Articles by "Wisata"

.JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Babel Bali banda aceh Bandar Lampung Bandara Juanda bandung bank banten bantuan bantal banwaslu banyumas banyuwangi bapedalda baperjakat Barcelona batam batang arau batu akik batu bara batu malin kundang Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA bedah rumah TP PKK bedahrumah BEI bekasi bengkalis Bengkulu bentrok bere ali beri pelayanan terbaik berita BI bim BIN binsos birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor bola bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita bukitinggi Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gas gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gereja oikumene sengkotek gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang instruksi walikota padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah jawa timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayu hutan kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan alam kaltim kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi ketua v porprov sumbar khofifah kim jong-un kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras kontribusi orang tua siswa Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU MuaraLabuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nelayan nenek asiani nepal news neymar Nias NTB ntt nurul iman nusantara Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Ooini OPEC Opini organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan pangdam vi mulawarman Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pdt darwin pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penginapan atlet pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan perpustakaan pers persiapan pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel petani peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas potensi wilayah kaltim pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah raih prestasi raker komwil i apeksi rakor rakor kaltim rakyat setprov ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil rongsokan Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda samsat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sediakan sarana porprov sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional sendimen sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap suardi junir subang suka jala jalan sukabumi Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tambang emas tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wagub terima hkbp wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir
Showing posts with label Wisata. Show all posts



Pati, 200 peserta mengikuti “Jambore dan Rally wisata Jeep” dalam rangka memperingati HUT Ke- 74 Republik Indonesia dan Hari Jadi Pati ke-696 hari ini. Start dari Plaza Pragola Jl. Raya Pati-Kudus Km 3 Desa Margorejo Kecamatan Margorejo Kabupaten Pati. Sabtu 14 september 2019.



Dalam kegiatan Jambore dan Rally wisata Jeep ini dihadiri oleh Dandim 0718/Pati Letkol Arm Arief Darmawan, Wakil Bupati Pati Saiful Arifin, Wakapolres Pati Kompol Irfan Hariyat, Dewan pembina IOF Pengda Pati Joni Kurnianto, Anggota DPRD Kabupaten Pati, Sekda kab. Pati Ir Suharyono, Ketua IOF Kabupaten Pati Benny, dan Komunitas Jeep Kabupaten Pati dari Jateng dan Jatim.

Sedangkan rute yg akan dilalui para peserta adalah: Start dari Plaza Pragola- Ds.Pegandan menuju Ds. Banyu Urip, Ds. Bremi, Ds. Pohgading- Ds. Siti Luhur (Gunung Rowo) dan Finish di Regaloh (Bumi perkemahan) kecamatan Tlogowungu.



Tak cuma kegiatan Rally, namun Peserta Jambore Jeep ini akan bermalam di Waduk Gunung Rowo Ds. Sitiluhur kecamatan Gembong.
Dalam sambutannya, H. Joni Kurnianto,ST sebagai Dewan pembina IOF Pengda Pati menyampaikan ucapan selamat datang dan semoga kegiatan dapat berjalan dengan baik.
“Kegiatan ini bertujuan untuk memperkenalkan wisata di Kabupaten Pati, dan kami berharap kegiatan ini dapat berjalan dengan baik setiap tahun,” ujar Joni.

Sementara itu Wakil Bupati Pati H. Saiful Arifin mengatakan, “Mari kita bersenang-senang dan mempromosikan Kabupaten Pati ini dengan baik,” Katanya.
“Diharapkan dalam kegiatan ini tidak ada yang melakukan kegiatan yang dapat melanggar hukum dan diharapkan kegiatan ini dapat memberikan inspirasi buat para peserta dan kita dapat  mempromosikan potensi wisata yang ada dikabupaten Pati ini,” tandas Wabup.

Setelah acara pembukaan serta sambutan-sambutan dari panitia dan wakil bupati  selanjutnya dilaksanakan kegiatan pelepasan peserta Jambore dan Rally wisata Jeep oleh wakil Bupati Pati untuk melanjutkan perjalanan sampai ke finish melalui rute yang telah ditentukan oleh panitia. (snpt/pdmpati).


PAINAN, -  Kawasan Mandeh merupakan perpaduan perbukitan yang alami dengan keindahan teluk yang dihiasi dengan gugusan pulau – pulau kecil yang berada di bagian tengah Teluk Carocok Tarusan. Tidak Heran apabila Kawasan Mandeh ini terkenal di Indonesia maupun di tingkat International.

Puncak mandeh, tempat wisata yang menyerupai Raja Ampat Kimana di Kabupaten Pesisir Selatan dan berbatasan langsung dengan Kota Padang. Lokasi tersebut terletak kurang lebih 56 km dari kota Padang dan dapat ditempuh menggunakan mobil selama 1 jam perjalanan.

Kawasan wisata Mandeh sendiri mempunyai area seluas 18.000 Ha dan meliputi 7 desa dari 3 nagari yang penduduknya bekerja sebagai nelayan, beternak dan bertani.

Selain keindahan alamnya yang mempesona Kawasan Mandeh merupakan perpaduan perbukitan yang alami dengan keindahan teluk yang dihiasi dengan gugusan pulau- pulau kecil yang berada di bagian tengah Teluk Carocok Tarusan. Tidak Heran apabila Kawasan Mandeh ini terkenal di Indonesia maupun di tingkat International.


Bila anda berada di puncak Kawasan Mandeh maka  anda akan dimanjakan dengan keindahan gugusan Pulau Traju, Pulau Setan Kecil, Sironjong besar dan kecil serta Pulau Cubadak dan gradasi warna air lautnya yang menambah menawannya Kawasan Mandeh ini.

Di bagian selatan Kawasan  Mandeh tepatnya di Kampung Carocok ada sebuah tanjung meliuk bagaikan sungai, sehingga teluk terlihat bagaikan sebuah danau yang menakjubkan dengan riak – riak kecil.

Sedangkan di kawasan utara Mandeh terdapat beberapa pulau yang melingkar, yaitu Pulau Bintangor, Pulau Pagang, Pulau Ular dan Pulau Marak yang berdampingan dengan Pulau Sikuai.

Salah seorang warga  Syafri ( 45th) bercerita jika dirinya lebih memilih berwisata ke kawasan Pasir Selatan dibandingkan berkunjung wisata lain di Sumatera Barat. Dirinya mengaku sangat tentram ketika berada di Kawasan Mandeh .

"Kalau dibandingkan dengan objek wisata lain, Kawasan  Mandeh memamg luar biasa , maka tidak heran Kawasan Mandeh di katakannl Raja Ampatnya Sumatera Barat," pujinya .

Bupati Pesisir Selatan Hendrajoni terus   meningkatkan pembangunan dan pendataan Kawasan Mandeh , Dia juga berharap Kawasan wisata tersebut tidak hanya dinikmati dalam hitungan puluhan tahun bisa ratusan bahkan lebih .

Kita akan melakukan  penataan  dilokasi Puncak Panorama Kawasan Mandeh dan sesuai rencana beberapa kios semi permanen milik pedagang akan pindahkan namun akan tetap berhubungan dengan lokasi.

"Nanti akan kami tata di lokasi akan dilengkapi kamar mandi dan juga tempat ibadah, sehingga wisatawan semakin nyaman," katanya. (*)

PADANG - Daerah Sumatera Barat kaya dengan potensi wisata pantai yang menawan tetapi juga memiliki pesona lebatnya hutan  tropis Pegunungan Bukit Barisan. Kota Padang  memiliki objek wisata yang masih alami dan belum banyak tersentuh infra struktur pendukung  potensi wisata modern, Air Terjun Lubuk Hitam Tiga Tingkat di Kecamatan Bungus Teluk Kabung.

Tempat wisata alam ini terletak di Kelurahan Teluk Kabung Utara, sekitar 25 kilometer arah selatan Kota Padang. Waktu tempuh menuju kelurahan ini sekitar satu jam perjalanan darat dengan sepeda motor atau mobil. Sepanjang perjalanan, kita akan melewati jalur berkelok dengan pemandangan perbukitan di sisi kiri dan lanskap laut lepas di sisi kanan.

