Latest Post

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan banjir bank banten banwaslu banyumas banyuwangi Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita Bernas BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur Fiture FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar Golkar Pasaman gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinj Opink organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir

N3,Sarolangun - Salah satu akun media sosial (Facebook) atas nama Rhopy AD dilaporkan ke Polres Sarolangun atas dugaan muatan komentar penghinaan dan pencemaran nama baik kepada salah satu wartawan Elektronik Jek TV atas nama Slamet Riyadi.

Hal tersebut bermula pada saat salah seorang wartawan media online suaraindependen.co.id memposting sebuah berita melalui akun facebooknya yaitu Asmara asmara ke group facebook Forum Dinamika Sarolangun (Fordisa) dengan judul "Direktur RSUD Chatib Quswain Menghimbau Agar Masyarakat Jangan Takut Berkunjung" yang menampilkan foto Direktur RSUD Chatib Quzwain dr Bambang Hermanto bersama wartawan Jek TV saat bertugas.

Pada postingan tersebut akun atas nama Rhopy AD mengomentari dengan menulis komentar dengan kata kasar dan tidak layak yaitu "Siapo Kawan Pak Bambang Itu, Anjing Seperti Manusia,".

Dengan adanya komentar tersebut, Slamet Riyadi wartawan Jek TV Liputan Sarolangun merasa ini tidak senang dengan apa yang dituliskan dalam komentar akun Rhopy AD hingga mengscrensut komentar dan melaporkan ke Pihak Kepolisian Polres Sarolangun.

" Dengan adanya komentar yang tidak layak dan sudah mencemarkan nama baik saya maka akun tersebut sudah saya laporkan ke Polres Sarolangun," ucap Slamet Riyadi, Kamis (9/4/2020).

Ditambahkannya jika dirinya tidak mengenali akun facebook tersebut dan baru mengetahui komentar ini pada hari Minggu (5/42020) kemarin. Bahkan dirinya menunggu sampai hari Selasa, (7/4/2020) untuk meminta klarifikasi dari akun facebook tersebut namun tak kunjung ditanggapi.

" Saya mengetahui komentar itu pada hari Minggu kemarin, dan saya juga sudah menunggu beberapa hari meminta klarifikasi ke akun tersebut tapi tidak ditanggapi. Karena tidak ada tanggapan maka pada Rabu, (8/4/2020) kemarin saya laporkan ke Polres" tambahnya.

Diketahui, jika apa yang telah ditulis oleh akun facebook Rhopy AD diduga Perbuatan Penghinaan dan Pencemaran Nama Baik yang dilarang yang sudah tertuang dalam Pasal 27 ayat (3) UU ITE berbunyi "Setiap Orang dengan sengaja dan tanpa hak mendistribusikan dan/atau mentransmisikan dan/atau membuat dapat diaksesnya Informasi Elektronik dan/atau Dokumen Elektronik yang memiliki muatan penghinaan dan/atau pencemaran nama baik" maka diancam pidana penjara paling lama 4 (empat) tahun dan/atau denda paling banyak 750 juta Rupiah.

Pasal ini mengacu pada ketentuan penghinaan atau pencemaran nama baik yang diatur Pasal 310 dan Pasal 311 KUHP dan merupakan delik aduan, sehingga untuk dapat ditindak perlu adanya aduan/laporan dari yang mengalami penghinaan.

Dengan semua itu Slamet Riyadi berharap pihak Kepolisian Resort (Polres) Sarolangun segera menyelidiki akun facebook milik Rhopy AD dan meminta segera diproses secara hukum.

" Harapan saya pemilik akun facebook tersebut dapat diketahui siapa pemiliknya dan bisa diproses secara huku.," harapnya. (SRF)



Aceh-nusantaranews,Penanganan Covid-19 di Wilayah Barat Selatan (Barsela) Aceh mulai membaik, hal ini disampaikan oleh Muhammad Zubir, SH Direktur Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi (PPID) YARA Pusat yang juga Ketua YARA Perwakilan Nagan Raya, Zubir menceritakan saat perjalanan pulang dari Banda Aceh menuju Nagan Raya pada Hari Rabu Tanggal 8 April 2020, setelah saya selesai sidang di Pengadilan Banda Aceh saya melakukan perjalanan pulang Pasca Kecolongan Kedatangan TKA asal Cina, Penanganan Covid-19 Barsela mulai membaik.

Penanganan Covid-19 di Wilayah Barat Selatan (Barsela) Aceh mulai membaik, hal ini disampaikan oleh Muhammad Zubir, SH Direktur Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi (PPID) YARA Pusat yang juga Ketua YARA Perwakilan Nagan Raya, Zubir menceritakan saat perjalanan pulang dari Banda Aceh menuju Nagan Raya pada Hari Rabu Tanggal 8 April 2020, setelah saya selesai sidang di Pengadilan Banda Aceh saya melakukan perjalanan pulang dari Banda Aceh menuju Nagan Raya, saya pulang ke Nagan Raya menggunakan angkutan umum yaitu Travel Toyota Hiace, sekitar jam 13.00 WIB dari Banda Aceh.

Dalam perjalanan pulang ke Nagan Raya, setelah melintasi gunung Geurutee, di kaki gunung, kami menjumpai pos pemeriksaan tim gugus tugas Covid-19 Aceh Jaya, setiap kenderaan yang melintas diberhentikan untuk di cek Suhu Tubuh dan Pemeriksaan Identitas para penumpang, penumpang di dalam mobil yang saya tumpangi hanya ada tiga penumpang selain supir, saya dan sepasang suami istri, saat diperiksa oleh tim gugus tugas Covid-19 Aceh Jaya, disitulah saya tau bahwa sepasang suami istri itu adalah warga DKI Jakarta yang baru saja mendarat dari Bandara SIM yang dijemput langsung oleh Mobil Travel yang saya tumpangi, sepasang suami istri itu tujuan ke Meulaboh Aceh Barat dan mereka ini bekerja di salah satu Perusahaan yang ada di Aceh Barat.

Tim gugus tugas Covid-19 Aceh Jaya menanyakan apakah si penumpang akan singgah di Aceh Jaya dengan keperluan lain? sang penumpang warga DKI Jakarta tersebut mengatakan tidak ada singgah di Aceh Jaya karena tidak keperluan di Aceh Jaya. Saya melihat Tim Gugus Tugas Covid-19 Aceh Jaya langsung melakukan koordinasi dengan Tim Gugus Tugas Covid-19 antar Kabupaten. Lalu kami dipersilahkan melanjutkan perjalanan.

Saat kami akan memasuki wilayah Aceh Barat, kami kembali menjumpai Pos Pemeriksaan Tim Gugus Tugas Covid-19 Aceh Barat, disitu kembali di cek suhu tubuh dan pemeriksaan identitas, setelah itu kami dipersilahkan melanjutkan perjalanan, berselang 15 menit perjalanan, hp sang sopir berdering ada panggilan masuk dengan nomor yang tidak tercatat di Handphone nya, supir mengangkat telpon tersebut, ternyata yang telpon adalah Tim Gugus Tugas Covid-19 Aceh Barat, mereka menanyakan nomor handphone penumpang yang dari DKI Jakarta tersebut dan juga menanyakan alamat rumah yang akan di tuju oleh penumpang asal DKI Jakarta tersebut, supir mengatakan penumpang tersebut akan diantar ke daerah Lapang, setelah selesai bicara dengan tim gugus tugas Covid-19 melalui handphone, sang supir sangat terkejut, cepat sekali mereka melacak nomor hp saya katanya, lengkap dengan nama saya kata supir heran.(*)

N3,Sarolangun - Pandemi Virus Corona (Covid-19) tidak bisa disepelekan karena menyangkut kehidupan orang banyak. Segenap komponen harus bersatu dalam melakukan upaya-upaya pencegahan dan menjadikannya sebagai bentuk tanggungjawab kolektif.

Hal ini disampaikan Bupati Sarolangun H.Cek Endra saat memimpin apel bersama OKP dan Ormas serta memberikan bantuan Alat Pelindung Diri (APD), Sprayer (Alat Penyemprot), Cairan Disinfektan, Masker dan APD lainnya kepada OKP dan Ormas se Kabupaten Sarolangun, di halaman Rumah Dinas Bupati, Kamis (9/4/2020).

" Semua lini tak terkecuali OKP dan Ormas kiranya bisa kompak dalam melakukan upaya-upaya pencegahan penyebaran virus Corona di Sarolangun dan menjadikannya sebagai bentuk rasa tanggung jawab bersama dalam melaksanakannya, " ucap Bupati.

Peran dan kepedulian OKP dan Ormas yang ada di Sarolangun diharapkan bisa menjadi semangat baru. Dengan adanya kerjasama dan saling bahu membahu baik pemerintah, seluruh elemen masyarakat, OKP dan Ormas maka pencegahan Covid 19 di Sarolangun bisa berjalan dengan baik.

" Saya berharap peran dan kepedulian OKP seperti dengan menawarkan tenaga merupakan suatu bentuk yang sangat baik pada saat ini, " harap Bupati.

Pada kesempatan tersebut juga mengucapkan terima kasih kepada seluruh OKP dan Ormas yang sudah bersedia berpatisipasi dalam pencegahan Covid 19 di Sarolangun. Tak hanya itu Bupati juga meminta OKP dan Ormas bisa ikut serta mengawasi pendistribusian bantuan dari pemerintah kepada masyarakat.

" Kita sudah mengambil kebijakan terkait dampak ekonomi masyarakat, dimana pemerintah Sarolangun akan memberikan bantuan beras dan uang kepada kurang lebih 15 ribu KK, disinilah kita minta peran OKP dan Ormas untuk ikut serta dalam pendistribusian dan mengawasi agar tepat sasaran," pinta Bupati.

Pada acara tersebut hadir juga Wakil Bupati H.Hillalatil Badri, Sekda Endang Abdul Naser, Waka I DPRD Aang Purnama,Kepala OPD dan dari pihak perbankan. (SRF)

By : Yuli Mariyam

Udara dingin masih terasa begitu menggigit diantara lapisan kulit putih bersih yang berbalut sweater rajutan buah karya tangannya sendiri, selimut bulu yang tebal itupun masih setia menutup sebagian tubuhnya yang menggigil kedinginan di samping perapian. Ini sudah bagian sepertiga malam yang kedua, mata itu sebenarnya sudah mengantuk, tapi tetap bertahan membola dengan dzikir di bibir merah delimanya memohon keselamatan sang kekasih yang belum pulang juga semenjak siang tadi.

Tasbih pemberian suaminya masih berputar di genggaman, saat pintu rumah terdengar terbuka dengan kunci dari luar. Diyah menghentikan dzikirnya dan mengalihkan perhatiannya ke pintu, tampak sosok lelaki setengah baya mendorong pintu perlahan agar tak terdengar berderit.

“Assalamualaikum“ Diyah mengucap salam mengagetkan suaminya.

