Articles by "Artikel"

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 0pini 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama Ahmad khadafi AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan banjir bank banten banwaslu banyumas banyuwangi Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita berita tni Bernas BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu Buletin bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat Corona covid-19 cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman Dprd prov DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Financial Fitur Fiture FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar Golkar Pasaman gor gor haji agus salim Goresan Tinta Bidan Diny Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil IKC Pasaman ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag Kemenega kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah Kisah Nabi kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostra kostrad Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar Kumpulan saiyo kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional Nafsiyah nagan raya naganraya Nagari Durian Tinggi napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal New Normal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinj Opink organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti Pantun papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pasbarr Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri Polsek Bonjol poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang SMK 1 Lbs smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMP Kumpulan SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy UT uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis Yulisman zakat zardi syahrir
Showing posts with label Artikel. Show all posts


By : Andini Sabela
Mahasiswi IAIN SAS Bangka Belitung

PENDAHULUAN
Negara Indonesia dikenal sebagai negara yang kaya akan sumber daya alam maupun sumber daya manusianya. Indonesia juga disebut sebagai negara yang mempunyai keberagaman suku, bangsa, budaya, adat, bahasa, dan agama. Sehingga tali persatuan dan kesatuan yang dimilki sangat kuat dan erat. 
Namun, pada awal tahun 2020 negara Indonesia mengalami keterpurukan yang disebabkan oleh datangnya serangan sebuah virus dari Wuhan, Tiongkok yaitu coronavirus (covid 19) hingga sampai sekarang ini. Coronavirus (covid 19) ini adalah salah satu penyakit yang sangat mematikan, tidak sedikit korban jiwa yang bisa dilenyapkan dengan waktu sekilap mata. Oleh karena itu, pemerintah negara indonesia menindaklanjutinya dengan menetapkan sebuah kebijakan yaitu Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang berlaku untuk semua kalangan. 
Hal ini menyebabkan hampir semua kegiatan harus dilakukan dari rumah saja. Akibatnya dapat menambah beban kehidupan yang berujungkan stress dan kondisi negara Indonesia pun melemah, baik itu kondisi sosial, ekonomi, kesehatan, pendidikan, dan lain-lain. Bisa kita rasakan sendiri akibatnya yaitu dalam kegiatan belajar-mengajar maupun kegiatan lainnya, semuanya dilakukan secara online.
Namun, sebagian besar dari kita ada yang tidak bisa melakukan kegiatan belajar-mengajar secara online. Padahal pendidikan sangat penting dalam menciptakan sumber daya manusia yang berkualitas. Mewujudkan sumber daya manusia yang berkualitas merupakan kewajiban bagi setiap manusia. Hal ini dapat ditempuh melalui jalur pendidikan dalam menerapkan sikap yang kreatif dan inovatif.


PEMBAHASAN
Stress 
Menurut Garniwa, I. 2007, Sarafino. 2006, Wardi, R. dan Ifdil, I. 2016 (dalam Mufadhal Barseli, dkk. 2017) menyatakan bahwasannya stress merupakan suatu kondisi yang disebabkan adanya ketidaksesuaian antara situasi yang diinginkan dengan keadaan biologis, psikologis, atau sistem sosial individu.
Menurut McGrath dalam Weinberg dan gould (2003:81) dalam Sukadiyanto (2010) stress didefinisikan sebagai “a substantial imbalance between demand (physical and/or psychological) and response capability, under conditions where failure to meet that demands has importance consequences” artinya, stress akan muncul pada individu bila ada ketidakseimbangan atau kegagalan individu dalam memenuhi kebutuhannya baik yang bersifat jasmani maupun rohani. Dari pengertian diatas dapat disimpulkan bahwasannya stress adalah tekanan yang terjadi akibat ketidaksesuain antara situasi yang diinginkan dengan harapan.
Stress Akademik
Menurut Desmita. 2010 (dalam Mufadhal Barseli, dkk. 2017) stress akademik adalah stress yang disebabkan oleh academic stressor. Academic stressor adalah stress yang dialami siswa yang bersumber dari proses pembelajaran atau hal-hal yang berhubungan dengan kegiatan belajar seperti: tekanan untuk naik kelas, lama belajar, mencontek, banyak tugas, mendapat nilai ulangan, keputusan menentukan jurusan atau karier serta kecemasan ujian dan manajemen stress.
Menurut Rahmawati. 2012 (dalam Mufadhal Barseli, dkk. 2017) menyatakan bahwasannya stress akademik adalah suatu kondisi atau keadaan dimana terjadi ketidaksesuaian antara tuntutan lingkungan dengan sumber daya aktual yang dimiliki siswa sehingga mereka semakin terbebani oleh berbagai tekanan dan tuntutan.

Faktor-faktor stress akademik
Berikut faktor-faktor yang mempengaruhi stress akademik, menurut Puspitasari, W. 2013, Gunawati, R, Hartati, S, dan Listiara, A. 2010 (dalam Mufadhal barseli. 2017): 
Faktor internal
Pola pikir adalah individu yang berpikir tidak dapat mengendalikan situasi, cenderung mengalami stress lebih besar.
Kepribadian adalah tingkat stress siswa yang optimis biasanya lebih kecil dibandingkan siswa yang sifatnya pesimis.
Keyakinan adalah terhadap diri memainkan peranan penting dalam menginterpretasikan situasi-situasi di sekitar individu.
Faktor Eksternal
Tekanan untuk berprestasi tinggi adalah tekanan ini terutama datang  dari orangtua, keluarga, guru, tetangga, teman sebaya, dan diri sendiri.
Dorongan status sosial merupakan Pendidikan selalu menjadi simbol status sosial
Orangtua saling berlomba adalah pada kalangan orang tua yang lebih terdidik dan kaya informasi akan melakukan persaingan untuk menghasilkan anak-anak yang terdidik pula. 

Gejala stress akademik
Menurut Hermawati, N. 2006, Inayatillah, V. 2015 (dalam Mufahdal Barseli. 2017) individu yang mengalami stress akademik gejala emosional dan fisik:
Gejala emosi
Ditandai dengan depresi, murung, cepat marah, gelisah, mudah menangis
Gejala fisik
Ditandai dengan sakit kepala, susah tidur, sakit punggung, mencret.

KESIMPULAN
Stress yang terjadi di lingkungan sekolah disebut dengan stress akademik dengan tekanan berupa reaksi fisik, perilaku, pikiran, dan emosi.

SARAN
Semoga peningkatan dan pengembangan dalam menurunkan level stress yang dialami siswa dioptimalkan.

DAFTAR PUSTAKA
Mufadhal, Barseli, dkk. (2017). Jurnal Konseling dan Pendidikan konsep Stress Akademik Siswa. Retrieved from: http://jurnal.konselingindonesia.com
Sukadiyanto. (2010). Stress dan cara menguranginya. Retrieved from: eprints.uny.ac.id


By : Lubna Khanza

Sampai saat ini aktivitas pacaran masih menjadi hal yang lumrah dimasyarakat, bahkan anak SD pun saat disodorkan dengan kata pacaran pasti sudah tahu apa maksudnya. Semua tidak terlepas dari perkembangan teknologi dan informasi yang tak sedikit memberi informasi yang mampu membentuk pemahaman yang keliru. 

Entah tua ataupun muda belia, ketika muncul dalam diri tuntutan untuk memenuhi gharizatun nau atau yang bisa kita sebut dengan rasa suka/cinta tak jarang masih memilih alternatif ini sebagai objek penyaluran. Ada juga yang melakukannya dengan niat main-main, inilah akibat dari informasi yang salah yang kemudian diserap dan diterapkan dalam kehidupan. 

Padahal kata pacar yang merupakan dasar kata pacaran sebenarnya berasal dari daun pacar atau inai (dalam bahasa melayu) yang dipakai pada jari untuk menandakan bahwa 2 orang muda mudi sudah ada ikatan dan tinggal menunggu waktu. (ayfachri.wordpress.com). Nah dalam aktivitas pacaran yang sebenarnya itu, bukan berarti bahwa 2 orang muda mudi ini bebas bertemu dan melakukan aktivitas lainnya sebelum menikah. Setelah dipacari mereka harus menunggu 3 bulan (masa luntur warna daun pacar) sampai akhirnya sang pria datang untuk meminangnya setelah siap. Mirip-mirip ta’aruf ya? ^_^

Lalu sekarang artinya jadi semakin luas diikuti dengan perkembangan zaman dan teknologi informasi.

Sampai saat ini pun masih banyak yang berdalih bahwa pacaran ini dibutuhkan untuk mengenal pasangan kita sebelum ketahap yang serius ataupun sekedar ajang untuk menikmati masa muda. Nyatanya segala kemudharatan bisa mengalir dari aktivitas ini, posesif yang salah, pegangan tangan, pelukan, mengorbankan hal yang tak semestinya, bahkan hal lainnya, ini dikarenakan kita merasa bahwa pasangan kita adalah milik kita, maka hal-hal itu tak masalah, tak masalah memang, jika pasangan itu halal bagi kita. 

Ada juga yang berdalih seperti ini “kami tak pernah melakukan hal buruk, karena kami saling menghormati, kami hanya saling terbuka dengan perasaan kami”, maka saudariku jawablah ini “jika saling menghormati, lantas kenapa jalan itu yang kau pilih!?, padahal telah hadir bagimu suri tauladan yang harus kau ikuti, pernahkah ia mengajarkan itu kepadamu?.” Sebenarnya kita hanya tak mampu menahan nafsu dan terlanjur memandang bahwa Islam itu kaku, padahal kitalah yang terlalu kaku menerima kebaikan dari apa yang Nabi ajarkan, dari apa yang telah Allah turunkan. 

