Latest Post

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 0pini 50Kota aceh Adat dan Budaya Ag Agam agama Ahmad khadafi AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan banjir bank banten banwaslu banyumas banyuwangi Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita berita tni Bernas Besar BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom BPPW Sumbar Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu Buletin bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund BWS V BWSS V cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat Corona Covid 19 Pasaman covid-19 Covid19 pasaman cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan Dakwah dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPD PAN DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman Dprd prov DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Financial Fitur Fiture FKAN FKS FMPK FPRB Pasaman france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar Golkar Pasaman gor gor haji agus salim Goresan tinta Goresan Tinta Bidan Diny Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records Gunung Mas guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil IKC Pasaman ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah Kayong Utara kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag Kemenega kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah Kisah Nabi kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 Kodim pasaman kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni Koni Pasaman kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostra kostrad Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar Kumpulan saiyo kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional Nafsiyah nagan raya naganraya Nagari Durian Tinggi naisional napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional Nasionaĺ nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal New Normal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinì Opìni Òpini Òpìni Opinj Opink Opinu organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang Padàng padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman Padanh pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti Pantun papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai Partai PAN partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pasbarr Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan Penďidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri Polsek Bonjol poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang SMK 1 Lbs smk muhammadiyah SMKN1 Lbs SMP 3 Padang SMP 30 SMP Kumpulan SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang Terbaru teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy UT uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis Yulisman zakat zardi syahrir




Pati, nusantaranews.net - Bupati Pati Haryanto bersama Forkopimda, Ketua PCNU Pati dan Ketua FKUB memulangkan belasan pemandu karaoke (PK) ke daerah. Sebelum dipulangkan, para PK itu transit di Ruang WK RSUD RAA Soewondo Pati, Senin (25/10).

Untuk diketahui, sebanyak 14 pemandu karaoke tersebut terciduk di tempat prostitusi di wilayah Batursari Kecamatan Batangan dalam operasi PPKM pada Sabtu (23/10) dini hari.

Adapun dari 14 orang tersebut merupakan PK di room karaoke yang berada di sana. Dari jumlah tersebut, 9 berasal dari Lampung, 2 dari Palembang, 1 dari Jepara, 1 dari Magelang, dan 1 dari Bandung.

Dari tes antigen yang dilakulan, hasilnya semua negatif. Namun mereka harus dibawa dahulu ke Ruang WK (Wijaya Kusuma) RSUD RAA Soewondo untuk transit sementara sebelum dipulangkan ke daerah asal masing-masing.

Dalam arahannya, Bupati Haryanto menyampaikan hal ini merupakan salah satu komitmen dari pemerintah daerah bersama dengan pihak - pihak terkait pencegahan dan antisipasi penyebaran Covid - 19 diantaranya melalui melakukan penutupan tempat prostitusi dan tempat hiburan karaoke.

"Melalui permohonan maaf setulus - tulusnya, mbak - mbak dari Palembang, Lampung dan Bandung ini terpaksa kami pulangkan. Kami berikan tiket dan juga sebatas uang transpor untuk uang saku sampai tiba di rumah", jelasnya.

Untuk para pemandu karaoke yang daerah asalnya Lampung dan Palembang, dikawal oleh petugas Dinas Perhubungan. Hal ini sebagai bentuk antisipasi apabila para PK tersebut malah turun di tengah perjalanan.

"Sebab tujuan kita ini menyelamatkan semua pihak di masa pandemi ini. Terlebih, Anda semua ini masih dalam kategori usia produktif. Jadi 'eman - eman' sebab perjalanan hidup masih panjang. Maka selalu berupaya mencari pekerjaan yang halal dan tidak melanggar larangan - larangan pemerintah", tegasnya.

Pihaknya pun kembali menegaskan bahwa tujuan pemulangan belasan PK tersebut guna menyelamatkan semua pihak. Serta sebagai bentuk komitmen pemerintah daerah kepada masyarakat dan tokoh agama dalam penegakan Peraturan Daerah yaitu penutupan tempat prostitusi dan tempat hiburan karaoke ilegal di Pati.

Ketua FKUB Pati juga memberikan wejangan dan dilanjut doa bersama yang dipimpin oleh Ketua PCNU Pati Kiai Yusuf Hasyim.

Di akhir sesi, belasan PK itu pun dipanggil satu per satu untuk menerima tiket pulang oleh Pemerintah Daerah melalui Satpol PP Pati. Serta uang transpor yang diberikan melalui Ketua PCNU Yusuf Hasyim.

 (po1/PO/MK)



Oleh: Finadefisa (Mahasiswi, Komunitas Annisaa Ganesha)

Sosiolog Universitas Nasional (UNAS) Sigit Rochadi menyebut terjadi peningkatan angka kemiskinan di Indonesia akibat pandemik Covid-19. Jika sebelum pandemik angka kemiskinan berkisar 9,5% dari jumlah penduduk Indonesia. ”Setelah pandemik saat ini jumlahnya meningkat jadi 15-17%," kata Sigit saat dihubungi MNC Portal Indoneisa, Selasa (3/8/2021). Dia menyebut kelompok paling rentan yang terjun di bawah garis kemiskinan ialah pekerja informal. Hal itu terjadi karena pekerja informal berbeda dengan kelompok formal yang mendapat bekerja di rumah. "Banyak juga pekerja yang dipecat," jelasnya

Di tengah kondisi sulit masyarakat itu, terungkap sebuah dokumen rahasia yang membuat dunia geram, yaitu Pandora Papers. Dokumen yang dirilis oleh International Consortium of Investigative Journalists ini mengungkapkan skandal penghindaran pajak yang dilakukan oleh 35 pemimpin negara dan ratusan pejabat hingga artis dunia, tak luput pejabat dan pengusaha dari Indonesia. Banyak dari mereka menggunakan perusahaan cangkang untuk menyembunyikan hartanya dan tentunya merugikan negara asal orang-orang kaya global ini. Umumnya mereka ini adalah para pengusaha yang menguasai aset publik atau sumber daya alam. Para elit negara ini pun juga menggunakan kekuasaannya untuk memupuk kekayaan.

Sebelum Pandora Papers ini dirilis, sudah ada dokumen serupa yang merilis kejahatan para elit global dalam menghindari pajak, yakni Panama Papers pada 2016 dan Paradise Papers pada 2017. Tetapi nyatanya tidak ada tindakan jera yang didapatkan oleh pelaku. Karena memang peraturan yang dibuat oleh sistem kapitalis yang membolehkan hal ini terjadi. Alasannya karena perusahaan-perusahaan itu didirikan di negara bebas pajak, sehingga tidak masalah jika mereka tidak membayar pajak walaupun tujuan perusahaan didirikan di negara bebas pajak itu adalah untuk menghindari pajak negara asal bagi pemilik perusahaan.

Kasus-kasus seperti ini tentu dan pasti akan terus berulang. Jika tidak dibasmi dari sumber akar masalahnya yakni sistem kapitalisme itu sendiri yang memungkinkan dan menumbuhsuburkan perilaku curang seperti itu terjadi, maka hanya menunggu waktu saja untuk Pandora Papers-Pandora Papers lainnya meruak ke permukaan. Kasus ini semakin membuktikan bahwa sistem ekonomi yang eksis di dunia hari ini adalah sistem kapitalisme dimana para pemilik kapital (modal/pengusaha) adalah segalanya, dimana mereka bebas membuat aturan dan kebal dari aturan yang mereka buat sendiri.




Jakarta, nusantaranews.net -  Sebagai negara dengan populasi penduduk Muslim terbesar di dunia, pengembangan ekonomi dan keuangan syariah di Indonesia memiliki potensi yang sangat besar untuk dikembangkan. Baik sebagai pelaku usaha dan produsen maupun sebagai pasar, khususnya bagi produk yang dihasilkan pelaku usaha Indonesia. 

Hal itu dipaparkan Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki, pada acara Indonesia Sharia Economic Festival (ISEF) ke-8 tahun 2021, di Jakarta, Senin (25/10). 

Acara ISEF ini merupakan kolaborasi Lembaga Pengelola Dana Bergulir (LPDB-KUMKM) dengan Bank Indonesia (BI). Kolaborasi ini ditandai dengan melaksanakan dua kegiatan utama. Yakni, Business Deals Linkage dan Bimbingan Teknis di Jakarta Convention Center (JCC) Senayan, Jakarta. 

Dalam acara ISEF ke-8 tahun 2021, LPDB-KUMKM juga mengadakan Bulan Pembiayaan Syariah yang dimulai sejak Juni 2021 sampai dengan Oktober 2021. Dalam periode tersebut LPDB-KUMKM berhasil menyalurkan pembiayaan syariah sebesar Rp221 miliar yang disalurkan kepada 29 koperasi syariah, dan 11.601 UMKM penerima manfaat. 

Menurut Teten, UMKM yang mendominasi pelaku usaha di Indonesia tentunya merupakan bagian penting dari upaya meningkatkan ekonomi dan keuangan syariah Indonesia. "Demikian juga dengan Koperasi yang dapat berfungsi menjadi wadah kelembagaan UMKM maupun saluran pembiayaan kepada UMKM," jelas MenkopUKM. 

Dari sisi keuangan syariah, MenkopUKM menambahkan, permodalan sebagai aspek penting dalam tumbuh kembangnya UMKM, tentunya menjadi perhatian khusus Kementerian Koperasi dan UKM. 

"Kita tahu bahwa alternatif sumber pembiayaan UMKM cukup beragam, baik dari perbankan maupun lembaga keuangan non perbankan, termasuk dari LPDB-KUMKM untuk pembiayaan berbasis syariah," kata Teten. 

Dengan diamanatkannya LPDB-KUMKM untuk menyalurkan pembiayaan dana bergulir 100% kepada koperasi, maka diharapkan akan memberikan dampak yang signifikan bagi pertumbuhan ekonomi yang turut di dalamnya pelaku UMKM. 

"Kami meyakini inisiatif dan program Kementerian Koperasi dan UKM dalam pengembangan UMKM syariah, serta dukungan pembiayaan syariah melalui dana bergulir yang dikelola LPDB-KUMKM dapat berkontribusi nyata dalam merealisasikan kebijakan yang mendukung pengembangan ekonomi dan keuangan syariah di Indonesia," kata Teten. 