“Waalaikum salam, kok belum tidur?“ Khalil, suami Diyah menuju washtafel untuk mencuci kedua tangannya dengan sabun, setelah mengelapnya ia mengulurkan tangan dan disambut oleh istrinya dengan ciuman di punggung tangannya dengan takzim.

“Iya Kang, daripada tidurnya nggak tenang karena Akang belum pulang, mending Neng disini, nunggu” Jawab Diyah sambil menyodorkan ember untuk tempat pakaian suaminya yang harus segera dilepas dan direndam dengan air sabun, dingin namun harus dilawan, sedang Khalil berjalan ke kamar mandi untuk membersihkan diri dan berganti pakaian.

‘’Sudah makan Kang?”Tanya Diyah sambil menyodorkan baju hangat untuk suaminya.

“Sudah, tadi di pengajian banyak disuguhin makanan, Neng sudah makan? Tadi bang Aslan bawakan sesuatu di motor Akang barangkali makanan, coba atuh di liat!” 

Diyah mengambil kerudung dan baju gamisnya di gantungan belakang pintu ruang tamunya, khusus ia sediakan jika ingin keluar rumah, ia paham bahwa menutup aurot bagi muslimah dengan khimar atau kerudung dan juga gamis adalah kewajiban yang di tetapkan Allah, maka iapun melakukan meski itu hanya di depan pintu rumahnya dan dalam keadaan gelap gulita, karena ia tahu Allah Maha Melihat.

Sesaat kemudian ia telah kembali dengan kantong plastik yang ia ambil dari sepeda motor Astrea 80an, yang meskipun butut tapi masih sangat terawat. Ia menuju meja makan dan melihat isi kantong tersebut, ada beberapa macam kue basah dan sebungkus nasi beserta lauknya.

“Alhamdulillah, insyaallah cukup buat sahur bertiga nanti Kang” senyum merekah di bibir Diyah.

Diyah berjalan memasuki dapur dan menghangatkan makanan yang sudah diterpa dingin di perjalanan tadi sembari menyajikan teh bunga belimbing dengan gula batu kesukaan suaminya. Khalil memasukkan sepeda motornya dan mengunci pintu rumahnya, dilihatnya putri semata wayang mereka Nadia telah tidur dengan pulasnya, Khalil tersenyum melihat putrinya yang telah beranjak remaja itu memeluk boneka bear berwarna merah jambu dengan selimut tebal menutupi hampir seluruh tubuhnya.

“Dia baru saja sejam yang lalu tidur, banyak tugas dari sekolahnya yang harus ia kerjakan dirumah selama sekolah masih mengambil kebijakan sekolah dirumah akibat wabah yang  belum sepenuhnya hilang, Akang sendiri bagaimana tadi saat di pengajian?, Neng berharap semoga ada perubahan dengan cara pandang para ulama disini”

“Iya Neng, Kyai Ja’far bilang habis ini kajian yang tadinya seminggu sekali akan ditiadakan dulu, kita akan ngaji lewat online untuk sementara waktu, beliau sanjang apapun jenis pertemuannya mau itu kopidarat atau dunia maya, kalau dimulai dengan basmallah dan diakhiri hamdalah dan doa kafarotul majlis itu sama, insyaallah tak akan hilang keberkahannya, apalagi didalamnya untuk menuntut ilmu agama, tadi juga saat memasuki ruang utama pondok disediakan ruang sanitiser dan memakai masker, saat duduk para santri diberi jeda satu meter, yang biasanya di dalam ruangan saja sudah muat, tadi sampai meluber ke halaman pondok, kata kyai ini bentuk ikhtiyar kita, yang kita sebut sebagai penyebab wabah juga makhluknya Allah, karena itu kita berlindung kepada Allah saja sambil tetap menjalankan apa yang disampaikan oleh para ahli kesehatan” Terang Khalil yang tetap disimak oleh istrinya.

“Iya kang, sudah sepertiga malam terakhir, Neng bangunkan Nduk dulu biar ikut qiyamullail bersama” Diyah menuju kamar tidur anaknya.

“Sayang, sholikhahku bangun yuk, kita qiyamullail dulu, nanti dilanjutkan sahur, katanya mau ikut puasa sunnah” belaian lembut di kepala putrinya membuat buah hatinya itu terbangun.  

Sambil mengucek matanya dan merenggangkan badan, Nadia membaca doa bangun tidur.

“Alhamdulillahilladzii ahyaanaa ba’da maa amaatanaa wailaihinnusuur”

“Aamiiin” Sahut ibunya yang kemudian menuju tempat wudhu disamping mushollah, Ayahnya sudah berada di mushollah, berdzikir.

Keluarga kecil itupun bermunajat bersama dengan merendahkan diri di atas cinta pada Rabbnya, mengurangi tidur malamnya demi bisa mencurahkan rindu dengan pemilik jiwa mereka, lantunan ayat suci menghiasi rumah sederhana itu, seakan terasa sejuta keberkahan disana.

“Ini adalah petengahan bulan sya’ban, bulan yang diapit dua bulan mulia, yaitu Rajab dan Ramadhan, ketuklah pintu-pintu surga itu dengan puasa, shalat dan qiamullail, saat orang terleleap dalam tidurnya. Ketuklah pintu-pintu itu dengan terus berharap, memohon dan berdo’a kepada-Nya.

Disampaikan oleh Abu Darda” Bersungguh-sungguhlah dengan berdoa, karena siapa saja yang mengetuk dengan sebanyak-banyaknya maka dipastkan Dia(Allah) akan membukakan pintu untuknya”, Semoga wabah ini segera berakhir dan kit dipertemukan dengan indahnya Ramadhan, Aamiin” Khalil berpesan.

“Aamiiin” ucap Diyah dan Nadia hampir bersamaan.
  
Menjelang waktu subuh mereka mengisi perut mereka dengan sunnah sahur, sholat subuh berjamaah dan melanjutkan hari dengan berpuasa. Karena pekerjaan mereka sekarang banyak dilakukan dirumah, jadi qailullah atau tidur siang mereka sudah cukup menggantikan tidur malam mereka. Subhanallah.

Kasdim Salatiga Ketika Menyerahkan Bantuan Masker

Salatiga - Untuk memutus mata Rantai penyebaran Covid-19 dan agar warga di wilayah binaan tidak terkena Virus Corona ,Kodim 0714/Salatiga melaksanakan penyemprotan cairan Disinfektan di wilayah Koramil 02/Pabelan dan Koramil 04/Bringin, Rabu (08/04/2020)

Kasdim 0714/Salatiga Mayor Inf Masrokan yang memimpin langsung kegiatan penyemprotan tersebut mengatakan seluruh anggota Koramil dilibatkan melaksanakan penyemprotan , karena ini dapat membantu mencegah dan meminimalisir peneyebaran virus Corona.
“Masyarakat bisa kembali tenang dan tetap berdiam dirumah sesuai anjuran BNPB serta selalu menjaga kebersihan rumah dan lingkungannya ,dan juga selalu mencuci tangan dengan sabun setiap selesai beraktifitas, Dengan demikian penyebaran virus corona dapat diputus mata rantai penyebarannya.”tegasnya.
Selain kegiatan Penyemprotan dalam kesempatan ini pula Kasdim menyerahkan bantuan berupa masker kepada takmir masjid.  Adapun sasaran penyemprotan antara lain, Kantor Koramil, Kantor Kecamatan, Puskesmas, Kantor KUA, Kantor Kelurahan, Mapolsek, pasar tradisional, masjid dan mushala serta pemukiman masyarakat.

Kasdim  sekaligus menghimbau kepada masyarakat Kecamatan Pabelan dan Bringin kiranya terkait wabah ini untuk bisa tetap tenang, waspada dan jangan sampai panik secara berlebihan. Terus berdoa dan tetap jaga pola hidup bersih serta sehat, jika ada hal mencurigakan terkait Covid-19 ini bisa langsung laporkan ke pihak terkait agar cepat penanganannya.
“Kita harapkan kepada masyarakat untuk tetap tenang, waspada dan jaga pola hidup bersih serta sehat, bila ada sesuatu terkait info Covid-19 bisa langsung laporkan ke pihak terkait agar cepat penanganannya,” pinta Mayor Inf Masrokan.
(m@s/yud)


Oleh : Elfia Prihastuti
Praktisi Pendidikan dan Member AMK

Badai Covid-19 yang tengah mendera jagat raya melumpuhkan berbagai sendi kehidupan. Menebarkan aroma kepanikan di hampir seluruh lini. Tak terkecuali dunia pendidikan. 

Belajar di rumah (home learning) sebagai ikhtiar keberlangsungan pendidikan dan menghalau penyebaran virus, tak urung mengundang stres di kalangan insan-insan yang terlibat. Bagi siswa yang semula menganggap hal ini menyenangkan berubah menjadi membosankan karena harus bergelut dengan sesuatu di luar kebiasaannya. Bagi keluarga, térutama ibu, kesibukannya menjadi berlipat ganda karena setiap hari harus mendampingi putra-putri mereka mengerjakan tugas-tugas sekolah. Bagi guru harus memutar otak agar pembelajaran tetap berjalan efektif sebagaimana belajar di sekolah. Bagi sekolah, harus memastikan keberlangsungan pembelajaran di rumah.

Kekeruhan dan kejenuhan terasa semakin panjang saat beberapa pemerintah daerah mengambil kebijakan memperpanjang belajar di rumah karena semakin meluasnya penyebaran virus Covid-19 ini. Seperti kota Depok yang memperpanjang hingga 11 April 2020 atau kota Tangerang yang memperpanjang sampai tanggal 1 Juni 2020  sekaligus menyesuaikan dengan libur Ramadan (https://www.vivanews.com/). 

Surat edaran dari Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi Jawa Timur pada satuan pendidikan nomor : B-1884/Kw.13.2.1/PP.00/3/2020 perihal Perpanjangan Pelaksanaan Kebijakan Pendidikan     dalam Masa Darurat Pencegahan Penyebaran Covid-19    pada Madrasah di antaranya menyatakan bahwa : 

"Masa bekerja dari rumah bagi Pengawas Madrasah, Kepala Madrasah, Guru, dan Tenaga Kependidikan jenjang RA, MI, MTs, dan MA di Lingkungan kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi Jawa Timur yang semula dilaksanakan  sampai dengan  tanggal 5 April 2020,  diperpanjang sampai dengan tanggal 21 April 2020 dan kembali bekerja di kantor pada tanggal 22 April 2020."

Sebenarnya keruwetan masalah pendidikan tidak hanya dialami saat pandemi Covid-19. Saat aktivitas biasapun carut-marut ini senantiasa menerpa. Kondisi demikian mendorong setiap orang yang berkecimpung di dalamnya berpikir keras dan menggiatkan diri untuk mengikuti irama aturan yang seringkali mengalami perubahan. Perubahan demi perubahan kebijakan ini berlaku bagi seluruh satuan pendidikan termasuk sekolah-sekolah marginal yang ada di negeri ini. 

