Articles by "kemenag"

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 0pini 50Kota aceh Adat dan Budaya Ag Agam agama Ahmad khadafi AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan banjir bank Bank Nagari banten banwaslu banyumas banyuwangi Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA BEI bekasi bencana bengkalis bengkayang Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita berita tni Bernas Besar BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom BPPW BPPW Sumbar Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu Buletin bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund BWS V BWSS V cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat Corona Covid 19 Pasaman covid-19 Covid19 pasaman cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan Dakwah dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPD PAN DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman Dprd prov DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Financial Fitur Fiture FKAN FKS FMPK FPRB Pasaman france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar Golkar Pasaman gor gor haji agus salim Goresan tinta Goresan Tinta Bidan Diny Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records Gunung Mas guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil IKC Pasaman ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan barat kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah Kayong Utara kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag Kemenega kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah Kisah Nabi kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 Kodim pasaman kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni Koni Pasaman kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostra kostrad Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar Kumpulan saiyo kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional Nafsiyah nagan raya naganraya Nagari Durian Tinggi naisional napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional Nasionaĺ nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal New Normal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinì Opìni Òpini Òpìni Opinj Opink Opinu organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang Padàng padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman Padanh pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti Pantun papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai Partai PAN partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pasbarr Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan Penďidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri Polsek Bonjol poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Singkawang Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang SMK 1 Lbs smk muhammadiyah SMKN1 Lbs SMP 3 Padang SMP 30 SMP Kumpulan SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang Terbaru teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy UT uu UU P3H vaksin vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis Yulisman zakat zardi syahrir
Showing posts with label kemenag. Show all posts


Kelompok Kerja Madrasah Tsanawiyah (K2MTs) merupakan salah satu wadah dalam meningkatkan mutu pendidikan Madrasah setingkat Tsanawiyah. Untuk terus memberikan inovasi dalam pendidikan maka K2MTs mengadakan Rapat Koordinasi yang dilaksanakan di MTsN 4 Padang Pariaman, Selasa (30/11).

Menurut Ade Pabrian, Ketua K2MTs se Sumbar menjelaskan bahwa adanya rakor ini selain untuk menyampaikan berbagai informasi juga untuk menjalin silaturahmi dan mempererat kekuatan K2MTs sehingga mampu mwningkatkan mutu pendidikan dengan cara melihat kelebihan dan kekurangan Madrasah dimana tempat rakor dilaksanakan.

“Rakor ini dilaksanakan dua bulan sekali dengan lokasi yang dipergilirkan dengan tujuan sebagai study banding bagi Madrasah kita dan untuk berikutnya dilaksanakan di bulan Februari,” terang Ade Pabrian.

“Dan kami mengucapkan terimakasih kepada Bapak Muzakar Kepala MTsN 4 Padang Pariaman sebagai tuan rumah yang sudah menyuguhkan hal yang terbaik untuk kegiatan ini,” tutup Ketua K2MTs se Sumbar ini.

Kepala Kantor Kementerian Agama Kab. Padang Pariaman, H. Syafrizal dalam sambutannya memberikan apresiasi kepada Kepala MTs 4 Kab. Padang Pariaman, Muzakar menjadi pencetus pertama pelaksanaan Rakor K2MTs ini selama masa pandemi covid 19.

Kakan Kemenag dalam sambutannya menginformasikan terkait pelaksanaan BAN (Badan Akreditasi Nasional) bahwa jika ada Madrasah yang  nilainya tidak cocok dengan perkiraan boleh protes dalam jangka 15 hari, kemudian jika ada perbaikan Data Madrasah bisa dilakukan untuk dua tahun keatas.

Kakan Kemenag menekankan, “Kepala Madrasah harus bisa terus meningkatkan Prestasi dengan inovasi sehingga mampu menjadi juara baik tingkat Kabupaten, Kota, Nasional bahkan hingga Internasional, maka Rakor ini menjadi ajang silaturahmi untuk saling bertukar informasi dan inovasi.”

Sementara Kepala Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi Sumatera Barat, H. Helmi hadir membuka kegiatan tersebut mengawali sambutannya dengan mengapresiasi seluruh civitas MTs 4 Kabupaten Padang Pariaman sebagai tuan rumah pelaksana Rakor ini.

“Kepala Madrasah adalah sumber insipirasi yang sudah banyak melakukan inovasi dan banyak memberikan pretasi sehingga saat ini Madrasah sudah tidak lagi menjaring Murid tapi sudah Menyaring Murid,” jelasnya.

“Dengan kita mendapatkan input yang bagus karena tugas pendidikan itu adalah mengembangkan potensi peserta didik secara maksimal, inputnya bagus sudah terseleksi  dan prosesnya bagus maka output akan semakin bagus,” terangnya lagi.

“Dua kunci dalam meningkatkan mutu pendidikan Madrasah di Masa Pandemi Covid 19 sesuai tema Rakor kita kali ini adalah, pertama berteman dengan Kominfo, ini terkait masalah jaringan karena proses pembelajaran saat ini juga secara online, kedua berteman dengan perpustakaan, yaitu dengan memperkaya literasi,” jelasnya lebih lanjut.

“Semoga dengan Rakor ini mampu melahirkan hal hal positif untuk lembaga kita, untuk pendidikan dan juga untuk masyarakat sehingga masyarakat menaruh harapan pada lembaga pendidikan Madrasah kita,” ulasnya lagi.

“Saya mohon kepada kita semua agar tetap menjaga nama baik lembaga dan nama baik pribadi, karena Kita ASN  Kementerian Agama itu hidup ibarat aquarium yang dilihat oleh orang lain dan menjadi contoh, maka ketika hendak melakukan sesuatu orang orang akan langsung menilai dan akan sangat cepat tersebar, untuk itu ketika bertindak ingatlah bahwa kita berada dibawah naungan lembaga Kementerian Agama maka jaga Sikap dan Moral,” pesan Kakanwil menutup arahannya.

Kegiatan ini dihadiri Kepala Bidang Pendidikan Madrasah Kanwil Kemenag Sumbar, H. Syamsul Arifin, Kakan Kemenag Kab. Padang Pariaman, H. Syafrizal, Kakan Kemenag Kota Padang Panjang, H. Alizar Chan, dan Camat Patamuan yang diwakili Sekretaris Camat Zahidin Bakri.


ASN Kementerian Agama tak terkecuali penghulu adalah role model (panutan). Orang melihat kita, seperti melihat Kementerian Agama. Kita ini hidup seperti dalam aquarium. Apapun yang kita lakukakan hari ini, saat itu juga bisa diketahui orang semuanya bahkan sampai ke manca Negara.

Hal ini ditekankan Kepala Kantor wilayah Kementerian Agama (Kanwil Kemenag)  Provinsi Sumatra Barat (Sumbar), H. Helmi saat membuka dan memaparkan materi pada acara Bimbingan Teknis (Bimtek) Aplikasi Sistem Informasi Kepenghuluan (SIK) dan e Dupak Penghulu, Selasa (30/11) di Hotel Rangkayo Basa.

Pada kesempatan itu Kakanwiil yang dilantik bulan Oktober lalu ini mengatakan ASN Kementerian Agama itu ibarat kertas putih. Orang menganggap Aparatur Sipil Negara (ASN) Kementerian Agama bersih tanpa noda.

“Kita orang Kementerian Agama ini seperti kertas putih. Sedikit saja tercoret langsung terlihat. Ini patut disyukuri karena kita semakin terpelihara. Ketika hendak berbuat salah kita menyadari kita ini orang Kementerian Agama yang akan menjadi contoh,” kata Kakanwil mengingatkan

“Kalau baik yang kita lakukan semua orang tahu. Tapi kalau tidak baik yang kita lakukan saat itu juga kita akan menjadi viral. Maka solusinya adalah kita perbanyak berbuat baik, selain untuk diri sendiri juga untuk lembaga yang kita cintai ini,” imbuhnya.

 Kakanwil juga menyampaikan bahwa jumlah Pegawai Negeri Sipil (PNS) Kementerian Agama itu lebih kurang 210 ribu. Jumlah ini mengalahkan jumah penduduk Brunai Darussalam. Bukan hanya itu Kementerian Agama urutan keempat anggaran terbesar setelah PUPR, TNI dan Polri. Tetapi kebanyakan untuk belanja pegawai, sekitar 70 persen untuk gaji, tunjangan kinerja dan sebagainya.

Menyikapi hal itu, Kakanwil mengajak jajarannya untuk  merenungkan apa yang sudah dilakukan untuk lembaga dan Negara.  “Mari kita renungkan gaji yang kita terima apa sudah seimbang dengan apa yang kita lakukan untuk negara dan lembaga Kementerian Agama,” ajak Kakanwil kembali mengingatkan jajarannya.