 “Tidak ada solusi bagi dua orang yang saling mencintai selain menikah.” (H.R. Ibnu Majah)
“…dan barang siapa tidak mampu menikah hendaklah ia berpuasa. Sebab puasa itu penjaga baginya.” (H.R. Bukhari dan Muslim)
Lantas bagaimana kita mengenal pasangan sebelum memutuskan untuk dinikahi?. Islam pun memiliki jawabannya yaitu TA’ARUF, jika prosesnya dijalankan dengan benar, tentu akan Allah rahmati dengan rumah tangga yang Sakinah, Mawadah, Warahmah, bukan dengan jalan “pacaran”. Ibarat orang yang mandi tapi tidak basah, mustahil dan tidak mungkin. Selamanya dalam Islam tidak akan ada istilah pacaran Islami/Syar’i. (www.berdakwah.net) 

So… YUK PACARAN!^_^
Eitss.. bukan jadian tapi YUK PAkai CAra ajaRan Nabi ^_^
Semoga bermanfaat…

By : Nabillah Berlian
Universit Muhammadiyah Malang

Sabtu, 29 Agustus 2020
Kelompok 44 KKN-PMM 2020 Universitas Muhammadiyah Malang, melakukan penerapan protokol kesehatan di kegiatan tahunan Dusun Supiturang, Desa Bocek, Kecamatan Karangploso, Kabupaten Malang. (Kamis, 20 Agustus 2020).

Pengajian malam 1 suro sudah menjadi tradisi bagi sebagian warga yang memegang teguh ajaran yang diwarisi oleh para leluhurnya. Salah satu ajaran yang masih dilakukan adalah menjalankan tradisi malam satu Suro, malam tahun baru dalam kalender Jawa yang dianggap sakral bagi masyakarat Jawa. 

Pengajian malam 1 suro menjadi agenda tahunan Dusun Supiturang Desa Bocek Kec Karangploso Kab Malang. Anggota KKN PMM UMM berkesempatan untuk mengikuti kegiatan yang hanya diadakan setahun sekali ini. Namun kegiatan malam 1 suro tahun ini sedikit berbeda dengan tahun – tahun sebelumnya, dimana kegiatan tahun ini masih dalam keadaan pandemi covid-19, namun itu tidak menyurutkan semangat warga untuk hadir. 

Para panitia juga menghimbau warga yang hadir untuk tetap menggunakan masker dan selalu menjaga jarak. Anggota KKN PMM juga turut andil dalam kegiatan ini mereka mensterilkan lokasi yang akan dijadikan tempat pengajian berlangsung, menyiapkan bilik disinfektan, gapura disinfektan, tempat cuci tangan beserta sabun cuci tangan, membagi kurang lebih 100 masker dan 100 botol handsanitizer.

Bilik disinfektan dan gapura disinfektan dipasang di siang hari menjelang kegiatan pengajian dimulai, dengan membuat kurang lebih 2000 liter atau setara 2 drum cairan disinfektan. dengan beberapa campuran seperti halnya alkohol. Penyemprotan disinfektan juga dilakukan dilokasi kegiatan guna mensterilkan lokasi pengajian, penyemprotan dilakukan menjelang kegiatan berlangsung dikarenakan jika penyemprotan dilakukan dihari sebelum kegiatan, masih banyak orang lalu lalang memasang panggung, terup dan cek sound.

Panitia menyediakan beberapa meja dipintu masuk guna untuk meletakkan wastafel dan sabun cuci tangan. Sebagian dari anggota KKN PMM menyiapkan bilik dan gapura disinfektan, beberapa anggota KKN PMM lainnya juga menyiapkan wastafel dan sabun cuci tangan. Menjelang waktu magrib anggota KKN PMM melakukan Ishoma terlebih dahulu sebelum warga hadir pada kegiatan pengajian. Sembari menunggu warga datang anggota KKN PMM juga membagikan beberapa masker kepada panitia kegiatan.

Setelah isya’ sudah banyak warga yang hadir, anggota KKN PMM berjaga didekat pintu masuk sembari mengingatkan para warga yang hadir untuk menggunakan masker dan mencuci tangan terlebih dahulu sebelum masuk ke lokasi kegiatan. 

Tidak hanya itu pembagian handsanitizer alami juga dilakukan, sembari membagikan handsanitizer anggota KKN PMM juga memberi sedikit penjelasan tentang kandungan atau isi dari handsanitizer tersebut. Karena dimana selama ini orang berfikir bahwa handsanitizer itu mahal, bermerk dan mengandung alkohol, namun lain halnya dengan handsanitizer yang dibuat oleh anggota KKN PMM yang mana bahan yang digunakan cukuplah mudah dijumpai, murah dan yang pastinya mudah dalam pengolahannya. 

Bahan handsanitizer alami ini terbuat dari rebusan daun sirih dan air saja tanpa bahan tambahan lainnya. Daun sirih dipilih selain mudah dijumpai dan murah, kandungan yang dimiliki daun sirih juga sangat bagus. Sirih merupakan salah satu jenis tumbuhan yang banyak dimanfaatkan untuk pengobatan. 

Daun sirih dimanfaatkan sebagai antisariawan, antibatuk, astrigent, dan antiseptik. Kandungan kimia tanaman sirih adalah saponin, flavonoid, polifenol, dan minyak astari. Senyawa saponin dapat bekerja sebagai antimikroba. Daun sirih mempunyai aroma yang khas karena mengandung minyak astari 1-4,2%, air, protein, lemak, karbohidrat, kalsium, fosfor, vitamin A, B, C, yodium, gula dan pati. Fenol alam yang terkandung dalam minyak astari memiliki daya antiseptik 5 kali lebih kuat dibandingkan fenol biasa (Bakterisid dan Fungisida) tetapi tidak sporasid


Jejak Khilafah di Nusantara (JKDN), sebuah film fenomenal yang menggemparkan Indonesia telah ditayangkan perdana pada 20 Agustus 2020. Film yang ditonton secara live oleh ratusan ribu orang ini telah menyingkap sejarah yang belum pernah dikupas oleh sejarawan sebelumnya, yakni hubungan antara kekhilafahan dengan nusantara.

Dari film tersebut kita dapat mengetahui bahwa Maulana Malik Ibrahim dikirim Kerajaan Samudera Pasai untuk mendakwahkan Islam kepada rakyat dan penguasa Majapahit. “Banyak orang di kesultanan Samudera Pasai yang berbaiat langsung ke Khalifah itu mengirim orang-orang untuk bermigrasi ke daerah-daerah lain di nusantara, salah satunya adalah Maulana Malik Ibrahim. Kalau kita perhatikan makamnya sama persis gayanya dengan makam yang di Pasai. Ini membuktikan bahwa Maulana Malik Ibrahim pernah ada di Pasai,” Nicko Pandawa, sejarawan dan penulis naskah JKDN.

Bersama kakek, paman, keponakan, cucu cicit, dan murid pilihannya yang dikenal dengan Wali Songo  berdakwah di Jawa dan menyebarkan Islam di kalangan penduduknya. Mereka mendapat sokongan penuh dari negara yang berkuasa di Samudera Pasai, kesultanan yang berbaiat kepada Khilafah Abasiyyah. Dakwah mereka berkembang hingga sang putra Mahkota Majapahit yakni Pangeran Jinbun alias Raden Patah memeluk Islam. 

Dalam film tersebut dikisahkan bahwa  di tahun 1478 M, Brawijaya V digulingkan oleh pesaingnya dari Kediri, yakni Girindra Wardana. Tahta Majapahit yang diduduki oleh musuh ayahnya lantas membuat Raden Patah yang kala itu menjadi adipati Demak beserta seluruh elemen Islam di Demak bangkit berjihad hingga berhasil meraih kemenangan dan memproklamirkan berdirinya daulah Islam pertama di tanah Jawa, kesultanan Demak pada tahun 1482 M. 

Reporter : Eka Kirti

By : Maesa Rachman
Npm.  : 201712500573
(PAI Universitas Indraprasta Jakarta Timur 

Akhlak adalah sifat yang dibawa sejak manusia lahir kedunia. Sifat dan akhlak yang nantinya diteruskan oleh orang tua yang meramut anak tersebut sampai dia dewasa. Akhlak adalah suatu kefahaman agama yang dia tidak mau dirusak harga diri serta kehormatannya. Dia ahklak merupakan salah satu dari cabang keamanan. Akhlak merupakan sahabat jiwa bagi taqwa, dimana keduanya dituntut untuk tetap berusaha menjaukan diri dari perbutan tercela dan mendekatkan diri kepada alloh.
    
Moral adalah sesuatu tindakan yang didasari dari buah pikiran dan mela
hirkan perbuatan. Ahklak dan moral adalah sesuatu yang dinamis dan saling membutuhkan satu sama lain ,untuk suatu kesadaran dan kekuatan kepada diri seseorang menjaga perbuatannya serta ti
ngkah lakunya.
    
Akhlak dan moral  bisa juga dikatakan sebagai jihad seseorang untuk melawan hawa nafsunya sendiri. Jika itu sudah dilaluinya seseorang akan menolak di dalam dirinya untuk mengajak orang lain untuk membuka peluang hawa nafsu yang dimilikinya.

Akhlak dan moral adalah sesuatu yang bisa dilihat orang lain dari perbuatan - perbuatan yang baik dan juga perbuatan yang buruk.
   
Akhlak dan moral adalah sesuatu yang bisa bisa dirubah pada diri seseorang, artinya seseorang hanya memilih pada suatu jalan yang dipenuhi kebaikan atau keburukan,l jalan yang dia mencintai tuhannya yaitu Allah SWT. Sebagaimana doa yang dilafalkan nabi yusuf as : sesungguhnya aku berlindung kepada Allah dari hawa nafsunya perempuan.
   
Seseorang akan mampu mempertahankan akhlak dan moralnya jika seseorang mau menjalankan Ibadah dengan niat murni ikhlas karena Allah SWT. serta tawakal dan taqarub kepadanya. Semoga Allah SWT senantiasa menjaga diri kita dengan akhlaqul karimah yang baik kepada kita serta menjaga kita dari siksa api neraka dan sama sama masuk kedalam surga selamat dari neraka amiin yaa rabbal alamiin.

By : Naca Alhayyana

Ketika kita hendak berpergian kesuatu tempat maka kita perlu mengetahui lokasi yang dituju, untuk itu  menyiapkan perbekalan, mencari informasi melalui orang terdekat ataupun menggunakan map atau peta sebagai alat petunjuk arah sangatlah membantu. Meskipun demikian peta  tidak selalu tepat, menanyai orang sekitar akan memudahkan untuk menemukannya. Justru sebaliknya jika menanyai orang yang  tidak tepat atau menyalah artikan peta maka kita akan tersesat. 

Dalam melakukan perjalanan kesuatu tempat misalnya, kita memerlukan peta untuk mengarahkan. Begitupun dengan kehidupan didunia ini, kita membutuhkan mapping life atau pedoman hidup untuk mencapai tujuan yang kita impikan. Secara sederhana mapping life diartikan sebagai apa yang diharapkan dalam hidup atau tujuan hidup dapat terwujud (fimela.com). 

