Articles by "NTT"

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan banjir bank banten banwaslu banyumas banyuwangi Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita Bernas BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur Fiture FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinj Opink organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir
Showing posts with label NTT. Show all posts



Batu Putih, Nusantaranews.net. Dua bulan lagi Kaum Muslimin akan memasuki bulan Suci Ramadhan 1441H. Yayasan Cahaya Hijrah sebagai penggerak dakwah dan kegiatan sosial di masyarakat akan mengadakan Sanlat (Pesantren Kilat) angkatan ke tiga.

Kegiatan ini tergolong langka di Kabupaten Timor Tengah Selatan karena sangat minimnya jumlah pesantren. Kebanyakan putra asli daerah memilih nyantri di pesantren-pesantren yang ada di Pulau Jawa atau Sulawesi.

Wartawan Nusantaranews.net mewawancarai Ketua Yayasan Cahaya Hijrah yakni Ustadz Muhazir Syukur. Muhazir mengatakan latar belakang kegiatan ini adalah meningkatkan ketakwaan kepada Allah SWT, mempererat Ukhuwah Islamiyah antar peserta sanlat yang berasal dari berbagai daerah.

Menghidupkan malam-malam terakhir di bulan suci Ramadhan. Serta membangun kreatifitas anak-anak lewat aneka kegiatan positif sehingga menjadi generasi yang senantiasa bersyukur (Gratitude Generation) dan bertaqwa sesuai tujuan puasa, laallakum tattaqun.

Berbeda dengan Sanlat pada umumnya, keistimewaan sanlat ini adalah berlokasi di perbatasan Kab. TTS dan Kupang. Sehingga suasana pedesaan, sawah dan hutan begitu terasa.

Target peserta selalu tercapai bahkan meningkat. Tahun pertama sebanyak 65 santri, tahun kedua 70 dan tahun ketiga 80. "Peserta dari kota Kupang, takari Batuputih, Panite,kota soe, Niki niki dan ada beberapa dari Pedalaman digratiskan oleh panitia karna sudah mendapatakan subsidi dari peserta Para Aghniya," ujar Muhazir.

Banyak orang tua dari ibukota Provinsi, Kota Kupang, dan ibukota Kabupaten TTS, Kota Soe, yang mempercayakan anaknya belajar di Sanlat.

Kualitas layanan dan keprofesionalan para pemateri yang membuat Sanlat semakin menarik. Sanlat yang berlokasi di Masjid Ar-Rahman Batu Putih, Kab.TTS, Prov.NTT ini menjadi salahsatu alternatif pendidikan di tengah minimnya jam pelajaran Agama Islam dan jumlah Da'i di NTT.

Pemateri Sanlat bervariasi dan berasal dari berbagai lembaga profesional seperti Mahfudt dari Tim ACT, Da'i Nusantara An Nuamiy; Muhammad Naufal, Ustadz Dokter dari RSQ NTT; Muhazir Syukur, Manager Caha Hijrah; Imas Nurhayah dari Ar Rahman Batu Putih; Az Zahroh Muthmainnah dari Daarut Tauhiid Boarding School Bandung; Halimatus Sa'diyah dan Khalifatul Ardhi dari Ar Rohmah Boarding School Malang; serta Halijah dari Pondok Pesantren Tahfidz Hidayatullah Kupang.

Kegiatan ini bermula tiga tahun lalu ketika banyak problem menimpa para pemuda dan remaja di NTT. Menurut Muhazir kegiatan ini dibuat sebagai bentuk keresahan atas kondisi anak-anak "zaman now". Sehingga butuh wadah untuk mengisi bulan Ramadhan dengan aneka kegiatan. Dengan berlandaskan pada Qur'an Surah An-Nisa ayat 9.

Alhamdulillah kegiatan sukses tanpa hambatan. Untuk mempertebal keimanan para Santri maka berbagai kegiatan Sanlat dilakukan seperti Kajian Tauhid, Akhlak dan Fiqh; Tahsin dan Tahfidz Al Qur'an; Kunjungan Empati; Tausiyah dan Muhasabah; Ngaji on The River; Nonton Bareng (Nobar) Film Islami, Kisah Para Nabi; dan Seni Melipat (Origami Class).

Agar kegiatan tidak membosankan kegiatan dirancang sekreatif mungkin seperti penyampaian materi indoor tentang  Agama Islam dan Membangun Karakter Anak; Aneka Game Indoor dan Outdoor Plus Muhasabah Malam; Ngaji on the River di Sungai Noelmina plus latihan memanah; serta Taddabur Alam dan Buka Puasa bersama di Sawah.

Pendaftaran telah jauh hari dibuka agar semakin banyak warga yang tahu dan mau mengirimkan anaknya untuk berpartisipasi dan mendapatkan ilmu. Alumni Sanlat Cahaya Hijrah telah banyak yang tembus Pesantren di Jawa dan Sulawesi. [Abu Mush'ab]


Kupang, Nusantaranews.net. Kawasan Bebas Rokok di sekolah akan kembali digencarkan di Provinsi Nusa Tenggara Timur. Sekolah merupakan tempat yang sangat penting bagi masyarakat. Wilayah pendidikan dan pembinaan generasi muda calon pemimpin negara sehingga memerlukan peran aktif guru di sekolah.

Seperti dilansir oleh KBRNI, Kupang, Guru menjadi Barometer Penerapan Larangan Merokok di lingkungan Pendidikan sesuai amanat Peraturan Pemerintah nomor 109 Tahun 2012 dan Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Permendikbud) Nomor  64 tahun 2019 terkait Kawasan Tanpa Roko (KTR) di lingkungan Pendidikan.

Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Kupang Dumuliahi Djami mengatakan,  dengan adanya dua  aturan itu merupakan payung hukum yang seharusnya menjadi cambuk bagi setiap guru maupun siswa didik untuk patuh  dan taat pada aturan hukum yang sudah ditetapkan.
" Hal ini bertujuan untuk memperkecil ruang gerak guru maupun siswa yang suka merokok dilingkungan sekolah, " ungkap Dumuliahi Djami, Kamis, (20/2/2020) di Kupang.

