Latest Post

.JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Ana Mardiana Babel Bali banda aceh Bandar Lampung Bandara Juanda bandung bank banten bantuan bantal banwaslu banyumas banyuwangi bapedalda baperjakat Barcelona batam batang arau batu akik batu bara batu malin kundang Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA bedah rumah TP PKK bedahrumah BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu bentrok Beny Utama bere ali beri pelayanan terbaik berita Bernas BI bim BIN binsos birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor bola Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita bukitinggi Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gas gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gereja oikumene sengkotek gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang instruksi walikota padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah jawa timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayu hutan kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan alam kaltim kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi ketua v porprov sumbar khofifah kim jong-un kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras kontribusi orang tua siswa Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU MuaraLabuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nelayan nenek asiani nepal news neymar Nias nobar NTB ntt nurul iman nusantara Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Ooini OPEC Opini Opinj organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan pangdam vi mulawarman Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pdt darwin pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penginapan atlet pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel petani peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas potensi wilayah kaltim pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah raih prestasi raker komwil i apeksi rakor rakor kaltim rakyat setprov ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil rongsokan Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda samsat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sediakan sarana porprov sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional sendimen seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap suardi junir subang suka jala jalan sukabumi Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tambang emas tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wagub terima hkbp wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir

Oleh : Anna Ummu Maryam
(Komunitas Peduli Remaja)

Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Efendy menyatakan sertifikasi persiapan perkawinan berupa kelas atau bimbingan pranikah untuk setiap pasangan tak dipungut biaya alias gratis.

Program ini rencananya akan mulai diterapkan pada 2020 di seluruh Indonesia dan berlaku untuk semua pasangan.

"Mestinya gratis. Iya. Kita lebih sempurnakan, melibatkan kementerian yang kita anggap relevan," kata Muhadjir di Kompleks Istana Kepresidenan Jakarta (Cnnindonesia.com, 14/11/2019).

Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Kemanusiaan dan Kebudayaan (PMK), Muhadjir Effendy, akan menindaklanjuti kewajiban kepemilikan sertivikasi nikah untuk pasangan yang hendak menikah. 

Hal itu terkait edukasi kesehatan kepada pengantin baru setelah baru menikah.

"Setiap siapapun yang memasuki perkawinan mestinya mendapatkan semacam upgrading tentang bagaimana menjadi pasangan berkeluarga, terutama dalam kaitannya dengan reproduksi. Karena mereka kan akan melahirkan anak yang akan menentukan masa depan bangsa ini," kata Muhadjir di SICC, Bogor, Jawa Barat (Liputan6.com, 13/11/2019).

Perceraian Kian Marak

Isu akan diberlakukannya sertifikasi nikah terus bergulir. Seiring dengan kekhawatiran karena semakin meningkatnya angka perceraian dalam pernikahan. 

Sertifikasi nikah ini dianggab sebagai salah satu upaya agar setiap calon pengantin memahami akan tanggung jawab dan mengetahui cara menjaga kesehatan anak dan keluarga.

Untuk diketahui, kebijakan sertifikat nikah ini lebih dulu dikeluarkan oleh Pemprov DKI Jakarta. Persyaratan itu tercantum dalam Peraturan Gubernur Provinsi Daerah Khusus Ibukota (DKI) Jakarta Nomor 185 Tahun 2017 Tentang Konseling dan Pemeriksaan Kesehatan Bagi Calon Pengantin.

Dalam sistem kapitalis demokrasi yang diterapkan oleh negara adalah akar dari permasalahan ini. Karena dalam sistem ini manusia diberikan kebebasan tanpa pengontrolan oleh masyarakat dan negara.

Keluarga dalam sistem ini harus berjuang sendiri demi keutuhan keluarganya dengan pengontrolan mandiri. Pengawasan dan perhatian negara amat minim sehingga baru menangani suatu kasus saat kasus tersebut naik angkanya secara fantastis.

Angka perceraian pasangan suami-istri (pasutri) di wilayah kerja Pengadilan Agama Jakarta Pusat meningkat dalam dua tahun terakhir. Dari Januari hingga pertengahan Juli 2019, tercatat ada 850 perkara gugatan perceraian pasutri. Pemicunya beragam faktor.

"Gugatan cerainya sekitar 850 (kasus) sampai Juli ini," kata Panitera Hukum Pengadilan Agama Jakarta Pusat, Gunadi kepada Okezone, Senin (15/7/2019)

Data Kasus perceraian semakin hari terus meningkat. Dan angka yang tertera pada data sebenarnya hanya mewakili sebagian dari kasus perceraian. Karena jika kita melihat pada wilayah wilayah lain di Indonesia, angka ini kian merangkak naik.

Banyak faktor yang mempengaruhinya, seperti ekonomi yang kian hari semakin sulit untuk para lelaki yang menjadi pencari nafkah keluarga. Sedang kan lowongan pekerjaan lebih banyak menerima perempuan.

Kalaupun mereka bekerja namun upah yang didapatkan sangat sedikit sehingga rentan memicu konflik keluarga.

Pendidikan yang rendah masih terus mewarnai kehidupan keluarga hingga hari ini. Sehingga banyak yang membina pernikahan karena tak bisa sekolah lagi.  Dari pada dirumah menjadi beban maka menikah dengan tanpa memiliki pemahaman dan keahlian dalam mengurus rumah tangga.

Kehidupan sosial yang hedonis dan bebasnya akses media sosial juga ikut memberi pengaruh. Budaya kehidupan bersenang-senang lebih dominan dilakukan karena kehidupan yang tidak memiliki tujuan berkeluarga yang sebenarnya.

Mudah dan murahnya getget sehingga membuat mudah pula mengakses segala info baik yang baik atau pun yang buruk.

Dalam sistem kapitalis ini pula  para orang tua sibuk dalam mencukupi kebutuhan keluarga sehingga peran keluarga tidak optimal. Para ibu terpaksa harus bekerja sehingga membiarkan anak tanpa pendampingan hingga mereka tumbuh dewasa.

Maka wajar pernikahan hanya untuk kesenangan belaka tanpa ilmu dan tanggung jawab. Kurangnya kepedulian orang tua membuat anak beralih pada yang lain seperti pergaulan bebas dan kecanduan getget.

Praktisi psikologi anak dan remaja Anrio Marfizal menilai kalau kasus ratusan anak dibawa ke rumah sakit jiwa karena kecanduan gadget adalah tamparan bagi semua keluarga di Indonesia.

"Kasus ini adalah tamparan untuk semua keluarga di Indonesia," ujar Anrio kepada Okezone, Sabtu (19/10/2019).

