Articles by "pemprov sumbar"

.JawaTengah #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Babel Bali banda aceh Bandar Lampung Bandara Juanda bandung bank banten bantuan bantal banwaslu banyumas banyuwangi bapedalda baperjakat Barcelona batam batang arau batu akik batu bara batu malin kundang Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA bedah rumah TP PKK bedahrumah BEI bekasi bengkalis Bengkulu bentrok bere ali beri pelayanan terbaik berita BI bim BIN binsos birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor bola bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita bukitinggi Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gas gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gereja oikumene sengkotek gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang instruksi walikota padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah jawa timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayu hutan kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan alam kaltim kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi ketua v porprov sumbar khofifah kim jong-un kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras kontribusi orang tua siswa Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU MuaraLabuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nelayan nenek asiani nepal news neymar Nias NTB ntt nurul iman nusantara Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Ooini OPEC Opini organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan pangdam vi mulawarman Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pdt darwin pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penginapan atlet pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan perpustakaan pers persiapan pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel petani peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas potensi wilayah kaltim pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah raih prestasi raker komwil i apeksi rakor rakor kaltim rakyat setprov ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil rongsokan Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda samsat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sediakan sarana porprov sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional sendimen sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap suardi junir subang suka jala jalan sukabumi Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tambang emas tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wagub terima hkbp wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir
Showing posts with label pemprov sumbar. Show all posts

Nn, Sumbar ~ Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno membuka secara resmi Pekan Olahraga Daerah ( Popda) 2015 di Asrama Haji- Padang, Selasa pagi (19/5). Hadir dalam kesempatan tersebut Ketua KONI Syahrial Bahtiar, Kadis Pemuda Olahraga Priadi Syukur,SH, utusan Bupati Walikota se Sumatera Barat serta beberapa kepala SKPD terkait lainnya.

Dalam kesempatan tersebut Gubernur Irwan Prayitno menyampaikan, Pekan Olahraga ini dilakukan bagaimana upaya kita untuk meningkatkan prestasi olahraga kita di Sumatera Barat. Tentunya dukungan perhatian Pemkab/ko dan kesungguhan para atlit membuktikan diri menjadi yang terbaik.

Namun sebenarnya kita dari awal pun sudah dapat memprediksi siapa-siapa yang akan meraih prestasi yang dapat dilihat dari tekad dan persiapan diri setiap atlit. Kemenangan sebuah prestasi ditentukan oleh masa persiapan dan kesempurnaan latihan dalam diri masing-masing atlit.

Walaupun program latihan telah ditetapkan oleh pelatih secara baik, namun sang atlit kurang peduli atau cuek kurang disiplin tentunya prestasi yang diharapkan akan susah didapatkan. Prestasi yang juara itu memang datang dari dalam diri sendiri pada sang atlit, sehinga pelatih dan program sesungguhnya hanyalah sebuah sarana membuktikan perkembangan kemampuan diri, ungkapnya.

Irwan Prayitno juga menyampaikan, pemerintah daerah telah menyiapkan bonus bagi atlit-atlit yang berprestasi pada tingkat Porwil dan Popnas. Hal ini sebagai pemicu dan motivasi dalam menumbuhkan potensi prestasi olahraga di Sumatera Barat.

Untuk mari kita bangkit dan kuatkan motivasi diri sebaik mungkin, dengan persiapan yang baik kita harumkan nama baik Sumatera Barat di pentas wilayah maupun secara nasional. Berupayalah sebaik mungkin untuk menjadi yang terbaik, pintanya.

Peresmian Popda ini ditandai dengan pelepasan balon udara dan penyerahkan bonus bagi para atlit yang telah berprestasi pada kejuaraan tingkat Porwil lalu.(nal/hms)


Gubernur Berikan Kuliah Umum di Politeknik Negeri Padang
Nn, Padang ~ Politeknik Negeri Padang, Gubernur memberikan Kuliah Umum bagi seluruh mahasiswa Politeknik Negeri Padang pada Rabu, 13 Mei 2015. Tema yang diangkat dalam Kuliah umum tersebut,"Mercusuar Ketenagakerjaan mandiri Sumatera Barat".

Direktur Politeknik menyampaikan ucapan selamat datang kepada Gubernur.

"Sebenarnya saat ini kami juga sedang melaksanakan Pekan Kreatifitas Mahasiswa, Kami membebaskan mahasiswa untuk melakukan kegiatan yang berinovasi dan meningkatkan  kreatifitas para mahasiswa. Karena tujuan dari kegiatan ini untuk  para mahasiswa selalu produktif dan memiliki ide-ide yang cemerlang." ucapnya.

"Selain itu, peminat dari Politeknik Negeri Padang semakin meningkat tiap tahunnya, ini juga dikarenakan Pliteknik Negeri Padang mendapat peringkat 3 Nasional. Sedangkan yang menjadi masalah dalam Politeknik , adanya keterbatasan lahan untuk ruang kuliah, Apalagi kami saat ini memiliki 7 Jurusan yang dimana membutuhkan Lahan baru yang banyak untuk meningkatkan kuota mahasiswa baru nantinya", tambah nya.
Gubernur menyampaikan kuliah umum tentang kewirausahaan.

"Bagi seluruh mahasiswa harus memiliki jiwa enterpreneur yang tinggi. Ini dikarenakan kondisi kita yang sebentar lagi akan memasuki Ekonomi ASEAN dimana semua Pasar ASEAN akan bebas memasuki Indonesia, dan Sumatera Barat ini. Karena pada dasarnya yang menjadi permasalahan dalam dalam Kewirausahaan adalah kurangnya kompentensi yang dimiliki para wirausaha yang ada.

Karena kita harus melihat dan meneliti sifat orang Minangkabau yang tidak bisa bekerja dengan orang lain, lebih senang berusaha sendiri. Apalagi Sumbar bukanlah Provinsi yang memiliki Industri yang besar. Sehingga diperlukan para para Enterpreneur muda yang nantinya akan memajukan perekonomian Sumbar kedepannya", ucap IP.

Kuliah Umum ini juga memutarkan film "Sumatera Barat Sejahtera" yang menampilkan hasil pembangunan yang telah dilakukan oleh IP selama 1 Periode ini. Allan

Nn, Sumbar ~ Pemerintah Provinsi harus mempersiapkan  diri untuk mengelola Program PNPM Mandiri Perkotaan untuk meningkatkan perkembangan kualitas PNPM. Lokakarya Review ini bertujuan  untuk mengkonsolidasikan hasil pelaksanaan review tingkat kabupaten kota dan pembelajaran pelaksanaan terbaik kegiatan PNPM perkotaan. Kegiatan ini berlangsung di Hotel Bumi Minang pada hari Senin 20 s/d 21 April 2015. Acara ini dihadiri oleh Direktur Pengembangan Permukiman Ditjen Cipta Karya kementerian PU dan Perumahan Rakyat, Tim Koordinasi Pelaksanaan Program PNPM mandiri perkotaan Prov. Sumbar dan undangan lainnya.

Peserta yang hadir tidak saja dari pimpinan eksekutif dan legislatif tingkat provinsi dan Kabupaten/Kota tetapi juga dari berbagai sakeholder dan kelompok peduli lainnya seperti Badan Usaha, perguruan Tinggi, NGO, LSM, KBP, BKM dll. Sedangkan untuk narasumber direncanakan akan hadir Direktur Pengembangan Permukiman Ditjen Cipta Karya Kementerian PU dan perumahan rakyat, Kepala bappeda prov. Sumbar, Satker Pengembangan Kawasan Permukiman dan Penataan Bangunan prov. Sumbar dan juga dari narasumber lainnya.

Gubernur menyampaikan, "Berdasarkan Rencana kerja pemerintah pusat dan rencana kerja pemerintah provinsi, ditetapkan bahwa kemiskinan merupakan salah satu prioritas pembangunan yang perlu segera ditangani. Program dan kegiatan yang telah dilaksanakan selama ini ternyata belum sepenuhnya dapat menyelesaikan kemiskinan atau mengurangi jumlah penduduk miskin. Berpijak dari kondisi tersebut, Pemerintah telah melakukan terobosan yakni melalui PNPM mandiri tersebut."

"Berdasarkan data kementerian PU dan perumahan rakyat, saat ini indonesia menghadapi tantangan pembangunan permukiman dengan masih banyak nya kawasan kumuh di berbagai perkotaan di tanah air. dan ini akan menjadi tantangan kita bersama untuk pembangunan permukiman tersebut. Untuk itu Pemerintah merumuskan rencana pembangunan jangka menengah nasional III periode 2015-2019 nanti, untuk meningkatkan akses penduduk terhadap lingkungan permukiman yang berkualitas, dan juga mewujudkan kota tanpa permukiman kumuh di indonesia tahun 2019", tambah IP.(allan/nal)

Nn, Padang ~ Geliat perkembangan pariwisata di Sumatera Barat semakin ditingkatkan. Ini dibuktikan dengan pembangunan gedung baru di Taman Budaya Padang. Direncanakan esok, Jum’at (10/4), Gubernur Sumbar  Irwan Prayitno akan meletakan batu pertama menandai pembangun gedung baru tersebut. Dalam pengerjaan ini pemerintah provinsi Sumbar akan bekerjasama dengan Pemerintah Kota Padang , kata  Muasri selaku Kepala UPTD Taman Budaya,  pada www.nusantaranews.net ketika dijumpai beberapa menit yang lalu di Taman Budaya Padang.

