Latest Post

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 0pini 50Kota aceh Adat dan Budaya Ag Agam agama Ahmad khadafi AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan banjir bank banten banwaslu banyumas banyuwangi Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita berita tni Bernas Besar BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom BPPW BPPW Sumbar Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu Buletin bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund BWS V BWSS V cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat Corona Covid 19 Pasaman covid-19 Covid19 pasaman cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan Dakwah dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPD PAN DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman Dprd prov DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Financial Fitur Fiture FKAN FKS FMPK FPRB Pasaman france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar Golkar Pasaman gor gor haji agus salim Goresan tinta Goresan Tinta Bidan Diny Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records Gunung Mas guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil IKC Pasaman ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah Kayong Utara kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag Kemenega kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah Kisah Nabi kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 Kodim pasaman kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni Koni Pasaman kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostra kostrad Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar Kumpulan saiyo kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional Nafsiyah nagan raya naganraya Nagari Durian Tinggi naisional napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional Nasionaĺ nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal New Normal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinì Opìni Òpini Òpìni Opinj Opink Opinu organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang Padàng padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman Padanh pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti Pantun papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai Partai PAN partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pasbarr Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan Penďidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri Polsek Bonjol poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Singkawang Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang SMK 1 Lbs smk muhammadiyah SMKN1 Lbs SMP 3 Padang SMP 30 SMP Kumpulan SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang Terbaru teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy UT uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis Yulisman zakat zardi syahrir


Oleh : Yeyet Mulyati
Ibu Rumah Tangga dan Aktivis Dakwah


Pemerintah telah menetapkan harga tes PCR Rp 275 ribu untuk pulau Jawa-Bali dan Rp 300 ribu untuk di luar wilayah itu. Namun, sejumlah pihak ingin tarif tersebut diturunkan lagi dengan cara disubsidi.

Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 dari Kementerian Kesehatan (Kemenkes), Siti Nadia Tarmizi, menegaskan layanan tes PCR tak perlu subsidi. Dia menyebut bahwa harga tes PCR sudah murah.
“Harganya sudah murah dan tidak perlu subsidi ya, bahkan banyak penerbangan yang sudah bundling dengan harga tes PCR dan harganya juga sudah sangat murah,” jelas Siti Nadia saat dihubungi Kumparan, Minggu (14/11).

Usulan subsidi untuk tes PCR juga datang dari Wakil Ketua DPR RI Emanuel Melkiades Laka. Dia mengatakan biaya subsidi untuk tes PCR bisa dialokasikan dari anggaran Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN). Pada mulanya, tes PCR digunakan untuk mendiagnosis penyakit Covid-19, yaitu dengan mendeteksi material genetik virus Corona, lebih akurat dibandingkan tes swab antigen. Namun di balik peraturan tersebut, terdapat oknum yang menjadikan tes PCR sebagai ladang bisnis di tengah pandemi.

Ketua Pengurus Harian Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI), Tulus Abadi, membeberkan selama ini ketentuan Harga Eceran Tertinggi (HET) tes PCR di lapangan banyak diakali oleh penyedia sehingga harganya naik berkali lipat. "HET PCR di lapangan banyak diakali oleh provider (penyedia) dengan istilah 'PCR Ekspress', yang harganya tiga kali lipat dibanding PCR yang normal. Ini karena PCR normal hasilnya terlalu lama, minimal 1x24 jam," tutur Tulus dilansir dari Antara, Minggu (24/10/2021).

Kasus di atas adalah sebagian kecil kasus yang dapat terlihat dari sekian kasus yang ada. Di mana para pengusaha yang bergerak di bidang kesehatan memanfaatkan kesempatan dalam kesempitan hanya untuk meraih kepentingan pribadinya. Dan itu hanya pada salah satu bidang saja yaitu bidang kesehatan, apalagi kalau kita mau mengadakan penelitian terutama di sektor-sektor publik, pasti akan banyak terungkap kelicikan para pengusaha yang bekerjasama dengan penguasa dalam memanfaatkan situasi dan kondisi untuk memeras rakyat. Kondisi seperti ini wajar dan sering terjadi dalam sistem pemerintahan yang kapitalistik, di mana yang menjadi asas dan dasar dalam perbuatannya adalah asas manfaat.

Kondisinya akan berbanding terbalik jika yang dipakai sistem berbangsa dan bernegara dengan adalah sistem Khilafah, di mana yang menjadi asasnya adalah syariat Islam. Bagaimana Khilafah akan memberikan layanan kesehatan bagi warganya? Dalam tulisan ini akan dikupas tuntas sehingga dapat terlihat perbedaan yang sangat mencolok di antara dua sistem pemerintahan tersebut.

Islam menetapkan paradigma pemenuhan kesehatan ini sebagai sebuah jaminan. Khilafah akan mengadakan layanan kesehatan, sarana dan prasarana pendukung dengan visi melayani kebutuhan rakyat secara menyeluruh tanpa diskriminasi, kaya dan miskin, penduduk kota ataupun desa. Semuanya mendapat layanan dengan kualitas yang sama. Negara berfungsi sebagai pelayan rakyat. Negara tidak menjual layanan kesehatan kepada rakyatnya. Negara tidak boleh mengkomersilkan hak publik sekalipun ia orang yang mampu membayar. Hal ini karena Negara hanya diberi kewenangan dan tanggung jawab menjamin pemenuhan kebutuhan layanan kesehatan semua warga negara.

Mengutip dari buku Menggagas Kesehatan Islam yang ditulis oleh KH. Hafidz Abdurrahman, MA., dkk, perhatian Khilafah di bidang kesehatan tidak hanya terbatas di kota-kota besar, bahkan di seluruh wilayah Islam, hingga sampai ke pelosok, bahkan di dalam penjara-penjara sekalipun. Pada era itu, sudah ada kebijakan Khilafah dengan rumah sakit keliling. Rumah sakit seperti ini masuk dari desa ke desa. Perlu dicatat di sini, Khilafah saat itu benar-benar memberikan perhatian di bidang kesehatan dengan layanan nomor satu, tanpa membedakan lingkungan, strata sosial dan tingkat ekonomi.

Para Khalifah dan penguasa kaum Muslim di masa lalu, bukan hanya mengandalkan anggaran negara. Karena mereka juga ingin mendapatkan pahala yang mengalir, maka mereka pun mewakafkan sebagian besar harta mereka untuk membiayai rumah-rumah sakit, perawatan dan pengobatan pasiennya. Sebagai contoh, Saifuddin Qalawun (673 H/1284 M), salah seorang penguasa di zaman Abbasiyah, mewakafkan hartanya untuk memenuhi biaya tahunan rumah sakit yang didirikan di Kairo, yaitu rumah sakit al-Manshuri al-Kabir. Dari wakaf ini pula gaji karyawan rumah sakit dibayar. Bahkan ada petugas yang secara khusus ditugaskan untuk berkeliling di rumah sakit setiap hari. Tujuannya untuk memberikan motivasi kepada para pasien, dengan suara lirih yang bisa didengarkan oleh pasien, meski tidak melihat orangnya. Bahkan, al-Manshur al-Muwahhidi, mengkhususkan hari Jumat, seusai menunaikan shalat Jumat, untuk mengunjungi rumah sakit, khusus memberikan motivasi kepada pasien.
Di antara motivasi para penguasa kaum Muslim kepada pasien yang terkenal adalah ungkapan Wazir Ali al-Jarrah, “Mushibatun qad wajaba ajruha khairun min ni’matin la yu’adda syukruha (Musibah yang pahalanya sudah ditetapkan lebih baik ketimbang nikmat yang syukurnya tidak ditunaikan).”

Institusi Khilafah yang dipimpin Khalifah adalah penanggung jawab layanan publik. Khilafah wajib menyediakan sarana kesehatan, rumah sakit, obat-obatan, tenaga medis, dan sebagainya secara mandiri. Itu adalah tanggung jawabnya.  Rasulullah Saw. bersabda:

الإِمَامُ رَاعٍ وَهُوَ مَسْؤُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ

"Imam adalah pemelihara dan dia bertanggung jawab atas rakyatnya." (HR al-Bukhari)
 
Rasulullah Saw. dan para Khalifah telah melaksanakan sendiri layanan kesehatan. Rasulullah Saw. (sebagai kepala Negara Madinah) pernah mendatangkan dokter untuk mengobati Ubay. Bahkan ketika Rasulullah Saw. mendapatkan hadiah dokter dari Raja Muqauqis, dokter tersebut beliau jadikan sebagai dokter umum bagi masyarakat (HR Muslim).

