Articles by "cerpen"

. .JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Artikel Babel Bali Bandar Lampung bandung Bangkalan banjir bank banten banwaslu banyumas banyuwangi Barcelona batam Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu Beny Utama beri pelayanan terbaik berita Bernas BI bim BIN binsos Biro Malang birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor Bojonegoro bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur Fiture FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gowes Gresik gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah Jawa Timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan jember Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn JMSI job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jombang Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kendari Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi khofifah kim jong-un Kisah kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad Kota Batu kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Solok Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu KPU Psm kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan media megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU Muara Labuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nenek asiani nepal news neymar Ngawi Nias nobar NTB NTT nurul iman nusantara nusantara mendunia Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Omnibus Law Ooini OPEC Opiji Opini Opinj Opink organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penghijauan pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan Perpani perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman Polres Psm polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht Psikolog PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah Rahmat Saleh raih prestasi rakor rakor kaltim ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN RSUD Psm rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda sampah samsat Sanlat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 SOLO solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap subang suka jala jalan sukabumi SUKHARJO Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu Tes CPNS testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir
Showing posts with label cerpen. Show all posts

Oleh : Muslihah, S. Psi

Setelah tiga pekan dari akad nikah, Lia dan suaminya pamit kepada orangtuanya untuk menempati rumah kontrakan.Mereka melakukan itu agar bisa lebih mandiri dan lebih dekat dengan tempat kerja Hasan, suami Lia. 

Hasan cukup disiplin dalam melaksanakan sholat fardlu, meski dalam masalah ilmu agama bisa dibilang sangat kurang. Setiap mendengar adzan ia segera mengambil air wudlu lalu pergi ke masjid untuk berjamaah. Meski dalam perjalanan sekalipun, jika mendengar adzan akan segera membelokkan motornya ke masjid terdekat.

Seminggu sesudah mereka menempati rumah kontrakan, tepat sebulan usai akad nikah,  Hasan pulang terlambat. Biasanya pulang sekitar jam tiga sore. Hari itu sampai matahari terbenam dan terdengar kumandang adzan Maghrib belum juga pulang.

Lia gelisah menanti. Berulang kali ia ke jalan depan rumah, berharap mendapati sosok suaminya. Setiap ada motor lewat berharap itu motor yang dikendarai suaminya. Hingga adzan Isya berkumandang, suaminya belum juga pulang.

Dalam sholat ia panjatkan doa, semoga suaminya baik-baik saja. Selesai sholat ia menengadahkan tangan dan berdoa
"Ya Allah kutitipkan suamiku kepadaMu, lindungi ia dari marabahaya. Kuatkan hatiku menerima semuanya. Aamiin".

Lelah menanti kedatangan suami, Lia menyibukkan diri dengan membaca Al Quran di dalam kamar tidurnya. Sampai ia mendengar suara pintu kamar terbuka,  didapatinya sang suami dengan wajah kusut.

"Assalamualaikum," ucapnya
"Wa alaykumussalam," jawab Lia sambil meletakkan Al Quran di atas rak.

"Kok aku tidak mendengar suara motor?" tanya Lia sambil membantu suaminya membuka kancing baju.  Selesai membuka baju Hasan membanting tubuhnya ke kasur, sementara kaki masih menjuntai di lantai.

"Motorku hilang," desahnya.

"Bagaimana ceritanya?" tanya Lia terkejut. 

"Tadi saat mendengar adzan Asar aku mampir di masjid untuk sholat, saat rokaat kedua seakan motor itu tak kukunci. Seusai salam ternyata kudapati kunci ada di saku.  Sampai tempat parkir, motor sudah tak ada"

Lia bisa melihat betapa Hasan sangat terpukul, motor itu satu-satunya harta berharga yang dimiliki.

"Sudahlah, Mas, yang sabar, ya! Tapi mengapa sampai rumah selarut ini?"

"Ya, aku ke kantor polisi, melaporkan hal ini. Polisi banyak bertanya ini itu, selesai Maghrib, tentu aku sholat dulu baru kemudian naik angkot pulang"

"Ya, ini ujian, Mas. Semua yang kita punya adalah titipan Allah, saat ini Allah mengambilnya. Yang sabar, ya! Allah akan memberi yang lebih baik, in syaa Allah," Lia berucap dengan lembut, tak lupa mencium pipi suaminya. 

Hasan diam mendengarkan meski sebenarnya ia belum faham benar apa yang dikatakan istrinya. Tapi ciuman Lia membikin hatinya lebih tenang. 

********
Sepuluh tahun kemudian mereka sudah punya rumah sendiri, meski bukan rumah mewah. Mempunyai tiga anak yang lucu, cantik dan ganteng. Selama sepuluh tahun itu pula Hasan banyak belajar dari istrinya, tentang bagaimana menyikapi qodlo Allah yang sering dirasa sulit baginya. 

Ia merasa beruntung punya istri yang tak banyak mengeluh, tapi malah banyak menasehati. Mengingatkan bahwa harta itu titipan Ilahi. Yang tak akan dibawa mati. Bekerja itu perintah Allah, rezeki itu pemberian Allah. Jadi kalau dikasih rezeki ya dipakai di jalan Allah. Karena kelak akan ditanya darimana mendapatkan dan kemana menghabiskannya.

"Jantungku serasa berhenti saat motor itu tadi lewat," kata Hasan. Mereka sedang santai di teras rumah, saat ada sebuah motor melintas.

"Emang mengapa?" tanya Lia polos.

"Persis motorku yang hilang dulu," kata Hasan sambil mengangkat cangkir kopi.

"Mas, motor itu sudah sepuluh tahun lalu, dan sekarang sudah diganti oleh Allah, banyak hal. Coba kita renungkan, kini Mas punya rumah sendiri, tidak mengontrak lagi. Mas punya anak yang sehat, cantik dan ganteng, tak ada yang cacat sama sekali. Mas juga punya motor yang bisa dipakai ke kantor. Iya meski tak sebagus dulu. Coba kurang banyak bagaimana pemberian Allah?" istrinya bicara dengan lembut  panjang lebar.

Dalam keadaan demikian Hasan diam mendengarkan celoteh istrinya sampai selesai. Dalam hati ia membenarkan semua yang dikatakan istrinya.

"Ya, nikmat mana lagi yang kau dustakan, wahai Hasan," katanya dalam hati. Mensyukuri kecerewetan istri yang tidak bisa dipungkiri, tepat sasaran,  mak jleb dalam hati sambil nyeruput kopi.

By : Atikah Qoriaina Muadzah
(Siswi Kelas 3 Sekolah Pra dan Baligh HSG KU Paiton)

Sebelum subuh Salwa  sudah dibangunkan oleh ibu, tapi Salwa tidak segera beranjak dari  tempat tidur, dia masih bermalas-malasan. Begitu terdengar adzan berkumandang dia segera bangun. Salwa segera menuju ke kamar mandi untuk mandi dan wudhu. Setelah itu, Salwa melaksanakan sholat subuh berjamaah bersama ibu dan kakak Sarah. Sementara ayah pergi sholat berjamaah di masjid dekat rumah.

Setelah menunaikan sholat subuh, ibu dan ayah mengajak Salwa dan kakak Sarah jogging. Keluarga Salwa jogging keliling komplek perumahan. Setelah merasa lelah mereka memutuskan untuk istirahat, dan membeli minuman. 

Saat perjalanan pulang, keluarga Salwa bertemu dengan anak kecil berbaju sobek-sobek, lalu ayah memanggil anak kecil itu. 

“Siapa namamu?” sapa ayah. 

Anak kecil itu menjawab, “Namaku Amira!" 

Ayah memberi anak kecil itu makanan, minuman dan uang seratus  ribu. Kemudian anak kecil itu pun pergi sambil tersenyum gembira. 

Salwa bertanya kepada ayah, “ Ayah…Ayah tidak takut uangnya habis?” 

Ayahpun menjawab  “Tidak Nak, jangan takut miskin, kalau kita berbagi maka kita mendapatkan pahala.” 

"Oh, iya!" jawab Salwa.

Jam 4 sore, waktunya Salwa les renang. Tempat lesnya dekat dari rumah, salwa terburu-buru, tanpa sepengetahuannya kaca mata renangnya jatuh. 

Salwa melihat anak kecil yang tadi pagi ia jumpai, tapi karena terburu-buru salwa tidak sempat menyapa nya. Sebenarnya anak kecil itu ingin mengucapkan  terimakasih pada Salwa, karena lupa mengucapkan terimakasih tadi.

Anak itu hanya bisa melihat Salwa naik sepeda dengan terburu-buru. Dia melihat kaca mata Salwa yang jatuh. Dia memanggil Salwa tapi Salwa tidak mendengar, dia terus mengejar Salwa. 

Ketika les renang mau di mulai, Salwa bingung mencari kacamata renangnya. Lalu anak kecil itu datang sambil membawa kacamata renang Salwa. Salwa senang karena kacamatanya ketemu, tak lupa Salwa pun mengucapkan terimakasih.

By : Muslihah Saiful

Hari Pertama Di Rumah Sakit 
Aku tak pernah membayangkan apalagi bermimpi menginap di rumah sakit terbesar di Jawa Timur ini. Tapi apa mau dikata, putri kecilku butuh perawatan. Dokter yang di poli anak tadi sampai tak bisa berkata-kata, bingung, sedih dan prihatin campur aduk jadi satu melihat kondisi putri kecilku.

Tubuh yang bagaikan tengkorak hidup, mata yang cekung, tak terlihat ada daging yang menempel ditubuhnya. Tepatnya hanya tulang berbalut kulit. Ia sangat jarang menangis, mungkin ia sudah biasa dengan rasa sakitnya. Sama seperti aku yang sudah tak punya air mata.  

"Ibu, mengapa baru sekarang dibawa ke rumah sakit? Jenengan habis mimpi apa atau dapat wangsit apa?" Dokter perempuan itu bertanya sambil tertawa, tapi aku merasa ia mau marah melihat kondisi putri kecilku.

Aku hanya tersenyum kecut. Sebagai orang ekonomi lemah macam kami, memasukkan anak untuk dirawat di rumah sakit butuh berpikir berulang kali. Selain harus meninggalkan anak-anak yang lain yang paling utama adalah biaya. Baik biaya pengobatan, maupun biaya hidup.

Suamiku seorang sopir di sebuah instansi swasta, gaji sebulan dua juta untuk menghidupi kami berenam. Kami punya anak empat semuanya masih kecil. Yang paling besar baru kelas empat SD. Selain itu anggaran BBM untuk motor suami, juga harus disisihkan, setiap hari harus perjalanan dari Sidoarjo - Surabaya.

Kalau kemudian kini kami putuskan merawat putri kecil kami di rumah sakit, itu hikmah beberapa waktu lalu ada wartawan ke rumah. Sehari sesudahnya berita tentang putri kecilku tayang di Metropolis Jawa Pos. Seorang dermawan datang ke rumah keesokan harinya, memberikan santunan, agar anakku dibawa ke dokter.

Usai mengurus administrasi putri kecilku dapat kamar. Sebuah kamar yang cukup luas dengan 10 bed di dalamnya. Anakku dapat sebuah bed dewasa sehingga aku bisa tidur disebelahnya. 

Dokter memasang sonde. Melewati sonde itulah susu dimasukkan ke lambung putriku.

"Tolong dijaga, ya Bu! Jangan sampai sondenya lepas," ujar dokter. Tapi dokter belum meninggalkan kami sonde sudah terlepas. Dilepaskan oleh putri kecilku. Mungkin ia merasa risih. Aku tak bisa bayangkan bagaimana rasanya, sebuah selang air minum dimasukkan ke lambung lewat hidung. Sedangkan ada kotoran hidung sedikit saja aku sibuk membersihkan.

Dengan sabar dokter memasang sonde baru. Agar tidak menarik sonde yang terpasang kedua tangan putriku kubungkus  dengan kaus dalamnya.

