Articles by "AMK"

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 0pini 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama Ahmad khadafi AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan banjir bank banten banwaslu banyumas banyuwangi Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita berita tni Bernas BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu Buletin bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat Corona covid-19 cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman Dprd prov DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Financial Fitur Fiture FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar Golkar Pasaman gor gor haji agus salim Goresan Tinta Bidan Diny Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil IKC Pasaman ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag Kemenega kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah Kisah Nabi kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostra kostrad Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar Kumpulan saiyo kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional Nafsiyah nagan raya naganraya Nagari Durian Tinggi napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal New Normal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinj Opink organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti Pantun papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pasbarr Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri Polsek Bonjol poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang SMK 1 Lbs smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMP Kumpulan SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy UT uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis Yulisman zakat zardi syahrir
Showing posts with label AMK. Show all posts

Oleh : Yuni Puspita 
Aktivis Pergerakan Mahasiswa Surabaya

Sungguh miris saat kita membandingkan apa yang menjadi cita-cita hukum dengan kondisi real saat ini. Seolah keadilan merupakan barang limited edition yang hanya bisa dimiliki oleh segelintir kalangan. Ketika kita menyaksikan dengan jelas keadilan tidak ditegakkan dengan semestinya. Sungguh memilukan hukum negeri ini, konon keadilan telah disematkan dalam Pancasila yaitu sila ke-5 yang berbunyi "Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia". Namun sampai detik ini kita masih menyaksikan bahwa sebuah ketidakadilan masih di pertontonkan dengan sangat vulgar. Lalu apakah Pancasila sila ke-5 hanya digunakan sebagai slogan semata? Jangan sampai hukum ini diinjak sendiri oleh mereka yang mengaku sebagai penegak sebuah keadilan.

Kepolisian, kejaksaan dan pengadilan itu ada untuk rakyat, bukan untuk melindungi mereka sendiri. 
Dan hari ini kita melihat kembali bagaimana kebobrokan sebuah sistem yang memperlihatkan ketidak adilan sebuah hukum di Indonesia.

Dari kasus penyiraman air keras terhadap penyidik senior KPK Novel Baswedan. Dimana tersangka pelakunya hanya dituntut 1 tahun penjara. Novel Baswedan menilai penyiraman air keras terhadap dirinya merupakan serangan yang maksimal, tetapi anehnya pelaku hanya dituntut hukumam yang ringan. 

Demikianlah ketika hukum buatan manusia yang diterapkan maka kebobrokan dan kerusakan akan selalu ditemukan. Berbeda jika hukum yang diterapkan adalah hukum yang berasal dari pencipta manusia yaitu Allah Al-'Adl. Maka keadilan akan sangat sempurna tercipta bagi kehidupan manusia sebagaimana yang telah terbukti di masa 1400 tahun silam. Allah Ta'ala berfirman dalam Al-Qur'an surat al-Maidah ayat 50, yang berbunyi:

أَفَحُكْمَ ٱلْجَٰهِلِيَّةِ يَبْغُونَ ۚ وَمَنْ أَحْسَنُ مِنَ ٱللَّهِ حُكْمًا لِّقَوْمٍ يُوقِنُونَ

"Apakah hukum Jahiliyah yang mereka kehendaki, dan (hukum) siapakah yang lebih baik daripada (hukum) Allah bagi orang-orang yang yakin?"

Di dalam hukum Islam, ada bentuk hukum yang di sebut qishas yaitu pembalasan yang setimpal. Nyawa dibalas dengan nyawa, telinga dibalas dengan telinga, mata dibalas dengan mata. Tetapi ketika si korban atau keluarga korban memaafkan maka di dalam Islam ada yang disebut dengan diyat. Diyat adalah tebusan yang harus dibayar oleh pelaku kepada korban atau keluarga korban. Contoh pembunuhan misalnya, apabila korban atau keluarga korban memaafkan. Maka si pembunuh wajib memberikan 100 ekor unta kalau dikonversikan ke dalam rupiah 1 ekor unta adalah 40 juta. Maka si pembunuh wajib membayar 4 miliar. Untuk Diyat yang lain contohnya penglihatan, apabila seseorang menjadi korban hilang kedua matanya atau penglihatannya maka diyatnya penuh seperti diyat pembunuhan. Kalau pun kemudian dimaafkan, maka wajib membayar 100 ekor unta sebagai diyat. Akan tetapi jika salah satu penglihatan yang hilang maka membayar separuhnya yaitu 50 ekor unta atau senilai 2 miliar. Diyat hanya berlaku apabila korban memaafkan, akan tetapi jika si korban keberatan dan tetap menuntut diterapkan hukum berarti kembali lagi kepada hukum qishas yaitu hukum yang setimpal.

Inilah adilnya hukum Islam dimana salah satu tujuannya adalah Hifdzun Nafs atau menjaga jiwa. 

Islam  bukan hanya mengatur sistem hukum saja akan tetapi segala aspek kehidupan. Mengatur sistem ekonomi, sistem pendidikan, sistem pergaulan atau interaksi dengan masyarakat, maupun sistem perdagangan. Karena hanya dengan penerapan sistem Islam secara menyeluruh  dapat menjadikan rahmat untuk seluruh alam. 

Semoga hukum Allah Ta'ala ini bisa merata di seluruh semesta dan diterapkan di nusantara.

Wallahu a'lam bishawab

Oleh: Deslina Zahra Nauli, S.Pi 
(Ibu Rumah Tangga Tinggal di Cirebon)

Menjalankan peran Ibu di zaman ini tidaklah mudah. Ada amanah besar untuk memperbaiki kehidupan menuju peradaban mulia dimana Islam ditegakkan di tengah kehidupan dalam seluruh aspeknya. Namun, kita wajib bersyukur bahwa dibalik amanah besar ini ada balasan pahala yang besar pula, InsyaAllah. Dengan kesadaran ini, maka akan mendorong para ibu menyiapkan generasi tangguh dengan bersungguh-sungguh. Memaksimalkan peran ibu dalam meningkatkan ilmu dan kesabaran dalam proses pendidikan anak.

Membangun visi dan misi pendidikan harus dilandasi oleh aqidah Islam yang shahih yaitu menghidupkan kembali generasi dan peradaban emas. Dengan tujuan pendidikan yang cemerlang yaitu:
1. Membentuk manusia bertakwa  yang memiliki kepribadian Islam secara utuh, yaitu pola pikir dan pola sikap di dasarkan pada aqidah Islam.
2. Menciptakan ulama, intelektual dan tenaga ahli dalam jumlah berlimpah di setiap bidang kehidupan. Mereka akan menjadi generasi yang bermanfaat bagi umat. Yang akan menjadi pemimpin sebuah negara yang kuat dan berdaulat. Dengan menjadikan Islam sebagai ideologi yang menguasai dunia.

Dengan visi dan misi ini, sejarah telah menjadi saksi kegemilangan peradaban Islam yang melahirkan banyak ahli di bidangnya seperti Umm darda as-Shughra al-Dimashkiyya (ahli hukum dan ulama yang mengajarkan fiqih dan hadist), Maryam al-Asturlabi (pencipta fitur canggih baru ke Astrolabe, sebuah perangkat Astronomi), Fatimah Al-Fihri (pendiri Universitas pertama di dunia) dan masih banyak yang lainnya. 

Semua itu dapat diwujudkan ketika aqidah islam menjadi asas  dalam pendidikan, yaitu menjadi asas dalam melejitkan potensi yang ada pada manusia berupa akal, kebutuhan jasmani dan naluri.

Pendidikan dalam Islam akan mengoptimalkan potensi berfikir pada anak. Berfikir adalah proses memindahkan fakta ke otak melalui panca indera disertai ma’lumat sabiqoh/informasi awal yang akan digunakan untuk menafsirkan fakta-fakta tersebut. Di dalam Islam, tsaqofah memiliki peranan penting yang akan menjadi standar ketika anak menilai sebuah fakta. Anak akan menilai dan menghukumi sebuah fakta dengan tsaqofah Islam sehingga dihasilkan pemikiran Islam yang selanjutnya akan mendorong anak untuk berbuat sesuai dengan hasil pemikiran ini. 

Demikian pula dalam memenuhi kebutuhan jasmaninya seperti makan, minum, tidur dsb. Anak dengan tsaqofah Islam yang dimilikinya akan memilih cara pemenuhannya sesuai dengan aturan Islam. Sehingga akan terwujud generasi yang  taat, sehat dan kuat. Serta jauh dari pemenuhan yang dapat merusak tubuh seperti narkoba, khamar dll. 

Potensi berikutnya yang akan dilejitkan dalam pendidikan Islam yaitu naluri. Naluri ada 3 macam yaitu:
1.Naluri mempertahankan diri ( gharizah al-baqa).
2.Naluri melestarikan jenis (gharizah an-nau’).
3.Naluri beragama (gharizah at-tadayyun).

Sama halnya dengan proses berfikir dan pemenuhan kebutuhan jasmani, maka dalam melejitkan potensi naluri ini pun adalah dengan memberikan tsaqofah Islam terkait dengan pengaturan pemenuhan ketiga naluri ini sehingga akan terbentuk kesadaran ruhiyah pada anak. Anak akan  terdorong untuk memenuhi kebutuhan naluri-naluri ini atas dasar ketakwaan kepada Allah sehingga muncul rasa takut untuk memenuhinya dengan pemenuhan yang salah ,dengan melanggar syariatNya. 

Pendidikan Islam juga akan memperhatikan pendidikan berdasarkan tumbuh kembang anak. Memperhatikan perkembangan anak dari aspek motorik, emosi, sosial, bahasa, dan kognitif. Semua aspek ini akan distimulasi dan dilejitkan semata-mata untuk mendukung pembentukan kepribadian Islam pada anak. Dari sini insyaAllah akan terwujud tujuan pendidikan yang shahih yaitu manusia yang bertakwa dan ahli di bidangnya. Generasi yang mendedikasikan hidupnya untuk Islam dan umat. Aamiin.

Disarikan dari Workshop Parenting Ibu Tangguh Session 1

Oleh : Nur Elmiati
Aktivis Dakwah Kampus dan Member Akademi Menulis Kreatif

Ada udang di balik batu, begitu kiasan yang sepadan dengan kebijakan pemerintah saat ini. Sebuah fakta yang mencengangkan bagi rakyat, di balik pemberian voucher token listrik gratis selama pandemi dari PLN, ternyata PLN diam-diam menaikkan tagihan listrik 4 kali lipat bahkan ada yang sampai 10 kali lipat.

Dilansir oleh kompas.co (06/06/20), puluhan warga datangi kantor PT Pembangkit Listrik Negara atau PT PLN di rayon kota timur, kota Pekanbaru, Riau. Warga menanyakan terkait adanya kenaikan tagihan listrik yang mencapai 4 kali lipat, bahkan ada yang mencapai 10 kali lipat.

Nampaknya kenaikan tagihan listrik menuai kontroversi di tengah publik. Bagaimana tidak? Pembengkakan tagihan listrik secara tiba-tiba, tanpa ada sinyal pemberitahuan terlebih dahulu dari PLN, membuat masyarakat drop. Bahkan mayoritas masyarakat Indonesia, banyak yang komplain dan mengeluhkan kenaikan tagihan listrik.

Rakyat seperti disetrum tagihan listrik, dimana tagihan listrik yang sebelumnya Rp 250.000/perbulan dengan 2200 VA menjadi Rp 900.000/bulan, Rp 400.000/bulan menjadi Rp 1.400.000 dan masih banyak lagi.  

