Articles by "Opini"

.JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Ana Mardiana Artikel Babel Bali banda aceh Bandar Lampung Bandara Juanda bandung bank banten bantuan bantal banwaslu banyumas banyuwangi bapedalda baperjakat Barcelona batam batang arau batu akik batu bara batu malin kundang Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA bedah rumah TP PKK bedahrumah BEI bekasi bencana bengkalis Bengkulu bentrok Beny Utama bere ali beri pelayanan terbaik berita Bernas BI bim BIN binsos birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor bola Bondowoso Bonsai bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita bukitinggi Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil Catatan celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demokrasi demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur Fiture FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gas gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gereja oikumene sengkotek gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang instruksi walikota padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah jawa timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayu hutan kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat Kediri kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan alam kaltim kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi ketua v porprov sumbar khofifah kim jong-un Kisah kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi kodim Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia Koltim komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras kontribusi orang tua siswa Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem korpri Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga Lamongan lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo Malang Malang Raya malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko Mojokerto motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU MuaraLabuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nelayan nenek asiani nepal news neymar Ngawi Nias nobar NTB ntt nurul iman nusantara Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Ooini OPEC Opini Opinj organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan pangdam vi mulawarman Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pdt darwin pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penginapan atlet pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid perbankan percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan perpustakaan pers persiapan persit pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel petani peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas potensi wilayah kaltim pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG psht PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah raih prestasi raker komwil i apeksi rakor rakor kaltim rakyat setprov ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil rongsokan Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu Ruri rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda samsat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sediakan sarana porprov sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional sendimen seni sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap suardi junir subang suka jala jalan sukabumi Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta Surbaya susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tambang emas tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wagub terima hkbp wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan wasbang washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir
Showing posts with label Opini. Show all posts

Oleh : Isna NF
Pelajar Sekolah Menengah Atas Di Jatinangor - Sumedang

    Islamophobia, itulah kata yang tersemat pada orang-orang yang benci terhadap Islam, dengan kata lain bersikap membenci Islam. Hal ini banyaknya muncul  dari kaum kafir. Kebencian dan permusuhan yang tersimpan didada mereka membuat mereka bersikap nyinyir terhadap berbagai ajaran Islam. 

Sesungguhnya pergolakan antara kebenaran dan kebatilan akan terus berlangsung sampai hari kiamat. Pergolakan itu akan terus ada selama pengikut kebatilan masih ada, yakni mereka yang mengikuti bujuk rayu dan jalan iblis. Iblis divonis kafir karena menolak perintah Allah SWT untuk bersujud kepada nabi Adam as. Dia lalu diusir dari surga. Iblis kemudian berkata seperti yang dilukiskan dalam firman Allah SWT yang artinya : “Iblis berkata,” Tuhanku, karena Engkau telah memutuskan aku sesat, pasti aku akan menjadikan mereka ( manusia ) memandang baik ( perbuatan maksiat ) di muka bumi, dan pasti aku akan menyesatkan mereka semuanya.” ( TQS al- Hijr [15] : 39 ). Sejak saat itu, para pengikut iblis terus memerangi kebenaran, sebagaimana iblis hingga Hari Kiamat.

    Itu artinya, akan selalu ada orang yang memusuhi risalah yang dibawa oleh setiap nabi. Demikian juga terkait Nabi Muhammad SAW dan risalah yang beliau bawa. Akan terus ada musuh dari golongan jin dan manusia yang memusuhi Islam dan Kaum Muslim. Permusuhan dan kebencian tidak otomatis tampak dari setiap orang kafir baik ahlul kitab dan orang musyrik. Namun permusuhan dan kebencian pasti nampak dari sebagian kaum kafir melalui lisan lisan mereka. 

    Sikap membenci Islam ( Islamophobia ) banyak muncul dari kaum kafir. Kebencian dan permusuhan mereka (kaum kafir) terhadap ajaran Islam seperti penerapan syariah secara kaffah dan Khilafah, mereka pun tidak suka dengan berbagai simbol dan syiar Islam seperti persoalan memakai jilbab, panji al- liwa dan ar - rayah dikibarkan, gerah melihat orang hijrah menuju Islam dan lain- lain.

 Islamophobia itu membuat mereka memusuhi apa saja yang mereka nilai menjadi bagian dari ekspresi keislaman. Mereka pun berusaha keras untuk menanamkan islamophobia itu pda orang lain khususnya kepada kaum muslim.

    Lain halnya dengan kaum muslim yang keimanannya bersemayam dalam dirinya sejatinya melahirkan takwa. Baik secara lahir maupun batin. Secara lahir antara lain tampak dari sikapnya mengagungkan syiar- syiar Islam. Allah berfirman : Demikianlah ( perintah Alah ). Siapa saja yang mengagungkan syiar- syiar Allah, sungguh itu timbul dari ketakwaan kalbu. ( TQS al- Hajj [22] : 32 ).

    Sikap yang harus dibangun dan ditunjukan oleh seluruh umat Islam tidak lain adalah memenuhi perintah Allah SWT dalam firman-Nya : “ Hai orang- orang yang beriman, masuklah kalian ke dalam Islam secara keseluruhan (kaffah) dan janganlah kalian mengikuti langkah-langkah setan. Sungguh setan itu musuh yang nyata bagi kalian.” (TQS al- Baqarah [2] : 208 ). 

    Singkatnya, sikap mengagungkan syiar-syiar Allah yakni syiar dan ajaran Islam dan berbagai simbol serta ekspresi keislaman, hanyalah cerminan ketakwaan dan kecintaannya terhadap Islam yang terkandung didalam hatinya. Ini adalah perintah Allah kepada semua orang mukmim yang berarti setiap mukmin harus mencintai sepenuhnya sebagai totalitas kecintaan kepada Allah SWT. Dan hendaknya setiap muslim menunjukan kecintaan pada Islam dengan mengamalkan syariah rasul Muhammad SAW secara menyeluruh di tengah kehidupan ini. Semoga bisa diterapkan dalam aturan bermasyarakat dan bernegara dalam sistem tang Allah wajibkan yakni sistem Khilafah 'ala minhajinnubuwah. Aamiin..

WalLah a’lam bi ash- shawab. []

Oleh : Isna NF
Pelajar Sekolah Menengah Atas
Di Jatinangor - Sumedang

Ibadah haji yang mengumpulkan dan meleburkan jutaan muslim dalam satu tempat dan satu waktu ternyata belum mampu mengantarkan mereka menuju persatuan yang hakiki, padahal ibadah haji merupakan bukti ketaatan dan pengorbanan seorang hamba kepada Rabb-Nya. Hanya mereka yang kuat tekadnya yang mau berkorban untuk berhaji. Karena tidak sedikit yang lemah keyakinannyatudak mau melakukannya meskipun sehat raga dan berlimpah harta. Selain itu ibadah haji merupakan simbol tauhid. Selama ibadah haji seluruh jamaah senantiasa mengumandangkan kalimat talbiyah yang berisi seruan tauhid. Aku menjawab panggilan-Mu, yaa Allah. Tidak ada sekutu bagi-Mu.

Tak lama lagi jutaan kaum muslim dari berbagai penjuru dunia akan berkumpul di tanah suci. Menggemakan kalimat tauhid. Mempersembahkan ibadah haji yang agung ke hadapan Allah SWT. Pada hari itu tak ada kebanggaan selain mendapatkan gelar sebagai tamu-tamu Allah SWT. Nabi saw bersabda : Tamu Allah ada tiga: mujahid, haji dan peserta umrah. ( HR an - Nasa’i ). 

Pelaksanaan haji memiliki banyak hikmah yang penting. Pertama : Haji adalah ibadah yang menunjukan ketaatan dan pengorbanan. Hanya mereka yang kuat tekadnya yang mau berkorban untuk berhaji.

Kedua : Ibadah haji adalah simbol tauhid. Di dalamnya ada penegasan pengesaan Allah SWT dan penafian sekutu bagi-Nya. Ketiga : Berhaji juga menapaktilasi jejak bersejarah dan spiritual mulai dari Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail as. Hingga Rasulullah saw. 

Keempat : Ibadah haji juga mengajari kaum muslim untuk mengendalikan amatah dan permusuhan, sebaliknya mengembangkan sikap ramah serta tolong- menolong kepada sesama. Kelima : Ibadah haji adalah tempat sekaligus momen meleburnya jutaan muslim dari segenap penjuru dunia. Tak pandang suku bangsa, warna kulit dan strata.

Yang jadi pertanyaan, mengapa ibadah haji tidak memberikan dampak persatuan yang hakiki dan berkelanjutan? Persatuan umat saat berhaji baru sebatas menciptakan ikatan spiritual tanpa sistem ( rabithah ar- ruhiyah bi la nizman ). Umat berkumpul disatu tempat dan satu waktu, kemudian bubar begitu saja. Tak lagi ada ikatan di antara mereka. 

Ironinya, hari ini kaum muslim mementingkan ego kebangsaan masing- masing. Mereka tak peduli pada kondisi saudaranya. Yang lebih ironus beberapa negara musim memberikan dukungsn kepada pemerintah komunis Cina yang melakuksn kezaliman terhadap umat muslim Uighur. Sayangnya, hari ini kaum muslim berada di titik terlemah karena terpecah belah. Tak sanggup membela diri dan memberikan perlindungan kepada sesama muslim. Mereka malah membiarkan saudara seiman sekarat ditengah penderitaan. 

Alhasil mari kita rekatkan kembali ikatan ukhuwah islamiyah kita. Mari kita jadikan kalimat tauhid sebagai pemersatu kita. Sungguh kita adalah umat yang satu. Bertuhankan satu, Allah SWT. Berhukum satu, Al- quran. Dengn persatuan dibawah kalimat tauhid itulah Allah SWT akan menolong dan memuliakan kita. []

Oleh: Sumiati 
(Praktisi Pendidikan dan Member AMK )

Di tahun ini geliat umat muslim terkait keislamannya semakin menguat dari berbagai aspek, baik kesadaran pentingnya penegakan sistem Islam dan lainnya, bahkan merambah kepada hal yang hampir dilupakan, yaitu kesadaran umat tentang pentingnya sanad dalam berbagai Ilmu, salah satunya ilmu al Quran. 

Di majelis-majelis ta'lim terutama akhwat atau tepatnya ibu-ibu muda di usia produktif, mereka terlihat semakin rajin untuk melayakan diri di hadapan Allaah ta'ala, semangatnya bahkan terlihat melebihi semangat kaum laki-laki.

Begitupun yang berlangsung di Masjid Al Muhajirin, di salah satu perumahan di Cibiru Kabupaten Bandung. Tepatnya hari Sabtu tanggal 03 Agustus 2019. 

