Articles by "AMK"

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan banjir bank banten banwaslu banyumas banyuwangi Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita Bernas BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur Fiture FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinj Opink organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir
Showing posts with label AMK. Show all posts

Oleh : Nur Fitriyah Asri
Pengurus BKMT Kabupaten Jember, Member AMK 

Belum ada satu pun negara di dunia yang berhasil menghentikan laju penyebaran pandemi Covid-19. Tak terkecuali negara adidaya Amerika Serikat (AS) dan China. Lockdown (karantina) adalah pilihan, cara untuk menghentikan penyebarannya. Akankah berhasil dengan tidak memunculkan masalah baru?

Bagaimana dengan Indonesia yang sedari awal sudah gagap dan tidak siap. Hingga ada mosi tidak percaya dari negara tetangga. Bahkan sampai diingatkan oleh WHO untuk menyatakan  "Darurat Nasional." Desakan untuk lockdown pun tidak direspon oleh presiden. Padahal, merupakan bagian syariah. Mengapa?

Seharusnya pemerintah mengantisipasi dampaknya. Bukan malah menggelontorkan dana 72 miliar untuk menyambut wisatawan dan memasukkan WNA (sebagaimana video viral). Apalagi berasal dari negara yang terpapar Covid-19 yang mestinya di stop, karena membahayakan rakyatnya. (Tempo.co. Selasa, 25/2/2020)

Disadari atau tidak, merupakan sebuah pengkhianatan dan bentuk kelalaian penguasa sebagai penjaga dan pelindung terhadap rakyatnya, dan ini dosa besar. Karena tugas pemimpin itu melindungi rakyatnya, bukan melindungi orang asing (investor).

Sebagaimana Rasulullah saw. bersabda: "Sesungguhnya seorang imam (kepala negara) laksana perisai, rakyat di belakangnya dan dia menjadi pelindung bagi rakyatnya" (HR Bukhari dan Muslim).

Wajar jika korbannya terus bertambah. Pada hari Senin, (30/3), angkanya mencapai 1.414 kasus, korban meninggal berjumlah 122 orang, dan yang sembuh 75 orang. (CNN Indonesia Senin, 30/3/2020)

Sudah jatuh ketimpa tangga pula, itulah penggambaran kondisi Indonesia. Sebelum datang wabah Covid-19, sesungguhnya Indonesia sudah dilanda krisis multidimensi. Dengan adanya wabah Covid-19, ekonomi Indonesia semakin
bertambah susah. Rupiah terpuruk dari Rp14.000 kini jatuh Rp17.000 per dolar. Setiap hari BI harus menyuntik triliunan rupiah untuk menstabilkan mata uang.

Apakah ini dipakai alibi untuk tidak melakukan lockdown, hingga Menteri Keuangan Sri Mulyani tidak malu-malu meminta bantuan sumbangan ke rakyatnya.
"Pemerintah akan membuka account khusus di BNPB bagi masyarakat, dunia usaha yang ingin menyumbangkan," ujarnya dalam keterangan tertulis, Rabu (25/3/2020).

Ironi, di sisi lain pemerintah sudah kehilangan kredibilitas.
Dalam situasi semacam ini bisa-bisanya Jubir Menko Maritim Luhut Panjaitan menyampaikan, proyek pembangunan ibu kota baru, jalan terus. Begitu juga Kantor Bappenas melalui akun resminya malah pamer optimalisasi digital di calon ibu kota baru. Tampaknya pemerintah lebih condong memilih kotabaru dibanding lockdown.

Memang, dampak pandemi Covid-19 telah melumpuhkan pergerakan perdagangan global dan menyebabkan harga minyak menurun drastis ke tingkat yang sangat rendah. Hal ini disebabkan adanya lockdown yang tidak sesuai syariah. Karena semua akses ditutup sehingga pergerakan ekonomi mandeg, hingga muncullah krisis dan masalah baru lainnya.

Pilihan sulit terkait lockdown. Tapi, Addo bisa memilih dan kata-kata bijaknya mengundang simpatik:
"Kami tahu bagaimana menghidupkan kembali perekonomian, yang kami tidak tahu adalah bagaimana menghidupkan kembali orang meninggal," kata Addo, Presiden Ghana.

Jauh berbeda dengan pandangan di negeri ini, lebih mengutamakan kotabaru, dibanding lockdown untuk menyelamatkan nyawa rakyatnya. Itulah fakta.

Lihat bagaimana wacana tentang kebijakan Herd Immunity. Di mana Herd Immunity merupakan  kekebalan kelompok yang terbentuk secara alami ataupun melalui vaksinasi.  Kekebalan secara alami artinya dengan membiarkan virus menginfeksi sebagian besar orang. Orang yang terinfeksi kemudian sembuh akan menjadi kebal.
Sehingga wabah akan hilang dengan sendirinya karena virus tidak menemukan tempat untuk dihinggapi. 

Masalahnya, mengupayakan cara kekebalan kelompok secara alami, sama saja bunuh diri karena Covid-19 ini sangat mematikan. Karena tingkat penyebarannya sangat tinggi, di sisi lain jumlah populasi sangat besar, maka dampaknya dapat memusnahkan satu generasi. (tirto.id-Pengurus Besar Perhimpunan Dokter Spesialis Penyakit Dalam Indonesia/PAPDI)

Apalagi di Indonesia angka kemiskinan tinggi. Ini kelompok rawan gizi, sehingga rentan terinfeksi. Hal ini berbahaya karena mengancam nyawanya. Jika kebijakan herd immunity (kekebalan kelompok) ini diambil, Itu sama halnya penguasa lepas dari tanggung jawab. Membiarkan rakyatnya bertarung mati-matian melawan "virus." Artinya, sama dengan melakukan pembunuhan secara massal. 

Demikian juga dengan protokol social distancing  (menjaga jarak sosial). Menurut Ketua BNP, saat ini protokol yang paling efektif dilakukan yaitu menjaga jarak 1-2 meter. Hal tersebut faktanya sulit diterapkan, karena dalam sistem demokrasi tidak ada ketaatan rakyat kepada penguasa. Mengapa? Karena pahamnya sekuler, pilarnya kebebasan, dan asasnya manfaat. Negara lepas tangan terhadap kebutuhan asasi rakyatnya. Alhasil, rakyat sulit diatur dan bersikap individualis. Sebaliknya, penguasa dalam mengurusi rakyatnya berpola pada untung dan rugi.

Protokol lockdown dalam sistem demokrasi kapitalis, justru memunculkan masalah baru, karena memiliki implikasi ekonomi, sosial dan keamanan, bahkan politik. Dengan tidak diperbolehkan keluar rumah, membuat mandegnya ekonomi, serta kegagalan lainnya.

Dampak yang lain adalah karena terbiasa hidup di alam kebebasan, maka terjangkitlah kebosanan dan kejemuan menimpa masyarakat.

Di samping itu, rendahnya iman menjadikan tidak sabar dan ikhlas dalam menerima qadha'. Hal ini sangat berbahaya, karena berpengaruh terhadap kesehatan fisik maupun psikis. Semua itu justru akan memunculkan masalah baru, dan memperpanjang keberadaan wabah Covid-19 itu sendiri.

Masihkah percaya dengan sistem demokrasi? Dimana ketika pilpres tahun 2019 telah merenggut jiwa 700 orang lebih, dan berbiaya mahal lagi. Namun, sayangnya hanya menghasilkan pejabat-pejabat korup, gemar menjual aset negara, serta patuh pada pengusaha kapitalis. Bisanya mencekik rakyat dengan memalak pajak pada wong cilik dan tak peduli pada penderitaan rakyat.

Hanya Syariah yang Menghentikan Wabah Tanpa Menimbulkan Masalah

Islam sebagai agama yang sempurna, yaitu untuk mengatur semua lini kehidupan. Allah telah mewahyukan kepada insan mulia Nabi Muhammad saw. sebagai suri tauladan yang baik dalam implementasi, termasuk cara menyelesaikan wabah. 

Di zaman Rasulullah, pernah terjadi wabah kusta yang menular dan mematikan, belum diketahui obatnya. Kemudian Rasulullah melakukan karantina atau isolasi terhadap penderita untuk mencegah penularan dan memerintahkan untuk tidak dekat-dekat atau melihat para penderita kusta tersebut. Beliau bersabda, "Jauhilah penyakit kusta sebagaimana engkau lari dari kejaran singa."(HR Ahmad)

Pernah di suatu daerah terjangkit penyakit Tha'un,
Rasulullah saw. memperingatkan dan bersabda: 

«إِذَا سَمِعْتُمْ بِالطَّاعُونِ بِأَرْضٍ فَلاَ تَدْخُلُوهَا، وَإِذَا وَقَعَ بِأَرْضٍ وَأَنْتُمْ بِهَا فَلاَ تَخْرُجُوا مِنْهَا«

"Jika kamu mendengar wabah di suatu wilayah, maka janganlah kalian memasukinya.Tapi jika terjadi wabah di tempat kamu berada, maka jangan tinggalkan tempat itu." (HR Bukhari)

Berdasarkan hal itu, syariah mewajibkan negara untuk mengatur  penduduk wilayah yang dilanda wabah, diperintahkan untuk berdiam diri di rumahnya, juga berdiam di negeri atau wilayahnya. Mencakup juga transportasi. Tidak keluar kecuali ada keperluan yang mendesak. Protokol ini penting sekali untuk memutus rantai penyebaran penyakit dari satu wilayah ke wilayah lainnya, dan dari satu orang ke orang lainnya.

Seraya bersabar, menerima qadha' Allah, maka baginya pahala setara dengan pahala syahid. sebagai rahmat untuk orang-orang mukmin. 
Maka tidak ada seorang hamba pun yang tha’un menimpa, lalu dia berdiam di negerinya seraya bersabar mengharap rida Allah, dia tahu bahwa tidak ada yang akan menimpanya, kecuali apa yang telah Allah tuliskan untuknya semisal pahala syahid." (HR Bukhari dan Ahmad)

Syariah mewajibkan negara menjamin pelayanan kesehatan berupa pengobatan dan obat secara gratis, serta tersedianya sarana dan prasarana yang cukup dan memadai untuk seluruh rakyat. Mendirikan rumah sakit, laboratorium, apotek dan lainnya.Termasuk kebutuhan asasi rakyat daulah (pangan, sandang, papan), seperti halnya pendidikan dan keamanan.

Adapun orang-orang yang sehat tetap melanjutkan kerja mereka. Kehidupan sosial dan ekonomi tetap berlanjut sebagaimana  sebelum ada penyakit menular. Sehingga tidak mengganggu ekonomi dan memicu terjadinya krisis. 