Direktur Niaga dan Manajemen Pelayanan Pelanggan PLN mengatakan bahwa adanya lonjakan tagihan atau billing shock listrik pada Juni 2020 disebabkan karena pelanggan lebih banyak beraktivitas di rumah sejak adanya Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), sehingga mengalami kenaikan pemakaian.

Tidak bisa dipungkiri semenjak Covid-19 menjangkiti negeri ini, pemerintah mengeluarkan kebijakan PSBB. Artinya semua aktivitas di luar rumah dilakukan di dalam rumah baik itu work from home (WFH) maupun school from home (SFH). Otomatis rakyat beraktivitas penuh dalam rumah. Adanya penerapan WFH dan SFH dengan sistem daring, tentu penggunaan media elektronik tidak ada alpanya. Ini menandakan bahwa semakin masif penggunaan media elektronik, maka semakin banyak penggunaan listrik.

Apatah lagi, beberapa waktu lalu ada momentum bulan suci Ramadan. Tentunya, segala aktivitas ibu rumah tangga menjadi lebih pagi dilakukan karena harus menjalankan ibadah sahur. Sebab bulan Ramadan adalah bulan spesial, tentunya masyarakat Indonesia yang mayoritas muslim bahagia dengan kehadirannya. Salah satu ekspresi bahagianya dengan menjamu berbagai aneka hidangan masakan yang lezat, sampai momentum Idulfitri. Yang tentunya aktivitas masak-memasak ibu rumah tangga membutuhkan adanya listrik. Karena listrik sudah menjadi kebutuhan vital bagi masyarakat.

Tidak dapat dinafikkan  pemakaian listrik masyarakat pada saat stay at home memang lebih banyak. Tetapi benarkah itu faktor utama penyebab kenaikan tagihan listrik? Seandainya aktivitas masyarakat adalah faktor utama penyebab kenaikan tagihan listrik, lantas kenapa rumah kosong yang hanya mempunyai satu lampu, ikut merasakan beban kenaikan tagihan listrik? Padahal tidak ada pemakaian listrik secara berlebihan.

Ini merupakan sebuah fakta yang berbanding terbalik dengan pernyataan pihak PLN. Namun, patut kita sadari bersama bahwa PLN bak sarana kematian bagi masyarakat, sebab tagihan yang melonjak tinggi mampu mencekik nyawa rakyat.

Sementara PLN sejatinya hadir sebagai badan layanan umum yang bertugas untuk melayani kebutuhan masyarakat (public service obligation). Namun, beralih fungsi sebagai sumber BUMN yang bertugas untuk mencari keuntungan untuk tambahan pendapatan negara.

Bagai dunia terbalik, rakyat yang seharusnya menjadi tuan untuk dilayani layaknya raja dan ratu. Tapi justru rakyat menjadi budak dan pelayan untuk menaikkan pendapatan negara. Inilah realitanya hidup di negeri zamrud khatulistiwa, nasib rakyat tidak dihiraukan.

Kenestapaan rakyat hari ini, tidak bisa menyalahkan PLN sepenuhnya. Karena pada hakikatnya biang kesengsaraan rakyat disebabkan oleh sistem yang diemban negara saat ini, yaitu kapitalisme liberalisme.

Kapitalisme yang berdiri tegak atas keuntungan materi, menjadikan listrik sebagai kebutuhan vital yang dikomersialisasi. Apatah lagi PLN yang tersebar di berbagai daerah bukan milik negara melainkan milik korporasi, swasta dan asing. Jadi tidak heran, apabila biaya listrik sering kali diporakporandakan sesuka hati.

Sebagaimana terkuak dalam UU Ketenagalistrikan No. 20 Tahun 2002 tidak memberi jaminan pada rakyat banyak untuk memperoleh haknya dalam menikmati energi listrik dengan mudah dan murah.

Tidak bisa menyangkal fakta bahwa UU sebagai dasar negara ternyata hanya teks sakral yang dimanfaatkan sebagai alat pengisap darah rakyat. Kesejahteraan yang dijanjikan sebagaimana terpatri dalam UUD 1945 alinea ke-4 hanya ilusi belaka.

Berbeda dengan Islam, Islam sebagai agama yang syamil dan kamil. Membawa segudang perangkat aturan mulai dari level sederhana sampai level kompleks. Dalam Islam, energi listrik merupakan harta karun  kepemilikan umum yang digunakan untuk memenuhi hajat hidup rakyat. Listrik yang dimanfaatkan sebagai bahan bakar dan penerangan tergolong api. Maka listrik tidak boleh diprivatisasi dan diklaim sebagai milik pribadi. Sebagaimana sabda Rasulullah saw. :
“Kaum muslim berserikat dalam tiga perkara, yakni : padang rumput, air, dan api.” (HR Abu Dawud dan Ahmad)

Listrik merupakan bagian dari api, yang wajib difungsikan untuk umum. Tidak bisa dialihkan menjadi milik individu, korporasi apalagi asing, karena bertentangan dengan syariat.

Hal ini berdasarkan historis yang tertuang dalam hadis yang diriwayatkan Imam At-Tirmidzi dari Abyadh bin Hamal, bahwa ia meminta kepada Rasulullah saw. untuk dibolehkan mengelola tambang garam. Lalu Rasulullah saw.  memberikannya. Setelah ia pergi, ada seorang laki-laki bertanya : “Wahai Rasullullah, tahukah engkau, apa yang engkau berikan kepadanya? Sesungguhnya engkau telah memberikan sesuatu bagaikan air yang mengalir.” Rasulullah saw.  kemudian bersabda : “Tariklah tambang tersebut darinya.”(HR. At-Tirmidzi)

Ini jelas menandakan bahwa Islam menetapkan regulasi bahwa listrik merupakan kepemilikan umum, yang tidak boleh diganggu gugat. Dan layak dinikmati secara gratis tanpa berbayar oleh umat.

Wallahu a'lam bishshawaab


Oleh: Wina Widiana 
(Member AMK dan Ibu Rumah Tangga)

Ada udang dibalik batu. Mungkin itu peribahasa yang pas untuk menggambarkan watak rezim yang saat ini sedang berkuasa. Niat tulus untuk mengurus rakyatnya melalui fasilitas Tabungan Perumahan Rakyat atau Tapera menjadi tanda tanya besar. Benarkah ada sesuatu dibalik itu semua? Ternyata memang ada sesuatu yang sudah direncanakan.

Dilansir viva.co.id Rabu, 3 Juni 2020, bahwa Bapak Presiden Joko Widodo meneken Peraturan Pemerintah (PP) No.25 tahun 2020 tentang penyelenggaraan Tabungan Perumahan Rakyat atau Tapera. Dalam pasal 15 PP tersebut " Besaran simpanan peserta ditetapkan sebesar 3 persen dari gaji atau upah untuk peserta pekerja dan peserta pekerja mandiri." Iuran yang ditetapkan untuk Tapera diambil dari gaji pekerja, dengan memotong gaji tiap bulannya. Dari 3% iuran tersebut, gaji pekerja dipotong sebesar 2,5% sedangkan 0,5% sisanya, ditanggung oleh pemberi kerja. Perlu diketahui, bahwa peserta dana iuran Tapera yang menjadi sasarannya yaitu calon PNS, anggota TNI, anggota Polri, pejabat negara, pekerja BUMN, pekerja BUMD dan pekerja swasta.

Dana Tapera ini dibuat berdasarkan UU No.4 tahun 2016, yang isinya kurang lebih menjelaskan negara menjamin kebutuhan warga negara atas hunian yang layak dan terjangkau. Akan Tetapi pada faktanya, saat masyarakat ingin memanfaatkan dana Tapera tersebut ternyata banyak ketentuan-ketentuan yang harus dipenuhi. Dana yang digunakan harus untuk pembiayaan rumah pertama, pembiayaan hanya diberikan satu kali saja, dan nilai besarannya pun di tentukan.

Padahal seharusnya memiliki sistem yang bebas untuk diambil kapanpun dan berapapun banyaknya nominal yang akan digunakan untuk membangun rumah, perbaikan atau kepemilikan rumah. Selain itu, banyak syarat dan ketentuan yang harus dipenuhi untuk memanfaatkan dana Tapera tersebut. Misalnya masa kepesertaan minimal 12 bulan, termasuk golongan MBR (Masyarakat Berpenghasilan Rendah), belum memiliki rumah dan sebagainya. (kompas.com, 2 juni 2020)

Di tengah wabah seperti ini, pemerintah seakan tutup mata melihat kondisi rakyatnya yang luput dari ri'ayahnya. Masyarakat justru malah menjadi tulang punggung negara untuk memperbaiki sendi perekonomian negara. Berbagai cara dilakukan agar roda perekonomian bisa kembali berputar, menekan pertumbuhan ekonomi yang sedang lesu karena dampak pamdemik korona.

Apa sebenarnya yang diinginkan pemerintah terhadap rakyatnya? Hanya satu, pemerintah membutuhkan suntikan dana. Melalui PP Tapera ini pemerintah seakan menyedot darah warga negaranya sendiri yang sedang kesusahan. Sudahlah rakyat menghadapi wabah yang entah sampai kapan berakhirnya, memenuhi kebutuhan sehari-hari sendiri plus uang bulanannya pun dipotong untuk iuran tapera. Sempurna sekali penderitaan rakyat +62 ini, tetapi dengan pongahnya pemerintahnya acuh, cuek bebek, biasa saja, tidak memikirkan bagaimana kesejahteraan rakyatnya, bagaimana kehidupan rakyatnya. Sekalipun memikirkan itu hanya hipokrit belaka, tidak ada ketulusan dihati para penguasa saat ini.

Mengapa harus mengemis lagi kepada rakyat? Bukankah Indonesia ini kaya akan sumber daya alamnya? Kenapa harus rakyat lagi yang memikul beban? Beban rakyat sudah sangat berat, jangan ditambah beban baru yang lebih menyengsarakan.

Begitulah kondisi buruk saat kapitalisme diterapkan dalam kehidupan, tidak ada masalah yang dapat terselesaikan, yang ada malah menambah masalah yang kian suram. Aturan dalam sistem kapitalisme dibuat atas dasar kepentingan, kepentingan para korporat yang yang cinta harta dan tahta berlebihan. Hingga rakyat pun menjadi korban.

Dari carut marutnya permasalahan negeri ini, dan menderitanya rakyat +62 disaat pandemik,  ternyata ada secercah solusi yang akan menyelamatkan bumi pertiwi. Islam hadir sebagai solusi, memecahkan segala problematika kehidupan di bumi. 

Rumah adalah kebutuhan mendasar bagi rakyat sehingga wajib untuk dipenuhi terutama tanggung jawab seorang pemimpin yang harus memenuhinya, bahkan tidak boleh seorang kepala negara menyerahkan kepada operator dalam menyediakan rumah yang layak untuk rakyatnya. Karena akan melepaskan tanggung jawab nya sebagai pemimpin, sebab itu adalah amanah yang harus direalisasikannya untuk rakyat. Seorang pemimpin di dalam Islam adalah raa'in (pengurus) umat. Seperti yang disabdakan Rasulullah SAW: 

"Imam (khalifah) adalah pengurus dan ia bertanggung jawab atas urusan rakyatnya". (HR.Al-Bukhari)

Maka dari itu tidak ada solusi lain yang akan menyelesaikan segala problematika kehidupan kecuali aturan-aturan yang terdapat dalam Al-Qur'an dan Assunah diterapkan dalam kancah kehidupan. Saatnya kembali kepada aturan Islam, menerapkan aturan Islam kaffah dalam naungan syariah dan Khilafah.

