Articles by "cerita lepas"

.JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Ana Mardiana Babel Bali banda aceh Bandar Lampung Bandara Juanda bandung bank banten bantuan bantal banwaslu banyumas banyuwangi bapedalda baperjakat Barcelona batam batang arau batu akik batu bara batu malin kundang Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA bedah rumah TP PKK bedahrumah BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu bentrok Beny Utama bere ali beri pelayanan terbaik berita Bernas BI bim BIN binsos birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita bukitinggi Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gas gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gereja oikumene sengkotek gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang instruksi walikota padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah jawa timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayu hutan kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan alam kaltim kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi ketua v porprov sumbar khofifah kim jong-un Kisah kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras kontribusi orang tua siswa Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU MuaraLabuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nelayan nenek asiani nepal news neymar Nias nobar NTB ntt nurul iman nusantara Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Ooini OPEC Opini Opinj organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan pangdam vi mulawarman Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pdt darwin pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penginapan atlet pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel petani peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas potensi wilayah kaltim pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah raih prestasi raker komwil i apeksi rakor rakor kaltim rakyat setprov ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil rongsokan Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda samsat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sediakan sarana porprov sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional sendimen seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap suardi junir subang suka jala jalan sukabumi Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tambang emas tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wagub terima hkbp wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir
Showing posts with label cerita lepas. Show all posts

PADANG - Dunia gemerlap bukan lagi kegiatan yang asing di kalangan remaja kota. Tidak sedikit remaja yang menjadikan sebagai bentuk hiburan untuk mencari sumur kesenangan sesaat. Dengan cara menyewa serta disuguhkan beberapa botol minuman beralkohol dari tertentu yang mengadakan, para remaja bisa mendapatkan sedikit percikan manisnya dunia malam. Salah satu hiburan pelengkapnya ialah iringan musik yang selalu berputar sepanjang malam. Biasanya, jenis musiknya mengarah ke Electronic Dance Music atau biasa kita kenal dengan istilah EDM.

Selain mendengarkan musik yang dimainkan oleh dj, juga bisa menjadi sarana untuk para generasi muda agar dapat bersosialisasi dengan orang-orang baru yang umumnya berusia sepantar. Namun dikarenakan biaya untuk kegiatan itu yang terhitung cukup mahal, jenis hiburan ini biasanya dilakukan oleh kalangan remaja yang hidup berkecukupan. Uniknya, hobi di kalangan muda-mudi yang identik dengan menghamburkan uang dan dicap negatif ini, ternyata bisa menghasilkan uang juga lho.

Suatu hari ada acara hiburan nyanyi di salah satu tempat karaoke keluarga. Kami para jurnalis mendapat kesempatan  hadir disitu sambil melakukan investigasi. Senja itu beberapa  wanita cantik yang siap mendampingi saya bernyanyi yang bebas di "apa-apakan" lelaki hidung belang kalau bayarannya disepakati.

Minuman beralkohol juga ada tersedia dan siap dihirup dan memberikan sensasi yang luar biasa bagi peminatnya. Belum lagi ratusan lagu yang siap  dinyanyikan dan menstimulasi otak melepaskan kimia otak yang menghadirkan kebahagiaan.

Sambil duduk di kursi dan meja yang sudah tersusun rapi, masing-masing kelompok asyik dengan pembicaraannya. Sesekali saya perhatikan para gadis itu menghembuskan kepulan rokok yang barusan dihisapnya.

Tak berapa lama datang remaja berusia 13 tahun menemui perempuan berparas cantik di meja sebelah saya. Anak lelaki remaja itu cukup saya kenali wajahnya karena setiap pagi mengantarkan ibunya menyuci kain di warung kopi tempat saya minum pagi di pondok.

Tapi pengalaman itu sedikit memberikan pengalaman sangat berkesan. Penasaran dengan gadis muda itu, suatu pagi saya bertemu ibunya di warkop. Saya tanya juragannya, " Ce, ibu itu punya anak berapa ya  ?" Ujar saya ingin tahu.

Dijelaskan oleh Cece Warkop bahwa tukang cucinya memiliki anak 5 orang. Suaminya sudah meninggal beberapa tahun lalu. Tidak ada keahlian yang dimiliki, sebut saja Minah untuk mengais rezeki selain mencuci kain pada 5 rumah.

