Latest Post

.JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Babel Bali banda aceh Bandar Lampung Bandara Juanda bandung bank banten bantuan bantal banwaslu banyumas banyuwangi bapedalda baperjakat Barcelona batam batang arau batu akik batu bara batu malin kundang Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA bedah rumah TP PKK bedahrumah BEI bekasi bengkalis Bengkulu bentrok bere ali beri pelayanan terbaik berita BI bim BIN binsos birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor bola bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita bukitinggi Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gas gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gereja oikumene sengkotek gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang instruksi walikota padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah jawa timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayu hutan kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan alam kaltim kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi ketua v porprov sumbar khofifah kim jong-un kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras kontribusi orang tua siswa Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU MuaraLabuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nelayan nenek asiani nepal news neymar Nias NTB ntt nurul iman nusantara Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Ooini OPEC Opini organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan pangdam vi mulawarman Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pdt darwin pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penginapan atlet pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan perpustakaan pers persiapan pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel petani peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas potensi wilayah kaltim pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah raih prestasi raker komwil i apeksi rakor rakor kaltim rakyat setprov ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil rongsokan Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda samsat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sediakan sarana porprov sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional sendimen sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap suardi junir subang suka jala jalan sukabumi Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tambang emas tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wagub terima hkbp wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir

PADANG - Pimpinan definitif Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Padang saat ini terus mendorong terwujudnya sejumlah program kerja dari masing-masing bidang Komisi.

Dari empat komisi, yaitu Komisi I yang membidangi Pemerintahan, Komisi II yang membidangi Perekonomian dan Keuangan, Komisi III yang membidangi Pembangunan, dan Komisi IV yang membidangi Kesejahteraan Rakyat.

Syafrial Kani selaku Ketua DPRD Kota Padang  menyebutkan seluruh komisi diharapkan mampu merealisasikan visi, misi, kebijakan dan program kerja strategis.

Menurutnya, Komisi I cakupan kinerjanya meliputi bidang Pemerintahan Umum, Pertanahan, Kepegawaian, Pendidikan dan Pelatihan, Hukum, Kependudukan dan Catatan Sipil, Kesbangpolinmas,  Inspektorat dan Satuan Polisi Pamong Praja.

Berdasarkan peraturan tata tertib DPRD Kota Padang Nomor 1 Tahun 2019, Komisi merupakan alat kelengkapan DPRD yang bersifat tetap dan dibentuk oleh DPRD pada awal masa jabatan keanggotaan DPRD, jelasnya.

“Pada bidang pemerintahan, itu kami harpakan tugas penyelenggaraan pemerintahan bisa memberikan berkepastian hukum dan terwujudnya pelayanan prima oleh aparatur pemerintah,” ujarnya, Jumat (20/9/2019).

Selain itu menurutnya, untuk tugas Komisi II saat ini meliputi Pertanian, Kehutanan dan Perkebunan, Peternakan dan Perikanan, Perindustrian dan Perdagangan Koperasi dan UMKM, Penanaman Modal, Keuangan Daerah dan Aset Daerah, Ketahanan Pangan, Kepariwisataan serta Perekonomian.

“Untuk bidang perekonomian, kami juga mendorong terwujudnya perekonomian berbasis ekonomi kerakyatan,” ucapnya.

Untuk cakupan kerja Komisi III , lanjutnya, saat ini tugas komisi meliputi Pertambangan dan Energi, Penataan Ruang, Permukiman, Perencanaan Pembangunan, Pekerjaan Umum, Perhubungan dan Lingkungan Hidup.

“Di bidang pembangunan ini, kami terus wujudkan kualitas pembangunan di sektor pendidikan dan transportasi disertai dengan kegiatan pembangunan yang memperhatikan kualitas lingkungan hidup,” ungkapnya.

Syafrial Kani juga menyebutkan,  kerja Komisi IV saat ini meliputi Keagamaan dan Sosial Kemasyarakatan, Kesehatan, Pendidikan dan Kebudayaan, Ketenagakerjaan, Olahraga dan kepemudaan, Penanggulangan Bencana, Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana, serta arsip dan Perpustakaan Daerah.

“Terakhir, yang meliputi bidang kesejahteraan ini, upaya kami adalah mendorong terwujudnya sarana dan prasarana sosial yang memadai disertai dengan meningkatnya kualitas sumber daya manusia di bidang pendidikan, kesehatan dan ketenagakerjaan,” tuturnya.

PADANG - Wakil Ketua DPRD Kota Padang, Ilham Maulana mewanti-wanti  agar tidak terjadi kecolongan pada pelaksanaan pembangunan infrastruktur dengan  munculnya program naik dijalan atau 'program siluman'. Jika hal itu sampai terjadi, maka anggaran yang digunakan telah menyalahi aturan.

Menurutnya, saat ini pembahasan perubahan rancangan Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (P-RAPBD) 2019 terus bergulir. Seluruh program dan kegiatan yang termaktub dalam APBD sudah melalui mekanisme mulai dari musrenbang tingkat kelurahan.

"Sesuai dengan aturan tidak boleh program naik di jalan," kata Politisi Partai Demokrat itu saat ditemui di ruangan kerjanya, Jumat (20/9/2019).

Dalam penyusunan perubahan RAPBD pihaknya belum menetapkan mobil dinas pimpinan. Jika dipaksakan sekarang, ia khawatir akan menjadi temuan oleh Badan Pemeriksaan Keuangan (BPK). Maka dari itu ia meminta unsur pimpinan definitif DPRD Kota Padang sedikit bersabar.

