Articles by "AMK"

.JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Ana Mardiana Babel Bali banda aceh Bandar Lampung Bandara Juanda bandung bank banten bantuan bantal banwaslu banyumas banyuwangi bapedalda baperjakat Barcelona batam batang arau batu akik batu bara batu malin kundang Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA bedah rumah TP PKK bedahrumah BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu bentrok Beny Utama bere ali beri pelayanan terbaik berita Bernas BI bim BIN binsos birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita bukitinggi Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gas gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gereja oikumene sengkotek gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang instruksi walikota padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah jawa timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayu hutan kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan alam kaltim kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi ketua v porprov sumbar khofifah kim jong-un Kisah kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras kontribusi orang tua siswa Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU MuaraLabuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nelayan nenek asiani nepal news neymar Nias nobar NTB ntt nurul iman nusantara Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Ooini OPEC Opini Opinj organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan pangdam vi mulawarman Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pdt darwin pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penginapan atlet pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel petani peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas potensi wilayah kaltim pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah raih prestasi raker komwil i apeksi rakor rakor kaltim rakyat setprov ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil rongsokan Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda samsat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sediakan sarana porprov sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional sendimen seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap suardi junir subang suka jala jalan sukabumi Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tambang emas tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wagub terima hkbp wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir
Showing posts with label AMK. Show all posts


Oleh : Nur Fitriyah Asri
Penulis Ideologis Bela Islam Akademi Menulis Kreatif

Telah dilantik Kabinet Indonesia Maju (KIM) oleh Presiden rezim jilid II. Besoknya digelar sidang pertama, dimana Presiden Jokowi menetapkan target utama kerja kabinetnya untuk menuju "Indonesia Maju," adalah melawan radikalisme. Hal ini dikuatkan oleh pernyataan para menterinya.

Dengan suara lantang dan tegas Menkopolhukam Mahfud MD, mengatakan bahwa akan melarang khilafah. Menurutnya sistem pemerintahan khilafah tidak ada dalilnya, dan dianggap bertentangan dengan ideologi Pancasila. Ini dimaksudkan untuk menjamin jalannya pemerintahan dengan baik dalam rangka menuju kemakmuran lima tahun kedepan.
Pernyataan yang disampaikan terkesan gegabah dan tidak etis, apalagi disertai dengan tantangan. Benarkah khilafah sebagai biang permasalahan di negeri ini?

Ketua II Persaudaraan Alumni (PA) II 212, Haikal Hassan, setuju dengan pernyataan Menkopolhukam Mahfud MD, terkait pemberantasan radikalisme dan tafkiri (mengkafir-kafirkan orang lain). Namun, Haikal Hassan mengingatkan jangan fokus pada masalah radikalisme. Justru kegagalan rezim ada pada masalah ekonomi dan ketidakadilan.  (Indonesia Lawyers Club, 30/10/2019)

"Dari kata-kata Mahfud MD, seakan-akan ada darurat radikal. Padahal yang darurat adalah  ekonomi, utang luar negeri, tingginya angka pengangguran. Saat kampanye Jokowi berjanji akan menaikkan ekonomi sebesar 7%,  tapi yang terjadi hanya 5%. Rezim Jokowi jilid 1 dinilai gagal menyejahterakan rakyatnya. Dengan naiknya semua harga-harga, membuat daya beli masyarakat menurun. Alasan itulah yang mendorong buruh berdemo menuntut UMK Rp4,6 juta, kalau bisa Rp5 juta. Banyaknya PHK dan sulitnya mendapatkan lapangan kerja, menambah tingginya pengangguran.

Secara keseluruhan, jumlah angkatan kerja pada Februari 2019, sebanyak 136,18 juta orang, naik 2,24 juta orang dibandingkan dengan Februari 2018. Komponen pembentuk angkatan kerja adalah penduduk yang bekerja dan pengangguran. (m.bisnis.com.11/08/ 2019)

Adapun masalah utang, Bank Indonesia (BI) melaporkan Utang Luar Negeri (ULN) Indonesia sebesar US$ 393,5 miliar atau sekitar Rp5.553,5 triliun per akhir Agustus 2019. Makin membengkak. (CNBC Indonesia market, 15 Oktober 2019)

Tampaknya pemerintah masih bertumpu pada utang. Untuk pembayaran cicilan dan bunga sekitar 300T, mengambil porsi hampir 20% APBN. Pengeluaran ini sangat besar, dan untuk menutupinya dibebankan kepada rakyat dengan pencabutan subsidi dan penarikan pajak. Jadi jangan heran jika tagihan  pajak, listrik, BBM, BPJS, akan terus dinaikkan.

Rezim Jokowi jilid 1, masih banyak menyisakan kegagalan di semua bidang, antara lain: masalah kebakaran hutan dan lahan (karhutla). Menurut Greenpeace Indonesia mencapai 3,4 juta hektare terbakar selama tahun 2015-2018. Ditambah catatan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPT),  menyebut 328.724 hutan dan lahan terbakar sepanjang Januari-Agustus 2019. Angka tersebut tidak statis dan bisa bertambah.

Pemerintah dinilai lemah dalam penegakan hukum terhadap perusahaan yang terbukti membakar hutan dan lahan. Justru cenderung pasif terhadap perusahaan yang sudah divonis, tetapi belum membayar ganti rugi. Seharusnya negara mendapat ganti rugi sebesar Rp18,9 triliun. Ironisnya sepeser rupiah pun belum masuk kas. Alhasil perusahaan lain menjadi tidak takut untuk melakukan pembakaran hutan dan lahan serta tindakan lainnya.

Demikian pula, kerusuhan yang menyebabkan korban jiwa dan mengancam disintegrasi di Wamena Papua, juga belum terselesaikan. Padahal insiden tersebut disebabkan oleh radikalisme yang dilakukan oleh non-muslim. Mengapa yang dituduh radikal hanya umat Islam saja?

Begitu juga, kegagalan di bidang pendidikan berbasis pembangunan karakter sangat memprihatinkan. Hal ini bisa dilihat dari tingginya korupsi, narkoba, meluasnya pergaulan dan seks bebas yang menunjukkan adanya dekadensi moral. Kriminalitas yang mencemaskan dan lainnya.

Sejatinya biang kerok kegagalan itu disebabkan ide yang diadopsi oleh negeri ini yaitu sekularisme. Paham yang memisahkan agama dengan kehidupan. Agama dilarang untuk mengatur urusan negara dan publik. Agama hanya untuk megatur masalah akidah dan ibadah saja. Jadi, wajar jika negara mengalami kegagalan di semua bidang. Anehnya khilafah yang dikambinghitamkan.

Di era pemerintahan rezim Jokowi, narasi radikalisasi digaungkan secara masif. Sudah bisa diduga siapa yang dijadikan sasaran tembak, tidak lain adalah Ormas Islam dan umat Islam yang gencar beramar makruf nahi munkar kepada penguasa. Banyak ulama, ustaz, yang dikriminalisasikan, dipersekusi karena kekritisannya.

Ada ketakutan yang amat sangat.Takut kehilangan tahtanya, takut terbongkar kebusukannya main mata dengan para cukong. Ada kongkalikong dengan imperialis, dan korporasi serta konspirasi jahat menghadang khilafah. Sehingga untuk membungkam ulama yang kritis dan hanif, maka digencarkan dan selalu dinarasikan bahwa radikalisme adalah musuh negara, dan musuh semua rakyat Indonesia. Sungguh, fitnah yang sangat keji.

Menkopolhukam Mahfud MD dan Menteri Agama, Fachrul Razi, yang akan mengawasi ustaz-ustaz, masjid-masjid yang terpapar radikalisme menurut paham mereka yaitu yang memperjuangkan diterapkannya syariat dan khilafah. Narasi radikalisme sejatinya alat untuk membungkam ulama dan mengalihkan isu kegagalan penguasa yang anti kritik.

Dari Abu Sa’id Al Khudri, Nabi Saw bersabda:

أَفْضَلُ الْجِهَادِ كَلِمَةُ عَدْلٍ عِنْدَ سُلْطَانٍ جَائِرٍ

“Jihad yang paling utama ialah mengatakan kebenaran (berkata yang baik) di hadapan penguasa yang zalim.” (HR. Abu Daud no. 4344, Tirmidzi no. 2174, Ibnu Majah no. 4011. Al Hafizh Abu Thohir mengatakan bahwa hadits ini hasan).

Narasi radikalisme yang terus menerus dihembuskan, memunculkan Islamofobia. Disadari apa tidak, sejatinya rezimlah yang telah membuat teror kepada rakyatnya. Umat Islam dibuat takut kepada agamanya. Sekaligus menghalangi dakwah Islam. Sungguh, dampaknya luar biasa. Sesama umat muslim saling mencurigai saudaranya, penguasa sudah mengadu domba diantara umat Islam. Menurut pengakuan Ustaz Haikal Hassan sampai hari ini masih dicekal dan merasa sangat dirugikan dan  dizalimi.

Sesungguhnya kepercayaan rakyat kepada pemerintah sudah di ambang titik nadir. Ini disebabkan karena bobroknya sistem demokrasi yang tidak bisa melahirkan pemimpin yang amanah dan tidak akan bisa menyelesaikan semua problematika umat.

Namun, pencitraan dan kebohongan terus berulang untuk menarik perhatian rakyatnya. Presiden menyatakan visi ekonomi Indonesia, di tahun 2045 akan menjadi negara dengan ekonomi terbesar kelima di dunia. Sebuah khayalan dan pembohongan publik. Faktanya ekonomi Indonesia masih bertopang pada impor. Kebutuhan pangan seperti beras dan garam saja masih impor.
Selama sistemnya demokrasi sekularisme, kemakmuran tidak akan bisa diwujudkan. 

 "Forum Doktor Muslim Peduli Bangsa (FDM-PB)  ke-3 di KOTA MALANG," Ahad,20/10/2019. Tempat berkumpulnya 60-an profesor, doktor, dan magister muslim dari berbagai disiplin ilmu berkeinginan untuk memberikan sumbangsih pemikiran dengan gagasan yang mendalam dari sudut pandang Islam. Mengambil tema "Negara dalam Krisis, Butuh Solusi Sistemik." Artinya Indonesia dalam keadaan tidak baik.

"Solusi yang diberikan seorang muslim haruslah diambil dari min zawiyyatin khoossoh, sudut pandang yang khas, yaitu sudut pandang Islam," mengapa?

Islam adalah agama sekaligus ideologi yang mengatur semua sendi kehidupan. Meliputi akidah, ibadah, makanan, minuman, pakaian dan akhlak. Serta mengatur urusan publik: pendidikan, kesehatan, ekonomi, sosial, budaya, politik dalam dan luar negeri, muamalah dan uqubat. Semua syariat tersebut hanya bisa diterapkan oleh negara. Negara yang menerapkan aturan secara menyeluruh inilah yang disebut dengan khilafah, dipimpin oleh seorang khalifah.

