Latest Post

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 0pini 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama Ahmad khadafi AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan banjir bank banten banwaslu banyumas banyuwangi Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita berita tni Bernas BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat Corona covid-19 cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman Dprd prov DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Financial Fitur Fiture FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar Golkar Pasaman gor gor haji agus salim Goresan Tinta Bidan Diny Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil IKC Pasaman ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag Kemenega kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostra kostrad Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar Kumpulan saiyo kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional Nafsiyah nagan raya naganraya Nagari Durian Tinggi napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal New Normal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinj Opink organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti Pantun papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pasbarr Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri Polsek Bonjol poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang SMK 1 Lbs smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMP Kumpulan SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy UT uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis Yulisman zakat zardi syahrir


MENTAWAI, (NUSANTARANEWS.NET) - Berbagai upaya terus dilakukan oleh berbagai pihak sebagai langkah antisipasi dampak dari pandemic Covid-19. Senin (28/09). Mulai dari pencegahan penularan / penyebaran seperti penyemprotan cairan desinfectan, kampanye penggunaan masker secara massiv, penerapan berbagai protokol kesehatan juga sosialisasi dan himbauan hingga pemberian bantuan sosial kemanusiaan.

Dalam menyongsong New NormaL sebagai tatanan kehidupan baru untuk melawan Covid-19, kita dituntut untuk merubah gaya dan pola hidup khususnya di segi kebersihan dan kesehatan khususnya yang berkaitan dengan upaya dalam memutus rantai penyebaran / penularan Covid-19 ini. 

Selain itu, penguatan ketahanan di bidang pangan menjadi salah satu faktor penting demi keberlangsungan roda perekonomian dan kehidupan.

Hal tersebut diungkapkan oleh Wakil Ketua Komisi III DPRD Mentawai Parsaoran Simanjuntak kepada haluan.com di Tuapejat,  Kata dia program tersebut membantu masyarakat yang dulunya sebagai nelayan, namun karena bencana gempa dan tsunami, sekarang tinggal di dataran perbukitan.

"Kita di DPRD Mentawai khususnya di Komisi III sebagai mitra dari Dinas Perikanan bagaimana program budidaya ikan air tawar anggarannya tembus, dalam meningkatkan ketahanan pangan masyarakat yang tinggal jauh dari bibir pantai yang dulunya sebagai nelayan, kan kalau mereka melaut lagi sudah jauh," tuturnya. 

Kesiapan kita sedini mungkin akan semakin menguatkan pondasi kita dalam menyongsong tatanan kehidupan baru. Tungkasnya. (Lumbanraja). 




MENTAWAI, (NUSANTARANEWS.NET) -Pilgub yang dilaksanakan serentak 2020 disumbar tidak lama akan segera dilaksanakan Ketua DPRD Kabupaten Kepulauan Mentawai mengajak seluruh komponen masyarakat bisa menciptakan pilkada damai dan demokratis ssesuai Prokes. 

Kerua DPRD Jepukauan mentawai mengajak seluruh masyarakat, sejak proses Pilkada serentak dan sampai pelaksanaan nantinya, supaya bersama – sama menjaga keamanan dan kekondusitifitas daerah.

“ayo kita ciptakan pemilu damai, penuh dengan kekeluargaan, karena yang dicalonkan juga saudara – saudara kita. Kita jaga kebersamaan dan persatuan yang terjalin selama ini,” ujarnya, baru baru ini di aula. Mapolres Kepulauan Mentawai. 
 
Selanjutnya khusus kepada elit politik agar bisa menciptakan pemilu yang bermartabat. Dalam artian siap kalah dan juga siap menang.

Menurut politisi PDI- Perjuangan ini saat pemungutan suara diharapkan bisa berjalan baik dan lancar. 

Pemilihan kepala daerah ini merupakan bagian dari pesta demokrasi dalam memilih pemimpin. 

Harapnnya sesuai aturan harus mengikuti lrotokol kesehatan,  agar memutus mata rantai corona. pungkasnya (Lumbanraja). 



MENTAWAI, (NUSANTARANEWS.NET) - Pada prinsipnya kami memberikan dukungan terhadap arahan terhadap target rencana Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian Mentawai merekrut Dokter hewan, untuk anggaran Tahun 2021.

Dikatakan, Komisi III DPRD Mentawai Parsaoran Simanjuntak saat diwawancarai oleh Nusantaranews. Rencana perekrutan tenaga Dokter hewan tersebut kata sudah disampaikan instansi terkait melalui Rapat Dengar Pendapat (RDP) pekan lalu dan selanjutnya akan diusulkan pada pembahasan anggaran Tahun 2021. Jumat (25/09/202.). 

"Kita sudah dengar apa keluhan Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian, bahwa dalam mengembangkan peternakan di Mentawai butuh para Dokter hewan, karena selama ini memang tidak ada Dokternya, nanti gaji dokternya akan kita usulkan pada pembahasan anggaran, " ungkapnya.

“Karena apa yang dilakukan komisi III adalah dalam rangka keberpihakan kepada rakyat Mentawai dan kami dari DPRD siap mendukung dan memback-up karena masyarakat sangat membutuhkan pelayanan,” tukasnya.

Bruno Guimek Sagalak Anggota DPRD Mentawai

MENTAWAI, (NUSANTARANEWS.NET)- Pemerintah diminta untuk memberikan perhatian lebih kepada para tenaga kontrak yang telah mengabdi kepada negara. 

Hal itu disampaikan Anggota DPRD Kabupaten Kepulauan Mentawai Bruno Guimek Sagalak , saat diwancarai oleh Nusantaranews. Net, baru baru ini).

Anggota DPRD Kabupaten Kepulauan Mentawai Bruno Guimek Sagalak meminta Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Mentawai menempatkan guru kontrak sesuai dengan domisili, sehingga keberadaan guru lebih betah berada di lokasi sekolah.

"Untuk penempatan guru kontrak harus sesuai dengan domisili, kalau tidak maka akan sering terjadi kekosongan guru, sudah banyak contoh, misalnya orang Muara Siberut tidak betah tinggal di Sikabaluan hanya untuk mengajar, kecuali dia bawa keluarga," 

Dengan ini, cara tersebut merupakan salah satu upaya agar tenaga pendidik tidak banyak alasan untuk meminta izin tidak masuk sekolah, bahkan ada yang lolos dari pengawas sekolah. Kebanyakan sekolah di pedalaman Mentawai absensi masih manual, kecuali dibeberapa pusat Kecamatan sudah menggunakan finger Print atau pakai sidik jari.

"Sekarangkan, karena Covid-19 tidak boleh lagi pakai sidik jari, kita berbicara kebelakang dan kita evaluasi, misalnya absensi manual bisa saja minta tolong dengan rekan guru lainnya, tetapi kalau sidik jari tidak bisa, kedepan harus ada alternatif lain yang menggantikan sistem finger print," paparnya.

Disamping itu pihaknya juga meminta dinas terkait memberikan perhatian kepada tenaga guru kontrak, karena menurutnya tenaga kontrak telah banyak membantu pemerintah dalam memenuhi kebutuhan guru di Mentawai.

"Kalau bisa tenaga kontrak diberikan perhatian lebih, kalau bisa diberikan disekolahkan setelah lulus dikembalikan ke domisilinya menjadi guru, daripada ada pengangkatan CPNS, setelah lulus di Mentawai, kemudian minta pindah lagi, jangan dijadikan Mentawai sebagai batu loncatan saja, itu sudah sering terjadi, makanya kita minta lebih baik tenaga kontrak yang direkrut dan diberikan perhatian, sudah," timpalnya.

Oleh karena itulah demi rasa keadilan negara kita, rasa keadilan bangsa kita, saya harapkan kepada para pengelola, memperhatikan teman-teman kita kontrak yang ada di daerah. Pungkasnya. (Lumbanraja). 




PADANG – Kepala Dinas Sosial Provinsi Sumbar melalui Kabid Perlindungan Jaminan Sosial (Linjamsos), Irwan Basir Dt. Rajo Alam, SH, MM, mengatakan bahwa merubah mind site (pola pikir) manusia tidak sama dengan membangun fisik jalan.

“Kenapa, bicara merubah mindsite orang itu berbeda dengan membangun jalan yang akan dilaksanakan oleh ketua (Forum Keserasian Sosial Kelurahan Batipuh Panjang, red). Kalau sudah jalan, besok dinikmati. Tetapi ketika membangun suatu kontribusi pemikiran dengan cara yang sosial itu sangat berbeda,” ungkap Irwan Basir ketika memberikan sambutan pada acara Dialog Tematik Keserasian Sosial Peduli Lingkungan RW 06 Kelurahan Batipuh Panjang Kecamatan Koto Tangah, Rabu (30/9/2020).

Kegiatan itu juga dihadiri Plt Walikota Padang, Hendri Septa, Anggota DPRD Kota Padang dari Fraksi PAN, Rustam Effendi, Kadis Sosial Kota Padang, Af Riadi, Kabid Linjamsos Dinas Sosial Kota Padang, Rustim, Camat Koto Tangah diwakili Kasi Kessos, Ardi, Lurah Batipuh Panjang, Iwan, SPd, Babinsa dan Babin Kamtibmas setempat serta puluhan warga.

Menurut Irwan Basir, merubah mind site (cara berpikir) seseorang lebih sulit dibandingkan membangun sebuah jalan. Sebab, tantangannya tidak sama walaupun tujuannya sama-sama untuk kebaikan bersama.

“Kapalo samo hitam pandapek balain-lain (kepala sama hitam pendapat berbeda-beda). Di sinilah akan timbul embrio konflik. Oleh sebab itu, perlu kejelian seorang top manajer (pimpinan) dalam melihat sebuah persoalan dan berusaha mencarikan solusi terbaik,” ucap Ketua DPD LPM Kota Padang itu seraya mengingatkan.

