Latest Post

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 0pini 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama Ahmad khadafi AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan banjir bank banten banwaslu banyumas banyuwangi Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita berita tni Bernas Besar BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu Buletin bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund BWS V BWSS V cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat Corona Covid 19 Pasaman covid-19 Covid19 pasaman cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan Dakwah dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPD PAN DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman Dprd prov DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Financial Fitur Fiture FKAN FKS FMPK FPRB Pasaman france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar Golkar Pasaman gor gor haji agus salim Goresan tinta Goresan Tinta Bidan Diny Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records Gunung Mas guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil IKC Pasaman ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag Kemenega kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah Kisah Nabi kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni Koni Pasaman kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostra kostrad Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar Kumpulan saiyo kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional Nafsiyah nagan raya naganraya Nagari Durian Tinggi napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional Nasionaĺ nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal New Normal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinì Opìni Òpini Òpìni Opinj Opink organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang Padàng padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman Padanh pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti Pantun papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pasbarr Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan Penďidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri Polsek Bonjol poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang SMK 1 Lbs smk muhammadiyah SMKN1 Lbs SMP 3 Padang SMP 30 SMP Kumpulan SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang Terbaru teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy UT uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis Yulisman zakat zardi syahrir


Oleh Dewi Soviariani
Ibu dan pemerhati umat


Derita diatas luka, mungkin itu tepatnya gambaran untuk nasib rakyat menghadapi situasi pandemi yang semakin memburuk. Setiap hari deru bunyi ambulance menghiasi jalan. Entah sudah berapa puluh kematian yang mereka antarkan. Miris memang, disaat situasi tak lagi memberikan rasa aman media dihiasi oleh berita pongahnya para pejabat yang sibuk menyelamatkan dan menyamankan diri. Tak ada lagi cermin pemimpin yang dapat memberikan jaminan perlindungan bagi rakyat.

Sebut saja viralnya pemberitaan tentang  menteri dan keluarga nya yang sibuk liburan  keluar negeri ditengah putusan ppkm sungguh tak berempati. TEMPO.CO, Jakarta - Direktur Eksekutif Institute for Development on Economics and Finance (Indef) Tauhid Ahmad menyoroti sejumlah menteri di Kabinet Presiden Joko Widodo alias Jokowi yang masih melakukan perjalanan ke luar negeri di tengah PPKM Darurat. Tauhid mengatakan perilaku para menteri ini belum menunjukkan adanya sense of crisis.
“Di tengah situasi domestik yang lagi gawat, sepertinya sense of crisis-nya belum kebangun,” ujar Tauhid. Menurutnya, saat kasus Covid-19 melonjak signifikan, peran dan kehadiran menteri di dalam negeri sangat diperlukan untuk berkoordinasi dengan kementerian atau lembaga lainnya. Para menteri harus berjaga untuk memastikan penanganan wabah berjalan. Apalagi belakangan, negara menghadapi berbagai persoalan, seperti kelangkaan oksigen hingga minimnya kapasitas kamar rumah sakit yang menampung pasien. Dalam kondisi negara yang sedang tidak baik-baik saja, Tauhid mengatakan perjalanan menteri ke luar negeri sudah selayaknya dibatasi.

Belum lagi melihat pejabat publik yang masih bisa bersantai ria ditengah suasana kisruh penanganan wabah. Membuat jengah, kondisi rakyat yang penuh jeritan derita diabaikan begitu saja. Pemimpin tak amanah, mentalitas lemah bikin rakyat sengsara.  Sebagaimana dilansir dari suara.com, Bintang Emon memberikan reaksi menohok atas pernyataan Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Mahfud MD yang sering menonton sinetron Ikatan Cinta. Bagi komika 25 tahun ini, apa yang disampaikan Mahfud adalah tanda sang menteri tak memiliki empati kepada rakyat Indonesia yang tengah kesulitan akibat pandemi Covid-19. ini contoh nyata bobrok nya mentalitas penguasa sekuler di masa ppkm. 

Di saat masyarakat miskin saat ini susah payah mengais rezeki di tengah pandemi dan berharap bantuan dari pemerintah yang itu pun tidak semua bisa mendapatkannya. Ada yang harus dirazia dagangannya, ada yang diputus kerja dan berbagai kesulitan ekonomi lainnya.Tapi di sisi lain para pejabat masih bisa melanjutkan kegemaran mereka berwisata dan menikmati hiburan dengan nyaman nya. Padahal mereka pemilik kebijakan dan harus bertanggung jawab atas nasib rakyatnya, tak pantas saja jika sikap dan tindakan para penguasa justru mempertontonkan kemakmuran diri. Entah kemana letaknya nurani mereka melihat kondisi rakyat yang sedang susah.

PEMIMPIN KHIANAT LAHIR DARI RAHIM SEKULER

Sistem kapitalisme dengan akidah sekuler nya tidak akan pernah menghadirkan sosok pemimpin idaman. Fakta di lapangan, berganti ganti nya pemimpin tak satupun mengantarkan rakyat pada kesejahteraan dan keadilan. Malah atas nama rakyat penguasa penguasa yang lahir dari sistem sekuler ini terang terangan mengkhianati rakyat. 