Ustadz. H. Ahmad Fudholi Husni Mubarok, LC. Beliau adalah Pewaris Sanad al Quran dengan 14 Qira'at, Alumni Universitas al Azhar, Mesir, dan Pembina LTQS Darul Qoror, Beliau Ustadz yang humoris, ceria, menyenangkan dalam mengajarnya. Alhamdulillah hari itu mendapat penjelasan yang luar biasa, menyejukan qalbu, Ustad sempat mengingatkan niat belajar ke beliau bukan semata-mata untuk mendapatkan sanad, namun kata beliau sanad itu nomor sekian saja. Bahkan beliau juga berpesan, jangan membanggakan diri dengan memposting kegiatan belajar tajwid bersanad di medsos, sementara ibaratnya mendapat sanadnya saja karena diberikan kelebihan menghafal, sehingga cepat dalam menghafalkan matan padahal hadirnya jarang, jadi belum menunjukkan kesungguhan dalam belajar..
SubhanaLlaah, syukron pengingatnya Ustad. 

Masya Allaah, hari yang menyenangkan bisa belajar langsung dari ahlinya. Teringat sebuah permainan anak-anak yaitu kata berantai, anak-anak di minta berjejer dengan jumlah banyak, sehingga panjang sekali barisannya. Nah, anak yang baris paling depan dibisikan sebuah kata-kata oleh gurunya, kemudian dibisikan lagi kepada anak berikutnya, dan seterusnya sampai akhir, biasanya ketika sampai akhir, kata-kata yang dibisikan guru bisa berubah, baik bertambah ataupun berkurang.
SubhanaLlaah, itulah lemahnya manusia, tidak ada yang sempurna. 

Itulah pentingnya belajar kepada ahlinya, agar meminimalisir  dari kesalahan. Walaupun manusia memang penuh dengan kekurangan, setidaknya berusaha. Allah ta'ala tidak pernah menilai hasil, namun yang dinilai adalah upaya, proses dalam setiap perjuangan.

Begitupun dalam belajar al Quran, ketika belajarnya kepada ahlinya, dipastikan tidak ada yang membingungkan, karena sesuai dengan kaidah ilmu tajwidnya, yang berada dalam kitab Muqodimah al Jazariyah. Puji syukur kepada Allah ta’ala, semoga Allaah ta'ala menjaga keikhlasan hati dalam belajar ini.

Ini adalah anugrah dari Allaah ta'ala, masih ada para ulama yang terus menerus menjaga keaslian ilmu apapun itu terkait dengan keislaman.

Seandainya seluruh buku, catatan dan dokumen yang ada di dunia ini musnah, termasuk seluruh data di computer dan internet menghilang dan tak bisa dikembalikan, maka hanya akan ada satu buku yang bisa ditulis kembali, sempurna huruf per huruf hingga tanda bacanya. Tak perlu berminggu-minggu untuk menuliskannya kembali, cukup hitungan jam. Itulah kitab suci Al-Quran. Mengapa?

Sanad, itulah jawabannya. Adanya pewarisan hafalan al-Quran 30 juz dari Rasulullah SAW, Shahabat, Tabiin, Tabiut tabien, para Imam Qiraaah (Qiraah Sab’ah), bersambung hingga generasi sekarang. Dengan adanya sanad maka keaslian dan keotentikan Al Quran tetap terjamin sejak era hidupnya Nabi Muhammad SAW hingga hari kiamat kelak.

Satu lagi pesan beliau, beliau mengatakan "ana belajar ke banyak guru di daerah Jawa, tidak mengejar sanad, tapi beliau yakin yang didapatkan dari guru-gurunya adalah benar walaupun tidak bersanad yang berupa sertifikat. 

Semoga bagi yang belum bersanad yang tertulis, tetap bersemangat untuk mengajar atau berdawah, dan terus semakin giat belajar melayakan diri, sehingga sanad disematkan dalam dirinya.

Umat Islam berbeda. Umat ini pemilik tunggal metodologi periwayatan. Berita yang didapat umat ini, diriwayatkan oleh pewarta yang kuat daya ingatnya, jujur, dan amanah dalam menyampaikan berita. Nabi ﷺ telah memberi isyarat bahwa ilmu ini akan kekal di tengah-tengah umatnya. Beliau ﷺ bersabda,

تَسْمَعُونَ وَيُسْمَعُ مِنْكُمْ، وَيُسْمَعُ مِمَّنْ سَمِعَ مِنْكُمْ

“Kalian mendengar dan didengar dari kalian. Dan orang-orang yang mendegar dari kalian akan didengarkan.” (HR. Abu Dawud, Bab Fadhl Nasyrul Ilmi 3659).

Urgensi Sanad atau Isnad

Para ulama telah menjelaskan tentang urgensi sanad. Mereka menjelaskan pentingnya ilmu ini dengan pemisalan yang tinggi. Seperti ucapan ulama tabi’in, Muhammad bin Sirin rahimahullah,

إِنَّ هَذَا العِلْمَ دِيْنٌ فَانْظُرُوْا عَمَّنْ تَأْخُذُوْنَ دِيْنَكُمْ

“Sesungguhnya ilmu ini adalah agama. Karena itu, perhatikanlah dari siapa kalian mengambil agama kalian.” (Riwayat Muslim).

Sufyan ats-Tsaury (ulama tabi’ at-tabi’in) rahimahullah mengatakan,

اَلإِسْنَادُ هُوَ سِلَاحُ المُؤْمِنِ. فَإِذَا لَمْ يَكُنْ مَعَهُ سِلَاحٌ فَبِأَيِّ شَيْءٍ يُقَاتِلُ؟

“Sanad adalah senjatanya orang-orang beriman. Kalau bukan dengan senjata itu, lalu dengan apa mereka berperang?” (al-Majruhin oleh Ibnu Hibban)

Berperang maksudnya, perang argumentasi. Mengkritik orang yang menyampaikan kabar bohong dan membela agama ini dari kepalsuan.

Abdullah bin al-Mubarak (ulama tabi’ at-tabi’in) rahimahullah mengatakan,

اَلإِسْنَادُ مِنَ الدِّيْنِ وَلَوْلَا الإِسْنَادُ لَقَالَ مَنْ شَاءَ مَا شَاءَ

“Sanad itu bagian dari agama. Kalau bukan karena Isnad, pasti siapaun bisa berkata apa yang dia kehendaki.” (Riwayat Muslim).

Dengan adanya sanad, setiap orang yang mencatut nama Rasulullah ﷺ atau para sahabatnya dalam suatu nukilan, tidak serta-merta diterma ucapannya. Ucapannya diteliti, dari siapa dia mendengar. Apakah ucapan tersebut memiliki periwayat yang bersambung hingga ke Rasulullah ﷺ atau tidak. Satu per satu nama-nama itu diteliti latar belakang kehidupan mereka, kualitas daya ingatnya, kejujurannya, keshalehannya, dan lain-lain. Apabila dikategorikan sebagai seorang terpecaya dan memenuhi syarat-syarat lainnya. Barulah nukilannya diterima. Jika tidak memenuhi syarat, maka tidak diterima. Sehingga seseorang tidak bisa berbicara semaunya dalam agama ini.

Ilmu ini bisa diterapkan pada ilmu-ilmu lainnya. Seperti ilmu sastra Arab, sejarah, pengobatan, dll. Dari ilmu ini pula, lahir cabang keilmuan yang lain. seperti, Jarh wa Ta’dil. Apabila seorang pewarta tidak mencukupi syarat, ia di-jarh (dicela). Tidak dinilai layak. Jika si pewarta mencukupi syarat, ia di-ta’dil (dipuji). Dianggap layak beritanya diterima.

Perkembangan Ilmu Sanad/Isnad

Kaum muslimin mulai memperhatikan sanad setelah terjadi musibah pembunuhan Utsman bin Affan radhiallahu ‘anhu. Di masa itu, mulai muncul orang-orang yang memalsukan ucapan. Para ahli hadits maupun ilmu al Quran mengambil sikap untuk membentengi syariat dan sejarah Islam dari dusta dan kepalsuan. Sanda menjadi senjata untuk membantah para pemalsu. Sufyan ats-Tsaury rahimahullah mengatakan, “Ketika para pendusta membuat sanad-sanad bohong, kami bantah mereka dengan tarikh dan nama-nama periwayat.” (Isham al-Bayir dalam Ushul Manhaj an-Naqdu ‘Inda Ahlu al-Hadits, Hal: 80).

Wallaahu a'lam bishawab.

Oleh: Sumiati  
(Praktisi Pendidikan dan Member AMK )

Siapa bilang..
Remaja kita durhaka..
Siapa bilang..
Merosot akhlaq mereka..
Siapa bilang..
Pergaulan muda-mudi penuh noda..
Siapa bilang..
Bermalas-malasan jadi budak manja..
Siapa bilang..
Memang-memang ada yang tak berbudi..
Memang ada muda-mudi penjudi..
Memang ada pecandu ganja..
Memang ada pergaulan yang ternoda..
Namun tidak semua begitu oo..tidak semua tidak semua tidak semua...

Itulah lirik lagu Siapa bilang milik Nasida Ria yang sudah cukup lama di dengar oleh penikmat lagu-lagu qasidah tempo dulu, lagu yang menggambarkan remaja kita sejak dulu demikian, walaupun sebagai hiburan tidaklah semua demikian. Sistem kapitalis demokrasi sungguh tidak berpihak kepada seluruh manusia bukan hanya remaja, termasuk kisah pilu di bawah ini.

Kasus pembunuhan terhadap anaknya sendiri yang oleh remaja berinisial SNI (18) di dalam toilet Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Beriman pada Rabu 24 Juli sekira mendapat kritikan pedas dari masyarakat. Banyak yang mempertanyakan mengapa pelaku bisa tega membunuh dengan keji terhadap buah hatinya yang ia lahirkan.

Bayi berjenis kelamin perempuan itu tewas setelah mulutnya disumpal tisu toilet dan tali pusarnya dicabut. Setelah tewas, jasad bayi dimasukkan kedalam kantong plastik dan berencana membuangnya di luar. Aksinya pun ketahuan petugas rumah sakit saat hendak melarikan diri.

Dari keterangan SNI dihadapan awak media mengatakan bahwa perempuan asal Tenggarong ini sejatinya tak ingin hal ini terjadi. Namun lantaran belum siap menikah dan belum siap punya anak, ia pun terpaksa melakukan hal itu. Padahal sang pacar diakui SNI telah siap untuk mengarungi rumah tangga bersamanya.

"Bukannya tega, cuma belum siap untuk dinikahi gitu aja. Pasangannya mau nikah cuma aku belum mau nikah, umurku kan juga masih muda," kata SNI, Minggu (28/7/2019).