Lalu terjadilah komunikasi diantara kami. Minah agak malu bercerita bahwa anaknya berjumlah 5 orang dan yang paling tua berusia 18 tahun membantunya cari uang dengan bekerja di kafe. Apakah Minah tahu pekerjaan tambahan anak gadisnya, saya tidak kejar dengan pertanyaan itu karena saya bisa merasakan dia akan terpojok dan tambah rendah diri.

Dari koko yang semeja minum kopi dengan saya dapatcerita bahwa anak gadis Minah kerja di Tempat Karaoke Keluarga terbesardi kota kami. Mita namanya jelas koko yang kerja di salah satu perusahaan motor besar di Padang. Untuk transportasi malam, Mita diantar dan dijemput adiknya pakai motor kredit itu. Mita tak pernah nunggak dan dia tulang punggung keluarga. Mita harus bayar uang kontrakannya setiap bulan di seberang sana, ujar koko itu lancar.

Berbicara dengan   Minah terbangunlah relasi yang sangat manusiawi. Antara dua orang yang memiliki horison kesadaran. Setiap kali saya berbicara dengan perempuan di sebelah saya, seolah saya mendapatkan pengetahuan baru tentang hidup. Tepatnya sisi lain dari kehidupan saya.

Anak perempuan Minah bernama Mita, mengatakan bahwa ia sudah 3 tahun bekerja di dunia malam. Ia mengaku bahwa ayahnya sudah tidak ada dan ibunya bekerja sebagai tukang cuci di rumah-rumah orang tionghoa dan ibunya mengetahui bahwa ia bekerja di sana.

Saya kaget. Ini jelas dunia yang tidak saya kenal. Lalu bagaimana bisa ? Mita menjelaskan bahwa dia putus sekolah ketika Kelas 8 SMP. Ia masih punya 4 orang adik yang masih sekolah.

Atas ajakan tetangga yang sebaya dengannya, akhirnya mita menjalani profesi sebagai penghibur. Diakuinya bahwa ditempat itu mereka hanya menemani pelanggan nyanyi dan kalaupun ada kegiatan lanjutan maka dilanjutkan di luar tempatnya bekerja. Terserah mau short time ataupun long time, yang penting bayarannya cocok.

Pengakuan Mita, ada juga koleganya dari keluarga berpendidikan dan cukup berada namun broken home karena orangtua bercerai. Bahkan ada ibunya guru SMP Negeri di kota ini dan pernah tertangkap bersama Mucikarinya di salah satu hotel di Jalan Alang lawas. Temannya ini dikembalikan ke ibunya karena masih dibawah umur, namun mucikarinya dihukum karena memperdagangkan orang.

Mita jujur sama saya karena saya bersama Komisi IV DPRD Kota Padang pernah berkunjung ke Polda Sumbar  pada tahun 2016 lalu menemui mucikari muda itu di tahanan wanita Polsek Padang Timur.

Apakah mereka melakukan itu semata-mata dengan alasan ekonomi ? Menurut pengamatan saya tidak, karena gaya hidup memiliki barang mewah juga menggoda.

Makanya saya katakan saya harus memutar otak saya untuk memahami mereka. Ada dari mereka yang menurut saya bisa bekerja lebih baik meskipun penghasilan lebih sedikit, namun risiko pekerjaan yang lebih rendah.

Jika saya bertanya kepada gadis disamping saya soal pendapatan, mereka akan selalu berkata bahwa penghasilan mereka di dunia hiburan sangat mentereng. Bisa jutaan mereka raih dan seterusnya memenuhi kebutuhan hidup dan gaya hidup.

Tapi pada saat-saat tertentu saya tidak jarang menerima SMS mereka meminta bantuan untuk adik mereka yang sedang sakit. Tidak jarang mereka mengirimkan video ketika mereka terbujur di kamarnya oleh karena penyakit maag akut, batu ginjal dan tidak bisa pergi ke dokter karena tidak punya uang. Lalu ke mana uang yang mereka katakan besar itu ?

Mita mengaku bahwa dia ingin dapat ijazah SMA agar bisa melanjutkan kuliah. Saya sarankan agar Mita ikut ujian paket SMA. Ada keinginan melanjutkan pendidikan lebih tinggi pada gadis cantik itu. Keadaan memaksanya berada dipersimpangan kehidupan.