Lebih lanjut Irwan Basir menyebutkan bahwa bantuan sosial senilai Rp100 juta yang berasal dari dana pokir (pokok-pokok pikiran) anggota DPR-RI Dapil Sumbar 1, H. Asli Chaidir untuk masyarakat Kelurahan Batipuh Panjang Kecamatan Koto Tangah tersebut hanyalah sebuah pancing.

Artinya, di samping out put-nya memberikan kontribusi perbaikan juga out put-nya membentuk silaturrahmi seperti hari ini,” tukasnya menambahkan.

Hal senada juga disampaikan Kadis Sosial Kota Padang, Afriadi. Dalam melaksanakan program pemerintah, Dinas Sosial Kota Padang secara berjenjang selalu membangun komunikasi dan koordinasi dengan Dinas Sosial Provinsi Sumbar dan Kementerian Sosial Republik Indonesia.

“Terus-terang bapak dan ibu semua. Anggaran kita di Kota Padang sangat terbatas. Oleh sebab itu, kita perlu membangun komunikasi dan koordinasi yang baik dengan Dinas Sosial Provinsi Sumbar sebagai perpanjangan tangan Kementerian Sosial di daerah. Sehingga berbagai permasalahan sosial yang kita alami dapat teratasi. Untuk itu, kita ucapkan terimakasih kepada bapak Dt. Irwan Basir, Kabid Linjamsos Dinas Sosial Provinsi Sumbar yang cukup banyak membantu kebutuhan kita di Kota Padang selama ini,” paparnya.

Pendapat yang sama juga disampaikan anggota DPRD Kota Padang dari Fraksi PAN Dapil Koto Tangah, Rustam Effendi. Diakuinya, jika tanpa bantuan dari Dinas Kota Padang dan Dinas Provinsi Sumbar tidak mungkin masyarakat Kelurahan Batipuh Panjang pada khususnya akan mendapatkan bantuan sosial senilai Rp100 juta ini.

“Sebagai wakil rakyat, tugas saya hanya memfasilitasi. Tapi yang memproses secara administrasi pemerintahan tentu bapak-bapak kita yang berada di Dinas Sosial Kota Padang dan Dinas Sosial Provinsi Sumbar. Untuk itu, saya mengucapkan terimakasih kepada pak Kadis Sosial Kota Padang dan pak Datuk Irwan Basir,” ujar Rustam Effendi dengan nada puas.

Sementara itu, Plt Walikota Padang, Hendri Septa dalam arahannya juga menyampaikan bahwa program keserasian sosial ini adalah bentuk perhatian pemerintah terhadap kebutuhan masyarakat. Nah, itu tidak perlu diragukan lagi karena Kementerian Sosial ini adalah lumbungnya atau corongnya pemerintah dalam memperhatikan masyarakat.

“Atas nama pemerintah Kota Padang, kami mengucapkan terimakasih kepada bapak Irwan Basir, mamak kita dan jajarannya. Dan tentunya perwakilan dari Kementerian Sosial yang selalu dan selalu memberikan perhatian khusus buat seluruh kota dan kabupaten di Indonesia yang membutuhkan apa saja yang berhubungan dengan kepentingan masyarakat. Apalagi dimasa pandemi seperti saat ini,” kata Hendri Septa yang mengaku ikut bersyukur. (noa)


By : Ratna Sari Dewi
Desa Timbang Deli Kecamatan Galang

Kampanye liberalisme kian hari kian massif. Serangan kaun liberalisme ini ditujukan pada ajaran islam. Pendidikan dalam ketaatan dalam menutup aurat dipersoalkan, dianggap pemaksaan dan berakibat negatif bagi perkembangan anak.  

Media asal Jerman Deutch Welle (DW) dihujat sejumlah tokoh dan netizen karena membuat konten video yang mengulas tentang sisi negatif anak pakai jilbab sejak kecil.
Dalam video itu, DW Indonesia mewawancarai perempuan yang mewajibkan putrinya mengenakan hijab sejak kecil.

DW Indonesia juga mewawancarai psikolog Rahajeng Ika. Ia menanyakan dampak psikologis bagi anak-anak yang sejak kecil diharuskan memakai jilbab. 

"Menuturkan bahwa mereka menggunakan atau memakai sesuatu tapi belum paham betul konsekuensi dari pemakaiannya itu,” kata Rahaeng Ika.

“Permasalahannya apabila di kemudian hari bergaul dengan teman-temannya, kemudian agak punya pandangan yang mungkin berbeda, boleh jadi dia mengalami kebingungan, apakah dengan dia pakaian begitu berarti dia punya batasan tertentu untuk bergaul,” tambahnya. JURNALGAYA 26|september|2020.

Jika diperhatikan persoalan tersebut hanya untuk memperkokoh kampanye liberalisme di sistem kapitalis dan kampanye islamphobia yang menginginkan umat islam jauh dari aturan islam.

Kampanye liberlisme yang notabene kapitalis melahirkan empat kebebasan. Antara lain kebebasan beraqidah, kebebasan bertingkah laku, kebebasan berpendapat dan kebebasan hak milik.

Konteks  persoalannya disini kaum liberalisme itu menyerang ajaran islam dari sisi kebebasan bertingkah laku yang ditujukan pada pendidikan dan ketaatan untuk menutup aurat sejak dini. Menurut kaum liberal memaksa anak melakukan atau mengunakan sesuatu yang belum paham kosekuesinya, telah melanggar kebebasan bertingkah laku.

Dari opini melanggar kebebasan bertingkah laku, kemudian di giringlah opini umat ke islamphobia yang umat notabene umat yang pragmatis dan memiliki pradigma yang negatif terhadap ajaran islam.

Kendatinya umat harus memahami, kita ini umat islam yang seluruh amal perbuatannya terikat terhadap hukum islam. Baik hubungan kepada Allah, hubungan kepada diri sendiri dan hubungan kepada sesama manusia seluruhnya aturannya terikat terhadap seluruh aturan Allah SWT. 

Hasil dari pembiasaan ketaataan kepada aturan Allah akan membawa manusia menjadi pribadi yang baik. Contoh pembiasaan ketaatan sifat jujur dari kecil akan menghindarkan dari kecurangan dan korupsi saat dewasa. Pembiasanan ketaatan dalam menutup aurat akan menghindarkan dari dosa besar. Seperti zina dan eskploitasi aurat wanita maupun pria. Yang di sistem kapitalis digadang-gadang sebagai kebebasan bertingkah laku. Menghasilkan generasi liberal dan rusak moralnya. 

Rusaknya moral generasi muda akibat paham liberal ini membuat generasi kita di ambang kehancuran. Umat islam sejatinya umat yang terbaik kini umat islam menjadi umat yang paling buruk dan tertinggal jauh. 

Ibarat pepatah, tidak ada yang terlambat jikalau kita ingin memperbaikinya. Solusi dari permasalahan ini adalah kembali ke aturan Allah dengan menerapkan syariat islam dalam bingkai naungan daulah Khilafah.

Khilafah jaya 14 abad lamanya, dengan mengatur umat berlandaskan aqidah islam. Pastinya  aturannya sesuai fitrah manusia memuaskan akal dan menentramkan jiwa. Dari sistem pemerintahan, sistem pendidikan, sistem kesehatan, dan muamalah. Sarana dan prasarana yang berlandaskan syariat islam. Tujuan khilafah diterapkan adalah menjaga aqidah umat dari aqidah asing baik dari filsafah asing dan tsaqofah asing. Khilafah akan mengawasi setiap tsaqofah asing yang masuk kedalam daulah.  Daulah hanya mengizinkan tsaqofah asing masuk hanya berkenaan dengan ilmu pengetahuan dan tekhnologi saja. Selebihnya tidak boleh masuk ke daulah. Dari sini umat yang telah di pimimpin oleh sistem islam akan terhindari dari pemahaman asing liberalisme yang merusak aqidah umat.

Dengan solusi yang ditawarkan oleh islam masihkah kita ragu akan hukum-hukum Allah SWT? 


By : Eli Marlina

Ibu rumah tangga

Bagaimana pun keadaan anakmu saat sekarang ini, itulah anugerah Allah yang tiada ternilai harganya. Anakmu lahir ke dunia adalah takdir yang telah di garis kan sang maha pencipta. Maka tidak ada ucapan yang terbaik selain “Alhamdulillah” . Senantiasa bersyukur atas Rahmat Dan karunia-Nya.
 
Bahkan ketika masih dalam kandungan, maka bayi itu telah di tetapkan rezeki nya,  proses perjalanan hidupnya, bahagia atau duka, dan di tetapkan pula kematian.Maka tidak ada ucapan yang terbaik selain”Bismillah”dalam setiap kesempatan, karena di anugerah kan untuk mendidik nya .
 
Sungguh keajaiban yang luar biasa,bila kita renungkan bayi yang ada dalam kandungan sampai melahirkan.Hanya setetes air sperma yang di pertemukan dengan ovum di rahim, seketika berubah secara bertahap menjadi daging, tumbuh kepala,mata, telinga,kaki tangan,DLL.Maka tidak ada ucapan yang terbaik selain”Subhanalloh”
 
Didikan yang terbaik awal dalam kehidupan nya adalah mengajar kan tauhid bahwa tidak ada Tuhan selain Allah,yang telah memberikan berbagai nikmat yang banyak.Allah yang wajib di perkenalkan pada anak usia dini,maka tidak ada perkataan yang terbaik selain”Ya Allah”.Maka orang tua  mendapat ganjaran berlipat!
 
Ketika dalam proses pembelajaran, timbul masalah yang tidak berkenan di hati, sadarilah bahwa itu adalah ujian.Anak ngadat, ngamuk, menjengkelkan,Bukan salah bunda mengandung.Tapi anak itu adalah cermin orang tuanya.  Maka tidak ada ucapan yang terbaik selain,”Laahaula Walla quwwata Illa billah”Tiada kekuatan dan kekuasaan apa pun terhadap anak kita kecuali semuanya atas kehendak Allah semata.
 
