Articles by "pasbar"

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 0pini 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama Ahmad khadafi AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan banjir bank banten banwaslu banyumas banyuwangi Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita berita tni Bernas BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu Buletin bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat Corona covid-19 cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman Dprd prov DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Financial Fitur Fiture FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar Golkar Pasaman gor gor haji agus salim Goresan Tinta Bidan Diny Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil IKC Pasaman ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag Kemenega kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah Kisah Nabi kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostra kostrad Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar Kumpulan saiyo kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional Nafsiyah nagan raya naganraya Nagari Durian Tinggi napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal New Normal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinj Opink organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti Pantun papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pasbarr Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri Polsek Bonjol poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang SMK 1 Lbs smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMP Kumpulan SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy UT uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis Yulisman zakat zardi syahrir
Showing posts with label pasbar. Show all posts


Dampak dari 10 orang dokter Rumah Sakit Umum Daerah Kabupaten Pasaman Barat dan Puskesmas Sukomenanti yang positif covid-19 terkait adanya hasil pemeriksaan sampel Tes SWAB oleh laboratoriun Rumah Sakit Unand Padang, yang telah dilaksanakan oleh Pemerintah Kabupaten Pasaman Barat beberapa waktu yang lalu, akhirnya untuk sementara pelayanan IGD dan polilinik RSUD Pasbar dialihkan ke Yayasan Rumah Sakit Islam (Yarsi) Ibnu Sina Simpang Empat.

Menurut direktur Yarsi, dr. Meri Herilza Pasca sepuluh orang dokter di Rumah Sakit Umum Daerah Pasaman Barat terinfeksi Covid-19, maka untuk sementara pelayanan Intalasi Gawat Darurat (IGD) dan Poliklinik di Rumah Sakit tersebut ditutup, berdasarkan koordinasi pihak Pemkab terhadap Yarsi akhirnya Yarsi Ibnu Sina Simpang Empat untuk sementara menerima pengalihan pelayanan IGD dan poliklinik RSUD ke ke YARSI Ibnu Sina Simpang Empat.

Demikian antara lain disampaikan oleh Direktur Yayasan Rumah Sakit Islam Ibnu Sina Simpang kepada Insan Pers yang tergabung di Perkumpulan Jurnalis Online (AJO) Pasbar di Simpang Empat, Senin (31/08/2020).

Diterangkannya, terkait 10 orang dokter  yang terinfeksi positif Covid-19 di Rumah sakit Umum Daerah Pasaman Barat, memang selama ini mereka tidak berpraktek di YARSI Ibnu Sina Simpang Empat.
Diakuinya, memang saat ini ada 13 dokter RSUD yang berpraktek di YARSI Ibnu Sina Simpang Empat, namun mereka di luar dari yang sepuluh orang tersebut, dan meskipun demikian terhadap ke 13 orang dokter tersebut pihaknya sudah melakukan tes dan telah diambil swab nya.

Menurut Meri, ke 13 orang dokter tersebut saat ini belum di izinkan untuk berpraktek di Yarsi sebelum hasil Swabnya keluar, mereka saat ini sedang melakukan isolasi mandiri. 

"terkait ada 13 dokter RSUD Pasbar yang bertugas atau berpraktek di Yarsi, pihaknya untuk sementara waktu belum mengizinkan mereka berpraktek, sampai nanti hasil swab nya ke luar," terang Meri.

Hal tersebut dilakukan menurutnya agar pelayanan kesehatan terhadap masyarakat di YARSI Ibnu Sina tetap dapat berjalan, terutama dengan tetap memperhatikan protokoler kesehatan  dengan pemutusan penyebaran mata rantai covid-19.
Sedangkan khusus untuk  Yayasan Rumah Sakit Islam Ibnu Sina Simpang Empat, sejak diumumkan adanya sepuluh orang dokter positif Covid -19 pihak Yarsi telah meniadakan jam bezuk untuk keluarga pasien.

(Zoelnasti)


Ada dugaan ratusan orang yang kontak dengan dokter positif Covid-19 di Pasbar sejak ditetapkannya berdasarkan hasil SWAB yang telah diumumkan oleh Pemerintah pada Sabtu, (29/08) Minggu kemarin.

Di mana hal tersebut terkait adanya hasil pemeriksaan sampel Tes SWAB oleh laboratoriun Rumah Sakit Unand Padang, yang telah dilaksanakan oleh Pemerintah Kabupaten Pasaman Barat beberapa waktu yang lalu.

Hasilnya didapat 10 orang dokter positif Covid - 19 pada Rumah Sakit Umum Daerah Kabupaten Pasbar dan Puskesmas Sukamenanti.

Berdasarkan hal tersebut dan juga berdasarkan dari hasil trecing terdapat sekitar enam ratus orang yang diduga kontak dengan dokter positif covid.

Makanya pihak Puskesmas Sukomenanti Aua Kuniang Kecamatan Pasaman Pasbar melakukan SWAB terhadap ratusan petugas medis di puskesmas sukomananti dan masyarakat yang pernah kontak dengan sepuluh orang dokter pisitif Covid - 19 Senin 31 Agustus 2020 di Puskesmas Sukomenanti.

Menyikapi banyak petugas dan masyarakat yang akan diswab, satgas dan petugas Dinkes Kabupaten Pasaman Barat pada kegiatan tersebut  mengatur jarak dan membagi lokasi swab di dua lokasi, yakni di lingkungan RSUD Pasbar dan Puskesmas Sukomananti, langkah tersebut diambil untuk mengatur jarak dan mengurangi kerumunan orang.

Di tempat yang sama juru bicara tim Teknis Dinkes Kabupaten Pasbar, dokter Gina Alecia mengatakan, berdasarkan data sementara hasil trecing dari sepuluh dokter positif Covid-19 tersebut diduga terdapat ada sekitar enam ratus orang yang kontak, baik dari sesama petugas medis, keluarga dan pasien yang ditangani oleh para dokter tersebut.

Menurutnya, Satgas terus melakukan trcing dan testing untuk memastikan masyarakt terbebas dalam memutus penyebaran covid-19.
Dikatakan Gina,Satgas juga melakukan pelacakan terhadap tempat tinggal dan lingkungan seluruh dokter termasuk juga kediaman satu orang warga Pasbar asal Kecamatan Ranah Batahan yang positif kemarin.
" hingga hari ini, petugas sudah berhasil melakukan trecing sekitar enam ratus orang yang kontak dengan pasien positif," terang Gina.

Akibat dari ditemukannya sebelas kasus positif baru di Pasbar membuat jumlah hasil trecing meningkat drastis, untuk itu satgas akan terus melakukan pemantauan untuk mempercepat pemutusan penyebaran covid-19.
" satgas akan terus melakukan swab terhadap masyarakat yang kontak dengan seluruh pasien positif, dan hasilnya akan dilanjutkan dengan swab, untuk itu kita minta agar masyarakat melapor apabila pernah kontak atau ada gejala Covid - 19 termasuk juga bagi pelaku perjalanan," tutup Gina.
(Zoelnasti)


Kepolisian Resort (Polres) Pasaman Barat,
Sumatera Barat, menggelar apel penggelaran kekuatan dalam rangka Pilkada Serentak tahun 2020, Rabu 26 Agustus 2020 di halaman Polres Pasaman Barat Sumbar.

Apel dipimpin oleh Kapolres Pasaman Barat AKBP Sugeng Hariyadi, S.IK, MH, sedangkan sebagai komandan upacara yakni Ipda Wefrizal.

Kegiatan Apel pagi itu dihadiri oleh Bupati Pasaman Barat, H. Yulianto, SH, Kejaksaan Negeri Simpang Empat, Waka Polres Pasaman Barat, Kompol Abdus Syukur Felani, S.IK, Kapolsek se Pasbar, Danramil 0305 Pasaman, serta seluruh personil Polres Pasaman Barat, personil Koramil 02 Pasaman, personil Satpol PP Pasbar dan Bawaslu Pasbar, KPU Pasbar, serta OPD juga undangan lainnya.

Kapolres Pasaman Barat AKBP Sugeng Hariyadi, S.IK, MH melalui Kasubag Humas AKP Defrizal di Simpang Empat, seusai apel mengatakan agar seluruh personil di lapangan mampu melakukan koordinasi secara proaktif dengan penyelenggara Pilkada serta Instansi terkait lainnya di Wilayah Kabupaten Pasaman Barat.

Sugeng juga menghimbau setiap personil Polres Pasbar selalu berbuat netral dalam menyikapi dan menghadapi situasi Pilkada Serentak tahun 2020.

“Situasi pandemi Covid-19 saat ini, personil Polres Pasaman Barat dalam menghadapi Pilkada tahun 2020 harus siap siaga sehingga nantinya bisa berjalan dengan lancar aman dan terkendali,” tutupnya

(Zoelnasti)


Seperti yang ramai diberitakan sebelumnya oleh berbagai media, Kamis (30/7/2020) bulan lalu, di mana Tim gabungan Kepolisian Resor (Polres) Kabupaten Pasaman Barat, Sumatera Barat bersama dengan petugas Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) seksi wilayah I Pasaman Sumatera Barat berhasil menggagalkan transaksi sekitar 22 Kilogram sisik trenggiling, salah satu satwa yang dilindungi Undang-undang.

Terkait hal tersebut akhirnya para pelaku masing-masing masing-masing berinisial S, 68, warga Sinunukan Dua, Desa Sinunukan Kabupaten Madina, Sumut. Kemudian, R, 44, warga Jorong Pasar Lama, Ujung Gading Pasama Barat Sumbar dan IS,41, warga  Air Bayang, Jorong Koto Pinang, Nagari Ujung Gading, Kecamatan Lembah Melintang Pasbar Sumbar berujung di Pengadilan.

