Latest Post

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 0pini 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama Ahmad khadafi AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan banjir bank banten banwaslu banyumas banyuwangi Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita berita tni Bernas Besar BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu Buletin bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund BWS V cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat Corona Covid 19 Pasaman covid-19 Covid19 pasaman cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPD PAN DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman Dprd prov DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Financial Fitur Fiture FKAN FKS FMPK france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar Golkar Pasaman gor gor haji agus salim Goresan Tinta Bidan Diny Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil IKC Pasaman ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag Kemenega kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah Kisah Nabi kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni Koni Pasaman kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostra kostrad Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar Kumpulan saiyo kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional Nafsiyah nagan raya naganraya Nagari Durian Tinggi napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal New Normal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinj Opink organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman Padanh pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti Pantun papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pasbarr Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri Polsek Bonjol poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang SMK 1 Lbs smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMP Kumpulan SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang Terbaru teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy UT uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis Yulisman zakat zardi syahrir


Untuk mengisi kegiatan bulan suci ramadhan 1442 H, SMKN 2 Padang (Sumbar) tetap menyelenggarakan kegiatan pesantren ramadhan, tanpa mengabaikan protokol kesehatan Covid-19 yang telah ditetapkan.

Pesantren ramadhan ini diisi dengan kegiatan shalat sunah duha, kemudian di lanjutkan dengan pemberian materi ke islaman yang di sampaikan oleh ustad penceramah nan ditunjuk, ujar Alek Candra selaku ketua pelaksana pesantren ramadhan SMK N-2 Padang, Jumat (16/4/2021).

Kegiatan ini dimulai dari jam 8.00 pagi hingga selesai, setelah itu siswa-siswi akan kembali ke ruang kelas masing-masing, dan pesantren ramadhan ini akan berlangsung hingga 6 Mei 2021 dengan tetap mengedepankan prokes covid-19 yang ketat, ujarnya menambahkan.

Kepala Sekolah SMK N-2 Padang Rusmadi S.Pd didampingi Waka Bidang Kurikulum Deri Oktavernando, S.Pd sewaktu ditemui media ini diruangan kerjanya mengatakan bahwa, kegiatan pesantren ramadhan ini bertujuan untuk membentuk mental spiritual siswa khususnya berkaitan dengan pembentukan akhlak serta upaya untuk meningkatkan kualitas keimanan dan ketaqwaan kepada sang maha pencipta.

"Gelaran pesantren ini bertujuan untuk menjalin ukhuwah Islamiyah serta mempererat tali silaturahmi antara peserta didik dan tenaga pengajar,” ujar kepsek sosok pria yang akrab disapa Madi.

Deri Oktavernando juga menambahkan, semoga dengan adanya kegiatan pesantren ramadhan ini hendaknya dapat menjadikan siswa – siswi SMK N-2 yang beriman, bertaqwa dan memiliki ahlak mulia serta dapat memahami dan mempraktekan makna dari pembelajaran ini dikemudian hari. (Ar)

Ir Arief Restu, Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Agam, Sumatera Barat.

Agam, Nusantaranews.com - Untuk meningkatkan taraf Hidup Masyarakat, di Teritorialnya berbagai upaya dilakukan Pemerintah Daerah, melalui Dinas dan Instansi terkait.

Dalam hal ini Direktorat Pembenihan Holtikultura Kementrian Pertanian Republik Indonesia, berikan Bantuan Benih Bawang Putih pada 13 Kelompok Tani Kabupaten Agam.

Saat di Konfirmasi Nusantaranews.com, via Cellnya Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Agam, Ir. Arif Restu, Jumat (16/4) menjelaskan, "Bantuan Bibit Bawang Putih, tersebut diberikan dalam rangka Pengembangan Perbenihan Holtikultura, Pengembangan Kawasan dan Sosialisasi Keunggulan Varietas dalam Negeri.

Istimewa, Kabupaten Agam, merupakan salah satu Daerah yang mendapatkan 7 Ton Bantuan Benih Bawang Putih, dari Kementerian Pertanian Pusat, untuk disalurkan pada Petani dan akan di Budi Dayakan, bukan untuk di Konsumsi di 13 Kelompok Tani di Agam.

Adapun Pembudidayaan Bibit Bawang Putih ini, akan di sosialisasikan pada 10 Hare lahan Perkebunan warga, antara lain Kecamatan Matur, 8 Hare, Kecamatan Tilatang Kamang, 2 Hare, 

Dengan masing madingnya medapatkan Batuan Bibit 700 Kilo Gram Benih, per Hare, sementara Benih Bawang Putih yang di Distribusikan, antara lain Variabel Lumbu Hijau, yang sangat cocok dikembangkan di Daerah Dataran Tinggi, yang sudah di Distribusikan ke para Petani Selasa kemarin.

Masyarakat Penerima Bantuan diharapkan dapat Membudidayakannya dengan baik, sehingga Harapan Pemerintah Pusat dapat terwujud, Khususnya pada Pengembangan Komoditi Holtikultura Bawang Putih di Kabupaten Agam, ini dan Sumatera Barat, khususnya,"Pungkas sang Kepala Dinas yang akrap di sapa om Arief ini.(Bagindo)




Oleh  Sri Permata
 (Aktivis Muslimah Muara Enim) 

Indonesia sebagai negara dengan garis pantai terpanjang kedua di dunia harus jatuh bangun memenuhi pasokan garam dalam negeri. Impor garam hampir tiap tahun terjadi.
Dalam sistem kapitalisme, kaya dengan sumber daya alam tak menjamin suatu negara berdaulat dan tercipta kemakmuran.

Diketahui, pada 2017 Indonesia mengimpor garam dari Australia mencapai 2,29 juta ton. Pada 2018, impor garam dari Australia mengalami peningkatan menjadi 2,6 juta ton. Adapun pada 2020 impor garam dari Australia tercatat sebanyak 2,22 juta ton. Adapun pada 2019, Indonesia impor garam dari cina sebanyak 568 ton. Setahun berikutnya pemerintah kembali impor garam dari cina yang jumlahnya meningkat menjadi 1,32 ribu ton.
Sementara itu impor garam dari India tercatat sebanyak 719,55 ribu ton pada 2019. Pada 2020 tercatat hanya 373,93 ribu ton. (Kumparancom, 22/3/2021)

Tahun ini pemerintah akan membuka keran impor garam sebanyak tiga juta ton. Kebijakan ini ditetapkan sebagai realisasi UU 11/2020 tentang Cipta Kerja. Dari UU ini terbitlah PP 27/2021 tentang penyelenggaraan bidang perikanan dan kelautan dan perikanan pasal 289 yang menyebut tidak ada batasan waktu impor garam. Saat belum ada UU Ciptaker saja, kebijakan impor sudah menjadi kebiasaan pemerintahan Jokowi. Sejak ada UU Ciptaker, kebijakan ini semakain dipermudah dengan regulasi yang bebas hambatan.

Begitu miris nasib para petani garam. Terus menangis karena hasil garamnya tak laku dipasaran, kalah saing dengan garam impor. Slogan "cintailah produk produk Indonesia" sering didengungkan. Tetapi yang terjadi produk negeri sendiri disingkirkan diganti dengan produk luar. Inikah yang dinamakan cinta produk negeri? Siapakah yang paling terdampak atas dibukanya impor garam? Tentu saja para petani garam. Sudah bekerja keras menghasilkan garam, tapi semua itu seperti sia sia saja.

Indonesia negeri agraris yang kaya akan hasil pertanian. Ironis bila petani lebih banyak mendapatkan kerugian dibandingkan keuntungan. Tampak kebijakan penguasa selalu tidak ramh kepada para petani. Terbukti, pada saat panen pemerintah tega membuka keran impor.