"Bikinkan sedikit saja, 100cc dulu, nanti secara bertahap ditambah" suster memberi arahan. Saat susu masuk ke perutnya serta merta putriku muntah, semua susu dimuntahkan.

"Suster, kenapa anak saya muntah?" tanyaku bingung. Tak disangka bukan jawaban yang kudapati, tapi suster itu membentak dengan suara yang sangat keras, hingga semua penghuni kamar memperhatikan kami. Kemudian suster itu berlalu meninggalkanku yang kebingungan.

Seorang suster lain datang, menasihati agar pemberian susu dikurangi, dicoba 50cc dulu. Nanti secara bertahap ditambah sedikit demi sedikit. Alhamdulillah susu tidak dimuntahkan lagi. Ya mungkin tadi terlalu banyak. Mungkin lambung putriku sangat kecil hingga tak mampu menampung 100cc susu formula.

Aku Tidak Sendirian 

Berada di kamar ini, tak beda dengan di tempat umum, karena tak ada pembatas antara bed satu dengan yang lain. Walhasil aku senantiasa mengenakan jilbab dan kerudung serta kauskaki setiap saat, meski tidur sekalipun, kecuali di kamar mandi.

Kebanyakan pasien di kamar ini adalah penderita demam berdarah, yang berasal dari kota Surabaya. Mungkin karena pasien dengan indikasi gizi buruk hanya putriku satu-satunya hingga bed putriku dipilihkan di pojok, mungkin maksudnya agar ada jarak dengan pasien lain.

Tapi itu hanya beberapa hari saja, saat sepi pasien. Saat ramai pasien, pernah sampai luber ke selasar rumah sakit. Hingga selasar penuh dengan penderita demam berdarah. Tapi pasien demam berdarah tidak lama, hanya tiga hari paling lama seminggu.

Jangan dikira putriku hanya diterapi dengan susu formula saja. Hampir setiap hari diambil darahnya untuk pemeriksaan laboratorium. Rasanya tak tega melihat tubuh kurusnya harus ditusuk jarum demi mengambil sampel darahnya. Tapi apa mau dikata, mungkin dengan demikian bisa diketahui apa penyakitnya.

Besarnya biaya perawatan, periksaan dan pengobatan tentu tidak sedikit. Dokter yang merawat menyarankan agar kami mengurus JamKesMas (Jaminan Kesehatan Masyarakat) agar semua biaya dibayar oleh pemda.

Suamiku bersusah payah mengurusnya. Diawali minta surat keterangan tidak mampu dari desa, ke Puskesmas kecamatan, ke RSUD kabupaten hingga ke dinas sosial kabupaten. Semuanya harus dengan penuh kesungguhan dan perjuangan. 

Antrian yang tidak pernah  sedikit dan membutuhkan waktu yang lama. Akhirnya kami bisa mendapat JamKesMas tersebut. Alhamdulillah karena ternyata tidak semua bisa mendapatkannya.

Aku melihat banyak pasien dari berbagai daerah, dari Babat, Tuban, Pasuruan, Banyuwangi bahkan dari Kalimantan Timur. Dengan berbagai macam penyakit pula. Kalau pasien demam berdarah hampir semua berdomisili Surabaya.

Ada anak divonis leukemia, sebelumnya dirawat di rumah sakit swasta dengan biaya sendiri pula. Habis semua harta orang tua bahkan sampai harus menjual rumah. Dirawat di rumah sakit ini dengn fasilitas JamKesMas. 

Ada yang dari daerah tak tahu jenis penyakit anaknya, setelah dirawat dan diperiksa baru diketahui leukemia, menangis semua keluarga. Ayah ibunya sudah bisa menerima tapi kakek nenek dan saudara ayah ibunya shock mendengar kabar itu. 

Ada pula seorang bayi berusia tiga bulan, yang awalnya  disuapi dengan nasi dan pisang oleh neneknya, kemudian tak bisa BAB. Dibawa ke klinik di kotanya,  dan diterapi oleh paramedis dengan memasukkan alat ke anusnya, eh malah infeksi. Di rumah sakit ini dibikinkan lubang dari usus besarnya di perut, alhasil setiap hari kotoran keluar dari lubang itu.

Di ruangan lain ada anak menderita kanker hati, sudah agak besar. Jika sakit berteriak sekeras-kerasnya, tak jarang disertai sumpah serapah. Tentu sang ibu malu luar biasa, selain sedih yang tak terkira turut merasakan penderitaan anaknya.

Di ruangan lain ada anak yang entah kenapa kesulitan bernafas, dibikinkan lubang di lehernya langsung ke kerongkongannya. Duh, aku menundukkan hati dan pikiranku. Menghadapkan kepada Penciptaku, betapa ternyata aku tak sendiri. Banyak orang dengan diuji dengan penyakit anaknya.

Yang menjadi lebih pilu, saat mendengar ada anak berpulang ke haribaanNya. Pilu membayangkan anak kami meregang nyawa, pilu merasa kematian sangat dekat dengan anak kami. 

Apalagi ayah ibunya histeris merespon kepergian anaknya. Sampai pernah suatu hari mukenahku hilang dibawa orang. Berawal seorang ibu meratapi putranya yang tak sadarkan diri, kata orang koma. Si ibu tak membawa mukena tapi ingin sholat dan berdoa, kupinjamkanlah milikku. Saat itu mendengar kabar putranya meninggal, ia histeris dan tak sempat mengembalikan mukenaku, eh sama keluarga dirapikan dan dibawa pulang. Ya, sudah anggap saja sedekah. 😁

Tepat empat puluh hari aku berada di rumah sakit terbesar di Jawa Timur ini, kangen kepada anak-anak yang lain sudah pasti. Sementara besok satu Ramadhan, awal bulan puasa. Keadaan putriku sudah lebih baik, meski belum tahu apa penyakitnya. 

Berbagai tes sudah dijalani, bahkan ada profesor dokter yang mencurigai putriku mengidap AIDS di minggu pertama dirawat. Dengan hati-hati dokter yang merawat menyampaikan kepadaku agar bersedia dites darahku, jika memang aku positif, anak dan suamiku juga akan dites.

Bisa jadi jika orang lain akan tersinggung dan marah. Untuk apa aku tersinggung? Aku sangat yakin kami semua negatif, dan aku harus dites agar membuktikan dugaan profesor itu tidak benar. 

Sebelum darahku diambil untuk diperiksa di laboratorium, aku dibawa ke sebuah ruangan, diberi pemahaman.

"Anda kami periksa bukan tidak percaya jika anda wanita terhormat. Bukan tak mungkin pembawa virus itu suami anda. Tak jarang lelaki bertampang ustadz tapi di luar rumah siapa yang tahu" kata konselor itu. 

Andai bukan karena ingin segera selesai, mungkin sudah kutampar orang itu bicara sembarangan tentang suamiku. Aku tak menjawab selain menganggukkan kepala, berharap segera keluar dari ruangan itu. Dan hasilnya tes itu negatif seperti dugaanku. Alhamdulillah.

Selama empat puluh hari itu, anak pertama yang kelas empat dan anak kedua kelas satu, kutitipkan kepada guru home schoolingnya. Sedangkan anak ketiga kutitipkan kepada ibuku di desa. 

Selama itu delapan saudara beserta ipar dan keponakanku hanya sekali mereka menjegukku, itupun beramai-ramai rombongan. Begitupun dengan saudara suamiku. Ibu dan ayahku? Sekalipun tak pernah menjenguk.

Biarpun demikian aku tetap bersyukur, dimana suamiku selalu menemani kecuali harus berangkat kerja. Aku juga bersyukur diberi Allah kekuatan hingga tidak pernah mengeluh dengan keadaan ini. Terlebih lagi dalam keadaan demikian aku merasa sangat dekat dengan Rabbku. 

Menimbang bahwa keadaan putriku sudah berdaging tak lagi tulang berbalut kulit saja, serta rasa rindu kepada anak-anak, apalagi sampai selama empat puluh hari belum diketahui penyebab keadaan putriku dan terutama besok bulan Ramadhan, aku memutuskan untuk pulang paksa.

Opname Lagi
Meski di rumah, putri kecilku tetap mengkonsumsi susu formula lewat sonde. Aku sudah bisa memasang sendiri, akibat seringnya si kecil melepaskan sonde dari hidungnya. Dilepas oleh si kecil atau tidak, sonde harus diganti yang steril secara berkala, mengingat yang melewati sonde itu susu yang rentan basi dan sangat mudah ditempati bakteri.

Susu formula yang dikonsumsi bukan sembarangan susu formula. Tak dijual disembarang toko. Adanya di rumah sakit dan tidak sembarang pembeli bisa mendapatkannya. Sebenarnya dapat jatah dari Puskesmas susu yang sama, satu kotak setiap pekannya, tapi ya kurang. Hingga suami harus beli langsung di koperasi RS Dr Soetomo. Hanya harganya cukup tinggi. 😁

Alhamdulillah Ramadhan kami lalui bersama, tidak terpisah satu dengan yang lainnya. Lebaran seperti tak ada yang beda, bersilaturahim dengan orangtua. Baik orang tuaku juga mertua. 

Bahkan saat ada liqo Syawal keluarga pengemban dakwah, kami berenam bisa hadir. Meski dengan sonde melekat di hidung putri kecilku. Bahkan saat itu anak kedua yang kelas satu SD turut mengisi panggung acara. 

"Ma syaa Allah,surgawi," seru beberapa ibu memperhatikan putri kecil yang ada dalam gendongan. Terlihat tatapan iba dari mata mereka. Aku cuma biaa tersenyum kecut membalasnya. 

Dua bulan berikutnya.
"Adik panas dan sesak napas, Ayah" kataku kepada suami.
"Kita bawa ke rumah sakit"
Kami membawanya ke RSUD Sidoarjo. Kembali putri kecilku opname. 

Bed putriku, bersebelahan dengan bed penderita diare. Dan malam itu putriku diare hebat. Sebelumnya tak pernah seperti itu. BAB encer, lebih encer daripada susu formula. Aku membersihkan perlak dengan tisu kering, lalu kuakhiri dengan tisu basah. 

Hari kedua visite dokter, beliau bertanya 
"Bagaimana keadaan anaknya, Bu?"

"Alhamdulillah, Dokter, hari ini lebih baik"

"Apa kemarin tidak alhamdulillah?" tanya dokter. 

Aku tak bisa berkata-kata. Dokter tersenyum,
"Kemarin alhamdulillah juga, kan?"

"Iya, Dokter"

Memang apapun yang sedang menimpa kita, patut kita ucapkan 'alhamdulillah', segala puji bagi Allah. 

Bersyukur di hari ketiga sudah normal, tapi masih terlihat sesak napas. Dokter menyampaikan jika putriku harus dirujuk ke rumah sakit Dr Sutomo, karena ada kelainan di saluran pernapasannya.

Siang itu aku sendiri mengantar putriku ke rumah sakit terbesar di Jawa Timur itu. Dengan selang oksigen di hidungnya, diantar ambulan RSUD. Sampai di sana dirawat di IRD lebih dulu. 

Meski suamiku tak bisa menemaniku saat perjalanan dari RSUD Sidoarjo, hingga RSUD Dr Soetomo karena kerja sift pagi,  sepulang kerja langsung menyusul di IRD. Sampai tengah malam belum juga ada tanda-tanda pindah ke ruangan. Sementara di luar hujan deras disertai badai guntur. Mobil-mobil di parkiran ramai berbunyi alarmnya, karena terguncang oleh guntur yang sahut menyahut.

Waktu menunjukkan pukul sepuluh malam. Teringat ketiga anak kami di rumah tanpa ditemani orang tua, suamiku pamit meninggalkan kami yang masih di IRD. Ditengah hujan lebat dan badai guntur. Dengan berat hati aku melepasnya. 

Aku berharap segera pindah ke ruangan. Kata dokter ruangan masih penuh. Berada di IRD aku tak bisa tidur, meski demikian aku bersyukur dan tenang melihat putri kecilku tidur lelap. 