SNI menjelaskan bahwa saat itu dirinya sendiri tidak mengetahui tentang kehamilannya. Ia mengaku sulit buang air besar (BAB) dan buang air kecil pasca terjatuh dari toilet rumah. Lantaran khawatir, ia meminta urut kepada sang kakak yang tinggal dikawasan Kecamatan Balikpapan Barat. Sang kakak pun mengatakan tidak ada tanda-tanda kehamilan pada perutnya, padahal saat itu usia kehamilan SNI telah masuk delapan bulan.

"Kalau tanda-tanda melahirkan kan ada di perut, cuma kakak saya bilang enggak ada tanda-tanda, jadi saya sendiri enggak tahu kalau saya ini hamil. Kalau sebulan itu keluar darah empat hari atau tiga hari gitu jadi nggak ketahuan," ujarnya.

Setelah itu ia pergi ke RSUD Beriman yang berada di Jalan Mayjen Sutoyo, Gunung Malang, Kecamatan Balikpapan Kota. Ia pun diminta untuk mengambil sampe urin untuk diperiksa. Setelah berhasil mengeluarkan sedikit urinnya, sampel tersebut diperiksa oleh tim medis. Tak lama berselang SNI mendadak alami mules dan hendak ingin buang air besar ke toilet. Dalam toilet ruang IGD inilah rupanya SNI melahirkan.

"Saya periksa pertama itu saya disuruh tes urin, keluar sedikit aja. Pas saya keluarin (buang air kecil) yang kedua itu ngeden keluar langsung. Pas keluar itu enggak ada suaranya, jadi langsung saya gendong. Habis itu saya pangku saya tepuk sininya (bokong) enggak ada gerak juga," tuturnya.

Sungguh miris kisah SNI, inilah akibat sistem sekuler memberi ruang kebebasan kepada remaja dalam berprilaku maksiat yang mencabut fitrah manusia. Sejatinya seorang wanita yang pada umumnya, tak akan sanggup berbuat demikian, karena manusia memiliki akal berbeda dengan hewan. Padahal hewan sendiri tidak membunuh anaknya sendiri, jika manusia sampai melakukan ini, tentu lebih jahat atau lebih hina di banding hewan.

Sebagaimana Firman-Nya 

Surat Al-A’raf Ayat 179

 وَلَقَدْ ذَرَأْنَا لِجَهَنَّمَ كَثِيرًا مِنَ الْجِنِّ وَالْإِنْسِ ۖ لَهُمْ قُلُوبٌ لَا يَفْقَهُونَ بِهَا وَلَهُمْ أَعْيُنٌ لَا يُبْصِرُونَ بِهَا وَلَهُمْ آذَانٌ لَا يَسْمَعُونَ بِهَا ۚ أُولَٰئِكَ كَالْأَنْعَامِ بَلْ هُمْ أَضَلُّ ۚ أُولَٰئِكَ هُمُ الْغَافِلُونَ 

 Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk (isi neraka Jahannam) kebanyakan dari jin dan manusia, mereka mempunyai hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar (ayat-ayat Allah). Mereka itu sebagai binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai.

Sungguh negara telah gagal mendidik remaja berkarakter siap bertanggung jawab atas segala pilihannya dan melindungi mereka dari pergaulan bebas. 

Semestinya negara mampu menghilangkan berbagai sarana yang dapat menjerumuskan remaja, seperti tayangan TV yang tidak pantas, maupun akses internet di medsos. Di sana banyak celah yang bisa menjerumuskan mereka. Namun kenyataannya justru remaja diarahkan dan dibiarkan mengikuti arus liberalisasi yang diagungkan barat dan diikuti oleh remaja kita.

Bagaimana dengan sistem Islam? 
Islam adalah sistem paripurna yang melindungi remaja dari kemaksiatan dan mendidik mereka dengan karakter syakhshiyyah Islam, siap bertanggung jawab di hadapan Allaah ta'ala dalam menjalani kehidupan dunia. Islam mengatur pergaulan antara laki-laki dan perempuan, bahkan Allaah ta'ala memerintahkan menundukkan pandangan sebagaimana Firman-Nya:

Surat An-Nur Ayat 30

 قُلْ لِلْمُؤْمِنِينَ يَغُضُّوا مِنْ أَبْصَارِهِمْ وَيَحْفَظُوا فُرُوجَهُمْ ۚ ذَٰلِكَ أَزْكَىٰ لَهُمْ ۗ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا يَصْنَعُونَ 

Arab-Latin: Qul lil-mu`minīna yaguḍḍụ min abṣārihim wa yaḥfaẓụ furụjahum, żālika azkā lahum, innallāha khabīrum bimā yaṣna'ụn 

Terjemah Arti:

 Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandanganya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat".

Wallaahu a'lam bishawab.


Oleh : Syifa Putri
Ibu Rumah Tangga, Kab. Bandung.

Bagaikan ikan tidak mau hidup didalam air, itulah gambaran umat Islam sekarang. Mereka beragama Islam akan tetapi tidak mau diatur oleh aturan Islam. Ironisnya lagi, ada yang malah takut dengan ajaran agamanya sendiri yaitu Islam, sampai-sampai simbolnya juga ditakuti.

Seperti Beberapa waktu ke belakang terjadi kasus pengibaran bendera hitam bertuliskan tauhid di lembaga pendidikan. Adapun kejadian itu terjadi di saat kegiatan pesantren Ramadan di wilayah Kabupaten Bandung Barat, di salah satu SMA di Kabupaten Bandung dan MAN 1 Kabupaten Sukabumi.

Pemprov Jawa Barat tengah mendalami temuan itu sebagai langkah pencegahan masuknya radikalisme di lembaga pendidikan. Pemprov Jawa Barat sebagai pembina SMA dan SMK negeri, bekerja sama dengan TNI dan Polri akan melaksanakan kegiatan pencerahan ke guru dan murid tentang cinta tanah air dan sebagainya.

"Kami selaku Pemprov dengan kewenangan atas SMA, akan mempelajari lebih dalam atas kasus ini," ujar Uu .Jabar Okezone news.

Ada juga seorang taruna Akademi Militer (Akmil) Enzo Zenz Ellie yang terancam dikeluarkan, karena viral di media sosial foto Enzo sedang memegang bendera bertuliskan tauhid, seperti yang dilansir oleh CNN Indonesia. Menteri Pertahanan (Menhan) Ryamizard Ryacudu meminta taruna akademi militer (Akmil) keturunan Prancis bernama Enzo Zenz Allie langsung diberhentikan jika benar menjadi pendukung paham radikalisme.

"Kalau benar saya suruh berhentiin," kata Ryamizard di Kompleks Istana Kepresidenan Jakarta, Rabu (7/8).

Dari fakta di atas kita bisa simpulkan, mereka takut atas simbol Islam yaitu bendera tauhid bendera umat Islam "al-Liwa dan ar-Rayah". Bagaimana mungkin seorang muslim menaruh curiga terhadap ekspresi keislaman saudara-saudaranya yang lebih ingin menghayati dan mengamalkan Islam???

Hal ini terjadi karena setelah keruntuhan Khilafah di Turki tahun 1924, negeri-negeri Islam terpecah-belah atas dasar konsep nation-state (negara-bangsa) mengikuti gaya hidup Barat. Implikasinya, masing-masing negara bangsa mempunyai bendera nasioanalnya. Sejak saat itulah, al-Liwa dan ar-Royah seakan-akan tenggelam dan menjadi sesuatu yang asing di tengah masyarakat muslim.

Kondisi inilah yang mengakibatkan munculnya pandangan curiga dan phobia dari penguasa sekular terhadap bendera Islam. Ini pun kemudian sering dicap atau dihubungkan dengan terorisme dan radikalisme.

Pandangan curiga tersebut sesungguhnya lahir dari kebodohan yang nyata terhadap ajaran Islam selain karena adanya sikap taklid buta terhadap konsep nation-state (negara-bangsa) yang membelenggu dan memecah-belah umat Islam di seluruh dunia.

Bendera tauhid atau bendera dengan kalimat tauhid itu memang tidak otomatis mencerminkan bobot ketauhidan kita. Namun sebagai sebuah simbol, ia jelas bukan tanpa makna dan tanpa nilai. Menurut Imam Abdul Hayy al-Kattani, sebagai simbol, bendera dengan tuiisan kalimat tauhid mencerminkan persamaan kaum Muslim (ijtima'u kalimah Muslimin) dan kesatuan hati mereka (ittihadu qulubihim). Dalam hal apa? Pertama, dalam keyakinan atau akidah. Kedua, simbol persatuan umat. Ketiga, simbol perjuangan.

Keimanan yang bersemayam dalam diri seorang muslim sejatinya melahirkan takwa. Baik secara lahir maupun bathin. Secara lahir antara lain tampak dari sikapnya mengagungkan syiar-syiar Islam. Allah swt. berfirman:
Demikianlah (perintah Allah). Siapa saja yang mengagungkan syiar-syiar Allah, sungguh itu timbul dari ketakwaan kalbu (TQS al-hajj [22]: 32).

Begitulah, sikap mengagungkan syiar-syiar Allah, yakni syiar dan ajaran Islam, juga simbol dan berbagai ekspresi keislaman, hanyalah cerminan ketakwaan dan kecintaan pada Islam yang terkandung di dalam hati.

Sedangkan isu radikalisme adalah upaya untuk melemahkan Islam. Sejatinya pengertian radikal, jika dilihat dari asal katanya dalam bahasa latin istilah radikal berasal dari kata radix yang artinya akar. Sejalan dengan hal ini KBBI atau Kamus Besar Bahasa Indonesia mengartikan istilah ini sebagai segala sesuatu yang sifatnya mendasar sampai ke akar-akarnya atau sampai pada prinsipnya. Dengan demikian memang sudah seharusnya seseorang yang beragama islam mempelajari Islam sampai ke akar-akarnya atau secara keseluruhan. Seperti firman Allah swt. :
Hai orang-orang yang beriman, masuklah kalian ke dalam Islam secara keseluruhan, dan janganlah kalian mengikuti langkah-langkah setan. Sungguh setan itu musuh yang nyata bagi kalian. (TQS al-Baqarah [2]: 208).

Ini adalah perintah dari Allah kepada semua orang mukmin untuk mengambil dan mengamalkan semua ajaran Islam dan syariatnya, termasuk mengagungkan syiar-syiarnya. Ini berarti, setiap mukmin harus mencintai Islam sepenuhnya sebagai wujud totalitas kecintaan kepada Allah swt. Kecintaan kepada Allah itu harus dibuktikan dengan mengikuti kekasih-Nya, yakni Rasul saw.:
Katakanlah, "Jika kalian mencintai Allah maka ikutilah aku, niscaya Allah mencintai kalian dan mengampuni dosa-dosa kalian." (TQS Ali Imran [3]: 31).

