Articles by "Opini"

.JawaTengah .Magelang #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Babel Bali banda aceh Bandar Lampung Bandara Juanda bandung bank banten bantuan bantal banwaslu banyumas banyuwangi bapedalda baperjakat Barcelona batam batang arau batu akik batu bara batu malin kundang Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA bedah rumah TP PKK bedahrumah BEI bekasi bengkalis Bengkulu bentrok bere ali beri pelayanan terbaik berita Bernas BI bim BIN binsos birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor bola bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita bukitinggi Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gas gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gereja oikumene sengkotek gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang instruksi walikota padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah jawa timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayu hutan kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan alam kaltim kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kekeringan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi ketua v porprov sumbar khofifah kim jong-un kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras kontribusi orang tua siswa Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU MuaraLabuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nelayan nenek asiani nepal news neymar Nias nobar NTB ntt nurul iman nusantara Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Ooini OPEC Opini Opinj organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan pangdam vi mulawarman Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pdt darwin pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penginapan atlet pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan perpustakaan pers persiapan pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel petani peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas potensi wilayah kaltim pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah raih prestasi raker komwil i apeksi rakor rakor kaltim rakyat setprov ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil rongsokan Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda RSN rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda samsat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sediakan sarana porprov sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional sendimen sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap suardi junir subang suka jala jalan sukabumi Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tambang emas tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp upacara UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wagub terima hkbp wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir
Showing posts with label Opini. Show all posts

Oleh : Ari Windarti
Pegiat Dakwah tinggal di Bandung

Dalam ajaran Islam tidak dikenal sekularisme atau pemisahan urusan agama dengan urusan dunia, termasuk pemisahan agama dengan kekuasaan. 
Imam al Ghazali menyatakan " Agama adalah pondasi sedangkan kekuasaan adalah penjaga. Apa saja yang tidak memiliki pondasi akan hancur dan apa saja yang tidak memiliki penjaga akan lenyap". 
Menurut Imam an Nasafi keberadaan penguasa bertujuan untuk memelihara urusan umat dan menegakkan hukum hukum Islam. 

Islam menjelaskan bahwa ada dua jenis penguasa di muka bumi yang Allah cintai dan yang Allah benci, pemimpin yang Allah cintai adalah pemimpin yang adil. Kelak pada hari kiamat ia akan menjadi insan yang paling di cintai Allah SWT dan memiliki kedudukan yang dekat dengan Nya. 

Selain dicintai Allah SWT pemimpin yang baik pastinya dicintai dan di doakan oleh segenap rakyatnya. 

Kewajiban imam atau penguasa adalah berhukum dengan hukum yang telah Allah turunkan dan menunaikan amanah. 

Inilah dua sifat yang melekat pada pemimpin yang adil. Pertama menjalankan hukum hukum Allah SWT seperti menjaga pelaksanaan ibadah mahdhah umat ( shalat lima waktu , shalat jumat, shaum Ramadhan , zakat dll) mengawasi dan memelihara muamalah agar sesuai syariah islam. 

Kedua menunaikan amanah yang dipikulkan kepada dirinya yakni memelihara urusan umat, menjamin kebutuhan pokok berupa sandang, pangan, papan, agar dapat diperoleh warga dengan mudah dan murah. Menyelenggarakan pendidikan kesehatan dan keamanan dan melindungi rakyat dari berbagai ganguan dan ancaman. Para pemimpin adil berhak mendapatkan naungan Allah di akhirat kelak. 

Sabda Nabi SAW . 
Ada tujuh golongan yang berhak mendapatkan naungan Allah di hari yang tiada naungan kecualu naungan Nya. Pemimpin yang adil ( HR Bukhari Muslim ). 

Sebaliknya Nabi saw juga mewanti wanti umat akan kehadiran para pemimpin jahat yang paling jauh kedudukanya dari Nya adalah pemimpin yang jahat (HR at Tirmidzi). 

Para pemimpin macam ini menuai kebencian dan caci maki dari rakyat mereka sebaliknya mereka pun membenci dan mencaci maki rakyatnya. 

Para pemimpin yang jahat ini menyimpang dari hukum hukum Allah, menghalalkan yang haram dan mengharamkan yang halal. Serta kerap menghianati amanah. Para pemimpin seperti ini disebut oleh Nabi saw, sebagai imarah as sufaha (para pemimpin dungu ). Para pemimpin ini tidak menggunakan petunjuk Islam dan sunnah Nabi saw . Artinya tidak menjadikan islam sebagai aturan dalam kehidupan. Kerap membohongi umat dan menzalimi umat. Kehadiran pemimpin seperti ini telah diperingatkan Nabi saw sebagai ancaman bagi umat selain Dajjal. 

Kepada kaum Muslim diperintahkan untuk tidak bersekutu dengan pemimpin zalim. 
Jadi mengapa ada pemimpin zalim ?. Ketika agama telah dipisahkan dari kekuasaan tentu tidak ada lagi yang dapat menghentikan syahwat kekuasaan dan keserakahan. Akan beda bila para pemimpin menjadikan akidah Islam sebagai pondasi kehidupan dan kekuasaan. 
Wallahu a' lam bi showab

Penulis : Verawati S.Pd
(Praktisi pendidikan dan pengarus opini Islam)


Dalam Hadits yang diriwayatkan oleh Abu Na'im. Rasulullah Saw bersabda


Artinya: “Kemiskinan itu dekat kepada kekufuran.” 

Hadist di atas benar adanya dan banyak terjadi saat ini. Seperti kasus yang terjadi beberapa waktu yang lalu. Sejumlah perempuan menjadi korban  perdagangan orang dengan modus pernikahan. Para perempuan ini rela menikah dengan warga Cina yang diiming-imingi hidup enak dan sejumlah uang.

Dilansir oleh media www.voaindonesia.com. Serikat Buruh Migran Indonesia (SBMI) mencatat ada 29 perempuan jadi korban pengantin pesanan di China selama 2016-2019. Para perempuan ini dibawa ke China, dinikahkan dengan lelaki di negara tersebut, dengan iming-iming diberi nafkah besar. Namun, kata Sekjen SBMI Bobi Anwar Maarif, perempuan ini malah ‘dieksploitasi’ dengan bekerja di pabrik tanpa upah.

Sedih dan miris melihat kondisi para perempuan tersebut. Mereka menjadi korban tindak perdagangan orang. Lantas apakah murni kejahatan ini terjadi atas kesalahan korban semata? Sepintas barangkali, kita akan mengatakan bahwa perempuan itulah yang salah. "Salah sendiri kenapa mau menikah dengan orang Cina yang belum dikanal jelas". Namun sesungguhnya permasalahan nya tidak sesederhana itu. Masalah perdagangan orang terjadi bukan kali pertama ini saja. Sudah banyak kasus-kasus lainnya yang terjadi. Sesungguhnya ini adalah hasil akumulasi dari sistem hidup yang rusak. Ibarat benang kusut yang terus bertambah. 

Sistem hidup yang rusak itu adalah sistem kapitalisme. Ditambah gaya hidup hedinis yang telah menyerap pada masyarakat terutama permpuan mendorong mereka untuk berbuat apa saja demi kesengan materi. Materi telah membutakan hati dan mata. Demi uang rela menjadi budak nafsu lelaki yang tak bisa dipertanggung jawabkan. 

Pertanyaan nya kenapa  hal ini bisa terjadi?

Pertama. Lemahnya ketaqwaan individu. Jauhnya nilai-nilai agama yang dimiliki individu saat ini khususnya perempuan  membuat mereka lemah dalam mengarungi kehidupan ini. Hanya demi uang jutaan rupiah dan iming-iming hidup enak mereka rela untuk menikah dengan warga negara asing asal Cina. Padahal beum mengetahui dengan jelas keadaan lelaki dan keluarga tersebut. Tentu hal ini tidak akan terjadi bila individu tersebut kuat ketakwaannya. Paham akan maksud dan tujuan menikah dalam agama.

Sejatinya menikah adalah hal yang sakral dan suci. Tujuannya Ibadah dan bernilai pahala karena menikah adalah bagian dari perintah Allah SWT.  Islam memberikan tuntunan yang sangat banyak dan rinci serta jelas terhadap masalah pernikahan. Mulai dari tujuan menikah, cara mencari calon pasangan hingga tugas dan kewajiban sesudah menjadi suami istri. Sungguh amat rugi bila tuntunan ini  ditinggalkan atau tidak diketahui. 

Bahkan Islam mengatakan menyampaikan bahwa pernikahan dikatakan sebagai mitsaqun gholidzo ( perjanjian yang berat ). Tidak mudah menjalani pernikahan kalau tidak memiliki ilmu. Jadi sudah bisa dipastikan bila tujuan menikah hanya demi materi atau uang, maka pernikahan tersebut akan hancur. Tidak akan ditemukan sakinah mawadah dan warahmah. Disinilah pentingnya memahami ilmu agama sebagaimana pondasi menjalankan kehidupan.

Kedua, lemahnya kontrol masyarakat. Begitu sudah kuatnya pemikiran kapitalisme saat ini, ditandai dengan sikap semakin cueknya masyarakat. Masyarakat enggan untuk saling mengingatkan. Ada kerusakan ataupun kejahatan dibiarkan. Para remaja yang bergaul seperti suami istri di tempat-tempat umum dibiarkan. 

Ketiga, penguasa yang lalai bahkan dzalim. Saat ini hukum yang diberlakukan penguasa adalah demokrasi kapitalisme. Ciri khas dari sistem ini adalah ekonominya. Siapa yang kuat (modal) dialah yang berkuasa. Serta aturan yang diberlakukan adalah aturan manusia. Kebebasan individu adalah niali yang dijunjung. Padahal dengan kebebasan itulah masyarakat menjadi rusak. Para konglomerat bersekongkol dengan penguasa untuk menguasai hampir seluruh kekayaan alam Indonesia.

Sejatinya kapitalisme menciptakan kesenjangan ekonomi yang melahirkan kemiskinan. Korban yang paling banyak dan menderita adalah kaum perempuan. Karena kemiskinan membuat para perempuan rela menjadi tulang punggung keluarga. Kehidupan menjadi tenaga kerja wanita tak jarang dibayangi mimpi buruk pelecehan, penyiksaan bahkan pelecehan seksual hingga kematian. Termasuk perempuan menjadi sasaran empuk tindak perdagangan orang.

Namun sayang, jauh panggang dari api. Solusi yang diberikan tak menyelesaikan masalah. Penguasa justru mendorong perempuan untuk berbondong-bondong ke ranah publik. Dengan dalih kesetaraan gender. Porsi wanita sama dengan laki-laki dari semua aspek. Alih-alih ingin meningkatkan ekonomi keluarga, justru membawa dampak terhadap eksploitasi perempuan. Keluarga pun menjadi korban. Beban ganda yang dipikul tak jarang membuat stres akhirnya memicu percekcokan di rumah. Kemandirian ekonomi perempuan menambah daftar panjang perceraian. Serta segudang masalah lainnya bermunculan termasuk anak-anak yang tidak terurus.

Inilah sebab-sebab para perempuan tersebut menjadi korban tindak penjualan orang. Maka langkah kongkritnya adalah sama-sama kita berjuang untuk kembali kepada Allah swt. Menjadi pribadi yang bertakwa dan peduli lingkungan. Selain itu juga berjuang bersama mengganti sistem kapitalisme. Karena telah jelas menciptakan kemiskinan struktural dan merusak umat.