Pelayanan pemerintah pada dunia pendidikan saat ini, dinilai masih sangat minimal. Maka jika sebuah lembaga pendidikan hanya menadahkan tangan pada pemerintah, niscaya penyelenggaraan pendidikan akan jauh dari pemenuhan kualitas. Wajar jika kita dapati banyak sekolah berusaha mendongkrak mutu lembaga pendidikannya dengan merogoh kantong para wali peserta didik. Sehingga kualitas yang diangankan akan terpenuhi.

Namun hal tersebut amat berbeda dengan berbagai lembaga pendidikan yang tumbuh dengan kondisi termarginalkan. Karena hanya mengandalkan segala penopangnya pada bantuan pemerintah. Maka semuanya serba ala kadarnya. Fasilitas apa adanya, pelayanan sekedarnya dan para pendidikpun tak perlu seleksi ketat.

Pada masa pandemi Covid-19 sekarang ini, kesulitan semakin berat dirasakan oleh mereka yang bergelut di dalam sekolah-sekolah marginal. Setidaknya permasalahan yang dihadapi di antaranya :

Pertama, fasilitas pendukung pembelajaran dari rumah atau home learning. Fasilitas yang dibutuhkan haruslah memadai, misal hand phone android atau lap top beserta kuota atau WiFi. Pasalnya, tidak semua siswa memiliki fasilitas ini dan tidak banyak yang mengusahakan demi berlangsungnya pembelajaran. Hal ini disebabkan sebagian besar siswa di sekolah-sekolah tersebut tergolong kurang mampu secara ekonomi.

Kedua, kurangnya kepedulian orang tua dalam proses pembelajaran anak. Para orang tua menyerahkan sepenuhnya proses pendidikan anak pada sekolah. Sedikit dari mereka yang peduli. Mereka disibukkan mencari sesuap nasi. Sehingga tak pernah terlintas dalam pikiran mereka agar anak mereka memperoleh pendidikan sebagaimana sebelum mewabahnya Covid-19.

Ketiga, ketidakseriusan siswa dalam mengikuti proses pembelajaran. Dalam proses pembelajaran sehari-haripun para siswa tidak bersungguh-sungguh dalam mengikuti pembelajaran di sekolah. Tujuan mereka hanyalah mendapatkan ijazah sebagai bukti bahwa mereka telah melewati sebuah jenjang pendidikan. Apalagi dengan adanya home learning yang merumitkan, tentu mereka lebih tidak peduli lagi. Mereka yakin dengan ketidakseriusan ini mereka masih tetap lulus. Tidak akan mendapatkan sanksi dari pihak sekolah.

Begitulah wajah pendidikan negeri ini di tengah wabah Corona. Sekolah-sekolah marginal yang seperti itu, jumlahnya tidak sedikit. Ketika ada sekolah-sekolah jenis ini yang memiliki segudang prestasi menyamai sekolah-sekolah dengan fasilitas yang memadai, tentu bukan hasil kepedulian negara terhadap pendidikan. Semua itu disebabkan para pendidik yang berada di dalamnya adalah pendidik yang luar biasa keikhlasan dan pengorbanannya. Padahal dalam kondisi saat ini pendidiklah yang acap kali menjadi limpahan kesalahan.

Kondisi ini sungguh amat mengenaskan. Seandainya kita semua mengetahui dunia pendidikan saat dikendalikan oleh pemerintahan Islam, tentu tidak akan kita temui kenyataan yang memprihatinkan ini. Negara akan sepenuhnya menjadi pilar pengokoh keberhasilan pendidikan dengan menyediakan berbagai fasilitas, seperti infrastruktur, penyediaan tenaga pendidik, sarana penunjang berbagai keilmuan, seperti perpustakaan, laboratorium, dan yang lainnya. Berbagai fasilitas ini, karena Islam menganggap pendidikan adalah salah satu kebutuhan pokok disamping kesehatan dan keamanan yang harus langsung dipenuhi oleh negara. Sumber dana diambilkan dari baitul mal, dari pos kepemilikan umum, dan kepemilikan negara. Pada masa wabah seperti sekarang ini, tentulah lebih mendapatkan perhatiannya.

Negara seharusnya mengoptimalkan perannya sebagai pelayan rakyat sebagaimana Sabda Rasulullah Saw, “Imam adalah bagaikan penggembala dan dialah yang bertanggung jawab atas gembalaannya itu.” (HR. Muslim). 

Dengan demikian tidak akan ada ketimpangan antar lembaga pendidikan dalam pemenuhan kualitas. Dan pola penyelenggaraannya pun akan seragam. Sehingga tak ada yang mengelus dada  melihat kondisi pendidikan saat ini.

Allahu a'lam bhishawab.

Oleh : Nur Fitriyah Asri
Penulis Bela Islam, Pengurus BKMT Kabupaten Jember

Keterlambatan mengambil kebijakan dalam menghambat penyebaran virus Corona berdampak fatal. Dengan berubah-ubahnya kebijakan menunjukkan lemahnya komitmen dan inisiatif pemerintah. Gagal memutus rantai penyebaran virus Corona, yang terus membumbung tanpa bisa dibendung.

Rezim cenderung tidak mau menanggung konsekuensi. Tidak amanah melaksanakan konstitusi: Pasal 55 ayat 1 UU No. 6 tahun 2018, yaitu Pemerintah Pusat harus menjamin kebutuhan dasar orang, dan makanan hewan ternak bila karantina wilayah atau lockdown diberlakukan.

Sikap pemerintah  sangat jelas ingin menghindar dari tanggung jawabnya. Itulah alasan sebenarnya mengapa selalu menolak pemberlakuan lockdown. Jadi tidak usah heran, jika jumlah korban terus bertambah.

Berdasarkan data BIN, pada Juli 2020 penyebaran virus corona di Tanah Air diprediksi akan mencapai 106.287 kasus. Adapun peningkatan akhir Maret sebanyak 1.577 kasus, akhir April 27.307 kasus, akhir Mei 95.451 kasus, dan akhir Juni 105.765 kasus.

Data-data tersebut tidak menjadikan pemerintah terbuka mata hatinya. Namun, sebaliknya mengail ditempat keruh, dan menjadi penunggang gelap. Memanfaatkan dan mencari keuntungan di atas penderitaan rakyatnya. Semakin terlihat jelas  kezalimannya.

Semua itu terkuak oleh virus Corona,  Allah-lah yang menelanjanginya. Pemimpin-pemimpin kapitalis yang bengis, tamak harta dan rakus kekuasaan, serta gila jabatan. Sudah tidak peduli dengan derita rakyatnya, bahkan nyawanya pun dikorbankan. Lebih dari itu, sejatinya merekalah penghancur negara.

Benar, hatinya telah mati. Dikala rakyat sedih beruraian air mata, ketakutan virus Corona, kekurangan pangan karena dikarantina, dan banyak yang kelaparan.
Pemerintah justru mengekspor 20 ton beras ke Singapura.(detikfinance.com.30/3/2020)

Begitu juga di awal wabah Corona, pemerintah tidak melakukan antisipasi. Malah  mengekspor masker, antiseptik dan alat pelindung diri (APD) nilainya mencapai 75 juta dolar AS. 

Ironisnya, ketika para medis membutuhkannya, barang sudah habis tidak bersisa. Akibatnya harganya melambung tinggi. Itupun barang langka, dan sulit dicari. 

Ketika para medis  membutuhkan APD, pemerintah kembali mengimpor dari China, menariknya ternyata made in Indonesia, kata Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo di Semarang, Selasa (new.detik.com.24/3/2020). 

Terbukti sudah,  penguasa rasa pengusaha. Dalam pikirannya hanya uang dan uang. Mereka mencari keuntungan di atas wabah Corona. Sungguh mereka penunggang gelap Corona, telah melakukan kejahatan kemanusiaan. 

Siapa orangnya yang tidak marah, ketika semua negara menutup pintu gerbangnya untuk mencegah penularan virus Corona. Di sisi lain, negeri ini malah membuka pintu lebar-lebar menggenjot investasi dan pariwisata. 

Pada bulan Januari-Februari bandara masih dibuka untuk umum termasuk turis dan TKA dari China, bahkan
72 miliar buat influencer. Malah ada yang
terbongkar, saat cek virus Corona. Berdasarkan prediksi dan investigasi terdapat 3000 TKA China ilegal di proyek Meikarta. (Tribunnews.com.11/2/2020). 

Logikanya mereka adalah sumber penularan wabah, karena negara mereka yang awal terpapar virus Corona. Mestinya di stop. Bukan mendatangkan investor agar bisa membuka lapangan kerja, itu hanya alasan. Sebenarnya untuk siapa? Buktinya banyak PHK dan pengangguran. Penunggang gelap Corona itu, telah memuluskan neo-imperalisme yaitu penjajahan gaya baru, di negeri ini.

Hal tersebut diperkuat oleh sikap Anggota DPR RI Komisi III dari Fraksi Gerindra, Muhammad Syafi'i, mendesak Menkumham Yasonna Laoly untuk mendeportasi TKA Ilegal, faktanya merupakan TKA ilegal. Bukan menjadi rahasia lagi jika dibelakang TKA ada pejabat tinggi yang selalu membela dan melindungi. Karena Corona akhirnya terbongkar. (dilansir oleh tirto.id.1/4/2020)

Yasonna Laoly bukannya mendeportasi TKA China, tapi malah berulah mengeluarkan narapidana dan koruptor. Menurut
Peneliti Forum Masyarakat Peduli Parlemen Indonesia (Forma ppi), Lucius Karus, menilai  Menteri Hukum dan Ham Yasonna Laoly memanfaatkan situasi pandemi 
virus Corona, hanya akal-akalan. Politikus PDIP,  berniat merevisi PP 99/2012 untuk mengakomodasi kepentingan tertentu.

Hal tersebut mengingatkan kasus yang menyeret Menteri Hukum dan Ham Yasonna Laoly, diduga hendak menentang upaya pemberantasan korupsi yang sedang dilakukan oleh KPK-RI. Yakni kasus korupsi yang menjerat Wahyu Setiawan (KPU RI) dan Harun Masiku (PDIP). Adapun skandal korupsi Jiwasraya, melibatkan orang-orang Istana, uangnya sebagian mengalir untuk kepentingan Pilpres 2019.

Kerugian negara akibat ulah koruptor luar biasa, membuat miskin negara dan menyengsarakan rakyat. Koruptor adalah penjahat kakap. Anehnya hanya karena alasan penyebaran virus Corona, narapidana dan koruptor dibebaskan. Tidak masuk akal, logika setan yang telah menjangkiti penunggang gelap Corona, kata Ustaz Abdul  Somad.