Siswa yang merokok diusia muda  tidak saja memberikan dampak buruk bagi siswa yang lain tetapi juga akan berdampak bagi kesehatannya, ketika ia bercita cita menjadi Polisi akan tereliminasi saat pemeriksaan kesehatan, tambah Dumul.

Sementara Koordinator Bimbingan Konseling SMA Negeri I Kupang,  Marthen Mail  menegaskan Kebiasaan   merokok dan minum munuman keras (Miras)  saat ini sudah   meluas   di  hampir  semua  kelompok umur salah satunya pada masa remaja.

Namun, jelas Marthen, untuk siswa siswi SMA Negeri I Kupang saat  berada di dalam ruang lingkup pendidikan tidak pernah di temukan ada yang merokok. Karena kalau kedapatan merokok, sebagai Guru Konseling, ia akan memanggil siswa siswi tersebut  untuk dilakukan konseling, bahkan akan memanggil orang tuanya.
" Kami harus menjadi contoh dan teladan bagi siswa siswi agar  tidak merokok dilingkungan sekolah apalagi dalam aktifitas belajar mengajar, " ujar Marthen Mail.

Sebagai pengajar dan Koordinator Bimbingan Konseling SMA Negeri I Kupang Marthen Mail terus memantau keberadaan siswa  siswi SMA Negeri I kupang. Ia juga terus terus melakukan korodinasi baik dengan siswa/siswi maupun dengan para guru pengajar untuk mengecek keadaan siswa dan sampai saat ini belum kedapatan siswanya merokok di dalam lingkungan sekolah, namun kalau di luar sekolah kemungkinan besar mereka merokok, tegas Marthen Mail.

"Setidaknya guru yang suka merokok tidak merokok di depan muridnya di sekolah." Lanjut Marthen dalam sebuah audio wawancara yang disiarkan oleh RRI Progamma 1 Kupang (20/2/2020)

Kebijakan Kawasan Tanpa Rokok ini mendapatkan dukungan luas masyarakat NTT. Misalnya Ida Farida yang mengatakan kebijakan ini perlu namun karena banyak pelajar yang kehilangan kasih sayang orang tua nya, peran orang tua menjadi sangat penting.

Pelajar yang minim kasih sayang orang tua akan mencari perhatian lewat jalan yang salah yakni melalui merokok. Oleh karena itu Ida berharap orang tua lebih memperhatikan anak-anaknya dan pihak sekolah bisa mengatasi kemungkinan merokok di sekolah melalui KTR.

Sementara itu, Arif Guru Salahsatu sekolah negeri di Kabupaten TTS sempat bertemu wartawan Nusantaranews.net (Rabu, 19/02/2020), mengatakan jumlah siswa yang merokok dan meminum miras cukup banyak di sekolahnya. Mereka ketahuan lagi minum-minum di belakang sekolah.

Sehingga sering terjadi kejar-kejaran dengan guru. Ketika dimarahi oleh guru, siswa nya melapor ke orang tua. Orang tua bukannya mendidik anaknya karena ketahuan minum-minum malah memarahi guru di sekolah.

Banyaknya kasus kenakalan yang melibatkan pelajar di sekolah seperti merokok, minum miras dan tawuran harus menjadi perhatian bersama semua pihak. Publik berharap pemerintah,  pihak sekolah dan orang tua bisa bekerja sama memberantas masalah ini. Berkolaborasi menemukan akar permasalahan kenakalan remaja.

Kawasan Bebas atau Tanpa Rokok ini bisa menjadi pintu pertama pembinaan pelajar di NTT. Selain itu bisa digerakkan solusi lain dengan cara menambah jumlah jam belajar mata pelajaran Agama yang hanya 2 jam seminggu.

Meningkatkan kegiatan ibadah di setiap rumah ibadah dan mempelajari ilmu-ilmu agama. Mengalihkan kegiatan pelajar ke hal-hal yang positif dengan cara mengikuti kegiatan ekstrakurikuler seperti olahraga dan kesenian. Menghimbau keluarga agar berperan aktif membina anggota keluarganya dan menumbuhkan rasa kasih sayang. [Abu Mush'ab]



Kupang, Nusantaranews.net. Dalam rangka pelaksanaan Seleksi Kompetensi Dasar (SKD) pada penerimaan Calon Pegawai Negeri Sipil Pemerintah Kota Kupang Tahun Anggaran 2019, Pemkot Kupang sedang menyelenggarakan seleksi CPNS dari tanggal 14 Februari 2020 hingga 19 Februari 2020. SKD ini bertempat di Politeknik Negeri Kupang (Jln. Adisucipto - Penfui).

Ujian SKD dilaksanakan dalam 5 sesi per hari, kecuali hari minggu 4 sesi per hari.
Sesi ujian diatur sebagai berikut. Untuk hari Jum'at, 14 Februari 2020, Sesi 1 dimulai pada pukul 08.00 - 09.30 WITA; sesi 2 10.00-11.30; Sesi 3 12.30 - 14.00 WITA; Sesi 4 14.30 - 16.00 WITA dan Sesi 5. 16.30 - 18.00 WITA.

Untuk hari Sabtu, Senin, Selasa, dan Rabu (15, 17, 18, 19 Februari 2020) Sesi 1 dimulai pada pukul 08.00 - 09.30 WITA; sesi 2 10.00-11.30; Sesi 3 12.00 - 13.30 WITA; Sesi 4 14.00 - 15.30 WITA dan Sesi 5. 16.00 - 17.30 WITA.

Untuk hari Minggu, Sesi 1 dimulai pada pukul 10.00 - 11.30 WITA; sesi 2 12.00-13.30; Sesi 3 14.00 - 15.30 WITA; dan Sesi 4 16.00 - 17.30 WITA.