Hanya Istem Islam dalam bingkai khilafah yang mampu menjamin kesejahteraan hidup masyarakat terutama perempuan menjadi prioritas.  Ekonomi Islam memiliki tujuan terpenuhinya kebutuhan pokok individu perindividu masyarakat. Islam memiliki seperangkat aturan dan hukum untuk mewujudkan kesejahteraan tersebut.  Pertama, Islam mendorong setiap individu untuk bekerja. Kewajiban ini hanya dibebankan pada kaum laki-laki saja. Sedangkan perempuan bersifat mubah. Kedua, Negara berkewajiban menyediakan lapangan pekerjaan. Ketiga, jika dua hal tersebut tidak bisa dilakukan maka negara mendorong pada kerabat untuk mencukupinya. Keempat, jika poin tiga tidak ada, maka negara akan mengambil dari uang kas negara. Kelima, jika negara tidak ada maka negara akan mengambil dari kas lain. Keenam, dalam kodisi yang amat terdesak negara akan memberlakukan pajak terhadap orang-orang yang dianggap mampu.

Jaminan kesejahteraan inipun sudah Allah kabarkan kepada kita. Sebagaimana firman Allah SWT

“Jikalau sekiranya penduduk negeri-negeri tersebut beriman dan bertaqwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatannya.” (QS: Al-A’raf [7]: 96).

MasyaAllah alangkah indahnya hidup dalam peradaban Islam

Wallahu A’lam Bishoab

Oleh : Al Azizy Revolusi

Lahir dari rahim sekularisme yang rusak, maka keberadaannya pun cacat sejak awal. Ya itulah demokrasi, sistem hidup saat ini yang nyata kehancurannya, nyata kerusakannya dan bahkan sebentar lagi akan tumbang.

Lihatlah Amerika yang seolah begitu kuat namun sesungguhnya renta, sebentar lagi akan tumbang dengan krisis di segala bidang. Lihat pula pemimpin-pemimpin negeri di Timur Tengah dari Tunisia hingga Mesir mereka tumbang satu per satu, rakyat sudah muak dengan sistem yang diterapkan. Lihat juga Suriah yang pemimpinnya diguncang protes rakyat, karena kebijakan demokrasinya yang berbuah kesengsaraan.

Lihat pula negeri ini,  demokrasi yang diterapkan di negeri untaian zamrud khatulistiwa ini hanya menghasilkan pemimpin yang korup. Para wakil rakyat menjadi wakil dirinya untuk memperkaya keluarga dan kroni-kroninya.

Di Indonesia, terdapat kurang lebih 495 kepala daerah kabupaten/kota dan 34 propinsi. Jumlah kepala daerah yang menjadi tersangka sekarang sudah mencapai 104 pejabat. Artinya seperempat pejabat daerah sudah menjadi tersangka. Sepanjang tahun 2018 saja, sudah 29 kepala daerah yang menjadi tersangka. (Tribunnews.com)

Lihat pula aturan-aturan yang lahir dari rapat-rapat anggota dewan dan penguasa negeri ini. Milyaran dana dihabiskan, namun hasilnya justru aturan yang menguntungkan asing, menindas rakyatnya sendiri.

Apa Solusinya?

Syariah-Khilafah, solusi satu-satunya untuk menggantikan demokrasi! Aturan yang berasal dari sang Maha Benar pastilah benar, ada jaminan kesejahteraan, ada janji keadilan, ada kepastian hukum hingga jaminan keberkahan dalam kehidupan bernegara hingga kehidupan individu.

Janji itu tidak mungkin diingkati oleh-Nya di saat syariah dan khilafah ditegakkan. Inilah system yang pernah dijalankan oleh Rasulullah dan generasi terbaik selama 13 abad. Inilah system yang DIWAJIBKAN kepada kaum muslimin untuk mengatur dunia, dan secara nyata menjadi rahmatan lil alamin.

Jikalau sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, maka Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatannya. (QS. Al-Araaf:96)

Keimanan dan ketakwaan haruslah total dalam semua aspek kehidupan, baik individu, masyarakat, hingga negara yang menerapkan syariah dalam bingkai khilafah.[]

Penulis : Fadhilah Ummu Khalifah

Pada penetapan Presiden dan wakil presiden periode 2019-2024  minggu lalu, Joko widodo-ma'ruf Amin memberikan pidato sambutan atas kemenangannya. Dalam pidatonya, presiden baru tersebut menyampaikan, bahwa dirinya dan pasangannya akan berjuang sekuat tenaga, membawa Indonesia menjadi negara yang maju dan bermartabat, sejajar dengan negara-negara lain. “Saya dan KH Ma’ruf Amin meng­ucapkan terima kasih atas kepercaya­an yang diberikan oleh rakyat kepada kami berdua untuk melanjutkan tugas sejarah, mengemban amanat keper­cayaan rakyat membawa seluruh rak­yat Indonesia menuju Indonesia maju yang bermartabat, sejajar dengan ne­gara-negara lain di dunia.” (Sumber: Koran Jakarta- senin,1/7/2019)

Menjadikan Indonesia negara maju, tak semudah membalikkan telapak tangan. Butuh kekuatan sistem politik, ekonomi, dan kepemimpinan yang mumpuni. Indonesia adalah negara dengan sumber daya alam yang melimpah, yang tersebar dari sabang sampai merauke. Namun ekonominya, jauh dibawah negara-negara yang minim sumber daya alam. Indonesia juga negara, yang jumlah penduduknya terbesar ke-4 di dunia. Akan tetapi, belum nampak kepemimpinan Indonesia dimata dunia. Tentu mengherankan, jika negara yang dijuluki surga dunia karena kekayaan alamnya ini terbelit hutang yang jumlahnya triliunan. Sistem politik bebas-aktif yang diterapkan di Indonesia, justru menjadikan negara ini terjebak dalam keran liberalisasi dan investasi asing. 

Akibatnya, Indonesia menjadi negara pengekor yang mengikuti perubahan politik dunia, tanpa bisa menentukan kebijakannya sendiri dan terkungkung dengan kebijakan kapitalisme global.

Menurut sistem internasional, negara di dunia dibagi menjadi dua; negara price center  yakni negara yang membuat kebijakan, dan negara price taker  yakni yang menerima kebijakan internasional. Negara-negara price center saat ini adalah Amerika Serikat, sebagian negara di Eropa barat, hingga Cina, Korea selatan, dan India. Sedang negara-negara price taker adalah semua negara di dunia ketiga, termasuk Indonesia. 

Oleh karena itu, kebijakan dan politik luar negerinya tidak mandiri, dan mengikut pada sistem kapitalisme global yang dianut oleh negara price center, yakni Amerika serikat yang membuat kebijakan internasional, dan memiliki pengaruh utama dalam konstelasi politik internasional.

Negara-negara yang menganut ideologi kapitalisme memang terlihat maju, jika dilihat dari taraf hidup dan teknologinya. Namun nyatanya mereka juga menyimpan  banyak problematika, seperti kemiskinan, kerusakan moral, hingga kesejahteraan. Karena sistem kapitalisme didasarkan pada asas manfaat, dan kekuasaan ada ditangan pemilik modal. Ini tentu bertentangan dengan Islam, yang segalanya harus disandarkan pada al-quran dan assunnah. Karena Allah lah pencipta sekaligus pengatur manusia, yang mengetahui kekurangan dan kelebihan manusia.

Penulis : Hamsina Halisi Alfatih

Tak terlintas sedikitpun mengapa saya memilih  untuk  menjadi penulis. Tetapi kenyataannya saya mampu menghasilkan goresan pena di beberapa media. Awal ketertarikan sy saat itu ketika melihat tulisan teman-teman yang sering wara wiri di timeline beranda fb. Dari situ saya merasa tertantang ingin dan agar bisa seperti mereka. Menghasilkan karya lewat tulisan, dan tujuan satu yaitu berdakwah lewat tulisan. Dan hal itu saya memulainya dengan mengikuti beberapa kelas menulis.

Sayangnya, setiap mengikuti kelas literasi selalunya gak istiqomah hehe. Dan bahkan ketika dimasukan dalam tim penulis mahalipun sampai berbulan-bulan gak ada satu tulisanpun yg saya mampu setor. Terkadang hal ini membuat saya seprti tercabik-cabik, kenapa teman-teman bisa lalu saya tidak bisa. Hingga saya berfikir apakah seorang aktivis dakwah hanya mampu berkoar-koar lewat lisannya dalam berdakwah namun tak mampu menggoreskan aksara?. Tantangan itu kembali datang ketika saya tergabung dalam sebuah komunitas dimana salah satu tujuan dakwahnya disitu ialah berdakwah lewat udara yaitu media. Disini kami di suport agar setiap minggunya melakukan propaganda lewat tulisan.

Semenjak saat itulah, saya mulai menulis dan menjadikannya sebagai kebiasaan yang menyenangkan. Sebab seorang aktivis dakwah tak hanya mampu mengubah peradaban hanya lewat lisannya saja tetapi paling utama ialah dengan tulisan. Teringat perkataan Sayyid Qurtubi " Satu peluru hanya mampu menembus satu kepala, tetapi satu tulisan mampu menembus jutaan kepala". Dan bagaimana ketika seorang Ustadz Felix merangkai kata perkata lewat tulisan yang mampu mengajak pembaca untuk berfikir. Maka dengan menulis kita mampu mengukir sebuah perubahan, dengan menulis pula kita mampu membungkam kekuatan retorika. Karena itu dibutuhkan semangat yang tinggi serta dukungan dari diri sendiri agar tetap istiqomah.

Semenjak memilih menjadi penulis, hal yang paling tidak bisa saya lewatkan adalah membaca. Disini yang saya maksudkan ialah bukan buku yang biasa orang-orang jadikan sebagai bahan untuk menulis. Tetapi saya lebih tertarik membaca artikel terkait tulisan apa yg ingin saya buat. Meskipun dalam dunia kepenulisan, seorang penulis wajibnya membaca buku minimal 2 buku perhari (koreksi jika saya salah). Tetapi tingkatan seseorang dalam memahami sebuah perkara yang akan dimuat dalam sebuah tulisan itu berbeda-beda. Begitu halnya diri saya sendiri, tingkatan untuk membaca buku kurang tetapi saya perkuat dengan membaca artikel.

Setiap penulis punya gaya tersendiri dalam mengakselerasikan tulisannya baik dari segi bahasa maupun tingkatan dalam menganalisis fakta. Begitu halnya ketika berdakwah dengan lisan, setiap orang punya cara tersendiri agar bagaimana orang yang kita dakwahi itu bisa menerima apa yang kita sampaikan. Sebagaimana ketika seseorang mempunyai bakat seprti memasak, olahraga ataupun aktivitas yang disenanginya. Maka ia akan melakukannya sesuai dengan caranya sendiri agar hobinya itu dilakukan setiap saat. Karenanya dalam dunia kepenulisan tak hanya dibutuhkan niat yang kuat tetapi tujuan dari niat itu sendiri agar kita mampu istiqomah menjalankannya. Dan mampu membuktikan bahwa goresan tinta peradaban ini adalah tujuan kita untuk mengembalikan kejayaan islam.

