Latest Post

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 0pini 50Kota aceh Adat dan Budaya Ag Agam agama Ahmad khadafi AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan banjir bank Bank Nagari banten banwaslu banyumas banyuwangi Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA BEI bekasi bencana bengkalis bengkayang Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita berita tni Bernas Besar BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom BPPW BPPW Sumbar Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu Buletin bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund BWS V BWSS V cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat Corona Covid 19 Pasaman covid-19 Covid19 pasaman cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan Dakwah dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPD PAN DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman Dprd prov DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Financial Fitur Fiture FKAN FKS FMPK FPRB Pasaman france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar Golkar Pasaman gor gor haji agus salim Goresan tinta Goresan Tinta Bidan Diny Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records Gunung Mas guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil IKC Pasaman ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan barat kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah Kayong Utara kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag Kemenega kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah Kisah Nabi kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 Kodim pasaman kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni Koni Pasaman kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostra kostrad Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar Kumpulan saiyo kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional Nafsiyah nagan raya naganraya Nagari Durian Tinggi naisional napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional Nasionaĺ nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal New Normal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinì Opìni Òpini Òpìni Opinj Opink Opinu organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang Padàng padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman Padanh pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti Pantun papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai Partai PAN partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pasbarr Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan Penďidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri Polsek Bonjol poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Singkawang Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang SMK 1 Lbs smk muhammadiyah SMKN1 Lbs SMP 3 Padang SMP 30 SMP Kumpulan SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang Terbaru teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy UT uu UU P3H vaksin vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis Yulisman zakat zardi syahrir


Oleh: Halida
(aktivis peduli Umat)

 Ternyata Ketersediaan listrik masih menjadi problemdi era digital seperti sekarang ini. Manajer Komunikasi PT PLN Maluku dan Maluku Utara Ramli Malawat mengatakan Perusahaan Listrik Negara (PLN) cabang Wonreli, Kisar, Kabupaten Maluku Barat Daya memangkas jam operasional listrik dari 24 jam menjadi 18 jam gara-gara keterbatasan Bahan Bakar Minyak (BBM).Kendala teknis menjadi penyebab pemangkasan listrik selama enam jam tersebut. Ramli menyatakan kapal motor pembawa BBM sudah tiba di Maluku.

 Namun, kapal itu belum bisa membawa BBM ke kepulauan Kisar karena cuaca buruk.Akibatnya, sejumlah warga perbatasan di Maluku menggelar unjuk rasa dengan memprotes PT. PLN cabang Wonreli, Kisar, Kabupaten Maluku Barat Daya.

Tuntutan warga sangat bisa dimaklumi, karena listrik merupakan kebutuhan pokok saat ini. Tanpa listrik, berbagai aktivitas warga akan terhambat, termasuk proses belajar, layanan kesehatan, dan ekonomi.

Meski pada 2020 rasio elektrifikasi sudah mencapai 98,89 %, tetapi akses listrik masih bermasalah.Pada 2020, permasalahan listrik menduduki peringkat ke-5 sebagai masalah yang paling banyak diadukan ke Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI).Penguasa fokus pada pasokan listrik dengan mega proyek listrik 35 GW. Efek kebijakan ini, kita justru berpotensi mengalami kelebihan pasokan listrik antara 40% hingga 60% pada tahun 2029 mendatang jika mega proyek ini rampung. Namun, listrik yang tumpah ruah itu ternyata tidak semuanya sampai ke masyarakat.

 Pemadaman listrik juga masih sering terjadi. Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mencatat lama waktu pemadaman listrik PLN mencapai 12,7 jam per pelanggan per tahun sepanjang 2021(CNN Indonesia, Wilayah Jabodetabek serta sebagian wilayah Jawa Barat dan Jawa Tengah mengalami mati listrik berjam-jam. Hal ini berdampak pada kerugian secara pasti  ekonomi.​
 
Peneliti senior di Pusat Penelitian Ekonomi Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) menemukan bahwa masih banyak penduduk tidak memiliki akses layak untuk mendapatkan energi akibat tingkat pendidikan yang rendah, kondisi ekonomi yang lemah, dan lokasi tempat tinggal mereka yang berada di daerah terpencil (The Conversation, 22/4/2021).Layanan untuk Semua Listrik merupakan kebutuhan pokok yang harus terpenuhi bagi seluruh rakyat, termasuk mereka yang tinggal di pelosok dan perbatasan. 

 Maka, terpenuhinya kebutuhan listrik rakyat merupakan hal yang harus dipastikan  penguasa, jangan sampai ada rakyat yang tak mendapatkan aliran listrik.Meski misalnya hanya satu orang rakyat saja yang tak mendapatkan aliran listrik, hal itu tetap merupakan tanggung jawab penguasa yang akan dihisab di hari akhir nanti. Apalagi jika yang tak mendapatkan akses listrik hingga dalam jumlah besar seperti kondisi sekarang ini, tentu pertanggungjawabannya lebih besar lagi. Rasulullah Saw. bersabda, ”Manusia berserikat pada tiga hal: air, api, dan padang gembala.” 
(HR Muslim dan Abu Daud)

Listrik termasuk dalam“api” dalam hadis ini, sehingga termasuk barang publik. Hal ini mencakup juga berbagai sarana dan prasarana penyediaan listrik seperti tiang listrik, gardu, mesin pembangkit, dan sebagainya. Selain itu, minyak bumi (PLTGU, PLTD), batu bara (PLTU), gas (PLTG), dan air/hidro (PLTA) juga merupakan barang publik, sehingga pengelolaannya di tangan pemerintah.

Dalam sistem Islam, pengelolaan listrik sebagai barang publik hanya diwakilkan kepada khalifah untuk dikelola demi kemaslahatan rakyat. 

Selain itu, listrik tidak dibenarkan untuk dimiliki dan dikuasai swasta (privatisasi), baik domestik ataupun asing, listrik dapat didistribusikan secara gratis atau murah, sesuai kebutuhan rakyat tanpa ada yang dikecualikan antara orang kaya miskin.​

Sayangnya, pengelolaan kelistrikan nasional saat ini justru bertentangan dengan syariat Islam. Kebijakan energi memberikan peluang kepada swasta untuk mengelola dan menguasai sumber energi seperti minyak bumi, gas, dan batu bara.

Swasta diberikan kewenangan untuk memproduksi listrik dengan sumber energi yang berasal dari barang publik untuk kemudian dijual kepada PLN dengan harga ekonomis.

 Pengelolaan listrik dikelola badan perseroan yang motif utamanya adalah mencari keuntungan.
Sehingga Semua kebijakan ini membuat sebagian rakyat tidak mampu untuk mendapatkan aliran listrik dan sebagian lagi kesulitan untuk membayarnya.​

Dengan penerapan syariat Islam, semua rakyat akan mendapatkan listrik secara murah bahkan gratis.
Sebaiknya kita Sudahi sistem saat sekarang ini dengan kembali kepada syari'at Allah dalam kehidupan kita.
Wallahu alam bis showwab

Ketua PORBBI AGAM, Amril Hamzah, serahkan Dana Bantuan, pada Ahli Waris Almarhum Ucok.

Agam, Nusantaranews.net, - Meski dalam hitungan hari Pasca dilantik Ketua beserta Pengurus PORBBI Agam, lakukan berbagai Kegiatan Bhakti Sosial diberbagai Daerah Toritorialnya Kabupaten Agam.

