetahui kandungan zat kimia di dalam bak penampungan tersebut yang menyebabkan tuhuh orang tewas, sangat dibutuhkan penyidik sebagai bukti di persidsngan.

“Penyebab kematian sudah jelas karena limbah tersebut. Tapi kalau kandungan apa, kami belum menerima hasil dari Puslabfor,”ungkapnya.

Diberitakan harian ini sebelumnya, sebanyak tujuh orang ditemukan tewas di dalam tempat penampungan limbah kemasan telur di Desa Cibuniar, Kecamatan Parung Panjang, Kabupaten Bogor, Jawa Barat pada Sabtu (30/9/17) lalu.

Ke tujuh korban yakni, Dadi Junaedi 45, Joko 30, Ade Setiawan 40, Syamsuri 45, Mulyadi 19, dan Into 19.

Mereka tewas diduga menghirup racun di tempat limbah kemasan telur berukuran 4×4 meter dengan kedalaman 4 meter. (pk-red)

N3, BogorKota ~ Lembaga Pengembangan Tilawatil Quran (LPTQ) kembali menggelar Lomba Musabaqah Tilawatil Qur’an (MTQ) ke-36 Tingkat Kota Bogor, Sabtu (11/03/17) hingga Senin (13/03) mendatang di Gedung PPIB dan Masjid Raya Bogor. Ajang tahunan ini bertujuan untuk meningkatkan pemahaman, penghayatan kandungan Al-Qur’an dan mengidupkan cahaya Al- Qur’an di Kota Bogor, sedikitnya 84 peserta putra-putri dari seluruh cabang lomba telah lolos di tingkat kecamatan dan siap tampil menjadi yang terbaik di tingkat kota untuk memperebutkan menjadi juara.

Kepala Sub Bagian (Kasubag) Bina Mental dan Rohani Bagian Kemasyarakatan, H. Arief Rahman Badrudin mengatakan, kegiatan MTQ akan dimulai dengan Pawai Ta’aruf. Pawai akan dimulai dari Halaman IPB Pasca Sarjana ke Gedung PPIB, enam kontingen dari enam kecamatan masing-masing akan membawa 100 orang. Tujuannya tidak lain untuk mensyiarkan kegiatan yang sangat positif ini kepada seluruh masyarakat Kota Bogor.

“Kami juga mengundang dari PCNU, Muslimat NU Kota Bogor, Badan Komunikasi Majelis Taklim Masjid (BKMM), Pondok Pesantren, siswa/siswi MTS/SMA/SMK/MA Se-Kota Bogor, Pengurus DKM Se-Kota Bogor dan masih banyak yang lainnya,” ujarnya saat ditemui di ruang kerjanya.

Arief menjelaskan, seleksi peserta sudah dilakukan di Tingkat Kecamatan. Peserta yang maju ke Tingkat Kota ini merupakan pemenang juara satu dan dua putra-putri di masing-masing kategori dan tingkatan (anak-anak, remaja, dewasa). Di lomba MTQ Tingkat Kota ini LPTQ benar-benar mencari kualitas peserta, bukan hanya sekedar kuantitas saja. Selain itu, pemenang di Tingkat Kota ini akan naik ke tingkat Provinsi bahkan bisa ke tingkat Nasional.

N3, BogorKota ~ Kesadaran selaku wajib pajak untuk melaporkan kewajibannya harus didorong dan dikembangkan, mengingat Undang-Undang Nomor 16 tahun 2009 menetapkan sistem Self Assesment dalam sistem perpajakan kita, yang memiliki makna setiap wajib pajak diberikan kewenangan untuk menghitung, menyetor dan melaporkan pajaknya sendiri.
 
Saat memberikan arahan dalam Sosialisasi Kewajiban Perpajakan PPATS (Pejabat Pembuatan Akta Tanah Sementara) dan Pengisian SPT Tahunan Menggunakan E-Filling, di Aula Kantor Pelayanan Pajak Pratama Garut, Jum’at (10/3/2017), Bupati Garut Rudy Gunawan, SH., MH., MP. mengingatkan, selaku wajib pajak bisa saja lupa atau bahkan mungkin mengabaikan kewajibannya utuk membayar pajak, khususnya Pajak Penghasilan Orang Pribadi.
 
Menurutnya, jika tingkat kepatuhan penyampaian SPT tahun PPh Orang Pribadi masih rendah, tentunya berpengaruh pada penerimaan pajak penghasilan orang pribadi. Selain itu rendahnya sikap aparatur birokrasi di tingkat daerah dalam mendorong penyampaian SPT Tahunan, berpengaruh pula pada capaian kinerja pendapatan daerah, terutama pada sektor bagi hasil pajak dari pemerintah pusat.
 
Bupati Garut, meminta kepada seluruh aparatur birokrasi di lingkungan Pemerinatah Kabupaten Garut serta aparatur lainnya memberikan keteladanan dalam penyampaian SPT Tahun PPhj Orang Pribadi, khususnya melalui e-filling. “Saya minyta para pejabat dipastikan sudah mengisi pajak tahunan SPT 2016 dan LHKP 2016”, tegasnya dihadapan para camat. Selaku pejabat publik, harus berada pada garis terdepan dalam penyampaian kewajiban pelaporan pajak orang pribadi tepat pada waktunya.
 
Bupati mengingatkan para camat yang hadir, bahwa setiap penghasilan yang diterima oleh camat di luar gaji yang telah dipotong pajaknya oleh bendahara juga perlu dilaporkan dalam SPT Tahunan. Uang jasa atau honorarium yang diperoleh camat sebagai PPAT Sementara dari transaksi pengalihan hak atas tanah dan/atau bangunan juga merupakan penghasilan yang harus dilaporkan SPT Tahunan, artinya ada pajak yang harus disetorkan dari penghasilan tersebut.
 
Kepala Kantor Pelayanan Pajak Pratama Garut, Rudi Munandar, mengatakan, pelaporan SPT kini menjadi mudah dengan adanya e-filling, sebagai tata cara penyampaian SPT Tahunan secara elektronik yang dilakukan secara online dan real time melalui jalur internet. “Sepanjang terkoneksi dengan jaringan internet, maka kita dapat, menyampaikan SPT kapanpun dan dimanapun, 24 jamsehari, 7 hari dalam seminggu, Cepat, mudah dan hemat tanpa harus terkendala jalanan yang macet dan tak perlu ngantri”, terangnya.
 