Oleh: F.H Afiqoh
(Aktivis Dakwah Kampus dan Member Akademi Menulis Kreatif)

Indonesia dikenal sebagai negeri yang kaya akan sumber daya alamnya. Tapi dengan kekayaan yang dimiliki, impor tidak pernah berhenti dilakukan baik itu sebelum wabah, maupun setelah wabah. Bahkan semakin menjadi terlebih dalam keadaan wabah yang sedang melanda negeri ini. Impor Indonesia semakin menggila, bahkan bahan pokok makanan diimpor padahal kekayaan alamnya Indonesia sangat luar biasa dan itu bisa dilihat sendiri dari fakta yang ada. 

Dilansir dari kompas.com 25/05/2020, Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat impor sayur-sayuran  sepanjang tahun 2019 meningkat dari tahun 2018, menjadi 770 juta dollar AS atau setara Rp 11,3 triliun (asumsi kurs Rp 14,700 per dollar AS). Merespons hal tersebut, Direktur Jenderal Hortikultura Kementerian Pertanian Prihasto Setyanto mengatakan, angka tersebut didominasi komoditas sayur-sayuran yang pasokannya memang masih perlu dibantu oleh impor, seperti bawang putih dan kentang. Dia mencatat, volume impor bawang putih mencapai 38,62 persen dari total nilai impor seluruh jenis sayuran, disusul kentang olahan, industri bawang bombai dan cabai kering. 

Kemudian dilansir dari CNBC Indonesia.com 31/05/2020, Kementerian Koordinator Maritim dan Investasi (Kemenko Marves) mengatakan, terjadi kenaikan kebutuhan garam di 2020, yang tadinya hanya berkisar 3 juta – 4,2 juta ton kini menjadi 4,5 juta ton. Deputi Bidang Koordinasi Kemenko Marves, Safri Burhanudin mengatakan Indonesia sebenarnya sudah berhasil dan melakukan swasembada garam.

Lonjakan impor terjadi saat wabah karena klaim bahwa produksi lokal turun, kemudian pelonggaran syarat impor. Kemudahan melakukan impor ini diperkuat dengan lahirnya Perpres No.58 tahun 2020. Dalam Perpres tersebut, Jokowi mengatur penyederhanaan impor untuk kebutuhan pangan pokok, cadangan pangan pemerintah serta bahan baku.

Dengan kebijakan yang dikeluarkan oleh pemerintah ini sejatinya impor bahan pangan terlalu mengkhawatirkan. Bukan hanya ketergantungan bawang putih, gula atau pun kentang. Hampir mayoritas pasokan pangan Indonesia berasal dari impor. Bahkan dalam keadaan rakyat panen pun impor terus menggila di Indonesia.

Kemudian dalam kementerian perdagangan dan pertanian berbeda sikap dalam soal impor di masa wabah. Ini menegaskan tidak ada kebijakan yang terintegrasi untuk memenuhi kebutuhan pangan rakyat. Karena rencana swasembada atau kemandirian produksi pangan tidak sejalan dengan peluang cukai yang ingin didapat oleh kementerian perdagangan dan kepentingan pebisnis yang mendorong pelonggaran syarat impor.

Impor terus deras memasuki Indonesia, wabah terus berjalan, masalah terus bertambah, kaum elit terus mengeluarkan kebijakan yang tidak menentu arah dan tujuan dalam mensejahterakan rakyat. Kapitalis terus mencengkeram dengan mengeluarkan berbagai solusi, tapi tidak ada yang bisa mengatasi melainkan makin menambah masalah. Jangan pernah bermimpi bahwa Indonesia akan bebas dari ketergantungan impor. Apalagi di bawa pengaturan sistem kapitalisme, harapan untuk mandiri pangan tidak akan terealisasi.
Beginilah keadaan negeri  yang diatur oleh kapitalisme di mana materi menjadi tujuan utama dalam mengeluarkan segala segi kebijakan salah satunya masalah impor ini. Tidak ada keuntungan yang akan didapat oleh masyarakat dalam masalah impor melainkan kerugian dan kesengsaraan yang didapat.

Fakta sudah begitu banyak terlihat bagaimana rusaknya sistem yang mengatur dan memberi solusi manusia saat ini. Saatnya masyarakat belajar dari pengalaman yang terus terjadi untuk menyadarkan diri bahwa aturan ini adalah aturan yang sudah tidak pantas untuk terus dilanjutkan.

Dalam hal ekspor impor, Islam akan melihat dan memperhatikan sejauh mana kebutuhan pangan negara.

Oleh karena itu, Islam selalu datang dalam memberi solusi apapun masalahnya. 
Islam memiliki konsep jelas dalam pengelolaan pangan. Yaitu visi mewujudkan kemandirian pangan dan jaminan pasokan pangan. Dalam hal visi, Islam memandang bahwa pangan adalah salah satu kebutuhan dasar yang wajib dipenuhi. Negara akan melakukan beragam upaya untuk merealisasikannya. Seperti peningkatan produktivitas lahan dan produksi pertanian. Yaitu melalui ekstensifikasi pertanian dalam menghidupkan tanah-tanah mati.

Begitulah Islam mampu mengatasi berbagai permasalahan yang menimpa manusia. Sebab Islam berasal dari sang pencipta yaitu Allah Swt bukan dari akal manusia yang sifatnya terbatas. 

Wallahu a’alam bishshawab.

Oleh: Shafiya
Pemerhati Sosial

Kementerian Koordinator Maritim dan Investasi (Kemenko Marves) mengatakan, terjadi kenaikan kebutuhan garam di 2020, yang tadinya hanya berkisar 3 juta - 4,2 juta ton kini menjadi 4,5 juta ton. Deputi Bidang Koordinasi Sumber Daya Maritim Kemenko Marves,  Safri Burhanudin,  mengatakan, Indonesia sebenarnya sudah berhasil dalam melakukan swasembada garam. Target produksi garam nasional pada tahun 2020 adalah sekitar 3 juta sampai 4 juta ton, dan kemudian Indonesia berhasil melakukan produksi sebesar 3,5 juta ton. Ini berarti, Indonesia telah dapat memenuhi target produksinya. Hanya saja sekarang kebutuhan produksinya meningkat. Jumlah lahan produktif meningkat  mencapai 30.000 hektar, dari sebelumnya hanya 25.000 hektar.

Sayanganya, meningkatnya perluasan lahan yang produktif ini, dinilai belum mampu untuk bisa mencapai kebutuhan garam yang sebesar 4,5 juta ton di tahun ini, karena masih menggunakan teknik pengolahan tradisional, (cnbcindonesia, 31 /05/2020).

Dilansir oleh kompas.com, 25/05/2020, Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat impor sayur- sayuran sepanjang tahun 2019 meningkat dari tahun 2018. Merespon hal tersebut, Direktur Jenderal Hortikultura Kementerian Pertanian ( Kementan),  Prihasto Setyanto,  mengatakan, angka tersebut didominasi oleh komoditas sayur-sayuran yang pasokannya memang masih perlu dibantu oleh impor, seperti bawang putih dan kentang industri. Impor terbesar adalah bawang putih dan kentang industri. Volume impor bawang putih mencapai 38,62 persen dari total nilai impor seluruh jenis sayuran, disusul kentang olahan industri, bawang bombai, dan cabai kering. 

Lebih lanjut, pasokan dalam negeri saat ini belum mencukupi kebutuhan masyarakat, karena bawang putih tumbuh optimal di daerah sub tropis seperti China. Meski produksi naik dari 49.000 ton menjadi 88.000 ton, jumlah tersebut masih belum dapat memenuhi kebutuhan bawang putih nasional yang mencapai 580.000 ton per tahun. Begitu pula kentang industri, yang berbeda dengan jenis kentang sayur (granola). Jenis Granola sudah bisa di ekspor.  Impor sayuran hanya pada komoditas sayur yang produksi masih rendah.  

Apabila di telaah, melonjaknya impor kebutuhan pangan di tengah wabah ini diakibatkan adanya klaim bahwa produksi lokal belum memenuhi kebutuhan rakyat. Hal lain yang menyebabkan impor kebutuhan pangan melonjak adalah adanya relaksasi dalam persyaratan impor. Aturan relaksasi impor tertuang dalam Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 27 Tahun 2020 tentang Perubahan atas Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 44 Tahun 2019, yang menjelaskan bahwa ketentuan impor bawang bombai dan bawang putih dikecualikan dari Persetujuan Impor (PI) dan Laporan Surveyor (LS). Dengan demikian, maka siapa saja dapat melakukan impor kebutuhan pangan karena di beri kemudahan.

Tren ini begitu memprihatinkan. Rencana kemandirian produksi pangan tidak dapat direalisasikan, yang bisa berdampak negatif  terhadap petani lokal. Kebijakan ini juga cenderung memenuhi kepentingan bisnis dan ekonomi yang porak-poranda akibat pandemi Covid-19. 


Kebijakan Strategis  Atasi Ancaman Krisis Pangan


Allah Swt. berfirman:

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ ٱسْتَجِيبُوا۟ لِلَّهِ وَلِلرَّسُولِ إِذَا دَعَاكُمْ لِمَا يُحْيِيكُمْ ۖ وَٱعْلَمُوٓا۟ أَنَّ ٱللَّهَ يَحُولُ بَيْنَ ٱلْمَرْءِ وَقَلْبِهِۦ وَأَنَّهُۥٓ إِلَيْهِ تُحْشَرُونَ 

 Artinya; "Hai orang-orang yang beriman, penuhilah seruan Allah dan seruan Rasul apabila Rasul menyeru kamu kepada suatu yang memberi kehidupan kepada kamu, ketahuilah bahwa sesungguhnya Allah membatasi antara manusia dan hatinya dan sesungguhnya kepada-Nya-lah kamu akan dikumpulkan”. (QS. Al Anfal : 24)

Untuk mengatasi ancaman kekurangan pangan dapat dilakukan dengan menjaga kecukupan stok pangan. Hal ini dapat dilakukan dengan meningkatkan produksi pangan melalui cara memaksimalkan pemanfaatan lahan pertanian oleh masyarakat yang tidak terkena wabah.

 Untuk itu, negara akan men-support dengan berbagai subsidi yang dibutuhkan berupa modal, sarana produksi pertanian (saprotan), atau teknologi pendukung. Teknologi RI 4.0 dapat digunakan untuk meminimalisasi dampak wabah bagi petani seperti penggunaan drone, sensor, dan sebagainya. Lahan-lahan miliki negara pun bisa diproduktifkan untuk memenuhi cadangan pangan.

Untuk pemenuhan jangka pendek, negara bisa membeli produksi pertanian yang diusahakan petani atau swasta sebagai cadangan untuk pemenuhan kebutuhan masyarakat selama wabah.

Untuk menyalurkan produksi pangan, negara  akan menyiapkan sarana dan prasarana logistik yang memadai untuk mendistribusikannya ke seluruh daerah yang terkena wabah. 

Sebagaimana yang dicontohkan Khalifah Umar bin Khaththab ketika menghadapi krisis, beliau membangun pos-pos penyedia pangan di berbagai tempat, bahkan mengantarkan sendiri makanan ke setiap rumah.