Tulisan adalah dakwah, dan dari sepenggal coretan sebuah perubahan bisa terukir. 
Tulisan adalah kekuatan jiwa penulis, dari sebuah coretan mampu membakar semangat juang untuk mengubah peradaban. Sebuah perubahan bisa terjadi melalui sebuah tulisan, dan sebuah peradaban bisa terwujud jika seorang penulis istiqomah dalam tulisannya. Hal ini yang membuat saya semakin semangat untuk menulis, meskipun apa yang saya sajikan dalam tulisan tersebut masih dibilang seperti tulisan "kaleng-kaleng" hehe. Ada satu perkataan seorang saudari seperjuangan saya bahwa " Cara terbaik untuk membalas dendam terhadap runtuhnya peradaban islam ialah dengan Berkomitmen menyibak tabir peradaban islam dengan TULISAN berenergi dahsyat". Jadi mulailah menulis,menggoreskan tinta-tinta peradaban islam demi tegaknya kejayaan islam.
Kendari, 10 juli 2019



Oleh: Yanyan Supiyanti A.Md
Pengajar di Sekolah Tahfizh & Member Akademi Menulis Kreatif

Dalam beberapa tahun belakangan ini human trafficking atau perdagangan manusia, lebih khususnya trafficking in women and children atau perdagangan perempuan dan anak), menjadi isu paling hangat dan semakin luas dibicarakan di berbagai belahan dunia, tak terkecuali Indonesia. Trafficking merupakan jenis kekerasan terhadap kemanusiaan yang amat kompleks, dan kejahatan yang sangat mengerikan. Tak heran kalau banyak orang yang menyebutnya sebagai perbudakan modern.

Dilansir oleh voaindonesia.com pada tanggal 24 Juni 2019, Serikat Buruh Migran Indonesia (SBMI) mencatat ada 29 perempuan menjadi korban pengantin pesanan di China selama 2016-2019. Para perempuan ini dibawa ke China, dinikahkan dengan lelaki di negara tersebut, dengan iming-iming diberi nafkah besar. Namun, kata Sekjen SBMI Bobi Anwar Maarif, perempuan ini malah 'dieksploitasi' dengan bekerja di pabrik tanpa upah.

Para perempuan ini berasal dari Jawa Barat (16 orang) dan Kalimantan Barat (13 orang). Mereka dikenalkan dengan lelaki di China lewat mak comblang atau pencari jodoh.

Pernikahan diduga untuk menutupi perdagangan manusia. Dari berbagai laporan, SBMI menemukan para perempuan ini dipesan dengan harga 400 juta Rupiah. Dari angka itu, 20 juta diberikan kepada keluarga pengantin perempuan sementara sisanya kepada para perekrut lapangan.

Fenomena Trafficking di atas, sungguh telah mengingatkan kita kembali pada praktik-praktik yang pernah terjadi sebelum Islam datang. Kelompok-kelompok rentan seperti perempuan, anak-anak dan orang-orang miskin, merupakan sasaran penghinaan dan penindasan.

Sementara manusia yang paling banyak menjadi korban penindasan adalah perempuan. Mereka dianggap bukan manusia utuh, melainkan hanya separuh manusia, manusia kelas dua, atau bahkan sebagai barang.

Perdagangan perempuan akan terus terjadi dan bahaya terus mengancam remaja putri kita, bila kapitalisme masih menjadi pijakan dalam menghapuskan perdagangan perempuan. Bukan pula dengan mewujudkan kesetaraan gender. Selama kapitalisme masih menjadi pandangan hidup, meski kesetaraan gender terwujud, pada faktanya tidak akan dapat terwujud bahkan mereka hanya dipandang sebagai objek dan komoditas.

Berbeda di dalam pandangan Islam, laki-laki dan perempuan sama harkatnya di hadapan Allah Swt, tiada berbeda karena laki-laki dan perempuan memang makhluk yang sama-sama diciptakan oleh Allah Swt

Pada saat yang sama, Islam juga membedakan fitrah laki-laki dan perempuan. Sebagai konsekuensinya, Islam juga memberikan hukum yang berbeda kepada laki-laki dan wanita dalam rangka beribadah kepada Allah Swt.

Islam datang dengan pencerahan. Merubah pemikiran jahiliah menjadi pemikiran cemerlang. Alquran sebagai pedoman hidup umat Islam, memuat pula kritik dan nasehat yang menghujam bagi kerusakan berpikir. Memberi harapan yang selama ini dinanti kaum perempuan, menjadi pembelaan bagi perempuan yang tak kunjung bebas dari penindasan. 

Saatnya kita bersikap tegas terhadap segala praktik perdagangan perempuan ini. Kejahatan luar biasa ini hanya bisa diselesaikan dengan penerapan syariat Islam secara kaffah dalam segala lini kehidupan. Tentunya dalam sebuah institusi khilafah ala minhajin nubuwwah. Sistem pemerintahan yang diridhoi Allah Swt, sebagai pencipta dan pengatur manusia.

Wallahu a'lam bishshawab.

Oleh : Elin Nurlina 

Awal tahun ajaran baru di dunia pendidikan sedang mengalami kekisruhan. Para orang tua melakukan gelombang protes terhadap kebijakan sistem zonasi PPDB 2019 yang dikeluarkan Kemendikbud. Bagaimana tidak, kebijakan tersebut sangat membuat orang tua kebingungan. Beberapa waktu kemarin bahkan ada seorang ibu ada yang menangis menahan kecewa karena anaknya yang berprestasi tidak dapat masuk ke sekolah unggulan yang diinginkan. Hal ini diperparah dengan peristiwa pembakaran belasan piagam prestasi yang dilakukan oleh seorang siswa di Pekalongan. Katanya untuk pemerataan pendidikan, namun nyatanya sekolah-sekolah negeri yang unggulan karena memiliki infrastruktur dan fasilitas yang bagus kini hanya bisa dinikmati oleh penduduk yang memiliki KK sesuai domisili sekolahnya. Sementara, siswa yang bertetanggaan dengan sekolah tersebut, meski memiliki setumpuk prestasi dan rumahnya berdekatan dengan sekolah tidak dapat masuk ke sekolah tersebut hanya karena alamat yang tertera dengan KK berbeda dengan alamat sekolah tersebut. Mereka dipaksa untuk legowo untuk masuk ke sekolah terdekat, meski secara fasilitas dan kualitas tidak layak.
Belum berhenti sampai di situ, sistem zonasi telah meninggalkan wilayah-wilayah yang blank, yang di sana tidak ada sekolah yang layak untuk menjadi tempat menuntut ilmu. Mereka seperti anak haram yang tidak diinginkan, di sana tidak diterima, disinipun nasibnya tak jauh beda. Bayangkan betapa sedih dan kecewanya mereka. Akibatnya sekolah ada yang minus murid ada juga yang membludak, siswa jadi depresi karena tidak bisa masuk ke sekolah yang diinginkan, permainan KK,semua itu terjadi adalah fakta miris seputar penerapan sistem zonasi. 

Menurut Ombudsman, lemahnya penerapan sistem zonasi adalah kurangnya sosialisasi terkait penerapan sistem zonasi. Ombudsman juga mengungkapkan bahwa Kemendikbud dan dinas pendidikan kurang gencar dalam mensosialisasikan Permendikbud yang baru sehingga menimbulkan kesalahpahaman. Bukan hanya itu,Kemendikbud kurang berkoordinasi dengan Kemendagri dalam penerapan sistem zonasi. 

Pemerintah semula bermaksud menjadikan pendidikan di Indonesia agar lebih merata, bahwa tidak lagi ada istilah sekolah unggulan dan sekolah biasa. Hal ini dilakukan untuk menepis jurang kesenjangan antara sekolah biasa dengan sekolah unggulan. Namun, mimpi tinggalah mimpi. Maksud hati mengatasi masalah kesenjangan pendidikan, namun tidak didukung dengan itikad baik untuk menyamaratakan kualitas baik dari sisi SDM pengajar, infrastruktur dan fasilitas pendidikan. Sehingga, hasilnya malah menimbulkan masalah baru. Bila diperhatikan kebijakan tersebut membuktikan bahwa penguasa tak bijak dalam mengatasi problem pendidikan karena tak menyentuh akar masalahnya. Malahan masyarakat dipaksa untuk mendukung kebijakan sistem zonasi tersebut dengan alasan kebijakan di buat sebagai bagian dari penguatan demokrasi dan keadilan untuk pendidikan. 

Di luar soal kurikulum, akar problem pendidikan adalah pemerataan yang timpang baik bidang infrastruktur maupun suprastrukturnya. Ini menjadikan para orangtuanya lebih selektif memilah dan memilih kualitas sekolah. Setiap orangtua berhak memilih sekolah terbaik untuk anak-anaknya, di tengah mahalnya sekolah-sekolah swasta yang berkualitas. Pilihan para orangtua yang pas-pasan menjadi lebih sedikit saat ini. Seandainya pemerintah menyadari akar masalahnya dimana maka solusinya adalah memperbaiki paradigma pendidikan dan implementasinya. 

Demikianlah kalau penerapan sistem pendidikan jika ditopang dengan kekuatan ekonomi kapitalistik dan sistem politik sekuler demokrasi akan sulit diwujudkan sistem pendidikan yang ideal. Berbeda halnya, seandainya penerapan sistem pendidikan di negeri ini dijalankan dengan aturan Islam, maka tidak mustahil sistem pendidikan yang ideal bisa terwujud. Buktinya pada masa-masa masa kejayaan Islam, sistem pendidikan yang dijalankan mampu mewujudkan pendidikan yang adil merata dengan output generasi paripurna. Sebab dalam Islam, sistem pendidikan begitu diperhatikan. Mulai dari asas dan kurikulum pendidikan harus berlandaskan akidah islam, tujuan dan metode pendidikannya bagaimana, pengajaran tsaqofah dan ilmu pengetahuan diberlakukan di semua jenjang pendidikan, biaya pendidikan ditanggung negara, sarana dan prasarana pendidikan juga disediakan. 

Khusus dalam hal kualitas sekolah, dijamin semua sekolah akan merata. Sehingga orangtua tidak akan lagi bingung memikirkan sekolah mana yang terbaik untuk anak-anaknya. Selain gratis kualitasnya tidak diragukan lagi. Fasilitas apapun yang menunjang proses pendidikan ideal, maka penguasa akan menyediakannya. Dananya ? tentu saja ini sudah dipikirkan oleh penguasa. Pengelolaan sumberdaya alam yang melimpah tidak akan dikelola oleh swasta, Pemerintah akan mengambil alih dan mengelolanya untuk kesejahteraan rakyat, termasuk pendidikan. Saat ini, kekayaan alam kita dijarah, dan kita sebagai empunya tak mendapatkan apapun. Pendidikan berkualitas memang mahal, tapi penguasalah yang menyediakan dananya. Disamping memenuhi hak pendidikan bagian dari kewajiban yang Allah bebankan, selain itu, memberikan pendidikan terbaik adalah untuk memastikan kemajuan dan kebangkitan suatu bangsa. Investasi yang tidak pernah akan merugi adalah investasi pendidikan, mencetak generasi tangguh yang taqwa dan menguasai sains dan teknologi. Jika mereka sudah begitu, tinggal tunggu saja, negara dengan kualitas pendidikan mumpuni akan melesatkan negara tersebut kepada peradaban tinggi dan mulia, meninggalkan negara-negara lain. Karya emas akan ditorehkan lewat tangan-tangan mungil mereka, ini sudah dibuktikan oleh peradaban Islam yang meroket jauh selama belasan abad. 

Oleh karena itu, bila menginginkan kemajuan kualitas pendidikan secara merata maka harus dengan suatu model pendidikan yang baik dan benar. Tentu aturan Islam lah sebagai satu satunya solusi.yaitu dengan menerapkan Islam secara kaffah. 
Wallohu'alaam bishshowwab.