Pernikahan Dalam Islam

Dalam islam, pernikahan adalah hal yang sakral karena hal ini adalah ibadah dan perpindahan tanggung jawab dan nafkah. Maka Islam memerintahkan setiap muslim untuk memahami Islam secara utuh tentang bagaimana kehidupan keluarga.

Dalam islam, keluarga adalah pemberi bekal pertama kepada anak dalam mengarungi kehidupan. Saling mengingatkan dan menasehati adalah kebiasaan yang ditumbuhkan dalam keluarga.


يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا قُوا أَنْفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا وَقُودُهَا النَّاسُ وَالْحِجَارَةُ عَلَيْهَا مَلَائِكَةٌ غِلَاظٌ شِدَادٌ لَا يَعْصُونَ اللَّهَ مَا أَمَرَهُمْ وَيَفْعَلُونَ مَا يُؤْمَرُونَ

“Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, keras, dan tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan.”(QS. At-Tahrim: 6)

Rasa tanggung jawab dalam Islam harus dipupuk sedini mungkin. Dan itu hanya bisa dilakukan jika peran ayah dan ibu benar-benar telah difahami secara menyeluruh.

Islam telah mengajarkan bahwa keimanan tidak cukup dalam membentengi kehidupan berkeluarga tetapi harus ada keterlibatan masyarakat sebagai pengontrol lingkungan dan negara sebagai pemberi layanan akan setiap masalah.

Karena sejatinya segala aktivitas manusia akan dipertanggung jawabkan kepada Allah SWT. Dan hal tertinggi yang ingin diraih adalah Ridha Allah dalam segala aktivitas manusia.

كُلُّ نَفْسٍ بِمَا كَسَبَتْ رَهِينَةٌ

“Tiap-tiap diri bertanggung jawab atas apa yang telah diperbuatnya.”(QS. Al-Muddatstsir: 38)

Maka terlihatlah kecemerlangan interaksi dan pernikahan dalam Islam. Yaitu membentuk keluarga yang dicintai oleh Allah dengan menjalankan perintah Allah dalam segala aspek.


Kamis, 14 November 2019, wisuda member KPM7 (Kampus Pengusaha Muslim) di Telaga Simperan Bintaro-Tangerang Selatan. Bukan event special tanpa real action, melainkan kehendak Allah SWT agar lebih berani memulai usaha sesuai dengan ilmu bisnis yang disyariatkan.

Tak terasa kelas reguler bisnis di Kampus Pengusaha Muslim (KPM) selama kurang lebih 3 bulan telah berlalu, pertemuan terakhir dipadati dengan  mentoring  tentang peta bisnis, peta hidup dan bisnis model masjid masing-masing usahanya bersama para coach, hingga mengalokasikan waktu yang cukup lama bagi setiap member KPM. memiliki Blueprint bisnis hingga 5-10 tahun kedepan dengan asa visi mati terealisasikan itu keren banget, disinilah kami dapatkan.

Tergambar, apa yang harus kita lakukan untuk mengeksekusi segala  rencana bisnis langit ini. Mengapa dikatakan bisnis langit? yup, ilmu ini bukan ilmu bisnis biasa. Bukan sekedar melejitkan reveneu layaknya kaum kapital. Bukan hanya belajar melakukan berbagai strategi marketing sehingga produk  semakin meluas dikenal. Tak hanya sekedar belajar copywraiting dengan segala keseruannya hingga customer cepat closing. Tak hanya dimunculkan berbagai ide kreatif model usaha atau packaging yang ciamik hingga produk menjadi unik berbeda dengan kompetitor atau tak hanya sekedar apa up-selling, down-selling dan cross-selling yang dipilih dalam usahanya. Namun, ilmu bisnis ini  memiliki orientasi jauh kedepan hingga tak cukup sukses di dunia namun sukses di akhirat.

Para Penggiat UMKM dimunculkan vebrasi hatinya saat memulai usaha, hingga menjalankan usaha menjadi nikmat dijalankan tak ada beban apalagi capek mengejar materi layaknya hamster berputar-putar dalam Komedi putar di kandangnya. 

Bisnis langit menjadikan komisaris utamanya adalah sang pemberi rizki yaitu Allah Azza Wajalla. Ikhtiar bisnis tetap dijalankan, ibadah dinomor satukan dan api bisnis (sedekah) dijalankan tak harus menunggu usaha harus membesar dahulu. Jika itu semua sudah dilakukan, doa dan tawakkal, biarlah sang penebar rizki yang menggerakkan dan  mengarahkan mengalir deras hasil bisnis kita.

Banyak sekali teladan pebisnis muslim, diantaranya darah saudagar para sahabat Rosulullah seperti Umar bin khottob, Usman bin Affan, Abdurrahman bin Auf dan lainnya.

Para sahabat melakukan bisnis tanpa harus meninggalkan aktivitas penuh kemaslahan bagi umat seperti berdakwah dan berjihad.
Namun usahanya tetap langgeng bahkan Allah terus menebar rizkiNya kepada mereka, inilah bisnis yang tak sedikit kaum muslimin inginkan bisnis langit yang  berstatus Auto pilot. 

Terus mengalir pundi-pundi dinar walau ribuan dinar sudah mereka dermakan di jalan dakwah. Hingga saat ini visi mati (amal jariyah) para sahabat, berupa aset untuk kemaslahatan umat masih terus mengalirkan pahalanya. Maa syaa Allah.

Sebut saja sumur wakaf Usman bin Affan di Madinah yang dikenal dengan nama "Sumur Raumah", hingga kini terus mengalir dan bermanfaat bagi kebutuhan umat dan makhluk hidup lainnya meski telah berusia 1.400 tahun.

Seorang peneliti dari pejabat pengembangan Madinah, Abdullah Kaber, mengatakan kepada Saudi Press Agency bahwa itu merupakan satu-satunya sumur zaman Nabi Muhammad yang masih mengalir hingga sekarang.

Di dekat sumur itu terdapat sebuah masjid dan ladang kurma nan luas. Sejumlah tanaman dan bunga pun bermekaran karena teraliri dari sungai tersebut (liputan6.com) 

Selain itu Umar bin Khottob yang
Ketika wafat, meninggalkan ladang pertanian sebanyak 70.000 ladang, yang rata-rata harga ladangnya sebesar Rp 160 juta—perkiraan konversi ke dalam rupiah. Itu berarti, Umar meninggalkan warisan sebanyak Rp 11,2 Triliun. Setiap tahun, rata-rata ladang pertanian saat itu menghasilkan Rp 40 juta, berarti Umar mendapatkan penghasilan Rp 2,8 Triliun setiap tahun, atau 233 Miliar sebulan.