Khilafah adalah warisan Rasulullah Saw, telah terbukti membawa kejayaan Islam selama 1400 tahun. Dan khilafah akan tegak kembali meskipun dihadang, dipersekusi dan dikriminalisasi. Karena janji Allah Swt dan bisyarah Rasulullah Saw pasti benar.
Rasulullah Saw bersabda:

«تَكُونُ النُّبُوَّةُ فِيكُمْ مَا شَاءَ اللّٰهُ أَنْ تَكُونَ ثُمَّ يَرْفَعُهَا إِذَا شَاءَ أَنْ يَرْفَعَهَا ثُمَّ تَكُونُ خِلاَفَةٌ عَلَى مِنْهَاجِ النُّبُوَّةِ فَتَكُونُ مَا شَاءَ اللّٰهُ أَنْ تَكُونَ ثُمَّ يَرْفَعُهَا إِذَا شَاءَ اللّٰهُ أَنْ يَرْفَعَهَا ثُمَّ تَكُونُ مُلْكًا عَاضًّا فَيَكُونُ مَا شَاءَ اللّٰهُ أَنْ يَكُونَ ثُمَّ يَرْفَعُهَا إِذَا شَاءَ أَنْ يَرْفَعَهَا ثُمَّ تَكُونُ مُلْكًا جَبْرِيَّةً فَتَكُونُ مَا شَاءَ اللّٰهُ أَنْ تَكُونَ ثُمَّ يَرْفَعُهَا إِذَا شَاءَ أَنْ يَرْفَعَهَا ثُمَّ تَكُونُ خِلاَفَةً عَلَى مِنْهَاجِ النُّبُوَّةِ» ثُمَّ سَكَتَ

“Di tengah-tengah kalian ada zaman kenabian. Atas kehendak Allah zaman itu akan tetap ada. Lalu Dia akan mengangkat zaman itu jika Dia berkehendak mengangkatnya. Kemudian akan ada khilafah yang mengikuti manhaj kenabian. Khilafah itu akan tetap ada sesuai kehendak Allah. Lalu Dia akan mengangkat khilafah itu jika Dia berkehendak mengangkatnya. Kemudian akan ada kekuasaan (pemerintahan) yang zalim. Kekuasaan zalim ini akan tetap ada sesuai kehendak Allah. Lalu Dia akan mengangkatnya jika Dia berkehendak mengangkatnya. Kemudian akan ada kekuasaan (pemerintahan) diktator yang menyengsarakan. Kekuasaan diktator itu akan tetap ada sesuai kehendak Allah. Lalu Dia akan mengangkatnya jika Dia berkehendak mengangkatnya. Kemudian akan muncul kembali khilafah yang mengikuti manhaj kenabian.” (Hudzaifah berkata): Kemudian beliau diam (HR Ahmad dan al-Bazzar).

Wallahu a'lam bishshawwab.


Oleh : Nur Fitriyah Asri
Penulis Ideologis Bela Islam Akademi Menulis Kreatif

Manusia bodoh dalam perspektif Islam, bukanlah mereka yang tidak bisa membaca, menulis, tidak naik kelas, tidak bertitel atau berpangkat. Melainkan, orang bodoh itu sudah dijelaskan dalam QS al-A'raf: 179, Allah berfirman: "Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk (isi neraka jahanam) kebanyakan dari jin dan manusia, mereka mempunyai hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah), mereka mempunyai mata, tetapi tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga, tetapi tidak dipergunakannya untuk mendengar (ayat-ayat Allah). Mereka itu sebagai binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai."

Orang bodoh digambarkan sebagai hewan ternak yang tidak berakal, hanya fokus memikirkan dan mengejar kelezatan dunia dan memuaskan syahwat biologisnya. Kebodohan merupakan salah satu perkara yang amat dibenci oleh Rasulullah Saw, sebagaimana penyakit hati yang bisa membinasakan dirinya sendiri maupun orang lain. Sebab, kebodohan merupakan sifat yang amat disukai oleh iblis dan setan.

Mengapa? Karena bahaya kebodohan yang pertama adalah tidak bisa membedakan mana yang baik dan yang buruk, mana yang haram dan yang halal, serta mana yang haq dan yang batil. Kebodohan akan  menyebabkan seseorang mudah ditipu, mudah diakali dengan tipu muslihat serta mudah dipengaruhi dan didikte serta diintervensi oleh musuh-musuhnya. Sesungguhnya kebodohan merupakan penyebab kerusakan di muka bumi, karena menjadikan orang-orang bodoh sebagai pemimpin mereka, berfatwa dan mengatur urusan umat tanpa ilmu dan pengetahuan yang berasal dari wahyu Allah Swt. Akibatnya menjadi sesat dan menyesatkan orang lain.

Rasulullah Saw bersabda, "Aku mengkhawatirkan atas diri kalian enam perkara: kepemimpinan orang bodoh; jual beli hukum/pemerintahan; banyaknya polisi; pemutusan tali silaturahmi; orang muda yang menjadikan Alquran layaknya nyanyian, penumpahan darah." (HR Ahmad, Ibnu Abi Syaibah, ath-Thabarani).

Tampaknya kekhawatiran Rasulullah Saw yang disampaikan ribuan tahun (1400 tahun) silam nyata terbukti. Kerusakan umat di semua lini kehidupan disebabkan karena umat Islam mencampakkan aturan yang berasal dari Allah. Lebih memilih aturan dari Barat yaitu sekularisme yang memisahkan agama dari kehidupan. Manusia merasa berdaulat  membuat aturan sendiri, bahkan tidak menyadari  bahwa akalnya terbatas dan lemah. Sehingga hukum yang dihasilkannya juga lemah tidak memberikan keadilan, tidak bisa menyelesaikan masalah, justru memunculkan masalah-masalah baru.

Di antara enam kekhawatiran, Rasulullah Saw menempatkan kepemimpinan bodoh (imaaratu as-sufahaa) sebagai kekhawatiran yang pertama.Telah ditegaskan oleh Nabi Muhammad Saw, "Apabila perkara diserahkan kepada orang yang bukan ahlinya maka tunggulah kiamat," (HR al-Bukhari dari Abi Hurairah).

Kekhawatiran kedua, jual beli hukum/pemerintahan (bay' al-hukmi). Sudah menjadi rahasia umum bahwa hukum bisa diperjualbelikan, ibarat pedang tajam ke bawah, tumpul ke atas. Begitu juga banyaknya transaksional jual beli jabatan, telah terbukti banyaknya OTT KPK, tentang kasus suap. Justru sangat memprihatinkan karena banyak terjadi di Departemen Agama (lelang jabatan),
DPR dan DPRD sekitar 119 orang, gubernur 15 orang, bupati dan walikota 50 orang," kata Agus dalam pidatonya di KPU, Jakarta, Senin, (5/9/2016).

Kekhawatiran ketiga, banyaknya polisi. Artinya sistem pemerintahan militeristik. Dimana ada kekhawatiran yang sangat berlebihan, semua dicurigai dan dianggap pihak-pihak yang mengancam kekuasaannya. Alhasil pendekatannya secara militeristik berupa ancaman, intimidasi, kriminalisasi. Hal ini untuk mengancam dan menakut-nakuti lawan politiknya dan ulama yang mengkritik, serta siapa saja yang berseberangan dengan penguasa. Selalu dinarasikan dan dihembuskan isu radikalisme bagi pejuang syariah dan khilafah untuk memunculkan islamofobia.

Kekhawatiran keempat, pemutusan silaturahmi, yang dimaksud adalah kerusakan pengaturan hidup. Dalam hal ini tidak menggunakan hukum Islam maka wajar jika terjadi kerusakan sosial, tercermin tingginya pergaulan dan seks bebas, aborsi, maraknya narkoba serta kerusakan keamanan/hilangnya rasa aman, dan meningkatnya kriminalitas, kesenjangan ekonomi, pemerkosaan, pelecehan seksual dan lain-lain.

Kekhawatiran kelima, orang muda yang tumbuh menjadikan Alquran layaknya nyanyian. Dimana pembaca Alquran posisinya seperti penyanyi dan pengisi sebuah acara. Mestinya Alquran dipakai sebagai pedoman hidup, sumber hukum dan konstitusi. Ironis malah dicampakkan.

Kekhawatiran keenam, penumpahan darah. Urusan darah dianggap sepele. Nyawa seseorang tidak ada artinya. Begitu mudahnya menghilangkan nyawa seperti insiden di Wamena-Papua, demonstrasi mahasiswa tolak RUU KUHP, demonstrasi 22-23 Mei yang semuanya memakan korban jiwa tidak sedikit. Semua itu ciri dari penguasa diktator.

Begitu mengerikan akibat  pemimpin bodoh, dampaknya luar biasa, bisa menghancurkan negeri sekaligus penduduknya.Tentu semua itu harus diakhiri dan diubah. Caranya memilih pemimpin yang menjadikan Alquran dan sunah sebagai petunjuk hidup, untuk diterapkan di semua lini kehidupan dalam institusi khilafah ala minhajjin nubuwwah.

Rasullullah Saw mendeskripsikan imaaratu as-sufahaa (pemimpin bodoh). Beliau bersabda kepada Kaab bin Ujrah: "Aku memohonkan perlindungan kepada Allah untukmu dari imaaratu as-sufahaa (pemimpin bodoh)." Kaab berkata, "Apa itu, ya Rasulullah?" Rasul bersabda, "Yaitu para pemimpin yang ada sesudahku. Mereka tidak mengikuti petunjukku dan tidak meneladani sunahku. Siapa saja yang membenarkan mereka dengan kebohongan mereka dan menolong mereka atas kezaliman mereka, maka dia bukan golonganku dan aku bukan bagian dari golongannya dan dia tidak masuk telagaku. Sebaliknya, siapa yang tidak membenarkan mereka dengan kebohongan mereka,  maka dia termasuk golonganku dan aku termasuk golongannya dan dia akan masuk ke telagaku ...." (HR Ahmad, ak-Bazzar, Ibnu Hibban, ak-Hakim, al-Baihaqi).

Wallahu a'lam bishshawab.


Oleh: Ninik Suhardani 
Pegiat Kajian Muslimah Sindoro dan member AMK

Isu radikalisme terus-menerus digulirkan di tengah kaum muslimin, dengan menjadikan sebagian ajaran Islam sebagai indikator sumber radikalisme. Ajaran jihad dan peperangan dianggap sebagai pendorong seseorang berbuat radikal. 

Hal ini senada dengan pidato KH. Said Aqil Siradj di Bandarlampung pada acara halalbihalal  PBNU dan PWNU se-Indonesia, Senin (2/7/2018) bahwa: "kurikulum pendidikan agama Islam di sekolah dan madrasah perlu dikaji ulang dan direvisi, terutama terkait dengan materi-materi yang mengajarkan tentang ayat-ayat Alqur'an bertemakan perang".

Said melanjutkan, bahwa: "selain menyebabkan kesesatan, penafsiran secara tekstual terhadap ayat Al-Qur'an juga dapat mengakibatkan seseorang bertindak radikal." (www.nu.or.id, 03/07/2018).

Bak gayung bersambut, wacana KH. Said Aqil Siradj disambut dengan baik oleh Kementerian Agama Republik Indonesia. 

Dilansir dari Republika.co.id, 13/09/2019, Kementerian Agama Republik Indonesia (Kemenag) menyatakan, tidak ada lagi materi tentang perang dalam pelajaran Sejarah Kebudayaan Islam (SKI) di Madrasah. Hal itu diimplementasikan pada tahun ajaran baru 2020. 

"Kita akan hapuskan materi tentang perang-perang di pelajaran SKI tahun depan. Berlaku untuk semua jenjang, mulai dari MI (madrasah ibtidaiyah) sampai MA (madrasah aliyah) kata Direktur Kurikulum Sarana Prasarana Kesiswaan dan Kelembagaan (KSKK) Madrasah Kementerian Agama, Ahmad Umar, di Jakarta.

Dengan dihapusnya materi perang dan sebagai gantinya  adalah materi kejayaan Islam di Indonesia maupun dunia. Agar Islam tidak dianggap sebagai agama radikal atau bar-bar, karena selalu dikaitkan perang oleh masyarakat Indonesia. 