Jam tiga pagi kami baru dipindah ke ruangan steril semacam ICU. Aku tak asing dengan gedung dan ruangan ini. Meski waktu opname yang lalu bertempat di ruangan biasa. Di sini penunggu pasien tak bisa tidur di bed pasien,  hanya disediakan satu kursi plastik.  Pasien hanya boleh ditunggu satu orang. Untuk yang terakhir tak masalah bagiku, toh aku selalu sendiri. 

Sampai di ruangan ini, aku bermaksud membuang sampah ke tempat sampah yang disediakan. Dan itu melewati tempat dokter jaga di ruangan itu. 

"Nurul, Dokter" kataku, saat kudapati dokter jaga itu adalah dokter Nisa, yang bertanggungjawab akan gizi putriku di saat opname yang lalu. Beliau terlihat sayang dan cukup dekat dengan putriku.

Tak menyangka bertemu di ruangan steril itu, dokter Nisa bersegera menengok putriku.

"Maaf, ya, Bu. Saya hanya berjaga malam ini, dan selanjutnya bukan saya yang merawat putri Jenengan" dokter Nisa berkata dengan hati-hati. 

"Ngge, Dokter. Saya mengerti"

Esok paginya ada dokter lelaki yang berperawakan tinggi, menengok dan langsung mengganti selamg oksigen putriku dengan yang model masker. Tapi putriku malah gelisah dan tak bisa tidur.

"Pakai yang nasal saja, Dokter" usulku.

"Ibu, ini anak ibu sesak napas, prosedurnya ya pakai yang ini"

Tapi putriku menjadi tak bisa tidur. Dokter lelaki itu memperhatikannya. 

"Baiklah, coba saya ganti yang nasal, ya"

Dokter mengganti selang oksigennya, dan putriku tenang kembali.

"Iya, ibunya benar. Anak ini tenang dengan yang nasal" gumamnya seakan bicara sendiri.**

Karya : Arina FAA
Siswi Kls 4 SD HSG Khoiru Ummah

Teman-teman, kali ini aku akan bercerita tentang Si Kembar Nuh-Hud. Mereka adalah putra Pak Saleh dan Bu Salehah.

Suatu hari keluarga si kembar sedang menonton pertandingan sepak bola dan si kembar secara bersamaan berkata kepada abi dan umminya, " Aku ingin jadi pemain sepak bola yang terkenal."

Di hari yang lain, ternyata sekolah mereka akan mengikuti pertandingan sepak bola antar sekolah. Si kembar terpilih menjadi pemainnya. 

Saat pertandingan berlangsung, si kembar sangat lincah dan tangkas dalam memainkan bolanya.  Goal demi goal berhasil dilakukan. Setelah pertandingan selesai dan tiba saatnya pengimuman ternyata team sekolah mereka meraih juara 1 sekecamatan.

Beberapa tahun kemudian si kembar benar-benar menjadi pemain sepak bola yang terkenal. Di antara teman-teman siapa yang suka main bola??

Oleh : Yuli Mariyam

Suasana rumah itu seakan mati, ada tiga nyawa di sana tapi tak ada komunikasi antara satu dengan yang lain. Mak Ar masih menahan isakan tangisnya setelah menjerit beberapa saat yang lalu, meski tangannya tetap mengerjakan pekerjaan rumah dan menyiapkan dagangannya untuk anak-anak taman pendidikan alquran di sebelah rumahnya.

 Mak Ar, janda dengan tiga anak yatim yang kini telah sama-sama dewasa, anak pertamanya telah menikah dan tinggal di luar kota, meski awalnya tak menyetujui sulungnya  menikah dengan janda beranak dua itu, namun apalah daya rasa cinta itu tak dapat di beli di toko manapun, iapun merelakan anaknya tinggal nun jauh disana, meski kepulangannyapun tak bisa di harapkan tiap tahunnya. Dan kini hanya tinggal dia dan kedua anaknya.
  
Air mata itu tak terbendung lagi kala laki-laki yang menagih uang pada anak  keduanya datang, jantungnya bagai dihantam palu gadam ketika mendengar nominal yg harus dibayar anaknya

" Lima juta?" Mak Ar terbelalak sambil mulutnya terbuka.

Angka yang sangat besar baginya, setelah beberapa kali tagihan yang sama datang di dua pekan yang lalu. Dua juta, belum lagi cicilan-cicilan yang harus di bayar tiap bulan, seperti kemarin saat seorang perempuan mengatakan Arul menunggak pembayaran cicilan Hp yang setiap bulannya tujuh ratus ribu, bulan ini adalah bulan ke tiga dan masih ada tiga bulan lagi, harga yang cukup mahal untuk sebuah Hp, sedang menurut perempuan itu pembayaran bulan kemarin hanya di beri empat ratus ribu dan saat ini nomor teleponnya telah di blokir oleh Arul, rupanya itu dilakukan untuk menghindari kejaran tagihan yang dilakukan lewat pesan singkat.

" Memang hutangnya ada berapa?" Tanya Mak Ar pada pemuda itu.

" Awalnya dia pinjam dua juta, belum tuntas cicilannya di bulan berikutnya tiga juta jadi total lima juta rupiah" Ujar pemuda itu.
" Bukankah bulan yang lalu saya sudah mencicil dua juta?" Mak Ar mengingat sembari 
mengeritkan dahinya, menurutnya hitungan ini seakan tak masuk akal.

"Itu cuma bunganya" Pemuda itu kembali menjawab dengan menyunggingkan senyum sinis.

"Kok banyak?" Tanya Arul yang duduk di hadapannya.

"Itu sudah ada di perjanjian" Pemuda itu menjawab dengan entengnya.

Mak Ar baru menyadari jika Arul ternyata telah meminjam uang kepada rentenir. Sebenarnya Arul bukanlah pemuda yang kekurangan, meski yatim tapi sejak kecil tapi ia selalu mendapat santunan dari banyak yayasan yatim piatu, keluarga besar ibunya juga sangat menyayanginya, tak ada beda antara anak mereka sendiri ataupun Arul yang notabenenya berstatus keponakan.

 Sepeninggal suaminya yang terkena Leokimia, Mak Ar harus mencari nafkah sendiri, mengerjakan tugas rumah sendiri, menyekolahkan ke tiga putranya sampai lulus sekolah teknik menengah setingkat menengah atas  agar mendapat bekal untuk bekerja, putra pertamanya sudah membuktikan itu dan membantu ibunya menyekolahkan dua adiknya, namun setelah Arul lulus sekolah rupanya pergaulan membuatnya terkontaminasi kebiasaan buruk teman-temannya, Judi menghabiskan uang gajinya yang ia kumpulkan dengan keringatnya sendiri, iming-iming lipat ganda uang dari meja perjudian online membuat dia pontang-panting menutupi gaya hidupnya, dari meminjam uang ke saudara, teman, menggadaikan barang -barang miliknya seperti Hp bahkan sepeda motor yang masih belum lunas cicilannya, surat-surat berharga sampai meminjam uang pada rentenir.

"Gini saja nak ya, lain kali tolong kalau Arul meminjam lagi, jangan di beri, dia ini belum bisa bertanggung jawab atas perbuatannya, pakaian saja masih harus saya yang cuci,  tolong jangan lihat dia yang pinjam tapi lihatlah ibuk ini, uang apa yang akan ibuk pakai untuk menutup pinjaman itu, apa lagi itu berbunga?" Mak Ar memohon dengan mendatarkan suaranya, hatinya tak henti-hentinya beristighfar memohon ampunan dan kesabaran kepada pemilik jiwanya.

"Kalau sekarang kami belum punya, nanti hari jumat kalau Arul gajian, sampean kesini, kami akan lunasi" tegas Mak Ar diikuti kepergian semua dari teras rumah itu.
 Kamis sore, Aril anak bungsu Mak Ar yang juga adiknya Arul berwajah geram sambil memandangi layar Hpnya, beberapa story Wa berisi ejekan dan juga ancaman yang di tujukan untuk kakaknya di tulis oleh pemuda rentenir itu.

[ Mau laporkan saya ke polisi? Ayo saya turuti kemauanmu,
 jangankan ke polsek, polda juga saya jabani.
Orang kere saja kok bergaya
Dimana ada ceritanya, anakan dari hutang di hitung cicilan 
Kalau tidak bisa bayar ya sini kembalikan induk hutangnya semua
Tidak usah banyak gaya, lihat ibumu yang menangis itu
Sok mau melaporkan ke polisi, kere...kere 
Kalau tetap tidak bisa, saya angkut nanti motornya]

 Rupanya Arul tak terima dengan jeratan hutang itu, hingga mengancam akan mepaporkan kepolisi. Aril semakin mengeratkan kepalan tangannya, ia paham bahwa motor yang di maksud di story itu adalah miliknya, pemberian kakak sulungnya yang beberapa minggu ini di pakai Arul, sedang motor Arul masih belum tahu dimana keberadaannya kecuali Arul sendiri.

 Sebulan yang lalu Arul memang bercerita ke Mak Ar kalau sehabis ia pergi dengan teman-temannya, mobil sewaan yang di pakai mengalami kerusakan sehingga motor Arul dipakai jaminan selama perbaikan, Mak Ar pun mengeluarkan uang pemberian Grandma, ibunya yang saat itu tanahnya laku terjual, untuk menebus dengan harga lima juta rupiah lagi, namun sampai kinipun motor Arul masih tak kunjung pulang.

 Jumatpun datang, saatnya Arul gajian, namun sebanyak apa gajiannya sehingga berjanji untuk menutupi hutangnya, benar-benar tak sebanding, siang itu Grandma dan saudari-saudari Mak Ar berkumpul dan membahas, inti dari pertemuan itu adalah bagaimana hutang itu tertutup dan tidak ada lagi hutang beranak. Kesepakatanpun diambil, kalung Grandma harus digadaikan untuk mendapat uang cepat dan karena ini adalah hari jumat, tidak bisa menjualnya, lagi pula toko perhiasan tutup sedang uang harus ada malam ini, namun ini belumlah berakhir, motor masih entah dimana, kalung masih di pegadaian meski mereka tahu sedikitnya riba yang di bayarkan bagai dosa ibu yang berzina dengan anaknya sendiri, begitu juga dengan cicilan Hp yang belum lunas, bagai kegelapan dunia dan isinya.

 Kini Arillah satu-satunya harapan Mak Ar, selain dari menunggu Arul kembali kejalan yang benar, di sepertiga malam terakhir ini Mak Ar masih bersimpuh dengan deraian air matanya memohon kepada pemilik jiwa, tetiba Aril mendekati seusainya berdoa.

"Ibuk..." wajahnya menyunggingkan senyum.

"Apa.." Mak Ar memandang wajah putra bungsunya dengan seksama.

"Ini, aku punya sedikit uang, barangkali ibuk pingin beli cincin" Aril menyodorkan uang dua ratus ribuan, Aril masih berumur dua puluh tahunan dan belum paham harga perhiasan, tapi ia ingin sekali membahagiakan ibunya meski dengan gajinya yang perminggu sekitar empat ratus ribuan, ia bisa memberi uang belanja dari setengah gajinya kepada ibunda tercintanya.

"Simpanlah untukmu, untuk keperluanmu" Mak Ar tak sanggup berkata lagi, air matanya meleleh karena bahagia.

"Ndak buk, ini buat ibuk, aku sudah ada, lagian butuhku cuma makan dan minum itu sudah ibuk sediakan dirumah" senyumnya mengembang di bawah mata yang berkaca-kaca.

Sujud syukur Mak Ar kali ini atas nikmat yang diberikan Tuhannya. Kita tak pernah tahu cahaya yang mana yang akan bersinar di kegelapan.

Tamat.