Pintu masuk ke kawasan ini berupa jalan kecil di sebelah kiri Jalan Raya Padang-Painan, tidak jauh dari Kantor Kepolisian Sektor Bungus Teluk Kabung. Tidak ada pintu gerbang khusus atau papan petunjuk sehingga pengunjung harus benar-benar jeli melihat agar tidak terlewat.

Begitu masuk, kita akan menemukan jalan beton dengan lebar sekitar 2 meter yang di sisi kiri dan kanannya terhampar sawah milik warga. Di depan, terbentang bukit hijau seolah menyambut siapa pun yang datang dan disela perbukitan terlihat air terjun.

Setelah melewati jalan di perkampungan, kita akan memasuki hutan hujan tropis. Hembusan semilir angin yang sejuk dan bersih, khas pegunungan langsung terasa.

Setelah memarkir kendaraan, kita masih harus berjalan kaki melewati jalur mendaki dan menurun terlebih dulu. Jalurnya tidak lagi jalan beton, tetapi jalan tanah setapak yang dibuat warga untuk mengakses air terjun.

Rasa lelah saat menyusuri jalan setapak akan terhibur oleh suguhan alam yang tersaji di sepanjang perjalanan. Terdengar gemercik air sungai sepanjang jalur, kicauan burung yang bertengger di dahan pepohonan, dan riuh suara berbagai jenis serangga hutan, sampai akhirnya bertemu dengan air terjun.

Air Terjun Lubuk Hitam, penduduk setempat juga menyebut Air Terjun Tiga Tingkat karena begitulah kondisinya. Untuk mencapai air terjun pertama dan kedua relatif mudah karena tidak begitu menanjak.
Air terjun dengan ketinggian masing-masing 2 meter dan 10 meter itu bisa dicapai setelah berjalan kaki melewati kebun warga sekitar 10 menit dari pintu masuk.

Kita bisa berhenti di posisi air terjun kedua guna melepas lelah sebelum melanjutkan perjalanan ke air terjun ketiga. Bisa sekadar mencuci muka atau mandi. Tidak sedikit para pengunjung yang menyantap bekal mereka karena mulai merasakan lapar karena perjalanan menanjak tersebut.

Meski jarak air terjun ketiga dari air terjun kedua hanya 400 meter namun waktu tempuhnya 30-40 menit. Jalurnya lebih menantang karena harus menaklukkan tanjakan dan turunan dengan kemiringan hampir 45 derajat. Sejak SMA saya sering ke sana dan harus melewati tanjakan menuju air terjun ketiga yang cukup menguras tenaga dan membutuhkan konsentrasi.

Pijakan kaki harus benar-benar tepat agar tidak terjatuh karena sebagian jalurnya basah dan licin. Kita harus mengumpulkan energi sembari meneguk air minum karena cukup menguras tenaga. Setelah mendaki, kita harus menuruni tebing sebelum mencapai air terjun ketiga. Berbeda dengan saat mendaki, jalur menurun bisa dibilang tidak jelas.

Patokan kita hanya dengan melihat posisi air terjun dari atas lalu mencari jalur terbaik ke sana. Selama menuruni tebing, batang pohon atau akar yang mencuat menjadi satu-satunya pegangan agar tidak terjatuh. Sepanjang jalur terjal itu kita akan bertemu dengan binatang pacet namun bisa terbang. Sebaiknya olesi minyak kelapa campur minyak angin di kulit agar dihinggapi binatang ini.

Rasa lelah dan ketegangan perjalanan itu terbayar ketika kita sampai di air terjun ketiga. Air terjun setinggi sekitar 20 meter itu begitu cantik. Airnya bening dan segar jatuh dari atas ketinggian dan menciptakan suara khas. Jika beruntung, sesekali bias pelangi akan muncul saat percikan air bertemu sinar matahari.

Jika menoleh ke arah barat dari ketinggian itu, kita bisa melihat Pelabuhan Bungus dan laut lepas Samudera Indonesia berwarna biru tua karena kedalamannya.

Jika ingin turun dari air terjun tingkat tiga tersebut, jangan menunggu waktu sampai senja. Biasanya hujan sering turun menjelang senja karena khas suasana pegunungan seperti itu. Sehabis sholat  ashar kita harus segera turun. Jika datang hujan maka air bah dari sumber air di atas air terjun membuat kita kesulitan menuruni tebing-tebing curam tersebut, bahkan bisa membuat kita terkurung.

Jalur pulang terasa lebih ringan karena jalan setapak yang dilalui disepanjang air terjun tiga tingkat menurun. Namun kita harus tetap berpegangan pada tanaman dan akar yang tumbuh disepanjang jalan mengikuti jalur tadi hingga kembali ke lokasi parkir kendaraan.

Tips sebelum mengunjungi lokasi wisata, sebaiknya kita minta informasi lengkap dari masyarakat setempat. Bagaimana situasi dan kondisi tempat wisata tersebut, termasuk perubahan cuaca yang tiba-tiba. Termasuk persiapan air mineral yang cukup agar tidak dehidrasi karena mendaki. Disamping itu juga dibawa minyak angin mengobati kulit yang digigit serangga atau pacet terbang.

Wakil Bupati Syaiful petik buah langsung dari pohon


Pati- Di era digital sekarang ini, masyarakat mulai berlomba-lomba mengembangkan semua potensi yang dimilikinya untuk menghasilkan uang guna mencukupi kebutuhan hidup yang semakin sulit karena ketatnya persaingan.


Banyak potensi daerah yang mulai bermunculan di wilayah Kabupaten Pati ini yang dikelola serta dikembangkan oleh putra asli daerah tersebut untuk mengangkat  nama daerahnya serta yang paling penting dapat menghasilkan pundi-pundi uang untuk ekonomi keluarga.



Dulu kebanyakan masyarakat lebih mengenal wisata petik buah apel, strowbery, yang dapat tumbuh di daerah dataran tinggi seperti di Kota Malang jawa timur, namun sekarang di wilayah Kabupaten Pati juga sudah memiliki spot wisata sejenis itu.


Kita bisa berkunjung di desa Soneyan Kecamatan Margoyoso Kabupaten Pati yang  Sebagian petaninya sudah berinovasi dengan berkebun tanaman buah jeruk dengan metode marketing "Wisata keluarga petik buah jeruk".


Tentu ini menjadi daya tarik tersendiri dan sebuah destinasi, pengalaman dan liburan menyenangkan, dimana pengunjung diperbolehkan memetik buah jeruk manis, seperti hari ini kamis tanggal 5 september 2019 yang dilaksanakan Wakil Bupati Saiful Arifin S.E beserta rombongan yang merasakan langsung Sensasi Wisata tersebut.


Desa Soneyan dengan penduduknya yang terkenal sangat ramah kepada pengunjung yang hendak berlibur.
Kawasan wisata ini termasuk destinasi hits di Kabupaten Pati, dan tidak heran kalau lokasi wisata ini cukup ramai oleh pengunjung, khususnya bagi keluarga sekitar Kabupaten Pati yang hendak merasakan suasana dan sensasi ketika memetik buah jeruk langsung dari pohon.


Di tempat wisata petik jeruk desa Soneyan ini, pengunjung akan diberikan kesempatan mencicipi buah jeruk secara gratis dan dapat memetik buah jeruk secara langsung dari pohonya.


Apabila masih kurang puas dan ingin membawa oleh-oleh buah jeruk, cukup dengan membayar Rp.15.000 /kg saja dan ditambah dua bonusnya yakni yang pertama dapat merasakan sensasi memetik buah jeruk secara langsung,  yang kedua para pengunjung juga akan disajikan pemandangan hamparan perkebunan jeruk yang sangat luas.



Dalam kunjungannya hari ini di kebun jeruk milik Ibu Paini desa Soneyan kecamatan Margoyoso yang didampingi Kepala dinas pertanian kab Pati Ir. Mochtar effendi, MM, Bpp pertanian kec.Margoyoso, dan komandan koramil 06/Margoyoso Kapten Inf Soepomo, Wakil Bupati pati H. Saiful Arifin  menyampaikan, "Agar semua petani jeruk dapat terus  berinovasi sehingga akan meningkatkan Harga jual Jeruk, selain itu sistem marketing dengan petik sendiri menjadi salah satu daya tarik wisata yang dapat menyedot pengunjung lokal maupun dari luar daerah pati,"Ucap Safin.