Ketika masyarakat di-lockdown,  kebijakan ini akan menekan jumlah mobilitas rakyat sedang kebutuhan mereka tetap terpenuhi oleh jaminan negara.

Begitu pula SDM yang dibutuhkan untuk mendistribusikan bahan pangan, yakni aparatur negara. Aparatur negara selain memiliki kompetensi juga amanah menjalankan fungsinya sebagai pelayan masyarakat, serta memiliki kesadaran ruhiyah tinggi bahwa tugas yang dijalankan ialah bagian amal saleh yang akan mendapat ganjaran yang sangat besar di sisi Allah SWT, (Mnews, 27/04/2020).

Wallahu a’lam bishshawab.


Oleh : Rina Tresna Sari, S.Pd.I
Pendidik Generasi Khoiru Ummah dan Member AMK

Tren dunia akibat kematian Covid-19 semakin mengkhawatirkan. Walaupun ada beberapa negara yang mulai melandai grafiknya, bahkan sudah tidak ada kasus baru. Namun, sebagian besar negara-negara di dunia masih menunjukkan tren yang meningkat.

Termasuk Indonesia yang hingga kini belum mencapai puncaknya. Bahkan, kini Indonesia menjadi negara tertinggi se-ASEAN dalam hal penambahan kasus baru corona. Korban terus berjatuhan tak pandang usia, tua dan muda .

Dilansir oleh Swamedium.com pada hari Sabtu, 23/05/2020 bahwa Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) meminta pemerintah untuk memikirkan secara matang sebelum memutuskan membuka kembali sekolah di tengah pandemik Covid-19. Jangan jadikan lingkungan sekolah klaster baru penularan virus corona bagi siswa murid. 

Komisioner KPAI Bidang Pendidikan Retno Listyarti mengatakan, berdasarkan catatan lebih dari 800 anak di Indonesia terpapar Covid-19. Bahkan, 129 anak meninggal dengan status pasien dalam pengawasan (PDP) Covid-19 dan 14 anak meninggal dengan status terkonfirmasi positif Covid-19.

“Penularan virus yang mewabah itu terjadi melalui kontak dari orangtua ataupun keluarga terdekat,” ujar Retno. (Swamedium.com, 23/05/2020)

Sungguh disayangkan. Ketika anak-anak banyak yang terpapar, pemerintah malah berencana membuka sekolah saat pandemi belum mencapai puncaknya. Dikhawatirkan sekolah justru  akan menjadi klaster baru penularan virus corona bagi murid.

Jika ini terjadi dan dipaksakan, dampaknya kita akan kehilangan generasi. Kita sudah banyak kehilangan dokter, nakes dan guru besar yang butuh waktu panjang untuk lahirkan mereka.

Wakil Ketua Komisi X DPR Hetifah Sjaifudian juga mengingatkan Kemendikbud harus berhati-hati menerapkan kebijakan ini. Sebab menurutnya, saat ini penyebaran virus corona justru telah terdeteksi di seluruh provinsi di Indonesia.

Deputi Bidang Koordinasi Pendidikan dan Agama Kementerian Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Kemenko PMK), Agus Sartono turut bersuara, ia mengatakan masih berisiko jika membuka sekolah pada pertengahan Juli 2020.

Sikap pesimis yang ditunjukkan para pejabat negeri menggambarkan pada publik bahwa ide sekolah dibuka kembali hanya bagian dari upaya pemulihan kondisi sosial ekonomi. Tanpa melihat aspek keamanan bagi rakyat karena dilakukan tanpa diiringi pemastian bahwa virus tidak lagi menyebar dan mereka yang terinfeksi sudah diisolasi.

Faktanya untuk memastikan siapa saja yang terinfeksi melalui tes massal dan PCR saja belum dilakukan. Pemerintah selalu beralasan kekurangan alat. Jika rakyat mau melakukan tes secara mandiri, biaya harus ditanggung sendiri dan tak murah. Jelas semakin menambah kesulitan rakyat di tengah pandemi.

Begitu sulit  rasanya untuk menyambut optimis atas kebijakan pemerintah membuka sekolah lagi pada pertengahan Juli. Mengapa demikian? Hal ini disebabkan ketidakjelasan pemerintah menangani wabah corona hingga saat ini. Meski diberlakukan PSBB, jumlah rakyat yang terpapar virus masih terus bertambah. Bahkan hal ini juga mengundang kebingungan kepala negara menghadapinya.

Belum usai drama mudik dan pulang kampung yang dilematis, antara dilarang dan diperbolehkan,  kini muncul lagi wacana pembukaan sekolah di tengah pandemi. Bahkan kini diberlakukan the new normal dimana semua kegiatan akan berjalan kembali. Sontak hal itu  mengundang keraguan dari berbagai pihak. Terutama para orang tua siswa yang mengkhawatirkan keamanan kesehatan anak-anak mereka.

Pemerintah terus mengeluarkan kebijakan-kebijakan yang kontroversial. Semua kebijakan tersebut tentu muncul dari rezim ruwaibidhah. Orang-orang bodoh yang mengurusi urusan umat. Di samping itu, sebagai negara pengekor, Indonesia dengan mudah ikut termakan propaganda. Narasi berdamai dengan corona yang digaungkan Amerika, sontak diadopsi tanpa memikirkan resikonya.

Padahal sejatinya, narasi ini adalah sebuah jebakan. Agar rakyat tertutup mata, bahwa ada begitu banyak persoalan, yang berujung pada kerusakan sistem yang dijalankan.

Namun, ‘ala kulli haalin, wabah corona memang telah memberi kita banyak pelajaran. Salah satunya bahwa kekuasaan yang tak berbasis pada akidah Islam hanya akan melahirkan kefasadan. Bahkan kefasadan yang jauh di luar nalar.

Berbeda jauh dengan kekuasaan yang tegak di atas landasan iman. Kekuasaan Islam telah terbukti membawa kebaikan dan keberkahan bagi seluruh alam. Karena sistem hidup yang diterapkannya berasal dari Sang Maha Pencipta Kehidupan.

Kekuasaan Islam yang disebut sebagai khilafah, senantiasa menempatkan urusan umat sebagai urusan utama. Harta, kehormatan, akal, dan nyawa rakyatnya dipandang begitu berharga. Pencederaan terhadap salah satu di antaranya, dipandang sebagai pencederaan terhadap Allah dan Rasul-Nya. Karena semuanya adalah jaminan dari penegakan hukum syara’.

Fakta akan hal ini akan tampak saat negara dalam keadaan ditimpa kesulitan. Baik karena bencana maupun karena serangan musuh-musuhnya. Didalam situasi seperti ini, kekuasaan selalu tampil sebagai perisai utama. Di mana penguasa siap membela rakyat dan mendahulukan kepentingan-kepentingan mereka dibanding kepentingan dirinya.

Tak heran jika benih-benih peradaban cemerlang bermunculan demi memberi jalan keluar terhadap berbagai persoalan. Berbagai penelitian, teknologi, sistem administrasi, pembangunan suprastruktur dan infrastruktur, semua didedikasikan khilafah Islam untuk kepentingan mengurus dan menjaga umat serta demi kemuliaan agama mereka. Bukan demi memuaskan kerakusan para pemilik modal sebagaimana dalam sistem sekarang.

Itulah yang sempat digambarkan sejarawan Will Durant secara jelas dan lugas dalam bukunya:
“Para khalifah telah memberikan keamanan kepada manusia hingga batas yang luar biasa besarnya bagi kehidupan dan usaha keras mereka. Para khalifah itu juga telah menyediakan berbagai peluang bagi siapa pun yang memerlukan dan memberikan kesejahteraan selama berabad-abad dalam keluasan wilayah yang belum pernah tercatat lagi fenomena seperti itu setelah masa mereka. Kegigihan dan kerja keras mereka menjadikan pendidikan menyebar luas sehingga berbagai ilmu, sastra, falsafah dan seni mengalami kejayaan luar biasa; yang menjadikan Asia Barat sebagai bagian dunia yang paling maju peradabannya selama lima abad.” (Will Durant – The Story of Civilization).

Waallahu a'lam bishshowab.



Oleh : Shafiya
Pemerhati Sosial

Gagasan New Normal Life kembali digaungkan di tengah pandemi Covid-19 yang semakin meluas dan menginfeksi jutaan orang di dunia, tak terkecuali di Indonesia. Presiden Joko Widodo mengajak masyarakat untuk dapat hidup berdamai dengan Covid-19. Akibat pandemi ini, masyarakat dunia terpaksa harus  tinggal di rumah. Bekerja, sekolah, hingga beribadah juga harus dilakukan di rumah. Terkecuali bagi mereka yang memang harus beraktivitas di luar rumah. 

Perubahan ekstrem ini telah memberi efek yang sangat besar bagi kehidupan masyarakat di berbagai sektor. Sejak virus corona baru, SARS-CoV-2 yang mewabah dari China terus menyebar, hingga kini obat maupun vaksin untuk Covid-19 masih terus  dikaji dan dikembangkan.

Vaksin yang menjadi satu-satunya senjata ampuh yang digunakan untuk menghentikan penyebaran virus, hingga saat ini belum juga ditemukan, akan tetapi sejumlah ilmuwan dunia masih terus berupaya untuk menyempurnakan pengembangannya dalam penemuan obat dan vaksin Covid-19.

 Berkutat di dalam rumah dengan mengalihkan seluruh aktivitas luar rumah ke dalam rumah, memiliki pengaruh yang besar bagi kehidupan masyarakat. Salah satu aktivitas bekerja yang mempengaruhi dan melumpuhkan sektor penggerak roda perekonomian.

Perekonomian dunia mulai terguncang, sehingga membuat sejumlah negara mulai melonggarkan kebijakan terkait mobilitas warganya. Seperti mencabut kebijakan lockdown, walaupun virus SARS-CoV-2, penyebab Covid-19 masih terus menyebar dan mengancam. 

Keadaan  ini pada akhirnya mengantarkan pada dicetuskannya konsep New Normal Life, yang secara bertahap mulai diterapkan.

Dilansir oleh Kompas.com, Rabu (20/5/2020), Ketua Tim Pakar Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19, Wiku Adisasmita, mengatakan, new normal adalah perubahan perilaku untuk tetap menjalankan aktivitas normal. Namun, perubahan ini ditambah dengan menerapkan protokol kesehatan guna mencegah terjadinya penularan Covid-19, (compas.com, 26/05/2020)

Kini pemerintah menerbitkan protokol baru dalam lingkungan pekerjaan ketika sudah masuk bekerja. Perusahaan diminta mengatur jarak antarpekerja minimal satu meter.

Hal itu tertuang dalam Surat Edaran Menteri Kesehatan Nomor HK.02.01/MENKES/335/2020 tentang Protokol Pencegahan Penularan Corona Virus Disease (COVID-19) di Tempat Kerja Sektor Jasa dan Perdagangan (Area Publik) dalam Mendukung Keberlangsungan Usaha.
Perusahaan diwajibkan membatasi jarak pekerjanya minimal satu meter. Penerapan batasan jarak itu dilakukan baik di titik tempat bekerja maupun di bagian lainnya.

Dilansir oleh detiknews.com, 25/05/2020, bahwa "Melakukan pembatasan jarak fisik minimal 1 meter: 1) Memberikan tanda khusus yang ditempatkan di lantai area padat pekerja seperti ruang ganti, lift, dan area lain sebagai pembatas jarak antar pekerja. 2) Pengaturan jumlah pekerja yang masuk agar memudahkan penerapan menjaga jarak. 3) Pengaturan meja kerja, tempat duduk dengan jarak minimal 1 meter," tulis dalam surat edaran tersebut.