Imam Ibnu Katsir mengatakan, "Ayat yang mulia ini menjadi pemutus atas tiap orang yang mengklaim mencintai Allah, sementara dia tidak berada di atas jalan Muhammad, maka dia adalah pendusta dalam klaimnya pada perkara yang sama, sampai dia mengikuti syariat Muhammad dan agama kenabian dalam semua ucapan dan syariatnya.

Hendaknya setiap muslim menunjukan kecintaannya pada Islam dengan mengamalkan syariat Rasul Muhammad SAW. secara menyeluruh di tengah kehidupan ini.
Wallahu a'lam bi ash-shawab.

Oleh: Darmayanti 
(ibu rumah tangga)

Fenomena baru di era kapitalis, sejak satu bulan terakhir banyak bermunculan hewan liar yang turun gunung ke pemukiman warga, khususnya di kabupaten Bandung Barat. Beberapa di antaranya ditemukan dalam kondisi hidup dan ada juga yang mati. Jumat, 19 Juli 2019, seekor monyet ekor panjang masuk ke pemukiman warga yang berada di Kampung Saparako, Desa Majalaya. Kemudian di hari Sabtu, 27 Juli 2019, bangkai seekor macan tutul ditemukan petani di kawasan kebun kopi yang berada di lokasi Perhutani Petak 24 C RPH Logawa, BKHP Banjaran. Lokasinya tidak jauh dari pemukiman warga. Belum lama juga di tanggal yang sama di bulan Juli, seekor babi hutan masuk pemukiman di Kampung Nyalindung Cileunyi Wetan, Kecamatan CIleunyi. Terkait hal tersebut, Kepala BBKSDA Jabar Amy Nurwati mengatakan fenomena hewan liar turun muncul di pemukiman warga di duga karena kelaparan. (Detik.com).

Saat disinggung apa yang saat ini terjadi di hutan, ia menjelaskan bahwa salah satunya dikarenakan musim kemarau. "Sekarang kan musim kemarau, mungkin ketersediaan makanan mereka berkurang. Secara alami dia (satwa) ingin mencari kenyamanannya," ujarnya (Detik.com).

Benarkah hanya musim kemarau dan kelaparan penyebab satwa liar berkeliaran di pemukiman warga atau karena faktor lain?

Musim kemarau adalah siklus alami yang sudah lazim tiap tahun, dan disinyalir kali ini puncak dari kekeringan, namun benarkah karena kekeringan saja yang menjadi penyebab satwa liar masuk ke pemukiman warga. Diduga ada faktor lain disamping kekeringan yang membuat hewan-hewan liar tersebut sampai masuk ke pemukiman warga. Apabila kita melihat fakta saat ini bagaimana hutan-hutan yang seharusnya dijadikan tempat tinggal dan mencari makan bagi satwa, banyak dialihfungsikan menjadi tempat wisata dan pemanfaatan publik seperti villa, restoran dan sebagainya. Istilah yang dikenal dengan deforestasi, yaitu proses penghilangan hutan alami dengan cara penebangan hutan untuk diambil kayunya atau mengubah lahan hutan menjadi non hutan. Tentu saja hal tersebut berdampak pada kurangnya ketersediaan makanan bagi para satwa di hutan, menjadi penyebab satwa turun mencari makanan yang dibutuhkannya hingga ke pemukiman warga.

Hal ini jelas bila ditelisik dari kacamata sistem sekarang berawal diberlakukannya aturan yang bukan dari Sang Maha Pencipta, Allah SWT, dimana aturan yang diterapkan saat ini adalah aturan kapitalis sekuler yang memisahkan agama dari kehidupan. Sistem kapitalis melihat materi adalah hal utama. Sistem kapitalis juga memandang alam itu sebagai sumber daya yang dapat diserap sebesar-besarnya untuk akumulasi modal. Prinsip ekonomi kapitalis modal harus dipergunakan untuk meraup keuntungan sebesar-besarnya, tak peduli jikapun harus menabrak aturan yang ada dan efek buruk yang bisa dirasakan oleh sekitarnya termasuk satwa. 

Berbeda dengan Islam, Islam memandang bahwa hal di atas problematika sistematis, bukan hanya  masalah satwa liar saja, namun terlepasnya periayahan (pengurusan) penguasa terhadap seluruh aspek kehidupan, salah satunya dijaminnya ketersediaan makanan bagi satwa. Sebab hal tersebut akan diminta pertangunggjawabannya di hadapan Allah kelak.

"Setiap kalian adalah pemimpin dan setiap kalian akan ditanya tentang kepemimpinanannya. Penguasa adalah pemimpin dan akan ditanya tentang kepemimpinannya."(HR Bukhari Muslim).

Dalam Islam, untuk lahan yang berbentuk hutan, baik hutan lindung, hutan perdu, hutan alam, hutan bakar atau berbagai jenis hutan lainnya, maka hanya negara yang boleh mengurusinya. Negara mengelola hutan untuk kemaslahatan Islam dan Kaum Muslimin. Setiap kepemilikan hutan atas dalih Hak Penguasaan Hutan (HPH), atau Hak Guna Usaha (HGU) kesemuanya wajib dibatalkan karena tidak sesuai dengan hukum Islam. 

Kepemilikan yang menyelisihi syariah yakni realitas hutan yang mestinya dimiliki dan dimanfaatkan secara bersama-sama oleh umat, kemudian dipagari dan dikuasai oleh individu atau korporasi baik domestik, asing maupun aseng, hakekatnya telah merampas hak umat sebagai pemilik hutan secara kolektif. Maka hakikatnya dalam tatanan syariat Islamlah semuanya bisa diwujudkan, periayahan (pengurusan) penguasa kepada rakyatnya termasuk satwa didalam hutan pun akan merasakan ketenangan di tempat tinggalnya serta bebas untuk mendapat makanan yang diinginkannya tanpa harus turun ke pemukiman warga.

Penerapan syariat Islam dalam seluruh aspek kehidupan akan menjamin kehidupan yang penuh berkah. Kebaikan alam semesta akan dirasakan manusia dan makhluk hidup lainnya.

"Jikalau sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, pastilah kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat kami) itu, maka kami siksa mereka disebabkan perbuatannya".(TQS Al Araf ayat 96)
Wallahu 'alam bi ash shawab

Oleh: Nur Elmiati 
(Aktivis Dakwah Kampus dan Member Akademi Menulis Kreatif)

Pacaran merupakan sebuah aktivitas yang telah mewabah dikalangan milenial dan dijadikan sebagai ajang untuk mencari pasangan. Ditambah pula menjadi jalan untuk saling mengenal dan saling mencari kecocokan antara satu sama lain. Apabila sudah saling mengenal dan ada kecocokan antara keduanya maka hubungan berlanjut ke arah yang lebih serius dan berlanjut sampai pernikahan. Tetapi jika tidak ada kecocokan di antara keduanya maka kandas ditengah jalan, begitulah sistematika pacaran.

Pandangan milenial sekarang meyakini benar bahwa pacaran  mempunyai banyak manfaat. Selain menjadi jalan untuk mencari pasangan hidup, pacaran juga bisa menghadirkan kebahagiaan, dapat meningkatkan semangat dalam beraktivitas, memotivasi belajar, ada teman ngobrol dan curhat, mengisi waktu luang, agar tidak ketinggalan jaman, agar tidak dikatakan jomblo dan banyak hal positif  lainnya.

Padahal realita tak seindah ekspetasi, aktivitas pacaran tidak hanya menyuguhkan persoalan kebahagiaan semu semata melainkan menambah problematika baru yang akan dihadapi oleh para pelakunya. Hal ini terjadi akibat penerapan paham liberalisme yang membuat para milenial bebas melakukan apa saja dengan berdalih “HAM”. Tidak hanya itu, paham liberalisme juga semakin masif di galakkan melalui tayangan-tayangan film bioskop. Diantaranya Dilan, Dua garis biru dan The santri yang akan segera ditayangkan.

Disamping adanya penerapan paham liberalisme melalui dunia perfilman seperti ini, maka potret buram masa depan milenial saat ini akan semakin terpampang nyata di depan mata. Hal ini ditandai dengan munculnya berbagai macam persoalan yang membelit milenial sekarang seperti kekerasan seksual, kriminalitas, maraknya pergaulan bebas, narkoba, miras, melakukan perzinahan hingga hamil, pembunuhan pada janin yang tidak berdosa (aborsi), hilangnya keperawanan perempuan, dan banyak hal lainnya.

Inilah akibat bercokolnya sekulerisme yaitu pemisahan agama dari kehidupan, sehingga tidak ada andil agama dalam mengatur kehidupan salah satunya mengatur pergaulan antara laki-laki dan perempuan. Seolah-olah agama tidak boleh dikorelasikan dengan kehidupan. Mereka berdalih bahwa urusan kehidupan bukan domainnya agama. Tidak heran apabila banyak kerusakan-kerusakan generasi bangsa akibat tidak menjadikan agama sebagai pengatur kehidupan.

Sungguh menyayat hati bila melihat kondisi-kondisi milenial yang semakin cacat dan rusak, akhirnya berbagai solusipun dirumuskan oleh pemerintah dan diterapkan ditengah-tengah masyarakat. Alhasil dari tahun ke tahun angka kerusakan generasi bangsa makin bertambah. Pasalnya  solusi yang dirumuskan hanya solusi parsial dan itupun hanya bisa menyelesaikan permasalahan-permasalahan cabangnya sedangkan problematika pokoknya tidak bisa diselesaikan.

Maka dari itu milenial harus segera sadar dan bangkit dari kondisi ini, bahwasanya pacaran merupakan buah penerapan dari sekulerisme dan liberalisme. Serta eksistensi dari sekularisasi liberasime itu sendiri akan merusak akidah  dan citra generasi bangsa. Oleh karena itu kedua pemahaman tersebut harus dibumihanguskan sebab hanya mengundang duka lara bagi generasi bangsa.
Disamping itu juga milenial harus feadback ke islam, sebab islam mampu memberikan solusi tuntas atas semua problematika kehidupan yaitu dengan penerapan syariah dan penegakan khilafah. Kenapa khilafah? Karna khilafah akan menerapkan  peraturan-peraturan atau syariat islam secara kaffah di segala lini kehidupan. Termasuk mengatur tata cara pergaulan antara laki-laki dan perempuan, kemudian mengatur bagaimana seharusnya laki-laki dan  perempuan berpakaian dan mengatur bagaimana seharusnya pemenuhan gharizah (naluri) nau-nya laki-laki dan perempuan yaitu ditempuh dengan jalan ta’aruf menuju pernikahan. Bukan hanya itu kebutuhan milenial juga akan terjamin dalam naungan khilafah salah satunya pendidikan, ekonomi, dan banyak hal lainnya.