"Didalam rancangan perubahan APBD 2019 itu, pada pembahasan awalnya tidak ditetapkan anggaran untuk pembelian mobil dinas, misalnya. Nanti tidak menutup kemungkinan di 2020 pada APBD Induk, kita baru memasukkan anggaran dimaksud," ulas Ilham Maulana.

Saat ini pimpinan dewan masih menggunakan mobil dinas yang lama. Tidak ditetapkan mobil dinas tersebut, Ilham menduga karena APBD Perubahan masih merujuk pada kewenangan sebelumnya. Meskipun demikian, ia mencoba legowo dalam menerima kebijakan yang telah ditetapkan tersebut.

"Untuk standar (jenis mobil dinas pimpinan dewan 2020, red), mobnas ketua 2500 cc, wakil 2200 cc, kita mengikuti standarnya. Tidak boleh diluar standar, kalau lewat dari itu bayar sendiri," seloroh Ilham Maulana.

Disinggung terkait anggaran satu mobil dinas itu, Ilham Maulana menyebut, belum bisa 'meraba-raba' lantaran nanti ada Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan ( PPTK) dari Sekwan DPRD Kota Padang.

Nanti dari PPTK pihaknya baru bisa memastikan model mobil dinas karena selera masing-masing berbeda-beda.

"Bagi kita dalam mobil dinas itu, yaitu keselamatan dan kenyamanan," imbuh Ilham Maulana.

Pada pada pembahasan perubahan RAPBD  meliputi hal-hal yang sudah disepakati dengan Pemerintah Kota (Pemko) Padang. Pada rapat saat itu, dirinya yang didapuk sebagai koordinator lebih bersifat mengarahkan seperti apa rapat dan skemanya sehingga waktu pembahasan lebih efisien dan tepat sasaran.

"Contohnya  pada belanja langsung ada tak perubahan, pergeseran ada pada belanja tidak langsung dan  pendapatan. Secara umum yang lebih memahami adalah pimpinan komisi, namun saya belum mendapatkan hasilnya secara detail," ucap Ilham Maulana.

Selain itu pada rapat APBD Perubahan, sambung Ilham Maulana, pihaknya juga mengundang PLN tujuannya untuk sharing sehingga meningkatkan pendapatan dari sisi Penerangan Jalan Umum (PJU).

Setelah itu ada juga rencana pembahasan dengan Pelindo untuk membicarakan program ke depannya agar bisa menjadi 'suntikan' PAD di Kota Padang.

"Soal Pelindo,  sebab yang selama ini kita nol sama sekali tentu perlu bicara lebih lanjut. Pada intinya sebagai koordinator saya akan coba jembatani pimpinan komisi dan anggota komisi untuk melakukan audensi rapat dengan stake holder bersangkutan karena ini pada baru semuanya kan," tutur Ilham Maulana.

Tak hanya itu, tambah Ilham Maulana, selanjutnya DPRD juga akan menggandeng PT. Pertamina dengan melibatkan Dinas Perdagangan. Gunanya untuk membicarakan semberawutnya permasalahan bensin dan gas.

Bayangan yang disampaikan Wali Kota Padang, Mahyeldi pada rapat perubahan RAPBD lanjut Ilham Maulana, ada himbauan untuk merevisi Struktur Organisasi Tata Kerja (SOTK), terutama tentang Kominfo. Banyak hal yang perlu dipersiapkan karena hal ini merubah nomenklatur dan anggaran. Perlu dikoordinasikan dengan pemerintah pusat agar tidak menemukan kendala pada pengaplikasiannya pada tahun 2020.

"Seluruh OPD yang didalamnya ada pendapatan yang telah berdiri satu wadah yang namanya UPT dilihat selama ini tidak pernah maksimal. Dengan ada pengusulan (SOTK) kita coba membicarakan bagaimana UPT bisa maksimal dalam pencapaian PAD," tukasnya.

Pihak DPRD akan mencoba berbicara dengan pimpinan Pemko Padang termasuk tentang pematangan PAD. Agar ke depan seluruh kegiatan bisa berjalan dengan maksimal dan tercapai sesuai target, tutupnya mengakhiri percakapan.

Oleh: Niswatuzzakiyah, SKM
 Aktivis Muslimah Cinta Islam

Lagi. Bencana kabut asap kembali menyelimuti Bumi Pertiwi. Ancaman Infeksi Saluran Pernapasan Akut/ISPA terus mengintai masyarakat yang terpapar asap dari kebakaran hutan dan lahan (kahutla) di wilayah Sumatera dan Kalimantan. Bahkan kini ribuan orang terdeteksi menderita penyakit ISPA. Anak-anak tertinggal pelajaran karena sekolah terpaksa diliburkan. 

Asap yang menyelimuti cukup tebal, sampai sinar matahari tidak bisa menembus. Hal ini membuat masyarakat khawatir untuk beraktivitas. Berdasarkan data Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) pukul 09.00 WIB, Rabu (18/9), titik panas (hotspot) masih terdeteksi di enam provinsi dengan total seluruh luas lahan seluruh Indonesia yang terbakar sekitar 328.724 hektare terhitung Januari-Agustus 2019. 

Kabut asap kahutla tidak hanya menyelimuti sebagian wilayah di Indonesia, namun juga negara tetangga, Thailand. Dilansir dari laman CNNIndonesia.com, (19/09/19) kabut asap akibat kebakaran hutan di Indonesia dan Malaysia dilaporkan juga menyelimuti Thailand bagian Selatan. 

Penduduk setempat mengeluhkan kondisi udara yang tidak sehat dan harus menggunakan masker sepanjang hari. Menurut pemerintah setempat, tingkat polusi udara akibat kabut asap semakin meningkat sejak 5 September lalu. Kondisinya semakin buruk dalam beberapa hari belakangan.