Sudah berapa banyak kebijakan yang diputuskan oleh pemimpin-pemimpin sekuler untuk merampok dan menzalimi hak hak rakyat. Bahkan ditengah pandemi yang tak dapat mereka tangani masih saja melukai. Pemilik modal bebas berkuasa dibawah undang-undang yang dikeluarkan pemerintah. Warga asing keluar masuk membawa virus demi masuknya rupiah pada anggaran negara. Pantas lah wabah ini terus menelan korban jiwa. Belum lagi fasilitas kesehatan untuk tak memadai, oksigen langka dan pasien Covid-19 banyak meregang nyawa, lumpuhnya ekonomi rakyat menengah kebawah. PPKM diterapkan tanpa meriayah, kelaparan mulai melanda bantuan tak merata. Janji akan lindungi rakyat atasi wabah, sejumlah rencana pun diumbar. Vaksin diberikan gratis nyatanya dikomersilkan juga. Rumah sakit full tak mampu menampung dan melayani pasien. Korban bertambah wabah ini bagai bencana yang tak berkesudahan membuat rakyat putus harapan. Apalagi jika mengingat aset dan sumber daya alam bangsa ini jadi rebutan para investor asing. Pajak dinaikkan bantuan berbelit aturan. Seperti ini lah cerminan cara memimpin penguasa khianat yang lahir dari sistem sekuler.

Semua kondisi ini berbeda jauh dengan Islam. Sistem Islam yakni Khilafah justru memiliki mekanisme yang membuat kepemimpinan tak menjadi sesuatu yang menggiurkan dan menakutkan. Bertolak belakang dengan sistem kapitalisme sekuler yang telah menjerumuskan umat pada kehancuran umat, hancur di dunia dan akhirat.

BUTUH PEMIMPIN YANG MENGURUS DAN MELAYANI RAKYAT

Islam hadir ditengah umat manusia dengan membawa risalah untuk mengatur kehidupan, memberikan solusi atas semua problematika kehidupan. Begitu kompleks nya masalah yang ditimbulkan atas penerapan ideologi kapitalis sekuler. Pemimpin didalam Islam adalah suatu jabatan agung penuh amanah. Seorang pemimpin adalah pelayan umat, mentalitas mereka adalah mentalitas yang dijalankan berdasarkan kesadaran ruhiyah yang luar biasa. "Pemimpin suatu kaum adalah pelayan mereka" (HR Abu Nu'aim).

Kebijakan yang mereka tetapkan dipastikan tak keluar dari koridor syariat dan tak menzalimi rakyatnya. Mereka pun serius bekerja berdasarkan tuntutan syariat. Melayani kepentingan setiap individu rakyat seperti halnya seorang penggembala. Mereka, memastikan penggembalaannya terpenuhi seluruh kebutuhan dengan adil. Merawatnya agar selalu sehat, terhindar dari penyakit. Dan memastikan, tak ada serigala ataupun binatang lain yang akan memangsa penggembalaannya. Tanggung jawab kepemimpinan dalam Islam sangatlah berat. Karena apa yang dilakukan seorang pemimpin dalam kepemimpinannya akan berdampak pada kehidupannya di akhirat kelak.

"Jabatan (kedudukan) pada permulaannya penyesalan, pada pertengahannya kesengsaraan (kekesalan hati) dan pada akhirnya azab pada hari kiamat.” (HR Ath-Thabrani)
Salah satu hadits ini menjadi pendorong  kokohnya Azzam para pemimpin Islam untuk benar benar meriayah rakyat nya.

Salah satu pemimpin umat terbaik dicontohkan oleh Khalifah Umar bin Khattab,  beliau adalah sosok yang menginspirasi akan kebijaksanaan nya dalam memimpin. Hal ini tampak dalam pidato politik beliau yang menggetarkan kalbu bagi siapapun yang mendengarnya, penuh kekuatan iman dan kerendahan hati.

“Hai orang banyak semuanya. Aku diangkat mengepalai kalian. Dan aku bukanlah yang terbaik di antara kalian. Jika aku membuat kebaikan, maka dukunglah aku. Jika aku membuat kejelekan, maka luruskanlah aku. Kebenaran itu suatu amanat. Dan kebohongan itu suatu khianat. Yang terlemah di antara kalian aku anggap yang terkuat sampai aku mengambil dan memulangkan haknya. Yang terkuat di antara kalian aku anggap yang terlemah sampai aku mengambil hak si lemah dari tangannya. Janganlah seorang pun di antara kalian meninggalkan jihad. Karena kaum yang meninggalkan jihad akan ditimpakan kehinaan oleh Allah. Patuhilah aku selama aku mematuhi Allah dan Rasul-Nya. Bila aku mendurhakai Allah dan Rasul-Nya tidak ada kewajiban patuh kepadaku. Kini marilah kita melakukan salat. Semoga Allah melimpahkan rahmat kepada kalian.”

Bahkan bagi Khalifah Umar, bukan hanya manusia yang menjadi tanggung jawabnya. Namun, seekor keledai pun adalah bagian yang harus diurusnya. Sebagaimana perkataannya, “Seandainya seekor keledai terperosok karena jalanan berlubang di kota Baghdad, maka aku sangat khawatir Allah akan meminta pertanggungjawaban.”

