Articles by "Artikel"

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan banjir bank banten banwaslu banyumas banyuwangi Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita Bernas BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur Fiture FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinj Opink organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir
Showing posts with label Artikel. Show all posts

Oleh: Asri Mulya

Bagi penulis yang sudah memiliki komitmen, bahwa menulis itu bagian dari hidupnya pasti tidak akan lagi memiliki kendala besar dalam menghadapi mental block. Tapi bagaimana dengan penulis pemula? Pastinya hal tersebut menjadi kendala yang sangat besar dan harus segera diatasi, agar tidak berkelanjutan menjadi penghambat tertuangnya pemikiran ke dalam tulisan.

Kendala terbesar adalah penghambatnya berasal dalam diri yaitu rasa malas. Selain itu hal-hal faktor pendukung dari luar seperti kesibukan dalam bekerja atau karena aktivitas lainnya, menunda untuk menulis saat ada ide sehingga menyebabkan ide menguap hilang begitu saja, kurang pengetahuan sehingga aktivitas menulis mentok tidak bisa dilanjutkan, tidak memiliki tujuan jelas sehingga menulis bukan menjadi salah satu prioritas yang diutamakan, dsb.

Hal demikian harus segera dicarikan jalan keluarnya, agar tidak terus menjadi penghambat dalam aktivtas menulis.
Pertama. Luruskan kembali niat dalam menulis. Apakah untuk sekedar hobi? Mencari materi? Mendapat pujian? Menjadi terkenal? Mencapai ridho Allah?. Anda yang mengetahuinya sendiri.

 Pastinya tujuan yang benar adalah menulis untuk mencapai ridho Allah, karena menulis bukan sekedar menulis, namun memiliki tujuan salah satunya menegakkan amar ma'ruf nahi mungkar dan sebagai sarana dakwah agama.

Kedua. Segera menulis saat ada ide. Tak dipungkiri manusia sering kali memiliki daya ingat rendah atau pelupa. Maka dibutuhkan pena dan buku untuk setiap hal yang dianggap penting dengan cara menulis. Sekrang zaman canggih tinggal gunakan memo di hp😊. 

Ketiga. Sebagai penulis rajinlah membaca. Membaca adalah nafas dalam menulis. Memang tidak mudah untuk memulai membaca, butuh waktu khusus dan komitmen diri. Karena dengan membaca, wawasan pengetahuan sehingga penulis akan luas. Akan memiliki banyak bahan dalam menuangkan tulisannya.

Keempat. Penulis harus memiliki komitmen untuk selalu menulis dalam hidupnya. Bisa karena terbiasa. Awalnya susah lama-lama jadi mudah. Jadi sediakan waktu untuk memulai habit menulis.

Kelima. Penulis selalu mengasah kemampuan dengan percaya diri. Jangan ragu untuk mengikuti setiap ada tantangan menulis seperti lomba, menulis di setiap even kepenulisan yang diadakan dalam sebuah grup komunitas menulis. Terus tumbuhkan rasa percaya diri, tidak merasa minder dengan penulus lainnya yang sudah senior dan lebih banyaj muncul di media😊

Keenam. Tanamkan keyakinan bahwa diri ini mampu menjadi penulis hebat. Kemampuan menulis tidak serta merta didapatkan dengan mudah, namun butuh latihan secara terus menerus. Dengan sendirinya akan semakin terasah dan mampu mengeluarkan bukti dan hasil nyata.

Ketujuh. Penulis harus rendah hati dan selalu berdoa. Kemampuan menulis adalah salah satu anugerah dari Allah yang tidak semuanya dimiliki orang semua orang. 

Apalagi menuis itu butuh tehniknya, harus memiliki wawasan, harus belajar dari ahlinya dsb.  Maka dari itu bersyukurlah jika Anda salah satunya yang diberikan dalam kemampuan menulis. Tetaplah rendah hati dan terus berdoa memohon Allah selalu membersamai dalam setiap tulisan yang akan  dituangkan.

Demikin cara-cara agar tidak ada alasan untuk menghadapi mental block dalam menulis. Semoga saya dan Anda senantiasa diberikan istiqomah dalam menulis. Niat karena Allah untuk menjaring jariyah mencapai keridhaanNya.

By : Ummu Aisyah (Sumiati)

Market Day Ku adalah program yang diselenggarakan oleh STPKU seluruh Indonesia dalam rangka mendidik anak-anak KU agar mengetahui bagaimana sulitnya mencari rizki. Menghargai kerja keras orang tua yang susah payah mencari nafkah untuknya. Berharap menjadi anak-anak yang tidak boros, karena boros temannya setan sebagaimana firman-Nya :

إِنَّ ٱلْمُبَذِّرِينَ كَانُوٓا۟ إِخْوَٰنَ ٱلشَّيَٰطِينِ ۖ وَكَانَ ٱلشَّيْطَٰنُ لِرَبِّهِۦ كَفُورًا ﴿٢٧﴾

"Sesungguhnya pemboros-pemboros itu adalah saudara-saudara syaitan dan syaitan itu adalah sangat ingkar kepada Tuhannya."

(Q.S.Al Israa'':27)

Begitupun anak-anak akan mengambil pelajaran dari Market Day ini terkait pelajaran matematika. Anak-anak menghitung modal yang dikeluarkan kemudian menghitung hasil penjualan, berikutnya akan diketahui untung yang ia dapatkan. Selain itu anak-anak juga akan mengambil ibroh, berani interaksi dengan pembeli, menawarkan dagangan bahkan menolak atau memutuskan menyetujui penawaran lebih murah dibandingkan dengan harga yang ditetapkan. Inilah pembelajaran di Khoiru Ummah yang disebut talaqiyan fikriyan.

Hari ini, Jumat 06 Maret 2020, STPKU Rancaekek Bandung Jawa Barat menggelar acara Market Day Ku demi mewujudkan pendidikan di atas. Sebagai bekal mereka, kelak jika mereka terjun di masyarakat. Beberapa hari sebelumnya sudah disosialisasikan kepada orang tua murid terkait program ini. Tema Market Day Ku kali ini mengangkat tema *Makanan dan Minuman Tradisional Nusantara* dan siswa yang sudah dikelompokkan hanya boleh menyajikan 1 macam makanan khas Nusantara. Kemudian mereka diminta oleh panitia agar menampilkan busana unik dalam acara Market Day Ku kali ini.

Tepat pukul 09.00 Market Day Ku dimulai setelah tahfidz dan shalat dhuha. Semua anak-anak menyiapkan makanan dan minuman yang akan dijual. Tertata rapih di atas meja plus aksesorisnya, satu jam berlalu aktivitas jual beli. Setiap kelompok menyiapkan tester untuk dicicipi juri. Berbagai makanan dan minuman, ada teh tarik, pempek, kue talam, kue sus, bolu kukus, colenak, rujak, nasi bakar, kue bika, bakwan udang, dan lain-lain. Semua laris terjual tak tersisa, alhamdulillah barakallaah shalih shalihahKU. Semoga Market Day Ku kali ini berkah untuk antum antunna, kenangan terindah bagi kelas 6 yang sebentar lagi lulus. Salam semangat berjuang untuk antum antunna Fursan, Zidan, Santun, Zahra, Hana, Jayyid, Daffa, Ghazi, Lulu, Fathir. Semoga aktivitas ini menjadi bekal dasar bagi generasi sahabat milenial *Abdurrahman bin Auf* masa depan. Barakallaah.

Yang terakhir adalah pembagian hadiah bagi pemenangnya.
Kategorinya : Kelompok terenak, terunik, terkreatif, terkompak, terlaris. Alhamdulillah semua anak-anak begitu bahagia. Apalagi ketika penghitungan untung dan pembagian hadiah. Kami sebagai guru sangat bangga kepada antum antunna. Pukul 13.00 seba'da shalat jumat anak-anak pun pulang lebih awal setelah acara Market Day Ku ini. Yang tersisa 10 orang kelas 6 yang akan menjalani takhosus hingga ahad pukul 07.00.
Wallahu a'lam bishshawab.

Oleh : Cucu Aprilianti, S.H.
(Aktivis Remaja Islam)

Abrasi sungai Ciwaringin yang sudah menahun merupakan PR (Pekerjaan Rumah) yang belum terselesaikan hingga awal tahun 2020 ini. Kepala Desa Panjalin Kidul, Dudung Abdullah Yasin mengaku berbagai upaya yang dilakukan pihaknya terkait usulan permohonan bantuan perbaikan tebing sungai sampai saat ini belum mendapatkan perhatian serius dari instansi terkait.

Dudung mengatakan bahwa : “Di Panjalin Kidul atau tepatnya disekitar bantaran kali Ciwaringin ada dua kampung Karanganyar dan Pesantren. Setiap tahun mengalami abrasi. Bahkan ada rumah yang ditinggalkan akibat tergerus abrasi.” Minggu (1/3).

Warganya yang bermukim di tebing sungai Ciwaringin tepatnya di Blok Senin RT 01 RW 02 Desa Panjalin Kidul, Kecamatan Sumberjaya terancam keselamatannya setiap memasuki musim hujan. (Dikutip radarmajalengka.com, 5/3/2020).

Permasalahan tersebut merupakan salah satu hal yang genting dan wajib diatasi segera oleh pemerintah, namun sikap lalai pemerintah terhadap permasalahan tersebut membuat berlarut-larut dan tidak kunjung terselesaikan. Sedangkan hal ini merupakan salah satu tanggungjawab pemerintah terhadap warga masyarakatnya.

Jika tidak segera diatasi maka dapat menyebabkan kerusakan yang lebih parah dan lebih mengancam keselamatan warga masyarakat, bukan hanya berdampak pada warga masyarakat disana melainkan dapat berdampak pula bagi warga masyarakat disekitarnya ketika abrasi ini semakin meluas dapat mengakibatkan tenggelamnya daerah-daerah tersebut.

Jika merujuk kepada pandangan Islam dalam mengatasi kasus abrasi di Panjalin Kidul atau lebih tepatnya disekitar bantaran kali Ciwaringin yaitu pemerintah daerah wajib melakukan relokasi pemukiman penduduk setempat dan wajib memberikan pemenuhan tempat tinggal yang layak, aman dan tidak mengancam keselamatan penduduk tersebut, upaya relokasi ini menggunakan dana dari negara yang diambil dari kas negara atau kepemilikan umum berupa subsidi bagi warga yang membutuhkan.

Disamping itu pula, pemerintah wajib memperbaiki daerah abrasi dengan melakukan perbaikan tebing sungai Ciwaringin dengan cara membuat tanggul yang kuat, kokoh dan permanen. Kepedulian pemerintah dan masyarakat terhadap lingkungan daerah tersebut perlu ditanamkan dan ditingkatkan, termasuk pemahaman terhadap dampak perubahan iklim dan faktor yang dapat menyebabkan abrasi serta melakukan pencegahan abrasi. Wallahua’alam bishshawab.