Masalah akan senantiasa hinggap dalam kehidupan rumah tangga bersama anak-anak,dan seringkali pasangan yang tadinya berjanji sehidup semata, banyak kandas di tengah jalan karena merasa benar sendiri.jangan korban kan anak-anak mu, karena dia adalah cermin ayah ibu.maka tidak ada ucapan yang terbaik selain”Allahu Akbar”.Semua masalah kecil, Allah yang maha besar akan menolong kita.
 
Sadarilah bunda! Setiap bayi yang lahir ke dunia, telah di bekali kecerdasan yang berbeda.Tidak ada bayi lahir membawa sial.   seringkali di beberapa daerah ada yang beranggapan negatif, ketika bayi lahir pas pada saat itu bapak nya tertabrak motor, maka di anggap bayi itu membawa sial.
 
Ada pula orang tua yang segera mengganti nama anaknya, setelah beberapa bulan, anaknya terus menerus sakit sakitan.  Dia menganggap bahwa nama anaknya yang menyebabkan sakit .
 
Inilah kemusyrikan yang tidak di ajar kan di dalam Islam, karena musyrik adalah dosa besar yang tidak di ampuni yang dapat menjerumuskan pelakunya kedalam neraka. Na'udzu Billah semoga kita dijauhkan.
 
Anak adalah cermin kedua orangtuanya. Anak adalah tempat belajar yang mengajarkan kita akan pentingnya kesabaran dan keikhlasan. Tanpa sabar dan ikhlas maka sia sia lah  semua yang kita lakukan, karena iblis berbahagia saat kita terperosok ke jurang api neraka.
 
Wallahu’alam bishowab.


Oleh: Rosalia (Mahasiswi)

Pendidikan Tinggi Universitas Indonesia (UI) mengeluarkan sebuah pakta integritas yang di dalamnya wajib untuk ditaati bagi seluruh Maba (Mahasiswa Baru) dan menandatangani pakta integritas di atas materai. Meskipun kampus (UI) sudah merevesi sebutan pakta integritas menjadi surat pernyataan tanpa materai.

Namun masih terdapat pasal yang kontroversial diantarannya, tidak terlibat dalam politik praktis yang mengganggu tatanan akademik dan bernegara serta tidak melaksanakan atau mengikuti kegiatan yang bersifat kaderisasi, orientasi studi, pelatihan, pertemuan yang dilakukan sekelompok mahasiswa atau organisasi kemahasiswaan yang tidak mendapat izin resmi pimpinan fakultas dan pimpinan (UI). 

Persoalan mengenai pakta integritas ini mengingatkan tentang sanksi pemberhentian atau drop out (DO) yang dialami sejumlah mahasiswa Universitas Nasional (Unas) Jakarta karena aksi demonstrasi yang menuntut kampus memberikan keringanan dan pemotongan UKT. Salah satu mahasiswa yang di DO saat itu, Wahyu Krisna Aji. 

"Setelah saya masuk, saya baru menyadari bahwa SK 112 tahun 2014 tersebut adalah upaya pembatasan ruang demokrasi dan kebebasan berpendapat di ranah pendidikan tinggi. Pandangan serta tindakan kritis mahasiswa Unas dibenturkan dengan SK. No 112," tutur Ali.

Kasus ini ramai diperbincangkan tiga bulan sebelum kabar mengenai keberadaan pakta integritas bagi mahasiswa baru Universitas Indonesia ramai dikritik. Semakin menjadi sebuah sistem sekuler-kapitalisme di negeri ini dan tidak serta merta semua aturan yang bertujuan hanya untuk kepentingan pribadi dan materialis, urusan rakyat tidak pernah berujung baik.

Adanya pakta integritas atau surat pernyatan tersebut akan semakin memunculkan rasa apatis di dalam diri mahasiswa baru (UI). Jika hal ini terjadi, tentu sangat berbahaya karena berpotensi membungkam nalar kritis mahasiswa. Apalagi jika hal itu justru diarahkan untuk memberangus arus kesadaran politik dan sikap kritis yang distigma sebagai radikalisme.

Jika pakta integritas dimaksudkan untuk mengatasi problem narkoba, kebebasan hingga radikalisme bagi mahasiswa baru tentu tak mungkin bisa. Mengingat berbagai krisis moral generasi bangsa ini justru dikarenakan tatanan kehidupan yang menganut paham liberalisme yang lahir dari penerapan sistem kapitalisme sekuler.

Semestinya solusi yang dihadirkan adalah mengajak mahasiswa untuk berfikir kritis, duduk bersama mencari akar masalah dan merumuskan solusi nyata. Bagi seorang muslim tentu tidak terlalu sulit karena mereka memiliki kacamata ideologi untuk menilai sesuatu. Cukup kembalikan pada Islam maka masalah beres.

Mahasiswa sebagai agen of change/agen perubahan sudah semestinya memiliki kepribadian Islam. Mereka tidak boleh terpedaya oleh arus kapitalisme. Para kapitalis sangat tahu bahwa salah satu cara untuk menguasai mahasiswa adalah dengan dikeluarkan pakta integritas atau surat pernyataan tersebut untuk membatasi suara kritik mahasiswa.

Agar kepentingan mereka di negeri-negeri muslim tetap terjaga. Aturan tersebut telah membungkam mahasiswa dan sulit sekali untuk bergerak melebihi aturan yang telah ditetapkan karena jika melanggar sedikit pasti akan mendapatkan sanksi atau hukuman mengenai apa yang sudah dilanggarkan.

Semua point-point di dalamnya tidak boleh dilanggar. Padahal berpolitik dan sikap kritis sangatlah dibutuhkan dalam bidang pendidikan, pemerintah, maupun bidang lainnya. Agar bisa mengkontrol aturan yang hendak diterapkan. 

Sangat berbeda dengan Islam, di dalam Islam semua diatur rapi banget sampai ke akar akarnya termasuk sebuah aturan kehidupan. Karena aturan yang diterbitkan saat ini dari tangan manusia dan campur tangan Allah tak dipakai. Bahkan budaya saling menasehati ditumbuhsuburkan.

Kita semua butuh yang namanya sistem Islam dan aturannya juga pakai aturan yang telah Allah turunkan. Atau yang biasa kita kenal dalam khasanah Islam dengan istilah  Khilafah Islamiyah. Dimana langkah demi langkah tidak pernah luput dari aturan Islam. Apalagi dalam mengatur pendidi

Selera Nusantara, [27.09.20 04:53]

kan, pemerintahan, politik, sosial, bahkan ekonomi. Sistem yang diatur oleh khilafah sangat teliti apalagi urusan dalam pendidikan.

Sebagai makhluk yang diciptakan oleh Allah SWT., kita patut untuk terus menebarkan kebaikan serta terus menegakkan Islam kaffah. Salah satu caranya dengan berdakwah dan mengkaji i

Islam setiap saat tanpa tapi tanpa nanti. 

Dengan dicetuskan pakta integritas sudah seharusnya menjadikan diri mahasiswa terus berikhtiar untuk mengubah aturan pendidikan kepada Islam dan mencari celah atau cara agar tetap bisa istiqomah mengkaji Islam agar mampu menjadikan mahasiswa lebih luas pemahaman dan makin dewasa saat menentukan pilihan dalam hidup. Dan terus menyebar kebaikan.

Allah Subhanahu Wa Ta'ala berfirman: "Dan hendaklah di antara kamu ada segolongan orang yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh (berbuat) yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar. Dan mereka itulah orang-orang yang beruntung."(QS. Ali 'Imran 3: Ayat 104).

Allah sudah mention dalam surat Ali 'Imran ayat 104 untuk kita berbuat yang makruf dan mencegah dari yang mungkar meskipun kita lelah dan capek tapi semua akan Allah balas di akhirat nanti karena Allah tidak akan membebani makhlukNya diluar dengan kesanggupannya. 

Jadi taatilah aturan Allah dan setidaknya jauhi aturan yang dibuat oleh manusia dalam sistem yang bernama sekuler-kapitalisme saat ini. Semua perbuatan yang kita lakukan akan dihisab nanti setelah kehidupan di dunia yaitu akhirat. Wallahu 'alam bi ash-Showab


Ketua Komisi II Ibrani Sababalat Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) 
  
MENTAWAI,  (NUSANTARANEWS.NET) -  Ketua Komisi II Ibrani Sababalat Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kepulauan Mentawai dorong Dinas Sosial melakukan perbaikan data.

Hal tersebut menjadi perbincangan saat pelaksaan rapat evaluasi dengar Pendapat (RDP) bersama Dinas Sosial Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Dinsos P3A) setempat, terkait validasi data kemiskinan atau Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS) di Kepulauan Mentawai. Kamis (17/09/2020).


Rapat tersebut dipimpin oleh Wakil Ketua Komisi II Ibrani Sababalat, dan dihadiri oleh anggita Komisi, sedangkan dari Dinas Sosial, Nicolaus Sorot Ogok.

Beberapa hal dibahas terkait realisasi kerja, termasuk yang menonjol adalah masalah data.

"Kami minta terkait verifikasi dan validasi data kemiskinan di upayakan satu tahun dua kali," katanya. 

Ia mengatakan, Komisi II juga mendorong Dinsos, bekerjasama dengan desa dan kelurahan turun lakukan verifikasi validasi data. 

"Data penduduk khususnya data kemiskinan akan menjadi acuan dasar perencanaan program, baik dari pusat maupun daerah, untuk itu harus ada up date data yang baru".

Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS) dari Dinsos P3A Kabupaten Kepulauan Mentawai, mencatat 16.944 Kepala Keluarga atau 65.040 jiwa yang dinyatakan sebagai keluarga miskin berdasarkan kriteria yang ditetapkan oleh Kemensos. Jelasya. 

"Makanya nanti, harus ada pengawalan proses pendataan, setelah itu dilakukan penetapan jumlah orang miskin. Kalaupun ada kendala lapangan, pemerintah kan berjenjang, lapor secara berjenjang, hingga ke pimpinan tertinggi,"jelasnya. (Lumbanraja). 


