Latest Post

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 0pini 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama Ahmad khadafi AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan banjir bank banten banwaslu banyumas banyuwangi Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita berita tni Bernas BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu Buletin bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat Corona covid-19 cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman Dprd prov DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Financial Fitur Fiture FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar Golkar Pasaman gor gor haji agus salim Goresan Tinta Bidan Diny Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil IKC Pasaman ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag Kemenega kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah Kisah Nabi kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostra kostrad Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar Kumpulan saiyo kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional Nafsiyah nagan raya naganraya Nagari Durian Tinggi napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal New Normal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinj Opink organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti Pantun papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pasbarr Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri Polsek Bonjol poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang SMK 1 Lbs smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMP Kumpulan SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy UT uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis Yulisman zakat zardi syahrir


Oleh : Gemi Yaumaghda 
(Member Komunitas Revowriter)

Kasus dugaan penyelewengan dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) masih saja terjadi.  Disinyalir ada enam orang dari Kelompok Kerja Kepala Sekolah (K3S) yang dijadikan sebagai tersangka baru oleh Kejaksaan Negeri (Kejari) kota Bogor (22/7).

Dana BOS merupakan salah satu program dari pemerintah pusat dalam upaya membantu pendanaan biaya operasional sekolah. Secara umum dana ini bisa digunakan untuk keperluan administrasi kegiatan sekolah, penyediaan alat pembelajaran, pembayaran honor, pengembangan perpustakaan, pemeliharaan sarana dan prasarana sekolah, dan lain sebagainya.

Meskipun berbagai cara telah ditempuh oleh pemerintah agar penyelewengan dana BOS tidak terjadi lagi. Namun, pada faktanya praktik penyelewengan dana tersebut masih kerap terjadi, bahkan menggunakan cara yang lebih kreatif.

Penyelewengan dan penggelapan dana BOS menurut hasil temuan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) dibeberapa daerah pada tahun 2019 mengindikasikan bahwa hal tersebut dilakukan oleh oknum sekolah, dinas pendidikan, atau Kelompok Kerja Sekolah (KKS)(31/1).

Upaya untuk menghapus penyelewengan dana ini sebaiknya dilakukan secara preventif maupun kuratif. Sebagaimana dulu pernah dijalankan oleh Rasulullah saw. dan para sahabatnya. Langkah preventif yang dilakukan yaitu:  merekrut SDM yang berasaskan profesionalitas dan integritas (bukan koneksitas atau nepotisme), melakukan pembinaan terhadap seluruh aparat/pegawai,  memberikan gaji dan fasilitas yang layak, memberikan bimbingan peningkatan ketakwaan kepada setiap individu aparat/pegawai terutama larangan penyelewengan dan penggelapan dana, melakukan perhitungan kekayaan bagi mereka, memunculkan keteladanan yang baik dari tiap pimpinan karena manusia cenderung mengikuti orang yang terpandang di masyarakat, serta melakukan pengawasan baik oleh negara maupun masyarakat.

Sedangkan secara kuratif, penyelewengan dana dapat diatasi dengan cara menjalankan tindakan hukuman yang tegas dan setimpal. Dari mulai tindakan yang paling ringan berupa nasihat/teguran, hingga hukuman yang paling tegas berupa hukuman mati.

Dengan demikian, melalui sanksi tegas tersebut para pelaku akan berpikir ulang untuk melakukan tindakan kecurangan karena resiko sanksi yang begitu berat. Sehingga dapat mencegah penyelewangan dana yang berulang.



Pati, nusantaranews.net -
abinsa Koramil 08/Suruh Serka Sri Mulyadi melaksanakan pendampingan pemberian Obat Kaki Gajah (Filariasis) bersama Dinas Kesehatan dari Puskesmas Suruh Dalam Bulan Eliminasi Kaki Gajah (Belkaga) bertempat di Rumah kadus  Karangdawung Rt 02/03 Desa Bonomerto,Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang,Selasa (20/10)

Babinsa Bonomerto tersebut mengatakan kegiatan pemberian program pencegahan penyakit kaki gajah ini salah satu tugas aparat teritorial untuk di jadikan ajang komunikasi sosial di bidang kesehatan di wilayah binaan.

Ketelibatan anggota TNI dalam kegiatan ini dijadikan momen untuk pendekatan dengan masyarakat guna untuk semakin dekat dan meningkatkan hubungan antara aparat Teritorial dan lapisan masyarakat yang ada di wilayah binaan.

Serka Sri Mulyadi juga menghimbau kepada warga dengan adanya program pemerintah yang baik ini kita sebagai warga harus memanfaatkan dengan sebaik-baiknya supaya warga kecamatan Suruh khususnya Desa Bonomerto terhindar dari penyakit kaki gajah (filariasis).

Disampaikan Bidan  Desa Bonomerto Linggar. Amd, bahwa pihaknya mengapresiasi kepedulian TNI dalam pendampingan kegiatan Bulan Eliminasi penyakit Kaki Gajah (Belkaga), yang dilangsungkan kali ini di Bulan Oktober 2020.

“Kami juga dibantu TNI untuk menertibkan masyarakat agar mematuhi protokol kesehatan, yaitu cuci tangan sebelum masuk ke PKD, dan memakai masker,” ujarnya.(Pendim0714).

Pemberian Vaksin eliminasi Kaki Gajah bukan hanya dilakukan di Posyandu,Babinsa beserta Babinkamtibmas,Petugas Kesehatan Puskesmas Suruh dan Petugas Posyandu berkeliling desa Bonomerto untuk langsung memberikannya ke warga.(Pendim0714)


By : Ummu Anfasa
 ibu rumah tangga, Cileungsi Bogor.

Akhir-akhir ini pemberitaan di media massa, ramai diperbincangkan tentang UU omnibus law atau uu cipta kerja yang banyak menuai pro kontra. UU ini akhirnya disahkan oleh ketua DPR Puan Maharani, pada tanggal 5 oktober 2020. Ditengah pro dan kontra yang masih terjadi.

UU ini dinilai kontra, pasalnya uu ini sarat dengan kepentingan para kapitalis asing. Dan disinyalir dengan disahkannya uu ini, akan semakin memperkuat kedudukan para kapitalis asing di negri ini.

Dengan adanya UU ini, membuat kondisi rakyat semakin terpuruk, apalagi dengan kondisi negri yang saat ini sedang dilanda wabah covid 19. Kehidupan dirasa semakin sulit. Banyak perusahaan gulung tikar, PHK dimana-mana sehingga angka pengangguran semakin tidak terbendung, kriminalitas kian bertambah, angka perceraian naik dan lain sebagainya.

Dengan kondisi rakyat seperti ini, kemana lagi rakyat harus mengadukan nasibnya?dimanakah peran negara saat ini?

Beginilah kondisi yang terjadi saat sistem kapitalisme diterapkan, yang kaya semakin kaya dan yang miskin akan semakin miskin.

Lain halnya ketika sistem islam yang diterapkan. Sistem islam mampu mensejahterakan rakyat,  mulai dari memenuhi kebutuhan dasar rakyatnya seperti sandang, pangan, papan, pendidikan, kesehatan dan lain sebagainya. Juga mampu membuka lapangan pekerjaan seluas-luasnya untuk rakyat dengan upah yang pantas.


Oleh: Diyani Aqorib S.Si
 (Anggota Revowriter Bekasi)


        Undang-undang (UU) Omnibus Law Cipta Kerja (Ciptaker) telah resmi disahkan di rapat paripurna DPR pada hari Senin (5/10). Sejumlah pasal krusial menjadi sorotan. Pasal-pasal kontroversial tersebut terutama terkait masalah ketenagakerjaan. Namun, isu lingkungan hidup dalam aturan sapu jagat itupun tak kalah pelik. Alih-alih menjamin kelestarian alam, beberapa pasal justru bertolak belakang dengan hal tersebut dengan dalih menggenjot investasi. 

        Secara garis besar, UU Cipta Kerja menghapus, mengubah, dan menetapkan aturan baru terkait perizinan berusaha yang diatur dalam Undang-undang nomor 23 tahun 2009 tentang perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup.

        Terkait pemberian izin lingkungan kini menjadi kewenangan pemerintah pusat. Hal ini tercantum dalam pasal 24 ayat 1 yang menyebutkan analisis mengenai dampak lingkungan atau Amdal menjadi dasar uji kelayakan lingkungan hidup oleh tim dari lembaga uji kelayakan pemerintah pusat.

        Menurut juru kampanye Iklim dan Energi Greenpeace Hindun Mulaika, keberadaan amdal yang dilemahkan menjadi ancaman bagi kelestarian alam. Ditambah lagi proses perizinan tidak melibatkan peran atau partisipasi masyarakat. (katadata.co.id, Selasa (6/10)). 

        Pakar hukum lingkungan dari Universitas Gajah Mada (UGM) Totok Dwi Widiantoro menilai UU Cipta Kerja mengeksploitasi sumber daya negara, baik alam dan manusia. Koorporasi hanya diwajibkan memastikan kesesuaian kegiatan pemanfaatan ruang, persetujuan lingkungan, persetujuan bangunan gedung dan sertifikat laik fungsi. Menurut Totok, izin lingkungan dan persetujuan lingkungan memiliki perspektif yang berbeda. Izin lingkungan umumnya lebih ketat dan dibuat sebagai dasar pengambilan keputusan dalam kegiatan berusaha. (www.cnnindonesia.com, 06/10/2020)

        Lingkungan merupakan bagian dari integritas kehidupan manusia. Sehingga harus dipandang sebagai salah satu komponen ekosistem yang memiliki nilai untuk dihormati, dihargai, dan tidak disakiti. Integritas ini menyebabkan setiap perilaku manusia dapat berpengaruh terhadap lingkungan disekitarnya.


        Konsep pembangunan berkelanjutan (sustainable development) dicetuskan oleh internasional pada konferensi pertama PBB dalam bidang Lingkungan Hidup di Stockholm pada tahun 1972. Hal ini dikarenakan adanya ketimpangan sosial dan lingkungan yang terjadi di dalam praktik pembangunan ekonomi (industrialisasi) secara global. Ketidakacuhan terhadap kondisi sosial, lingkungan, ketersediaan sumber daya alam di masa yang akan datang, menjadi isu krusial sehingga harus dirumuskan secara kolektif (bersama) untuk dapat menjadi acuan yang perlu ditaati dalam konsep pembangunan ekonomi suatu negara.

