Latest Post

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 0pini 50Kota aceh Adat dan Budaya Ag Agam agama Ahmad khadafi AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan banjir bank Bank Nagari banten banwaslu banyumas banyuwangi Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA BEI bekasi bencana bengkalis bengkayang Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita berita tni Bernas Besar BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom BPPW BPPW Sumbar Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu Buletin bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund BWS V BWSS V cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat Corona Covid 19 Pasaman covid-19 Covid19 pasaman cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan Dakwah dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPD PAN DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman Dprd prov DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Financial Fitur Fiture FKAN FKS FMPK FPRB Pasaman france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar Golkar Pasaman gor gor haji agus salim Goresan tinta Goresan Tinta Bidan Diny Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records Gunung Mas guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil IKC Pasaman ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan barat kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah Kayong Utara kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag Kemenega kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah Kisah Nabi kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 Kodim pasaman kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni Koni Pasaman kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostra kostrad Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar Kumpulan saiyo kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional Nafsiyah nagan raya naganraya Nagari Durian Tinggi naisional napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional Nasionaĺ nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal New Normal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinì Opìni Òpini Òpìni Opinj Opink Opinu organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang Padàng padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman Padanh pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti Pantun papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai Partai PAN partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pasbarr Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan Penďidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri Polsek Bonjol poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Singkawang Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang SMK 1 Lbs smk muhammadiyah SMKN1 Lbs SMP 3 Padang SMP 30 SMP Kumpulan SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang Terbaru teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy UT uu UU P3H vaksin vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis Yulisman zakat zardi syahrir


Oleh: Rina Rusaeny 

(Aktivis Mahasiswa)

Anggota Komisi IX DPR RI Kurniasih Mufidayati menilai pemerintah memberikan kado akhir tahun berupa kecilnya kenaikan Upah Minimum (UM) yang tak sebanding dengan melambungnya harga kebutuhan barang pokok. Menurutnya, kebijakan UM yang ditetapkan melalui metode perhitungan dari Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja tersebut hanya memiliki rata-rata kenaikan satu persen saja.

Menurut Anggota Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (F-PKS) DPR RI ini, selain barang pokok, kenaikan juga terjadi pada harga gas elpiji non-subsidi, yang diikuti dengan rencana kenaikan tarif listrik dan penghapusan BBM jenis premium di pasar. Secara jangka panjang, kondisi ini akan berdampak, khususnya, bagi ibu rumah tangga yang selama pandemi terus terhimpit berbagai masalah ekonomi. (https://www.dpr.go.id/berita/detail/id/36761/t/Kurniasih+Mufidayati%3A+Upah+Minimum+Tak+Sebanding+Kenaikan+Harga+Barang+Pokok)

Itulah sejumlah kenaikan harga barang pokok. Seperti biasa jika terjadi kenaikan maka sulit untuk menurunkannya lagi. Seakan menjadi kebiasaan yang lumrah setiap tahun. Rakyatpun terpaksa menerima. Akibat hal ini berbagai dampak yang dirasakan oleh masyarakat.

Fill the Nutrient Gap (FNG) yang baru saja dirilis menunjukkan bahwa setidaknya satu dari delapan orang Indonesia tidak mampu membeli makanan yang memenuhi kebutuhan gizi mereka. Di provinsi-provinsi seperti Nusa Tenggara Timur, Papua Barat, Maluku dan Maluku Utara, makanan bergizi tidak terjangkau oleh lebih dari sepertiga hingga setengah dari populasi. (https://www.suara.com/pressrelease/2021/12/01/184246/analisis-fill-the-nutrient-gap-makanan-bergizi-masih-belum-terjangkau-banyak-orang)

Tak hanya itu, daya beli masyarakat yang menurun akan menyebabkan konsumsi masyarakat menurun. Akibatnya perekonomian akan melemah dan perusahaan akan malas untuk menambah produksi. (https://www.cnnindonesia.com/ekonomi/20220105062145-532-742644/hati-hati-harga-barang-mahal-picu-lonjakan-inflasi-dan-phk/2)

Dampaknya paling dirasakan oleh masyarakat menengah kebawah. Ketika harga minyak goreng dan cabai naik, masyarakat miskin paling terpukul. Hal ini berbeda  dengan golongan atas yang masih punya simpanan sehingga naiknya harga kebutuhan pokok masih bisa ditolerir. (https://m.merdeka.com/uang/kenaikan-harga-pangan-tekan-konsumsi-masyarakat-menengah-ke-bawah.html)

Harga Bahan Pokok Naik Masalah Klasik

Persoalan melambungnya harga bahan pokok seolah jadi masalah klasik menahun yang tak kunjung usai ditemukan solusi jangka panjang dari pemerintah. Sudah jadi langganan setiap tahun harga barang pokok akan melonjak tajam terutama saat transisi pergantian musim. Alasan lainnya juga dikarenakan petani tidak memahami cara budidaya,  terpengaruh harga dunia, dampak kebijakan pembatasan aktivitas selama PPKM, dan sederet alasan lainnya. Namun benarkah demikian, akar persoalan meningkatnya harga barang pokok disetiap tahuunya karena hal tersebut. 

Perlu kiranya untuk melihat akar persoalan dari berbagai aspek. Pertama, aspek produksi  yang mana minimnya langkah antisipasi pemerintah dalam menghadapi cuaca, lemahnya dukungan terhadap petani,  kebijakan impor yang ugal-ugalan bahkan. Kedua, sistem distribusi yang buruk yaitu adanya pembiaran distorsi pasar. Bisa jadi ada pihak distributor besar menimbun.

Inilah bukti hilangnya peran dan tanggung jawab pemerintah dalam sistem kapitalisme Neoliberal ketika menghadapi persoalan ini. Pemerintah hanya hadir sebagai regulator dan fasilitator yang hanya sekedar memberikan izin kepada korporasi untuk mendapatkan keuntungan yang sebesar-besarnya  dan membuat aturan yang hanya berpihak pada korporasi.

Solusi yang ditawarkan oleh pemerintah pun setengah hati mulai dari operasi pasar, pembentukan Badan Nasional Pangan, pengaktifan Toko Tani Indonesia dan satgas pangan yang tidak mampu menjangkau seluruh masyaakat lagi-lagi tak mampu menyelesaikan masalah justru kejadian ini terus berulang, rakyat semakin menderita korporat makin menggurita.

Pengelolaan pangan dalam konsep Kapitalisme Neoliberal gagal menjamin stabilitas harga pangan dan menjamin ketahanan pangan bagi setiap individu rakyat.

Islam Solusi Hakiki

Dalam Islam fungsi Negara adalah sebagai pelayan  dan pelindung rakyat. Sebagaimana hadist yang berbunyi: “Imam (khalifah) adalah rain (pengurus rakyat) dan dia bertanggung jawab terhadap rakyatnya.” (HR Ahmad, Bukhari)

Negara sebagai penanggungjawab utama dalam menjamin pemenuhan pangan dan pelayan bagi rakyatnya untuk menjaga stabilitas harga. Institusi negara Khilafah akan mengambil berbagai kebijakan.

Pertama, Khilafah menjaga ketersediaan stok pangan supaya suplay dan demand menjadi stabil, kebijakan ini diwujudkan dengan menjamin produksi pertanian dalam negeri berjalan maksimal, khilafah akan memastikan lahan-lahan pertanian berproduksi  dengan menegakkan hukum tanah yang syar’i, termasuk implementasi riset dan inovasi dari pakar dan intelektual untuk mengejar produktivitas setinggi mungkin, Teknologi terkait prediksi cuaca dan iklimpun diterapkan sehingga cuaca yang kurang bersahabat bisa diantisipasi lebih awal (mitigasi). Dengan penguasaan stok pangan yang ada dalam pengaturan negara akan mudah menjalankan kebijakan distribusi pangan dari daerah surplus ke daerah yang mengalami kelangkaan. Disamping konsep otonomi daerah seperti pada saat ini juga tidak diakui. Jika ketersediaan stok pangan dalam negeri tidak memadai  khilafah bisa melakukan impor temporer untuk menstabilkan harga  sehingga tak akan menjadai ketergantungan. Melalui pengadaan infrastruktur dan modal transportasi yang dikuasai Negara proses pengiriman bisa berjalan dengan mudah dan cepat.

Kedua, menjaga rantai tata niaga dengan mencegah dan menghilangkan distorsi pasar melarang penimbunan, ria, praktik tengklak, kartel, dan lain sebainya. Dalam pasar dan tempat umum akan terdapat Qadhi Hisbah akan bertugas menghkum siapapun yang melanggar ketetapan syariah dalam bermuamalah tanpa pandang bulu. Selain itu, Qadhi hisbah juga akan mengawasi tata niaga dipasar dan menjaga agar bahan makanan yang beredar adalah bahan makanan yang halal dan tayyib. Meski demikian Khilafah tak akan mengambil kebijakan penetapan harga.

Sebagaimana hadist Rasulullah saw: “Suatu ketika orang-orang berseru kepada Rasulullah saw, menyangkut penetapan harga, “Wahai Rasulullah saw, harga-harga naik, tentukanlah harga untukkami.” Rasulullah Lalu menjawab: “Allahlah yang sesungguhnya Penentu Harga, Penahan, Pembentang dan Pemberi risky. Aku berharap agar bertemu kepada Allah tidak ada seorangpun yang meminta kepadakutentang adanya kezaliman dalam urusan darah dan tanah.” (HR. Ashabus Sunan).

Sudah saatnya, kaum muslimin mencampakkan sistem kapitalisme neoliberal yang membuat rakyat sengsara, menderita, dan merana. Dengan kembali kepada penerapan sistem yang berasal dari aturan Allah secara sempurna. Wallahu a’lam bishawab.[]

 

 


Mentawai, (Nusantaranews. Net) - Upaya utk menyehatkan masyarakat disemua tingkatan menjadi impian kita bersama. Semua sumber daya diharapkan memberi kontribusi yg maksimal. Kerja keras dan kerja sama harus dipupuk dan ditumbuhkan. (LogCafe).

Di awal tahun ini, kita melakukan evaluasi capaian program tahun 2021 dan persiapan pelaksanaan kegiatan tahun 2022. Alhamdulillah capaian yg baik terus dipertahankan. 