Anas ra. menuturkan bahwa serombongan orang dari Kabilah ‘Urainah masuk Islam. Mereka lalu jatuh sakit di Madinah. Rasulullah Saw. selaku kepala negara lalu meminta mereka untuk tinggal di penggembalaan unta zakat yang dikelola Baitul Mal di dekat Quba’. Mereka diperbolehkan minum air susunya secara gratis sampai sembuh (HR. al-Bukhari dan Muslim). Adapun Khalifah Umar bin al-Khaththab ra. pernah memanggil dokter untuk mengobati Aslam secara gratis (HR al-Hakim). 

Semua itu merupakan dalil bahwa pelayanan kesehatan wajib dilakukan negara dan bukan yang lain. Negara harus mandiri dan tidak bersandar maupun bekerjasama dengan pihak lain (swasta).

Pada masa penerapan Islam sebagai aturan kehidupan bernegara, hampir setiap daerah terdapat tenaga medis yang mumpuni. Negara tentu sangat memperhatikan penempatan tenaga ahli kesehatan di setiap daerah. Islam tidak membatasi kebolehan pasien menginap selama sakitnya belum sembuh tanpa dipungut biaya apapun.
Pengadaan layanan, sarana dan prasarana kesehatan tersebut wajib senantiasa diupayakan oleh negara bagi seluruh rakyatnya. Pasalnya, jika pengadaan layanan kesehatan itu tidak ada maka akan dapat mengakibatkan bahaya (dharar), yang dapat mengancam jiwa rakyatnya. Menghilangkan bahaya yang dapat mengancam rakyat itu jelas merupakan tanggung jawab Negara. Rasulullah Saw. bersabda :

لاَ ضَرَرَ وَلاَ ضِرَارَ فِي اْلإِسْلاَمِ

"Tidak boleh menimbulkan madarat (bahaya) bagi diri sendiri maupun madarat (bahaya) bagi orang lain di dalam Islam." (HR Ibnu Majah dan Ahmad)
 
Mereka yang masuk kategori fakir maupun yang kaya tetap berhak mendapat layanan kesehatan secara sama, sesuai dengan kebutuhan medisnya. Sebabnya, layanan kesehatan tersebut telah dipandang oleh Islam sebagai kebutuhan dasar (primer) bagi seluruh rakyatnya.
Dengan demikian negara wajib senantiasa mengalokasikan anggaran belanjanya untuk pemenuhan kebutuhan kesehatan bagi seluruh rakyatnya. Negara tidak boleh melalaikan kewajibannya tersebut. Negara tidak boleh mengalihkan tanggung jawab tersebut kepada pihak lain, baik kepada pihak swasta maupun kepada rakyatnya sendiri. Jika hal itu terjadi, maka pemerintahnya akan berdosa dan akan dimintai pertanggungjawaban secara langsung oleh Allah Swt. Rasulullah Saw. bersabda :

فَاْلأَمِيْرُ الَّذِيْ عَلَى النَّاسِ رَاعٍ وَهُوَ مَسْئُوْلٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ

"Pemimpin yang mengatur urusan manusia (Imam/Khalifah) adalah pengurus rakyat dan dia bertanggung jawab atas rakyat yang dia urus." (HR al-Bukhari dan Muslim)
 
Namun, hal ini tak berarti bahwa jasa dokter swasta atau membeli obat dari apotek swasta hukumnya haram. Pasalnya, yang diperoleh secara gratis adalah layanan kesehatan dari negara. Adapun jika layanan kesehatan itu dari swasta (bukan pemerintah), misalnya dari dokter praktik swasta atau membeli obat dari apotik umum (bukan apotek pemerintah), maka hukumnya tetap boleh membayar jasa dokter atau membeli obat dari apotek swasta tersebut. Hal ini didasarkan pada dalil umum kebolehan berobat dengan membayar dan dalil umum kebolehan jual-beli (An-Nabhani, Muqaddimah ad-Dustûr, 2/143).

Begitu totalitas pelayanan kesehatan yang ditawarkan jika aturan pemerintahannya disandarkan pada syariat Islam. Masihkah ragu pada Khilafah??

Wallahu a’lam bishawab.


Oleh : Ammy Amelia
Ibu Rumah Tangga dan Aktivis Dakwah


Sungguh miris dengan fakta saat ini, di mana istilah jihad dan khilafah kian didiskriminasi. Apapun yang berkaitan dengan dua istilah tersebut selalu berujung pada stigma negatif. Hingga akhirnya kondisi yang memprihatinkan ini turut menarik perhatian pihak Majelis Ulama Indonesia (MUI). Seperti dilansir republika.co.id (11/11/2021), di mana Ijtima Ulama Komisi Fatwa se-Indonesia ke-VII tengah membahas makna jihad dan khilafah dalam konteks Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Ijtima ulama yang digelar Komisi Fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI) tersebut merekomendasikan agar masyarakat dan pemerintah tidak memberikan stigma negatif terhadap makna jihad dan khilafah. Bahkan MUI menolak pandangan yang dengan sengaja mengaburkan makna jihad dan khilafah, serta menyatakan jihad dan khilafah bukan bagian dari Islam. Namun di sisi lain, MUI juga tidak memaknai jihad dengan semata-mata perang dan khilafah sebagai satu-satunya sistem pemerintahan.

Sebagaimana yang telah difatwakan oleh MUI, KH Asrorun Niam Sholeh selaku Ketua MUI Bidang Fatwa menerangkan, jihad merupakan salah satu inti ajaran dalam Islam guna meninggikan kalimat Allah (li i’laai kalimatillah). Di mana dalam situasi damai, implementasi makna jihad dalam konteks kehidupan berbangsa dan bernegara dilakukan dengan cara upaya yang bersungguh-sungguh dan berkelanjutan untuk menjaga dan meninggikan agama Allah dengan melakukan berbagai aktivitas kebaikan. Sedangkan dalam situasi perang, jihad bermakna kewajiban muslim mengangkat senjata guna mempertahankan kedaulatan negara.

Adapun khilafah bukanlah satu-satunya model atau sistem kepemimpinan yang diakui dan dipraktikkan dalam Islam. Karena dalam dunia Islam terdapat beberapa model atau sistem pemerintahan seperti monarki, keemiran, kesultanan, dan republik, tambah Kiai Asrorun.

Walaupun secara konstitusi Islam merupakan agama yang diakui, namun faktanya tidak sedikit pihak yang menyudutkan, bahkan hingga menistakan ajaran yang dibawa Islam. Padahal menjalankan ibadah sesuai agamanya telah dijamin negara berdasarkan Pasal 28E ayat (1) Undang-Undang Dasar Tahun 1945. Adapun kewajiban mendakwahkan serta menegakkan jihad dan khilafah di tengah-tengah umat dalam rangka menjalankan ibadah sesuai agamanya, harusnya dijamin sebagai aktivitas legal, bukan justru dianggap radikal.

Maka hakikatnya, apakah makna jihad dan khilafah?

Bila merujuk pada pendapat para ulama mu'tabar (kredibel dan diakui), makna jihad menurut bahasa berarti "mengerahkan kemampuan" [Al-Kasani, Bada'i as-Shana'i, VII/97]. Sedangkan menurut makna syar'i para fukaha mazhab mendefinisikan jihad: 

"Mengerahkan seluruh kemampuan untuk berperang di jalan Allah, baik langsung atau membantu dengan harta, pandangan, memperbanyak jumlah pasukan ataupun yang lain..." [Pendapat Mazhab Hanafi. Lihat: Ibn 'Abidin, Hasyiyah Ibn 'Abidin, III/336]

"Perang orang Islam melawan kaum kafir, yang tidak mempunyai perjanjian, untuk menegakkan kalimat Allah, atau keikutsertaannya untuk berperang, atau masuk ke negerinya [kaum kafir) untuk berperang..." [Pendapat Mazhab Maliki. Lihat: Syaikh Muhammad 'Ilyas, Manhu al-Jalil, Mukhtasar Sayyidi Khalil, III/135]

"Jihad adalah berperang."