Di Indonesia, radikalisme hampir bisa di pastikan selalu dikaitkan dengan Islam, meskipun tidak secara terang-terangan. Menyatakan sejarah perang Rasulullah Saw. dapat menyebabkan tindakan radikal, sama halnya menuduh sirah radikal. Radikal dalam konteks saat ini dimaknai sebagai sebuah ajaran kekerasan. Padahal Islam bukanlah ajaran kekerasan, Islam tidak pernah memaksa dalam beragama sekalipun hal ini termasuk dalam ranah aqidah. Sementara aqidah merupakan hal yang paling mendasar. Sebagaimana firman Allah dalam surat al Baqarah ayat 256.

“Tidak ada paksaan untuk (memasuki) agama (Islam); sesungguhnya telah jelas jalan yang benar daripada jalan yang sesat.”

Bahkan terhadap ahlu dzimmah sekalipun, Rasulullah dan khalifah umat Islam selalu memberikan perlindungan dan kedamaian. Rasulullah SAW bersabda:

"Barangsiapa mengganggu seorang kafir dzimmi, maka sungguh ia mengganggu saya, dan barangsiapa mengganggu saya, maka sungguh ia mengganggu Allah.” (Riwayat Thabarani)

Islam juga selalu mengajarkan kasih sayang, lemah lembut kepada sesama. Jelas bahwa Islam bukan ajaran kekerasan. Adapun ajaran perang adalah bagian fiqh jihad yang memiliki aturan dan syarat tertentu. Jihad adalah bentuk pertahanan kaum muslimin dan juga merupakan bagian dari metode penyebaran dakwah Islam. 

Melabeli sirah perang dengan 'radikal', kemudian mengambil langkah preventif dengan melakukan pengurangan porsi pelajaran materi perang merupakan tindakan yang justru menjauhkan umat dari syariat jihad. Hal ini semakin mengokohkan sekularisme serta memunculkan sikap islamophobia rasa takut terhadap ajaran Islam. Selain itu umat menjadi buta terhadap syariat dan salah kaprah dalam memaknai ajaran Islam. 

Di sisi lain  pelabelan radikal pada materi perang semakin membahayakan umat Islam, sebab umat seakan di perbolehkan untuk memilah serta memilih ajaran yang di sukai. Umat Islam seolah dipaksa untuk menyesuaikan dengan ajaran Islam dalam konteks kekinian (Islam modern) yang menerima dan kompromi dengan nilai-nilai barat. 

Sementara, materi “perang” adalah bagian dari isi Alquran yang tidak bisa dihilangkan. Bahkan, sahabat Nabi SAW, Saad bin Abi Waqqash ra berkata, “Kami dahulu mengajarkan kepada anak-anak kami sejarah peperangan Nabi seperti kami mengajarkan mereka bacaan Alqur'an.”

Di dalam Alqur'an, Allah Swt dengan tegas dan gamblang menggambarkan syariat tentang perang. Sebagaimana firman Allah Swr dalam surat al Baqarah: 216

“Diwajibkan atas kamu berperang, padahal berperang itu adalah sesuatu yang kamu benci. Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.” 

Perilaku mengambil sebagian ajaran Islam serta meninggalkan sebagian yang lain adalah perbuatan yang sangat di cela Allah Swt. Allah Swt telah berfirman dalam surat al Baqarah: 85 

“Apakah kamu beriman kepada sebagian al-Kitab dan ingkar terhadap sebagian yang lain? tiadalah Mebalasan bagi orang yang berbuat demikian di antaramu melainkan kenistaan dalam kehidupan dunia, dan pada hari kiamat mereka dikembalikan kepada siksa yang sangat berat. Allah tidak lengah dari apa yang kamu perbuat.”

Islam harus dipelajari secara kaffah. Ayat-ayat tentang perang tidak  boleh dinafikan dan diingkari, menafikkan ayat tentang perang sama halnya menafikkan seluruh isi Alqur'an. Sirah perang Rasulullah dan para sahabat harus dipelajari secara utuh agar umat memiliki persepsi yang benar terkait syariat perang dan jihad. Bukan dengan jalan mengurangi ajaran Islam, melainkan menjelaskan dengan benar, memberikan pemahaman Islam yang kaffah. Wallahu a'lam bishowab

Oleh: Amnina el Humaira
Member Akademi Menulis Kreatif

Mulutmu harimaumu, pepatah lama yang tak lekang oleh masa. Sangat cocok disematkan kepada para pembenci khilafah yang merasa paling pancasilais dan cinta Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Baru-baru ini, mata umat tertuju kepada Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Imam Nahrawi yang saat ini menjadi pesakitan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Secara resmi KPK menetapkan Menpora Imam Nahrawi dan Asisten Pribadi (Aspri) Menpora, Miftahul Ulum sebagai tersangka kasus suap dan korupsi dana hibah Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) dengan nilai fantastis 26,5 miliar sebagaimana disampaikan Wakil Ketua KPK Alexander Marwata saat menggelar konferensi pers di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta Selatan, (detik.news, 18/09/2019).

Lidah memang tak bertulang. Masih melekat dalam ingatan kita bagaimana Nahrawi melontarkan kata-kata kebencian dan narasi tendensius terhadap khilafah dan para pejuangnya. Pernyataan nyinyir bahwa Pramuka harus bebas dari virus Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) dan khilafah tersebut, disampaikan Nahrawi saat mengikuti upacara pernyataan sikap kesetiaan pemuda kepada Pancasila, UUD 1945 dan NKRI dalam rangka peringatan Hari Kelahiran Pancasila di Monumen Pancasila Sakti Lubang Buaya, Jakarta. (republika.co.id, 31/05/2017).

Sikap islamphobia terhadap ajaran Islam khilafah tidak hanya bersarang di kepala seorang Imam Nahrawi, melainkan sudah merongrong lingkup kampus Universitas Islam Negeri Sunan Ampel (UINSA) Surabaya. Tak hanya itu, hasutan kebencian terhadap khilafah telah ditularkan kepada seluruh mahasiswa melalui spanduk besar yang dipasang di depan gerbang UINSA. Spanduk yang memajang foto Nahrawi, alumni kebanggaan UINSA tersebut, mengandung kata-kata provokatif yang  menyakiti hati pejuang Islam.

"SELAMAT DATANG DI KAMPUS NKRI, JANGAN BIARKAN HTI DAN SEJENISNYA MERACUNI KAMPUS UINSA TERCINTA".

Dan ternyata hanya butuh waktu dua tahun untuk membuktikan siapa sebenarnya racun yang merongrong tubuh NKRI. Siapa sebenarnya yang paling pancasilais dan cinta NKRI. Apakah para ksatria NKRI atau justru para pejuang khilafah yang mukhlis? Dan sejarah membuktikan, mereka yang dulu berkoar-koar "Saya Indonesia, Saya Pancasila" ternyata satu persatu menjadi pesakitan lembaga anti rasuah.

Sebelum Imam Nahrawi, KPK terlebih dahulu menetapkan Mantan Ketua umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Romy Romahurmuziy sebagai tersangka. Romy ditangkap KPK dalam Operasi Tangkap Tangan (OTT) di restoran Hotel Bumi, Surabaya. (portalislam.com, 15/03/2019).

Anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) periode 2014-2019 tersebut, didakwa menerima uang Rp 325 juta terkait kasus jual beli jabatan di Kementerian Agama. Romy yang dulu sesumbar mengajak muslim Indonesia setia pada NKRI dan menolak khilafah tersebut, kini tidak mampu berbuat apa-apa ketika rompi orange dikenakan padanya.

Yang saat ini sedang antri adalah Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin. Dalam amar putusan Haris Hasanudin di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Lukman disebut menerima uang Rp 70 juta dalam dua kali pertemuan. Pemberian uang itu tidak lain untuk melancarkan Haris duduk di kursi Kepala Kantor Wilayah Kementrian Agama (Kakanwil Kemenag) Jawa Timur. (portalislam.com, 29/05/2019).

Publik tentu masih ingat, bagaimana Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin, anti dengan simbol agama, panji tauhid. Dengan dalih khawatir jika sekolah negeri di bawah Kemenag terafiliasi khilafah. Maka Kemenag melakukan investigasi serius terhadap siswa-siswi Madrasah Aliyah Negeri (MAN) 1 Sukabumi terkait kasus pengibaran bendera tauhid yang viral beberapa waktu lalu. 

Jauh sebelum kasus dana hibah KONI yang melibatkan Mempora Imam Nahrawi, serta kasus jual beli jabatan di Kemenag yang menyeret Romy dan Menag Lukman Hakim menjadi perbincangan publik. Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Muhaimin Iskandar pernah heboh dengan kasus “Kardus Durian”. Cak Imin yang menjabat Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Menakertrans) saat itu diduga ikut terlibat dalam dugaan suap pembahasan anggaran untuk dana optimalisai Direktorat Jenderal Pembinaan dan Pengembangan Kawasan Transmigrasi (P2KT).

Kasus kardus durian terungkap setelah KPK melakukan OTT pada tiga orang di lokasi berbeda pada Agustus 2011 silam. Dari pengungkapan ini, penyidik KPK mengamankan uang sebesar Rp 1,5 miliar yang disimpan dalam kardus durian. Uang tersebut diduga merupakan suap yang diberikan oleh PT Alam Jaya Papua kepada Cak Imin. 

Meski dalam kasus ini Cak Imin lolos dari dakwaan majelis hakim, kaum muslim tentu tidak lupa bagaimana busuknya prasangka Cak Imin terhadap ajaran Islam, khilafah. Dalam sebuah pertemuan di Kantor Dewan Pimpinan Pusat PKB, Jalan Raden Saleh, Jakarta Pusat, pada 30/11/2018. Cak Imin menghimbau Jokowi untuk hadir pada reuni 212 agar acara tersebut tidak ditumpangi ide khilafah. Bahkan ia meminta agar kaum muslimin tidak terpedaya dengan ide khilafah.

Mencermati kasus korupsi yang menyeret beberapa pejabat negara yang anti khilafah. Mulai dari kasus dana hibah KONI hingga kasus lelang jabatan di Kementrian Agama, sekali lagi menunjukkan betapa rusaknya sistem yang ada hari ini. Sistem demokrasi sekuler yang memisahkan agama dari negara dan kehidupan, menyebabkan hilangnya nilai-nilai ketakwaan. Akibatnya, tidak ada kontrol internal yang menyatu dalam diri politisi, pejabat dan aparatur negara.

Waktu telah menyingkap kebusukan para pejabat pembenci khilafah. Seolah menuai azab yang sama, satu persatu dari mereka yang dulu garang menolak ide khilafah kini antri menjadi pesakitan KPK akibat menggarong uang rakyat. Meski beberapa tersangka  lolos dari pengadilan dunia, namun mereka tidak akan pernah bisa lolos dan lari dari pengadilan akhirat. Allah memiliki banyak cara untuk menghukum para penentang syariatNya dan membuktikan kebenaran dakwah khilafah.

Sebagaimana waktu telah menelanjangi para pembenci khilafah satu persatu. Waktu pula telah menguji kecemerlangan ide khilafah dan keteguhan para pejuangnya. Meski ide khilafah ditentang habis-habisan, disebut radikal, kemudian dikriminalisasi, dihalang-halangi, dituduh teroris, dan dipersekusi, mereka tetap teguh dalam kebenaran serta perjuangan dakwah. Bahkan ide khilafah semakin menguat dan mendapatkan tempat di hati umat. 

Kebenaran telah terungkap. Khilafah, ajaran Islam yang mulia bukanlah ancaman bagi keutuhan NKRI. Sebaliknya ambisi kekuasaan para penentang khilafah inilah yang sebenarnya menjadi ancaman nyata dan bahaya laten bagi NKRI. Oleh karena itu, saatnya umat bergabung dalam barisan perjuangan penegakan khilafah. Menyongsong janji Allah yang pasti dan menyambut bisyarah Rasulullah  yang dinanti.