15 Puskesmas berkomitmen memberi pelayanan terbaik kepada masyarakat. Jangan berhenti utk berbuat yang lebih baik.

Ketika kita berusaha untuk menjadi lebih baik, semua yang ada disekitar juga menjadi lebih baik. (Paolo Coelho). Tungkasnya. 




 
Oleh Mulyaningsih 
(Pemerhati Masalah Anak, Remaja, dan Keluarga) 
 
Lagi, penistaan mulai terjadi lagi di negeri ini. Selalu saja Islam dan kaum muslim selalu dihina dan dilecehkan. Rasa ingin berteriak sekeras-kerasnya, kemanakan perlindungan yang selama ini sering digaungkan? Dimanakah letak toleransi yang sesungguhnya. Terkadang kita selalu saja mengkampanyekan toleransi beragama namun ternyata lagi-lagi kaum Muslim yang dihina.  
  
Publik dibuat heboh oleh uanggahan tweet dari salah satu tokoh masyarakat dan pegiat sosial media. Mantan kader Partai Demokrat, Ferdinand Hutahaean lewat cuitan di akun pribadinya. "Kasihan sekali Allahmu ternyata lemah harus dibela. Kalau aku sih Allahku luar biasa Maha Segalanya". 
 
Sontak saja publik geram melihat cuitannya. Tak sedikit yang akhirnya merespon cuitan tersebut. Tak lama setelah tweet tersebut diunggah, Ferdinand Hutahaen mengklarifikasinya dalam bentuk unggahan video. Ia mengatakan bahwa cuitan tersebut tidak menyasar kelompok atau agama tertentu. Ferdinand kemudian bercerita bahwa keadaannya saat itu banyak beban sehingga cuitan tersebut diketik berdasarkan pada dialog imajiner antara pikiran dan hati sebagai respon kondisi tersebut. Diunggahan video Ferdinand meminta maaf kepada semua yang merasa tidak nyaman dan terganggu atas cuitanny, karena dialog tersebut tidak menyerang kepada siapapun. (cnnIndonesia.com, 05/01/2022) 
 
Melihat dari video penjelasan terkait dengan cuitannya maka kita melihat adanya unsur ketidaksengajaan. Namun, bisa jadi ia melakukannya karena ingin melihat reaksi dari kaum muslim ataupun ingin dirinya tenar alias terkenal oleh banyak orang. Kejadian seperti ini sebenarnya bukan kali pertama terjadi, namun sering terjadi dan menimpa kaum muslim serta islam. Ada yang kemudian menyadari perbuatannya dan langsung meminta maaf. Ada pula yang masa bodoh dengan reaksi umat muslim. 
 
Jika kita tarik akar masalah dari fakta di atas tentunya mendapati bahwa semua ini terjadi lantaran sistem yang diterapkan saat ini. Kebebasan yang selalu digaungkan membuat siapapun berani melakukan tindakan yang melecehkan, menghina, atau mencemooh salah satu agama tertentu. Lagi-lagi selalu Islam dan perangkatnya yang dihina. Baik itu ajarannya, Rasul atau bahkan Sang Pencipta (Allah Swt.). Sungguh tak layak sebenarnya jika kita terus saja membiarkan pemahaman kebebasan ini di tengah-tengah umat.  
 
Kembali ditegaskan bahwa kasus penistaan agama ini bukanlah kasus pertama. Sebelumnya telah banyak kejadian serupa, ada yang mendapat hukuman namun tak sedikit yang lolos dari jeratan hukum. Layaknya sebagai negara hukum, seharusnya negeri ini mampu berbuat adil dan memberikan hukuman yang sesuai terhadap para penista agama. Realitas berbicara lain, para pelaku justru banyak yang melenggang bebas di luaran dan kembali mengulangi perbuatan yang serupa.  Dari sini dapat kita simpulkan bahwa hukum yang ada di sistem kapitalis yang berkawan dengan liberalisme ini tak mampu menyelesaikan persolaan penistaan ini. Lagi-lagi dalih kebebasan individu selalu dijunjung tinggi. 
 
Belum lagi asa yang ada pada sistem ini yaitu sekularisme, membuat agama tak boleh mengatur masalah kehidupan manusia. Agama hanya boleh mengatur pada ranah ibadah ritual belaka sehingga aturan yang diterapkan berasal dari akal manusia. Jika kita pikirkan lebih mendalam, jika aturan yang ada dibuat oleh manusia maka yang terjadi adalah sarat akan intervensi serta kepentingan manusia. Baik itu kepentingan individu maupun golongan. Sehingga yang terjadi adalah aturan dibuat sesuka hati manusia dan yang mendominasi mampu mengutak-atiknya. Artinya hukum yang ada bersifat fleksibel atau mudah berubah sesuai kepentingan dan permintaan. 
 
Di dalam Islam sangat jelas dan lugas bahwa penistaan agama harus ditindak secara tegas. Hal tersebut tercantum di dalam Al-Qur'an 
 
Apabila seorang kafir harbi (yang dengan jelas memerangi Islam) menghina agama Islam, menistakan Allah Azza wa Jalla dan Rasul-Nya atau menistakan ayat Al-Qur’an maka diperangi dan dibunuh kecuali ia masuk

Islam. Allah Swt berfirman ; “Dan perangilah mereka itu, sehingga tidak ada fitnah lagi dan (sehingga) agama itu hanya untuk Allah belaka. Jika mereka berhenti (dari memusuhi kamu) maka tidak ada permusuhan (lagi), kecuali terhadap orang-orang yang zalim.” (Qs. al-Baqarah : 193) 
 
 
لَا تَعْتَذِرُوْا قَدْ كَفَرْتُمْ بَعْدَ اِيْمَانِكُمْ ۗ اِنْ نَّعْفُ عَنْ طَاۤىِٕفَةٍ مِّنْكُمْ نُعَذِّبْ طَاۤىِٕفَةً ۢ بِاَنَّهُمْ كَانُوْا مُجْرِمِيْنَ 
 
"Tidak perlu kamu meminta maaf, karena kamu telah kafir setelah beriman. Jika Kami memaafkan sebagian dari kamu (karena telah tobat), niscaya Kami akan mengazab golongan (yang lain) karena sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang (selalu) berbuat dosa." (QS. At-Taubah ayat 66)
 
Ada fakta sejarah yang bisa kita jadikan perbandingan manakala Islam diterapkan dalam bingkai Khilafah. Pada masa Khilafah Utsmaniyah, terjadi penghinaan kepada Nabi Muhammad saw. Kala itu Perancis akan menampilan drama teater yang bertema cacian kepada Rasulullah saw. Mendengar akan hal tersebut, Sultan Abdul Hamid II sebagai pemimpin kaum muslim saat itu memanggil duta besar Perancis yang ada di Istanbul. Beliau memberikan peringatan keras, “Kami Umat Muslim mencintai Rasulullah saw. hingga rela mengorbankan hidup kami untuknya. Hentikan pertunjukan yang menghina Nabi kami. Akulah Khalifah umat Islam, Abdul Hamid. Aku akan menghancurkan dunia di sekitarmu jika kamu tidak menghentikan pertunjukan itu!” 
 
Mendengar peringatan dari khalifah kaum Muslim, akhirnya Perancis membatalkan pementasan drama tersebut. Inilah bukti begitu luar biasanya Islam dan Khalifah ketika hukum yang dipakai berasal dari Islam. Kekuatan yang begitu dahsyat mampu tercermin dari sikap yang diambil pemimpin Islam hingga membuat gentar musuh-musuh.  
 
Hanya Islam yang mampu menyelesaikan seluruh persoalan kehidupan manusia, termasuk di dalamnya penistaan agama. Islam telah menjelaskan bagaimana sanksi yang seharusnya diterima bagi para penista. Semoga Islam segera diterapkan dalam kehidupan manusia. Aamiin.  

Wallahu a’lam bishawab



Oleh: Eno Fadli
(Pemerhati Kebijakan Publik)


Selama pandemi dunia mengalami perubahan dalam setiap lini. Begitupun pada lini pendidikan. Dunia pendidikan kehilangan pembelajaran (learning loss) terhadap anak didik baik itu secara literasi dan numerasi. Oleh karenanya Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Ristek Dan Teknologi menawarkan kurikulum prototipe sebagai opsi tambahan satuan pendidikan untuk pemulihan pembelajaran 2022 sampai 2024 dan sebagai pengembangan dari kurikulum sebelumnya.

Kurikulum prototipe 2022 ini akan diterapkan pada 2.500 sekolah penggerak dan SMK pusat unggulan. Menurut Kemendikbud Ristek kurikulum yang ditawarkan ini akan lebih berfokus pada materi esensial saja dan tidak terlalu berfokus pada materi (Kompasiana.com, 04/12/2021).

Kurikulum prototipe yang berkarakteristik pembelajaran berbasis proyek dalam pengembangan soft skills serta karakter, yang berfokus pada materi esensial saja diharapkan ada waktu yang cukup dan ruang yang luas untuk kompetensi dasar seperti literasi dan numerasi. Hal ini tentunya dapat mengembangkan potensi dan bakat siswa. Adanya fleksibilitas bagi guru untuk melakukan pembelajaran yang sesuai dengan kemampuan murid (teach at the right level). Di mana guru dilengkapi dengan perangkat yang memudahkannya melakukan diferensiasi dalam pembelajaran. Serta adanya penyesuaian konteks dan muatan lokal, guru akan dibekali dengan  beragam contoh modul yang diadopsi atau diadaptasi.

Meskipun banyak yang mengapresiasi kurikulum yang baru ini, namun banyak juga yang mempertanyakan penerapannya. Jangan-jangan hanya diterapkan pada sekolah-sekolah yang berkualitas saja yang tentunya jika ini terjadi akan menambah kesenjangan pada pendidikan. Faktanya kesenjangan yang terjadi di dunia pendidikan, baik itu kesenjangan antar wilayah maupun kelompok sosial-ekonomi sudah lama terjadi. Ini diperparah dengan adanya pandemi.

 Selama pandemi hasil belajar literasi dan numerasi siswa di wilayah timur Indonesia tertinggal delapan bulan belajar dibanding siswa yang tinggal di wilayah barat. Siswa yang tidak memiliki fasilitas belajar, seperti buku teks tertinggal 14 bulan belajar dibandingkan dengan siswa yang memiliki fasilitas belajar. 