Begitu lah profil para shahabt dan salafusshalih dalam memegang amanah kekuasaan dan bertugas melayani rakyat, mereka benar benar berpegang teguh pada syariat. Wajar jika sebuah sistem yang benar akan menghasilkan pemimpin yang baik. Seperti sebuah sisi mata uang yang tak terpisahkan. Peradaban Islam 1400 tahun yang lalu adalah contoh terbaik yang telah menjalankan kehidupan Islam. Dibawah pimpinan para Khalifah yang bertaqwa rakyat hidup mulia dan sejahtera. Mereka pun sangat berhati-hati menunaikan setiap petunjuk syar’i yang mengikat kepemimpinannya. Karena salah satu fungsi utama kepemimpinan dalam Islam adalah menerapkan hukum-hukum Allah Swt. secara kafah dalam seluruh aspek kehidupan. Pemimpin seperti ini lah yang dibutuhkan oleh rakyat yang sedang hidup dalam kezaliman dibawah cengkeraman kapitalisme. 

Allahu A'lam bisshawwab

Budi Pereira Negara, Kepala BKP - SDM Kabupaten Agam.

Agam, Nusantaranews.net, - Bak Kata Pepatah, (Dalam Bahasa Minang) Menyebutkan "Sakali Aia Gadang, Sakali Tapian Barubah" yang Artinya Setiap ada pergantian Pemimpin, (Baca - Kepala Daerah)  sudah barang pasti ada Kebijakan Baru" Hak Priogratif.

Sama halnya yang terjadi pada Jajaran Pemerintah Daerah Kabupaten Agam, Sumatera Barat, yang dikabarkan Pekan Depan Bupati Kabupaten Agam, DR H Andri Warman,MM, akan  Lantik 7 Pejabat Tinggi Pratama yang akan dipercaya menahkodai 7 Organisasi Perangkat Daerah (Baca - OPD) Pemkab Agam, Pasca Fase Pelalangan Jabatan.

Namun untuk Posisi Kepala Disdukcapil Kabupaten Agam, belum bisa di Lantik, dikarenakan masih melalui satu Tahapan Seleksi lanjut Kemendagri karena OPD tersebut lebih Spesifik.

Sisi lain, merujuk pada Juklak dan Juknis Mekanisme Palaksanaan Pelantikan Pejabat di Lingkungan Pemetintah Daerah, harus ada rujukan atau Rekomendasi dari Pihak Mendagri,  terkait Pelantikan ini Pemkab Agam, masih menunggu izin dari Pemerintah Pusat melalui Mendagri, terkait izin untuk melantik pejabat baru di lingkungan Pemerintahan, yang mana Bupati Agam, sudah mengajukan Surat Permohonan Izin melantik Pejabat dimaksud.

Informasi yang diperoleh Nusantaranews.net, 7 Pejabat yang akan menempati Pos sebagai Kepala OPD yang sudah di Evaluasi dan diseleksi Panitia Seleksi (Pansel), sudah mengerucut menjadi 7 nama, karena sebelumnya 7 OPD yang akan diisi, diusulkan 3 nama untuk masing-masing OPD oleh Pansel.

Seperti dijelaskan Budi Perwira Negara, Kepala BPK-SDM Agam menjawab Konfirmasi Nusantaranews.net, Jumat, (23/7), terkait dengan kepastian Jadwal Pelantikan 7 Kepala OPD Pemkab Agam, yang baru, setelah dinyatakan Final dan mendapat Persetujuan dari Pemerintah Pusat.

Dijelaskan, Khusus untuk 7 Kepala OPD yang akan diisi oleh Pejabat Baru itu, sudah melalui berbagai Mekanisme yang ditetapkan, termasuk sudah mendapat Persetujuan dari Komisi Aparatur Sipil Negara (K ASN) di Jakarta, dan saat ini, Mekanisme yang harus ditempuh Pemkab Agam, menunggu izin dari Pemerintahan Pusat, melalui Kementerian Dalam Negeri untuk Melantik Pejabat yang sudah disetujui tersebut.

Secara Spesifikasi, Budi Perwira Negara sendiri, enggan menjelaskan 7 Pejabat yang sudah ditetapkan dan akan dilantik oleh Bupati Agam, itu, “ mudah-mudahan Pekan Depan, izin dari Kemendagri sudah turun untuk dilantik, sehingga Bupati kita sudah bisa mengintruksikan Kepada kami untuk menjadualkan Waktu dan Tempat Pelantikan, “ jelasnya.

Menjawab Nusantaranews.net, 7 Kepala OPD yang akan dilantik dalam waktu dekat itu, masing-masing Kepala Bappeda Agam, Kepala DPUTR Agam, Kepala DPMN Agam, Kepala Diskominfo Agam, Kepala Dinas Kesehatan Agam, Kepala Dinas Perikanan-Ketahanan Pangan Agam, dan Kepala Dinas Koperindag-UMKM Agam.

Terkait 1 OPD lain yang masih belum ada Keputusan dari Pemerintah Pusat, adalah Kepala Didukcapil Agam, ditegaskan Budi Perwira Negara, sesuai ketentuan yang ditetapkan Pemerintah Pusat, Khususnya OPD Disdukcapil tersebut lebih Spesifik, masih harus melalui Proses Seleksi dan Evaluasi lebih lanjut dari Kemendagri, “ 1 OPD lagi, masih akan Tahapan Seleksinya, karena lebih Spesifik sesuai Ketentuan yang ada, “sebut Kepala BKP-SDM Agam, itu mengakhiri.(Bagindo)




Keerom, Papua - Satgas Pamtas Yonif Mekanis 512/QY berupaya untuk terus memacu semangat warga di perbatasan Indonesia-Papua Nugini, tepatnya di Kabupaten Keerom, Papua.
       