By : Anis Kamila S.pd
Aktivis muslimah
Cileungsi, Bogor

Baru-baru ini viral video dari DW Indonesia, berisikan tanggapan dari seorang aktivis feminis bernama Nong Darol Mahmada. Ia melontarkan bentuk kekhawatirannya akan sikap orang tua, orang dewasa atau guru yang mengarahkan anak-anak perempuan muslimah untuk mengenakan kerudung sejak dini. Menurutnya itu adalah suatu bentuk pemaksaan kehendak pada anak. Anak diberikan identitas sejak dini kemudian menyebabkan anak merasa eksklusif karena berbeda dari yang lain. Dan setelah dewasa ia akan mempertanyakan identitasnya sendiri.

Bukan sekali dua kali memang kaum feminis liberal mempermasalahkan agama terutama agama Islam. Karena bagi mereka Islam adalah agama yang mengekang dan tidak mentolerir kebebasan. Opini yang mereka sampaikan sebenarnya lebih ke arah Islamophobia. Karena jika mau berpikir, anak-anak usia dibawah 10 tahun memang akalnya belum sempurna. Mereka belum bisa membedakan mana yang baik dan mana yang benar, anak-anak juga belum mampu menentukan arah jalan hidupnya sendiri. Maka dari itu perlu bimbingan dari orangtuanya. Dalam Islam jelas, kewajiban orang tua adalah mendidik generasi agar menjadi pribadi yang bertaqwa. 

Kalau berbicara pemaksaan, apakah anak-anak yang berangkat ke sekolah mengenakan seragam sekolah merah putih, sepatu hitam dan dasi itu adalah murni keinginan mereka? Mengapa mereka tidak dibebaskan untuk memilih sendiri mau pakai pakaian apa ke sekolah? Terkadang untuk mendidik anak agar terbiasa awalnya dibutuhkan pemaksaan supaya tertib. Anak yang sedari kecil dipakaikan kerudung konteksnya adalah bentuk pengarahan. Dan ini hal yang biasa bagi umat muslim, agar ketika anak dewasa ia sudah terbiasa dan tau maknanya menutup aurat bahwasanya itu adalah perintah Tuhannya, Allah SWT dan tercantum dalam Al-Qur'an.


Oleh : Tita Rahayu Sulaeman

Kontradiktif Pilkada dan Pandemi

"Ada apa gerangan dengan pemerintah ?"

Mungkin itu yang ada dibenak rakyatnya ketika mengetahui pemerintah tetap memutuskan untuk menggelar pilkada di tengah pandemi. Grafik jumlah korban virus covid-19 belum juga melandai. Pemerintah mengambil keputusan seolah pandemi ini tak pernah ada. 

Komisi II DPR RI bersama pemerintah dan penyelenggara pemilu sepakat pelaksanaan Pilkada 2020 tetap digelar pada 9 Desember 2020 (kompas.com 21/09/2020). Meski diikuti dengan sejumlah peraturan tambahan, keputusan tetap menggelar Pilkada di tengah wabah tetap saja dirasa kurang tepat. Penolakan juga disampaikan beberapa pihak. Namun pemerintah tak bergeming. Pilkada tetap jalan di masa pandemi. 

Sungguh miris. Selama ini rakyat mengira bahwa karantina total wilayah tak pernah jadi opsi karena keterbatasan keuangan yang dimiliki negara. Nyatanya, negara bukan tak memiliki cukup harta untuk menafkahi rakyatnya di masa pandemi. Negara lebih memilih menghabiskan uang dengan jalan Pilkada ketimbang mengambil keputusan karantina total wilayah dan memenuhi kebutuhan rakyat yang terkena dampaknya. 

Sementara itu, menggelar pilkada di masa pandemi adalah dua hal yang kontradiktif. Selama ini pemerintah mengkampayekan pada masyarakat untuk tetap di rumah dan menjauhi kerumunan. Namun kerumunan dalam Pilkada hampir sebuah kenisyacaan. Mulai dari kampanye hingga antrian di TPS. Sementara kedisiplinan masyarakat terhadap protokol kesehatan tak bisa diandalkan untuk mencegah peningkatan kasus penyebaran virus covid-19.

Terbukti, dalam kampanye yang digelar di hari pertama dan kedua telah dilanggar beberapa paslon di beberapa daerah. Anggota Bawaslu RI, Mochammad Afiffudin menyampaikan, terdapat 8 kegiatan yang dilakukan oleh tim kampanye pasangan calon yang melanggar ketentuan penerapan protokol kesehatan. 8 daerah tersebut di antaranya; Tanjung Jabung Barat, Sungai Penuh, Bandung, Purbalingga, Mojokerto, Dompu, Kaimana, dan Medan. (Okezone 28/09/2020). 

 

Ilusi Demokrasi 

Demokrasi menjanjikan keadilan melalui slogan yang selalu diagung-agungkannya. Dari rakyat, oleh rakyat dan untuk rakyat. Peraturan hidup kemudian diatur oleh penguasa legislatif dan yudikatif. Sementara eksekutif yang berasal dari rakyat diharapkan mampu membawa kebaikan dan kesejahteraan bagi rakyatnya dengan hukum-hukum yang telah disepakati bersama. 

Jika disadari lebih dalam, disinilah letak kesalahan terbesar demokrasi. Bahwa kedaulatan ada di tangan rakyat. Bukan pada Allah Swt pemilik semesta ini. Dengan demokrasi manusia menjalankan kehidupan berdasarkan hukum-hukum yang disepakati bersama. Padahal manusia, hanyalah hamba yang memiliki segala keterbatasannya. Tapi hukum-hukum Allah disingkirkannya. 

Pilkada sebagai jalan lahir pemimpin dalam demokrasi nampaknya tak bisa ditawar lagi. Meski dengan anggaran yang tak sedikit dan nyawa rakyat jadi taruhannya. Demikianlah demokrasi mensyaratkan kelanggengan keberadaannya. Sementara keadilan dan kesejahteraan dalam demokrasi selamanya hanyalah ilusi. Berpuluh tahun negri ini menganut sistem demokrasi, keadilan dan kesejahteraan tak pernah terwujud. 

 

Pilkada Dalam Sistem Islam Tak Pernah Ada 

Pengangkatan pemimpin daerah dalam pemerintahan islam dilakukan tidak dengan jalan Pilkada. Tapi dengan penunjukan oleh Khalifah. Syaikh Taqiyyudin An Nabhani dalam kitab Nidzomul Islam memberikan gambaran tentang sistem pemerintahan islam. Khalifah menunjuk pempimpin daerah yang diusulkan rakyat melalui Majelis Umat. Sosok pemimpin yang dicalonkan tentunya adalah sosok yang telah nyata perannya di masyarakat meski belum menjabat di pemerintahan. Bukan sosok yang hanya dicitrakan dekat dengan masyarakat. 

Masyarakat dalam sistem pemerintahan Islam juga tidak akan merasa khawatir pada pemimpin yang tidak amanah. Karena masyarakat beserta pemimpinnya telah terbina keimanan dan ketaqwaannya. Sehingga jabatan atau kekuasaan hanya benar-benar digunakan untuk menegakkan syariat Allah. Kehidupan seperti ini hanya ada dalam naungan khilafah. 

Tidak ada yang bisa diharapkan dari pemimpin yang lahir dari demokrasi. Umat tak hanya butuh pemimpin yang mensejahterakan di dunia tapi juga menyelamatkannya di akhirat dengan menegakan syariat-Nya. Untuk itu sudah sepatutnya umat kembali pada sistem kehidupan dan bernegara yang hanya berasal dari Allah SWT saja. 

“Hendaknya kamu [Muhammad] menerapkan hukum [pemerintahan] berdasarkan apa yang telah Allah turunkan dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu mereka. Berhati-hatilah terhadap mereka yang akan memalingkan kamu dari sebagian apa yang telah Allah turunkan kepada kamu. Jika kalian berpaling [tidak mengikuti titah ini], ketahuilah [Muhammad] sesungguhnya Allah hanya ingin menimpakan musibah kepada mereka karena sebagian dosa mereka. Sesungguhnya kebanyakan manusia itu fasik” (QS al-Maidah [5]: 49).


Oleh: Safiatuz Zuhriyah, S.Kom 
Aktivis Dakwah Muslimah 

Wanita dijajah pria sejak dulu
dijadikan perhiasan sangkar madu
namun ada kala pria tak berdaya
tekuk lutut di kerling wanita
(Sabda Alam, Ebet Kadarusman)

Lirik lagu di atas kurang lebih menggambarkan bagaimana nasib perempuan di sistem kapitalis ini. Kehidupan perempuan sering diasumsikan sebagai pihak yang terdzolimi, tak berdaya, dan selalu dikalahkan laki-laki.  Sehingga menjadi keharusan bagi perempuan untuk bersaing dengan laki-laki di segala sektor kehidupan. Apalagi pada musim pandemi.

Dilansir dari kumparan.com, ditemukan fakta bahwa hingga saat ini kebanyakan perempuan masih banyak berada di pekerjaan informal. Sehingga ketika ada pandemi seperti sekarang ini, tak sedikit pekerja perempuan yang harus hidup tanpa memiliki asuransi kesehatan dan perlindungan sosial. 

Tak hanya itu, pekerjaan mereka pun juga banyak mengalami hambatan, karena ada banyak perempuan yang bekerja di industri yang terdampak Covid-19, mulai industri akomodasi, hingga penjualan dan manufaktur.

Data di Indonesia menunjukkan bahwa perempuan memperoleh pendapatan 23 persen lebih rendah dibandingkan laki-laki. Data yang sama juga menyatakan bahwa perempuan yang sudah memiliki anak, angka selisih gajinya jauh lebih besar dengan laki-laki. Tentu saja perbedaan upah tersebut berdampak buruk bagi ekonomi perempuan. 

Di kalangan berpendidikan pun tidak jauh berbeda. Banyak perempuan yang memiliki gelar D3/D4 atau sarjana, tapi upahnya masih lebih kecil dibandingkan laki-laki. Hal ini menunjukkan bahwa pendidikan yang lebih tinggi tidak mengurangi angka kesenjangan upah berdasarkan gender.

