Latest Post

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 0pini 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama Ahmad khadafi AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan banjir bank banten banwaslu banyumas banyuwangi Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita berita tni Bernas Besar BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu Buletin bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat Corona Covid 19 Pasaman covid-19 Covid19 pasaman cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman Dprd prov DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Financial Fitur Fiture FKAN FKS FMPK france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar Golkar Pasaman gor gor haji agus salim Goresan Tinta Bidan Diny Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil IKC Pasaman ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag Kemenega kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah Kisah Nabi kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostra kostrad Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar Kumpulan saiyo kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional Nafsiyah nagan raya naganraya Nagari Durian Tinggi napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal New Normal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinj Opink organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman Padanh pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti Pantun papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pasbarr Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri Polsek Bonjol poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang SMK 1 Lbs smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMP Kumpulan SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy UT uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis Yulisman zakat zardi syahrir


Oleh: Hamsina Halisi Alfatih

Setelah rakyat diberi kado pahit menjelang tahun baru 2021, kini rakyat kembali diterpa musibah beruntun menimpa berbagai wilayah di Indonesia. Hampir tiap memasuki tahun baru bencana silih berganti entah kecelakaan besar hingga longsor, banjir dan gempa. Ditengah kondisi umat yang semakin diperparah oleh sistem kapitalisme, rakyat pun kini harus berusaha dan bersusah payah melewati berbagai bencana seperti longsor dan banjir akibat keserakahan para korporasi.

Bencana alam, banjir, longsor dan gempa tak ada satu manusia manapun yang menginginkannya. Namun, jika Allah SWT telah berkehendak tak ada satu manusia manapun yang bisa melawannya. Lantas siapa yang 'mengundang' bencana alam tersebut? Sebab Allah SWT menurunkan sebuah musibah karena ada sebab dan akibatnya. 

Allah SWT berfirman: 
"Telah tampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan manusia, supaya Allah merasakan kepada mereka sebahagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar)".(QS Ar-Rûm: 41)

Di ayat lain  Allah Ta'ala berfirman yang artinya: “Dan apa saja musibah yang menimpa kamu maka adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri....” (QS. Asy Syura: 30).

Al-Baghawi rahimahullah menukilkan perkataan seorang tabi’in pakar tafsir Ikrimah rahimahullah,

ما من نكبة أصابت عبدا فما فوقها إلا بذنب لم يكن الله ليغفر له إلا بها، أو درجة لم يكن الله ليبلغها إلا بها .

“Tidak ada satupun musibah yang menimpa seorang hamba, demikian pula musibah yang lebih besar (dan luas) darinya, kecuali karena sebab dosa yang Allah mengampuninya hanya dengan (cara menimpakan) musibah tersebut (kepadanya) atau  Allah hendak mengangkat derajatnya (kepada suatu derajat kemuliaan) hanya dengan (cara menimpakan) musibah tersebut (kepadanya)” (Tafsir Al-Baghawi: 4/85)

Dalil diatas mengisyaratkan bahwa setiap perbuatan akan ada timbal baliknya. Sebagaimana kondisi saat ini ketika umat tak berhukum dengan hukum yang telah Allah turunkan. Terlepas dari itu, musibah bencana alam beruntun tak terlepas dari kerakusan kaum kapitalis yang sewenang-wenang menggerogoti sumber daya alam di negeri ini. Siapa yang patut bertanggung jawab, jelas penguasa negeri ini.

Menyikapi persoalan bencana alam beruntun yang terjadi diberbagai wilayah di Indonesia, maka sudah saatnya kita sebagai hamba yang taat kepada Allah SWT merenung dan bermuhasabah diri di balik semua bencana ini. Sebab, datangnya bencana yang Allah timpakan kepada hambanya sebagai tanda peringatan dan azab betapa selama ini kita telah mengabaikan aturan-Nya dan merusak alam yang dititipkan-Nya.

Pentingnya muhasabah sebagai bentuk bahwa kita benar taat akan syariat-Nya dan menjaga ciptaan-Nya dari tangan-tangan kotor para pengusaha kapitalis. Dengan kita kembali kepada syariat Islam pula maka negeri ini akan terjaga dan rakyat akan sejahtera dan makmur. Untuk itu, bencana silih berganti yang tengah terjadi saat ini adalah isyarat bagi seluruh kaum muslim agar kembali kepada syariat Islam.

Allah Ta'la berfirman yang artinya:

Jikalau sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatannya. ( QS Al-A'raf:96)

Semoga bencana beruntun yang tengah terjadi di Indonesia saat ini segera berakhir. Dan penantian umat atas kerinduannya terhadap khilafah segera terjamah. Wallahu A'lam Bishshowab


Penulis : Hasriati, S.Pi 
(Pegawai Badan Pusat Statistik Kabupaten Konawe)

Drama hilangnya tahu tempe di pasaran di awal tahun, berakhir pada naiknya harga tahu tempe.  Ini disebabkan karena lonjakan harga bahan baku tahu tempe, yaitu kedelai. Langkah aksi mogok produksi ditempuh para pengrajin tahu tempe dengan harapan  pemerintah bisa segera mengendalikan  lonjakan harga kedelai tidak terwujud.  Padahal tahu tempe merupakan menu harian di nusantara.

Badan Pusat Statistik mencatat rata-rata komsumsi perkapita sebulan di Indonesia  tahu sebanyak 0,65 kg senilai Rp. 5.252 dan tempe sebanyak 0,60 kg senilai Rp. 5.324 (Publikasi Pengeluaran Untuk Komsumsi Penduduk Individu Per Provinsi, 2020 dari data Susenas Maret 2020)

Di Balik Lonjakan Harga Kedelai

Lonjakan harga kedelai secara nasional dipengaruhi oleh kenaikan harga kedelai di pasar dunia.   Data The Food and Agriculture Organization (FAO), menyebutkan harga rata- rata kedelai Desember 2020 naik 6 persen dibanding bulan sebelumnya, yaitu US$461 per ton dari US$435 per ton di bulan November 2020.  (cnbcindonesia.com,3/1/2021)

Salah satu faktor utama kenaikan harga kedelai adalah lonjakan permintaan kedelai dari China kepada Amerika Serikat selaku eksportir kedelai terbesar di dunia.  Sekretaris Jenderal Kementerian Perdagangan menyebut, kenaikan permintaan  kedelai Tiongkok kepada Amerika Serikat, dua kali lipat dari biasanya.     Akibatnya ekspor Amerika ke negara lainnya terganggu, termasuk Indonesia.

Jika dilihat secara rinci komposisi ketersediaan kedelai nasional didominasi oleh kedelai impor.  Jumlahnya bahkan mencapai 90 persen.    Impor kedelai terbanyak berasal dari Amerika Serikat.  Badan Pusat Statitik mencatat, impor kedelai Indonesia sepanjang semester I 2020 mencapai 1,27 juta ton atau senilai 510,2 juta dolar AS atau sekitar Rp.7,24 triliun (kurs Rp.14.200). Sebanyak  89,8 persen atau 1,14 juta ton diantaranya berasal dari Amerika Serikat.

Mencermati kondisi besarnya volume impor kedelai.  Sementara kedelai  merupakan pangan penduduk Indonesia, tentu menyisakan pertanyaan pada publik.  Bagaimana dengan produksi kedelai dalam negeri? Bukankah Indonesia  merupakan negara agraris?

 Menurut Anis Byarwati, Anggota DPR, Kementerian Pertanian sempat menargetkan produksi kedelai pada 2019 bisa mencapai 2,8 juta ton untuk memenuhi kebutuhan yang diperkirakan mencapai 4,4 juta ton.  Namun, hingga Oktober 2019 hanya mencapai 480.000 ton (16,4 % dari target). Pada tahun 2018 juga sama, dari target 2,2 juta ton, produksi kedelai hanya terealisasi 982.598 ton.  Nampaknya, pemerintah kesulitan menggenjot produksi dalam negeri. (Bisnis.com 6 Januari 2021)

Ketergantungan Impor, Ancam Ketahanan Pangan

Ketidakstabilan harga komuditi  produk impor, bukan pertama kali terjadi.  Lonjakan harga barang impor selain kedelai, memperlihatkan fenomena yang sama, seperti gula pasir, bawang putih dan lainnya.  Harga komuditas tersebut sulit untuk dikendalikan.  Harga komuditas impor dipengaruhi oleh nilai mata uang  dan supply and demand .  Nilai mata uang rupiah yang tidak stabil dan cenderung melemah, sehingga Indonesia membutuhkan banyak rupiah untuk membeli barang impor.  Akhirnya harga yang dilepas di dalam negeri pun melonjak.  Belum lagi pengaruh saat  permintaan naik  di pasar dunia sementara persediaan tetap, apalagi terbatas, menjadikan harga komuditas tersebut  terus melambung.

Dampak kenaikan harga kedelai  yang signifikan tentu akan  memberatkan masyarakat, baik petani, industri olahan kedelai maupun konsumen. Terlebih tahu tempe merupakan  sumber protein masyarakat akar rumput.    Karena mayoritas masyarakat Indonesia tak mampu memenuhi kecukupan protein yang berasal dari hewani.  Hal ini  semakin mengancam   kecukupan kebutuhan protein.


By : Ratna Munjiah 
(Pemerhati Remaja)

Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak, dan Kependudukan (DP3AK) Jawa Timur Andriyanto mengungkapkan masih tingginya tingkat kekerasan terhadap perempuan dan anak sepanjang 2020. Data Sistem Informasi Online Kekerasan Ibu dan Anak (Simfoni) mengungkapkan adanya 1.358 kasus kekerasan terhadap perempuan dan anak di Jatim, yang tercatat hingga 2 November 2020. 

Andriyanto mengatakan, kasus kekerasan terhadap perempuan dan anak banyak terjadi di lingkungan rumah tangga. Andriyanto menduga, tingginya angka kekerasan terhadap perempuan dan anak di lingkungan rumah tangga karena selama pandemi Covid-19, masyarakat lebih banyak beraktivitas di rumah. 

Andriyanto menegaskan komitmennya mengatasi permasalahan tersebut demi menghindari konflik sosial. “Kalau ini tidak bisa kita tangani, maka bisa menyebabkan persoalan konflik sosial, persoalan anak berhadapan dengan hukum dan persoalan perkawinan anak serta seterusnya,” kata Andriyanto, Selasa (3/10).

Selain angka kekerasan terhadap perempuan dan anak, Andriyanto juga menyoroti tingginya angka perceraian di wilayah setempat. Andri membeberkan, sepanjang 2019 tercatat hanya ada 8.303 kasus perceraian. 

Angka itu meningkat drastis pada 2020 yang hingga akhir September tercatat ada 55.747 kasus perceraian. Menurutnya, masalah tersebut juga harus segera dicarikan solusinya.

"Ini karena kalau terjadi perceraian, suka tidak suka, mau tidak mau, bahwa yang terdampak adalah anak-anak. Pada konteks perlindungan anak akan muncul kasus penelentaran anak, pengasuhan anak yang rendah, dan kasus traficking anak,” kata dia. (https://republika.co.id/berita/qj7jcr428/kasus-kekerasan-terhadap-anak-di-jatim-masih-tinggi).