Demikian penegasan asy-Syirazi dalam kitab Al Muhadzdzab. [Ini pendapat Mazhab Syafii]

Hal yang sama juga ditegaskan oleh Ibn Qudamah dalam kitabnya, Al-Mughni, Beliau tidak membahas makna lain dalam bab jihad, kecuali yang terkait dengan perang. Memerangi kaum kafir, baik fardhu kifayah maupun fardhu 'ain, atau kesiagaan kaum mukmin dari serangan musuh dan menjaga perbatasan. [Ini pendapat Mazhab Hanbali. Lihat: Ibn Qudamah, Al-Mughni, X/375]

Oleh karena itu, tidak ada perbedaan pendapat di kalangan ulama mu'tabar tentang makna jihad, yaitu berperang. Meski jihad identik dengan perang, tidak semua perang berarti jihad. Berperang melawan penyimpangan penguasa, selama tidak masuk dalam kategori murtad, berperang melawan orang yang merampas kekuasaan dan berperang untuk mendirikan Negara Islam, misalnya, adalah bentuk peperangan, tetapi tidak termasuk dalam kategori jihad.

Adapun khilafah, menurut bahasa kata khilafah merupakan bentuk kata kerja yang dibendakan (mashdar) dari khalafa-yakhlufu-khilafah, yang berarti mengganti dan pergantian. [Al-Qalqasyandi, Ma'atsiru al-Inafah fi Ma'alim al-Khilafah, I/08]. Istilah ini kemudian digunakan oleh nash syariah dengan konotasi syar'i, sebagaimana dalam riwayat Muslim, Ahmad dan lain-lain. Karena itu, para ulama pun mendefinisikan khilafah dengan konotasi yang hampir sama:

"Khilafah pada dasarnya merupakan pengganti dari pemilik syariah untuk menjaga agama dan mengurus dunia dengan agama." [Ibn Khaldun, Muqaddimah, hlm. 159]

"Imamah [maksudnya khilafah] ditetapkan untuk menggantikan kenabian dalam menjaga agama dan mengurus dunia." [Al-Mawardi, Al-Ahkam as-Sulthaniyyah, hlm.3]

"Kepemimpinan umum untuk (mengurus) seluruh umat (manusia)." [Al-Qalqasyandi, Ma'atsiru al-Inafah fi Ma'alim al-Khilafah, I/08]

"Kepemimpinan umum dalam urusan agama dan dunia bagi salah seorang (kaum muslim)." ['Abdurrahman 'Adzuddin al-'Iji, Al-Mawaqif wa Syarhuhuli al-Jurjani, VIII/245]

"Kepemimpinan umum bagi seluruh kaum muslim di seluruh dunia untuk menegakkan hukum-hukum syariah dan mengemban dakwah Islam ke seluruh dunia." [Al-'Allamah Syaikh Taqiyuddin An-Nabhani, Nizham al-Hukmi fi al-Islam]

Inilah definisi yang dinyatakan oleh para ulama mu'tabar. Secara umum definisi tersebut menegaskan, bahwa khilafah adalah negara kaum muslim yang mengurus urusan dunia dan agama mereka dengan hukum-hukum Allah. Negara tersebut merupakan satu-satunya negara kaum muslim; satu negara untuk seluruh kaum muslim di seluruh dunia. Mengenai hukum mendirikannya, maka seluruh ulama kaum muslim sepakat bahwa khilafah hukumnya wajib. Oleh sebab itu, menjadi kewajiban setiap umat Islam untuk terus memperjuangkan tegaknya kembali kepemimpinan Islam, sesuai syariat yang dicontohkan Rasulullah Shallallahu 'Alayhi Wasallam. 

Wallahu'alam bishawab.

Oleh : Junari, S.I.Kom

Orang tua adalah sosok mulia dengan gelar tanpa tanda jasa. Sebab, membesarkan dan merawat anak-anaknya dengan kasih sayang yang setulusnya, serta mengorbankan tenaga, harta, kesehatan, pikiran segalanya di korbankan demi sang buah hati. Semua itu dilakukan oleh orang tua tanpa pamrih. Hanya harapan orang tua adalah anak anaknya kelak akan menjadi seorang penolong baik dunia maupun akhirat serta seorang yang bisa membanggakan dan merawatnya ketika sudah lansia.

Akan tetapi, harapan tersebut sirna dibenak beberapa orang tua. Sebab, ada anak yang berani menelantarkan orang tua. Sebagaimana peristiwa yang viral di dunia sosmed di hebohkan lansia di buang oleh anak kandungnya sendiri anak, laki-laki maupun perempuan dengan alasan tidak mampu mengurus dan membiayai orang tuanya. Selain itu alasan anaknya karena tinggal bersama mertua maka diserahkan ke panti jompo, seorang ibu yang bernama Trimah usia 65 tahun warga Magelang Jawa Tengah dititipkan di panti jompo, Griya Husnul Khatimah, (Tvone, 31 Oktober 2021).

Hal serupa juga terjadi di Banda Aceh, Kecamatan Meuraxa. Seorang pria berusia sekitar 80 tahun dengan postur kurus, lemah, nafas terengah-engah, dan tangan membengkak, pria lansia di buang oleh anaknya sendiri. Pernyataan ini di sampaikan langsung oleh pria lansia yang masih bisa berkomunikasi sebelum ia meninggal dan saksi setempat melihat langsung kejadian itu, pengendara sepeda motor yang sama sempat terlihat untuk kedua kalinya seperti membawa makanan. Ada dua motor yang satu seperti mengawasi kondisi sekitarnya, kata Masra Yana mengutip pengakuan sumber-sumber masyarakat di lokasi pria lansia itu ditemukan.

Ketika mendapatkan informasi pria lansia di temukan di lokasi yang tidak jauh dari pinggiran jalan Sultan Misra muda Banda Aceh, pria lansia yang sedang sakit sebelum meninggal di ketahui berdasarkan laporan telepon yang di terima oleh Koordinator Tenaga Kesejahteraan Sosial (TKSK), Dinsos Aceh berkoordinasi dengan pihak PMI dan Polsek Meuraxa, tiba di lokasi pada 15.00 WIB, (Serambinews.com, 3/04/2021).

Dan masih banyak lagi kejadian-kejadian yang memilukan yang menimpa orang tua atas sikap seorang anak. Ini hanya beberapa yang viral saja, sedangkan yang belum diliput oleh media masih banyak lagi anak anak yang tega membuang ibu kandungnya dengan alasan ketidakmampuan mengurus orang tuanya yang lansia dan beragam alasan mereka. Dengan ketidakmampuannya mengundang murka terhadap orang tua. Yang seharusnya Ibu adalah sosok yang mulia yang harus diberi kasih sayang yang sepenuhnya.

Kisah pilu ini muncul ketika umat jauh pada syariat, ketidakmampuaan dalam merawat orang tua adalah hasil dari pemerintah yang mengadopsi pemikiran kapitalisme sekuler. Maka, hasil dari kapitalisme ialah kehancuran bagi semua masyarakat, termasuk durhaka terhadap orang tua diaggap biasa, Nauzdubillah.

Dalam peristiwa yang terjadi semakin nyata orang orang tidak ada lagi hati nurani, tidak ada lagi ketakutan, ketaatan kepada orang tua. Memandang orang tua sebagai beban dalam rumah tangga serta penekanan dalam ekonomi membuat anak anak berani menelantarkan orang tuanya. Seharusnya, sikap ini harus ditinggalkan karena sangat jauh dari kata Islam.

Seyogianya anak adalah yang bertanggung jawab terhadap orang tua apalagi orang tua yang lansia. Mereka lah yang diwajibkan untuk merawat, berkasih sayang terhadap orang tua. Sebagaimana orang tuanya yang telah mencurahkan segenap jiwa raganya serta perjuangan untuk membesarkan anak-anaknya.

