Latest Post

.JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Babel Bali banda aceh Bandar Lampung Bandara Juanda bandung bank banten bantuan bantal banwaslu banyumas banyuwangi bapedalda baperjakat Barcelona batam batang arau batu akik batu bara batu malin kundang Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA bedah rumah TP PKK bedahrumah BEI bekasi bengkalis Bengkulu bentrok bere ali beri pelayanan terbaik berita Bernas BI bim BIN binsos birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor bola bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita bukitinggi Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gas gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gereja oikumene sengkotek gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang instruksi walikota padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah jawa timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayu hutan kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan alam kaltim kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi ketua v porprov sumbar khofifah kim jong-un kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras kontribusi orang tua siswa Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU MuaraLabuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nelayan nenek asiani nepal news neymar Nias nobar NTB ntt nurul iman nusantara Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Ooini OPEC Opini organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan pangdam vi mulawarman Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pdt darwin pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penginapan atlet pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan perpustakaan pers persiapan pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel petani peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas potensi wilayah kaltim pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah raih prestasi raker komwil i apeksi rakor rakor kaltim rakyat setprov ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil rongsokan Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda samsat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sediakan sarana porprov sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional sendimen sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap suardi junir subang suka jala jalan sukabumi Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tambang emas tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wagub terima hkbp wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir

Oleh : Risnawati 
(Penulis Buku Jurus Jitu Marketing Dakwah)


Generasi muda merupakan penerus yang akan melanjutkan perjuangan di kehidupan mendatang. Di tangan generasi mudalah harapan dan asa itu datang karena mereka adalah pemegang estapet kepemimpinan. Namun, harapan tinggallah harapan, perilaku generasi muda saat ini tidak berubah malah semakin parah.

Bagaimana kita bisa berharap pada mereka? Lihat saja gempuran propaganda liberalisme yang makin menggilas generasi muda melalui film yang telah menghebohkan jagat maya dan netizen akhir-akhir ini, sebelumnya ada film Dua garis biru, The Santri dan kini film SIN.

Seperti dilansir dari Viva- Satu lagi film drama-romantis buatan Indonesia akan menggebrak layar bioskop Tanah Air yaitu SIN. Tema film ini agak kontroversial karena bercerita tetang kakak beradik yang saling jatuh cinta. 

SIN adalah film yang diadaptasi dari novel best seller tahun 2017 dengan judul yang sama. Berharap mendapat sukses yang sama, film ini dibintangi banyak aktor top. 

Sekularisme Penyebab Rusaknya Generasi

Sekularisme, saat ini memang sudah mendarah daging bagi sebagian umat islam sehingga kehadirannya saat ini sangat sulit untuk dihilangkan. Sekularisme yang pada awal mula kehadirannya hanya membatasi masalah kenegaraan dan agama, kini berpengaruh pada segala aspek kehidupan, mulai dari akidah, kehidupan bernegara, dan juga pengaruh dibidang akademik. Bahkan saat ini pun negara kita merupakan negara dengan berlandaskan ideologi sekular.

Bagi generasi muda, kehidupan yang sekular sudah menjadi santapan sehari – hari, hampir bisa dipastikan dalam aktivitas – aktivas yang dilakukannya tak lepas dari pengaruh faham sekularisme. Pacaran, kehidupan yang hedonis, musik, semua tak lepas dari ideology yang ditenggarai muncul pertama kali pada tahun 1648 ini.

Yang pasti itu semua akibat dari ideology yang bernama sekularisme. Maka, sekularisme tidak ada sangkut – pautnya dengan ajaran islam, maka sudah merupakan kewajiban bagi kita untuk meninggalkannya. Kerusakan yang dihasilkannya pun sudah sangat fatal disegala aspek. Jika kita lihat perilaku generasi muda yang kian hari kian liar adalah akibat dari sistem yang diberlakukan saat ini yaitu sistem sekuler. 

Sistem sekuler ini yang memisahkan agama dari kehidupan. Tampak sekali sekularisme ini telah merasuk ke dalam jiwa sebagian remaja, ketika mereka menginginkan sesuatu mereka melakukan semaunya tanpa memandang halal haramnya.

Sehingga propaganda kemaksiatan ini telah menjadi life style baru yang terus merebak dan menggempur remaja selama negeri ini masih menerapkan sistem sekular demokrasi.
Karena itu, umat butuh sistem yang menjamin penjagaan akhlak generasi hingga tuntas.

Islam Punya Solusi Jitu

Sebenarnya permasalahan generasi adalah tanggung jawab kita semua, baik dari individu, masyarakat maupun negara. Ada tiga pilar yang dapat menjadi solusi bagi generasi muda.

Pertama,  adalah individu yang bertakwa kepada Allah SWT. Untuk menjadikan individu remaja yang bertakwa,  maka tugas kita sebagai orang tua, pendidik dan individu Muslim lainnya,  harus membekali remaja dengan pemahaman agama,  mengajarkan aturan-aturan Islam secara kaffah. Maka nanti akan muncul individu- individu remaja yang merasa bertanggung jawab atas perbuatannya,  bahwasanya semua itu disaksikan oleh Allah, dicatat oleh malaikat dan akan dipertanggungjawabkan di akhirat nanti.

Saat generasi muda memahami bahwa Allah selalu mengawasinya,  ini bisa dijadikan sebagai alasan agar mereka tidak berbuat maksiat,  tapi menjadi individu generasi yang unggul dan berprestasi. Sesuai Firman Allah SWT dalam QS.At-Tahrim ayat 6 yang artinya ” Peliharalah dirimu dan keluargamu  dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan Batu, penjaganya malaikat- malaikat yang kasar, keras dan tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkannya kepada  mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan.

Kedua,  adanya  masyarakat yang berdakwah.  Sesungguhnya Allah memerintahkan kepada masyakat atau kelompok untuk melakukan dakwah,  dalam rangka menyeru kepada  kebaikan dan  mencegah kemungkaran yaitu amar ma' ruf nahi munkar. Jika ada salah satu dari individu yang  mau atau melakukan kesalahan maka diperlukan sebuah mayarakat yang selalu siap saling menasihati dalam kebaikan dan selalu berusaha untuk mengingatkan satu sama lainnya. Sabda Rasulullah SAW, dalam sebuah haditsnya, “Siapa yang melihat kemungkaran,  maka ubahlah dengan tanggannya. Jika tidak mampu maka,  ubahlah dengan lisannya. Jika tidak mampu maka tolaklah dengan hatinya. Dan hal tersebut adalah selemah-lemahnya iman”. (Hadits Riwayat Muslim).