Begitu juga bagi perusahaan ritel yang wajib memakai pembatas di kasir untuk memberikan jarak dengan konsumen. Pembeli juga diharapkan menggunakan pembayaran nontunai.

"Melakukan upaya meminimalkan kontak dengan pelanggan: 1) Menggunakan pembatas (partisi)  misalnya flexy glass  di meja atau counter  sebagai perlindungan tambahan untuk pekerja (kasir, customer service , dan lain-lain). 2) Mendorong penggunaan metode pembayaran nontunai (tanpa kontak dan tanpa alat bersama)," lanjut edaran tersebut, (detiknews.com, 25/05/2020)

Pemerintah juga mulai melonggarkan aktivitas sosial serta ekonomi dan bersiap kembali beraktivitas dengan skenario new normal. Pemerintah mulai gencar mewacanakan ini dan mulai menerapkannya pada lingkungan kerja Aparatur Sipil Negara (ASN) atau Pegawai Negeri Sipil (PNS) dan karyawan Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

Dilansir oleh cnbcindonesia.com, 25/05/2020, sekretaris Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PAN-RB), Dwi Wahyu Atmaji, mengatakan skenario ini merupakan pedoman yang disiapkan agar PNS dapat bekerja optimal selama vaksin Corona belum ditemukan. Ia mengatakan, waktu penerapan skenario kerja 'new normal' ini akan bergantung pada arahan dari Gugus Tugas Covid-19.

"Ya kita harus realistis saja bahwa Corona ini belum ada obat/vaksin, jadi harus tetap waspada," ujar Wahyu seperti dikutip dari detikcom, Minggu (24/5/2020).

Wahyu juga menambahkan ada tiga komponen yang diatur dalam skenario new normal. Pertama, skenario ini akan menerapkan sistem kerja yang lebih fleksibel (flexible working arrangement) yang membuat ASN bisa bekerja dari kantor, rumah, atau tempat lain.
Kedua, skenario ini juga mewajibkan penerapan protokol kesehatan, seperti jaga jarak, pemakaian masker dan cuci tangan untuk mencegah penularan virus selama bekerja. Skema ini, jelas Wahyu, tentunya akan diiringi dengan penyesuaian sarana dan ruang kerja.
Ketiga, percepatan dan perluasan penerapan teknologi informasi dan komunikasi juga harus dilakukan dalam penyelenggaraan pemerintahan dan pelayanan publik, misalnya melalui e-office, digital signature, dan rapat lewat video conference.

Meski demikian PAN-RB masih mengkaji siapa saja dan berapa batasan usia pegawai yang diperbolehkan untuk beraktivitas kembali.

"Persisnya tentu menunggu perkembangan keadaan dan keputusan dari Gugus Tugas," tuturnya, (cnbcindonesia.com, 25/05/2020)

Ide New Normal Life merupakan dambaan dan ditunggu oleh setiap masyarakat setelah beberapa bulan terkungkung dalam selimut pandemi Covid-19 yang mengharuskan semua atau sebagian besar aktivitas dilakukan di rumah. Anggota Himpunan Pengusaha Pribumi Indonesia (HIPPI), Johan Singandaru, menyebut kondisi new normal ditunggu betul oleh pedagang kecil, UMKM, dan para pengusaha di DKI Jakarta serta wilayah penyangga. Banyak yang mengharapkan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) dipungkasi pada Juni 2020.

"Bulan Juni bulan bekerja kembali dengan memenuhi protokol kesehatan. Saya setuju dengan hal itu. Sebab, kondisi usaha saat ini tengah mengalami penurunan tajam sampai dengan 50 persen lebih. Akibat daya beli masyarakat yang drop sehingga industri menurunkan produksinya," terang Johan, belum lama ini. (www.wartaekonomi.co.id, 24/05/2020)

New Normal Life menuai reaksi beragam di kalangan masyarakat. Dewan Pakar Ikatan Ahli Kesehatan Masyarakat Indonesia (IAKMI), Dr Hermawan Saputra, mengkritik persiapan pemerintah menjalankan kehidupan new normal.  Menurut Hermawan belum saatnya, karena temuan kasus baru terus meningkat dari hari ke hari.

Dilansir oleh merdeka.com, 25/05/2020, Hermawan mengatakan bahwa, "Saya kira baru tepat membicarakan new normal ini sekitar minggu ketiga/empat Juni nanti maupun awal Juli. Nah, sekarang ini terlalu gegabah kalau kita bahas dan memutuskan segera new normal itu," ujar Hermawan saat dihubungi merdeka.com, Senin (25/5).

Terlalu dini menerapkan new normal ini. Wacana new normal ini membuat persepsi masyarakat seolah-olah telah melewati puncak pandemi Covid-19,  tetapi kenyataannya,  belum dan masih  perlu persiapan-persiapan dalam menyongsong new normal tersebut.

Ada empat syarat dalam menghadapi new normal, yaitu: Pertama, harus sudah terjadi perlambatan kasus. Kedua, sudah dilakukan optimalisasi PSBB.
Ketiga, masyarakatnya sudah lebih memawas diri dan meningkatkan daya tahan tubuh masing-masing. Keempat, pemerintah sudah betul-betul memperhatikan infrastruktur pendukung untuk new normal.
Rasanya hal ini belum berlangsung dan belum terjadi, tutur Hermawan. (merdeka.com, 25/05/2020)

“New Normal Life”, Tren Global

Diumumkan Presiden Joko Widodo (7/5/2020), melalui akun resmi media sosial Twitter @jokowi, dinyatakan, “Sampai ditemukannya vaksin yang efektif, kita harus hidup berdamai dengan Covid-19 untuk beberapa waktu ke depan.”

Maksud itu dipertegas deputi bidang Protokol, Pers, dan Media Sekretariat Presiden, Bey Machmudin, “Ya, artinya jangan kita menyerah, hidup berdamai itu penyesuaian baru dalam kehidupan. Ke sananya yang disebut “the new normal”. Tatanan kehidupan baru.”

Indonesia merupakan salah satu negara di dunia yang mengadopsi konsep “new normal”. PBB telah mencanangkan konsep “new normal” sebagai formula dan peta jalan bagi solusi persoalan dunia hari ini.

Dilansir oleh Africa Renewal melalui artikel tertanggal 27 April 2020 bertajuk “A New Normal: UN lays out roadmap to lift economies and save jobs after Covid-19” (New Normal: Peta jalan yang diletakkan PBB bagi peningkatan ekonomi dan penyelamatan lapangan pekerjaan setelah Covid-19).
Dinyatakan, “Kondisi ‘normal yang dulu’ tidak akan pernah kembali, sehingga pemerintah harus bertindak menciptakan ekonomi baru dan lapangan pekerjaan yang lebih banyak.”

Bahkan, “new normal” telah ditetapkan PBB sebagai kerangka kerja dunia, dan dipromosikan untuk suatu kehidupan baru yang lebih baik.

Sebagaimana dinyatakan sekretaris Jenderal PBB Antonio Gutteres.

“Kerangka kerja PBB menanggapi langsung persoalan sosial-ekonomi akibat Covid-19: Tanggung jawab bersama, solidaritas global, dan tindakan mendesak bagi orang-orang yang membutuhkan, mengimbau agar melindungi pekerjaan, bisnis, dan mata pencaharian untuk menggerakkan pemulihan masyarakat dan ekonomi yang aman sesegera mungkin secara berkelanjutan, setara gender, dan netral karbon –yang lebih baik daripada “normal yang dulu”1.” (muslimahnews.com, 26/05/2020)



Apabila dicermati, solusi atas persoalan hari ini, yaitu “new normal” atau berdamai dengan covid-19 yang telah disuguhkan oleh sistem kapitalisme, yang diadopsi negeri ini sebagai kebijakan, merupakan sebuah ilusi belaka. Telah tampak tujuan dari konsep tersebut adalah untuk menciptakan dan menormalkan kembali ekonomi dan tatanan hidup baru setelah mengalami kelumpuhan akibat dampak Covid-19. 

Sistem kapitalisme sekularisme memiliki sifat yang bernuansa nilai materi dan mengedepankan kepentingan ekonomi dan korporasi. Tentu ini mengkhawatirkan. Sebab bukannya kebangkitan ekonomi, tetapi justru wabah gelombang kedua mengintai di depan mata. Sungguh mengkhawatirkan.

Perlu diperhatikan juga, bahwa New Normal Life, atau berdamai dengan Covid-19, sejatinya sama dengan herd immunity. Herd immunity adalah upaya menghentikan laju penyebaran virus dengan cara membiarkan imunitas alami tubuh. Sehingga, daya tahan atau imunitas diharapkan akan muncul dan virus akan reda dengan sendirinya.

Pada konsep ini berlaku seleksi alam, yang kuat bertahan dan lemah akan mati, rakyat berperang sampai mati. Konsep ini telah ditolak oleh rakyat dengan alasan  bukan solusi pandemi Corona. Jika ini diberlakukan maka sungguh sangat mengkhawatirkan.

Roadmap Sistem Islam Tangani Pandemi

Allah Swt. berfirman:

مَن قَتَلَ نَفْسًا بِغَيْرِ نَفْسٍ أَوْ فَسَادٍ
 فِي الْأَرْضِ فَكَأَنَّمَا قَتَلَ النَّاسَ جَمِيعًا وَمَنْ أَحْيَاهَا فَكَأَنَّمَا أَحْيَا النَّاسَ جَمِيعًا وَلَقَدْ جَاءَتْهُمْ رُسُلُنَا بِالْبَيِّنَاتِ ثُمَّ إِنَّ كَثِيرًا مِّنْهُم بَعْدَ ذَٰلِكَ فِي الْأَرْضِ لَمُسْرِفُونَ

“… Barang siapa yang membunuh seorang manusia, bukan karena orang itu (membunuh) orang lain, atau bukan karena membuat kerusakan di muka bumi, maka seakan-akan dia telah membunuh manusia seluruhnya. Dan barang siapa yang memelihara kehidupan seorang manusia, maka seolah-olah dia telah memelihara kehidupan manusia semuanya. Dan sesungguhnya telah datang kepada mereka rasul-rasul Kami dengan (membawa) keterangan-keterangan yang jelas, kemudian banyak di antara mereka sesudah itu sungguh-sungguh melampaui batas dalam berbuat kerusakan di muka bumi.” (QS. al-Maidah [5] : 32)

Islam adalah agama sempurna dan satu-satunya aturan yan benar, yang mengatur segala problematika hidup. Tak terkecuali masalah pandemi. Mengacu pada sirah, negara Islam juga pernah menghadapi wabah yang cukup ganas . Negara mengambil solusi dengan aturan yang berasal dari Al-Qur’an, yakni tuntunan Islam dalam menghadapi wabah.
Kebijakan itu antara lain adalah;

Negara menelusuri wilayah sumber kemunculan virus ini. Kemudian menutup segala akses yang bisa membuat penyebaran penyakit meluas (lockdown). Sebagaimana sabda Rasulullah saw:
«إِذَا سَمِعْتُمْ بِهِ بِأَرْضٍ فَلَا تَقْدَمُوا عَلَيْهِ، وَإِذَا وَقَعَ بِأَرْضٍ وَأَنْتُمْ بِهَا فَلَا تَخْرُجُوا فِرَارًا مِنْهُ»

“Apabila kamu mendengar wabah berjangkit di suatu negeri, janganlah kamu datangi negeri itu. Dan apabila wabah itu berjangkit di negeri tempat kamu berada, maka janganlah keluar dari negeri itu karena hendak melarikan diri.” (HR. Bukhari)

Negara berkewajiban untuk melayani rakyat, sebagaimana Imam Bukhari meriwayatkan dari Ibn Umar ra., ia berkata, Rasulullah saw. bersabda: 

“Seorang imam yang berkuasa atas masyarakat bagaikan penggembala dan dia bertanggung jawab atas gembalaannya (rakyatnya).”