Tujuan hidup manusia ditentukan oleh caranya dalam menjawab tiga pertanyaan besar dalam hidupnya, yaitu; Pertama, dari mana asal manusia? Kedua, untuk apa manusia hidup? Ketiga, akan kemana setelah mati? Seorang muslim yang sudah baligh, pertanyaan tersebut tentu dapat untuk dijawab yang akan menentukan pandangan terhadap kehidupan.

Beribadah kepada Allah adalah kunci untuk menggapai surga-Nya, dalam surah Adz-Zariat Allah berfirman : 
                  وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنْسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ 
"Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka beribadah kepada-Ku."
(QS. Az-Zariyat 51: Ayat 56)

Sebagai makhluk ciptaan yang sangat lemah, Allah SWT menciptakan manusia seperangkat dengan Al-Qur’an sebagai pedoman hidup dan Rasulullah SAW sebagai suri tauladan. Surga merupakan tujuan akhir dari dunia yang diimpikan seorang muslim, untuk itu mapping life seorang muslim haruslah sesuai dengan syariah yang Allah tetapkan.

Islam adalah agama  yang sempurna bukan sebagai agama yang hanya mengatur dari sisi ibadah mahdho saja, namun dalam seluruh aspek kehidupan. Entah dalam berumah tangga, bernegara, bertetangga, muamalah, dan hal-hal kecilpun sangat detil semuanya telah diatur didalamnya. Inilah yang menjadikan perbedaan islam dengan agama lainnya yang menjadikan seluruh aktivitasnya sebagian dari ibadah semata-mata karna Allah ta’ala.

Akan tetapi yang kita lihat saat ini banyak dari kaum muslim yang sangat jauh dari Al-Qur’an. Bahkan untuk mengetahui tujuan hidupnya saja mereka sudah gagap akan itu, seolah-olah untuk menggapai surga semuanya bisa didapatkan dengan cara instan. Disaat muda bersenang-senang, masa tua barulah bertobat dan mati masuk surga. Perjuangan tak semudah itu! Padahal untuk mendapat sesuatu didunia saja haruslah berusaha, apalagi surga yang jaminannya berlipat-lipat nikmat serta kemewahan yang kekal haruslah benar-benar  istiqomah dalam mencapainya.

Adanya sistem kapitalis-sekuler yang diterapkan, tentu akan sukar bagi kaum muslim dalam menerapkan syariah kaffah dalam setiap lini hidup. Pemisahan agama dari kehidupan jelas-jelas menjauhkan diri dari tujuan hidup yang sesungguhnya. Untuk itu, tetap dalam jemaah dan meneruskan dakwah Rasulullah haruslah diemban oleh setiap umat muslim sampai adanya pemimpin atau khalifah yang menerapkan syariat islam dan akan melindungi seluruh tumpah darah umat muslim dalam naungan negara islam.

Oleh : Sri Rahmawati

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
“Tiada suatu pemberian yang lebih utama dari orang tua kepada anaknya selain pendidikan yang baik.” (HR. Al Hakim: 7679).

Jika kita menginginkan anak-anak shalih, maka kita juga harus menjadi orang yang shalih. Ada pepatah Arab yang bagus mengenai hal ini,
“Bagaimana bisa bayangan itu lurus sementara bendanya bengkok?”

Kita selaku orang tua adalah bendanya sedangkan anak-anak kita adalah bayangannya. Jika diri kita bengkok, maka anak pun akan bengkok dan rusak. Dan sebaliknya, jika diri kita lurus, maka insya Allah anak-anak akan lurus.

Saya ingin menuliskan kisah berikut ini karena benar-benar terjadi di dunia nyata. Sepertinya tidak percaya, tetapi ini banyak terjadi di sekitaran kita.

Anak-anak ABG sedang berkumpul di teras salah satu sekolah favorit, SMP khusus muslimah. Senang melihat mereka semuanya berpakaian hijab Syar’i tampak bercanda satu sama lain. Setelah beberapa lama memperhatikan keakraban mereka timbul rasa penasaran ingin tahu apa sih yang mereka bicarakan. Salah seorang dari mereka hendak berpamitan pulang, kemudian dia duduk di sebelah saya.

Saya perkenalkan diri, dan saya ajak ngobrol anak itu, rupanya dia begitu supel dan ramah, seolah kami telah kenal begitu lama. Saya coba menanyakan apa yang barusan dia dan teman-temannya bicarakan di teras sekolah.

“Oh itu, biasalah bu, seputar Korea. Teman aku tuh penggila Korea banget bu, aku enggak bisa ngebayangin, kemarin katanya baru saja nonton drama Korea seharian, enam belas episode, satu episodenya durasi satu jam, berarti kemarin dia nonton drakor selama enam belas jam non stop. Yang bikin aku heran tuh dia bukan nonton sendirian, mamanya yang awalnya mengajak, anaknya cuman menemani. Alhamdulillah mama aku enggak suka drakor bu, mana sempat mama aku sibuk orangnya. "

Terkejut bukan main saya mendengar cerita anak yang sholeha itu. Menurut pengakuannya, anak itu sama sekali tidak menyukai Korea, apalagi katanya kalau melihat Oppa-Oppa-nya yang cantik-cantik, membuatnya alergi. Alhamdulillah masih ada generasi yang sholehah yang merasa iba dan sedih melihat teman-temannya yang mayoritas menggilai Korea.

“Selama libur pandemi kemarin, teman-teman aku tuh hampir 90 persen hobi nonton Korea di rumah. Ada aplikasi khusus film atau drama Korea lho bu, mudah diunduh di hape, semua jenis drakor ada disitu, bebas kita mau memilih nonton apa mudah untuk dicari. Mereka tuh setiap nonton pasti bareng Mamanya, biasanya bergadang malam-malam. Setiap ada film Korea baru, Mamanya yang memberitahu dan mengajak menonton. Teman-teman aku bilang setiap drakor pasti ada adegan dewasanya, pelukan, ciuman, bahkan lebih dari itu. Barusan aku pergi pamitan kenapa coba bu, teman-teman aku heboh dan histeris banget melihat adegan begitu di hape nya, aku risih, malu. Mereka enggak malu menonton yang begituan bareng-bareng. Seperti sudah biasa, tidak ada yang aneh. Kata mereka di rumah juga begitu, pas ada adegan begitunya, mama-mamanya diam saja tidak melarang untuk melihatnya. Padahal sayang ya bu, menghabiskan kuota hanya untuk menonton Korea. Sebetulnya teman-teman aku tuh dulunya tidak begitu mengenal Korea bu, tapi setelah libur panjang pandemi kemarin mereka pada sibuk dengan tontonan Korea, yang justru diperkenalkan oleh mama-mamanya di rumah, gimana ya bu, apa bisa mengembalikan mereka seperti dulu, saya sedih, begitu masuk asrama ketika tidak ada guru, teman-teman aku menari Korea semua, gaya tik-tokan juga, semakin parah mereka. "

Tidak hanya anak itu yang sedih, banyak para orangtua lain yang turut prihatin dengan keadaan seperti saat ini, remaja muslim sudah banyak teracuni oleh gaya kapitalis. Herannya, para orangtua merasa sangat nyaman dan aman ketika anak-anaknya tidak keluyuran pada masa pandemi, tetapi anteng berada di rumahnya, dengan memfasilitasi mereka handphone, kuota internet, dan kebebasan memperoleh hiburan melalui tontonan yang membuat “betah” melakukan yang tidak ada manfaatnya. Akhirnya orangtua sulit membatasi penggunaan ponsel ‘pintar’ sehingga banyak anak-anak di bawah umur yang terjerat pergaulan bebas untuk meniru apa yang telah mereka tonton. Peran orangtua seharusnya adalah membantu anak-anak dalam mengatur waktunya. Tetaplah awasi dan pantau apa yang anak-anak lakukan sehari-hari, arahkan kegiatan mereka hanya yang bermanfaat bagi dunia sekaligus akhiratnya. Apabila orangtua memiliki kelebihan rejeki, belikan mereka buku-buku islami, ikutkan mereka dalam kegiatan komunitas remaja mengaji atau datangkan ustadz ke rumah.

Seberapa kerasnya didikan dan pengawasan para orangtua terhadap anak, peluang untuk hal negatif masuk tetap saja selalu ada. Oleh sebab itu, kepribadian dari sang anaklah yang akan membuatnya aman dari efek negatif atau justru terjerat dari efek tersebut. Orangtua lah yang berperan penting dalam membentuk kepribadian anak melalui contoh keteladanan orangtuadi rumah. Belum ada kata terlambat. Orangtua yang menggemari Korea segeralah berhijrah dan mengajak anak dengan perlahan untuk mempelajari kisah hebat para nabi, rosul dan pahlawan islam lainnya. Gadget masih bisa dimanfaatkan untuk tontonan yang menginspirasi dari kisah keteladanan nabi dan para sahabat, serta orang-orang sholeh.  

Sebagai orangtua tentunya harus menanamkan nilai-nilai moral dalam keyakinan sang anak agar ia mampu memproteksi dirinya sendiri dari hal-hal negatif yang dapat merusak moralnya. Dari sejak kecil perkenalkan mana yang halal dan haram dalam pandangan Islam. Misalnya boleh tidak melihat para artis yang mengumbar aurat, mendengarkan musik dan lagu yang berlirik percintaan terhadap mahluk atau pemujaan terhadap syetan, menonton film yang mengandung adegan ‘negatif’dan kekerasan atau tidak mendidik. Kebanyakan drakor adalah kisah yang fiktif, mengarang-ngarang belaka, jauh dari nilai-nilai islami, seperti menyakini ruh hidup kembali dalam wujud manusia, berpacaran dengan ruh manusia yang sudah meninggal, kesyirikan, dan lain-lain. Menjadi pe-er besar bagi para bunda yang sudah membebaskan anaknya menonton banyak kisah drakor, satu persatu bunda harus menjelaskan kisahnya dan bagaimana dalam pandangan Islam, agar anak tidak memiliki salah pemahaman.     