Jika generasi muda saat ini bertemu dengan kelompok atau masyarakat yang selalu beramar ma'ruf nahi munkar, pasti ketika mereka akan terjerumus ke dalam lembah kehinaan, maka masyarakat dengan sigap akan menasihatinya. Oleh karena itu, para remaja ini akan terbina karena selalu diarahkan menuju hal-hal yang positif. Begitu pentingnya suatu masyarakat yang peduli yang saling mengingatkan satu sama lain demi mencegah kemungkaran.

Ketiga, adanya Negara yang menerapkan syariat Islam yaitu Daulah Islam atau kekhilafahan Islam. Dengan diterapkannya hukum-hukum Islam, maka akan diberlakukan  pula hukum-hukum Islam. Dengan adanya Daulah Islam,  akan terus menerus meminimalisir bentuk-bentuk kemaksiatan. Seperti dalam hadits Rasulullah SAW yang artinya: “Madinah itu seperti tungku (tukang besi) yang bisa membersihkan debu-debu yang kotor dan membuat cemerlang kebaikan-kebaikannya.” (HR al-Bukhari).

Dari hadits ini dijelaskan bahwa Madinah (pada masa Rasulullah saw adalah pusat Daulah Islam) diibaratkan sebagai tunggu (tukang besi) yang dapat membuat siapapun yang masuk ke dalamnya akan menjadi baik. Alhasil, sudah jelas bahwa kerusakan generasi saat ini solusinya tidak lain dan tidak bukan adalah  dengan diterapkannya tiga pilar sebagai penangkal bagi generasi yang makin liar dan bebas

Dengan adanya peran Daulah Islam, ketakwaan individu dan masyarakat yang peduli akan lebih kuat. Oleh karenanya, sudah saatnya menerapkan Islam secara menyeluruh maka negara akan aman, terapkan Islam generasi terselamatkan.Wallahu'alam Bisshawab.

By : Trisnawaty Amatullah 
(Aktivis Dakwah, Makassar)

Ditengah massifnya penguasa melakukan framing perang melawan radikalisme. Negeri ini justru darurat kabut asap.  Kabut asap telah menjadi musibah yang menimpa masyarakat dalam cakupan yang sangat luas. beberapa tempat di Indonesia dari Kepulauan Riau, Jambi, Palembang, Banjarmasin, Palangkaraya, bahkan negara tetangga Malaysia yang berselimut kabut asap. Kabut asap itu disebabkan oleh kebakaran yang menghanguskan puluhan ribu hektar hutan dan lahan. Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat sepanjang tahun 2019 ini ada 10 provinsi yang mengalami kebakaran hutan dan lahan. Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Letjen Doni Monardo menyebut hingga kini luas lahan terbakar di seluruh Indonesia mencapai 328 ribu hektar. 

Doni mengungkapkan, kebakaran lahan terbesar berada di Provinsi Riau, yang luasnya melebihi 40 ribu hektar. Doni mengatakan, titik panas atau hotspot di Riau pun makin meluas. Dalam menanggulangi kebakaran yang luas, BNPB telah mengerahkan 42 unit helikopter untuk memadamkan api. Namun, hal itu belum dapat memadamkan kebakaran. (kompas.tv, 14/09/2019). Dalam  siaran pers Letjen Doni Monardo menyebut BNPB kesulitan menangani Karhutla meski ada banyak bantuan helikopter. Hingga hari ini wilayang palembang pekat. Bukan mendung pertanda akan turun hujan. Justru karena kabut asap. Bahkan BMKG menyebut jika kabut asap di palembang terektrem di tahun 2019 (detiknews, 14/10/2019).

Pelaku Karhutla

Penyebab kabut asab disebabkan karena karhutla. Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) Siti Nurbaya Bakar mengatakan 5 perusahaan asing asal Singapura dan Malaysia disegel karena menjadi penyebab kebakaran hutan dan lahan (karhutla). Sebanyak 4 perusahaan berlokasi di Kalimantan Barat (Kalbar), dan 1 perusahaan di Riau. “Ada empat, PT Hutan Ketapang Industri (asal) Singapura di Ketapang, PT Sime Indo Agro (asal) Malaysia di Sanggau, PT Sukses Karya Sawit (asal) Malaysia di ketapang, dan PT Rafi Kamajaya Abadi di Melawi ini yang disegel. Itu yang di Kalbar,” ujar Siti di Kemenko Polhukam, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Jumat (13/9/2019). 

Siti melanjutkan sebanyak 103 pihak yang menjadi penyebab kebakaran hutan di Kalbar sudah dijatuhkan sanksi. Sementara itu 15 lainnya masih dalam proses penyidikan. Sebanyak 52 kasus yang mendapatkan sanksi administratif berdasarkan hasil laporan yang masuk ke Polda Kalimantan Barat. 

Sedangkan sebanyak 29 perusahaan yang disegel oleh KLHK dari bulan Agustus lalu. “Kemudian sanksi itu administratif, sekarang masuk ke Polda berarti di Polda ada 52 kasus. Dari KLHK sendiri untuk Kalbar ada 29 yang disegel dari minggu ketiga Agustus sampai dengan kemarin,” lanjutnya. (news.detik.com, 31/09/2019).

Akibat Karhutla

Dalam catatan The State of Indonesia’s Forest, 63 persen wilayah Indonesia memang merupakan kawasan hutan. Namun pengelolaan berparadigma sekuler neoliberal rupanya telah membuat berkah kekayaan hutan sebagai paru-paru dunia dan sumber beragam kekayaan hayati ini tak mampu dirasakan oleh rakyat banyak.  World Wild Fund menyebut bencana karhutla telah menyebabkan deforestasi alias pengurangan luasan hutan secara besar-besaran. Tercatat di tahun 2015 luas hutan Indonesia sebanyak 128 juta ha dan di tahun 2018 tersisa sekitar 125,9 juta ha.Dampak lanjutan dari proses deforestasi ini tentu tak bisa kita abaikan. Keseimbangan  ekosistem menjadi terganggu. 

