Latest Post

.JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Ana Mardiana Artikel Babel Bali banda aceh Bandar Lampung Bandara Juanda bandung bank banten bantuan bantal banwaslu banyumas banyuwangi bapedalda baperjakat Barcelona batam batang arau batu akik batu bara batu malin kundang Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA bedah rumah TP PKK bedahrumah BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu bentrok Beny Utama bere ali beri pelayanan terbaik berita Bernas BI bim BIN binsos birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita bukitinggi Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP Donor DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur Fiture FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gas gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gereja oikumene sengkotek gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang instruksi walikota padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah jawa timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayu hutan kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan alam kaltim kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kemanusiaan kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi ketua v porprov sumbar khofifah kim jong-un Kisah kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras kontribusi orang tua siswa Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU MuaraLabuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nelayan nenek asiani nepal news neymar Ngawi Nias nobar NTB ntt nurul iman nusantara Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Ooini OPEC Opini Opinj organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan pangdam vi mulawarman Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pdt darwin pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penginapan atlet pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel petani peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas potensi wilayah kaltim pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah raih prestasi raker komwil i apeksi rakor rakor kaltim rakyat setprov ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil rongsokan Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda samsat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sediakan sarana porprov sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional sendimen seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap suardi junir subang suka jala jalan sukabumi Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tambang emas tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wagub terima hkbp wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir

PADANG - Sekretaris Daerah Kota Padang Amasrul memberitahukan Sekretaris DPRD Kota Padang Syahrul bahwa Pelantikan Anggota DPRD Kota Padang periode 2019 - 2024 dimajukan pukul 13.00 WIB hari Rabu besok.

Hal itu dibenarkan Sekretaris DPRD Kota Padang Syahrul. Sebelumnya iamenyampaikan pada hari Selasa hari ini pukul 16.00 WIB sampai selesai akan digelar gladi bersih pengucapan sumpah dan janji Anggota DPRD Kota Padang periode 2019-2024.

Ia menjelaskan, pada akhir masa jabatan Anggota DPRD Kota Padang periode 2014 -2019, Ketua DPRD Kota Padang Elly Thrisyanti sudah menandatangani undangan pengucapan sumpah dan janji.
Pada akhir pekan lalu, Sekwan diundang dalam rapat penetapan calon legislatif oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Padang di Pangeran Beach Hotel.

Setelah mendapatkan penetapan KPU, Sekwan bersama jajaran langsung ditindaklanjuti persiapan pelantikan.
Lanjut Syahrul, beberapa waktu lalu pihaknya juga menindaklanjuti arahan dari Kepala Biro Pemerintah Sumbar, dimana pelantikan Anggota DPRD Kota Padang bakal molor karena ada proses sengketa di Makamah Konstitusi (MK).

“Dan sambil menunggu penetapan, kami juga harus mempersiapkan diri. Jadi nanti sudah ditentukan tanggal dan hari pelaksanaan peresmian sekaligus pengambilan sumpah/janji anggota DPRD terpilih, maka anggota DPRD sudah tidak bingung bagaimana caranya,” katanya.

Yang telah dilakukan Setwan adalah gladi kotor atau pengenalan terhadap materi-materi ketika dilakukan sumpah janji, letak posisi, dan pengambilan sumpah, baik golongan Muslim, Katolik, Protestan dan Budha


Trenggalek,- Berbagai kalangan masyarakat mulai mengapresiasi berbagai pembanguna hasil program Tentara Manunggal Membangun Desa ke-105 di Kabupaten Trenggalek, Jawa Timur.
            Bukan hanya sekedar mengubah tampilan Desa di daerah terisolir saja. Namun, keberadaan program itu, dinilai mampu menjadi faktor utama meningkatnya roda perekonomian warga.
            Demikian dikatakan Kepala Penerangan Kodam (Kapendam) V/Brawijaya, Letkol Arm Imam Haryadi ketika ditemui di ruangan kerjanya. Selasa, 13 Agustus 2019 pagi.
            Mantan Waasintel Kasdam itu menuturkan, TMMD tak hanya mampu mengubah pola pikir masyarakat, khususnya dalam menumbuhkan jiwa nasionalisme dan patriotisme saja. Akan tetapi, kata Kapendam, berbagai dampak positif pun nantinya bakal dirasakan oleh masyarakat dengan adanya program Kemanunggalan tersebut.
            “Terutama di segi perekonomian. Itu yang jadi titik fokus utama pelaksanaan program TMMD di Jawa Timur,” bebernya.
            Senada, Letkol Inf Dodik Novianto menambahkan, menurut informasi yang dihimpun oleh dirinya, berbagai aktifitas di Kecamatan Bendungan, saat ini mulai menunjukkan peningkatan yang drastis. “Di lokasi pasca TMMD sudah mulai ramai. Sekarang sudah mulai banyak warga yang membuka kios-kios maupun produk rumahan,” jelasnya.
            Selain pembangunan, imbuh Letkol Dodik, warga juga dibekali pelatihan dan wawasan mengenai kreatifitas, pendidikan hingga kesehatan.
            Ia meyakini, keberadaan pembekalan itu sangat mampu mendongkrak SDM warga yang tinggal di daerah terisolir tersebut. “Bukan cuma teori saja. Selama pelaksanaan TMMD, kita juga mengajak warga untuk melakukannya secara langsung, khususnya ketika adanya pembekalan mengenai kreatifitas dan pola hidup sehat,” bebernya. (Pendam V/Brawijaya)


Trenggalek,- Suharto (53), Kepala Desa Dompyang, Kecamatan Bendungan, Kabupaten Trenggalek, mengaku sangat bangga dengan hasil kinerja Satgas TMMD di bawah kendali Letkol Inf Dodik Novianto.
            Pasalnya, berbagai sarana dan prasana yang berada di Desanya, saat ini mulai mampu mendongkrak tali perekonomian hingga taraf hidup masyarakat di wilayahnya.
            “Aktifitas masyarakat mulai padat. Sebelumnya tidak seperti ini. Pembangunan TMMD membawa berkah bagi kita semua,” ujar Suharto. Selasa, 13 Agustus 2019 pagi.
            Ia mengatakan, pembangunan jalan setapak di Desanya, merupakan salah satu faktor utama peningkatkan perekonomian warganya. Pasalnya, mayoritas warga Desa Dompyang yang berprofesi sebagai petani, seakan menjadikan jalan tersebut sebagai akses utama untuk melakukan aktifitas sehari-hari.
            “Iya, jalan itu merupakan akses utama masyarakat, mayoritas disini petani semua pak,” tandasnya.
           




Trenggalek,- Walaupun kegiatan TMMD sudah usai 4 hari yang lalu dan sudah di tutup, namun sebagai mantan Dansatgas yang sekarang Dandim 0806/Trenggalek, Letkol Inf. Dodik Novianto masih menyempatkkan diri untuk mengecek hasil kegiatannya.
Letkol Inf. Dodik saat tiba di salah satu jalan baru hasil pengerjaan TMMD 105 merasa bangga dan terharu melihat hasil kerja yang selama ini dilakukan. Bahkan ia menyempatkan diri untuk beristirahat sambil duduk-duduk dan menikmati udara serta keadaan jalan.
“Kami merasa bangga kepada para anggota yang telah memberikan hasil yang terbaik untuk warga Dusun Nitri Desa Sumurup ini. Kami menyadari bahwa pekerjaan ini juga tidak akan selesai dengan baik tanpa adanya kemanunggalan antara TNI dengan rakyat,” Katanya kepada waratwan, Senin (12/8/19)
Lebih lanjut, Dodik memberikan apresiasi yang setinggi- tingginya kepada warga desa Sumurup yang telah ikut serta dalam melaksanakan pembangunan dalam program TMMD 105.