"Dengan sistem pemasaran seperti ini bukan hanya menguntungkan bagi para petani karena harga jual jeruk yang tinggi, Kabupaten Pati pun akan semakin di kenal oleh masyarakat luas dengan banyaknya spot wisata yang tersedia di wilayah Kabupaten Pati,"imbuhnya.



Sementara itu dalam kesempatan yang sama, Kepala dinas pertanian kabupaten Pati menyampaikan, "Potensi yang dimiliki para petani dengan menanam jeruk di wilayah pati ini tergolong meningkat, indikatornya adalah dengan maraknya wisata petik jeruk yang mulai bermunculan,"

"Tapi ini semua perlu  perhatian kita semua terutama dari faktor penyakit yang saat ini sering menyerang tanaman jeruk, sehingga membutuhkan perhatian dan penanganan khusus,"Pungkas Muhtar Efendi.


Dalam acara dialog yang digelar setelah acara panen jeruk pada siang itu, Priambodo salah satu perwakilan petani yakni ketua kelompok tani dari desa Soneyan mengusulkan agar ada bantuan berupa Pompa air kepada petani dari dinas pertanian maupun Pemkab Pati, sehingga dalam musim kemarau seperti saat ini tanaman jeruk petani tetap bisa mendapatkan air. (ipl.Snpt/Pendimpati)

Pantai Balongan destinasi wisata pantai di pantura



Rembang, Balongmulyo adalah suatu desa yang berada di pesisi pantai utara, tepatnya di Kecamatan Kragan Kabupaten Rembang Jawa Tengah.  Dulu hanya warga sekitar Kecamatan Kragan yang mengenal daerah ini sebagai sentra gerabah untuk tempat ikan kering. Desa yang berjarak sekitar 30 km arah timur dari kota Rembang. Berada di jalur pantura desa ini sangat mudah ditemukan. Minggu 25/8/2019.


Adalah Bapak Dhari  Kepala Desa Balongmulyo beserta warga yang mempunyai ide bagaimana caranya untuk meningkatkan perekonomian  warga dan mengenalkan Desa Balongmulyo kepada masyarakat luas. Akhirnya diawal tahun 2010 mulailah warga tergerak untuk menanam cemara di sekitar pantai Desa Balongmulyo. Pantai yang dulunya kotor dan kumuh disulap menjadi pantai wisata yang elok dengan rindangnya cemara dan gazebo yang berdiri.
Sejak itulah Desa Balongmulyo menjadi daerah wisata pantai Balongan, pantai dengan diambilkan dimana pantai iti berada yaitu di Desa Balongmulyo.

Saat ini pengunjung pantai Balongan sudah merambah tidak hanya di seputar Rembang, bahkan ada yang dari Pati, Kudus Semarang maupun Tuban. Dengan keasrian dan kenyamanan sebagai konsepnya, pantai ini menawarkan kesejukan yang biasanya panas, akan tetapi pantai balongan ini terasa sejuk dan nyaman dengan semilir pantai serta rindangnya pohon cemara dan berbagai fasilitas lainnya.





Dalam memeriahkan HUT ke 74 Kemerdekaan Republik Indonesia tahun inipun warga Balongmulyo mengadakan berbagai kegiatan yang dilaksanakan di  pantai balongan ini. Salah satunya adalah kirab budaya yang mengambil start dan finish di pantai balongan. Kirab yang diikuti warga Balongmulyo ini menambah semaraknya kegiatan yang ada di pantai balongan. Selain kirab kegiatan lainnya adalah lomba antar RT untuk kebersihan lingkungan serta semaraknya kegiatan 17an ini serta diadakannya senam bersama di pantai balongan yang diadakan pengelola tiap jumat pagi.


Kepala Desa Balongmulyo Dhari mengatakan kegiatan ini dilaksanakan dalam menyemarakkan HUT ke 74 Kemerdekaan Republik Indonesia.
“ Kami mengadakan kegiatan ini untuk mengingatkan kembali masyarakat atas kemerdekaan yang telah kita capai, kegiatan kita pusatkan di pantai balongan dikarenakan dulu pantai ini menjadi tempat pendaratan tentara jepang pada waktu perang kemerdekaan,” Ungkapnya.

  


Sekarang pantai balongan ini sudah tertata rapi dan siap menerima kunjungan wisatawan darimanapun untuk melihat sekedar beristirahat maupun menikmati suasana pantai dengan ratusan cemara dan puluhan gazebo yang disediakan oleh pengelola. Satu lagi yang tidak bisa dilewatkan di pantai ini, yaitu rujak petis yang bikin lidah bergoyang sambil menikmati suasana pantai yang asri dan nyaman. (sol)


Oleh: Siti Subaidah
(Pemerhati Lingkungan dan Generasi)

Kalimantan Timur merupakan daerah tujuan wisata yang memiliki potensi budaya dan objek pariwisata yang tak kalah menarik dengan daerah lain yang ada di Indonesia. Dengan objek pariwisata alam (natural) sekitar 90 %  dan pariwisata buatan  10%, Kaltim menempatkan posisi sektor pariwisata pada segmen Special Interest Group. Upaya untuk semakin meningkatkan pariwisata pun tak ayal direncanakan dan dimatangkan dengan kerjasama-kerjasama baik dengan pihak asing maupun swasta guna meningkatkan PAD (Pendapatan Asli Daerah).

Seperti yang dilakukan oleh Pemprov Kaltim dengan negara Seychelles (negara kepulauan di Samudera Hindia, sebelah timur daratan Afrika).  Kerjasama yang ditandatangani pada 6 Februari 2019 lalu,  yaitu terkait pembentukan Tim Percepatan Pembangunan Pariwisata khususnya di Pulau Maratua, Kabupaten Berau. Hal ini lakukan agar pariwisata di daerah tersebut berkembang dan menjadi role model pariwisata modern yang  bertaraf Internasional. 

https://www.korankaltim.com/amp/advertorial/read/21613/berau-kaltim-dan-seychelles-jalin-kerjasama
Sejalan dengan program pengembangan pariwisata di daerah, di lingkup nasional pun pariwisata semakin di tingkatkan bahkan sektor pariwisata di era kepemimpinan saat ini ditetapkan sebagai sektor unggulan pembangunan nasional. Tak tanggung-tanggung sektor pariwisata menjadi penyumbang devisa terbesar kedua setelah pajak. Bahkan ditahun 2019 ini diprediksi akan menggantikan pemasukan devisa dari industri kelapa sawit (CPO). Maka dari sini banyak muncul kebijakan-kebijakan untuk merealisasikan target tersebut. Beberapa diantaranya adalah  deregulasi Bebas Visa Kunjungan (BVK) untuk 169 negara dan pengembangan 10 destinasi wisata dengan istilah “ 10 New Bali”.

Tak di pungkiri dunia internasional ikut andil menggenjot pemerintah Indonesia untuk mengembangkan sektor pariwisatanya. Fenomena pola konsumsi masyarakat yang telah beralih dari good based consumption (barang) menjadi experience based consumption (pengalaman) atau lebih populer dengan istilah leisure economy (ekonomi wisata) menjadi alasan bagi dunia internasional untuk memprovokasi negara-negara yang tergabung untuk menggembangkan pariwisata, termasuk Indonesia.

Berangkat dari situ, Indonesia yang tergabung dalam jaringan UNESCO dalam Global Geoparks Network (GGN) berusaha menjaring minat masyarakat dunia yang selalu tertarik dengan keindahan alam yang eksotis. Saat ini sudah 4 situs di Indonesia yang di nobatkan sebagai UNESCO Global Geoparks (UGG) dan 17 situs sebagai National Geoparks. Bahkan secara khusus, pemerintah mencanangkan 4 dari 12 KEK (Kawasan Ekonomi Khusus) sebagai KEK pariwisata.