Derita demi penderitan terus dialami. Kemiskinan mendera petani lantaran persoalan klasik tidak teratasi. Problematika ini seperti lingkaran setan yang menyebabkan petani  terus hidup dalam kemiskinan, tanpa ada solusi yang tuntas dan benar. Namun, jika diperhatikan sebenarnya semua permasalahan ini merupakan persoalan yang bercabang dari akar sistem kelola pertanian yang buruk. Hal ini di karenakan negara masih di genggang erat oleh kapitalisme.

Sistem ini telah menjadikan negara sebagai regulator. Regulasi yang dibuat hanya menguntungkan kapitalis. Bobroknya lagi sistem kapitalisme ini mengizinkan kebebasan secara mutlak terciptanya kapitalisasi korporasi pangan yang terus menggurita. Maka dari itu, jika ingin indonesia bebas impor baik garam atau bahan pangan lainnya, harus berani mengganti sistem yang menjadi biang impor saat ini, yaitu sistem Islam yang diterapkan negara khilafah. 

Kondisi ini tentu berbeda dengan sistem islam. Negara diperintah secara wajib oleh syariah untuk memfungsikan diri sebagai pengurus dan pelindung masyarakat. Yakni dengan memberikan jaminan dan kesejahteraan bagi seluruh warga tanpa terkecuali. Penguasa akan melayani rakyatnya, bukan sebaliknya rakyat yang melayani penguasa. Melayani dalam arti menjamin kebutuhan dasar mereka serta mengarahkan segala potensi SDA dan SDM untuk kemaslahatan rakyat.

Hal tersebut menunjukkan bahwa Islam begitu memperhatikan urusan kesejahteraan masyarakat, semua itu bisa terwujud hanya jika negara ini menerapkan aturan islam dalam seluruh aspek kehidupan dibawah kepemimpinan Islam. 
Wallahua'lam. []



Oleh  Monica Selbia
(Aktivis Muslimah Muara Enim)

Sejak Covid-19 mewabah, kasus prostitusi online seakan tiada henti meramaikan jagat media sosial. Kasusnya kian hari semakin meningkat terutama dikalangan artis dan anak-remaja.

Seperti yang terjadi di Hotel Cynthiara Alona, yang menjadi perhatian masyarakat sebab mempekerjakan anak-anak dibawah umur untuk melayani para pria hidung belang.

Ada sekitar 15 anak dibawah umur yang diamankan Polisi saat menggerebek hotel milik artis Cynthiara Alona yang disebut sebagai lokasi prostitusi online.

“korban ada 15 orang, semuanya anak-anak dibawah umur rata-rata umur 14 sampai 16 tahun.” Kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus di Polda Metro Jaya, jum’at (19/3)

Disampaikan Yusri, belasan anak itu nantinya akan mendapatkan trauma healing untuk memulihkan kondisi psikologinya. Saat digrebek, kata Yusri belasan kamar yang ada di hotel tersebut terisi oleh anak-anak dan para pria hidung belang.

Sementara pemilik hotel yaitu Cynthiara Alona mengakui bahwa prostitusi online itu terjadi untuk menutupi biaya operasional hotel selama masa pandemi Covid-19.

Dia bersama kedua temannya yang ditetapkan sebagai mucikari dan pengelola hotel dijerat dengan UU No. 35 Tahun 2014 tentang Perlindungan Anak atau pasal 296 KUHP dan atau Pasal 506 KUHP dengan ancaman pidana maksimal 10 tahun penjara.
(CNNIndonesia.com, 19/3/21)

Terbongkarnya berbagai kasus prostitusi online yang melibatkan artis hingga anak-remaja sejatinya menunjukkan kegagalan sistem yang diterapkan hari ini dalam memberantas praktik kemaksiatan.
Penerapan sistem hidup Sekuler-Liberal yang mencampakkan hukum-hukum Allah ta’ala telah menjadikan manusia hari ini kehilangan keimanannya, hawa nafsu yang menutupi akal telah membuat mereka menyukai berbagai kemaksiatan dan mencintai gaya hidup bebas tanpa batas.

Adapun penerapan sanksi hukum dalam sistem yang diterapkan hari ini sangatlah lemah dan tidak memberikan efek jera terhadap para pelaku maksiat.

Seperti yang dikutip dari CNNIndonesia.com pada 19 maret lalu, tiga tersangka yang ditetapkan sebagai mucikari dan pengelola hotel hanya dijerat dengan ancaman pidana maksimal 10 tahun penjara.

Bandingkan dengan sistem Islam yang mempunyai sanksi sangat tegas terhadap pelaku zina.

Allah ta’ala berfirman :
“Pezina perempuan dan pezina laki-laki, deralah masing-masing dari keduanya seratus kali, dan janganlah rasa belas kasihan kepada keduanya mencegah kamu untuk (menjalankan) agama (hukum) Allah, jika kamu beriman kepada Allah dan hari kemudian dan hendaklah (pelaksanaan) hukuman mereka disaksikan oleh sebagian orang-orang beriman” (QS. An-Nur:2)

Islam juga dengan jelas telah melarang untuk mendekati perbuatan zina.
Allah ta’ala berfirman :
“ Dan janganlah kamu mendekati zina, (zina) itu sungguh suatu perbuatan keji dan suatu jalan yang buruk” (QS. Al-Isra’:32)

Islam dengan tegas melarang zina, karena perbuatan tersebut kotor dan keji begitupun dengan prostitusi yang juga merupakan aib sosial dan tentu saja memandang bahwa pelakunya sangat terhina.

Dari ayat diatas dijelaskan bahwa bagi para pelaku zina, Islam telah menetapkan hukuman yang tegas yakni dicambuk sebanyak 100 kali bagi pelaku yang belum menikah dan jika sudah menikah maka hukumannya adalah dirajam hingga mati.

Sementara itu, hukuman sosial juga sejalan dengan hukuman fisik bagi pelaku zina yakni dengan mengumumkan pelakunya, hal ini untuk memberikan efek jera bagi yang menyaksikan dan juga untuk menjauhkan umat muslim dari perbuatan zina.

Dengan demikian satu-satunya jalan agar persoalan prostitusi dapat dihentikan hinggan ke akar-akarnya adalah dengan diterapkannya Hukum-hukum Allah ta’ala secara menyeluruh dalam berbagai aspek kehidupan.

Karena sebagaimana ikan yang hanya akan hidup jika berada di dalam air, begitupun umat Islam yang fitrahnya adalah hidup di dalam sistem islam yang akan membawa Rahmat bagi semesta.
Wallahu a’lam bishawab []