Hari ini, Kamis (27/08/2020) memasuki sidang ke empat prapradilan perkara Riswandi (44) panggilan Andi Lubis dengan agenda pembuktian termohon sekaligus menghadirkan saksi yang digelar di Pengadilan Negeri Pasbar.

Dalam sidang yang dimulai sekitar pukul 15.05 sampai dengan pukul 15.47 ini Rusdian P. Ritonga sebagai saksi ahli dari BKSDA Sumbar dari termohon Polda Sumbar dan Polres Pasbar 
sebelum memberikan keterangan terlebih dahulu disumpah oleh hakim.

Rusdian menjelaskan terkait regulasi, mulai dari jenis satwa yang dilarang diperdagangkan di tengah masyarakat.
 “Memang benar transaksi jual beli sisik satwa hewan yang dilindungi jenis trenggiling itu illegal, tapi terkait pokok perkara dari penangkapan, penahanan dan lainnya, itu bukan keahlian saya yang menjawabnya,” kata Rusdian.

Dikatakan, jenis hewan trenggiling itu baik di luar dan di dalam habitatnya tetap dilindungi. Mulai dari tubuh sisik dan anggota badan lainnya hingga kemudian katanya biasanya trenggiling ini diduga dipergunakan orang untuk obat tradisional  dan campuran narkoba jenis sabu.

“namun tidak ada yang saya baca dalam jurnal nasional dan internasional yang mengatakan bahwa sisik trenggiling tersebut dipergunakan untuk obat tradisional maupun campuran sabu,” jelas Rusdian yang juga seorang ASN ini.

Sementara itu, Riswandi melalui Law Officenya Romi Iskandar Rambe, SH & Associates, menegaskan, pada prinsifnya agenda sidang pembuktian dan mengadirkan saksi dari termohon itu ternyata tidak ada satupun dalil yang dinilai relevan. 
Karena saat sidang itu saksi ahli yang dihadirkan termohon itu menjelaskan terkait regulasi hewan satwa yang dilindungi. Sedangkan substansi dari pokok perkara permasalahan ini, adalah sah atau tidaknya penangkapan dan penahanan Riswandi yang dijadikan tersangka oleh Polres Pasbar.

“Ya, kita juga heran dalam sidang pembuktian termohon itu, karena dalil bantahan yang disampaikan termohon dari seluruh sidang yang sudah dilakukan dinilai tidak relevan, termasuk sidang pembuktian termohon ini. Namun, walaupun demikian tentu hakimlah yang akan menilai perkara ini. Artinya kita harap juga agar hakim objektif dalam mengadili perkara ini,” tegas Romi Iskandar Rambe yang berdomisili di Kota Padang Sidimpuan, Sumut ini.

Dijelaskan, pihaknya mengajukan prapradilan karena keberatan ditetapkan sebagai tersangka oleh Polres Pasbar dalam perkara transaksi jual beli sisik satwa hewan yang dilindungi jenis trenggiling di Kampung Masjid, Nagari Desa Baru, Kecamatan Ranah Batahan, Kabupaten Pasaman Barat.

Diterangkannya, duduk perkara permohonan prapradilan ini adalah, pemohon Riswandi telah ditangkap dan ditahan pada 30 Juli lalu sekitar pukul 00.30 di pinggir Jalan Kampung Mesjid, Nagari Batahan, Kecamatan Ranah Batahan oleh petugas Polres Pasbar, yakni F.P Marasin, Zir Adri, Ilva Yanarida, Harianto dan M Adri.

Sampai saat ini pemohon masih ditahan di Polres Pasbar. Diketahui ada surat perintah penangkapan dan surat perintah penahanan pada Senin (3/8)  lalu, saksi Mukti, dr Widia Rina dan istri Riswandi bernama Siti Sa’adah menerima surat secara resmi dari petugas kepolisian di kantor Polres Pasbar.

“Jadi ada sekitar empat hari Riswandi selaku klien kami diberikan surat penahanan dan surat penangkapan. Artinya, hak dari status tersangka Riswandi inilah yang kita uji dalam pengadilan ini sah atau tidak,” jelas Romi.

Untuk itu, dengan adanya permohonan Nomor 10/pid.pra/2020/PN.PSB, tanggal 11 Agustus 2020, diharapkan dengan adanya sidang ini, hakim tunggal dapat memberi putusan mengabulkan permohonan prapradilan dari pemohon seluruhnya, menyatakan tidak sah penangkapan dan penahanan terhadap diri Riswandi.

Lalu memerintahkan kepada termohon Polres Pasbar untuk segera mengeluarkan pemohon dari tahanan. Terakhir membebankan biaya adiministrasi yang muncul dalam perkara ini kepada termohon.

Sementara, Hakim Tunggal Riskar Stevanus Tarigan menyampaikan, setelah sidang hari ini, jadwal selanjutnya yang telah disepakati semua pihak adalah hari ini Jumat (28/8) agenda kesimpulan dan Senin (31/8) pembacaan putusan.

"Saya minta kepada para pihak berperkara agar datang sidang sesuai jadwal yang disepakati. Apabila para pihak tidak hadir (tanpa ada pemberitahuan), maka sidang akan dilanjutkan," tegas Hakim Tunggal di dampingi Panitera Warman Priatno yang diamini oleh para pihak.

Sementara Kaur Sunkum Subbid Sunluhkum Bidkum Polda Sumbar, AKP Chairul Salam bersama rekannya saat dikonfirmasi oleh media seusai sidang menyampaikan, pihaknya yang datang untuk mengikuti sidang prapradilan ini tidak memiliki hak untuk memberikan pernyataan. 
Karena secara prosedural yang memiliki wewenang itu bidang Humas Polda, namun, kalau untuk membuat keterangan fakta persidangan silahkan dimuat apa yang dilihat, didengar dan lainnya.

“Maaf bukan kami tidak mau memberikan penjelasan terkait sidang prapradilan itu. 
Tapi masih ada yang lebih berwenang memberikan penjelasan, yakni bidang Humas Polda,” sebutnya.

Kini barang bukti bersama sejumlah barang bukti sudah diamankan di Polres setempat, guna mempertanggung jawabkan perbuatannya.

Menurut Kapolres Pasaman Barat, AKBP Sugeng Hariyadi melalui Kasubag Humas Polres Pasaman Barat, AKP Defrizal mengatakan,  peristiwa penangkapan itu berawal informasi dari masyarakat serta investigasi petugas. Maka penggagalan satwa hewan jenis tregiling bersama ketiga pelaku dilakukan pada hari Kamis (30/07) pukul 02.00 dini hari di Nagari Desa Baru.

"Kini ketiga pelaku bersama barang bukti sudah diamankan di kantor Polres guna proses hukum lebih lanjut," sebut Defrizal.

Defrizal menambahkan, adapun barang bukti satwa hewan yakni berupa sisik atau kulit trenggiling seberat 22 kilogram telah diamankan bersama ketiga pelaku ke Polres Pasaman Barat.

Akibat perbuatan ketiga pelaku, maka akan diberikan hukuman, karena  telah melanggar Pasal 21 Ayat (2) huruf D Undang – Undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam dan Ekosistemnya. Ancaman pidana maksimal 5 (lima) tahun penjara denda Rp100 juta.  
(Zoelnasti).

Kepala Kesbangpol Pasaman
Herlina Sahputri

Pasbar,- Badan Kesatuan Bangsa dan Politik (Kesbangpol) Kabupaten Pasaman Barat memastikan situasi politik dan masyarakat tetap kondusif menjelang Pilkada serentak yang akan dilaksanakan 9 Desember 2020 mendatang.

Dalam situasi Pilkada, masyarakat akan berbeda pilihan, dan juga peserta Pilkada diharapkan untuk saling menghormati dan menjaga situasi keamanan ditengah masyarakat.

Demikian antara lain disampaikan Kepala Badan Kesatuan Bangsa dan Politik Kabupaten Pasbar, Herlina Sahputri saat ditemui Insan Pers yang tergabung di Perkumpulan Jurnalis Online (AJO) Pasbar di ruangannya Kamis (27/08).

Menurut Herlina sesuai dengan tugas dan peran Kesbangpol di Setiap Tahapan Pilkada Serentak 2020 ini, pihaknya terus aktif untuk mengawal pelaksanaan setiap tahapan, antara lain aktif mengantisipasi dengan deteksi dini dan pemetaan dari potensi konflik yang ada, makanya melalui pendidikan sosial politik kepada masyarakat ini adalah salah satu yang penting dan menjadi hal yang harus kita lakukan, ini bertujuan untuk mencegah gesekan dalam setiap proses tahapan penyelenggara Pilkada 2020 sampai pada penetapannya nanti.

Pada kesempatan itu Herlina juga menyampaikan bahwa kerja sama pihaknya dengan Insan Pers sangat diperlukan, sebab melalui media perslah kita dapat meneruskan proses sosialisasi tersebut, terutama kondisi saat ini menjadi keterbatasan gerak pihaknya akibat pandemi covid-19, hingga membuat tim Kesbangpol harus melakukan sosialisasi dan pendekatan kepada masyarakat melalui pendidikan politik terbatas dengan memperhatikan protokol kesehatan.

Di samping itu kita juga perlu pemanfaatan media sosial yang ada di masyarakat, nilai-nilai sosiokultural selama ini, seperti hidup dan berkembangnya isue politik yang ada di masyarakat.

"mudah-mudahan dukungan dan kerja sama yang ada dengan Insan Pers selama ini akan mampu menjadi perekat pemerintah di masyarakat dan menjadi penyeimbang, terutama perannya dalam kondisi cegah konflik yang ada di masyarakat,” ujar Herlina.

Herlina mengajak seluruh Insan Pers yang ada di Pasbar untuk selalu ikut menjaga cipta situasi dengan saling menjaga keamanan dan ketertiban dalam.lingkup kekeluargaan melalui sosialisasi yang sejuk, meskipun akan ada berbeda pilihan pada Pilkada mendatang, pihaknya minta agar semua pihak mampu mengedepankan untuk saling menghormati dengan nilai kekeluargaan.

