Articles by "Pendidikan"

.JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Ana Mardiana Babel Bali banda aceh Bandar Lampung Bandara Juanda bandung bank banten bantuan bantal banwaslu banyumas banyuwangi bapedalda baperjakat Barcelona batam batang arau batu akik batu bara batu malin kundang Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA bedah rumah TP PKK bedahrumah BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu bentrok Beny Utama bere ali beri pelayanan terbaik berita Bernas BI bim BIN binsos birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita bukitinggi Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gas gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gereja oikumene sengkotek gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang instruksi walikota padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah jawa timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayu hutan kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan alam kaltim kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi ketua v porprov sumbar khofifah kim jong-un Kisah kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras kontribusi orang tua siswa Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU MuaraLabuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nelayan nenek asiani nepal news neymar Nias nobar NTB ntt nurul iman nusantara Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Ooini OPEC Opini Opinj organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan pangdam vi mulawarman Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pdt darwin pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penginapan atlet pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel petani peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas potensi wilayah kaltim pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah raih prestasi raker komwil i apeksi rakor rakor kaltim rakyat setprov ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil rongsokan Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda samsat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sediakan sarana porprov sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional sendimen seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap suardi junir subang suka jala jalan sukabumi Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tambang emas tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wagub terima hkbp wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir
Showing posts with label Pendidikan. Show all posts



Pati, Para guru GTT dan PTT melakukan aksi solidaritas untuk audiensi bersama DPRD Pati untuk menyampaikan aspirasinya yang sampai saat ini belum ditindak lanjuti. Kamis,14/11/2019.

Aksi damai yang berlangsung di gedung DPRD Pati ini diikuti ribuan guru yang datang dari berbagai tempat di wilayah Pati.   Aksi ini didasari oleh kekecewaan para guru yang tidak bisa mengikuti pendaftaran Seleksi Akademik PPG.

Suhendro selaku Ketua GTT-PTT Kabupaten Pati menegaskan bahwa aksi ini adalah lanjutan dari audiensi pertama 12 Juli 2019 kemarin yang sampai saat ini belum ada realisasinya. Audiensi kali ini dihadiri lebih hanyak anggota GTT atau PTT, berbeda dengan sebelumnya yang hanya dihadiri oleh perwakilan saja.
"Aksi kita ini murni dan damai, kita tidak membawa spanduk atau peraga demo, kita hanya ingin berkordinasi kembali dengan anggota dewan tentang nasib rekan rekan GTT maupun PTT di Pati ini," Ungkapnya.




Dalam aksi ini perwakilan para guru diterima oleh anggota dewan, sedangkan lainnya mengadakan aksi damai dengan duduk di depan gedung DPRD. Dalam aksi ini para guru tetap menjaga nama baik guru sebagai pendidik dengan tidak meneriakkan yel yel, spanduk ataupun orasi, bahkan para guru ini dihimbau agar tidak meninggalkan sampah di depan gedung DPRD. (m@s)




Pati - SMAN 01 Batangan Pati bersama anggota Kodim Pati berkolaborasi dalam kegiatan Out Bond di Agro Wisata PTPN IX Jollong 1 Dukuh Jurang Desa Sitiluhur kecamatan Gembong kabupaten Pati. Minggu,13/10/2019.

Kegiatan Out Bond yang diikuti oleh seluruh pengurus OSIS kelas X dan XI sebanyak 47 orang siswa dan siswi SMAN 01 Batangan ini didampingi oleh enam orang guru pembimbing yang dipimpin langsung oleh Kepala Sekolah SMAN 01 Batangan Sri Indarni, S.Pd., M.Pd.

Materi yang diberikan diantaranya adalah tradisi makan siang secara terpimpin dilanjutkan dengan game ringan untuk menentukan pemenang atau urutan dari tujuh regu peserta yang akan melaksanakan kegiatan berikutnya yakni safari Outbond, sedangkan materi game ringan yang dilaksanakan diawal kegiatan adalah materi antonym, permainan panjang-panjangan, permainan pendek-pendekan, estafet air.

Dalam puncak kegiatan yang dilaksanakan yakni safari outbond berisikan materi ketangkasan serta membutuhkan keberanian untuk melaksanakan materi diantaranya adalah Kursi ajaib, turun hesty, rayapan tali satu,jarring pendarat, jarring laba-laba dan si buta.

Kegiatan safari outbond berlangsung cukup seru karena materi yang diberikan sangat bervariasi dari mulai kegiatan permainan dan kegiatan materi outbond yang membutuhkan ketangkasan serta ketrampilan para peserta sehingga bukan hanya ketangkasan serta kegembiraan, tentunya banyak pelajaran yang didapat yang berhubungan dengan kepemimpinan lapangan dan kerjasama tim.

Koordinator outbond Kodim Pati Pelda Teguh Pujihardi kepada media menyampaikan bahwa kegiatan ini bertujuan untuk menenamkan jiwa korsa serta semangat kebersamaan dan agar para peserta memiliki rasa tanggung jawab.



“Kami ingin memberikan kepada adik-adik peserta outbond tentang kepemimpinan lapangan, serta melatih mereka bagaimanamembangun kerjasama tim serta kekompakan dalam hubungan satu tim, tentunya ini tidak mudah karena harus dipupuk dari kebiasaan yang mereka laksanakan dalam keseharian baik dilingkungan sekolah maupun dilingkungan keluarga,”. Ungkapnya.

Dengan permainan serta materi outbond yang berisikan materi lapangan serta ketangkasan ini diharapkan memberikan kekompakan, kebersamaan dan kepemimpinan dilapangan kepada anak didik sehingga akan mudah diserap. (pdmpati)





Pati - Bati Wanwil TNI Koramil 04/Kayen Serka Slamet bersama Babinsa Jatiroto Serda Sugiyanto  memberikan materi Wawasan kebangsaan dan materi Peraturan Baris Berbaris (PBB) di SMK Putra Mahkota Kayen. Minggu,13/10/2019.


Kegiatan yang dimulai dari pukul 07.30wib s/d  09.00 wib bertempat di aula dan berlanjut di Lapangan SMK Putra Mahkota Desa Jatiroto Kec Kayen diikuti sebanyak 50 orang siswa adalah dalam rangka latihan dasar kepemimpinan OSIS dan Dewan Ambal Pramuka.

Materi yang disampaikan oleh Batiwanwil Koramil 04/Kayen Serka Slamet adalah seputar tentang kedisiplinan, cinta tanah dan 4 pilar kebangsaan yang kemudian berlanjut dengan kegiatan dilapangan berupa latihan baris-berbaris.


Kepala sekolah SMK Putra Mahkota H. Ali Masykuri,  S.Pd.I. menyampaikan  terima kasih kepada Koramil 04/kayen yang telah meluangkan waktunya untuk memberikan materi wasbang dan materi Peraturan baris berbaris (PBB), agar anak-anak didik SMK Putra Mahkota Kayen mempunyai pengetahuan tentang apa itu wawasan kebangsaan dan bela Negara.
"Disamping itu juga sebagai pembentukan karakter anak agar mempuyai kedisiplinan yang tinggi dalam mengikuti kegiatan belajar di sekolah,"Ujar Ali.


Pemberian materi wawasan kebangsaan dan PBB ini adalah salah satu bentuk tanggung jawab anggota Koramil 04/kayen Kodim 0718/Pati kepada generasi muda untuk menumbuh kembangkan rasa cinta kepada bangsa Indonesia. (slmt/pdmpati)

Wawako Padang Hendri Septa foto bersama dengan Majelis Guru, Komite,
Lurah Kp. Pondok, Dinas Pendidikan beserta Siswa-siswi SMPN 3 Padang

N3, Padang - " Dari Sabang, sampai Merauke, SMP Negeri 3 Padang.. Oke..oke". Itulah sebait pantun yang disampaikan  Wakil Walikota Padang Hendri Septa, saat menjadi Inspektur Upacara Bendera di SMPN 3 Padang pagi ini.

