Articles by "bank"

.JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Babel Bali banda aceh Bandar Lampung Bandara Juanda bandung bank banten bantuan bantal banwaslu banyumas banyuwangi bapedalda baperjakat Barcelona batam batang arau batu akik batu bara batu malin kundang Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA bedah rumah TP PKK bedahrumah BEI bekasi bengkalis Bengkulu bentrok bere ali beri pelayanan terbaik berita BI bim BIN binsos birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor bola bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita bukitinggi Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gas gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gereja oikumene sengkotek gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang instruksi walikota padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah jawa timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayu hutan kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan alam kaltim kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi ketua v porprov sumbar khofifah kim jong-un kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras kontribusi orang tua siswa Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU MuaraLabuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nelayan nenek asiani nepal news neymar Nias NTB ntt nurul iman nusantara Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Ooini OPEC Opini organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan pangdam vi mulawarman Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pdt darwin pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penginapan atlet pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan perpustakaan pers persiapan pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel petani peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas potensi wilayah kaltim pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah raih prestasi raker komwil i apeksi rakor rakor kaltim rakyat setprov ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil rongsokan Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda samsat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sediakan sarana porprov sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional sendimen sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap suardi junir subang suka jala jalan sukabumi Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tambang emas tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wagub terima hkbp wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir
Showing posts with label bank. Show all posts

Javasche Bank Cabang Padang tahun 1900. (Foto: KITLV)Pada 12 Maret 1962 Bank Pembangunan Daerah (BPD) Sumatra Barat yang kelak juga dikenal sebagai Bank Nagari berdiri di Padang, Sumatra Barat.
Demikian ditulis Freek Colombijn dalam Buku ‘Patches of Padang: The History of an Indonesian Town in the Twentieth Century and the Use of Urban Space’ (1994) dan beberapa literatur.
Pengambilan tanggal hari jadi, menurut publikasi resmi Bank Nagari, merujuk pada tanggal pengesahan oleh Notaris Hasan Qalbi di Padang.Pendirian bank tersebut, tepat 57 tahun lalu dari hari ini, Selasa (12/3/2019).
“Pendirian tersebut dipelopori oleh Pemerintah Daerah beserta tokoh masyarakat dan tokoh pengusaha swasta di Sumatera Barat. Dasar pemikiran, perlunya suatu lembaga keuangan yang berbentuk bank, yang secara khusus membantu pemerintah dalam melaksanakan pembangunan di daerah,” sebut publikasi di laman resmi Bank Nagari itu.
BPD kemudian disahkan melalui Surat Keputusan Wakil Menteri Pertama Bidang Keuangan Republik Indonesia Nomor BUM/9-44/II. Surat tertanggal 25 April 1962 itu berisi izin usaha PT. Bank Pembangunan Daerah Sumatera Barat.
Kemudian PT. BPD Sumbar mulai beroperasi dengan kantor awal di Jalan Batang Arau No 54 Padang. Modal awalnya Rp.50 juta.
Dengan kurs dolar sekitar Rp1.200 per dolar Amerika pada masa itu, berarti modal BPD Sumbar sekitar 42 ribu dolar Amerika. Bila dikonversikan dengan kurs sekarang, berarti modal saat itu senilai hampir Rp600 juta pada saat ini.
Sumatra Barat kala itu, masih dipimpin oleh Gubernur Kaharoeddin Datuak Rangkayo Basa. Zaman itu adalah masa susah. Masa bergolak Pemerintah Revolusioner Republik Indonesia (PRRI) baru saja lewat.
Menurut Mestika Zed dkk dalam Buku ‘Sumatera Barat di Panggung Sejarah 1945-1955’ (1995) kondisi Sumatera Barat selama PRRI hancur. “Kehancuran ini bukan saja mencakup sarana fisik dan ekonomi, tetapi juga kehancuran mental dan semangat masyarakat,” tulisnya.
Tantangan ini yang dihadapi direksi awal Bank Nagari. Dalam Buku ‘A Nan Takana (Apa yang Teringat): Memoar Seorang Wartawan’ (2001), Marthias Dusky Pandoe menyebut, BPD Sumbar pertama kali dipimpin oleh Rosman Makmur.
Suasana sulit saat itu, dijalani direksi dan karyawannya. BPD Sumbar ternyata terus tumbuh.
“Untuk pertama kali, pembukaan pengembangan jaringan bisnisnya pada tahun 1965. Saat itu dibuka Kantor Cabang pertama di Payakumbuh dengan Izin Usaha dari Gubernur Bank Indonesia Nomor Kep 19/UBS/65 pada tanggal 25 Sepetember 1965,” sebut laman resmi Bank Nagari.
Masa berganti ke orde baru, bank ini terus tumbuh. Melewati berbagai perubahan, seperti badan hukum pada 1973, pindah ke kantor yang lebih besar pada 1983 dan resmi disebut sebagai Bank Nagari pada 1991, BPD telah mengisi sejarah perbankan Sumbar selama 57 tahun.
Namun, sejarah bank di Sumbar sendiri sudah berumur ratusan tahun. Bank sudah ada di Padang sejak 1864 atau sejak 155 tahun yang lalu.
M. Dawam Rahardjo dalam ‘Bank Indonesia dalam kilasan sejarah bangsa’ (1995) menulis, De Javasche Bank membuka kantor cabang secara resmi di Padang pada tanggal 29 Agustus 1864.
Menurutnya, perkembangan ekonomi dan perdagangan saat itu membuat para pedagang di Padang berhasil merangkul Kamar Dagang dan Kerajinan untuk mendukung keinginan lama mereka.
“Kamar Dagang dan Kerajinan Padang mengirimkan surat yang mengusulkan pembentukan cabang itu kepada Direksi De Javasche Bank, pada 23 Mei 1864. Usul itu dibicarakan dalam rapat umum pemegang saham pada 6 Agustus 1884,” tulisnya.
Permintaan itu disetujui, hanya dalam waktu tiga pekan, bank tersebut diresmikan di Padang.
Keputusan tersebut, antara lain dipengaruhi karena diputuskannya Padang menjadi pusat Gouvernement Sumatra’s Westkust pada 1837. Selain itu, tentu juga karena pergerakan ekonomi dan perdagangan. Padang menjadi cabang pertama bank tersebut di luar Pulau Jawa.
De Javasche kemudian berkembang dan membangun kantor cukup megah. Gedung yang pernah jadi kantor bank ini dulu, sekarang masih berdiri di dekat Jembatan Siti Nurbaya Padang. Gedung ini sekarang milik Bank Indonesia. Hal tersebut karena kebijakan nasionalisasi setelah merdeka.
“Di kemudian hari, tahun 1951 pemerintah menasionalisasikan Javasche Bank dan diubah namanya menjadi Bank Indonesia,” tulis Lucas Partanda Koestoro dalam Buku ‘Padang, kota Andaleh di pesisir barat Sumatera Barat’ (2007).
Bank lain yang patut dicatat sejarah perbankan Sumbar, adalah Bank Nasional. Bank ini didirikan para pedagang Minangkabau di Bukittinggi pada 27 Desember 1930.
Dipimpin oleh Anwar Sutan Saidi, usai proklamasi kemerdekaan, bank ini berperan besar membantu perbekalan dan senjata Tentara Keamanan Rakyat di Sumatra Tengah.
“Segera setelah proklamasi kemerdekaan diketahui, maka pimpinan Bank Nasional ini membeli senjata dan menyerahkannya kepada Tentara Keamanan Rakyat,” tulis Saafroedin Bahar dalam Buku ‘Etnik, Elite dan Integrasi Nasional’ (1984).
Karena bantuan Bank Nasional tersebut, menurut Saafroedin, tentara di Ranah Minang tak kekurangan senjata dan logistik pada masa itu.
“Antara 1945 sampai dengan 1950, Letnan Kolonel Dahlan Djambek menghitungnya, Bank Nasional telah menyumbang untuk perjuangan sebanyak 3 juta gulden,” tulisnya. (sumber : langgam/HM)


N3, Padang - Selaku satu-satunya Bank Kebanggaan Provinsi Sumateta Barat, geliat PT Bank Pembangunan Daerah (BPD) Sumbar atau dikenal dengan Bank Nagari selama tahun 2018 menunjukkan kinerja yang relatif baik. Meski disaat kondisi perekonomian Sumbar melambat dan kinerja perbankan Sumbar menurun dari tahun 2017, namun laba bersih Bank Nagari masib tercatat Rp 344,32 miliar atau tumbuh 14,35 persen dari tahun 2017.