Dengan asumsi bahwa peningkatan dan pengembangan pariwisata sebagai investasi yang menguntungkan. Pemerintah jor-joran menggelontorkan dana disektor ini dan tentu saja dengan mekanisme hutang atau pinjaman luar negeri. Hal ini lumrah terjadi di sistem kapitalis yang menganggap tidak akan bisa membangun kalau tidak hutang. Alhasil, sektor pariwisata hanya akan menjadi ladang bisnis bagi negara lain, corporate, ataupun personal yang memiliki dana investasi untuk ditanamkan di sektor pariwisata Indonesia. Maka dari sini jelas, yang menikmati pengembangan pariwisata ini adalah para kapital atau pemilik modal sedang masyarakat hanya akan mendapat recehnya saja.

Selain itu hal yang terkadang luput dari perhatian dengan semakin dikembangkannya sektor pariwisata adalah dampak negatif yang mengiringi, seperti transferan budaya asing pada masyarakat. Turis asing yang masuk pasti datang dengan segala budaya yang mereka punya. Alhasil masyarakat dapat dengan mudah terkontaminasi dengan ide-ide liberal, baik itu  gaya hidup, bahasa, busana, hingga pemakluman atas perilaku menyimpang akibat ide liberal tersebut. Maka tentu saja ini akan menjadi sebuah bencana bagi Indonesia yang mayoritas masih menjunjung adat ketimuran dan norma-norma agama.

Belum lagi alih fungsi lahan dari milik masyarakat ke pemilik modal. Adanya resort, hotel berbintang, reklamasi, penjualan pulau-pulau, dan privatisasi kawasan umum, seperti pantai menjadi bukti nyata bahwa masyarakat sudah tidak bisa menikmati milik mereka. Semua telah dikuasai asing. 

Miris ketika sektor pariwisata di genjot demi meningkatkan pendapatan, sementara potensi sumber pendapatan terbesar negara yakni sumber daya alam malah berikan dengan sukarela kepada asing dan swasta. Padahal luar biasa besar pendapatan yang diperoleh jika SDA tersebut pengelolaannya di bawah kekuasaan negara.

Imperialisme kapitalis dalam sektor pariwisata dengan segala dampaknya hanya akan terhapus dengan penerapan islam secara keseluruhan. Islam sebagai mabda menjadikan kepemilikan umum hanya berada ditangan umat bukan dijadikan ladang bisnis. Masyarakat dibebaskan mengambil manfaat dari kepemilikan umum tersebut dan negara secara mandiri mengelola tanpa campur tangan asing untuk menghindari intervensi layaknya sekarang. 

Begitu juga dengan transfer nilai dan budaya yang merusak aqidah umat, tentu tidak akan dibiarkan karena ini merupakan salah satu bentuk tanggup jawab negara sebagai pelindung umat dari serangan fisik maupun pemikiran. Dan hal yang perlu digaris bawahi adalah islam tidak akan pernah menjadikan pariwisata sebagai sumber pendapatan negara karena jelas pos pemasukan dalam negara islam adalah fa’i, kharaj, kepemilikan umum, dan sedekah.

Pariwisata dalam islam lebih dijadikan sebagai  objek dakwah atau propaganda dakwah untuk semakin menanamkan ide-ide islam ditengah-tengah masyarakat. Sektor pariwisata berbasis islam tentu akan menjadi acuan dalam membangun potensi pariwisata daerah seperti adanya tempat beribadah di tempat-tempat wisata, penginapan yang berbasis islam, menghapus pelegalan miras, dan memperketat pengontrolan tempat-tempat wisata yang disinyalir sebagai tempat maksiat.

Aktivitas berwisata atau rihlah pun tentunya akan mengarahkan masyarakat untuk bertafakur dan menyadari kebesaran dan keagungan Allah. Dengan begitu aspek dan nilai ruhiyah menjadi point utama yang didapat dari rihlah. Alhasil, sektor pariwisata pun mampu berkontribusi dalam pemantapan dan penyebaran dakwah islam. Wallahu  a'lam bishawab


N3, Padang ~ Untuk kelima kalinya, tahun 2019 ini, Dinas Pariwisata Provinsi Sumatera Barat kembali menggelar Minangkabau Fashion Festival dengan tema ""re-incarnation" (mambangkik batang tarandam) yang dibuka oleh Ketua Dekranasda Sumbar Nevi Irwan Prayitno

Dalam sambutannya Nevi Irwan Prayitno mengatakan terselenggaranya kegiatan ini bertujuan untuk mencari desainer muda berbakat dalam bidang fashion. Dan dengan semakin maraknya fashion dibidang muslim di tahun ini dan ditahun mendatang, semakin banyak desainer muda yang bermunculan untuk meramaikan fashion Muslim karena usia muda memiliki sisi dan pemikiran yang lebih kreatif dan produktif. 

Kegiatan ini sesuai dengan program Pemerintah Provinsi Sumatera Barat yang selalu memprioritaskan sektor fashion dalam pengembangan ekonomi kreatif kedepannya, salah satunya dengan melaksanakan kegiatan Minangkabau Fashion Festival. Kegiatan ini bertujuan untuk mengangkat kekayaan dan keunikan ragam hias, songket, batik minang, dan tenun yang dimilki oleh 19 Kabupaten /Kota di Sumatera Barat yang dikembangkan dalam desain motif kain dan kreasi busana yang mencerminkan ciri khas Minangkabau Fashion Festival tahun 2019 menggelar 4 perlombaan yaitu: Kreasi Busana, Pengantin Tradisional Minangkabau, Kreasi Baju Muslim (Pesta), Desain Motif Batik Minang, dan Desain Asesoris Minang Modifikasi. 

Dijelaskan Nevi, yang beda pada tahun sebelumnya, ada satu kategori baru yang dimunculkan tahun ini yaitu "Desain Asesoris Minang Modifikasi" ke perlombaan karena di dalam dunia busana asesoris merupakan pendukung kelengkapan berpakaian. Bentuk asesoris bermacam - macam dan tergantung waktu pemakainya serta bentuk pakain yang dipakainya. Asesoris yang dimaksud dapat berupa : Galang (gelang), anting-anting, dukuah (kalung), suntiang anak daro (mahkota), sepatu, dan sebagainya yang dibuat dari bahan lokal yang dikombinasikan dengan bahan lainnya. Tahapan-tahapan Lomba Minangkabau Fashion Festival adalah :
Pertama : diawali dengan seleksi desain peserta dengan memilih 10 desain peserta dari masing-masing kategori lomba. Telah dilaksanakan pada tanggal 15 Juli 2019 di Dinas Pariwisata Prov.Sumbar.

Kedua : interview atau wawancara antara peserta dengan dewan jumitetan dilaksanakan pada tanggal 16-17 Juli 2019 bertempat di Dians Pariwisata Prov.Sumbar Ketiga : grand final dengan menampilkan karya seluruh peserta dalam bentuk busana dan asesoris pada tanggal 15 Agustus 2019 bertempat di Kyriad bumiminang Hotel Padang.

Pada malam grand final akan dimeriahkan dengan Pagelaran Busana Rancangan Desainer Tamu dari 7 (tujuh) orang desainer yaitu : Dodi Rahman, Yadirsyah Zunur, Resi Dona, Merona, Adith Tritama, Andri Tanzil, dan Twinz Counture. Para Juara I, II, dan III akan dibawa ke Jakarta pada kegiatan Indonesia Modest Fashion Week (IMFW) tanggal 16-20 Oktober 2019 mendatang.

Sementara Kepala Dinas Pariwisata Oni Yulfian dalam sambutannya berharap pada kegiatan Minangkabau Fashion Festival, akan dapat melahirkan desainer muda yang kreatif.. Karena kita tahu Sumatera Barat sangat kaya akan ragam pakain adat yang ada, Tentunya dengan kekayaan tersebut dapat dijadikan manfaat bagi desainer dan pengrajin dalam mengasah kemampuan mereka.

Selain itu, melalui kegiatan ini hendaknya menjadi ajang transaski dan bisnis yang baik juga antara desainer dan pengrajin, sehingga bisa menjadi saling memperkuat baik mode maupun dari segi bisnisnya, harap Oni.