“Kami selaku UPTD Taman Budaya selalu mendukung apa yang direncanakan oleh Prasjal Tarkim, pembangunan ini direncanakan akan memakan waktu selama tiga tahun kedepan”, kata Muasri yang didampingi Rida selaku Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) dari PU Prasjal Tarkim proyek pembangunan gedung tersebut.

Muasri menambahkan, bahwa pembangunan ini berawal dari gagasan Gubernur bersama seniman, budayawan Sumbar untuk memenuhi sarana dan prasarana kesenian di daerah sumbar selain bertujuan untuk tetap menjaga kesenian tradisional minang.

Terkait pendanaan pembangunan ini, sumber dana yang akan digunakan berasal dari dana APBD sebesar Rp13 miliar, kata Muasri.

Gedung baru ini direncanakan akan dibuat sebanyak empat lantai, ini bertujuan agar pusat segala kegiatan seni dapat tertampung di Taman Budaya, tambah Muasri.

“sebagai orang budaya kami menyambut gembira dengan pembanguan gedung baru ini. Selain itu kami juga berharap sokongan dari masyarakat dan berbagai pihak untuk dapat mendukung pembangunan di Taman Budaya ini”, pungkas Muasri.(mond/nal)



Nusantara~Gubernur Irwan Prayitno menutup acara Pameran dan Bazar Expo Bagewang II dalam rangka Plaza Payakumbuh ke 6 tahun 2015 di Pasar Kota Payakumbuh, Minggu malam (5/4).

Hadir dalam kesempatan tersebut Walikota Payakumbuh Riza Pahlevi, Ketua Panitia Bagewang, Ketua Plaza, dan beberapa kepala SKPD dilingkungan Pemko Kota Payakumbuh.

Gubernur Irwan Prayitno dalam kesempatan itu menyampaikan, saat ini pemerintah provinsi Sumatera Barat, dinas pariwisata, dinas pertambangan, serta ahli geologi, sedang merumuskan cara proses sistem menyiapkan sertifikat setiap produktifitas batu asal Sumatera Barat.

Dengan adanya sertifikat tersebut setiap karya batu yang dihasilkan tentunya akan mendapatkan point dan nilai harga yang sesuai dengan karakter dan kualitas batu tersebut. Jangan ada masyarakat merasa tertipu dengan harga jual dari keindahan batu tersebut.

Semua ini dilakukan karena kita menyadari potensi batu akik atau bagewang di Kota Payakumbuh ini memiliki potensi yang luar biasa di Sumatera Barat. Jika ini dapat kita kelola secara baik, termasuk masa buming ini tentu akan berdampak pada peningkatan ekonomi rakyat Sumbar.
Tidak dapat dipungkiri bahwa demam batu saat ini telah membuka lapangan kerja baru yang cukup baik bagi masyarakat saat ini. Tentunya ini semua telah menurunkan angka pengangguran di Sumatera Barat, usaha ekonomi kreatif ini amat cocok dengak karakter masyarakat kita sendiri.

Kita berharap bumingnya batu akik ini dapat berlangsung lama, sehingga gairah masyarakat saat ini dapat menjadi sesuatu yang baik sebagai kegiatan ekonomi yang cukup menjanjikan. Dan untuk itu perlu disain dan inovasi yang baik lagi sehingga suasana bumingnya batu akik dapat lebih panjang dan terus berlangsung dengan baik.

Selain itu agar masyarakat pencari batu akik dapat juga menjaga kelestarian lingkungan tempat tinggal dan lingkungan alam lain, sehingga jangan terjadi pula ulah mencari batu akik, berdampak pada kejadian bencana dan sebagainya, harapnya.

Gubernur Irwan Prayitno juga menyampaikan ada isu dan kejadian di daerah lain, untuk perlu diingatkan jangan karena batu akik aqidah kita berubah, kemudian kesibukan batu akik ini juga melupakan kewajiban pokok terhadap anak dan istri dirumah dan pekerjaan din kantor.
Namun dari informasi saat ini belum ada terjadi di Sumatera Barat, seperti yang diisukan di daerah lain tersebut, ujarnya.(Nal/rel)

Nusantara~Para Kepala Dinas Pertanian Provinsi dan Kabupaten/Kota menggelar Rapat Koordinasi Upaya Khusus (UPSUS) Swasembada pangan melalui dana APBN-P Provinsi Sumatera Barat Tahun 2015 Senin, 6 April 2015 bertempat di Auditorium Gubernuran. Dalam rakor ini juga hadir Direktur Jenderal Hortikultura Kementerian Pertanian Dr. Hasanuddin Ibrahim, selaku Ketua Tim Upsus Percepatan Swasembada pangan Provinsi Sumatera Barat.

Pembangunan Ekonomi Sumbar didominasi oleh pembangunan sector pertanian dengan sumbangan terhadap PDRB sebesar 23,01%, dimana dukungan usaha pertanian tanaman pangan dan hortikultura cukup besar dan berkembang baik serta banyak menyentuh kehidupan rumah tangga petani baik di pedesaan maupun di perkotaan. Sumatera Barat sebagai salah satu dari 12 Provinsi penyangga produksi padi nasional, dibebankan amanah untuk mendukung swasembada pangan nasional yang diharapkan terwujud pada tahun 2017 mendatang.

Pengangguran di Sumatera Barat cukup banyak dan semakin meningkat. Dalam sambutannya Gubernur Sumatera Barat menyampaikan bahwa dengan meningkatkan sektor pertanian bisa mengurangi pengangguran dan kemiskinan di Sumatera Barat.
“Kita harus merubah pemikiran tentang cara bertani kepada seluruh petani yang ada di Sumbar ini, bahkan ini juga merupakan tugas bagi para penyuluh pertanian yang ada baik di Provinsi maupun Kabupaten/Kota sehingga bisa meningkatkan pertanian dan mengurangi angka kemiskinan yang ada saat ini”, ucap IP.

IP juga menjelaskan tentang permasalahan yang dihadapi oleh Sumatera Barat sekarang ini, diantaranya, masalah jumlah penyuluh yang masih sedikit, irigasi yang belum memadai, peralatan seperti hand tractor yang masih sedikit untuk membantu para petani dalam menyelesaikan tugas nya, dan juga masalah pendistribusian pupuk yang masih belum merata di Sumatera Barat ini.

“Jadi mohon kepada bapak/ibu yang mengikuti rakor ini , bisa bekerja lebih baik lagi untuk upsus swasembada pangan sumatera barat menjadi lebih baik kedepannya. Dan juga ada bagusnya untuk mendirikan koperasi tani, yang  dimana di koperasi tersebut menjual keperluan pertanian dan para petani pun juga bisa menabung maupun meminjam modal usaha untuk bertani di koperasi tersebut , karena koperasi itu nantinya dari petani dan untuk para petani kita sendiri “ tambah IP.

Gubernur juga menyampaikan salam dan ucapan terima kasih kepada Komandan Korem 032 Wirabraja beserta Komandan Kodim dan jajaran yang sudah aktif memberikan dukungan dan bergerak di lapangan melalui babinsa dan diharapkan dapat terus mendukung kegiatan ini. Disamping upaya untuk peningkatan produksi padi dan jagung, dilakukan juga upaya pengamanan produksi melalui kegiatan penanganan panen dan pasca panen dalam rangka menekan susut hasil akibat tercecer/kehilangan/losis saat panen yang mencapai 12%, Dan juga kelompok tani /gapoktan difasilitasi dengan peralatan panen dan pasca panen. (nal/rel)

Nusantara - Setelah puluhan tahun, masyarakat Batu Busuak, Kelurahan Lambung Bukik, Kecamatan Pauh, Kota Padang akhirnya memiliki jembatan yang representatif dan permanen. Menyusul diresmikannya penggunaan jembatan tersebut oleh Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno, Rabu (1/4) petang.

Gubernur Irwan yang didampingi Walikota Padang H. Mahyeldi Ansharullah melakukan penandatanganan prasasti sekaligus pengguntingan pita menandai peresmian dua jembatan. Yaitu, jembatan Batu Busuak dan Jembatan Arai Pinang. Kedua jembatan ini dibangun dengan biaya tahun jamak Anggaran Pembangunan Belanja Daerah (APBD) Provinsi Sumatera Barat sebesar Rp. 14,3 miliar.