Tak lupa mantan Kakan Kemenag Padang dan Kabupaten Solok ini berterimakasih dan memberikan apresiasi terhadap tugas yang telah dilaksanakan dengan baik. “Kinerja penghulu juga memberikan kontribusi yang cukup besar terhadap kinerja Kementerian Agama. Hati hati dalam bekerja. Kuncinya adalah lillah (ikhlas) jika lillah kita tidak akan lelah,” kata Kakanwil mengakhiri arahannya.



Penghulu menjadi salah satu indikator indeks kepuasan masyarakat terhadap Kementerian Agama. Penghulu merupakan garda terdepan dalam keberhasilan pembangunan bidang agama terutama dalam layanan nikah dan rujuk di Kantor Urusan Agama (KUA) kecamatan.

Menyikapi hal itu, Kantor wilayah Kementerian Agama (Kanwil Kemenag)  Provinsi Sumatra Barat (Sumbar) melalui  Bidang Urusan Agama Islam (Urais) terus meningkatkan kompetensi penghulu melalui Bimbingan Teknis dan workshop. Ikut berperan dalam reformasi birokrasi, Penghulu juga memanfaatkan kemajuan teknologi dalam melaksanakan tugas dan fungsinya secara elektronik

Seperti hari ini, Selasa (30/11) Bidang Urais menghadirkan 45 orang penghulu dalam Bimbingan Teknis (Bimtek) Aplikasi Sistem Informasi Kepenghuluan (SIK) dan e Dupak Penghulu, di Hotel Rangkayo Basa. Kegiatan ini dibuka Kepala Kanwil Kemenag Sumbar, H. Helmi didampingi Kasi Kepenghuluan dan Forum Bina Keluarga Sakinah Bidang Urusan Agama Islam, H. Syafalmart.

Pada kesempatan itu Kepala Kanwil menyampaikan penghulu adalah jabatan keahlian dan bersifat mandiri. Dalam menjalankan profesinya, penghulu dituntut memiliki 3 (tiga) kompetensi. Pertama, Kompetensi teknis. Komptensi ini diukur dari tingkat dan spesialisasi pendidikan, pelatihan teknis fungsional.

“Kompetensi teknis ini juga diukur dari pengalaman bekerja secara teknis, kemampuan membaca Alquran dan maknanya, kemampuan membaca kitab kuning, khususnya yang berkaitan dengan fiqih munakahat kontemporer erta kemampuan berkomunikasi menggunakan bahasa arab atau inggris,” terang Kakanwil.

Kedua lanjut Doktor Helmi, komptensi manajerial yang diukur dari tingkat pendidikan, pelatihan struktural manajemen dan pengalaman kepemimpinan. Ketiga, kompetensi sosial kultural yang diukur dari pengalaman kerja berkaitan dengan masyarakat majemuk dalam hal agama, suku dan budaya. Sehingga memiliki wawasan kebangsaan dan moderasi beragama berbasis keluarga dan masyarakat.

Doktor Helmi yang mengawali karirnya dari CPPN (Calon Pegawai Pencatat Nikah) ini ingin melakukan penyegaran terhadap penghulu yang merangkap sebagai Kepala KUA. Paling lama dalam jabatan itu 4 tahun, hal ini untuk meningkatkan kinerja dan kreatifitas kepala KUA itu sendiri, kata Kakanwil.

“Isu –isu aktual tentang Kepenghuluan saat ini, kita ingin ada penilaian kinerja bagi Kepala KUA dan Penghulu.  Setiap tahun diadakan penilaian kinerja, itu sudah biasa kita lakukan bisa melalui aplikasi. Namun sekali 4 tahun harus ada Penilaian Kinerja Kepala KUA seperti di madrasah ada Penilain Kinerja Kepala Madrasah (PPKM),” kata Kakanwil.

Indikatornya kata Kakanwil, harus meliputi 3 kompetensi yang harus dimiliki penghulu penghulu itu sendiri. Mulai dari kemampuan teknis, manajerial dan sosial kultural. Indikator-indikator ini harus dilengkapi dengan eviden yang mendukung tugas penghulu, diawali dengan penilaian mandiri oleh penghulu itu sendiri.

Diakhir arahanya, Kakanwil mengingatkan penghulu untuk kreatif dalam dalam menilai berkas-berkas calon pengantin. “Kita harus teliti dan punya trik untuk menilai berkas calon pengantin. Karena tidak tertutup kemungkinan berkas yang dibawa calon pengantin tidak asli atau sebuah duplikat,” pesan Kakawil mengingatkan. RinaRisna


Kanwil Kemenag Sumbar menandatangani Nota Kesepakatan (MoU) dengan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sumbar. Kerja sama ini dilakukan untuk mendukung pengembangan kemandirian ekonomi lembaga pondok pesantren.

MoU tersebut ditandatangani Kakanwil Helmi dan Wagub Audy di Padang Pariaman, Sabtu (27/11) dalam acara pembukaan penyambutan Kunker Wamentan RI di Pondok Pesantren Nurul Yaqin Ambung Kapur.

Sehubungan dengan hal itu, sedikitnya ada empat harapan yang diungkapkan Kakanwil. Pertama, kemandirian Pesantren merupakan salah satu kebijakan prioritas Menteri Agama, untuk itu Helmi meminta semua pesantren agar melaksanakan program pemberdayaan masyarakat.

Kedua, pimpinan Pesantren agar pintar menggali potensi yang ada di masyarakat untuk program kemandirian Pesantren, dengan tidak tercabut dari akar budaya dan kearifan lokal yang ada.

Ketiga, pemda Provinsi bersama Dinas terkait agar menindaklanjuti MoU untuk dapat bersama-sama membangun kemandirian pesantren dan pemberdayaan masyarakat.

Terakhir, Kakanwil mengimbau agar Kakankemenag untuk selanjutnya menindaklanjuti MoU ini dengan Bupati/ Walikota setempat.

Helmi memandang, empat harapan ini juga bentuk upaya Kemenag dalam memperkuat jati diri pondok pesantren. 

Untuk itu, mantan Kakankemenag Kabupaten Solok ini menginginkan pesantren ke depan kian memiliki posisi strategis sebagai basis ekonomi umat. 

Menurutnya hal itu perlu terus didorong agar potensinya lebih optimal, utamanya dalam memberdayakan masyarakat.


Wakil Menteri Pertanian (Wamentan) RI, Harvick mengawali Kunjungan Kerja (kunker) di Kabupaten Padang Pariaman, Sumatera Barat (Sumbar), tepatnya PP Nurul Yaqin Ambung Kapur, Sabtu (27/11) petang.

Kedatangan Wamentan Harvick beserta rombongan di bandara Internasional Minang Kabau disambut oleh Wakil Gubernur Sumatera Barat, Audy Joinaldy serta Bupati Padang Pariaman, Suhatri Bur dan Kakanwil Kemenag Sumbar Helmi beserta jajaran.

Dalam sambutannya Kakanwil Kemenag Sumbar Helmi mengharapkan kedatangan Wamen ke Pondok Pesantren beserta rombongan akan membawa berkah bagi pondok pesantren ini.

Ia menilai, sebagai lembaga pendidikan tertua di negeri ini, pondok pesantren  banyak menunjukkan peran nyata dalam pembangunan bangsa dan negara Indonesia. 

Tak sedikit tokoh nasional dan pemimpin besar yang lahir dari pondok pesantren, lanjutnya.

Helmi berkeyakinan lahirnya UU nomor 18 tahun 2019 semakin memperkokoh keberadaan pondok pesantren. 

"Pada pasal 46 diamanahkan bahwa pemerintah pusat dan pemda mempunyai tanggung jawab mendorong dan memfasilitasi pondok pesantren. tentunya kita berharap kedatangan bapak wamen beserta rombongan ada pak direktur juga akan membawa berkah bagi pondok pesantren ini." Katanya.

Helmi memaparkan sedikitnya 256 pondok yang ada di Sumbar, sebanyak 112 atau 44% memilih kemandirian pondok melalui pertanian. 

Untuk itu, Helmi memastikan kehadiran Wamentan, Wakil Gubernur dan Kepala Dinas Pertanian provinsi sumatera barat Nurul Yaqin pertanda baik untuk kemajuan pesantren dimasa datang.

Sementara itu dalam sambutannya Wamentan Harvick menyebut kunjungannya dalam rangka mendorong korporatisasi pertanian berbasis pesantren untuk memanfaatkan potensi pertanian dalam upaya mengimplementasikan kemandirian ekonomi.

"Kedatangan kami, ingin melihat langsung potensi pertanian yang bisa dihasilkan pondok pesantren Nurul Yaqin dan kami juga mendorong warga pondok untuk memanfaatkan bantuan seoptimal mungkin," kata Harvick.

Harvick ingin menjadikan pondok pesantren sebagai basis usaha di bidang pertanian atau agrobisnis modern berbasis korporasi di Sumbar. Bukan tanpa alasan, Harvick menuturkan Pondok pesantren merupakan lembaga pendidikan yang mendidik generasi muda penerus bangsa agar dapat melakukan regenerasi.