Di sisi lain, proses pengundangan Omnibus Law, ditengah wabah Corona terus jalan. Padahal sarat dengan pasal-pasal zalim yang merugikan kaum pekerja, hanya menguntungkan pihak pengusaha, investor dan korporasi. Kondisi wabah Corona dimanfaatkan untuk  memuluskan pengesahannya. Mereka berpikiran licik, tanpa harus menghadapi para pendemo pekerja yang selama ini mati-matian menolaknya. Itulah yang ada dalam pikiran mereka. Dengan Undang-Undang SKBB  bisa dipergunakan untuk menggebuk dan menghalau yang menentangnya.

Dimana peran DPR? Bukankah seharusnya membela rakyat, mewakili suara rakyat? Tapi, justru telah mengkhianati amanah rakyat. Begitulah wajah buruk demokrasi, apalagi sudah berubah menjadi "Demokrasi Oligarki,"  penyebab hancurnya negeri.

Menurut Busyro Muqodas mantan wakil ketua KPK, konsep demokrasi tengah bergeser ke format baru yaitu korporatokrasi. Yakni sebuah istilah yang merujuk dimana perusahaan-perusahaan besar mendominasi bahkan mengendalikan pemerintahan.

Mengingat ongkos politik yang berbiaya mahal, memaksa partai politik melakukan segala macam cara untuk mendapatkan pendanaan. Celah ini dimanfaatkan para pengusaha, konglomerat dan pelaku dunia korporat untuk masuk dan menancapkan pengaruhnya.Terjadilah perselingkuhan di antara wakil rakyat, penguasa dan pengusaha. Inilah yang melahirkan oligarki.

Kebijakan pengelolaan negara berbasis oligarki, indikatornya mengandung dua pandangan kapitalisme yang berbahaya, yaitu:
1. Barang pemenuhan hajat hidup publik (pangan, perumahan, air bersih, energi dan transportasi), serta jasa (pendidikan dan kesehatan), merupakan komoditas ekonomi untuk di komersilkan.

2. Untung rugi harus dijadikan spirit yang menjiwai hubungan pemerintah dan rakyat. Kehadiran pemerintah adalah untuk pelayanan korporasi.

Inilah yang merusak fungsi negara sebagai pelayan dan pelindung rakyat. Itulah sistem demokrasi yang sudah nyata kebobrokannya, sebagai pintu masuk penjajahan. Tidakkah sadar bahwa sejatinya negara kita sudah dijajah? Hanya sistem Islam yang bisa menghentikan.

Islam adalah agama paripurna dan sempurna, yang mengatur seluruh aspek kehidupan. Oleh sebab itu, individu, masyarakat dan negara diwajibkan berislam kafah (QS. al-Baqarah: 208).

Islam tidak hanya sebatas agama, tapi juga ideologi yakni sebagai pedoman dan petunjuk hidup. Terdiri dari fikrah dan thariqah).
1. Fikrah (pemikiran), meliputi: Akidah Islam (rukun iman), dan penyelesaian masalah kehidupan (hukum ibadah, hukum perekonomian, pendidikan, sosial budaya, hukum pemerintahan, sistem pengadilan, politik dalam dan luar negeri, dan lainnya)

2. Thariqah (metode), meliputi: metode menerapkan Islam, metode mempertahankan Islam, dan metode menebarkan Islam.

Semua itu hanya bisa diterapkan oleh  institusi khilafah, dan telah dicontohkan dan diterapkan oleh Rasulullah saw, Khulafaur Rasyidin, dan para khalifah sesudahnya. Sejarah telah membuktikan Islam berhasil mencapai kejayaannya memimpin dunia selama 1400 tahun. Itulah bukti bahwa sistem Islam membawa kesejahteraan bagi seluruh alam semesta.

Wallahu a'lam bish shawab.

Oleh: Alfira Khairunnisa 
(Pemerhati Generasi dan Aktivis Muslimah Peduli Umat Riau)

Pembunuhan berencana yang dilakukan oleh seorang remaja berusia 15 tahun beberapa waktu yang lalu, hingga kini masih ramai diperbincangkan. Bagaimana tidak? Kasus ini mencuat dan menjadi viral baik di dunia nyata maupun dunia maya.

Kasus yang membuat publik kembali bergidik ngeri. Pembunuhan yang dilakukan seseorang yang masih remaja (15 tahun) terhadap bocah yang masih balita berusia (5 tahun) bukanlah hal yang biasa. Terlebih pelaku mengaku bahwa ia puas sudah melakukan hal tersebut dan tidak ada penyesalan sama sekali.

Sang gadis remaja menyerahkan diri ke kantor polisi setelah melakukan pembunuhan terhadap anak tersebut yang tidak lain adalah tetangganya sendiri. Pelaku dikenal memiliki perilaku kasar dan sadis pada binatang. 

Pembunuhan yang dilakukan dengan penuh perencanaan tanpa rasa bersalah sama sekali. Apa sesungguhnya yang mendorong remaja tersebut  berbuat kelewat batas?

Setelah ditelusuri motif perbuatan sadis tersebut ternyata faktor keretakan rumah tangga keluarganya dan tontonan film kekerasan dianggap menjadi pemicu tindak brutalnya terhadap balita. Terinspirasi dari film horor yang sering ia tonton. Salah satu filmnya adalah Chucky dan The Slender Man. Sang pelaku dikenal pendiam di lingkungannya, namun pikiran dan perasaannya dipenuhi “rangkaian peristiwa yang menggambarkan kejahatan, sebagaimana film yang sering Ia tonton, sehingga mendorongnya untuk mempraktikkan langsung kepada objek yang ada di sekitarnya”. Sungguh mengerikan bukan?

Tontonan yang sangat berpengaruh terhadap sikologi anak remana tersebut. Dalam film Chucky menceritakan pembunuhan berantai yang arwahnya terjebak dalam boneka. Kemudian  film The Slander Man menggambarkan karakter kartun yang umumnya memiliki sifat suka menculik atau melukai orang, terutama anak-anak.  Kedua film itu sungguh mengerikan hingga mampu mendorong seseorang untuk berbuat sadis? Namun, film seperti ini pun beredar bebas bahkan banyak digandrungi oleh para remaja. Hingga menimbulkan tindak kejahatan di dunia nyata.

Kapitalisme Biang Kerusakan.

Hidup dalam sistem kapitalisme seperti saat sekarang ini yang membebaskan konten film dengan bebas saja tanpa standar yang jelas. Alih-alih disibukkan pada pencerdasan umat melainkan menjadikannya sumber pemenuhan kantong-kantong bisnis para Kapitalis yang menghalalkan segala cara meski melanggar hukum syara'. Apa jadinya generasi jika selalu disuguhkan dengan tontonan-tontonan tidak mendidik seperti ini? generasi bisa menjadi pelaku maupun korban kejahatan yang   berujung pada kematian, dan fakta tersebut sudah banyak terlihat dilapangan termasuk kasus yang saat ini terjadi pada remaja berusia 15 tahun tersebut.

Kasus-kasus seperti ini lahir dari sistem liberal yang rusak dan merusak. Sistem sekuler liberal benar-benar mencabut rasa kemanusiaan dan menghasilkan remaja-remaja tanpa belas kasihan

Penanganan Islam Terhadap Kasus Pembunuhan yang Dilakukan Remaja

Sistem Islam lengkap mengatur seluruh aspek kehidupan. Mulai dari bangun tidur hingga membangun negara. Dari masuk WC hingga masuk Masjid dan pemerintahan. Dalam Islam, negara merupakan junnah (perisai) dan ri’ayah (mengurus) seluruh urusan rakyatnya secara serius, termasuk memberikan jaminan keamanan dan perlindungan dari segala hal yang merusak baik berupa pemikiran dan perbuatan melalui sarana media cetak, elektronik, sosial media maupun media digital. Bukan malah sebaliknya merusak pemikiran umat dengan tontonan-tontonan yang tidak mendidik. 

Sehingga media benar-benar diperuntukkan sebagai sarana dakwah dan pendidikan bagi siapapun, siapa saja boleh membuat media tanpa izin dan penyebarluasannya tanpa batasan selama isi media tersebut tidak mengandung pelanggaran hukum syara’.

 Di dalam Islam, Negara menjadikan undang-undang dan peraturannya berbasis pada akidah Islam dan nash-nash syara, sebagaimana firman Allah Subhanahu wa ta'ala: Bukankah Allah adalah sebaik-baik pemberi ketetapan hukum?” (QS. At-Tiin: 8).

“Tidaklah pantas bagi seorang lelaki yang beriman, demikian pula perempuan yang beriman, apabila Allah dan Rasul-Nya telah menetapkan suatu perkara lantas masih ada bagi mereka pilihan yang lain dalam urusan mereka. Barangsiapa yang durhaka kepada Allah dan Rasul-Nya sungguh dia telah tersesat dengan kesesatan yang amat nyata.” (QS. Al-Ahzab: 36).

“Apakah hukum jahiliyah yang mereka cari? Dan siapakah yang lebih baik hukumnya daripada [hukum] Allah bagi orang-orang yang yakin.” (QS. Al-Ma’idah: 50)

Orang yang berpaling dari hukum Allah kepada hukum jahiliyah adalah orang yang telah melakukan kezaliman dan terjerumus dalam kesesatan. 

Allah ta’ala berfirman (yang artinya), “Barangsiapa yang tidak berhukum dengan apa yang Allah turunkan maka mereka itulah para pelaku kekafiran.” (QS. Al-Ma’idah: 44). Allah ta’ala berfirman (yang artinya), “Barangsiapa yang tidak berhukum dengan apa yang Allah turunkan maka mereka itulah para pelaku kezaliman.” (QS. Al-Ma’idah: 45).

Allah ta’ala berfirman (yang artinya), “Barangsiapa yang tidak berhukum dengan apa yang Allah turunkan maka mereka itulah para pelaku kefasikan.” (QS. Al-Ma’idah: 47).

Imam Ibnul Jauzi berkata, “Barang siapa yang tidak berhukum dengan apa yang diturunkan Allah karena menentang hukum itu dalam keadaan dia mengetahui bahwa Allah telah menurunkannya sebagaimana halnya keadaan kaum Yahudi, maka dia adalah kafir. Adapun barang siapa yang tidak berhukum dengannya karena kecondongan hawa nafsunya tanpa ada sikap penentangan -terhadap hukum Allah, pent- maka dia adalah orang yang zalim lagi fasik.” (lihat Zaadul Masir, hal. 386)

Ibnu Mas’ud dan al-Hasan menafsirkan, “Ayat itu berlaku umum bagi siapa pun yang tidak berhukum dengan hukum yang diturunkan Allah, baik dari kalangan umat Islam, Yahudi, dan orang-orang kafir. Artinya, apabila dia meyakini dan menghalalkan perbuatannya itu. Adapun orang yang melakukannya sementara dia berkeyakinan dirinya melakukan perbuatan yang haram, maka dia tergolong orang muslim yang berbuat fasik…” (lihat al-Jami’ li Ahkam al-Qur’an [7/497])

Di tengah masyarakat Islam tidak ada tempat bagi penyebaran pemikiran dan pemahaman yang rusak dan merusak, pemikiran sesat dan menyesatkan, kedustaan dan berita manipulatif. Karena baik negara maupun warga negara terikat dengan pemahaman hukum syara’ yang melarang penyiaran berita bohong (hoax)  propaganda negatif, fitnah, penghinaan, pemikiran porno dan a-moral, dan sebagainya. Sehingga media menjadi alat konstruktif untuk memelihara identitas keislaman masyarakat serta memperkuat pemahaman-pemahaman agama.