Salah satunya Ketua PORBBI AGAM, Purn TNI Amir Hamzah, yang didampingi beberapa Anggotanya melakukan Giat Sosial dan kunjungan ke salah satu kediaman warga Tilatang Kamang, Kabupaten Agam, Rabu (26/01) siang.

Pada Kesempatan ini, Ketua beserta Pengurus PORBBI AGAM lainnya bukan hanya sekedar lakukan kunjungan dan silaturahmi biasa, melainkan wujudkan salah satu bentuk Implementasi kepedulian terhadap warga yang dianggap membutuhkan.

Rasa peduli dan simpatik Ketua PORBBI AGAM, beserta jajarannya ini di imlpementasikan dalam bentuk Bantuan Dana Sosial yang dikumpulkan dari Sumbangan yang didapat dari Patungan Pengurus dan Pencandu Olah Raga Buru Babi, yang tergabung dalam PORBBI AGAM.

Hal ini disampaikan Sekretaris PORBBI Agam, Dodi Raswandi, melalui Pesan Singkat Whatsap bersama Awak Media Nusantaranews.net, Rabu (26/01) mengatakan, " Bantuan ini diberikan untuk meringankan beban salah seorang warga Kecamatan Tilatang Kamang, yang sawahnya tergadai, sebesar Rp 5 juta, sebagai ganti rugi Kekilafan.

Lebih lanjut, Dodi, menjelaskan," Kala itu di Daerah setempat ada kegiatan Acara Buru Babi (Baca-PORBBI)  Buru Legaran Anak Nagari Tilatang Kamang dan Kamang Magek dibawah Koordinasi Panitia PORBBI, Minggu 5 Juli 2020 pada saat Ucok sang Pemilik Itik, melihat seekor ternak (Anjing-red) milik Pemburu masuk ke lokasi kurungan dan memakan itik di sawah miliknya, karna kesal ucok menebas anjing itu dengan sebilah parang dan mati.

Terkait Persoalan ini, setelah melalui Proses Musyawarah Pengurus PORBBI  yang melibatkan beberapa unsur terkait di Daerah setempat, Ucok dinyatakan bersalah dangan Konsekwensi harus mengganti ternak (Anjing) yang mati itu senilai Rp 5 juta, berhubung saat itu Ucok sedang mengalami kesulitan keuangan, maka dengan terpaksa ucok harus menggadaikan sawahnya pada tetangga senilai yang telah disepakati.

Namun apa dinyata selang beberapa bulan berlalu sebelum hutang (Gadai) sawah terselesaikan Allah berkehendak lain, ucok dipanggil sang khaliq (Meninggal Dunia-red) dan meninggalkan warisan hutang terhadap keluarga yang ditinggalkan.

"Saat ini indak dicari asa jo usua, indak dicari sia nan salah" ungkap Dodi,dalam Bahasa Minang, sebagai salah satu bentuk Wujud Kepedulian Ketua dan Pengurus PORBBI AGAM, beserta para Dermawan lainnya berinisiatif untuk meringankan beban Keluarga Almarhum dalam bentuk Sumbangan Dana Penebus Sawah yang digadaikan, " Terang Dodi.

Besarnya Bantuan Dana yang tidak disebutkan Nominalnya itu, diserahkan langsung oleh Ketua PORBBI AGAM, Amir Hamzah, bersama beberapa Anggota Pengurus serta Wali Nagari Koto Tangah, Amrizal Gunawan Dt. Maruhun Basa, yang diterima Ahli Waris, Kakak Almarhum, "ZA" dikediamannya di jorong Sonsang, Kenagarian Koto Tangah, Kecamatan Tilatang Kamang, pada Rabu (26/01).

Dalam hal ini, selain turut serta mensukseskan Program - program Pemerintah PORBBI Agam, tidak hanya menititik beratkan pada Kegiatan Olah Raga Buru Babi, melainkan juga Pro Aktif dalam berbagai Kegiatan Sosial Kemasyarakatan serta membantu Pemerintah di Bidang Recue, mengingat Kabupaten Agam, secara Agraris termasuk dalam Kategori Daerah Rawan Bencana. sepanjang itu Organisasi PORBBI AGAM sangat bermanfaat bagi Petani juga Warga sehingga tidak ada  Pihak manapun juga yang merasa dirugikan, "Pungkas Dodi menjawab Nusantaranews.net. (Bagindo)

Detak dan Nian, Pasutri Warga Nagari Garagahan, Kecamatan Lubuk Basung, Kabupaten Agam, yang terabaikan.

Agam, Nusantaranews.net, - Jauh sebelum terlahir sebagai manusia, yang namanya takdir atau Baik dan buruknya jalan hidup seseorang itu memang sudah ditakdir, sama halnya dengan khadar baik dan khadar buruk.

Kendatipun demikian, tidak satu pun manusia di dunia ini yang memilih hidup dalam kemiskinan,  Apalagi dengan strata sosial tertinggal atau keterbelakangan, baik dari segi Fisik maupun secara Fisikis yang disebut hidup jauh dari kata layak.

Sama halnya yang dialami Pasangan Suami Istri (Baca-Pasutri) tanpa Anak, Detek (61) dan Sumiarti Panggilan Nian (50) Warga Dusun Lubuk Panjang, Jorong II Nagari Garagahan, Kecamatan Lubuk Basung, Kabupaten Agam, 

Berdasarkan info yang didapat Nusantaranews.net dari Warga sekitar Rabu (26/01) mengatakan Sejak Menikah Puluhan tahun lalu, mereka menjalani hidup yang notabene jauh dari Strata Sosial sebagai mana layaknya manusia lain, bahkan berada pada titik  sangat memprihatinkan. 

Mirisnya lagi Detek, dengan latar belakang Kepala Keluarga, berada pada Kategori Penyandang Disabilitas atau Keterbelakangan Mental, sementara Sang Istri Nian, mengalami Gangguan kejiwaan.

Namun demikian, meski menjalani hidup jauh di Bawah batas Normal Pasangan Suami Istri ini terlihat Bahagia, seakan tiada beban meski tidak ada yang Peduli denga Kondisi mereka, juga seakan tidak mengeluhkan hidup dengan Kondisi serba Kekurangan itu, Nian sang isrti selalu tersenyum meski hampa.

Mereka berdua selalu jalani hidup dalam kebersamaan, dalam beraktifitas Mencari Kayu Bakar, Kelapa Jatuh dan Pinang yang di Pungut dari Kebun Milik tetangga dan Kerabat sebagai Penyambung Hidup . 

Untuk bisa bertahan hidup selain mengharapkan belas kasihan dari  Keluarga lainya mereka hanya mengandalkan hasil Penjualan Kayu Bakar dan Kelapa juga Pinang yang didapat dengan tenaga senja, dengan harga tidak pernah melebihi angka Rp 10 ribu dari penjualan kayu bakar, kelapa dan pinang yang dijual kepada tetangga. 

Miris, gambaran tepat Kondisi Pasutri ini terlebih sejak ditinggal mati orang tua Detek yakni Iyak Ana beberapa tahun yang lalu. Dulu mereka tinggal bertiga, sejak Iyak Ana tiada, tak ada lagi yang membimbing kehidupan mereka. 

Setali tiga uang, selain jalani hidup dengan Kondisi di bawah layak dengan makan dan minum seadanya, mereka juga disulitkan dengan Kondisi Hunian sangat tidak layak, selain Dinding bambu yang dioenuhi lubang, Pondok Kayu Reyot bekas peninggalan orang tua Detek yang berukuran Kecil tanpa Kamar Mandi, itu pun sudah lapuk dimakan usia, dengan tidur hanya beralasan tikar usang. 