*Menggiatkan Pembiayaan Syariah* 

Dalam kesempatan yang sama, Direktur Utama LPDB-KUMKM Supomo menambahkan, LPDB-KUMKM juga terus menggiatkan pembiayaan syariah kepada mitra koperasi, baik sektor riil maupun sektor simpan pinjam. 

"LPDB-KUMKM melalui Direktorat Pembiayaan Syariah juga terus melaksanakan penyaluran pembiayaan syariah kepada mitra koperasi, tercatat sejak tahun 2008 sampai dengan 2021, kami telah menyalurkan pembiayaan syariah sebesar Rp3,1 triliun kepada 598 mitra syariah," ujar Supomo. 

Sedangkan khusus tahun 2021 ini sampai dengan 22 Oktober 2021, kami telah menyalurkan pembiayaan syariah sebesar Rp602,5 miliar kepada 55 mitra syariah dan sejumlah 36.926 UMKM penerima manfaat. 

Dalam acara ISEF ke-8 tahun 2021 LPDB-KUMKM juga menyerahkan simbolisasi penyaluran pembiayaan syariah LPDB-KUMKM kepada lima mitra koperasi syariah. 

Mulai dari KSPPS Nusa Ummat Sejahtera sebesar Rp30 miliar, KSPPS BMT Al Bahjah sebesar Rp4,9 miliar, Koperasi Syariah Raya Banda Madani sebesar Rp10 miliar, KSPPS Bina Auladi Mandiri sebesar Rp2 miliar, dan KSPPS BMT Huwaiza sebesar Rp3 miliar. 

Menurut Supomo, dengan berkolaborasi bersama Bank Indonesia (BI) dalam acara ISEF ke-8 tahun 2021 diharapkan pengembangan ekonomi dan keuangan syariah di Indonesia dapat terus berkembang dengan baik. 

"Dengan berkolaborasi bersama Bank Indonesia ini dalam gelaran ISEF 2021 diharapkan bisa memberikan dampak ekonomi yang nyata khususnya bagi pengembangan ekonomi syariah di Indonesia yang memiliki potensi sangat besar untuk dikembangkan," jelas Supomo. 

Sementara Deputi Gubernur Bank Indonesia Doni Primanto Joewono menegaskan, pihaknya sebagai bank sentral terus berkomitmen mendukung pengembangan ekonomi dan keuangan syariah dengan mengembangkan ekosistem halal value change. 

"Kami dari Bank Indonesia berkomitmen mendorong pengembangan sektor UMKM ini, kami terus mengembangkan ekosistem halal value change. Dan kami akan fokus pada lima sektor, pertanian, halal food, fesyen halal, pariwisata halal, dan energi terbarukan," kata Doni. 

Tak hanya itu, Bank Indonesia juga akan meluncurkan BI Fast Payment pada Desember 2021 mendatang yang merupakan infrastruktur sistem pembayaran nasional secara real-time, aman, dan efisien. 

"Jadi BI Fast Payment ini nanti kan mendukung likuiditas UMKM, sebab hari itu melakukan transaksi jual beli, hari itu juga akan dapat hasil transaksinya, tidak ada lagi jeda satu hari, ini akan mendukung konsolidasi industri dan integrasi ekonomi dan keuangan digital (EKD) nasional secara end to end," pungkas Doni. 





Kabupaten Semarang, nusantaranews.net - Kebutuhan yang sifatnya wajib untuk dilaksanakan kecuali bagi warga yang mempunyai sakit bawaan karena demi kesehatan mereka secara pribadi untuk membentuk kekebalan pada tubuh,vaksinasi tahap 2 dari jenis sinovak dan friezer bagi warga Desa Rowosari Kecamatan Tuntang Kabupaten Semarang. Senin(25/10/2021)

Babinsa Desa Rowosari Serka Slamet Raharjo beserta Bidan Desa Umi Widiawati(53) dan Perangkat Desa dengan tekad tulus ikhlas demi kesehatan warga agar terbebas dari covid-19.
"Pengabdian tanpa batas untuk warga" demikian tekad dan semboyan  Perangkat Pemerintahan Desa Rowosari.

Serka Slamet Raharjo membantu kelancaran pelaksanaan kegiatan tersebut. Bidan Puji (51) salah satu anggota nakes dari Puskesmas yang ada di Desa Gedangan Kecamatan Tuntang selalu memberikan motifasi dan semangat sehingga terasa lelah tidak dirasakan lagi.

"Mengeluh adalah bentuk ucapan yang membuat diri kita malas",tuturnya.

Kegiatan yang dimulai dari pukul 08.00 wib dan selesai sampai pukul 12.00 wib, berjalan dengan cukup lancar tanpa ada hambatan yang sama-sama tidak diinginkan,sehingga menjadikan pembelajaran kedepan.

"Semua diawali dengan niat tekad yang tulus sehingga apapun bentuk suatu pekerjaan pasti akan selesai sesuai apa yang diinginkan bersama," tutur Kepala Desa Rowosari Zuliyanto (46).

(Slmt)



Padang....- Suasana kegembiraan dan haru pecah saat peringatan Reuni Perak 25 Tahun Alumni SMA7 Padang angkatan 96. Ratusan alumni yang datang dari berbagai daerah di Indonesia hadir melepas kerinduan di Laranja Cafe Basko Mall Lantai 4, Minggu (24/10).


Dalam reuni perak itu juga hadir beberapa guru yang pernah mengajar para alumni. Ucapan terima kasih dan penghormatan diberikan kepada guru-guru tersebut. Tak hanya ucapakan terima kasih, para guru juga diberikan kenang-kenangan berupa bingkisan. 


Suasana semakin terlihat haru disaat para alumni menyalami guru guru  sambil mencium tangan mereka. Bahkan juga ada yang terlihat meneteskan air mata kegembiraan karena bisa bertemu kembali dengan guru guru mereka.


Dari tangan guri guri itulah para alumni bisa menjadi orang-orang sukses seperti saat ini. Suasana haru dan gembira terpancar dalam pertemuan alumni tersebut. Beberapa orang guru yang hadir adalah Zainal, Suhasti, Gusti Harwita, Betti Zahara, Feri Herawati, Enek Yulidarman dan Evi Nanda.


Kegiatan ini juga disponsori Indosat dengan program IM3 Freedom Internet Double Kuota di Seluruh Kota Padang dan Pesisir Selatan. Selain itu, beberapa sponsor dari usaha para alumni ikut mendukung reuni perak. Hal ini terlihat dari banyaknya logo produk dan usaha yang terpajang pada spanduk didalam ruangan tempat acara.


Ketua Panitia Muhammad Martin mengatakan, tema yang diangkat dalam kegiatan itu yakni menjunjung tinggi arti nilai persahabatan dan kekeluargaan untuk bisa berbuat bagi sesama. 


Disebutkan Martin, untuk mengumpulkan para alumni yang terpisah oleh jarak hampir tiga dasawarsa bukan hal yang sangat mudah. Sebab, banyak faktor yang menyebabkannya. Ada karena faktor kesibukan, ada juga faktor kondisi ekonomi yang tak memungkinkan untuk pergi jauh ke Padang dari tempat tinggal mereka yang berada di luar kota. Ditambah lagi pengaruh pandemi Covid-19.
 

"Alumni yang hadir saat acara alumni sesuai dengan harapan hampir 150 orang dari berbagai daerah di Indonesia. Acara kita kemas sebaik mungkin yang bersifat menghibur dan berkesan sehingga semakin memperat hubungan silaturrahmi", ujar Martin yang didampingi beberapa panitia seperti Rosi, Susi, Delya, Siska, Ahmad dan Herman.


Sekretaris panitia Jufriadi mengatakan, banyak cerita dari acara alumni perak ini yang muncul. Sebab, setelah 25 tahun tak bertemu banyak cerita dan pengalaman yang diceritakan atau disampaikan kepada teman sama besar.


Kegiatan reuni perak yang diiringi dengan musik akustik  tersebut hampir sehari penuh digelar.  Selain itu, juga dilakukan pemilihan kepengurusan baru Alumni Angkatan 96. Terpilih saat itu, J.E Syawaldi selaku Ketua, Mardianto Wakil Ketua I, Rendra Tulus Wakil Ketua II dan Tety Hasril Yanti selaku Bendahara. 


Terlihat dalam acara juga hadir Ismail Novendra selaku Pemimpin Redaksi Jejak Media Group (JMG) yang kerupakan salah satu alumni SMA 7 Padang angkatan 96. Ismail yang pernah menjadi ketua alumni angkatan 96 terlihat menyalami dan mengucapkan selamat atas terpilihnya JE Syawaldi selaku ketua alumni dan beberapa pengurus yang baru.


Perwakilan dari guru yang hadir yakni Zainal menambahkan, dirinya mengapresiasi kegiatan Reuni Perak Angkatan 96bDMA 7 Padang ini yang dibilang sukses. Sukses untuk menggelar dan juga sukses menghargai guru-guru yang telah melahirkan mereka menjadi orang-orang seperti saat ini.


"Kita berharap para alumni ini semakin sukses ke depannya dalam karir dan juga membangun bangsa serta negara ini", imbuh Zainal. (Ism)



Muara Tami, nusantaranews.net  Prajurit TNI  Satgas Pamtas RI-PNG Yonif  131/Brs Pos Ramil Tami  bersama warga bergotong royong membangun pagar, merenovasi dan mengecat Gereja GKI di Kampung Skouw Mabo Distrik Muara Tami Jayapura. Minggu (24/10/2021)

Danpos Ramil Tami Lettu Inf Jinopen Arman dalam rilisnya menerangkan, pembangunan pagar, renovasi dan pengecatan gereja ini dilaksanakan agar lingkungan gereja rapi dan bersih guna kegiatan ibadah jemaat Gereja GKI Skouw Mabo.

“Harapannya terwujud tempat ibadah yang layak sehingga jemaat dapat beribadah dengan nyaman. Kegiatan gotong royong ini memberikan manfaat bagi kita semua, terutama dalam memelihara toleransi sesama umat beragama di sini", ujar Danpos.

Pendeta Gereja GBI Skouw Mabo Yustinus Falora (52), menyampaikan rasa terimakasih kepada personil Satgas Yonif 131/Brs yang sudah ikut berpartisipasi dalam pembangunan pagar dan renovasi gereja.

 "Saya menyampaikan apresiasi kepada TNI atas perhatian dan bantuan kepada masyarakat Skouw ini", katanya.