Dikatakan Hendri, kehadirannya disini merupakan moment yang sangat spesial. Karena pada hari ini, bertepatan dengan terjadinya dua peristiwa penting di negeri ini.

Pertama, peristiwa pemberontakan gerakan 30 September 1965 yang bertujuan untuk mengganti ideologi negara yang berladaskan Pancasila dan UUD 1945 menjadi negara komunis. Kedua, peristiwa gempa 30 September 2009  yang telah meluluh lantakan Kota dengam skla 8,2 skala richter.

Wawako Padang Hendri Septa saat menyalami satu persatu
Majelis Guru SMPN 3 Padang setelah memimpin upacara bendera
Maka dari itu, perlu suatu upaya dan perhatian serius dari pemerintah, agar bagaimana peritiwa-peristiwa tragis tersebut dapat diantisipasi lebih awal dan mencarikan jalan keluar, atas persoalan ini. Dalam hal ini, salah satu upaya yang telah dilakukan Pemerintah Kota Padang, yaitu melakukan sosialisasi dan mitigasi bencana setiap bulannya. Baik kepada masyarakat maupun ke sekolah-sekolah.

Nah, dari sinilah kita membutuhkan sosok pemimpin, yang amanah dan yang mampu memberikan solusi, untuk mengantisipasi berbagai persoalan yang terjadi ditengah masyarakat.

Pertaannya, bagaimana menjadi sosok pemimpin ?. Jawabannya ada 3 :
  1. Selalu taat kepada Allah
  2. Patuh dan sayang kepada orang tua
  3. Dan patuh terhadap nasehat guru
Apabila ini dilaksanakan, yakinlah, bahwa apa yang menjadi cita-cita kita kedepannya akan dikabulkan Allah SWT.

Untuk itu, belajarlah dengan baik, dengarkan perintah, nasehat guru dan orangtua, serta pergunakan setiap momentum yang ada agar kita tidak lalai menggapai harapan. Karena masa ini tidak akan pernah kembali dan terulang lagi. Ucap Hendri Septa mengakhiri.

Sebelumnya, Kepala Sekolah SMPN 3 Padang Tanggo Olina mengucapkan terimakasih kepada Wakil Walikota Padang Hendri Septa yang telah bersedia meluangkan waktu, memberikan motivasi dan dorongan kepada siswa-siswi SMPN 3 Padang untuk giat belajar.

Karena kita yakin, 3 tips yang disampaikan Wakil Walikota itu, merupakan hal yang pokok bagi semua orang yang ingin meraih keberhasilan.

Wawako Padang Hendri Septa saat menyalami
Siswa-siswi SMPN 3 Padang setelah upacara selesai
Tidak lupa, kami selalu mendoakan, seluruh siswa-siwi SMPN 3 Padang, bisa menjadi pemimpin-pemimpin yang amanah, dan dapat mengharumkan nama SMPN 3 kedepannya, harapnya.

Ketua Komite SMPN 3 Padang Hendri Dodi kepada wartawan mengatakan, terkait dengan program mitigasi bencana yang dilaksanakan Pemko Padang ditengah masyarakat dan sekolah-sekolah, tidak tercapai dengan sempurna, apabila tidak didukung dengan sarana dan prasarana yang memadai.

Dan kami berharap kepada Pemko Padang melalui Dinas Pendidikan, untuk segera membenahi infrastruktur yang ada, agar program tersebut tidak sia-sia.

Menanggapi persoalan tersebut, Kepala Dinas Pendidikan Kota Padang melalui Kabid Dikdas Indriyedi Bakri menerangkan, bahwa saat ini, pihak dinas telah merencanakan dan mempersiapkan ketersediaan anggaran untuk pembangunan 400 Ruang Kelas Baru (RKB) selama 4 tahun mendatang, dengan pengerjaannya dilakukan secara bertahap.

Maka dari itu, diharapkan dukungan semua pihak, agar perencanaan yang telah disusun Pemerintah Kota Padang ini dapat tercapai dengan baik. 

Nara Sumber Rita Yulia, S.Pd, M.Pd saat memberi penjelasan dihadapan walimurid SMPN 3 Padang

N3, Padang - Dalam membentuk karakter anak yang berakhlak mulia dan berbudi pekerti baik, itu tidak cukup hanya melalui bangku sekolah saja. Tetapi harus ada keterlibatan semua pihak, baik antara guru dan murid, antara guru dan orang tua, serta keterlibatan pihak ketiga, untuk memberikan dorongan dan semangat kepada mereka.

Ini disampaikan Kepala Sekolah SMPN 3 Padang Tanggo Olina beberapa saat lalu disela-sela kegiatan "Parenting Education" yang dihadiri puluhan walimurid Kls VIII dan IX.
Kepala Sekolah SMPN 3 Bersama Koordinator Selatour Arifan Fahreza dan Isteri

Menurut Tanggo, kegiatan yang bekerjasama dengan Selatour ini, sengaja diagendakan pihak sekolah, dalam rangka memberi pemahaman kepada walimurid terhadap pola pengasuhan anak, agar tidak terjadi kesalah pahaman antara walimurid dengan pihak sekolah nantinya.

Apalagi dengan kecemasan-kecemasan mereka dengan kemajuan teknologi belakangan ini, maka diperlukan suatu upaya lain, untuk mengantisipasi dan membentengi mereka lebih awal, dengan motivasi dan penerapan akhlak yang baik.
Walimurid SMPN 3 Padang saat mendengar penjelasan dari nara sumber

Kita patut bersyukur, kerjasama yang telah terbangun selama ini, telah ada perobahan terhadap akhlak siswa-siswi di SMPN 3 Padang.

Dan mudah-mudahan melalui upaya-upaya yang terus pihak sekolah lakukan, akan dapat membentuk karakter anak berbudi mulia dan terlindungi dari kontaminasi yang dapat merusak masa depan mereka, harap Tanggo.

Acara yang digelar di SMPN 3 Padang ini, menghadirkan nara sumber dari Lembaga Perlindungan Anak (LPA) Sumbar Ery Gusman SH. MH bersama Fasilitator Parenting Yayasan Minang Peduli (YMA) Luak 50, Rita Yulia, S.Pd, M.Pd didampingi Arifan Fahreza selaku koordinator Selatour Sumbar.


N3 Payakumbuh - Dinas Pendidikan Kota Payakumbuh menggelar kegiatan Pelatihan Media Pembelajaran Animasi di ruang labor komputer SMPN 4 Payakumbuh, 19-20 September 2019. Pelatihan yang mengajarkan pemanfaatan aplikasi Rumah Belajar itu diikuti oleh sejumlah guru di Kota Payakumbuh.
Sekretaris Dinas Pendidikan Payakumbuh Dasril menyampaikan, maksud dari kegiatan ini adalah memberikan materi teknik memanfaatkan aplikasi Rumah Belajar dan belajar membuat konten media pembelajaran berbasis web. “Agar guru terbiasa membuat bahan ajar berbasiskan TIK (Teknologi Informasi dan Komunikasi-red) sehingga pembelajaran di kelas mejadi menarik,” ujarnya, Jum’at (20/9).
Dasril menyampaikan, pelatihan ini begitu penting karena siswa yang terlahir di era milenial ini tentu tidak ingin pembelajaran bersifat kuno karena sudah tidak zamannya lagi, sementara guru yang terlahir di zaman sebelum milenial, masih mengajar dengan cara tradisional. “Padahal sudah ada alat bantu seperti laptop, PC, tablet, dan lain-lain,” tuturnya.
Dalam pelatihan yang pesertanya didominasi oleh guru TIK SMP itu, bertindak sebagai narasumber Irwan Kustiawan dan Syaiful Anas dari bagian Perencanaan Multimedia dan Web Pustekkom, Kemendikbud RI.

“Kami sengaja mendatangkan ahlinya dari Pustekkom Kemendikbud untuk melatih guru-guru di Payakumbuh. Semoga setelah pelatihan ini, kompetensi guru dalam membuat media pembelajaran elektronik semakin meningkat,” ucap Dasril didampingi Kabid PTK Azwardi dan Kasi PTK Dikdas Nelvia Anendri.

