Latest Post

.JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Ana Mardiana Babel Bali banda aceh Bandar Lampung Bandara Juanda bandung bank banten bantuan bantal banwaslu banyumas banyuwangi bapedalda baperjakat Barcelona batam batang arau batu akik batu bara batu malin kundang Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA bedah rumah TP PKK bedahrumah BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu bentrok Beny Utama bere ali beri pelayanan terbaik berita Bernas BI bim BIN binsos birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita bukitinggi Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gas gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gereja oikumene sengkotek gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang instruksi walikota padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah jawa timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayu hutan kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan alam kaltim kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi ketua v porprov sumbar khofifah kim jong-un Kisah kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras kontribusi orang tua siswa Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU MuaraLabuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nelayan nenek asiani nepal news neymar Nias nobar NTB ntt nurul iman nusantara Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Ooini OPEC Opini Opinj organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan pangdam vi mulawarman Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pdt darwin pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penginapan atlet pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel petani peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas potensi wilayah kaltim pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah raih prestasi raker komwil i apeksi rakor rakor kaltim rakyat setprov ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil rongsokan Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda samsat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sediakan sarana porprov sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional sendimen seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap suardi junir subang suka jala jalan sukabumi Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tambang emas tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wagub terima hkbp wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir

Oleh : Awie Al Ghuraba 
(Aktivis Dakwah Dan Pegiat Literasi) 

Kementerian Agama (Kemenag) menyatakan 155 buku pelajaran agama Islam yang dirombak akan mulai dipakai pada tahun ajaran baru Juni 2020. Saat ini Kemenag tengah melakukan finalisasi penulisan yang ditargetkan rampung Desember 2019.

"Sekarang sedang dilakukan finalisasi penulisan buku. Desember ini selesai insya Allah. Dipakai Juni 2020 tahun ajaran baru," ujar Direktur Jenderal Pendidikan Agama Islam Kamaruddin Amin di kantor wakil presiden, Jakarta, Senin (18/11).

Kemenag sebelumnya berencana merombak 155 judul buku pelajaran agama yang kontennya dianggap bermasalah, termasuk soal khilafah. Perombakan dilakukan untuk seluruh buku pelajaran agama mulai dari kelas 1 sekolah dasar hingga kelas 12 sekolah menengah atas. (CNNIndonesia.com, 18/11/2019 ).

Buku pelajaran pendidikan agama dapat membentuk karakter seseorang menjadi baik serta salah satu upaya pendidikan beragama agar bisa menjalankan ibadah sesuai dengan ajaran agamanya. Melalui pendidikan agama diharapkan anak didik bisa mengenal pokok-pokok dalam agama sehingga mereka bisa beribadah secara sempurna, maka seharusnya diperbanyak tambahan jam belajar agama dan mempermudah akses untuk mendapatkan pendidikan ajaran agamanya salah satunya dengan media buku.

Pelajaran agama seharusnya diambil secara menyeluruh, bukan sebaliknya diperlakukan seperti makanan prasmanan dimana pemeluknya bisa pilih-pilih mengambil sesuka selera hatinya. Dengan menjalankan ajaran Islam secara sempurna oleh pemeluknya harusnya menjadi hak yang dijamin oleh pemerintah sehingga tidak ada takut lagi atau phobia terhadap agama.

Dalam demokrasi, adanya jaminan kebebasan beragama bagi setiap warga negaranya tapi faktanya membatasi ajaran agama yang dipeluk oleh mayoritas warga negaranya. Dasar hukum yang menjamin kebebasan beragama di Indonesia ada pada konstitusi, yaitu Pasal 28E ayat (1) Undang-Undang Dasar Tahun 1945 (“UUD 1945”): “Setiap orang bebas memeluk agama dan beribadat menurut agamanya, memilih pendidikan dan pengajaran, memilih pekerjaan, memilih kewarganegaraan, memilih tempat tinggal di wilayah negara dan meninggalkannya, serta berhak kembali.” Selanjutnya Pasal 29 ayat (2) UUD 1945 juga menyatakan bahwa Negara menjamin kemerdekaan tiap-tiap penduduknya untuk memeluk agama.

Tapi Yang terjadi, hal tersebut justru tidak berlaku untuk Islam. Islam agama yang sempurna dengan  ajarannya justru malah terus dibatasi, bukan hanya dalam tataran untuk mengamalkan bahkan dalam tataran ajaranpun di batasi yang seharusnya mendapatkan pelajaran penuh.

Perombakan buku ajaran agama ini menyudutkan dan pengkerdilan ajaran khilafah. Padahal secara historis, masuknya Islam ke nusantara adalah buah dari dakwahnya Wali Songo, mereka diutus oleh kekhilafahan Turki Utsmani saat itu. Hingga akhirnya dakwah Islam menyebar di seluruh wilayah Nusantara. Pahlawan Islam juga menjadi garda terdepan saat itu dalam mengusir penjajahan di negeri ini.