Pengadopsian kapitalisme berhasil menciptakan anak durhaka kepada orang tua, serta kapitalisme biang dari kegagalan untuk menciptakan ketaatan, memisahkan agama dari kehidupan.

Kapitalisme menciptakan anak durhaka yang tidak memakai hati nurani terhadap orang tuanya. Sebab, kapitalisme itu sendiri bukan pemikiran Islam melainkan pemikiran kafir yang ingin menghancurkan Islam yaitu dengan memisahkan agama dari kehidupan, yang tidak ada lagi kaitannya dengan agama sebagai standar atau pola fikirnya. Sehingga, anak-anak yang di ciptakan oleh sistem kapitalisme tidak memakai standar syariat dalam kehidupannya.

Apabila Islam dijadikan pandangan hidup atau pedoman maka anak akan mengambil pemikiran Islam. Tentang kewajiban seorang anak merawat orang tua, serta bertanggung jawab atas kebutuhan orang tua yang tidak mampu lagi mencari nafkah.

Sistem kapitalisme ini bukan hanya memproduksi kemiskinan massal. Akan tetapi, menggambarkan pola lepasnya tanggung jawab negara terhadap kewajiban meriayah rakyat. Dari sistem ini menghasilkan anak durhaka yang mati fitrah karena tiadanya pemahaman tentang memuliakan orang tua dan akibat kerasnya tekanan hidup.

Kapitalisme pula lah di balik hancurkan negara, rakyat dengan pemimpinnya, anak dengan orang tuanya, antar saudara dan kerabat. Semuanya dihancurkan dengan pengadopsian pemikiran kapitalisme oleh negara yang memisahkan agama dari kehidupan. Maka tidak ada jaminan di dalam sistem kapitalisme selain dari jaminan Islam yang menjadikan daulah Islam untuk menaungi umat seluruh dunia.

Sistem khilafah menjamin lahirnya insan yang paham akan tanggung jawab terhadap orang tua serta mencontohkan bagaimana negara menunjukkan tanggung jawabnya terhadap rakyat. Sehingga, rakyat bertanggung jawab pula atas apa yang diamanahkan. Baik yang diamanahkan oleh Allah maupun pemimpin sesuai dengan hukum syariat, yaitu Al-Quran dan As-sunnah. Telah ku-sempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah ku cukupkan kepadamu nikmat-ku dan telah ku ridhoi islam itu itu jadi agama bagimu (AL-Maidah :5 [3]).

Walhasil dalam peristiwa yang tidak ada lagi solusi, seharusnya umat sadar akan problematika yang di hadapi saat ini. Seyogianya, beralih berjuang untuk menegakkan agama Allah yaitu daulah Islam yang akan memimpin seluruh rakyat. Maka, Islam wajib untuk diperjuangkan, agar tidak ada lagi penambahan jumlah angka anak-anak yang berani menelantarkan orang tua.

Sebab, hanya dengan Islam umat akan terlindungi, aman sejahtera. Karena, Islam membentuk kepemimpinan yang dasar dan taat terhadap syariat Islam serta memilih pemimpin yang bertanggung jawab atas kebutuhan rakyatnya.

Wallahualam bishawab.

Oleh: Kharimah El-Khuluq

Di Surakarta, Jawa Tengah digelar Annual International Conference on Islamic Studies (AICIS) ke-20 yang, dengan mengangkat tema Islam In A Changing Global Contex: Rethinking Fiqh Reactualization and Public Policy. Menurut Menag, kajian rekontekstualisasi fikih sangat relevan dengan perkembangan dunia saat ini, (Ngopibareng.id, 25/10/2021).

Dari pernyataan Menag dapat artikan lebih kurangnya, bahwa ajaran Islam apabila sesuai dengan perkembangan jaman maka akan diapresiasikan. Namun, jika menurut mereka tidak sesuai dengan perkembangan jaman maka akan dikaji ulang. Sehingga, setiap ajaran Islam yang menurut mereka bertentangan dengan kepentingan mereka. Maka, hal tersebut akan di gulirkan seolah-olah menjadi hal yang paling ekstrim. Sebut saja, ketika kaum muslim ingin memperjuangkan kembali tegaknya negara Islam. Maka, mereka mencapkan sebagai radikal hingga teroris.

Maka dari itu, kontekstualisasi fikih yang diaruskan oleh pemerintah memiliki bahaya yg lebih besar dibanding ide awalnya yang dimotori orang-orang yang punya kedengkian pada Islam. Karena, pemerintah secara halus mengacak ajaran Islam dari dasarnya. Mereka menampilkan seolah-olah mereka peduli terhadap Islam. Namun, faktanya mereka menggunakan Islam hanya pada sebatas kepentingannya yang bersifat materi saja.

Dari berbagai upaya yang mereka lakukan. Tiada lain yaitu, tujuannya mengacak-acak Islam dengan cara menampilkan pemikiran sekuler dengan dilabeli Islam. Sehingga, ketika pemikiran sekuler telah mendominasi umat. Maka, akan dengan mudah mereka menggiring umat dan melancarkan upaya jahatnya dalam memonopoli negeri ini.

Akan hal itu, umat harus menyadari akan bahayanya. Seperti halnya desakralisasi fikih, yakni wacana menetapkan haji di bulan haram (bukan hanya dzulhijjah). Maka, hal tersebut sudah jelas menodai ajaran Islam. Karena, tidak ada dalam ajaran Islam yang menganjurkan untuk melakukan ibadah haji selain bulan dzulhijjah. Namun, kembali lagi bahwa mereka menggunakan standar otak manusia. Sehingga, akan salah kaprah dalam bertindak dan menerapkan kebijakan.

Hal itu terlihat jelas dalam poin-poin yang diangkat dalam AICIS. Seperti halnya, pada poin ke sembilan yang berisi bahwa usaha mendirikan negara Islam hanya akan menimbulkan bencana bagi Islam. Asumsi yang mereka sampaikan sangat kontardiksi dengan sejarah gemilang negara Islam pada masa silam. Dengan kedangkalan berpikir dan standar yang bobrok mereka mengacak-acak ajaran Islam.

Padahal, fikih bukanlah buah pikiran manusia sebagamana pendapat filosof atau pemikir. Akan tetapi pemahaman terhadap wahyu (nash quran hadits) denga kaidah yang ditetapkan syariat. Artinya, ketika syariat mengatakan bahwa kaum muslim melakukan haji hanya di bulan dzulhijjah maka umat Islam hanya boleh melakukan haji pada bulan tersebut. Walau bagaimana pun perkembangan zaman ajaran Islam tidak akan pernah lekang.

Begitupula ketika Allah mewajibkan umat Islam untuk kembali mendirikan negara Islam. Maka, umat Islam harus melakukannya. Karena, itu merupakan perintah mutlak dari Sang Khalik.

Hal ini terjadi karena umat telah dijauhkan dari solusi syariat. Sebab, negeri ini telah mengadopsi pemahaman menyimpang yang bukan berasal dari wahyu Allah Swt. Yakni, pemahaman yang bersumber dari akal manusia yang terbatas. Maka, kekacauan akan terjangkit hingga ke akar-akarnya.

Maka, solusi yang hakiki atas permasalahan ini adalah dengan tegaknya negara Islam. Karena, dalam negara Islam umat berada dalam satu ikatan. Yakni, ikatan akidah. Dalam negara Islam, ajaran Islam tidak akan diacak-acak melainkan akan dijaga kemurniannya.

Dalam negara Islam, penguasa tidak akan melakukan rekontektualisasi terhadap ajaran Islam. Melainkan, akan melakukan ijtihad terhadap masalah yang terjadi. Namun, dalam melakukan ijtihad, standarnya tetap akan balik kepada Alquran dan As-sunah.

Oleh karena itu, sudah seharusnya umat bangun dari tidur panjang dalam bingkai demokrasi dan kembali memperjuangkan penegakan Islam secara Kaffah.

Wallahualam bishawab.