Untuk diketahui, aplikasi Rumah Belajar merupakan portal pembelajaran daring yang dikembangkan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia. Konten pembelajaran yang disediakan berbasis audio, video, gambar, dan animasi yang disajikan secara interaktif.
Adapun fitur seperti Sumber Belajar, Laboratorium Maya, Kelas Maya, Peta Budaya, dan lainnya yang bisa diakses untuk mendukung proses pembelajaran guru dan siswa. (Rel/


N3, Padang - Kehadiran Sekolah Menengah Kejuruan (SMK)  Negeri 4 Padang yang merupakan sekolah kejuruan kesenirupaan yang ada di Sumatera Barat patut kita apresiasi karena telah melahirkan banyak seniman dan pengusaha ekonomi kreatif di Indonesia. Belajar menyemai benih di Sumatera Barat, sukses berbuah manis dirantau orang terutama di pulau Jawa.

Hal ini diungkap Sekretariat Daerah Provinsi (Sekdaprov)  Sumatera Barat Drs. Alwis, pada saat berdialog ceria dengan utusan pimpinan dan panitia Hari Ulang Tahun (HUT) SSRI/SMSR/SMKN 4 Padang diruang kerja,  Senin (16/9/2019).

Lebih lanjut Alwis sampaikan, perkembangan kemajuan dunia pariwisata hari ini, produk ekonomi kreatif saat ini merupakan sesuatu yang dicari sebagai cendramata kenang-kenangan jika kita pergi ke suatu tempat. 

"Alangkah bagusnya jika kawan-kawan kita profesi kesenirupaan mulai berpikir dan berkarya merebut pasar ini, dimana saat ini kunjungan wisata Sumatera Barat setiap tahun terus meningkat. Kami lihat masih langkah produk ekonomi kreatif terutama cendramata yang mengambarkan spesifik daerah dengan bahan khas daerah wisata tersebut", ajak Sekdaprov Alwis.

Alwis juga sampaikan, dalam membuka peluang kerja dan lompatan besar para senirupa mesti bersatu padu, buat komunitas yang mampu mewadahi kegiatan kesenirupaan ini secara bersama-sama.  

"Diyakini jika bersama bersatu, satu visi majukan kesenirupaan dan produk ekonomi kreatifitas Sumatera Barat,  tentu persoalan nilai-nilai apresiasi seni, kualitas, kuantitas dan standar produk menjadi bagian yang tak terpisahkan menjaga nama baik daerah", ujarnya. 

Mewakili sekolah sekaligus sekum panitia HUT SSRI/SMSR/SMKN 4 Padang Muharyadi dalam kesempatan itu menyampaikan, kegiatan peringatan HUT SMKN 4 Padang miliki agenda,  lomba lukis antar SLTP se Sumbar,  lomba siswa antar jurusan dan lomba kebersihan kelas. 

Dan yang paling menarik adalah demontrasi lukis potret tokoh publik yang akan di hadiri sebagai model lukisan Gubernur, Wakil Gubernur, Ketua DPRD,  Sekdaprov, beberapa anggota DPRD dan beberapa kepala OPD dilingkungan pemprov Sumatera Barat. 

" Ini akan menjadi sejarah tersendiri dalam membangkitkan kembali kejayaan pendidikan kesenirupaan di Sumatera Barat yang berdiri pada  tanggal 25 September pada tahun 1965, salah satu dari tiga sekolah kebudayaan senirupa di Indonesia", ungkap Muharyadi.

Foto bersama Kepala Sekolah, Komandan Kodim, Lurah Pondok, Ketua Komite beserta jajaran

N3, Padang - Pagi ini, Komandan Kodim 0312/  Padang Letnan Kolonel Arhanud, Nova Mahanes Yudha memimpin upacara pengibaran bendera  di SMP Negeri 3  Padang.

Dalam sambutannya, Nova Mahanes Yudha mengatakan,  bahwa kehadirannya sebagai inspektur upacara hari ini dalam rangka memberikan cambuk diri, motivasi dan menggenjot semangat seluruh siswa-siswi di SMPN 3 Padang, agar bisa mencapai cita-citanya.

"Adik-adik, sukses itu harus diraih dan dikejar. Untuk itu dibutuhkan kemauan dan kerja keras serta disiplin diri,".

Nah, untuk mencapai tujuan itu, tentu tidak semudah kita mengucapkan. Karena ada proses yang harus dilalui.

Salah satu kuncinya adalah "mau atau tidak!," ucap Nova Yohanes Yudha dihadapan ratusan siswa siswi.

Ia bercerita, beberapa puluh tahun lalu, Ia juga sama dengan adik-adik disini. Ia belajar dan menuntut ilmu dengan tekun. Nah, siapa yang membuat Ia seperti ini?, para guru-guru inilah yang membuat kita bisa menjadi hebat dan sukses.

Karena melalui tangan para guru, Allah meniupkan berbagai ilmu untuk diberikan kepada kita semua.

Seperti, kita mempunyai cita-cita ingin jadi Walikota atau Gubernur. Tentu harus ada bekal ilmu dan wawasan yang luas, serta rencana dari sekarang.

Siswa-siwi SMPN 3 Padang, saat mendengar kata-kata motivasi dari Komandan Kodim 0312
Maka dari itu, adik-adik harus rajin belajar, disiplin, patuh pada orangtua dan guru serta taat menjalankan ibadah. Karena tanpa itu semua, mustahil apa yang kita harapkan dapat tercapai.

Mudah-mudahan apa yang telah saya sampaikan ini, dapat menjadi renungan untuk membakar semangat adik-adik semua, ucapnya mengakhiri.

Ditempat terpisah Kepala Sekolah SMPN 3 Padang Tanggo Olina mengucapkan terimakasih kepada Komandan Kodim 0312/Padang yang telah bersedia meluangkan waktu, untuk kesediaanya hadir pada pagi ini.

Hal ini sangat berarti bagi siswa, karena selain Ilmu yang mereka terima dari sekolah, mereka juga mendapat motivasi agar selalu disiplin dan lebih giat lagi dalam menuntut ilmu.

Ucapan terimakasih juga disampaikan Ketua Komite SMPN 3 Padang Hendri Dodi. Ia menilai, kehadiran Komandan Kodim ke SMPN 3 Padang, merupakan semangat baru bagi siswa-siswi di sekolah. Kita mengetahui, motivasi dan pengalaman yang Ia beberkan, sangat membuka cakrawala berpikir kita semua.

Meskipun baru menjabat sebagai Komanda Kodim 0312/ Padang, namun Nova Mahanes Yudha,  namun aura sosok pemimpin dalam memberikan motivasi, terlihat begitu bersahaja dan luwes, bahkan tidak terkesan militeristik disaat memberikan arahan, kepada siswa-siswi.

Sebagai alumni dan juga ketua komite, Dodi berharap, apa yang disampaikan  Nova Mahanes Yudha tadi, dapat membangkitkan motivasi siswa agar dapat pula menjadi tokoh atau orang berhasil, dan lebih banyak melahirkan tokoh-tokoh nasional yang berkompeten dan bisa mengharumkan nama SMPN 3 Padang dimasa mendatang, pinta Dodi.

Hadir pada kesempatan itu, Ketua Komite SMPN 3 Padang Hendri Dodi, SE,MM beserta jajarannya,  Lurah Pondok, Babinsa serta seluruh majelis guru SMPN 3 Padang



N3, Padang - Siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) 6 Padang selalu berlatih dan mengasah kemampuan sesuai bidang dan keahlian masing-masing agar nanti menjadi bekal kemampuan diri untuk kemandirian yang berdaya saing. 

Hal ini diungkap Wakil Gubernur Sumbar Nasrul Abit disela-sela kunjungan  Setjen Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Didik Suhardi,  PHd ke SMK 6 terkait kedatangan Setjen Kemendikbud Republik Indonesia, Senin (2/9/2019).

