Articles by "AMK"

.JawaTengah #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Babel Bali banda aceh Bandar Lampung Bandara Juanda bandung bank banten bantuan bantal banwaslu banyumas banyuwangi bapedalda baperjakat Barcelona batam batang arau batu akik batu bara batu malin kundang Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA bedah rumah TP PKK bedahrumah BEI bekasi bengkalis Bengkulu bentrok bere ali beri pelayanan terbaik berita BI bim BIN binsos birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor bola bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita bukitinggi Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gas gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gereja oikumene sengkotek gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang instruksi walikota padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah jawa timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayu hutan kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan alam kaltim kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi ketua v porprov sumbar khofifah kim jong-un kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras kontribusi orang tua siswa Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU MuaraLabuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nelayan nenek asiani nepal news neymar Nias NTB ntt nurul iman nusantara Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Ooini OPEC Opini organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan pangdam vi mulawarman Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pdt darwin pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penginapan atlet pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan perpustakaan pers persiapan pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel petani peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas potensi wilayah kaltim pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah raih prestasi raker komwil i apeksi rakor rakor kaltim rakyat setprov ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil rongsokan Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda samsat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sediakan sarana porprov sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional sendimen sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap suardi junir subang suka jala jalan sukabumi Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tambang emas tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wagub terima hkbp wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir
Showing posts with label AMK. Show all posts



Oleh: Mulyaningsih, S. Pt
Pemerhati Masalah Anak, Remaja dan Keluarga,Member Akademi Menulis Kreatif Regional Kalsel

Darurat udara segar, itulah yang menggambarkan suasana hati semua orang. Terutama di daerah Sumatera dan  Kalimantan. Sesak dada, itulah yang dirasakan setiap paginya. Apakah perlu lebih banyak korban lagi sehingga tanggap darurat benar-benar harus dilaksanakan dengan sesegera mungkin.


Provinsi Riau menjadi sorotan karena tebalnya kabut asap dalam beberapa hari terakhir. Akibatnya, jarak pandang di Ibu Kota Riau, Pekanbaru, hanya mencapai 300 meter. Kabut asap akibat kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) yang makin pekat mulai berdampak buruk pada aktivitas di Bandara Internasional Sultan Syarif Kasim II di Kota Pekanbaru, Riau, Jumat (13/9/2019). Beberapa maskapai udara dengan terpaksa menunda penerbangan dikarenakan pekatnya kabut asap tersebut.


_Executive General Manager_ Bandara Sultan Syarif Kasim II, Yogi Prasetyo, membenarkan ada beberapa penerbangan pada pagi hari yang tertunda karena cuaca. Namun otoritas bandara belum memberikan pernyataan lengkap sampai kapan kondisi itu akan terjadi. Pekatnya kabut yang menyelimuti Pekanbaru membuat perangkat _Instrument Landing System_ (ILS) milik bandara tidak bekerja optimal. ILS membantu pilot untuk mendaratkan pesawat tepat pada garis tengah landas pacu (runwai) dan dengan sudut pendaratan yang tepat. Dengan bantuan alat ILS, pilot dapat menjangkau jarak pandang sekitar 800-1.000 meter. Namun kondisi kabut asap Jumat pagi ternyata lebih pekat dari hari sebelumnya. Jarak pandang sejumlah daerah di Provinsi Riau turun drastis hanya berkisar 200 hingga 400 meter pada Jumat pagi. Kondisi kabut asap yang makin pekat juga membuat Jembatan Siak IV hilang dari pandangan. 


Alat pengukur ISPU yang menunjukkan angka kategori berbahaya antara lain di daerah Rumbai, Kota Pekanbaru. Kemudian di daerah Minas Kabupaten Siak, daerah Petapahan di Kabupaten Kampar, Kota Dumai, daerah Bangko dan Libo di Kabupaten Rokan Hilir, serta di daerah Duri Kabupaten Bengkalis. Kabut asap ini berdampak pada kesehatan warga. Rata-rata warga mengeluhkan sesak napas hingga batuk. Dinas Kesehatan Riau menghimbau warga untuk mengurangi aktivitas di luar ruangan dan selalu mengenakan masker pelindung apabila beraktivitas di luar (beritagar. id, 17/9/2019).


Sebenarnya pemerintah sudah melakukan tindakan agar Karhutla tidak terjadi lagi. Namun, yang terjadi  belum adanya keseriusan serta tindakan yang tepat agar kejadian Karhutla tidak terulang lagi. Berbagai posko terpadu dan pos pantau di wilayah rawan telah didirikan. Bagi perusahaan juga dianjurkan untuk membuat kesiapan menghadapi Karhutla. Yaitu dengan menyediakan sarana-prasarana pemadaman serta membuat kolam penampungan air. Semua persiapan tersebut adalah untuk tindakan pencegahan apabila Karhutla terjadi. Namun yang terjadi, Karhutla tetap menjadi tamu tahunan yang datang tanpa diundang. 

Semua itu terjadi karena sistem kapitalisme yang berakar kuat di negeri ini. Sistem kepemilikan yang akhirnya menjadi rancu dan kabur. Salah satunya adalah hutan, yang _notabene_ merupakan kepemilikan umum justru dimiliki oleh korporasi atau individu tertentu. Tentunya dalam hal pengelolaan akan diserahkan kepada pemilik sepenuhnya. Tak salah jika kita berpandangan bahwa hutan tersebut dibuka untuk dijadikan perkebunan sawit. Ketika pembukaan lahan, mereka tentunya menggunakan usaha yang minimalis dengan pengeluaran dana yang sedikit. Tidak lain caranya dengan membakar hutan tersebut. Kebakaran itu muncul kembali. Inilah yang kemudian menjadi tamu tahunan yang selalu menemui kita dikala musim kemarau telah tiba. Seharusnya negara (pemerintah) selektif dalam hal pemberian izin terhadap suatu perusahaan. 


Sistem sanksi yang tidak tegas, terutama bagi korporasi menihilkan efek jera bagi pelaku pembakar hutan dan lahan. Sanksi yang diberikan hanya sanksi administratif, dicabut ijin usahanya dalam waktu tertentu. Sehingga kejadian tersebut tentulah terulang kembali. 

Sejatinya yang melakukan konservasi dan upaya pemadaman kembali ke pemerintah. Meskipun ada perintah tembak di tempat bagi pelaku Karhutla, namun yang terjadi penyelidikan tidak sampai pada korporasi di belakangnya. 
Pandangan Islam

Setiap warga negara berhak untuk mendapatkan udara yang segar dan sehat. Artinya, negara mempunyai kewajiban untuk memenuhi hak dari setiap warga negaranya. Dalam hal ini pepohonan harus dijaga, yang berarti kondisi hutan harus tetap lestari agar dapat menghasilkan oksigen yang berguna bagi manusia dan makhluk hidup lainnya.


Masalah Karhutla ini dapat secara tuntas diselesaikan hanya dengan menerapkan sistem Islam secara sempurna dan menyeluruh. Islam sebagai agama dan sistem aturan yang sempurna yang berasal dari Allah Swt. Tentunya Islam mampu memberikan solusi berkenaan dengan Karhutla ini. Sebagaimana sabda Nabi Saw:
“Kaum muslim berserikat dalam tiga hal yaitu air, padang rumput dan api.” 
*HR. Abu Daud dan Ibnu Majah* 

Berdasarkan hadist di atas bahwa hutan sebagai salah satu kepemilikan umum yang wajib dikelola oleh negara. Dipergunakan sebesar-besarnya untuk kemaslahatan umat manusia dan tidak dibenarkan jika hutan tersebut dimiliki oleh seseorang atau perusahaan baik swasta dalam negeri atau asing. Negara berkewajiban untuk menjaga kelestarian hutan agar mampu bermanfaat untuk manusia, kepemilikan lahan dan hutan bukanlah pada individu atau swasta. 

Kemudian negara bertanggung jawab penuh terhadap pengelolaan hutan sesuai dengan syariat Islam dengan kebijakan yang sentralisasi serta administrasi desentralisasi. Tentunya keimanan yang kokoh menjadi pondasi utama dalam pengelolaan hutan ini. Hasil yang berasal dari hutan tersebut akan dimanfaatkan untuk umat dan masuk dalam kas negara (Baitul mal). Sehingga keuntungan yang ada tidak masuk pada individu-individu. Kemudian negara juga melakukan pengawasan secara aktif di setiap lahan dan hutan. Serta mengirimkan polisi dan qadhi hisbah yang mempunyai kewenangan untuk menindak tegas pelaku pembakaran hutan. Si pelaku akan mendapatkan sanksi sesuai dengan hasil ijtihad khalifah. Sanksi tersebut bisa berupa cambuk, penjara, denda ataupun hukuman mati.

Alhasil, hanya dengan sistem Islamlah Karhutla dapat dipadamkan secara sempurna dan tidak menimbulkan efek atau kerugian darinya. Sehingga tidak akan ada salah kelola dalam hal hutan yang dapat mengakibatkan pada longsor, banjir,  karhutla, polusi udara ataupun pemanasan global. Dengan mengambil sistem Islam maka semua ancaman-ancaman itu tidak akan pernah ada. Wallahu a’lam.



Oleh: Nur Aina
 (Aktivis Dakwah Islam) 

Hijrah adalah sebuah perpindahan atau imigrasi Nabi Muhammad Saw, dari _darul kufur_ (Mekkah) menuju _darul Islam_ (Madinah). Keputusan hijrah ini tentu bukan berasal dari hawa nafsu Nabi Saw, melainkan beliau berbuat dalam bimbingan wahyu dari Allah Saw. 

Setelah puluhan tahun berdakwah, kota Mekkah yang telah lama menjadi harapan kebangkitan malah tidak mau menerapkan hukum-hukum Islam. Maka di situlah pertolongan Allah datang bahwa sesungguhnya ada tempat lain yang mulia dan mau menjalankan syariah Islam secara _kaffah_. 

Kota itu  pada awalnya bernama Yastrib, kemudian setelah 10 tahun tinggal di sana Rasulullah pun menggantinya dengan nama Al-Madinah. Al-Madinah secara umum memang  diartikan sebagai kota, tetapi sebenarnya di balik nama itu tersimpan sebuah peradaban gemilang yang sinar kebangkitannya tak dapat diredupkan. 

Kala itu Madinah menjadi mercusuar dunia, masyarakat dunia dari kalangan terhebat pun memandangnya dengan penuh kagum yang luar biasa. Bangsa Arab yang awalnya memiliki pemikiran dangkal kini menjadi luhur dan cemerlang dengan Islam. 