Sebagai penopang, hanya sekedar untuk hidup beberapa tahun sebelumnya, mereka mengandalkan Bantuan Beras untuk Rumah Tangga Miskin (Raskin) dari Pemerintah, itu pun atas nama almarhumah Iyak Ana.

Namun beberapa tahun ini entah kenapa, sejak berubah menjadi bantuan Program Keluarga Harapan (PKH) dan Bantuan Pangan Nontunai (BPNT), bantuan tersebut tidak mereka dapatkan lagi, terlebih sesudah iyak Ana Meninggal Dunia.
 
Tak sampai disitu, Detek dan Nian juga belum pernah merasakan yang namanya Akses Program Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) yang diselenggarakan BPJS Kesehatan.

Walau tak pernah mengeluhkan nasib mereka, Pasangan Suami Istri, Detak dan Nian, yang jelas jelas Warga sekitar juga berharap akan bantuan dalam bentuk apapun yang telah digariskan sebagai hak mereka walau hanya untuk bertahan hidup dan rumah yang layak untuk mereka, kenyamanan mereka di usia senja, baik dari Pemerintah Nagari setempat, terutama Pemerintah Daerah Kabupaten Agam. 

Ironisnya, meski berasal,  dilahirkan dan dibesarkan di Kawasan Penerintahan Nagari Garagahan, Kecamatan Lubuk Basung, Kabupaten Agam, Detek dan Nian seakan tidak berhak merasakan apapun juga yang menjadi hak mereka termasuk Kartu Indentitas Kependudukan, sebagai Warga Negar.

Wali Jorong II Nagari Garagahan, Kecamatan Lubuk Basung, Deeky Hendri, saat dikonfirmasi awak media Rabu (26/01) mengungkapkan,"Keberadaan Kartu Tanda Penduduk Elektronik (e- KTP) menjadi Syarat bagi Warga Miskin untuk mendapatkan berbagai Program Bantuan.

"Sampai saat ini, Detek dan Nian belum mempunyai KTP Sementara dalam Kartu Keluarga (KK) Detek, nama Nian belum ada" ujar Jorong II Garagahan Deeky Hendri,"Santai.

Menurutnya lagi, Detek dan Nian belum pernah merekam  E-KTP, bukan lantaran tak ada yang membantu mengurusnya, namun Detek sendiri takut jika dibawa jauh dari rumahnya.

"Pihak Keluarga sudah membujuk Detek untuk merekam  E-KTP, tapi ia meronta jika dibawa jauh dari rumahnya, kalau Nian sendiri mau, tapi Detek melarang istrinya jika dibawa," beber Deky.

Jadi, lanjut Deeky, luputnya Perhatian Pemerintah terhadap Detek dan Nian lantaran tidak memiliki KTP, sehingga mereka jauh dari Bantuan Pengentasan Kemiskinan yang patut mereka terima. 

Untuk itu ia berharap pada Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Kabupaten Agam jemput bola untuk membantu Detek dan Nian yang terus menerus terancam tak mendapatkan bantuan dari pemerintah akibat tidak memiliki KTP.

Terkait persoalan ini setelah mendapat kabar Kepala Dinas Dukcapil Kabupaten Agam, Hilton, SH , MH, Spontanitas langsung tanggap dan segera menugaskan bawahannya untuk menuntaskan persoalan KTP serta mengupayakan Bantuan untuk Pasutri itu, hari ini juga, dan jangan tunggu sampai nanti, instruksi Hilton.

"Insya Allah hari ini kita tuntaskan KK berikut KTP ke Duanya, setelah itu kita carikan Solusi untuk Bantuan Hidup mereka, termasuk BPJS dan Rumah Tak Layak Huni (RTLH), pasalnya selain merupakan Tugas dan Kewajiban, secara manusiawi ini menjadi tanggung jawab kita, "Pungkas Hilton, menjawab Nusantaranews.net, di Ruang Kerjanya Rabu (26/01) Pagi. (Bagindo) 




Oleh: Rina (Aktivis Muslimah)


Kasus penistaan agama kembali menggegerkan dunia maya sekaligus dunia nyata, padahal sejatinya kasus serupa sudah sering terjadi sebelumnya. Cuma bedanya saat ini “yang diduga” sebagai pelaku penista agama adalah Ferdinand Hutahaean, seorang Politikus dan pegiat medsos yang selama ini mencitrakan dirinya sebagai orang yang menghargai perbedaan dan tak ingin ada pihak yang merendahkan agama orang lain.


Cuitan Ferdinand bertuliskan: "Kasihan sekali Allahmu ternyata lemah harus dibela. Kalau aku sih Allahku luar biasa, maha segalanya, Dia lah pembelaku selalu dan Allahku tak perlu dibela". Cuitannya sontak menimbulkan banyak reaksi dari berbagai pihak, ada yang geram tetapi ada juga yang membela, sehingga kegaduhan tak bisa lagi disembunyikan. Entah cuitan tersebut memang disengaja atau hanya untuk pansos alias panjat sosial semata.


Namun seperti kasus-kasus sebelumnya, pelakunya membela diri sekaligus mengelak dikatakan bahwa cuitannya termasuk dalam kategori penistaan Agama. Ferdinand mengaku bahwa dirinya seorang muallaf dan juga telah mengklarifikasi bahwa cuitan kontroversialnya itu tak sedang menyasar kelompok atau agama tertentu. Cuitan itu, kata mantan politikus Partai Demokrat itu, berdasarkan dialog imajiner antara hati dan pikirannya saat kondisinya tengah lemah.


"Kalau ada yang merasa tersinggung dan mengganggu, saya mohon maaf. Tapi saya tidak ada maksud untuk menyerang dan menghina Tuhan," kata Ferdinand. 


Dampak dari cuitannya tersebut, Ferdinand kini dilaporkan ke kepolisian oleh organisasi masyarakat (Ormas) Islam di Makassar, Sulawesi Selatan. Ferdinand dilaporkan di Mapolda Sulsel dengan nomor laporan polisi STTLP/B/14/1/2022/SPKT/Polda Sulsel per tanggal 5 Januari 2021. Ferdinand dilaporkan karena postingannya mengandung unsur kebencian yang bermuatan SARA.


Dukungan terhadap Polri untuk menahan dan menetapkan Ferdinand Hutahaean sebagai tersangka terus berdatangan. Masyarakat berharap polri menahan dan menetapkan Ferdinand Hutahaean sebagai tersangka. Masyarakat pun berharap langkah cepat Polri itu bisa memenuhi rasa keadilan sehingga mencegah meluasnya potensi kegaduhan di masyarakat.


Pembelaan Penistaan Agama Menggema

Masyarakat mempercayakan penanganan kasus tersebut kepada pihak kepolisian dengan menjunjung asas praduga tak bersalah. Masyarakat juga mendukung Polri agar bertindak profesional dan transparan dalam menangani kasus tersebut.


Amat disayangkan, muncul komentar seakan bernada membela pelaku yang disampaikan oleh Kemenag RI,  Dikutip dari laman resmi Kemenag, Jumat 7 Desember 2022, beliau menyampaikan : Untuk kasus yang melibatkan Ferdinand Hutahaean ini, Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas meminta semua pihak untuk menghormati proses hukum.


Pada kasus bernuansa SARA yang melibatkan Ferdinand Hutahaean, Menteri Agama Yaqut Cholil mengajak masyarakat untuk tidak buru-buru menghakimi kasus ini. Apalagi tanpa didasari informasi yang komprehensif.


