Latest Post

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 0pini 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama Ahmad khadafi AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan banjir bank banten banwaslu banyumas banyuwangi Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita berita tni Bernas BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu Buletin bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat Corona covid-19 cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman Dprd prov DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Financial Fitur Fiture FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar Golkar Pasaman gor gor haji agus salim Goresan Tinta Bidan Diny Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil IKC Pasaman ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag Kemenega kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah Kisah Nabi kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostra kostrad Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar Kumpulan saiyo kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional Nafsiyah nagan raya naganraya Nagari Durian Tinggi napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal New Normal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinj Opink organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti Pantun papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pasbarr Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri Polsek Bonjol poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang SMK 1 Lbs smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMP Kumpulan SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy UT uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis Yulisman zakat zardi syahrir


Oleh: Hamsina Halisi Alfatih

Dalam menyambut perayaan Hari Santri Nasional Tanggal 22 Oktober 2020, publik kembali dihebohkan dengan film pendek berjudul My Flag. Spoiler film pendek tersebut telah berwara wiri diberbagai media sosial hingga kritikan publik pun sampai saat ini masih membanjiri film besutan Nahdatul Ulama (NU) tersebut.

Dari pantauan Suara.com, Senin (26/10/2020), film yang telah dibuat untuk merayakan Hari Santri Nasional pada 22 Oktober 2020 itu telah disaksikan lebih dari 135 ribu kali. Film yang diperankan oleh Gus Muwaffiq dan beberapa santri itu disiarkan melalui kanal YouTube NU Channel pada Jumat (23/10/2020).

Kontroversial film besutan NU sebenarnya bukan kali ini saja, tahun lalu publik juga dibuat geram dengan film The Santri yang dibuat khusus untuk menyambut perayaan Hari Santri Nasional yang menampilkan adegan pelanggaran syari'at. Sayangnya,  film The Flag pun tak kalah parahnya dengan 'modus' memperjuangkan merah putih namun adegan yang ditampilkan justru perkelahian antar santri hingga pelecehan terhadap syari'at.

Umat Islam saat ini sudah semakin hari di bentur dan diadu domba oleh pihak-pihak yang hendak mencari keuntungan atasnya. Isu radikalisme telah menjadi bom waktu yang setiap waktu menghancurkan kaum muslim. Disisi lain, orang-orang liberal semakin tak gentar mencekoki para pemuda dengan doktrin memperjuangkan nasionalisme. Pada faktanya, hal ini justru menghantarkan kepada unsur adu domba antar sesama muslim.

Motif dari orang-orang liberal ini pun tak jauh hanya ingin memecah belah umat Islam dari dalam. Hal yang menandakan bahwa dibelakang orang-orang liberal ini tak lain adalah kapitalis Barat yang memang memiliki tujuan menghancurkan umat Islam. Maka jelas siapa lagi yang membiayai film-film kontroversi yang mengandung unsur radikalisme jika bukan para kapitalis yang menjadi bos pengusaha bagi para kaki tangan mereka.

Dari sinilah kita bisa melihat, adanya upaya meruntuhkan bangunan ajaran Islam dan umat Islam. Maka lahirnya pemikiran Islam liberal adalah sebagai upaya untuk mendoktrin pemikiran kaum muslim yang masih awam hingga tak segan mencekoki ajaran pandangan-pandangan yang bertentangan dengan Islam. Untuk menyempurnakan penyamaran supaya pemikiran umat Islam bertambah maju, seiring dengan kemajuan sekularisme Barat. Maka didoktrinlah kaum muslim terhadap cinta tanah air dan lambang negara sebagai wujud sikap patriotisme dan nasionalisme.

Padahal pandangan-pandangan yang berasal dari luar ajaran Islam inilah yang menjadikan permusuhan antar umat Islam. Adu domba hingga pelecehan terhadap syari'at semakin menguatkan para pembenci Islam membumikan isu radikalisme. Maka hal ini haruslah menjadi pusat perhatian kita sebagai umat Islam agar menentang segala bentuk paham liberalisme, patriotisme, nasionalisme dan sebagainya.

Penentangan ini didasari bahwa nasionalisme bertentangan dengan nilai-nilai dan prinsip Islam. Misalnya, kesatuan umat Islam wajib didasarkan pada ikatan aqidah, bukan sebatas pada ikatan kebangsaan dan batas geografis. Dalam Al Qur'an Allah SWT berfirman:

إِنَّمَا ٱلۡمُؤۡمِنُونَ إِخۡوَةٞ ١٠

Artinya: Sesungguhnya orang-orang mukmin itu bersaudara."( QR. Surah Al Hujurat[49]:10)

Ayat di atas menunjukan bahwa umat Islam adalah bersaudara. Mereka diikat oleh kesamaan aqidah (ideologi) Islam, bukan oleh kesamaan bangsa. Rasulullah saw bahkan mengharamkan ikatan ‘ashabiyah (fanatisme golongan), yaitu setiap ikatan pemersatu yang bertentangan dengan Islam, termasuk nasionalisme:

لَيْسَ مِنَّا مَنْ دَعَا إِلَى عَصَبِيَّةٍ وَلَيْسَ مِنَّا مَنْ قَاتَلَ عَلَى عَصَبِيَّةٍ وَلَيْسَ مِنَّا مَنْ مَاتَ عَلَى عَصَبِيَّةٍ

"Tidak tergolong umatku orang yang menyerukan ‘ashabiyah (fanatisme golongan), saling berperang atas dasar ‘ashabiyah dan mati karena ‘ashabiyah." (HR Abu Dawud).

Kemudian, Islam tidak mengenal adanya paham liberalisme yang memberikan kebebasan setiap individu untuk melanggar aturan. Baik aturan negara maupun aturan Islam. Islam sangat menjunjung tinggi nilai-nilai dalam syari'at Islam yang berasal dari Al Qur'an dan Hadist. Karenanya, bahaya dari paham liberalisme maupun adanya ikatan nasionalisme hanyalah memecah belah kaum muslim dan memberikan kebebasan untuk melanggar syari'at.

Oleh karena itu, dalam Islam tidak mengenal adanya kepentingan individu,kelompok, maupun mahdzab. Sebab hal ini bisa memicu adanya sikap 'ashobiyah yang membawa pada pertikaian antar sesama kaum muslim. Inilah yang dianjurkan oleh Rasulullah saw untuk menghindari adanya sikap 'ashobiyah yang lahir dari paham nasionalisme.

Sikap ‘ashabiyah itulah bisa menyebabkan berbagai persoalan besar di tengah umat. ‘Ashabiyah bisa membuat orang menolak kebenaran, merendahkan orang atau pihak lain. Bisa merusak ukhuwah islamiyah. Bahkan ‘ashabiyah itu bisa menyebabkan orang atau kelompok mempersekusi orang lain atau kelompok lain. Bahkan lebih dari itu, ‘ashabiyah bisa membuat kelompok bahkan bangsa saling berperang dan saling bunuh tanpa alasan yang dibenarkan. Maka ‘ashabiyah menuntun kepada kehidupan jahiliyah.