Umar ra memiliki 70.000 properti. Umar ra selalu menganjurkan kepada para pejabatnya untuk tidak menghabiskan gajinya untuk dikonsumsi. Melainkan disisakan untuk membeli properti. Agar uang mereka tidak habis hanya untuk dimakan.

Namun begitulah Umar. Ia tetap saja sangat berhati-hati. Harta kekayaannya pun ia pergunakan untuk kepentingan dakwah dan umat. Tak sedikit pun Umar menyombongkan diri dan mempergunakannya untuk sesuatu yang mewah dan berlebihan. (Eramuslim.com)

Disinilah letak istimewanya bisnis langit, menggapai dunia menabung untuk akhirat.

Ketika ekonomi dikuasai oleh orang-orang yang sholih, insya Allah dunia akan terselamatkan, karena ia berbisnis tak hanya mementingkan perutnya saja, tapi juga untuk kemaslahatan umat dan perjuangan Islam menggapai kejayaan Khilafah Islamiyyah yang tinggal selangkah lagi.

Kami akan terus belajar, berbagi dan menebar maslahat bagi sesama dengan usaha yang dimiliki hingga menggapai keberkahan Allah SWT.

Yuk bergabung dalam komunitas  KPM, disini kita akan banyak belajar ilmu bisnis, seperti : 
Preview Bisnis Langit, Training Fullday Jago keuangan, Kelas Bisnis Reguler dan  Tajir Camp.

Indahnya, kita bisa belajar bareng, berkah bareng, sukses bareng, masuk surga bareng dengan  menjadi pengusaha yang sukses, taat dan dermawan. Aamiin ya Robbana

Segera daftarkan UMKM anda dan bergabung menjadi salah satu ribuan UMKM di KPM angkatan selanjutnya, Hubungi admin KPM (+62 811-1155-099)

Dilaporkan oleh : Hawilawati
(Member KPM Kota Tangerang)


Untuk meningkatkan sektor pariwisata, pemerintah Kota Padang, Sumatera Barat, berkeinginan untuk menjadi destinasi heritage tourism, layaknya provinsi lain di Indonesia.

Keinginan tersebut sudah mulai dirancang oleh beberapa pihak, baik pemerintah, akademisi, maupun komunitas-komunitas yang ada di Kota Padang.

Jurusan Ilmu Komunikasi Universitas Andalas yang bekerja sama dengan pemerintah Kota Padang misalnya mengadakan acara bertajuk “Kota Tua Bacarito” di kawasan Kota Tua Padang, Kamis (14/11/2019).

Diskusi Kota Tua Bacarito dikemas dengan acara santai ala milenial. Dimulai dengan walk-talk, berjalan keliling kota tua Padang dipandu oleh Komunitas Padang Heritage.

Selama perjalanan, dijelaskan bagaimana sejarah dari bangunan-bangunan yang ada di sepanjang Kota Tua Padang. Acara diakhiri dengan sesi talkshow yang menghadirkan Ketua Ikatan Arsitektur Indonesia (IAI) Wilayah Sumatera Barat Yulsi Munir, Koordinator Padang Heritage Bayu Haryanto, Chief Marketing Officer (CMO) Info Sumbar, Emen, dan Pakar Branding Sumatera Barat, Haris Satria.

Acara yang ramai dihadiri kawula muda itu ditujukan sebagai langkah Kota Padang menuju kota dengan heritage tourism.

“Selama ini masyarakat tahu bahwa kota tua itu hanya ada di Jakarta, padahal Kota Padang punya kota tua tersendiri dan sudah lama ada. Untuk itu, kami terpikir untuk membuat acara ini, sekaligus membranding kota tua di Padang,” ujar Galih, ketua pelaksana Kota Tua Bacarito.

Acara tersebut digelar di area skatepark, pelantaran Kota Kua Padang. Dengan suasana ala kota tua, para peserta acara duduk bersama di pelantaran.

Wakil Wali Kota Padang, Hendri Septa, mengaku yakin bahwa Kota Padang bisa menjadi destinasi heritage tourism dalam waktu dekat.

“Harus bisa! Kita semua harus bekerjasama menjadikan Kota Padang sebagai kota heritage,” ungkap Hendri.

Hal yang sama juga diungkapkan Yulsi Munir, “Padang sangat bisa menjadi kota heritage tourism. Tapi tentu masih banyak pekerjaan rumah yang mesti dilakukan."

Dilansir dari haluan.co, kawasan Kota Tua Padang telah ada sejak lama, kondisi bangunan peninggalan perlu diperbaiki untuk menambah estetika. Namun keaslian kawasan harus tetap dijaga.

Mengingat Kota Padang yang sudah berumur 350 tahun, peninggalan-peninggalan sejarah yang ada berpotensi besar untuk dijadikan objek wisata kota tua.

“Kota Padang adalah kota bersejarah, kolonial datang ke sini dan melihat Padang sebagai kota yang strategis. Banyak gedung-gedung tua, peninggalan zaman dahulu,” kata Hendri.

Nantinya berbagai acara akan dihelat untuk lebih memperkenalkan kota tua kepada publik. Hendri juga mengimbau masyarakat untuk dapat berkontribusi dalam mencapai heritage tourism tersebut.

“Hidupkan kembali kota tua Padang, untuk kita dan anak cucu kita,” tukas Hendri menutup sesi talkhsow-nya.

Maulid Nabi Muhammad SAW yang diperingati umat Islam tiap tahun sejatinya memiliki hakikat makna yang sangat dalam. Sebagaimana kehadiran Rasulullah SAW di muka bumi adalah untuk menyempurnakan akhlak umat manusia agar bertakwa kepada Allah SWT, berlaku baik kepada sesama umat manusia dan juga kepada makhluk-makhluk ciptannya.

Sebagai Aparatur  Sipil Negara (ASN) hendaknya  dapat sebagai contoh tauladan bagi masyarakat dimana dia tinggal.

Demikian disampaikan Wakil Wali Kota Padang Hendri Septa dalam sambutannya pada acara Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW tahun 1441 Hijriah yang digelar Pemerintah Kota Padang di Masjid Agung Nurul Iman, Jumat (15/11/2019).

Hendri menyebut, di tengah perkembangan Kota Padang yang semakin dinamis dan modern, sangat patut disyukuri bahwa sampai detik ini umat Islam tetap konsisten membangun akhlakul karimah sebagaimana dicontohkan Nabi Muhammad Rasulullah SAW.

"Sementara, melalui peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW juga menunjukkan tingginya komitmen untuk mentaati perintahnya dan menjauhi larangannya serta senantiasa memegang teguh amar ma'ruf nahi munkar," ucapnya.