Edisi 189
16 April, 2021 oleh Source
🍀🍀🍀🍀🍀🌻🌻🌻🌻🌻🌻🌻

Jelang Ramadhan, isu radikalisme tak lantas berhenti. Isu ini terus-menerus dikeluarkan untuk menyudutkan Islam dan kaum Muslim. Mereka yang menginginkan penegakan Islam kaffah kerap jadi sasaran tuduhan tersebut. Belakangan muncul tuduhan bila akidah Islam adalah pemicu maraknya tindakan radikalisme. KH Said Aqil Siradj meminta dosen agama di fakultas umum tingkat universitas untuk tidak terlalu banyak mengajarkan akidah dan syariah. Menurut KH Said, hal itu dapat meningkatkan risiko peningkatan radikalisme.
Ia melanjutkan, bila kajian akidah diperbanyak, nanti isinya: surga-neraka, Islam, kafir, lurus, benar, sesat. Terus-terusan bicara itu akan membuat orang menjadi radikal. Menurut KH Said pula, lebih baik bila dosen membicarakan kejayaan Islam pada masa silam.
Akidah Asas Kehidupan
Akidah Islam mencakup keimanan/keyakinan seorang Muslim terhadap segenap ajaran Islam seperti keberadaan Allah SWT, al-Quran sebagai kalamullah, kerasulan Muhammad saw. sebagai penutup para nabi dan rasul, dsb. Dalam dialog antara Rasulullah saw. dan Malaikat Jibril terungkap:
فَأَخْبِرْنِى عَنِ الإِيمَانِ. قَالَ أَنْ تُؤْمِنَ بِاللَّهِ وَمَلاَئِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ وَتُؤْمِنَ بِالْقَدَرِ خَيْرِهِ وَشَرِّهِ. قَالَ: صَدَقْتَ
“Beritahulah aku tentang Iman.” Nabi menjawab, “Iman adalah engkau mengimani Allah, para malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, para rasul-Nya, Hari Akhir serta takdir Allah yang baik dan yang buruk.” Jibril berkata, “Engkau benar.” (HR Muslim).
Akidah Islam adalah pondasi kehidupan kaum Muslim. Ia menentukan kedudukan seseorang di hadapan Allah SWT dan sebab amalnya diterima. Mereka yang beramal tanpa landasan akidah Islam (iman) akan sia-sia. Allah SWT berfirman:
وَالَّذِينَ كَفَرُوا أَعْمَالُهُمْ كَسَرَابٍ بِقِيعَةٍ يَحْسَبُهُ الظَّمْآنُ مَاءً حَتَّى إِذَا جَاءَهُ لَمْ يَجِدْهُ شَيْئًا
Orang-orang kafir itu, amal-amal mereka laksana fatamorgana di tanah yang datar, yang disangka air oleh orang yang dahaga, tetapi bila air itu didatangi, dia tidak mendapati apapun (TQS an-Nur [24]: 39).
Seorang hamba yang telah memeluk akidah Islam wajib terikat dengan segenap hukum-hukum Islam, baik dalam perkara ibadah, makanan-minuman, pakaian, muamalah, politik dan pemerintahan, dsb. Allah SWT mengingatkan mereka yang mengaku beriman tetapi menolak berhukum dengan ketetapan Allah dan Rasul-Nya:
فَلَا وَرَبِّكَ لَا يُؤْمِنُونَ حَتَّى يُحَكِّمُوكَ فِيمَا شَجَرَ بَيْنَهُمْ ثُمَّ لَا يَجِدُوا فِي أَنْفُسِهِمْ حَرَجًا مِمَّا قَضَيْتَ وَيُسَلِّمُوا تَسْلِيمًا
Demi Tuhanmu, mereka tidak beriman sebelum mereka menjadikan engkau (Muhammad) sebagai hakim dalam perkara apa saja yang mereka perselisihkan, kemudian tidak ada rasa keberatan dalam hati mereka terhadap putusan yang engkau berikan, dan mereka menerima dengan sepenuhnya (TQS an-Nisa’ [4]: 65).
Akidah Islam juga mengharuskan kaum Muslim untuk menolak keyakinan yang bertentangan dengannya, semisal meyakini Allah SWT melahirkan dan dilahirkan, Allah SWT memiliki sekutu, dsb. Allah SWT berfirman:
لَقَدْ كَفَرَ الَّذِينَ قَالُوا إِنَّ اللَّهَ هُوَ الْمَسِيحُ ابْنُ مَرْيَمَ وَقَالَ الْمَسِيحُ يَا بَنِي إِسْرَائِيلَ اعْبُدُوا اللَّهَ رَبِّي وَرَبَّكُمْ
Sungguh telah kafirlah orang-orang yang berkata, “Sungguh Allah itu ialah Al-Masih putra Maryam.” Padahal Al-Masih ber-kata, “Hai Bani Israil, sembahlah Allah, Tuhanku dan Tuhan kalian.” (TQS al-Maidah [5]: 72).
Tidak mungkin keimanan terhadap keesaan Allah SWT dikompromikan dengan paham trinitas atau politheisme (keyakinan bahwa tuhan itu banyak). Al-Qadhi ‘Iyadh menjelaskan, “Oleh karena itu, kita mengkafirkan semua orang yang beragama selain agama kaum Muslim, atau orang yang sejalan dengan mereka, atau ragu-ragu (dengan agama) atau membenarkan agama mereka.” (Asy-Syifa bi Ta’rif Huquq al-Musthafa, 2/1071).
Melahirkan Kebaikan
Menyatakan bahwa akidah Islam penyebab radikalisme, apalagi melegalkan kekerasan dan teror pada umat lain, adalah fitnah keji. Demikian pula seruan agar membatasi pengkajian akidah Islam. Ini perlu diwaspadai sebagai upaya pendangkalan dan pengaburan terhadap akidah Islam.
Keimanan justru akan membentuk ketaatan pada Allah SWT. Iman juga akan membuat seorang Mukmin menjaga diri dari perbuatan zalim karena takut akan azab neraka. Dari iman yang kuat akan muncul akhlak yang mulia.
Nabi saw. pun berpesan pada kaum Muslim untuk memiliki sifat penyayang. Sifat penyayang akan mendatangkan kasih sayang (rahmat) Allah SWT. Sabda beliau:
اِرْحَمُوْا مَنْ فِى الأَرْضِ يَرحَمْكُمْ مَنْ فِى السَّمَاءِ
Sayangilah makhluk yang di bumi, niscaya yang di langit akan menyayangi kalian (HR Abu Dawud).
Sikap berkasih sayang dan pemaaf inilah yang juga ditampakkan Nabi saw. pada saat Fathu Makkah. Beliau memaafkan orang-orang yang dulu mendustakan dakwah, mengusir dan memerangi beliau dan kaum Muslim. Hanya segelintir orang yang tetap diperangi karena sikap permusuhan mereka yang amat keterlaluan terhadap Islam.
Dalam jihad sekalipun Islam memerintahkan pasukan kaum Muslim untuk memperlakukan musuh dengan baik. Misalnya: tidak membunuh wanita, anak-anak, atau pendeta; tidak merusak rumah ibadah dan tanaman; juga tidak membunuh hewan ternak dan peliharaan.
Kebijakan penuh kasih sayang juga ditunjukkan oleh kaum Muslim saat hidup dalam naungan Khilafah Islam. Khalifah Umar bin al-Khaththab pernah membebaskan pungutan jizyah dari ahludz-dzimmah (warga non-Muslim) yang telah tua-renta. Saat itu Khalifah Umar mendapati dia tengah meminta-minta demi kebutuhan hidup dan membayar jizyah. Karena itu Khalifah Umar lalu membebaskan dari dia kewajiban jizyah. Bahkan beliau memberi dia makan dan meminta Baitul Mal untuk menyantuni dirinya.
Sejarah juga mencatat bagaimana kasih sayang Sultan Bayezid II dari Dinasti Utsmaniyah. Ia pernah menampung dan melindungi 150 ribu pengungsi Yahudi dari Spanyol yang ditindas Raja Ferdinand II dan Ratu Isabella, penguasa Kristen di Spanyol. Saat itu penguasa Kristen Spanyol melakukan genosida terhadap warga Muslim dan Yahudi. Untuk menyelamatkan rombongan Yahudi tersebut, Sultan sampai mengirimkan armada laut untuk mengevakuasi mereka.
Sekarang bandingkan dengan perilaku militer Amerika Serikat saat menginvasi Irak pada tahun 2003. Dengan mengatasnamakan demokrasi, militer AS membunuh ratusan ribu rakyat Irak. Sebelumnya, AS juga telah menjatuhkan sanksi embargo pada rakyat Irak dengan melarang masuknya obat-obatan, makanan termasuk susu bagi anak-anak Irak. Lebih dari satu juta rakyat Irak tewas akibat embargo tersebut. Korban paling banyak adalah anak-anak karena ketiadaan makanan dan obat-obatan. Namun demikian, tidak ada orang yang menuduh demokrasi melahirkan radikalisme, kekerasan dan terorisme. Amerika Serikat pun bebas dari tuduhan tindak terorisme terhadap warga Irak.
Waspadai Sepilis
Umat patut mewaspadai agenda terselubung di balik tudingan-tudingan radikalisme dan gerakan deradikalisasi. Sebenarnya tujuan gerakan deradikalisasi adalah deislamisasi, yakni upaya mengurangi dan menghapus seruan dan pelaksanaan ajaran Islam secara kaffah. Ada pihak-pihak tertentu yang tidak menghendaki Islam diamalkan kaum Muslim secara total. Mereka menghendaki Islam hanya ajaran ibadah dan akhlak saja; atau muamalah yang memberikan keuntungan saja bagi mereka, seperti meminta dana wakaf dari umat, menggiatkan zakat dan sedekah, atau pembiayaan umrah dan haji.
Sekurang-kurangnya ada dua hal yang patut diwaspadai dari tudingan radikalisme ini. Pertama: Seruan ini adalah upaya untuk menjauhkan umat Muslim dari agamanya sendiri. Apalagi ini menyangkut perkara akidah/keimanan yang menjadi dasar kehidupan. Andai kaum Muslim bisa dijauhkan dari akidah mereka, maka tak ada lagi keterikatan dan pembelaan terhadap agama mereka sendiri.
Kedua: Bila kaum Muslim telah jauh dari agamanya, apalagi merosot akidahnya, maka mereka mudah untuk disusupi paham sepilis; sekularisme, pluralisme dan liberalisme. Dengan sekularisme umat akan digiring untuk memisahkan ajaran agamanya dari kehidupan. Dengan begitu tak ada lagi spirit menegakkan ajaran Islam dalam bidang muamalah, pendidikan, sosial, politik dan pemerintahan.
Sekarang saja, umat sudah merasakan pelarangan sejumlah praktik keislaman seperti larangan terhadap pemerintah daerah dan sekolah untuk menghimbau para siswi mengenakan busana Muslimah, larangan memakai cadar di beberapa lingkungan perusahaan dan instansi pemerintah, juga kriminalisasi terhadap penggunaan dinar dan dirham dalam perdagangan.
Bila umat sudah jauh dari akidahnya, maka menjadi mudah juga memasukkan paham pluralisme dan sinkretisme. Umat akan mencampuradukkan ajaran semua agama, seperti usulan dari Kemenag agar ada doa setiap agama dalam setiap acara resmi, jangan hanya doa dari umat Islam. Padahal MUI sudah jelas memfatwakan keharaman praktik campur-aduk ibadah seperti itu.
Dari sinilah umat patut menyadari bahwa mereka membutuhkan syariah Islam dan Khilafah Islamiyah. Di antaranya untuk melindungi dan menjaga akidah mereka dari berbagai upaya provokatif yang merongrong akidah umat. Sekaligus untuk memperlihatkan bahwa akidah Islam akan memancarkan syariah Islam yang mulia serta melahirkan perilaku umat Muslim dan para penguasa yang penuh rahmat dan keadilan dalam memerintah umat manusia. []
—*—
Hikmah:
Allah SWT berfirman:
مَنْ عَمِلَ صَالِحًا مِنْ ذَكَرٍ أَوْ أُنْثَى وَهُوَ مُؤْمِنٌ فَلَنُحْيِيَنَّهُ حَيَاةً طَيِّبَةً وَلَنَجْزِيَنَّهُمْ أَجْرَهُمْ بِأَحْسَنِ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ
Siapa saja yang mengerjakan amal salih, baik laki-laki maupun perempuan, dalam keadaan beriman, sungguh akan Kami beri kehidupan yang baik dan akan Kami beri balasan dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan.  (TQS an-Nahl [16]: 97). []
—*—