Oleh : PutriLzara

Semalam, Mama memintaku mengemas semua barang-barangku.  Katanya besok kami harus segera pergi. Iya kami, aku dan Mama. Papa tidak ikut, dia tetap dirumah ini, bersama adik lelakiku  yang masih kecil. Itulah kesepakatan awal mereka. Hebat bukan? Ketika anak menjadi sebuah  Kesepakatan

Kakak perempuanku sudah pergi lebih dulu, entah kemana. Keluargaku terpecah belah. Dan aku tidak bisa berbuat apa-apa. Akupun takkan meminta agar mereka bisa bersatu kembali. Sudah terlalu rumit. 

"Dia masih kecil, Ferdi!! Dia harus ikut bersamaku!!" Lagi-lagi aku mendengar teriakan Mama pada Papa yang masih belum menyetujui kesepakatan siapa yang ikut siapa.  

"Tidak!! Kau sudah membawa kedua putriku, maka biarkan aku merawat putraku, Anita!" Papa tak mau kalah, dia menunjuk mama dengan muka geram. 

"Seorang anak lebih membutuhkan kasih sayang seorang ibu, Fadli harus ikut bersamaku" kata Mama sambil melangkah menuju kamar Fadli, adikku yang berumur tiga tahun. Lebih muda delapan tahun dariku. 

"Fadli ikut bersama mama yah" Fadli hanya menggangguk, tau apa dia tentang masalah orang tua kami, dia masih begitu kecil untuk mengerti. 

"Berani sekali kau Anita, berikan Fadli padaku!!" Papa berusaha merebut Fadli dalam gendongan Mama.

"Tidak akan!! Fadli akan ikut bersamaku"

 Aku begitu takut. Kasihan adikku yang diperebutkan seperti itu.  Fadli menangis, dia ketakutan. Melihat wajah Papa yang murka, dan mama yang terus menangis. 

"Hentikannn !!!!" Teriakku ditengah perdebatan mereka. 

"Biarkan Fadli ikut bersama Mama. karena aku ingin hidup bersama Papa" kataku sambil menatap Papa. Kuharap dia mengabulkan permintaanku. 

"Alia, apa yang kau katakan? Kau tak ingin ikut bersama Mama?" Mama terlihat marah. 

"Maafkan aku Ma, tapi Alia ingin disini. Ini rumah Alia, Disini Alia dibesarkan. Bagaimana mungkin Alia meninggalkan tempat yang pernah ada kebahagiaan keluarga kita Ma? Setidaknya jika sekarang dan seterusnya Alia tak akan merasakan kebahagiaan lagi, Alia masih bisa mengenang semuanya dirumah ini"  

Maaf ma, Alia berbohong. Alia sungguh ingin ikut bersama Mama. Tapi Fadli lebih membutuhkan kasih sayang Mama. Alia sudah cukup mampu merawat diri Alia sendiri Mama. 

"Baiklah, bawa Fadli bersamamu. Dan Alia akan tetap bersamaku" Syukurlah Papa menyetujui permintaanku. Walau sebenarnya aku pun begitu terluka dengan keputusanku sendiri. Sanggupkah aku hidup tanpa Mama?

"Mama tidak menduga ini Alia, kau lebih memilih Papamu" kata mama sambil menatapku. Yah, aku melihat air mata yang tertahan disana. Ada kecewa dimata Mama. 

Aku berusaha tak peduli. Kupalingkan wajahku. 

"Tapi jika itu keputusamu, Mama tidak bisa memaksa. Jaga dirimu baik-baik Alia, Mama mencintaimu" kata mama sambil memelukku. Aku tau, bagaimanapun rasa kecewa Mama tergadapku, tetap Mama menyayangiku. 

"Aku juga mencintaimu Ma" kupeluk Mama erat, mungkin ini adalah pelukan terakhirku. Entah kapan aku bisa bertemu Mama lagi. 

***

Aku melihat dari jauh barang-barang mama dan adikku satu persatu dimasukkan ke dalam mobil yang akan membawa Mama jauh dariku. Beberapa tetangga menyalami mama mengucapkan perpisahan

Aku tak berani mendekat. Aku berusaha tak peduli. Aku mendengar mama mencariku, tapi aku tetap tak menampakkan)diri. Bagaimana mungkin aku mampu melihat orang yang kusayangi pergi? Setidaknya aku tak harus melihat kepergian itu. 

Ini.. begitu menyakitkan. Tapi kucoba untuk tak menangis. Para tetangga pun membicarakanku,  mempertanyakan kasih sayangku. 
'Apakah Alia tidak menyayangi Mamanya? Kenapa dia tak mengucapkan salam perpisahan?' setidaknya begitulah omongan tetangga. 

Biarlah, aku lebih baik bersembunyi. Aku takut, takut tak tahan melihat kepergian Mama. Hey, memangnya siapa yang bisa menafsirkan perasaan seorang anak yang orang tuanya harus berpisah dan menjadikan anak sebagai rebutan? 

Aku berlari, sejauh dan secepat mungkin. Aku tak tau harus kemana. Aku hanya ingin berlari dan menjauh. Kuharap rasa sakit di hatiku bisa sedikit berkurang dengan rasa lelah kakiku. 

Hujan pun mungkin mengerti deritaku. Dia mengguyurkan airnya ke bumi dengan deras. Aku berteriak sekencang-kencangnya. Menumpahkan seluruh luka yang tertahan. Beruntung karena hujan telah menyamarkan teriakanku dengan suara gemuruhnya. Pun bisa menyamarkan air mataku dengan curahan airnya.

Aku terseyum, setidaknya adikku yang masih kecil masih bisa merasakan kasih sayang Mama.

Oleh : Hawilawati
--
Masih peristiwa unik di pinggir jalan. Suatu malam sang ibu bersama anak laki-laki dan adiknya melihat seorang kakek menjual mainan  kincir angin dari plastik dan  boneka sekam yang diikat tali digantung  tersusun rapi di keranjang depan sepedanya, yups jumlahnya tak banyak hanya beberapa saja, ada sekitar 20 buah (dengan beberapa model mainan).

Tiba-tiba anak laki-laki itu menghentikan sepeda kakek  si penjual mainan tersebut.

Sang ibu sempat bingung, hmm kok sudah kelas tujuh masih mau beli mainan anak-anak balita, lagi pula adiknya juga sudah  tidak balita lagi, sudah bukan masanya lagi punya mainan itu. Jadi ia mau beli mainan tersebut untuk siapa ya. 

Namun anak laki-laki itu lanjut bertanya-tanya kepada si kakek penjual mainan :

"ini harganya berapa ya kek?"

 "Ini harganya murah nak, ada yang 2000 dan ada yang 5000". Jawab  kakek sambil menunjuk mainan dengan harganya masing-masing.

"Owh iya ya , kenapa kakek jual mainan di malam hari, apalagi ini sudah jam 9 malam, apakah masih ada anak-anak yang main di jam malam seperti ini kek?" Tanyanya penasaran.

"Iya memang anak-anak jarang kakek temui bermain dimalam hari nak, tapi yang beli mainan kakek ini biasanya orangtua untuk anak-anaknya. Kakek juga sudah lama jual mainan di malam hari nak, karena siangnya mainan ini dibuat dulu sama istri kakek. Jadi nunggu mainannya jadi dulu, baru kakek jual. Kasihan istri kakek kalau buatnya malam hari, trus dijualnya siang, dia bisa nggak tidur semalaman". Jelas kakek

"Masya Allah jadi mainan semua ini, istri kakek yang membuatnya sendiri?" tanya anak laki-laki tersebut.

"Iya nak,  istri kakek membuat sendiri sudah biasa, tapi dibuat sesuai kemampuannya saja, nggak banyak karena istri kakek juga sudah tua seperti kakek. Dan mau bagaimana lagi, kalau nggak usaha nggak bisa makan, nggak apa-apalah untung sedikit yang penting cukup buat makan dan sisanya bisa buat modal dibuat mainan lagi". Jelas kakek sambil merapikan mainannya.

Keibaan semakin muncul, sang ibu akhirnya turut bertanya-tanya juga dan  sudah menyiapkan uang 20.000, kali ini sang ibu mau membeli beberapa mainan  saja.

Namun sebelum sang ibu memberikan uangnya kepada kakek penjual mainan, anak laki-laki itu berkata kepada ibunya "ibu, nggak usah pakai uang ibu, ini pakai saja uangku bu" geraknya begitu cepat. Seketika sang anak memberikan uang yang digulung-gulung kepada kakek tersebut.

Sang kakekpun sekilas membuka uang tersebut, "ya Allah nak mengapa uangnya besar banget. Ini kakek belum punya uang kembaliannya, dari tadi keliling yang beli baru sedikit".

"Nggak apa-apa koq kek, gak usah dikembalikan itu semua uangnya buat kakek saja". Ujar anak laki-laki tersebut.

Sang kakek terkejut, gemetar tangannya, sambil mengatakan  "uang ini bagi kakek sangat  banyak nak, kalau begitu ambil semua mainan ini. Kakek tersebut hampir  mencabut semua mainannya yang disusun di keranjang depan sepedanya untuk diberikan kepada anak laki-laki tersebut.

"Nggak usah kek, nggak usah dicabut semua, ya sudah saya ambil beberapa saja".

akhirnya sang anak dibantu adiknya  mengambil beberapa mainan yang ada, tanpa dibungkus kantong kresek. Karena kakek nggak memiliki kantong  kresek.

"Maaf ya nak,  kakek nggak punya kantong kresek, biasanya orang kalau beli paling hanya satu atau dua, paling banyak tiga, jadi langsung di bawa gak perlu dikantongin lagi.ujar kakek 

"Nggak apa-apa kok kek, ini kami ambil beberapa saja nggak perlu dikantongin juga, insya Allah masih mudah dibawa". Jelas anak laki-laki menenangkan si kakek yang merasa nggak enak, karena nggak punya kantong kresek. 

Saat itu juga sang  Kakek mendoakan untuk mereka "Semoga dilapangkan rezkinya, semua jadi orang sukses ya nak,  sekolahnya jadi anak pintar, anak sholeh". Cukup lama sang kakek mendoakannya.

Anak laki-laki dan adiknya serta sang ibupun turut mengamini serentetan doa kakek yang di tujukan kepada keluarga ini.

"Alhamdulillah terima kasih ya nak, ya bu, ini rezeki sudah jauh dari cukup, jadi kakek mau pulang saja". Kakekpun berbalik arah ingin pulang, tak melanjutkan keliling jual mainan di malam hari karena ia telah lebih dari cukup rizki yang diberikan Allah.

--- 

Sesampai dirumah, 
sang ibu bertanya kepada anak laki-lakinya tersebut , "berapa uang yang kamu berikan ke kakek tadi nak?"

Adik perempuannya  nyambung saja "tadi aku lihat sepertinya kakak kasih ke kakek tersebut uangnya warna merah Bu, itu kan uang 100.000, betulkan kak?"

Anak laki-laki itu  akhirnya berkata kepada ibunya:  "ibu ingatkah, ibu pernah mengajarkan kepada kita jika ingin memberi sesuatu itu harus ikhlas. Nah apa yang aku berikan ke kakek tersebut, insya Allah aku ikhlas Bu.

Sang ibu tersenyum lalu bertanya kembali "iya jadi uang yang kamu kasih tadi jumlahnya berapa nak?"

"Hmm, berapa ya"sambil pura-pura mikir.

Dan sang adik merayu kakaknya, "ayo dong kak kasih tau kita, nggak usah pake rahasia segala".

Akhirnya sang anak mengatakan dengan nada santai " Tadi kakek itu aku kasih semua uang yang ada di saku celanaku Bu, ya kayanya sekitar 200.000"

"Masya Allah uang segitu banyaknya kamu dapat dari mana nak?" 

"Hmm, itu uang tabunganku Bu, biasanya jika ayah  kasih uang saku nggak semua aku jajanin, apalagi ibu sering mengingatkan, jika ingin jajan harus yang thoyyib gak boleh sembarangan, sementara di sekolahku nggak ada tukang jajan, ya sudah jadinya sebagian aku tabung". 
Ibunya berfikir kembali, ya Allah anak ini begitu hemat padahal ayahnya hanya mengalokasi uang jajan 200 rb/bulan ya sekitar jatah jajannya tujuh ribu perhari.