Kuota CPNS untuk Kota Kupang sebanyak 246 formasi sedangkan calon CPNS yang mendaftar sebanyak 4982 peserta dari berbagai profesi seperti keguruan dan kesehatan.

Untuk mendapatkan kuota 246 kursi CPNS para peserta harus bersaing satu sama lain. Setiap peserta harus memenuhi passing grade SKD yang ditetapkan oleh BKN yaitu TWK 65, TIU 80 dan TKP 126. Pantauan kontributor Nusantaranews di Kupang pada tanggal 16 Februari 2020 tes berlangsung alot.

Ratusan peserta telah memadati Politeknik Negeri Kupang dalam rangka mengikuti Seleksi CPNS tahun anggaran 2019. Peserta memakai seragam baju putih berkerah lengan panjang dengan celana warna gelap.

Peserta dilarang memakai ikat pinggang yang ada logamnya, memakai anting-anting mau pun kalung. Peserta yang masuk akan diperiksa menggunakan metal detector.

Peserta dilarang membawa masuk alat komunikasi seperti HP. Tidak juga membawa alat tulis menulis seperti pensil, belpoin dan kertas. Pensil dan kertas telah disiapkan oleh panitia ujian.

Peserta hanya membawa kartu ujian dan E-KTP untuk mendapatkan verifikasi data dari Panitia. Setiap sesi ujian berlangsung sangat alot. Pasalnya  setiap peserta mendapatkan 100 soal Ujian dengan rincian Tes Wawasan Kebangsaan (TWK) 30 nomer, Tes Intelejensi Umum 35 nomer (TIU) dan Tes Karakteristik Pribadi 35 nomer. Banyak peserta yang lolos passing grade namun lebih banyak lagi yang tidak lolos.

Suasana di luar tempat ujian juga menegangkan. Karena progress ujian langsung dipasang lewat layar tancap LCD. Keluarga yang mengantar peserta ikut tegang karena melihat beberapa nilai peserta belum mencapai passing grade. Sedangkan di dalam ruang ujian, peserta belum mengetahui nilai ujiannya kecuali bila telah menyelesaikan ujian.

Peserta yang lolos passing grade akan menunggu perangkingan. Hanya 3 besar setiap formasi yang boleh melanjutkan tahapan kedua yakni Seleksi Kompetensi Bidang (SKB) yang akan dilaksanakan pada bulan Maret 2020. [Abu Mush'ab]



Jika di Sulawesi Selatan ada Semen Bosowa maka di NTT ada Semen Kupang. PT. Semen Kupang telah menjadi ikon industri di NTT.

Namun sayang ternyata setelah 34 tahun ditemukan Perusahaan ini belum menyetorkan deviden (keuntungannya) ke kas Pemprov NTT.

Seperti dilansir oleh Victorynews.id,
anggota tim pakar  Dr James Adam di sela-sela rapat bersama Komisi III DPRD NTT, Senin (10/2) mengatakan selama 34 tahun beroperasi, PT Semen Kupang tidak membayar kewajibannya kepada Pemda.

Menurutnya, sesuai data yang dimiliki PT Semen Kupang sejak beroperasi 1984 lalu hingga 2020, PT Semen Kupang baru satu kali membayar deviden ke Pemprov NTT yakni pada 2017 lalu. Padahal Semen Kupang wajib membayar deviden, karena penyertaan modal pemprov NTT sebesar Rp 1,5 miliar. Keuntungan (laba) setiap tahun akan dihitung dan dibayarkan sesuai kesepakatan bersama awalnya.

Dia menyesalkan karena selama ini PT Semen Kupang mengalami keuntungan dan sudah membayar hutang kepada Bank Mandiri dan PT Semen Gresik, sementara kewajiban membagi deviden tidak dilakukan.

Sedangkan Nttsatu.com melansir PT Semen Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT) mengusai lahan pemerintah provinsi NTT seluas 219 hektare (ha), dari luas lahan yang dikuasai  seluas 103 ha oleh Pemda saat pembangunan PT Semen Kupang pada 1980 lalu.

Selain mengusai  lahan itu, pemerintah provinsi juga menyertakan modal ke PT Semen Kupang sebesar Rp.1,5 miliar lebih. Namun, kuasa lahan dan penyertaan modal itu tidak mendapatkan deviden sejak berdirinya PT Semen Kupang.

“Deviden belum pernah dapat. Dulu, katanya pernah diberikan tahun 1997 ke perusahaan daerah (PD Flobamor), tapi tidak tercatat,” kata Ketua Komisi III DPRD NTT, Hugo Rihi Kalembu usai kunjungan ke PT Semen Kupang, Rabu,  29 Januari 2020.

“Temuan BPK, tidak pernah ada deviden sejak berdirinya PT Semen. Jika disebutkan pernah disetor pada 1997, tidak tercatat di neraca daerah,” tegasnya.

Terkait dengan penguasaan lahan 219 ha, dia menegaskan pihaknya bersama Badan Pertanahan Nasional (BPN) akan turun untuk mengukur batas lahan yang diimbrengkan ke PT Semen Kupang. “Besok, saya bersama staf dan BPN akan turun ukur ulang,” tegasnya.

Dalam kunjungan Komisi III DPRD NTT, tidak ada satu pun pejabat PT Semen Kupang yang berada di tempat, sehingga kunjungan Komisi III hanya diterima oleh pegawai dan Satpam yang mengantar anggota Komisi III ke lokasi batas lahan.

Viralnya berita ini mengundang banyak warga NTT, khususnya Kota Kupang turut berbicara. Misalnya Frederik warga Penpase di mengatakan dengan adanya PT Semen Kupang harusnya yang paling bahagia adalah warga Manulai 2 dan Alak. PT ini harusnya mampu memberikan kesejahteraan kepada warga. Namun, dalam aktivitasnya PT diduga melakukan pemaksaan pengambil alihan lahan warga tanpa membayar harga yang pantas. Frederik mengakui lahan yang dimilikinya dibeli perusahaan dengan harga Rp.4 juta saja.