 Khilafah juga pernah dipraktekkan dimasa lalu selama 14 abad dan harusnya tak ada alasan lagi tak bisa di terapkan karena ini sebuah keniscayaan yang akan terjadi, ajaran khilafah bukan hanya jadi pengetahuan saja yang dulu pernah ada tapi harusnya menjadi tuntunan karena ajaran khilafah juga sesuai yang di ajarkan oleh Baginda Rasulullah SAW kepada Khulafau Rasyidin dan seterusnya. Semua mazhab mewajibkanya tanpa ada perselisihan, bahwa khilafah wajib. Buku pelajaran khilafah juga sudah ada sejak dulu. Salah satunya buku fiqih karangan Sulaeman Rasyid yang telah di ajarkan.  

Perombakan buku ajaran agama bisa dipastikan akan memberangus pemahaman Islam Kaffah. Akibatnya, tidak bisa di pahami oleh umat Nabi Muhammad SAW dan para penerusnya, selain itu, dikatakan bahwa tujuannya adalah dalam upaya memodernisasi Islam. Artinya, Islam akan dicitrakan sama seperti agama lainnya  yang dinilai lebih modern, terbuka dan toleran. Padahal sepanjang sejarah, Islamlah satu-satunya yang telah sukses mengajarkan toleransi yang sesungguhnya. Terlebih toleransi yang dijalankan Islam ini, menjadi contoh bagi masyarakat peradaban lain, bahkan toleransi Islam langgeng terasa hingga era akhir khilafah.

Demokrasi yang konon menjunjung tinggi hak asasi manusia, justru Islam terus dieksekusi bahkan dikerdilkan. Padahal Islam adalah agama Rahmatan Lil 'Aalamiin. Satu-satunya agama yang bisa memberikan solusi terhadap permasalahan manusia.

Islam bukan hanya hadir untuk pemeluknya saja akan tetapi  sebagai agama yang menyejahterakan untuk semua makhluk-Nya. Maka mengapa buku ajar agama Islam harus dirombak?

Oleh: Erni Yuwana 
(Aktivis Muslimah)

"You don't need to be Muslim to stand for Gaza. You just need to be HUMAN."

Kalimat tersebut merupakan kalimat pembelaan yang digunakan masyarakat barat (Eropa dan Amerika) yang notabene non Islam untuk membela Gaza, Palestina. Benar, tidak harus menjadi seorang Muslim untuk memahami dan merasakan penderitaan Gaza di bawah penjajahan biadab Israel, cukup menjadi seorang manusia. Ya, cukup menjadi manusia yang tidak mati akal dan hatinya saja. 

Kalimat pembelaan tersebut juga dibuktikan oleh mahasiswa Universitas Harvard pada tanggal 15 November 2019. Kuliah umum yang mendatangkan pembicara dari Duta Besar Israel untuk Amerika Serikat (AS), Dani Dayan mendadak ditinggalkan. Dayan diundang oleh Harvard untuk menjelaskan Strategi Hukum Pendudukan Israel. Namun, ketika ia baru saja naik ke panggung dan duduk di situ, para mahasiswa seketika bangkit berdiri dan meninggalkan ruangan. Sebelum meninggalkan ruangan, terlihat para mahasiswa menunjukkan papan bertuliskan "Pendudukan merupakan kejahatan perang".

Kebiadaban-kebiadaban Israel telah terpampang jelas. Begitu memuakkan. Pembunuhan masal terus dilakukan terhadap kaum muslimin Gaza, Palestina. Ratusan lebih anak-anak menjadi korban. Disusul kaum wanita dan kalangan orang tua serta para pejuangnya yang meregang nyawa. Mereka sangat menikmati pembunuhan terhadap anak-anak kaum muslimin. Kebencian dan permusuhan mereka terhadap kaum muslimin tidak bisa ditutup-tutupi. 

Sejak 1948, Israel merampas tanah Palestina. Sudah tujuh puluh tahun lebih, Israel menjajah Palestina. Dan sejak 2006 sampai sekarang mereka memblokade Gaza. Sehingga sekitar 1,5 juta jiwa muslim terkurung rapat dari dunia luar. Namun, dunia bungkam. PBB dan HAM tidak berkutik, seolah mengamini segala kebiadaban dan pelanggaran hukum internasional yang dilakukan oleh Israel. 

Para pemimpin negara muslim pun hanya berlomba untuk mengecam dan mengutuk sikap Israel. Namun, kecaman dan kutukan tidak berpengaruh apa-apa terhadap nasib Palestina. Hal tersebut hanya retorika-retorika kosong. Penguasa negeri-negeri muslim tidak melakukan tindakan lebih, padahal kekuatan politik dan militer ada dalam genggaman tangan mereka. Mereka seharusnya bisa menghancurkan penjajahan Israel dengan kekuatan militer mereka, tapi hal tersebut tidak pernah mereka lakukan.

Sejatinya Islam mengajarkan untuk saling tolong-menolong kepada sesama saudara muslim yang lain, apalagi terkait jiwa dan nyawa. Rasulullah Saw bersabda, “Perumpamaan orang-orang beriman dalam hal saling mencintai, mengasihi dan saling berempati bagaikan satu tubuh. Jika salah satu anggotanya merasakan sakit, maka seluruh tubuh turut merasakannya dengan berjaga dan merasakan demam” (H.R Bukhari dan Muslim).