Trenggalek,- Warga Desa Dompyang merasa diberikan anugerah dengan perbaikan jalan desanya melalui program TNI Manunggal Membangun Desa (TMMD) Reg 105 Tahun 2019 yang dilaksanakan oleh Kodim 0806 Trenggalek yang merupakan wilayah Korem 081 Madiun dan Kodam V Brawijaya.
Jalan yang dulunya rusak, kini mulai membaik setelah kedatangan para doreng untuk membangun Desa Dompyang. Walaupun dalam waktu hanya 30 hari dalam pengerjaannya, para TNI yang tergabung dalam satgas TMMD ini memberikan yang terbaik terhadap rakyat desa Dompyang.
Dengan jadinya jalan baru yang lebih mulus ini, kegiatan warga desa mulai meningkat. Terutama dalam hal bercocok tanam dan juga penggarapan sawah.
“Sekarang kami sudah bias bernafas lega karena jalan kami sudah mulus. Tentu saja hal ini merupakan tanggungjawab bapak TNI dalam melaksanakan tugasnya dalam melaksanakan kegiatan TMMD yang tujuannya untuk pembangunan desa kami,” Kata Suradi, Senin (12/8/19)
Ia bahkan mengakui sekarang sudah tidak repot lagi membawa hasil sawahnya karena dengan jalan yang bagus pembawaan hasil bumi bias lebih banyak.



Trenggalek,- Menghadapi hari Kemerdekaan Republik Indonesia yang ke-74, merupakan berkah bagi warga desa Dompyang dimana jalan yang selama ini diidam-idamkan telah terwujud. Tak ubahnya dengan para sisa SMP 2 Bendungan Kabupaten Trenggalek yang akan mengikuti lomba Baris- berbaris yang biasanya dilaksanakan setiap hari Kemerdekaan RI.
Siswa yang akan mengikuti lomba baris berbaris bahkan melaksanakan latihan di jalan baru hasil dari pembangunan Tentara Nasional Indonesia dalam program TMMD Reg 105 di Kabupaten Trenggalek.
Mereka dengan senang gembira dan penuh semangat melaksanakan latihan. Hal ini diungkapkan oleh Rini, salah satu siswa SMP 2 Bendungan, Senin (12/8/19) mengatakan, “ Kami sangat senang sekali karena jalan ini sudah bagus. Tentunya ini merupakan kerja keras dari Bapak-bapak TNI yang telah memberikan tenaganya demi kemajuan desa kami.”
Sementara, Indah yang merupakan sebagai pemimpin dalam latihan lomba baris berbaris membenarkan apa yang diucapkan oleh Rini. “Iya kami sekarang sudah merasa nyaman dan senang sekali. Kami sebagai wakil dari SMP 2 Bendungan mengucapkan banyak terimakasih yang tak terhingga kepada bapak TNI. Kami juga berjanji akan merawat dan menjaga serta memanfaatkan jalan ini dengan sebaik-baiknya,” Pungkasnya.



Trenggalek,- Warga Desa Dompyong sejak TMMD di tutup dan sudah mulus kini dapat menikmati 100 persen jalan yang sudah dibangun.
Berbagai kegiatanpun sudah berjalan normal seperti semula saat pembuatan jalan.
Bahkan, masyarakat Desa Dompyong Kabupaten Trenggalek sekarang tersenyum lebar, serta tak halnya dengan Arif tak lupa selalu bersyukur dan mengucapkan banyak terimakasih kepada TNI dengan program TMMDnya yang telah mewujudkan impian warga kampungnya.
“Saya mengucapkan banyak terimakasih kepada bapak TNI yang telah senantiasa membangun jalan ini, sehingga jalan disini mulus dan semoga dapat meningkatkan pendapatan dari penjualan hasil bumi,” Kata Arif (12/8/19).
Dengan motornya kini Arif sudah bias menikmati jalan baru besutan Tentara Manunggal Membangun Desa 105 di Kabupaten Trenggalek.



Trenggalek,- Pembangunan Jalan desa di Dusun Kalitelu Desa Dompyong melalui program Tentara Manunggal Membangun Desa (TMMD) Reg 105 Kodim 0806/Trenggalek kini usai sudah. Masyarakat desa semakin melangkah maju dengan tampilan jalan baru.
Tentu saja mereka berharap, dengan adanya pembangunan jalan baru yang sudah selesai 100 persen yang dilakukan TNI akan membawa berkah dalam mendongkrak ekonomi mereka.
“Sebelumnya jalan ini memang susah sekali untuk dilewati karena masih terjal dan kami sering sekali ketika hujan takut untuk melewati jalan ini.”
Lebih lanjut ia juga tak lupa unruk memberikan ucapan terimakasih kepada TNI yang telah membangun jalan ini sehingga warga Desa dapat dengan mudah melewati jalan baru. Bahkan mereka tak perlu khawatir lagi ketika hujan turun yang jalannya penuh lumpur.

Oleh : Fatmawati pensiunan guru dan pegiat dakwah


Ahad, 13 Agustus 2019, bertepatan dengan 10 Dzulhijjah 1440 H, umat Islam sedunia insya Allah akan merayakan Hari Raya Idul Adha secara bersama-sama.

Idealnya Idul Adha adalah hari sukacita, kegembiraan. Namun sayang sebagian umat Islam sukacita itu masih terkubur oleh dukacita. Kegembiraan masih ditutupi oleh kabut kesengsaraan. Dan masih diselimuti oleh ragam penderitaan. 

Palestina, misalnya, masih terus dirundung duka. Puluhan tahun decengkram Zionis sang durjana. Rohingnya masih menderita. Terus menjadi mangsa rezim Budha yang hina. Uighur masih tersungkur. Dipenjara dan terus disiksa, oleh rezim kejam Cina. Suriah masih terluka parah. Menjadi korban kebiadaban rezim haus darah.

Di belahan bumi yang lain, termasuk di negeri ini, kaum Muslim masih tetap terpinggirkan, menjadi korban ketidakadilan. Sekaligus tumbal kebencian para pembenci Islam. Isu radikalisme terus digaungkan.

Yang makin mengiris hati, ajaran Islam masih banyak dipersoalkan. Simbol-simbolnya sering dipermasalahkan. Justru oleh mereka yang mengaku Muslim toleran. Jilbab dan busana Muslimah, fenomena artis berhijrah, isu syariah dan Khilafah, hingga pengibaran Liwa dan Rayah seolah makin membuat mereka gerah.

Disisi lain, ragam krisis terus melanda negeri ini, khususnya krisis ekonomi, kemiskinan dan angka pengangguran makin tinggi. Hutang luar negeri makin menjadi. Kasus korupsi terus menjerat. Terutama yang melibatkan para pejabat.

Karena itu dalam momen Idul Adha tahun ini, kita layak merenung sejenak. Mentafakuri pesan-pesan Nabi saw. saat khutbah Wada', sekitar 14 abad yang lalu dihadapan sekitar 140 ribu jamaah haji. Khutbah Beliau antara lain sebagai berikut:

Wahai manusia, sungguh darah kalian, harta kalian dan kehormatan kalian sama sucinya dengan sucinnya hari ini, negeri ini dan bulan ini... Siapa saja yang memiliki amanah, tunaikanlah amanah itu kepada orang yang berhak menerimanya. Ingatlah, semua perkara jahiliah sudah aku campakkan di bawah telapak kakiku... Urusan (pertumpahan) darah jahiliah juga sudah dihapus, sungguh riba jahiliah pun sudah dileyapkan...

Wahai manusia... Sungguh aku telah meninggalkan di tengah-tengah kalian suatu perkara yang amat jelas. Jika kalian berpegang padanya, kalian tidak akan pernah tersesat selama-lamanya. Itulah Kitabullah dan Sunnah Nabi-Nya.

Wahai manusia... Sungguh setiap Muslim adalah saudara bagi Muslim yang lain...

Wahai manusia, ingatlah, Tuhan kalian satu. Bapak kalian juga satu. Setiap kalian berasal dari Adam. Adam berasal dari tanah. Yang paling mulia diantara kalian di sisi Allah adalah yang paling bertakwa diantara kalian...

Ingatlah, hendaknya orang yang hadir dan menyaksikan menyampaikan pesan ini kepada yang tidak hadir...

Demikianlah sebagian isi khutbah Baginda Nabi saw. sebagaimana diriwayatkan oleh Imam al-Bukhari, Imam Muslim dan Imam Ahmad.

Dari apa yang Baginda Nabi sampaikan di atas, selayaknya kita  renungkan dan sungguh-sungguh kita amalkan. Diantaranya:

Pertama, kita diperintahkan untuk menjaga darah, harta dan þkehormatan sesama.