Islam mewajibkan khalifah memimpin dan mengatur urusan umat dengan menerapkan Islam kafah. Oleh sebab itu, wajib hukumnya seluruh warga negara menaatinya,  karena semua itu lahir dari akidah Islam dan Allah mewajibkan berislam kafah.

Manakala pemimpin menyeru untuk diberlakukan lockdown atau karantina, maka protokol itu merupakan tanggung jawab syar'i semua anggota masyarakat dan hukumnya wajib. Ketaatan itu akan membuahkan keberhasilan, tanpa memunculkan masalah baru. Walhasil, pandemi  Covid-19 dapat dihentikan penyebarannya dengan izin Allah.

Allah Swt. berfirman dalam Al-Qur'an, surat al-Baqarah: 208

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا ادْخُلُوا فِي السِّلْمِ كَافَّةً وَلَا تَتَّبِعُوا خُطُوَاتِ الشَّيْطَانِ ۚ إِنَّهُ لَكُمْ عَدُوٌّ مُبِينٌ

"Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam keseluruhan, dan janganlah kamu turut langkah-langkah setan. Sesungguhnya setan itu musuh yang nyata bagimu."

Wallahu a'lam bish shawab.


Oleh : Samsinar 
Member Akademi Menulis Kreatif


Hidup di era kapitalisme membuat segala aspek kehidupan terasa mencekik. Sumber pendapatan negara terbesar negeri ini adalah dari sektor pajak, membuat rakyat ikut menanggung beban. Beban yang seharusnya ditanggung oleh negara. Pajak dengan berbagai jenisnya, merogoh receh hingga kepada rakyat kecil sekalipun. Namun ini tak berlaku dalam sistem Islam. Dalam pandangan Islam, pajak bukanlah pendapatan negara yang bersifat tetap. Negara hanya akan menarik pajak ketika dana Baitulmal tidak mencukupi.

Pendapatan negara terbesar dalam kapitalisme yang bersumber dari pajak, membuat hampir semua sektor perekonomian rakyat terkena imbasnya. Bahkan hingga pedagang kaki lima. Terlebih lagi jika usulan menteri keuangan diberlakukan. Hal ini hanya akan menguntungkan bagi negara namun merugikan rakyat terutama rakyat menengah ke bawah. 

Sebagaimana usulan Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani, akan dikenakan cukai pada komoditas minuman berpemanis. Minuman yang umumnya dijajakan oleh rakyat kecil seperti teh kemasan, minuman berkarbonasi, kopi konsentrat akan dikenai cukai. Tujuannya menurut Sri Mulyani adalah untuk kesehatan, yakni dalam rangka mencegah penyakit diabetes. Seperti itulah ungkapan ibu menteri di gedung DPR Senayan Jakarta pada hari Rabu, 19/02/2020 lalu. (cnbcindonesia.com, 02/03/2020)

Jika menarik cukai dengan alasan untuk masalah kesehatan, maka ini menjadi aneh. Hal ini justru akan menimbulkan masalah baru tanpa menyelesaikan masalah yang dimaksud. Jika ingin mencegah penyakit, kenapa harus pajak yang dikenakan? Kenapa bukan dengan cara lain? Memberikan edukasi hidup sehat misalnya, menekankan kebersihan, serta upaya penyadaran masyarakat akan pentingnya hidup sehat. 

Nampaknya yang menjadi tujuan utama atas usulan tersebut tak lain adalah untuk menambah pendapatan negara. Berdasarkan rincian atas penerapan cukai yang diusulkan ibu menteri, bahwa jika usulan tersebut benar-benar diterapkan maka diperkirakan penerimaan negara adalah Rp 6,25 triliun.(vivanews.com, 02/03/2020)

Jika usulan itu benar-benar diterapkan, maka yang menjadi permasalahan adalah harga komoditas tersebut tentu saja akan mengalami kenaikan. Sedang daya beli masyarakat akan menurun. Ini mengindikasikan bahwa tidak menutup kemungkinan akan mengurangi bahkan menghilangkan mata pencaharian kaum kecil yaitu pedagang kelontong hingga asongan. Ini juga berarti akan menimbulkan masalah baru. Masalah satu tak selesai, muncullah masalah lainnya.

Menarik pajak dengan alasan apapun di era kapitalisme ini memang justru akan mengundang berbagai permasalahan lain. Karena memang pada kenyataannya fungsi pajak sebagai alat distribusi yakni pemanfaatan pajak untuk kepentingan umum agar seluruh masyarakat merasakan manfaatnya secara merata tanpa ada ketimpangan sosial tidak terealisasi secara maksimal. Yang terjadi hanyalah fungsi pajak sebagai alat eksploitasi untuk kepentingan para kapitalis dan birokrat. Penarikan pajak justru semakin membuat rakyat terbebani.

Kebijakan tersebut tidak akan terjadi dalam sistem Islam. Islam bukanlah sekedar agama, tetapi Islam adalah sistem hidup yang sempurna. Islam mencakup politik dan spiritual. Islam tidak hanya mengatur masalah ibadah, tetapi semua tatanan kehidupan tak terkecuali masalah yang berkaitan dengan pengaturan dalam negara. 

Negara Islam memiliki sumber pendapatan yang banyak di antaranya zakat, fa'i, kharaj, jizyah, harta milik umum, dan sebagainya. Jika suatu waktu negara mengalami kekurangan dana untuk membiayai semua pengeluaran negara, maka sistem Islam punya cara sendiri untuk meningkatkan pendapatan. Setidaknya ada empat langkah yang dapat ditempuh untuk meningkatkan pendapatan, yakni:

Pertama, mengelola harta milik negara. Misalnya tanah atau bangunan yang menjadi harta milik negara boleh disewakan atau dijual. Khalifah (pemimpin tertinggi dalam sistem Islam) boleh menyewakan atau menjual tanah-tanah milik negara. Namun penting untuk diketahui bahwa hasil dari penyewaan atau penjualan tersebut menjadi pendapatan negara. Dimana hasilnya digunakan untuk pengaturan urusan rakyat. Bukan justru masuk ke kantong penguasa sebagaimana yang kerap terjadi saat ini di era kapitalis demokrasi.

Kedua, melakukan hima pada sebagian harta milik umum. Hima adalah kebijakan pengkhususan oleh khalifah terhadap suatu harta untuk suatu keperluan khusus dan tidak boleh digunakan untuk keperluan lain. Misalnya khalifah melakukan hima pada tambang emas di Papua untuk keperluan khusus, dialokasikan hanya untuk kepentingan pendidikan. Maka semua pendapatan yang berasal dari tambang emas Papua hanya disalurkan untuk biaya pendidikan dan yang berhubungan dengan pendidikan. Pendapatan dari tambang emas tersebut tidak boleh digunakan untuk kepentingan lain, seperti untuk pembiayaan kesehatan dan lain sebagainya.

Ketiga, menarik pajak (dharibah) sesuai ketentuan syariah. Menarik pajak dalam Islam hanya boleh dilakukan jika dana Baitul Mal tidak mencukupi. Pajak tidak menjadi sumber pendapatan negara yang bersifat tetap, penarikan pajak hanya bersifat insidental. Penarikan pajak dalam Islam tidaklah sembarangan, penarikan tersebut haruslah sesuai dengan ketentuan syariat Islam.

Keempat, mengoptimalkan pemungutan pendapatan. Pemungutan pendapatan yang sudah berlangsung seperti zakat, fa'i, kharaj, jizyah, harta milik umum, dan sebagainya bisa jadi tidak berjalan optimal. Maka khalifah dapat menempuh langkah pengoptimalan pemungutan pendapatan.

Demikianlah cara Islam meningkatkan pendapatan negara. Tidak dengan jalan memalak dan memaksa rakyat membayar pajak. Pendapatan negara dalam sistem Islam senantiasa ditingkatkan tanpa membuat rakyat terbebani. Tidakkah kita menginginkan hidup dalam sistem tersebut. Kini saatnya kita menyerukan penerapan syariat Islam secara kafah melalui institusi Khilafah ‘ala Minhajin Nubuwwah.

Wallahu a'lam bishshawab


Oleh : Elfia Prihastuti
  Praktisi Pendidikan

Allah Swt telah menganugerahkan manusia ghorizah nau' (naluri seksual) untuk melestarikan keturunan mereka. Manifestasinya memunculkan rasa sayang pada keluarga dan anak-anak.

Namun, apa yang terjadi

pada manusia-manusia saat ini? Naluri seksual menjadi rusak akibat diterapkannya kapitalisme liberal. Pemenuhan naluri yang seharusnya dipenuhi dengan cara menikah saja menjadi pemenuhan yang liar.

Dunia pergaulan yang tak lagi berbatas dipenuhi oleh daya pikat guna menarik siapapun yang akan dipikat. Cara seperti ini mirip insting hewan pada saat musim kawin tiba. Ayam jago dan kucing akan mengejar kemanapun betinanya berlari. Burung merak akan mengembangkan bulunya, merekah, indah. Singa akan berjalan gagah, mengaum, di depan para betina.

Walau terdengar jahat menyamakan derajat manusia dengan hewan, bahkan bisa jadi lebih rendah dari hewan, sebab seringkali manusia melampiaskan ghorizah nau'nya dengan cara yang menyimpang yang hewanpun tidak pernah melakukannya. Tapi begitulah Allah telah menggambarkan tentang "Sisi hewan" yang ada pada manusia, dalam firmanNya yang artinya:

"Dan sungguh, akan Kami isi neraka Jahanam banyak dari kalangan jin dan manusia. Mereka memiliki hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka memiliki mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengarkan (ayat-ayat Allah). Mereka seperti hewan ternak, bahkan lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lengah". 
(QS. Al A'raf:179)

Penempatan derajat sisi hewan dan sisi manusia tergantung bagaimana upaya manusia untuk senantiasa memenuhi aturan pencipta dan menekan sisi hewannya sedemikian rupa. Bagi mereka yang terus menerus menaklukkan sisi hewannya maka  derajatnya akan terus melesat jauh melampaui derajat hewan. Hingga ia nampak bagai malaikat yang tengah menyamar di bumi. Namun bagi mereka yang melepaskannya tak terkendali tanpa memperhatikan lagi aturan penciptanya maka  akan jatuh pada derajat hewan.  Seolah ia tampak seperti hewan berparas rupawan.

Setidaknya ada beberapa perilaku manusia terkait dengan ghorizah nau' ini yang membuat manusia terjatuh pada derajat hewan bahkan lebih rendah.

Pertama, pacaran. Pacaran adalah hubungan laki-laki dan perempuan tanpa ikatan pernikahan. Status pacaran diperoleh dari ungkapan perasaan  masing-masing pihak atau lebih dikenal dengan sebutan "Jadian". Hal ini marak terjadi di kalangan anak muda. Dalam dunia pergaulan yang serba bebas ini, tak heran jika  banyak kita temui mereka mengumbar kemesraan di berbagai tempat tanpa rasa malu.

