Latest Post

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 0pini 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama Ahmad khadafi AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan banjir bank banten banwaslu banyumas banyuwangi Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita berita tni Bernas Besar BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu Buletin bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat Corona Covid 19 Pasaman covid-19 Covid19 pasaman cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman Dprd prov DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Financial Fitur Fiture FKAN FKS FMPK france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar Golkar Pasaman gor gor haji agus salim Goresan Tinta Bidan Diny Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil IKC Pasaman ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag Kemenega kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah Kisah Nabi kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostra kostrad Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar Kumpulan saiyo kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional Nafsiyah nagan raya naganraya Nagari Durian Tinggi napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal New Normal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinj Opink organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman Padanh pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti Pantun papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pasbarr Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri Polsek Bonjol poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang SMK 1 Lbs smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMP Kumpulan SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy UT uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis Yulisman zakat zardi syahrir


Oleh: Puji Untary

Cahaya diufuk bersinar
Seluruh bumi merasakan kehangatannya
Membawa diri pada kenikmatan
Kesyahduan dalam nada - nada kehidupan
Bersenandung riang hingga serigala dan domba ikut merasakan

Cinta dalam asa menjunjung marwah
Kehormatan terjaga apik tanpa henti
Balada kemiskinan tertutup jiwa- jiwa sang dermawan
Tak terdengar rintih anak kelaparan
Tak terdengar puisi kehinaan

Denganmu mampu satukan rasa
Denganmu bangkit wujudkan cita
Indahnya jihad gelorakan jiwa
Harum syuhada rindukan surga
Tak henti dalam langkah

Dengan sinarmu semua terang
Cahayamu kemilau di negri Balkan
Semua memujamu
Hadirmu taklukkan hati sang munafik
Menggoda hasrat untuk mengenalmu

Kini......

Mendung menyelimuti diri
Tertutup awan kebatilan
Membuat hati penuh keresahan
Rasa mencekam hadir hingga sudut yang tak terjangkau

Tertatih dalam langkah tak menentu
Terseok dengan kesusahan tak bertepi
Terpuruk diri dalam kehinaan nisbi
Tertunduk hingga tak mampu untuk membalas tatapannya
Tersungkur.... terperosok dalam kesesatan

Cahaya itu telah ditutupi tirai
Dengan tanganmu kau ganti dengan kesemuan
Berharap bahagia dengan kepalsuan
Suguhan kemunafikan hantarkan nafsu keserakahan
Terlena dalam buaian sang pendusta

Hancur.....

Dalam keruntuhan mencoba bangkit
Mengumpulkan rasa yang berserak tak tertata
Berharap jundah datang menata asa
Agar cahaya berkilau diujung senja


Oleh: Wiwik Fathona
 (mubaligho palembang) 

Jumlah penduduk miskin meningkat hingga 2,76 juta ditahun pertama pandemi. Perjalanan tahun pertama pandemi covid-19 pada tahun 2020 lalu membuat jumlah penduduk miskin di Indonesia semkin bertambah. Badan pusat statistik (BPS) mencatat kenaikan angka penduduk miskin hanya sampai bulan september 2020 (gelora.co).

Negara sama sekali tidak menjalankan fungsinya sebagai pengurus rakyat. Walupun pemerintah memberikan banyak bantuan, namun toh pemberian bantuan itu tidak sejalan dengan kebijakan-kebijakan lain,  misalnya menaikan pembayaran listrik,  menaiki harga BBM, dan kebutuhan pokok lainnya. Pemberian bantuan dapat dilihat hanya sebagai skenario saja tetapi yang sebenarnya pemerintah tidak mampu menghadang wabah kemiskinan yang terus meningkat.

Menyelesaikan masalah kemiskinan tentu membutuhkan solusi cepat bukan hanya dengan menambah hutang, sebab hutang hanya akan menyebabkan perekonomian semakin terpuruk dan justru hanya akan menambah tingkat kemiskinan dan permasalahan baru di negeri ini, apalagi unsur hutang tersebut mengandung ribawi yang telah di haramkan Allah SWT.

Solusi yang tepat adalah dengan mengganti sistem secara mendasar. Mengembalikan sistem pemerintahan kepada sistem pemerintahan Islam,  yang terbukti kurang lebih selama 13 abad mampu mengurusi rakyat dengan baik.

Bahkan dengan sistem Islam permasalahan akan mendapatkan solusi tepat  dan tuntas tanpa menimbulkan permasalahan baru. Karena sejatinya Islam akan mengembalikan fungsi awal seorang pemimpin (khalifah) untuk mengurus urusan umat terutama hal yang paling mendasar yaitu kesehatan, pendidikan serta menciptakan lapangan kerja bagi rakyatnya terutama kepala keluarga. serta memfungsikan kembali hak- hak ahli waris yang mampu agar bisa memenuhi kebutuhan bagi yang kurang mampu dan jika keluarga juga tidak ada yang mampu memenuhi kebutuhan tersebut maka menjadi kewajiban negara melalui lembaga keuangan yang dinamakan Baitul Maal akan mengambil alih peran tersebut untuk memenuhi nafkah tersebut, dalam hal ini negara bisa menggunakan harta milik negara, harta milik umum juga harta zakat bahkan jika kondisi keuangan masih kurang maka baitul maal akan menetapkan kewajiban pajak bagi orang kaya saja. 

Pemenuhan atas kebutuhan masyarakat tersebut tanpa terkecuali langsung menjadi kewajiban negara. Untuk memenuhi itu semua maka negara harus memiliki sumber pemasukkan yang besar sepeti pengelolaan harta milik umum yaitu sumber daya alam, yang mana negara memiliki hak penuh atas pengelolaan dan seluruh hasil tersebut di peruntukkan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat.

Begitulah Islam akan menjaga harta umum yang di kelola oleh negara bukan oleh individu seperti saat ini.


Oleh Nur Fitriyah Asri
Pengurus BKMT Kabupaten Jember, Penulis Opini AMK

Peringatan Kapolri diabaikan. Belum genap setahun, tepatnya tanggal 7 Februari 2020. Jenderal Idham Azis saat masih menjabat sebagai Kapolri sering mengingatkan anggotanya agar tidak terlibat kasus narkoba. Beliau tidak segan mengatakan bahwa hukuman mati merupakan hal yang tepat bagi personil tersangka.
Seharusnya polisi sebagai aparat yang mengetahui hukum tidak melanggar hukum.

Nasehat Kapolri Idham masih terngiang begitu jelas. Ironisnya, setahun kemudian pada Selasa (16/2/2021), Kapolsek Astanaanyar, Kota Bandung, Kompol Yuni Purwanti Kusuma Dewi bersama sebelas anggotanya, ditangkap oleh petugas profesi dan pengamanan (Propam) Polda Jawa Barat dan Mabes Polri.
Mereka terjerat  mengonsumsi narkoba jenis sabu.

Skandal yang mengoyak jantung kepolisian tersebut, tentu mendapat kecaman berbagai kalangan. Termasuk Indonesia Police Watch (IPW). "Kasus polisi terlibat narkoba selalu berulang. Namun, ini yang pertama kali ada serombongan polisi ditangkap karena terlibat narkoba. Kedua belas polisi itu, seperti gerombolan mafia narkoba yang sedang beraksi yang dipimpin Kapolseknya," ujar Ketua Presidium IPW, Neta S. Pane, saat dihubungi MNC portal, (17/2/2021).

Seperti yang dikatakan Kapolri Jendral Tito Karnavian bahwa pada 2018, anggotanya yang mengonsumsi narkoba meningkat. Dalam catatan Polri terdapat 244 anggotanya yang diproses pidana dan 297 anggotanya ketahuan   mengonsumsi narkoba.
Dengan adanya penangkapan Kapolsek Antanaanyar, Kompol Yuni Purwanti beserta sebelas anak buahnya, menambah daftar panjang. Membuat pelanggaran disiplin dan pidana terkait narkoba di tubuh kepolisian grafiknya bertambah meningkat.

Wajar, jika ada korelasi yang signifikan dengan jumlah pengguna dan pengedar narkoba yang menggurita di Indonesia. Sebagaimana yang disampaikan oleh Badan Narkotika Nasional (BNN) bahwa jumlah pengguna narkoba tahun ini meningkat menjadi 3,6 juta orang. 

Tidak heran, jika masalah narkoba dari tahun ke tahun mengalami peningkatan hingga  merambah ke semua kalangan dan menyasar di berbagai jenjang usia. Hal ini disebabkan sistem hukum yang cacat dari asasnya. 

Di samping itu, pecandu narkoba tidak dipandang sebagai pelaku tindak kriminal (kejahatan). Melainkan, dianggap seperti orang sakit. Sebagaimana yang dituturkan oleh Gories Mere, Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN), "Pecandu narkoba seperti orang yang terkena penyakit lainnya. Mereka harus diobati, tetapi menggunakan cara yang khusus." (Kompas.com, 4/10)

Di sisi lain, sanksi hukum yang diberikan terlalu lunak. Bahkan, bukan rahasia lagi hukum bisa dibeli. Vonis hukuman mati pun yang diharapkan bisa memberi efek jera, justru dibatalkan oleh Mahkamah Agung (MA) dan grasi presiden. Pun demikian, bandar dan pengedar yang menjalani hukuman berpeluang mendapat potongan masa tahanan di setiap peringatan hari besar agama maupun di hari peringatan kemerdekaan Republik Indonesia.
Lemahnya sistem peradilan dan pengawasan yang diterapkan di Indonesia, menjadikan surga bagi koruptor dan narkoba.

Tidak heran, jika pencegahan dan pemberantasan narkoba selama ini jauh panggang dari api, gagal alias tidak berhasil. Buktinya, di rumah tahanan pun bisa berlangsung transaksi narkoba seperti di Lapas.

Mereka bebas melakukan apa saja, merasa aman karena polisi yang seharusnya menjaga dan mengawasi ternyata ikut bermain di dalamnya. Jaringan narkoba di lingkup lapas seakan menjadi fenomena "gunung es". Sebab, para pelakunya profesional, mempunyai jaringan yang rapi hingga manca negara. Terjadi transaksi, ada permintaan tentu ada pemasok, ada bandar dan ada yang memasarkan. Para napi bisa leluasa karena ada yang memberi akses. Siapa? 