Kedua, kita diperintahkan untuk memberikan amanah kepada ahlinya. Termasuk amanah kepemimpinan. Ini sesuai dengan firman Allah SWT:

Sungguh Allah telah memerintahkan kalian agar menunaikan amanah kepada orang yang berhak menerimanya...(TQS an-Nisa'[4]: 58).

Ketiga, kita diperintahkan agar meninggalkan semua muamalah tradisi, hukum dan sistem jahiliah. Sebab semua itu bertentangan dengan Islam (Lihat juga: QS al-Maidah[5]: 50).

Keempat, kita diingatkan untuk tidak merasa unggul dari bangsa dan umat lain. Sebab keunggulan manusia atas manusia lain disisi Allah SWT hanya karena ketakwaannya ( Lihat pula: QS al-Hajurat [49]: 13).

Kelima, kita diharuskan untuk senantiasa memelihara tali petsaudaraan dengan sesama kaum Muslim. 

Namun sayang, hari ini tali persaudaraan  Islam seolah lenyap. Asal berbeda mazhab, bisa saling bertindak tak beradab. Beda paham bisa saling melemperkan tudingan. Beda organisasi, bisa saling mem-bully. Bahkan tega memperkusi. Beda kepentingan , bisa saling menggunting dalam lipatan. Asal teriak "Saya Pancasila", bisa seenaknya menista pihak yang berbeda.

Keenam, kita juga seharusnya selalu menyampaikan nasihat kepada orang lain. Diantara nasihat yang paling utama adalah basihat yang ditujukan kepada penguasa. Agar mereka tidak terus melakukan kezaliman.

Karena itu tugas kitalah, segenap komponen umat Islam, apalagi para ulama dan para da'inya, untuk terus mendorong penguasa agar memerintah dengan al-Quran.

Ketujuh, kita diwajibkan untuk selalu berpegang teguh pada al-Quran dan as-Sunnah. Nabi saw. telah menjamin. Siapapun yang istiqamah berpegang teguh pada keduanya, tak akan pernah tersesat selama-lamanya.

Namun sayang, apa yang dipesankan Nabi saw. 14 abad lalu, tak banyak diindahkan oleh kita hari ini. Kecuali sebatas bacaan saja. 

Disisi lain, syariah Islam seolah haram untuk diterapkan. Institusi penerap syariah, yakni Khilafah, juga terlarang diperjuangkan. Bahkan tak boleh meski sekedar diwacanakan. Para aktivisnya mereka kriminalisasikan. Organisasinya mereka bubarkan. Dengan tuduhan yang diada-adakan. Padahal jelas, Khilafah adalah bagian penting dari ajaran Islam, yang harus diperjuangkan  dan wajib untuk ditegakkan.

Wallah a'lam bi ash-shawab


Pasaman - nusantaranews.net,

Sehari setelah pelantikan dan pengambilan sumpah anggota DPRD Kab. pasaman, team sepakbola DPRD Pasaman terbentuk dan mengikuti turnamen dalam rangka HUT RI ke 74 tahun 2019.

Turnamen yang bertajuk "Wali Nagari Cup 2" Nagari Koto Kaciak Kecamatan Bonjol, Kabupaten Pasaman di pertandingan perdana mempertemukan Kesebelasan DPRD Pasaman melawan Kesebelasan Kampung Hangus, di Lapangan Tabiang, Nagari Koto Kaciak, Kecamatan Bonjol, Selasa sore (13/8/2019).

Manager Team Kesebelasan DPRD Pasaman, Yulisman, A.Ma, membawa squad team yang solid walau terbentuknya team kesebelasan  dadakan dengan kapten tim Drs. H. Hendri, wing back Mukhrizal, SH yang juga Sekwan DPRD Pasaman, center back handal, Delsi Syafei, Kabag Umum dan Keuangan, striker Syofyan, S.Pd yang anggota DPRD dari dapil 5, Haris, Hendra, Deri dan lainnya, tak lupa dibawah mistar kiper senior andalan kesebelasan DPRD Pasaman, Asmal yang telah malang melintang di berbagai turnamen sepakbola.

Di awal pertandingan berjalan menarik, dimana kedua kesebelasan saling berbalas serangan. Pertengahan babak pertama tampak kesebelasan DPRD lebih mendominasi perjalanan pertandingan. Long passing dari center back, Delsi Syafei yang dibantu wing back kiri dan kanan tampak memporak porandakan pertahanan kesebelasan Kampung Hangus.

Gelombang serangan terus menerus dicecar ke gawang kesebelasan Kampung Hangus. Diawali dari serangan melalui lapangan tengah yang dikomandoi oleh Kapten Tim, Drs. Hendri, berhasil menerobos pertahanan Kampung Hangus dan dengan gocekan ciamik dari Haris berhasil membobol gawang lawan melalui tendangan volley yang cantik. Goollll, 1-0 buat kesebelasan DPRD Pasaman.

Tampak di tepi lapangan manager team kesebelasan DPRD, Yulisman, A.Ma tersenyum sumringah atas gol pertama buat team DPRD Pasaman ditengah sorak sorai ratusan penonton.   

Unggul 1 gol bukan menjadikan kesebelasan DPRD Pasaman berpuas diri, justru di oenghujung babak pertama serangan semakin "menggila". Hendra berhasil menyumbang gol kedua buat kesebelasan DPRD Pasaman, 2-0 buat kesebelasan DPRD Pasaman.

Setelah memasukkan beberapa pemain pengganti, babak kedua dimulai. Serangan dari kesebelasan DPRD tidak tampak kendor, justru semakin berkembang. Kesebelasan Kampung Hangus juga memiliki serangan maut melalui 2 gelandang, namun berkat ketenangan dan kepiawaian sang kiper, Asmal berhasil mementahkan serangan tersebut.

 Diperkirakan penguasaan bola 60-40, serangan kesebelasan DPRD Pasaman semakin menjadi, terbukti dengan lolosnya striker Syofyan dari kawalan bek Kampung Hangus mampu menjebol gawang dengan tendangan datar yang akurat, 3-0 buat DPRD Pasaman. Sorak sorai penonton pecah menyambut gol yang dilesakkan Syofian.

Faktor kelelahan kesebelasan DPRD Pasaman berhasil dimanfaatkan kesebelasan Kampung Hangus di penghujung pertandingan. Berawal dari counter attack, striker Kampung Hangus justru mampu memperkecil skor pertandingan menjadi 3-1 setelah  menaklukkan kiper senior Asmal melalui tendangan kerasnya 3 menit sebelum pertandingan berakhir.

Hingga wasit membunyikan pluit tanda akhir pertandingan, skor tetap 3-1 buat kesebelasan DPRD Pasaman dan berhak melaju ke babak selanjutnya,
{In Psm }




Pasaman - nusantaranews.net,

Ketua Pengadilan Negeri Lubuk Sikaping Cut Karnelia SH, MM.  mengambil Sumpah/Janji 35 orang anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Terpilih Kabupaten Pasaman periode 2019-2024 dalam Rapat Paripurna Istimewa DPRD Pasaman  di Gedung DPRD setempat Jalan Sudirman Lubuk Sikaping, Senin, (11/8/2019). 

Rapat Paripurna Istimewa DPRD Pasaman pengambilan Sumpah/Janji anggota DPRD Pasaman  dihadiri oleh Bupai Pasaman H. Yusuf Lubis dan Wakil Bupati Pasaman H. Atos Pratama, Sekretaris Daerah Drs. Maraondak, anggota Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda)Kabupaten Pasaman, tokoh masyarakat Pasaman, Unsur Partai Politik, serta para tamu undangan. 

Bupati Pasaman H. Yusuf Lubis, dalam kesempatan itu membacakan pidato Gubernur Sumbar Irwan Prayitno menyampaikan bahwa, rapat paripurna kali ini menandakan berakhirnya seluruh proses demokrasi lokal sekaligus sebagai titik tolak baru dalam penyelenggaraan pemerintahan, pelaksanaan pembangunan dan pelayanan kepada masyarakat Kabupaten Pasaman.

"Pemilu 17 April 2019, mencerminkan betapa besarnya harapan seluruh masyarakat dalam memberikan hak pilih mereka dalam menentukan wakil rakyat mereka. Kini saatnya anggota DPRD Pasaman periode 2019-2024 melangkah bersama mewujudkan janji untuk mencapai kesejahteraan masyarakat," tambahnya.

