Articles by "Opini"

.JawaTengah #porprov sumbar 2016 terbaru 50Kota aceh Adat dan Budaya Agam agama AMK Babel Bali banda aceh Bandar Lampung Bandara Juanda bandung bank banten bantuan bantal banwaslu banyumas banyuwangi bapedalda baperjakat Barcelona batam batang arau batu akik batu bara batu malin kundang Batusangkar bawaslu baznas Baznas pasaman BBVA bedah rumah TP PKK bedahrumah BEI bekasi bengkalis Bengkulu bentrok bere ali beri pelayanan terbaik berita BI bim BIN binsos birokrasi BKD bkkbn bkow Blitar bni BNK BNN BNNP bnpb boas solosa bogor bola bontang boyolali bpbd Bpbd Kaltim BPJS bpom Brasil bri Brownies buah buahan presiden buka fruit indonesia Budaya bukalapak bukalapak.com bukit gado-gado bukit nobita bukitinggi Bukittinggi bukittingi buku nikah palsu bulittinggi bulutangkis bumd BUMN bundesliga bung hatta bunga Buruh business buwas buya buya naik sedang BVB Dortmund cabor cabor binaraga cabor volly cahaya calo camat camat padang utara capil celoteh Cerbung cerita cerita asal cerita lepas cerita minang cerpen Chelsea Chelsea Fc chile china cilacap cilegon cimahi coklat cr7 cristiano ronaldo csr pln cta Daerah dahlan iskan dan stroke dana aspirasi dance danlantamal Dapur Redaksi dasawisma dayung palinggam dedi henidal Dekranasda Demak Demak nasional demo demplot kodim 0312 Denjaka denpasar denpom densus 88 Depok derby della madoninna derby milan desitinasi wisata dewan pers DFB Pokal Dharmasraya dikti Din Minimi dinas kelautan dan perikanan dinas kesehatan dinas pendidikan Dinas Pendidikan kota padang dinas perikan dan perikanan Dinas sosial kaltim Dinas Sosial Sumbar dinsos dinsos sumbar dinsosnaker dirjen disabilitas disbudpar dishub kota padang diskusi disnas perkebunan sumbar DISPERINDAG disperindagtamben dispora dispora padang DJP DKK Kota Padang DKP DPKA dpr aceh dpr ri DPR-RI dprd dprd jabar DPRD kabupaten bengkulu dprd kaltim dprd kota DPRD Kota Padang dprd lasqi DPRD Padang DPRD Pasaman DPRD Rejang Lebong dprd ri DPRD Semarang dprd sulsel DPRD Sumbar dprd sumut Dprdpas drawingsemifinalLC drpd drpd kota Ducati Dumai dunia pendidikan e-KTP edukasi ekkpd ekonomi ekonomi jabar ekonomi. kasus eksplore emansipasi wanita Emdes emzalmi english EPL erisman eropa euronext amsterdam ticker light Everest expo fadhli fadhli zon fauzi bahar FC Barcelona FC Bayern Munchen FC Bayern Munich Fc Byern Munchen Fc Juventus FC Porto Fc Real Madrid FCBI feature festival festival kopi FIFA filipina Fitur FKAN FKS france freddy budiman fredi budiman fwp gagal ginjal kronik Galeri Photo ganja gardu listrik Garuda Indonesia Taklukan Thailand garut gas gedung sate bandung gemerlap kembang api gempa Nepal gereja oikumene sengkotek gerindra Getafe gianyar goa petruk goa semar Golkar gor gor haji agus salim Gorontalo GOW Kota Padang gubernur Gubernur Ingatkan Aparat Pengamanan Natal gubernur irwan buka seminar internasional teknologi gubernur jabar gubernur kaltim gubernur sulsel gubernur sumbar guinness world records guru Haji halim perdanakusuma ham hambalang Hari Ibu hari kesehatan nasional hari pers Haris Azhar harneli mahyeldi hasil liga champion hasil liga inggris hasil pertadingan Juventus lawan Real madrid hiburan hkg ke 44 Honda hotel hpn htel savoy homann HUKUM hukum sumbar hut hut 70 bni hut pdam ke 28 iain ibu ibu hamil ikhsan agusta ikm IKOHI ikps Ikw imam bonjol imigrasi IMP In Pasaman inacraft ke 18 indarung indo barca Indobarca indobarca JCi fc indonesesia indonesia indramayu indrmayu inernasional info kesehatan informasi inggris Inspektorat inspirasi Institut Teknologi Padang instruksi walikota padang internasional intisari IORA ipdn iran irian irman gusman irwan prayitno isis iski Islam ispa istiqosah serentak iswan muchtar it italy ITM ITP Iwo jabar jadwal pertandingan jaga kesehatan Jakarta Jakarya jakata jambi jambore jamda jateng jati jatim Jawa Barat jawa tengah jawa timur Jawabarat JawaTengah jayapura JCI jembatan Jendral Gatot Nurmantyo jepang Jerman jessica kumala wongso jkn job fair Joey Alexander jokjakarta jokowi Jorge Lorenzo Jose Mourinho juara junjung sportivitas jurnalis jurus Juventus Juventus Fc ka KAA Kab.Solok kabupaten bengkulu selatan Kabupaten Limapuluh Kota kabupaten solok kada kadis pu kajati kajati sumbar kaktim kalimanan utara kalimantan kalimantan timur kalimantan utara kalimatan utara kalimtan utara kalsel kaltar kaltara kaltaran kaltim Kaltim Fokus Hilirasasi Industri kaltura kamang kampung pondok kampus kan kanker kantor camat kantor gubernur kanwil depag sumbar Kanwil pajak kapal karam karang taruna karawang karet Kasus kasus gardu listrik kata bijak katarak kathmandu kawasan bebas sampah kayu hutan kayutanam keamanan kebakaran kebersihan kebijakan banci kebijakan pribadi Kebudayaan kecamatan kecamatan nanggalo kecamatan padang barat kedokteran kehumas lebih baik kejati kekayaan alam kaltim kekayaan buah tropis nusantara mendunia kekerasan terhadap wartawan kelautan kelautan dan perikanan kelompok santoso kelompok tani keluarga kelurahan kelurahan kampung pondok kelurahan ujung tombak pembangunan bangsa kematian Angeline kemenag kemenkes kemenkominfo kemenkumham Kemenlu Kemenperin Kemenperin nasional kemenpora Kemenprin kemensos kementan biro humas kemensesneg kementerian Kementerian Keuangan kementerian Pariwisata Kementerian Sosial kementrian luar negri kementrian pendidikan Kenperin kenyaman atlit lebih baik Kep. Kep.mentawai kepala kepala dinas kehutanan kaltim kepala kantor penghubung sumbar kepri kereta api kerinci kesehatan kesenian ketenagakerjaan ketua dprd padang ketua dprd sijunjung garap isteri sopir ketua komisi syamsul bahri ketua umum komisi penyiaran informasi ketua v porprov sumbar khofifah kim jong-un kkn KLB Kodam kodam iii siliwangi Kodim 0311 pessel Kodim 0311/Pessel Kodim 0430 Banyuasin Kodim 0731 kodim se indonesia komandan korem komnas HAM komodo kompetisi tingkat dunia Komunitas kondom kongres IV PDI-P koni kontingen pwi kontraproduktif Kontras kontribusi orang tua siswa Kontroversi tes perawan dua jari kopassus koperasi kopi arabica kopi beracun kopi sianida korban kekerasan mesti dilayani dengan baik korea utara korem Korupsi korupsi gardu listrik korupsi. KPK koruptor kostrad kota padang Kota Pariaman Kota Payakumbuh Kota Serang Kota Tangerang kotasolok kotrad kpi kpk kpu kriminal KSHARC KSPI Kuliner kumpulan berita porprov sumbar kunci sukses menang pertandingan kuningan kunker kutai KY La LIga lampu lampung lantamal lapas Lazio Lebak led Leg I liga Champoins Leg pertama semifinal Liga Champion leg pertama semifinal liga champions 2015 Legenda lelang resmikan lembaga layanan lembang lgbt liga champion liga champions liga eropa liga indonesia Liga Inggris Liga Spanyol light beyond ilumination liliana natsir Limapuluh Kota limapuluhkota lingkungan asri Lionel Messi Lippo liputankhusus listrik LKAAM LKP Lombok Barat london london book fair los lambuang lounching lpm LSM Lumajang lyrics machudum Magelang mahasiswa Mahkamah Konstitusi mahyeldi majalah al hikmah mak inggih mak karani makasar makassar Malanca Marendo malaysia maluku manado Manchester City Manchester United mandeh mapala Marc Marquez marching band Marcos Rojo maritim markas paskhas maroko Maros masakar masjid masjid al iklas matahari SPR Mataram maulid nabi muhammad SAW May Day medan megelang menag mendikbud menkominfo Menperin menpora Menristek mensos Mentawai menteri menteri bapenas menteri bumn menteri politik hukum dan keamanan menteri susi MH370 milo Mintak Nomor Rekening Mak Datuak minuman minyak miras mirna mk mnek mobil Moeldoko motivasi MotoGP MotoGP2015 MP3ESB mpr mpr ri mpr sosialisasi empat pilar mtq mtsn model padang MU MuaraLabuah muaro lasak muhamadiyah MUI muko muko museum museum adityawarman Museum adytiawarman musik musik jazz muskerwil ikps riau musrenbangnas MV Hai fa naaional nadional nagan raya naganraya napak tilas narkoba nasioanal nasioanl nasiona nasional nasional kita bangun indonesia dari pinggiran Nasional ppwi nasional Universitas nelayan nenek asiani nepal news neymar Nias NTB ntt nurul iman nusantara Ny Nevi obral remisi olagraga OLAHRAGA olahraga motogp olahraga sepak bola olahraga sepakbola olahraga sepakbola liga champions OLAHRARAGA olimpiade Rio olimpiade rio 2016 Ooini OPEC Opini organisasi Ormas otoda otomotif otonomi otto hasibuan pacific partnership padag padamg padan Padang padang bersih padang fair Padang Panjang Padang Pariaman Padang penrem padang timur padang. kasus padangpanang padangpanjang Padangpariaman pagaruyung pahlawan nasional painan pajak pajero palangkaraya palembang Palmeiras pameran panatai padang Pandeglang pangan pangdam vi mulawarman Panglima pantai pantai air manis pantai padang panti papua paralayang PARIAMAN paripurna Pariwara pariwisata pariwisata kaltim pariwista FKN parlemen partai partnership 2016 PAS Band Pasaman Pasaman Barat pasar johar pasar kaltim pasar rakyat pasbar Pati Patnership paud pauh pawai payakumbuh pb sgs PDAM pdf pdip pdt darwin pedagang Pekanbaru pelajar pelantikan bkow pelayanan kasus kekerasan pemain terbaik lpi Pemanfaatan Transaksi Elektronik Untuk Kemajuan UMKM pembangunan pembebasan jalan tol bpjn 12 balikpapan pemberhentian kepala sekolah pembicara dari malaysia pembicara irfan wahid pembukaan porprov xiv pembunuhan Pemda Pasaman pemerintah sulsel Pemerintahan Pemeritahan pemilihan uda uni 2015 pemimpin global pencahayaan pemko padang pemko sulsel pemkopadang pemprov pemprov jabar Pemprov Jabar Raih Penghargaan KPK pemprov kaltim pemprov sumbar pemuda pancasila pemukulan wartawan pencahayaan rumah pendaki pendididkan Pendidikan pendidikan. lpi pendim 0311 pendim 0311/Pessel penduduk pengangkatan tenaga honor penganiayaan guru pengelolaan pulau kecil Penghargaan penginapan atlet pengukuhan pengukuhan bsmi sumbar pengumuman pengungsi ronghiya penjara evin Penrem Penrem 032 Penrem 032/Wbr Penrem padang penulis penya real madrid percaya diri perempuan pergi shopping perhubungan perilaku amoral perindo Peringatan Hari Nusantara Peringatan Hari Perkebunan ke-59 peristiwa permen karet permindo pernikahan perpustakaan pers persiapan pertamina pertaminan pertanian perumahan dan permukiman pesel pesilat Pesisir selatan Pessel petani peternakan pf pgri philip lighting philippines sport stadion philips hue Piala AFF 2016 piala dunia piala super spanyol piala walikota padang pilgub pilkada pilkada sumbar pilkades PIN pjk PKK PKK Kota Padang pkl pks PLN plt gubernur aceh pmi PNPM pns poitik pol pp pol pp pol ppp Polda Polda sumut polisi polisi mabuk politiik Politik politik hukum Polres Polres Pasaman polri poltik polwan ponpes pontianak popda porprov porprov 2016 porprov dharmasraya porprov sumbar porprov sumbar 2016 porseni porwanas potensi wilayah kaltim pp PPIA PPWI pramuka prasjal tarkim Premier league presiden presiden jokowi Presiden Jokowi Tiba di New Delhi prestasi Profil RA Kartini Profile proyek dermaga ketapang PSG PSP Padang PSSI PSV Eindhoven PT PT KAI PT Rimbo Peraduan ptm pu PU Kota padang puasa pucuk Puisi pulau buru pulau sikuai purwakarta pwi qasidah raih prestasi raker komwil i apeksi rakor rakor kaltim rakyat setprov ramadhan rapat paripurna ratu atut Real Madrid realmadrid. barcelona redaksi redaksi nusantaranews group Redaksi pedoman regulasi ulang perizinan toko dan pasar modern remisi repsol honda Retrofit ri!bo perpaduan Riau rini soemarno rizki pora Rohil rongsokan Rossa RPJMD rri RS Harapan Bunda rubrik Rubrik Adat rubrik minang Rubrik PIN rudiantara ruhui rahayu rusuh tanjungbalai sabu safari politik salatiga samarinda samsat sapma sapol pp SAR sarana dan prasarana sarolangun sarolangun nasional satpol PP sawahlunto sawahluto SD Negeri 02 UKS seberang palinggam sebra serbi secapa ad sediakan sarana porprov sejarah selaju sampan selaju sampan tradisional seleb semarang semen padang SEMEN PADANG FC seminar seminar nasional sendimen sepak bola sepak takraw sepakbola Sepeda sepeda ria serang serba serbbi serba serbi serba-serbi Serie-A sertijab sevilla si pekok sianida sibolga sidak sidang jessica kumala wongso sidoarjo sigil sigli Sijunjung silat silek sin tax singapura Sinjunjung sirkuit Austin Sirkuit Austria siswi sma 6 padang situs islam SKK Migas Sleman SMA 1 sma 10 sma 2 padang SMA Negri 2 Padang smk muhammadiyah SMP 3 Padang SMP 30 SMPN 4 solo travelling solok solse solsel sop sopir dinas antarkan atlit porprov sorotan dprd sosial sosialisasi SP Spanyol Sparco sport sri mulyani stih STISIP stisip ypkmi padang style suap suardi junir subang suka jala jalan sukabumi Sulawesi sulawesi selatan sulsel sultan sulteng sulut sumatera Sumba Sumbar sumbar expo sumbar expo 2013 sumbar. korpri sumbar/pariaman SUMBAR/Sijunjung Sumbat sumsel sumut sunatan sunbar sungairumbai suprapto Surabaya surakarta susel sutiyoso Suzuki syekh Ahmad Khatib syiah Houthi tabligh akbar tahajud gathering tahun baru 2015 Taichung City tak selesaikan masalah takengon taman budaya taman melati tambang emas tana paser Tanah Datar tanahdatang tanahdatar tanaman tanatoraja tangerang tanjung pinang tantowi ahmad tarakan tarakank tarakaran Taruna Akademik AL Kunjungi Kaltim tausiah tawuran tax amnesty TDS tds 2016 Teknik teknologi telkom temanggung Tempat tentara tercantik didunia terang benderang teror bom teroris terpadu testimoni tifatul sembiring tips tips hidup sehat tips hubungan tirta darma ayu TKI tmii tmmd Tmmd kodim demak tmmd/n TNI TNI AD TNI AL TNI AU toraja tragedi Mei 98 trans padang transportasi traveling travelling trik tropi juan gamper TRTB ttg tuban Tulungagung UIR ukw ulama ULP umkm UN un bocor Unand unik universitas universitas andalas unp UPS uptd usaha USNS Mercy uu UU P3H vaksin palsu Valencia valentine day Valentino rossi Video vietnam visi revolusi oranye vitamin A wagub wagub jabar wagub kaltim wagub terima hkbp wakil walikota Wako Serahkan Penghargaan dan Santunan ASN Purna Tugas walhi walikota walikota dipanggil dprd walikota padang walikota padang tegur fatriaman wanita wapres yusuf kalla warga gerebek ketua dprd sijunjung wartawan washington wawako padang wayan mirna salihin WHO whta Wisata wisata halal dunia WNA Nigeria wni world halal tourism award 2016 wtp yamaha yaman Yogyakarta YPKMI ypkmi padang yuliandre darwis zakat zardi syahrir
Showing posts with label Opini. Show all posts