Menurut Irwan, jembatan yang diresmikan hari ini merupakan dua dari enam jembatan yang dibangun Pemerintah Provinsi di Kota Padang. Sedangkan sebelumnya sudah diresmikan beberapa jembatan, seperti Jembatan Pasia Jambak. Saat ini tinggal melanjutkan pembangunan jembatan Gunung Nago, Kuranji.

“Mudah – mudahan dalam waktu dekat pembangunan jembatan yang masih terbengkalai di Gunung Nago tersebut dapat kita lanjutkan dan selesai di tahun ini,”ujar Irwan.

Dalam kesempatan yang sama, Walikota Mahyeldi mengatakan, selain jembatan yang dibangun melalui anggaran provinsi, Pemko Padang sendiri juga sudah membangun empat jembatan.

“Kita akan terus meningkatkan kualitas akses bagi masyarakat, baik dengan melakukan pembangunan jembatan maupun pembukaan jalan – jalan baru,” ujar Mahyeldi.

Sementara itu, dengan selesainya jembatan yang menghubungkan kampung Kapalo Koto dengan Batu Busuak Lambuang Bukik ini, disambut baik oleh masyarakat setempat. Seperti diungkapan Martius, selama puluhan tahun warga Batu Busuak kesulitan membawa hasil panen untuk bisa dibawa langsung menggunakan kendaraan roda empat, namun dengan adanya jembatan ini akan membuat akses lebih mudah.

“Kami bersyukur, pembangunan jembatan yang sejak lama diharapkan saat ini sudah terwujud dan sudah bisa dimanfaatkan masyarakat. Kami berharap, masyarakat disini akan lebih meningkat taraf hidupnya karena sudah adanya akses jalan dan jembatan yang bisa dilalui kendaraan roda empat,” tuturnya.(rel/mond)

Nusantara ~ Pada tahun 2015 ini, lebih kurang 127 Panti Sosial yang dikelola oleh masyarakat Sumatera Barat terancam tidak akan mendapatkan bantuan beras, seperti pada tahun sebelumnya.

Hal ini disebabkan anggaran pengadaan beras dengan nilai Rp 4,5 miliar yang dialokasikan Pemprov Sumbar, masuk dalam evaluasi APBD 2015 Kemendagri.

Sedangkan selama ini, Pemprov Sumbar telah menggelontorkan bantuan bagi panti sosial yang dikelola langsung oleh masyarakat, baik yayasan maupun bentuk lembaga, dengan nilai bantuan sebesar 0,5 kg/anak/bulan.

Ungkap Abdul Gaffar,SE.MM selaku kepala Dinas Sosial Sumatera Barat, kala dijumpai awak media www.nusantaranews.net, diruang kerjanya beberapa waktu lalu.

Namun, karena anggaran yang dialokasikan masuk dalam daftar evaluasi Kemendagri, maka bentuk bantuan itu terancam tak dapat diberikan. Sedangkan pos anggaran untuk panti yang dikelola Delapan unit Pelaksana Teknis Daerah (UPTD) terbilang aman.

Walau demikian, lanjut Gafar, berdasarkan evaluasi lalu, TPAD masih mengusulkan dan diharapkan bantuan berupa beras ini tidak dialihkan, terutama mengingat beras sudah dikelola oleh lembaga. Dinas Sosial Sumbar sendiri, saat ini mengalokasikan anggaran Rp17 miliar untuk bantuan Hibah dan Bansos. Anggaran ini diperuntukkan dalam mengatasi persoalan sosial yang ada di Sumbar

"kita berharap mudah-muidahan untuk bantuan beras itu tidak jadi dialihkan, karena beras jelas sudah dikelola oleh lembaga. TAPD ," katanya, pada www.nusantaranews.net


Dampak negatif dari keluarnyaKepmendagri No. 39/2012 dan Kepmendagri No. 32/2012 mengakibatkan proposal dari masyarakat yang telah masuk ke dinas sosial menjadi hangus.

Namun kabar positifnya adalah kalau panti sosial dikelola UPTD, anggarannya aman, katanya. Namun pihaknya tetap berupaya memperjuangkan nasib-nasib anak panti agar dapat hidup layak. Beliau juga berupaya agar ada pihak swasta yang bersedia menyalurkan bantuannya bagi kaum-kaum dhuafa yang membutuhkan. (***)

Nusantara~Batam, Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno disela-sela kunjungannya menghadiri peringatan HPN 2015 di Batam, Provinsi Kepri, melakukan silaturrahmi dan berdialog dengan wartawan se Sumatera Barat serta beberapa pengurus PWI, Senin siang (9/2).

Gubernur Irwan Prayitno dalam kesempatan itu menyampaikan dari sekarang perlu kita merancang kegiatan HPN ini suatu tahun depan seminimalnya pada tahun 2017 kita laksanakan di Provinsi Sumatera Barat. Pemerintah pemprov. Sumbar mendukung dan akan memfasilitasi segala kegiatan yang bersifat nasional untuk diselenggarakan di Sumatera Barat.

Kita amat menyadari berbagai kegiatan ini akan berdampak pada perkembangan ekonomi masyarakat di daerah, karena itu kepada semua pihak dapat memahami ini sebagai penghargaan sekaligus mendorong kemajuan masyarakat Sumatera Barat disegala sector pembangunan.

Jika peringatan HPN dilakukan di Sumatera Barat tentunya ini akan menjadi inspirasi yang baik juga bagi kemajuan dan professional bagi perkembangan jurnalis di daerah ini. Kita sepenuhnya menyadari peranan pers dalam kemajuan dinamika mendorong kemajuan pembangunan kesejahteraan masyarakat Sumatera Barat dari dahulu hingga kini, ungkapnya.

Irwan Prayitno dalam kesempatan itu juga menyampaikan keraguannya terhadap hasil survey Happy Death Index, dimana Sumbar berada pada rangking nomor 3 terbawah yang diungkap oleh salah satu media nasional. Dari indicator apa yang dipakai, dimana di berbagai hasil statistic, tingkat kemiskinan, pengangguran dan laju pertumbuhan lebih dari rata-rata nasional.

Kemudian dari dahulu pihak ka Polda menyampaikan bahwa Sumatera Barat merupakan daerah teraman setelah Bali. Dan tingkat kenyaman dan ketenangan hidup di Sumatera Barat cukup baik dimana dinamika berbagai kegiatan masyarakat dapat berjalan dengan baik.

Istilah penilaian kebahagia merupakan sebuah penilaian yang relative dan bersifat kualitatif. Jika indicator bahagia itu, dilihat dari situasi kehidupan beragama, tentunya ketenangan dan kenyaman beribadah di Sumatera Barat cukup baik, tidak ada peristiwa yang merusak sendi-sendi kegiatan beragama tersebut, ujarnya.

Ketua PWI Ir. Basril Basyar,MM sekaligus sebagai ketua rombongan juga menyampaikan, usulan untuk menjadikan Sumatera Barat menjadi Tuan Rumah HPN pada tahun 2010, namun karena kondis bencana gempa maka dibatalkan. Menyambut keinginan Pemerintah Provinsi Sumatera Barat kembali mengusul sebagai tuan rumah penyelenggaraan HPN, kita akan melakukan pendekatan-pendekatan terhadap pengurus pusat.

Namun untuk semua itu, kita berharap semua komponen penyelenggaraan pemerintah provinsi diharapkan menyiap segala sesuatu sebaik mungkin, sehingga hasil kegiatan akan mendapat respond an menjadi yang terbaik sepanjang kegiatan HPN di selenggarakan.

Kita juga tahu, bagaiman kegiatan HPN ini juga akan mampu meningkatkan pelaksanaan pembangunan di Sumatera Barat, seperti pembanguanan infrastruktur dan lain-lain,harapnya. (nal/rel)

Nusantara~Ketua TP PKK Provinsi Sumbar Hj. Nevi Irwan Prayitno didampingi Wakil Ketua TP PKK Kota Padang Hj. Rosmawati (Eti) Emzalmi ketika sampai di lokasi Kawasan Rumah Pangan Lestari (KRPL), Kelompok Wanita Tani (KWT) Bawah Dukuh Rt 01 Rw03, Kelurahan Koto Panjang Ikur Koto, kecamatan Koto tangah tersenyum melihat ragam tanaman sayuran yang tumbuh subur menghijau disetiap pekarangan rumah warga. “Menyenangkan sekali aneka ragam tanaman sayuran – sayuran ini, “kata Nevi dan Eti saat berkunjung ke lokasi tersebut, Jumat (19/12).