Menurut H. Yusuf Lubis, sesuai dengan Undang-undang no 23 tahun 2014, tentang pemerintah daerah, otonomi daerah adalah hak, kewenangan dan kewajiban daerah otonom untuk mengatur dan mengurus sendiri urusan pemerintahan dan masyarakat setempat dalam sistem NKRI. Pada dasarnya ada dua tujuan utama, yakni kesejahteraan dan demokrasi.

"Oleh karena itu, fungsi DPRD sebagai lembaga legislasi, penganggaran dan pengawasan, memegang peranan strategis dalam menentukan keberhasilan penyelenggaraan otonomi daerah. DPRD dan pemerintah daerah secara bersama harus mampu menerjemahkan kebutuhan warga dalam pembangunan Pasaman," terangnya.

35 orang anggota DPRD Pasaman terpilih yang dilantik adalah, dari Daerah Pemilihan (Dapil) Pasaman .1 5 kursi yaitu, Welly Suhery  PKB, Rahmi Wahidah, Gerindra, Eka Hariani Sandra Golkar, Danny Ismaya PKS, dan Ristawadi, Demokrat.

Daerah Pemilihan (Dapil)2, 8 kursi yakni, Karman Gerindra, Mhd Maradongan Nst PDI Perjuangan, Sodikin Golkar, Yusrizal Nasdem, Aprial PKS, Yulius Erita PPP, Arivatana PAN dan Leon Fitra Irfan Hanura.

Daerah Pemilihan (Dapil)3, 6 kursi yaitu, Muhammad Ansyari Lubis PKB, Asraf Gerindra, Nelfri Asfandi PKS, Bona Lubis PPP, Yulisman PAN dan  Rudi Apriasi, Demokrat.

Daerah Pemilihan (Dapil)4, 8 Kursi adalah, Aminullah PKB, Bustomi Gerindra, Yasri Golkar, Salamat Nasdem, Syamri PKS, Erizal PPP, Haniful Khairi PAN dan Mulyadi, Demokrat. Terakhir, Daerah Pemilihan (Dapil)5, 8 kursi yakni, Jusran PKB, Martias Gerindra, Syofyan Golkar, Ahmad Kadafi Nasdem, Farizal PKS, Emitrapil PPP, Hendri PAN, dan Nelo Primardi Demokrat. 

Bustomi dari Partai Gerindra dan Dani Ismaya dari Partai Keadilan Sejahtera (PKS) ditetapkan sebagai Ketua dan Wakil Ketua sementara DPRD Pasaman Berdasarkan perolehan kursi terbanyak  1 dan 2,
{In Psm }


N3 Limapuluh Kota - Sukses merebut predikat petani berprestasi terbaik di Provinsi Sumatera Barat tahun 2019, Halim Antoni (45) petani dari Jorong Ekor Parit Kenagarian Limbanang Kecamatan Suliki Kabupaten Limapuluh Kota bakal bertemu Presiden Republik Indonesia Joko Widodo. Selain akan menerima penghargaan tingkat nasional, Halim juga akan mendapatkan kesempatan mengikuti rangkaian kegiatan peringatan HUT RI ke 74 di istana presiden.
Berdasarkan surat Badan Penyuluhan dan Pengembangan Sumber Daya Manusia Pertanian Kementerian Pertanian, nomor : B-12292/TU.030/I/08/2019, tanggal 7 Agustus 2019 hal : penerima penghargaan tingkat nasional tahun 2019, disebutkan, dengan terpilihnya sebagai petani terbaik kategori petani berprestasi dari Provinsi Sumatera Barat, maka Halim Antoni diundang menerima penghargaan dalam rangkaian kegiatan pemberian penghargaan tingkat nasional tahun 2019 di Jakarta.
Dalam rangkaian kegiatan itu Halim Antoni juga akan mengikuti rangkaian kegiatan peringatan HUT Kemerdekaan RI ke 74 mulai tanggal 15 sampai 19 Agustus 2019.
Halim yang dikonfirmasi membenarkan sudah menerima surat tentang penerima penghargaan tingkat nasional tahun 2019 tersebut.
“Benar, suratnya sudah saya terima. Dalam surat itu disebutkan saya terpilih sebagai oenerima penghargaan tingkat nasional,” ujar Halim dengan nada gembira.
Terpisah Bupati Limapuluh Kota Irfendi Arbi mengapresiasi kebolehan Halim. Ia berharap, prestasi yang diukir petani ini mampu memotivasi petani lainnya di Limapuluh Kota untuk terus berusaha tani yang lebih intensif dan menguntungkan guna memberikan dampak pada peningkatan perekonomian.
“Kita berharap apa predikat petani berprestasi yang diraih Halim itu mampu memberikan motivasi dan memacu semangat petani di daerah ini untuk ikut membuat inovasi lainnya yang dapat meningkatkan produksi dan keuntungan usaha taninya,” tutur Irfendi.
Sebelumnya Halim Antoni telah dinilai Tim Penilai Petani Teladan Tingkat Nasional Kementerian Pertanian RI tahun 2019 bulan Juli lalu. Dengan menampilkan sejumlah inovasinya di bidang pertanian, Halim berhasil tampil menjadi yang terbaik dengan menyisihkan sejumlah petani lainnya di Sumatera Barat.
Halim bisa melahirkan berbagai inovasi di bidang budidaya, melakukan pemurniaan benih cabe, berikutnya melakukan pengembangan budidaya  cabai unggul lokal Lokal Talang Barangkai (Lotanbar) yang ia temukan sindiri pada tahun 2009. Berikutnya membuat inovasi yang disebutnya dengan nama Payung Cabai LotanbarPacar dengan pemanfaatan kemasan minuman ringan. Disamping itu ia juga inovasi  yang dinamai Selimut Aman Lotanbar SELAMAT pada tanaman Cabai.
Dari inovasi “PACAR” tersebut Halim mampu berusaha tani cabe dengan keuntungan yang antara lain berkurangnya jumlah tenaga kerja, melindungi tanaman dari serangga pemotong bibit dan mengurangi pemakaian benih.
Sementara dari inovasi “SELAMAT” ia mampu mendapatkan keuntungan yang diantaranya, mengurangi jumlah tenaga kerja, melindungi cabai dari serangan kutu kebul, trips dan mizus serta OPT lainnya, serta menjaga kelembaban dan mengurangi biaya usaha tnai.
Khusus mengenai varietas unggul lokal cabai Lotanbar temuannya, Halim mengatakan memiliki keunggulan antara lain pada cabang ke 1 berbuah lebih dari 1 ( 1-6 buah), buah tahan simpan, tahan hama dan penyakit dan umur lebih panjang. Selain itu perawatannya juga lebih mudah.
Berbagai inovasi itu sudah mulai ia lakukan sejak menekuni usaha pertanian dan memperhatikan teknologi budidaya terutama komoditi: cabe, padi dan kakao sejak tahun 2016. Berikutnya pada tahun 2010 ia mulai melakukan seleksi terhadap varietas unggul lokal cabai Lotanbar, untuk melakukan pemurnian awal Lotanbar dengan bimbingan penyuluh pertanian /PHP. Kegiatan ini mendapatkan kunjungan dan bimbingan dari Prof.Dr.M.Syukur, M.Si  guru besar /pemulia tanaman dari Institut Pertanian Bogor (IPB).
Lebih menariknya, varietas unggul lokal Lotanbar tersebut tidak saja dikenal di Kabupaten Limapuluh Kota, namun juga telah berkembang di Kabupaten lainnya seperti Sijunjung, Solok,  Sawah Lunto, Agam, Pasaman, Tanah Datar, Padang Dan Darmasraya.
Berbagai ilmu dan inovasi itu, kata Halim, telah ia sebarkan melalui media sosial seperti facebook, disamping juga melayani diskusi langsung ke kebunnya di Kabupaten Limapuluh Kota. (Rstp)