Sementara Mama Lado sebagai pemerhati sosial di NTT mengatakan bahwa kasus ini harus diusut tuntas. Pemerintah harus melakukan investigasi mengapa selama 34 tahun bekerja PT Semen Kupang tidak pernah menyetor keuntungannya kepada pemerintah.

Dugaan pun bermunculan, Iman warga Kupang Barat menyatakan keprihatinannya tentang kejadian ini. Dia menduga ada di korupsi PT Semen Kupang. Sehingga dia berharap Pemda mau melakukan investigasi. Bukan saja kepada PT Semen Kupang tetapi kepada semua SKPD yang ada di Kota Kupang.

Iman meminta Pemda melibatkan BPK untuk mengadakan audit keuangan. Dia mengkhawatirkan lesunya perekonomian NTT yang lebih didominasi investasi asing. Sedangkan investasi daerah minim sekali.

"Harusnya dengan banyaknya investasi asing di NTT bisa menyerap lapangan pekerjaan" seru Iman.   Dia juga berharap PHK dari PT Semen Kupang terhadap ribuan tenaga kerja asal warga NTT ini dibatalkan.

Walaupun alasannya tenaga kerja NTT kurang bermutu tetapi tetap dimanfaatkan demi terserapnya lapangan kerja. Iman menambahkan sesungguhnya tenaga kerja asli NTT sangat berkualitas tetapi sayang mereka memilih bekerja di luar negeri.

"Ada 33.200 orang NTT memiliki pendidikan S1 yang bekerja di luar negeri. Saya punya data itu. Namun mengapa mereka tidak bekerja di dalam daerah (NTT)".

Warga NTT pun berharap PT Semen Kupang bisa menyetor deviden ke Pemda. Dan kembali berjaya seperti dulu pada era tahun 1990an mampu mengekspor semennya ke Australia dan Timor Leste. [Abu Mush'ab]


Kupang, Nusantaranews.net. Pulau Sabu terletak di bagian selatan NTT terpisah dari pulau Timor. Bertetangga dengan Pulau Rote menjadi garis terselatan Indonesia dalam menghadapi ancaman luar negeri.  Pulau ini sementara mengalami kelangkaan BBM.

Di tengah situasi seperti sulit ini warga NTT, khususnya Sabu   Rai Jua dikejutkan dengan penggebrekan dan penahanan 26 drum atau 5 ton bensin milik aparat.

Seperti yang dilansir dari pelopor9.com (3/2/2020), polisi menemukan unggahan laporan dari masyarakat di Facebook bahwa adanya dugaan penimbunan bensin yang diduga milik Kapolsek Sabu Barat.

Polres setempat pun melakukan penggebrekan dan berhasil menyita barang bukti. Kabar penimbunan bensin ini mendapatkan kritikan yang pedas dari masyarakat NTT.

Dalam acara Kopi Pagi (Komentar dan Opini Pagi) RRI Pro Kupang (11/2/2020), beberapa warga menyuarakan kekesalannya. Misalnya Mama Sandi, warga kota Kupang, yang mengatakan bahwa kasus ini harus diusut tuntas.

Jika benar ini adalah kejahatan berjama'ah yang sudah lama dilakukan dan melibatkan jaringan yang besar. Praktik kejahatan yang harus dihilangkan.

Senada dengan Mama Sandi, Mama Lado, Warga Asli Sabu Raijua juga menyayangkan aksi penimbunan ini. Beliau juga menyatakan bahwa kondisi warga Sabu Raijua itu hidup dalam kesulitan.

Bahkan bensin pun harga nya Rp.18.000 per liter. Penimbunan bensin ini hanya memperburuk keadaan di Sabu Raijua.

Mama Lado lebih lanjut lagi mengatakan bahwa ini semua memerlukan peran utama Pertamina yang merupakan penyalur satu-satunya BBM di Sabu. Pertamina harus tegas dan membatasi penyaluran BBM kepada orang tertentu.

Warga NTT khususnya di Sabu Raijua menduga ada permainan antara aparat dengan anggota dewan. Diduga dengan mahalnya harga BBM hanya memperkaya oknum tertentu.

Pertamina juga harus meluaskan jaringan penyaluran bensin di Sabu Raijua dengan membangun pertamini (pertamina mini) di setiap daerah Sabu Raijua. Sehingga tidak ada monopoli orang tertentu.

Warga berharap Polda NTT tegas dalam menyikapi hal ini. Bahkan telah diketahui Kapolda NTT telah menyatakan bahwa dalam penindakan kasus ini harus dikedepankan asas praduga tak bersalah. Kapolda telah memerintahkan Kapolsek Sabu Raijua untuk menindaklanjuti kasus penimbunan ini. Dan jika terbukti benar kasus ini yang melibatkan oknum aparat maka harus dikenankan sanksi yang tegas.

Sementara itu, secara terpisah Kapolsek Sabu Barat, Kompol Samule Simbolon, mengakui bahwa BBM tersebut adalah miliknya yang akan digunakan untuk kebutuhan Polsek dan yang sisanya akan dijual untuk membantu masyarakat yang membutuhkan dengan HET yang ditentukan oleh Pemda Sabu Raijua.

"Itu BBM milik saya dan saya beli dengan duit (uang) pribadi untuk Kapal polsek, saya belinya dari toko Piet tetapu bukan dari jatah Sabu Raijua, semua ada DO, silakan tanya ke kapal Tanker, DOnya ada di kapal. Jadi saya tidak merugikan masyarakat Sabu Raijua tapi malah saya membantu masyarakat," ucapnya seperti dilansir dari Pelopor9.com.