Bencana longsor, puting beliung dan banjir pun menjadi langganan. Bahkan deforestasi dan karhutla telah berpengaruh besar pada perubahan iklim dunia dan menyusutnya ketersediaan air bersih dimana-mana. Belum lagi penyakit yang diakibatkan oleh kabut asap akibat karhutla. Dilansir dari depkes.go.id mencatat penyakit yang bisa diakibatkan kabut asap dantaranya : Infeksi saluran pernafasan atas (ISPA), asma, penyakit paru obstruktif kronik, penyakit jantung dan iritasi. 

Solusi Mengatasi Karhutla Ala Islam

Solusi yang ditawarkan pemerintah tambal sulam. Setidaknya trilyunan rupiah harus dianggarkan oleh negara untuk mengatasi kasus-kasus karhutla dan dampaknya. Pada faktanya pembukaan lahan hutan di bawah 2 hektar dengan cara dibakar, tetap dimanfaatkan oleh perusahaan sebagai dalih untuk menghindari jerat hukum ketika pembakaran itu dilakukan dan berdampak kebakaran besar. Negara jelas tak memiliki daya tekan kepada pihak korporasi dan masyarakat pengguna lahan hutan. Berbeda dalam Islam, negara berfungsi sebagai pengurus dan penjaga umat. Dengan menerapkan seluruh aturan Allah dalam seluruh aspek kehidupan. 

Salah satu aturan Islam yang menyangkut hutan dan lahan gambut adalah adanya penetapan As-Syaari (yakni Allah SWT) atas kedua sumber daya ini sebagai milik umum, bukan milik individu atau milik negara. Rasulullah Saw bersabda: 
Kaum Muslim berserikat dalam tiga hal: air, padang gembalaan, dan api; Harganya (menjual-belikannya) adalah haram. (HR Ibn Majah dan Abu Dawud)

Oleh karenanya, haram bagi siapapun termasuk negara untuk mengkapitalisasi dengan menyerahkan kepemilikannya kepada individu atau korporasi  manapun dan dengan alasan apapun. Negara justru diwajibkan untuk mengelolanya dengan sebaik-baiknya. Pengelolaan hutan sebagai milik umum harus dilakukan oleh negara untuk kemaslahatan rakyat, tentu harus secara lestari. Dengan dikelola penuh oleh negara, tentu mudah menyeimbangkan antara kepentingan ekonomi, kepentingan rakyat, dan kelestarian hutan. 

Negara juga harus mendidik dan membangun kesadaran masyarakat untuk mewujudkan kelestarian hutan dan manfaatnya untuk generasi demi generasi. Jika ternyata masih terjadi kebakaran hutan dan lahan, maka wajib segera ditangani oleh pemerintah karena pemerintah wajib memperhatikan urusan rakyatnya dan  semua ini hanya bisa diwujudkan dengan penerapan syariah Islam secara menyeluruh. Yakni melalui penerapan syariah Islam dalam sistem Khilafah Rasyidah yang mengikuti manhaj kenabian. Nabi Saw bersabda, “Imam/Khalifah adalah pengurus dan ia bertanggungjawab terhadap rakyat diurusnya” (HR Muslim dan Ahmad) Wallahu ‘allam

Oleh : Fatmawati 
Pensiunan guru dan pegiat dakwah


Sekarang adalah era informasi. Termasuk informasi via media sosial. Setiap orang bisa menjadi sumber sekaligus penyebar informasi. Tentu akan sangat bermanfaat jika informasi yang beredar itu tentang kebaikan dan merupakan informasi yang benar.

Sayangnya banyak informasi yang sering bertolak belakang satu sama lain.

Banyak informasi yang tidak jelas, konten maupun sumbernya dan cendrung berlebihan. Fakta yang diputarbalikkan, direkayasa tanpa fakta nyata.

Orang jujur dicap pendusta. Pendusta dinilai jujur. Pengkhianat dipercaya dan diberi amanah. Orang yang amanah dicap pengkhianat dan tidak diberi amanah. Amanah yang ada pada dirinya pun dicabut. Mungkin era inilah yang diperingatkan oleh Rasul saw.:

"Akan datang pada manusia tahun-tahun penuh tipuan. Di dalamnya pembohong dipercaya. Orang jujur justru dinilai pembohong. Pengkhianat diberi amanah. Orang amanah dinilai pengkhianat. Disitu ruwaibidhah berbicara." Ditanyakan, "Apakah ruwaibidhah itu?" Beliau  bersabda, "Orang bodoh yang berbicara tentang urusan publik." (HR Ahmad, Ibnu Majah, al-Hakim dan ath-Thabarani).

Informasi bohong atau hoax yang berseliweran salah satunya adalah akibat ulah para buzzer (pendengung/penggonggong) durjana. Mereka membuat dan atau menyebarkan informasi bohong juga direproduksi dan dipermak sedemikian rupa. Akibatnya satu kebohongan bisa beranak pinak menjadi sekian banyak kebohongan.

Ahli komunikasi dari Universitas Indonesia (UI), Profesor Muhammad Alwi Dahlan, menjelaskan bahwa hoax merupakan kabar bohong yang sudah direncanakan oleh penyebarnya. "Hoax merupakan manipulasi berita yang sengaja dilakukan dan bertujuan untuk memberikan pengakuan atau pemahaman yang salah." ujar Alwi.

Pada hoax ada penyelewengan fakta sehingga menjadi menarik perhatian masyarakat. Alwi juga menjelaskan bahwa hoax sengaja disebarkan untuk mengarahkan orang kearah yang tidak benar.(Antaranews.com, 11 Januari 2017).

Rasul saw. bersabda: "Tinggalkanlah kebohongan karena sungguh kebohongan itu bersama kekejian dan kedua (pelaku)-nya di neraka (HR Ibnu Majah, Ibnu Hibban dan ath-Thabarani).