Kesenjangan ini juga dipengaruhi status sosial-ekonomi masyarakat dimana siswa yang ibunya tidak bisa membaca tertinggal 20 bulan belajar dibanding siswa yang ibunya bisa membaca. Di samping itu kurangnya nutrisi, pola asuh dan fasilitas belajar dirumah pada siswa juga mempengaruhi prestasi akademik siswa. Karena siswa dari keluarga yang kurang mampu cenderung kurang siap belajar dibanding siswa dari keluarga mampu. Sehingga hal ini  menjadikan prestasi akademik berkorelasi kuat dengan status sosial-ekonomi siswa (Detiknews.com, 27/12/2021).

Kesenjangan pendidikan yang terjadi tentunya tidak terlepas dari sistem yang diadopsi sebuah negeri, karena kesenjangan yang terjadi adalah dampak dari penerapan sistem tersebut. Pendidikan tidak dapat berdiri sendiri, karena pendidikan harus ditopang dengan sistem ekonomi dan politik. Sebab sistem ekonomi dan politik inilah keluarnya kebijakan pembangunan, pemerataan, akses layanan publik, distribusi kekayaan dan produksi.

Adanya polarisasi daerah, yang menyebabkan daerah-daerah yang memiliki potensi untuk dieksploitasi kekayaannya atau daerah yang menjadi jalur distribusi barang dan jasa, pembangunan dilakukan secara masif dan akses layanan publik pun mudah untuk didapat. Seperti halnya di kota-kota besar, kabupaten berkembang maupun daerah industri.

Sedangkan daerah-daerah yang termasuk pada wilayah 3T (Terdepan, Terpencil dan Tertinggal) menjadikan kondisi daerah-daerah ini begitu miris. Letak daerah yang jauh dari Ibu Kota Provinsi menjadikan pertumbuhan ekonomi di daerah ini terhambat. Pembangunan infrastruktur pun belum merata dirasakan. Bahkan ada daerah yang sampai belum terjamah oleh pembangunan, sehingga masyarakat yang tinggal didaerah ini bergantung dengan alam sekitar. Karena jauh dari akses layanan publik termasuk pendidikan.

Diskriminasi ini tidak hanya dirasakan pada daerah-daerah perkampungan saja. Tapi juga dirasakan oleh masyarakat di perkotaan. Tidak sedikit dari mereka yang tidak mampu mendaftarkan anak-anak mereka ke sekolah-sekolah berkualitas. Hal ini disebabkan adanya komersialisasi dan liberalisasi pada dunia pendidikan. Sehingga dirasakan kualitas pendidikan pun berkorelasi dengan kondisi sosial-ekonomi masyarakat.

Oleh karena itu jika solusi pendidikan yang dikeluarkan hanya gonta-ganti kurikulum tanpa mengubah sistem yang hanya berorientasi pada profit pihak tertentu yaitu para korporat. Bukan pada kebutuhan publik, maka solusi seperti ini hanyalah solusi tambal sulam semata.

Berbeda dengan sistem Islam (Khilafah) yang mengurus urusan rakyat dengan segala permasalahan yang ada termasuk pada bidang pendidikan. Dinmana sistem Islam yang selalu merujuk pada Al-Quran dan sunnah. Sebagaimana Rasulullah saw. bersabda:
"Imam (Khalifah) adalah raa’in (pengurus urusan rakyat), dan ia bertanggung jawab atas pengurusannya."(HR. Al-Bukhari).

Dalam sistem Islam negara  menjamin kesejahteraan rakyatnya, dengan menerapkan sistem ekonomi Islam. Dalam ekonomi Islam, sumber daya alam tidak boleh dikuasai oleh individu (swasta), sumber daya alam ini dikelola oleh negara yang kemudian hasilnya akan dimasukkan kedalam kas negara (baitul maal) pada pos kepemilikan umum. Dengan inilah masyarakat akan mendapat akses layanan publik yang berkualitas dan gratis yang tentunya akan diperoleh setiap individu dari masyarakat. Baik itu kaya atau miskin, Muslim maupun nonmuslim, daerah perkotaan maupun daerah perkampungan sampai daerah terpencil sekalipun akan mendapat kualitas yang sama. 

Islam tidak membolehkan akses layanan publik dikomersialisasi karena mutlak menjadi tanggung jawab negara. Begitupun dengan pendidikan, negara mutlak bertanggung jawab memberikan pelayanan yang berkualitas, dari sarana dan prasarananya, tenaga pengajar atau media pembelajarannya, adanya tunjangan pendidikan yang diberikan untuk pengajaran atau siswa. 

Untuk menunjang terlaksananya pendidikan yang merata negara akan memastikan pembangunan infrastruktur yang merata pula, pembangunan lakukan di semua daerah sampai pada daerah terpencil dengan tetap berpijak pada kaidah syara’. Sehingga dengan pembangunan yang merata ini masyarakat tidak lagi menemui kesulitan dalam mengakses pendidikan. Selain itu, negara juga menjamin kebutuhan pokok dari rakyatnya, dengan memastikan setiap kepala keluarga dapat memenuhi kebutuhan gizi dan nutrisi keluarganya dengan pekerjaan yang layak dengan dibukanya lapangan pekerjaan. Oleh sebab itulah, mutu pendidikan akan selalu berkorelasi dengan sistem dan ekonomi politik yang ada. Dan korelasi yang sempurna akan didapati pada sistem yang sempurna pula yaitu Islam.

Wallahu a’lam bishshawab

Ratusan Botol Barang Bukti Miras Ilegal yang di Amankan Satpol PP Agam, pada Operasi Pekat.
Agam, Nsantarannews.net, - Sebagai Instansi yang di Amanahkan Penegak Perda,  Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP-red) Kabupaten Agam, tidak henti - hentinnya lakukan tindakan "Sterilisasi Pekat" (Baca-Penertiban Penyakit Masyarakat) di Teritorial Kabupaten Agam. 

Setelah sukses lakukan Sterilisasi Kawasan Gor Rang Agam, Padang Baru, Lubuk Basung, dari Geliat Kehidupan Malam, ala Mertpolitan, Wanita Bawah Umur, Satpol PP Agam, kembali imlpementasikan Perda (Peraturan Daerah-red) terkait Aktifitas Masyarakat, yang bertentangan dengan aturan dan perundang - undangan yang berlaku.

Kali ini Satpol PP Agam, berikan sumbangsih nyata pada Daerah yang berlambangakn Harimau Duduk ini, dengan berhasil bongkar Praktik Peredaran Miras Ilegal, di berbagai Wilayah tertentu dibeberapa Kecamatan di Kabupaten Agam.

Hal ini diungkapakan Plt. Kepala Satpol PP Damkar Kabupaten Agam, Helton,SH,M Si saat dikonfirmasi Nusantaranews.net, Via Cellnya Senin (17/01) membenarkan, "Pihaknya telah mengamankan Ratusan Botol Miras, yang di jual bebas di beberap tempat Minggu (16/01) 

“Kami mendapatkan laporan Masyarakat terkait maraknya Peredaran Minum Keras Ilegal di Kabupaten Agam, setelah di lakukan operasional (Patroli Rutin-red) di berbagai lokasi ditemukan Ratusan Botol Miras ilegal yang dijual bebas”, ujarnya, menjawab Nusantaranews.net.
 
Lanjutnya, Berdasarkan SOP yang dibekali Syrat Tugas, dibawah Pimpinan  Danru, (Baca-Komandan Regu) Yul Amar, oerasi berhasil mengamankan Ratusan Botol Miras, berbagai Merek dan Jenis dari dua lokasi yang berbeda.

Pada acara Alek (Pesta Perkawinan-red) di Kawasan Sungai Aur, Kecamatan Lubuk Basung, dan di acara Organ Tunggal di Kawasan Padang Koto Gadang, Kecamatan Palembayan,  Tim berhasil amankan Ratusan Botol Miras, beserta Pedagangnya.
Anggota Satpol PP Agam, saat Penggeledahan dan Penangkapan Ratusan Botol Miras di Dua Tempat Orgen Tunggal.
Ironisnya lagi Pelaku, (Baca-Pedagang) Miras yang diamankan itu berasal dari Daerah luar Agam” menurutnya, jumlah Miras yang diamankan dalam Operasi Pekat tersebut cukup Fantastis, sebagai langkah antisifasi Operasi serupa akan terus digencarkan secara rutin menyasar seluruh Wilayah di Agam.

“Tidak hanya dalam rangka menjaga Kondusifitas, Operasi Pekat akan terus berlanjut demi terciptanya Tibumtransmas di Kabupaten Agam, selain melakukan Razia atau Penindakan, Pekat, Satpol PP Damkar Agam, juga intens melakukan langkah Preventif, "Pungkas Hilton.

Dalam hal ini Plt Kadis Satpol PP Agam, Hilton,SH,M Si yang pernah menahkodai beberapa OPD dan Kecamatan di Kabupaten Agam, ini berharap agar masyarakat juga dapat berperan aktif menekan Peredaran Miras dan Pekat lainnya di Kabupaten Agam.

“Artinya, ketika Masyarakat melihat tindakan yang mengarah pada Apnorma Sosial atau hal-hal yang patut dicurigai, jangan takut untuk melapor, kita akan melakukan Penindakan,” tegas, sesuai aturan yang berlaku dan tidak akan ada tebang pilih.

Hilton, juga mengatakan hingga saat ini, Barang Bukti Ratusan Botol Miras dan Pelaku masih diamankan dan ditundak lanjuti Penyidik Satpol PP - Damkar Agam.

Selain menyita Ratusan Botol Miras dan tiga penjualnya, Satpol PP Damkar Agam, juga mengamankan dua Perempuan asal Padang Pariaman yang diduga Artis Sawer.(Bagindo)




Oleh Ummu Mila

Beberapa tahun terakhir Kementerian Lingkungan Hidup rutin memberikan penghargaan Program Kampung Iklim (Proklim) kepada desa-desa di seluruh Indonesia yang berhasil mensukseskan program ini.  Program Kampung Iklim (ProKlim) adalah program berlingkup nasional yang dikelola oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan dalam rangka meningkatkan keterlibatan masyarakat dan pemangku kepentingan lain untuk melakukan penguatan kapasitas adaptasi terhadap dampak perubahan iklim dan penurunan emisi GRK. Serta memberikan pengakuan terhadap upaya adaptasi dan mitigasi perubahan iklim yang telah dilakukan yang dapat meningkatkan kesejahteraan di tingkat lokal sesuai dengan kondisi wilayah. (ditjenppi.menlhk.go.id)

Komponen utama proklim adalah adaptasi dan mitigasi dimana masing-masing komponen memiliki kegiatan sebagai berikut.
Adaptasi meliputi pengendalian kekeringan, banjir dan longsor. Peningkatan ketahanan pangan; penanganan atau antisipasi kenaikan muka laut, rob, ontrusi air laut, abrasi, ablasi atau erosi akibat angin, gelombang tinggi; pengendalian penyakit terkait Iklim.