N3, SAROLANGUN - Sumber data dari Dinas Kesehatan Kabupaten Sarolangun terkait perkembangan kegiatan Vaksinasi Covid-19 di Kabupaten Sarolangun pada hari ini, MINGGU, 24 OKTOBER 2021 dengan rincian sebagai berikut :
TOTAL KESELURUHAN DI VAKSIN
Dosis 1 = 90166 orang
Dosis 2 = 51457 orang
Dosis 3 (Booster Nakes) = 957 orang

TAHAP 1 (NAKES)
SASARAN = 1785 orang
JUMLAH DI VAKSIN
Dosis 1 = 1963 orang
Dosis 2 = 1779 orang
Dosis 3 = 957 orang
Moderna Masyarakat = 495 orang

TAHAP 2 (PEL. PUBLIK & LANSIA)
SASARAN
Pel. Publik = 18963 orang
Lansia = 14397 orang

JUMLAH DI VAKSIN
Dosis 1
   Pel. Publik = 10190 orang
   Lansia = 4800 orang
Dosis 2
   Pel. Publik = 6934 orang
   Lansia = 2660 orang

TAHAP 3 (PRA LANSIA & MASYARAKAT UMUM) SASARAN
   Masyarakat Umum = 150164 orang
JUMLAH DI VAKSIN
Dosis 1
    Masyarakat Umum = 51462 orang
    Pra Lansia = 7140 orang
Dosis 2
    Masyarakat Umum = 28617 orang
    Pra Lansia = 4316 orang
MASYARAKAT USIA REMAJA
SASARAN
    Remaja = 31475 orang
JUMLAH DI VAKSIN
Dosis 1
    Remaja = 14611 orang
Dosis 2
    Remaja = 7151 orang

SISA VAKSIN = 16964 DOSIS








Oleh Imas Sunengsih, S.E.
Aktivis Muslimah Ideologi

Hari ini kita dihadapkan dengan Pinjol yang kian meresahkan masyarakat. Pasalnya banyak yang sudah mendapat teror atau identitas pribadinya dipublikasikan ke publik ketika tidak bisa membayar hutang. Pinjol ini sangat banyak, baik yang legal maupun ilegal. 

Polres Metro Jakarta Barat mengantongi 11 nama perusahaan pinjaman online (pinjol) yang beroperasi di Jakarta Barat diduga berstatus ilegal.
 Menurut  Kanit Kriminal Khusus Polres Metro Jakarta Barat Fahmi Fiandri  ada 11 perusahaan pinjol yang beroperasi di Jakarta Barat diduga berstatus ilegal (melanggar hukum)di Jakarta Barat,  (KOMPAS.com,19/10/2021).

Aksi Pinjol ini sudah banyak menjebak umat Islam, seakan menjadi solusi untuk memenuhi kebutuhan atau keinginan gaya hidup. Tapi justru sudah terjebak masuk ke dalam ribawi, yang berasal dari sistem kapitalis sekuler. Di dalam sistem kapitalis praktik ribawi banyak bentuk dan ragamnya. Oleh karena itu harusnya umat Islam waspada, dengan jebakan Pinjol. Dari kacamata Islam jelas keharamannya, bahkan dosanya yang paling kecil dari riba adalah seperti menzinahi ibu kandungnya sendiri. Belum lagi jika dilihat dari hidupnya, orang yang bergelimang dengan riba, hidupnya tidak akan berkah, selalu diselimuti dengan masalah.

Inilah fakta hari ini gaya hidup sistem kapitalis sekuler liberal yang sudah menjadi sistem aturan yang ditegakkan dalam kehidupan umat Islam yang telah banyak menjebak umat Islam masuk ke dalam kemaksiatan, seakan terlihat manis tapi sebetulnya racun yang membahayakan. Sebagai seorang muslim, wajib bersyukur dengan Rizki yang telah Allah Swt berikan, sifat qona'ah yang selalu ada dalam diri seorang muslim, tidak tergiur dengan kesenangan gaya hidup yang berorientasi materi semata.

Dalam Islam yang namanya pinjaman, tidak ada kelebihan dalam pengembalian, karena dalam Islam bentuknya taawun/tolong menolong. Jika ada kelebihan dalam pinjaman itu namanya riba, sedangkan jelas dalam Islam yang namanya riba adalah haram. Sebagaimana firman Allah Swt:
وَاَحَلَّ اللّٰهُ الۡبَيۡعَ وَحَرَّمَ الرِّبٰوا

 "Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba." (Al Baqarah: 27).

Sebagai seorang muslim yang harus menjadi prinsip dalam hidup adalah syariah Islam, bukan berdasarkan gaya hidup yang bersifat materi semata. Sehingga kebutuhan primer harus lebih diutamakan dalam memenuhi kebutuhan, tidak terjebak dengan gaya hidup yang glamor. Islam memberikan aturan dalam mendapatkan harta kepemilikan individu, dengan cara yang halal sesuai dengan yang sudah disyariatkan, misalnya dengan bekerja ditempat yang halal, kemudian penggunaan  dan mengeluarkan harta juga sudah diatur oleh Islam.

Sedangkan hari ini, praktik ribawi sangat merajalela dan menggurita. Disinilah seharusnya fungsi negara yang berperan sebagai penegak hukum dan pelanyan masyarakat, sesuatu yang haram harus  dimusnahkan baik yang legal atau ilegal, tidak boleh ada ruang atau celah untuk mengembangkan bisnis ribawi. Tapi permasalahannya hari ini, sistem seperti itu kini tidak ada yakni sistem Islam. Untuk itu, dari umat Islam sendiri harus ada kesungguhan untuk mewujudkan kembali sistem yang shalih yang berasal dari Allah Swt.

Dengan demikian, umat Islam wajib bersatu berada dalam barisan penjuangan untuk memperjuangan kembali tegaknya sistem Islam kaffah yang tegak ditengah-tengah umat Islam yang ditegakkan oleh negara yang bernama Khilafah ala minhaj Nubuwaah, merupakan negara warisan  yang telah dicontohkan dan dipraktekan oleh Rasulullah Saw.

Wallahu a'lam bishshawwab.




Oleh  Srie Rezeki


Baru-baru ini terjadi duel maut di antara dua ABG berinisial AL (17) dan HA (16) terjadi di OKU Selatan, Sumatera Selatan. ABG berinisial AL tewas gegara ditusuk HA dengan pisau.
"Iya, informasinya benar," ucap Kapolres OKU Selatan AKBP Indra Arya saat dimintai konfirmasinya. Dalam keterangannya Kasat Reskrim OKU Selatan AKP Acep Yuli Sahara menjelaskan kejadian itu berawal dari cekcok antara korban dan pelaku di medsos. Keduanya memutuskan bertemu di belakang salah satu SD di Desa Bendi, Buay Rawan. (detikcom, 9/10/2021

Alangkah mudahnya manusia menghilangkan nyawa manusia yang lain. Hal ini dipicu oleh emosi yang tak terkendali serta jiwa yang rapuh telah terbentuk dari sebuah lemahnya akal padahal manusia di beri akal. Kesenangan dan kecintaannya kepada game online telah membuktikan betapa rapuhnya jiwa remaja saat ini.

Beginilah fakta yang terjadi pada zaman digital saat ini. Hampir semua remaja dan anak-anak bahkan ada juga sebagian orang dewasa yang menyukai game online sampai melupakan kewajibannya sebagai pelajar bahkan kewajibannya sebagai hamba Allah. Bukan itu saja pengaruh buruk game online juga merusak otak serta tahap berfikir manusia sehingga tingkat emosi yang tinggi.  

Faktanya saat ini dapat kita lihat fasilitas game online telah di lengkapi ruang chat. Semua kata atau kalimat yang di tulis di ruang chat tanpa saringan lagi bahkan tanpa kontrol dari orang tua, hal buruk yang lain membuat turunnya konsentrasi dalam belajar belum lagi tingkat emosional yang tinggi. Di zaman digital saat ini tentulah game online  menjadi lirikan para pebisnis tanpa memikirkan pengaruh negatif pada remaja dan anak-anak. Karena sistem kapitalis yang di utamakan adalah keuntungan saja.


Nilai keuntungan yang menggiurkan justru telah menjadikan game Online sebagai ladang bisnis baru. Hampir setiap hari tawaran game online seliweran di media sosial sebagai salah satu promosi mereka. Target mereka adalah generasi milenial. Bahkan untuk saat ini Indonesia termasuk jumlah gamernya tertinggi di Asia tenggara. Sungguh ini bukan prestasi yang patut di banggakan karena ini membuktikan bahwa pesona game online telah berhasil mengalihkan tujuan utama para generasi penerus. 

Generasi penerus bangsa terus dirusak dan di sibukkan dengan game online. Karena pangsa pasarnya adalah remaja dan anak-anak usia sekolah, sehingga mereka yang seharusnya konsentrasi pada pendidikan justru beralih menjadi gamers yang kecanduan. Yang menambah miris adalah pemerintah justru mendukung dengan mengadakan kompetisi game online di kalangan remaja dan anak pada usia sekolah. 

Padahal pengaruh kekerasan dalam game online telah membentuk sifat dan karakter baru pada remaja dan anak-anak milenial sekarang. Sehingga sering sekali kita dapati fakta seperti di atas.
Semuanya ini terjadi berawal dari sistem yang dianut saat ini yaitu sistem ekonomi kapitalis. Sebagaimana kita tahu yang menjadi tujuan sistem ini adalah keuntungan atau materi tanpa memperdulikan pengaruh buruk yang di akibatkan dari sebuah bisnis. Tanpa memikirkan akibat dari bisnis tersebut bagi keselamatan generasi masa depan remaja dan anak-anak.

Hal semacam ini sangat bertolak belakang ketika sistem Islam mengurus umat bahkan Allah Swt telah memperingatkan manusia bahwa dunia adalah ujian dan permainan saja, dalam firmannya: 

وَمَا ٱلْحَيَوٰةُ ٱلدُّنْيَآ إِلَّا لَعِبٌ وَلَهْوٌ ۖ وَلَلدَّارُ ٱلْءَاخِرَةُ خَيْرٌ لِّلَّذِينَ يَتَّقُونَ ۗ أَفَلَا تَعْقِلُونَ

Dan kehidupan dunia ini, hanyalah permainan dan senda gurau. Sedangkan negeri akhirat itu, sungguh lebih baik bagi orang-orang yang bertakwa. Tidakkah kamu mengerti? (Q.S. Al-An'aam :32)

Dalam surah di atas Allah Swt telah mengisyaratkan bahwa akan banyak manusia yang menanggap dunia tempat mencari kebahagiaan. Jadi  wajar saja jika banyak manusia yang terjebak dengan kesibukkan yang melalaikan bahkan rela menghabiskan nyawa orang lain demi mencapai tujuannya. Tidak adanya kesadaran bahwa setiap perbuatan di dunia akan di pertanggung jawabkan di akhirat kelak. Seorang muslim sudah seharusnya berfikir dulu sebelum berbuat sehingga tidak terjebak dengan perbuatan dosa.

