Articles by "kpi"

.JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Babel Bali banda aceh Bandar Lampung Bandara Juanda bandung bank banten bantuan bantal banwaslu banyumas banyuwangi bapedalda baperjakat Barcelona batam batang arau batu akik batu bara batu malin kundang Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA bedah rumah TP PKK bedahrumah BEI bekasi bengkalis Bengkulu bentrok bere ali beri pelayanan terbaik berita BI bim BIN binsos birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor bola bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita bukitinggi Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gas gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gereja oikumene sengkotek gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang instruksi walikota padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah jawa timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayu hutan kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan alam kaltim kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi ketua v porprov sumbar khofifah kim jong-un kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras kontribusi orang tua siswa Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU MuaraLabuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nelayan nenek asiani nepal news neymar Nias NTB ntt nurul iman nusantara Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Ooini OPEC Opini organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan pangdam vi mulawarman Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pdt darwin pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penginapan atlet pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan perpustakaan pers persiapan pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel petani peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas potensi wilayah kaltim pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah raih prestasi raker komwil i apeksi rakor rakor kaltim rakyat setprov ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil rongsokan Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda samsat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sediakan sarana porprov sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional sendimen sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap suardi junir subang suka jala jalan sukabumi Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tambang emas tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wagub terima hkbp wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir
Showing posts with label kpi. Show all posts

Masuknya nama Komisioner Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) Pusat Yuliandre Darwis dalam bursa calon menteri milenial kabinet pasangan Presiden dan Wakil Presiden terpilih Joko Widodo-Ma'ruf Amin ternyata tidak bertepuk sebelah tangan. Dari latar belakang, kapasitas dan pengalamannya, kementerian yang dianggap cocok dipimpin mantan Presiden Komisi Penyiaran Dunia (IBRAF) ini adalah Kominfo.

Bukan hanya Pengamat Politik Andriadi Achmad yang menilai tokoh muda nasional asal ranah Minang itu layak masuk sebagai calon menteri dari kalangan milenial, namun juga para  netizen atau para pegiat media sosial. Banyak yang mendukungnya jadi menteri karena komitmen kebangsaannya, pengalaman dan dinilai sukses memimpin KPI Pusat. 

Salah satunya Iwan Piliang, pegiat citizen journalism yang juga wartawan menyebutkan bahwa Yuliandre merupakan sosok Milenial yang punya komitmen kebangsaan dan mumpuni di bidangnya.

"Jika ada kandidat menteri milenial, ia salah satu unggulan menurut saya. Semoga pengabdian berikutnya bung Andre (panggilan akrab Yuliandre Darwis, red), di kursi menteri. Aamiin ya Rabb," ungkap pria yang bernama lengkap Narliswandi Piliang dalam komentarnya di akun Instagram @yuliandredarwis.

Yuliandre yang pernah menjabat Ketua Umum Ikatan Sarjana Komunikasi Indonesia ini, dinilai sebagai sosok milenial yang matang pengalamannya. Sosok pemimpin muda, energik dan kreatif. "Kalau ini saya setuju (jadi menteri, red). Milenialnya udah matang pengalaman," tulis @m.fathan.mubina. "Kami para milenial mendukung Uda buat jadi menteri," sambung @heavenlystories.

Netizen lainnya juga berharap dan mendoakan agar doktor yang pernah menjabat Ketua Program Studi Magister Komunikasi FISIP Universitas Andalas tersebut jadi menteri sekaligus bisa mewakili putra Minang di kabinet. "Kapan lagi putra Minang bisa di parlemen menteri. Semoga membawa perubahan dan sumbangsih bagi kemajuan bangsa," komen @sosmiadirasyid. "Semoga milenial  seperti Uda banyak di kabinet sekarang. Sebagai orang Minang, saya ikut bangga," imbuh akun @susi.marni.

Selama di bawah kepemimpinan Yuliandre, KPI dinilai semakin baik. Apalagi selama ini mantan duta muda UNESCO ini dikenal kritis dan intens dalam mengampanyekan perang melawan informasi hoaks yang digencarkan pemerintah dan media bertema "Saring sebelum Sharing". Para netizen berharap Yuliandre tetap selalu bisa menyaring konten penyiaran yang bisa merusak mental generasi bangsa. "Tetap menjadi public figure yang menginspirasi dengan kinerja," tulis @rafiqsyauqi99.

Menyikapi berbagai respons dan dukungan terhadap dirinya untuk jadi menteri, Yuliandre ketika dikonfirmasi Padang Ekspres menyampaikan terima kasih dan apresiasi. Dia mengaku  bahagia karena masih ada orang yang berpikir bahwa dia masih bisa bermanfaat bagi orang banyak. 

"Mau jadi apa saja, bagi saya semuanya sama. Terpenting, apakah kita bisa bermanfaat bagi orang banyak. Maka, selalulah jadikan hidup ini punya value (nilai) bagi banyak orang dan bangsa ini," ungkap pria yang pernah menjadi Presiden Mahasiswa Universitas Padjadjaran ini, kemarin.