Hingga suatu titik saya akhirnya merasa iba. Mungkin juga bercampur dengan rasa bersalah mengapa saya ada di tempat itu. Saya pun tertantang membuktikan, bukan pada mereka, tapi pada dunia bahwa keajaiban hidup akan selalu ada ketika Anda bersedia melakukan dan berpikir hal yang baik.

Saya mulai mengambil peran yang berbeda. Ingin mengubah mereka yang semula  mencari seorang pria untuk mendapatkan uang menjadi pencari wanita untuk "diubah".

"Hei Mita, kalau kamu mau mengerjakan pekerjaan ini maka kamu akan memperoleh fee sebesar 30 persen dari perusahaan iklan itu. Jika kamu berminat maka saya akan antarkan kamu ke kantor periklanan itu sebagai AE," kataku demikian berharap dia mau mencari pekerjaan yang lebih baik.

Apakah berhasil ? Tidak juga. Ternyata lebih mudah bagi mereka untuk berada di kamar hotel dengan seorang pria yang baru mereka kenal daripada menerima tawaran saya untuk bekerja di kantor. Bagi mereka mustahil ada pekerjaan yang mudah dilakukan. Itu hal yang tidak mungkin.

Bagi mereka dengan alasan pendidikan yang rendah, latar belakang keluarga yang serba susah kadang juga tidak utuh rasanya tidak mungkin mengalami hal-hal seperti itu. Uang besar harus diperoleh dengan pengorbanan besar. Harus jual tubuh. Harus minum. Harus tidur dan seranjang dengan pria tua. Mengorbankan harga diri. Itu adalah pengorbanan yang sebanding untuk tiap lembar uang yang mereka peroleh.

Saya tawarkan pada Mita agar dia mau bekerja sebagai tenaga iklan karena punya keahlian melobi dan berkomunikasi dengan baik.  Strategi yang saya terapkan layaknya menangkar harimau dengan menebar banyak daging di sejumlah mulut perangkap.

Harapan saya Mita mau bekerja di kantor periklanan. Saya memulai melihat kemampuannya. Ia cantik dan sesungguhnya juga smart. Ia mampu berkomunikasi dengan baik. Kemampuannya merayu cukup luar biasa. Maka saya bisa mencetaknya menjadi seorang marketing dan testimoner. Tugasnya adalah mencari orang-orang yang ingin produknya dipasarkan lewat iklan.

Saya berharap Mita bisa berubah suatu ketika dan lalu memberikannya citra yang baru. Emotional support. . Ia mendapatkan kehormatan dan penghargaan yang tidak pernah ia peroleh sebelumnya. Ia tidak lagi dinilai sebagai hanya semata-mata karena kecantikannya melainkan dari profesionalismenya. Dan menempatkan Mita di tempat yang pas dengan passionnya.

Nah, saya tidak sedang menceritakan betapa hebatnya saya bisa mengubah mereka yang tidak beruntung tersebut. Tapi saya mau katakan bahwa ada lho kehidupan lain yang membuat Anda harus berpikir keras untuk memahaminya.

Untuk memahami seorang gadis yang nyatanya menjual tubuh hanya untuk uang yang kasat mata bernilai besar, faktanya tidak lebih dari 5 jutaan, tapi ia harus mengeluarkan uang yang cukup besar untuk memenuhi kebutuhan batinnya yang kosong dengan menjadi pribadi yang konsumtif.

Memahami orang tua yang merestui anaknya bekerja di sebuah dunia yang ada hanyalah para pria buas yang siap memangsa putrinya yang cantik. Memahami anak-anak gadis yang sesungguhnya punya berbagai kelebihan dan dapat bekerja di tempat yang terhormat tapi memilih bekerja di tempat demikian.

Hidup ini sesungguhnya arena peperangan ideologi yang berpeluang merubah mindset Anda. Para gadis ini oleh pengalamannya membangun mindset yang keliru sehingga membuatnya dengan sadar mengambil keputusan yang salah. Bahwa hidup ini melulu untuk mengejar uang dan kekekayaan. Uang dan menjadi kaya adalah segalanya, jika mereka tidak memperolehnya, maka langit akan runtuh.