Musibah kabut asap yang terjadi sejatinya merupakan akibat dari ulah manusia itu sendiri. Kerakusan para kapitalis khususnya, mengundang bencana demi bencana, membuat semesta seolah tak ingin bersahabat dengan bumi pertiwi. Padahal Allah SWT telah berfirman,”Telah tampak kerusakan di daratan dan di lautan karena perbuatan tangan manusia, supaya Allah menimpakan kepada mereka sebagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar). (QS ar-Rum [30]: 41).

Kahutla di Indonesia sudah berulang kali terjadi. Seharusnya hal ini bisa dicegah semaksimal mungkin jika pemerintah mau mengambil pelajaran dari kasus-kasus sebelumnya. Namun demi kepentingan ekonomi, jutaan hektar hutan dan lahan diberikan konsesinya kepada swasta. Inilah yang menjadi salah satu akar masalahnya. 

Islam menetapkan bahwa hutan termasuk dalam kepemilikan umum (milik seluruh rakyat), sehingga haram dikonsesikan kepada swasta, baik individu maupun perusahaan. Pengelolaan hutan harus dilakukan oleh negara secara lestari untuk kemaslahatan rakyat. Selain itu, secara ijra’i (praktis) dalam upaya pencegahan dan penanggulangan dampak kebakaran yang terjadi, pemerintah harus melakukan langkah-langkah, manajemen dan kebijakan tertentu serta memberdayakan para ahli dan masyarakat umum. Dan semua ini hanya bisa diwujudkan melalui penerapan syari’ah Islam secara menyeluruh. Wallahu’alam bishowab. 



Oleh: Sumiati
(Praktisi Pendidikan dan Member AMK )

Beberapa waktu  terakhir ini, masyarakat Indonesia dikejutkan dengan hadirnya Film "The Santri" . Jika tak melihat cuplikan filmnya, judulnya cukup menarik. Menarik karena kehidupan santri di Indonesia menjadi hal yang spesial di negeri ini. Dengan kondisi remaja saat ini, yang masih sulit untuk diarahkan pada kehidupan Islam.  Maka kehadiran film" The Santri" diharapkan dapat memberikan motivasi kepada remaja saat ini agar mau masuk pesantren dan dekat dengan nilai-nilai Islam. 

Jauh panggang daripada api, harapan tinggal harapan. Keinginan orang tua mengirim putra-putri ke pondok pesantren agar ananda pulang membawa akhlak mulia dan ilmu Islam yang mumpuni tak kan nampak di film ini. Munculnya film "The Santri" ini, apakah dapat memberikan gambaran kehidupan santri yang sebenarnya kepada remaja saat ini? Faktanya, tidak. Pada trailernya, film "The Santri" justru menampilkan kehidupan santri yang jauh dari dugaan kita selama ini. Santri yang dalam pandangan kita di pesantren hidup sederhana, giat belajar, jauh dari berkhalwat, jauh dari ikhtilat, ataupun pacaran. Tak kan nampak di film ini. 

Salah satu pemeran utama film "The Santri" adalah seorang putri dari dai kondang, hafiz Alquran 30 juz. Dengan latar belakang keluarga dan kedekatan dengan lingkungan pesantren secara langsung, ternyata tidak memberikan pengaruh secara nyata pada dirinya. Akibat perannya dalam film ini, membuat ananda banyak mendapatkan 
komentar negatif dari para warganet. Berbagai celaan dan pernyataan nyinyir warganet, yang menyayangkan tampilnya ananda sebagai pemeran utama film ini. Sosok ananda yang seorang hafizah, membuat sebagian warganet ada pula yang bersimpati dan memberikan nasihat serta mendoakan, agar sang putri dai kondang menyadari kesalahannya dan kembali ke jalan Allah subhanahu wa taala. 

Dahulu, ada sebuah kisah serupa namun tak sama, yang menimpa seorang hafiz Alquran. Dia adalah seorang lelaki gagah yang turut mengayunkan pedangnya menebas satu demi satu tubuh pasukan Romawi saat perang berkecamuk. Dia termasuk tabiin (270 H) yang hafal Alquran. Namanya adalah sebaik-baik nama, ‘Abdah bin ‘Abdurrahiim. Keimanannya tak diragukan. Adakah bandingannya di dunia ini seorang mujahid yang hafal Alquran, terkenal akan keilmuannya, kezuhudannya, ibadahnya, puasa Daudnya serta ketaqwaan dan keimanannya?

Namun tak dinyana, terjadi musibah di akhir hayatnya. Dia mati dengan tidak membawa iman Islamnya. Murtad sebagai Nasrani. Padahal dahulunya ia hafal semua isi Alquran, namun semua hilang tak tersisa kecuali dua ayat saja. Ayat apakah itu? Apa yang melatarbelakangi dia keluar dari Dinullah. Inilah kisahnya yang diabadikan dalam kitab Al Bidayah wa An Nihayah. 