Harapan Herlina, dengan adanya kerja sama semua pihak, Insyahallah Kesbangpol sesuai dengan Perppu Nomor 2 Tahun 2020 akan mampu melakukan deteksi dini kerawanan Pilkada yang ada di masyarakat.

"Tentunya dengan adanya dukungan dari Insan Pers, kita berharap setiap personal kita yang ada akan mendapat spirit untuk melakukan sosilisasi guna mendeteksi dini dan cegah dini setiap permasalahan yang kemungkinan akan mengganggu stabilitas sosial politik dan keamanan yang ada di tengah masyarakat,” harap Herlina.

Berdasarkan pemantauan yang dilakukan, meski masih ditemukan kemungkinan adanya kerawanan konflik penyelenggaraan Pilkada, di antaranya ujaran kebencian dan hoaks di media sosial. 
Kita berharap, Insan Pers sebagai mitra Kesbangpol terdepan akan mampu menjalin kerja sama dalam melakukan deteksi dini terutama dalam melakukan pendekatan dengan masyarakat untuk meminimalisasi kemungkinan konflik.

" Memang berdasarkan pengamatan tim kita di lapangan sejak beberapa bulan terakhir, suasana Politik Pilkada serentak 2020 di Kabupaten Pasaman Barat sudah mulai bermunculan, namun tidak ada yang menonjol dan tetap terkendali dalam pengawasan." terangnya.

Dia menyebut sejak digelarnya Pemilihan Umum di era reformasi ini, khususnya di Kabupaten Pasbar, peserta Pilkada dan masyarakat selalu menetapkan dengan pesta Demokrasi badunsanak, atau Pemilu badunsanak, yakni saling menghormati perbedaan pilihan dengan tetap menjunjung tinggi persaudaraan.

" Nah, menjelang Pilkada serentak 2020 ini, kita meminta masyarakat dan Peserta Pilkada untuk saling menghormati dan jangan sampai terpecah belah,” pintanya.

Dia mengatakan, untuk mengantisipasi pergesekan di tengah masyarakat, tim dari Kesbangpol Pasbar, terus melakukan sosialisasi melalui ormas, tokoh adat, tokoh agama dan perkumpulan pemuda atau masyarakat, khususnya Insan Pers yang ada di Pasbar.

“Kami terus berkoordinasi dengan penyelenggara Pemilu, agar Pilkada serentak 2020 di Pasaman Barat bisa berjalan lancar, aman dan kondusif hingga Kesbangpol mampu melakukan deteksi dini kerawanan Pilkada di Pasaman Barat," terangnya.

Herlina mengatakan bahwa Kesbangpol dalam melakukan deteksi dini dan cegah dini setiap permasalahan yang akan mengganggu stabilitas sosial politik dan keamanan yang ada, tidak akan dapat melaksanakan sendiri tanpa adanya dukungan dari semua pihak.

Meskipun berdasarkan pemantauan yang dilakukan pihaknya, kemungkinan masih ditemukan adanya kerawanan konflik penyelenggaraan Pilkada, di antaranya ujaran kebencian dan hoaks di media sosial. 
Makanya Herlina meminta Insan Pers dan masyarakat untuk ikut bekerja sama dalam melakukan deteksi dini dan melakukan pendekatan dengan masyarakat hingga harapan meminimalisasi kemungkinan konflik akan tercapai.

Lebih lanjut Herlina mengatakan, dalam situasi yang serba modern dan perkembangan teknologi, Kesbangpol Pasaman Barat juga melakukan pemantauan di media sosial, agar masyarakat tidak terpengaruh terhadap informasi yang tidak jelas atau terpengaruh isu dari informasi Hoax, yang sering banyak beredar di media sosial dan artikel yang tidak memiliki sumbernya sesuai dengan fakta.

Selain itu, Kesbangpol Pasaman Barat juga berupaya agar tingkat partisipasi masyarakat pada saat Pilkada serentak 2020 nantinya bisa meningkat. Meski di tengah Pandemi Covid 19, masyarakat diharapkan bisa memberikan hak suaranya ke TPS dengan tetap memperhatikan Protokol Covid 19.

“Harapan kita agar penyelenggara tetap memperhatikan protokol kesehatan Covid-19 pada setiap tahapannya, termasuk saat berada di TPS,” pungkasnya.

(Zoelnasti)

Pasbar, - Terkait lambannya penyaluran Dana Bantuan Langsung Tunai dari APB, Ketua DPRD Kabupaten Pasaman Barat Sumbar, Parizal Hafni mengungkapkan kepada awak media sesaat setelah usai Rapat Paripurna di Gedung DPRD Senin, (24/08/2020) bahwa berdasarkan laporan masyarakat dan berdasarkan pantauannya terkait BLT dari APBD Kabupaten Pasbar yang telah dianggarkan sebesar 9 Miliyar, mengapa sampai saat ini baru satu tahap yang disalurkan, padahal masyarakat sangat membutuhkan.

Diterangkannya bahwa anggaran sebanyak 9 Miliyar, seharusnya penyalurannya kini sudah masuk pada tahap ke dua tapi kenapa masih baru satu tahap.

Dengan demikian masih ada lagi tersisa 6 Miliyar dan ia yakin dana tersebut akan dapat terserap pada Bulan September nanti.

"seharusnya Pemkab bisa lebih transparan, demikian juga dalam penyaluranya hendaknya dilibatkan unsur-unsur terkait," ujarnya.

Dikatakan Parizall, sebelumnya dia sudah mempertanyakan hal ini kepada Kadis Sosial, sudah berapa tahap Penyaluran BLT tersebut dan Kadis Dinas Sosial menjawab baru satu tahap yang disalurkan, dan menurut Kadis Sosial untuk tahap kedua akan disalurkan pada minggu pertama bulan September ini,

Parizal Hafni mengatakan, dia akan memantau, benar apa tidak akan disalurkan BLT dari APBD tersebut pada Minggu Pertama Bulan September mendatang.

"hanya membagikan sesuai data, kenapa harus begitu lamban, padahal masyarakat sangat membutuhkannya," ujarnya kesal.

Di samping itu Parizal juga mengungkapkan saat ini pihaknya sedang mengawasi kemana saja anggaran yang digunakan ASN untuk melakukan perjalanan keluar daerah.

Sementara anggaran perjalanan dinas luar daerah sudah digunting. Bahkan ia mengaku untuk anggaran perjalanan dinas luar daerah anggota DPRD saja hingga saat ini tidak ada.

"Kita sedang mengawasi kemana saja mereka melakukan perjalan dan anggarannya untuk keperluan apa saja digunakan.

Sementara anggaran DPRD sendiri untuk melakukan perjalanan luar saja tidak ada," ungkapnya.

Parizal meminta kepada para pejabat pemerintah yang baru datang dari luar daerah Pasbar, sebelum melakukan kegiatannya agar terlebih dahulu melakukan tes swab dan melakukan isolasi nandiri.

"Ini penting, karena kasus COVID-19 saat ini sedang merebak, tentu kita semua tidak ingin setiap harinya kasus Covid terus bertambah. Untuk itu saya harapkan agar kita semua harus lebih transparan," harap Parizal.

Demikian juga terkait data hasil laboratorium harus transparan, khususnya mengenai pasien yang terpapar Covid - 19 harus jelas untuk pasien yang positif dan pasien yang terkonfirmasi positif.

Parizal Hafni selain sebagai Ketua DPRD Pasbar juga sebagai Wakil Ketua Satgas COVID-19 Pasaman Barat.

Dikatakannya, Pasaman Barat sempat menjadi zona kuning karena adanya kasus baru sebanyak lima orang, dan meskipun saat ini

3 orang dari 5 orang pasien terkonfirmasi positif kini sudah dinyatakan sembuh, harapannya semoga ke depan tidak ada lagi penambahan.

Disisi lain Ketua DPRD tetap mengimbau kepada masyarakat agar tetap waspada dan jangan melakukan perjalan ke luar daerah kalau tidak ada kegiatan yang penting,sebab  peningkatan jumlah kasus positif Covid-19 di  di Sumbar saat ini tidak bisa kita prediksi dengan pasti penyebarannya.

Parizal juga meminta kepada masyarakat di Pasaman Barat agar tetap mengikuti anjuran pemerintah dengan petunjuk protokol kesehatan yang telah ditetapkan.

Terhadap pemerintah Pasaman Barat Parizal tetap berharap agar transparan, baik dalam hal penggunaan anggaran khususnya terkait lambannya penyaluran BLT Kabupaten maupun terkait kurang seriusnya perhatian dalam pencegahan penyebaran Covid -19 ini.

"Kita berharap kepada pemerintah supaya transparan dalam hal penanganannya dengan tetap memperhatikan dan meningkatkan pelayanan kesehatan masyarakat, juga pemkab harus bisa bersikap tegas dan meninjau kembali tentang perjalanan pejabat ke luar daerah," harapnya mengakhiri.
(Zoelnasti)


PASBAR,-  Seperti yang di ceritakan oleh Sri Putri Akhyarni salah satu putri Giri Maju yang kuliah di Universitas Negeri Riau (UNRI) Pekanbaru yang didampingi oleh teman-temannya yakni Angga Pratama (ketua kelompok), Juni Irawan, Rosliana Sari, Yesi Octavia, Yulia Dewi Syahputri, Ricky Yakub dan Michael Permano, mengatakan pada Insan Pers yang tergabung di Perkumpulan Jurnalis Online (AJO) Pasbar di Giri Maju Kamis,(20/08/2020), tentang mengapa tetap mengadakan Kuliah Kerja Nyata (KKN) di tengah pandemi covid-19.