Maka tak heran bila peradaban mulia ini banyak menghasilkan generasi hebat yang bermental pejuang. Dan mengundang rahmat Allah dari berbagai arah yang menghasilkan keberkahan. Inilah sekilas gambaran _Baldatun Thoyyibah_ yakni negeri yang baik dengan Rabb yang Maha Pengampun. 

Miris sekali bukan, dengan keadaan negeri kita saat ini bila dibandingkan dengan _Baldatun Thoyyibah_, sangat jauh dari keberkahan dan kecintaan Allah Swt. Keadilan dan kesejahteraan yang menjadi hak setiap orang malah semakin sulit untuk dirasakan. Bahkan, ketenteraman dan ketenangan juga sama sekali tak tercicipi. 

Segala urusan umat dipersulit dan membuahkan kemelaratan yang semakin melonjak. Negeri yang kaya dengan rempah melimpah ini seolah menjadi budak di rumahnya sendiri dan melayani tetamu asing yang berlagak seperti majikan.

Kekayaan di negeri ini sama sekali tak berpengaruh dengan perkembangan ekonomi masyarakatnya. Bahkan sedikitpun tidak mengalami peningkatan. Hebatnya penduduk negeri malah tak sadar dengan penjajahan yang dilakukan pengemis berdasi di negerinya sendiri. Ini adalah hasil dari penjajahan gaya baru yang diluncurkan para kapital (pemilik modal) untuk menguasai negeri jajahannya tanpa sepengetahuan penduduk negeri tersebut.

Umat banyak yang tak menyadari keberadaan musuh dalam selimut. Mereka beraut wajah manis, tapi hatinya busuk. Keadaan umat Islam benar-benar seperti anak ayam yang berkeliaran tanpa arah dan tujuan yang pasti, terpecah-belah di sudut yang berjauhan. Dan sulit mempertahankan hidup tanpa pelindung yang kokoh berani melawan kejahatan serta kedzoliman. 

Maka dapat disimpulkan bahwa kesulitan yang kita rasakan saat ini adalah akibat dari meninggalkan aturan Islam secara _kaffah_ dalam kancah kehidupan. Sehingga satu-satunya cara agar bumi menuju peradaban emas adalah dengan melakukan perjuangan yang pernah dilaksanakan Rasulullah Saw dan para sahabatnya. 

So, mari sama-sama kita membasmi aturan di luar Islam dan berjuang menerapkan syariah secara totalitas. Dan semata hanya ingin meraih ridho Allah Swt. Sebagaimana firman-Nya:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا ادْخُلُوا فِي السِّلْمِ كَافَّةً وَلَا تَتَّبِعُوا خُطُوَاتِ الشَّيْطَانِ إِنَّهُ لَكُمْ عَدُوٌّ مُبِي

“Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam secara keseluruhan, dan janganlah kamu menuruti langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu.” (QS. Al Baqarah: 208).

Maka sudah saatnya kita berjuang demi _junnah_ yang telah lama ingin ditegakkan oleh kaum muslimin yang _kaffah_ dalam menggenggam Islam. Hanya dengan tegaknya syariah secara _kaffah_, negeri kita ini akan menjadi _Baldatun Thoyyibah_.

_Wallahu a'lam bishowwab_.



Oleh : Dian Puspita Sari 
Ibu Rumah Tangga, Member Akademi Menulis Kreatif 

Film The Santri yang disutradarai oleh Livi Zheng yang notabene non muslim dan sama sekali tak paham Islam, sungguh menyesatkan. Apalagi yang menjadi narasumber dalam pembuatan film The Santri ini adalah Said Aqil Siraj. Seorang tokoh NU tapi justru terkenal  dengan statement yang liberal, kontroversial, dan jauh dari ajaran Islam.

Di balik film ini ada misi liberalisasi dan pemurtadan terselubung. Sebagaimana yang dinyatakan oleh Ustadz Maaher at-Tuwailibi,

"Saya tidak berhak  melarang menonton atau menyaksikan film The Santri, sama sekali tidak berhak. Siapapun yang ingin menontonnya, itu hak anda masing-masing; tak ada yang berhak melarang, termasuk saya. Tapi ketika saya ditanya oleh murid-murid saya apa tanggapan saya terhadap film The Santri maka saya berhak menjawab dengan ilmu dan sepengetahuan saya; bahwa film The Santri itu bukan mewakili tradisi kaum santri, tetapi justru mewakili tradisi kaum setengah murtad. By the way, justru film The Santri itu , menurut kami, mengandung pemurtadan akidah secara terselubung (liberalisasi) tanpa sadar, dimana orang beriman yang jujur keimanannya tentu tidak akan merasa nyaman dengannya. Adegan masuk ke gereja dan memberikan tumpeng kepada para pendeta seakan merampas iman didalam dada dan menginjak-injak prinsip agama. Ditambah lagi, yang membuat kedua bola mata ini merasa risih dan tak nyaman ialah : film ngawur ini diperankan oleh anak seorang ustadz kondang yang katanya hafal al-Qur’an 30 juz. Ternyata, mengamalkan isi al-Qur’an dan tunduk kepada hukum yang terkandung didalamnya lebih sulit ketimbang sekedar menghafalnya."

Oleh karena itu, film The Santri ini sama sekali tak patut direkomendasikan untuk ditonton generasi muslim. Karena film ini tak mencerminkan gambaran riil pesantren dan santrinya dalam pandangan Islam. Film ini justru mencerminkan  gambaran Islam dan pesantren serta santrinya dalam bingkai  kaum liberalis yang sekular, jauh dari Islam.

Sejatinya film The Santri bertujuan ingin menyelewengkan gambaran riil tentang pondok pesantren dan santrinya. Pondok pesantren merupakan lembaga pendidikan yang unik di Indonesia. Lembaga ini telah berkembang khususnya di Jawa selama berabad-abad. Maulana Malik Ibrahim, salah seorang walisongo yang wafat tahun 1419 di Gresik, dalam masyarakat Jawa biasanya dipandang sebagai gurunya guru tradisi pesantren di tanah Jawa. Pesantren Ampel merupakan cikal bakal berdirinya pesantren-pesantren di tanah air. Sebab setelah para santri menyelesaikan studinya di pesantren, mereka merasa berkewajiban untuk mengamalkan ilmunya di daerahnya masing-masing. Maka berdirilah pondok-pondok pesantren dengan mengikuti metode pendidikan agama (Islam) yang mereka dapatkan di pesantren Ampel.

Sejumlah sejarawan menyebut bahwa eksistensi pesantren lebih dulu hadir sebelum kedatangan bangsa Eropa di Nusantara pada abad ke-16. Pesantren mewarisi dan memelihara kelanjutan tradisi keilmuan Islam sehingga sampai kepada dakwah Rasulullah Saw. Sanad atau rentetan transmisi keilmuan begitu dihargai di sana. Pada umumnya, mereka mempelajari ragam keilmuan. Mulai dari tata bahasa Arab, nahwu dan sharaf, tafsir dan membaca al-Quran (qira’ah), tauhid, fiqih empat Mazhab,-khususnya Imam Syafi’i-, akhlak, mantiq, sejarah hingga tasawuf. Corak pendidikan di pesantren juga memiliki ciri khas. Di antaranya, hubungan yang akrab antara kyai atau pendiri pesantren dengan para santri, kehidupan sederhana yang mendekati zuhud, kemandirian, gotong royong, pemberlakuan aturan agama secara ketat, serta kehadirannya di tengah umat sebagai problem solver dan pengayom.

Selain itu, teknik pengajarannya juga terbilang unik. Adanya sistem halaqah serta hafalan atas teks-teks dasar ilmu agama merupakan beberapa contoh teknik pengajarannya yang unik. Zamakhsari Dhofier merangkum adanya lima unsur dasar dalam setiap pesantren, yakni asrama, masjid, para santri, pengajaran kitab-kitab kuning dan figur sentral Kyai ( republika.co.id, 22/10/2017)

Semua ini menunjukkan bahwa pesantren memiliki peran strategis sebagai pabrik (tempat pencetak) figur muslim berkarakter Islam yang menjadi agen perubahan di tengah umat. Inilah visi pesantren yang sesungguhnya. Sejarah Indonesia membuktikan bahwa pesantren telah menorehkan tinta emas tentang perlawanan para santri yang dipimpin oleh para kyainya untuk berjihad fi sabilillah melawan penjajah. Hal ini sangat bertolak belakang dengan gambaran peran pesantren dan santrinya yang digemborkan kaum liberal sekuler. Yang justru jauh dari aturan Islam. 

Islam adalah agama yang  sempurna, mengatur semua aspek kehidupan. Begitu pula tentang kesenian khususnya perfilman. Kesenian diperbolehkan selama tidak bertentangan dengan nilai-nilai Islam atau sesuai dengan syariah.  

Islam akan tetap tegak bila ada ketakwaan individu, kontrol masyarakat serta negara yang menerapkan aturan Islam. Selama 1400 tahun masa kejayaan Islam, negara Khilafah selalu menjaga agar ketakwaan individu tetap terpelihara. Negara Khilafah memastikan bahwa tidak akan ada kesenian dalam bentuk apapun yang bertentangan dengan akidah Islam. Saatnya kita kembali kepada aturan Islam agar rahmatan lil alamin segera terwujud. 

Wallahu a'lam bishshawab.



Oleh : Imayanti wijaya
Member Akademi Menulis Kreatif

Negeriku..
Elokmu tak terbantahkan
Kekayaan alammu tak diragukan
Pesonamu nyata seantero jagat raya
Potensimu diakui belahan dunia

Sayangnya..
Yang nampak nyatanya tak seelok rupa
Kekayaan negeri nyatanya bukanlah untuk kami
Kemakmuran sejati tak juga kami rasakan

Negeri aman sentosa tak lagi dirasa
Semua kini hanyalah sebatas asa
Berbagai konflik yang terjadi semakin bertambah pelik
Datang dan pergi tanpa berujung pada solusi..

Negeri subur makmur
Gemah  Ripah loh jinawi
Kini hanya sebatas mimpi
Yang ada kini..
Hanyalah kesempitan hidup
Yang semakin menyesakkan hati..