“Siapa saja yang dijadikan Allah mengurusi suatu urusan kaum muslimin lalu ia tidak peduli akan kebutuhan, keperluan, dan kemiskinan mereka, maka Allah tidak peduli akan kebutuhan, keperluan, dan kemiskinannya.”

Sejatinya memang negara mesti memprioritaskan urusan pengayoman terhadap kehidupanku rakyat. Sebab itulah cerminan dari posisinya sebagai raa’in dan junnah. Tidak boleh negara mengambil kebijakan yang mengabaikan nasib rakyat.

Dalam keadaan apapun keselamatan rakyat senantiasa akan menjadi pertimbangan utama negara.

لَزَوَالُ الدُّنْيَا أَهْوَنُ عَلَى اللَّهِ مِنْ 
قَتْلِ مُؤْمِنٍ بِغَيْرِ حَقٍّ

“Hilangnya dunia, lebih ringan bagi Allah dibandingnya terbunuhnya seorang mukmin tanpa hak.” (HR. Nasai 3987, Turmudzi 1455, dan disahihkan al-Albani)

Dengan demikian, dapat dikatakan, bahwa negara bertanggung jawab atas :
1. Menjamin pelayanan kesehatan berupa pengobaan dan obat secara gratis untuk seluruh rakyat. 
2. Mendirikan rumah sakit beserta laboratorium pengecekan dan pengobatan.
3. Menjamin ketersediaan alat pelindung diri (APD) yang memenuhi standar kesehatan untuk para tenaga medis.
4. Menjamin pemenuhan kebutuhan pokok bagi warga yang terisolir agar tak terjadi panic buying (pembelian berlebihan akibat panik).
5. Menjaga akidah umat agar keimanan dan ketakwaan masyarakat tetap terwujud.
6. Memberikan edukasi dan informasi yang benar terkait virus ini pada masyarakat agar tak dianggap remeh. (Muslimahtimes.com, 25/5/2020)

Demikianlah konsep utama roadmap penanganan wabah di dalam Islam. Bahwa menjaga satu nyawa itu begitu berharga. Jangan menunda atau bahkan menunggu hingga angka sekian dan sekian.

Khilafah menangani pandemi berdasarkan ajaran Nabi ﷺ. Khilafah menerapkan karantina wilayah (lockdown) bagi kawasan zona merah. Melakukan proses isolasi serta pengobatan dan perawatan terbaik bagi yang sakit, sampai mereka sembuh. Serta menjamin warga yang sehat agar tetap sehat dan jangan sampai terinfeksi wabah.

Aturan Islam melalui sistem khilafah akan berupaya sekuat mungkin agar angka korban tak bertambah. Karena bagi khilafah, satu saja sumber daya manusia yang menjadi warganya, adalah aset yang harus dipertanggungjawabkan pengurusannya oleh penguasa di hadapan Allah Swt. di akhirat kelak.

Wallahu a’lam bishshawab.


Oleh : Nur Fitriyah Asri
Pegiat Literasi Opini, Member AMK

Ekonomi hancur lebur, rakyat makin babak belur.
Alih-alih menuntaskan virus Corona (Covid-19). Pemerintah justru seakan sibuk mengotak-atik narasi dan diksi untuk menenangkan masyarakat. Kini pemerintah minta rakyat hidup berdamai dengan Covid-19, lalu narasinya diubah kompromi dengan Corona, sekarang dengan istilah "New Normal." Kritik Direktur Program Centre for Economic and Democracy Studies (CEDeS). (merdeka.com. Jumat, 29/5/2020)

New normal adalah perubahan perilaku untuk menjalankan aktivitas normal di tengah wabah, dengan tetap menerapkan protokol kesehatan (menjaga jarak). Kebijakan new normal ini dinilai kontradiksi. Jadi wajar, jika menuai kecaman, hujatan dan kritikan.

Menurut Dewan Pakar Ikatan Ahli Kesehatan Masyarakat Indonesia (IAKMI) Dr. Hermawan Saputra, sejatinya untuk menetapkan new normal ini, banyak prasyaratnya, yaitu:
Pertama, harus sudah terjadi perlambatan kasus.
Kedua, sudah dilakukan optimalisasi PSBB.
Ketiga, masyarakatnya sudah lebih mewawas diri dan meningkatkan daya tahan tubuh masing-masing.
Keempat, pemerintah sudah betul-betul memperhatikan infrastruktur pendukung untuk new normal.
Dari fakta prasyaratan di atas, jelas bahwa Indonesia belum saatnya new normal. (merdeka.com, Senin, 25/5/2020)

Oleh sebab itu, mewacanakan new normal dinilai sangat gegabah. Hal ini membuat persepsi masyarakat seolah-olah telah melewati puncak pandemi Covid-19. Akibatnya, sangat berbahaya sekali karena menyebabkan masyarakat menjadi lengah dan sembrono terhadap kesehatan dirinya sendiri maupun orang lain.Terbukti banyak orang berjubel di mal-mal dan tempat publik lainnya, tanpa memperhatikan physical distancing. Mereka seakan sudah melupakan bahaya pandemi virus Corona. Inilah yang dikhawatirkan akan terjadi gelombang kedua yang kenaikannya jauh lebih tinggi dan pengendaliannya akan jauh lebih sulit.

Benarkah di balik new normal ada sebuah konspirasi atau kongkalikong? Karena ada pihak yang diuntungkan bisa menangguk keuntungan yang sangat fantastis. 
Sebagaimana pernyataan mantan Menkes Siti Fadilah Supari. Pahlawan kesehatan Indonesia yang berhasil membongkar konspirasi WHO (Organisasi Kesehatan Dunia), terkait vaksin virus flu burung (H5N1) tahun 2005, yang telah dituangkan ke dalam bukunya berjudul, "Saatnya Dunia Berubah."

Selama ada dua aktor yaitu WHO dan Industri farmasi masih merajai, maka pandemik tetap terjadi seperti sekarang ini dan ada konspirasi bisnis vaksin. Mereka itulah mafia-mafia internasional yang memaksakan kehendaknya kepada negara-negara di dunia, agar membeli vaksin. Ini benar-benar zalim, tidak punya naluri. Justru mencari kesempatan dalam kesempitan.

Narasi yang selalu digaungkan adalah, 
"Hanya dengan vaksinasi,  dipandang sebagai satu-satunya solusi medis yang dapat mengakhiri pandemi Covid-19, yang telah menginfeksi lebih dari 5,3 juta orang dan membunuh lebih dari 340.000 di seluruh dunia." 
Itulah taktik dan strategi mereka untuk menyukseskan bisnisnya.

Termasuk Indonesia, merupakan salah satu negara yang dijadikan target jajahannya menjadi negara boneka. Seperti pernyataan Jokowi (melalui akun resmi media sosial Twitter @jokowi, dinyatakan, “Sampai ditemukannya vaksin yang efektif, kita harus hidup berdamai dengan Covid-19 untuk beberapa waktu ke depan.” (7/5/2020)   Artinya, selama belum diketemukan vaksin, rakyatnya dibiarkan bertarung melawan virus sendiri. Nyawa taruhannya. Terbukti sudah, yang sesungguhnya sedari awal ingin lepas tangan dari tanggung jawab kepada rakyatnya. 

Virus Corona berhasil menghancurkan ekonomi global, termasuk Indonesia. Hal ini menjadi peluang emas para  kapitalis  memanfaatkan situasi dengan meminjamkan utang berbasis riba. Bagi Indonesia, ibaratnya sudah jatuh tertimpa tangga. Betapa tidak. Mana sudah waktunya jatuh tempo membayar utang riba, tapi tidak bisa melunasinya. 
Dengan cara gali lubang tutup lubang, mencari utangan. Alasannya untuk program pemulihan ekonomi nasional. Akhirnya pemerintah nekat akan menerbitkan utang baru sekitar Rp 990,1 triliun. (detik.com, 25/5/2020)
Padahal sebelum wabah virus Corona pun utang Indonesia sudah menggunung. Sungguh,
tidak ada istilah makan siang gratis. Jeratan utang itulah yang membuat Indonesia tidak berdaulat menjadi negara boneka.

Ideologi kapitalis benar-benar tidak manusiawi dan tidak sesuai dengan fitrah. Mereka lebih memilih menyelamatkan ekonomi dari pada nyawa manusia. Fatalnya, Indonesia mengadopsi sistem batil tersebut ikut-ikutan menerapkan new normal. Padahal, pemerintah belum memiliki peta jalan, hanya mengikuti tren internasional.
Alih-alih ekonomi bangkit, justru akan membahayakan nyawa manusia.

Indonesia tidak berdaulat, karena di balik new normal, ada konspirasi (kongkalikong). 
Ketika pemilu ada perjanjian politik di antara eksekutif, yudikatif dan legislatif dengan korporasi pemilik modal. Itulah borok demokrasi.
Untuk menduduki sebuah jabatan atau kekuasaan  membutuhkan biaya politik yang tinggi, dan bukan rahasia lagi. Terjadilah perselingkuhan politik. 

Ketika pengusaha atau korporasi mengalami kebangkrutan, mereka mengintervensi penguasa, salah satunya menuntut relaksasi atau pelonggaran aturan PSBB. Sehingga usaha-usaha mereka seperti, mal-mal, hotel, transportasi, tempat rekreasi dan kegiatan publik lainnya dibuka. Alasannya untuk perbaikan ekonomi.
Faktanya yang diuntungkan adalah pemilik modal atau pengusaha asing dan aseng. Rakyat yang dikorbankan dan dijadikan tumbal.

Menurut mantan Menkes, Siti Fadilah Supari, sudah jelas WHO gagap tidak mengerti esensinya pandemik, dan banyak hal yang dilakukannya menjadi blunder. Harusnya Indonesia memimpin negara-negara lain untuk menuntut WHO karena tidak mampu menyelamatkan umat manusia di dunia. Bukan malah menjadi negara pembebek.

Tidak habis pikir, jika new normal tujuannya untuk membangkitkan ekonomi, dengan nyawa taruhannya. Kenapa ekonomi kapitalis yang berbasis riba, sudah jelas-jelas terbukti menyengsarakan rakyat, dan dilarang Allah, tidak diganti saja dengan ekonomi alternatif yaitu ekonomi Islam? 

Ekonomi Islam, sudah terbukti menyejahterakan per individu rakyatnya selama berabad-abad. Karena di dalamnya mengatur hak kepemilikan, bagaimana cara mengembangkan harta dan cara mendistribusikannya, yang semuanya itu diatur oleh syariat Islam.

Itulah akibat dari mencampakkan aturan yang berasal dari Allah. Indonesia mengalami krisis multidimensi di semua lini. Banyak kata-kata sumbang, bahwa sekarang ini tidak butuh new normal tapi yang dibutuhkan new leader dan kembali ke sistem Islam yakni khilafah ala minhajin nubuwwah. Selama 13 abad telah membuktikan  kejayaannya dan berhasil menyejahterakan semua manusia baik muslim maupun nonmuslim.