Dari pengalaman ini juga memberikan saya sebuah pemahaman baru. Bahwa apa yang membuat dunia semakin terbangun gap adalah ketika setiap orang membangun dunianya sendiri dan tidak berkomunikasi satu sama lain.

Orang sukses, membangun dunia dan sekat-sekatnya sendiri. Begitu juga mereka yang kurang beruntung. Mereka sama-sama membangun sinisme sendiri terhadap dunia yang berbeda. Lalu saat mereka bertemu yang terjadi hanyalah relasi impersonal dan transaksional.

Sesungguhnya itu juga yang diperlukan untuk merubah dunia marginal. Hanya perlu orang-orang dari dunia yang lebih beruntung untuk masuk, berinteraksi dengan hati, menyuarakan kebenaran, berjuang untuk orang lain sehingga dunia ini suatu saat akan melebur.


Hari ini club renang Pesut dibawah bimbingan Oma, Om Das, Nte Dewi dan Kak U UL, melakukan perjalanan wisata dengan membawa para orang tua dan anak clubnya  untuk menikmati liburan ke Pulau Sirandah yang terletak dikawasan Sungai Pisang Kecamatan Bungus Teluk Kabung Kota Padang.

Dengan menyewa dua buah speed boat milik masyarakat Batang Arau, rombongan yang berjumlah 40 orang itupun mulai melakukan perjalanan. Dimana berdasarkan informasi yang diperoleh, katanya perjalanan menuju pulau Sirandah cuman memakan waktu lebih kurang 45 menit. 

Diiringi sinar Mentari yang menyilaukan mata hempasan ombak dan semilirnya angin berhembus, speed boat yang kami naiki, melaju cepat, seakan-akan mereka turut menemani dan mengiringi perjalanan kami hingga sampai di Pulau Sirandah.  

Dari raut wajah masing-masing kami, terlihat jelas pancaran wajah keceriaan dan bahagia saat dapat menikmati keindahan alam yang terhampar didepan mata. Kekaguman atas ke agungan Allah ini kian bertambah saat speed boat yang kami tumpangi mulai bersandar di dermaga. Dimana jernihnya biru air laut  dengan hamparan pasir nya nan putih berkilau, telah menanti dan menyempurnakan kecerian mereka.

Akhirnya, karena tidak sabaran melihat beningnya air dan.pasir putih, seluruh rombongan pun bergegas berjalan kepinggir pantai. Bagi kaum ibu, merekapun dengan bergotong royong segera menata tempat dan mempersiapkan segala kebutuhan rombongan. Sementara bagi anak-anak, kesempatan ini tidak mereka sia-siakan Ada yang langsung bermain pasir, menceburkan diri kedalam laut, dan ada juga yang hanya sibuk berselfie ria (kayak model) he he he.

Sebenarnya kalau tidak lelah dan malas, banyak sih yang mau diceritakan, seperti cerita Kak U UL dengan peralatan snorkelingnya, keberanian Mama Gisel (meski kesal bercampur marah) tetapi berhasil membangkitkan keberaniannya untuk terjun dari pinggir dermaga, dan diikuti Mama Keken yang demam panggung tuk melakukan terjun bebas. Lain lagi cerita Rafael (anak Om Das) yang selalu mengajak (setengah memaksa) Papa Keken untuk melakukan terjun Salto, Mama Caca (Dewi) dengan kado hari ibunya mendapat luka goresan karang ditangan beserta Caca yang nyaris tangannya patah akibat terhimpit speed boat.

Namun terlepas dari itu semua, kami hanya berharap, mudah-mudahan melalui kegiatan liburan kecil ini, akan lebih mengikat talisilaturahmi dan rasa kebersamaan, baik antara sesama orang tua, maupun sesama anak-anak club kedepannya. Bravo Club Pesut....................... 