Dan pada tahun 2018, pertumbuhan laba terjadi peningkatan yang signifikan, dimana pada tahun tersebut, Bank Nagari berhasil meraup laba tertinggi dalam lima tahun terakhir. Peningkatan laba ini disebabkan peningkatan pendapatan bunga Rp 143,68 miliar. Sementara beban bunga berhasil ditekan hingga minus Rp44,53 miliar dari tahun 2017. Ini menunjukkan bank telah mampu mengoptimalkan penghimpunan dana murah sebagai dampak dari pengembangan produk dan layanan digital banking,” kata Direktur Utama Bank Nagari, Dedy Ihsan didampingi Pemimpin Divisi Sekretaris Perusahaan, Yasrizal Idrus, kepada wartawan.
Ia mengatakan jika dibanding dengan pencapaian industri perbankan, pertumbuhan aset, kredit dan dana pihak ketiga, Bank Nagari mampu tercapai di atas pertumbuhan perbankan Sumbar. “Masing-masingnya tumbuh 8,5 persen, 8,29 persen dan 11,17 persen. Sementara perbankan Sumbar tumbuh masing-masing 5,12 persen, 1,66 persen dan 6,12 persen,” ungkapnya.

Dedy juga menyebutkan sampai akhir Desember 2018, total aset secara keseluruhan Rp 23,19 triliun atau 34,27 persen merupakan share terhadap aset perbankan Sumbar. Total kredit mencapai Rp 17,58 triliun atau 31,11 persen merupakan share kredit terhadap perbankan Sumbar. “Dan, dana pihak ketiga mencapai Rp 18,18 triliun atau 43,31 persen merupakan share terhadap dana pihak ketiga perbankan Sumbar,” sebut Dedy.

Perbaikan kinerja aset, kredit, dana pihak ketiga dan laba tahun 2018, sebut Dedy, berpengaruh positif terhadap rasio keuangan bank yang juga mengalami perbaikan jika dibanding tahun sebelumnya. Seperti rasio ROE meningkat dari 13,89 persen menjadi 14,34 persen; ROA naik dari 1,86 persen menjadi 2,03 persen.

Kemudian, CAR naik dari 19,97 persen menjadi 20,50 persen; Nim naik dari 6,53 persen menjadi 7,17 persen. Dan, loan to deposit ratio (LDR) masih berada dalam rentang sehat yaitu 96,68 persen. “Dari sisi kualitas kredit, Bank Nagari mampu menekan kredit bermasalah yang tercermin dari NPL turun dari 3,01 persen menjadi 2,95 persen pada tahun 2018,” sebutnya.

Dari sisi efisiensi, Dedy menyebutkan selama tahun 2018, Bank Nagari telah berupaya untuk selalu mengoptimalkan efisiensi di setiap proses bisnis. “Tercermin dari penurunan BOPO dari 83,39 persen pada tahun 2017 menjadi 82,33 persen pada tahun 2018,” ucap Dedy.

Tak kalah pentingnya, penilaian tingkat kesehatan bank periode 31 Desember 2018 berada pada peringkat komposit 2. Peringkat komposit ini mencerminkan kondisi bank secara umum yang sehat sehingga dinilai mampu menghadapi pengaruh negatif yang signifikan dari perubahan kondisi bisnis dan faktor eksternal lainnya. Apabila terdapat kelemahan maka secara umum kelemahan tersebut kurang signifikan.

“Penilaian dimaksud tercermin dari peringkat faktor-faktor penilaian profil risiko berada pada peringkat low to moderate (2), Good Corporate Governance berada pada peringkat 2, rentabilitas peringkat 3 dan permodalan juga berada pada peringkat 2,” tutur Dedy.

Ditambahkan Yasrizal Idrus, layanan Bank Nagari semakin berkembang, berinovasi serta beralih ke layanan digital. Seperti mobile banking, Nagari Cash Management, Nagari Money, Nagari Portal Payment. Kemudian, ATM Bank Nagari dengan kartu cluster, ATM co branding, SMS Banking.
“e-Samsat Sumbar, Western Union, BPDnet Online, Safe Deposit Box, layanan atm mobil, kas mobil dan produk layanan lainnya yang menjadi komitmen untuk selalu berkembang,” ucap Yasrizal. (*)



Pasaman - nusantaranews.net,
Bank Nagari Cabang Lubuk Sikaping, Meskipun disibukkan dengan kegiatan rutinitas sehari hari sebagai pemberi pelayanan kepada nasabah selama bulan Ramadhan, Namun Bank ini tetap meluangkan waktu untuk tetap peduli dengan lingkungannya. 
Hal itu ditandai dengan melaksanakan kegiatan berbuka puasa bersama dengan warga panti asuhan Bhakti Ibu Lubuk Sikaping dan Panti Asuhan Al - Furqan Lubuk Sikaping, Selasa { 28/5/19}
Seperti yang disebutkan Kepala Cabang Bank Nagari Lubuk Sikaping, Syafrizal Ch Yang akrab dipanggil Ajo ini, Didampingi wakilnya Wirnalis buka bersama dengan anak yatim dan panti asuhan sudah merupakan agenda tahunan bagi bank milik daerah ini.

"Ini merupakan sebagian bentuk kepedulian Bank Nagari  terhadap anak yatim dan panti asuhan," ujarnya.
Kegiatan buka bersama dengan anak yatim dan anak panti asuhan yang diselenggarakan di aula Bank setempat, Selasa {28/5/19}
Selain mengundang sekitar 50 orang anak yatim dan anak panti asuhan juga diikuti oleh semua karyawan/i Bank Nagari Cabang Lubuk Sikaping, Terlihat pada acara buka bersama itu penuh dengan rasa kebersamaan dan ke akraban antara pihak pimpinan dengan semua jajaran serta perhatian yang serius terhadap anak yatim dan anak penghuni panti asuhan.
Hal itu tidak dipungkiri, Saat Ketua MUI Kabupaten Pasaman Habibullah memberikan siraman rohani dihadapan semua jajaran Bank Nagari dan anak yatim, bahwa seingat dia, Sudah sekian lama program kepedulian sosial Bank Nagari Lubuk Sikaping ini selalu terlaksana. 
Dipenghujung tausiah yang ia paparkan, Semoga jajaran Bank Nagari tetap peduli dengan lingkungan yang butuh perhatian.
 "Berbagi kebahagian terutama dengan anak yatim dan panti asuhan sangat di ridhoi oleh Allah Subhanallah," terang Habibullah yang juga Ketua MUI Kabupaten Pasaman ini.
Menjelang kegiatan buka bersama usai, Kepala Bank Nagari cabang Lubuk Sikaping didampingi wakil dan jajaran, mengucapkan terimaksih kepada undangan yang  hadir. 

