Latest Post

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 0pini 50Kota aceh Adat dan Budaya Ag Agam agama Ahmad khadafi AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan banjir bank banten banwaslu banyumas banyuwangi Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita berita tni Bernas Besar BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom BPPW Sumbar Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu Buletin bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund BWS V BWSS V cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat Corona Covid 19 Pasaman covid-19 Covid19 pasaman cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan Dakwah dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPD PAN DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman Dprd prov DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Financial Fitur Fiture FKAN FKS FMPK FPRB Pasaman france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar Golkar Pasaman gor gor haji agus salim Goresan tinta Goresan Tinta Bidan Diny Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records Gunung Mas guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil IKC Pasaman ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah Kayong Utara kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag Kemenega kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah Kisah Nabi kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni Koni Pasaman kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostra kostrad Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar Kumpulan saiyo kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional Nafsiyah nagan raya naganraya Nagari Durian Tinggi napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional Nasionaĺ nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal New Normal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinì Opìni Òpini Òpìni Opinj Opink Opinu organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang Padàng padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman Padanh pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti Pantun papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai Partai PAN partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pasbarr Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan Penďidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri Polsek Bonjol poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang SMK 1 Lbs smk muhammadiyah SMKN1 Lbs SMP 3 Padang SMP 30 SMP Kumpulan SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang Terbaru teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy UT uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis Yulisman zakat zardi syahrir


N3 Payakumbuh
 - Hari ini merupakan hari bersejarah bagi Perusahaan Umum Daerah (Perumda) Air Minum Tirta Sago (Pamtigo) Kota Payakumbuh, karena pada 20 September ditetapkan sebagai hari jadi badan usaha milik Pemerintah Kota Payakumbuh itu.

Pada seremonialnya yang ke 40 tahun, digelar dengan sederhana di kantor Pamtigo dengan menghadirkan penyanyi Minang Elsa Pitaloka, dan untuk mematuhi protokol kesehatan pencegahan Covid-19, acara ini juga disaksikan secara daring melalui akun media sosial resmi Pamtigo Payakumbuh, Senin (20/9).

Hadir Wali Kota Riza Falepi, Wakil Ketua DPRD Wulan Denura, Sekretaris Daerah Rida Ananda, Dirut Pamtigo Khairul Ikhwan, Dirum Pamtigo Asrar Dt. Laloanso, Unsur Forkopimda, pimpinan BUMD, BUMN, serta beberapa pejabat Pemko Payakumbuh dan jajaran Pamtigo. Bahkan Dirut Perumda Air Minum Tirta Gemilang Pasaman Barat Helju Seplitu Hari dan Perumda Air Minum Limapuluh Kota Zulbadri juga hadir dalam acara tersebut.

Ada tiga kegiatan inti dalam penetapan hari jadi Pamtigo itu, antara lain menetapkan lagu mars dan himne Perumda Tirta Sago, kemudian pemberian reward bagi pelanggan yang membayar tepat waktu, serta sosialisasi TOP BUMD baru diraih 10 hari yang lalu.

Dalam sambutannya, Direktur Utama Pamtigo Khairul Ikhwan mengatakan untuk reward kepada pelanggan setia, Pamtigo telah menyediakan doorprize undian berupa satu unit sepeda motor, kulkas, LCD TV, mesin cuci, dan berbagai hadiah lainnya. 

"Untuk partisipan di media sosial juga berkesempatan mendapatkan hadiah voucher pulsa senilai 1,2 juta rupiah dengan cara, setelah memfollow akun Instagram Pamtigo di @tirtasago, kemudian mereka berikan komentar unik dan terbaik selama acara berlangsung," kata Khairul.

Khairul Ikhwan menambahkan, di hari bersejarah bagi Pamtigo Kota Payakumbuh, penetapan hari jadi ini dijadikan momentum kebersamaan bagaimana mencapai kesuksesan tidak lepas dari semangat dan motivasi kebersamaan, mulai dari pegawai paling bawah sampai tingkat pimpinan.

"Ditambah, pemberian reward kepada pelanggan ini merupakan kali kedua dilakukan, adalah sebagai rasa pemancing, bagaimana kita mengapresiasi pelanggan Pamtigo yang rajin membayar kewajibannya di awal waktu dan tidak menunggak. Paling tidak selama 6 bulan berturut-turut sebelum tanggal 5 tiap bulan. Alhamdulillah ada sebanyak 368 pelanggan yang tertib administrasi tahun ini, sementara tahun dulu hanya 120an saja," ungkap Khairul didampingi Asrar Dt. Leloanso.

Dijelaskan juga oleh Dosen STKIP Azkia itu, di bawah kepemimpinannya mengupayakan peningkatan sumber daya manusia (SDM) jajaran Parmtigo dengan memberikan pelatihan dari sisi administrasi dan keuangan, serta operasional teknik.

"Setiap elemen memberikan kontribusi dalam kemajuan Pamtigo, tak hanya kualitas air saja yang kita pastikan baik, tetapi juga kualitas pelayanan. Apalagi kemampuan mendeteksi kebocoran dan takanan air lemah penting dimiliki oleh petugas di lapangan,  dimaksimalkan secara berkala, dan sekarang sudah nampak hasilnya," terangnya.

Senada, Direktur Umum Pamtigo Asrar Dt. Leloanso menyampaikan pengelolaan keuangan di Pamtigo lebih baik dari sebelumnya. Pelanggan yang membayar tagihan airnya juga sudah banyak yang disiplin. Tetapi kedepan masih banyak tugas yang harus diselesaikan Pamtigo, termasuk pelanggan yang menunggak.

"Kita sangat apresiasi pelanggan yang kian hari kian disiplin dengan membayar tagihan airnya, semoga kedepan angkanya terus bertambah," ujar Dt. Leloanso.

Sementara itu, Dirut Perumda Air Minum Tirta Gemilang Pasaman Barat turut menyampaikan selamat atas ditetapkannya hari jadi Pamtigo. Dirinya berharap semoga kedepan Pamtigo lebih maju dan terus profesional demi memberikan palayanan kepada masyarakat.

"Kami juga ucapkan selamat atas penghargaan yang diraih Pamtigo dalam TOP BUMD Awards 2021, hebat!" ungkapnya.

Kemudian ada Kepala Bank Nagari Cabang Payakumbuh Oktra Firdaus yang dalam sambutannya menyebut turut berbahagia dan menyampaikan selamat kepada Pamtigo atas penetapan hari jadi serta penghargaan TOP BUMD Awards 2021.

"Pamtigo dan Bank Nagari merupakan sama-sama perusahaan milik daerah. Keinginan Wali Kota Riza Falepi untuk mengglobalkan Pamtigo dengan bisa mengekspor air ke daerah lain adalah demi daerahnya juga. Untuk itu kita selaku BUMD harus saling intens berkomunikasi dan support. Keberhasilan Pamtigo bisa lebih baik lagi bila kita bersinergi. Selamat, semoga Pamtigo lebih sukses dan berhasil," terang Oktra.

Dari sisi Wali Kota Riza Falepi yang menandatangani prasasti dan memotong tumpeng sebagai tanda ditetapkannya hari jadi Pamtigo itu berharap dan menginginkan perubahan dalam pengelolaan Pamtigo yang tak hanya fokus dengan kegiatan rutin saja, tetapi ada perubahan besar yang dilakukan, dengan fokus untuk bisa melayani masyarakat Payakumbuh dengan lebih baik, harus menyelesaikan keluhan-keluhan yang ada secepatnya.

"Managemen sudah kita efektifkan, kita didukung oleh DPRD dengan telah disahkannya Perda Perumda Tirta Sago. Saat ini direktur utamanya adalah seorang akademisi dan leadershipnya baik, sementara direktur umumnya telah berpengalaman di bidang perbankan, tentu kita harapkan Pamtigo bisa bekerja dengan maksimal serta tertib administrasi dan keuangan lancar," ungkap Riza. (Rstp)


Oleh : Halida 
(ummu Azzam)

JAKARTA - Wakil Sekretaris Jenderal (Wasekjen) DPP Partai Demokrat Irwan Fecho mengkritik pengangkatan proses guru honorer menjadi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK) yang harus melalui seleksi di era pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Dia berpandangan proses pengangkatan guru honorer menjadi PPPK seharusnya dilakukan berdasarkan masa pengabdian seseorang sebagai guru. Menurutnya, guru yang telah cukup masa mengabdinya seharusnya tidak mengikuti proses seleksi lagi karena akan mengalami kesulitan bersaing dengan guru yang masih muda masa pengabdiannya.

"Mereka sudah mengabdi sangat lama dan mereka mengajar itu di pelosok-pelosok daerah, seharusnya itu menjadi perhatian pemerintah," katanya.

Oleh karenanya, Irwan meminta pemerintah memperhatikan nasib para guru honorer yang cukup masa pengabdiannya dengan melakukan pengangkatan secara langsung menjadi PPPK atau CPNS tanpa proses seleksi.

Menurut dia, langkah seperti itu pernah dilakukan di era Pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), di mana tercatat sebanyak sebanyak 1,1 juta guru honorer diangkat menjadi CPNS.

Irwan menambahkan situasi saat ini berbanding terbalik. Legislator asal Kalimantan Timur itu berkata, Jokowi baru mengangkat ribuan guru honorer menjadi CPNS atau PNS selama enam.

"Seharusnya dilakukan pengangkatan secara langsung bukan melalui proses seleksi tapi di lihat masa pengabdiannya para guru itu," ujar Irwan kepada wartawan, Minggu (19/9/2021).

Irwan menyayangkan pemerintah masih membiarkan guru-guru honorer yang cukup masa pengabdiannya mengikuti proses seleksi PPPK serta CPNS hanya untuk memperoleh kesejahteraannya.

Dia pun mempertanyakan perhatian Mendikbud Ristek Nadiem Makarim terhadap dedikasi para guru, apalagi ketika tahu ada yang gagal menembus ambang batas seleksi (passing grade).

Berdasarkan data Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan, terdapat 3.357.935 guru yang mengajar di 434.483 sekolah. Sementara jumlah siswa mencapai 52.539.935. Dengan demikian, rasio rata-rata perbandingan guru dan siswa adalah 1:16. Rasio yang ideal dalam pemenuhan layanan belajar.

Ditinjau dari status kepegawaian, terang-benderanglah peran signifikan guru honorer. Mayoritas guru honorer. Saat ini baru 1.607.480 (47,8 persen) guru yang berstatus pegawai negeri sipil (PNS), sedangkan 62,2 persen sisanya merupakan guru honorer.

Pengangkatan guru honorer dengan program PPPK menegaskan buruknya sistem hari ini menyediakan layanan Pendidikan bagi rakyat, memfasilitasi Pendidikan dg jumlah guru yang memadai dan berkualitas serta membiayai kebutuhan Pendidikan termasuk dengan menempatkan terhormat dan menggaji secara layak para pendidik.

Berkebalikan dengan sistem khilafah yang menempatkan Pendidikan sebagai hak dasar publik serta memiliki sistem polotik-ekonomi yang mendukung pembiayaan Pendidikan secara maksimal.