Berkata Ibnu Katsir rahimahullah dalam kitabnya Al-Bidayah wa An-Nihayah (11/74):

وفيها  (278 هـ)  توفي عبدة بن عبد الرحيم قبحه الله

ذكر ابن الجوزي أن هذا الشقي كان من المجاهدين كثيرا في بلاد الروم، فلما كان في بعض الغزوات والمسلون محاصروا بلدة من بلاد الروم إذ نظر إلى امرأة من نساء الروم في ذلك الحصن فهويها فراسلها ما السبيل إلى الوصول إليك ؟ فقالت أن تتنصر وتصعد إلي، فأجابها إلى ذلك، فلما راع المسلمين إلا وهو عندها، فاغتم المسلمون بسبب ذلك غما شديدا، وشق عليهم مشقة عظيمة، فلما كان بعد مدة مروا عليه وهو مع تلك المرأة في ذلك الحصن فقالوا: يا فلان ما فعل قرآنك ؟ ما فعل علمك ؟ ما فعل صيامك ؟ ما فعل جهادك ؟ ما فعلت صلاتك ؟ فقال: اعلموا أني أنسيت القرآن كله إلا قوله (ربما يود الذين كفروا لو كانوا مسلمين. ذرهم يأكلوا ويتمتعوا ويلهيهم الامل فسوف يعلمون)  الحجر: ٢،٣ 

 “Pada tahun (278H), telah wafat Abdah bin Abdurrahim –semoga Allah memburukkannya-, telah disebutkan oleh Ibnul Jauzy bahwa orang malang ini dulunya termasuk dari seorang lelaki yang sering berjihad di negeri Roma. Ketika dalam keadaan setelah perang dan kaum muslim saat itu mengepung sebuah daerah dari kekuasan Romawi Lalu seorang mujahid memandang kepada seorang wanita dari bangsa Romawi yang ada di sebuah benteng tersebut, maka (dia) lelaki ini menginginkan wanita tersebut. Lalu ia menyurati wanita tersebut; “Bagaimana agar aku bisa sampai kepadamu?” Wanita ini menjawab: “Kamu masuk ke dalam agama Nasrani lalu kamu naik menemuiku”. Lalu lelaki ini menerima ajakan tersebut, maka ketika kaum muslim memimpin dia malah berada bersama wanita tersebut. Kejadian itu sangat menyakitkan dan memberatkan kaum muslim. Setelah beberapa waktu berlalu, kaum muslim melewati benteng tersebut dan si lelaki ini sedang bersama wanita tersebut di benteng itu. Mereka (kaum muslim) bertanya kepada lelaki tersebut: “Wahai Fulan, Apa yang telah Alquran lakukan terhadapmu?, apa yang telah dikerjakan oleh ilmumu terhadapmu? Apa yang telah dikerjakan puasamu terhadapmu? Apa yang telah dikerjakan oleh jihadmu terhadapmu? Apa yang telah diperbuat shalatmu terhadapmu?” Lelaki ini menjawab: “Ketahuilah kalian semuanya, sesungguhnya aku telah lupa Alquran  kecuali firman-Nya:

Artinya: “Orang-orang yang kafir itu sering kali (nanti di akhirat) menginginkan, kiranya mereka dahulu (di dunia) menjadi orang-orang muslim. Biarkanlah mereka (di dunia ini) makan dan bersenang-senang dan dilalaikan oleh angan-angan (kosong), maka kelak mereka akan mengetahui (akibat perbuatan mereka)”. (QS. Al hijr ayat 2 dan 3).

Na'udzubillaahi min dzaalik. 

Syahwat telah memenuhi relung hati ‘Abdah sampai-sampai ia menjadi lupa akan imannya, tuli peringatan dan buta Alquran. Hatinya terhalang dari hidayah.

خَتَمَ اللَّهُ عَلَى قُلُوبِهِمْ وَعَلَى سَمْعِهِمْ وَعَلَى أَبْصَارِهِمْ غِشَاوَةٌ وَلَهُمْ عَذَابٌ عَظِيمٌ

Allah telah mengunci-mati hati dan pendengaran mereka, dan penglihatan mereka ditutup. Dan bagi mereka siksa yang amat berat. (QS. Al-Baqarah: 7). Astaghfirullahal 'adziim. 

Pesona wanita itu telah mampu mengubur imannya di dasar samudra. Demi tubuh cantik nan fana itu ia rela tinggalkan Islam.

Dua ayat yang Allah swt tinggalkan dalam hatinya, seolah menjadi hujjah, sekaligus peringatan Allah yang terakhir bagi dirinya. Namun dia tetap bergeming. Dia tidak segera menyadari dan memperbaiki kesalahannya. Dia merasa bahagia, hidup berlimpah harta dan keturunan. Bersama kaum Nasrani. Begitulah keadaannya hingga ajal menjemput. Mati dalam keadaan di luar agama Islam. Mati su'ul khotimah. 

Ya Allah, dari kisah ini kami dapati bahwa seorang hafiz nan mujahid saja bisa Kau angkat nikmat imannya, berbalik murtad jika sudah ditetapkan murtad. Apalagi hamba yang banyak cacat ini. Tak punya amal andalan.

Saudara-saudariku, doakan aku dan aku doakan pula kalian. Semoga Allah lindungi kita dari fitnah laki-laki atau wanita (fitnah manusia) dan fitnah dunia serta dihindarkan dari ketetapan yang buruk di akhir hayat.
Semoga para suami, para anak laki-laki, para saudara laki-laki kita, keluarga kita semua, teman-teman lelaki sesama muslim, selalu dalam lindungan Allah, dijauhkan dari syahwat dan maksiat, selamat dunia akhirat. Aamin Yaa Rabbal'aalamiin. 

Rasulullah saw bersabda :
مَا تَرَكْتُ بَعْدِي فِتْنَةً أَضَرَّ عَلَى الرِّجَالِ مِنَ النِّسَاءِ

“Tidak pernah kutinggalkan setelahku fitnah yang lebih dahsyat bahayanya bagi kaum pria daripada fitnah wanita.” (Muttafaqun Alaih).