Semua bentuk kebohongan dilarang untuk dilakukan oleh siapapun, kepada siapapun dan dengan maksud apapun. Termasuk berbohong untuk mendukung rezim penguasa. Rasul saw. bersabda:

Sungguh akan ada sesudahku para pemimpin. Siapa saja yang membenarkan kebohongan mereka dan membantu kezaliman mereka maka ia bukan golonganku dan aku pun bukan golongannya; ia pun tidakakan masuk menemaniku di telaga. Sebaliknya, siapa yang tidak membenarkan kebohongan mereka dan tidak membantu kezaliman mereka maka ia termasuk golonganku dan aku termasuk golongannya; ia pun akan masuk ke telaga bersamaku (HR an-Nasai, al-Baihaqi dan al-Hakim).

Membenarkan kebohongan penguasa adalah haram. Pelakunya tidak bisa masuk surga dan tidak diakui sebagai golongan Nabi saw. Apalagi berbohong untuk mendukung kebohongan penguasa atau membantu kezaliman penguasa. Tentu lebih besar dosanya. 

Kebohongan membuat hoax dan menyebarkan kebohongan merupakan dosa besar yang termasuk tindakan jarimah (kriminal) dalam pandangan Islam. 

Jika kebohongan atau hoax itu menyebabkan dharar atau kerugian maka sanksi hukumnya tentu sebanding dengan besarnya dharar atau kerugian yang ditimbulkannya.

 Islam memerintahkan untuk menjauhi kebohongan atau hoax dan tidak pula menyebarkannya. Untuk itu Islam mensyariatkan tabayyun. Allah SWT berfirman:

Hai orang-orang yang beriman, jika datang pada kalian orang fasik yang membawa suatu berita, klarifikasilah, agar kalian tidak menimpakan bencana atas suatu kaum karena suatu kebodohan sehingga kalian menyesali apa yang telah kalian lakukan (TQS al-Hujurat [49]:6).

Karena itu dalam berbicara dan bermedia sosial, hendaknya seorang Muslim tidak gampang menge-share apa saja yang diterima. Rasul saw. mengingatkan :

Cukuplah orang dinilai pendusta jika dia biasa menceritakan semua yang dia dengar (HR Muslim)

Wallah a'lam bi asj-shawab.

By : Mia Fitriah El

Menurut Faozan Amar, Dosen Fakultas Ekonomi dan Bisnis UHAMKA bahwa Badan Pusat Statistik (BPS), manyatakan angka kemiskinan di Indonesia sampai Maret 2019 masih 9,41 persen dari total jumlah penduduk. Artinya, ada 25,14 juta orang Indonesia yang masih miskin, meski data mencatat ada penurunan 0,53 juta orang pada September 2018 dan menurun 0,80 juta orang dari Maret 2018 (Kumparan.com, 1 September 2019). 

Kemiskinan adalah keadaan dimana terjadi ketidakmampuan untuk memenuhi kebutuhan dasar seperti makanan, pakaian, tempat berlindung, pendidikan, dan kesehatan.

Komitmen pemerintah dalam penanggulangan kemiskinan. Bisa terlihat dari program-programnya mulai dari  bansos untuk rakyat mencakup Program Indonesia Pintar (PIP), Program Jaminan Kesehatan Nasional (JKN-KIS), Program Keluarga Harapan (PKH), Bansos Rastra/ Bantuan Pangan Non Tunai dan Bantuan Langsung Tunai (BLT). 

Namun, tindakan pemerintah itu menuai komentar yang akan 
menimbulkan perilaku ketergantungan bagi masyarakat miskin akan bantuan tersebut. 

Seharusnya  mengurangi kemiskinan adalah dengan cara mendidik, mengubah pola pikir, dan pola tindak, mental dan perilaku itu yang dibenahi.

Kemiskinan bukan hal yang salah. Kaya dan miskin adalah sebuah realitas yang objektif, tidak sedikit orang yang menghadapi keadaan yang pahit. Namun, membiarkan hidup dengan bermental miskin itu tidak bisa dibenarkan. Jika mental miskin ini masih bersua, akan sulit  memutuskan rantai kemiskinan.

Salah  satu mental miskin 
adalah tak ingin maju dan beranggapan bahwa kemiskinan itu adalah takdir, yang berakibat  malas bekerja, gampang menyerah,  banyak mengeluh, suka bergaya dan bermuka melas agar dikasihani oleh orang lain, 
 mudah merasa terdzolimi padahal tidak ada yang berusaha menyakitinya; Orang yang berkarakter seperti ini umumnya pandai mendramatisir sebuah keadaan.

Islam adalah agama yang  menjunjung tinggi keseimbangan. Orang kaya diperintahkan untuk gemar bersedekah. Di sisi lain, orang miskin dilarang meminta-minta. Islam menginginkan umat Islam tampil sebagai pribadi mulia. Mulia sebagai orang kaya yang gemar bersedekah. Mulia sebagai orang miskin yang pantang meminta-minta.

Islam sangat menuntut umatnya untuk bermental kuat; bekerja dan  tidak bermalas-malasan, tidak mengemis, dan apalagi menggantungkan hidup kepada orang lain. 

Mental kuat itu  tidak hanya memiliki tujuan duniawi. Namun juga, memiliki tujuan jangka panjang yang berdimensi ukhrawi.

Mental kuat itu juga bukan hanya demi materi. Meskipun tidak dapat dipungkiri, kuatnya dorongan materi sangat besar peranannya untuk menggeser pribadi-pribadi islami.

Islam tidak menempatkan orang yang kaya dan berkelebihan materi di atas segala-galanya.  Harta bukanlah tujuan, melainkan tidak lebih hanya sebagai salah satu sarana dan bekal untuk beribadah kepada Allah swt., 

Maka itu, mental bekerja dalam Islam bukan sekedar mencari uang, Islam  menekankan bekerja untuk kemanfaatan dirinya,  supaya tidak jadi beban  dan kemanfaat untuk orang lain dengan cara  bersedekah, infak dan sebagainya.

Bukannya sebaik-baiknya manusia adalah manusia yang bisa bermanfaat kepada orang lain??. Dan bukan menjadi parasit buat yang lainnya.