Bagi Syafrizal Ch, besarnya Bank Nagari ini tidak terlepas dari dukungan semua pihak, Sambil menutup kegiatan,  Syafrizal, langsung memberikan santunan kepada anak-anak  yatim dan panti asuhan. 
{ In Psm }

Kucuran dana Corporate Social Responcibility (CSR) dari Bank Pembangunan Daerah (Bank Nagari-red) kembali mengalir untuk Kabupaten Dharmasraya.
Jum’at (17/08), usai upacara peringatan Hari Ulang Tahun Kemerdekaan Republik Indonesia ke 73 di Halaman Kantor Bupati Dharmasraya, Bank Nagari Cabang Pulau Punjung, menyerahkan CSR berupa dana pendidikan senilai Rp 90 juta untuk Dharmasraya. Tidak hanya itu, Bank Nagari juga memberikan CSR dalam bentuk bantuan lima unit gerobak untuk pedagang kaki lima serta bantuan kendaraan operasional untuk Baznas Dharmasraya.
CSR ini diserahkan oleh Pimpinan Bank Nagari Cabang Pulau Punjung, Tasman, dan diterima langsung secara simbolis oleh oleh Bupati Dharmasraya, Sutan Riska Tuanku Kerajaan, untuk kemudian didistribusikan kepada yang berhak menerima.
Bupati dalam kesempatan itu, menyampaikan apresiasi dan terimakasih kepada Bank Nagari yang sudah menunjukkan kepeduliannya terhadap dunia pendidikan dan usaha kecil menengah di Kabupaten Dharmasraya.
“Semoga keberadaan Bank Nagari sebagai Badan Usaha Milik Daerah semakin dirasakan manfaatnya oleh masyarakat, khususnya Kabupaten Dharmasraya. Dan semoga, ke depan Bank Nagari semakin berjaya,” ujar bupati.

Ditempat terpisah Bupati Solok secara langsung menerima bantuan dari Bank Nagari Solok untuk bencana alam gempa bumi di Kab. Solok sejumlah Rp.200.000.000 dan bantuan CSR Bank Nagari untuk bidang pendidikan di Kab. Solok senilai Rp. 100.000.000. Dalam acara Upacara peringatan Proklamasi Kemerdekaan RI ke 73 di Kab. Solok dilaksanakan di GOR Batu Batupang, Jum’at (17\8/2018). Bertindak sebagai Inspektur Upacara Bupati Solok H. Gusmal, SE, MM.

Pada kesempatan tersebut juga dilakukan penyerahan Penghargaan Satya Lancana Karya Satya kepada Guru-guru di Kab. Solok yang telah mengabdi dalam jangka waktu tertentu:
Guru masa pengabdian 30 tahun sebanyak 90 orang, masa pengabdian 20 tahun sebanyak 86 orang dan masa pengabdian 10 tahun sebanyak 147 orang dengan total 323 orang guru.

Hadir pada kegiatan tersebut Bupati Solok, Ketua dan Wakil Ketua DPRD Kab. Solok, Sekretaris Daerah Kab. Solok, Staf Ahli dan Asisten Bupati, Kepala SKPD di Lingkup Pemerintah Kab. Solok, Kepala Kejaksaan Negeri Solok. Kapolres Arosuka dan Wakapolres Solok Kota,

Dan Dandim 0309 Solok diwakili Mayor Togar Harahap, Kepala Kementrian Agama Solok, Ketua TP PKK, Ketua GOW, Ketua DW, dan Ketua Persit Kab. Solok, Kepala BUMN dan BUMD di Lingkup Kab. Solok, Kepala Instansi vertikal terkait dan Para Veteran di Kab. Solok. 


N3, Bali ~ Kepala Departemen Penyidikan Sektor Jasa Keuangan Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Irjen Pol Rokhmat Sunanto bersama Wakapolda Bali, Brigjen Pol Gede Alit Widana serta jajaran Direktorat Reserse Kriminal Umum Kepolisian Daerah Daerah menggelar Konferensi Pers pengungkapan kasus Tindak Pidana Perbankan yang dilakukan Direktur Utama BPR KS Bali Agung Sedana berinisial NS terkait pemberian kredit kepada 54 debitur dengan nilai Rp. 24,225 miliar yang tidak sesuai prosedur.

Irjen Pol Rokhmad Sunanto menjelaskan bahwa, pengungkapan kasus ini berawal dari temuan dalam proses pengawasan yang dilakukan OJK terhadap kegiatan BPR KS BAS yang kemudian ditindaklanjuti Satuan Kerja Penyidikan Sektor Jasa Keuangan OJK.

Modus operandi yang dilakukan NS sebagai Direktur Utama sekaligus sebagai Pemegang Saham PT BPR KS BAS adalah dengan memerintahkan pegawai BPR untuk memproses pemberian kredit kepada 54 debitur dengan total nilai sebesar Rp. 24,225 miliar pada periode Maret 2014 sampai dengan Desember 2014.

“Namun, prosesnya tidak sesuai dengan prosedur sehingga menyebabkan pencatatan palsu dan tidak melaksanakan langkah-langkah yang diperlukan untuk memastikan ketaatan Bank terhadap ketentuan perbankan," katanya kepada wartawan melalui pesan WA, Rabu (25/4).

Menurutnya, dalam kasus ini pelaku bekerja sama dengan JAL (Dirut/pemilik PT IHS penyalur tenaga kerja). Selanjutnya Keduanya saat ini sedang dilakukan penyidikan oleh Penyidik Polda Bali.

"Sejumlah tindakan penyidikan yang telah dilakukan OJK terkait kasus ini antara lain memeriksa 25 saksi termasuk pegawai PT BPR KS BAS Bali, notaris, debitur, pemilik dan staf perusahaan penyalur Tenaga Kerja Indonesia ke Jepang.

Kemudian, dua orang ahli dari internal OJK dan dari FH Universitas Udayana Bali, memeriksa tersangka, melakukan penyitaan barang bukti berupa dokumen kredit dan kelengkapannya dengan penetapan penyitaan dari Pengadilan Negeri Denpasar Bali, serta menyerahkan berkas perkara kepada Jaksa Penuntut Umum dan menyerahkan tersangka dan barang bukti kepada Jaksa Penuntut Umum," tuturnya.

Sebelumnya, OJK melalui Keputusan Dewan Komisioner (KDK) Nomor KEP-202/D.03/2017 tentang Pencabutan Izin Usaha PT. Bank Perkreditan Rakyat KS Bali Agung Sedana, mencabut izin usaha PT Bank Perkreditan Rakyat KS Bali Agung Sedana, yang beralamat di Jalan Raya Kerobokan Nomor 15Z, Kuta, Badung Bali terhitung sejak tanggal 3 November 2017.

“BPR tersebut telah masuk status Bank Dalam Pengawasan Khusus sejak tanggal 12 April 2017, dan sesuai ketentuan yang berlaku, kepada BPR dimaksud diberikan kesempatan selama 180 hari atau sampai dengan tanggal 9 Oktober 2017 untuk melakukan upaya penyehatan,” imbuh Irjen Pol Rokhmat Sunanto.

Dijelaskannya, saat ini Departemen Penyidikan OJK telah menangani sebanyak 9 kasus di sektor jasa keuangan yang kesemuanya telah P-21 (pemberitahuan Hasil Penyidikan sudah lengkap), terdiri dari 8 kasus Tindak Pidana Perbankan dan 1 Tindak Pidana Asuransi (IKNB), pungkas mantan Direktur TPPU BNN ini. (Red).


N3, Jakarta ~ Perbankan Indonesia harus mampu mencari dan menyiapkan inovasi-inovasi terkini yang dapat memajukan dunia perbankan nasional karena persaingan bisa datang dari mana saja, tidak hanya dari perbankan. Itulah salah satu poin penting yang disampaikan Presiden Joko Widodo saat bertemu dengan sejumlah pimpinan bank umum di Indonesia pada Kamis, 15 Maret 2018, di Istana Negara, Jakarta.

Di hadapan para pimpinan perbankan se-Indonesia itu, Kepala Negara meminta mereka untuk tidak berdiam diri terhadap perubahan-perubahan yang begitu cepat terjadi. Ia mencontohkan sebuah perubahan drastis yang terjadi di Tiongkok beberapa waktu terakhir.

"Di Tiongkok, tahun 2013, diam-diam Alibaba meluncurkan sebuah produk tabungan. Saya kira pada tahu namanya Yu'e Bao. Saat itu bank-bank konvensional di sana tenang-tenang saja," ujarnya.

Alibaba selama ini dikenal sebagai sebuah perusahaan _e-commerce_ terbesar di Tiongkok. Sebagaimana penjelasan Presiden, perusahaan yang didirikan oleh Jack Ma tersebut kemudian menjejakkan kakinya dalam industri perbankan.

Tak butuh waktu lama bagi Yu'e Bao untuk berkembang pesat. Hanya butuh waktu sekitar empat tahun baginya untuk mengungguli kompetitornya di sana.