Berbeda dengan sistem pendidikan Islam yang pernah tercatat dalam sejarah kegemilangannya. Sistem pendidikan Islam sangat memuliakan posisi guru. Kesejahteraan guru sangat diperhatikan. Sangat masyhur bagaimana pada masa Khalifah Umar bin Khattab, gaji pengajar adalah 15 dinar/bulan atau sekitar Rp 36.350.250,- ( 1 dinar = 4,25 gram. Dan jika 1 gram = Rp 570.200),” 

Atau di zaman Shalahuddin al Ayyubi, sambung Ustazah Yusriana, gaji guru malah lebih besar lagi. Di dua madrasah yang didirikannya yaitu Madrasah Suyufiah dan Madrasah Shalahiyyah gaji guru berkisar antara 11 dinar sampai dengan 40 dinar! Artinya gaji guru bila di kurs dengan nilai saat ini adalah Rp 26.656.850,- sampai Rp 96.934.000,-. Masyaallah luar biasa“

Wajar kalau para guru menjadi bersemangat dan fokus dalam mendidik generasi tanpa disibukkan mencari tambahan penghasilan di luar mengajar seperti para guru honorer saat ini,” “Dan yang paling penting, posisi guru dalam sistem Islam semuanya adalah sebagai aparatur negara (muwazif daulah). Tidak ada pembedaan status guru negeri dan honorer. Semua guru dimuliakan dalam sistem Islam karena perannya yang begitu strategis. Maka sudah saatnya para guru menyadari bahwa sistem sekulerlah yang telah menzalimi dan merendahkan martabat guru dari derajatnya yang hakiki. Para guru hari ini membutuhkan hadirnya sistem pendidikan Islam yang memuliakan posisi dan peran para guru. “Maka para guru pun wajib memahami dan terlibat aktif dalam mengembalikan sistem pendidikan Islam yang pernah menorehkan tinta emas dalam sejarah peradaban Islam. Semoga para guru segera terangkat derajatnya dan dimuliakan posisinya dalam waktu yang dekat.”
Wallahu alam bis showwab



Kepala Bidang Rehabilitasi dan Rekonstruksi BPBD Sumbar, Suryadi Eviontri menerangkan, selain meningkatkan Sumber Daya Manusia (SDM) di daerah, Bimtek Jitu Pasna ini juga untuk mendapatkan data yang akurat usai bencana. Salah satunya untuk meminimalisir kerawanan kepentingan pihak di balik bencana.

Hal ini sampaikannya pada bimbingan teknis Pengkajian Kebutuhan Pasca Bencana (Jitu Pasna) gelombang ke lima (V) hari kedua di Kyriad Bumiminang Hotel, Kota Padang, Sumatera Barat, Senin (21/9/2021).

"Data pascabencana ini sangat rawan beragam kepentingan. Makanya banyak pejabat yang diborgol pascabencana ini, karena menyelewengkan data dan jumlah bantuan," ungkap Suryadi, 

Dengan alasan itu data pascabencana harus cepat, tepat, dan akurat. Salah satu cara untuk mengetahuinya dengan Jitu Pasna. Semakin lama data disusun, maka bantuan juga semakin lama sampai kepada korban bencana.

Banyaknya aspek kerusakan yang tidak atau lambat terdata usai bencara juga merupakan salah satu bentuk kurangnya SDM terhadap jitu pasna.  

"Kita tidak menginginkan bencana terjadi, namun tetap siaga dan bersiap jika terjadi. Di samping itu, kita juga tidak mau ada bencana baru pascabencana," pungkasnya.



Jakarta,...– Djap Njit Fong melalui penasihat hukumnya Darmon Sipahutar, mengaku kecewa dengan tuntutan Jaksa Penuntut Umum (JPU) terhadap dua orang terdakwa Phe Susilawati dan Tjhai Nam Liung di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Barat, Senin (20/9/2021).


Dalam tuntutannya, meski menyatakan kedua terdakwa bersalah melanggar pasal 263 ayat (2), namun JPU hanya menuntut hukuman selama 3 tahun penjara.


“Kita sangat keberatan terkait dengan ringannya tuntutan JPU M.Kurniawan SH, padahal barang bukti berupa Akta Jual beli yang dipergunakan untuk melakukan jual beli rumah tersebut tidak dilakukan penyitaan, dimana pembeli atas nama Anthony Kifli sudah menjual lagi kepada orang lain yang bernama Ronny Kurniawan,” kata Darmon, dalam keterangannya kepada wartawan, usai sidang.

Kendati demikian, Advokat yang dikenal vokal ini berharap Majelis Hakim dapat menjatuhkan putusan maksimal terhadap kedua terdakwa.

“Kami sebagai kuasa hukum korban juga berharap Majelis Hakim menyatakan agar Akta Jual Beli yang diduga hasil kejahatannya kedua terdakwa tidak memiliki kekuatan hukum,” harap Advokat dari Law Firm “Darmon, Parisman, Jhon & Partners” ini.

“Kami akan terus berjuang untuk memperoleh keadilan, dimana klien kami sangat dirugikan dalam perkara yang perjalanan penuh lika liku. Semoga Majelis Hakim dapat objektif dalam memutus perkara ini,” sambung Darmon, yang juga Ketua Umum DPP LSM Masyarakat Anti Korupsi (MAK).

Dalam perkara ini, kedua terdakwa Phe Susilawati dan Tjhai Nam Liung menjadi pesakitan di PN Jakarta Barat terkait dugaan menggunakan surat palsu atau menempatkan keterangan palsu ke dalam akta otentik.

Keduanya dilaporkan oleh Djap Njit Fong di Polres Metro Jakarta Barat dengan Laporan Polisi No: LP/570/VI/2020/PMJ/Res Jakbar, tanggal 3 Juni 2020.

Sementara itu, baik JPU maupun kuasa hukum kedua terdakwa belum dapat dikonfirmasi.(rel/RT)



nusantaranews.net - Humidifier tentunya selalu membantu kita untuk selalu menyediakan udara bersih dan sehat. Dengan berbagai desain dan bentuk yang beragam, humidifier juga memiliki fungsi lain yaitu sebagai penghias ruangan atau furniture. Dilengkapi dengan lampu led yang indah menambah kesan dan mempercantik tampilan humidifier, yang tentunya menambah minat kita untuk memiliki. Selain melembabkan udara humidifier juga membasmi kuman dan bakteri penyebab iritasi, dan masih banyak kegunaan lainya. Lalu apa sajakah manfaat humidifier untuk keseharian kita?

Berikut 8 manfaat humidifier 

1. Melembabkan kulit
Fungsi utama dari humidifier adalah melembabkan udara. Selain udara juga bisa untuk melembabkan kulit serta mencegah kulit kering dan bibir pecah – pecah yang di akibatkan tinggal di ruangan ber Ac terlalu lama. Humidifier juga memiliki kemampuan menetralisir hawa panas di sekitar yang merusak kulit, sehingga anda bisa memiliki kulit yang lebih sehat dan terawatt.

2. Mencegah iritasi
Fungsi lain dari humidifier adalah mencegah iritasi. Iritasi adalah penyakit pada indra tubuh manusia tertentu yang di sebabkan oleh zat beracun atau bekteri berbahaya yang tercampur dengan udara. Biasanya iritasi menyerang indra sperti kulit, penciuman, dan mata, tentunya berbahaya. Humidifier menyemprotkan uap yang mampu me minimalisir kadar zat ber bahaya yang terkandung pada udara.

3. Menetralisir bau tak sedap
Hidung adalah bagian dari tubuh manusia yang sensitive dalam me respon bau. Berbagai macam bau dan polusi tidak menyenangkan yang mengambang di udara tentunya mengganggu indra penciuman kita, tentunya tidak nyaman terpapar bau tidak sedap yang tak kunjung hilang. Humiodifier mampu menetralisir bau tak sedap dan menghilangkanya dengan fitur aroma terapi yang wangi.

4. Aroma terapi yang menenangkan
Stres dengan suasana rumah yang sumpek dan pekerjaan yang menumpuk, humidifier juga dilengkapi fitur aroma terapi yang wangi dan sejuk yang tentunya menenangkan suasana hati. Ada berbagai macam merk pelembab ruangan dengan menghadirkan berbagai macam parfum ruangan aroma terapi yang wangi dan sejuk, yang tentunya menambah kesan suasana di dalam rumah.

5. Menghilangkan polusi udara
Terpapar Asap kendaraan yang menyebabkan polusi udara tentunya sangat mengganggu kesehatan kita. Polusi udara bisa memicu terjangkitnya berbagai macam masalah pernapasan, radang tenggorokan, asma dan lain – lain. Humidifier hadir dengan kemampuan menetralisir berbagai macam masalah udara seperti polusi, dengan udara yang sehat tentunya mempermudah kita untuk beraktifitas dengan pekerjaan rumah sehari - hari.


6. Mencegah pertumbuhan jamur
Tempat yang sempit dan tidak terjangkau merupakan factor pemicu tumbuhnya jamur dan bakteri, serta menjadi sarang bagi hewan – hewan pengerat atau serangga. Kemampuan humidifier yang menyemprotkan uap udara, tentunya akan bisa menjangkau sela sela sempit yang memungkinkan untuk menjadi tempat berkembang biaknya jamur dan bakteri. Serta dengan aroma wangi yang tidak disukai hewan pengerat.

7. Sebagai hiasan rumah
Selain mengeluarkan aroma yang harum dan menyejukkan, beberapa merk dari humidifier memiliki desain minimalis yang cocok untuk di jadikan hiasan rumah. Dengan dilengkapi fitur led yang menambah kesan cantik dari humidifier tersebut, dan tentunya memper indah tampilan rumah anda.

8. Sebagai lampu tidur
Memiliki fitur lampu led yang menjadikan humidifier cocok dijadiakn sebagai lampu tidur. Dengan aroma yang menenangkan, kecerahan cahaya yang pas tentunya membuat tidur anda semakin nyenyak, serta menghindarkan anda dari gangguan nyamuk.

Dan itulah 8 manfaat dari humidifier. Desain yang minimalis dan fungsi yang beragam, humidifier menyajikan suasana berbeda di rumah anda.


Balai Wilayah Sungai Sumatera V (BWSS V) Padang dalam upaya mencegah terjadi banjir yang sempat menggenangi pemukiman warga kampung Sikayan dan Batang Kandis di Kelurahan Balai Gadang beberapa bulan lalu. 

Saat ini instansi vertikal itu sedang melakukan pekerjaan normalisasi di aliran Sungai Batang Kandis. Aliran sungai Batang Kandis sempat meluap kemudian membanjiri pemukiman warga yang tinggal dekat dengan aliran sungai tersebut.

Seperti yang disampaikan Aciak, warga kampung Sikayan. Aciak mengatakan kalau banjir yang terjadi di bulan Agustus itu telah merugikan banyak warga kampung setempat.

" Gara-gara banjir itu, kolam ikan saya jadi ikut banjir. Dan ikan saya semuanya ikut lepas," ujar Aciak, pada Senin (20/9/2021) di rumahnya.


Dengan adanya pekerjaan normalisasi sungai ini, semoga saja banjir yang seperti bulan lalu itu tidak datang lagi, harapnya.