Dengan kondisi tanaman yang subur teratur, rapi dan bersih maka pantaslah KWT Bawah Dukuh ini menjadi juara I dari 60 KWT di Kota Padang. “Dan saat ini saya yakin penyediaan sayur mayur untuk keluarga setiap hari sudah bisa jadi bahan konsumsi. Malahan lama kelamaan bisa pula dikembangkan jadi pertambahan pendapatan ekonomi keluarga. Hanya tinggal kemauan para ibu-ibu yang didukung kaum bapak-bapaknya. Sebagai buktinya, ibu-ibu melalui pemanfaatan pekarangan menanami aneka ragam sayuran, telah menghemat pengeluaran keuangan keluarga,”ucapnya lagi.

KRPL ini mampu menciptakan makanan yang aman dan bergizi untuk dikonsumsi keluarga, serta tidak tersentuh pertisida dan berbeda dengan sayur mayur yang di jual di supermarket. Dan anjuran WHO, kita setiap hari harus mengkonsumsi sayur-sayuran ditambah buah-buahan 400 gram. KWT Bawah Dukuh ini bisa dikatakan telah bisa memenuhinya, asupan makanan beragam berimbang dan bergizi.

Sedangkan Kepala Kantor Ketahanan Pangan Kota Padang Tarmizi Ismail menyampaikan, 60 KWT di Kota Padang teah dilakukan penialainya. Dan yang berhasil menjuarainya adalah KWT Bawah Dukuh, Kelurahan Koto Panjang Ikua Koto memperoleh hadi Rp 1,5 juta (Dalam bentuk barang). KWT juara II Gurun Teratai, Kelurahan Padang Sarai, Koto Tangah. Juara III KWT Saiyo, Kelurahan Koto Lalang, Kecamatan Lubuak Kilangan. Hadianya diserahkan Ketua TP PKK Provinsi Sumbar Hj. Nevi Irwan Prayitno Kepada para pemenangnya.

Kegiatan pemanfaatan lahan pekarangan rumah di Kota Padang telah dimuali sejak tahun 2012 lalu, difasilitasi oleh Badan Ketahanan Pangan Provinsi Sumbar melalui dana APBN dan APBD. Dan 20 KWT Bawah Dukuh pada tahun 2013, telah menerima bantuan dari Bansos sebesar Rp20 juta.

Jadi dalam kondisi saat ini rumah telah memanfaatkan pekerangan untuk menanami aneka ragam sayur-sayuran, telah bisa menghemat setiap bulan dari Rp300-500 ribu perbulannya. Hal ini dilihat dari pengeluaran pembelian sayur mayur setiap harinya yang berkisar antara 20 -30 ribu rupiah. Artinya kaum ibu-ibu telah memiliki penghasilan serta telah bisa pula meringankan beban sang suaminya, sebut Tarmizi.

Kemudian, perkembangan pemanfaatan lahan pekarangan rumah yang bisa membantu keluarga, dampaknya menimbulkan “kecemburuan” bagi kaum ibu yang lainnya. Intinya, mereka juga berminat membuat tanaman sayur sayuran di pekarangan rumahnya, seperti terong bergelayutan, cabe berbuah, Kol menghijau, jagung berbuah besar, sayur kangkung tumbuh subur, Varia melingkar, bayam, daun ruku-ruku, ubi dan lain sebagainya. (mond/hms)



Nusantara~Perbaikan dan penguatan (Retrofit) bangunan gedung kantor gubernur sumbar, diprediksi akan lebih cepat selesai masa pengerjaannya.

Hal ini dibuktikan oleh PT. Rimbo Paraduan selaku kontraktor pelaksana dengan melebihi target pengerjaan yang telah ditetapkan.

Dari hasil laporan minggu ke-12 ini, bobot pekerjaan yang harus dicapai sesuai time schedulle adalah 67 persen, sedangkan yang telah terealisasikan adalah 79 persen. jadi, PT. RP berhasil melebihi sekitar 12 persen dari target yang ditetapkan.
 
PPTK Retrofit Gedung Kantor Gubernur Sumbar, Yunizar yang ditemui media ini, Senin (1/12) usai melaksanakan rapat evaluasi di lokasi retrofit Gedung Kantor Gubernur Sumbar, menjelaskan

“Pada pekerjaan retrofit lebih di fokuskan pada pengguatan struktur bangunan yang terletak di lantai satu", jelas Yunizar

Dan penguatan struktur bangunan tersebut, terletak pada Kolom balok penyangga. Maka dari itu, seluruh kolom penyangga yang rusak, dikhawatirkan akan berpengaruh terhadap kekuatan struktur bangunan maka harus di lakukan perbaikan.

Ada 14 kolom balok penyangga yang sebelumnya dinyatakan tidak rusak, ternyata saat plesterannya dibuka, terlihat mengalami kerusakan (retak parah) sehingga perlu untuk dilakukannya perbaikan, papar Yunizar sambil menunjuk kolom yang retak tersebut.

“Agar pekerjaan sesuai dengan yang diharapkan, maka pihaknya selalu melakukan Monitoring dan evaluasi terhadap kemajuan pekerjaan yang sedang berlangsung”, tambah Yunizar.

Menekankan kepada kontraktor pelaksana agar  dapat bekerja sesuai dengan standar dan mutu serta menyelesaikan pekerjaan tepat pada waktu yang sudah ditetapkan yakni 28 Desember 2014.

Ditempat terpisah, Site manager PT. Rimbo Paraduan, Tedi Setiadi  mengatakan kesiapannya dalam menyelesaikan pekerjaan tepat pada waktu yang diberikan.

“Dalam perjalanan selama ini, masih belum ada kendala yang dapat menghambat pelaksanaan pekerjaan. Semua kendala masih dapat teratasi secara baik, karena pihaknya selalu melakukan koordinasi dengan konsultan pengawas dan Dinas Prasjaltarkim Sumbar”, tukas beliau

Dan sebagai perusahaan yang sudah profesional di bidangnya, PT. RP tentunya mengedepankan mutu dan kwalitas pekerjaan, pungkasnya. (Nal/mond)

Nusantara~Walau diguyur hujan lebat Pekan Olahraga Provinsi (Porprov) XIII Sumatera Barat Selasa malam (16/12) tetap dibuka Menpora RI Imam Nahrawi yang didampingi Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno dan Bupati Dharmasraya H Adi Gunawan di Stadion Utama Gelanggang Olahraga Dharmasraya, Sumatera Barat. Pembukaan ditandai dengan penekanan tombol sirine, hadir Wakil Walikota Padang Ir.H.Emzalmi, M.Si, dan Sekda Kota Padang Drs.H. Nasir Ahmad,MM.

Hujan deras mengguyur Stadion Utama Gelanggang Olahraga Dharmasraya tidak menjadi rintangan proses pembukaan pesta olahraga tingjkat Sumbar itu. Semangat kontingen 19 Kabupaten/Kota untuk mengikuti devile kontingen tetap berjalan, namun haya yang tinggal dilapangan satu dan dua orang di lapangan. Kota Padang yang menyandang predikat juara umum Porprov XII memiliki kekuatan penuh dengan menurunkan 628 atlet, dengan target mempertahankan gelar juara umum.

Sedangkan tim tuan rumah Dharmasraya, walau menyandang predikat kabupaten baru, tapi bertekad menjadi tuan rumah yang baik, mengutus 650 atlet. Tapi yang meraik pada malam devile tersebut, atlet Kota Sawahlunto memakai sepatu produksi sendiri yang katanya bertujuan dipromosikan sepatu resmi even olahraga nasional maupun internasional.

Menpora RI menyampaikan, kehadiran membuka Porprov ke XIII ini ada beberapa alasan, pertama karena Dharmasraya sudah meninggalkan kategori daerah tertinggal menjadi daerah maju sejajar daerah lain di Sumatera Barat. "Sumbar menjadi salah satu penentu kelanjutan keberadaan bangsa Indonesia dengan Pemerintah Darurat RI saat perjuangan menegakkan kemerdekaan serta banyaknya tokoh bangsa dari Sumbar.

Selain itu, Sumbar juga banyak menyumbangkan atlet nasional, penyumbang medali emas yang handal. Dan selamat kepada Dharmasraya yang berani menjadi tuan rumah Porprov ke XIII, walau kabupaten baru. Selamat berjuang kepada seluruh atlet, jaga sportivitas dan tetap jalin persahabatan dan persaudaraan, pesan Menpora RI.

Sedangkan Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno juga memberikan apresiasi kepada Bupati Dharmasraya dan jajarannya, wakau kabupaten baru dengan APBD 800 miliar/tahun mampu membangun stadion yang megah, luar biasa tanpa bantuan dari manapun, semoga sukses menyelenggarakan pesta olahraga ini.

"Sumbar sungguh-sungguh membina olahraga, Alhamdulillah di PON Remaja I di Kota Surabaya mampu meraih piala Kontingen Terbaik dan berhasil di posisi 5 di Indonesia. Sumbar juga berniat serius mengajukan diri sebagai tuan rumah PON 2024 semoga bisa ditunjuk oleh Menpora RI serta pemerintah pusat," pinta Gubernur Irwan.