Hanya sistem Islam yang bisa memuliakan dan menghargai nyawa manusia. Sebagaimana firman Allah Swt.

مِنْ أَجْلِ ذَٰلِكَ كَتَبْنَا عَلَىٰ بَنِي إِسْرَائِيلَ أَنَّهُ مَنْ قَتَلَ نَفْسًا بِغَيْرِ نَفْسٍ أَوْ فَسَادٍ فِي الْأَرْضِ فَكَأَنَّمَا قَتَلَ النَّاسَ جَمِيعًا وَمَنْ أَحْيَاهَا فَكَأَنَّمَا أَحْيَا النَّاسَ جَمِيعًا ۚ وَلَقَدْ جَاءَتْهُمْ رُسُلُنَا بِالْبَيِّنَاتِ ثُمَّ إِنَّ كَثِيرًا مِنْهُمْ بَعْدَ ذَٰلِكَ فِي الْأَرْضِ لَمُسْرِفُونَ

"Oleh karena itu Kami tetapkan (suatu hukum) bagi Bani Israil, bahwa: Barang siapa yang membunuh seorang manusia, bukan karena orang itu (membunuh) orang lain, atau bukan karena membuat kerusakan di muka bumi, maka seakan-akan dia telah membunuh manusia seluruhnya. Dan barang siapa yang memelihara kehidupan seorang manusia, maka seolah-olah dia telah memelihara kehidupan manusia semuanya. Dan sesungguhnya telah datang kepada mereka rasul-rasul Kami dengan (membawa) keterangan-keterangan yang jelas, kemudian banyak di antara mereka sesudah itu sungguh-sungguh melampaui batas dalam berbuat kerusakan di muka bumi. (QS. al-Maidah [5]: 32)

Wallahu a'lam bishshawab.

Oleh : Rina Tresna Sari, S.Pd.I
Praktisi Pendidikan dan Member AMK

Sudah jatuh tertimpa tangga, itulah peribahasa yang tepat menggambarkan kondisi bangsa kita tercinta.  Setelah serangan ganas Covid-19 yang tak kunjung usai, kini rupanya Indonesia harus rela menelan pil pahit akibat jatuhnya nilai tukar rupiah terhadap dolar.

Dilansir CNBC Indonesia (26/5/2020), nilai tukar rupiah melemah melawan dolar Amerika Serikat (AS) hingga pertengahan perdagangan Rabu. Jika melihat penguatan pergerakan mata uang Asia lainnya, pelemahan rupiah terjadi akibat aksi ambil untung (profit taking) akibat penguatan tajam rupiah belakangan ini.

Begitu perdagangan hari ini dibuka, rupiah langsung melemah 0,31% ke Rp 14.725/US$. Depresiasi semakin membesar hingga 0,54% ke US$ 14.760/US$. Pada pukul 12:00 WIB, posisi rupiah sedikit membaik di Rp 14.750/US$ melemah 0,48%.

Rupiah memang sedang ambyar, bahkan di jagad Twitter sedang trending tagar #RupiahAmbyar, beberapa pekan lalu. Sebagai bentuk keprihatinan atas jatuh bebasnya rupiah terhadap dolar.

Anjloknya rupiah terhadap dolar memang bukan kali pertama dialami, pada perjalanannya jatuh bangun terus dialami rupiah terhadap dolar. Kini, angka ini hampir mendekati ketika terjadi inflasi tinggi pada 1998 dan sebabkan krisis moneter.

Dalam ilmu ekonomi, inflasi merupakan suatu proses meningkatnya harga-harga secara umum dan terus-menerus (continue) berkaitan dengan mekanisme pasar yang dapat disebabkan oleh berbagai faktor, antara lain, konsumsi masyarakat yang meningkat, berlebihnya likuiditas di pasar yang memicu konsumsi atau bahkan spekulasi,  termasuk juga akibat adanya ketidaklancaran distribusi barang.

Dengan kata lain, inflasi juga merupakan proses menurunnya nilai mata uang secara kontinu. Juga merupakan indikator untuk melihat tingkat perubahan, dan dianggap terjadi jika proses kenaikan harga berlangsung secara terus-menerus dan saling pengaruh-memengaruhi.
Istilah inflasi juga digunakan untuk mengartikan peningkatan persediaan uang yang kadang kala  dilihat sebagai penyebab meningkatnya harga. Ada banyak cara untuk mengukur tingkat inflasi, dua yang paling sering digunakan adalah CPI dan GDP Deflator.

Melemahnya nilai tukar rupiah sudah diprediksi sebelumnya, dengan melihat ekspektasi pasar terhadap kenaikan bunga acuan bank sentral AS, Fed Fund (FFR) sebanyak tiga hingga empat kali pada tahun ini. Namun menurut Direktur Eksekutif di Institute for Development or Economics dan Finance (Indef) Enny Sri Hartati, meski pelemahan nilai tukar rupiah ini terprediksi, namun kurang diantisipasi. (bbc.com) 

Adapun menurut Dr. Arim Nasim dalam tulisannya "Di balik gejolak rupiah", penyebab melemahnya nilai tukar rupiah terhadap dolar merupakan konsekuensi logis atas penerapan sistem kapitalis yang menjadikan uang sebagai komoditas.

Akibatnya, nilai mata uang naik-turun mengikuti hukum permintaan dan penawaran. Pelemahan nilai rupiah terhadap dolar AS adalah karena permintaan atau kebutuhan akan dolar AS di dalam negeri meningkat. Hal ini juga menjadikan permintaan terhadap dolar tinggi. Ditambah pula dengan politik anggaran negara (APBN) kita yang tergantung pada utang luar negeri. Sehingga utang ini semakin menambah kebutuhan atau permintaan terhadap dolar.

Nilai tukar rupiah yang terus anjlok terhadap dolar dapat menggangu kestabilan ekonomi,  sehingga ekonomi kita semakin sulit. Dampak yang akan muncul adalah mahalnya barang-barang yang mengandung komponen impor. Sedangkan di Indonesia sendiri banyak industri yang masih mengandalkan bahan baku dari luar negeri, termasuk industri kecil dan menengah. Kondisi ini akan membuat harga barang naik sementara permintaan pasar tetap stagnan. Pelemahan nilai tukar ini akhirnya akan menambah jumlah kemiskinan dan pengangguran. Karena harga barang mengalami kenaikan, sementara penghasilan tetap atau bahkan berkurang. Alhasil angka kriminalitas dan permasalahan sosial lainnya akan meningkat.

Semakin anjloknya nilai tukar rupiah terhadap dolar menjadikan ekonomi kita semakin sulit. Hal ini tidak lain akibat dari penerapan sistem ekonomi kapitalis. Sistem ekonomi kapitalis telah terbukti menimbulkan krisis yang berulang.

Berbeda dengan sistem ekonomi Islam yang tergambar dalam sistem keuangan Islam. Sistem keuangannya menunjukkan bagaimana ketangguhan sistem ekonomi Islam yang pernah diterapkan lebih dari 1200 tahun lamanya dan tidak pernah mengalami krisis ekonomi yang signifikan.

Tangguhnya sistem keuangan Islam disebabkan tiga faktor :
Pertama, sistem ekonomi Islam telah menetapkan bahwa emas dan perak merupakan mata uang bukan yang lain. Mengeluarkan kertas substitusi harus ditopang dengan emas dan perak dengan nilai yang sama dan dapat ditukar saat ada permintaan. Sehingga uang kertas negara manapun tidak akan bisa didominasi oleh negara lain. Sebaliknya uang tersebut mempunyai nilai intrinsik yang tetap dan tidak berubah.

Kedua, Sistem keuangan Islam secara tegas melarang riba dana penjualan komoditi sebelum dikuasai oleh penjualnya. Karena itu, haram menjual barang yang belum menjadi miliknya secara sempurna. Haram memindahtangankan  kertas berharga, obligasi dan saham yang dihasilkan dari akad-akad yang batil. Islam juga mengharamkan semua sarana penipuan dan manipulasi yang dibolehkan oleh kapitalisme dengan klaim kebebasan kepemilikan.

Ketiga, bertumpu pada ekonomi riil. Sistem ekonomi Islam selalu menomorsatukan kebutuhan dan pemberdayaan masyarakat secara riil, bukan sekadar pertumbuhan ekonomi saja.

Ekonomi Islam tidak mengenal dualisme ekonomi, yaitu sektor riil dan sektor nonriil yang aktivitasnya didominasi oleh praktik pertaruhan terhadap apa yang akan terjadi pada ekonomi riil. Karena itu, ekonomi Islam didasarkan pada ekonomi riil.

Dengan demikian, semua aturan ekonomi Islam memastikan agar perputaran harta kekayaan tetap berputar secara luas. Serta larangan terhadap adanya bunga (riba) bisa dipraktikkan dengan melakukan investasi modal di sektor ekonomi riil, karena penanaman modal di sektor lain (nonriil, seperti pasar uang maupun pasar modal) dilarang dalam syariah.

Islam juga memiliki cara untuk menciptakan stabilitas keuangan dunia dengan diterapkannya sistem keuangan Islam (mata uang Islam dinar dan dirham, larangan riba dan penerapan ekonomi berbasis sektor riil yang melarang spekulatif di pasar keuangan derivatif) akan tercipta stabilitas keuangan dunia. Selain itu sistem ekonomi Islam tidak mudah diintervensi asing atau mandiri. 

Sudah saatnya kita kembali kepada sistem ekonomi Islam sebagai solusi atas permasalahan ekonomi negeri ini, hanya Islam satu-satunya yang akan membawa dunia pada keberkahan hidup karena aturannya bersumber dari Sang Khaliq pencipta alam semesta.

Wallahu a'lam  bishshawaab

Oleh: Fika Anjelina 
(Member Akademi Menulis Kreatif dan Aktivis Islam)

Hari demi hari, jumlah kasus positif Covid-19 semakin bertambah. Kini ada 13.112 kasus positif Covid-19 di Indonesia. Dalam sehari terjadi peningkatan 336 kasus baru. Hal ini disampaikan oleh Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Covid-19, Achmad Yurianto, dalam siaran langsung akun YouTube BNPB Indonesia, Jumat (8/5/2020) sore.  

Pemerintah pusat dan daerah mulai menerapkan kebijakan PSBB (Pembatasan Sosial Berskala Besar) untuk mengurangi penyebaran Covid-19. Kriteria wilayah yang menerapkan PSBB adalah memiliki peningkatan jumlah kasus dan kematian akibat penyakit Covid-19 secara signifikan dan cepat serta memiliki kaitan epidemiologi dengan kejadian serupa di wilayah lain. Diawali di daerah ibukota Jakarta, Jawa Barat dan dilanjutkan di kota-kota besar lainnya yang terdapat kasus Covid-19.