"Dalam waktu yang hanya empat tahun, Yu'e Bao melejit dan sekarang menjadi produk tabungan terbesar di dunia," kata Presiden.

Di tahun 2017 lalu, Yu'e Bao mengelola dana sekitar USD160 miliar. Jumlah tersebut bahkan melampaui perusahaan perbankan J.P. Morgan & Co. yang "hanya" mengelola USD150 miliar.

"Hati-hati dengan fenomena-fenomena seperti ini. Inilah hal-hal yang perlu terus kita ikuti perubahan teknologi itu. Terkadang setiap hari kita terkaget dengan perubahan yang cepat," sambungnya.

Presiden mengungkap apa yang sebenarnya menjadi kunci sukses dari Alibaba di sektor perbankan tersebut. Pemanfaatan teknologi yang sesuai dengan perkembangan zaman serta integrasi dengan produk lain yang semakin memudahkan merupakan kunci yang ia maksud.

"Alibaba memasukkan Yu'e Bao langsung ke dalam aplikasi _mobile_-nya dan diintegrasikan dengan yang namanya Alipay, sistem pembayaran Alibaba. Begitu terintegrasi langsung melejit," tuturnya.

Deputi Bidang Protokol, Pers, dan Media Sekretariat Presiden
Bey Machmudin


N3, Jakarta ~ Di era keterbukaan semua pelaku usaha harus siap bersaing dengan pemain internasional. “Lebih baik bank internasional berada di Indonesia dari pada nasabah kita menaruh dana di luar negeri,” kata Presiden saat bertemu sejumlah pimpinan bank, Kamis 15 Maret 2018, di Istana Negara, Jakarta.

Tak ada lagi kekang yang mampu menahan pergerakan dana di era globalisme seperti sekarang. Maka perbankan nasional harus mampu memenangi persaingan. Perbankan nasional juga harus makin kreatif menciptakan produk dan memberikan layanan yang menarik dan mampu memenuhi kebutuhan nasabah yang semakin beragam dan canggih.

"Sudah sering saya tekankan, mau tidak mau, suka tidak suka, kita hidup di era keterbukaan dan kompetisi yang sangat ketat. Kita berada pada era transisi perubahan yang cepat juga," ujar Presiden. 

Saat ini, Presiden menggambarkan, mobilitas orang maupun dana ke negara lain sangat mudah. Ke Singapura, misalnya. Di sana dengan mudahnya warga asing membuka rekening atau melakukan transaksi perbankan dan investasi.

Oleh karena itu, tak ada pilihan lain bagi perbankan nasional selain bersikap terbuka dan siap berkompetisi dengan bank-bank internasional yang masuk dan berada di Indonesia.

Presiden pun mengingatkan para pimpinan bank, “Saya wanti wanti ke bank-bank nasional kita. Hati hati, persaingan semakin sengit dan dalam beberapa tahun ke depan juga akan semakin sengit lagi," ucap Presiden.

Deputi Bidang Protokol, Pers, dan Media Sekretariat Presiden
Bey Machmudin

N3, Sumbar ~ Seiring usia yang tidak lagi muda, Bank Nagari diharapkan mampu bersaing di tengah ketatnya persaingan dunia perbankan dewasa ini. 

“Tentunya, dengan tetap mengedepankan pelayanan kepada nasabah,”.

Ini disampaikan Gubernur Provinsi Sumatera Barat di sela sela-sela kegiatan peringatan HUT Bank Pembangunan Daerah (Bank Nagari) ke-56 Tahun di Kantor Cabang Utama jln Pemuda Kota Padang.


Tentunya kita berharap, diusianya yang ke-56 tahun ini, Bank Nagari lebih meningkatkan kiprahnya dan berkontribusi, untuk mendorong dalam meningkatkan dan percepatan pembangunan ekonomi masyarakat Sumbar.
Pada kesempatan itu Direktur Utama Bank Nagari, Dedy Ihsan menyampaikan bahwa pada peringatan HUT ke-56 tahun 2018 ini, Bank Nagari sengaja mengangkat tema "Sinergitas Untuk Bertumbuh" yang bertujuan untuk mengajak  semua kalangan untuk bekontribusi dan terus berkarya bersama Bank Nagari. Sehingga ke depannya, Bank Nagari dapat meningkatkan performance dan melakukan pengenalan lebih luas lagi ketengah masyarakat.

Nah untuk mendukung tujuan tersebut kami juga meluncurkan beberapa program dan menandatangani MoU dengan berbagai pihak seperti Master Card, Bank Mega, Pemprov Sumbar, Gerbang Pembayaran Nasional, dan Telkom Indonesia. Peringatan ini sendiri telah dimulai sejak 3 Maret 2018 lalu dengan berbagai lomba dan kemriahan lainnya," kata Dirut Bank Nagari didampingi Ketua DPRD Sumbar Hendra Irwan Rahim.



Tidak hanya MoU, dalam kesempatan tersebut juga diluncurkan 5 produk yaitu Nagari Money (N-Money), Tabungan Sikoci Bisnis, Sikoci Pendidikan, Tabungan Sikoci Pensiunan, dan Tabungan Sikoci Rencana.
Sebelum peringatan acara puncak, Bank Nagari juga telah melaksanakan rangkaian kegiatan, salah satunya jalan santai dengan garis start dan finish di kantor pusat Bank Nagari Jl. Pemuda, Padang, Minggu (11/3/2018) pagi.
Peserta jalan santai dilepas langsung oleh Ketua DPRD Provinsi Sumatera Barat, Hendra Irwan Rahim. Turut hadir sekaligus mengikuti jalan santai, antara lain Gubernur Sumbar Irwan Prayitno, Penjabat Sementara (Pjs) Walikota Padang, Alwis, Pengawas Senior OJK Sumbar Bob Hasfian, serta jajaran Direksi dan Dewan Komisaris Bank Nagari.


N3, Padang ~ Untuk meningkatkan tali silaturahmi yang erat antara Bank Nagari dengan media, hari ini Kabag Humas Bank Nagari Zulfahmi bersama para pemimpin media siber dan cetak yang tergabung dalam Ikatan Kekeluargaan Wartawan (IKW) gelar coffe morning bersama.

Dalam pertemuan tersebut, Ecevit Demirel dari media www.sumateratime.com yang juga Ketua IKW berharap kepada Zulfahmi selaku Kabag Humas Bank Nagari, agar mampu untuk mengakomodir dan menjalin kerjasama yang solid dengan media.

Karena dengan kerjasama yang baiklah, maka berbagai program dan produk dari Bank Nagari dapat tersosialisasi ketengah masyarakat. Apalagi dengan pesatnya kemajuan teknologi saat ini, kecenderungan masyarakat lebih banyak mendapat informasi dari media sosial, seperti facebook, instagram, whatsup, twitter serta media online. 

Nah, seiring dengan itu, tentunya peralihan informasi ini, dapat disikapi oleh Bank Nagari melalui humas sebagai corong informasi dengan bijak. 

Selain itu, Ecevit juga meminta agar kerjasama yang terjalin selama ini dapat ditingkatkan, setidaknya bisa dipertahankan seperti yang telah dilalui para Kabag Humas Bank Nagari sebelumnya.

Mudah~mudahan keinginan dan harapan ini dapat terwujud, demi terciptanya harmonisasi yang baik antar Bank Nagari dengan Media.

Kabag Humas Bank Nagari Zulfahmi pada kesempatan itu menegaskan bahwa Ia siap mengakomodir seluruh rekan rekan media, untuk meningkatkan kerjasama yang baik, demi besarnya bank kebanggaan Sumatera Barat ini.

Namun Ia juga meminta kepada rekan media agar dapat melengkapi  seluruh administrasi perusahaannya, seperti Akta Notaris, Kemenkumham, Siup, Situ, NPWP dan IG.