"Tapi maaf ya bu, aku punya tabungan suka boros suka nawar dagangan orang".

"Masya Allah itu namanya bukan boros nak, itu adalah tabunganmu di akhirat nanti,  Insya Allah ..Allah akan melapangkan rizkimu  ..." 

Anak laki-laki itupun lanjut berbicara" 
Ibu bukankah jika kita ingin bersedekah, harus kasih yang terbaik bu, bukankah ibu pernah mengajarkan kita seperti itu.  Dan sekarang aku sedang belajar bersedekah nggak boleh perhitungan. Dan aku tau bersedekah tak harus banyak, namun pada hari ini itulah Rizki kakek tersebut yang Allah titipkan dariku.

Jleb, seketika perasaan sang  ibu tertohok dengan kata-kata terakhir anaknya "Harus yang terbaik, nggak boleh perhitungan" Ya Allah.. rasanya adem banget dengar anak laki-lakinya itu menjelaskan alasan perbuatannya.

Masya Allah hari ini sang ibu banyak belajar dari anaknya, ia belajar memberikan yang terbaik apa yang ia miliki. 

Ya ada masanya anak belajar dari orangtuanya. namun akan  ada masanya pula anak-anak menjadi guru bagi orangtuanya. Karenanya jangan pernah menyepelekan posisi mereka sebagai anak, dan jangan pernah malu diri kita belajar terhadap kebaikan mereka.

By : Hawilawati

Ia tersenyum dari jauh, tatapan matanya seakan penuh pesan, seperti banyak hal yang akan  disampaikan.

Akupun menghampirinya, dan memberi salam sambil bersalaman, diikuti dengan si bungsu yang mencium tangannya. 

Seketika ia menawarkan ragam  kue tradisional yang  berjajar rapi dimeja berukuran 1,5 m x 90 cm.

"Silakan di coba mbak, kue bugisnya masih hangat. Kue cincin dan bacangnya juga enak. Ini juga ada rangginang dan rempeyek kacangnya". Ujarnya kepadaku

"Ade pulang sekolah ya? Kelas berapa? habis borong apa sama bunda?" tanyanya akrab layaknya seorang nenek kepada cucunya.

Akupun membeli beberapa kue bugis ketan item yang memang masih hangat. Akupun  menikmati kue tersebut sambil numpang duduk di lapaknya berjualan. Tanpa direncanakan kami saling berkenalan. 

Kali ini Aku yang  mencoba mengakrabkan diri dengan melontarkan beberapa pertanyaan kepadanya "ibu sudah berapa lama berjualan disini? Tanyaku singkat

"Baru beberapa tahun mbak, ibu sebenarnya berjualan hanya untuk mencari kesibukan. Buat ibu sendiri makan gak banyak, ya jualan ini hanya  untuk kebutuhan sendiri saja".

Akupun bertanya-tanya dalam hati, hemm buat mencari kesibukan saja, buat makan sediri saja.hmm

"Maaf ibu hidup sendiri maksudnya apa Bu?" Tanyaku penasaran.

"Iya dirumah saya tinggal sendiri, suami saya sudah meninggal beberapa tahun lalu. Ya walau saya memiliki rumah besar namun kalau sendiri di rumah saja kan kesepian mbak, jadilah ibu berjualan disini".

"Ibu juga gak mau merepotkan anak-anak untuk kebutuhan hidup ibu. Listrik memang ditanggung oleh anak laki-laki ibu, tapi ibu juga punya kebutuhan, karenanya  ibu berjualan disini untuk makan sendiri saja. Namun berjualan disini juga gak setiap hari, setiap rabu ibu kadang libur untuk mengikuti kajian di masjid pasar ini di lantai atas. Jelasnya kepadaku sambil sesekali membereskan kue di meja lapaknya.

"Ibu memiliki berapa anak? dan apakah tidak ada anak ibu yang mau tinggal bersama ibu?". Tanyaku singkat.

"Ya itulah mbak, ini mungkin kesalahan ibu mendidik anak-anak, ibu memiliki 3 anak yaitu 2 anak laki-laki dan 1 anak perempuan, semua sibuk, gak ada yang mau tinggal bersama ibu, mereka semua sudah memiliki rumah masing-masing. Bahkan sudah dua lebaran tak ada satu orang anak atau cucu yang berkumpul di rumah ibu, karena sibuk semua". Tetiba wanita separuh baya itu meneteskan air matanya. 

Mendengar kisahnya, begitu menyayat hatiku. Aku saja kangen sekali dengan ibu yang sudah 5 tahun tiada. Ini begitu pilu  seorang ibu yang sangat rindu dengan anak-anaknya, namun mengapa mereka tak kunjung datang jua.

"Ya Allah mbak, ibu senang lihat mbak dan anak yang Sholih ini (anak bungsuku) cium tangan ibu, dan mbak mau mendengarkan cerita ibu".

"Suami ibu dulu kontraktor, namun sakit dan akhirnya meninggal. Anak-anak ibu jauh, telponpun jarang, beberapa hari lalu ibu sakit, jangankan berjualan di pasar, mau bangun saja gak bisa, akhirnya ada tetangga ibu yang baik yang mengirimkan makanan, Alhamdulilah".

"Ah mbak kalau diingat hidup ibu, ibu yang salah didik anak-anak kali ya, sehingga membuat anak-anak gak dekat dengan ibu, anak perempuan ibu juga keras karakternya. Jadi ibu gak ingin berseteru dengan anak. Ah sudahlah jalanin hidup tanpa menyusahkan anak, walau ibu terkadang kesal dengan anak-anak, namun ibu gak ingin dendam kepada mereka, bisa jadi ini kesalahan ibu yang kurang mendidik mereka dengan ilmu agama". 

"Pesan ibu :  jaga, asuh dan didik anak-anak dengan ilmu agama ya mbak, agar kelak tua jangan seperti ibu ini. Ibu telah gagal mendidik anak- anak dan sekarang  merasa hanya hidup seorang diri. Family atau sanak saudarapun disini juga gak ada. 

Karenanya setiap masuk ke rumah, saya hanya tinggal menunggu malaikat maut saja mbak, pasrah. 

Mendengar kisah singkatnya, Akupun memeluknya sambil memberikan doa untuk kebaikannya, ya Allah ibu yang sabar ya. 

---

Sahabat..
Itu hanyalah secuil kisah yang memilukan. Seorang ibu memiliki beberapa anak namun merasa hidup sebatang kara. Rumah besar tiada arti jika anak tidak menjadi penyejuk hati dan pandangan. Kesuksesan dengan berlimpahnya materi yang dimiliki anak-anak, semua nihil jika kesibukan mereka sampai mengabaikan kondisi orangtuanya. Semua 
tiada yang dibanggakan.

Ingat pesan Baginda Rosulullah SAW didiklah anak menjadi qurrota'ayyun yang dapat menyejukan hati dan pandangan, yang selalu  hadir dan  merespon dengan cepat tatkala diri kita mendapatkan kesulitan.

Sadarilah, sejatinya setiap orangtua tidak ingin merepotkan keluarga anak-anaknya, namun fahamilah  bagaimana Islam mensyariatkan anak-anak harus tetap berulwalidain  (berbuat baik kepada kedua orangtua) bahkan sekalipun memiliki Aqidah yang berbeda.

Tatkala seorang ibu menjadi janda maka Islam menyariatkan kewajiban nafkah jatuh  kepada anak laki-lakinya, saudara laki-lakinya, ayahnya, kakeknya dan seterusnya menjadi tanggung jawab kaum laki-lakinya baik jalur keatas maupun kebawah.

Di era mulkan Jabbariyyan ini, begitu banyak fitnah tersebar akibat Syariat Allah diabaikan, bahkan banyak anak yang tidak faham  perannya terhadap orang tua.

Banyak sebab membuat kerusakan hubungan antara orangtua dengan anak, terutama miskinnya ilmu agama. 

Sahabat ...
Bersyukurlah jika diri masih memiliki orangtua, karena kita masih memiliki nikmat besar darinya yaitu doa dan keridhoan. maka jagalah mereka dengan penuh kema'rufan dan kelembutan.

Sahabat ...
Doakan selalu kedua orangtua kita, karena amalan yang tak pernah putus, salah satunya adalah doa anak-anak yang Sholih.

Sahabat...
Ingatlah pesan Baginda Rosulullah SAW, berbuat baik kepada orangtuapun tak berhenti saat mereka masih hidup saja. Tatkala  mereka tiadapun, anak-anak harus tetap berbuat baik kepada mereka, 
Islampun memberikan tuntunannya.

Sebagaimana Hadits Rosulullah SAW :

Suatu saat kami pernah berada di sisi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Ketika itu ada datang seseorang dari Bani Salimah, ia berkata, “Wahai Rasulullah, apakah masih ada bentuk berbakti kepada kedua orang tuaku ketika mereka telah meninggal dunia?” Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab, “Iya (masih tetap ada bentuk berbakti pada keduanya). (Bentuknya adalah) mendo’akan keduanya, meminta ampun untuk keduanya, memenuhi janji mereka setelah meninggal dunia, menjalin hubungan silaturahim (kekerabatan) dengan keluarga kedua orang tua yang tidak pernah terjalin dan memuliakan teman dekat keduanya.” (HR. Abu Daud & Ibnu Majah)

Sahabat...
Jangan, jangan biarkan orangtua kita menghadapi sakaratul mautnya tanpa talqin anak-anak disisinya. Ini adalah detik-detik yang sangat menyakitkan, lantunan dzikir dan surah Yasin menyejukkan pembaringannya.

Jangan, jangan biarkan jasad orangtua tiada kita ketahui karena abainya perhatian anak-anak terhadap kondisi orangtua, apalagi yang hidup di rumah tanpa didampingi seorangpun.

"Kasih sayang terindah orangtua kepada anak-anaknya adalah penanaman pemahaman agama yang mumpuni hingga menjadi qurrota'ayyun"

"Kasih sayang terindah anak kepada orangtuanya adalah pengurusan masa tua dengan penuh kema'rufan dan kelembutan".

Semoga kelak masa tua kita tak menyusahkan anak-anak, dan anak-anak tiada melupakan kasih sayang orangtua hingga pengurusan yang terbaik hingga sakaratul maut menjemputnya. Aamiin ya Robbal'aalamiin

Oleh : R.D. Yusmi Kulsum

Menjelang siang, perutku terasa lapar sekali. Tak ada masakan dirumah. Dan ku putuskan untuk membeli nasi bungkus langganan di dekat rumah. Sesampainya di warung nasi, seperti biasa aku memesan nasi bungkus lengkap dengan telor dadar, oseng tempe, urap, dan sambel pastinya.

Sebelum pesananku selesai, aku melihat seisi ruangan tempat makan ini, dan aku seperti melihat seseorang yang ku kenal, yaaa benaar. Itu Sally teman SMA ku dulu. Namun, ku lihat ada yang berbeda. Dia ga pake khimar.

Ku hampiri dan kusapa dia, ternyata dia juga masih mengenalku..
Kita pun mengobrol hangat (maklum udah lama ga ketemu)..

Ga lama kami berbincang, si ibu warung memanggil menandakan pesanan sudah selesai. Ku ambil pesanan dan aku pamit sama ibu warung, juga sama temanku, dan kuajak agar dia main kerumah. Karna sudah tak sabar ingin menyantap makanan ini, ku tancap gas kaki untuk pulang ke rumah..