Sementara Bupati Dharmasraya H Adi Gunawan juga menyampaikan ucapan selamat datang dan terima kasih atas kehadiran Menpora RI serta seluruh undangan serta atlet peserta Porprov XIII Sumbar dari 19 Kabupaten dan Kota. Dharmasraya sebagai kabupaten baru , hampir berusia 11 tahun, bertekad mensukseskan Porprov tingkat Sumbar ke XIII. Pada ajang pesta olah raga ini hendaknya bisa pula memunculkan bibit olahragawan baru dan berprestasi baik tingkat daerah, Provinsi hingga ke pentas nasional. Semoga para atlet Dharmasraya bisa memperlihatkan prestasi bergengsinya pada Porprov Sumbar ke XIII tahun 2014 ini.(mond/rel)

Nusantara~Kantor Gubernur Sumatera Barat nyaris tidak bisa dimanfaatkan karena kondisi bagunannya yang rusak akibat guncangan gempa pada tahun 2009 lalu, kini mulai dilakukan perbaikan dan diperkuat (retrofit).

Pada gedung tersebut,  banyak terdapat retakan sehingga perlu dilakukan penambahan-penambahan pada beberapa komponen bangunannya, sedangkan untuk kusen dan atap akan dilakukan penggantian.

Dikatakan Sekda Sumbar Ali Asmar, Retrofit Kantor Gubernur akan diselesaikan dalam dua tahap, dengan kebutuhan anggaran sebesar Rp 35 Milyar.  

Pada tahap pertama, alokasi biaya sebesar Rp4,2 Milyar dengan target penyelesaian pada lantai 4 dan lantai 1. Selanjutnya tahap dua dilaksanakan tahun depan, menunggu kepastian biaya yang dialokasikan dari APBD 2015.

Dengan dilakukannya perbaikan ini, maka seluruh pegawai, sekda dan Biro-Biro dipindahkan ke escape building mulai Senin (15/9), namun masih ada dua biro yang tinggal, yaitu Biro Pemerintahan dan Biro Bina Sosial, karena escape building tidak mampu menampung semuanya.

Sekilas History Kantor Gubernur Sumbar

Kantor Gubernur merupakan pusat pemerintahan Sumatera Barat, terletak di salah satu jalan protokol yaitu jalan Jenderal Soedirman No.15 Padang, Sumbar.

Peletakan batu pertamanya dilakukan Gubernur Kaharudin pada 22 Maret 1961, dan kemudian diresmikan oleh gubernur Harun Zain di tahun 1971 karena proses penyelesaian pembangunannya yang memakan waktu cukup lama.

Dan pada tahun 2009, terjadinya gempa berkekutan 7,9 SC sehingga banyak bangunan (gedung) yang rusak. Tercatat, ada sebanyak 27 gedung yang mengalami rusak berat, salah satunya adalah kantor gubernur Sumbar.

Namun secara struktur bangunannya kantor gubernur sumbar masih kuat, sehingga tidak perlu di robohkan tapi perlu dilakukan perbaikan ataupun penambahan pada bagian tertentu bangunan tersebut.

Kontraktor Pelaksana PT. Rimbo Peraduan (RP)
Prioritaskan Mutu dan Kwalitas Melalui Profesionalisme Bekerja

Retrofit kantor gubernur Sumbar, dikerjakan PT. Rimbo Peraduan, merupakan  sebuah perusahaan terkemuka di Sumbar, selalu bekerja secara profesional dengan mengedepankan mutu dan kwalitas pada setiap pekerjaannya. Hal itu dibuktikannya dari setiap proyek-proyek yang sudah dikerjakannya.

Meskipun demikian, dalam pelaksanaannya, agar perbaikan dan perkuatan Gedung Kantor Gubernur Sumatera Barat sesuai dengan aturan dan spesifikasi, maka pelaksanaannya diawasi oleh Dinas Prasarana Jalan, Jembatan, Tata Ruang dan Permukiman Provinsi Sumatera Barat. (***)

Nusantaranews~Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno akhirnya mengeluarkan surat keputusan penetapan Upah Minimum Provinsi-UMP Sumatera Barat tahun 2015 sebesar 1 Juta 615 Ribu Rupiah. Surat keputusan ditandatanggani tanggal 27 Oktober lalu, dan diumumkan oleh Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigras Disnakertrans Sumatera Barat bersama unsur dewan pengupahan, siang (Kamis 30/10/2014) di Aula Disnakertrans Sumbar.

Kepala Disnakertrans Sumatera Barat Syofyan mengatakan, penetapan UMP Sumatera Barat tahun 2015 lebih cepat dari jadwal semula, yang rencananya dilaksanakan tanggal 1 November. Dijelaskan, nominal UMP Sumatera Barat Tahun 2015 yakni 1 Juta 615 Ribu Rupiah, mengalami kenaikan 8 koma 39 persen dari UMP tahun 2014 sebesar 1 Juta 490 Ribu Rupiah.

"Pak gubernur sudah menetapkan UMP pada 27 Oktober. Rencananya diumumkan tanggal 1 November, ternyata Kementerian sudah lebih dulu mengumumkan data yang kita laporkan. Makanya kami umumkan hari ini. Kita termasuk urutan keempat tercepat se Indonesia setelah, Kalimantan Tengah, Sulawesi Barat dan Maluku," paparnya.

Syofyan menjelaskan, UMP ditetapkan berdasar survey Kebutuhan Hidup Layak-KHL dari 10 Kabupaten/Kota di Sumatera Barat, yang dilakukan setiap bulan. Merujuk hasil survey, angka KHL terendah tercatat di Kabupaten Pesisir Selatan dengan nominal 1 Juta 474 Ribu Rupiah. Namun angka terendah dimaksud tidak serta merta dijadikan acuan penetapan UMP, melainkan ditambah dengan asumsi kenaikan Harga Bahan Bakar Minyak-BBM, Tarif Dasar Listrik, serta kemungkinan naiknya inflasi.

Syofyan berharap, UMP 2015 yang difungsikan sebagai jaring pengaman agar tidak ada pembayaran upah semakin merosot, dapat dilaksanakan oleh para pengusaha mulai 1 Januari 2015 mendatang. Kendati demikian, jika terdapat perusahaan yang telah membayar gaji di atas UMP dilarang keras menurunkannya, sedangkan perusahaan yang belum mampu membayar upah sesuai UMP, mereka dapat mengajukan penangguhan dengan berbagai catatan.

"Kalau yang belum mampu membayar sesuai UMP, perusahaan dapat melapor ke Disnakertrans untuk mengajukan penangguhan selama jangka waktu tertentu. Tapi penangguhan tidak bisa seenaknya, ada aturan, kita akan audit keuangan perusahaan untuk memastikan perusahaan itu berbohong atau tidak," terangnya.

Kepala Disnakertrans Sumatera Barat Syofyan menambahkan, selain perusahaan formal, UMP juga wajib diterapkan dalam pekerjaan tidak tetap atau lepas.

"Pekerja harian itu upahnya juga harus sesuai UMP. Kalau yang hari kerjanya 6 hari seminggu, berarti upah hariannya adalah satu bulan dibagi 25. Kalau yang hari kerjanya 5 hari seminggu, upah hariannya sebulan dibagi 21," jelasnya

Dalam kesempatan yang sama Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia-Apindo Sumatera Barat Muzakir Azis mengatakan, nilai UMP 2015 sebesar 1 Juta 615 Ribu Rupiah, merupakan nilai yang pantas, karena telah didasari oleh survey Kebutuhan Hidup Layak-KHL di 10 Kabupaten/Kota. Untuk itu, jika terdapat Kabupaten/Kota yang  merasa angka UMP masih rendah dari angka Kebutuhan Hidup Layak-KHL, maka Pemerintah Kabupaten/Kota bersangkutan dihimbau untuk melakukan survey sendiri dan kedepannya menetapkan Upah Minimum Kabupaten/Kota sendiri.

"Tidak seluruh Kabupaten/Kota melakukan survey, tercatat hanya 10 Kabupaten/Kota. Untuk itu  Kabupaten/Kota yang tidak menggelar survey tidak pantas protes terhadap angka UMP yang dirasakan tidak sesuai dengan KHL di daerahnya. Makanya anggarkan survey, kalau bisa bentuk dewan pengupahan Kabupaten/Kota dan tetapkan sendiri Upah Minimum Kabupaten/Kota, itu lebih adil sebenarnya,"pungkasnya. (mond/Humas Sumbar)

Nusantara~Pessel, Gubernur Irwan Prayitno menyerahkan bantuan 5 buah kapal kepompong bagi kelompok Nelayan Restu Bersama di Air Busuak Kecamatan Sutera Pesisir Selatan, Minggu pagi ( 19/10). Hadir dalam kesempatan tersebut Bupati Nasrul Abit, Anggota DPRD Saidal Masfiyuddin, Kadis Kelautan Perikana, Ir Yosmeri, Kadis Sosial Abdul Gafar, SE,MM, Camat dan Walinagari.