*Media Baru yang Sehat*
Terkait saat ini banyak "serangan" dari para pegiat media sosial terhadap lembaga KPI yang berencana  mengawasi konten siaran seperti YouTube dan Netflix, Yuliandre mengatakan bahwa saat ini hal itu masih dalam kajian. "Kebijakan yang dilahirkan nantinya tentu saja tidak akan merugikan orang atau pihak yang menyiarkan konten atau program siaran mendidik serta menginspirasi. Jadi, ini yang harus dipahami semua pihak. Tak ada niat sama sekali untuk mengekang siapa saja untuk berekspresi selagi itu dalam lingkup aturan atau menjunjung tinggi norma kita sebagai anak bangsa Indonesia yang berdaulat," ujarnya.

Sama halnya dengan media penyiaran televisi konvesional maupun berjaringan yang telah ada, pihaknya juga hanya akan memberikan peringatan dan sanksi terhadap konten-konten atau program siaran media baru yang tidak sehat atau bisa merusak mental masyarakat, seperti pornografi, pornoaksi, hiburan tak mendidik, tidak ramah anak, penyebar hoaks, teror serta permusuhan dan sebagainya. "Saya hakkul yakin, siapapun di negeri ini bakal menolak konten-konten negatif semacam itu," imbuhnya.

Yuliandre menambahkan, KPI tidak menutup mata bahwa banyak sekali konten-konten atau program yang disiarkan media baru seperti YouTube yang justru memberikan edukasi dan menginspirasi orang-orang yang menyaksikannya. Nah, terhadap konten semacam itu KPI bahkan akan memberikan apresiasi atau reward.

"Jadi, kalau konten atau siarannya bagus dan bermanfaat seperti itu, justru KPI akan mengapresiasinya. Buktinya, kita baru saja memberikan award terhadap program siaran yang ramah anak. Sebelumnya ada juga apresiasi kita  terhadap lembaga penyiaran yang menayangkan program dan siaran yang menginspirasi selama Ramadhan. Sebaliknya, sanksi juga telah banyak dilayangkan terhadap program siaran yang tidak sesuai aturan. Rekam jejak digitalnya bisa sama-sama dilihat di dunia maya, termasuk website KPI," jelasnya.(*)


N3, Palembang ~ Menghadiri Musyawarah Nasional ke-IX Ikatan Mahasiswa Ilmu Komunikasi Indonesia (IMIKI), Ketua KPI Pusat Yuliandre Darwis menegaskan bahwa Hoax dan Radikalisme sudah menjadi ancaman bagi Negara Republik Indonesia, mahasiswa ilmu komunikasi sudah seharusnya mengambil peran dalam pemebrantasan hoax dan radikalisme yang sudah merajalela. Hal tersebut disampaikan dalam Orasi Ilmiah Munas ke-IX IMIKI di Hotel Horison Ultima, Palembang (23/4). Orasi Ilmiah ini mengambil tema “Optimalisasi Peran Mahasiswa Komunikasi Dalam Menumbuhkan Karakter Kebangsaan Indonesia”.

Selain Yuliandre Darwis, Perwakilan Kantor Staf Presiden, Kapolda Sumatera Selatan Irjen Pol Drs Zulkarnain, Ketua Umum ISKI Dr. Dadang Rahmat Hidayat S.sos., S.H., M.Si., dan Ketua ASPIKOM Pusat Dr. Heri Budianto, M.Si juga menjadi narasumber dalam kegiatan tersebut. Kegiatan ini dihadiri oleh 250 peserta yang terdiri dari seluruh Mahasiswa Program Ilmu Komunikasi di Indonesia yang tergabung dalam IMIKI, Mahasiswa Ilmu Komunikasi di Sumatera Selatan, dan delegasi dari Organisasi Kemahasiswaan yang ada di Sumatera Selatan.

Yuliandre memberikan gambaran umum mengenai bagaimana peran mahasiswa Ilmu Komunikasi dalam menumbuhkan karakter kebangsaan, khususnya dalam menangkal hoax dan radikalisme. “Menurut GlobeScan, saat ini sudah 90% masyarakat di Indonesia takut akan hoax. Indonesia sudah masuk golongan urutan teratas Negara yang paling khawatir dengan konten palsu dari internet,” ujar Yuliandre.

Ia juga mengingatkan bahwa perlunya saring sebelum sharing dalam bersosial media. Masyarakat, khususnya mahasiswa yang menjadi generasi penerus bangsa, harus pintar memilah konten-konten yang bisa berpotensi sebagai berita bohong dan menyebarkan radikalisme. “Beberapa waktu lalu, KPI bersama-sama menyuarakan Dari Palu, Indonesia Bicara Baik untuk menyadarkan masyarakat pentingnya menyebarkan konten-konten positif baik melalui penyiaran, maupun sosial media,” kata Yuliandre. Literasi media juga menjadi salah satu kegiatan yang dinilai perlu dilakukan untuk menangkal hoax dan radikalisme. “Literasi memang perlu dilakukan. Pengawalan terhadap hoax harus terus dijaga,” tambah Irjen Pol Drs Zulkarnain.