Kekerasan terhadap perempuan dan anak, akan senantiasa terjadi karena didukung oleh penerapan sistem sekuler kapitalis yang merupakan sistem rusak. Sistem ini telah membuat manusia berjalan berdasarkan kebebasan dan hasrat semata, tanpa lagi melihat aturan agamanya. Berjalan atas asas manfaat yang mana tujuan utamanya untuk mendapatkan kebahagian sebesar-besarnya.

Sistem kapitalisme pun  telah memaksa para orangtua abai dalam proses pendidikan dan penjagaan terhadap anak-anaknya. Kapitalisme telah menyebabkan beban hidup setiap keluarga terus mencekik. Keluargapun harus memutar otak mencari penghidupan. Dengan dalih mencapai penghidupan yang layak inilah, ayah dan ibu sibuk bekerja siang dan malam. Akibatnya, anak terabaikan. 

Potret buram ini hanya bisa diselesaikan jika Islam dijadikan sandaran dalam bertingkah laku. Sistem Islam hanya bisa dijalankan secara total jika ada institusi negara yang menerapkan aturan Islam secara kaffah yakni Khilafah. Khilafah akan mampu menutup pintu munculnya kekerasan terhadap anak dan akan mampu memberikan hak anak sesuai fitrah tanpa mengeksploitasinya. Jika diamati pada kenyataannya saat ini angka kekerasan terhadap anak meningkat selama pandemi dilakukan oleh orang dekat atau bahkan keluarganya sendiri. Dengan tingginya angka kekerasan tersebut menjadi bukti gagalnya sistem sekuler melindungi rakyat dan anak-anak.

Didapati berita seperti demikian, tentu semakin membuat miris, di mana yang seharusnya orangtua dan keluarga terdekat yang mampu memberikan rasa aman terhadap anak-anaknya namun ternyata saat ini justru menjadi ancaman nyata tumbuh kembang anak-anak tersebut.

Maraknya kekerasan yang terjadi pada anak-anak tentu banyak penyebabnya, salah satunya yakni lepasnya pemahaman agama (Islam) di tengah individu, keluarga, masyarakat dan negara, ditambah penetapan lagi aturan atau larangan yang tidak jelas terhadap pelakunya merupakan salah satu pemicu yang berkembangnya kekerasan yang terjadi pada anak.

Sejatinya dalam Islam menetapkan agar orang tua mampu melindungi, menjaga dan menjauhkan anak dari segala marabahaya baik fisik, psikis maupun pemikiran. Islam menetapkan bahwa masyarakat dan negara memiliki andil yang besar untuk melindungi anak dari segala tindakan kejahatan.

Dengan naluri melestarikan keturunan yang Allah SWT anugerahkan pada setiap hamba-Nya maka orangtua, tetangga, anggota masyarakat dan juga pemimpin memiliki tanggung jawab yang besar untuk melindungi anak-anak tersebut. Islam memiliki sanksi yang tegas dalam menghukum para pelaku maksiat, sehingga pelakunya tidak akan berani melakukan kemaksiatan yang pernah dilakukan.

Dalam Islam, anak-anak yang memiliki kedudukan tinggi, karena jika mereka tidak memberikan manfaat bagi orang tua di dunia dengan mendoakannya, maka diakhirat nanti mereka akan memberikan manfaat kepadanya dengan mengangkat derajat disisi Allah. 

Allah SWT berfirman, “Hai orang-orang yang beriman, jagalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang kayu bakarnya adalah manusia dan bebatuan” (QS. At-Tahrim {66}: 6)

Ali ra, berkata “Ajari anak-anakmu dan didiklah mereka! ”Hasan menyatakan,” Ajarilah anak-anakmu agar taat kepada Allah dan ajarilah mereka nilai-nilai ”.

Sesungguhnya Islam menempatkan anak pada posisi strategis sebagai aset menciptakan masa depan. Karenanya Islam memberi aturan yang menjamin tercapainya fungsi strategis dengan aturan yang kompehensif di berbagai aspek kehidupan istilah persanksiannya.
Keluarga merupakan arus pertama dan utama yang melakukan pendidikan dan pembinaan terhadap anak. Disanalah pertama kali dasar keislaman ditanamkan. Anak dibimbing orangtuanya bagaimana ia mengenal Penciptanya agar kelak ia hanya mengabdi kepada Allah SWT.
Rasulullah SAW, bersabda:
Setiap bayi dalam keadaan suci (fitrah-islami). Ayah dan ibunyalah kelak yang menjadikan dirinya dirinya, Yahudi Nasrani atau Majusi (penyembah api dan berhala). (HR. Al-Bukhari, Muslim, Malik, Ahmad, At-Tarmidzi, Abu Dawud dan An-Nasa'i).

Orangtua wajib mendidik anak-anaknya tentang prilaku dan budi pekerti yang benar sesuai ajaran Islam, dan peran penting berikutnya adalah negara, karena jika negara salah dalam menetapkan sanksi bagi pelaku pemerkosaan dan kekerasan seksual tersebut tentu akan menghasilkan penetapan hukum yang tidak dapat dijadikan solusi dalam Kasus tersebut. Sehingga tidak mengherankan jika kasus kekerasan tersebut akan berulang dan berulang.

Sudah seharusnya pemimpin kita menerapkan aturan Islam secara Kaffah (Keseluruhan), dan itu bisa terlaksanakan di negara yang menerapkannya dalam bingkai negara Khilafah Islam. Walahua'lam. []


Oleh: Umi Hanifah S.Ag 
(Komunitas Aktif Menulis).

Era digital membuat dunia saat ini terhubung dengan sangat cepat. Berita tiap detik bisa menembus ruang dan waktu dalam sekejap mata. Ibarat dunia dalam genggaman tangan, semua serba mungkin.

Kemudahan teknologi dimanfaatkan masyarakat untuk menyampaikan berbagai pendapat sampai kritik terhadap berbagai kebijakan pemerintah. Namun sayang aktifitas tersebut dipandang berbahaya sehingga perlu diawasi. Dengan menggunakan siber polisi, pemerintah akan memantau setiap konten yang ada disosmed.

Pemerintah menyatakan akan mengaktifkan kepolisian siber pada 2021. Hal itu disampaikan Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam)Mahfud MD dalam wawancara khusus dengan Kompas.id, Kamis (17/12/2020).

"Serangan digital memang dilematis, tetapi kami sudah memutuskan ada polisi siber," kata Mahfud dikutip dari Kompas.id, Sabtu (26/12/2020).

Baiknya harus dinilai dengan cermat bahwa tindakan siber polisi justru kontra narasi. Dalam sistem demokrasi yang menjunjung kebebasan berpendapat, tapi tindakan polisi siber justru menghambat dan membungkam kemudahan menyampaikan aspirasi. Masyarakat yang melakukaan cek dan balance dicurigai, padahal yang diinginkan perbaikan kinerja pemerintah.

Fakta saat ini siapa saja yang mengkritik kebijakan pemerintah maka akan berhadapan dengan hukum. UU ITE menjadi pasal karet, pendapat yang masih  dianggap menganggu akan segera ditindak. Sementara penodaan terhadap agama tertentu atau penghinaan terhadap Nabi saw tak dipersoalkan, padahal hal tersebut melukai perasaan umat islam.

Pertanyaannya seberapa besar urgensi memasifkan polisi siber di dunia maya? Karena disinyalir justru akan memunculkan tindakan represif gaya baru. 

Pengamat media sosial Enda Nasution mengatakan, negara memang perlu hadir di ruang ruang digital, termasuk di media sosial. Menurut dia, ruang digital juga merupakan ruang publik yang membawa dampak signifikan pada beberapa aspek.

"Maka sudah sewajarnya pemerintah dalam rangka menjaga dan melindungi hak warga negara yang lain juga hadir di situ," kata Enda saat dihubungi Kompas.com, Sabtu (26/12/2020).

Menurut dia, yang bisa dilakukan berupa patroli siber atau kampanye secara positif.
Pemerintah juga harus memahami budaya online yang saat ini berkembang di masyarakat.

"Cermati budaya online yang ada, jangan hanya fokus di penindakan tapi juga pencegahan," kata dia.
Enda menyebutkan, pemerintah juga harus dalam koridor hukum dan semangatnya melindungi kebebasan serta kenyamanan berekspresi, bukan melakukan represi. Kompas.com (26/12/2020).

Terkait hal tersebut, berbagai kebijakan yang ada dinilai menambah masalah dan tidak adil.
Sebagaimana yang terjadi akhir-akhir ini, masyarakat dengan segenap elemen menolak UU Omnibus Law. Namun pemerintah tak bergeming, dan justru dengan tangan besinya menjerat hukum bagi siapa saja yang menolak kebijakan tersebut.

Pengamat Institute for Development of Economics (Indef), Bhima Yudistira, mengatakan keluarnya UU Omnibus Law Cipta Kerja jadi bukti kalau pemerintahan Jokowi gagal menarik investasi asing dari 16 paket kebijakan ekonomi yang dirilis pada periode pertamanya.

"Jadi keluarnya omnibus law ini bukti kegagalan dari paket kebijakan yang jumlahnya sampai 16 paket. Permasalahan yang sama, ditangani dengan obat yang sama, hasilnya akan sama saja. Karena tidak mengobati masalah utamanya," ujar Bhima kepada Kompas.com, Sabtu (10/10/2020). 

Kebijakan polisi siber sejatinya mematai-matai aktifitas masyarakat. Masyarakat yang menghendaki perbaikan justru mendapat intimidasi dari negara. Jelas yang diuntungkan dalam hal ini adalah pengusaha yang ditopang UU yang dikeluarkan pemerintah. Kepentingan mereka terakomodasi tanpa hambatan, sedang koreksi rakyat dianggap memusuhi. 

Sebaliknya kehidupan yang diatur dalam sistem lslam, negara memberikan kesempatan yang luas agar masyarakat menyampaikan pendapat mereka. 

Pertama, aspirasi bisa langsung disampaikan kepada khalifah. Hal ini pernah terjadi pada masa kepemimpinan Amirul Mu’minin/khalifah Umar bin Khathab , salah satu shahabiyah memprotes kebijakannya mengenai pembatasan mahar. Umar terdiam dan kemudian mengakui bahwa pendapat wanita tersebut benar.

Kedua,  melalui Majelis Umat. Majelis Umat adalah majelis yang beranggotakan orang-orang yang mewakili kaum muslim dalam memberikan pendapat sebagai tempat merujuk bagi khalifah untuk meminta masukan/pendapat mereka dalam berbagai urusan. 
Mereka mewakili umat dalam melakukan muhasabah (mengontrol dan mengoreksi) para pejabat pemerintahan. Menyampaikan pendapat merupakan hak seluruh kaum muslim terhadap Khalifah, mereka juga punya hak terhadap Khalifah agar dalam berbagai persoalan merujuk dan meminta pendapat atau masukan mereka. 