Sedangkan  berkaitan dengan Peraturan Pemerintah Nomor 34 Tahun 2016 tentang PPh atas pengalihan hak atas tanah dan atau bangunan, setiap camat PPTAS berwenang untuk menandatangani akta yang telah memenuhi syarat, yaitu telah dilakukan pembayaran PPh terutang atas pengalihan hak. Disamping itu seluruh camat memiliki kewajiban untuk menyampaikan laporan akta-akta yang telah ditandatanganinya.
 
Pada kesempatan tersebut, KPP Garut memberikan penghargaan kepada Camat Terbaik dalam Pelaporan dan Pembayaran Pajak selama tahun 2016, masing-masing kepada : Camat Caringin, Garut Kota dan Camat Karangtengah. Hms

N3, Bogor ~ PT. Marga Sarana Jabar (MSJ) untuk sementara menghentikan penebangan pohon  yang terkena proyek Tol BORR di sepanjang Jalan Soleh Iskandar Bogor. Penghentian ini sesuai dengan tahapan pekerjaan. Saat ini jumlah pohon yang terkena proyek tol BORR sebanyak 410 buah. Sedangkan pohon yang sudah ditebang sebanyak 50 pohon.

Sisanya, pihak MSJ akan menyerahkan kepada Badan Litbang dan Inovasi Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan. “Sisa pohon ini akan dicabut dan juga ada yang akan diganti,” ujar Direktur Utama PT. MSJ Hendro Atmodjo pada temu media yang berlangsung di Paseban Sri Bima Balaikota Bogor.

Menurut Hendro, upaya atau langkah lainnya, untuk pohon-pohon yang memungkinkan direlokasi akan ditanam kembali di lokasi sesuai petunjuk Wali Kota maupun dinas terkait. Sedangkan bagi pohon yang tidak memungkinkan direlokasi pihaknya akan mengganti sebanyak 5-10 kali lipat dengan jenis yang sama dan tinggi minimal 2 meter.

Ia menambahkan, PT. MSJ juga akan membuat lubang resapan biopori sebanyak 2000 titik di lokasi proyek. Lubang biopori ini sebagai pengganti 500 lubang resapan biopori yang sudah dibuat sebelumnya. ”Setelah proyek ini selesai kami menggandeng Dinas Perumahan Pemukiman Kota Bogor akan membuat taman median di Jl. Soleh Iskandar,” beber Hendro.

Hendro menegaskan selama pengerjaan tol BORR pihaknya akan terus berkoordinasi dan bekerjasama dengan Dinas Perumahan dan Pemukiman Kota Bogor serta Badan Litbang dan Inovasi Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanam. (Tria/Adyt/Doni-eto)

N3, Kota Bogor ~ Keadaan Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas II A Paledang dinilai sudah tidak layak huni. Meski jumlah warga binaan sudah berkurang dari seribu lebih menjadi 805 orang, namun keadaan lapas lebih cocok disebut sebagai Rumah Tahanan (Rutan). Hal tersebut karena keterbatasan tempat dan tidak adanya tempat untuk pembinaan seperti bengkel dan lain-lainnya.

"Kalau sebagai lapas secara fisik sudah tidak cocok, kalau Rutan masih bisa," ujar Susy Susilawati Kepala Kantor Kementerian Wilayah Hukum dan HAM Jawa Barat di acara Serah Terima dan Lepas Sambut Kepala Lapas Kelas II dari Suharman kepada Gunawan Sutrisna di Aula Graha Sahardjo Lapas Paledang, Bogor.

Menurut Susy, rencana pindahnya Lapas Paledang sudah ada dari lama. Rencana tersebut juga turut didukung Pemerintah Kota Bogor yang memberikan bantuan pinjam pakai lahan yang sekarang hanya tinggal menunggu surat hibahnya saja. Tetapi untuk membangunnya Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham) belum memiliki dana. "Belum ada uang mudah-mudahan 2017 sudah ada dananya," terangnya.

Susy menuturkan, sebenarnya Kota Bogor sudah ditunjang dengan kehadiran Lapas Gunung Sindur dan Lapas Pondok Rajek Cibinong. Tetapi keberadaan dua Lapas tersebut masih tidak mencukupi karena juga mem-back up transferan warga binaan dari Jakarta. Terkecuali Lapas Paledang yang sekarang semua warga binaanya dari Kota Bogor. Maka, bantuan pembinaan atau hal lainnya dari Pemerintah Kota Bogor sangat diperlukan mengingat semua yang ada di lapas merupakan warga Kota Bogor.

"Membina tidak bisa sendirian karena jumlah petugas terbatas kami juga meminta bantuan ke MUI dan Dinas Kesehatan karena warga binaan banyaknya dari kasus narkoba," imbuhnya.

Sementara itu, Wakil Wali Kota Bogor Usmar Hariman mengatakan, terkait pemindahan Lapas Paledang, Pemerintah Kota Bogor sudah memfasilitasi lahan seluas hampir 2 hektar di Pasir Jambu yang merupakan aset Pemerintah Kota Bogor untuk pinjam-pakai Kemenkumham. Atau jika Lapas Paledang bisa pindah seluruhnya ke Pasir Jambu akan dilakukan tukar guling aset karena di rencana tata ruang Kota Bogor Lapas akan dijadikan cagar budaya atau ruang terbuka hijau.

"Program untuk mendirikan pemisahan antara lapas dengan rutan di Kota Bogor masih menunggu anggaran Kemenkumham dan ternyata kebijakan Kemenkumham Lapas Paledang tetap digunakan dan di Pasir Jambu sebagai Rutan," pungkasnya (fla/ismet/adit-eto)

N3, Kota Bogor ~ Kepala Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IIA Paledang, Bogor berganti pucuk pimpinan. Kepala Lapas Kelas IIA Paledang, Kota Bogor yang sebelumnya diemban oleh Suharman kini digantikan oleh Gunawan Sutrisnadi dari Kepala Lapas Kelas IIA Kalianda. Sedangkan Suharman pindah tugas menjabat sebagai Kepala Divisi Kanwil Kepulauan Bangka Belitung.