Di sisi lain, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi memutuskan untuk membuka akses layanan seluruh moda transportasi umum mulai besok , Kamis (7/5/2020). “Mulai besok 7 Mei, pesawat segala macam boleh mengangkut orang-orang khusus. Tapi tidak boleh mudik.” Jelas dia saat rapat virtual mengenai Antisipasi Mudik Lebaran 2020 dengan Komisi V DPR RI. (tIrto.id, 6/5/2020)

Dilansir oleh Tempo.com, Tim Gugus Tugas Percepatan Penangan Covid-19 menerbitkan Surat Edaran Nomor 4 Tahun 2020 menyusul dibukanya kembali operasional trasportasi umum untuk angkutan penumpang komersial. Beleid ini mengatur kriteria dan syarat penumpang yang diizinkan melakukan perjalanan ke wilayah pembatasan sosial berskala besar PSBB) dan zona merah di tengah pelarangan mudik. Ketua Tim Gugus Tugas Percepatan Penangan Covid-19 Doni Monardo menjelaskan masyarakat yang boleh bepergian harus mengantongi syarat kesehatan berupa  bukti hasil tes polymerase chain reaction (PCR) atau rapid test yang menunjukkan dirinya benar-benar negatif virus Corona. Syarat itu bisa digantikan dengan bukti surat keterangan sehat yang diperoleh dari Puskesmas atau Rumah Sakit setempat. (tempo.com, 7/5/2020)

Padahal, sebelumnya transportasi penumpang dilarang menyusul larangan mudik yang disampaikan Presiden Joko Widodo. Hal ini, hanya menambah kebingungan masyarakat atas kebijakan pemerintah. Menurut Pengamat Transportasi dari Institut Studi Transportasi, Darmaningtyas, kebijakan pemerintah tidak konsisten dalam menangani penyebaran virus Corona. Padahal, Presiden telah menegaskan larangan mudik. "Kebijakan satu dengan kebijakan yang lainnya itu mestinya harus konsisten, tapi ini kok tidak. Sementara mudik itu kan dilarang. Presiden Jokowi sudah melarang mudik. Nah, sekarang kalau misalkan layanan transportasi jarak jauh diizinkan gimana bisa mengontrol larangan mudik itu. Berarti itu kan sama saja melanggar larangannya Presiden," kata Tyas kepada detikOto, Rabu (6/5/2020). Apalagi, dikhawatirkan makin banyak yang mudik dan memanfaatkan layanan transportasi yang diizinkan Kementrian Perhubungan itu. (detikOto.com, 7/5/2020)

Keputusan pemerintah pusat melalui Kementrian Perhubungan memerintahkan agar mengoperasikan semua moda transportasi mulai 7 Mei 2020, membuat para kepala daerah kebingungan. Pasalnya, pengoperasian semua moda transportasi bertentangan dengan aturan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) dan surat edaran gugus tugas penanganan Covid-19. 

Dilansir oleh Kaltengpos.co, Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Prawansa mengaku bingung dengan keputusan pemerintah pusat yang mengoperasikan semua moda transportasi. Kebijakan itu dipastikan akan membuat penerapan PSBB di sejumlah daerah tidak berjalan efektif. 
“Kami yang sedang menyiapkan proses upaya untuk pencegahan lebih terukur lagi dari penyebaran Covid-19, tiba-tiba kemudian dilonggarkan transportasi tanpa membaca surat edaran dar Gugus Tugas, mungkin kami juga agak confuse,” kata Khofifah dalam program acara “Apa Kabar Indonesia Malam” di TvOne, Rabu (6/5).

Miris, kebijakan yang tumpang tindih dengan kebijakan yang lain membuat kebingungan petugas lapangan. Bahkan, kebijakan ini bisa memperluas penyebaran Covid-19 ke daerah-daerah. Hal ini membuktikan bahwa pemerintah tidak serius menangani wabah ini. Karena kebijakannya hanya berputar pada keselamatan ekonomi, bukan menuntaskan wabah Covid-19. 

Sebelumnya, pemerintah memberikan pernyataan tentang perbedaan mudik dan pulang kampung. Menurut pemerintah, mudik adalah pergerakan orang kampung ke kampung halaman dalam rangka merayakan Idul Fitri. Biasanya kepergiannya dilakukan sebelum lebaran. Sedangkan pulang kampung adalah mereka yang kehilangan pekerjaan di tempat rantau atau ibu kota lalu kembali ke daerah asalnya. Mereka umumnya terdapat wabah Covid-19. (beritasatu.com, 24/4/2020)

Dan akhirnya mudik dilarang berdasarkan Permenhub No.25/2020 tentang pengendalian transportasi mudik di tengah wabah Covid-19. Permenhub ini disahkan ketika posisi Menhub diisi oleh Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan sebagai Plt. Karena Budi Karya masih menjalani proses pemulihan dari virus Covid-19. 

Masyarakat menjadi bingung dengan kebijakan pemerintah. Karena selama ini mudik dan pulang kampung dianggap memiliki arti yang sama. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) Kemendikbud, mudik dan pulang kampung memiliki arti yang saling berkaitan.  

Berubah-ubahnya aturan pemerintah soal larangan mudik di tengah wabah Covid-19 ini menuai kritik dari Komisi V DPR. Anggota Komisi V Fraksi Demokrat, Lasmi Indrayani, menilai pemerintah tak serius mengatur transportasi untuk mencegah wabah Covid-19.
“Pemerintah memang belum serius atau bisa dibilang mencla-mencle. Siang tempe besok tahu, besok apalagi kita tidak tahu. Tentang larangan mudik ini membingungkan bagi kami, apalagi masyarakat di daerah. “ kata Lasmi dalam rapat kerja dengan Budi Karya. (kumparannews, 6/5/2020)

Alih-alih kebijakan ini mengurangi penyebaran virus Covid-19. Yang terjadi malah membuka peluang masyarakat untuk mudik dan mempermudah penyebaran wabah ini. Pengamat politik Andi Yusran menilai apa yang dilakukan Menhub adalah bentuk inkonsistensi yang dapat mengakibatkan pemerataan penularan Covid-19. Ia menilai pemerintah tidak memiliki grand desidn penanganan pandemi Covid-19. Implikasinya, semua yang dilakukan bersifat relatif, tidak terukur dan nihil dalam target pencapaian. Akibatnya membuka peluang berbagai aktor atau elit pemerintah untuk membuat kebijakan yang tidak integrasi. 

Menurut Andi, apa yang diputuskan Menhub bisa jadi karena adanya aktor di balik layar yang merasakan dirugikan akibat kebijakan pemerintah. Di satu sisi pemerintah besar kemungkinan tidak berdaya untuk memberi subsidi kepada seluruh perusahaan moda transportasi.  Aktor yang dimaksud adalah para pebisnis transportasi. 

Berubah-ubahnya kebijakan pemerintah tak lain dan tak bukan karena pesanan para kapitalis yang terancam usahanya. Demi menyelamatkan pengusaha negara rela mencoreng muka sendiri dengan mengubah-ubah aturan dan rela mengorbankan nyawa rakyat.

Terlihat bahwa pemerintah yang menganut sistem kapitalisme, senantiasa melayani para pemodal dan pebisnis. Semua kebijakan yang ditetapkan hanya memihak para pemodal. Bukan memihak kepada rakyat. Bahkan, kapitalis rela mengorbankan nyawa rakyat demi memuaskan para pemodal. Sehingga pandemi ini semakin banyak memakan korban dari rakyat.

Paradigma sistem kapitalis yang diemban rezim hari ini adalah sumber kesulitan rakyat. Paradigma ini akan membawa para pemimpin selalu melihat untung dan rugi. Meskipun, hal tersebut bersangkutan dengan nyawa rakyat sendiri. Paradigma kapitalislah yang membuat kebijakan yang dikeluarkan pemerintah cenderung untuk para kroninya. Akankah kita masih berharap pada sistem kapitalisme?

Ketika kita ingin menyelesaikan masalah pandemi ini dengan tuntas, seharusnya kita kembali kepada Islam. Karena Islam agama yang lengkap dengan seperangkat aturan kehidupan. Islam tidak hanya sekedar mengatur ibadah ritual. Bahkan, Islam mengatur semua aspek kehidupan manusia. 

Dalam sistem Islam, negara menjalankan fungsinya sebagai rain (pengurus/ penggembala) dan junnah (pelindung) bagi umat. Negara menerapkan aturan berdasarkan Alquran dan Hadis. Sebagaimana dinyatakan oleh Rasulullah saw :
الإِمَامُ رَاعٍ وَمَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ
 “Seorang imam adalah raa’in (pemelihara dan pengatur urusan rakyatnya) dan ia akan diminta pertanggungjawaban terhadap rakyatnya.” (HR.Bukhari dan Muslim).

Negara bertanggungjawab, menjamin dan melayani semua keperluan rakyat. Bukan hanya sekedar sebagai fasilitator dan  regulator seperti dalam sistem kapitalisme. Negara senantiasa terdepan dalam setiap keadaan. Dan negara tidak menyerahkan urusan rakyatnya pada pihak lain. 
 Imam Bukhari meriwayatkan dari ibn Umar ra, ia berkata, Rasulullah Saw. bersabda “ Seorang imam yang berkuasa atas masyarakat bagaikan penggembala dan dia bertanggung jawab atas  gembalaannya/ rakyatnya.” 

Negara tidak  memutuskan kebijakan yang menyusahkan rakyatnya. Apalagi berkaitan dengan keselamatan nyawa rakyat. Negara berperan langsung untuk memenuhi kebutuhan rakyatnya, baik sandang, pangan dan papan. Negara juga memastikan pendistribusian kebutuhan rakyatnya per individu, tanpa ada syarat yang berbelit. Negara senantiasa memprioritaskan keselamatan rakyatnya. Baik dalam kondisi normal maupun ada wabah. Hal ini, dilakukan atas dorongan ketakwaan kepada Allah Swt.
“Hilangnya dunia lebih ringan bagi Allah dibandingkan terbunuhnya seorang mukmin tanpa hak.” (HR. Nasa’i  3987,  Tirmidzi 1455, dan disahkan al-Albani)

Salah satu fakta sejarah yang masyhur adalah di saat ada wabah, Khalifah Umar bin Khattab ra. membatalkan kunjungan resminya ke Syam dan memutuskan untuk kembali ke Madinah. Agar menghindari paparan wabah yang sedang merajalela di negeri itu menyebar kepada penduduk di wilayah lain. Pilihan itu tentu memiliki resiko sehingga sebagian sahabat Muhajirin sempat mengingatkannya :
“Anda telah keluar untuk suatu urusan penting. Karena itu kami berpendapat tidak selayaknya Anda akan pulang begitu saja.”

Namun, beliau tetap yakin dengan kebijakan yang telah ditetapkannya. Nyawa dan keselamatan rakyat menjadi pertimbangan utama dari pada urusan lainnya.

Fakta ini membuktikan bahwa kesejahteraan dan masa depan rakyat akan terselamatkan dengan penerapan sistem Islam. Sekalipun rakyat didera dengan ujian dan musibah. Mereka percaya bahwa pemimpinnya tidak lepas tangan. Mereka juga percaya pemerintahnya tidak akan mengorbankan nasib mereka atas dasar pertimbangan ekonomi. Apalagi menukarnya demi kepentingan segelintir pengusaha.  Demikianlah Islam melahirkan pemimpin-pemimpin yang tegas dalam membuat kebijakan demi kemaslahatan rakyat. Bukan pemimpin yang plin-plan.

Penerapan syariat Islam secara menyeluruh mengantarkan pada rahmat untuk seluruh alam. Sesuai dengan firman Allah Swt.
“ Dan tidaklah Kami mengutus engkau (Muhammad) kecuali sebagai rahmat bagi seluruh alam.” (QS. Al Anbiya : 107)

Saatnya umat kembali kepada aturan Islam yang kaffah. Dan segera mencampakkan sistem kapitalisme yang rusak dan merusak. Agar Allah Ta'ala membukakan keberkahan dari langit dan bumi. Sehingga umat Islam menjadi umat yang terbaik. 

Wallahu’alam bi showab

Author Name

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.