Oleh : Ulfah Sari Sakti,S.Pi 
(Jurnalis Muslimah Kendari)

Kaget sekaligus miris ketika mendengar ada kakek tinggal sebatangkara dalam gua, selama 10 tahun, tepatnya di Kecamatan Kokalukuna, Kota Bau-bau. Yang terbersit di pikiran kita, apakah sang kakek tidak memiliki sanak keluarga dan apakah tidak ada waga sekitar yang mengetahui keberadaan sang kakek di gua tersebut, serta bagaimana fungsi perangkat pemerintah setempat dalam memantau kondisi masyarakatnya.  Andai saja saat ini kita berada dalam sistem pemerintahan Islam, tentunya tidak akan ada Kakek La Udu lainnya.   

La Udu (55 tahun) warga kota Bau-bau, Sulawesi Tenggara (Sultra) hidup seorang  diri di dalam sebuah gua di bibir pantai selama 10 tahun.  Kakek Udu tidak memiliki rumah dan enggan menumpang di rumah keluarganya.  

Lokasi gua berada di lubang tebing itu masuk wilayah administratif Kecamatan Kokalukuna, Kota Bau-bau.  Gua itu sendiri terbilang kecil.  Bahkan terbilang sempit untuk satu orang.  Dia bertahan hidup seorang diri, jauh dari pantau pemerintah setempat.

Agat tetap bertahan hidup, sehari-hari kakek tua ini hanya makan tumbuhan liar di sekitar tempat tinggalnya.  Dedaunan pisang atau beberapa tanaman umbi-umbian, cukup untuk mengganjal perut.  Kalau urusan minum, kakek renta mengambil air dari sela-sela batu, tidak jauh dari gua.  Jika stok air menipis saat musim kemarau, ia akan masuk ke perkampungan utuk mengambil air.
La Udu juga bertahan hidup dari hasil tangkap ikan di laut.  Jika dalam sehari rezeki pancingan dianggap berlebih untuk kebutuhan makan, ia akan ke perkampungan untuk menukarnya dengan beras.  Begitulah kakek 55 tahun itu bertahan hidup.  “Kalau ada rumah saya tidak mau tinggal disini,” ujar La Udu.
Saat malam hari, rasa was-was kadang menghampiri La Udu.  Dia takut akan ancaman hewan liar.  Kepada zonasulta.com, Udu mengaku, ancaman yang paling bahaya adalah ular piton,  (zonasultra.com/3/2/2020).

Masyarakat Sejahtera dengan Sistem Islam
Kesejahteraan masyarakat di zaman sistem pemerintahan Islam, bukanlah hanya sekedar cerita saja tetapi merupakan fakta sejarah.  Bukti sejarah berupa infrastruktur dapat dilihat dari kota-kota besar Islam seperti Baghdad, Damaskus, Cordoba, Granada dan Sevilla.  Dari kota-kota ini kita dapat melihat bagaimana peradaban Islam pada masanya masing-masing.
Terkhusus kesejahteraan, pada masa Khalifah Abu Bakar ash Shiddiq, dibentuk lembaga Baitul Mal (lembaga keuangan atau kas negara) dan pada masa kekhalifahan Ali bin Abi Thalib, dibenahi keuangan negara (Baitul Mal).  Pada masa kekhalifahan Umar bin Khathab (634-644 M), kesejahteraan masyarakat sangat terjamin karena beliau langsung melakukan investigasi akan kondisi warganya yang kekurangan.

Suatu malam ia menemukan gubuk kecil dan samar-samar mendengar suara tangis anak-anak.  Selagi Umar memperhatikan dari luar, ibu anak-anak tersebut terus bernyanyi dan mengulangi perkataan bahwa makanan tak lama lagi akan matang.  Umar pun penasaran dan memberi salam serta meminta izin masuk.  Dia pun menanyakan kepada sang ibu, kenapa anak-anaknya menangis dan ibu itu pun mengatakan bahwa anak-anaknya kelaparan serta yang dimasaknya adalah batu.  Mengetahui hal itu, Umar pun bergegas menuju Baitu Mal.  Ia pun segera memikul di pundaknya sekarung besar gandum.

Melihat keringat bercucuran dari tubuh Khalifar Umar, sahabatnya Aslam menawarkan bantuan untuk menolongnya, tetapi ditolak dengan tegas oleh Umar sambil berkata” Tidak akan kubiarkan kau memikul dosa-dosaku di akhirat kelak.  Biarkan aku membawa karung besar ini karena aku merasa begitu bersalah atas apa yang telah terjadi pada si ibu da anak-anaknya”.

Sikap seperti inilah yang perlu dicontoh para perangkat pemerintahan, yaitu melakukan investigasi kondisi kehidupan warganya dan langsung memberikan solusi tepat sasaran, baik jangka pendeka maupun jangka panjang.  Sehingga tidak ada lagi alasan baru mengetahui ada warga yang belum sejahtera.

Ingatlah menjadi pemimpin dan mengurus masyarakat itu tidaklah mudah, karena pertanggung jawabannya dunia akhirat. Sebagaimana sabda Rasulullah Muhammad saw, “..Maka setiap kalian adalah pemimpin.  Dan setiap kalian akan diminta pertanggung jawaban atas yang dipimpinnya” (HR Muttafaq Alaih).

Dalam hadits lain, Rasulullah Muhammad saw bersabda,” Seseorang yang dijadikan pemimpin, tapi tidak menjalankannya dengan baik, maka dia tidak akan mencium harumnya surga” (HR Bukhari).  
Meskipun kabarnya, pemerintah setempat akan segera memindahkan Kakek La Udu ke perkampungan dan membangunkannya sebuah rumah, serta akan dipekerjakan sebagai penyapu jalan, tetapi tentunya peran pemerintah harus lebih ditingkatkan lagi, diantaranya dalam hal investigasi tersebut, sehingga tidak akan ditemukan lagi kakek-kakek lain yang bernasib sama seperti Kakek La Udu.  

Adapun ketika Kakek La Udu telah tinggal di perkampungan, hendaknya warga sekitar harus lebih peka lagi, karena umat muslim bagaikan tubuh.  “Perumpamaan kaum mukmin dalam sikap saling mencinta, mengasihi dan menyanyangi, seumpama tubuh, jika satu anggota tubuh sakit, maka anggota tubuh yang lain akan susah tidur atau merasakan demam” (HR Muslim).
Semoga kedepannya tidak akan ada lagi kakek yang harus tinggal di gua karena tidak memiliki tempat tinggal.  Begitu pula dengan sistem Islam, semoga segera tegak kembali, agar kesejahteraan masyarakat menjadi hal yang nyata.  Wallahu’alam bishowab[].

Oleh : Iis Nur
Ibu Rumah Tangga dan Pegiat Dakwah

Beberapa waktu lalu dalam rangka untuk melestarikan seni budaya Jawa Barat, sebagaimana dilansir oleh Galamedianews.com hari Minggu tanggal 26/01/2020. Sebanyak 21 komunitas menyemarakkan gelar seni budaya reak fest gelik terompet di Graha Persada Jalan Panyawangan Desa Cileunyi Wetan Kecamatan Cileunyi Kabupaten Bandung. Mereka berasal dari sejumlah kecamatan di Kabupaten Bandung dan Kabupaten Sumedang. Reak Fest di ikuti oleh beberapa daerah sekitar Cileunyi di antaranya Cibiru, Cileunyi, Rancaekek, Jatinangor, Cimanggung, Tanjungsari dan daerah lainnya.

Anggota DPRD Provinsi Jabar H.M. Dadang Supriatna menyempatkan hadir dan turut memberikan dukungan dan apresiasi terhadap komunitas seni budaya tersebut. Hadirnya Dadang pun disambut antusias para seniman dan seniwati. Ia pun berharap seni dan budaya reak fest ini terus ditindak lanjuti ke tingkat Jabar, nasional dan internasional. "Kami berharap seni dan budaya reak ini dikolaborasikan dengan pariwisata. Mengingat di setiap wilayah ada seni dan budaya, sehingga bisa dikolaborasikan dengan pariwisata. Yang jelas di mana ada pariwisata, seni budaya reak bisa ditampilkan," ucapnya. Ia menilai seni budaya reak merupakan potensi yang luar biasa.

Dengan alasan untuk menarik wisatawan, seni reak yang mengarah  pada  unsur kemusyrikan pun kerap di adakan. Hal ini dapat terlihat dari para pemainnya yang beratraksi di luar nalar, dan sulit diterima akal sehat. Makan beling, makan ayam mentah, kesurupan tanpa jelas sebabnya. Bahkan reak fest kemarin banyak dihadiri oleh ratusan penonton dari berbagai daerah. Dan pada kenyataannya seni tersebut begitu sangat diminati oleh penonton, baik  lokal maupun internasional.

Seni reak adalah seni budaya rakyat dari Jawa Barat. Dalam penggelarannya diiringi oleh beberapa instrumen etnik Sunda seperti dogdog, cakung, suling, kendang dan lainnya. Instrumen tersebut ditabuhkan hingga menciptakan komposisi irama yang ritmis dan mistis.

Seni reak ini sudah sangat kental bagi masyarakat Jawa Barat, mereka terbiasa menyuguhkan dalam setiap  acara hajatan dan syukuran seperti khitanan, panen pertanian, peringatan akil baligh, penyambutan pejabat, pernikahan sampai acara ulang tahun.

Sistem sosial  kapitalis sekular telah sedemikian rupa  tertancap dalam sendi kehidupan masyarakat. Segala aktivitas tak lagi disandarkan pada syariat Islam, tidak melihat lagi apakah itu haram, halal atau  mengikis akidah karena yang di anut adalah kebebasan berekspresi, ada keuntungan secara materi meski harus melanggar hukum syara'. Seni budaya yang mengandung kesyirikan hingga dapat merusak akidah yang seharusnya ditinggalkan, tidak boleh dilestarikan dengan alasan apapun.

Dalam Islam, seni budaya  dan adat kebiasaan masyarakat setempat selama itu bertentangan dengan syariat akan ditolak. Terlebih lagi harus bersekutu dengan syetan atau jin. Ada ancaman tegas bagi para pelaku syirik. Allah berfirman dalam  surat al-An'aam ayat 100 :
"Dan mereka (orang-orang musyrik) menjadikan jin itu sekutu bagi Allah, padahal Allah-lah yang menciptakan jin-jin itu,...."

Juga hadits Rasulullah Saw:
"Maukah aku kabarkan kepada kalian mengenai dosa-dosa besar yang paling besar? Beliau bertanya ini 3 kali. Para sahabat mengatakan, "Tentu wahai Rasulullah" Nabi bersabda, "Syirik kepada Allah dan durhaka kepada orangtua." (HR Bukhari 6919, Muslim 269).