Menurut Gus Yaqut, sapaan Menag, sangat mungkin karena Ferdinand mualaf, dia belum memahami Agama Islam secara mendalam, termasuk dalam hal akidah. Jika ini benar, lanjut Gus Yaqut, maka Ferdinand membutuhkan bimbingan keagamaan, bukan cacian. Untuk itu, klarifikasi atau tabayyun pada kasus ini adalah hal yang mutlak.


Publik meradang. Khalayak pun mempersoalkan “Apakah pernah ada sanksi tegas dari Negara untuk Kasus-kasus Penistaan Agama, jika yang dinista adalah Islam?


Berapa kali pelaku-pelaku penistaan dilaporkan tetapi tak kunjung ada tindakan, kalau toh ditetapkan menjadi tersangka pada kasus ini, publik saat ini meragukan kelanjutan proses hukumnya. Hal ini wajar, karena sudah sering sekali kasus yang sama terjadi, tetapi pelakunya bebas hanya dengan kata “MAAF”.


Padahal Perkara menyucikan Allah dari semua sifat buruk adalah hal yang paling mendasar dan wajib bagi seorang muslim yang mengaku beriman kepada Allah. Lantas, bagaimana mungkin seorang mengaku sudah berislam dan sudah bertahun-tahun, justru memperolok Allah Azza wa jalla?


Sanksi Tidak Tegas dari Negara

Berulangnya kasus penodaan dan penistaan agama, sebenarnya adalah refleksi penerapan sistem kehidupan yang diterapkan saat ini. Dalam sistem politik sekuler demokrasi, manusia diberi kebebasan sebesar-besarnya tanpa campur tangan agama yang mengaturnya. Liberalisme dalam sistem demokrasi kapitalis mengajarkan 4 kebebasan yang sangat destruktif, yaitu kebebasan beragama, kebebasan berpendapat,kebebasan kepemilikan, dan kebebasan berperilaku. Kebebasan berpendapat inilah yang melahirkan orang-orang yang berani mengeluarkan pendapat yang menyimpangkan kebenaran Islam, menghina, dan menghujat ajaran Islam yang sudah pasti kebenarannya.


Kebebasan beragama membuat agama tak lagi sakral dan disucikan. Mereka bebas keluar masuk demi kepentingan yang ingin diraih. Jika dengan mengaku menjadi muslim dianggap akan membebaskan dari tuduhan dan bui, maka diapun berani mengatakan bahwa dia muslim. Akibat menjunjung tinggi kebebasan sebagai prinsip kehidupan, Negara sistem sekuler demokrasi menjadi pihak “Penonton”. Negara tidak berkutik dengan semua tingkah laku warganya, sekalipun itu rusak dan merusak karena terkungkung doktrin HAM.


Akibat paradigma sekuler demokrasi, hukum yang ada tidak memenuhi rasa keadilan. Alhasil membuat orang tidak jera untuk menista agama. Kasus sejenis bisa dihentikan bila Islam dipraktikkan menggantikan pemikiran dan sistem demokrasi sekuler, sebab Islam melarang pemeluknya menghina agama lain. Islam yang dipraktikkan secara politik dalam Khilafah, akan menghalangi berkembangnya konflik sosial dipicu agama dan menghalangi muslim dan non muslim mengolok-olok dan menista agama.


Hal ini bertolak dari cara pandang bahwa khilafah adalah institusi pelayan dan pelindung bagi warga negaranya, seperti hadist Rasulullah berikut ini :
“Imam (khalifah) adalah Raain (pengurus rakyat) dan ia bertanggungjawab atas pengurusan rakyatnya (HR. Bukhari).


Sanksi Islam Penuh Keadilan dan Penjagaan

Telah jelas bahwa Islam adalah Diin yang sempurna, tidak akan membiarkan tersebarnya pemikiran yang bertentangan dengan Islam. Dalam Islam, tak ada larangan seseorang untuk berpendapat selama tidak bertentangan dengan aqidah dan hukum-hukum Islam. Islam memandang aqidah dan syari’ah Islam adalah perkara penting yang harus ada dan tetap eksis de tengah masyarakat. Menyucikan Allah dari perbuatan buruk adalah perkara aqidah dan mengolok-oloknya adalah tindakan kemaksiatan. Maka Khilafah sebagai Institusi negara bertugas mewujudkan pandangan ini dengan mengedukasi masyarakat. Atas dasar itu, Negara tidak akan menoleransi pemikiran, pendapat, paham, aliran atau sistem hukum yang bertentangan dengan aqidah dan syari’ah Islam. Negara juga tidak akan mentoleransi perbuatan-perbuatan yang menyalahi aqidah dan syari’ah Islam.


Dalam kasus penistaan agama, dalam sistem sanksi Islam akan dimasukkan dalam kasus uqubat ta’zir, Qodhi (hakim) akan memberi beban hukum ta’zir pada seseorang disesuaikan dengan derajat kejahatan yang dilakukan. Hukuman yang paling berat adalah hukuman mati, Edukasi dipertegas dengan sistem uqubat yang hanya bisa dilakukan oleh khilafah inilah yang akan menimbulkan rasa ketentraman dan kerukunan antar umat beragama, sebab sanksi dalam Islam memiliki ciri khas sebagai Zawajir dan Jawabir. Zawabir/Pencegah berarti mencegah manusia dari tindak kejahatan, karena dia mengetahui saksi hukum yang akan dia terima. Juga sebagai Jawabir/Penebus dikarenakan uqubat dapat menebus sanksi akhirat, Sanksi akhirat seorang muslim akan gugur oleh sanksi negara ketika di dunia. Oleh karenanya kerukunan beragama akan terwujud secara nyata.


Maka untuk memenuhi rasa keadilan dalam kehidupan tidak ada lagi yang dibutuhkan oleh ummat selain Sistem Islam yang diterapkan dalam kehidupan. Dan negara yang mampu menerapkan Islam dalam kehidupan adalah Khilafah. Wallahu A’lam bissowwab.



Oleh: Umul Bariyah (Aktivis Muslimah)


Di beberapa sekolah, minggu minggu terakhir ini marak dengan pemberian vaksinasi covid 19 kepada murid muridnya. Mulai dari tingkat SD, SLTP bahkan sampai tingkat mahasiswa. Di minggu kedua bulan Januari ini beberapa sekolah sudah memberlakukan PTM 100%. Dengan adanya fenomena ini, akankah Pembelajaran Tatap Muka (PTM) akan di berlakukan seterusnya?


Dilansir dari Media online republika.co.id, Ketua Pengurus Harian Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) Tulus Abadi mengkritisi Pembelajaran Tatap Muka (PTM) dengan kapasitas 100 persen yang mulai dilaksanakan di sekolah-sekolah. Pemerintah pusat memberlakukan PTM 100 persen di daerah yang berada di PPKM level 1 dan 2 pada Senin (3/1/2022).


Pemerintah Provinsi DKI Jakarta menjadi salah satu daerah yang menggelar PTM dengan kapasitas 100 persen pada waktu ini. Tulus pun mengungkapkan kekhawatirannya atas pemberlakuan kebijakan ini yang seiring dengan peningkatan kasus Covid-19 varian omicron di Ibu Kota.