Berangkat dari isu ini, untuk pertama kalinya Indonesia bersama dengan Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB), turut berpartisipasi dalam merayakan Hari Kesetaraan Upah Internasional yang jatuh pada 18 September. Perayaan tersebut juga sebagai bentuk komitmen dari PBB untuk memperjuangkan hak asasi manusia dan menentang segala bentuk diskriminasi, termasuk diskriminasi terhadap perempuan dan anak perempuan.

Angin Surga Kesetaraan

Peringatan Hari Kesetaraan Upah hanyalah basa-basi khas kapitalis dalam mengatasi masalah perempuan. Peringatan ini memang memberi angin surga tentang kesetaraan dan mengentaskan perempuan dari kesengsaraan. Di tangan feminis, isu ini kencang digaungkan. Tuntutannya pun tidak berubah dari masa ke masa. Yaitu minta dihargai dan disetarakan dengan kaum pria. Namun sayang, kesejahteraan yang didamba tidak kunjung dirasa.

Sebenarnya, berbagai masalah kesejahteraan justru muncul karena penerapan sistem kapitalis itu sendiri. Sistem ini terbukti tidak mampu menyejahterakan perempuan. Apatah lagi menyejahterakan laki-laki. Penyelesaian masalah kesejahteraan perempuan, dilakukan dengan cara yang eksploitatif. Yaitu dengan mendorong perempuan bekerja dan bersaing secara terbuka dengan laki-laki di berbagai bidang. Termasuk dalam bidang yang menyalahi kodratnya sebagai perempuan. 

Perempuan didorong untuk produktif, tanpa khawatir dengan kesenjangan upahnya. Pemerintah juga berusaha menghilangkan hambatan berupa peran domestik perempuan dengan menerbitkan berbagai peraturan. Nampak disini, bahwa perempuan dibiarkan untuk berusaha sendiri memenuhi kebutuhan hidupnya, dengan berpartisipasi penuh di dunia kerja. 

Padahal, partisipasi penuh perempuan ini tentu saja akan mengganggu bahkan merusak peran kodrati perempuan sebagai istri dan ibu. Kita jumpai begitu banyak perempuan yang harus menghadapi dilema antara meneruskan karir atau mengurus rumah tangga dan mendidik buah hatinya. Akibatnya, ia tidak bisa maksimal dalam keduanya.

Ada juga perempuan yang dituntut berperan ganda karena tidak ada pilihan lain. Kehidupan kapitalis ini mengharuskan semua pihak berperan dalam menghasilkan pundi-pundi rupiah, atau tergilas oleh kehidupan materialistik. Di sisi lain, perempuan menghadapi ancaman bahaya serius di tempat kerja, berupa pelecehan.

Kehidupan keluarga pun terancam menuai masalah, akibat hilangnya peran Sang Ratu Rumah Tangga. Perceraian marak. Anak-anak kurang kasih sayang, tidak ada yang membimbingnya sehingga kehilangan arah dalam menatap masa depan. 

Maka, berharap kesejahteraan dengan cara menyetarakan upah dalam sistem kapitalis, adalah jauh panggang dari api. Tidak akan berhasil. 

Aturan Islam Tentang Perempuan

Islam memandang bahwa laki-laki dan perempuan adalah sama bila dilihat dari potensi kemanusiaannya. Allah Swt. berfirman: "Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal." (QS al-Hujurat [49]: 13).

Ayat ini menyinggung tentang kontribusi kaum perempuan bersama dengan kaum laki-laki untuk membangun manusia dan peradaban di seluruh dunia. Dengan kata lain, Islam tidak pernah merendahkan derajat manusia, baik laki-laki maupun perempuan.

Keduanya mendapatkan pahala dan dosa sesuai dengan amal perbuatannya masing-masing. Allah Swt. berfirman:"Barang siapa yang mengerjakan amal saleh, baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, sesungguhnya akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik." (QS an-Nahl [16]: 97).

Namun tidak bisa dipungkiri bahwa keadaan fisik pria dan wanita itu jauh berbeda, bahkan berlawanan. Siapa pun tahu bahwa wanita diciptakan Allah penuh kelembutan, halus, dan peka terhadap keadaan lingkungan. Keadaan ini membuat mereka cocok untuk tugas yang halus dan lembut. Sementara itu, laki-laki yang kokoh dan kuat lebih memungkinkan bekerja keras dan berat. Karena keadaan fisik ini pula, lelaki dan wanita mempunyai fungsi dan peran khusus yang sama sekali berbeda dan tidak akan pernah sama.

Perbedaan fungsi tersebut, membuat kaum perempuan dan laki-laki tidak mungkin berada dalam satu kedudukan yang sama. Bila terjadi, maka hal tersebut justru merupakan penyimpangan dari fitrah dan sunnatullah. 

Dalam rumah tangga, suami menjadi pemimpin dan istri sebagai pihak yang dipimpin. Sebagai pemimpin, maka suami wajib memenuhi kebutuhan nafkah orang-orang yang berada dalam tanggungannya, termasuk istri dan anak-anaknya. 

Sedangkan istri, dengan sifat lembut dan kasih sayangnya, diberi tugas sebagai ibu dan pengatur rumah tangga. Di pundaknya diletakkan tanggung jawab sebagai madrasatul ula, pendidik pertama dan utama bagi anak-anaknya. Dengan ini, kedudukannya dimuliakan sebagai pembangun peradaban. Bahkan surga diletakkan di bawah telapak kakinya. 

Untuk memelihara fitrah dan tanggung jawab besar tersebut, maka perempuan dibebaskan dari tugas mencari nafkah. Ia selamanya menjadi tanggungannya suami atau walinya. Jika tidak ada, maka negara menjadi pihak yang harus menanggung nafkahnya. 

Namun demikian, bukan berarti bahwa perempuan tidak boleh bekerja dan mengelola harta. Banyak contoh para sahabiyah yang bekerja di berbagai sektor sesuai fitrahnya. Misalnya menjadi pedagang, pengusaha, petani, perawat, pendidik, ilmuwan, dll. Dengan catatan, bekerjanya mereka adalah untuk mengamalkan ilmu dan menebar kebaikan di tengah-tengah umat. Bukan karena tuntutan menanggung nafkah keluarga. 

Selain itu, ada syarat-syarat yang harus dipenuhi oleh perempuan dalam bekerja, yaitu:
1. Ada ijin suami/mahram. 
2. Menutup aurot secara sempurna dengan jilbab dan kerudung ketika keluar rumah. 
3. Tidak berkhalwat dan berikhtilat dengan laki-laki ajnabi. 
4. Pekerjaannya sesuai dengan fitrah perempuan. 
5. Tetap bisa menjalankan fungsi utamanya sebagai istri, ibu dan pengatur rumah tangga. 

Dalam masalah upah, Islam menentukan standarnya sesuai dengan manfaat/ keahlian yang bisa diberikan oleh seorang pekerja. Standar ini berlaku sama baik bagi laki-laki maupun perempuan. Islam juga memenuhi hak perempuan dalam berbagai bidang kehidupan sesuai dengan tuntunan hukum syara'. Dengan demikian, perempuan hanya akan mengenyam kesejahteraan dalam syariat Islam. Bukan yang lain.


Oleh: Erna Ummu Azizah

Kejam! kata yang pantas disematkan untuk mengungkapkan perilaku seorang suami yang tega membelek perut sang istri hanya karena mengandung anak perempuan lagi. Seperti dikutip dari laman media online viva.co.id, 25 September 2020 :

"Seorang pria berusia 34 tahun di Bareilly, India, tega 'menyambit' perut istrinya yang hamil empat bulan setelah seorang pendeta memberi tahu mereka bahwa sang istri sedang mengandung bayi perempuan yang ke-enam."

Beruntung bayi di dalam kandungan tidak terluka, tetapi kesehatan korban memburuk karena kerusakan organ yang parah akibat pendarahan hebat. Akibat perbuatannya, sang suami telah ditangkap polisi karena melanggar hukum dianggap melakukan upaya pembunuhan.

Miris, di beberapa daerah di belahan dunia, kelahiran bayi perempuan masih dianggap "aib", luka, dan sebuah tragedi. Pandangan kuat seperti itu tak lain karena perempuan masih dianggap makhluk tak penting, tak bisa meneruskan kepemimpinan sang ayah dan dinilai tak membawa masa depan keluarga di kemudian hari.

Tak hanya hari ini, bahkan belasan abad silam sebelum datangnya Islam, nasib perempuan bagaikan sebuah benda yang bebas diperlakukan apa saja oleh para pria. Dan posisinya pun menjadi kelompok kelas dua. Perempuan tugasnya hanya melayani lelaki dan harus siap kapanpun saat diperlukan. Kondisi ini tentu saja sangat memprihatinkan. Bahkan, kesan misogynist (kebencian terhadap perempuan) begitu kental mewarnai kehidupan manusia di zaman jahiliyah.

Agama Islam diturunkan oleh Allah SWT melalui Nabi-Nya untuk membimbing umat menuju keselamatan dunia dan akhirat. Namun, Islam tidak hanya menekankan pada aspek ibadah semata, tetapi merangkum seluruh aspek kehidupan termasuk politik, sosial, kebudayaan, dan lain-lain.

Islam tidak pernah merendahkan derajat manusia, baik laki-laki maupun perempuan. Islam hanya memiliki satu aturan yang berlaku dalam membeda-bedakan manusia, yaitu ketakwaan kepada Allah. Sebagaimana firman-Nya:

يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ ذَكَرٍ وَأُنْثَىٰ وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا ۚ إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ

"Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal." (QS al-Hujurat [49]: 13).