Oleh: Nur Fitriyah Asri
Penulis Buku Opini Akademi Menulis Kreatif

Sedih, melihat kondisi umat Islam di seluruh dunia yang mengalami penderitaan luar biasa, benar-benar menjadi umat yang terjajah dan terpinggirkan. Sejak ketiadaan khilafah, Islam kaffah tidak lagi bisa diterapkan, akibatnya  umat kembali ke jaman jahiliyah yang penuh fitnah, terjajah dan berdarah-darah.

Musuh-musuh Islam berhasil memalingkan umat Islam meninggalkan agamanya. Dengan mendekte negara-negara jajahannya berasaskan sekularisme, yaitu paham yang memisahkan agama dari kehidupan. Inilah pangkal biang keroknya. Wajar kalau negeri-negeri Islam menjadi carut marut dengan segudang problematika disemua sendi kehidupan. Menjadi umat yang bar-bar tidak beradab karena berkiblat ke Barat. Islam hanya dianggap agama ritual saja, bukan sebagai pedoman hidup untuk mengatur kehidupan individunya, keluarga, masyarakat dan bernegara.

Padahal Allah mewajibkan seluruh umat Islam untuk berislam kaffah.
Allah Swt berfirman: 

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا ادْخُلُوا فِي السِّلْمِ كَافَّةً وَلَا تَتَّبِعُوا خُطُوَاتِ الشَّيْطَانِ ۚ إِنَّهُ لَكُمْ عَدُوٌّ مُبِينٌ

"Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam keseluruhan, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu." (TQS al-Baqarah: 208).

Sesungguhnya untuk berislam kaffah itu harusnya memiliki iman yang kuat dan kokoh, agar dengan ikhlas dapat melaksanakan syariat Islam (aturan-aturan Allah). Karena konsekuensi daripada iman adalah melaksanakan aturan Allah tanpa dipilah dan dipilih. 

Untuk memperoleh iman yang kuat dan kokoh harus melalui proses berpikir, bukan diperoleh dari warisan orang tua atau dengan bertaklid buta (budaya ikut-ikutan). Akal pikiran yang dikaruniai Allah inilah yang membedakan dengan hewan, jika digunakan dengan benar sesuai Alquran dan Sunah akan menjadi manusia mulia. Sebaliknya jika akalnya yang dipakai rujukan (berdasarkan manfaat, akal dan hawa nafsu) maka akan menjadi hina melebihi binatang ternak yang sesat jalannya.(QS al-Furqan 44).

Berpikir yang dimaksud adalah memikirkan ketiga unsur kehidupan yaitu tentang alam semesta, manusia dan kehidupan. Kemudian ketiganya dihubungkan dengan sebelum kehidupan di dunia dan sesudah kehidupan (mati). Maka akan muncul tiga pertanyaan yaitu:

Pertama: Dari mana aku hidup? Jawaban yang shahih "Al Khaliq (Maha Pencipta) artinya diciptakan Allah.

Kedua: Untuk apa aku hidup? Beribadah kepada Allah (QS adz-Dzariyat: 56). "Dan Aku tidak menciptakan Jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembah-Ku." Yakni dengan pengertian yang luas Tho'atullah wal khudhu'u lahu waltizamu ma syara'ahu minaddin, artinya taat kepada Allah, dan tunduk kepadanya, serta berpegang teguh pada segala apa yang disyariatkan kepada-Nya. Inilah esensi dan konsekuensi dari keimanan itu sendiri.

Ketiga: Kemana setelah hidup? Mati, artinya kembali kepada Allah dengan dibangkitkan dari kuburmu (QS al-Mu'minun: 16). Kemudian amal perbuatan kita akan dihisab oleh Allah (QS al-Ghasyah: 26).

Jika ketiga pertanyaan terjawab dengan benar melalui proses berpikir semacam itu, maka akan malahirkan akidah yang shahih. Akidah ini hanya dimiliki oleh seorang muslim yang kemudian dijadikan asas kehidupan dalam berpikir, bersikap dan berbuat. 

Akidah yang shahih, kuat dan kokoh yang menghunjam didalam hati inilah yang menjadikan seseorang taqwallah yaitu melaksanakan perintah dan meninggalkan semua larangan Allah. Dia hanya takut kepada Allah, tidak takut ancaman orang meskipun nyawa taruhannya. Ciri khas orang bertaqwa "Sami'na wa atha'na." Mendengar dan taat dalam melaksanakan hukum-hukum Allah yang bersumber pada Alquran dan Sunah.

Allah menurunkan Alquran dan Sunah nabi-Nya tidak lain sebagai petunjuk atau pedoman hidup manusia. Yaitu untuk mengatur semua segi kehidupan. Pada dasarnya aturan Allah itu hanya ada lima yakni,  wajib, sunah, mubah, makruh dan haram. Supaya tidak menyesali perbuatan yang akhirnya jatuh pada yang diharamkan, dalam hal ini kaum muslim diwajibkan untuk menuntut ilmu, agar yang dilakukan benar dan tidak bertentangan dengan hukum syara'.

Faktanya di Indonesia mayoritas penduduknya muslim, sangat disayangkan ada video yang viral bahwa, siswa SLTP dan SLTA tidak hapal dan tidak tahu rukun iman, apalagi umat yang di desa-desa yang masih terkungkung dengan budaya jahiliyah, tentu lebih parah dan jumlahnya lebih banyak. Inilah dampak sekularisme yang diadopsi oleh negara. Benar-benar memprihatinkan. Wajar karena kebodohannya mudah diseret oleh arus dan gelombang pengaruh globalisasi, ngeri bukan? Rakyat yang masih bodoh dimanfaatkan oleh sekelompok elit politik sebagai kendaraannya untuk mendulang perolehan suara dengan diiming-iming materi. Inilah penyebab rusaknya negeri ini, yaitu demokrasi.

Islam adalah agama yang sempurna dan universal. Mengatur semua sendi kehidupan, ada tiga golongan aturan Allah yakni:

Pertama, aturan yang mengatur hubungan dirinya dengan Allah. Meliputi akidah dan ibadah. Dalam hal ini manusia wajib mentauhidkan Allah. Adapun terkait ibadah, Allah sudah menetapkan syariatnya dengan sempurna. Manusia dilarang menambah atau menguranginya. 

Kedua, Aturan yang mengatur hubungan manusia dengan dirinya, yang meliputi: makanan, minuman, pakaian dan akhlak. Dalam sistem demokrasi sekuler, hal-hal tersebut mereka  tidak mau diatur, dengan berdalih HAM, ini tubuh-tubuh gue, ini uang-uang gue, yang ujung-ujungnya bilang ini hak asasi gue, lu mau apa?

Ketiga, aturan yang mengatur sesama manusia. Karena manusia makhluk sosial dan berinteraksi, maka untuk menciptakan keamanan, ketentraman dan kesejahteraannya, maka Allah menurunkan aturan-aturan antara lain meliputi: Bidang ekonomi, bidang pendidikan, bidang kesehatan, bidang sosial budaya, bidang pemerintahan, bidang peradilan, bidang politik dalam dan luar negeri dan lainnya.

Jika kita tidak berislam kaffah (aturan-aturan tidak diterapkan secara total), artinya kita hanya bisa melaksanakan Islam 20%, itupun jika kelompok satu dan dua diterapkan sendiri-sendiri. Sebab yang 80-90% syariah Islam itu ada di kelompok  ketiga ini. Tidak bisa diterapkan sendiri-sendiri, tapi butuh peran negara.

Aturan-aturan (syariat Islam) tersebut hanya bisa diterapkan oleh sebuah institusi yaitu khilafah dan dipimpin oleh seorang khalifah. Khalifah inilah yang mempersatukan umat seluruh dunia, yang menerapkan Islam kaffah (menyeluruh), dan dakwah keseluruh penjuru dunia. Dengan demikian rahmatan lil alamin akan terwujud.

Bukan seperti sistem demokrasi yang tercerai-berai, terpecah belah menumpahkan darah. sistem yang  sudah terbukti gagal, tidak akan bisa menyejahterakan rakyatnya. Serta wajah aslinya sudah tampak jelas, bertentangan dengan Islam. Sudah saatnya diganti dengan khilafah. Khilafah ajaran Islam, khilafah janji Allah dan khilafah bisyarah Rasulullah. Khilafah pasti tegak, yok kita perjuangkan bersama.