Melalui Satuan Kerja Operasional dan Pemeliharaan (Satker OP), BWSS V Padang memulai pengerjaan normalisasi sungai Batang Kandih dan melakukan perbaikan Bendungan Irigasi Kasang Dua yang terletak di Kelurahan Balai Gadang, Kecamatan Koto Tangah itu, pada Senin(13/9/2021) kemarin.

"Dangkalnya kedalaman sungai disebabkan karena adanya proses pengendapan yang dibawa oleh aliran air sungai," kata Ir.Indrawan sebagai pengamat pembangunan di Sumbar, dihari yang sama.

Kemudian menurutnya, akibat terjadinya pendangkalan ini dapat menyebabkan delaman air sungai menjadi berkurang dan hal itu salah satu pemicu terjadinya banjir. 

" Jadi untuk itu dilakukan pemeliharan sungai, seperti pengerukan bagian dasar sungai yang harus selalu dilakukan, hal tersebut dilakukan untuk terus menjaga tingkat kedalaman sungai dan mencegah terjadinya bencana banjir," papar lagi.

Pengerukan sedimen adalah salah satu diantara upaya pemeliharaan berkala, seperti yang baru saja yang dilakukan pihak BWSS V Padang terhadap aliran Sungai Batang Kandis ini, ungkapnya lagi.

Juga perbaikan dilakukan terhadap bendungan irigasi Kasang Dua, yang merupakan salah satu infrastruktur yang diamanahkan masyarakat untuk dikelola, ulas Indrawan.

"Untuk dapat menjamin suplai air baku serta mengoptimalkan fungsi pengendali banjir, maka perlu adanya normalisasi sungai berupa pengerukan sedimen, tutupnya.

Lain pihak, Kepala Satker OP, mewakili Kepala BWSS V Padang, Aditya mengatakan pengerukan sedimen dilakukan di aliran sungai tersebut sekitar 200 meter.

" Pengerukan sepanjang 200 meter yang ada tumpukan sedimen di hilir bendung, dan insyaallah pekerjaan secepatnya selesai," ucapnya singkat.

Hingga berita diterbitkan media masih menunggu klarifikasi pihak Satker OP BWSS V Padang. *rl*

H Mahyeldi, Gubernur Sumatera Barat.

Agam, Nusantaranews.net, - Setelah melalui Proses dan Mekanisme yang begitu Panjang, akhirnya Orang Nomor Satu Sumatera Barat, H Mahyeldi, terbitkan Surat Keputusan, terkait Pergantian Ketua DPRD Kota Bukittinggi, Herman Sofyan, dari Partai Gerindra, Senin (20/9), yang ditanda tangani.

Terkait Persoalan ini, Gubernur Sumatera Barat, H Mahyeldi, mempertegas dengan Surat Keputusan Nomor : 171 - 731 - 2021, tentang Peresmian Pengangkatan Pimpinan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah, Kota Bukittinggi,  Masa Bhakti 2019 - 2024.

Menyingkapi hal ini, berbagai Opini telah menjadi Konsumsi Publik, seputar Kabupaten Kota di Sumatera Barat, Khususnya Kabupaten Agam, terkait Take Over (Peralihan-red) Pimpinan Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kota Bukittinggi, yang belum habis Masa Jabatannya, seperti yang tertuang dalam Surat Keputusan Gubernur Sumatera Barat, Nomor : 171 - 685 - 2019, tanggal 23 September 2019, lalu, tentang Pengangkatan Herman Sofyan, yang Notabene "Best Carde"  Partai Gerindar, sebagai Ketua DPRD Kota Bukittinggi, Masa Bhakti 2019 - 2024.

Menimbang, bahwa Ketua Dewan Pimpinan Cabang, (Baca-DPC) Partai Gerindra Kota Bukittinggi, melalui Surat Nomor : 013/K/DPC-Gerindra - BKT/VII/2021, tanggal 22 Juli 2021, Perihal Surat Pengantar SK DPP Partai Gerindra, yang ditujukan Kepada Sekretaris DPRD Kota Bukittinggi, meneruskan Surat Keputusan DPP Partai Gerindra, 05-0065/Kpts/DPP-Getindra/2021, tentang Dewan Pimpinan Rakyat Daerah, dan Ketua Fraksi, DPRD Kota Bukittinggi, Privinsi Sumatera Barat.

Menindak lanjuti, Bahwa Pimpinan DPRD Kota Bukittinggi, melalui Surat Nomor : 170/185/DPRD-BKT/VIII/2021, Tanggal 23 Agustus 2021, perihal usulan Peresmian Pengangkatan Pimpinan DPRD Kota Bukittinggi, yang ditujukan Kepada Gubernur Sumatera Barat, H Mahyeldi, melalui Wali Kota Bukittinggi, Herman Syafar, untuk memproses lebih lanjut, Keputusan DPRD Kota Bukitunggi, dengan Registrasi Surat Nomor :  170/18/Kpts-DPRD/2021, tanggal 19 Agustus 2021, tentang usulan Pemberhentian dan Pengangkatan Pimpinan DPRD Kota Bukittinggi, Masa Bhakti, 2019 - 2024, yang berasal dari Partai Gerindra.

Mengutip dari SK Gubernur Sumatera Barat, Nomor : 171 - 731 - 2021 tanggal 20 September 2021, Nusantaranews.net, melansir bahwa Wali Kota Bukittinggi, Herman Syafar, melalui Surat Nomor : 205/192/Pem-Bkt/VIII-2021, tanggal 26 Agustus 2021, juga mengajukan Permohonan Penerbitan Keputusan Gubernur Sumatera Barat, terkait Pengangkatan Pimpinan DPRD Kota Bukittinggi, yang baru, Atas Nama, "Benny Yusrial.S.IP", dari Partai Grindra.

Merujuk pada Undang - undang Nomor : 61 Tahun 1958, tentang Penetapan Undang - undang Darurat, Nomor : 19 Tahun 1957, tentang Pembentukan Daerah - daerah, Swatantra, Tingkat I Sumatera Barat, Jambi dan Riau, sebagai Undang - Undang, (Lembaran Negara Republik Indonesia, Tahun 1985, Nomor : 112, tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia, Nomor 1646.

Undang - undang Nomor 2 Tahun 2008, Tentang Partai Politik, (Lembaran Negara Republik Indonesia, Tahun 2008 Nomor 2, tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia, Nomor : 4801), sebagai mana telah di ubah menjadi Undang - undang, Nomor : 2 Tahun 2011, tentang Perubahan atas Undang - undang, Nomor : 2 Tahun 2008, tentang Partai Politik, (Lembaran Negara Republik Indonesia, Tahun : 2011 Nomor : 8 Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia, Nomor : 5189.

Undang - undang, Nomor : 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah, (Lembaran Negara Republik Indonesia, Tahun 2014, Nomor : 244, tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia, Nomor : 5587) sebagai mana telah diubah beberapa kali, terakhir dengan Undang - undang, Nomor 11 Tahun 2020, tentang Cipta Kerja, Lembaran Negara Republik Indonesia, Tahun 2020, Nomor : 245, tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia, Nomor : 6573).

Gedung Kantor DPRD Kota Bukittinggi, yang notabene Kota Rang Agam.

Situasi ini diperkuat, dengan Undang - undang, Nomor : 30 Tahun 2014, tentang, Administrasi Pemerintahan, (Lembaran Negara Republik Indonesia, Tahun 2014 Nomor : 292, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia, Nomor : 5601, sebagai mana telah diubah menjadi Undang - undang Nomor : 11 Tahun 2020, tentang Cipta Kerja, (Lembaran Negara Republik Indonesia, Tahun 2020, Nomor : 245, tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2020 Nomor : 6573).

Juga Undang - undang, Nomor : 7 Tahun 2017, Tentang Pemilahan Umum, (Lembaran Negara Republik Indonesia, Tahun 2017, Nomor : 182, tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia, Nomor : 6109.

Peraturan Pemerintah Nomor : 12 Tahun 2018, tentang Pedoman Penyusunan Tata Tertib Dewan Perwakilan Rakyat Daerah, Provinsi, dan Kabupaten Kota, (Lembaran Negara Reoublik Indinesia, Tahun 2018, Nomor : 59, tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia, Nomor : 6197).

Dilengkapi dengan Surat Keputusan Gubernur Sumatera Barat, H Mahyeldi, Nomor : 171 - 658 - 2019, tentang Peresmian Pengangkatan Pimpinan Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kota Bukittinggi, Provinsi Sumatera Barat.

Keputusan Pengangkatan dan Penggantian Pimpinan DPRD Kota Bukittinggi ini, Gubernur Sumatera Barat, H Mahyeldi, setelah memperhatikan Surat Wali Kota Bukittinggi, Herman Syafar, Nomor : 205/192/Pem-Bkt/VIII-2021, Tanggal 26 Agustus 2021, Perihal Permohonan Penerbitan Surat Keputusan Gubernur Sumatera Barat, terkait Pengangkatan Pimpinan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kota Bukittinggi.

Surat Pimpinan DPRD Kota Bukittinggi,  Nomor : 170/185/DPRD-BKT/VIII/2021, Tanggal 23 Agustus 2021, terkait usulan Peresmian Pengangkatan Pimpinan (Baca-Ketua) Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kota Bukittinggi, dilengkapi dengan Risalah Rapat Paripurna DPRD Kota Bukittinggi, Nomor : 22/Paripurna- DPRD-BKT/VIII/2021 Tanggal 19 Agustus 2021.

Serta Berita Acara Rapat Paripurna "Pemberhentian dan Pengangkatan Pimpinan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (Baca-DPRD) Kota Bukittinggi, Masa Jabatan 2019 - 2024, dari Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra-red) Nomor : 10/BA-DPRD-PIMPINAN/2021, Tanggal 19 Agustus 2021.

Selain itu Kegiatan ini juga dilengkapi dengan Keputusan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah, Kota Bukittinggi,  Nomor : 170/18/Kpts-DPRD/2021, Tanggal 19 Agustus 2021, tentang usulan Pemberhentian dan Pengangkatan Pimpinan Dewan Perwakilan Daerah Kota Bukittinggi, Provinsi Sumatera Barat, Masa Bhakti 2019 - 2024, yang berasal dari Partai Gerindra.

Surat Keputusan Dewan Pimpinan Pusat (DPP-red) Partai Gerakan Indonesia Raya, (Baca- Patrai Gerindra) Nomor : 05-0065/Kpts/DPP-GERINDRA/2021 tanggal 31 Mei 2021, Tentang Pimpinan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah dan Ketua Fraksi Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Partai Gerindra Kota Bukittinggi, Sumatera Barat, Periode 2021-2024.

Dengan berbagai Pertimbangan yang mengacu pada Peraturan dan Perundang - undangan yang berlaku, maka dengan ini Gubernur Sumatera Barat, H Mahyeldi, Memutuskan serta Menetapkan dan Meresmikan Saudara "Benny Yusrial,S.IP," menggantikan "Herman Sofyan" sebagai Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kota Bukittinggi, Provinsi Sumatera Barat, dalam Masa sisa Jabatan 2019-2024, mendatang, dengan Surat Keputusan Gubernur Sumatera Barat, Nomor : 171 - 731 - 2021, Tentang Peresmian Pengankatan Pimpinan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kota Bukittinggi, Provinsi Sumatera Barat, Tanggal 20 September 2021, di Tanda Tangani.