Kedua, budaya Friend With Benefit (FWB). FWB adalah budaya di kalangan muda sudah banyak merasa muak dengan relationship yang konvensional. Jalinan yang dibangun meliputi berbagai suka duka, diskusi intelektual atau sekedar main bersama pada akhirnya membawa pada sebuah hubungan yang lebih intim dan berakhir pada hubungan seksual tanpa ada status pacaran atau hubungan terikat lainnya. Mereka berinteraksi saat ingin melampiaskan nafsu saja. Setelah melakukannya mereka bertingkah seperti teman biasa meski telah berkali-kali terlibat hubungan fisik dengan intim. Dan bisa melakukan hubungan seksual lagi kapanpun mereka mau sekalipun sama- sama punya pasangan.

Ketiga, incest. Incest merupakan hubungan seksual yang dilakukan oleh orang-orang yang sedarah. Kakak adik, paman keponakan, anak dengan ibunya, bibi dengan keponakan, atau ayah dengan anaknya.

Keempat, LGBT. Lasbian  (hubungan seksual perempuan dengan perempuan). Gay ( hubungan seksual laki-laki dengan laki-laki). Bi sex (hubungan seksual bisa dengan yang sejenis atau dengan lawan jenis). Trans Gender (orang yang mengubah jenis kelaminnya. Perempuan berubah jadi laki-laki atau sebaliknya, laki-laki berubah jadi perempuan).

Mengapa perilaku-perilaku yang banyak menonjolkan sisi hewan ini harus bermunculan dan terjadi berulang? Hal ini disebabkan karena penerapan sistem liberal sekuler yang mengagungkan kebebasan dan salah satunya adalah kebebasan bertingkah laku memungkinkan orang berpendapat bahwa apa yang dilakukannya adalah sesuatu yang wajar. Ditambah lagi tak ada sangsi yang tegas atas apa yang mereka lakukan.

Belum lagi propaganda tayangan-tayangan alay yang memancing baper dan pemuasan seksual. Seperti "Film Dilan", "Film Sin" dan tayangan-tayangan lainnya. Lagu-lagu cinta, majalah-majalah dewasa, pornografi yang dengan mudah diakses, seakan menjadi referensi untuk diterapkankan di dunia nyata.

Berbeda dengan aturan Islam yang memanusiakan manusia yang berasal dari Allah Swt. Menjauhkan tabiat manusia dengan hewan.  Aturan ini baku, tak akan berubah karena perkembangan zaman. Oleh karena itu penerapan Islamlah yang mampu mencegah penularan perilaku-perilaku buruk tersebut. Selain nasehat (dakwah) kepada individu juga harus dibarengi dengan penerapan sistem yang bersih dan sistem sangsi yang tegas atas pergaulan bebas.

Pacaran, adalah hal yang mendekatkan diri pada zina, sungguh Allah Swt berfirman:

وَلَا تَقْرَبُوا الزِّنَا ۖ إِنَّهُ كَانَ فَاحِشَةً 

Artinya: Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji. Dan suatu jalan yang buruk (QS Al Isra: 32)

Friend With Benefit (FWB), sebenarnya Islam menganjurkan untuk berteman agar mendapat keuntungan. Tapi keuntungan yang dimaksud adalah orang-orang yang sholeh, sebagamana firman Allah Swt : 

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَكُونُوا مَعَ 

Artinya: "Hai orang-orang yang beriman bertakwalah kepada Allah, dan hendaklah kamu bersama orang-orang yang benar".(QS. At Taubah: 119)

Incest, Islam selalu menjaga kualitas dan kuantitas generasi sebagaimana Firman Allah Swt:

حُرِّمَتْ عَلَيْكُمْ أُمَّهَاتُكُمْ وَبَنَاتُكُمْ وَأَخَوَاتُكُمْ وَعَمَّاتُكُمْ وَخَالَاتُكُمْ وَبَنَاتُ الْأَخِ وَبَنَاتُ الْأُخْتِ وَأُمَّهَاتُكُمُ اللَّاتِي أَرْضَعْنَكُمْ وَأَخَوَاتُكُمْ مِنَ الرَّضَاعَةِ وَأُمَّهَاتُ نِسَائِكُمْ وَرَبَائِبُكُمُ اللَّاتِي فِي حُجُورِكُمْ مِنْ نِسَائِكُمُ اللَّاتِي دَخَلْتُمْ بِهِنَّ فَإِنْ لَمْ تَكُونُوا دَخَلْتُمْ بِهِنَّ فَلَا جُنَاحَ عَلَيْكُمْ وَحَلَائِلُ أَبْنَائِكُمُ الَّذِينَ مِنْ أَصْلَابِكُمْ وَأَنْ تَجْمَعُوا بَيْنَ الْأُخْتَيْنِ إِلَّا مَا قَدْ سَلَفَ ۗ إِنَّ اللَّهَ كَانَ غَفُورًا رَحِيمً

 Artinya: Diharamkan atas kamu (mengawini) ibu-ibumu; anak-anakmu yang perempuan; saudara-saudaramu yang perempuan, saudara-saudara bapakmu yang perempuan; saudara-saudara ibumu yang perempuan; anak-anak perempuan dari saudara-saudaramu yang laki-laki; anak-anak perempuan dari saudara-saudaramu yang perempuan; ibu-ibumu yang menyusui kamu; saudara perempuan sepersusuan; ibu-ibu isterimu (mertua); anak-anak isterimu yang dalam pemeliharaanmu dari isteri yang telah kamu campuri, tetapi jika kamu belum campur dengan isterimu itu (dan sudah kamu ceraikan), maka tidak berdosa kamu mengawininya; (dan diharamkan bagimu) isteri-isteri anak kandungmu (menantu); dan menghimpunkan (dalam perkawinan) dua perempuan yang bersaudara, kecuali yang telah terjadi pada masa lampau; sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.
(QS. An Nisa': 23).

LGBT, sungguh Allah melaknat perilaku warisan kaum Luth dalam firmanNya:

فَلَمَّا جَاءَ أَمْرُنَا جَعَلْنَا عَالِيَهَا سَافِلَهَا وَأَمْطَرْنَا عَلَيْهَا حِجَارَةً مِنْ سِجِّيلٍ مَنْضُودٍ

 Artinya: Maka tatkala datang azab Kami, Kami jadikan negeri kaum Luth itu yang di atas ke bawah (Kami balikkan), dan Kami hujani mereka dengan batu dari tanah yang terbakar dengan bertubi-tubi (QS. Huud: 82).

Allahu A'lam bhishawab.



Oleh: Nurul Ummu Nada
Member Akademi Menulis Kreatif

Belum juga reda kepedihan tenaga honorer, kali ini muncul kebijakan yang akan dikeluarkan oleh pemerintah. Lagi-lagi kebijakan dikeluarkan bukan untuk kesejahteraan rakyat melainkan menekan kehidupan rakyat, utamanya masyarakat menengah ke bawah. Pemerintah dan DPR akan mengesahkan Omnibus Law Rancangan Undang-Undang (RUU) Cipta Kerja. 

Omnibus Law ini sejatinya lebih banyak kaitannya dalam bidang kerja pemerintah di bidang ekonomi. Yang paling sering jadi polemik, yakni Omnibus Law di sektor ketenagakerjaan yakni UU Cipta Lapangan Kerja. Sebagaimana bahasa hukum lainnya, Omnibus berasal dari bahasa latin omnis yang berarti banyak. Artinya, Omnibus Law bersifat lintas sektor yang sering ditafsirkan sebagai UU sapu jagat.

Ada tiga hal yang disasar pemerintah, yakni UU perpajakan, cipta lapangan kerja, dan pemberdayaan UMKM.

Dilansir dari CNN Indonesia, Jakarta (17/02/2020) Wali Kota Bogor, Bima Arya Sugiarto menyebut Rancangan Undang-undang (RUU) Omnibus Law Cipta Lapangan Kerja merupakan bentuk sikap otoriter pemerintah. Ini adalah aturan yang dirumuskan pemerintahan Presiden Joko Widodo. 

"Ada dua hal yang ia soroti dalam draf RUU Omnibus Law Cipta Lapangan Kerja. Pertama adalah aturan yang menyebut Menteri Dalam Negeri (Mendagri) berhak memecat kepala daerah yang dinilai tidak menjalankan proyek strategis nasional. Dia menyebut hal itu bertentangan dengan semangat desentralisasi yang diusung sejak reformasi. Kedua adalah penghapusan kewajiban para perusahaan untuk mengantongi izin mendirikan bangunan (IMB). Menurutnya hal tersebut bisa mengurangi fungsi kontrol dari pemerintah daerah", kata Bima dalam diskusi yang digelar Indo Barometer di Hotel Century Park, Jakarta, Minggu (16/2).

Omnibus Law Cipta Lapangan Kerja menjadi salah satu andalan pemerintahan periode kedua Presiden Jokowi. Dia berniat merampingkan peraturan demi memperlancar investasi. Pemerintah menyatakan akan menyelaraskan 1.244 pasal dari 79 undang-undang ke dalam RUU Cipta Lapangan Kerja.

Dalam hal ini jelas sekali bahwa pemerintah tidak berpihak kepada rakyat utamanya para tenaga kerja. Kini kesejahteraan tenaga kerja kian memburuk. Mungkin hal ini tidak dirasakan oleh masyarakat kalangan elite. Namun, segala kebijakan berimbas kepada kalangan menengah ke bawah. Mulai dicabutnya berbagai subsidi, diberlakukannya pajak pada setiap barang bahkan barang yang termurah sekalipun terkecuali barang mewah, hingga perubahan undang-undang yang jauh dari kesejahteraan rakyat.

Apabila undang-undang ini disahkan maka pemerintah secara tidak langsung menghapus upah minimum. Padahal, upah minimum merupakan jaringan pengamanan agar buruh tidak miskin. Penghapusan kewajiban para perusahaan untuk mengantongi Ijin Mendirikan Bangunan (IMB), mekanisme upah buruh menjadi per jam. Hal ini akan semakin melancarkan para investor.

Sepintas Omnibus Law terlihat adil, tetapi upah buruh menjadi rendah, hal ini menjadi daya tarik investor. Saat IMB masih berlaku saja masih banyak pelanggaran dalam pembangunan, apalagi jika IMB dihilangkan. 

Pemerintah berusaha memuluskan kepentingan kaum kapitalis yang di sini adalah para pengusaha asing dengan mengorbankan rakyat, menzalimi para pekerja. Kini rakyat ditekan dan dipaksa untuk mengikuti segala kebijakan yang menyulitkan rakyat. Tidak sedikit rakyat yang menderita karena rezim. Keluh kesah rakyat di mana-mana dan hanya menguap begitu saja. Tidak ada tindakan pemerintah untuk memberikan solusi.