        Indonesia sendiri mulai menerapkan pembangunan berkelanjutan melalui diterapkannya UU No. 4 Tahun 1982 tentang Ketentuan-Ketentuan Pokok Pengelolaan Lingkungan Hidup yang kemudian hari produknya sekarang dikenal sebagai AMDAL (Analisis Mengenai Dampak Lingkungan). Pembangunan berkelanjutan merupakan proses pembangunan yang berprinsip “ memenuhi kebutuhan sekarang tanpa mengorbankan kebutuhan generasi masa depan” (Laporan Brundtland, PBB, 1987).

        Di dalam Islam, konsep pembangunan berkelanjutan itu sendiri sebenarnya bukanlah barang yang baru. Jauh sebelum sadarnya masyarakat global terhadap isu sosial dan lingkungan dalam industrialisasi serta diadakannya konferensi pertama PBB dalam bidang Lingkungan Hidup, Alquran pada 1400 tahun yang lalu telah menyerukan kepada umat manusia untuk memanfaatkan kekayaan alam dan juga seruan untuk tidak berbuat kerusakan pada surah Al-Baqarah ayat 60 yang artinya;
"Dan ingatlah ketika Musa memohon air untuk kaumnya, lalu Kami berfirman: Pukullah batu itu dengan tongkatmu. Lalu memancarlah daripadanya dua belas mata air. Sungguh tiap-tiap suku telah mengetahui tempat minumnya (masing-masing). Makan dan minumlah dari rezeki (yang diberikan) Allah, dan janganlah kamu berkeliaran di muka bumi dengan berbuat kerusakan."

        Pertama, ketika Allah menyuruh Musa untuk memukul batu dengan tongkatnya dan kemudian memancarkan air daripadanya, merupakan petunjuk bahwasannya kekayaan alam yang ada di bumi merupakan pemberian Allah SWT yang diturunkan kepada umat manusia untuk dimanfaatkan sebaik-baiknya dalam rangka memenuhi kebutuhannya. Air merupakan simbol dari kekayaan alam yang mana merupakan komponen terpenting dalam siklus kehidupan.

        Kedua, Allah telah membagikan rezeki kepada suku-suku tersebut secara adil diantara mereka agar tidak berseteru antara satu dan lainnya. Hal ini merupakan simbolis dari faktor sosial dalam menciptakan keseimbangan sosial. Kekayaan alam seharusnya dimanfaatkan untuk seluruh umat manusia. Bukan hanya untuk segelintir orang, yang mana kemudian bisa menciptakan kemudharatan bagi umat manusia lainnya.

        Ketiga, merupakan penegasan Allah SWT kepada manusia setelah diberikan karunia kekayaan alam, kemudian untuk menjaga lingkungan sekitar dan tidak membuat kerusakan di muka bumi.


Oleh : Gina Kusmiati
(Komunitas Pena Islam)

Hati nurani pemerintah dinilai sudah mulai tertutup rapat. Suara hati rakyat yang berkali-kali tersakiti akibat ulah mereka, sudah tidak dihiraukan lagi. Mereka kembali mengulangi pengkhianatan terhadap rakyat dengan memutuskan kebijakan yang tak pro rakyat, yaitu pengesahan UU Ciptaker.

Meskipun ada 2 partai yang menolak RUU tersebut antara lain PKS dan Demokrat, namun penolakan itu tidak digubris sama sekali oleh Wakil Ketua DPR Azis syamsuddin (Suara.com 6/10/20). PKS dan Demokrat menilai bahwa pengetokan palu di sidang sebagai tanda disahkannya UU, di nilai terlalu cepat dan terburu-buru terutama memicu penggeseran nilai pancasila (Waspada.co.id, 5/10/20).

Akibatnya, pasca pengesahan UU Ciptaker massa demonstran pun membludak di berbagai daerah dari berbagai elemen. Tak hanya kaum buruh, mahasiswa, pelajar SMK pun ikut andil dalam demo. Demo diliputi aksi anarkis baku hatam antara pendemo dan pihak aparat. Namun, itu semua tidak membuat pemerintah ataupun DPR mencabut keputusannya dalam pengesahan UU Ciptaker. Mereka hanya menanggapi keadaan dengan santai seolah tidak peduli dengan penderitaan rakyat.
 
Alibi pengesahan UU Ciptaker di tengah malam tercium sangat jelas. Ternyata desakan pemerintah dalam mempercepat pengesahan RUU tidak lain untuk memuluskan kepentingan kaum kapitalis. Hal ini terlihat dengan pemantauan oleh pihak asing, salah satunya Amerika. 

Investasi asing dan aseng telah siap menyerbu negeri ini. Demi para konglomerat Asing ini, penguasa yang harusnya bertanggung jawab mengurusi rakyat justru bertindak sebaliknya, yakni mengkhianati dan menzalimi rakyat. Padahal, para wakil rakyat dipilih rakyat tuk mengurusi urusan mereka. Pengurusan terhadap rakyat ini yang kelak akan dimintai pertanggungjawaban. Bagi para wakil rakyat yang diserahi pengurusan itu lalu mengkhianatinya, maka Allah Swt akan murka. Karena Allah sungguh tidak menyukai para pengkhianat (TQS al-‘Anfal [8]: 58).

Demokrasi dengan kedaulatan di tangan rakyat hanya isapan jempol semata. Karena faktanya, kedaulatan hanya milik penguasa dan pengusaha. Para penguasa dengan mudahnya mengesahkan kebijakan tanpa mendengar aspirasi rakyat dahulu. Akhirnya, rakyat menjadi tumbal atas kebijakan yang disahkan. 

Demokrasi secara jelas hanya untuk menjembatani para investor untuk meraih kemudahan memperoleh apa saja yang mereka inginkan. Termasuk kekayaan alam yang berlimpah ruah siap dilahap oleh mereka para pemilik modal. Ini bisa dilihat dari poin-poin yang disampaikan dalam UU itu yang memang lebih menguntungkan pihak pengusaha. 

Inilah racun Demokrasi-Kapitalis yang masih diemban negara. Di mana racun Demokrasi merajalela di tengah umat. Namun, sayangnya umat masih terlena dengan sistem yang ada. Belum sepenuhnya memahami serta menyadari bahwa ketidakadilan yang terjadi berakar dari sistem rusak yang selama ini mereka elu-elukan dan pertahankan. 

Maka dari itu, sudah saatnya umat menyadari bahwa racun Demokrasi sedari dulu sudah banyak melahirkan kebijakan-kebijakan rusak. Mereka harus membuang jauh-jauh asas Demokrasi dan menggantinya dengan sistem Islam. Islamlah satu-satunya sistem yang dapat melahirkan keadilan bagi seluruh manusia. Dengannya seluruh permasalahan di negeri ini termasuk masalah kesejahteraan masyarakat akan teratasi. Wallahua'lam.


By :   Nurul Khotimah

Undang - undang yang baru di sahkan oleh DPR memicu pro-kontra. Memacu konflik antara rakyat dan Pemerintah/DPR. Pasalnya, Pemerintah/DPR mengklaim UU ini demi kepentingan rakyat. Sebaliknya, rakyat menuding UU tersebut sangat merugikan mereka dan hanya menguntungkan para pengusaha.

Sebelumnya, ada UU Minerba yang makin memberikan keleluasaan kepada asing dan aseng untuk makin menguasai kekayaan alam milik rakyat. Ada UU KPK yang justru makin melemahkan KPK dan makin ramah terhadap para koruptor, dll. Selain UU, sejumlah RUU pun dinilai bermasalah. Seperti RUU PKS (Penghapusan Kekerasan Seksual), RUU HIP (Haluan Ideologi Pancasila), dll.

Intinya, banyak UU/RUU yang bermasalah. Selain beraroma sekular dan liberal, banyak UU/RUU yang hanya menguntungkan asing dan aseng, memperkuat oligharki kekuasaan dan abai terhadap kepentingan rakyat kebanyakan.

 

 

      Sesungguhnya pangkal keterpurukan negeri ini adalah penerapan sekularisme (pemisahan agama dari kehidupan). Sekularisme meniscayakan penolakan terhadap campur tangan Tuhan (agama) dalam mengatur kehidupan. Karena itu dalam sistem sekular, hukum-hukum Allah SWT senantiasa dipinggirkan. Bahkan dicampakkan.

Pilar utama sekularisme adalah demokrasi. Demokrasi meniscayakan hak membuat hukum ada di tangan manusia. Itulah yang disebut kedaulatan rakyat. Karena itu secara teoretis, dalam demokrasi, rakyatlah pemilik kedaulatan. Rakyatlah yang menentukan hitam-putih, benar-salah, baik-buruk dan halal-haram.

Demokrasi nyaris selalu didominasi oleh kekuatan para pemilik modal. Mereka inilah yang selalu sukses mencuri kedaulatan rakyat. Dengan demikian rakyat sendiri sesungguhnya tidak memiliki kedaulatan.  Akhirnya, kedaulatan rakyat hanya jargon kosong belaka. Pasalnya, yang berdaulat pada akhirnya selalu para pemilik modal.

Lihatlah negeri ini. Kekuatan para pemilik modal atau para cukong sering berada di balik pembuatan banyak UU. Para cukong pula yang diyakini berada di balik pengesahan Omnibus Law/UU Cilaka oleh DPR/Pemerintah. UU ini diyakini hanya menguntungkan para cukong yang jumlahnya segelintir dan sebaliknya merugikan mayoritas rakyat.

Karena pada faktanya Parlemen/DPR sering dikuasai oleh segelintir elit politik, yang didukung oleh para pemilik modal, suara mayoritas yang dihasilkan hanyalah mencerminkan suara mereka yang sesungguhnya minoritas. Tidak mencerminkan suara mayoritas rakyat. Artinya, di sini yang terjadi sebetulnya adalah tirani minoritas.

Karena itu wajar jika kemudian banyak UU, keputusan hukum atau peraturan yang lahir dari Parlemen/DPR lebih mewakili kepentingan mereka yang sesungguhnya minoritas itu. Tidak mewakili kepentingan mayoritas rakyat. Di Indonesia, lahirnya UU Migas, UU Minerba, UU SDA, UU Penanaman Modal, termasuk Omnibus Law/UU Cilaka dll jelas lebih berpihak kepada para pemilik modal bahkan pihak asing dan merugikan mayoritas rakyat.