Dalam kasus remaja yang terjebak dengan kesenangan terhadap game, hingga menimbulkan masalah seperti tingkat emosi yang tak terkontrol hingga merenggut nyawa manusia menunjukkan bahwa pengaruh buruk dari game online telah menghilangkan akal pada manusia.

Hal semacam ini bisa di timbulkan karena salahnya pola asuh, pendidikan bahkan perlindungan negara terhadap pengaruh buruk dari game online. Sehingga membentuk karakter buruk di kalangan remaja dan anak-anak. Jadi sudah saatnya negara yang berperan penting pada pelindung bagi generasi remaja untuk  menghentikan semua pengaruh buruk masuk. 

Negara harus memiliki regulasi yang jelas. Agar konten-konten buruk tidak dapat masuk, bahkan membatasi hal buruk apa saja yang akan melalaikan generasi penerus bangsa dari ketaatan kepada Allah Swt, sekaligus menjaga moral generasi penerus bangsa. Sudah saatnya negara mengawal generasi muda untuk bertanggung jawab penuh terhadap agama dan masa depannya. Sehingga negara dapat menghasilkan generasi terbaik.

Oleh karena itu sudah saatnya kaum Muslim bijak dalam memanfaatkan teknologi. Menggunakannya sebagai sarana untuk berdakwah menyampaikan kebenaran dan meluruskan pemikiran generasi bahwa kehidupan ini memiliki tujuan akhir yaitu surganya Allah Swt. Menciptakan generasi yang hebat karena kita semua adalah umat yang terbaik. 
 Walahu a'lam bishawwab




Oleh Herma Hartati

Beberapa hari yang lalu kita dikejutkan dengan berita terkait seorang oknum Kepala Desa (Kades) Talang Buluh, Kecamatan Batang Hari Leko , Kabupaten Musi Banyuasin (MUBA) yang ditangkap polisi karena di duga memakai dana bansos Covid-19 untuk berfoya-foya. Berita ini berawal dari laporan palsu yang dibuat oknum Kades yang berinisial EL (46 tahun), bahwa dirinya telah menjadi korban perampokan dua orang yang tidak dikenal. Saat kejadian, pelaku EL sedang membawa uang Rp38,7 juta dana BLT. Setelah penyelidikan petugas menemukan kejanggalan dan berhasil mengunggkap bahwa laporan tersebut palsu. Pelaku mengakui telah membuat laporan palsu dan mengatakan bahwa dia terdesak kebutuhan sehari-hari. Padahal uang tersebut digunakan untuk menutupi dana pelatihan peningkatan kapasitas aparatur desa yang telah dihabiskannya untuk berfoya-foya. (INews.id, 30/9/2021)

Karena keterangan palsu yang dilakukan oleh oknum Kades tersebut, penyidik menggunakan pasal 242 ayat (1) KUHP tentang laporan palsu untuk menjerat tersangka dengan ancaman paling lama tujuh tahun penjara. Dari tangan tersangka, polisi menyita barang bukti berupa laporan polisi BA interogasi, satu unit sepeda motor merk Kawasaki KLX 150 tanpa plat, ponsel, uang tunai sisa pelatihan sebanyak Rp 38.055.000.(Merdeka.com, 29/9/2021)

Alih-alih mengurusi kebutuhan rakyat terlebih di saat pandemi ini, penguasa daerah malah memanfaatkan dana bantuan sosial yang seharusnya diberikan pada rakyat yang sangat membutuhkan. Di tengah krisis ekonomi untuk sekedar menyambung hidup mereka sangat kesulitan.

Sebenarnya kasus serupa sudah banyak terjadi, bukan hanya di wilayah Sumatera Selatan tapi di wilayah lain pun pernah mengalami kasus penyelewengan dana sosial. Contoh, Kepala Desa di kecamatan Sukakarya, Kabupaten Musirawas, Sumatera Selatan. Oknum Kepala Desa ini diduga kuat menggelapkan dana BLT Rp187 juta yang diperuntukkan untuk bantuan ke warga warga terdampak Covid-19. (Tribun-Bali.com, 13/1/ 2021).

Kemudian ada lagi Kades di Kabupaten Kapuas Kalimantan Tengah, ditangkap polisi karena korupsi dana bantuan sosial Covid-19 dengan nilai kerugian Rp791 juta. Oknum kepala desa itu diduga menggunakan uang tersebut untuk bermain judi daring hingga beli mobil.Kompas.id, 4/8/ 2021)

Maraknya kasus serupa, membuat  kita bertanya-tanya, mengapa hal ini berulang-ulang terjadi? Padahal, pelaku korupsi sudah diberikan sanksi hukuman penjara hingga beberapa tahun. Dari sanksi laporan palsu sampai kepada tindak pidana korupsi. Apakah sanksi yang diberikan tidak cukup lama atau memang ada kesalahan dari hal lain sehingga seringkali terjadi kasus korupsi penyelewangan dana sosial berulang-ulang.

Sejatinya, penguasa daerah dipilih untuk mengurusi urusan rakyat yang berada di wilayah daerahnya. Tapi kenyataan yang ada di lapangan, seperti kasus-kasus di atas justru memperburuk kondisi masyarakat. Apalagi di tengah pandemi saat ini, dimana masyarakat sangat bergantung kepada pemerintah. Di saat mereka mengalami kesulitan mencari uang untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari. Namun ternyata Kepala Desa tempat mereka mengadukan nasibnya, malah justru mengkhianati kepercayaan masyarakat dengan “mencuri” dana bantuan sosial yang harusnya diberikan kepada mereka.

Akibat dari kelakuan oknum kades tersebut, menyebabkan terjadinya irisis sosial di tengah-tengah masyarakat. Dengan kekurangan ekonomi yang dialami masyarakat mengakibatkan maraknya para pengemis, pencurian, pembegalan, dan lain sebagai.

Dari sisi individu, buruknya kelakuan para oknum Kades disebabkan karena krisis perilaku yang tidak berstandarkan Islam di dalam aktivitas pengurusan rakyat. Ini disebabkan karena pada awal pemilihan Kades, mereka mengeluarkan dana yang sangat besar untuk meraih jabatan tersebut. Bahkan sampai menjual harta benda mereka untuk mengikuti pemilihan Kades. Akibatnya Ketika menjabat, mereka menginginkan pengembalian dana yang sudah mereka keluarkan. Kemudian yang paling utama, karena tidak adanya efek jera di dalam hukuman yang diberikan kepada para pelaku kemaksiatan, dalam hal ini koruptor dana bantuan sosial. Karena itulah kasus ini sering terjadi.

Jadi dalam hal ini, ada beberapa poin yang kita ambil yaitu buruknya sistem yang tidak memberikan efek jera terhadap hukuman pelaku korupsi. Serta perilaku buruk para penguasa daerah yang tidak menjalankan aktivitas perbuatannya sesuai hukum syariat.
Artinya, sistem yang diterapkan saat ini tidak bisa menyelesaikan permasalahan korupsi. Karena sistem yang dipakai sekarang dalam membuat aturan dan hukum-hukum berstandarkan akal manusia  yang berdasarkan manfaat belaka.

Dalam sistem Islam tentu tidak demikian. Ada beberapa jurus jitu untuk menangkal dan membasmi korupsi, yaitu tindakan pencegahan dan penindakan apabila ada penguasa ataupun pejabat yang terdeteksi melakukan korupsi. Adapun tindakan pencegahan itu dengan cara, pertama negara akan menanamkan pendidikan keimanan dan ketakwaan bagi setiap individu Muslim. Negara akan mendidik setiap pejabat memiliki rasa takut dan sikap muraqabah yaitu selalu merasa diawasi oleh Allah. Karenanya akidah Islam merupakan standar bagi pendidikan setiap individu termasuk pejabat pemerintahan.

Kedua, pejabat diberikan gaji yang layak. Tunjangan dan fasilitas yang mampu memenuhi kebutuhan mereka. Sehingga meminimalisir angka kecurangan dan penyalahgunaan jabatan. Hal ini sesuai dengan sabda Rasullah saw. “ Barangsiapa diserahi pekerjaan dalam keadaan tidak mempunyai rumah, akan disediakan rumah; jika belum beristri hendaklah menikah; jika tidak mempunyai pembantu hendaknya ia mengambil pelayan; jika tidak mempunyai hewan tunggangan (kendaraan), hendaknya diberi. Dan Barangsiapa mengambil selainnya itulah kecurangan (ghalin).” (HR. Abu Dawud).

Ketiga, larangan menerima suap dan hadiah. Hal ini sesuai dengan sabda Rasulullah saw." Hadiah yang diberikan kepada para penguasa adalah suht (haram) dan suap yan diterima hakim adalah kufur." (HR. Imam Ahmad).

Keempat, perhitungan kekayaan. Hal ini pernah dilakukan oleh Khalifah Umar bin Khattab, jikalau menemukan penggelembungan harta yang tidak wajar maka yang bersangkutan diminta membuktikan bahwa kekayaan yan diterimanya didapat dengan cara halal.

Apabila keempat hal tersebut masih dilanggar, maka negara memberikan penindakan atau hukuman terhadap pelaku korupsi, yaitu efek jera bagi para pelaku dan pelajaran bagi masyarakat untuk berfikir ulang ketika akan melakukan tindakan yang sama.

Hukuman yang diberikan untuk menimbulkan efek jera itu adalah dengan hukuman ta’zir, bisa berupa tasyhir atau pewartaan (dulu dengan diarak keliling kota, sekarang mungkin ditayangkan di televisi). Hukuman lainnya adalah bisa berupa; hukuman cambuk, penyitaan harta, pengasingan hukuman kurungan, bahkan sampai hukuman mati.

Inilah jurus-jurus jitu dalam sistem Islam untuk menangkal kasus korupsi dengan menerapkannya sehingga keadilan bisa terwujud dan rahmatan lil a’lamiin bukan hanya isapan jempol semata. Karena sistem Islam bukan berstandarkan akal manusia tapi berdasarkan seruan Allah Swt. dalam membuat aturan. 