Cara lainnya yang dapat dilakukan orangtua adalah dengan memanfaatkan adanya family time. Kegiatan seperti ini akan membangun kepercayaan anak terhadap keluarga dan mengeratkan komunikasi serta rasa sayang satu sama lain. Orangtua aktif mengajak anak selalu mengobrol seputar Islam, Islam, dan Islam lagi. 

Anak akan cenderung lebih merasa mendapatkan perhatian yang intensif dari keluarga sehingga tidak akan mencari perhatian lain di luar yang justru berdampak negatif.

Cara-cara di atas dapat dilakukan para orangtua dalam mengawasi setiap aktivitas serta pergaulan anak baik itu pada sosialnya maupun kegiatan onlinenya. 

 “Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu.” (At Tahrim: 6).

Seorang tabi’in, Qatadah, ketika menafsirkan ayat ini mengatakan,
“Yakni, hendaklah engkau memerintahkan mereka untuk berbuat taat kepada Allah dan melarang mereka dari berbuat durhaka kepada-Nya. Dan hendaklah engkau menerapkan perintah Allah kepada mereka dan perintahkan dan bantulah mereka untuk menjalankannya. Apabila engkau melihat mereka berbuat maksiat kepada Allah, maka peringatkan dan cegahlah mereka.” (Tafsir al-Quran al-’Azhim 4/502).

Abdullah bin Umar radhiallahu ‘anhuma berkata,
“Didiklah anakmu, karena sesungguhnya engkau akan dimintai pertanggungjawaban mengenai pendidikan dan pengajaran yang telah engkau berikan kepadanya. Dan dia juga akan ditanya mengenai kebaikan dirimu kepadanya serta ketaatannya kepada dirimu.”(Tuhfah al Maudud hal. 123).

Mengenai tanggung jawab pendidikan anak terdapat perkataan yang berharga dari imam Abu al-Hamid al-Ghazali rahimahullah. Beliau berkata, “perlu diketahui bahwa metode untuk melatih/mendidik anak-anak termasuk urusan yang paling penting dan harus mendapat prioritas yang lebih dari urusan yang lainnya. Anak merupakan amanat di tangan kedua orang tuanya dan qalbunya yang masih bersih merupakan permata yang sangat berharga dan murni yang belum dibentuk dan diukir. Dia menerima apa pun yang diukirkan padanya dan menyerap apa pun yang ditanamkan padanya. Jika dia dibiasakan dan dididik untuk melakukan kebaikan, niscaya dia akan tumbuh menjadi baik dan menjadi orang yang bahagia di dunia dan akhirat. Dan setiap orang yang mendidiknya, baik itu orang tua maupun para pendidiknya yang lain akan turut memperoleh pahala sebagaimana sang anak memperoleh pahala atas amalan kebaikan yang dilakukannya. Sebaliknya, jika dibiasakan dengan keburukan serta ditelantarkan seperti hewan ternak, niscaya dia akan menjadi orang yang celaka dan binasa serta dosa yang diperbuatnya turut ditanggung oleh orang-orang yang berkewajiban mendidiknya” (Ihya Ulum al-Din 3/72).

Senada dengan ucapan al-Ghazali di atas adalah perkataan al-Imam Ibnu al-Qayyim rahimahullah, “Siapa saja yang mengabaikan pendidikan anaknya dalam hal-hal yang berguna baginya, lalu dia membiarkan begitu saja, berarti dia telah berbuat kesalahan yang fatal. Mayoritas penyebab kerusakan anak adalah akibat orang tua mengabaikan mereka, serta tidak mengajarkan berbagai kewajiban dan ajaran agama. Orang tua yang menelantarkan anak-anaknya ketika mereka kecil telah membuat mereka tidak berfaedah bagi diri sendiri dan bagi orang tua ketika mereka telah dewasa. Ada orang tua yang mencela anaknya yang durjana, lalu anaknya berkata, “Ayah, engkau durjana kepadaku ketika kecil, maka aku pun durjana kepadamu setelah aku besar. Engkau menelantarkanku ketika kecil, maka aku pun menelantarkanmu ketika engkau tua renta.” (Tuhfah al-Maudud hal. 125).
Semoga kita tidak tergolong ke dalam golongan orangtua yang menelantarkan anaknya dalam urusan pendidikan mereka, aamiin.
Wallohu a’lam bish showab. 

Oleh : Sri Rahmawati

Allah SWT berfirman dalam surat Al-Baqarah ayat 45:
"Dan mohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan sholat. Dan (sholat) itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyuk." 

Kupandangi lekat-lekat adikku yang tengah serius dengan televisinya, tayangan bola kesukaannya. Walaupun sudah berumur di atas empat puluh tahun namun kebiasaan adikku tidak pernah berubah, yaitu menunda-nunda sholat ketika ada tayangan bola. Yang membuat hatiku tersayat-sayat adalah bukan karena pertunjukan bolanya, tetapi karena selama ini dia belum mau melaksanakan sholat wajib. Bukan berarti aku tidak pernah menasehati, sudah beribu-ribu kali bahkan, namun selalu berakhir dengan pertengkaran, walaupun aku rasa sudah selembut mungkin menasehatinya. Mungkin ini jalan amal sholehku, ujian menghadapi kesabaran hingga tiada batas. Mungkin kurang banyak ku sebut namanya dalam setiap bait doaku. 
Aku : “Dik, yuk sebentar saja sholat dulu, bisa dilanjut nontonnya”

Adikku : “Iya, setelah beres bola”, jawabnya singkat dan ketus.
Kutunggu tepat di sampingnya, entah sudah sekian puluh doa, sekian ratus sholawat kupanjatkan, untuk kesholehan adikku sejak adzan Isya tadi hingga sekarang. Adikku belum bergeming. 

Sebenarnya aku takut menghadapi amarah adikku yang tempramen ini, tapi entah kenapa sifat pantang putus asa sudah mendarah daging sejak kecil. Aku satu-satunya di keluarga yang paling sering menasehati siapapun, dan paling sering juga kena marah. Dari hari ke hari aku berupaya memperbaiki lisan dalam menasehati, agar tidak menohok dan menyakiti siapapun. Ada nasehat dari seorang teman, kalau kita berdakwah niatnya harus tulus lillahi Ta’ala, karena Alloh saja, maka kita tidak akan peduli makian atau bulian orang-orang. Kita tidak mengharapkan pujian atau respon baik dari orang lain, karena nasehat itu tidak selamanya mendapatkan respon baik, terkadang respon negatif kita temui. Tetaplah bersabar karena Syaitan hendak menghentikan dakwahmu, jangan putus asa, harus kuat seperti Rosululloh yang diludahi, dimaki, dilempari kotoran tidak mengapa, dakwah terus jalan tanpa menyurutkan semangat. 

Tidak ada seorangpun di keluargaku yang peduli tentang adikku yang belum mau sholat. Mereka menganggap tidak sholat adalah hal biasa yang tidak boleh diributkan. Namun, tidak untuk diriku, jika aku berjuang sekuat tenaga agar selalu melaksanakan sholat wajib tepat waktu, belum tentu memasukanku ke dalam syurga, malah sebaliknya bisa menjerumuskanku ke dalam neraka karena aku membiarkan saudara muslimku terperdaya dengan dunia hingga meninggalkan sholat wajib. 

Kali ini Yaa Alloh Yaa Latiif, Sang Pemilik Hati, aku mohon Kau beri rahmat Mu pada adikku, Kau gerakkan hatinya, Kau gerakkan seluruh anggota tubuhnya untuk sholat, jeritku seraya memaksa di hadapan Alloh.

Aku : “Bismillah, Dik, bolanya sudah selesai, sholat dulu gih”
Adik : “Kenapa kamu ngga urus saja urusan mu, tuh usahamu benerin, rumah gedein. Sudah mending aku, ngga sholat tapi Alloh sayang sama aku, ngasih rumah yang lebih bagus dari kamu, usaha lebih sukses, pendidikan lebih tinggi, aku masih muda harta berlimpah, sehat terus nggak sakit-sakitan kayak kamu. Alloh nggak pernah benci aku bro, kamu aja yang sentimen. Urusan sholat itu urusan aku, nanti juga aku sholat ngga usah lapor-lapor orang. Tiap kamu ngomong sholat bikin naik darah! Nggak normal otak Mu !

Alhamdulillah aku tetap tenang dimarahi, Alloh melembutkan hatiku. Beberapa saat aku diam sambil beristighfar.
Aku : “Iya nasehat mu selalu aku ingat. Terimakasih ya. Kakak mau cerita, Imam Syafi'i berkata, "Jadikanlah akhirat di hatimu, genggamlah dunia di tanganmu, dan kematian di pelupuk matamu"  
Kuperhatikan adikku, dia tampak menyimak, mudah-mudahan dia mendengarkan.

Aku : “Maka hiduplah dengan selalu merasa bahwa dunia ini hanya jembatan semata untuk mendapat kehidupan yang abadi kelak, karena saat kita merasa bahwa dunia ini adalah jembatan semata, tentu kita tidak akan merasa bangga dengan apa-apa yang sudah kita capai di dunia ini.

Genggamlah dunia di tanganmu, agar kau bisa senantiasa mengendalikan kehidupanmu. Karena saat kita senantiasa menjadikan dunia hanya sebuah batu loncatan semata, maka dunia dan seisinya bisa dengan mudah kita kendalikan. Tetapi saat dunia kita jadikan batu pijakan, maka diri ini akan terkendali dengan gemerlapnya dunia, dunia akan senantiasa membuat kita terpukau dan lupa bahwa kehidupan yang kita miliki didunia ini hanyalah sementara.

Sebab itulah kita harus jadikan akhirat ini selalu di hati, agar kita senantiasa lalui kehidupan ini merujuk pada Allah. Kita akan merasa senang dalam melaksanakan perintah-Nya dan mejauhi larangan-Nya saat hati kita selalu melakukannya dengan lillahi ta’ala.

Sebab jika akhirat sudah di hati, Allah akan terasa dekat dengan kita, maka saat kita melaksanakan segala sesuatu yang sudah menjadi kewajiban kita sebagai seorang muslim tentu hati ini tidak akan pernah merasa terbebani, walau hanya sedikit.

Dan selalu ingatlah bahwa maut itu akan menjemput kita kapan saja, maka jangan pernah bosan untuk terus beramar ma’ruf dan bernahi munkar. Letakkanlah kematian dipelupuk mata, agar setiap sesuatu yang ingin kau kerjakan bisa kau jaga dengan sempurna. Sehingga menabung kebaikanpun tak pernah kamu lupa, walau hanya sedetik.”