Kunjungan Setjen Kemendikbud Didik Suhardi, Phd, didampingi Wakil Gubernur Nasrul Abit,  Kadis Pendidikan Drsn Adip Alfikri, Kepala Sekolah SMK 6, Rombongan opd terkait beserta jajaran dari kemendikbud.

Wagub Nasrul Abit lebih jauh menyampaikan, melihat hasil kerja dan kualitas siswa  terhadap hasil kerja bidang tata usaha busana yang sudah layak di untyk dipromosikan dalam industri bisnis. 

" Kita senang hasil karya para siswa SMK 6 Padang bidang tata busana sudah cukup baik dan dapat dipromosikan untuk mencari pasar bisnis. Sekolah ini perlu juga melakukan kerjsama dengan berbagai OPD mampu dengan lembaga terkait", ajak Nasrul Abit.  

Wagub Nasrul Abit juga minta Kadis Pendidikan Sumbar, Adib Fikri untuk menyiapkan proposal dalam memajukan sekolah ini,  agar juga dapat bantuan program dan kegiatan agar kemajuan sekolah ini dapat lebih baik lagi di masa - masa mendatang. 

Suasana kunjungan Setjen Kemendikbud Didik Suhardi bersama Wagub Nasrul  Abit dan rombongan lainnya berjalan ceria dan memotivasi.

Sam Salam
Niat baik berbuah pahit, ini yang dialami Sam Salam. Ketua Komite Sekolah Menengah Atas Negeri (SMAN) 10 Padang. Selaku ketua komite yang dipercaya walimurid pada bulan Januari 2019 lalu, Ia berupaya melakukan pembenahan atas fungsi dan tugas jajarannya, melalui penataan sistem administrasi yang akuntabel dan bisa dipertanggungjawabkan kebenarannya.

Salah satunya, meminta kepada pihak terkait atas segala sesuatu laporan pertanggungjawaban keuangan pengurus komite sebelumnya secara tertulis. Nah, persoalan pun mulai muncul, dimana Ia melihat ada keganjilan terhadap laporan keuangan yang diterima, ternyata tidak sesuai peruntukkannya.

Dan selaku orang dipercaya mengemban amanah baru, Ia pun berupaya dan berkeinginan untuk meluruskan persoalan ini. Satu persatu keputusan pengurus komite lama, mulai dihilangkan, salahsatunya, tidak ada lagi pemungutan uang komite terhadap walimurid. Keputusan ini terus berjalan sampai Ia di nonaktifkan selaku Ketua Komite di Sekolah Menengah Atas (SMA) 10 Padang. 

Padahal keberadaan Komite sangatlah dibutuhkan sekolah, sehingga pemerintah membuat peraturan bertujuan untuk mendukung dan meningkatkan mutu pelayanan pendidikan disekolah-sekolah yang dibentuk.

Diketahui Pemilihan ketua Komite sendiri terdiri dari korlas-korlas tiap kelas yang disepakati dan di berikan SK oleh kepala Sekolah sendiri. Diharapkan Komite terbentuk bisa bersinergi dengan sekolahnya dan memberikan masukan-masukan positif, konstruktif dan kondusif untuk sekolah agar lebih maju lagi.

Sam Salam Ketua Komite SMA 10 yang dikukuhkan pada 10 Januari 2019, Setelah menjabat dihadapkan dengan laporan keuangan dari pengurus sebelumnya dari Koordinator kelas (Korlas) dengan berbagai barang bukti, dimana mereka telah menduga adanya keganjilan-keganjilan terhadap dana yang telah dikumpulkan.

"Sehingga hal tersebut sampai pada pelaporan kepada pihak berwajib, dan kami telah dimintai keterangan" ujar Sam Salam dalam keterangan pers Nya. Kamis (26/6).

Bahkan dengan adanya peristiwa tersebut Sam Salam mengaku telah dinonaktifkan. padahal masalah Nya tidak ada menyangkut didalam masa kepengurusan Nya sebagai ketua Komite.

"Seharusnya rapat diantara Korlas itu digelar berdasarkan ketua Komite, Karena Komite yang berhak untuk menggelar rapat bukan sebaliknya" terang Sam Salam.

Salah seorang orang tua murid, ibu Suhaimi Lanek juga beberkan banyak keganjilan-keganjilan yang terjadi mulai dari uang Komite dan adanya uang tambahan lain sampai dana bos, dia mengaku sudah mengecek, ada sekitar 20 item yang dobel dan itu sudah dibicarakan.

"Saya sudah bicarakan dan meminta keterangan disaat rapat disekolah yang saat itu dihadiri kepala sekolah, kejaksaan dan pihak pencairan dana bos", terangnya.

Kalau saya audit uang itu 80 persen sekolah yang pakai dan 20 persen nya saja untuk murid. Cuma saya tidak diberikan kesempatan untuk bicara yang benar sampai tadi saat terima rapor pun, selalu disorakin, tambah Emi tanggal 24/6 lalu.

Hadir juga dalam penjelasan tersebut, Penasihat dari Komite SMA 10 Maidestal Hari Mahesa (Esa) dan mantan ketua Komite Kandris, juga tampak beberapa orang Korlas dan perwakilan dari orang tua murid sekolah.

Sedangkan Esa, sebagai Penasihat komite sangat menyayangkan polemik itu terjadi, sementara pemerintah kita selalu menyampaikan pendidikan gratis, dengan adanya peristiwa seperti ini menjadi beban kepada masyarakat.

Esa meminta kepada Pemprov untuk mengklirkan dan menyelesaikan dan membuka persoalan tersebut agar tidak menjadi beban pada masyarakat yang telah telah melaporkan.

Esa juga mengatakan dimana hampir seluruh sekolah melakukan hal yang sama, sedangkan masyarakat hanya menginginkan keterbukaan informasi, penggunaan-penggunaan apa yang telah dilakukan sekolah jangan seperti yang telah didengarkan adanya dobel mata anggaran.

Banyaknya anggaran yang terkumpul dan itu beban dari orang tua siswa dimana hampir milyaran setiap tahunya pada setiap masing-masing sekolah di Padang.

"karena ini sudah masuk keranah hukum, kita meminta kepada aparatur penegak hukum tegas dan berjelas-jelas, untuk menyelesaikan laporan dari masyarakat tersebut", katanya.

Kandris, sebagai mantan Ketua Komite merasa terpanggil untuk menyelesaikan polemik itu, dia beranggapan adanya mis komunikasi saja, dimana penggunaan dana tersebut menurut sekolah benar, sedangkan menurut pengurus komite tidak benar.

Saya mendapat informasi dari Sekolah lalu bertemu Komite untuk mencari input-input permasalahan yang terjadi di SMA 10" katanya.

Di lain tempat Kepala Sekolah Drs Parendangan mengatakan, pada dasarnya sekolah SMA 10 sendiri tidak pernah bermusuhan pada siapapun termasuk komite, secara organisasi maupun pribadi, problemnya ada diantara pengurus tersebut" ujar Perendangan, Rabu (26/6).

"Sebenarnya ini masalah pribadi bukan sekolah, bahkan sebelum di SMA 10 dan kini mereka bertemu kembali menjadi pengurus" tegasnya. rel/WT


N3 Payakumbuh - Tiada kata terindah yang patut disampaikan kepala SDN 46 Payakumbuh Hj Irwani selain kata syukur Alhamdulillah. 

Pasalnya, SDN yang dikepalainya sejak tanggal 12 Februari 2016 ini tampil sebagai peraih nilai Ujian Sekolah Berstandar Nasional (USBN) dan Ujian Sekolah Berstandar Kota (USBK) Tertinggi di Kota Payakumbuh di tahun 2019. 

Realita ini merupakan kado istimewa bagi Irwani di penghujung masa tugasnya sebagai seorang PNS. Karena terhitung mulai tanggal 1 Agustus 2019 mendatang, Irwani masuki masa purna bhakti.