Berikut nama-nama Rombongan Yang Ikut 
"Vacation Ala Club Pesut Akhir Tahun 2018"

- Oma   (Grand Mather)
- Angku (Grand Father)
- Kak U UL (Pelatih)
- Mama Dewi, dan Anak (Caca, Cila dan Kinan)
- Om Das beserta Isteri dan anak (Rafael)
- Papa Keken, Isteri dan Anak (Fiona, Keken dan Permana)
- Papa Gisel, Isteri dan Anak (Gisel dan Fani)
- Papa Abel, Isteri dan Anak (Abel dan Kedrik)
- Papa Nathan, Isteri dan Anak (Nathan dan Vincen)
- Mama Desi dan Anak (Rafi dan Kakak)
- Papa Hafis dan Anak (Hafiz)
- Papa Lintang, Isteri dan Anak (Lintang)
- Dan Dua orang Tamu Undangan dari Jakarta (anak Oma)







N3, Pasaman ~ Objek Wisata Seribu Pohon dan petik langsung buah limau manis hanya ada di pondok Pantai Sasak Kabupaten Pasaman Barat Sumatera Barat, lokasi yang bagus dan indah, udara sejuk serta nyaman untuk berkreasi bersama keluarga.

Lokasi objek wisata Seribu Pohon di Sasak Pasbar belum begitu banyak tersentuh  di kenal orang apalagi para wisatawan baik manca negara ataupun dari wisatawan dalam negeri.

Jenis pohon pinus, yang di tanam di tata dengan baik di tanam sejajar dan  lurus indah di pandang mata, sehingga membuat suasana di sekitarnya terasa nyaman dan aman.

Lokasi objek wisata seribu pohon di pesisir pantai Sasak Pasaman, butuh perhatian serius dari Pemerintah untuk mendata dan tata lokasi ini, sehingga akan menjadi wilayah Sasak semakin terkenal banyak orang nantinya.

Jadi, tanpa ada perhatian yang serius dari masyarakat, pengusaha dan pemerintah, seribu pohon lokasi  objek wisata yang menjanjikan kedepannya, tak akan punya arti, tentu jelas kita semua menjadi manusia merugi.

Objek wisata Seribu Pohon di Sasak perlu jadi perhatian sebab daerah ini memiliki sebuah ke unikan yaitu pohon pinus di tanam berjajar panjang sepanjang pantai di perkirakan ada panjangnya sekitar  2 KM.

 Disamping itu, di Sasak ada juga para petani Limau Manis menjual buahnya langsung di petik dengan harga murah tak jauh dari lokasi objek wisata Seribu Pohon, hal ini lebih mengasikan bagi wisatawan yang berkunjung.

Semoga kedepannya Pantai Sasak semakin di kenal para wisatawan dengan lokasi objek wisata Seribu Pohon. (tf).

Hidup ditengah keluarga yang kurang mampu, apalagi dirumah kontrakan, hal ini menjadikan Hendrizon Jack yang akrab disapa Son Jerawat, harus mampu berpandai pandai membawa diri dalam bergaul. Apalagi di lingkungan tempat tinggalnya, di jln Ganting Kota Padang, yang sangat dikenal masyarakat dengan aneka ragam kenakalan remaja. Membuat Ia harus bisa beradaptasi dan mengikuti kehidupan sosial masyarakat setempat.

Namun dari lubuk hatinya, tertanam suatu tekad dan kemauan yang keras untuk merobah nasib kearah yang lebih baik.

Dan dikalangan preman Pasar Kota Padang, Son merupakan teman yang bijak (suka bicara) namun asik dan rada usil. Dan hal ini sering dimanfaatkan oleh teman-temannya untuk mengganggu teman lainnya.  Tetapi Ia pun menyikapi hal itu dengan bijak, karena kehidupan ditengah pasar memang demikian adatnya. 

Tetapi, ada satu kelebihan yang dimiliki, dalam bergaul Ia tidak memilah-milah atau memandang apakah itu anak kecil ataukah preman  besar. Yang terpenting, orang itu mau berteman dan bergaul dengan dirinya. 

Nah, berbekal kehidupan dan pengalaman masa kecil itu, akhirnya Son memaknai arti sebuah persahabatan. 

Seiring waktu, pada tahun September 1997, Ia akhirnya memutuskan masa lajangnya dengan menikahi Desrita, sang dara cantik dari saudara temannya sendiri.

Hasil buah cinta bersama Desrita, Ia pun dikarunia sepasang anak. Yang sulung perempuan bernama Putri Praleori telah duduk dibangku kelas 3 SMA, dan sibungsu bernama Haris Azka Maulana, saat ini masih duduk di taman kanak-kanak.

Kehidupan pun mulai berobah, meskipun Ia masih hidup berkutat dengan preman pasar, namun keinginan masa kecil yang didambakan, setapak mulai setapak mulai dirintisnya.