Lalu bagaimana menurut pandangan Islam??

     Allah SWT berfirman "Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul-Nya serta ulil amri di antara kalian. Kemudian jika kalian berselisih pendapat tentang sesuatu, kembalikanlah perselisihan itu kepada Allah (al-Quran) dan Rasul-Nya (as-Sunnah) jika kalian benar-benar mengimani Allah dan Hari Akhir. Yang demikian adalah lebih utama (bagi kalian) dan lebih baik akibatnya (TQS an-Nisa [4]: 59).

Ayat ini setidaknya mengandung empat pengertian. Pertama: Perintah kepada kaum Mukmin untuk mentaati Allah SWT, Rasul-Nya dan ulil amri yang taat kepada Allah SWT dan Rasul-Nya,yaitu dengan melaksanakan perintah Allah dan Rasul-Nya, yang wajib maupun yang sunnah, dan menjauhi larangan keduanya. Allah SWT pun memerintahkan kaum Mukmin untuk mentaati ulil amri, yakni para pemimpin manusia baik para amir, penguasa atau para mufti (ulama). Dengan syarat, ulil amri tersebut tidak memerintahkan kemaksiatan kepada Allah SWT.

Kedua: Perintah kepada kaum Mukmin untuk mengembalikan semua urusantermasuk semua perselisihan, khususnya antara rakyat dan ulil amrikepada al-Quran dan as-Sunnah (yakni hukum-hukum Allah SWT/syariah Islam).

Ketiga: Keharusan mengembalikan semua persoalan kepada Allah SWT (al-Quran) dan Rasul-Nya (as-Sunnah) merupakan konsekuensi keimanan.

Keempat:  Penegasan atas keunggulan hukum Allah SWT dan Rasul-Nya dibandingkan dengan hukum buatan manusia. Imam as-Sadi lalu menutup penjelasan ayat ini dengan menyatakan: Hal demikian (mengembalikan semua persoalan pada al-Quran dan as-Sunnah, red.) adalah sikap yang paling baik dan paling bagus. Pasalnya, hukum-hukum Allah SWT dan Rasul-Nya pastilah hukum terbaik, paling adil dan paling layak bagi manusia baik terkait urusan agama mereka maupun urusan dunia mereka…” (As-Sadi, Taysir al-Karim ar-Rahman fi Tafsir Kalam al-Manan, 1/183. Lihat pula: Asy-Syarawi, Tafsir asy-Syarawi, 1/1614).

 

Jelas, mengembalikan semua urusan dan persoalan kepada Allah SWT dan Rasul-Nya adalah kewajiban kaum Mukmin. Artinya, al-Quran dan as-Sunnah wajib dijadikan rujukan kehidupan. Konsekuensinya, semua urusan kehidupan wajib diatur dengan syariah Islam. Apalagi urusan perundang-undangan yang mengatur kehidupan banyak orang. Wajib menggunakan syariah Islam. Ini adalah bukti keimanan setiap Muslim.

Lagi pula, tidak ada yang lebih baik dari syariah Islam. Sebabnya, syariah Islam berasal dari Allah SWT, Pencipta manusia. Pencipta pasti lebih hebat daripada yang dicipta. Pencipta pasti lebih tahu daripada yang dicipta. Apalagi sebagai Pencipta, Allah SWT tidak punya kepentingan apapun dengan syariah-Nya selain demi kemaslahatan manusia. Ini adalah bentuk kasih-sayang-Nya kepada manusia. Sebaliknya, hukum buatan manusia sering dipengaruhi oleh dorongan hawa nafsunya dan sarat dengan ragam kepentingan dirinya. Mahabenar Allah Yang berfirman:

"Apakah hukum jahiliah yang mereka kehendaki? Siapakah yang lebih baik hukumnya selain hukum Allah SWT bagi orang-orang yang yakin?"  (TQS al-Maidah [5]: 50).  []

Wallahu 'alam bi asshawab


Oleh : Ana Umi Alif 
aktivis islam wilayah deli serdang.

Yunan kompas.com-menteri luar negeri,wang yi bertemu dengan menteri koordinator bidang kemaritiman dan investasi indonesia,luhut binsar panjaitan di propinsi yunan,china barat daya pada jum at(9-10-20).melansir xinhua news-sabtu(10-10-20)yang di kutip kompas,com.menko luhut merupakan utusan khusus presiden indonesia joko widodo sekaligus berperan sebagai koordinator kerja sama indonesia dengan china. Dengan mengatakan tahun ini menandai 70 tahun terbentuknya hubungan diplomatik china - indonesia. Wang berharap kedua negara dapat memperkuat kerja sama di berbagai bidang seperti vaksin,e-commerce,intelegensi,arti fisial(kecerdasan buatan) serta pertukaran budaya dan masyarakat. Kepada menku Luhut ,Wang juga mengatakan bahwa kedua negara harus memainkan peran utama dalam menegakkan kesetaraan dan keadilan,menjaga multilateralisme serta demokratisasi hubungan internasional. Kepada mentri luar negri Wangyi, Luhut juga mengatakan bahwa indonesia ingin fokus pada upaya penguatan kerjasama vaksin dan kesehatan dengan china. Untuk itu indonesia dan china diharapkan dapat segera menandatangani dokumen kerjasama  inisiatif sabuk,dan jalur sutra serta poros maritim dunia,juga menjunjung multilateralisme. Pada kesempatan lain di Jakarta Luhut juga menjelaskan ada beberapa alasan mengapa indonesia butuh china. 

Dari beragai fakta diatas tampaklah jelas bahwa negara china terus berusaha untuk mendekati indonesia. Hal ini juga dilakukan oleh negara-negara lain terhadap indonesia, bak gadis yang cantik indonesia di perebutkan oleh negara-negara kafir untuk menguasai sumber daya alam yang dimilikinya. Dengan berkedok kerjasama china mulai mencengkram indonesia, bahkan seperti yang di katakan Luhut Binsar Panjaitan bahwa indonesia membutuhkan china hal ini menunjukkan kepada kita bahwa china sudah berhasil menjerat indonesia. Hubungan erat indonesia dengan china di berbagai bidang termasuk ekonomi nyatanya semakin memperbesar potensi interpensi hingga penjajahan oleh asing. Kerjasama yang syarat dengan pinjaman (investasi asing) yang diberikan china diikat dengan berbagai syarat seperti jaminan dalam bentuk aset adanya imbal hasil seperti ekspor komoditas tertentu ke china hingga kewajiban negara penghutang agar pengadaan peralatan dan tenaga teknis harus di impor dari china. Mengutip riset yang di terbitkan oleh Rand corporation china foreigh  aid and goverment sponsored investment, menyebutkan bahwa hutang yang diberikan china mensyaratkan minimal 50% dari pinjaman tersebut terkait dengan pembelian barang dari china disamping harus membayar bunga. Abdurrahman al maliki dalam politik ekonomi islam mengemukakan : sesungguhnya pendanaan proyek proyek dengan mengundang investasi asing adalah cara yang paling berbahaya terhadap eksistensi negara-negara islam, investasi asing bisa membuat umat menderita akibat bencana yang ditimbulkannya. Juga merupakan jalan untuk menjajah suatu negara. Tentu hal ini tidak boleh dibiarkan sebab kaum muslim di haramkan memberikan jalan kepada orang orang kafir untuk dapat mendominasi dan menguasai orang mukmin. Allah SWT berfirman dalam alqur'an yang artinya "Allah sekali kali tidak akan memberikan jalan kepada orang orang kafir untuk memusnahkan orang orang mukmin" (tqs.an nissa :141). Maka dari itu jalan untuk menyudahi new imperialisme ini hanyalah dengan kembali pada petunjuk Allah SWT. Yaitu dengan menerapkan syariat islam secara menyeluruh dibawah naungan sistem khilafah islam. Khilafah akan menjalankan roda perekonomian yang mandiri sesuai dengan islam dengan mengoptimalkan pemanfaatan sumber daya alam dan manusia di negeri ini termasuk menghindari perjanjian luar negeri yang bertentangan dengan islam. Dalam khilafah bentuk kerjasama tergantung posisi negara tersebut, bagi negara yang nyata memusuhi islam di kategorika sebagai negara muharriban fi'lan, negara ini kedudukannya sebagai kafir harbi  fi'lan. Maka bagi negara semacam ini   diharamkan kerjasama dalam bentuk apapun. Misalnya perjanjian politik(seperti hubungan diplomasi) perjanjian ekonomi seperti : ekspor dan impor DLL. Kedua adalah kafir mu'ahid mereka adalah negara negara yang terikat perjainjian dengan khilafah, khilafah boleh menjalin kerjasama dengan mereka. Asalkan dalam kerjasama ini tidak akan menimbulkan kerugian dan mengancam kedaulatan negara islam. Khalifah mempertimbangkan dengan menguntungkan negara. Negara yang berdasarkan islam akan mengerti bahwa tugas nya adalah mengurusi urusan umat. Dengan menjadikan pengelolaan sistem keungan negara berbasis syari'ah maka akan di peroleh pemasukan rutin yang sangat besar dalam APBN negara negara yang berasal dari tiga pos pemasokan.
        
Pertama, pemasokan kepemilikan umum berasal dari bahan tambang yang jumlah nya melimpah baik berbentuk padat seperti emas atau besi dan mineral lainnya yang jumlah nya banyak di indonesia atau yang cair seperti minyak bumi, gas (gas alam) negara lah yang wajib menggalinya,mengola, menjualnya dan menyimpan hasil nya d baitul maal yang akan masuk ke pos kepemilikan umum. Pengelolaan ini wajib di lakukan negara tanpa ada interpensi dari asing maupun aseng. Dan hasil pengelolaan sumber daya alam ini digunakan untuk kemakmuran rakyat. Negara dapat memberikan langsung kepada rakyat dalam bentuk subsidi dan pelayanan publik seperti transportasi umum, kesehatan, pendidikan, keamanan dan pembiayaan infrastruktur dan kebutuhan publik lainnya. 
      
Kedua, pos kepemilikan negara, berasal dari harta ghanimah, anfal, fa'i, khumus, jizyah, ushr, harta orang murtad, harta yang tidak memiliki ahli waris dan tanah hak milil negara dana tersebut dapat digunakan untuk menggaji pegawai negara, hakim,tentara,guru,dan semua pihak yang memberikan khidmat kepada negara, untuk mengurus kemashlahatan kaum muslim. 
     