Kali ini, Satgas di bawah kendali Letkol Inf Taufik Hidayat itu berupaya untuk memacu kreatifitas warga di bidang pertanian agar bisa meningkatkan hasil panen.
        
“Sebelumnya, ada beberapa anggota kita yang dapat pemahaman soal pertanian dari Dinas Pertanian Kota Malang. Nah, itu kita salurkan kewarga disini,” kata Taufik. Jumat, 23 Juli 2021.
       
Pengetahuan teknis praktis bercocok tanam, kata dia, sekarang mulai disalurkan ke warga yang berada di wilayah teritorialnya.
        
Ia berharap, dengan adanya pembekalan itu warga nantinya bisa meningkatkan hasil pertanian mereka. “Caranya itu sangat mudah. Mudah-mudahan, ke depan warga bisa meningkatkan hasil panennya untuk selanjutnya dijual di pasaran,” bebernya.

Autentifikasi
Dansatgas Pamtas Yonif Mekanis 512/QY, Letkol Inf Taufik Hidayat


By : Yulià Rahman

Banyaknya warga yang terjangkit virus covid-19 diberbagai daerah, mengakibatkan sebagian desa melakukan mini lockdown karena banyaknya warga yang menjalani isoman berharap agar pandemi ini dapat teratasi dengan baik, masyarakat saling membantu tetangga nya yang sedang manjalani isoman dengan memberi jaminan pasakon makanan, yang didapat dari partisipasi beberapa masyarakat yang saling bahu membahu agar pandemi ini segera berakhir.

MRI (Masyarakat Relawan Indonesia) mendistribusikan paket pangan untuk warga yang sedang menjalani isolasi mandiri, mereka mengatakan bahwa apa yang dilakukan nya saat ini adalah bentuk ikhtiar dalam meringankan beban masyarakat, mereka terus berupaya mendistribusikan dengan tepat dan merata kepada masyarakat yang sedang kekurangan bahan pangan akibat pandemi covid-19, khususnya masyarakat yang sedang isolasi mandiri, banyak nya masyarakat yang terdampak akibat pandemi covid-19 ini mengakibatkan banyaknya warga yang kekurangan dalam pemenuhan kebutuhan pokok dan berharap adanya bantuan pemerintah yang dapat membuat suatu kebijakan yang dapat segara mengatasi masalah pandemi ini, kurangnya perhatian dari pemerintah untuk masyarakat yang terdampak mengakibatkan banyak orang tergerak hatinya untuk saling membantu agar pandemi ini segera usai.

Situasi diatas seharusnya tanggung jawab sebuah negara, bukan hanya tanggung jawab individu, pemerintah seharusnya menfokuskan usaha yang terbaik untuk penyelesaian masalah ini, dan tidak dulu befokus dalam pembangunan2/proyek2 yang tidak ada sangkut paut dengan masalah saat ini.

Dalam islam suatu masalah umat akan segara diselesaikan pemimpin nya dengan cara terbaik dan mengutamakan kepentingan umatnya dibandingkan kepentingan2 lain, berfokus memikirkan cara dan membantu semua umatnya yang mendapat kesulitan akibat suatu penyakit/wabah, karena warga merupakan tanggung jawab pemimpin dikala kondisi kesulitan.


Oleh Susci Utari
(Anggota Komunitas Sahabat Hijrah Ba-Lut, Sulteng) 

Publik kembali dihebohkan dengan kasus yang terjadi akibat pengonsumsian miras (minuman keras). Kali ini terjadi di salah satu Desa di Kabupaten Banggai Laut, Sulawesi Tengah. Bagaimana tidak, akibat mabuk, pelaku tak tanggung-tanggung langsung menebas 3 orang. 

Dikutip dari kabarbenggawi.com, (21/07/2021). Pukul 19:30 pelaku (35) inisial (KM) menebas dua orang warga yakni TM (45) warga Peling Solit Kecamatan Banggai dan ID (54) warga Lambako serta DR (33) warga Padang yang sekaligus mengalami luka berat di bagian tangan.

TM sebagai korban mengatakan sekitar pukul 19:30 korban sementara duduk di salah satu rumah warga yang tak lain adalah mantan istri pelaku juga sekaligus ponakan TM. Tiba-tiba pelaku datang dengan kondisi mabukmabuk. Langsung mempersoalkan masa lalu, tidak lama kemudian pelaku keluar dari dapur membawa parang, langsung menebas saya. Hanya saja tebasan pertama berhasil dihalangi dengan kursi plastik, setelah itu langsung lari minta pertolongan. Namun terjatuh dan disitulah kesempatan pelaku menebas. 

Untuk korban ID dan DR hanya bertepatan melewati jalan menuju lambako tiba-tiba langsung ditebas di atas motor.

Dari pengakuan korban berinisial TM, nampak jelas bahwa kondisi pelaku benar-benar dalam keadaan penurunan konsentrasi dan kehilangan kendali diri akibat pengonsumsian miras.

Sungguh ironi, kasus-kasus pembunuhan, pemerkosaan, dan penebasan seringkali terjadi di negeri yang dijuluki zamrud khatulistiwakhatulistiwa. Hal ini terjadi akibat pengonsumsian miras. Padahal negeri ini mayoritas penduduknya adalah muslim terbesar di dunia. Miris! 

Parahnya, kasus tersebut tidak hanya sekali dua kali terjadi, namun berulang kali muncul kasus-kasus yang serupa. Bisa dibayangkan betapa ngerinya negeri ini. 