Sebagai lulusan Ilmu Komunikasi dan mantan Ketua Ikatan Sarjana Komunikasi Indonesia (ISKI), Yuliandre berpendapat bahwa mahasiswa Ilmu Komunikasi harus menjadi tameng awal dari semua pemberitaan, khususnya berita hoax dan radikalisme. Ia mengharapkan, kegiatan Musyawarah Nasional Ikatan Mahasiswa Ilmu Komunikasi Indonesia dapat memberikan solusi positif pada perkembangan Ilmu Komunikasi dalam mengawal isu hoax dan radikalisme. “Tidak ada tindakan baik sekecil apapun yang tidak punya dampak. Jadi tetaplah menjadi insan komunikasi yang memberi semangat baik untuk Negara,”ujarnya. Rel/ Bianca


N3, Jakarta ~ Ketua Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) Pusat Yuliandre Darwis bersama Komisioner bidang Kelembagaan Ubaidillah hadir dalam Undangan Pertemuan yang diadakan oleh Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres) yang diwakili oleh anggota Wantimpres Sidarto Danusubroto dan Agum Gumelar di Gedung Wantimpres, Jalan Veteran, Jakarta (17/4).

Dalam pertemuan tersebut Yuliandre menegaskan perlu adanya kerjasama yang kuat dalam menanggulangi konten bermuatan SARA, radikalisme, hoax, dan konten-konten yang melanggar Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE) dan KUHP.

Selain KPI Pusat, hadir pula Menteri Agama RI Lukman Hakim Saifuddin, Direktur Utama TVRI Helmi Yahya, Direktur Utama SCTV Sutanto Hartono, Direktur Utama Indosiar Drs. Imam Sudjarwo, Direktur Utama MNC TV S.N Suwisma, akademisi, dan perwakilan dari asosiasi. Rapat ini bertujuan untuk membentuk sinergi untuk berkomitmen dalam menjaga konten siaran agar tidak lepas dari Ideologi Pancasila.

Menurut Yuliandre, KPI dengan tupoksi utamanya adalah mengawasi konten siaran, terus berusaha untuk mencegah adanya konten-konten negatif. “KPI mempunyai tugas yang jelas yaitu mengawasi konten. KPI berkomitmen untuk mengawasi konten-konten siaran guna menjaga idealisme dan nasionalisme di Indonesia,” ujar Yuliandre.

Komisioner KPI Pusat, Ubaidillah mengatakan, selain yang disampaikan Ketua KPI Pusat, KPI memiliki program pembangunan karakter dan nilai Pancasila melalui gerakan “Indonesia Bicara Baik”. Gerakan untuk mengajak masyarakat untuk berbicara baik ini dimulai dari kota Palu, Sulawesi Tengah (Sulteng), tempat KPI menyelenggarakan Peringatan Hari Penyiaran Nasional (Harsiarnas) ke-85 dan Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) KPI 2018, beberapa waktu lalu.

Pada saat ini, isu SARA dan hoax diakui sudah mulai masuk ke beberapa konten siaran. Diseminasi informasi mengenai konten bermuatan SARA, radikalisme, dan hoax sangat diperlukan. Lembaga penyiaran juga mengambil andil yang besar dalam menangkal konten bermuatan negatif ini. Yuliandre menegaskan, “Lembaga penyiaran adalah perjuangan, Pada jaman ini, opini sudah banyak dijadikan fakta. Kita harus meminimalisir hal tersebut. Agum Gumelar mengatakan, “Penanaman nilai-nilai Pancasila tidak hanya menjadi jargon tapi menjadi pedoman dalam kehidupan sehari-hari. Upaya ini juga harus didukung oleh semua kalangan termasuk media penyiaran melalui penyajian konten yang sesuai dengan kondisi yang ada sekarang.”

Penyiaran menjadi media bagi keterbukaan informasi publik, oleh karena itu fungsi penyiaran harus dioptimalkan. Sekarang lembaga penyiaran sudah berusaha untuk  mencerahkan dan menjadi media informasi bagi masyarakat dengan cara-cara yang baik. Sampai hari ini, konten yang bermuatan SARA sudah diminimalisir sedini mungkin. KPI sudah banyak memberikan pembinaan untuk memberikan efek yang lebih cepat untuk membawa perubahan pada layar kaca. Bianca


N3, Jakarta - Program siaran yang berkualitas dari televisi dan radio merupakan amanat dari regulasi penyiaran dalam pengelolaan industri penyiaran. Hal ini dikarenakan, siaran televisi dan radio memiliki kekuatan dalam mempengaruhi perilaku masyarakat, baik secara sosial, kultural bahkan politik. 

Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) pada tahun 2018, kembali menyelenggarakan survey kepemirsaan yang akan memberikan penilaian pada kualitas program siaran televisi yang hadir di tengah masyarakat, lewat Survey Indeks Kualitas Program Siaran Televisi 2018.  

Ketua KPI Pusat Yuliandre Darwis menjelaskan, dalam pelaksanaan survey yang sudah memasuki tahun keempat ini, KPI kembali menggandeng 12 (dua belas) perguruan tinggi negeri dari 12 (dua belas) provinsi di seluruh Indonesia. 

“Dengan responden masing-masing 100 orang dari tiap kota yang dilengkapi pula dengan penilaian dari para ahli, KPI berharap hasil survey ini memberikan potret yang utuh tentang kualitas program siaran televisi kita,” ujarnya.