وَعَدَ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنْكُمْ وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ لَيَسْتَخْلِفَنَّهُمْ فِي الْأَرْضِ كَمَا اسْتَخْلَفَ الَّذِينَ مِنْ قَبْلِهِمْ وَلَيُمَكِّنَنَّ لَهُمْ دِينَهُمُ الَّذِي ارْتَضَىٰ لَهُمْ وَلَيُبَدِّلَنَّهُمْ مِنْ بَعْدِ خَوْفِهِمْ أَمْنًا ۚ يَعْبُدُونَنِي لَا يُشْرِكُونَ بِي شَيْئًا ۚ وَمَنْ كَفَرَ بَعْدَ ذَٰلِكَ فَأُولَٰئِكَ هُمُ الْفَاسِقُون

"Dan Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman di antara kamu dan mengerjakan amal-amal yang saleh bahwa Dia sungguh-sungguh akan menjadikan mereka berkuasa dimuka bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang sebelum mereka berkuasa, dan sungguh Dia akan meneguhkan bagi mereka agama yang telah diridhai-Nya untuk mereka, dan Dia benar-benar akan menukar (keadaan) mereka, sesudah mereka dalam ketakutan menjadi aman sentausa. Mereka tetap menyembahku-Ku dengan tiada mempersekutukan sesuatu apapun dengan Aku. Dan barangsiapa yang (tetap) kafir sesudah (janji) itu, maka mereka itulah orang-orang yang fasik." (QS. An-Nur: 55)

ثُمَّ تَكُونُ خِلاَفَةً عَلَى مِنْهَاجِ النُّبُوَّةِ.. 

“...Kemudian akan ada kembali Khilafah yang mengikuti manhaj kenabian.”
(HR. Ahmad, Abu Dawud al-Thayalisi dan Al-Bazzar)
WalLahu a'lam bi ash shawab [ ]



Oleh:  Dian Puspita Sari 
Ibu Rumah Tangga, Member Akademi Menulis Kreatif 

Di akhir zaman ini, ada banyak fitnah keji yang dialamatkan kepada Islam dan umatnya. Yang terkini, fitnah keji yang dialamatkan kepada salah satu ajaran Islam, yakni khilafah. 
Sebagaimana statemen yang dinyatakan oleh Guru Besar Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan, UIN Syarif Hidayatullah, Prof Dede Rosyada,  "kalau ideologi khilafah itu dibiarkan berkembang, partisipasi masyarakat dalam politik akan sangat dibatasi. Karena sejarah khilafah yang baik hanya pada masa Abu Bakar, Umar, dan separuh pemerintahan Utsman bin Affan. Selebihnya sudah dimiliki oleh dinasti atau kerajaan, kekuasaan ada pada khalifah dan rakyat tidak memiliki peran. Ini (khilafah) jelas kemunduran dalam kehidupan bernegara di zaman modern ini".
(nu.or.id, 19/9/2019)

Benarkah realita khilafah dalam sejarah peradaban dunia ini membawa umat manusia kepada kemunduran dalam kehidupan bernegara? 

Paling tidak, ada tiga poin yang butuh dikritisi dari statemen tersebut di atas. 
Pertama, khilafah yang gagal difahami sebagai sebuah ideologi. 
Khilafah adalah kepemimpinan umum bagi seluruh kaum muslim seluruhnya di dunia untuk menegakkan hukum-hukum syariah Islam dan mengemban dakwah Islam ke seluruh dunia. 
Khilafah merupakan institusi pemerintahan dalam Islam, yang pernah diterapkan dalam sejarah peradaban Islam yang berawal pada masa khulafa'ur rasyidin (Abu Bakar as Shiddiq, Umar bin Khaththab, Utsman bin Affan, dan Ali bin Abi Thalib), pengganti Muhammad Saw sebagai kepala negara, setelah wafatnya beliau. Lalu sistem pemerintahan Islam ini berlanjut di masa Bani Umawiyah, Abbasiyah, dan Utsmaniyah. Islam di bawah naungan khilafah pernah berjaya nyaris 14 abad. Islam sebagai ideologi lah yang diterapkan oleh khilafah selama itu. 
Maka, khilafah bukanlah sebuah ideologi melainkan institusi pemerintahan dalam Islam. Sedangkan Islam sendiri adalah sebuah ideologi (pedoman hidup) bagi umatnya dan petunjuk bagi umat manusia.  

Kedua, sejarah khilafah yang baik hanya pada masa Abu Bakar as Shiddiq, Umar dan separuh Utsman bin Affan. Sedangkan para khulafa' selebihnya adalah dinasti/kerajaan yang dianggap buruk rupa  dan  diidentikkan dengan haus kekuasaan, kudeta berdarah dan semena-mena. 
Padahal jelas, Islam selama belasan abad peradabannya tak pernah menumpahkan darah umat manusia. Islam mengetuk hati umat manusia dengan damai, tanpa pertumpahan darah dengan metode dakwah dan jihad (futuhat). Dan sistem khilafah tak hanya berhenti pada masa khulafa'ur rasyidin melainkan berlanjut pada masa Bani Umawiyah, Abbasiyah dan Utsmaniyah. 
Di satu sisi, dalam perjalanan sejarah peradaban Islam pasca khulafa'ur rasyidin, yakni di masa Bani Umawiyah, memang tak dipungkiri mulai terjadi intrik-intrik politik. Di saat itu terjadi kesalahan penerapan oleh oknum khalifah ketika menunjuk penggantinya kepada keturunannya, namun kesalahan sang Khalifah tersebut tak lantas  mengubah sistem pemerintahan khilafah menjadi kerajaan. Mengapa? Karena metode baku dalam pengangkatan khalifah  tetap sama yakni melalui pembaiatan. Adanya kesalahan penerapan yang dilakukan oleh  oknum khalifah juga tak boleh dijadikan sumber hukum. 
Di sisi lain, mereka yang kini menuding bahwa sistem khilafah yang baik hanya terjadi di masa Abu Bakar, Umar dan separuh pemerintahan Utsman sedangkan selebihnya dimiliki oleh dinasti (kerajaan), serta menuding bahwa khilafah akan membawa umat pada kemunduran, mereka telah bertindak tak adil dalam menilai sejarah. 

Dalam sistem khilafah,  umat (rakyat) diberi akses seluas-luasnya untuk ikut berperan aktif dalam muhasabah lil hukaam (koreksi terhadap penguasa). Aspek politik adalah bagian integral yang menyatu dengan aspek spiritual  dalam Islam yang tak dapat terpisahkan. Khilafah yang menerapkan hukum-hukum Allah secara kaffah selama belasan abad terbukti dalam sejarah membawa dampak  kebaikan dan keberkahan hidup bagi alam semesta termasuk umat manusia, di dunia dan di akhirat. Maha Benar Allah Swt dengan firman-Nya,

وَلَوْ اَنَّ اَهْلَ الْقُرٰۤى اٰمَنُوْا وَا تَّقَوْا لَـفَتَحْنَا عَلَيْهِمْ بَرَكٰتٍ مِّنَ السَّمَآءِ وَا لْاَ رْضِ وَلٰـكِنْ كَذَّبُوْا فَاَ خَذْنٰهُمْ بِمَا كَا نُوْا يَكْسِبُوْنَ

"Dan sekiranya penduduk negeri beriman dan bertakwa, pasti Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi ternyata mereka mendustakan (ayat-ayat Kami), maka Kami siksa mereka sesuai dengan apa yang telah mereka kerjakan." (TQS. Al-A'raaf : 96)


Ketiga, khilafah membawa umat kepada kemunduran dalam kehidupan bernegara di abad modern saat ini.
Tudingan ini a-historis, tak sesuai dengan fakta sejarah bahkan merupakan fitnah keji. Sebaliknya, khilafahlah yang membawa umat pada kebangkitannya dalam peradaban Islam yang cemerlang selama belasan abad. Islam dalam naungan khilafah telah mengeluarkan  umat manusia dari kegelapan  menuju cahaya.
"Allah adalah pelindung orang-orang beriman. Dia mengeluarkan mereka dari kegelapan (kekafiran) menuju cahaya (iman)" (TQS. Al-Baqarah : 257) 

Sejarah peradaban Islam dalam naungan khilafah juga telah melahirkan begitu banyak pribadi berkarakter Islam dan para  pemikir,  ilmuwan muslim yang salih dan cemerlang. 
Apa yang terjadi di dunia Islam dan barat pada abad pertengahan? 
Dunia barat diselimuti kegelapan (dark ages) dengan sistem pemerintahan teokrasinya. Sebaliknya, kaum muslim mengalami masa keemasan dengan sistem pemerintahan khilafahnya.
Kenyataan tersebut sering ditutup-tutupi oleh para penjajah dan kaki tangannya. Dalam kurikulum sekolah, fakta kejayaan Islam yang dibingkai khilafah dalam segala aspeknya disembunyikan hingga detik ini. Akibatnya, terjadi pembelajaran sejarah yang ganjil. Buku sejarah yang diadopsi sekolah  membahas peradaban manusia ratusan bahkan ribuan tahun sebelum Masehi, tetapi kemudian meloncat ke abad 16 Masehi. Mengabaikan 13 abad peradaban emas Islam dibawah naungan khilafah.

Kebangkitan peradaban Islam tidak bisa dilepaskan dari sosok mulia Rasulullah Muhammad Saw. Michael H Hart dalam bukunya yang fenomenal, 100 Tokoh yang Paling Berpengaruh di Dunia (1978 M) menempatkan Nabi Muhammad Saw sebagai tokoh yang paling berpengaruh di dunia. Alasannya, Muhammad bukan semata pemimpin agama, tetapi juga pemimpin duniawi. Fakta menunjukkan, selaku kekuatan pendorong terhadap gerak penaklukan yang dilakukan kaum muslim, pengaruh kepemimpinan politiknya berada di posisi terdepan sepanjang masa.
Pendapat Hart tidak berlebihan karena pada faktanya, selain sebagai Rasul yang menerima wahyu, Muhammad pun mampu memberikan uswatun hasanah dalam aplikasi dari wahyu tersebut dalam kehidupan sebagai pribadi, kepala rumah tangga, bagian dari masyarakat dan kepala negara Islam. 
Peristiwa hijrahnya Rasulullah Saw dan kaum muslim dari Makkah ke Madinah merupakan titik balik penting bagi peradaban Islam. Di Makkah Nabi Muhammad susah memperoleh banyak pengikut. Namun, di Madinah pengikutnya semakin bertambah sehingga dalam tempo cepat Muhammad dapat memperoleh pengaruh yang memungkinkan beliau menjadi seorang pemegang kekuasaan yang sesungguhnya.
Pada tahun-tahun berikutnya, saat pengikut Muhammad Saw tumbuh pesat bagai jamur, serentetan pertempuran pecah antara Makkah dan Madinah. Peperangan ini berakhir tahun 630 dengan kemenangan di pihak Muhammad Saw, sehingga beliau kembali ke Makkah selaku penakluk. Sisa dua setengah tahun dari hidupnya, Nabi  menyaksikan kemajuan luar biasa ketika  suku-suku Arab berbondong-bondong memeluk agama Islam. Tatkala Muhammad wafat pada tahun 632, tak ada lagi Nabi dan Rasul hingga hari kiamat. Yang ada adalah pengganti (khalifah) Muhammad Saw sebagai kepala negara (khilafah). 