Bila kita analisis, ada beberapa faktor pemicunya, diantaranya:
1. Lemahnya keimanan dan ketakwaan individu.
Akibat lemahnya keimanan dan ketakwaan seseorang menyebabkan hilangnya standarisasi perbuatan individu. Standarisasi perbuatan tidak lagi dilihat dari sisi halal dan haram menurut syariah. Namun lebih pada pengambilan pemuasan keinginan semata. Sehingga dalam segala pilihan akan nampak penyelewengan syariah dengan mudah.

2. Diberikannya ruang pengonsumsian miras secara bebas dengan dalih HAM. 
Liberalisasi dengan dalih HAM seringkali menjadi ajang menjerat siapa saja yang ingin berperilaku bebas. Sekalipun hal itu merugikan diri sendiri maupun orang lain. Namun tetap saja diberikan ruang. 

3. Kondisi rakyat tak jauh lebih penting, dibanding pemasukan ekonomi yang besar. 
Pengonsumsian miras begitu memberikan dampak yang buruk bagi individu yang mengonsumsi dan orang lain yang berada di sekitar. Misalnya bagi individu yang mengonsumi, hal itu akan menyebabkan kerusakan pada saraf otak serta hilangnya taraf kesadaran pihak sehingga memancing munculnya tindakan-tindakan yang berkesan buruk dan akan memberikan dampak bagi orang lain misal penebasan, pembunuhan maupun pemerkosaan.

Sayangnya kondisi tersebut tidak berhasil membuat penguasa berhenti mengimpor miras dari negeri tetangga, pasalnya salah satu pemasukan terbesar negara juga terdapat pada pajak miras. Potret penguasa dengan sikap seperti ini menjadikan kita sadar, betapa urgensinya perekonomian dibandingkan kondisi rakyat akibat dari pengonsumsian miras.

4. Tidak adanya sanksi tegas bagi pihak yang mengonsumsi Miras. 
Banyak kasus yang ditimbulkan akibat pengonsumsian miras. Namun hal itu tidak ditangani secara mendalam dan ketat, bahkan sanksi yang diberikan begitu ringan dan seringkali dibiarkan dengan dalih orang kehilangan kesadaran. Sehingga sulit untuk dijerat. Namun sayangnya, yang menjadi faktor utama munculnya kasus tak segera ditindak. Jangan heran jika sekiranya pengonsumsian miras dibarengi dengan berbagai macam kasus sering kali terjadi secara berulang.

5. Akibat penerapan sistem kapitalisme-Sekularisme
Penerapan sistem kapitalisme-sekularisme menjadi titik pusat munculnya cabang-cabang dari problematika yang terjadi. Kapitalisme-sekularisme berhasil mengambil peran dalam mengarahkan segala perbuatan manusia agar selaras dengan kepentingan para pengusung sistem tersebut. 

Sebagaimana pendefinisian sekularisme yang memisahkan peran agama dengan kehidupan, maka telah terbukti bagaimana sistem tersebut telah membiarkan perbuatan haram merasuki jiwa-jiwa umat didalam segmen kehidupan, tanpa mempertimbangkan lagi hukum syariah. Akibatnya menghasilkan individu, masyarakat, maupun negara yang jauh dari keberkahan. 

وَلَوْ أَنَّ أَهْلَ الْقُرَىٰ آمَنُوا وَاتَّقَوْا لَفَتَحْنَا عَلَيْهِمْ بَرَكَاتٍ مِنَ السَّمَاءِ وَالْأَرْضِ وَلَٰكِنْ كَذَّبُوا فَأَخَذْنَاهُمْ بِمَا كَانُوا يَكْسِبُونَ

"Dan sekiranya penduduk negeri beriman dan bertakwa, pasti Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi ternyata mereka mendustakan (ayat-ayat Kami), maka Kami siksa mereka sesuai dengan apa yang telah mereka kerjakan".(QS.Al-A'rāf : 96) 

Sekarang, masihkah percaya pada sistem ini?


N3,SAROLANGUN - Gantungkanlah cita-citamu setinggi langit, Pepatah inilah yang menjadi motivasi bagi Perbal Tampung, seorang pemuda dari warga Suku Anak Dalam (SAD) yang tinggal di Taman Nasional Bukit Dua Belas, Kecamatan Air Hitam.

Kenekatannya untuk menggapai cita -ciat dengan mendatangi Mapolres Sarolangun untuk mendaftarkan diri menjadi anggota Polisi, akhirnya berbuah manis setelah dinyatakan lulus seleksi, pada Jum'at (23/07/2021).

Perjuangannya pada saat mendatangi Mapolres Sarolangun menggunakan sepeda motor yang di sewa dari rekannya sebesar Rp 100 ribu perhari, mungkin tidak akan pernah dilupakan oleh Perbal Tampung yang begitu semangat untuk memberikan berkas persyaratan untuk menjadi anggota Polri saat pendaftaran sudah dibuka.

Perjuangan bagaimana untuk mewujudkan cita - citanya yang ia tanamkan sejak kecil akan segera terwujud setelah dinyatakan lulus seleksi dengan nomor kelulusan 175 dan mendapatkan nilai 235.

Kapolres Sarolangun AKBP Sugeng Wahyudiyono, Sik, MTCP, CFE  mengatakan, memang dalam penerimaan anggota Polri, Mabes Polri telah menyiapkan jalur rekrutmen Proaktif Polri di masing-masing wilayah Polda, termasuk Polda Jambi.