Oleh: Nurul Rabiatul Adawiyah

Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengingatkan tren peningkatan kasus covid-19 di sejumlah negara dipengaruhi sejumlah faktor. Setidak-tidaknya ada tiga penyebab utama. "Pertama, relaksasi yang terlalu cepat dan tidak melalui tahapan-tahapan," kata Jokowi saat memberikan pengarahan kepada para kepala daerah se-Indonesia secara virtual di Istana Merdeka,dikutip (Medcom.id , 26 Oktober 2021).

Kedua, protokol kesehatan (prokes) yang mulai kendur, misalnya kebijakan lepas masker di sejumlah negara. Ketiga, lemahnya pengawasan prokes ketika pembelajaran tatap muka (PTM) di sekolah. Jokowi menginstruksikan prokes di sekolah dijalankan secara ketat. Terutama di sejumlah area potensi kerumunan seperti kantin dan tempat parkir. (Medcom.id, 25 Oktober 2021).

Lucunya pemerintah mengimbau untuk memberhentikan sejumlah kegiatan seperti pernikahan dan  menutup sekolah-sekolah sedangkan disisi lain pemerintah melakukan reaktivitasi sektor pariwisata demi menambah pundi-pundi keuangan negara yang dibilang semakin memprihatinkan, bahkan diketahui di bali menyambut perhelatan akbar world super bike (WSBK)  di mandalika pada November 2021. Juga menggelar pertemuan G20 summit.

Pihak pemda bali malah optimis bisa segera membuka kembali pariwisata internasional dengan alasan sudah berhasil melaksanakan program vaksinasi jauh melampaui target minimal. Juga sudah mengklaim sudah menyiapkan grand design pariwisata yang memperhatinkan berbagai aspek keamanana.

Semestinya pemerintah fokus untuk segera mengatasi pandemi demi kesehatan rakyat dengan mengoptimalkan semua potensi yang dimiliki. Karena pemulihan ekonomi akan berjalan optimal jika persoalan pandemi bisa diselesaikan. Tentu tidak hanya cukup dengan mengandalkan program vaksinasi dari prokes yang itu pun terkena asal jalan. Butuh solusi komprehensif yang dilandasi political will dari seluruh pemangku kebijakan.

Penegakan 3T (tracing, testing, dan treatmean) harus dilakukan dengan penuh kesungguhan. Begitupun lembaga dan infrastruktur kesehatan, juga para nakesnya harus di-support penuh oleh negara. Yang tak kalah penting negara harus di didik dan diurus dengan benar.

WHO juga mengakui bahwa pandemi masih jauh dari selesai. Banyak negara mengalami ledakan baru yang disebut sebagai ancaman gelombang ketiga covid-19. Saat ini kasus covid-19 tercatat 17.374. Angka ini turun signifikan dibanding ketika gelombang II menyerang di juli 2021. Meski demikian pemerintah meminta warga tetap waspada akan ancaman gelombang ketiga covid-19. Apalagi masyarakat kerab abai akan protokol kesehatan di sejumlah kegiatan seperti pernikahan dan pariwisata.

kami imbau seluruh masyarakat patuh. Kita masih jaga-jaga gelombang ketiga pada libur natal dan tahun baru. Kita harus hati-hati tegas manteri koordinator bidang maritim dan investasi luhut binsar panjaitan dalam keterangan pers kemarin. (CNBC Indonesia, 19 Oktober 2021).

Semestinya kita tak boleh lupa bahwa melonjaknya kasus covid-19 di indonesia diawali dengan kelalaian dan kesombongan para pejabat menghadapi virus yang belum dikenal karakternya. Bukankah jatuhnya dan wafatnya jutaan korban covid diawali dengan 1 atau 2 kasus yang tidak ditangani dengan benar dan pintu perbatasan yang dibuka lebar? Perlu diketahui meminimalisasikan wabah tidak hanya cukup dengan menjaga jarak, mencuci tangan, memakai masker atau hanya sekedar menutup sekolah-sekolah. Namun, disisi lain pariwisata dibuka, orang asing bebas masuk, bendara-bendara tidak ditutup, dengan alasan pemulihan ekonomi.

Betul bahwa negara harus melakukan pemulihan ekonomi. Namun ini bukanlah solusi, apalagi tak dipungkiri bahwa dibalik semua kebijakan ini ada kepentingan para pengusaha yang sedang diperjuangkan. Sedangkan rakyat hanya menikmati resehannya saja.

Hari-hari terakhir, sistem kesehatan Singapura juga bahkan nyaris kolaps. Per 26 september, jumlah infeksi covid-19 disana sudah hampir mendekati angka 2 ribu infeksi per harinya. Akibatnya jutaan wargapun harus menjalani PSBB

Secara total ada 4.235,384 kasus sejak pandemi terjadi dengan 142.999 kematian. Dan ada 47 kematian baru. Pernyataan ini tentu tidak main-main pasalnya disejumlah negara juga kini kembali dilanda ledakan covid-19.

Terutama di negara Cina juga ditemukan hampir 200 kasus covid-19 yang semakin melonjak dalam seminggu terakhir. Ini telah membuat negara itu mengunci tiga kota. Usai mengunci kota Ellin di provinsi Mongolia dalam dan Lanzhou di provinsi Gansu, China mengunci kota Heihe di provinsi Heilogjiang. Sebanyak 1,6 juta penduduk dan meminta warga tinggal di rumah dan di larang berpergian kecuali mendesak di wilayah yang terbatas dengan rusia. ( Makassar.terkini.id, 31 Oktober 2021).

Tambahan ini membuat total kumulatif kasus di china menjadi 96.938 kasus dengan 4.636 kematian. Kasus terbaru muncul pertama kali 17 Oktober dari kelompok wisata dan menyebar ke 11 provinsi. Sama halnya, lonjakan kasus covid-19 juga melanda sejumlah negara di eropa, dimana kasus naik 18% pada pekan lalu

Rusia juga melaporkan rekor tertinggi tujuh hari rata-rata lebih dari 35.800 kasus baru pada hari selasa, atau 10% lebih tinggi dari minggu sebelumnya. Ukraina juga mengalami kenaikan 43% dalam rata-rata kasus per-minggunya bila dibandingkan dengan minggu sebelumnya.

Dinegara Eropa lainnya seperti Kronasia, Denmark, Norwegia dan Polandia masing-masing juga mencatat peningkatan kasus rata-rata mingguan lebih dari 70%.

Ini menegaskan kegagalan WHO yang menjadi rujukan dunia dalam penanganan pandemi karena prespektif kapitalistiknya. Yang dimana sistem kapitalis benar-benar gagal dalam menjamin kesehatan rakyat.

Sulitnya penanganan pandemi dimasa sekarang sejatinya mengkorfirmasi buruknya sistem yang ditegakkan. Oleh karena itu, fakta ini semestinya menyadarkan umat tentang pentingnya menggagas dan menempuh jalan perubahan yang benar yakni kearah tegaknya sistem kepemimpinan Islam yang bersifat global.

Berbeda dengan sistem Islam dan khilafah yang bersandar pada wahyu, penyelamatan nyawa diatas kepentingan ekonomi yang menghantarkan pada konsistensi mengambil pendapat para ahli dalam menyelesaikan wabah. Penegakan hukum syariat inilah yang akan melahirkan kemaslahatan.

Bahkan, bukan hanya untuk segelintir orang, tetapi untuk seluruh masyarakat. Sistem politiknya pun tak akan memberi celah hegemoni negara luar atau kelompok orang terutama para pemilik kapital.

Begitupun bentuk negara yang global, akan memudahkan negara menetapkan yang dibutuhkan demi menyelesaikan persoalan. Sekaligus mengoptimalkan seluruh potensi sumber daya yang ada di berbagai wilayah negara, semisal menerapkan kebijakan lock down atau penguncian. Tentunya juga bukan Cuma sekedar lockdown tapi sandang-pangan rakyat pula ditanggung oleh negara.

Khilafah akan menjadi leader dalam mencontohkan penanganan pandemi tanpa kebijakan pelonggaran karena faktor ekonomi dan tidak ada hambatan melakukan 3T karena kurangnya biaya atau terjadinya ketimpangan vaksin akibat dominasi negara produsen.