Tiga, pos zakat berasal dari harta zakat, zakat fitrah maupun zakat maal,shadaqah dan wakaf kaum muslim  dana ini akan dikeluarkan untuk 8 asnaf yang sudah di tentukan oleh syariat yaitu : fakir,miskin,ibnu sabill,amil zakat,fisabilillah,mu'alaf,riqaf dan gharim. Seandainya semua ini dilakukan oleh negara tentu  kemashlahatan umat akan terwujud, tapi sangat disayangkan bila hal ini akan menjadi otopis bila sistem kapitalisme masih diterapkan di negeri ini dan merajai dunia. Karena sistem ini menempatkan indonesia dan negeri negeri muslim lainnya sebagai pengekor, yang tak mungkin di beri peluamg untuk mandiri dan eksis sebagai bangsa yang besar karena itulah mewujudkan negara khilafah islamiah sebagai negara yang memiliki kopetensi dan keunggulan komperatif ekonomi yang bakal mengentaskan indonesia dari penjajahan berkedok investasi asing. Karena hanya khilafah yang mampu membebaskan negeri ini dari jerat hutang dan penarikan investasi luar negeri 

Maka dari itu sudah saatnya kita campakkan kapitalisme dan demokrasi dan kembali menerapkan sistem islam. Karena terbukti sepanjang kapitalis demokrasi diterapkan tidak mampu mensejahterakan rakyat. Dan hanya sistem islam yang berasal dari Allah SWT satu satunya dan telah terbukti selama 13 abad lebih saat diterapkan di bumi ini mampu mensejahterakan manusia baik muslim maupun non muslim. Wallahu'alam bissawab.


Oleh : Ummu Aqeela

Kisah Rangga (9) bocah Sekolah Dasar (SD) asal Aceh Timur ini mendadak viral di media sosial lantaran tewas saat berusaha melindungi DN (36) ibu kandungnya yang hendak diperkosa SB (28), Sabtu 10 Oktober 2020. Viralnya kisah bocah SD ini, lantaran semasa hidupnya, Rangga adalah siswa kelas 3 SD berprestasi. Bahkan, Rangga disebut sebagai bocah yang rajin mengaji. Rangga, tewas oleh SB pelaku pemerkosa ibu kandungnya dengan cara dibacok 10 kali di kediamannya di Kecamatan Birem Bayeun, Kabupaten Aceh Timur. Saat itu, Rangga terbangun dan melihat ibunya akan diperkosa, lalu Rangga berteriak dan melindungi ibunya. Pelaku yang panik, lantas menyerang Rangga berkali-kali. Pada saat pelaku akan membacok lagi ditangkis Rangga dengan tangan, namun karena tubuhnya yang masih kecil dan darah dari lehernya terus bercucuran dia kalah dan pelaku terus membacok Rangga. Tak cukup sampai disitu, kesadisan pelaku juga berlanjut, setelah mengetahui Rangga tewas dan memperkosa ibunya, pelaku membawa jenazah Rangga ke sungai. Dua hari kemudian, jenazah bocah malang tersebut ditemukan mengapung di sungai masih dalam kawasan desa korban tinggal, pada Minggu 11 Oktober 2020. ( https://isubogor.pikiran-rakyat.com/gaduh/amp/pr-45835681/viral-kisah-rangga-bocah-sd-yang-tewas-karena-lindungi-ibunya-saat-hendak-diperkosa?page=2). 

Sungguh sebuah peristiwa yang memilukan, calon generasi tangguh itu harus kehilangan nyawanya di usia yang sangat belia. Namun satu yang patut dibanggakan, dia kehilangan nyawanya untuk melindungi kehormatan ibunya, Insyaallah surga sudah menantinya.

Diakhir-akhir ini, tampak di hadapan kita berbagai peristiwa tentang mudahnya seseorang menghilangkan nyawa orang lain. Bahkan untuk sebuah kepentingan seseorang bersedia menghilangkan nyawa orang dengan sangat keji. Ini tentu tidak bisa terus dibiarkan, terlebih lagi jika suatu negara tidak peduli dan abai nyawa rakyatnya hilang melayang, seakan nyawa manusia tidaklah berharga sama sekali.

Islam memberikan perhatian sangat serius tentang persoalan nyawa manusia ini, bahkan perlindungan atas nyawa manusia merupakan salah satu dari maksud tujuan utama diturunkannya syariat (maqasid syar'iyah), yaitu hifdun nafs, menjaga dan melindungi jiwa, diri manusia. Hal ini menandakan bahwa penghargaan islam yang sangat tinggi dan serius atas nilai sebuah nyawa manusia. Nilai nyawa dalam Islam sangat tinggi dan begitu berharga di hadapan Allah swt dan Rasul-Nya, terlebih nyawa ummat Muhammad. Bahkan dalam ranah Ushul Fiqih , persoalan nyawa manusia masuk dalam kategori   al Dharuriyat al khamsah (lima hal primer yang wajib dipelihara). Artinya, pada hukum asalnya, nyawa manusia tidak boleh dihilangkan begitu saja tanpa ada alasan yang jelas. Tak peduli, apakah nyawa orang muslim maupun kafir.
Terkait dengan masalah ini, Allah swt firman :

“Barangsiapa yang membunuh seorang manusia, bukan karena orang itu (membunuh) orang lain , atau bukan karena membuat kerusakan dimuka bumi, maka seakan-akan dia telah membunuh manusia seluruhnya . Dan barangsiapa yang memelihara kehidupan seorang manusia, maka seolah-olah dia telah memelihara kehidupan manusia semuanya.” (QS. Al-Ma’idah: 32)

Dalam ayat ini dengan sangat jelas bahwa orang yang menghilangkan nyawa seseorang tanpa ada kesalahan yang jelas sesuai syariat maka seolah-olah seperti membunuh semua manusia. Meski ayat ini terkait dengan Bani Israil, namun pesannya tetap berlaku hingga akhir zaman.

Jika suatu negara sudah tidak lagi peduli dengan nyawa rakyatnya maka penguasa negeri itu telah nyata berbuat dhalim pada rakyatnya yang tentunya kelak akan berat pertanggungjawabannya di hadapan Allah swt. Hal ini bisa jadi disebabkan karena sikap ketidakpedulian mereka atas aturan Allah swt dan karena mereka telah menjadikan kepentingan diri dan kelompoknya sebagai standar penilaian dalam meletakkan dasar keadilan dan kepedulian. Mereka telah meninggalkan aturan Allah swt dan memisahkannya dengan urusan kepentingan duniawinya, sekularisasi kehidupan. Sekulerisme telah menghancurkan nilai Islam dalam kehidupan dan mencabut fitrah manusia yang sejatinya memerlukan Rabb-nya untuk mengatur hidupnya. Dangkalnya pemahaman agama, memperparah keringnya kejiwaan. Materi lebih berharga dibandingkan iman. Hilang rasa kasih sayang di antara saudara. Alhasil, menyakiti hingga membunuh sesama manusia berasa biasa. 

Demikianlah jika aturan islam ditinggalkan maka yang akan terjadi adalah kekacauan dan penghargaan yang rendah terhadap harga diri dan jiwa manusia. Sementara sejatinya aturan islam adalah untuk memuliakan manusia dan menjadikan kehidupannya tenang bahagia. Sehingga setiap jiwa dan nyawa manusia sangat berharga. Pesan inipun tidak hanya dibebankan kepada individu semata, namun mempunyai makna yang lebih luas yaitu sebuah institusi negara. Karena negaralah tampuk utama yang menjamin keselamatan setiap warganya. Negara yang dipimpin seorang penguasa juga bertanggung jawab penuh dihadapan Allah atas apapun yang menimpa rakyat yang dipimpinnya.

Imam Bukhari dan Muslim telah meriwayatkan hadits dari jalur Abu Hurairah radhiya-Llahu ‘anhu, bahwa Nabi shalla-Llahu ‘alaihi wa Sallama, bersabda:

إِنَّمَا الإِمَامُ جُنَّةٌ يُقَاتَلُ مِنْ وَرَائِهِ وَيُتَّقَى بِهِ فَإِنْ أَمَرَ بِتَقْوَى اللهِ عَزَّ وَجَلَّ وَعَدْلٌ كَانَ لَهُ بِذَلِكَ أَجْرٌ ، وَإِنْ يَأْمُرُ بِغَيْرِهِ كَانَ عَلَيْهِ مِنْهُ [رواه البخاري ومسلم]

“Sesungguhnya seorang imam itu [laksana] perisai. Dia akan dijadikan perisai, dimana orang akan berperang di belakangnya, dan digunakan sebagai tameng. Jika dia memerintahkan takwa kepada Allah ‘Azza wa Jalla, dan adil, maka dengannya, dia akan mendapatkan pahala. Tetapi, jika dia memerintahkan yang lain, maka dia juga akan mendapatkan dosa/adzab karenanya.” [Hr. Bukhari dan Muslim]

Mengapa hanya Imâm/Khalîfah yang disebut sebagai Junnah [perisai]? Karena dialah satu-satunya yang bertanggungjawab sebagai perisai, sebagaimana dijelaskan dalam hadits lain:

«الإِمَامُ رَاعٍ وَهُوَ مَسْؤُوْلٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ».

“Imam/Khalifah itu laksana penggembala, dan hanya dialah yang bertanggungjawab terhadap gembalaannya.” [Hr. Bukhari dan Muslim]

Menjadi Junnah [perisai] bagi umat Islam, khususnya, dan rakyat umumnya, meniscayakan Imâm harus kuat, berani dan terdepan. Bukan orang yang pengecut dan lemah. Kekuatan ini bukan hanya pada pribadinya, tetapi pada institusi negaranya. Kekuatan ini dibangun karena pondasi pribadi dan negaranya sama, yaitu akidah Islam. Inilah yang ada pada diri Nabi shalla-Llahu ‘alaihi wa Sallama dan para Khalifah setelahnya.

Inilah perisai yang harus kita bangun kembali. Oleh karena itu umat Islam tidak boleh melupakan perisai ini. Jika umat melupakannya maka itu adalah musibah di atas musibah. Karena Agama itu pondasi, sedangkan kekuasaan itu adalah penjaga. Sesuatu yang tanpa pondasi akan roboh dan sesuatu yang tanpa penjaga akan hilang. Untuk itu memperjuangkan tegaknya syari’at Islam dalam bingkai Khilafah adalah sebuah kewajiban yang akan kita pertanggungjawabkan dihadapan Allah kelak.