Pemerintah membuka investasi besar-besaran kepada kaum kapitalis. Mereka menganggap bahwa investasi akan memberikan dampak baik untuk pertumbuhan ekonomi negara. Tidak hanya itu, dengan berbasis investasi pula maka akan menurunkan angka pengangguran. Namun, ternyata semua nihil.

Dengan banyaknya investasi asing dalam suatu negara, maka akan semakin memudahkan asing untuk menguasai negara tersebut. Utamanya dalam bidang perekonomian dan sumber daya alam. Para kapitalis akan merusak produk dalam negeri. Sehingga, perekonomian negara menjadi lemah yang akan mengakibatkan pemangkasan tenaga kerja.

Pengangguran yang jumlahnya semakin melonjak, banyaknya produk dalam negeri yang tergeser dengan produk asing sehingga merugikan rakyat. Bagitu banyaknya dampak buruk akibat investasi bebas. Seharusnya pemerintah memiliki formula dalam mengatasi hal ini. Sehingga, perkembangan segala kegiatan negara tidak tergantung dengan investasi. 

Berbeda bagaimana Islam mengatur dalam mengatasi problematika kehidupan termasuk dalam ketenagakerjaan. Dalam Islam seorang laki-laki dewasa diwajibkan untuk bekerja dan dilarang bermalas-malasan. Pemerintah akan terjun langsung untuk memastikan bahwasanya tidak ada laki-laki dewasa yang menjadi pengangguran. Dengan menggunakan strategi komprehensif.

Pemerintah akan menciptakan lapangan kerja bagi rakyatnya dengan menciptakan iklim yang sangat kondusif dengan menjaga stabilitas ekonomi. Dengan cara menerapkan undang-undang larangan praktik riba, menerapkan sistem moneter emas dan perak, dan menerapkan fiskal berbasis syariah. Dengan stabilnya iklim usaha maka produksi akan berjalan dengan baik. 

Dampak yang akan terasa adalah terserapnya tenaga kerja secara masif. Negara Islam juga menjalankan sistem yang terkoordinasi antara sistem pendidikan dan sistem ekonomi yang ada di berbagai area. Sehingga, serapan pendidikan akan sejalan dengan kebutuhan masyarakat bukan dalam kebutuhan korporasi. 

Dalam segi permodalan pun negara Islam akan turun langsung melalui sistem keuangan baitul malnya. Negara akan memberikan modal kepada rakyat yang benar-benar tidak mampu dalam menjalankan kegiatan ekonominya. Tentu saja modal yang diberikan bebas dari ribawi. Sehingga, rakyat (individu) yang masih memiliki produktifitas dalam pergerakan ekonomi akan berkembang.

Dengan demikian, apabila negara turun tangan langsung dalam mengurusi rakyatnya, maka akan tercipta kemajuan dalam negara. Dan terbukti selama diterapkannya sistem Islam 13 abad lamanya maka angka pengangguran berada di titik 0%. Inilah satu-satunya sistem yang langsung Allah Swt. turunkan untuk kesejahteraan manusia bahkan seluruh alam. 

Wallahu a'lam bishshawab



Oleh : Rina Tresna Sari, S.Pd.i 
Praktisi Pendidikan dan Member Akademi Menulis Kreatif

Dunia seolah tanpa batas, itulah istilah yang menggambarkan kehadiran teknologi di tengah-tengah kita.  Bagaimana tidak, kehadiran teknologi yang canggih membuat dunia dalam genggaman. Apa saja yang diinginkan dapat dicari dan dicapai tak terbatas waktu, bahkan jarak. Ya, zaman kian berkembang, dunia kini telah memasuki zaman dimana daya saing serta tantangan menjadi lebih lebih besar dari sebelumnya. Era ini disebut juga dengan era disrupsi. 

Apa itu era disrupsi? Menurut KBBI disrupsi adalah hal yang tercabut dari akarnya. Apabila diartikan dalam bahasa sehari-hari maka dapat berarti perubahan yang mendasar atau fundamental. Era disrupsi ini merupakan fenomena ketika masyarakat menggeser aktivitas-aktivitas yang awalnya dilakukan di dunia nyata, ke dunia maya. (Kompasiana.com)

Fenomena ini berkembang pada perubahan pola dunia bisnis dan industri. Kemunculan transformasi teknologi menjadi  dampak  yang paling signifikan di Indonesia. Kehadiran teknologi bak pisau bermata dua. Di satu sisi banyak memberikan manfaat dan di sisi lain bisa merugikan manusia. Namun, kenyataan ini tak bisa dibendung karena sudah menjadi konsekuensi dalam menyambut kehadiran teknologi. 

Termasuk adanya PHK massal yang kemudian menjadi dampak bagi sebuah perusahaan untuk menghadapi era tersebut. Pada beberapa sektor usaha, trend era disrupsi ini menjadikan perusahaan-perusahaan sangat berpotensi untuk mengurangi jumlah tenaga kerja manusia.  Era disrupsi telah membuat kesempatan kerja bagi orang lain  harus tergadaikan. Ada beberapa posisi pekerjaan yang sebelumnya dikerjakan oleh manusia, tetapi harus dipangkas dan digantikan dengan teknologi, kecerdasan buatan atau robot pintar.  

Trend ini yang kemudian diikuti oleh Indonesia, alhasil gelombang PHK besar-besaran dilakukan oleh beberapa perusahaan. Sebagaimana dilansir oleh Media Indonesia -PT Indosat Tbk mengakui telah melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) kepada 677 karyawannya pada Jumat (14/2). Perusahaan menyebut PHK tersebut merupakan langkah dari upaya transformasi perusahaan untuk bertahan di era disrupsi (mediaindonesia.com, 15/02/2020)

Adapun Krakatau Steel, sejak 1 Juni 2019 lalu merumahkan 300 karyawan outsource.
Dan akan terus berlanjut hingga Juli dengan merumahkan 800 karyawan. Angka itu belum termasuk karyawan organik di BUMN baja tersebut.

PHK massal juga terjadi di Batam, kepulauan Riau. Sebanyak 2.500 orang di sana terpaksa kehilangan pekerjaan akibat di-PHK karena tutupnya dua pabrik di sana. Kepala Dinas Tenaga Kerja Kota Batam, Rudi Sakyakirti mengatakan dua pabrik itu ialah PT Foster Electronic Indonesia dan PT Unisem Batam. (CNN.com,16/08/2019)

Setahun terakhir ini, pemutusan hubungan kerja (PHK) di dunia industri memang semakin masif saja. Baik perusahaan baja, manufaktur, hingga telekomunikasi. Bahkan, startup yang sudah menjadi unicorn pun tak luput dari “badai” PHK ini.

Kelatahan mengikuti tren era disrupsi yang tanpa dipersiapkan tersebut bisa menjadi boomerang bagi rakyat, dimana kesejahteraan rakyat tergadaikan. Kondisi ini diperparah dengan ketersediaan lapangan kerja yang terbatas, yang tidak sebanding dengan jumlah SDM-nya. Maka tak ayal angka pengangguran pada usia-usia produktif kian bertambah. Hal ini akan selalu terjadi bila negara menerapkan sistem ekonomi kapitalis, dimana jika terjadi perlambatan ekonomi, perusahaan akan berhitung antisipatif. Daripada gulung tikar, lebih baik lakukan efisiensi. Yaitu memangkas jumlah tenaga kerja.

Hal tersebut sangat jauh berbeda dengan kondisi dimana periayahan ekonomi berada di tangan Negara Khilafah. Dalam skala makro, khilafah menciptakan iklim usaha yang kondusif dan stabilitas ekonomi juga dijaga. Begitupun Islam memiliki pandangan tersendiri terkait sumber daya manusia. Sebagaimana diketahui, bahwa manusia adalah makhluk ciptaan Allah yang paling sempurna. Allah karuniakan akal yang jernih untuk berpikir. Semestinya akal akan menghasilkan sesuatu yang luar biasa jika dioptimalkan dengan baik. 

Seharusnya potensi manusia ini dapat bersinergi dengan teknologi. Dan hal ini butuh peran negara untuk meriayyah dan memfasilitasi, dengan memberikan pelatihan dan pendidikan. Selain itu juga memberikan ruang agar SDM yang ada dapat diberdayakan untuk pembangunan negara menjadi lebih baik. Oleh karena itu, sudah saatnya kita kembali kepada sistem ekonomi Islam yang lahir dari petunjuk Illahi.

Wallahua'lam Bish showwab

Oleh: Eny Alfiyah, S.Pd.
Pendidik dan Member Akademi Menulis Kreatif

Kerisauan beberapa wakil rakyat terhadap persoalan sosial yang mengancam ketahanan keluarga membuat mereka mengusulkan RUU ketahanan keluarga ini. Namun justru yang terjadi penolakan dari berbagai pihak. Rancangan Undang Undang (RUU) Ketahanan Keluarga yang merupakan usulan dari lima anggota fraksi DPR ditolak dari berbagai pihak.(liputan 6.com, 21/02/20).

Ada beberapa pasal yang dianggap kontroversial oleh pihak penolak RUU itu. RUU Ketahanan Keluarga terlalu mencampuri ranah privat seseorang dalam sebuah keluarga.

Di antaranya isi dari pasal 25 bahwa para suami sebagai pemimpin keluarga dan istri sebagai pengatur rumah tangga. Hal ini untuk mengembalikan peran domestik ibu yang terkoyak.  Para ibu meninggalkan peran domestiknya untuk mencari tambahan ekonomi keluarga. Dengan dikembalikannya peran ibu, diharapkan akan mengeliminir kerusakan generasi. Kelompok feminis beranggapan RUU ini merupakan sikap diskriminatif terhadap perempuan.  Dalam perspektif kesetaraan gender, gagasan domestikasi alias mengandangkan wanita. Apa yang tersirat dalam Pasal 25 itu seolah merupakan pemikiran yang mundur. Selagi perempuan-perempuan sudah banyak yang berkiprah di ranah publik, DPR seolah ingin mengembalikan peran perempuan di dalam rumah saja.

Pasal 86 menyebutkan: "Keluarga yang mengalami krisis keluarga karena penyimpangan seksual wajib melaporkan anggota keluarganya kepada badan yang menangani ketahanan keluarga atau lembaga rehabilitasi yang ditunjuk oleh pemerintah untuk mendapatkan pengobatan dan/atau perawatan." Pasal ini diharapkan sebagai solusi bagi mereka yang melakukan penyimpangan seks untuk bertaubat. Sehingga perlu ada rehabilitasi bagi mereka. Lagi-lagi pasal ini ditolak dengan alasan tidak memberi ruang bagi pelaku lesbian, gay, biseks dan transgender. Mereka berpendapat LBGT bukan penyimpangan seks dan tidak perlu direhabilitasi.  RUU ini dianggap tidak manusiawi karena tidak menganggap komunitas LGBT itu ada.