Oleh Nur Fitriyah Asri
Pengurus BKMT Jember, Penulis Bela Islam AMK

Seharusnya pada bulan Ramadan semua umat Islam bergembira dan bersukacita menyambut bulan mulia yang penuh barakah, rahmat, dan pengampunan, serta pahala yang dilipatgandakan. Tidak hanya itu, semua masyarakat khususnya kaum pekerja bergembira berharap mendapatkan hadiah berupa tunjangan hari raya (THR). Namun, cahaya kebahagiaan itu meredup karena THR yang digadang-gadang tak kunjung datang dan tidak sesuai dengan yang diangan-angankan.

Tunjangan hari raya (THR) sendiri muncul pada tahun 1994, hadir berdasarkan peraturan Menteri Tenaga Kerja RI Nomor 04/Men/1994 mengenai Tunjangan Hari Raya Keagamaan bagi Pekerja di Perusahaan. Dengan demikian, mengikuti peraturan tersebut, perusahaan menjadi wajib mengeluarkan THR bagi pegawainya.

Awalnya THR di Indonesia hanya diberikan kepada pegawai negeri saja, kemudian karyawan swasta. Seiring berjalannya waktu istilah THR melebar ke semua kalangan masyarakat. Sebab, orang yang berkelebihan (mampu) pun turut berbagi kepada orang-orang yang menjadi tanggung jawabnya, misalnya kepada pembantu, orang yang kurang beruntung, bahkan di lingkungan sekitarnya dalam bentuk uang dan sembako.

Ironisnya, ada wacana dari pihak pengusaha keberatan memberikan THR secara penuh kepada karyawannya. Pengusaha menginginkan THR diberikan secara dicicil (diangsur) Mengingat perusahannya belum kembali normal karena dampak pandemi.

Adapun dari pihak pekerja yang diwakili Federasi Serikat Pekerja Tekstil, Sandang dan Kulit (FSP TSK SPSI) menolak rencana Kementerian Tenaga Kerja yang membuka opsi aturan untuk memperbolehkan perusahaan mencicil atau menunda pembayaran tunjangan hari raya (THR). Menurut ketuanya Roy Jinto mengatakan bahwa kondisi tahun 2021 sangat berbeda dengan tahun 2020. Perusahaan sudah beroperasi secara normal.

Masih menurut Roy, bahwa Covid-19 selalu dijadikan alasan oleh pemerintah untuk membuat aturan yang memihak pengusaha, dan merugikan kaum pekerja.

Aturan yang dimaksud, antara lain pengesahan UU Cipta Kerja, PP No 34 tentang tenaga kerja asing (TKA), PP No 35 mengenai perjanjian kerja waktu tertentu (PKWT), alih daya dan pemutusan hubungan kerja (PHK), PP No 36 mengenai pengupahan, PP No 37 mengenai jaminan kehilangan pekerjaan (JKP), serta Peraturan Menteri (Permen) No 2 Tahun 2021 mengenai pengupahan industri padat karya di mana aturan tersebut memperbolehkan perusahaan untuk membayar upah buruh di bawah upah minimum. (Dikutip dari CNN Indonesia, 20/3/2021)

Hal senada juga disampaikan oleh Presiden Asosiasi Serikat Pekerja Indonesia (Aspek) Mirah Sumirat, kecewa dengan keputusan Menteri Ketenagakerjaan, Ida Fauziyah mengeluarkan Surat Edaran (SE) Nomor M/6/HK.04/IV/2021 terkait Tunjangan Hari Raya (THR) Keagamaan 2021.

"Menolak adanya surat edaran (SE), karena memberikan peluang pengusaha untuk berlindung dan tidak membayar THR secara penuh," katanya. (Kompas.TV, 12/3/2021)
 
Tentu, para pekerja sangat kecewa. Karena THR diharapkan bisa untuk menutupi kekurangan kebutuhan selama Ramadan. Kalau hanya mengandalkan gaji bulanan saja tentu
sangat kurang, ditambah lagi semua harga barang meroket naik, jelas ini menjadi beban berat bagi keluarga pekerja/buruh. Jika THR diberikan dengan cara dicicil atau akhir jelang Ramadan, maka membuat kaum pekerja mecicil (mata melotot seperti tercekik).

Siapakah yang Salah?

Lagi dan lagi, sistem kapitalis-sekuler biang keroknya. Karena asasnya sekularisme yang memisahkan agama dari kehidupan. Sehingga tolok ukur perbuatan adalah kebebasan dan manfaat. Bukan haram dan halal.