Wakil Walikota Bogor Usmar Hariman menghadiri pelaksanaan Serah Terima Jabatan (Sertijab) serta pisah sambut Kepala Lapas Kelas IIA Paledang, Kota Bogor. Sertijab, serta pisah sambut kedua pejabat ini dipusatkan di Graha Saharjo Lapas Paledang, Kelurahan Paledang, Kecamatan Bogor Tengah, Kota Bogor. Turut hadir Kepala Kantor wilayah Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham) Jawa Barat Susy Susilawati , pimpinan DPRD Kota Bogor, dan Unsur Muspida.

Dalam kesempatan pisah sambut itu, Usmar Hariman menyampaikan, 14 bulan yang lalu berkumpul di sini menerima Suharman sebagai Ka Lapas Kelas IIA Paledang, Kota Bogor. Hari ini terjadi lagi momentum kedinasan sertijab. “Momentum yang memang harus terjadi, bahwa penyegaran upaya-upaya pembinaan dan lain sebagainya itu sudah menjadi mutlak dalam kita berupaya untuk meningkatkan kinerja didalam era yang direformasikan oleh Presiden kita kerja-kerja dan terus kerja,” ingat Usmar.

Usmar mengatakan sudah banyak upaya dan kerja keras yang dilakukan Kalapas kelas II dalam upaya pembinaan. Terlebih, upaya-upaya terkait dengan pengurangan beban Lapas kelas II ini. “Telah diupayakan sedemikian rupa oleh Suharman. Saya mendapatkan informasi dulu Lapas yang cukup kecil ini dipadati sampai diatas 1500 binaan. Tapi Alhamdulillah sekarang hanya tinggal kurang lebih 7 ratus orang saja yang ada di Lapas ini dan mayoritas yang hari ini adalah binaan Kota Bogor semua, karena yang Kabupaten informasi dari Kanwil sudah di Gunung Sindur sudah di Cibinong Kabupaten Bogor,”papar Usmar.

Dalam kesempatan itu Usmar mengajak unsur Muspida dan Ka Lapas Paledang untuk senantiasa meningkatkan kerja sama dan pembinaan. Untuk pemerintah selanjutnya bisa memberikan dukungan demi kelancaran pembinaan masyarakat. Usmar juga mengingatkan untuk senantiasa melakukan pembinaan terhadap warga di Lapas ini. (Ismet/Ulfa-eto)

N3, Bogor ~ Menjelang pergantian tahun Polresta Bogor Kota memusnahkan berbagai jenis barang bukti (barbuk). Terdoro dari 7.500 botol miras, 3.750 keping vcd/dvd bajakan dan porno, 9 dirigen besar miras oplosan merk CIU, 1.321 petasan berbagai ukuran dan 5,246 petasan jenis korek. Semua barbuk tersebut merupakan hasil operasi selama ini. Pemusnahan dilakukan di Markas Polisi Resort Kota Bogor Kota, Kedung Halang.

Pemusnahan yang dipimpin Kapolresta Bogor Kota, AKBP Suyudi Aria Seto merupakan rangkaian kegiatan Apel Kesiapan Pengamanan Malam Pergantian Tahun Baru 2017. Menurut AKBP Suyudi, minuman keras sering jadi pemicu munculnya gangguan kamtibmas dan  lainnya.


"Orang yang meminum miras sering menjadi tidak sadar sehingga sering melakukan tindakan yang merugikan dan membahayakan orang lain dan lingkungan,” katanya.  Karena itu pihaknya tidak akan berhenti untuk terus melakukan upaya-upaya antisipatif, preemtif dan preventif demi mewujudkan Kota Bogor yang aman dan kondusif.

Turut serta dalam pemusnahan barbuk tersebut Pimpinan Unsur Muspida Kota Bogor diantaranya Wali Kota Bogor Bima Arya, Sekda Kota Bogor Ade Sarip Hidayat, Ketua DPRD Kota Bogor Untung W.Maryono, perwakilan Dandim 0606 serta Denpom III/1 Kota Bogor. Tidak ketinggalan para ulama dari MUI Kota Bogor.

Wali Kota Bogor, Bima Arya bersama Kapolresta Bogor Kota AKBP Suyudi A.S melakukan pemusnahan barang bukti hasil Operasi Libas Polresta Bogor Kota dengan menggunakan alat berat berupa buldoser. 

Menurut Bima  pemusnahan barang bukti ini  merupakan salah satu simbol, Muspida Kota Bogor fokus pada nasib warga dan generasi muda Kota Bogor agar tidak terjebak kenikmatan sesaat. "Ini juga simbol bagaimana agar warga menghentikan kebiasaan buruk terutama yang masih suka mengkonsumsi miras dan yang lainnya," cetus Bima sambil menghimbau warga Kota Bogor untuk menjauhi hal-hal yang mudharat seperti mengkonsumsi narkoba dan miras.(humas:rbs/idr) Mor

N3, Gogor ~ Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno meninjau lokasi asrama mahasiswa minang di Bogor. Turut hadir dalam peninjauan ini Kepala Kantor Penghubung Sumbar Luhur Budianda, Kepala Dinas Prasjal Tarkim  Sumbar Suprapto, Kepala Biro Umum Sumbar Asben Hendri, Kepala Biro Aset Novrial.

Gubernur Sumatera Barat menjelaskan bahwa Asrama ini dibangun awalnya pada tahun 1962 oleh Yayasan Baringin. Namun, pada tahun 2013, tanah tempat akan dibangunnya asrama tersebut dihibahkan kepada Pemerintah Provinsi Sumatera Barat oleh Yayasan Peduli Masyarakat Minang Bogor.

“Untuk pembangunan asrama tersebut dilaksankan secara multi years, yang dimulai dari tahun 2014, 2015 dan 2016” sebut Irwan Prayitno.

Untuk pengelolaan asrama tersebut, dikelola oleh Kantor Penghubung Sumatera Barat dalam hal pengayoman Sumber Daya Manusia (SDM) dan pemeliharaan fisik asrama Gedung asrama ini mempunyai luas 1.284 m2, memiliki 3 lantai serta 49 kamar yang terdiri dari kamar putra dan putri.