Seni budaya dalam pandangan Islam bisa diartikan sebagai bagian ekspresi keindahan jiwa untuk mengagungkan terutama pada sang pencipta. Selama seni budaya tidak keluar dari syariat dan tidak merusak akidah. Karena Islam pun menghidupkan rasa keindahan itu ada dalam batas-batas tertentu.

Dengan demikian, seni atau budaya reak yang dilestarikan saat ini muncul karena umat tak lagi berpegang teguh pada ajarannya. Terjebak dan terjerumus dalam tsaqafah asing atas nama kapitalis sekular. Segala sesuatu diukur oleh materi tanpa adanya standar halal dan haram apalagi meraih ridha Allah Swt.

Maka dari itu untuk beraktivitas meski itu berkaitan dengan seni budaya  diperlukan adanya pemahaman tentang syariat agar tidak menyimpang dari nilai-nilai Islam dan tidak menyalahi hukum yang tercantum dalam  Al Qur 'an dan as-Sunnah. Yang lebih utama adalah bersegera mrmperjuangkan tegaknya Islam kaffah dalam naungan al khilafah rasyidah sesuai petunjuk Rasulullah.
Wallahu a'lam bi ash-shawab.

By : Sumiati 
Praktisi Pendidikan 

Outing kali ini selasa 09 February 2020 momen yang di nanti oleh setiap siswa STPKU Rancaekek Bandung. Pelaksanaannya di Wisata Kampoeng Ciherang Cijambu Sumedang Jawa Barat. Persiapan di tengah sibuk yang luar biasa, bukan cuma guru, tetapi semua siswa. Alhamdulillah semua lancar tanpa hambatan hingga hari H. Pukul 07.00 empat mobil angkot meluncur, perjalanan lancar. Semua menikmati perjalanan ini, di tambah jalan menuju Kampung Ciherang sudah bagus, mulus lancar jaya, alhamdulillah.

Menikmati perjalanan yang indah, asri, hijau hamparan sawah berbukit dan lembah, pinggir jalan dihiasi alami oleh rumput gajah yang rimbun, hijau, memanjakan mata seluruh penumpang angkot. Terlihat beberapa pohon kaliandra pun menghiasi jalan, bunga merahnya menambah indah dalam pandangan mata. Teringat masa kecil, ketika masih suka mencari rumput gajah dan kaliandra untuk ternak. Menikmati alam sembari mengingat masa kecil yang indah dan seru. Pukul 09.00 kami pun tiba di lokasi, alhamdulillah. 

Setibanya di lokasi, kami pun, beristirahat terlebih dahulu, sambil menikmati indahnya alam yang masih segar udaranya, air di sungai mengalir jernih. Sembari membuka acara dengan mengumpulkan seluruh peserta. Saatnya untuk perkenalan dengan kakak pembimbing, dan pembagian kelompok, yaitu santri SMA KU Sumedang. Inilah nama kakak-kakak pembimbing anak-anak kami, ada Kak Rafli, Kak Imad, Kak Bagus, Kak Jaid, Kak Iqbal, Kak Zul. 
terasa waktu pun berlalu, sudah saatnya tidur siang sebelum shalat dzuhur. Dan seluruh peserta camping pun tidur siang dulu. Kemudian ketika adzan dzuhur semua dibangunkan dan semuanya diarahkan untuk mengambil air wudhu dan shalat berjamaah. 

Selesai shalat dzuhur tibalah waktu makan siang. Dan berikutnya acara yang dinantikan yaitu memasang tenda. Dari setiap kelompok berlomba memasang tenda dan menghiasnya. Agar mendapat nilai terbaik.
Waktu begitu cepat berlalu, hari pun kian sore. Ada kejutan dari kak Rifqi Taqiyyuddin, yang akan berbagi pengalaman manis pahitnya menghafal Al-Qur’an. Kak Rifqi adalah idola adik-adik kelasnya, prestasinya yang cemerlang baik pelajaran umum yang selalu menjadi juara dan menghafal Al-Qur’an yang sudah menjadi hafidz quran 30 juz, tentu menjadi magnet tersendiri bagi adik-adik kelasnya. Semua peserta camping begitu antusias menyimak pemaparannya yang luar biasa. Di tambah cuaca cerah sangat mendukung semangat anak-anak.

Selesai sudah acara bersama kak rifqi, dilanjutkan acara berikutnya halaqah quran. Pukul 21.00 anak-anak pun masuk tenda masing-masing setelah mendapat pengarahan untuk acara dini hari yaitu tahajjud. Singkat cerita  semua tertidur di temani nyanyian hewan malam. Membuat tidur seluruh anak-anak begitu nyenyak. Tak terasa, pukul 03.00 tiba, waktunya kakak pembimbing membangunkan seluruh siswa untuk tahajjud. Semua terbangun baik ikhwan atau pun akhwat. Dini hari yang dingin, tetapi suara gemericik air sungai membuat suasana hangat. Terdengar sayup-sayup ke seluruh area camping suara merdu bak Muzzammil, melantunkan kalam mulia dengan indah irama bayati kurdi. Masya Allah, indah nian suaranya, terlihat di gazebo yang dijadikan tempat shalat berjamaah kak Bagus mengimami shalat tahajjud. Umi Abi pasti bangga memiliki putra yang shalih, suaranya indah akhlaknya mulia. Terlebih anak-anak ini dibina di sekolah yang tepat. Sekolah para penghafal Al-Qur’an, yang mendidik mereka menggenggam Islam kafah. Di usia SMA namun sudah tampak dewasa, inilah generasi khoiru ummah. Barakallaah shalih.

Selesai tahajjud dilanjutkan dengan shalat subuh berjamaah dan halqoh quran. Selepas itu anak-anak senam, membereskan tenda, makan, mandi, dhuha. Selepas dhuha seluruh peserta mengikuti berbagai permainan yang ada di Kampoeng Ciherang. Kemudian istirahat, snack di sambung renang hingga tiba waktu qoilulah. Selanjutnya shalat dzuhur, makan siang dan dilanjutkan latihan persiapan untuk acara malam. Yaitu membuat api unggun dan berbagai lomba antar kelompok. Tak terasa sudah tiba waktu asyar, semua peserta shalat asyar dan di sambung latihan untuk pentas malam harinya.

Ayah bunda pasti bangga memiliki anak-anak yang shalih. Sebelum kakak-kakak menampilkan kreasinya, kak Imad sempat bertanya dulu terkait puisi yang akan ditampilkan. Apakah melanggar hukum syara atau tidak. Jangankan ayah bunda sebagai orang tuanya. Kami pun guru-guru dari SD sangat bangga, kak Imad dan kawan-kawan menampakkan sikap taqwa kepada Allah. Masya Allah, barakallaah nak..tetaplah shalih dan menjadi qurota a'yun bagi orang tuamu. Begitu pun kami bangga. Itu pula menunjukkan bahwa belajarmu berhasil. Semoga ustad dan Ustadzah pembimbing kalian tetap istiqomah dalam membimbing kalian. Ibu bangga kepada kalian. Para pemuda calon penakluk roma di masa depan.

Qadarullah menjelang maghrib hujan pun tiba, lumayan deras, tenda pun ada yang bocor. Akhirnya anak-anak dievakuasi ke gazebo agar tidak basah. Dan tentunya acara malam pun tertunda. Hujan cukup deras, cukup membuat tubuh menggigil. Akhirnya selepas makan malam dan shalat isya, anak-anak pun murojaah Al-Qur’an hingga pukul 21.00 dilanjutkan tidur. Kami berencana semua anak bangun pukul 02.00 untuk tahajjud, shalat subuh dan melanjutkan acara semalam. Api unggun dinyalakan, kemudian Ustadzah Rina memberikan nasihat luar biasa sebagai renungan diakhir camping. Dengan tema mengingat berbagai kesalahan selama ini kepada orang tua, dan dengan sungguh-sungguh memohon maaf kepada umi dan abi. Seluruh siswa terharu, hampir semua menangis, menyesali dosa-dosa selama ini. Barakallaah shalih shalihahKU. Semoga tetesan air mata itu menjadi awal baik bagi perubahan kalian menjadi lebih baik.

Setelah acara renungan selesai, dilanjutkan senam, sarapan dan penampilan kreasi seni dari setiap kelompok. Ikhwan 6 kelompok, akhwat 2 kelompok. Para pembimbing begitu semangat menampilkan kreasi seni masing-masing. Kak Jaid dengan kalem tapi tegas, kak Rafli dengan kocak dan menghibur, kak Imad dengan ceria membuat penonton terpesona hehe, kak Zul pemalu tapi pasti, kak Bagus dengan kreatif dan menarik, kak Iqbal dengan tenang, tetapi tidak kalah keren, Teh Zulfa dengan kreatif dan menarik, Teh Caca dengan doble kreatif kerenn. Alhamdulillah semua peserta siswa SD mendapatkan pelajaran berharganya. Alhamdulillah akhirnya pentas seni selesai, juri  tinggal memilih siapa pemenangnya. Begitu pun kakak terbaik telah terpilih. Barakallaah kak Bagus. Berikutnya apel penutupan dengan pembagian hadiah, diakhiri doa oleh pengelola yayasan. Alhamdulillah, kami semua pulang, senang, lelah, semoga berkah untuk semua. Aamiin Yaa Rabbal'aalamiin.

By ; Hijriana H Djalil

Kita mungkin pernah berada dititik dimana kita merasa bahwa perjalanan menuju gerbong kemenangan itu terlalu melelahkan.

Jalanannya terjal, dipenuhi dengan duri, berakhir dengan luka, lalu darah. Air mata jadi teman, yang menemani langkah gontai. Murka serta caci maki jadi lagu lama dan berbagai pelik, yang menyayat.

Ada yang merespon luka biasa, ada juga yang merespon luka dengan meraung-raung seolah tak ada penawar.

Ah....
Jalan terjal ini menurut ku memang haruslah berliku, tak ada tempat yang jalanannya lurus-lurus saja, sebab tujuan yang tak ada jalan berliku didalamnya rasanya bakalan hambar, kenapa? Yah sebab tak ada cerita drama yang membuat kita mengingat betapa kita pernah se gigih itu menapaki jalan baik berliku, hingga kita bisa sampai pada titik ini.

Dan semua cerita dramatis tadi bisa menjadi penopang Ketika rapuh, jadi pengingat ketika jiwa mulai meragu pada perjuangan yang sudah akan berakhir pada kemenangan, "Sedikit lagi gerbong kemenangan sudah didepan sana menanti".