Wajar, jika selalu muncul problem perburuhan. Konflik yang muncul selalu dipicu oleh masalah upah atau gaji pekerja. Menurut negara kapitalis-sekuler, THR dianggap sebagai gaji atau upah yang harus diberikan pengusaha kepada pekerja. Oleh sebab itu, dalam hal ini negara hanya berperan sebagai pembuat undang-undang (regulator) yang berpihak pada pengusaha. 

Sedangkan dalam sistem Islam (khilafah), negara diwajibkan mengatur urusan umat dengan syariat Islam dan menyejahterakan. Pemberian THR merupakan tanggung jawab negara, bukan dibebankan kepada pengusaha. Sebab, THR bukan gaji, melainkan merupakan hadiah karena tidak ada kompensasi.

Dalam sistem kapitalis, standar mengupah buruh dengan living cost terendah (biaya hidup minimum). Akibatnya, gaji atau upah yang didapat hanya sekadar untuk mempertahankan hidup saja. Itulah salah satu pemicu pekerja selalu menuntut kenaikan upah, karena dirasa tidak cukup, bahkan kurang.

Berbeda dengan Islam, UMR diharamkan karena menyebabkan eksploitasi buruh oleh pengusaha atau majikannya. Adapun sistem Islam, gaji buruh ditentukan oleh manfaat tenaga yang diberikan buruh, dengan ketentuan upah sepadan yang berlaku di tengah masyarakat.

Jika terjadi sengketa di antara pekerja dengan pengusaha dalam  menentukan upah, maka sebagai penengah, kedua pihak menunjuk seorang pakar (khubara') untuk menentukan upah. Jika tidak ada kesepakatan, negara yang memilihkan pakar dan memaksa keduanya menerima keputusan pakar.

Jadi, dalam sistem Islam tidak diperbolehkan menetapkan UMR (upah minimum regional). Hal ini dianalogikan dengan pelarangan mematok harga. Sebab, harga maupun upah merupakan kompensasi yang diterima oleh seseorang. Hanya bedanya, harga adalah kompensasi barang, sedangkan upah merupakan kompensasi jasa.

Terkait tunjangan hari raya (THR) sejatinya termasuk hadiah, bukan gaji atau upah. Sebab, dalam Islam masalah gaji merupakan akad yang disepakati kedua belah pihak antara pengusaha dan pekerja, sifatnya mengikat. 

Sedangkan THR merupakan hadiah karena diberikan tanpa meminta kompensasi, maka sifatnya sukarela. Jadi, negara dalam hal ini salah, jika mewajibkan pengusaha atau majikan untuk memberikan THR senilai gaji pekerja.

Namun, Rasulullah saw. menganjurkan agar umat Islam saling berkasih sayang, berempati, dan peduli satu sama lain, serta menjalin dan merekatkan ukhuwah dengan saling memberi hadiah, sebagaimana sabdanya, "Saling memberi hadiahlah kalian, niscaya kalian akan saling mencintai." (HR. Bukhari)

Apalagi di bulan Ramadan, umat Islam meyakini bahwa memberi hadiah atau sedekah, pahalanya akan dilipatgandakan. Walhasil, dalam sistem Islam (khilafah), negara tidak akan mengintervensi pengusaha atau investor seperti yang dilakukan negara kapitalis, apalagi membebani. Ini benar-benar zalim.

Seharusnya negara berkewajiban menyejahterakan pekerja. Artinya, pekerja atau buruh tidak menggantungkan pada upah yang didapatkannya saja, melainkan dijamin oleh negara. Inilah yang tidak dimiliki oleh sistem yang lain. Kuncinya adalah menerapkan syariat secara kafah, maka akan melahirkan kesejahteraan, "Di mana ada syariah, maka di situ ada maslahat."

Saatnya sistem kapitalis-sekuler kita campakkan. diganti dengan khilafah yang menyejahterakan.

Allah Swt berfirman:

أَفَحُكْمَ الْجَاهِلِيَّةِ يَبْغُونَ ۚ وَمَنْ أَحْسَنُ مِنَ اللَّهِ حُكْمًا لِقَوْمٍ يُوقِنُونَ

"Apakah hukum jahiliah yang mereka kehendaki, dan (hukum) siapakah yang lebih baik daripada (hukum) Allah bagi orang-orang yang yakin?" (QS. al-Maidah [5]: 50)

Wallahu a'lam bishshawab.


Oleh: Sri Mulyati
(Pemerhati Sosial)

Para pengusaha tekstil dan produk tekstil (TPT) masih tertekan pandemi COVID-19. Berdasarkan riset Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo), pengusaha di sektor tersebut minta pembayaran tunjangan hari raya (THR) dicicil. Hal tersebut sama seperti tahun 2020. Pada Januari 2021, Apindo melakukan riset terhadap 600 anggotanya. Hasilnya sekitar 200 pengusaha atau sepertinya tercatat sudah tidak bisa mempertahankan bisnisnya. Lalu 60% sulit membayar cicilan utang perbankan, dan 44% omzetnya turun lebih dari 50%.

Keinginan para pengusaha TPT nasional juga disampaikan langsung oleh Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Hariyadi Sukamdani saat webinar Indonesia Macroeconomic Update 2021. Dalam acara tersebut ada Kepala Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Kementerian Keuangan Febrio Kacaribu (https://finance.detik.com/berita-ekonomi-bisnis/d-5525667/masih-tertekan-pengusaha-tekstil-minta-thr-2021-dicicil-lagi).

Sementara itu, Federasi Serikat Pekerja Tekstil, Sandang Dan Kulit (SP TSK SPSI) menolak rencana Kementerian Tenaga Kerja yang membuka opsi aturan untuk memperbolehkan perusahaan mencicil atau menunda pembayaran tunjangan hari raya (THR).
Ketua Umum Pimpinan Pusat FSP TSK SPSI Roy Jinto mengatakan kebijakan tersebut pernah dikeluarkan pada 2020. Alhasil, banyak perusahaan memilih opsi itu. Sementara kondisi saat ini sudah berbeda dari tahun lalu. Menurut Roy, pandemi Covid-219 selalu dijadikan alasan oleh pemerintah untuk membuat aturan-aturan yang sangat merugikan kaum buruh (http://www.cnnindonesia.com/ekonomi/20210320205344-92-620041/perusahaan- beroprasi-normal-buruh-pertanyakan-thr- dicicil).

Menanggapi hal ini, Menteri Ketenagakerjaan RI Ida Fauziyah mengatakan, pihaknya masih melakukan kajian bersama dengan pihak terkait. Menurutnya, masih ada banyak waktu sebelum memutuskan skema THR yang tepat di tahun ini. Pihaknya pun akan melakukan pembahasan secepatnya bersama tripartit dan Dewan Pengupahan Nasional (https://www.cnbcindonesia.com/news/20210326163133-4-233173/thr-2021-dicicil-lagi-ini-penjelasan-manaker).

Persoalan mengenai tenaga kerja (buruh) kerap terjadi. Kali ini permasalah pembayaran THR bagi pekerja. Mereka merasa diperlakukan tidak adil dalam  persolaan ini, hak-haknya tak diperhatikan. Wajar  jika kaum pekerja (buruh) mempertanyakan mengapa negeri ini melonggarkan perusahaan beroperasi normal akan tetapi THR  dicicil? Sementara kaum buruh sangat berharap THRnya dibayar penuh untuk keperluan selama puasa dan menjelang lebaran nanti. 

Begitulah cerminan dari penerapan sistem Kapitalisme. Cara pandang kapitalis yang sangat mengagungkan materi, membuat perusahaan berjalan di atas prinsip tersebut yaitu dengan mengeluarkan modal sedikit namun menghasilkan keuntungan yang sebanyak-banyaknya. Alhasil buruh hanya dipandang sebagai “sapi perah” dalam  sektor produksi. Mereka terus diekspoitasi oleh para pemilik perusahaan dengan pemberian gaji yang minim. Kondisi inipun semakin diperparah dengan pengesahaan UU Ciptaker yang telah mengebiri hak-hak mereka. Pada akhirnya, semua kebijakan  yang lahir lebih menguntungkan perusahaan dan merugikan buruh bahkan membuat nasib buruh kian tersungkur.