Wawako melanjutkan, menurutnya ada beberapa target yang diharapkan dalam pelaksanaan peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW. Pertama diharapkan melalui momentum tersebut semakin tumbuh dan meningkatnya kesadaran kolektif antara pemerintah dan masyarakat untuk menumbuhkan budaya atau semangat beragama yang aplikatif dalam kehidupan sehari-hari.

Kemudian kedua, terbangunnya suasana serta semangat keberagaman, ketiga, terjalinnya semangat persaudaraan yang lebih kokoh antara sesama anggota masyarakat ataupun unsur pemerintah. Sementara keempat, diharapkan menumbuhkan semangat untuk memakmurkan masjid/musala dengan bentuk kegiatan keagamaan.

"Maka itu, mari kita semua sama-sama membangun kehidupan bermasyarakat ke arah yang lebih baik ke depan. Hendaknya kita jadikan momentum peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW ini untuk bertekad bangkit membangun diri dengan nilai-nilai moral yang lebih baik," ujarnya.

"Kita pun menyadari bahwa perubahan itu tidak mudah, namun kita harus terus berupaya melakukan perubahan-perubahan dalam berbagai aspek. Sebagai contoh dalam proses penyelenggaraan pemerintahan kita terus berusaha melakukan perubahan untuk membangun pemerintahan yang baik, serta memberikan pelayanan publik yang sebaik-baiknya. Kemudian memenuhi rasa keadilan masyarakat, meningkatkan kesejahteraan dan mendahulukan kepentingan rakyat," jelas wawako.

Ditambahkannya lagi, semua upaya tersebut haruslah diawali dengan ketulusan dan komitmen pribadi yang dinyatakan dalam bentuk i'tikad yang baik. Di samping itu perlunya dibangun peradaban yang benar-benar menjunjung tinggi kebenaran, keadilan dan kebertanggung-jawaban semua pihak.

Pada peringatan hari besar umat Islam tersebut dihadiri seluruh pimpinan Organisasi Perangkat Daerah (OPD) dan Aparatur Sipil Negara (ASN) di lingkup Pemko Padang. Sebagai penceramah menghadirkan ustaz Prof. Dr. H, Fuady Anwar, M. Ag Dt. Tunaro.

Di akhir kegiatan juga dilakukan penyerahan hadiah bagi pemenang pemenang Penilaian Kegiatan Kelurahan Pengimplementasi ABS-SBK (Adat Basandi Syara'-Syara' Basandi Kitabullah dan Lomba Sekolah Sehat (LSS) Tingkat Kota Padang Tahun 2019.(vid)



Pasaman - nusantaranews.net,
Tanpa disadari air mata Kalin  (48) warga Nagari Lubuk Godang Kecamatan Mapattunggul Kabupaten Pasaman mengalir keluar dari matanya saat menerima berbagai bantuan yang diserahkan anggota DPRD Pasaman,  Yulisman bersama Dinas Sosial Pemkab Pasaman, Kamis, 14/11/2019.

Kalin bersama istrinya Romi (45), Nora (21), Kelvin (9) murid SD kelas 3 terharu saat menerima 27 macam bantuan dihadapan Sekcam, Walinagari, Jorong dan perangkat nagari serta puluhan masyarakat. Kalin merupakan korban bencana rumahnya ditimpa pohon pada Selasa, 12 November 2019 pukul 17.00 WIB. 

Akibat musibah itu, rumah Kalin yang mempunyai tanggungan 5 orang rusak berat. Bagian belakang dan dapur rumah korban hancur ditimpa batang pohon yang berukuran besar itu. 

"Kami menyangka musibah angin kencang disertai pohon tumbang mengenai rumah kami. Kami masih bersyukur tidak ada korban jiwa dalam musibah ini" ujar Kalin. 

Ia bersama keluarga mengucapkan terimakasih kepada Anggota DPRD Pasaman, Yulisman yang telah menyampaikan aspirasi kami dan dibantu langsung oleh Dinas Sosial Pemkab Pasaman. 

Sementara itu Anggota DPRD Pasaman, Yulisman, AMa mengatakan awalnya ia mendapatkan informasi dari salah seorang warga Mapattunggul, Atro bahwa ada bencana di Nagari Lubuk Gadang. Dan langsung dikoordinasikan dengan Dinas Sosial dan akhirnya bantuan langsung diantarkan ke rumah korban. 

" Apapun yang terjadi di daerah Mapattunggul baik itu berita suka atau duka tolong beritahu kami karna saya ingin tahu bagaimana keadaan masyarakat Mapattunggul. Sehingga kita bisa memperjuangkan aspiarasi masyarakat" ujar Ketua Fraksi Partai PAN DPRD Pasaman ini. 

Ia meminta korban bencana agar memanfaatkan bantuan 27 macam ini dengan baik, mulai beras, minyak goreng, telur ayam, alat dapur, selimut dan lainnya. Sehingga bisa membantu korban menjelang bisa kembali beraktifitas seperti biasa. 

Kemudian, Sekretaris Camat Mapattunggul, Yusrizal menyampaikan terimakasih kepada anggota DPRD Pasaman, Yulisman dan Dinas Sosial Pemkab Pasaman yang telah membantu masyarakat Mapattunggul.

Kemudian kepada warga diharapkan menebang pohon besar yang berada di pekarangan rumah supaya tidak terjadi lagi musibah yang lebih parah dari ini.

Hadir dalam acara itu KUA Mapattunggul, Wali Nagari Lubuk Gadang, Penyuluh Agama Mapattunggul, PLD Mapattunggul, Atro, UPZ Baznas, Kepala Jorong.

(......)
Keterangan foto
Anggota DPRD Pasaman, Yulisman saat menyerahkan bantuan kepada korban bencana di Nagari Lubuk Godang.  (ist)

By : Ummu Aisyah

Kata radikalisme tak ada habisnya diperbincangkan di negeri yang kita cintai ini. Dan yang paling mengherankan kata/istilah tersebut di era rezim saat ini menempati posisi paling atas dibandingkan kasus - kasus lain yang membuat negara kita semakin terpuruk baik dari segi perekonomian sampai tatanan kehidupan sebagai dampak dari penerapan sistem yang tidak berasal dari Sang Khaliq. Adapun isu perguruan tinggi, organisasi masyarakat dan lingkungan lembaga pemerintah yang telah terpapar paham radikal bukanlah barang baru sekarang saja. Akan tetapi isu radikalisme dipakai untuk menyerang Institusi lembaga penegak hukum seperti Komisi Pemberantas Korupsi (KPK) baru pertama kali terjadi di era pemerintahan yang sekarang ini. Dari serentetan kejadian- kejadian teror lagi - lagi selalu dikaitkan pelaku adalah anggota jama'ah Islam.