Untuk membongkarnya tentu sulit, tidak cukup memidanakan dan mengganti oknumnya, artinya hanya bersifat tambal sulam. Sejatinya kerusakan disebabkan dari asasnya yaitu sekularisme yang diadopsi negara ini. Sistem yang meminggirkan aturan Allah. Agama tidak boleh mengatur kehidupan di ranah publik, baik kehidupan bermasyarakat maupun bernegara. Wajar, jika individu-individunya tidak takut berdosa. Mereka menginginkan kebebasan dalam segala hal. Inilah yang menjadi pangkal kerusakan di semua lini kehidupan.

Di samping itu, umat tidak menyadari adanya skenario busuk musuh-musuh Islam. Mereka sengaja merusak umat Islam dengan mencekoki ide-ide kufur, narkoba dan lainnya. Agar akalnya lemah dan mudah diadu domba. Dijauhkan dari agamanya, dirusak akidahnya, sehingga umat Islam menjadi islamofobia yakni takut, bahkan membenci agamanya. Itulah upaya musuh-musuh Islam dan antek-anteknya yang terus berusaha menghadang dan membendung tegaknya khilafah.

Oleh sebab itu, untuk menghapus ide-ide kufur dan memutus mata rantai distribusi serta penggunaan narkoba sampai seakar-akarnya, tidak lain hanya dengan mengganti sistemnya. Yakni, kembali pada sistem Islam yang diridai Allah.

Sistem Islam yang berasaskan akidah Islam. Dalam hal ini, syariat mewajibkan semua individu, masyarakat dan negara dalam beraktivitas apa pun harus berlandaskan akidah Islam. Dengan akidah yang kokoh akan menjadi insan takwallah yaitu menjalankan perintah dan meninggalkan larangan Allah.

Terhadap narkoba, Islam tidak memandang remeh.  Di kalangan ulama sepakat narkoba diharamkan karena dua hal, yakni ada nash yang mengharamkan dan menimbulkan bahaya bagi manusia karena dapat menghilangkan akal.

Seperti hadis dari Abdullah bin Umar ra. menuturkan, bahwa Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda, "Setiap yang memabukkan adalah khamr dan setiap khamr adalah haram." (HR. Ahmad dan Abu Dawud)

Syariat Islam melarang jual beli barang haram. Bahkan terkait khamr dan narkoba, "Rasulullah mengutuk sepuluh golongan yang terkena imbas dosanya yaitu pembuatnya, pengedarnya, peminumnya, pembawanya, pengirimnya, penuangnya, penjualnya, pemakan hasil penjualnya, pembelinya dan pemesannya." (HR. Ibnu Majah dan Tirmidzi)

Bagi yang melakukan pelanggaran tersebut di atas, akan dikenai sanksi ta'zir. Secara syar'i ta'zir bermakna sanksi yang dijatuhkan atas kemaksiatan yang di dalamnya tidak ada had dan kafarat. 

Sanksi yang diberikan baik bentuk, jenis, dan kadarnya diserahkan kepada ijtihad khalifah atau qadhi yang mewakilinya. Sanksi bisa berupa:  nasehat dan peringatan, pewartaan (disiarkan di masyarakat umum), dicambuk, pengasingan, dipenjara, penyitaan harta, ganti rugi, salib, hingga hukuman mati. Semuanya itu, dengan mempertimbangkan tingkat kejahatan dan bahayanya bagi masyarakat.

Hukum Islam sangat adil karena berasal dari Zat Yang Maha Adil. Jika pelaku jarimah (kejahatan) sudah mendapatkan sanksi sesuai dengan ketentuan hukum syarak, maka baginya besok di akhirat tidak dihisab atau dimintai pertanggungjawaban. Sebab, hukum Islam sebagai jawabir (penebus dosa). Juga sebagai zawajir (pencegahan),
karena pelaksanaannya begitu adil dan dipersaksikan oleh khalayak umum, sehingga menimbulkan efek jera. 

Kedua sifat yang dimiliki oleh hukum Islam yakni jawabir dan zawajir tidak ada dalam sistem sekuler. Artinya, meskipun di beri sanksi hukuman mati pun, tetap besok di akhirat dimintai pertanggungan jawab oleh Allah.

Syariat Islam juga mewajibkan negara menerapkan Islam kafah, sebagaimana firman Allah dalam Al-Qur'an surat al-Baqarah, ayat 208.

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيۡنَ اٰمَنُوا ادۡخُلُوۡا فِى السِّلۡمِ کَآفَّةً ۖ وَلَا تَتَّبِعُوۡا خُطُوٰتِ الشَّيۡطٰنِ‌ؕ اِنَّهٗ لَـکُمۡ عَدُوٌّ مُّبِيۡنٌ

"Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah ke dalam Islam secara keseluruhan, dan janganlah kamu ikuti langkah-langkah setan. Sungguh, ia musuh yang nyata bagimu." (QS. al-Baqarah [2]: 208)

Ketika syariat Islam diterapkan secara sempurna, maka keagungan, kemuliaan Islam baru bisa dirasakan. 
Sebab, negara diwajibkan untuk memenuhi dan menyediakan kebutuhan pokok rakyatnya (pangan, pakaian, perumahan, pendidikan, kesehatan dan keamanan).

Di samping itu, semua bentuk 
pelanggaran akan diberi sanksi yang tegas dan adil, otomatis peluang pelanggaran hukum syarak  tertutup. 

Jadi, syariat Islam adalah problem solving yang dapat menyelesaikan masalah narkoba seakar-akarnya dengan tuntas dan semua masalah lainnya tanpa menimbulkan masalah baru.

Wallaahu a'lam bishshawaab


Oleh : Unik Mutiara
(Aktivis Dakwah)

Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA), I Gusti Ayu Bintang Darmawati mengajak seluruh masyarakat Indonesia untuk mencegah pernikahan dini. (Merdeka.com, 11/2/2021)

Sebelumnya, ramai di media sosial terkait wedding organizer bernama Aisha Wedding
yang mempromosikan pernikahan dini. Saat ini, kasus tersebut sedang diusut oleh kepolisian. Selain itu, website Aisha Wedding juga sudah diblokir oleh Kemenkominfo. (Merdeka.com, 10/2/2021)

Dilansir dari kompas.com (11/2/2021), berita media sosial tentang ajakan menikah di usia dini oleh Aisha Weddings ini terkesan dipaksakan. Di sini kita perlu edukasi utuh tentang syariat pernikahan, perlunya kita mengetahui dan paham akan hukum dan fikih tentang pernikahan. Dimana didalamnya ada tentang kesiapan calon pengantin, ilmu yang mumpuni tentang kehidupan rumah tangga pasca akad nikah diatur dalam syariat Islam dengan terperinci dan sangat jelas. 

Pada fakta saat ini menikah dini justru dianggap mengancam, tentu akan banyak masyarakat yang akan terprovokasi pada nikah dini ini, akhirnya nikah dini menjadi kambing hitam sumber permasalahan dalam kehidupan berumah tangga. Akibatnya, banyak larangan terhadap nikah dini.

Seorang muslim wajib mengetahui hukum-hukum syariat terkait perbuatan yang dilakukannya. Seorang muslim yang akan menikah, wajib ‘ain baginya untuk mengetahui hukum-hukum seperti hukum khitbah, akad nikah, nafkah, hak-kewajiban suami istri, talak, rujuk, dan sebagainya.

Akan tetapi pada zaman sekarang justru banyak remaja diluar sana banyak yang melakukan perzinahan, yang kita ketahui justru itulah yang harus dipermasalahkan. Jika seseorang tidak dapat menjaga kesucian (‘iffah) dan akhlaknya kecuali dengan menikah, hukum menikah menjadi wajib baginya. Sebab, menjaga ‘iffah dan akhlak adalah wajib atas setiap muslim.

Sabda Nabi Muhammad Saw., “Wahai para pemuda, barang siapa yang telah mampu, hendaknya menikah, sebab menikah itu akan lebih menundukkan pandangan dan akan lebih menjaga kemaluan. Kalau belum mampu, hendaknya berpuasa, sebab puasa akan menjadi perisai bagimu.” (HR Bukhari dan Muslim) (HSA Al Hamdani, 1989, Risalah Nikah, hal. 18)

Oleh karena itu, edukasi tentang syariat pernikahan mutlak diperlukan agar pemahaman tentang pernikahan, khususnya pernikahan dini ini dapat dipahami oleh masyarakat dan tidak disalahgunakan oleh pihak yang tidak menyukai peraturan Islam Kafah.

Maka sejatinya, penegakkan syariat Islam secara total merupakan solusi pasti untuk menyelesaikan seluruh permasalahan umat, tidak terkecuali dalam mengatur hukum pernikahan dini.
Wallahu'alam bishawab.

Hujan Deras Dengan Intensitas Tinggi Akibatkan Tebing Lonsor


Pati, nusantaranews.net - Kecamatan Gunungwungkal Kabupaten Pati merupakan daerah  perbukitan. Akibat hujan deras dengan intensitas yang tinggi kemarin (Selasa 23/2)  daerah ini  terdampak tanah longsor. Salah satunya adalah Desa Giling terdampak longsor yang menutupi akses jalan warga. Rabu (24/2).

Menurut keterangan Serka Purnomo salah satu anggota Koramil 0718-14/Gunungwungkal tebing yang berada di dekat perkebunan warga longsor dan  matrial tanah menutup sebagian jalan Desa Giling sehingga apabila tidak segera dibersihkan dapat membahayakan warga setempat pada saat melintas karena jalan menjadi licin tertutup tanah.

“ Untuk itulah hari ini kami bersama masyarakat melaksanakan kerja bakti untuk menyingkirkan material yang menutupi jalan sehingga bisa digunakan masyarakat untuk melintasinya,” Ungkapnya.

 Bersama pemerintah desa serta masyarakat akhirnya matrial yang menutupi jalan tersebut dapat disingkirkan sehingga wargapun dapat kembali melintasi daerah tersebut. (snpt/m@s).