Dalam kesempatan tersebut Gubernur Irwan Prayitno menegaskan, bantuan ini hendak menjadi motivasi meningkatkan produksi tangkap ikan bagi nelayan, bukan untuk dijual belikan. Jika itu terjadi maka bantuan ini menjadi sia-sia dan mubazir, dan tentu bantuan pemerintah tidak ada lagi untuk masyarakat di daerah ini.
Oleh karena itu mari jadikan bantuan ini lebih menghasilkan untuk kesejahteraan hidup nelayan, dan kapal-kapal ini dapat bertambah minimal dua setiap tahunnya, sehingga tentunya akan membantu kawan-kawan nelayan lainnya dalam kelompok ini,harapnya.

Irwan Prayitno juga menyampaikan, kita patut membantu masyarakat nelayan karena mereka selama ini kurang terberdayakan dimana kemiskinan terbesar di Sumatera Barat ada dilingkungan para nelayan. Dari data yang ada saat ini, 4.800 KK nelayan miskin, jika hasil dari lima buah kapal dapat disisikan 10 persen tentunya akan mampu jika menambah jumlah kapal minimal 2 buah.

Marilah kita optimalkan bantuan ini secara baik oleh setiap orang dalam kelompok ini, jangan malas, jangan biarkan kapal-kapal ini hanya hanya tersandar di pantai setiap hari, ingatlah kebutuhan keluarga dan anak-anak kita sekolah, ajaknya.

Bupati Nasrul Abit dalam kesempatan itu juga menyampaikan, rasa terima kasih atas perhatian kepada masyarakat nelayan di Kabupaten Pesisir Selatan yang hampir tiap tahun memberikan bantuan. Jangan ada lagi kelompok-kelompok penerima bantuan ini yang pecah, sehingga bantuan ini dijual. Karena bantuan ini jika disalah gunakan bisa berdampak hukum, diperiksa oleh KPK baik kelompok maupun kami-kami di pemerintahan dan itu tidak baik, ujarnya.

Jumlah masyarakat nelayan di Pessel ada 14.000 KK, 30 persen tergolong masyarkat miskin. Jika masing-masing keluarga miskin ada lima jiwa, tentunya ada sekitar 15.000 orang masyarakat nelayan kita miskin. Agar kehidupan nelayan itu tidak miskin lagi, diperlukan kerja keras dan tidak bermain-main lagi. Apalagi saat ini jumlah ikan dipinggir pantai kita sudah mulai sulit, jika ingin mendapat ikan lebih banyak mesti kelaut lepas.

Dengan bantuan kapal, mesin long tail dll, tentu masyarakat nelayan kita akan mampu menangkap ikan dilautan. Karena harus kita sadari pula masih banyak nelayan-nelayan diluar Pessel yang masuk keparairan kita menangkap ikan, ungkapnya.

Suasanan di Air Busuk ini terasa ceria dan senang masyarakat pada saat Gubernur Irwan Prayitno ikut membantu para nelayan menarik pukat secara bersama-sama.(nal/hms)

Nusantara~Gubernur Irwan Prayitno meresmikan Pangkalan Pelelangan Ikan (PPI) Kambang Kecamatan Lengayang Kabupaten Pesisir Selatan, Minggu siang (19/10). Hadir dalam kesempatan tersebut Bupati Nasrul Abit, pAnggota DPRD Sumbar Saidal Masyuddin, Kadis Perikanan Kelautan Ir. Yosmeri, Kadis Sosial Abdul Gafar,SE,MM Sekdakab Pessel, Camat Lengayang dan Walinagari Kambang Selatan serta beberapa tokoh masyarakat.

Gubernur Irwan Prayitno dalam kesempatan tersebut menyampaikan, TPI Kambang ini merupakan yang terbaik dan terlengkap saat ini Di Sumatera Barat. Jikapun ada saat ini di Bungus Kota Padang, mesin mengangkat kapalnya baru sebesar 15 ton, sementara di TPI Kambang sudah 25 Ton.

Oleh karena itu mari kita jaga, rawat dan manfaatkan dengan sebaik-baiknya. Ada banyak bantuan yang datang dilokasi ini, dari APBN kementrian PSDA terhadap normaliasi sungai, kementrian Kelautan Perikana, APBS Sumbar dan APBD Pessel. Tentunya ini menjadi kebanggaan tersendiri, sehingga pembangunan ini terasa lebih kompleks.

Untuk pengembangan normalisasi sungai Lenggayang ini, diharapkan masyarakat dapat sesegeranya membantu pemerintah daerah dalam pembebasan lahan, sehingga normalisasi sungai dapat dilaksanakan dengan baik nantinya. Karena selama ini persoalan yang paling selalu menghambat pembangunan pembebasan lahan, dana ada untuk dilaksana tahu-tahu akibat ulah beberapa masyarakat kegiatan pembangunan menjadi terkendala dan uang kembali, sehingga pembangunan menjadi terbengkalai, ungkapnya.

Bupati Nasrul Abit dalam kesempatan itu juga menyampaikan, PPI Kambang ini saat ini terkendala juga dengan belum sempurnanya normalisasi sungai, dimana ada pendangkalan pada muara sungai, sehingga kapal sering susah masuk karena menunggu ombak laut terlebih dahulu.

Karena itu perlu kiranya menambahan pembangunan Jeti guna menahan laju penumpukan pasir pada bibir sunggai. Kemudian juga perlu normalisasi sungai Lengayang ini hingga melewati jembatan, agar abrasi dapat tertahan untuk keutuhan jembatan Lengayang ini.

Nasrul Abit juga menyebutkan mohon perhatian Gubernur untuk pembangunan jalan alternatif, yang pembebasan tanahnya telah selesai, namun jalan belum lagi baik, sehingga jalan utama menjadi padat yang dikawatirkan jalan utama cepat rusak jika bebannya tidak dikurangi.  Karena di daerah ini kapasitan truk besar sangat banyak ,melintasi jalan ini, ujarnya.

PPI Kambang ini juga dapat melakukan perbaikan kapal produksi penangkapan ikan. Saat ini ada sekitar lebih kurang 2.000 kapal yang rusak tidak dipergunakan lagi, dengan adanya PPI kemungkin 34 persen dapat diperbaiki, sehingga para nelayan kita tentu akan mampu pula meningkat hasil tangkapannya, ungkap Nasrul Abit.(nal/hms)

Nusantara~Study Komparatif Kader Posyandu Berprestasi Tingkat Provinsi Sumatera Barat Kader Posyandu Berprestasi Kabupaten/Kota se Provinsi Sumatera Barat Tahun 2014 ke Posyandu Melati yang telah memiliki reputasi dan prestasi Terbaik Tingkat Nasional (Pakarti Utama) Tahun 2014 yaitu Desa Pagerwangi, Kecamatan Lembang, Kabupaten Bandung Barat, Provinsi Jawa Barat, Study komperatif ini dilaksanakan dari tanggal 15 s/d 18 September 2014.

Rombongan Study Komperatif sebanyak ± 64 orang dibawah Pimpinan Ibu Hj.Nevi Irwan Prayitno (Ketua TP-PKK Prov.Sumbar), Kepala BPM Prov.Sumbar (Drs.H.Syafrizal.MM), Kepala Dinas Kesehatan Prov.Sumbar (diwakili Kabid Promkes) Ridarson. Kabupaten/Kota di dampingi oleh Ketua TP-PKK Dharmasraya (Ny.Adi Gunawan), Ketua TP-PKK Kota Padang (Ny.Mayeldi Ansurullah), Ketua TP-PKK Kota Padang Panjang (Ny.Hendri Anis), Kepala/Kabid BPM Kabupaten Kota, dan Camat.
Sebagaimana diketahui bahwa Posyandu adalah salah satu bentuk kegiatan yang dikelola dan diselenggarakan dengan sumber daya yang berasal dari, oleh, dan untuk masyarakat, bersama masyarakat dalam penyelenggaraan pembangunan dibidang kesehatan guna memperoleh pelayanan kesehatan dasar, terutama untuk mempercepat penurunan angka kematian Ibu dan Bayi.
Sangat disadari bahwa pembinaan tumbuh kembang anak harus bersifat holistik dan komprehensif, yakni meliputi aspek-aspek kesehatan, gizi, phisikososial serta pembinaan akhlak moral spritual, oleh karena itu agar dapat memenuhi semua kebutuhan anak tersebut, maka perlu dikembangkan pengintegrasian Posyandu, BKB dan PAUD.
Kegiatan pengintegrasian Posyandu, BKB dan PAUD telah diselenggarakan hampir disetiap Kabupaten/Kota dalam wilayah Sumatera Barat, dengan aktivitas kegiatan, bervariasi sesuai dengan dukungan yang diberikan Pemerintah Daerah serta swadaya dari masyarakat setempat, dengan terintegrasinya ketiga program ini diharapkan semua program pembinaan dan pengasuhan terhadap anak Jawa Baratta dapat dilaksanakan secara merata, menyeluruh dan terintegrasi, sehingga dapat dilakukan efesiensi dan efektifitas dalam operasional dilapangan.