أَفَحُكْمَ الْجَاهِلِيَّةِ يَبْغُونَ ۚ وَمَنْ أَحْسَنُ مِنَ اللَّهِ حُكْمًا لِقَوْمٍ يُوقِنُونَ

Apakah hukum Jahiliyah yang mereka kehendaki, dan (hukum) siapakah yang lebih baik daripada (hukum) Allah bagi orang-orang yang yakin? (TQS al Maidah 50).

Wallahu 'alam bish shawab.



Oleh: Yanyan Supiyanti A.Md
Pengajar di Sekolah Tahfiz & Member Akademi Menulis Kreatif

Prihatin. Problema transportasi seputar ritual mudik idul fitri yang terjadi setiap tahun, semakin hari semakin kronis. Ditambah adanya kenaikan tarif tol yang sangat fantastis.

Dilansir oleh www.pikiran-rakyat.com, pada tanggal 24 Mei 2019, sejumlah pengguna jasa tol Jakarta-Cikampek mulai mengeluhkan pengoperasian gerbang tol utama yang berlokasi di Kalihurip, Cikampek. Selain menimbulkan kemacetan, penggunaan gerbang tersebut juga memunculkan kenaikan tarif tol di atas kewajaran. Kenaikan tarif tol itu dinilai diluar batas kewajaran karena mencapai 300 persen lebih. Jika lewatnya hanya sekali-kali mungkin tidak akan terasa berat. Tapi bagi yang setiap hari melintasi tol itu, merasa terbebani. Ruas tol Jakarta-Cikampek telah beroperasi sejak puluhan tahun silam. Artinya, biaya pembangunan tol sudah tertutup dari pembayaran penggunanya. Sangat tidak bijak menaikkan tarif tanpa memperhitungkan jarak dan pelayanan.

Kenaikan tarif tol yang semena-mena ini, membuktikan betapa penguasa tidak bertanggung jawab dalam meri'ayah rakyatnya. Bayangkan kenaikan tertinggi yaitu dari Rp 1.500 menjadi Rp 12.000 dengan kenaikan sebesar 8 kali lipat atau 800%, kenaikan tersebut pun dilakukan secara tertutup dengan dalih pemindahan gerbang tol (GT) dari Cikarang Utama ke GT Cikampek dan GT Kalihurip Utama untuk mencegah kemacetan. Namun, kebijakan tersebut justru memunculkan kemacetan parah di GT sampai berjam-jam.

Sejatinya, carut marut transportasi di Indonesia dimulai dari kesalahan paradigma dasar berikut perangkat aturan yang muncul dari paradigma dasar tersebut. Transportasi bukanlah sekadar teknik, namun kesalahan sistematik. Paradigma salah tersebut bersumber dari paham sekularisme yang mengesampingkan aturan agama. Sekularisme yang melahirkan sistem kehidupan kapitalisme telah memandang dunia transportasi sebagai sebuah industri. Cara pandang ini mengakibatkan kepemilikan fasilitas umum transportasi dikuasai oleh perusahaan atau swasta yang secara otomatis mempunyai fungsi bisnis, bukan fungsi pelayan. Menurut pandangan kapitalisme, dalam pelaksanaan pelayanan publik negara hanya berfungsi sebagai regulator, sedangkan yang bertindak sebagai operator diserahkan kepada mekanisme pasar.

Dalam pandangan Islam, persoalan infrastruktur transportasi akan didapati setidaknya tiga prinsip, yakni: pertama, prinsip bahwa pembangunan infrastruktur adalah tanggung jawab negara, bukan cuma karena sifatnya yang menjadi tempat lalu lalang manusia, tetapi juga terlalu mahal dan rumit untuk diserahkan ke investor swasta. Kedua, prinsip bahwa perencanaan wilayah yang baik akan mengurangi kebutuhan transportasi. Ketika Baghdad dibangun sebagai ibukota, setiap bagian kota direncanakan hanya untuk jumlah penduduk tertentu, dan di situ dibangunkan masjid, sekolah, perpustakaan, taman, industri gandum, area komersial, tempat singgah bagi musafir, hingga pemandian umum yang terpisah antara laki-laki dan perempuan. Bahkan pemakaman umum dan tempat pengelolaan sampah juga tidak ketinggalan. Sebagian besar warga tak perlu menempuh perjalanan jauh untuk memenuhi kebutuhan sehari-harinya serta untuk menuntut ilmu atau bekerja, karena semua dalam jangkauan perjalanan kaki yang wajar, dan semua memiliki kualitas yang standar. Ketiga, negara membangun infrastruktur publik dengan standar teknologi terakhir yang dimiliki. Teknologi yang ada termasuk teknologi navigasi, telekomunikasi, fisik jalan hingga alat transportasinya itu sendiri.

Dengan penerapan sistem ekonomi Islam akan memberikan jaminan pembangunan ekonomi yang berkah, adil dan sejahtera yang akan meminimalisir kesenjangan ekonomi dan menjauhkan kerusakan pada masyarakat. Khilafah, sebagai institusi penerap Islam akan menyediakan infrastruktur transportasi yang aman, memadai dengan teknologi terkini. Karena mereka menyadari posisi mereka, sebagaimana sabda Rasulullah Saw:

"Pemimpin suatu kaum adalah pelayan mereka." (HR. Ibn Majah dan Abu Nu'aim)

"Imam (khalifah) adalah pengurus rakyat dan dia bertanggung jawab atas rakyat yang dia urus." (HR. Al-Bukhari)

Islam bukan sekadar agama tapi juga sebagai pandangan hidup yang syamil dan kamil. Untuk mengatasi transportasi, Daulah Khilafah sudah memberi contoh lebih dari seabad yang lalu.
Wallahu a'lam bishshawab.[]

Oleh : Silvia Meirani, SE
(Ibu Ideologis)

Hari raya Idul Fitri merupakan puncak dari pelaksanaan ibadah puasa Ramadhan. Idul Fitri memiliki makna yang berkaitan erat dengan tujuan yang akan dicapai dari kewajiban berpuasa itu sendiri yaitu manusia yang beriman dan bertaqwa.

Idul Fitri sendiri adalah hari raya yang banyak dinantikan oleh umat Islam di seluruh dunia. Setiap tahun umat Islam di seluruh dunia berkumpul bersama keluarga sebagai ajang silahukhuwah, secara bersamaan merayakan Idul Fitri sebagai hari yang suci. Perayaan ini menjadi tanda berakhirnya puasa Ramadan yang dijalani sebulan penuh.

Namun sayangnya masyarakat malah mengisi hari-hari terakhir Ramadhan dengan aktivitas-aktivitas yang sia-sia bahkan tidak bernilai ibadah sama sekali. 

Tradisi menjelang Ramadhan dan Idul Fitri, ada kebiasaan menarik di kalangan masyarakat di negeri ini. Dimana tingkat konsumsi masyarakat biasanya meningkat secara signifikan. Jika di awal Ramadhan masyarakat berprilaku konsumtif atas kebutuhan pokok (sembako) dan makanan-makanan tertentu penunjang Ramadhan. Sedangkan menjelang idul fitri lebih banyak lagi keperluan-keperluan yang dibelanjakan selain kebutuhan pokok (sembako), masyarakat berlomba memborong kebutuhan pelengkap seperti kue-kue dan aksesorisnya, pakaian dan aksesorisnya, barang-barang elektronik, hingga kendaraan bermotor. Bahkan kegiatan mempercantik hunian pun tak khayal menjadi kegiatan pokok menjelang Idul Fitri. 

Bahkan bagi sebagian masyarakat , seolah tak masalah jika harus merogoh kantong dalam-dalam demi memuaskan perilaku konsumtif jelang Idul Fitri. Hal tersebut demi memenuhi kebutuhan hasrat duniawi semata. Tak heran jika bagi kalangan produsen, saat-saat menjelang lebaran adalah masa-masa panen keuntungan, karena volume penjualan barang yang mereka produksi atau yang mereka jual, biasanya meningkat berkali-kali lipat. 

Inilah yang harus kita ketahui bahwa ketika ibadah semuanya menggunakan aturan Allah sementara ketika diluar ibadah kita mengunakan aturan manusia. Aturan inilah yang merusak makna ibadah. Maka sudah jelas aturan ini harusnya kita tinggalkan karena aturan ini bukan berasal dari Islam. Aturan ini dinamakan aturan Sekulerisme.

Sudah seharusnya kita menjadikan Ramadhan sebagai bulan pencucian diri dari kemaksiatan hingga setelah Ramadhan kita semakin taat pada perintah Allah dan taat untuk menjauhi segala larangan Allah.
Keberhasilan meraih keutamaan di bulan Ramadhan setidaknya meliputi :

1. Keberhasilan meraih ampunan Allah. Sebagaimana Rasulullah Saw bersabda : "Sungguh rugi, seseorang yang bertemu dengan Ramadhan, lalu Ramadhan berlalu dari dirinya sebelum dosa-dosanya diampuni".

2. Keberhasilan meraih kebaikan lailatul qadar. Rasulullah Saw bersabda : "Sungguh bulan Ramadhan telah datang kepada kalian. Didalamnya ada satu malam yang  lebih baik dari seribu bulan. Siapa saja yang tidak mendapatkan (kebaikannya) maka dia tidak mendapat kebaikan seluruhnya. Tidak ada yang terhalang dari kebaikan lailatul qadar kecuali orang yang bernasib buruk."        (HR. Ibnu Majah).

Agar keutamaan Ramadhan bisa diraih, tentu harus ada upaya untuk meningglkannya segala perkara yang haram ataupun sia-sia. Rasulullah Saw bersabda : "Puasa itu perisai, karena itu janganlah seseorang berkata keji dan jahil. Jika seseorang yang menyerang dan mencaci, katakanlah : Sungguh aku sedang berpuasa sebanyak dua kali. Demi jiwaku yang berada dalam genggamanNya, bau mulut orang yang berpuasa lebih baik disisi Allah ketimbang wangi kesturi; ia meninggalkan makanannya, minumannya dan syahwatnya demi diri-Ku. Puasa itu milik-Ku. Akulah yang akan membalasnya. Kebaikan(selama bulan puasa) dilipatkangandakan sepuluh kali dari yang semisalnya". (HR. Bukhari).

3. Keberhasilan meraih secara maksimal keutamaan pahala amal shalih yang dilipatgandakan selama bulan Ramadhan, seperti yang Allah SWT janjikan.

Karena itu amalan-amalan fardhu tentu harus diprioritaskan sebelum amalan-amalan sunnah. Ibn Hajar al-Ashqalani menyatakan dalam kitab Fatha al-Bari, sebagian ulama besar mengatakan : "Siapa saja yang fardhunya lebih menyibukkan dia dari nafilahnya maka dia akan dimaafkan. Sebaliknya siapa saja yang nafiahnya menyibukkan dia dari amalan fardhunya maka dia telah tertipu."

4. Keberhasilan meraih hikmah puasa, yaitu mewujudkan ketaqwaan, sebagaimana firman Allah Swt : "Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas orang-oang sebelum kalian, agar kalian bertaqwa." (QS.Al Baqarah : 183)

Taqwa menurut syaikh Abu Bakar Jabi al-jazairi, memaknai taqwa adalah mempersiapkan diri untuk melaksanakan seluruh perintah dan menjauhi seluruh laranganNya (Al-Jazairi, Aysar at Tafsir, I/80).

Maka taqwa mewujudkan setiap diri seorang muslim  dengan senantiasa memunculkan rasa takut kepada Allah SWT, haruslah membuat orang meyakini seyakin-yakinnya bahwa ia harus beraktivitas, menjalani hidup dan mengatur kehiduan sesuai dengan aturan dan hukum yang Allah Ridhoi. Menjauhi aturan dan hukum manapun yang datang selain Allah. Rasa takut kepada Allah SWT juga haruslah membuat orang merealisasikan al- ´amal bi at-tanzil yaitu mengamalkan seluruh isi ala Qur´an atau menerapkan semua syariah Islam.

Dengan kata lain al-´amal bi at-tanzil bermakna melaksanakan dan menerapkan syariah Islam secara kaffah atau secara keseluruhan tanpa pilih-pilih mana yang mau di ambil misalnya mau puasa tapi tak mau tinggalkan riba, mau sholat tapi tak mau hukum sanksi dengan Islam, mau akai kerudung tapi tak mau berpolitik dengan Islam, kita pilih-pilih hukum semau kita saja. Selain itu tidak pilih-pilih waktu, saat Ramadhan masya Allah semua berubah Islami tapi setelah selesai Ramadhan kembali seperti semula seolah-olah setelah Ramadhan kemaksiatan boleh dilakukan 
Wallaahu a’lam bisshawwab

Oleh : Al Azizy Revolusi

Di negara demokrasi, semua harus tunduk pada kehendak manusia. Bahkan hukum agama sekalipun tidak bisa dilaksanakan jika tidak mendapat persetujuan mayoritas manusia. Ada ungkapan masyhur dalam demokrasi: Suara rakyat adalah suara Tuhan. Artinya, suara mayoritas rakyat (manusia) dianggap sebagai kebenaran karena dianggap mewakili suara Tuhan.