Pelaksanaan survey ini sendiri, diawali dengan penandatanganan Nota Kesepahaman dan Perjanjian Kerja Sama antara KPI dengan 12 perguruan tinggi, (12/3). 

Adapun ke-12 perguruan tinggi tersebut adalah: Universitas Sumatera Utara (Medan), Universitas Andalas (Padang), Universitas Pembangunan Nasional Veteran (Jakarta), Universitas Padjajaran (Bandung), Universitas Diponegoro (Semarang), Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga (Yogyakarta), Universitas Negeri Surabaya, Universitas Tanjung Pura (Pontianak), Universitas Lambung Mangkurat (Banjarmasin), Universitas Udayana (Denpasar), Universitas Hasanudin (Makassar), dan Universitas Pattimura (Ambon).

Yuliandre menjelaskan, dalam pelaksanaan survey, desain penelitian yang digunakan tidak jauh berbeda dengan tahun lalu, yang disiapkan oleh Ikatan Sarjana Komunikasi Indonesia (ISKI). “Tahun ini, desain penelitian sudah dilakukan penyempurnaan agar hasil yang didapat juga lebih optimal,” ujar Yuliandre.

Lebih jauh KPI berharap, hasil survey yang dilakukan ini dapat digunakan oleh semua pemangku kepentingan penyiaran dalam memberikan kontribusi bagi perbaikan kualitas siaran televisi. 

Yuliandre mengakui, ada perbedaan signifikan antara hasil survey indeks kualitas dengan survey kepemirsaan secara kuantitatif yang sudah ada. Untuk itu, dirinya sangat berharap data yang didapat KPI dari hasil survey ini turut dijadikan pertimbangan pula bagi para pengiklan dalam penempatan produk-produknya di program-program siaran yang baik secara kualitas. 

“Hal inilah yang merupakan kontribusi kita semua dalam mempertahankan hadirnya program-program siaran yang baik, di tengah masyarakat”, pungkasnya.

Dalam kesempatan yang lain Rektor Universitas Andalas Prof. Tafdil Husni pada pidato sambutannya menyampaikan bahwa, ada sinergi antara KPI dan 12 kampus PTN, manfaatnya bukan hanya untuk KPI dan Kampus, melainkan bermanfaat juga untuk Lembaga Penyiaran sebagai masukan dari penilaiaan langsung  dari masyarakat.

“PTN juga mempunyai kewajiban sebagai pusat perubahan, salah satunya dengan masukan siaran yang berkualitas” – Ujar Tafdi Husni.

Pada kesempatan lain, Deddy Corbuzier sebagai pelaku industri penyiaran menyampaikan pada pidato pandanganya, bahwa saat ini industri pertelevisian indonesia diwarnai dengan acara-acara yang kurang kualitasnya, terlihat dari banyaknya konten yang dianggap “Alay”,  ia menegaskan banyaknya acara yang kurang mendidik terlebih jika ditonton oleh anak-anak.

“Haruskah kita membiarkan acara acara yang merusak masa depan anak anak kita tetap menjadi pilihan tontonan?” Ujar Deddy. Eki


The people of Indonesia have felt the convergence of the media with the power of the internet. Various information is easily to access to public through gadgets brought everywhere, but no one is watching the full content that is on the internet "  Yuliandre said. 

The panel discussion featuring figures from state institutions related to media and information :  except series of Rakernis' Police which is take place from

Tuesday (06/03), by raising the issue of digitalization and the issue of broadcasting of regional head election, this two hours of discussion presented a view - the views and solutions of the state stakeholders who is responsible for the media and information sphere.

Yuliandre Darwis as chairman of KPI Pusat explained that digitalization has taken place, but the future will be more massive. Indonesia is considered late in responding to digitalization, even lagging behind neighboring countries such as Malaysia and Singapore.

Currently the big question is how Indonesia's readiness to prepare the preparation of regulations, the synergy between stakeholders broadcasting, as well as public position in receiving digital content ??. This is home work for institutions that have.deceoon in the realm of broadcasting and information.

"The people of Indonesian have felt the convergency of the media with the power of the internet. Various information is easily accessible to the public through gadgets brought everywhere, but no one is watching the that. It's on the internet "

"The people of Indonesia have felt the conversions of the media through the power of the internet.

On another occasion Chairman of the Press Council Yosep Adi Prasetyo says that there are many media " abal abal " in the area, the media is not registered in the Press Council and also has no competence in carrying out the function of the press, Yosep expects the Police can take action against the media that is considered as media which can spread the HOAX' words.

Director General of Public Communication Information Kemenkominfo Rosarita Niken Widiastuti added that the growth of media, especially social media in Indonesia is massive, underlined that Hoax news disseminated in social media become common enemy, and The event ended with a head of Public Relations Division of Police Headquarters, Inspector General of Police Setyo Wasisto became a moment to assert state institutions and police ready to escort public information to be conducive and proportional. Rel/ Tuty


N3, Jakarta - Rakernis Humas Polri diselanggarakan di Hotel Grand Boutique Melawai, Kamis (07/03), agenda kali ini diselenggarakan diskusi publik dengan menghadirkan empat tokoh nasional yaitu, Dirjen Informasi Komunikasi Publik Kemenkominfo Rosarita Niken Widiastuti, Ketua KPI Pusat Yuliandre Darwis, Ketua Dewan Pers Yosep Adi Prasetyo, dan Wakil Ketua KIP Gede Narayana.