Sri Putri dan kelompoknya menerangkan bahwa pelaksanaan KKN dengan semboyan Kuliah Kerja Nyata Balik Kampung tahun ini jelas berbeda dengan kegiatan KKN di masa normal, atau KKN sebelum-sebelumnya.
Metode pelaksanaan KKN di masa pandemi Covid-19 yang dilakukan tahun ini, yakni mahasiswa melaksanakan program atau kegiatannya di kampung halaman masing-masing .

"kami mahasiswa yang sedang berada di kampung halaman, melaksanakan KKN secara mandiri dengan kelompok terbatas, sedangkan Pembimbingannya dilakukan oleh dosen pembimbing lapangan secara daring," kata Sri di Giri Maju Kamis, (20/08/2020).

Angga Pratama sebagai ketua kelompok, menambahkan, dilaksanakannya KKN di tengah pandemi ini salah satu alasannya adalah kita dan juga pihak kampus tidak ingin tertinggal dan terlambatnya kelulusan para mahasiswanya, apa lagi kita tidak mengetahui kapan berakhirnya pandemi ini.

" apa lagi kita tahu bahwa , KKN adalah salah satu mata kuliah wajib," tambahnya

Sri yang didampingi teman-temannya kembali menjelaskan, pada kegiatan KKN balik Kampung ini, sesuai dengan kondisi Covid 19 tema yang mereka usung adalah Kesehatan masyarakat, Ketahanan pangan dan ekonomi masyarakat, Edukasi dan Penyusunan sistem informasi Supporting keselamatan masyarakat terhadap Covid-19 dan hal ini kita laksanakan sesuai dengan kondisi dan kearifan lokal di kampung.

Pada program KKN ini, kita sebagai mahasiswa yang pulang kampung berusaha memberikan edukasi pentingnya disiplin dan menjaga kesehatan kepada masyarakat kampung kita .

Menurutnya progran edukasi tersebut antara lain pelatihan pembuatan masker yang nantinya dapat digunakan sendiri oleh masyarakat, dan Pengajaran aplikasi daring ke MTS Al-Muhajirin Giri Maju, serta peresmian 
penggunaan alat praktis handsanitizer besera alat pencuci tangan sederhana, yang mereka buat sendiri, peresmian penggunaannya disaksikan oleh Bamus Nagari Koto Baru perwakilan Giri Maju,Pj. Wali Nagari Persiapan Giri Maju, Babinsa, serta Pemuda dan Ketua Karang Taruna juga masyarakat setempat pada 24 Juli 2020 bulan lalu.

Mahasiswa juga menyerahkan alat pencuci tangan ke rumah data ku (rumah bkkbn desa) dan sekaligus mempraktekan cara Pembuatan disinfektan.

Sementara Juni Irawan salah seorang mahasiswa yang tergabung di kelompok tersebut, menerangkan bahwa mereka juga melakukan Pembagian sembako untuk lansia, dan melakukan Penyemprotan disinfektan di sekolah maupun di Masjid serta tempat-tempat fasilitas umum lainnya.

Hal senada juga disampaikan oleh Yesi Octavia,dan ia menambahkan bahwa semua kegiatan yang mereka laksanakan tetap mematuhi protokol kesehatan Covid -19.

" selama program pelaksanaan KKN, kita tetap mengedepankan protokol kesehatan sesuai standar." terangnya

Sementara Ketua Kelompok, Angga Pratama Putra yang didampingi Sri Putri Akhyarni,Juni Irawan, Roslianan Sari, Yesi Octavia, Yulia Dewi Syaputri dan Riky Yakub serta Michael Permano saat mereka akan pamit di kantor Nagari persiapan Giri Maju mengatakan bahwa KKN balik Kampung ini telah dilaksanakan sejak 13 Juli 2020 lalu, dan berakhir berketepatan pada HUT RI ke 75  (17 Agustus 2020) kemarin.

" kegiatan kami berakhir pada hari Senin 17 Agustus 2020 dan kami selama 35 hari telah melaksanakan berbagai program bersama pemuda dan masyarakat di Giri Maju. " terangnya.

Penutupan Kegiatan KKN telah dilakukan di lapangan bola seusai kegiatan Upacara penurunan bendera Senin kemarin dengan sederhana dan disaksikan oleh masyarakat yang hadir pada saat itu sambil bersilaturahmi bersama Pj. Wali Nagari dan perangkatnya  yang ditandai dengan foto bersama.

Sebelum mengakhiri pembicaraan, Sri Putri Akhyarni mengatakan bahwa Pj.Wali pada saat penutupan tersebut mengucapkan terimakasih kepada Mahasiswa yang telah berpartisipasi dalam melaksanakan program KKN di Giri Maju.
Dikatakannya dengan kegiatan melalui program -program KKN yang telah dilaksanakan, masyarakat terasa terbantu, terutama keaktifan para mahasiswa dalam mensukseskan kegiatan dalam menyongsong dan menyukseskan HUT RI di Giri Maju, hingga walaupun dalam keadaan kondisi covid 19 ini, kita di Giri Maju dapat memeriahkannya dengan berbagai lomba dan ditutup dengan Upacara Bendera dan sekaligus penutupan program KKN.
"ternyata anak-anak Mahasiswa melalui program KKN balik ke kampung menjadi suatu yang bermanfaat, khususnya dalam mensukseskan kegiatan perayaan HUT RI Ke 75 ini." ujarnya mengakhiri.

(Zoelnasti/Dino)


Masyarakat Nagari Persiapan Giri Maju melaksanakan Peringatan Hari Besar Islam di Masjid Nurul Iman Jorong Giri Maju Nagari Koto Baru Kecamatan Luhak Nan Duo Kabupaten Pasbar Sumbar Rabu (19/08/2020) malam.

Dalam rangka menyambut Tahun Baru Islam  1 Muharram 1442 H yang pada tahun 2020, Tahun baru Islam atau 1 Muharram 1442 H  jatuh pada Kamis (20/8/2020), maka pengurus Mesjid Nurul Iman atas nama masyarakat Giri Maju memeriahkannya dengan melaksanakan Tabligh Akbar melalui Tausyiah yang disampaikan oleh Ust.Tajri,S.Pd.I yang sengaja dihadirkan dari Kecamatan Lembah Melintang Ujung Gading.

Hadir dalam kegiatan perayaan ini Badan Musyawarah Nagari Koto Baru Perwakilan Perwakilan Jorong Giri Maju, Zulkifli Nasution, Pj.Wali Nagari Persiapan Giri Maju, Syamsul Bahri, Jorong Giri Maju, Edesman Pemuda dan Pengurus Karang Taruna, Pengurus KPS Maju dan KPS Makmur, Ibu -ibu pengurus dan jamaah Masjid Nurul Iman dan Nurul Ikhwan serta Ibu-ibu PMT dan wirid Yasin se Giri Maju, terlihat juga murid MDA Nurul Iman yang sempat menampilkan hiburan rebananya, termasuk juga sejumlah tokoh masyarakat setempat.
Demikian diterangkan oleh Ketua Masjid Nurul Iman, Hendri Dunan kepada jemaah saat melaporkan kegiatan ini.

Bamus Nagari Koto Baru, Zulkifli Nasution mengawali sambutannya sebagai pembukaan menyampaikan, Awal penanggalan Tahun Hijriyah terjadi di
zaman Umar bin Khattab ra, yakni bertujuan untuk
menandai setiap peristiwa yang terjadi pada masa itu, dan ditetapkan sejak Rasulullah saw
melakukan hijrah dari Mekkah ke Madinah.
Hingga tahun demi tahun terus berganti. Semoga
kita menjadi pribadi yang lebih baik dari waktu
ke waktu, dan menyempurnakan setiap detik kehidupan yang kita jalani senantiasa dengan
amal kebaikan.

Menurutnya, bagi Umat Islam 1 Muharram adalah bulan yang mulia, di mana dalam Islam sesungguhnya jumlah bulan menurut Alah ialah dua belas bulan. 
"(sebagaimana) dalam ketetapan Allah pada waktu ALLAH SWT menciptakan langit dan bumi, di antaranya ada empat bulan haram. 
Itulah (ketetapan) agama yang lurus, maka janganlah kamu menzhalimi dirimu dalam (bulan yang empat) itu,ke empat bulan haram tersebut ialah bulan Dzulqo’dah, Dzulhijjah, Muharram, dan Rajab.
Untuk itu Jika pada umumnya, masyarakat merayakan tahun baru berdasarkan penanggalan masehi, maka umat Islam memperingati tahun baru berdasarkan penanggalan Hijriyah dan ini yang sudah diterapkan sejak zaman Nabi Muhammad SAW." terangnya.

Sementara Pj.Wali Nagari Giri Maju dalam sambutannya juga menyampaikan bahwa 1 Muharram diperingati sebagai pengingat peristiwa penting saat Nabi Muhammad SAW hijrah dari Mekkah ke Madinah yang kemudian melahirkan agama Islam. Setelah Nabi Muhammad SAW hijrah, Islam mengalami perkembangan pesat dan semakin menyebar hingga ke Mekkah dan wilayah sekitarnya.

Tahun baru Islam yang diperingati setiap tanggal 1 Muharram tentu terasa spesial bagi para umat Islam di seluruh dunia. Perlu diketahui, setidaknya ada 3 makna Tahun Baru Islam.

Ditambahkannya, sebagai umat Muhammad kita harus tetap teladani bentuk Perjuangan Nabi Muhammad dan Para Sahabat.

"Tahun baru Islam juga dimaknai sebagai semangat perjuangan yang tak kenal lelah dan putus asa dalam menyebarkan agama Islam oleh Nabi Muhammad SAW dan para sahabatnya." terangnya

Demikian juga Ust.Tajri dalam tausyiahnya menyampaikan antara lain bahwa Pergantian tahun baru Islam juga dimaknai sebagai momen untuk intropeksi diri atau muhasabah. Seiring waktu yang terus berjalan dan berlalu, dengan adanya tahun baru Islam, diharapkan umat muslim lebih mawas diri, introspeksi dan bermuhasabah atas segala tindakan dan perbuatan yang dilakukan selama 12 bulan.