Mengenai benar tidaknya dugaan penimbunan atau monopoli BBM ini masih menunggu hasil penyidikan Polres Sabu Raijua. [Abu Mush'ab]



Soe, Nusantaranews.net. Sekitar 8.010 guru honor sekabupaten Timor Tengah Selatan, Provinsi NTT harap-harap cemas. Pasalnya penerimaan gaji untuk honorer mengikuti juknis baru dana Bos (Bantuan Operasioanal Sekolah) tahun 2020.

Di satu sisi guru honorer merasa senang karena ada kebijakan baru penggunaan dana Bos untuk belanja pegawai meningkat hingga maksimal 50% (sebagian dari total dana Bos). Ada peningkatan dana Bos Rp.100.000 per siswa. Untuk SD dari Rp.800.000 menjadi Rp.900.000 per siswa. Untuk SMP dari Rp. 1.000.000 menjadi Rp.1.100.000 per siswa. Untuk SMA dari Rp.1.400.000 menjadi Rp.1.500.000 per siswa.

Kenaikan dana Bos ini akan menggenjot honor bagi Bapak Ibu guru Non PNS. Namun kebahagiaan itu tak bertahan lama karena syarat mendapatkan honor adalah wajib mempunyai NUPTK (Nomor Unik Pendidik dan Tenaga Kependidikan). Sedangkan syarat tersebut belum dilengkapi oleh kebanyakan guru honorer.

Pengurusan NUPTK pra Juknis Bos 2020 tergolong sulit karena menurut pemda setempat apabila semua guru honorer dilayani pembuatan NUPTK nya maka akan terjadi pembengkakan APBD. Sedangkan APBD Kabupaten TTS tergolong kecil yakni Rp.1,6 Trilyun per tahun. Sedangkan pos yang perlu diperhatikan oleh pemda setempat selain pendidikan cukup banyak seperti biaya kesehatan, usaha peternakan, pertanian dan lain-lain.

Dengan alasan ini guru honorer sebelum tahun 2020 dibatasi jumlahnya untuk cepat memiliki NUPTK. Akan tetapi, karena juknis Bos 2020 mewajibkan guru honor memiliki NUPTK, maka persoalan ini menjadi sangat penting dan sedang digodok oleh DPRD Kabupaten TTS. Tentu saja dewan tak ingin menyusahkan para guru honorer. Walaupun APBD kecil harus ada solusi agar pegawai honorer bebas dari "ancaman tak dapat gaji".

Seperti diketahui bersama Guru Honorer adalah juga pahlawan tanpa tanda jasa. Guru honorer di TTS hidup dalam keadaan yang memprihatinkan. Honornya berkisar dari Rp.250.000 hingga Rp.1.000.000 per bulan. Bahkan ada yang terima honor 6 bulan sekali.

Sedangkan beban hidup lumayan besar bagi yang sudah berkeluarga maupun yang masih bujang. Biaya transportasi, makan minum, sewa kos, kesehatan dan pendidikan anak istri guru honorer membuat pengeluaran mereka besar pasak dari tiang (bisa mencapai Rp.2 juta per bulan).

Belum lagi ada kebijakan di sekolah swasta tidak boleh ada lagi guru PNS. Kedepannya Sekolah Swasta akan diurus oleh guru-guru honorer. Bahkan, di beberapa sekolah beban kerja guru honor lebih tinggi dari guru PNS misalnya lebih banyak jam mengajar.

Bahkan jumlah penerima insentif non PNS bagi guru honorer mengalami penurunan. Seperti dikutip dari media voxntt, jumlah guru honorer di TTS turun 72 persen. Sebelumnya, pada tahun 2018 jumlah penerima insentif 3.600 orang maka pada tahun 2019 berkurang menjadi 1.200 guru. Dana insentif tahun 2018 sebesar Rp.11 Miliar tetapi pada tahun 2019 sebesar Rp.3 miliar seperti yang diungkapkan kadis Kemendikbud Kab. TTS. Edison Sipa, Jum'at (20/12/2019). Di duga penurunan ini karena kecilnya APBD Kab.TTS.

Guru honorer juga lebih rawan pemecatan daripada guru PNS. Dan masih banyak tantangan lainnya. Kenaikan dana Bos 2020 sangat membantu guru-guru yang telah memiliki NUPTK tetapi tidak bagi yang belum.

Sebenarnya masalah APBD kecil bisa ditanggulangi bila pemerintah pusat mau menggunakan sistem bagi devisa yang merata. Sistem kehidupan yang sekarang gagal memakmurkan guru-guru honor karena daerah yang APBD nya kecil akan kesulitan menaikkan dana pendidikan. Berbeda dengan daerah yang banyak kontribusi untuk pusat.

Dana yang dikembalikan ke daerah tentu lebih besar ke daerah-daerah yang banyak menyumbang devisa negara khususnya daerah tambang dan migas. Jika pemerataan devisa ke seluruh provinsi dilakukan tentu masalah teknis seperti sulitnya mendapatkan NUPTK dan kecilnya dana pendidikan di daerah  bisa diatasi.

Namun, pihak DPRD setempat telah melakukan yang terbaik buat guru honorer. Sesuai pantauan reporter nusantaranews.net telah ada edaran dari dewan yang menjawab problematika guru honor tersebut.