Mitigasi meliputi pengelolaan sampah, limbah padat dan cair; penggunaan energi baru terbarukan dan konservasi energi; budidaya pertanian rendah emisi GRK; peningkatan tutupan vegetasi; pencegahan dan penanggulangan kebakaran hutan dan lahan.

Begitu banyak sektor yang terlibat dalam program ini, sehingga dipastikan betapa besar dana yang dibutuhkan untuk menyukseskannya. Direktorat Jendral Pengendalian Perubahan Iklim, KLH menyatakan bahwa beberapa pendanaan berasal dari internasional sumber publik (bilateral, multilateral dan Lembaga keuangan intenasional), domestik yang berasal dari publik (APBN, APBD, belanja modal BUMN) dan pendanaan non publik (investasi swasta domestik dan luar negeri, CSR, dan dana swadaya masyarakat). (ditjenppi.menlhk.go.id)

Mengapa Isu perubahan iklim ini menjadi sangat penting dan genting? Karena hari ini kita memasuki dekade terakhir sebelum dunia “terlalu telat” untuk diselamatkan dari dampak krisis iklim yang semakin buruk, bencana alam massif, pemanasan global, rusaknya lapisan ozon, naiknya permukaan laut, punahnya flora dan fauna, bahkan manusia.

Dilansir dari UNFCCC, Sekretaris Eksekutif Perubahan Iklim PBB, Patricia Espinosa menjelaskan cuaca ekstrem  telah menyebabkan kehilangan nyawa dan mata pencaharian yang menghancurkan. “Kita sedang menuju kenaikan suhu global 2,7 ºC, padahal harusnya menuju sasaran 1,5 ºC. Perubahan iklim memberikan dampak yang besar. Dilihat secara global, kerugian akibat perubahan iklim mencapai 18 miliar dolar AS per tahun terhadap sektor energi dan transportasi. Namun jika sektor konsumsi rumah tangga juga diperhitungkan, kerugian per tahun semakin membengkak menjadi 390 miliar dolar AS.

Deputy Country Director Asian Development Bank (ADB) untuk Indonesia, Said Zaidansyah dalam Webinar “Keluar dari Ekonomi Ekstraktif Menuju Hijau dan Inklusif” di kanal Greenpeace Indonesia (18/3/2021) menjelaskan, jika tidak dilakukan tindakan, lebih dari 143 juta orang harus melakukan relokasi di dalam negeri, 122 juta orang terancam miskin, ekonomi global menyusut 3% pada 2050, meningkatnya risiko banjir di 136 kota pantai, dan diproyeksikan hasil panen global akan berkurang 5% pada 2030 dan 30% pada 2080.

 LSalah Diagnosa 

Konferensi tingkat dunia terkait iklim tiap tahun diselenggarakan untuk mengantisipasi dan mengatasi dampak perubahan iklim yang seakan tak teratasi dan semakin kompleks. Momen terbaru adalah KTT PBB terkait perubahan iklim edisi ke 26 (COP26) yang digelar di Glasglow, Skotlandia, pada 31 Oktober hingga 12 November 2021. COP26, memiliki empat agenda penyempurnaan dari helatan edisi sebelumnya yaitu menekan laju pemanasan global yang disebabkan oleh perubahan iklim.

 Keempat agenda tersebut adalah: Pertama, menyetujui langkah perubahan komitmen pengurangan emisi. Kedua, memperkuat adaptasi terhadap dampak perubahan iklim. Ketiga, mengalirkan dana untuk aksi iklim. Negara-negara maju diminta memenuhi janji untuk memberikan setidaknya 100 miliar dollar Amerika Serikat (AS) per tahun, seperti dijanjikan pada 2020. Keempat, meningkatkan kerja sama untuk mengatasi tantangan krisis iklim.  

Selain program nasional Proklim, pemerintah juga memprogramkan pemberhentian pemakaian bahan bakar fosil (batu bara) dan beralih pada EBT, produksi bahan bakar nabati (bioenergy), REDD+ atau perdagangan karbon, komersialisasi jasa lingkungan, dan lain sebagainya.  Semua itu dengan asumsi akan mengurangi emisi CO2 dalam rangka mitigasi pemanasan suhu global. 

Faktor yang dituding sebagai penyebab utama krisis iklim adalah tingginya emisi karbon akibat penggunaan bahan bakar fosil besar-besaran. Di samping penyebab penyerta yaitu penggundulan hutan massal, produksi daging yang tinggi, kebijakan pertanian yang berbahaya, tingkat produksi dan konsumsi manusia yang berlebihan, aliran air yang terkontaminasi berbagai industri dan pabrik, dan berton-ton sampah plastik, pakaian, dan produk limbah lainnya. Oleh karena itu dalam COP 26 ratusan negara deklarasi penghentian pembangunan pembangkit listrik batu bara.

Jika benar faktor-faktor di atas adalah akar masalah krisis iklim, mengapa solusi yang disepakati negara-negara di dunia tersebut tak menunjukkan hasil yang signifikan dalam menahan laju perubahan iklim global?  Berbagai bentuk “climate catasthrope” masih terus terjadi, bahkan sekedar menekan peningkatan suhu bumi menjadi 1,5 ºC pun tidak mampu.  Bisa dikatakan asumsi mereka terhadap factor penyebab krisis iklim hanyalah gejala.  Ada penyebab mendasar yang tidak tersentuh dalam menyelesaikan krisis ini.

Menyelesaikan Masalah dengan Masalah

Kesalahan dalam memahami akar masalah pada akhirnya berdampak pada solusi yang salah juga.  Maksud hati menyelesaikan masalah ternyata justru menuai masalah. Kita ambil contoh, program pemberhentian pemakaian bahan bakar fosil (batu bara) dan diganti dengan EBT yang salah satunya adalah  bahan bakar nabati (bioenergy) atau biofuel pada faktanya menimbulkan masalah baru.

 Produksi biofuel yang berbasis sawit  telah mengakibatkan jutaan hektare hutan dan lahan gambut dimusnahkan. Berdampak juga pada kebakaran hutan dan lahan gambut jutaan hektare setiap tahun.  Program yang juga disebut “Investasi hijau” ini berdampak serius secara sosial karena telah meminggirkan ribuan petani dan komunitas lokal dari lahan pertanian, wilayah kelola, dan hutan. Selain penggunaannya berubah, banyak tanah beralih ke tangan korporasi padahal semula tanah-tanah ini dikuasai oleh rakyat, atau belum ada penguasaan sama sekali, ataupun masih berupa hutan perawan. 

Korporasi besar itu terus mengeruk keuntungan di atas penderitaan rakyat.  
Pada faktanya negara-negara maju yang mayoritas mengemban ideologi kapitalisme ini ingin mengatasi masalah yang diakibatkan oleh gaya hidup dan perilaku mereka dengan jerih payah negara-negara berkembang.  Lihat saja apa yang terjadi pada COP 26 di mana ratusan negara berkomitmen menghentikan pengguanaan batu bara. Inggris sendiri sebagai tuan rumah COP26 tidak mengonfirmasi apakah negara-negara tadi akan ikut dalam rencana penghentian penggunaan energi batu bara atau tidak. Juga tidak ada kesepakatan penghentian deforestrasi. (CNN, 4/11/2021)

Total jejak karbon dari satu persen orang-orang super kaya akan tumbuh, sementara 50 persen orang-orang termiskin tetap kecil, ungkap sebuah penelitian. Walaupun ada komitmen yang dibuat menjelang KTT COP26. banyak di antaranya memiliki banyak rumah, jet pribadi, dan superyacht  mengeluarkan emisi jauh lebih banyak daripada yang lain. Sebuah studi baru-baru ini yang melacak perjalanan udara para selebriti melalui akun media sosialnya menemukan sejumlah emisi lebih dari seribu ton setiap tahun. (Kompas, 8/11/2021)

Bagaimana program penanggulangan krisis iklim ini akan berhasil, jika perilaku kapitalis materialis ini terus berlanjut?  Negara-negara berkembang itu berlaku sebagai pencuci piring kotor, sementara negar-negara maju teru berpesta. Negara-negara penganut Sistem kapitalisme yang terobsesi pada profit (serakah) ini telah menciptakan pola konsumsi dan produksi yang tidak berkelanjutan pada banyak negara. Demi mengamankan pendapatan dan keuntungan ekonomi, mengalahkan semua nilai kemanusiaan dan kebutuhan manusia Termasuk perlindungan lingkungan.

Walhasil, sesungguhnya akar penyebab krisis lingkungan adalah ideologi dan sistem kapitalisme yang materialistis dan mendominasi politik, ekonomi, dan sosial semua negara saat ini.

Sistem Islam Solusi Tuntas terhadap Krisis Iklim

Berpuluh-puluh tahun upaya meminimalisir krisis iklim dikerahkan dengan biaya tak terkira besarnya. Namun tidak membuahkan hasil berarti, karena sistem yang dijadikan pijakan kehidupan adalah kapitalisme sekuler.  Maka betapa naif orang-orang yang masih mempertahankannya.  Sudah saatnya kita sebagai kaum muslimin sadar dan kembali kepada aturan Allah Swt, Sang Khaliq Al-Mudabbir (Yang Maha Pengatur).  
Islam sebagai ideologi ilahiyah telah memberikan arahan dalam memperlakukan alam semesta. 

 Allah Swt telah menjadikan manusia sebagai khalifah fil Ardli. Kita diberi hak untuk memanfaatkan alam ini dengan tetap memperhatikan kelestariannya.  Ada beberapa konsep di antaranya, 

Pertama: “ihya’ al-mawat”,  artinya jangan sampai ada sejengkal tanah yang dibiarkan tak bermanfaat, atau tidak ditanami tumbuhan yang bisa memberikan manfaat. Rasulullah saw. bersabda,
“Seandainya besok datang hari kiamat, sedang di tangan kalian terdapat bijih kurma, sekiranya memungkinkan menanamnya sebelum kiamat itu benar-benar terjadi, maka lakukanlah” (HR. Abu Dawud). 