Ia menargetkan generasi milenial yang berakhlak mulia  dapat membawa pertanian lebih maju dan terdepan. "Adik adik santri jangan sampai gaptek, karena Presiden sangat ingin ada generasi penerus disektor pertanian".Ajaknya.

"Ke depan petani Indonesia diisi oleh orang-orang milenial yang berahklak mulia. Ada dua hal yang membuat anak muda tertarik dengan pertanian. Soal trust dan income. Soal trust bagaimana kita membuka diri, memberi masukan masukan yang tepat sasaran dengan pengadaan benih dan sebagainya. Soal income bagaimana menggerakkan generasi berikutnya untuk menjadi petani milenial. Apalagi anak muda saat ini sangat mudah mengakses informasi terkait itu, mudah mudahan kunker ini membuka peluang positif untuk kemajuan pertanian," kata pria berdarah Minang ini.

Pihaknya mengaku mengunjungi Pesantren Nurul Yaqin Ambung Kapur dan menyerahkan hibah bantuan berupa benih Manggis dan dua unit Traktor Roda Dua dengan tujuan untuk meningkatkan nilai tambah dan daya saing pertanian di ponpes.

Ia mengatakan peluang usaha di sektor pertanian masih terbuka lebar di Padang Pariaman. Ia juga mengapresiasi upaya pemerintah selama ini untuk meningkatkan ruang lingkup pertanian. Pihaknya mengajak jajaran eselon I kebawah untuk mengakselerasi dan memaksimalkan apa yang dibutuhkan daerah yang di Indonesia. 

"Banyak sekali kontribusi masyarakat dalam sektor pertanian ini,"sebutnya.

Tak ayal, Harvick serius mendorong santri turut ambil bagian  di sektor pertanian. Selain bisa menjadi peluang usaha juga sekaligus dapat membangun perekonomian mandiri pesantren.

Selain itu, Harvick menyebut ketahanan pangan di Sumbar harusnya tetap kokoh meski berada di masa pandemi covid-19. 

"Disinilah pentingnya menyeimbangkan peran dan kerjasama pemerintah pusat dan daerah. Sehingga para santri nantinya akan berbangga karena provinsi Sumbar penyumbang produk pertanian terbesar secara nasional, bukan semata-mata peran pemerintah," tandasnya.


Kepala Kantor Wilayah Kemenag Sumbar Helmi didampingi Kabid Urais dan Pembinaan Syariah (Binsyar) H Edison serta JFU dan JFT Kanwil Kemenag Sumbar mengunjungi Kantor Pemerintah Daerah Provinsi Sumatera Barat, Jumat (26/11) siang.

Diterima Wakil Gubernur Provinsi Sumbar Audy Joinaldy kunjungan Kakanwil tersebut selain silaturahmi juga membahas persiapan menyambut kedatangan Wakil Menteri Pertanian (Wamentan) Harvick Hasnul Qolbi dan permasalahan pencapaian prestasi bidang agama dan keagamaan seperti MTQ dan STQ di wilayah Sumatera Barat.

Bertempat di ruang kerja Wakil Gubernur Sumbar, Kakanwil Helmi diterima langsung Audy Joinlady Wakil Gubernur Sumbar, pertemuan ini sebagai bentuk sinergitas Kemenag dengan pemerintah setempat.

Dalam pertemuan tersebut Helmi mengharapkan sinergitas Wagub menyambut kedatangan Wakil Menteri Pertanian (Wamentan) RI yang direncanakan besok pagi, Sabtu (26/11) di Sumbar.

Momen itu, Helmi juga menyampaikan informasi terkait regulasi-regulasi terbaru pasca UU Pesantren serta berdiskusi terkait isu-isu  yang berada di Wilayah Sumatera Barat.

Kakanwil mengharapkan dukungan dalam pelaksanaan program Kemenag khususnya di Wilayah Sumbar. Helmi menuturkan dari 256 pesantren, tercatat 112 pondok cenderung memilih sektor pertanian dalam upaya pemberdayaan dan mengimplementasikan kemandirian ekonomi tersebut.

“Pintu masuknya tentu saja melalui Mou ini,” terang Helmi yang spontan dianggukkan Wagub.

Bersinergi dengan pemerintah, baik ASN maupun masyarakat di Sumatera Barat. Kakanwil berharap sinergi Kemenag yang terbangun dengan pemerintah daerah dapat memberikan dampak positif terhadap masyarakat luas, khususnya lingkup Ponpes. “Pesantren kan dibawah naungan Kemenag, “katanya.

Menurut Helmi, dalam audiensi yang dilaksanakan pagi sebelumnya di Istana Gubernur bersama Kabid Papkis Rinalfi dan Kadis Pertanian, Gubernur Mahyeldi memberikan respons baik atas peran Kemenag selama ini dan kunjungan Wamentan RI di Sumbar.

"Saat ini butuh banyak edukasi dari regulasi dan implementasi tentang UU Pesantren yang baru diluncurkan, karena masih banyak yang belum tahu tentang manfaat yang bisa diberikan regulasi terkait bantuan tersebut," papar Helmi.

Terkait hal ini, Wagub Audy mengharapkan kontribusi Kemenag dalam menggerakkan kemandirian ekonomi pondok pesantren di Sumbar bisa diimbangi dengan kontribusi pemprov setempat. 

Hal lainnya, Audy juga menyinggung prestasi Sumbar pada kegiatan STQ yang digelar di Maluku Utara baru baru ini. “Dibawah naungan Kemenag, semoga banyak capaian yang akan mengharumkan nama Sumbar kedepan. Kita cari peluang emas yang bisa memberikan kebanggaan bagi masyarakat Sumbar, "katanya.


Dunia pendidikan terus mengalami dinamika dan perubahan. Kakanwil Helmi melihat pentingnya mengkolaborasikan kehadiran teknologi dan literasi untuk menjadi guru profesional di era 4.0. Kehadiran perpustakaan dan sinergitas dengan pihak Kominfo adalah sebuah keniscayaan untuk mencetak guru profesional. 

"Di era 4.0 setidaknya kita harus berteman dengan 2 hal penting. Pertama kita berteman dengan Kominfo. Kedua perpustakaan." Jelas Kakanwil Helmi saat mengawali sambutannya pada acara "Workshop Capacity Building di Bidang Informasi dan Teknologi bagi Guru PAI se-Sumbar yang digelar DPW AGPAII Sumbar, Jumat (26/11) petang di Whiz Hotel Padang. 
 
Ia menyampaikan bahwa guru perlu memiliki empati dan simpati kepada siswanya, karena tugas guru adalah mentransformasikan ilmu pengetahuan sekaligus membentuk karakter baik siswanya.

Sebaliknya, peserta didik juga harus memiliki kesadaran untuk terus meningkatkan rasa ingin tahu (curiosity), sambungnya.

Kakanwil mengakui guru guru PAI Sumbar selalu menginspirasi sehingga tidak lelah berinovasi sehingga melahirkan beragam prestasi nasional. 

"Guru profesional adalah guru  guru yang memiliki welas asih, memiliki compassionate dan mengajar dengan hati." Tuturnya.

Lebih jauh, Kakanwil mengutip sebuah kata bijak dihadapan guru PAI dalam memaknai proses pembelajaran. 

"Jika anda merasakan sakit, tandanya masih hidup. Jika anda merasakan sakit saudara anda, tandanya anda manusia." Ujarnya.

Terkait itu, Helmi menilai, tugas guru di masa depan tidaklah ringan. Tugas guru adalah bagaimana memanusiakan manusia. Dalam ajaran Islam sendiri diajarkan, bagaimana mengislamkan orang Islam. 

"Manusia dilahirkan untuk memanusiakan manusia, artinya nilai nilai kemanusiaan yang perlu dibangun dan dikembangkan," sebutnya.

Terlebih lagi hari ini, Indonesia sudah punya pendidikan karakter yang perlu terus  diperkuat. 

"Ini perlu kita kawal, mulai dari sekolah, bagaimana agar anak anak didik kita bisa menghargai orang lain, bagaimana mereka bisa berempati tinggi terhadap saudaranya. Ini yang kita kembangkan sekarang dalam tujuh program unggulan di Kemenag. Salah satunya adalah penguatan moderasi beragama." Tukas Kakanwil.  

Tak lupa Kakanwil memberi apresiasi yang luar biasa kepada DPW AGPAIL Sumbar dan panitia pelaksana yang sudah menggelar acara Workshop Capacity Building di Bidang Informasi dan teknologi bagi Guru PAI se-Sumbar. 

Diakhir arahan, Helmi membeberkan contoh adanya  program afirmasi yang dilakukan Kemenag RI pada tahun ini adalah Kanwil Kemenag Prov. Sumbar mencairkan Tunjangan Profesi Gunu (TPG) bagi Guru Pendidikan Agama Islam (PAI) SMA/SMK (PNS dan Non PNS) pada Sekolah sebesar 6,3 miliar untuk 309 orang.