Seminggu berlalu
"Tok.. Tok.. Tok.. _Assalamu'alaikum..!!!_
Ku dengar dari kamar ketukan pintu dan ucapakn salam, ku beranjak keluar dan kubuka pintu, Maa syaa Allah, itu Sally yang datang. Tapi kali ini mukanya terlihat muram dan sedih

Ku ajak masuk, dan mempersilahkan dia masuk tak lupa kuberikan air minum hangat untuknya. Langsung Ku tanya ada apa dan dia menceritakan masalahnya.. Hmmmm seperti ituuu...

Ku coba menenangkan hatinya memeluknya dan mengusap bahunya dan ku katakan,
_"Sally, kau yang ku kenal dulu itu, Sally yang ramah, cantik, periang dan selalu tersenyum manis dibalik khimar mu. Dan kenapa sekarang malah mau lepas penutup mahkotamu.

Allah SWT. Berfirman dalam surat An-Nur ayat 31. Allah SWT menyuruh kaum wanita untuk menutup auratnya, mewajibkan memakai kerudung hingga menutupi dada.

Jika kamu ingin dimudahkan urusannya, dilancarkan segalanya, hayooo, Taqorrub ilallah, mendekatkan diri kepada Allah. Senantiasa memohon ampunan. Ingat, Allah Maha Pengampun dan Maha Penyayang.."_

Obrolanpun semakin hangat, aku memohon kepada Allah, untuk memudahkan lisanku, agar dapat dimengerti oleh Sally dan tidak membuatnya tersinggung. Tak terasa, waktu berputar begitu cepat, kulihat Sally pun sudah merasa tenang, ku ucap rasa Syukur _Alhamdulillah ya Allah,_ dan tak lama, Sally pun pamit untuk pulang. Hatiku pun merasa lega.

Tiga bulan berlalu, aku bersama teman-teman yang lain mengikuti acara reuni akbar di skolah SMA kami dulu.. Kami pun berbincang, dan saling bernostalgia, banyak yang berubah.
Sedang asyiknya ngobrol, ku melihat sosok wajah yang benar-benar ga asing buatku, senyum yang khas dibalik khimar warna merah mudanya. Yaaa... Itu Sally, Sally, memakai kerudungnya lagi. _Alhamdulillah wa Syukurillah, Maa Syaa Allah, Engkau tunjukkan kebesaran-Mu ya Allah.._

Sally menghampiriku, dan dia memelukku dengan erat, dia menangis di bahuku dan mengucapkan banyak terimakasih karna sudah menyadarkannya.
Ku bilang, jangan berterima kasih padaku, berterima kasihlah kepada Allah SWT yang Maha Penyayang, Allah telah memberikan Hidayah-Nya kepadamu, dan kau mau menjemput Hidayah-Nya..

Setelah itu, seiring berjalannya waktu, dia terus berubah menjadi baik dan lebih baik lagi, sering mengenakan jilbab (baju kurung). Dan selalu mengikuti kajian Islam Muslimah bersamaku...
*Alhamdulillah, wa syukurillah, Maa Syaa Allah..*

Oleh : Nusaibah Al Khanza 


Aku scroll beranda fecebookku. Ku baca puluhan status. Semua tentang aksi 212. Ada yang pro, ada juga yang kontra. Namun mayoritas mendukung aksi 212. Sedang aku termasuk yang biasa saja menanggapinya. 

Namun saat ini ada sebuah rasa di dalam dada. Aku penasaran, ada apa dengan aksi 212? Aksi yang aku tahu diikuti oleh jutaan umat Islam di Indonesia. Hingga beritanya menggemparkan dunia. 

"Tidak usah ikut aksi-aksi seperti itu. Tak ada gunanya untuk rakyat kecil seperti kita. Lebih baik kamu kerja saja," ucap ayahku saat aku minta izin untuk ikut rombongan ke Jakarta. 

Aku gelisah. Naluri kelelakianku tergugah. Aku sungguh ingin ikut aksi itu ke Jakarta. Ingin membuktikan sendiri, seperti apa sebenarnya aksi tersebut digelar. Apakah benar-benar tertib dan damai seperti yang aku baca dari kalangan yang pro di media maya? Ataukah hanya sekedar aksi tak ada guna seperti yang diungkapkan oleh pihak yang kontra.

"Aku harus ikut bagaimanapun caranya," pikirku dalam hati. 

Aku mencari cara agar dapat pergi ke Jakarta tanpa ayah ketahui. Akupun meminta izin untuk menginap di rumah saudara, yang rumahnya ada di kota tetangga. Alhamdulillah ayahku mengizinkan, karena aku beralasan ada urusan pekerjaan di sana. Setelah tiba di sana, aku bisa minta tolong saudaraku untuk merahasiakan kepergianku ke Jakarta. 

****
Hari yang aku tunggu tiba. Aku mendapat tiket kereta ke Jakarta. Aku sengaja berangkat dua hari sebelum hari H. Menghindari razia dan pencegahan aksi yang katanya dilakukan untuk menghambat peserta yang berangkat menuju aksi 212.

Aku tiba di Jakarta. Tak tahu harus menuju rumah siapa. Tak punya sanak saudara di sana. Aku duduk di pinggir jalan. Aku lihat uang di dompetku. Tinggal seratus ribu. Apa cukup untuk ongkos pulang dan makan dua hari ke depan? Aku mulai kepayahan dan merasakan lapar. 

"Mau kemana Nak?" tanya seorang bapak tua yang duduk di sebelahku. 

"Mau.. Mau lihat aksi besok Pak" jawabku ragu. 

"Ini ada nasi kotak. Makanlah! Kamu jangan cuma melihat, tapi ikutlah berjuang didalamnya!" ucap bapak tua itu tersenyum penuh haru, kemudian dia pergi meninggalkanku yang masih duduk terpaku. 

Aku pandangi nasi kotak yang diberikan oleh bapak tua tadi. Aku buka. Tampaknya enak, pikirku. Tanpa ragu, aku langsung melahapnya. Tentu saja, karena aku sudah merasa sangat lapar. Setelah makan aku meletakkan kotak nasi itu di trotoar tempat aku duduk. Kemudian berdiri hendak pergi. 

"Sini Om, aku yang buang ke tempat sampah. Kata umi dan abi kebersihan itu sebagian dari iman. Jadi kita harus menjaga kebersihan," ucap seorang anak kecil yang usianya sekitar tujuh tahun. Dia membawa kantong plastik besar dan memunguti sampah untuk dimasukkan ke dalam kantong plastik tersebut. Sungguh, aku merasa malu pada anak kecil itu. 

Malam harinya aku mencari tempat untuk tidur. Aku bingung akan tidur dimana malam ini? Kemudian aku teringat bahwa peserta aksi 212 banyak tidur di masjid. Ya, akupun akan tidur di masjid saja. 

Tapi pikiranku mulai terselubung ragu. Hatiku sudah digelayuti rasa malu. Aku tidur di masjid? Sebuah tempat yang jarang aku datangi. Biasanya aku hanya datang ke masjid untuk ikut shalat Jumat saja. 

Kakiku melangkah lesu. Bajuku lusuh, mataku sayu. Aku capek dan ingin merebahkan badanku. Aku mulai berpikir, apa yang diperoleh oleh para peserta aksi sampai mereka rela berkorban tenaga, waktu bahkan biaya. Capek, lapar, mengantuk dan kehilangan banyak uang mereka lakukan dengan sukarela. Atas dasar apa? Tanya batinku.

Tanpa terasa kakiku berhenti di sebuah masjid. Mungkin ini pertanda, agar aku tidur di sini saja. Tapi bagaimana aku masuk ke dalam jika aku tidak shalat?  Akhirnya, aku mengambil wudu dan shalat Isya di sana. Padahal seharian tadi bahkan dari kemarin-kemarin aku jarang sekali shalat lima waktu. Aku benar-benar merasa malu. 

Keesokan harinya, aku keluar dari masjid. Menyaksikan jutaan manusia shalat subuh berjamaah. Mungkin tadi mereka juga shalat tahajud. Tapi aku tak tahu, karena begitu lelap dalam tidurku. Aku hanyalah satu diantara jutaan manusia di sana. Aku terlalu kecil untuk dapat mengetahui semua yang terjadi di setiap sudut tempat ini. 

Setelah shalat subuh usai. Tiba-tiba ada seorang pria seumuranku menarik tanganku. Dari penampilannya, dia sepertinya mahasiswa. Akupun heran, kenapa dia menarikku. 

"Ayo Bang, disana ada pembagian sarapan gratis. Lumayan daripada Abang beli, mahal" ucap pria yang tak kukenal itu. 

Kami berdua menuju tempat pembagian makanan. Ternyata banyak orang di sana. Aku lihat ada seorang pria bermata sipit, ikut membantu membagikan makanan pada kami. Mulutkupun tergelitik, untuk menanyakan sesuatu pada pria itu. 

"Apakah Koko seorang muslim?" tanyaku pada pria sipit itu. Dia memandangku sinis. Tampak kurang suka dengan pertanyaanku. 

"Apa kamu muslim?" dia balik tanya padaku. Aku hanya mengangguk. 

"Aku non-muslim. Tapi aku tahu bagaimana toleransi orang muslim. Mereka tak peduli apa agamaku, mereka tetap berteman baik denganku. Karena bagi mereka, agamamu bagimu dan agamaku bagiku" jawab dia dengan tersenyum. 

"Lalu kenapa kau ikut membantu aksi umat Islam ini?" tanyaku penuh selidik.

"Karena aku ikut bangga menjadi warga negara Indonesia. Dimana Islam yang menjadi agama mayoritas, namun kalian tidak sewenang-wenang. Kalian berakhlak mulia. Melakukan demonstrasi damai untuk menuntut keadilan yang kalian inginkan. Jika tuntutan kalian tak dikabulkanpun, kalian ikhlas menerima. Yang penting bagi kalian adalah kalian sudah berusaha tanpa melanggar aturan agama dan negara," ucapnya dengan mata berkaca-kaca.

"Aku ikut bangga. Karena dunia melihat Indonesia sebagai bangsa yang besar akibat peran umat Islam. Dengan menggelar aksi yang kalian hadiri lebih dari tujuh juta orang, namun selalu damai dan tertib. Menunjukkan bahwa kalian menyelesaikan masalah kalian sesuai konstitusi. Kamu muslim, pasti lebih bangga dari yang aku rasakan" ucapan pria sipit itu membuatku terpana. 

Setelah makan, aku berjalan perlahan. Entah kemana. Di sepanjang perjalanan, aku melihat para peserta masih banyak berdatangan. Bagaikan air bah yang semakin besar. Sementara di ujung sana terlihat ribuan aparat berseragam memblokade jalan, lengkap dengan senjata di tangan. Hatiku mulai bergetar. Entah karena takut atau karena apa. 

"Jangan injak rumput! Jangan ganggu umat lain beribadah! Jangan rusak fasilitas umum! Karena Islam adalah rahmat bagi seluruh alam dan umatnya berakhlak mulia"

Aku mendengar sedikit orasi yang disambut dengan pekikan takbir yang terus bergema. Membuat gejolak di dadaku semakin membara. 

"Ayo pegang! Ini kesempatan langka yang tak didapat oleh semua peserta aksi. Semoga kelak panji ini menaungimu sebagai umat Kanjeng Nabi" ucap seorang pria berjenggot yang menepuk pundakku. 

Kulihat dia memegang ujung sebuah bendera raksasa berwarna hitam bertuliskan putih lafaz Laa illaha ilallah Muhammad Rasulullah. Kemudian dia menyerahkannya padaku. Tanganku bergetar memegangnya. Tanpa sadar aku menciumnya. Matakupun berkaca-kaca. Entah apa yang kurasa. 

"Sini gantian, estafet bendera tauhidnya!" ucapan seseorang membuyarkan lamunanku. Kemudian aku tak tahu, bendera itu sudah tak ada lagi di tanganku. Tampak sudah berjalan ke depan sana, melewati jutaan manusia yang berebut ingin memegangnya. Tanganku kosong, aku merasa kehilangan sesuatu. 