Dan tidak lupa ucapan terimakasih kepada seluruh Dekranasda se-Sumatera Barat yang dengan antusias telah mendukung kegiatan festifal ini. Mudah-mudahan kegiatan ini akan terus berkembang, dengan melahirkam desainer2 Sumbar yang berkiprah ditingkat Internasional.

Padang - Dalam peringatan Hari Kesatuan Gerak (HKG) Pembinaan Kesejahteraan Keluarga (PKK) Nasional tahun 2019 di Kota Padang Provinsi Sumatera Barat, akan mengelar Lomba Marandang bagi Ibuk-Ibuk Ketua PKK bersama tim se Indonesia.

Hal ini disampaikan Kepada Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kota Padang, Drs. Arfian pada Rapat persiapan Festival dan Lomba Marandang dalam rangka menyukseskan kegiatan HKG PKK di Sumatera Barat, diruang kerja, Kamis (11/7/2019).

Arfian menambahkan, pelaksanaan festival dan lomba merandang ini merupakan upaya melestarian budaya marandang sebagai makanan terlezat di dunia serta memasyarakatkan untuk generasi muda.

Dalam kegiatan festival dan lomba marandang juga ada lomba marandang antar ketua Tim Penggerak PKK 33 provinsi se Indonesia, kecuali Sumatera Barat. Ini bagian salah satu kegiatan unik pada penyelenggaraan peringatab HKG PKK tahun 2019 di Kota Padang.

Saat ini untuk menyukseskan acara inj,  kami telah melakukan koordinasi dengan berbagi pihak,  termasuk rapat hari dengan berapa OPD provinsi seperti Dinas Pariwisata, Dinas Perindag, Dinas Kominfo, Biro Umum, Biro Humas, Pengurus PKK provinsi dan pengurusan PKK Kota Padang, ungkapnya.

Arfian juga menyampaikan,  pelaksanaan festival dan lomba ini direncana ada beberapa kegiatan,  lomba marandang antar kecamatan, lomba marandang generasi muda, yang juri ada dari Jakarta, provinsi dan kota Padang.

Pelaksanaan acara festival dan lomba marandang ini dilaksanakan di halaman museum Aditiawarman Provinsi Sumatera Barat, pada hari Jum'at (26 Juli 2019) serta dimulai pada pukul 14.00 WIB, ungkapnya.

Kabiro Humas Sumbar yang diwakili, Kabag Analisa Kebijakan dan Media  dalam kesempatan juga menyampaikan, peringatan HKG PKK 2019 di Padang - Sumatera Barat mesti kita sukseskan dengan sebaik-baiknya.

Diharapkan semua OPD baik dilingkungan provinsi maupun kota Padang memberikan kontribusi dukungan sesuai tugas, peran dan fungsi untuk Kesuksesan kegiatan ini. Dan kegiatan marandang merupakan aset budaya citarasa kuliner minang yang disukai semua orang.

Menyebarkan kebiasaan marandang bagi generasi muda,  masyarakat dan orang lain tentunya menjadi daya tarik dan makna yang dalam bahwa marandang juga memiliki nilai-nilai seni dan kepribadian yang baik sebagai pembelajaran dan pendidikan karakter.

"Mari kita sukseskan bersama-sama untuk nama baik Sumatera Barat",  ajaknya.

Padang - Tingkat kunjungan wisatawan ke Kota Padang cukup menggairahkan. Bahkan, dalam sehari, Pantai Air Manis disambangi sekitar 63 ribu pengunjung.

"Alhamdulillah, sehari kemarin (Jumat), kunjungan ke Pantai Air Manis mencapai 63 ribu orang," kata Plt Kepala Dinas Pariwisata Kota Padang, Didi Ariyadi, Sabtu (8/6/2019).

Kondisi ini tentunya membuat arus lalu lintas menuju Pantai Air Manis sedikit tersendat. Terjadi kemacetan di sejumlah titik jalan.

"Tapi tidak separah tahun lalu. Rekayasa lalu lintas yang kami lakukan bekerjasama dengan polisi berjalan lancar," katanya.

Kendati ramai, pihaknya memastikan situasi keamanan di semua objek wisata Kota Padang aman dan terkendali. "Secara umum masih aman dan terkendali," bebernya.

Selain itu, peningkatan kunjungan juga terjadi di Pantai Padang, Gunung Padang, dan Pantai Pasir Jambak. "Kemarin, ada sekitar 20 ribuan pengunjung sehari," tuturnya. (MC Padang/Irakoto)

Kabid Pemasaran Dinas Pariwisata Kota Padang Junie Nuryamza
N3, Padang - Hari ini Dinas Pariwisata Kota Padang melaksanakan sosialisasi "sadar wisata Pesona Kota Padang tahun 2019", dalam rangka meningkatkan kepercayaan dan tingkat kunjungan wisatawan ke Kota Padang, Selasa (23/4) disalah satu hotel Kota Padang.

Kepala Dinas Pariwisata Kota Padang melalui Kabid Pemasaran Junie Nursyamza mengatakan, sosialisasi kepariwisataan ketengah masyarakat sangat penting. Karena yang dijangkau disini adalah peran serta dan kesadaran masyarakat dalam menentukan keberhasilan pengembangan kepariwisataan Kota Padang  untuk jangka panjang.

Dan hal ini diperkuat dengan Peraturan Walikota Padang No. 23 tahun 2019

Kabid Destinasi Usaha Industri Pariwisata (DUIP) Andree Algamar

Sementara Kabid Destinasi Usaha Industri Pariwisata (DUIP) Andree Alamat sebagai pemateri turut menambahkan, bahwa kepariwisata Kota Padang kalau tidak dikemas dengan baik, maka akan ditinggalkan oleh wisatawan. Hal ini dapat kita lihat pada beberapa tahun sebelumnya, dimana keberadaan tenda-tenda ceper disepanjang pantai Padang terlihat semraut, dan tidak terkelola dengan baik, sehingga berdampak terhadap tercorengnya brand image pariwisata Kota Padang.

Nah, hal ini perlu juga dukungan dan ketegasan dari pemerintah daerah dalam hal melaksanakan aturan aturan, yang sifatnya dalam penegakan aturan jangan hanya sesaat, tetapi harus berkelanjutan.  

Untuk mendukung keberhasilan aturan tersebut pemerintah juga harus memberi ruang terhadap komunitas komunitas masyarakat, baik seniman, para blogger dan Youtuber dalam hal menarik perhatian wisatawan untuk berkunjung ke Kota Padang.

Selain itu dalam pembangunan kepariwisataan, ada juga tiga unsur pemangku kepentingan yang saling terkait menunjang keberhasilan kepariwisataan tersebut. Yaitu, Pemerintah, Swasta dan Masyarakat sesuai dengan peran dan fungsiya masing-masing.

Karena masing-masing ketiga pemangku kepentingan tersebut tidak dapat berdiri sendiri, tanpa saling bersinergi dan melangkah bersama-sama untuk mencapai dan mewujudkan tujuan dan kemajuan pembangujan kepariwisataan itu sendiri, jelasnya.





Agrowisata Kauman Kidul menjadi wisata kuliner pagi yang mengasyikkan oleh masyarakat  desa Kauman Kidul kota Salatiga Jawa Tengah dan sekitarnya. Keberadaan akan dibangunnya agrowisata yang masih dalam tahap rintisan tersebut, disambut gegab gempita oleh warga setempat. Terbukti! Telah menjamurnya para pedagang makanan yang menggelar dagangannya di sekitar area Agrowisata tersebut. Masyarakat dapat memanjakan lidah sambil menikmati alam nan elok sedap dipandang mata.

Perkembangan pariwisata dalam suatu tempat, tidak terjadi secara tiba - tiba, melainkan melalui suatu proses yang panjang dan melelahkan. Bahkan proses tersebut bisa terjadi secara cepat maupun lambat, sangat tergantung oleh berbagai faktor eksternal yaitu dinamika pasar, situasi politik, ekonomi makro beserta faktor eksternal di tempat yang bersangkutan, kreatifitas dalam mengolah aset yang dimiliki, dukungan pemerintah dan masyarakat (Gunawan, 1999).