Kalau inginmu jalan yang mulus, berarti mungkin kamu salah arah. Salah jalan maksudku, sebab dahulu para Rasuldan Ambiya juga sama, melewati jalan yang kau tempuh. Penuh liku, luka, darah, dan tentunya air mata, atau mungkin lebih parah, seperti kehilangan orang terkasih atau hal yang dicintai jadi taruhannya.

Apakah kamu mengira kamu akan masuk surga? Padahal belum datang padamu (cobaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpa kesulitan dan kesempitan, serta diguncangkan (dengan bermacam-macam cobaan) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya: ‘bilakah datangnya pertolongan Allah?’ Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat. ( Al-Baqarah :214)

Ah semoga kamu tak melupa.

Bahwa segalanya adalah Skenario terbaik yang sedang Sang ilahi rancang, dan Tugasmu hanya satu menepi, rehat sejenak, lurus kan badanmu jika memang kau lelah, mundur sedikit kebelakang tak masalah, tapi bukan untuk pulang lalu kalah yah, tapi melangkah mundur ambil langkah lalu ancang-ancang untuk lari kedepan lebih laju.

Semoga kau tak menyerah yah, sedikit lagi kemenangan itu akan kita jamah, ada yang menanti di gerbong kemenangan sana, Kau boleh menepi tapi jangan menyerah yah. Sedikit lagi kita akan temui kemenangan, sedikit lagi.

Hai orang-orang yang beriman, jika kamu menolong (agama) Allah, niscaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu.” (QS. Muhammad; 7)

Oleh: Riskawati Kahar

Semua orang pasti mengharapkan agar bisa selamat dari siksa api neraka kelak di hari kiamat. Bukankah demikian? Ya , maka Al-quran telah menjelaska bahwa salah satu penolong kita dari siksa api neraka adalah memiliki sahabat yang shalih/shalihah, sebagaimana Allah Ta’ala telah berfirman :“Teman-teman akrab pada hari itu sebagiannya menjadi musuh bagi sebagian yang lain kecuali orang-orang yang bertakwa.”(Az-Zukhruf [43]: 67)

Lalu siapakah sahabat shalih/shalihah itu? Adalah mereka yang bisa membawa kita lebih dekat dengan Allah Ta’ala, tidak pernah jenuh mengingatkan untuk selalu taat, yang rela engkau benci saat nasehatnya tidak sejalan dengan  kemauanmu, dan setia membersamaimu disaat yang lain menjauhi, bukan mereka yang membuatmu larut dalam perkara dunia dan abai terhadap akhirat. Diantarnya adalah hadis Mutafaq’alaih dari Ibnu Umar, Rasulullah Salallahu’alaihi wasalam bersabda: 
“Seorang muslim adalah saudara muslim yang lain yang tidak akan mendzaliminya dan tidak meninggalkannya bersama orang-orang (hal-hal) yang menyakitinya”

Namun saat ini kapitalis telah menjadikan persahabatan hanya sebatas untuk mencari kemanfaatan dan derasnya arus liberalisme menjadikan setiap orang memiliki tolak ukur dan tujuan yang berbeda-beda yang mengakibatkan retaknya persahabatan yang dibangun. Ini semua lahir dari salah satu jargon kapitalisme yaitu “tidak ada kawan dan lawan abadi yang ada hanyalah kepentingan abadi”. Oleh karena itu dalam membangun persahabatan tidak cukup hanya saling mengingatkan namun harus memiliki visi dan misi yang ingin dicapai bersama.

Tentu visi dan misi itu bukanlah hanya sebatas mencapai kebahagian didunia namun memiliki nilai yang lebih tinggi dan mampuh mengantarkanpersahabatan itu pada kebahagian yang hakiki (ridho Allah Ta’ala). Maka apakah visi dan misi itu? Jawabnya tentunya dakwah karena dakwah adalah bentuk cinta, oleh karena itu jika seseorang yang mencintai sahabatnya tentu dia tidak akan membiarkan sahabatnya tidak merasakan manisnya cinta yang sama. yakni menjadikan dakwah sebagai poros dalam kehidupan.

Menantimu digerbong dakwah merupakan cita-cita ku, karan ku tahu bahwa tidahlah cukup hanya mengingatkanmu dalam hal kebaikan namun menginginkanmu juga melakukan hal yang sama terhadap orang yang engkau cinta dengan cara mendakwahkan mereka. Untuk itu hati ini tidak pernah lelah dan menyerah untuk selalu mengingatkanmu dan senantiasa berdoa kepada Allah ta’ala. agar Allah Ta’ala senantiasa menjaga persahabatan dan mempersatukan kita dalam visi dan misi yakni menjadikan dakwah sebagai poros hidup dan ridho Allah Ta’ala menjadi tujuan dari persahabatan kita. Sampai jumpa di gerbong Dakwah sahabat, Annaukibukifillah…

Dari Anas bin Malik yang dikeluarkan oleh Bukhari, Rasulullah Salallahu’alaihi wasalam bersabda: 
“Siapapun tidak akan merasakan manisnya iman, hingga ia mencintai sesorang tidak karena yang lain kecuali karena Allah semata.”
Wallahu a’lam bishshawaab…...

By : Novianti

"Bu,  saya mau hapus garisnya..," rengek seorang santri sambil menangis karena garisnya bertambah pada bagian tidak mengikuti halaqoh dengan tertib.  Di kesempatan yang lain seorang santri tidak mau memberikan format muhasabah  karena khawatir jumlah garisnya bertambah. “Nanti garisnya tambah banyak, sekarang saja sudah 15.” Semakin  banyak jumlah garis berarti semakin banyak aturan yang  dilanggar.

Inilah  sedikit dari respon para santri setelah kami menyampaikan bahwa semua pengampuh akan menilai sikap perilaku mereka selama di sekolah.  Ini dilakukan mengingat mereka sudah berada dalam fase mumayyiz, fase dimana anak harus sudah bisa membedakan mana yang benar dan salah. Anak harus belajar tentang batasan sehingga ia mulai menghargai hak dan kebutuhan orang lain serta belajar berempati.

Mengkomunikasikan batasan pada anak memang tidak mudah bahkan seringkali muncul penolakan atau perlawanan. Memang butuh kesabaran dan negosiasi "alot" sehingga  anak mau belajar menerima aturan dan konsekwensi. Perlu pemilihan kata yang tepat  agar anak bisa mencerna bahwa kebiasaan mereka hari ini menentukan bagaimana dan siapa mereka 5 tahun, 10 tahun ke depan.

Karena itulah sebelum format muhasabah diberlakukan, para pengampuh mensosialisasikan terlebih dahulu dan memastikan para santri memahami semua aturan.  Lalu mendiskusikan bahwa perbuatan yang tertulis adalah adab yang buruk. Dengan kata lain, jika mereka melakukan artinya mereka suka pada adab yang  buruk sementara Allah menyukai hamba hambaNya yang berakhlak baik. Lalu apa manfaatnya menghapal Al Quran jika tidak bisa merubah perilaku.

Dan yang ditegaskan bahwa format muhasabah hanyalah penilaian manusia. Bisa jadi ada anak berperilaku tidak baik tidak terlihat sehingga tidak tercatat. Namun Allah Maha Melihat  dan setiap manusia ada malailat penjaganya.  Dengan format muhasabah, terlihat bagaimana perilaku anak dalam setiap pekan. Namun, bagaimanapun penilaian anak, mereka harus paham satu-satunya penilaian yang sempurna dan adil adalah penilaian dari Allah Subhana wa Ta’ala.

Tips Mengenalkan Batasan
Tidak sedikit orang tua yang mengeluh ,"Kenapa anak saya susah diatur?" Atau ,"Anak saya sudah dikasih tahu berkali-kali tidak nurut malah sering melawan?" 

Sebelum menyalahkan anak, sebagai orang tua perlu bertanya, apakah anak sudah memahami harapan mereka, apakah anak sudah diberi tahu tentang aturan main di dalam dan di luar rumah.   Bisa jadi anak berperilaku tidak baik karena memang tidak tahu.

Mengkhawatirkan jika anak tidak diberi tahu aturan di meja makan, aturan bermain, aturan meminjam ,  tidak boleh bicara kasar, tidak boleh menyakiti orang lain dengan ucapan dan perbuatan.  

Dampaknya anak tidak memahami batasan dan berbuat semau-maunya. Tanpa disadari jika membiarkan anak hidup tanpa batasan dapat membahayakan anak sendiri. Sebaliknya jika anak sudah belajar mengendalikan diri sejak dini, ia lebih kooperatif dan menunjukkan sikap penghormatan pada orang lain, memperlakukan orang lain sebagaimana ia ingin diperlakukan.

Ada beberapa yang bisa dilakukan untuk "memaksa" anak menjadi  baik tanpa perlu berteriak, mengeluarkan ‘tanduk’ atau emosi: 
1.  Tentukan batasan.  Jelaskan pada anak batasan yang harus dipatuhi dan ingatkan secara berulang-ulang.  Batasan harus sesuai usia anak dan masuk akal serta tidak menyalahi syariat.   Saat mengingatkan lakukan dengan melihat konteks, proporsional dengan kadar yang sesuai. 

Seorang ibu ingin marah pada anak namun saat itu sedang di depan umum. Ibu menunda hingga bisa menyampaikan kemarahannya dengan cara dan waktu yang tepat.  Lalu  saat menasehati dengan kadar yang pas.  Cukup menyampaikan bagian perlu dan penting tanpa harus mengungkit kesalahan yang sudah lalu-lalu.  Secara proporsional artinya menasehati dengan bijak, tetap menjaga hak dan martabat anak. Bersikal adil dan tidak merendahkan harga diri anak.  Fokus pada perilaku anak yang tidak baik, hindari kalimat seperti ,”kamu selalu bikin kesal”.  Anak tidak mungkin selalu berbuat salah namun sesekali dan ini sangat wajar untuk terus diingatkan.

2.  Beri konsekwensi jika tidak taat aturan.  Anak diingatkan sampai tiga kali sebelum memperoleh konsekwensi.  Tidak perlu berteriak, marah-marah, ngomel dan mengancam. Tetap menjaga kontrol saat bicara.  Jika anak belum ikut aturan  berarti belum diizinkan mengikuti kegiatan adalah contoh konsekwensi yang bisa diterapkan.

3.  Tak perlu merasa bersalah atau dibenci anak.  Jangan ragu bersikap tegas untuk hal yang baik bagi anak. Jika anak dibiarkan liar tanpa aturan, saat mereka dewasa, ketidaktegasan orang tua dapat menjadi bumerang. Anak tidak terbiasa menerima kata "tidak" atau mendapat penolakan.  Para orang tua harus kuat mental menghadapi rengekan, tangisan, perlawanan anak saat ini demi kebaikan di masa depan.  Ketegasan tetap   harus memberi  pesan ,"Kami tidak menyukai perbuatan kalian namun kami tetap mencintai kalian."