Masyarakat juga berkewajiban mengontrol serta mengoreksi tugas dan kebijakan para penguasa. Mengoreksi terhadap penguasa jika mereka melanggar hak-hak rakyat, melalaikan kewajiban-kewajibannya, mengabaikan salah salah satu urusan rakyat, menyalahi hukum-hukum islam, atau memutuskan hukum yang dengan selain hukum islam.

Ketiga, melalui mahkamah Mazalim. Yaitu Qadhi/hakim yang diangkat untuk menghilangkan setiap bentuk kezalimaan yang terjadi dari negara terhadap seseorang yang hidup dibawah kekuasaan negara, baik ia rakyat maupun bukan. Baik kezaliman itu berasal dari tindakan Khalifah atau penguasa selainnya dan pegawai negeri. 

Sedangkan polisi siber dalam islam tidak boleh dilakukan terhadap warga negara/masyarakat. Karena aktifitas ini adalah memata-matai rakyat. Sebagaimana firman Allah dalam: “Jauhilah kebanyakan dari prasangka”. (TQS al-Hujurat 12).

Aktifitas memata-matai hanya dibatasi terhadap ahl ar-riyab, yaitu orang-orang yang dekat dengan orang kafir yang sedang memerangi negara.

Aktifitas mengoreksi penguasa dalam islam adalah mulia, bahkan menyampaikan kalimat yang benar dihadapan penguasa zalim dikatakan sebaik-baiknya jihad.
Nabi SAW bersabda;
أَفْضَلُ الْجِهَادِ كَلِمَةُ عَدْلٍ عِنْدَ سُلْطَانٍ جَائِرٍ أَوْ أَمِيْرٍ جَائِرٍ
“Sebaik-baik jihad ialah berkata yang benar di hadapan penguasa yang zalim atau pemimpin yang zalim.” (HR. Abu Dawub, Tirmidzi dan Ibnu Majah).

Sungguh kehidupan yang diatur oleh sistem islam menjadikan hak suara rakyat tertampung dengan baik. Dengan adanya koreksi, penguasa akan terhindar dari kesalahan kebijakan yang menyebabkan terabaikannya urusan masyarakat.
Allahu a’lam

Puing puing rumah ludes terbakar


Pati, nusantaranews.net - Musibah tidak bisa diterka darimana dan kapan datangnya, seperti yang dialami oleh ibu Semi yang tinggal di Dukuh Medang  Rt. 03/01 Desa Tlogorejo Kecamatan  Winong Kabupaten  Pati. Rumah limasan dengan ukuran 8 x 9 miliknya hangus dilalap api. Kamis (21/1).


Kronologi kejadian bermula ketika sadari Dewi Latun yang juga tetangga korban melihat api diatas rumah korban. Melihat kejadian tersebut saksi berteriak dan meminta bantuan kepada warga sekitar. Mendengar teriakan tersebut warga segera berusaha untuk memadamkan api dan juga  menghubungi pihak pemadam kebakaran.

Dikarenakan api yang sudah membesar akhirnya menjalar ke rumah milik Sudarman yang berada di sebelah rumah korban. Tak selang lama api bisa dipadamkan oleh dinas pemadam kebakaran yang tiba dilokasi kejadian.

Kerugian yang dialami korban rumah limasan yang terbuat dari kayu miliknya ludes terbakar serta beberapa barang berharga serta surat-surat penting. 


Menurut keterangan Babinsa setempat Serda Sujarwo  kejadian bermula ketika ibu Semi sedang membantu tetangga untuk memasak, tanpa diketahui asal muasalnya api sudah melahap atap rumahnya.

“ Ketika kejadian rumah dalam keadaan kosong, pemilik rumah sedang membantu tetangga memasak, untuk dugaan sementara kebakaran ini terjadi dikarenakan konsleting listrik tetapi untuk kepastiannya kita tunngu penyelidikan dari Polsek Winong,” Ungkapnya. (18/pen)


Oleh : Netta Wardhani Savira 
(Aktivis Dakwah & Member AMK)


Pada tahun 2020, seluruh dunia dihantui oleh virus mematikan yaitu Covid-19 yang telah menyebar mulai akhir tahun 2019. Selama setahun lebih dunia diancam oleh virus ini. Seperti yang kita ketahui, jumlah korban dari Covid-19 ini telah menelan ribuan nyawa, mulai dari masyarakat biasa, maupun tenaga kesehatannya.

Tahun 2021, adalah tahun yang sangat diharapkan agar virus ini cepat berakhir dan kembali normal seperti sebelumnya. Nyatanya, angka kematian semakin meningkat, karena ancaman virus yang belum juga berakhir. Selain itu, ternyata bukan hanya karena virus Covid-19 ini saja salah satu penyebab angka kematian semakin banyak tetapi bencana alam yang terjadi juga ikut berperan. Miris, tahun yang diharapkan semuanya akan normal kembali, malah pupus akibat bencana yang terjadi di awal tahun baru ini.

Anggota Komisi V DPR Irwan Fecho menyampaikan dukacita atas bencana gempa bumi yang menimbulkan korban jiwa di Sulawesi Barat (Sulbar) hingga banjir yang merendam ribuan rumah warga di Kalimantan Selatan (Kalsel).

"Saya mengucapkan turut berduka atas bencana banjir dan gempa ini. Semoga korban yang meninggal diterima di sisi Tuhan dan korban yang selamat bisa diberikan kesabaran dan ketabahan," ucap Irwan di Jakarta. (jpnn.com, 15/1/2021)

Hingga hari ini, banjir yang terjadi di Kalsel sudah berlangsung hampir satu pekan yang merendam ribuan rumah warga dengan ketinggian air antara 2-3 meter.

Sementara di Sulbar, korban gempa bumi yang berpusat pada 6 km di timur laut Kabupaten Majene dengan kedalaman 10 Km menimbulkan korban jiwa dan kerusakan di sejumlah daerah, salah satunya di Kabupaten Mamuju.

Kondisi pada daerah yang terkena bencana alam semakin parah. Banjir yang semakin naik, sementara di wilayah lain terjadi longsor yang  terus-menerus, disusul dengan gempa bumi. Maka akibat dari bencana yang terjadi ini, banyak rumah-rumah yang hancur, dan tenggelam karena volume banjir yang semakin tinggi atau karena  tertimbun tanah akibat longsor. 
Namun, pemerintah sangat lamban dalam menangani masalah ini. 

Walhasil, masyarakat harus hidup dalam kondisi yang memprihatinkan, tinggal di tenda yang disiapkan seadanya. Mereka sangat membutuhkan sumbangan pakaian, makanan dan lain-lain agar mereka bisa tetap hidup. Semestinya, ini merupakan tugas negara untuk meriayah masyarakat yang terkena bencana tadi, dan merupakan kewajiban seorang pemimpin dalam menyelesaikan masalah yang terjadi.

Akan tetapi, pemerintah sangat lamban dalam menangani masalah bencana alam ini, sudah seminggu lebih para korban bencana alam masih tetap sama, bahkan usaha pemerintah sangat minim dalam membantu mereka. Di tengah kesibukan mereka dalam menangani masalah Covid-19 ini, bukan menjadi alasan bagi mereka mengabaikan bencana yang lainnya yang sedang terjadi.

Hal ini menunjukan lemahnya kinerja pemerintah mengurus rakyat. Padahal mengurus rakyat adalah tanggung jawab sepenuhnya pemerintah dan negara. Namun, masih saja pemerintah lalai dalam tugas mereka. Tidak heran, karena yang dipikirkan hanyalah materi dan keuntungan pribadi, bagimana bisa rakyat diperhatikan dengan baik. Inilah bobroknya sistem kapitalisme.

Persoalan banjir yang terjadi hari ini adalah akibat ulah tangan jahil yang dilakukan pemerintah itu sendiri. Karut-marut tata kelola lingkungan dan sumber daya alam di Kalimantan Selatan telah berkontribusi besar pada rusaknya daya tampung dan daya dukung lingkungan, termasuk tutupan lahan dan daerah aliran sungai. Ditambah oleh kondisi perubahan cuaca yang kurang kondusif, tak heran jika banjir kali ini sudah bisa diprediksi BMKG.

Pembangunan kapitalistik yang menonjol dalam pengelolaan lingkungan di sejumlah daerah di Kalsel ini telah berdampak pada deforestasi dan alih fungsi lahan. Padahal, begitu banyak penelitian dan diskusi ilmiah tentang aspek hidrologi, kehutanan, dan pentingnya konservasi dan tata ruang wilayah yang secara jelas menunjukkan bahwa pembangunan mutlak harus memperhatikan prinsip-prinsip kelestarian hutan, lahan serta keseimbangan alam dan lingkungan. Jika tidak, meniscayakan terjadinya bahaya banjir dan tanah longsor mematikan. 

Sayangnya, penguasa yang telah didikte para korporasi telah mengorbankan prinsip tata kelola lingkungan termasuk menyia-nyiakan hasil kajian ilmiah dan diskusi para intelektual untuk mewujudkan kelestarian lingkungan. [Dilansir dari muslimahnews.com].

Dalam Islam, Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam melarang pengelolaan harta milik umum oleh individu. Dalam sebuah hadis Rasulullah saw. bersabda, “Kaum muslimin berserikat dalam tiga perkara, yaitu padang rumput/hutan, air dan api.” (HR Abu Dawud).

Maka jelas, negara adalah pihak yang berwenang dan bertanggung jawab langsung sepenuhnya dalam pengelolaan hutan, menjauhkannya dari aspek eksploitatif dalam pemanfaatan sumber daya alam. Dan negara tidak dibenarkan memberikan hak pemanfaatan istimewa berupa hak konsesi dan lainnya kepada individu atau pun perusahaan, baik untuk pembukaan tambang, perkebunan sawit, dan lain sebagainya yang mengancam kelestarian lingkungan.

Untuk itu, solusi satu-satunya yang dapat menyelamatkan nyawa masyarakat hanyalah menerapkan kembali sistem Islam (Daulah Khilafah). Islam bukan hanya mengatur masalah spiritual saja, ia mencakup masalah perpolitikan juga. Mengatur urusan individu maupun urusan dalam bernegara. Begitu pun nyawa rakyat, merupakan tugas negara dalam menjaganya. Namun, yang dilihat dengan sistem sekuler sekarang yaitu mementingkan keperluan diri sendiri dan mementingkan keselamatan sendiri. Itulah yang dilakukan para tikus berdasi. Naudzubillah.

Wallahu a'lam bishshawab.