Oleh : Hamsina Halisi Alfatih

Media sosial dihebohkan mengenai komunitas crosshijaber atau pria yang berpenampilan menggunakan hijab, bahkan bergaya ala hijab syar'i lengkap dengan cadar. Majelis Ulama Indonesia (MUI) menilai fenomena ini menyimpang. (Detiknews.com, 13/10/19)

Menurut Ketua MUI Bidang Informasi dan Komunikasi, Masduki Baidlowi "Jelas menyimpang, dan itu bisa jadi memang laki-lakinya, ya kayak seperti seorang laki-laki yang menyerupai perempuan, kan seperti itu menyimpang. Yang benar, si laki-laki itu harus ditegaskan dalam sebuah lingkungan sosial untuk tetap dia menjadi dan mengembangkan jiwa kelelakiannya. Jangan dibiarkan dia mengembangkan jiwa keperempuanannya".

Crossdressing atau berlintas busana merupakan sebuah tindakan memakai busana atau aksesori dari gender yang berbeda. Crossdressing sudah dipraktikkan sejak lama oleh berbagai tradisi masyarakat di seluruh dunia, mulai dari Yunani, Norwegia, dan kelompok agama Hindu. Di Asia, tepatnya di Jepang, praktik berlintas busana ini ditemukan dalam teater cerita rakyat, seperti teater Kabuki.

Masyarakat Indonesia juga tidak asing dengan praktik ini, terutama dalam seni pertunjukan. Sampai sekarang pun masih dapat ditemui aktor atau pelawak laki-laki yang menggunakan baju atau aksesori perempuan saat pentas. Ditengah kepopuleran budaya pop Jepang, lintas busana ini menjadi tren di kalangan anak muda, disebut costume play atau cosplay.

Namun bedanya, fenomena yang tengah beredar saat ini adalah crossdresser dengan tampilan syar'i mulai dari kerudung, gamis, kaos kaki dan cadar. Penampakan para crossdresser atau cross hijabers ini tentu menimbulkan keresahan di tengah-tengah masyarakat terutama dikalangan kaum muslimah. Pasalnya cross hijabers atau cder sebutan bagi cross hijabers, ini kerap memasuki mesjid dan menyambangi area wanita dan bahkan hingga ke toilet wanita.

Perihal munculnya cross hijabers tentu hal ini menimbulkan pertanyaan, apa dibalik motif serta tujuan mereka? Kemudian dimana peran pemerintah mengatasi kemunculan cross hijabers yang tengah meresahkan masyarakat ini?

Untuk menjawab kedua pertanyaan tersebut, tentu hal ini tak terlepas dari peranan sistem demokrasi liberal. Dimana jaminan kebebasan yang diberikan oleh negara semakin membuka ruang eksistensi bagi mereka dalam mengekspresikan hal yang sebetulnya menyalahi fitrah. Motif serta tujuan cross hijabers ini sebenarnya tak beda jauh dengan pelaku transgender meskipun keduanya tak sama. Namun kemunculan cross hijabers maupun transgender dengan menampakkan diri dimuka umum tujuannya pun adalah ingin diakui di tengah-tengah masyarakat.

Selain itu meskipun cross hijabers hanya mengekspresikan dirinya selayaknya wanita tetapi hal ini sama sekali tidak dibenarkan dalam islam. Dari Ibnu ‘Abbas, ia berkata,
لَعَنَ رَسُولُ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – الْمُتَشَبِّهِينَ مِنَ الرِّجَالِ بِالنِّسَاءِ ، وَالْمُتَشَبِّهَاتِ مِنَ النِّسَاءِ بِالرِّجَالِ
“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melaknat laki-laki yang menyerupai wanita dan wanita yang menyerupai laki-laki” (HR. Bukhari no. 5885)

Karenanya prilaku yang dianggap menyimpang tersebut selamanya akan tetap eksis dimuka publik selama akar masalah dari yang ditimbulkan oleh demokrasi liberal ini tetap diterapkan. Maka disinilah peran pemerintah yang dipertanyakan, sebab semenjak kemunculan para cder pemerintah seolah tak ambil pusing bahkan cenderung membiarkan.

Olehnya itu seharusnya sikap tegas pemerintah adalah memberi sanksi atau hukuman sebagaimana sanksi didalam islam, yaitu Laki-laki yang sengaja bertingkah sebagai banci tanpa terjerumus dalam perbuatan keji, ini tergolong maksiat yang tidak ada had maupun kaffaratnya. Sanksi yang pantas diterimanya bersifat ta’zir (ditentukan berdasarkan pertimbangan hakim), sesuai dengan keadaan si pelaku dan kelakuannya. Dalam hadits disebutkan, Nabi Shallallâhu ‘alaihi wa sallam menjatuhkan sanksi kepada orang banci dengan mengasingkannya atau mengusirnya dari rumah. Demikian pula yang dilakukan oleh para Sahabat sepeninggal beliau.

Adapun ta’zir yang diberlakukan meliputi:
1. Ta’zir berupa penjara. Menurut madzhab Hanafi, lelaki yang kerjaannya menyanyi, banci, dan meratapi kematian pantas dihukum dengan penjara sampai mereka bertaubat (Al-Mabsuth, 27/205.)

2. Ta’zir berupa pengasingan. Menurut madzhab Syafi’i dan Hambali, seorang banci hendaklah diasingkan walaupun perbuatannya tidak tergolong maksiat (alias ia memang banci asli). Akan tetapi pengasingan tadi dilakukan untuk mencari kemaslahatan. (Mughnil Muhtâj, 4/192; al-Fatawa al-Kubra, 5/529.)

Ibnul-Qayyim rahimahullâh mengatakan, “Termasuk siasat syar’i yang dinyatakan oleh Imam Ahmad, ialah hendaklah seorang banci itu diasingkan; sebab orang banci hanya menimbulkan kerusakan dan pelecehan atas dirinya. Penguasa berhak mengasingkannya ke negeri lain yang di sana ia terbebas dari gangguan orang-orang. Bahkan jika dikhawatirkan keselamatannya, orang banci tadi boleh dipenjara”. (Bada’i al Fawa-id, 3/694.)

Demikian sanksi atau hukuman bagi laki-laki yang terobsesi atau menyerupai wanita dalam islam. Sanksi atau hukuman ini hanya akan berlaku tat kala negara mau menerapkan syari'at Islam dalam institusi daulah khilafah Islamiyah ala minhajji nubuwwah.