Bukan hanya itu saja, pembangunan kepariwisataan memerlukan perencanaan yang baik, oleh pemerintah baik di tingkat daerah maupun di tingkat pusat.

Akan dibangunnya destinasi wisata di desa Kauman Kidul ini, mau tidak mau akan mendorong minat dan motivasi wisatawan untuk berkunjung. Selain itu, meningkatnya gairah wisatawan asing dan dalam negri, di mana kebutuhan dalam melakukan perjalanan wisata merupakan kegiatan yang penting untuk menghilangkan kejenuhan dan mencari kesenangan.

Fenomena di atas didukung oleh ramalan Word Tourism Organization (WTO) yang mengatakan bahwa jumlah kunjungan wisatawan global akan meningkat menjadi 1.018 juta orang dengan perolehan devisa sebesar US$ 3,4 triliun, investasi pariwisata dunia sebesar 10,7 persen permodalan pada tahun 2010. Tentunya prospek agrowisata ini akan memberikan penambahan devisa yang potensial bagi pendapatan daerah khususnya di kota Salatiga propinsi Jawa Tengah ini.

Selain itu, pengembangan agrowisata merupakan salah satu alternatif yang diharapkan mampu mendorong baik potensi ekonomi daerah tersebut. 

Begitu pula, yang terjadi di desa Kauman Kidul. Telah menjamurnya pedagang - pedagang makanan yang menggelar dagangannya di area lokasi agrowisata yang sedang dalam tahap awal pembangunan tersebut. Pada setiap hari minggu dan hari - hari libur nasional telah disulap menjadi wisata kuliner yang mengasyikkan. Kita akan dimanjakan oleh pemandangan alam pedesaan yang indah. Sepanjang mata memandang hijaunya padi tumbuh subur bak hamparan permadani, sambil memanjakan lidah menikmati kuliner masyarakat setempat.

Sampai saat ini data yang diperoleh dari  Paguyuban Pedagang Agrowisata Kauman Kidul yang diketuai oleh Bp. Sururi, dalam kurun waktu hanya satu minggu saja jumlah pedagang yang telah terdaftar mencapai 50 orang yang dilansir berasal dari warga setempat.

Pasar minggu yang hanya berlangsung 5 - 6 jam saja pada hari minggu dan hari - hari besar nasional tersebut telah mampu menghasilkan omset ratusan ribu rupiah setiap pedagangnya. Hasil tersebut cukup menggembirakan sehingga meningkatkan ketertarikan untuk ikut berdagang di area agrowisata tersebut.
[8/3 02:21] Peni Sayekti: Pasar minggu ini adalah pasar yang menjadi tempat favorit bagi penikmat kuliner di wilayah desa Kauman Kidul dan sekitarnya di pagi hari. Menyediakan berbagai variasi makanan yang murah meriah dan tentunya enak.

Pasar minggu yang hanya bisa didapati pada hari minggu dan hari - hari besar nasional saja ini, walau pun masih seumur jagung namun mampu menyerap animo masyarakat dengan cepat. Selain itu juga murah, unik dan mengasyikkan.

Pengunjung bisa datang ke sini mulai jam lima pagi hingga menjelang siang hari. Aneka gorengan, bubur, soto, kupat sayur, singkong keju, tiwul, lotek yang berbeda karakter dengan pecel, hingga roti, sokar (sosis bakar),  leker, susu segar bisa dicoba di sini.

Meskipun masih baru, ditunjang dengan nilai wisata dengan suguhan wisata alam yang indah dan udara pedesaan yang sejuk bisa menjadi pilihan wisata di hari minggu pagi yang perlu dicoba.

Oleh karena itu, pemerintah seyogyanya bisa mengembangkan potensi yang ada untuk meningkatkan ekonomi masyarakat setempat. 

Pemerintah diharapkan dapat memberdayakan, mengayomi dan memberlakukan peraturan - peraturan, tidak sekedar untuk mengarahkan perkembangan, melainkan juga untuk perintisan/untuk mendorong sektor - sektor pendukung dalam mewujudkan pengembangan pariwisata melalui dinas - dinas terkait. 

Peranan pemerintah baik pusat maupun daerah sangat membantu terwujudnya agrowisata tersebut. Peni Sayekti


N3, Padang - Akhirnya pertandingan Salaju Sampan Tradisional Festival Sitinurbaya di tutup dengan resmi oleh Walikota Padang di Wakili Camat Padang Selatan Puji Astomi, Minggu (2/9).

Pertandingan Salaju Sampan Tradisional mendapat sambutan hangat yang meriah dari masyarakat Kota Padang sebagai bukti di acara puncak menyaksikan partai final yang digelar di Kampung Batu Kelurahan Batang Arau,  penuh sesak di banjiri warga baik kiri dan kanan bibir sungai dipenuhi pengunjung di taksir ada puluhan ribu warga menyaksikan partai final yang sedang berlangsung,  sebut Camat Padang Selatan.

Alhamdulillah kami sangat senang dan bahagia hari ini bersama panitia penyelenggara, tokoh masyarakat, Ninik Mamak, Bunda Kandung, Para RW/RT Karang Taruna,  pemuda dan pemudi Kelurahan Batang Arau Kecamatan Padang Selatan Kota Padang sebab dari awal lomba sampai penutupan berjalan lancar dan sukses semuanya ini berkat dukungan dan partisipasi semua pihak dan ikut menjaga keamanan dan kenyamanan baik para penonton dan para peserta pertandingan Salaju Sampan Tradisional. ujar Fuji Astomi.

Fuji Astomi juga ucapkan terima kasih banyak terutama sekali warga Kelurahan Batang Arau sebagai tuan rumah di gelar pertandingan Selaju Sampan yang sungguh luar biasa dan telah melahirkan sang juara Selaju Sampan Tradisional Kota Padang.

Kesuksesan yang diraih saat ini adalah  kesuksesan kita semua, sebagai bukti nyata hasil dari sebuah persatuan dan kesatuan terbina selama ini dengan baik di Kelurahan Batang Arau atas suksesnya sebagai penyelenggara iven Salaju Sampan Tradisional yang dimotori Dinas Kebudayaan dan Pariwisata, ujar Camat Padang Selatan.

Selanjutnya Lurah Batang Arau  Khairul  yang penuh kreatif selalu berbuat dan bekerja keras agar pertandingan  Selaju Sampan Tradisional berjalan.lancar, tertib dan aman sesuai harapan semua pihak.

Khairul  sebagai lurah penanggung jawab untuk Sukseskan  acara tradisional diatas air ini, juga merasa  kawatir dan ragu-ragu, apakah nanti pertandingan selaju sampan berjalan sesuai harapan yaitu sukses; kalau tidak tentu jelas saya  sangat merasa malu sekali dengan pesan pucuk pimpinan Kota Padang yaitu Walikota pada acara pembukaan, beliau menekankan bila acara ini sukses tahun depan akan tetap di selenggarakan di sungai Batang Arau.

Hal hasil yang kami cemaskan bersama tidak terjadi seperti kegaduhan, perkelahian dan keributan pada iven sebelumnya.

Terakhir khairul katakan yang sangat membantu kami pada pertandingan Selaju Sampan yaitu tenaga dari Bagian Humas Kota  Padang  yang telah berpengalaman sebagai hakim di garis finish, baik acara bertaraf internasional maupun Nasional  dengan menggunakan foto Camera digaris finish, Jadi hasilnya tidak bisa direkayasa, betul murni sehingga kedua belah tidak ada yang merasa di rugikan dan tidak ada main protes di lihat selama pertandingan.

Saya (Khairul) atas nama warga Kelurahan Batang Arau Kec. Padang Selatan mengucapkan terima kasih pada Kru  Humas Kota Padang  Taf Chaniago, Adi dan Yurizal telah ambil bagian dalam mensukseskan jalannya pertandingan Salaju Sampan Tradisional sampai melahirkan  sang Juara,  (tf)


Takicuah awak ternyata di daerah ini ada objek Wisata Janjang 500 di kawasan Kampung Batu Kelurahan Batang Arau Kota Padang.