Oleh: Elisa Salsyabila Lukmayanti
(Mahasiswi)

Kepala Biro Perekonomian Sekretariat Daerah (Setda) Provinsi Jabar Benny Bachtiar mengatakan, sebanyak 6.000 milenial Jawa Barat (Jabar) telah mendaftar program Petani Milenial Juara. Mesti begitu, pendaftaran Petani Milenial Juara masih dibuka. Gubernur Jabar Ridwan Kamil sendiri menargetkan 5.000 milenial tergabung dalam program tersebut.

Namun Program Petani Milenial yang wacanakan Gubernur Jawa Barat ini  menuai banyak tanggapan, beberapa diantaranya mempertanyakan tentang program tersebut yang dinilai tidak jelas. Di tempat berbeda, Sekretaris Komisi II DPRD Jabar Yunandar R Eka Perwira menilai program petani milenial Gubernur Ridwan Kamil, hanya gimik, biar kelihatan keren tetapi konsepnya tidak jelas. Yang ada petani juara, itupun konsepnya, belum jelas dan matang. Plot anggarannya juga minim. Program Petani Milenial disampaikan Gubernur Jabar Ridwan Kamil saat peresmian Smart Green Hous PT Argo Jabar di Kecamatan Wanaraja, Kabupaten Garut beberapa hari lalu.

Menurut Yunandar, program petani milenial sebagaimana yang disampaikan Gubernur Jabar tidak ada dalam Rancangan Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Jabar 2018-2023. Yang ada hanya Program Petani Juara.
”Kami (Komisi II DPRD Jabar), dalam rapat dengan dinas terkait, mempertanyakan apakah sudah memiliki konsep yang jelas dan matang untuk merealisasikan program petani juara, ditambah lagi program petani milenial.

Dilihat dari beberapa tanggapan terkait Program ini, pihak dinas juga kebingungan untuk merealisasikannya. Program ini terlihat dipaksakan karena memang diluar rencana dan tidak masuk RPJMD. Para penguasa Menciptakan petani dadakan yg mudah diarahkan sesuai keinginan pihak koorporasi. Tidak benar-benar ingin memajukan ekonomi pertanian yg menyentuh seluruh kalangan petani. Inilah watak dasar sistem kapitalisme ini tidak mau rugi (cari keuntungan) dengan memanfaatkan posisi penguasa demi memuluskan kepentingan mereka.

Sistem ini yang telah meminggirkan peran negara hanya sebagai regulator, sementara operator diserahkan kepada koorporasi. Bahkan bobroknya sistem ekonomi kapitalisme yang mengizinkan kebebasan secara mutlak, menciptakan kapitalisasi koorporasi pangan yang terus menggurita.

Sistem tata kelola inilah yang menyebabkan ketimpangan kepemilikan aset, penguasaan rantai produksi distribusi pangan, hingga kendali harga pangan oleh koorporasi raksasa. Sementara pemerintah ibarat wasit yang juga cenderung berpihak pada koorporasi.

Berbeda dengan pencapaian umat Islam dalam industri pangan tercatat lebih awal dari peradaban Barat. Sistem pertanian modern merupakan ‘jantung’ kehidupan perekonomian masyarakat Muslim di zaman keemasan. Sejak awal abad ke-9 M, peradaban kota-kota besar Muslim yang tersebar di Timur dekat Afrika Utara, dan Spanyol telah ditopang dengan sistem pertanian yang sangat maju, irigasi yang luas, serta pengetahuan pertanian yang tinggi. Itulah yang membuat dunia Islam di era kekhalifahan memiliki ketahanan pangan yang begitu kuat. Sejarah mencatat bahwa peradaban Muslim telah berhasil melakukan transformasi fundamental di sektor pertanian yang dikenal sebagai Revolusi Hijau Abad Pertengahan atau Revolusi Pertanian Muslim. Revolusi Hijau yang dirintis umat Islam telah memungkinkan transfer beragam tanaman berikut teknik menanamnya ke berbagai penjuru dunia Islam. Pada era itu, dunia Islam menguasai beragam komoditas pertanian yang awalnya justru berasal dari peradaban lain. Beberapa komoditas pertanian dan perkebunan penting yang dikuasai umat Islam antara lain gula tebu dan gandum. Sejatinya, gula tebu berasal dari peradaban masyarakat India, sedangkan gandum berasal dari Benua Hitam Afrika.

Sungguh mulia kedudukan para petani dalam Islam. Tak hanya itu, didalam sistem Islam kondisi masyarakat makmur dan sejahtera, tak terkecuali para petani. Hal ini dikarenakan Khilafah yang menerapkan ideologi Islam mempunyai aturan yang sempurna dan menyeluruh yang dibuat langsung oleh Maha Pencipta. Semua diatur didalam Islam, termasuk mengatur bidang pertanian. Itulah sebabnya Islam satu-satunya peradaban yang sudah terbukti dan teruji yang pernah menguasai dua pertiga dunia selama 13 abad lamanya. Dalam sistem ekonomi Islam, khilafah memiliki kebijakan dalam mengatur kepemilikan kekayaan negara sesuai Islam. Seperti mengatur kepemilikan individu, umum dan negara yang semua diatur untuk menjamin kemakmuran dan kesejahteraan rakyat. Sehingga tak ada rakyat yang terlantar dan terabaikan. Ini menunjukkan bahwa solusi atas persoalan pertanian adalah kembali kepada penerapan syariah Isklam secara kaffah (menyeluruh) dalam aspek kehidupan. Syariat Islam akan menyiapkan perangkat yang adil dalam mensejahterakan umat.

Wallahu'alam bi Ash-showab



Perempuan Tak Butuh “Akses Universal”

Oleh : Umma Anta

Program kebijakan yang diperuntukkan untuk meningkatkan kualitas hidup masyarakat, termasuk didalamnya para perempuan masih menjadi salah satu fokus utama penyelenggara negara hari ini. Salah satu program nyata yang sedang menjadi fokus kerjasama pemerintah salah satunya adalah adalah Rencana Aksi Program Kerja Sama atau Country Programme Action Plan (CPAP) Tahun 2021 2025 senilai USD 27,5 juta. 

Hal ini sejalan dengan pernyataan Menteri PPN/Kepala Bapenas Suharso Manoarfa yang “menegaskan pentingnya akses universal terhadap informasi dan layanan kespro sebagai salah satu langkah implementasi prioritas dalam Rancangan Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2020-2024, yaitu meningkatkan sumber daya manusia yang berkualitas dan berdaya saing”. (Bappenas.go.id/29 Januari 2021).
Paradoks Kesejahteraan Perempuan Hari Ini
Saat di jalankannya RPJMN untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia di negeri ini, para perempuan juga termasuk elemen yang masuk kedalam target tersebut. Perempuan hari ini sesungguhnya telah dijauhi dari fitrahnya sebagai perempuan dengan fokus peran utama sebagai Istri, Ibu serta pengatur rumah tangga (al Umm Wa’ Rabbatul Bait). Perempuan pada hari ini justru dipandang sebagai salah satu pilar penyangga pembangunan sebuah negara dengan keterlibatannya secara aktif dan langsung di area umum/publik.

Perempuan hari ini hanya dipandang tak lebih sebagai komoditas produktif untuk urusan ekonomi saja. Pandangan ini secara jelas disampaikan pada Forum Trading Up : Economic Development and Gender Equality yang dilangsungkan pada sela acara Acara Asean Development Bank (ADB) Annual Meeting 2019 di Niji, Fiji (4/4/2019).  Menteri PPN/ Ketua Bappenas yang saat itu dijabat oleh Bambang Brodjonegoro mengungkapkan, “kaum perempuan adalah asset, potensi dan investasi yang penting bagi Indonesia, yang dapat berkontribusi secara signifikan, sesuai kapabilitas dan kemampuannya”.  Bambang lebih lanjut menuturkan, “ Dalam konteks pembangunan, pengarus utama gender dan pemberdayaan perempuan sangat erat kaitannya dengan memperbaiki kualitas generasi berikutnya, mengingat perempuan adalah pendidik pertama di keluarga”. 

Perempuan yang dipaksa untuk turut bekerja pada sektor publik maupun pembangunan tetapi nyatanya tetap beresiko rentan terpapar economic shock, kebutuhan rumah tangga tetap tidak dapat dipenuhi dengan optimal karena memang jenis kebutuhan hidup yang selalu mahal dan tak terjangkau, belum lagi dampak kerusakan langsung lainnya adalah tergadaikannya masa depan generasi yang tak tersentuh bimbingan, arahan serta pendidikan dari sang Ibu yang bekerja di luar rumah. Tidak sedikit akhirnya anak-anak yang terpapar pergaulan bebas, menggunakan obat-obatan terlarang, putus sekolah, kecanduan gadget atau games yang berlebihan serta masalah kerusakan moral generasi lainnya.

 Perempuan Butuh Perisai Islam

Tidak ada alasan lagi untuk segera menyelamatkan perempuan, khususnya para muslimah yang saat ini tengah menjadi objek sasaran pemaksaan kebijakan penguasa Global Kapitalisme dengan iming-iming racun pemberdayaan ekonomi untuk kesejahteraan perempuan. Perempuan sesungguhnya hanya butuh diberikan akses pada sistem kehidupan Islam yang dapat mengembalikan kemuliaan dan kehormatan mereka sesuai fitrahnya. Sebaliknya, para perempuan tidak butuh “akses universal” yang ditawarkan para penguasa Kapitalis hari ini.

Islam sebagai sebuah pandangan hidup yang kaffah sesungguhnya telah jelas memiliki perangkat aturan yang akan memberikan kepada askes perlindungan kepada perempuan secara menyeluruh. Islam juga akan menutup peluang berbagai tindak kejahatan dan pelecehan terhadap perempuan serta hal-hal apa saja yang menjadi pemicunya. 

Syariat Islam telah jelas menyebutkan bahwa tugas dan peran utama seorang perempuan adalah menjadi Istri dan Ibu di rumahnya. Para perempuan dalam Pandangan Syariat Islam tidak akan dibebani tugas untuk bekerja menghidupi dirinya sendiri apalagi mencari nafkah untuk keluarganya. Adapun keterlibatan hukum kebolehan perempuan bekerja di luar rumahnya semata sebagai bentuk peran lain mereka dalam kehidupan bermasyarakat, perempuan tetap tidak boleh melalaikan peran utama mereka dalam keluarga sebagaimana yang telah disebutkan diatas. 

