N3, Bandung ~ Presiden Joko Widodo meminta Jawa Barat untuk meningkatkan perekonomian agar bisa membuka lapangan kerja baru bagi angkatan kerja yang masih menganggur. Jokowi mengakui bahwa Jabar merupakan salah satu daerah penjangga Ibukota Jakarta, memiliki posisi yang strategis dan memiliki keterkaitan ekonomi yang kuat dengan pertumbuhan ekonomi hingga angka 5,67 persen pada 2016.

Menanggapi hal tersebut, Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan (Aher) mengakui bahwa angka pengangguran naik tipis yaitu sekitar 8,8 persen pada 2016 dibanding tahun sebelumnya sebesar 8,72 persen.

Namun, dikatakan orang nomor satu di Jabar ini, pada saat yang sama angka kemiskinan mengalami penurunan. "Jadi semua indikator-indikator makro itu tumbuh positif kecuali di pengangguran naik,"katanya kepada wartawan usai mengikuti sidang Paripurna LKPJ Gubernur Jabar akhir tahun 2016 di gedung DPRD Jabar, Bandung.

Aher menegaskan bahwa seluruh indikator makro di Jabar pada 2016 menunjukan perkembangan yang baik kecuali di angka pengangguran.

"Saya kira di angka pengangguran tentu penyebabnya holistik, bisa eksternal, bisa kebijakan pusat, bisa kebijakan provinsi maupun kebijakan Kabupaten/Kota, karena keseluruhannya menyatu satu sama lain,"jelasnya

"Kita juga akan melakukan evaluasi karena baru kali ini karena tahun-tahun sebelumnya tidak terjadi tapi pada saat yang sama di tahun 2016, kita mendapatkan angka pertumbuhan paling tinggi di pulau Jawa mengalahkan DKI Jakarta,"tambahnya.

Aher memaparkan, angka kemiskinan di Jabar pada tahun 2016 mengalami penurunan yang tajam. Sedangkan untuk pendidikan juga mengalami kenaikan yang tajam. Terbukti, angka partisipasi SD di atas 100% SMP mencapai lebih dari 98 persen  dan SMA 62 persen dengan hitungan baru yang ditetapkan UNESCO. 

"Sekali lagi angka-angka makro kita naik, sedikit penurunan di angka pengangguran. Mudah-mudahan situasinya bukan trend, dan di semester I 2017 bisa kita atasi dengan mengoptimalkan investasi,"paparnya.

Aher menilai kondisin tersebut terbilang unik. Sebab,  pada tahun 2016 Jabar mendapatkan investasi tertinggi di Indonesia yang seharusnya mampu menyerap pengangguran 

"Ini agak unik ya, ada apa dengan investasi, jangan-jangan investasinya di sektor padat modal dan bukan padat karya,"paparnya. 

Menurutnya, Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jabar ke depannya akan mengkaji kondisi tersebut sehingga bisa mengarahkan investasi yang semata-mata modalnya masuk tapi tidak berdampak pada ketenagakerjaan.

Sementara itu, terkait penyerapan anggaran, Aher menegaskan semua OPD secara maksimal mampu menyerap anggaran karena Jabar tertinggi penyerapan anggaran yang mencapai 93,60 persen. "Ini belum pernah ada di dalam sejarah, Jabar tertinggi diantara provinsi yang lain di Indonesia,"pungkasnya. (MAT)

Cuplikan Berita

 
Copyright © Nusantaranews All Right Reserved