Wallahu’alam bishowab.


N3,SAROLANGUN - Warga Desa Bernai luar, Kecamatan Sarolangun memprotes atas penunjukan Rumah Isolasi Pasien Covid 19 yang berada di tengah-tengah permukiman.

Protes warga tersebut disampaikan pada Rapat warga Di Masjid Darussalam, Desa Bernai tepatnya di Dinas Nakertrans BLK sarolangun yang tak jauh dari tempat Rumah Isolasi tersebut.

Salah satu warga, James mengatakan, jika warga Desa Bernai Luar memprotes keras pemerintah Kabupaten Sarolangun atas ditempatkannya Rumah Isolasi tersebut.

" Kami menolak dengan ditempatkannya Rumah Isolasi Pasien Covid 19 di Desa kami, lantaran lokasi tersebut ditengah permukiman warga," tegasnya.

James juga menyampaikan, penempatan salah satu Gedung Asrama Diklat milik BKPSDM yang dijadikan tempat karantina tersebut dilakukan tanpa koordinasi, sosialisasi dan persetujuan dari masyarakat Desa Bernai.

" Seharusnya Pemerintah mensosialisasikan dan meminta persetujuan dulu dari warga," ujarnya.

Masih dikatakan James, terkait penempatan Asrama Diklat BKPSDM sebagai Lokasi isolasi Karantina Pasien Covid 19, dinilai tidak memenuhi syarat karena berada di tengah pemukinan masyarakat dan pelaksanaanya tidak sesuai dengan protokol kesehatan yang ditetapkan oleh pemerintah.

" Tentunya ini melanggar etika-etika ke karantinaan sebagai mana diatur dalam Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2018 tentang Karantina Kesehatan," jelasnya.

Terakhir dirinya dan warga Desa Bernai meminta dan mendesak Bupati, khususnya Dinas Kesehatan untuk memindahkan tempat isolasi tersebut ke tempat yang lain.

" Kami meminta Bupati untuk memindahkan tempat isolasi tersebut ketempat lain," tandasnya.

(SRF)


Oleh : Susi Herawati
Ibu Rumah Tangga dan Aktivis Dakwah

Aksi demo hampir terjadi di setiap kota, menolak disahkannya RUU Cipta Kerja. Gelombangnya sangat riuh hingga menggemparkan semua media, baik media televisi maupun media sosial. Dimana hampir semua lapisan masyarakat melakukan penolakan. 

Ditengah protes masyarakat, serikat buruh dan para mahasiswa, sayangnya pemerintah tak bergeming atas pembahasan Rancangan  Undang-Undang  Omnibus Law Cipta Kerja tersebut. Bahkan kin telah sah menjadi Undang-Undang dalam Sidang Paripurna Parlemen, Senin 5/10/2020.

Pasal-pasal kontroversial bermunculan terutama soal ketenagakerjaan, namun isu lingkungan hidup  dalam aturan sapu jagat itupun tak kalah pelik, alih alih menjamin kelestarian alam beberapa pasal justru bertolak belakang dengan hal tersebut dengan dalih menggenjot investasi 
Secara garis besar Undang-Undang Cipta Kerja menghapus, mengubah dan menetapkan aturan baru terkait perizinan berusaha yang diatur oleh Undang-Undang No. 32 Tahun 2009 tentang perlindungan dan pengelolaan lingkungan  hidup.

Undang-Undang Cipta Kerja justru menyelesaikan masalah dengan cara keberpihakan pada insvestor. Wewenang  korporasi  saat lain menjadi  lebih besar  dan ini terjadi ditengah masyarakat yang sedang berjuang melawan krisis kesehatan  dan  ekonomi  akibat pandemi Covid-19.

Manajer Kampanye Iklim Eksekutif Nasional Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi), Yuyun Harmono sangat menyesalkan atas pengesahan aturan yang disebut Undang-Undang Cipta Kerja tersebut. Adapun upaya hukum yang akan organisasinya tempuh yaitu melakukan  Judicial Review ke Mahkamah Konstitusi.

"Angan-angan pemerintah untuk mendorong investasi, ternyata tidak berkoneksi dengan peningkatan  kualitas  dan harapan hidup serta  lingkungan. Jadi gak nyambung, apa yang dicita-citakan dengan realitas yang terjadi", ujarnya.

Direktur eksekutif Nasional, Walhi Nur Hidayat menyebut pengesahan Omnibus Law Cipta Kerja menyatakan puncak  penghinaan negara terhadap 
hak buruh, petani  masyarakat adat, perempuan dan lingkungan hidup serta generasi mendatang. Pilihan mengesahkan RUU yang tidak menceminkan  kebutuhan rakyat dan alam merupakan tindakan inkonstitusional. Niat pemerintah untuk menggenjot iklim investor  melalui  Undang-Undang Cipta Kerja justru mendapat kritikan dari penanam modal sebanyak 35 investor global yang mewakili dana kelolaan senilai U$ 4 triliun, yanh menyatakan keberadaan  aturan itu justru merusak iklim investasi Indonesia.
Para investor khawatir perubahan pada kerangka perizinan.  pemantauan kepatuhan lingkungan konsultasi  publik dan sistem saksi yang ada dalam Omnibus Law Cipta Kerja akan berdampak parah terhadap lingkungan, hak asasi manusia dan ketenaga kerjaan. (katadata.co.id, 19/10/2020) 

Ini bukti aturan perundang-undangan  yang dibuat manusia bersifat dzalim dan eksplotatif. Semua pekerja resah setelah disahkannya Undang-Undang Omnibus Law. Hampir semua hak cuti hilang, uang pesangon pun berkurang, jam istirahat untuk sholat Jumat dan istirahat hanya di beri waktu satu jam dan beberapa pasal dzalim lainnya.

Sungguh semua itu merupakan bukti dari sistem kapitalis yang memisahkan agama dari kehidupan, dimana adanya kebebasan kepemilikan, kebebasan aturan bekerja dan upah rendah yang dijadikan sebagai standar gaji buruh, dsb. Masalah perburuhan ini akan selalu ada selama relasi antara buruh dan majikan dibangun berdasarkan sistem ini. Dimana kehidupan hanya untuk asas manfaat yang menjadi tolak ukur perbuatan dan kebahagiaan diartikan  sebagai usaha untuk mendapatkan materi yang sebanyak-banyaknya.

Ini justru berbanding terbalik  dengan Islam. Dalam Islam, pekerja dan majikan memiliki tujuan yang sama yaitu mendapatkan  kemaslahatan dalam hidup di dunia dan akhirat. Buruh bagi  majikan adalah patner untuk menggapai kemaslahatanya. Aturan konsep dasar Islam yang lahir dari aqidah Islam serta menjadi dasar bagi kehidupan  dan perbuatan manusia berjalan sesuai perintah Allah Swt dan larangannya. Konsep ini menjadi dasar pandangan tentang kehidupan yang hakikatnya bertujuan  mengarahkan segala amal perbuatan manusia agar berjalan diatas perintah Allah Swt. dan menjauhi segala larangan-Nya seraya bertujuan mencari keridhoan Allah Swt., bukan hanya sekedar mencari dan memperoleh materi sebanyak-banyaknya. Berdiri atas dasar iman kepada Allah Swt. dan bahwasanya Allah Swt. telah menjadikan alam semesta, manusia dan kehidupan ini berada dalam satu aturan yang masing masing  harus mematuhinya.

Wallahu'allam bishawab.


Oleh: Yeyet Mulyati | Ibu Rumah Tangga dan Pengemban Dakwah

 Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) 2020 tengah menjadi salah satu sorotan publik yang menuai banyak protes dari berbagai pihak karena diselenggarakan masih dalam suasana pandemi Covid-19.

Terlepas dari pro dan kontra penyelenggaraan pilkada tersebut, penulis -sebagai Ibu Rumah Tangga-, hanya akan memberikan komentar terhadap salah satu pasangan calon kepala daerah (Cakada) dari kabupaten Bandung Nomor Urut 2, Yena Iskandar Ma'soem yang berpasangan dengan Atep.

Calon Bupati Bandung Nomor Urut 2, Yena Iskandar Ma’soem bertekad akan melakukan perubahan di Kabupaten Bandung. Ia memiliki cita-cita untuk mengubah Kabupaten Bandung lebih baik ke depannya di berbagai sektor.

Wanita muslim memang sejak lama telah ikut serta meramaikan perpolitikan dunia dan diantaranya banyak yang berhasil menjadi pemimpin di berbagai negara di dunia. Semakin terbukanya kesempatan bagi wanita muslim dalam mengenyam pendidikan lebih tinggi telah mendorong kaum muslimah di seluruh dunia untuk semakin terlibat di bidang politik. Hal ini dapat terlihat dari angka partisipasi perempuan muslim di bidang politik yang semakin meningkat.

Islam itu agama Allah Swt.  Ajaran-ajaran-Nya  yang  berupa  pokok-pokok  aqidah  (kepercayaan) dan  pokok-pokok  syariat  (peraturan)  telah disampaikan  kepada  Nabi  Muhammad  Saw. Islam memposisikan wanita sesuai dengan fitrahnya. Secara hak dan kewajiban sebagai hamba Allah Swt. tidaklah memiliki perbedaan. Wanita dituntut untuk menjadi hamba Allah Swt. yang taat. Perbedaannya hanya terletak pada teknis bagaimana beribadahnya kepada Sang Khaliq.

Di dalam Islam, tidak ada pemisahan antara agama dan negara, agama dan politik atau agama dan kepemimpinan, semuanya satu kesatuan. Karena hidup kita ini diatur oleh agama dari hal yang paling kecil sampai pada hal yang terbesar. Hidup adalah tingkah laku, dan tingkah laku dibatasi oleh norma agama termasuk tingkah laku dalam berpolitik.