Wallahu A'lam Bishshowab

Oleh : Sumiati 

Hidup adalah perjuangan
Hidup adalah perjalanan 
Hidup adalah pilihan 
Hidup adalah siapa yang akan menang

Manusia adalah makhluk sosial 
Tak bisa hidup sendiri 
Pasti akan berinteraksi 
Sejauh mana bisa membawa diri

Jika engkau disakiti 
Jangan balas dengan benci
Cukup hanya sekedar untuk mawas diri
Serahkan kepada  Allah yang maha teliti

Harta jabatan sering melalaikan 
Gelar dan pendidikan pun demikian 
Kadang ego menjerumuskan 
Tak sadar lisan dan keputusan menyakitkan 

Sebagai orang lemah sering menjadi korban 
Menghela nafas sesak tak karuan
Air mata sudah tak dihiraukan
Tatap mata kosong entah sampai kapan

Sering kali sang tuan tak mengerti 
Luka dan air mata tak henti
Hanya diam dan menyalakan diri sendiri 
Dalam ratapan kepada Rabb di sepertiga malam dini hari

Berharap kepada makhluk akan hadir kecewa
Luka dan air mata
Berharaplah kepada Allah yang maha bijaksana
Harapan terakhir di sepanjang masa

Oleh : Iis Nur 
(Pegiat Dakwah Islam)

"Bersegeralah kembali kepada Allah. Sungguh aku seorang pemberi peringatan yang nyata dari Allah untuk kalian" (TQS adz-Dzariat [51]:50)

Melihat apa yang terjadi saat ini di Indonesia mulai dari musibah yang terus terjadi: gunung meletus, gempa, banjir, kebakaran, bebasnya perzinahan, maraknya LGBT, pembunuhan, pembantaian, kriminalitas yang meningkat dan kemaksiatan yang lain. Semua yang mengundang murka Allah Swt. Apa yang terjadi dan menimpa negeri ini hingga saat ini seakan bukti peringatan Allah SWT bahwa kita telah jauh meninggalkan syariah-Nya.

Begitu banyak dan telah lama bangsa ini di dera oleh berbagai masalah dan kesempitan hidup. Yang mutakhir masalah karhutla yang benar-benar membuat masyarakat di Riau, Jambi, sebagian Kalimantan merasakan kesempitan dada, bahkan asapnya sudah mengganggu udara negara tetangga seperti Malaysia. Hingga membuat sulit menjalankan aktivitas keseharian bahkan sudah memakan korban. Gempa Ambon yang sampai saat ini masih memerlukan uluran bantuan mulai dari makanan, keperluan bayi, selimut dan obat-obatan para pengungsi sudah mulai terjangkit penyakit.

Jagat berpolitikan pun kini sedang ramai bukan hanya aksi mahasiswa bahkan anak-anak STM pun turun ke jalan di berbagai kota. Mereka memprotes pengesahan RUU KPK yang dianggap melemahkan KPK yang berarti melemahkan pemberantasan korupsi. Padahal masalah korupsi semakin merajalela dan semakin menggurita. Serta muncul pula tuntutan Jokowi mundur.

Ancaman disintegrasi, terutama disintegrasi Wamena, Papua yang sampai saat ini masih mencekam pembakaran, pembantaian warga pendatang yang banyak dari Padang dan Bugis. Bahkan banyak yang mengungsi meninggalkan Wamena. Tanpa ada rasa simpati dari pemimpin yang harusnya menjadi hujjah untuk rakyat.

Di bidang ekonomi keadaan nya juga tak kalah memburuk. Laju pertumbuhan tak kunjung meningkat. Defisit anggaran makin lebar. Utang pemerintah terus menggunung mencapai angka yang hampir tak terbayangkan bagaimana bisa melunasi nya. Neraca perdagangan dan neraca pembayaran terus melemah. Pasar dalam negeri terus digempur oleh produk impor, mulai dari barang komoditi bahkan bahan kebutuhan pokok. Akibat gempuran barang impor tidak sedikit industri gulung tikar dan menimbulkan pengangguran.

Yang paling merasakan beban adalah rakyat yang makin besar. Pajak terus di tambah, baik jenis maupun subjek pajak. Biaya listrik naik, bbm juga naik diam-diam, bahkan ada rencana iuran BPJS pun akan di naikkan seratus persen tanpa memperhatikan pelayanan yang buruk. Biaya pendidikan pun tetap tak terjangkau.
Di lain sisi, sumber daya alam sebagian besar masih dikuasai swasta dan asing. Terus saja mereka mengeruk kekayaan alam yang seharusnya milik rakyat. Jutaan hektar lahan juga dikuasai oleh swasta dan asing.

Semua masalah yang tak kunjung selesai bahkan semakin rumit. Semua itu akibat dari panganutan dan penerapan sistem kufur, sistem kapitalisme liberalisme. Indonesiansaatvini sudah ada dalam cengkraman neoliberalisme dan neoimprerialisme. Neoliberalisme menghendaki upaya peran negara dalam bidang ekonomi karena negara di anggap sebagai penghambat utama penguasaan ekonomi oleh individu/korporat. Pengurangan peran negara dilakukan dengan privatisasi sektor publik, seperti migas, listrik, pencabutan subsidi BBM. Sedang pelaku imperialis sering bertopengkan pada Pancasila, padahal merekalah yang menjual negeri pada asing dan aseng, memberikan karpet merah penjajahan ekonomi melalui UU, membuat kebijakan yang menyengsarakan rakyat.

Sudah saatnya bermuhasabah atau intropeksi diri bukan hanya secara individu tetapi juga semua tataran masyarakyat. Perlunya merenungkan keadaan umat Islam saat ini. Bagaimana pula keadaan seharusnya di kehendaki oleh Islam, yang selanjutnya perlu menyiapkan tidak lanjutnya atas hasil muhasabah itu.

Kondisi umat Muslim yang semakin terpuruk dan jauh serta tidak punya hujjah dari segala kedzoliman orang-orang kafir, yang tak pernah berhentinya menindas kaum Muslim. Harus segera adanya perubahan atau hijrah kembali kepada aturan syariat Islam secara kaffah.
"Sungguh Allah tidak mengubah keadaan suatu kaum hingga mereka mengubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri" (TQS ar-Ra'du [13]:11)

Imam al-Qurthubi dalam Al-jami li Ahkam Al-Quran menjelaskan, "Allah SWT memberitahukan dalam ayat ini bahwa Dia tidak mengubah keadaan suatu kaum sampai terjadi perubahan dari mereka sendiri, atau dari orang yang mengurus mereka, atau dengan sebab dari sebagian orang di antara mereka."