Selain pada ranah domestik keluarga, para perempuan di dalam Islam juga senantiasa akan dilindungi dan diberikan hak keadilan sesuai porsinya. Dimata hukum misalnya, laki-laki dan perempuan didalam Islam adalah sama kedudukannya, letak perbedaan mereka hanya dalam hal jumlah saksi yang diperlukan ketika akan menghukum seseorang. Jumlah dua saksi perempuan setara dengan seorang saksi laki-laki sesungguhnya hal ini merupakan ketetapan Allah swt, Zat yang telah menciptakan Perempuan dan tentu memahami bentuk ciptaannya ini. Sebaliknya, hal ini bukan berarti bahwa perempuan mendapatkan status setengah daripada laki-laki seperti yang banyak dituduhkan oleh sebagian kalangan gender.
Islam juga menjadi perisai perempuan dari sisi kehormatannya dengan perintah menutup auratnya dengan sempurna menggunakan hijab syar’i. Hijab bagi seorang perempuan muslimah bukanlah simbol penindasan terhadap perempuan, tetapi sebaliknya, Islam ingin memuliakan perempuan dengan pakaian yang menutupi auratnya dengan sempurna.

Wallahu ‘alam bishowab. [].



Ujian Silih Berganti, Islam Jadikan Solusi

Oleh : Umma Anta

Potret Hari Ini! Belum usai menyaksikan kejadian yang sangat mengiris hati, korupsi dana bantuan sosial (bansos) Covid 19 oleh Menteri Sosial Juliari Batubara untuk wilayah Jabodetabek Tahun 2020, dimana Mensos diduga menerima fee sebesar Rp. 10 ribu untuk per paket sembako dari nilai Rp 300 ribu dengan total yang sudah dterima Juliari sebesar Rp. 17 miliar (Suara.com/6 Des 2020). 

Potret miris masih menyelimuti dengan adanya berbagai musibah bencana alam yang menimpa sebagian wilayah saat memasuki bulan Januari, Februari hingga Maret 2021. Daftar bencana alam yang terjadi diantaranya erupsi gunung Semeru, Gempa Mamuju, Majene, Banjir Rob di Manado, hingga kejadian banjir yang melanda sebagian wilayah Banua, Provinsi Kalimantan Selatan.

Hal ini belum ditambah dengan ujian pandemic Covid 19, yang hingga kini masih terus ditangani sejumlah layanan kesehatan nasional. Terasa sesak di dada seolah ujian silih berganti dan belum menunjukkan kesudahannya. Lantas apa yang sebenarnya sedang terjadi dibalik ujian silih berganti ini ?

Sikap Menghadapi Musibah

Ujian dan musibah dalam kehidupan jelas merupakan hal yang tak pernah terpisahkan dalam kehidupan manusia dan alam semesta. Tetapi dalam menghadapi berbagai ujian hidup yang datang silih berganti, manusia memiliki cara menyikapinya yang berbeda-beda. Ada yang hanya bepasrah pada nasibnya sendiri, bahkan tak jarang berputus asa berkepanjangan karena merasa tidak siap menghadapi berbagai ujian hidup yang datang silih berganti ini. Sebagai seorang muslim, tentu kita memiliki sikap yang jelas dan khas daripada orang yang tidak beriman. Karena musibah bagian orang beriman sesungguhnya adalah ujian. 

Sikap menghadapi ujian akan berbeda bagi orang-orang yang lalai. Musibah bagi orang yang lalai adalah peringatan. Menjadi peringatan karena berbagai kesengsaraan, dan kesempitan hidup dari peristiwa ujian itu tidak lantas menjadi pengingat dan mendekatkan diri kepada Allah swt, Sang Pencipta dan Pengatur kehidupan, alam semesta dan manusia.

Sebagai seorang muslim telah jelas sikap seperti apa yang harus kita kedepankan dalam menghadapi musibah, apa sikap yang akan kita ambil saat ujian menyapa kita? Apakah kita mengedepankan sikap Iman dan keyakinan akan dekatnya pertolongan Allah SWT, sehingga ujian yang datang tetap mendatangkan pahala dan kebaikan kepada kita. Atau apakah sikap yang kita kedepankan adalah rasa putus asa dan tidak adanya keyakinan akan dekatnya pertolongan Allah swt ditengah berbagai ujian yang menyapa kita dan akhirnya kita termasuk orang-orang yang lalai dan mendapat peringatanNya. Naudzubillah

Memahami Akar Persoalan

Jika kita berfikir lebih mendalam lagi, dan bermuhasabah kembali atas berbagai musibah yang kian silih berganti dan belum terhenti. Sesungguhnya, pengamatan kita akan tertuju pada satu titik pusat persoalan yaitu, terjadi kesalahan dalam pengelolaan alam semesta hari ini. Mengapa demikian ? karena sesunggunya musibah yang saat ini terjadi karena adanya dominasi faktor dari tangan-tangan manusia (lihat Qs. Ar Ruum :41)

Pengelolaan bumi yang tidak tepat, menyebabkan banjir. Tata kota yang semerawut, terjadi karena tidak memperhatikan dampak lingkungan,belum lagi kebijakan yang mengedepankan kepentingan para kapitalis dan akhirnya hanya berpihak pada para pemilik modal dan kekuasaan. Kalaupun ada penyelesaian penanggunalangan bencana tetap terkesan setengah hati dan tidak manusiawi, tidak solutif dan tidak paripurna. 

Orientasi pengelolaan kekayaan alam dengan nilai Kapitalistik – Sekuler akhirnya meniscayakan pengelolaan yang berorientasi hanya untuk mencari kesenangan hidup, keuntungan materi sebesar-besarnya, mengedepankan hawa nafsu untuk berkuasa dan tolak ukur yang digunakan jelas hanya kemanfaatan yang diperuntukkan bagi diri sendiri ataupun kelompoknnya. 

Beda orientasi gaya hidup Kapitalistik- Sekuler, beda pula dengan Islam. Islam sebagai sebuah pandangan hidup yang sesuai dengan fitrah manusia, dan dapat mendatangkan ketentraman jiwa nyatanya adalah solusi yang tepat terhadap berbagai ujian yang silih berganti akibat ulah manusia yang mengedepankan hawa nafsu dan akal terbatasnya saja. 

Sedangangkan Islam hadir dengan pandangan hidup yang langsung berasal dari Sang Pencipta manusia, alam semesta dan kehidupan hingga diorientasi pengelolaan kekayaan alam dapat di selesaikan hingga akar persoalannya. Islam hadir untuk menjadi panduan hidup setiap manusia agar memiliki orientasi kehidupan berdasarkan iman, hidup untuk beribadah, memiliki tolak ukur perbutaan berdasarkan halal dan haram yang jelas, dan akhirnya menghantarkan manusia memiliki orientasi hidup untuk mencapai kebahagiaan dan keselamatan di dunia dan di akhirat. Insya Allah. 

Wallahu ‘alam bishowab. [].


Finadefisa (Mahasiswi, Komunitas Annisaa Ganesha)

Baru saja akhir bulan lalu Presiden meresmikan Gerakan Nasional Wakaf Uang serta brand ekonomi syariah (finansial.bisnis.com, 25/01/21), tetapi kini pemerintah malah memenjarakan pengusung syiar kembali pada ekonomi syariah (nasional.okezone.com, 03/02/21). Ialah Zaim Saidi, pendiri Pasar Muamalah Depok yang sudah sejak lama gencar mendakwahkan untuk kembali bertransaksi menggunakan dinar dan dirham sebagaimana pada masa kekhilafahan Islam dahulu. Dalam pasar muamalahnya itu pun menggunakan dinar dan dirham sebagai alat transaksi. Ia kemudian dijerat dengan alasan menggunakan mata uang selain rupiah sebagai alat transaksi yang sah di Indonesia.

Banyak ahli yang mengkritik pengangkapan ini. Ada yang bilang ini terlalu berlebihan, tidak jelas, salah sasaran, dan sebagainya. Pasalnya, selain rupiah, beberapa mata uang lain juga dibolehkan digunakan untuk bertransaksi. Menggunakan dinar dirham juga sama saja seperti menggunakan voucher dan barter. Karena dinar dan dirham itupun juga dibeli menggunakan mata uang rupiah apalagi dibeli dari perusahaan emas di Indonesia, yaitu PT Antam.

Maka tampak sekali upaya penangkapan ini tidaklah bertujuan untuk penegakan hukum administrasi terkait alat transaksi. Tetapi merupakan wujud ketakutan terhadap ajaran Islam yang diterapkan alias islamophobia. Padahal transaksi ini tidak merugikan pemerintah sedikitpun dan tidak mengancam mereka. Tentu ini sangat kontras dengan kampanye pemerintah sendiri yang mengampanyekan ekonomi syariah. Inilah letak kenaifan tersebut. Pemerintah hanya pro terhadap ajaran islam jika mendatangkan keuntungan bagi mereka seperti kebijakan-kebijakan sebelumnya yang berkaitan dengan uang, yaitu zakat profesi, wakaf uang, dan dana haji. Tetapi ketika dihadapkan pada ajaran Islam yang sesungguhnya, mereka malah mengingkari dan mengkriminalkan ajaran dan pelakunya.


N3 Payakumbuh
- Sudah 7 hari sejak dilakukannya beres-beres di rumah Palyuri (81 tahun) atau lebih dikenal dengan nama Biok. Kakek tuna rungu yang viral di media sosial, menabung uang dalam karung dan kain-kain sehingga memnuhi rumah mungilnya di Kelurahan Tigo Koto Diate, Kecamatan Payakumbuh Utara.

Pada Selasa (23/2) di hari terakhir beres-beres itu Lurah Musleniyetti bersama Bhabinkamtibmas Bripka Eko Sandra dan warga setempat berhasil mengumpulkan total sebanyak 9 karung uang kertas dan logam. Ditambah 1 karung uang yang sudah tidak bisa ditukarkan karena dimakan tikus dan kecoak.