Sebelumnya pada Kamis (30/05/2019)  Kepala Dinas Pendidikan Kota Payakumbuh, AH. Agustion ungkapkan rasa bangga dan selamat kepada segenap keluarga besar SDN 46 Payakumbuh.

"SDN 46 Payakumbuh berhasil meraih peringkat pertama dalam Ujian Sekolah Berstandar Nasional (USBN) dan Ujian Sekolah Bersama Kota (USBK) yang digelar secara serentak April lalu. SDN 46 menyisihkan 72 SD Negeri dan Swasta lain di Kota Payakumbuh,"terang Agustion.

Dikatakan, dari 2.920 siswa di 75 SD Negeri dan Swasta yang mengikuti USBN dan USBK kemarin, SDN 46 Payakumbuh yang terletak di Sawah Padang berhasil meraih rangking 1 (pertama).

"USBN posisi Kedua diduduki oleh SDN 21 Payakumbuh Labuah Baru, dan Juara 3 SDN 60 Kubu Gadang,"imbuhnya

"Sementara untuk USBK, Juara 1 tetap SDN 46 Payakumbuh Sawah Padang diikuti SDN 31 Payakumbuh Padang Tangah Payobadar sebagai Juara 2, dan Juara 3 SDI Raudhatul Jannah,"imbuhnya lagi.

Adapun nilai rata-rata yang berhasil diraih SDN 46 Payakumbuh adalah Bahasa Indonesia 90.87, Matematika 71.40, dan IPA 90.34, Agama 78.52, IPS 96.58, dan PKN 94.20.

“Kita sudah melihat bagaimana proses belajar mengajar disana, Alhamdulillah bagus. Selamat kepada SDN 46 Payakumbuh telah menjadi yang terbaik,” ujar Agustion.

Momen bahagia terpancar dikala pengumuman hasil lulus yang digelar SDN 46 Payakumbuh di halaman sekolah yang terletak di Jalan Pahlawan Kelurahan Sawah Padang Aur Kuning, Rabu tanggal 12 Juni 2019. 

Selain dihadiri 52 walimurid bersama anaknya, pengumuman lulus dihadiri langsung Kepala Dinas Pendidikan diwakili Kabid PNFI, Irwanto Dt. Parmato Dirajo bersama Pengawas SD, Wandri. Ikut hadir Lurah setempat Novri bersama Pengawas PAI, Arham dan Pengurus Komite.

Dihadapan walimurid dan para undangan, Kepala SDN 46 Payakumbuh Irwani sampaikan terima kasih kepada Kepala Dinas Pendidikan dan jajaran atas pembinaan. Selain itu, ucapan terima kasih juga disampaikan Irwani kepada stakeholder di tingkat kecamatan yang selalu memotivasi melalui koordinasi.

Sejak dipercayai menjadi kepala sekola, saya teringat cambuk motivasi dari Pak Hasan Basri, SY, mantan Kepala Dinas dan Pak Dasril, mantan Kacabdin Kec. Payakumbuh Barat, supaya pejabat giat melahirkan inovasi memajukan sekolah melalui koordinasi melekat.

Dikatakan Irwani yang pernah menjadi Kepala SDN 35 Ampangan selama 3 tahun ini, bahwa dirinya selaku pihak sekolah sebelumnya telah melakukan penandatanganan komitmen bersama dengan 52 walimurid siswa kelas VI, untuk saling mendukung pencapaian prestasi ini. Termasuk dukungan walikelas selaku penanggungjawab rombel.

"terima kasih kami ucapkan kepada Bu Desmawita dan Bu Mardiah, selaku walikelas VI atas pengorbanan selama ini, yangbtiada mengenal lelah membina siswa kelas VI, siang sore dan malam,"ucap Irwani yang juga pernah menjadi Kepala SDN 14 Payakumbuh selama 7 tahun ini.

"Kami berharap teruslah tingkatkan semangat belajar ananda. Orangtua mohon berikan dukungan kepada anak kita dalam mendalami ilmu agama dan ilmu dunia. Teruslah dukung anak kita,"pungkas Irwani sambil sujud syukur bersama walimurid dan siswa serta majlis guru.

Berikut siswa peraih 5 besar perolehan nilai USBN dan USBK :

USBK
1. Dhini Marsya Aulia, rata rata nilai 95,08
2. Fauzan, rata rata nilai 94,99
3. Rafael Yuka Indra, rata rata nilai 94,91
4. Inayah Raykarti, rata rata nilai 94,78
5. Nurlela, rata rata nilai 94,75

USBN
1. Rafael Yuka Indra, rata rata nilai 96,02
2. Abdullah Tabo, rata rata nilai 94,21
3. Amanda Ainul Fitri, rata rata nilai 93,86
4. Mahardika Raffa, rata rata nilai 93,71
5. Anisa Elma Putri, rata rata nilai 92,52

"Kita sudah siapkan piala dan piagam serta reward terhadap 20 siswa peraih nilai 100 mapel IPS,"imbuh Irwani yang akan pensiun beberapa bulan kedepan ini.

"Tiada kata yang bisa kami ucapkan selain selamat,"ucap bangga Kepala Dinas Pendidikan diwakili Kabid PNFI, Irwanto Dt. Parmato Dirajo didampingi Pengawas SD, Wandri.

"Atas nama pemerintahan kelurahan, kami juga turut bangga. Semoga prestasi ini akan diteruskan kepala sekolah mendatang. Mohon bantuan Kepala Dinas Pendidikan, bagaimana prestasi ini bisa terus ditingkatkan,"sebut Lurah Sawah Padang Aur Kuning, Novri didampingi Pengurus Komite.

"Belajar dari Juara I nilai USBN dan USBK di tingkat Kota Payakumbuh ini, Saya yakin nilai ananda semua pastinya juga baik dan lulus 100 %, pastinya. Jadikanlah kondisi ini sebagai wadah menambah semangat syukur kepada Allah SWT,"tambah Pengawas PAI, Arham.(Rahmat Sitepu/rel.ul))

Ketua IKA 98 SMA 6 Padang Menyerahkan Santunan pada Salah Seorang Anak Panti Asuhan Amanah Puteri 
Ikatan Keluarga Alumni Angkatan 98 SMA 6 Padang (IKA 98 SMA 6 Padang) di bulan ramadhan 1440 H, bulan penuh berkah dan ampun ini  laksanakan kegiatan buka puasa bersama sekaligus berbagi sedikit rezki kepada puluhan anak yatim piatu dari dua panti asuhan di Kelurahan Seberang Padang Kecamatan Padang Selatan, Kota Padang, Minggu (19/5).

Kegiatan buka bersama IKA 98 SMA 6 Padang ramadhan kali ini dilaksanakan di Panti Asuhan Amanah Puteri di Jalan Sutan Syahrir No.59 A, sekaligus dihadiri oleh anak - anak dari Panti Asuhan Azikra.

Ketua IKA 98 SMA 6 Padang, Zulfahmi menyampaikan ucapan terimakasih tak terhingga kepada rekan-rekan alumni angkatan 98 SMA 6 Padang , baik yang berada di Padang maupun yang  dirantau. Suksesnya kegiatan ini tidak terlepas dari rasa kebersamaan kita. Dimana sudah bersama-sama dan berpartisipasi dalam mensukseskan kegiatan buka bersama kali ini, " katanya didampingi panitia pelaksana Felisa dan Indriani usai kegiatan buka bersama pada Infonusantara.net. 

Kegiatan tahunan yang IKA 98 laksanakan selain buka bersama dengan anak yatim piatu juga ada kegiatan sosial lainnya. Sebelumnya kita telah melaksanakan kegiatan sosial berupa bantuan modal usaha berupa barang kepada salah seorang teman kita alumni 98. Hal ini tentunya kita berharap bisa meringankan sedikit beban ekonomi dari teman kita tersebut.

"Harapan kita kegiatan seperti ini kedepannya akan terus berlanjut, kegiatan sosial harus berjalan dengan cara menggalang dana, partisipasi dari alumni IKA 98 SMA 6 Padang .Alhamdulillah selama ini komunikasi melalui Whatsapp gruop IKA 98 berjalan lancar, " sambung Indriani. 