Untuk Kepentingan Konfirmasi, Nusantaranews.net, mencoba menghubungi yang bersangkutan dari berbagai Unsur dan Perwakilan namun tidak berhasil dengan berbagai alasan dan hal lain, Surat Keputusan ini, juga ditembuskan melalui Salinan Gubernur Sumatera Barat, Kepada yang terhormat, Mentri Dalam Negeri, di Jakarta, Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Sumbar di Padang, Kepala Badan Kesbangpol Provinsi Sumatera Barat, di Padang, Ketua DPD Partai Gerindra, Sumatera Barat, di Padang, Wali Kota Bukittinggi, Ketua DPRD Kota Bukittinggi, dan Ketua Komisi Pemilihan Umum Kota Bukitinggi, serta Ketua Dewan Pimpinan Cabang, (DPC) Patrai Gerindra Kota Bukittinggi, di Bukittinggi.

Dengan ini kita berharap ke Depan agar terjalin Singkronisasi semua Pihak terkait dalam segala unsur Demi Kemajuan dan Kesejahteraan Warga Koto Rang Agam, ini, yang Notabene Sentral Pariwisata di Sumatera Barat, ini.(Bagindo)


Oleh: Maryam Abdullah

Malang, di tengah kondisi kian menghimpit yang belum terlihat titik-terangnya rakyat dibuat ngeluh dengan kabar kekayaan para pejabat yang meningkat drastis. Bagaimana tidak, situasi pandemi yang umumnya menekan pendapatan rakyat, menghilangkan ladang penghidupan mereka, PHK massal di mana-mana, pengangguran semakin banyak, angka kemiskinan semakin meningkat hingga banyak yang mengalami kesulitan sekadar untuk bertahan hidup, mereka malah sebaliknya.

Kabar yang beredar, seorang menteri yang bertambah 10 miliar kekayaannya dalam waktu 9 bulan menjabat. Berdasarkan catatan KPK, sejumlah pejabat negara lainnya juga mengalami penambahan jumlah harta kekayaan selama pandemi. Jumlah itu diketahui dari data yang diakses kompas.com dalam situs web elhkpn.kpk.go.id milik KPK. Peningkatan ini juga terjadi pada kepala Negara sebagaimana dilansir banyak media baru-baru ini.

Memang, banyak kemungkinan alasan peningkatannya. Seperti kata Deputi Pencegahan dan Monitoring KPK, Pahala Nainggolan, yang menganggap pertambahan harta dari 70% pejabat ini masih wajar, ada kenaikan juga belum tentu korup (merdeka.com/ 9 September 2021)  hanya saja ini semua menjadi terlihat tidak pro kondisi rakyat, tidak empati. Tidak pantas rasanya terjadi pada mereka yang mestinya menjadi pengayom rakyat terlebih di situasi darurat. Menikmati kegelimangan di tengah rakyat yang bisa jadi tak makan.  Apalagi, diduga selama ini Negara enggan menerapkan kebijakan lockdown karena tidak sanggup menanggung kebutuhan pokok rakyatnya. Seharusnya sebagai pengurus urusan rakyat, kepedulian dan empati memenuhi angannya, sampai mayoritas penderitaan yang dialami rakyat hingga kini minimal berkurang bahkan teratasi. Sebagaimana teladan seorang pengurus sejati.

Tidakkah merasa malu dengan Khalifah Umar bin al-Khattab yang memandang buruk perbuatannya memakan makanan yang baik sementara rakyat diberikan yang sisa-sisa. “Alangkah buruknya aku ini sebagai pemimpin jika aku memakan bagian yag baik. Lalu aku memberi rakyat makanan sisanya.” (Ibn Sa’d, Ath-Thabaqat Al-Kubra, 3/312). Beliau radiallaahu anh juga tidak bermegah-megah apalagi memanfaatkan kekuasaannya sebagai jalan berkuasa dan mengambil untung pribadi. Dari riwayat Imam Malik dalam Al-Muwathta, Anas bin Malik ra., pernah berkata “Aku melihat Umar bin al-Khaththab pada masa Kekhilafahannya biasa memakai jubbah yang bertambal  di dua pundaknya.” Maa syaa Allah, solawat bagi rasul saw., dan para sahabat ra.

Kondisi suatu negara tidak lepas dari bagaimana regulasinya. Dan keduanya berpangkal pada sistem yang diterapkannya. Sistem demokrasi yang sejak awal –pemilu di negaranya-- menuntut harga mahal yang tidak kurang dari puluhan juta triliun (WartaEkonomi.co.id/ 1/05/2019) membuka peluang para punggawa Negara dan pasukannya betindak seperti para pebisnis yang perlu membalikkan modal hingga mengharap keuntungan dalam kedudukannya. Sehingga bukan hal yang tabu lagi saat ini jika dalam menetapkan kebijakan akan bertumpu pada kebajikan mereka dan kelompok pendukungnya. Betullah kiranya ungkapan bahwa sistem demokrasi membuka lebar pintu bagi pejabat dan segelintir elit untuk memperkaya diri. Sedangkan rakyat biasa tertutup akses dan sekadar bisa memenuhi kebutuhan dasarnya.

Termasuk hal ini, peningkatan kekayaan pejabat yang tidak tepat sikon, tentu atas izin bahkan buah dari penerapan sistem yang ada. Inilah potret pemberlakuan sistem demokrasi yang digadang menjamin keadilan dan melahirkan aparatur serta pejabat yang mewakili rakyat.

Jika sistem demokrasi menampakkan diri seperti itu, maka berbeda dengan sistem yang lain. Sistem Islam misalnya. Islam yang dikenal umum sebagai salah satu jenis agama di dunia ini ternyata lebih dari itu juga merupakan sebuah sistem kehidupan. Sistem kehidupan yang menjamin rahmat bagi seluruh alam. Berbeda dengan agama lainnya yang sering hanya berupa agama tanpa menjadi sistem kehidupan yang kompleks. Sejak awal mula diturunkannya hingga pemerintahan terakhirnya pada tahun 1924 Masehi menunjukkan hal ini. Para Khalifah dengan landasan Islam telah berusaha menjalankan peran pelayan (pengurus) rakyat dengan sebagaimana mestinya sekuat semampu mereka. Di bidang pendidikan misalnya, sejarawan barat yang non muslim pun mengakui kinerjanya yang luar biasa, sebagaimana ungkapan-ungkapan berikut.

“Kegigihan dan kerja keras mereka (para Khalifah) menjadikan pendidikan menyebar luas, sehingga berbagai ilmu, sastra, falsafah, dan seni mengalami kejayaan luar biasa yang menjadikan Asia Barat sebagai bagian dunia yang paling maju peradabannya selama lima abad” (Will Durant, The Story of Civilization, XIII/151)

“….orang-orang Arab (muslim) telah mewariskan pengetahuan mengesankan di Eropa. Mereka telah menuliskan karyanya di langit, sehingga setiap orang yang melihatnya akan tahu siapa yang memberi nama bintang-bintang di angkasa itu.” (John William Draper, A History of the Intellectual Development)

Begitu pun di bidang kehidupan lainnya.

Pernah terjadi peningkatan jumlah kekayaan seorang pejabat Khalifah Umar ra., di masanya yakni sahabat Abu Hurairah ra dengan berkali-kali lipat. Khalifah mengonfirmasi semua itu dengan saangat tegas sebagaimana tertuang dalam ucapan beliau ini, “Wahai musuh Allah, wahai musuh Islam, apakah kamu sudah mencuri harta Allah?” jawaban beliau kepada khalifah “Aku bukan Musuh Allah, aku bukan musuh kitabnya Allah, aku bukan musuhnya Islam, dan aku tidak mencuri harta Allah.” Lalu abu Hurairah memberi penjelasan kenapa harta beliau bertambah. Maa syaa Allah, terus terang tanpa tabir dan penuh kepedulian akan pertanggungjawaban saudaranya di hadapan Allah. Dan saat itu tidak ada keterangan bahwa hartanya meningkat ditengah kondisi rakyat yang berat.

Jika dalam hal makanan saja seorang Khalifah teladan sangat memperhatikan adabnya kepada rakyatnya yang sedang kesusahan, apalah lagi dalam urusan-urusan yang lain. hal ini mengajarkan kita bahwa seorang pengurus urusan rakyat dalam hal ini pemerintah dan berbagai bagiannya harus merasakan penderitaan rakyat bahkan menjadi orang yang paling berjuang di sana. Maka bagi sistem islam, tidak wajar kekayaan pjabat meningkat ditengah derita rakyat. Karena mereka akan mementingkan rakyat dalam setiap urusannya jika pun demikian maka itu juga untuk kemalahatan rakyatnya. Semoga Allah memberkahi para pemimpin kaum Muslim. Wallaahu a’lam.

Oleh: Tria Regia Lindy S.Pd.

Pendidikan merupakan hak dan kebutuhan bagi setiap orang, sebab dengan pendidikan, seseorang dapat tumbuh menjadi pribadi yang berilmu serta beradab, yang dengan bekal itulah ia mampu menjalani kehidupannya dengan baik. Disamping itu, lembaga-lembaga pendidikan yang ada juga seharusnya dipahami sebagaimana sebuah pabrik, yang akan membentuk keilmuan serta kepribadian generasi, yang dengannya mereka mampu membawa perubahan, tidak hanya bagi diri mereka sendiri, melainkan juga bagi masyarakat dan negeri. 

Namun bagaimana jadinya apabila akses pendidikan yang layak diperoleh oleh peserta didik, tidak didapatkan secara merata? Lalu siapa yang akan bertanggung jawab nantinya atas kebodohan serta rusaknya moral generasi di masa yang akan datang? Hal inilah yang harus menjadi fokus perhatian pemerintah, memastikan bahwa setiap warga negaranya telah mendapatkan akses pendidikan yang tidak hanya layak, tetapi juga terbaik tanpa ada diskriminasi. 

Namun, yang terjadi justru sebaliknya, diskriminasi pendidikan justru terjadi di negeri ini. Sebagaimana Kebijakan Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbudristek) terkait penyaluran dana bantuan operasional sekolah (BOS) yang menuai protes.

Protes datang dari Aliansi Pendidikan yang merupakan gabungan sejumlah organisasi, yang menolak Permendikbud Nomor 6 Tahun 2021.

“Kami menolak Permendikbud Nomor 6 Tahun 2021 tentang Petunjuk Teknis Pengelolaan BOS Reguler khususnya Pasal 3 ayat (2) huruf d tentang Sekolah Penerima Dana BOS Reguler,” ujar Wakil Ketua Majelis Dikdasmen PP Muhammadiyah, Kasiyarno, di Jakarta, Jumat 3 September 2021.

Pihaknya juga mendesak Mendikbudristek menghapus ketentuan Permendikbud Nomor 6 Tahun 2021 tentang Petunjuk Teknis Pengelolaan BOS Reguler khususnya Pasal 3 ayat (2) huruf d tentang Sekolah Penerima Dana BOS Reguler.