Inilah yang terjadi..
Disaat para pengayom merasa memiliki negeri
Digadaikanlah segalanya
Tanpa memikirkan nasib ibu pertiwi
Kekayaan alam dijual
Kehormatan negeri dipertaruhkan
Rakyat hanya kuasa menjerit
Mengais sisa kerusakan
Dari keserakahan para pemimpin arogan
Demi kepuasan para pemilik modal
Kesejahteraan rakyat seolah menjadi tumbal

Sungguh nyata berbeda
Di masa Rasulullah dan para Khalifah setelahnya
Saat umat diayomi tanpa henti
Kemakmuran terwujud disetiap sudut.
Tatkala penguasa menjalankan perannya..
Melaksanakan tanggungjawabnya
Sehingga negeri aman sentosa nyata terlaksana
Tidakkah kita rindu..
Tidakkah kita pun mendamba bahagia dalam naungan penegakan syariatNya

Yaa Allah..
Ampuni kami atas semua yang terjadi..
Inilah buah dari mengabaikan syariatMu
Mencampakkan hukum-hukumMu
Yaa Rabbiy..
Sungguh kami tiada daya dan upaya
Tanpa ampunan dan kasih sayangMu

Berilah kami kekuatan
Dalam menapaki jalan kebenaran..
Berpijak sesuai ketentuan..
Melangkah menyambut seruanMu
Dalam lemah dan ketidakberdayaan ini..
Bimbing kami untuk bisa bersegera mewujudkan janji muliaMu Yaa Rabb..
Sungguh kami mendamba pertolonganMu
Dengan terwujudnya Daulah Khilafah Rasyidah..
Yang akan mengangkat umat dari keterpurukan
Mengembalikan kemuliaan yang pernah terampas

Sungguh semua itu hanya akan sebatas angan
Tanpa Rahmat dan pertolonganMu..
Yaa Rabbal Alamiin..

Wallahu a'lam



Oleh : Nur Fitriyah Asri
Penulis Ideologis Bela Islam
Akademi Menulis Kreatif

Bukan rezim zalim namanya, jika tidak membenci Islam. Belum puas mencabut Badan Hukum Perkumpulan (BHP) ormas pejuang syariah dan khilafah, berlanjut memfitnah dengan tudingan keji yaitu radikalisme, khilafah bertentangan dengan Pancasila, dan NKRI. Tudingan itu untuk menciptakan slamophobia (ketakutan kepada Islam), dan mempersekusi serta mengkriminalisasi pejuang dan ulama-ulamanya. Berlindung di balik kekuasaan, menggodok undang-undang untuk membungkam dan menjerat individu yang mendakwahkan khilafah dengan ancaman penjara. Sungguh mereka lupa akan firman Allah:

{هُوَ الَّذِي أَرْسَلَ رَسُولَهُ بِالْهُدَى وَدِينِ الْحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّينِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ الْمُشْرِكُونَ}

“Dialah (Allah Swt) yang mengutus Rasul-Nya (dengan membawa) petunjuk dan agama yang benar untuk dimenangkan-Nya (agama itu) atas semua agama (lainnya), walupun orang-orang musyrik tidak menyukainya." (QS at Taubah: 33, dan QS ash- Shaff: 9).

Islam akan kembali memimpin dunia, khilafah ala minhajjin nubuwwah kembali tegak. Musuh-musuh Islam kafir imperialisme dan antek-anteknya tidak akan tenang, tidak akan bisa memejamkan matanya walaupun sekejap. Mereka akan selalu berupaya menghadang tegaknya khilafah. Sesungguhnya kafir penjajah dan rezim tiran sudah diambang kehancurannya. Sebagaimana disebutkan Current World Views filosof Perancis, Michel Onfray dalam tulisannya berjudul "Kerusakan" menjelaskan bahwa semakin dekatnya kehancuran peradaban Barat. Sesungguhnya tengah sempoyongan menunggu kejatuhannya yang menggelegar.Tidak ada lagi kemungkinan yang bisa dilakukan terhadap peradaban yang akan mati. Meskipun peradaban Barat telah mendominasi dunia, akan ada peradaban lain yang akan hadir menggantikannya. Ini hanya masalah waktu saja. Kapal itu akan tenggelam. Penulis lalu menutup tulisannya dengan kalimat ringkas. "Kematian Barat bukan sekedar berita yang akan terjadi. Ini sungguh gambaran yang sedang berlangsung sekarang...."

Lihatlah fakta di negeri ini, dengan mengadopsi demokrasi yang merupakan anak emas ideologi kapitalis, telah menunjukkan kegagalannya. Menurut Ahmad Syafi'i Maarif, "Demokrasi itu cacat dan banyak bopengnya. Merupakan sistem politik  yang sarat dengan praktek uang (money politic) Bahkan jauh panggang dari api soal pemerataan kesejahteraan rakyat. Justru sangat mengecewakan karena bergelut dan berputar dalam lingkaran setan yang melelahkan (dilansir oleh Rapublika, 16/4/2019).

Dengan diterapkannya  demokrasi sekularisme, terbukti negara terjerat hutang rentenir yang menggunung mencapai level berbahaya. Dengan total utang sebesar 383, miliar dolar atau setara dengan Rp 5.366 triliun. Ditambah utang hasil pertemuan BRI OBOR Beijing, 25-28 April 2019, sebanyak 28 proyek dengan nilai mencapai 1.296 triliun. Jadi total ULN (Utang Luar Negeri) Indonesia mencapai sekitar Rp 6.662 triliun. Ironisnya, menggunakan bunga atau riba yang justru dilarang oleh Islam. Untuk membayar bunganya saja klepek-klepek. Dampaknya rakyat yang menanggungnya, subsidi dicabut, yang berimbas pada kenaikan BBM , TDL, BPJS dan semua kebutuhan pokok. Pajak pun dipalak, benar-benar menzalimi rakyatnya. Dengan adanya utang menjadikan negara tidak berdaulat dan merdeka. Tidak ada makan siang gratis. Sebagai imbalannya adalah sumber daya alam atas nama tipu daya privatisasi dirampok oleh asing dan aseng. Indonesia adalah negara pembebek yang dikendalikan oleh Amerika Serikat dan Cina. Apa yang terjadi jika tidak mampu membayar utang? Sebagaimana yang telah dialami oleh negara Sri Langka, harus menyerahkan aset negaranya untuk dikuasai Cina.

Akibat penerapan demokrasi dengan UU liberalnya, telah menyebabkan kerusakan di semua lini kehidupan. Seperti, maraknya seks bebas, prostitusi, narkoba, LGBT, korupsi, perjudian dan lain sebagainya. Kemaksiyatan inilah yang mengundang dan mendatangkan azab dari Allah.Tidak henti-hentinya Allah memperingatkan dan menegur melalui bencana gempa bumi yang dasyat memorak-porandakan sebagian wilayah negeri ini, gunung meletus, banjir, kebakaran hutan dengan asap pekat yang menyiksa, dan lainnya. Anehnya penguasa enggan untuk introspeksi diri, jika semua itu disebabkan karena ingkar dan maksiyat terhadap hukum-hukum Allah. Bahkan berani menolak dan memusuhi khilafah ajaran Islam. Sesungguhnya bencana dari Allah itu sebagai peringatan agar manusia kembali kepada syariah-Nya.
Allah Swt berfirman:

ظَهَرَ الْفَسَادُ فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ بِمَا كَسَبَتْ أَيْدِي النَّاسِ لِيُذِيقَهُمْ بَعْضَ الَّذِي عَمِلُوا لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُونَ

"Telah tampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan manusia, supaya Allah merasakan kepada mereka sebahagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar)." (TQS an-Nur, ayat 41). 
Sayang seribu sayang,  rezim diktator dan kroni-kroninya lebih memilih menjadi musuh Allah dan Rasulullah Saw.

Merawat Keyakinan dengan Perjuangan dan Optimisme.

Sudah menjadi sunnatullah dalam perjalanan perjuangan Islam, makin dihadang makin bergelombang.  Umat Islam harus belajar dari optimisme Rasulullah Saw pada saat perang Uhud. Fakta sejarah, bahwa Rasulullah Saw nyaris mengalami kekalahan. Tapi tidak menyurutkan beliau untuk tetap memberikan semangat kepada kaum muslim. Dengan kemampuan mengatur teknik dan strategi menakut-nakuti musuh pada waktu itu, mampu membangkitkan semangat bertempur kaum muslim.

Setidaknya ada lima hal yang dapat diambil hikmahnya dalam peristiwa perang Uhud, yakni:

1. Kemenangan Islam tidak tergantung dari jumlah.

2. Penting untuk membersihkan barisan kaum muslim dari kaum munafik dan yang berakidah lemah.

3. Sunah kehidupan (sebab akibat) tidak bisa tergantikan.

4. Pentingnya disiplin dan memegang teguh perintah pemimpin, bagaimanapun kondisi dan situasinya.

5. Pentingnya konsisten dengan niat sejak awal untuk memperjuangkan tegaknya Islam dan melenyapkan kebatilan.

Kezaliman dan  kemaksiyatan yang kian merajalela tidak mungkin bisa dihentikan kecuali dengan penerapan syariah secara kafah (menyeluruh) dalam bingkai khilafah. Tegaknya khilafah membutuhkan pejuang-pejuang yang ikhlas dan bersungguh-sungguh. Senantiasa optimis akan menang karena  janji Allah Swt dan bisyarah Rasulullah Saw, bahwa khilafah akan tegak kembali di muka bumi.

Tidak bisa dipungkiri bahwa kondisi riil rezim semakin represif terhadap dakwah. Namun tidak akan bisa menghadang lajunya dakwah yang makin membesar. Apalagi Allah yang mewajibkan dakwah. Umat pun sudah cerdas siapa sesungguhnya yang memperjuangkan Islam dan siapa yang memusuhinya.

Dakwah akan terus berjalan. Ibarat air, dakwah akan mencari celah yang bisa membuatnya terus berjalan. Jika dibendung, mungkin tampak berhenti, tetapi sejatinya sedang mengumpulkan kekuatan untuk menjebol bendungan yang menghambatnya hingga menemukan momentumnya (KH. Rochmat S.Labib).

Ingatlah, bahwa perjuangan menegakkan Islam secara kafah harus mengikuti thariqah atau metode yang dicontohkan Rasulullah agar sampai tujuan.Terikat penuh dengan syariah-Nya. Dengan memantaskan diri semoga pertolongan Allah segera turun. Karena kemenangan Islam dan tegaknya khilafah bukan semata karena kekuatan kita, namun merupakan pertolongan Allah.

Allah Swt berfirman,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِن تَنصُرُوا اللَّهَ يَنصُرْكُمْ وَيُثَبِّتْ أَقْدَامَكُمْ

‘Wahai orang-orang yang beriman, jika kamu menolong (agama) Allah, niscaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu." (TQS. Muhammad: 7)

Wallahu a'lam bisshawab.


Penulis: Mulyaningsih, S. Pt
Pemerhati masalah anak, remaja dan keluarga
Anggota Akademi Menulis Kreatif Regional Kalsel

Lagi, rakyat harus menelan pil pahit yang diberikan pemerintah. Mulai tanggal 1 September 2019 iuran BPJS Kesehatan akan mengalami kenaikan. Hal itu sesuai dengan pernyataan Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK), Puan Maharani. Beliau berharap bahwa dengan adanya kenaikan iuran, maka harus ada perbaikan manajemen. Dengan begitu persoalan defisit yang diderita eks PT Asuransi Kesehatan dapat diatasi secara bertahap sehingga perusahaan tidak lagi bergantung pada suntikan dana dari pemerintah. Lebih lanjut, Puan memastikan kenaikan iuran tidak akan membebani PBI (Penerima bantuan Iuran) karena ditanggung oleh pemerintah.