Sejujurnya sebagian masyarakat saat ini yang notabene mempunyai anak usia sekolah mungkin sudah bosan bahkan muak dengan pemberitaan covid ini. Tak sedikit yang bersikap masa bodoh, tak menggubris dan menaruh perhatian lebih pada masalah ini. Bagaimana tidak, hampir kurang lebih dua tahun lamanya anak dijejali dengan pembelajaran daring yang terasa amat membosankan. Keluhan orang tua yang harus jadi guru dadakan yang minim pengetahuan menjadi masalah besar bagi orang tua.


Terasa lumrah jika masyarakat saat ini berpendapat seperti itu. Karena di beberapa media diberitakan bahwa danya covid ini justru menjadi ladang bisnis bagi pejabat negara. Pemerintah pun sejak awal dinilai kurang menangani kasus ini. Lockdown secara nasional tak pernah diberlakukan. Hal ini dibuktikan dengan dibukanya beberapa Mall di kota kota besar, dibukanya tempat tempat wisata,  masih banyaknya wisatawan asing yang bebas keluar masuk ke negara ini. Ironisnya, anak negeri sendiri dibatasi beraktifitas tapi turis asing melenggang tanpa sekat. Ini mengakibatkan masyarakat kurang menaruh kepercayaan pada pucuk pimpinan. Seandainya lockdown secara nasional segera diterapkan, mungkin tak sampai menahun derita wabah ini.


Bagi seorang ibu rumah tangga, kabar PTM ini bak angin segar yang membawa suasana bahagia dan lega, ibu tak  lagi berpikir beli pulsa untuk pelajaran daring, tak lagi cerewet ngomeli anak anak yang mulai kecanduan gatget, tak lagi pusing ditanya tentang mata pelajaran yang sedang berlangsung dan berbagai drama yang mewarnai dunia pembelajaran daring.


Kebijakan pemerintah terkait PTM ini patut kita apresiasi. Mengingat anak anak mengalami penurunan kemampuan belajar, adanya kesenjangan pembelajaran dari keluarga kaya dan miskin, perbedaan finansial, fasilitas, sarana dan prasarana yang yang seharusnya diterima oleh setiap siswa. Dan di tahun ini  kesenjangan meningkat hingga 10%. Belum lagi kasus anak anak yang putus sekolah, bullying dibeberapa sekolah  dan pernikahan diusia dini. Dampak inilah yang perlu terminimalisasi dengan penerapan PTM 100%.


Di dua tahun terakhir ini anak anak juga mengalami learning loss, yaitu hilangnya pengetahuan dan ketrampilan baik secara umum atau spesifik yang penyebabnya karena adanya pandemi seperti saat ini atau pengajaran yang tidak efektif karena kurang optimalnya tenaga pengajar dan berbagai fasilitas. Learning loss bukan semata mata adanya pandemi tapi juga akibat buruknya sistem pendidikan. Seolah olah kepentingan pendidikan tak begitu menjadi prioritas. Padahal dengan pendidikan yang mumpuni akan mencetak generasi generasi cemerlang di masa depan.


Sebagai orang tua yang bijak, tentu kita tak lantas menutup mata dengan merebaknya kasus Covid 19 varian baru Omicron, yang saat ini menimpa dibeberapa negara. Ancaman gelombang ketiga Covid 19 siap mengintai. Ini tentu memerlukan peran dan kerjasama guru dan  orang tua untuk mengedukasi anak. Walau bagaimanapun anak anak adalah aset negara yang harus dijaga kesehatannya. Pemberian vaksin pada orang dewasa dan anak anak tak serta merta membuat situasi menjadi kondusif.


Sebenarnya masih menyisakan rasa ngeri dan khawatir melepas anak PTM di usia dini, yaitu usia antara Playgroup sampai Sekolah Dasar, apalagi bagi orang tua yang pernah terpapar. Masih segar di ingatan bagaimana rasa menderita dan sakitnya akibat terpapar virus covid 19 serta rasanya isoman selama 14hari. Anak usia dini pun belum tahu betapa pentingnya tentang cuci tangan dan penggunaan masker yang benar. Pulang sekolah langsung pergi main walau orang tua sudah mewanti-wanti untuk cuci tangan.


Mengutip dari Media online Republika.co.id (3/1/2022), bahwa Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) memberikan rekomendasi terkait PTM pada masa pandemi Covid-19. Di antara rekomendasi tersebut ialah: (1) guru dan petugas sekolah harus sudah tervaksinasi 100%; (2) anak yang mengikuti PTM harus sudah diimunisasi Covid-19 lengkap dengan dua kali suntikan dan tanpa komorbid; (3) setiap orang di lingkungan sekolah wajib memakai masker; (4) ketersediaan fasilitas cuci tangan, tetap menjaga jarak, dan tidak makan bersama. (5) sekolah dan pemerintah memberikan kebebasan kepada orang tua dan keluarga untuk memilih PTM atau daring, tidak boleh ada paksaan; (6) untuk anak yang memilih daring, sekolah dan pemerintah harus menjamin ketersediaan proses pembelajaran daring; (7) keputusan buka atau tutup sekolah harus memperhatikan adanya kasus baru Covid-19 di lingkungan sekolah.


Di dalam Islam, wajib hukumnya bagi negara untuk berperan aktif dalam kasus pendidikan di tengah pandemi. Negara harus bergerak aktif melakukan pengawasan serta kontrol terhadap aktivitas PTM. Selama masih dibayangi gelombang ketiga Covid 19, negara juga wajib menyiapkan semua kebutuhan dan fasilitas untuk menaati protokol kesehatan dan membentuk tim satgas yang mengawasi langsung berjalannya proses belajar mengajar.


Pengawasan secara langsung ini harus dilakukan di setiap sekolah tanpa memandang status sosial atau jabatan. Semua diperlakukan sama karena negara adalah ujung tombak disetiap kebijakan. Jangan memberikan kebijakan tapi tak ada solusi yang dilakukan.


Islam tidak akan memilah milah antara permasalahan kehidupan dan agama. Keduanya adalah satu kesatuan yang tidak seharusnya dipisah. Penyelesaian permasalahan kehidupan terkait pendidikan ditengah wabah membutuhkan aturan dari Allah SWT sang pencipta. Aturan Allah adalah solusi tuntas disetiap permasalahan kehidupan. Wallahu'alam bi shawab



Oleh: Nur Laily (Aktivis Muslimah)


Akhir-akhir ini kita dikejutkan dengan semakin maraknya kejahatan yang terjadi di Negeri ini. Kejahatannya pun beragam mulai dari korupsi, maling, perampokan, pembunuhan dan kekerasan seksual.


Dilansir dari Media online tirto.id, Kejaksaan Tinggi (Kejati) Jawa Barat menuntut Herry Wirawan (36) dengan hukuman mati. Herry dituntut atas perbuatan keji memerkosa 13 santriwati di Madani Boarding School, Bandung, Jawa Barat selama tahun 2016 hingga 2021. Herry merupakan pemilik dan pengasuh Madani Boarding School.


Kekerasan seksual termasuk kejahatan tingkat berat, tapi hukumannya belum memberi efek jera pada para pelaku, buktinya kasusnya tetap merebak. Namun saat hukuman mati yang diajukan oleh publik, timbul polemic antara sikap pro dengan menyerahkan hukum secara tegas atau kontra karena terikat komitmen penegakan HAM.


Lantas jika kita terikat pada penegakan HAM dan anti adanya hukuman yang keras lagi tegas, bagaimana cara HAM menjaga kehidupan ini? Bagaimana pula menjaga rasa keadilan untuk para korban, apalagi sudah jelas ada trauma fisik maupun psikis?