Dia menjelaskan Kemendikbudristek melalui Permendikbud Nomor 6 Tahun 2021 tentang Petunjuk Teknis Pengelolaan Dana BOS Reguler dan Surat Edaran Dirjen PAUD Dikdasmen Nomor 10231/C/DS.00.01/2021 tentang Pembaharuan Dapodik untuk Dasar Perhitungan Dana BOS Reguler bertolak belakang dengan amanat Pembukaan UUD Negara Republik Indonesia 1945.

"Diskriminatif, dan tidak memenuhi rasa keadilan sosial. Sebagaimana Permendikbud tersebut terutama Pasal 3 ayat (2) huruf d tentang Sekolah Penerima Dana BOS Reguler tertera ketentuan sekolah yang memiliki jumlah peserta didik paling sedikit 60 peserta didik selama tiga tahun terakhir,” ujar dia.

Sejumlah sekolah swasta, lanjut dia, mengalami kendala dalam memenuhi jumlah peserta didik yang berjumlah 60 tersebut. Hal itu dikarenakan sekolah swasta banyak berada di daerah-daerah pelosok, yang mana belum terjangkau sekolah negeri.

Kebijakan tersebut mendiskriminasi hak pendidikan anak Indonesia dan melanggar amanat konstitusi negara. Oleh karena itu, organisasi pendidikan melayangkan protes pada Kemendikbudristek dilansir dari insulteng.pikiran-rakyat.com (19/09/2021).

Selain melanggar konstitusi negara, lebih dari itu kebijakan tersebut juga tidak sejalan dengan konsep pelaksanaan pendidikan di dalam Islam. Proses pendidikan dalam Islam baik di sekolah maupun kampus yang dilaksanakandari jenjang TK hingga perguruan tinggi sangat bergantung pada keberadaan subsistem-subsistem lain yang terdiri atas: peserta didik, manajemen penyelenggaraan sekolah, struktur dan jadwal kegiatan belajar-mengajar, materi pelajaran yang tercantum dalam kurikulum, pengajardan pelaksanapendidikan, media belajar (buku teks, papan tulis, laboratorium, dan audiovisual), strategi pengajaran, peralatan pendidikan,fasilitas gedung dan sarana penunjang beserta perlengkapannya, kendali mutu, penelitian untuk pengembangan pendidikan, serta biaya pendidikan yang diperlukan untuk melancarkan kegiatan belajar mengajar.

Dalam hal ini, sistem Islam menempatkan pemimpin negara sebagai pengatur urusan rakyat, termasuk pendidikan. Ia memiliki tanggung jawab untuk menyediakan hal-hal yang diperlukan bagi penyelenggaraan pendidikan yang berkualitas, seperti penyediaan dana yang mencukupi, sarana dan prasarana yang memadai, serta SDM yang bermutu. Dalam penyelenggaraan layanan umum, seperti pendidikan, pemerintah akan bertumpu pada dua elemen sistem besar, yakni ekonomi dan politik. Politik akan melahirkan kebijakan-kebijakan, sementara ekonomi akan melahirkan pengelolaan sumber-sumber ekonomi dan dana. 

Demikianlah peran serta fungsi negara seharusnya dalam mengatur urusan pendidikan. Seorang pemimpin negara haruslah melaksanakan seluruh kewajibannya dengan serius dan penuh rasa tanggung jawab. Bahkan pemimpin negara didalam Islam disebut sebagai “pelayan umat”, sebab ia harus bekerja semata-mata untuk melaksanakan kewajibannya kepada Allah Suhanahu wa Ta’ala dalam melayani urusan rakyatnya, serta memastikan bahwa mereka telah mendapatkan haknya masing-masingsecara adil dan merata, tanpa ada diskriminasi. Allah Suhanahu wa Ta’ala. berfirman dalam surah Shad ayat  26 yang artinya: 

“Wahai Dawud! Sesungguhnya engkau Kami jadikan khalifah (penguasa) di bumi, maka berilah keputusan (perkara) di antara manusia dengan adil dan janganlah engkau mengikuti hawa nafsu, karena akan menyesatkan engkau dari jalan Allah. Sungguh, orang-orang yang sesat dari jalan Allah akan mendapat azab yang berat, karena mereka melupakan hari perhitungan”(QS. Shad: 26).

Wallahua’lam..


Bimbingan Teknis (Bimtek) Hitung Cepat Pengkajian Kebutuhan Pasca Bencana (Jitu Pasna) Provinsi Sumatera Barat angkatan VI resmi dibuka oleh Kalaksa BPBD Erman Rahman pada Rabu (20/09/2021) pukul 20.00 WIB di Kyriad Hotel Bumiminang. Acara ini berlansung hingga Sabtu (23/09/2021) mendatang.

Kepala Pelaksana BPBD Provinsi Sumbar Erman Rahman mengatakan, kegiatan ini merupakan program kerja BPBD Provinsi Sumbar 2021. Kegiatan ini diikuti oleh 115 peserta yang terdiri dari BPBD kabupaten/kota, sekretaris desa/kelurahan/nagari serta jurnalis.

"Badan BPBD tidak dapat berdiri sendiri, perlu membaur dan bahu membahu dengan jurnalis hingga pemerintah Nagari, Desa, dan Kelurahan" ungkap Erman Rahman.

Provinsi Sumbar adalah daerah rawan bencana. Oleh karena itu Bimtek diselenggarakan guna memberi pengetahuan dalam mengkaji kebutuhan dan menyusun rencana pascabencana secara cepat dan tepat.

"Tim berperan penting dalam memberi informasi data dampak bencana kepada masyarakat luas, agar tidak terjadi simpang siur terutama media massa sebagai sarana yang menyebarluaskan informasi" tambahnya.

Kegiatan pembukaan Bimtek Hitung Cepat Jitu Pasna berlansung sesuai Prokes. Sebelum registrasi para peserta sudah melakukan Rapid Test. Seluruh peserta juga diberikan perlengkapan sepatu, baju, rompi, topi, tas, masker, handsanitizer dan alat tulis bertuliskan BPBD. Pada pembukaan acara juga dilakukan pemasangan atribut secara simboli dan diakhiri dengan foto bersama seluruh peserta Bimtek.


Oleh : Ismayanti (Penulis, Aktivis Dakwah Kampus)

Merdeka.com - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menyoroti hasil laporan harta kekayaan penyelenggara negara (LHKPN) yang diterima. Hasilnya, tercatat sebanyak 70 persen penyelenggara negara memiliki harta yang kian berlimpah. Selain di lembaga legislatif, harta para pejabat di eksekutif dalam Kabinet Indonesia Maju di bawah naungan Presiden Joko Widodo (Jokowi) selama pandemi Covid-19 juga bertambah.

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mencatat sebanyak 70,3 persen penyelenggara negara mengalami kenaikan harta kekayaan selama pandemi Covid-19. Angka tersebut diketahui berdasarkan hasil laporan harta kekayaan penyelenggara negara (LKHPN) kepada lembaga antirasuah tersebut.

“Kita amati juga selama pandemi setahun terakhir ini, itu secara umum penyelenggara negara 70% hartanya bertambah. Kita pikir pertambahannya masih wajar, tapi ada 22,9% yang justru menurun. Kita pikir yang pengusaha yang bisnisnya surut atau bagaimana gitu,” ucap Deputi Pencegahan dan Monitoring KPK, Pahala Nainggolan, dalam diskusi webinar LHKPN yang disiarkan di YouTube KPK RI, Selasa (7/9/2021). (Detikcom, 7/9/2021)

Benar-benar membuat rakyat cukup terkejut setelah pengumuman kekayaan pejabat yang mengalami kenaikan pesat. Sebut saja Presiden Jokowi, kekayaannya meningkat sebesar Rp8,8 miliar. Menko Maritim dan Investasi juga mengalami peningkatan. Harta kekayaannya bertambah Rp67.747.603.287. Masih ada Menteri Pertahanan, Prabowo Subianto; Menteri Kelautan dan Perikanan, Sakti Wahyu Trenggono; dan tak kalah menarik ada Menteri Agama, Yaqut Cholil Qoumas dengan harta kekayaan melejit selama hampir setahun pandemi, yakni naik 10 kali lipat, mencapai Rp10 miliar. Benar-benar fantastis bagi sebagian besar rakyat, tetapi bagi mereka yang sudah terbiasa bergelimang harta, kenaikan itu masih dianggap berada dalam batas kewajaran.

Sementara, rakyat golongan bawah dipaksa harus menerima hidup pas-pasan, bahkan kekurangan, menerima jika harga bahan pokok naik, pengangguran meningkat, dan anak-anaknya putus sekolah karena tak memiliki biaya. Bahkan ironinya lagi mereka (para pejabat) pernah berkata “Kita sama-sama harus bersabar menghadapi kondisi saat ini.”

Satu sisi rakyat diminta untuk bersabar &  tidak berputus asa, tetapi pada waktu yang sama, para pejabatnya meningkatkan jumlah harta. Utang dan derita biar saja rakyat yang menanggung, sedangkan para pejabat berada di panggung (kekuasaan) menikmati kehidupan dengan penuh sumringah.

Analis sosial politik Universitas Negeri Jakarta, Ubedilah Badrun, turut bersuara. Menurutnya, bertambahnya kekayaan para pejabat dikarenakan mereka memiliki bisnis selain pekerjaannya sebagai pejabat negara. (poskota.co.id, 12/9/2021). Namun, publik patut bertanya terkait bisnis apa yang mendatangkan keuntungan miliaran rupiah selama pandemi setahun ini? Sebab, secara politik, hal ini dinilai para pejabat tak memiliki etika politik. Pejabat publik ialah pelayan rakyat, mereka dipilih untuk mengurusi urusan & kepentingan rakyat, memenuhi kebutuhan mereka, bukan justru sibuk menjadi pengusaha. Alih-alih gencar dalam mencari solusi atas kondisi hidup rakyat yang tak karuan, justru mereka terobsesi untuk semakin kaya walau ditengah kondisi yang tak berjaya

Namun, fenomena tersebut justru membuka mata & pikiran publik, bahwa ini semua adalah hasil didikan sistem sekuler demokrasi yang mendorong masyarakat untuk terus berorientasi pada materi, inilah akibat diurus oleh sistem yang bathil maka hasil cetakannya pun tidak jauh berbeda dari sang pendidik.

Siapa yang tidak  mengenal sosok Umar bin Abdul Aziz, beliau merupakan Khalifah pada masa Umayyah yang cakap dan berhasil menyejahterakan rakyat. Salah satu indikator makmurnya rakyat terlihat ketika para amil zakat berkeliling kampung hingga ke Afrika untuk membagikan zakat, tetapi tak ditemukan satu orang pun yang mau menerima zakat. Padahal, kondisi keuangan negara surplus. Khalifah Umar bahkan memberikan subsidi bagi warganya yang membutuhkan biaya menikah serta menebus utang-piutang yang ada di tengah rakyat. Selama berkuasa, ia memang tidak pernah berniat menumpuk harta untuk kepentingan pribadi. Ia Justru menyerahkan hartanya untuk khas negara, menolak tinggal di istana, bahkan meminta istrinya, Fatimah binti Abdul Malik, menyerahkan perhiasannya ke khas negara. Sungguh sosok pejabat yang tak gila harta.