Dengan dorongan ketakwaan kepada Allah SWT, maka kaum muslim memberlakukan metode periwayatan Alquran dan Al Hadis. Kaum muslim sejak abad ke-7 Masehi sudah terbiasa mempraktikan metode sanad dan matan yang melacak keaslian dan keutuhan sebuah informasi langsung dari saksi mata. Bahkan pada awal abad ke-8, Abu Muhammad Abdul Malik bin Hisyam alias Ibnu Hisyam (w. 834 M) menulis kitab Sirah Nabawiyyah. Kitab ini merupakan kitab sejarah Nabi Muhammad Saw yang ditulis dengan metode periwayatan layaknya penulisan Alquran dan Al Hadis. Metode ini merupakan metode penulisan sejarah yang sangat canggih dan baru dikenal barat pada abad ke-16 M. Menurut seorang ahli sejarah Bucla, “metode ini belumlah dipraktikkan oleh Eropa sebelum tahun 1597 M.”
Metode lainnya adalah penelitian sejarah yang digagas dari ahli sejarah terkemuka, yaitu Abu Zaid Abdur-Rahman ibn Muhammad ibn Khaldun al-Hadrami alias Ibn Khaldun (1332-1406 M). Pengarang kitab Kashf adz-Dzunun ini memberikan daftar 1300 buku-buku sejarah yang ditulis dalam bahasa Arab pada masa beberapa abad sejak munculnya Islam.
Sebelum tegaknya khilafah, dunia ternyata belum mengenal konsep rumah sakit, seperti saat ini. Bangsa Yunani, misalnya, merawat orang-orang yang sakit di petirahan yang berdekatan dengan kuil untuk disembuhkan pendeta. Proses pengobatannya pun lebih bersifat mistis yang terdiri dari sembahyang dan berkorban untuk dewa penyembuhan bernama Aaescalapius. Adapun di dunia Islam,  rumah sakit pertama kali muncul di dunia di awal peradaban Islam. Rumah sakit pertama dibangun atas permintaan khalifah Al-Walid (705 M - 715 M). Pembangunan rumah sakit secara masif dilakukan pada era khalifah Harun ar Rasyid (786-809 M). Setelah berdirinya rumah sakit Baghdad, di metropolis, intelektual itu mulai bermunculan rumah sakit lainnya di seantero jazirah Arab. 
Di berbagai rumah sakit, semua pasien dari  agama apapun, suku manapun dan kelas ekonomi apapun mendapatkan pelayanan prima tanpa dipungut biaya. Tak ada pasien yang ditolak untuk dirawat dan berobat. Bangsal pasien laki-laki dipisah dari pasien perempuan. Perawat pria bertugas merawat pria dan perawat wanita merawat pasien wanita. Semua penghuni rumah sakit yang beragama Islam berwudhu sebelum shalat. Untuk memenuhi kebutuhan itu, rumah sakit  menyediakan air yang berlimpah dilengkapi fasilitas kamar mandi. Semua pelayanan di rumah sakit Islam itu dilakukan dengan mengharap keridhaan Sang Pencipta, Allah Swt. 
Islam juga lebih dulu unggul dan maju dibandingkan dengan dunia barat. Pasalnya, Eropa baru mengenal konsep rumah sakit tiga abad kemudian, sekitar tahun 1100 M.

Untuk meningkatkan pemahaman keagamaan, sains dan teknologi umat, para khalifah mendirikan berbagai lembaga pendidikan, termasuk universitas. Semua universitas yang ada sepenuhnya dibiayai negara dan wakaf dari kaum muslim. Dengan demikian para pencari ilmu tak perlu membayar satu dirham pun.
Selama masa khilafah Islam itu, tercatat beberapa lembaga pendidikan Islam yang terus berkembang dari dulu hingga sekarang. Kendati beberapa di antaranya hanya tinggal nama, nama-nama lembaga pendidikan Islam itu pernah mengalami puncak kejayaan dan menjadi simbol kegemilangan peradaban Islam. Beberapa lembaga pendidikan itu, antara lain, Nizhamiyah (1067 -1401 M) di Baghdad, Al-Azhar (975 M-sekarang) di Mesir, al-Qarawiyyin (859 M-sekarang) di Fez, Maroko dan Sankore (989 M-sekarang) di Timbuktu, Mali, Afrika. Masing-masing lembaga ini memiliki sistem dan kurikulum pendidikan yang sangat maju ketika itu. Beberapa lembaga itu berhasil melahirkan tokoh-tokoh pemikir dan ilmuwan muslim yang sangat disegani. Misalnya, al-Ghazali, Ibnu Ruysid, Ibnu Sina, Ibn Khaldun, Al-Farabi, al-Khawarizmi dan al-Firdausi. 
Peradaban barat sangat berhutang budi pada khilafah Islam Pasalnya, banyak ilmuwan barat belajar ke berbagai universitas Islam. Bahkan pemimpin tertinggi umat Katolik, Paus Sylvester II, turut menjadi saksi keunggulan Universitas Al-Qarawiyyin. Sebelum menjadi Paus, ia sempat menimba ilmu di salah satu universitas terkemuka di dunia saat itu.

Khilafah adalah negara hukum. Artinya, semua aspek pengaturan masyarakat diatur oleh hukum yang jelas, yakni syariah Islam, termasuk untuk mengadili berbagai perselisihan di tengah masyarakat. Hukum sangat penting dalam sistem Islam, karena Allah telah mewajibkan siapapun untuk terikat kepada aturan-aturan Allah, yang menjadi sumber hukum. Wajar jika produk hukum berupa kitab fikih berkembang luar biasa dalam sistem Islam.
Persamaan di hadapan hukum sejak awal dikenal di dalam Islam. Rasulullah Saw menegaskan hal ini seraya mengatakan, “seandainya anakku Fatimah mencuri, akan kupotong tangannya.” Hadis itu bermula ketika seorang Sahabat terdekatnya, meminta Rasulullah Saw agar tak menghukum seorang wanita terpandang. Rasulullah Saw marah dan menegaskan bahwa siapapun yang bersalah, meskipun anaknya sendiri akan dihukum. Kebijakan ini pun diikuti oleh para khalifah maupun qadhi (hakim) setelah Rasulullah Saw wafat. Khalifah Ali bin Abi Thalib Ra yang menjadi penguasa tertinggi pada saat itu bahkan pernah dikalahkan dalam peradilan Islam. Karena dia tak bisa membuktikan tuduhan bahwa baju besinya memang benar telah dicuri oleh seorang warga Yahudi. 
Islam tak mengenal pengadilan bertingkat. Pengadilan dilakukan dengan asumsi harus dilakukan secara terbaik oleh hakim manapun, dengan pembuktian yang menunjang. Dalam sistem peradilan Islam, seorang baru bisa dikenai sanksi hukum jika memang terbukti bersalah. Rasulullah Saw  menegaskan hal ini dengan memerintahkan untuk meninggalkan hudud (sanksi pidana yang sudah pasti hukumannya) jika masih ada syubhat (keraguan di dalamnya). Tidak aneh jika pembuktian dalam sistem peradilan Islam menjadi hal yang sangat penting. Sistem peradilan Islam hanya menerima empat macam pembuktian, yakni pengakuan, sumpah, kesaksian dan dokumen tertulis yang menyakinkan. Pengakuan terdakwa tanpa paksaan dan penuh kesadaran. Kesaksian sangat ketat. Untuk kasus zina harus ada empat saksi yang langsung melihat secara langsung terjadinya persetubuhan itu. Sebaliknya, jika seseorang mendakwa seseorang berzina namun tidak bisa membuktikan, justru yang mendakwa akan dikenakan sanksi qadzaf (tuduhan palsu).
Yang tak kalah pentingnya, hukum dalam Islam memiliki fungsi zawâjir (pencegah). Hal ini tampak dari tegas dan kerasnya sanksi bagi pelaku kejahatan. Pembunuh akan dikenai qishash (hukum mati). Pencuri dipotong tangannya. Pezina dihukum rajam sampai mati kalau sudah menikah atau dicambuk 100 kali jika belum pernah menikah. Pelaksanaan hukuman ini dilakukan di hadapan orang banyak sehingga menimbulkan efek jera yang tinggi.
Selain itu hukum Islam juga berfungsi sebagai jawabir (penebus dosa). Dalam pandangan syariah Islam, hukuman atas seseorang di dunia akan menggugurkan dosa-dosanya sekaligus akan menghindarkan dirinya dari hukuman Allah pada hari akhir yang sangat keras. Tidak mengherankan jika Maiz al-Aslami dan al-Ghamidiyah, dua orang pelaku zina, datang sendiri kepada Rasulullah Saw untuk meminta hukuman. Semua ini karena masih adanya ketakwaan kepada Allah Swt. Hukuman semacam ini tentu tidak akan ditemukan di peradaban barat sekular dan timur komunis, baik dulu maupun sekarang.

Dari fakta sejarah peradaban Islam di bawah naungan khilafah di masa silam ini, tudingan yang marak muncul saat ini dan mengatakan bahwa khilafah akan berdampak pada kemunduran umat  adalah sebuah fitnah keji dan a-historis. 
Khilafah justru akan membawa umat manusia kepada kebaikan dan keberkahan hidup mereka di dunia dan di akhirat.

Wallahu a'lam bishshawab.



Oleh: Nur Ilmi Hidayah
Praktisi Pendidikan, Member Akademi Menulis Kreatif

Pepatah mengatakan, "Guru digugu dan diteladani." Ini mendedikasikan bahwa guru menjadi tauladan dan contoh terutama bagi siswanya. Guru juga mendapat gelar sebagai orang tua di lingkungan sekolah. Sejarah juga mengangkat guru sebagai pahlawan tanpa tanda jasa. Peran guru yang vital dalam membentuk kepribadian putra  putri bangsa menjadi salah satu dari sekian banyak alasan mengapa guru sangat penting.

Peran guru selain mengajar adalah mendidik. Sebagai seorang tauladan, guru seharusnya memberi contoh yang baik untuk ditiru siswanya. Perilaku positif yang ditularkan guru kepada siswanya sangat mempengaruhi aspek afektif dan psikomotor siswanya. Profesional dan menjaga sikapnya di depan siswanya.

Kenyataan di lapangan, tidak semua guru patut dijadikan tauladan. Beberapa dari mereka justru melakukan perilaku yang tidak pantas untuk ditiru dan berisiko merusak moral anak bangsa. Parahnya lagi, terjadi diskriminasi antara guru dengan guru, guru dengan siswa yang sifatnya sangat subyektif. Misalnya, guru tidak ditegur ketika makan di dalam kelas. Sedangkan siswa, mungkin hanya mengunyah permen langsung dikeluarkan dari kelas jika ketahuan oleh guru yang sedang mengajar.

Pernah suatu kejadian, seorang tenaga kependidikan (staf perpustakaan) menegur seorang guru pria yang ketika bercengkrama dengan siswanya sangat tidak memiliki wibawa. Terkadang guru tersebut, makan dan minum sambil berdiri bersama dengan siswa-siswanya. Berangkat dari situlah, salah seorang tenaga pendidik  memberikan masukan pada guru tersebut di saat sedang berdua duduk di ruang bimbingan dan konseling di sekolah tersebut. Tapi, guru tersebut tidak menerima masukan dari rekan sejawatnya. Bahkan marah dan memukul file box yang ada di atas meja kerja guru BK sampai rusak.

Ada pula kejadian antara guru dan siswa. Di mana seorang guru sedang menjelaskan materi pelajaran, ia berdiri di dekat meja siswa selama proses pembelajaran sedang berlangsung. Mungkin karena lelah, ia kemudian membelakangi mejanya sendiri lalu duduk di atas meja dengan raut muka santainya. Jelas, siswanya tentu tidak punya kuasa atau berwenang untuk menegurnya.