Ini dikatakan Adi salah seorang pengunjung yang akan menyaksikan perlombaan Salaju Sampan Festival Sitinurbaya di Sungai Batang Arau Kelurahan Batang Arau Kecamatan Padang Selatan Kota Padang Sumatera Barat.

Saat itu, Ia coba berjalan-jalan melihat perkampungan penduduk yang terkenal dengan Kawasan Wisata Terpadunya (KWT) Kota Padang. Tiba-tiba Ia melihat Merk terpampang, seraya bergumam, Ia pun mengatakan ternyata di Kelurahan Batang Arau ada objek wisata Janjang 500 yang penuh pesona. Karena dari atas sana, Ia dapat menyaksikan keindahan Alam dengan hamparan hijaunya laut Samudera Hindia dan sudut penjuru Kota Padang nan elok. 

Senada dengan itu salah seorang penonton  sebut Aja Rul, juga melihatkan rasa herannya yang saat itu bersama isteri dan anak, kalau begitu besok saya ingin mendaki janjang 500 bersama keluarga mumpung besok hari Minggu.



Janjang 500 di Kampung Batu Kelurahan Batang Arau memiliki suasana berbeda dengan janjang yang telah terkenal di daerah lainnya. Dimana janjang 500 ini berada di daerah kawasan perbukitan yang tidak jauh dengan objek wisata Gunung Padang dengan legenda Siti Nurbaya nya yang selama ini masih kurang di promosikan.

Kepada masyarakat umum Ia juga menghimbau, mari kita ikut meramaikan janjang 500 ini bersama keluarga, Famili, Saudara dan andai taulan sehingga Kampung Batu bisa Viral  dengan objek wisatanya janjang 500 nya. sebut Rul di amiini isterinya.

Ia juga berharap semoga media online dan media sosial terus berkontribusi memberikan informasi bermanfaat ke Publik, tentang  keberadaan janjang 500, salah satu objek wisata alam terletak di tengah Kota Padang dan mudah di jangkau dengan kendaraan roda 4, roda 6 dan sepeda motor. sebut Rul lebih rinci lag.

Ketua RW 02 Kampung Batu Musran Rajo Malintang saat dimintai tanggapannya terhadap harapan pengunjung mengatakan, bahwa selaku tokoh yang dimajukan selangkah dan ditinggikan seranting oleh masyarakat, mengucapkan terimakasih atas perhatian yang diberikan pengunjung kepada daerah ini.

Sebab, tanpa adanya masukan-masukan yang datang dari pengunjung bersifat positif, tentu daerah ini tidak akan pernah maju. Karena terkenal dan tidaknya suatu daerah, 80 persen ditentukan oleh respon pengunjung.

Selain itu kami juga menghimbau sekali peran serta dari Pemuda, tokoh masyarakat, alim ulama, ninik mamak dan bundo kanduang dalam menyatukan visi menjaga kebersihan, memberikan kenyamanan dan mempromosikan aset yang telah dimiliki kampung ini.

Mudah-mudahan, dengan keberadaan objek wisata jenjang 500 ini, Kampung Batu akan menjadi salah satu destinasi wisata Kota Padang  dan buah bibir bagi wisatawan yang suka berpelesir sesantro nusantara dan dunia. Tf/nl


N3, Sumbar - Ragam budaya dan ke indahan serta keunikan ragam hias songket dan tenun yang dimiliki daerah, sangat perlu dilestarikan dan dikembangkan. Sebab ini merupakan asset yang perlu diperkenalkan ke masyarakat luas, agar aneka ragam budaya produk fashion berbasis warisan budaya minangkabau bisa meraih tempat di dunia.


Ini dikatakan Kepala Dinas Pariwisata Oni Yulfian melalui panitia pelaksana kepada wartawan www.nusantaranews.net melalui pres relisnya beberapa saat lalu.

Menurutnya pagelaran Minangkabau Fashion Festival dapat menjadi harapan untuk kemajuan serta meningkatkan gairah ekonomi kreatif Sumatera Barat kedepannya sehingga bersinergi dengan peningkatan pendapatan masyarakat melalui usaha rumahan, usaha kecil menengah dan usaha masyarakat dalam skala besar .

Adapun bentuk acara yang bakal dilaksanakan ada empat 4 kategori terdiri dari : 
1. Lomba kreasi busana pengantin nasional minangkabau,  
2. Lomba membuat kreasi baju muslim (pesta). 
3. Lomba modifikasi baju kurung basimba dan 
4. Lomba membuat desain baju batik.

Untuk pendaftaran, para peserta diberikan batas waktu penyerahan materi kepada panitia sampai dengan tanggal 27 Juli 2018. Dimana dalam perlombaan ini total hadiah yang dipersiapkan panitian sebesar Rp. 85.500.000,-.

Dalam hal ini ada aturan dan ketentuan yang menjadi syarat bagi peserta untuk mengikuti lomba.

1. Ketentuan umum
  • Hasil karya harus original dan dibuat oleh peserta sendiri bukan plagiat.
  • Peserta lomba adalah siswa sekolah desain, sekolah fashion design pengrajin, UKM, rias pengantin dan umum.
  • Desain yang masuk 10 besar menjadi milik panitia dan akan dipergunakan untuk berbagai kepentingan.
  • Konsep desain dibikin di atas kertas HVS (A4) menggunakan huruf Times new roman 12pt spasi 1.5.
  • Karya desain deskripsi dan biodata peserta dikirimkan kepada panitia Minangkabau Festival fashion 2018, Dinas Pariwisata provinsi Sumatera Barat.  jalan Khatib Sulaiman No 7 Padang ( Hardcopy dan softcopy dalam CD). Dimasukkan dalam amplop tertutup dan dikirimkan atau diserahkan secara langsung ke sekretariat panitia.
  • Dewan juri bekerja secara profesional dan keputusan dewan juri tidak dapat diganggu gugat.
2. Ketentuan Khusus
  • Warga negara Indonesia ber KTP Sumatera Barat
  • Usia tidak lebih dari 37 tahun Saat lomba dan di lampirkan fotokopi KTP atau SIM
  • Hasil karya harus inovatif (mampu menciptakan karya baru yang ter inspirasi dari budaya lokal (motif, hiasan, bahan dan lainnya) dan juga kreatif (mampu mengembangkan karya yang berbeda) yang mencerminkan potensi lokal.
Nah, untuk informasi lebih lengkapnya, masyarakat atau peserta lomba silahkan menghubungi Panitia Festival Fashion 2018 di Dinas Pariwisata Sumbar Jln. Khatib Sulaiman No. 7 Padang.

Keterangan lebih lanjut silahkan hubungi Hp/ WA : 085272 430789
Email : mmf.lomba@gmail.com





Guna mempercepat dan memastikan penetapan status Kawasan Silokek menjadi Geopark, Gubernur Sumatera Barat (Sumbar) Irwan Prayitno (IP) menyatakan siap turun memberi bantuan serta akan membuat program di tingkat provinsi untuk mengakselerasinya.

“Saya siap membantu, karena Bupati Sijunjung beserta jajaran sangat aktif dalam pembangunan geopark ini, semoga dapat selesai sebelum masa jabatan saya dan bupati berakhir,” ujarnya saat memberi sambutan pada pertemuan di Rumah Dinas Bupati Sijunjung yang dihadiri Syafi’i Ma’arif, Bupati Sijunjung, Anggota DPR RI Alex Indra Lukman, dan 30 pereakilan Kementerian/Lembaga terkait.

Gubernur menyebutkan, untuk mewujudkan geopark ini, diperlukan kebulatan dan kesungguhan tekad serta komitmen yang kuat dan kerjasama sinergis antar pihak yang berkepentingan.

“Semoga dengan tekad tersebut akan memberikan sebuah hasil yang manis, yakni kesejahteraan masyarakat Sumbar, khususnya Sijunjung,” imbuhnya.