Islam Solusi Tuntas Banjir di Banua

Oleh : Siti Hajar (Aktivis Dakwah Islam)

Kalimantan Selatan beberapa hari ini menjadi berita dan perbincangan hangat warganet, pasalnya banjir telah menyapu bersih hampir disuruh wilayah Kabupaten/Kota yang ada di Kalimantan Selatan, berdasarkan berita yang ditulis ANTARANEWS (10/01/21) "bencana banjir terjadi di sejumlah wilayah Kalimantan Selatan pada Ahad, setelah hujan deras mengguyur sejak sabtu malam hingga ahad dini hari, "hingga saat ini dilaporkan ada tiga kabupaten dan kota yang terdampak banjir yaitu Kota Banjarbaru, Kabupaten Banjar dan Kabupaten Tanah Laut" kata Kabid Kedaruratan dan Logistik BPBD Kalsel Abriansyah Alam di Martapura.
Hingga hari ini Senin, 18 Januari 2021 banjir masih terus terjadi di wilayah KalSel apabila dihitung sejak Ahad 10 Januari 2021 berdasarkan berita diatas maka banjir di Kalimantan Selatan sudah terjadi sekitar satu pekan. Berita terjadinya banjir di Kalimantan Selatan mencuat dan mendapat perhatian pemerintah pusat maupun daerah setelah ramai trending di jejaring sosial media dengan tagar #KalSelJugaIndonesia, trending tagar #KalSelJugaIndonesia terjadi karena banjir besar yang terjadi di Kalimantan Selatan seolah luput dari perhatian pemerintah.
Banjir kali ini merupakan banjir terbesar yang terjadi di Kalimantan Selatan, air seolah tidak lagi mampu terbendung tak ada tempat untuk air singgah sehingga masuk lah air dengan begitu banyak ke wilayah kering, membuat rumah, pohon, hingga jalan menjadi tumbang ribuan warga harus mengungsi, relawan pun kewalahan memberikan evakuasi dan bantuan. Ada yang menangis ada yang kelaparan bahkan warga sampai meminta bantuan dengan paksa dan kasar kepada relawan karena sudah sangat terbatasnya persediaan kebutuhan mereka, tak mudah bagi relawan pun tak mudah bagi warga yang menjadi korban banjir.
Dikutip dari Bisnis.com (18/01/21) "Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan Badan Nasional  Penanggulangan Bencana (BNPB) Raditya Jati mengatakan 10 Kabupaten/Kota terdampak banjir di Provinsi Kalimantan Selatan" daerah tersebut adalah Kabupaten Tapin,  Kabupaten Banjar, Kota Banjarbaru, Kota Tanah Laut, Kota Banjarmasin, Kabupaten Hulu Sungai Tengah, Kabupaten Balangan, Kabupaten Tabalong, Kabupaten Hulu Sungai Selatan, dan Kabupaten Batola. selanjutnya dalam Bisnis.com dituliskan "tercatat sebanyak 24.379 rumah terendam banjir dan 39.549 warga mengungsi selain itu terdapat korban meninggal dunia total sebanyak 15 orang".
Lalu, banjir terparah yang dirasakan warga Kalimantan Selatan yang menenggelamkan ribuan rumah yang menggenangi hampir seluruh bagian kota, yang membuat semuanya cemas baik yang terdampak maupun yang tidak, benar kah banjir separah ini bisa terjadi hanya karena cuaca ekstrim ?
"Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) kembali blakblakan soal banjir yang menerjang Kalimantan Selatan diawal tahun ini "selain karena cuaca ekstrim banjir tak lepas akibat degradasi lingkungan, jelas Direktur Eksekutif Walhi KalSel Kisworo Dwi Cahyono" dari laporan Walhi, Kalimantan Selatan terdapat 814 lubang milik 157 perusahaan tambang batu bara sebagian lubang berstatus aktif dan sebagian lagi telah ditinggalkan tanpa reklamasi, dari 3.7 juta hektar total luas lahan di Kalimantan Selatan nyaris 50% diantaranya sudah dikuasai oleh perizinan tambang dan kelapa sawit, jelas Kis" dikutip dari Apahabar.com 

Pada dasarnya masyarakat sudah mengetahui bahwa di Kalimantan Selatan banyak sekali terdapat aktivitas penambangan, tak hanya batu bara tetapi juga minyak bumi, emas, intan dan yang lainnya. Sedang penambangan seperti yang kita tahu banyak memberikan dampak negatif terhadap lingkungan apabila dilakukan secara berlebihan, aktivitas tambang menyebabkan  berkurangnya areal serapan air sehingga bisa menyebabkan banjir ketika musim hujan. penambangan yang dilakukan di lahan hutan dapat merusak hutan padahal hutan dengan segala pohon dan tumbuhannya berfungsi untuk mencegah air banjir, akar pohon di hutan merupakan penahan air ketika hujan lebat, akar-akar pohon di hutan membantu tanah untuk menyerap laju air, hutan juga berfungsi mengurangi resiko kehilangan tanah seperti tanah longsor. 
Namun, meski berpotensi merusak lingkungan dan sudah nyata sekali dampak yang terjadi pada lingkungan dan masyarakat, pemerintah tetap saja memberikan izin penambangan kepada perusahaan-perusahaan tambang besar dengan dalih investasi, masyarakat sekitar tambang nampak senang karena memungkinkan bisa mendapatkan pekerjaan dengan gaji besar padahal kerugian yang didapat lebih banyak dari gaji yang diberikan. 
"Perhatikan alam dan bangsamu, jika disuatu bangsa yang beriman, mereka mengaku sebagai pemimpin yang baik, namun jika terjadi kerusakan akibat bencana alam yang berturut-turut maka itu pertanda rusak pemimpinmu, jika rusak pemimpinmu maka rusaklah tatanan masyarakatmu mereka saling memfitnah, saling menghujat, saling mencela tak terhindarkan, disaat itu Allah memberi peringatan bagimu dengan berupa musibah yang tiada henti". Nasihat dari KH. Ahmad Dahlan.
Semua terjadi karena sistem ekonomi kapitalis yang terus ingin meraup uang dan keuntungan sebanyak-banyaknya sampai kapan pun mereka tidak akan pernah merasa puas meski gunung emas sudah dimiliki, wabah kapitalisme ini harus dihentikan dan diganti dengan sistem Islam yang jelas memberikan rahmat bagi seluruh alam kecuali bagi orang-orang zholim bagi orang-orang dengki dan bagi orang-orang yang tidak suka dengan Islam.
"Apakah kamu merasa aman terhadap Allah yang (berkuasa) di langit bahwa Dia akan menjungkir balikkan bumi bersama kamu, sehingga dengan tiba-tiba bumi itu bergoncang ? Atau apakah kamu merasa aman terhadap Allah yang (berkuasa) di langit bahwa Dia akan mengirimkan badai yang berbatu. Maka kelak kamu akan mengetahui bagaimana (akibat mendustakan) peringatan-Ku " (TQS Al Mulk : 16-17). 
Oleh karena itu, bencana banjir di Banua ini bukan hanyalah Qadha oleh Allah Swt namun ini akibat ulah tangan manusia. Para kapital yang begitu serakah mengeruk sumber daya alam hanya untuk memperkaya hidupnya tetapi tidak memperhatikan kondisi lingkungan dan juga masyarakat, sebab mereka pun juga didukung oleh aturan dan sistem rusak yakni kapitalisme – demokrasi yang memudahkan mereka dalam menjalankannya. Maka, masih kah kita berharap dengan sistem ini? Enggankah kita untuk hijrah kepada Islam yang jelas menjadi solusi tuntas bagi persoalan banjir ini? 

Wallaahu ‘alam bishowab. [].


Oleh: Ulfah Husniyah, S.Pd

Democracy Index 2017 yang dirilis The Economist mencantumkan, dari 167 negara yang disurvei, penurunan terbesar dalam kebebasan demokrasi terjadi di Indonesia. Peringkat demokrasi Indonesia turun dari peringkat ke-48 di dunia ke peringkat ke-68 hanya dalam waktu satu tahun. Penurunan iklim demokrasi ini akibat gaya kepemimpinan otoriter Jokowi. Di mata para pengamat politik asing, “Sekarang para kritikus dan para pendukung Jokowi sama-sama bertanya, seberapa aman sebenarnya (demokrasi) Indonesia dari kemunduran menjadi Negara otoriter,” tulis Matthew Busch dalam artikelnya berjudul, “Jokowi’s Panicky Politics,” yang ditulis di laman Majalah Public Affairs.

Para pengamat asing menunjuk tindakan Jokowi membubarkan HTI, pembubaran berbagai aksi gerakan #2019GantiPresiden, penggunaan instrument hukum untuk menekan lawan politik, dan pelibatan kembali militer dalam politik sebagai indicator perubahan arah dan gaya pemerintahan Jokowi. “Jokowi terbukti menjadi pemimpin yang tidak sabar dan reaktif. Dia dengan mudah tersentak oleh ancaman politik. Seperti banyak politisi Indonesia, tampaknya dia nyaman menggunakan alat-alat tidak liberal untuk mempertahankan posisi politiknya,” tulis Eve Warburton dan Edward Aspinall dalam artikel berjudul, “Indonesian Democracy: from Stagnation to Regression?” di laman The Strategist yang diterbitkan Australian Strategic Policy Instititut. 

Salah satu indikasi matinya demokrasi yang ditulis Steven Levitsky dan Daniel Ziblatt, dalam How Democracies Dies, adalah membungkam kelompok oposisi. Hal ini dilakukan rezim Jokowi terhadap kelompok-kelompok yang vocal menentang kebijakan Pemerintah. Tuduhan yang sering diberikan adalah upaya makar terhadap Pemerintah. Nama-nama seperti Sri Bintang Pamungkas, Aditya Warman hingga mantan Pangkostrad Kivlan Zein masuk di dalamnya. Semua menjadi tersangka percobaan makar. Pada tahun 2020, ketika sejumlah tokoh nasional mendeklarasikan KAMI (Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia), yang melibatkan sejumlah nama seperti Said Didu, Syahganda Nainggolan, Rocky Gerung, MS Ka’ban, lagi-lagi mereka seperti jadi sasaran penangkapan. Tak berapa lama, sejumlah tokoh KAMI diciduk aparat. Lagi-lagi dengan tuduhan makar. Syahganda Nainggolan, Jumhur Hidayat, Anton Permana masuk dalam daftar penangkapan. 

Penyebab semua ini terjadi karena kesalahan otoritarianisme dan para penganutnya ialah memandang kekuasaan bukan sebagai sarana, melainkan untuk tujuan, yang penting bagi mereka adalah bagaimana kekuasaan berfungsi, digunakan dan ditampakkan. Apa yang hendak dicapai, bagaimana cara mencapainya, dan nasib orang-orang yang diikutsertakan dalam pencapaian tidaklah penting. Di dalam sistem sekular, penguasa menjadikan kekuasaan sebagai tujuan. Penguasa tersebut akan berusaha untuk melanggengkan kekuasaan. Untuk maksud itu, berbagai cara ditempuh, termasuk mengubah undang-undang yang mengatur masa jabatan.