"Berbagi Itu Indah, yang pasti, semua harus kita landasi dengan kerendahan hati, ketulusan, dan budi pekerti yang tinggi”, tegasnya.

Kepala Panti Asuhan Amanah Putri Fadhila Aini, dalam kesempatan itu mengucapkan terima kasih pada rombongan Alumni IKA 98 SMA 6 Padang yang telah sudi mau mendatangi Panti Asuhan Amanah Puteri  ini untuk buka puasa bersama anak - anak kami disini.

Lebih lanjut disampaikan, Panti Asuhan Amanah Puteri ini baru berjalan tiga tahun dari tahun 2016. Untuk anak binaan Panti Asuhan Amanah Puteri ada sebanyak 38 anak putri dan anak binaan Panti Asuhan Azikra ada 36 orang putra. Anak - anak kami ini bersekolah di SMK Dhuafa dan MTs Dhuafa, dimana mereka semua ini adalah anak yatim dan anak piatu serta anak fakir miskin yang berasal dari luar daerah seperti dari Pasaman, Agam, Solok, Sijunjung, Pesisir, Dharmasraya. 

Ia juga mengungkapkan bahwa untuk biaya operasional Panti setiap bulannya bisa dibilang minus. "Besar harapan kami bagi para donatur di luar sana yang mau membantu Panti Asuhan Amanah Puteri maupun Panti Azikra. Anak- anak kita disini perlu dibantu,"  pungkasnya. (Inf)

N3,Sarolangun ~ SMP Negeri 2 Sarolangun menyelengarakan Acara Pelepasan Siswa kelas IX yang bertempat di Gedung Sport Center Koni Sarolangun,Rabu (1/5/2019). Acara yang diadakan atas kerjasama orang tua siswa,Komite dan pihak sekolah tersebut berlangsung meriah dan juga mengesankan.

Acara tersebut dihadiri oleh Seluruh siswa-siswi kelas IX , Wali murid kelas IX, Dewan Guru dan Komite sekolah SMP Negeri 2 Sarolangun. Hadir juga pada kesempatan tersebut Asisten II Dedi Hendri, Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Sarolangun yang diwakili Murtoyo,Sekdin Dikbud,Camat Huzairin Saman, Kadis Dispora M.Idrus dan tamu undangan lainnya.

Pada acara pelapasan Kelas IX SMPN 2 Sarolangun tersebut digelar berbagai kesenian,seperti pegelaran tari tradisional dan hiburan lainnya dilanjutkan dengan pembacaan siswa berprestasi peringkat sepuluh besar oleh panitia.

Dalam sambutannya,Asisten II Dedi Hendri mengapresiasi kegiatan yang digelar hari ini dan berpesan agar nantinya siswa siswi SMPN 2 Sarolangun akan menjadi penerus bangsa dan menjadi orang yang berguna untuk nusa, bangsa dan agama.

Sedangkan sambutan Kadisdikbud yang disampaikan Sekdin Murtoyo berharap,agar seluruh siswa dan siswi yang dinyatakan lulus nanti, bisa melanjutkan pendidikan kejenjang yang lebih tinggi lagi, dan tidak terhenti disini saja.


Sementara itu, Kepsek SMPN 2 Sarolangun Abridar mengatakan, dari sebanyak 202 siswa dan siswi yang telah mengikuti pelaksanaan Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK) beberapa waktu lalu,optimis seluruhnya bisa lulus 100 persen.

Dirinya juga mengucapkan rasa terima kasih kepada orang tua siswa dan siswi yang sudah mempercayakan anaknya untuk dididik selama tiga tahun di SMPN 2 Sarolangun. " Jika ada kesalahan ataupun kekhilafan yang dilakukan oleh para guru, saya mewakili para guru mengucapkan mohon maaf. Semua itu kami lakukan semata-mata untuk mendidik agar nantinya kedepan bisa berguna di masyarakat," sebut Abridar. (SRF)

Hasil gambar untuk gedung stih padangBuntut pembongkaran plang UNP di STIH, pembina Yayasan Pendidikan dan Kesejahteraan Masyarakat Indonesia (YPKMI), Davip Maldian dilaporkan Rektor UNP, Ganefri ke Polsek Padang Selatan. Senin (15/4)

Pasca pembongkaran plang Universitas Negeri Padang di kampus STIH Padang, membuat Davip Maldian selaku Pembina YPKMI harus memenuhi panggilan penyidik Polsek Padang Selatan untuk memberikan keterangan. 

Dikatakan Davip, bahwa dirinya memang sempat membongkar plang yang dipasang pihak UNP di kampus STIH Padang. Tindakan itu dilakukan karena  pihak UNP memasang plang tanpa konfirmasi kepada pihak STIH-STISIP  Padang maupun Pihak Yayasan YPKMI. 

"Mereka memasang plang tanpa izin  dari kita selaku pemakai gedung," kata Davip didampingi oleh ketua YPKMI Padang, Nurharpani SE, MPd serta ketua STIH Padang Gokma Toni Parlindungan S, SH, MH.

Dijelaskan Davip, bahwa pemakaian gedung itu oleh STIH-STISIP atas izin Dinas Perumahan Kotamadya Padang pada tahun  1984. Sementara itu Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan juga telah menetapkan gedung peninggalan belanda tersebut sebagai lokasi kampus YPKMI. Izin lainnya adalah dari Departemen Pendidikan Nasional No.082/D2/2002 serta SK Menteri Pendidikan Nasional RI No 85/D/O/2000 tentang Pendirian  Sekolah Tinggi Ilmu Hukum Padang.

Selama dipakai, manajemen STIH-STISIP juga telah melakukan berbagai pembenahan untuk kepentingan pendidikan.

Selain itu, dikatakan Davip, pihaknya juga telah menyurati Direktorat Jenderal Kekayaan Negara untuk penyelesaikan status pengelolaannya aset negara itu untuk aktifitas pendidikan STIH-STISIP Padang demi kepentingan masyarakat sejak tahun 2014 yang lalu.

Namun sekarang, secara tiba tiba, UNP mengklaim dan sekaligus memasang plang bahwa tanah dan bangunan  di lokasi kampus STIH tersebut miliknya.

"Tanpa konfirmasi dan penjelasan mereka bawa petugas bersenjata lengkap memasang plang. Ini kan tidak benar.  Makanya kita bongkar lagi plang itu," tegas Davip.

Davip sendiri berencana akan melaporkan kembali pihak UNP ke polisi. "Kita akan lapor baik, karena memasang plang tanpa izin, semena-mena dan merusak," ujar Davip

Ketua STIH Padang, Gokma Toni Parlindungan S, SH., MH berharap polisi juga mengusut adanya indikasi intimidasi UNP kepada STIH Padang dengan membawa petugas bersenjata lengkap saat memasang plang. "Mereka bawa petugas pakai pistol. Memangnya mau perang," cetus Gokma.

Rektor UNP, Prof. Ganefri saat dikonfirmasi mengakui bahwa pihaknya memang melaporkan Davip ke polisi. Laporan itu karena yang bersangkutan telah merusak plang UNP.

"Kita punya dokumen lengkap. Kita juga diperintahkan untuk nengamankan aset negara oleh kementrian keuangan RI," tegasnya.

Pihaknya sebut Ganefri telah menemui Davip sebanyak 2 kali guna memberi tahukan hal tersebut. "Itu aset UNP. Mau kita bangun. 

Terkait adanya rencana STIH melaporkan balik UNP, menurut Ganefri sah sah saja. "Kalau mau lapor, silahkan saja," ujarnya. (rel/ags)


N3, Kalimantan Timur, - Semenjak Tanoto Foundation bekerjasama dengan Dinas Pendidikan dan Kemenag mengenalkan skenario pembelajaran memakai unsur MIKIR (Mengalami, Interaksi, Komunikasi dan Refleksi), banyak guru di Kaltim yang kreatif dalam mengajar. Mereka berusaha membuat pembelajaran jadi menyenangkan dan sesuai karakter anak-anak. Salah satunya bu Lusi Ambarani, guru kelas II dari Madrasah Nahdatul Ulama Balikpapan. Ia mengajar pecahan pada siswa dengan memakai media kue enak yang  disukai anak-anak : kue donat.