Lalu, apakah kepemimpinan perempuan diperbolehkan oleh agama Islam? Mari kita telaah beberapa potongan ayat suci Al-Qur’an dan Hadist berikut:
“Kaum laki-laki itu adalah pemimpin bagi kaum wanita. Oleh karena Allah telah melebihkan sebahagian mereka (laki-laki) atas sebahagian yang lain (wanita), dan karena mereka (laki-laki) telah menafkahkan sebagian dari harta mereka. Sebab itu maka wanita yang saleh, ialah yang taat kepada Allah lagi memelihara diri ketika suaminya tidak ada, oleh karena Allah telah memelihara (mereka). Wanita-wanita yang kamu khawatirkan nusyuznya, maka nasehatilah mereka dan pisahkanlah mereka di tempat tidur mereka, dan pukulah mereka. Kemudian jika mereka mentaatimu, maka janganlah kamu mencari-cari jalan untuk menyusahkannya. Sesungguhnya Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar.” (QS. An Nisaa’: 34)

Oleh karena itu, kenabian hanya khusus diberikan pada laki-laki. Khalifah dan imam sholat pun diharuskan berjenis kelamin laki-laki. Hal ini juga didukung oleh sabda Rasulullah Saw. yang artinya: “Suatu kaum itu tidak akan bahagia apabila mereka menyerahkan kepemimpinan mereka kepada wanita.” Hadits ini diriwayatkan oleh Bukhari dari hadits ‘Abdur Rohman bin Abu Bakroh dari ayahnya. (Lihat Tafsir Al Qur’an Al ‘Azhim pada tafsir surat An Nisaa’ ayat 34).

Suatu hari, Abu Dzar berkata, “Wahai Rasulullah, tidakkah engkau menjadikanku (seorang pemimpin)? Lalu, Rasul memukulkan tangannya di bahuku, dan bersabda, ‘Wahai Abu Dzar, sesungguhnya engkau lemah, dan sesungguhnya hal ini adalah amanah, ia merupakan kehinaan dan penyesalan pada hari kiamat, kecuali orang yang mengambilnya dengan haknya, dan menunaikannya (dengan sebaik-baiknya).” (HR. Muslim).

Hadis tersebut menjelaskan bagaimana Rasulullah Saw. menjawab sahabat Nabi, Abu Dzar Al-Ghifari Radhiyallahu Anhu yang menanyakan kenapa Abu Dzar tidak diangkat menjadi pemimpin.

Seorang sahabat Nabi yang mulia, yang luas ilmunya namun lemah dalam kepemimpinan tidak diangkat oleh Nabi sebagai pemimpin karena khawatir akan menjadi sesalan di akhirat. Lalu bagaimanakah dengan kondisi pemimpin yang keilmuan dan pemahaman terhadap syariahnya lemah, dan lemah pula kepemimpinannya? Maka wajar jika yang terlahir dari pemimpin dan wakil rakyat tersebut adalah aturan-aturan yang mengkhianati rakyat dan aturan yang dzolim yang akan menjadi sesalan bagi pemimpin dan wakil rakyat tersebut di akhirat.
 
Allah telah menciptakan segala sesuatu di alam semesta ini dengan keseimbangan. Ini pun berlaku bagi peran laki-laki dan perempuan. Laki-laki dan perempuan memiliki hak dan kewajiban yang sama dalam banyak aspek. Namun, laki-laki memiliki beberapa keunggulan pula di atas perempuan, salah satunya dalam hal kepemimpinan. 

Kepemimpinan cenderung menuntut pribadi yang tegas dan berpikiran rasional. Sedangkan fitrah perempuan adalah lemah lembut dan emosional. Sama sekali bertolak belakang dengan kriteria pemimpin.

Lalu, apakah perempuan benar-benar dilarang memimpin? Ini tidak adil!
“Setiap kamu adalah pemimpin dan setiap kamu bertanggung jawab atas kepemimpinanmu. Laki-laki adalah pemimpin dalam keluarganya, dan dia harus mempertanggungjawabkan kepemimpinannya itu. Perempuan adalah pemimpin dalam rumah suaminya dan diapun bertanggung jawab terhadap kepemimpinannya.” (HR. Ahmad, Bukhari, Muslim, Abu Daud, Tirmidzi dari Ibnu Umar)

Sekali lagi, sebuah hadist mematahkan teori ‘ketidakadilan’ yang kita, orang awam, lontarkan begitu saja tanpa pikir panjang. Dalam hadist tersebut telah jelas dikatakan bahwa perempuan pun adalah pemimpin, yaitu pemimpin dalam rumah suaminya. Artinya, ruang lingkup kepemimpinan wanita hanyalah dalam rumah suaminya, sebagai pemimpin bagi anak-anaknya dan urusan rumah tangga.

Hanya dengan pemimpin yang amanah dan menjalankan aturan yang bersumber dari Kitabullah dan as-Sunnah saja, umat akan diurus dengan sebaik-baiknya.

Wallahu'alam bishawab.


Oleh: Yan Setiawati, S.Pd.I., M.Pd. 
(Ibu Rumah Tangga dan Pengemban Dakwah)

Sudah Jatuh tertimpa tangga. Mungkin itulah peribahasa yang sesuai dengan kondisi masyarakat Indonesia saat ini, khususnya para buruh dan pekerja. Di tengah pandemi yang semakin meningkat dan berimbas kepada seluruh sektor, diantaranya sektor ekonomi. Masyarakat menengah ke bawah termasuk para buruh sudah merasakan dampaknya sejak beberapa bulan yang lalu,  seperti ada yang dirumahkan bahkan terkena PHK karena perusahaan-perusahaan terancam gulung tikar.  

Alih-alih demikian, pemerintah yang seharusnya membantu mencukupi kebutuhan pokok masyarakat, dengan sangat tergesa-gesa justru mengesahkan UU Omnibus Law Cipta Kerja  Klaster Ketenagakerjaan pada tanggal 5 Oktober 2020, lebih cepat dari jadwal yang sudah ditentukan yaitu pada tanggal 8 Oktober 2020.

Tentunya UU ini mengundang banyak penolakan dari berbagai serikat buruh. Mereka menyerukan mogok nasional jika RUU ini tetap disahkan dalam sidang paripurna DPR RI. 

Ketua Umum Pimpinan Pusat FSP TSK SPSI, Roy Jinto, dalam siaran persnya menyebut Omnibus Law bakal merugikan rakyat dan buruh khususnya. Beberapa hak buruh dikorbankan, seperti penerapan sistem alih daya (outsourcing), pengurangan nilai pesangon, penghapusan upah minimum sektoral, serta pemudahan PHK oleh perusahaan.

“Kami telah melakukan upaya-upaya konsep, lobi-lobi, dialog dengan pemerintah dan DPR RI tapi semua langkah itu tidak membuahkan hasil sesuai harapan buruh. Oleh karena itu dengan terpaksa jalan terakhir kami mengambil langkah mogok nasional,” kata Roy. (ayobandung.com, 02/10/2020). 

Pengesahan UU Omnibus Law Cipta Kerja tersebut dirasa tergesa-gesa dan tidak ada urgensinya, terlebih di tengah pandemi seperti ini.  Lagi-lagi rakyat yang akan menjadi korban dari aturan yang ditetapkan pemerintah yang tidak memihak pada rakyat,  bahkan mencekik dan menyengsarakan rakyat.  Seruan dan aspirasi rakyat tidak didengar pemerintah. Bukankah demokrasi itu "dari rakyat, oleh rakyat dan untuk rakyat?", tapi nyatanya "dari kapital, oleh kapital dan untuk kapital". 

Perwakilan rakyat hanya bicara atas nama kepentingan oligarki dan partainya saja, mereka tidak memperdulikan suara rakyat yang telah memilih mereka menjadi perwakilan atas suara rakyat. 

Sejatinya, kondisi seperti ini tidak akan terjadi dalam sistem Khilafah.  Sebab Khilafah hadir sebagai pelayan umat bukan korporat. Hukum yang diterapkan bersumber dari hukum syari'at, bukan buatan manusia. Maka dalam masalah ketenagakerjaan juga tidak akan lepas dari hukum syari'at yang mengaturnya.  

Dalam Islam, masalah ketenagakerjaan sepenuhnya tergantung pada kontrak kerja (akad ijarah) antara pengusaha dan pekerja. Sebagaimana hukum akad, kontrak kerja juga harus memenuhi Ridho Wal Ikhtiar, artinya kontrak yang terjadi seharusnya saling menguntungkan, tidak boleh ada pihak yang mendzolimi dan merasa didzolimi pihak lain. 

Pengusaha diuntungkan melalui jasa pekerja yang melaksanakan pekerjaan tertentu yang dibutuhkan pengusaha. Sebaliknya, pekerja diuntungkan dengan memperoleh penghasilan dari imbalan yang diberikan pengusaha. 

Adapun kedzaliman dalam kontrak kerja dapat dilakukan pengusaha terhadap pekerja dan sebaliknya dapat dilakukan pekerja terhadap pengusaha. Kedzaliman pengusaha terhadap pekerja diantaranya seperti tidak membayar upah pekerja dengan baik, memaksa bekerja di luar kontrak kerja, melakukan PHK semena-mena, termasuk tidak memberikan hak pekerja untuk menjalankan ibadah,  hak istirahat ketika sakit, dan lain sebagainya. Sedangkan kedzaliman pekerja terhadap pengusaha adalah jika pekerja tidak menunaikan kewajibannya seperti bekerja tidak sesuai jam kerja yang ditentukan, melakukan pengrusakan terhadap aset milik pengusaha, dan lain sebagainya. 

Dalam mencegah kedzaliman dalam kontrak kerja tersebut, negara Khilafah akan memberlakukan hukum-hukum tegas kepada siapa saja yang melakukan kedzaliman,  baik itu pengusaha maupun pekerja. Jika masih ada perselisihan, Khilafah menyediakan wadah yang terdiri dari tenaga ahli (Khubara') yang diharapkan dapat menyelesaikan perselisihan di antara keduanya secara netral. Buruh dan pengusaha sama-sama diuntungkan tanpa regulasi dzalim yang hanya menguntungkan kapitalis terlebih investor asing. 

Khilafah juga akan melaksanakan politik ekonomi Islam yang akan menjamin secara mutlak kebutuhan dasar publik seperti pendidikan, kesehatan, transportasi, serta sumber energi untuk keperluan rumah tangga. Sehingga apapun  pekerjaan rakyat, dapat terjamin kesejahteraannya.

Selain itu, dalam Khilafah ada mekanisme muhasabah atau mengoreksi kepada penguasa jika rakyat mendapati peraturan atau aktivitas-aktivitas penyimpangan yang dilakukan bukan oleh negara.  Mereka dapat melakukan muhasabah kepada penguasa melalui Majelis Umat. 