Diskusi panel yang menghadirkan tokoh-tokoh dari lembaga negara terkait media dan informasi ini merupakan rangkaian dari Rakernis Polri yang telah berlangsung dari kemarin, dengan mengangkat isu digitalisasi dan isu penyiaran pilkada, diskusi yang berlangsung selama dua jam ini memaparkan pandangan-pandangan dan solusi dari stakeholder negara yang bertanggung jawab pada ranah media dan informasi.

Yuliandre Darwis selaku ketua KPI Pusat memaparkan, Saat ini digitalisasi telah terjadi, namun kedepan skalanya akan lebih masif dan Indonesia dinilai terlambat dalam merespon digitalisasi, bahkan tertinggal dari negara tetangga seperti Malaysia dan Singapura. 

Saat ini yang menjadi pertanyaan besar adalah bagaimana kesiapan Indonesia untuk menyiapkan penyusunan regulasi, sinergi antar stakeholders penyiaran, serta posisi publik dalam menerima konten digital. Hal ini merupakan pekerjaan rumah bagi lembaga yang mempunyai tupoksi di ranah penyiaran dan informasi.

“Masyarakat Indonesia telah merasakan konvergensi media dengan kekuatan internet. Beragam informasi dengan mudah diakses publik melalui gadget yang dibawa kemana-mana, tapi belum ada yang mengawasi secara penuh konten yang ada di internet” Ungkap Yuliandre.

Pada kesempatan lain Ketua Dewan Pers Yosep Adi Prasetyo mengatakan, bahwa banyak media abal-abal yang ada di daerah, media tersebut tidak terdaftar di Dewan Pers dan juga tidak memiliki kompetensi dalam menjalankan fungsi pers, Yosep mengharapkan Polisi bisa melakukan tindakan terhadap media yang diangap meresahkan dengan menyebar berita Hoaks.

Dirjen Informasi Komunikasi Publik Kemenkominfo Rosarita Niken Widiastuti menambahkan, bahwa pertumbuhan media terutama media sosial di Indonesia sangat masif, digarisbawahi bahwa berita Hoaks yang disebarkan di media sosial menjadi musuh bersama, dan Kominfo serta instansi terkait terus melakukan kampanye positif untuk melawan Hoaks.

Acara yang diakhiri dengan foto bersama dari semua narasumber dan juga Kadiv Humas Mabes Polri, Irjen Pol Setyo Wasisto ini menjadi momen untuk menegaskan lembaga negara dan kepolisian siap untuk mengawal informasi publik agar kondusif dan proposional. Eki


N3, Jakarta -  Pembukaan Rapat Kerja Teknis (Rakernis) Polri diselenggarakan di Hotel Mecure Convention Center Ancol, Selasa (6/3). Pembukaan Rakernis ini sekaligus membuka Rakernis tiga gugus tugas Polri, yakni Rakernis Bareskrim Polri, Divisi Humas Polri dan Divisi Teknologi Informasi Polri, agenda tahunan ini juga dihadiri oleh dihadiri oleh Ketua KPK Agus Rahardjo, Jaksa Agung HM Prasetyo, Ketua Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) Yuliandre Darwis.

Agenda tahunan Humas Polri ini juga menjadi momentum penandatanganan nota kesepahaman antara Polri dengan Komisi Penyiaran Indonesia Pusat terkait ranah penyiaran dan pengawalan pilkada serentak 2018, penandatanganan ini diwakili oleh Jenderal Kaporli Tito Karnavian dan Ketua KPI Pusat Yuliandre Darwis.

Yuliandre selaku ketua KPI Pusat memaparkan, nota kesepahaman ini untuk mewujudkan satu komitmen bersama membagun satu sinergi untuk mewujudkan penyiaran yang sehat, Polri dan KPI sepakat untuk mengawal semua informasi dari lembaga penyiaran serta ikut mengawal pilkada 2018. 

Yuliandre menambahkan, pada nota kesepahaman terdapat isu kewajiban lembaga penyiaran untuk menayangkan kouta iklan layanan masyarakat yaitu minimal 10% dari jumlah waktu siaran iklan niaga perhari. Selanjutnya adapun stasiun televisi berjaringan yang ilegal akan ditindak oleh Polri sesuai dengan hukum yang berlaku.

“KPI membutuhkan kerja sama dan dukungan dari semua pihak, termasuk Polri. Kerja sama dan dukungan ini penting dilakukan agar semua pihak dapat berperan secara sinergis sehingga penyimpangan dan pelanggaran dalam pemanfaatan frekuensi publik dapat dicegah dan diselesaikan secara profesional dan komprehensif dengan menjunjung tinggi hukum” Kata Yuliandre (6/3).

Terkait isu Pilkada Yuliandre memaparkan, bahwa tindakan preventif perlu dimaksimalkan untuk menghindari kecurangan kampanye politik pada ranah penyiaran, baik itu pada ranah penyiaran konvensional ataupun digital.