Kekuasaan yang represif tidak selalu muncul dari penguasa yang merebut kekuasaan melalui jalur kudeta atau penggulingan penguasa yang sah secara paksa, tetapi justru berawal dari proses yang paling demokratis, yaitu pemilihan umum. Levitsky dan Ziblatt menuliskan bahwa Adolf Hitler, Benito Mussolini dan Hugo Chavez memang gagal meraih tampuk kekuasaan lewat kudeta, tetapi berhasil menjadi diktator usai melalui proses pemilihan umum. Proses tersebut sekaligus juga awal tumbuhnya otoritarianisme dan perilaku rezim yang repsesif. Sistem demokrasi yang bertumpu pada falsafah pemisahan agama dari kehidupan (sekulerisme) justru menjadi pintu masuk yang sangat efektif bagi tumbuh suburnya rezim yang otoriter dan represif. Dengan dalih atau klaim telah mendapatkan legitimasi dari rakyat melalui proses demokratis (Pemilu), penguasa kemudian dapat mengambil kebijakan sesuai dengan kehendaknya. Menempuh segala cara, tanpa peduli batasan halal-haram, untuk mendapatkan legitimasi kekuasaan dan legitimasi atas setiap kebijakan yang diambilnya. Upaya pelemahan KPK melalui revisi UU KPK, pelemahan institusi MK melalui revisi UU MK, kriminalisasi lawan-lawan politik melalui revisi UU ITE, dan sejumlah kenijakan lainnya, dilakukan untuk menguatkan legitimasi kekuasaannya sekaligus melemahkan kekuatan kelompok yang bersebrangan dengannya.

Disamping itu, para penguasa dalam sistem demokrasi yang dipilih melalui proses pemilihan umum memerlukan modal yang sangat besar agar dapat memenangkan kontestasi, karena biaya politik untuk memenangkan kontestasi sangat mahal (high cost politic), menjadikan setiap kontestan akan sangat bergantung pada keberadaan para pemodal yang bersedia menopang baiya politik untuk pemilihan. Di sinilah kemudian segelintir pemilik modal tersebut (oligarki) bersekutu dengan penguasa yang terpilih untuk meraih tujuannya, dengan mengabaikan kepentingan rakyat. Keberadaan rezim represif merupakan keniscayaan sejarah. Ini sebagaimana disabdakan oelh baginda Rasulullah saw.: ”Akan dating ke pada manusia tahun-tahun penuh kebohongan. Saat itu pendusta dibenarkan. Orang yang benar didustakan. Pengkhianat diberi amanah. Orang amanah dianggap pengkhianat. Saat itu Ar-Ruwaibidhah berbicara.” Ditanyakan, “Apakah Ar-Ruwaibidhah?” Beliau bersabda.”Seseorang yang bodoh tetapi sok mengurusi urusan orang banyak.” (HR Ibnu Majah dan Ahmad).

Islam mempunyai sejumlah perangkat atau sistem yang dapat mencegah dan menangkal agar penguasa dalam sistem Islam tidak menjelma menjadi kekuasaan yang otoriter maupun represif. Politik Islam bermakna pengaturan urusan umat dengan aturan-aturan Islam, baik di dalam maupun luar negeri. Aktifitas politik dilaksanakan oleh rakyat (umat) dan pemerintah (Negara). Pemerintah/Negara merupakan lembaga yang mengatur urusan rakyat secara praktis. Umat mengontrol sekaligus mengoreksi (muhasabah) pemerintah dalam melaksanakan tugasnya. Penguasa dalam Islam diangkat untuk mengurusi berbagai kepentingan rakyat sesuai dengan syariah Islam seperti mengurus ekonomi (pemenuhan kebutuhan asasi rakyat, pertanian, perdagangan, perindustrian, pengelolaan keuangan serta pengelolaan pemilikan umum dan Negara), keamanan dalam negeri, hubungan luar negeri, jihad, hukum (uqubat), social budaya, dll. 

Proses pemilihan penguasa dalam Islam juga sederhana dan murah, sehingga tidak diperlukan adanya para pemodal untuk menyokong proses kontestasi. Dengan begitu para penguasa yang terpilih pun bisa fokus untuk mengurusi kepentingan rakyat, karena tidak terbebani untuk balas budi kepada para pemilik modal atau oligarki. Dalam sistem pemerintahan Islam, yaitu Daulah Khilafah, penguasa atau Khalifah memerintah dengan bersandarkan pada Kitabullah dan Sunnah Rasul-Nya atau hukum Syari’ah. Dengan demikian, standar hukum yang digunakan untuk mengatur kehidupan rakyat, khususnya dalam masalah muamalah sangat jelas, yaitu syariah Islam. Khalifah dalam kebijakannya harus selalu merujuk pada al-Quran dan as-Sunnah. Kalau kebijakan atau perintah Khalifah menyimpang dari sumber hukum itu maka ia tidak wajib ditaati. Oleh karena itu, dalam Islam ada kewajiban untuk mengoreksi penguasa yang menyimpang. Islam mengingatkan pentingnya mengoreksi kezaliman penguasa meskipun taruhannya adalah kematian. Para Khalifah juga tak ragu-ragu untuk meminta diluruskan jika menyimpang dari syariah.


Oleh: Citra Ningrum

Pandemi belum juga berakhir. Para pakar kesehatan mengungkapkan akan berlangsung terus hingga akhir tahun 2021. Tentu, banyak elemen masyarakat yang berharap pandemi segera hilang dari bumi ini. Dikarenakan, dampaknya semakin begitu terasa dan nyata di setiap sendi kehidupan. 

Salah satunya, faktor ekonomi di tengah keluarga yang mengancam keharmonisan rumah tangga. Banyak sekali, para ayah/suami terkena PHK (Pemutusan Hubungan Kerja) akibat pandemi. Ini berakibat kehilangan penghasilan demi mencukupi keluarganya. 

Akibat lainnya, tingginya angka perceraian. Terbukti di daerah Kabupaten Cirebon, banya ibu-ibu mudah menggugat cerai suaminya. Hampir 5.177 perkara sudah masuk ke Pengadilan Agama Kelas I A Sumber per tahun 2020. Sungguh memilukan, mereka memilih untuk menjadi janda karena lilitan ekonomi (www.cirebonraya-pikiranrakyat.com, 16Jan2021). 

Kejadian ini tentu menjadi hal luar biasa. Penyebabnya bukanlah adanya pandemi, namun ada hal lain yang perlu diperhatikan. Tetapi, tak dapat dipungkiri akibat pandemi yang berkepanjangan menjadikan istri mengalami tingkat stres tinggi. Ini dikarenakan, kaum perempuan lebih banyak menghabiskan waktunya di rumah. 

Seperti membantu anak-anaknya selama belajar daring, mengurus rumah tangga yang tak ada selesainya. Seolah beban yang dipikul sudah terlalu berat, maka perceraianlah menjadi solusi terbaik. Inilah potret keluarga muslim hari ini. 

Penyebab utamanya adanya kehidupan sekuler dalam mempertahankan keutuhan rumah tangga. Dari kehidupan sekuler inilah muncul akidah sekuler yang membangun keluarga dengan pondasi iman tak kokoh. Hasilnya, pasti akan merapuhkan keimanan pada segala lini. Sehingga, ketika ujian melanda tak dihadapi dengan sikap sabar, melainkan adanya keegoisan dan kemarahan. 

Selain berakibat pada akidah yang sekuler, adapula prinsip kebebasan. Prinsip ini melahirkan ide kesetaraan gender salah satunya. Maka, tak heran pula, banyak perempuan yang tak kuat dengan berdiam diri saja di rumah mengurusi tugas domestik. Keinginannya selalu menuntut kesetaraan dengan laki-laki. Sehingga, penerapan kehidupan sekulerlah biang dari segala permasalah rumah tangga. 

Rapuhnya benteng keluarga ini perlulah diperkuat kembali. Dikarenakan saat penting dalam pembangunan nasional. Menurut, Staf Ahli Menko PMK bidang Pembangunan Berkelanjutan, Ghafur Akbar Dharmaputra menjelaskan terdapat delapan fungsi keluarga yang harus dilakukan pada masa pandemi. Yaitu berhubungan dengan kuatnya pondasi agama, kultur sosial budaya, serta cinta dan kasih sayang. Ditambah lagi berkaitan dengan perlindungan, reproduksi, pendidikan, ekonomi  dan lingkungan. 

Maka, seyogianya sudah saatnya kembali kepada fungsi keluarga yaitu menjadi pondasi masyarakat dan pilar peradaban. Darinya akan ada benih lahirnya generasi berkualitas. Dan jelas setiap keluarga tentu menginginkan keutuhan, ketentraman, dan ketenangan. Sebab, akan mempengaruhi tumbuh kembang anak-anak. 

Islam Menjaga Ketahanan Keluarga

Berbeda dengan Islam, keluarga merupakan pertahanan terakhir. Di dalamnya harus diperkuat dengan akidah yang kuat. Selain itu, Islam membagi tugas antara suami dan istri dengan jelas dan sesuai fitrahnya. 

Peran suami sebagai pemimpin dalam rumah tangga. Sementara peran ibu adalah mendidik anak dan mengurus rumah. Sehingga, suami wajib mencari nafkah bagi istri dan anak-anaknya.  Sedangkan, istri mencari nafkah bukanlah perkara wajib, melainkan mubah.  

Jika peran ini berjalan dengan baik, maka harmonisasi keluarga  akan tercipta. Suami dan istri memhami hak dan kewajiban masing-masing. Saling membersamai dalam suka dan duka. Saling mendukung dalam melaksanakan kewajibannya. Dan saling memahami dengan menjalin komunikasi yang baik antar pasangan.

Hubungannya dibangun atas dasar persahabatan dan kasih sayang. Dengan begitu, situasi pandemi seperti saat ini akan merekatkan hubungan yang mungkin sempat merenggang. Bukan malah memicu perceraian  dan kekerasan.

Maka, sudah semestinya menghadirkan Allah dalam menghadapi ujian ini. Jika suami kehilangan pekerjaan, maka istri harus memberikan motivasi. Selain itu, peran negara sangatlah penting untuk megurangi beban ekonomi rakyat. Dikarenakan dalam Islam,  Negara akan menyelesaikan wabah dengan efektif dan cepat, sehingga tidak akan menimbulkan  efek domino berkepanjangan. 

Hasilnya kegiatan perekonomian tetap berjalan dengan baik. Para suami tetap akan bekerja, karena negara menyediakan lapangan pekerjaan atau memberikan modal usaha bagi yang sudah tidak bekerja. Maka, saatnya kembali pada akidah Islam yang akan menyejahterakan keluarga muslim. 

Wallahu'alam bi shawab.


Oleh: Erna Ummu Azizah

Belum usai pandemi di Bumi Pertiwi, kini dihadapkan dengan berbagai bencana alam di musim penghujan. Salah satunya musibah banjir yang terjadi di Kalimantan Selatan.

Pilu, melihat para korban yang berjatuhan. Anak-anak dan bayi pun tak luput dari beban penderitaan. Kedinginan, kelaparan juga berbagai penyakit datang menyerang.