Sistem Islam mengajarkan bahwa hukum Islam bersifat baku dan tetap. Artinya, tidak terikat dan terombang-ambing pada HAM atau sejenisnya. Maka hukum dalam Islam bersifat jelas.  Bagi pezina yang belum menikah( Ghairu muhson) maka dicambuk sebanyak 100 kali, sebagaimana firman Allah:

(الزَّانِيَةُ وَالزَّانِي فَاجْلِدُوا كُلَّ وَاحِدٍ مِنْهُمَا مِائَةَ جَلْدَةٍ ۖ وَلَا تَأْخُذْكُمْ بِهِمَا رَأْفَةٌ فِي دِينِ اللَّهِ إِنْ كُنْتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ ۖ وَلْيَشْهَدْ عَذَابَهُمَا طَائِفَةٌ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ)

"Pezina perempuan dan pezina laki-laki, deralah masing-masing dari keduanya seratus kali, dan janganlah rasa belas kasihan kepada keduanya mencegah kalian untuk (menjalankan) agama (hukum) Allah, jika kalian beriman kepada Allah dan hari kemudian; dan hendaklah (pelaksanaan) hukuman mereka disaksikan oleh sebagian orang-orang yang beriman." (An-Nur:2).


Dan bagi pezina yang sudah pernah menikah (Muhson), maka hukumannya adalah rajam, yaitu dikubur hanya kepala saja yang terlihat, lalu dilempari batu sampai meninggal. Sebagaimana hadis Abu Hurairah pada seseorang yang telah menikah dengan pernikahan yang sah kemudian mengaku berzina, maka Rasulullah ﷺ bersabda:

اذهبوا به فارجموه

"Bawalah dia dan rajamlah!"
(Riwayat Al Bukhori 5271 dan Muslim 1691).


Kekerasan seksual merupakan salah satu kejahatan yang serius, yang seharusnya menjadi perhatian kita semua. Kenapa kekerasan seksual bisa marak terjadi dan semakin meningkat tiap tahunnya? Hal ini tidak lain karena tidak terjaganya sistem pergaulan antara laki-laki dan perempuan, juga karena ketidaktegasan sanksi hukum yang ada di negara ini.


Inilah buah cacat sistem Sekuler Demokrasi hari ini. Selain menggantungkan solusi kejahatan pada lemahnya sanksi atau hukum, juga tidak mampu menciptakan lingkungan yang mendukung agar kejahatan tidak merajalela.


Sekulerisme secara fasih mengajarkan pemisahan agama dari kehidupan, hingga menjadikan aturan bertingkah laku tidak lagi memperhatikan halal dan haram. Dari sini muncul paham Liberalisme yang membebaskan pergaulan antara laki-laki dan perempuan. Mereka bebas berpacaran, khalwat (berduaan perempuan dan laki-laki yang bukan muhrim), perzinaan dan tidak mewajibkan perempuan menutup aurat.


Sekulerisme liberalisme sangat bertentangan dengan sistem Islam. Islam selalu mempunyai solusi atas problematika kehidupan, seperti kasus kejahatan seksual. Islam menerapkan sistem pergaulan, yang mengatur interaksi laki-laki dan perempuan. Dalam Islam, pada dasarnya kehidupan serta aktivitas antara laki-laki dan perempuan hukumnya terpisah. Namun syariat juga membolehkan interaksi laki-laki dan perempuan bilamana interkasi itu diharuskan, seperti jual beli, peradilan, kesehatan dan pendidikan.


Islam juga memiliki sistem kontrol sosial yaitu amar makruf nahi mungkar, saling menasehati dalam kebaikan dan ketaqwaan.  Islam juga memiliki sistem sanksi tegas kepada pelaku kejahatan seksual. Hukumannya pun akan memberikan efek jera kepada para pelaku dan sekaligus penghapus dosa ketika kelak berada di Yaumil Hisab. Semua hal ini bisa terwujud, jika Negara melaksanakan Syariat Islam secara Kaffah, yaitu Khilafah Islamiah.
Wallahu'alam bi shawab. 



Oleh: Hima Dewi Mariastuti, S.Si, M.Si (Aktivis Muslimah)


Tahun baru menginjak tahun 2022, namun pandemi Covid-19 pun masih berlangsung. Aduan adanya masyarakat yang terinfeksi virus Covid-19 masih terus dilaporkan. Jumlah masyarakat yang terinfeksi Covid-19 kembali mencapai angka yang cukup tinggi, terlebih setelah varian Omicron ditemukan di Indonesia. Menteri Kesehatan, Budi Gunadi Sadikin mengumumkan virus corona varian Omicron pertama terdeteksi pada petugas kebersihan Wisma Atlet. Varian tersebut ditemukan pada satu petugas yang terjangkit dari total tiga orang yang dinyatakan positif Covid -19.


Dilansir dari Kontan.co.id pada 12 Januari 2022 , lonjakan kasus Omicron hingga Rabu (12/1/2022) id sejumlah 646 kasus baru dari total 4.268.097 kasus positif Covid-19 di Indonesia. Jumlah kasus aktif covid-19 di Indonesia mencapai 6985 kasus. Hal ini menunjukkan adanya penambahan kasus sebanyak 326 kasus dibanding sehari sebelumnya.


Munculnya kasus Omicron di Indonesia, mendorong pemerintah untuk bergegas mengambil langkah antisipasi dengan menutup sementara waktu masuknya WNA ke Indonesia baik secara langsung maupun transit dan atau sebelumnya pernah  tinggal di Indonesia dalam kurun waktu 14 hari terakhir. Hal ini tercantum dalam surat edaran satuan tugas penanganan covid-19 nomor 1 tahun 2022 tentang protokol kesehatan perjalanan luar negeri pada masa pandemi virus Covid-19, yang mulai berlaku efektif pada tanggal 7 Januari 2022 sampai batas waktu yang tidak ditentukan.


Tidak berselang lama dari maraknya kasus Omicron di Indonesia. Dunia kembai digegerkan dengan penemuan baru yang digadang merupakan variasi baru, yaitu Deltacron. Variasi ini merupakan kombinasi dari varian Delta dan Omicron. Walaupun varian ini belum bisa dijabarkan secara ilmiah namun keberadaanya yang ditemukan di laboratorium menunjukkan bahwa aktifitas virus ini masih aktif.


Varian baru virus Covid-19 yang muncul menunjukkan tidak stabilnya virus dalam bermutasi. Keadaan inilah yang mendasari pernyataan bahwa keberadaan vaksin bukanlah solusi utama dalam penyelesaian kasus Covid-19 di seluruh dunia. Menurut Epidemiolog Kamaluddin Latief  (Kominfo.go.id , 9/12/2022), dosis booster yang diberikan kepada masyaratat berperan penting untuk antibodi atau imunitas, karena antibody  yang dibentuk oleh vaksin dosis sebenlumnya dapat turun atau berkurang seiring berjalannya waktu. Pernyataan ini menyatakan bahwa kekebalan yang terbentuk hanya untuk memproteksi tubuh dari varian yang telah ditemukan, bukan proteksi penuh pada varian baru yang mungkin menginfeksi. Vaksin booster tidak akan menghentikan sebaran virus Covid-19. Hal itu berarti masalah pandemi ini sejatinya tidak akan berhenti jika hanya menggunakan jalan vaksinasi semata.