Majelis Umat dalam Khilafah merupakan perwakilan kaum muslim yang dipilih bukan dari pihak pemerintahan,  melainkan dari kalangan kaum muslim sendiri baik laki-laki maupun perempuan. Aktivitas Majelis Umat adalah melaksanakan kewajiban Amar Ma'ruf Nahi Munkar untuk mengoreksi para pejabat pemerintahan. Mereka akan menyampaikan nasihat, masukan, pendapat, serta saran-saran dari rakyat pada penguasa. Bahkan mereka akan mendebat dan menyampaikan keberatan/protes terhadap aktivitas menyimpang yang dilakukan negara. Selain perwakilan kaum muslim, kalangan non muslim juga berhak menjadi anggota Majelis Umat. Hanya saja non muslim tidak memiliki hak menyampaikan pendapat dalam masalah-masalah hukum syari'at karena syari'at Islam hanya terpancar dari Aqidah Islam. 

Selain itu, dalam Khilafah juga terdapat Qadhi Mudzalim yang memiliki wewenang untuk memeriksa dan memutuskan perkara kedzaliman apapun. 
Seperti kedzaliman yang berkaitan dengan komplen rakyat terhadap peraturan administratif yang berhubungan dengan kemaslahatan rakyat, kedzaliman berkaitan dengan penetapan kewajiban pajak atau kedzaliman yang berkaitan dengan masalah lainnya. Alhasil,  jaminan dalam menyampaikan aspirasi atau kontrol aturan penguasa dalam Khilafah akan benar-benar terjamin.  

Begitulah jika aturan dibuat oleh manusia akan menghadirkan kekecewaan dan kesengsaraan, seperti yang kita rasakan saat ini di negara kita tercinta, Indonesia.  

Aturan yang adil dan rahmat bagi seluruh alam hanyalah aturan Islam, aturan yang bersumber dari Pemilik Semesta Alam. Saatnya masyarakat bangkit memperjuangkan kepentingan umat yaitu perubahan menuju Islam Kaffah.  

Wallaahu 'alam bishawab.


MENTAWAI,  (NUSANTARANEWS. NET)  - Razia masker terus gencar dilakukan petugas gabungan dan Tim Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kabupaten Kepukauan mentawai di masa adaptasi kebiasaan baru (AKB). 

Sasaran utama adalah Pengendara baik roda dua dan empat yang tak mengenakan masker diberhentikan. 

Razia ini dilakukan karena masih rendahnya kesadaran masyarakat dalam menggunakan masker. Selain itu, meningkatkannya kembali jumlah warga yang positif Covid-19.

Pada pertama ini 12 Oktober 2020 senin, selasa, rabu, kamis itu rata rata secara serentak dilakukan operasi penggunaan masker hari perhari 10 orang tercatat tidak pakai masker. 

Sudah ada 50 orang yang melakukan pelanggaran Prokes tidak memakai masker” kata, Dul Sumarno, Pol PP dan Damkar Mentawai, 

“Penindakan tadi pagi khusus gugus tugas kita ada disimpang mapadeggat kecamatan sipora utara, Kabupaten Kepulauan Mentawai.  Senin (12/10/2020).

Dul Sumarno ikut terjun langsung memimpin operasi di kawasan Simpang mapadeggat maupun lokasi lainnya. Sudah 50 pelanggar yang tidak menggunakan masker diberi tindakan tegas.

“Ada yang tidak menggunakan masker. Ada juga yang menggunakan tapi penggunaannya tidak tepat. Kita tegur mereka. Kita berikan sanksi sanksi soisial memperlihatkan kartu identitasnya dicatat dalam nama dan alamatnya. Sipelanggar orang dewasa disanksi melakukan memungut sampah sedangkan pelajar sanksi,membacakan teks pancasila.

Dul Sumarno, alasan para pelanggar ini masih berkutat dari kurangnya kesadaran menjaga protokol kesehatan. Padahal, ketika dimintai keterangan hampir seluruh pelanggar mengaku telah mengetahui aturan penggunaan masker.

“Alasannya klasik, lupa. Padahal mereka tahu ada aturannya harus pakai,” Kesannya. 

Selain merazia masker, kegiatan hari ini juga sekaligus sosialisasi tentang 3M yaitu mencuci tangan, menjaga jarak, menggunakan masker dan tidak berkerumun. Tolong Patuhi dan laksanakan imbauan, terapkan Pola Hidup 3M agar Wabah ini segera berakhir," Pungkasnya. (Lumbanraja). 



      Photo: solopost.com


Oleh: Erna Kusuma Wardani (Guru Intensive Course Bimbel dan Privat)

Aksi unjuk rasa terus merebak di seluruh hampir daerah Indonesia. Bukan tanpa sebab demonstrasi yang terus bergelombang tersebut dipicu oleh pengesahan omnibus law dalam rapat paripurna DPR pada 5 oktober 2020. Kamis, 8 Oktober 2020 demonstrasi mencapai puncaknya. Hampir dari setiap aksi daerah berujung  pecah dan ricuh, tak terkecuali Jakarta yang sebelumnya berhasil disekat tak ada unjuk rasapun pecah di kawasan sekitar Istana Kepresidenan, Jakarta Pusat. (cnn.indonesia)

Anggota Fraksi partai Demokrat Benny K Harman menilai, Wakil Ketua DPR Aziz Syamsuddin sudah sewenang-wenang dalam memimpin forum. Bagaimana tidak Wakil Ketua DPR tidak memberi kesempatan untuk memberikan pandangan.

“Jadi karena pimpinan sewenang-wenang tidak dikasih kesempatan kami untuk sampaikan pandangan, maka kami mengambil sikap walk out,” pungkas Benny Kompleks Parlemen, Jakarta, Senin (5/10). (suara.com)

Menurutnya, pengambilan keputusan tingkat II pada RUU Cipta Kerja harus dilakukan dengan musyawarah mufakat serta harus sesuai mekanisme di tatib dan harus ada lobi untuk kesamaan pandangan. Jika hasilnya tidak dicapai maka dilanjutkan dengan voting.

Perlu dipertanyakan pengetokan palu yang sangat janggal tersebut,  pasalnya RUU ini tidak memiliki urgensi untuk disahkan mengingat seharusnya orientasi utama Pemerintah melawan pandemi yang tak berkesudahan. Sidang paripurna yang dilaksanakan pada 5 Oktober 2020 semakin mengundang rasa curiga masyarakat karena dilakukan pada malam hari. Kejanggalan ini semakin menyulut rasa curiga dan penasaran masyarakat atas substansi RUU Cipta Kerja dan untuk siapa DPR mempercepat pengesahan.

Substansi omnibus law banyak menyulut kemarahan masyarakat karena dipandang Undang-Undang ini banyak menguntungkan pebisnis. Sedangkan kelompok menengah ke bawah seperti  petani, pekerja, nelayan dan lain-lain luput perhatian.
“hanya berikan legalisasi, dekriminalisasi terhadap pebisnis yang selama ini melakukan perambahan hutan, itu yang terjadi. Bagaimana kita bisa setujui RUU semacam ini. Makanya kita menolak”. Ujar Wakil Ketua Umum Demokrat.

Kelahiran Undang- Undang semacam ini tentu bukan hal baru. Demokrasi memang telah banyak menganakkan Undang-Undang yang merugikan masyarakat cenderung berpihak ke korporasi. Bahkan di musim pandemi dimana para Kepala Keluarga banyak dirumahkan, menganggur, sulit mendapat pekerjaan kembali masih ditimpa dengan ketokan palu Undang-Undang Cipta Kerja. Hingga Pemerintah cenderung mengabaikan keselamatan dan kemaslahatan masyakat, pun di tengah kasus pandemi yang terus melonjak.

Tak ada unsur pertanggungjawaban kepada Allah SWT memang menjadi ciri khas Pemerintah sekuler. Menggenggam aturan hidup, mencampakkan aturan Allah SWT seyogyanya menjadi aturan utuh kehidupan ini. Wajar saja jika pemerintahan sekuler lebih mempertanggungjawabkan kinerjanya di hadapan korporasi dibanding hadapan Allah SWT yang akan menghisab kelak perbuatannya terhadap masyarakat.

Tentu kita tidak akan diam dalam sistem yang penuh dengan pengkhianatan kepada masyarakat ini selain merindu sistem penggantinya yakni Sistem Islam.

Rasulullah Saw. bersabda,

“Sesungguhnya aku tidak khawatir atas umatku kecuali para imam (Pemimpin) yang menyesatkan.’ (HR. Ibnu Majah dan Tirmidzi).

Jadi, Hadist ini mengabarkan kita munculnya para pemimpin yang menyesatkan lagi bodoh. Keberadaan mereka sama sekali tidak membawa kebaikan bagi manusia dan alam semesta. Mereka menjual diri dengan harga yang sangat murah.

Mereka bertandang sebagai pemimpin melalui mekanisme kufur yang tidak bersumber dari Al-Qur’an dan Sunnah.
Jadi, inilah ciri khas kebijakan Kapitalisme. Memimpin untuk menjadi budak uang dan jauh dari pertanggungjawaban. Mereka hanya menyuplai kekuasaan ke korporasi dalam rangka melancarkan bisnis dan neo imperialisme terhadap Negeri-Negeri dengan kekayaan alamnya.
Hidup dengan panduan Islam adalah solusi final. Alqur’an dan Sunnah Rasul akan memandu kehidupan yang manusiawi yakni dengan jalan menerapkan Syaria’t Islam secara kaffah. Allahu’alam
 

By : Dra. Rivanti Muslimawaty, M. Ag.
Dosen di Bandung

Infrastruktur adalah hal penting dalam membangun dan meratakan ekonomi sebuah negara demi kesejahteraan rakyatnya. Infrastruktur fisik dan sosial dapat didefinisikan sebagai kebutuhan dasar fisik pengorganisasian sistem struktur yang diperlukan untuk jaminan ekonomi sektor publik dan sektor privat sebagai layanan dan fasilitas yang diperlukan _(Infrastructure, Online Compact Oxford English Dictionary)_. Salah satu yang termasuk infrastruktur adalah fasilitas pemadam kebakaran. 

Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan Kabupaten Bandung kini memiliki 9 pos dan satu unit pemadam kebakaran. Namun dari sembilan pos  sebanyak empat pos masih menumpang di bangunan milik instansi lain. “Pembentukan sembilan pos ini agar pelayanan ke warga makin cepat,” ujar Kepala Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan Kabupaten Bandung, Sutaryo Yono, saat dihubungi Selasa, 6 Oktober 2020. “Demikian pula dengan jumlah mobil pemadam kebakaran juga sudah kami penuhi dengan satu pos memiliki satu unit mobil pemadam kebakaran,”  ujarnya. Pos Damkar yang masih menumpang seperti di rumah dinas camat maupun bangunan pemerintah lainnya 
(jurnalsoreang, 6/10/20).