Oleh : Endang Setyowati
Pegiat TSC

Beberapa pekan lalu bank dunia menyetujui pinjaman senilai US$250 juta atau setara Rp3,5 triliun (dengan asumsi kurs Rp14 ribu per dolar AS) untuk mendukung program peningkatan mutu madrasah dasar dan menengah di Indonesia.

Berdasarkan catatan Bank Dunia, sekitar 8 juta anak atau 15 persen dari total siswa sekolah dasar dan menengah di Indonesia mengenyam pendidikan di sekolah agama di bawah Kementerian Agama (Kemenag). Dalam praktiknya, sekolah-sekolah tersebut mengikuti kurikulum nasional, dan banyak diikuti anak-anak dari keluarga termiskin di daerah pedesaan. 

Pinjaman ini nantinya akan digunakan untuk melaksanakan program Realizing Education's Promise. Melalui proyek tersebut pemerintah akan membangun sistem perencanaan dan penganggaran elektronik berskala nasional untuk mendorong belanja yang lebih efisien oleh sumberdaya di bawah naungan Kemenag. 

Program tersebut juga akan digunakan untuk membangun sistem hibah sekolah demi meningkatkan kinerja siswa dalam hal standar pendidikan nasional, terutama untuk sekolah dengan sumber daya terbatas. (CNN, 28/6/2019).

Sebenarnya sebegitu pentingkah kucuran dana (utang) tersebut bagi pendidikan madrasah kita? Karena hakekatnya utang luar negeri ini sebagai alat masuknya penjajahan, termasuk penjajahan bidang pendidikan.

Seperti kata pepatah tiada makan siang yang gratis ( Free lunch). Ini membuktikan minimnya tanggungjawab negara dalam memprioritaskan pembangunan sektor pendidikan sebagai salah satu pilar peradaban.

Malah justru sebaliknya, menyerahkan urusan pendidikan kepada asing serta membuka celah intervensi atas arah pendidikan Islam. Maka pendidikanpun akan memgikuti  apa mau mereka. Yang akan menjauhkan para pelajar dari pemahaman dan sikap berIslam dalam seluruh aspek kehidupan mereka.

Sedangkan Islam memandang bahwa pendidikan adalah hak bagi seluruh masyarakat. Karena dengan ilmu yang didapatnya akan melahirkan amal terbaik dalam beribadah serta apabila diajarkan akan menghasilkan amalan yang tiada putusnya hingga ke liang lahat.

Banyak sudah bukti saat dalam  kegemilangan Islam, lahir ilmuwan  serba bisa, seperti ibnu sina dan yang lainnya. Itu bukti bahwa saat itu pemerintah mengayomi dan dalam diri seorang ilmuwan, tidak hanya bidang sainsnya saja, namun di saat yang bersamaan beliau semua adalah penghafal Al qur'an di usia muda.

Sudah seharusnya, negara menjamin pendidikan dalam negeri ini, dan menerapkan pendidikan yang berkepribadian Islam. Karena dengan berkepribadian Islam pelajar akan mewarnai peradaban ini dengan segala sesuatu yang positif dan membawa kemaslahatan bagi bumi dan se isinya.

Semuanya akan terlaksana jika Islam secara kaffah diterapkan dinegeri ini. Maka sudah seharusnya kita bersama sama untuk berusaha mewujudkannya.

Oleh : Erlina YD
*Member Revowriter, Ibu Pembelajar.

Musim liburan masih berlangsung, perlu energi besar agar bisa terkondisikan siap belajar lagi. Walaupun mungkin di beberapa sekolah sudah mulai ada pembelajaran. Saat liburan biasanya para pelajar lebih banyak bersantai menikmati liburan. Beberapa siswa yang mengalami lulus tahun dan harus mencari sekolah, ada yang sudah nyaman karena sudah pasti mendapatkan sekolah. Namun ternyata masih ada beberapa yang bahkan belum mendapatkan kepastian akan diterima di sekolah yang mana. Kita semua tentu berharap para pelajar sudah mendapatkan sekolah yang diinginkan. Sekalipun bisa jadi ada yang diterima di sekolah yang tidak sesuai harapan, maka segera luruskan niat agar bisa mendapatkan keberkahan menuntut ilmu.

Sebagai penuntut ilmu, pasti berharap agar mampu mencerap semua ilmu yang diajarkan di sekolah dengan baik. Setelah dicerap, ilmu juga harus kita sebarkan sebagai sebuah kebaikan. 

Ada enam pesan atau perkara yang disampaikan oleh Imam Syafi'i bagi para penuntut ilmu. Menurut Imam Syafi'i, para penuntut ilmu tidak akan mendapatkan ilmu yang sebenar-benarnya ilmu serta kesempurnaan ilmu jika tidak memperhatikan enam perkara berikut :

1. Kecerdasan 
Kecerdasan dalam diri seseorang sangat diperlukan dalam diri para penuntut ilmu. Jika tidak memiliki kecerdasan pada ilmu yang sedang dipelajari, maka akan kesulitan untuk menyerap ilmu. Tentu kecerdasan ini juga sebuah proses yang harus dijalani dari awal dan mau berikhtiar kuat agar bisa mengerti dan memahami apa yang sedang dipelajari. Kecerdasan bersifat relatif dan tidak mengharuskan setiap orang cerdas dalam segala bidang. Namun dengan dukungan sistem pendidikan yang baik, meniscayakan akan melahirkan ilmuwan-ilmuwan polymath (menguasai beberapa bidang ilmu). Kita bisa lihat contoh hasil gemilang peradaban Islam dalam bidang pendidikan dengan lahirnya ilmuwan-ilmuwan yang tidak hanya menguasai ilmu dunia namun juga hafidz quran dan hapal ribuan hadits. Ibnu Sina, Ibnu Khaldun, Al Farabi, Ibnu Firnas, dan masih banyak yang lain adalah contoh nyata ilmuwan polymath yang hidup di masa kejayaan Islam. 

2. Obsesi 
Obsesi adalah keinginan kuat terhadap sesuatu. Ketika tidak ada obsesi, maka akan sulit untuk menyerap ilmu dengan baik. Agar terwujud obsesi, maka wujudkan kecintaan ilmu pada diri. 
Cara paling praktis dan paling awal untuk mewujudkan cinta ilmu, sering-seringlah mendatangi perpustakaan sekolah ataupun di luar sekolah. 
Lihat dan amati buku-buku yang ada agar mengetahui seluk beluk penataan buku di dalam perpustakaan. Jika belum mampu membaca semuanya, minimal pelajari dan ingat-ingat judul serta gambaran isi buku. Saat pelajar membutuhkan literatur, maka dengan mudah dan cepat menemukan buku yang sesuai kebutuhan.

3. Sabar 
Sabar bukan dalam arti menerima proses namun kurang ada ikhtiar kuat. Sabar di sini adalah sabar untuk meninggalkan hal-hal yang tidak baik serta bersabar dalam menjalani proses belajar. 
Dalam proses belajar, godaan dan gangguan akan bermunculan. Jenuh atau bosan bisa menjadi ujian kesabaran. Belum lagi godaan bermain gadget dengan segala aktivitas di dalamnya semisal bermain game dan media sosial. 
Godaan-godaan di atas bisa menjadi batu sandungan dalam belajar sehingga harus segera dienyahkan. Dan sabarlah jawabannya. Menurut Imam Syafi'i, para penuntut ilmu bahkan harus 'dipaksa' sabar agar bisa menuntaskan proses belajarnya dengan baik. 

4. Biaya 
Mau tidak mau pasti akan keluar biaya ketika menuntut ilmu. Banyak atau sedikit tergantung pilihan tempat belajar. Ibunda Imam Syafi'i sendiri nyaris menghabiskan seluruh harta peninggalan suaminya untuk menyekolahkan putranya di tempat terbaik dan mengikuti imam-imam besar serta guru-guru terbaik saat itu. Hasilnya bisa kita lihat pada keilmuan yang dimiliki Imam Syafi'i yang di usia 7 tahun menjadi hafidz quran dan di usia 16 tahun sudah hapal ribuan hadits. Di usia belasan, beliau juga sudah mampu mengeluarkan fatwa hasil ijtihadnya. Maa syaa Allah...

5. Pengarahan dan petunjuk guru 
Guru mempunyai peran sangat penting dalam membina para penuntut ilmu yaitu sebagai fasilitator dan motivator. Tidak memungkinkan kita belajar ilmu tanpa didampingi oleh seorang guru. Dibutuhkan guru yang tidak sekedar mentransfer ilmu, namun juga yang mampu membina syakshiyah/kepribadian islam murid-murid yang menjadi tanggung jawabnya. 
Seorang guru juga harus menjadi teladan dan contoh yang baik dalam proses pembelajaran dan mampu membangun suasana keilmuan yang nyaman dan menyenangkan. Harapannya para murid akan semakin cinta ilmu yang akan memudahkan menyerap dan mengamalkan ilmunya.

6. Waktu belajar 
Dalam menuntut ilmu, pasti membutuhkan waktu. Imam Bukhari menghabiskan separuh lebih usianya untuk belajar dan mengumpulkan hadits serta memilah-milah hadits sesuai derajat riwayatnya.

Dengan memperhatikan enam perkara di atas, semoga kita semua dimudahkan dalam menuntut ilmu dan menyebarkannya agar dunia terbebas dari kebodohan.

Oleh : Siti Subaidah
(Pemerhati Lingkungan dan Generasi)

Internet merupakan salah satu penemuan terpenting dalam sejarah peradaban manusia. Dari internet inilah muncul berbagai macam penemuan baru yang semakin mempermudah aktivitas manusia dalam kesehariannya. Tak ayal, internet kini bagai kebutuhan pokok yang harus ada terutama bagi mereka yang hidup di daerah perkotaan. 

Namun sayang ibarat dua sisi mata uang, nyatanya keberadaan internet tak luput dari dampak negatif yang ditimbulkan. Akses internet yang kian mudah didapat menyebabkan siapa saja bisa menggunakannya, termasuk anak-anak dan remaja. Hal inipun menjadi perhatian bagi sejumlah instansi pemerintahan. Salah satunya Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak. Mereka menilai internet di Indonesia belum layak anak karena masih ada iklan rokok yang mudah diakses dan dilihat anak-anak.

“Media yang masih mengiklankan produk rokok, belum bisa dikatakan sebagai media yang ramah anak. Di sisi lain, juga penting penguatan anak sebagai pengguna media diedukasi tentang akses informasi yang layak dikonsumsi”, kata Deputi Tumbuh Kembang Anak Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Lenny N. Rosalin 
Adanya alasan iklan rokok sebagai indikator penentu sebuah media layak atau tidak bagi anak nampaknya tidak sepenuhnya tepat. Karena bahaya internet tak hanya dari iklan rokok saja tetapi juga dari konten-konten tertentu. Seperti konten yang mengandung kesyirikan hingga konten yang berbau pornografi. Hal ini jauh lebih besar dampaknya bagi perkembangan jiwa anak.

Adanya upaya pemerintah untuk mewujudkan “Internet Layak Anak” adalah sesuatu yang patut diapresiasi. Namun upaya ini pun hanya akan menjadi sebuah teori jika kita berkaca pada sistem yang diterapkan sekarang. Asas sekuler demokrasi yang dianut negara ini menjadikan agama yang harusnya menjadi pedoman hidup dikesampingkan. Standar halal dan haram tidak lagi dipakai. Kebebasan berekspresi dan bertingkah laku menjadi jargon bagi mereka untuk melakukan semaunya tanpa peduli dengan dampak yang ditimbulkan. Sampai kapan pun, pemasalahan ini tidak akan menemui titik penyelesaian selama sistem sekuler demokrasi ini masih dipakai di negara ini.