Anak sangat pintar mencari celah untuk terbebas dari aturan dengan janji tidak mengulangi.  Tapi umumnya janji tinggal janji ketika tidak ada konsekwensi.  Godaan lebih besar ketika anak menguji ketahanan mental di hadapan umum. Tetap tenang menegakkan aturan sambil menahan malu adalah tantangan agar anak paham aturan adalah aturan.

Aturan  bukan ditujukan untuk menimbulkan ketakutan anak pada orang tua atau guru.  Tapi ini mengajari bahwa setiap perbuatan akan berdampak pada dirinya atau orang di sekitarnya.  Jika anak khawatir melanggar aturan manusia, seharusnya mereka lebih khawatir melanggar aturan Allah. Jangan lupa memberikan apresiasi atau penghargaan saat mentaati aturan. Sampaikan secara spesifik bukan sekedar kalimat ,”Kamu hebat, kamu luar biasa.” Lebih baik katakan ,”Alhamdulillah, hari ini kamu bicara sopan pada teman-temanmu.” Meski hanya ucapan namun bisa  berpengaruh positif pada  anak.

“Jika kamu berbuat baik (berarti) kamu berbuat baik bagi dirimu sendiri dan jika kamu berbuat jahat, maka (kejahatan) itu bagi dirimu sendiri...” (QS. Al Isra : 7).
Selamat mencoba.

Oleh  : Hawilawati
(Member Pelita Revowriter)

---
"Saya nggak percaya herbal, sudah minum tetap saja badan masih terasa ngilu greges gitu" (perhatikan sebab-sebab herbal tidak optimal berkhasiat)

"Saya nggak percaya bekam, sudah coba 2-3 kali masih saja badan terasa berat, katanya bikin badan enak, tapi kok masih saja badan berat banget nih (haha kaya manggul batu 10 kg ya Mak)

"Saya nggak mau minum water lemon Infused lagi, jarum timbangan kok masih bertahan saja di atas angka 70-an" (haha mau nimbang pake ritual tutup muka dulu ya mak)

Teman, Ketika kita ingin sehat, mengkonsumsi apapun adalah pilihan. Namun tipikal manusia tidak sabar untuk menikmati sebuah proses penyembuhan. Tidak hanya itu saja, ternyata proses kuratif tidak dijalankan secara continue, ya sekali-kali saja, kalau ingin, ingat dan lagi mood baru diminum. Selebihnya blass.

Buruknya manusia, kalau serasa badan sehat, preventif diabaikan, kembali kepada kebiasaan pola makan tidak sehat.

Suhu Herbalis senantiasa mengingatkan. "Jangan mencampur adukkan antara madu dan racun", artinya kita minum herbal rutin, eh pola makan kita buruk, masih suka mengkonsumsi minuman yang tidak thoyyib (segala minuman yang mengandung benzoat, aspartam, dll), belum jenis kuliner yang lebih kaya asam dan miskin basa yang dominan kita konsumsi. Ya, jelas saja herbal tidak akan bekerja dengan optimal, karena kerjaannya dia hanya  berperang melawan dan mengusir toksin (racun) dalam tubuh, dan butuh waktu lagi untuk menyembuhkan dan meregenerasi sel-sel tubuh yang telah rusak akibat toksin. 

Bayangkan selama kita hidup, taruhlah 35 tahun. Berapa jumlah toksin yang mengendap dalam tubuh akibat pola makan buruk. Wow tentu banyak banget bukan?

Makanya jangan heran, jika zaman sekarang, banyak beredar penyakit degeneratif, apa itu penyakit degeneratif? Sederhananya  adalah penyakit  orang kaya turun  ke orang miskin, penyakit orangtua turun ke anak-anak.

Masih ingatkah  zaman dulu, kalau ada orang kaya meninggal, pasti indikasinya karena kena serangan jantung. Orang miskin paling sakitnya puyeng, batuk-batuk, flu, kadas kudis kurap yang kategorinya masih ringan, betul tidak? Obatnya cukup istirahat, cukup makan dan minum,  dikerik badannya dan minum tolak angin, Alhamdulillah segar kembali. 

Begitupun penyakit reumatik atau diabet, dulu hanya diidap orang tua saja, anak paling sakitnya demam, batuk, pilek, benjol, cukup di popolkan lumatan bawang merah, eh besoknya anak-anak lincah bermain lagi. Sekarang, anak-anak juga  sudah banyak terkena  nyeri otot, reumatik atau diabet. Itu semua akibat pola makan dan pola hidup tidak sehat.

Bukan rahasia umum lagi, saat ini pola makan  orang kaya dan miskin sama. Ya sama- sama suka Jungfood dan instan. Betul tidak?.

Nah sekarang sudah faham 1, 2 hari atau sebulan tentang Ath-Thibbun Nabawi. Masya Allah, rasanya  mau instan sembuh 1-2 hari atau sebulan juga, kira- kira bisa tidak ya?.Hmm, sementara toksin dalam tubuh  kita menumpuk sudah sekian tahun, tentu butuh waktu untuk mengusirnya bukan?

Prinsipnya, berbekam atau mengkonsumsi herbal tidak harus menunggu badan terkulai lemah di tempat tidur ya.  tetap jaga kesehatan tubuh sebagai bentuk preventif dari serangan berbagai bibit penyakit walau dalam keadaan tubuh fit.

Begitupun minum water lemon Infused atau water fruits Infused lainnya,  jangan saat nafas sudah terasa bengek ngak ngik nguk baru rutin minum ya. Setelah sehat, ups kembali lagi soft drink dihantam. Now, stop minuman kekinian ala anak muda yang dibland tidak  jelas kandungan gizinya ya, ingat teori yang sudah kita pelajari konsep makanan/minuman halal wa thoyyib berusaha harus kita amalkan, So muslim memang harus selektif mengkonsumsi makanan. Hijrah dari pola makan buruk ke pola makan sehat butuh ilmu dan kesabaran.

Tahukan teman, saat ini di Jepang telah membudayakan "meninggal tanpa membawa penyakit" artinya orang-orang Jepang menjalankan pola makan sehat agar masa tua mereka tetap sehat, dan meninggal bukan karena penyakit.

Karena saat ini jika orang meninggal pasti yang  ditanya " ia meninggal memangnya sakit apa?
Betul tidak pertanyaannya seperti itu. Nah orang Jepang tidak mau mati tersebab sebuah penyakit. Karenanya,  mereka senantiasa menjaga pola makan sehat dan konsumsi berbagai herba yang dibutuhkan.

Sementara dalam islam,  kita tahu bahwa meninggal adalah qodho Allah yang telah  ditetapkan ajalnya, baik sehat atau sakit jika sudah  waktu ajalnya maka Allah akan menyudahkan kehidupan dunia manusia.

Sudah menjalankan konsep makanan halal wa thoyyib, menghindari segala jenis makanan dan minuman yang mengandung toksin, lagi-lagi kok penyakit masih juga  betah di tubuh kita tidak mau minggat ya.Tetap positif thinking ya teman.

Insya Allah, tatkala Sunnah Rosulullah SAW dijalankan tetap dapat bonusnya,  ittibanya umat islam terhadap konsep makan ala Rosulullah SAW tetap mendatangkan maslahat dan pahala. Maasya Allah.

Dengan demikian seorang Muslim akan memiliki tubuh yang sehat dan kuat. Mau ibadah, banyak anak berdakwah, berjihad, berkarya akan mampu dijalankan. Muslim sehat dan kuat yang seperti inilah yang sangat dicintai Rosulullah SAW & Allah SWT.

Dari Abu Hurairah Radhiyallahu anhu , beliau berkata, Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

"Mukmin yang kuat lebih baik dan lebih dicintai Allâh Azza wa Jalla daripada Mukmin yang lemah; dan pada keduanya ada kebaikan. Bersungguh-sungguhlah untuk mendapatkan apa yang bermanfaat bagimu dan mintalah pertolongan kepada Allâh (dalam segala urusanmu) serta janganlah sekali-kali engkau merasa lemah. Apabila engkau tertimpa musibah, janganlah engkau berkata, Seandainya aku berbuat demikian, tentu tidak akan begini dan begitu, tetapi katakanlah, Ini telah ditakdirkan Allâh, dan Allâh berbuat apa saja yang Dia kehendaki, karena ucapan seandainya akan membuka (pintu) perbuatan syaitan.(HR.Muslim)

Selamat beraktivitas ya teman.
Awali segala aktivitas kita dengan basmalah dan positif selftalk.
Jangan lupa sebelum sarapan dan mau tidur minum lemon Infused ya.

Semoga Bermanfaat

By : Nurbaeti

Hal yang dibutuhkan ketika pekerjaan bertumpuk adalah begadang tanpa kehilangan semangat. Dan kopi adalah mitra paling asyik dalam menemani-malam malam sambil menyelesaikan tugas. Aroma dan tegukannya mengalirkan rasa luar biasa. Dia teman yang tak pernah sibuk dengan hasil kerjaan kita, baik atau buruk dia tetap diam. 

Ngomong-ngomong tentang kopi, ternyata Indonesia menduduki urutan ke empat negara penghasil kopi terbaik di dunia. Bahkan mungkin bisa saja menjadi yang terbaik di dunia, mengingat potensi alamnya yang sangat mendukung. Lihatlah berbagai jenis kopi yang dihasilkan negeri ini  berhasil dikenal di negeri-negeri lain.

Sebut saja Kopi Gayo, Kopi yang di produksi di daerah aceh tengah tepatnya di  datran tinggi gayo, ia mempunyai rasa paling khas dan disukai dibandingkan kopi arabika yang di tanam di tempat lain. Kopi arabika gayo sekarang sudah di ekspor ke berbagai negara seperti Kawasan asia, Amerika dan Eropa. Ia menjadi  salah satu komoditi yang menjajikan sebagai salah satu pemasukan negara.

Ada lagi Kopi Toraja, kopi yang hasilkan dari daerah Sulawesi Selatan di pegunungan toraja. Katanya sensasi pahit diawal  terkejut saat pertama mencobanya dan  menghilang sesaat yang tidak menyisakan bekas rasa pahit di lidah.
Kopi Kintamani, kopi jawa, kopi flores, adalah kopi asal Indonesia yang  telah berhasil menambah daftar kopi terbaik, yang dihasilkan di negeri ini. Menyaingi manfaat kopi yang ternyata bermanfaat cukup banyak bagi kesehatan, jika diminum dengan takaran yang tepat.

 Sebut saja diantaranya menurunkan berat badan, mencegah diabetes, mengurangi stres dan defresi. Meningkatkan metabolisme dalam tubuh, meningkatkan daya ingat. Untuk kaum wanita, kopi juga bisa dipaksa sebagai masker yang berfungsi untuk merawat kecantikan tubuh. 