Di era kapitalis seperto saat ini semakin dirasakan kebutuhan akan adanya pemimpin dan sistem yang mengembalikan Islam sebagai ideologi dalam kehidupan pribadi, bermasyarakat bahkan dalam bernegara. Kerusakan-kerusakan pemikiran makin tumbuh subur, karenanya sudah semakin mendesak untuk menderaskan seruan akan penyadaran umat untuk mewujudkan Institusi negara yang mampu memiliki lembaga penyiaran atau media yang  sesuai dengan ketentuan Islam, sesuai dengan tuntunan Rasulullah shallallahu'alaihi wa sallam. 

Generasi milenial yang terpapar ideologi kapitalisme yang berbasis sekularisme dan mengagungkan kebebasan sudah selayaknya perlu diselamatkan dengan kembali kepada Islam secara kaffah. Agar tidak ada lagi terdengar berita bahwa remaja melakukan tindakan kriminal yang sangat merugikan apalagi hingga nyawa manusia melayang. Saatnya kembali ke sistem Islam yang dapat mensejahterakan manusia dan membawanya kepada peradaban yang gemilang. Wallahu a’lam bi shawab.

By : Beti Nurbaeti

Ditengah kebosanan tinggal di rumah, karena wabah yang terjadi. Hal yang cukup sering dilakukan adalah berselancar di dunia maya. Mencari kabar terbaru atau hanya sekedar hiburan. Agak heran juga ketika ada larangan jangan sering lihat berita, takut stress. Nanti banyak berita yang membuat kita malah jadi sakit, atau terlalu panik. Larangan yang sebenarnya tidak terlalu mengejutkan. 

Wajar memang kalau kita hanya ingin mendengar berita baik saja, sudah fitrah manusia hanya ingin hidup bahagia. Terkadang menafikan kenyataan bahwa hidup adalah bahagia dan duka. Seringkali kita melupakan, bahwa hidup tergantung kita mengelolanya. Memilih tenang atau panik. Memilih benar atau salah. Memilih berjuang atau terdiam. Memilih jadi pemenang atau pecundang. 

Sejujurnya, negara ini sudah sering memberi kejutan pada rakyatnya. Mulai kenaikan harga barang dan jasa, hingga wacana pindah ibukota. Rakyat seakan sudah biasa dengan kejutan yang notabene menyakitkan. Rakyat sudah biasa menerima kenyataan bahwa Kepekaan negara pada kesulitan masyarakat kelas bawah amat kecil. Hingga wabah yang datang mengancam pun tak dianggap menakutkan.

Wabah yang terjadi seharusnya membuat pihak-pihak berwenang waspada sejak awal. Negara harusnya mengantisipasi penyebaran wabah dengan mengisolasi atau mengkarantina wilayah sumber wabah. Sehingga  orang-orang di luar wilayah wabah beraktivitas seperti biasa. Jika sumbernya dari Wuhan maka seharusnya dari awal negara segera menutup akses dari China ke indonesia. 

Sayangnya negara tak kunjung memutuskan menutup akses. Yang terjadi sekarang, wabah sudah terlanjur menyebar masif ke berbagai wilayah tanpa bisa dikendalikan. Lockdown menjadi pilihan sulit yang harus diambil. Sayangnya Negara tak siap mengambil keputusan lockdown dengan segala konsekuensinya. Alhasil, masyarakat yang harusnya diam di rumah tetap bebas berkeliaran. Kurangnya edukasi juga membuat mereka tak paham, tindakan yang harus diambil berikut resikonya jika lalai terhadap hal ini. Alhasil potensi penyebaran semakin tinggi, semoga tidak sampai tak terkendali. 
Berbeda nya kebijakan seringkali membuat masyarakat bingung. Memilih di rumah saja atau tetap keluar. Ditambah kebutuhan hidup  yang memang harus dipenuhi. Ajakan untuk tetap di rumah dan tidak berkumpul dianggap angin lalu. Yang lebih miris, keyakinan  pada Allah yang Maha Tahu seakan menjadi dalil untuk keputusan  sebagian orang untuk tetap santai menghadapi wabah ini. Anjuran Sosial Distancing dirasa sedang menjauhkan mereka dari ladang pahala. Entah perbedaan penafsiran atau karena memang belum paham hingga seakan sedang melanggar perintah Allah yang disampaikan nabi dalam  hadits tentang wabah. Peristiwa Pandemi pernah terjadi di masa pemerintahan sahabat Nabi, dan lockdown adalah pilihan yang diambil, ketika karantina wilayah sudah tak sanggup menahan penyebaran wabah. 

Anehnya, ketika lockdown tak diterapkan dalam menghadapi pandemi. Ada sekelompok orang yang percaya diri menyampaikan konsep Herd Immunity. Seakan menggiring bangsa ini untuk bersiap menerimanya. Menghentikan wabah dengan mengandalkan kekebalan kelompok terhadap infeksi. Kekebalan didapat setelah mereka terpapar virus. Yang terbayang didepan mata adalah  hukum rimba, siapa kuat dia menang. Siapa yang imunitas tubuhnya kuat, dia yang bertahan. Siapa yang lemah, dia yang kalah. Bermain-main dengan nyawa manusia, itu jelas kedzaliman.  

Dalam sistem Islam,  ketika wabah terjadi negara segera melakukan berbagai upaya untuk mengurangi bahkan menghentikan penyebaran wabah. Negara juga memastikan tercukupinya kebutuhan dasar rakyat. Memastikan umat terjaga keselamatan nya. Segala upaya dilakukan dalam mengurus kepentingan rakyat. Keputusan akan ditaati umat karena merupakan bagian ketaatan pada Allah, sama-sama berikhtiar dalam keridhoan Allah SWT. Ketaatan  pada Allah Pemilik Hukum mengantarkan rakyat dan penguasa kompak dalam menghadapi wabah. 

Kesehatan adalah hak pokok rakyat. Pemerintahan Islam di masa lalu memberi pelayanan istimewa agar rakyat yang sakit segera terbebas dari penyakitnya. Rumah sakit dibangun dengan fasilitas yang memadai demi kenyamanan pasien. Hingga tak ada kabar, rumah sakit menolak pasien karena kekurangan tempat atau pasilitas. Sementara rakyat yang sehat dijaga agar tak tertular penyakit dari yang sakit. Negara sangat ketat dalam menjaga penyebaran penyakit. Kesehatan rakyat menjadi perhatian penting diatas kepentingan lain, apalagi sekedar masalah pariwisata atau lainnya. 

Lockdown adalah konsep islam ketika wabah terjadi. Itu jelas perintah Allah. Rakyat disiapkan untuk patuh dan tetap tenang tanpa khawatir dengan urusan pemenuhan kebutuhan dasar. Jangan ganti dengan konsep apapun yang tidak sesuai dengan ajaran umat ini. Jangan pernah katakan negeri ini takkan siap. Bagaimana bisa kita meragukan titah Allah yang memiliki langit dan bumi. Sementara titah penguasa negeri kita bisa begitu taat.  Seharusnya kita meyakini, ada maslahat dalam setiap perintah yang ditetapkan Allah. Dan pasti ada mudharat ketika kita melanggar ketentuanNya. 

 Seberapa sering kita membaca surat  Al fatihah? Dalam ayat ini kita minta agar Allah memberi petunjuk. Dalam sehari, berkali-kali kita minta  petunjuk. Namun ketika Allah tunjukkan jalan, kita malah memilih  jalan lain karena dianggap lebih baik oleh sebagian manusia. Melupakan fitrah manusia yang lemah dan terbatas, takkan pernah bisa membuat aturan sesempurna Allah Sang Pembuat Hukum. Sayangnya masih saja ada yang meragukan bahwa kebenaran absolut hanya milik Allah Swt. 

Bukankah awal surat Albaqoroh menjelaskan Laa roiba fiihaa. Tak ada keraguan dalam Alquran. Jangan pernah ada setitikpun ragu pada semua yang Allah perintahkan. Seorang Muslim harus memiliki keyakinan penuh pada Alquran. Tak boleh ada setitik pun keraguan pada semua yang diperintahkanNya. Sayangnya, masih banyak yang mengaku Muslim, tapi masih ragu dalam menjalankan isinya. 

Covid19, dia bagian tentara Allah yang sedang menguji kita atau memberi peringatan pada kita. Jalan apa yang akan kita ambil ketika Allah turunkan tentaraNya? MengikutiNya atau mengambil jalan selainNya. Butuh kekuatan iman dan ilmu yang kuat agar tetap bertahan, ditengah goncangan berbagai pemikiran. Islam memberi solusi bukan sekedar janji penuh mimpi.

Oleh ; Wulansari Rahayu S.Pd
Penulis 

Lima hak perempuan (Human Rights Of Women) yang dipromosikan oleh feminis dalam kesepakatan Global Beijing Platfrorm for Action (BPFA+25) di Indonesia salah satunya adalah hak perempuan dalam bidang pendidikan. Perempuan diharapkan mendapat kesempatan  yang sama dalam dunia pendidikan dan juga memiliki kesempatan  yang sama dalam produktivitas kerja. Tenaga kerja perempuan dituntut untuk memperoleh pendidikan tinggi sehingga perempuan juga mempunyai kecakapan dan keahlian untuk menentukan kualitas produksi dalam sebuah perusahaan.

Di Indonesia pada data BPS 2019 dilaporkan jumlah penduduk bekerja sebesar 129,4 juta. Dari jumlah tersebut didapat lulusan SD (41%) dan SMP (18%), artinya 58% penduduk Indonesia bekerja hanya berijazah SD/SMP dan sebagian besar yang masuk dalam 57% bekerja disektor informal. Sisanya SMA (18%), SMK (11%) dan Universitas (13%). Disamping itu terbatasnya lapagan kerja disektor formal yang disediakan pemerintah menjadikan banyak yang memilih sektor informal.

Sedangkan tingkat partisipasi angkatan kerja di februari 2019, data BPS mencatat angkatan kerja laki-laki mengalami kenaikan 0,17% sedangkan perempuan hanya 0,06%. Kenaikan ini masih dianggap kecil bagi para pengiat gensder sehingga mereka terus melantangkan suaranya agar perempuan di Indonesia mendapatkan kesempatan yang sama dalam bidang partisipasi kerja dengan laki-laki.