Demikianlah seharusnya sikap seorang pemimpin. Mereka memposisikan dirinya sebagai satu tubuh. Mereka adalah pelindung umat muslim. Mereka seharusnya bergelar perisai umat Islam. Namun sejak Islam tidak diterapkan sebagai peraturan hidup, darah umat islam begitu mudah ditumpahkan, kehormatannya dilecehkan, kekayaan mereka dijarah dan negeri mereka dijajah. Mengapa penguasa dan pemimpin kaum muslimin membiarkan darah Palestina tertumpah? Padahal Israel adalah kaum pengecut, hina dan pasti akan kalah. Kenapa penguasa dan pemimpin kaum muslim gentar menghadapinya? Kenapa merasa lemah tak berdaya? Apakah dunia telah merengkuh semua hatinya sehingga mati rasa?  Dimanakah pemimpin kaum muslim sejati yang melihat akhirat dan darah kaum muslimin lebih berharga dari dunia seisinya?

Padahal Allah berjanji bahwa Israel dari awal akan kalah. “Di dalam Taurat Kami telah tetapkan kepada Bani Israil: “Sesungguhnya kalian akan berbuat dosa, permusuhan dan kezhaliman di Baitul Maqdis dua kali. Sungguh kalian akan berbuat durhaka yang sangat berat kepada Allah. Ketika datang hukuman yang pertama yaitu penindasan raja Jalut atas Bani Israil, lalu Kami jadikan Thalut dan Dawud, dua hamba Kami yang memiliki kekuatan hebat sebagai pemimpin kalian. Lalu tentara Jalut memasuki lorong-lorong negeri Bani Israil sambil melakukan kerusakan. Kejadian itu adalah ketetapan Allah yang pasti berlaku.” (Qs. Al-Israa’ [17]:4-5)

لُعِنَ الَّذِينَ كَفَرُوا مِنْ بَنِي إِسْرَائِيلَ عَلَى لِسَانِ دَاوُودَ وَعِيسَى ابْنِ مَرْيَمَ ذَلِكَ بِمَا عَصَوْا وَكَانُوا يَعْتَدُونَ

"Telah dilaknati orang-orang kafir dari Bani Israel dengan lisan Daud dan Isa putra Maryam. Yang demikian itu, disebabkan mereka durhaka dan selalu melampaui batas." (QS. Al-Maidah: 78)

Tanda-tanda kehancuran Israel juga diprediksi oleh mereka sendiri. Adalah Henry Kissinger, mantan menteri luar negeri AS, yang menyebut dalam waktu sepuluh tahun ke depan, sejak 2012, di dunia tak akan ada lagi negara bernama Israel. Pernyataan Kissinger ini menarik, karena ia adalah seorang warga AS keturunan Yahudi. Dan selama menjabat sebagai menlu di era Presiden Richard Nixon dan Presiden Gerald Ford, sosok Kissinger dikenal sangat dekat dengan Israel dan lobi-lobi Israel di Amerika. Pernyataan Henry Kissinger ditulis Sandy Adam di The New York Post, bahwa: “Dalam 10 tahun, tidak akan ada lagi Israel. Di tahun 2022, Israel tidak akan ada lagi di muka bumi ini." Selain itu, militer Israel stress dan depresi menghadapi Palestina yang tidak kunjung kalah. Sebanyak 4500 prajurit Israel mengalami Gangguan Jiwa.

Israel, umat terhina yang harus dihinakan. Ujung dari sejarah mereka adalah kehinaan dan kekalahan. Karena itulah, pejuang Islam tidak pantas lemah dan gentar menghadapi keangkuhan Israel Yahudi terlaknat. Sehebat-hebat senjata pembunuh mereka, ujung dari mereka adalah kekalahan dan kehinaan.

Rasulullah Shallallaahu 'Alaihi Wasallam bersabda,

لَا تَقُومُ السَّاعَةُ حَتَّى يُقَاتِلَ الْمُسْلِمُونَ الْيَهُودَ فَيَقْتُلُهُمْ الْمُسْلِمُونَ حَتَّى يَخْتَبِئَ الْيَهُودِيُّ مِنْ وَرَاءِ الْحَجَرِ وَالشَّجَرِ فَيَقُولُ الْحَجَرُ أَوْ الشَّجَرُ يَا مُسْلِمُ يَا عَبْدَ اللَّهِ هَذَا يَهُودِيٌّ خَلْفِي فَتَعَالَ فَاقْتُلْهُ إِلَّا الْغَرْقَدَ فَإِنَّهُ مِنْ شَجَرِ الْيَهُودِ

“Tidak akan terjadi kiamat sehingga kaum muslimin memerangi bangsa Yahudi, hingga kaum muslimin membunuhi Yahudi. Sampai-sampai orang Yahudi berlindung di balik batu dan pohon, lalu batu dan pohon tadi akan berbicara; 'Wahai orang Islam, hai hamba Allah! di belakangku ada orang-orang Yahudi, kemarilah, bunuhlah dia,' kecuali pohon Gharqad, sebab ia itu sungguh pohonnya Yahudi.” (HR. Ahmad)

Israel Yahudi, umat terhina yang harus dihinakan. Ujung dari sejarah mereka adalah kekalahan dan kehinaan. Karena itulah, penguasa dan pemimpin Islam seharusnya mudah menghancurkan mereka dengan kekuatan militernya. Kaum muslim wajib bersatu untuk mendobrak dan mengetuk hati penguasa dan pemimpin-pemimpin kaum muslim, untuk mengembalikan posisinya sebagai pelindung, penjaga dan perisai umat. 