Kakiku tiba-tiba tertekuk. Aku bersimpuh di atas aspal jalan. Ada berbagai rasa yang merasuk jiwa. Takjub melihat setiap apa yang Allah pertontonkan di depan mata. 

Kenapa, kenapa selama ini aku tak menjadi bagian dari mereka? Mereka yang membela agama tanpa kenal lelah. Mereka dalam jumlah yang amat besar, tampak seperti barisan semut atau semacam lautan manusia. Namun aku bukan satu diantara mereka.

Lalu selama ini aku dimana? Kemana aku saat agamaku dinista? Ya Allah, bagaimana aku kelak harus bersuara dihadapanMu. Saat harus mempertanggungjawabkan apa yang aku lakukan saat Engkau, kitab-Mu dan Rasul-Mu dihina? 

Tanpa sadar. Butiran kristal bening menerjuni pipiku yang kusut. Aku tertunduk. Hatiku takluk. Ada sebuah rasa yang mulai terpupuk. Sebuah rasa cinta yang kian merasuk. 

Cinta pada agamaku, Islam. Cinta pada Allah dan Rasul-Nya. Cinta pada bendera yang kelak diakhirat aku ingin berada dibawahnya, agar aku diakui sebagai umat Nabi Muhammad. 

Aku baru mengerti. Ternyata cinta seperti ini yang dimiliki oleh jutaan umat Islam yang hadir di sini. Cinta yang membuat mereka rela melakukan segala pengorbanan. Cinta yang membuat umat ini bersatu di atas berbagai perbedaan yang seolah mustahil untuk disatukan. Cinta  membuat persatuan yang tadinya dinilai utopi oleh banyak pihak, namun mereka buktikan menjadi nyata. 

Aku telah jatuh cinta. Namun aku tak ingin merasakan cinta ini sendirian. Aku ingin ada ayah bersamaku merasakan cinta yang sama. Aku ingin ayahku juga merasakan ketika cinta bersemi di aksi 212.

Semoga sejak saat ini, aku istiqomah menjalankan semua perintah dan menjauhi segala larangan-Nya. Semoga tahun depan, aku bisa mengikuti reuni 212 dengan perasaan bangga bersama ayah tercinta.

Oleh  : Nurwanti

***
“Ibu...,” sapaku lirih ketika kudapati ibu di sisi tempat tidurku. 
“Maafin  Leha ya, Bu?” lanjutku sedikit bergetar.
“Nduk...Cah Ayu, anak Ibu, iya,” ibu tersenyum dan membelai lembut pundakku dengan penuh kasih. Ya Allah...ampuni aku! Tangan ini yang kemarin aku tepiskan dengan kasar kini memberikan ketenangan. Mataku kian memanas mengingatinya. 

 “Leha banyak berdosa sama Ibu dan Bapak. Hanya menyusahkan saja,” kutahan sekuat mungkin air mata ini agar aku mampu mengakui semua dosa ini kepada ibu dan bapak, memohon ampunan dan ridhonya.

“Nduk...jangan berpikir macam-macam. Ibu dan Bapak sudah ridho. Sholehah ndak ada salah sama Ibu dan Bapak lagi. Sudah Ibu maafin semuanya,” hibur ibu memelukku.
“Sekarang, berdoa! Mohon sama Gusti Allah untuk memberikan kesembuhan yo, Nduk?” bisiknya halus. 

Tubuhku semakin gemetar, hatiku serasa terisris menyaksikan senyum ibu yang begitu tulus. Aku merasa tak pantas mendapatkan semua itu dari ibu. Aku anak yang sungguh tidak tahu diri, pendosa, dan tidak tahu bersyukur. Begitu besar rasa kasih sayang ibu kepadaku. Namun, aku tega menyakitinya bahkan menyeretnya ke lembah hina, neraka jahanam. Aku...aku sungguh durhaka. Ingin rasanya aku berlari jauh, bersembunyi atau ditelan bumi, aku malu. Aku malu kepada ibu dan bapakku, kepada semua orang, kepada dunia. 

 ***
“Leha, Nduk...mau ke mana, pagi-pagi sudah rapi?” Tanya Ibu ketika aku keluar dari kamar. 
“Ibu...Leha lagi...Leha lagi...Echa, Bu,” aku sebel dengan panggilan “Leha”.  Aku lebih suka dipanggil “Echa”
“Iya, mau ke mana?”
“Ada acara,” Jawabku singkat. 
“Di mana?” lanjut ibu berhenti dari melap piring-piring di meja makan. 
“Basecamp,” jawabku tak acuh. 
 “Mau manggung lagi? Sarapan dulu, ya?” lanjut ibu cekatan mengambilkan sarapan untukku. 
“Nggak usah, ntar sarapan di sana aja, udah telat.” 
“Sedikit aja, Nduk,” sahut ibu seraya menyodorkan sesendok nasi ke mulutku.
“Ah...Ibu,” tepisku bersamaan dengan klakson sepeda motor Andika.
“Tuh kan bener, Andika dah jemput, Berangkat dulu ya, Bu.”
“Nduk...hati-hati di jalan, berdoa ya, jangan lupa sholat. Assalamualaikum,” berondong ibu tergopoh-gopoh mengikutiku sampai ke pintu.
“ya, waalaikumussalam,” jawabku sekenanya sembari kulambaikan tangan. Kebiasaanku, selalu lupa mengucap salam terlebih dulu ketika hendak pergi.

***
Ulang tahun Andika -teman laki-lakiku- tahun ini kami rayakan di basecamp (tempat berkumpul dan latihan grup bandku). Di basecamp sudah berkumpul Farra, idho, Rafael, dan Arman. Mereka adalah teman satu sekolahku tapi berbeda program keahlian. Kami membentuk grup band setelah bersama-sama tergabung dalam kegiatan ekskul Band di sekolah. Aku vokalis di grup bandku, meski ibu dan bapakku tidak menyetujuinya. Tapi aku tidak peduli. Berulang kali bapak menegurku. Tak bosan ibu menasihatiku untuk berhenti dari kegiatanku. Tapi...kuabaikan semua nasihat mereka. Bahkan, seringkali nasihat mereka aku jadikan olok-olokan di antara teman grupku. 

***
Untuk merayakan ulang tahunnya kali ini, Andika menjamu kami dengan “pesta” kecil. Beberapa makanan instan dan minuman “soft” yang biasa membawa kami “terbang” mengukir khayalan. 

“Cha...keluar yuk!” ajak Andika tiba-tiba.
“Hah...apa?” tanyaku agak kaget.
“Jalan, keluar...”lanjutnya dengan isyarat mengajakku tuk pergi.
“Guys...aku keluar bentar ya ma Echa....Kalian lanjutin ja pestanya,” pamit Andika tanpa menunggu jawabanku.

“Kemana, Boy?” Tanya Idho.
“Idho...kepo luh...?” jawab Arman.
“Halaaaah...Idho...pingin tahu pa pingin ikut?” timpal Farra.
“Bener...pingin tau aja, kok,” jawab Idho dengan wajah polosnya. 

“Udah, Dik. Sana pergi aja, ga usah peduliin Idho, kami nungu di sini, jangan lama-lama, ya?” sahut Rafael.
“Iya...iya....” Sembari berdiri Andika menarik tanganku.
“Yuk...Cha, keburu mereka berubah pikiran, ga jadi kita pergi,” lenggang Andika berlalu dengan menggamit tanganku. Terburu-buru aku mengikuti langkahnya.

“Kemana sich...?” tanyaku.
“Ngerayain ultahku, dong?” jawabnya santai sambil terus melenggang menuju sepeda motor diparkir.
“Khan, ini kita lagi ngerayaain ultahmu?” tanyaku sedikit ngeyel.
Tiba-tiba Andika menghentikan langkahnya dan berbalik ke arahku. 
“Kali ini aku pingin ngerayainnya sama kamu aja,” bisiknya pelan.

 ***
Tok...tok...tok...
“Iiih...lama banget sich...kemana Ibu,” gerutuku. Berkali-kali kuketuk pintu rumah, tapi tak ada sahutan dari dalam.

“Ibu...Ibu...Ibu...!” panggilku.
“waalaikumussalam,” sayup suara ibu membukakan pintu. 
“Ibu...lama banget sich bukanya!” sungutku langsung menuju kamar.
“Iya maaf, Ibu lagi di belakang kasih makan ayam. Mandi ya?”  

Tak kupedulikan tawaran ibu, aku terus saja ngeloyor ke kamarku.
Kurebahkan tubuhku di kasur. Aku lelah, sungguh lelah. Kantukpun menyerangku.

“Nduk...mandi dulu sana, jangan tidur, hampir maghrib!” 
Tiba-tiba Ibu sudah di depanku.
“Selesai mandi trus makan, sudah Ibu siapkan. Oya, sudah sholat Asar?” tanya Ibu.
“Sudah,” jawabku bohong sambil berlalu ke kamar mandi.


***
“Cha...kamu ga papa khan?” tanya Dika saat kami bertemu di kantin sekolah.
“Maafin aku ya, Cha. Aku nggak sengaja. Aku bakalan bertanggung jawab, kok,” Dika memelas di depanku. 

Sekilas kuperhatikan raut wajahnya. Tampak rasa khawatir dan takut bercampur.
“Idih..apaan sich. Aku nggak papa, kok. Santuy aja kali...,” sahutku melambaikan tangan di depannya.
“Trus...gimana, bulan ini kamu dah dapet?” tanyanya lagi.
“Baru ja pagi ini, emang kenapa?” jawabku mengangkat bahu cuek.
“Alhamdulillah...,” serunya lega menangkupkan kedua telapak tangannya ke muka. Hilang sudah rasa khawatir dan takut dari wajahnya.

Namun, tiba-tiba ada yang menghunjam di hatiku. Sakit dan perih tiba-tiba hadir. Kecewa dan khawatir mampir di serambinya. Ada apa dengan hatiku? Kenapa ucapan “Alhamdulillah” yang keluar dari bibir Andika melukaiku? Kudukku meremang, detak jantungku serasa berhenti, aliran darahku membeku seketika. Nanar kupandangi wajah Andika, yang kini sedikitpun tak menyiratkan rasa bersalah. Tanda-tanda penyesalanpun sudah tidak lagi berbekas. Mual, jijik, dan sakit silih berganti mengisi hatiku.

“Alhamdulillah” terngiang kembali. Panas seketika menjalar dari pipi ke telingaku. Terus naik hingga ubun-ubun. Dadaku terasa sesak, tersengal napasku. Ingin sekali aku meluapkan amarah ini. Tapi, aku sudah cukup mual dengan sikapnya. 

Akupun bergegas pergi meninggalkan Andika yang bingung. Aku tidak mau mualku menjadi muntah. Aku tidak mau detak jantungku benar-benar berhenti. Dan aku tidak mau air mataku tumpah di hadapan orang yang kini sangat aku benci. Aku benci Andika. Sungguh benci. “Alhamdulillah” yang membuatku membencinya.

***
“Cha...ada apa?” sapa Farra memegang pundakku. 
“Kenapa menangis? Di Toilet lagi?” lanjutnya.
“Nggak papa, Ra” jawabku singkat. “Cerita, Cha,” desaknya. 
“Nggak papa, Ra. Terima kasih,” kuhapus air mataku yang tadi tak mampu aku tahan.
“Yuk...!” ajakku kepada Farra sembari beranjak dari Toilet.

*** 
 Jarum sudah menunjukkan pukul 23.00 WIB. Tapi mataku terus terpicing. Pikiranku mengembara ke peristiwa yang lalu. Apa yang sudah aku lakukan? Kenapa aku ceroboh? Kenapa aku bodoh? Aku benci...! Kenapa dengan mudahnya aku terjebak dalam rayuan Andika? Bahkan, kini aku muak dengan sikap Andika. Betapa menjijikkan, mengucap “Alhamdulillah” setelah berbuat dosa?  Ya Allah....
Kututup muka ini dengan bantal. Aku malu. Malu padamu ya...Allah! Aku berlumur dosa. Ampuni aku ya... Allah! 