“Untuk gedung asrama sudah selesai, namun ada beberapa bagian yang dalam tahap pekerjaan, seperti : mushalla dan taman, dan semoga dengan adanya gedung asrama ini menjadi solusi tempat tinggal bagi anak-anak kita yang sedang menuntut ilmu disini” ujarnya.

Sementara itu, Kepala Kantor Penghubung Sumatera Barat, Luhur Budianda menceritakan tujuan awal pendirian adalah menangani masalah kesejahteraan mahasiswa asal Sumatera Barat terutama masalah ekonomi dan masalah pondokan bagi mahasiswa yang baru datang.

“Sejak awal pendiriannya sampai sekarang asrama ini telah melahirkan ratusan alumni yang berkiprah di berbagai bidang profesi di tanah air” ungkapnya

N3, Bogor ~ Pertanian di Karawang menjadi fokus perhatian Pemerintah Pusat, terbukti dengan Presiden Joko Widodo (Jokowi) bersama Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman dan Rektor Institur Pertanian Bogor (IPB) Hery Suhardiyanto melakulan panen raya padi varietas IPB 3S di Desa Cikarang, Kecamatan Cilamaya Wetan, Kabupaten Karawang. 
 
Pada kesempatan ini  usai melakukan panen dengan mesin teknologi pertanian milik IPB, Jokowi lakukan konferensi Pers menurutnya upaya yang dilakukan Kementan Republik Indonesia dalam mendorong Insititusi Pendidikan di bidang Pertanian yakni IPB dan Pemerintah Daerah Karawang sebagai pemilik lahan pertanian yang dikenal sebagai daerah penghasil Pangan 5 besar lingkup nasional, untuk mengembangkan teknologi padi sehingga meningkatkan produksi yang dapat berdampak pada peningkatan cadangan pangan dan gairah petani untuk menanam padi, ini keseluruhannya patut untuk di apresiasi
 
Jokowi Menekankan bila semuanya berpikir peningkatan produksi, maka lonjakan produksi padi akan besar, Sampai saat ini, Jokowi tidak ingin ada impor beras dan belum memutuskan untuk mengeluarkan kebijakan terkait impor beras walaupun banyak pihak yang mendesak untuk disegerakan mengeluarkan kebijakan impor beras tersebut.
 
Masih menurut Jokowi walaupun ada dampak el nino. semuanya dalam perhitungan, Kita harus punya cadangan yang betul-betul aman untuk semuanya. Yang jelas stok beras saat ini di Bulog aman yakni 1,7 juta ton dan ditambah lagi produksi sampai November dan Desember 2015 sekitar 200 hingga 300 ribu ton.  
 
Terakhir Jokowi pun menegaskan bahwa apabila pemerintah mengimpor beras, masyarakat pasti akan menolak dengan tegas. Impor beras dikhawatirkan dapat memukul harga beras lokal dan merugikan petani jika dilakukan tanpa perhitungan matang. demikian penjelasan Jokowi.
 
Keterangan Tambahan Mentan RI Amran Sulaeman, Padi IPB 3S yang saat ini dipanen tersebut produktivitas ubinanya sebesar 13,4 ton per hektare (ha) gabah kering panen (GKP) atau setara 9,4 ton per ha GKG. Produktivitas di Karawang sejauh ini sangat tinggi dan mampu di andalkan sebagai penghasil pangan terbanyak tingkat Nasional, untuk daerah daerah lain penerapan Peraturan agar tidak terjadi alih fungsi lahan harus secara tegas, jadi upaya untuk alih fungsi lahan ke non pertanian bisa diminimalisir, Karawang sendiri sudah dalam proses membuat Perda tersebut menurut keterangan dari Plt Bupati Karawang dr Cellica Nurrachadiana ini patut dicontoh daerah lain.
 
Pada Kesempatan ini pula Presiden RI Joko Widodo saat lakukan panen raya selain didampingi oleh Mentan RI, juga hadir istri Presiden RI Iriana Jokowi tampak dari awal hingga akhir selalu berdampingan dengan Plt Bupati Karawang dr.Cellica Nurrachadiana. bantuan bantuan dari Menteri Pertanian RI terpampang di lokasi panen Raya, Jokowi beserta istri Wakil Gubernur Jabar Plt Bupati Karawang menyapa para tokoh tani dan masyarakat Umum, bersalaman secara bergantian. ratusan masyarakat memadati lokasi panen raya. antusias masyarakat sangat tinggi untuk menyambut kehadiran orang nomor satu di Indonesia. Hms

Nn, Cimanggis -- Sebanyak 500 personel gabungan dari Polresta Depok dan Polresta Bekasi melakukan pengamanan di wilayah perbatasan antara Depok dan Bekasi. Berdasarkan pantauan pengamanan dilakukan  di sekitaran Jalan Raya Alternatif Cibubur. 

Para pendemo yang mengatas namakan Gerakan Rakyat Untuk Duduki Cikeas (Geruduc) berencana melakukan aksi demonstrasi di kediaman Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) di Cikeas, Bogor.

200 orang pendemo yang saat itu akan melakukan aksi damai di wilayah Cikeas berkumpul di satu titik di Tugu Proklamasi, Menteng dan bergerak ke Cikeas pada pukul 10.00 WIB kemarin.  

“Kami tetap persuasif, tidak ada kegiatan yang melebihi aturan ataupun arogansi. Kami tidak akan melakukan tindakan kekerasan dalam menangani aksi pendemo tersebut,“ kata Kapolresta Depok, Kombes Polisi Mulyadi Kaharni saat ditemui NN, seusai memberikan pengarahan kepada seluruh anggota apel.

Mulyadi mengatakan bahwa para pendemo nantinya tidak dapat memasuki wilayah jalan alternatif Cibubur, dan akan tertahan hanya sampai di bawah flyover Cibubur Junction. “Sesuai aturan, pendemo tidak bisa menyampaikan aspirasi mereka di kediaman pejabat negara,” ujarnya.

Para pendemo dari kampus di beberapa wilayah Jakarta, akhirnya dibubarkan paksa oleh pihak kepolisian dari Polres Jakarta Pusat, karena tidak memiliki izin. Massa aksi yang telah siap berangkat ke Cikeas dengan perlengkapan aksi, seperti spanduk, poster, dan bendera terpaksa harus diamankan polisi.