Dalam Islam, perempuan begitu dimuliakan. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam juga sering mengingatkan dengan sabda-sabdanya agar umat Islam menghargai dan memuliakan kaum perempuan. Di antara sabdanya:

 اِسْتَوْصُوا بِالنِّسَاءِ خَيْرًا

 “Aku wasiatkan kepada kalian untuk berbuat baik kepada para wanita.” (HR Muslim: 3729)

 خَيْرُكُمْ خَيْرُكُمْ لأَهْلِهِ وَأَنَا خَيْرُكُمْ لأَهْلِى

“Sebaik-baik kalian adalah yang paling baik terhadap istrinya, dan aku adalah yang paling baik terhadap istriku.” (HR Tirmidzi, dinyatakan shahih oleh Al Albani dalam “ash-shahihah”: 285)

Setelah sebelumnya orang-orang jahiliyah memandang perempuan sebagai aib dan musibah, Islam memandang bahwa perempuan adalah karunia Allah. Bersamanya kaum laki-laki akan mendapat ketenangan, lahir maupun batinnya. Darinya akan muncul energi positif yang sangat bermanfaat berupa rasa cinta, kasih sayang dan motivasi hidup.

Laki-laki dan perempuan menjadi satu entitas dalam bingkai rumah tangga. Keduanya saling membantu dalam mewujudkan hidup yang nyaman dan penuh kebahagiaan, mendidik dan membimbing generasi manusia yang akan datang. Masya Allah, betapa indah dan sesuai dengan fitrah. 

Hari ini, saat aturan Sang Pencipta disingkirkan, lalu diterapkan aturan buatan akal manusia yang lemah dan terbatas. Maka, kerusakan demi kerusakan terjadi. Membuat naluri seakan mati, hingga berbagai fakta ngeri menjadi fenomena yang tiada henti.

Sistem sekuler meniscayakan semua ini terjadi. Bagaimana tidak, saat agama hanya dibatasi semata urusan pribadi, maka ketika mengatur kehidupan, peran Tuhan diabaikan. Kata 'dosa' tak lagi menakutkan. Apapun dilakukan asal nafsu terpuaskan. Na'udzubillahi min dzalik.

Oleh karena itu, sudah saatnya kita kembali kepada aturan yang menjadikan manusia hidup sesuai fitrahnya. Tentunya aturan itu harus datang dari Sang Pencipta sekaligus Pengatur manusia. Dialah Allah SWT. 

Sungguh Allah telah menurunkan Islam sebagai agama sekaligus aturan kehidupan yang begitu sempurna dan paripurna. Syariah Islam terbukti selama belasan abad membawa rahmat dan kebaikan bagi seluruh alam, tidak hanya bagi muslim, tapi juga non muslim, baik laki-laki maupun perempuan. Semoga Syariah-Nya yang kaffah (menyeluruh) segera terwujud kembali hingga kaum perempuan betul-betul dapat dimuliakan. Aamiin.


Oleh: Halida Almafazah
 (aktivis muslimah peduli umat) 
 
“Apakah anak-anak yang dipakaikan jilbab itu memiliki pilihan atas apa yang ia kenakan?” cuit akun Twitter Deutch Welle (DW) Indonesia (25/09 2020) sebagai keterangan konten video mereka. Alhasil, media asal Jerman tersebut menuai ribuan hujatan dari warganet dan para tokoh, yang menyinyalir video tersebut penuh tuduhan miring terhadap ajaran Islam.

Di video tersebut, DW Indonesia menyoal fenomena berhijab sejak dini di Indonesia. DW mewawancarai orang tua yang mewajibkan putrinya menggunakan hijab sejak dini, serta mewawancarai psikolog yang mengulas dampak negatif yang akan dialami anak jika berhijab dari kecil.

“Mereka menggunakan atau memakai sesuatu tapi belum paham betul konsekuensi dari pemakaiannya itu. Permasalahannya apabila di kemudian hari bergaul dengan teman-temannya, kemudian agak punya pandangan yang mungkin berbeda, boleh jadi dia mengalami kebingungan,” ucap Rahajeng Ika, psikolog tersebut. (pikiran-rakyat[dot]com 26/09/2020)
 Sesuatu yang wajar jika seorang ibu mengharuskan anaknya memakai hijab sejak kecil, namun hal demikian bisa dikatakan pemaksaan. 

Pembiasaan bukan Pemaksaan

“Dan hendaklah takut kepada Allah SWT orang-orang yang seandainya meninggalkan di belakang mereka anak-anak yang lemah, yang mereka khawatir terhadap (kesejahteraan) mereka. Oleh sebab itu hendaklah mereka bertakwa kepada Allah dan hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang benar.” (QS An-Nisa: 9)

Para mufasir menafsirkan ayat tersebut sebagai ayat tentang kewajiban orang tua mendidik anak-anaknya dan menanamkan akidah agar tertancap kuat keimanan dalam dada-dada mereka. Sebab, sesungguhnya pendidikan pertama dan utama berasal dari rumah. Allah SWT sematkan amanah besar ini pada kedua orang tuanya, terkhusus ibunya.

Menanamkan adab pada anak sejak dini tentu sangatlah perlu, agar mereka mampu bersikap ahsan baik kepada orang tuanya, guru, saudara, hingga teman-temannya, agar terjalin hubungan sosial yang baik 

Begitu pun hal yang wajib bagi orang tua mendampingi pembiasaan anak dalam menerapkan syariat. Sebab, pembiasaan disertai penjelasan terhadap syariat akan menumbuhkan iman yang luar biasa terhadap ajaran agamanya. Hingga tertanam dalam benak anak sejak kecil bahwa dirinya adalah muslim yang harus “taat tanpa tapi” pada Rabnya.
Islam memang agama yang berbeda dengan agama lainnya. Para pemeluknya wajib meyakini agama Islamlah satu-satunya agama yang benar dan akan membawa kehidupannya pada keberkahan.

Para orang tua harus bisa memahamkan pada anak-anak perempuan mereka bahwa hijab itu bukan pilihan, tapi kewajiban. Pemahaman yang benar disertai penerapan Islam kafah pada diri anak tak mungkin ada jika akidah belum bersemayam dalam dada-dada mereka.

Narasi jahat Liberalis Sekulerisme 

Narasi jahat yang dilontarkan kaum liberal sungguh tak masuk akal. Pembiasaan tentu berbeda dengan pemaksaan. Sebelum balig, anak-anak belum terkena beban taklif. Artinya, kewajiban mereka untuk menutup seluruh auratnya belumlah ada pada pundaknya. Jika ada anak yang ingin melepaskan kerudungnya saat di pasar, karena kegerahan misalnya, maka hal demikian jelas bukanlah sesuatu yang dilarang.

Selain bukanlah paksaan, pembiasaan dan pemahaman yang diberikan sejak dini kepada anak-anaknya adalah bentuk tanggung jawab orang tua. Karena kelak di yaumulhisab, kita sebagai orang tua akan dimintai pertanggungjawaban atas anak-anak kita.

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
“Setiap engkau adalah pemelihara, dan setiap engkau akan dimintai pertanggungjawaban mengenai apa yang menjadi tanggung jawab pemeliharaannya: Seorang pemimpin adalah pemelihara, ia akan dimintai pertanggungjawaban mengenai apa yang menjadi tanggung jawab pemeliharaannya. Seorang laki-laki juga pemelihara dalam keluarganya, ia akan dimintai pertanggungjawaban mengenai apa yang menjadi tanggung jawab pemeliharaannya. Dan seorang perempuan adalah pemelihara dalam rumah suaminya, ia akan dimintai pertanggungjawaban mengenai apa yang menjadi tanggung jawab pemeliharaannya.” (HR al-Bukhâri)


Lahir dari peradaban Barat

Pendidikan yang serba bebas lahir dari peradaban Barat. Sering kita temui cara mendidik anak ala Barat itu adalah dengan tidak mengganggu kebebasannya dalam bertingkah laku. Seperti teori Barat yang tidak boleh mengatakan “tidak” pada apa yang dilakukan anak-anaknya, karena dianggap dapat menghambat daya kreativitas.

Bila cermati, teori ini lahir dari pemahaman liberal yang tak mengenal aturan Sang Pencipta, serba boleh dan mendewakan kebebasan. Berbeda dengan Islam. Jika anak melakukan sesuatu yang dapat mencelakakannya atau melakukan hal yang ditentang syariat, maka wajib bagi orang tuanya untuk melarang dan menjelaskan. Bahkan, nasihat Nabi Luqman kepada anak-anaknya diawali dengan kata ‘jangan’.
“(Ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, di waktu ia memberi pelajaran kepadanya, ‘Hai anakku, janganlah kamu mempersekutukan Allah, sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kezaliman yang besar’.” (QS Luqman: 13)

Islam mengajarkan pada umatnya untuk senantiasa taat pada seluruh aturan agamanya. Bagi muslim yang taat, aturan tersebut tak akan dimaknai sebuah pengekangan. Justru aturan tersebut merupakan wujud kasih sayang Allah SWT pada umat manusia. Dengan mengikuti aturan Sang Pembuat Kehidupan, kita bisa berjalan dengan selamat di dunia juga akhirat.

Islamofobia
 Inilah yang dinamakan upaya menebar islamofobia, yaitu perasaan takut dengan agamanya sendiri.
Islamofobia terus ditumbuhkan ke kaum muslim dari segala arah. Apa yang dilakukan DW adalah bentuk serangan media sekuler. Mereka berupaya sedemikian rupa membentuk opini di tengah-tengah umat, bahwa Islam kafah adalah agama yang berdampak buruk bagi masyarakat.

Begitu pun serangan dari kaum feminis liberal. Mereka coba menanamkan pada umat bahwa pembiasaan berhijab sejak dini adalah bentuk pemaksaan yang dapat berdampak buruk pada psikologi anak dan sosialnya,
Islamofobia pun semakin jelas menjangkiti pemerintah negeri ini. Lihat saja bagaimana penguasa terus menerus memjelaskan Islam sebagai agama intoleran. Radikalisme menjadi alat membangun opini bahwa Islam kafah adalah musuh bersama.
Indonesia, sebagai negeri muslim terbesar di dunia, seharusnya memuliakan agamanya dan melindungi kaum muslim dari segala macam marabahaya.

Serangan ideologi sekuler 
Inilah makar para pembenci agama. Geliat hijrah kaum muslim membuat mereka gerah. Umat makin sadar bahwa peradaban besar yang menaungi kehidupan kaum muslim saat ini bukanlah peradaban yang menerima Islam secara kafah.