Bahkan dalam Islam, seorang penguasa atau pejabat haram mengambil harta yang bukan haknya, apalagi memanfaatkan jabatannya untuk hal tersebut. Seperti yang dicontohkan oleh Khalifah Umar bin Khaththab ketika meragukan kekayaan seorang penguasa atau pejabat, ia menyita jumlah kelebihan dari yang telah ditentukan sebagai penghasilannya yang sah. Terkadang pula, jumlah kelebihan harta pejabatnya dibagi dua, separuh untuk yang bersangkutan dan separuh lainnya diserahkan kepada kas negara. Ia pun selalu mencatat dan menghitung kekayaan seseorang sebelum diangkat sebagai penguasa atau kepala daerah.

Karena dorongan iman & ketakutan akan azab Allah inilah seharusnya menjadikan penguasa & para pejabat negara berhati-hati dalam mengelola harta mereka, apalagi sampai bisa bertambah dalam kondisi masyarakat yang belum stabil bahkan banyak yang kurang mampu, sehingga keseriusan negara sebagai pelayan rakyat sangat perlu dipertahankan.

Zaid bin Aslam mendengar ayahnya berkata, “Pada suatu hari, Umar bin Khaththab mengatakan kepada kami, ‘Aku mengetahui kekayaan yang kalian peroleh, jika ada di antara kalian ada yang mempunyai kekayaan dari kekayaan negara yang berada di bawah pengawasan kami, janganlah kalian menggampangkan sesuatu walaupun berupa pelana keledai, tali, atau pelana unta. Karena semuanya itu adalah milik kaum muslimin dan setiap orang mempunyai bagian di dalamnya. Jika bagian itu milik satu orang, ia akan memandangnya sangat besar; dan jika bagian itu milik jemaah kaum muslimin, mereka akan memandangnya kurang berharga.’ Selanjutnya Khalifah Umar berkata, ‘Itu harta Allah.' Allahu'alam bissawwab. []

 

 



Oleh: Ranti al-Muqaddasah

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mencatat, sebanyak 70,3 persen harta kekayaan pejabat negara naik selama setahun terakhir atau di masa pandemi Covid-19. Deputi Pencegahan dan Monitoring KPK, Pahala Nainggolan mengatakan, laporan kenaikan itu tercatat setelah pihaknya melakukan analisis terhadap laporan harta kekayaan penyelenggara negara (LHKPN) pada periode 2019-2020 (CNN Indonesia). 

Catatan KPK ini berbanding terbalik dengan kondisi ekonomi penduduk Indonesia secara umum. Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan, jumlah penduduk miskin pada Maret 2021 mencapai 27,54 juta orang. Dibandingkan dengan bulan Maret 2020 lalu, jumlah penduduk miskin meningkat 1,12 juta orang (Kompas.com).

Melansir dari data LHKPN, berikut kenaikan harta kekayaan para pejabat selama setahun terakhir: Johnny G Plate (Menteri komunikasi dan Informatika) dilaporkan naik Rp 17,8 miliar. Selanjutnya, Prabowo Subianto (Menteri Pertahanan) naik Rp 23,3 miliar. Luhut Binsar Panjaitan (MenKo Bidang Kemaritiman dan Investasi), naik Rp 67,7 miliar, dan terakhir Sakti Wahyu Trenggono (Menteri Kelautan dan Perikanan), naik sebesar Rp 481,5 miliar.

Ini hanya sebagian kecil dari data harta kekayaan para pejabat negeri ini yang mengalami lonjakan kekayaan drastis hanya dalam kurun waktu 1 tahun. Di tengah kondisi rakyat yang terjepit berbagai aturan dan kebijakan yang menyulitkan mereka untuk bekerja di tengah situasi pandemi ini. 

Dengan melihat jumlah kekayaan para wakil rakyat yang  fantastis tersebut, rasanya mereka sudah kehilangan indra pendengaran sehingga tak mampu lagi mendengar jeritan rakyat yang kelaparan, mereka telah buta sehingga tidak bisa lagi melihat kesengsaraan rakyat yang tidur di trotoar atau kolong jembatan, hati mereka mati sehingga lupa apa tugas mereka sebagai wakil rakyat.

Pertumbuhan Ekonomi Meningkat, Fakta!  
Tampaknya memang benar, bahwa pertumbuhan ekonomi negeri ini mengalami peningkatan di tengah wabah pandemi yang belum hilang. Seperti yang disampaikan Menkeu Sri Mulyani bulan lalu, ia mengklaim pertumbuhan ekonomi Indonesia yang bangkit di kisaran 7,07% pada kuartal II 2021 terjadi berkat kebijakan pemerintah (cnnIndonesia,5/8).

Tentu rakyat telah mendapatkan buktinya. Ekonomi tumbuh karena harta pejabat kian bertambah. Jadi, pertumbuhan ekonomi signifikan terjadi dalam lingkaran kekuasaan saja. Harta pejabat meningkat pada saat rakyat melarat terdampak pandemi. Kebanyakan rakyat bersusah hati, penyelenggara negara justru memperkaya diri.

Tak cukup jika hanya mengkritk atau menyalahkan individu dari pejabat negara saja, rakyat harus mulai membuka mata dan menyadari bahwa inilah akibat diurus dengan Sistem Demokrasi Kapitalis. Dengan memahami bahwa permasalahan negeri ini bukan hanya terletak pada "siapa" yang memimpin, melainkan juga dengan sistem "apa" negeri ini dipimpin. Sistem yang Allah Subhanahu Wa Ta'ala ridhai kah? Atau sebaliknya.

Pejabat dalam Islam, Tidak Gila Harta
Dalam Islam, seorang penguasa atau pejabat haram mengambil harta yang bukan hak nya. Posisi mereka adalah sebagai pelayan umat (wakil rakyat). Sibuk mengurusi ummat, memenuhi kebutuhan sandang, pangan, dan papan rakyat. Mereka tidak sibuk berbisnis atau memperkaya dirinya, karena mereka tahu bahwa tugas yang diamanahkan padanya adalah tugas berat yang akan Allah Subhanahu Wa Ta'ala mintai pertanggung jawaban kelak.

Kita banyak membaca dan mendengar kisah para khalifah (pemimpin) pada masa ke-khilafahan Islam yang hidup sederhana dan benar-benar teliti menggunakan harta yang ada. Khalifah Ummar bin Khaththab radiyallahu 'anhu misalnya, ketika beliau tidak memiliki uang untuk membelikan anaknya baju, padahal baju tersebut telat bolong dan di tambal berkali-kali. Khalifah Umar bin Abdul Aziz dan istrinya, rela medermakan harta kekayaannya demi rakyat. Mereka lebih memilih hidup sederhana dibanding menanti hisab berat di akhrat.

Kita tidak akan menemukan sosok pemimpin yang memiliki karakter luar biasa seperti para khalifah di masa lalu tanpa penerapan sistem Islam sebagai kuncinya. Sistem yang benar akan melahirkan sosok pemimpin dan rakyat yang baik pula. Beriman dan bertaqwa pada-Nya.
Wallahu a'lam bishawab


N3 Payakumbuh
- DPC partai Gerindra Kota Payakumbuh melaksanakan kegiatan vaksinasi gratis untuk masyarakat kota Payakumbuh.

Bertempat di kantor DPC Gerindra kota Payakumbuh di jalan Sudirman BB53 Koto Nan Gadang Payakumbuh Utara. Puluhan masyarakat terlihat antusias mengikuti kegiatan ini. Terbukti sejak jam 8:30 masyarakat sudah mulai berdatangan ke lokasi vaksinasi. (20/9) 

Ketua DPC Gerindra Kota Payakumbuh yang juga anggota DPRD Provinsi Sumbar, Nurkhalis Dt. Bijo Dirajo mengatakan bahwa kegiatan ini dilakukan dalam rangka mendukung upaya pemerintah dalam menekan penyebaran COVID-19 serta menciptakan kekebalan komunal khususnya di wilayah kota Payakumbuh.

"Sebagai sebuah kekuatan partai politik di kota Payakumbuh, Gerindra memiliki tanggung jawab untuk mendukung segala bentuk kebijakan pemerintah dalam rangka penanganan COVID-19", ujar Dt. Bijo Dirajo, didampingi wakil ketua DPRD kota Payakumbuh Wulan Denura, serta anggota DPRD dari partai Gerindra Aprizal. M, Yernita serta Mawi Etek Arianto.

Kegiatan tersebut bekerja sama dengan tim dari Dinas Kesehatan kota Payakumbuh yang berjumlah 15 di ketuai kepala puskesmas Tiakar Doni Arisandi, SKM. (Rstp) 

"Kita mengapresiasi inisiatif DPC Gerindra untuk mengajak masyarakat kota Payakumbuh mengikuti vaksinasi ini.
Mudah mudahan dengan semakin banyaknya masyarakat yang telah divaksin maka derajat  kesehatan masyarakat semakin meningkat dan ekonomi akan berangsur baik kedepanannya", ujar Doni Arisandi. 



Oleh: Heny Intan Apriliani, S.Pd.

Meskipun Pemilu 2024 masih 2 tahun mendatang, frekuensi iklan politikus kian melonjak. Iklan-iklan itu tidak hanya memasang logo partai politik saja, tetapi sosok politisi atau Ketua Umum partai politik yang berambisi merebut kekuasaan yakni mencalonkan diri menjadi anggota dewan atau Presiden RI. 

Menurut hasil survey Akar Rumput Strategic and Consulting, elektabiltas Puan Maharani, Airlangga Hartanto, maupun Agus Harimurti Yudhoyono yang iklan kampanyenya marak untuk mendongkrak elektabilitasnya justru jauh di bawah nama seperti Anies Baswedan 17,01 persen, Prabowo Subianto 14,31 persen, serta Ganjar Pranowo 11,25 persen. 

Padahal tarif iklan sekelas kampanye ini tidak bisa dianggap receh, sehingga publik ramai mempertanyakan asal dana tersebut apalagi di tengah kondisi ekonomi Indonesia yang kian melesu.

Satu lagi wajah buruk dari sistem politik kita yang semakin menampakkan kebobrokannya, yaitu semakin terlihatnya para parpol yang ingin ‘main aman’ , sebut saja PAN yang kian hari semakin mesra dengan kubu pemerintah dan hendak hengkang dari kubu oposisi yang semakin merenggangkan dan meniadakan check and balance dalam mengawasi kebijakan penguasa.

Kasus Covid – 19 yang masih tinggi sampai saat ini, pun dengan penangannya yang masih belum maksimal tidak membuat orang-orang yang gila kekuasaan ini menaruh simpati dan empati terhadap nasib dan keadaan negeri.

Indonesia makin krisis politisi sejati. Dalam sistem demokrasi ini, politik hanya digunakan untuk merebut kursi kekuasaan dan ajang menebalkan kantong masing-masing. Kondisi ini sangat kontras dengan keadaan rakyat yang kian sengsara, masalah terus menumpuk tak terselesaikan, dan Indonesia berada di ujung tanduknya. 