 "Untuk SD dan SMP proses pencairan berada di Kemenag Kabupaten/Kota.

Selain itu, Kemenag RI Juga memberikan bantuan tunjangan khusus untuk 4.700 guru di wilayah 3T, dengan anggaran sebesar 47 miliar rupiah, tambahnya diiringi riuh tepuk tangan peserta.

"Untuk itu, tugas Kemenag adalah mengawal pelaksanaan program program afirmasi bagi peningkatan kesejahteraan dan kompetensi guru" imbuhnya.

Tentunya berangkat dari niat dan keinginan untuk maju dan berbuat lebih banyak lagi untuk kemajuan. "Kita buka secara resmi Kegiatan workshop capacity building, peningkatan kompetensi di bidang informasi dan teknologi bagi guru PAI se Sumbar", semoga kegiatan ini bermanfaat bagi kita, bagi yang hadir hari ini juga bertugas,"  ujarnya.

Turut dihadiri Ketua Umum DPP AGPAII Dr Mahnan Marbawi, Kepala Dinas Pendidikan Prov. Sumbar diwakili Kabid GTK Suindra S.Pd, M.Pd, Ketua dan Pengurus DPW AGPAIl Sumbar Rimelfi, S.Pd., MM, MA, Ketua Pokja PAI Sumbar Dra Arniyanti M.Pd, Koordinator tim IT dan Infokom DPW AGPAII Zumfiardi, S.Pd, M.Pd, Ketua DPD AGPAII Kab/Kota se-Sumbar, Ketua DPC AGPAII Kecamatan, Panitia Pelaksana, Para Pendidik dan Tenaga Kependidikan.(vera)


Kakanwil Kemenag Provinsi Sumbar H. Helmi yang didampingi Kakankemenag Kabupaten Tanah Datar H. Syahrul, Kasubbag TU H. Yusmarli dan Kasi Pais H. M Algafari memberikan pembinaan moderasi beragama kepada ASN jajaran Kankemenag Kab. Tanah Datar, Rabu (24/11).

Moderasi Agama merupakan program prioritas Kementerian Agama dan Sumatera Barat merupakan salah satu dari provinsi percontohan moderasi beragama.

Kakanwil mengungkapkan ASN Kementerian Agama dan ASN lainnya direncankan akan mendapatkan penguatan moderasi beragama.

"moderasi agama bukan hal yang baru, namun ini adalah program Kementerian Agama sebagai bentuk respon terhadap perilaku pemahaman ektrem dan radikal dalam beragama", pungkasnya.

Kakanwil menerangkan sebab pemahaman tersebutlah Kementerian Agama menjadikan moderasi beragama sebagai program prioritas.

" Pemahaman yang ektrem sangat membahayakan ketahanan bangsa maka penguatan moderasi beragama perlu dilakukan", terangnya.

Lebih lanjut, Kakanwil dengan jelas mengatakan bukan agama yang dimoderisasikan tapi pemahaman agama yang menyimpang perlu dimoderisasikan.

Selain itu Kakanwil juga mengajak ASN Kankemenag Kabupaten Tanah Datar untuk selalu berbuat baik dan menyebarkan kebaikan dengan membawa karakter syukur, sabar dan ikhlas.

ASN yang mengikuti pembinaan itu terdiri dari ASN yang tersebar di MAN, MTsN, MIN serta ASN yang menduduki jabatan fungsional tertentu dan jabatan fungsional umum dilingkungan Kankemenag Kabupaten Tanah Datar. *rzk


Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi Sumatra Barat melalui Bidang Penyelenggaraan Haji dan Umrah (PHU) menggelar kegiatan Jagong Masalah Haji dan Umrah (JAMARAH) dengan tema Peluang, Tantangan dan Problematika Penyelenggaraan Ibadah Haji dan Umrah pada masa Pandemi Covid-19 di Hotel Grand Zuri Padang, Selasa (23/11).

Kegiatan strategis ini mengahdirkan seratus orang peserta dari unsur Jamaah Haji, Kelompok Bimbingan Ibadah Haji dan Umrah (KBIHU), KUA dan Penyuluh, Penyelenggara Perjalanan Ibadah Umrah (PPIU), Penyelenggara Ibadah Haji Khusus (PIHK) dan ASN dilingkungan Kemenag Kota Padang serta Kanwil Kemenag Sumbar.
Hal itu diuraikan Ketua Panitia kegiatan sekaligus Kepala Seksi Umrah dan Haji Khusus Kanwil Kemenag Sumbar, H. Ulil Amri dihadapan Kakanwil Kemenag Sumbar dan jajaran serta pemateri teknis dari Ditjen Bina Haji Khusus, Komisi VIII DPR RI dan unsur Badan Penyelenggara Keuangan Haji (BPKH) yang hadir secara daring.

Disampaikan Ulil bahwa Jamarah merupakan kegiatan strategis kerjasama dengan Komisi VIII DPR RI untuk meningkatkan pengetahuan dan pemahaman masyarakat melalui peserta tentang haji dan umrah serta menyampaikan informasi terkini terkait regulasi dan kebijakan teknis Pemerintah seputar Haji dan Umrah.

"Hasil dari kegiatan ini diharapkan bisa menjadi penawar hoax yang beredar luas di masyarakat terk ait Haji dan Umrah terutama pembatalan pemberangkatan haji dimasa pandemi," terang Ulil.

Pada kesempatan berikutnya, mewakili Kakanwil Kemenag Sumbar, Kepala Bidang Penyelenggara Haji dan Umrah (PHU), H. Joben kembali menekankan tujuan  dilaksanakannya Jamarah yang direncanakan sebanyak tiga angkatan di kota/kab yang berbeda adalah memberikan dan menghadirkan informasi valid kepada masyarakat terkait masalah Haji dan Umrah sehingga tidak menimbulkan keresahan dan kerugian.
"Kegiatan ini akan dilaksanakan sebanyak tiga angkatan dengan masing-masing seratus orang peserta. Untuk angkatan berikutnya akan dilaksanakan di Bukittinggi untuk jamaah Bukittinggi dan Agam," terangnya.

"Harapan juga tertumpang kepada bapak ibuk peserta untuk menjadi duta informasi yang valid dalama masalah Haji dan Umrah ditengah-tengah masyarakat disamping informasi resmi yang kami sebarkan melalui media masa," tambahnya.
Sebelum membuka kegiatan secara resmi, H. Joben juga berharap kegiatan tersebut bisa diikuti seluruh peserta dengan maksimal sehingga target yang dituju tercapai mengingat panitia kegiatan telah mengundang pemateri teknis yang kompeten seputar Haji dan Umrah.

"Selamat mengikuti kegiatan ini. Semoga informasi validnya sampai dan pertanyaan bapak ibuk terkait Haji dan Umrah terjawab dengan tuntas," tandasnya.

Mengenai pemateri, telah hadir ditengah-tengah peserta, Direktur Bina Umrah dan Haji Khusus yang diwakili Kasubdit Perizinan dan Akreditasi PPIU Direktorat Bina Haji Khusus Kemenag RI, H. Rudi Nurudin Ambari. Sedangkan secara daring, unsur dari BPKH dan Komisi VIII DPR RI. Vn


Kakanwil Kemenag Provinsi Sumbar H Helmi berikan arahan jajaranya saat membuka kegiatan penguatan moderasi beragama bagi Aparatur Sipil Negara dilingkungan Kementerian Agama Provinsi Sumatera Barat Tahun 2021 di hotel Emersia Batu Sangkar, Selasa (23/11).

Kegiatan yang dilaksanakan selama empat hari yang dimulai tanggal 22 November sampai 26 November 2021 ini melibatkan peserta sebanyak 120 ASN yang terbagi dalam dua angkatan berasal dari pejabat struktural eselon IV, pejabat fungsional umum dan pejabat fungsional tertentu dari Kanwil Kemenag Provinsi Sumbar dan Kankemenag Kabupaten/Kota se-Sumbar .

Kakanwil menyebutkan sebagai respon terhadap ekstremisme dan radikalisme yang terjadi beberapa tahun belakangan maka inilah salah satu latar belakang perlunya penguatan moderasi beragama.

Latar belakang lainnya disebutkan Kakanwil adalah karena maraknya klaim kebenaran sepihak dengan menyalahkan kelompok lain yang tidak sepaham dengan kelompoknya, sikap intoleransi sampai main hakim sendiri dan semangat beragama yang tidak selaras dengan kecintaan berbangsa dan bernegara.

Kakanwil H. Helmi saat memberikan arahan didampingi Kakankemenag Kabupaten Tanah Datar H Syahrul dan H. Muhbib Abdul Wahab Pengurus Pusat Muhammadiyah.

Kakanwil pada kesempatan itu juga sempat menerangkan indikator moderat yang wajib dimiliki setiap ASN Kementerian Agama.