Pembiayaan dan pengadaan infrastruktur ditanggulangi dari pajak yang diambil dari warga negara. Pajak di Indonesia terdiri dari 2 macam, yaitu pajak pusat dan pajak daerah. Pajak pusat adalah pajak yang dikelola langsung pemerintah pusat (Direktorat Jenderal Pajak) di bawah Kementrian Keuangan. Sedangkan pajak daerah adalah pajak yang dikelola Pemerintah Daerah di tingkat provinsi dan kabupaten/kota. Pajak kabupaten/kota meliputi Pajak Hotel, Pajak Restoran, Pajak Hiburan, Pajak Reklame, Pajak Penerangan Jalan, Pajak Mineral Bukan Logam dan Batuan, Pajak Parkir, Pajak Air Tanah, Pajak Sarang Burung Walet, Pajak Bumi dan Bangunan Pedesaan dan Perkotaan, Bea Perolehan atas Tanah atau Bangunan.

Begitu banyak jenis pajak yang wajib dibayar warga negara, tapi ternyata infrastruktur yang merupakan hak warga negara tidak semua terpenuhi. Kalaupun ada ternyata tidak siap pakai atau kurang perawatannya. Pajak yang merupakan pemasukan nomor satu tidak dapat memenuhi berbagai keperluan rakyat termasuk infrastruktur.

Hal ini berbeda dengan khilafah yang memiliki dana sangat besar di _Baytul Maal_. Khilafah memiliki banyak sumber dana yang menjadi pemasukannya, mulai dari _fa’i, kharaj, jizyah_, Sumber Daya Alam, maupun zakat. Pajak _(dlaribah)_ akan diambil bila kas _Baytul Maal_ benar-benar kosong sementara pembiayaan berbagai kebutuhan rakyat harus dipenuhi.  Dengan dana yang sangat besar ini maka khilafah dapat memenuhi berbagai keperluan warga negara, baik muslim maupun kafir.

Khilafah wajib membangun infrastruktur yang baik, bagus dan merata ke pelosok negeri berdasarkan kaidah _maa laa yatimu al-waajib illaa bihi fahuwa waajib_ (suatu kewajiban yang tidak bisa terlaksana  dengan baik karena sesuatu, maka sesuatu tersebut hukumnya menjadi wajib). Berbekal kaidah inilah, dalam buku _The Great Leader of Umar bin al-Khaththab_, halaman 314 – 316, Khalifah Umar ibn Khaththab menyediakan pos dana khusus dari _Baytul Maal_ untuk mendanai infrastruktur, khususnya jalan dan semua hal ihwal yang terkait dengan sarana dan prasarana jalan. Hal ini untuk memudahkan transportasi antara berbagai kawasan Khilafah Islam.

Khalifah Umar juga menyediakan sejumlah besar unta secara khusus untuk mempermudah perpindahan orang yang tidak memiliki kendaraan antar berbagai jazirah Syam dan Irak. Selain itu beliau juga mendirikan semacam rumah singgah yang disebut _Daar ad-daqiq_ yang menyediakan berbagai macam makanan bagi _ibnu sabil_ yang kehabisan bekal dan tamu asing. Perbekalan yang layak bagi musafir serta keperluan air disediakan di jalanan antara Makkah dan Madinah.

Begitu banyak fakta kecemerlangan Khilafah dalam memenuhi berbagai keperluan rakyatnya, termasuk infrastruktur. Maka hapuslah keraguan untuk menerapkan syari’at Islam dalam institusi Khilafah.


Calon Wakil Gubernur Sumatera Barat (Cawagub Sumbar ) Audy Joinaldy diusung oleh Partai Persatuan Pembangunan (PPP) yang berpasangan dengan Cagub Mahyeldhi dari Partai Keadilan Sejahtera (PKS) merupakan Paslon nomor 4 dengan kekuatan 14 kursi di DPRD Sumbar menggelar pertemuan silaturahmi dengan para wartawan di Cafe Bacarito Kopi Jalan Nipah No.3C, Berok Nipah, Kec. Padang Barat., Kota Padang, Sumatera Barat, Senin sore (19/10).

Pertemuan tersebut memenuhi standar protokol kesehatan pencegahan Covid-19 pada Pilkada salah satunya dengan tidak menggelar pertemuan yang melebih ketentuan PKPU Nomor 13 Tahun 2020 yanki batas maksimal 50 orang.

Dikesempatan tersebut Audy Joinaldy menceritakan profil dirinya sebagai Calon Wakil Gubernur Sumatera barat ini merupakan kelahiran Jakarta, 16 Mei 1983. Dia merupakan lulusan S1 Jurusan Peternakan di Institut Pertanian Bogor pada tahun 2005, kemudian meneruskan pendidikannya di Wageningen University, Belanda dengan jurusan Food Quality Manajemen/Animal Nutrition yang kemudian lulus tahun 2007.

Pada tahun 2012, lanjut Audy, "Saya mendapatkan gelar Magister Manajemen (M.M) setelah lulus dari Universitas Hasanuddin, Makassar, " terangnya.
 
Audy juga telah menyelesaikan pendidikan Insyinyur Profesional di Fakultas Peternakan Universitas Gadjah Mada dan mendapatkan gelar Ir/IPM.

Dia juga mendapatkan Gelar Asean.Eng setelah menyelesaikan pendidikannya di Asean Federation Organization pada 2019. Saat ini, dia sedang menyelesaikan program doktornya di IPB dengan jurusan Sekolah Bisnis sejak 2017.

Saat ini dia menjabat sebagai Chairman of Perkasa dan Lintas Agro Group. Terdapat beberapa pengalaman yang ia miliki seperti, menjabat sebagai Komisaris Utama PT Makassar Agro Nusa sejak 2012. Lalu, sejak 2013 ada beberapa perusahaan yang dipimpinnya seperti, Komisaris Utama di PT Sinar Terang Madani, Komisaris Utama PT Mega Satwa Perkasa, Direktur Utama PT Lintas Agro Niaga, Direktur Keuangan PT Berau Usaha Mandiri, Komisaris Utama PT AA Perkasa Bersaudara. Lalu, Sejak 2016, ia juga diamanahi sebagai Komisaris PT Benindo Perkasa Utama. Beberapa jabatan itu, hingga saat ini masih dipegang oleh Audy.

Pada saat yang sama Audy memaparkan visi dan misinya sebagai salah satu Cawagub Sumbar.
 
"Kami dari pasangan calon (Paslon) No 4 mempunyai visi yakni Terwujudnya Sumatera Barat Madani yang Unggul dan Berkelanjutan," paparnya.

Adapun Misi kami yang pertama Meningkatkan sumber daya manusia yang sehat, berpengetahuan, terampil, dan berdaya saing, kedua meningkatkan tata kehidupan sosial kemasyarakatan berdasarkan falsafah "Adat Basandi Syarak -Syarak Basandi Kitabullah", ketiga Meningkatkan nilai tambah dan produktivitas pertanian, perkebunan, peternakan, dan perikanan, keempat Meningkatkan usaha perdagangan dan industri kecil/menengah serta ekonomi digital, kelima Meningkatkan ekonomi kreatif dan daya tarik kepariwisataan, keenam Meningkatkan pembangunan infrastruktur yang berkeadilan dan berkelanjutan dan ketujuh Mewujudkan tata kelola pemerintahan dan pelayanan publik yang bersih, akuntabel, dan berkualitas, " ungkapnya.


N3,SAROLANGUN - Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) Investigasi Crime Corruption Republik Indonesia (ICC-RI) yang mendampingi masyarakat Desa Muara Danau, Kecamatan Pelawan mendatangi Kantor Bupati Sarolangun, Senin (19/10/2020).

Kedatangan ICC- RI dan masyarakat tersebut dalam rangka berunjuk rasa menuntut Bupati Sarolangun mencopot Ibrahim.AW dari jabatannya sebagai Kepala Desa (Kades) Muara Danau, Kecamatan Pelawan,Kabupaten Sarolangun.

Darmawan, selaku Korlap unjuk rasa dalam orasinya mengungkapkan, jika masyarakat menilai diduga telah terjadi modus operandi dan praktek KKN dalam pengelolaan Dana Desa (DD) dan Dana P2DK Desa Muara Danau tahun anggaran 2018 - 2019.

" Diduga Ibrahim selaku Kades diduga telah memonopoli sistem pengelolaan dan pembelanjaan DD Muara Danau tanpa adanya transparansi terhadap masyarakat," sebut Darmawan.

Masih dikatakan Darmawan, jika apa yang didugakan masyarakat Muara Danau tersebut, sebagai contohnya pada pelaksanaan kegiatan yang menggunakan DD dan Dana P2DK tahun anggaran 2018 -2019 tanpa memampangkan atau menempelkam baleho APBDes.

Selain itu dalam aksinya, pengunjuk rasa juga meminta Bupati Sarolangun untuk memerintahkan Drs. Muslihadi selaku Inspektur Inspektorat yang merupakan Aparatur Pengawasan Intern Pemerintah (APIP) untuk memberikan Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP) terkait penggunaan dana DD dan P2DK Desa Muara Danau tahun anggaran 2018 - 2019 kepada masyarakat.

" Kami meminta Inspektorat selaku APIP Kabupaten Sarolangun untuk benar-benar mengawasi seluruh kegiatan, baik kinerja pemerintah, pembangunan, kepegawaian dan pelayanan pada masyarakat, sehingga terciptanya pemerintahan yang baik dan bersih," tegasnya.

Aksi unjuk rasa ini berakhir dengan mediasi yang dipimpin oleh Asisten I, Arief Ampera,didampingi oleh Kakan Kesbangpol Hudri, Kasat Intel Polres Sarolangun AKP Tumpal Sinaga , Kapolsekta Sarolangun AKP S.Berutu dan dihadiri oleh Inspektur Inspektorat serta perwakilan dari masyarakat Muara Danau.

" Dari hasil mediasi tadi, kami sedikit puas dengan apa yang disampaikan oleh Asisten I dan Inspektur sangat proaktif untuk segera menyelesaikan permasalah ini," tandas Darmawan.

(SRF)

Author Name

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.