 Sehingga dalam Islam tanah mesti diberdayakan agar produktif. Sampai-sampai jika ada warga negara yang membiarkan tanahnya terbengkelai selama tiga tahun berturut-turut maka negara berhak mengambil alih. 

Kedua: “hadd al-kifayah”, adalah terkait pengaturan pola konsumsi manusia atas sumber daya alam berdasarkan standar kebutuhan yang layak. Dalam konteks ini, diperlukan peran pemerintah untuk menciptakan keadilan distributif terhadap akses pemanfaatan sumber daya alam. Sehingga, pemanfaatan terhadap alam bisa tetap terkendali dan tidak terjadi monopoli. Rasulullah saw. bersabda, 
"Kaum Muslim berserikat dalam tiga perkara yaitu padang rumput, air, dan api". (HR. Abu Dawud dan Ahmad). 

Berdasarkan prinsip tersebut, kita tahu bahwa manusia memang berhak memanfaatkan alam. Namun tetap harus berpegang teguh pada prinsip pelestarian dan keadilan. 
Di sisi lain Islam memfasilitasi para ilmuwan untuk melakukan riset di berbagai cabang pengetahuan termasuk dalam hal penemuan-penemuan baru dan teknologi ramah lingkungan. Negara Islam  dengan sistem keuangannya akan mampu mengatasi masalah biayanya. Baitul maal yang memiliki sumber pemasukan dari banyak pintu, seperti zakat, jizyah, fai’, kharaj, ganimah, pemanfaatan SDA, dan lain-lain. Dengan demikian, para ilmuwan akan fokus melaksanakan penelitiannya dan berkonsentrasi agar dapat menyelamatkan umat manusia.

“Dan sekiranya penduduk negeri beriman dan bertakwa, pasti Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi ternyata mereka mendustakan (ayat-ayat Kami), maka Kami siksa mereka sesuai dengan apa yang telah mereka kerjakan.” (TQS Al Araf: 96)

Wallahu a'lam bishawwab
















Oleh Sri Purwanti
(Analis Mutiara Umat)

Seolah menjadi ritual tahunan, setiap akhir bukan Desember sampai awal Januari harga kebutuhan pokok mengalami kenaikan drastis. Tahun ini 
harga cabai, telur, dan minyak goreng memecahkan rekor karena mengalami kenaikan berkali lipat. Tentu saja hal ini menimbulkan gejolak di tengah masyarakat.

Bahkan peneliti Core Indonesia, Dwi Andreas mengatakan saat ini harga-harga komoditas tersebut telah melewati batas harga psikologis. Harga cabai di tingkat konsumen telah tembus Rp 100.000 per kilogram. Harga minyak goreng curah sudah lebih dari Rp 18.000 per kilogram dan harga telur yang mencapai Rp 30.000 per kilogram. (detik.com, 29/12/2921)

Meksipun kenaikan harga seolah sudah  menjadi ritual tahunan namun ternyata pemerintah tetap gagap dalam mengambil sikap. Hal ini menyebabkan kenaikan tidak terkendali. Mengapa semua ini bisa terjadi?

Kenaikan harga bahan pangan dipicu oleh beberapa faktor, stok pangan yang menurun karena faktor iklim dan cuaca, ketidakseimbangan antara stok barang dengan permintaan pasar, maupun kenakalan para spekulan maupun pihak yang ingin meraup keuntungan sebesar-besarnya. Mereka tidak mempedulikan jerit rakyat yang kesulitan memenuhi kebutuhannya. 

Sungguh ironis, negeri yang terkenal gemah ripah loh jinawi ternyata rakyatnya kesulitan dalam memenuhi bahan pangan. Bagaimana ini bisa terjadi?

Tak bisa dipungkiri, sistem kapitalis yang diadopsi negeri ini menjadi akar dari segala permasalahan yang terjadi. Sistem yang menjadikan materi sebagai azasnya, menyebabkan pendistribusian bahan pangan terganggu, karena adanya privatisasi. Bahkan ada deregulasi bahan pangan dan hasil pertanian yang membuka pintu bagi swasta dan asing untuk menguasainya.
Tak ayal merekalah yang memiliki wewenang dalam penetapan harga bahan pangan.

Hukum ekonominya pun seolah mengikuti, jika permintaan naik maka otomatis harga barang akan ikut naik.  

Tak ayal kondisi ini semakin membuat masyarakat sengsara. Belum bangkit setelah dua tahun dihantam pandemi, ternyata sudah menerima kado pahit kenaikan bahan pangan.

Islam sebagai agama sekaligus ideologi tenyata memiliki seperangkat aturan terkait distribusi bahan pangan.
Dalam Islam distribusi pangan dilakukan dengan adil dan transparan. Tidak mengijinkan adanya manipulasi, penimbunan, maupun intervensi asing dalam menetapkan harga pangan.

Negara akan melakukan usaha supaya stok pangan tetap terjaga dan permintaan tetap stabil. Distribusi pangan pun dilakukan secara adil. Wilayah yang surplus bahan pangan akan mensubsidi wilayah yang kekurangan. Negara akan memastikan tidak terjadi penimbunan bahan pangan yang bisa menganggu stabilitas harga.

Pemerintah juga akan melakukan mitigasi bencana terkait kerawanan pangan yang disebabkan karena faktor alam. Memberikan mandat kepada para ahli untuk membuat analisa dan prediksi yang berkaitan dengan terjadinya cuaca ekstrem dan  perubahan iklim. 

Aturan Islam begitu sempurna didukung oleh negara yang menjalankan perannya dengan baik. Menjaga ketersediaan bahan pangan, menghilangkan hambatan dalam proses distribusi, maupun menjaga kestabilan harga.

Melihat fakta di atas bisa kita tarik benang merah, bahwa sistem kapitalis yang diterapkan saat ini tidak bisa memberikan kemaslahatan bagi masyarakat. Berbeda dengan sistem Islam yang terbukti mampu memberikan solusi atas semua permasalahan yang terjadi.

Pilihan ada di tangan kita akan tetap mempertahankan sistem yang ada, atau mencari sistem alternatif yang telah terbukti mampu memberikan solusi atas semua permasalahan yang terjadi.

Wallahu a'lam bishawwab




Oleh Nur Fitriyah Asri
Penulis Opini Bela Islam Akademi Menulis Kreatif

Terjadi krisis batubara internasional yang berpengaruh terhadap Indonesia. Karena itu, pemerintah mengantisipasi dengan mengamankan ketersediaan batubara untuk kebutuhan rakyat. Pemerintah mengambil langkah-langkah kebijakan yang tertuang dalam surat edaran Dirjen Minerba Kementerian Sumber Daya Manusia (SDM) dan Sumber Daya Alam (SDA), yang terbit 31 Desember 2021.

Isi kebijakan pemerintah di atas, adalah memutuskan untuk melarang semua perusahaan pertambangan batubara melakukan ekspor selama sebulan yang berlaku mulai 1Januari hingga 31 Januari 2022. Hal ini merupakan upaya pemerintah untuk mengamankan sumber daya batubara guna ketersediaan dan kepentingan dalam negeri demi keamanan pasokan listrik.

Penyebab masalah krisis energi yang dialami Perusahaan Listrik Negara (PLN) karena mengalami krisis pasokan batubara.
Menurut Direktur Eksekutif Institute for Essential Services Reform, Febby Tumiwa, disebabkan pelaku usaha penambang batubara yang berkewajiban memasok 25 % dari produksi tidak menaati ketentuan wajib pasok dalam negeri atau Domestic Market Obligation (DMO). Alasan mereka, lebih memilih ekspor karena harganya lebih tinggi daripada harga DMO yang dinilai murah. 

Akibatnya, terjadi krisis pasokan batubara di dalam negeri. Fatalnya, 20 Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) dengan daya sekitar 10.850 megawatt akan padam. Ini benar-benar darurat berdampak pada sistem kelistrikan nasional dan berpotensi mengganggu kestabilan perekonomian nasional.

Lagi dan lagi, rakyat menjadi tumbal. Sebelumnya listrik sudah byar-pet, tarif dasar listrik naik sundul langit, sehingga berdampak efek domino pada kenaikan harga yang membuat rakyat bertambah sengsara dan menderita.

Di sisi lain, terjadi polemik. Tentu saja, kebijakan larangan ekspor membuat Asosiasi Pertambangan Batubara Indonesia (APBI) bereaksi keras atas keputusan pemerintah. Sebab, keputusan pemerintah dinilai mengganggu volume produksi batubara nasional sebesar 38-40 juta ton per bulan. Selain itu pemerintah kehilangan devisa hasil ekspor batubara sekitar 3 miliar dollar AS per bulan.

Lebih dari itu, keputusan larangan ekspor dapat mempengaruhi ketidakpastian usaha sehingga berpotensi menurunkan minat investasi di sektor pertambangan mineral dan batubara. Juga berpengaruh akan menggoyang pasar dunia. Sebab, Indonesia merupakan negara pengekspor utama batubara global, khawatir akan berdampak pada negara di Asia Pasifik.

Ironisnya, Indonesia merupakan negara produsen batubara terbesar ke-3 sedunia. Namun, anehnya terjadi krisis pasokan batubara pada PLTU Grup PLN dan Independent Power Producer (IPP). (suara.com, 3/1/2022) 

Semua itu disebabkan karena tata kelola yang salah. Sejak awal pengelolaan batubara disandarkan pada ekonomi kapitalis. Dimana asasnya sekularisme yang memisahkan agama dari aturan kehidupan. Konsep kebebasan berkepemilikan menjadi karakternya. Wajar, jika perusahaan (korporasi) dan pemilik modal 
berambisi menguasai sumberdaya tambang dan energi.

Kerakusan, ketamakan perusahaan (korporasi) dan pemilik modal tidak pernah berbelas kasih. 
Mereka tidak akan peduli pada masyarakat sekitar yang terkena dampak. Jangan berharap mereka akan memberikan manfaat bagi rakyat. Lihat, jalan lintas provinsi di Kalimantan Timur yang menjadi pusat penambangan batubara untuk pembangkit listrik, tapi beberapa daerah listriknya masih dijatah hidup hanya 12 jam perhari. Belum lagi jalannya rusak, hancur, banyak lubang menganga. Itu hanya satu contoh.