" Indikator Moderat yang pertama adalah memiliki komitmen kebangsaan, kedua toleransi, ketiga anti kekerasan dan keempat menghargai budaya dan tradisi lokal", jelas H Helmi.

Sedangkan Fauqa Nuri Ihsan selaku Ketua Panitia Kegiatan sekaligus Kasubbag Ortala dan KUB Kanwil Kemenag Provinsi Sumbar dalam laporannya menyampaikan instruktur kegiatan merupakan instruktur nasional dengan tim Pokja Kemenag pusat.

Beberapa tujuan dilaksanakan kegiatan ini disampaikan Fauqa Nuri Ihsan yaitu pertama meningkatkan pemahaman kepada ASN dilingkungan Kementerian Agama Provinsi Sumbar tentang pentingnya kerukunan antar umat beragama.

Kedua menyamakan persepsi kepada seluruh satuan kerja di Kemenag dalam mengimplementasikan program atau kegiatan Penguatan Moderasi Beragama.

" tujuan ketiga yaitu memberikan wawasan tentang pentingnya ASN Kementerian Agama untuk memiliki sifat dan sikap yang moderat dalam melaksanakan pengabdian dan tugasnya sebagai abdi negara dan menerapkan dalam kehidupannya sehari-hari serta yang keempat  membentuk ASN sebagai role model bagi masyarakat sehingga diharapkan mampu melahirkan kebijakan-kebijakan yang mendukung praktik beragama yang moderat", lapornya. *rzk


Akhir-akhir ini, pengelolaan perbankan yang melaksanakan sistem syariah di tanah air, makin diminati. Beberapa waktu lalu, Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo, meresmikan BSI (Bank Syariah Indonesia), satu-satunya perbankan yang melaksanakan sistem syariah di tanah air, termasuk di Sumatera Barat.

“Alhamdulillah Presiden, Joko Widodo, meresmikan peralihan nama perbankan syariah, yaitu dari BSM (Bank Syariah Mandiri) menjadi BSI”, kata Area Manager BSI Cabang Padang, Budi Abditius, dihadapan Kepala Kanwil Kementerian Agama Sumatera Barat, Hendri, didampingi Kasubbag Umum dan Humas, Eri Gusnedi, ketika berkunjung ke Kanwil di Padang, Selasa (20/4).

Semenjak beralihnya nama dan sistem pengelolaan keuangan, dari BSM menjadi BSI, sejak Februari 2021 lalu, aktivitas penatekelolaan keuangan antara BSM dengan BSI masih satu. Sebab, masih banyak pekerjaan di BSM, dan belum bisa dilaksankaan bank syariah Indoesia. Tapi status penamaan lembaga perbankan, telah resmi beralih menjadi BSI.

Di era pandemi Covid-19 saat ini, seperti di Sumatera Barat, kata Budi, masalah ekonomi masih menjadi momok di tengah masyarakat. Akibatnya, banyak karyawan di perusahaan swasta, yang memiliki karyawan banyak, karena tidak bisa membiyainya lagi, terpaksa harus menerima Pemutusan Hubungan Kerja (PHK), sementara pedagang kecil terpaksa gulung tikar.

Menyikapi kondisi yang ada, pemerintah secara nasional dan sesuai kemampuan anggaran negara, terus memberikan perhatian secara khusus kepada warga korban pandemi Covid-19, termasuk di Sumatera Barat. Sebagai jasa keuangan syariah, BSI siap mendukung program pemerintah, dan di tahun ini melaksanakan pengadaan rumah bersubsidi kepada Aparatur Sipil Negara (ASN) yang belum memiliki rumah.

Kepala Kanwil Kementerian Agama Sumatera Barat, Hendri, menyampaikan, seiring penerapan program perbankan yang ada di tanah air, menadi pengelola sistem keuangan syariah. Kemitraan yang dijalin antara pihaknya dengan BSI, tentu akan semakin banyak. Salah satu kemitraan kedua pihak selama ini adalah, ketika ada pembayaran setoran biaya perjalanan ibadah haji (BPIH) bagi calon jemaah haji.

Saat ini, katanaya, ada pula program khusus yang dilimpahkan pemerintah secara nasional kepala BSI, yaitu program pengadaan rumah besubsidi. “Rasanya, infromasi baru yang akan mengajak ASN di jajaran Kanwil Kementerian Agama Sumatera Barat, mengikuti program pengadaan rumah bersubdisi, perlu ditindaklanjuti”, ulasnya.

Dijelaskan Vivi Yandesti dan Loh Anggraini, program pengadaan rumah bersubsidi bagi ASN jajara Kanwil Kementerian Agama Sumatera Barat, merupakan bentuk perhatian dan kepedulian pemerintah agar ASN yang belum punya rumah, bisa mengikuti program pengadaan rumah bersubsidi. Tahun 2021 ini, rumah bersubsidi dibangun di dua lokasi, yaitu kawasan Lubuk Minturun, dan sekitar MIA (Minangkabau  International Airpot).

Setiap ASN yang berminat mendapatkan sumah bersubsidi, kepada masing-masingnya tidak dikenakan biaya apa-apa, malah uang angsurannya pada setiap bulannya hanya Rp.1.050.000, dengan rentang waktu selama 15 tahun. perumahan type 3/6, lantai depan dan bagian dalamnya dikeramik, tantu akan membuat nyaman bagi ASN yang menempatinya. (zar)


Ajang Tahunan Musabaqah Tilawatil Quran (MTQ) baik Tingkat Provinsi maupun Nasional merupakan wahana membumikan Alquran ditengah-tengah umat. Kesuksesan pelaksanaan dan prestasi yang diraih Sumatra Barat pada MTQ Nasional ke-28 lalu menjadi tolok ukur dalam pengelolaan dan persiapan MTQ Tingkat Provinsi Sumbar yang akan digelar pada November mendatang di Kota Padang Panjang.

Hal itulah yang mendasari Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi Sumatra Barat mengadakan Rapat Persiapan Pembahasan Pedoman dan Tata Tertib Lomba bersama sembilan belas Praktisi MTQ dan beberapa orang pengurus Lembaga Pengembangan Tilawatil Quran (LPTQ) Sumbar di Aula Amal Bhakti I Kanwil, Selasa (20/4).

Dalam arahannya saat membuka rapat secara resmi, Kakanwil Kemenag Sumbar, H. Hendri sampaikan terimakasihnya kepada para tokoh dan pakar Alquran yang telah bersedia hadir dan terlibat dalam pelaksanaan MTQ selama ini termasuk tingkat Nasional yang menorehkan sejarah baru bagi Sumbar.

“Tidak bosan-bosannya saya ucapkan terimakasih atas dukungan, bantuan, pertolongan dan kerjakeras serta kerjasama yang solid bapak ibuk sehingga sukses pelaksanaan dan sukses prestasi pada ajang Nasional kemarin ini,” tutur Hendri.

Disampaikan Hendri lagi, hasil gemilang yang diperoleh Sumbar waktu itu tidak terlepas dari persiapan dan pelaksanaan yang matang dari berbagai pihak terkait termasuk persiapan teknis.

“Usaha tidak akan menghianati hasil itu memang terlihat dari rangkaian TC yang dilaksanakan bapak/ibuk sebagai pelatih saat itu sehingga mendapat ganjaran yang luar biasa mengharukan. Juara Umum,” ulasnya haru.

“Berkaca dari helatan tersebut, kita mengundang bapak ibuk untuk membahas teknis lomba seperti pedoman dan tata tertib yang detail dan jelas sehingga memberikan kemudahan kepada official dan kafilah,” tambahnya.

Hendri berharap dengan adanya panduan dan rujukan yang jelas akan menambah kelancaran dan kekhidmatan jalannya perlombaan demi melahirkan bibit-bibit unggul lainnya untuk bisa mempertahankan Juara Umum yang telah diraih Sumbar pada MTQ Nasional ke-29 di Kalimantan pada 2022 mendatang.

Pada kesempatan tersebut, Kakanwil juga berharap Cabang Lomba Bintang Qasidah tetap diperlombakan lagi mengingat banyaknya kader-kader bintang qasidah di Sumbar sekaligus memotivasi dan membangkitkan seni budaya islami ditengah-tengah generasi muda Sumbar. Alumni Canduang itu juga mengingatkan peserta rapat untuk membahas tuntas pedoman cabang lomba baru yang hadir tahun ini di ajang MTQ yaitu Cabang Hafalan Hadits 500 tanpa Sanad dan Hafalan Hadits 100 dengan Sanad.