Sehubungan dengan hal tersebut diatas, maka dalam rangka untuk memotivasi Kader dan meningkatkan wawasan dan keterampilan Kader telah dilaksanakan kegiatan Temu Kader Posyandu Berprestasi pada Posyandu yang terinegrasi BKB dan PAUD Tingkat Kabupaten/Kota se-Sumatera Barat dari tanggal 15 s/d 16 April 2014, dimana pada pertemuan tersebut telah dilakukan penilaian aktivitas Posyandu melalui laporan pelaksanaan kegiatan oleh masing-masing Kabupaten/Kota serta penilaian keterampilan kader melalui Expose dan wawancara Kader Posyandu.

1.    1.Untuk mengetahui kegiatan riel dilapangan maka dilanjutkan dengan kunjungan/-Penilaian ke masing-masing Posyandu dan berdasarkan hasil penilaian yang telah dilaksanakan oleh Tim (Anggota) Pokjanal Posyandu Provinsi Sumatera Barat yang terdiri dari unsur Dinas Kesehatan, Tim Penggerak PKK, Dinas Pendidikan dan Badan Pemberdayaan Masyarakat Provinsi Sumatera Barat, telah ditetapkan Pelaksana Terbaik Posyandu Berprestasi tahun 2014 yang dikukuhkan dengan Keputusan Gubernur Sumatera Barat Nomor : 410- 515 -2014, tanggal 7 Juli 2014, tentang Penetapan Pemenang Posyandu Berprestasi Tingkat Provinsi Sumatera Barat sebagai berikut :

 A. POSYANDU BERPRESTASI KATEGORI   KABUPATEN

No.    Kabupaten    Kecamatan    Nag / Desa    Nama Posyandu    Nama Kader    Keterangan
1.    Solok    Junjung Sirih    Paninggahan    Apel    Yenni Marjanti    Pemenang I

2.    Sijunjung    Koto VII    Guguak    Lestari    Darnawati Fatmasari    Pemenang II

3.    Tanah Datar    Batipuh Selatan    Sumpur    Mawar Putih    Hartati    Pemenang III

4.    Pesisir Selatan    Bayang Utara    Pancuang Taba    Mahameru    Nur Azma    Harapan I

5.    Dharmasraya    Koto Besar    Koto Tinggi    Nuri IV    Rizza Edriani    Harapan II

6.    Pasaman    Lb. Sikaping    Aia Manggih    An Nur    Hisdarisyam    Harapan III

B. POSYANDU BERPRESTASI KATEGORI   KOTA

No.        Kota    Kecamatan    Desa/Kelurahan    Nama Posyandu    Nama   Kader    Keterangan
1.    Padang    Kuranji    Gunuang Sariak    Permata
Bunda VI    Mina Dewi Sukmawati    Pemenang I

2.    Bukittinggi    Mandiangin Kt.Slyn    Garegeh    Mahkota Mas    Denny Rahmalia,SE    Pemenang II

3.    Pd. Panjang    Pd.Panjang Barat    Silaing Atas    Mawar Kuning    Gresia Ika Saputri    Pemenang III

4.    Pariaman    Pariaman Tengah    Jati Mudiak    Jati Subur    Suarni    Harapan I

5.    Payakumbuh    Payakumbuh Timur    Payo Basung    Seroja III    Dini Sasrawati    Harapan II

6.    Sawahlunto    Silungkang    Muaro Kalaban    Sungai Loban    Suartati    Harapan III

Sebagai bentuk penghargaan dari Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten/Kota memberikan Reword/Penghargaan bagi pemenang 1 s/d 3 Kategori Kabupaten/Kota Kader Posyandu Berprestasi Tingkat Provinsi Sumatera Barat sebanyak 6 ( enam ) orang dibawa mengikuti Study Komperatif keluar Provinsi Sumatera Barat dan bagi Daerah Kabupaten/Kota diberikan kesempatan bergabung untuk membawa kader Posyandu berprestasi Tingkat Kabupaten/Kota serta didampingi oleh anggota Pokjanal Posyandu setempat.   

Dalam Perjalan Menuju Desa Pagerwangi Kecamatan Lembang, Kader Posyandu Jura I,II dan III Tingkat Provinsi Sumatera Barat baik Kader Posyan Juara I,II dan III Kategori Kabupaten mapun Jura I,II dan III Kategori Kota diberi kemsempatan untuk Pendamping, dan Kader Posyandu memberikan Ekspose bagaimana Kader Posyandu ini bisa menjadi Berprestasi Tk. Provinsi dan cara Pembinaan oleh Tim Koordinasi Tk.Kabupaten/Kota dan Tk. Kecamatan pembinaan Kader Posyandu.

Dalam Perjalan ke Bandung Kader sangat Gembira sekali dan juga mengisi waktu dengan bernyanyi Posyandu/Karouke.

Setelah sampai di Lembang kami diterima oleh Wakil Bupati Bandung Barat (Deden Rumaji), di Hotel Radial Lembang Kabupaten Bandung Barat Provinsi Jawa Barat yang dihadiri oleh Kepala BPM.P.KB.D Provinsi Jawa Barat (Mewakili oleh Ibu Rini, Dewi, dll), Wakil Bupati Bandung Barat, TP-PKK Kabupaten Bandung Barat, Asisten, BPM-PD dan SKPD Kabupaten Bandung Barat dan dilanjutkan Hiburan Anglung oleh Siswa SMA 1 Lembang dan dilanjutkan Kunjungan Pameran kerajinan.

Melaksanakan kunjungan lapangan pada kegiatan Posyandu Melati Desa Pagerwangi Kecamatan Lembang.
Dari hasil Pertemuan dan kunjungan lapangan tersebut, dapat diambil kesimpulan bahwa Pelaksanaan Posyandu Melati,   Desa Pagerwangi , Kecamatan Lembang Provinsi Jawa Barat sebagai berikut :
1. Jumlah sasaran Posyandu
     a. Bayi   : 25 Orang
     b. Balita : 62 Orang

2. Kehadiran sasaran pada hari buka Posyandu 60 %

3. Jenis dan jumlah Administrasi Posyandu yang dikelola oleh Kader Posyandu, BKB, PAUD,
    TPA, TAEJO, Pengomposan, Rumah Pintar dll.

4. Bentuk peran dan kepedulian masyarakat dalam mendukung kelancaran pelaksanaan
    Posyandu yaitu Masyarakat Berperan Serta dalam kegiatan Posyandu seperti dana Sehat
    dari Warga 500/KK

5. Posyandu di buka dalam 1 bulan satu kali.

6.Jenis PMT yang diberikan pada hari buka Posyandu adalah makan sertapengolahannya yang
    beraneka ragam.

7. Jenis pelayanan dilaksanakan pada hari buka posyandu adalah PAUD, BKB dan Posyandu.

8. Pokjanal Posyandu di Tingkat Desa ini sudah dibentuk. Dengan kegiatan yang telah dilakukan
    oleh Pokja Posyandu dalam rangka mendukung kelancaran pelaksanaan Posyandu adalah     
    Membantu dana PMT, terlibat dan memfasilitasi SKPD untuk membina seperti Website.

9. Posyandu mempunyai dana sehat dan bagaimana cara pengelolaannya setiap KK
    menyumbang 500/Kkyang di kelola oleh Kader yang digunakan untuk Transportasi keluarga
    tidak mampu berobat.

10. Selain bantuan Dana Pemerintah, bantuan dana yang diperoleh untuk mendukung kegiatan posyandu adalah dari donator masyarakat

11. Kendala dan permasalahan apa yang dihadapi dalam pelaksanaan Posyandu serta bagaimana solusi yang dilakukan Sasaran masih ada yang malas datang ke Posyandu mereka melakukan Inovasi serta melakukan Kunjungan ke Rumah.

12. Kegiatan lain yang mendukung penyelenggaraan Posyandu adalah rumah pintar, rumah kompos, dan rumah hijau

13. Posyandu sudah terintegrasi dengan PAUD dan BKB, kalau sudah bagaimana pelaksanaan kegiatannya adalah tidak dihari yang samaantara PAUD dan Posyandu sedangkan PAUD hari Senin, Rabu dan Ju’mat sedangkan Posyandu hari Kamis.