Wallahu a’lam bisshowab.

Oleh: Nurhayati
(Aktivis Muslimah)

Radikalisme masih menjadi isu “seksi” dalam agenda pemerintahan. Rezim menyeru ke seluruh pelosok negeri, mengajak segenap bangsa Indonesia memerangi paham radikalisme dengan menjadikannya musuh bersama. Seolah radikalisme merupakan isu genting yang harus segera di tangani.

Keseriusan rezim dalam menghadapi radikalisme ditunjukkan lewat berbagai kebijakan. Baru-baru ini untuk pertama kalinya rektor terpilih ITB adalah seorang perempuan. Gebrakan baru bagi kampus ITB karena di pimpin oleh perempuan. Yang menarik adalah Prof. Reini Wirahadikusumah terpilih sebagai rektor ITB karena menyatakan akan berada di pihak pemerintah dalam menangani masalah radikalisme di kampus.

Aparatur Sipil Negara (ASN) juga tak luput dari pengawasan. Dalam acara silaturahmi bersama ASN Kemenag Aceh dan Ulama Aceh, Menteri Agama Fachrul Razi mengingatkan kepada ASN untuk tidak terpengaruh paham-paham radikal. Fachrul Razi menginginkan seluruh ASN khususnya di jajaran Kementerian Agama menjadi agen perubahan dalam mendukung kemajuan bangsa.http://m.rri.co.id/post/berita/748030/nasional/menag_ingatkan_asn_jangan_terpengaruh_paham_radikal.html

Mirisnya, ciri-ciri ASN  yang terpapar radikalisme adalah mereka yang menutup aurat secara syar’i, taat menjalankan ajaran agama Islam hingga yang memiliki pemahaman Islam kaffah atau islam ideologis. Jika ada ASN yang terindikasi ciri-ciri tersebut, maka instansi terkait wajib mendisiplinkan pegawainya.

Lagi-lagi isu radikalis dikaitkan dengan Islam. Isu ini menjadi “warning” bagi para penyandang ASN. Berkali-kali pemerintah mengingatkan kepada setiap ASN yang diketahui terpapar paham radikalis akan segera ditindaklanjuti. Sanksinya pun tak main-main, mulai dari teguran hingga pencabutan pangkat.

Upaya pencegahan penyebaran paham radikalisme juga dilakukan padakurikulum pendidikan sekolah. Ada sekitar 155buku Pendidikan Agama Islam (PAI) yang diwacanakan akan di rombak oleh Kementerian Agama. Buku-buku yang di rombak memiliki konten terkait Khilafah.

Perombakan buku PAI dilakukan mulai dari tingkat SD hingga SMA. Perombakan dilakukan bertujuan untuk menghapus konten-konten yang berbau Khilafah. Direktur Jenderal Pendidikan Islam Kementerian Agama Kamaruddin Ami mengatakan, dalam buku yang dirombak harus dijelaskan khilafah ada dalam sejarah tapi tidak serta merta bisa diterapkan di Indonesia saat ini. https://nasional.tempo.co/read/1272656/setara-sayangkan-perombakan-buku-agama-hanya-soal-khilafah/full&view=ok

Sekali lagi. Upaya mencegah penyebaran paham radikal dikaitkan dengan ajaran Islam. Melalui wacana deradikalisasi, rezim mengkerdilkan Islam sekerdil-kerdilnya. Lihatlah bagaimana perlakuan rezim terhadap ASN yang berusaha mendalami ajaran Islam. Lihat bagaimana rezim membuang ajaran Islam yang menurutnya akan membahayakan kepetingan.

Padahal beragama dan menjalankan keyakinan menurut agama Islam merupakan jaminan utama warga negara Indonesia. Jaminan tersebut tercantum dalam sila pertama Pancasila. Dasar negara Republik Indonesia. Namun hari ini, ketika umat Islam ingin menjalankan keyakinannya secara totalitas dan menyeluruh, mengapa negara justru menjadi penghalang ketaatan hamba kepada sang penciptanya?

Semestinya negara hadir untuk mendukung upaya ketaatan tersebut. Namun realitasnya justru negara pasang badan. Berusaha keras menjauhkan umat dari paham universal, paham yang akan membawa menuju pada kebangkitan yang gemilang. Ajaran khilafah justru dibuang, dihapuskan dalam sistem kurikulum pendidikan.

Upaya menghapus materi bermuatan “khilafah” dalam berbagai buku PAI menunjukkan bahwa pemerintah sedang menjauhkan umat Islam dari ajarannya. Bagaimana tidak, alasan menghapus materi khilafahialah karena ajaran Islam tersebut berpotensi mengajarkan intoleransi dan kekerasan.

Khilafah hanya akan disampaikan sebagai informasi sejarah saja. Bahwa dulu benar Islam pernah berjaya melalui penerapan khilafah namun itu sudah masa lalu. Tidak lagi relevan jika ingin diterapkan dengan kondisi negara saat ini. Ini adalah pengebirian ajaran Islam. Pemerintah justru mengajarkan bahwa ajaran Islam tidak musti menjadi tuntutan, cukup sebagai pengetahuan.