Adapun besarnya kenaikan iuran BPJS Kesehatan sebesar dua kali lipat. Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengusulkan besarnya iuran pada peserta kelas mandiri I naik menjadi Rp 160 ribu (awalnya Rp 80 ribu). Kelas mandiri II naik dari Rp 59 ribu per bulan menjadi Rp 110 ribu dan kelas mandiri III meningkat dari Rp 25.500 menjadi Rp 42.000. Ia menyebutkan bahwa tanpa kenaikan iuran, defisit BPJS Kesehatan tahun ini bisa mencapai Rp 32,8 triliun. (cnnindonesia.com, 29/8/2019)

Jika benar usulan tersebut direalisasikan, sungguh merupakan kebijakan zalim. Sejatinya, kesehatan adalah kebutuhan pokok rakyat yang harus dipenuhi oleh penguasa. Namun, penguasa justru menyerahkan urusan kesehatan rakyatnya kepada pelaksana program JKN. Pemerintah berlepas diri dari memenuhi hajat hidup rakyatnya. Buktinya rakyat harus dipusingkan dengan kenaikan iuran BPJS, belum ditambah dengan dicabutnya subsidi energi bagi rakyat. Contohnya adalah pemotongan subsidi pada BBM (Bahan Bakar Minyak), LPG dan listrik. Menurut Ibu Sri Mulyani, semua itu dilakukan agar lebih tepat sasaran dan disalurkan pada golongan yang kurang mampu. (tirto.id, 21/8/2019)

Pemerintah Lepas Tangan

Klaim atas BPJS Kesehatan sebagai lembaga penjamin kesehatan dinilai salah dan menyesatkan. Pasalnya, BPJS kesehatan identik dengan asuransi sosial. Dengan prinsip mengumpulkan dana wajib dari peserta setiap bulannya. Dengan dana tersebut dapat digunakan untuk memberikan perlindungan atas resiko sosial-ekonomi yang akan menimpa peserta dan atau anggota keluarganya (Pasal 1 ayat 3 UU SJSN). Dengan demikian, layanan kesehatan hanya diberikan kepada mereka yang membayar iuran tersebut.

Tentunya semua itu tidak lepas dari konsep pemikiran yang ada di sistem sekarang. Sekularisme dan neoliberalisme yang telah berakar kuat menjadikan negara ini sebagai pedagang produk dan jasa layanan publik. Alhasil, rakyatlah yang kembali menjadi korban.

Jaminan Kesehatan Seharusnya Gratis

Kebutuhan akan pelayanan kesehatan adalah hal pokok bagi masyarakat yang menjadi kewajiban negara. Dalam Islam, negara bertanggung jawab penuh dalam menyediakan sarana dan prasarana kesehatan. Semua lapisan masyarakat mendapatkan fasilitas yang terbaik, tidak ada perbedaan antara orang kaya dan miskin.

Penyediaan klinik, rumah sakit dan segala fasilitas kesehatan lainnya merupakan kebutuhan pokok publik yang diperlukan oleh seluruh rakyat. Hal tersebut menjadi tanggung jawab bagi seorang pemimpin untuk memenuhinya. Sebagaimana sabda Rasul Saw “Pemimpin (kepala negara) adalah pengurus rakyat dan dia bertanggung jawab atas rakyatnya.” (HR al-Bukhari dari Abdullah bin Umar).

Imam Muslim meriwayatkan dari Jabir bahwa Nabi Saw (sebagai kepala negara) pernah mendatangkan dokter untuk mengobati Ubay. Beliau juga pernah menjadikan seorang dokter yang merupakan hadiah dari Muqauqis (Raja Mesir) sebagai dokter umum bagi masyarakat. 

Imam al-Bukhari dan Muslim meriwayatkan dari Anas r.a. bahwa serombongan orang dari kabilah ‘Urainah masuk Islam, mereka jatuh sakit di Madinah maka Rasulullah Saw selaku kepala negara meminta kepada mereka untuk tinggal di penggembalaan unta zakat yang dikelola oleh Baitul Mal di dekat Quba. Di sana mereka diizinkan untuk meminum air susu unta sampai sembuh.

Semua itu adalah dalil bahwa pelayanan kesehatan dan pengobatan termasuk kebutuhan dasar yang wajib disediakan oleh negara secara cuma-cuma (gratis) tanpa memandang pada tingkat ekonominya. Tentunya perlu dana yang sangat besar untuk menyediakan itu semua. Biaya tersebut dapat dipenuhi dari pemasukan negara yang telah ditentukan oleh syariah. Diantaranya adalah dari hasil pengelolaan harta kekayaan umum seperti hasil laut, hutan, barang tambang dan migas. Semua itu adalah harta milik umum (milik seluruh rakyat).

Segala bentuk kezaliman di atas harus dihilangkan, tentunya hanya dengan mengubah jaminan kesehatan yang palsu menjadi benar. Hal tersebut hanya bisa terwujud dengan menerapkan sistem Islam di muka bumi ini, yaitu dengan ditegakkan khilafah rasyidah. Dengan itu pula kemudaratan dalam bentuk penarikan iuran kesehatan dan penguasaan kekayaan alam milik rakyat yang dikelola oleh asing dapat dicegah. Sehingga kekayaan alam bisa dikelola sendiri. Maka hasilnya pun dapat dinikmati dan dirasakan bukan hanya bagi kaum Muslim melainkan nonmuslim juga. Semoga masa itu akan segera hadir kembali dalam kehidupan kita. Tentunya perlu usaha secara serius yang dilakukan oleh semua umat muslim. 

Wallahu a’lam.


Oleh: Mahganipatra
 Member Akademi Menulis Kreatif

"Sesungguhnya setiap daerah Allah dan bumi Allah adalah kampung halaman kita. Wahai manusia kemanakah kalian akan pergi. Sesungguhnya lautan di belakang kalian, dan musuh ada di depan kalian. Dan tidak ada yang tersisa pada kalian, Demi Allah, kecuali kebenaran dan kesabaran." (Thariq bin Ziyad)

Kutipan pidato panglima besar kaum muslim Thariq bin Ziyad saat beliau dan pasukannya menginjakkan kaki di wilayah Andalusia. Demi membangkitkan semangat pasukan, sang panglima membakar seluruh kapal yang menjadikan momen ini sebagai indikasi bahwa wawasan geopolitik merupakan wawasan yang harus dimiliki oleh setiap muslimah.

Kebutuhan muslimah untuk memahami sekaligus memiliki wawasan geopolitik dalam rangka melahirkan generasi yang mulia menjadi sesuatu hal yang sangat penting dan mendesak.
Kerusakan budaya dan paham-paham liberalisme yang telah di eksport Barat ke negeri-negeri muslim telah melahirkan kerusakan dan malapetaka. Bukan hanya ke dalam bentuk pemikiran generasinya namun juga melibatkan wilayah dan seluruh partikel pendukung di dalamnya.

Salah satu contohnya adalah ambisi negara Adi daya Amerika dan China untuk menguasai tatanan kehidupan dunia. Mereka mengirimkan ideologi mereka melalui infiltrasi budaya melalui paham liberalisme dan imprealisme gaya baru atas nama investasi ke wilayah-wilayah kaum muslim telah menghancurkan tatanan kehidupan. Indonesia termasuk ke dalam wilayah yang menjadi target invasi budaya dan politik dalam ambisi mereka.
Campur  tangan para kapitalis pemilik modal yang berselingkuh dengan para pejabat negara untuk memperoleh kekuasaan melahirkan  berbagai kebijakan yang zalim dan menyengsarakan rakyat. 

Salah satu wilayah Indonesia yang menjadi target kapitalisasi adalah Bekasi. Bekasi merupakan salah satu primadona di wilayah Indonesia dengan berbagai mega proyek seperti  Bekasi Smart City dan Meikarta. Proyek ini menjadi bagian dari misi penjajahan China atas nama investasi. Penguasaan China yang  semakin masif terhadap lahan-lahan strategis di Bekasi yang berimbas kepada kerusakan-kerusakan sistem kehidupan  sebagai efek domino dari pembangunan infrastruktur dan industrialisasi adalah perubahan budaya dan kultur sosial di tengah masyarakat. 

Dilansir oleh SindoNews.com (27/8/2019), Penyakit IMS (infeksi menular seksual) menjadi momok yang sangat menakutkan di Kota Bekasi karena penderitanya terus meningkat terutama remaja. Hingga Agustus ini tercatat sebanyak 696 kasus dengan penyebab perilaku seks bebas dan gonta-ganti pasangan.

”Penderitanya semakin tinggi, walaupun angkanya masih jauh dari tahun sebelumnya, penyakit ini perlu di waspadai oleh warga Bekasi, karena bisa menular lewat perilaku seks bebas,” ujar Kabid Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, Dinas Kesehatan Kota Bekasi, Dezy Syukrawati, Selasa (27/8/2019).

Hal ini harus disadari dan diwaspadai oleh masyarakat Bekasi.  Faktor kemajemukan masyarakat akibat dari urbanisasi dan masuknya kebudayaan Barat ke tengah-tengah masyarakat Bekasi memengaruhi perilaku dan gaya hidup hedonisme dan permisif terutama para remajanya. Sehingga, mereka dengan bebas melakukan tindakan apapun, termasuk maraknya seks bebas, prostitusi, dan Lesbian, Gay, Biseksual, dan Transgender (LGBT) atau penyuka sesama jenis.

Inilah urgensinya para muslimah memahami peranan mereka di tengah-tengah masyarakat.
Memahami ruang atau tempat mereka tinggal dengan persoalan-persoalan  multi dimensi yang menyerang keamanan dan ketahanan keluarga mereka dari berbagai serangan yang membahayakan akibat dari sekularisasi berbagai bidang.

Menyebarnya epidemi IMS di tengah-tengah mereka hanya sebagian kecil persoalan yang muncul ke permukaan, tetapi bahaya terbesar yang lain hanya tinggal menunggu waktu.
Para muslimah harus memiliki bekal untuk menjaga dan melindungi generasi mereka. Salah satu caranya adalah memahami geopolitik.