Ia pun bergabung pada salah satu LSM. Tetapi itupun tidak bertahan lama, karena setelah didalami, ia menilai, bukan disanalah tempatnya untuk mencari nafkah bagi keluarga. 

Dan bermodal kegigihan dan pertemanan dengan semua pihak, pada akhirnya Son menemukan jati dirinya dengan bekerja menjadi wartawan disalah satu media cetak Kota Padang. 

Tidak puas menjadi pekerja, pada akhir tahun 2016, Ia pun memutuskan untuk berdikari membuat perusahaan media sendiri. 

Selangkah demi selangkah mimpinya sewaktu kecil (punya isteri dan anak-anak sholeh, punya mobil, dan membela orang tertindas) mulai terwujud. 

Ia pun sadar, untuk menyuarakan dan membela masyarakat tertindas tentu tidak cukup lewat media saja, Maka dari itu saat sekarang Ia juga tengah mengapai mimpinya mempersiapkan pelantikan menjadi seorang pengacara handal di Kota Padang.

Bersyukur atas rahmat dan nikmat yang diberikan Allah, Son minta Do'a kepada teman- teman, semoga rencananya akan melaksakan kewajiban sebagai umat Islam, untuk berangkat Umroh tercapai. **



caritonyo co iko..
Tan Sidi nan sajak basajak ko hobby _chatting_ singajo pai makan siang di lapau nasi.....
Liau dapek impo baso di lapau ntun ado layanan WIFI.

Sampai di lapau nasi tu ,Tan Sidi lansuang mamintak password ka palayan.
Alun smpai kalimaik Tan Sidi, palayan nan lumayan sigap tu langsuang bakato  : "makan dulu pak"

Tabiklah heran Tan Sidi. Bakaruik kaniangnyo bapikia, "hmm rang kadai ko cadiak, musti balanjo dulu agaknyo baru bs pakai wifi perai. Kok baetu jadi malah..!!

Tan Sidi mamasan snack. Sambia makan Tan Sidi batanyo baliak password wifi ka palayan nan lain.

Palayan nan surang lai ko malah bakato : "makan dulu pak".

"Ondeh kapuyuaak..!!! Iyo pantang takanai, indak namuah rugi tampaknyo lapau nasi ko doooohh!!!???
"Jadiiiih malah!," bakato Tan Sidi dalam hati sambia smbie manggarutuak ... "yoo kanai deyen kini ko mah.. nan deyen kancang ka perai, nan rang lapau nasi ko pantang pulo baragiah nan perai2 maah...?"

Sasudah tu dipasan malah dek Tan Sidi paket makan siang + juice + kopi ginseng.... komplit!

Sasudah makan, Tan Sidi batanyo liak password wifi.....eeeeh managernyo nan kebetulan liwaik kutiko itu bakato : "makan dulu pak..."

*Kurang ajaa !* Tabik suga Tan Sidi... ๐Ÿ˜ก๐Ÿ˜ก
Dibantiangnyo dek gaek koboy ko galeh ka ateh meja. Iyo agak kareh ... pranggg!! ⚡๐Ÿ’ฅ

"Apo nan ka aden makan  laai??!!" bantak Tan Sidi sahinggo saisi lapau nasi tasintak.

Dengan gemetar si manager manunjuak papan di ateh kasir.....

Ado tulisan :

*"PASSWORD WIFI = "makandulupak"*
Copas WA Ede

Penulis Kapten CPM KGP Arifin BA Jayawardhanareswari
Pasi Lidpamfik Denpom I/4 Sumatera Barat

Berawal pada tanggal 7 Maret 1915 di Gedung Pertemuan Budi Utomo *STOVIA* (School tot Opleiding Van Indische Artsen) Jakarta yang sekarang Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (UI),berkumpulah para Pemuda untuk musyawarah dan sepakat mendirikan Organisasi Pemuda atas dasar kecintaan pada Tanah Airnya.

Hal ini kemudian ditindaklanjuti Pemuda-Pemuda Kedaerahan.Pada hari Minggu,9 Desember 1917,Pemuda-Pemuda Sumatera yang berada di Jakarta mendirikan Jong Sumatranen Bond (JSB) di Gedung Volkslectuur Weltevreden Batavia (sekarang Gedung Balai Pustaka Jakarta) dengan jumlah anggota sebanyak 100 Orang.