Untuk rekrutmen Proaktif Polri ini, di wilayah Polda Jambi diutamakan untuk masyarakat Suku Anak Dalam (SAD), yang memang memiliki atau memenuhi persyaratan sesuai ketentuan yang ditetapkan SDM Mabes Polri, salah satunya harus Tamatan SMA/Sederajat.

" Seperti Perbal Tampung, warga Suku Anak Dalam yang pengiriman asal Polres Sarolangun yang kita bina langsung di nyatakan lulus menjadi anggota Polri," kata Kapolres.

Setelah dinyatakan lulus, lanjut Kapolres. Perbal tampung akan diberangkatkan pada hari ini ke Sekolah Polisi Negara (SPN) Polda Jambi untuk mengikuti pendidikan, dan setelah menjadi anggota Polisi, Perbal Tampung dapat menjalankan tugas - tugas Polri dengan baik.

" Harapan kita Perbal Tampung bisa menjadi contoh untuk SAD yang lain, sehingga muncul warga SAD lainnya untuk bisa mengikuti jejak," harap Kapolres.

Terpisah Bripka Taufiq mantan Paurminpers yang saat ini menjabat sebagai Kalsium di Polsek Kota Sarolangun saat ditemui, mengaku bangga sebab Perbal Tampung yang memiliki niat dan semangat untuk menjadi anggota polri lulus.

" Memang waktu itu sosok Perbal Tampung mendapatkan bimbingan Tanpa kenal lelah. Ia sangat gigih untuk mewujudkan cita - citanya," ucap Bripka Taufiq.

Ia juga sangat terharu dengan kelulusan Perbal Tampung, sebab dulu waktu Perbal Tampung dibimbing memang menunjukkan tekad dan semangat yang tinggi, sehingga semua doa - doanya dijabah tuhan Yang Maha Esa.

" Hari ini Perbal berangkat untuk lanjut ke SPN, pesan saya teruslah bangkit dan belajar dengan baik dan lakukan pengabdian terbaik untuk masyarakat jika sudah dinas nanti," tutup Bripka Taufiq.

(SRF)


By : Afiyah Rasyad
(Pengurus Kajol Mazaya)

PPKM darurat telah lewat dari masa diberlakukan, kini masih diperpanjanh. Namun, kasus positif covid-19 di Indonesia belum menampakkan tanda penurunan. Sejumlah rumah sakit di Pulau Jawa overload. Pasien membludak dari seluruh kalangan rakyat, termasuk nakes yang juga berguguran karena terpapar virus corona atau kelelahan karena beratnya beban kerja. Ribuan pasien juga ada yang melakukan isolasi mandiri (isoman) di rumah masing-masing. 

Besaran angka pasien covid-19 yang meninggal saat menjalani isolasi mandiri menukik tajam. Tim Lapor covid-19 mencatat, hingga Minggu (11/7) terdapat 450 orang meninggal. LaporCovid-19 juga  melaporkan ada 675 orang yang menjalani isolasi mandiri karena virus corona dan dinyatakan  meninggal dunia perJuni lalu. Tak hanya itu, ada 206 tenaga kesehatan yang juga turut gugur saat menangani pasien yang terpapar virus corona (detik.com, 18/7/ 2021).

Tentu angka itu bukan sebatas deretan angka semata, namun jumlah nyawa yang telah tiada. Adanya fakta itu seakan menunjukkan  ketidakoptimalan penerapan kebijakan PPKM darurat. Dimana PPKM darurat yang diberlakukan tidak disertai tindakan nyata dalam memutus rantai penyebaran. 

LaporCovid-19 mencatat ada 209 orang yang meninggal saat melakukan isoman di Jawa Barat. Kemudian, sebanyak 105 orang di Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), 65 orang di Banten, 63 orang di Jawa Timur, 51 orang di DKI Jakarta, dan 36 orang di Jawa Tengah. Tak hanya di Pulau Jawa, pasien covid-19  meninggal saat isoman juga terjadi di beberapa daerah, di antaranya lima orang di Riau serta Lampung, Nusa Tenggara Timur, dan Kalimantan Timur masing-masing tiga orang. Terakhir, dua orang di Kepulauan Riau dan satu orang di Kalimantan Barat (Kompas, 14/7/2021). 

Total daerah yang melaporkan penambahan kasus baru korban covid-19 terbanyak (17/7) adalah DKI Jakarta dengan 10.168 kasus dan diikuti Jawa Barat dengan 9.398 kasus baru. Dari sini muncul pertanyaan besar terkait pelayanan kesehatan yang diberikan negara. Terjadinya kasus rakyat wafat saat isoman seakan menampakkan dengan gamblang betapa peran negara dalam layanan kesehatan sungguh minim.

Alkes dan sarana kesehatan tk cukup memadai untuk menampung rakyat yang terpapar covid-19. Keterbatasan ruang rawat, ketersediaan fasilitas oksigen, dan fasilitas di RS membuat rakyat harus isoman tanpa arahan, sosialisasi, dan pendampingan dari tenaga medis ataupun petugas negara secara konsisten. 
 
Pandemi yang semakin menjadi menunjukkan nihilnya peran negara dalam pelayanan kesehatan. Berbagai kritik datang dari berbagai kalangan. Komisi IX mendesak agar telemedicine diperluas sebab banyak korban meninggal dunia saat menjalani isoman.