Peranan Muslimah  Dalam Memahami Geopolitik

Geopolitik adalah bahasa yang sudah di ajarkan oleh Alquran. Geo artinya bumi tempat manusia hidup, berkembang, berkarya dan melakukan berbagai aktivitas yang merupakan misi penciptaannya oleh Allah Swt. Sementara politik menurut Islam adalah mengurus seluruh kepentingan umat di dalam dan luar negeri berdasarkan aturan-aturan Islam.
Di dalam surat al-Baqarah ayat 30 Allah Swt berfirman:

وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلَائِكَةِ إِنِّي جَاعِلٌ فِي الْأَرْضِ خَلِيفَةً ۖ

"Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para Malaikat: "Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi".
(QS. Al-Baqarah: 30)

Bagi para muslimah mempelajari dan memahami geopolitik merupakan salah satu cara agar mampu ikut berperan menyelesaikan setiap persoalan yang terjadi saat ini.
Dengan tugas dan perannya sebagai ibu generasi mampu memberikan pemahaman kepada generasi untuk mewujudkan janji  Allah Swt menjadikan kaum muslim sebagai umat terbaik di kalangan manusia dengan  kemuliaan  sebagai wahdatul ummah, maka wajib bagi kita umat islam kembali kepada aturan Islam.
Mendidik generasi kita dengan kemuliaan karena kita bukan hanya ibu untuk anak-anak yang kita lahirkan. Sejatinya "para muslimah" adalah ibu generasi yang memiliki kewajiban menjadi pemutus generasi yang memiliki mental budak yang terbiasa hidup direndahkan.

Pemahaman terhadap geopolitik bagi kaum muslim terutama perempuan bukan untuk mewujudkan cinta kekuasaan. Dorongan  para perempuan untuk eksis berperan di ranah publik.
Memiliki wawasan geopolitik tidak semata untuk memuaskan dahaga intelektualitas demi kepentingan meraih titel dan jabatan namun untuk melaksanakan tugas menjadi ibu generasi yang mampu mendidik putra dan putri kaum muslimin menyelesaikan cita-cita luhur mereka yang diwariskan turun temurun oleh nenek moyang mereka yakni umat Muhammad Saw yang telah digariskan sebagai pemimpin dunia.

Dalam sabda beliau "Allah memperlihatkan kepadaku seluruh penjuru bumi ini. Aku melihat bagian Timur dan Baratnya, dan aku melihat umatku akan menguasai apa yang telah Dia tunjukkan kepadaku." (HR. Muslim, Abu Dawud, Ibnu Majah, dan Tirmidz).

Maka menjadi tugas penting bagi para muslimah untuk menjadi ibu generasi yang memiliki kewajiban dalam mendidik generasi khoiru ummah. Mendidik dengan penuh kemuliaan sehingga memiliki mental-mental para pejuang. Karena sesungguhnya leluhur umat islam adalah para pejuang tangguh.

Tugas ibu adalah membimbing dan mengarahkan generasi dengan pemahaman yang benar. Karena saat ini banyak umat yang tidak tahu dan bahkan tidak peduli tentang kondisi wilayah mereka serta kewajiban-kewajiban yang dibebankan Allah Swt kepada mereka yaitu kewajiban amal ma'ruf nahi mungkar dalam bentuk dakwah mengajak kepada penerapan sistem Islam secara kaffah. 

Jadilah ibu generasi  yaitu ibu yang senantiasa mempelajari tsaqofah islam, memperkaya khazanah keilmuan tentang peradaban islam agar mampu bergerak di tengah-tengah umat sebagai bagian nyata dari kewajiban amal fardiyah sekaligus mampu memenuhi kewajiban amal jama'i  yang telah Allah perintahkan dalam Alquran.

وَلْتَكُنْ مِنْكُمْ أُمَّةٌ يَدْعُونَ إِلَى الْخَيْرِ وَيَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ ۚ وَأُولَٰئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ

"Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma'ruf dan mencegah dari yang munkar merekalah orang-orang yang beruntung."
(QS. Ali 'Imran: 104)

Wallahu a'lam bishshawab


Oleh: Yanyan Supiyanti A.Md
Pendidik Generasi & Member Akademi Menulis Kreatif

Kini, Papua kembali bergolak. Sebagian warganya menginginkan kemerdekaan. Belakangan mereka melancarkan aksi unjuk rasa di berbagai kesempatan menuntut referendum demi memisahkan diri dari Indonesia. Akankah nasib Papua sama seperti nasib Timor Timur yang sekarang bernama Timor Leste lepas dari Indonesia?

Dilansir oleh m.cnnindonesia.com, pada tanggal 31 Agustus 2019, Juru bicara Internasional Komite Nasional Papua Barat (KNPB) Victor Yeimo mengatakan bahwa pihaknya akan menyerukan aksi mogok nasional di seluruh wilayah yang diklaim sebagai west Papua untuk mendesak referendum atau penentuan nasib Papua lewat pemungutan suara rakyat. Menurut Victor, itu merupakan bagian dari perjuangan KNPB yang akan dilakukan terus-menerus dalam menuntut referendum, karena baginya Papua dalam kondisi 'dijajah Indonesia'.

Upaya melepaskan Papua dari wilayah Indonesia harus dicegah. Belajar dari kasus Timor Timur yang sukses memisahkan diri dari wilayah Indonesia. Hal itu disebabkan penerapan sistem kapitalisme-demokrasi yang memberikan hak menentukan nasib sendiri. Seharusnya ini menjadi alasan kuat untuk menolak sistem kapitalisme-demokrasi. Bayangkan, jika tiap wilayah di Indonesia, atas nama hak menentukan nasib sendiri menuntut merdeka, dipastikan Indonesia akan terpecah menjadi beberapa negara kecil yang lemah dan tak berdaya.

Timor Timur menjadi contoh nyata upaya pelemahan sebuah negara oleh negara adidaya. Timor Timur kini menjadi negara miskin dan malah berada di bawah ketiak asing. Keinginan mereka sebelumnya untuk bisa mandiri dan kuat serta sejahtera, jauh panggang dari api. Justru, Australia lah yang mendapatkan keuntungan lebih banyak dengan kemerdekaan Timor Timur itu untuk memperoleh ladang-ladang migas. Sementara Timor Timur menggantungkan diri dari utang luar negeri.

Apa yang terjadi setelah itu? Bukannya tambah kuat, Timor Leste tambah lemah. Asing masuk dan kemudian menguasai kekayaan alam mereka. Timor Leste pun terus bergejolak karena perebutan kekuasaan. Jadilah mimpi kedamaian dan kesejahteraan tak terwujud.

Terpisahnya Timor Timur menggunakan cara melalui sistem kapitalisme-demokrasi. Kapitalisme-demokrasi lah yang memungkinkan negara-negara penjajah bisa memaksakan kehendaknya.

Maka, solusi terhindar dari hal itu tiada lain kecuali dengan mencampakkan sistem kapitalisme-demokrasi, lalu menerapkan syariah Islam secara totalitas.

Syariah Islam akan menjaga keamanan dan menjamin kesejahteraan seluruh rakyat tanpa melihat suku, bangsa, warna kulit maupun agama. Bukankah ini yang dibutuhkan rakyat Papua dan seluruh rakyat Indonesia? Memanusiakan manusia sesuai fitrahnya.

Islam memiliki kebijakan politik ekonomi Islam untuk menjamin pemenuhan kebutuhan sandang, pangan dan papan pada setiap individu rakyat, juga menjamin pendidikan dan kesehatan gratis bagi seluruh rakyat.

Selain itu, Islam menetapkan kekayaan alam yang besar sebagai milik umum, milik bersama seluruh rakyat, yang haram dikuasai swasta apalagi asing. Kekayaan alam itu harus dikelola oleh negara mewakili rakyat. Hasilnya akan dihimpun di kas negara dan didistribusikan untuk membiayai kepentingan pembangunan dan pelayanan kepada rakyat.

Patokan dalam pendistribusian itu adalah setiap daerah diberi dana sesuai kebutuhannya tanpa memandang berapa besar pemasukan dari daerah itu. Sebab, Islam mewajibkan negara untuk menjaga keseimbangan perekonomian dan pemerataan kekayaan di antara rakyat dan antar-daerah. Kesenjangan dan ketimpangan antara individu dan antar-daerah akan segera bisa diatasi dengan penerapan syariah Islam secara total dan menyeluruh itu. Papua akan bahagia dengan Islam.
Wallahu a'lam bishshawab.[]


Oleh: Fitria A., S.Si

Papua bergejolak. Kalimat ini kiranya tepat untuk menggambarkan kondisi di Papua  akhir-akhir ini. Berawal pada 15 Agustus 2019, aksi unjuk rasa memperingati Perjanjian New York 1962 antara Indonesia dan Belanda terjadi di sejumlah daerah di Indonesia. Beberapa di antaranya berujung ricuh. Berdasar laman tapol.org--organisasi yang menyoroti isu hak asasi manusia di Indonesia yang berbasis di Inggris--total ada 169 pengunjuk rasa ditangkap dan 30 orang terluka. Pihak kepolisian sendiri belum mengeluarkan pernyataan resmi terkait hal ini. Rusuh terjadi antara lain di Jayapura, Sentani  Papua Barat, Malang Jawa Timur, Ternate Maluku Utara, Ambon, Sula Maluku, Bandung Jawa Barat. Hanya di Yogyakarta dan Jakarta, aksi protes berlangsung tanpa gangguan.

Di Ternate, misalnya, kelompok massa Front Rakyat Indonesia untuk West Papua (FRI-WP) mengaku mendapat perlakuan represif dari aparat kepolisian dan TNI saat hendak melakukan aksi di Kota Ternate, Maluku Utara, pada Kamis (15/8). Sementara di Malang, 56 pelajar yang tergabung dalam Aliansi Mahasiswa Papua (AMP) dibubarkan paksa dan menerima serangan dari sekelompok warga. (sumber CNNIndonesia.com, Senin 19/8)

Berbagai analisis bermunculan. Pihak mabespolri mensinyalir kerusuhan yang terjadi di Kota Manokwari dan Kabupaten Sorong Papua Barat dipicu oleh penyebaran informasi yang tidak benar (hoaks). Setelah penangkapan 43 orang mahasiswa terkait perusakan bendera merah putih di depan asrama mahasiswa Papua di Surabaya pada 16 Agustus 2019. Selanjutnya polisi juga berupaya mengungkap pemilik akun media sosial yang disinyalir menyebar video berkonten profokatif dan diskriminatif terkait mahasiswa asal Papua. (www.pikiran-rakyat.com)

Sedangkan menurut Peneliti Tim Kajian Papua dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Aisah Putri Budiarti mengatakan, ada empat temuan akar masalah konflik di Papua. Penelitian itu sudah dilakukan pada 2009, namun terkonfirmasi dengan peristiwa kerusuhan yang terjadi di Papua kemarin. Diskriminasi rasial terhadap masyarakat Papua salah satu temuan kajian LIPI. Masalah itu menjadi pemicu konflik di Papua baru-baru ini. Yaitu kasus kekerasan rasial di Surabaya, Jawa Timur.