Wallahu A'lam Bishshowab


By : Hariati, SKM. 
(Aktivis Dakwah Makassar)

Ragam UU kontroversial selama satu tahun perjalanan pemerintahan Jokowi-Ma'ruf menjadi polemik pertama di awal periode kedua. Sejumlah produk legislasi berupa undang-undang lahir dalam di tahun pertama pemerintahan Jokowi-Ma'ruf. 

Kompas.com mencatat, setidaknya ada tiga undang-undang kontroversial yang disetujui pemerintah dan DPR meski menimbulkan polemik.Ketiga undang-undang itu adalah revisi UU Mineral dan Batu Bara, revisi UU Mahkamah Konstitusi (MK), omnibus law UU Cipta Kerja.

UU Perang Pena
Pengesahan pertama adalah UU Minerba yang juga mendapat penolakan dari kalangan masyarakat sipil. RUU Minerba yang menjadi UU Nomor 4 Tahun 2009 tentang Minerba itu disahkan pada 13 Mei 2020.

Sejumlah poin dalam beleid tersebut dinilai hanya menguntungkan pihak-pihak tertentu. Beberapa ketentuan yang diubah di antaranya soal penghapusan sanksi bagi pihak yang mengeluarkan Izin Usaha Pertambangan hingga penghapusan kewajiban untuk melaporkan hasil minerba dari kegiatan eksplorasi dan studi kelayakan.

Kedua, sistem kebut pengesahan juga terjadi pada revisi UU MK. Pembahasan UU hanya berjalan tiga hari mulai 25-28 Agustus. Perubahan pasal dalam UU tersebut juga mengundang kritik publik. 

Sejumlah pasal dihapus, di antaranya soal masa jabatan hakim yang sebelumnya lima tahun dan dapat dipilih kembali untuk satu kali masa jabatan berikutnya. Sebagai gantinya, hakim dapat diberhentikan dengan hormat apabila berusia 70 tahun.

Revisi UU itu disahkan DPR pada awal September di tengah hujan kritik sejumlah kalangan. Koalisi masyarakat sipil menilai materi dalam UU baru itu sarat barter kepentingan antara DPR dan MK.

Ketiga, teranyar, adalah pengesahan UU Ciptaker yang berujung gelombang demo di berbagai daerah. Kritik dan aksi protes bahkan telah digelar sejak tahun lalu untuk menggagalkan pembahasan RUU Ciptaker.

Namun pembahasan terus bergulir di DPR. Pengesahan justru dipercepat menjadi 5 Oktober dari jadwal semula pada 8 Oktober. Pandemi covid-19 menjadi alasan bagi DPR untuk mempercepat proses pengesahan.

Penerapan Omnibus Law sendiri telah  disampaikan Jokowi sejak dilantik sebagai presiden di periode kedua. Ia selalu menyampaikan bahwa aturan sapu jagad itu bisa memudahkan investasi masuk sehingga tercipta lapangan kerja.

Demokrasi Lahirkan UU Kontroversi
Denokrasi sudah cacat semenjak lahir, maka siapapun yang mengikutinya juga cacat. Bagaimana tidak penuh kecatatan, sedangkan demokrasi buatan orang-orang kafir. Terpilihnya Jokowi-Ma’ruf sebagai penguasa adalah hasil dari proses politik demokrasi. Dari sinilah persoalan itu bermula. 

Proses politik demokrasi selain ribet juga membutuhkan modal yang cukup bagi para paslon. Untuk melancarkan nya, tentu ada yang memodali dan kemudian meraup untung atas kemenangan kedua paslon. 

Salah satu cara membalas budi kepada mereka yang berjasa memenangkan kontestasi adalah kebijakan dan peraturan yang memenuhi kepentingan pemodal. Alhasil, bagi-bagi kue kekuasaan dan produk hukum merupakan harga yang harus dibayar bagi penguasa terpilih.

Dari sini fakta terdekat yang bisa kita lihat saat ini adalah ternyata demokrasi justru menghabisi manusia. Demokrasi merenggut hak manusia untuk hidup. Lihat saja undang-undang yang dilahirkan dari rahim demokrasi.  

UU Penanaman Modal, UU Minerba, UU Migas, UU MK, UU Omnibus Law Ciptaker, dan BPJS, dan sejumlah UU lainnya dibuat pemerintah tidak lain adalah untuk menguntungkan para kapitalis bukan untuk rakyatnya.

Sistem khilafah melahirkan UU yang selaras fitrah dan memenuhi kemaslahatan
Kondisi buruk bangsa ini yang notabene dialami umat islam, penuh dengan berbagai masalah kehidupan dari mulai kelaparan sampai korupsi sebenarnya tidak akan terjadi seandainya kita, manusia, menjadikan hukum Allah SWT sebagai aturan dalam kehidupan kita. 

Sungguh miris melihat UU tersebut, negeri ini ibarat jajahan barang obralan untuk bisa diperdagangkan kepada para investor dengan  fasilitas yang mudah dan murah hingga terkait efek kerusakan lingkungan yang ditimbulkan nantinya pada negeri ini pun diabaikan. Dengan dalih ingin memperbanyak lapangan pekerjaan adalah hanyalah ilusi semata.

Faktanya bukan hanya UU Ciptaker/ Omnibus Law saja ada RUU PKS, UU MK, UU Minerba, UU Tapera, RUU HIP yang dirancanng dan beberapa dirilis di tengah kondisi ketidakpastian  akibat virus covid-19.

Langkah-langkah tersebut yang menimbulkan terjadinya Distrust pada pemerintah yakni kebijakan-kebijakan pemerintah yang tidak konsisten dalam menangani masalah wabah dan juga membuat geram masyarakat. 

Semakin kesini semakin kelihatan bahwa pemimpin negeri ini tidak becus memutus rantai penularan Covid-19 disaat rakyat mengalami kesulitahan hidup hingga terancam di gelombang  resesi namun negeri ini malah menggolkan kebijakan-kebijakan yang tidak memihak kepada rakyat dan membiarkan kegaduhan

Sebagai negara Islam yang berdasarkan akidah Islam, Khilafah jelas akan menerapkan seluruh hukum Islam di dalam negeri, baik kepada kaum Muslim maupun non-Muslim. 

Dalam sistem demokrasi, kedaulatan ada di tangan rakyat. Kedaulatan yang dimaksud antara lain adalah kedaulatan untuk membentuk hukum yang akan digunakan oleh manusia. Sedangkan dalam ajaran Islam, kedaulatan untuk membuat hukum hanya ada di tangan Allah SWT.

Allah SWT berfirman, "Apakah hukum Jahiliyah yang mereka kehendaki, dan (hukum) siapakah yang lebih baik daripada (hukum) Allah bagi orang-orang yang yakin?  Menetapkan (hukum itu) hanyalah hak Allah. Dia menerangkan kebenaran dan Dia pemberi keputusan yang terbaik. (QS al-Maidah [5]: 50). 
Wallahu a’lam bisshowab


By : Resti Mulyawati, S. Farm.

Melalui program Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) yang diresmikan pada 1 Januari 2014, pengelolaan kesehatan yang merupakan kepentingan umum haruslah dipenuhi oleh negara karena kesehatan merupakan kebutuhan asasi bagi setiap manusia.  Namun kini pengelolaan kesehatan masyarakat diserahkan pada korporasi, yakni Badan Pengelola Jaminan Sosial Kesehatan (BPJS Kesehatan).