Wallahu a’lam bi ash-shawab

Oleh: Sumiati  
(Praktisi Pendidikan dan Member AMK )

Indonesia adalah negara yang besar, sebagai negara berkembang tentu potensinya luar biasa, salah satunya Sumber Daya Manusianya, anak-anak cerdas lahir dari negeri ini, berbagai karya dan inovasi terbaru dalam berbagai bidang melimpah, namun kembali kepada negara, berhargakah mereka?

Kisah seseorang yang sangat menginspirasi, mari simak sejenak, 
Menteri Desa dan Pembangunan Daerah Tertinggal Eko Sandjojo meminta agar polisi dan Gubernur Aceh membebaskan Kepala Desa Meunasah Rayeuk, Aceh Utara, Munirwan.

Ia ikut menyoroti kasus tersebut melalui cuitan di akun twitter resmi miliknya @EkoSandjojo, pada Jumat (26/7/2019).

Cuitan Mendes dibenarkan oleh Anggota Advisory Team Kemendes, Kartika Djoemadi.

Menurut Eko, kades penemu bibit padi IF-8 itu termasuk kades yang inovatif sehingga jika ada kesalahan dalam hal administrasi, tidak perlu ditahan.

"Pak Gubernur Aceh, Pak Kapolda Aceh tolong bantu Kades Aceh yang inovatif ini agar bisa terus berinovasi dan merangsang warga Aceh lainnya untuk tidak takut berinovasi. Kalau dia melakukan kesalahan admin, tolong di bina dan jangan ditangkap #SafeKadesInovatif," tulis Eko.

Munirwan merupakan Kepala Desa yang berhasil mengembangkan benih padi IF-8.

Inovasi yang ia kembangkan berdampak positif pada petani di sejumlah Desa di Kabupaten sekitar.

Namun, Dinas Pertanian dan Perkebunan Aceh menganggap benih tersebut ilegal karena tidak memiliki sertifikat.

Atas hal itu, ia dilaporkan dan telah ditetapkan tersangka atas penyaluran benih IF-8 yang tidak memiliki sertifikat ke Kepolisian Daerah Aceh.

Sebelumnya, senator H Fachrul Razi MIP yang juga Pimpinan Komite I DPD-RI mendesak Kepala Dinas Pertanian dan Perkebunan (Distanbun) Aceh, A Hanan mencabut laporannya di Polda Aceh.

Laporan terkait kasus penggunaan benih tanpa lebel yang melibatkan Geuchik Meunasah Rayek, Kecamatan Nisam, Aceh Utara,Tgk Mun atau Tgk Munirwan. “Pemerintah itu membina, bukan mengkriminalisasi rakyat,” tegasnya, dikutip dari serambinews.com.

Kepala Dinas Pertanian dan Perkebunan (Distanbun) melaporkan Geuchik Meunasah Rayek, Kecamatan Nisam, Aceh Utara, Tgk Mun, ke Polda Aceh, terkait kasus dugaan penjualan benih padi tanpa label IF8, Tgk Mun yang juga Direktur PT Bumades Nisami —anak usaha Badan Usaha Milik Gampong (BUMG)— kemudian ditahan di Polda Aceh setelah ditetapkan sebagai tersangka pada Selasa, 23 Juli 2019.

Senator Fachrul Razi mengatakan bahwa Distanbun Aceh harus segera mencabut laporan di Polda Aceh karena Tgk Munirwan merupakan seorang kepala desa yang hanya menjadi korban terkait penggunaan benih bibit padi.

Menurut Fachrul Razi, larangan juga tidak mendasar dan tidak memiliki kekuatan hukum tetap karena Mahkamah Konsitusi telah mengabulkan pengujian Undang-undang nomor 12 tahun 1992 tentang sistem budidaya tanaman.

Kasus di atas sungguh memprihatinkan, apalagi ini inovasi anak bangsa, sikap hipokrit rezim telah telah mengekang dan seolah membunuh kreatifitas anak bangsa, paradigma berpikir rezim sekuler demokrasi Kapitalis neolib yang tidak pernah serius meriayah dengan baik rakyat dan negaranya. 

Alih-alih bisa membuat atau membantu rakyat dalam untuk berkreasi, kreasi dan inovasi yang ada pun malah tidak di hargai, jangankan di hargai, di akui saja tidak, yang ada adalah di persekusi. 

Salah satu tugas negara adalah membantu rakyatnya berinovasi dan mandiri. Sebaliknya yang ada adalah menutup kran kreativitas rakyat. Seharusnya kreativitas yang ada terus di kembangkan.

Sungguh semakin terasa tidak seriusnya rezim dalam meriayah rakyat, manakala kran impor di buka seluas-seluasnya bagi korporasi kapitalis untuk mendominasi produksi dan pasar. 

Memang tidak ada yang salah, ketika kreativitas tak di hargai, permata negeri ini lari ke luar negeri untuk di hargai, karena memang di luar sana lebih di hargai ketimbang di negeri sendiri. Seharusnya sikap rakyat demikian membuat rezim terbuka hatinya untuk meriayah rakyat dengan baik dan memajukan negara sendiri dari hasil kreativitas anak bangsa. Namun jika kursi dan materi yang di kejar, ini adalah hanya mimpi rakyat negeri ini.

Hari ini, rakyat membutuhkan sistem yang tegak di atas paradigma Islam yang menjadikan kepemimpinan sebagai washilah pengaturan urusan umat. Tiada lain kecuali tegak kembali khilafah ala min Hajin nubuwwah yang mampu meriayah rakyat dengan baik, membantu rakyatnya dalam menjaga kreativitasnya, dan bangga dengan rakyatnya sendiri.

Wallaahu a'lam bishawab.

Oleh : Tatiana Riardiyati Sophia

Tinggal menunggu hari Idul Adha akan kembali dirayakan oleh umat Muslim di seluruh dunia. Hari raya yang jatuh di bulan haram, yang sejatinya adalah hari raya terbesar yang dirayakan umat Muslim dibanding hari raya Idul Fitri. Idul Adha bukan sekedar peringatan ataupun momen berkurban tetapi lebih dari itu adalah hari persatuan umat Islam di seluruh dunia. Ditandai dengan berkumpulnya umat Islam dari berbagai negara untuk melaksanakan ibadah haji di Haramain, Mekah dan Madinah.

Di sisi lain umat Islam di seluruh dunia masih dalam kondisi terdzolimi dan terpecah belah. Kondisi memilukan masih menghampiri saudara-saudara kita di Palestina, Suriah, Yaman, Rohingya dan Uighur. Di wilayah lain umat Islam dalam kondisi miskin dan terpinggirkan disebabkan keserakahan para kapitalis dalam sistem sekuler.

Yang tak kalah membuat hati miris yaitu makin berkembangnya isu radikalisme yang terus menerus disuarakan oleh mereka yang membenci Islam dan ajarannya. Setelah tak berhasil menghancurkan umat Islam dengan isu terorisme, maka isu radikalisme lah yang mereka gaungkan agar umat Islam membenci ajaran agamanya sendiri. Mereka berusaha memonsterisasi ajaran Islam seperti : jilbab, poligami, sampai kepada Liwa Rayah, bahkan mereka mempersoalkan syari'ah dan khilafah. Di lain sisi mereka membiarkan tumbuh subur LGBT, perzinahan, miras, riba dan maksiat-maksiat lainnya. Tapi Allah SWT Maha Kuasa, semakin berusaha kafir dan munafik menghancurkan Islam, justru semakin banyak umat yang makin memahami Islam dan kemudian berhijrah, bahkan semakin banyak yang menjadi mualaf.

Pada momen haji 14 abad lampau ketika Rasulullah Saw. melaksanakan haji Wada', Beliau berpesan kepada umat Islam :
1. Umat Islam harus menjaga darah, harta dan kehormatan saudaranya sesama Muslim.
Namun faktanya saat ini kita menyaksikan umat Islam saling membenci, mencaci maki dan saling membunuh.
2. Memberikan amanah kepada ahlinya. 
Sayangnya saat ini kita lihat kekuasaan berada di tangan pemimpin bodoh yang tidak becus mengurusi umat. Mereka hanya memikirkan bagi-bagi kekuasaan, menjual aset negara kepada asing dan aseng dan memperkaya diri. Hubud dunya, menghalalkan segala cara untuk meraih kekuasaan dan harta.
3. Meninggalkan sistem jahiliah yang bertentangan dengan ajaran Islam.
Justru saat ini kita masih terbelit riba, baik oleh negara maupun individu rakyatnya. Akibat sistem ini individu dan negara terbelit utang yang menyengsarakan seluruh rakyat.
4. Tidak merasa unggul dari bangsa dan umat lain karena Allah SWT menilai manusia dari ketakwaannya.
Faktanya umat Islam masih dijajah,  ditindas dan dipersekusi oleh sesama Muslim. 
5. Memelihara tali persaudaraan sesama Muslim. 
Faktanya saat ini umat Islam terpecah-belah.
6. Saling memberi nasihat, terutama kepada penguasa agar tak terus menerus mendzalimi rakyat dan melanggar aturan Allah SWT.
Faktanya saat ini penguasa dzalim terhadap kelompok dakwah yang ingin menegakkan amar ma'ruf nahi mungkar.
7. Umat Islam wajib berpegang teguh pada Al-Qur'an dan Sunnah agar tidak tersesat dalam mengarungi kehidupan.
Faktanya Al-Qur'an dan Sunnah hanyalah dijadikan bacaan belaka, bukan untuk diamalkan. Bahkan para ulama suu', mereka mengutip dan menafsirkan sendiri ayat-ayat dalam Al-Qur'an sekehendak mereka sesuai kepentingan masing-masing.

Fakta-fakta yang diuraikan diatas menunjukkan bahwa kita sudah sangat jauh meninggalkan wasiat Rasulullah Saw. Kita yang mengaku umat Nabi Saw. hari ini melenceng dari apa yang diperintahkan oleh Beliau. Oleh karena itu tugas kitalah sebagai umat Islam untuk bergerak mendakwahkan Islam yang kaffah. Ajaran Islam yang sempurna bukanlah biang masalah di negeri-negeri kaum Muslim, tapi justru menjadi solusi hidup yang sangat dibutuhkan umat yang sedang "sakit" parah ini. Penerapan syari'at Islam melalui sistem kekhilafan sejatinya akan mewujudkan Islam yang rahmatan lil'alamin. Wallahu a'lam bi ash shawab.

Oleh : Ari Wiwin
Ibu rumah tangga tinggal di Bandung.

Tidak lama lagi kaum Muslim dari seluruh dunia akan berkumpul di Tanah Suci Mekah untuk menggemakan kalimat tauhid. Menjadi tamu Allah. Mempersembahkan ibadah haji di hadapan Allah SWT. 