Rencananya, massa aksi yang mengatasnamakan Geruduc tersebut ingin melakukan aksi di kediaman pribadi Presiden SBY di Cikeas, Bogor, dengan tuntutan menyikapi kinerja pemerintahan SBY-Boediono.

Karena aksinya digagalkan, maka para demonstran tersebut kini meminta bantuan kepada Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Jakarta untuk mendapatkan perlindungan hukum dalam melanjutkan aksinya tersebut. f.nasution

Nn, Cisarua  Seorang imigran asal Pakistan bernama Ikrar (36) meninggal dunia, minggu siang pukul 13.00 WIB. Korban tewas, setelah sempat mendapatkan perawatan intensif di Rumah Sakit Gunawan Partowidigdo (RSGP).

Berdasarkan keterangan dari Aparat Polsek Cisarua, korban meninggal akibat terjatuh dari lantai dua atap vila yang disewanya di Kampung Gede RT 1/RW 1 Desa Kopo,  Kecamatan Cisarua, Kabupaten Bogor.

Sekitar pukul 10.00 WIB, korban naik ke lantai dua untuk mengambil buah jambu lutuk dengan cara naik ke genteng. Namun sial, saat ia berjalan, asbes yang diinjaknya tidak kuat, dan ambruk menembus eternit dan akhirnya korban terbentur lantai kamar mandi.

Mengetahui hal tersebut, empat temannya panik. Mereka langsung melarikan Ahmad ke RSGP untuk diberikan pertolongan. Namun karena lukanya parah, Ahmad yang hanya memiliki paspor itu meninggal di RSGP padapukul 13.00 WIB. Dan mayatnya langsung dibawa ke RS Kramat Jati  oleh petugas PolsekCisarua. Diduga, korban yang hanya beridentitas fotokopi paspor itu adalah imigran gelap.

Kapolsek Cisarua, AKP H Hadi Santoso terus melakukan penyelidikan. “Korban terjatuh dari atap lantai dua saat hendak mengambil jambuk lutuk, dan mayatnya sudah dikirim ke RS Kramat Jati,” ungkapnya. Fajri Nasution

Nn, Cibinong -- Edwar M Bunyamin, terdakwa penggelapan cek pembayaran pembangunan kios dan hangar Pasar Festival Cisarua sekaligus tersangka penyuap Jaksa Sistoyo dalam kasus yang kini ditangani KPK, divonis Majelis Hakim Pengadilan Negeri Cibinong, bebas pada Senin kemarin. 

Majelis hakim menilai, Edwar tak terbukti ingkar janji, karena telah berdamai. Dalam amar putusannya, Majelis Hakim yang diketuai Sumpeno menegaskan, terdakwa dibebaskan dari tuntutan, karena tidak terbukti melakukan tindakan pengingkaran janji atau one prestasi, lantaran sudah ada perdamaian sebelumnya.

Seharusnya kasus pemalsuan cek itu masuk ke ranah hukum  perdata, bukan pidana. “Saudara Edward M Bunyamin divonis bebas, karena tidak terbukti melakukan pengingkaran janji, karena sudah ada perdamaian sebelumnya,” tegas Sumpeno.

Sidang yang sempat tertunda selama satu jam tersebut, membuat pengacara terdakwa sumringah. Charles, salah satu pengacara Edwar mengatakan, putusan hakim tersebut sudah benar dan sesuai fakta persidangan.  Menurutnya, kasus itu adalah kasus perdata yang dipaksakan masuk ke dalam hukum pidana. “Senang sekali rasanya, sesuai dengan harapan. Karena kami yakin, ini perdata dan dipaksakan pidana,” kata Charles, seusai sidang. 

Charles juga mengatakan, dengan putusan hakim tersebut, kasus yang menyeret kliennya itu tidak ada sangkutpautnya dengan kasus penyuapan yang menjerat nama Jaksa Sistoyo dalam kasus dugaan suap. “Ngggak ada hubunganya dengan kasus itu,” ujarnya.

Teguh Werdinigsih, pelapor kasus penipuan Edwar yang hadir dalam sidang itu juga mengaku sudah berdamai sejak awal dan membuat laporan di Polresta Bogor. “Perdamaian sudah terjadi di Kepolisian, lantas saya bingung bisa berlanjut hingga ke proses persidangan. Antara saya dan Pak Edward sudah tidak ada masalah apa-apa, saya senang dengan putusan ini,” kata Teguh.

Kasus tersebut bermula ketika Polres Bogor menerima laporan penipuan dari seorang pengusaha bernama Teguh Werdiningsih kepada Edward, selaku terlapor. Teguh menuding Edward tidak melaksanakan perjanjian kerjasama pembangunan kios dan hangar  Pasar Festivas Cisarua, Kabupaten Bogor seperti yang telah disepakati.

Pada 28 Maret 2011 bertempat di rumah terdakwa Edwar di Kampung Kebon Jahe RT 1/RW 3 Kelurahan Cisarua, Kecamatan Cisarua, Kabupaten Bogor, Edwar sebagai direktur PT Triduta Bangun Perdana telah menyerahkan 4 lembar cek Bank BTN senilai Rp 5.630.611.957 kepada Teguh Werdiningsih untuk pelunasan.

Namun, pada 14 April 2011 saat hendak dicairkan, empat cek tersebut  tidak bisa dicairkan. Pihak Bank menolaknya, dengan alasan  tandatangan nasabah tidak sesuai spesimen dan Edwar juga tidak menyerahkan bangunan kios dan hanggarnya sesuai surat perjanjian. Atas kejadian tersebut, Teguh melaporkan ke Polres Bogor.

Menyikapi vonis itu, Jaksa Penuntut Umum, Epiyarti mengatakan, ia melakukan kasasi ke Mahkamah Agung.

Nn, Bogor -- Detik-detik jelang pergantian tahun 2011 ke 2012, arus lalulintas di kawasan wisata Puncak, KecamatanCiawi, Cisarua dan Megamendung lumpuh total. Kemacetan parah terjadi di Jalan Raya Puncak, karena volume kendaraan meningkat hingga 30 ribu unit.