Sebagai seorang Muslim tentu kita yakin bahwa Allah Maha Pengasih dan Penyayang. Dia tidak mungkin membebani di luar kemampuan hamba-Nya.(QS. Al-Baqarah: 286)

Namun, kenapa banyak musibah dan bencana terjadi. Allah SWT berfirman:

ظَهَرَ ٱلْفَسَادُ فِى ٱلْبَرِّ وَٱلْبَحْرِ بِمَا كَسَبَتْ أَيْدِى ٱلنَّاسِ لِيُذِيقَهُم بَعْضَ ٱلَّذِى عَمِلُوا۟ لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُونَ

Artinya, “Telah tampak kerusakan di darat dan di laut karena perbuatan tangan manusia, supaya Allah merasakan kepada mereka sebagian dari (dampak) perbuatan mereka. Semoga mereka kembali (ke jalan yang benar).” (QS. Ar-Rum: 41)

Ayat ini bisa menjadi renungan bahwa kerusakan di muka bumi dan di lautan tidak lain terjadi karena buah tangan manusia. Dampak dari kerusakan ini kemudian berimbas kepada bukan hanya pelaku kerusakan, tetapi juga kepada semuanya.

Bisa kita lihat faktanya hari ini. Sejumlah daerah di Kalimantan Selatan (Kalsel) terendam banjir pada beberapa hari terakhir. Setidaknya 1.500 rumah warga di Kecamatan Pengaron, Kabupaten Banjar, Kalsel kebanjiran. Ketinggian air mencapai 2-3 meter.

Saat dikonfirmasi, Staf Advokasi dan Kampanye Lingkungan Hidup (Walhi) Kalsel, M. Jefri Raharja menegaskan banjir tahun ini lebih parah daripada tahun-tahun sebelumnya.

Curah hujan yang tinggi selama beberapa hari terakhir jelas berdampak dan menjadi penyebab banjir secara langsung. Kendati demikian, masifnya pembukaan lahan yang terjadi secara terus menerus juga turut andil dari bencana ekologi yang terjadi di Kalimantan selama ini.

Jadi, bencana semacam ini terjadi akibat akumulasi dari bukaan lahan tersebut. Fakta ini dapat dilihat dari beban izin konsesi hingga 50 persen dikuasai tambang dan sawit. (Kompas.com, 15/01/2021)

Seperti kita ketahui, akar-akar pohon dari hutan heterogen dapat membantu tanah mengikat dan menyimpan air hujan. Nah, berkurangnya secara drastis pohon-pohon, jelas akan membawa bencana.

Tak dipungkiri sistem sekuler kapitalis yang diterapkan di negeri ini telah menjadikan materi sebagai standar kebahagiaan. Manusia berlomba-lomba mengejar harta dan tahta tanpa peduli halal haram, dosa maupun siksa.

Wajar jika manusia menjadi miskin empati. Berbuat sesuka hati, tak peduli meski itu menzolimi. Hal ini nampak dari perilaku individu, masyarakat maupun penguasanya.

Maka, benarlah ketika Allah memperingatkan bahwa musibah yang terjadi bukan semata takdir, namun ada ulah tangan manusia. Disinilah pentingnya kita muhasabah, merenungi dan introspeksi agar kondisi ini tidak terus terjadi.

Sesungguhnya Allah SWT, Sang Pencipta dan Pengatur manusia telah menyiapkan seperangkat aturan yang sempurna dan paripurna untuk kebaikan manusia, itulah sistem Islam. Aturan di dalamnya mencakup semua aspek kehidupan. Mulai dari masalah akidah, ibadah, akhlak, ekonomi, pendidikan, kesehatan, peradilan, juga pemerintahan.

Semuanya begitu lengkap, dan jika diterapkan akan menghadirkan kebaikan dan keberkahan. Sebagaimana firman-Nya di dalam Al-Qur'an:

وَلَوْ أَنَّ أَهْلَ الْقُرَىٰ آمَنُوا وَاتَّقَوْا لَفَتَحْنَا عَلَيْهِمْ بَرَكَاتٍ مِنَ السَّمَاءِ وَالْأَرْضِ وَلَٰكِنْ كَذَّبُوا فَأَخَذْنَاهُمْ بِمَا كَانُوا يَكْسِبُونَ

"Jikalau sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatannya." (QS. Al-A’raf: 96)

Namun sayang, saat ini aturan-Nya diabaikan. Maka jangan heran jika berbagai musibah dan kesempitan terus terjadi. Sudah saatnya kita berbenah. Jadikan musibah sebagai ajang muhasabah, agar kita kembali kepada syariat-Nya. Semoga Allah berkenan menurunkan ampunan dan keridhoan-Nya. 
Berharap negeri tercinta ini menjadi baldatun thoyyibatun wa robbun ghofûr. Wallahu a'lam.


By : Mia Fitriah Elkarimah
el.karimah@gmail.com

Sebagian orang memberi makna takwa dengan pengertian “takut kepada Allah”, sebagian lain “menjalankan perintah-perintah-Nya dan menjauhi larangan-larangan-Nya”. sebuah definisi yang sering kita dengar. Takwa lebih tepatnya bermakna kehatian penuh dalam menjalankan semua perintah dan larangannya, sebagaimana percakapan dua sahabat Nabi yang mulia Umar bin Khattab RA dan Ubay bin Ka'ab ini. 

"Wahai Ubay, apa makna takwa?" Ubay yang ditanya justru balik bertanya. "Wahai Umar, pernahkah engkau berjalan melewati jalan yang penuh duri?"
Umar menjawab, "Tentu saja pernah." "Apa yang engkau lakukan saat itu, wahai Umar?" lanjut sahabat Ubay bertanya. "Tentu saja aku akan berjalan hati-hati," jawab Umar. Ubay lantas berkata, "Itulah hakikat takwa."

Menjadi orang bertakwa hakikatnya menjadi orang yang amat berhati-hati. Ia tidak ingin kakinya menginjak duri-duri larangan Allah SWT,  berhati-hati  meninggalkan amal perbuatan yang sekiranya tidak penting untuk dikerjakan. Berhati-hati   menjalankan kewajiban  dan tidak dibarengi dengan  melakukan maksiat,  tidak dapat dikatakan sebagai orang yang bertakwa orang yang mengerjakan sholat tetapi maksiat masih dijalankan 

Takwa bukanlah sebatas slogan tapi ia menjadi filter. Jika ia buruk, ia akan memerintahkan tubuh untuk menjauhinya. Takwa yang sebenarnya akan menjadi karakter. Orang bertakwa secara otomatis mengerti mana saja jalan yang boleh  ditempuh dan  yang mana harus dihindari.

Maka, Lihatlah kehebatan orang yang masuk pada level bertaqwa, dihilangkan kesulitannya, selalu diberi jalan keluar bagi masalahnya, dan diberi rezeki dari jalan yang tak disangka-sangka, sebagaimana firman Allah, Barangsiapa bertakwa kepada Allah niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberinya rezki dari arah yang tidak disangka-sangkanya, (Q.S. ath-Thalaq [65]: 2-3).


 Allah Subhanahu wa Ta'ala berfirman: 

. وَمَنْ يَّتَّقِ اللّٰهَ يَجْعَلْ لَّهٗ مَخْرَجًا ۙ
Barangsiapa bertakwa kepada Allah niscaya Dia akan membukakan jalan keluar baginya," QS.Aṭ-Ṭalāq [65]:2

Allah Subhanahu wa Ta'ala berfirman: 

وَّيَرْزُقْهُ مِنْ حَيْثُ لَا يَحْتَسِبُۗ وَمَنْ يَّتَوَكَّلْ عَلَى اللّٰهِ فَهُوَ حَسْبُهٗ ۗاِنَّ اللّٰهَ بَالِغُ اَمْرِهٖۗ قَدْ جَعَلَ اللّٰهُ لِكُلِّ شَيْءٍ قَدْرًا

"dan Dia memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangkanya. Dan barangsiapa bertawakal kepada Allah, niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan-Nya. Sungguh, Allah telah mengadakan ketentuan bagi setiap sesuatu." QS.Aṭ-Ṭalāq [65]:3

Ketaqwaan haruslah dengan 
amal shâlih, konsekuensi wajib bagi orang yang bertakwa amal yang menjadikan seseorang insan bertakwa. Misal puasa Ramadhan adalah salah satu jalan membentuk orang-orang yang bertakwa. Puasa dirancang oleh Allah sebagai instrumen untuk melahirkan manusia-manusia yang bertakwa. Rancang-bangunnya begitu indah, tetapi juga melelahkan untuk dilalui, kecuali bagi orang-orang yang benar-benar beriman dan menjalankan ibadah puasa dengan hati-hati . 

Islam memberi kriteria objektif sebagai standar derajat kemuliaan seseorang, yaitu taqwâ.  Siapa pun itu, bila mampu meraih ketakwaan maksimal maka ia pantas menduduki singgasana kemuliaan di sisi Allah, dan ingat ketakwaan seseorang tidak bisa diukur oleh manusia. Tidak ada yang punya wewenang untuk itu, hanya Allah lah yang berwenang.

Oleh: Nur Arofah

Penggiat Literasi

 

Awal 2021 diwarnai musibah jatuhnya Pesawat Boeing 737.500 milik Sriwijaya Air SJ 128 pada 9 Januari 2021, di perairan Kepulauan Seribu antara Pulau Lancang dan Pulau Laki, dengan membawa 62 penumpang dan 12 awak, terdiri 40 orang dewasa, 7 anak dan 3 bayi.

Pesawat yang dikemudikan Kapten Afwan tinggal landas pada pukul 14.36 lalu hilang kontak pada pukul 14.40. Seperti yang diberitakan Kompas.com (12/1/2021), hingga saat ini baru ditemukan beberapa korban dalam kondisi tubuh tidak utuh, penemuan blackbox dan puing-puing pesawat.

Bukan pertama kali kasus naas pesawat hilang kontak hingga berakhir kecelakaan. Banyak faktor penyebab jatuhnya pesawat SJ 128, apakah cuaca, human error atau kesalahan teknis. Yang pasti pesawat terbang itu jatuh dalam cuaca hujan lebat ditambah usia pesawat diketahui berusia hampir 27 tahun.

Dari peristiwa di atas, yang perlu disoroti adalah standar kelayakan terbang. Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan, “Presiden Jokowi meminta agar ada perbaikan dalam tata kelola industri penerbangan agar kejadian seperti Sriwijaya Air tidak terulang lagi.”

Namun, bersebrangan dengan pernyataan itu, disaat problem minimnya persediaan layanan transportasi udara, pemerintah  malah membatalkan batas umur kelayakan pesawat terbang.

Untuk kategori pesawat peruntukan transportasi angkut penumpang berdasarkan Permenhub Republik Indonesia no.PM 160 tahun 2015 tentang Peremajaan Armada Pesawat Udara niaga dibagi atas jenis pesawat yang pertama kali didaftarkan dan dioperasikan di wilayah Republik Indonesia, maksimal 10 tahun (pasal 2) dan maksimal 30 tahun untuk yang pertama kali tetapi beroperasi di Indonesia (pasal 3)

Lalu PM no.160/2015 tidak berlaku lagi digantikan PM no.155/2016 tentang Batas Usia Pesawat Udara yang digunakan untuk kegiatan angkutan udara niaga, untuk pendaftaran pertama berubah menjadi maksimal 15 tahun dan non pendaftaran pertama menjadi 35 tahun.