Inilah dampak dari penerapan sistem demokrasi yang berasaskan ideologi kapitalisme-sekuler. Dalam sistem ini, Islam sangat dihinakan. Berusaha dijauhkan dari tubuh umat dan memaksa umat takut bahkan benci pada ajarannya sendiri. Melalui upaya tersistemik oleh negara, perlahan namun pasti Islam dibuang hingga tak mendapat tempat di negeri ini.

Padahal Allah dan RasulNya memerintahkan agar menerapkan Islam dengan totalitas dan maksimal (Al-Baqoroh: 208). Islam bisa diterapkan dengan totalitas hanya jika umat memperjuangkan khilafah, sebuah institusi yang akan mewujudkan seluruh penerapan syariat Islam. Karenanya khilafah merupakan mahkota kewajiban. Ia menjadi kunci bagi umat untuk menjalankan syariat dengan leluasa. Dan ini yang sedang dihalang-halangi oleh pemerintah.

Wahai kaum muslimin, pengikut setia Rasulullah. Tidak ada yang dapat menghalangi kita dari menerapkan Islam kaffah. Baik oleh pemerintah, baik oleh siapapun. Orang-orang yang Allah beri kekuasaan atasnya di muka bumi, kemudian dengan kekuasaan itu ia gunakan untuk menentang Allah dengan sombong maka tunggulah sebaik-baiknya pembalasan dari Allah.

Allah berfirman, “Ingatlah, menciptakan dan memerintah hanyalah hak Allah. Mahasuci Allah, Rabb Semesta Alam” (Al-A’raf: 54)

Maka sudah semestinya kita kembali pada aturan sang pencipta. Membuang sistem demokrasi, memperjuangkan kembalinya peradaban Islam, menjemput janji kemenangan yang telah Rasul sabdakan. Dan mengembalikan hukum Allah diposisi tertingginya. Semua ini hanya akan terwujud jika umat memperjuangkan khilafah dan menegakkan kalimatullah keseluruh penjuru bumi. Wallahu a’lam.

(Oleh  : Diana Amir)

Kementerian Agama (Kemenag) merombak 155 judul buku pelajaran agama yang kontennya dianggap bermasalah, termasuk soal khilafah. Perombakan dilakukan untuk seluruh buku pelajaran agama mulai dari kelas 1 sekolah dasar hingga kelas 12 sekolah menengah atas.

Direktur Eksekutif Setara Institute Ismail Hasani sepakat dengan wacana anak buah Menteri Agama Fahcrul Razi merombak 155 buku agamaIslam yang memiliki konten terkait khilafah.

Ismail mengatakan dalam sejumlah temuan, buku-buku pelajaran agama ini memang mengandung ada materi-materi berbau kekerasan, atau mengajarkan kekerasan atas nama agama. Termasuk di antaranya gagasan khilafah.

"Ini saya kira bagian yang harus di review untuk kemudian diperbaiki. Untuk kemudian disajikan materi-materi yang lebih toleran," ujar Ismail saat dihubungi Tempo, Jumat, 15 Oktober 2019.)Tempo.com/15/10/1019).

Ismail menilai langkah pemerintah ini memang perlu dilakukan. Selama perombakan buku pelajaran dilakukan di tingkat SD hingga SMA, ia menilai hal ini masih dapat dipahami. Namun, jika perombakan hingga di tingkat perguruan tinggi, baru kemudian hal itu akan bermasalah. Buruk Muka, Khilafah ‘Dibelah’

Direktur Jenderal Pendidikan Islam (Dirjen Pendis) Kemenag Kamaruddin Amin mengatakan pihaknya mengevaluasi konten-konten yang berpotensi salah dimaknai oleh peserta didik. Salah satunya, konten mengenai khilafah.

Amin menyampaikan harus dijelaskan khilafah ada dalam sejarah, tapi tidak serta-merta bisa diterapkan di Indonesia saat ini. Menurutnya, khilafah sudah tidak lagi relevan di negara bangsa seperti Indonesia (CNN Indonesia, 11/11/2019).

Sikap Kemenag merombak materi khilafah merupakan bentuk islamofobia akut. Sebelumnya, Menteri Agama, Fachrul Razi mempersoalkan celana cingkrang dan cadar karena dianggap radikal. Kini, khilafah juga dipersoalkan karena dianggap sebagai paham radikal.

Khilafah dituding banyak mudaratnya dan ditolak seluruh negara. Menag mengultimatum para pendukung khilafah agar keluar dari Indonesia (Kumparan, 31/10/2019).

Serangan terhadap opini khilafah yang begitu masif ini sesungguhnya bagian dari proyek deradikalisasi. 

Menag menyatakan bahwa salah satu pesan Jokowi pada Kemenag adalah menumpas radikalisme.

 Pembahasan isu radikalisme terus digencarkan Pemerintah. Berbagai kementerian pun mengeluarkan pernyataan terkait radikalisme.