Semakin memprihatinkan, bahwa konsep kapitalisme mendorong negara lepas tangan tidak meriayah (mengurusi) rakyatnya. Negara hanya berfungsi sebagai regulator, yakni membuat undang-undang yang berpihak pada pemilik modal. Serta menjaga agar tetap beroperasi di tengah jeritan rakyatnya yang tercekik sengatan listrik karena harus membayar mahal.

Sistem demokrasi-kapitalis  selalu menyengsarakan rakyat. Faktanya, hanya mengejar untung dengan melakukan ekspor besar-besaran tanpa peduli kebutuhan batubara dalam negeri untuk memasok listrik demi kesejahteraan rakyat. Sayangnya, sistem demokrasi-kapitalis yang telah nyata menyengsarakan rakyat masih dipertahankan.

Islam Solusinya

Islam adalah agama sempurna yang berasal dari Zat Yang Mahasempurna, untuk mengatur semua lini kehidupan. Di antaranya, mengatur sumber daya alam (barang tambang dan sumber energi).

Syariat Islam menetapkan bahwa sejumlah sumber daya alam tidak boleh dimiliki oleh individu. Sebab, kepemilikannya adalah milik seluruh umat. Sebagaimana sabda Rasulullah saw.,
"Orang muslim berserikat dalam tiga hal yaitu air, rumput (pohon), api (bahan bakar), dan harganya haram. Abu Said berkata, maksudnya air yang mengalir." (HR. Ibnu Majah)

Ada tiga jenis kepemilikan umum, yaitu:
1. Fasilitas umum, dimana seluruh warga negara membutuhkan untuk keperluan sehari-hari seperti air, saluran irigasi, pembangkit listrik, hutan, sumber energi, dan lainnya.

2. Kekayaan yang asalnya terlarang untuk dimiliki individu seperti jalan umum, laut, sungai, teluk, danau, selat, kanal, lapangan, masjid, dan lainnya.

3. Barang tambang (sumber daya alam) yang jumlahnya melimpah baik berbentuk padat (seperti emas, besi, batubara), berbentuk cair (seperti minyak bumi), dan berbentuk gas (seperti gas alam).

Semua kepemilikan umum tersebut, pengelolaannya tidak boleh diserahkan pada individu, swasta, apalagi pada asing dan aseng hukumnya haram. Pasalnya, hak kepemilikan umum tidak bisa dialihkan kepada siapa pun. Sebab, merupakan milik umum (publik) yang menguasai hajat hidup orang banyak.

Syarak mewajibkan negara yang mengelola kepemilikan umum, hasilnya dikembalikan untuk manfaat sebesar-besarnya bagi rakyat, bisa dalam bentuk subsidi atau tunai. Sehingga, kebutuhan dasar rakyat seperti pendidikan, kesehatan, keamanan, kebutuhan listrik, dan lainnya, akan terpenuhi dengan harga murah bahkan gratis. 
Rasulullah saw. bersabda,

“Imam (khalifah) adalah raa’in (pengurus rakyat) dan ia bertanggung jawab atas pengurusan rakyatnya.” (HR. al-Bukhari)

Seorang pemimpin (khalifah) yang amanah dan baik hanya lahir dari sistem yang baik, yakni sistem Islam (khilafah). Khalifah inilah, yang bertugas menerapkan syariat secara kafah (sempurna), dengan konsep ekonomi Islam maka batubara yang merupakan kepemilikan umum akan dikelola sendiri oleh khalifah secara mandiri tidak takut diintervensi oleh perusahaan dan negara mana pun. Walhasil, semua hasil pengolahan batubara akan diperuntukkan demi kemakmuran rakyatnya. Saatnya kembali ke sistem khilafah yang diridai Allah Swt.

Wallahu a'lam bishshawab.


Oleh: Euis Hasanah 
(Pegiat Literasi)

Sepanjang tahun 2021, penistaan terhadap agama Islam kerap terjadi. Mulai penghinaan terhadap Nabi Muhammad dan keluarganya sampai penyerangan terhadap aturan syariat Islam.

Begitupun diawal tahun 2022 ini penistaan terhadap agama Islam masih terjadi. Sebagaimana dilansir oleh detiknews.com (11/1/22), Ferdinand Hutahaean mencuit di Twitter tentang 'Allahmu lemah.' Polemik cuitan itu berlanjut hingga akhirnya Ferdinand dipolisikan hingga ditetapkan sebagai tersangka dan ditahan. Dalam cuitannya, Ferdinand Hutahaean menyebut 'Allahmu ternyata lemah'. Cuitan itu diunggah pada Selasa (4/1/22).

Penistaan kerap terjadi setelah adanya penengkapan Busuki Tjahaja Purnama alias Ahok. Ahok terjerat hukum setelah hasil pidatonya diunggah ke media. Di hadapan warga Kepulauan Seribu pada 30 September 2016, saat itu, Ahok mengutip penggalan Surat Al Maidah ayat 51 untuk mengilustrasikan isu SARA yang digiring lawan politiknya demi mengalahkannya pada Pilkada Bangka Belitung (Merdeka.com, 30/12/17).

Beberapa hari kemudian, pidato Ahok tersebar luas di media sosial. Banyak pihak yang menuduh Ahok menistakan agama (liputan6.com, 26/21/18). Penistaan terhadap agama Islam di Indonesia yang mayoritas muslim terus akan terjadi. Selama negeri ini menerapkan aturan sekularisme, yakni memisahkan agama dari kehidupan. Dalam sistem sekuler kebebasan berpendapat adalah sesuatu yang diagungkan dan merupakan bagian dari Hak Asasi Manusia (HAM).

Pandangan Islam Terhadap Penista Agama

Islam adalah agama yang sempurna, mengatur seluruh aspek kehidupan. Kesempurnaan Islam tertuang dalam Al-Qur'an:

 الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الْإِسْلَامَ دِينًا “… 

Pada hari ini telah Aku sempurnakan untukmu agamamu, dan telah Aku cukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Aku ridhai Islam sebagai agama bagimu …” (QS. Al-Maidah:3).

Dengan kesempurnaan Islam. Ternyata Islam melarang tegas dan merupakan bagian dosa besar bagi yang menghina, mencela dan merendahkan Islam. Seperti mencaci maka Allah dan Rasul-Nya atau melecehkan Al-Qur'an.

Adapun dalil larangan tentang penistaan terhadap agama Islam adalah

Hal ini sangat keras peringatannya. Allah berfirman:

ﻭَﻟَﺌِﻦ ﺳَﺄَﻟْﺘَﻬُﻢْ ﻟَﻴَﻘُﻮﻟُﻦَّ ﺇِﻧَّﻤَﺎ ﻛُﻨَّﺎ ﻧَﺨُﻮﺽُ ﻭَﻧَﻠْﻌَﺐُ ۚ ﻗُﻞْ ﺃَﺑِﺎﻟﻠَّﻪِ ﻭَﺁﻳَﺎﺗِﻪِ ﻭَﺭَﺳُﻮﻟِﻪِ ﻛُﻨﺘُﻢْ ﺗَﺴْﺘَﻬْﺰِﺋُﻮﻥَ ﻟَﺎ ﺗَﻌْﺘَﺬِﺭُﻭﺍ ﻗَﺪْ ﻛَﻔَﺮْﺗُﻢ ﺑَﻌْﺪَ ﺇِﻳﻤَﺎﻧِﻜُﻢْ

“Dan jika kamu tanyakan kepada mereka (tentang apa yang mereka lakukan itu), tentu mereka akan menjawab: “Sesungguhnya kami hanya bersenda gurau dan bermain-main saja”. Katakanlah: “Apakah dengan Allah, ayat-ayat-Nya dan Rasul-Nya kamu selalu berolok-olok?” Tidak usah kamu minta maaf, karena kamu kafir sesudah beriman (At Taubah : 65-66).

Rasulullah Saw bersabda:

مَنْ لِكَعْبِ بْنِ الأَشْرَفِ، فَإِنَّهُ قَدْ آذَى اللَّهَ وَرَسُولَهُ، قَالَ مُحَمَّدُ بْنُ مَسْلَمَةَ: أَتُحِبُّ أَنْ أَقْتُلَهُ يَا رَسُولَ اللَّهِ؟ قَالَ: نَعَمْ
 “Siapakah yang mau “membereskan” Ka’ab bin Asyraf? Sesungguhnya ia telah menyakiti Allah dan rasul-Nya.” Muhammad bin Maslamah bertanya, “Apakah Anda senang jika aku membunuhnya, wahai Rasulullah?” Beliau bersabda, “Ya”…” (HR. Bukhari).

Dengan dalil di atas, ulama bersepakat dan menetapkan bahwa mencaci maki Allah, Rasul dan Al-Qur'an adalah terkategori kafir dan hukuman mati bagi orang diluar Islam.

Hukuman tersebut adalah sanksi yang tegas dan efek jera yang diterapkan negara Islam. Semoga negara Islam hadir di tengah-tengah kaum muslim, sehingga tidak satupun yang berani untuk melecehkan Islam.

Wallahu'alam bishshawab.


Oleh Ummu Nadief
(Ibu Rumah Tangga) 

Tahun 2021 telah berakhir, namun isu  tentang kekerasan seksual yang menimpa perempuan dan anak semakin tak terbendung. Tidak sedikit korban yang akhirnya berani untuk mengungkapkan kasusnya kepada publik. Berikut ini sederet kasus kekerasan seksual 
sepanjang 2021 yang telah dirangkum suara.com, 24/12/2021:

1. Guru cabuli 21 santri di pondok pesantren Bandung dengan rentang waktu dari tahun 2016 hingga tahun 2021. Kabarnya 21 santri tersebut telah melahirkan 9 anak.

2. Guru ngaji cabuli muridnya 12 tahun hingga tiga kali lakukan kebejatannya di Bekasi.

3. Pelecehan seksual yang sudah terjadi sepanjang 2012-2014 di lingkungan pegawai KPI baru viral September 2021.

4. Pelecehan di KRL yang direspon acuh oleh admin twitter. Pelecehan terjadi di dalam commuter link rute Jakarta-Cikarang pada Juni 2021. KAI hanya minta maaf.

5. Tiga anak diperkosa ayah kandung dari Luwu Timur, Sulawesi Selatan yang terjadi pada tahun 2019 baru viral pada tahun 2021.