Ada beberapa hal yang konsen ingin diubah oleh feminis ini, yang dinilai sangat merugikan kaum perempuan di Indonesia. Salah satunya adalah larangan wanita hamil untuk sekolah. Peraturan ini dinilai diskiminatif terhadap perempuan. Mereka menganggap hal ini merupakan sebab tingginya angka putus sekolah bagi perempuan di Indonesia. Selain itu seharusnya tidak ada larangan dari Universitas negeri di Indonesia bagi para peyimpangan orientasi seksual seperti LGBT untuk menimba ilmu di sana.

Dalam pemikiran para feminis, pendidikan perempuan dijadikan sebagai value yang menghasilkan uang. Agar perempaun memiliki tempat yang sama dengan laki-laki dalam hal pekerjaan dan karier. Hal-hal yang dapat menghambat pemikiran tersebut akan dianggap sebagai diskriminasi terhadap perempuan. Misalnya saja Islam yang mewajibkan para perempuan mengasuh, merawat serta mendidik anak-anaknya dirumah dianggap sebagai bentuk pengekangan terhadap perempuan. Dalam pemikiran feminisme perempuan bebas dari beban mengasuh anak-anak dan bebas memilih untuk bekerja sesuai bidang keilmuannya.

Hal ini berbanding terbalik dengan Islam yang menjadikan pendidikan perempuan untuk menambah nilai takwa di hadapan Allah. Perempuan yang berpendidikn justru semakin patuh terhadap aturan syariat. Islam memposisikan perempaun sebagai kehormatan yang wajib dijaga. Perempuan dimuliakan dengan peran strategisnya sebagai ummun warabbatu bayt. Perempuan dimuliakan atas tanggung jawab termulianya yaitu mencetak generasi emas untuk peradaban yang agung dan mengantarkan manusia ke peradaban tertinggi yakni peradaban Islam.

Dalam Islam perempuan dan laki-laki memiliki kewajiban untuk menuntut ilmu. Untuk itu jauh sebelum para feminis meneriakkan ide kesetaraan gender, Islam telah lebih dulu menempatan kesamaan tersebut. Justru seluruh biaya akan diberikan gratis bagi para penuntut ilmu. Karena ini adalah tanggungjawab Negara, dalam hal ini Khilafah. 

Dalam Islam perempuan tidak dituntut untuk bekerja, apalagi sebagai pencari nafkah. Suami yang tidak mampu bekerja Karena hambatan fisik dan psikis maka nafkah perempuan menjadi tanggung jawab kerabatnya. Suami yang tidak memiliki pekerjaan akan diberikan lapangan pekerjaan oleh khilafah sehingga ia mampu menafkahi keluarganya. 

Walhasil, Islam mempunyai aturan yang indah bagi para perempua jika kita mau mempelajari dan menerapkannya dalam kehidupan. Perempuan yang hebat akan menghasilkan katurunan yang hebat pula, karena generasi cemerlang dambaan umat hanya akan lahir dari Rahim yany taat pada penciptanya, yakni Allah SWT. Wallahu a’lam.

Inilah Aksi Tak Terpuji Seorang Kepala Tukang
Saat Serang Wartawan

Padang, (Sumatera Barat)--Oknum pekerja CV Rendi Bersaudara dilaporkan wartawan ke kantor Polisi Sektor (Polsek) Nanggalo Padang, karena menghina wartawan dan media, sebagai upaya menghalangi tugas jurnalistik, Rabu (8/4/2020).

Hal ini diungkapkan oleh wartawan jurnalandalas.com dan disaksikan Khairul wartawan Mitrarakyat.com seusai dari kantor Polsek Nanggalo, bahwa pengaduan ini didasari adanya penyerangan dan penghinaan terhadap dirinya oleh oknum pekerja, ketika melakukan tugas jurnalis di lokasi pembangunan saluran drainase di kelurahan Kurao Kecamatan Nanggalo Padang pada hari Sabtu (4/4/2020).

Ironisnya, kepala tukang tersebut bukan menghina saja namun mengancam dengan menghubungi salah seorang Polisi Militer (POM) TNI." jelasnya.

Pembangunan proyek saluran drainase menggunakan APBD melalui dinas PUPR bidang SDA Padang, di jalan Lubuk Bayu kelurahan Kurao kecamatan Nanggalo yang sedang dikerjakan, terindikasi tidak sesuai spek dan metoda kontrak yang telah disepakati.

Dari dugaan tersebut, wartawan jurnalandalas.com dan mitrarakyat.com ke lokasi pengerjaan yang sedang berlangsung dalam pemasangan mortir batu drainase, dan sebagian sudah ditutupi dengan blockcover, namun terlihat lantai kerjanya hanya dengan tumpukan batu dengan lumpur dan sedikit semen.

Tidak tampak di lokasi proyek CV Rendi Bersaudara adanya pengawas kualitas dan kepastian kualitas atau quality control dan quality assurance (QA-QC) nya, begitu juga pengawas dari dinas PU Bidang SDA Padang.

Hal ini di konfirmasikan, hanya kepala tukang yang menjelaskan dengan bahasa penghinaan media dan menyerang mengajak pengeroyokan terhadap wartawan jurnalandalas.com.

Ketua kelompok masyarakat yang ikut andil dalam pengawasan proyek tersebut, mengakui proyek ini aspirasi dari anggota DPRD padang Faisal Nasir dan memang adanya pemasangan yang tidak sesuai dengan spek yang telah di tentukan, seperti besi blockcover dicampur dengan ukuran lain." katanya.Sabtu (4/4/2020).

Atas laporan pengaduan STTP nomor: 13/IV/2020 tersebut, Kepala Polisi Sektor Nanggalo, Sosmedya mengatakan, adanya pengaduan ini akan kami selidiki dan tindak lanjuti untuk memanggil terlapor secepatnya." tegas Kapolsek di ruang kerjanya. Micke


Terpilihnya pasangan Gubernur Aceh periode 2017- 2022 drh. Irwandi Yusuf, M. SC - Ir.H. Nova Iriansyah, MT pada pilkada 2017 tidak terlepas dari kerja keras dan loyalitas para relawan di lapangan, selain partai pengusung dan partai pendukung.

Fanatisme pendukung pasangan Irwandi Yusuf dan Nova Iriansyah dengan semangat heroik, telah berhasil mengantar drh. Irwandi Yusuf, M. Sc dan Ir. H. Nova Iriansyah, MT  sebagai Gubernur dan Wakil Gubernur Aceh priode 2017-2022.

Dibalik perjuangan dan Loyalitas tim relawan,  ada kabut hitam yang menyelimuti berbagai kisah dan cerita panjang, Harapan untuk dapat menikmati hasil perjuangan kini  menyisakan berbagai persoalan dan keprihatinan.

Apa yang dialami Tim Relawan Irwandi Nova Seuramoe Pidie yang harus menanggu utang, seperti yang diakui oleh Ketua Tim Relawan Seuramoe Pidie saudara Ambiya. Menurut Ambiya, pihaknya pasca pilkada telah menyisakan beban utang sebesar Rp. 1.7 milyar lebih dan hingga saat ini belum terlunasi.utang utang tersebut berasal dari pinjaman dana dari donatur untuk membiayai operasional dan mobilisasi massa saat kampanye, waktu itu kebutuhan sunat massal dan pembelian lembu megang untuk 23 kecamatan se kabupaten Pidie.

 "coba Abang bayangkan, utang pada saat kampanye sebanyak itu, kemana kami harus mengadu"Dengan kalimat yang terbata bata, Ambiya menjelaskan kepada media ini bahwa"Akibat utang tersebut sudah lebih 2 tahun tidak terbayar, Maka kami sudah tidak bisa pulang kerumah"ujarnya.

hal yang sama  juga dialami diakui oleh rekan lainnya, Muhammad Bin Daud selaku Sekjen Seramou Pidie. Kita berharap kepada Ketua Umum Relawan Aceh dan jajarannya, malah lepas tangan, Ambiya menambahkan. Sekjen Tim Relawan Seuramoe Pidie Muhammad Bin Daud, SH meminta kepada media ini untuk mencantumkan no hpnya (085358309452), bila ada pihak-pihak yang merasa keberatan dengan berita ini.

Menurut Ambiya, kini pihaknya bergabung dengan Forum Relawan Ban Sigom Aceh (FORBA) di bawah komando Mukhtaruddin Maop. Melalui FORBA Ambiya berharap, minimal ada solusi untuk mengurangi sedikit beban yang menimpa mereka saat ini.

Mungkin itu salah satu potret dari kondisi Relawan, tentu masih banyak cerita yang  berbeda yang dialami oleh tim tim yang lain di seluruh Aceh demikian.(*)

.
Aceh Timur-nusantaranews,kepala Cabang Pendidikan Aceh Kabupaten Aceh Timur Husaini.Spd.Mpd melakukan  upaya pencegahan Covid-19 kepada seluruh pelajar di Aceh Timur melalui media hari ini Rabu 8 April 2020.

saat ditemui ditemui diruang kerjanya oleh media ini sudah kita lakukan sosialisasi sebelumnya kepada semua kepala sekolah ditingkat Jenjang SMA,SMK untuk dapat menyediakan dispenser, masker, sabun,kain lap, dan hal tersebut sudah pula kita laksanakan sesuai dengan surat Kementerian Pendidikan dan kebudayaan direktorat jenderal pendidikan anak usia dini, pendidikan dasar,dan pendidikan Menengah dengan: nomor 3923/C.C1/PF/2020 dalam Kompanye Pencegahan Covid-19 bagi Peserta didik, dan ini penting ujarnya.

Menindaklanjuti Surat Direktur Jenderal Kesehatan Masyarakat Kementerian Kesehatan nomor:PK.02.02/TV/358/2020 tanggal 1 April 2020, tentang Kampanye dalam upaya Pencegahan Covid-19 Bagi Pelajar Melalui Media Sosial.

lebih lanjut katanya saat ini Pemerintah telah menetapkan Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) sebagai Bencana Nasional Non Alam yang hingga saat ini belum ditemukan obat dan vaksinnya, dan yang kita laksanakan  hari ini kita merujuk kepada surat edaran Menteri Pendidikan nomor 4 Tahun 2020 tentang pelaksanaan kebijakan pendidikan dalam masa darurat penyebaran Corona Virus disease(Covid-19)

Berkenaan dengan penyebaran Coronavirus Disease (Covid-19) yang semakin meningkat maka kita juga merujuk kepada surat Instruksi Gubernur Aceh nomor 04/INSTR/2020 tentang pelaksanaan Pendidikan dalam masa Darurat penyebaran Corona Virus disease 2019(Covid-19)Maka dari itu, diharapkan kepada kepala masing-masing tempat sekolah dan seluruh warga sekolah di Aceh Timur dalam pelaksanaan kebijakan pendidikan dapat dilakukan dengan sebaik-baiknya demikian ungkapnya.(*)


N3  Payakumbuh - Di tengah maraknya penyebaran Covid-19 tak menyurutkan semangat Wakil Ketua DPRD Kota Payakumbuh Wulan Denura, S.ST untuk terjun menjemput aspirasi masyarakat. 