Tidak aneh, bunga atau riba yang jelas-jelas haram dalam Islam, dihalalkan oleh sistem demokrasi. Bahkan perbankan ribawi salah satu pilar ekonomi nasional.  Peringatan Allah dalam QS. Al Baqarah ayat 275 tak diindahkan.

"Orang-orang yang makan (mengambil) riba tidak dapat berdiri melainkan seperti berdirinya orang yang kemasukan syaitan lantaran (tekanan) penyakit gila. Keadaan mereka yang demikian itu, adalah disebabkan mereka berkata (berpendapat), sesungguhnya jual beli itu sama dengan riba, padahal Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba. Orang-orang yang telah sampai kepadanya larangan dari Tuhannya, lalu terus berhenti (dari mengambil riba), maka baginya apa yang telah diambilnya dahulu (sebelum datang larangan); dan urusannya (terserah) kepada Allah. Orang yang kembali (mengambil riba), maka orang itu adalah penghuni-penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya." (QS. Al Baqarah [2] : 275)

Di sisi lain, sesuatu yang dibolehkan yakni poligami, malah dikecam habis-habisan dengan berbagai alasan. Sebaliknya, kasus zina yang jelas-jelas haram, malah diperbolehkan. Ini terbukti dengan bercokolnya lokalisasi pelacuran hampir di semua kota di Indonesia. Keharaman itu malah dipelihara dan diambil manfaatnya oleh pemerintah di sekitarnya. Begitu ada ada pihak yang mau menutup, eh malah ditentang.

Banyak kasus lagi yang terjadi. Termasuk menutup aurat bagi wanita Muslimah adalah wajib. Malah ada sekolah yang mengeluarkan siswinya hanya karena memakai jilbab dalam lingkungan sekolah. Padahal siswi-siswi tersebut adalah muslimah.

Inilah sistem demokrasi, yang menjadikan banyaknya suara manusia sebagai kebenaran. Padahal Allah subhanahu wa ta'ala berfirman:

"Dan jika kamu menuruti kebanyakan orang-orang yang di muka bumi ini, niscaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah. Mereka tidak lain hanyalah mengikuti persangkaan belaka, dan mereka tidak lain hanyalah berdusta (terhadap Allah). (QS. al An'am [6] : 116)

Menurut as Sa'di ayat ini menjelaskan bahwa kebenaran itu bukan karena banyak pendukungnya, dan kebatilan itu bukan karena orang yang mengerjakannya sedikit. Kenyataannya memang yang mengikuti kebenaran hanya sedikit, sedangkan yang mengikuti kemungkaran banyak sekali. Tetapi kewajiban umat Islam adalah mengetahui yang benar dan yang batil, lihatlah jalan yang ditempuh. (Tafsir Karimir Rahman 1/270).

Akan tetapi sedikit pula bukankah mainan bahwa sudah pasti di atas kebenaran.

Sedangkan Ibnu Katsir dalam tafsirnya menyebutkan: "Allah memberi tahukan kebanyakan penduduk bumi dari kalangan bani Adam bahwa mereka dalam keadaan sesat, seperti yang disebut dalam ayat lain, yaitu FirmanNya yang artinya: "Dan sesungguhnya telah sesat sebelum mereka kebanyakan dari orang-orang terdahulu" (QS. Shaffat : 71) dan firman Allah yang berbunyi "Dan kebanyakan manusia tidak akan beriman walaupun kamu sangat menginginkannya" (QS. Yusuf : 103)..." (Tafsir Ibnu Katsir juz 8, QS. Al An'am : 116)

Dari dulu hingga sekarang dan seterusnya, umumnya mayoritas penduduk bumi adalah bukan orang-orang beriman yang mengikuti risalah kenabian (kecuali di masa-masa awal manusia, wallahua'lam). Mayoritas penduduk bumi selalu adalah orang-orang kafir.

"Sesungguhnya ia (Al Quran) benar-benar dari Rabbmu, tetapi kebanyakan manusia tidak beriman." (QS. Hud [11] : 17)

Dan bentuk kesesatan kebanyakan orang yang dimaksud di QS. Al An'am : 116 di atas adalah tidak mengambil petunjuk, memperturutkan prasangkaan sendiri/zhann dan berdusta terhadap Allah Subhanahu wa Ta'ala.

Selanjutnya Ibnu Katsir menambahkan, "mereka dalam kesesatannya itu tidak merasa yakin perihal mereka sendiri, melainkan mereka berada dalam dugaan (sangka-sangka) yang dusta dan perkiraan yang bathil."

Prinsip dasar demokrasi yang menjadikan manusia sebagai tolak ukur kebenaran jelas merupakan kekufuran yang nyata. Sebab, dalam akidah Islam, kebenaran itu dari Allah. Allah-lah satu-satunya pihak pemegang otoritas yang menetapkan sesuatu itu halal atau haram. Ini didasarkan banyak dalil, salah satunya dalam QS. Al An'am ayat 50:

"Menetapkan hukum hanyalah milik Allah Subhanahu wa Ta'ala." (QS. Al An'am [6] : 50).

Jadi meskipun lahir sebuah UU yang sejalan dengan Islam, UU itu tetap kufur. Sebab, UU tersebut ditetapkan bukan didasarkan pada dalil syara', namun berdasarkan suara mayoritas.

Oleh karena itu, saatnya mencampakkan demokrasi yang menjadikan sesuatu yang haram, dihalalkan dan yang halal, diharamkan berdasarkan suara mayoritas. Ganti dengan Islam yang menjadikan Al Quran dan Sunnah Rasulullah shalallahu alaihi wasallam sebagai standar kebenaran. Tidak ada solusi lain selain Islam; yang sistem pemerintahannya adalah Khilafah. Sistem itulah yang wajib diperjuangkan oleh seluruh umat Islam. Wallahua'lam bish shawab.[]

Oleh : Hana Annisa Afriliani,S.S
(Anggota Komunitas Revowriter Tangerang)

Ramadan telah berada di penghujungnya. Kaum muslimin pun bersuka cita karena sebentar lagi akan menapaki hari kemenangan. Ya, Idul Fitri akan tiba, menggantikan dahaga setelah 30 hari lamanya kita menjalani ibadah shaum di bulan Ramadan.

Namun sudahkah kita memahami esensi 'menang' di hari raya? Ataukah kita sekadar tenggelam dalam euforia tahunan berbalut hura-hura dan silaturahmi? 

Sudah selayaknya setiap diri memahami hakikat kemenangan yang mesti di raih, agar madrasah kesalihan yang telah kita lalui 30 hari di bulan Ramadan tak sia-sia belaka. Sekadar lulus ujian menahan rasa lapar dan haus, namun gagal dalam membentuk pribadi muslim yang bertakwa adalah kerugian nyata bagi kita.

Padahal hikmah dari adanya perintah shaum di bulan Ramadan adalah agar kita menjadi insan yang bertakwa.

" Wahai orang-orang yang beriman, telah diwajibkan atas kalian berpuasa sebagaimana telah diwajibkan atas orang-orang sebelum kalian agar kalian bertakwa." (TQS.Al-Baqarah:183)

Takwa itu berarti menjalankan perintah Allah dan menjauhi laranganNya secara totalitas. Kaffah. Adapun takwa tak sebatas mensalihkan diri, namun juga berupaya membentuk kesalihan  kolektif, yakni masyarakat dan negara. Karena keduanya sangat memengaruhi kesalihan individu.

Masyarakat yang memancarkan suasana Islami, jelas akan menjadikan setiap individu pun terjaga kesalihannya. Terjaga akidahnya. Begitupun negara, jika negaranya menerapkan syariat Islam, niscaya setiap individu akan memiliki jaminan dalam melaksanakan semua hukum syara, tanpa ada pertentangan dari penguasa atau hukum yang berlaku. Dengan itulah ketakwaan akan tercipta dengan sempurna.

Oleh karena itu, perlu ada upaya sinergis untuk membentuk ketakwaan sempurna. Caranya:
Pertama, menghidupkan amar ma'ruf nahyi mungkar, saling menasehati dalam kebenaran dan mencegah dalam kemungkaran. Itulah yang akan menjadi pengontrol masyarakat agar tetap berada di jalur kebenaran. Bukan masyarakat yang acuh tak acuh pada lingkungan alias individualistik.

Kedua, menerapkan sistem Islam dalam lingkup negara. Karena hakikatnya Islam merupakan sistem kehidupan yang datangnya dari Sang Maha Pencipta manusia. Ia hadir sebagai rahmat bagi semesta, baik muslim maupun non muslim. Sejarah telah membuktikan yang demikian, bahwa ketika Islam diterapkan dalam institusi negara, maka kebaikan dan kemuliaan tercipta bagi manusia secara keseluruhan. Tanpa pandang bulu. Tanpa diskriminasi. Dan utamanya, negara yang menerapkan sistem Islam akan mampu menjaga akidah, akal, harta, darah, dan kehormatan rakyat yang berada di bawah naunganya lewat hukum-hukum yang berasas pada wahyu.

Sungguh takwa  merupakan konsekuensi dari iman. Maka sudah selayaknya kita menjadikan takwa sebagai target pencapaian di hari fitri. Sungguh itulah kemenangan yang hakiki. 

Karena sejatinya takwa menjadikan kita mulia di hadapan Allah. Maka sangatlah layak jika dikatakan bahwa orang-orang yang berhasil menggapai takwa, merekalah yang layak mendapat kemenangan.

Artinya, kesalihan tak cukup hanya 30 hari, melainkan sepanjang hayat. Sebab itulah hakikat kita diciptakan, tiaxa lain adalah untuk beribadah, tunduk pada titah Sang Pencipta. 

Lantas, sudahkah kita menjadi jiwa-jiwa yang menang?  Semoga saja.

"Dan (ada lagi) karunia yang lain yang kamu sukai (yaitu) pertolongan dari Allah dan kemenangan yang dekat (waktunya). Dan sampaikanlah berita gembira kepada orang-orang yang beriman." ( As-Shaff : 13 )

Oleh: Sumiati  
(Praktisi Pendidikan dan Member AMK )

Sejumlah pengguna jasa tol Jakarta-Cikampek mulai mengeluhkan pengoperasian gerbang tol utama yang berlokasi di Kalihurip, Cikampek. Selain menimbulkan kemacetan, penggunaan gerbang tersebut juga memunculkan kenaikan tarif tol di atas kewajaran.

"Saya tidak habis pikir, masak tarif tol dari gerbang Cikopo hingga gerbang utama tarifnya Rp 15 ribu. Padahal, tarif sebelumnya dari Cikopo hingga Karawang Timur hanya empat ribu rupiah," ujar salah seorang pengguna tol Jakarta Cikampek, Ajam, Jumat 24 Mei 2019.

Ajam mengaku setiap hari menggunakan jasa tol tersebut. Sebab, dia tinggal di wilayah Cikampek, sedangkan tempat kerjanya di Karawang.

Kenaikan tarif tol itu dinilai Ajam di luar batas kewajaran karena mencapai 300 persen lebih. Dia meminta pihak Jasa Marga mengevaluasi kembali kenaikan tarif tol Jakarta-Cikampek.

"Jika lewatnya hanya sekali-kali mungkin tidak akan teras berat. Tapi bagi saya yang setiap hari melintasi tol itu, merasa terbebani," katanya.

Hal senada dikatakan, Rian, pengguna jasa lainnya. Dia mengaku pulang-pergi dari Purwakarta ke Karawang menggunakan tol. 

Rian kaget ketika menempelkan e-money di gardu Kalihurip. Ternyata perjalanannya dari gerbang Sadang hingga gerbang Kalihurip harus membayar Rp 22 ribu.

Padahal sebelum ada gerbang utama Kalihurip, dia cukup membayar Rp 10 ribu dari Sadang hingga Karawang Timur. "Kalau tarif ini berlaku permanen, saya harus menyiapkan uang Rp 750 ribu per bulan," katanya.

Seperti halnya Ajam, Rian pun berharap ada kebijakan baru dari pihak Jasa Marga agar lonjakan tarif tol Jakarta-Cikampek tidak terlalu tinggi. "Kenaikannya tidak rasional. Masa sekali naik 300 persen lebih," katanya.

Menurutnya, ruas tol Jakarta-Cikampek telah beroperasi sejak puluhan tahun silam. Artinya, biaya pembangunan tol sudah tertutup dari pembayaran penggunanya.

Saat ini, lanjut dia, pihak Jasa Marga tinggal mengeruk untungnya saja. "Sangat tidak bijak menaikkan tarif tanpa memperhitungkan jarak dan pelayanan. Sebab, tol ini kerap dilanda kemacetan," ujarnya. 