Mayoritas pengguna jalan dan wisata wanasal Jabodetabek sengaja memasuki kawasan Puncak, Kabupaten Bogor, dan Cipanas, Kabupaten Cianjur pada Jumat (30/12), karena sebelumnya diinformasikan bahwa jalur Puncak akan ditutup total pada hari ini. Sehingga kemacetan parah akan terjadi hingga esok hari.

Daripantauan dilapangan antrean kendaraan mulai terjadi di pintu Tol Jagorawi, Gadog, dan mengular sampai Cisarua. Mayoritas pengguna jalan akan merayakan malam pergantian tahun di vila, bungalow, hotel, resort yang telah mereka pesan sejak satu bulan sebelumnya.

Sedikitnya, terdapat 14 titikkemacetan parah di Jalan Raya Puncak, yaitu Perempatan Ciawi, Seuseupan Ciawi, pintu tol Gadog, Tanjakan Selarong, Cipayung, Megamendung, Taman Wisata Matahari (TWM), Pasar Cisarua, dan Persimpangan TSI.

Untuk mengantisipasi kemacetan itu diterjunkan 1.000 personel yang disebar pada 70 pos gatur serta di titik-titik rawan macet dan kecelakaan. Mereka terdiri dari anggota Satlantas, Brimob, TNI, Satpol PP, Tagana, Pramuka, DLLAJ, dan RAPI yang terjun memberikan bantuan komunikasi (Bankom).

Bupati Bogor, Rachmat Yasin (RY) yang memantau situasi di Jalan Raya Puncak melakukan inspeksi mendadak (sidak) di Pospol Lalulintas Gadog. Rombongan Bupati diterima oleh Kasatlantas Kabupaten Bogor, AKP ZenalAbidin.

Secarasimbolis, RY memberikan bantuan operasional sebesarRp 20 juta.
“‘Kami berharap, petugas yang berjaga di sepanjang jalur Pucak dan sekitarnya mampu mengendalikan dan mengamankan masyarakat yang hendak melakukan acara tahun baru,” harap RY.

Mengantisipasi hal yang tidak diinginkan, Satlantas  Polres Bogor Kabupaten menutup jalur menuju Puncak hari ini mulai pukul 19.00 Wib sampai Minggu (1/1/2012) pukul 6.00 WIB.

Sementara itu, kepadatan volume kendaraan juga terjadi di Jalan Raya Tajur, Kota Bogor. Jenis kendaraan sepeda motor yang kebanyakan dari Jabodetabek mendominasi jalur tersebut.
Sedangkan di jalur Jalan Raya H Edi Sukma (ruas Bocimi) nampak lebih lengang.

Kemacetan parah hanya terjadi dari Pasar Cikereteg menuju Ciawi.“Saya sampai tiga jam dari pintu tol Gadog ke Cikereteg, pasti macetnya lebihparah,” tutur Murtejo, salah seorang pengemudi mobil asal Tangerang dengan kesal mengakhiri.fajri

Nn, Bogor – Untuk meredam dan terciptanya suasana kondusif, atas tuntutan pedagang pasar tradisional yang ingin dilibatkan sewaktu pembentukan  Badan Pengawas Pasar, maka Pemerintah Kota Bogor Provinsi Jawa Barat, berjanji akan mengakomodir aspirasi para pedagang pasar tradisional yang menggelar aksi unjuk rasa. 

Pada kesempatan itu, Asisten Daerah Bidang Kemasyarakatan Pemerintah Kota Bogor, Edgar Suratman yang menerima perwakilan pedagang usai berunjuk rasa menjelaskan, bahwa tidak diangkatnya unsur pedagang dalam pembentukan Badan Pengawas Pasar 2011, dikarenakan kepengurusan masih dalam masa transisi.

oleh karenanya, kami berjanji pada kepengurusan 2012 nanti, akan menyelesaikan masalah ini. Semua ini berkaitan dengan masa transisi kepengurusan, wajar saja jika banyak kekurangan," kata Edgar usai menerima perwakilan massa dari Forum KOPPAS Kota Bogor (FKKB).

Edgar mengatakan, semua aspirasi para pedagang akan diperjuangkan dan disampaikan kepada Wali Kota Bogor. Namun, semua ada mekanisme  yang  tidak bisa diselesaikan dalam waktu singkat," katanya.

Sementara itu, sekitar 300 para pedagang mendatangi Balai Kota Bogor, menuntut Wali Kota Bogor untuk segera melibatkan unsur pedagang dalam Badan Pengawas Pasar, sesuai dengan Perwali nomor 21/2010 Jo Perwalinomor 15/2011.

Dalam unjuk rasa tersebut, para pedagang  yang diwakili oleh Ketua FKKB, Jack  Tanjung menilai bahwa Surat Keputusan Badan Pengawas Pasar telah cacat hukum.Dikatakannya, pada Perwali nomor 21/2010 Jo Perwali nomor 15/2011 pasal 5 menyebutkan bahwa personil dalam Badan Pengawas Pasar harus berasal dari perwakilan pedagang."Namun nyatanya hingga kini perwakilan pedagang tersebut tidak ada.

Menurut Jack, dengan tidak adanya perwakilan pedagang dalam Badan Pengawas Pasar, akan merugikan para pedagang. Karena para pedagang tidak bisa menyampaikan setiap aspirasi dalam kebijakan-kebijakan terkait pasar yang dibuat oleh Pemko Bogor.

"Bagaimana aspirasi kami bisa didengar, jika kami tidak dilibatkan dalam kepengawasan ini.Setiap keluhan dari para pedagang tidak pernah didengar apalagi diakomodir walaupun setiap harinya para pedagang selalu ditarik uang retribusi pasar," kata Jack.

Jack berharap aksi mereka mendapat tanggapan dari Wali Kota untuk segera mengangkat Badan Pengawas dari unsur pedagang. F.Nasution

Nn, Bogor -- Polda Metro Jaya berhasil membekuk lima kawanan perampok toko emas di Pasar Sunter, Tanjung Priok, Jakarta Utara. Polisi juga berhasil menangkap dua orang penadahnya. Lima pelaku pembobolan masing-masing berinisial WW, ROS alias Adi alias Iwan, YP (YopieSabata), AD dan CR alias Dede, sedangkan dua penadahnya berinisial JM dan IBR.