14. Jumlah Kader Posyandu 21 orang yang aktif, BKB dan PAUD 11 orang,

Dalam Perjalan pulang menuju Jakarta (Bendara Sukaro Hatta), Sekretaris TP-PKK Provinsi Sumbar (Hj.Fatmawati.SH) memberi kesempatan kepada Kader Posyandu Juara I,II dan III Tingkat Provinsi Sumatera Barat baik Kader Posyandu Juara I,II dan III Kategori Kabupaten maupun Jura I,II dan III Kategori Kota diberi kemsempatan untuk memberikan Ekspose bagaimana Kader Posyandu Melati Desa Pagerwangi ini bisa menjadi Berprestasi Tk. Nasional dan cara Pembinaan oleh Tim Koordinasi Tk.Kabupaten/Kota dan Tk. Kecamatan pembinaan Kader Posyandu dan apa saja keunggulannya Posyandu Melati dan bagaimana Posyandu kita dimasa depan bisa Menjadi maju ke tingkat Nasional dan mandiri seperti Posyandu Melati.

Kader Posyandu Permata Bunda VI (Mina Dewi Sukmawati) meminta bantuan kepada Ibu Ketua TP-PKK Kota Padang untuk membelikan Timbangan bayi seperti Timbangan Posyandu Melati, insya’ Alllah Ibu Ketua TP-PKK (Ny.Mayeldi Ansyarullah) akan mengabulkan Perimtaan Kader. Kader Posyandu se Sumbar memohon juga kepada Bupati/Walikota masing-masing kata Kepala BPM Prov.Sumbar (Drs.H.Syafrizal.MM) yang lazim disebut Bapak Ucok. Peserta Study Komperatif juga memohon acara ini untuk tahun depan dilanjutkan. Disambut baik oleh Kepala BPM Prov.Sumbar (Drs.H.Syafrizal.MM) untuk tahun depan kita rencanakan Study Comperatif ini ke Provinsi Bali.(mond/rel)

Nusantara~Dalam rangka berbagi informasi dan pengalaman kerja Dinas Perkebunan Provinsi Jawa Timur melakukan kunjungan kerja ke Dinas Perkebunan Provinsi Sumatera Barat selama tiga hari.

Rombongan kunjungan kerja di sambut langsung oleh Kepala Dinas Perkebunan yang diwakili oleh Sekretaris Ir Khairiyani Djohor, M.Pd. Dalam sambutan Kepala Dinas menyampaikan apresiasi yang tinggi kepada rombongan kunjungan kerja dari Dinas Perkebunan Jawa Timur yang telah memilih Disbun Sumbar sebagai tempat studi banding serta menyampaikan program dan kerja Dinas pada tahun 2014 serta keberhasilan yang telah dicapai.

Dari ketua tim rombongan kunjungan kerja Dinas Perkebunan Prov Jawa Timur mengatakan alasan memilih Provinsi Sumbar sebagai tempat studi banding karena sumbar merupakan wilayah pengembangan tanaman kakao di Sumatera Barat, ingin melihat program dan kegiatan unggulan yang diterapkan dan berhasil yang nantinya bisa diterapkan pula di Jawa Timur. Rombongan rencananya akan mengunjungi lapangan yaitu Kab Padang Pariaman Dan Kab Solok. (mond/rel)

Nusantara~Setelah resmi dilantik Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Sumatera Barat, kemarin Rabu (15/10), membentuk alat kelengkapan. Setelah itu baru diadakan pembahasan Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) tahun 2015.

Alat kelengkapan yang dilakukan kemarin adalah pembentukan komisi-komisi dan Badan Legislasi, Badan Musyawarah dan Badan Anggaran, Sementara itu Badan Kehormatan akan dibentuk hari ini (Kamis, 16/10).

" Terbentuknya alat kelengkapan dewan, maka DPRD Sumbar bisa memaksimalkan kerja untuk membahas APBD," kata Arkadius, wakil ketua DPRD Sumbar Rabu (15/10).

Menurut Risnaldi, DPRD tidak bisa bergerak melaksanakan tugasnya jika alat kelengkapan belum terbentuk. Untuk menyusun agenda sidang dan pembahasan, harus melalui Badan musyawarah. Setelah diagendakan di Bamus, barulah bisa dilakukan pembahasan. Namun tanpa komisi, tentu saja tidak bisa dilakukan.

Terkait APBD 2015, ia menuturkan anggota dewan baru tinggal melanjutkan karena Kebijakan Umum Anggaran dan Plafon Prioritas Anggaran Sementara (KUA PPAS) sudah ditetapkan oleh anggota DPRD sebelumnya. Tinggal melakukan pendalaman-pendalaman terhadap alokasi  anggaran melalui komisi-komisi bersama mitra kerja dari pihak eksekutif tanpa bisa memasukkan pokok-pokok fikiran baru.

Sementara itu, Ketua DPRD Sumbar Hendra Irwan Rahim optimis, pembahasan APBD tahun 2015 bisa tuntas tepat waktu. Alat kelengkapan DPRD akan tuntas dalam pekan ini dan segera mengebut pembahasan APBD.

" Alat kelengkapan tuntas pekan ini. Setelah itu DPRD segera membahas APBD dan kita optimis bisa ditetapkan tepat waktu," kata Hendra.(mond)

Nn, Padang -- Dalam kegiatan penanggulangan bencana, kita kadang sering lalai dalam administrasi pertanggulangjawaban karena disibukan oleh pemberian pelayanan kebencanaan yang bersifat darurat, bukan kita mengabaikan sistim dan aturan namun kondisi fisikologis memberikan penyelematan secepatnya kepada masyarakat. Namun pada saat semua kondisi telah mampu kita atasi dengan baik melalui kebijakan, pada proses berikutnya kita disalahkan karena tidak sesuai dengan ketentuan yang berlaku dan sakitnya kajian itu dilakukan setelah massa darurat itu berlalu.

Ini disampaikan oleh Gubernur Irwan Prayitno pada acara Penandatangan Nota Kesepakatan Antara BPBD Provinsi Sumatera Barat dengan BPKP Perwakilan Sumbar, digubernuran, Senin siang ( 29/4). Hadir dalam kesempatan itu utusan BPKP Pusat dan BNPB, Ka. BPBD se Sumatera Barat, serta beberapa pejabat terkait.

Lebih jaub Irwan Prayitno menyampaikan, dalam kondisi ini, kita yang ingin berbuat sebaik-baiknya kepada masyarakat, tidak lagi dinilai melakukan sesuatu yang benar sesuai aturan yang berlaku. Contoh saat ini dalam kegiatan penanggulang Rehab-Rekon Bencana Tsunami Mentawai yang hingga hari ini masih terkendala oleh pengadakaan material, kayu yang dalam UU mesti melalui tahapan dan aturan. Tidak ada boleh tambahan koma, saja dalam pasal tersebut untuk kondisi darurat bencana.

Para penilai, pemeriksan selalu berlandasan terhadap aturan hukum per pasal tanpa ada melihat kondisi yang sebenarnya yang mestinya dapat sesegaranya dapat dilakukan. Dilakukan kebijakan untuk menyelesaikan persoalan, berdampak hukum, tidak dilakukan masyarakat kita makin tertekan dengan kondisi Hunian sementara yang fasilitasnya masih kurang dan sudah amat memprihatinkan.

Pemberian penilaian dari pihak BPK, terhadap hasil WDP atau WTP merupakan sesuatu yang amat diharapkan untuk kinerja yang lebih baik, akan tetapi ini juga memberikan kita, ketidak mampuan dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat secara maksimal. Karena itu BPKP sebagai mitra kerja hendaknya dapat memeberikan solusi dan pandangan yang akurat, sehingga harapan masyarakat dapat dipenuhi secara baik, aturan hukumpun dapat dilaksanakan sebagaimana mestinya, ujarnya.

Dirjen Penanggulangan Bencana BNPB Bintang Susmanto dalam kesempatan itu juga  menyampaikan, dana BNPB 70 persen diserahkan langsung kepada daerah, sementara 30 persen dana yang dilelola secara langsung oleh BNPB. Karena itu untuk menghindari kesalahan dan mempermudah jalannya kegiatan penangguangan bencana di daerah, kita perlu berkerjasama dan mengikutsertakan BPKP yang ada disetiap daerah.

Jangan sampai kita setelah menyelesaikan persoalan bencana, malah mendapat bencana persoalan hukum dipengadilan karena kesalahan atau kekurang sempurnaan administrasi pertanggungjawaban.

Selain itu kita juga perlu revisi permendagri tentang Dana Tidak Terduga yang ada dalam APBD bagaimana dana tersebut dapat disesuaikan dengan mudah dalam kegiatan penanggulangan bencana di daerah, sehingga penyelamatan dan mengatasi persoalan kebencanaan sesegera dapat digerakan secepatnya.

Kita juga berharap setiap pemkab/ko, provinsi selalu menganggarkan belanja kebencanaan sesuai dengan kondisi APBD masing-masing, sehingga tidak menghambat setiap kegiatan penanggulangan kebencanaan di daerah, harapnya.

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.