Wa’allahu a'lam bisshawab


Oleh Juniwat


i Lafuku, S. Farm.

 (Pemerhati Sosial)

Fenomena orang kaya tidak taat bayar pajak dalam sistem hari ini, telah mencuri perhatian. Belum lama publik dihebohkan dengan skandal Panama Papers, sekarang lanjutannya pun muncul dengan sebutan Pandora Papers.

Laporan Konsorsium Internasional Jurnalis Investigasi (IJIC) yang berisi data-data kekayaan di surga pajak mulai dari pemimpin dunia hingga artis ternama, yang disebut Pandora Papers.

Sebelumnya, laporan serupa juga pernah terjadi pada 2016 dengan nama Panama Papers. Ketika itu, sebanyak 11,5 juta data dari firma hukum offshore, Mossack Fonseca, bocor.

Secara umum beda Panama Papers dan Pandora Papers di antaranya Pandora Papers merangkum 2,95 terabyte mengenai bisnis para elite dunia dari 200 negara di situs resmi ICIJ.

Di daerah surga pajak, para elite membentuk perusahaan atau jaringan bisnis lain untuk membeli properti atau menyembunyikan aset di negara lain. Praktik ini diterapkan untuk menghindari pajak.

Beberapa pejabat atau politikus di Indonesia juga tercantum dalam Pandora Papers, salah satunya Menteri Koordinator bidang Maritim dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan. (CNN Indonesia, 5/10/2021)

Pajak Menyengsarakan Rakyat

Di balik kegaduhan Pandora Papers, tempat para elite selebritas, politikus, pengusaha dan  pemimpin negara, mereka semua dipertemukan sebagai orang-orang pengemplang pajak, ada rakyat yang harus menanggung derita akibat ulah mereka.

Presiden ke-45 Amerika Serikat yang juga salah satu orang terkaya di dunia, Donald Trump, dengan ringan menjawab: “pintar" Bagi mereka yang tidak mau membayar pajak atau hanya membayar setengahnya saja.

Ucapan Trump ini terlontar dalam acara debat Pilpres 2016 antara Trump-Hillary Clinton. Awalnya Hillary mengungkap dugaan bahwa pesaingnya tidak membayar pajak seperti seharusnya. Kemudian Trump menjawab, enteng saja: “Itu membuat saya pintar." Trump percaya bahwa apa yang diberikannya pada pemerintah pada akhirnya akan sia-sia.

Rata-rata para elite menilai tanpa aturan pajak lebih tinggi pun kaum satu persen (sebutan bagi orang-orang super kaya) terus berupaya mengemplang pajak. Salah satu upaya yang kerap dilakukan adalah memakai jasa perusahaan offshore (di luar yurisdiksi negara terkait).

Namun, mereka juga tidak luput dari ketajaman kerja-kerja jurnalistik. Pandora Papers yang baru-baru ini terbit berhasil membongkar lebih dari 100 nama miliuner dunia. Dari 29 ribu akun offshore, 300 pejabat publik, dan 30 pemimpin dunia yang kedapatan menghindar dari kewajiban membayar pajak. Diperkirakan totalnya bisa mencapai 32 triliun dolar AS. (Tirto.id,12/10/2021)

Ketidakseimbangan pembayaran pajak dinilai akan merugikan APBN. Karena mengurangi pemasukan negara. Utang luar negeri akan semakin bengkak untuk menutupi defisit anggaran penyelenggaraan pembangunan dan kelola dalam negeri, rakyat pun akan semakin terbebani dengan biaya hidup yang tinggi. Termasuk biaya pajak hampir dalam semua hal.

Kesenjangan ini menghasilkan statistik seperti 67 orang terkaya di dunia memiliki kekayaan yang sama dengan kekayaan dari 3,2 miliar orang. Namun, mereka juga berpeluang mendapatkan tax amnesty, padahal kerugian yang dihasilkan sangat besar.

Kartel, grativikasi, pelarian pajak hingga money loundry yang sudah sering terjadi di Indonesia mengakibatkan kerugian pemasukan negara hingga miliaran Dollar. Faktanya dapat dilihat dari pengelolaan SDA yang mayoritas pemilik modalnya adalah perusahaan swasta. Mereka meraup untung dari bisnis industri ekstraktif yang merupakan kekayaan milik orang banyak. Untung yang mereka dapatkan pun, tidak serta merta membuat mereka taat pajak, justru keuntungan tersebut disimpan keluar negeri. Padahal, harta kekayaan yang mereka dapatkan adalah hak rakyat.

Sistem Ekonomi Kapitalis: Menciptakan Ironi Kesejahteraan

Sistem ekonomi kapitalis adalah suatu sistem ekonomi dimana masyarakat atau individu bebas melakukan kegiatan ekonomi tanpa ada campur tangan pemerintah. Ciri-ciri sistem ekonomi kapitalis yaitu masyarakat mempunyai kebebasan dalam membuka, memilih atau melakukan sebuah usaha tanpa ada aturan-aturan dari pemerintah. Dalam melakukan sebuah usaha masyarakat atau individu tidak memperdulikan orang-orang yang ada di sekitarnya mereka hanya mementingkan diri-sendiri dan tidak ada nilai-nilai moral serta tidak adanya rasa kebersamaan.

Adanya persaingan bebas dalam sistem ekonomi ini menimbulkan tingginya persaingan antara individu hingga antar negara.

Perusahaan swasta yang memiliki modal besar untuk berinvestasi, mendapatkan keuntungan yang besar, secara langsung menciptakan kesenjangan ekonomi, yang kaya makin kaya, yang miskin makin miskin.

Selain itu, eksploitasi SDA juga memberikan dampak kerugian sosial ekonomi, juga kerusakan lingkungan yang serius.

Perusahaan-perusahaan besar milik asing di Indonesia, kerap tidak taat pajak dan cenderung menghindar.

Jika demikian, pemerataan dan kesejahteraan ekonomi hanya diraskan oleh para pemilik modal semata. Tingkat kemiskinan akan terus tinggi.

Sistem Islam  Paripurna dan Utama dalam Menciptakan Kesejahteraan

Pajak (dharibah) adalah harta selain zakat yang diwajibkan Allah Swt. Kepada kaum Muslim untuk membiayai berbagai kebutuhan dan pos-pos pengeluaran yang memang diwajibkan atas mereka. Hal ini dilakukan pada kondisi baitul maal tidak ada uang atau harta. Dengan kata lain, pajak bersifat temporal. Jika kas negara (baitul maal) telah terpenuhi maka kewajiban pajak akan dihapuskan.

Konsep pembangunan dalam Islam tidak hanya mengandalkan pajak. Islam membagi kepemilikan menjadi tiga. Kepemilikan individu, kepemilikan umum dan kepemilikan negara.

Kepemilikan umum wajib dikelola oleh negara. Keberadaan perusahaan swasta dalam proses pengelolaan dibolehkan, dengan syarat aqad syar'i. Aqad yang terjadi antara pemerintah dengan perusahaan swasta akan dibuka ke publik, dengan tujuan semata-mata kesejahteraan rakyat. Tidak ditutupi agar mencegah terjadinya penggelapan aset negara.

Harta kepemilikan umum, tidak bisa diekspor sesuka hati oleh perusahaan swasta, atau menetapkan harga dan monopoli pasar. Mekanisme ini akan dikembalikan pada ahli finansial yang ditunjuk oleh negara Islam. Untuk mengatur jalannya perekonomian, agar perusahaan swasta tidak meraup untung berkali-kali lipat.

Pemilik modal dalam hal ini perusahaan swasta tidak akan takut terkena pajak, karena pajak hanya bersifat temporal dalam Islam. Hal ini tentu akan memicu iklim bisnis yang sehat. Keuntungan yang mereka dapatkan tidak akan menyebabkan ketimpangan antara kaya dan miskin. Karena regulasi untuk menguntungkan negara Islam dengan perusahaan swasta tercapai dengan transparansi data. Kendati begitu, jika di dapati perusahaan swasta melakukan praktek penggelapan dana, maka negara Islam akan memberikan sanksi yang tegas atau pemutusan kerjasama.

Wallahu a'lam bishawwab



Salah satu kegiatan yang digawangi oleh Balai Wilayah Sungai Sumatera V Padang dengan SATKER PJSA IAKR dengan paket kegiatan pengerjaan pengendalian banjir Batang Sumpur beserta anak sungai yang berlokasi di Nagari Jambak, Kecamatan Lubuk Sikaping Kabupaten Pasaman sempat viral dan menjadi isu hangat ditengah masyarakat. 

Seperti diketahui paket pengerjaan pengendalian Batang Sumpur dengan rekanan PT.Bunda ,sumber dari dana APBN pagu dana Rp.12.329.678.000,- waktu pelaksanaan 270 hari kalender dengan tanggal kontrak terhitung mulai 17 Maret 2021 yang disinyalir menyalahi aturan.
Berita terkait:https://www.topsumbar.co.id/hak-jawab-itwantri-direktur-cabang-pt-bunda-mengenai-berita-proyek-batang-sumpur-pasaman/

Menanggapi permasalahan tersebut PT.Bunda melalui Itwantri menjelaskan, "Tidak Benar Pasangan Batu dikerjakan diatas dasar sungai, Koperan Pasangan Batu dilaksanakan sesuai elevasi dalam design gambar rata-rata dengan kedalaman 1.30
M¹ dari dasar sungai dengan Tinggi Koperan 60 Cm",ungkap Itwantri. 

Didalam Pelaksanaan Pekerjaan Pengendalian Banjir Batang Sumpur Type Konstruksi dalam Pelaksanaan ada 3 (Type A Pondasi Bawah Menggunakan Beton K-225 dan Besi Ulir ø16, Besi ø12, Besi ø10, Type B Pondasi Menggunakan Pasangan Batu Kali, Type 3 Pondasi Menggunakan Pasangan Batu Kali, jadi terkait berita Top Sumbar dalam hal Pondasi pasangan Batu dengan Koperan Tidak Menggunakan Besi itu memang Benar karena pada Design Koperan Pasangan Batu tidak Menggunakan Besi Beton. Jadi tidak ada masalahnya ungkap Itwantri.

Itwantri juga menjelaskan, pada proyek pengendalian banjir batang sumpur, pekerjaan telah mencapai 40,10 %, Progres s.d Minggu ke 32 Periode periode 18 s.d 24 oktober 2021 sudah mencapai 49,20 %.