Dalam kondisi krisis politisi sejati, kitalah yang sebagai rakyat yang tampil gagah dan cerdas mengoreksi kebijakan yang bertentangan dengan Islam dan menasihati penguasa. Inilah dakwah amar makruf nahi mungkar. Sebagai umat Islam, kita wajib menaruh kepedulian terhadap persoalan umat.

Dalam islam, politik bukanlah ajang meraih kekuasaan setinggi-tingginya. Kekuasaan hanyalah jalan untuk menegakkan hukum-hukum Allah SWT sebagai solusi fundamental bagi permasalahan umat manusia. Dan sistem politik yang dapat melahirkan politikus dan negarawan ulung yang berorientasi pada penegakkan syariat Islam kaaffah hanyalah sistem Islam dalam naungan Khilafah. Marilah kita bersama-sama berjuang mewujudkannya.




Oleh Juniwati Lafuku, S. Farm. 
 (Pemerhati Sosial) 

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mencatat, sebanyak 70,3 persen harta kekayaan para pejabat negara naik selama setahun terakhir atau di masa pandemi Covid-19. 

Deputi Pencegahan dan Monitoring KPK Pahala Nainggolan mengatakan, laporan kenaikan itu tercatat setelah pihaknya melakukan analisis terhadap laporan harta kekayaan penyelenggara negara (LHKPN) pada periode 2019-2020. Dia mengatakan, kenaikan paling banyak terlihat pada harta kekayaan pejabat di instansi kementerian dan DPR yang angkanya mencapai lebih dari Rp1 miliar. Sedangkan, di tingkat legislatif dan eksekutif daerah, penambahannya masih di bawah Rp1 miliar. (CNN Indonesia, 7/9/2021) 

Para pejabat di bawah kabinet Presiden Joko Widodo yang hartanya melonjak antara lain Menteri Kelautan dan Perikanan Wahyu Sakti Trenggono, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan, Menteri Pertahanan Prabowo Subianto, Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G. Plate, dan Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas. (Tempo.co, 16/9/2021) 

Baru-baru ini artis Krisdayanti (KD) juga membuat heboh netizen dengan menyebutkan gaji dan tunjangannya selama di DPR. Ia menyebutkan, gaji pokok (setiap tanggal 1) Rp. 16.000.000,. Tunjangan (setiap tanggal 5) Rp. 59.000.000,. Dana aspirasi (5x dalam setahun) Rp. 450.000.000,. Dan uang kunjungan ke Dapil (8x dalam setahun) Rp. 140.000.000,. (Detikcom, 4/9/2021) 

Ironi Demokrasi: Rakyat Sengsara, Harta Pejabat Meroket

Analis sosial politik Universitas Negeri Jakarta, Ubedilah Badrun, menilai kenaikan harta sejumlah pejabat negara bisa dibaca sebagai persoalan etika politik. Bahagia diatas derita rakyat. (Tempo.co, 6/9/2021) 

Situasi pandemi membuat angka kemiskinan bertambah. Kondisi ekonomi harus dipulihkan berkali-kali, banyak masyarakat kehilangan mata pencaharian, hingga ditinggalkan orang-orang tersayang. Justru di saat publik berduka, kenaikan harta para pejabat menimbulkan tanda tanya besar, darimana sumbernya? 

apakah kenaikan harta di tengah pandemi ini karena para pejabat berbisnis vaksin, PCR test, tes antigen, alat kesehatan, batu bara dan kelapa sawit? Atau kemungkinan pejabat memanfaatkan pengaruh posisinya sebagai pejabat untuk berbisnis?

Para pejabat negara semestinya menghindari perilaku mengambil keuntungan di tengah penderitaan rakyat. Sebab, pejabat publik adalah pelayan publik bukan pengusaha. 

Tentu hal ini menjadi masalah serius. Ketika para pejabat berprofesi juga sebagai pengusaha, etika politik pasti dilanggar, justru cenderung memanfaatkan kesempatan selama berkuasa. 

Kebijakan pembuktian terbalik pun telah dihapus oleh UU Tipikor yang menyebabkan harta pejabat sebelum dan sesudah menjabat jika bertambah secara signifikan pun tetap aman. 

Jika demikian, keserisuan dalam mengurusi rakyat dipertanyakan. Karena selama ini yang sejahtera hanya pemerintah, sementara rakyat belum mencapai kesejahteraan. Pahal harusnya, pemerintah berusaha mensejahterakan rakyat, bukan sebaliknya.

Demokrasi adalah sistem yang mahal. Tentu setiap pejabat yang akan menjabat harus menggelontorkan dana yang banyak agar dapat lolos menduduki jabatan di dalam struktur pemerintahan. Karenanya mereka harus menjadi pebisnis atau bermitra dengan pebisnis yang dapat memodali partai politik dalam pemilu. Hal ini mendorong adanya abused of power, para pejabat dalam melakukan hal apapun sesuka mereka. Oligarki cenderung bermain dilingkar kekuasaan dan memprioritaskan swasta dari pada rakyat. 

Cara Islam Memperlakukan Para Pejabat: Semata-mata Untuk Mengurusi Rakyat

Islam adalah agama paripurna dan sempurna. Tujuan kekuasaan dalam Islam semata-mata untuk mengurusi rakyat sebaik mungkin. Hingga para pejabatpun harus sadar, jabatan adalah amanah. Memimpin adalah menderita. Lebih memprioritaskan amanah dari pada kepentingan pribadi. 

Para pejabat dalam Islam, sebelum menjabat dan sesudah menjabat, hartanya akan di audit terlebih dahulu. Jika setelah menjabat ada kenaikan yang signifikan, akan dimasukkan ke baitul maal. Hal ini sudah dipraktikkan Umar bin Khattab selama menjabat sebagai khalifah. 

Para pejabatpun dianjurkan untuk hidup sederhana dan tidak rangkap jabatan, agar ia fokus mengurus amanah yang ia pikul. 

Semua itu dapat berjalan sinergis demi kesejahteraan rakyat. Karena hukum syariah Islam digunakan dalam mengatur seluruh sendi kehidupan. Bukan hukum buatan manusia. Hal ini secara langsung mencegah terjadinya dominasi kekuasaan oleh pihak tertentu dan menjauhkan para pejabat dari sifat otoriterisme. 

Relasi pejabat dan rakyat juga bukan relasi untung rugi. Namun relasi yang dibangun berdasarkan rasa percaya dan kasih sayang. Karenanya para pejabat diarahkan untuk bersikap lemah lembut dalam menangani masalah umat. 

Para pejabat juga sangat takut dengan sabda Nabi saw.: 
“Sesungguhnya, orang yang paling dicintai Allah kelak pada Hari Kiamat dan paling dekat tempat duduknya dengan Allah Swt adalah seorang pemimpin adil. Adapun orang yang paling dibenci Allah kelak pada Hari Kiamat dan paling jauh tempat duduknya dengan Allah Swt adalah seorang pemimpin yang lalim.” (HR at-Tirmidzi).

Wallahu a'lam bishawwab

Selvy Mahasiswa 
Universitas Muslim Nusantara Medan

Hari ini Edy Rahmayadi dan Musa Rajekshah atau Ijeck, genap 3 tahun memimpin Provinsi Sumatera Utara. Mereka dilantik Presiden RI, Joko Widodo, sebagai Gubernur dan Wakil Gubernur Sumut periode 2018-2023 di Istana Negara di Jakarta, 5 September 2018. Tak terasa pasangan yang maju dengan julukan "Eramas" di Pilgub Sumut 2018 itu sudah 3 tahun memimpin Sumut. Itu artinya mereka tinggal 2 tahun lagi mewujudkan visi Sumut yang bermartabat sebelum meletakkan jabatan pada 5 September 2023 mendatang. Medanbisnisdaily.com 

Rasanya kesempitan hidup dihadapi oleh hampir seluruh rakyat Indonesia hari ini. Sungguh, tak ada yang lebih diharapkan rakyat saat ini kecuali satu, hidup sejahtera. Bergantinya pemimpin baik di tingkat pusat maupun daerah, berubahnya kebijakan dengan berubahnya berbagai aturan dan UU, semuanya selalu ditunggu rakyat dengan penuh harapan agar sejahtera itu mewujud. Namun apa hendak dikata, ternyata itu semua hanya mimpi disiang bolong. Faktanya masih banyak masalah-masalah yang terbengkalai, dan tak berujung solusi. Dan  tanpa disadari, kita terlalu banyak meminta, sementara yang dipinta tak akan mungkin bisa memberi. Kita meminta pemerintah untuk mengurus dan mengatur rakyat agar tercapainya kehidupan sejahtera. Tapi sayangnya sistem kapitalisme sekuler yang diadopsi negeri ini mengharuskan Negara berlepas tangan dalam mengatur hajat hidup rakyatnya.

Maka bila berbicara tentang kepemipinan pasti berkaitan dengan sosok pemimpin dan sistem kepemimpinannya. Umar bin Khaththab ra. pernah mengatakan, “Suatu negeri akan hancur meskipun dia makmur.” Mereka bertanya, “Bagaimana suatu negeri bisa hancur padahal dia makmur?” Ia menjawab, “Jika pengkhianat menjadi petinggi dan harta dikuasai orang-orang fasik.” Apa yang diungkapkan Khalifah Umar telah dan sedang terjadi saat ini. Berganti pemimpin tak mengubah kondisi saat ini menjadi lebih baik. Sebab, yang berganti hanya kepalanya, sistemnya masih sama, yakni demokrasi kapitalis sekuler. Dimana dalam sistem kapitalisme, negara hanya berperan sebagai regulator, yang mengatur agar terjadi keselarasan antara kepentingan rakyat dan kepentingan kapital. Belum lagi Kebijakan pemerintah saat ini dengan ekonomi neoliberalnya semakin menampakkan watak asli sistem kapitalisme yang berlepas tangan dari mengurus rakyat. Lihatlah bagaimana kebijakan pemerintah terhadap kran impor dan pintu investasi asing yang dibuka selebar-lebarnya. Apakah diperuntukkan untuk kesejahteraan rakyat ataukah untuk kepentingan swasta asing? 

Demikianlah, sistem kapitalisme telah mengharuskan negara berlepas tangan atas nasib rakyatnya. Rakyat dibiarkan secara mandiri mengurus seluruh urusannya. Rakyat harus menanggung krisis energi, melonjaknya harga pangan dan komoditi pokok lainnya, menjamurnya pengangguran, susahnya mengakses pendidikan dan kesehatan, dan taraf hidup yang kian rendah.  Sistem ini membuat rakyat merasa cukup puas memiliki pemimpin di balik kertas suara tiap lima tahunan. Sistem yang menjadikan rakyat lupa dengan jati diri mereka sebagai umat terbaik. Sistem yang melalaikan potensi Islam untuk tampil sebagai negara adidaya.

Maka sejatinya seorang pemimpin itu bertugas mengurusi dan melindungi masyarakat yang dipimpinnya.  Pengurusan tersebut dalam semua hal/urusan masyarakat, melindungi mereka dari semua hal yang bisa membahayakan.  Dalam hal mengurusi dan melindungi ini bisa dalam bentuk kebijakan, pengaturan bahkan perbuatan langsung pemimpin sebagaimana Umar bin Khaththab ra yang memanggul gandum untuk diberikan kepada seorang janda beranak 3 yang tak memiliki apapun untuk menjadi makanan mereka.