Sistem keuangan akan menjamin kesejahteraan orang per orang. Karena dalam Islam ada pengaturan bahwa sumber daya alam yang luar biasa besar merupakan salah satu milik umat yang wajib dikelola negara demi kepentingan seluruh rakyat

Terbayangkan, betapa besar sumber pemasukan kas negara, sehingga semua hal yang saat ini jadi kendala, akan mudah diselesaikan. Negara bahkan akan punya modal besar untuk mengembangkan berbagai penelitian yang dibutuhkan, seperti vaksin, obat-obatan dan semua hal yang menunjang.

Alhasil, bangsa ini akan menjadi negara besar sekiranya mereka mau kembali mengambil Islam sebagai ideologi dan dasar negaranya. Tak perlu lagi mengais-ngais perhatian dari bangsa asing sebagaimana yang terjadi saat ini.

Allah SWT, Berfirman: كُنْتُمْ خَيْرَ اُمَّةٍ اُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُوْنَ بِالْمَعْرُوْفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَتُؤْمِنُوْنَ بِاللّٰهِ ۗ وَلَوْ اٰمَنَ اَهْلُ الْكِتٰبِ لَكَانَ خَيْرًا لَّهُمْ ۗ مِنْهُمُ الْمُؤْمِنُوْنَ وَاَكْثَرُهُمُ الْفٰسِقُوْنَ Artinya, Kamu (umat Islam) adalah umat terbaik yang dilahirkan untuk manusia, (karena kamu) menyuruh (berbuat) yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar, dan beriman kepada Allah. Sekiranya Ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka. Di antara mereka ada yang beriman, namun kebanyakan mereka adalah orang-orang fasik.(Qs.Al-Imran:110).

Wallahualam bissawab.


N3,SAROLANGUN - Jalan tikungan S Bukit Rayo Kecamatan Batang Asai putus total akibat longsor yang terjadi pada Jumat (24/11/2021) malam Sabtu sekitar pukul 19.00 WIB.

Longsor yang menutup jalan tersebut membuat puluhan kendaraan baik dari arah Sarolangun maupun dari arah Batang Asai terjebak dan tidak bisa melintas.

Julius salah seorang warga Batang Asai yang saat ini terjebak dilokasi longsor menyebutkan jika dari tadi malam sampai pagi ini, Sabtu (27/11/2021) belum ada tindakan dari Pemerintah.

" Dari tadi malam hingga pagi ini belum ada tindakan dari Pemerintah," sebutnya.

Dengan kondisi demikian, Julius sangat menyayangkan karena lambatnya tindakan dan bantuan dari pemerintah daerah.

" Seharusnya jika terjadi longsor, Pemerintah Kecamatan cepat tanggap, jangan banyak beralasan," ketusnya.

Dirinya yang merupakan salah satu korban longsor, dimana hingga pukul 02.00 WIB dini hari, di lokasi longsor hanya ada pihak kepolisian yang datang untuk mengecek, sementara dari Pemerintah Kecamatan tidak ada sama sekali.

" Pemerintah Kecamatan kan sudah alat berat yang telah disiapkan apabila terjadi longsor maupun bencana lainnya, andai kata dari tadi malam pihak pemerintah Kecamatan cepat menurunkan alat berat tersebut, pasti jalan sudah bisa dilewati," ucap Julius.

Terakhir Julius berharap, jika memang Pemerintah Kecamatan tidak mau memperhatikan, kami minta Pemerintah Kabupaten maupun Provinsi untuk membantu longsor ini.

" Kalau Camat sebelumnya jika longsor langsung turun ke lokasi, tapi Camat yang baru dilantik kurang lebih 1 Minggu ini berbanding terbalik. Sebagai aktivis pemuda Batang Asai saya sangat kecewa," tutupnya.

(SRF)


OLEH: HJ PADLIYATI SIREGAR,ST

Organisasi buruh di Sumatera Utara (Sumut) mengungkapkan kecewaannya atas keputusan kenaikan UMP Sumut 2022 yang baru saja disahkan oleh Gubernur Edy Rahmayadi.  

Pasalnya, kenaikan UMP 2022 yang disahkan tersebut diduga tak lebih tinggi dari tarif parkir sepeda motor. Ketua Federasi Serikat Pekerja Metal Indonesia (FSPMI) Provinsi Sumatera Utara, Willy Agus Utomo menyampaikan bahwa UMP yang diteken oleh Gubsu Edy sangatlah menyedihkan.

Penetapan Upah Minimum 2022, 10 Tertinggi Didominasi Luar Pulau Jawa Sebab menurut Willy, kenaikan UMP Sumut untuk tahun 2022, jika dihitung hanya naik Rp 23 ribu atau tak lebih dari satu persen. “Kalau hanya naiknya segitu, kenaikan tersebut lebih murah dari biaya parkir sepeda motor. 

Kita lihat UMP tahun 2021 hanya sebesar Rp 2.499.423 artinya kenaikan yang tidak sampai satu persen itu perhari kurang dari Rp2000, bahkan jika dihitung dengan UMK,” ujar Willy, mengutip pemberitaan Era.id, Sabtu 20 November 2021.

Tentu saja gelombang penolakan terkait penetapan Upah Minimum Provinsi (UMP) 2022 terus disuarakan kalangan pekerja dan buruh di berbagai wilayah. Buruh di beberapa wilayah cukup gencar menyuarakan protes terhadap rencana penetapan UMP tahun depan itu disusul rencana mogok nasional yang akan digelar 6-8 Desember 2021 mendatang.

Pekerja menuntut kenaikan UMP tahun 2022 sebesar 7-10% sementara pemerintah menetapkan sebesar 1% dengan alasan pemulihan ekonomi belum  maksimal. Tentu saja kenaikan ini tidak  sebanding angka inflasi yg lebih besar prosentasenya.

Sikap pemerintah yang setengah hati menjalankan fungsinya bahkan terkesan cuci tangan atas apa yang dihadapi masyarakat khususnya buruh, setidaknya mengonfirmasi beberapa hal yakni; Pertama, kesalahan dalam memahami mekanisme pemenuhan kebutuhan individu rakyat; kedua: tidak jelasnya skema pembiayaan dan pemenuhan kebutuhan rakyat dalam kondisi tertentu seperti wabah dalam sistem sekuler kapitalisme saat ini, ketiga: kesalahan pandangan sistem kapitalisme dalam hal penetapan Upah Minimum.

Tidak ayal, banyak yang beranggapan kebijakan UMP 2022 tidak berpihak pada buruh. Padahal, yang terdampak pandemi bukan hanya pelaku usaha, tetapi mayoritas masyarakat yang menggantungkan nasibnya pada pekerjaan mereka.

Menilik apa yang di katakan oleh Direktur Center of Economic and Law Studies (Celios) Bhima Yudhistira menjelaskan fakta besaran kenaikan upah minimum yang nilainya lebih kecil dari inflasi sudah cukup membuktikan sejauh mana keberpihakan pemerintah terhadap masa depan buruh. 

Bhima mengatakan pemerintah keliru dalam melihat kondisi perekonomian nasional dalam menetapkan UMP 2022. Kesalahan itu berangkat dari pemahaman pemerintah yang menyebut kenaikan upah minimum yang terlalu tinggi bisa membebani kalangan usaha dan menghambat pemulihan ekonomi.

Sistem Upah dalam Islam

Syariat Islam mengatur akad ijarah antara pekerja dan pengusaha. Penetapan besaran upah kerja, jenis pekerjaan, dan waktu kerja merupakan akad berdasarkan keridaan kedua belah pihak. Tidak boleh ada yang merasa terpaksa dan rugi.

Islam menetapkan besaran upah buruh berdasarkan manfaat tenaga pekerja, bukan kebutuhan hidup paling minimum. Karena itu, tidak akan terjadi eksploitasi buruh oleh para majikan. Prinsip pengupahan dalam Islam tidak terlepas dari prinsip dasar kegiatan ekonomi (muamalah) secara umum, yakni asas keadilan dan kesejahteraan. 

Untuk mengontrak seorang pekerja, terlebih dahulu harus menentukan jenis pekerjaannya sekaligus waktu, upah, dan tenaganya. Jenis pekerjaan harus jelas sehingga tidak kabur. Waktu bekerja juga harus ditetapkan, harian, bulanan, atau tahunan. 