Fakta demikian tentu tidak akan terjadi dalam sistem Islam. Sistem Islam menjamin kehidupan rakyatnya perindividu. Termasuk menjamin kesejahteraan para pekerja (buruh). Sebab Khalifah menempatkan dirinya sebagai pengurus rakyat, sesuai sabda Rosulullah SAW, “Imam (Khalifah) adalah ra’in (pengurus) urusan rakyat dan ia akan di minta pertanggung jawaban atas apa yang diurusnya itu.” (HR. Bukhari).

Islam juga memandang persoalan ketenagakerjaan sepenuhya tergantung pada kontrak kerja atau akad ijarah antara perusahaan dan pekerja. Sementara negara wajib memastikan tidak terjadi kezaliman di antara kedua belah pihak. Kontrak kerja haruslah saling menguntungkan tidak boleh satu pihak menzalimi pihak lainnya. Perusahaan wajib membayar upah pekerjaan bila selesai pekerjaannya. Ditegaskan dalam hadits, Rosul SAW bersabda “Berikanlah kepada pekerja upahnya sebelum keringatnya kering” (HR. Ibnu Majah). 

Sebaliknya pekerja pun harus menunaikan kewajiaban yang menjadi hak perusahaan. Jika terjadi perselisihan antara perusahaan dan pekerja, maka Khalifah memfasilitasi dengan mendatangkan beberapa ahli yang independen, diharapkan dapat menuntaskan perselisihan kedua belah pihak. Demikianlah pandangan Islam dalam mengatasi persoalan buruh. Kesejahteraan pekerja akan tercapai dan perusahaan pun diuntungkan. Tentu saja semua ini bisa terwujud jika diterapkanya syariat Islam secara kaffah di bawah naungan sistem pemerintahan Islam. Wallahu’alam bishowab.


By : Hanimatul Umah

:."Setiap tindakan yang dilakukan anak Adam akan dilipatgandakan, tindakan yang baik akan dilipatgadakan pahalanya hingga 700 kali. Allah SWT., berfirman: Dengan syarat berpuasa yang dilakukan karena Aku (Allah) maka Aku akan memberinya pahala. Karena mereka meninggalkan keinginannya demi Aku.” Ada dua kebahagiaan bagi orang berpuasa, pertama ketika dia berbuka, dan yang lain ketika dia bertemu Tuhannya, dan bau mulut orang berpuasa lebih baik di hadapan Allah daripada aroma minyak misk.” (HR. Bukhari)
Oleh karena itu menyambut datangnya bulan Ramadhan adalah perintah syara' .

Bulan Ramadhan tempat di dalamnya melakukan amal di antaranya mereka yang mampu memberikan sebagian kelebihan harta untuk diberikan kepada yang berhak, seperti infaq, sedekah sampai zakat fitrah dan zakat mal (harta). Bahkan terasa melimpah makanan di bulan mulia ini.

Ramadhan tahun kedua kali ini umat muslim harus lebih bersabar lagi, di tengah kondisi pandemic yang belum usai, terlebih bagi masyarakat tingkat ekonomi dibawah garis kemiskinan tentu saja mengalami kesulitan karena mahalnya berbagai kebutuhan pokok. 
Banyaknya pengangguran dan terbatasnya lapangan kerja penyebab pandemic selama ini. 

Rakyat hingga kini masih menelan pahitnya racun derita Yang berkepanjangan setelah 100 tahun tiada kepemimpinan Islam. 
Carut marut sistem kapitalis, sebagai awal tak terselesaikannya persoalan pandemic berujung pada rusaknya akhlak dan tindak kejahatan, akibat kemiskinan yang menjadikan lemahnya Iman. Tepat syair lagu Rhoma Irama  " Yang kaya makin kaya yang miskin makin miskin" . Ini disebabkan UU dan kebijakan berpihak pada korporasi. Para pemilik modal yang merasakan dan hanya sebagian saja memiliki kekayaan.

Atas dasar kebebasan tingkah laku dan HAM , maka semakin menumbuhsuburkan pelaku perbuatan maksiat banyak dijumpai setelah Ramadhan usai. Ini berarti Ramadhan tahun ini dan tahun- tahun sebelumnya tetaplah sama, belum ada peningkatan ketaqwaan.

Namun tidak sama, bagi umat Islam yang teguh menjaga keimanan dan ketaqwaanya , mereka tetap merasakan manisnya Iman di tengah- tengah hantaman ombak kesulitan ekonomi akibat wabah pandemi. Tetap menjaga perbuatan maksiat, seperti zina, riba hingga korupsi. 

Pada masa kepemimpinan Rosululloh Muhammad SAW dan para sahabatnya, kesejahteraan sangatlah merata,  pada masa khalifah Umar bin Abdul Aziz tidak ada seorangpun yang berhak menerima zakat (Mustahiq). 

Syari'at (aturan) Islam yang diterapkan menyeluruh atas dasar Iman dan Taqwa sehingga masyarakatpun melakukan ibadah dengan penuh ketenangan , mendapatkan perlindungan jiwa dan harta.

Hendaknya Ramadhan tahun demi tahun, umat Islam harus meningkatkan keimanan dan ketaqwaan, dengan memahami Islam secara kaffah hingga dapat menerapkan aturan Islam dalam kehidupan berbangsa bernegara . Pencapaian dapat terwujud apabila ditegakkan sistem khilafah.

Wallohu a'lam bishowab.


Oleh: Aslama

Baru-baru ini Kementerian Agama bersama Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menggelar acara doa bersama lintas agama sekaligus penggalangan dana secara daring (online), dalam rangka menyikapi kondisi bangsa di tengah wabah Covid-19 (https://www.cnnindonesia.com/nasional/20200514065816-20-503146/kemenag-gelar-doa-lintas-agama-online-dan-galang-dana-corona)

Tak berselang lama, Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) juga menginisiasi kegiatan ‘Doa Lintas Iman bagi Indonesia’ secara daring, Sabtu (23/5) malam. Acara diadakan sebagai penghormatan dan dukungan kepada tim medis yang sudah berjuang di garis depan dalam penanganan Covid-19. Selain itu, juga kepada para aparat (polisi, dishub) yang turut mengawal pencegahan Covid-19 (https://www.nu.or.id/post/read/120292/doa-lintas-iman-untuk–kemenangan–melawan-covid-19)

// Hukum Doa Bersama //

Sesungguhnya aktivitas doa yang dilakukan secara bersama-sama antara kaum Muslim dan penganut agama-agama lainnya tidak pernah dicontohkan oleh Rasulullah saw. dan diharamkan secara mutlak. 

Setiap aktivitas (amal perbuatan) seorang Muslim wajib terikat dengan hukum-hukum Islam. Teladan praktis untuk itu ada pada amal perbuatan Rasulullah saw. Allah Swt. berfirman:

وَمَا ءَاتَاكُمُ الرَّسُولُ فَخُذُوهُ وَمَا نَهَاكُمْ عَنْهُ فَانْتَهُوا

Apa saja yang diberikan Rasul kepada kalian, terimalah dia. Apa saja yang dilarangnya atas kalian, tinggalkanlah.  (QS al-Hasyr [59]: 7).

Artinya, apa yang tidak pernah dilakukan oleh Rasulullah, tidak pernah dilegislasi (taqrîr) oleh beliau, atau tidak pernah diperintah melalui ucapan beliau—apalagi  menyangkut perkara ibadah—tidak boleh dilakukan. Rasulullah saw. bersabda:

مَنْ عَمِلَ عَمَلاً لَيْسَ عَلَيْهِ أَمْرُنَا فَهُوَ رَدٌّ

Siapa saja yang melakukan suatu perbuatan yang tidak aku perintahkan maka perbuatan tersebut tertolak. (HR Muslim).