“Ini adalah salah satu cara saya agar siswa menjadi senang belajar matematika. Kebanyakan siswa takut dengan matematika kalau kita mengajar tidak dengan cara yang menyenangkan dan sesuai karakter mereka,” ujar bu Lusi.

Nah bagaimana caranya ia mengajar pecahan dengan memakai donat? 

Pertama, ibu Lusi tidak langsung membagikan donat pada siswa, tapi lebih dahulu mengajak  mereka mengamati kertas biru yang  dia modelkan sebagai donat.  Ibu Lusi bertanya pada para siswa, kalau ia memiliki donat yang harus dibagi adil pada salah satu siswa, maka apa yang harus ia lakukan? Para siswa  menjawab donat tersebut harus dibagi dua.

Setelah itu, ibu Lusi menempelkan kertas biru tersebut di papan tulis dan meminta siswa menentukan berapa besar jadinya dari salah satu bagian donat tersebut. Para siswa langsung menjawab setengah bagian. Ibu Lusi kemudian menuliskan angka  ½ di papan tulis dan mengajarkan bahwa yang diatas disebut pembilang dan yang dibawah disebut penyebut dalam sebuah pecahan.

Selanjutnya ibu Lusi  mengajukan pertanyaan-pertanyaan lain yang mengarahkan siswa mengerti 1/4, 1/5 dan seterusnya.  Misalnya dengan pertanyaan “Ibu punya selembar kertas berbentuk lingkaran dan mau dibagi 4 sama rata? Berapakah nilai masing-masing kertas yang telah dibagi empat?” 

Setelah siswa mengerti konsepnya, mereka dibagi menjadi lima kelompok. Kali ini ibu Lusi benar-benar memberikan mereka kue donat dan pemotongnya. Masing-masing kelompok diberi tugas membagi donat berdasarkan angka pecahan yang ia berikan. Tiap kelompok mendapatkan angka yang berbeda-beda, misalnya 1/7, 1/8, 1/9 dan seterusnya.

Disinilah waktu yang amat menyenangkan, para siswa memotong-motong kue donat yang diberikan sesuai angka pecahan yang diberikan. Mereka sangat antusias!

Apalagi setelah selesai kegiatan itu, para siswa diajak saling mengunjungi hasil kerja kelompok. Difasilitasi oleh ibu Lusi, para siswa mengoreksi pekerjaan  kelompok lainya. Dengan saling berkunjung seperti ini, siswa sambil bermain diajak bu Lusi untuk memahami apa yang ia kerjakan dan dikerjakan temannya.

“Siswa gembira sekali mengunjungi hasil karya teman-temannya. Apalagi setelah itu, kue kue yang dijadikan media belajar dimakan bersama-sama, mereka begitu gembira!” cerita  bu Lusi tentang siswa-siswanya.  

Namun permainan belum selesai.  Untuk menguji kemampuan siswa, bu Lusi juga meminta siswa secara individu membuat sendiri soal pecahan dan membuat gambarnya. 

Karena sudah mengetahui konsep yang diajarkan, siswa sangat cekatan menjawab. Salah satu siswa misalnya menuliskan angka 1/3, kemudian menggambar sebuah persegi panjang, lalu dibagi menjadi 3 bagian sama besar. Adapula yang menuliskan bilangan 1/10 dan menggambar sebuah lingkaran yang ia bagi menjadi 10 bagian, layaknya pizza.

“Anak-anak menikmati sekali pembelajaran matematika dengan cara begini. Mereka gembira sekaligus cepat mengerti,” kata bu Lusi antusias.

Mengutip penelitian INAP Kemendikbud tahun 2016, Indonesia dikategorikan masuk kondisi darurat matematika. 77,6 persen siswa SD di seluruh Indonesia memiliki kompetensi matematika yang sangat rendah,  20,58 cukup dan hanya 2,29 persen yang kategori baik. Hal ini disinyalir salah satu sebabnya adalah karena kurangnya kemampuan metodologi pembelajaran matematika oleh guru. “Model pembelajaran yang ibu Lusi lakukan perlu disebarluaskan,  agar siswa semenjak dini menyukai matematika, pelajaran yang seringkali jadi momok bagi para siswa, “ ujar Mustajib, Communication Specialist Tanoto Foundation Kalimantan Timur.

Fasilitator membantu peserta memecahkan masalah
Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur- Rupanya model pelatihan pembelajaran aktif yang dikenalkan oleh Tanoto Foundatation lewat program PINTAR (Pengembangan Inovasi untuk Kualitas Pembelajaran) menarik banyak pihak untuk mengadopsinya. Kalau Bulan Januari Kemarin, Kemenag Balikpapan melatih 289 guru Madrasah Ibtidayiah, kini giliran Kemenag Kutai Kartanegara, bersama Tanoto Foundation, melatih 125 guru MI dan MTs.

Pelatihan yang dilaksanakan di Kecamatan Samboja ini merupakan pelatihan gelombang pertama. Pelatihan gelombang kedua akan dilaksanakan di Kecamatan Loa Janan awal bulan Maret dengan jumlah peserta yang juga hampir sama.

Saat membuka pelatihan, Kepala Seksi Pendidikan Madrasah Kemenag Kutai Kartanegara, Ihsanul Karim menegaskan bahwa tujuan mengadopsi pelatihan ini adalah agar para guru di madrasah menjadi guru yang professional. Mengutip perkataan Nabi Muhammad SAW anak-anak itu bagaikan kupu-kupu, ia berharap guru bisa mengelola dan menangani kelas dengan baik. “Kupu-kupu itu, bagaikan anak-anak,  pindah-pindah terbang dan hinggap semaunya. Oleh karena itu, guru harus sabar, karena Allah menjanjikan pahala yang besar bagi orang-orang yang sabar,” ujarnya di depan peserta yang memadati gedung Yayasan As Adiah, Samboja, Kutai Kartanegara, 26 Febrauri 2019.

Banyak diantara peserta adalah guru agama Islam. Mereka juga  dikenalkan unsur-unsur pembelajaran aktif yaitu MIKIR (Mengalami, Interaksi, Komunikasi dan Refleksi). “Guru agama juga sudah harus banyak berubah cara mengajarnya, tidak hanya model ceramah. Karena metode ceramah terbukti kurang efektif membuat anak menyerap pelajaran,”ujar Ponidi,  salah seorang fasilitator daerah proram PINTAR Tanoto Foundation dari Kukar.

Menurut Agus Prihantoro, Spesialis Pembelajaran Sekolah Menengah Program PINTAR Tanoto Foundation, model pengajaran pembelajaran aktif perlu disebarkan ke seluruh guru di Kaltim. “Agar kebiasaan siswa yang cuma mendengar apa saja secara pasif oleh guru dihilangkan.  Siswa harus dilibatkan dalam diskusi, presentasi dan memecahkan masalah bersama-sama agar potensinya bisa lebih banyak berkembang dan bisa lebih memiliki ketrampilan abad 21,” ujarnya.

Ia berharap dengan pelatihan ini, siswa-siswa nanti akan lebih banyak terlibat dalam tugas-tugas yang membutuhkan penalaran tingkat tinggi, yaitu menganalisis, melakukan sintesa, mengevaluasi dan mengkreasi. “Mereka harus sering melakukan sesuatu secara nyata sambil mempelajari terhadap apa yang dilakukan. Oleh karena itu, tugas yang diberikan guru  terhadap siswa juga harus lebih sesuai konteks kehidupan nyata,” tutupnya.