Semoga kisah ini dapat menjadi pelajaran bagi kita semua. Kami berharap  agar ananda putri sang dai, segera menyadari kesalahannya. Kembalilah menjadi hafizah yang menjadi teladan setiap remaja. Teladan karena kedekatannya dengan Alquran, tingginya kebaikan akhlaknya, besar rasa takutnya kepada Allah, karena keimanan kepada Allah Swt.  Jangan biarkan dunia memperdayamu, hingga kelak engkau akan menyesal.  Sebagaimana yang dialami oleh Abdah bin Abdurrahim pada kisah di atas. 

Wallaahu a'lam bishshawab.

Oleh : Maryatiningsih
(Ibu Rumah) 

Indonesia sedang di ramaikan dengan berbagai masalah terutama yang sedang hangat beberapa hari ini yakni masalah mengenai revisi KPK. Beberapa tokoh masyarakat dan juga tokoh partai khawatir dengan revisi KPK tersebut. Apabila direvisi apakah akan memperkuat KPK atau justru memperlemah KPK?sebab kekisruhan ini tak kunjung selesai - selesai. Apalagi jika kekisruhan tersebut disebabkan oleh sistem politik yang sarat dengan kepentingan, maka mau diperbaharui berkali-kali pun tidak akan menjadi solusi. 

Memberantas korupsi hanya mungkin jika ada perubahan mendasar paradigma di tengah - tengah umat tentang fungsi kepemimpinan dan amanah kekuasaan. Selama setiap orang yang di amanahi suatu urusan, apalagi urusan uang hak umat, tidak dijalankan sesuai dengan hukum syara, Maka korupsi akan terus menggurita. Tidak mau tau hak umat atau bukan, yang penting bisa menjadi hak pribadi. Seolah-olah korupsi suda menjadi hobi di negri ini. Hukum ini hanya di anggap sebagai rintangan kecil bagi mereka. Karena hukum buatan manusia tidak membuat jera mereka Para koruptor. 

Di lansir dari Kompas.com bahwa mulusnya revisi uu Kpk, mengabaikan kritik sehingga tidak melibatkan KPK. Dan revisi ini di anggap terburu - buru, alias kejar tayang. Masalah pelik ini menimbulkan pro dan kontra, yang kontra menganggap bahwa KPK sudah mati, sehingga dalam unjuk rasa mereka membuat sebuah kuburan yang menggambarkan bahwa KPK sudah tidak ada atau mati dan KPK kini telah di kebiri. 

Selama paradigmanya sekuler dan sistem politik yg diterapkan yakni demokrasi maka pemberantasan korupsi hanya jadi utopi. Memang Indonesia masih terbelenggu dengan sistem demokrasi dan sulit melepaskan diri, tetapi satu - satunya cara untuk mengatasi masalah ini harus mau meninggalkan sistem ini. Sistem yang sangat menyengsarakan dan merusak negeri ini. Bisa di pastikan selama sistem ini di emban sampai kapanpun kasus korupsi akan terus ada, baik dari kalangan pejabat sampai semua kalangan. Tidak ada rasa takut dengan hukum yang ada, apalagi dengan hukum Allah. Keimanan tergadaikan demi sebuah materi yang seakan - akan materi adalah segalanya. 

Dlm Islam jelas dari sisi kepemilikan, kebutuhan pokok warga negara terpenuhi, lapangan pekerjaan disediakan, gaji sesuai sehingga kesejahteraan warga negara terjamin . yang utama negara bertanggung jawab atas seluruh urusan warga negaranya dan aturan Islam diterapkan.Yang bertanggung jawab menerapkan hukum adalah khalifah yakni hukum yang sesuai dengan Islam hukum yang sesuai dengan perintah Allah swt. kemudian terkait peradilan qadhi yang  memutuskan. wallohualam bishowab.

 Oleh : Nurul Miftahul Jannah

Bisa saja mereka menghapus materi jihad, zina, bahkan Khilafah dari buku agama, tapi mereka tidak bisa menghapus itu semua dari Al-Qur'an, hadist dan kitab kuning di pesantren.

kalaulah bisa menghapus semuanya, seperti komunis di Rusia, tapi mereka gagal menghapus dari hati umat"

Seperti itulah sepenggal kalimat yang diucapkan KH. Hafidz Abdurahman. 

Beberapa waktu lalu, pemerintah  berniat untuk menghapus materi perang pada mata pelajaran Sejarah Kebudayaan Islam. Itu dilakukan karena agar Islam tidak lagi dianggap sebagai agama yang radikal. 

Sebagai mana dikutip dari republika.co.id,  Direktur Kurikulum Sarana Prasarana Kesiswaan dan Kelembagaan (KSKK) Madrasah Kementrian Agama, Ahmad Umar, di Jakarta, Jum'at, (13/9) menyatakan tidak ada lagi materi tentang perang dalam pelajaran Sejarah Kebudayaan Islam (SKI) di madrasah. Hal itu diimplementasikan pada tahun ajaran baru 2020. Sebagai gantinya, akan dimasukkan materi mengenai masa-masa kejayaan Islam. Meliputi kejayaan Islam di dunia dan Indonesia.

Menanggapi hal tersebut, banyak pihak yang menyayangkan keputusan dihapusnya materi perang dalam pelajaran SKI. Apalagi alasan yang diberikan sama sekali tidak masuk akal.

Seharusnya sejarah tidak boleh dibelokan, tidak boleh dihapus. Islam dengan perang adalah hal yang saling berhubungan. Bahkan Allah sendiri yang mewajibkan untuk kita berperang. Sebagaimana firman Allah dalam QS. Al-Baqarah ayat 216   : 

"Diwajibkan atas kamu berperang padahal itu tidak menyenangkan bagimu. Tetapi boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui". 