Sekaligus memikirkan apa yang harus diperbaiki dan amalan apa yang harus ditinggalkan di tahun mendatang.
Menurutnya Itulah kesimpulan makna-makna Tahun Baru Islam yang perlu umat ketahui.

(Zalvino/Dino)

Bamus Nagari Koto Baru
Zulkifli Nasution sedang 
membacakan Pembukaan UUD 1945

Upacara peringatan HUT Kemerdekaan RI ke 75 tahun 2020, digelar secara sederhana di Lapangan bola Kaki Kejorongan Giri Maju Nagari Koto Baru Kecamatan Luhak Nan Duo Kabupaten Pasaman Barat Sumbar.

Selain Masyarakat yang  mengikuti menghadiri dan mengikuti upacara Pengibaran Bendera detik-detik Proklamasi, terligat juga hadir Undangan lainnya, seperti Anggota Bamus Nagari Koto Baru, Kepala Jorong Giri Maju, TP.PKK Giri Maju, Kepala-kepala Dusun 1 - 10 se Giri Maju, Pemuda dan Pengurus Karang Taruna, Pengurus Pepabri Giri Maju dan anggota, Penguris FKPPI Giri Maju dan anggota, Penfurus KPS Maju dan KPS Makmur, Kepala-kepala Sekolah MTsS Al-Muhajirin, SDN.se Giri Maju, TK PAUD se Giri Maju dan majelis guru, Bidan Desa serta undangan lainnya, termasuk puluhan Mahasiswa dari berbagai perguruan tinggi yang sedang melaksanakan KKN di Kejorongan Goro Maju, hingga peserta upacara tidak kurang dari 70 an orang.

Pada intinya, masyarakat dan Mahasiswa mengikuti upacara detik detik Proklamasi Kemerdekaan ke -75 RI tahun 2020 ini lain dari yang biasanya.
Tahun-tahun sebelumnya kegiatan Upacara HUT RI dilaksanakan secara meriah dengan parade karnaval maupun lomba secara terbuka untuk umum dan juga diikuti oleh siswa-siswi seluruh sekolah yang ada di Giri Maju.
Namun di masa pandemi covid-19 ini, kegiatan harus dilaksanakan secara terbatas tanpa menghadirkan siswa-siswi sekolah yang ada, meskipun demikian Upacara Pengibaran Bendera dan detik-detik Proklamasi Kemerdekaan RI tetap berlangsung khidmad dan tertib secara lancar hingga akhir upacara.

“Upacara detik-detik Proklamasi kemerdekaan RI le 75 tahun ini, kita gelar secara terbatas dan sederhana, namun tetap dilaksanakan meskipun dalam masa pandemi Covid-19 dengan tetap mengikuti protokoler Kesehatan  yang ketat,” terang Kepala Jorong Giri Maju.

Menurutnya upacara pengibaran bendera dilaksanakan lebih awal dari biasanya yakni pukul 08.30 Wib sudah dimuali, dan sore harinya di tempat yang sama pukul 16.15 Wib juga dilakukan Upacara Penurunan Bendera dengan peserta upacara yang sama.

(Zalvino/Dino)


Subandrio sebagai anggota DPRD Kabupaten Pasaman Barat, Sumbar mengapresiasi Usaha dan ide pemuda, pemudi yang didukung  masyarakat serta mahasiswa dalam upaya melahirkan ide pelaksanaan Upacara Bendera 17 Agustus 2020 di tengah Sawah.

" saya apresiasi dan dukung ide kreatif dan hal positif ini, saya tunggu ide kreatif pemuda untuk kedepannya lagi, ” sebut Subandrio sesaat selesai bertindak sebagai inspektur upacara  bendera Upacara HUT Kemerdekaan RI ke 75 di tengah sawah Kejorongan Pujurahayu Nagari Koto Baru Kecamatan Luhak Nan Duo Kabupaten Pasaman Barat Sumbar Senin (17/08)

Dikatakannya, mengikuti upacara bendeta dalam rangka HUT RI ke 75 di tengah sawah  bersama masyarakat merupakan khidmat kemerdekaan tersendiri.

" Rupanya inilah salah satu nikmatnya di mana Masyarakat sengaja memilih sawah sebagai lokasi upacara, yakni ingin ikut merasakan perjuangan para pahlawan kita dalam merebut kemerdekaan Republik ini " ujar Subandrio bangga.

Selain itu menurutnya rangkaian acara lainnya tentu akan ikut bernilai sama tngginya dengan nilai rasa cinta tanah air dan ini menjadi salah satu faktor kesuksesan acara tersebut.

Subandrio menambahkan, upacara bendera sebagai bentuk penghormatan terhadap bangsa dan negara tidak harus digelar secara mewah, sebab semangat yang ada pada diri pemuda merupakan keberhasilan pemuda dalam upacara ini, menunjukkan pemuda dan masyarakat Pujarahayu sangat mencintai negara dan bangsanya. 

" Kedepan, kegiatan seperti ini harus terus digalakkan kepada generasi muda kita, apa lagi masyarakat dan pemuda memliki peran penting dalam kemajuan negara,” ujarnya.

Subandrio berharap, hal positif ini harus dipupuk. Meksi di tengah Pandemi Covid 19, pemuda masih bisa berkarya dan melaksanakan tugasnya sebagai generasi penerus bangsa, serta menjaga nilai nilai kebangsaan.

Diterangkan Subandrio lagi, kegiatan upacara unik tersebut manarik perhatian masyarakat, apa lagi selama upacara panitia tetap menjaga jarak dan menerapkan protokol kesehatan pencegahan penularan covid-19.

Sementara itu Ketua Pemuda Cakra Minata Kejorongan Pujarahayu, Didin Syaifudin saat dikonfirmasi mengatakan, upacara unik ini mereka gelar untuk menambah rasa nasionalisme di tengah masyarakat yang berada di kaki gunung Pasaman.
Menurutnya Upacara digelar di salah satu petak sawah masyarakat di Dusun Sidodadi RT 03 Pujarahayu, Nagari Koto Baru Kecamatan Luhak Nan Duo Kabupaten Pasaman Barat ini salah satunya adalah menjiwai nilai-nilai moral perjuangan pahlawan bangsa.

“Upacara ini sebagai bentuk penghormatan terhadap pahlawan dan memupuk rasa nasionalisme di tengah masyarakat,” ujar Didin Syaifudin, Senin (17/08).

Meski bergerak di tegah lumpur sawah, pasukan pengibar bendera merah putih sukses melakukan tugasnya hingga selesai. Sementara puluhan peserta lainnya, terlihat khidmat mengikuti upacara hingga selesai.

“Masyarakat dan pemuda sangat antusias ide ini muncul dari kebersamaan, kami sangat bersyukur upacara ini berlangsung sesuai harapan dan bentuk penghormatan terhadap HUT RI,” ujarnya.

(Zoelnasti)

Keterangan Foto : 
Tersangka sedang diamankan untuk dibawa ke RSJ Saanin Padang

Pasbar, nusantaranews - Seorang pria berinisial Z (46) warga Jorong Lubuk Gadang, Nagari Parit, Kecamatan Koto Balingka Kabupaten Pasaman Barat (Pasbar) Sumbar nekat menganiaya korban M (52) hingga meninggal dunia 

Peristiwa berdarah itu terjadi secara tiba-tiba, di mana korban (M) saat itu berada di tepi jalan Raya Jorong Lubuk Gadang. 

Tanpa diduga-duga korban didatangi pelaku (Z) yang saat itu sedang membawa alat panen sawit berupa dodos, Pelaku berlari ke arah korban dan kemudian menusukkan dodos itu ke arah korban sehingga mengenai leher korban,kejadian sekitar pukul 17.00 WIB, Sabtu (8/8/2020) lalu.

Warga yang melihat kejadian itu berusaha menyelamatkan korban dan mengamankan pelaku agar tidak meneruskan aksinya, 

Pelaku dan senjata yang digunakannya diamankan, selanjutnya warga membawa korban ke Puskesmas Parit untuk mendapatkan pertolongan, namun malang tak bisa ditolak, nyawa korban tidak dapat diselamatkan.

Kapolres Pasbar, AKBP Sugeng Hariyadi, SIK, MH melalui Kepala Kepolisian Sektor (Ka.Polsek) Sungai Beremas, Iptu Alfian Nurman SH, ketika dikonfirmasi Jumat, (14/8/2020) membenarkan peristiwa penganiayaan tersebut.

"Kasus ini  dalam proses penyidikan oleh penyidik sesuai dengan Laporan Polisi Nomor: LP/ 076/ VIII / 2020/ Sek SB tanggal 8 Agustus 2020," terang Alfian.

Dikatakan Alfian tersangka telah diamankan dan Senin (10/8/2020), pelaku kemudian di bawa ke RSJ Saanin Padang untuk pemeriksaan apakah yang bersangkutan mengalami gangguan kejiwaan.

Alfian mengungkapkan, pelaku diduga mengalami depresi alias stres hingga nekat melakukan penusukan keleher korban yang sedang berada di tepi jalan secara tiba-tiba, berdasarkan hal tersebut dan dari tingkah lakunya, maka tersangka dibawa ke RSJ untuk diperiksa kesehatan jiwanya karena diduga ada gangguan kejiawaan dan mengalami kerasukan.

"sebelum insiden penusukan terjadi, secara tiba-tiba pelaku berlari ke arah korban dan langsung dengan menggunakan dodos menusuk leher korban, korban tak menyangka hingga tak sempat melakukan perlawanan, warga yang melihat kejadian itu segera mengamankan pelaku agar tidak meneruskan aksinya," jelas Iptu Alfian.