"Bahkan ada uang dari tahun 1971 yang disimpannya, sudah lama sekali disimpan," kata Lurah Musleniyetti kepada media.

Uang milik Biok yang baru dihitung pada Selasa hingga Jumat lalu ada sebanyak 1 karung dengan total Rp. 80 juta lebih. Uang tersebut sudah diberikan ke bank milik daerah Bank Nagari 2 kali setor.

Sementara 8 karung lagi terdiri dari 5 karung pecahan uang logam, dan 3 karung uang kertas belum dihitung, rencananya, lurah dan pihak keluarga Biok akan menghitungnya dalam waktu dekat.

"Estimasi kami, total tabungan Biok mencapai lebih dari 100 Juta Rupiah," ungkap Lurah.

Sementara itu, Anggota DPRD setempat yang sempat menyaksikan proses pengumpulan uang Biok pada hari terakhir, Heri Iswandi Dt. Muntiko Alam menyampaikan keistimewaan dari kisah pak Biok adalah seorang tuna rungu yang sudah tua, semangat luar biasa dengan hematnya menabung. Ada satu kunci kehidupan yang dimiliki Biok, meski kekurangan, dirinya tidak ada meminta-minta, lebih memilih bekerja dengan membantu di tempat orang yang pesta nikahan atau kenduri.

"Kita menyadari sikap protektifnya terhadap uang hasil jerihnya ini karena pernah trauma di masa lalu, Biokbpernah di begal orang saat membawa uang penuh disakunya 7 tahun silam. Sempat dioperasi karena digorok orang. Ceritanya saat itu malam hari dibujuk orang untuk diajak ke tempat kenduri, lalu dibonceng motor, ditengah jalan ternyata dirampok dan lehernya digorok, dibuang di lokasi kejadian di Padang Rantang Kabupaten Limapuluh Kota, sempat dilarikan ke Bukittinggi untuk dioperasi," ceritanya didampingi pihak keluarga.

"Namun, yang luar biasanya pasca kejadian itu, beliau tetap tidak mau mengemis, malah dikasih orang menolak, maunya dibayar kalau kerja. Biok yang tunarungu, tauladan nya patut ditiru. Meski keurangan, pantang untuk meminta," tandasnya.

Pihak keluarga, Zainab (67 tahun) selaku keponakan Biok menyampaikan dirinya terkejut mengetahui sebanyak itu uang yang ditabung Biok. Setiap dompet, kaleng, karung, dan kain ada uangnya. Saking protektifnya Biok dan tak ingin menyusahkan orang, uangnya dirahasiakan.

"Kemarin karena dinding rumah jebol, dan dirinya minta ganti ke saya baru mau membuka kunci gembok rumahnya supaya bisa diberes-beres oleh lurah dan yang lain," kata Zainab.

Zainab juga menceritakan kalau sejak dinding belakang rumah Biok menjadi rusak dan bolong akibat terpaan matahari. Biok menjadi sering berjalan keluar rumah dengan membawa serta uangnya dalam kantong celana, sehingga jarang mandi karena rasa protektifnya kepada uang tersebut, sempat dianggap orang gila dan tidak dapat bekerja di tempat kenduri lagi.

"Sekarang uang Biok sudah aman, dirinya sudah bisa mandi lagi bisa bekerja di tempat-tempat kenduri, bahkan buat pergi ke mesjid untuk shalat, Biok meski tuna rungu namun, tak lupa dengan Allah," ujarnya.

Dari pantuaan media, jaringan air di rumah Biok juga pihak keluarga sangat mengapresiasi Pemko Payakumbuh melalui PDAM yang akan memasangkan air di rumah Biok.

"Kami pihak keluarga menyampaikan terimakasih atas kepedulian seluruh pihak, sehingga Biok bisa kembali ceria lagi dan tidak cemas uangnya bakal dirampok orang, karena sudah berada di Bank Nagari," ungkapnya. (Rel/Rstp)


Mia Fitriah Elkarimah
el.karimah@gmail.com

Fenomena perselingkuhan dikalangan masyarakat semakin lama seolah telah menjadi trend hidup masa sekarang. Kasus perselingkuhan dapat dengan mudah ditemukan dan dilakukan oleh siapa saja tanpa memandang usia, jabatan, status sosial, tingkat pendidikan, dan jenis kelamin. Berkembangnya fenomena perselingkuhan merupakan sebuah bentuk disharmoni dalam keluarga. 

Pernikahan sejatinya merupakan ikatan suci yang menyatukan dua pribadi melalui komitmen hidup bersama sepanjang masa. Kehidupan pernikahan yang harmonis dan senantiasa hangat pasti menjadi dambaan bagi setiap pasangan yang menikah.

Namun dalam proses pencapaian itu sudah tentu mengalami kendala-kendala, sebagaimana diibaratkan rumah tangga dengan perahu yang berlayar ditengah samudra, pasti menghadapi gelombang dan badai. 

Apalagi zaman gadget seperti sekarang ini, ditambah lagi maraknya berbagai fasilitas teknologi (telepon seluler, media jejaring sosial -terutama Facebook, Twitter,- dan beragam aplikasi chatting  semakin memudahkan dan memuluskan jalan bagi tindakan perselingkuhan ini bagi para pelakunya.

Perilaku perselingkuhan yang biasa dilakukan pasangan yang sudah berumah tangga  akan berdampak terhadap keutuhan rumah tangga, potensi keretakan hubungan atau perceraian bisa timbul secara tiba-tiba.  

Perselingkuhan bukan hanya karena  kurangnya kepuasan dari salah satu pasangan " karena "kepuasan akan hal itu adalah candu " yg selalu dikejar  dan dicari bagi orang yang salah dalam standar prioritas kehidupannya " hanya demi kepentingan syahwat".

 Kadang persepsi masyarakat yang menjudge bahwa pelaku selingkuh karena pasangannya tidak bisa melayani dengan baik. "Suami itu diperhatikan kenyamanannya, perutnya, kebutuhan batinnya, biar nggak macam-macam di luar" komentar sebagian masyarakat. 

 Nasehat ini memang benar adanya, memperhatikan kebutuhan salah satu pasangan itu penting, terlebih jika kita sebagai seorang istri yang kewajibanya melayani sang imam. Tapi ingat, karena sebagai bakti kita sebagai istri, bukan tujuan agar suami tidak selingkuh. 

Bahkan perselingkuhan bukan hanya salah  orang yang membuat pasangan kita ke lain hati atau  istilahnya Pelakor atau perebut laki orang. 

"Mana mungkin..... suamiku.... pergi ke rumahmu...tanpa kau suguhkan ..tanpa kau hidangkan..gula gula gula gula ( salah satu  lirik lagu gula-gula Elvy Sukaesih  )

Mengapa dominan yang disalahkan di sini hanya orang ketiga? Mengapa masyarakat hanya memandang buruk pada wanita yang disebut pelakor? Mengapa tidak  menyalahkan sang pelaku utama yang mengkhianati  amanah; istri dan anaknya. 

Islam sebagai agama yang memiliki nilai dan aturan kehidupan telah 
menjelaskan bahwa perselingkuhan  merupakan perbuatan yang dilarang. Perselingkuhan level biasa sampai level luar biasa merupakan perilaku dosa dan melanggar aturan agama.
  
Sebagaimana firman Allah dalam surat 
al-Isra’ ayat (32): 

“Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan suatu jalan yang buruk.

Perselingkuhan adalah perbuatan yang menjurus pada perzinahan ; berdua-duaan di dunia maya baik lewat FB; BBM; Twitter; WA, atau media apapun bentuknya dalam rangka menyalurkan perhatian atau perlakuan romantisme lainnya bukan kepada pasangan halal,  perbuatan ini dalam kategori  mendekati zina. Ya, mendekati saja sudah dilarang, apalagi jika sampai melakukan perbuatan zina. “

Menyalahkan perempuan saja memang mudah, karena  tak habis pikir mengapa sesama perempuan tega menyakiti yang lain. Namun,  menutup mata bahwa suami juga punya andil besar dalam perselingkuhan itu juga bukanlah tindakan yang bijak.

Islampun memberikan rambu-rambu yang jelas  kepada umatnya mengenai model hubungan laki-laki dan perempuan. Hukuman yang jelas bagi pelaku perselingkuhan dan hukuman yang jelas bagi perusak rumah tangga orang lain. 


By Ummu Aisyah 

Ayah bunda, penutupan takhosus dipimpin oleh Ustadzah Rina Tresnasari. Guru paling senior dari kemahirannya  mendidik anak-anak. Sebetulnya, sudah lama tidak mendengar panduan acara dari beliau. Karena pandemi, banyak acara yang dipending. Semua yang hadir pun senang mendengar pemasaran akhir dari beliau. Pemaparan dan sapaan hangat dari sang Masternya. Masya Allah.

Kemudian Ustadzah Rina Tresnasari mempersilakan Kak Zaki untuk memberikan motivasi akhir untuk para santri. Singkat dan padat, istiqomahlah pesannya. "Istiqomah menambah hafalan dan menjaga hafalan. Dengan istiqomah berinteraksi dengan Al-Qur’an, adalah tiket masuk surga. Jangan istiqomah main game, mabar, karena game itu ibarat racun. Yang menjadikan kalian malas menghafal dan muroja'ah." Masya Allah. 

Untuk anak-anakku, semoga nasihat ini, mampu antum rekam di memori, kemudian menjadi cambuk untuk antum, agar tidak menyia-nyiakan kesempatan yang Allah berikan.

Berikutnya adalah motivasi dari Kak Imad, Kakak baik hati nan tidak sombong...

Baca :

Kak Imad berpesan, agar menghafal bertujuan untuk diamalkan. "Bukan sekadar hafal di mulut, tetapi tampak dalam aktivitas sehari-hari. Sebagaimana terkagum-kagumnya Rasulullah saw. kepada sahabat Umar bin Khattab, walaupun hafalannya sedikit, yakni surat Al-Baqarah saja. Namun, setiap selesai menghafal satu ayat, beliau langsung mengamalkannya." Masya Allah.

Ingat shalih dan shalihah. Pesan Kak Imad bukan berarti hafalan cukup satu surat. Namun, lebih ke segera mengamalkan ilmu yang sudah didapatkan. 