Seiring dengan perkembangan zaman, sekarang sudah banyak orang yang berpendidikan tinggi tetapi mudah berbuat kasar. Baik pada sesama yang berpendidikan maupun yang berbeda tingkatan pendidikannya. Bukan hanya ditingkat anak, bahkan hal demikian sudah merambah ke sekolah-sekolah.

Sudah seburuk itukah mutu pendidikan dan masa depan anak negeri ini? Mari kita merenung sejenak, merumuskan bagaimana cara mengajar lebih baik lagi tanpa berlaku kasar. Sifat anak-anak kebanyakan meniru perilaku orang dewasa, baik dalam perkataan maupun perbuatan. Jadi, alangkah lebih bijak agar anak-anak juga mencontoh kebaikan yang guru lakukan.

Mengajar adalah profesi yang mulia, tidak dapat disamakan dengan profesi lain, dalam hal keutamaan dan kedudukannya. Semakin bermanfaat materi ilmunya, maka semakin tinggi derajat dan kemuliaan pemilik ilmu tersebut.

Tugas seorang guru tidak sebatas menyampaikan materi pelajaran kepada siswanya saja, tetapi seorang guru juga di tuntut untuk bersikap sabar, amanah, tulus serta mampu mengayomi siswanya. Hal ini memang berat dan sulit, tetapi akan mudah mana kala Allah memudahkan, sehingga seorang guru harus senantiasa betaqarrub kepada Allah supaya diberi kemudahan dalam mengemban tugasnya.

Hendaklah seorang guru yang baik itu, meneladani cara mengajar Rasulullah Saw, karena beliau suri tauladan bagi umat manusia. "Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri tauladan yang baik bagimu." (Surat al-Baqarah ayat 21)

Cara yang paling efektif saat mengajar adalah memberikan keteladanan yang baik kepada siswa.g Guru yang memberikan tauladan baik tentunya akan dihormati oleh siswanya. Begitu pula dengan Rasulullah Saw, saat ia mendapatkan ilmu, ia tidak hanya semata-mata menyampaikan kepada umatnya saja, tetapi Rasulullah menerapkan dalam kesehariannya. Contohnya Rasulullah menganjurkan umatnya untuk berdisiplin khususnya masalah waktu, maka setiap kali Rasulullah mengajar, ia selalu datang tepat waktu. Dengan memberikan contoh teladan yang baik, siswa menjadi mudah memahami daripada hanya mengajarkan teorinya saja.

Tidak sedikit ilmu agama Islam yang sulit untuk dimengerti. Banyaknya teori-teori Islam yang jika dijabarkan biasa-biasa saja, justru menimbulkan kebingungan hingga maksud dan tujuannya tidak dapat tersampaikan dengan baik. Dalam hal ini, Rasulullah membuat penggambaran agar para umatnya memahami dengan mudah. Belum lagi kemampuan umatnya berbeda-beda sehingga metode penyampaiannyapun berbeda-beda. 

Lewat penggambaran, umatnya mengerti apa yang dijelaskan oleh Rasulullah Saw.

Berikut beberapa karakter yang hendak dimiliki oleh guru yang telah dicontohkan oleh Rasulullah Saw.
1.Ikhlaskan mengajar ilmu
Ini adalah sebuah perkara agung yang dilalaikan banyak kalangan, pengajar dan pendidik. Yaitu membangun dan menanamkan prinsip mengikhlaskan ilmu dan amal hanya untuk Allah Swt.

2. Jujur
Sifat jujur adalah mahkota di atas kepala seorang guru. Jika sifat itu hilang, maka dia akan kehilangan kepercayaan manusia akan ilmu dan pengetahuan yang ia sampaikan. Kejujuran seorang guru akan terlihat pada konsekuensi tanggung jawab yang dipikul di atas pundaknya. Diantaranya adalah mentransfer pengetahuan lengkap beserta dengan hakikat dan pengetahuan-pengetahuan yang dikandungnya kepada generasi penerus. Sehingga berdusta kepada siswa akan menjadi rintangan dalam proses menyampaikan ilmu.

3. Berakhlak mulia dan terpuji
Tidak diragukan lagi bahwa kata yang baik dan tutur bahasa yang bagus mampu memberikan pengaruh pada jiwa, mendamaikan hati, serta menghilangkan dengki dan dendam. Demikian juga raut wajah yang tampak dari seorang guru, ia mampu menciptakan umpan balik pada siswa. Karena wajah yang riang dan berseri merupakan sesuatu yang disenangi dan disukai.

4. Rendah hati
Rendah hati adalah sikap terpuji, bentuk merendahkan diri di hadapan Allah, maka nikmat dan lezatnya. Karena ubudiyah tidak akan terdedikasi dan tidak akan sempurna kecuali dengan sikap merendahkan diri kepada Allah. Adapun sikap merendah kepada makhluk, maka hal itu khusus hanya pada orang-orang mukmin saja. Jika seorang gurug berlaku sebaliknya yaitu takabur maka tidak akan mampu meraih tujuan dari mengajar.

Wahai guru, jadilah engkau tauladan bagi siswa-siswimu. Tularkan ilmumu, bersahabatlah dengan mereka, dan sertailah dengan akhlak yang mulia. Niscaya kenikmatan itu di depan matamu, dan begitu terasa dalam hatimu.

Wallahu a'lam bish shawab. []


Oleh: Nur Fitriyah Asri
Penulis Ideologis Bela Islam Akademi Menulis Kreatif

Sejak Indonesia merdeka, tanggal 17/08/1945, hukum yang diberlakukan di Indonesia adalah hukum peninggalan penjajah Belanda. Wajar jika senantiasa terjadi adanya amandemen, selalu mengalami revisi, terjadi kontroversi yang memicu perselisihan, kerusuhan, dan kezaliman. Itu menunjukkan hukum buatan manusia tidak bisa memuaskan semua pihak, tidak memberikan keadilan, dan tidak bisa menyolusi semua permasalahan-permasalahan. Justru, menimbulkan masalah yang akhirnya membawa musibah. 

Sebentar lagi Republik Indonesia akan memiliki KUHP atau Kitab Undang Undang Hukum Pidana karya anak bangsa, menggantikan KUHP peninggalan penjajah Belanda. Namun, menjelang pengesahan ada penolakan yang datang dari berbagai kalangan, terutama unjuk rasa mahasiswa di seluruh Indonesia. Disinyalir ada beberapa RUU (Rancangan Undang-Undang) dinilai kontroversial dan viral di media sosial. 
Lantas pasal-pasal apa saja yang kontroversial? Adakah dampaknya terhadap rakyat Indonesia? 
Dilansir oleh CNBC Indonesia, 23/09/2019.

RUU KUHP, UU KPK, RUU P-KS, RUU Ketenagakerjaan dan berbagai RUU yang masih terus digodok mendatangkan kontroversi. Selalu ada pro dan kontra, serta ada keributan dan kerusuhan yang dipicu oleh perbedaan pendapat. Begitulah tabiat demokrasi yang menyerahkan hukum pada manusia berdasarkan akalnya yang terbatas, mengedepankan hawa nafsunya, dan menafikan agama.

Di era sistem demokrasi-sekularisme, kedaulatan berada di tangan rakyat, artinya yang berhak membuat hukum adalah rakyat. Diwakili oleh wakil-wakil rakyat terpilih yang duduk di legislatif (DPR). Mestinya, hukum berpihak kepada rakyat. Namun, faktanya anggota legislatif mengkhianati amanah rakyat. Karena untuk mencalonkan menjadi anggota dewan membutuhkan biaya politik yang sangat besar, maka setelah terpilih berusaha untuk balik modal.

Karena itulah menghalalkan semua  cara.Terjadi kongkalikong dengan penguasa dan para pemilik modal. Mestinya anggota dewan (DPR) bertugas mengontrol penguasa. Anehnya, malah bermain mata untuk menggolkan undang-undang yang justru mengkhianati dan membuat rakyat menderita. Siapa yang diuntungkan? Tidak lain konglomerat (pemilik modal) dan rezim serta kroni-kroninya yang rakus dan tamak akan harta. Akibatnya rakyat tambah melarat dan sengsara.

TDL, BBM naik, otomatis semua bahan-bahan ikut naik. Sumber daya alam digadaikan. Iuran BPJS dilipatgandakan.Tenaga asing masuk dibiarkan dan keran investasi dibuka lebar-lebar. Belum lagi utang luar negeri yang menggunung, untuk membayar utang dibebankan kepada rakyat dengan memalak pajak. Itulah produk undang-undang yang dibuat oleh manusia tanpa bimbingan wahyu, jelas-jelas bermasalah dan membawa musibah.
Mereka lancang, beraninya melanggar hak prerogatif Allah.

إِنِ الْحُكْمُ إِلَّا لِلَّهِ يَقُصُّ الْحَقَّ وَهُوَ خَيْرُ الْفَاصِلِينَ

"Menetapkan hukum itu hanyalah hak Allah. Dia menerangkan yang sebenarnya dan Dia pemberi keputusan yang paling baik (TQS al-An’am [6]: 57).

Berikut adalah sebagian contoh undang-undang hasil karya anak bangsa yang bermasalah, dan membawa musibah, dimana RUU KUHP ada 11 pasal yang kontroversial, antara lain: pasal yang dinilai melemahan KPK, mengakibatkan independen KPK terancam, memanjakan koruptor dengan memberikan cuti, bisa jalan-jalan ke mall, sehingga korupsi akan tumbuh subur menggurita.

Pasal tentang kumpul kebo diatur dalam pasal 417 ayat 1: tertulis bahwa setiap orang melakukan persetubuhan dengan orang yang bukan suami atau istrinya dipidana karena perzinaan dengan penjara paling lama satu tahun atau denda kategori II. Dampaknya pasal tersebut akan memicu pergaulan dan sek bebas, karena selain yang berstatus suami/istri, tidak terjerat hukum meskipun berzina.
Rasulullah Saw bersabda:

إِذَا ظَهَرَ الزِّنَا وَالرِّبَا فِيْ قَرْيَةٍ، فَقَدْ أَحَلُّوْا بِأَنْفُسِهِمْ عَذَابَ اللهِ

"Jika zina dan riba sudah menyebar di suatu kampung maka sesungguhnya mereka telah menghalalkan azab Allah atas diri mereka sendiri," (HR al-Hakim, al-Baihaqi dan ath-Thabrani)

Pasal tentang memelihara hewan: seseorang yang memelihara hewan tanpa pengawasan sehingga bisa membahayakan orang atau hewan lainnya dapat dipidana paling lama 6 bulan atau denda 10 juta. Hal itu tertuang dalam pasal RUU KUHP no 340. Dampaknya, orang tidak mau memelihara ternak, akibatnya untuk mencukupi kebutuhan daging caranya dengan mengimpor, siapa yang diuntungkan? Kembali rakyat dipihak yang dirugikan.
Bisa jadi, uang denda masuk kas negara melalui persidangan, ini adalah salah satu cara untuk menutupi devisit negara. Lagi-lagi rakyat dijadikan tumbal. Benar-benar zalim.