Namun, menurutnya bukan hanya masalah rasial saja yang memicu konflik di Papua. Aisah menyebut, akar konflik berikutnya adalah pelanggaran HAM di tanah Papua. Kasus tersebut menumpuk sejak zaman orde baru dan perilaku represif kerap terjadi sampai saat ini. Salah kasus yang terjadi saat masa reformasi adalah kasus Wasior Wamena.

Masalah berikutnya adalah kegagalan pembangunan di Papua. Kata Aisah, masalah pembangunan tersebut masih terjadi hingga kini. Berdasarkan riset LIPI, kondisi kemiskinan semakin tinggi dan indeks pembangunan manusia (IPM) semakin rendah di wilayah kabupaten dan kota dengan mayoritas orang asli Papua. Padahal, Otsus yang diperuntukkan bagi orang Papua sudah diberlakukan sejak lama. Masalah terakhir adalah status politik dan sejarah masuknya Papua ke Indonesia. 

Hingga kemudian muncul wacana Papua merdeka. Jika hal ini benar terjadi, maka apakah sejarah akan berulang sebagaimana yang terjadi pada Timor Timur. Jika setiap upaya disitegrasi berujung pemisahan diri dari wilayah NKRI, lantas apakah masih bisa kita sebut Indonesia ini sebagai negeri dari Sabang sampai Merauke?

Islam Mampu Mengatasi Disintegrasi

Tinta sejarah telah mencatat, bahwa selama belasan abad kekuasaan Islam tampil sebagai Sang Adidaya. Nyaris 2/3 dunia dipersatukan, dengan beragam budaya dan agama. Mereka hidup sejahtera dalam naungan kepemimpinan Islam yang bernama sistem khilafah.

Bahkan berbondong-bondong bangsa-bangsa nonmuslim menyatakan diri ingin bergabung di bawah naungan kekuasaan Islam. Dengan sukarela dan tanpa paksaan. Dan jikapun ada jihad di sana, maka rakyat merasakan jihad adalah pembebasan mereka dari kelaliman penguasa sebelumnya. Inilah yang sebagiannya digambarkan oleh salah satu penulis Barat, Will Durant yang dengan jelas mengatakan:

“Para Khalifah telah memberikan keamanan kepada manusia hingga batas yang luar biasa besarnya bagi kehidupan dan usaha keras mereka. Para khalifah itu juga telah menyediakan berbagai peluang bagi siapapun yang memerlukannya dan memberikan kesejahteraan selama berabad-abad dalam keluasan wilayah yang belum pernah tercatat lagi fenomena seperti itu setelah masa mereka. Kegigihan dan kerja keras mereka menjadikan pendidikan menyebar luas sehingga berbagai ilmu, sastra, falsafah dan seni mengalami kejayaan luar biasa; yang menjadikan Asia Barat sebagai bagian dunia yang paling maju peradabannya selama lima abad.” (Will Durant – The Story of Civilization).

“Agama Islam telah menguasai hati ratusan bangsa di negeri-negeri yang terbentang mulai dari Cina, Indonesia, India hingga Persia, Syam, Jazirah Arab, Mesir bahkan hingga Maroko dan Spanyol. Islam pun telah memiliki cita-cita mereka, menguasai akhlaknya, membentuk kehidupannya, dan membangkitkan harapan di tengah-tengah mereka, yang meringankan urusan kehidupan maupun kesusahan mereka. Islam telah mewujudkan kejayaan dan kemuliaan bagi mereka, sehingga jumlah orang yang memeluknya dan berpegang teguh padanya pada saat ini [1926] sekitar 350 juta jiwa. Agama Islam telah menyatukan mereka dan melunakkan hatinya walaupun ada perbedaan pendapat maupun latar belakang politik di antara mereka.” (Will Durant – The Story of Civilization).

Penerapan sistem Islam juga akan membuat negara kuat dan berdaulat. Karena dalam Islam, hadir visi menyatukan sekaligus mencegah kezaliman dan penjajahan. Dalam Islam, haram berbilang kepemimpinan. Dan haram pula tunduk pada kekuasaan asing apalagi mereka yang ingin melakukan penjajahan.

Hak-hak dasar warga negara benar-benar dijamin oleh Islam, tak peduli apakah mereka beragama Islam atau bukan. Jiwa, akal, harta, kehormatan, agama mereka semuanya dilindungi, tak boleh ada yang mencederai. Dan itu semua memang mungkin diwujudkan dengan penerapan aturan-aturan Islam.

Inilah yang semestinya menjadi cita-cita umat saat mendapati sistem hidup dan kepemimpinan sekuler kapitalis demokrasi neoliberal hari ini tak mampu mewujudkan cita-cita mereka. Yakni hidup dalam ketenteraman dan keadilan. Jauh dari rasa takut dan diskriminasi yang mencederai kemanusiaan.

Masyarakat Indonesia termasuk saudara-saudara di Papua harus menyadari, bahwa ketidakadilan yang mereka rasakan justru karena mereka jauh dari aturan-aturan yang datang dari Tuhan. Yakni jauh dari aturan Islam yang sudah terbukti mampu menjadi solusi atas setiap permasalahan. Sekaligus menjadikan negaranya menjadi kuat dan berdaulat.

Sungguh terpecahnya Timor Timur telah memberi pelajaran. Begitupun terpecahnya kepemimpinan Islam hingga menjadi lebih dari 50 negara telah membuktikan, bahwa disintegrasi bukan solusi bagi permasalahan ketidakadilan. Bahkan justru menjadi jalan pelemahan dan jalan penguasaan tanah dan kehormatan oleh penjajah yang sebenarnya. 

Wallahu a'lam bish shawab.



Oleh: Nur Ilmi Hidayah
Pendidik Generasi dan Member Akademi Menulis Kreatif

Seiring dengan perkembangan zaman dari tahun ke tahun, biaya pendidikan di Indonesia semakin mahal. Bagi kalangan masyarakat kelas atas, tingginya biaya pendidikan tidak menjadi suatu masalah baginya, karena menurut mereka pendidikan merupakan hal penting dan simbol yang memiliki makna tersendiri bagi mereka yang dapat menggambarkan dan mempertahankan status sosial ekonominya. Akan tetapi, bagi masyarakat kelas bawah, mahalnya pendidikan tentu saja bukanlah suatu hal yang diinginkan mereka.

Mahalnya biaya pendidikan tersebut mengakibatkan semakin jauhnya layanan pendidikan yang bermutu dari jangkauan masyarakat kelas bawah. Dampaknya akan menciptakan kelas-kelas sosial dan ketidakadilan sosial. Namun disadari atau tidak, pendidikan di Indonesia telah terjebak dalam dunia kapitalisme. Kapitalisme sebagai sebuah budaya sekaligus sebagai ideologi masyarakat Barat, mulai sejak lahirnya sampai saat ini telah memberi pengaruh yang cukup besar terhadap segala segi kehidupan, termasuk dalam hal pendidikan.

Menurut Fancis Wahono (Komara 2012), kapitalisme pendidikan merupakan arah pendidikan yang dibuat sedemikian rupa sebagai pabrik tenaga kerja yang cocok untuk tujuan kapitalis.

Seperti yang dilansir oleh medcom.id (24 Desember 2018), riset yang dilakukan Haruku Evolusi  Digital utama (Haruku EDU) menyebutkan, 78% lulusan SMA/SMK yang sudah lulus tertarik bekerja dibanding melanjutkan ke bangku kuliah untuk melanjutkan pendidikannya lebih tinggi. Namun 66% responden diantaranya urung kuliah karena mengaku terkendala biaya.

Walaupun Kemenristekdikti mengklaim bahwa setiap tahunnya program beasiswa bidikmisi mengalami peningkatan setiap tahunnya, namun belum bisa memecahkan masalah kurangnya pendidikan di Indonesia. Karena masih banyak rakyat Indonesia yang tidak mampu mengenyam pendidikan sampai perguruan tinggi.

Padahal seharusnya pemerintah menyediakan fasilitas pendidikan yang layak dan memberikan pendidikan kepada seluruh rakyat tanpa melihat si kaya dan si miskin. Tidak hanya memberikan jaminan beasiswa kepada mereka yang berprestasi saja, melainkan untuk semua kalangan masyarakat, pemerintah memberikan jaminan pendidikan.

Tapi justru sebaliknya, kita melihat maraknya berita yang bermunculan di media, tidak sedikit masyarakat kecil yang tinggal jauh di pelosok tidak mendapatkan pendidikan yang layak, mulai bangunan yang tidak layak, pakaian seragam yang tidak layak pakai, bahkan akses (jalan) menuju sekolah yang sangat jauh.

Dengan membebankan biaya pendidikan pada rakyat, kelas kapitalis membuat pasar atas kebutuhan pokok masyarakat, sehingga pendidikan menjadi kebutuhan komersil yang menghabiskan jutaan rupiah. Tidak heran bila setiap tahun terjadi peningkatan biaya pendidikan.

Pengadopsian kebijakan kapitalis dalam dunia pendidikan semakin menguat. Dalam sistem kapitalis, peran negara diminimalisasi, negara hanya sebagai regulator. Peran swasta pun dioptimalkan. Muncullah istilah-istilah 'luhur' yang sebenarnya menipu, seperti otonomi sekolah, yang intinya negara lepas tangan terhadap dunia pendidikan. Akibatnya sekolah dan kampus akhirnya jungkir balik mencari dana. Jadilah pendidikan semakin mahal dan sulit dijangkau oleh masyarakat miskin.

Berbeda dengan sistem Islam (khilafah) yang menyediakan infrastruktur kelas satu untuk seluruh rakyat, mulai dari sekolah, perpustakaan, laboratorium, kampus, hingga biaya pendidikan yang lebih memadai.

Di era khilafah berhasil melahirkan para pakar di berbagai bidang ilmu, seperti dalam bidang ilmu kedokteran yaitu Ibnu Sina, Ali at Thabari, ar Razi dan al Majuzi. Dan pendidikan yang didapatkan pada era khilafah ini diberikan secara gratis, tanpa pungutan biaya dari rakyat.

Karena tidak lain, kepemilikan negara dan kepemilikan umum dikelola oleh negara (khilafah). Tidak seperti sistem kapitalis yang justru memberikan/menyerahkan kepemilikan negara dan kepemilikan umum kepada pihak asing dan swasta yang seharusnya dikelola oleh negara.