Atas dasar itu, IP mengharapkan kerjasama aktif dan bantuan dari tokoh nasional asal Sijunjung, Syafi’i Ma’arif, agar dapat melakukan pendekatan dan persuasi kepada Presiden atau kementeriaan/lembaga terkait di Pusat guna memaksimalkan peluang percepatan tersebut, serta membawa usulan bantuan anggaran sebesar 400 M dari rencana anggaran total pembangunan Kawasan Silokek sebesar kurang lebih 1 T.

“Jadi kita akan titip usulan anggaran sebesar 400 M untuk Geopark ini,” sebutnya.

Menjawab permintaan itu, 
Syafi’i Ma’arif di kesempatan yang sama menyatakan akan mengupayakan semaksimal mungkin. Dikatakannya, “Saya akan berusaha memberikan yang terbaik untuk kampung saya. Mohon dukungan juga dari Gubernur dan Bupati beserta seluruh jajaran.”

Bagi Syafi’i, pembangunan Kawasan Silokek agar dapat ditetapkan sebagai salah satu Geopark Indonesia hingga terdaftar di organisasi dunia sekelas UNESCO merupakan upaya baik dalam rangka menyiapkan warisan berharga bagi tunas-tunas Sijunjung kelak.

“Di kampung saya saja (Sijunjung), begitu banyak potensi yang dapat dimanfaatkan. Usaha kita ini, saya yakin, sangat banyak manfaatnya terutama bagi para anak cucu nantinya.” Pungkasnya.

Sementara itu, Ketua Tim Penyusun Geopark Silokek Febri Annas Ismail dalam paparannya menyebutkan, setelah melalui proses kajian dan penyusunan masterplan oleh Balitbang Sumbar, Pemkab Sijunjung, serta melibatkan pakar dalam dan luar Sumbar, tak sepenuhnya salah jika dikatakan Kawasan Silokek merupakan yang paling potensial dan unggul dari 9 titik geopark lain di Sumbar.

Keunggulan tersebut, ditopang oleh beberapa faktor, antara lain: faktor geologis, faktor adat dan budaya, sejarah bangsa, serta faktor agama.

“Dengan luas kawasan 1.300 km/persegi dan terletak di 2 kecamatan yakni Sijunjung dan Sumpur Kudus, Silokek punya keunggulan geologi, punya kampung adat, punya museum dan perpustakaan Rajo Ibadat, ada lagi Biologi Center yang terletak di daerah Paru,” paparnya.

Lebih lanjut Febri menguraikan, secara geologis, bebatuan di Kawasan Silokek adalah bebatuan tua berumur kurang lebih 359 juta tahun, terdiri dari kelompok batuan gamping, sedimen, metamorf, dan granit.

“Ditambah, sejauh ini kami telah menemukan 18 gua,” ungkapnya.

Mengenai agama, adat, dan budaya, Febri menyebutkan, Sumpur Kudus merupakan daerah di mana Rajo Adat, salah satu dari 4 raja yang menjadi pilar berdirinya Kerajaan Minangkabau, bermukim.

Dari Sumpur Kudus pula, sambungnya, eksistensi negara pada masa Pemerintah Darurat Republik Indonesia disiarsebarkan ke dunia.

Tiga faktor itu, disempurnakan dengan alam yang masih relatif asli yang menampung kurang lebih 45 ribu jenis flora dan fauna.

Berpijak pada faktor-faktor inilah kemudian, Febri melanjutkan, Tim mencoba membungkus potensi Silokek dengan konsep konservasi yang memiliki nilai edukasi, kearifan lokal, nilai ekonomi. Ia harap, konsep yang digagas pada akhirnya mampu mendorong tumbuhnya ekonomi masyarakat.

“Berpilar pada aspek konservasi dan edukasi, kita harap ada pengembangan nilai ekonomi lokal melalui kegiatan pariwisata,” harapnya.

Ia menekankan, harapan yang ia utarakan bukan harapan kosong. Ia mengatakan, pendapatnya ini didasarkan pada perkembangan Geopark Gunung Sewu dan pertumbuhan ekonomi masyarakat di sekitar kawasan tersebut.

“Contohnya Geopark Gunung Sewu di pulau Jawa. Pada 2012, kunjungan wisatawannya 609.115 orang. Pada tahun 2018 meningkat drastis menjadi 5 jutaan orang. Begitu pula pendapatan asli daerahnya, 2012 sebesar 8,2 M, 2018 menjadi 42 M,” pungkasnya

Pada kesempatan yang sama, Pemkab Sijunjung menyebutkan, pertemuan yang hari ini dilakukan adalah salah satu upaya agar Silokek cepat meraih dukungan Pemerintah Pusat.

Pemkab Sijunjung lebih lanjut mengharapkan Pemprov Sumbar dapat menindaklanjuti pertemuan ini dengan Penandatangan MoU antara Pemprov dengan Pemkab dalam rangka percepatan pengembangan dan pembangunan Silokek. Jasman


Dipenghujung Ramadhan, bertepatan dengan
malam takbiran, Gubernur Provinsi Sumatera Barat Irwan Prayitno dan Wakil Gubernur Nasrul Abit serta Kepala Dinas Pariwisata Sumbar Oni Yulfian ramaikan kegiatan Takbir Akbar yang yang digelar dihalaman Kantor Gubernur Sumbar malam ini.

Kegiatan yang diselenggarakan Dinas Pariwisata ini sengaja dilakukan dalam rangka menyambut Hari Raya Idul Fitri yang jatuh pada tanggal 15 Juni 2018. Yang juga turut di ramaikan oleh Arif, salah satu finalis Liga Dangdut Indonesia, serta tokoh masyarakat dan undangan lainnya.

Pada kesempatan itu Gubernur juga mengajak umat muslim dalam merayakan Idul Fitri agar selau merayarakannya secara sederhana dan tidak perlu berlebihan. 

Karena hikmah dari Hari Raya Idul Fitri, adalah bagaimana kita kembali ke fitrahnya dengan mensucikan hati merayakan kemenangan di hari yang indah ini.

Dan yang utama sekali, Irwan juga mengajak  masyarakat agar selalu menjaga kerukunan dan keharmonisan umat beragama. Mari bersatu dan saling menghormati, ucap Irwan mengakhiri.

Camat Bungtekab Zulkadri
N3, Padang ~ Wisata pulau di Kecamatan Bungus Teluk Kabung (Bungtekab) Kota Padang kian menjadi primadona. Kunjungan wisatawan terus meningkat. Terutama di waktu liburan sekolah dan di akhir minggu. Baik wisatawan lokal maupun dari luar negeri. 

Untuk menjadikan Bungtekab sebagai kawasan wisata, Pemko Padang terus meningkatkan pembangunan infrastruktur dan melakukan upaya sadar wisata bagi masyarakat. Serta meningkatkan kerjasama di berbagai bidang dengan unsur Forkopimka, tokoh masyarakat, unsur pemuda, LPM, Bundo Kanduang, serta PKK.

Hal itu diungkapkan Camat Bungtekab Zulkadri saat konferensi pers di ruangan Media Center Pemko Padang. 

Lebih lanjut dijelaskan, pembangunan infrastruktur sebagai penunjang wisata sangat besar pengaruhnya. Sebagaimana dilihat saat ini, setelah perbaikan dan pembangunan jalan menuju Sungai Pisang selesai dikerjakan, arus lalu lintas langsung meningkat tajam. Dan akses menuju pulau Pasumpahan, Suwarnadwipa, Sirandah dan pulau-pulau lainnya, semakin dekat. Begitu juga dengan akses jalan ke lokasi wisata di Timbalun dan Lubuk Hitam.

“Ada sekitar 100 boat yang mengangkut wisatawan ke pulau-pulau tersebut,” ujar Zulkadri.

Diharapkannya, kawasan wisata Bungtekab kedepan tetap menjadi perhatian bersama, terutama pemerintah daerah dan pemerintah pusat. Baik dari segi peningkatan pembanguan infrastruktur lainnya, serta termasuk juga dengan pemberdayaan masyarakatnya. Hal ini merupakan faktor utama dalam menjadikan Bungtekab sebagai kawasan wisata. Begitu juga dengan peran pihak swasta juga diperlukan dalam pengembangan kawasan wisata melalui investasi. (ll)

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.