Sekarang yang terjadi di negeri ini adalah sistem yang mengagungkan nilai hak asasi manusia. Kebebasan individu sangat dijamin negara. Dalam sistem ini, peran agama dalam mengatur kehidupan sehari-hari ditiadakan. Seperti yang dilansir liputan6.com, Komisioner Komnas HAM Beka Ulung Hapsara mengingatkan bahwa Indonesia merupakan anggota Dewan HAM Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB). Dengan begitu, seluruh produk Undang-Undang maupun kebijakan harus berdasarkan pada prinsip dan standar HAM. Jadi seharusnya RUU Ketahanan Keluarga juga harus berdasarkan prinsip dan standar Hak Asasi Manusia.
"Setiap warga negara memiliki hak atas integritas personal. Artinya berdaulat atas dirinya sendiri, bebas berpikir, bertindak, maupun bersosialisasi".(liputan6.com 21/02/20)

Sejatinya, polemik RUU Ketahanan Keluarga ini adalah benturan ideologi. RUU Ketahanan Keluarga yang berasal dari Islam sedang dibenturkan pada sistem yang menguasai negeri ini yaitu demokrasi. Kita ketahui demokrasi adalah sistem pemerintahan yang berasal dari rakyat, oleh rakyat dan untuk rakyat. Tolok ukur baik dan buruk berdasar pada kebermanfaatan. Sehingga yang terjadi adalah kesepakatan manusia. Sedangkan pemerintahan Islam adalah berdasar pada halal dan haram dari Alloh Swt


Ketahanan Keluarga dalam Islam

Islam senantiasa menjaga ketahanan keluarga.  Sebuah keluarga adalah benteng pertahanan umat terakhir. Generasi penerus yang baik terbentuk  dari ketahanan keluarga muslim yang kuat. Penguasa berkewajiban memenuhi segala kebutuhan rakyat agar terpenuhi tanpa biaya mahal. Kesejahteraan rakyat itu prioritas dalam pelayanan penguasa.

Pada sistem Islam para istri mampu mengoptimalkan peran domestiknya tanpa harus terkuras tenaga dan pikiran untuk berproduksi secara ekonomi. Sebenarnya tugas wanita dalam syariat Islam adalah sebagai al umm warobatul bait yaitu wanita sebagai ibu dan pengatur rumah tangga. Isi Pasal 25 RUU Ketahanan Keluarga sebenarnya sudah termasuk dalam tatanan syariat Islam yang kafah. Sistem Islam adalah sistem yang integral. Antara sistem satu dengan yang lainnya saling mendukung untuk terwujudnya kesejahteraan rakyat.  Jaminan biaya pendidikan, kesehatan yang gratis dari penguasa.

Terkait dengan penyimpangan seks hal itu sudah menyatu dalam syariat Islam yang kaffah. Penguasa menutup celah-celah penyimpangan itu terjadi dengan ketegasan hukum bagi pelanggarnya.

Ketahanan keluarga dalam sistem Islam itu terbentuk atas tiga pilar. Pilar pertama adalah ketaqwaan individu, Individu yang taqwa senantiasa pola pikir dan pola sikapnya sejalan dengan Islam. Sistem pendidikan Islam juga mendorong generasi mempunyai kepribadian Islam yaitu apa yang dipikirkan dan sikapnya sejalan dengan syariat Islam. Kontrol masyarakat dan kebijakan negara sebagai pelaksana syariat dan pengayom seluruh rakyatnya. Jelaslah niat baik usulan RUU ketahanan keluarga itu menjadi kontroversial selama berada di sistem yang mengagungkan hak asasi manusia. Dan kita sadari sistem yang mengagungkan kebebasan ini menuai kehancuran. Banyaknya kerusakan generasi, perceraian yang menunjukkan sistem yang tidak mampu menjaga ketahanan keluarga. Harusnya kita kembali pada aturan ilahi yaitu dengan menegakkan syariat Islam kaffah sebagai konstitusi.

Wallahu a'lam bisshawab.


Oleh : Nur Fitriyah Asri
Aktivis Dakwah, Member AMK

Keluarga adalah institusi terkecil sebuah negara. Baik buruknya keluarga berpengaruh terhadap kondisi negara. Jika keluarga baik, otomatis negara juga baik, atau sebaliknya. Oleh sebab itu banyak pihak yang ingin mempengaruhi ketahanan keluarga. Dilema memang, bagaimana keluarga menyikapi RUU Ketahanan Keluarga dan RUU P-KS (Pemberantasan Kekerasan Seksual)?

Dilansir oleh Republika.com. Ketua Umum Tim Penggerak Pemberdayaan Kesejahteraan Keluarga (PKK) Pusat Erni Guntarti Tjahjo Kumolo mengatakan, keluarga di Indonesia saat ini mengalami kondisi dilematis. Hal ini disebabkan minimal oleh tiga faktor yaitu  terkait  perkembangan sosial, ekonomi, dan budaya yang bertransformasi dari tradisional menjadi modern. Berakibat meningkatnya tuntutan gaya hidup hedonisme.

Selain itu, muncul fenomena baru yaitu meningkatnya perceraian, tingginya angka hidup bersama di luar nikah, dan menurunnya keinginan untuk memiliki anak.

Situasi dilematis juga terjadi saat keluarga harus berhadapan dengan cepatnya perubahan sosial yang terjadi di masyarakat. Sehingga, memunculkan masalah kemiskinan yang berdampak terhadap rendahnya tingkat pendidikan.

Belum lagi, harus menghadapi degradasi moral remaja dan anak bangsa karena pengaruh narkoba, pergaulan bebas, ancaman HIV/AIDS. Juga meningkatnya kriminalitas dan kejahatan yang disertai pelecehan seksual kepada anak. Semua itu penyebab menurunnya ketahanan keluarga.

“Kita tentu bersepakat akan pentingnya keluarga sebagai benteng utama ketahanan keluarga,” ujarnya dalam
seminar nasional peringatan Hari Keluarga Nasional ke-22.

Hal senada disampaikan oleh Anggota DPR Komisi VIII Ali Taher. Menurutnya pembahasan RUU Ketahanan Keluarga sangatlah urgen.
Kita ini bangsa  Indonesia, bangsa yang besar, penduduknya banyak, dengan masalah yang banyak pula. Pengangguran, kemiskinan, perceraian dan lainnya. 

Masalah perceraian saja merupakan masalah pelik dan besar. Dimana jumlah perceraian di Indonesia, tahun 2013 ada 200 ribuan, tahun 2018 ada 420 ribu, artinya meningkat dua kali lipatnya. Semua masalah pada akhirnya berdampak pada ketahanan keluarga. Untuk itu, Ia meminta pihak Istana tidak bersikap skeptis.

Sesungguhnya RUU Ketahanan Keluarga berharap dapat memproteksi keutuhan dan kualitas keluarga. Dengan pembakuan relasi suami-istri. Pendidikan dalam rumah, untuk mencegah kekerasan seksual.  Mengobati penyimpangan seksual. Sehingga akan terbentuk keharmonisan dalam keluarga. Anehnya justru dipersoalkan.(detik.com.22/2/2020)

Mereka yang menolak RUU Ketahanan Keluarga, menilai ada pasal bermasalah antara lain:
1. Setiap istri wajib mengurus rumah tangga dan menjaga keutuhan rumah tangga. Dinilai idenya mundur, karena menarik perempuan ke ranah kerja domestik (sumur, dapur, kasur). 
2. Setiap orang dewasa wajib melapor pada negara bila seksualitasnya menyimpang.
3. Pemisahan kamar tidur anak.
4. Pasal 85: Melarang aktivitas seksual menyimpang (homosek, insest, sadisme dan masochisme).
5. Mengatur penggunaan sperma dan ovum.
Pasal-pasal diatas dianggap menggugat kemapanan kesetaraan gender, peran publik perempuan, perlakuan terhadap LGBT, serta terlalu mencampuri ranah privat. Itulah alasan mereka menolak RUU Ketahanan Keluarga.

Mereka yang menolak, mengatas namakan Komisi Perempuan (pejuang feminis yang mengusung ide kesetaraan gender), HAM, bahkan Istana pun juga menolak, dan yang lainnya.

Hal tersebut telah membuktikan bahwa dalam sistem sekuler, mustahil menghasilkan UU/regulasi keluarga berdasarkan Islam, karena dianggap melanggar prinsip-prinsip sekuler liberal yang mereka anut.

Sejatinya yang menyebabkan kerusakan dan keterpurukan  keluarga muslim adalah ide sekularisme yang diadopsi negara,  yaitu paham yang memisahkan agama dengan kehidupan. Agama tidak boleh mengatur urusan negara. Jadi wajar jika keluarga muslim hanya tahu masalah akidah dan ibadah mahdhah saja. Mereka tidak menyadari ada skenario busuk yang selalu mengancam dan menghancurkan keluarga muslim.
Sebagaimana firman Allah Swt dalam QS. al-Baqarah: 120

وَلَنْ تَرْضَىٰ عَنْكَ الْيَهُودُ وَلَا النَّصَارَىٰ حَتَّىٰ تَتَّبِعَ مِلَّتَهُمْ ۗ قُلْ إِنَّ هُدَى اللَّهِ هُوَ الْهُدَىٰ ۗ وَلَئِنِ اتَّبَعْتَ أَهْوَاءَهُمْ بَعْدَ الَّذِي جَاءَكَ مِنَ الْعِلْمِ ۙ مَا لَكَ مِنَ اللَّهِ مِنْ وَلِيٍّ وَلَا نَصِيرٍ

"Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu hingga kamu mengikuti agama mereka. Katakanlah: "Sesungguhnya petunjuk Allah itulah petunjuk (yang benar)." Dan sesungguhnya jika kamu mengikuti kemauan mereka setelah pengetahuan datang kepadamu, maka Allah tidak lagi menjadi pelindung dan penolong bagimu."

Musuh-musuh Islam berhasil berkonspirasi menghapus institusi khilafah tahun 1924. Sejak itu, umat tidak lagi memiliki hukum-hukum Islam yang berlaku dalam kehidupan sehari-hari. Kecuali, hukum keluarga yang mencakup masalah perkawinan dan perceraian saja. Inilah benteng terakhir umat dan syariat yang masih tersisa bagi keluarga.

Namun,  musuh-musuh Islam tidak pernah rela membiarkan umat ini melaksanakan aturan Islam. Mereka pun terus berusaha untuk merusak hukum-hukum keluarga, sistem keluarga, dan struktur tata kehidupan keluarga. Mereka memaksakan aturan mereka, melalui regulasi/Undang-Undang.