N3 Payakumbuh - Dalam pemilihan putra-putri Duta Pramuka Kota Payakumbuh yang digelar sejak April 2019 oleh Kwarcab 0314 Kota Payakumbuh, SMPN 9 Kota Payakumbuh mengukir prestasi yang membanggakan melalui 3 orang siswanya.
Iga Periswa Mawarni mendapatkan 4 tropy untuk kategori Putri Penggalang Persahabatan, Putri Penggalang Favorite, Putri Penggalang Best Perfomance, dan menjadi Putri Penggalang Pramuka Kota Payakumbuh 2019 saat penyerahan hadiah di Aula Ngalau Indah Eks Balaikota Lantai 3 Eks Lapangan Poliko, Minggu (11/8).
Untuk proses meraih juara itu, melalui beberapa kali seleksi, mulai dari babak Top 10, Top 6 hingga Top 3.
Selain itu, dua siswa lainnya juga menorehkan prestasi bagi ESLANCOPA, diantaranya Noval Ramadhan mendapatkan second runner up Putra Penggalang Payakumbuh dan Karla Saskia Sumarno meraih runner up fifth Putri Penggalang Pramuka Payakumbuh. Sementara itu, untuk Putra Penggalang Pramuka Kota Payakumbuh 2019 diraih oleh MTSN Kota Payakumbuh.
Siswa yang dibina oleh 5 guru Helmawati, S.Pd, Elga Pritania, Spd, Gusmelda, S.Pdi, Silvi Andriani, S.Pd, Dra. Eni Rida juga dilatih oleh Gifari dari Pemadam Kebakaran Kota Payakumbuh, dan Abdi Saad Fahrezi dari Security ICBS untuk memberikan pengayaan dan persiapan bagi siswa-siswa pramuka SMPN 9 Kota Payakumbuh.
“Kiat-kiat yang di tempuh hanya motivasi yang lebih bnyak diberikan, karena dalam kegiatan ini, bakat dari diri pribadi siswa lah yang sangat dibutuhkan, seperti cara berteman, bersikap, bersosialisasi ke masyarakat, sampai kepada bakat dan minat dari anak-anak,” ujar Elga Pritania, salah satu pembina.
Pembina Kwarcab 0314 Syawal Mai Putra, SE berharap prestasi yang diukir oleh Duta Pramuka Kota Payakumbuh benar- benar mampu diaplikasikan oleh para duta dalam kehidupan sehari-hari, dimana para siswa mampu untuk bersikap baik dan mampu membuat kehadiran mereka disukai oleh masyarakat.
“Selain itu, menumbuhkan semangat kepada teman-temannya yang lain dengan menunjukkan peningkatan Sumber Daya Manusia baik dari sisi kualitas maupun dari sisi kuantitas, itulah siswa pramuka yang berkelas,” kata Syawal.
Kepala SMPN 9 Payakumbuh Syafrida, S.Pd, MM didampingi wakilnya Midarlen, S.Pd, M.Si sangat bersyukur dengan prestasi yang diperoleh siswanya, dikatakan sekolah sudah menyiapkan reward bagi siswa yang juara, dan memberi kesempatan kepada kakak yang juara untuk berbagi pengalaman dan motivasi kepada adik kelasnya.
“Kami ucapkan terimakasih kepada pembina pramuka dan juga selamat kepada siswa kami yang meraih prestasi,” ujar Syafrida.
Dikatakan, dengan adanya sistem zonasi, peluang sekolah untuk menciptakan siswa-siswa berprestasi melalui monitoring dan evaluasi kepada bakat siswa sesuai dengan bidangnya menjadi lebih baik, dimana saat Masa Orientasi Siswa (MOS) ada penampilan bakat, disitu sekolah bersama OSIS menjaring siswa yang akan disiapkan untuk mengikuti berbagai lomba.
“Kita membina dari awal, untuk menyiapkan siswa yang akan diikutsertakan dalam lomba baik yang digelar oleh pemerintah kota, provinsi, maupun pihak swasta,” pungkasnya.
Iga Periswa Mawarni, siswa kelas IX itu merasa sangat senang dan merasa bersyukur, tidak menyangka bisa meraih juara untuk sekolahnya, sejak awal ada rasa tidak PD mengikuti lomba itu, namun siswi yang multi talent itu menyebut dorongan dan dukungan keluarga serta sekolah membuatnya termotivasi untuk maju dan menjalani tahap demi tahap iven bergengsi itu.
“Menjadi duta puteri penggalang pramuka adalah sebuah kebanggaan tersendiri bagi Iga, kami nanti akan memberikan sosisalisasi program kepramukaan kepada Gugus Depan (Gudep) yang ada di Kota Payakumbuh,” tukuk Iga yang berdomisili di Balai Panjang ini dengan wajah ceria. (Rstp)


N3 Payakumbuh - Memasuki hari pertama kerja setelah Hari Raya Idul Adha 1440 H yang jatuh pada 11 Agustus 2019 lalu, Wakil Walikota Payakumbuh Erwin Yunaz tinjau langsung pemotongan hewan kurban di Rumah Potong Hewan Modern Payakumbuh, Senin 12 Agustus 2019. Pemotongan satu ekor sapi jenis Brahman Cross atau yang dikenal dengan jenis sapi BX ini merupakan hewan kurban dari Masjid Makmur Nunang Daya Bangun.
Erwin Yunaz mengatakan bahwa untuk sapi jenis BX yang umumnya memiliki berat 500 kilogram ke atas, pemotongannya dilakukan di RPH Modern Payakumbuh yang terletak di Kelurahan Koto Baru Payobasuang, Kecamatan Payakumbuh Timur. Ia menjelaskan meskipun berat sapi kurban Masjid Makmur Nunang Daya Bangun ini hanya mencapai sekitar 400 kilogram, pemotongannya tetap dilakukan di RPH Modern Payakumbuh.
“Ini dalam rangka mengajak masyarakat Kota Payakumbuh yang memiliki hewan kurban atau hewan sapi yang akan dipotong untuk memanfaatkan fasilitas yang telah disediakan oleh pemerintah. Dimana RPH Modern Payakumbuh ini telah mendapatkan sertifikat halal dari MUI dan Nomor Kontrol Veteriner. Sehingga daging yang berpotensi sebagai makanan berbahaya dapat dihindari,” kata Wawako Erwin Yunaz.
Pemotongan hewan kurban jamaah Masjid Makmur Nunang Daya Bangun ini disaksikan langsung oleh masyarakat peserta kurban dan Ketua Pengurus Masjid Yonaldi. Kemudian dalam pelaksanaan pemotongan hewan kurban tersebut juga disaksikan oleh Sekda Rida Ananda, Kepala Dinas Pertanian Depi Sastra dan Kabid Peternakan dan Kesehatan Hewan Sujarmen serta Ketua Pengurus Masjid Makmur Nunang Daya Bangun Yonaldi.
Wawako dalam kesempatan tersebut juga mengimbau masyarakat atau pengurus masjid yang melakukan pemotongan untuk tidak memotong hewan sapi betina produktif, sebagaimana merupakan himbauan dari pemerintah pusat. Selain itu, untuk pembagian daging, Erwin Yunaz juga mengajak masyarakat untuk tidak menggunakan kantong plastik sebagai tempat daging.
Sementara itu, Ketua Pengurus Masjid Makmur Nunang Daya Bangun Yonaldi mengatakan untuk jumlah hewan kurban yang disembelih sebanyak 14 ekor sapi dan satu ekor kambing. Sebanyak 13 ekor sapi dan satu ekor kambing dilakukan pemotongan di area pekarangan masjid yang terletak di dekat Sungai Batang Agam.
“Satu ekor sapi ini kami lakukan pemotongan di RPH Modern Payakumbuh karena memang ukuran sapinya cukup besar dan kemungkinan akan kesulitan kalau dilakukan pemotongan di area masjid. Kemudian ini juga dalam rangka mendukung pemerintah dengan memanfaatkan fasilitas yang telah disediakan pemerintah sebagai tempat pemotongan hewan,” kata Yonaldi saat ditemui di RPH Modern Payakumbuh.
Secara terpisah, Depi Sastra didampingi Sujarmen menjelaskan bahwa untuk pemotongan hewan sapi di RPH Modern Payakumbuh saat ini baru cocok untuk jenis sapi Brahman Cross atau BX. Dimana sapi berjenis BX tersebut memiliki berat di atas 500 kilogram dan sesuai dengan mesin stunning box yang dijadikan sebagai tempat pemotongan hewan tersebut.
“Saat ini kami baru dapat melakukan pemotongan hewan sapi berjenis BX dengan berat di atas 500 kilogram. Namun untuk sapi di bawah 500 kilogram atau sapi jenis sapi lokal dilakukan pemotongan di RPH Pasar Ibuh dekat Sungai Batang Agam,” kata Depi Sastra.
Menurutnya, pemerintah melalui Dinas Pertanian Payakumbuh telah menganggarkan untuk pengadaan mesin stunning box untuk tempat pemotongan hewan sapi jenis lokal. Sehingga ke depannya seluruh pemotongan hewan sapi yang ada di Kota Payakumbuh dan sekitarnya dapat dilakukan di RPH Modern yang diresmikan sejak tahun 2016 lalu oleh Kepala Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Iskandar Zulkarnain bersama Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno dapat dilakukan.
“Untuk pemotongan di sini tidak sulit, cukup dengan mendaftar dan melengkapi persyaratan maka dapat dilakukan pemotongan di sini. Salah satu persyaratannya adalah membayar uang retribusi sebesar Rp50ribu per ekor sapi, menyerahkan Surat Keterangan Kesehatan Hewan (SKKH) dan hewan sapi yang akan dipotong tidak merupakan sapi betina produktif,” ujarnya. (Rel/Rstp)