Akan tetapi, siapakah pihak yang disebut radikal oleh Pemerintah? Juru bicara Presiden Joko Widodo, Fadjroel Rachman menyebut radikalisme yang dimaksud pemerintah adalah terkait ideologi terlarang. Fadjroel menyebut ormas dengan “ideologi terlarang” seperti Hizbut Tahrir Indonesia (HTI). (vivanews.com, 10/11/2019).

Diketahui  publik bahwa HTI adalah pihak yang konsisten mengusung ide khilafah. Bisa disimpulkan bahwa deradikalisasi adalah strategi rezim untuk menghambat laju ide khilafah. Lantas, apa salah untuk mengenang jasa Khilafah tersebut, kini Irlandia menggunakan logo Khilafah Turki Utsmani (Bulan Sabit) di Klub Sepak Bolanya. “Selain itu, kita melihat simbol-simbol Turki pada seragam tim sepak bola kita,” katanya.
Pernyataan para tokoh Barat tersebut merupakan bukti kebaikan yang diwujudkan oleh khilafah.

 Lantas mengapa masih ada pihak yang memusuhi khilafah?
Mungkin mereka lupa nasihat Cak Nun bahwa memusuhi khilafah sama dengan memusuhi Allah Subhanahu wa ta’ala. Allah Swt. yang menurunkan sistem khilafah, Allah Swt. pula yang menjamin tegaknya esok, dalam waktu dekat. Insya Allah. 

Wallahu a’lam bi showab.

Jakarta - Pemerintah Provinsi Sumatera Barat menerima penghargaan dari Komisi Informasi Pusat atas capaian sebagai provinsi dengan penilaian tertinggi kualifikasi “Informatif” dalam penganugerahan keterbukaan informasi publik. Penghargaan ini diserahkan oleh Wakil Presiden Republik Indonesia Maruf Amin yang diterima oleh Wakila Gubenur Sumatera Barat Nasrul Abit di Istana Wapres Jakarta,  Kamis (21/11/2019).

Wagub Sumbar Nasrul  Abit mengatakan, penghargaan ini merupakan bentuk komitmen dan upaya Pemerintah Provinsi Sumatera Barat dalam mengelola informasi penyelenggaraan pemerintahan secara transparan dan akuntabel.

“Tidak ada lagi yang boleh ditutup-tutupi, kita harus terbuka dan transparan untuk mendorong masyarakat ikur serta terlibat dalam menyukseskan pelaksanaan pembangunan yang dilakukan bagaimana mewujudkan kesejahteraan masyarakat Sumatera Barat, termasuk pada kabupaten/kota,” ujar Wagub Nasrul disela-sela kegiatan. 

Nasrul Abit mengapresiasi dan mengucapan terima kasih kepada jajaran Diskominfo beserta Komisi Informasi Provinsi Sumbar yang telah bekerja dan menjembatani sehingga penghargaan sebagai provinsi yang informatif dapat diwujudkan.

“Pencapaian ini adalah yang pertama kali bagi Sumatera Barat karena pada tahun 2018 kita masih dalam penilaian menuju informatif. Untuk itu kedepan kita mesti tinggkatkan dan mesti kita pertahankan pada tahun-tahun berikutnya,“ ajak Nasrul Abit

Sementara Kepala Diskominfo Sumbar, Yeflin Luandri mengatakan bahwa tahun ini Pemerintah Provinsi Sumatera Barat melalui Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi (PPID) di bawah koordinasi Dinas Komunikasi dan Informatika telah berhasil meningkatkan indeks Keterbukaan Informasi Publik. 

" Semula tahun 2018 provinsi Sumatera Barat meraih kualifikasi “Provinsi Menuju Informatif” menjadi “Provinsi Informatif”. Kualifikasi ini merupakan kualifikasi tertinggi dengan range nilai 90-100", ungkapnya

Yetlin juga mengatakan, indek keterbukaan informasi publik merupakan salah dari menjalan ketentuan UU nomor 14 tahun 2008 tentang keterbukaan informasi publik, yang menegaskan informasi penyelenggaraan pemerintah ada hak publik untuk tahu. 

“Kedepan, tentu setiap pengelelolaan Pejabat Pengelola Informasi Daerah (PPID)  di masing-masing OP mesti meningkatkan bentuk pelayanannya sehingga mampu memberikan dorong peran serta masyarakat dal memajukan pembangunan daerah. Dan disamping apa yang kita dapatkan hari ini mesti dipertahankan kualifikasi informatif, seraya akan terus berupaya untuk menyempurnakan pelayanan informasi di Provinsi Sumatera Barat,”  pungkas Yeflin.



Komandan Pangkalan Utama TNI AL (Lantamal) II Laksamana Pertama TNI Dafit Santoso menerima laporan tim intelejen bahwa ada satu kapal yang mengalami perompakan di perairan selatan Padang, yang diketahui dengan identitas KM Huey yang telah dirompak oleh komplotan yang selama ini sering beraksi di perairan barat Sumatera.

Kapal memasuki perairan Bungus Padang Sumatera Barat dan perompak sebanyak 4 orang  yang di sinyalir  membawa narkotika dan menggunakan senjata api.