Diterangkannya, tersangka Z (46) yang menganiaya korban M (52), Sabtu (8/8) sekitar pukul 17.00 WIB dengan menggunakan alat dodos sawit yang menyebabkan korban meninggal dunia, kini masih diobservasi kejiwaan di Rumah Sakit Jiwa (RSJ) Saanin Padang. 

"kita membawa tersangka ke RSJ Padang, pada hari Senin (10/8) lalu, di RSJ pelaku akan diperiksa sekitar 15 hari. Jika selesai pemeriksaan kesehatan jiwanya, kasusnya tetap berlanjut ke pengadilan, selanjutnya kita tunggu keputusan hakim," jelas Iptu Alfian.

(Zoelnasti)

Kepala Dinas Pendidikan Pasbar, Drs. Matwazi, B. MM


Pasbar, Nusantara ,- Menyikapi akan adanya wacana tindaklanjut keberlangsungan Pembelajaran Tatap Muka yang akan ditinjau ulang di Kabupaten Pasaman Barat.

Kepala Dinas Pendidikan, Drs. Marwazi B, MM, menegaskan sesuai pantauan di lapangan dan laporan dari masyakat bahwa pada umumnya masyarakat berharap pembelajaran tatap muka di sekolah masih akan lebih baik dilaksanakan dibanding belajar di rumah.  

Demikian antara lain disampaikan oleh Kepala Dinas Pendidikan Pasbar, dan penegasan ini sekaligus menepis keraguan masyarakat atas keberlanjutan pembelajaran tatap muka di sekolah.

Marwazi berharap kepada semua masyarakat khususnya peserta didik dalam mengikuti pelaksanaan Pendidikan di era Wabah Covid 19 meskipun pembelajaran Tatap Muka tetap berlangsung namun mengikuti dan mematuhi semua aturan di Satuan Pendidikan, khususnya tetap Perketat Protokol Kesehatan

Marwazi kembali menegaskan, bahwa pembelajaran tatap muka di Pasbar sudah  berlanjut seperti yang telah dilaksanakan mulai tanggal 13 Juli 2020 atau sejak awal masuk Tahun Pelajaran Baru 2020/2021.

Dan ini sesuai dengan pelaksanaan kebijakan sebelumnya, sebab hingga kini tidak ada Surat Edaran Baru. Artinya petunjuk teknis pembelajaran yang disampaikan sebelumnya ketika awal tahun pelajaran baru tetap dilaksanakan sebagaimana mestinya

“Sekolah tingkat SMP di Pasbar tetap tatap muka belajar di kelas, tidak ada perobahan. Tapi harus tetap memperhatikan dan melaksanakan protokol kesehatan yang lebih ketat, “ kata Marwazi, ketika dihubungi Insan Pers yang tergabung di Perkumpulan Jurnalis Online (AJO) Jumat (14/8/2020) di Padang Tujuh

Marwazi menambahkan meskipun ada penambahan kasus Positif Covid-19 di Pasbar yang kini menjadi empat orang. 

Hal itu belum menjadi acuan untuk menunda pembelaharan tatap muka, sebab meskipun saat ini status Pasbar sudah zona kuning, namun sesuai ketentuan bahwa zoen kuning masih boleh melaksanakan pembelajaran di kelas dengan tatap muka.

Sedangkan tehnis dan proses tatap muka pembelajarannya kita tetap mengikuti ketentuan yang ada, seperti adanya pembatasan jumlah peserta didik di kelas maksimal 18 orang masih tetap diberlakukan dan jika berlebih dapat lakukan dua shiff. Demikian juga waktu pembelajaran, tidak seperti waktu pembelajaran normal, tetap ada pengurangan alokasi waktu jam pelajaran dari biasanya. 

“Pasbar memang sudah ditetapkan zona kuning, namun dalam proses pembelajaran sesuai aturan, daerah yang bersangkutan masih boleh tatap muka, untuk itu kita tetap melanjutlan pembelajaran tatap muka di sekolah, “terang Marwazi

Meskipun demikian apa bila dalam tahapan proses belajar ke depan ada sekolah yang siswa atau gurunya terdampak dan kontak langsung dengan kasus positif sebelumnya, maka sekolah bersangkutan wajib melakukan tes swab dan sekolah yang tersebut dapat mengambil kebijakan antisipatif.

" ini merupakan kebijakan satuan pendidikan bukan kebijakan yang berlaku umum," jelasnya.

Menurut Marwazi, sejauh ini berdasarkan pantauan dan informasi yang diperoleh pihak dinas, belum ada siswa ataupun tenaga pengajar maupun pegawai Dinas pendidikan  di Pasbar yang kontak langsung apalagi yang positif covid-19 namun demikian kita tetap mengedepankan pembelajaran tatap muka harus menggunakan Masker dan tetap mematuhi Protokol Kesehatan antisipasi Covid-19.

“Untuk antisipasi Covid-19, semua sekolah diminta tetap menjaga protokol kesehatan karena kita harus tetap waspada, pakai masker, membiasakan cuci tangan, jaga kebersihan, jaga jarak dan gunakan standar kesehatan di sekolah sesuai Juknis dari pemerintah, "himbau Marwazi

Diakhir perbincangan Marwazi menambahkan bahwa untuk tingkat SLTA karena wewenangnya ada di Provinsi maka pihaknya  tetap mengacu pada kebijakan provinsi, kita hanya mengijuti saja, apakah tetap tatap muka atau tidak. 

Sedangkan untuk tingkat PAUD, TK dan SD pihaknya masih melihat kondisi dan menunggu kebijakan dari Kepala Daerah.

(Zoelnasti)

Ketua DPRD Pasbar
Parizal Hafni

Hingga hari ini Jumat (14/08/2020) masyarakat Tanjung Pangkal Kecamatan Pasaman Kabupaten Pasaman Barat Sumbar, masih melakukan aksi dan mendirikan tenda di lahan yang masih dalam sengketa.

Ketua DPRD Pasbar, Parizal Hafni sangat mendukung apa yang saat ini sedang diperjuangkan oleh Masyarakat Tanjung Pangkal terhadap hak mereka.

Menurut Ketua DPRD Kabupaten Pasbar, Parizal Hafni pihaknya akan terus mendorong realisasi terhadap hak masyarakat atas tanah ulayatnya yang sedang mereka perjuangkan.
Inilah aksi ratusan warga di Pasaman Barat
tuntut pengembalian lahan 225 Hektare

Parizal mengatakan, pihaknya juga akan berkoordinasi dengan lembaga terkait supaya permasalahan tersebut dapat segera terselesaikan dan rakyat tidak terus-terusan dirugikan oleh pihak Investor.

“Kami akan terus mengawal aktifitas masyarakat selama tanah itu belum dikembalikan kepada rakyat,” ujar Parizal

Ketua DPRD Kabupaten Pasaman Barat Parizal Hafni mengatakan,ratusan masyarakat Tanjung Pangkal sudah menggelar aksi sejak 6 Agustus lalu menuntut hak atas tanah ulayat mereka di Fase IV, dan menurutnya awalnya masyarakat sudah mencoba upaya mediasi namun terlihat pihak perusahaan tidak serius dalam penyelesaiannya.

Hingga sampai saat ini lahan yang dikelola oleh PT GMP sejak 23 tahun lalu belum juga ada titik terang. 
Berdasarkan hal tersebut DPRD akan mendesak perusahaan dan meminta pemerintah segera turun tangan untuk merealisasikan tuntutan masyarakat.

Ia juga mengatakan, Setelah mendengarkan keluhan masyarakat tentang sengketa lahan yang tak pernah berujung, ia minta kedepannya agar pihak perusahaan PT.GMP bisa mendengar keluhan masyarakat sekitarnya, jangan hanya meraup keuntungan tapi di atas tanah rakyat.
"selesaikan dulu lahan sengketa dengan masyarakat dengan baik, jangan hanya mengambil hasil atau keuntungannya saja " tegasnya

Parizal mengatakan DPRD Kabupaten Pasaman Barat akan meminta PT GMP, agar segera menanggapi tuntutan masyarakat Tanjung Pangkal atas tanah ulayat mereka yang di Fase IV. 
Dikatakannya setelah DPRD Pasbar melakukan tinjauan survei ke lapangan dan mendengarkan aspirasi dari masyarakat, dalam waktu dekat ini DPRD akan memanggil pihak PT. GMP.

"Kami sudah dengar dan datangi masyarakat di lokasi aksi, dan saat itu pun perusahaan telah berjanji akan segera menyelesaikan masalah ini," ujarnya.

Parizal Hafni menambahkan, berdasarkan informasi, lahan fase IV itu tidak berada pada HGU PT GMP tapi mengapa pihak perusahaan saat ini hanya bisa berjanji akan memberikan sekitar 100 ha, dari total 225 Ha lahan yang dituntut oleh masyarakat. 

" DPRD berjanji akan mengawasi masalah ini, serta mendesak perusahaan untuk segera memberikan semua hak masyarakat, lahan itu harus dikembalikan oleh perusahaan seratus persen," tegasnya

Sebelumnya, Tokoh masyarakat Tanjung Pangka Thamrin mengatakan, aksi ini dampak tidak munculnya kata sepakat antara pemerintah dengan perusahaan atas lahan seluas 225 ha yang dikelola perusahaan. Masyarakat menilai, diduga terjadi penyalahgunaan, karena tanah ulayat telah menjadi SHM, dan dikelola oleh perusahaan tanpa penyerahan dari masyarakat.

"Rakyat hanya minta tanah ulayat seluas 225 ha harus dikembalikan," ujar Thamrin 
(Zoelnasti).


Ratusan masyarakat Tanjung Pangkal, Kecamatan Pasaman, Kabupaten Pasaman Barat (Pasbar) yang telah seminggu lamanya menggelar aksi demo dengan bermalam di lahan, hingga kini belum juga ada kepastian.

Aksi demo warga Tanjung Pangkal di Lahan Fase lV, berawal sejak Kamis (06/08/2020) lalu, di mana saat itu aksi dilakukan melalui mediasi, antara masyarakat dengan perwakilan pihak perusahaan, Lihardo.