Sebelum merampok, para pelaku menyisir lokasi agar terhindar dari pemeriksaan Satpam dan berpura-pura menjadi wartawan. Setelah peta lokasi didapat, malam harinya kelompok ini melancarkan aksinya.

Mereka kelokasi menggunakan mobil Toyota Yaris. Setelah mendapatkan hasil curian, kelompok ini kemudian menjual emas tersebut kepenadah, yang telah dilebur menjadi emas batangan.“Dileburnya di Leuwiliang Bogor,” ucap Kepala Subdit Tahbang / Resmob Direktorat Reskrimsus Polda Metro Jaya, Kompol Herry Heryawan kepada wartawan nusantara news, beberapa waktu yang lalu.

Mereka adalah pelaku spesialis penjebol rolling door Kelompok Bogor. Dalamaksinya, mereka membobol toko dengan menggunakan peralatan khusus “Seperti, kunci khusus pembobol rolling door dan linggis,” ujarnya.

Herry mengungkapkan, Yopie mengaku sebagai wartawan dari  Warta 5. Kartu pers itu telah digunakan beberapa kali. “Sehingga, kalau ditanya-tanya Satpam, dia terhindar dari pemeriksaan lebih lanjut,” ungkapnya.

Seorang pelaku bernama Yopie bertugas mensurveil okasi. Dengan berbekal kartu pers, Yopie mendatangi lokasi dan berpura-pura melakukan peliputan. “Dia pura-pura mau meliput berita, padahal dia menggambar peta lokasi,” ujar Herry.

Saat ditanya dimana alamat kantor medianya, Yopie menjawab, “di Bekasi.” Padahal, pada kartu persnya tertulis alamat Jalan Walang Baru, Jakarta Utara.Yopie sendiri saat ditanya mengenai profesinya itu, menjawab sekenanya. “Saya baru jadi wartawan,” kata Yopie saat ditanya apakah ia bisa membuat berita. Namun ia menjawab lagi. “Saya Cuma pengantar koran,” jawabnya

Sementara itu, Wakil Direktur Reserse Kriminal Umum, AKBP Nico Afinta menjelaskan, mereka melakukan orientasi medan dengan bertindak seolah-olah sebagai wartawan. “Salah satu tersangka, Adi adalah residivis. Dia sudah sembilan kali ditahan,” katanya.

Para pelaku ditangkap di Leuwiliang, Bogor, Bekasi dan Jakarta pada 28 November 2011. Dari para pelaku, polisi menyita 400 gram emas batangan, uang tunai Rp 4,8 juta, 15 buah tempat gelang, 80 buah tempat cincin, 2 unit BlackBerry dan 7 unit laptop serta alat-alat kejahatan, seperti linggis, gunting, behel dan satu set kunci leter T. “Emas batangan itu nilainya Rp 320 juta,” jelasnya.

Nico mengatakan, setidaknya mereka telah melakukan aksi pembobolan pada delapan toko emas di Pasar Klender, Jakarta Timur, di Pasar Bekasi, di Pasar Kranji Bekasi, Pasar Sunter dan Pasar Serang, Pandeglang, Banten. “Mereka juga melakukan pembobolan di toko komputer di ITC Mangga Dua, Jakarta Utara dan toko handphone di Cakung, Jakarta Timur,” katanya

Dari satu toko emas, kerugian rata-rata minimal Rp 1 miliar, sehingga bila total aksi mereka sebanyak delapan kali, maka kerugiannya mencapai Rp 8 miliar. Fajri nasution

Nn, Bogor -- Penderita HIV/AIDS (Human Immunodeficiency Virus/Acquired Immune Deficiency Syndrome) tak terbendung. Sebanyak 1.332 warga Kota Bogor terinfeksi HIV, sebanyak 697 warga di antaranya positif menderita AIDS. Fakta lainnya, sebanyak 56 penderita HIV/AIDS meninggal akibat keganasan penyakit tersebut. Dari tahun ke tahun, ancaman virus mematikan itu semakin nyata, padahal beragam upaya penanggulangan terus dilakukan.

“Fakta tersebut berdasarkan pendataan Dinas Kesehatan Kota Bogor hingga Oktober 2011. Lebih banyak dari tahun lalu”, Kepala Bidang Penanggulangan dan Pencegahan Penyakit Kesehatan Lingkungan (P3KL), Dinkes Kota Bogor, Dr Eddy Dharma di Sekretariat KPAD Kota Bogor.

Eddy mengatakan, rata - rata sebanyak 30 penderita berhasil dijangkau setiap bulannya. “Pada 2010, penderita HIV/AIDS sebanyak 967 warga Kota Bogor. Jadi peningkatannya tahun ini sebanyak 365 penderita”, terangnya.

Yang menarik, diestimasi sebanyak 43.023 warga terancam terinfeksi HIV/AIDS akibat melakukan sejumlah perilaku berisiko. Data mengejutkan itu disiarkan Komisi Penanggulangan AIDS Daerah (KPAD) Kota Bogor menjelang Hari HIV/AIDS Sedunia.

Sebanyak 43.023 warga dari kalangan berisiko itu terdiri dari 1.785 pengguna narkoba suntik (penasun), 699 wanita pekerja seks (WPS) langsung, 339 WPS tidak langsung, 300 waria, 6.224 homo seksual, 18.007 pelanggan WPS, 603 pelanggan waria, 12.881 pasangan pelanggan seks di luar nikah, dan 2.185 Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP).

Lantas berapa range usia kalangan berisiko? “Antara 15 hingga 60 tahun. Penasun memang masih menempati urutan tertinggi, sehingga tak heran banyak generasi muda terancam”, jawab Eddy.

Saat ditanya soal manuver Dinkes Kota Bogor menanggulangi ancaman HIV/AIDS, Eddy mengatakan, kini program dititik beratkan pada pencegahan secara berkelanjutan. “Yang sudah terinfeksi HIV, kami upayakan tidak menjadi penderita AIDS positif”. Eddy menambahkan, pemberian jarum suntik steril, pembagian kondom, dan metode terapi menggunakan narkoba sintetik. Metadon masih dilakukan, meski sejumlah upaya tersebut menuai kontroversi. “Kami melakukannya untuk mencegah penularan”, tandasnya. F.Nasution/JB

Nn, Bogor -- Sedikitnya 4.000 umat Islam Kota Bogor dan massa Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) Bogor Raya menggelar rapat akbar menolak arogansi pengurus GKI Yasmin, Minggu (27/11). Bersamaan dengan itu, polisi dan Satpol PP kembali memblokade jalan menuju GKI Yasmin di Jalan Abdullah bin Nuh, Bogor.