Meskipun benar si pelaku beragama islam, namun dapat dipastikan islamnya tidak sesuai perintah Allah dan yang dicontohkan Rasulullah. Namun bukan berarti bagi sebagian jama'ah islam yang berpegang teguh kepada ajaran islam dengan berusaha menerapkan syari'at secara totalitas baik secara individu, masyarakat dan negara dengan melakukan amar ma'ruf nahi munkar kepada penguasa lantas dikatakan kelompok radikalisme yang membahayakan negara. Terlebih bagi siapa saja yang kritis, beda ideologi (pandangan hidup), beda pemikiran, pendapat ataupun sikap dengan pemerintah juga dianggap radikalisme yang harus diwaspadai bahkan dibubarkan.

Padahal kekritisan pemikiran umat yang positif sangat dibutuhkan demi berjalannya roda pemerintahan sesuai fitrah manusia. Namun sikap pemerintah yang terkesan anti dengan kritik dan telah membungkam suara mahasiswa yang melakukan demo atas RUU bermasalah. Sudah seharusnya sebagai hamba Allah kita menjalankan perintah Allah secara kaffah, termasuk amar ma'ruf nahi munkar baik kepada penguasa, pejabat pemerintah, ulama maupun masyarakat biasa.

Sikap kritis umat terhadap penguasa seharusnya berdasarkan perintah syara' yang pasti datang dari Sang Khaliq dan bukan bersandar kepada sistem Demokrasi - Liberal. Islam adalah agama nasehat sebagaimana di dalam HR.Muslim no.55 : Dari Abu Ruqayyah Tamim bin Aus Ad - Daari r.a ia berkata bahwa Nabi SAW bersabda, " Agama adalah nasihat", kami bertanya, Untuk siapa? Beliau menjawab : " Bagi Allah, bagi kitab - Nya, bagi rosul - Nya, bagi pemimpin - pemimpin kaum muslimin serta bagi umat islam umumnya. 
Wallahu'alam bishawab.

Oleh : Irianti Aminatun

Untuk mengejar pertumbuhan ekonomi, pemerintah terus memprioritaskan pembangunan infrastruktur komersial. Diantara inrastrukutr komersial yang tengah dikebut pembangunannya adalah proyek Kereta Cepat Jakarta Bandung. 

Sayangnya dalam pelaksanaan pembangunan proyek itu banyak  berdampak buruk bagi lingkungan, sosial,hingga mata pencaharian rakyat. Di Cibiru sekitar 246 siswa  dan 10 guru  SD Tirtayasa Cibiru kehilangan sekolah mereka  yang sudah rata dengan tanah akibat tergusur oleh  pembangunan Kereta Cepat Jakarta Bandung. Saat ini mereka numpang di SDN 10 Cibiru dan SDN Mekarbiru dengan sarana  prasarana yang sangat tidak memadahi. Lokasinya pun jauh dari tempat tinggal mereka.

Pembangunan gedung baru  sebagai ganti gedung lama yang dijanjikan oleh PT KCIC sampai saat ini belum terealisasi. Jangankan membangun musola, perpustakaan, laboratorium, rumah dinas guru sebagaimana yang juga dijanjikan PT KCIC, bangunan gedung sekolah baru yang seharusnya sudah berjalan sejak delapan bulan lalu pun belum dilaksanakan. Tanah seluas 1240 m2 di kampung Taman Cimekar sebagai gantinya,   masih kosong belum ada tanda-tanda akan dibangun.

Di Padalarang, pengerjaan terowongan (tunnel) 11 yang berlokasi di gunung Bohong, kecamatan Padalarang juga telah membuat kekhawatiran dan keresahan warga setempat. Pasalnya pekerjaan terowongan tersebut dilakukan dengan cara pengeboman. Padahal dikesepakatan awal pengerjaan dilakukan dengan cara pengeboran.

Ledakan dalam setiap pengeboman berdampak pada kerusakan ke 120 rumah dengan 500 jiwa yang berada di kaki Gunung Bohong itu. Belum lagi terganggunya aktivitas belajar mengajar siswa yang berdekatan dengan proyek akibat terpapar debu dan kebisingan.Terakhir telah memakan korban jiwa dan luka-luka pada pekerja proyek akibat pipa BBM Pertamina yang berada pada lokasi proyek bocor dan terbakar selasa (22/10/2019) lalu.

Proyek ini juga diduga akan  mengakibatkan banjir yang  lebih parah  di wilayah Rancaekek dan sekitarnya. Dilansir dari laman Pikiran Rakyat online, Wakil Ketua Komisi D DPRD Kabupaten Bandung Cecep Suhendar mengatakan ada beberapa dampak dari pekerjaan proyek KCIC yang melipatgandakan resiko banjir di Rancaekek. Yang terbesar adalah urukan tanah di lokasi proyek, telah mengelilingi pemukiman warga yang notabene sebelumnya memang menjadi langganan banjir.

“Parahnya lagi, yang menjadi tempat urukan tersebut tadinya justru merupakan daerah yang dijadikan warga untuk mengalirkan air saat banjir. Ketinggian urukan tak tanggung-tanggung mencapai delapan meter dan ada yang permukaannya hampir rata dengan atap rumah warga,” kata Cecep. Selain itu,  sejumlah saluran drainase warga juga banyak yang hilang. Sebagian tertutup oleh material proyek, sebagian jalurnya terpotong oleh lokasi proyek. 

Berkaitan dengan banjir Rancaekek ini, sesuai kesepakatan awal PT KCIC bersama Pemkab Bandung dan Pemprov Jabar rencananya memang akan membangun danau retensi di lokasi tersebut. Nyatanya hingga saat ini kolam retensi belum terealisasi. Justru terjadi saling lempar antara pengembang TOD dan KCIC.

Dampak buruk pembangunan proyek KCIC bukan hanya itu. Direktur eksekutif Walhi Jawa barat Dadan Ramdani menyatakan permasalahan yang muncul berkaitan dengan aspek hukum, terutama hukum tata ruang dan lingkungan serta kehutanan yang melanggar tata ruang kabupaten dan kota yang dilaluinya.
“Di samping itu, pembuatan trase kereta cepat Jakarta-Bandung juga akan merampas dan menggusur sekurang-kurangnya 3000 bangunan pemukiman, sedikitnya 150 bangunan usaha, 2.550 ha lahan pertanian. Hampir 900 KK kehilangan pekerjaan sebagai petani dan buruh tani dan sekitar 150 KK kehilangan usaha” ungkap Dadan. (JawaPos.com).

Pembangunan infrastruktur selama ini berjalan memang terkesan abai pada aspek lingkungan dan kemanusiaan. Pemerintah terlihat lebih mengutamakan investor ketimbang penyelesaian masalah dampak buruk dan bahaya yang akan terjadi pada lingkungan dan hak-hak warga.