Begitu pula Ketua Tim Mitigasi PB IDI, Adib Khumaidi menyebut kondisi yang terjadi beberapa pekan belakangan sebagai "fungsional kolaps" sistem pelayanan kesehatan. Hal tersebut di antaranya ditunjukkan dengan penumpukan pasien di IGD, keterbatasan tempat tidur sampai harus membuka tenda-tenda darurat, keterbatasan oksigen, obat-obatan hingga alat kesehatan.

Lebih lanjut, dia memberi usulan modifikasi mitigasi risiko penanganan lonjakan kasus covid-19 berdasarkan kondisi terkini. Sebab, penuhnya fasilitas pelayanan kesehatan tak harus selalu dijawab dengan menambah kapasitas ruang perawatan (BBC.news,19/7/2021).

Ia menyebutkan bahwa pemerintah melakukan pembiaran. Rakyat menjalani isoman di rumah dibiarkan. Menurutnya, rakyat yang terkena wabah seharusnya menjadi tanggung jawab negara. Saat ini, tidak ada perbedaan pasien covid-19 bergejala ringan, sedang, atau berat yang isoman di rumah. 

Kebijakan penanganan pandemi yang selalu berubah-ubah tak lantas menurunkan angka kasus positif. Mobilitas masyarakat yang masih berjalan semakin membuat tracing sulit dilakukan. Kebijakan PPKM darurat dan kebijakan dengan istilah lain sebelumnya menampakkan bagaimana peran negata dalam menangani pandemi. Negeri ini mengadopsi sistem kapitalisme yang berasaskan manfaat. Sehingga, sistem ini mendorong negara lepas tanggung jawab atas kebutuhan rakyat, termasuk dalam urusan kesehatan. Kondisi memprihatinkan tampak menyelimuti negeri. Pasalnya, negara terkesan main-main dalam menentukan kebijakan.

Apalagi pelayanan dan pengurusan rakyt yang isoman sangat minim, bahkan tampaknya memang tercerai urusan rakyat isoman dari peran negar. Adapun pemerintah sudah menyalurkan 600.000 paket obat dan multivitamin, namun sesungguhnya bantuan itu tidaklah cukup. Butuh pendataan lebih detail terhadap masing-masing pasien mengingat tidak semua terfasilitasi dengan alat medis secara mandiri di rumah. 

Dengan sistem kapitalisme yang memprioritaskan keuntungan materi, mengalihkan negara dari peran utamanya sebagai pelayan rakyat. Negara membantu seadanya dengan perhitungan untung rugi dari aspek transaksi ekonomi. Maka,   layanan medis dengan pengawasan serta pengontrolan pasien oleh tenaga kesehatan saat ini belum sepenuhnya terlaksana. Justru, rakyat saling membantu dengan inisiatif sendiri. Rakyat bekerja sama dalam memberi bantuan berupa makanan, mencari tabung oksigen, dan memberikan kebutuhan mereka yang menjalani isoman. Nyawa seakan tak ada harganya di mata kapitalisme.

Tak heran jika kemudian muncul ketidakpercayaan publik kepada pemerintah. Walhasil, kebijakan pemerintah banyak diabaikan rakyat. Protokol kesehatan begitu lemah di tengah masyarakat, vaksinasi juga masih menjadi suatu kontroversi, diperparah dengan isu konspirasi. 

Sistem kapitalisme bertolak belakang dengan sistem Islam. Dalam Islam, negara hadir dan sepenuhnya mengurusi urusan rakyat. Pemimpin muslim adalah pemimpin amanah karena dorongan keimanan. Dia sadar akan diminta pertanggungjawaban atas apa yang diurusnya. Oleh karenanya, pemimpin muslim selalu  memberikan layanan terbaik kepada rakyat. 

Nyawa dalam pandangan Islam sangat berharga. Telah masyhur hadis nabi dari Al-Barra’ bin Azib radhiyallahu ‘anhu, beliau sw. bersabda:

“Hilangnya dunia, lebih ringan bagi Allah dibandingkan terbunuhnya seorang mukmin tanpa hak.” (HR Nasai dan, Tirmidzi 1455)

Adapun solusi Islam dalam mengatasi wabah juga sudah pernah dicontohkan oleh Rasululah. Karantina wilayah (lockdown) begitu ampuh dalam mengatasi wabah. Maka, negara akan menerapkan karantina wilayah dengan pemenuhan kebutuhan pokok dan layanan kesehatan secara memadai. Negara akan membiayai segala kebutuhan rakyat yang terdampak wabah. Sehingga, rakyat tak gelisah saat menjalani karantina karena kebutuhan diri dan keluarganya terpenuhi.


Pemimpin mulim akan mendengarkan pendapat para pakar yang mengetahui masalah kesehatan atau medis. Hal ini guna menentukan langkah apa yang tepat dalam memberi pengobatan ataupun vaksin. Edukasi dan sosialisasi juga akan dilakukan secara berkesinambungan oleh negara pada rakyatnya.

Pembiayaan itu semua dijamin negara. Inilah yang pernah dipraktikkan pada zaman kejayaan Islam. Para khalifah menyadari bahwa kepemimpinan adalah  amanah yang harus ditunaikan. Betapa Khalifah Umar begitu takut saat mengetahui ada rakyat yang kelaparan. Beliau juga punya perhatian yang berlipat saat terjadi wabah di wilayah Amwas.  Tak ada rakyat yang dibiarkan memenuhi kebutuhannya sendiri. Semua diperhatikan dan dilayani oleh negara.