“Akhirnya, ibadah kami alihkan ke rumah salah satu jemaat,” kata juru bicara GKI Yasmin, Bona Sigalingging, kemarin. Menurut Bona, Mahkamah Agung (MA) telah mengeluarkan keputusan nomor 127 PK/TUN/2009 pada tanggal 9 Desember 2010.
MA menolak permohonan Peninjauan Kembali (PK) yang diajukan Pemkot Bogor berkait Izin Mendirikan Bangunan (IMB) GKI Yasmin Bogor. Ombudsman RI juga telah mengeluarkan rekomendasi bernomor 0011/REK/0259.2010/BS-15/VII/2011 pada tanggal 8 Juli 2011 tentang pencabutan keputusan Walikota Bogor tentang IMB GKI Yasmin. “Namun, semua itu tak pernah diindahkan Walikota,” tandasnya.

Sementara itu, Ketua DPD HTI Kota Bogor, Rokim Abdul Karim menyatakan, pihaknya melihat permasalahan GKI Yasmin terus meluas. “Pihak GKI Yasmin telah menipu masyarakat. Pembangunan gereja itu dilakukan dengan tanda tangan palsu,” ujarnya.

Rapat akbar itu digelar sebagai pembelaan terhadap umat Islam yang tersudutkan oleh GKI Yasmin. “Bukan membela Walikota atau Pejabat manapun. “Kami berbicara untuk umat Islam, yang telah didzalimi,” tegasnya.

Dalam rapat yang dihadiri sejumlah tokoh Islam, tokoh masyarakat dan sesepuh Kota Bogor itu dibahas sejumlah fakta terkait GKI Yasmin, salah satunya terkait putusan MA yang dibesar - besarkan oleh pihak GKI bahwa Walikota tidak menjalankan putusan MA.

Rokim menjelaskan, putusan MA tanggal 9 Desember 2010 itu memerintahkan Walikota menyabut SK Pembekuan IMB GKI Yasmin. Ini telah direspon oleh Walikota melalui SK Walikota nomor 503.45-135, tentang penyabutan pembekuan IMB tanpa syarat.
“Apa yang dituduhkan GKI bahwa Walikota tidak melaksanakan putusan MA adalah salah. Walikota sudah meresponnya, ”tandas Rokim.
Pada poin kelima hasil rapat, fakta yang tidak diungkapkan oleh GKI Yasmin, jelas Rokim, adalah sikap Pemkot Bogor yang jelas – jelas telah menyabut IMB pendirian GKI Yasmin dengan SK nomor 645.45-137 tertanggal 11 Maret 2011, dengan alasan adanya penolakan warga sekitar GKI Yasmin dan adanya kasus pidana pemalsuan tanda tangan persetujuan IMB serta stabilitas keamanan.


“Semua fakta – fakta ini telah kami kumpulkan sebagai putusan hasil rapat akbar yang nantinya akan kami sampaikan kepada DPRD Kota Bogor, dan aparat pemerintah terkait,” kata Rokim.
Tiga putusan rapat akbar itu ialah perlunya umat Islam menyatukan sikap dan gerak langkah untuk menolak arogansi GKI Yasmin terhadap kasus IMB nya, menolak tegas pendirian GKI yang berlokasi di Taman Yasmin, karena terbukti cacat prosedur dan telah membuat resah warga sekitar, serta menuntut Pemerintah Kota Bogor bertindak tegas untuk membongkar dan mengeksekusi bangunan liar tersebut sebagai konsekuensi di keluarkannya SK penyabutan IMB.

Putusan itu ditandatangani oleh sejumlah tokoh Islam dan tokoh masyarakat, seperti Ketua MUI Pusat Muhyidin Junaidi, Ketua Komisi IV MUI Wardani, Sesepuh Bogor KH Abas Aulia, dan Pimpinan Ponpes Darul Quran Cisarua KH Cholilullah. F.Nasution /JB

Nn, Bogor -- Jaksa berinisial S yang tertangkap tangan oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) diduga menerima sejumlah uang sebagai suap dari dua orang berinisial AB dan E, kini berstatus tersangka.

Juru bicara KPK, Johan Budi di Jakarta mengatakan, KPK telah meningkatkan status kasus tertangkap tangan ini dari penyelidikan kepenyidikan, beberapa waktu yang lalu.

Dengan demikian, kini status jaksa berinisial S yang tertangkap tangan di halaman Kejaksaan Negeri Cibinong, Kabupaten Bogor, menjadi tersangka. Begitu pula dengan dua pria yang disebut sebagai pihak swasta, kini juga berstatus tersangka.

Status tersangka diberikan, setelah dilakukan penangkapan sekitar pukul 18.00 WIB di halaman Kejaksaan Negeri Cibinong, dan dilanjutkan dengan pemeriksaan secara maraton di KPK selama hampir 24 jam.

Jaksa S dijerat dengan pasal 5 ayat 2 dan atau pasal 12a dan b, atau pasal 11. Undang Undang nomor 31 tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor), sebagaimana diubah dalam UU nomor 20 tahun 2001 tentang Pemberantasan Tipikor. ( Klik Berita Terkait : Jaksa Terima Suap 2,5 M)

Sementara dua orang pria berinisial AB dan E yang juga ikut tertangkap tangan di Cibinong dijerat dengan pasal 5 ayat 1 dan atau pasal 13 UU Pembarantasan Tipikor. Ikut diamankan saat dilakukan penangkapan, yakni sejumlah uang sebesar Rp 99,9 juta yang diduga suap yang ditemukan di mobil Jaksa S.

Guna melengkapi informasi, KPK juga telah melakukan pemeriksaan terhadap sejumlah pihak dari Kejaksaan Negeri Cibinong, mulai dari jaksa, supir hingga cleaning service. Fajri

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.