Namun mediasi tidak berjalan sebagai mana mestinya, apa lagi Lihardo sebagai duta perusahaan tak mampu menerangkan status lahan bahkan Lihardo mengatakan, perusahaan hanya bisa memberikan 50 % lahan yang disengketakan oleh masyarakat. Bahkan Lihardo meminta sebelum ada kejelasan agar aktivitas perusahaan di Lahan Fase IV tetap bisa berjalan sebagaimana biasanya.

"Kalau bapak, ibu ingin tahu siapa pemilik SHM silahkan bapak menyurati perusahaan," kata Lihardo.

Karena belum ada kata sepakat, akhirnya masyarakat memindahkan tenda dan posko mereka ke Pos I, dengan tetap meminta perusahaan agar menghentikan aktivitas di lahan yang menjadi sengketa.

Masyarakat menuntut kepada pihak Perusahaan agar mengembalikan tanah ulayat mereka yang telah di caplok oleh perusahaan. 
Sebab selama ini Lahan Fase IV yang dikelola oleh PT GMP tidak sesuai aturan. 
Bahkan tanah ulayat mereka tersebut ternyata saat ini sudah menjadi lahan Sertifikat Hak Milik (SHM). 
Akibat, pengelolaan dan kesewenang-wenangan yang dilakukan Perusahaan, masyarakat Tanjung Pangkal merasa ditipu  dan mengalami kerugian miliaran rupiah.

Masyarakat hanya menuntut agar PT. GMP mengembalikan tanah ulayat mereka seluas 225 hektar yang berada di Fase IV.

Karena tuntutan mereka belum juga didengar dan disikapi oleh pihak perusahaan, akhirnya masyarakatpun rela bermalam dengan mendirikan tenda di Lahan Fase IV dan Pos I perkebunan sawit itu. 
Meski sudah seminggu masyarakat menyuarakan dan menuntut haknya melalui aksi tersebut, ternyata masih luput dari perhatian Pemkab dan DPRD Pasbar.

"Kami minta Pemda Pasbar dan DPRD Pasbar agar hadir dan mencarikan solusi dari masalah ini, sebab kami ini juga warga Pasbar," ujar Meli Susanti salah seorang masyarakat yang ikut bermalan di lahan sengketa.

Meli bersama ratusan emak-emak lainnya rela tidur di tenda dan memasak di lahan perkebunan sawit yang sedang disengketakan tersebut.
Aksi itu mereka lakukan sebagai bentuk protes dan perjuangan mereka dalam mendapatkan kembali tanah ulayat mereka. 
Masyarakat berjanji akan terus menggelar aksi serupa hingga tuntutan mereka terpenuhi.

"Kami akan terus berjuang untuk mendapatkan hak atas tanah ulayat kami ini, dan kami minta kepada Pemda dan DPRD agar tidak diam saja," ujar Meli

Hal senada juga diungkapkan oleh Thamrin, salah seorang tokoh masyarakat Tanjung Pangkal, menurutnya masyarakat tidak banyak menuntut macam-macam, masyarakat hanya meminta tanah ulayatnya yang berada di Fase 4 seluas 225 Ha. agar dikembalikan kepada masyarakat. 
Namun sudah seminggu kami berada di lahan ini untuk menuntut hak kami, sayangnya tuntutan tersebut belum juga direspon positif. " kami sudah cukup bersabar, apa lagi lahan tersebut sudah sejak puluhan tahun dikelola oleh perusahaan, sementara kita tahu pihak perusahaab telah menyalahi aturan, dan akibat dari pengelolaan lahan secara sepihak tersebut, masyarakat Tanjung Pangkal mengalami kerugian puluhan miliar rupiah." terang Thamrin.

Hingga hari ini belum ada itikad baik dari perusahaan untuk mengembalikan lahan masyarakat, di mana akibat dari pengelolaan tersebut, masyarakat Tanjung Pangkal telah ditipu oleh oknum-oknum yang tak bertanggung jawab dan mengakibatkan kerugian miliaran rupiah.

" Dalam hal ini kami meminta Pemerintah Pasaman Barat dan DPRD Pasaman Barat agar hadir untuk mencarikan solusi atas permasalahan yang sedang dihadapi oleh masyarakatnyai," pinta Thamrin

Menurutnya, masyarakat secara bersama -sama akan terus berjuang untuk mendapatkan hak atas tanah ulayat mereka, untuk itu warga meminta kepada Pemerintah Daerah dan DPRD Pasaman Barat untuk tidak diam saja.

Dari pantauan di lapangan, hingga hari ini ratusan masyarakat tetap berada di pos satu PT. Gersindo Minang Plantation (GMP). Selama aksi berlangsung masyarakat mendirikan tenda, dan melakukan aktivitas masak memasak di lahan, serta berencana akan terus menggelar aksi serupa hingga tuntutan mereka dipenuhi.
(Zoelnasti/NG)


Simpang Empat, - Menyikapi beredar dan adanya kasus Positif Covid -19 terhadap Pasutri, SP (30) dan CBR (25) yang bertugas di Bagian Pemerintahan Nagari Sekretariat Daerah Pasaman Barat dan Bappeda Pasaman Barat.

Hal ini sebagai mana yang telah diberitakan beberapa hari belakangan ini diberbagai media baik online maupun cetak yakni, ke duanya diketahui positif Covid -19 setelah dikeluarkannya hasil swab dari Laboratorium Unand Padang pada Jumat (7/8/2020) lalu.

Kedua orang Pasutri tersebut merupakan pelaku perjalanan, yang melakukan perjalanan dari Lhokseumawe Aceh menuju Medan Sumatera Utara.

Dari Aceh mereka menggunakan bus pada tanggal 2 Agustus 2020 dan selanjutnya dari Medan menuju Padang menggunakan pesawat.

Kemudian pada Rabu (12/8) dua kasus positif bertambah kembali yakni AR (63) dan AM (23).

Terkait hal tersebut Anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI, Hj.Emma Yohanna saat berkunjung ke Maligi Nagari Sasak Ranah Pasisie Kecamatan Sasak mengajak warga khususnya masyarakat setempat dan masyarakat Kabupaten Pasaman Barat, pada umumnya, untuk benar-benar mematuhi protokol kesehatan guna mencegah penyebaran Corona Virus Disease (COVID-19).

"berdasarkan informasi dan berita resmi yang saya terima saat ini sudah ada empat orang warga Pasaman Barat yang positif COVID-19. Di mana sebelumnya kita tahu Pasbar zero COVID-19 dan masih zona hijau, namun setelah kasus terbaru saat ini, Pasbar sudah zona kuning," kata Emma saat berkunjung ke Maligi, Rabu (12/08/2020)

Emma Yohana pada kesempatan itu menghimbau kepada masyarakat agar selalu mematuhi protokol kesehatan seperti mengenakan masker, rajin cuci tangan dan menghindari keramaian atau jaga jarak.

"Protokol kesehatan ini intinya kita secara sadar menjaga diri dari orang lain agar tidak tertular COVID-19. Jangan anggap sepele virus ini," himbau Emma

Ditambahkannya kelengahan warga bisa menyebabkan berkembangnya COVID-19. Untuk itu diperlukan kesadaran mematuhi protokol kesehatan.

Senator Sumbar ini juga mengharapkan agar masyarakat Pasaman Barat jika tidak terpaksa jangan dulu bepergian keluar daerah apalagi ke luar provinsi.

"Jika terpaksa juga maka diharapkan bersedia tes swab dan tidak keluar rumah dahulu sebelum hasil tes swab itu jelas. Kalau bisa isolasi mandiri selama 14 hari atau dua minggu," harapnya

Ia mendoakan agar tidak ada lagi penambahan kasus COVID-19 di Pasaman Barat. Terhadap pasien positif agar tetap kuat dan semangat menjalani perawatan.

"Mudah-mudahan empat orang pasien positif itu cepat pulih kembali. Mari doakan saudara kita itu agar terlepas dari virus terebut," Doanya.

(Zoelnasti/Dino)

Foto : Klikposotif.com

Tradisi buka ikan larangan yang sudah menjadi salah satu tradisi di Pasbar merupakan kegiatan menjalin silaturahmi dan keakraban sesama masyarakat di Pasaman Barat, bahkan kegiatan ini bisa dijadikan salah satu target mendatangkan wisata lokal ke daerah setempat bagi masyarakatnya.

Kali ini, Rabu (12/8/2020) masyarakat Lubuk Godang melaksanakan buka ikan larangan di Batang Lapu, Lubuk Godang Nagari Parit Kecamatan Koto Balingka Kabupaten Pasaman Barat yang dihadiri oleh bakal calon Wakil Gubernur Sumatera Barat Audy Joinady.

Terlihat juga Audy hadir bersama bakal calon Bupati Pasaman Barat Erick Hariyona yang didampingi oleh salah satu senator Sumbar, anggota DPD RI, Emma Yohanna.

Tradisi kegiatan ini dilaksanakan sekali dalam setahun dengan melibatkan ratusan masyarakat setempat bahkan juga ada yang sengaja datang dari luar daerah itu.

Audy Joinady saat menyaksikan acara tersebut mengatakan ia sangat terkesan dan mengapresiasi kegiatan buka ikan larangan tersebut, sebab menurutnya selama ia berkunjung ke Sumatera Barat, baru kali ini ia menghadiri kegiatan tradisi yang menarik ini.

"Saya sangat apresiasi dan tertarik dengan kegiatan tradisi buka ikan larangan yang meriah dan dilaksanakan oleh masyarakat Lubuk Godang ini ," ungkap Audy Joinady.

Dikatakannya tradisi buka larangan ini perlu dipertahankan dan dilestarikan, karena ini merupakan budaya minang yang turun temurun terus ada dan dapat menjadi ajang memupuk silaturahmi serta mampu mendongkrak pendapatan masyarakat setempat bila dikelola dengan lebih baik lagi.