Diterbitkannya Perpres 56/2018 tentang Percepatan Pelaksanaan Program Strategis Nasional yang mengharuskan pemangkasan prosedur perizinan untuk sejumlah proyek strategis nasional, telah menjadi dasar hukum pengabaian tata ruang daerah.

Pembangunan  proyek KCIC sejatinya lebih untuk kepentingan investor dibanding kepentingan rakyat. Kereta cepat hanya akan menjadi batu loncatan untuk permasalahan yang lebih besar atas nama pembangunan, yang sebenarnya hanya kedok untuk menguntungkan investor dan pengembang dalam merampas tanah rakyat. Proyek pembangunan infrastruktur komersial hanyalah untuk melayani akses rantai pasok global para kapitalis dan tidak memberikan dampak signifikan terhadap kesejahteraan rakyat.

Kondisi buruk ini adalah akibat cara bernegara secara neoliberal, dengan penerapan konsep good governance, yang termaktub dalam sejumlah perundang-undangan dan peraturan. Diantara yang menonjol adalah fungsi dan wewenang pemerintah dibatasi sebagai regulator. Pembangunan infrastruktur yang mengacu pada konsep KPS (Kemitraan Pemerintah dan Swasta) dan anggaran berbasis kinerja. Akibatnya hajat hidup publik dalam kendali korporasi.

Kebijakan ekonomi yang berbasis kapitalisme neoliberallah kondisi ini terjadi. Pemerintah meminimalkan tanggungjawabnya sebagai pelayan dan pengatur urusan masyarakat, dan menyerahkan perannya kepada pemilik modal. Akibatnya hak-hak masyarakat tergilas, sementara para kapitalis terus meningkatkan labanya dengan segala cara tanpa melihat dampak buruk bagi lingkungan, kehidupan, dan manusia.

Semua itu merupakan kerusakan (fasad) yang harus diperbaiki dan kemaksiatan yang harus ditaubati. Perbaikan dan taubat yang harus dilakukan tidak cukup pada tingkat individu dan kelompok, tapi dengan meninggalkan sistem neoliberal yang terbukti telah gagal menyelesaikan berbagai persoalan. Kemudian mengganti dengan sistem  Islam, sebuah sistem yang sempurna karena datang dari Dzat Yang Maha Sempurna. Tidak ada yang kurang apalagi salah dalam sistem tersebut karena sistem Islam datang dari Dzat Yang Maha Benar.

Sistem Islam adalah sebuah sistem pemerintahan yang bertanggungjawab penuh untuk mengurusi seluruh urusan rakyat. Dalam pembangunan infrastruktur Kepala negara dengan dalih untuk kepentingan umum tidak dibenarkan mengambil alih bangunan  atau tanah milik individu rakyat dan menjadikannya milik negara atau swasta.

Sebagai contoh, di masa pemerintahan Khalifah Umar bin Khaththab yang ingin memperluas masjid karena telah penuh sesak. Khalifah memberikan tiga opsi bagi Abbas yang rumahnya terkena proyek perluasan masjid tersebut. Pertama menjual rumah dengan harga sesuai dengan yang diinginkan pemilik. Kedua, bangunan dan tanah akan diganti sesuai dengan kota yang dikehendaki. Ketiga, mewakafkan rumah tersebut untuk perluasan masjid.Umar tidak mengambilnya secara paksa meski untuk kepentingan masjid. Setelah Abbas mengambil keputusan, barulah Khalifah Umar membangunkan rumah sebagai ganti untuknya.

Di masa lalu, Daulah Islam dengan sinergi dari keimanan, ketaatan pada syariat, dan ketekunan mereka untuk mempelajari sunatullah telah mampu menggunakan ilmu dan teknologi yang tepat untuk kesejahteraan rakyat hingga melahirkan peradaban Islam yang tahan berabad-abad.

“Dan sekiranya penduduk negeri beriman dan bertaqwa, pasti Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi. Tetapi ternyata mereka mendustakan (ayat-ayat kami), maka kami siksa mereka sesuai dengan apa yang telah mereka kerjakan” (TQS Al A’raf ayat 96).

Wallahu a’lam bi showab.

Oleh : Ernawati, A.Md 
(Anggota Forum Sillaturahmi Muslimah kota Banjarbaru)

Meningkatnya jumlah anak-anak yang kecanduan gawai akhir-akhir ini semakin mengkhawatirkan. Beberapa waktu lalu, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengeluarkan International Classification of Disease (ICD) edisi ke-11 yang menyebutkan kecanduan main game sebagai gangguan kesehatan jiwa yang masuk sebagai gangguan permainan atau gaming disorder.

Gaming disorder adalah pola perilaku bermain game yang terus menerus atau berulang dimana seseorang kehilangan kendali atas perilaku bermain mereka. Orang yang sudah kecanduan akan lebih memprioritaskan game daripada aktivitas atau kewajibannya, meski ada konsekuensi negatif seperti gangguan pada tubuh, hubungan keluarga, kehidupan sosial dan pekerjaan. (detikhealth, 16/10/19)

Kasus semacam ini terus meningkat. Kecenderungan meningkatnya kasus anak kecanduan gawai tersebut terkait dengan tingginya penetrasi internet di Indonesia. Berdasarkan Survei Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII) tahun 2017, sebanyak 143,26 juta orang atau 54,68 persen dari populasi Indonesia menggunakan internet. Penetrasi pengguna intetnet tetbesar di usia 13-18 tahun (75,50 persen). Gawai adalah perangkat yang paling banyak dipakai untuk mengakses internet (44, 16 persen) (Kominfo).

Adanya kekhawatiran dengan kasus-kasus ini, terkait dengan masa depan generasi bangsa, banyak pihak merespon dan memberikan solusi. Untuk mengatasi persoalan kecanduan ini, ada kepala daerah yang akan memprogramkan pembagian binatang peliharaan untuk mengalihkan perhatian anak dari gawai. Ada pula lembaga-lembaga yang memfasilitasi anak-anak untuk lebih banyak melakukan permainan tradisional. Dari Pemerintah Pusat sendiri, yaitu Menteri Komunikasi dan Informatika, Rudiantara ketika ditemui disela-sela peresmian turnamen E-Sport se-Asia Tenggara di Mall Taman Anggrek, Jakarta, Rabu (17/10/2018), menyatakan bahwa pemerintah sedang menggodok regulasi terkait aturan untuk membatasi pengguna gawai seperti smartphone atau tablet  oleh anak. Dikatakan Rudiantara, ada empat kementerian yang ikut terlibat dalam penggodokan regulasi terkait hal ini. Keempat kementerian tersebut adalah Kominfo, PPPA, Kemenag dan Kemendikbud (Kompas.co.id).