Oleh sebab itu,  Komnas Perempuan  gigih berjuang ke DPR untuk mengesahkan RUU P-KS, minta lebih diprioritaskan dari pada RUU Ketahanan Keluarga. Karena mendorong peran perempuan dalam kerja-kerja publik dan perlindungan hak-hak perempuan.

Sangat berbahaya sekali jika sampai disahkan oleh DPR. Karena mendorong dan menjerumuskan muslimah keluar bekerja di ranah publik. Merasa terhormat dan punya harga diri karena digaji.Tidak memikirkan lagi sang buah hati, ditinggal sendiri tanpa perhatian dan pendidikan dari ibundanya. Belum lagi disadari, telah  melanggar syara' karena berkhalwat, ikhtilat, dan tabarruj. Meskipun bekerja hukumnya mubah (boleh) tapi, tetap tidak boleh meninggalkan kewajibannya sebagai ummun warabbatul bait (sebagai ibu dan pengatur rumah tangga).Justru ini yang lebih mulia di hadapan Allah, sebagaimana firman-Nya dalam QS. al-Hujurat: 13

  إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ ۚ 

"Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling takwa di antara kamu."

Masih gigih, padahal RUU P-KS sudah mengalami penolakan dari tokoh-tokoh agama
para ahli, ormas, dan elemen masyarakat lainnya. Jika sampai RUU ini disahkan sangat berbahaya. Karena sejumlah pihak menilai justru, berpotensi memberi ruang bagi perilaku seks bebas dan perilaku seks menyimpang, serta membolehkan aborsi, yang secara otomatis bertentangan dengan norma dan agama. Bisa jadi LGBT akan dilegalkan.

Disamping itu RUU P-KS karena pengusungnya adalah pejuang feminis, yang mengusung ide kesetaraan gender, jelas akan membawa keluarga muslim menjauhi agamanya, tidak mau terikat dengan syariat. Mereka meracuni pemikiran umat Islam dengan ide-ide liberal atau kebebasan dalam berpendapat, berakidah, bertingkah laku, berkepemilikan. Dimana tolok ukurnya bukan haram dan halal, akan tetapi manfaat.

Seperti pernyataan  Komisioner Komnas HAM Beka Ulung Hapsara mengingatkan, bahwa dalam teori HAM, setiap warga negara memiliki hak atas integritas personal. Artinya berdaulat atas dirinya sendiri, bebas berpikir, bertindak, maupun bersosialisasi. Sehingga negara tidak bisa ikut serta  terkait RUU Ketahanan Keluarga dan LGBT, karena berpotensi melanggar HAM.

Jadi jelas bahwa HAM adalah alat penjajah sebagai payung hukum bagi mereka yang membenci Islam. Keluarga muslim benar-benar dilematis tidak bisa berharap kepada RUU Ketahanan Keluarga apalagi RUU P-KS.

Hanya Islam Kaffah Solusinya

Islam adalah agama  sekaligus Ideologi yaitu sebagai pedoman dan petunjuk hidup. Sempurna, karena mengatur semua sendi kehidupan, sekaligus menyelesaikan problem/ permasalahan hidup. Bersumber dalam Al-Qur'an dan Hadis. Dengan demikian semua pijakannya adalah akidah Islam.

Aturan dalam Islam meliputi tiga dimensi yaitu
1. Aturan yang mengatur hubungan manusia dengan Allah/hablum minallah (akidah dan ibadah).
2. Aturan yang mengatur dengan dirinya sendiri/hablum minnan nafs (makanan, minuman, pakaian dan akhlak)
3. Aturan yang mengatur hubungan manusia dengan sesamanya/hablum minnan nas (sistem keluarga, ekonomi, pendidikan, sosial, budaya, politik, peradilan, pemerintahan dan lainnya). Untuk dimensi pertama dan kedua, bisa diterapkan secara individu. Adapun dimensi ketiga hanya negara yang bisa menerapkannya. Itulah syariat yang diwajibkan Allah kepada individu, keluarga, masyarakat dan negara, untuk berislam secara kaffah (total) QS. al-Baqarah: 208

Untuk mewujudkan ketahanan keluarga harus dibangun diatas syariat Islam, semua anggota keluarga tunduk dan patuh terhadap aturan Islam.

Islam telah memberikan aturan yang jelas dalam sistem keluarga. Bahwa hubungan antara suami-istri seperti persahabatan. Masing-masing paham akan hak dan kewajibannya. Laki-laki sebagai pemimpin dalam rumahtangganya, bertanggung jawab menafkahi anggota keluarganya. Adapun perempuan sebagai ummun warabbatul bait (ibu dan pengatur rumah tangga). 

Negara berkewajiban memenuhi kebutuhan pokok individu rakyatnya (pangan, papan, sandang). Juga kebutuhan pokok masyarakatnya (pendidikan, kesehatan, keamanan).

Islam membolehkan perempuan keluar rumah untuk bekerja, seharusnya sebagai bentuk kontribusi demi terciptanya  peradaban luhur, mulia dalam masyarakat dan negara.

Islam tidak membatasi pendidikan perempuan. Justru dengan pendidikan tinggi bisa melahirkan generasi berkualitas, unggul. Berkontribusi membangun muslimah berkepribadian Islam, dalam rangka amar ma'ruf nahi mungkar, yang merupakan kewajiban bagi setiap muslim.

Islam mewajibkan negara menjaga stabilitas dengan memberikan sanksi hukum yang tegas bagi semua bentuk pelanggaran sesuai syariat.

Saatnya kita buang sistem yang merusak, tidak ikut-ikutan mengadopsi, apalagi mempropagandakan, bahkan memperjuangkan ide feminisme yang mengusung kesetaraan gender. 

Ketahanan keluarga hanya terwujud dengan kebijakan integral yaitu kembali ke sistem Islam kaffah dalam bingkai khilafah ala minhajjin nubuwwah. Dengan begitu rahmatan lil alamin akan terwujud.

Wallahu a'lam bish shawab.

Oleh: Silpianah, S.Ak
Aktivis Pergerakan Muslimah dan Member Akademi Menulis Kreatif

“Tanda-tanda sebuah pemerintahan (negara) akan hancur, maka akan semakin bertambah besarnya pajak yang dipungut.” Begitulah kutipan quotes dari seorang sejarawan dan ilmuwan muslim asal Tunisia, Ibnu Khaldun. Pajak yang merupakan pemasukan terbesar negeri ini sejatinya menyengsarakan rakyat. Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani mengusulkan ke DPR penerapan cukai minuman berpemanis.

Sri Mulyani mengatakan, tujuannya adalah untuk mencegah penyakit diabetes yang mematikan. “Diabetes penyakit paling tinggi fenomena dan growing seiring meningkatnya pendapatan masyarakat,” jelas Sri Mulyani di Gedung DPR, Senayan, Jakarta. (CNBC, 19/02/2020).

Menanggapi usulan Kemenkeu tersebut, ketua Umum Gabungan Pengusaha Makanan dan Minuman Indonesia (Gapmmi), Adhi Lukman, ia menegaskan bila cukai benar-benar berlaku bagi minuman berpemanis, maka yang kena dampak adalah konsumen.

“Dampaknya akan ke harga jual,” kata Adhi. (CNBC, 19/02/2020)

Begitu juga dilansir dari Vivanews, (22/02/2020), harga beberapa komoditas yang digemari masyarakat Indonesia akan naik. Minuman berpemanis seperti teh berkemasan, minuman berkarbonasi, kopi konsetrat akan dikenakan cukai. Kantong plastik alias tas kresek  yang lazim dipakai untuk wadah belanjaan juga akan dikenakan bea serupa. Mobil atau sepeda motor, atau kendaraan bermotor apa saja yang menghasilkan emisi karbondioksida (CO2), juga bakal dikenakan bea. Pembayaran cukai akan dibebankan pada pabrikan atau importir  berdasarkan seberapa besar emisi CO2 yang dihasilkan dari produknya, bukan pada pengguna. Namun, terang saja itu berarti akan membuat harganya akan lebih mahal.

Apa yang diusulkan oleh Menteri Keuangan Sri Mulyani adalah bentuk kejar target pendapatan pajak untuk memperbesar pendapatan negara. Dengan alasan kesehatan untuk menarik cukai dari produk yang banyak dikonsumsi dan menjadi sumber pendapatan masyarakat kecil.

Hal tersebut tentu berdampak kepada masyarakat. Di tengah sulitnya hidup beban rakyat bertambah berat. Beban-beban pajak yang ditetapkan oleh rezim kapitalis mencekik rakyat kecil. Pengenaan pajak pada minuman berpemanis bukan membuat sehat namun justru semakin melarat, sebab menarik cukai dari minuman manis artinya menaikkan harga jual serta menurunkan daya beli masyarakat. Mengurangi konsumsi juga akan mengurangi bahkan menghilangkan pendapatan masyarakat kecil seperti pedagang asongan, warung kecil dan lain sebagainya.

Dalam sistem kapitalis sekuler, pajak menjadi sektor penting pendapatan negara. Salah satunya Indonesia, menjadikan pajak sebagai pemasukan utama untuk berbagai pembiayaan negara. Maka tak heran jika apa saja bisa dikenakan pajak.

Lagi dan lagi rakyat menjadi sasaran. Rakyat semakin mederita diburu pajak, belum lagi beban dan kesulitan hidup yang tinggi. Rakyat masih saja terkungkung dalam kemiskinan sementara banyak pejabat negeri ini yang hidup mewah dari korupsi dan terus memeras rakyat.

Bagaimana pajak dalam pandangan Islam? Tentu sangat berbeda dalam sistem kapitalis sekuler yang terus menyengsarakan rakyat. Dalam Islam, pajak hanya bisa ditarik sebagai alternatif terakhir oleh negara ketika kas negara benar-benar kosong. Selain itu pajak hanya dikenakan kepada orang-orang kaya dari kalangan kaum muslimin. 

Dalam sistem Islam, seluruh pengeluaran negara dibiayai oleh kas negara atau Baitul Maal. Sedangkan pendapatan negara diperoleh dari ghanimah (harta rampasan perang), jizyah (pajak dari non-muslim dalam pemerintahan Islam), kharaj, usyur, harta milik umum yang dilindungi negara, harta orang yang tidak memiliki ahli waris, khumuz rikaz dan tambang, harta orang murtad, serta harta haram pejabat negara. Ada pembiayaan ataupun tidak ada pembiayaan, pendapatan tetap diperoleh dari pos-pos tersebut.

Jadi kalaupun ada pajak yang ditarik dalam negara Islam, bukanlah untuk memberatkan rakyat sebab pajak hanya dikenakan apabila kas negara kosong dan hanya dibebankan kepada orang-orang kaya.

Sistem kapitalis sekuler yang saat ini dianut Indonesia menjadikan pajak semakin menekan rakyat. Diburunya pajak dari produk minuman berpemanis menandakan negara benar-benar memalak rakyat.