Kini hampir seluruh rumah sakit harus melayani pasien peserta BPJS namun tak jarang terdapat keluhan yang dilontarkan oleh masyarakat mengenai pelayanan BPS ini. Adapun sejumlah orang yang merasakan manfaat BPJS Kesehatan, jelas tidak dapat menegasikan fakta buruk ini. Bahkan itu hanyalah manfaat semu. Manfaat di atas penderitaan orang lain, yang bersusah payah membayar premi tapi belum tentu butuh dan saat butuh belum tentu mendapatkan pelayanan kesehatan. Bahkan BPJS Kesehatan sebenarnya tidak pernah bermaksud memberikan manfaat secara tulus. Yang ada hanyalah, publik dijadikan objek bisnis. Inilah fakta pelayanan kesehatan sistem politik demokrasi, cerminan kerusakan dan kegagalan peradaban barat sekuler. Artinya jika ingin mendapatkan layanan yang bagus, ada harga mahal yang harus dikeluarkan.

Berbeda dengan pelayanan kesehatan khilafah. Ia adalah pelayanan kesehatan terbaik sepanjang masa. Hal ini karena negara hadir sebagai penerap syariat Islam secara kaaffah, termasuk yang bertanggung jawab langsung  terhadap pemenuhan hajat pelayanan kesehatan gratis berkualitas terbaik bagi setiap individu masyarakat baik muslim maupun non muslim. Sebab Rasulullah swt telah menegaskan yang artinya,” “Imam(Khalifah) yang menjadi pemimpin manusia, adalah (laksana) penggembala. Dan hanya dialah yang bertanggungjawab terhadap (urusan) rakyatnya.” (HR Al- Bukhari). Artinya, haram negara hanya berfungsi sebagai regulator dan fasilitator, apapun alasannya.
Karena itu dalam Islam tidak ada kapitalisasi kesehatan apalagi eksploitasi kesehatan dengan dalih apapun. Tugas pemenuhan jaminan kesehatan ini tidak boleh dilalaikan sedikitpun oleh negara karena akan mengakibatkan kemudharatan yang diharamkan oleh Islam. Pelayanan kesehatan yang gratis dan berkualitas, serta dokter-dokter terbaik siap memberikan pelayanannya kepada setiap warga negara.
 
Banyak institusi kesehatan yang didirikan selama masa Kekhalifahan Islam agar kebutuhan masyarakat terhadap layanan kesehatan gratis terpenuhi. Di antaranya adalah rumah sakit di Kairo, Mesir yang didirikan pada tahun 1248 M oleh Khalifah Al-Mansyur dengan kapasitas 8000 tempat tidur, dan dilengkapi dengan fasilitas-fasilitas yang lengkap, tanpa membedakan ras, warna kulit, agama pasien. Pasien dirawat  tanpa batas waktu sampai benar-benar sehat. Selain mendapatkan perawatan, obat, makanan gratis yang berkualitas, pasien juga diberikan uang saku yang cukup selama perawatan. Itu baru sedikit bukti dan contoh pelayanan kesehatan yang baik pada masa Kekhilafahan Islam. Ketika dipimpin oleh seorang Khalifah yang memiliki keimanan kepada Allah SWT. Wallahu a’lam.


Oleh: Siti Nur Rahma
(Aktivis Muslimah Peduli Generasi)

Tepat pada Kamis, 29 Oktober 2020 jam 09.00 WIB diadakan agenda akbar di aplikasi webinar Indonesia, bertajuk Maulid Nabi Muhammad SAW. Antusias dari para peserta yang menyimak sungguh luar biasa, hingga akhir acara sekitar hampir 70.000 peserta yang berhasil terdaftar untuk menyaksikan peringatan Maulid Nabi 1442 H. MasyaAllah.

Acara dibuka dengan opening speach oleh KH. Rokhmat S Labib dengan memaknai cinta kepada Rosulullah. Cinta kepada Nabi ialah mengikuti Nabi secara kaffah, tanpa kecuali, tanpa nanti. Beliau juga memaparkan bahwa ketika aturan Islam tidak diterapkan maka akan menimbulkan kedzaliman bagi seluruh umat dalam setiap aspek kehidupan.

Kemudian, setelah pemaparan yang diutarakan KH. Rokhmat S. Labib, acara dilanjutkan dengan pemutaran video sedih yang menayangkan kehidupan sepeninggal Rosulullah yakni di zaman sekarang yang umatnya tidak mempedulikan syariat dan senantiasa bermaksiat. Lantas pantaskah mendapatkan syafaat dari Rosulullah?

Seusai pemutaran video tersebut, lalu dilanjut dengan diskusi bersama pembicara sebagai narasumber acara. Beliau adalah Cendikiawan Muslim, Ustadz Ismail Yusanto dan seorang ulama, KH. Rokhmat S. Labib.

KH. Rokhmat S. Labib menyatakan dalam diskusinya bahwa adanya penghinaan terhadap Nabi Muhammad SAW yang dilakukan oleh presiden Perancis tidak hanya dilakukan boikot terhadap negara tersebut, melainkan ada upaya tegas dari umat Islam. Sebab jika ada seorang pemimpin yang tidak sesuai syariat maka tidak wajib ditaati. Hukuman bagi pelaku yang mencaci atau menghina Nabi dalam pandangan islam adalah hukuman mati. Hukuman mati perlu kekuatan atau kekuasaan dari pihak berwajib dalam pelaksanaannya. Bukan seperti zaman sekarang yang hanya ada dalam kitab namun tidak ada praktek dalam kehidupan.

Ustadz Ismail Yusanto juga memaparkan pandangannya tentang kondisi yang dialami oleh umat yakni masalah yang sangat komplek. Dalam situasi itu ada kedzaliman dalam penanganannya. Beliau menggambarkan salah satu problemnya, yaitu tentang hukum yang terjadi di negeri ini. Hukum yang diibaratkan seperti pisau dapur, tajam ke bawah tumpuk ke atas. Hukum tajam kepada rakyat dan tumpul pada pemilik kekuasaan. 

Beliau juga memaparkan tentang UU Omnibus Law, UU yang dibuat untuk mengatur urusan rakyat namun rakyatnya sendiri protes. Hal ini menunjukkan kedzaliman terhadap rakyat. Begitu pula dengan UU Minerba, yang akan membuat segala sesuatunya sesuai dengan kepentingan pembuatnya.

Kemudian dalam kutipan sebuah video, Ekonom, Ichsanudin Norsy memaparkan bahwa ada data yang dibuat oleh Michel Heart dalam surveinya bahwa dari seratus pemimpin terbaik dunia, Nabi Muhammad adalah peringkat teratas. Hal ini menunjukkan bahwa sesungguhnya Nabi Muhammad adalah tauladan umat dalam segala aspek kehidupan, termasuk tauladan menjadi pemimpin terbaik bagi rakyatnya.

Sehingga ketika sekarang ada pemimpin yang tidak mencontoh Rasulullah secara menyeluruh, maka bisa dikatakan seperti ibarat pepatah, tak kenal maka tak sayang.