Sayangnya, penanganan pandemi saat ini adalah penanganan wabah yang berdasar pada sistem kapitalis, yaitu sistem yang meletakkan ekonomi di atas segala kepentingan. Setiap keputusan yang diambil oleh penguasa akan selalu berdasar pada pertimbangan ekonomi semata. Keputusan akan ditimbang untung dan rugi secara materi bahkan nyawa bukan menjadi sebuah pertimbagan. Penanganan kasus Covid-19 saat ini berbasis pada testing-tracing- reatment. Penanganan seperti ini akan membutuhkan waktu lama karena bertumpu pada penemuan teknologi baru dalam mengatasi pertumbuhan dan penyebaran virus. Penanganan seperti ini juga akan  menghabiskan banyak tenaga, pikiran, serta sumber daya yang ada dalam  penyelesaiannya karena tidak berfokus pada pusat penyebaran saja.


Kontras dengan penanganan wabah dalam masa kekhalifahan. Pada sistem pemerintahan khalifah, penanganan wabah langsung menggunakan sistem lockdown, yaitu penghentian secara total mobilitas masyarakat dan atau ke wilayah wabah tanpa terkecuali. Seluruh kebutuhan masyarakat yang ada dalam wilayah wabah tersebut ditanggung sepenihnya oleh Negara. Kas negara yang berasal dari zakat, zakat fitrah, wakaf, jizyah (pembayaran dari non-Muslim untuk menjamin perlindungan keamanan), kharraj (pajak atas tanah atau hasil tanah), dan lain sebagainya menjadi sumber dalam  pemenuhan kebutuhan tersebut. Dengan menggunakan sistem ini, penyebaran wabah dalam suatu wilayah dapat segera ditangani. Khalifah umar menyontohkan hal tersebut sangat menangangi wabah di Negara Syam.


Penanganan kasus wabah penyakit dalam Islam adalah menempatkan kepentingan masyarakat di atas segala kepentingan. Nyawa menjadi hal yang sangat mahal sehingga dilakukan upaya untuk mencegah tumbangnya nyawa dalam kasus wabah. Hal ini tentu sangat kontras jika dibandingkan dengan penanganan ala kapitalis. Dengan penanganan wabah yang hanya bertumpu  pada vaksin, tanpa pembatasan gerak masyarakat secara total akan semakin memperlama masa pandemi. Islam telah memberi contoh penanganan pandemi dan telah  terbukti keberhasilannya. Hal tersebut menunjukkan sudah sepatutnya kita mengikuti anjuran tersebut untuk mengakhiri permasalahan global yang belum selesai juga hingga saat ini. Wallahu’alam bi shawab. 



Oleh Ainun Afifah

Baru-baru ini jagad maya kembali digegerkan oleh berita terkait kasus penghinaan agama Islam oleh Youtubers yang kerap dipanggil M Kece. Sebagaimana diberitakan, M. Kece terdakwa kasus penistaan agama saat ini mendekam di tahanan polres Ciamis. Ia sendiri sudah menjalani sidang perdana di Pengadilan Negeri Ciamis, Jabar pada 02 Desember 2021 lalu.

Polisi menangkap M. Kece di tempat persembunyiannya, pada Selasa malam 24 Agustus 2021 sekitar pukul 19.30 WITA, waktu Bali di daerah Banjar Untal-Untal, Desa Dulang, Kecamatan Kuta Utara, Kabupaten Badung. (Hidayatullah.com, 3/1/2022)

Ada juga penghina Nabi Muhammad, Joseph Suryadi. Dikutip dari makassar.terkini.id (15/12/2021) Sebagaimana diketahui, tagar “Tangkap Joseph Suryadi” sempat trending di Twitter usai tangkap layar unggahannya di grup Whatsapp soal Nabi Muhammad dan Aisyah tersebar. Anggota grup Whatsapp diduga Joseph Suryadi menyinggung soal Nabi Muhammad yang menikahi Aisyah di usia muda dan mengaitkannya dengan terdakwa pemerkosa 12 santriwati, Herry Wirawan.

Dampak Sistem Kapitalisme

Pelecehan terhadap Islam dan Nabi Muhammad tidak terjadi satu atau dua kali. Tetapi ini sudah terjadi berulang-ulang . Masih jelas teringat bagaimana penistaan terhadap al-Quran yang dilakukan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) dan penghinaan Nabi Muhammad yang dilakukan oleh Presiden Prancis, Emmanuel Macron lewat karikatur Charlie Hebdo. Serta sejumlah deretan orang yang telah melakukan penghinaan dan pelecehan terhadap agama Islam.

Islam dijadikan bahan candaan oleh para publik figur. Hal ini akan terus ada jika tidak ada hukuman yang membuat si pelaku jera. Undang-undang buatan manusia yang sekarang dipakai tidak akan mampu menghentikan kasus-kasus penistaan agama ditambah lagi dengan hukum yang tidak adil. Pasalnya M Kece yang menjadi terdakwa penistaan agama kedapatan asyik sedang video call di penjara bersama Youtuber Saifuddin Ibrahim yang kemudian dijadikan konten Youtube yang berjudul 10 Fakta Penjara, Video Call Dengan Emkace, yang diupload pada 20 November 2021 lalu. Bagaimana bisa di dalam penjara melakukan video call yang bahkan itu merupakan content youtube.

Inilah realita negeri yang menganut sistem demokrasi-kapitalisme, yang berasaskan sekuler. Atas nama Hak Asasi Manusia (HAM) seseorang bebas dalam bertindak sesuai dengan keinginannya termasuk dalam kebebasan bergama, berpendapat, kepemilikan, dan bertingkah laku. Kebebasan inilah yang membuat orang berani mengeluarkan pendapat yang meghina Islam dan Rasulullah.

Butuh Khilafah Sebagai Perisai

Menghina agama Allah dan Rasul-Nya termasuk kekufuran. Allah memerintah kita untuk memuliakan dan mengagungkan Islam dan Rasulullah. Hukuman bagi orang yang menistakan Nabi Muhammad saw. adalah hukuman mati.

Jangankan melecehkan beliau, mengatakan selendang nabi “lusuh” saja tidak boleh. al-‘Allamah al-Qadhi iyadh dalam kitab Ash-Syifa, Ibnu Wahb meriwayatkan Imam Malik berkata: “Siapa saja yang berkata bahwa selendang Nabi kotor, dengan bermaksud menghina, maka dia harus dibunuh”.

Hanya saja hukum itu dapat diterapkan apabila ada institusi yang menerapkan Islam secara kafah (daulah). Ketika tidak ada negara yang mengemban dan menerapkan maka penistaan demi penistaan akan terus ada silih berganti. Oleh karena itu kita harus berjuang sekuat tenaga supaya sistem ini bisa kembali diterapkan. Supaya kemuliaan Islam dan kaum Muslim akan terjaga.

Wallahu a'lam bishawab




Oleh  Ernawati, A.Md.
  (Anggota Forum Muslimah kota Banjarbaru)

Adanya pejabat di Kabupaten Hulu Sungai Selatan (HSS), Kalimantan Selatan, yang menjadi tersangka kasus KDRT, menambah panjang daftar kasus kekerasan perempuan dan anak di Banua. 

Dalam kunjungan kerja Komisi IV DPRD Prov Kalsel ke  Dinas Pemberdayaan dan Perlindungan Anak (DPPA) Kabupaten Tabalong, H. Rusmadi, selaku Kepala Dinas (Kadis) PPA, menyampaikan bahwa di tahun 2020 ada total 22 kasus, dan di tahun 2021 ada total 35 kasus. Pada tahun 2020, didominasi kasus perebutan hak asuh anak, penelantaran, pencabulan dan bullying. Sedangkan di tahun 2021,  masih didominasi kasus perebutan hak asuh anak, pencurian dan pencabulan.