Dalam sistem Demokrasi  Kapitalis, penguasa begitu sewenang-wenang bertindak dalam hal apapun. Begitu pula dalam hal menaikan tarif tol dengan sangat fantastis. Bayangkan saja kenaikan tertinggi yaitu Rp 1.500 menjadi 12.000 dengan kenaikan sebesar 8 kali lipat atau 800%.

Parahnya lagi kenaikan tersebut dilakukan secara tertutup dengan dalih pemindahan gerbang tol dari Cikarang utama ke gerbang tol Cikampek dan gerbang tol Kalihurip Utama untuk mencegah terjadinya kemacetan. 

Namun sebaliknya, kebijakan ini justru memunculkan kemacetan parah di gerbang tol hingga berjam-jam. 

Penguasa sungguh tidak bertanggung jawab dalam meriayah rakyatnya. Setelah menaikkan tarif tol semena-mena. 

Direktur Oprasi Jasa Marga, Subakti Syukur mengatakan, kenaikan tarif ini merupakan konsekuensi perubahan sistem transaksi yang akan berlaku. 

Menurutnya kenaikan tarif tidak akan memberikan dampak besar terhadap perseroan. Bahkan dia berdalih bila merujuk Undang-undang Nomor 36 Tahun 2004 tentang jalan, badan usaha jalan tol (BUJT) bisa menaikkan tarif dua tahun sekali berdasarkan evaluasi terhadap standar pelayanan minimum (SPM). Namun faktanya kemacetan di jalan tol tersebut tidak berkurang bahkan semakin akut.

Negara mengadopsi sistem Demokrasi Kapitalis, negara hanya berpungsi sebagai regulator saja, dan bahkan kebijakan yang dikeluarkan senantiasa berpihak kepada operator dan penghisap rakyat. 

 Dalam pandangan Islam setiap pembangunan sarana publik seperti jalan dilakukan dalam rangka melayani kemaslahatan publik. Negara berkewajiban menyediakan sarana jalan tersebut sesuai kebutuhan riil di tengah-tengah masyarakat dengan kualitas baik dan gratis. Jalan tidak dipandang hanya sekadar untuk percepatan ekonomi sehingga daerah-daerah yang dinilai kurang ekonomis meski masyarakat sangat membutuhkan tidak diperhatikan. Namun sebagai sarana untuk memudahkan perpindahan orang dan barang dalam melaksanakan setiap aktivitasnya. Baik untuk kepentingan ekonomi, menuntut ilmu, silaturahmi, rekreasi, maupun hal-hal lain yang membuat semua aktivitas masyarakat berjalan lancar, aman dan nyaman. Dengan penerapan Sistem Islam secara sempurna penyedian jalan dan infrastruktur lainnya dengan kualitas terbaik dan secara gratis merupakan sebuah keniscayaan bagi negara. Pengelolaan harta negara dan milik umum dengan sistem ekonomi Islam semua itu dapat terwujud.

Wallaahu a'lam bishawab.

Oleh : Rizki Winanti 
(Pelajar)

Siapa yang tak kenal dengan game online? Zaman sekarang game online menjadi primadona generasi Milenia dari anak TK sampai orang tua, semua larut dalam permainan game ini. Semua permainan yang di tawarkan di dalam game online memberikan hiburan yang luar biasa yang menjadikan para gamers terdorong untuk memainkan nya lagi dan lagi tanpa rasa bosan sedikitpun. Tidak hanya memberikan hiburan, game on line pun memberikan keuntungan yang dahsyat bagi produsen game on line karena banyak item dan karakter yang di jual kepada para gamers game on line  yang saat ini jumlah penggunanya semakin meningkat. 

Namun di balik 'sedapnya' game online timbul berbagai dampak negatif tidak hanya bagi kesehatan, waktu terbuang percuma, membuat radiasi dan kerusakan pada mata dan juga tidak kita dapati faedah dari permainan tersebut bahkan juga menimbulkan banyak tindakan kriminalitas yang di lakukan oleh para 'pecandu' nya. Seperti yang baru baru ini saja terjadi sebagaimana yang dilansir VIVA.com –  Seorang gamers online berinisial YS ditangkap oleh jajaran Ditreskrimum Polda Metro Jaya. Perempuan berusia 26 tahun ini ditangkap setelah membobol bank sebesar Rp1,85 miliar lewat sebuah games online, Mobile Legend." 

Sejatinya game online telah melenakan generasi untuk bangkit di dunia nyata untuk meraih cita-cita. Generasi yang harusnya mempersiapkan diri untuk berprestasi, justru menenggelamkan diri pada dunia game yang hanya akan menghancurkan masa depan generasi. Banyak orang tua yang prihatin dan mengeluh dengan anak-anak mereka karena mereka suka malawan dan bersikap kasar. Mereka  lebih tidak perduli dan sulit diatur. Emosinya lebih sulit dikendalikan seperti halnya saat mereka bermain game. Yang ada dalam dirinya hanya mengalahkan siapa saja yang dianggap musuhnya.  

Kondisi seperti ini harus segera kita atasi agar generasi kita saat ini tidak terjerumus kepada hal yang tidak baik bagi diri mereka. Dan dari kejadian ini peran orang tua lebih utama untuk mengawasi setiap tindak tanduk yang dilakukan si anak.Terutama orang tua juga harus lebih selektif dalam memberikan fasilitas seperti gadget kepada si anak. Dengan alasan karena takut anaknya kudet mengenai teknologi dan internet membuat orang tua memperkenalkan gadget sejak dini, padahal jika dilihat anaknya belum cukup umur. Ada masa nya dimana anak bisa untuk difasilitasi sebuah gadget, dimana mereka memang sudah benar - benar mampu untuk mempergunakan gadget itu sebaik mungkin sesuai kebutuhannya. Dan tidak lupa orang tua juga harus selalu mengawasi setiap yang diakses didalam gadget si anak. 

Selain banyaknya orang tua yang lalai dalam memberikan fasilitas anak, Sistem Sekular - Kapitalis membuat manusia rentan rusak dan sakit. Mudahnya generasi terkena kecanduan game online disebabkan karena lemahnya keimanan generasi, kurangnya peran keluarga dalam mencetak generasi sholih, sistem pendidikan yang sekular, dan yang terpenting abainya negara dalam memperhatikan tumbuh kembangnya generasi. Tentunya ada 4 solusi yang bisa kita terapkan agar kecanduan game online bisa terselesaikan, yaitu: Pertama, menguatkan keimanan generasi. Kedua, kembali kepada sistem pendidikan Islam, yang bertujuan mewujudkan generasi bertaqwa. Ketiga, mengembalikan peran keluarga sebagai sumber kasih sayang, mendidik anak yang sholih dan perlindungan keluarga dari berbagai ancaman kerusakan di dunia luar. Keempat, mengembalikan negara berfungsi sebagai penanggung jawab rakyatnya, dengan menutup situs game online atau mengatur, agar tidak menambah jumlah pencandu game online. (suaraindonesia.co.id).

Wallahu A'lam Bishawab

Oleh: Al Azizy Revolusi

Bisyarah adalah sebuah kabar gembira yang Allah turunkan kepada ummatnya, baik melalui al-Qur’n ataupun melalui ucapan rasulullah. Bisyarah adalah perlambang janji Allah dan menjadi penyemangat kaum muslim selama berabad-abad lamanya, keyakinan akan janji ALlah ini terpatri kuat di dalam jiwa kaum muslim dan menjadi harapan ditengah-tengah kepuusasaan, menjadi pengingat dalam kealpaan dan menjadi sebuah sumber energi yang tidak terbatas sampai kapanpun juga. Dengan bisyarah inilah kaum muslim berjuang dan menorehkan tinta emas dalam sejarah peradaban dunia.

Salah satu bisyarah yang dapan menginspirasi setiap muslim adalah bisyarah rasulullah yang disampakan oleh Abdullah bin Amru pada shahabat:

Abdullah bin Amru bin Al-Ash berkata, "bahwa ketika kami duduk di sekeliling Rasulullah SAW untuk menulis, tiba-tiba beliau SAW ditanya tentang kota manakah yang akan futuh terlebih dahulu, Konstantinopel atau Roma. Rasulullah SAW menjawab, "Kota Heraklius terlebih dahulu (maksudnya Konstantinopel) (HR Ahmad)

Kalian pasti akan membebaskan Konstantinopel, sehebat-hebat Amir (panglima perang) adalah Amir-nya dan sekuat-kuatnya pasukan adalah pasukannya (HR Ahmad)

Ini adalah sebuah bisyarah, petunjuk dan kabar gembira bagi kaum muslim bahwa dua pilar peradaban barat pada waktu itu yang dijadikan simbol yaitu: Kota Roma (Romawi Barat) dan Kota Konstantinopel (Romawi Timur) akan diberikan dan dibebaskan oleh kaum muslim.

Dan hal ini menjadi penyemangat para Khalifah untuk melakukan futuhat, tercatat dalam sejarah bahwa Abu Ayyub al-Anshari (44 H) pada Khalifah Muawiyyah bin Abu Sufyan adalah orang yang pertama kali ingin merealisasikan janji Allah tersebut, namun karena kondisi fisik beliau tidak mampu memenuhinya, walaupun begitu, beliau meminta agar jasadnya dikuburkan di bawah kaki pasukan kaum muslim terdepan pada saat ekspedisi itu sebagai sebuah milestone bagi mujahid selanjutnya. Lalu Khalifah Sulaiman bin Abdul Malik (98 H) pada masa Kekhalifahan Umayyah, Khalifah Harun al-Rasyid (190 H) masa Kekhalifahan Abasiyyah, Khalifah Beyazid I (796 H) masa Kekhalifahan Utsmanityyah, Khalifah Murad II (824 H) masa Kekhalifahan Utsmaniyyah juga tercatat dalam usaha penaklukan konstantinopel, tetapi karena satu dan lain hal, Allah belum mengizinkan kaum muslim memenangkan pertempuran itu.

*Seputar Konstantinopel*

Konstantinopel merupakan salah satu kota terpenting di dunia, kota ini memiliki benteng yang tidak tertembus yang dibangun pada tahun 330 M. oleh Kaisar Byzantium yaitu Constantine I. Konstaninopel memiliki posisi yang sangat penting di mata dunia. Sejak didirikannya, pemerintahan Byzantium telah menjadikannya sebagai ibukota pemerintahan Byzantium. Konstantinopel merupakan salah satu kota terbesar dan benteng terkuat di dunia saat itu, dikelilingi lautan dari tiga sisi sekaligus, yaitu selat Bosphorus, Laut Marmarah dan Tanduk Emas (golden horn) yang dijaga dengan rantai yang sangat besar, hingga tidak memungkinkan untuk masuknya kapal musuh ke dalamnya. Pentingnya posisi konstantinopel ini digambarkan oleh Napoleon dengan kata-kata ".....kalaulah dunia ini sebuah negara, maka Konstantinopel inilah yang paling layak menjadi ibukota negaranya!".

Adalah Muhamamd II atau selanjutnya dikenal sebagai Muhammad al-Fatih, yang akan menaklukan kota ini, sejak kecil dia telah dididik oleh ulama-ulama besar pada zamannya, khususnya Syaikh Aaq Syamsuddin yang tidak hanya menanamkan kemampuan beragama dan ilmu Islam, tetapi juga membentuk mental pembebas pada diri Mumammad al-Fatih. Beliau selalu membekali al-Fatih dengan cerita dan kisah para penakluk, kisah syahid dan mulianya para mujahid, dan selalu mengingatkan Muhammad II tentang bisyarah rasulullah dan janji Allah yang menjadikan seorang anak kecil bernama Muhammad II memiliki mental seorang penakluk.

Maka tidak mengherankan ketika berumur 23 tahun, al-Fatih telah menguasai 7 bahasa dan dia telah memimpin ibukota Khilafah Islam di Adrianopel (Edirne) sejak berumur 21 tahun (ada yang memberikan keterangan dia telah matang dalam politik sejak 12 tahun). Sebagian besar hidup al-Fatih berada diatas kuda, dan beliau tidak pernah meninggalkan shalat rawatib dan tahajjudnya untuk menjaga kedekatannya dengan Allah dan memohon pertolongan dan idzinnya atas keinginannya yang telah terpancang kuat dari awal: Menaklukan Konstantinopel.