Kemudian berubah lagi PM no.155/2016 dicabut melalui PM 27 tahun 2020 yang ditanda tangani pada 13 Mei 2020, resmilah tidak berlaku peraturan tersebut.

Ini menandakan tidak ada lagi batasan usia bagi pesawat yang digunakan untuk transportasi. Baik pesawat penumpang, kargo atau helikopter. Menteri PerHub tidak menjalankan amanat UU penerbangan tahun 2009 terkait batas usia pesawat. Pencabutan PM no.155/2016 digantikan PM 27/2020 ini atas alasan investasi di bidang penerbangan.

Harusnya pemerintah berhati-hati dalam memberikan aturan dan tegas tentang pembatasan usia pesawat demi menjaga dan menjamin keamanan serta keselamatan penumpang. Yang terjadi malah sebaliknya. Inilah wajah kapitalisme yang sebenarnya, investasi mengabaikan keselamatan penumpang.

Kapitalisme hanya menjadikan transportasi sebagai produk industri, yang digunakan untuk menghasilkan materi sebanyak-banyaknya. Negara menjadikan transportasi sebagai aset (swastanisasi) dan berfungsi sebagai bisnis, bukan sebagai pelayanan publik yang aman dan tidak mengancam nyawa warga negara.

Kapitalisme menyebabkan negara sebagai regulator yang melayani kepentingan korporasi, bukan rakyat. Operator dikendalikan investor/korporasi yang orientasinya hanya keuntungan materi. Biaya perawatan pesawat yang mahal dengan kondisi pesawat telah menua, membuat maskapai tak berdaya, sehingga banyak masalah tumpang tindih, ditambah masa pandemi penerbangan kian terpuruk.

Namun, lain halnya dengan Islam. Islam aturan yang sangat sempurna dan paripurna, bukan hanya ibadah tapi semua aspek kehidupan, termasuk urusan publik. Negara dalam Islam (khilafah) bertanggung jawab mengatur layanan publik dan pembangunan infrastruktur. Salah satunya, transportasi publik adalah kebutuhan dasar sekaligus jantung mobilitas manusia. Haram hukumnya dikomersilkan. Negara berfungsi sebagai regulator sekaligus operator layanan publik.

Khilafah pun  bertanggung jawab menyediakan transportasi yang aman, nyaman, manusiawi, murah dan on time dan fasilitas yang memadai bagi rakyatnya. Tidak boleh ada keuntungan dan dharar (kesulitan dan kesengsaraan) untuk urusan rakyat, karena prinsipnya adalah pelayanan.

Khilafah juga harus menyiapkan anggaran besar dari kas negara secara mutlak. Wajib memenuhi pembiayaan tranportasi publik dan infrastruktur dengan optimalisasi harta milik umum, yaitu pengelolaan SDA, bukan diserahkan investor/korporasi swasta atau asing.

Khilafah Islam sangat menjamin keamanan jiwa setiap orang, karena mengabaikan satu nyawa sama saja seperti mengabaikan seluruh nyawa manusia. Allah Ta'ala berfirman dalam Surah al-Maidah ayat 32 yang artinya, “Barang siapa membunuh seseorang, bukan karena orang itu membunuh orang lain, atau berbuat kerusakan di muka bumi. Maka seolah-olah ia telah membunuh seluruh manusia.”

Urusan publik tidak bisa dijalankan secara parsial, tapi harus komprehensif dan integral karena prinsipnya adalah sederhana dalam aturan, kecepatan pelayanan dan profesional para pelakunya sebagai pemangku jabatan. Semua itu hanya bisa terlaksana dalam sistem Islam kaffah yang dicontohkan Baginda Rasulullah SAW dan para khulafaur rasyidin.

Penerapan Islam kaffah dalam khilafah tidak bisa ditawar lagi untuk mengatasi sengkarutnya problematika kehidupan publik. []



N3, SAROLANGUN - Pihak Kecamatan Pauh secara rutin terus melakukan sosialisasi dengan memberikan himbauan kepada masyarakat terhadap waspada dampak bahaya banjir. Hal ini disampaikan Camat Pauh, Jufri,SE pada Rabu (20/01/2021).

Menurutnya, dimana saat ini untuk wilayah Kabupaten Sarolangun curah hujan cukup tinggi, ditambah desa - desa yang ada dalam wilayah Kecamatan Pauh kebanyakan memang berada di aliran sungai, sehingga membuat Kecamatan Pauh terus terdampak dari bencana banjir tersebut.

" Dari 1 Kelurahan dan 13 desa yang ada dalam Kecamatan Pauh memang yang paling banyak terdampak banjir, dikarena desa - desa yang ada dalam Kecamatan Pauh berada disepanjang jalan yang bersebelahan dengan aliran sungai," sebut Jufri.

Ditambahkan Jufri, adapun desa - desa yang sering menjadi langganan banjir, mulai dari desa Pangedaran, Karang Mendapo, Batu Ampar dan Batu Kucing serta Kelurahan Pauh. Sementara untuk wilayah Pauh Timur, antara lain desa Sepintun, Laman Segatal dan Lubuk Napal, sementara untuk dibagikan barat yaitu desa Pangkal Bulian.

" Artinya memang desa - desa di Kecamatan Pauh setiap tahun menjadi langganan banjir. Karena memang dilalui dua batang sungai, yaitu sungai Tembesi dan sungai Merangin," jelasnya.

Masih dikatakan Jufri, untuk sejauh ini memang belum begitu terdampak, akan tetapi ada beberapa fasilitas umum seperti jalan dari Lubuk Kepayang menuju desa Kasang Melintang dan Pangkal Bulian ada 4 titik, sepanjang kurang lebih 350 meter yang terendam banjir. Selain itu jalan yang menuju desa Seko Besar.

" Untuk jalan yang berada di wilayah pinggir jalan umum, Alhamdulillah  sampai hari ini belum ada yang terdampak maupun merendam rumah warga," katanya.

Terakhir Jufri menyebut untuk antisipasi dampak banjir itu sendiri dikarenakan sudah rutinitas maka pihaknya terus mengingatkan dan terus berkoordinasi dengan masyarakat. Jika memang di prediksi curah hujan terus tinggi maka kita minta warga bisa mempersiapkan segala sesuatu dan mengungsi kerumah keluarga yang tak terdampak.

" Selain menghimbau dan berkoordinasi dan juga tingkat kesadaran masyarakat itu sendiri yang sudah selalu antisipasi dini terhadap banjir dikarenakan memang rutinitas," tutupnya.

(SRF)


Oleh : Etti Budiyanti
Member AMK dan Komunitas Muslimah Rindu Jannah

Siapa yang tak kenal cerita Malin Kundang? Cerita asal Sumatera Barat yang berkisah tentang seorang anak durhaka yang dikutuk menjadi batu. Syahdan, tersebutlah seorang janda Mande Rubayah yang hidup bersama anak laki-lakinya bernama Malin Kundang. Saat Malin Kundang beranjak dewasa, ia memohon izin pada ibu tercintanya untuk merantau. Meski dengan berat hati, akhirnya keinginan tersebut dikabulkan ibunya. Namun sayang, saat ia telah sukses, justru tak mengakui ibunya. Akhirnya keadilan Tuhan-lah yang bicara. Doa ibu yang dizalimi dikabulkan Tuhan. Badai menghantam kapal Malin Kundang, hingga terkutuklah ia menjadi batu. 

Cerita itu sudah lama terjadi. Seharusnya bisa diambil ibrahnya bahwa kita harus menjadi anak yang berbakti kepada orangtua. Tapi ternyata, di era milenial ini kejadian anak durhaka bak Malin Kundang masih marak terjadi.

Dilansir oleh detik.news, Sabtu, 9 Januari 2021, berawal cekcok soal baju, seorang anak di Kabupaten Demak, Jawa Tengah, melaporkan ibunya ke polisi. Pihak kepolisian akhirnya menahan ibunya, karena berkasnya sudah lengkap atau P21.

Di Nusa Tenggara pun, seorang anak melaporkan ibunya gegara uang warisan jatah ibunya dibelikan sepeda motor. Untungnya pihak Kasat Reskrim Polres Lombok Tengah AKP Priyo Suhartono masih bisa berpikir jernih. Laporan M (40), warga asal Lombok Tengah, NTB, yang melaporkan ibu kandungnya, K (60), ditolak. Priyo meminta permasalahan ini diselesaikan secara kekeluargaan. 

Kasus-kasus di atas adalah yang terungkap media. Sungguh memilukan. Seorang ibu yang seharusnya mendapat penghormatan tertinggi, justru dizalimi oleh anak yang dilahirkannya. Sejatinya, apa sebenarnya penyebab merebaknya kasus anak durhaka ini?

Sekularisme Biang Keladi Fenomena Anak Durhaka

Akar masalah perseteruan ibu dan anak seperti kasus di atas sejatinya adalah akibat kesalahan sistem. Sistem sekuler yang memisahkan agama dalam kehidupan, telah menjadikan aturan-aturan agama tidak diterapkan dalam kehidupan sehari-hari. Yang diinginkan oleh sistem sekuler adalah kebebasan. Baik kebebasan berakidah, berpendapat, berkepemilikan ataupun bertingkah laku. 

Agama menempatkan ibu sebagai seorang yang harus dihormati. Bahkan penghormatannya sampai tiga kali dibanding terhadap ayah. Namun, sistem sekuler menafikan hal itu. Bagi para penganut sekularisme, menjalankan interaksi keluarga itu selalu bernilai materi, karena manfaat menjadi asas ideologi ini.  Hubungan anggota keluarga diukur untung dan rugi. Hingga bukan hal yang aneh, bila ada permasalahan tidak diselesaikan secara kekeluargaan tapi justru mencari keadilan di kepolisian. Tak heran bila seorang anak melaporkan ibunya ke polisi adalah hal yang lumrah dalam sekularisme. Keharmonisan dalam keluarga adalah hal yang langka.

Nilai-nilai kebebasan atau liberal yang menginginkan kebebasan sebesar-besarnya, gagal menghasilkan penghormatan kepada ibu. Bagaimana akan muncul ketenteraman dan ketenangan dalam keluarga jika hidup tak mau diatur dengan aturan sang pencipta manusia. Yang muncul justru generasi bak Malin Kundang karena tak mengenal takut akan dosa. 

Islam Mewujudkan Terciptanya Fungsi Keluarga

Keluarga adalah bagian terkecil dari masyarakat. Sebuah keluarga akan menjadi harmonis manakala antaranggota keluarga saling mendukung, menolong,  dan menghormati.

Idealnya keluarga itu mempunyai delapan fungsi, yaitu: 

Pertama, fungsi reproduksi. 
Melalui pernikahan, keluarga memiliki tujuan untuk melestarikan keturunan. Tentu saja yang kita inginkan adalah keturunan yang bertakwa. Generasi bertakwa hasil dari didikan orangtua yang bertakwa. Oleh karena itu, saat memilih pasangan hidup pun, Allah sudah memberikan kriteria. Mendahulukan agama daripada rupa atau harta.  