Adanya gugus tugas yang dibentuk oleh Bawaslu, KPU, KPI, dan Dewan Pers, diharapkan mampu menjaga keberimbangan media penyiaran dalam menyiarkan kampanye politik, serta fungsi dari gugus tugas harus dimaksimalkan sesuai dengan fungsi lembaga masing-masing.

“Bawaslu sebagai pemantau dan pengawas penyelenggaraan kampanye di lembaga penyiaran dan perusahaan pers. KPU yang akan memastikan peserta pemilihan menaati aturan mengenai ruang dan waktu dalam penyelenggaraan kampanye. 

KPI berperan memastikan semua lembaga penyiaran memberikan ruang yang sama kepada seluruh peserta pemilihan. Dan Dewan Pers menjaga tegaknya Kode Etik Jurnalistik dalam pemberitaan. Serta Polri sebagai penindak hukum dari kecurangan yang terjadi” Ujar Yuliandre

Kapolri Jenderal Tito Karnavian menilai, untuk mewujudkan pemilu yang tertib dan aman, maka penyelenggaraan pemilu yang bebas dari penyimpangan harus didukung dengan peraturan-peraturan tegas dan mengikat, termasuk di media penyiaran.

“Ini sangat penting, karena dalam setiap setiap tahapan penyelenggaraan pemilu memiliki potensi kerawanan yang dapat menjadi gangguan keamanan dan berpengaruh terhadap kualitas hasil pemilu secara keseluruhan,” tegasnya.

Tito juga memberikan garansi, institusinya akan selalu bersifat netral dan profesional dalam mendukung penyelenggaraan pemilu. Eki


N3, Jakarta ~ Seminar nasional dengan tajuk milenial dan kampanye politik di era digital diselenggarakan di Auditorium Fisip Universitas Pembangunan Nasional, Rabu (28/02). Seminar ini menghadirkan tiga tokoh pembicara yaitu Yuliandre Darwis (Ketua KPI Pusat), Wahyu Setiawan (Anggota KPU), dan Anter Venus (Dekan Fisip UPN). 
Yuliandre Darwis, ketua KPI Pusat menekankan pentingnya melek informasi bagi masyarakat khususnya kaum milenials. Hal ini dimaksudkan supaya masyarakat dapat memilah informasi yang benar, terlebih memasuki tahun politik 2018-2019. Dalam tahun politik ini, KPI melakukan pengawasan pemberitaan, penyiaran, dan iklan terhadap konten siaran politik yang harus berpedoman pada Pedoman Perilaku Penyiaran dan Standar Program Siaran (P3SPS) dan Undang-Undang Penyiaran. 
Di era digital seperti sekarang ini, kampanye tidak hanya dilakukan di media mainstream melainkan juga melalui media baru. Yuliandre memaparkan kampanye politik bisa terjadi dimana saja, tidak hanya media cetak atau eletronik yang mainstream, kampanye politik diprediksi akan merambah ke media sosial, selain dikarenakan biaya yang cukup murah, media sosial menjadi media yang efektif dalam menyampaikan informasi apapun karena hampir setiap orang memilikinya.
“Tahun 2015 jumlah millenial di Indonesia ada 84 juta orang berdasarkan data dari Bappenas. Sedangkan jumlah penduduk di Indonesia mencapai 255 juta jiwa. Jadi kalau dipersentasikan, millenials ada sekitar 33% dari penduduk Indonesia, belum lagi pertumbuhanya dari tahun ketahun”– Ujar Yulaindre.
Ditambahkan Yuliandre, generasi milenial tumbuh dengan adanya kemajuan teknologi, informasi, kebebasan untuk memilih dan lainnya. Generasi ini pula bebas dalam menentukan ingin menjadi seperti apa dia kelak. Termasuk pilihan politiknya, kaum milinials yang identik dengan cepat dalam mengambil keputusan bisa saja terpengaruh oleh informasi politik yang tidak benar atau berita hoaks. Inilah yang harus ditekankan kepada generasi milenial agar memiliki fungsi saring sebelum sharing semua pemberitaan, baik di media cetak, eletronik, ataupun media sosial.
Dalam acara ini juga dilakukan penandatanganan MoU antara KPI Pusat dengan UPN Veteran Jakarta tentang peningkatan kerjasama dalam mewujudkan penyiaran sehat. – RZK

N3, Cotonou - Pertemuan Tahunan ke-6 OIC-Broadcasting Regulatory and Authority Forum (IBRAF) di Cotonou, Benin, ditutup dengan disepakatinya Cotonou Declaration on Al Quds. Deklarasi tersebut hadir dengan pertimbangan penolakan terhadap penetapan Yerussalem sebagai ibukota Israel. Penolakan ini dilandasi alasan kemanusiaan dalam sejarah berdirinya negara Palestina, dan demi menjaga keberadaan historis dan kesakralan Al Quds dan Haram Al-Sharif sebagai pusat tiga agama besar di dunia.