Penulis : Nisa Agustina

Persoalan perempuan dan generasi terus menerus terjadi, frekuensinya terus meningkat dan secara kualitatif semakin mengerikan. Eksploitasi perempuan, pergaulan bebas, prostitusi, narkoba, aborsi, kekerasan, perselingkuhan, perceraian, pornografi, pedofilia, LGBT, hingga pembunuhan kerap menjadi berita yang mencengangkan. Kejadiannya semakin bervariasi. Pelakunya pun semakin merata dari kalangan anak-anak, dewasa hingga manula. Jumlah kejadian pun  terus bertambah.

Begitupun dengan kasus perdagangan perempuan dan anak. Kasus human trafficking ini makin marak terjadi di Indonesia. Di Jawa Barat misalnya, sebanyak 10 remaja perempuan asal Kabupaten Bandung menjadi korban perdagangan orang di Situbondo, Jawa Timur beberapa waktu lalu. Para remaja perempuan yang ditemukan di beberapa wisma lokalisasi tersebut berasal dari kecamatan yang berbeda seperti Baleendah, Nagreg, Ciparay, dan Rancaekek. (www.republika.co.id, 29/07/19).
Sebelumnya, Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Jakarta dan Serikat Buruh Migran Indonesia (SBMI) juga menyebutkan ada 29 WNI yang menjadi korban pengantin pesanan China. 16  korban perempuan berasal dari Jawa Barat, dan 13 orang lagi berasal dari kabupaten Sanggau, Kalimantan Barat. Data tersebut diperoleh berdasarkan pengaduan korban sepanjang 2016-2019. (detikNews.com, 25/07/19).

Menurut Venneta R. Danes, Deputi Bidang Perlindungan Hak Perempuan dari Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, hampir 80 persen korban perdagangan manusia adalah perempuan. Pemicu tindak kejahatan ini bukan hanya kemiskinan. Tetapi adanya dorongan ingin cepat kaya dan ketamakan.

Jika kita kaji, maraknya human trafficking tidak bisa dipisahkan dari penerapan sistem kapitalis sekuler sebagai asas yang diadopsi oleh hampir semua bangsa di dunia ini. Sekularisme telah menjadi biang dari segala penyakit sosial.  Akibat penerapan sistem ini, manusia menjadi makhluk yang bebas aturan. Agama tak lagi dijadikan dasar dalam menjalani kehidupan. Pemikiran kapitalistik yang begitu mendewakan materi menghasilkan manusia yang hanya mengejar kehidupan dunia dengan kacamata uang. Halal haram tak lagi menjadi standar perbuatan.

Keluarga berantakan, anak terabaikan. Gagalnya sistem kapitalis sekuler bisa kita lihat dari beberapa faktor berikut:
Pertama, sistem sekuler kapitalis telah gagal mewujudkan kesejahteraan. Penerapan sistem ekonomi kapitalis menjadikan akses terhadap kekayaan dunia hanya dinikmati segelintir orang. Dalam kegiatan ekonomi hanya didorong oleh self-interest, memenuhi kepentingan sendiri. Sistem sekuler menjadikan manusia egois tidak peduli penderitaan orang lain. Pada akhirnya pandangan sekuler hanya menciptakan manusia-manusia yang giat bekerja dan cenderung menghalalkan segala cara, tetapi melupakan sesama. Persoalan ekonomi turut memberikan andil, disaat kebutuhan-kebutuhan hidup menuntut pemenuhan, maka perdagangan perempuan menjadi jalan pintas bagi perempuan-perempuan yang lemah iman dan tidak memiliki life skill yang bagus untuk mendapatkan materi dengan cara cepat. Ekonomi kapitalis hanya membahas produksi tapi melupakan distribusi. Impaknya kesenjangan sosial makin melebar. Memunculkan masalah baru yaitu tingginya tingkat kriminalitas, termasuk human trafficking.

Kedua, sistem sekuler kapitalis memliki prinsip Utilitarianisme. Manusia membedakan benar dan salah, baik dan buruk, terpuji dan tercela hanya berlandaskan perasaan manusia. Apa yang mendatangkan kesenangan adalah baik dan yang mendatangkan rasa sakit adalah buruk. Maka ukuran kebahagian adalah kesenangan jasmani semata. Maka tidak heran jika tingginya angka human trafficking sebagian besar akibat diimingi-imingi gaji besar dan kesejahteraan hidup. Mindset bahwa kebahagiaan adalah terpenuhinya kesenangan bersifat materi membuat para perempuan gampang terjebak modus human trafficking.

Ketiga, Gagalnya sistem kapitalis sekuler mewujudkan pemerataan pendidikan sehingga banyak masyarakat berpendidikan rendah. Sebagian besar korban human trafficking adalah orang-orang berpendidikan rendah, minim pengetahuan terkait ketenaga kerjaan dan keterampilan. Mereka sangat mudah terjebak penipuan dan pemalsuan dokumen, akhirnya menjadi korban human trafficking. 

Keempat, lemahnya penegakan hukum. Upaya penegakan hukum kepada para pelaku berdasarkan UU TPPO No 21 tahun 2007 tidak mampu memberikan efek jera pada pelaku. Belum lagi besarnya peluang tawar menawar hukum membuat penyelesaian kasus human trafficking semakin tidak menemukan titik terang.

Islam Solusi Tuntas Human Trafficking
Islam sebagai peraturan hidup, mampu menyelesaikan segala persoalan.  Syariat Islam akan memutus dengan tuntas perdagangan manusia tatkala diterapkan. Salah satu fungsi penerapan hukum Islam adalah menjaga jiwa dan kehormatan manusia. Penjagaan Islam terhadap masyarakat ditempuh dengan pengoptimalan fungsi 3 pilar Islam sebagai berikut:

Pertama, Pilar Individu dan penguatan keluarga. Sebagian besar korban human trafficking dilatarbelakangi kondisi keluarga yang rapuh. Sehingga banyak keluarga tak paham apa dan bagaimana membangun keluarga berdasarkan akidah Islam. Keluarga yang paham Islam akan mengajarkan anak-anak mereka dengan iman. Orang tua memberikan pendidikan dan pengawasan terhadap anak mereka. 

Dari sinilah terbentuk individu yang taat dan bertakwa kepada Allah SWT.  Individu yang bertakwa tidak akan mudah terjerat human trafficking atau bentuk kemaksiatan apapun. Keluarga yang menjadi madrasah pertama akan menanamkan nilai-nilai Islam kepada anggota keluarga. Sehingga munculah sosok individu yang berkepribadian Islam.

Kedua, pilar masyarakat. Penerapan sistem Islam membentuk masyarakat Islami. Masyarakat memiliki fungsi pengontrol perilaku anggota masyarakat lainnya. Mereka menyadari amar makruf nahi munkar menjadi kewajiban setiap orang. Masyarakatlah yang menjadi pengontrol setiap kemaksiatan yang terjadi. Sehingga terwujud masyarakat islami yang jauh dari kemaksiatan.