Kubuka jendela kamarku. Dingin udara malam menyeruak masuk ke kamarku. Sedikit membuat lega napasku. Kudongakkan kepalaku ke langit kelam, gelap, hanya beberapa bintang kemerlip jauh. Anganku melayang, pekatnya malam ini tak sepekat diriku. Masih ada bintang penghiasnya. Bagaimana denganku? 

Tiba-tiba aku menyadari, kotornya diriku, hinanya aku dan suramnya masa depanku. Terlebih, betapa mengerikannya menghadapi murka Allah karena perbuatanku. Ya Allah...ampuni aku! Masihkah tersedia ampunan-Mu? 

Aku terhenyak, bagaimana dengan ibu dan bapak jika mereka tau? Ya Allah...aku takut. Sungguh aku tak sanggup mengatakan kepada mereka. Bagaimana mereka menanggung malu atas perbuatanku? 

***
“Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa. Demikianlah Allah berfirman dalam Alquran surah Al-Imran ayat 133,” sayup-sayup suara Izza menyadarkanku dari lamunan.

“Jadi, marilah teman, kita sambut seruan Allah Al-Kholiq, bersegera kepada ampunan-Nya. Karena Allah selalu membuka pintu ampunan di siang hari untuk hamba yang bermaksiat di malam hari dan membuka pintu ampunan di malam hari untuk hamba yang bermaksiat di siang hari.” 

“Kesimpulannya, mari segera bertaubat, berhijrah, dan istiqomah dalam hijrah. Taat Tanpa Tapi” lanjutnya menutup literasi pagi ini.  

***
“Zaa...” gamang kusapa Izza, gadis berkerudung lebar yang sedang khusyuk dengan bacaan di tangannya.
“e... iya,” jawabnya, menoleh mencari suaraku. 

Kutarik kursi di depannya mendekat. Dengan sigap ia membantuku dan menutup buku ditangannya. 

“Za, bagaimana cara bersegera kepada ampunan Allah?” kumantapkan niatku meski suaraku mengambang, tercekat dikerongkongan.
“MasyaaAllah, alhamdulillah, Sholeha...!” serunya lirih meski tetap tak sembunyikan rasa surprise bercampur bahagia yang jelas kentara di kilau bola matanya. Cantik, anggun. Sungguh sempurna makhluk ciptaan Allah yang satu ini. Cantik di balik kesederhanaan. Anggun di balik kesahajaannya. 

Dialah satu-satunya teman yang memanggil namaku dengan lengkap, Sholeha, meski aku tak menyukainya. Tapi entahlah, hari ini aku tak pedulikan itu. Dan kini tanpa ragu ia raih tanganku, digenggamnya erat, seolah ingin mencari kepastian atas ucapanku.

 “Iy..iya, Zaa,” gugup aku dibuatnya.
 “Aku ingin taubat, hijrah, dan istiqomah hingga kudapat husnul khotimah seperti nasihatmu.”

Kurasa pipiku hangat dan kedua mataku tak sanggup lagi sembunyikan gelisah dan hentakan penyesalanku. Rasanya dadaku hendak meledak. Ingin aku menangis sejadi-jadinya. Mengakui dosa yang tak henti menghantuiku. Aku tak tau, kenapa dia yang kupilih tuk tumpahkan rasa sesakku ini.

“Sholeha...mungkin sebaiknya kita ke masjid yuk, di sini banyak temen,” ajaknya membimbing tanganku.

Bagai kerbau dicucuk hidungnya aku mengikuti Izza. Ada damai yang perlahan tapi pasti merasuk ke kalbuku seiring langkahku mengikuti Izza. Yup...final, kumantapkan niatku tuk berhijrah.

“Yuk...ambil air wudhu dulu,” ajaknya.
 “Aku sedang nggak sholat, Zaa” jawabku
“Nggak papa wudhu aja, yuk,” sambungnya. 
Kuikuti ajakannya meski dalam hati bertanya, ngapain wudhu toh nggak sholat? 

Selesai wudhu Izza sudah menungguku di serambi masjid yang menghadap ke jalan raya. Senyum masih tersungging di bibirnya yang polos dari polesan lipstik. Akupun duduk di sisi kanannya. Sejurus kami diam. Mungkin dia menunggu kalimat dariku. Sementara, aku sibuk mengatur gelisah dan debar hatiku. Bingung memilih kata tuk ungkapkan rasaku. Air mata yang sudah kubasuh dengan wudhupun mulai mengembang lagi. 

Izza menenangkanku dengan genggaman tangannya. Cerita pun mengalir dari bibirku diiringi dengan air mata. Dengan tetap tenang Izza menyimak ceritaku meski sesekali kulihat bola matanya membesar namun, cepat meredup. Ku tau Izza pasti terkejut dengan ceritaku. Namun, aku tak peduli. Begitupun, jika dia kemudian jijik dan membenciku atau mejauhiku setelah ini. 

Ada sedikit rasa lega setelah kuceritakan semua.

“Zaa, masihkah Allah membuka pintu maafnya, seperti yang kau sampaikan tadi, setelah semua yang kuperbuat?” tanyaku.
“InsyaAllah... Allah Maha Pengasih, Maha Penyayang, dan Maha Pengampun. Bahkan ampunan Allah mendahului murka-Nya.”
“Teman, bersyukurlah atas nikmat Allah ini,” tuturnya.
“Ya...nikmat Allah. Nikmat insyaf yang Allah telah berikan. Jangan sia-siakan. Apalagi  diabaikan,” sambungnya meyakinkanku. 

Sungguh...aku tidak salah menemui temanku ini. Dengan tanpa memandangku rendah, meski aku layak mendapatkannya, Izza justru memberiku semangat untuk bersegera pada ampunan Allah. Ia mengajakku tuk bergabung dengan komunitas ngajinya. Menuntunku mengenal kembali Allah yang telah lama aku abaikan. 

***
“Zaa, terima kasih sudah mau menuntunku. Kalau nggak ada kamu, mungkin aku....” 
“Sssst... nggak boleh bilang begitu. Bukan karena aku, tapi itu qodho Allah, oke?” sergahnya.
“Iya, makasih ya,” lanjutku terus memaksanya. 
Aku tak punya sesuatu yang pantas tuk kuberikan kepada Izzah, yang kini menjadi saudaraku, sebagai balasan atas kebaikkannya.

“Iya...iya..., Yuk...buruan!  Keputrian dah mau mulai nich. Ntar kita ketinggalan lho. Sayang banget khan?”lanjutnya.
“Iya, sayang banget ketinggalan salah satu Taman Surga, khan? Majelis ilmu yang dihadiri oleh malaikat yang senantiasa menunggu tuk ikut meng-aamiin-kan doa kita,” sahutku bersemangat melangkah ke Aula tempat kegiatan Keputrian Jumat dilaksanakan. 
“Na’am, sholihah cantik....”

“Eh...Zaa” kuhentikan langkah Izza sebelum memasuki aula. Izza pun berhenti.
“Nanti, doain aku istiqomah sampai akhir hayat hingga meraih husnul khotimah, ya,” pintaku memelas.

“Ukhtiy Sholehah, insyaAllah. Kenapa sih baper. Bukankah kita sama-sama tau, bahwa mendoakan saudara sesama muslim adalah hal yang dianjurkan. Karena doa itu salah satu doa yang tidak tertolak dan akan dikembalikan kepada kita dengan pengembalian yang sama atau lebih baik?” jelasnya.

“Iya, Zaa aku tau. Oleh sebab itu aku meminta padamu. Aku khawatir, kalau hari ini adalah hari terakhirku. Aku berharap akhirku baik, istiqomah dalam iman dan Islam,” lanjutku tertunduk.
“Kelak, jika tidak engkau temukan aku di surga, tolong tanyakan kepada Allah dan mintakan ampunan untukku ya, Zaa?” 

Entah kenapa ada desiran hangat yang kurasakan di seluruh nadiku saat kuucapkan itu.
Kembali Izza menggenggam tanganku, memberikan senyum seolah menyalurkan semangat dan rasa optimisnya kepadaku. 

***
“Cha...Cha...tunggu!” suara Dika di belakangku usai kegiatan keputrian. Aku mempercepat langkahku, menjauh dari Dika. 
“Cha...denger nggak sich? Tunggu!” susulnya berlari dan menarik lenganku. Kutepis seketika tangannya dengan keras. 

“Kenapa sich, Cha? Kok kamu berubah, jelasin dong!” tanya Dika menghentikan langkahku.
“Ka, maaf.  Keputusanku sudah bulat, kita akhiri hubungan kita,” tandasku tegas.
“Tapi kenapa Cha? Aku mau penjelasan yang logis, alasannya gitu kek,” sambungnya.
“Karena Allah, Ka.. Tidak ada alasan lain. Cukup karena Allah,” ulangku.
“Cha...!” 
“Maaf, Assalamualaikum,” potongku seraya berlalu.

 Kutinggalkan Dika begitu saja.  Aku tak peduli bagaimana reaksinya. Aku sudah mantap dengan keputusanku, meskipun rasa takut akan goyah terkadang menghampiriku. “Nggak boleh...! Kamu nggak boleh lengah lagi, Leha,” seru batinku. 

Aku harus berusaha untuk terus istiqomah. “Ya... Allah, mudahkan aku membalas cinta-Mu dengan pengabdianku. Ya...Allah, ridhoi taubatku. Mudahkan jalan istiqomahku,” doaku sepanjang langkah menjauhi Andika. Istighfar dan tasbih terus kulantunkan mengiringi langkah kakiku. Tergesa ku menuju kelas Farra.

***
“Ra, ini BTS (Buletin Teman Surga) pesananmu,” kusodorkan beberapa lembar sesampainya di meja Farra.
“Kulebihkan beberapa, bagiin ke temen yang lain, ya!” lanjutku.
“Yoi...siiaaap. Makasih ya , Cha, eh..Ha’,” jawabnya. Ha’...ya sapaan Farra untukku kini. Dan akupun senang dengan sapaan itu. Akupun langsung pamit, tuk kembali ke kelasku. 
“Oya, Ra...jangan lupa, sore ini kita kajian, ya? Assalamualaikum.”
Kuayunkan langkahku menuju pintu. Namun, tiba-tiba banyak kunang di kepalaku, bumi serasa berputar, kakiku lemas tak sanggup melangkah. Gelap...semuanya gelap.

***
Sesal, malu, benci, dan takut menguasai pikiranku. Seolah bersama menyerang rasa pasrah, ikhlas, dan ridho terhadap qodho yang dengan susah payah kutanamkan dalam benakku. Ya...Allah jagalah aku dari sikap berputus asa. Aku ridho dengan qodho ini, meski harus badrest dengan selang infus di tangan. Aku yakin Allah mengampuni dosaku karena Allah Maha Pengampun. 

Namun, ada satu hal yang masih mengganjal di hatiku. Bagaimana dengan ibu dan bapak? Akankah mereka memaafkanku jika mereka tau perbuatanku? Haruskah aku mengakui semuanya untuk mendapatkan maaf  dari mereka? Tapi, itu artinya aku harus membuka aib. Sementara, bukankah Allah telah menutup aibku itu. Allah pun menjanjikan ampunan kepada orang yang tidak lagi berbuat dosa dan membuka aibnya sendiri? Aku bingung. Apa yang harus aku lakukan kini. Bahkan, sekedar menatap ibu dan bapak saja aku malu. Aku tak sanggup melihat mereka terluka. 

Ya Allah...berikan petunjukmu! Aku mohon ampuni dosaku, maafkanlah kesalahanku! Aku berlindung dari murka-Mu dan selamatkan aku dari siksa-Mu. 
Allahummaghfirli dunubi waa liwalidayya warhamhuma kamaa robayyanii soghiro. Allahumma inni as’alukal husnul khotimah. Ashaduan laa ilaha illallah wa ashaduanna Muhammadarosulullah.

***

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.