Dilanjut dengan ungkapan singkat dari Prof. Suteki, yang mendeskripsikan hukum sekarang bahwasanya yang menjadi pemenang dalam sebuah peradilan adalah yang kaya raya. Sebab hukum bisa diatur dengan adanya permintaan dari pemilik harta.

Hukum peradilan yang dirasakan saat ini memang seperti pisau dapur, yang tidak hanya tajam ke bawah dan tumpul ke atas, melainkan juga tajam kedepan tumpul kebelakangan. Ini menandakan selain tidak adil kepada rakyat tetapi juga hukum berpihak ke arah depan atau ke lawan bukan ke belakang atau kepada pemegang hukum.

Hukum yang seharusnya dirasakan rakyat adalah hukum yang benar dan adil lantas pelaksanaannya diterapkan dengan konsisten. TNI dan Polri adalah bagian dari umat Islam yang seharusnya memberikan kekuatan untuk Islam.

Menjelang akhir acara ada testimoni dari KH. Thoha Cholili, Pengasuh Ponpes Al Muntaha Al Kholiliyah. Dan ditutup dengan video yang menayangkan kerinduan kepada Nabi Muhammad SAW. Saat ini banyak yang mengaku rindu kepada beliau tetapi lupa dan alpa pada penerapan syariat yang dibawa Rasulullah. Padahal rasul begitu cinta kepada umatnya, yang saat menjelang wafatnya beliau memanggil-manggil umatnya. Sungguh umat semakin terpuruk, mengharap syafaat Rosulullah tapi lupa syariat. 

Umat seharusnya membuktikan cintanya dengan perjuangan tegaknya syariat Islam dalam bingkai khilafah.

Acara ditutup dengan doa dari KH. Yasin Muthohar. Dan dilanjut dengan kesimpulan bahwa cinta nabi cinta syariah. Hal itu memiliki satu arti yaitu dengan wujudkan keadilan di Indonesia berkah. Cinta Nabi Cinta Sejati.

Sungguh luar biasa pagelaran Maulid Nabi yang diadakan hingga menjelang siang. InsyaAllah berkah, forum yang dihadir oleh berbagai kalangan, bahkan ulama, ekonom, guru besar, cendikiawan muslim, para kiyai dan muslim perindu Nabi Muhammad beserta syariatnya. Semoga peringatan maulid ini upaya mengetuk pintu langit untuk mendapatkan ridho Allah dan segera diterapkannya syariat yang diemban Rasulullah. Aamiin.


By    : Ummu Aisyah

Jakarta, CNN Indonesia - Dewan Muslim Prancis angkat bicara setelah pernyataan Presiden Emmanuel Macron menuai kecaman dunia karena dinilai menghina Islam dan Nabi Muhammad SAW.
Seperti dikutip dari AFP, perselisihan tentang Islam radikal dan kebebasan berbicara membuat negara - negara Muslim melawan Paris.

Sejumlah negaraoun akhirnya melakukan aksi mengecam Macron. Di Suriah, foto presiden Prancis dibakar. Di Libia, massa membakar bendera Prancis. Negara - negara Timur Tengah mulai dari Qatar, Kwait, Yordania dan Turki menyerukan boikot produk Prancis. Bahkan dari kalangan non muslim lainnya juga ikut mengecam atas apa yang dilakukan Macron tersebut.

 Berawal pada 2/10/2020 lalu, Majalah Charlie Hebdo kembali menerbitkan karikatur Nabi Muhammad SAW. Bukan kali pertama majalah sayap kanan ini menghina Nabi dan ajarannya. Tentu saja hal tersebut mendapat dukungan dari pemerintah Prancis. Dan kali ini berujung pada tewasnya seorang guru sejarah salah satu sekolah di Paris pada16/10/2020.

Sammuel Paty, guru di sekolah tersebut saat mengajar materi kebebasan berekspresi menggelar diskusi di kelas. Ia menampilkan kartun Nabi Muhammad SAW yang ada di majalah  Charlie Hebdo tetsebut. Usai mengajar materi tersebut iapun tewas dengan dipenggal lehernya oleh salah satu siswa yang tidak terima atas penghinaan Nabi SAW.

Presiden Prancis pun memanfaatkan momen tersebut dengan menyebutnya sebagai bentuk serangan teroris islam. Ia juga menegaskan pembunuhan ini dilakukan kelompok islamis yang ingin merebut masa depan Prancis. Ia juga berjanji untuk memerangi kelompok radikal islam. Macron mengatakan bahwa islam adalah agama yang sedang mengalami krisis di dunia (Jum'at,23/10/2020). Ia bersumpah bahwa Prancis tidak akan pernah melepaskan kartun atau hak untuk mengejek agama. Bahkan hukum Prancis memberi orang "hak untuk membenci" kartun tersebut. 

Islamfobia akut yang dihembuskan presiden tersebut teah menyulut kebencian warganya terhadap islam. Sehingga pada 18/10/2020 terjadi peristiwa penusukan terhadap dua orang muslimah di bawah menara Eiffel. Mereka ditikam beberapa kali hingga menembus paru - parunya hanya karena mereka berhijab.

Telah nyata kebencian presiden Prancis tersebut . Dalam pandangannya, islam adalah sumber masalah, krusis dan kekerasan. Prancis tidak pernah memberikan perlakuan yang adil terhadap warga negaranya yang muslim. Bahkan umat islam dilarang untuk mempertahankan nilai - nilai agamanya. Mereka dipaksa untuk melebur dengan sekuler liberal yang telah nyata bertentangan dengan islam.

Penghina Nabi SAW dan ajarannya, sebenarnya tidak hanya terjadi di Prancis dan bukan baru kali ini. 
Yang harus dipertanyakan, "Mengapa umat Islam dunia tidak mampu mengatasi masalah ini ?"

Jawabannya : Begitulah kondisi kaum muslimin, selama mereka masih menjadikan "demokrasi" yang mengagungkan kebebasan dalam setiap hal.
Demokrasi telah nyata "gagal" dan "buruk" dalam menyelesaikan permasalahan yang ada di dunia pengembannya. Solusi yang ditawarkannya bersifat tambal sulam. Takkan pernah memberikan solusi yang hakiki.
Selama kaum muslimin masih terus mengharap demokrasi sebagai aturan kehidupannya. Maka akan terus mengalami masalah yang sama.Takkan mungkin kaum muslimin mampu membela Rasulullah dan ajarannya, kecuali hanya sebatas marah, mengecam, memboikot. 
 
Seharusnya, bagi penghina Rasulullah SAW harus dibunuh jika pelakunya individu. Jika yang melakukan negara, maka wajib diperangi dengan berjihad fii sabilillah.

Hal tersebut hanya dapat dilakukan oleh institusi yang mampu melindungi jiwa, harta dan darah kaum muslimin dan bagi non muslim yang berada dalam pengurusannya. Ya, dialah khilafah. Sistem kehidupan yang menerapkan aturan Allah SWT. Dengannya segala urusan manusia baik muslim maupun non muslim akan berjalan sesuai fitrah.
Saatnya umat memperjuangkan tegaknya aturan Allah.
Mari kita songsong bangkitnya peradaban islam sesuai janji Allah dan kabar gembira Rasulullah SAW.
Wallahu'alam bishawwab.