Ketiga, pilar Negara yang menerapkan Islam. Negara sebagai institusi tertinggi hadir memberikan keamanan dan jaminan. Negara akan menjalankan perannya sebagai pelayan umat, memenuhi kebutuhan dasar masyarakat dengan sistem ekonomi Islam yang bermaslahat dan berkeadilan. Negara juga mewujudkan kesejahteraan dan memberikan pendidikan terbaik bagi masyarakat, sehingga tidak ada masyarakat yang akan terjerat human trafficking dengan dalih kemiskinan dan kebodohan. Negara juga akan menerapkan sanksi yang tegas dan memberi efek jera  bagi para pelaku human trafficking, sehingga akan terjaga jiwa dan kehormatan sebagai manusia. 

Sistem Islam menjadi jawaban manakala sistem sekuler – kapitalis terbukti gagal membentuk peradaban yang memanusiakan manusia. Penerapan Islam dari aspek keluarga, masyarakat, dan negara akan mewujudkan tatanan kehidupan yang lebih baik. Individu bertakwa, masyarakat berdakwah, dan negara menerapkan syariah. 

Wallahu A’lam Bishawab

Oleh : Miniarti Impi, ST
Member WCWH

Dana Moneter International (IMF) belum lama ini merilis hasil assessment terhadap perekonomian Indonesia dalam laporan bertajuk Article IV Consultation tahun 2019. Meski secara keseluruhan perekonomian Indonesia dinilai positif, IMF menyoroti kinerja penerimaan negara yang masih rendah, terutama pajak.  

Untuk mengatasi itu IMF merekomendasikan Strategi Penerimaan Jangka Menengah atau Medium-Term Revenue Strategy (MTRS) untuk diterapkan pemerintah khususnya direktorat jenderal pajak (DJP). Salah satunya, memperluas basis pajak yang sudah berlaku. IMF menyarankan pemerintah untuk tidak menurunkan batas PPN baik secara umum maupun untuk UMKM, sebelum menghapus kebijakan pembebasan PPN dan merampingkan PPh Badan.

Adapun MTRS tersebut oleh IMF dinyatakan mestinya mampu meningkatkan pendapatan negara sekitar 5% dari PDB selama lima tahun ke depan, untuk membiayai belanja prioritas infrastruktur, pendidikan, kesehatan dan jaring pengaman sosial. (kontan.co.id)

Untuk itu, demi mendorong kesadaran wajib pajak, Direktorat Jenderal Pajak (DJP) melakukan berbagai cara. Termasuk mengeluarkan tagline bayar pajak semudah isi pulsa. Ide itu tak hanya sekedar  wacana. Ditjen pajak akan bekerja sama dengan e-commerce seperti Tokopedia untuk mempermudah pembayaran pajak.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati memperingatkan wajib pajak bahwa mereka tak bisa lagi menghindarkan diri dari kewajibannya.  Ditjen pajak kini bisa mengendus harta sekalipun disembunyikan. Sri Mulyani mengatakan bahwa Indonesia saat ini sudah ikut dalam pertukaran data perpajakan secara otomatis atau Autumatic Exchange of Information (Aeol). Dari situ negara-negara yang tergabung didalamnya akan mendapatkan data informasi perpajakan secara otomatis.  (detikfinance)

Pajak, Alat Pemalak Rakyat
Dalam sistem ekonomi kapitalis, sumber utama penerimaan negara diperoleh dari pajak dan utang. Dalam sistem kapitalis ini negara dan pemerintah akan berusaha semaksimal mungkin untuk mendapatkan dana besar dari pajak, baik dari pajak rakyat maupun dari pajak korporasi-korporasi yang beroperasi di Indonesia. 

Penerapan pajak di berbagai barang dan jasa sangat membebani perekonomian. Pajak mengakibatkan ekonomi biaya tinggi, harga barang meningkat karena di dalam mata rantai proses produksi setiap tahapannya dikenakan pajak. Pajak adalah kezhaliman yang dibungkus dengan peraturan sehingga negara merasa berhak untuk mengambil harta yang sebenarnya bukan menjadi miliknya. Tidak mengherankan jika banyak orang menghindari pajak.

Ironis memang, negara yang dikenal serba kaya ini ternyata tak punya modal buat pembangunan. Apatah lagi untuk memberi rakyatnya sedikit kesejahteraan. Pajak yang katanya jadi cara sistem memaksa pemilik modal berbagi keuntungan, dan lantas diberi istilah keren sebagai fungsi redistribusi pendapatan, nyatanya cuma teori yang jauh dari kenyataan. Bahkan pada faktanya, orang kaya sering mendapat keringanan dari kewajiban pajak. Terbukti, ada pembebasan pajak barang mewah, tax holiday, dan lain-lain. Sementara rakyat kecil, tetap saja harus rela terposisi sebagai korban, terpinggirkan dan hanya mewarisi kerusakan lingkungan. Ujung-ujungnya, gap sosial semakin lebar.

Sepanjang negeri ini menerapkan sistem kapitalis neoliberal, negara memang dipastikan tak akan pernah mampu mewujudkan kesejahteraan. Alih alih untuk menggenjot pendapat negara, pajak merupakan sebuah kedholiman terhadap rakyat yang dibungkus dengan jargon manis.  Yang terjadi justru negara makin tergadai dan kehilangan fungsi asasinya sebagai pengurus dan penjaga rakyat. Terlebih, penerapan sistem kapitalisme neoliberal justru membuka jalan penjajahan kapitalisme global.

Negara dengan sistem ini bahkan akan menjadi sumber dan pelaku kezaliman utama atas rakyatnya sendiri. Padahal Allah SWT berfirman, “Sesungguhnya, dosa itu atas orang-orang yang berbuat zalim kepada manusia dan melampaui batas di muka bumi tanpa hak. Mereka itu mendapat azab yang pedih.” (QS Asysyura [42]: 42)

Pajak Dalam Pandangan islam
Islam telah melarang seluruh bentuk pungutan apapun nama dan alasannya. Pungutan yang diambil oleh negara dari rakyatnya harus memiliki landasan atau legislasi syar’i. Allah Swt berfirman: “Dan janganlah sebagian kamu memakan harta sebagian yang lainnya diantara kamu dengan jalan yang bathil” (TQS. Al-Baqarah [2] : 188)

Pungutan yang tidak ada dasar hukum Islamnya disebut dengan ghulul (kecurangan). Tindakan ghulul diharamkan berdasarkan firman Allah Swt: “Barangsiapa berbuat ghulul (curang terhadap harta) maka pada hari kiamat ia akan datang membawa (harta) dicuranginya itu”. (TQS. Ali Imran [3] ; 161)
Rasulullah saw memasukkan para pemungut pajak sebagai shahib al-maks, yaitu harta (pungutan/retribusi) yang diambil secara tidak syar’i. Pelakunya diganjar dengan siksaan yang pedih dan kehinaan. Sebagaimana hadist Rasulullah Saw “ Tidak akan masuk surga orang-orang yang memungut maks (yakni harta pungutan/retribusi yang tidak syar’i).

Di dalam sistem perekonomian Islam, pungutan pajak seperti dalam sistem ekonomi kapitalis dan yang berlaku seperti saat ini tidak pernah ada. Islam tidak mengenal pajak, yang ada adalah dlaribah. Dharibah adalah harta yang diwajibkan Allah Swt kepada kaum Muslim untuk membiayai berbagai kebutuhan dan pos-pos pengeluaran yang memang diwajibkan atas mereka, pada saat kondisi di Baitul Mal tidak ada harta/uang, sementara ada pembiayaan yang wajib dilakukan dan akan menimbulkan bahaya bagi kaum Muslim. 

Dharibah atau pajak dalam Islam hanya memiliki satu fungsi, yakni fungsi stabilitas dan bersifat insidental. Dia hanya dipungut saat kas negara kosong dan dipungut dari orang-orang kaya yang beragama Islam saja. Jadi tidak dikenakan pada seluruh warga negara sebagaimana yang terjadi sekarang. Dan manakala problem kekosongan kas negara tadi sudah teratasi, maka pajak pun harus dihentikan.

Inilah dasar kebijakan pajak dalam Daulah Khilafah. Allah telah mewajibkan kepada negara dan umat untuk menghilangkan bahaya itu dari kaum Muslim. Rasulullah saw. bersabda: “Tidak boleh mencelakakan orang lain dan tidak boleh mencelakakan diri sendiri” (HR Ibn Majah dan Ahmad).