Berikut lampirannya:
Rapat kerja komisi IV DPRD TTS bersama Dinas P&K Kab.TTS, Kabag Hukum Setda TTS,  BKPP, Kab. TTS, BPKAD Kab. TTS yg dihadiri juga oleh kurang lebih ratusan orang guru Honor pd Sekolah Negeri di KAB.TTS dengan agenda rapat tunggal yakni membahasan Rencana Penerbitan SK. Penetapan Guru Honor di sekolah Negeri sbg salah satu syarat utk mendaftar Nomor Unik Pendidik dan Tenaga Kependidikan (NUPTK).
HASIL KEPUTUSAN RAPAT Sebagai berikut:
A). bahwa penerbitan Surat Keputusan Pengangkatan Guru Honor yg semula rencananya diterbitkan oleh Bupati TTS dialihkan kepada Dinas P&K Kabupaten TTS sesuai amanat Pasal 1 Peraturan Sekjend Mendikbud Nomor 1 Tahun 2018 Tentang Petunjuk Teknis (Juknis) Pengelolaan Nomor Unik Pendidik dan Tenaga Kependidikan (NUPTK) antara lain dinyatakan perihal Persyaratan Penerbitan NUPTK yang mulai berlaku tahun 2018.
Permohonan Penerbitan  NUPTK dilakukan  melalui sistem  aplikasi vervalptk.data.kemdikbud.go.id  dengan melampirkan syarat sebagai berikut:
a.  Kartu Tanda Penduduk (KTP);
b.  ijazah  dari  pendidikan  dasar sampai  dengan pendidikan terakhir;
c.  bukti  memiliki kualifikasi   akademik  paling  rendah diploma    IV  (D-IV) atau strata 1  (S-1)  bagi  Pendidik dan  Tenaga  Kependidikan  pada  Satuan Pendidikan Formal;
d.  bagi yang  berstatus sebagai  Calon  Pegawai  Negeri Sipil  (CPNS) atau PNS melampirkan:

1.  Surat Keputusan (SK) pengangkatan CPNS atau PNS; dan
2.  SK penugasan dari Dinas Pendidikan;

e.  surat keputusan  pengangkatan dari kepala Dinas Pendidikan bagi yang  berstatus bukan PNS yang bertugas pada  Satuan  Pendidikan yang diselenggarakan oleh pemerintah daerah; dan
f.  telah  bertugas  paling  sedikit 2 (dua) tahun secara terus menerus bagi yang berstatus bukan PNS pada Satuan  Pendidikan yang diselenggaraka oleh masyarakat  yg  dibuktikan melalui  surat  keputusan  pengangkatan dari ketua  yayasan.

B). Semua persyaratan diproses melalui sekolah masing2.
C). Berkaitan dengan rencana penerbitan SK ttg pengkatan  guru Honor maka konsep SKnya perlu berkoordinasi dgn Bagian Hukum Setda Kab.TTS shg narasi klausul dalam diktum SK tersebut tidak boleh merugikan guru honor yg bersangkutan, khususnya berkaitan dgn SK awal dan SK akhir.
Jika dalam proses pengimputan data bermasalah harap berkonsultasi dengan Dinas P&K Kabupaten TTS.
Demikian informasi disampaikan utk dimaklumi.
Trimakasih selamat berproses.

Semoga ada perhatian pemerintah pusat terhadap daerah-daerah yang kesulitan memproses NUPTK bagi tenaga guru honorernya. [Abu Mush'ab]

Ilustrasi Gambar diambil dari Soreang.com



Belle, Nusantaranews.net. Kabupaten Timor Tengah Selatan (TTS)  merupakan salahsatu kabupaten terpadat di Provinsi Nusa Tenggara Timur. Populasi masyarakatnya sebanyak 500.000 ribu jiwa.

Sedangkan jumlah Kaum Musliminnya, menurut data MUI Kabupaten TTS sebanyak 13.000 jiwa. Jumlah Kaum Muslimin di Kota Soe sebanyak 5.000 jiwa sedangkan jumlah di pelosok atau desa sebanyak 8.000 orang. Muslim yang berada di pelosok mayoritasnya suku asli Timor.

Perkembangan rumah ibadah agama Islam lumayan bagus. Ada 43 Masjid di Kota mau pun di beberapa kecamatan. Dan dalam rangka pembinaan Kaum Muslimin di daerah pelosok salahsatu Majelis Taklim menyelenggarakan pengajian rutin bulanan.

Majelis Taklim yang bernama Majelis Sholat Dakwah Pelosok TTS yang melaksanakan pengajian rutin bulanan bergiliran di Masjid-Masjid di Kecamatan Kie. Kegiatan ini melibatkan Kaum Muslimin di desa yang ada Masjidnya.

Pak Maman sebagai Pembina mengatakan bahwa  Kegiatan ini bertujuan untuk meningkatkan pemahaman umat islam di pelosok TTS tentang Islam dan meningkatkan pemahaman tentang hidup bertoleransi.

"Misi dari kegiatan ini untuk mencerdaskan masyarakat Islam di pelosok." Kata Maman. Namun, beberapa kendala yang dihadapi dalam pembinaan Kaum Muslimin di pelosok adalah kurangya tenaga pendidik sehingga perkembangan umat menjadi kurang.

Kendala kedua adalah medan atau akses ke desa atau pelosok yang sulit dicapai. Banyak jalan berbatu dan berlubang sehingga sulit dilalui kendaraan beroda dua atau empat.

Apalagi ditambah musim hujan dimana jalan menuju beberapa desa terputus karena banjir atau meluapnya kali. Namun tak mengurangi semangat Majelis Taklim Sholat Dakwah untuk membina Kaum Muslimin di pedalaman.

Tantangan di lapangan adalah banyaknya Muslim yang belum bisa membaca. "Dari 100 persen hanya 30 persen yang bisa baca Al Qur'an", ujar Maman.

Masih banyak Muslim yang kurang pemahaman agamanya. Seperti sholat, halal haram dan ilmu-ilmu agama lainnya.

Harapan Maman sebagai penggerak Majelis Dakwah di daerahnya ditujukan kepada Kaum Muslimin baik di Soe, Kupang mau pun di Jakarta untuk sama-sama berjuang untuk umat di pelosok agar mereka paham tentang agama Islam.

Memang di beberapa tempat di pelosok TTS sudah ada putra asli daerah yang pulang menimba ilmu di pesantren mengamalkan ilmunya di daerah. Banyak juga penyuluh agama Islam bagi Muslim di pelosok. Namun, patut diakui jumlah Dai masih kurang untuk menjangkau semua Muslim di wilayah kabupaten TTS.