Kopi pertama kali dikenal di Abysinia, Ethiopia. Muslim Yaman membawanya ke negerinya sekitar tahun 1500an. Kopi menjadi mitra yang dicari kaum Muslim untuk menambah kekuatan fisik ketika beribadah malam. Menjadi teman yang menguatkan fisik dalam mendekat pada Ilahi. 


Ketika Islam mulai disebarkan ke luar Jazirah Arab, di wilayah Turki, negara-negara Balkan, Spanyol, dan Afrika Utara, kopi dapat ditemukan bersama dengan masuknya pengaruh Islam. Kopi bahkan populer disebut sebagai “minuman Islam”. Dari penyebaran inilah  penduduk Eropa dan dunia mulai mengenal kopi. Kopi tidak hanya dinikmati sebagai logistik dalam ibadah malam. Namun pada akhirnya bercampur dengan aktivitas hiburan dan kesenangan dunia.

Pada sekitar abad ke-15 M. praktek penggerebekan oleh sekelompok orang Islam juga melanda kedai kopi yang saat itu mulai tumbuh subur dan menjadi tempat nongkrong berbagai kalangan di Turki. Alasannya, mereka tidak rela kopi yang selama ini dikenal sebagai logistik ibadah, kini bercampur baur dengan segala aktivitas hiburan dan kesenangan duniawi.

Dalam perkembangannya kopi menjadi minuman populer, hingga di kemudian hari banyak kedai-kedai yang menjadikan kopi sebagai minuman  andalannya. Kopi memang bisa ;adi wasilah pelepas gundah yang  ramah. Berbagai kepelikan mudah cair dalam obrolan santai sambil menyeruput kopi. Mulai harga bahan pokok yang beraninya naik tapi takut turun. Sampai menyerempet ngomongin pejabat yang ngaku cinta negeri tapi faktanya tak ubahnya seperti tikus yang sibuk menggerogoti negeri.
Kedai kopi menjadi wilayah netral yang bisa bahas apa saja. Jauh lebih aman bicara tentang politik di kedai kopi daripada di mesjid. Takut dianggap radikal dan calon teroris.  Eh tapi, di masa lalu banyak  penguasa yang khawatir dan sempat melarang kedai-kedai kopi, lantaran kerap menjadi tempat berkumpul warga untuk bergosip politik.

Seseru perjalanan  Kopi dari tempat asal hingga menyebar ke seluruh dunia. Rasanya ingin ikut dalam penyebaran Islam ke  seluruh dunia. Menikmati setiap petualangannya seperti petualangan Ibnu Batutah. Jalinan kisah yang terekam pasti sangat indah.  Sekaligus ingin melihat bagaimana pelan-pelan Islam dihancurkan,  hingga tak ada lagi institusi sebagai perisai umat. Alhasil  umat terpuruk semakin dalam. Meninggalkan aturan yang diwajibkan Allah demi menaati aturan buatan manusia. 

Hidup bukan secangkir kopi yang kita bisa memilih untuk meracik sendiri rasanya. Pahit atau manis. Tapi biarlah kita menikmati hidup seperti menikmati  kopi. Dimana rasa pahit dan manis menyatu memberi rasa luar biasa bagi penikmatnya. Atau cukup bersyukur dengan menikmati aromanya, karena dengan begitu perjalanan hidup akan berasa nikmatnya. Penikmat ketundukan total pada seluruh Aturan Allah yang tertuang dalam Alquran dan Al Hadits. Allahu'alam.

#Diambil dari berbagai sumber.

Oleh : Asri Mulya
(Member Revowriter & WCWH)

Pernahkan kita sebagai orang tua mengingkari janji pada anak? Sengaja atau di sengaja pasti pernah ya. #janganberulang. Padahal dari riwayat HR.Bukhari, Rasulullah mengatakan" Cintailah anak-anak kecil dan sayangi mereka. Jika engkau menjanjikan sesuatu kepada mereka penuhilag janji itu. Karena mereka itu hanya dapat melihat, bahwa dirimulah yabg memberi rizki kepada mereka."

Anak-anak adalah titipan dari Allah, maka hendaklah sebagai orang tua harus memberikan pendidikan yang memberikan keteladanan dan pembiasaan yang baik kepada anak-anaknya dari perbuatan ataupun dari tutur katanya. Karena anak adalah peniru ulung, apa yang orang tua lakukan. 

Firman Allah SWT surat An-Nisa ayat 9:
"Dan hendaklah takut (kepada Allah) orang-orang yang sekiranya mereka meninggalkan keturunannya yang lemah dibelakang mereka, yang mereka khawatir terhadap kesejahteraannya. Oleh sebab itu hendaklah bertakwa kepada Allah, dan hendaklah mereka berbicara dengan tutur kata yang benar".

Pernahkah kita orang tua marah-marah? Sepertinya hal ini sering ya dilakukan pada anak-anak. #tunjukdirisendiri.Karena menganggap anak tidak mau menuruti perintah orang tua. Padahal mungkin mereka belum memahami perintah orang tuanya. Akalnya pun terbatas.

Terkadang seringkali tanpa sadar saat kita lelah atau sedang mengalami masalah, saat anak-anak bertingkah. Kita melakukan salah dengan membentak bahkan kelepasan menyakiti fisiknya. Astagfirullah padahal itu secara tidak langsung membuat anak terluka dan itu akan membekas terus dihatinya.#sedih. 

Apabila orang tua tidak meminta maaf kepada anaknya. Bisa jadi anak akan menyimpan dendam sampai Ia dewasa. Sebaiknya orang tua dengan bijak menyadari kesalahannya dengan meminta maaf. Agar anak juga mencontohnya meminta maaf setiap melakukan kesalahan. Karena seringkali, apa yang orang tua lakukan lebih mudah ditiru oleh anak-anak daripada apa yang kita nasihatkan.

Hadits Rasulullah Saw: "Sesungguhnya barang siapa yang tidak menyayangi, maka dia tidak akan disayangi." (HR.Bukhari & Muslim)

Secara umum ada tujuh aspek yang perlu orang tua kenalkan dalam mendidik anak-anak, diantaranya:

1. Aspek Keimanan

Orang tua wajib mengenalkan anaknya kepada Allah sebagai Sang pencipta alam semesta, bahwa Allah itu Esa. Mengenalkan sejak dini perbuatan baik dan buruk, halal dan haram dalam hukum Islam. Tidak tertinggal orang tua selalu mengajarkan dan membiasakan ibadah yang diajarkan pada agamanya.

2. Aspek Akhlak/Moral/Value

Cerminan keimanan adalah akhlaknya. Maka orang tua sejak dini sebaiknya tanamkan Akhlak baik dan mulia pada anak. Dengan mengajarkan adab, konsep baik dan buruk, berbuat baik dan bertutur kata baik/jujur. Hingga kelak akan menjadi prilaku baik yang tertanam sampai anak menjadi dewasa, sebagai karakter pribadinya. Hal-hal baik seperti mengucapkan kata tolong, maaf dan terimakasih serta selalu berbuat jujur dalam setiap perkataan dan perbuatannya.

3. Aspek Fisik

Orang tua mengajarkan dan membimbing anaknya dengan pola hidup yang sehat seperti: olahraga, rajin membersihkan diri, menjaga pola makan (dengan makanan yang sehat, halal dan baik), menjaga lingkungan (bergaul dengan teman yang baik), tidak boleh membahayakan diri sendiri atau orang lain, menjaga dan mengobati penyakit.

4. Aspek akal/kognisi

Akal adalah harta yang paling berharga, gunakan 
akal untuk mengamati ciptaan Allah. Maka orang tua wajib memberikan ilmu kepada anaknya sejak dini untuk dapat dipelajari dari berbagai bidang ilmu, sebagai dasar pengetahuan dalam menjalani hidupnya sebagai arah dan pedoman. Karena menuntut ilmu adalah proses belajar disepanjang hidup. 

5. Aspek Kejiwaan

Orang tua melatih anak untuk menumbuhkan rasa percaya diri, menumbuhkan semangat untuk bertahan hidup, bersikap adil terhadap sesama, menerima kekurangan baik fisik maupun materi. Dan mengajarkan kemandirian, melatih anak mampu menjaga amanah yang diberikan. Hingga anak mampu hidup tanpa orang tua disampingnya dan hidup rukun dengan orang lain disekitarnya.

6. Aspek sosial

Anak diajarkan untuk menumbuhkan rasa persaudaraan, menumbuhkan sikap kasih sayang, menjaga perasaan orang lain, tidak mengambil hak orang lain, mengikuti aturan yang ada dimasyarakat seperti budaya antri.

7. Aspek Pendidikan Seks

Islam telah memberikan rambu-rambu sebagai aturan untuk manusia termasuk hal-hal yang berhubungan dengan seks. Beritahukan kepada anak, bahwa Allah hanya menciptakan dua jenis kelamin saja yaitu laki-laki dan perempuan. Jika ada prilaku yang menyimpang dari keduanya itu dilarang Allah dan akan diazab. 

Orang tua mengenalkan perbedaan antara laki-laki dan perempuan dari mulai batasan auratnya, cara berpakaian, bagian fisiknya bahwa laki-laki lebih kuat dari perempuan, hanya perempuan yang bisa hamil dan menyusui dsb. Ajarkan pula anak untuk menjaga dirinya menghindari dari hal pelecehan seksual yang dilakukan orang lain.

Dalam buku Manhaj Tarbiyah Islamiyah karangan Muhammad Quthb dan Tarbiyatul Aulad Fil Islam karya Abdullah Nasih 'Ulwan disampaikan. Ada beberapa metode pendidikan Islam:
Pertama adalah melalui keteladanan (Qudwah) dan pembiasaan (Aadah). Sebelum nasihat dan juga kritikan kepada anak-anak, orang tua sebaiknya memberikan keteladanan dan pembiasaan yang baik terlebih dulu. Karena dapat ditiru apa yang dilihatnya, dari orang tua sebagai orang terdekat mereka.

Kedua adalah nasihat (Mau'izhoh). Orang tua berkewajiban memberikan nasihat apabila anak melakukan suatu kesalahan atau yang memerlukan bimbingan. Karena anak belum mengerti dan memahami mana yang baik atau buruk yang mereka lakukan. Bila orang tua tidak menasihati anak saat melakukan kesalahan, maka akan menjadi pembiasaan buruk kepada anak tersebut bahwa kesalahan yang dilakukan itu tidak masalah dan menjadi suatu kewajaran, sampai ia dewasa. Hingga tidak memiliki jiwa merasa bersalah. Dan akan menyebabkan anak menjadi keras kepala dan merasa benar. Nasihat disini dilakukan dengan cara berdiskusi dengan anak.