Dengan demikian, dalam sistem kapitalis pajak merupakan sumber utama pendanaan negara. Sebaliknya, dalam sistem Islam, ia hanya digunakan sebagai penyangga dalam kondisi darurat untuk memenuhi kepentingan masyarakat. Untuk itu  pajak dalam Islam tidak akan dirasakan sebagai bentuk kezaliman, ia hanya digunakan sebagai penyangga dalam kondisi darurat untuk memenuhi kepentingan masyarakat. Bahkan pajak, akan dipandang sebagai bentuk kontribusi warga negara yang berkelebihan harta atas urusan umat yang berimplikasi pahala dan kebaikan. Wallâhu a’lam bi ash-shawâb.

PADANG - Sekretaris DPRD Kota Padang Syahrul menyampaikan pada hari Selasa besok pukul 16.00 WIB sampai selesai akan digelar gladi bersih pengucapan sumpah dan janji Anggota DPRD Kota Padang periode 2019-2024, Senin (13/08/2019).

Ia menjelaskan, pada akhir masa jabatan Anggota DPRD Kota Padang periode 2014 -2019, Ketua DPRD Kota Padang Elly Thrisyanti sudah menandatangani undangan pengucapan sumpah dan janji.

Pada akhir pekan lalu, Sekwan diundang dalam rapat penetapan calon legislatif oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Padang di Pangeran Beach Hotel. Setelah mendapatkan penetapan KPU, Sekwan bersama jajaran langsung ditindaklanjuti persiapan pelantikan.

Lanjut Syahrul, beberapa waktu lalu pihaknya juga menindaklanjuti arahan dari Biro Pemerintah Pemprov Sumbar, dimana pelantikan Anggota DPRD Kota Padang bakal molor karena ada proses sengketa di Makamah Konstitusi (MK).

“Dan sambil menunggu penetapan, kami juga harus mempersiapkan diri. Jadi nanti sudah ditentukan tanggal dan hari pelaksanaan peresmian sekaligus pengambilan sumpah/janji anggota DPRD terpilih, maka anggota DPRD sudah tidak bingung bagaimana caranya,” katanya.

Yang telah dilakukan Setwan adalah gladi kotor atau pengenalan terhadap materi-materi ketika dilakukan sumpah janji, letak posisi, dan pengambilan sumpah, baik golongan Muslim, Katolik, Protestan dan Budha.

MAGELANG --- Komandan Koramil 19 Borobudur Kodim 0705/Magelang Kapten Arm Sutikno memberikan motivasi kepada para petugas pengibar bendera dalam rangka HUT ke 74 Republik Indonesia, di Lapangan Kujon Borobudur, Senin (12/08).

Di sela - sela latihan, Kapten Arm Sutikno memberikan arahan dan motivasi serta wawasan kebangsaan bagi generasi muda. Menurut Danramil, tugas  yang diemban oleh para peserta Paskibra Borobudur merupakan suatu tugas yang sangat mulia.

Peringatan kemerdekaan merupakan salah satu perwujudan penghargaan kita kepada para pendahulu kita. Untuk itu diharapkan para personel yang diberi kepercayaan untuk mengemban tugas sebagai pasukan pengibar bendera hendaknya bisa melaksanaan tugasnya dengan baik. Disiplin dan keikhlasan dalam melaksanakan tugas merupakan salah satu faktor penentu terhadap kesuksesan pelaksanaan tugas.

“Disiplin dan ikhlas serta keteguhan hati dalam menjalankan latihan, niscaya akan menjadi moodal kesuksesan pelaksanaan tugas” ungkap Kapten Arm Sutikno.

Paskibra Kecamatan Borobudur sudah mulai latihan sejak awal bulan Juli 2019. Para peserta tersebut merupakan hasil seleksi yang dilaksanakan bebrapa waktu sebelum latihan. Mereka dilatih oleh pelatih yang terdiri dari anggota Koramil 19 Borobudur dan Polsek Borobudur. Mereka berlatih dari kesamaan gerak, langkah hingga formasi pada saat upacara.

Oleh : Isna NF
Pelajar Sekolah Menengah Atas Di Jatinangor - Sumedang

    Islamophobia, itulah kata yang tersemat pada orang-orang yang benci terhadap Islam, dengan kata lain bersikap membenci Islam. Hal ini banyaknya muncul  dari kaum kafir. Kebencian dan permusuhan yang tersimpan didada mereka membuat mereka bersikap nyinyir terhadap berbagai ajaran Islam. 

Sesungguhnya pergolakan antara kebenaran dan kebatilan akan terus berlangsung sampai hari kiamat. Pergolakan itu akan terus ada selama pengikut kebatilan masih ada, yakni mereka yang mengikuti bujuk rayu dan jalan iblis. Iblis divonis kafir karena menolak perintah Allah SWT untuk bersujud kepada nabi Adam as. Dia lalu diusir dari surga. Iblis kemudian berkata seperti yang dilukiskan dalam firman Allah SWT yang artinya : “Iblis berkata,” Tuhanku, karena Engkau telah memutuskan aku sesat, pasti aku akan menjadikan mereka ( manusia ) memandang baik ( perbuatan maksiat ) di muka bumi, dan pasti aku akan menyesatkan mereka semuanya.” ( TQS al- Hijr [15] : 39 ). Sejak saat itu, para pengikut iblis terus memerangi kebenaran, sebagaimana iblis hingga Hari Kiamat.

    Itu artinya, akan selalu ada orang yang memusuhi risalah yang dibawa oleh setiap nabi. Demikian juga terkait Nabi Muhammad SAW dan risalah yang beliau bawa. Akan terus ada musuh dari golongan jin dan manusia yang memusuhi Islam dan Kaum Muslim. Permusuhan dan kebencian tidak otomatis tampak dari setiap orang kafir baik ahlul kitab dan orang musyrik. Namun permusuhan dan kebencian pasti nampak dari sebagian kaum kafir melalui lisan lisan mereka. 

    Sikap membenci Islam ( Islamophobia ) banyak muncul dari kaum kafir. Kebencian dan permusuhan mereka (kaum kafir) terhadap ajaran Islam seperti penerapan syariah secara kaffah dan Khilafah, mereka pun tidak suka dengan berbagai simbol dan syiar Islam seperti persoalan memakai jilbab, panji al- liwa dan ar - rayah dikibarkan, gerah melihat orang hijrah menuju Islam dan lain- lain.

 Islamophobia itu membuat mereka memusuhi apa saja yang mereka nilai menjadi bagian dari ekspresi keislaman. Mereka pun berusaha keras untuk menanamkan islamophobia itu pda orang lain khususnya kepada kaum muslim.

    Lain halnya dengan kaum muslim yang keimanannya bersemayam dalam dirinya sejatinya melahirkan takwa. Baik secara lahir maupun batin. Secara lahir antara lain tampak dari sikapnya mengagungkan syiar- syiar Islam. Allah berfirman : Demikianlah ( perintah Alah ). Siapa saja yang mengagungkan syiar- syiar Allah, sungguh itu timbul dari ketakwaan kalbu. ( TQS al- Hajj [22] : 32 ).

    Sikap yang harus dibangun dan ditunjukan oleh seluruh umat Islam tidak lain adalah memenuhi perintah Allah SWT dalam firman-Nya : “ Hai orang- orang yang beriman, masuklah kalian ke dalam Islam secara keseluruhan (kaffah) dan janganlah kalian mengikuti langkah-langkah setan. Sungguh setan itu musuh yang nyata bagi kalian.” (TQS al- Baqarah [2] : 208 ). 

    Singkatnya, sikap mengagungkan syiar-syiar Allah yakni syiar dan ajaran Islam dan berbagai simbol serta ekspresi keislaman, hanyalah cerminan ketakwaan dan kecintaannya terhadap Islam yang terkandung didalam hatinya. Ini adalah perintah Allah kepada semua orang mukmim yang berarti setiap mukmin harus mencintai sepenuhnya sebagai totalitas kecintaan kepada Allah SWT. Dan hendaknya setiap muslim menunjukan kecintaan pada Islam dengan mengamalkan syariah rasul Muhammad SAW secara menyeluruh di tengah kehidupan ini. Semoga bisa diterapkan dalam aturan bermasyarakat dan bernegara dalam sistem tang Allah wajibkan yakni sistem Khilafah 'ala minhajinnubuwah. Aamiin..

WalLah a’lam bi ash- shawab. []

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.