Menjauhkan aturan agama dari kehidupan merupakan sebuah kesalahan yang fatal. Mengapa? Karena aturan agama ada untuk menjadi rambu kehidupan agar manusia senantiasa berada di jalur yang benar. Jika rambu ini di hilangkan dan diganti hanya dengan kesadaran (taqwa) individual maka akan sama saja jadinya. Seberapa mampu seseorang untuk bisa senantiasa perpegang teguh pada agama di tengah gempuran pemikiran liberal yang ada saat ini. Maka satu-satunya jalan adalah menerapkan aturan agama ini kembali yakni aturan islam yang berasal dari Yang Maha Benar.

Islam merupakan satu-satunya sistem terbaik yang memiliki mekanisme komperhensif dalam menjaga generasi. Dengan dasar bahwa negara merupakan perisai umat maka segala hal yang dapat menyebabkan pada penjerumusan dan pengerusakan aqidah akan dihilangkan. Dalam hal internet misalnya, konten-konten yang tidak sejalan dengan syariat islam akan dihapus. Tidak hanya itu segala bentuk media baik itu visual, cetak dan digital akan di senantiasa diawasi agar tidak berjalan ke arah yang menyimpang. Aturan hukum yang tegaspun akan menyertai sehingga tidak akan celah untuk merusak pemikiran umat.

Negara pun bertanggung jawab menciptakan lingkungan kondusif yang semakin memantapkan keimanan. Dengan penerapan sistem pergaulan dalam islam maka generasi-generasi yang ada saat ini akan terbentengi dari pengaruh-pengaruh buruk dan senantiasa sibuk dengan ketaatan. Ada ungkapan bijak, “Jika seseorang tidak menyibukkan diri dalam kebenaran, pasti sibuk dalam kebatilan.” . Hal inilah yang harusnya dihindari.

Selain itu ketahanan keluarga juga sangat diperlukan. Kita ketahui bersama bahwa kepribadian seseorang terbentuk dari lingkungan terkecil yakni keluarga. Dalam islam keluarga dalam hal ini peran orang tua adalah wajib memberikan pemahaman aqidah sejak dini bagi anaknya. Aqidah inilah yang akan menjadi bekal bagi anak untuk dapat menentukan sikap terhadap perkara-perkara yang akan ia temui kelak. Kepribadian islam pun akan muncul manakala seseorang sudah memiliki pemahaman dan tsaqafah islam dalam dirinya.

Inilah beberapa mekanisme yang ada pada islam. Mulai dari keluarga, lingkungan dan negara bersinergi menjaga generasi  dari segala kerusakan pemikiran dan moral. Maka mewujudkan “Internet layak anak” hanyalah sebuah perkara kecil karena islam menjaga generasi dari segala macam arah. Sehingga ketika ini terlaksana bukan hanya internet saja yg layak anak akan tetapi semua problematika remaja pun akan terselesaikan dengan sempurna. Wallahu a’lam bishawab

Oleh : Djumriah Lina Johan
(Founder dan Owner PAUD Islam Qurrota A’yun)
Bagaikan lingkaran setan, kasus narkoba yang menjeramah generasi sulit untuk dikurangi apalagi dihentikan. Dilansir dari CNNIndonesia.com pada Sabtu (22/06/2019) berdasarkan survei dari Badan Narkotika Nasional (BNN) dan Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) menunjukkan 2,3 juta pelajar atau mahasiswa di Indonesia pernah mengonsumsi narkotika. Angka itu setara dengan 3,2 persen dari populasi kelompok tersebut. BNN dan LIPI tidak menjelaskan metode survei secara rinci dan waktu pelaksanaan survei.

Penggunaan narkoba di kalangan pelajar ini juga jadi persoalan di skala global. World Drugs Reports 2018 dari The United Nations Office on Drugs and Crime (UNODC) menemukan 5,6 persen penduduk dunia atau 275 juta orang dalam rentang usia 15 hingga 64 tahun pernah mengonsumsi narkoba minimal sekali. “Angka ini menjadi peringatan bahwa upaya penanganan permasalahan narkoba tidak hanya dapat dilakukan secara masif saja tapi juga harus lebih agresif lagi khususnya bagi generasi yang terlahir pada era milenium,” ucap BNN lewat pernyataan tertulisnya, Sabtu (22/6).

Menurut BNN, konsumsi narkoba di kalangan pelajar ini sebagai persoalan serius. Mereka juga mengakui menciptakan kondisi pelajar terbebas sempurna dari narkoba bukan perkara gampang. BNN menyebut ada tiga pihak yang jadi perhatian dalam mencegah penyebaran konsumsi narkoba di kalangan pelajar dan mahasiswa. Ketiganya adalah lingkungan keluarga, lingkungan tempat belajar, dan lingkungan masyarakat.

BNN juga berniat mengadakan dialog nasional tentang hidup sehat tanpa narkoba pada 26 Juni 2019 yang bertepatan dengan Hari Anti Narkotika Internasional (HANI). Dalam acara itu BNN bakal mendatangkan pembicara-pembicara dengan latar belakang yang beragam untuk menekankan pentingnya hidup sehat tanpa narkoba.

Mengurai Pangkal Permasalahan Narkoba
Narkoba pada hakikatnya merupakan momok bagi bangsa Indonesia. Problem ini sukar untuk diberantas hingga ke akarnya. Fakta sejarah mencatat awal mula penggunaan narkoba adalah untuk kepentingan medis (pengobatan), namun seiring berkembangnya hubungan internasional yang menyangkut di dalamnya dunia politik, berkembangnya narkotika tidak lepas menjadi sasaran politik orang-orang yang ingin meraup keuntungan, menjadikan narkoba sebagai lahan bisnis yang menguntungkan dengan menambah zat-zat adiktif yang berbahaya yang tentu dapat mengancam kehidupan masyarakat, terlihat jelas dengan menambahkan zat adiktif menandakan awal mulanya penyalahgunaan narkoba yang tadinya dimanfaatkan sebagai penghilang rasa sakit kemudian menjadi obat yang membuat seseorang mengalami ketergantungan.

Pada tahun 1923, Amerika melarang penjualan bentuk narkotika terutama heroin. Dilarangnya penjualan narkotika inilah yang menjadi awal penjualan/perdagangan gelap terhadap narkotika yang berdiri di Chinatown, New York. Perdagangan gelap narkotika seiring berkembangnya pasar global pada akhirnya menyebar ke seluruh penjuru dunia termasuk Indonesia. (Tribun News, 12/5/12)

Sehingga jelaslah pangkal problematika narkoba karena pengaruh globalisasi yang merupakan bagian dari ideologi kapitalis sekuler. Globalisasi menjadi jalan baru penjajahan suatu negeri, dimana Indonesia sebagai negara dengan jumlah penduduk yang besar menjadi sasaran empuk dan menjanjikan. Para kapitalis melirik bisnis narkoba dengan pandangan keuntungan semata tanpa melihat dampaknya terhadap generasi. Ketika bisnis ini sangat menguntungkan para kapitalis, maka mungkinkah masalah narkoba ini akan mudah diberangus?

Kapitalisme secara alamiah penerapannya hanya akan menguntungkan sang pemilik modal. Itulah mengapa ideologi ini disebut Kapitalisme. Sekularisme sebagai landasan berfikirnya akan menjauhkan peran agama dalam seluruh aspek kehidupan terkecuali aspek spiritual semata. Padahal sejatinya agama adalah aspek terpenting dalam pengurusan suatu negeri. Inilah yang telah dicontohkan oleh Nabi dan Rasul sebelumnya. Ketika pengurusan negara dipisahkan dengan agama maka negeri tersebut akan hamcur sebagaimana kisah umat terdahulu yang telah termaktub dalam Alquran.

Maka tepatlah jika dikatakan the only solution is back to Islam. Islam merupakan agama yang menyempurnakan agama-agama sebelumnya. Di dalam Islam terdapat aturan secara lengkap dan terperinci mulai dari pengaturan shalat hingga peradilan. Hanya Islam yang mampu menyelesaikan permasalahan narkoba hingga ke akarnya.

Islam, The Only Solution
Para ulama sepakat akan keharaman mengkonsumsi narkoba ketika bukan dalam keadaan darurat. Ibnu Taimiyah berkata, “Narkoba sama halnya dengan zat yang memabukkan diharamkan berdasarkan kesepakatan para ulama. Bahkan setiap zat yang dapat menghilangkan akal, haram untuk dikonsumsi walau tidak memabukkan” (Majmu’ Al Fatawa, 34: 204).

Dalil haramnya narkoba ialah firman Allah swt, “Dan menghalalkan bagi mereka segala yang baik dan mengharamkan bagi mereka segala yang buruk” (TQS. Al A’rof : 157)
Untuk memberantas peredaran dan pencandu narkoba, Islam menyolusikan sebagai berikut:
Pertama, dengan menumbuhkan ketakwaan individu rakyat kepada Allah. Dengan berbekal ketakwaan, seorang muslim akan memiliki sikap mawas dan akan selalu berhati-hati dalam berbuat disebabkan ketakutannya akan murka Allah dan datangnya hari pembalasan. Selain itu umat juga dipahamkan akan keharaman narkoba maupun minuman keras.
Kedua, adanya masyarakat Islami yang memahami akan kewajiban berdakwah senantiasa memantau situasi dan kondisi orang-orang di sekitarnya. Sehingga umat tidak egois dan hanya mementingkan diri sendiri dan keluarganya. Umat memahami bahwa keridhaan Allah adalah ketika antar sesama manusia saling peduli dan kasih mengasihi. Maka ketika ada tetangga, saudara, kerabat, maupun orang yang tidak dikenal mengedarkan atau mengkonsumsi narkoba umat akan melakukan mengingatkan kemudian melaporkannya kepada pihak yang berwajib.
Ketiga, negara yang menerapkan hukum Allah. Saat poin satu dan dua tidak mampu memberikan efek jera maka negara akan memberikan sanksi sesuai Alquran dan As Sunnah. Ketika kasus meminum khamr dibawa kepada Umar bin Khaththab dan dimusyawarahkan dengan beberapa orang sahabat, sepakatlah Umar dengan Ali dan para sahabat lainnya bahwa apabila orang yang meminum khamr masih mengakui sebagai perbuatan haram, mereka dijatuhi hukuman dera. Demikian pula dengan narkoba, barang siapa yang berkeyakinan bahwa narkoba haram tetapi ia mengkonsumsinya, ia dijatuhi hukuman dera sebanyak 40 kali atau 80 kali. (Nizhamul ‘Uqubat, hal. 58-69).

Maka para fuqaha bersepakat bahwa pecandu narkoba wajib dijatuhi hukum had (hukuman yang pasti bentuk dan bilangannya) sebagaimana halnya khamr. Wallahu a’lam bi ash shawab.

Oleh : Lulu Nugroho*

Aliansi Buruh Migran Indonesia mengatakan pada Minggu (23/06) bahwa 29 perempuan dari provinsi Jawa Barat dan Kalimantan Barat telah dikirim ke Cina oleh jaringan perdagangan manusia untuk dinikahi. Dengan iming-iming uang sebesar Rp 20 juta (1.400 dolar Amerika Serikat) kepada tiap korbannya menyetujui perjalanan ke Cina dan menikahi lelaki asal negara itu, kata juru bicara Kepolisian RI Dedi Prasetyo. (Republika.co.id, 26/6/2019)

Perempuan miskin dengan pendidikan rendah tentu tergiur. Saat ini sulit sekali mendapat uang sebesar itu, sementara kebutuhan hidup semakin tinggi. Ternyata di balik itu adalah perburuhan tanpa upah. Bahkan beberapa mengalami tindak kekerasan. 