Sementara itu, Kadis PPA kota Banjarmasin, Iwan Fitriady juga menyampaikan hal yang senada. Terhitung hingga awal Desember 2021 sudah ada 83 kasus yang dilaporkan ke pihak DPPA, sedang di tahun 2020 lalu terdata 77 kasus. Demikian juga Data SIMFONI PPA Kalsel, mencatat 273 kasus kekerasan terhadap perempuan dan anak di tahun 2020 lalu, sedangkan di tahun 2021, ada 252 kasus. 

Walaupun ada penurunan dari tahun sebelumnya, namun  angka ini menunjukkan masih banyaknya kasus seperti ini. Terlebih adanya pandemi juga memberi andil. Penurunan angka pun lebih diduga karena masih ada rasa takut dari korban untuk melapor, atau juga karena menganggap kasus ini adalah aib sehingga tidak dilaporkan. Demikian keterangan yang disampaikan oleh Husnul Hatimah selaku Kepala Dinas PPA Provinsi Kalsel. (Banjarmasinpost, 4/12/2021)

Maraknya kasus kekerasan terhadap perempuan dan anak, baik di tingkat lokal maupun nasional, semakin menguatkan indikasi perlunya solusi yang komprehensif atas persoalan ini. Adanya UU RI No 23 tahun 2004 tentang Penghapusan Kekerasan dalam Rumah Tangga, dianggap belum cukup untuk mengatasi masalah ini.

 Demikian juga untuk di Kalsel, ada Perda Kalsel No 11 tahun 2018 tentang PPPA. Kemudian, RUU TPKS yang masih belum disahkan DPR RI, digadang gadang dapat menjadi jalan penyelesaian atas meningkatnya kekerasan terhadap perempuan dan anak. 

Banyak kalangan, terlebih pegiat gender, yang mendorong untuk segera disahkan rancangan undang-undang tersebut. Bahkan Presiden Jokowi di kanal youtube Sekretariat Presiden (4/1/2022), mendorong percepatan pembahasan RUU TPKS, dengan memerintahkan Menteri Hukum dan HAM serta Menteri PPPA untuk segera berkoordinasi, konsultasi dengan DPR RI. 

Presiden juga meminta Gugus Tugas Pemerintah yang menangani RUU TPKS untuk segera menyiapkan Daftar Inventarisasi Masalah terhadap draf RUU yang sedang dipersiapkan oleh DPR RI, sehingga  proses pembahasan bersama bisa lebih cepat masuk ke pokok-pokok substansi untuk memberikan kepastian hukum serta menjadi perlindungan bagi korban kekerasan seksual. (Kompas, 5/1/2022)  

Sayangnya, apa yang menjadi pemicu terjadinya kekerasan terhadap perempuan dan anak, tidak disorot secara seksama. Sistem kehidupan sekuler yang mengedepankan nilai-nilai liberal, hedonis, oportunis, telah menumbuhsuburkan perilaku yang amoral dan bebas nilai agama. Inilah faktor utama yang menjadi sebab munculnya beragam masalah. Termasuk adanya kekerasan terhadap perempuan dan anak, serta kasus KDRT.

KDRT misalnya, terjadi karena minimnya pemahaman mereka terhadap filosofi berumah tangga. Adanya pihak yang mengabaikan atau tidak menjalankan hak dan kewajiban suami isteri dalam rumah tangga. Sehingga berpengaruh pada keharmonisan hubungan suami isteri. Atau bisa juga karena faktor ekonomi dan kesulitan hidup yang memang  jamak dialami rakyat dalam kehidupan hari ini. Yang akhirnya juga akan berpengaruh pada ketidakharmonisan hubungan suami isteri. Ditambah pula ketika menghadapi persoalan rumah tangga, tidak merujuk pada ketentuan-ketentuan agama. 

Contoh lain, adalah maraknya kasus kekerasan seksual pada anak. Baik terjadi di dalam rumah ataupun di luar rumah. Bahkan ada yang terjadi di lembaga pendidikan yang notabene adalah wadah untuk membentuk karakter anak menjadi berkepribadian luhur. Pelakunya kadang adalah orang-orang dekat, yang beraktifitas bersama anak-anak tersebut.

 Hal ini menjadi bukti bahwa rasa aman tidak dapat dijamin oleh negara. Kalaupun ada perundangan yang mengatur terkait masalah tersebut, hanyalah berupa tindakan kuratif atas pelanggaran yang dilakukan. Itupun terkadang tidak menghadirkan rasa keadilan bagi pelaku dan korban. Sementara tindakan preventif yang harusnya dilakukan oleh negara, justeru tidak ada. Bahkan sangat memungkinkan dalam sistem sekuler kapitalis bermunculan pelaku-pelaku kriminal atau menyimpang tersebut.

Oleh karena itu, memandang persoalan kekerasan terhadap perempuan dan anak, tidak bisa dipisahkan dengan persoalan lainnya. Maka solusinya pun demikian. Dengan mendesakkan pengesahan RUU TPKS, sangat mungkin akan memunculkan persoalan baru. 

Pandangan Islam tentang Kekerasan terhadap Perempuan dan Anak

Dalam Islam, perempuan merupakan kehormatan yang wajib dijaga. Maka syariat Islam terkait dengan perempuan, semuanya dibangun atas prinsip ini. Peran utama perempuan adalah ummu wa rabb al-bait (sebagai ibu dan pengatur rumah tangga). Peran ini adalah salah satu yang akan menjamin pemeliharaan terhadap anak.

 Oleh karena itu, Islam membedakan hak dan kewajiban untuk laki-laki dan perempuan dalam kehidupan rumah tangga. Negara pun akan mengeluarkan kebijakan-kebijakan yang memberikan jaminan terlaksananya peran laki-laki dan perempuan tersebut secara optimal. Termasuk negara akan menjamin adanya edukasi yang berkesinambungan bagi laki-laki dan perempuan terkait hak dan kewajiban dalam rumah tangga. Sehingga meminimalisir terjadinya pelanggaran terhadap hak dan kewajiban masing-masing. 

Sebagai contoh, Islam menetapkan kewajiban mencari nafkah untuk laki-laki (suami ataupun anak laki-laki). Maka negara akan menjamin terbukanya lapangan kerja yang luas untuk para laki-laki, sehingga dapat memenuhi kewajibannya. Bahkan akan memberikan sanksi kepada laki-laki yang mengabaikan kewajibannya ini. 

Allah Swt. berfirman :
“Hendaklah orang yang mampu memberi nafkah menurut kemampuannya" (TQS ath-Thalaq : 7)
“Dan kewajiban ayah memberi makan dan pakaian kepada para ibu" (TQS al-Baqarah : 233)

Demikian juga, Rasulullah saw. telah berpesan kepada laki-laki tentang urusan perempuan.
Diriwayatkan dari Nabi saw. bahwa beliau bersabda :
“Orang yang paling baik diantara kalian adalah yang paling baik kepada keluarganya. Dan aku adalah orang yang paling baik dari kalian terhadap keluargaku.” (HR al-Hakim dan Ibn Hibban dari jalur ‘Aisyah ra)

Oleh karena itu, Islam sangat menentang adanya kekerasan terhadap perempuan dan anak. Maka sudah seharusnya, umat merujuk solusinya kepada Islam dan seperangkat aturannya yang  mampu menjamin0pp terlaksananya tindakan preventif dan kuratif sekaligus.  

Wallahu a'lam bisshawab

Author Name

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.