Hadir pada kesempatan itu, Syafrizal Buya (Pemimpin media Wawasan), Micke (Pemimpin media Jurnal Andalas), Indra Chan, Indra Tanamo, Hendrison (www.transisi.com), Dicky Osmond (www.dirgantaraonline.co.id) Indra (www.impiannews.com), Helmi Boy (www.padsngterkini.com), David (www.laksusnews.com), Falsanar dan Baim (www.infonusantara.com),

N3, Sumbar ~ “Alhamdulillah Unit Usaha Syariah Bank Nagari kembali memperoleh penghargaan dari Infobank. Ini sebuah prestasi dan kerja keras tim USS Bank Nagari untuk terus memberikan kontribusi pada perekonomian Sumbar,” ucap Direktur Utama Bank Nagari, Dedy Ihsan saat menerima penghargaan predikat “Sangat Bagus”pada Rating Keuangan Syariah 2017 versi majalah Infobank. 

Penyerahan Award itu diserahkan Wakil Pemimpin redaksi Majalah Infobank, Karnoto Mohamad Kepada Direktur kredit dan Syariah Bank Nagari, Hendri saat “6th Infobank Sharia Finance Award 2017” di Royal Ambarrukmo Hotel, Yogyakarta.

USS Bank Nagari memperoleh penghargaan itu berdasar rating kinerja keuangan per Desember 2015-2016 dengan kategori Unit Usaha Syariah beraset Rp 1 Triliun sampai dengan dibawah 5 Triliun.

Dedy mengatakan Award ini merupakan untuk yang ketiga kalinya diterima secara berturut-turut oleh Bank Nagari. Dengan  aset per Desember 2016 sebesar Rp. 1.340.715 Triliun. “Melihat peluang yang masih ada, Bank Nagari optimis dapat meningkatkan kontribusinya di perbankan syariah Sumbar dan berkontribusi dalam pembangunan Sumbar terhadap sektor UMKM,”harapnya.

Ditambah Direktur Kredit dan Sayriah Bank Nagari, Hendri, dari rating kinerja keuangan unit usaha syariah bank umum per Desember 2015-2016, Bank Nagari mendapatkan nilai sangat bagus dengan toral poin 86,85. Bank Nagari berada dibarisan papan atas bersama Bank DKI, Bank Sinarmas dan Bank Jateng.
“Kami menyakini, Bank Nagari terutama unit usaha syariah pada 2017. Ke depannya  akan memberikan kontribusi yang maksimal dalam pembagunan Sumbar. Terutama  dalam membantu berkembangnya UMKM (Usaha Mikro Kecil dan Menengah) yang menjadi pendukung perekonomian Sumbar,” kata Hendri.

Hendri menambahkan, perolehan predikat “sangat bagus” ini tidak lepas dari kerja keras semua tim di USS Bank Nagari. Kerja keras berbuah hasil yang maksimal, setidaknya itu yang diperlihatkan UUS Bank Nagari.

Menurutnya, ada beberapa poin yang dilakukan dalam meningkatkan kinerja. Seperti penguatan SDM UUS termasuk di kantor konvensional, Karena melayani syariah juga. Penguatan jaringan pelayanan dengan menambah jaringan kantor melalui pembukaan satu unit KCPS (Kantor Cabang Pembantu Syariah) dan tiga unit layanan bergerak (Kas mobil syariah) pada 2017 dan lainnya.

Hendri optimis target pencapaian pembiayaan 2017 akan tercapai. Karena UUS Bank Nagari memiliki strategi penyaluran pembiayaan, strategi tersebut antara lain, mengaktifkan tenaga Marketing Officer Syariah (MOS), melaksanakan kegiatan edukasi, sosialisasi dan mengikuti event-event promosi termasuk kegiatan sejumlah kegiatan bersama Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Di ajang ini, selain Bank Nagari juga terdapat 104 perusahaan keuangan syariah meraih penghargaan Infobank Sharia Finance Award 2017 atas kinerja terbaik mereka di tahun 2016.

Semua institusi keuangan syariah tersebut terdiri atas 68 Bank Pembiayaan Rakyat Syariah (BPRS) dari total 161 BPRS yang di rating, 6 Unit Usaha Syariah (UUS) perusahaan asuransi jiwa dari total 20 perusahaan yang di rating, 2 perusahaan asuransi jiwa syariah dari 26 total 26 perusahaan yang di rating, 10 UUS asuransi dari total 28 perusahaan yang di rating, 13 UUS bank umum dari total 21 UUS yang di rating, dan 6 Bank Umum Syariah (BUS) dari riset Infobank melakukan rating terhadap 270 institusi keuangan syariah atas kinerja – kinerja keuangan mereka tahun 2015 – 2016. Hasil rating, selain menempatkan 105 institusi keuangan syariah sebagai peraih penghargaan, ada 23 perusahaan yang meraih penghargaan “Golden Tropy” karena berhasil mempertahankan predikat “sangat bagus “ selama lima tahun berturut-turut.

Event Infobank Syariah Finance 2017 adalah ajang pemberian penghargaan tahunan yang dilakukan oleh majalah Infobank kepada institusi keuangan syariah nasional. Tahun ini merupakan tahun ke enam. “ini adalah bentuk apresiasi Infobank kepada institusi keuangan syariah yang mampu meraih kinerja terbaiknya,’ujar Eko B Supriyanto, pemimpin Redaksi Majalah Infobank. **SR.

N3, Tarakan ~ Kewaspadaan Seluruh elemen harus tetap dituntut dalam bertansaksi menggunakan uang. Seperti warga di Kalimantan Utara, terutama Tarakan harus lebih teliti jika menerima uang. Pasalnya, peredaran uang palsu (upal) masih saja “menghantui” sampai sekarang.

Setelah beberapa waktu lalu masyarakat dikejutkan dengan beredarnya uang palsu yang digunakan membeli bensin eceran atau bensin botolan, beberapa hari lalu giliran karyawan konter handphone yang mengalaminya.

Adalah Hasnawati, karyawan konter handphone di kompleks Gusher Jalan Gajah Mada yang menjadi korban. Itu berawal saat dirinya berniat ingin menjual handphone miliknya pada forum jual beli yang ada di Facebook, Rabu (4/10). Sejumlah pengguna Facebook pun merespons, termasuk penyebar uang palsu.

“Setelah saya posting handphone itu di forum, dia (pelaku) malam itu menelepon saya terus-menerus. Malam itu saya lagi karaokean sama teman-teman kerja, kemudian dia telepon terus mau beli handphone tersebut,” ungkap Nana –sapaan akrabnya, Jumat (6/10).

Melalui tawar-menawar yang alot, Nana yang awalnya ingin menjual dengan harga Rp 700 ribu, rela melepasnya hanya dengan Rp 500 ribu. Negosiasi itu disepakati melalui pesan singkat atau short message service (SMS).

Menurut Nana, setelah disepakatinya harga, ia dan pelaku bertemu hari itu juga. Awalnya, pertemuan direncanakan di depan Grand Tarakan Mall (GTM). Namun, karena waktu sudah larut malam, sekira pukul 00.00 Wita, Nana mengajak bertemu di depan Toko Varia yang kondisinya lebih terang.

Keduanya pun bertemu di tempat yang sudah disepakati. Nana yang tiba belakangan dengan menggunakan mobil, langsung dihampiri pelaku yang datang lebih dahulu.

Transaksi pun terjadi. Tanpa mengecek kondisi handphone Nana, pelaku langsung membayar harga yang disepakati dengan uang pecahan Rp 50 ribu. Sementara Nana sempat menghitung uang yang diberikan, namun tidak mengetahui kalau itu uang palsu.

Nana baru mengetahui setelah dirinya ingin belanja di salah satu supermarket dengan menggunakan uang tersebut. Namun, ketika dicek oleh kasir supermarket, ternyata diketahui uang tersebut palsu. 

Nana sempat menandai ciri-ciri pelaku. Menurutnya, pelaku berjenis kelamin pria, berbadan gemuk, memakai sepeda motor Yamaha Fino. Namun, hingga kemarin dia tidak melaporkan kepada pihak kepolisian, karena barang bukti telah dimusnahkan dengan cara digunting-gunting.

Sementara itu, Kapolres Tarakan AKBP Dearystone Supit melalui Paur Subbag Humas Ipda Denny Mardiyanto, berharap apabila ada masyarakat yang menemukan uang palsu segera melaporkan kepada pihaknya.