Berikutnya motivasi dari Kak Fikran, Kak Fikran tak kalah keren motivasinya. "Maksimalkan upaya dalam menghafal Al-Qur'an, mumpung masih anak-anak. Karena ketika sudah dewasa, akan lebih sulit menghafal. Usia makin bertambah, makin banyak yang dipikirkan. Sehingga tak secemerlang diusia anak-anak. Lihatlah orang lain yang hafalannya banyak, orang lain saja bisa, kalian juga pasti bisa. Insya Allah tidak ada yang tidak mungkin, jika kalian sungguh-sungguh." Tegas Kak Fikran.

Berikutnya Kak Fikran melanjutkan motivasinya. 

"Ingat, setelah menghafal 30 juz saja, tugas belum selesai. Dilanjutkan mengamalkan dan mendakwahkan."

Masya Allah ilmu yang luar biasa Kak. Semoga adik-adikmu mampu mengamalkannya. Aamiin Yaa Rabbal'aalamiin. 

Kak Fikran pun melanjutkan motivasinya. "Menghafal Al-Quran, membutuhkan tempat yang kondusif. Kalian bisa sekolah di Khoiru Ummah Rancaekek itu luar biasa. Tidak banyak sekolah yang mendidik hingga talaqiyan fikriyan seperti ini. Jangan sampai, SD kalian di KU, SMP di umum, itu tidak nyambung, karena nanti akan terhenti hafalan dan juga Al-biahKU-nya. Kalau bisa lanjutkan di KU..."

Masya Allah Kak Fikran, nasihat, motivasi plus promosi. Tidak apa-apa shalih, promosi kebaikan Insya Allah berpahala.

"Nah, terakhir yaa, ini pesan dari Kakak. Jangan menghafal itu minimalis yaa, jangan karena dari Ustadzah sehari tiga baris, terus hanya menghafal segitu. Padahal misalnya kalian punya kemampuan lebih dari itu, kejarlah yang lebih itu."

Masya Allah Kak Fikran, syukran motivasi kerennya.

Baiklah, yang terakhir adalah motivasi dari Kak Tiar, Kakak pembimbing pendiam, tetapi jleb motivasinya. "Kalian harus bersemangat, bersungguh-sungguh dalam menghafal dan mengamalkan Al-Quran, dan yang harus kalian tahu, _penghafal Al-Quran itu keren_. Masya Allah 

Di tengah hiruk pikuk kehidupan, dimana banyak orang mengatakan, keren itu jika gaul, main game, mabar, penampilan bak artis korea, skincare-an dan lain-lain. Sementara bagi santri KU, keren itu jika menghafal Al-Quran. 
Masya Allah 

Ayah bunda, banggalah menjadi bagian dari keluarga KU. Yang terus-menerus menjadikan putra-putri ayah bunda senantiasa berinteraksi dengan Al-Qur’an. Insya Allah, sinergi ayah bunda menjadi amal jariyah. 

Ayah bunda, tidakkah ingin, putra-putri ayah bunda seperti Kakak pembimbing SMA, salih, salihah, pejuang Al-Quran dan pejuang Islam. Menjadi penopang bangsa yang ada di garda depan? 

Yuk, lanjutkan, besarkan KU dengan kontribusi ayah bunda. Ridha putra-putrinya terus kami didik ke jenjang berikutnya. 

BarakaLlaahu salih dan salihah kelas 4, 5, 6. Takhasus kali ini semoga bisa melesatkan tekad antum, demi memberikan kebahagiaan kepada orang tua dan demi meraih ridha Allah. Bersabarlah, kuatkan kesabaran antum dalam berjuang. Sematkan dalam hati antum, nasihat dari para pembimbing, baik dari para asatid/dzah dan Kakak SMA.

BarakaLlaahu fiikum 

Simak sekilas, kesan-kesan dari Kak Imad dan Kak Zaki

_Kegiatan mendampingi anak-anak ini termasuk baru bagi saya,  tapi memberikan banyak motivasi bagi pendampingnya._

By Kak Zaki


_Acara takhosus ini, sebenarnya, pecutan buat Imad, agar semangat menghafal Al-Quran juga, melihat semangat anak-anak menghafal, membuat Imad jadi iri untuk bisa tetap semangat menghafal Al-Quran._

By Kak Imad

Masya Allah, kesan yang mendalam. BarakaLlaahu fiikum 

Storytelling 
23/02/2021
Rancaekek Bandung


Oleh: Afifah Nur Amalina Asfa
Pelajar kelas XI

Pandemi Covid-19 seharusnya menjadi perhatian kita semua. Sekurang-kurangnya 30.000 nyawa di Indonesia telah direnggutnya. Berbagai sektor pun lumpuh, tak terkecuali sektor perekonomian.

Sudah menjadi hal yang wajar jika masyarakat lapisan atas menolong masyarakat lapisan bawah. Beragam bantuan seperti uang ataupun sembako diberikan secara cuma-cuma kepada masyarakat yang membutuhkan. Namun sayang sekali, di balik kedermawanan masyarakat Indonesia, masih saja terdapat segelintir masyarakat yang lebih mementingkan urusan pribadinya serta nekat mengambil sesuatu yang bukan menjadi haknya.

Desember lalu, kasus korupsi kembali terjadi. Tak tanggung-tangung total jumlahnya mencapai Rp20,8 miliar. Ironisnya, korupsi ini merupakan korupsi bansos yang seharusnya disalurkan kepada masyarakat yang kurang mampu. Menteri Sosial (Mensos) Juliari Batubara diduga mendapat fee dari proyek tersebut  sebesar Rp17 miliar.

Sayangnya, hingga kini skandal korupsi bansos masih belum tertangani. Tak ada hukuman apapun yang ditimpakan kepada pelaku. Padahal jika kita lihat, korupsi ini merupakan korupsi yang paling keji dibanding lainnya yang seharusnya menggerakkan KPK untuk menindaklanjuti kasus ini sampai selesai. 

Indonesia Corruption Watch (ICW) Kurnia Ramadhana menilai, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) tidak serius menangani korupsi. Ia menduga bahwa ada oknum internal yang sengaja melokalisir kasus ini hanya berhenti sampai Juliani. Dugaannya tersebut juga diperkuat dengan bukti bahwa banyak korporasi yang baru berdiri empat sampai lima hari, namun mendapatkan proyek bansos.

Jika kita amati, kasus korupsi seolah-olah menjadi hal yang wajar terjadi di Indonesia, terutama di kalangan pemerintahan. Padahal, mayoritas masyarakat di Indonesia memeluk agama Islam. Yang mana Islam sendiri telah mengatur hukuman bagi para koruptor.

Di dalam agama Islam istilah korupsi terbagi dalam 4 jenis, yakni risywah atau suap, saraqah atau pencurian, al-gasysy atau penipuan, serta pengkhianatan. Korupsi dalam dimensi suap atau risywah merupakan perbuatan yang tercela dan juga menjadi dosa besar karena perusakan massal, dan pelakunya akan dilaknat Allah.

Sementara itu, saraqah atau pencurian dilihat dari etimotologinya memiliki arti melakukan sebuah tindakan pada orang lain dengan cara sembunyi. Namun, menurut Abdul Qadir 'Awdah pencurian diartikan sebagai tindakan mengambil harta orang lain dalam keadaan sembunyi-sembunyi.
Allah Swt. berfirman dalam QS An-Nisa’ ayat 29,
“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu saling memakan harta sesamamu dengan jalan yang batil, kecuali dengan jalan perniagaan yang berlaku dengan suka sama suka di antara kamu.”

Korupsi merupakan aktivitas yang sangat hina. Pelakunya akan dibelenggu dan ia akan menjadi hina serta akan mendapat siksa api neraka di hari kiamat. Pada hadits Ubadah bin ash Shamit r.a., Nabi saw. bersabda dengan arti, “Sesungguhnya ghulul (korupsi) itu adalah kehinaan, aib dan api neraka bagi pelakunya."

Selain itu harta hasil korupsi terkategori harta yang haram. Yang mana jika kita memakainya, doa kita akan sukar untuk dikabulkan. Seperti sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam, ”Wahai manusia, sesungguhnya Allah itu baik, tidak menerima kecuali yang baik. Dan sesungguhnya Allah memerintahkan orang-orang yang beriman dengan apa yang Allah perintahkan kepada para Rasul. Allah berfirman, ”Wahai para Rasul, makanlah dari yang baik-baik dan kerjakanlah amal shalih. Sesungguhnya Aku Maha Mengetahui apa yang kalian kerjakan“. Dia (Allah) juga berfirman: “Wahai orang-orang yang beriman, makanlah yang baik-baik dari yang Kami rizkikan kepada kamu,” kemudian beliau (Rasulullah) saw. menceritakan seseorang yang lama bersafar, berpakaian kusut dan berdebu. Dia menengadahkan tangannya ke langit (seraya berdo’a): “Ya Rabb…, ya Rabb…,” tetapi makanannya haram, minumannya haram, pakaiannya haram dan dirinya dipenuhi dengan sesuatu yang haram. Maka, bagaimana do’anya akan dikabulkan?"

Tentunya, maraknya korupsi di Indonesia disebabkan penerapan sistem kapitalisme, yang mana memisahkan agama dari kehidupan. Islam yang seharusnya menjadi tolak ukur dalam menjalani aktivitas justru mereka abaikan. Alhasil, penyimpangan-penyimpangan terus terjadi. Karena sejatinya aturan dari Allah bukan untuk memberatkan manusia, justru untuk memudahkan manusia dalam menjalani kehidupannya.

Wallahu a’lam bishshowab

UTJ Untuk Mengetahui Kemampuan Prajurit Sesuai Jabatannya


Pati, nusantaranews.net - Untuk meningkatkan serta menjaga profesionalitas para prajuritnya, jajaran Kodim 0718/Pati mengadakan kegiatan Uji Trampil Perorangan Jabatan (UTJ) bagi prajurit yang berdinas di Teritorial.