Kedua, fungsi ekonomi. 
Dengan berkeluarga, kemandirian ekonomi diharapkan terbentuk. Keluarga yang mandiri dapat memenuhi semua kebutuhan hidupnya.

Ketiga, fungsi edukasi. 
Keluarga seharusnya adalah tempat pertama dan utama dalam membina anak menjadi insan beriman dan bertakwa. Di sinilah peran penting ayah dan ibu dalam pendidikan buah hatinya, bukan sekadar menyerahkan pada sekolah. 

Keempat, fungsi sosial. 
Keluarga mencerminkan status sosial seseorang, bahkan kadang prestise keluarga. Contohnya:  anggota keluarga yang punya pendidikan, menunjukkan sebuah keluarga intelektual. Anggota keluarga yang saleh dan salihah,  menunjukkan keluarga baik-baik. Rumah yang nyaman, rapi,  dan bersih, mencerminkan taraf hidup keluarga. Namun, sekarang banyak dijumpai keluarga yang cuek dengan masing-masing anggota keluarganya, apakah anggotanya berperilaku baik atau buruk. Ketika anak berperilaku tak terpuji, nama baik orangtua hancur. Seperti anak terlibat narkoba, hamil di luar nikah atau melakukan tindak kriminalitas.

Kelima, fungsi protektif.
Melindungi anggota keluarga dari berbagai ancaman adalah tanggung jawab keluarga. 

Keenam, fungsi rekreatif. 
Keluarga merupakan pusat rekreasi untuk anggota keluarganya. Penting berprinsip rumah adalah surgaku. Setiap anggota keluarga berperan mewujudkan tawa, canda, dan kegembiraan. 

Ketujuh, fungsi afektif. 
Keluarga sebagai tempat bersemainya kasih sayang, empati dan kepedulian. Meski hal ini fitrah, namun banyak keluarga yang mengabaikannya. Banyak keluarga yang terasa formal saat berinteraksi dengan anggota keluarga yang lain. Seorang ayah, setelah lelah seharian bekerja, hanya menjadikan rumah sebagai tempat tidur saja. Anak-anak yang telah menjadi remaja dan menemukan dunianya, menjadikan rumah sekadar tempat singgah. Hanya sebatas minta uang saku jika ingat ayah dan ibu.

Kedelapan, fungsi religius. 
Keluarga adalah tempat pertama anak mengenal nilai keagamaan. Anak-anak dididik agama sejak dini, ayah menjadi imam dan ibu mengenalkan anak-anak pada generasi sahabat. Ayah dan ibu menjadi penyampai ajaran Islam, anak-anak menjadi sasaran pertamanya. 

Jika kedelapan fungsi di atas bisa terlaksana, niscaya keluarga yang sakinah, mawaddah, warahmah, akan tercapai. 

Tetapi, semua aturan Islam itu hanya bisa dicapai dengan ketakwaan individu, kontrol masyarakat dan peran negara. 

Individu-individu bertakwa akan berupaya membentuk keluarga sakinah, mawaddah,  warahmah, yang hanya bisa terealisasi bila menjalankan perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya. 

Kontrol masyarakat dengan senantiasa beramar makruf nahi mungkar. 

Peran negara dengan membuat aturan-aturan yang tidak bertentangan dengan Al-Qur'an dan Hadis serta memastikan terlaksananya aturan tersebut. Sanksi akan diberikan kepada siapa pun yang melanggar aturan tanpa tebang pilih.  Sehingga, dengan penerapan Islam kafah dalam naungan sistem Islam, akan terwujud keluarga samawa. Tidak akan ada lagi generasi new Malin Kundang.

Wallahu a'lam bishshawab


Oleh: Umi Nur Fitriana, M.Pd.I 
(Aktivis Muslimah)


Yaman Zai, tampak berkali-kali mengusap air matanya. Istri dan ketiga anaknya, ada di pesawat Sriwijaya Air SJ-182, yang hilang kontak setelah terbang dari Bandara Soekarno-Hatta, Sabtu, 9 Januari 2021.

Tangis Yaman Zai pecah mengetahui pesawat yang ditumpangi istri dan tiga anaknya hilang kontak. Mereka hendak menyusulnya sekaligus berlibur ke Pontianak, tempat Yaman bertugas kerja. Selain keluarga Yaman, ada juga wanita hamil 5 bulan ikut menjadi korban dalam kecelakaan itu.

Sebagaimana diberitakan pesawat Sriwijaya SJ182 jatuh di sekitar Pulau Laki yang termasuk wilayah Kepulauan Seribu. Dan masih terus dilakukan pencarian dan penelusuran untuk mengetahui penyebab pesawat hilang kontak dan jatuh.

Ini adalah kecelakaan pesawat yang terjadi kesekian kalinya. Banyak protes sudah dilayangkan agar sistem transportasi publik termasuk pesawat komersial lebih terjamin keamanannya. Namun, negeri ini seakan lemah untuk memperbaiki sampai saat ini.

Carut-marut transportasi publik di Indonesia berawal dari kesalahan paradigma dasar berikut perangkat aturan yang muncul dari paradigma dasar tersebut. Kesalahan paradigma tersebut bersumber dari faham sekulerisme yang mengesampingkan aturan agama. Sekulerisme yang melahirkan sistem kehidupan kapitalisme telah memandang bahwa transportasi sebagai sebuah industri. Cara pandang ini mengakibatkan kepemilikan fasilitas umum transportasi dikuasai oleh perusahaan atau swasta yang berfungsi bisnis, bukan fungsi pelayanan.

Menurut  pandangan kapitalis, dalam pelaksanaan pelayanan publik negara hanya berfungsi sebagai legislator, sedangkan yang bertindak sebagai operator diserahkan kepada mekanisme pasar. Layanan transportasi dikelola swasta atau pemerintah dalam kaca mata komersial. Akibatnya harga tiket transportasi publik mahal namun  tidak disertai layanan yang  memadai. Demi mengejar untung tidak jarang angkutan umum yang sudah tidak layak jalan tetap beroperasi.

Amburadulnya pengelolaan transportasi ini semakin menambah persoalan baru, misalnya persaingan sesama pengusaha transportasi, tarif yang mahal, kecelakaan lalu lintas, semua terjadi tanpa menemukan solusi. Itulah layanan transportasi yang terjadi di sistem kapitalisme yang hanya mementingkan keuntungan daripada keselamatan.

Islam memandang pelayanan transportasi yang bermutu seharusnya menjadi tanggungjawab pemerintah, baik pusat maupun daerah. Negara wajib menjamin ketersediaan transportasi publik yang memadai beserta kelengkapannya, baik di darat, laut maupun udara. Tidak boleh terjadi dharar yaitu kesulitan, penderitaan maupun kesengsaraan yang menimpa masyarakat.

Khalifah Umar bin al-Khaththab pernah berujar berkaitan dengan transportasi, “Seandainya ada seekor keledai terperosok di Kota Baghdad karena jalan rusak, aku khawatir Allah akan meminta pertanggungjawaban diriku di akhirat nanti.” Mindset seperti inilah yang mendasari pemimpin negara dalam menjalankan kebijakan  transportasi.

Dalam Islam, prinsip penyediaan transportasi publik dijelaskan dalam 3 hal. Pertama,  pembangunan infrastruktur adalah tanggungjawab negara, tidak boleh diserahkan kepada investor swasta apalagi asing.  Kedua,  perencanaan wilayah yang baik akan mengurangi kebutuhan transportasi.  Ketika Baghdad sebagai ibukota dibangun sebagai ibu kota kekhilafahan, setiap bagian kota diproyeksikan hanya untuk jumlah penduduk tertentu. Di kota itu dibangunkan masjid, sekolah, perpustakaan, taman, industri gandum, area komersial, tempat singgah bagi musafir, hingga pemandian umum yang terpisah antara laki-laki dan perempuan. Termasuk pemakaman umum dan tempat pengolahan sampah.  Warga tidak perlu menempuh perjalanan jauh untuk memenuhi kebutuhan seperti menuntut ilmu atau bekerja, karena semua dalam jangkauan perjalanan kaki yang wajar, dan semua memiliki kualitas yang standar sama bagusnya. Ketiga, negara membangun infrastruktur publik dengan standar teknologi terakhir yang dimiliki.  Teknologi yang ada termasuk teknologi navigasi, telekomunikasi, fisik jalan hingga alat transportasinya itu sendiri.

Navigasi otomatis mutlak dibutuhkan agar perjalanan aman, tidak tersesat. Untuk itulah kaum muslimin belajar astronomi dan teknik membuat kompas sampai ke Cina, dan mengembangkan ilmu pemetaan dari astronomi demgan teliti.  Hasilnya, perjalanan haji dan dagang di darat maupun di lautan menjadi semakin aman.

Teknologi & manajemen fisik jalan sangat diperhatikan  Sejak tahun 950 M, jalan-jalan di Cordoba sudah diperkeras, secara teratur dibersihkan dari kotoran, dan malamnya diterangi lampu minyak.  Baru 200 tahun kemudian, yakni 1185 M, Paris ikut memutuskan sebagai kota pertama Eropa yang meniru Cordoba. Abbas Ibnu Firnas (810-887 M) dari Spanyol melakukan serangkaian percobaan untuk terbang, seribu tahun lebih awal dari Wright bersaudara, sampai Sejarawan Phillip K. Hitti menulis dalam bukunya History of the Arabs, “Ibn Firnas was the first man in history to make a scientific attempt at flying.”

Hingga abad ke-19 Khilafah Utsmaniyah masih konsisten mengembangkan infrastruktur transportasi. Saat kereta api ditemukan di Jerman, Khalifah segera memutuskan untuk membangun jalur kereta api dengan tujuan utama memperlancar perjalanan para jamaah haji.  Tahun 1900 M Sultan Abdul Hamid II mencanangkan proyek “Hejaz Railway”. Jalur kereta ini terbentang dari Istanbul, Ibukota Khilafah, hingga Makkah, melewati Damaskus, Jerusalem dan Madinah. Dengan proyek ini, dari Istanbul ke Makkah yang semula 40 hari perjalanan akhirnya hanya menjadi 5 hari.

Seperti itulah Islam memerintahkan pemimpin kaum Muslim agar menyediakan infrastruktur transportasi yang aman, memadai dengan teknologi terkini. Semata sebagai bentuk rasa takut pada Allah atas pertanggungjawaban kelak mengenai umat yang sedang dipimpinnya. Segala upaya dan cara dilakukan untuk memberikan pelayanan terbaik pada umat. Dengan begitu ribuan muslim akan terminimalisir bahkan tidak akan lagi menjadi korban dari kecelakaan transportasi akibat abainya pemimpin yang menyerahkan urusan transportasi kepada swasta sebagai bisnis menggiurkan.

 WalLâh a’lam bi ash-shawâb

Author Name

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.