Sebagai organisasi yang berada di bawah  Organisasi Kerjasama Islam (OKI), IBRAF berkomitmen kuat mendukung prinsip dan tujuan yang tercantum dalam Piagam OKI tentang Al Quds.  Karenanya, dalam naskah deklarasi juga menekankan pentingnya pelestarian kesucian dan status sejarah Al Quds dan Haram al-Sharif untuk dunia Islam, serta mempertahankan sifat multi-agama Al Quds. Untuk itulah, IBRAF menilai penting adanya kerjasama dan koordinasi dalam membela Palestina dan Al Quds melalui bidang media audio visual.

Ketua Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) Yuliandre Darwis yang hadir dalam pertemuan tersebut menjelaskan, deklarasi Cotonou menyepakati agar otoritas pengawas penyiaran di seluruh negara anggota IBRAF memastikan lembaga penyiaran di bawah kewenangannya untuk menggunakan bahasa audio visual yang peka dan penuh pertimbangan dalam pembuatan program tentang Al Quds. Deklarasi ini juga, tambah Yuliandre, mendorong lembaga penyiaran untuk menyediakan ruang di media untuk menggarisbawahi pentingnya perlindungan karakter multi-budaya dan multi-agama di Al Quds untuk  membangun perdamaian dan stabilitas di wilayah tersebut secara khusus dan di dunia secara keseluruhan.

Yuliandre yang baru saja meletakkan jabatan sebagai Presiden IBRAF menegaskan pula komitmen Indonesia untuk mendukung deklarasi Cotonou. Apalagi pemerintah Indonesia sudah menyatakan sikap yang tegas atas eksistensi Palestina dan Al Quds. “Kami meyakini, dengan memberikan ruang yang adil dan proporsional terhadap masalah Palestina dan Al Quds di media, menjadi salah satu kontribusi dunia penyiaran dalam menjunjung hak asasi manusia serta menjaga keharmonisan antar ummat beragama dan masyarakat dunia”, pungkas Yuliandre.


 


N3, Benin - IBRAF  sebagai Asosiasi Pengawas Penyiaran Negara-negara Organisasi Islam kembali mengadakan Pertemuan Tahunan ke-6, Konferensi Internasional yang dibuka di Golden Tulip Hotel Diplomatique, Benin. Menghadirkan badan pengawasan penyiaran dan regulator dari 28 negara, konferensi ini mencoba merumuskan kembali aturan bersama dalam menyongsong demokrasi penyiaran dan teknologi media penyiaran yang berkembang pesat.

 
Pada pertemuan tahunan sebelumnya yang bertempat di Bandung, 21-23 Februari 2017, telah menghasilkan kesepahaman antara lain menjernihkan isu-isu Islamofobia dan terorisme. Kali ini hal tersebut ditegaskan kembali oleh Yuliandre Darwis sebagai presiden IBRAF 2017 pada pidato sambutanya sambil mencari pemahaman bersama untuk kebijakan regulasi yang berbeda-beda di tiap negara, selain ketua KPI Yuliandre Darwis Indonesia juga diwakili oleh Komisioner KPI bidang Pengawasan Isi Siaran Mayong Suryo Laksono, dan Sekretaris KPI Maruli Matondang.
 
Sesi pembukaan yang diselingi penampilan tarian dan musik tradisional Benin dibuka oleh Presiden IBRAF-OCI Adam Boni Tessi dari Benin, Joseph Djogbeneu dari Kementerian Hukum dan Kehakiman Benin, Sekretaris Jenderal IBRAF Hamit Ersoy dari Turki, dan Ilham Yerlikaya, Presiden Radyo ve Televizyon Ust Kurulu (RTUK) Turki. 
 
Saat berbicara dalam sesi konferensi internasional, Yuliandre Darwis kembali mengingatkan pesan “Media for World Harmony” yang diusung pada pertemuan IBRAF di Bandung tahun lalu. Betapa membangun dan mengajak media untuk kembali kepada fungsi utamanya, yakni menjaga keharmonisan seluruh bangsa, terutama untuk membangun persepsi yang lebih baik mengenai Islam adalah tidak mudah. “Tapi itu adalah tugas kita bersama, menggunakan kekuatan IBRAF untuk membangun opini dan persepsi yang lebih baik mengenai dunia Islam,” kata Yuliandre.
 
cara akan berlangsung selama dua hari dengan agenda laporan tiap negara atas implementasi pertemuan tahunan yang lalu, diskusi tentang tantangan yang dihadapi regulator media atas pesatnya perubahan teknologi.


Jakarta – Komisi Penyiaran Indonesia Pusat (KPI Pusat) menerima kunjungan dari Komisi PerlindunganAnak Indonesia (KPAI) yang baru saja dilantik untuk kepengurusan yang baru,  Ketua KPI Pusat Yuliandre Darwis menerima langsung kunjungan Ketua, Wakil Ketua dan Anggota KPAI di Kantor KPI Pusat, Selasa (13/2).

Pertemuan ini  selainsebaga iwadah silaturahmi antara KPI dan juga KPAI, pertemuan ini dimanfaatkan untuk merancang pembentukan gugus terpadu dalam konteks perlindungan anak di media penyiaran. Usulan pembentukan gugus tugas tersebut disampaikanYuliandre, gugus terpadu ini akan memberntuk sinergi antara dua lembaga publik tersebut. 