Pelaksanaan haji memiliki banyak hikmah yang penting. _Pertama,_ haji adalah ibadah yang menunjukkan ketaatan dan pengorbanan. Hanya mereka yang kuat tekadnya yang mau berkorban untuk berhaji. 

_Kedua,_ ibadah haji adalah simbol tauhid. Di dalamnya ada penegasan pengesaan Allah SWT dan penafian sekutu bagi Nya. Selama ibadah haji para jamaah senantiasa mengumandangkan kalimat talbiyah yang berisi seruan tauhid. Seluruh jamaah haji tak henti hentinya memohon segala kebaikan di dunia dan di akhirat. Mereka pun memohon ampunan kepada Allah SWT. Karena momen berhaji adalah saat Allah SWT mengabulkan setiap permintaan dan mengampuni segala kesalahan hamba Nya. 

_Ketiga,_ berhaji merupakan napak tilas bersejarah Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail as, hinga Rasulullah saw. Kaum Muslim berkumpul di sekitar ka' bah yang di bangun Nabi Ibrahim dan putranya Ismail. Mereka berdoa di Hijr Ismail dan Maqam Ibrahim. Kemudian melaksanakan sa'i dari Shafa ke Marwa. Dan minum kesegaran air Zamzam yang banyak berkahnya. 

_Keempat,_ ibadah haji juga mengajari kaum Muslim untuk mengendalikan amarah dan permusuhan, sebaliknya mengembangkan sikap ramah dan tolong menolong kepada sesama. Ditengah cuaca terik, lelah dan berdesak desakan. Para tamu Allah diminta mengendalikan akhlak. 

_Kelima,_ ibadah haji adalah tempat sekaligus momen meleburnya jutaan Muslim dari segenap penjuru dunia. Mereka berkumpul di Padang Arafah, di Mina, lalu melakukan thawaf dan sa'i. 

Yang menjadi pertanyaan, mengapa ibadah haji tidak memberikan dampak persatuan umat yang berkelanjutan? Mengapa nikmat persatuan itu hilang usai ibadah haji dan umat dalam keadaan porak poranda? Mereka kini telah tercerai berai. Tidak lagi menjadi umat yang satu. Dan banyak permasalahan umat yang harus diselesaikan bersama. 

Ironisnya, hari ini kaum Muslim mementingkan ego kebangsaan masing masing. Mereka tidak peduli pada kondisi saudaranya.

Harusnya kaum Muslim membangun kembali persatuan di antara mereka. Sebagimana dulu diawali oleh kaum Muhajirin dan Anshar yang bersatu dalam ikatan akidah Islam. Allah SWT berfirman . _"Kaum Mukmin itu sesungguhnya bersaudara, sebab itu damaikanlah (perbaikilah hubungan) kedua saudara kalian itu dan takutlah terhadap Allah supaya kalian mendapat rahmat_" (TQS al-Hujarat [49]: 10). 

Sayang hari ini kaum Muslim berada pada titik terlemah karena terpecah belah. Tak sanggup membela diri dan memberikan perlindungan kepada sesama Muslim. Mereka membiarkan saudara seiman sekarat di tengah penderitaan. 

Contohnya di negeri Syam dilanda peperangan, diperkirakan 370 ribu warga tewas sebagi korban perang. Selain itu akibat Perang Arab Saudi-Yaman, sekitar 70 ribu warga menjadi korban tewas. Di Cina sekitar 1,5 juta warga Muslim Uighur dipenjara oleh Pemerintah Komunis Cina di kam kam konsentrasi. Dan masih banyak lagi. 

Alhasil marilah kita rekatkan kembali ikatan ukhuwah Islamiyah kita. Satukan hati kita. Campakkan ego kebangsaan dan kelompok yang membuat tercerai berai. 

Mari kita jadikan kalimat tauhid sebagai pemersatu kita. Sungguh kita adalah umat yang satu. Bertuhan satu, Allah SWT, dan berhukum satu Al Quran. Dengan persatuan di bawah kalimat tauhid. 

Wallahu a' lam bi showab.

Penulis : Ratna Munjiah 
(Pemerhati Sosial Masyarakat)

Carut marut pengaturan urusan rakyat saat ini nampaknya semakin bermasalah hal ini nampak dari bagaimana pemerintah menetapkan aturan, seperti halnya penetapan pengaturan BPJS yang diwajibkan bagi seluruh warga negara Indonesia.

Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Ketenagakerjaan (BPJS TK) cabang Bontang terus berupaya melindungi hak para pekerja Bontang. Dengan menggandeng Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP) Bontang. 

Kerjasama ini dituang dalam bentuk Memorandum Of Understanding (Mou) tentang pengenaan sanksi Tidak Mendapat Pelayanan Publik Tertentu (TMP2T) yang ditandatangani oleh Kepala BPJS TK Cabang Bontang, M Ramdhoni dan Kepala DPMPTSP Bontang Puguh Harjanto di Ruang Rapat DPMPTSP Bontang Jalan Awang Long, Bontang Rabu (24/7/2019).

Kepala kantor BPJS Ketenagakerjaan Bontang, M Ramdhoni mengatakan, perjanjian kerjasama ini untuk mengimplementasikan peraturan Menteri Ketenagakerjaan Republik Indonesia No 4 Tahun 2018 tentang Tata Cara Pengenaan dan Pencabutan Sanksi Administratif Tidak Mendapat Pelayanan Publik Tertentu (TMP2T) bagi Pemberi Kerja Selain Penyelenggara Negara. Selain itu pihaknya mencoba mengoptimalkan jaminan sosial.

Sehingga semua pekerja di Bontang dapat terlindungi. Salah satunya dengan menggandeng DPMPTSP Bontang sebagai pintu masuk dari arus investasi. Dengan begitu para investor ketika ingin mengurus izin harus melengkapi kewajibannya seperti mendaftarkan para pekerjanya di BPJS TK. Sementara itu, Kepala DPMPTSP Bontang Puguh Harjanto menjelaskan, ini sebelumnya, yang dimana ada beberapa tahapan dalam proses perizinan dalam Online Single Submission (OSS) terkait jaminan sosial bagi pekerja baik itu kesehatan dan ketenagakerjaan itu diatur. “Fokus kami ke tenaga kerja, sehingga nanti dari para pemohon izin itu nanti diverifikasi dahulu kewajiban-kewajibannya,”katanya. (procal.co, Bontang, Kamis 25/07/2019).

BPJS dengan Keanggotaannya yang memaksa untuk kebaikan siapa

Kebijakan yang ada saat ini tak lepas dari peran penguasa yang menerapkan sistem kapitalis, sistem kapitalis sesungguhnya sistem buatan manusia yang pada dasarnya sistem tersebut jika diterapkan tidak akan pernah membawa kebaikan bagi manusia, di mana manusia berupa makhluk yang bersifat lemah sehingga tentu aturan yang ditetapkannya pun bersifat lemah dan terbatas, tidak akan mampu menyelesaikan permasalahan, yang terjadi justru hanya akan menimbulkan masalah-masalah baru.

BPJS sendiri merupakan produk dari sistem kapitalis yang mengalihkan fungsi dan tanggung jawab negara untuk mengurus rakyatnya. 
Sistem ini hanya memanfaatkan kepolosan rakyat yang tidak paham bahwa sejatinya kesehatan mereka merupakan tanggung jawab negara sepenuhnya. Dan pada akhirnya tampak bahwa pemerintah tidak pernah serius untuk memperjuangkan dan menyelesaikan beban rakyat salah satunya dibidang kesehatan. Dengan sistem ini, rakyat dipaksa untuk membayar iuran, yang pada dasarnya jika ditelusuri tidak semua rakyat Indonesia memiliki penghasilan yang besar, rata-rata gaji mereka pun hanya berstandar UMR yang nilainya bisa dipastikan tidak akan mampu untuk mencukupi kebutuhan hidupnya apalagi  di zaman yang semua serba mahal seperti saat ini.

Kebijakan yang ada saat ini para pekerja ataupun pihak perusahaan wajib mendaftarkan dirinya di BPJS Ketenagakerjaan yang berupa asuransi sosial, dan harus menyetor iuran perbulan, jika tidak, maka pekerja tidak mendapatkan perlindungan kerja. Dengan begitu jelas bahwa BPJS sifatnya zholim karena memeras keringat para pekerja, akibatnya penguasa hanya menjadi regulator yang tidak mampu meriayah umat. 

Akhirnya rakyat bisa menilai bahwa yang dilakukan pemerintah saat ini  justru mangandalkan rakyat untuk membantu iuran kesehatan dengan memanfaatkan keluguan rakyat. Dengan dalih yang sifatnya gotong royong negara mengandalkan rakyatnya untuk memenuhi tanggungjawabnya dengan mewajibkan dan menetapkan iuran yang dibebankan kepada setiap individu. Dan tentu dengan adanya iuran tersebut akan menimbulkan dana-dana subhat. 

Apapun alasannya, tindakan ini jelas tidak dapat diterima. Penetapan kebijakan tersebut tentu semakin menunjukan kegagalan pemerintah dalam mengurusi rakyatnya. Jika pemerintah tetap melakukan kebijakan tersebut tentu akan semakin menambah beban rakyat Indonesia. Sebab, sudah menjadi kewajiban negara menjamin pemenuhan pelayanan kesehatan gratis berkualitas terbaik bagi setiap individu publik, dan merupakan hak setiap individu masyarakat untuk mendapatkannya. Gratis tanpa pungutan seperserpun.

Sudah seharusnya sistem kapitalis ini dienyahkan dari dunia ini, sudah selayaknya sistem ini diganti dengan sistem Islam. Di mana sistem Islam merupakan sistem yang diturunkan langsung dari Allah yang Maha Kuasa, yang tentu aturan yang ada tidak akan membawa pada kerusakan. Islam memiliki seperangkat aturan yang dengan aturan tersebut semua permasalahan akan dapat diselesaikan, tak terkecuali bagaimana Islam mengatur tentang jaminan pemenuhan kesehatan bagi manusia.

Islam Mengatur Pelayanan Kesehatan

Dalam Islam, kebutuhan akan pelayanan kesehatan termaksud kebutuhan dasar masyarakat yang menjadi kewajiban negara. Klinik dan rumah sakit merupakan fasilitas publik yang diperlukan oleh masyarakat dalam terapi pengobatan dan berobat. Maka jadilah pengobatan itu sendiri merupakan kemaslahatan dan fasilitas publik.