“Masyarakat harus jeli juga dalam bertransaksi. Setidaknya harus meraba dan menerawang untuk memastikan uang tersebut asli atau tidak. Kami imbau untuk berwaspada dan berhati-hati terhadap peredaran uang palsu,” pesannya. (Tim - RN/ PPWI)

N3, Padang ~ Dalam Paripurna Penyampaian Pandangan Akhir Fraksi DPRD Padang tentang Pengesahan KUA PPAS APBD 2018 diakhiri dengan votting suara dengan hasil disetujui, namun dengan beberapa catatan dari beberapa fraksi.

Dalam paripurna itu diketahui bahwa beberapa fraksi menolak penambahan anggaran terhadap RSUD dr. Rasyidin, penyertaan modal untuk Perusda Padang Sejahtera Mandiri (PSM), Bank Nagari dan PDAM Padang.

Ketua Fraksi Nasdem Mailinda Rose mengatakan, penambahan anggaran yang diusulkan oleh RSUD dr.Rasyidin Padang tidak layak untuk diteruskan. Hal itu karena penggunaan dana yang berasal dari Pusat Pembiayaan Infrastruktur Pemerintah (PPIP) tidak berjalan menurut fungsinya, terjadinya perubahan design dan administrasi."Serta kontrak yang tidak lazim yaitu sebanyak lima kali dalam satu tahun masa kontrak," ujarnya.

Sementara Wakil Ketua Fraksi Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Maidestal Hari Mahesa mengatakan, menolak dengan. tegas program yang tercantum dalam KUA-PPAS APBD 2018 Kota Padang untuk Penambahan Anggaran Pembangunan RSUD dr. Rasyidin yg di Ajukan Kurang lebih sebesar Rp.65. 877.900.000 Milyar.

Hal itu dengan alasan, setelah melakukan hearing, pembahasan dan Rapat Kerja dengan pihak RSUD, dokumennya masih tidak lengkap untuk disampaikan dan di paparkan. Penjelasan Pimpinan RSUD tentang Penggunaan Anggaran dari Pinjaman Pihak Ke tiga PIP/ SNI sebesar Rp.83 Milyar masih Kami pertanyakan dan banyak hal yang diragukan baik dalam dokumen dan juga penyerapan anggaran untuk pembangunannya yang menghabiskan uang rakyat cukup besar tersebut, begitu juga hal nya dengan pemapaparan dari Perusda PSM yang belum memenuhi mekanisme, " katanya.

Sementara Iswanti Muchtar Sekretaris Fraksi Perjuangan Bangsa menegaskan, untuk permintaan penambahan modal pada RSUD dr.Rasyidin perlu pembahasan dan penjelasan yang menyeluruh dari manajemen RSUD. Jangan ada kesan ULP memfasilitasi perusahaan tertentu untuk memenangkan suatu tender, apalagi proyek yang dikerjakan terkesan asal-asalan asalan.

Untuk itu Fraksi Perjuangan Bangsa tetap konsisten bahwa semua penyertaan modal di BUMD sudah sudah harus mulai di setop.Termasuk pernyataan modal untuk Bank Nagari, PDAM dan Padang Sejahtera Mandiri(PSM). "Dalam hal ini setelah mempelajari dan mencermati laporan Banggar DPRD dan TAPD Padang, Fraksi Perjuangan Bangsa belum dapat menerima KUA- PPAS TA 2018, " katanya.

Sementara Ketua Fraksi Demokrat Yulisman menyampaikan, kami dari Fraksi Demokrat DPRD Kota Padang menerima KUA- PPAS TA 2018 untuk disepakati sepanjang tidak bertentangan dengan peraturan dan perundang- undangan yang berlaku.

"Namun harus dijelaskan untuk menyetujui KUA- PPAS TA.2018 ini, DPRD Padang harus memahami bahwa menyatakan disetujui dalam artian ada catatan, dan harus menjadi perhatian khusus pemko," katanya.

Sebelumnya pada Jumat (25/8) DPRD bersama pemerintah Kota Padang telah menyepakati KUA PPAS APBD 2018 dengan anggaran belanja sebesar Rp2,351 triliun, jumlah anggran tersebut dialokasikan untuk belanja tidak langsung sebesar Rp1,103 miliar atau sebesar 46,96 persen dari total APBD.

"Pengesahan KUA PPAS APBD 2018 tersebut berdasarkan hasil votting terhadap anggota DPRD yang hadir dalam rapat tersebut," ujar Wakil Ketua DPRD Padang Wahyu Iramana Putra.

"Penetapan keputusan dengan votting tersebut, disebabkan tidak ditemuinya kesepakatan untuk menyepakati KUA PPAS 2018  berdasarkan pandangan fraksi. Namun setelah dilakukan skor satu jam dalam paripurna, Alhamdulillah didapatkan hasil bahwa KUA - PPAS TA 2018 disepakati namun dengan catatan, " katanya.(M7)



N3, Padang ~ Bertepatan dengan hari jadinya Kota Padang ke-438 yang beriringan dengan peringatan HUT Kemerdakaan Republik Indonesia ke-72 tahun, Bank Pembangunan Daerah (BPD) Sumatera Barat atau lebih akrab disebut Bank Nagari, kembali mengukir prestasi nasional.

Dimana prestasi nasional yang diperoleh yaitu diterimanya penghargaan "Info Bank Award" 2017 dengan prediket sangat bagus dalam kinerja keuangan tahun 2016 untuk kategori bank dengan aset Rp. 1,5 triliun.

Penghargaan ini langsung diserahkan direktur Infobank Institut Rully Ferdian kepada Direktur Keuangan Bank Nagari M.  Irsyad pada ajang 22th Info Bank Award 2017 yang diselenggarakan disalah satu hotel Bali. 

Pada kesempatan itu, Direktur Keuangan Bank Nagari M. Irsyad didampingi Kepala Divisi Sekretaris Perusahaan Mardiah Muluk yang turut menjemput penghargaan di Bali. mengatakan bahwa penghargaann yang diberikan Info Bank ini merupakan hasil kerja keras karyawan dan karyawati dalam tubuh Bank Nagari, mulai dari Komisaris, direksi sampai dengan lapisan jajaran staf paling bawah. 

"Penghargaan yang diperoleh ini dipersembahkan kepada masyarakat Sumatera Barat yang telah berperan besar membesarkan Bank Nagari melalui kepercayaannya sebagai nasabah di Bank Nagari, dan untuk itu kami berkomitmen akan terus berinovasi dan memberikan pelayanan terbaik kepada nasabah,  ucap Irsyad.

Kepala Divisi Sekretaris Perusahaan Mardiah Muluk turut menambahkan bahwa untuk Kinerja keuangan Bank Nagari pada tahun 2016 memang mencatatkan pertumbuhan positif, diantaranya laba bersih tahun 2016 tercatat Rp. 340.705 miliar. Sementara  aset tahun 2016 Rp. 20,616 triliun, dana pihak ketiga Rp 14.751 triliun, pembiayaan atau kredit yang dikucurkan pada 2016 sebesar Rp. 15,361 triliun, Rasio NPI atau kredit bermasalah posisi Desember 2016 sebesar 3.05%.

Rasio kecukupan modal per Desember 2016 sebesar 20.09 persen, return on asset (ROA) tahun 2016 sebesar 2.19 persen. ROA ini adalah rasion untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam menghasilkan laba. Idealnya angkanya 2 persen, namun 1 persen juga sudah berlaba.

Selanjutnya rasio Biaya Operasional Terhadap Pendapatan Operasional (BOPO) sebesar 81,75 persen per Desember 2016. BOPO adalah rasio dalam mengukur tingkat efisiensi dan juga kemampuan bank dalam menjalankan kegiatan operasionalnya. Idealnya dibawah 80 persen. Dan komposisi Current Account Saving Account (CASA) per Desember 2016 sebesar 46,16 persen. 

Mardiah berharap, semoga Bank Nagari akan lebih baik lagi kedepanya, dan selalu menjadi bank kebanggaan masyarakat Provinsi Sumatera Barat.