Aku perhatikan reaksi adikku, diam seribu bahasa, biasanya dia tidak mau mendengar nasehatku, selalu membantah. Terimakasih Yaa Alloh, malam ini kau mudahkan lisanku untuk menyampaikan dalil penyemangat dari Imam Syafi’i, semoga terhujam di dalam hati adikku.

Aku berpamitan pulang, kubiarkan dia sendiri merenungi nasehat tadi. Nanti besok-besok aku akan tetap mengunjunginya, memperhatikannya, karena cita-citaku adalah ingin masuk syurga, bukan masuk syurga seorang diri, tetapi bersama adikku dan saudara-saudara muslimku yang lain. 

Begitu sampai rumah, aku telepon seorang teman sekaligus guru di tempat aku mengaji, aku sampaikan mengenai kejadian barusan, dan meminta nasehat beliau.

“Bagus upaya kamu selama ini, tidak pernah putus asa menasehati adikmu. Untunglah yang kau nasehatin lebih muda usianya. Hati-hati ya kalau yang kamu nasehatin adalah yang berusia lebih tua darimu, tidak bisa terus-menerus menasehati karena dia bisa tersinggung, kita tetap harus menjaga adab dalam menasehati. Aku ceritakan kisah Abu Hurairah : Dia adalah orang yang sangat sholeh, sahabat nabi. Namun ibunya seorang yang kafir selalu menghina nabi,  menghina agama Islam, sering menyebabkan kemarahan Abu Hurairah. Abu Hurairah tidak berdaya dihadapan ibunya, tidak mampu menasehatinya, saking menghormati dan menjaga adab di hadapan orangtua, beliau hanya diam dan tertunduk tanpa membalas perilaku buruk ibunya. Beliau kemudian pergi menemui nabi dan meminta doa dari nabi agar ibunya mendapat hidayah. Beginilah doa Baginda nabi :
“Yaa Alloh berilah petunjuk kepada ibunya Abu Hurairah”

Kemudian Abu Hurairah pulang. Tiba-tiba di dalam rumahnya beliau mendengar suara air gemericik seperti ada orang sedang mandi. Ibunya keluar, ternyata ibunya yang barusan mandi, kemudian dia mengucapkan dua kalimah Syahadat di hadapan Abu Hurairah. Maasyaa Alloh, Baarokalloh.

Hikmah dari kisah ini adalah saat kita kehabisan cara menasehati saudara, kita diperbolehkan mendatangi orang yang lebih sholeh untuk meminta saudara kita didoakan olehnya. Bukan berarti mendatangi dukun yaa, tetapi orang yang sholeh dan paham ilmu Islamnya tinggi, mudah-mudahan makbul doanya.” Demikian nasehat beliau.

Alhamdulillah, mendapatkan hikmah luar biasa dari kisah sahabat Abu Hurairah. Insyaa Alloh akan aku amalkan. Akan aku datangi orang-orang yang sholeh untuk mendoakan adikku. Semoga tergerak hatinya untuk sholat.

Perintah untuk sholat dalam Al-Qur'an surat Al-Isra ayat 78 yang berbunyi:
"Dirikanlah sholat dari sesudah matahari tergelincir sampai gelap malam dan (dirikanlah pula sholat) subuh. Sesungguhnya shalat subuh itu disaksikan (oleh malaikat)." (QS. Al-Isra: 78).

Perintah sholat juga dituangkan dalam Surat Hud ayat 114:
"Dan dirikanlah sholat itu pada kedua tepi siang (pagi dan petang) dan pada bahagian permulaan daripada malam. Sesungguhnya perbuatan-perbuatan yang baik itu menghapuskan (dosa) perbuatan-perbuatan yang buruk. Itulah peringatan bagi orang-orang yang ingat." (QS Hud: 114).

Dalam hadist shahih yang muttafaq'alaih dari riwayat Abi Hurairah RA, beliau berkata: saya mendengar Rasulullah SAW bersabda: "Tahukah kalian, kalau ada sungai di depan pintu di mana kalian mandi lima kali sehari, apakah Anda mengatakan bahwa kotoran di badannya masih ada?”

Mereka menjawab: “tidak, tidak tersisa apapun dari kotoran.” Beliau berkata: “seperti itulah sholat yang lima. Allah SWT menghapus dengan segala dosa."

Wallohu A’lam bish showab.

Oleh : Sri Rahmawati

Alhamdulillah, penulis baru saja mendapatkan ilmu baru yang penuh dengan hikmah dari Ustadz Budi Ashari yang bertemakan antara hijrah dan cinta. Beliau menjelaskan betapa pentingnya dialog,  perhatian, dan doa dalam keluarga untuk menjaga kehangatan tali cinta dan kasih sayang yang kuat dalam keluarga sehingga tidak mudah retak, pecah hingga berkeping-keping. Sebuah keluarga utuh bisa pecah apabila suasana di dalamnya terasa dingin dan keruh akibat kurangnya perhatian dan dialog antara suami, istri dan anak-anak. 

Kisah sahabat Abu Hurairah radiallohu anhu, seorang perawi hadist, ibunya tukang menghina nabi,  menghina agama Islam, yang menyebabkan kemarahan Abu Hurairah. Abu Hurairah merasa sudah kehilangan cara dalam menasehati ibunya. Beliau kemudian pergi menemui nabi dan meminta doa dari nabi agar ibunya mendapat hidayah. Beginilah doa Baginda nabi :
“Yaa Alloh berilah petunjuk kepada ibunya Abu Hurairah”
Disini Rosululloh mengajarkan kita untuk memohon kepada Alloh, cukup minta saja kepadaNya, curhat saja kepadaNya.

Kemudian Abu Hurairah pulang. Tiba-tiba di dalam rumahnya beliau mendengar suara air gemericik seperti ada orang sedang mandi. Ibunya keluar, ternyata ibunya yang barusan mandi, kemudian dia mengucapkan dua kalimah Syahadat di hadapan Abu Hurairah. Maasya Alloh sungguh terharu beliau mendengarnya, lalu beliau segera menyampaikan hal ini kepada Rosululloh SAW.

Kita tidak mengetahui urusan hati. Hati seorang hamba ada di tangan Alloh, maka berdoalah, minta kepada Alloh untuk kebaikannya. Hanya Alloh yang bisa merubah hati seseorang yang membenci sesuatu menjadi mencintai sesuatu.
Kita tidak tahu cara doa bekerja, cara Alloh memproses doa kita. 
Ikhtiar penting kita dalam menyelesaikan masalah keluarga adalah dengan memberikan perhatian yang penuh dan doa.

Bagaimana apabila Istri masih belum mau berhijab, belum mau sholat, belum mau mendatangi kajian Islam, belum sholeha, maka perbanyaklah dialog dengannya. Nasehat suami kepada istri sampaikanlah secara terus menerus, kita tidak tahu kalimat yang mana yang mendatangkan hidayah Alloh untuk istri. Dialog sangatlah penting. Namun kadang sulit menghidupkan dialog, mengapa? Karena suami dan istri saling disibukkan dengan urusan dunia, atau telah tergantikan oleh handphone. Suami istri secara fisik bersama-sama namun dengan adanya handphone hatinya berjauhan. 

Nabi sangat rajin berdialog dengan istrinya untuk merawat cinta. Sesungguhnya bergadang malam dalam Islam itu tidak boleh. Suatu hari Aisyah istri nabi kedatangan keponakan, dia menginap di rumah Aisyah. Pada malam hari keponakannya bergadang, tengah asyik mengobrol dengan temannya. Aisyah melarangnya dan berkata :
“Nabi tidak pernah tidur sebelum isya, dan tidak bergadang setelah isya.”

Bergadang yang diperbolehkan yang dicontohkan oleh Nabi adalah untuk tiga urusan, pertama, untuk urusan keummatan, kedua, untuk urusan ilmu, dan yang ketiga bergadang malam antara suami istri demi menjaga cinta, yaitu dicontohkan ngobrol malam nabi dengan istrinya. 
Bergadangnya para suami zaman sekarang kebanyakan bukanlah untuk ketiga urusan di atas. Suami bergadang bukan untuk mengobrol hangat dengan istrinya, tetapi bergadang untuk menonton sepak bola, pertunjukan wayang, nongkrong dan ngopi dengan teman-temannya, main game online, dan kegiatan lain yang tidak berfaedah dan tidak bernilai di mata Alloh SWT. Akibatnya kehangatan jarang terjalin dalam sebuah keluarga, bahkan banyak keluarga yang mengalami kehancuran.

Ada doa yang bagus untuk kita panjatkan, diriwayatkan dari Abu Dar’da Radhiyallahu 'Anhu, Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam telah bersabda tentang doa Nabi Dawud ‘Alaihis Salam, beliau berkata:

اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ حُبَّكَ، وَحُبَّ مَنْ يُحِبُّكَ ، وَالعَمَلَ الَّذِي يُبَلِّغُنِي حُبَّكَ ، اللَّهُمَّ اجْعَلْ حُبَّكَ أَحَبَّ إِلَيَّ مِنْ نَفْسِي وَأَهْلِي ، وَمِنَ المَاءِ البَارِدِ

“Ya Allah, sungguh aku minta kepada-Mu rasa cinta kepada-Mu, dan mencintai orang yang mencintaimu, dan amal yang menyampaikan kami kepada cintaMu,. Ya Alah jadikan kecintaan kepada-Mu lebih aku cintai daripada diriku sendiri, keluargaku, dan dari air yang dingin.” (HR. Al-Tirmidzi)
Juga doa berikut ini, yaitu hadis yang diriwayatkan Imam Tirmidzi nomor 2.066 dan 3.444. Berikut redaksi singkat doanya: 
يَا مُقَلِّبَ الْقُلُوبِ ثَبِّتْ قَلْبِي عَلَى دِينِكَ
“Ya Muqallibal qulubi tsabbit qalbi ‘ala dinika.”
Artinya: “Wahai Dzat yang membolak-balikan hati, teguhkanlah hatiku berada di atas agamamu.”
  
Rasulullah SAW menjelaskan bahwa tak ada manusia melainkan hatinya berada dalam kekuasaan Allah. Dan Allah lah yang mebolak-balikan hati manusia.