Undang-undang buatan manusia bersumber pada akal yang terbatas dan dibimbing oleh hawa nafsunya. Dimana keputusan diambil dari suara terbanyak, dan standarnya bukan haram dan halal. Asasnya manfaat untuk kepentingan individu dan golongannya. Seperti itulah wajah asli demokrasi. Biar pun undang-undang peninggalan penjajah belanda diganti dengan undang-undang buatan anak bangsa, tidak akan bisa mengantarkan kesejahteraan kepada rakyatnya. Utopis, selama sekularisme sebagai asas negara. Sejatinya inilah biang keroknya. Sesungguhnya Allah sudah jauh-jauh sebelumnya memperingatkan manusia melalui firmannya:

ظَهَرَ الْفَسَادُ فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ بِمَا كَسَبَتْ أَيْدِي النَّاسِ لِيُذِيقَهُمْ بَعْضَ الَّذِي عَمِلُوا لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُونَ 

"Telah nampak kerusakan
di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan manusia, supaya Allah merasakan kepada mereka sebahagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar)." (TQS.  ar-Rum: 41)

Bencana dan musibah silih berganti menyelimuti negeri ini,  mestinya introspeksi untuk kembali ke aturan Allah, yaitu Islam kafah.

Islam adalah agama yang sempurna dan paripurna. Juga merupakan mabda' atau ideologi yang merupakan petunjuk hidup, terpancar di dalamnya akidah dan aturan-aturan yang lengkap, sehingga sebagai problem solving.
Aturan-aturan Allah meliputi 3 dimensi yaitu:

1.Hablumminallah,  aturan yang mengatur hubungan manusia dengan Allah (akidah dan ibadah), bisa dilaksanakan secara individu.

2.Hablumminannafs, aturan yang mengatur diri pribadi (makanan, minuman, pakaian dan akhlak), bisa dilaksanakan secara individu.

3. Hablumminannas, aturan yang mengatur hubungan sesama manusia (ekonomi, pendidikan, kesehatan, sosial dan budaya, peradilan, politik dalam dan luar negeri, pemerintahan, jihad dll. Tidak bisa dilaksanakan secara individu, hanya negara yang bisa menerapkannya.
Semua aturan tersebut jika diterapkan keseluruhan artinya berislam kafah. Dan ini merupakan perintah Allah (QS al-Baqarah: 208).

Untuk mengganti undang-undang peninggalan penjajah Belanda harus secara revolusioner. Buang demokrasi-sekularisme. Ganti dengan Islam kafah. Dengan begitu rahmatan lil alamin akan terwujud.
Allah Swt berfirman:

وَأَنِ احْكُمْ بَيْنَهُمْ بِمَآ أَنْزَلَ اللَّهُ وَلَا تَتَّبِعْ أَهْوَآءَهُمْ وَاحْذَرْهُمْ أَنْ يَفْتِنُوكَ عَنۢ بَعْضِ مَآ أَنْزَلَ اللَّهُ إِلَيْكَ  ۖ  فَإِنْ تَوَلَّوْا فَاعْلَمْ أَنَّمَا يُرِيدُ اللَّهُ أَنْ يُصِيبَهُمْ بِبَعْضِ ذُنُوبِهِمْ  ۗ  
وَإِنَّ كَثِيرًا مِّنَ النَّاسِ لَفٰسِقُونَ
"Dan hendaklah engkau memutuskan perkara di antara mereka menurut apa yang diturunkan Allah dan janganlah engkau mengikuti keinginan mereka. Dan waspadalah terhadap mereka, jangan sampai mereka memperdayakan engkau terhadap sebagian apa yang telah diturunkan Allah kepadamu. Jika mereka berpaling (dari hukum yang telah diturunkan Allah), maka ketahuilah bahwa sesungguhnya Allah berkehendak menimpakan musibah kepada mereka disebabkan sebagian dosa-dosa mereka. Dan sungguh, kebanyakan manusia adalah orang-orang yang fasik."
(TQS. al-Ma'idah 5: Ayat 49)
Wallahu a'lam bishshawab.



Oleh: Merli Ummu Khila
Kontributor Media 

Memberantas korupsi ibarat menimba air di lautan. Pekerjaan yang tidak ada habisnya. Jika semua pejabat diselidiki maka hampir semua terlibat korupsi. Karena di setiap badan pemerintahan kemungkinan terjadi penyalahgunaan jabatan oleh pejabat sangat besar.  Sebagian besar dana yang dikorupsi berasal dari Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) yang berakibat merugikan negara ratusan triliun rupiah. 

Sudah ratusan kasus korupsi yang tertangkap KPK, tetapi tetap saja tidak membuat jera pejabat, dari pemanggilan sampai OTT bahkan tidak ada wajah malu dari para tersangka. Bukannya menyembunyikan muka justru mereka dengan percaya diri menyungging senyuman. Menganggap yang dilakukan bukan sesuatu yang hina. Mereka seolah menganggap berada  di penjara hanya pindah lokasi tidur saja. Karena mereka bisa bebas melakukan apa pun di dalamnya.

Tepatlah jika dikatakan Indonesia darurat korupsi. Alih-alih memperkuat perangkat KPK agar lembaga negara bebas korupsi, pemerintah justru ingin mengesahkan Rancangan Undang-Undang KPK yang diindikasikan akan melemahkan KPK. 

Dilansir oleh Tribunners, 21 September 2019, berdasarkan naskah Revisi UU KPK per 16 September 2019 yang telah disahkan oleh Pemerintah dan DPR terlihat sejumlah pasal-pasal yang dinilai dapat melemahkan KPK.

Ketentuan yang dianggap melemahkan KPK antara lain pembentukan Dewan Pengawas (pasal 37 Revisi UU KPK), kewenangan penghentian penyidikan (Pasal 40 Revisi UU KPK), Izin Penyadapan, Penyitaan dan Penggeledahan (Pasal 37 Revisi UU KPK), KPK masuk rumpun eksekutif (Pasal 1 Ayat 3 Revisi UU KPK), Pegawai KPK bersatus Aparatur Sipil Negara (Pasal 1 ayat 6 Revisi UU KPK).

Selain itu Revisi UU KPK juga memberikan dampak lain terhadap korupsi yaitu kini dianggap sebagai perkara biasa, bukan extraordinary crime, kewenangan pimpinan KPK dibatasi, kewenangan merekrut penyelidik independen dihilangkan dan perkara korupsi yang sedang ditangani bisa tiba-tiba berhenti. 

Pengesahan RUU KPK ini tentu mendapat  penolakan dari masyarakat berbagai kalangan. Terjadi aksi demontrasi mahasiswa di depan DPR RI dan DPRD berbagai kota dan provinsi sebagai puncak dari penolakan terhadap RUU KPK.  Lebih mencengangkan lagi bagi khalayak ketika siswa SMK pun ikut turun ke jalan. Meski sebagian besar mereka tidak mengetahui RUU KPK namun motivasi mereka tentu saja karena kekecewaan pada DPR yang sudah sewenang-wenang membuat aturan. 

Jika lembaga KPK sudah dibatasi ruang geraknya, maka bisa dipastikan korupsi akan semakin tak terkendali. Ditambah lagi ada rencana pengesahan RUU Pemasyarakatan yang seolah memanjakan koruptor dengan melonggarkan syarat remisi dan pemberian cuti. Jika RUU ini juga disahkan maka semakin jelas bahwa rezim ini ingin melemahkan bahkan mematikan KPK. 

Fakta pelemahan KPK dengan pemberlakuan UU KPK yang baru terjadi hanya di sistem demokrasi. Dalam demokrasi semua perundang-undangan adalah hasil pemikiran manusia. Aturan yang dibuat sudah pasti tendensius dan hasil pemikiran itu terbatas, tidak bisa menyelesaikan satu kasus secara sempurna. Setiap kebijakan tentu saja akan ada kepentingan di dalamnya baik kepentingan oknum tertentu atau golongan tertentu sebagai bagian dari deal-deal politik sebelum wakil rakyat terpilih. 

Saat ini demokrasi sudah di titik nadir. Terbukti dan tidak terbantahkan bahwa setiap hukum yang dibuat manusia tidak akan mampu menyelesaikan setiap persoalan. Negara membuat kebijakan seperti tambal sulam, menyelamatkan satu masalah namun menimbulkan masalah baru. Slogan untuk rakyat hanya utopis belaka. Para pemangku kekuasaan ternyata  hipokrit terhadap demokrasi. 

Solusi Hanya Dengan Sistem Islam 

Tindak pidana korupsi dikategorikan sebagai perbuatan penipuan (al-ghasyi) yang telah diharamkan Allah Swt. 
Rasulullah saw bersabda:
“ Dari Abu Ya’la Ma’qal ibn Yasar berkata aku mendengar Rasulullah saw bersabda, 
seorang hamba yang dianugerahi jabatan kepemimpinan, lalu dia menipu rakyatnya, maka 
Allah mengharamkannya masuk surga.” (HR. Bukhari dan Muslim). 

Dalam pidana korupsi, sanksi yang diterapkan sesuai dengan tingkat 
kejahatannya. Karena tidak adanya nash qath'i yang berkaitan dengan tindak kejahatan yang satu ini. Artinya sanksi syariat yang mengatur hal tersebut yaitu sanksi ta'zir, seorang hakim (imam/ pemimpin) diberi otoritas penuh untuk 
memilih tentunya sesuai dengan ketentuan syariah.

Umar bin Abdul Aziz menetapkan sanksi koruptor adalah dijilid dan ditahan dalam
waktu yang sangat lama. Zaid bin Tsabit menetapkan sanksi koruptor yaitu dikekang (penjara) atau hukuman yang bisa menjadi pelajaran bagi orang lain. Sedangkan Qatadah mengatakan 
hukumannya adalah dipenjara (Buletin Al-Islami, Edisi 585:3). 

Sudah saatnya kita campakkan demokrasi. Segera ganti dengan penerapan sistem Islam. 
Apa yang salah jika kita mengulang masa lalu? Masa kejayaan yang pernah dikecap umat Islam. Sejarah yang sudah disembunyikan bahkan dikubur oleh pembenci Islam. Karena ketakutan mereka akan kebangkitan Islam yang akan menghancurkan ideologi kufur mereka. Sistem Islam yang dibangun oleh tiga asas yaitu individu yang bertakwa, masyarakat sebagai pengontrol dan negara sebagai pelaksana hukum syariah. Sistem yang bersumber dari Sang Maha Pengatur, Tuhan Semesta Alam.

Wallahu'alam bishawab



Oleh: Irma Faryanti
(Ibu rumah tangga & Member AMK)


"Kami ini bagaikan kue Bika yang dibakar di antara dua bara api yang panas, di atas pemerintah,  di bawah umat.."

Itulah kutipan pidato Buya Hamka ketika mencoba menggambarkan posisi ulama di masyarakat. Berada dalam posisi yang serba sulit untuk memilih apakah kepentingan umat ataukah pemerintah.
Suasana perpolitikan yang tengah memanas di negeri ini, menyusul rencana akan disahkannya beberapa RUU yang dinilai kontroversial dan tidak berpihak pada rakyat memicu reaksi dengan digelarnya aksi damai yang dilakukan oleh beberapa elemen masyarakat. Menyikapi hal ini, Ketua MUI Jabar Rachmat Syafei mengimbau masyarakat untuk tidak ikut terpancing menghadiri aksi, karena yang paling dikhawatirkan oleh MUI pada aksi tersebut adalah bergesernya agenda tuntutan mengenai revisi UU KPK dan undang-undang lainnya pada isu lainnya. Seperti, pembatalan pelantikan presiden dan wakil presiden pada 20 Oktober 2019 mendatang. Bahkan Rachmat menyatakan kekhawatirannya akan ada gerakan yang bersifat mempolitisasi agama, menumpang kegiatan Parade Tauhid. Ia berpandangan bahwa "Gerakan ini dikoordinir oleh kelompok tertentu di Jakarta dan mengajak para ulama, habaib, ustaz, dan aktivis keagamaan dari daerah lain untuk bergabung," kata Rachmat di Kantor MUI Jabar, Jalan RE Martadinata, Kota Bandung, Kamis (26/9/2019). Karena itu atas nama MUI Jabar, Rachmat mengimbau masyarakat, khususnya umat Islam di Jabar untuk tidak menghadiri Parade Tauhid tersebut. Sebab aksi Parade Tauhid, melibatkan massa cukup banyak, sehingga rawan disusupi provokator. (Sindonews.com)

MUI menilai kegiatan tersebut sebagai kegiatan yang bersifat mempolitisasi agama. Masyarakat diminta waspada terhadap pihak-pihak yang ingin memancing di air keruh. Jika masyarakat ingin menyampaikan aspirasi, bisa menggunakan cara-cara prosedural, sesuai perundang-undangan yang berlaku. MUI merasa harus menyampaikan himbauan tersebut karena hal tersebut merupakan tanggung jawab MUI sebagai khadimul umat agar kehidupan berbangsa dan bernegara tidak terganggu. 