Secara door to door Wulan Denura mengunjungi konstituen di Dapil 1 Payakumbuh Barat, posko covid-19 di simpang by-pass Ngalau Indah dan posko di Puskesmas Ibuh, serta mengunjungi petugas Betor (Becak motor) yang sedang beristirahat di kelurahan Tanjung Pauh, Rabu (8/4).


Tujuan Wulan ingin kembali berkunjung ke Posko adalah ingin memantau kondisi terkini petugas dan masyarakat yang singgah di posko batas kota tersebut.  


Menurut petugas kepolisian yang piket, warga kita masih aman, lalu lintas lancar, meskipun ada satu-satu pengendara yang ngotot dan tetap ingin lewat, akan kita periksa sesuai prosedur. Petugas piket pada hari tadi ini di posko 26 personil dan mudah-mudahan kita dapat mempertahankan Payakumbuh Zero Covid. 


Sedangkan di puskesmas Ibuh, petugas menyebutkan bantuan untuk APD masih kami harapkan. Selanjutnya beranjak ke Tanjung Pauh,  Wulan Denura mengunjungi petugas Betor (Becak motor) kebersihan yang sedang beristirahat selepas mereka bertugas. Petugas sangat berterima kasih atas kehadiran wakil ketua DPRD ini, 


"Kita meninjau kewaspadaan yang perlu mereka laksanakan, karena mengingat tugas mereka yang selalu berputar di jalanan memungut sampah di kompleks perumahan warga. Agar mereka senantiasa dalam kondisi safety dan berhati-hati", ujar Wulan.


“Alhamdulillah tadi melaksanakan reses menyerap aspirasi warga di tengah penyebaran Covid-19,” ucap Wulan.

Ia mengaku, banyak masyarakat yang mengeluhkan kondisi tersebut lantaran berdampak kepada perekonomian.

"Warga cukup tersiksa karena tidak bisa ke mana-mana, yang biasa berjualan kini hanya bisa berdiam di rumah,” ucapnya.

Dikatakan Wulan Denura kepada wartawan, dimasa reses kali ini,  ada nuansa berbeda menjemput aspirasi, yaitu tidak boleh mengumpulkan orang banyak, guna mencegah penularan covid-19. 


"Jadi kita langsung berkunjung door to door ke rumah-rumah warga, warung-warung dan bertanya langsung tentang aspirasi apa saja  yang diterima, nantinya akan dibahas di DPRD sesuai kebutuhan masyarakat. Dan yang paling banyak dikeluhkan adalah untuk kebutuhan hidup sehari-hari. Mudah-mudahan nanti sesuai kebijakan DPRD dan pemko Payakumbuh, masyarakat yang terdampak Pandemi  Coronaa segera mendapatkan bantuan. 

Pada kunjungan tersebut, ditemui banyak IRT (Ibu Rumah tangga) Stay At Home bersama anak-anaknya, menemani anak belajar, bahkan ada yang menyibukkan diri dengan kegiatan rumahan, dan kegiatan UMKM, Alhamdulillah ” ujar Wulan.

“Kemarin kita juga mengunjungi PMI (Palang Merah Indonesia) kota Payakumbuh, untuk menyerap aspirasi dan meninjau 2 Puskesmas yang ada di kecamatan Payakumbuh Barat, yaitu Puskesmas Payolansek dan Puskesmas Parit Rantang  serta memantau kesehatan masyarakat dan lingkungan. 


Menurut , Ina salah seorang nakes, bukan merekalah garda terdepan dalam memerangi Covid-19, tapi diri pribadi masing-masing  agar terhindar dari virus dan tidak menularkan ke orang lain.


Diharapkan Wulan, agar kita selaku masyarakat mari perangi Covid-19 dimulai dari diri kita sendiri, dengan cara menerapkan pola hidup sehat, makan-makanan yang bergizi dan berolahraga, menghindari kegiatan berkumpul dan hal yang paling kecil sering kita lupa adalah sering cuci tangan, karena ini merupakan salah satu cara diri sendiri untuk mengantantisipasi  penyebaran virus Corona ” pungkas Wulan. (Rstp)


Pasaman - nusantaranews.net,

DPD II Partai Golkar Kabupaten Pasaman bersama Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) dari Fraksi Partai Golkar Pasaman, Sopyan S.Pd. serta Organisasi Sayap Golkar KOSGORO 1957 yang dikomandoi oleh M.Mardinal yang lebih akrab dipanggil Mak Yong ini  membagikan sembako secara gratis kepada masyarakat yang membutuhkan. dalam upaya antisipasi Himbauan Pemerintah yakni Stay at Home  atau dirumah saja dalam memerangi penularan virus Corona disease (Covid-19). Rabu,( 08/04/20).
“Kegiatan ini merupakan perdana untuk kalangan DPD II Partai Golkar Pasaman dan sekaligus kita juga memberikan Pencerahan kepada Masyarakat dalam memutus mata rantai Covid-19 ini", kata Mak Yong sebagai Koordinator dalam penyaluran sembako  kepada Masyarakat.
H.Benny Utama SH,MM. Ketua Dewan Pembina DPD II Partai Golkar Kabupaten Pasaman menuturkan bahwa ini bukti keseriusan serta kepedulian kita DPD II Partai Golkar Pasaman dalam pencegahan Covid-19 dengan memberikan kebutuhan untuk masyarakat Pasaman.
“Karena permasalahan covid-19 ini, tidak main-main, kita harus cepat tanggap sebelum virus Corona menyebar luas ke warga,”tutur Benny.
Makanya, kata Benny dengan memberikan bantuan kepada saudara kita yang sangat membutuhkan ini bisa membantu meringankan beban mereka", kata Benny.
Ia menerangkan, sedangkan untuk realisasinya perhari ini, yakni dengan rincian ada sekitar 40 bantuan untuk masing masing Wilayah Pemilihan (Dapil) yang tersebar di 5 Dapil se Kabupaten Pasaman, yang langsung diterima oleh Masyarakat setempat.
Selanjutnya tim juga bekerjasama dengan 12 Pengurus Tingkat Kecamatan (PTK) yang ada di Pasaman untuk membagikan Bantuan tersebut.
Alhamdulillah meskipun Bergelut di lingkungan yang terindikasi dengan Virus Corona, Tim tetap bersemangat menyalurkan bantuan ini langsung kepada Masyarakat yang membutuhkan, semoga dengan bantuan ini, bisa meringankan beban masyarakat akibat wabah virus Corona atau Covid-19 ini.
“Mari kita doakan bersama agar Covid-19 ini, cepat berlalu dengan harapan aktifitas bisa lebih baik lagi,”terang Mak Yong.
Sementara itu, Anggota DPRD Pasaman dari Fraksi Partai Golkar Sopyan S.Pd. mengatakan bahwa kegiatan partai Golkar kali ini, membagikan sembako untuk warga se Kabupaten Pasaman ini sudah disiapkan sesuai dengan data oleh tim di lapangan.
“Ini sedang kita data kembali siapa saja yang mendapatkan bantuan ini. Sebab wilayah Pasaman kan luas. Jadi kita akan melibatkan masing-Masing Pengurus Tingkat Kecamatan (PTK) lainnya di daerah itu,”ujarnya.
”Pada intinya, apa yang bisa kita bagikan kita bagikan. Saat beginilah dengan musibah Covid-19 ini kita yang harus empati kepada mereka yang berdampak,”imbuhnya.
Langkah dari pemerintah saat ini sudah memberikan maksimal. Namun ini tidak akan selesai jika tidak saling mendukung dalam melakukan pencegahan. Mereka pemerintah sudah berbuat namun tidak bisa hanya diandalkan pemerintah Kabupaten Pasaman saja.
Bahkan, kata Pa Pi panggilan akrab Sopyan untuk memutus mata rantai penyebaran Virus Corona atau Covid-19 ini, kami sudah  menyiapkan anggaran dari DPRD Pasaman  untuk membantu masyarakat dalam penanganan covid-19 dengan memberikan kebutuhan.
“Saya tidak bermaksud untuk ria, ini murni kepedulian saya untuk membantu kebutuhan masyarakat dengan menyisihkan sedikit penghasilan Saya ”kata Pa Pi
Tidak hanya itu, ia juga menambahkan bukan hanya saya saja yang menjadi Donatur, H.Benny Utama Anggota DPRD Provinsi Sumatera Barat dari Fraksi Partai Golkar juga ikut terpanggil untuk membantu Masyarakat kita. Benny Utama adalah seorang Tokoh Pasaman yang sangat akrab dengan masyarakat juga pernah menjadi Bupati Pasaman periode 2010 - 2015,  yang Insya Allah kalau Tuhan mengizinkan akan ikut bertarung kembali pada Pilkada di Pasaman mendatang, H.Zulkenedi Azis Anggota DPR-RI dari Partai Golkar serta seluruh Pengurus Partai Golkar se Kabupaten Pasaman tidak tinggal diam untuk penanggulangan Covid-19.(In Psm).


Foto (Ist/Sumber:Tempo Google. Com) 
MENTAWAI (NUSANTARANEWS. NET) - Perdana Salah satu pasien dalam pengawasan (PDP) oleh tim gugus tugas penanganan percepatan covid-19 Kabupaten Kepulauan Mentawai. Rabu (8/4/2020).

Tim gugus tugas penanganan percepatan covid-19 Kabupaten Kepulauan Mentawai, Dinyatakan PDP ringan salah satu warga yang diduga terpapar Covid-19.

Diketahui yang bersangkutan mempunyai riwayat pelaku perjalanan dari kota jakarta dicat sebagai pelaku peerjalanan sampai disini sakit dan dia sebagai (ODP) tercatat Rapip test dan positif, yang terpapar covid-19 di salah satu kota yang menjadai zona merah saat ini.

Tim dari Juru bicara gugus tugas penanganan percepatan covid-19 Kabupaten Kepulauan Mentawai, Lahmuddin Siregar mengatakan, timnya mengatakan bahwa dia positif terpapar PDP ringan. pasien terpapar virus corona untuk menjalani isolasi di RSUD Kabupaten Kepulauan Mentawai” ungkapnya. Rabu (8/4/2020).

Ia baru dimasukkan dalam isolasi,  pasien dicek dan dipantau kesehatannya sesuai prosedur selama 14 hari dari si pasien diisolasi.

Ia mengatakan,  gejalanya sudah lama 12 hari dipantau oleh gugus masuk (ODP) dan pasien masuk dalam PDP ringan atau (324i) tercatat Pasien Dalam Pengawasan PDP ringan Suapnya akan dibawah kepadang hari jumat dibawah kelabor unand sumatera Barat karena kita di tuapeijat mentawai masih menggunakan alat Rapid Test jadi pasien disebut positif (PDP) Rapid test. Karena kita belum bisa katakan dia pasien positif harus sesuai Hasil labor. Katanya.