// Fatwa MUI Tentang Do'a Bersama // 

1.  Do’a bersama yang dilakukan oleh orang Islam dan non-muslim tidak dikenal dalam Islam. Oleh karenanya, termasuk bid’ah.

2.  Do’a Bersama dalam bentuk “Setiap pemuka agama berdo’a secara
bergiliran” maka orang Islam HARAM mengikuti dan mengamini do’a yang
dipimpin oleh non-muslim.

3.  Do’a Bersamadalam bentuk “Muslim dan non-muslim berdo’a secara
serentak” (misalnya mereka membaca teks do’a bersama-sama) hukumnya
HARAM.

4.  Do’a Bersama dalam bentuk “Seorang non-Islam memimpin do’a” maka orang Islam HARAM mengikuti dan mengamininya.

5.  Do’a Bersama dalam bentuk “Seorang tokoh Islam memimpin do’a” hukumnya MUBAH.

6.  Do’a dalam bentuk “Setiap orang berdo’a menurut agama masing-masing” hukumnya MUBAH ( https://sangpencerah.id/2014/10/fatwa-mui-hukum-doa-bersama-lintas-agama/)

Doa lintas agama sebenarnya adalah wujud liberalisasi dalam berakidah yang lahir dari paham pluralisme beragama. Menurut paham ini adalah kebenaran semua agama adalah relatif. 

Liberalisasi akidah Islam diarahkan pada penghancuran akidah Islam dan penancapan paham pluralisme agama yang memandang semua agama adalah benar. Maka pemeluk agama tak boleh mengklaim hanya agamanya yang benar sedangkan agama lainnya salah. 
Dengan demikian pluralisme adalah bentuk pencampuradukan agama yang selayaknya ditolak umat Islam.

Wallahu a'lam

Oleh: Suci Wulandari

Alumni Politeknik Negeri Jakarta

 

Sektor ekonomi dan perbankan syariah tengah menjadi sorotan pemerintah. Pasalnya di tengah guncangan krisis ekonomi karena pandemi Covid-19, sektor ekonomi dan keuangan syariah dinilai tetap bisa bertahan, padahal pandemi yang terjadi masih belum bisa dipastikan kapan berakhirnya justru melemahkan kinerja korporasi saat ini. Kondisi tersebut dinilai dari rasio kecukupan modal atau CAR perbankan syariah hingga kredit macet (non-performing loan (NPL)).

Bertahannya keuangan syariah juga dilihat dari aset perbankan justru meningkat sepanjang 2020. Total asetnya pada Desember 2020 naik menjadi Rp608,9 triliun yang pada Desember 2019 mencapai Rp538,32 triliun. Indonesia juga dinilai masih harus menggali potensi di masa mendatang dan pasar keuangan syariah bisa diperluas dengan melakukan perbaikan sumber daya manusia dan melakukan pengembangan teknologi digital.(bisnis.tempo.co).

Selain itu, PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI)—yang merupakan bank syariah hasil mergernya tiga perusahaan perbankan milik negara— semakin menunjukan keseriusannya dalam rangka melebarkan sayap. BSI berencana melakukan kolaborasi dan sinergi dengan lembaga riset dan perguruan tinggi. Hal ini disampaikan dalam acara peresmian Center of Sharia Finance and Digital Economy (Shafiec) dan Forum Keuangan Syaria, Jum’at lalu (12 Maret 2021) dengan tujuan untuk mengembangkan ekonomi syariah.

BSI akan aktif melakukan kerja sama dengan perguruan tinggi terkait implementasi kurikulum keuangan syariah, penelitian dan pengembangan produk serta layanan bank syariah. Selain itu BSI juga bekerja sama dengan asosiasi seperti MES dan Asbisindo melalui forum diskusi dan seminar untuk pengembangan bank syariah. Pemerintah melalui Menteri Keuangan, Sri Mulyani Indrawati, menyampaikan dengan adanya Shafiec ini juga diharapkan bisa memberikan kontribusi dalam pengembangan SDM dan kebijakan di bidang ekonomi yang memahami dinamika global dan perubahan teknologi dengan tetap mengacu pada nilai-nilai islami, yakni keadilan, kejujuran, integritas, profesionalisme, tata kelola keislaman yang akuntabel dan dapat dipercaya.

Indonesia sebagai negara Muslim terbesar diharapkan akan memiliki layanan keuangan syariah yang kuat dan mumpuni karena jumlah penduduk Muslim yang besar dianggap bisa menjadi pilar dan energi pengembangan ekonomi syariah nasional. Saat ini, berdasarkan The State of The Global Islamic Economy Report (SGIE Report) 2020/2021, Indonesia berada di posisi keempat, setelah 2019 berada di peringkat kelima dan id tahun lalu berada di peringkat 10.Ada lima indikator yang mendorong naiknya peringkat Indonesia ini, di antaranya islamic finance, halal food, muslim friendly travel, modest fashion, media and recreation, serta cosmetic and formation. (finance.detik.com).

Ironi Melanda Indonesia

Pengakuan serta dukungan yang diberikan oleh pemerintah terhadap kuatnya ekonomi syariah yang mampu bertahan di tengah guncangan krisis ekonomi akibat pandemi Covid-19 mengundang tanya. Cukupkah hanya bermodalkan negara dengan jumlah penduduk Muslim terbesar di dunia untuk mengembangkan sektor ekonomi syariah?

Sikap dan respon berbeda ditunjukkan oleh pemerintah terhadap beberapa hukum syariat. Respon keras pemerintah seringkali ditunjukkan apabila berhadapan dengan ide Islam yang tidak berpotensi menghasilkan sisi materi di sana. Sedangkan hukum syariat yang dinilai menghasilkan keuntungan dianggap sebagai sesuatu yang harus diperjuangkan dan dipertahankan. Hal ini justru ironi, masyarakat Muslim yang dianggap mayoritas di dalam negara ini cenderung dianggap hanya sebagai subjek yang seolah-olah akan memberikan keuntungan secara materi kepada negara.

Respon semacam itu bukan hanya sekali ditunjukkan oleh pemerintah, sebelumnya respon yang sama ditujukan terhadap gerakan nasional wakaf uang, yang dianggap memiliki potensi besar untuk menambah pemasukan negara. Lagi dan lagi salah satu alasan pemerintah pun juga melihat dari sisi besarnya jumlah penduduk Muslim di Indonesia, tanpa melihat trust yang akan diperoleh pemerintah terhadap gerakan tersebut.

Padahal penerapan hukum syariat dalam suatu negara tidak bisa dilakukan begitu saja tanpa adanya instansi yang menaruh Islam sebagai satu-satunya prinsip dan pertimbangan dalam pengambilan keputusan. Jikapun demikian, penerapan hukum tersebut akan saling bertentangan antara prinsip yang diemban dengan hukum syariat itu sendiri. Apalagi hanya bermodalkan Muslim sebagai warga negara mayoritas di dalam suatu negara yang dianggap akan memberikan dukungan penuh terhadap apapun syariat Islam yang akan diambil oleh negara, karena bicara kebijakan berarti bicara people dan system, bukan hanya people.

Hal tersebut merupakan bentuk dari ketidakpastian suatu negara dalam rangka menjalankan roda pemerintahan dan kebijakannya. Semua hanya dinilai dari keuntungan yang bisa diukur dalam bentuk materi. Sedangkan hukum syariat lain yang tidak berpotensi demikian dianggap harus ditolak. Begitulah cerminan sebuah negara yang saat ini labil, menolak disebut sebagai negara Islam, tapi di satu sisi pun menolak disebut sebagai negara sekuler dan mengakui juga mayoritas penduduknya adalah Muslim.