Ditempat terpisah pemimpin Redaksi Majalah Infobank Ekon B Supriyanto menilai dan mengapresiasi atas kinerja dari perusahaan perbankan ditahun 2016.  Menurutnya yang menjadi salah satu kriteria penilaian atau rating untuk ajang award ini adalah dengan mempergunakan metode pendekatan rasio keuangan utama.

Seperti, efisiensi,  likuiditas,  rentabilitas,  kualitas dan metode pendekatan pertumbuhan yaitu dilihat dari bagaimana sebuah bank itu lebih baik dari sebelumnya.  Tantangan  bank kedepan, adalah bagaimana terus memperbaiki kualitasbasetnya.  "Bank bank harus efisiensi untuk menjamin sustainabilitas bisnisnya".

Selain itu Good Corporate Governance (GCG) dan profil risiko juga menjadi salah satu krieteria penilaian yang dilakukan oleh tim Biro Riset Infobank. "Kriteria dan pembobolan dalam penilaian tersebut ditentukan dan diputuskan secara independen berdasarkan kesepakatan tim Biro Riset Infobank sebelum data diolah" ucapnya. sumber pdk





N3, Sumbar ~ Minangkabau Bisnes School Enterpernurship (MB-SE) wadah kreatif di Sumatera Barat dalam memotivasi dan menciptakan pengusaha muda inovatif mengembangkan usaha kecil menengah (UKM) yang dibantu melalui Badan Amil Zakat, dengan tetap memperhatikan 8 asnaf sesuai dengan Al Qur'an. 

Persoalan pengusaha selama ini yang selalu menjadi kendala untuk berkembang selalu berujung soal modal, makin besar modal yang tentu semakin besar pula kelipatan keuntungan yang didapat, karena bisa penjualan dalam partai besar dan menghasilkan untung yang besar pula. 

Hal ini disampaikan Gubernur Irwan Prayitno ketika membuka secara resmi Seminar Zakat dan Wakaf Produkitf untuk Pembiayaan Modal Usaha Star-up UMK di Aula Bank Nagari. 

Hadir dalam kesempatan itu pimpinan OJK Indra Johari, Direksi Utama Bank Nagari Deddi Ikhsan, Ketua MB-SE Prof. Dr, Helmy, Baznas, Badan Wakaf Indonesia, Dompet Dhuafa, Bank Indonesia serta  pengusaha muda hasil seleksi oleh MB-SE. 

Lebih jauh gubernur Irwan Prayitno menyampaikan, pertumbuhan ekonomi suatu daerah amat ditentukan oleh jumlah dan kreatifitas para usahawan dalam mengembangan bisnisnya, maka semakin banyak tumbuh para wirausahawan akan mampu mendorong pertumbuan ekonomi yang lebih baik di daerah tersebut. 

Di negara maju jumlah para pengusaha itu lebih dari 2 persen, sementara kita masih dibawah 1 persen. Oleh karena itu pemerintah provinsi Sumatera Barat amat mendukung program dan kegiatan MB-SE yang dipimpin Prof Helmy, sebagai upaya nyata dalam menambah minat pengusaha muda untuk lebih berkembang dengan baik dan maju.

Kenapa dipilih pengusaha muda, karena mereka lebih memiliki kesempatan untuk berkembangan dengan baik dan mampu mengikuti perkembangan zaman sesuai dengan situasinya. Toh untuk menentukan para pengusaha muda ini juga diseksi dengan tes phikologis , sehingga dari 80 orang yang mendaftar terseleksi sebanyak 30 orang yang terpilih, ujar Irwan Prayitno.

Irwan Prayitno juga menyebutkan MB-SE tidak dapat disampaikan secara rinci tapi, saya menjamin ini salah satu wadah yang baik dalam memajukan perekonomian daerah, dimana Prof. Helmy adalah orang yang mau mengyampaikan gagasan dan mau bekerja.

Saat ini MB-SE telah melakukan pelatihan terhadap pengusaha muda sebanyak tiga angkatan, ini dilakukan dalam kurun waktu 1 tahun berjalan semenjak didirikan pertengan tahun 2016. Kita berharap program MB-SE  Trust Fund untuk pembiayaan Start-up UMKM mendapat dukungan dari semua pihak terutama pihak perbankan, dan hari ini telah dilakaukan alternatif pembiayaan  dilakukan melalui zakat dan wakaf yang produkitf bagi para pengusaha muda tersebut, ungkapnya.

Gubernur Irwan Prayitno juga menyatakan saat ini, tidak ada pengusaha minang yang hebat dan besar ?. Pengusaha minang itu terkendala akses permodalan yang terbatas, sehingga pengusaha minang sulit menjadi besar.

Oleh karena itu kita perlu terobosan dengan inovasi bagaimana memotivasi tumbuhnya para pengusaha muda yang lebih banyak dengan kemampuan skil yang dapat bersaing dengan negara-negara lain di era globalisasi saat ini. Jika tidak kita akan terlindas oleh kemajuan bangsa yang semestinya dapat kita atasi sejak dini, serunya.

Pimpinan Otaritas Jasa Keuangan Indra Johari menyampaikan, MB-SE merupakan gerakan besar dalam mendorong kemajuan pertumbuhan ekonomi Sumatera Barat dengan didukung oleh para ahli dibidang masing-masing, saya yakin ini akan mampu memajukan Sumatera Barat.

MB-SE Trust Fund, merupakan upaya pembiayaan terhadap finansial pengembangan usaha, sebuah langkah maju, namun perlu juga dikaji lebih dalam lagi agar tidak salah dalam penempatan sesuai agama Islam.  Tumbuhkan 1000 calon UMKM, dengan pembiayaan zakat dan wakaf.

Memang butuh kebersamaan dalam memajukan pembangunan daerah, jika ini menjadi semangat besar maka keberhasilan akan mudah dapat diraih dengan baik, ujarnya.**

N3, Sumbar ~ Pemerintah Provinsi Sumatra Barat masih optimistis rencana konversi syariah Bank Nagari tetap bisa dilakukan. Namun, pemerintah provinsi selaku pemegang 33 persen saham Bank Nagari menyadari bahwa perlu dilakukan sosialisasi dan persiapan yang matang agar bisa dilakukan. 

Wakil Gubernur Sumatra Barat Nasrul Abit menegaskan, proses konversi ke bentuk syariah sepenuhnya bisa dilakukan pada 2018 mendatang. Hanya saja, bila dilakukan secara bertahap maka diharapkan konversi syariah Bank Nagari bisa benar-benar terwujud pada 2020. 

"Pembicaraan terus dilakukan dengan OJK, BI. Kami tetap mendorong. Bagaimanapun pangsa pasar syariah kita besar. Tapi Bank Nagari kalau bertahap mulai 2018 lah, kami harap sepenuhnya (syariah)," ujar Nasrul akhir pekan lalu. 

Nasrul meningatkan bahwa persiapan yang paling utama harus dilakukan adalah sosialisasi kepada nasabah Bank Nagari konvensional. Menurutnya, belum seluruhnya masyarakat Sumatra Barat memahami keuangan syariah. 

Sementara itu, pemerintah pusat terus mendorong konversi Bank Pembangunan Daerah Sumatra Barat atau Bank Nagari untuk menjadi bank umum syariah sepenuhnya. Deputi Bidang Usaha Jasa Keuangan, Jasa Survei, dan Jasa Konsultasi Kementerian BUMN Gatot Trihargo mengungkapkan, sejak awal pemerintah ingin agar pangsa pasar perbankan syariah di Indonesia bisa meningkat. Menurutnya, Sumatra Barat dengan masyarakat Muslim yang cukup besar bisa mendorong pangsa pasar perbankan syariah di Indonesia yang saat ini angkanya baru 5,3 persen. 

"Sebetulnya itu kewenangan daerah, namun intinya begini. Market syariah kita masih kecil. Kami ingin bisa lebih besar lagi, salah satunya dengan perbankan syariah yang terus tumbuh," ujar Gatot saat ditemui di sela gelaran BUMN Hadir untuk Negeri di Pantai Muaro Lasak Padang. 