Yusma Elfita ,Kasatker PJSA SNVT BWSS V Padang ketika diminta pendapatnya terkait viralnya masalah tersebut mengatakan,"Kami jelas sangat mengapresiasi media online top sumbar dan media lainnya yang telah memberikan kesempatan hak jawab kepada PT Bunda selaku Penyedia Jasa atas pemberitaannya terkait pelaksanaan kegiatan pembangunan pengendalian banjir Batang Sumpur di Kabupaten Pasaman sehingga pemberitaannya jadi berimbang".

"kami juga berterima kasih kepada penyedia jasa yang sudah responsif dan secara posistif memberikan klarifikasi yang memadai terhadap pemberitaan-pemberitaan sebelumnya,adapun substansi dari klarifikasinya sendiri, secara lebih detail mungkin PPK saya yang lebih memahami karena beliau hadir pada saat penyedia jasa menggunakan hak jawabnya",ulas Yusma Elfita kepada Panjipost.com. 

Terpisah,Syatriawan PPK Sungai dan Pantai 1 SNVT PJSA WS.IAKR BWSS V Padang, pada kegiatan proyek pengendalian banjir batang sumpur, membenarkan kalau dia memang hadir pada klarifikasi berita tersebut.

"Ya,kita memang hadir dan melihat langsung kelapangan bagaimana situasi sebenarnya", ungkap Sastriawan. 

lebih lanjut Syatriawan mengatakan kita memang merasa terbantu dengan kontrol yang dilakukan oleh kawan kawan media pada kegiatan tersebut pasalnya dengan adanya informasi dari kawan kawan media kita tahu apa persoalan yang terjadi dilapangan, namun informasi yang diberikan jangan tidak berdasar sehingga orang yang membaca dengan mudah memahaminya dan tidak salah mengartikan ungkap Syatriawan PPK Sungai dan Pantai 1 SNVT PJSA WS.IAKR Prov.Sumbar, BWSS V Padang.

"Seperti kita mau menanam cabe tapi kita bertanya kepada yang jualan cendol, kan jadi rancu permasalahannya"tukuk Syatriawan.



Blitar, nusantaranews.net - Anggota Kodim 0808/Blitar terus memberikan himbauan bagi para pengunjung tempat wisata yang ada di wilayah teritorial Kodim 0808/Blitar, untuk tetap mematuhi protokol kesehatan Covid 19, Sabtu (23/10/2021).

Serka Bambang saat ditemui di lokasi area wisata makam Bung Karno mengatakan, dirinya selaku Pembina Desa diperintahkan untuk terus memberikan arahan dan himbauan kepada warga, agar mematuhi aturan yang telah ditetapkan oleh Pemerintah, tentang protokol kesehatan Covid 19.

Kegiatan ini kami lakukan bersama instansi terkait di tempat-tempat keramaian seperti tempat wisata dan pasar yang ada di wilayah binaan.

“Ini sebagai upaya untuk mencegah, sekaligus memutus mata rantai penyebaran Covid 19, yang sampai saat ini masih ada ”ujarnya.

Lanjut dalam pelaksanaan di lapangan, kami Babinsa bersama Bhabinkamtibmas dan aparat Kecamatan tetap melakukan pendekatan secara persuasif, fleksibel dan humanis.

"Dengan pendekatan yang terus kita lakukan, kita ingin masyarakat tumbuh kesadaran sendiri dan mempunyai peran yang sama untuk mengatasi Covid 19, sehingga harapannya tidak ada lagi kasus kenaikan Covid 19, khususnya di wilayah binaan Kodim 0808/Blitar, " tegasnya
 

Noveri Edios, Ketua Fraksi dan DPD Partai Bulan Bintang, (PBB) Kabipaten Agam.

Agam, Nusantaranews.net, - Salah satu bentuk nyata Sikap Kepedulian Patrata Bulan Bintang, Kabupaten Agam, terhadap Konstituen di Toritorialnya, selalu dibuktikan dalam berbagai kesempatan.

Hal ini di Implementasikan Ketua Fraksi PBB-Hanura-Berkarya di Parlemen DPRD Kabupaten Agam, Noveri Edios, dalam Paripurna minta Pemerintah Kabupaten Agam, agar serius dan Memprioritaskan Evaluasi dan Kajian terkait Gaji Tenaga Honorer Pemerintah yang telah Mengabdi Kepada Daerah diatas 5 tahun.

Lanjut Noveri Edios, "Sudah menjadi Kajian bahkan usulan Pihaknya sejak lama pada Pemerintah dan diharapkan untuk tahun Anggaran 2022 mendatang, Pemerintah Daerah bisa Merealisasikan karena para Tenaga Honorer itu merupakan Ujung Tombak Pelaksana Kegiatan di seluruh OPD Pemerintahan.

Hal itu ditegaskan Noveri Edios Jumat,(22/10) Kepada Wartawan di Lubuk Basung, menegaskan Upaya Pihaknya bersama Fraksi PBB-Hanura-Berkarya, pada Rapat Paripurna  DPRD Agam, agar Pemerintah Daerah Memperhatikan Kondisi para Tenaga Honorer dengan menaikan Gaji, bukan tanpa kajian dan Evaluasi, Pasalnya, Peran dan Pengabdian para Tenaga Honorer justru lebih Dominan selama ini.

Ditegaskan, Fraksi PBB, Hanura, Berkarya di Parlemen DPRD Agam menekankan Kepada Pemkab Agam, untuk melakukan Kajian lebih lanjut tentang Gaji bagi Tenaga Honorer yang diatas 5 tahun tapi tidak ada Perubahan.

Noveri Edios Menegaskan, apa yang disampaikan juru bicara Fraksi PBB, Hanura, Berkarya, Muhammaf Ater Dt Manambun, pada Sidang Paripurna Penyampaian Pandangan Umum Fraksi DPRD Agam, terhadap Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Tahun Anggaran 2022 , Kamis,(21/10) kemarin sangat perlu jadi Perhatikan Pemerintah Daerah Kabupaten Agam.

Ditegaskan, Tenaga Honorer merupakan Pegawai Non PNS dan Non PPPK yang Bekerja di Instansi Pemerintah, dimana Gajinya dibayarkan dari APBN atau APBD.

“Gaji Honorer harus mengacu Kepada Undang-undang Ketenaga Kerjaan Tahun 2003 yang saat ini telah direvisi di Undang-undang Cipta Kerja.

Untuk itu perlu dilakukan Kajian lebih tentang Tenaga Honor yang bekerja lebih dari 5 tahun, namun tidak ada perubahan pada Gajinya,” ungkapnya.

Noveri Edios, Ketua Fraksi PBB, Hanura, Berkarya, DPRD Kabupaten Agam, itu, menegaskan Tenaga Honorer perlu mendapatkan Perhatian oleh Pemerintah, di instansi-instasi Pemerintahan Kinerja mereka sangat membantu Pimpinan, “ kami atas nama Fraksi PBB, Hanura, Berkarya, minta pada Pemerintah Daerah untuk tahun Anggaran 2022 Kesejahteraan Gaji Pegawai Honorer dinaikan, “Pungkas Noveri Edios, Wakil Rakyat 2 Periode ini dengan mimik serius.(Bagindo)





Blitar, nusantaranews.net - Kodim 0808/Blitar melaksanakan rotasi pergantian sejumlah Danramil di lingkup jajaran Kodim 0808/Blitar dan laporan korps anggota yang akan pindah ke kesatuan baru. Pergeseran posisi ditandai dengan proses serah terima jabatan yang dipimpin langsung oleh Komandan Kodim 0808/Blitar, Jum’at (22/10/2021).

Dalam sambutannya Dandim 0808/Blitar Letkol Inf Didin Nasruddin Darsono juga menegaskan, saya atas nama pribadi dan Komando mengucapkan selamat kepada Kapten Inf Slamet Gunarto dan Kapten Czi Kasdi.

Sekaligus agar segera melaksanakan orientasi dan adaptasi di lingkungan Kodim 0808/Blitar dan daerah binaannya. Segera pelajari tugas, kenali kondisi satuan dan wilayah, serta benahi segala kekurangan yang ada di masing-masing Koramilnya.

Perlu kita ketahui bersama bahwa pergeseran jabatan didalam tubuh TNI AD bukanlah hal yang baru, akan tetapi merupakan bagian dari pembinaan personel dan karier prajurit. 

Lanjut saya juga mengucapkan terima kasih dan penghargaan yang setinggi-tingginya atas segala pengabdian, loyalitas serta dedikasi yang telah dilakukan oleh Koptu Muhammad Eka Prastiana dan Kopda Heru Prasetyo kepada Kodim 0808/Blitar. 

Semoga pengalaman tugas selama berdinas di Kodim 0808/Blitar dapat bermanfaat dan berguna nantinya dalam bertugas di satuan yang baru.

Saya berpesan segera beradaptasi dengan lingkungan kerja yang baru, jadilah motivator dan motor serta menjadi penjuru dalam setiap kegiatan, baik di kedinasan maupun bermasyarakat, untuk bekerja lebih semangat dalam pengabdian kepada TNI-AD, Bangsa Indonesia pada umumnya. 

Dan saya juga mengucapkan selamat dan sukses atas jabatan baru yang diemban. Semoga amanah dan dapat menjalankan tugas lebih baik lagi, dimanapun bertugas, ujar Dandim 0808/Blitar.

 (m@s)

Oleh: Ummu Zanki

Aktivis Dakwah di Kota Depok

 

Setiap tahunnya umat Islam merayakan Maulid Nabi Muhammad SAW. Dari pelosok desa, kota kecil hingga kota besar seluruhnya meyakini maulid Nabi adalah hari besar dan sangat berarti bagi umat Islam. Tapi, memperingati maulid Nabi sejatinya bukan hanya menjadi acara rutin tiap tahun saja, tapi bagaimana sebagai umat Rasulullah SAW kita bisa mengambil teladan, contoh sikap dan perbuatan Rasulullah SAW dari segala aspek kehidupan.

Sebenarnya, meneladani Rasulullah SAW menjadi salah satu hukum bagi seluruh umat Islam. Tidak seharusnya kita memilah dan memilih teladan dari Rasulullah SAW. Jika yang menguntungkan kita ambil, sedangkan yang dirasa tidak mampu dan tidak membawa manfaat kita tinggalkan.