Pengantin pesanan. Dijanjikan sejahtera melalui pernikahan dengan pria Cina, Diduga, mereka terperangkap dalam modus kejahataan tindak pidana perdagangan orang (TPPO). Sejumlah 13 Perempuan tersebut berasal dari Kabupaten Sanggau, Kalimantan Barat. Sementara 16 perempuan lainnya berasal dari Jawa Barat.

Sekjen Serikat Buruh Migran Indonesia (SBMI) Bobi Anwar Ma'arif menyebut, temuan itu merujuk dari tiga tahapan pelanggaran TPPO. Yakni proses, cara, dan tujuan eksploitasi sebagaimana Undang-Undang No 21 Tahun 2007 tentang Pemberantasan TPPO. (Liputan6.com, 26/6/2019).

Dengan dokumen palsu, sindikat ini menyasar perempuan lemah, janda, korban kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) atau tulang punggung. Kemiskinan, ketrampilan seadanya dan kebodohan yang menjerat perempuan, mudah sekali menempatkan mereka sebagai sasaran praktik ini. 

Data yang berhasil dihimpun Serikat Buruh Migran Indonesia (SBMI), pengantin pesanan ini bekerja di pabrik di jam kerja yang sangat panjang. Sepulang dari pabrik masih harus mengerjakan pekerjaan rumah dan kerajinan tangan untuk dijual, uang dikuasai suami pesanan mereka. Belum lagi mereka acap kali mendapat tindak kekerasan.

LBH Jakarta, SBMI, dan Komnas Perempuan mendesak Bareskrim Polri segera membongkar sindikat perekrutan yang terorganisir dalam kasus TPPO pengantin pesanan antarnegara ini. Pihaknya pun mendesak pemerintah dalam hal ini Pemprov Jawa Barat dan Kalimantan Barat serta Pemkab Sanggau untuk melakukan berbagai upaya pencegahan tindak pidana perdagangan orang.

Akan tetapi UU TPPO nomor 21 tahun 2007 terbukti tidak bisa menuntaskan persoalan jual beli manusia. Persoalan ini telah terjadi berulang kali dengan berbagai versi. Sistem persanksian yang lemah, membuka peluang menawar hukuman antara pelaku kejahatan dengan pihak berwenang. Oleh sebab itu perlu hukum yang lebih tegas menuntaskan praktik penjualan manusia.

Human trafficking atau jual beli manusia (perbudakan) telah ada jauh sebelum Islam datang. Praktik ini mengeksploitasi hak-hak manusia. Jika dulu terjadi antar kabilah atau suku di Arab, kini terjadi lintas negara, menggunakan berbagai strategi terbaru. Kali ini 'Pengantin Pesanan', dengan perempuan sebagai korbannya.

Imam al-Bukhâri dan Imam Ahmad meriwayatkan dari hadits Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu,
عَنْ أَبيْ هُريْرَةَ رَضِيَ اللّه عنه عَنْ النَّبِيِّ صلىاللّه عليه وسلم قَاَلَ : قَالَ اللَّه : شَلاَشَةٌ أَنَا خَصْمُهُمْ يَومَ الْقِيَا مَةِ رَجُلٌ أَعْطَى بِي ثُمَّ غَدَرَ وَرَجُلٌ بَاعَ حَُرًافَأَكَلَ ثَمَنَهُ وَرَجُلٌ اسْتَأ جَرَ أَ جِيرًا فَسْتَوْ فَىمِنْهُ وَلَمْ يُعْطِ أَجْرَهُ

Dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu, dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda: Allah Azza wa Jalla berfirman: “ Tiga golongan yang Aku akan menjadi musuh mereka di hari Kiamat; pertama: seorang yang bersumpah atas nama-Ku lalu ia tidak menepatinya, kedua: seseorang yang menjual manusia merdeka dan memakan hasil penjualannya, dan ketiga: seseorang yang menyewa tenaga seorang pekerja yang telah menyelesaikan pekerjaan itu akan tetapi dia tidak membayar upahnya".

Dalam masalah ini Ulama bersepakat atas haramnya menjual orang yang merdeka (Baiul hur), dan setiap akad yang mengarah ke sana, maka akadnya dianggap tidak sah dan pelakunya berdosa.

Begitu pula mereka yang menjadi makelar untuk memperkerjakan tenaga kerja, upah pekerja tersebut diambil oleh para makelar itu, dan akhirnya si pekerja tidak mendapatkan upah, atau karena adanya makelar tersebut mengakibatkan upah pekerja menjadi berkurang dari upah yang telah disepakati dengan majikan.

Perempuan memang rentan mendapat perlakuan yang tidak adil. Akibat sekularisme yang menuntut kesetaraan dan pemberdayaan, perempuan dibiarkan menyelesaikan persoalannya sendiri. Tanpa mekanisme kepemimpinan atau sosok 'qowam', pelindung dalam keluarga serta perwalian yang benar, mudah sekali menjerat perempuan dalam kesulitan. 

Oleh sebab itu perlu perlindungan negara, agar perempuan kembali pada tugas sejatinya sebagai ibu pencetak generasi. Penjagaan akal adalah tugas negara. Dengan memberi pendidikan yang baik pada perempuan, maka merekapun akan beraktivitas mulia. Tidak mudah tertipu. Sehingga tidak tergoda iming-iming sejahtera di negeri orang. 

Perempuan pandai menjadi aset bagi negara dan peradaban Islam. Tidak saja memberi kontribusi ilmu dengan mencetak generasi unggul, akan tetapi dirinya pun memberi sumbangsih yang besar bagi tegaknya Islam.

Negara sebagai institusi tertinggi, juga wajib melindungi perempuan. Pengantin pesanan membuat perempuan ada di kondisi berbahaya, terancam keamanan mereka. Oleh sebab itu perlu hukum yang tegas, tegak atas dasar takwa. Negara pun seharusnya meri'ayah umat dengan sebaik-baik peri'ayahan. Agar umat sejahtera hingga tidak berpaling ke aturan lain saat mencari solusi dari persoalan hidupnya. Wallahu 'alam.

Lulu Nugroho Cirebon

Oleh: Devi Herlina 
(Mahasiswi PGRI)

Islam tidak bisa dipisahkan dengan kekuasaan sebagaimana yang dinyatakan oleh Imam Al-Ghazali bahwa”Agama adalah pondasi, sedangkan kekuasaan adalah penjaga. Apa saja yang tidak memiliki pondasi akan hancur dan apa saja yang tidak memiliki penjaga akan lenyap”. (Al-Ghazali, Al-Iqtishad fi al-I’tiqad, hlm.199). Dalam ajaran islam tidak dikenal dengan istilah dwi kekuasaan yang ada hanyalah kekuasaan tunggal. Keberadaan penguasa ialah untuk memelihara urusan umat dan menegakkan hukum-hukum islam (An-Nasafi, Aqa’id an Nasafi, hlm. 142). Tanpa penguasa berbagai perintah dan larangan Allah tidak dapat ditegakkan dan urusan umat terabaikan.

Islam menjelaskan ada dua jenis penguasa di muka bumi, yaitu: penguasa yang dicintai dan penguasa yang dibenci. Penguasa yang Allah cintai adalah penguasa yang adil dan memelihara urusan umat. Sebagaimana sabda Rasulullah saw. “Sungguh manusia yang paling dicintai Allah pada hari kiamat dan paling dekat kedudukannya dengan-Nya adalah pemimpin yang adil.” (HR. At-Tirmidzi). Imam ath-Tabrani, dalam tafsirnya menukil perkataan Ali bin Abi Thalib ra., “kewajiban imam/penguasa adalah berhukum dengan hukum yang telah Allah turunkan dan menunaikan amanah. Jika ia telah melaksanakan hal itu maka wajib orang-orang untuk mendengarkan dan mentaati dia, juga memenuhi seruannya jika mereka diseru...”

Inilah sifat yang dimiliki oleh penguasa yang adil, yakni menjalankan hukum-hukum Allah SWT. dan menunaikan amanah (memelihara urusan umat). Namun bagaimana dengan pemimpin yang dibenci oleh Allah SWT. Rasulullah saw. bersabda “Manusia yang paling dibenci Allah dan paling jauh kedudukannya dari-Nya adalah pemimpin yang jahat.” (HR. at-Tirmidzi). Rasulullah menyebutkan ciri-ciri mereka dalam sabdanya “Mereka adalah pemimpin yang ada sepeninggalku, yang tidak menggunakan petunjukku dan tidak mengikuti sunnahku. Siapa saja yang membenarkan kedustaan mereka dan membantu kezaliman mereka, mereka itu bukan golonganku dan aku bukan golongan mereka.” (HR. Ahmad). Nabi saw. menyebutkan ciri-ciri imarah as-sufaha, yakni tidak menjadikam islam sebagai aturan dalam kehidupan dan kerap membohongi umat dan menzalimi mereka. 
Sebagai contoh pemimpin kita sekarang yang mencampakkan islam sebagai aturan hidup, menghalalkan ekonomi kapitalis berbasis ribawi dan melegalkan minuman keras, dll. Pemimpin sekarang lebih senang berkhayal tentang kemajuan namun tidak berusaha untuk menjadikannya sebuah kenyataan. Alhasil menjadikan indonesia sebagai negara price taker dan pengekor dari sistem politik dunia yang mendominasi yakni kapitalisme global yang menghasilkan berbagai problematika bagi umat. Islam mengancam bagi pemimpin yang zalim dengan ancaman Allah akan menelantarkannya pada hari kiamat, dimasukkan kedalam neraka dan diharamkan baginya syurga, sebagaimana yang telah disabdakan oleh rasulullah saw. “Siapapun pemimpin yang menipu rakyatnya, maka tempatnya di neraka.” (HR. Ahmad).

Untuk itu wajib bagi kita mengkritik kebijakan pemerintah yang menyengsarakan rakyat dan menasehati pemimpin untuk menerapkan islam sebagai aturan hidup sebagaimana yang telah dicontohkan oleh Rasulullah saw. ketika beliau memimpin daulah di Madinah dan menunaikan amanah umat sehingga terciptalah pemimpin yang dicintai Allah SWT.

Oleh : Hamsina Halisi Alfatih

Pernikahan bagi setiap wanita adalah sesuatu yang sangat dinantikan, terlebih lagi jika mendaptkan lelaki yang mapan,  bertanggung jawab dalam urusan rumah tangga, dan memiliki nilai lebih dalam keimanannya.

Namun naas bagi 29 orang wanita Indonesia yang menjadi target nikah pesanan oleh china. Diberitakan langsung dari liputan 6.com Sebanyak 29 perempuan Indonesia menjadi korban pengantin pesanan di China. Diduga, mereka terperangkap dalam modus kejahataan tindak pidana perdagangan orang (TPPO).

13 Perempuan tersebut berasal dari Kabupaten Sanggau, Kalimantan Barat. Sementara 16 perempuan lainnya berasal dari Jawa Barat. Hal ini kemudian dibenarkan oleh  Sekjen Serikat Buruh Migran Indonesia (SBMI) Bobi Anwar Ma'arif saat dimintai keterangan mengenai kasus TPPO tersebut di Kantor Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Jakarta, Minggu (23/6/2019).