Gatot menambahkan, semakin banyaknya perbankan konvensional yang mengonversikan diri ke syariah bisa menambah aset perbankan syariah. Apalagi saat ini perbankan syariah rata-rata hanya bertengger di buku I dan II. "Namun, konversi Bank Nagari atau bank BUMN lainnya sama, perlu dana. Kalau bisa bekerjasama dengan perbankan syariah di luar jauh lebih bagus, karena itu akan bawa divestasi dan knowledge," ujar Gatot. 

Sementara itu, ekonom senior Universitas Andalas Elfindri menilai bahwa butuh keseriusan dari Bank Nagari untuk benar-benar merealisasikan konversi syariah Bank Nagari ini. Menurutnya, Bank Nagari bisa saja memanfaatkan  penjaminan melalui prinsip perbankan syariah untuk membiayai pembangunan. Elfindri mengungkapkan, peranan Bank Nagari dalam penyediaan pembiayaan di Sumatra Barat baru menyentuh 30 persen dibanding bank konvensional lainnya. Itu pun, peranan Bank Nagari Syariah masih jauh di bawahnya. 

 Elfindri mengakui, memang dibutuhkan waktu yang tidak singkat untuk benar-benar mengonversi Bank Nagari menjadi syariah sepenuhnya. Apalagi kaitannya dengan sosialisasi kepada masyarakat yang selama ini dianggap minim. Bank Nagari juga harus menyiapkan sistem teknologi informasi dan sumber daya manusia (SDM) yang mumpuni untuk menjalankan perbankan syariah. "Kalau berjalan baik, pembangunan di Sumbar ini bisa dibiayai dengan prinsip syariah," ujar Elfindri. sumber : rpk

N3, Padang ~ Berkat mampu menjaga inflasi, Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) Kota Padang akhirnya mendapat bantuan. Bantuan tersebut berasal dari Bank Indonesia (BI).

Bank Indonesia menggelontorkan bantuan sebesar Rp 100 juta. Bantuan sebanyak itu diserahkan Deputi Senior Gubernur Bank Indonesia Mirza Adityaswara dalam acara Peresmian Corner BI di Kantor Dinas Arsip dan Perpustakaan Provinsi Sumatera Barat di jalan Diponegoro, Senin (7/8).

Begitu mendapat bantuan tersebut, Walikota Padang nampak girang. Mahyeldi menggenggam erat tangan Deputi Senior Gubernur BI tersebut.

"Kita berterimakasih atas apresiasi yang diberikan Bank Indonesia kepada TPID Kota Padang," ujar Mahyeldi usai acara.

Mahyeldi mengatakan bantuan yang diberikan BI akan menjadi motivasi bagi TPID Kota Padang. Dengan bantuan tersebut, Padang akan berupaya untuk terus sungguh-sungguh menjaga kestabilan inflasi di Padang.

"Kita akan lebih sungguh-sungguh lagi dalam mengendalikan inflasi," tegas Walikota Padang.

"Ini sekaligus kado bagi Kota Padang yang hari ini tepat berusia 348 tahun," tambahnya.

Sementara itu, Deputi Senior Gubernur Bank Indonesia Mirza Adityaswara mengatakan bantuan TPID berkat prestasi yang diterima Padang selama dua tahun belakangan. Dimana tahun 2014 dan 2016, Padang meraih penghargaan TPID terbaik se-Sumatera tingkat kota.

"Kita serahkan bantuan untuk TPID Padang, semoga semakin lebih baik dari sebelumnya," pesan Mirza Adityaswara.(Charlie / Yurizal / DU / Taf / Joim)

N3, Padang ~ Investasi yang dikucurkan Pemko Padang ke Bank Nagari cukup menguntungkan, baik dari segi pendapatan daerah maupun dari pertumbuhan ekonomi masyarakat. Pemko di Bank Nagari(BN) Padang mendapatkan deviden yang cukup besar. Dengan saham sebesar Rp69,27 miliar saat ini, Padang mendapatkan deviden mencapai Rp12 miliar lebih.

Ketua Pansus I DPRD Padang membahas Ranperda Penyertaan Modal Pemko Padang ke Bank Nagari (BN), Faisal Nasir menilai hal ini cukup menguntungkan dan baik sekali. "Selain dari segi pertumbuhan perekonomian masyarakat, dengan ditambahnya suntikan modal bagi Bank Nagari, tentu akan mengerakkan usaha kecil dan menengah dengan bertambahnya kucuran kredit dari BN kepada mereka, "kata Faisal Nasir, Rabu(2/8)

Dia menilai hal Ini tentu akan lebih meningkatkan taraf hidup masyarakat dengan bergeraknya usaha kecil dan menengah yang ada di Padang khususnya.''Dengan kondisi Bank Nagari yang dalam kategori sehat, kenapa tidak menambah penyertaan modal ke bank tersebut, " pungkasnya.

Sementara anggota Pansus I, Muzni Zen menyatakan dalam pembahasan Ranperda penyertaan modal tersebut, rencananya hingga 2019 mendatang, Padang menargetkan akan mengucurkan dana mencapai Rp75 miliar sebagai penyertaan modal ke Bank Nagari.

"Artinya hingga 2019 mendatang saham Pemko Padang di Bank Nagari mencapai Rp144,27 miliar. Tentunya dengan makin besarnya saham Pemko Padang akan semakin besar pula deviden yang didapatkan sebagai pemasukan bagi PAD Padang," ujarnya.

Dia menjelaskan, untuk lebih meringankan penyetoran modal itu nanti, ada wacana yang berkembang di Pansus, deviden yang didapat tahun 2017-2018 dan 2019 nantinya tidak perlu ditarik, namun langsung dijadikan modal. 

Artinya kata Muzni Zen, nanti Pemko tinggal menambah berapa kekurangan dari target Rp75 miliar itu, setelah semua deviden terkumpul."Tapi itu baru wacana. Bagaimana teknisnya nanti, tentu Pemko yang akan memutuskan," ungkapnya.(M7)

N3, Padang ~ PT Bank Tabungan Negara Persero Tbk (BTN) telah memberikan dukungan pembiayaan perumahan subsidi, sebagai wujud dukungan pada Program Satu Juta Rumah. Bagi konsumen untuk mendapatkan rumah subsidi tersebut, harus ada kerjasama atau dukungan dari pihak bank.

Hal ini dinyatakan oleh Lessy sebagai MCLU Head BTN,” bahwa masyarakat atau konsumen yang menginginkan rumah subsidi harus ditanyakan dulu kepada pihak bank, apakah pihak pengembang atau developer perumahan tersebut bekerjasama dengan bank pemerintah manapun.

“ sebab tingginya minat masyarakat yang mengambil rumah, kadangkala dimanfaatkan oleh developer yang tidak ada kerjasama dengan pihak bank, sehingga masyarakat sering tertipu, seperti yang terjadi baru-baru ini atas tertangkapnya pihak pengembang.”ujarnya.

“Jadi jika konsumen menginginkan rumah subsidi, langsung saja datang ke bank untuk mendapatkan informasi tentang kerjasama dengan bank dan tata cara pengambilan rumah subsidi dari bank. 

Tambahnya, anggaran rumah subsidi ini melalui Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) harganya Rp.123.juta untuk tahun 2017 ini dan harga inilah yang di berikan kepada developer, jika lebih harganya itu bukan rumah subsidi."jelas Lessy di ruang kerjanya di BTN Padang.Jumat,(28/07/2017)

Bagi PNS yang ingin mendapatkan rumah tersebut diberikan dengan uang muka 1 persen tapi harus ada instansi yang kerjasama dengan pihak Bank BTN dan 5 – 10 persen untuk swasta. Untuk bantuan subsidi uang muka sebanyak Rp.4 juta dari pemerintah dan uang itu dikembalikan kepada konsumen setelah selesai proses akad kredit dengan pihak bank.” tuturnya.

Lessy menegaskan lagi,” jika masyarakat yang menginginkan rumah subsidi, langsung tanyakan kepada pihak bank yang bersangkutan.” himbaunya.Micke/Nal

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.