Mari merenungi sejenak bagaimana kondisi dalam rumah kita masing-masing. Apabila kita termasuk orang yang jarang memberi perhatian terhadap keluarga, tidak ada waktu untuk berdialog, maka penting dari sekarang kita hijrah. Sesungguhnya hijrah itu adalah menumbuhkan cinta baru. Hijrah sebagai pintu sabar, apabila pasangan kita belum mau berhijrah, dia tidak seperti apa yang diharapkan, maka bersabarlah, doakan dia dan beri perhatian penuh. Kita berhijrah semata-mata dengan niat dan tujuan utama karena Alloh Ta’ala, sang pencipta, untuk berbakti kepada yang lebih sejati yaitu Alloh Ta’ala.
Wallohu a’lam bish showab.

Oleh : Ummu Hanun

Sepiring nasi goreng dengan telur orak-arik dan tambahan sawi (meskipun agak aneh) pernah jadi menu yang tergolong mewah di kantin sekolah kala saya masih duduk di bangku SMA. 

Bagaimana tidak? Sepiring nasi goreng pengganjal perut itu seharga separuh uang saku saya setiap hari. Cukup mahal- bagi ukuran remaja kinyis berseragam abu- yang masih harus menyisihkan sebagian uang untuk ongkos angkot. 

Maka menyantap sepiring nasi goreng ala anak SMA adalah dengan cara patungan, membayar sepiring nasi goreng untuk dimakan keroyokan. Berdua atau bertiga.

Ketika uang jajan sedang lebih, biasanya saya beli seporsi dari uang saya semua, namun menikmatinya mesti keroyokan, karena teman-teman banyak yang minta. Alhasil, paling saya hanya memakan sepertiga atau setengah dari porsi sepiring, sisanya ludes dimakan bersama. 

Waktu itu terbersit pikiran,  "Enak kali ya, kalau bisa menikmati nasi goreng seporsi tanpa diminta." 

Waktu pun berlalu. Kalo tidak salah, pada saat jadi mahasiswi, impian saya jadi kenyataan! Uang saku jelas naik. Bahkan jumlahnya dua kali lipat dari uang jajan masa SMA. Bisalah saya beli seporsi nasi goreng untuk diri sendiri. Suapan demi suapan pun lolos dari tenggorokan. Nasi goreng di hadapan pun berbeda dengan nasi goreng sederhana di kantin sekolah. Kadang bertabur suwiran ayam. Jelas, rasanya lebih enak dari nasi goreng sederhana di kantin sekolah. Apalagi sampai suapan terakhir, nasi goreng itu saya makan sendiri. Namun, ketika itu rasanya ada rasa nasi goreng yang berbeda. Bukan, bukan soal rasa yang dikecap di lidah. Bukan soal manis asinnya. Karena sepiring nasi goreng dihadapan saya jelas lebih enak dari nasi goreng yang dicampur sawi supaya porsinya terlihat banyak ala kantin sekolah.

Rasa yang sirna itu adalah *kenikmatan berbagi*. Perasaan bahagia ketika suapan demi suapan juga ikut mengganjal perut teman yang sama-sama lapar, tapi tak punya banyak uang. Menyenangkan, menikmati sepiring nasi beramai-ramai yang jelas saja tak membuat kenyang. 

Lalu saya termenung. Itukah yang namanya *barokah*? Sepiring nasi goreng yang tidak membuat kenyang, tapi membuat kita bahagia? Menyantapnya sambil bercerita tentang apa saja. Terkadang tentang sulitnya PR Fisika. Sedangkan sepiring nasi goreng yang saya habiskan sendiri hanya menghadirkan rasa enak dan sekedar kenyang saja, ada sensasi yang hilang. Rasa yang tak sama. 

Dalam sebuah hadis disebutkan, Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam sedang duduk makan bersama enam orang sahabatnya, kemudian masuk seorang Arab badui dan menghabiskan makanan yang ada hanya dalam dua kali suapan. _“Kalau saja ia menyebut nama Allah (membaca bismillah),”_ ujar Nabi, _“tentu makanan ini akan cukup buat kalian semua.”_ (HR Tirmidzi, sebagaimana disebutkan dalam Riyadh al-Shalihin). 

Dan dalam riwayat lain tentang berkah/barokah disebutkan,
_"Berkumpullah kalian atas makanan dan sebutlah nama Allah, maka Allah akan memberikan keberkahan pada kalian di dalamnya."_ (HR. Abu Daud)

Diam-diam saya merindukan hari itu. Hari ketika saya berangan-angan menyantap seporsi nasi goreng sendiri, setelah sepiring nasi goreng saya tandas disantap bersama sahabat.

By : Arina FAA
Siswi Kls 5 SD SPB HSG Khoiru Ummah Paiton

Teman-teman, saat pandemi saya dapat tugas dari ustadzah untuk meresume dan menceritakan kembali salah satu ceramah dari Ustadz Felix Siauw. Salah satu ceramahnya di Youtube yang saya pilih adalah The Power of Ngaji.

Saya tertarik dengan judul ceramah ini karena saya juga suka mengaji. Adapun resume ceramah Ustadz Felix adalah sebagai berikut.

The Power of Ngaji artinya kekuatan daripada mengaji. Yang dimaksud mengaji di sini adalah tidak sekedar mengaji Al-Qur’an atau membaca Al-Qur’an, tetapi mengaji atau belajar bagaimana isi yang terkandung dalam Al-Qur’an dan Islam bisa berpengaruh pada kehidupan kita sehari-hari. Maksudnya adalah setelah kita mengaji akan mucul ketaatan dalam diri kita dan ketaatan itu akan menghasilkan kebahagiaan. Sebaliknya, kemaksiatan akan berakhir pada penyesalan. 

Ketika kita mengerti tentang Islam semua persoalan akan terselesaikan. Karena saat menghadapi persoalan dalam hidup ini pasti kita akan merujuk pada isi Al-Qur’an dan As-sunnah. Sebaliknya jika kita tidak mengerti tentang Islam, akan banyak persoalan yang muncul dan tidak terselesaikan, karena kita menyelesaikan persoalan hanya berdasarkan akal dan perasaan kita saja. Sedangkan akal dan perasaan setiap orang pasti berbeda-beda.  Itulah The Power of Ngaji. 

Jadi teman-teman, jika kita ingin semua persoalan yang muncul akan bisa diselesaikan, maka kita harus mengaji agar kita tahu bagaimana Islam menyelesaikan persoalan yang kita hadapi itu. Jauhkan diri kita dari rasa malas. Karena malas itu datangnya dari setan dan setan memang telah berjanji akan terus menggoda anak keturunan Nabi Adam dan Ibu Hawa agar terperosokpada lembah kemaksiatan. Untuk itu kita harus mantapkan diri kita untuk terus mengaji agar The Power of Ngaji terwujud dalam diri kita.

Dengan The Power of Ngaji insya Allah hidup kita akan terhindar dari kemaksiatan. Sebaliknya kita akan terus berada di jalan kebenaran yang bisa menarik kita ke surga Allah.

Aamiin

Rina Devina

Direktur Jenderal Kekayaan Intelektual (DJKI) Freddy Haris, mengatakan capaian penerimaan negara bukan pajak (PNBP) mengalami kenaikan sebesar 22,21% meski di tengah pandemic COVID-19. Beliau menyampaikan apabila dibandingkan dengan periode yang sama pada 2019, DJKI optimis tahun ini bisa mencapai target PNBP melebihi capaian tahun 2019 sebesar Rp. 714.606.485.274.

Beliau menyebutkan bahwa kenaikan ini disebabkan meningkatnya jumlah permohonan permintaan pelayanan Kekayaan Intelektual (KI) yang cukup signifikan. Kemudahan akses ini seiring dengan penerapan Loket Virtual yang telah iluncurkan pada 14 Mei 2020. Permohonan secara daring diberikan agar tidak menghambat aktivitas pada sektor usaha dan industry agar terus berjalan.

Seperti kita ketahui, pada tahun 2019, Indonesia telah dinobatkan sebagai Negara dengan peningkatan pemberian paten tertinggi oleh WIPO (World Intellectual Property Organization). Hal ini tentu menjadi capaian juga tantangan di masa yang akan datang agar lebih baik lagi dalam berkinerja dan mencapai target yang telah ditetapkan.

Dalam mengoptimalisasi PNBP, DJKI telah melakukan sejumlah pendataan seperti berbagai upaya peningkatan kemampuan SDM, membangun sarana dan prasarana infrastruktur yang memadai, mengoptimalkan pemakaian IT, dan melakukan harmonisasi undang-undang dan peraturan daerah.

DJKI juga memprioritaskan penegakan hukum terhadap perlindungan KI sebagai wujud perlindungan negara pada masyarakat atas hak ekslusifnya tersebut. DJKI juga berpesan agar kantor wilayah berperan aktif dalam mendorong permohonan Kekayaan Intelektual (KI) dan Kekayaan Intelektual Komunal (KIK).

Sebagai informasi, DJKI telah menjalankan layanan Hak Cipta Online sejak 2017. Sementara layanan online merek, paten, desain industry dan indikasi geografis diluncurkan pada Agustus 2019. Masyarakat juga dapat melaporkan tindakan pelanggaran KI serta pengaduan terkait melalui pengaduan.go.id.E-pengaduan yang telah bekerjasama dengan Bareskrim Polri.

Meski tanpa layanan tatap muka, pelayanan permohonan dapat  dilakukan secara daring melalui sistem informasi Loket Virtual DJKI yang dapat diakses pada loketvirtual.dgip.go.id dan Layanan Call Center 152 dengan waktu pelayanan dari Senin-Jumat pukul 09.00-15.00 WIB. Masyarakat juga akan dilayani melalui layanan live chat, sosial media, website pengaduan KI.

Lebih dari 20.000 pengajuan KI setiap bulannya dan grafiknya terus membaik, hal ini membuktikan proses pengurusan KI dapat berjalan dengan maksimal dan optimal. Hingga 17 Juni 2020 tercatat sebanyak 92.871 permohonan dokumen pengajuan KI telah dilakukan melalui layanan Lokvit sejak diluncurkan pada pertengahan Mei lalu. Angka ini terdiri atas permohonan terhadap Desain industry, Merek, Paten, dan Paten Sederhana. Melihat antusiame pelaku usaha terhadap layanan KI ini tentunya perlu untuk diapresiasi dengan sangat positif.