“Hal yang paling kita utamakan adalah koordinasi antar kedua lembaga. Karena itu, kami sangat gembira atas semangat KPAI untuk membantu KPI. Hal ini sangat bagus untuk melangkah pada tahapan selanjutnya, ” kata Yuliandre

Yuliandre menambahkan, siaran anak menjadi salah satu fokus dari tugas KPI, selain melindungi isi siaran agar ramah anak, KPI juga mendorong program-program anak yang positif bermunculan di dunia penyiaran dengan membuat Anugrah Penyiaran Ramah Anak.

Ketua KPAI Susanto, menyambut baik usulan dibentuknya gugus terpadu antara KPAI dengan KPI. Dengan adanya gugus terpadu diharapkan pengaduan dan keluhan masyarakat pada isi siaran yang berkaitan dengan anak dapa tdiselesaikan. 

“Kami banyak mendapatkan pengaduan dari masyarakat soal konten siaran, tapi itu kan bukan kewenangan KPAI. Karena itu, kita perlu kerja bareng untuk merespon dan menyelesaikannya,” katanya kepada Ketua KPI Pusat dan Komisioner KPI Pusat yang hadir.

Susanto menilai tantangan terbesar yang dihadapi saat ini adalah pengaruh dari tayangan media, baik itu dari media siaran maupun media lainnya. Anak termasuk dalam golongan yang rentan dan cenderung paling mudah dipengaruhi. 

Disisi lain Komisioner KPI Pusat, Dewi Setyarini mengatakan, perlindungan terhadap anak menjadi prioritas utama KPI dalam pengawasan siaran. Setidaknya, hampir 30% sanksi yang dilayangkan KPI untuk lembaga penyiaran terkait pelanggaran terhadap pasal perlindungan anak. Sayangnya, kata Komisioner bidang Isi Siaran, isu urusan perlindungan anak sering kalah saing dengan isu lainnya. 

“Kami membutuhkan masukan dari berbagai lembaga seperti KPAI misalnya soal tayangan bullying. Termasuk bagaimana batasan-batasan pornografi di media penyiaran,” kata Dewi.

Akhir pertemuan kedua Ketua Lembaga Negara saling bertukar plakat sebagai simbolik berakhirnya kunjungan.

N3, Bandung ~ Ketua Komisi Penyiaran Indoneisia Pusat Yuliandre Darwis, menjadi perwakilan   alumni Unpad   percontohan   pada   Wisuda   gelombang   ke-2   di Graha Sanusi Unpad Bandung, (6/2/18). Pada program baru dalam rangkaian wisuda   ini   Yuliandre   kesempatan   memberikan pidato masukan   dan pandangan di hadapan wisudawan Unpad, yang terdiri dari lulusan Program Diploma-III,   Diploma   IV,   Program   Sarjana,   Pendidikan   Spesialis,   Profesi, Magister dan Doktor. 

Program   baru   dalam   rangkaiaan   wisuda   ini   betujuan   untuk   memberikan motivasi dan semangat kepada para wisudawan yang baru saja menamatkan studi di Universitas Padjadjaran, hal ini diungkapkan oleh Rektor Unpad Prof. Dr. med. Tri Hanggono Achmad pada pidato pembukaan wisuda.

Dalam pidatonya Yuliandre memaparkan bahwa tantangan dunia pekerjaan saat   ini   sangat   kompetitif,   dimana   era   digital   telah   banyak   mengubahbanyak   model   bisnis, banyak   peran   manusia   digantikan   dengan   sebuah mesin atau digital, yang artinya ada pengurangan lapangan pekerjaan, tapi di   sisi   lain   ini   akan   melahirkan   banyak   inovasi   baru   yang   bisa   membuat lapangan pekerjaan yang baru yang dipicu oleh inovasi dari kaum millinials. 

Sampai   saat   ini,   dari   10   negara   anggota   ASEAN   diperkirakan   jumlah penduduknya mencapai 625 juta dan 23% nya adalah generasi  millennials dari Indonesia, ini menjadi angka yang sangat besar dengan tantangan yang besar   pula.   Serta   akan   menjadi   poin   postitif   jika   generasi   millenials   di Indonesia mempunyai kompetensi yang baik. 

“Banyak   tantangan   masa   depan   yang   harus   ditaklukkan.   Kita,   sebagai generasi  millenials  atau   yang   disebut   “zaman   now”,   mempunyai   banyak keunggulan   dibandingkan   generasi   sebelumnya.   Sangat   berbeda   dengan generasi   sebelumnya,   baik   dari   segi   semangat,   motivasi,   pekerjaan   dan idealisme.”- Ujar Yuliandre dalam pidatonya.

Pada akhir pidatonya Yuliandre berpesan sebagai Alumni Unpad, agar lulusan Unpad   bisa   membawa   nama   baik   Unpad   di   kancah   dunia   pekerjaan   baik Nasional   dan   Internasional,   “lulusan   Unpad   jangan   hanya   bekerja   untuk mencari   uang,   tapi   carilah   ilmu   pengetahuan,   pengalaman,   relasi,   dan kesempatan setinggi-tingginya”

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.