Namun faktanya, saat ini perayaan Maulid Nabi hanya jadi ritual semata. Secara nyata umat Islam masih jauh dari meneladani sifat-sifat Rasulullah SAW dan meneladaninya secara keseluruhan/kaffah dalam segala aspek kehidupan, baik dari segi beribadah, bermuamalah hingga berpolitiknya, Itu merupakan sebuah keharusan demi kebaikan umat Islam sendiri.

Kita pun tahu, sosok Rasulullah SAW sangatlah sempurna untuk dijadikan teladan. Jika kita hanya mengambil sebagian teladan lalu membuang teladan yang lain ini akan mengecilkan sosok Rasulullah SAW sebagai seorang Rasul serta Nabi. Sama saja kita menjauhkan diri dari Rasulullah SAW.

Betapa selama ini kita sering rela mengeluarkan rupiah demi membayar guru berdagang, berbisnis, berumah tangga demi mencapai kesuksesan hidup. Tapi lupa kita punya teladan yang sukses dalam segala hal baik dalam berdagang, berumah tangga hingga menjadi seorang kepala negara yang disegani yakni Nabi Muhammad Rasulullah SAW.

Sebagaimana firman Allah dalam surah al-Hasyr ayat 7 yang artinya, “Apa saja yang Rasul berikan kepada kalian terimalah. Apa saja yang Dia larang atas kalian maka tinggalkanlah. Bertakwalah kalian kepada Allah, sungguh Allah amat keras hukuman-Nya.”

Ayat di atas sangat jelas menegaskan, kaum Muslim harus totalitas meneladani Rasulullah SAW sebagai panutan dalam segala aspek kehidupan. Ketika Beliau melakukan sesuatu yang baik, ikutilah, ketika beliau melarang sesuatu tinggalkanlah. Salah satu teladan Beliau sebagai seorang kepala negara. Beliau mampu menyatukan kaum Muslimin menjadi satu perasaan, satu pemahaman dan satu pemikiran di bawah sistem pemerintah Islam sebagai satu-satunya sistem yang harusnya kita terapkan. Karena sistem pemerintahan Islam akan menjadi rahmat bagi seluruh alam.[]


Budi Perwira Negara, Kepala BKP-SDM Pemerintah Daerah Kabupaten Agam.

Agam, Nusantaranews.net, - Mengisi kekosongan Kursi Orang Nomor Satu di Jajaran Aparatur Sipil Negara (Baca-ASN) Pemerintah Daerah Kabupaten Agam, Panitia Seleksi (Baca-Pansel) Calon Sekda Agam, buka peluang bagi seluruh Aparatur Sipil Negara (ASN-red) yang memenuhi Syaratan di seluruh Wilayah Sumatera Barat.

Hal itu ditekankan, terkait isu yang sebelumnya betedar di Kabupaten Agam, bahwa yang diperbolehkan untuk ikut serta dalam Proses Seleksi Penjaringan Pejabat Tinggi Pratama Sekretaris Daerah Kabupaten Agam, dikhususkan bagi ASN yang bertugas di Kabupaten Agam, sebagai mana yang sudah ditetapkan Panitia Seleksi (Baca-Pansel).

Dalam Surat Pengumuman Pansel Nomor : 7 /Pansel.JPPTP-KA-X/2021 tanggal 18 Oktober 2021 lalu, yang ditandatangani Ketua Pansel, Prof Dr Elfindri, SE,MA dalam item Persyaratan Poin 2 disebutkan, bahwa Peserta Seleksi berstatus Pegawai Negeri Sipil (PNS) di lingkungan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota, di Sumatera Barat dan PNS Pemerintah Propinsi Sumatera Barat.

Terkait Persoalan ini Kepala BKP-SDM, Kabupaten Agam, Budi Perwira Negara, saat di Konfirmasi Nusantaranews.net, di Ruang Kerjanya Kamis (21/10) menegaskan, segala Persyaratan dan Ketentuan yang terkait dengan Proses Seleksi Pejabat Tinggi Pratama Sekretaris Daerah Kabupaten Agam, itu sudah ditetapkan, yang terbuka untuk seluruh ASN yang memenuhi Syarat di lingkungan Pemetintahan se Sumatera Barat.

Dijelaskan, secara Khusus Pansel sesuai hasil Keputusan Tapat tanggal 18 Oktober 2021, ditetapkan 17 Persyaratan terkait dengan Status Kepesertaan para ASN tersebut, termasuk 3 Syarat Kompetensi Jabatan baik Kompetensi Tekhnis, Kompetensi Managerial dan Kompetensi Sosial Kultural yang akan dievaluasi secara Khusus.

Kepala BKP-SDM Agam, itu menegaskan, para ASN yang ada di jajaran Pemetintahan di Sumatera Barat, dan memenuhi Persyaratan tersebut, bisa ikut serta dalam Proses Seleksi Jabatan Tinggi Pratam Sekretaris Daerah Kabupaten Agam, yang saat ini masih Kosong,"Sebut Budi.

“Kita berharap, menjelang Penutupan Masa Pendaftaran, sesuai jadwal tanggal 26 Oktober mendatang, banyak yang Mendaftar,   namun entah kenapa hingga Kamis ini, belum ada yang Mendaftarkan diri sebagai Peserta Seleksi Calon Sekda Agam, ini “Pungkas Budi Perwira Negara.(Bagindo)



Oleh Hasni Surahman 
Mahasiswi 

Setelah Freeport, kini tambang emas Blok Wabu yang terletak di Intan Jaya, Papua   menjadi rebutan para pengusaha (pemilik modal). Pasalnya potensi kandungan emas Blok Wabu lebih besar dari tambang Grasberg milik Freeport. Berdasarkan data Kementerian ESDM 2020, Blok Wabu menyimpan potensi sumber daya 117.26 ton bijih emas dengan rata-rata kadar 2,16 gram per ton (Au) dan 1,76 gram per ton perak (Bisnis.com 25 /9/2021). 

Jatuh di lubang yang sama untuk kedua kalinya, diksi ini sepadan dengan rencana pengelolaan Blok Wabu yang ingin diserahkan pada korporasi. Freeport semestinya banyak memberikan kita alarm khusus bagi pemangku kebijakan di negeri ini (pemerintah), dalam mengambil setiap keputusan, sebab dari setiap kebijakan yang diambil ada faktor maslahat  dan mudarat bagi seluruh masyarakat di negeri ini.

Tengoklah tambang Freeport dari awal pengelolaannya hingga sekarang. Apakah memberikan kemaslahatan untuk masyarakat Papua dan apakah masyarakat Papua berperan dalam pengelolaan tambang tersebut. Sayangnya hal itu tidak terjadi. Pengelolaan Freepot ala sistem kapitalis ini realitanya bukan untuk kesejahteraan masyarakat. 

Fakta membuktikan masyarakat Papua tidak hanya menanggung efek dari hasil pengelolaan Freeport. Masyarakat adat di Papua mengatakan, mereka dirugikan lingkungan yang rusak, kemiskinan, dan kesengsaraan saat kekayaan alam mereka digerus habis, para korporatlah yang untung dobel, yang kaya semakin kaya yang miskin semakin miskin. 

Merespon eksploitasi emas Blok Wabu ini, Ikatan Pelajar dan Mahasiswa Intan Jaya se-Jayapura mengatakan, menolak pertambangan emas yang berpotensi membahayakan lingkungan hidup, konflik, dan membuat masyarakat menderita (emasnya diambil masyarakatnya hidup berantakan). Para pelajar dan mahasiswa menambahkan, pengerahan aparat secara besar-besaran ke kampung halaman mereka tidak untuk  keamanan warga, melainkan  sebenarnya untuk keamanan perusahaan (hakasasi.id 26/8/202).


Pandangan Islam

Dalam prespektif Islam, dikenal istilah kepemilikan. Kepemilikan (al-milk) berasal dari bahasa Arab, yaitu dari akar kata “malaka” yang berarti penguasaan pada  sesuatu. Kepemilikan (al-milk) boleh disebut dengan hak milik/ milik saja. 

Ulama ahli fiqh menjelaskan hak milik (al-milk) bermakna ”kekhususan seseorang pada harta kekayaan yang telah diakui oleh  syari’ah, sehingga orang tersebut punya andil / kekuasaan khusus terhadap harta tersebut, baik untuk di manfaatkan atau mentasharrufkannya”

Dalam kitab Sistem Ekonomi Islam, karya Syaikh Taqiyuddin an-Nabhani , kepemilikan terbagi menjadi tiga bentuk.

Pertama, kepemilikan individu (Milkiyah Fardhiah), adalah izin syariat pada individu untuk memanfaatkan suatu barang melalui lima sebab kepemilikan (asbab al-tamalluk) individu.

Kedua, kepemilikan umum (Milkiyah ‘Ammah), yaitu izin syariat kepada masyarakat secara bersama-sama memanfaatkan suatu kekayaan yang berupa barang-barang yang mutlak diperlukan manusia dalam kehidupa sehari-hari seperti air, sumber energi (listrik, gas, batu bara, nuklir dsb), hasil hutan, barang tidak mungkin dimiliki individu seperti sungai, pelabuhan, danau, lautan, jalan raya, jembatan, bandara, masjid dsb, dan barang yang menguasai hajat hidup orang banyak seperti emas, perak, minyak dsb.

Dan yang terakhir, kepemilikan negara (Milkiyah Daulah). Berupa izin syariat atas setiap harta yang hak pemanfaatannya berada di tangan khalifah sebagai kepala negara. 

Dari tinjauan tersebut, maka Islam memandang tambang emas Blok Wabu ini masuk pada kepemilikan umum. Sehingga pengelolaannya tidak boleh jatuh ke pihak swasta atau asing. Negara wajib mengambil peran pengelolaan dengan penuh tanggung jawab. Potensi emas yang besar di tambang tersebut pada prinsipnya datang dari Allah, sehingga pengelolaan dan peruntukannya harus sesuai petunjuk syariat.

Dengan demikian, sudah saatnya umat kembali pada konsep Islam yang membawa rahmat bagi seluruh alam.


Wallaahu a'lam bishshawaab


Oleh Endang Noviyani 
(Komunitas Ibu Peduli Generasi)

Bak buah simalakama, mungkin itulah yang dirasakan oleh masyarakat kita saat ini.Tagar #Percumalaporpolisi tengah ramai di media sosial. Berawal dari kasus dugaan seorang bapak yang memperkosa tiga anaknya. Selanjutnya, kasus tersebut saat ini dihentikan proses hukumnya. 