Dalam Islam, perkara kepemimpinan menjadi urusan penting. Sebab, kepemimpinan adalah amanah yang kelak akan dimintai pertanggung jawaban oleh Allah SWT. Oleh karena itu kepemimpinan yang ada dijadikan sebagai kekuatan untuk menerapkan syariat islam kaffah, memenuhi hak-hak masyarakat dan mampu melawan segala bentuk kedzaliman. Perlu kiranya bagi rakyat memahami apa saja karakter pemimpin ideal untuk membangun sebuah negara besar yang berdaulat dan mandiri. Di antaranya: orang yang paling takut kepada Allah, jujur, komuniktif, cerdas dan adil. Semoga kita bisa segera berada dalam kepemimpinan yang diridhoi Allah. Wallahualam bishoaub

Selvy
Mahasiswi Universitas Muslim Nusantara

Data Kumulatih Perkembanga Harian Pemaparan Positif Kovid - 19, Kabupaten Agam, 

Agam, Nusantaranews.net, -  Bentuk Keseriyusan Pemerintah Daerah Kabupaten Agam, melalui Satuan Tugas Percepatan Penanganan Wabah Covid-19,  Kabupaten Agam,  yang diprakarsai Dinas Kesehatan Kabupaten Agam, di Bawah Nahkoda Sentuhan Tangan Dingin Dr Hendri Rusdian, beserta Koordinator Sosial Bidan Data Harian Covid - 19, Kabupaten Agam, Yosefriawan, menjadikan Kabupaten Agam, sebagai Daerah "Zero Case" atau  Nol Covid-19, berbuah Manis.

Hal ini dibuktikan, melalui Update Data Perkembangan Harian Covid - 19, Kabupaten Agam, pada Senin,(20/9), yang menunjukan Kemajuan dengan sisa 128 Kasus Aktif dalam Penanganan Intensif.

Konfirmasi Nusantaranews.net, bersama Koordinator Sosial Bidang Data Harian Satuan Tugas Percepatan Penanganan Wabah Covid - 19, Yosefriawan, yang Notabene Asisten II Pemerintah Daerah Kabupateb Agam, di Ruang Kerjanya Senin (20/9) mengatakan, 128 Kasus Aktif Covid - 19, yang tersisa itu antara lain terdiri dari 9 orang Pasien masih dalam Perawatan di beberapa Rumah Sakit Rujukan covid-19 dan 119 orang menjalani Isolasi Mandiri.

Daftar Perkembangan Kasus Aktif Covid - 19, Kabupaten Agam.

Dewasa ini diprediksi Angka Pertumbuhan Kasus terkonfirmasi Positif dan jumlah Pasien Sembuh masih sangat Fluktuatif, namun Pergerakan yang dilakukan unsur terkait dalam upaya Menekan Kasus Konfirmasi Baru serta Masifnya Kegiatan Vaksinasi di berbagai Kecamatan, membuat Kabupaten Agam, "Zero Case", Virus Corona.

Menurut Asisten II Pemerintah Daerah Kqbupaten Agam,  yang juga Koordinator Bidang Data-Sosialisasi Satgas Penanganan Covid-19 Agam, ini, Angka Penambahan Kasus sudah semakin Rendah, bahkan Senin ini, tidak ada Penambahan Kasus Positif Baru, bahkan hari ini 7 Pasien Positif Covid - 19, dinyatakan Sembuh," Ungkap Yosef.
 
Dengan Wajah penuh suka Yusef, menjelaskan 7 orang Pasien Positif Paparan Covid - 19, yang dinyatakan sembuh itu masing-masing berasal dari Kecamatan Tilatang Kamang, 3 orang, dari Kecamatan Lubuk Basung,Kecamatan Tanjung Raya, Kecamatan Banu Hampu, dan Kecamatan IV Angkek, berkontribusi masng-masing 1 orang.

Ditambahkan, Yosefriawan, hingga Senin ini, Total Akumulasi Kasus terkonfirmasi Covid -19 di Agam, sudah mencapai 7.742 orang, dengan rincian 7.408 sudah dinyatakan Sembuh, 206 orang Meninggal Dunia dan 128 Kasus Aktif saat ini.

“Kami berharap, Masyarakat tetap Waspada, selalu taati Protokol Kesehatan, karena Virus Corona, ini masih ada, dan Potensi Penyebarannya Masih Tinggi, jika Masyarakat abai dan lalai Pakai Masker, Jaga Jarak Aman, menghindari Kerumuman dan selalu jaga imun tubuh agar terhindar dari Paparan Virus Corona itu, “Pungkas Yosefriawan, mengakhiri.(Bagindo)


Oleh: Cahyapena

Kekerasan seksual dilakukan beramai-ramai oleh pegawai KPI yang baru diproses setelah desakan kuat muncul dari publik. Pengakuan tersebut berasal dari seorang pria sekaligus korban kasus kekerasan seksual dari tujuh orang pegawai di Kantor KPI Pusat pada periode 2011-2020. Korban sudah melaporkan ke pihak kepolisian dan HAM. Namun, pihak kepolisian hanya merespon supaya masalah ini diselesaikan secara internal kantor. Laporan selanjutnya dilakukan ke pihak kantor dengan solusi yaitu pemindahan divisi kerja.

Kasus lain juga berupa sikap toleran KPI atas tampilnya artis pelaku kekerasan seksual di TV. Pelaku disambut bak pahlawan yang baru menyelesaikan misi dengan senyuman tanpa rasa malu. Tidak hanya itu pelaku juga sudah dinanti tawaran job yang banyak saat sebelum dan setelah detik-detik kebebasannya dari jeruji. Tindakan ini begitu banyak mendapat respon dari netizen. Kemana KPI? Banyak netizen mempertanyakan terkait kinerja KPI sebagai pengatur penyelenggaraan penyiaran di Indonesia. (WartaEkonomi.co.id)

Dari kasus tersebut menegaskan bahwa Lembaga ini begitu lunak memperlakukan pelaku kekerasan seksual. Berkebalikan dengan kampanye nasional anti kekerasan seksual. Kasus kekerasan seksual begitu banyak terjadi saat ini. Kekerasan seksual tetap menjadi wabah menjijikkan di negeri mayoritas muslim bila nilai dan sistem sekuler masih berlaku dan dipraktikkan. Bahkan mendefinisikan kekerasan seksual saja bisa terus mengalami perubahan.

Kasus kekerasan seksual dan lain sebagainya tidak akan pernah selesai apabila hanya dengan pemberatan sanksi dan hak restitusi untuk korban. Ini hanyalah sebuah penyelesaian yang bersifat parsial semata. Ibarat ingin membersihkan kebun dari rumput liar. Maka tidak cukup hanya dipotong batangnya saja. Tetapi harus dicabut sampai akar-akarnya agar tidak lagi menumbuhkan benih-benih baru yang merusak.

Problem ini tidak akan pernah selesai selama masih berada dalam kubangan sistem kapitalisme yang berasaskan sekularisme dengan pemahaman liberalisme dan materialisme yang begitu kental diterapkan saat ini. Sistem yang menjauhkan individu dan masyarakatnya dari keberkahan. Bahkan terlebih lagi menjadukan masyarakatnya dari pemahaman Islam kaffah. Islam hanya dipahami sebagai agama ritual yakni hanya dalam ranah pribadi saja, bukan sebagai pengatur kehidupan bernegara.

Media sosial yang menayangkan video porno yang dapat diakses dengan mudah. Kemudian pergaulan bebas antara laki-laki dan perempuan bukan mahrom yang didukung dengan tanpa filterisasinya budaya barat yang masuk baik oleg invdividu, masyarakat atau bahkan peran penting dari negara. Juga minimnya pemahaman agama pada individu masing-masing. Fungsi kontrol pada masyarakat kian hari kian terkisis bahkan hilang akan aktivitas amar makruf nahi munkar. Dan tidak parah mengikisnya yakni peran Negara yang sibuk dengan perbaikan ekonomi seperti usaha, sibuk dengan asing bahkan sibuk jual-beli dengan rakyat.

Maka perlu solusi hakiki yang dapat dengan tegas menyelesaikan kasus kekerasan seksual ini. Memberantasnya dengan sikap tegas dan hukuman menjerakan mustahil lahir dari sistem sekuler liberal seperti saat ini. Oleh karena itu, Islam punya solusi atas problematika saat ini. Dalam kondisi apapun dan di manapun, Islam akan sangat relevan karena Islam sesuai dengan fitrah manusia.

Islam punya cara kerja tersendiri dalam menyelesaikan kasus kekerasan seksual baik untuk menanggulangi bahkan mencegah terjadinya tindak kejahatan tertentu. 

Pertama, dasar dari sistem Islam yaitu Akidah Islam. Tolak ukur perbuatanya harus bersandar pada akidah Islam yaitu halal dan haram. Segala apa yang diperintahkan sang Pencipta maka dikerjakan, akan tetapi segala apa yang dilarang maka dihindari. Sehingga, dalam pergaulan antara laki-laki dan perempuan itu diatur dalam sistem pergaulan Islam, baik pada ranah amm (umum) atau khas (khusus/privat). Akan tetapi dalam wilayah tertentu laki-laki dan perempuan dibolehkan untuk berinteraksi seperti ranah pendidikan, kesehatan, dan ekonomi (dagang, dsb).

Kedua, kontrol sosial harus selalu aktif dalam kehidupan bermasyarakat dan Islam mengatur ini. Kontrol sosial ini berkaitan dengan aktivitas amar makruf nahi munkar atau aktivitas dakwah. Yang sesuai ajaran Nabi SAW.

Ketiga yaitu hukum yang tegas yaitu berasal dari sang Pencipta Yang Maha Tahu. Jika terbukti melakukan zina, maka Pelaku kejahatan seksual akan diberikan sanksi berupa hukuman dilempari batu hingga mati, jika pelakunya sudah menikah. Namun berbeda jika pelakunya masih perawan/perjaka, maka akan dihukum cambuk 100x plus diasingkan selama setahun. Sebagaimana Rasulullah saw. bersabda, “Dengarkanlah aku, Allah telah menetapkan hukuman bagi mereka itu, perawan dan perjaka yang berzina maka dikenakan hukuman cambuk sebanyak seratus kali dan diasingkan selama satu tahun, sedangkan pria yang sudah tidak perjaka dan perempuan yang sudah tidak perawan (yang keduanya pernah bersetubuh dalam status kawin), maka akan dijatuhi hukuman cambuk dan dirajam.” (HR Muslim)

Dan hukuman ini akan disiarkan ke masyarakat yang hidup dalam daulah Islam supaya ditahu oleh khalayak umum. Tujuannya untuk memberikan efek jera pada pelaku sekaligus penghapus dosanya dan menimbulkan rasa takut pada individu yang punya niatan untuk melakukan kejahatan serupa atau lainnya.

Oleh karena itu, cara kerja ini tidak dapat kita lihat pada kehidupan saat ini sebab sistem kapitalisme sekulerlah yang diterapkan. Hanya dengan tegaknya daulah Islamlah hukum Allah dapat diterapkan secara kaffah. Wallahu a’lam bish-shawwab.

Author Name

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.