Oleh karena itu diharapkan kerjasama dari berbagai pihak baik di daerah dan pusat sehingga ada program pengiriman Dai yang akan membina Kaum Muslimin setempat. Dai yang dikirim harus diperhatikan kesejahteraannya agar mampu bertahan lama dalam melakukan pembinaan. [Abu Mush'ab]


Kupang, Nusantaranews.net - Sehari lagi Indonesia akan memasuki Hari Pers Nasional. Menyambut hari ini warga NTT turut berpatisipasi untuk memberikan opininya tentang perkembangan informasi yang sedang "hot" di provinsi Nusa Tenggara Timur.

Beberapa warga NTT menyoroti berita hoax (palsu atau bohong) yang cukup meresahkan masyarakat. Seperti dilansir dari telewicara Kopi Pagi RRI Pro Kupang dengan warga kota Kupang pada tanggal 7 Februari 2020, seorang penelpon mewakili warga menyatakan keresahan yang beredar di tengah masyarakat.

Hoax merajalela di NTT. Publik begitu mudah menyebarkan berita yang viral tanpa melakukan konfirmasi tentang kebenarannya. Misalnya hoax tentang bawang putih mampu menyembuhkan penyakit virus Corona telah viral padahal tidak terbukti dari ilmu kesehatan.

Pantauan wartawan Nusantaranews.net pesan tentang bawang obat putih telah viral di media whatsapp. Pesan itu berbunyi sebagai berikut:

"Ini bawang puti yg besar ambil 8 biji, dikupas kulitnya ditaruh mangkok di tuang 7 gelas air mendidih selama 3 menit setelah  itu di minum langsung 2 gelas ,ternyata pasien yg kena Virus Corona sembuh di hari kedua/setelah malam minum air bawang putih ini!!!!!"

Pesan ini telah menjadi viral di whatsapp karena mempunyai tanda "arah panah dua" yang dalam bahasa Inggris tertulis forwarded many times (terlalu banyak disebarkan di whatsapp baik di grup WA atau japrian ke nomor pribadi). Sumber pertama pesan viral ini berasal dari facebook. Pesan ini dilengkapi dengan video seorang perempuan memegang satu genggam bawang putih dan menjelaskan suatu hal dalam bahasa Mandarin. Video tersebut telah dibagikan sebanyak 79 kali dan disukai sebanyak 44 kali oleh pengguna Facebook lainnya seperti dilansir dari Kompas.com, 29 Januari 2020.

Hoax bawang putih ini ditanggapi Sekretaris Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan (Kemenkes), Ahcmad Yurianto. Ahcmad menegaskan informasi tersebut tidak benar (hoax), "Tidak benar itu, sampai saat ini secara ilmiah belum ditemukan obatnya. Tidak ada efeknya". (Kompas.com, Rabu, 29/1/2020).

Jika bawang putih adalah obatnya harusnya tidak ada lagi kasus Corona di China karena China adalah salahsatu negara eksportir bawang putih terbesar di dunia, misalnya ekspor ke Indonesia. Hoax ini juga dijelaskan oleh akun Twitter resmi Divisi Humas Polri: @DivHumas_Polri juga menginfokan bahwa pesan anjuran meminum air rebusan bawang putih dapat menyembuhkan korban terinfeksi virus Corona adalah HOAX atau TIDAK BENAR. (@DivHumas_Polri, Rabu, 29/1/2020).

Penelpon asal NTT ini juga menyayangkan wacana tentang penerimaan Pemda NTT terhadap pasien Corona yang dievakuasi dari China. Yang dipermasalahkan adalah bahwa orang-orang tersebut bisa saja atau diduga telah terjangkiti penyakit virus Corona.

"Kita orang NTT ini sangat baik. Kalau ada tamu dari luar kita anggap saudara. Kita cium dia (Tradisi cium hidung sebagai penghargaan terhadap saudara atau tamu -red) padahal tidak tahu dampaknya bagi masyarakat (terkena virus Corona -red)". Ketakutan ini wajar karena NTT belum memiliki pengalaman dan fasilitas yang lengkap dalam menghadapi virus Corona. Untuk menghadapi Penyakit Demam Berdarah saja yang endemik dan merupakan siklus 5 tahunan, pemerintah sempat kewalahan dan pernah beberapa kali menetapkan statusnya menjadi KLB (Kejadian Luar Biasa).

Apalagi menghadapi penyebaran virus Corona yang belum ditemukan vaksin atau obatnya. 

Seperti dilansir dari Pos-Kupang.com, Rabu (5/2/2020), Gubernur Nusa Tenggara Timur (NTT) Viktor Bungtilu Laiskodat, menyatakan, siap menampung 17 warga negara asal Timor Leste yang dipulangkan dari China. Hal itu disampaikan Kepala Biro Humas dan Protokoler Setda Pemerintah Provinsi NTT Marius Ardu Jelamu, saat dihubungi Kompas.com, melalui sambungan telepon, Rabu (5/2/2020) malam.

"Saya barusan lapor ke Pak Gubernur soal 17 warga negara asal Timor Leste yang dipulangkan dari China dan Pak Gubernur siap menampung mereka di NTT," ujar Marius. 

Menurut Marius, pihaknya siap menampung 17 warga Timor Leste, apabila ada instruksi dari Presiden Joko Widodo, untuk penanganan warga negara yang wilayahnya berbatasan langsung dengan NTT itu. 

Marius menyebut, nilai kemanusiaan, persaudaraan dan penghargaan terhadap martabat manusia menjadi hal utama 17 warga Timor Leste diterima di NTT.

Bahkan, berita ini kemudian ditayangkan sebagai headline news di RRI Pro Jakarta Sabtu 8 Februari 2020.