“Semoga pelaksanaan MTQ di Padang Panjang mendatang akan lebih meriah dan terasa girahnya ditengah-tengah masyarakat walaupun masih dalam suasana pandemi. Semoga pandemi inipun segera hilang,” tukasnya. Turut mendampingi Kakanwil, Kepala Bagian Tata Usaha (Kabag TU) yang juga menjabat sebagai Pelaksana tugas Kepala Bidang Penerangan Agama Islam Zakat Wakaf (Penaiszawa), H. Irwan dan Kepala Seksi MTQ, H. Yusran Lubis serta seluruh Kasi dan staf terkait di Bidang Penaiszawa. Vn



Pelaksanaan Ujian Sekolah Pendidikan Kesetaraan pada  Pondok Pesantren Salafiyah(PKKPS) tingkat Wustha dan tingkat ula jajaran Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi Sumatera Barat berjalan lancar dan sukses. Hal itu diutarakan Kabid Urais Rinalfi kepada humas, Senin (19/04).

Kabid Urais Rinalfi beserta tim terjun langsung melakukan monitoring dan evaluasi (Monev) di sejumlah ponpes yang tersebar di Sumatera Barat. Sedikitnya ada 11 ponpes yang mendapat kunjungan monev tim Kanwil Kemenag Sumbar, yang sudah berlangsung sejak Maret  ini.

Dimulai 23-24 Maret 2021 rombongan Pranata Komputer Bidang Papkis  Efrian turun di pondok pesantren salafiyah (PKKPS) tk. Wustha di PPS Baitur Rafki As- Sadiyah Kab. Pasaman Barat. Selanjutnya Kabid Papkis Rinalfi beserta tim juga terjun langsung melaksanakan monev pada tanggal 25 -26 Maret, PKKPS tk. Wustha, Bustanul Huda, Solok Selatan. Lalu, 26 maret, PKKPS tk. Wustha PP Tahfidzul Quran Syech Ahmad Chatib Kab. Agam.

Kemudian, 27 maret, PKKPS tk. Wustha PPS Tarbiyah Islamiyah Padang Laweh Malalo kab. Tanah Datar, 29 maret, PKKPS tk. Wustha di PPS Al-Kautsar Kab. Agam. Tanggal 30 maret, PKKPS PP Nurul Yaqin Iman Ghazali Padang Pariaman. 

Selanjutnya tim monev yang dikomandoi Kakanwil Hendri juga turun pada tanggal  02 April US PKKPS di PP Darul Ulum Al-Falah Kab. Agam, kemudian pada tanggal 03 April, Kabid Papkis Rinalfi kembali memimpin tim turun pada US PKKPS tk. Ula di PPS Ibnul Qayyim kota Payakumbuh. Dan 6-7 April, PKKPS tk. WusthaP PPS Darul Ulum PIQ Kab. Pasaman. Terakhir, tanggal 8 April, PKKPS tk. Ula di PP Nurul Yaqin Sadaniyyah Padang Pariaman, dan 9-10 April, PKKPS tk. Ula PPS  Baitur Rafki As Sadiyah Kab. Pasaman Barat.

Rinalfi mengaku kendati masih belum maksimal. Namun persiapan secara administratif sekaligus sarana dan prasarana ujian yang ada di lingkungan pesantren salafiah, termasuk kurikulum pembelajaran yang diterapkan selama pandemi Covid-19, secara umum, sudah berjalan baik.

"Terkait SK Panitia ujian, daftar nominasi tetap, denah lokasi, denah peserta ujian, surat pernyataan pengawas, absensi siswa dan absensi pengawas, maupun tata tertib siswa dan pengawas tidak luput dari pantauan tim monev," rincinya.

Rinalfi menyebut ada 7 jenis pelajaran agama dan 5 mata pelajaran umum yang diujikan pada US PKKPS jenjang Ula dan Jenjang Wustha, ditambah Bahasa Inggris. 

Adapun pelajaran dimaksud adalah mata pelajaran agama meliputi AlQuran Hadits, Aqidah Akhlak, Fiqh, Sejarah, Peradaban Islam  dan Bahasa Arab. 

Kemudian mata pelajaran umum seperti pendidikan  Kewarganegaraan, Bahasa Indonesia, matematika, Ilmu Pengetahuan Alam dan ilmu Sosial, lanjut Rinalfi.

Ia menambahkan bahwa pelaksanaan ujian harus ini mengacu pada keputusan Direktur Jenderal Pendidikan Islam (SK Dirjen Pendis) Nomor 782 Tahun 2021 tentang petunjuk teknis penyelenggaraan Ujian Sekolah  Pendidikan Kesetaraan pada Pondok Pesantren Salafiyah.

Terakhir, dalam arahannya Rinalfi menyampaikan apresiasi dan sangat mendukung semangat dan ghirah baik dari santri untuk menimba ilmu ataupun juga, semangat dari pihak yayasan pondok pesantren dalam meningkatkan kualitas, sarpras dan mutu pondok.

"Semoga pondok pesantren salafiyah yang fokus pendidikannya dibidang keilmuan agama, kedepannya semakin maju dan lebih baik, serta menjadi wadah pendidikan terbaik, benar benar setara dengan mutu lembaga pendidikan formal lainnya,” harap Rinalfi menutup bincang.(vera)


Dalam rangka mempercepat kegiatan peningkatan mutu sarana dan prasarana madrasah dengan skema Pembiayaan SBSN Tahun Anggaran 2021 maka Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi sumatera Barat dibidangi Pendidikan Madrasah menggelar kegiatan Ekspose Konsultan Perencana Pembangunan SBSN Gedung Madrasah Tahun 2021 di Aula FKUB Kantor setempat, Senin (19/04).

Kegiatan ini diikuti oleh Kepala Madrasah, PPK dan  Konsultan Perencana Madrasah yang mendapat kucuran dana untuk pembangunan gedung SBSN Madrasah Tahun 2021. 

Turut menghadiri Kepala Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi Sumatera Barat, H. Hendri didampingi Kepala Bidang Pendidikan Madrasah, H. Syamsul Arifin dan Kepala Seksi Kasapras Bidang Penmad, Firdaus.

Sebagai pembicara awal, Kabid Penmad, H. Syamsul Arifin mengucapkan terimakasih kepada seluruh undangan karena telah bersedia menghadiri pertemuan tersebut. 

“Kegiatan ini kita laksanakan dengan tujuan agar proses pembangunan gedung SBSN bisa disegerakan demi percepatan kegiatan peningkatan mutu sarana dan prasarana sekolah, untuk itu diharapkan kepada kita semua agar dapat menyampaikan segala hal menjadi kendala dalam ekspos nanti,” sampai H. Syamsul Arifin.

Kakanwil Kemenag Sumbar, H. Hendri membuka secara resmi kegiatan tersebut, mengucapkan terimakasih dan meapresiasi atas respon cepat dari seluruh undangan baik Kepala Madrasah, PPK dan Konsultan Perencana yang telah bekerja keras Sehingga telah sampai pada Tahapan demi Tahapan Rencana Pembangunan Gedung SBSN 2021. 

“Ini menandakan kita serius dalam menangani proyek pembangunan ini, demi tercapainya Madrasah yang lebih baik dari segi sarana dan prasarana,” sampainya.

Ucapan terimakasih juga disampaikan Kakanwil kepada Kabid Penmad dan tim Sarpras Penmad Kanwil, yang telah melakukan bimbingan, pembinaan serta pengawalan sehingga tahapan demi tahapan kegiatan pembangunan Gedung SBSN TA. 2021 dapat dilaksanakan sesuai dengan rencana.

“Untuk kita ketahui bahwa total Anggaraan dan jenis kegiatan Peningkatan Sarana dan Prasarana Madrasah melalui  dana SBSN di wilayah Kementerian Agama Provinsi Sumatera Barat Tahun 2021 Rp. 47.204.202.000 (Empat Puluuh Tujuh Miliyar Dua Ratus Empat Juta Dua Ratus Dua Ribu Rupiah) yang terdiri pada 12 Titik Pembanguna,” jelas Kakanwil.

“Pembangunan  ini saya harapkan sesuai dengan Peraturan yang Berlaku, Azaz Manfaat dan Azaz Keselamatan Lingkungan. Saya tidak ingin Kucuran Anggaran yang sangat besar baik kegiatan ini dari awal, maka dibutuhkan sebuah perencanaan yang matang dan seksama dan tidak tergesa-gesa,” harapnya.

“Saya juga berharap seluruh alur kegiatan ini selalu dengan Komunikasi, Koordinasi dan Kalobarasi baik ditingkat Madrasah, Kankemenag Kab/Kota, Maupun Kanwil,” harapnya lagi.

“Saya juga tidak ingin kita berjalan sendiri-sendiri, mau maju sendiri tapi saya sangat berharap seluruh pembangunan Madrasah melalui SBSN TA. 2021 ini Sukses Bersama. Kesusksesan kita hari ini akan berdampak pada Anggaran SBSN Pada TA. 2022,” tambahnya.

“Saya Harapkan Kepada tim Sarpras Penmad Supaya selalu mengawal kegiatan ini sesuai dengan Schedule yang telah dibuat. Kita harapkan awal Mei sudah ada Pemaketan Lelang dan di awal Juni kegiatan fisik sudah bisa Kita laksanakan” tegasnya.