Termasuk kasus viral yang menimpa seorang penumpang taksi online dilecehkan disertai kekerasan akibat muntah di mobil saat menggunakan jasa taksi online (idntimes.com, 24/12/2021) dan masih banyak lagi kasus lainnya.

Sederet kasus tersebut hanyalah sebuah fenomena gunung es hanya nampak sedikit di permukaan. Namun bongkahan besarnya berada di bawah permukaan. Ketua Komnas Perempuan Andy Yentriyani mencatat kasus kekerasan terhadap perempuan mengalami peningkatan dua kali lipat mencapai 4.500 kasus hingga September 2021 dibanding tahun 2020.

Melalui siaran pers, Jakarta, Senin, Andy mengatakan kriminalisasi masih terjadi terhadap penyintas kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) dan kekerasan seksual pada tahun 2021. "Peningkatan pelaporan kasus kekerasan terhadap perempuan tidak dapat ditangani dengan baik karena tidak sebanding dengan kapasitas penanganan," kata Andy dilansir Antara, Senin, 13 Desember.

Kondisi ini memperlihatkan bahwa hampir seribu korban mengalami kasus kekerasan seksual. Dan menurut sumber International NGO Forum on Indonesia Development (INFID) pada September 2020 dari laporan kuantitatif barometer kesetaraan gender menunjukkan masalah kekerasan seksual di Indonesia berakhir tanpa kepastian.

Faktor yang menjadi penyebabnya adalah karena 57% korban kekerasan seksual mengaku kasus tersebut berakhir tanpa kepastian. Kondisi ini diperparah dengan adanya pengakuan dari 39,9% korban yang menyebutkan kasus kekerasan seksual terhenti karena diberikan sejumlah uang, lalu sebanyak 26,6% korban akhirnya menikah dengan pelaku. Penyelesaian masalah kekerasan seksual lainnya menggunakan jalur damai atau kekeluargaan yakni 23,8%, dan hanya 19,2% yang berhasil  mengawal kasus kekerasan seksual yang berakhir di penjara. 

Data, fakta dan realita yang terjadi sudah lebih dari cukup sebagai bukti jika tidak ada tempat yang aman bagi perempuan. Mirisnya kekerasan tersebut banyak dilakukan oleh orang terdekat, yakni tetangga, kerabat, kakak, suami, ayah, bahkan guru dan dosen. Seharusnya mereka semua melindungi dan mengayomi serta menjadi panutan, tetapi justru tega melakukan kejahatan seksual.

Semakin masifnya isu kekerasan seksual ini Dewan Perwakilan Rakyat (DPR RI) menjadikan Rancangan Undang-Undang Penghapusan Kekerasan Seksual (RUU PKS) masuk dalam daftar Proyek Legislasi Nasional (Prolegnas) 2021 yang masih terus diupayakan untuk disahkan hingga saat ini.

Sekilas konteks RUU ini memang sangat relevan. Namun, jika ditelisik lebih dalam ada beberapa poin yang sangat tidak bisa dibenarkan baik dari segi dampak maupun konteks keagamaan. Kandungan sexual consent di dalamnya memuat pandangan keliru dan menjadi topik yang masih dipertanyakan. Terlepas bagaimana buruknya jika RUU ini disahkan, semuanya tidak lepas dari agenda kesetaraan gender yang direncanakan oleh pegiat gender.

Mereka memandang faktor budaya dan hukum agama menjadi penghambat bagi para wanita untuk mendapatkan posisi yang sejajar dengan laki-laki. Mereka menyoroti budaya patriarki menghambat wanita untuk berkiprah di publik. Sejatinya ide kesetaraan gender ini muncul ketika pada masa silam kapitalis Barat menjadikan perempuan di masyarakat hanya sebagai barang, objek eksploitasi laki-laki, pemuas syahwat semata serta tidak punya hak suara dan pendidikan, hak mengelola harta dan sebagainya. Melihat asal-usul agenda ini jelas bukanlah solusi tepat menyelesaikan permasalahan yang menimpa perempuan hari ini.

Fakta ini membuktikan regulasi sistem sekularisme tidak mampu menjadi solusi. Sekularisme makin merasuk dalam diri manusia, agama semakin dijauhkan dari kehidupan. Maka tidak heran manusia mudah berbuat kejahatan dan kemaksiatan, sehingga beratnya hukuman tidak mampu menumbuhkan rasa takut dan efek jera bagi pelakunya. Sebab sebagian kemaksiatan bisa menjadi legal di bawah payung hukum negara. 

Oleh karena itu selama sistem sekularisme menjadi cara pandang hidup manusia, selama itu pula kejahatan pada perempuan terus terjadi. Perempuan dan anak butuh sistem regulasi yang mampu memberikan perlindungan hakiki. Hanya regulasi yang berasaskan akidah Islam yang mampu mewujudkan perlindungan sejati.

Islam memiliki mekanisme solusi kasus kekerasan seksual, di antaranya:
1. Islam menerapkan sistem pergaulan yang mengatur interaksi antara laki-laki dan perempuan, baik ranah seksual maupun privat, kecuali beberapa aktivitas yang membutuhkan interaksi seperti pendidikan, perdagangan, kesehatan dan lainnya. Islam memerintahkan menutup aurat bagi setiap muslimah serta menutup segala sesuatu yang merangsang naluri seksual (gharizah an-nau).

2. Islam memiliki sistem kontrol sosial berupa perintah amar makruf nahi mungkar, saling menasihati dalam kebaikan dan ketakwaan, juga menyelisihi segala bentuk kemaksiatan dengan cara yang baik.

3. Islam memiliki sanksi tegas terhadap pelaku kejahatan seksual. Seperti sanksi bagi pelaku tindak perkosaan berupa had zina yaitu dirajam (dilempari batu) hingga mati, jika pelakunya sudah menikah. Dijilid (dicambuk 100 kali) dan diasingkan selama setahun, jika pelakunya belum menikah.

Semua bentuk hukum Islam ditegakkan sebagai penebus dosa pelaku kemaksiatan di akhirat yang disebut jawabir.  Serta pencegah orang lain melakukan pelanggaran serupa yang disebut zawajir. Inilah ciri khas sistem uqubat (sanksi) dalam aturan Islam yang hanya bisa dilakukan oleh khilafah sebagai institusi penerap hukum Islam kafah, bukan kelompok Islam personal. Dari ketiga mekanisme Islam ini insya Allah akan mampu melindungi dan menjaga kehormatan perempuan dan anak sebagaimana telah dibuktikan oleh peradaban Islam selama 1300 tahun lamanya.

Wallahualam bissawab.

Oleh: Ariesta Fasha Fauzia

Mahasiswi Universitas Indraprasta

 

Dikabarkan, 12 September 2020 lalu kapal patroli Cina menerobos masuk ke dalam batas teritorial Indonesia dan menyingkir pada 14 September 2020 setelah dilakukan komunikasi radio dan hal tersebut bukanlah pertama kalinya. Faktanya permasalahan ini sudah terjadi sejak awal 2020 tanpa adanya jalan keluar (Pikiran-rakyat.com, 16 September 2020).

Kapal latihan militer Cina tak segan memasuki Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Indonesia atau disebut Laut Natuna. Cina menuntut untuk Indonesia menghentikan pengeboran rig lepas pantai di sana karena mengklaim perairan Laut Cina Selatan itu masuk ke dalam wilayah otoritas Cina dan menyatakan siap berperang dengan negara-negara lain yang bersengketa dengan Beijing.  Padahal faktanya, 2017 Indonesia memiliki kewenangan penuh untuk melakukan eksplorasi dan eksploitasi sumber daya alam di sana di bawah naungan Konvensi PBB tentang Hukum Laut (Kompas.com, 03 Desember 2021).

Sebenarnya, yang sedang dihadapi Indonesia adalah problem pertahanan militer yakni kemampuan alat-alat pertahanan Indonesia masih sangat jauh di bawah Cina sebagaimana di ketahui ditinjau dari GFP total personil militer Cina mencapai 2.7 juta orang sementara Indonesia sendiri hanya mempunyai 800 orang personil militer. Artinya jumlah personil militer Indonesia hanyalah 30% dari jumlah militer Cina. Jika ditinjau dari alutsista, Cina juga lebih unggul karena memiliki 3.187 pesawat militer untuk oertemoutan dan transport sementara Indonesia hanya memiliki 451 unit pesawat militer (Katadata.co.id, 05 Oktober 2021).

Lemah alat militer Indonesia berangkat dari kekeliruan politik pertahanan Indonesia yang tidak melakukan integrasi kepada seluruh industri yang ada dalam hal pertahanan negara. Sebab, pertahanan suatu negara berangkat dari politik perang sedangkan politik perang haruslah mengikat industri militer yang berorientasi pada perang dan industri militer tidak boleh dilepaskan dari industri di luar militer.

Oleh karena itu, seluruh industri haruslah dibangun di atas asas perang agar semua industri tersebut mudah untuk dikonsolidasikan ketika dibutuhkan negara. Pada faktanya saat ini, alat perang Indonesia berasal dari negara asing dan tentunya hal ini akan menurunkan kemampuan dan kemandirian militer negeri ini.

Sementara itu, Cina selain memiliki perlengkapan perang yang kuat juga telah menjadi mitra dagang Indonesia. Indonesia banyak mengimpor dan memiliki utang yang banyak pula dengan Cina. Maka, akan sangat sulit bagi Indonesia untuk mengusir Cina dari wilayah otoritas Indonesia. Bisa saja Cina dengan kekuatannya itu  mengancam akan memutus hubungan sehingga akan merugikan Indonesia. Inilah fakta Indonesia sudah kehilangan kedaulatannya.

Sesungguhnya bila kita mau kembali kepada Islam, sudah jelas apa yang seharusnya dilakukan untuk mempertahankan wilayah batasan negara, dalam kasus ini yaitu Kepulauan Natuna. Sebab, dalam Islam hukumnya wajib mempertahankan wilayah batasan negara.  Hal ini didasarkan pada hadits dari Arfajah, ia berkata, aku mendengar Rasullulah SAW bersabda,“Jika ada orang yang datang kepada kalian, ketika kalian telah sepakat terhadap satu orang (sebagai pemimpin), lalu dia merusak persatuan kalian atau memecah jamaah kalian, maka perangilah ia.”