Tenaga yang dicurahkan pekerja juga harus ditetapkan agar para pekerja tidak terbebani pekerjaan di luar kapasitasnya. Begitu pun dengan upahnya. Nabi saw. bersabda, 
“Apabila salah seorang di antara kalian mengontrak (tenaga) seorang pekerja, hendaknya diberitahukan kepadanya upahnya.” (HR Ad-Daruquthni) 

Perusahaan harus membayarkan upah tepat waktu, tidak boleh menundanya karena menunda-nunda pembayaran upah adalah bentuk kezaliman. Dari Abdullah bin Umar ia berkata bahwa Rasulullah saw. bersabda,
أَعْطُوا الأَجِيرَ أَجْرَهُ قَبْلَ أَنْ يَجِفَّ عَرَقُهُ
 “Berikanlah upah kepada pekerja sebelum kering keringatnya.” (HR Ibnu Majah dan ath-Thabrani)

 Jika terjadi perselisihan antara pekerja dan majikan terkait upah, pakarlah (khubara’) yang menentukan upah sepadan. Pakar ini dipilih kedua belah pihak. Jika masih bersengketa, negaralah yang memilih pakar tersebut dan memaksa kedua belah pihak untuk mengikuti keputusan pakar tersebut. 

Islam tidak akan menilai standar kesejahteraan dengan perhitungan pendapatan per kapita yang tidak menggambarkan taraf hidup masyarakat secara nyata. Islam akan memastikan setiap individu sejahtera dengan pembagian distribusi kekayaan secara adil dan merata ke seluruh masyarakat. 

Negara adalah institusi yang bertanggung jawab memastikan ijarah berjalan sesuai akad antara majikan dan pekerja. Mendapatkan upah yang adil dan layak adalah hak pekerja. Jika pekerja sudah mendapat upah, tetapi belum dapat memenuhi kebutuhan pokoknya, jenis pekerja seperti ini terkategori fakir. Ia berhak mendapat zakat yang dikumpulkan dari para muzaki. 

Negara juga akan memberikan santunan jika zakat belum mencukupi kebutuhannya. Negara akan memfasilitasi para pekerja dengan keterampilan yang dibutuhkan dalam pekerjaannya, seperti pelatihan atau kursus agar setiap orang dapat bekerja sesuai kapasitasnya.

Inilah prinsip pengupahan dalam sistem Islam. Dengan penerapan syariat Islam kaffah, kesejahteraan buruh dapat terwujud. Tidak akan ada lagi polemik tahunan mengenai upah yang selalu ada dalam sistem kapitalisme hari ini.


Oleh Neneng Sriwidianti
Ibu Rumah Tangga dan Pejuang Literasi

Khilafah senantiasa menjadi perbincangan yang menarik saat ini. Mulai masyarakat akar  rumput sampai Istana, semua terpesona dengan keagungannya. Ada pihak yang pro dan ada pula yang kontra. Seperti yang digelar baru-baru ini, yaitu  diskusi tentang khilafah dalam forum ke VII Ijtima Ulama Komisi Fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI). (Republika.co.id, 11/11/2021)

Salah satu hasil ijtima tersebut adalah agar masyarakat dan pemerintah tidak memberikan stigma negatif terhadap makna khilafah. Ketua MUI Bidang Fatwa KH Asrorun Niam Sholeh, menyebutkan pada dasarnya sistem kepemimpinan dalam Islam bersifat dinamis, sesuai dengan kesepakatan dan pertimbangan kemaslahatan yang ditujukan untuk kepentingan menjaga keluhuran agama dan mengatur urusan dunia.

Ada beberapa poin yang beliau tekankan:

Pertama, dalam sejarah peradaban Islam, terdapat berbagai model atau sistem kenegaraan dan pemerintahan serta mekanisme suksesi kepemimpinan yang semuanya sah secara syar'i.

Kedua, khilafah bukan satu-satunya model atau sistem kepemimpinan yang diakui dan dipraktikan dalam Islam. Dalam dunia Islam terdapat beberapa model atau sistem pemerintahan seperti monarki, keemiran, kesultanan, dan republik.

Ketiga, bahwa MUI, menggunakan manhaj wasathiyah (berkeadilan dan berkeseimbangan) dalam memahami khilafah.

Pertanyaannya, benarkah sistem kepemimpinan dalam Islam bersifat dinamis? Benarkah dalam sejarah peradaban Islam pernah diterapkan sistem pemerintahan lain selain khilafah? Bagaimana umat Islam menyikapinya?

Dari hasil ijtima ulama tersebut, bisa diambil kesimpulan, bahwa khilafah adalah ajaran Islam. Tetapi, MUI menggunakan pendekatan manhaj wasathiyah (berkeadilan dan berkeseimbangan).
Oleh karena itu, MUI menolak pandangan yang sengaja mengaburkan  makna khilafah, yang mengatakan bahwa khilafah bukan bagian dari Islam. Selanjutnya, di dalam hasil ijtima tersebut dijelaskan bahwa MUI menolak khilafah sebagai satu-satunya sistem pemerintahan yang artinya mengakui/membenarkan sistem pemerintahan selain khilafah.

Kenapa sikap MUI itu terkesan ambigu, plin-plan? Inilah, akibatnya ketika negara menerapkan hukum kapitalisme sekuler, yaitu adanya pemisahan agama dari kehidupan. Negara telah menolak aturan Allah Swt. dalam urusan bernegara. Dengan paham wasathiyah (moderat) yang diaruskan secara masif, penguasa berusaha untuk memalingkan akidah umat dari ajaran Islam yang hakiki. Tidak menolak khilafah sebagai ajaran Islam, tetapi sistem pemerintahan warisan Rasulullah saw. tersebut, jangan diterapkan dalam kehidupan bernegara saat ini. Sungguh ironis.

Satu sisi, hasil ijtima ulama terkait khilafah patut kita apresiasi, alhamdulillah masih ada ulama hanif yang ikhlas yang masih berjuang untuk menegakkan kembali khilafah sebagai kewajiban bagi kaum muslimin. Di sisi yang lain, umat tidak boleh menerima begitu saja. Umat harus meluruskan, terutama poin yang membenarkan sistem pemerintahan selain Islam. Karena pendapat tersebut bertentangan dengan hukum syara.

Untuk menjawab, benarkah sistem pemerintahan dalam Islam bersifat dinamis? Sejak Rasulullah saw. hijrah dari Mekah ke Madinah dan mendirikan Daulah Islamiyah di sana hingga runtuhnya Khilafah Utsmaniyah tahun 1924 di Turki, sistem pemerintahan yang ada di dunia Islam adalah khilafah.

Selama 13 abad (1.300 tahun), khilafah menjadi sebuah peradaban Agung yang tidak ada tandingannya. Telah berhasil menyatukan 2/3 dunia berada dalam naungannya. Fakta sejarah yang tidak terbantahkan. Bahkan, Indonesia dulunya merupakan bagian dari khilafah, banyak rujukan yang telah membuktikannya. Sedangkan sistem pemerintahan selain khilafah keberadaannya di dunia Islam belum genap satu abad, itu pun sudah berada di ambang kehancuran.

Dalil Syara Tentang Khilafah

Hal penting yang wajib dipahami adalah bahwa khilafah adalah sistem pemerintahan yang syar'i berdasarkan dalil-dalil syara.

"Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat, "Sungguh Aku akan menjadikan di muka bumi khalifah ..." (TQS. Al-Baqarah [2]: 30)

"Akan ada era kenabian di tengah-tengah kalian, atas kehendak Allah, ia akan tetap ada. Kemudian Dia mengakhirinya jika Dia berkehendak untuk mengakhirinya. Kemudian akan ada khilafah yang mengikuti metode kenabian." (HR. Ahmad)

Para sahabat nabi saw. pun bersepakat tentang wajibnya khilafah. Mereka menjadikan kewajiban mengangkat seorang imam/khalifah sebagai kewajiban yang paling penting. Terbukti, selama tiga hari dengan malam-malamnya menyibukkan diri dengan kewajiban tersebut daripada kewajiban mengurus jenazah Rasulullah saw.