Kemudian Komandan Lantamal II memerintahkan Komandan Satuan Kapal Patroli (Satrol)   Lantamal II Padang Kolonel Laut (P) Joko Triwanto untuk mengadakan aksi pembebasan kapal kepada Tim Fleet One Quick Response (F1QR)  Lantamal II, Kamis (21/11/19)

Tim F1QR dengan gerak cepat melaksanakan persiapan personel, peralatan, dan perlengkapan. Setelah semua persiapan selesai, pukul 13.45 WIB tim segera bergerak menggunakan sea rider dan sekoci yang dilengkapi senjata organik perorangan dan senapan mesin sedang, ditambah tim pendukung dan pengaman dari KAL Sinyaru dan tim Batalyon Marinir Pertahanan Pangkalan (Yonmarhanlan) II Padang.

Tidak terlalu lama tim segera dapat mendeteksi keberadaan KM Huey, dan dengan cepat merapat melakukan infiltrasi keatas kapal, terjadi baku tembak dengan perompak, namun dengan taktik dan kemampuan yang teruji, tim F1QR dapat segera menguasai kapal dan melumpuhkan perompak.

Setelah keadaan aman tim mengadakan pemeriksaan kedalam kapal, seluruh awak kapal selamat, dan ditemukan sejumlah narkoba yang disimpan perompak diatas kapal dan berhasil menyita senjata yang digunakan perompak.

Kapal dan awaknya dapat diselamatkan dan dibawa merapat di dermaga Bungus.

Demikian adalah simulasi latihan pembebasan kapal dalam Latihan Rutin L-2 Satrol Lantamal II Padang Triwulan IV tahun 2019 dengan tema “Melalui Latihan F1QR Satrol Lantamal II Padang tahun 2019 kita mantapkan kesiapan dan kesiapagaan operasional Koarmada I guna mendukung pencapaian keberhasilan pelaksanaan tugas pokok”.

Dalam latihan ini diberikan materi pengetahuan intelijen, pengetahuan hukum laut, pengetahuan membaca peta, sistem komunikasi, menembak laras panjang, laras pendek dan senapan mesin sedang, renang militer, selam dasar, sea survival, rapelling, panjat tali dan pembebasan kapal.

Latihan berlangsung dari senin, 18 November 2019 sampai dengan Jum’at, 22 November 2019 melibatkan unsur KRI, KAL, Sea rider, Sekoci dan perahu karet.

Serta 65 personel dari berbagai satuan di Lantamal II Padang. Diharapkan dengan terselenggaranya latihan ini dapat meningkatkan kemampuan personil dalam mengemban tugas matra laut.

Dispen Lantamal II / tf



Kota Padang menjadi tujuan bagi Persatuan Istri Insinyur Indonesia (PIII) melaksanakan musyawarah kerja ke 19 dan peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) ke 52. Hal itu mengemuka saat "Welcome Dinner" pengurus PIII bersama Wali Kota Padang di Palanta Rumah Dinas Wali Kota, jalan A. Yani, Rabu (20/10/2019).

Wali Kota Padang Mahyeldi Ansharullah dalam sambutannya terutama sekali mengatakan, atas nama Pemerintah Kota Padang mengucapkan selamat datang kepada seluruh anggota Istri Insinyur Indonesia yang akan melaksanakan beberapa rangkaian kegiatan di kota Bengkuang ini.

Mahyeldi menambahkan, salah satu visi Kota Padang adalah mewujudkan Padang sebagai kota pariwisata yang unggul dan berdaya saing. Oleh sebab itu, Pemerintah Kota berusaha menghadirkan tamu-tamu undangan untuk datang ke kota Padang. 

"Maka sebab itu kehadiran bapak ibuk semua adalah kehadiran yang kami tunggu untuk meramaikan Kota Padang," jelasnya.

Kota Padang adalah ibukota Provinsi Sumatera Barat. Sejatinya ketika bapak Ibu menyebut Padang maka seyogyanya sudah menyebutkan Sumatera Barat. Provinsi ini terdiri dari 19 kabupaten/kota dan Padang menjadi ibukota dari Sumatera Barat tersebut. "Banyak hal yang ibu bisa dinikmati di kota ini, mulai dari tempat wisata, belanja dan keindahan pemadangan laut yang sangat luar biasa dan atas nama Pemko Padang kami mengucapkan hari jadi ke 52 untuk PIII semoga semakin solid dan semakin kompak kedepan," jelasnya.

Sementara itu Ketua Umum PIII Nia Wardini Said Didu mengucapkan terimakasih atas penyambutan yang telah diberikan kepada seluruh pengurus PIII yang hadir pada malam hari ini. "Kami merasa bangga karena menerima sambutan yang sangat luar biasa ini," jelasnya 

Ia menambahkan, pada 22 November 2019 nanti PIII genap berusia 52 tahun. Organisasi kemasyarakatan ini didirikan sejak tanggal 22 November 1967 bertujuan mendukung program pemerintah daerah. "Kami mengharapkan kepada Pemko Padang memberikan ruang untuk bersinergi dengan Kota Padang dalam program-progran yang akan dilaksanakan nantinya," imbuhnya.

Sementara itu, Ketua PIII Perwakilan Sumbar Rosmawati Emzalmi mengucapkan terimakasih kepada pengurus PIII pusat yang telah menunjuk Kota Padang sebagai tempat untuk melaksanakan Musyawarah Kerja sekaligus HUT ke 52. "Ini suatu kehormatan bagi kami, semoga kehadiran bapak ibu menyenangkan di Kota Padang," jelasnya.