Melalui rekaman wawancara, Marius menyatakan bahwa Gubernur NTT telah memerintahkan Kepala Dinas Kesehatan NTT dan Direktur RSU WZ Johannes Kupang, agar menyiapkan Rumah Sakit Jiwa Naimata, agar menampung sementara warga negara Timor Leste itu.

"Pemilihan RS Naimata itu sesuai dengan standar WHO. Tidak terlalu crowded (padat). Dan memiliki ranjang dan ruangan untuk isolasi." Ujar Marius seperti yang diberitakan oleh RRI Pro Jakarta.

Masyarakat NTT berharap pencegahan Corona yang direncanakan di NTT bisa bersifat lebih arif supaya tidak terjadi keresahan yang lebih luas di tengah-tengah masyarakat yang berpopulasi 4 juta orang ini. Sebaiknya warga suspect corona Timor Leste ini ditampung saja di negara asalnya di RDTL. Bahkan pemerintah Provinsi Bali pun sebelumnya telah menolak kedatangan 17 warga Timor Leste tersebut walaupun ada usaha dari Mantan Presiden Timor Leste, sekarang menjabat Menteri Perencanaan dan Investigasi Strategis Republik Demokratik Timor Leste, Xanan Gusmao telah membujuk Indonesia untuk menolong warga Timor Leste yang pulang dari China. Xanana meminta bantuan Indonesia karena Timor Leste tak mempunyai fasilitas kesehatan dan dana negara yang memadai untuk antisipasi penyebaran virus corona di negaranya.

Selain itu, penelpon-penelpon telewicara Kopi Pagi RRI Pro Kupang itu juga menyatakan dukungannya kepada peringatan Hari Pers di NTT.  Publik berharap dengan terbentuknya komunitas pers di Kota Kupang mampu melawan berita-berita hoax dan berpihak kepada masyarakat. Menurut publik banyak pengurus legislatif, eksekutif dan yudikatif yang terlibat kasus korupsi. Sehingga peran pers di sini sangat penting dalam memberitakan informasi yang sebenarnya. Membela masyarakat yang terkena dampak korupsi dan publik siap berjuang bersama pers. [Abu Mush'ab]

N3, NTT ~ Akhinya Polres Manggarai berhasil mengungkap kematian tak wajar sosok pria Nangalili bernisial IMJ (40). Berdasarkan hasil olah TKP dan keterangan saksi, Polisi menetapkan isteri korban berinisial MVE bersama dua eksekutor lainya.

Menurut pengakuan pengacara MVE (35) Yody S.Yusran SH, Jumat 28/10/2016 mengungkapkan bahwa kasus tersebut sudah masuk pada tahap ke II, dalam hal ini pihak penyidik Polres Manggarai telah melakukan proses penyidikan dan menyerahkan berkas perkara ke kejaksaan negeri Manggarai

Dikatakan Yody penetapan tersangka terhadap MVE oleh pihak penyidik Polres Manggarai merujuk pada pasal 338 tentang pembunuhan biasa dan 340 tentang pembunuhan berencana.

"Dalam pasal 340 ini dapat di klasifikasikan hukuman 20 tahun penjara,seumur hidup dan hukuman mati sementara pada pasal 338 dengan ancaman 15 tahun penjara"tutur Yody
Pasal yang disangkakan oleh penyidik Polres Manggarai Yody menilai suatu proses kebiri terhadap hak dari tersangka pasalnya menurut keterangan saksi bahwa proses penganiayaan berat terhadap korban yang berujung pada kematian disebabkan beberapa faktor yaitu korban sering melakukan pemukulan dan upaya pembunuhan menggunakan parang terhadap tersangka MVE selaku istri korban

"Kekerasan dalam rumah tangga tersebut membuat tersangkan kembali ke kampungnya di mbawar tureng desa legurlai kecamatan elar kabupaten manggarai timur, kekerasan dalam rumah tangga ini juga dirasakan oleh anak anak korban"jelas Yody

Tindakan lain yang dilakukan korban kata Yody,IMJ melakukukan perselingkuhan dengan wanita lain,selain itu korban memaksa MVE untuk diadakan kredit di salah satu bank dan pengunaan uang tersebut tidak jelas.

"Melihat kejadian tersebut saya mengambil kesimpulan penganiayaan berat terhadap korban sebagai bentuk luapan hati nurani terhadap beberapa persoalan mendasar atau sebab terjadinya penganiayaan berat  diakibatkan oleh tiga persoalan yang krusial"Tegas Yody

Dikatakanya, pasal yang disangkakan oleh pihak penyidik polres manggarai sebagai bentuk pembungkaman hak dari tersangka,dia berharap pihak jaksa penuntut umum untuk mempertimbangan secara matang dan obyektif dalam melihat dan menilai terhadap kasus tersebut.

Lanjutnya,seyogianya pasal yang disangkakan kepada tersangka adalah pasal 351 ayat 3 tentang penganiayaan berat yang menyebakan kematian dengan ancaman 7 tahun penjara

Disampaikannya,sejauh ini MVE siap menerima konsekwensi keputusan perkara namun tidak mengabaikan sebab dan akibat suatu pristiwa pasalnya kelakuan korban sudah melampaui batas kesabaran manusia.

Fakta fakta terjadinya penganiayaan berat terhadap korban adalah tersangka melarang kepada kedua pelaku lainya untuk menggunakan senjata tajam artinya tersangka tidak ada niat untuk membunuh.Fakta lainya kata dia,setelah melakukan pemukulan kedua pelaku mengangkat korban masih dalam keadaan hidup,pada hakekatnya penganiayaan itu merupakan proses pembelajaran terhadap korban tetapi tersangka tidak memiliki niat untuk membunuh.

Melalui pengacaranya MVE berharap, masyarakat disekitar tempat tinggalnya di kempo dapat memberikan keterangan terhadap persoalan yang menimpa dirinya selama bersama korban.melalui pembelaan ini bukan meluputkan dari persoalan tetapi upaya membangun pemahaman bersama terhadap kasus tersebut. K.H

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.