Diapun sadar untuk menaklukkan konstantiopel dia membutuhkan perencanaan yang baik dan orang-orang yang bisa diandalkan, maka diapun membentuk dan mengumpulkan pasukan elit yang dinamakan Janissaries, yang dilatih dengan ilmu agama, fisik, taktik dan segala yang dibutuhkan oleh tentara, dan pendidikan ini dilaksanakan sejak dini, dan khusus dipersiapkan untuk penaklukan konstantinopel. 40.00 orang yang loyal kepada Allah dan rasul-Nya pun berkumpul dalam penugasan ini. Selain itu dia juga mengamankan selat bosphorus yang menjadi nadi utama perdagangan dan transportasi bagi konstantinopel dengan membangun benteng dengan 7 menara citadel yang selesai dalam waktu kurang dari 4 bulan.

Tetapi konstantinopel bukanlah kota yang mudah ditaklukkan, kota ini menahan serangan dari berbagai penjuru dunia dan berhasil menetralkan semua ancaman yang datang kepadanya karena memiliki sistem pertahanan yang sangat maju pada zamannya, yaitu tembok yang luar biasa tebal dan tinggi, tingginya sekitar 30 m dan tebal 9 m, tidak ada satupun teknologi yang dapat menghancurkan dan menembus tembok ini pada masa lalu. Dan untuk inilah al-Fatih menugaskan khusus pembuatan senjata yang dapat mengatasi tembok ini.

Setelah mempersiapkan meriam raksasa yang dapat melontarkan peluru seberat 700 kg, al-Fatih lalu mempersiapkan 250.000 total pasukannya yang terbagi menjadi 3, yaitu pasukan laut dengan 400 kapal perang menyerang melalui laut marmara, kapal-kapal kecil untuk menembus selat tanduk, dan sisanya melalui jalan darat menyerang dari sebelah barat konstantinopel, awal penyerangan ini dilakukan pada tanggal 6 April 1453, yang terkenal dengan The Siege of Constantinple.

*Menaklukkan Konstantinopel*

Keseluruhan pasukan al-Fatih dapat direpotkan oleh pasukan konstantinopel yang bertahan di bentengnya, belum lagi serangan bantuan dari negeri kristen lewat laut menambah beratnya pertempuran yang harus dihadapi oleh al-Fatih, sampai tanggal 21 April 1453 tidak sedikitpun tanda-tanda kemenangan akan dicapai pasukan al-Fatih, lalu akhirnya mereka mencoba suatu cara yang tidak terbayangkan kecuali orang yang beriman. Dalam waktu semalam 70 kapal pindah dari selat bosphorus menuju selat tanduk dengan menggunakan tenaga manusia. Yilmaz Oztuna di dalam bukunya Osmanli Tarihi menceritakan salah seorang ahli sejarah tentang Byzantium mengatakan:

“kami tidak pernah melihat dan tidak pernah mendengar sebelumnya, sesuatu yang sangat luar biasa seperti ini. Muhammad Al-Fatih telah mengubah bumi menjadi lautan dan dia menyeberangkan kapal-kapalnya di puncak-puncak gunung sebagai pengganti gelombang-gelombang lautan. Sungguh kehebatannya jauh melebihi apa yang dilakukan oleh Alexander yang Agung.

Pengepungan ini terus berlanjut sampai dengan tanggal 27 Mei 1453, melihat kemenangan sudah dekat, Muhamamad al-Fatih mengumpulkan para pasukannya lalu berkhutbah didepan mereka:

"Jika penaklukan kota Konstantinopel sukses, maka sabda Rasulullah SAW telah menjadi kenyataan dan salah satu dari mukjizatnya telah terbukti, maka kita akan mendapatkan bagian dari apa yang telah menjadi janji dari hadits ini, yang berupa kemuliaan dan penghargaan. Oleh karena itu, sampaikanlah pada para pasukan satu persatu, bahwa kemenangan besar yang akan kita capai ini, akan menambah ketinggian dan kemuliaan Islam. Untuk itu, wajib bagi setiap pasukan, menjadikan syariat selalu didepan matanya dan jangan sampai ada diantara mereka yang melanggar syariat yang mulia ini. Hendaknya mereka tidak mengusik tempat-tempat peribadatan dan gereja-gereja. Hendaknya mereka jangan mengganggu para pendeta dan orang-orang lemah tak berdaya yang tidak ikut terjun dalam pertempuran."

Subhanallah, ini sebuah penegasan pada pasukannya bahwa kemenangan tidak akan bisa dicapai dengan mengandalkan kekuatan belaka, bukan pula karena kecerdasan dan strategi perang, Muhammad al-Fatih sangat memahami bahwa kemenangan hanya akan tercapai dengan izin dan pertolongan Allah. Maka ia meminta seluruh pasukannya bermunajat pada Allah, menjauhkan diri dari maksiat, bertahajjud pada malam harinya dan berpuasa pada esok harinya. Pada tanggal 29 Mei 1453, serangan terakhir dilancarkan, dan sebelum Ashar, al-Fatih sudah menginjakkan kakinya di gerbang masuk konstantinopel. Berakhirlah pengepungan selama 52 hari lamanya dan penantian panjang akan janji Allah selama 825 tahun lamanya. Konstantinopel dibebaskan kaum muslim melalui tangan al-Fatih!

Bayangkan, kekuatan seperti apa yang bisa menjaga semangat, persatuan, dan kesabaran selama 52 hari perang dan lintas generasi dalam 825 tahun lamanya? Kekuatan seperti apa yang dapat menjadikan anak muda berumur 23 tahun menaklukan sebuah peradaban besar? Inilah yang dinamakan kekuatan percaya pada janji Allah dan bisyarah rasul-Nya. Kemampuan melihat tidak dengan mata tetapi dengan keimanan, kekuatan yang melebihi apapun, Beyond the Inspiration. Allahuakbar!

*Mewujudkan Bisyarah*

Konstantinopel telah takluk dan itu tidak akan terulang kembali karena posisi yang mulia dalam bisyarah rasulullah telah ditempati oleh Muhammad al-Fatih. Penaklukan kota Roma hanya menunggu waktu dan posisi kemuliaan itupun akan ditempati oleh satu orang. Tetapi ada satu bisyarah lagi yang Rasulullah sampaikan pada kita, yang mengajak kita semuanya untuk merealisasikan itu.

Dari Nu’man bin Basyir dari Hudzaifah bin al-Yaman r.a, berkata: Rasulullah SAW, bersabda: “Masa kenabian itu berada di tengah-tengah kalian, adanya atas kehendak Allah, kemudian Allah mengangkatnya apabila Dia menghendaki untuk mengangkatnya. Selanjutnya adalah masa Khilafah yang mengikuti jejak kenabian (Khilafah ’ala minhaj an-nubuwwah), adanya atas kehendak Allah, kemudian Allah mengangkatnya apabila Dia menghendaki untuk mengangkatnya. Selanjutnya masa kerajaan yang menggigit (Mulkan ’Adhan), adanya atas kehendak Allah, kemudian Allah mengangkatnya apabila Dia menghendaki untuk mengangkatnya. Setelah itu, masa kerajaan yang sombong (Mulkan Jabariyyan), adanya atas kehendak Allah, kemudian Allah mengangkatnya apabila Dia menghendaki untuk mengangkatnya. Selanjutnya adalah masa Khilafah yang mengikuti jejak kenabian (Khilafah ’ala minhaj an-nubuwwah). Kemudian beliau (Nabi) diam,” (H.R Ahmad)ِ

Ada yang berminat???[]

Oleh : Maryatiningsih 
(Ibu Rumah Tangga) 

Kebahagiaan dan kesejahteraan adalah impian setiap orang, dan sebaliknya tidak ada satu orangpun yang menginginkan hidup dalam segala kekurangan. Indonesia adalah negara yang sangat kaya, terutama di sumber daya alamnya, sehingga banyak para pengusaha berlomba - lomba ingin mengelolanya, bukan hanya pengusaha dalam negeri saja, bahkan pengusaha luar negeripun tidak sedikit, sehingga tak heran jika terdapat banyak pengusaha asing bertebaran dimana - mana. Bukan hanya di kelola saja, tetapi banyak yang sudah di kuasai nya atau menjadi hak milik mereka (asing). 

Aset negara yang seharusnya mampu mensejahterakan rakyat justru memperkaya negara lain. Rakyat Indonesia semakin terpuruk terutama di aspek ekonominya,kemiskinan terus meningkat di berbagai daerah,hingga saat ini masih belum mampu terselesaikan. Yang kaya semakin kaya, tetapi hanya di kalangan para pengusaha dan pemilik modal serta pejabat saja. Mereka tidak jauh beda dengan para penjajah asing, yang selalu gila dengan banyaknya materi, tanpa memperdulikan rakyat jelata. Setiap daerah yang berpotensi banyak sumber daya alamnya mereka langsung berlomba - lomba untuk menguasainya. Seperti freeport berpuluh-puluh tahun lamanya di kuasai oleh asing, yang seharusnya adalah aset besar negara indonesia yang mampu membuat negeri ini sejahtera, namun pemerintah menyerahkan nya ke asing. 

Mungkin pemerintah risih dengan masyarakat yang menganggap freeport masih di miliki asing, karena jika sudah kembali menjadi milik pemerintah Indonesia, maka seharusnya hutang negara tidak terus membengkak. 

Berbicara mengenai kepemilikan freeport seperti yang di lansir di, D Kata data. Co. Id Saham freeport Indonesia telah dikuasai oleh pemerintah Indonesia. Maka itu, tidak tepat jika masih ada anggapan bahwa perusahaan tambang, tembaga, emas dan perak yang beroperasi di Mimika, Papua tersebut sebagai milik asing. Jonan mengatakan 51,2% saham Freeport Indonesia telah di pegang negara Indonesia yang di wakili Inalum, serta pemerintah Kabupaten Mimika dan Pemerintah Provinsi Papua. Tidak boleh ada anggapan lagi perasaan bahwa Freeport ini milik asing. 

Iapun meminta putra - putri Indonesia khususnya di Mimika Papua untuk belajar sungguh - sungguh mengenai cara mengelola tambang Freeport Papua. Tambang Freeport Papua di sebut Jonan sebagai pertambangan bawah tanah paling kompleks di dunia. "Setelah 2041 mudah - mudahan di kelola sepenuhnya oleh anak - anak kita," kata dia. Selain penguasaan teknologi dan keterampilan di bidang pertambangan, Ia menekankan, kepentingan dan keamanan kerja agar tidak ada lagi kasus kecelakaan kerja. 

Benar atau tidaknya jika sebagian besar saham freeport sudah dimiliki negara Indonesia, yang jelas para penjajah asing masih tetap berlangsung di kasus freeport. Jika untuk memiliki Freeport sepenuhnya harus menunggu 20 tahun lagi itupun masih harapan semata, belum tentu terlaksana karena bisa jadi justru malah di miliki asing sepenuhnya. Mengingat hutang negara yang terus meningkat. Yang imbasnya di rasakan oleh rakyat, terutama yang masih jauh dari kata sejahtera.Bukti nyata bahwa0 kepemimpinan dan kekuasaan dalam sistem sekulerisme selalu gagal dan selamanya akan gagal,tidak akan mampu mengatasi kondisi ekonomi negara. Bukan hanya ekonomi tetapi semua problematika yang ada juga akan sulit. 

Islam menegaskan tugas pemimpin adalah menjadi pelindung umat dan penjaga hak-hak mereka . Sumber daya alam adalah milik umat yang tidak boleh di miliki secara individu, melainkan Negara yang mengelolanya sehingga memberi peluang bagi seluruh warga negara supaya dapat memanfaatkannya,untuk memenuhi kebutuhan hidup mereka. 

Rasulullah saw bersabda yang artinya :"kaum muslim berserikat dalam tiga hal, yaitu padang rumput, air dan api. "

Dengan demikian maka sumber daya alam terkategori milik umum maka haram bagi individu atau asing, untuk menguasai atau memilikinya. Karena realitasnya adalah milik umat maka negara (khilafah) dapat langsung mengambil alihnya dari individu atau asing secara suka rela atau dengan paksa(kekuatan). Tentunya jika negeri ini menerapkan syariat Islam secara kaffah dan menegakkan Daulah khilafah. Karena syariat Islam hanya bisa tegak Jika diterapkan dalam  naungan Daulah Khilafah. Wallohualam bishowab. 

Oleh : Djumriah Lina Johan
(Praktisi Pendidikan dan Aktifis Muslimah)

Aksi menolak hasil penghitungan rekapitulasi oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU) hingga kini masih berlanjut. Fakta euforia camut marut pemilu 2019 di seluruh Indonesia ini, dimulai dengan aksi damai di depan Bawaslu Jakarta di Jl. MH. Thamrin pada Senin 21 – 22 Mei yang berakhir ricuh karena terdapat perusuh bayaran hingga syahidnya 8 orang dan terdapat 737 korban luka-luka. (detiknews, 23/5/2019).