Katanya, pada proses perekrutan dan pemindahan, terdapat keterlibatan para perekrut lapangan untuk mencari dan memperkenalkan perempuan kepada pria asal China untuk dinikahi dan kemudian dibawa ke negaranya. Selain itu mereka di iming-iming akan di jamin seluruh kebutuhan hidupnya dan menjamin kehidupan keluarganya.

Tindak Pidana Perdagangan Orang( TPPO) yang berkedok pernikahan pesanan tak hanya saja melanggar terkait perlindungan perempuan, yaitu tentang Konvensi Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi terhadap Perempuan (CEDAW) yang telah diratifikasi pemerintah melalui UU No 7 Tahun 1984. Selain itu  kasus ini melanggar Undang-Undang No 35 Tahun 2014 tentang Perubahan atas UU No 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak. Dalam kasus ini terdapat 2 korban yang masih berusia anak-anak, Na'udzubillah min dzalik.

Ruang lingkup perempuan dalam pusaran kapitalisme tak akan pernah terlepas dari segala bentuk eksploitasi baik secara seksual, psikologis maupun ekonomi. Apalgi jika ditunjang dengan gaya hedonisme semakin menempatkan perempuan sebagai objek komoditas, mesin penghasil uang.

Dalam kamus orang-orang kapitalis perempuan bagaikan objek yang begitu mudah diarahkan untuk menghasilkan materi. Maka hal ini tak lepas dari bentuk penindasan perempuan apalagi berkaitan dengan kapasitas dirinya sebagai tenaga kerja (labour power) yang dieksploitasi oleh pemilik kapital. Maka perbincangan tentang penindasan perempuan tidak bisa lepas dari teori Marx tentang materialisme-sejarah dan kapital.

Hal ini seperti di ungkapkan oleh  Friedrich Engels seorang ilmuwan serta ahli filsafat  melalui pendekatan antropologi-sejarah dalam karyanya yang berjudul The Origin of the Family, Private Property and the State[1]. Tesis Engels tentang penindasan perempuan terjadi sejalan dengan munculnya konsep tentang hak milik pribadi dan keluarga dalam sejarah perkembangan corak produksi masyarakat. Ketika sebagian orang dalam masyarakat memiliki kemampuan produksi yang dapat mengakumulasi kapital maka muncul konsekuensi baru, yaitu kebutuhan untuk pewarisan kapital kepada anak “milik bapak”. Hal ini kemudian mengikatkan perempuan pada tali perkawinan monogami/poligini sebagai isteri dan ibu dalam rumah tangga yang dipimpin oleh suami (“bapak”). Perempuan atau isteri lantas menjadi hak milik pribadi suami guna melangsungkan proses reproduksi sosial, maka dari itu perempuan tersebut kehilangan kondisi kemanusiaannya yang merdeka. Jadi jelaslah bahwa penindasan perempuan bukanlah sesuatu yang alamiah, melainkan terjadi di dalam kondisi sosial ketika diri perempuan berubah menjadi hak milik pribadi (private property) ayah atau suaminya.

Apa yang penting dari penjelasan Engels tersebut?

Pertama, bahwa penindasan perempuan merupakan peristiwa sejarah. Yakni peristiwa terbentuknya hak milik pribadi dan keluarga yang menjadi basis sosial akumulasi kapital. 

Kedua, peristiwa itu bukan terjadi karena adanya pembagian kerja secara seksual (gender) dalam rumah tangga. Tetapi pembagian kerja secara seksual berdimensi penindasan perempuan ketika akumulasi kapital dan kebutuhan pewarisan mengubah perempuan menjadi hak milik pribadi suami (sehingga pembagian kerja menjadi tidak setara).

Ketiga, peristiwa yang menjadikan perempuann sebagai hak milik pribadi itu berlangsung mengikuti perkembangan corak produksi masyarakat. Artinya, perempuan sebagai hak milik pribadi pada masa corak produksi Asiatik (contohnya) adalah menjadi tenaga produksi (dan reproduksi) pertanian keluarga dalam pertalian perkawinan poliginis. Dalam masa corak produksi feodalistik, perempuan menjadi hak milik pribadi keluarga feodal, baik sebagai budak maupun sebagai obyek pemuas seksual. Adapun dalam masa corak produksi kapitalis, perempuan menjadi hak milik pribadi majikan kapitalis ataupun korporasi kapitalis sebagai tenaga kerja upahan. Dengan demikian, penindasan perempuan merupakan proses sejarah materialis (produksi), dimana situs penindasannya terlokasi dalam kapasitasnya sebagai tenaga kerja, meski makna ketenagakerjaannya berubah-ubah sejalan dengan perubahan corak produksi masyarakatnya. ( [1] Friedrich Engels, The Origin of The Family, Private Property and the State, (Hottingen-Zurich, 1884), dan telah diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia oleh Kalyanamitra dari Selected Work, Volume Three padda 2004)

Oleh karena itu melihat fakta segala bentuk eksploitasi, diskriminasi terhadap perempuan adalah bagian dari cara-cara komunis yang tak terlepas dari tangan para kapitalis sebagai pemilik modal jika dilihat dari sejarahnya.

Maka disini Islam hadir sebagai sebuah ideologi yang memandang perempuan sebagai hamba yang mulia di mata sang pencipta, karena disni islam sangat begitu menjaga izzah dan iffahnya seorang muslimah dimata masyarakat. 

Tak hanya itu islam memberi solusi untuk mengikat hubungan antara perempuan dan laki-laki dalam ikatan pernikahan syar'i tentunya yang sesuai dengan syari'at islam, sebab pernikahan pesanan justru melanggar aturan islam karena didalamnya tidak memenuhi syarat-syarat pernikahan yang syar'i.

Oleh karena itu betapa pentingnya menerapkan islam secara kaffah untuk melindungi kehormatan serta kemuliaan perempuan dari segala bentuk eksploitasi maupun penindasan, dan ini tentunya harus ada peran negara sebagai pemegang kekuasaa agar segala aturan islam tak hanya sebagian saja yang diterapkan namun seluruhnya.

Dr. Abdul Qadir Syaibah berkata, “Begitulah kemudian dalam undang-undang Islam, wanita dihormati, tidak boleh diwariskan, tidak halal ditahan dengan paksa, kaum laki-laki diperintah untuk berbuat baik kepada mereka, para suami dituntut untuk memperlakukan mereka dengan makruf serta sabar dengan akhlak mereka.” (Huqûq al Mar`ah fi al Islâm: 10-11)

_Wallahu A'lam bishshowab_

Oleh  : Diana Amir 

Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Jakarta dan Serikat Buruh Migran Indonesia (SBMI) menyebut sebanyak 29 WNI menjadi korban pengantin pesanan di China. Data tersebut diperoleh berdasarkan pengaduan korban sepanjang 2016-2019. 

"Sebanyak 13 perempuan asal Kabupaten Sanggau, Kalimantan Barat, dan 16 orang perempuan asal Jawa Barat," ujar Sekjen SBMI Bobi Anwar Maarif di Kantor LBH Jakarta, Jalan Diponegoro, Cikini, Jakarta Pusat, Minggu (23/6/2019). 
Bobi menduga pengantin pesanan merupakan modus dari Tindak Pidana Perdagangan Orang (TPPO). Sebab, ada proses yang mengarah ke perdagangan yang terencana. 
Apa yang dialami korban mengarah pada TPPO, ada unsur proses, cara dan eksploitasi. Ada pendaftaran, penampungan, ada pemindahan, sampai dikirim ke luar negeri," ujarnya.

Bobi menyebut korban dijanjikan akan menikah dengan orang kaya asal China dan iming-iming dijamin seluruh kebutuhan hidup korban dan keluarganya. Namun, sesampai di China, korban malah dipekerjakan dengan durasi waktu yang lama. 

"Kemudian soal proses, ada informasi penipuan, dia dijanjikan menikah dengan orang kaya di China, ada hidupnya akan enak, terjamin, dan setiap bulan akan mengirimi uang ke keluarganya di Indonesia," jelas Bobi.
Sesampainya di tempat asal suami, mereka diharuskan untuk bekerja di pabrik dengan jam kerja panjang. Sepulang kerja mereka juga diwajibkan untuk mengerjakan pekerjaan rumah dan membuat kerajinan tangan untuk dijual. Seluruh gaji dan hasil penjualan dikuasai oleh suami dan keluarga suami," lanjut dia.

Bobi mengatakan sejauh ini tiga korban yang sudah dipulangkan ke Indonesia. Masih ada 26 korban lain di China. 

"Jadi dari 29 itu 3 (orang) sudah dipulangkan (ke Indonesia). (Sebanyak) 26 orang lainnya masih bersama suaminya di Tiongkok," ujar Bobi. 
Sementara itu, pengacara publik LBH Jakarta, Oky Wiratama, kasus ini sudah dilaporkan ke kepolisian. Namun hingga saat ini baru satu orang pelaku yang tertangkap.

"Ada satu ditangkap si Jawa Barat, atas nama Cece Vivi. Sudah ditangani oleh Polda Jawa Barat," kata Oky.

Oleh karena itu, LBH Jakarta bersama SBMI mendesak kepolisian segera membongkar sindikat penjualan orang ini. Oky menduga kasus ini sudah terorganisasi. 

Terkuaknya kasus perdagangan anak di Kota Medan, Sumatera Utara pada 6 Februari 2014 lalu seolah mengingatkan kita akan buruknya penyelesaian masalah ini. Kasus perdagangan manusia nampaknya masih menghantui negara kita bahkan dunia.

Bagaimana tidak, sejak era orde baru hingga saat ini kasus tersebut masih menjadi persoalan yang seolah tanpa penyelesaian. Kasus perdagangan manusia pun melibatkan hubungan antar negara. Parahnya lagi, Indonesia dimasukkan ke dalam urutan atau lapis kedua dalam laporan tentang perdagangan orang yang dirilis oleh Departemen Luar Negeri Amerika bulan lalu. Indonesia dinilai termasuk sumber utama perdagangan perempuan, anak-anak dan laki-laki, baik sebagai budak seks maupun korban kerja paksa (republika.co.id).

Indonesia, merupakan tujuan utama dan tempat transit – dengan tingkatan yang jauh lebih rendah - bagi para wanita, anak-anak dan pria yang menjadi korban perdagangan seks dan kerja paksa. Setiap provinsi di Indonesia, yang memiliki 33 provinsi, merupakan sumber dan tujuan perdagangan tersebut, dimana Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Nusa Tenggara Barat, dan Banten merupakan provinsi yang menjadi sumber terbanyak.  Banyak pekerja migran Indonesia dalam jumlah yang signifikan  mengalami kondisi kerja paksa dan terlilit hutang di sejumlah negara maju di Asia  dan Timur Tengah, khususnya  Arab Saudi, Malaysia, Singapura, Taiwan, dan Hong Kong (indonesian.jakarta.usembTerkuaknya kasus perdagangan anak di Kota Medan, Sumatera Utara pada 6 Februari 2014 lalu seolah mengingatkan kita akan buruknya penyelesaian masalah ini. Kasus perdagangan manusia nampaknya masih menghantui negara kita bahkan dunia.

Bagaimana tidak, sejak era orde baru hingga saat ini kasus tersebut masih menjadi persoalan yang seolah tanpa penyelesaian. Kasus perdagangan manusia pun melibatkan hubungan antar negara. Parahnya lagi, Indonesia dimasukkan ke dalam urutan atau lapis kedua dalam laporan tentang perdagangan orang yang dirilis oleh Departemen Luar Negeri Amerika bulan lalu. Indonesia dinilai termasuk sumber utama perdagangan perempuan, anak-anak dan laki-laki, baik sebagai budak seks maupun korban kerja paksa (republika.co.id).