Oleh : Depy SW

 

Bisnis berbasis syari'ah sedang menjadi tren dunia. Negara Muslim maupun non-muslim tergiur untuk menggarap bisnis ini. Global Islamic Economy Report Tahun 2016/2017 menunjukkan nilai belanja makanan dan gaya hidup halal di dunia mencapai angka US$ 1.9 triliun pada tahun 2015 dan diprediksi akan naik menjadi US$ 3 triliun pada tahun 2021. (knks.go.id, 01/04/2019).

Indonesia sebagai negeri muslim terbesar di dunia, bersiap untuk ambil bagian dalam bisnis syari'ah ini. Salah satu langkahnya dengan membangun KIH (Kawasan Industri Halal). Dengan adanya KIH, Indonesia diharapkan menjadi produsen dan eksportir terbesar produk halal ke berbagai negara.

Untuk mewujudkan rencana tersebut, selain membangun KIH di berbagai daerah di Nusantara, Pemerintah pun mulai menguatkan UMK (Usaha Mikro dan Kecil) yang bergerak dalam pembuatan produk halal. Sertifikat  halal pun dipermudah sebagaimana diatur dalam Omnibus Law Cipta Kerja.

 

Profit Oriented

Berbeda dengan UU No. 33 Tahun 2014 yang menjadikan MUI sebagai bidan lahirnya sertifikat halal, dalam Omnibus Law Ciptaker, Ormas Islam dan PTN pun berwenang untuk membidaninya. Bahkan self declare diperbolehkan jika produk tersebut mempunyai resiko rendah terpapar haram baik bahan maupun prosesnya.

Selain itu, dalam omnibus law Ciptaker disebutkan bahwa jangka waktu verifikasi permohonan sertifikat halal dilaksanakan paling lama 1 hari kerja. BPJPH (Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal) harus menerbitkan sertifikat halal paling lama 1 (satu) hari kerja terhitung sejak fatwa kehalalan produk. Disebutkan juga jika LPH yang tidak memenuhi batas waktu yang telah ditetapkan dalam proses sertifikasi halal, maka akan dievaluasi dan/atau dikenai sanksi administrasi.

Dengan demikian, sertifikat halal dapat dikantongi dalam waktu yang sangat singkat. Padahal untuk menentukan kehalalan suatu produk, butuh penelitian mengenai bahan, cara pengolahan, alat-alat yang digunakan dan sebagainya, yang membutuhkan waktu lebih lama.

Lahirnya Omnibus Law Cipta Lapangan Kerja tidak lepas dari kentalnya demokrasi di negeri ini. Demokrasi menggunakan standar suara terbanyak  dalam pengambilan keputusan. Sehingga keputusan yang dihasilkan pun sarat dengan kepentingan duniawi dan sering mengesampingkan syari´ah.

Padahal mayoritas penduduk Indonesia adalah muslim. Sementara seorang muslim diseru untuk mengkonsumsi yang halal saja. Allaah Subhanahu wa Ta´ala berfirman :

"Wahai manusia! Makanlah dari (makanan) yang halal dan baik yang terdapat di bumi dan janganlah kamu mengikuti langkah-langkah setan. Sungguh, setan itu musuh yang nyata bagimu." (QS. Al-Baqarah 2: Ayat 168)

Pengamalan ayat tersebut adalah kewajiban bagi setiap muslim. Seharusnya jaminan halal mendapatkan perhatian khusus di negeri mayoritas muslim ini.

 

Islam dan Jaminan Halal

Perkara halal dan haram sangat diperhatikan dalam Islam.   Allaah melaknat orang-orang yang melakukan jual-beli produk haram. Bahkan orang yang lekat dengan keharaman, doanya tidak dikabulkan oleh Allaah.

Oleh karena itu, Rasulullaah sholallaahu ´alayhi wa salam maupun khalifah setelahnya memberikan hukuman tegas bagi para produsen maupun konsumen produk haram. Misal : hukuman cambuk bagi orang-orang yang meminum khamr dan ta´zir bagi penjual maupun produsennya.

Umar bin Khathab ra pernah  mencontohkan bagaimana menjaga  agar barang yang beredar di pasaran adalah barang yang halal dan thoyyib dan transaksi jual beli sesuai dengan syari´ah. At Tirmidzi meriwayatkan bahwa khalifah Umar bin Khattab radhiyallahu ´anhu mengeluarkan perintah: “Jangan berjualan di pasar ini, para pedagang yang tidak mengerti dien (halal-haram dalam jual beli)”.

Beliau mengangkat Asyifa binti Abdullaah sebagai qodhi hisbah di Madinah. Ibnu Khaldun dalam kitabnya Al-Muqadimah, mengatakan; ” Jabatan pengawasan pasar (hisbah) adalah kedudukan keagamaan, jabatan itu termasuk bagian dari kewajiban “amar ma’ruf nahi munkar”.

Dengan adanya penjagaan yang ketat oleh negara, ummat Islam akan tenang dalam mengkonsumsi produk yang telah dinyatakan halal oleh negara. Namun, tentunya hal ini hanya akan terwujud jika Islam diterapkan secara komprehensif. Wallaahu a´lam.


Oleh : Yauma Bunga Yusyananda

 

Pada Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), pemuda didefinisikan sebagai orang muda laki-laki atau pun remaja. Kenapa laki-laki saja? Karena ada pemudi yang berarti orang muda perempuan.

Adapun dalam Islam, definisi pemuda diambil dari kata Syabab yang berarti kekuatan, baru, indah, tumbuh, serta awal dari segala sesuatu. Syabab juga dimaknai sebagai akar dari sikap optimis dan positif yang seharusnya menjadi watak pemuda sejati, dan wujud keimanan terhadap Allah SWT. Hal tersebut dikutip dari buku  Syabab: Panduan Gaul Syar'i Muda-Mudi Muslim Masa Kini karya Paresma Elvigro.

Maka jangan terheran jika Abu Bakar radhiyallahu’anhu masih terkategori sebagai pemuda walapun pada awal masuk Islam beliau berusia  37 tahun.  Karena Abu Bakar masih memiliki sikap optimis dan positif yang senantiasa tumbuh. Seharusnya pemuda hari ini pun mampu bersikap demikian. Pemuda dikenal sebagai sosok yang ambisius yang masih mencari jati dirinya dengan emosi yang terkadang naik dan turun. Dalam sisi akademik, banyak ragam dari pemuda hari ini. Ada yang mageran, ada yang semangat belajar hingga ikut lomba nasional dan internasional, ada yang aktif berorganisasi hingga ada yang belajar sambil membantu perekonomian keluarga. Itu beberapa gambaran potret pemuda hari ini.

Seambius apapun kita didunia, maka sebaiknya kita memahami bahwa kematian akan menghampiri dan capaian kita didunia tidak akan berarti apa-apa jika kita tidak landaskan pada keimanan dengan cinta pada Allah dan Rasulnya. Termasuk dalam mencintai ilmu pengetahuan, maka kita harus mencintai ilmu karena Allah dan RasulNya memerintahkan untuk menuntut ilmu.

Tetapi kita perlu mengontrol segala angan-angan kita di dunia, bahwa benar orang yang paling cerdas adalah orang yang mampu menmgingat kematian. Dan kita tidak bisa mengenal usia kita yang terasa masih muda, kita tetap harus waspada dengan angan-angan kita seolah kita akan menghadap kematian saat tua menjelang.