Dalam Islam, Cina dikategorikan sebagai negara kafir harbi yaitu negara asing yang sedang memerangi negara Muslim, terlebih lagi saat ini dapat dikategorikan sebagai ad-dawlah al-kafirah al-harbiyah al-muharibah bi al-fili yaitu negara kafir harbi yang memerangi umat Islam secara nyata. Telah terbukti dengan tindakan pemerintah Cina yang biadab terhadap kaum Muslim di Uyghur. Jadi, sudah sepatutnya Indonesia segera memutus kerjas ama dan perjanjian politik dengan Cina. Sudah waktunya negeri ini menjadi negara yang mandiri tanpa ketergantungan dari Cina dan negara lain termasuk Amerika.

Terlebih lagi Cina mengemban ideologi selain Islam yang sudah sepatutnya haruslah dilawan dengan ideologi Islam, yaitu Islam secara kaffah yang diterapkan dalam negara yaitu Daulah Khilafah Islamiyah. Tegaknya Daulah Islamiyah merupakan kewajiban Allah dan merupakan warisan dari Rasullulah SAW. Negara ini dahulunya pernah berdiri tegak selama kurang lebih 13 abad dan menjadi rahmat bagi seruluh alam.

Jika ingin kasus seperti Natuna ini tidak terjadi kembali, maka Islam haruslah diterapkan sehingga kedaulatan kembali kepada fitrah hakiki yaitu aturan Allah secara kaffah sesuai petunjuk-Nya.[]

Oleh: Erlita Nur Safitri

Alumnus Universitas Pancasila

 

Sudah bukan rahasia umum lagi tingkat korupsi di negeri pengemban demokrasi kapitalisme ini masih cukup tinggi. Korupsi agaknya telah menjadi persoalan yang amat kronis. Ibarat penyakit, korupsi dikatakan telah menyebar luas ke seantero negeri dengan jumlah dari tahun ke tahun cenderung semakin meningkat. Berdasarkan data dari Sindonews.com (17/12/21), Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengantongi sebanyak 3.708 laporan dugaan korupsi sejak Januari hingga November 2021. Dari 3.708 laporan tersebut, sebanyak 3.673 telah rampung diproses verifikasi oleh KPK.

Kasus korupsi yang terjadi pun ada dalam setiap bidang, baik politik, pendidikan, atau pun kesehatan. Korupsi adalah suatu jenis perampasan terhadap harta kekayaan rakyat dan negara dengan cara memanfaatkan jabatan demi memperkaya diri. Kasus korupsi ini pun merata di kalangan pejabat.

Pejabat tinggi di mata penegak hukum di Indonesia, masih bisa dibeli dengan mudah, mereka mendapatkan hukuman yang ringan dibanding dengan apa yang dilakukan. Petinggi yang mempunyai kasus-kasus korupsi, dan telah dipenjarakan biasanya memiliki fasilitas yang sangat mewah, seperti tidak mendapatkan hukuman penjara. Sedangkan, kepada masyarakat bawah yang memiliki kasus korupsi mendapatkan hukuman yang sangat berbanding terbalik dengan korupsi yang dilakukan oleh pejabat tinggi.

Ini merupakan konsekuensi logis dari penerapan sistem yang ada saat ini. Sistem demokrasi membuat siapa pun yang ingin duduk di kekuasaan, jalan mulusnya dengan asas materi. Ada harga yang harus dibayar untuk bisa berlabuh di kekuasaan misalnya berdasarkan Riset Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat (LPEM) Universitas Indonesia pada 2014 (lpem.org) dibutuhkan 250-500 juta rupiah untuk caleg DPRD. Sehingga, dalam hukum pun pejabat yang melakukan korupsi, diberikan fasilitas  istimewa, tidak seperti rakyat biasa. Sebab untuk berada dalam kekuasaan ini pun harus dibeli dengan harga yang mahal.

Hal ini berbeda dengan penerapan sistem pemerintahan Islam. Sistem pemerintahan Islam dijalankan dalam rangka beribadah kepada Allah SWT. Dalam menjalankan roda pemerintahannya semua berdasarkan Al-Qur’an dan As-Sunnah.  Semua berjalan atas landasan ridha Allah, bukan materi. Sebab menjalankan aturan Allah secara kaffah adalah kewajiban.

Adapun aturan yang diterapkan untuk mencegah korupsi dalam pemerintahan Islam di antaranya: Pertama, dibentuk Badan Pengawasan/Pemeriksa Keuangan. Kedua, sistem penggajian yang layak. Ketiga, memiliki ketakwaan Individu yang kuat. Keempat, amanah, adanya perhitungan kekayaan para pejabat di awal dan di akhir jabatannya. Apabila terdapat kenaikan yang tidak wajar, maka yang bersangkutan diminta membuktikan bahwa kekayaan yang dimilikinya itu didapat dengan cara yang halal. Kelima, penerapan aturan haramnya korupsi dan sanksi yang tegas dan membuat jera.

Tampak dengan jelas bahwa Islam melalui syariatnya telah memberikan solusi yang sangat gamblang dalam pemberantasan korupsi dan mewujudkan pemerintahan yang bersih. Inilah pentingnya seruan penegakan syariat Islam. Dengan syariat, kita menjadi tahu bagaimana penanganan masalah korupsi secara komprehensif. Selama sistem yang saat ini masih diterapkan belum berganti, korupsi akan disemai subur sebab akarnya belum tercabut.

Sungguh ironis bila di satu sisi kita sadar tengah mengidap banyak sekali penyakit, termasuk penyakit kronis bernama korupsi, tapi di sisi lain kita menolak secara apriori terhadap kehadiran obat mujarab, yakni syariat Islam, yang mampu menyembuhkan penyakit-penyakit itu. Apalagi, selama ini obat lain telah terbukti gagal. Masihkah kita berharap korupsi akan bisa selesai dalam sistem demokrasi kapitalis ini?[]


Oleh: Novalis Cinta Sari 

Aktivis Dakwah

 

Banyak manusia yang menjalani kehidupannya tanpa petunjuk. Mereka pun melakukan berbagai aktivitas tanpa menggunakan standar yang dapat digunakan untuk mengukur perilakunya. Maka tidak heran, kita sering menjumpai orang melakukan berbagai macam perilaku buruk, yang mereka sangka baik. Sebaliknya, meninggalkan perilaku baik karena disangka sebagai perilaku buruk.

Adapun fakta yang terjadi di negeri ini menjadi bukti, bahwa benar manusia melakukan aktivitas tanpa standar yang jelas. Sebut saja kasus bullying yang banyak terjadi di lingkungan sekolah, lingkungan kerja, serta di lingkungan umum lainnya. Adanya anak yang memenjarakan sampai membunuh orang tuanya sendiri, begitu pun sebaliknya. Bahkan opini-opini bebas yang ditaburkan para influencer di media sosial menambah ramai bukti dari aktivitas ini, seperti kesetaraan gender, childfree, my body my authority, pluralisme, moderasi beragama dan sebagainya.

Childfree sempat ramai menjadi topik pembicaraan di tengah kawula muda setelah diungkapkan oleh seorang Youtuber secara terbuka, Gita Safitri memilih untuk tidak punya anak. Selanjutnya, Aktris Cinta Laura menyebut permasalahan yang dihadapi masyarakat Indonesia adalah saling menjatuhkan karena adanya perbedaan suku, agama, ras, dan antar golongan. Padahal, menurut dia, pondasi Indonesia adalah Bhinneka Tunggal Ika yang seharusnya saling memeluk perbedaan dan bertoleransi. Hal ini disampaikan Cinta dalam launching 'Aksi Moderasi Agama', Rabu (22/9) (republika.co.id, Kamis 23 Sep 2021).

Masih banyak rangkuman berita tentang kebebasan berpendapat dan berperilaku di media massa hari ini.  Apalagi dengan adanya sosial media, lebih cepat info-info ini di terima oleh masyarakat.

Kondisi sepanjang 2021 ini akan terus terjadi bahkan sudah menjadi warisan dari sistem hari ini dari tahun ke tahun, karena mereka tidak memiliki standar yang digunakan untuk mengukur perbuatannya. Berawal dari pemikiran yang tak memiliki standar ukuran, membuat manusia dapat mentolerir segala macam pemikiran serta opini yang masuk ke otaknya. Alhasil toleransi berpikir ini membuahkan juga toleransi berperilaku dengan standar baik dan buruk menurut manusia itu sendiri.

Selain faktor internal yang berasal dari dalam diri manusia itu sendiri, ternyata penyebabnya tak luput dari faktor eksternal yang mendukung pula, yaitu adanya sistem kebebasan, yang lahir dari sistem sekuler kapitalistik yang melingkupi kita hari ini. Sistem sekuler menjadikan kebebasan sebagai landasan berpikir atas segala sesuatu, begitu pula dengan hukum/sanksi yang ada tidak berhasil membuat jera. Dari kebebasan inilah yang menjadikan kasus-kasus semacam ini terus berulang kembali terjadi.

Ketika tidak adanya standar baik dan buruk yang jelas untuk setiap perkara, kemudian akal manusia dijadikan sebagai standarnya, maka akan terjadi kekacauan dan ketidakpastian di tengah umat. Lalu hukum segala sesuatu menjadi tidak jelas dan berubah-ubah. Kemudian seseorang bisa saja terjerumus dalam perilaku buruk, namun menyangka sebagai perilaku baik atau akan menjauhkan diri dari perilaku baik dikarenakan menyangka sebagai perilaku yang buruk. Bahkan dampaknya bisa sampai pada tahap meracuni pemikiran dan hancurnya generasi.

Islam telah menetapkan standar bagi manusia untuk menilai segala sesuatu, sehingga dapat diketahui mana perilaku terpuji yang harus segera dilakukan, dan mana perilaku tercela yang harus segera ditinggalkan. Standar itu tidak lain adalah syariat Islam. Apa yang dinyatakan baik oleh syara' selamanya akan baik, begitu pula yang dinyatakan buruk oleh syara' selamanya akan tetap buruk, karena standar ini bersifat permanen. Tidak berubah-ubah layaknya akal manusia.

Penerapan syariat Islam ini tidak bisa jika hanya diadopsi oleh individu manusia itu sendiri, melainkan harus sampai ke ranah kelompok masyarakat bahkan negara. Karena hanya negara yang memiliki kuasa untuk dapat memblokade sistem kebebasan yang bercokol di tengah umat. Dengan menyapu bersih sistem batil tersebut lalu menggantikannya dengan sistem syariat Islam, maka umat dapat menjalankan syariat secara sempurna.[]

Author Name

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.