Pada Tahun 1918 jumlah anggota Jong Sumatranen Bond (JSB) meningkat menjadi 500 Orang yang tergabung dalam Afdeeling (cabang) Perhimpunan yaitu Jakarta,Bandung,Bogor,Serang,Sukabumi,Purworejo,Padang dan Bukit Tinggi.

Pada rapat tahunan pertama Jong Sumatranen Bond (JSB) yang diselenggarakan pada tanggal 26 Januari 1919 di Gedung Volkslectuur Weltevreden Batavia,Tengku Mansyur terpilih sebagai Ketua dan Mohammad Amir sebagai Wakil Ketua Jong Sumatranen Bond (JSB).

Kemudian Jong Sumatranen Bond (JSB) Jakarta menugaskan Nazir Datuk Pamuntjak yang berasal dari Selayo - Solok untuk mendirikan Cabang Jong Sumatranen Bond (JSB) di Padang dan Bukit Tinggi.

Untuk melancarkan tugas yang diembannya,Nazir Datuk Pamuntjak menjumpai Tokoh Kharismatik di Kota Padang saat itu,yaitu Muhammad Taher Marah Sutan dan Syekh DR Haji Abdullah Ahmad (Pendiri HIS Adabiah) untuk meminta dukungan serta mengumpulkan Pemuda dan Pelajar di Gedung Sekretaris Sjarikat Oesaha.

Pada bulan Januari 1918,Jong Sumatranen Bond (JSB) terbentuk yang kemudian mengadakan Kongres-1 pada tanggal 4 s.d 6 Juli 1919 di Lapangan Fancy Fair milik Sekretaris Sjarikat Oesaha yang dihadiri oleh Mohammad Amir (Wakil Ketua Jong Sumatranen Bond Jakarta) mewakili Tengku Mansyur (Ketua Jong Sumatranen Bond Jakarta) yang tidak bisa hadir karena sedang ujian sekolah di STOVIA Jakarta.Pada Kongres-1 dihadiri juga Anas selaku Sekretaris-1,Bahder Djohan selaku Sekretaris-2 dan Marzuki selaku Bendahara Jong Sumatranen Bond (JSB) Jakarta.

Setelah itu dilanjutkan dengan peresmian Tugu Peringatan yang di atas pondasi tugu ditulis dalam Bahasa Belanda "Ter Herinnering aan het 1 ste Congres van de Jong Sumatranen Bond 1919"

*Inilah Tugu Peringatan Tertua di Kota Padang yang didirikan oleh Bangsa sendiri dan dengan uang sendiri*

Tugu tersebut dibangun disebelah selatan Hotel Orange (sekarang bernama Hotel Grand Inna Muara) di lapangan Michael (sekarang Taman Melati).

Pada saat peresmian Tugu Jong Sumatramen Bond (JSB) turut hadir mantan Tuanku Panglima Regent Padang yaitu Marah Oejoeb gelar Maharaja Besar lalu Syekh DR Haji Abdullah Ahmad dan Asisten Resident Ahrend.

*Kondisi Tugu Jong Sumatranen Bond (JSB) sekarang*

Tugu Jong Sumatranen Bond (JSB) sampai dengan tulisan ini dibuat,masih tetap kokoh dan berdiri tegak yaitu di Taman Melati.Dilihat dari jauh,kondisinya masih seperti dulu juga saat Th.1919.Namun barangkali masyarakat menganggap Tugu tersebut seperti kebanyakan tugu-tugu lain yang ada di setiap persimpangan atau sudut Kota Padang.Dapat dipastikan pula banyak masyarakat terutama kaum muda yang tidak tahu tentang Tugu apakah itu.

Padahal dahulu hampir kejadian penting yang berkaitan dengan pergerakan Bangsa ini,teristimewa di Kota Padang,Para Pemuda meluangkan waktu berkumpul di Tugu tersebut.Bahkan Bung Hatta ketika baru pulang dari Belanda,selalu menyempatkan diri berkunjung ke Tugu tersebut.

Apakah Tugu Bersejarah itu akan dibiarkan begitu saja? Semoga saja tidak. Karena itu melalui tulisan singkat ini,Penulis mengajak dan menghimbau kepada siapa saja yang peduli untuk meng-anggunkan dan merawat Tugu itu.