Adanya informasi ini dihimbau masyarakat agar lebih memahami informasi akurat, jangan panik lakukan pembatasan jarak sesama kita karena kita tidak tau siapa yang tertular dans iapa yang menularkan ia mengatakan pakai masker agar bisa menjaga penularan Covid-19. Pungkasnya.  (Lumbanraja).


Foto: (Raja)

MENTAWAI (NUSANTARANEWS.NET) - Pemerintah Kabupaten Kepulauan Mentawai, siap membagikan sekitar 100 ton beras bagi masyarakat kurang mampu karena Pandemi covid-19.

Koordinator Gudang Cadangan Pangan Dinas Pertanian Km 8. Kasih Penganerakaragaman dan Keamanan Pangan Dinas Pertanian Mentawai, Jeffy Saogo, Saat ditemui digudang Cadangan pangan,  (Rabu,  8 April 2020) mengatakan, stok beras Bulog mencapai 100 ton.

"Stok beras yang kita miliki saat ini sebanyak 100 ton, stock pertama 39 ton, trip kedua 78 ton sudah ada di gudang Bulog dan selebihnya sedang dalam perjalanan," katanya.


Adanya repacking tersebut, untuk memastikan beras  tidak efisien dibagikan kemasyarakat kemasan 50 kg, akan di packing menjadi 10 kg dalam satu karung diterima warga, katanya.

Saat ini, kita lakukan repacking terhadap karung beras yang berisi 10 kilogram. Sebab, selama ini baru sebagian yang bisa terlihat dengan jelas mana-mana saja beras yang bisa didistribusikan dan diterima oleh para masyarakat. Tungkasnya.

Stok beras belum didistribusikan masih  digedung cadangan pangan. Jika sudah ada perintah siap dibagikan, sehingga tinggal menunggu petunjuk selanjutnya," Singkatnya. (Lumbanraja)

Oleh : Alfira Khairunnisa 
(Pemerhati Generasi dan Aktivis Muslimah Peduli Umat Riau)

Pembunuhan berencana yang dilakukan oleh seorang remaja berusia 15 tahun beberapa waktu yang lalu, hingga kini masih ramai diperbincangkan. Bagaimana tidak? Kasus ini mencuat dan menjadi viral baik di dunia nyata maupun dunia maya.

Kasus yang membuat publik kembali bergidik ngeri. Pembunuhan yang dilakukan seseorang yang masih remaja (15 tahun) terhadap bocah yang masih balita berusia (5 tahun) bukanlah hal yang biasa. Terlebih pelaku mengaku bahwa ia puas sudah melakukan hal tersebut dan tidak ada penyesalan sama sekali.

Sang gadis remaja menyerahkan diri ke kantor polisi setelah melakukan pembunuhan terhadap anak tersebut yang tidak lain adalah tetangganya sendiri. Pelaku dikenal memiliki perilaku kasar dan sadis pada binatang. 

Pembunuhan yang dilakukan dengan penuh perencanaan tanpa rasa bersalah sama sekali. Apa sesungguhnya yang mendorong remaja tersebut  berbuat kelewat batas?

Setelah ditelusuri motif perbuatan sadis tersebut ternyata faktor keretakan rumah tangga keluarganya dan tontonan film kekerasan dianggap menjadi pemicu tindak brutalnya terhadap balita. Terinspirasi dari film horor yang sering ia tonton. Salah satu filmnya adalah Chucky dan The Slender Man. Sang pelaku dikenal pendiam di lingkungannya, namun pikiran dan perasaannya dipenuhi “rangkaian peristiwa yang menggambarkan kejahatan, sebagaimana film yang sering Ia tonton, sehingga mendorongnya untuk mempraktikkan langsung kepada objek yang ada di sekitarnya”. Sungguh mengerikan bukan?

Tontonan yang sangat berpengaruh terhadap sikologi anak remana tersebut. Dalam film Chucky menceritakan pembunuhan berantai yang arwahnya terjebak dalam boneka. Kemudian  film The Slander Man menggambarkan karakter kartun yang umumnya memiliki sifat suka menculik atau melukai orang, terutama anak-anak.  Kedua film itu sungguh mengerikan hingga mampu mendorong seseorang untuk berbuat sadis? Namun, film seperti ini pun beredar bebas bahkan banyak digandrungi oleh para remaja. Hingga menimbulkan tindak kejahatan di dunia nyata.

Kapitalisme Biang Kerusakan.

Hidup dalam sistem kapitalisme seperti saat sekarang ini yang membebaskan konten film dengan bebas saja tanpa standar yang jelas. Alih-alih disibukkan pada pencerdasan umat melainkan menjadikannya sumber pemenuhan kantong-kantong bisnis para Kapitalis yang menghalalkan segala cara meski melanggar hukum syara'. Apa jadinya generasi jika selalu disuguhkan dengan tontonan-tontonan tidak mendidik seperti ini? generasi bisa menjadi pelaku maupun korban kejahatan yang   berujung pada kematian, dan fakta tersebut sudah banyak terlihat dilapangan termasuk kasus yang saat ini terjadi pada remaja berusia 15 tahun tersebut.

Kasus-kasus seperti ini lahir dari sistem liberal yang rusak dan merusak. Sistem sekuler liberal benar-benar mencabut rasa kemanusiaan dan menghasilkan remaja-remaja tanpa belas kasihan

Penanganan Islam Terhadap Kasus Pembunuhan yang Dilakukan Remaja

Sistem Islam lengkap mengatur seluruh aspek kehidupan. Mulai dari bangun tidur hingga membangun negara. Dari masuk WC hingga masuk Masjid dan pemerintahan. Dalam Islam, negara merupakan junnah (perisai) dan ri’ayah (mengurus) seluruh urusan rakyatnya secara serius, termasuk memberikan jaminan keamanan dan perlindungan dari segala hal yang merusak baik berupa pemikiran dan perbuatan melalui sarana media cetak, elektronik, sosial media maupun media digital. Bukan malah sebaliknya merusak pemikiran umat dengan tontonan-tontonan yang tidak mendidik. 

Sehingga media benar-benar diperuntukkan sebagai sarana dakwah dan pendidikan bagi siapapun, siapa saja boleh membuat media tanpa izin dan penyebarluasannya tanpa batasan selama isi media tersebut tidak mengandung pelanggaran hukum syara’.

 Di dalam Islam, Negara menjadikan undang-undang dan peraturannya berbasis pada akidah Islam dan nash-nash syara, sebagaimana firman Allah Subhanahu wa ta'ala: Bukankah Allah adalah sebaik-baik pemberi ketetapan hukum?” (QS. At-Tiin: 8).

“Tidaklah pantas bagi seorang lelaki yang beriman, demikian pula perempuan yang beriman, apabila Allah dan Rasul-Nya telah menetapkan suatu perkara lantas masih ada bagi mereka pilihan yang lain dalam urusan mereka. Barangsiapa yang durhaka kepada Allah dan Rasul-Nya sungguh dia telah tersesat dengan kesesatan yang amat nyata.” (QS. Al-Ahzab: 36).

“Apakah hukum jahiliyah yang mereka cari? Dan siapakah yang lebih baik hukumnya daripada [hukum] Allah bagi orang-orang yang yakin.” (QS. Al-Ma’idah: 50)

Orang yang berpaling dari hukum Allah kepada hukum jahiliyah adalah orang yang telah melakukan kezaliman dan terjerumus dalam kesesatan. 

Allah ta’ala berfirman (yang artinya), “Barangsiapa yang tidak berhukum dengan apa yang Allah turunkan maka mereka itulah para pelaku kekafiran.” (QS. Al-Ma’idah: 44). Allah ta’ala berfirman (yang artinya), “Barangsiapa yang tidak berhukum dengan apa yang Allah turunkan maka mereka itulah para pelaku kezaliman.” (QS. Al-Ma’idah: 45).

Allah ta’ala berfirman (yang artinya), “Barangsiapa yang tidak berhukum dengan apa yang Allah turunkan maka mereka itulah para pelaku kefasikan.” (QS. Al-Ma’idah: 47).

Imam Ibnul Jauzi berkata, “Barang siapa yang tidak berhukum dengan apa yang diturunkan Allah karena menentang hukum itu dalam keadaan dia mengetahui bahwa Allah telah menurunkannya sebagaimana halnya keadaan kaum Yahudi, maka dia adalah kafir. Adapun barang siapa yang tidak berhukum dengannya karena kecondongan hawa nafsunya tanpa ada sikap penentangan -terhadap hukum Allah, pent- maka dia adalah orang yang zalim lagi fasik.” (lihat Zaadul Masir, hal. 386)

Ibnu Mas’ud dan al-Hasan menafsirkan, “Ayat itu berlaku umum bagi siapa pun yang tidak berhukum dengan hukum yang diturunkan Allah, baik dari kalangan umat Islam, Yahudi, dan orang-orang kafir. Artinya, apabila dia meyakini dan menghalalkan perbuatannya itu. Adapun orang yang melakukannya sementara dia berkeyakinan dirinya melakukan perbuatan yang haram, maka dia tergolong orang muslim yang berbuat fasik…” (lihat al-Jami’ li Ahkam al-Qur’an [7/497])

Di tengah masyarakat Islam tidak ada tempat bagi penyebaran pemikiran dan pemahaman yang rusak dan merusak, pemikiran sesat dan menyesatkan, kedustaan dan berita manipulatif. Karena baik negara maupun warga negara terikat dengan pemahaman hukum syara’ yang melarang penyiaran berita bohong (hoax)  propaganda negatif, fitnah, penghinaan, pemikiran porno dan a-moral, dan sebagainya. Sehingga media menjadi alat konstruktif untuk memelihara identitas keislaman masyarakat serta memperkuat pemahaman-pemahaman agama.

Di era kapitalis seperto saat ini semakin dirasakan kebutuhan akan adanya pemimpin dan sistem yang mengembalikan Islam sebagai ideologi dalam kehidupan pribadi, bermasyarakat bahkan dalam bernegara. Kerusakan-kerusakan pemikiran makin tumbuh subur, karenanya sudah semakin mendesak untuk menderaskan seruan akan penyadaran umat untuk mewujudkan Institusi negara yang mampu memiliki lembaga penyiaran atau media yang  sesuai dengan ketentuan Islam, sesuai dengan tuntunan Rasulullah shallallahu'alaihi wa sallam. 

Generasi milenial yang terpapar ideologi kapitalisme yang berbasis sekularisme dan mengagungkan kebebasan sudah selayaknya perlu diselamatkan dengan kembali kepada Islam secara kaffah. Agar tidak ada lagi terdengar berita bahwa remaja melakukan tindakan kriminal yang sangat merugikan apalagi hingga nyawa manusia melayang. Saatnya kembali ke sistem Islam yang dapat mensejahterakan manusia dan membawanya kepada peradaban yang gemilang. Wallahu a’lam bi shawab.

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.