Allah juga mempertegas dalam QS. Al- baqarah ayat 193 : "Dan perangilah mereka itu sampai tidak ada lagi fitnah, dan agama hanya bagi Allah semata. Jika mereka berhenti, maka tidak ada (lagi) permusuhan kecuali terhadap orang-orang yang zalim".

Dalil di atas menjelaskan bahwa materi perang adalah bagian dari isi Al-Qur'an yang tidak bisa dihilangkan. Jadi, jangan karena alasan toleransi kepada agama lain maka kita bisa seenaknya menghapus apa yang sudah terkandung dalam Al-Qur'an. Siapa yang melakukan penolakan terhadap ayat-ayat perang yang ada dalam Al-Qur'an menunjukkan penolakan kepada Al-Qur'an semuanya. 

Dengan dihapusnya materi perang di madrasah, membuktikan bahwa rezim  sekarang anti terhadap umat islam dan ajaran islam. Mereka melakukan segala cara agar orang- orang islam phobia terhadap agamanya sendiri. Banyak tipu muslihat yang dilakukan musuh-musuh Allah agar orang-orang Islam terus berada di dalam tidur nyenyaknya. Agar mereka tidak menyadari betapa tidak adilnya penguasa saat ini. Mereka memisahkan agama dari kehidupan.

Tentu bukan hanya pemimpin yang disalahkan, akan tetapi sistemnya juga. Sederhananya, lahirnya pemimpin yang rusak karena dibentuk oleh sistem yang rusak pula. Sistem Kapitalisme bukanlah solusi dari segala macam permasalahan. Sistem pemisahan agama dari kehidupan yang diadopsi dari orang-orang kafir, tidak mampu mensejahterakan umat. Bahkan sistem ini selalu menyudutkan orang-orang islam agar  terus terpuruk dan tidak mampu bangkit lagi.

Sadarlah, solusi dari setiap problem umat islam adalah dengan kembali ke sistem yang mengangkat harkat dan martabat manusia yaitu kembali pada sistem islam di bawah naungan Khilafah. Karena khilafah adalah sebagai junnah bagi umat islam.
Wallahua'lam.



Kota Malang,- Akhir pekan, seakan tak menjadi penghalang bagi Danmenarmed 1/PY/2-Kostrad, Letkol Arm Didik Harmono beraktifitas. Pada kesempatan akhir pekan kali ini, Letkol Didik mengikuti berlangsungnya jalan sehat yang digelar oleh pihak Bank Jatim cabang Kota Malang. Minggu, 22 September 2019 pagi.
            Danmenarmed mengatakan, selain meningkatkan pola hidup sehat, jalan sehat yang berlangsung di Lapangan Rampal, Kota Malang tersebut, juga ditujukan untuk memperkuat tali silaturahmi.
            “Kebetulan, kami diundang untuk mewakili Pangdivif untuk mengikuti jalan sehat ini,” ungkapnya.
            Selama ini, ujar Letkol Didik yang hadir mewakili Pangdivif-2/Kostrad itu, kerjasama dan sinergitas antara Bank Jatim dengan Divif-2/Kostrad, cukup baik. “Kadang, kami menggelar kegiatan bakti sosial bersama,” bebernya.



Oleh: Wafi Mu'tashimah
(Pelajar SMAIT Al-Amri)

Konflik Papua memanas berujung tuntutan referendum rakyat Papua  ingin merdeka.  

Dilansir oleh cnnindonesia.com, pada tanggal 31/8/2019, juru bicara internasional Komite Nasional Papua Barat (KNPB) Victor Yeime mengatakan pihaknya akan menyerukan aksi mogok nasional di seluruh wilayah  yang diklaim sebagai West Papua untuk mendesak referendum atau penentuan nasib Papua lewat pemungutan suara rakyat.

Perkataan Victor tersebut semakin menguatkan adanya keinginan Papua memisahkan diri dari Indonesia sudah semakin nyata, bahkan mereka telah terang-terangan melakukan aksi disertai pengibaran bendera Bintang Kejora dengan tuntutan referendum.

Dilansir oleh tirto.id, pada tanggal 30/8/2019, bahwa para mahasiswa yang berasal dari Papua dan Papua Barat menggelar unjuk rasa di depan Istana Merdeka, Jakarta Pusat, Rabu (28/8/2019). Sebelum bergerak ke Istana, mereka berdemonstrasi terlebih dahulu di depan Markas Besar TNI Angkatan Darat.

Papua dan Papua Barat, yang sebelumnya dikenal dengan nama Irian Jaya merupakan wilayah paling timur Indonesia yang berbatasan langsung dengan Papua Nugini. Bumi Cendrawasih ini memiliki banyak potensi, baik dari luas wilayahnya maupun kekayaan alam serta sumber daya alamnya. Namun, muncul pertanyaan mengapa mereka ingin merdeka? Maka jika ditelusuri, tuntutan kemerdekaan dilatarbelakangi  oleh faktor internal dan eksternal. 

Faktor internal diantaranya: Pertama, tidak merasakan kesejahteraan dan keadilan. Pulau Papua dengan kekayaan yang begitu besar, tapi tingkat kesejahteraan yang rendah, serta ketidakdilan pemerintah yang mengumbar-umbar janji tanpa menepati.