Ketiga adalah mekanisme kontrol (Mulahazloh). Orang tua selain memberikan contoh dan pembiasaan baik serta memberikan nasihat juga harus tetap memiliki mekanisme kontrol dalam pengawasan mendidik anak. Itu merupakan tanggung jawab orang tua terhadap anak. Dan bisa melatih anak juga bertanggung jawab atas setiap tindakannya apabila melakukan kesalahan. Caranya dengan tetap menerapkan hukuman yang baik dan mendidik, sesuai usianya.

Demikian cara Islam dalam mengajarkan konsep mendidik anak. Segalanya Allah telah atur dalam Al-quran dan Al-hadis. Tinggal bagaimana orang tua untuk menerapkan dan mengaplikasikannya dalam hal memberikan pendidikan kepada anaknya. Agar menghasilkan anak yang memiliki keimanan dan mengetahui baik buruknya kehidupan. Hingga mampu bertahan menjadi pribadi yang berkarakter shaleh/shalihah.

Oleh : Novianti

Suatu ketika saya berdiskusi dengan para santri berusia 10-11 tahun tentang usia kronologis dan usia biologis mengingat mereka menjelang fase akil baligh.

"Usia kronologis adalah lamanya seseorang hidup di dunia."  Seorang santri menjawab ,"Dari orok dong. Pas eeeaak sudah dihitung." Saya lanjutkan menjelaskan ,"Usia biologis menunjukkan kematangan seseorang " "Eh, orang juga juga bisa matang? Kayak buah, bonyok?" Pertanyaan yang  membuat saya tersenyum geli.

"Matang itu saat perilaku seseorang sesuai dengan usianya. Pernah lihat anak usia 3 tahun sholat?"  Para santri mengangguk. "Ada yang kabur, lari-lari, main-main," jawab mereka. "Seusia mereka wajar seperti itu karena belum paham. Tapi jika seusia kalian saat sholat masih main-main, wajar tidak?" Semua santri menggeleng. "Nah, jika ada seusia kalian masih main-main ketika sholat artinya ia belum matang karena sebentar lagi kalian baligh.
  
Sholatnya harus tertib karena semua perbuatan sudah  bernilai pahala atau dosa di sisi Allah." 
Salah seorang santri bergidik sambil berkata ," Ihh.."  Saya bertanya,"Kenapa? Takut memasuki akil baligh?" Ia menjawab ,"Takut dosa. Kalau sekarang salah, ga dosa." 

Alhamdulillah, konsep dosa dan pahala sudah mulai para santri pahami. Sebuah konsep penting yang membedakan antara yang sudah  mukallah dan belum. Namun terkadang tidak semua anak yang baligh  siap. Ada yang baru  memahami sebatas perubahan fisik dan kondisi baru yang akan mereka jalani. Perempuan mengalami haidh dan laki-laki mengalami mimpi basah. Padahal rata-rata fase akil baligh manusia lebih panjang dari fase mumayyiz.  Sehingga seorang anak harus disiapkan betul saat memasuki fase tersebut.

Persipan Memasuki Akil Baligh
 Rasulullah sabdakan: 
“Diangkat pena dari tiga (golongan), orang gila yang hilang akalnya hingga sadar, dari orang yang tidur hingga terjaga dan dari anak kecil hingga bermimpi (dewasa).”(HR Abu Dawud)

Memberi nasihat  seorang anak menjelang  baligh bahwa ia harus  senantiasa menjaga perbuatannya, karena setiap amalan seorang mukallaf  sudah mulai dihisab oleh Allah SWT.  Sudah tidak bisa melakukan  sesuka hati karena standar perbuatan bukan  perasaan.  Hal yang boleh dan tidak harus merujuk pada aturan Allah.  

Ancaman neraka sudah  dikenalkan namun mereka harus dimotivasi untuk menyambut masa akil baligh dengan bahagia. Di hadapan Allah, setelah baligh  mendapatkan taklif hukum layaknya manusia dewasa dan yang luar biasanya segala pahala akan ia dapatkan secara sempurna bahkan pahala yang berlipat- lipat. Pahala berbagi ilmu, membantu teman, puasa,   mengajak pada kebaikan, mendapatkan malam lailatul qodar.  Meski  masih muda namun timbangan pahala bisa lebih berat dari yang tua.

Yang membuat khawatir  saat memasuki akil baligh adalah berbuat dosa.  Berbahaya jika anak tidak memahami konsep ini. Tapi tidak ada manusia yang terhindar dari dosa dan Allah adalah Maha Penerima taubat. Jangan pernah putus asa dari rahmat Allah. 
قُلْ يَا عِبَادِيَ الَّذِينَ أَسْرَفُوا عَلَىٰ أَنْفُسِهِمْ لَا تَقْنَطُوا مِنْ رَحْمَةِ اللَّهِ ۚ إِنَّ اللَّهَ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ جَمِيعًا ۚ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ
Katakanlah: "Hai hamba-hamba-Ku yang malampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang." ( QS. Az Zumar : 53)

Ayat ini memberikan kabar gembira bagi orang-orang beriman. Allah akan selalu menerima taubat hambaNya selama bukan dosa syirik.  Karenanya perlu dijelaslan perbuatan-perbuatan syirik yang dapat membatalkan keimanan. 

Ajak anak menyambut fase barunya dengan sikap syukur dan ikhlas diikuti dengan menyiapkan dirinya mendalami ilmu-ilmu agar  masa balighnya  penuh prestasi di hadapan Allah.  Kenalkan dengan syariat islam dan tekankan bahwa setiap aturan Allah untuk kebaikan manusia. Jangan ada keengganan bahkan kebencian pada hukum Allah. Terutama pada hukum terkait ibadah, pakaian, makanan minuman.  Hukum yang rentan dilanggar di era propaganda  fun food and fashion.  

Hukum terkait ibadah, akhlak, makanan, pakaian, diambil secara tauqifi (seperti apa adanya). Sikap seorang muslim  sami’na wa atho’na, dengar dan dan taat. Haramnya babi bukan karena ada cacing pitanya, wajibnya jilbab bukan karena agar kulit terlindung dari matahari, wajibnya wudhu bukan agar tubuh bersih. Adapun hikmah di balik hukum-hukum tersebut hanya Allah yang Maha Mengetahui.

Di saat anak sudah berusia menjelang akil baligh, persiapkan agar mereka percaya diri menjadi mukallaf. Ada beberapa tips bagi orang tua:

1. Buat pertemuan rutin sepekan atau dua pekan sekali untuk  membangun pemahaman utuh tentang aqidah  dan syariah.  Sehingga  muncul  ketundukkan dan ketaatan pada semua hukum Allah.  Islam itu indah dan tidaklah Allah menurunkan agama Islam untuk menyulitkan manusia.  Yakinkan bahwa hanya islam agama yang benar di sisi Allah.

2. Kisahkan para sahabat  Rosulullah tatkala memasuki usia baligh.  Para sahabat yang di usia muda memiliki kecintaan pada Islam luar biasa.  Masing-masing sahabat berjuang dengan caranya. Dengan islam, siapapun, tanpa melihat fisik, latar belakang, bisa menjadi hero. Bilal seorang budak yang terompahnya sudah terdengar di surga. Mush’ab bin Umair, di usia muda sudah menjadi duta islam. Dengan mengenal kehidupan para sahabat, anak terjaga dari pengidolaan pada anak-anak muda zaman sekarang seperti artis K-pop, para selebritis dengan gaya hidup yang jauh dari islam. 

3. Libatkan anak dalam  komunitas  teman-teman selevelnya yang sholeh sehingga mereka tidak  merasa sendiri memasuki akil baligh. Teman-teman memberikan pengaruh kuat pada usia-usia di atas 10 tahun. Terkadang mereka lebih mendengarkan teman daripada orang tuanya. Karena itu, carilah komunitas misal di mesjid atau kajian untuk remaja secara rutin.

4. Tetap bangun komunikasi dan bersabar mendampingi. Hormon-hormon yang mulai bekerja akan mempengaruhi tidak hanya secara fisik tapi juga mental sehingga orang tua harus siap menerima beberapa perubahan.  Terkadang ada yang jadi pendiam atau membantah. Buka komunikasi yang sehat. Di usia yang mereka belum sepenuhnya dewasa tapi ingin diakui eksistensinya, perlu orang tua berperan sebagai  sahabat untuk mereka.

5. Mulai kenalkan hukum terkait pergaulan karena rentan terjadi pelanggaran  saat syahwat mulai bergejolak.  Batasan aurat wajib dijaga, pandangan ditundukkan, kehormatan diutamakan. 

6. Libarkan dalam proyek-proyek mulai dari skala kecil untuk mengasah kepekaan akan kondisi umat islam. Mereka harus sadar memiliki tanggung jawab tidak hanya pada diri sendiri dan keluarga tapi harus  menjadi agen-agen perubahan di tengah umat.

Semua persiapan tersebut menjadi kewajiban orang tua, jangan sub kontrakkan pada lembaga sekolah. Anak yang memasuki akil baligh bak seperti busur panah yang siap melesat. Sejauh mana dan kemana busur itu melesat dan diarahkan tergantung pada orang tuanya. Karenanya, doa dan ikhtiar orang tua jangan pernah kendor untuk memohon petunjuk pada Allah sebagai satu satunya penjaga dan tempat bergantung. 

By : Sifi Nurul Islam

Lagi-lagi cinta. Yap, bener banget, Bro en Sis! Sudah berapa lama ya buletin kesayangan kamu ini nggak bahas soal ini? Sebelumnya kan sering banget dibahas loh! Kamu, pembaca setia mah bakal setuju deh. Iya, kan?

Bagi kamu pembaca yang masih newbie bisa cek web gaulislam, ya. Nah, ratusan artikel gaulislam edisi online menunggu kamu tuh. Menunggu buat dibaca dong pastinya! Banyak banget ilmu yang bisa didapet. Update kondisi pergaulan remaja kekinian dalam kacamata Islam. Mantap! Pokoknya nanti lebih paham sama ajaran Islam yang keren itu deh! Insya Allah. Eits, nggak sekedar dibaca ya! Kudu diamalkan dan di-share kepada yang lain. Dakwahin kepada temen sekolah kamu. Siap ya? Harus dong!

Fenomena Bucin
Wah, apaan tuh? Oh, bumbu yang rasanya gurih kan, ya? Yang biasa dipake Mamang bakso (ketahuan nih suka jajan begituan, hehehe…) Eleuuh, itu mah micin kali. Hahaha. Ini bucin, Bro en Sis! Budak Cinta. Hayo loh, siapa tuh? Masih zaman ya perbudakan? Eits, jangan salah. Zaman dulu mungkin sudah nggak aneh. Sebelum Islam datang, perbudakan hal biasa dilakukan sama pemuka kafir Quraisy di Mekkah.