Disadur dari rmol.id, pada Rabu (22/5/2019) para ulama dan kiai ormas NU kultural se-Jawa Timur merasa prihatin atas korban berjatuhan dalam kerusuhan di Jakarta. “Kami berpandangan bahwa tragedi dan kegaduhan ini adalah akumulasi dari proses pelaksanaan pemilu yang diduga tidak memenuhi asas luber dan jurdil,” kata Kiai Ahmad.

Maka pantaslah penulis bertanya apakah benar demokrasi adalah jalan yang benar untuk melahirkan pemimpin yang bertanggung jawab, jujur, adil, dan kapabel untuk menjadi seorang pemimpin? Atau justru ada jalan lain yang dengannya mampu melahirkan bibit-bibit unggul calon pemimpin dunia akhirat sebagaimana firman Allah dalam surat Al Baqarah ayat 30, “Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para Malaikat: "Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi". Mereka berkata: "Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat kerusakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau?" Tuhan berfirman: "Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui".

Allah swt berfirman, “Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul (Nya), dan ulil amri di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Quran) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya.” (TQS. An Nisa : 59)

Dalam terminologi ummat Islam, pemimpin tertinggi memiliki beberapa istilah penyebutan seperti imam, Khalifah, amir, dan ulil amri. Dalam Islam, pemimpin mengemban amanah dan tugas yang sangat strategis. Di samping sebagai pemimpin negara, ia juga menjadi pemimpin spiritual bagi rakyatnya. Sebab kebijakan negara atau politik harus mengacu pada ajaran agama. Negara dan agama tidak bisa dipisah-pisahkan. Keduanya harus berjalan seiring dan seirama.

Di dalam sebuah kitab berjudul Konsep Kepemimpinan Dalam Islam dengan judul asli Al Imamah Al ‘Uzhma ‘Inda Ahl as Sunnah wa al Jama’ah (1987) karya Prof. Dr. Abdullah Ad Dumaiji, seorang guru besar di Fakultas Dakwah dan Ushuluddin, Universitas Ummul Qura, Mekkah. Dipaparkan secara gamblang tentang seluk beluk pemimpin dalam Islam mulai dari hukum imamah, tujuan imamah, ahlul halli wal ‘aqdi, hak dan kewajiban imam, pemakzulan imam, dan lain sebagainya.

Pertama, definisi imamah. Al Allamah Ibnu Khaldun mendefinisikan Imamah adalah mengatur seluruh ummat berdasarkan pandangan syariat dalam mewujudkan maslahat-maslahat mereka, yang bersifat akhirat dan duniawi yang akan kembali kepada akhirat. Sebab, menurut syari’ (pembuat syariat), penilaian atas semua permasalahan dunia dikembalikan pada maslahat-maslahat akhirat. Pada hakikatnya, ia (imamah) adalah pengganti dari pemilik syariat dalam menjaga agama dan menata dunia dengan agama.

Terkait penyebutannya, Imam An Nawawi menjelaskan, “Seorang imam boleh disebut Khalifah, imam, dan amirul mukminin”. Disebut imam karena menaatinya adalah kewajiban. Alasan lainnya karena ummat mengikuti di belakangnya sebagaimana ummat shalat di belakang seorang iamam yang mengimami mereka. Para Khalifah adalah orang yang menjadi imam shalat, khususnya shalat berjamaah dan shalat ‘id.
Kedua, kewajiban mengangkat imam. Mayoritas kaum muslimin menyepakati mengangkat seorang imam. Dalilnya terdapat di dalam al qur’an, as sunnah, ‘ijma, maupun kaidah syar’i.

Dalil al qur’an, yaitu QS. An Nisa ayat 59, Al Maidah ayat 48-49, Al Hadid ayat 25, dan seluruh ayat tentang hudud, qishas, dan hukum-hukum lain yang pelaksanaannya mengharuskan adanya seorang imam.

Dalil as sunnah, yaitu hadits riwayat Abdullah bin Umar dari Nabi saw, beliau bersabda, “Siapa saja yang meninggal dunia sementara di lehernya tidak ada baiat, maka ia mati seperti mati jahiliyah.”
Hadits lain yaitu hadits riwayat Abu Umamah Al Bahili, dari Nabi saw, beliau bersabda, “Sungguh, tali Islam akan terburai seutas demi seutas. Setiap kali seutas tali terburai, orang-orang berpegangan pada tali berikutnya. Tali yang pertama kali terburai adalah kekuasaan, dan tali terakhir adalah shalat.”
Dan masih banyak lagi dalil as sunnah yang lain tentang kewajiban mengangkat imam.

Ketiga, tujuan imamah. Tujuan imamah ialah menegakkan perintah Allah swt di muka bumi sesuai yang Allah syariatkan dan amar makruf nahi munkar. (QS. Al Hajj : 41)

Keempat, sistem pengukuhan imamah. Ketika mengamati nash-nash al qur’an dan as sunnah, kita tidak akan mendapati adanya penjelasan secara sharih (tegas) sostem untuk menetapkan imamah bagi seorang imam. Oleh karena itu, sistem pengukuhan syar’i dapat ditelusuri dari pengangkatan Khulafaur Rasyidin.

Kelima, metode pengangkatan imamah. Pemilihan imam dilakukan oleh ahlul halli wal ‘aqdi. Ahlul halli wal ‘aqdi adalah sekelompok orang dengan tingkatan tertentu dalam agama, akhlak, pengetahuan akan kondisi masyarakat, dan memiliki kecakapan mengatur segala persoalan. Sebagian ulama mendefinisikan ahlul halli wal ‘aqdi sebagai ulama, pemimpin, para tokoh yang mudah berkumpul.

Syarat-syarat ahlul halli wal ‘aqdi ada dua, yaitu syarat umum dan syarat khusus. Syarat umum meliputi beragama Islam, berakal, laki-laki, dan merdeka. Syarat khusus meliputi adil, berilmu, memiliki pandangan lurus dan bijaksana.

Tugas ahlul halli wal ‘aqdi ada dua. Pertama, memilih dan membaiat Khalifah. Kedua, menyeleksi para calon yang diajukan untuk memegang imamah.

Keenam, baiat. Baiat adalah janji yang diberikan kepada orang yang berbaiat untuk mendengar dan taat kepada amir dalam segala hal di luar kemaksiatan, baik saat giat ataupun segan, saat susah maupun senang, tidak merebut kekuasaan dari tangan amir dan menyerahkan segala urusan kepadanya.

Pihak yang berwenang mengambil baiat kaum muslimin adalah imam di tengah-tengah daulah Islam. Tata cara baiat, yaitu dengan berjabat tangan dan ucapan, ucapan saja, dan tulisan. Baiat ada dua macam, yaitu baiat pengukuhan dan baiat ketaatan (baiat massal).

Ketujuh, syarat-syarat imam. Syarat in’iqad (syarat legal), yaitu muslim, laki-laki, baligh, berakal, adil, merdeka, dan mampu. Syarat afdhaliyyah (syarat utama), yaitu keturunan Quraisy, mujtahid, ahli menggunakan senjata, dan lainnya.

Demikianlah konsep kepemimpinan dalam Islam. Sederhana, murah (low budget), dan mudah. Sangat berkebalikan dengan pemilu dalam sistem demokrasi. Oleh karena itu, tidakkah anda menginginkan konsep kepemimpinan ini? Wallahu a’lam bi ash shawab.

Oleh: Dewi Tisnawati, S. Sos. I 
(Pemerhati Sosial)

Ketenangan untuk menunaikan ibadah puasa pada Ramadhan 1440 H tampaknya belum bisa dirasakan warga Jalur Gaza, Palestina. Mereka diliputi was-was karena gempuran rudal dari militer Israel dalam beberapa hari terakhir. 

Diberitakan AFP, hingga Minggu (5/5) malam, roket Israel terus menghantam kawasan Gaza. Akibatnya 23 warga Gaza meninggal dunia. Termasuk di antaranya seorang perempuan yang sedang mengandung dan seorang bayi. Serangan dari tank dan rudal udara Israel mulai menggempur Gaza sejak Sabtu (4/5). 

Seketika Gaza porak-poranda. Warga yang saat itu tengah disibukkan dengan aktivitas membeli bahan makanan untuk menyambut Ramadhan pecah oleh serangan dan ledakan. Total 6 orang tewas, 2 di antaranya tentara Israel. 

Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan 3 dari 6 korban tewas adalah bayi Palestina berusia 14 bulan dan ibunya yang sedang mengandung. "Pesawat Israel menembakkan rudal di dekat rumah dan pecahan peluru memasuki rumah, menghantam bayi kami yang malang," kata kerabat ibu dari bayi itu, Ibtessam Abu Arar, dilansir Reuters.

Penderitaan muslim Ghaza berlangsung di depan mata, tanpa ada yang mampu menolong.  Apalagi para penguasa muslim sudah terbelenggu ikatan nasionalisme dan perjanjian rahasia dengan penjajah dan pendukungnya.

Berdasarkan jumlah data penganut agama di dunia tahun 2018, jumlah kaum muslimin, sekitar 1,5 milyar. Banyak, namun tak berdaya seakan buih di lautan. Adanya sekat Nasionalisme menjadikan mereka yang harusnya menjadi satu tubuh, kini tercerai berai hanya memikirkan masalah pribadi negerinya semata.

Kotak-kotak oleh sekat bernama nasionalisme dan kebangsaan inilah yang menjadikan masalah Palestina adalah tanggung jawab bangsa Palestina saja.  Tentara-tentara negeri Islam lumpuh untuk digerakkan guna membebaskannya.

Selalu yang menjadi alasan harus di bawah payung PBB, baru bisa digerakkan. Padahal PBB, merupakan organisasi organ penjajah Barat yang tidak pernah membela umat Islam. Bahkan sekedar mengeluarkan resolusi mengutuk serangan Israel pun PBB tak mampu.

Sungguh memprihatinkan ketika negeri-negeri Islam ini justru melarang warganya untuk keluar membela Palestina.  Bagaimana mungkin negeri-negeri seperti ini bisa diandalkan untuk menolong Palestina?  Tak heran jika Israel semakin brutal terhadap Palestina, karena tak ada yang mereka takuti lagi dari banyaknya jumlah kaum muslimin  hingga mencapai 1,5  milyar yang telah tercerai berai.

Bulan ramadhan semestinya membuat umat  Islam makin bersemangat untuk mewujudkan kemuliaan umat dan persatuan hakiki di bawah naungan Islam, karena selain dinamakan dengan bulan puasa, ramadhan juga disebut dengan bulan jihad dan kemenangan. 

Sebab, kedekatan hamba dengan Allah menjadi salah satu faktor utama dalam meraih kemenangan.  Ada banyak catatan sejarah yang membuktikan mayoritas peperangan dan kemenangan kaum muslimin diraih pada bulan ramadhan. 

Di antara catatan kemenangan tersebut adalah sebagai berikut: Pertama, Perang Badar Al-Kubro, yaitu pertempuran yang pertama terjadi dalam sejarah Islam. Perang ini berlansung pada tanggal 17 Ramadhan tahun ke-2 Hijriyah.

Kedua, Fath Makkah (Penaklukan kota makkah) yang dipimpin langsung oleh Rasulullah saw. Pertempuran ini terjadi pada tanggal 10 Ramadhan tahun ke-8 Hijjriyah.

Ketiga, Ma’rakah Buwaib, yaitu pertempuran antara kaum muslimin melawan Persia di daerah Buwaib, Irak. Perang yang dipimpin oleh Mutsanna bin Haritsa ini terjadi pada bulan Ramadhan tahun 13 Hijriyah. Dan masih banyak kemenangan lain yang diraih pada bulan ramadhan.

Demikianlah beberapa catatan sejarah yang membuktikan kemenangan umat Islam di bulan Ramadhan. Semoga catatan ini dapat membangkitkan semangat kita untuk terus melatih jiwa agar lebih siap menjemput kemenangan yang akan membebaskan Palestina.

Sungguh, serangan militer Israel hanya dapat dihentikan dengan serangan militer pula.  Umat Islam di seluruh negeri-negeri muslim di dunia mampu untuk melakukannya.  Mereka memiliki puluhan juta tentara dengan persenjataan yang lengkap. Negeri Islam juga memiliki ratusan juta penduduk yang siap membantu para tentara membebaskan Palestina.

Yang kita butuhkan saat ini adalah satu institusi yang mampu membuat keputusan politik dengan mengirimkan tentara menyelamatkan Palestina. Tanpa dibatasi oleh kebangsaan, warna kulit, atau ras. Tanpa menunggu perintah PBB yang menjadi alat penjajah Barat. 

Bergerak karena disatukan oleh akidah Islam dan perintah Allah SWT untuk berjihad. Institusi tersebut adalah Khilafah Islamiyyah. Dengan Khilafah, Israel tidak akan memandang remeh umat Islam seperti sekarang.