Pernyataan Ketua MUI Jabar  ini tentu sangat disayangkan, mengingat beliau adalah seorang muslim yang juga merupakan bagian dari umat. Lembaga keagamaan yang berdiri pada tanggal 26 Juli 1975 ini seolah lupa akan perannya. Padahal dalam pedoman pokok MUI, setidaknya ada lima fungsi MUI, yaitu : Pertama, Memberi fatwa dan nasihat mengenai masalah keagamaan dan kemasyarakatan kepada pemerintah dan umat Islam umumnya sebagai amar makruf nahi munkar dalam usaha meningkatkan ketahanan nasional. Kedua, Memperkuat ukhuwah Islamiyah dan melaksanakan kerukunan antar umat beragama dalam mewujudkan persatuan dan kesatuan nasional. Ketiga, mewakili umat Islam dalam badan konsultasi antar umat beragama. Keempat, penghubung antara ulama dan umara (pemerintah) serta menjadi penerjemah timbal balik antara pemerintah dan umat guna mensukseskan pembangunan nasional Kelima, Majelis Ulama tidak berpolitik dan tidak bersifat operasional. (Pelita, 28/7/1975)

MUI semestinya menjadi wadah amar makruf dari rakyat kepada penguasa, bukan menghalangi umat untuk menyampaikan aspirasi. Ungkapan Ketua MUI Jabar yang menyatakan bahwa larangan itu untuk mewujudkan tanggung jawabnya sebagai khadimul umat,  nyatanya tidak sesuai dengan fakta. Khadimul umat (pelayan umat) sejatinya diwujudkan dalam berbagai aktivitas melayani umat. Karena saat ini yang terjadi adalah munculnya berbagai kebijakan yang sangat tidak berpihak dan cenderung merugikan umat. MUI sepatutnya mendukung, memberi support bahkan memfasilitasi tercapainya aspirasi masyarakat ini. Namun yang terjadi bahkan sebaliknya, umat bahkan dihimbau untuk tidak ikut serta dalam parade tersebut. Seharusnya ketika memposisikan diri sebagai khadimul umat, apa yang menjadi keluhan umat adalah prioritasnya, karena MUI semestinya menjadi kepanjangan lisan rakyat untuk disampaikan kepada para penguasa.

Tapi sayangnya aksi damai yang dilakukan ini akhirnya berujung pada bentrokan yang terjadi antara aparat dan mahasiswa. Hingga mengakibatkan darah anak negeri tertumpah membasahi bumi, rumah ibadah pun dikotori sepatu aparat yang tak punya hati nurani. Hal inilah menambah rasa muak dalam diri masyarakat, hingga gerakan mahasiswa seolah berubah menjadi pergerakan rakyat. Pelajar, buruh, mulai ikut turun ke jalan. Dan gelombang aksi pun makin meluas di berbagai daerah dengan masa yang makin panjang. Tuntutan yang disampaikan makin beragam. Tak hanya soal penolakan revisi UU KPK, namun sebagian mahasiswa menyuarakan penolakan RUU KUHP, dan UU Pertanahan. MUI seharusnya memandang hal ini sebagai perkara serius karena sudah menyangkut kepentingan masyarakat secara umum.

Namun sayangnya, MUI saat ini secara terang-terangan menampakkan keberpihakannya kepada pemerintahan yang berlaku. Kepentingan kapitalis jelas lebih diutamakan, dengan menghalalkan segala cara demi meraih materi dan kedudukan duniawi. Tanggung jawab sebagai khadimul umat seolah menguap begitu saja.

Kapitalisme memang meniscayakan hal itu, sebagai sebuah sistem hidup yang saat ini tengah memimpin dunia, Kapitalisme menancapkan cengkeramannya di tengah negeri-negeri muslim agar mengikuti arahannya, mengadopsi hukum-hukumnya, dan tunduk patuh atas segala kebijakannya.
Kapitalisme berusaha memperkuat pengaruhnya dengan menyebarkan ide-idenya, membuat umat takut akan agamanya dan menjauhkan agama dari kehidupannya. Cara yang ditempuh oleh kapitalisme adalah dengan menempatkan pemimpin-pemimpin yang loyal, serta melakukan pendekatan pada para pemuka agama seperti para ulama, dengan tujuan untuk mencari pelegalan melalui berbagai dalil yang bisa disesuaikan dengan kebutuhan, hal ini dimaksudkan untuk bisa meredam gejolak.

Inilah yang semestinya diwaspadai oleh para ulama. Bahwa posisi mereka dipandang objek strategis untuk menyejukkan amarah rakyat dengan mengatasnamakan agama. Pemuka agama adalah posisi yang banyak dilirik oleh pihak tak bertanggung jawab yang cenderung ingin memanfaatkan mereka demi kepentingan politik. Sikap yang ditunjukkan MUI sayangnya seolah lebih berpihak pada hukum sekuler daripada mengutamakan hukum Allah. Alih-alih merasa prihatin akan kondisi umat Islam saat ini yang terpuruk karena tidak diterapkannya syariat Islam, MUI nyatanya lebih mengedepankan kekhawatiran perpecahan di tubuh NKRI yang jelas merupakan produk kuffar dan berpeluang besar memecah belah umat melalui ide nasionalisme yang dihembuskannya.

Jika yang nampak saat ini adalah geliat perubahan yang terjadi di tengah umat, akibat penindasan dan ketidakadilan. Reaksi masyarakat terhadap beberapa RUU yang akan disahkan sehingga memicu aksi penolakan. Awalnya digelarnya acara ini diharapkan bisa menjadi angin segar terwujudnya kebangkitan. Tapi tentunya kebangkitan yang dimaksud tidak cukup hanya sebatas menolak RUU yang tidak sejalan dengan rakyat ataupun produk kuffar lainnya, melainkan dengan memperjuangkan tegaknya syariat Allah bagi setiap aspek kehidupan.

Berbicara soal kebangkitan memang akan selalu menarik, terlebih di saat kita sedang memperjuangkannya dan belum juga berhasil. Berbagai cara dilakukan sebagai upaya untuk memperjuangkan kebangkitan. Namun masih belum memberi hasil yang berarti. Karena nyatanya kaum muslim tetap terpuruk dalam berbagai persoalan yang menderanya, dari mulai masalah kemiskinan, kerusakan moral, ketertinggalan dalam teknologi hingga masalah politik. Berbagai upaya telah dilaksanakan, dari mulai membangun ekonomi hingga perbaikan akhlak, namun nyatanya derita umat tak kunjung padam.

Untuk meraih kebangkitan tentu kita harus mengetahui akar permasalahan yang harus diselesaikan, supaya  solusi yang diperoleh bisa tepat pada sasaran. Dan setelah diteliti kembali kemunduran taraf berpikir menjadi penyebab dari segala keterpurukan. Perubahan taraf berpikir inilah yang akan mampu membebaskan umat dari belenggu yang selama ini mengikatnya. 
Kebangkitan yang dihasilkan juga merupakan kebangkitan yang dilandasi oleh fikrah Islamiyah (pemikiran Islam), karena hal itu akan mampu meningkatkan taraf berpikir yang tegak atas asas ruhiyah. 

Terkait dengan digelarnya parade tauhid yang viral diperbincangkan, sesungguhnya tujuan  utama acara tersebut  adalah dakwah, yaitu sebagai cara untuk melakukan amar makruf nahi munkar kepada penguasa, parade tauhid juga diharapkan bisa menjadi salah satu wasilah  (sarana) tergulingnya rezim dan sistem batil  untuk kemudian berganti dengan tegaknya syariah kafah dalam insitusi Daulah Khilafah Rasyidah.

Nasihat  adalah hak setiap orang, mulai dari rakyat jelata hingga para penguasa. Artinya, mereka mempunyai hak untuk dinasihati, karena telah menjadi kewajiban bagi setiap orang mukallaf (orang yang terbebani hukum) tatkala menyaksikan kemunkaran atau kezaliman yang dilakukan oleh orang lain, baik pelakunya penguasa maupun rakyat jelata. Inilah yang dinyatakan dalam hadis Nabi:
“Agama adalah nasihat, untuk Allah, Rasul-Nya, para pemimpin kaum muslim, dan orang-orang awam.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim)

Sementara, nasihat sebagai upaya mengubah perilaku munkar atau zalim orang lain, baik penguasa maupun rakyat jelata,  sesungguhnya tidak dapat dilepaskan dari konteks dakwah bil lisan (melalui lisan maupun tulisan), sebagaimana sabda Nabi:

“Siapa saja yang menyaksikan kemunkaran, hendaknya mengubahnya dengan tangannya. Jika tidak mampu, maka hendaknya dengan lisannya.” (HR. Muslim)

Dengan demikian, bisa disimpulkan, bahwa menasihati penguasa atau mengkritik kebijakan penguasa yang zalim, termasuk membongkar kemunkaran atau konspirasi jahat terhadap Islam dan kaum muslim hukumnya wajib. Kewajiban ini bahkan pahalanya dinyatakan sebanding dengan pahala penghulu syuhada’, yaitu Hamzah bin Abdul Muthallib, seperti dalam hadis Nabi :

“Penghulu syuhada’ adalah Hamzah bin Abdul Muthallib, dan orang yang berkata di hadapan seorang penguasa yang zalim, lalu dia memerintahkannya (pada kemakrufan) dan melarangnya (terhadap kemunkaran), kemudian penguasa itu membunuhnya.” (HR. Al Hakim) 

Hanya saja caranya bisa beragam, bisa dilakukan langsung, dengan bertemu face to face, atau secara tidak langsung, atau melalui tulisan, surat, demonstrasi atau masirah. Melakukan upaya dengan lisan, termasuk melalui tulisan, seperti surat terbuka, buletin, majalah, atau yang lain, baik langsung maupun tidak, jelas lebih baik daripada upaya bil qalb (dakwah melalui hati dengan memendam ketidaksukaan). Apalagi jika tidak melakukan apa-apa dan memilih sekedar menjadi penonton, menunggu kebangkitan itu terjadi dengan sendirinya tanpa mau ikut berjuang dalam menegakkannya.

Sudah sepatutnya MUI sebagai lembaga dakwah kembali pada kedudukannya sebagai  khadimul umat. Mendukung segala agenda umat yang bisa mengarah kepada perbaikan dan kebangkitan Islam. Dan bersama-sama umat berjuang menegakkan Islam secara keseluruhan. Sehingga umat dapat terangkat dari keterpurukan dan bisa meraih kembali kemuliaannya dibawah naungan Daulah Khilafah Islamiyah.

Wallahu a'lam bishshawab.

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.