Mereka dapat memproses dokumen permohonannya secara cepat apabila persyaratan yang dibutuhkan juga lengkap. Kendala yang dikeluhkan sejauh ini hanya saat server atau aplikasi koneksi terputus akibat gangguan alam atau pemeliharaan rutin.

DJKI melalui Kanwil Kemenkumham Sumut juga terus melakukan monitoring pemantauan terhadap layanan daring dan melakukan upaya jemput bola pada berbagai macam sektor yang potensial untuk meningkatkan PNBP. Upaya ini dilakukan untuk terus meningkatkan dan mengembangkan layanan dan pendapatan PNBP agar menjadi lebih baik lagi.

Beberapa inovasi yang dilakukan oleh KI Sumut adalah :
1. Memberikan informasi kepada masyarakat baik secara langsung dengan mendatangi sektor usaha maupun tidak langsung dengan menggunakan berbagai media yang ada, apakah media massa, media elektonik maupun media sosial.
2. Melakukan kerjasama lintas sektoral dengan berbagai instansi terkait, seperti bekerjasama dengan komunitas-komunitas UMKM, Koperasi, Kementerian perindustrian dan perdagangan serta Aparat Penegak Hukum seperti Kepolisian, Kejaksaan, Kehakiman dan PPNS
3. Mulai melakukan pemetaan-pemetaan dan menginventarisir sektor yang dianggap penting untuk dilakukan pengajuan KI dan KIK
4. Melakukan sosialisasi dan advokasi dengan bekerjasama dan berkolaborasi dengan mitra KI dengan cara mengadakan layanan KI keliling beserta penyuluhan hukum gratis

Semua upaya diatas dilakukan semata-mata untuk terus menggalakkan fungsi DJKI sebagai sebuah lembaga Negara yag melakukan perlindungan Kekayaan Intelektual bagi perseorangan maupun komunitas dan wilayah adat tertentu.

Kanwil kemenkumham Sumut juga terbuka terhadap masukan, saran dan kritik yang membangun dari para pelaku usaha atau siapapun juga agar dapat terus memberikan kemudahan dan perlindungan hukum Kekayaan Intelektual.

Oleh, Shinta Nur'ain

Hai gaess...
Gimana kabar hari ini ?
Semoga selalu dalam lindungan Allah yaa, Aamiin..

Nah gaes, ngomongin tentang hari pasti ga akan lepas dengan aktivitas. Kenapa ? Karna setiap hari pasti ada aktivitas, misalnya sekolah, ngampus, kerja, atau segala hal lainnya termasuk tiduran terus  juga aktivitas (meskipun aktivitas gaje sih)

Kalau yang namanya remaja, pasti ga akan jauh-jauh aktivitas nya ya sekolah/ngampus,pulang sekolah main bareng temen, les, main hp, bocan, nonton tv dan sebagainya. Tapi itu masih remaja yang biasa-biasa aja. Jadi remaja yang ga biasa aja itu gimana ?  Nanti akan kita bahas okey

R E M A J A (aelah segala pake huruf besar)
Yang namanya remaja,pasti lagi seneng-senengnya main, katanya sih lagi nyari jati diri. Gabung sana sini, main sana sini, kepoin idola, dan yang penting itu 'Nongkrong'. Jadi kalau remaja ga nongkrong seharian itu katanya ga GAUL dan ga ASHIK 'katanya sih' kadang saking ASHIK nya sampe lupa waktu. Dan saking GAUL nya sampe lupa diri *ups

Lupa diri gimana sih ?
Gaes,inget sama ayang beb remaja +62 ga ? Tau dong ya, yang baru baru ini keciduk sebagai pemakai ?
Ya,lupa diri seperti itulah maksudnya..
Dan fakta nya, remaja saat ini banyak menjadi 'pemakai' supaya di kata gaul, lupa waktu supaya di kata ashik. Terjerat pergaulan bebas, nongkrong yang ga pake aturan, pacaran kebablasan akhirnya apa yang terjadi ?
Hampir 80% perempuan yang hamil diluar nikah adalah anak remaja, terciduk sedang mesum, nge bully, dan parahnya ada juga anak remaja baik laki laki ataupun perempuan yang terkena penyakin elgibiti.

Mau nanya aja sih, apa remaja harus seperti itu supaya dikata gaul dan ashik ?
Kalau kalian bilang 'YA' kalian termasuk dari remaja yang biasa-biasa aja.

Nah pasti ada yang ber argument
"gue pacaran, gue nongkrong, main sana sini tapi pergaulan gue ga bebas kok. Ga 'makek' dan ga hamil diluar nikah juga tuh, lu aja kali yg main nya kurang jauh jadi kudet"

Yakin, ga akan 'makek', yakin ga akan hamil diluar nikah, dan yakin masih bisa menjaga diri dengan pacaran, nongkrong, dan main sana sini yg ga jelas?
Coba tanya sama yang hamil diluar nikah, dan yang 'pemakai' apa awal nya mereka mau hamil diluar nikah dan jadi 'pemakai' ? Pasti mereka jawab
"Ya engga lah,gila aja lu"
Ibarat kata nih ya gaes, mereka itu sebenernya korban dari kesalah pahaman mereka.
Kenapa? Karna mereka salah paham dengan pemikiran mereka yang menganggap mereka mampu menahan diri meski tetap pacaran dan gaul sana sini yg gaje.

Jadi, apa kalian mau jadi korban selanjutnya dari kesalah pahaman kalian sendiri ?
Please SAY NO!!!!!

Tapi gaes, mereka (remaja gaul bebas) bukan hanya korban dari pemikiran mereka aja. Tapi juga korban dari orang tua mereka yang tidak mengenalkan mereka kpd Islam yang sesungguhnya, dan korban dari negara yang ga melindungi mereka dari Pergaulan bebas. Jadi ya bebas bebas aja gitu. Mau pacaran ya boleh, mau hamil di luar nikah ya boleh,mau elgibiti ya boleh,mau mabuk ya boleh, mau nongkrong seharian ya boleh. Namanya BEBAS ya akhirnya begitu.

Padahal gaes,kalau kita telusuri banyak loh Remaja GUAL tapi anti pergaulan bebas, anti pacaran,anti nongkrong yang gaje. Mau contoh ? Yaaaaa kaya kalian yang baca iniii hehehehh Aamiin....

Begitulah lah gaes,hasil dari orang tua yang tidak mengenalkan Islam yang sesungguhnya kepada anaknya dan hasil dari buah Negara yang BEBAS alias Kapitalis..

"Hah Negara Bebas ? Negara Kapitalis ?
Engga tuh, buktinya yang mesum di tangkep polisi, yang maling di dipenjara,yang 'pemakai' di rehabilitasi, yang pemerkosaan juga di tangkep, pembunuhan juga dihukum kok. Dimana bebas nya ?"

Kalau begitu,apa kabar yang elgibiti ? Mesum yang ga ketauan ? Hamil diluar nikah ? Pacaran ? Nongkrong sampai lupa waktu ? Anak kecil yang kecanduan HP ? Game yang merajalela ? Remaja yang tergila gila pada idola sampai jauh dari agamanya sendiri ? Remaja yang terjerat gaul bebas ? Dan pencuri roti karna kelaparan malah dipenjara ?
Bukan nya tugas negara melindungi rakyat ? Dan bukannya negara punya kekuasaan untuk menghentikan semua perkara yang terjadi saat ini ? Kenapa malah tutup mata seakan tidak terjadi apa apa ?

Gaes, negara yang benar-benar melindungi rakyat nya ga akan diam aja ketika kejahatan ada di mana mana, ga akan diam aja ketika mesum terjadi dimana mana dan terpenting ga akan diam aja ketika perempuan dilecehkan.

Tau Khalifah al-Mu’tasim, khalifah Bani Abbasiyah  yang menggerakkan bala tentara nya karna ada seorang perempuan yang lecehkan oleh tentara romawi ?
Inilah yang namanya menjaga kehormatan perempuan. Itu hanya satu dari beribu contoh,cara negara Khilafah melindungi rakyatnya..
Jadi bukan seperti saat ini..

BUKAN REMAJA BIASA

Nah gaes, remaja yang ga biasa-biasa itu gimana sih ? Pasti kalian udah tau dong yaa,remaja yang ga biasa biasa itu ya pasti lawan dari remaja yang biasa biasa aja.
Aktivitas yang selalu jelas, misalnya
Sekolah/ngampus, rutin ngaji setiap minggu, datang ke Kajian, ngopi sambil ngaji, main sosmed buat konten dakwah, dan nongkrong sambil nyari solusi supaya semua Remaja saat ini Menjadi GAUL tanpa GAUL BEBAS

So gaes, STOP alasan yang ga logis yang membuat kalian menjadi korban.

Penyesalan itu belakangan, kalau di awal namanya pendaftaran (tau gue tau)

Jadi gaes, gaul dan ashik itu ga mesti pacaran, nongkrong gaje, main sana sini yg gaje, main hp stalker idola sampe anti dgn nasihat. Karna percaya harus percaya, setelah ini kalian akan menyesal dengan pilihan itu.
Kenapa bisa begitu ?  Ya karna sudah banyak korban dari pilihan seperti itu,tapi mungkin dari mereka ga menyadari nya.

Hidup itu emang pilihan, tapi jangan sampai pilihan mu menghancurkan mu.
Entah itu di dunia, entah itu nanti di akhirat.

Gaes
Kalian bisa berkarya tanpa harus mengikuti arus dunia barat...
Kalian bisa nongkrong tapi harus bermanfaat..
Kalian bisa mengikuti Idola tapi bukan Idola yang membuat kalian jauh dari Islam..
Kalian bisa main tapi harus ada himkah setelah itu..
Kalian bisa pacaran tapi setelah akad..
Dan kalian bisa menjadi Remaja Gaul TANPA Gaul Bebas..

Ashiiiiaaapppp...

Mia Fitriah Elkarimah 
el.karimah@gmail.com

Kerap kali kita mendengar kata "hati-hati" diucapkan dalam kehidupan sehari-hari. 

Kata "hati-hati"  mengandung makna yang sangat dalam. Berhati-hati juga berarti mengontrol diri secara ketat, yaitu meninggalkan kesalahan-kesalahan, keteledoran, dan hal-hal bodoh, lalu menggantinya dengan  hal-hal yang bermanfaat. 