Dalil-dalil syara dan masih banyak yang lainnya menunjukkan bahwa khilafah adalah sistem pemerintahan yang syar'i. Para imam mazhab (yang empat) telah sepakat bahwa Imamah (khalifah) adalah wajib. (Al-Jaziri, Al-Fiqh 'ala al-Madzahib al-Arba' ah, 5/416). Sebaliknya, sistem pemerintahan yang dipraktikkan di dunia Islam saat ini, tidak memiliki dasar dalil syara sama sekali.

Oleh karena itu, sikap yang harus diambil oleh kaum muslimin terhadap hasil ijtima ulama terkait khilafah adalah sebagai berikut:

Pertama, tidak berdiam diri terhadap berbagai kemungkaran, kemaksiatan, dan penyesatan terhadap pemikiran, akidah, dan hukum-hukum Islam atas nama moderasi Islam.

Kedua, bersuara lantang dalam menjelaskan seluruh syariat Islam tanpa pilah dan pilih, termasuk menjelaskan khilafah adalah ajaran Islam yang wajib ditegakkan. Umat jangan takut untuk mendakwahkannya.

Ketiga, istiqamah dan sabar dalam memperjuangkan tegaknya Islam kafah dalam naungan khilafah Islamiyah ala minhaj annubuwah.

Wallahu a'lam bishshawab


Oleh Inka Armadhani
(Pemerhati Remaja & Mahasiswi)

Baru-baru ini banyak berita yang sedang trending baik di dunia maya maupun dunia nyata terkait penetapan peraturan yang baru yaitu Permendikbud No. 30 Tahun 2021. Peraturan tersebut menerapkan tentang pencegahan dan penanganan kekerasan seksual. Penerapan aturan ini menyasar para pelajar khususnya perguruan tinggi.

Dalam aturan tersebut sangat jelas bahwa perbuatan zina dilegalkan di negeri ini. Dengan dalih untuk mencegah terjadinya tindakan kekerasan seksual yang sering terjadi di perguruan tinggi. Bahkan bagi kampus atau sekolah yang tidak mau mengikuti peraturan ini akan diberikan sanksi.

Seperti yang dikutip dari detiknews.com (15/11/2021), Mendikbudristek Nadiem Makarim menegaskan, ada sanksi bagi pihak yang melanggar Permendikbudristek Nomor 30 Tahun 2021 tentang Pencegahan dan Penanganan Kekerasan Seksual (PPKS) di Lingkungan Perguruan Tinggi. Salah satunya adalah penurunan akreditasi kampus.

Hal tersebut dipaparkan Nadiem dalam tayangan 'Merdeka Belajar Episode 14: Kampus Merdeka dari Kekerasan Seksual' yang disiarkan kanal YouTube Kemendikbud RI. Nadiem awalnya bicara soal sanksi bagi pelaku yang terbukti melakukan kekerasan seksual di lingkungan perguruan tinggi. Dia mengatakan sanksi yang bakal diberikan tergantung dari pelanggaran yang terjadi.

Nadiem mengatakan pelaku yang mendapatkan sanksi ringan dan sedang wajib mengikuti program konseling sebelum kembali beraktivitas di kampus. Biaya konseling ditanggung pelaku.
Dia kemudian mengatakan ada juga sanksi bagi perguruan tinggi yang tidak menjalankan Permendikbud 30 Tahun 2021. Salah satunya adalah penurunan akreditasi.

Sungguh miris keadaan negeri ini. Salah satu aturan yang disinyalir mampu memutus kekerasan seksual harus diikuti. Bahkan bagi kampus yang tidak mengikuti aturan tersebut akan dikenai sanksi sebagimana yang tercantum dalam pasal 19 Permendikbud 30 Tahun 2021 yang berbunyi:
Pasal 19: Perguruan tinggi yang tidak melakukan pencegahan dan penanganan kekerasan seksual dikenai sanksi administratif berupa:
a. penghentian bantuan keuangan atau bantuan sarana dan prasarana untuk perguruan tinggi dan/atau
b. penurunan tingkat akreditasi untuk perguruan tinggi.
 
Itulah yang sekarang sedang terjadi di negeri ini ketika ada problem yang begitu besar namun solusi yang diberikan sangat tidak masuk akal, bahkan berlawanan dengan Islam. Mengapa hal demikian bisa terjadi di tengah-tengah umat sekarang ini? Jawabannya hanya satu yaitu karena sistem atau aturan yang diterapkan di muka bumi ini adalah sistem yang batil yaitu sistem kapitalis sekuler yang memisahkan agama dari kehidupan.

Setiap orang berhak untuk bertingkah laku sesuai dengan yang mereka inginkan walaupun tindakan tersebut sangat melanggar hukum syariat Islam. Juga tanpa peduli apa dampak yang akan terjadi ke depannya. Padahal dampak yang dirasakan bukan hanya di dunia saja, tetapi juga di akhirat akan dimintai pertanggungjawaban.

Perbuatan zina adalah dosa besar dan juga diharamkan oleh Allah SWT sebagaimana dalam firmannya dalam QS Al-Isra: 32:
"Dan janganlah kamu mendekati zina, sesungguhnya zina adalah suatu perbuatan yang keji. Dan suatu jalan yang buruk." (QS. Al-Isra: 32)

Begitu jelasnya larangan mengenai dosa zina, bahkan untuk mendekati saja tidak boleh apalagi untuk melakukannya. Apa pun alasannya, ketika ada perintah atau larangan untuk menjauhi zina, maka wajib bagi makhluk untuk mengikuti aturan tersebut.

Berbeda dengan Islam, ketika ada satu perkara yang melenceng dari syariat maka Islam akan memberikan solusi tepat yang sesuai dengan Al-Qur'an dan as-Sunnah. Sehingga tidak akan ada kemudaratan di dalamnya.

Dalam Islam, ketika ada dua orang yang sudah merasa mampu, baik dana maupun daya maka baginya menikah adalah solusi yang tepat. Jika belum mampu maka cukup baginya untuk menundukkan pandangan. Dan jika masih juga belum mampu maka berpuasa. Sebagaimana dalam hadis Rasulullah saw.:
"Wahai para pemuda! Barang siapa di antara kalian berkemampuan untuk menikah, maka menikahlah, karena nikah itu lebih menundukkan pandangan, dan lebih membentengi farji (kemaluan). Dan barang siapa yang tidak mampu, maka hendaklah ia shaum (puasa), karena shaum itu dapat membentengi dirinya.” (HR Bukhari, Muslim, Tirmidzi, dan lainnya)

Adapun sanksi bagi pelaku zina atau pelecehan seksual dalam Islam sudah dijelaskan secara rinci. Hukumannya terdapat dua jenis yaitu bagi pelaku yang ghairu muhsan yaitu pelaku yang belum menikah, maka dicambuk sebanyak 100 kali serta diasingkan selama satu tahun. Sedangkan bagi pelaku yang muhsan atau yang sudah menikah akan  dirajam atau dilempari batu sampai mati.

Namun itu semua dapat kita rasakan apabila kita hidup di bawah naungan Khilafah Islamiyah yang berlandaskan dengan metode kenabian. Tugas kita sekarang adalah menyadarkan umat bahwa dengan penerapan sistem yang baik dan benar yaitu sistem Islam, maka tidak akan ada lagi problem yang menui pro dan kontra. Karena setiap aturan yang diterapkan oleh Islam adalah aturan yang langsung berasal dari Allah SWT bukan buatan manusia yang batil.

Sejatinya peraturan yang dibuat oleh manusia sifatnya lemah dan terbatas. Buktinya aturan dan solusi yang diberikan selama ini tidak membuahkan hasil secara tuntas. Problematika umat masih saja belum terselesaikan. Tindakan yang seharusnya dilakukan oleh umat sekarang ini adalah sama-sama memperbaiki diri dan mendekatkan diri kepada Allah. Selain itu menyadarkan bahwa penting kehidupan yang berlandaskan pada aturan Allah untuk mencapai keridhaan Allah SWT.
Waallahu'alam bishawwab

Author Name

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.