Setelah melalui serangkaian kegiatan yang bertujuan untuk mengasah serta memelihara kemampuan para prajurit yang berdinas di kesatuan Teritorial, seperti latihan perorangan lanjutan (Latorlan), uji trampil perorangan (UTP), tiba saatnya hari ini para prajurit Kodim 0718/Pati satu persatu mengikuti kegiatan uji trampil jabatan yang digelar di makodim Pati. Selasa,(23/02/2021).

Kegiatan UTJ tersebut rencana akan dilaksanakan selama tiga hari kedepan yang dimulai hari ini selasa (23/02) hingga hari kamis (25/02) dengan methoda acak dan tersedia sebanyak 5 pos yang telah diisi oleh tim penguji yang nantinya akan menguji setiap materi yang telah ditentukan disetiap posnya.

Perwira Seksi Teritorial kodim 0718/Pati Kapten Inf Kusmiyanto selaku Danlat menyebut bahwa kegiatan ini merupakan lanjutan dari rangkaian kegiatan Latihan Uji Terampil Perorangan (UTP) beberapa waktu yang lalu, yang kemudian dilanjutkan dengan uji pengetahuan dan keterampilan sesuai dengan Jabatan masing-masing para prajurit.

“Kegiatan UTJ ini adalah untuk meningkatkan dan memelihara kemampuan perorangan sesuai dengan jabatan guna mencapai standar kemampuan prajurit khususnya di satuan teritorial termasuk juga kemampuan khusus jabatan dengan siklus latihan yang telah ditentukan.”, ujarnya.

Diharapkan setelah melalui serangkaian latihan yang diselenggarakan oleh satuan agar tercapai kemampuan perorangan prajurit dari tingkat Tamtama dan Bintara sesuai standar yang telah ditentukan. (Snpt/Pendim)


Oleh : Faizul Firdaus, S.Si 
(pengamat kebijakan publik)


Kesejahteraan di negeri yang dijuluki zamrud khatulistiwa ini tidak dipungkiri masih menjadi hal yang langka. Terlebih apabila kita berbicara tentang kesejahteraan tenaga pendidik terlebih yang masih berstatus honorer. 

Bukan fakta yang sulit untuk menemukan fakta guru yang masih berada di bawah garis kemiskinan. Sungguh sangat ironi mengingat tugasnya yang berat juga mulia. Dipundaknya ada amanat untuk mencerdaskan generasi bangsa. Dia juga diamanatkan untuk membentuk karakter mereka. Jelas semua bukan tugas yang ringan.

Belum lagi apabila behadapan dengan medan yang tidak mudah dijangkau. Tidak sulit dijumpai tenaga pendidik di Indonesia yang jarak antara tempat tinggal dan tempat mengajarnya masih belasan bahkan puluhan kilometer. Lebih parah lagi bila selain jauh, medan yang harus dilalui juga berat. 

Disini negara harus hadir. Hadir utk memastikan lagi kesejahteraan dari tenaga pendidikan di negeri ini. Tugas mereka untuk mencerdaskan generasi bangsa layak untuk diberi penghargaan yang tinggi. Dalam sejarah peradaban islam guru digaji dengan sangat tinggi. Karena memang tugasnya yang berat dan mulia.

Sangat ironi apa yang terjadi di negeri ini. Apabila gaji tenaga pendidik dibandingkan dengan imbalan para influencer politik, bak langit dan bumi. Padahal tugas mereka bukan untuk pengabdian kepada bangsa dan negara. Tetapi lebih kepada elektabilitas personal politisi atau parpol.

Dalam Islam guru adalah starus yang mulia. Rasul mencontohkan bagaimana sistem penggajian bagi tenaga pendidik. Rasulullah memberi imbalan kebebasan bagi tawanan perang yang bisa mengajari kaum muslim baca dan tulis. Inilah posisi tingga yang ditetapkan oleh Islam kepada pendidik. Berbeda dengan kondisi guru di dalam sistem demikrasi kapitalis saat ini. Baik dari segi kesejahteraan maupun penghargaan.



Pasaman - nusantaranews.net,
Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Pasaman lakukan evaluasi tentang penyelenggaran Pemilukada Kabupaten Pasaman Tahun 2020 dari kalangan insan Pers.serta untuk menjaga dan menjalinan hubungan silaturrahmi antara KPU Kabupaten Pasaman dengan insan Pers yang bertugas meliput berita dan informasi Pemilukada di Kabupaten Pasaman, KPU Kabupaten Pasaman menyelenggarakan " Media Gathering " dengan Tema Refleksi pelaksanaan pemilihan Serentak Tahun 2020 di Kabupaten Pasaman". Hal ini disampaikan oleh Ketua KPU Pasaman Rodi Andermi. Kepada awak media Selasa, 23/02/2021

Lebih lanjut disampaikan Rodi Andermi bahwa kegiatan Pers Gathering tersebut diselenggarakan selama dua hari yakni 22 dan 23 Februari 2021 bertempat di The Balcone Hotel Kabupaten Agam, yang diikuti 43 orang Wartawan Pasaman yang mewakili perwakilan Media Cetak, Harian, Media Online dan Media Elektronik (TV /Radio).

Murdifin, Humas KPU Kabupaten Pasaman selaku panitia penyelenggara kepada awak media mengatakan bahwa selama kegiatan media Gathering tersebut kepada seluruh peserta yang terdiri 43 orang wartawan tersebut menghimbau agar tetap mematuhi protokol kesehatan pencegahan dan pengendalian penyebaran Covid-19 antara lain memakai masker, menjaga jarak , mencuci tangan.

KPU Kabupaten Pasaman juga menghadirkan Narasumber dari wartawan senior yang juga mantan Ketua PWI Sumatera Barat Drs. HM. Mufti Syarfie, MM (Presidium JaDI Provinsi Sumatera Barat). dengan materi berpengaruhnya peran media dalam suksesnya pilkada 2020 yang aman dan lancar di Pasaman

Selanjutnya Panitia juga menyediakan konsumsi, akomodasi, Uang harian dan pengganti transportasi untuk para peserta yang di bebankan dari DIPA KPU Kabupaten Pasaman (Dana Hibah penyelenggaraan pemilihan Bupati dan Wakil Bupati Pasaman Tahun 2020) sebut, "Murdifin.

Terakhir Ketua KPU Kabupaten Pasaman Rodi Andermi, menyampaikan ucapan terimakasih serta apresiasi atas pelaksanaan tugas para awak media dalam peliputan penyebarluasan informasi pada setiap tahapan demi tahapan pelaksanaan Pilkada sehingga Pilkada terlaksana dengan baik aman sukses lancar dibuktikan tingkat partisipasi pemilih 66,5 % 

Kegiatan Media Gathering ini sangat positif sekali terhadap penyelenggaraan pemilihan sehingga Kedepan akan diajukan dan diusulkan ke TAPD agar ditingkatkan sehingga akan semakin terjalinnya Silaturrahmi dan kerjasama yang baik antara KPU Kabupaten Pasaman dengan seluruh Insan Pers, " tutupnya,
(In Psm).


N3 Payakumbuh
- Rancangan Peraturan Daerah (Ranperda) tentang Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan (LP2B) disahkan menjadi Peraturan Daerah (Perda) dalam rapat paripurna yang digelar secara daring antara DPRD dan Wali Kota Payakumbuh, Senin (22/2).

Rapat Paripurna dipimpin oleh Ketua DPRD Hamdi Agus dari Fraksi PKS dan diikuti oleh seluruh pimpinan dan anggota DPRD. Sementara, bertindak sebagai juru bicara DPRD Zainir dari Fraksi Amanat Kebangkitan Nasional.

Dalam hasil rapat paripurna itu, sebanyak 6 Fraksi yang hadir seperti Fraksi PKS, Fraksi Gerindra, Fraksi Golkar, Fraksi PPP, Fraksi NasDem Bintang Perjuangan, dan Fraksi  Amanat Kebangkitan Nasional sudah setuju Ranperda disahkan menjadi Perda. Namun, dari sisi Fraksi Demokrat memilih untuk menolak atau tidak setuju.

Zainir memaparkan, Pembicaraan Tingkat I khususnya Rapat Kerja Pansus III DPRD Kota  Payakumbuh dengan Tim Ranperda Kota Payakumbuh berjalan lancar dan serius dengan suasana pembahasan yang didasari oleh rasa kebersamaan dan tanggung jawab yang cukup tinggi.

Pansus III DPRD Kota Payakumbuh telah melakukan pembahasan terhadap Rancangan Peraturan Daerah tentang Perlindungan Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan dengan kegiatan berupa rapat-rapat kerja dengan Tim Ranperda Kota Payakumbuh dan Kunjungan Kerja ke Luar Provinsi demi kesempurnaan Ranperda tersebut.    

Selama pembahasan Rancangan Peraturan Daerah tentang Perlindungan Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan yang dilaksanakan oleh Pansus III DPRD Kota Payakumbuh dengan Tim Ranperda sudah dapat disepakati, untuk perbaikan dan penyempurnaan terhadap Ranperda tersebut.

Pansus III dikoordinatori oleh Wulan Denura dari Fraksi Gerindra dan diketuai oleh Maharnis Zul dari Fraksi Golkar, dengan anggota Ahmad Zifal, Fahlevi Mazni, Mustafa, Yernita, Opetnawati, dan Yanuar Gazali.

Adapun tahapan yang telah dilaksanakan DPRD agar Ranperda menjadi Perda ini adalah Rapat Kerja dengan Tim Pembuat Ranperda Kota Payakumbuh, Hearing dengan Kontak Tani Nelayan andalan (KTNA) Kota Payakumbuh dan KTNA Kecamatan se Kota Payakumbuh, Kunjungan Kerja Pansus III ke Dinas Pertanian Kabupaten Lumajang, DPRD Kabupaten Lumajang, Dinas Pertanian Kota Surabaya dan DPRD Kota Surabaya.

"DPRD juga melakukan Konsultasi ke Direktorat Perluasan dan Perlindungan Lahan Kementerian Pertanian Republik Indonesia, Konsultasi ke Dirjen Penataan Ruang Kementerian Agraria dan Tata Ruang Republik Indonesia, Kunjungan Kerja ke Dinas Pertanian Kota Solok dan Kabupaten Solok, serta Hasil Pembicaraan Tingkat I difasilitasi ke Gubernur Provinsi Sumatera Barat," terang Zainir.