Video ulah pegawai Starbucks Indonesia  yang tengah bertugas mengamati pelanggan melalui rekaman CCTV, pegawai ini malah memperbesar bagian-bagian tubuh pelanggan yang tidak semestinya. 

Tanpa rasa bersalah dua pria tersebut  hanya tertawa, satu yang mengoperasikan komputer dan satu lagi perekam,  bahkan  salah satunya  mengunggah video tersebut ke instastory.  

Sebuah bentuk kebodohan, karena akan berujung dengn kecaman masyarakat dan PHK.

 Apa yang kita anggap biasa, sebuah keisengan akhirnya membawa malapetaka buat diri sendiri. Untuk itu perlu hati-hati dalam melangkah, karena jika tidak hati-hati, akan mudah sekali menyeret kita. Apalagi sampai terjerat (hukum). 

Oknum karyawan Starbucks  menjadi bukti bahwa pelecehan seksual ada dimana-mana. Orang berfikir kearah ke negatif itu,  bisa terjadi kapan saja, membuat resah banyak pihak terutama kaum wanita yang paling banyak menjadi korban, setidaknya bagi korban juga menjaga agar, pelecehan seksual itu tidak semakin menggeliat. 

Oleh: Putri Hanifah, C.NNLP 
(Mahasiswi Sastra Arab Universitas Negeri Malang)

Jawa Timur sukses menyandang peringkat pertama angka kematian karena Covid-19. Sedih? Tentu. Padahal aktivitas sehari-hari akan tetap terus berjalan. Baik aktivitas perekonomian, pendidikan, pemerintahan dan lain-lain.

Tidak sedikit diantara kita mengeluhkan kondisi ini dari hari ke hari. Keluhan utama masyarakat adalah pendapatan ekonomi mereka menurun. Hal tersebut juga dirasakan oleh sebagian masyarakat Desa Sepanjang, Kecamatan Gondanglegi, Kabupaten Malang

Melihat kondisi tersebut, kami kelompok KKN Desa Sepanjang mencoba untuk memberikan terobosan baru dengan membuatkan video tutorial cara pembuatan briket, dengan harapan mampu memberikan sumbangsih pemasukan ekonomi meski dalam keadaan pandemi.

Briket adalah sebuah blok bahan yang dapat dibakar yang digunakan sebagai bahan bakar untuk memulai dan mempertahankan nyala api. Briket yang paling umum digunakan adalah briket batu bara, briket arang, briket gambut, dan briket biomassa.

Dalam video tutorial yang kami buat, kami menggunakan ampas tebu sebagai bahan dasarnya, mengingat desa sepanjang merupakan salah satu desa dengan potensi pertanian yang melimpah, salah satunya tebu.

Cara pembuatan briket ini sangatlah mudah, siapkan ampas tebu, kaleng bekas, kompor, ulekan, tepung tapioka, air, sendok, cetakan. Panaskan ampas tebu tersebut hingga hancur, ulek dan saring kembali ampas tebu tersebut. Selanjutnya buat campuran tepung tapioka dengan air untuk membuat lem perekat briket, selanjutnya campur bubuk ampas tebu yang sudah diolah dengan lem perekat tadi. Bentuk briket dengan menggunakan cetakan setelah itu jemur briket dibawah sinar matahari. Setelah kering briket siap digunakan. Bagaimana? Mudah bukan?

Video tutorial ini dipresentasikan pada kegiatan mini workshop KKN Desa Sepanjang, Rabu 1 Juni 2020 di Balai Desa Sepanjang. Elok Dinda sebagai perwakilan dari Kelompok KKN Desa Sepanjang mengungkapkan: “Pemilihan briket knk memiliki manfaat 1. Ekonomis 2. Mudah di buat 3. Tidak menimbulkan polusi”. Video tutorial pembuatan briket ini merupakan salah satu bagian dari program kerja KKN Desa Sepanjang 2020

Oleh : Citra

Pernah gak sih sahabat merasa kalau ibu itu payah, ibu itu kolot banyak banget peraturannya, gak boleh ini gak boleh itu harus begini harus begitu. Ahhh sebel ibu tuh cerewet banget, bawel, dikit dikit ngomel, cape semua serba salah. Belum lagi kalau punya ibu yang diberi ujian sakit, mau tak mau harus merawat, menyuapi, memandikan, menemaninya siang malam. 

Subhanallah, kita manusia adalah tempatnya khilaf tempatnya salah, pernah mengalami hal seperti itu. Bahkan, hebatnya bisikan syaiton, tidak sedikit anak yang menitipkan ibunya ke panti jompo. Karena tak mau merawat sendiri. Repot, capek, kalau merawat sendiri. 

Sahabat, perjuangan ibu dari mengandung sampai membesarkan kita tidak akan pernah sanggup untuk kita balas. Coba bayangkan susahnya ibu mengandung. Dari mulai mualnya tri semester pertama, pusing, tak enak makan, tak enak beraktivitas, lemas. Semakin bertambah usia kehamilan, semakin berat ibu membawa janin dalam rahimnya. Ada yang kakinya bengkak, heart burn, asam lambung naik, sakit pinggang, tak enak tidur, tak leluasa beraktivitas. 

Qatadah berkata bahwa yang dimaksud adalah ibu mengandung kita dengan penuh usaha keras. ‘Atha’ Al Kharasani berkata bahwa yang dimaksud adalah ibu mengandung kita dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah.

Di balik kebawelan seorang ibu, yang selalu berbicara bahkan diulang-ulang, pasti punya maksud supaya anaknya selamat dari marabahaya atau dari keburukan yang bisa menimpa kita sebagai anaknya.  Apalagi yang nama hidup tidak lepas dari ujian, bisa jadi ibu adalah salah satu jalan amal kita untuk mengumpulkan pahala supaya bisa masuk ke jannah Nya. 

Ibumu telah mengandungmu di dalam perutnya selama sembilan bulan, seolah-olah sembilan tahun.

Dia bersusah payah ketika melahirkanmu yang hampir saja menghilangkan nyawanya.

Dia telah menyusuimu dari putingnya, dan ia hilangkan rasa kantuknya karena menjagamu.

Dia cuci kotoranmu dengan tangan kirinya, dia lebih utamakan dirimu dari pada dirinya serta makanannya.

Dia jadikan pangkuannya sebagai ayunan bagimu.

Dia telah memberikanmu semua kebaikan dan apabila kamu sakit atau mengeluh tampak darinya kesusahan yang luar biasa dan panjang sekali kesedihannya dan dia keluarkan harta untuk membayar dokter yang mengobatimu.

Seandainya dipilih antara hidupmu dan kematiannya, maka dia akan meminta supaya kamu hidup dengan suaranya yang paling keras.

Betapa banyak kebaikan ibu, sedangkan engkau balas dengan akhlak yang tidak baik.

Dia selalu mendo’akanmu  baik secara sembunyi maupun terang-terangan.

Tatkala ibumu membutuhkanmu di saat dia sudah tua renta, engkau jadikan dia sebagai barang yang tidak berharga di sisimu
Engkau kenyang dalam keadaan dia lapar.
Engkau puas minum dalam keadaan dia kehausan. 
Bahkan kita sebagai anak jika sedang melakukan hal yang jahat pada ibu ,ibu balas dengan doa kebaikan untuk kita. 


Seperti yang telah ditegaskan Rasulullah SAW dalam haditsnya yang berasal dari pertanyaan seorang sahabat. "Ya Rasul, siapakah orang yang harus aku hormati di dunia ini." Rasul menjawab, "Ibumu." Kemudian dia bertanya lagi, "Lalu siapa?" Rasul menjawab, "Ibumu." "Kemudian lagi, ya Rasul," tanya orang itu. "Rasul menjawab, "Ibumu." Lalu, laki-laki itu bertanya lagi; "Kemudian, setelah itu siapa, ya Rasul?" "Bapakmu," jawab Rasulullah. 

Ujian akan selalu ada, syaiton akan selalu menggoda kita. Menghembuskan berbagai hasutan, "Ibu mah cuma bisa ganggu aja! Ibu kolot! Ibu kuno! Ibu lebay!". Cobalah ingat lagi kebaikan ibu ketika melahirkan kita, nyawa pun beliau taruhkan. Ia yang ketika kita sakit beliau tidak akan bisa tidur pulas. Ia yang ketika kita menyakitinya beliau membalas dengan doa yang terbaik untuk anaknya, bahkan ibu rela dijadikan 'budak' oleh anaknya demi membahagiakan anak nya

Malunya diri ini sampai sampai Allah berfirman dalam surat Al ahqof ayat 15 

"Dan Kami perintahkan kepada manusia agar berbuat baik kepada kedua orang tuanya. Ibunya telah mengandungnya dengan susah payah dan melahirkannya dengan susah payah (pula). Masa mengandung sampai menyapihnya selama tiga puluh bulan, sehingga apabila dia (anak itu) telah beranjak dewasa dan umurnya mencapai empat puluh tahun dia berdoa, “Ya Tuhanku, berilah aku petunjuk agar aku dapat mensyukuri nikmat-Mu yang telah Engkau limpahkan kepadaku dan kepada kedua orang tuaku, dan agar aku dapat berbuat kebajikan yang Engkau ridhai. Dan berilah aku kebaikan yang akan terus mengalir sampai kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertaubat kepada Engkau, dan sesungguhnya aku termasuk orang-orang muslim.” 

Tulisan ini menjadi pengingat buat saya pribadi bahwa merawat orang tua tidaklah mudah. Banyak kesalnya, banyak malesnya, tapi cobalah lihat lagi pengorbanan seorang ibu kepada kita. Mungkin di luar nalar manusia, seorang ibu bisa melakukannya hanya untuk membahagiakan kita, anaknya. Tapi, tak lantas membolehkan anak bersikap seenaknya bahkan dzalim dan durhaka pada orangtuanya. Ingatlah hadis ini. 
"Ada dua pintu (amalan) yang disegerakan balasannya di dunia yaitu kedzaliman dan durhaka (pada orangtua)." (HR. Hakim) 

Naudzubillah. Mintalah pada Allah untuk membantu kita dalam berbakti pada orangtua. Mintalah pada Allah untuk dibantu menjaga sikap kepada orangtua. Semoga orangtua kita bisa menjadi jalan kita meraih pahala Allah. Bukan sebaliknya. 

Wallahu'alam bishowab

Author Name

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.