Berbeda dengan kapitalisme, dalam Islam pendidikan adalah sebuah kewajiban yang harus dilaksanakan oleh semua umat. Banyak sekali dalil Nash Alquran diantaranya firman Allah dalam surat al-Mujadilah ayat 11 yang artinya :

"Wahai orang-orang yang beriman! Apabila dikatakan kepadamu, "Berilah kelapangan di dalam majelis-majelis," maka lapangkanlah untukmu. Dan apabila dikatakan, "Berdirilah kamu," maka berdirilah, niscaya Allah akan mengangkat (derajat) orang-orang yang beriman diantaramu dan orang-orang yang diberi ilmu beberapa derajat. Dan Allah Maha teliti apa yang kamu kerjakan."

Rasulullah Saw bersabda, " Menuntut ilmu hukumnya wajib bagi muslim laki-laki dan perempuan." (HR. Bukhari)

Maka pelaksanaan pendidikan bermutu untuk seluruh tingkatan sepenuhnya merupakan tanggung jawab negara termasuk pembiayaan pendidikan, baik menyangkut gaji para guru/dosen maupun infrastruktur serta sarana prasarana pendidikan. Ringkasnya, dalam Islam pendidikan disediakan secara gratis oleh negara. (usus at-Ta'lim al-Manhaji, hlmn :12)

Mayoritas yang tidak dapat mengakses pendidikan datang dari rakyat miskin. Merekalah yang tergencet oleh peningkatan biaya pendidikan dari tahun ke tahun. Sedangkan dibsisi lain kaum kaya bisa menikmati pendidikan yang berkualitas.

Selama sistem kapitalisme ini masih bertahan, rakyat miskin tidak dapat mengakses sepenuhnya pada pendidikan. Pendidikan akan menjadi menara gading yang tidak tersentuh. Kita tidak bisa memajukan seluruh potensi manusia bila pendidikan ini berorientasi profit. Kita ingin pendidikan bisa diakses oleh semua kalangan, itu artinya kita harus menggulingkan sistem yang berorientasi profit ini, yakni menggulingkan sistem kapitalisme.

Dengan demikian, tidak ada aturan kehidupan yang lebih baik daripada yang bersumber dari sang Pencipta kehidupan. Islam rahmatan lil 'alamiin, hanya akan terwujud dengan menerapkan Islam sepenuhnya di muka bumi, tidak sebagian, tidak juga mencampurkan dengan aturan hasil dari pemikiran-pemikiran manusia yang hanya akan mendatangkan perselisihan, perbedaan, kerusakan, dan kerugian bagi hidup manusia. Sudah sepatutnya kita kembali kepada sistem Islam, khilafah ala minhajin nubuwwah.

Wallahu a'lam bishshawab.



Oleh : Nur Fitriyah Asri
Penulis Ideologis Bela Islam & Member Akademi Menulis Kreatif

Sepilis (sekularisme, pluralisme dan liberalisme), adalah virus yang membahayakan dan telah terbukti merusak tatanan kehidupan. Dampaknya luar biasa. Anak bangsa tidak terkecuali, generasi tua maupun muda mengalami degradasi moral. Cara pandangnya tidak lagi terikat dengan agamanya. Justru ingin melepaskan diri dari kendali agama.

Ironis, Indonesia negeri berpenduduk mayoritas muslim, namun kental dengan kesyirikan yang dibalut dengan melestarikan budaya. Maraknya pil koplo dan narkoba yang menghinggapi semua kalangan usia. Pergaulan bebas yang tanpa batas. Korupsi yang menggurita dari istana hingga ke desa. Kriminalitas yang mencekam membuat masyarakat merasa tidak aman dan masih banyak lagi problematika yang mendera umat. Itulah bukti bahwa, virus ganas sepilis telah melanda negeri ini.

Bukti itu nyata. Tidak bisa ditutupi dan tidak bisa dipungkiri. Sejatinya penyebab semuanya itu, karena negara berasaskan sekularisme. Paham yang menafikan agama untuk mengatur kehidupan bernegara dan ranah publik. Agama hanya dipandang sebagai ibadah ritual saja. Sekularisme inilah biang kerok rusaknya peradaban manusia dan rusaknya tatanan di semua lini kehidupan. Karena paham ini, akibatnya umat Islam menjauh dari agamanya. Umat Islam dipasung dan dikebiri tidak bisa melaksanakan ajaran agamanya secara menyeluruh (kaffah).

Hal tersebut diperparah dengan paham pluralisme yang menganggap semua agama sama. Sejatinya pluralisme adalah paham yang berakar dari relativisme akal dan relativisme Iman. Anehnya penyebar paham pluralisme ini banyak di lingkungan Perguruan Tinggi Islam dan intelektual muslim bahkan ulama. Mereka menjadi agen dan antek musuh-musuh Islam untuk menghancurkan akidah umat Islam. Banyak tokoh JIL (Jaringan Islam Liberal) yang mengatakan,  "Semua agama sama. Semuanya menuju jalan kebenaran. Jadi, Islam bukan yang paling benar." (Dirilis oleh majalah Gatra, 21 Desember 2002). 

Banyak kalangan tidak menyadari akan bahayanya pluralisme  yang dapat mengancam akidah umat Islam. Cirinya membolehkan mengucapkan selamat natal. Peringatan hari-hari besar Islam diadakan bersama di  Gereja, membolehkan pernikahan muslimah dengan laki-laki nonmuslim, dan lain-lainnya. Hal itu terjadi
karena meragukan atau tidak yakin dengan kebenaran agamanya sendiri. Akibatnya bisa membuatnya murtad/kafir. Hal ini bertentangan dengan QS Ali Imran ayat 19. Allah berfirman: "Sesungguhnya agama (yang diridai) di sisi Allah hanyalah Islam." Sungguh pluralisme virus ganas yang mampu merobohkan sendi-sendi agama Islam yaitu akidah Islam.

Jika seseorang sudah kehilangan keyakinan dalam hidupnya, tidak meyakini kebenaran agamanya. Hidupnya akan terombang-ambing bagaikan bulu ditiup angin. Tidak ada kepastian dan tidak mempunyai kepribadian serta tujuan hidup. Tentu saja hal ini membahayakan bagi umat dan mengancam pondasi sebuah negeri.

Itu semua adalah buah dari sistem demokrasi liberal yang mencengkeram negeri ini. Demokrasi dengan empat pilar kebebasan,  yaitu kebebasan berakidah, kebebasan berpendapat, kebebasan bertingkah laku, dan kebebasan berkepemilikan. Liberalisasi inilah merupakan pintu masuk penjajahan gaya baru neo-imperialisme dan neo-liberalisme. Barat dangan gencar dan giat menyebarkan virus sepilis melalui kekuatan politik, ekonomi, pendidikan, kesehatan, sosial budaya dan teknologi informasi yang mereka miliki.

Sebenarnya pemerintahan dibentuk sejatinya untuk melindungi dan menjamin kesejahteraan hidup rakyatnya. Namun pada kenyataannya pemerintah tidak pernah hadir dalam setiap problem yang dihadapi rakyatnya. Justru kebijakan-kebijakannya menzalimi dan menyengsarakan rakyatnya. Begitulah akibat berpaling dari peringatan Allah. Allah Swt berfirman:
“Dan barangsiapa berpaling dari peringatan-Ku, maka sungguh dia akan menjalani kehidupan yang sempit, dan Kami akan mengumpulkannya pada hari kiamat dalam keadaan buta.” (TQS. Thaha: 124).

Mereka berpaling dari Alquran, padahal Allah Swt memerintahkan untuk berislam secara kaffah. Allah berfirman: 

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا ادْخُلُوا فِي السِّلْمِ كَافَّةً وَلَا تَتَّبِعُوا خُطُوَاتِ الشَّيْطَانِ ۚ إِنَّهُ لَكُمْ عَدُوٌّ مُبِينٌ

"Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam keseluruhan (kaffah), dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu." (TQS al-Baqarah 208).

Adapun syariat Islam hanya bisa diterapkan secara menyeluruh dalam institusi khilafah (Negara Islam). Yang dipimpin oleh seorang khalifah sebagai pemimpin tunggal kaum muslimin di seluruh dunia, sekaligus sebagai pelayan umat dengan menerapkan syariat secara kaffah, dan mengemban dakwah keseluruh penjuru dunia.

Dalam Islam terdapat tiga kaidah fikih yang berkaitan langsung dengan pengurusan dan pengaturan umat yaitu:
1. Ad-dhararu yuzalu (kemudaratan harus dihilangkan).

2. Jalbul mashalih wa da'ul mafasid (meraih kemaslahatan dan menolak kemudaratan).

3. Al-mashlahul 'ammah muqaddamah 'alal mashlahatil khasshah (kemaslahatan publik didahulukan daripada kemaslahatan individu). 

Ketiga kaidah fikih ini dengan tegas menyatakan bahwa kesusahan bagi masyarakat harus dicegah dan dihilangkan. Dengan demikian sepilis (sekularisme, pluralisme dan liberalisme) di dalam Islam hukumnya haram.

Khilafah adalah janji Allah Swt dan bisyarah (kabar gembira) Rasulullah Saw.
Dengan ditegakkan khilafah akan didapatkan delapan kemaslahatan yaitu diperolehnya kemanfaatan dan hilangnya kerusakan yakni: memelihara keturunan, akal, kehormatan, jiwa, harta, agama, keamanan dan negara. Dengan begitu rahmatan lil alamin bisa dirasakan oleh seluruh alam semesta tidak terkecuali nonmuslim.
Allah Swt berfirman:

أَفَحُكْمَ الْجَاهِلِيَّةِ يَبْغُونَ ۚ وَمَنْ أَحْسَنُ مِنَ اللَّهِ حُكْمًا لِقَوْمٍ يُوقِنُونَ

Apakah hukum Jahiliyah yang mereka kehendaki, dan (hukum) siapakah yang lebih baik daripada (hukum) Allah bagi orang-orang yang yakin? (TQS al-Maidah: 50)

Wallahu a'lam bishshawab.


Oleh: Indriani Mulyanti, Am.Keb
Bidan dan Member Akademi Menulis Kreatif

Pemerintah berencana untuk menaikkan premi BPJS dan  memangkas subsidi energi. Keputusan yang memberatkan beban rakyat ini, harus diterima bertubi-tubi. Kenaikan iuran BPJS mulai diterapkan pada 1 Januari 2020 mendatang. Tidak tanggung-tanggung kenaikan iuran mencapai seratus persen atau dua kali lipat dari iuran sebelumnya. 