Mulai saat ini mari maknai masa muda kita dengan tetap mengingat kematian karena kehidupan yang abadi adalah hidup setelah mati. Isi masa muda kita dengan semangat belajar karena Allah dan Rasulnya, karena masa muda kita adalah hal yang akan kita pertanggungjawabkan kelak dengan seluruh amal kita semasa kita hidup. Tetap semangat.

“Tidak akan bergeser kaki manusia di hari kiamat dari sisi Rabbnya sehingga ditanya tentang lima hal: tentang umurnya dalam apa ia gunakan, tentang masa mudanya dalam apa ia habiskan, tentang hartanya darimana ia peroleh dan dalam apa ia belanjakan, dan tentang apa yang ia amalkan dari yang ia ketahui (ilmu).” (HR. At-Tirmidzi, Lihat Ash-Shahihah no. 946)


Oleh : Ummu Aqeela

 

Rabiul Awal atau bulan ketiga dalam kalender Hijriyah adalah bulan yang dimuliakan umat Islam. Sebab, di bulan ini Nabi Muhammad SAW lahir ke dunia sebagai manusia yang diutus oleh Allah SWT untuk menyampaikan ajaran-Nya. Jauh sebelum kelahiran Rasulullah, Allah sudah mengabarkan akan kehadiran Nabi akhir zaman. Kedatangan Rasulullah telah disebut-sebut dalam kitab sebelum Alquran, yakni dalam kitab Taurat dan Injil. Sehingga, para rabi Yahudi dan pendeta Nasrani telah mengenal Rasulullah dari gambaran tentang sifat-sifatnya.

 

Bahkan, Allah mengatur alam raya sedemikian rupa untuk menyongsong kedatangan misi kerasulan Nabi Muhammad. Terdapat tanda-tanda dan keajaiban yang mengiringi masa-masa menjelang kelahiran Nabi Muhammad. Nabi lahir pada Senin malam menjelang dini hari, 12 Rabiul Awal, pada tahun gajah atau bertepatan dengan 23 April 571 Masehi, tepatnya dua bulan setelah pasukan gajah menyerang kota Makkah. Sebagian ada yang berpendapat bahwa Nabi  lahir pada Senin, 9 Rabiu'l Awal bertepatan dengan 20 April 571 Masehi. Beliau lahir di kampung Bani Hasyim di kota Makkah.

 

Beberapa bulan menjelang kelahiran Nabi Muhammad, Abrahah dan pasukannya bergerak menuju Makkah hendak menghancurkan Ka'bah. Akan tetapi, Allah menggagalkan penyerbuan itu dengan mukjizat seperti dikisahkan dalam Alquran surah al-Fil. Saat itu Ka'bah tanpa perlindungan manusia sama sekali, lantaran penduduk Makkah mengungsi ke bukit-bukit. Saat hampir sampai ke kota Makkah, gajah-gajah itu berhenti dan berbalik mundur dengan izin Allah. Lalu, langit penuh dengan kawanan burung Ababil yang datang dengan melemparkan batu-batu kerikil panas ke arah Abrahah dan pasukannya. Sehingga, Abrahah dan pasukannya hancur. Abrahah sendiri dikatakan lari kembali ke Yaman dan tak lama kemudian meninggal dunia.

 

Selain itu, menjelang detik-detik kelahiran Nabi, benteng-benteng kezaliman mengalami keguncangan. Misalnya, api suci yang dipuja-puja oleh orang Majusi atau zoroaster di kuil pemujaan di Persia tiba-tiba padam. Api Majusi itu dikisahkan selalu menyala hingga hampir seribu tahun. Di tempat lain, air Danau 'A' yang dikultuskan orang-orang Persia tiba-tiba surut dan akhirnya kering. Sementara serambi-serambi istana Kisra (raja Persia) yang merupakan pusat kezaliman dan kekafiran dunia tiba-tiba retak dan runtuh. Sementara itu, diriwayatkan bahwa pada malam kelahiran Nabi, bumi mengguncang sehingga berhala-berhala yang terpancang di sekitar Ka'bah jatuh bergelimpangan dan berhancuran. Dalam waktu yang sama, pada malam kelahiran Nabi Muhammad, Tasik Sava atau semenanjung yang dianggap suci oleh orang Persia, tenggelam ke dalam tanah.

 

Saat ini menyambut hari kelahirannya yang jatuh pada 29 Oktober 2020 peristiwa menggeramkanpun terjadi. Kisah bermula ketika seorang guru sejarah dan geografi di sebuah sekolah pinggiran di kota Paris, bernama Samuel Paty (47 tahun) menunjukkan karikatur tokoh panutan umat Islam Nabi Muhammad SAW dalam kelas pada 6 Oktober lalu. Ini mendapat kecaman dari sejumlah wali murid. Namun sang guru mengatakan hal tersebut merupakan bagian dari kebebasan berekspresi. Sepuluh hari berselang, kejadian buruk menimpa Paty. Seorang remaja kelahiran Rusia bersuku Chechen membunuhnya. Hal ini membuat publik gempar. Tak disangka pelajaran yang ditujukan berbuntut pada kejadian tragis dan menimbulkan perpecahan serta keresahan di masyarakat. Kemarahan umat Islam menyeruak ke permukaan setelah Presiden Prancis Emanuel Macron mengatakan tak akan menarik karikatur tersebut.

 

Prancis yang beraliran sekuler pun mendapat protes keras dari banyak pihak terutama komunitas muslim dan para pemimpinnya. Para aktivis di media sosial menyerukan berbagai tagar seperti #Boycottfrance #Boycott_French_products #ProphetMuhammad. Tak hanya di media sosial, isu boikot produk-produk Prancis pun diserukan oleh para pemimpin negara-negara Islam. Di Kuwait, beberapa jaringan supermarket mulai mengeluarkan semua produk Prancis dari rak sebagai bentuk aksi protes. Di Qatar, Alwajba Dairy Company dan Almeera Consumer Goods Company mengatakan mereka akan memboikot produk Perancis dan akan memberikan alternatif lain.

Kampanye lain juga dilaporkan di Yordania, Palestina hingga Israel. Universitas Qatar juga bergabung dalam kampanye boikot, mengumumkan bahwa mereka memutuskan untuk menunda Pekan Budaya Prancis sebagai protes atas penghinaan anti-Islam. Pada hari Sabtu, Presiden Turki Erdogan mengatakan Macron membutuhkan 'pemeriksaan mental' karena cara dia memperlakukan Muslim. Di Arab Saudi, seruan untuk memboikot jaringan supermarket Prancis, Carrefour, menjadi tren di media sosial. Sementara merek mewah seperti L'Oréal, Garnier, dan Lancôme menjadi target dalam daftar merek yang harus dihindari di pos media sosial.