Perubahan itu harus diusahakan, tidak akan datang begitu saja. Untuk bisa mewujudkan perubahan tersebut harus berjuang untuk membangun masyarakat Islam dengan meninggalkan, menjauhi, keluar dan berpindah dari sistem kufur menuju sistem Dar al-Islam yaitu dengan menerapkan syariah Islam secara total dalam segala aspek kehidupan dan keamanannya secara penuh berada di tangan Muslim di bawah Khilafah sebagai hujjah.

Seperti yang dilakukan oleh Rasulullah saw. manakala rakyat menginginkan perubahan Beliau membangun sebuah peradaban baru dari Mekah ke Madinah, yang pertama dilakukan adalah membangun cara berpikir baru masyarakat Madinah. Rasulullah saw. mengirimkan Mush'af bin Umair setahun sebelumnya ke Madinah untuk mengajarkan pandangan hidup Islam kepada mereka. Maka ketika Rasulullah saw. hijrah, masyarakat menerimanya dengan terbuka. Tak ada kekerasan, perebutan kekuasaan atau pertumpahan darah. Dengan kesadaran sendiri masyarakat lah yang menjadi penumpang perubahan itu sendiri.
Wallahu a'lam bi ash-shawab

OLEH : DONNA SALBIAH

Apabila kita telusuri lebih jauh apa yang ditulis di di dalam buku karangan  Syehk Taqiyuddin an-Nahbani "Nidzhomul Islam" ternyata di dunia ini hanya ada tiga ideologi yaitu Kapitalis, Sosialisme Komunisme dan Islam.

Sementara banyak umat yang belum mengetahui,untuk itu perlu di jelaskan tentang  ke tiga ideologi tersebut dengan gambaran yang jelas.

1. Ideologi Kapitalis
Ideologi kapitalis ini tegak atas dasar pemisahan agama dengan kehidupan [sekularisme] dan ideologi ini berpendapat bahwa manusia berhak membuat peraturan hidupnya. Seperti; kebebasan berakidah,kebebasan berpendapat, bebas membuat peraturan, kebebasan hak milik, kebebasan pribadi dan HAM.

Karakteristik ideologi kapitalis adalah mengakui adanya pencipta alam semesta dan kehidupan mengakui adanya hari kebangkitan tetapi agama tidak memiliki peran dalam kehidupan sehari-hari dimana rakyat adalah sumber kekuasaan.

Sementara Sistem ekonomi lebih dominan dari pada demokrasi, sehingga para kapitalis dapat mempengaruhi mengatur elit kekuasaan.

Ideologi kapitalis ini lahir dari konfirasi raja-raja di Eropa untuk menjadikan agama sebagai alat untuk memeras rakyat.

Para filosof dan Cendikiawan mengingkari agama secara mutlak dan menyerukan pemisahan agama dari kehidupan dunia ,agama hanya sekedar hubungan antara individu dengan penciptanya.

2. Ideologi  Sosialis-Komunis
Ideologi Sosialisme [komunisme ] ini memandang masyarakat sebagai satu kesatuan yang menyeluruh yang terdiri dari manusia dan interaksinya dengan alam hubungan ini bersifat mutlak dan murni serta mereka tunduk padanya dengan sendirinya.

Karakteristik ideologi sosialisme [komunisme ] adalah bahwa alam semesta, manusia dan hidup adalah materi  mengingkari penciptaan alam oleh zat pencipta,  dianggap sebagai candu yang meracuni masyarakat dan menghambat pekerjaan. materi adalah pangkal berpikir dan pangkal dari segalanya mengingkari adanya kehidupan sebelum dan sesudah kehidupan dunia.

Meskipun kedua ideologi kapitalisme  dan sosialisme ini berbeda pendapat dalam ide dasar tentang manusia alam dan hidup akan tetapi keduanya sepakat bahwa nilai-nilai yang paling tinggi dan terpuji pada manusia adalah nilai-nilai yang ditetapkan oleh manusia itu sendiri dan bahwasanya kebahagian itu adalah dengan memperoleh kesenangan yang sebesar-besarnya  yang bersifat jasmaniah.

3. Ideologi Islam
Ideologi islam ini asas keyakinannya bahwa dibalik alam semesta, manusia dan hidup terdapat Al-Kholik  yang menciptakan segala sesuatu yaitu Allah  SWT. Dengan mengimani Rukun Iman secara utuh sebagai suatu tolak ukur keimanan, kepatuhan terhadap perintah Allah dan menjauhi seluruh larangannya untuk tercapainya tujuan hidup yang utama yaitu mendapat ridho Allah.

Karakteristik ideologi Islam adalah keyakinan akan adanya Allah SWT serta menentukan aspek rohani yaitu bahwa manusia, kehidupan dan alam semesta diciptakan oleh Al- Kholiq. Dalam kehidupan ini ada sesuatu yang wajib kita Imani keberadaannya yaitu Allah SWT. Juga menetapkan pula iman terhadap alam sesudah kehidupan dunia yaitu hari kiamat. 

Dimana seluruh amal perbuatan manusia sesuai dengan perintah dan larangan untuk mendapatkan ridho allah dan melestarikan eksistensi manusia, menjaga akal, kehormatan jiwa, pemilikan individu, agama keamanan dan negara adalah tujuan utama yang sudah baku tidak akan pernah berubah atau berkembang.

Islam memandang masyarakat sebagai pandangan integral [tidak terpecah-pecah] dimana individu merupakan bagian yang tidak dapat dipisahkan dari masyarakat [jamaah].

Peraturan dalam islam dilaksankan individu mukmin dengan dorongan taqwallah yang tumbuh dalam jiwanya,sementara teknis pelaksanaannya dijalankan oleh negara dengan adil dan dapat dirasakan oleh masyarakat.