Indonesia, merupakan tujuan utama dan tempat transit – dengan tingkatan yang jauh lebih rendah - bagi para wanita, anak-anak dan pria yang menjadi korban perdagangan seks dan kerja paksa. Setiap provinsi di Indonesia, yang memiliki 33 provinsi, merupakan sumber dan tujuan perdagangan tersebut, dimana Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Nusa Tenggara Barat, dan Banten merupakan provinsi yang menjadi sumber terbanyak.  Banyak pekerja migran Indonesia dalam jumlah yang signifikan  mengalami kondisi kerja paksa dan terlilit hutang di sejumlah negara maju di Asia  dan Timur Tengah, khususnya  Arab Saudi, Malaysia, Singapura, Taiwan, dan Hong Kong (indonesian.jakarta.usembassy.gov).

Sungguh menyeramkan fakta yang terungkap ini, mengingat permasalahan perdagangan manusia seperti fenomena gunung es yang kita belum mampu mengkalkulasi datanya dengan pasti sampai kedasarnya. Namun pertanyaan penting dari semua itu adalah kenapa hal ini bisa terjadi? Mengapa kemudian muncul alasan perdaganan seks, lilitan hutang, dan kerja paksa?

Tidakkah ini membuktikan bahwa kebijakan dalam negeri dan luar negeri terutama pada negara-negara yang masuk dalam permasalahan perdagangan manusia, tidak mampu menyelesaikan permasalahan klasik ini dengan tuntas sampai ke akarnya. Ditambah lagi alasan ekonomi yang menjadi alasan utama jelaslah lahir dari pemahaman kapitalisme yang menjadikan manusia mendewakan materi dan kesenangan hidup di dunia.

Ya, sudah saatnya kita menggunakan solusi yang memang akan menuntaskan permasalahan ini. Permasalahan dimana kesenangan hidup dipandang amat penting, dimana manusia dipandang sangat rendah, dan uang dianggap mampu memberikan segalanya. Dan Islam memiliki solusi yang solutif.

Didalam Islam, negara dalam hal ini adalah pemerintah, bertanggungjawab atas kebutuhan ekonomi rakyatnya ketika wali dari perempuan sudah tidak ada atau ketika suatu keluarga tidak mampu memenuhi kebutuhan hidupnya. Selain itu, negara mampu menjadi penjaga akidah dan keimanan rakyatnya dimana hal tersebut akan termaktub dalam aturan negara. Sehingga tidak mungkin ada rakyat yang mau dijual atau pun melakukan praktik penjualan manusia karena hal ini jelas bertentangan dengan hukum Islam. Seperti halnya yang disabdakan Rasul saw:

“dan seorang pemimpin adalah pemelihara kemaslahatan masyarakat dan dia bertanggungjawab atas mereka.” (HR. Bukhari, Muslim, dan Ahmad)

Ini pun pernah dicontohkan oleh Umar bin Khattab ra. saat menjadi khalifah. Beliau berkeliling kota kemudian mengetahui ada salah satu keluarga yang kelaparan sampai-sampai memasak batu untuk anaknya. Beliau pun langsung memberikan gandum dan memasak untuk keluarga tersebut dan menungguinya sampai beliau yakin benar bahwa keluarga tersebut merasa kenyang.

Ini merupakan hal yang mustahil dilakukan dalam kondisi saat ini dimana sekulerisme dan liberalisme menjadi asas yang dipegang negara saat ini. Sudah saatnya, terapkan Islam secara menyeluruh dalam segala ranah kehidupan kita dan tidak mungkin Islam dapat diterapkan secara menyeluruh tanpa sedikitpun kompromi dengan hukum buatan manusia yang sarat nafsu tanpa adanya naungan negara Khilafah Rasyidah ‘ala Minhajin Nubuwwah.

Oleh : Yusriani Rini Lapeo, S.Pd.
(Pemerhati Sosial)

Fenomena masuk Islamnya para artis dunia hiburan, bukan saja pertama kali terjadi. Adalah Deddy Corbuzier, salah satu presenter terkenal yang kerap mengisi sebuah acara di salah satu stasiun TV, akhirnya menjadi mualaf setelah dirinya mempelajari Islam selama kurang lebih 8 bulan lamanya.

Pada tanggal 21 Juni 2019, Deddy Corbuzier telah mengucapkan syahadat yang merupakan kalimat mulia bagi umat Islam, yang dengannya kita hidup dan dengannya pula kita dikembalikan. Tentu demikian adalah hal yang sangat luas biasa. 

Sebelumnya, Gus Miftah selaku Ustadz yang menuntun pengislaman Deddy, telah membenarkan kabar demikian, “Doain aja insyaAllah. Kalau rencana tanggal 21," imbuh Gus Miftah saat dihubungi Showbiz Liputan6.com melalui sambungan telepon (Liputan6.com, 21/06/2019).

Presenter Hitam Putih itu, mengaku memeluk Islam murni karena pilihan pribadi, tanpa ada tekanan atau paksaan dari pihak manapun. Dirinya merasa mendapat hidayah, setelah mempelajari ajaran tentang menjadi pribadi yang lebih baik. “Saya masuk agama Islam tidak ada yang menyuruh, tidak ada yang memaksa, tidak karena suatu tujuan apa pun itu," katanya. “Banyak yang tanya, apa mau nikah dan sebagainya, enggak ya. Saya enggak pindah (agama) karena wanita juga," lanjutnya.

Kita semuapun turut bahagia, bukan hanya penggemar Deddy saja yang turut simpati karena ia telah memeluk Islam, melainkan seluruh masyarakat yang cukup mengenal presenter kondang itu, bahkan masyarakat sendiri yang meminta untuk disiarkan di salah satu acara stasiun TV. Namun sangat disayangkan, hal baik ini katanya telah menyalahi peraturan Komisi Penyiaran Indonesia (KPI), dan akhirnya rencana itu tak jadi ditayangkan.

Sebenarnya ada apa dengan KPI, perihal demikian patut dipertanyakan. Jika proses masuk Islamnya seseorang dianggap rasis, lalu yang mana mereka anggap baik. Padahal hampir semua stasiun TV, banyak yang mempertontonkan perilaku tidak baik, yang justru akan merusak pola pikir dan perilaku anak bangsa.

Contohnya saja iklan dan sinetron, yang banyak mempertontonkan hal-hal negatif seperti dunia pacaran, pergaulan bebas dengan adegan ciuman, geng-geng motor yang kerjanya hanya berantem, bahkan wanita yang berpakaian sexi kerap dipertontonkan, dan justru ini di anggap baik padahal sangat tidak mendidik generasi muda.

Tak terkecuali film-film layar lebar, yang biasanya berasal dari luar negeri dan biasanya sering mempertontonkan adegan tak senonoh. 

Tak terlepas lahirnya sistem kufur,  seperti sistem demokrasi yang melahirkan tiga kebebasan yang bukan saja bertentangan dengan kode etik, tetapi juga sangat bertentangan dengan syariat Allah, yang sangat dibenci oleh sang pembuat hukum yang agung dan yang maha mengetahui diatas segala-galanya.

Ini yang kemudian kita kwatirkan, jangan-jangan ini akan menjadi frame di masyarakat, bahwa semua tayangan hanya pesanan dari yang mempunyai kepentingan semata. Meskipun, pada hakikatnya kebebasan pers adalah kebebasan bersuara bagi masyarakat, dan upaya mendirikan media pers adalah hak bagi setiap warga negara, namun kenyataan ini sangat berseberangan.

Negara juga harus imbang dan bersikap adil terhadap rakyatnya. Tentunya konten yang terkait penyiaran, harus benar dan bukan hoax yang bisa dipertanggungjawabkan. Bukan malah sebaliknya, ruang kebebasan itu justru akan melindungi pelaku penyebaran berita hoax dan tidak mendidik.

Bahkan islam juga memandang, masuknya seseorang ke dalam Islam adalah merupakan sebuah perubahan yang sangat besar dalam dirinya, setelah melalui proses berpikir yang cukup panjang. Mualaf merupakan suatu bagian dari proses penyebaran agama islam, di mana secara alamiah islam memang perlu untuk disebar luaskan. Hal tersebut sudah berlangsung sejak zaman Rasulullah Shalallahu Alaihi Wassalam.

Dalam Islam pun tidak hanya mengatur perkara ibadah, dari tidak solat menjadi solat, atau hanya sekedar hanya melakukan ibadah mahdo semata. Dan perkara yang lebih baik disisi Allah adalah seseorang yang masuk Islam, seperti bayi yang baru terlahir dalam keadaan bersih dan suci.

Hal tersebut sebagaimana sabda Rosulullah Sholallahu Alaihi Wassalam berikut ini yang artinya: “Jika seorang hamba masuk Islam, lalu Islamnya baik, Allah menulis semua kebaikan yang pernah dia lakukan, dan dihapus darinya semua keburukan yang pernah dia lakukan. Kemudian setelah itu ada qishash (balasan yang adil), yaitu satu kebaikan dibalas sepuluh kali lipat sampai 700 kali lipat. Adapun satu keburukan dibalas dengan sama, kecuali Allah ‘Azza wa Jalla mengampuninya.” (HR. Nasai)

Menjadi seorang Mualaf merupakan suatu hal yang tidak mudah, selain konflik batin yang luar biasa, besar kemungkinan mereka juga akan menghadapi konsekuensi yang lainnya, misalnya saja dikucilkan dan ditinggalkan oleh keluarga maupun teman-teman yang tidak menerima keputusan tersebut.

Sebagai contoh adalah terbunuhnya keluarga Amar Bin Yassir oleh kaum Quraisy, di mana ketika keluarga tersebut tetap mempertahankan serta memegang teguh keimanan mereka kepada Allah SWT dan Rasul-Nya, maka kaum Quraisy menyiksa mereka hingga akhirnya keluarga tersebut meninggal.

Dari peristiwa diatas, maka Islam menganjurkan dan mewajibkan bagi setiap umat muslim untuk memberikan perlindungan kepada mualaf, sebab jika keislaman yang mereka lakukan justru membuat kehidupan mereka semakin menderita, maka hal tersebut dapat menimbulkan kesan yang tidak baik bagi islam.

Selain perlindungan, Islam juga memberikan bantuan ekonomi bagi para mualaf yang membutuhkan, dengan tujuan untuk menumbuhkan kemandirian bagi para mualaf, terutama dalam bidang ekonomi, dengan memasukkan mualaf ke dalam golongan mustahiq, yakni golongan orang-orang penerima zakat dalam islam, meskipun, seorang mualaf adalah berasal dari keluarga yang mampu.

Perlu ditekankan bahwa, pemberian zakat bukanlah semata-mata sebagai imbalan karena mereka telah memeluk agama islam, akan tetapi untuk melindungi kaum tersebut dari kufur nikmat dari Allah SWT, sehingga mereka dapat melangsungkan kehidupannya secara wajar dan selalu Istiqomah dalam ketaatan pasca memeluk Islam. 

Kemudian membantu meningkatkan pengetahuan mualaf terhadap ajaran islam, dengan berbagai macam ajaran Islam, seperti membaca dan menulis Al-Qur'an, mengkajinya, serta mempelajari ilmu-ilmu hadist, dll. Hal demikian bertujuan untuk memperteguh iman kepada Allah dengan mentaati seluruh perintah dan larangan Allah. Untuk itu, negara tidak boleh lalai dalam mengurusi urusan rakyatnya, apalagi dalam perkara agama, yang menyangkut hak para mualaf. Wallahu a'lam.

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.