Dunia, khususnya Indonesia, sedang di bawah cengkeraman ideologi sekuler kapitalis yang memisahkan agama dengan kehidupan. Peradaban inilah yang menghimpun para korporasi mengendalikan dunia semau mereka.
Adanya Islam politik dianggap menghambat penjajah untuk menguasai dunia khususnya negeri muslim, maka mereka merasa wajib untuk menghilangkan pemahaman ini dalam benak kaum muslim, salah satunya menebar islamofobia.

Oleh karena itu, islamofobia yang menjangkiti umat bukanlah penyakit biasa. Harus ada upaya luar biasa dan sistematis untuk menghancurkan penyakit ini peradaban hari ini untuk bisa bangkit dari keterpurukan.

Oleh karena itu, mari kita kembalikan syariat Islam pada posisinya semula. Dengan menerapkan islam secara Kafah dalam setiap aspek kehidupan, termasuk bernegara.
Wallahu 'alam bis shawab


By : Ummu Fatih II

Salah satu akun sosial media bercentang biru, @dw_indonesia milik Deutsche Welle (Gelombang Jerman) yang berada di Indonesia, kali ini menjadi bulan-bulanan netizen karena mencoba untuk “mengusik” persoalan pelajaran akidah kepada anak-anak perempuan yang menggunakan jilbab, oleh orang tua mereka.( https://www.gelora.co/2020/09/media-dw-diserang-netizen-gegara.html?m=).

Dalam postingannya DW Indonesia, mencoba mempertanyakan apakah pemakaian jilbab tersebut, atas pilihan anak itu sendiri ? “Apakah anak-anak yang dipakaikan #jilbab itu memiliki pilihan atas apa yang ingin ia kenakan?“.
Postingan tersebut disertai dengan konten video yang mengulas tentang sisi negatif anak pakai jilbab sejak kecil.

Dalam video itu, DW Indonesia mewawancarai perempuan yang mewajibkan putrinya mengenakan hijab sejak kecil. DW Indonesia juga mewawancarai psikolog Rahajeng Ika. Ia menanyakan dampak psikologis bagi anak-anak yang sejak kecil diharuskan memakai jilbab. " Mereka menggunakan atau memakai sesuatu tapi belum paham betul konsekuensi dari pemakaiannya itu,” kata Rahaeng Ika menjawab pertanyaan DW Indonesia. " Permasalahannya apabila di kemudian hari bergaul dengan teman-temannya, kemudian agak punya pandangan yang mungkin berbeda, boleh jadi dia mengalami kebingungan, apakah dengan dia pakaian begitu berarti dia punya batasan tertentu untuk bergaul,” tambahnya.

DW Indonesia juga mewawancarai feminis muslim, Darol Mahmada tentang dampak sosial anak yang diharuskan memakai hijab sejak kecil.

Menurut Darol Mahmada, wajar-wajar saja seorang ibu atau guru mengharuskan anak memakai hijab sejak kecil. " Tetapi kekhawatiran saya sebenarnya lebih kepada membawa pola pikir si anak itu menjadi eksklusif karena dari sejak kecil dia ditanamkan untuk misalnya “berbeda” dengan yang lain,” kata Darol Mahmada.

Narasi - narasi yang dilontarkan adalah bentuk serangan kaum liberal yang diarahkan pada ajaran Islam. Pendidikan ketaatan dalam berpakaian dipersoalkan, dianggap pemaksaan dan berakibat negatif bagi perkembangan anak.

Narasi semacam itu tentu berpotensi menciptakan islamophobia yang mengancam akidah umat islam. Sudah menjadi rahasia umum bahwa narasi islamophobia sengaja dimunculkan di negeri - negeri kaum muslimin, para liberalis berupaya menjadikan Islam memiliki gambaran yang buruk sehingga generasi Islam menjauh dari syariat Islam yang seharusnya dijadikan pandangan hidup. Hal ini menguntungkan para liberalis karena narasi Islamophobia akan memudahkan mereka mengajak orang Islam kepada Liberalisme. Padahal jelas kehidupan liberal yang ditawarkan orang-orang barat tidak memberikan sedikitpun kebaikan kepada manusia terutama ummat muslim, justru kehidupan liberal membawa kerusakan kehidupan, seperti jaminan kebebasan yang justru merusak pergaulan generasi muda hedonisme yang membuat kesenangan atau kenikmatan merupakan tujuan hidup dan tindakan manusia. 

Taklif syariat memang belum dibebankan kepada anak-anak. Ia hanya dibebankan kepada orang-orang yang telah dewasa atau baligh. Rasulullah saw. Bersabda , “Diangkat pena (taklif hukum) dari tiga golongan; orang tidur hingga bangun, anak-anak hingga balig dan orang gila hingga sadar.” (HR al-Baihaqi).

Hanya saja Islam memerintahkan kita untuk memberikan pemahaman dan melatih anak-anak kita sejak dini. Dengan itu, kelak saat mereka baligh, diharapkan mereka sudah paham dengan hukum-hukum Islam dan siap serta istiqamah dalam menjalankannya. 

Dalam Islam tidak ada yang namanya kebebasan sebagaimana yang dianut oleh faham liberal, dalam Islam semua ada aturannya termasuk dalam hal menutup aurat dan taat terhadap hukum syara adalah konsekuensi dari keimanan.

Solusi tuntas akan dilakukan negara Khilafah dalam menjaga umat dari pemikiran liberal, diantaranya negara akan menanamkan iman dan takwa kepada seluruh anggota masyarakat agar menjauhi semua perilaku kebebasan, negara akan membuat Undang - undang  yang akan mengatur garis - garis informasi yang sesuai dengan hukum syariah, negara melalui departemen 'ilamiyah akan akan memantau penyebaran informasi media yang dikonsumsi warga Khilafah, dan jika masih ada oknum - oknum  yang melanggar peraturan media maka negara Khilafah akan memberikan sanksi yang tegas. 

Alhasil dalam Khilafah tidak ada tempat penyebaran pemikiran dan pemahaman liberal yang rusak dan merusak.

WalLahu a’lam bi ash-shawwab.


Oleh Yanti Nurhayati, S.IP
(Aktivis Dakwah Literasi)

Kemajuan ilmu teknologi dan komunikasi pada era globalisasi sangat mengkhawatirkan, terlebih lagi bagi generasi milenial saat ini. Zaman sekarang anak-anak maupun remaja cenderung tidak bisa hidup tanpa gadget. Apalagi saat masa pandemi ini, anak-anak yang kegiatan sehari-harinya banyak dirumah, mereka menghabiskan waktunya dengan gadgetnya. Arus globalisasi yang semakin meluas membawa perubahan yang signifikan pada generasi milenial ini. Mereka cenderung diperbudak oleh media masa yang semakin canggih dari waktu ke waktu.

Salahsatu bentuk era globalisasi yang tdk bisa dibendung adalah dgn masuknya musik K-Pop. Di era millenial ini, kita sudah tidak asing dengan yang namanya K-Pop. Segala macam bentuk dari negeri ginseng yang disuguhkan di masyarakat kita pasti cukup di gandrungi banyak sekali muda – mudi, terlebih lagi untuk kaum perempuan di Indonesia. Mungkin tidak hanya bentuk musiknya saja, bisa juga untuk makanan, fashion, makeup, film dan lain lain. Banyak hal yang bisa kita tilik dari fenomena Korean Culture yang sedang terjadi di Millenial kita.

Banyak dari mereka menjadikan musik hanya sebuah sajian di kala kita lelah atau penat menjalani aktivitas sehari – hari. Namun bagaimana jika musik jenis K-Pop ini menjadi panutan dari banyaknya Millenial di Indonesia? Berbagai dampak kemudian bisa terlihat mulai dari yang positif hingga ke hal hal yang negatif. Tak pelak hal ini sering menjadi kontroversi tersendiri antara kalangan penyuka maupun yang bukan penyuka dari jenis musik K-Pop tersebut.

Harapan musik K-pop yang semakin marak dapat menginspirasi munculnya kreativitas anak muda Indonesia dalam berkreasi dan mengenalkan keragaman budaya Indonesia ke luar negeri, namun pada kenyataannya itu belum ada, justru malah sebaliknya, mereka semakin terbawa dengan arus ke-Korea-an. Inilah negeri dengan sistem kapitalisme, hanya akan mementingkan pemasukan negara yang sebanyak-banyak tanpa akan memperhatikan dampak negatifnya.

Harapan para orangtua, dengan ketatnya arus perubahan zaman, setiap remaja menyesuaikan diri dengan perubahan tersebut, untuk mengantisipasi dan meminimalisir perilaku setiap remaja agar tidak mengikuti tren atau budaya globalisasi yang masuk. Diharapkan generasi millennial bisa lebih memperhatikan dan memfilter setiap budaya yang masuk, dengan arti dapat memilah mana yang baik dan mana yang buruk secara bijak.
Generasi milenial adalah generasi penerus bangsa untuk kemajuan masa depan bangsa ini, sehingga harus memiliki nilai jual dengan berbagai kratifitas dan inovasi yang bernilai positif.

Untuk membendung arus K-Pop ataupun pengaruh negatif dari arus globalisasi saat ini, tentunya ini menjadi PR para orangtua dan negera. Apalagi negeri kita tercinta ini bermayoritas muslim, seyogyanya sebagai umat muslim harus bisa menerapkan nilai-nilai agama dalam kehidupannya, jangan jadikan agama hanya sebagai urusan individu saja, merasa puas ketika sudah melaksanakan ibadah-ibadah fardhu sementara ibadah lainnya terlalaikan.
Ketika K-Pop digandrungi oleh remaja muslim maka akan sangat berbahaya, karena didalamnya akan terbentuk pergaulan bebas yang tidak memperhatikan ikhtilat atau ikut-ikutan untuk bermode tanpa memperhatikan aurat dan lainnya.