Demikianlah Islam mengatur seluruh aspek kehidupan. Urusan kesehatan rakyat termasuk salah satu kebutuhan yang dijamin atas seluruh rakyat secara gratis. Peran negara dalam sistem Islam hadir seutuhnya. Saatnya kaum muslim mencampakkan kapitalisme dan memperjuangkan kehidupan Islam hadir kembali di seluruh alam.

Wallahu a'lam bi ashshowab.


N3,SAROLANGUN - Pemberlakukan sanksi denda administrasi untuk pelanggar Protokol Kesehatan (Protkes) akan mulai diberlakukan oleh Pemerintah Kabupaten Sarolangun.

Sanksi administrasi ini diberikan agar masyarakat lebih patuh Prokes. Sebab masih banyak warga yang beraktivitas namun mengabaikan Prokes, mulai dari tidak menggunakan masker hingga berkerumun.

Dimana jika kedapatan oleh Tim masih ada masyarakat yang tidak menggunakan masker saat beraktivitas di luar maka akan didenda Rp 50 ribu.

" Semestinya pemberlakuan sanksi denda tersebut mulai hari ini, Jumat 23/07/202, namun ditundah Minggu depan," sebut Sekda Sarolangun Ir.Endang Abdul Naser saat dikonfirmasi pada kegiatan Vaksinasi Massal, Jumat (23/07/2021).

Selama ini Pemkab Sarolangun melalui Tim Satgas hanya memberikan himbauan atau sanksi sosial kepada masyarakat, tapi kedepan yang melanggar Prokes, apalagi tak menggunakan masker, akan diberikan sanksi denda.

" Selama ini kita hanya memberikan himbau dan sanksi Sosial, namun kedepan tidak lagi, langsung kita denda ditempat," ujar Sekda.

Sanksi denda ini juga berlaku untuk Rumah Makan yang melanggar Protkes dan aturan atau himbauan yang sudah diberikan oleh Pemkab, yang mana denda yang diberikan untuk Rumah Makan mencapai Rp 5 Juta atau sanksi penyegelan.

" Untuk rumah makan dendanya mencapai Rp 5 Juta atau disegel dari mulai Satu Minggu sampai dengan Sebulan," sebut Sekda.

Ketegasan yang diberikan oleh Pemkab Sarolangun ini bukan tanpa alasan, karena peningkatan Penyebaran Covid 19 di Sarolangun sendiri semakin hari semakin meningkat.

" Oleh sebab itu sanksi ini kita berlaku sehingga masyarakat dapat mencegah penyebaran Covid 19 dan memutus mata rantainya," tutup Sekda.

(SRF)



Ñusantaranews' Padang, – Tim Satuan Operasional Kepatuhan Internal (Satops Patnal) Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IIA Padang kembali melakukan penggeledahan terhadap badan dan kamar warga binaan pemasyarakatan (WBP) pada Kamis (22/7/2021) malam. Giat rutin ini dipimpin langsung oleh Kasi Administrasi Keamanan dan Ketertiban (Kasi Kamtib) Rusdi yang merupakan Koordinator Tim Satopspatnal, didampingi Kepala Kesatuan Pengamanan Lapas (Ka. KPLP) Bagus Dwi Siswandono dan diikuti oleh jajaran pengamanan Lapas Kelas IIA Padang. 

Kasi Adm. Kamtib Rusdi mengatakan bahwa razia tersebut digelar sebagai upaya penanganan serta pencegahan penggunaan narkoba, ponsel, dan barang-barang terlarang lainnya oleh WBP di dalam lapas. “Demi mewujudkan Lapas Padang yang bersih dari Halinar, segala upaya pemberantasan barang terlarang akan terus digelar. Tetap waspada dan hati-hati dalam melaksanakan penggeledahan”, ujar Rusdi saat memberi pengarahan sebelum giat dimulai. 

Lebih lanjut, Ka. KPLP Bagus Dwi Siswandono juga menuturkan hal yang sama. Menurutnya, seluruh jajaran khususnya jajaran pengamanan berkomitmen akan terus upayakan pemberantasan terhadap barang terlarang di dalam lapas. “Baik itu dalam giat razia atau tidak, seluruh jajaran pengamanan baik itu JFU maupun regu pengamanan telah berkomitmen untuk berantas barang terlarang di dalam lapas,” jelasnya. 

Meskipun tidak ditemukannya satupun ponsel dan narkoba, petugas berhasil menyita beberapa potongan besi, gelas kaca, charger HP, pemanas air, sendok besi, seutas kabel dan beberapa barang terlarang lainnya. Seluruh hasil sitaan dicatat dan dilaporkan yang kemudian dilakukan pemusnahan. Kegiatan penggeledahan blok hunian WBP berlangsung dengan tertib dan kondusif tanpa menimbulkan keributan dan gejolak. 

“Sesuai atensi Kalapas Era Wiharto, Tim Satops Patnal  beserta jajaran Kamtib dan KPLP akan melakukan razia secara insidentil maupun rutin lebih giat lagi dan memusnahkan barang terlarang dari barang temuan penggeledahan guna mencegah timbulnya gangguan kamtib di dalam Lapas Kelas IIA Padang,” tambah Ka. KPLP Bagus Dwi Siswandono usai razia digelar. (Rel/Ag)

Author Name

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.