“Untuk  itu mari kita sama-sama beriktikad bahwa kegiatan ini akan sukkses dan kendala yang dihadapi bisa teratasi untuk  itu mari kita sama-sama beriktikad bahwa kegiatan ini selalu di bawah bimbingan Allah  SWT,” akhirnya.

Adapun Madrasah yang menerima kucuran dana SBSN adalah, MAN IC Padang Pariaman dengan jenis bangunan Asrama Type 2, MAN 2 Kota Padang Panjang, dengan jenis bangunan Asrama Type 1, MTsN 1 Kota Bukittinggi jenis bangunan Ruang Kelas Baru, MTsN 1 Kota Padang Panjang, Ruang Kelas Baru, MAN 1 Kota Bukittinggi jenis bangunan Ruang Kelas Baru, MIN Kota Bukittingggi jenis bangunan Ruang Kelas Baru, MAN Kota Sawahlunto jenis bangunan Ruang Kelas Baru, MAN Koto Baru Darmasraya jeins bangunan Asrama Type 2, MTsN 1 Kota Payakumbuh jenis bangunan Ruang Kelas Baru, MTsN 1 Pesisir Selatan jenis bangunan Ruang Kelas Baru, MAN 2 Kota Bukittinggi jenis bangunan Ruang Kelas Baru, dan MAN 2 Kota Bukittinggi jenis bangunn gedung Praktek Pembelajarn. [DW]



Setiap Jumat pagi Ramadhan, Aparatur Sipil Negara (ASN) Kanwil Kementerian Agama Sumatera Barat, berupya meningkatkan kualitas iman dan amal, dengan membuka kajian tafsir. Jumat (16/4) pagi, ASN Kanwil mengikuti kajian tafsir bersama mantan Dekan Fakultas Syariah UIN Imam Bonjol Padang, Muchlis Bahar.

Kajian tafsir bersama Muchis Bahar di Mesjid Mambaul Ikhlas, komplek Kanwil Kementerian Agama Sumatera Barat, Padang, menganalisa ayat 29 dari surah An-Nisaa. Pada ayat dimaksud dijelaskan, bahwa Allah SWT, malarang hamba-Nya memakan harta sesamanya dengan jalan batil. Kecuali melalui jalur perdagangan, di dalamnya berlaku atas suka sama suka.

“Dalam ayat 29 itu dijelaskan, Allah SWT memperingatkan umat Nabi Muhammad SAW, agar jangan menganiaya diri sendiri (membunuh diri) atau kikir pada diri sendiri. Perbuatan itu, jelas dan tegas dilarangan”, kata Akademisi Unversitas Islam Negeri (UIN) Imam Bonjol Padang itu, pada kajian tafsir di Mesjid Mambaul Ikhlas, komplek Kanwil, Jumat pagi.

Menganalisa dan mengartikan makna ayat, seperti ayat 29 surah An-Nisaa, katanya, tidak bisa secara letterlek atau tekstual. Tapi harus dikaji konsepnya, pemaknaan dan kondisinya, termasuk waktunya. Kata memakan harta sesamamu, pada potongan ayat di atas, tidak bisa diatrikan secara tekstual, ulasnya.

Yang terpenting dan sama-sama difahami dari potongan ayat itu adalah, janganlah seseorang atau secara bersama-sama memakan harta sesamamu. Maksud harta sesamamu itu adalah, kekayaan yang ada pada seseorang (bahagian dari saudara bersangkutan), sementara dirinya tidak tahu dari mana asal muasal, harta saudara itu diperoleh berikut peruntukannya.

Selain itu, ingat Muchlis Bahar, jangan hendaknya seseorang atau sekelompok orang memaknai ayat yang dibacanya dengan sekehendak dirinya. “Jika ada keinginan tertentu, dan agar harapan itu terwujud lalu yang bersangkutan memaknai sekaligus menjelaskan makna ayat yang dimaksud, secara sepihak”, katanya pengurus Majelis Ulama Indonesia (MUI) Sumatera Barat itu.

Gagasan yang dilaksanakan Kanwil Kementerian Agama Sumatera Barat, melaksanakan momen kajian tafsir di setiap hari Jumat pagi selama Ramadhan, seperti saat ini, adalah sarana epektif dan efisien untuk mengulang-ulang kaji, berbagi ilmu dan pengalaman, apakah antar pemandu tafsir deengan jemaah maupun antar sesame.

IdrilI Ishaq Rambe, salah seorang jemaah kajian tafsir, mengajukan pertanyaan kepada Muchlis Bahar, yaitu apakah memaknai sesuatu kalimat atau kaya pada setiap ayat, seperti pada kajian saat ini, bagamana cara memaknai ayat, jika antara pengertian tekstualnya berbeda dengan kondisi alam yang ada saat ini.

Muchlis Bahar, menjelaskan, yang terpenting dan sama-sama analisa sekaligus difahami dari makna atau kajian ayat dibahas adalah, memperlajari makna ayat yang terkandung dalam alquran, seperti pada ayat 29 dari surah An-Nisaa, adalah kondisi atau keadaan (zamannya). Memakan harta sesamamu yang ada dan dijerlaskan dari potongan ayat di atas, bukan saja berupa nasi bersama sejumlah bahan makanan lain.

Diturunkannya ayat alquran oleh Allah SWT kepada umat Nabi Muhammad SAW, adalah acuan sekaligus dasar melakukan setiap kegiatan, apakah untuk ibadah secara khusus maupun dalam bentuk luas. Namun, pemaknaan yang harus dikaji dari potongan ayat atau kalimat dalam al-quran itu, harus sesuai dengan kaedahnya. (zar)


Kepala Kanwil Kementerian Agama Sumatera Barat, diwakili Kabid Urusan Agama Islam dan Pembinaan Syariah (Urais Binsyar), Edison, Kamis (15/4) sore, jadi narasumber pada program Detak Padang TV. Program khusus, dengan tajuk “Dialog Tentang Doa Bersama” disiarkan langsung dari studio Padang TV.

Selain Edison, sebagai pembicara pada acara khusus Ramadhan Padang TV itu adalah, Sulaiman Tanjung, pengurus PW Nahdatul Ulama (NU) Sumatera Barat, Mursal, Wakil Rektor II Universitas Muhammadiyah Sumatera Barat, bersama Ahmad Baidawi, dari Majelis Ulama Indonesia (MUI) Sumatera Barat, dan Oktaveri Febriansyah, sebagai host.

Sulaiman Tanjung, menjelaskan, doa bersama adalah bentuk dari keinginan sekaligus keinginan bersama mengajukan harapan, permohonan atau pinta kepada Yang Maha Kuasa, terhadap apa yang diinginkan. Doa bersama dimaksud, bukan hanya dilaksanakan ketika selesai shalat berjemaah, adanya musibah, dan sebagainya.

Doa bersama dimaksud, katanya, juga dilaksanakan ketika ada hajatan, yang dilakukan secara berjemaah dan pelaksanaannya dipimpin seorang imam atau seseorang melalui kesepakatan, yang selanjutnya akan diaminkan jemaah. Degan harapan, Allah SWT, mengabulkan permintaan yang diajukan secara bersama, apakah ditujukan untuk seseorang atau berkelompok.

Wakil Rektor Universitas Muhammadiyah Sumatera Barat, Mursal, menjelaskan, jika ada hajatan atau keinginan bersama, untuk memohonkan kepada Yang Maha Kuasa, agar doa dan harapan mereka itu dikabulkan Allah SWT, bisa saja dilaksanakan. Namun, untuk doa tertentu, sebaiknya dilaksanakan secara sendiri.

Dalam pandangan Allah SWT, menentukan sukses atau tidaknya ibadah, dan terkabulkan atau tidaknya permintaan seseorang, hanya ditentukan oleh pribadinya sendiri, termasuk ketika berkaitan dengan doa untuk orang meninggal dunia. Khusus untuk doa si mayat, maka yang paling utama memberikan doa kepada si mayat adalah anak yang shaleh, istri, suami dan saudara terdekatnya.

Dalam Islam dijelaskan, bahwa apa bila meninggal anak-cucu Adam, maka putuslah amalannya kecuali tiga hal. Ketiga hal itu adalah, Satu. Amal jariah yang dia (si mayat) lakukan selama hidupnya, Dua. Ilmu bermanfaat yang dia ajarkan kepada orang lain, selama masa hidupnya, dan Tiga. Doa anak yang shaleh dan selalu mengalir kepadanya.

Kabid Urais Binsyar Kanwil Kementerian Agama Sumatera Barat, Edison, mejelaskan, laksanakannya setiap rangkaian ibadah, termasuk ketika berdoa bersama, dengan landasan yang telah ditentukan. Acuan melaksanakan ibadah dimaksud, termasuk untuk doa bersama adalah Al-quran dan Sunnah atau Hadits Rasulullah SAW.