Tak ada jalan lain bagi kita sekarang kecuali menggencarkan perjuangan untuk menegakkan kembali institusi Khilafah Islamiyyah yang akan menggerakkan pasukan untuk menghadapi Israel dan menghancurkannya.  

Dengannya kehormatan perempuan muslim terjaga, dan kelangsungan generasi diwujudkan dalam meraih predikat umat terbaik di sepanjang masa. Wallahu a'lam bish shawab. 

Oleh : Siti Hajar, S.Pd.SD
(Member AMK Regional Bima)

Sumber daya Alam merupakan aset berharga yang dimiliki oleh sebuah negara dan menjadi sumber utama pemasukan negara untuk meningkatkan pertumbuhan perekonomian negara jika dikelola secara profesional dan mandiri. Namun sangat disayangkan. Betapa tidak, Indonesia dengan kekayaan alam yang berlimpah ruah hampir seluruhnya dikelola baik oleh pihak swasta maupun asing dan aseng. Pemerintah begitu gencar memamerkan kekayaan alam keberbagai belahan negera sambil menawarkan kepada para investor asing untuk dieksplorasi. Hal ini ditandai dengan adanya kunjungan kerja baru-baru ini oleh Menteri BUMN Rini M. Soemarno didampingi direktur utama PT Inalum (Persero) Budi G. Sadikin dan direktur utama PT Antam Tbk Arie Ariotedjo di pabrik Zhejiang Huayou Cobalt Company Ltd (17/5/2018) Cina (Aktual.com).

Kunjungan kerja menteri Rini Soemarno ke Cina adalah dalam rangka menjajaki kerja sama untuk mempercepat hilirisasi industri pertambangan di Indonesia, dengan menggandeng Huayou sebagai mitra kerja sama yang strategis dibidang pertambangan setelah sebelumnya menjalin kerja sama dengan Amerika.

Sementara itu, direktur utama PT Inalum (Persero) Budi G. Sadikin mengatakan, "penjajakan kerja sama dengan Huayou dilakukan karena Huayou merupakan perusahaan yang telah berpengalaman di industri tambang khususnya mineral cobalt, nikel dan lithium terintegrasi. Huayou juga sukses menjalankan hilirisasi tambang di China" (Aktual.com).

Melihat fakta yang terjadi diatas, jelas pemerintah berlepas diri dari kewajibannya mengelola perusahaan milik negara secara profesional dan mandiri dan menyerahkan urusan pengelolaannya kepada asing dan aseng yakni Cina. ini tidak terlepas dari penerapan sistem ekonomi kapitalis yang mengagungkan kebebasan ekonomi sehingga meminimalisir peran negara dalam mengelola kepemilikan umum untuk kesejahteraan masyarakat. 

    Pengelolaan PT Inalum hanya berpindah tuan dari asing ke tuan asing yang lainnya tanpa usaha yang maksimal untuk dikelola secara mandiri oleh negara. Ibarat keluar dari mulut Harimau masuk ke mulut Buaya. Lagi-lagi rakyat harus menelan ludah, mendapat ampas dari kebijakan yang tidak pro rakyat, belum lagi dampak kerusakan lingkungan yang ditimbulkan dari pengelolaan perusahaan yang tidak profesional. Keadilan dan kemakmuran terabaikan. Sumber daya alam semakin terkuras dan derita rakyat semakin parah, kemiskinan pun kian bertambah.

Selain itu, pengelolaan Inalum oleh asing menjadi bukti betapa kurangnya pemerintah dalam meningkatkan sumber daya manusia (SDM) yang berdaya guna di sektor pengelolaan Sumber daya alam di negeri ini.  

Islam Mengatur Pengelolaan Perusahaan Negara (PT Inalum persero).

Islam hadir tentu tidak hanya sebagai agama ritual dan moral belaka. Islam juga mengatur kekayaan alam sebagai bagian dari kepemilikan umum yang wajib dikelola oleh negara yang hasilnya diserahkan untuk kesejahteraan rakyat secara umum. Sebaliknya, haram hukumnya menyerahkan pengelolaan kepemilikan umum yang dikelola oleh negara
Rasulullah SAW bersabda :

"Kaum Muslim berserikat dalam tiga perkara yaitu padang rumput, air dan api"(HR. Abu Dawud dan Ahmad).

Maka dari itu, pengelolaan PT Inalum secara profesional dan mandiri untuk kemajuan ekonomi yang kuat dan mandiri hanya bisa terwujud dengan diterapkannya aturan islam dibawah naungan pemerintahan islam yaitu Khilafah islamiyah.

Wallahu'alam bishowwab.

Oleh : Heni Kusmawati, S.Pd

Indonesia adalah salah satu negeri yang kaya akan sumber daya alamnya. Kaya akan minyak bumi, hasil laut, dijuluki juga dengan negara agraris karena melimpahnya hasil pertanian. Namun, di balik kekayaannya yang melimpah Indonesia justru mengalami penurunan ekonomi. Hal ini sebagaimana disampaikan oleh Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Muliyani Indrawati bahwa ekonomi Indonesia mengalami penurunan dilihat dari Anggaran  Pendapatan dan Belanja Negara (APBN ) pada periode April 2019 mengalami defisit atau tekor sebesar Rp 101,04 triliun. Defisit ini lebih besar ketimbang periode yang sama pada tahun lalu yang hanya Rp 54,9 triliun (Kompas.com).

Dilansir dari detikfinance.com, Salah satu faktor  penyebab defisitnya terutama defisit neraca perdagangan  adalah karena nilai impor masih lebih tinggi dari nilai ekspor, dalam hal ini impor migas.

Jika dilihat dari SDA  khususnya migas yang ada di Indonesia sebenarnya sudah cukup untuk memenuhi kebutuhan rakyat yang ada di dalamnya. Sehingga tidak perlu melakukan impor. Apalagi negeri-negeri muslim terkenal dengan sumber daya alamnya yang melimpah, karenya negara-negara kafir barat menjajah negeri muslim tersebut. Tentu kita masih ingat   Belanda, Inggris menjajah Indonesia karena rempah-rempah serta motif ideologis sehingga dengan mudah menguasai dan menghisap sumber daya alam di Indonesia.


Tidak beda jauh dengan kondisi saat ini, bisa dikatakan hampir seluruh SDA dikuasai secara langsung ataupun tidak langsung oleh negara-negara barat. Terbukti dari adanya hubungan kerjasama negeri muslim dengan mereka. Hubungan kerjasama dengan negara pengusung sistem kapitalisme yang melahirkan gagasan liberalisasi ekonomi.


Dengan gagasan ini negara kafir barat akan lebih mudah menguasai negeri  jajahannya. Misalnya bebas memasukan/mengimpor barang hingga jasa dari luar negeri. Bahkan pemerintah sendiri tidak bisa membatasi barang-barang atau pun jasa yang masuk di negerinya. Contohnya baru-baru ini viral bahwasannya Indonesia akan mengimpor guru dari luar negeri.

Tidak hanya itu, negara kafir barat dengan mudah mengintervensi urusan ekonomi  negeri-negeri muslim dengan berbagai perjanjian yang disepakati berupa kebijakan atau aturan yang dirancang oleh mereka tersebut. Misalnya di Indonesia adanya UU Migas.

Inilah akibat yang ditimbulkan jika negeri-negeri muslim seperti Indonesia masih mempertahankan sistem kapitalisme yang dengannya negara kafir barat dengan mudah mengontrol dan menguasai SDA yang ada di dalamnya. 

Akan sangat berbeda dengan sistem islam yang diterapkan oleh Daulah Khilafah.  Khilafah tidak akan memberikan jalan bagi negara kafir barat menguasai kaum muslim karena negara Khilafah adalah negara yang kuat dan mandiri atau tidak bergantung pada negara lain dalam hal ini negara barat. Kekayaan alam yang melimpah akan dikelola oleh negara dan hasilnya untuk umat.

Sebagai contohnya pada masa kekhilafahan, minyak bumi menjadi komoditas yang dibutuhkan untuk keperluan militer maupun ekonomi masyarakat. Beberapa ladang minyak bumi pada masa itu antara lain di Baku yang mulai beroperasi sejak tahun 885 M pada masa Khalifah al-Mu’tamid ‘Alailah (870-892). Pada abad ke 13, Marco Polo melaporkan ratusan kapal mengambil minyak di Baku pada waktu itu.

Selain di Baku, produksi minyak mentah juga ada di tepi timur sungai Tigris hingga sepanjang jalan menuju Mosul, di Sinai Mesir dan Khuzistan di Iran. Minyak mentah tersebut tidak hanya disuling untuk keperluan sumber energi tetapi juga diolah menjadi aspal dan berbagai produk turunan lainnya.
Wallahua'lam.

Oleh: Sriyanti
Ibu Rumah Tangga tinggal di Bandung


Waktu begitu cepat berlalu tak terasa kita sudah berada di sepertiga malam terakhir Ramadan, yang diungkapkan di dalamnya terdapat malam yang keutamaannya lebih baik dari seribu bulan yaitu Lailatul Qadar. Karena begitu besarnya keutamaan Lailatul Qadar Allah SWT merahasiakan keberadaan malam tersebut. Meski demikian Rasulullah Saw memberikan petunjuk bahwa Lailatul Qadar terjadi di sepuluh malam terakhir Ramadan. "Carilah oleh kalian Lailatul Qadar pada malam-malam ganjil di sepuluh malam terakhir Ramadan." (H.R. Bukhari dan Muslim). 

Lalu mengapa Allah SWT merahasiakan keberadaan Lailatul Qadar? menurut Imam an-Nasfi , "Allah SWTmerahasiakan keberadaan Lailatul Qadar agar kaum muslimin bersungguh-sungguh (beribadah) di seluruh malam Ramadan." menurut Imam al-Gazali, maksud Allah SWT menyembunyikan keberadaan Lailatul Qadar boleh jadi agar manusia menggandakan kesungguhannya dalam mencari malam tersebut. Karena itu sudah sepantasnya bagi setiap muslim untuk bersungguh-sungguh mengerahkan segala upaya semaksimal mungkin untuk meraih keutamaan yang Allah SWT janjikan tersebut.

Bagi kita yang tinggal di tempat yang aman secara fisik, itu semua bisa kita upayakan semaksimal mungkin, tetapi bagaimana dengan saudara-saudara kita yang berada di daerah konflik seperti di Gaza Palestina, kebahagiaan menyambut Ramadan1440 H dinodai serangan brutal Israel dengan melelaskan roket ke wilayah jalur Gaza. Akibat peristiwa itu, ledakan mengguncang kota Gaza dimana jalan-jalan penuh dengan pembeli yang melakukan persiapan Ramadan Minggu, 5/5/2019 (detiknews.com)

Begitu pula yang terjadi di Suriah, mereka mengerjakan ibadah shalat di antara puing-puing reruntuhan bangunan. Muslim Rohingya yang tak mempunyai tempat tinggal layak karena mereka terusir dari tanah kelahirannya kini tinggal di atas perahu terombang ambing di tengah lautan. Muslim Uighur mereka mengalami kekerasan dan tekanan penguasa disana, terbayangkah oleh kita bagaimana penderitaan mereka. Sehingga untuk meraih keutamaan Lailatul Qodar bagi mereka lebih membutuhkan banyak perjuangan dan pengorbanan.

Untuk itu, agar kita bisa menolong saudara-saudara kita sehingga bisa mempersembahkan amalan-amalan terbaik mereka khususnya di bulan Ramadan saat ini dan di bulan-bulan lainnya di sepanjang kehidupan mereka, dengan leluasa seperti apa yang bisa kita jalani saat ini, masih ada keutamaan-keutamaan lain yang Allah SWT berikan bagi kaum muslimin bahkan melebihi keutamaan Lailatul Qodar yaitu amalan jihad di jalan Allah.

Seperti apa yang telah diajarkan Rasulullah Saw bahwa dakwah dan amar makruf nahi munkar, khususnya pada para penguasa zalim adalah amalan yang pahalanya setara dengan jihad. Jihad itulah yang harus kita lakukan saat ini agar mereka mau kembali kepada Islam dan menerapkan ajaran dan syariat Islam secara menyeluruh dalam bingkai khilafah yang mengikuti metode kenabian.

Hal itu merupakan usaha kita untuk menolong mereka dari segala kezaliman yang dirasakannya, karena apa yang menimpa saudara-saudara kita adalah akibat dari belum diterapkannya syariat Islam secara menyeluruh di muka bumi ini. Kaum muslim tidak mempunyai perisai untuk melindungi jiwa, kehormatan, harta dan akidah mereka.

Khilafahlah yang akan menolong dan mempersatukan umat muslim di seluruh dunia hingga segala kemuliaan teraih dan rahmat bagi seluruh alam pun tercapai.

Waallahu a'lam bi ash-shawab

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.