Kemaslahatan dan fasilitas publik (al-mashalih wa al-marafiq) itu merupakan tugas pemerintah yang tidak boleh dialihkan kepada pihak lain. Pelayanan tersebut juga harus bersifat menyeluruh dan tidak diskriminatif, wajib bagi negara melakukannya sebab keduanya termaksud apa yang diwajibkan oleh ri’ayah negara sesuai dengan sabda Rasul SAW “Imam adalah pemelihara dan dia bertanggungjawab atas rakyatnya (HR al-Bukhari dari Abdullah Bin Umar).
Hadist tersebut setidaknya menunjukan bahwa hanya pemimpin saja yang berhak melakukan aktivitas pelayanan (ri’ayah) dan pelayanan tersebut bersifat umum untuk seluruh rakyat karena kita rakyat (ra’iyyah) dalam hadist tersebut berbentuk umum.

Kewajiban pemenuhan pelayanan kesehatan dan pengobatan oleh negara telah ditunjukan oleh sejumlah dalil syari’ah. Pelayanan kesehatan merupakan bagian dari urusan rakyat, bahkan merupakan perkara yang amat penting bagi mereka. 

Salah satu dalilnya adalah ketika Rasulullah SAW, dihadiahi seorang tabib, beliau menjadikan tabib itu untuk kaum muslim dan bukan untuk dirinya pribadi ( Al-Maliky. As-Siyasah al-Iqtishadiyyah al-Mutsla, hlm 80)

Dalil lainnya adalah hadist yang diriwayatkan oleh Imam Muslim, bahwa Rasulullah SAW, pernah mengirim tabib kepada Ubay bin Kaab. Kemudian tabib tersebut membedah uratnya dan menyundutnya dengan kay (besi panas). Kedua riwayat ini menunjukan bahwa penyediaan layanan kesehatan dan pengobatan wajib disediakan oleh negara secara gratis bagi yang membutuhkannya.

Itulah sistem jaminan pelayanan kesehatan dalam Islam, dengan penerapan aturan Islam untuk mengatur seluruh kehidupan rakyat Indonesia tentu yang akan didapatkan hanya kesejahteraan sebagaimana Islam diturunkan sebagai agama yang rahmatan lil alamin. Wallahu a’lam.

Oleh : Sitti Nurlyanti Sanwar
(Mahasiswa Pasca Sarjana Hukum Kesehatan)

Isu radikalisme tampil kembali dimimbar perguruan tinggi negeri. Bila menelisik radikalisme adalah isu masa lalu yang kembali digaungkan di negeri ini. 

Radikal dan radikalisme memiliki perbedaan. Radikal diambil dari bahasa Latin yakni radix yang berarti ‘akar’. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), kata radikal memiliki arti : mendasar (sampai pada hal prinsip): sikap politik amat keras menuntut perubahan (undang-undang, pemerintahan): maju dalam berpikir dan bertindak. 

Baru-baru ini, Kementerian riset teknologi dan pendidikan tinggi (Kemenristedikti) akan mendata nomor telepon dan media sosial dosen, pegawai dan mahasiswa pada awal tahun kalender akademik 2019/2020. Hal ini dilakukan untuk menjaga perguruan tinggi dari radikalisme dan intoleransi (Republika.co.id).

 Selain itu, Kemenristedikti akan bekerja dengan BNPT dan BIN terkait penjagaan kampus. Apabila ada mahasiswa yang terdeteksi melakukan radikalisme ataupun intoleransi maka akan diberi edukasi. 

Sejatinya frame radikalisme dan intoleransi digunakan sebagai alat untuk menakut-nakuti mahasiswa, dosen atau civitis kampus. Anehnya sebutan radikalisme dan intoleran hanya disematkan kepada umat Islam bukan   yang lain. Sangat miris ketika ada individu, kelompok atau ormas yang ingin mengkaji tentang khilafah lebih dalam lagi serta menginginkan penerapan peraturan yang shohih dicap radikalisme. Bukti nyata Islamphobia telah menyerbak di negeri mayoritas Islam.

Lebih parahnya lagi,  “Kemenristedikti membolehkan adanya pengkajian marxisme dan LGBT dengan syarat pengkajian tersebut dilakukan di dalam ranah akademik, dilakukan secara terbuka, dosen dan pembina mahasiswa harus ada di dalamnya” ujar Nasir (tirto.id/27/7/2019).
Padahal mengkaji paham marxisme suatu tindakan yang tidak diperbolehkan karena menyangkut aqidah umat. Meskipun diperbolehkan untuk dikaji dalam lingkungan kampus namun dikawatirkan paham ini dapat menyebar dilingkungan kampus jika tidak dilakukan pengawasan.  
Sekalipun kajian radikalisme dan intoleran diperbolehkan, tetapi hanya dalam lingkungan kampus saja, tidak boleh dibawa keluar kampus. Sebuah kebiasan dan pengkaburan berpikir dari seorang intelektual. 

Isu radikalisme menjadi sasaran empuk di civitas kampus untuk mendiskritkan khifalah yang semakin menggema. Miris ketika hal tersebut dilakukan yang mengakui dirinya muslim tapi menolak khilafah. Padahal khilafah adalah ajaran Islam dan itu telah disepakati oleh empat mazhab.

Hal ini terjadi disebabkan ideologi yang masih ‘dipeluk’ dengan cinta yang fana yakni ideologi kapitalis sekuler (memisahkan kehidupan dan agama) dimana ideologi kapitalis akan terus melancarkan hegemoninya untuk melenyapkan kebangkitan Islam. Barat sebagai ibu kandung dari ideologi kapitalis tidak akan pernah ridho dengan persatuan umat Islam, hanya menjadikan umat menjauh dari agamanya. Berbuat sesuka hati menuruti hawa nafsu karena telah terbuai oleh harta dan tahta yang semu. Kerusakan, kedzoliman, ketidakadilan akan terus terjadi serta tidak menjadikan umat taqwa.

Berbeda halnya dengan Islam, Islam bukan sekedar agama ritual tetapi lebih dari itu, Islam  adalah mabda atau ideologi yang mengatur segala lini kehidupan umat, akan menjadikan umat bertaqwa dan taat pada aturan yang telah tetapkan sehingga Allah akan memberikan keberkahan, sebagaimana  dalam firman Allah 
Allah SWT berfirman, "Jika sekiranya penduduk negeri-negeri itu beriman dan bertakwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi." (QS. Al-A'raf: 96). 

Oleh karena itu, mengkaji Islam bukanlah bentuk radikalisme, tetapi kewajiban sebagai bentuk konsekuensi aqidah Islam yang kita yakini kebenarannya, serta bentuk ketaatan umat kepada Sang Pencipta bahkan wajib untuk diterapkan dalam kehidupan.

Oleh: Iis Siti

Hakikat keimanan kepada Allah SWT adalah menegakkan prinsp-prinsip tauhid dan meniadakan segala bentuk kesyirikan. Tauhid berarti mengesakan Allah SWT atau menisbatkan sifat-sifat yang memang milik Allah SWT hanya kepada diri-Nya. Dengan demikian mengimani Allah SWT tidak cukup sebatas meyakini Allah sebagai pencipta alam semesta, manusia dan kehidupan. Mengimani Allah SWT juga berarti meyakini bahwa Allah maha mengawasi setiap amal perbuatan manusia  tentunya.

Tak terasa waktu terus berputar, haripun silih beganti, kaum muslim dari berbagai penjuru dunia akan berkumpul di tanah suci untuk menggemakan kalimat tauhid. Mempersembahkan ibadah haji yang agung ke hadapan Allah SWT. Pada hari itu tak ada kebanggaan selain mendapatkan gelar sebagai tamu-tamu Allah SWT.

Momen indah dan cerianya Idul Adha sebagai hari raya qurban tak pernah lekang dengan kisah inspiratif sarat makna, yakni makna ketabahan, kesabaran, ketaatan.  Dialah peristiwa agung tentang pengorbanan Nabi Ibrahim as dalam menaati perintah Allah SWT. Beliau diperintahkan oleh Allah SWT untuk menyembelih putranya Ismail as,  buah hati, harapan dan kecintaannya yang telah sangat lama didambakan hingga Allah SWT melukiskan momen dalam firmanNya:

"Lalu ketika Ismail telah sampai (pada umur sanggup), berusaha bersama-sama Ibrahim, Ibrahim berkata, Anakku, sungguh aku melihat dalam mimpi bahwa aku menyembelih kamu. Karena itu pikirkanlah apa pendapatmu" (TQS ash-Shaffat [37] :102).

Menghadapi perintah itu, Nabi Ibrahim as mengedepankan kecintaan yang tinggi terhadap Allah SWT dengan menyingkirkan kecintaan yang rendah, yakni kecintaan kepada anak, harta dunia yang hanya sementara. Perintah amat berat itu pun disambut oleh Ismail as, dengan penuh kesabaran. Ia mengukuhkan keteguhan jiwa ayahandanya:

"Ismail berkata, " Ayah lakukanlah apa yang diperintahkan kepada engkau, insya Allah engkau akan mendapati aku termasuk orang-orang yang sabar." (TQS ash-Shaffat [37] :102).

Dari kisah kedua hamba Allah SWT tersebut tentu harus menjadi teladan bagi Kaum Muslim saat ini. Teladan bukan hanya ketaatannya namun pengorbanan yang luar biasa. Apa yang bisa kita korbankan saat ini dengan kondisi umat yang telah pudar ketaatannya?

Pudar dari sisi aqidah, sakhsiyah dan tsaqafah menjadi gambaran miris nan ironis. Aqidah tak lagi murni, kepribadian tak lagi islami,  tsaqafah (wawasan/pemahaman) pun penuh ilusi. Betapa kuat dan telah mengerak pandangan kufur ala barat bercokol di benak umat. Tidak cuma virus tapi racun berbalut madu terus bersarang beranak pinak. 

Dengan demikian, uthopis belaka berharap umat akan begitu terinspirasi dengan sosok penuh ketaatan dan pengorbanan (Ibrahim dan Ismail As) jika kerak itu belum mengelupas, lepas dari akal manusia. Sementara kondisi masyarakat terus terperosok. Persatuan dan kesatuan kaum Muslimin tidaklah cukup saat beribadah haji saja, banyak faktor urgen yang harus segera ditegakkan. Dari mulai shalat hingga pemerintahan. Agar tak dirasakan lagi perbedaan 1Syawal, 1Ramadhan atau 10 Dzulhijjah. 

Cukuplah sudah umat Islam tanpa komando, tanpa sosok pemersatu dalam ikatan aqidah Islamiyyah, jemu rasanya  mendapati banyak hukum-hukum Allah SWT yang diabaikan, khususnya syariah Islam yang berkaitan dengan pengaturan kehidupan bermasyarakat dan bernegara. Syariah Islam yang belum tapi wajib segera diamalkan hanya akan sempurna pelaksanaannya ketika syariat Islam diterapkan dalam naungan Instutusi Islam, dengan satu komando penerap UU Ilahiyyah. Di sanalah terwujudnya Islam kaffah..