Andaikan saja saat ini diterapkan Syariat Islam* maka dengan bekal ilmu agama dan pembentukan mental yang sehat dan kuat, ditopang dengan pembentukan sikap dan nafsiyah yang mantap, kehidupan pemuda akan jauh dari hura-hura, ikutan-ikutan suka dengan musikK-Pop, dugem dan kehidupan hedonistik lainnya. Mereka tidak mengonsumsi miras, atau narkoba, baik sebagai dopping, pelarian atau sejenisnya. Karena ketika mereka mempunyai masalah, keyakinan mereka kepada Allah, qadha’ dan qadar, rizki, ajal, termasuk tawakal begitu luar biasa. Masalah apapun yang mereka hadapi bisa mereka pecahkan. Mereka pun jauh dari stres, apalagi menjamah miras dan narkoba untuk melarikan diri dari masalah.

Kehidupan pria dan wanita pun dipisah. Tidak ada ikhtilath, khalwat, menarik perhatian lawan jenis [tabarruj], apalagi pacaran hingga perzinaan. Dalam Islam, selain berbagai pintu kemaksiatan ditutup rapat, sanksi hukumnya pun tegas dan keras, sehingga membuat siapapun yang hendak melanggar akan berpikir ulang. Pendek kata, kehidupan sosial yang terjadi di tengah masyarakat benar-benar bersih. Kehormatan [izzah] pria dan wanita, serta kesucian hati [iffah] mereka pun terjaga. Semuanya itu, selain karena modal ilmu, ketakwaan, sikap dan nafsiyah mereka, juga sistem yang diterapkan di tengah-tengah masyarakat oleh khilafah.

Karena kehidupan mereka seperti itu, maka produktivitas generasi muda akan luar biasa. Banyak karya ilmiah yang mereka hasilkan saat usia mereka masih muda. Begitu juga riset dan penemuan juga bisa mereka hasilkan ketika usia mereka masih sangat belia. Semuanya itu merupakan dampak dari kondusivitas kehidupan masyarakat di zamannya.

Ada ungkapan bijak, “Jika seseorang tidak menyibukkan diri dalam kebenaran, pasti sibuk dalam kebatilan.” Karena itu, selain kehidupan masyarakat yang bersih, berbagai tayangan, tontonan atau acara yang bisa menyibukkan masyarakat dalam kebatilan harus dihentikan. Mungkin awalnya mubah, tetapi lama-lama kemubahan tersebut melalaikan, bahkan menyibukkannya dalam kebatilan.

Karena itu Nabi SAW menitahkan, “Min husni Islami al-mar’i tarkuhu ma la ya’nihi.” [Di antara ciri baiknya keislaman seseorang, ketika dia bisa meninggalkan apa yang tidak ada manfaatnya bagi dirinya]. Boleh jadi sesuatu yang tidak manfaat itu mubah, tetapi sia-sia. Waktu, tenaga, pikiran, bahkan harta yang digunakannya pun hilang percuma.

Agar masyarakat, khususnya generasi muda tidak terperosok dalam kesia-siaan, maka mereka harus disibukkan dengan ketaatan. Baik membaca, mendengar atau menghafal Alquran, hadits, kitab-kitab tsaqafah para ulama’, atau berdakwah di tengah-tengah umat dengan mengajar di masjid, kantor, tempat keramaian, dan sebagainya. 

Pendek kata, mereka harus benar-benar menyibukkan diri dalam ketaatan. Hanya dengan cara seperti itu, mereka tidak akan sibuk melakukan maksiat. Dengan menyibukkan diri dalam ketaatan, waktu, umur, ilmu, harta dan apapun yang mereka miliki menjadi berkah. 
Kehidupan umat yang terjaga pernah terukir dimasa sejarah keemasan saat Syariat Islam pernah diterapkan dari mulai zamannya Rosululloh SAW sampai ke masa kekhilafahan yang meneruskan apa-apa yang dicontohkan Rosul.
Andaikan saat ini kita sebagai umat manusia menginginkan kembali kehidupan yang penuh ketaatan kepada Allah SWT dan jauh dari berbagai kemaksiatan maka satu-satunya jalan keluar adalah dengan kembali menerapkan Syariat Islam dimuka bumi ini secara kaffah.
Wallohu'alam bishowab


Oleh: Anisa Rahmi Tania

Wanita dijajah pria sejak dulu. Dijadikan perhiasan sangkar madu.

Sepenggal lirik dari syair sabda alam, ebet Kadarusman. Syair yang menggambarkan sekelumit derita perempuan atas penindasan kaum Adam. 

Diskriminasi terhadap perempuan hingga hari ini memang masih menjadi perbincangan. Kesetaraan gender terus disuarakan para aktivis feminis. Salah satunya adalah kesetaraan upah bagi pekerja perempuan.

18 September 2020 merupakan momen perdana Indonesia dengan PBB berpartisipasi merayakan Hari Kesetaraan Upah Internasional.

Dilansir dari laman berita kumparan.com (19/9/2020), perayaan Hari Kesetaraan Upah Internasional tersebut di merupakan bentuk komitmen dari PBB untuk memperjuangkan HAM dan menentang diskriminasi terhadap perempuan dan anak perempuan.

Organisasi Perburuhan Internasional (ILO) dan UN Women turut mendukung perayaan tersebut bersama Organisasi untuk Kerja sama dan Pengembangan Ekonomi (OECD). Direktur ILO sendiri menyatakan bahwa prinsip kesetaraan upah telah tertuang dalam konstitusi ILO 1919. Lembaganya terus mendukung Indonesia untuk mewujudkan kesetaraan upah.

Berdasarkan berita dari Bisnis.com (21/9/2020), tenaga kerja perempuan masih mendapat upah lebih rendah dibanding laki-laki, dengan perkiraan kesenjangan sebesar 16 persen. Di Indonesia sendiri, perempuan memperoleh pendapatan 23 persen lebih rendah dibanding laki-laki. kendati lebih banyak tenaga kerja perempuan mempunyai tingkat pendidikan lebih tinggi. Menurut Kementerian Keuangan, kurang dari 50 persen perempuan yang berada di angkatan kerja bekerja sebagai profesional. Sementara hanya 30 persen yang menduduki posisi manjerial di mana mereka dibayar lebih rendah dibandingkan laki-laki.

Kerja keras kaum feminis yang menuntut kesetaraan upah telah didukung dunia. Seakan itu semua untuk kesejahteraan perempuan. Dalam paham mereka,  perempuan harus mendapatkan hak yang sama dengan laki-laki dalam semua bidang. Termasuk dalam hal upah. 

Dengan begitu tingkat kesejahteraan perempuan akan terangkat. Masalah diskriminasi terhadap perempuan pun akan berakhir. 

Namun, aroma busuk walaupun ditutup dengan rapat, tetap akan tercium baunya. Cita-cita kaum feminis yang indah untuk kaum hawa nyatanya malah menjerumuskan para perempuan dalam eksploitasi habis-habisan. 

Mengapa demikian? Karena perjuangan menuntut kesetaraan upah nyatanya adalah upaya mendorong perempuan untuk bekerja dan bekerja. Membius para kaum ibu dengan iming-iming kemandirian materi tanpa memperhatikan dampak buruk bagi keluarga yang mereka tinggalkan.

Artinya perjuangan untuk mendapat kesetaraan upah hanya untuk memerah tenaga perempuan lebih jauh lagi. Dengan begitu para pemilik usaha, bisnis, mendapatkan banyak keuntungan pula dengan banyaknya perempuan yang terlibat dalam perekonomian.

Sementara dampak yang luar biasa buruk telah banyak terjadi seiring makin banyaknya kaum perempuan keluar rumah untuk bekerja. Bagi mereka yang mempunyai keluarga, otomatis rumah tangganya tidak terurus. Anak-anak tidak terdidik dan terperhatikan. Sehingga banyak anak yang terjebak pergaulan bebas, narkoba, dan lainnya. Jika hal ini terus terjadi, bagaimana nasib generasi penerus bangsa ini?.

KDRT pun semakin meningkat. Begitu pula dengan angka perceraian. Ditambah kasus pelecehan seksual yang semakin menjadi. 

Seharusnya masalah-masalah cabang tersebut menjadi perhatian pemerintah. Karena masalah tersebut tidak datang dengan sendirinya, melainkan bersumber dari tidak terjaganya kaum perempuan. 

Itulah dampak buruk dari diterapkannya sistem liberal hari ini yang membuat ide kesetaraan semakin mengganas. Kaum perempuan membutuhkan sistem yang melindungi mereka dari ide-ide sesat. Menjamin terpenuhinya hak-hak perempuan tanpa harus menambah masalah baru. 

Dialah sistem Islam dalam naungan Khilafah. Khilafah yang menerapkan Islam sebagai sistem kehidupan menjamin pemenuhan kebutuhan warga negaranya. Terutama perempuan. Karena dalam Islam, perempuan tidak diwajibkan bekerja.

Islam menjaga kemuliaan dan kehormatannya dengan membatasinya tetap berada di dalam rumah. Namun tidak pula melarangnya untuk bekerja. Selama pekerjaannya tidak melanggar kewajibannya sebagai seorang perempuan. Misalnya, dengan tetap menutup aurat, jam kerja yang normal, tanpa harus lembur hingga larut malam. Dengan maksud menjaga iffah (kehormatannya).

Begitu pula penempatan di bidang pekerjaan yang sesuai dengan fitrahnya sebagai perempuan. Selain itu, hal yang paling utama, dalam Islam perempuan bekerja untuk mengamalkan ilmu dan memberi kemashlahatan untuk masyarakat. Bukan sekadar mencari materi. Karena, sekali lagi, perempuan sudah terjamin kebutuhannya. Yakni dari suaminya atau dari ayahnya atau dari kakak laki-lakinya. Jika kondisinya mereka sudah tidak ada, maka pemerintahlah yang wajib memenuhi kebutuhan hidup bagi perempuan. 

Maa syaa Allah, begitulah Islam memuliakan perempuan tanpa melakukan eksploitasi pada mereka. Hanya saat Islam diterapkan dengan kaffah-lah kaum perempuan akan mulia dan terjaga dengan sempurna.

Wallahu'alam

iklan

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.