Sementara itu, Ketua Komisi Nasional Perlindungan Anak (Komnas PA), Arist Merdeka Sirait memandang literasi digital dan pengendalian memang bisa menjadi cara tepat menangkal dampak buruk gawai. Namun, tambah dia, jangan sampai hak anak untuk mendapatkan akses informasi digital terenggut. "Kita hidup di era teknologi. Kita tidak bisa suka atau tidak suka pada perkembangan ini, jadi anak tidak bisa dilarang main gawai. Yang ada dikendalikan, "kata Arist, Jum'at (2/3/2018) (Republika.co.id). 

Dari Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Yohana S Yembise, justru mengingatkan orangtua untuk lebih serius memperhatikan berbagai dampak dari kecanduan gawai.

Gaya Hidup Milenial
Sebenarnya, gawai yang merupakan hasil dari kemajuan teknologi adalah perkara yang tidak bisa dihindari. Dia menjadi kebutuhan manusia. Tidak hanya sebatas alat untuk berkomunikasi, dengan berbagai aplikasinya, juga digunakan untuk mengakses berita, melakukan berbagai transaksi, termasuk mengakses game online, dan lain-lain.

Kecanduan gawai ini sebenarnya tidak hanya bisa terjadi pada anak, juga pada orang dewasa. Tentu ini tergantung bijaksananya para pengguna gawai tersebut. Gaya hidup sekuler yang liberal dan permissive, telah menjadikan kaum milenial banyak mengisi waktunya dengan bermain gawai, baik untuk hal-hal yang bermanfaat, misalnya mengakses pelajaran, ilmu pengetahuan atau ilmu agama, ataupun untuk sekedar bersenang-senang dengan bermain game online atau aplikasi lainnya. Sehingga gawai telah menjadi gaya hidup milenial. Disetiap waktu dan tempat akan kita dapati orang-orang dengan gawainya.

Harus kita waspadai, gawai menjadi alat yang efektif untuk menguatkan sistem hidup sekuler, budaya konsumtif, liberal dan permissive. 

Para kapitalis dengan mudah menawarkan produk-produk dan mendiktekan gaya hidup mereka (barat dan timur) yang notabene bertentangan dengan gaya hidup Islam. Ukuran kebahagiaan dinilai dari banyaknya materi yang diraih baik harta ataupun kesenangan duniawi yang sesaat. 

Sementara Islam memandang kebahagiaan adalah teraihnya Ridho Allah SWT. Maka seorang muslim akan merasakan kerugian ketika banyak menghabiskan waktu dengan kesenangan duniawi semisal bermain game online. Sebagaimana Allah SWT telah mengingatkan kita dalam Al Qur'an :
"Demi masa, sungguh manusia berada dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan serta saling menasehati untuk kebenaran dan saling menasehati untuk kesabaran." (QS Al Ashr : 1-3).


Peradaban Islam Melahirkan Generasi Emas
Mengapa Islam mampu melahirkan generasi emas? Salah satu kuncinya adalah karena Islam telah meletakkan dasar yang benar dan kokoh dalam mendidik generasi. Benar, dalam arti mengarahkan generasi untuk menjadi hamba Allah yang bertauhid, tunduk dan patuh kepada syariat Allah. Kokoh, dalam makna tanggung jawab pendidikan dilakukan secara komprehensif baik oleh orang tua, keluarga, masyarakat maupun negara.

Untuk mencapai keberhasilan, maka implementasi pendidikan baik di keluarga, lembaga pendidikan maupun kebijakan pemerintah harus mengacu pada aqidah Islam.

Pendidikan berbasis aqidah Islam dan berorientasi pada implementasi syariah dalam seluruh aspek kehidupan inilah yang akan melahirkan generasi emas. Tak seperti sekarang, dimana sistem pendidikan dilandaskan pada asas sekulerisme, ilmu-ilmu umum mendominasi semua jenjang pendidikan, sementara aqidah dan syariah dipinggirkan.

Generasi emas, paling tidak memiliki empat indikator. 

Pertama, kecintaan mereka kepada Allah SWT di atas segalanya. Rasa cinta kepada Allah membuat mereka yakin, optimis, dan memiliki keberanian yang tinggi. Generasi ini mempersembahkan hidupnya untuk membela agama Allah. Hanya satu hal yang ditakutkan oleh generasi semacam ini, yaitu kemurkaan Allah!

Kedua, kecintaan mereka kepada Rasulullah Muhammad saw. melebihi semua orang. Dan kecintaan kepada Al Qur'an yang diwahyukan kepada beliau melebihi segala bentuk hukum yang ada di dunia ini. Generasi emas menjadikan Rasulullah saw teladan utama. Sementara, gaya hidup mereka khas diwarnai oleh cahaya Al Qur'an.

Ketiga, prilaku berbakti kepada orang tua sangat istimewa. Generasi emas bukanlah generasi cuek dan egois. Mereka juga bukan generasi yang membanggakan kepintaran, kesuksesan, kekayaan, jabatan maupun kekuasaan yang mampu diraihnya.  Tapi, generasi emas adalah mereka yang begitu menyayangi orang tuanya sebagai rasa syukurnya kepada Allah SWT.

Keempat, memiliki kepribadian Islam yang tinggi. Identitas ini tampak pada dua aspek yang fundamental, yaitu pola berfikirnya (aqliyah) dan pola sikapnya (nafsiyah) yang berpijak pada aqidah Islam. Mereka senantiasa terikat dengan syariat Islam dalam semua aspek kehidupan, baik keluarga, masyarakat maupun negara. Kemampuan intelektualnya dipersembahkan untuk kemajuan peradaban Islam. Generasi emas yang semacam inilah yang sanggup menegakkan peradaban Islam dan menjadi pembela Islam.

Semoga para orang tua termotivasi untuk menjadikan anandanya sebagai generasi emas. Paling tidak dengan harapan menyelamatkan mereka dari api neraka. Allah SWT memerintahkan : 
"Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu, penjaganya adalah malaikat-malaikat yang kasar, yang keras, yang tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan." (QS. At-Tahrim : 6)

Dengan demikian, untuk menyelamatkan generasi ini dari berbagai kerusakan akibat siatem yang bobrok ini, harus diupayakan perubahan mendasar dan sistemik, baik pada tataran paradigma, sistem hukum dan implementasi yang berdasarkan pada aqidah dan syari'ah Islam. (CWS Edisi 9/2016)

Firman Allah SWT memperingatkan kita :
"Siapa saja yang berpaling dari peringatan-Ku, sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit, dan Kami akan menghimpunkannya pada hari kiamat dalam keadaan buta" (QS. Thaha : 124)

Katakanlah, "Hai kaumku, berbuatlah sepenuh kemampuanmu, sesungguhnya akupun berbuat. Kelak kamu akan mengetahui, siapakah (diantara kita) yang akan memperoleh hasil yang baik dari dunia ini. Sesungguhnya orang yang zalim itu tidak akan mendapat keberuntungan." (QS. al-An'am : 135). 
Wallahu a'lam.