Saatnya kaum muslimin bangkit melawan kaum kuffar yang selama ini telah menjadikan  umat sebagai objek penderita, santapan dan hidangan lezat para penjajah, baik dari blok Barat maupun blok Timur. Kekayaan alam umat dikuras, dakwah dan perjuangan politik kaum muslim  dihadang dan dibelenggu. Darah kaum muslim  ditumpahkan, tanah air kaum muslim dirampas dan akhirnya kaum muslim terusir dari negerinya. Tanpa suaka dan kedamaian.


Sudah selayaknya segenap komponen kaum muslim turut membela Islam dan ajarannya. Pembelaan terhadap Islam secara tegas diperintahkan oleh Allah SWT dalam al-Qur'an,
"Hai orang-orang beriman, jika kalian menolong agama Allah, niscaya Dia akan menolong kalian dan mengokohkan kedudukan kalian" (TQS Muhammad [47] :7).

Untuk itu, mari kita jadikan kalimat tauhid dalam figur penerap syariah sebagai pemersatu.. Sungguh kita adalah umat yang satu. Bertuhankan satu, yakni Allah SWT. Berhukum satu, Al-Quran. Dengan persatuan di bawah kalimat tauhid itulah Allah SWT akan menolong dan memuliakan kita hingga Allah berikan kemenangan atas agama-Nya (Islam). 

WalLahu a'lam bi ash-shawab

Oleh : Oom Rohmawati 
Member Amk

Bulan Dzulhijjah adalah bulan dimana kaum muslim menunaikan ritual ibadah yang penuh dengan makna, yang diawali dengan peristiwa sejarah ketaatan satu keluarga yaitu Nabi Ibrahim as beserta istri dan anaknya Siti Hajar dan Ismail. Allah Swt menurunkan perintah kurban kepada Nabi Ibrahim as untuk menguji seberapa ikhlas ia melepas putra yang dinantikan sejak lama. Tepat saat sang putra usia 13 tahun, ia menerima perintah Allah Swt untuk menyembelih putranya. Kisah ini tertuang dalam surat ash-Shafat ayat 102-105. 

Dalam kisah Nabi Ibrahim as tersebut terkandung makna yang mendalam untuk dijadikan pelajaran oleh umat Islam bahwa antara kepentingan pribadi dan perintah agama (Allah Swt) maka dahulukan perintah Allah Swt, tidak hanya tenaga, harta tapi nyawa pun siap dikorbankan. 

Sebentar lagi jutaan umat muslim dari penjuru dunia berkumpul di tanah suci Makkah, menggemakan kalimat tauhid bersama harapan keinginan disertai keimanan dan tujuan sama yakni Allah Allah dan Allah Swt tidak ada yang lain. Walau dengan perbedaan kulit, bahasa, bangsa apalagi perbedaan ras, dan golongan tertentu. Mereka datang memenuhi panggilan dan seruan-Nya: "Aku menjawab panggilan-Mu, ya Allah tidak ada sekutu bagi-Mu. Sungguh segala pujian, kenikmatan dan kekuasaan adalah milik-Mu."

Mereka disatukan dalam satu ikatan yang kuat yaitu akidah Islam. 
Saling tolong menolong tidak ada amarah, caci maki atau perdebatan yang akan memancing emosi. Namun mengapa persatuan, kasih sayang antara sesama muslim semua itu tidak berkelanjutan? Persatuan umat saat berhaji baru sebatas menciptakan ikatan spiritual tanpa sistem. Sama persis dengan ibadah shalat Jumat atau shalat berjamaah hanya saat itu saja. Umat berkumpul di satu tempat dalam satu waktu dan setelah itu bubar begitu saja tidak terealisasi dalam kehidupan.

Semestinya ibadah haji menjadi konferensi akbar untuk membangun kesadaran umat, bahwa mereka kini telah bercerai berai tidak lagi menjadi umat yang satu. Padahal banyak sekali permasalahan yang mesti di selesaikan bersama. 

Mereka sibuk dengan egonya masing-masing hingga tidak peduli dengan saudaranya sendiri. Padahal bukankah sesama muslim itu bersaudara? Rasulullah Saw pernah bersabda:

_"Barang siapa ketika bangun tidur, dan dia tidak memikirkan muslim yang lain maka mereka tidak termasuk golonganku."_ (Alhadits)

Sekarang ini pengangguran di mana-mana, kemiskinan yang mendorong seseorang untuk melakukan tindak kejahatan, kriminalitas, dan lain sebagainya. 
Bahkan kezaliman-kezaliman yang menimpa kaum muslim di negara lain seperti Uighiur, Suriah dan Palestina tidak ada pembelaan dari saudara muslim lainnya, bukankah Allah Swt berfirman:

"Kaum mukmin itu sesungguhnya bersaudara. Sebab itu damaikanlah (perbaikilah hubungan) kedua saudara kalian itu dan takutlah terhadap Allah supaya kalian dapat rahmat." (TQS al-Hujurat [49]: 10). 

Ironisnya beberapa negara muslim seperti Arab Saudi, Qatar, Kuwait, Uni Emirat Arab justru memberikan dukungan kepada pemerintah komunis Cina yang melakukan kezaliman terhadap umat muslim Uighiur. 

Inilah ketiadaan pemerintahan yang menerapkan sistem Islam kaffah. Jadi kaum muslim harus membangun kembali persatuan yang hakiki dengan menerapkan rangkaian syariat Allah Swt, agar Islam sebagai rahmat bagi seluruh alam bisa terwujud. 

Alhasil, mari kita rekatkan kembali ikatan ukhuwah Islamiyah, satukan hati. Campakkan ego kebangsaan, kelompok yang telah membuat kita bercerai-berai yang menjadikan musuh mudah menguasai kita. 

Mari kita mulai kalimat tauhid sebagai pemersatu kita. Sungguh kita itu umat yang satu. Bertuhankan yang satu Allah SWT, berhukum satu Alquran. Dengan persatuan di bawah kalimat tauhid itulah Allah Swt yang akan menolong dan memuliakan kita. Ingatlah firman Allah Swt,

"Wahai orang-orang yang beriman! Penuhilah seruan Allah dan Rasul, apabila dia menyerumu kepada sesuatu yang memberi kehidupan kepadamu, dan ketahuilah sesungguhnya Allah membatasi antara manusia dan hatinya dan sesungguhnya kepada-Nyalah kamu akan dikumpulkan." (TQS. al-Anfal [8]: 24)

_Wallahu a'lam bi ash-shawab_

By : Mila Sari, S. Th. I
Penulis, Pegiat Opini dan Pendidik Generasi Gemilang

Islamophobia ialah suatu sikap membenci Islam, yang banyak ditunjukkan oleh orang-orang kafir kepada kaum muslimin. Baik itu bahasa, simbol-simbol, syi'ar-syi'ar dan apapun yang ada dalam tubuh kaum muslimin serta ajaran agama Islam nan mulia. 

Belakangan kasus islamophobia semakin menjadi-jadi dan bahkan sulit diterima oleh akal pikiran yang jernih. Yaitu, kasus yang menimpa beberapa siswa SMA di salah satu sekolah di Sukabumi. Tentu kasus ini kembali menggoreskan luka di hati kaum muslimin yang ada di tanah air. Ini bukanlah kasus yang pertama menghancurkan perasaan kaum muslimin. Sebelumnya sudah ada beberapa kajian keislaman yang dibubarkan dengan alasan pemateri atau tema kajiannya mengandung unsur radikal.

Sedih, pasti. Sebab perkara agama dan ajarannya merupakan perkara yang sangat sensitif dalam pribadi setiap insan. Saat kita dihina, dilecehkan, dibully dan diperlakukan dengan perlakuan buruk lainnya, mungkin kita bisa saja terima. Namun saat ajaran agama yang dideskreditkan, tentu rasa marah di dalam dada akan jauh lebih bergelora.

Sesungguhnya Allah Swt telah menjelaskan pada kita, lewat kalam-Nya yang mulia: "Sungguh, telah nyata kebencian di mulut mereka dan apa yang tersembunyi dalam hati mereka, tentu lebih jahat lagi." (Qs. Ali - Imran: 118)  

Apa yang mereka tampakkan merupakan ekspresi dari bentuk kebenciannya terhadap Islam dan kaum muslimin. Tentu apa yang mereka sembunyikan lebih parah lagi dari apa yang mereka nyatakan.

Sementara rasa benci ketika Islam dan kaum muslimin dihinakan, marah saat syiar-syiar agama dilecehkan, ini semua merupakan bukti kecintaan kepada Islam dan kaum muslimin. Begitulah sifatnya iman, tak bisa disembunyikan meski berusaha ditutupi. Meminta untuk diekspresikan dan dialirkan pada yang lain. Ini sesuai dengan perintah Allah Swt yang tercantum dalam Alquran :
" Hai orang-orang yang beriman, masuklah kalian ke dalam Islam secara keseluruhan dan janganlah kalian mengikuti langkah-langkah setan. Sungguh setan itu musuh yang nyata bagi kalian." (QS. Al-Baqarah : 208)

Syariat Islam telah mengatur secara rinci dan detail setiap inci kehidupan manusia, mulai dari bangun tidur sampai bangun negara, tidak ada yang luput dari pengaturan Islam. Wajib bagi kita sebagai seorang muslim untuk memahami setiap ajaran Islam. Hal ini sebagai sebuah kewajiban, juga sebagai suatu kebutuhan yang mesti kita dapatkan dalam mengarungi kehidupan ini agar kita tak terseret gelombang yang membawa kehancuran.

Selain itu agar kita terhindar dari islamophobia yang segaja diaruskan oleh musuh-musuh Islam untuk menghancurkan Islam dan kaum muslimin. Itulah salah satu jeratan yang akan membawa kita ke lembah kehinaan. Yang tidak lagi memahami hakikat penciptaan dan tujuan hidup, sehingga abai dalam menjalankan perintah dan larangan Allah Swt. Serta tak lagi mampu membedakan mana yang benar dan mana yang salah menurut standar yang benar dalam melakukan suatu perbuatan.

Itulah urgensi memahami Islam dengan mempelajarinya secara intensif, agar kita bisa melihat fakta secara mendalam dan memecahkan segala macam problematika yang ada di tengah manusia hanya dengan Islam saja. Kaji, pahami, dakwahkan pada sesama. Agar terbentuk suatu masyarakat islami yang memiliki perasaan, pemikiran dan aturan yang sama dengan mewujudnya Daulah Islam yang sempat terhenti pelaksanaannya. Yang dengannya syariat  dapat berjalan secara sempurna di dalam negara Daulah serta kewajiban dakwah dan jihad ke luar wilayah Daulah dapat pula terlaksana kembali.

Wallahu a'alam bishsowab

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.