Maka hanya dengan kembali kepada sistem Islam yaitu khilafah, derita rakyat dapat diatasi dan kesejahteraan akan terwujud. Sebab, khilafah ialah sebuah institusi yang salah satu tujuan keberadaannya adalah demi mewujudkan kesejahteraan rakyat dengan terpenuhinya berbagai kebutuhan rakyat.

Wallahu a'lam bishowab


Oleh : Elizma Mumtazah
Pemerhati sosial, Penulis Tangerang


Menyitir perkataan Bung Karno di koran Ra'jat, 1932 yang menyatakan “Nasib kaum buruh tidak bisa langsung diperbaiki selama stelsel (sistem) kapitalisme masih merajalela".

Sejak Presiden Joko Widodo menyebut Omnibus Law dalam pidato pelantikannya 20 Oktober 2019 lalu, ia menegaskan hal tersebut akan menyederhanakan kendala regulasi yang kerap berbelit-belit dan panjang. Ada tiga hal yang disasar pemerintah, yakni undang-undang perpajakan, cipta lapangan kerja, dan pemberdayaan UMKM. Di bidang cipta tenaga kerja yakni UU Cipta Lapangan Kerja.

Kehadiran Omnibus Law, RUU Cipta Lapangan Kerja terus menuai polemik di tengah masyarakat. Khususnya tentang pasal 170 yang menyatakan presiden bisa menerbitkan Peraturan Pemerintah (PP) guna mengubah ketentuan UU. Pasal ini dianggap tidak sesuai dengan hirarki konstitusi, dimana yang bisa mengganti dan mengubah UU hanya UU baru dan Perpu yang kemudian harus disetujui DPR.

Selain itu, ada pasal 166 untuk mengubah pasal 251 dalam UU 23/2014 tentang Pemerintahan Daerah. Pasal 166 menyatakan bahwa peraturan perundang-undangan dan peraturan lain yang dikeluarkan oleh pemerintah daerah dapat digugurkan oleh peraturan presiden (Perpres).

Publik semakin bertanya-tanya, setelah Menko Perekonomian Airlangga Hartanto dengan tegas menyebut pasal itu ditujukan untuk mencegah presiden dari pemakzulan. Pernyataan tersebut sontak memicu perdebatan. Menurut Ketua DPP Partai Gerindra Iwan Sumule, tujuan dari Omnibus Law yang semula digadang-gadang mensejahterakan rakyat termasuk memberikan kepastian hukum sesuai dengan hirarki konstitusi sungguh telah berbelok. Namun faktanya hanya memberi kekuasaan lebih kepada presiden agar tak di-impeach. “Gila. Omnibus Law rupanya bukan untuk mensejahterakan atau beri kepastian hukum, tapi untuk beri kekuasaan lebih kepada presiden agar tak di-impeach,” ujar Iwan Sumule kepada redaksi rmol.id, Kamis (20/2/2019).

Istilah omnibus berasal dari Bahasa Latin "omnis" yang berarti banyak. Artinya, Omnibus Law bersifat lintas sektor yang sering ditafsirkan sebagai UU sapujagat. Omnibus Law bukanlah barang baru, biasa disebut omnibus bili, yakni undang-undang yang mencakup topik beragam. Di Amerika Serikat, istilah tersebut kerap dipakai sebagai UU lintas sektor. Ini membuat pengesahan Omnibus Law oleh DPR bisa langsung mengamandemen beberapa UU sekaligus.

Pada mulanya, latar belakang diterbitkannya Omnibus Law di Indonesia yakni adanya fakta terkait rendahnya upah buruh yang telah menjadi magnet tersendiri bagi para investor. Ironisnya, para pemodal menjaga kekayaannya dengan terus berinvestasi, sementara rakyat justru gigit jari. Pembukaan lapangan kerja melalui kran investasi sesungguhnya hanya teori semata. Tak bisa dipungkiri lagi, RUU Omnibus Law tampak nyata akan dipakai untuk melanggengkan oligarki.

Selama ini, mekanisme upah per bulan menunjukkan buruh berada di garis kemiskinan. Apalagi jika Omnibus Law diberlakukan. Buruh hampir sekarat, pasalnya digaji per jam, dengan skema saat menjalani cuti dan ijin, tidak bekerja karena sakit, mereka tidak mendapat upah. Walhasil buruh makin termarjinalkan.

Menggelitik apa yang disampaikan Menko Perekonomian Airlangga Hartarto lewat joke politiknya. Dalam pertemuan dengan Menko Polhukham Mohammad Mahfud MD yang kemudian diposting di akun tweeter @mohmahfudmd. Begini narasinya “Alhamdulillah, 243 WNI yang pulang dari Wuhan dan diobservasi 14 hari di Natuna dinyatakan bersih dari Corona. Dalam kelakarnya, Menko Perekonomian Airlangga bilang. Karena perijinan di Indonesia berbelit-belit maka virus corona tak bisa masuk. Tapi Omnibus Law tentang perijinan lapangan kerja jalan terus.”

Yah, Omnibus Law bisa dianggap pembawa virus dalam perspektif yang nyata. Virus berbahaya begitu leluasa masuk lewat pintu Omnibus Law di antaranya adalah impor pangan kian ringan, impor ternak makin enak, upah buruh makin murah sementara jam kerja bertambah yang bisa cepat menurunkan daya tahan tubuh kaum buruh.

Lantas siapa sesungguhnya pembawa virus (virus carriers) dalam Omnibus Law itu? Airlangga memang sedang mengingatkan kita semua untuk berhati-hati terhadap Omnibus Law. (rmol.id,15/02/2020)

Fakta di atas merupakan karakter demokrasi kapitalisme. Dimana hukum bisa direkayasa sesuai kepentingan penguasa yang dikendalikan pengusaha. Birokrasi terlalu rumit dan tumpang tindih sehingga kemudahan berusaha dan akses pelayanan publik terhambat. Sistem kapitalistik jauh dari regulasi berbasis kepentingan rakyat. Hanya berpusat pada kepentingan para pebisnis kelas kakap. Penguasa disetir mengikuti kemauan korporasi dalam proses legislasi. Maka arti kesejahteraan rakyat hanya sebatas jargon untuk sebuah pencitraan.

Berbeda dengan Islam. Sebagai agama yang paripurna, Islam memiliki seperangkat aturan dalam setiap permasalahan kehidupan. Termasuk ketika menetapkan undang-undang. Islam menggariskan, wajib bagi negara mewujudkan kemaslahatan umat sesuai dengan syara, bukan memenuhi kepentingan elit politik tertentu. Negara wajib berdaulat penuh. Tidak boleh tunduk terhadap kepentingan para kapitalis lokal ataupun dikendalikan oleh kekuatan asing. Negara pun wajib memiliki tanggung jawab mewujudkan kesejahteraan rakyat. Keunggulan sistem Islam, memastikan solusi hakiki agar hukum senantiasa bersumber dari Allah Sang Maha Adil. Memperhatikan hal-hal kebutuhan individu dan masyarakat secara keseluruhan untuk pencapaian kemakmuran.

Kesempurnaan Islam sebagai mabda mampu menyelesaikan seluruh problematika umat secara fundamental. Dalam pandangan Islam, yang memiliki hak dan otoritas dalam membuat hukum hanya Allah Swt. Dalam Al-Qur'an surat al-An’am ayat 57 ditegaskan "In al-hukmu illâ lilLâh". Hak menetapkan hukum hanyalah milik Allah Swt.

Oleh karena itu, hukum tersebut wajib diterapkan. Hukum yang bersumber dari wahyu, yakni dari Al-Qur'an dan Sunnah, serta yang ditunjukkan oleh keduanya, yakni ijmak sahabat dan qiyas syar’i. Dari situlah semua hukum syariah berasal dan diambil. Sementara dalam demokrasi, rakyat menjadi pemegang kedaulan dan sumber hukum. Sebaliknya, dalam Islam kedaulatan ada di tangan syariah.

Islam merupakan solusi fundamental dan komprehensif terhadap segala persoalan umat. Maka saatnya kita campakkan demokrasi kapitalisme dan bersegera menerapkan Islam, karena itulah jaminan kebahagiaan dan keadilan bagi seluruh manusia.
Wallahu a'lam bish-shawab.



Oleh : Eti Setyawati
Member Akademi Menulis Kreatif

Negara seharusnya menjadi pelindung dan pembela rakyatnya dalam segala urusan termasuk ketika menerbitkan aturan. Karena itu, aturan yang diterbitkan pun hendaknya berpihak pada kepentingan rakyat. Namun, apa yang dilakukan pemerintah justru bertolak belakang dengan kedudukannya sebagai pelindung rakyat. Sebagaimana aturan yang baru-baru ini diterbitkan hingga menuai pro dan kontra di tengah masyarakat.

Dua Rancangan Undang-Undang yang menggegerkan pemberitaan dan menuai sorotan publik RUU Omnibus Law Cipta Kerja yang diinisiasi Presiden Jokowi dan RUU Ketahanan Keluarga usulan sejumlah anggota dewan. Setelah banjir penolakan dari buruh, RUU Omnibus Law Cipta Kerja dikritisi karena terdapat pasal yang mengatur kewenangan presiden dapat mengganti UU lewat Peraturan Pemerintah. Sementara RUU Ketahanan Keluarga dinilai terlalu mencampuri urusan dapur dan kasur masyarakat. (Dilansir CNNIndonesia, Sabtu 22.02.2020)

Dalam pembuatan Omnibus Law, prosesnya terkesan dipaksakan. Ada banyak kepentingan di sana. Sejak awal, yang dilibatkan hanya kalangan tertentu saja terutama dari kalangan pengusaha. Hal ini menimbulkan kecurigaan bagi masyarakat. Satu contoh, beberapa anggota kabinet mempunyai bisnis tambang. Menurut  Peraturan Perundangan banyak tambang yang konversinya sudah selesai  harus diberikan kepada BUMN. Namun, dengan adanya aturan baru bisa diperpanjang tanpa batas. Hal ini akan merugikan negara dan hanya memperkaya segelintir orang saja. Bisa dibilang pelegalan perampokan kekayaan negara.

Rezim kian memuluskan jalan kapitalis bercokol di negeri ini dengan dalih investasi untuk mengatasi pengangguran. Namun, mirisnya kalangan buruh tidak diajak duduk bareng membahas kebijakan sehingga condong menguntungkan pemilik modal.