Dari pendapat fraksi, Fraksi PKS menginginkan agar tersedianya lahan pertanian yang cukup dan memadai untuk memenuhi kebutuhan pangan merupakan hal yang urgent. Mengingat akan semakin berkurangnya lahan pertanian dikarenakan adanya pembangunan baik untuk pemukiman warga maupun untuk fungsi lain. Maka perlu dilakukan langkah preventif dengan cara mengalokasikan lahan yang tersedia sekarang untuk lahan pertanian yang berkelanjutan. Dimana pemetaannya sudah disesuaikan dengan RTRW dan arah pembangunan Kota Payakumbuh untuk jangka panjang.

Selain itu hal terpenting lainnya adalah bagaimana para petani diayomi dan diberikan perhatian lebih oleh pemerintah dengan berbagai bentuk insentif ataupun bantuan agar para petani dapat menjaga dan merawat usaha pertanian dengan maksimal, Hal ini juga akan membuat iklim pertanian di Kota Payakumbuh makin menggeliat dan memiliki prospek ekonomi yang menjanjikan.

Sementara itu, Fraksi Gerindra berharap agar Peraturan Daerah tentang Perlindungan Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan ini disosialisasikan ke masyarakat serta betul-betul ditegakkan dan berjalan sesuai harapan sehingga masyarakat merasakan manfaat dari Perda ini. Kemudian selanjutnya OPD terkait dapat menyelesaikan Peta LP2B yang bersumber dari petani melalui kelurahan setempat dan Fraksi Partai Gerindra sangat sepakat dengan Pansus III DPRD Kota Payakumbuh.

Fraksi Golkar senada dengan Fraksi PPP, Amanat Kebangkitan Nasional dan Fraksi Nasdem Bintang Perjuangan dimana Perda ini harus segera ditindaklanjuti dengan Peraturan walikota. Perda harus dilampiri dengan peta kota, peta kecamatan, dan peta kelurahan. Karena belum lengkap, peta kelurahan dalam tempo 1 Tahun paling lama harus sudah tuntas. Begitu juga sampai kepada pemilik lahan yang terkena LP2B, by name by address.

Perda ini harus disosialisasikan kepada masyarakat sampai tingkat kelurahan.
Untuk pembuatan peta dan sebagainya harus dianggarkan dana sesuai dengan kebutuhan, sesuai dengan PP No.30 Tahun 2012. Karena tidak memungkinkan untuk ekstensifikasi pertanian maka untuk peningkatan hasil produksi pertanian harus diusahakan melalui intensifikasi pertanian. Insentif terhadap petani seperti pupuk bersubsidi, bantuan alsintan dan sebagainya haruslah diupayakan secara maksimal.

Namun, dari sisi Fraksi Demokrat yang beranggotakan yang memilih untuk menolak atau tidak setuju berpendapat bahwa naskah Ranperda ini belum lengkap. Tanpa adanya data yang valid tentang lokasi detail dan nama pemilik lahan, sehingga belum tergambar secara pasti tentang informasi lahan pertanian pangan berkelanjutan tersebut.

Fraksi Partai Demokrat berharap Pemko Payakumbuh melalui OPD terkait dapat menampilkan data yang valid terhadap informasi lahan. Sehingga sebelum memberikan keputusan politik berupa pendapat akhir fraksi, sudah jelas dan bisa langsung di sosialisasikan kepada masyarakat pemilik Iahan. 

Selain itu bisa dilihat respon masyarakat. Apakah informasi tentang status lahan mereka sudah mendapat persetujuan atau belum. Karena Fraksi Demokrat tidak ingin nanti setelah disahkannya Ranperda ini menjadi Perda, malah menimbulkan konflik baru di tengah masyarakat.

Alasan lain yang disampaikan Fraksi Demokrat adalah mereka berpendapat dengan penetapan luas LP2B sebanyak 1718,66 Ha adalah sedikit emosional. Karena itu hampir mendekati angka 20 persen dari luas Kota Payakumbuh. Hal tersebut akan mempengaruhi kepada perkembangan Kota Payakumbuh kedepan sebagai daerah tujuan, yang mana semakin bertambahnya jumlah penduduk tentu kebutuhan tempat tinggal akan semakin meningkat dan menambah potensi untuk alih fungsi lahan.

Dalam sambutannya, Ketua DPRD Kota Payakumbuh Hamdi Agus mengatakan pengendalian lahan pertanian pangan harus memiliki sebuah regulasi yang jelas dalam rangka mengamankan lahan pertanian. Terutama dari alih fungsi lahan yang tidak terkendali.

“Pemikiran ini yang menjadi pertimbangan DPRD sehingga melalui penggunaan hak usul prakarsa, dirancang peraturan dengan tujuan untuk melindungi lahan pertanian,” kata Hamdi.

Lebih lanjut dia berharap, Perda tersebut nantinya bisa menjadi regulasi dalam mengendalikan alih fungsi lahan pertanian.

“Perda ini tentunya akan sejalan dengan program pemerintah daerah dalam rangka menguatkan ketahanan pangan daerah. Dimana, Perda akan menjadi regulasi dalam memberikan perlindungan kepada lahan pertanian untuk mencegah terjadinya alih fungsi lahan yang tidak terkendali,” pungkas Hamdi.

Sementara itu, Wali Kota Riza Falepi mengatakan peningkatan kebutuhan lahan membuat alih fungsi lahan pertanian khususnya lahan sawah dipandang menjadi objek yang paling esensial untuk dialih fungsikan. Dengan ditetapkannya Perda LP2B yang terintegrasi dengan Rancangan Tata Ruang Kota Payakumbuh yaitu perubahan Perda Nomor 1 Tahun 2012 tentang RTRW, Pemerintah Kota Payakumbuh berupaya melakukan alih fungsi lahan pertanian melalui perlindungan lahan pertanian pangan untuk mewujudkan ketahanan dan kedaulatan pangan. (rel)

“Melalui komitmen penetapan perda LP2B, diharapkan dapat mengendalikan lahan pertanian agar tidak dialih fungsikan menjadi peruntukan lainnya karena ini merupakan faktor esensial kemajuan pertumbuhan ekonomi skala besar,” terang Riza. (Relis DPRD)


N3,SAROLANGUN - Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Kabupaten Sarolangun menyelenggarakan Forum Konsultasi Publik dalam rangka penyusunan Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) Kabupaten Sarolangun tahun 2022 di Aula Kantor Bappeda, Senin (22/02/2021).

Forum Konsultasi Publik ini dibuka oleh Wakil Bupati H.Hillalatil Badri dan diikuti oleh unsur Forkompinda Kabupaten Sarolangun, Wakil Ketua I DPRD, Kepala Bappeda, para Asisten dan Staf Ahli, seluruh Kepala OPD lingkup Pemkab Sarolangun, seluruh Camat dan Perwakilan Akademisi, Mahasiswa, Tokoh Agama, Tokoh Adat, Asosiasi, LSM dan insan Pers.

Wakil Bupati Sarolangun H.Hillalatil Badri dalam sambutannya mengatakan, jika untuk tahun 2022 nanti merupakan tahun kelima dalam upaya pencapaian visi dan misi Bupati dan Wakil Bupati, yaitu "Sarolangun Lebih Sejahtera", sehingga menjadi prioritas utama dalam mewujudkan visi dan misi tersebut bisa tercapai.

Masih dikatakan H.Hillalatil Badri, jika pada tahun 2022 nanti guna mewujudkan visi dan misi tersebut akan mengusung 5 fokus prioritas, antara lain, peningkatan ekonomi daerah, peningkatan kuantitas dan kualitas pembangunan daerah, peningkatan tata kelola pemerintahan, peningkatan Umber Daya Manusia yang sosial dan agamais dan pengelolaan Sumber Daya Alam yang berkelanjutan.

" Ini semua menjadi konsenkuensi kita, baik dalam perencanaan, pendanaan dan pengawasan," ujar Wabup.

Untuk mencapai terwujudnya pembangunan daerah itu juga, ditambahkan Wabup akan menekankan pada pemanfaat Dana Desa, alokasi dana APDes guna meningkat perekonomian masyarakat yang produktif.

Terakhir Wabup menyebutkan, jika Forum Konsultasi Publik hari ini memiliki arti yang strategis dalam memberikan pemikiran dan pengembangan untuk pembangunan satu tahun kedepan, sehingga dengan demikian pembangunan terarah, terukur dan Akuntable.

" Semoga dengan acara ini semua stakeholder bisa memberikan pemikiran, dengan demikian pembangunan satu tahun kedepan bisa terarah, terukur dan akuntabel.sehingga dapat menyentuh masyarakat secara langsung," tutup H.Hillalatil Badri.

Sementara Kepala Bappeda Sarolangun H.Lukman dalam laporannya mengucapkan terima kasih atas partisipasi semua pihak dalam acara Forum Konsultasi Publik ini, semoga dapat bersinergi dan bermufakat dalam pembangunan kedepan.

" Setiap tahun proses perencanaan selalu diperbaiki kualitas dan penyempurnaan sehingga diperoleh program pembangunan yang benar berkelanjutan dan tersentuh langsung oleh masyarakat," sebutnya.

Masih dijelaskan H.Lukman, Forum Konsultasi Publik sebagai kelanjutan tahapan sebelumnya, yaitu Musrenbang Desa/Kelurahan dan Kecamatan. Selanjutnya akan dilanjutkan dengan Forum Gabungan Perangkat Daerah, lalu Forum SKPD, setelah itu baru digelar Musrenbang RKPD tahun 2022.

Terakhir Kepala Bappeda H.Lukman mengatakan jika Forum ini dilaksanakan dengan tujuan menyaring aspirasi para pemangku kepentingan untuk menentukan arah pembangunan dan mendapatkan masukan, gagasan, pemikiran terhadap prioritas pembangunan.

" Selain itu guna meningkatkan transparansi dalam perencanaan pembangunan," sebutnya.

Bertindak sebagai Narasumber dalam Forum Konsultasi Publik ini ,Kepala Bappeda, Kepala BPPRD dan Kepala BPKAD.

(SRF)

Author Name

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.