Sepanjang ada aturan, dan tidak bertentangan dengan ketentuan syariat, apapun kegiatan ibadah bisa dilaksanakan, sesuai waktu serta keempatan yang ada. Persoalannya adalah, adaya saling merendah dan memburukkan antara satu kelompok dengan komunitas lain. Sebab, sasaran ibadah seseorang adalah pahala dan dikabulkan oleh Yang Maha Kuasa.

Hal senada disampaikan, Agmad Baidawi, pengurus MUI Sumatera Barat, apapun ibadah yang telah, sedang dan aka dilaksanakan, disesuaikan dengan prinsip atau kebiasaan di tengah masyarakat. Namun, setiap rangkaian ibadah dimaksud, termasuk untuk doa bersama, harus sesuai dengan ketentuan yang disyariatkan. (zar)


Sinergitas dalam bidang keagamaan semakin konkrit terasa ketika Kepala Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi Sumatra Barat, H. Hendri didapuk Gubernur Sumatra Barat, H. Mahyeldi Ansharullah menjadi anggota Tim A Safari Ramadan Pemprov Sumbar.

Mendampingi Gubernur, Kakanwil dan seluruh Tim A Safari Ramadan menyambangi Masjid Al Hijrah Tabing Banda Gadang Nanggalo Padang, Kamis (15/4). Antusias dan raut bahagia terpancar di wajah pengurus masjid dan jamaah menyambut kedatangan tim ini. Rombongan memang menjadwalkan bisa ikut shalat isya berjamaah dan dilanjutkan dengan shalat tarawih serta shalat witir bersama jamaah setempat.

Kebahagiaan yang dirasakan bukan tanpa alasan mengingat kondisi Masjid yang masih membutuhkan perhatian lebih dari pihak pemerintah sehingga kedatangan petinggi Ranah Minang dan rombongan saat itu bagaikan menemukan air di padang pasir.

Hal itu terpapar jelas dari hantaran kata pengurus masjid, Firdaus yang menyampaikan harapannya bersama jamaah kepada para tokoh yang hadir saat itu.

Gayung bersambut, berkah Ramadan dirasakan seluruh jamaah. Bantuan dari Pemerintah Provinsi, Pemerintah Kota Padang, Pimpinan BUMN yang ada di Sumbar termasuk dari Kanwil Kemenag Sumbar bersatu padu menambah kebahagian yang dirasakan. “Alhamdulillah banyak bantuan yang diberikan kepada masjid kami,” celetuk salah satu jamaah di saf belakang.

Ketika dikonfirmasi mengenai kegiatan ini, Kakanwil menyampaikan Safari Ramadan sangat bermanfaat bagi keduabelah pihak. “Kegiatan ini sangat besar manfaatnya bagi masyarakat dan pemerintah. Wadah membangun komunikasi langsung dengan masyarakat. Wahana menyerap aspirasi dan juga berbagi informasi kepada masyarakat,” ungkap Hendri.

Hal terpenting dari semua itu, ujar Hendri lebih lanjut, Safari Ramadan menjadi ajang berbagi langsung kepada pihak-pihak yang membutuhkan.

“Alhamdulillah...kita telah menyerahkan dua puluh Alquran kepada pengurus agar bisa dimanfaatkan oleh murid-murid mengaji dan masyarakat sekitar masjid,” jelasnya.

“Semoga pengurus dan jamaah masjid bisa memakmurkan masjid dengan tetap menerapkan prokes selama pelaksanaan ibadah ramadan,” harapnya menyudahi. Vn

Saat ini, pemerintah semakin melihatkan perhatiannya kepada Madrasah, mungkin ini karena Madrasah mampu mewujudkan apa yang diharapkan Masyarakat yaitu adanya pendidikan yang berkarakter. Hal tersebut disampaikan Kepala Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi Sumatera Barat, Hendri saat jadi Narasumber dalam kegiatan Kegiatan Rapat Rakorda BAN SM dalam rangka Persiapan Pelaksanaan Akreditasi Sekolah/ Madrasah Tahun 2021 yang dilaksanakan secara daring melalui Aplikasi Zoom Meeting di ruang Kerja Kakanwil, Kamis (15/04). 

Lebih lanjut Kakanwil menjelaskan, “akreditasi merupakan suatu kebutuhan sekolah/ madrasah karena ada regulasi yang mendukungnya yakni, Permendikbud No 59 tahun 2012 PAsal 1 Ayat (2) bahwa Permendikbud Nomor 59 Tahun 2012 (pasal 1 ayat  2) Badan Akreditasi Nasional Sekolah/Madrasah adalah badan evaluasi mandiri yang menetapkan kelayakan program dan satuan pendidikan jenjang pendidikan dasar dan menengah jalur formal dengan mengacu pada standar nasional pendidikan.”

“Berdasarkan UU Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sisdiknas, pasal 1 ayat (22) Akreditasi adalah kegiatan penilaian kelayakan program dan/atau satuan pendidikan berdasarkan kriteria yang telah ditetapkan,” tambahnya. 

“Akreditasi merupakan proses penilaian secara komprehensif terhadap kelayakan satuan atau program pendidikan, yang hasilnya diwujudkan dalam bentuk pengakuan dan peringkat kelayakan dalam bentuk yang diterbitkan Sertifikat suatu lembaga yang mandiri dan profesional dikenal dengan BAN S/M ( Badan Akreditasi Nasional Sekolah/ Madrasah),” jelas Kakanwil lagi.

Disampaikannya lagi, “Status Akreditasi berlaku selama 5 tahun dan diperpanjang secara otomatis dengan syarat sekolah/ madrasah mampu menjaga kinerja sesuai system monitory sekolah terakreditasi (Dasboard.”

Ada beberapa penyebab adanya Reakreditasi, ujar Kakanwil, “pertama, permintaan sekolah/ madrasah yang meyakini sekolahnya membaik dan ingin status akreditasi lebih tinggi, kedua, laporan masyarakat yang terferivikasi adanya penurunan kinerja sekolah/ madrasah, ketiga, warning dari system monitory (dashboard) telah terjadi penurunan kinerja sekolah/ madrasah.”

Diinformasikan Kakanwil, “Berdasarkan data dari BAN S/M Jumlah Madrasah yang menjadi Sasaran Akreditasi TP. 2020/2021 adalah 406 Sekolah/ Madrasah dengan rincian, baru meluluskan pada 2021; MI 1 Madrasah, MTs 1 Madrasah dan MA 1 Madrasah, baru sudah meluluskan; MTs 4 Madrasah dan MA 1 Madrasah, RE akreditasi; MI 73 Madrasah, MTs 77 Madrasah, dan MA 233 Madrasah, tidak terakreditasi udah meluluskan; MI 5 Madrasah, MTs 5 Madrasah, dan MA 5 Madrasah.”

Adapun Mekanisme Akreditasi, Sosialisasi IASP dan pelaksanaan akreditasi, Asesmen kecukupan sasaran akreditasiVisitasi ke sekolah/madrasah, Validasi proses dan hasil visitasi, Verifikasi hasil validasi dan penyusunan rekomendasi, Pemetaan hasil dan rekomendasi akreditasi, Pengumuman hasil Akreditasi, Penerbitan sertifikat akreditasi dan rekomendasi Instrumen Akreditasi saat ini dikenal dengan  dengan IASP 2020 (Instrumen Akreditasi Satuan Pendidikan) mencakup 4 Komponen Penilaian Akreditasi yakni, Komponen Mutu Sekolah, Komponen Proses Pembelajaran, Komponen Mutu Guru, Komponen Manajemen Sekolah. 

Ada lima indikator compliance mutlak yang harus dipenuhi sekolah/madrasah, yakni; Izin operasional, STTPL calon kepala sekolah, Sekolah pernah meluluskan siswa, Alokasi waktu proses pembelajaran sesuai dengan kurikulum nasional, Menyelenggarakan seluruh mata pelajaran yang diwajibkan sesuai kurikulum nasional di seluruh kelas.

Kanwil Kemenag Sumbar melakuan Langkah-langkah untuk penguatan madrasah dalam menghadapi Akreditas, pertama; peningkatan kwalitas pendidik seperti, melalui diklat baik dari BDK maupun dari Pusdiklat Jakarta, kedua; memberi dukungan kepada guru untuk mendapatkan berbagai sarana dan prasarana dalam hal peningkatan kwalitas pendidikannya, ketiga; Penguatan kurikulum, keempat; peningkatan sarana dan prasarana madrasah, kelima; evaluasi, keenam; sosialisasi dan koordinasi dengan Kakan Kemenag Kabupaten Kota se Sumbar tentang kebijakan kebijakan akreditasi baik dikeluarkan dari BAN S/ M maupun yang dikeluarkan Dirjen Pendis.

“Alhamdulillah dari apa yang kita lakukan Madrasah sudah banyak yang mendapat Akreditasi A ini membuktikan bahwa madrasah juga berbuat dan meningkatkan kwalitas pendidikannya,” ujar Kakanwil mengakhiri. [DW]

Author Name

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.