Hadir dalam kesempatan tersebut, Ketua TP PKK Kota Padang Harneli Mahyeldi, Ketua GOW Kota Padang Genny Putrinda, Inspektur Kota Padang Corri Saidan dan pengurus PIII dari berbagai provinsi se Indonesia. (Mul).

Sawangan - Sertu Ruben Ratag Babinsa desa Tirtosari Koramil 12 /Sawangan  memberikan pembekalan dan pembinaan linmas di gedung balai Desa Tirtosari Kecamatan Sawangan, Kamis.(21/11/19)

Kegiatan yang di ikuti oleh 40 anggota linmas perwakilan dari masing-masing dukuh di desa Tirtosari ini merupakan agenda rutin dan dalam rangka penyiapan pengamanan pilkades serentak yang dilaksanakan oleh Koramil 12/Sawangan.

Materi yang di sampaikan Sertu Ruben yaitu pengetahuan tentang temu cepat, lapor cepat, deteksi dini dan cegah dini dalam rangka menjelang Pilkades Serentak yg akan dilaksanakan pada tanggal 24 November 2019 diwilayah. Untuk kecamatan Sawangan dari 15 desa yang akan melaksanakan  pilkades 14 desa.

Anggota linmas yang mengikuti kegiatan ini sangat antusias dalam menyerap dan mendengarkan materi yang disampaikan Babinsa Koramil 12/Sawangan

"Dari kegiatan ini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran dan kewaspadaan akan pentingnya keamanan dan ketertiban masyarakat, apalagi kecamatan Sawangan yang letaknya dilereng Merbabu dan berbatasan langsung dengan kabupaten Boyolali," kata Sertu Ruben.

Aiptu Budi Susanto sebagai bhabinkamtibmas desa Tirtosari juga menuturkan kita wajib menjaga keamanan menjelang dan saatnya pencoblosan hingga sesudah pilkades. Ditambahkannya kalau permasalahan laporkan kepada aparat keamanan bisa ke koramil atau polsek.

Diharapkan dengan kegiatan ini dapat meningkatkan rasa cinta Tanah Air dan wawasan kebangsaan kepada para peserta penataran Linmas di desa Tirtosari khususnya Kecamatan Sawangan umumnya.

Dan juga dapat menjadi mitra karib membantu tugas pokok Babinsa yang mana Linmas dapat menjadi mata telinga Babinsa di wilayah kecamatan Sawangan.

Kegiatan pengarahan linmas didesa Tirtosari kecamatan Sawangan kabupaten Magelang berjalan aman dan tertib.(red)


Aceh Timur, perusahaan Medco E&P Malaka (Medco E&P) memfasilitasi masyarakat di sekitar operasi Blok A untuk meningkatkan kompetensi diri dengan menimba ilmu dan keterampilan di Rumah

Pemberdayaan Ibu dan Anak. Rumah tersebut menjadi pusat sarana pendidikan berbasis masyarakat, serta wadah sosialisasi dan komunikasi terkait industri hulu minyak dan gas bumi. Rumah Pemberdayaan diresmikan pada Kamis (21/11) oleh Bupati Aceh Timur Hasballah M. Thaib yang di wakili Asisten I bersama General Manager Medco E&P Malaka Susanto.

Rumah pemberdayaan yang berlokasi di Desa Blang Nisam, Indra Makmu, Aceh Timur, ini memiliki berbagai program pemberdayaan ibu dan anak. Contohnya, bidang pendidikan bagi anak diberikan kursus baca, tulis, hitung, bahasa Inggris dan komputer, keterampilan dan kesenian budaya. Selain itu, juga disediakan sarana perpustakaan dan fasilitator program. Sementara bagi kaum ibu, Medco E&P juga menyiapkan program kesehatan dan berbagai pelatihan keterampilan, termasuk nursery untuk belajar pemanfaatan tanaman obat organik.

Menurut Kadiv Pengendalian & Anggaran BPMA Afrul Wahyuni, program ini bagian dari pemberdayaan masyarakat. Dia berharap program ini terus berkelanjutan dan menjadi salah satu titik awal tahun produksi. “Kita berikan apresiasi pada BPMA – Medco E&P untuk program positif bagi masyarakat.”

Warga sekitar operasi menyambut baik program ini. Mereka merasa dengan adanya rumah pemberdayaan, kompetensi warga di sekitar wilayah operasi dapat menjadi lebih baik. “Melalui program ini, waktu luang Ibu dan anak dapat diisi dengan menambah ilmu dan ketrampilan yang disediakan oleh Medco E&P,” ujar Keuchik Blang Nisam Rusli Usman.   

“Kami berharap Rumah Pemberdayaan ini dapat dimanfaatkan secara maksimal oleh masyarakat, khususnya ibu-ibu dan anak. Alhamdulillah dalam beberapa bulan terakhir, setiap hari sarana ini telah dikunjungi oleh 40-60 ibu dan anak yang beraktivitas di sana,” ujar VP Relations & Security Medco E&P Indonesia Drajat Panjawi. (*)

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.