Apa lagi Audy melihat membuka ikan larangan di Lubuk Godang ini memiliki keunikan tersendiri,  masyarakat saat menangkap ikan hanya menggunakan alat tangkap tradisional seperti jaring atau tangguak, tidak menggunakan jala dan peralatan lain seperti tombak.

Sementara anggota DPD RI, Emma Yohanna melihat keakraban dan kekompakan masyarakat dalam kegiatan tradisi membuka ikan larangan ini merasa senang dan Emma berharap hendaknya kegiatan tradisi seperti ini harus dipertahankan.
"memupuk kebersamaan dalam silaturrahmi melalui kegiatan tradisi yang turun temurun ini, memang harus dipertahankan oleh masyarakat Lubuk Godang," ujar Emma.

Ditambahkannya lagi bahwa kegiatan menangkap ikan penuh dengan kegembiraan dalam canda yang membiaskan kebersamaan, apa lagi saat menangkap ikannya secara berlomba-lomba penuh canda tawa yang dilanjutkan dengan membakar ikan dan makan bersama, adalah suatu pandangan yang benar-benar memiliki kesan tersendiri ungkapnya.

Sementara Ketua Pemuda Lubuk Godang, Albar mengatakan acara buka larangan ini selain untuk mempererat silaturahmi antara sesama warga Lubuk Godang dan perantau, juga merupakan kegiatan amal melalui sumbangan atau partisipasi masyarakat yang ikut menangkap ikan, di mana menurut Albar sumbangan masyarakat untuk kali ini rencananya akan digunakan oleh pemuda untuk memperbaiki lapangan bola.

"masyarakat atau siapa saja, sebelum terjun mengambil ikan, terlebih dahulu harus mendaftar ke panitia dengan menyumbang Rp 5.000, hasil sumbangan inilah yang kita masukkan ke dalam kas pemuda untuk memperbaiki lapangan sepak bola" terang Albar.

(Zoelnasti/Dino)





Kalaksa BPBD Pasbar, Edi Busti 
didampingi Jubir dan Respasbar

Pasbar - Berdasarkan pantauan Media ini terhadap perkembangan mengantisipasi penyebaran covid 19 pasca penambahan kasus baru di Kabupaten Pasaman Barat, 
Rabu, (12/08/2020) Kalaksa BPBD Pasbar, Edi Busti atas nama Bupati Pasbar. Edi Busti melalui jumpa pers bertempat di Media Center Kantor Bupati menginformasikan kepada seluruh warga tentang hasil tes swab yang telah dilakukan terhadap masyarakat Senin (10/08/2020) kemarin di Kantor BAPPEDA dan Puskesmas Sungai Aur.

Bahwa berdasarkan informasi dari laboratorium Rumah Sakit Unand Padang Terhadap hasil 160 sampel SWAB lanjutan pasca adanya dua orang ASN Pemkab yang Positif Covid-19, didapatkan hasil 2 (dua) orang lagi POSITIF. 

Adapun yang Positif Tersebut inisial AR (63 th) dan AM (23 th) warga Sungai Aur Pasbar. 
Mereka berdua adalah keluarga SP yang terpapar karena kontak langsung dengan pasien konfirmasi positif sebelumnya.

Dengan demikian di mana sebelumnya dua orang Pasutri Aparatur Sipil Negara (ASN) positif COVID-19 itu merupakan pasangan suami istri SP (30) dan CBR (25)  yang bertugas di Sekretariat Daerah Pemkab Pasaman Barat dan Bappeda Pasaman Barat,berdasarkan keluarnya hasil swab dari Laboratorium Unand Padang pada Jumat (7/8) minggu lalu, kini bertambah dua orang lagi hingga kini ada empat orang warga Pasbar dinyatakan positif covid - 19
"Kita akan lanjutkan melakukan proses tracking dan test usap," tegas Edi Busti.

Diterangkan Edi bahwa kedua orang tersebut adalah dari keluarga yang terpapar, karena kontak langsung dengan pasien konfirmasi positif sebelumnya. 

Berdasarkan perkembangan tersebut. Edi menjelaskan pihaknya  akan melanjutkan dan melakukan proses tracking dan testing. 

"Meskipun demikian kita jangan pernah lengah
dan selalu waspada serta patuhi protokol kesehatan Covid-19 seperti Rajin mencuci tangan dengan air mengalir, Selalu memakai Masker serta menjaga jarak.
Semoga Pasaman Barat yang kita cintai ini terhindar dari Wabah Covid-19, dan bagi 4 (Empat) orang warga kita yang positif tersebut cepat pulih seperti sedia kala.," harapnya.

Sementara Jubir Satgas Covid 19 Pasaman Barat dr. Gina Alecia mengatakan hingga kini pihaknya akan terus melakukan pelacakan atau tracking kepada warga yang pernah kontak dengan dua orang keluarga SP yang dinyatakan positif itu, dan Gina mengatakan besok Kamis, (13/08/2020) pihaknya akan melanjutkan tes Swab kembali.

"kita harapkan agar masyarakat yang merasa ada kontak dengan keluarga SP agar melaporkan diri ke Puskesmas terdekat agar dilakukan tes Swab, dan kita besok pada Kamis (13/8) kembali akan melakukan tes swab," terang Gina

Gina menghimbau kepada masyarakat agar angan pernah lengah dan selalu waspada serta patuhi protokol kesehatan Covid-19 dengan Rajin mencuci tangan di air mengalir, dan jangan lupa selalu memakai Masker serta menjaga jarak.

(Zoelnasti)


PASBAR, - Tim Badan Narkotika Nasional (BNN)  Kabupaten Pasaman Barat yang bekerja sama dengan masyarakat berhasil mengejar target berkas kasus penyalah gunaan narkoba dengan target melakukan penyidikan terhadap perkara kasus penyalahgunaan sabu, yakni berhasil menyita barang bukti seberat 1,21 gram dan lima (5) orang tersangka.

"sebelumnya kita terlebih dahulu telah melakukan penyidikan terhadap lima berkas pekara kasus penyalahgunaan narkoba terhadap lima tersangka, selebihnya beberapa kasus saat ini sedang dalam rehabilitasi BNN, terang Kepala BNN Kabupaten Pasaman Barat Irwan Effenry dalam konferensi pers kepada wartawan, Selasa (11/8/2020) di Kantor BNN Simpang Empat.

Dikatakannya pihaknya akan menampung semua Laporan Kejahatan Narkoba (LKN) dari masyarakat di Pasaman Barat, dan Irwan menghimbau agar masyarakat jangan enggan untuk melaporkan ke BNN.

Menurut Irwan, meski BNN Pasaman Barat telah ditargetkan untuk dua kasus LKN dalam satu tahun, tetapi BNN Pasaman Barat saat ini sudah melakukan penyidikan  lima kasus Narkoba, lima tersangka dan lima berkas. Artinya target yang dibebankan kepada BNN Pasaman Barat sudah terpenuhi.

Kelima tersangka sepanjang tahun 2020 dan sesuai Laporan Kejahatan Narkoba (LKN) 01/I/Pb00/2020/BNNK-PASBAR Tanggal 24 Januari 2020 dengan Barang Bukti (BB) Sabu 0,15 gram adalah tersangka 1. LA, yang dikenakan pasal 114 ayat (1) jo pasal 112 ayat (1) UU Nomor 35 Tahun 2009 dengan Vonis 5,4 Tahun, dan sesuai LKN 02/II/Pb00/2020/BNNK-PASBAR Tanggal 19 Pebruari 2020 dengan BB sabu 0,14 gram adalah tersangka 2. DC, yang dikenakan Vonis  4 Tahun serta berdasarkan LKN yang sama dan BB sabu yang sama adalah tersangka 3.FP, yang dikenakan Vonis 3 Tahun.
Sementara tersangka 4.YS, dan 5.NP. sesuai dengan LKN 03/VII/Pb.00/ 2020/ BNNK-PASBAR Tanggal 2020 dengan BB sabu 0,92 gram dikenakan pasal 14 ayat (1) jo pasal 112 ayat (1) pasal 132 ayat ayat (1) UU No 35 Tahun 2009 kasusnya sekarang dalam proses penyidikan BNN. 
"Ke depan kita komit untuk melakukan razia dan pemberantasan Narkoba di Pasaman Barat, guna menyelamatkan generasi muda," tukas Irwan Efendri.

Dia menjelaskan BNN kini telah menjalin kerjasama dengan Satnarkoba Polres Pasaman Barat,  untuk penanganan dan pemberantasan narkoba di Pasaman Barat, bahkan ke depan untuk mempersempit gerak peredaran narkoba, pihaknya juga akan menjalin kerjasama dengan pemerintahan daerah, pemerintahan Nagari dengan program "Bersinar" (bersih narkoba) dengan terus melakukan pencehanan  sosialisasi bahaya penyalahgunaan narkoba di semua tingkatan.
"dalam waktu dekat kita akan mengundang Bamus Nagari se Pasbar untuk membahas bagaimana agar di Nagari juga akan bersih dari Narkoba.

"Artinya sekarang Pasaman Barat dalam darurat narkoba, tidak saja sebagai daerah perlintasan dari Aceh atau Sumut, tetapi sekarang sudah sebagai target peredaran narkoba oleh bandar narkoba dari luar. Maka BNN siap untuk menyelamatkan generasi muda dari narkoba," sebut Irwan.

Dia menambahkan saat ini BNN Pasaman Barat sudah merehab 20 orang, baik rehap inap maupun rehap jalan sesuai dengan ketentuan dan peraturan yang berlaku.

Bahkan dalam kesempatan tertentu, imbuh Irwan, BNN Pasaman Barat juga melakukan test urin terhadap karyawan instasi maupun masyarakat pada umumnya.

(Zoelnasti)

Author Name

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.