*"Bangsa yang Besar adalah Bangsa yang tidak melupakan Sejarah dan Menghargai Jasa para Pahlawannya"*

Satiok kali maagiah wirik pangajian, Ungku Malin, taruih mambaco kisah kisah iduik urang tadahulu. Mulai sajak jaman Nabi Adam sampai maso hukum lah padam di suatu nagari.

Kisah curito nan disampai an Ungku Malin ko, diinok dimanuang bana dek Malanca nan rajin manyimak wirik baliau.

Kapatangko, sudah mugarik Ungku Malin mancurito an, takalo maso dahulu ado sabuah kota nan dihuni dek Kaum Samud samaso Nabi Saleh. Ado maso tu sambilan urang laki laki di dalam kota nan tasabuik urang bakuaso, mungkin dek kayo. Urang urang ko, nak manguasoi saluruh isi kota tu. Ka inyo pabuek kota tu sakahandak hatinyo.

Urang sambilan ko karajonyo mambuek riba. Sainggo urang rami nan kurang iman banyak bautang riba ka inyo. Adolo nan usahonyo mambuek doso gadang, manyadio an tampek maksiat. Pokoknyo pandeka sambilan ko kumpulan urang urang nan ndak taat kapado Allah Ta'ala.

"As-Saddi meriwayatkan dari Abu Malik, dari Ibnu Abbas, baso namo kasambilan urang laki laki tu adolah: Da'ma, Da'im, Harma, Harim, Da-ab, Sawab, Riyab, Mista', dan Qaddar ibnu Salif, nan mambantai unto Nabi Saleh," kecek Ungku Malin.

'Dan adolah di kota tu, sambilan urang laki laki nan suko mambuek karusakan di muko bumi, jo caro malakukan pabuatan pabuatan maksiat, di antaronyo mareko mamparanak an pitih dirham jadi riba. Mareko indak babuek kabaikan, ndak pulo malakukan kataatan.'

"Baitu bana bunyi dalianyo dalam kitab," kecek Ungku Malin di Musajik Tawakal nan panuah saparampek dek urang tuo jo induak induak. Ungku manarangan sambilan urang nan bakuaso di kota tu maso Kaum Samud sajaleh jalehnyo.

Kato Ungku Malin pulo, urang sambilan ko maraso tagaduah dek Nabi Saleh sarato kalompok urang siak, nan managak an ama makruf nahi mungkar. Karano tu mareko baniat nak manyarang kalompok urang siak tu di malam hari.

"Kito sarang mandadak kaluarga inyo tu di malam hari. Kok ado nan batanyo pawarihnyo, tantang sia nan babuek, kito kecek an an baso kito ndak ado mancaliak pambantaian kaluarganyo tu. Sasungguahnyo kito tamasuak urang urang nan bana," kecek Ungku Malin mangutip kitab.

Urang urang ko baniat mambunuah kalompok urang siak. Tapi, nan tajadi sabaliaknyo. Kota tu disarang angin puntiang baliuang. Sado nan tagak tabacuik dek angin. Tamasuak gaduang gaduang tampek balinduang nago sambilan tu, runtuah dihantam badai kuat. Kadai kadai nan dipaseokannyo untuak maksiat, tandeh dikirai topan.

"Mareko punyo rancana, Allah juwo punyo rancana. Mako rancana Allah Ta'ala nan balaku," urai Ungku Malin.

Adapun urang urang nan baiman, kecek Ungku Malin, pado wakatu itu indak kanai dek badai. Sabab, angin topan tu hanyo mancari rumah rumah nago sambilan sarato pangikuik pangikuiknyo nan munapiak. Sadonyo mati bagalimpangan takah taranak.

Pagi tadi sudah sumbayang Subuah, Malanca batanyo ka Mak Uniang sambia jalan pulang. "Ba a manuruik Mak Uniang tantang curito Kaum Samud nan dicuritoan Ungku Malin malam tadi, Mak?"

"Iyo, itu kisah maso Nabi Saleh, untuak jadi padoman dek kito nan iduik kamudian. Kito musti yakin baso nan batil tu tatap kalah dek nan bana," jawek Mak Uniang.

Malanca maangguak angguak, takah mulai paham.

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.