Dilansir dari media medcom.id, kasus pemerkosaan bapak terhadap tiga anak di Kecamatan Malili Kabupaten Luwu Timur, Sulawesi Selatan (Sulsel) pada 9 Oktober 2019 karena dinilai tak memiliki cukup bukti. Polres Luwu Timur dan Polda Sulsel pun menghentikan kasus tersebut.

Bersamaan dengan itu, peneliti LSI Dewi Arum, dalam surveinya mengatakan, "Temuan ini menggambarkan rendahnya wibawa hukum di mata publik, hanya 42,2 persen publik yang percaya, jika aparat hukum akan berlaku adil dalam mengusut dan mengadili sebuah perkara. Sedangkan 46,7 persen tidak percaya aparat hukum akan bertindak adil. Mayoritas publik cenderung percaya, bahwa proses hukum yang dilakukan aparat hukum di Indonesia mudah diintervensi oleh kepentingan tertentu misalnya kedekatan dengan aparat atau kompensasi materi," kata Dewi Arum di Kantor LSI, Rawamangun, Jakarta Timur. (Sindonews.com, 7/4/2021).

Sungguh ironis, jika melihat fakta yang terjadi saat ini. Rakyat yang seharusnya mendapatkan keadilan, malah mendapatkan kekecewaan dari aparat penegak hukum. Dengan dalih belum memiliki cukup bukti yang kuat, hingga proses hukum terhenti. Harus ke mana lagi rakyat mencari keadilan, jika penegak hukum yang ada tak bisa diandalkan? Pada akhirnya media sosial tempat menyuarakan aspirasi untuk merespon hukum di negeri ini. Kasus-kasus seperti ini mungkin bukan pertama kali terjadi, sehingga rakyat pun mulai kehilangan kepercayaan kepada hukum di negeri ini. Keadilan sudah menjadi barang langka.

Hukum yang ada saat ini, sejatinya merupakan hukum sekuler yakni hukum hasil produk pemikiran manusia, sehingga wajar saja dibuat dan ditegakkan atas kepentingan dan mudah untuk dimanipulasi. Sehingga banyak sekali ketidakadilan hukum di dalamnya. Hukum sekuler tidak akan mampu menyelesaikan masalah-masalah yang terjadi di masyarakat karena landasan hukumnya pun bukan dari sumber yang sahih yaitu Al-Qur'an dan As-Sunnah, tapi dari akal manusia. 

Seperti kita ketahui bahwa akal manusia itu sifatnya lemah juga terbatas. Berbeda halnya dengan hukum Islam, keadilan hukum Islam sudah terbukti dalam penerapannya. Hukum Islam bersandar pada  aturan Allah. Hak otoritas dalam membuat hukum hanyalah Allah sebagaimana firman Allah Swt. dalam QS. al-An'am ayat 57: "Menetapkan hukum itu hanyalah hak Allah. Dia menerangkan kebenaran dan Dia Pemberi keputusan yang terbaik." Maka dari itu, keadilan dan rasa aman akan dirasakan oleh masyarakat, tentu jika aturan Islam diterapkan secara kafah di negeri ini. Karena sejatinya hukum yang benar dan adil hanya berasal dari Sang Pencipta kita Allah Swt.

Dengannya akan melahirkan seorang polisi yang gagah, berwibawa, tidak banyak bicara, berpikir panjang dan mendalam, cerdas, tegas, hidupnya bersih, tidak grusa-grusu dan murah hati penuh kasih sayang dan tidak mudah memberi ampun kepada palaku maksiat. Semua perkara yang terjadi pada masyarakatnya, adalah tanggung jawabnya baik kecil maupun besar  dianggap perkara besar yang harus segera diselesaikan. Semua dipandang sama terhadap seorang pelapor tidak memandang status baik orang kaya maupun orang miskin semuanya mendapatkan keadilan yang sama. Itulah profil seorang polisi yang didambakan yang lahir dari sistem Islam. Selain penjaga keamanan di dalam negeri, juga sebagai penjaga agama.


Wallahu a'lam bishshawab.

Oleh Annis Miskiyyah
Aktivis Dakwah Garut

Sukses pemutaran premier film Jejak Khilafah di Nusantara (JKdN) pertama, kemudian dilanjutkan dengan JKdN kedua. Penonton JKdN 1, lebih dari 250 ribu akun terdaftar. Pemutaran JKdN 1, berlangsung bulan Agustus tahun 2020, bertepatan dengan peringatan tahun baru Hijriyah. JKdN 1 berhasil membuat mata umat Islam terbuka lebar, bahwa ada hubungan sangat erat antara khilafah Islam dengan Nusantara.

Begitupun dengan bulan Oktober tahun 2021 ini, bertepatan dengan momentum maulid Nabi Muhammad saw. kembali launching film JKdN 2. Ada 359.971 penonton yang menyaksikan langsung penayangan premier film JKdN 2. Angka tersebut melebihi jumlah penonton JKdN 1. Menurut Ustaz Ismail Yusanto, pemutaran JKdN 2 akan lebih memperjelas dan menguak kebenaran/diging the truth. Yakni tentang jejak khilafah Islam di Nusantara yang sejarahnya dikaburkan serta dikuburkan. 

Oleh karena itu, kaum muslimin penting untuk menonton JKdN 2. Bahkan, wajib dakwah, berjuang bersama menerapkan sistem Islam kafah dalam naungan khilafah. Semuanya itu, sebagai bukti kita mencintai Nabi Muhammad saw.

Director film JKdN, Nicko Pandawa menegaskan bahwa jika kita mencintai Nabi, juga mencintai risalah dan perjuangannya. Seyogyanya juga mencintai perjuangan penegakan khilafah. Karena hal ini adalah perjuangan Nabi, sahabat, bahkan para leluhur di zaman dahulu. Mereka sangat mencintai khilafah dan seharusnya seperti itu kita mencintai dan tidak anti terhadap khilafah.

Rasulullah Muhammad saw. melalui lisan beliau yang mulia bersabda bahwa kemudian akan kembali khilafah kedua. Berarti menegaskan adanya kekhilafahan pertama yang pernah menguasai dunia hingga 1300 tahun lebih lamanya. Khilafah Islam menerapkan sistem Islam kafah. Institusi tersebut berhasil menyejahterakan rakyatnya dengan aturan dari Allah Pencipta alam semesta. 

Hadis tersebut juga menjanjikan kabar gembira akan kembali tegaknya khilafah Islam di masa mendatang. Meskipun, tidak ada yang tahu kapan dan dimana. Saat ini, kaum muslimin dituntut wajib berdakwah untuk melanjutkan kehidupan Islam. Karena institusi tersebut yakni khilafah Islam pertama telah runtuh melalui agen penjajah Inggris yaitu Kemal Pasha at-Taturk. Sampai detik ini, belum ada lagi khilafah Islam di seluruh dunia.

Khilafah merupakan kepemimpinan umum bagi kaum muslimin dunia, untuk mengatur urusan dalam negeri dan luar negeri berdasarkan Islam. Juga, menyebarkan Islam dengan dakwah dan jihad. Khilafah dipimpin oleh seorang khalifah (laki-laki, muslim, baligh, berakal, merdeka, adil dan mampu) yang dipilih kemudian diangkat dengan baiat in'iqad oleh representasi muslimin, dilanjutkan baiat taat oleh seluruh muslim dunia. 

Khilafah dengan khalifahnya bagaikan perisai tempat berlindung dari musuh dan mampu mempersatukan seluruh umat Islam serta mengurusi rakyatnya. Demikianlah yang dicontohkan oleh Rasulullah saw. dan Khulafaur Rasyidin sampai khalifah-khalifah setelahnya. Hal ini juga sangat dipahami oleh para Sultan dan pejuang di Nusantara, ketika menghadapi penjajah.

Sekarang, kaum muslimin di tanah air seharusnya menanamkan rasa cinta sejati kepada Rasulullah. Tidak seperti Abu Lahab, yang hanya bergembira saat kelahiran keponakan tetapi memusuhi ajaran Islam yang dibawanya. 

Cinta dan taat secara total kepada Rasulullah saw. juga dalam segala hal yang diperintahkan dan menjauhi yang dilarangnya. Kecuali memang ada yang dikhususkan bagi Rasulullah saw. saja, maka merupakan kekhususan bagi beliau. 

Kaum muslimin harus mau diatur Islam dalam masalah akidah, ibadah, akhlak, makanan, minuman, pakaian, muamalah (sistem politik dalam dan luar negeri, sistem pendidikan, sistem pemerintahan, sistem ekonomi, sistem pergaulan, sistem peradilan) hingga sanksi. Semua aturan Islam sempurna dan menyeluruh tersebut, hanya bisa terlaksana oleh institusi khilafah Islam. Berarti, wajib bagi kaum muslimin untuk segera memperjuangkan tegaknya institusi tersebut. Nantinya, intitusi khilafah akan berdakwah ke seluruh dunia sebagai sebuah negara.

Begitu juga ketika melaksanakan kewajiban dakwah. Segi metode dakwah Rasulullah saw. satu-satunya metode yang wajib diikuti. 
Rasulullah saw. melaksanakan dakwah berjamaah dalam partai politik Islam. Partai ini berhasil di bawah pimpinan beliau untuk membawa perubahan mendasar dan ideologis. 

Sifat dakwahnya berupa pemikiran, politik dan tanpa kekerasan. Tahapan demi tahapan dakwah beliau lalui, dari tahap pembinaan pengkaderan, interaksi dengan masyarakat hingga akhirnya berhasil menerapkan Islam kafah oleh pemerintahan Islam. Sedangkan sarana dan cara diserahkan kepada kita, asalkan tidak bertentangan dengan syariat dan tidak menyalahi akidah, ibadah serta metode dakwah. Sarana dan cara dakwah, contohnya pemutaran premier film JKdN 1 dan 2. 

Setelah menonton film JKdN 2 ini, semoga umat Islam semakin tercerahkan dan paham tentang Islam. Kemudian, menyadari kewajiban untuk berjuang dan berdakwah bersama melanjutkan kehidupan Islam bersama partai Islam ideologis. Sebagai bukti bahwa umat Islam cinta Nabi saw.

Dalam sebuah hadis Rasulullah saw. bersabda, "Tidak sempurna iman seseorang dari kalian sampai diriku (Rasulullah saw.) lebih dicintainya dari orang tuanya, anaknya dan seluruh manusia."

Wallahu a'lam bishawab

Author Name

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.