Sebuah alat elektronik akan bermanfaat secara maksimal untuk penggunanya apabila dijalankan mengikuti buku panduan yang tepat, lain halnya jika buku panduan yang digunakan oleh pengguna juga salah. Begitu pun sebuah negara, dalam rangka menjalankan suatu kebijakan yang berasal dari Islam, sudah seharusnya negara mengikuti petunjuk yang sudah ditetapkan Allah SWT dalam Al-Qur’an dan As-Sunnah, yang secara prinsipnya jelas, melihat hukum syara yang berlaku di dalam Islam, bukan melihat untung rugi materil saja.

Kalau penerapan syariat saja masih menimbang untung dan rugi materil, lantas bagaimana negara sebetulnya melihat kritik dan aspirasi warga negaranya saat ini?[]


N3,SAROLANGUN - terkait dengan belum dibayarkannya gaji untuk Tenaga Kontrak Daerah (Honorer), baik dibawah naungan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan yaitu guru Honorer maupun Dinas Kesehatan seperti Tenaga kesehatan di Puskesmas di seluruh wilayah Kabupaten Sarolangun.

Yang mana dari informasi didapat jika terhitung sejak bulan Januari hingga April 2021, yang sudah hampir masuk Empat bulan para tenaga honorer tersebut belum menerima gaji dan belum ada kejelasan terkait perpanjangan SK kontrak.

Menanggapi hal tersebut, Wakil Bupati Sarolangun H.Hillalatil Badri menjelaskan, jika keterlambatan gaji untuk para tenaga honorer dikarenakan saat ini pemerintah Kabupaten Sarolangun masih dalam tahap prosesi evaluasi untuk para tenaga honorer tersebut.

Menurutnya, Jika tenaga honorer tersebut tidak bermasalah maka SK akan tetap diperpanjang dan secara otomatis akan dibayarkan gajinya, namun jika bermasalah akan diklarifikasi dan dilihat dari sisi kesalahannya, jika memang layak diputus kontrak maka akan diputuskan.

" Karena ini sudah menjadi komitmen kita bahwa bagi tenaga honorer, sesuai dengan pernyataan dia diawal dan sudah menandatangani kontrak terkait disiplin kerja seperti kehadiran, jika memang dalam satu tahun banyak tidak hadir tanpa keterangan maka akan kita putus kontraknya. Ini merupakan salah satu upaya kita dalam melakukan penertiban," sebut Wabup.

Masih dikatakan Wabup, dengan adanya tenaga honorer seharusnya bisa lebih meningkatkan pelayanan pemerintah kepada masyarakat, namun jika tenaga honorer itu sendiri tidak disiplin maka percuma melakukan penambahan dan perpanjangan tenaga honorer itu sendiri.

" Kita berharap dengan adanya tenaga honor bisa meningkatkan pelayanan, namun jika mereka tidak disiplin maka percuma menambah dan memperpanjang SK honorer tersebut," tutup Wabup.

(SRF)


 

Oleh: Westi Annita Sari

Alumni Universitas Gunadarma


Jumat, 5 Maret 2021 diselenggarakan kongres luar biasa Partai Demokrat di Sumatera Utara yang menetapkan Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko sebagai ketua umum periode 2021-2025. Kongres ini menimbulkan polemik, Partai Demokrat di bawah pimpinan ketua umum AHY menentang keras kongres tersebut serta menganggapnya ilegal dan inkonstitusional. Partai Demokrat pun menyurati Menko Polhukam Mahfud Md, Menkum HAM Yasonna Laoly, hingga Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo agar mereka menghentikan KLB tersebut.


Menko Polhukam Mahfud Md mengungkapkan pemerintah tidak bisa ikut campur melarang atau mendorong kegiatan tersebut, karena diatur berdasarkan UU Nomor 9 Tahun 1998 tentang Kemerdekaan Menyampaikan Pendapat di Muka Umum. Mahfud Md kemudian menyatakan, pemerintah saat ini masih menganggap kegiatan tersebut sebagai persoalan internal PD. Sebab, belum ada laporan atau permintaan legalitas hukum baru dari Partai Demokrat.

 

Ketua Bappilu PD Andi Arief menilai Mahfud Md keliru dalam menyikapi kejadian itu. Ia meminta Mahfud tidak melakukan pembiaran dan menegaskan KLB PD sudah melanggar hukum dan berbeda dengan KLB partai lainnya karena telah melanggar AD/ART yang sudah diresmikan oleh negara. Kepala Bakomstra PD Herzaky Mahendra Putra pun menyatakan hal serupa. Herzaky menilai KLB PD inkonstitusional karena bertentangan dengan aturan yang terdapat dalam Partai Demokrat. Selain itu keterlibatan Moeldoko juga dianggap sikap abuse of power. mengingat posisinya yang sangat dekat dengan kekuasaan.

 

Pakar hukum tata negara Universitas Andalas, Feri Amsari, menilai KLB PD melanggar UU Nomor 2 Tahun 2011 tentang Partai Politik. Ia merujuk Pasal 32 dan 33 UU Partai Politik yang mengatur mekanisme penyelesaian jika terjadi perselisihan di internal partai. Pada Pasal 32 disebutkan masalah internal partai diselesaikan dengan pembentukan mahkamah partai. Jika tak selesai di mahkamah partai, ada mekanisme gugatan ke pengadilan negeri dan kasasi Mahkamah Agung.

 

Dalam sistem kapitalisme segala hal diukur dengan takaran manfaat, begitu pun dalam sistem perpolitikannya yaitu demokrasi. Partai politik dalam sistem demokrasi lumrah hanya dijadikan sebagai alat untuk mencapai kekuasaan, sehingga wajar akan timbul banyak pergesekan antar partai politik maupun di antara anggota partainya, karena masing-masing hanya ingin meraih kekuasaan ataupun manfaat bagi dirinya sendiri atau kelompoknya bahkan cara haram sekalipun dilakukan demi meraih tujuannya.

 

Saling menjatuhkan antar politisi pun kerap kita lihat dalam sistem ini. Sedangkan fungsi partai politik untuk memberikan nasihat dan kritik kepada pemerintah justru tidak berjalan optimal. Ditambah lagi dalam kasus ini, pemerintah malah menjadi pihak yang berkepentingan mengambil untung, bukannya menyelesaikan konflik.

 

Di sisi lain, dalam Islam seluruh warga negara memiliki hak dan kewajiban untuk melakukan muhasabah terhadap penguasa dan partai politik merupakan salah satu sarana muhasabah dalam daulah. Muhasabah dilakukan agar aturan yang diterapkan di dalam daulah senantiasa terikat dengan hukum syara serta tidak ada kelalaian dalam pelaksanaannya. Kritik yang dilakukan warga negara pun berdasarkan ketakwaan kepada Allah SWT semata, bukan untuk saling menjatuhkan.

 

Pentingnya aktivitas koreksi terlihat jelas dalam nash-nash syara, salah satunya berasal dari sabda Rasulullah SAW, “Sebaik-baik jihad adalah kebenaran yang disampaikan di hadapan penguasa yang kejam.”

 

Partai politik dalam Islam pun memiliki tujuan, kegiatan dan cara-cara yang berlandaskan Islam, tidak diperbolehkan menggunakan landasan lain selain Islam. Partai politik senantiasa berkomunikasi dengan khalifah dan para mu'awinnya untuk memaparkan kondisi dan masalah-masalah rakyat untuk kemudian mencari jalan keluar bersama atas masalah tersebut serta mendiskusikan kondisi politik negara dan memberikan kritik dan saran dalam penerapannya. Aktivitasnya jauh dari mencari manfaat dan kekuasaan, karena didasari dengan sikap ketakwaan kepada Allah SWT.

 

Tampak jelas perbedaan antara peran dan fungsi partai politik dalam sistem demokrasi dan Islam. Dalam Islam tentunya jauh lebih unggul dan luhur. Untuk itu, saatnya kita kembali pada sistem kehidupan Islam yang memberikan rahmat bagi seluruh sendi kehidupan kita. Wallahu 'alam bish shawab. []


Author Name

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.