Kedua, tingkat pendidikan yang rendah. Fakta bahwa hanya sedikit rakyat papua yang berpendidikan, menjadi salah satu faktor mudahnya mereka diprovokasi oleh pihak yang senang jika Papua pisah dari Indonesia. Padahal, jika rakyat Papua mau membuka mata dan pikiran, pihak yang memprovokasi adalah suruhan tuannya yang pasti adalah para pemilik modal, yang menginginkan jika Papua berhasil merdeka. Maka, mereka lebih mudah untuk mengeksploitasi kekayaan alam yang begitu berlimpah di sana.

Adapun faktor eksternal diantaranya: Pertama, adanya diskriminasi dan rasisme yang berkembang dampak dari dihembuskannya pemikiran nasionalisme, kebangsaan, kesukuan, kedaerahan di kalangan rakyat Papua dan wilayah lainnya. Sehingga terjadi kasus penghinaan pada mahasiswa di Surabaya beberapa pekan lalu dan ketidakhadiran negara untuk mencegah terjadinya diskriminasi terhadap rakyat Papua. Hal tersebut memicu keinginan kuat masyarakat untuk merdeka lepas dari Indonesia.

Kedua, Adanya pihak asing yang berkepentingan yang diwakili Freeport dan perusahaan asing lainnya. Pihak asing ini bebas mengeruk kekayaan di Papua bahkan terus memperpanjang kontrak karyanya. Sementara, rakyat Papua harus bertahan hidup seadanya.

Inilah salah satu bukti, kebobrokan sistem kapitalisme-liberalisme yang berbingkai demokrasi, yang sekarang sedang dianut oleh negari ini, sistem yang menjunjung tinggi manfaat bagi pemilik modal dan keberpihakan penguasa terhadap pemilik modal yang terlihat dari kebijakan-kebijakan pemerintah yang pro-pemilik modal dan merugikan masyarakat, serta hukum-hukum di negeri ini yang cenderung tumpul ke atas tajam ke bawah.

Sistem kapitalisme yang diterapkan telah menghisap darah rakyat, menghalalkan segala cara untuk memperoleh manfaat sebesar-besarnya bagi para pemilik modal, tanpa melihat dampak berupa kerusakan alam, ketidaksejahteraan rakyat dan keinginan untuk memisahkan diri. Oleh karena itu, kita harus segera mencampakkan sistem kapitalisme-demokrasi tersebut.

Maka, marilah kembali menerapkan sistem Islam secara kafah, yang akan menjaga keutuhan setiap jengkal wilayahnya dari berbagai rongrongan dari dalam maupun luar negeri. Sistem Islam yang akan meminimalisir bahkan meniadakan faktor internal dan eksternal pemicu keinginan memisahkan diri dari Indonesia. Sistem Islam yang mampu mempersaudarakan seluruh manusia tanpa diskriminatif dengan ukhuwahnya, mensejahterakan dengan penerapan sistem ekonominya, menghapus kezaliman kebijakan dan peraturan buatan manusia. Sistem Islam yang rahmatan lil'alamin dalam naungan Khilafah Islamiyah.

Wallahu a'lam bishshawab.


Oleh: Dian Eliasari, SKM
Pendidik dan Member Akademi Menulis Kreatif

Setelah berakhirnya Orde Baru tahun 1999, Indonesia memasuki masa reformasi. Untuk pertama kalinya pada tahun 2014, pemilihan pejabat pusat maupun daerah dipilih secara langsung oleh rakyat Indonesia. Cara ini dinilai sangat demokratis. Bahkan Indonesia menempati peringkat ke-3 setelah India dan Amerika sebagai negara yang paling demokratis. 

Namun, justru di sinilah pangkal masalahnya. Pelaksanaan pemilu secara langsung membutuhkan biaya yang besar. Kenyataan ini membuka peluang besar bagi para pengusaha asing maupun lokal untuk mendanai calon dan partai tertentu. Harapannya, pada saat calon tersebut telah menjabat, akan memudahkan pengusaha memperoleh tender-tender proyek, jabatan, serta kebijakan tertentu sesuai dengan yang diinginkan pemodal.

Biaya politik yang besar juga menjadikan para pejabat sibuk mengembalikan modal. Jumlahnya tentu tidak sebanding dengan pendapatan yang mereka terima ketika berkuasa selama lima tahun. Inilah yang membuka peluang bagi pejabat untuk korupsi.

Sebagaimana diketahui dari sumber (https://www.viva.co.id/berita/politik/422896-pengamat-biaya-politik-yang-tinggi-menyuburkan-korupsi), total biaya yang dikeluarkan parpol selama 5 tahun sekitar Rp188.700 M. Untuk caleg DPR dan DPRD jika diakumulasikan berkisar Rp160.120 T. Untuk pemilihan kepala daerah diseluruh Indonesia, total dana yang dikeluarkan sekitar Rp23.180 T, dengan perhitungan seorang calon gubernur butuh dana sekitar 25 M dan seorang calon bupati/walikota sekitar 10 M. Sedangkan untuk seorang calon presiden membutuhkan dana sekitar 7 T. Sehingga, total dana yang keluarkan sebagai biaya politik selama lima tahun mencapai Rp190,488 triliun. Sedangkan dari sumber (https://gajimu.com/gaji/gaji-pejabat-negara-ri), gaji pejabat selama 5 tahun untuk bupati/walikota sekitar 30 juta, gubernur sekitar 40 juta, dan presiden sekitar 300 juta. 