( https://www.cnbcindonesia.com/news/20201027143131-4-197464/heboh-boikot-produk-prancis-negeri-macron-berdarah-darah )

 

Kemarahan umat Islam tidak dapat dielakkan, diberbagai negara gelombang protes umat Islam menggelora. Hal ini adalah wajar adanya, dalam Islam, Nabi Muhammad shallalahu alaihi wasallam adalah junjungan tertinggi umat Islam, manusia pilihan, suri tauladan yang sempurna. Namun dia tetap manusia biasa yang tidak boleh disembah. Itu sebabnya setiap penggambaran Nabi dilarang dalam Islam, demi mencegah penyembahan. Tidak ada larangan yang gamblang di Al-Quran soal hal ini, namun disebutkan dalam hadits—perkataan dan perbuatan Nabi, yang merupakan rujukan selain kitab suci. Umat Islam wajib mencintai Nabinya. Bahkan disebutkan bahwa mencintai Nabi adalah salah satu bentuk kesempurnaan iman, sebuah perilaku yang telah dicontohkan oleh para Sahabat dan orang soleh terdahulu (Salafush Sholih).


Dari Anas bin Malik Radhiyallahu anhu , dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ثَلَاثٌ مَنْ كُنَّ فِيْهِ وَجَدَ بِهِنَّ حَلَاوَةَ الْإِيْمَانِ، مَنْ كَانَ اللهُ وَرَسُوْلُهُ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِمَّا سِوَاهُمَا وَأَنْ يُـحِبَّ الْمَرْءَ لَا يُحِبُّهُ إِلَّا لِلهِ، وَأَنْ يَكْرَهَ  أَنْ يَعُوْدَ فِـي الْكُفْرِ بَعْدَ أَنْ أَنْقَذَهُ اللهُ مِنْهُ، كَمَا يَكْرَهُ أَنْ يُقْذَفَ فِـي النَّارِ. “Ada tiga perkara yang apabila perkara tersebut ada pada seseorang, maka ia akan mendapatkan manisnya iman, yaitu (1) barangsiapa yang Allâh dan Rasûl-Nya lebih ia cintai dari selain keduanya, (2) apabila ia mencintai seseorang, ia hanya mencintainya karena Allâh. (3) Ia benci untuk kembali kepada kekufuran setelah Allâh menyelamatkannya sebagaimana ia benci untuk dilemparkan ke dalam neraka “. Karenanya ketika muncul kemarahan jika ada yang melecehkan orangtua, istri atau anak, bagi ummat Islam akan lebih marah lagi jika ada yang menghina Nabi Muhammad.

 

Sebuah pertanyaan muncul dari hati yang paling dalam, Mengapa makin banyak penghina dan pelecehan Islam dan Rasulullah? Meskipun Umat marah dan geram karenanya, namun pelecehan dan penghinaan tidak sekalipun menghilang, makin lama makin bertambah berani dan nyata.

Telah ditetapkan oleh Allah Subhanahu Wa Ta’ala bahwa antara Muslimin dan orang-orang kafir akan terus berperang. Tidak hanya di medan tempur beradu senjata dan nyawa, tetapi juga di segala lini bidang kehidupan.

Telah terbukti di masa lalu, yakni masa nubuwah (kenabian) dan khilafah, umat Islam tidak bisa ditaklukkan dengan senjata dan peperangan di medan jihad. Justru masa-masa keemasan yang belum pernah diraih oleh umat lain, dapat dilampaui oleh kaum Muslimin hingga membentuk satu peradaban keemasan.

Ayat di atas menyiratkan bahwa orang kafir tahu sumber kekuatan umat Islam, yaitu Al-Quran. Mereka tahu, selama umat Islam berpegang teguh kepada Al-Quran, selama itu pula Muslimin tidak akan bisa dikalahkan. Maka mereka pun tahu, satu-satunya cara mengalahkan umat Islam adalah menjauhkan Muslimin dari sumber kekuatannya, yaitu menjauhkannya dari Al-Quran.

 

Pada zaman sekarang ini, kita bisa lihat dengan terang bagaimana umat terus-menerus disibukkan dengan sajian berbagai macam hiburan meliputi Food, Fun, and Fashion.

Upaya-upaya orang kafir untuk mengalihkan perhatian umat Islam dari jalan yang diperintahkan Allah selaras dengan firman-Nya,

وَمِنَ ٱلنَّاسِ مَن يَشۡتَرِى لَهۡوَ ٱلۡحَدِيثِ لِيُضِلَّ عَن سَبِيلِ ٱللَّهِ بِغَيۡرِ عِلۡمٍ۬ وَيَتَّخِذَهَا هُزُوًا‌ۚ أُوْلَـٰٓٮِٕكَ لَهُمۡ عَذَابٌ۬ مُّهِينٌ۬

“Dan di antara manusia (ada) orang yang mempergunakan perkataan yang tidak berguna untuk menyesatkan (manusia) dari jalan Allah tanpa pengetahuan dan menjadikan jalan Allah itu olok-olokan. Mereka itu akan memperoleh azab yang menghinakan.” (QS. Lukman [31] ayat 6)

Tidak jarang, dalam sejumlah acara hiburan dimunculkan perbuatan dan perkataan yang sering melecehkan Allah, Rasul-Nya, dan ajaran Islam. Dengan jauhnya Muslimin dari Al-Quran, maka mereka akan menjadi kaum yang kehidupannya berakidah rapuh, tidak berbekal ilmu agama dan rendah akhlaknya.

 

Untuk itu cinta makna cinta yang sesungguhnya bukan berdasar pada amarah dan sholawat dalam doa semata. Namun ada hal yang lebih utama yaitu, mengikuti dan berjuang menegakkan risalahnya. Rasulullah mengajarkan bagaimana kesungguhan beribadah kepada Allah. Meski beliau kekasih Allah, tak serta merta membuatnya lembek dalam beribadah. Bahkan kaki beliau sampai bengkak saat salat karena banyaknya taubat dan istighfar yang dilakukannya.

Rasulullah mengajarkan kepemimpinan luhur dengan mempersaudarakan kaum muhajirin dan anshar dalam satu ikatan akidah Islam yang kokoh. Rasulullah menyemat pesan hijrahnya bahwa Islam akan tegak bersama orang-orang yang ikhlas dan rela berkorban. Rasulullah selalu berikhtiar dalam memenangkan agama Allah. Diantaranya beliau sering terlibat dalam peperangan dengan orang-orang kafir. Rasulullah tak hanya memberi teladan sebagai individu, berkeluarga, dan bersosial semata. Namun, beliau juga mengajarkan berpolitik dan bernegara sesuai tuntunan Islam. Rasulullah memberi keteladanan tentang keberagaman tanpa menyalahi syariat Islam. Hal itu tercermin dari isi piagam Madinah. Menyatu tanpa mencampuradukkan ajaran Islam dengan selainnya. 

Sebagai kepala negara di Madinah, Rasulullah menerapkan syariat  Islam secara menyeluruh. Hal itu tertuang nyata di dalam Shahîfah atau Watsîqah al-Madînah (Piagam Madinah): “Bilamana kalian berselisih dalam suatu perkara, tempat kembali (keputusan)-nya adalah kepada Allah ‘Azza wa Jalla, dan kepada Muhammad saw…Apapun yang terjadi di antara pihak-pihak yang menyepakati piagam ini, berupa suatu kasus atau persengketaan yang dikhawatirkan akan menimbulkan kerusakan, tempat kembali (keputusan)-nya adalah kepada Allah ‘Azza wa Jalla dan kepada Muhammad Rasulullah saw.” (Ibnu Hisyam, As-Sîrah an-Nabawiyyah, I/503-504).