Pelatihan akan berlangsung selama tiga hari. Para peserta akan terlibat langsung menyusun rencana pembelajaran yang mengaktifkan siswa, melakukan simulasi dan praktik langsung  mengajar menerapkan unsur pembelajaran aktif di sekolah yang ditunjuk.  Mereka juga akan dikenalkan strategi meningkatkan minat baca siswa.  

Guru Bersama Peserta Didik Jurusan Agribisnis Ternak Unggas (ATU) SMK 9 Desa Bukit Murau
Kecamatan Singkut - Sarolangun
N3,Sarolangun, Jurusan Argibisnis Ternak Unggas (ATU) di SMKN 9 Desa Bukit Murau kecamatan singkut merupakan jurusan khusus memberdayakan, merawat dan meproduksi segala jenis unggas dengan teori dan praktek langsung dilapangan. Jurusan ATU adalah untuk mendidik siswa menjadi seorang individu berwirausaha dan mandiri, Namun jurusan tersebut belum sepenuhnya diminanti oleh masyarakat dan juga peserta didik yang melamar di sekolah tersebut.

Saat diwawancarai media ini, Sunarjo,S.Pd Kepala sekolah SMKN 9 mengatakan, Jurusan ATU dari kelas 10,11 dan kurang lebih 50 orang,

“ Total keseluruhan dari Jumlah peserta didik jurusan ATU dari kelas 10, 11 dan 12 kurang lebih 50 orang. Kita akui jurusan ATU merupakan jurusan baru dan satu satunya yang ada di kabupaten sarolangun sedangkan di dalam provinsi jambi hanya berjumlah 3. Tapi kita akan terus mengsosialisasikan kepada masyarakat terutama kepada orang tua yang ingin menitipkan anaknya di SMK 9 ini bahwa jurusan ATU sangat bagus untuk mendidik siswa menjadi mandiri yang kelak mampu menjadi manusia berwirausaha “. Kata Kepsek SMK 9.

Dilain tempat, Eni Dwiastuti,S.Pt wali kelas sekaligus guru pembimbing jurusan Agribisnis Ternak Unggas (ATU) SMKN 9 menyampaikan, bahwa jurusan ATU kurang popular dikalangan pelajar,

“ Kita akui jurusan ini kurang popular dikalangan pelajar dan orang tua. Tapi jika bandingkan dengan pulau jawa jurusan ATU sagat digandrungi dan siswa mengamggap keren karena mereka bisa mandiri karena suatu saat nanti mereka bisa menjadi manusia wirausaha yang sukses “. Ungkapnya. (nal)

Untuk memberi pemahaman dan menambah wawasan pengetahuan terhadap nilai sejarah dan kebudayaan kepada siswa, Kepala Sekolah SD Negeri 37 komplek Alang Lawas Koto Kota Padang diwakili wali kelas 2, mengajak murid-muridnya untuk mengunjungi gedung Museum Adityawarman (Taman Melati) yang terletak di jalan Diponegoro Kota Padang. 

Pagi ini terasa indah, para murid yang didampingi orangtuanya, pun turut bergembira. Dari wajah mereka, terpancar keakraban satu sama lain. Hal ini ditambah dengan usapan cahaya Matahari kuning keemasan membawa kehangatan, menghidupkan kembali rumput-rumput yang hampir lumpuh oleh embun, disaat langkah kaki mereka mulai memasuki halaman pekarangan gedung Museum Adityawarman.

Dikesempatan itu, Wali kelas 2 buk Santi menjelaskan bahwa kegiatan ini merupakan program kegiatan pembelajaran ditempat wisata bagi siswa, dalam rangka untuk menyegarkan sel-sel otak mereka, yang mungkin terasa jenuh dengan kegiatan rutinitas proses belajar didalam ruangan. 

Untuk itu, maka diperlukan penyegaran terhadap proses belajar mereka diluar ruangan, agar semangat belajar mereka lebih meningkat lagi. Salah satunya dengan membawa mereka belajar memahami sejarah dan alat-alat tradisional budaya Indonesia yang ada di Museum Adityawarman.

Karena, melalui kegiatan ini banyak hal yang dapat mereka dapatkan, seperti para siswa bisa mengenal dan mulai memahami secara langsung bentuk benda-benda pusaka, pakaian tradisional dan nilai sejarah yang  terkandung didalamnya.

Mudah-mudahan keinginan dan harapan kami dari pihak sekolah terhadap peserta didik, dapat tercapai sesuai dengan harapan, ucap Santi mengakhiri.

Padang - Ikatan Alumni SMA Negeri 3 Padang angkatan 1989 ( Ikasmantri 89)  menggelar kegiatan akbar mereka berupa Reuni 30 Tahun, yang digelar pada 2 - 4 Januari 2019 dan  acara digelar di Hotel Mercure Padang, Sabtu (3/2).

Bakawan, Badunsanak, manjalin Ukhuwah 30 tahun Ikasmantri 89 digelar di Hotel Mercure tersebut.


Padahal gempa berturut-turut terasa di Padang Sumbar sejak jelang Magrib tadi, tetap tidak menyurutka Reuni 30 tahun Alumni SMA Negeri 3 Padang tahun tamat 1989.

“Ada ghiroh untuk bertemu kawan lamo (lama) malah ada yang 30 tahun tidak bersua, malam ini bertemu, walau was-was juga karena gempa beruntun tadi,”ujar Pengusaha dari Jakarta yang juga Alumni SMAN 3 Padang  Ricky Donals Nazir.
Acara yang sudah lama dipersiapkan itu disambut antusias segenap alumni, dan hadir sebanyak 200 orang," ungkap Ketua Ikasmantri 89, Sonny Hendra.

Dengan adanya 10 kelas dalam satu angkatan di SMAN 3 Padang saat itu.

Masing-masing kelas berisikan sekitar 40 orang, maka setidaknya ada 400-an alumni seangkatan di salah satu sekolah terbaik di Kota Padang ini.

Sonny Hendra mendapat dukungan penuh, mengaku cukup takjub dengan antusiasme rekan-rekannya sesama alumni tersebut. Dia pun berterima kasih rangkaian acara ini berjalan dengan sukses dan bermanfaat. Selain menjadi ajang pelepas rindu saat bisa berjumpa lagi bersama-sama setelah sekian tahun berpisah.

"Luar biasa antusiasme kawan-kawan. Jujur, saya sangat bahagia, sebab kawan-kawan semua juga saling merindu," tutur petinggi Perusahaan Otomotif Daihatsu ini.

Panitia sudah menyiapkan sejumlah rangkaian acara mulai dari sholat bersama hingga penyerahan santunan kepada anak-anak yatim piatu.

Menuru Sonny, semua elemen harus saling mendukung satu sama lain. Dia menambahkan, bagi alumnus, ini adalah salah satu pengabdian. Untuk sekolah dan guru-guru, mereka akan tenang dalam menyelenggarakan proses belajar mengajar karena mengetahui ada para alumni yang siap mendukung.

“Murid-murid menyadari bahwa dirinya adalah bagian dari satu ekosistem yang saling menguatkan sehingga terpacu untuk menjadi yang terbaik agar dapat mengabdi lebih baik lagi pada almamaternya", tegasnya.

"Reuni ini memang bukan segalanya dan hanya silaturahmi dengan kawan lama. Namun merupakan momentum berharga dan reuni 5 tahun yang akan datang, semoga Allah memberi kesempatan pada kita semua untuk bertemu kembali. Karena tidak ada jaminan Tuhan masih beri kita kesempatan pada momentum reuni berikutnya," tutur Sonny Hendra.

Sekadar tambahan latar belakang, Ikatan Alumni SMAN 3 Padang atau Ikasmantri sendiri merupakan wadah alumni yang cukup dikenal publik Sumatera Barat. Eksistensi Ikasmantri terbentuk karena kiprah anggotanya yang selama ini dikenal berperan besar dalam berbagai lapangan kehidupan, baik politik, ekonomi, militer dan sosial budaya, tidak saja di tataran lokal Kota Padang atau Provinsi Sumatera Barat, tapi juga di tingkat nasional.

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.