Menurut Wakil Menteri Keuangan Prof. DR. Mardiasmo, MBA, kenaikan  ini berlaku hanya untuk kelas I dan kelas II. "Yang kelas I dan kelas II mulai 1 Januari 2020 jadi Rp. 160.000,- dan Rp. 110.000,- sehingga kami bisa sosialisasi untuk masyarakat," ujarnya seusai rapat kerja dengan DPR, Jakarta, Senin (3/9/2019). Sedangkan iuran kelas mandiri III meningkat menjadi Rp. 42.000,- dari Rp.25.500,- per bulan (https://m.cnnindonesia.com). Kenaikan iuran BPJS ini merupakan salah satu alasan pemerintah untuk mengurangi defisit anggaran. 

Rencananya, kenaikan iuran BPJS akan disusul juga dengan naiknya tarif BBM, LPG, dan Listrik. Pemerintah memutuskan untuk memangkas subsidi energi dalam Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (RAPBN) 2020 menjadi Rp. 137,5 triliun. Angka ini turun sekitar 3,58 persen dari alokasi subsidi energi pada tahun 2019 yang mencapai Rp. 142,6 triliun. Dalam asumsi dasar sektor Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) APBN 2020, subsidi yang dipatok pemerintah untuk bahan bakar minyak (BBM) jenis tertentu, LPG 3kg dan listrik masing-masing sebesar Rp. 18,8 triliun, Rp. 52 triliun, serta Rp.62,2 triliun (https://tirto.id/egFn).

Semua kebijakan tersebut sungguh menyesakkan dada. Himpitan ekonomi dan berbagai kebutuhan pokok yang melangit membuat rakyat semakin menjerit. Setiap kebijakan pemerintah harusnya tidak mengutamakan kepentingan para investor (asing dan aseng) dan jangan sampai merugikan rakyat.  Menurut Harold J Laski,  tugas negara secara umum  adalah menciptakan keadaan agar rakyat bisa memenuhi kebutuhannnya secara maksimal. Sebab  kesejahteraan rakyat tetap merupakan prioritas utama pemerintah. Seharusnya pemerintah tidak lalai untuk melakukan tugas utamanya yaitu  mengayomi rakyat dan menjamin semua kebutuhan pokoknya bisa terpenuhi dengan baik.

 Rasulullah SAW bersabda:

مَا مِنْ عَبْدٍ اِسْتَرْعَاهُ اللهُ رَعِيَّةً يَمُوْتُ وَ هُوَ لَهَا غَاشٌ إِلاَّ حَرَّمَ اللهُ عَلَيْهِ اْلجَنَّةَ

"Tidaklah seorang hamba diserahi oleh Allah urusan rakyat, kemudian dia mati, sedangkan dia menelantarkan urusan tersebut, kecuali  Allah mengharamkan surga untuk dirinya"(HR Muslim).

Negara diberi amanah oleh rakyat untuk mengelola kekayaan sumber daya alam dan sumber daya manusia untuk kesejahteraan rakyat. Jadi, negara bukanlah pemilik aset bangsa yang bebas memperjualbelikannya. Negara juga  bukanlah pedagang produk dan layanan jasa untuk publik, sehingga tidak etis kalau memperhitungkan untung dan rugi saat menjalankan tugasnya.

Lalu bagaimana tugas negara sebagai pelayan publik dalam  prespektif Islam?

Sistem kepemimpinan negara dalam Islam sungguh unik. Berbeda dari sistem lain yang ada di dunia, baik itu kerajaan, republik, persemakmuran maupun parlementer. Sistem yang disebut Imamah atau Khilafah, lahir dari hukum syara’, bukan lahir dari para pemikir di kalangan manusia. 

Negara Islam (Khilafah) dipimpin oleh seorang Khalifah. Khalifah sebagai pemimpin tunggal kaum Muslim di seluruh dunia yang sekaligus sebagai pelayan umat. Dalam Islam terdapat tiga kaidah fikih yang berkaitan langsung dengan pelayanan publik, yaitu: (1) ad-dhararu yuzalu (kemudaratan harus dihilangkan); (2) jalbul mashalih wa daf’ul mafasid (meraih kemaslahatan dan menolak kemudaratan); (3) al-mashlahul ‘ammah muqaddamah ‘alal mashlahatil khasshah (kemaslahatan publik didahulukan daripada kemaslahatan individu) (Dzazuli, 2010:9-11). Ketiga kaidah fikih ini dengan tegas menyatakan bahwa kesusahan bagi masyarakat harus dicegah dan dihilangkan. Pemerintah memiliki tanggung jawab besar agar rakyat  yang dipimpin  terlayani dengan baik.

Rasulullah SAW bersabda:
الإِمَامُ رَاعٍ وَ  هُوَ مَسْؤُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ

"Setiap pemimpin (kepala negara) adalah pengurus rakyat dan dia akan dimintai pertanggungjawaban atas urusan rakyatnya "(HR al-Bukhari dan Muslim).

سَيِّدُ الْقَوْمِ خَادِمُهُمْ

"Pemimpin suatu kaum adalah pelayan mereka"  (HR Abu Nu‘aim).

Wallahu A'lam Bishawab




Oleh: Sofia Ariyani, S.S
Pegiat Opini dan Member Akademi Menulis Kreatif


Hegemoninya kapitalisme tak hanya menjajah negera-negara di dunia, keculasannya pun menjajah para intelektual di manapun.

Abdul Azis seorang muslim yang notabene seorang praktisi pendidikan mengajukan disertasinya kepada para penguji dengan judul "Konsep Milk al Yamin Muhammad Syahrur Sebagai Keabsahan Hubungan Seksual Nonmarital", sebuah konsep yang dibuat oleh Muhammad Syahrur seorang akademisi muslim namun pemikirannya liberal.

Abdul Azis membuat disertasi ini berawal dari keprihatinannya terhadap fenomena kriminalisasi terhadap hubungan seksual di luar pernikahan yang mengambil contoh perajaman di Aceh. Namun justru memantik kontroversi di tengah-tengah masyarakat Indonesia yang mayoritas muslim.

Disertasi ini jelas menuai polemik karena Indonesia negara mayoritas muslim yang masih memegang budaya ketimuran.
Meski demikian dibutuhkan sistem hidup yang mampu menunjang moral masyarakat Indonesia bahkan dunia. Mengingat Abdul Azis merujuk pada konsep Milk al Yamin karangan Muhammad Syahrur seorang intelektual dari Suriah yang jelas pemikirannya rusak.

Diketahui bahwa Muhammad Syahrur adalah seorang profesor di bidang teknik sipil. Ia sama sekali tidak mengenyam pendidikan Islam secara formal konsepnya dalam buku "Milk al Yamin" dan buku-buku lainnya ia tulis berdasarkan pemahamannya yang notabene diperoleh dari teori-teori Marxisme. Inilah yang mempengaruhi pemikiran dan karya-karyanya.
Abdul Azis sendiri lewat disertasinya menyebutkan bahwa Muhammad Syahrur adalah seorang hermeneut. Beberapa karyanya dilarang beredar di sejumlah negara karena berbahaya.

Dilansir oleh tirto.id, Syahrur, menurut Aziz, tidak seperti sebagian mufasirin yang menafsirkan Alquran dengan mengikuti makna literal dari bahasanya. Namun, Syahrur menafsirkan dengan menelisik lebih jauh makna semantik dan hermeneutis dari ayat tersebut dengan mempertautkan konteks yang mengitari Alquran pada abad ke-7 Masehi.

Beberapa karya Syahrur memantik kontroversi di dunia Islam, bahkan dilarang beredar di sejumlah negara. Bagi mereka yang memuja, Syahrur ibarat Immanuel Kant untuk bangsa Arab atau Martin Luther-nya umat Islam.

Sebaliknya, bagi yang kontra terhadapnya, buku-buku hasil pemikiran Syahrur, khususnya al-Kitab wa al-Qur’an: Qira’ah Mu’asirah, dianggap lebih berbahaya dari karya kontroversial Salman Rushdie yakni The Satanic Verses alias Ayat-Ayat Setan.

Masalah ini bukan masalah sepele karena pemahaman liberalisme kini kian merangsek ke dalam perguruan-perguruan tinggi Islam, yang semestinya hanya pemahaman Islam kafah sajalah yang dikaji bukan pemahaman selain Islam. Ini terbukti ketika mata ajar filsafat masuk ke dalam pendidikan dan menjadi hangat di ruang-ruang diskusi, maka banyak dari pendidik dan mahasiswa yang teracuni pemikirannya dengan pemahaman liberalisme.

*Akibat Sistem Kapitalisme* 

Pemahaman dan keimanan intelektual saat ini semakin terdegradasi akibat sistem batil yang kian mencengkeram. Ide filsafat beserta hermeneutikanya membuat keimanan kaum muslimin cacat. Zina menjadi halal, menutup aurat tidak wajib, agama tak perlu dibela, syariat Islam tak usah diterapkan, khilafah bukan ajaran Islam, bahkan seorang mahasiswa yang mempelajari Islam kafah justru di-drop out dari kampusnya, sebuah keterbalikan iman.

Ide-ide filsafat eksis karena sistem kapitalisme yang berasas pada sekularisme-liberalisme, bebas dan agama tak perlu turut campur. Membuat pemahaman seseorang meliar tak terkendali menuruti hawa nafsu.

Hermeneutika jelas sesat dan harus dimusnahkan dari benak kaum muslimin karena mampu mencederai keimanannya dan meracuni umat sehingga terpuruk dari kebangkitannya. Selama sistem sesat ini masih mencengkeram dunia selama itu pula umat Islam akan mundur.

Kapitalisme beserta turunannya sekularisme, liberalisme, pluralisme dan demokrasi adalah sistem batil yang berasal dari buah pikir dan hawa nafsu manusia. Maka wajar jika sistem ini tidak mampu membangkitkan umat Islam dan manusia.

*Gemilangkan Intelektual Dengan Islam* 

Jika kita bandingkan umat Islam kala itu yang belum terpapar ide-ide filsafat menjadi umat hebat yang mampu mengalahkan imperium raksasa Persia dan Romawi tanpa suntikan ide-ide sesat. Para sahabat, tabiin, tabiut tabiin hanya meneladani bagaimana pola pikir dan pola sikap Rasulullah Saw, tidak yang lain. Karenanya wajar jika kala itu umat Islam menjadi umat penata peradaban gemilang.

Sudah saatnya mengganti sistem batil lagi sesat ini dengan sistem sahih yang berasal dari Allah azza wa jalla, Tuhan Pencipta semesta alam. Dengannya manusia akan hidup tentram. Hanya dengan menerapkan syariat-Nya umat Islam terbebas dari racun-racun pemikiran sesat. Dan syariat-Nya dapat ditegakkan dengan adanya institusi yang menaunginya yaitu Daulah Khilafah Islamiyah. Maka adalah wajib umat Islam memperjuangkan khilafah demi menjadi umat yang gemilang.

Wallahu a'lam bishshawab.

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.