*Perbedaan Ke Tiga Ideologi*
Dari Sisi Aqidah 
kapitalis memandang bahwa manusia telah memisahkan agama dengan kehidupan maka mau tidak mau harus membuat peraturan sendiri tentang kehidupan.
Ideologi Sosialisme-Komonisme. Ideologi ini memandang bahwa segala sesuatu berasal dari materi yang berkembang dan mewujudkan benda-benda lainnya berdasarkan evolusi materi.

Ideologi Islam memandang bahwa Allah adalah pencipta segala sesuatu dialah mengutus para nabi dan Rosulnya dengan membawa agamanya untuk seluruh umat manusia dan bahwa kelak manusia akan dihisab atas segala perbuatannya di hari kiamat,karena itu akidah islam mencakup iman kepada Allah,Malaikat-malaikatnya,Kitab-kitabnya para Rosul-Nya dan Hari Kiamat. Waallahu'alam bi showab.

Oleh: Fitri Suryani, S.Pd
(Guru Asal Kabupaten Konawe, Sulawesi Tenggara)

Seakan tak pernah padam masalah asap yang menyerang negeri tercinta ini. Sebagaimana warga Palembang kembali terpapar asap sisa kebakaran hutan dan lahan (karhutla). Kualitas udara di Kota Palembang, Sumatra Selatan hari ini kembali memasuki kategori tidak sehat. 

Berdasarkan data pengukuran PM10 dari situs Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mengumumkan kondisi asap dampak kebakaran hutan dan lahan (karhutla) saat ini di Sumatera Selatan, terutama Palembang, mencapai titik berbahaya. Sebab konsentrasi PM10 pada Senin (14/10) berada di atas 800 mikrogram permeter kubik.

Dalam keterangan tertulisnya, BMKG menyebut sumber dari Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) Tanggal 14 Oktober 2019 tercatat beberapa titik panas di wilayah sebelah Tenggara Kota Palembang dengan tingkat kepercayaan di atas 80% yang berkontribusi asap ke wilayah Kota Palembang yakni pada wilayah Banyu Asin 1, Pampangan, Tulung Selapan, Pedamaran, Pemulutan, Cengal, Pematang Panggang dan Mesuji (Cnnindonesia.com, 14/10/2019).

Kasus tersebut tentu bukan yang pertama kalinya. Mestinya bisa menjadi pelajaran betapa banyak sekali dampak negatif yang ditimbulkan dari adanya kebakaran hutan dan lahan tersebut. Padahal bagi yang sengaja melakukan pembakaran hutan, baik yang dilakukan oleh individu, bahkan korporasi terdapat ancamannya, yakni sebagaimana yang tercantum dalam pasal 78 ayat 3 Undang-Undang Nomor 41 Tahun 1999 tentang kehutanan. Ancaman hukumannya yaitu, 15 tahun penjara dan denda Rp 5 miliar.

Pertanyaannya adalah, apakah dengan adanya peraturan tersebut sudah efektif dalam meminimalisir pelaku pembakaran hutan yang dilakukan secara sengaja? Karena ternyata LSM lingkungan Greenpeace Greenpeace menemukan sejumlah perusahaan kelapa sawit dan bubur kertas yang diduga mengakibatkan kebakaran hutan dan lahan sepanjang 2015-2018 lolos dari sanksi perdata maupun sanksi administrasi serius. Padahal pada tahun ini, beberapa areal konsesi di antaranya kembali dilanda karhutla (Cnnindonesia.com, 25/09/2019). Hal itu tentu sangat disayangkan, karena aturan yang ada belum mampu memberantas para pengusaha yang tak sedikit bermain di baik semua itu.

Pembiaran itu menunjukkan minimnya pejabat berwenang dalam melakukan penegakan hukum terhadap kasus karhutla yang pelakunya kebanyakan dari pihak korporasi. Kalau sudah seperti itu, masih bisakah kita berharap pada hukum yang ada?

Selain itu, jika menengok pada sistem yang ada saat ini yakni kapitalisme, maka sesungguhnya kewenangan membuat hukum/aturan yaitu berasal dari manusia yang berdasarkan aspek kemaslahatan semata. Ditambah lagi dasar perekonomiannya berada di tangan para kapitalis. Jadi para kapitalis memiliki banyak andil dalam pembuatan kebijakan yang pastinya tidak sedikit pro pada mereka.

Tak hanya itu, kebakaran hutan dan lahan tentu memiliki dampak negatif bagi manusia. Dampak tersebut di antaranya: Pertama, bertambahnya jumlah penderita penyakit infeksi saluran pernapasan atas (ISPA) dan kanker paru-paru. Kedua, asap dapat menyebabkan aktivitas manusia lumpuh total akibat kebakaran hutan dan lahan. Ketiga, gangguan asap juga dapat mempengaruhi kelancaran transportasi darat, laut dan udara karena terbatasnya jarak pandang. 

Di sisi lain, adanya kebakaran hutan dan lahan pun dapat meyebabkan terbunuhnya satwa liar dan musnahnya tanaman baik karena kebakaran, gangguan asap atau rusaknya habitat. 

Penyebab kebakaran hutan ini sesungguhnya bisa dihindari, terutama yang disebabkan oleh ulah manusia yang tidak bertanggunga jawab. Hal itu bisa dicegah melalui tindakan preventif yang melibatkan banyak pihak di antaranya individu yang memiliki kesadaran akan pentingnya menjaga lingkungan dengan tidak melakukan pembakaran, walau dengan maksud membuka lahan. Begitu juga adanya pengawasan dari masyarakat yang membantu dalam melestarikan hutan.

Penting pula adanya tindakan kuratif dari pemerintah yang memiliki kekuatan hukum dengan  memberikan sanksi yang seberat-beratnya dan berefek jera kepada para pelaku, tanpa ada upaya tawar-menawar yang akan menguntungkan oknum tertentu.

Dengan demikian, penting adanya kerja sama antara masyarakat dan pemerintah dalam meminimalisir adanya kebakaran hutan dan lahan. Karena sejatinya efek pembakaran, manusialah yang paling merasakan dampak negatif dari adanya tindakan tersebut. Sebagaimana dalam alquran surah Ar-Rum ayat 41 yang artinya “Telah tampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan perbuatan tangan manusia, Allah menghendaki agar mereka merasakan sebagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar)”. Wallahu a’lam bi ash-shawab.

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.