Oleh : Anisa Rahmi Tania 
(Aktivis Dakwah)

Indonesia, negeri yang konon dahulu memiliki julukan Jamrud khatulistiwa, negeri dengan sejuta potensi dan kekayaan yang melimpah ruah, kini tinggal kenangan. Kehancuran ekonomi seakan sudah di pelupuk mata. 

Dilansir dari CNBC Indonesia - Perekonomian Indonesia tumbuh, ya tumbuh tapi melambat. Jangankan menagih janji pertumbuhan 7% di awal kampanye Joko Widodo (Jokowi) 2014 lalu, ekonomi Indonesia tak mampu bergerak dari 5%.

Perlambatan ekonomi Indonesia kian nampak sejak triwulan I-2019. Dan BPS baru saja melaporkan ekonomi Indonesia tumbuh melambat pada triwulan III-2019.
Dampak dari merosotnya ekonomi negeri, angka pengangguran kian tak terkendali. 

Menurut IDTODAY.CO - Belakangan angka pengangguran di Indonesia dikabarkan menurun, namun nyatanya berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) tengah tahun ini, tercatat ada 5,01 persen penduduk produktif yang menganggur. 

Indonesia tertinggal dari Laos dan Kamboja, yang secara berurutan mencatatkan 0,60 persen dan 0,10 persen pengangguran dalam data BPS. Artinya, ini memang menjadi angka terendah dalam sejarah Indonesia, tetapi tetap menjadi yang tertinggi kedua di Asia Tenggara.
Ditambah dengan melihat angka kemiskinan yang tak lebih baik dari tahun-tahun lalu, sebagaimana dilaporkan oleh Asian Development Bank (ADB) bahwa sebanyak 22 juta orang Indonesia masih menderita kelaparan.

"Banyak dari mereka tidak mendapat makanan yang cukup dan anak-anak cenderung stunting. Pada 2016-2018, sekitar 22,0 juta orang di Indonesia menderita kelaparan," terang laporan tersebut dikutip dari laman resmi ADB, Rabu (6/11).(www.cnnindonesia.com)

Kondisi Rakyat Kian Parah Akibat Diterapkan Sistem yang salah.
Indonesia adalah negeri dengan sejuta potensi, jika kita menoleh sumber daya alam Indonesia maka rasanya aneh jika negeri ini harus menderita kelaparan dan kemiskinan. 

Namun sayangnya bertahun-tahun negeri ini berdiri kondisi ekonomi negeri ini  semakin sakit.  Para penguasa di negeri ini mendahulukan para asing penjajah yang hendak menguasai kekayaan alam Indonesia. Kita bisa lihat bagaimana sikap pemerintah dengan kebijakan-kebijakannya yang semakin pro terhadap asing, kebijakan kapitalistik yang semakin liberal. Ini terbukti dengan adanya rencana penghapusan IMB dan AMDAL supaya bisa menarik investor asing sebesar-besarnya.

Padahal visi semacam ini tentu bertentangan dengan visi yang mementingkan rakyat kecil. Karena jika IMB dan AMDAL sampai dihapus, rakyat kembali yang akan menjadi korban. Sebelum penghapusan saja sudah banyak kejadian pembangunan tanpa izin, apalagi jika dihapuskan. Maka negeri ini akan benar-benar berpindah kepemilikan. Rakyat Indonesia seakan hanya numpang tinggal, sementara orang asing yang berkuasa. 

Tidakkah pemerintah memikirkan dampaknya? Nampaknya pemikiran penguasa dan pejabat negeri ini sudah benar-benar dikuasai pemahaman sekuler dan kapitalistik, sehingga tak menjadi masalah lagi jika rakyat kecil yang terinjak. 

Merujuk definisi dari Wikipedia, Kapitalisme atau Kapital adalah sistem ekonomi di mana perdagangan, industri dan alat-alat produksi dikendalikan oleh pemilik swasta dengan tujuan memperoleh keuntungan dalam ekonomi pasar. Pemilik modal dalam melakukan usahanya berusaha untuk meraih keuntungan sebesar-besarnya.

Dengan prinsip tersebut, pemerintah tidak dapat melakukan intervensi pasar guna memperoleh keuntungan bersama, tetapi intervensi pemerintah dilakukan secara besar-besaran untuk kepentingan-kepentingan pribadi.

Tepat, sistem ini hanya menguntungkan bagi para pengusaha dan pemodal alias orang yang berduit. Sehingga jelas tidak layak digunakan untuk menata masyarakat yang "adil dan beradab". Negara korporasi adalah julukan yang pas untuk negeri ini dimana penguasa berperan ganda sebagai  pengusaha sehingga tidak ada lagi kepentingan rakyat melainkan kepentingan pribadi. 

Sejahtera Hanya Dengan Islam
“… Pada hari ini telah Aku sempurnakan untukmu agamamu, dan telah Aku cukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Aku ridhai Islam sebagai agama bagimu …” [Al-Maa-idah: 3]

Duhai kaum muslim, seharusnya kini mata kita terbuka. Telah jelas di hadapan kita,bagaimana sistem kapitalis  yang tegak di atas asas sekulerisme bukanlah sistem yang layak untuk menyelesaikan permasalahan bangsa.

Ketika rasa takut kepada tuhannya dan rasa tanggung jawab terhadap amal perbuatannya semakin terkikis, maka hilang sudah rasa tanggung jawabnya terhadap permasalahan dan penderitaan rakyat. 
Hanya sistem Islamlah yang mampu mengayomi umat manusia. Sistem manusiawi yang diciptakan sang pemilik alam untuk segenap alam.

 Islamlah satu-satunya yang memberikan solusi tanpa mendatangkan masalah baru. Karena Islam, bukan hanya agama ritual. Dia sempurna dengan seperangkat aturan yang paripurna. 
Islam adalah sistem kehidupan yang sempurna sejak lahirnya,  aturan yang  paripurna berasal dari sang Pencipta maka tidak perlu lagi kita meragukannya. Terbukti jelas bagaimana Islam memimpin 2/3 dunia selama 13 abad, sepi dari berbagai pelik permasalahan. 

Maka bila penguasa negeri ini sungguh serius memecahkan persoalan negeri hanya satu yang harus ia lakukan yakni mengganti sistem kapitalisme yang mencengkram negeri ini dengan sistem Islam yang akan memberikan rahmat bagi seluruh alam. 
Wallahu’alam bishawab

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.