Wallahu’alam bishowab


Oleh: Fath Kurnia 
(aktivis dakwah dan pengamat generasi)

Demonstrasi 1998 dan unjuk rasa menolak kenaikan harga BBM tahun 2013 sudah lama berlalu. Ternyata mahasiswa kekinian masih mau turun ke jalan. Tahun 2019 menjadi tahunnya aksi massa, mahasiswa dan pelajar menolak sederet Rancangan Undang-Undang (RUU) dan pelemahan KPK. Dua narasi itu mengemuka ke permukaan, tak terkecuali lewat tagar-tagar media sosial internet. Selain elemen mahasiswa dan pelajar, ada pula elemen lain yang ikut berdemonstrasi. Tuntutan mereka sangat serius, yakni mendesak adanya penundaan RKUHP, mendesak pemerintah dan DPR merevisi UU KPK yang baru saja disahkan, dan menolak segala bentuk pelemahan pemberantasan korupsi, menuntut elite-elite perusak lingkungan untuk diadili, menolak pasal-pasal bermasalah dalam RUU Ketenagakerjaan, menolak pasal-pasal problematis dalam RUU Pertanahan, mendesak pengesahan RUU Penghapusan Kekerasan Seksual, dan mendorong proses demokratisasi serta penghentian penangkapan aktivis. Demo ini berjalan aman sampai selesai. (detikNews.com)

8 oktober 2020 Mahasiswa yang tergabung dalam Badan Eksekutif Mahasiswa Seluruh Indonesia (BEM SI) akan melakukan unjuk rasa di depan Istana Merdeka, Jakarta Pusat. Demo tak hanya dilakukan mahasiswa di Jakarta, tetapi juga di Lampung, Surabaya, Medan, Yogyakarta, Bandung, dan lain-lain. Para mahasiswa mendesak pemerintah mencabut Omnibus Law UU Cipta Kerja (Ciptaker) yang telah disahkan.

“Fokus kami menekan Presiden Jokowi agar mendengar aspirasi kami yaitu menolak Omnibus Law," kata Koordinator Pusat Aliansi BEM SI, Remy Hastian, kepada Tirto, Rabu (7/10/2020). BEM SI juga mendesak Presiden Jokowi untuk mengeluarkan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-undangan (Perppu) untuk membatalkan Omnibus Law UU Ciptaker. "Kami mendesak Presiden mengeluarkan Perppu, arahnya ke sana. Fokus kami bagaimana presiden nolak dulu," kata dia. Selain di Jakarta, dia mengatakan, terdapat 50 kampus di seluruh Indonesia yang juga akan menggelar aksi serupa di daerah mereka masing-masing. "Mereka bisa bawa masa banyak untuk aksi besok di daerah mereka," tuturnya. BEM SI menilai, pengesahan UU Ciptaker pada Senin 5 Oktober 2020 kemarin menjadi hari duka dan penghianatan, sekaligus jadi simbol atas matinya hati nurani para Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dan pemerintah terhadap rakyat Indonesia. (tirto.id)

Kemana Arah Perubahan Mahasiswa

Mahasiswa adalah agent of change atau agen perubahan, sebab Mahasiswa adalah golongan intelektual yang tentunya memiliki derajat berpikir lebih dari kebanyakan masyarakat. Potensi ini tidak bisa dibiarkan begitu saja, karena ketika mahasiswa adalah golongan intelektual, mereka memiliki daya untuk memimpin umat dalam melakukan perubahan. Hingga Menjadi sesuatu yang lumrah kalau perannya di tengah masyarakat sangat dinantikan.

Namun, jika dilihat dari tuntutan mahasiswa baru-baru ini yang menginginkan presiden untuk mengeluarkan perppu pembatalan pengesahan UU ciptaker, belumlah menyentuh pada akar permasalahannya. Mahasiswa masih menuntut pada perkara pragmatis tanpa memberikan solusi, yaitu hanya menginginkan dibatalkannya UU ciptaker, tanpa memberikan solusi tentang bagaimana langkah selanjutnya setelah adanya pembatalan pengesahan UU ciptaker. Sebelumnya, september 2019 lalu mahasiswa juga turun ke jalan untuk menuntut pemerintah melakukan pembatalan terhadap revisi UU KPK dan RKUHP. Namun permasalahan ini juga mengambang tanpa adanya solusi yang berarti, bahkan KPK benar-benar dilemahkan perannya.

Mahasiswa sangat diharapkan memahami apa sebenarnya permasalahan mendasar yang sedang dialami oleh bangsa ini, hingga solusi yang di harapkan juga dapat betul-betul menyelesaikan akar permasalahannya.

Jika kita amati dengan metode berpikir mendalam dan cemerlang, tentu akan kita dapati bahwa permasalahan yang sedang menimpa negeri ini adalah akibat di terapkannya sistem Kapitalisme. Kapitalisme-Sekulerisme dengan demokrasi nya kedaulatan ditangan rakyat, namun saat ini kedaulatan rakyat tersebut dicuri oleh para Kapital. Kesadaran akan rusaknya demokrasi saat ini lah yang harus disadari oleh mahasiswa.

Setiap UU yang dinilai tidak pro rakyat, memang pada kenyataannya telah mengandung unsur-unsur kapitalisasi yang lebih menguntungkan bagi sebagian pihak terutama pihak penguasa dan pengusaha. Bahkan, justru merugikan bagi kebanyakan masyarakat. Namun pemerintah tetap mensahkan UU tersebut, tanpa menoleh lagi ke banyaknya pihak yg kontra bahkan menolak di sahkannya UU tersebut.

Dari sini kita juga bisa menilai, bahwa perubahan ini tidak cukup hanya dengan tuntutan untuk pembatalan pengesahan UU ataupun ganti rezim. Karena yang menjadi sumber permasalahan adalah sistem yang diterapkan di indonesia saat ini yang sangat tidak pro rakyat, yaitu Kapitalisme. Berganti rezim pun akan sama hasilnya kalau sistem yang di terapkan adalah sama.

Sosialisme termasuk komunisme sebagai sistem kedua, juga telah terbukti di beberapa negara tidak pernah mampu menyejahterakan masyarakat. Bahkan sudah terbukti di indonesia sendiri, komunisme tidak hanya gagal menyejahterakan rakyat, tapi juga malah memenjarakan dan membunuh pihak2 yang kontra dengannya, mulai dari kalangan masyarakat umum, jendral juga tokoh-tokoh agama.

Sedangkan Islam sebagai ideologi (jangan pandang Islam sebagai agama saja), terbukti telah mampu menyejahterakanterakan rakyat selama 1300 tahun penerapannya, tidak pernah habis buku-buku sejarah menceritakan kegemilangan penerapan Islam dan bingkai Khilafah. Bahkan buku-buku yang ditulis orang barat sekalipun juga memuji bagaimana baiknya Islam dalam membawa kesejahteraan tidak hanya bagi umat Islam tapi juga bagi manusia pada umumnya.

Ini seharusnya menjadi pengkajian mahasiswa kita, hingga dapat dengan tepat menentukan akar permasalahan dan memilih solusinya, perubahan yang hakiki pun dapat terlaksana.

Wallahu'alam bishshowwab.

Author Name

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.