N3 Limapuluh Kota - Akhlaqul Imam (16) warga Jorong Pakan Rabaa Kenagarian Batu Payuang Kecamatan Lareh Sago Halaban mewakili Indonesia dalam lomba Global IT Challenge (GITC) For Youth With Disabilities 2018 yang akan diadakan di New Delhi India pada tanggal 7 sampai 12 November 2018. Lebih membanggakannya, penyandang disabilitas yang akrab disapa Imam itu merupakan satu-satunya asal Provinsi Sumatera Barat dari delapan orang peserta keseluruhan dari Indonesia.

Bupati Limapuluh Kota H. Irfendi Arbi berharap, Imam kembali mengharumkan nama Indonesia di dunia internasional. Ia juga mengajak semua pihak mendukung kesuksesan dan kelancaran Imam berangkat ke New Delhi.

“Kita patut berbangga dan berdoa semoga Imam kembali menjadi yang terbaik dan mengharumkan nama Indonesia khususnya Limapuluh Kota di dunia internasional,” ungkap Irfendi Arbi ketika menerima kedatangan Imam di komplek kantor bupati di Sarilamak, baru-baru ini.

Agar harapan terbaik itu bisa diraih, Irfendi Arbi meminta Imam terus mempersiapkan diri dengan terus berlatih untuk memperkaya keterampilannya menghadapi kompetisi bergengsi tingkat Asia Fasifik tersebut. Termasuk menjaga kesehatan serta menjaga kondisi fisik yang prima untuk lomba nantinya.

“Kita berharap Imam terus memperkaya keterampilannya di bidang IT untuk menghadapi  Global IT Challenge For Youth With Disabilities 2018 ini,” tutur Irfendi sembari mengajak para remaja di daerah ini terutama dari kalangan disabilitas agar mencontoh keberhasilan siswa SLTA itu.

Sementara itu Imam kepada wartawan menyebut, tidak saja tahun 2018 ini, sebelumnya pada tahun 2017 lalu ia juga sudah mengukuti ajang yang sama yang berlangsung di Hanoi Vietnam. Pada kompetisi tahun lalu itu, putera satu-satunya dari pasangan Yasril (50) dengan Erlis Idris (57) ini sukses merebut juara pertama pada kategori etool exel, juara 3 kategori elife map dan juara 3 edesigen.

Menurut pemuda yang mengalami disabilitas pengihatan dekat (low vision) ini, pada perlombaan penggunaan teknologi informasi bagi penyandang disabilitas itu ia akan didampingi Yayasan Pembinaan Anak Cacat (YPAC) Nasional. Untuk kelancaran mengikuti perlombaan ini Ia berharap adanya bantuan dari berbagai pihak.

“Kami berharap adanya sokongan moril maupun materil dari berbagai pihak termasuk Pemkab Limapuluh Kota,” ujar Imam.

Bukan hanya berprestasi di bidang IT, Imam juga telah mengoleksi ratusan prestasi tingkat Nasional dan Sumatera Barat dalam berbagai bidang lainnya di luar bidang olah raga. Lebih hebatnya lagi, pelajar kelas dua SLTA itu juga telah mempunyai pondok Tafis (penghapal Alquran) di Pakan Raba’a.

“Selain prestasi di bidang IT, Imam juga memiliki seratusan prestasi lainnya dari berbagai bidang seperti metematika, ilmu alam, sosial dan lainnya, kecuali bidang olah raga. Khusus dibidang agama, Imam juga telah membuka pondok Tahfidz yang kini mengajar sebanyak 55 anak,” sela Yasril. (Rahmat Sitepu)

 
Top