Sebelum merdeka, orang-orang di negara kita diperbudak sama penjajah Portugis, Inggris, Belanda, dan Jepang. Dipaksa kerja rodi tanpa dapet bayaran. Diancam, disiksa, dibodohi. Ya begitu lah. Walaupun faktanya masih, kok. Bedanya sekarang negara kita jadi Buchin alias budak China. Ckk..ckk.. *mikir sambil tepok jidat berulang kali.

Budak cinta. Siapakah mereka? Pastinya yang terjangkit virus merah jambu sama lawan jenis. Kebanyakan mengekspresikan cinta lewat pacaran. Nah, coba deh perhatikan teman sekolah yang pacaran. Mereka maunya bikin si doi happy terus, kan? Tampil keren dan gentle tiap ketemu, mengikuti kemauan pacar, sering mengalah sampai ngorbanin waktu, tenaga, perasaan dan duit. Rela ngelakuin apa saja bahkan hal bodoh dan gila sekalipun. Tanpa mikir pake logika. Waduh! Mirip sama lirik lagu AgnezMo ini: Cinta ini, kadang-kadang tak ada logika.

Beneran. Misalnya nih, jemput si doi pake motor. Bela-belain berangkat padahal urusan sendiri saja belum beres. Lah iya, motor sendiri. Kalau hasil pinjaman? Nah loh, nggak modal dong. Ada lagi yang rela sering ke rumah pacar padahal di luar kota. Jarak bukan halangan, katanya mah. So, tetep saja didatengin. Padahal jauh, belum kalau cuacanya panas atau hujan, macet dan kantong kering. Oh no!

Lagi weekend, pacar ngajakin shopping ke mal. Minta beli ini-itu. Seorang bucin bakal mengikuti kemauan doi nya itu meskipun sebenarnya dia lagi kesulitan uang. Gengsi kalau nolak. Malming-an ngajak pacar nonton ke bioskop, makan di kafe. Nggak peduli habis duit berapa. It’s oke, kantong bolong. Sing penting pacar seneng. Malah nih ada yang maksa minta duit ke ortunya. Uang jatah bulanan dihabiskannya. Segitu amet, Bro en Sis!

Takut diputusin, merasa galau kalau belum ketemuan, asik lihat foto dan postingan terbarunya di medsos. Stalking berjam-jam sampe lupa waktu. Lupa makan, minum, main, ngerjain tugas, absen sholat dan rela melepas kehormatan diri. Nah, ini dia level terparah! Nauzubillah min dzalik!

Remaja usia SD dan SMP banyak loh yang begini. Nggak kebayang gimana bisa fokus sama mapel di sekolah, kalau sehari-hari lebih sibuk sama cinta. Haduuh… musibah itu mah.

Cinta beda agama. Pacaran sama nonmuslim. Model begini juga ada. Mikirnya, nggak peduli agamanya apa. Yang penting kan, cinta. Sehari-harinya nggak beda jauh. Sampe ada yang rela nganterin ke gereja, ikut acara keagamaan dan lainnya. Waduh! Begitulah jika cinta sudah ditempatkan di atas segalanya. Mereka sudah berani memberhalakan cinta. Naudzubillahi min dzalik.

Sebetul-betul cinta
Sobat gaulislam, ternyata masih banyak nih remaja yang keliru memahami konsep cinta. Salah dalam memaknai, mengekspresikannya. Salah satunya ya tadi, lewat pacaran. Termasuk pacaran yang dilabeli kata ‘islami’. Sama saja haram hukumnya. Duh, sudah sering dibahas, dikoarin. Ayat tentang larangan mendekati zina sudah pada hapal, kan? Nah, iya. Tapi masih banyak yang betah. Nggak kapok. Santuy padahal lagi main-main hukum Allah Ta’ala. Berani banget dah!

Rasa cinta itu wajar. Naluriah. Anugerah yang indah. Sudah dikasih sama Allah Ta’ala. Hidup di dunia tanpa cinta apa jadinya? Hampa dong! Bakal hancur dan kacau kehidupan ini. Allah Ta’ala sudah ngasih sepaket: ada benci dan cinta. Tentu saja rasa cinta ini kudu sesuai dengan aturan dari Sang Maha Pemberi Cinta. Sudah ada tuntunannya dalam Islam. So, nggak bisa tuh pemuasannya sembarangan apalagi atas nafsu belaka. Jangan juga berlebihan hingga lupa dengan Allah Ta’ala. Catet ya!

Sebagaimana dalam firman-Nya (yang artinya), “Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga).”(QS Ali ‘Imran [3]: 14)

Nah, ayat ini menunjukkan bahwa cinta selain sebagai anugerah juga luas maknanya. Nggak cuma sama lawan jenis. Suka dengan harta, perhiasan, gadget, hewan ternak dan bisa dimanfaatkan, kendaraan seperti mobil atau motor dan lahan, rumah. Semua kesenangan ini harus dijadikan sebagai sarana untuk mengharapkan ridho Allah Ta’ala. Jangan malah terlena hingga berujung petaka.

Saat cinta jadi berhala
Bro en Sis, masih ingat kasus kematian Andriana Yubelia Noven Cahya, siswi SMK di Bogor, yang menjadi korban pembunuhan pacarnya sendiri? Yap, Adriani tewas ditusuk dengan sebilah pisau di sebuah gang. Mayatnya dibiarkan tergeletak di jalanan sempit. Sang pacar membunuh kekasihnya itu karena alasan cemburu! Sadis!

Nah, begitulah jika sudah dibutakan sama cinta. Rasa cinta yang suci ternodai karena nafsu dan godaan setan yang jahat. Termasuk nih para bucin zaman now yang kelakuannya aneh-aneh. Di luar nalar orang dewasa. Sampe dibilangnya, sekarang mah pada lebay. Bener sih, lebay parah! Sampe Psikolog Meity Arianty, STP., M.Psi ikut berkomentar. Menurutnya, para bucin ini logikanya tumpul. Pikirannya pendek. Cenderung ngikutin hawa nafsu  dan semaunya. Rela ngelakuin apapun demi cinta. Logika berpikirnya nggak jalan. Lebih dominan perasaan. Setuju!

Sadar atau nggak sih, kelakuan bucin yang menomersatukan si doi. Secara nggak langsung, itu artinya menjadikan pacar sebagai prioritas utama dalam hidup. Rela berkorban dan terluka demi dapet senyuman en perhatian si doi. Eh, malah banyak juga loh yang sudah banyak berkorban tapi si doi cuek saja tuh. Biasa saja. Nggak ada rasa ngehargain gitu. Hiks… hiks… Eh, sudah digituin masih saja setia. 

Sampe kebahagiaan sendiri kurang diurusi. Pokoknya pacar yang didahulukan. Lagi sedih, yang dicari pacar. Lagi happy ingetnya doi. Segala situasi yang dicari pacar. Seolah ini, nggak bisa hidup tanpa dia. Aalah, istri bukan, suami bukan. Preet!!
Karena jadi prioritas utama otomatis titik fokus, ya sama dia. Banyak waktu habis untuknya. Saat lagi marahan, jadi galau. Yang biasanya sibuk jadi loyo. Males-malesan. Paling main gadget sambil stalking medsos punya dia. Gitu terus sampe lupa waktu dan makan. Ibadahnya? Boro-boro. Jadinya hidup nggak produktif, kan? Rugi, Bro en Sis!

Hati-hati jadi nggak acuh pada banyak hal. Termasuk nasihat orang tua nih. Nah, loh. Seringnya memang seperti ini. Nasihat ortu diabaikan. Tapi perkataan pacar dituruti. Daripada nganter ibu ke pasar, mending ngantar dia ke mal. Daripada membantu ayah mencuci mobil, mending ikut dia main basket. Aduh! Kata-kata orang tua malah dilawan. Nilai-nilai, norma masyarakat, dan agama juga ditabrak. Demi si doi.

Please! Hidup nggak melulu soal kamu dan dia saja. Masih ada orang tua, keluarga dan temen di sekelilingmu. Jangan lupain mereka dong! So, bahaya dan banyak ruginya jadi bucin itu. Begitulah saat cinta justru dijadikan berhala, manusia jadi budaknya. Inget, romantis nggak perlu sampai berlaku miris dengan modal berpikir tipis. Don’t be bucin!

Mengendalikan cinta
Sobat gaulislam, cinta itu suci. Jangan gampang dinodai. Kalau kamu lagi falling in love jangan sekali-kali milih jalan maksiat dengan pacaran. Simpen dalam hati. Santai saja. Serahin sama Allah Ta’ala. Yakinin diri bahwa Allah punya rencana indah. Yang indah itu cinta pada waktu dan orang yang tepat. Sekarang mah fokus saja mencari ilmu, bahagiain orang tua, sambil siapin bekal buat menghalalkan si dia. Eaaa… auto baper!

Mumpung masih sekolah, sibukkan diri dengan kegiatan positif, bermanfaat dan islami. Join sama komunitas rohis atau pemuda hijrah. Berteman dengan orang-orang shalih/shalihah yang bisa saling mengingatkan dan menguatkan dalam ibadah juga rasa cinta kita pada Allah dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wassalam. Cinta yang bersemi karena iman dan akhlak yang mulialah yang suci dan sejati. 

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda (yang artinya), “Tiga hal, bila ketiganya ada pada diri seseorang, niscaya ia merasakan betapa manisnya iman: Bila Allah dan Rasul-Nya lebih ia cintai dibanding selain dari keduanya, ia mencintai seseorang, tidaklah ia mencintainya kecuali karena Allah, dan ia benci untuk kembali kepada kekufuran setelah Allah menyelamatkan dirinya, bagaikan kebenciannya bila hendak diceburkan ke dalam kobaran api.” (Muttafaqun ‘alaih)

Jangan jadi budak cinta
Sekali lagi. Cinta itu anugerah dari Sang Maha Cinta. Cinta cuma soal rasa. Bisa benar dan salah. Tergantung bagaimana cara kita mengekspresikannya. Jika diekspresikan untuk kebaikan yaitu sesuai tuntunan Allah dan Rasul-Nya, maka akan jadi baik. Membawa keberkahan bagi kita. Sebaliknya, jika justru diarahkan untuk keburukan ya bisa membawa petaka dan dosa. Tinggal pilih. Simpel sebenarnya, kan?

Nah, supaya setan nggak ikut campur, maka dekatkan diri pada Allah Ta’ala. Mohon perlindungan pada-Nya. Cari perhatian Allah Ta’ala dengan getol ibadah dan semangat mengkaji Islam. Insya Allah, nggak bakal deh terjerumus ke dalam dunia para budak cinta. So, don’t be Bucin ya! Say no to Bucin!

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.