Klausul yang dinilai merugikan buruh di antaranya munculnya wacana penggantian upah kerja minimum menjadi upah per jam, penghapusan uang pesangon dan digantikan dengan tunjangan PHK, perluasan outsourcing, mudahnya tenaga kerja asing tanpa skill masuk ke Indonesia, hingga hilangnya sanksi bagi pengusaha yang membayar gaji pegawai di bawah upah minimum. (Kompas.com 26.01.2020)

Ada rasa ketidakadilan yang membuat hati para pekerja terbakar. Bagaimana tidak?!  Mereka dianggap sebagai "penghambat" investor. Padahal lemahnya investasi tidak semata-mata karena tingginya upah pekerja. Faktor lainnya adalah lemahnya penegakan hukum, kinerja legislatif, kritikan terhadap kepolisian baik dari dalam dan luar negeri, lembaga negara, terlebih tingginya tingkat korupsi. Alih-alih memberantasnya,  pemerintah justru menerapkan kelonggaran di sana sini untuk para koruptor dengan revisi Undang Undang KPK.

Berbeda dengan sistem Islam. Dalam Islam, negara berkewajiban memberikan pekerjaan kepada mereka yang membutuhkan sebagai realisasi politik ekonomi Islam. Rasulullah saw. bersabda :

«اَلإِمَامُ رَاعٍ وَهُوَ مَسْؤُوْلٌ عَنْ رَعِيَتِهِ»

"Imam/khalifah adalah pemelihara urusan rakyat ia akan dimintai pertanggungjawaban terhadap urusan rakyatnya." (HR Bukhari dan Muslim)          
                                
Penerapannya melalui dua mekanisme.
1. Mekanisme individu.
Melalui sistem pendidikan tentang wajibnya bekerja dan kedudukan orang-orang yang bekerja di hadapan Allah dalam rangka memenuhi kebutuhan dan kesejahteraan hidup. Seperti firman Allah Swt.:


]فَامْشُوا فِي مَنَاكِبِهَا وَكُلُوا مِنْ رِزْقِهِ[

Berjalanlah kalian di segala penjurunya dan makanlah sebagian dari rezekinya. (QS al-Mulk [67]: 15).

Khalifah berkewajiban memaksa individu bekerja serta menyediakan sarana dan prasarana. Hal ini pernah dilakukan oleh Khalifah Umar ra. ketika melihat orang-orang berdiam diri di masjid sementara yang lainnya sibuk bekerja. Saat itu beliau berkata, "Kalian adalah orang-orang yang malas bekerja, padahal kalian tahu bahwa langit tidak akan menurunkan hujan emas dan perak." Kemudian Umar ra. mengusir mereka dari masjid dan memberi mereka setakar biji-bijian.

2. Mekanisme sosial ekonomi.
Di bidang ekonomi kebijakan yang dilakukan dengan meningkatkan dan mendatangkan investasi yang halal untuk dikembangkan di sektor real baik di bidang pertanian dan kehutanan, kelautan, tambang maupun meningkatkan volume perdagangan.

Di sektor pertanian dengan menambah luas area yang akan ditanami dan diserahkan kepada rakyat. Karena itu, para petani yang tidak memiliki lahan atau modal dapat mengerjakan lahan yang diberi oleh pemerintah. Sebaliknya, pemerintah dapat mengambil tanah yang telah ditelantarkan selama tiga tahun oleh pemiliknya, seperti yang telah dilakukan oleh Rasulullah saw. ketika berada di Madinah. 

Itulah indahnya syariat Islam dalam bingkai khilafah. Tidak ada kesenjangan yang tajam antara pejabat negara dengan rakyat. Pejabat memegang amanah dan bertanggung jawab untuk kemakmuran, rakyat pun tunduk terhadap aturan yang sudah ditetapkan.

Wallaahu a'lam bishshawaab.

Oleh : Neneng Sriwidianti
Pengisi Majelis Taklim dan Member AMK

Belum tuntas ujarannya tentang agama musuh terbesar Pancasila, lagi-lagi Yudian Wahyudi melontarkan pernyataan untuk mengganti "assalamualaikum" dengan salam Pancasila. Apakah sebenarnya yang dia inginkan? Sebagai kepala BPIP apakah tidak ada maksud tertentu dengan perbuatannya? Mustahil!

Beredar kabar 
yang menyebut bahwa Ketua Badan Pembina Ideologi Pancasila (BPIP), Yudian Wahyudi mengusulkan untuk mengganti Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh dengan salam Pancasila. Terkait hal itu, Direktur Sosialisasi, Komunikasi dan Jaringan BPIP, Aries Heru Utomo menjelaskan pemberitaannya berasal dari wawancara 'Blak-blakan kepala BPIP : Jihad Pertahankan NKRI' di salah satu media nasional, Warta ekonomi.co.id (12/2/2020).

Lagi-lagi ini dibantah BPIP dengan mengatakan tak pernah ingin mengganti Assalamualaikum dengan salam Pancasila. Hal ini dijelaskan oleh Direktorat Sosialisasi Komunikasi dan Jaringan BPIP dalam siaran persnya, Sabtu ( 22/2/2020). BPIP memahami isu ini berangkat dari petikan wawancara program blak-blakan detikcom dengan Kepala BPIP Yudian Wahyudi, videonya ditayangkan tanggal 12 Februari 2020, menit ke 29.08 hingga 32.56. "Iya, salam Pancasila. Salam itu kan maksudnya mohon ijin atau permohonan kepada seseorang sekaligus mendoakan agar kita selamat. Itulah makna salam. Nah bahasa arabnya Assalamualaikum Wr. Wb," ujar Yudian.

Kapitalisme adalah sebuah Ideologi.  Kapitalisme tegak atas dasar pemisahan agama dengan kehidupan (sekularisme). Mereka berpendapat bahwa manusia berhak membuat peraturan hidupnya. Mereka pertahankan kebebasan manusia yang terdiri dari kebebasan berakidah, berpendapat, hak milik dan kebebasan individu. Tabiatnya ketika aturan itu diserahkan kepada manusia seperti saat ini maka akan terjadi segala kegaduhan,  penyelewengan, kerusakan di tengah-tengah masyarakat. 

Contohnya salam Pancasila. Ini adalah bukti nyata bahwa rezim hari ini adalah tim sukses proyek global moderasi Islam. Menurut pandangan mereka semua agama adalah benar, sehingga rezim menganggap umat Islam menjadi sumber masalah keragaman, maka cara yang ditempuh rezim adalah menghilangkan peran agama (Islam) dalam mengatur kehidupan. Secara tidak langsung, sedikit demi sedikit, rezim hari ini berusaha memojokkan umat agar meninggalkan ajaran agamanya. Sebuah rencana yang jahat dan sistemis. Justru cara yang mereka lakukan menyulut sikap penolakan publik, karena memunculkan dugaan kuat bahwa rezim hari ini sedang mengidap islamofobia akut.

Berbeda dengan kapitalisme. Islam adalah satu-satunya ideologi yang benar yang ada di muka bumi. Islam menerangkan bahwa di balik alam semesta, manusia, dan hidup terdapat Al-Khaliq yang menciptakan segala sesuatu, yaitu Allah Swt.. Allah Swt. satu-satunya yang berhak membuat aturan karena Allah Swt. yang Mahamengetahui  tentang kondisi manusia sebagai hamba-Nya.

"Dan milik Allah timur dan barat. Ke mana pun kamu menghadap di sanalah wajah Allah, sungguh, Allah Mahaluas, Mahamengetahui". (QS. al-Baqarah [2] : 115) 

"Apakah (pantas) Allah yang menciptakan itu tidak mengetahui? Dan dia Mahahalus, Mahamengetahui." (QS al-Mulk [67] : 14) 

Manusia ketika hidup di dunia ini wajib mengikatkan diri terhadap hukum Allah Swt. secara keseluruhan mulai dari ibadah sampai pemerintahan termasuk di dalamnya tata cara  bagaimana ketika dua orang bertemu, mereka punya kewajiban untuk saling menyapa satu dengan yang lainnya. Islam mengajarkan bentuk sapaan itu dengan ucapan salam yang khas bagi kaum muslimin. Salam itu bukan hanya berfungsi sebagai alat sapaan melainkan sebuah syariat, doa, sekaligus penghormatan yang dalam bahasa Al-Qur'an disebut tahiyyah.

"Dan  apabila kamu dihormati dengan suatu (salam) penghormatan, maka balaslah penghormatan itu dengan yang lebih baik, atau balaslah (penghormatan itu, yang sepadan) dengannya. Sungguh, Allah memperhitungkan segala sesuatu."(QS. an-Nisa [4] : 4)

Bukti bahwa salam merupakan bagian dari syariat, Rasulullah saw. mengajarkan ucapan salam itu secara pasti, yaitu "Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh." Salam dianjurkan untuk diamalkan, dihidupkan, disebarkan, dan dibiasakan oleh umatnya. Anjuran ini bahkan dijelaskan secara rinci kepada siapa, kapan, bagaimana, dan siapa yang seharusnya memulai memberi salam serta keuntungan yang bakal didapat dari mengucapkan salam.

Sebagai sebuah syariat, orang yang mengamalkan anjurannya mendapat pahala dan digolongkan sebagai amal ibadah. Karena sebagai sebuah syariat pula, seyogianya ucapan salam itu tidak perlu diubah, baik dengan pengurangan maupun penambahan dari yang dianjurkan oleh Rasulullah saw. menjadi yang terbaik bagi umatnya dan menjadi hukum syarak bagi kita.

Salam juga adalah doa. Ucapan salam yang dianjurkan Rasulullah saw. itu memiliki arti "Semoga keselamatan, rahmat, dan berkah dianugerahkan Allah Swt. kepada kalian." Ada tiga permintaan yang langsung dialamatkan kepada Allah Swt. untuk setiap orang yang disapa, keselamatan, kasih sayang (rahmat), dan keberkahan Allah Swt.. Berkah, dalam kacamata para ulama, terutama Imam Nawawi, Imam Ghazali, dan Imam Qurthubi adalah tumbuh dan berkembangnya kebaikan.

Salam juga artinya penghormatan. Penghormatan dalam bentuk jaminan bahwa ia akan menjunjung tinggi nilai-nilai keselamatan dan kedamaian dengan saudaranya sesuai dengan makna salam sebagaimana yang diungkapkan oleh Sayyid Qutb dalam Fi Zhilalal Qur'an.

Demikianlah, Islam mengajarkan kepada kita tentang makna salam. Jadi kalau hari ini ada orang yang mengaku muslim tapi ingin mengubah syariat Islam, maka pemikiran orang tadi bisa dikatakan rusak. Umat seharusnya menyadari, hal ini adalah bagian dari upaya sistematis menjauhkan muslim dari keterikatan agamanya dan mengganti identitas Islam dengan identitas liberal. Saatnya  kita mengganti hukum yang diterapkan hari ini dengan hukum yang diturunkan Allah Swt. yang sudah terbukti kegemilangannya, ketika Islam diterapkan dalam sistem khilafah selama 14 abad. 
Wallaahu a'lam bishshawaab

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.