Data Indonesian Corruption Watch (ICW) menunjukkan jumlah kasus korupsi yang menjerat kepala daerah selama kurun 2004-2018 sebanyak 104 orang, sedangkan kasus terbanyak pada tahun 2018 yaitu 29 orang. (http://www.tribunnews.com/section/2018/12/19/data-icw-104-kepala-daerah-terjerat-korupsi-sebanyak-29-orang-di-tahun-2018)

Menurut pengamat politik Universitas Indonesia (UI), Donny Tjahja Rimbawan, jika sistem demokrasi seperti ini terus dijalankan, maka rakyat Indonesia hanya akan disibukkan dengan proses politik, karena saat ini mulai dari pemilihan kepala desa sampai pemilihan presiden dipilih secara langsung. Sehingga pembangunan sosial ekonomi, serta sektor lain terlupakan. Fakta ini seharusnya bisa membuat rakyat sadar terhadap rusaknya sistem demokrasi dan muncul keinginan untuk lepas dari sistem tersebut. Rakyatlah yang akhirnya menjadi korban terhadap penerapan aturan hidup yang buruk. Seharusnya, rakyat juga yang berhak menentukan aturan kehidupan seperti apa yang ingin diterapkan.

Syariat Islam Berantas Korupsi

Dalam sistem Islam, pencegahan korupsi ditempuh dengan menggunakan sistem pengawasan yang bagus. Pertama: pengawasan yang dilakukan oleh individu. Kedua, pengawasan dari kelompok, dan ketiga, pengawasan oleh negara. Dengan sistem pengawasan ekstra ketat seperti ini tentu akan membuat peluang terjadinya korupsi menjadi semakin kecil, karena sangat sedikit ruang untuk melakukan korupsi. Spirit ruhiah yang sangat kental ketika menjalankan hukum-hukum Islam, berdampak pada bergairahnya budaya amar ma’ruf nahi munkar di tengah-tengah masyarakat.

Selain itu, negara juga memberlakukan seperangkat hukuman pidana yang keras. Hal ini bertujuan untuk menimbulkan efek jera bagi pelaku dan pencegah bagi calon pelaku. Sistem sanksi yang berupa ta’zir bertindak sebagai penebus dosa (al-jawabir), sehingga mendorong para pelakunya untuk bertobat dan menyerahkan diri. Hal inilah yang tidak dimiliki oleh sistem sekarang. 

Negara juga sangat memperhatikan kesejahteraan para pegawainya dengan cara menerapkan sistem penggajian yang layak. Rasulullah saw. bersabda: “Siapapun yang menjadi pegawai kami hendaklah mengambil seorang istri. Jika tidak memiliki pelayan, hendaklah mengambil seorang pelayan. Jika tidak mempunyai tempat tinggal hendaknya mengambil rumah." (HR. Abu Dawud). Dengan terpenuhinya segala kebutuhan mereka, tentunya hal ini akan menekan terjadinya tindakan korupsi.

Kemudian, untuk menghindari membengkaknya harta kekayaan para pegawai, sistem Islam juga melakukan penghitungan harta kekayaan. Pada masa Khalifah Umar bin Khaththab, hal ini rutin dilakukan. Beliau selalu menghitung harta kekayaan para pegawainya, seperti para gubenur dan amil.

Sedangkan upaya untuk menghindari terjadinya kasus suap dalam berbagai modusnya, sistem Islam melarang pejabat negara atau pegawai untuk menerima hadiah. Bisa kita lihat, pada masa sekarang ini banyak diantara pejabat/pegawai, ketika mereka melaporkan harta kekayaanya, kemudian banyak ditemukan harta yang tidak wajar. Mereka menggunakan dalih mendapatkan hibah. Rasulullah saw. bersabda: “Siapa saja yang kami (Negara) beri tugas untuk melakukan suatu pekerjaan dan kepadanya telah kami beri rezeki (upah/gaji), maka apa yang diambil olehnya selain (upah/gaji) itu adalah kecurangan." (HR. Abu Dawud).

Dalam Islam, status pejabat maupun pegawai adalah ajir (pekerja), sedangkan majikannya (musta’jir) adalah Negara yang diwakili oleh Khalifah atau Kepala Negara maupun penguasa selain Khalifah, seperti Gubenur serta orang-orang yang diberi otoritas oleh mereka. Hak-hak dan kewajiban di antara ajir dan musta’jir diatur dengan akad ijarah. Pendapatan yang diterima ajir di luar gaji, salah satunya adalah yang berupa hadiah adalah perolehan yang diharamkan.

Upaya lain untuk mencegah korupsi dalam Islam adalah dengan keteladanan pemimpin. Bisa diambil contoh, Khalifah Umar bin Abdul Aziz pernah memberikan teladan yang sangat baik sekali bagi kita ketika beliau menutup hidungnya saat membagi-bagikan minyak wangi karena khawatir akan mencium sesuatu yang bukan haknya. Belaiu juga pernah mematikan fasilitas lampu di ruang kerjanya pada saat menerima anaknya. Hal ini dilakukan karena pertemuan itu tidak ada sangkut pautnya dengan urusan negara. Tampaknya hal ini bertolak belakang dengan apa yang terjadi di negeri ini. Ketika rakyatnya banyak yang lagi kesusahan, para pejabat malah enjoy dengan mobil mewah terbarunya, serta fasilitas-fasilitas lain.

Itulah strategi Islam dalam pemberantasan korupsi. Ini memang harus diterapkan secara menyeluruh, tidak sebagian-sebagian demi sempurnanya kemaslahatan yang diinginkan. Karenanya, bersegeralah Indonesia untuk menerapkan Islam secara kafah dan memenuhi seruan ini:

“Apakah hukum Jahiliyah yang mereka kehendaki. Siapakah yang lebih baik hukumnya bagi orang-orang yang yakin?" (QS. Al-Maidah: 50). 

Wallahu a’lam bi ash-shawab

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.